Anda di halaman 1dari 2

2.

alasan perlunya harmonisasi

Hak adalah kekuasaan seseorang untuk melakukan sesuatu untuk melakukan sesuatu yang telah
itentukan oleh undang-undang. MIsalnya, hak mendapat pendidikan dasar, hak mendapt rasa aman.
Dengan hak yang dimilikinya, seseorang dapat mewujudkan apa yang menjadi keinginan dan
kepentingannya. Sebagai warga Negara, kita memiliki hak untuk mendapatkan pendidikan. Dengan
pendidikan, kita akan mewujudkan cita-cita kita.

Sedangkan kewajiban adalah sesuatu yang harus dikerjakan. MIsalnya, wajib mematuhi rambu-rambu
lalulintas dan wajib membayar pajak. Kewajiban merupakan hal yang harus dikerjakan atau
dilaksanankan. Jika tidak dilaksanankan dapat mendatangkan sanksi bagi yang melanggarnya. Sedangkan
hak adalah kekuasaan untuk melakukan sesuatu. Namun, kekuasaan tersebut dibatasi oleh undang-
undang. Pembatasan ini harus dilakukan agar pelaksanaan hak seseorang tidak sampai melanggar hak
orang lain. Jadi pelaksanaan hak dan kewajiban haruslah seimbang.

Antara hak dan kewajiban harus berjalan seimbang. Artinya, kita tidak boleh terus menuntut hak tanpa
memenuhi kewajiban. Sebaliknya, Negara juga tidak boleh berlaku sewenang-wenang dengan menuntut
warga Negara menjalankan kewajibannya tanpa pernah memenuhi hak-hak mereka.

Ada beberapa point penting mengapa perlunya harmoni antara hak dan kewajiban warga negara:

1. Kesadaran akan hak dan kewajiban sangatlah penting, seseorang yang mempunyai hak dalam
dirinya tetapi ia tidak menyadarinya, hal itu akan membuat orang lain mempunyai peluang
untuk menyimpangkannya. Demikian pula ketidaksadaran seseorang tentang kewajiban yang
dimilikinya akan membuat hak yang harusnya dimiliki oleh orang lain menjadi dilanggar atau
diabaikan.
2. Hak dan kewajiban yang tidak seimbang dalam hubungan masyarakat akan membuat
kesenjangan sosial di dalamnya. Jika kesenjangan sosial itu dibiarkan dan tidak ada yang peduli,
maka Negara akan terkena dampaknya. Warga Negara tidak akan memiliki rasa persaudaraan
satu sama lain yang akan berakibat runtuhnya rasa persatuan dalam masyarakat. Jika sudah
begitu warga Negara akan acuh dalam mempertahankan perdamaian negaranya, dan mungkin
akan menimbulkan citra yang buruk di mata Negara-negara lain tentang Negara tersebut.
3. Untuk mencapai keseimbangan antara hak dan kewajiban warga Negara harus mengetahui
posisinya masing-masing. Para pejabat dan pemerintah juga harus menyadari hak dan kewajiban
yang dimiliki. Seperti yang sudah tertulis dalam hukum dan aturan-aturan yang berlaku. Jika hak
dan keseimbangan semua warga Negara dalam berbagai kalangan sudah tercapai dan terpenuhi,
maka kehidupan bernegara akan aman, damai dan sejahtera.

Hak dan kewajiban di Indonesia tidak akan pernah seimbang. Apabila masyarakat tidak pernah
merubahnya. Para pejabat yang terlihat seenaknya dan hanya memberikan janji-janji dan tidak pernah
terbukti, sifat itu yang harus dihilangkan dengan kesadaran diri sendiri. Belum lagi banyak para pejabat
yang terbukti melakukan korupsi, uang Negara yang harusnya di pakai untuk memenuhi hak orang-orang
kecil dipakai untuk diri sendiri dan melupakan kewajibannya untuk Negara. Oleh karena hal itu banyak
rakyat yang menderita dan tidak mendapat hak dan kewajbannya secara utuh.

Jika hak dan kewajiban warga Negara tidak seimbang Negara akan ada kesenjangan sosial dan hilangnya
rasa persatuan. Sabaliknya jika seluruh hak dan kewajiban warga Negara terpenuhi maka masyarakat
akan hidup aman, damai, dan sejahtera. Untuk itu kita perlu menyadari hak dan kewajiban diri sendiri
dan dimana posisi kita saat ini, apakah untuk memperjuangkan hak-hak warga Negara atau untuk
mendapatkan hak tersebut. Dengan begitu kewajiban akan hal itu akan terlaksana dan tidak aka nada
penyimpangan.