Anda di halaman 1dari 74

PENYULUHAN TENTANG PENYAKIT DIABETES

MELLITUS DAN OSTEOARTHRITIS DI DUSUN KALIABU,


AMBARKETAWANG, GAMPING, SLEMAN.

LAPORAN PENGABDIAN MASYARAKAT

Oleh:

Sri Sundari

PENGABDIAN INI DIDANAI OLEH PROGRAM PKM DIKTI

2016
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Osteoratritis dan Diabetes Mellitus merupakan 2 penyakit degeneratif

yang banyak terjadi di Indonesia. Jumlah penderita DM di dunia dari tahun ke

tahun menunjukkan adanya peningkatan. Jumlah penderita DM 366 juta jiwa

pata tahun 2011 meningkat menjadi 387 juta jiwa pada tahun 2014 (IDF,

2014), dan kemungkinan akan bertambah lagi menjadi 592 juta jiwa pada

tahun 2035. Sebanyak 805 penderita DM berasal dari Negara berkembang

termasuk Indonesia( WHO, 2013)

Di Indonesia, pada tahun 2007 jumlah penderita DM 2,1%, dan meningkat

menjadi 2,6 % pada tahun 2013. Prevalensi DM tertinggi terdapat di provinsi

D.I Yogyakarta dengan nilai prevalensi 2,6%, yang kemudian diikuti. oleh

D.K.I Jakarta dengan 2,5% dan Sulawesi Utara 2,4%. Jenis DM yang paling

banyak diderita dan prevalensinya terus meningkat adalah DM tipe 2 dengan

kasus terbanyak yaitu 90% dari seluruh kasus DM di dunia (WHO 2013).

Menurut Laporan Survailans Terpadu Penyakit (STP) Puskesmas dan Sistem

Informasi Rumah Sakit (SIRS) di Provinsi D.I. Yogyakarta pada tahun 2012

terdapat 7.434 kasus DM ditemukan dimana DM termasuk dalam urutan

kelima dari 10 besar penyakit berbasis STP–SIRS (Dinkes Jogja 2013).

Berdasarkan data laporan yang


peneliti dapatkan dari Dinas Kesehatan Sleman, tercatat penderita DM tipe 2

pada tahun 2012 sebanyak 18.131 kasus yang kemudian meningkat di tahun

2013 menjadi 23.806 kasus dari 25 puskesmas yang terdapat di Kabupaten

Sleman (Laporan Dinkes Jogja). Diabetes Melitus merupakan penyakit yang

tidak dapat disembuhkan dan membutuhkan pengelolaan seumur hidup dalam

mengontrol kadar gula darahnya agar dapat meningkatkan kualitas hidup

penderita (Arisman 2013). Penderita DM yang tidak dapat mengontrol gula

darahnya akan memiliki potensi mengalami komplikasi hiperglikemi dimana

kondisi ini akan selalu diikuti komplikasi penyempitan vaskuler, yang

berakibat pada kemunduran dan kegagalan fungsi organ otak, mata, jantung

dan ginjal (Darmono 2005). Peningkatan komplikasi dan angka kematian pada

penderita DM tipe 2 terjadi jika penderita tidak melakukan terapi pengelolaan

DM sesuai dengan saran yang telah diberikan oleh petugas kesehatan (Cho

2014). Pengelolaan penyakit DM dikenal dengan empat pilar utama yaitu

penyuluhan atau edukasi, terapi gizi medis, latihan jasmani atau aktivitas fisik

dan intervensi farmakologis. Keempat pilar pengelolaan tersebut dapat

diterapkan pada semua jenis tipe DM termasuk DM tipe 2. Untuk mencapai

fokus pengelolaan DM yang optimal maka perlu adanya keteraturan terhadap

empat pilar utama tersebut. (PERKENI 2011). Salah satu kunci sukses

pengelolaan DM adalah dengan melaksanakan 4 pilar regimen terapi.

Penyakit degeneratif lain yang banyak dialami oleh manula adalah

osteoarthritis. Prevalensi osteoarthritis total di Indonesia 34,3 juta orang pada


tahun 2002 dan mencapai 36,5 juta orang pada tahun 2007. Diperkirakan 40%

dari populasi usia diatas 70 tahun menderita osteoarthritis, dan 80% pasien

osteoarthritis mempunyai keterbatasan gerak dalam berbagai derajat dari

ringan sampai berat yang berakibat mengurangi kualitas hidupnya karena

prevalensi yang cukup tinggi. Oleh karena sifatnya yang kronik-progresif,

osteoarthritis mempunyai dampak sosio-ekonomi yang besar, baik di negara

maju maupun di negara berkembang. Diperkirakan 1 sampai 2 juta orang lanjut

usia di Indonesia menderita cacat karena osteoarthritis (Soeroso, 2006)

Prevalensi osteoarthritis lutut pada pasien wanita berumur 75 tahun ke atas

dapat mencapai 35% dari jumlah kasus yang ada. Sampai saat ini masih belum

ditemukan obat yang dapat menyembuhkan osteoarthritis.

Pengobatan yang ada hingga saat ini hanya berfungsi untuk mengurangi nyeri

dan mempertahankan fungsi dari sendi yang terkena. Ada tiga tujuan utama

yang ingin dicapai dalam proses terapi osteoarthritis, yaitu untuk mengontrol

nyeri dan gejala lainnya, untuk mengatasi gangguan pada aktivitas sehari-hari,

dan untuk menghambat proses penyakit. Pilihan pengobatan dapat berupa

olahraga, kontrol berat badan, perlindungan sendi, terapi fisik dan obat-obatan.

Bila semua pilihan terapi tersebut tidak memberikan hasil, dapat

dipertimbangkan untuk dilakukan tindakan pembedahan pada sendi yang

terkena . Oleh karena mayoritas penyakit degenerative memerlukan

pengobatan jangka panjang dan bahkan seumur hidup, maka perlu dilakukan

tindakan preventif dan promotif untuk menekan tingkat kejadian penyakit


Diabetes dan Osteoarthritis tersebut. Bagi yang sudah menderita diharapkan

penyakit tidak akan berkembang menjadi lebih berat. Program preventif dan

promotif ini sejalan dengan program pemerintah di era BPJS untuk

meningkatan program preventif dan promotif dibandingkan dengan program

kuratif(pemberian obat). Program preventif dan promotif ini harus digalakkan

oleh pelayanan tingkat pertama, namun peran serta masyarakat sangatlah

diperlukan. Dukungan dari penduduk maupun masyarakat untuk menjaga

kesehatan yang dimulai dari diri sendiri dan keluarganya sangatlah siperlukan.

Pikiran masyarakat yang dulunya tertuju pada pengobatan harus diubah

menjadi menjaga agar tidak menjadi sakit, bukan mencari obat lagi. Oleh

karena itu perlu kiranya pemberian paparan pengetahuan kesehatan yang terus

menerus untuk mencapai tujuan tersebut. Paparan kesehatan bukan hanya

ditujuakn kepada pada manula yang menjadi sasaran program tetapi ditujuan

untuk seluruh warga masyarakat agar dapat menyebarkan kepada warga yang

lain. Paparan kesehatan yang dilakukan tidak bisa hanya dibeikan satu kali

tetapi harus berkesinambungan dan terus menerus.

B. Permasalahan

Dari uraian yang telah dilakukan tersebur diketahui prevalensi penyakit

Diabetes Mellitus dan Osteoarthtisi meningkat di Dunia, termasuk di

Indonesia. Bahkan, di Yogyakarta DM selalu menempati posisi penyakit 5


besar. Oleh karena itu perlu dilakukan program yang membatntu agar angka

kejadian penyakit tidak semakin bertambah.

C. Tujuan Kegiatan

Tujuan umum kegiatan pengabdian masyarakat ini adalah untuk

meningkatkan meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang penyakit DM

dan Osteoarthritis, sehingga masyarakat dapat diberdayakan untuk membantu

pencegahan penyakit DM dan osteosrthritis tersebut.

D. Manfaat Kegiatan

1. Manfaat Kegiatan ini adalah untuk mengetahui angka kejadian penyakit

Diabetes Mellitus dan Hipertensi pada Manula di dusun Kaliabu,

Kelurahan Ambarketawang, Kabupaten Sleman sehingga dapat dilakukan

pencegahan bagi yang tidak menderita dan mengurangi progresivitas bagi

yang menderita.

2. Meningkatkan pengetahuan masyarakat di dusun Kaliabu Kelurahan

Ambarketawang, Kabupaten Sleman.sehingga dapat menjaga kesehatannya

sendiri.

E. Metode Pelaksanaan

Kegiatan ini akan dilaksanakan selama 1 kali kunjungan yang

dilakukan bersamaan dengan kegiatan pembentukan Kodim oleh mahasiswa

melalui program PKM.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

1. PENYAKIT YANG SERING TERJADI PADA LANSIA

Dengan bertambahnya usia, wajar saja bila kondisi dan fungsi tubuh pun

makin menurun. Tak heran bila pada usia lanjut, semakin banyak keluhan yang

dilontarkan karena tubuh tak lagi mau bekerja sama dengan baik seperti kala muda

dulu. Beberapa masalah yang kerap muncul pada usia lanjut , yang disebut sebagai

a series of I’s. Mulai dari immobility (imobilisasi), instability (instabilitas dan

jatuh), incontinence (inkontinensia), intellectual impairment (gangguan

intelektual), infection (infeksi), impairment of vision and hearing (gangguan

penglihatan dan pendengaran), isolation (depresi), Inanition (malnutrisi), insomnia

(ganguan tidur), hingga immune deficiency (menurunnya kekebalan tubuh).

Sumber lain menyebutkan, penyakit utama yang menyerang lansia ialah

hipertensi, gagal jantung dan infark serta gangguan ritme jantung, diabetes

mellitus, gangguan fungsi ginjal dan hati. Juga terdapat berbagai keadaan yang

khas dan sering mengganggu lansia seperti gangguan fungsi kognitif,

keseimbangan badan, penglihatan dan pendengaran.

Secara umum, menjadi tua ditandai oleh kemunduran biologis yang terlihat

sebagai gejala-gejala kemuduran fisik, antara lain :Kulit m,ulai mengendur dan

wajah mulai keriput serta garis-garis yang menetap, rambut kepala mulai memutih

atau beruban, gigi mulai lepas (ompong), penglihatan dan pendengaran berkurang,
mudah lelah dan mudah jatuh, gerakan menjadi lamban dan kurang lincah.

Disamping itu, juga terjadi kemunduran kognitif antara lain :Suka lupa, ingatan

tidak berfungsi dengan baik, ingatan terhadap hal-hal di masa muda lebih baik

daripada hal-hal yang baru saja terjadi, sering adanya disorientasi terhadap waktu,

tempat dan orang, sulit menerima ide-ide baru

2. MASALAH FISIK SEHARI-HARI YANG SERING DITEMUKAN PADA

LANSIA

a. Mudah jatuh

Jatuh merupakan suatu kejadian yang dilaporkan penderita atau saksi mata

yang melihat kejadian, yang mengakibatkan seseorang mendadak

terbaring/terduduk di lantai atau tempat yang lebih rendah dengan atau tanpa

kehilangan kesadaran atau luka (Ruben, 1996).

Jatuh dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya faktor intrinsik: gangguan

gaya berjalan, kelemahan otot ekstremitas bawah, kekuatan sendi dan sinkope-

dizziness; faktor ekstrinsik: lantai yang licin dan tidak rata, tersandung oleh benda-

benda, penglihatan kurang karena cahaya yang kurang terang dan sebagainya.

b. Mudah lelah, disebabkan oleh :

Faktor psikologis: perasaan bosan, keletihan, depresi

Gangguan organis: anemia, kurang vitamin, osteomalasia, dll

Pengaruh obat: sedasi, hipnotik

c. Kekacauan mental karena keracunan, demam tinggi, alkohol, penyakit

metabolisme, dehidrasi, dsb Nyeri dada karena PJK, aneurisme aorta, perikarditis,
emboli paru, dsb Sesak nafas pada waktu melakukan aktifitas fisik karena

kelemahan jantung, gangguan sistem respiratorius, overweight, anemia Palpitasi

karena gangguan irama jantung, penyakit kronis, psikologis Pembengkakan kaki

bagian bawah karena edema gravitasi, gagal jantung, kurang vitamin B1, penyakit

hati, penyakit ginjal, kelumpuhan, dsb Nyeri pinggang atau punggung karena

osteomalasia, osteoporosis, osteoartritis, batu ginjal, dsb. Nyeri sendi pinggul

karena artritis, osteoporosis, fraktur/dislokasi, saraf terjepit Berat badan menurun

karena nafsu makan menurun, gangguan saluran cerna, faktor sosio-ekonomi

Sukar menahan BAK karena obat-obatan, radang kandung kemih, saluran kemih,

kelainan syaraf, faktor psikologis Sukar menahan BAB karena obat-obatan, diare,

kelainan usus besar, kelainan rektum Gangguan ketajaman penglihatan karena

presbiopi, refleksi lensa berkurang, katarak, glaukoma, infeksi mata Gangguan

pendengaran karena otosklerosis, ketulian menyebabkan kekacauan mental

Gangguan tidur karena lingkungan kurang tenang, organik dan psikogenik

(depresi, irritabilitas) Keluhan pusing-pusing karena migren, glaukoma, sinusitis,

sakit gigi, dsb Keluhan perasaan dingin dan kesemutan anggota badan karena ggn

sirkulasi darah lokal, ggn syaraf umum dan lokal Mudah gatal-gatal karena kulit

kering, eksema kulit, DM, gagal ginjal, hepatitis kronis, alergi

3. KARAKTERISTIK PENYAKIT LANSIA DI INDONESIA

Penyakit persendian dan tulang, misalnya rheumatik, osteoporosis, osteoartritis

Penyakit Kardiovaskuler. Misalnya: hipertensi, kholesterolemia, angina, cardiac

attack, stroke, trigliserida tinggi, anemia, PJK. Penyakit Pencernaan yaitu gastritis,
ulcus pepticum, Penyakit Urogenital.Seperti Infeksi Saluran Kemih (ISK), Gagal

Ginjal Akut/Kronis, Benigna Prostat Hiperplasia, Penyakit

Metabolik/endokrin.Misalnya; Diabetes mellitus, obesitas, Penyakit

Pernafasan.Misalnya asma, TB paru, Penyakit Keganasan, misalnya; carsinoma/

kanker, Penyakit lainnya. Antara lain; senilis/pikun/dimensia, alzeimer, parkinson,

dsb

4. PENYAKIT YANG SERING TERJADI PADA LANSIA

Selain gangguan-gangguan tersebut, Nina juga menyebut tujuh penyakit kronik

degeratif yang kerap dialami para lanjut usia, yaitu:

a. Osteo Artritis (OA)

OA adalah peradangan sendi yang terjadi akibat peristiwa mekanik dan

biologik yang mengakibatkan penipisan rawan sendi, tidak stabilnya sendi, dan

perkapuran. OA merupakan penyebab utama ketidakmandirian pada usia lanjut,

yang dipertinggi risikonya karena trauma, penggunaan sendi berulang dan

obesitas.

b. Osteoporosis

Osteoporosis merupakan salah satu bentuk gangguan tulang dimana masa atau

kepadatan tulang berkurang. Terdapat dua jenis osteoporosis, tipe I merujuk pada

percepatan kehilangan tulang selama dua dekade pertama setelah menopause,

sedangkan tipe II adalah hilangnya masa tulang pada usia lanjut karena

terganggunya produksi vitamin D.


c. Hipertensi

Hipertensi merupakan kondisi dimana tekanan darah sistolik sama atau lebih

tinggi dari 140 mmHg dan tekanan diastolik lebih tinggi dari 90mmHg, yang

terjadi karena menurunnya elastisitas arteri pada proses menua. Bila tidak

ditangani, hipertensi dapat memicu terjadinya stroke, kerusakan pembuluh darah

(arteriosclerosis), serangan/gagal jantung, dan gagal ginjal

d. Diabetes Mellitus

Sekitar 50% dari lansia memiliki gangguan intoleransi glukosa dimana gula

darah masih tetap normal meskipun dalam kondisi puasa. Kondisi ini dapat

berkembang menjadi diabetes melitus, dimana kadar gula darah sewaktu diatas

atau sama dengan 200 mg/dl dan kadar glukosa darah saat puasa di atas 126 mg/dl.

Obesitas, pola makan yang buruk, kurang olah raga dan usia lanjut mempertinggi

risiko DM. Sebagai ilustrasi, sekitar 20% dari lansia berusia 75 tahun menderita

DM. Beberapa gejalanya adalah sering haus dan lapar, banyak berkemih, mudah

lelah, berat badan terus berkurang, gatal-gatal, mati rasa, dan luka yang lambat

sembuh.

e. Demensia

Merupakan kumpulan gejala yang berkaitan dengan kehilangan fungsi

intelektual dan daya ingat secara perlahan-lahan, sehingga mempengaruhi aktivitas

kehidupan sehari-hari. Alzheimer merupakan jenis demensia yang paling sering

terjadi pada usia lanjut. Adanya riwayat keluarga, usia lanjut, penyakit

vaskular/pembuluh darah (hipertensi, diabetes, kolesterol tinggi), trauma kepala


merupakan faktor risiko terjadinya demensia. Demensia juga kerap terjadi pada

wanita dan individu dengan pendidikan rendah.

f. Penyakit jantung koroner

Penyempitan pembuluh darah jantung sehingga aliran darah menuju jantung

terganggu.Gejala umum yang terjadi adalah nyeri dada, sesak napas, pingsan,

hingga kebingungan.

g. Kanker

Kanker merupakan sebuah keadaan dimana struktur dan fungsi sebuah sel

mengalami perubahan bahkan sampai merusak sel-sel lainnya yang masih sehat.

Sel yang berubah ini mengalami mutasi karena suatu sebab sehingga ia tidak bisa

lagi menjalankan fungsi normalnya. Biasanya perubahan sel ini mengalami

beberapa tahapan, mulai dari yang ringan sampai berubah sama sekali dari

keadaan awal (kanker). Kanker merupakan penyebab kematian nomor dua setelah

penyakit jantung. Faktor resiko yang paling utama adalah usia. Dua pertiga kasus

kanker terjadi di atas usia 65 tahun. Mulai usia 40 tahun resiko untuk timbul

kanker meningkat.
BAB III

HASIL DAN PEMBAHASAN

Pengabdian masyarakat tentang penyuluhan Penyakit DM dan Osteoarthritis

dilaksanakan pada tanggal 5 Juni 2016. Peserta yang mengikuti program ini adalah seluruh

warga baik laki-laki maupun perempuan di dusun Kaliabu, Ambarketawang yang berusia di

atas 50 tahun. Jumlah warga yang hadir sekitar 63 orang. Kegiatan diawalai dengan

pemeparan tujuan kegiatan dan dilanjutkan dengan senam untuk penderita DM dan

Osteoarthritis dengan tujuan untuk mencegah terjadinya progresifitas penyakit. Setelah itu

kegiatan dilanjutkan dengan penyuluhan tentang penyakit DM dan Osteoarthritis dan

pemeriksaan kagar gula darah sewaktu bagi semua warga yang hadir. Dari hasil pemeriksaan

GDS diketahui bahwa ± 5% warga yanga hadir diketahui memiliki GDS di atas normal yang

mengindikasikan penyakit DM. Dari seluruh warga yang hadir juga ditemukan ± 6%

menderita osteoarthritis. Mayoritas penederita osteoarthritis adalah wanita dengan usia di atas

55 tahun
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2009. Osteoartritis. Diunduh pada tanggal 13 Desember 2010 pada


www.lenterabiru.com

Anonim.01 Desember 2010.Apa itu osteosarcoma. Diunduh pada tanggal 13


Desember 2010.www.news-medical.net

Aprilianti, Ika Fitri. 2009. Penyakit yang Sering Terjadi pada Lansia. Diunduh
pada tanggal 22 November 2010 pada
http://stikeskabmalang.wordpress.com

Darmojo, Boedhi. 2010. Buku AjarGeriatri. Jakarta : Balai penerbitFKUI

Hamid, Almisar. 2007. Penduduk Lanjut Usia di Indonesia dan Masalah


Kesejahteraannya.Diunduh pada tanggal 04 Oktober 2010 pada
www.depsos.go.id

Kadir, Subhan. 2008. Kesehatan Lansia diIndonesia. Diunduh pada tanggal 22


November 2010 pada teguhsubianto.blogspot.com

Kartika.5 Oktober 2010.Osteoartritis. Diunduh pada tanggal 13 Desember


2010 pada id. wikipedia.org

Lilaroja. 13 November 2010. Osteoporosis. Diunduh pada tanggal 13


Desember 2010 pada id. wikipedia.org

Nabil S. K, Julie K. Gammack. 2006. Insomnia pada Usia Lanjut :Penyebab,


Pendekatan, dan Pengobatan. Diunduh pada tanggal 14 Desember 2010
pada www.ncbi.mlm

Siburian, Prima. 2007. Empat Belas Masalah Kesehatan Utama pada Lansia.
Diunduh pada tanggal 22 November 2010 pada www.waspada.co.id

http://www.scribd.com/doc/12896544/Asma-Bronkial

http://pend-amanah-unik.blogspot.com/2007/08/tuberculosis-paru.html
Lampiran
Daftar Hadir Peserta

F.
G.
H.
I.
J.
DIABETES MELLITUS
( KENCING MANIS )

Sri Sundari
FKIK UMY
Klasifikasi DM
 Diabetes Mellitus:
a. DM tergantung Insulin : IDDM / DMTI: tipe 1
b. DM tidak tergantung Insulin: NIDDM/DMTTI : tipe 2
 Tipe Lain
 Diabetes Kehamilan (GDM)
Faktor Resiko
 Riwayat keluarga
 Obesitas atau kegemukan
 Usia yang semakin bertambah
 Aktifitas fisik kurang
 Merokok
 Makanan kolesterol tinggi
 Hipertensi atau tekanan darah tinggi
 Masa kehamilan
 Ras tertentu
 Stres dalam jangka waktu lama
Diagnosis
Ada 2 dari 3 gejala:
1 Keluhan TRIAS: banyak makan dan minum, banyak kencing
dan penurunan berat badan. Ditambah keluah lain
2. Kadar GDP > 120 mg/dl
3. Kadar GD 2 jam sesduah makan > 200mg/dl
4. Test Toleransi Gkukosa Oral (TTGO)
Komplikasi
 Akut : 1. Hipoglikemia
2. Hiperglikemia
 Komplikasi menahun:
1. penyakit makrovaskuler
2. penyakit mikrovaskuler
Pencegahan
 GULOH CISAR
G- (Gkukosa ) : batasi penggunaan gula
U- (Uric acid) : batasi makanan yg mengandung
JASBUKET: jeroan, alkohol, sarden, burung dara,
unggas, kaldu, emping, tape
L – (lipid/lemak): hindari makanan yg berlemak _
kurang makanan yg mengandung TEK-KUK-CS2:
telur, keju, kepiting, udang, kerang, cumi-cumi,
susu, dan santan
O- (Obesitas)- kontrol berat badan
H – (hipertensi) : hindari makan garam berlebihan
C – (cigarette) : stop merokok
I – (In activity) : olah raga teratur
S - (stress) : hindari stress
A- (alcohol abuse): stop minum minumam beralkohol
R – (Reguler Check up) – kontrol secara teratur
Sri Sundari