Anda di halaman 1dari 36

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Persaingan dalam dunia usaha saat ini semakin meningkat. Hal ini menyebabkan
manajemen setiap perusahaan mendapat tantangan untuk berusaha secara kompetitif
menghadapi pesaing. Perusahaan yang ingin berhasil mendapatkan laba, serta dapat
bertahan secara bertahun-tahun dengan tumbuh dan berkembang tidak boleh
menggantungkan diri dengan cara kerja masa lalu yang kurang efisien, kurang ahli dan
tidak profesional. Perusahaan harus mengelola usahanya dengan menggunakan
manajemen yang baik sehingga perusahaan itu bisa diharapkan untuk tetap hidup dan
terus berkembang dimasa yang akan datang.
Strategi sudah tidak asing digunakan oleh pelaku bisnis, karena dalam
peranannya, strategi mencakup setiap usaha untuk mencapai kesesuaian antara
perusahaan dengan lingkungannya. Pada dasarnya strategi memberikan arah dalam
kaitannya dengan variabel-variabel seperti segmentasi pasar, identifikasi pasar sasaran,
positioning, elemen bauran pemasaran dan biaya bauran pemasaran. Sekarang ini
manajemen strategik telah digunakan oleh sebagian besar perusahaan berukuran
menengah dan perusahaan yang lebih kecil.
Manajemen strategis dapat didefinisikan sebagai seni dan ilmu untuk
memformulasi, mengimplementasi dan mengevaluasi keputusan lintas fungsi yang
memungkinkan organisasi dapat mencapai tujuannya (David, R.fred. 2006:5). Fokus
manajemen strategis terletak pada memadukan menajemen pemasaran,
keuangan/akunting, produksi/operasi, penelitian dan pengembangan, serta sistem
informasi komputer untuk mencapai keberhasilan suatu organisasi. Misi, sasaran, dan
strategi organisasi yang sudah ada merupakan titik awal yang logis untuk manajemen
strategis karena situasi dan kondisi perusahaan saat ini mungkin menghalangi strategi
tertentu. Setelah perumusan strategi telah dilalui, maka tahap selanjutnya yang harus
dilaksanakan adalah proses pengimplementasian dan pengevaluasian strategi secara terus
menerus.
PT. Panggung Electric Citrabuana, sebuah perusahaan manufaktur khusus
berbagai produk elektronik, dan yang terkait dengan telekomunikasi elektronik, termasuk

1
TV warna, kaset audio, LCD TV Stands, Plastic Injection, replikasi CD, Base Station,
USB Modem, Mobile router hingga smartphone. PT. Panggung Electric Citrabuana
didirikan pada tahun 1970 yang dipimpin oleh Direktur Utama yaitu Bapak Ali Soebroto
Oentaryo. Upaya yang ditempuh oleh PT. Panggung Electric Citrabuana dalam
menghadapi persaingan adalah dengan mengimplementasikan konsep manajemen
strategi. Dengan menggunakan alat analisis Matrik IE (Internal-Ekstrenal), diharapkan
dapat digunakan untuk mengetahui strategi perusahaan dan sekaligus meningkatkan
volume penjualan dari produk yang dihasilkan. Seperti yang tersirat dalam definisi
manajemen strategik, fokus manajemen strategik terletak pada memadukan manajemen,
pemasaran, keuangan/ akunting, produksi/operasi, penelitian dan pengembangan, serta
sistem informasi konputer untuk mencapai keberhasilan organisasi. Berdasarkan uraian
tersebut, maka perlu dilakukan pengkajian mengenai ”Manajemen Strategi Pada PT.
Panggung Electric Citrabuana”. Dengan dilakukannya studi tersebut, diharapkan
perusahaan dapat menggunakan manajemen strategi yang sesuai sehingga tujuan
perusahaan dapat tercapai. Dan makalah ini akan membahas lebih dalam mengenai
analisa lingkungan dari PT. Panggung Electric Citrabuana.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, maka rumusan masalahnya sebagai
berikut :
1. Bagaimana analisis lingkungan PT. Panggung Electric Citrabuana?
2. Bagiamana Matriks Profil Kompetitif (CPM) PT. Panggung Electric Citrabuana?
3. Bagaimana analisi SWOT PT. Panggung Electric Citrabuana?
4. Siapa yang menjadi sasaran produk PT. Panggung Electric Citrabuana?
5. Strategi apa saja yang digunakan oleh PT. Panggung Electric Citrabuana dalam
menghadapi pesaing?

1.3 Tujuan Penulisan


1. Untuk mengetahui analisis lingkungan PT. Panggung Electric Citrabuana.
2. Untuk mengetahui Matriks Profil Kompetitif (CPM) PT. Panggung Electric
Citrabuana.
3. Untuk mengetahui analisis SWOT PT. Panggung Electric Citrabuana.
4. Untuk mengetahui sasaran produk PT. Panggung Electric Citrabuana.
5. Untuk mengetahui strategi PT. Panggung Electric Citrabuana.

1.4 Manfaat Penulisan


Hasil dari penulisan ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada semua pihak,
khususnya kepada PT. Panggung Electric Citrabuana untuk bisa dijadikan bahan evaluasi

2
sehingga PT. Panggung Electric Citrabuana dapat terus mempertahankan dan
mengembangkan usahanya.

1.5 Metode Pengumpulan Data


Data penulisan makalah ini diperoleh dengan mempergunakan metode observasi,
wawancara dan kepustakaan. Menurut Nawawi & Martini (1991) observasi adalah
pengamatan dan pencatatan secara sistimatik terhadap unsur-unsur yang tampak dalam
suatu gejala atau gejala-gejala dalam objek penelitian. Menurut Prabowo (1996)
wawancara adalah metode pengmbilan data dengan cara menanyakan sesuatu kepada
seseorang responden, caranya adalah dengan bercakap-cakap secara tatap muka. Metode
kepustakaan adalah suatu metode dengan membaca telaah pustaka tentang manajemen
strategik.

3
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Analisis Lingkungan


A. Analisis Lingkungan Internal
Analisis lingkungan internal adalah proses perencanaan strategi yang
menentukan kekuatan dan kelemahan suatu perusahaan. Kajian proses analisis
lingkungan internal dapat dilihat dengan menggunakan analisis rantai nilai (value
chain). Adapun kajian dan identifikasi lingkungan internal PT. Panggung Electric
Citrabuana adalah sebagai berikut :
1. Manajemen Pemasaran
Analisis bidang pemasaran menggunakan pendekatan bauran pemasaran
yaitu 4P, yang meliputi : product, price, promotion, place. Analisis tersebut
dimaksudkan untuk mendapatkan kekuatan dan kelemahan perusahaan pada
bidang pemasaran. Analisis tersebut sebagai berikut:
a. Product
Empat dekade pengalaman bermitra dengan perusahaan dari berbagai
industri yaitu elektronik, musik, furnitur dan telekomunikasi. Produk-produk
yang dihasilkan diantaranya yaitu:
Musik : CD Replika, audio magnetic tape (kaset tape)
Electronik : TV, AC, Mesin Cuci, Power meter (KWH Meter project PLN)
Furnitur : TV Rak
Telekomunikasi : 4G LTE Device (seperti Mifi, smartphone, IPTV, hingga
base station)

Di dalam memproduksi produk-produknya ini, PT. Panggung Electric


Citrabuana selalu memperhatikan Quality Controlnya, sebab yang menjadi
tolok ukur baik buruknya sebuah produk adalah dari kulitasnya.
b. Price
Penetapan harga atas produk ini disesuaikan dengan HPP yang
diperhitungkan dengan bagian costing, disesuaikan dan kondisi perekonomian
indonesia pada saat ini. Jika inflasi terlalu tinggi serta suku bunga juga
melambung naik tentu dari pihak perusahaan akan melakukan perubahan
tingkat harga yang sesuai. Karena sebagian besar untuk beberpa produk bahan
baku berasal dari luar negeri tentu akan sangat berpengaruh dengan rate dan
lain halnya, sehingga penetapan harga menjadi salah satu hal terpenting dalam

4
bauran pemasaran. Selain itu perusahaan juga tidak akan segan-segan
memberikan harga yang lebih terjangkau pada pembelian produk dalam
jumlah besar, dalam hal ini pembelian produk oleh customer besar (B to B).
c. Promotion
Karena perusahaan ini merupakan perusahaan yang mengkhususkan
diri pada bidang elektronik, musik, furnitur dan telekomunikasi dimana
segmen pasarnya perusahaan elektronik dan masyarakat yang memerlukan
produk elektronik, maka untuk kegiatan promosinya pun berbeda-beda dar tiap
unit. Untuk bidang consumer electronic program promosi dilakukan dengan
cara visual yaitu membuat iklan di TV. Sedangkan untuk bidang CD replikasi
dan furnitur promosi lebih pada personal selling ke customer tertentu yang
sudah diajukan proposal kerja sama. Kemudian untuk bidang telekomunikasi
program promisonya selain pendekatan langsung dan kerja sama dengan
beberapa perusahaan telekomunikasi ternama, PT. Panggung Electric
Citrabuana juga sering mengikuti pameran-pameran besar di luar negeri terkait
dengan bidang telekomunikasi. Untuk itu, aspek ini merupakan faktor
kekuatan bagi perusahaan karena program promosinya beragam disesuaikan
dengan kriteria dari bidang usahanya.
Sampai saat ini keseluruhan perusahaan yang menjadi pelanggan PT.
Panggung Electric Citrabuana merupakan perusahaan-perusahaan global.
Namun demikian, untuk jangka panjang, kegiatan promosi yang dilakukan
melalui mekanisme consultative selling kepada perusahaan-perusahaan
elektronik yang belum menjadi partner juga bisa menambah prospek untuk
project di masa depan, disamping tetap konsisten mengikuti pameran-pamera
besar tingkat internasional.
d. Place
Sesuai dengan wilayah operasi dan pemasaran dari PT. Panggung
Electric Citrabuana di seluruh Indonesia, maka distribusi dari produk ini juga
mengikuti wilayah tersebut. Diantaranya yaitu mencakup wilayah surabaya,
Bali, Yogyakarta, tasikmalaya, semarang, samarinda, pontianak, palembang,
medan, manado, makassar, kediri, jember, jakarta cirebon, banjarmasin,
bandung, dan ambon. Selain itu untuk pasar internasional meliputi wilayah,
Australia, Jerman, Jepang.

2. Aspek Keuangan

5
Pencatatan keuangan dan pencatatan yang berhubungan dengan aktivitas
produksi dilakukan dalam sistem ERP. Di tengah iklim perekonomian yang penuh
tantangan, PT. Panggung berhasil meraih kinerja yang positif, dengan
mencatatkan pertumbuhan penjualan dan memperkuat posisinya sebagai
pemimpin pasar, sementara posisi keuangan Perseroan terjaga dengan sehat.
Arahan strategis Perseroan untuk meraih pertumbuhan melalui inovasi telah
dilaksanakan dengan baik, melalui keberhasilannya dalam peluncuran kategori-
kategori produk yang baru, serta banyaknya peluncuran berbagai produk baru.
Berikut posisi keuangan PT. Panggung Electric Citrabuana selama kurun waktu 5
tahun terakhir:

6
Net Sales (Penjualan Netto)
IN BILLION OF 2016 2015 2014 2013 2012 Dalam miliar Rupiah,
RUPIAH kecuali dinyatakan lain
UNLESS OTHERWISE
STATED
Net Sales 30.022,5 25.094,7 21.716,9 20.085,9 18.617,3 Penjualan Neto
Gross Profit 8.059,9 6.425,7 5.803,8 5.112,3 5.064,8 Laba Bruto
Income from 3.128,7 2.771,9 2.849,2 2.603,7 2.558,7 Laba Usaha (EBIT)
Operations (EBIT)
EBITDA 3.748,1 3.278,9 3.272,7 2.999,0 3.011,0 EBITDA
Income for the Year 2.531,7 2.235,0 2.282,4 2.066,4 1.827,9 Laba Tahun Berjalan
Income for the Year 2.604,2 2.225,3 2.179,6 1.975,3 1.704,0 Laba Tahun Berjalan Yang
Attributable to Equity Dapat Diatribusikan
Holders of the Parent Kepada Pemilik Entitas
Entity Induk
Comprehensive Income 2.522,3 2.286,6 2.287,2 2.064,0 1.836,9 Laba Komprehensif
for the Year Tahun Berjalan
Comprehensive Income 2.598,8 2.260,9 2.183,2 1.973,7 1.710,2 Laba Komprehensif Tahun
for the Year Berjalan Yang Dapat
Attributable to Equity Diatribusikan Kepada
Holders of the Parent Pemilik Entitas Induk
Entity
Shares Outstanding 5.831,0 5.831,0 5.831,0 5.831,0 5.831,0 Jumlah Saham Yang
(million) Ditempatkan dan Disetor
Penuh (juta)
Basic Earnings Per 447 382 374 339 344 Laba Per Saham Dasar
Share Attributable to Yang Dapat Diatribusikan
Equity Holders of the Kepada Pemilik Entitas
Parent Entity (Rp) Induk (Rp)
Current Assets 13.603,5 11.321,7 9.922,7 8.689,1 7.117,4 Aset Lancar
Current Liabilities 6.231,0 4.696,6 3.648,1 3.128,0 2.827,3 Liabilitas Jangka Pendek
Net Working Capital 7.372,5 6.625,1 6.274,6 5.561,1 4.290,1 Modal Kerja Bersih
Total Assets 24.910,2 21.267,5 17.819,9 15.354,9 13.484,3 Total Aset
Capital Expenditures 1.500,3 2.000,9 1.629,7 529,5 361,2 engeluaran Barang Modal
Total Equity 15.039,9 13.265,7 11.984,4 10.700,8 9.358,2 Total Ekuitas
Non-Controlling 962,2 678,9 572,2 492,9 442,6 epentingan Nonpengendali
Interests
Total Liabilities 9.870,3 8.001,7 5.835,5 4.654,1 4.126,1 Total Liabilitas
Funded Debt 3.405,9 2.520,0 1.263,0 780,4 526,3 ang Dikenakan Bunga
Gross Profit Margin 26,8% 25,6% 26,7% 25,5% 27,2% Marjin Laba Bruto
EBIT Margin 10,4% 11,0% 13,1% 13,0% 13,7% Marjin Laba Usaha (EBIT)
Net Income Margin 8,7% 8,9% 10,0% 9,8% 9,2% Marjin Laba Bersih Yang
Attributable to Equity Dapat
Holders of the Parent Diatribusikan Kepada
Entity Pemilik Entitas Induk

Return on Assets (%) - 11,0 11,4 13,8 14,3 15,3 Imbal Hasil atas Aset (%) -
Net Income Laba Bersih
Return on Assets (%) - 13,6 14,2 17,2 18,1 21,5 Imbal Hasil atas Aset (%) -
EBIT Laba Usaha
Return on Equity (%) 17,9 17,7 20,1 20,6 33,3 Imbal Hasil atas Ekuitas
(%)
Current Ratio (x) 2,18 2,41 2,72 2,78 2,52 Rasio Lancar (x)
Liabilities to Assets 0,40 0,38 0,33 0,30 0,31 Rasio Liabilitas Terhadap
Ratio (x) Aset (x)
Liabilities to Equity 0,66 0,60 0,49 0,43 0,44 Rasio Liabilitas Terhadap
Ratio (x) 7 Ekuitas (x)
Gearing Ratio - Gross 0,23 0,19 0,11 0,07 0,06 Gearing Ratio - Gross (x)
(x)
Gearing Ratio - Net (x) (0,26) (0,23) (0,35) (0,34) (0,31) Gearing Ratio - Net (x)
PT. Panggung Electric Citrabuana berhasil mencapai hampir seluruh target
di tahun 2016 dimana meraih pertumbuhan penjualan neto sebesar double-digit
menjadi sekitar Rp30,02 triliun dikontribusikan oleh pertumbuhan penjualan dari
berbagai kegiatan usahanya yang sudah ada maupun yang baru. Tanpa
memperhitungkan kegiatan usaha baru, penjualan neto tumbuh 13,0%, dan
kegiatan usaha baru di bidang t memberikan kontribusi sekitar 6,4% terhadap
penjualan neto konsolidasi.

Income From Operations/Ebit (Trillion Rupiah)


Laba Usaha (Triliun Rupiah)

Pada Laba usaha tumbuh 12,9% menjadi Rp3,13 triliun di tahun 2016, PT.
Panggung Electric Citrabuana gembira atas kemajuan yang dicapai baik oleh
kegiatan usaha yang sudah ada maupun baru dimana berhasil mempercepat
pertumbuhan penjualan dan meraih kemajuan berarti dalam menyeimbangkan
portofolio usaha. Di sepanjang tahun 2016, PT. Panggung terus menjalankan
strategi yang telah ditetapkan sebelumnya. Kami meningkatkan portofolio produk
premium di kategori telecomunication dan consumer electronics guna memenuhi
kebutuhan segmen berpenghasilan menengah yang terus berkembang.

8
Total Aset (Triliun Rupiah)

Total aset pada tanggal 31 Desember 2016 mencapai Rp24,91 triliun, naik
17,1% dari Rp21,27 triliun pada tanggal 31 Desember 2015. Total aset yang terdiri
dari total asset lancar dan total aset tidak lancar masingmasing meningkat menjadi
Rp13,60 triliun dan Rp11,31 triliun di tahun 2016, dari Rp11,32 triliun dan
Rp9,95 triliun di tahun 2015. Kenaikan total aset lancar terutama disebabkan oleh
meningkatnyakas dan setara kas, dan kenaikan piutang usaha seiring naiknya
penjualan netto.

Total Ekuitas (Triliun Rupiah)

Pada tanggal 31 Desember 2016, total ekuitas mencapai Rp15,04 triliun,


naik dibandingkan Rp13,27 triliun pada tanggal 31 Desember 2015 terutama

9
karena laba bersih yang dihasilkan di sepanjang tahun 2016 dikurangi dengan
pembayaran dividen untuk tahun buku 2016.

3. Manajemen sumber daya manusia


a. Struktur organisasi
Karyawan yang bekerja di PT. Panggung Electric Citrabuana terdiri
dari Direktur Utama yang memiliki kekuasaan penuh di dalam pengambilan
keputusan di perusahaan. Direktur utama membawahi Direktur keuangan dan
General Manager dari masing-masing unit. Dan masing-masing General
Manager tersebut membawahi para Head tiap divisi dan staff pada bidang
ahlinya masing-masing. Yang kemudian dibawanya lagi terdapat karyawan
pada bagian produksi dan gudang.
Untuk lebih jelasnya, struktus organisasi PT. Panggung Electric
Citrabuana dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

10
KOMISARIS

DIREKTUR UTAMA

DIREKTUR SDM DIREKTUR


KEUANGAN

GM UNIT 1 GM UNIT 2 GM UNIT 3 GM UNIT 5

DIVISI FINANCE & ACCOUNTING


MASING-MASING UNIT

DIVISI PURCHASING MASING-


MASING DIVISI

HRD & QA

DIVISI PRODUKSI DAN LOGISTIK

Struktur Organisasi PT. Panggung Electric Citrabuana

11
Sedangkan deskripsi pekerjaan di PT. Panggung Electric Citrabuana
sebagai berikut :

1) Komisaris
Bertugas untuk :
 Mengawasi cara kerja para direktur yang ada.
 Bersama direktur utama memikirkan agar perusahaan tetap dapat
memperoleh keuntungan pada tahun-tahun berikutnya.
 Menentukan kompensasi terhadap pegawainya
 Merupakan pemegang saham terbesar
 Komisaris juga berperan sebagai seorang wiraniaga.
2) Direktur Utama
Bertugas untuk :
 Bersama para direktur yang lain merumuskan pokok-pokok
kebijaksanaan dalam menjalankan perusahaan.
 Melakukan pembelian sesuai dengan anggaran yang diajukan oleh
kepala bagian produksi.
 Memeriksa semua pembukuan dan mengetahui segala yang dijalankan
para direktur.
 Melakukan perencanaan bisnis di masa yang akan datang.
3) Direktur SDM
Bertugas untuk :
o Mengawasi cara kerja para staff yang ada di dalam beberapa bagian.
o Menampung aspirasi para staff yang akan menyampaikan
pendapatannya.
o Berhak untuk merekrut dan memberhentikan para staff.
4) Direktur keuangan
 Mempunyai wewenang untuk membuka harga jual maupun menolak
harga yang ditawarkan salesman.
 Berhak memberhentikan sales merketing yang tidak produktif.
 Menerima hasil laporan pekerjaan dari kepala accounting.
 Memeriksa apakah ada kesalahan dari laporan pembukuan yang ada.
5) General Manager Unit
 Memegang kendali penuh atas unit yang dibawahinya, mulai dari
bisnisnya, customer, pricing product, produksi hingga distribusinya.
 Menentukan strategi pemasaran baik berupa pengembangan wilayah
pemasaran, penetrasi pasar dan sebagainya.
 Bertanggungjawab pada direktur utama dan komisaris atas segala
sesuatu baik mulai dari aktual operasional hingga report unit.
6) Divisi Finance & Accounting
 Membuat perencanaan atau budgeting atas keuangan unit.
 Membuat perhitungan cost atas product yang diproduksi.
 Membuat sales and invoicing report.
7) Divisi Purchasing

12
 Menerima permintaan pembelian atas bahan baku atau material produk
yang diperlukan unit.
 Membuat Purchace Order atas bahan baku hingga bahan penolong atas
produk yang diperlukan unit.
 Bertanggungjawab atas dokumen kedatangan material disesuaikan
dengan purchase order yang telah dibuat.
8) Divisi HRD & QA
 Menerima segala keluhan para staff dari masing-masing bagian.
 Menerima surat lamaran pekerjaan dari masing-masing unit.
 Membuat report atas kedisiplinan karyawan baik dari sisi absensi
maupun keterlambatan karyawan.
 Bertanggungjawab atas segala operasional di unit apakah telah sesuai
dengan SOP dan ISO yang ditetapkan.
9) Divisi Produksi
 Menjaga agar produksi sesuai dengan jadwal produksi yang ada
 Menjaga kelancaran mesin dan bertanggung jawab atas kelancaran
produksi
 Mempersiapkan jadwal produksi atas order-order yang masuk
 Membuat laporan produksi dan membuat koreksi atas penyimpangan
yang terjadi.
 Mengajukan anggaran pembelian kepada direktur pembelian
 Bertanggung jawab atas standar mutu dari bahan-bahan yang
diperlukan.
b. Perencanaan dan perekrutan karyawan
Perekrutan karyawan dilakukan jika terjadi kekosongan posisi
karyawan karena karyawan lama telah masuk usia pensiun atau ketika
karyawan tersebut keluar sendiri. Perekrutan karyawan biasanya dilakukan
satu hingga dua bulan sebelum karyawan yang akan keluar mengundurkan
diri. Hal ini dikarenakan untuk mempersiapkan transfer dari karyawan lama
kepada karyawan baru. Rekrutmen karyawan baru terutama bagian produksi
tidak selalu dilakukan secara terbuka, kadang rekrutmen dilakukan pada
karyawan (produksi) yanag sebelumnya dirumahkan kemudian dipanggil
kembali ketika ada project produksi dalam jumlah besar, atau dari lingkungan
keluargadan rekan karyawan dengan pemberitahuan melalui lisan.
Perencanaan karir karyawan tidak ada di perusahaan ini. Ada juga yang
melalui kiriman lamaran kerja langsung. Sedangkan untuk bagian staff
perekrutan karyawan dilakukan melalui Jobstreet.com atau melalui kerja sama
perguruan tinggi tertentu.
c. Pelatihan dan pengembangan tenaga kerja

13
Perusahaan beberapa kali mengadakan program pelatihan khusus bagi
karyawannya, seperti training production planning, training taxation, training
ISO dan lainnya. Jika ada undangan pelatihan dari instansi pemerintah, pihak
perusahaan selalu ikut serta dan mendelegasikan karyawannya dalam kegiatan
pelatihan tersebut.
d. Kompensasi
Kesejahteraan karyawan sangat mendapat perhatian dari perusahaan.
Karena upah karyawan selalu disesuaikan dengan ketentuan pemerintah yaitu
sesuai dengan UMK setempat. Selain itu karyawan juga mendapatkan makan
siang di kantor, serta transport. Selain mendapatkan gaji tiap bulan dan THR,
tiap akhir tahun karyawan juga mendapatkan bonus tahunan. Sedangkan untuk
level executive ke atas yang harus memenuhi target setting, maka apabila
target setting tercapai akan mendapatkan tambahan income sesuai prosentase
pencapaian target setting tersebut.

4. Manajemen Operasional
PT. Panggung Electric Citrabuana, sebuah perusahaan manufaktur khusus
berbagai produk elektronik, dan yang terkait dengan telekomunikasi elektronik,
termasuk TV warna, kaset audio, LCD TV Stands, Plastic Injection, replikasi CD,
Base Station, USB Modem, Mobile router hingga smartphone. Perusahaan yang
berdiri sejak tahun 1970 ini terus berkembang dengan memantapkan sistem
manajemen kualitasnya agar selalu memenuhi persyaratan standar baik standar
nasional maupun internasional. Untuk standar nasional, PT Panggung Electric
telah memenuhi SNI wajib dibidang keamanan elektronika,antara lain SNI untuk
produk AC, Mesin Cuci, dan produk TV Warna dengan merek AKARI. Untuk
bahan baku produk lemari kayu tempat elektronik (kabinet), Panggung Electric
menerapkan Sistem Verifikasi dan Legalitas Kayu (SVLK). Di luar itu, Panggung
Electric juga memenuhi standar prosedur untuk perlindungan konten dan
pembajakan dari CDSA (Content Delivery and Security Association), ISO 9000,
dan ISO 14000. Berbagai sertifikasi yang diperoleh Panggung Electric mampu
menunjukkan kepada pelanggannya bahwa Panggung Electric merupakan
organisasi yang handal, sehingga dapat memenuhi persyaratan kualitas yang
diharapkan para pelanggan.

14
Sebagai perusahaan yang telah banyak menerapkan standard, PT.
Panggung Electric pun tidak melewatkan ajang penghargaan dari Pemerintah
Indonesia, SNI Award. PEC mengikuti seleksi SNI Award sebanyak 9 kali yakni
sejak tahun 2006, dan masuk nominasi sebanyak 4 kali yaitu pada tahun (2006,
2007, 2012, 2014). Meskipun baru menjadi penerima SNI Award tahun 2014, PEC
selalu berkomitmen untuk ikut dalam SNI Award, karena dengan mengikuti SNI
Award, PEC merasa mendapatkan manfaat. Benefit yang didapatkan antara lain
mendapatkan masukan-masukan perbaikan gratis dari para pakar, wawasan
standardisasi semakin luas dan dengan menerima SNI Award, kredibilitas
perusahaan menjadi meningkat.
Metode yang digunakan untuk peramalan produksi secara umum adalah
metode dekomposisi meskipun masih ada produk yang menggunakan single
exponential smoothing dan trend exponential. Untuk penjadualan produksi, hasil
yang optimal diperoleh apabila menggunakan algoritma NEH, sedangkan untuk
perencanaan kebutuhan bahan baku, metode Wagner Within lebih optimal bila
dibandingkan dengan metode lainnya.

5. Pengembangan teknologi
Teknologi produksi yang dilakukan oleh PT. PEC tergolong modern.
Peralatan produksi sudah menggunakan tenaga mesin tetapi sumberdaya manusia
yang terlibat pada proses produksi masih cukup banyak. Karena disini untuk
bagian pengemasan masih menggunakan tenaga manusia. Mesin-mesin yang
digunakan tergolong mesin dengan kapasitas yang besar. Hanya keterbatasan
penjualan yang menyebabkan produksi tidak terlalu banyak.
Selain itu PT. Panggung Electric Citrabuana selalu mengupdate informasi
terkini dari luar negeri tentang usaha sejenisnya. Melalui Pusat Litbang Panggung
Electric juga berdiri sebagai kekuatan pendorong di balik kemampuan kelompok
untuk secara konsisten menyesuaikan diri dengan perkembangan permintaan
pasar. Investasi pada insinyur berbakat yang dilengkapi alat terbaru untuk
berinovasi telah memfasilitasi perluasan Panggung Electric ke bidang-bidang di
bidang kemajuan teknologi di Indonesia, seperti manufaktur perangkat 4G LTE
untuk industri telekomunikasi dan ekosistem. Dengan demikian, kelompok ini
bermaksud untuk terus memanfaatkan kekuatan departemen ini dalam posisi lebih
jauh menempatkan diri sebagai penyedia layanan terdepan di bidang manufaktur

15
elektronik, siap memenuhi permintaan akan produk terdepan dari pasar lokal
maupun internasional.

16
Matriks IFE

TABEL 2.1 Matriks Evaluasi Faktor Internal (IFE) untuk PT. Panggung Electric
Citrabuana

RATA-RATA
FAKTOR INTERNAL UTAMA BOBOT PERINGKAT
TERTIMBANG
Kekuatan Internal
1. Koordinasi tim yang kuat 0.11 4 0.44
2. Perencanaan jangka panjang
0.10 4 0.40
3. Meningkatnya profit perusahaan
4. Mengunggulkan kualitas produk 0.08 4 0.32
5. Mempunyai hubungan baik dengan
0.12 4 0.48
produsen bahan baku di Cina
6. Mengerti keinginan masyarakat
7. Kepercayaan terhadap pelanggan 0.10 3 0.30
0.08 3 0.24
0.08 3 0.24

Kelemahan Internal
1. Kurangnya pemasaran dengan system
jemput bola 0.08 1 0.08
2. Hubungan baik antar karyawan satu dan
yang lain
0.08 2 0.16
3. Asal bahan baku yang jauh
0.09 1 0.09

TOTAL 1.00 2.75

Kekuatan utama perusahaan ukurannya adalah koordinasi tim, perencanaan


jangka panjang, meningkatnya profit perusahaan, dan keunggulan kualitas produk
yang mendapat peringkat 4. Kelemahan utamanya adalah aspek pemasaran dan asal
bahan baku. Total rata-rata tertimbang adalah 2.75 mengindikasikan bahwa PT.
Panggung Electric Citrabuana ini diatas rata-rata dalam keseluruhan kekuatan
internalnya.

B. Analisis Faktor Eksternal


Lingkungan umum merupakan lingkungan eksternal perusahaan yang
memiliki ruang lingkup luas dan berada di luar operasional perusahaan. Faktor-faktor

17
yang terdapat dalam lingkungan umum adalah ekonomi, sosial budaya, politik, dan
teknologi. Faktor-faktor ini dapat mempengaruhi perusahaan, memberikan
kesempatan, ancaman, kendala perusaahaan, tetapi sebaliknya perusahaan secara
individu tidak dapat mempengaruhi lingkungan ini.
1. Faktor ekonomi
a. Pertumbuhan ekonomi
Pertumbuhan ekonomi dapat diindikasikan dari meningkatnya PDB
(Produk Domestik Bruto). Badan Pusat Statistik (BPS) merilis ekonomi
Indonesia berdasarkan besaran Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga
konstan 2010 pada triwulan IV 2017 tumbuh 5,19% dibanding triwulan yang
sama tahun sebelumnya (YoY). Sementara dibanding triwulan sebelumnya
(QtoQ) ekonomi domestik mengalami kontraksi (pertumbuhan negatif)
sebesar 1,7%. Alhasil, secara kumulatif sepanjang triwulan I-IV ekonomi
nasional tumbuh 5,07%. Berdasarkan sisi produksi, pertumbuhan ekonomi
domestik triwulan terakhir tahun lalu didorong oleh semua lapangan usaha.
Adapun pertumbuhan tertinggi dicapai oleh lapangan usaha jasa perusahaan
yang mencapai 9,25% dan informasi dan komunikasi sebesar 8,99%. Adapun
pertumbuhan ekonomi dari sisi pengeluaran, komponen ekspor barang dan
jasa mencatat pertumbuhan tertinggi, yakni sebesar 8,5% sedangkan konsumsi
rumah tangga sebesar 4,97%.

b. Tingkat inflasi
Laju inflasi Indonesia tetap menjadi faktor ancaman bagi pelaku usaha karena
nilainya cenderung masih fluktuatif. Angka inflasi di Indonesia selama kurun
Maret 2016 sampai dengan Februari 2018 mengalami kondisi yang fluktuatif
(BI 2018). Nilai inflasi tertinggi yaitu pada bulan Maret 2016sebesar 4.45%.
Sedangkan nilai inflasi terendah yaitu pada bulan Agustus 2016 sebesar
2.79%. Perkembangan laju inflasi selama kurun waktu bulan Juni 2016 sampai
dengan Februari 2018 dapat dilihat pada Gambar berikut :

18
Gambar 2.3 Grafik Perkembangan Tingkat Inflasi Juni 2016 - Februari 2018
Sumber : BI 2018 (Laporan Inflasi : Berdasarkan Perhitungan Inflasi Tahunan)

2. Faktor sosial, budaya, demografi dan lingkungan


Faktor sosial dan budaya mempengaruhi suatu perusahaan mencakup
keyakinan, nilai, sikap, opini yang berkembang, dan gaya hidup dari orang-orang
yang berada di lingkungan perusahaan tersebut.
Meningkatnya pengetahuan masyarakat teknologi terkini yang diikuti
dengan kesibukan pekerjaan dan peningkatan pendapatan, secara bersamaan
diikuti oleh perilaku hidup merubah pola gaya hidup masyarakat modern yaitu
salah satunya dengan layanan dan fitur-fitur yang ditawarkan olek produk-produk
elektronik dan telekomunikasi membuat masyarakat menjadi lebih modern. Tentu
hal ini merupakan pangsa pasar potensial bagi industri perakitan elektronik seperti
PT. Panggung Electric Citrabuana.
PT. Panggung telah berhasil mengintegrasikan dirinya dengan baik di
pasar negara berkembang di mana ia melakukan bisnis. Hal ini telah menghasilkan
pola pikir, dan berperilaku lokal yang sangat efektif dalam menjembatani
kesenjangan budaya dan sosial dan pasar di mana ia beroperasi. Salah satu faktor
lingkungan eksternal yang juga mempengaruhi perusahaan adalah faktor
demografi. Peningkatan jumlah penduduk juga merupakan faktor sosial yang
diduga dapat menciptakan pangsa pasar yang potensial untuk setiap bidang usaha.
Selama periode 2015-2017 perkembangan penduduk Indonesia terus mengalami
peningkatan (BPS, 2018). Perkembangan jumlah penduduk Indonesia dapat dilihat
pada Tabel berikut :
Tabel 2.3 Perkembangan Jumlah Penduduk Indonesia Tahun 2015-2017

19
Tahun Jumlah Penduduk (orang)
2015 255.461.686
2016 258.704.986
2017 261.890.872

3. Faktor politik
Faktor-faktor politik, pemerintahan, dan hukum dapat merepresentasikan
peluang dan ancaman bagi organisasi. Perubahan dalam hukum paten, undang-undang
antitrust , tarif pajak, dan aktivitas lobi dapat memberi pengaruh yang signifikan terhadap
perusahaan. Satu aspek yang sangat mengganggu dan menjadi budaya perusahaan
terhadap pejabat setempat dalam hal yang menyangkut suap-menyuap untuk
memperlancar bisnisnya. PT Panggung mencoba untuk mencapai keseimbangan antara
nilai-nilai aspirasi dari segi kelas konsumen dan tingkat pendapatan yang mereka miliki.
Berlakunya perdagangan bebas AFTA (Asean Free Trade Area) pada
tahun 2003, maka produk-produk dari yang berasal dari kawasan Asia Tenggara
akan bebas bea tarif. Hal ini berarti produk-produk dari luar negeri akan bebas
masuk ke dalam negeri. Dengan disepakatinya perjanjian tersebut, para pengusaha
dituntut untuk lebih inovatif dalam menghasilkan produknya supaya mampu
bersaing dengan produk yang berasal dari luar negeri.

4. Faktor Teknologi
Perubahan teknologi merupakan salah satu faktor utama pendorong
persaingan. Pengembangan teknologi mendorong terciptanya efesiensi dalam
produksi. Kemajuan teknologi secara drastis telah mengubah produk, jasa, pasar,
pemasok, distributor, pesaing, dan pelanggan. Dengan demikian adanya kemajuan
teknologi dapat menciptakan pasar baru, dan perkembangan produk.
Dengan adanya teknologi dalam pengemasan, pasteurisasi, serta fasilitas
pabrik yang modern akan mempermudah dalam proses produksi dan dapat
meningkatkan kualitas produk serta menciptakan produk baru. Teknologi dalam
perakitan produk elektronik sekarang ini sangat beragam, salah satunya produk
elektronik dan telekomunikasi seperti smartphone.
Persaingan smartphone memerlukan inovasi dan teknologi yang baru. Oleh
karena itu, dalam gebrakan baru ini PT. Panggung bersama mitra globalnya akan
meluncurkan sebuah smartphone baru dengan desain terbaru. Smartphone dengan
desain ini sepertinya akan diwujudkan oleh Huawei dalam beberapa tahun
mendatang seiring dengan berkembanganya layar fleksibel dan resolusi Super HD.
Bahkan, Huawei telah mematenkan teknologi layar tersebut yang akan digunakan
pada generasi selanjutnya. Pada dasarnya smartphone dengan desain terbaru ini

20
memiliki layar tambahan yang terletak disamping smartphone. Layar yang berada
disamping memiliki fungsi sebagai fitur bantuan yang terhubung satu sama lain
dengan layar utama. Nantinya layar yang berada disamping akan berfungsi untuk
membaca notifikasi saat layar terkunci maupun yang lainnya. Selain itu, Huawei
melaui PT. Panggung juga mulai menerapkan green program yang bertujuan untuk
meminimumkan penggunaan sumber daya yang tidak dapat diperbaharui seperti
penggunaaan panel surya di smartphone nya dan penggunaan bahan daur ulang
untuk membuat unit smartphone nya.

5. Analisis Lingkungan Industri


Analisis lingkungan industri merupakan analisis terhadap kondisi
persaingan bisnis dimana perusahaan beraktivitas. Analisis lingkungan industri
bertujuan mengidentifikasi dan menilai faktor-faktor yang mempengaruhi kondisi
persaingan tersebut. Menurut analisis five force (5’P) Porter faktor-faktor yang
mempengaruhi kondisi persaingan, yaitu: persaingan antar anggota industri,
pendatang baru, pemasok, pembeli, dan produk pengganti akan diperlihatkan
analisis dan situasi perusahaan saat ini serta langkah-langkah strategis perlu
diambil guna meningkatkan daya saing perusahaan dan memperoleh pangsa pasar
yang lebih luas.
a. Ancaman Pendatang Baru
Masuknya pendatang baru dalam suatu industri akan menimbulkan
sejumlah implikasi bagi perusahaan yang ada, antara lain adanya perebutan
pangsa pasar (market share), sumberdaya produksi, dan peningkatan kapasitas.
Hal ini tentu dapat menimbulkan ancaman tersendiri bagi perusahaan yang
ada.
Ancaman pendatang baru tergantung pada hambatan untuk memasuki
industri. Jika hambatan ini besar, ancaman masuknya pendatang baru akan
rendah. Beberapa hambatan dalam memasuki suatu industri yaitu skala
ekonomi, diferensiasi produk, kebutuhan modal, biaya beralih pemasok, akses
saluran distribusi, keunggulan relatif, dan kebijakan pemerintah.
Kebutuhan modal menjadi kunci utama sulitnya pendatang baru untuk
masuk ke dalam industri. Modal untuk membangun usaha perakitan elektronik
manual ini tergolong cukup besar. Modal yang paling besar adalah investasi
bangunan dan fasilitas pabrik, serta peralatan produksi yang membutuhkan
dana yang cukup besar. Pelaku usaha perakitan elektronik di Indonesia tidak
terlalu banyak karena kendala terbesar adalah kebutuhan modal. Selain itu

21
juga bahan baku yang harus impor dari luar negeri akan menjadi hambatan
bagi pendatang baru yang ingin mencoba usaha ini.
b. Persaingan di Antara Anggota Industri
Persaingan antar anggota industri terjadi karena satu atau lebih pesaing
merasakan adanya tekanan atau melihat peluang untuk memperbaiki posisi,
yaitu dengan menggunakan taktik-taktik seperti persaingan harga, iklan,
produk, dan pelayanan kepada konsumen. Adapun faktor yang menentukan
intensitas persaingan di antar anggota industri yaitu jumlah pesaing, tingkat
pertumbuhan industri, biaya tetap, ukuran dan kekuatan pesaing, kapasitas
produksi, karakteristik produk, hambatan keluar, dan diferensiasi produk.
Selain PT.Panggung Electric Citrabuana, ada beberapa manufaktur
dalam negeri yang mampu merakit produk ponsel dan komputer tablet, antara
lain;
 PT. Satnusa Persada, (Hisense, Asus) - Batam
 PT. Selalu Bahagia Bersama, (Oppo) – jakarta

 PT. Vivo Mobile Indonesia. (Vivo) – Jakarta

 PT. Tridharma Kencana, (Lenovo) – Banten

 PT. Samsung Electronic Indonesia, (Samsung) - Jakarta

 PT. Haier Electrical Appliances, (Haier)

 PT. Hartono Istana Teknologi. (Polytron) - kudus

 PT. Sinar Bintang Nusantara, (Gosco) - Pekanbaru

 PT. Sentras Solusi Teknologi, (Wiko) – Jakarta

 PT. Maju Express Indonesia, (Mito) – Jakarta

 PT. Aries Indo Global, (Evercoss) - jakarta

 PT. Bangga Teknologi Indonesia (Advan) – jakarta

 PT. Axioo Indonesia, (Axioo) - Jakarta

22
 PT. Adireksa Mandiri, - Jakarta (Tiphone)

 PT. VS Technology – (Osmo) - Jakarta

Ukuran dan kekuatan pesaing terlihat dari perusahaan yang mempunyai


usaha dan kekuatan yang hampir sama yaitu PT. Sat Nusapersada Tbk yang
mempunyai kemampuan mengolah bahan baku sendiri, jaringan yang luas,
promosi yang gencar, Semakin besar ukuran dan kekuatan pesaing maka
persaingan di dalam industri perakitan tergolong cukup tinggi.
c. Ancaman Produk Pengganti/Substitusi
Produk pengganti/substitusi merupakan produk lain yang berbeda namun
dapat memberikan kepuasan yang sama seperti produk yang diproduksi oleh
suatu perusahaan. Adapun faktor yang menentukan intensitas ancaman produk
pengganti yaitu fungsi produk, perkembangan teknologi, tingkat harga, dan biaya
beralih produk.
Ancaman produk pengganti di dalam industri sendiri apabila di lihat dari
perangkatnya tidaklah tinggi, walaupun banyak tablet yang beredar untuk
menggantikan posisi smartphone tetapi keberadaan ponsel belum bergeser fungsi.
Sedangkan produk pengganti dari kaset tape adalah CD, namun dalam hal ini PT.
Panggung Electric Citrabuana juga telah mempersiapkannya dengan juga
memproduksi CD atau replika optical CD agar tetap dapat bertahan dalam
industri ini.
d. Kekuatan Tawar Menawar Pemasok
Analisis kekuatan tawar-menawar pemasok ditujukan untuk melihat
kemampuan pemasok dalam mempengaruhi suatu industri melalui kemampuan
mereka menaikkan harga dan mengurangi kualitas produk. Adapun faktor yang
menentukan intensitas kekuatan tawar-menawar pemasok yaitu jumlah pemasok,
diferensiasi produk, tingkat kepentingan produk bagi industri, tingkat
kepentingan industri bagi pemasok, akses ke pemasok, kemampuan pemasok
dalam melakukan integrasi ke depan, dan biaya beralih pemasok.
Jumlah pemasok bahan baku dalam perakitan elektronik di Indonesia
tergolong sulit. Kalaupun ada kualitasnya kurang baik dan harganya juga mahal.
Sehingga dalam pengambilan bahan baku, perusahaan ini harus impor dari luar
negeri yaitu dari china. Yang mana di China tersebut terdapat suatu
perkampungan yang hampir seluruh warganya menmbuat bahan baku elektronik
tersebut (home industry). Selain itu parntner bisnis PT Panggung yang juga

23
merupakan perusahaan besar di China, hal ini cukup membantu dalam memasok
bahan baku dari China. Dalam hal ini GM dari masing-masing unit turun tangan
langsung untuk memantau dan mencari bahan baku yang terbaik di China.
Sehingga daya tawar pemasok khususnya dari China sangatlah berpengaruh.
Sehingga daya tawar supplier nya rendah karena seperti brand Huawei sendiri
adalah penghasil sebagian besar komponen / piranti untuk produk yang di
jualnya.
e. Kekuatan Tawar Menawar Pembeli
Pembeli atau pelanggan dapat menekan dan menuntut kualitas lebih
tinggi atau layanan lebih banyak kepada perusahaan. Semua ini dapat
menurunkan laba industri. Adapun faktor yang menentukan intensitas kekuatan
tawar-menawar pemasok yaitu jumlah pemasok, diferensiasi produk, tingkat
kepentingan produk bagi industri, tingkat kepentingan industri bagi pemasok,
akses ke pemasok, kemampuan pemasok dalam melakukan integrasi ke depan,
dan biaya beralih pemasok. Pembeli memiliki kekuatan yang besar untuk beralih
ke satu produk karena mudahnya akses informasi pada era sekarang mengenai
spesifikasi lengkap produk, tekhnologi serta harga yang sangat bersaing untuk
barang elektronik.
Kekuatan tawar-menawar pembeli menjadi lebih tinggi jika pembeli
terkonsentrasi atau membeli dalam jumlah banyak, produk yang dibeli tidak
terdiferensiasi atau standar, produk yang dibeli dari industri merupakan
komponen penting dari produk pembeli dan merupakan komponen biaya yang
cukup besar, pembeli menerima laba rendah, produk industri tidak penting bagi
pembeli, pembeli memiliki kemampuan untuk melakukan integrasi balik, dan
informasi yang dimiliki pembeli sangat lengkap. Dalam hal ini pembeli produk
dari PT. Panggung Electric Citrabuana adalah perusahaan-perusahaan elektronik
yang memang sudah mempunyai jalinan bisnis baik dengan perusahaan ini.
Dimana mereka pasti akan memesan produk dalam jumlah yang tidak sedikit.
Dan untuk itu kekuatan tawar-menawar pembeli akan berperan penting dalam
lingkungan industri.

24
Matriks EFE

TABEL 2.4 Matriks Evaluasi Faktor Eksternal (EFE) untuk PT. Panggung Electric
Citrabuana

NILAI
FAKTOR EKSTERNAL KUNCI BOBOT PERINGKAT
TERTIMBANG
Peluang
1. Bertambahnya usaha perakitan/produsen
dalam produk elektronik 0.08 3 0.24
2. Meningkatnya pengguna produk elektronik
3. Tidak banyak pesaing dalam produksi
0.08 3 0.24
elektronik
4. Tarif pajak impor bahan baku tidak tinggi
5. Mudahnya perolehan bahan penolong di
0.08 3 0.24
Indonesia
6. Banyaknya suara masyarakat untuk inovasi
0.06 2 0.12
produk baru
7. Mudahnya perolehan bahan baku di Cina
8. Rendahnya kualitas produk pesaing
0.05 1 0.05
9. Tingkat ekonomi semakin baik

0.05 2 0.10

0.08 3 0.24

0.07 4 0.28
0.07 3 0.21

Ancaman
1. Persaingan yang intensif dalam industry 0.11 3 0.33
2. Pesaing memproduksi mulai dari
pembuatan bahan baku
0.07 3 0.21
3. Pesaing tidah hanya di pulau Jawa
4. Pesatnya produk cina yang lebih murah 0.07 1 0.07
0.13 4
0.52

TOTAL 1.00 2.85

Bertambahnya usaha perakitan/produsen dalam produk elektronik, meningkatnya


pengguna produk elektronik, tidak banyak pesaing dalam produksi elektronik dan

25
mudahnya perolehan bahan baku di Cina adalah beberapa kunci dari factor eksternal yang
menjadi peluang yang masing-masing mempunyai bobot sama yaitu 0,08. Artinya
peluang besar bagi PT. Panggung Electric Citrabuana. Yang belum tentu perusahan lain
mempunyai peluang yang sama. Total rata-rata tertimbang adalah 2.85 mengindikasikan
bahwa bagi PT. Panggung Electric Citrabuana ini diatas rata-rata dalam keseluruhan
peluang terdahap ancaman.

2.2Matriks CPM
TABEL 2.5 Matriks Profil kompetitif untuk PT. Panggung Electric Citrabuana

PT. Panggung PT. Satnusa Persada, PT. Tridharma


Electric Citrabuana Tbk Kencana
Faktor Penentu Keberhasilan Bobot
Nilai Nilai Nilai
Peringkat Peringkat Peringkat
Bobot Bobot Bobot

1. Pangsa pasar 0.10 3 0.30 4 0.40 2 0.20


0.12 4 0.48 3 0.36 3 0.36
2. Sistem persediaan
0.11 4 0.44 4 0.44 4 0.44
3. Kualitas produk 0.07 3 0.21 3 0.21 2 0.14
0.07 3 0.21 4 0.21 3 0.21
4. Kapasitas produksi
0.08 3 0.24 2 0.16 2 0.16
5. Distribusi penjualan
0.08 3 0.24 3 0.24 3 0.24
6. Pengalaman-
0.07 2 0.14 3 0.21 3 0.21
manajemen 0.08 3 0.24 3 0.24 3 0.24
0.07 3 0.21 3 0.21 3 0.21
7. Struktur organisasi
0.07 3 0.21 3 0.21 3 0.21
8. Pemasaran 0.09 4 0.36 4 0.36 3 0.27
9. Pelayanan
1.00 3.25 3.25 2.89
pelanggan
10. Kesetiaan pelanggan
11. Harga yang bersaing
12. Posisi keuangan

TOTAL

Dalam Matriks Profit Kompetitif untuk PT. Panggung Electric Citrabuana dengan
PT. PT Sat Nusapersada Tbk, system persediaan di gudang PT. Panggung Electric
Citrabuana merupakan jantung dari kehidupan perusahan tersebut yang mempunyai
bobot,12 dengan peringkat 4. Kemudian dilanjutkan kualitas produk yang menjadi
keunggulan perusahaan ini dan mempunyai peringkat 4 yang mempunyai posisi sama
dengan PT Sat Nusapersada Tbk. Dan yang ketiga posisi keuangan dengan bobot 0,09 PT.

26
Panggung Electric Citrabuana, PT Sat Nusapersada Tbk mempunyai peringkat 4. Yaitu
sama-sama menjadi kekuatan utama pada PT tersebut.
Angka tersebut bukanlah sesuatu yang ajaib. Tujuannya bukanlah untuk
mendapatkan suatu angka tertentu, tetapi untuk mengasimilasi dan mengevaluasi
informasi dalam cara yang memili arti yang dapat membantu pengambilan keputusan.

2.3Analisis SWOT
1. Kekuatan (strenght)
a. Memiliki Brand Image yang Cukup Kuat sebagai Produk elektronik di wilayah
Jawa Timur.
Produk elektronik dari PT. Panggung Electric Citrabuana ini merupakan produk
lokal yang diproduksi di Kota Sidoarjo, yang kualitasnya sudah diakui oleh
partner bisnisnya yaitu perusahaan-perusahan elektronik nasional dan
internasional.
b. Memiliki Quality Control yang tinggi
Kualitas suatu produk pada saat ini telah menjadi sorotan utama di dunia industri,
terlebih lagi di kalangan konsumen. Kualitas produk yang sesuai dengan harapan
konsumen akan membuat produk tersebut bertahan di pasar, terlebih lagi jika
ditunjang dengan harga yang terjangkau. Masalah inilah yang sering dihadapi
oleh produsen, dimana untuk mencapai kualitas yang baik sering kali masih
membutuhkan biaya yang tidak sedikit, sehingga harga jual yang ditawarkan pun
masih belum terjangkau oleh semua kalangan konsumen. Dalam menghadapi hal
ini, sorotan utama yang harus diperhatikan produsen adalah sistem pengendalian
kualitas.

c. Peralatan Produksi yang Modern


PT. PEC memiliki peralatan produksi modern buatan jerman dan jepang. Mesin
dan alat produksi memiliki kapasitas produksi yang tinggi, sehingga pada saat
permintaan meningkat yaitu pada hari raya perusahaan dapat mengoptimalkan
penggunaan mesin untuk berproduksi dalam memenuhi permintaan. Proses
produksi tidak banyak menggunakan tenaga manusia melainkan menggunakan
tenaga mesin otomatis. Peralatan produksi yang modern menjadi kekuatan . PT.
Panggung Electric Citrabuana karena proses produksi lebih efisien, berkualitas,
dan kapasitas lebih optimal. Hampir semua peralatan mesin dengan
menggunakan tenaga listrik.
d. Memiliki kelengkapan perizinan dan dilengkapi dengan hak paten serta Award

27
PT. Panggung Electric Citrabuana telah terdaftar sebagai merek dagang di
Departemen Kehakiman dan HAM Direktorat Jenderal Hak Kekayaan
Intelektual. Kelengkapan perizinan pada label dasn hak paten atas produk yang
dibuat merupakan kekuatan yang dimiliki produk ini. Selain itu PT. Panggung
juga telah menerima SNI Award untuk produk-produk elektroniknya.
e. Memiliki Pengalaman dalam industri elektonik Sejak Tahun 1970
Pengalaman dalam menjalankan suatu usaha merupakan hal yang penting.
Melalui pengalaman itu, suatu usaha telah melalui proses yang panjang dalam
menghadapi dan memecahkan suatu masalah yang timbul selama menjalankan
usaha. PT. Panggung Electric Citrabuana telah berdiri sejak 1970 dalam
memproduksi produk-produk elektronik.
Pengalaman selama 48 tahun dalam memproduksi produk-produk elektronik ini
menjadi kekuatan persahaan dalam mengembangkan usahanya ke depan karena
selama kurun waktu 48 tahun perusahaan telah banyak menghadapi kendala dan
hambatan dalam menjalankan usahanya.
f. Memiliki Sistem Administrasi dan Keuangan yang Rapi dan Terkomputerisasi
Pencatatan keuangan dan pencatatan yang berhubungan dengan aktivitas
produksi dilakukan dalam sistem ERP yang telah terintegrasi dari masing-masing
unit dan divisi. Setiap minggu nya dilakukan WRM (weekly report management)
dimana ada evaluasi atas pencatatan dan pelaporan administrasi yang telah
dikerjakan. Laporan yang direkap dengan sistem dan adanya monitoring dan
evaluasi sangat memudahkan dalam pengawasan perkembangan aktivitas
produksi dan penjualan.

2. Kelemahan (weakness)
a. Promosi yang Kurang Gencar
Selama ini perusahaan sangat jarang melakukan promosi penjualan. Promo yang
dilakukan untuk bidang EMS adalah mengikuti pameran elektronik kelas
internasional dan melalui pendekatan langsung pada vendor atau brand-bran
tertentu. Sedangkan untuk produk consumer electronic melalui iklan TV, namun
saat ini kurang gencar dilakukan.
b. Belum memiliki jaringan penjualan dan pelayanan yang sebanding dengan pesaingnya
Jika dibandingkan dengan pesaingnya seperti PT. Satnusa Persada, Tbk , jaringan
penjualan dan pelayanan PT. Panggung masih belum besar, karena PT. Panggung juga
belum IPO sehingga mungkin beberapa vendor belum seberapa paham atas lini bisnis
dari PT.Panggung.
c. Kemasan Produk Sama dengan Produk Substitusi/Pengganti

28
Kemasan produk ini menggunakan kemasan kardus atau giftbox. Kemasan ini
sama dengan kemasan produk substitusi yang menggunakan kardus. Hal ini
menjadi titik kelemahan produk karena membuat persepsi masyarakat terhadap
produk ini lebih mahal. Padahal produk ini tidak bisa disamakan dengan produk
elektronik lain baik dari segi kandungan bahan baku, kualitas dan ketahanannya.
d. Maintenance Biaya
PT. Panggung harus terus menerus memaintain semua biaya untuk tetap sukses.
Investasi tinggi pada kativitas R&D (menginvestasikan paling sedikit 9% dari pendapatan
penjualan pada aktivitas R&D) hal ini memerlukan biaya yang tidak kecil, maka PT.
Panggung harus benar-benar fokus dalam me-maintenance biaya yang dikeluarkan agar
tetap dapat bertahan dan mendapatkan profit.

3. Peluang (Opportunity)
a. Pertumbuhan Penduduk
Peningkatan jumlah penduduk juga merupakan faktor sosial yang diduga dapat
menciptakan pangsa pasar yang potensial untuk setiap bidang usaha begitupun
bagi perkembangan usaha perakitan elektronik. Hal ini dikarenakan seiring
dengan pertumbuhan penduduk yang meningkat, permintaan makanan dan
minuman akan meningkat karena peningkatan laju perkembangan penduduk
berbanding lurus dengan peningkatan konsumsi penduduk terhadap bahan
makanan dan minuman. Pertumbuhan jumlah penduduk diduga dapat
menyebabkan permintaan pasar meningkat karena tingkat kebutuhan yang tinggi.
Selain itu, peningkatan jumlah penduduk akan menciptakan angkatan kerja baru.
b. Kecilnya Pendatang baru dalam industri
Meskipun perusahaan EMS di Indonesia sudah mulai banyak, namun untuk
pendatang baru di indutri ini relatif kecil. Hal ini disebabkan untuk memulai bisnis
ini diperlukan Modal yang besar serta pengalaman dan pengetahuan di bidang
elektronik yang sangat tinggi.
4. Ancaman (threat)
a. Adanya Perdagangan Bebas (AFTA)
Ancaman perdagangan bebas AFTA (Asean Free Trade Area) dapat berakibat
semakin terpuruknya produk-produk lokal yang masih memiliki keterbatasan
kapasitas baik dari segi modal maupun produksi. Perdagangan bebas akan
berdampak pada produk-produk dari luar negeri yang bebas masuk ke dalam
negeri. Semakin banyak produk dari luar negeri akan menyebabkan tingkat
persaingan semakin tinggi.
b. Tingkat Inflasi yang Fluktuatif

29
Laju inflasi Indonesia tetap menjadi faktor ancaman bagi pelaku usaha karena
nilainya masih cenderung berfluktuatif. Inflasi yang tinggi memberikan dampak
negatif terhadap kondisi masyarakat, yaitu pendapatan riil masyarakat menurun
sehingga standar hidup masyarakat turun dan akhirnya menurunnya daya beli
masyarakat. Kondisi inflasi yang berfluktuatif berpengaruh pada stabilitas
ekonomi.
c. Perusahaan Pesaing Memiliki Jaringan Distribusi yang Lebih Luas
Jaringan distribusi merupakan hal penting dalam memasarkan suatu produk.
Semakin luas jaringan distribusi suatu perusahaan, maka wilayah pemasaran
produk akan luas juga. Pesaing PT. Panggung Electric Citrabuana memiliki
jaringan distribusi yang luas. Pesaing aktif dalam memasarkan dan
mendistribusikan produk elektronik. Pesaing tidak hanya mendistribusikan di
vendornya tapi hingga konsumen tingkat akhir dengan jaringan toko elektronik
yang lebih luas.

 Matriks SWOT
Penyusunan matriks SWOT dilakukan setelah mengetahui posisi perusahaan saat
ini dengan analisis matriks IE. Matriks SWOT disusun dengan
mengkombinasikan faktor kunci internal (kekuatan-kelemahan) dan faktor kunci
eksternal (peluang-ancaman) sehingga menghasilkan alternatif strategi yang
dapat diterapkan oleh perusahaan. Formulasi strategi PT. Panggung Electric
Citrabuana dapat dilihat pada gambar berikut :

30
TABEL 2.6 Matriks SWOT PT. Panggung Electric Citrabuana

Internal Strengths-S Weaknesses-W


1. Memiliki brand image yang cukup 1. Promosi yang kurang intensif
2. Jaringan distribusi yang belum
kuat sebagai produk elektronik
luas
wilayah kota Sidoarjo
3. Kemasan produk sama dengan
2. Produk elektronik manual yang
produk substitusi/pengganti
Memiliki Mutu Produk tinggi
3. Peralatan produksi yang modern
4. Produk memiliki kelengkapan
perizinan serta memliki hak paten
atas produk
Eksternal 5. Memiliki pengalaman dalam
perakitan elektronik sejak tahun 1970
6. Memiliki sistem administrasi dan
keuangan yang rapi dan
terkomputerisasi by system

Opportunities-O Strategi S-O : StrategiW-O :


1. Pertumbuhan penduduk 1. Melakukan pengembangan produk 1. Melakukan promosi secara intensif
2. Kecilnya pendatang baru di
melalui diversifikasi dan diferensiasi untuk mengenalkan merek produk
bidang perkitan electronic di
produk. (S1, S3, S4, S5, O1, O2) ke semua wilayah Kota Sidoarjo
Indonesia 2. Mempertahankan dan meningkatkan dan seluruh indonesia dan
kualitas dan brand image sebagai internasional. (W1, W3, W5, O1,
produk elektronik yang berkualitas O2)
tinngi. (S1, S2, S5, O1, O2) 2. Perbaikan manajemen perusahaan.
(W2, W3, W4, O2)
3. Memperluas jaringan distribusi
dengan melakukan kerjasama
dengan perusahaan elektronik .
(W1, W3, O2)
Threats-T Strategi S-T : StrategiW-T :
1. Adanya Perdagangan Bebas
1. Melakukan efesiensi biaya produksi 1. Melakukan kerjasama dengan pihak
(AFTA)
2. Tingkat Inflasi yang Fluktuatif (S3, S5, S5, S6, T1, T2, T3) investor dalam mengembangkan
3. Perusahaan Pesaing Memiliki usaha terutama dalam
Jaringan Distribusi yang Lebih mengembangkan produk. (W2, W3,
Luas W4, T1, T2, T3)
2. Melakukan variasi kemasanproduk
dalam menghadapi produk
substitusi. (W1, T1, T2, T3)

31
2.6 Sasaran Perusahaan
Sasaran yang ingin dicapai PT. Panggung Electric Citrabuana adalah adalah
menjadikan komoditas elektronik memiliki nilai tambah melalui teknologi tepat guna
yang dibagi menjadi tiga periode :
1. Periode jangka pendek (sampai dengan 2018), perbaikan manajemen dan peningkatan
penjualan dengan mencapai target yang ditetapkan sebelumnya. Membangun brand
awarness yang kuat di dalam pemikiran masyarakat.
2. Periode jangka menengah (2019-2021), pada periode ini pengembangan produk
dilakukan melalui diversifikasi, peningkatan kapasitas produksi, dan memperluas
pangsa pasar hingga mencakup seluruh wilayah Indonesia dan internasional.
3. Periode jangka panjang (2022-2026), difokuskan pada pengembangan produk
turunan, modernisasi manajemen perusahaan dengan memanfaatkan teknologi
informasi untuk bisa melakukan ekspansi usaha ke luar negeri sehingga visi
perusahaan untuk menjadi perusahaan elektronik yang global dan berkembang pesat
dengan teknologi terkini dapat tercapai.

2.7 Penetapan strategi pada perusahaan

Berdasarkan hasil analisis matriks SWOT, maka alternatif strategi yang dapat diperoleh
adalah sebagai berikut :
1. Strategi S-O
 Melakukan Pengembangan Produk melalui Diversifikasi dan Diferensiasi Produk.
Strategi pengembangan produk bertujuan agar perusahaan yang ada dalam
suatu industri dapat meningkatkan penjualan dengan merancang serangkaian
perbedaan atau memodifikasi produk-produk yang ada. Pengembangan produk
dilakukan agar konsumen mempunyai alternatif untuk membeli produk-produk
perusahaan. Produk yang selama ini diproduksi oleh PT. Panggung Electric
Citrabuana adalah produk-produk elektronik. Perusahaan dapat mengembangkan
produk elektronik melalui diversifikasi dengan memproduksi bahan pelengkap
elektronik dan telekomunikasi seperti simcard, powerbank, hingga, membuat
brand produk telekomunikasi sendiri dalam hal ini smartphone, mengingat untuk
saat ini minat masyarakat sangat tinggi untuk produk smartphone.
 Mempertahankan dan Meningkatkan Kualitas (Quality Control) dan Brand Image
sebagai produk elektronik yang berkualitas tinggi
Perusahaan harus memberikan jaminan kualitas kepada konsumen melalui
jaminan kepada agen yang selama ini membeli produk dalam jumlah banyak.
Selain itu, perusahaan harus dapat mengetahui dan memenuhi keinginan

32
konsumen terhadap produk yang berkualitas sehingga kepuasan konsumen dapat
terpenuhi. Perusahaan bisa mempertahankan kualitas produk yang selama ini
diproduksi dan dipasarkan ke konsumen dan meningkatkannya dengan melakukan
inovasi.

2. Strategi W-O
 Melakukan Promosi Secara Intensif Untuk Mengenalkan Merek Produk ke
Semua wilayah Indonesia hingga internasional.
Pemasaran produk elektronik yang selama ini hanya melaui komunikasi
langsung tentunya membuat penjualan tidak mengalami peningkatan yang
signifikan. Diperlukan strategi promosi untuk meningkatkan penjualan produk
elektronik ini. Promosi bisa dilakukan dengan personal selling ke vendor-vendor
ternama, sehingga dapat mendapatkan tingkat penjualan yang maksimal.
 Melakukan IPO di Bursa Efek Indonesia
Selain memperluas jaringan dan melakukan promosi yang lebih intensif,
sepertinya PT. Panggung perlu melakukan IPO agar masyarakat lebih mengenal
PT. Panggung juga menjadi milik masyarakat, dan pihak investor pun bisa lebih
mempertimbangkan untuk dapat berinvestasi di PT. Panggung.

3. Strategi S-T
 Melakukan Efesiensi Biaya Produksi
Perusahaan dapat melakukan efisiensi dengan menekan biaya produksi seperti
melakukan efisiensi pengendalian bahan baku dan sarana produksi sehingga
dapat mengurangi pemborosan. Melakukan efisiensi biaya terkait peningkatan
harga bahan baku penolong yaitu giftbox dan bahan plastik yang terus
mengalami peningkatan. Efisiensi biaya dapat dilakukan dengan melakukan
pembelian bahan baku dalam kapasitas besar sekaligus. Jika melakukan
pembelian dalam jumlah yang sedikit harga yang diberikan pemasok akan lebih
mahal dibandingkan membeli dalam jumlah banyak.

4. Strategi W-T
 Melakukan Kerjasama dengan Pihak Investor dalam Mengembangkan Usaha
Terutama dalam Mengembangkan Produk.
Perusahaan perlu menjalin hubungan kerjasama dengan investor untuk
mendukung permodalan, sehingga perusahaan mampu mengembangkan produk
yang lebih bervariasi, membeli fasilitas transportasi untuk distribusi produk,
mengadakan sales untuk memperluas pasar.

33
Selain menggunakan strategi itu, PT. Panggung Electric Citrabuana juga
menggunakan strategi fokus dalam usahanya. Yaitu dengan fokus pada satu bidang usaha
perakitan produk elektronik, hal ini dimaksudkan agar usahanya dapat berkembang secara
optimal dengan memprioritaskan Quality Control dari produk tersebut.

34
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

PT. Panggung Electric Citrabuana, sebuah perusahaan manufaktur khusus


berbagai produk elektronik, dan yang terkait dengan telekomunikasi elektronik, termasuk
TV warna, kaset audio, LCD TV Stands, Plastic Injection, replikasi CD, Base Station,
USB Modem, Mobile router hingga smartphone. Dengan adanya penguasaan teknologi
PT. Panggung Electric Citrabuana berharap agar produknya tetap diminati oleh para
konsumen dan produk yang dihasilkan tetap terus berkembang.
Dalam analisis SWOT, yang menjadi kekuatan dari PT. Panggung Electric
Citrabuana adalah tingginya kontrol kualitas terhadap produk yang mereka produksi.
Kelemahanya adalah kurangnya promosi yang dilakukan oleh PT. Panggung Electric
Citrabuana. Peluangnya adalah semakin banyaknya permintaan. Ancamannya adalah
semakin banyak produk sejenis yang lebih murah.
Sasaran dari perusahaan ini yaitu perbaikan manajemen dan peningkatan
penjualan dengan mencapai target yang ditetapkan sebelumnya. Membangun brand
awarness yang kuat di dalam pemikiran masyarakat. Pengembangan produk dilakukan
melalui diversifikasi, peningkatan kapasitas produksi serta perluasan pangsa pasar.
Sedangkan untuk sasaran jangka panjang perusahaan ingin mengembangkan diri melalui
ekspansi ke luar negeri. Dan dalam menjalankan usahanya perusahaan ini menggunakan
strategi gabungan dari analisis SWOT yang telah dilakukan. Disamping juga
mengandalkan Quality Control dari produk yang ditawarkan.

3.2 Saran

Saran kami kepada PT. Panggung Electric Citrabuana adalah hendaknya


perusahaan melakukan pengembangan produk melalui diversifikasi dan diferensiasi,
selain itu juga perusahaan hendaknya meningkatkan promosi terhadap produk mereka
sehingga masyarakat atau para distributor lebih mengetahui produk yang dipasarkan.
Serta melakukan kerjasama dengan pihak investor dalam mengembangkan usaha dan
melakukan IPO di Bursa Efek Indonesia.

35
DAFTAR PUSTAKA

David, Fred r. 2008.”Manajemen Strategis edisi 12”.Jakarta : Salemba Empat


Kotler dan Armstrong. 2000. Dasar-dasar Pemasaran, Prenhallindo, Jakarta.
Wheelen, Thomas L., Hunger, J. David. 2010. Strategic Management and. Business Policy
Achieving Sustainability. Twelfth Edition. Pearson.
http://www.panggung.com/
https://www.bps.go.id/subject/12/kependudukan.html#subjekViewTab5
https://www.bi.go.id/id/moneter/inflasi/data/Default.aspx

36