Anda di halaman 1dari 8

Modul Sosiologi Ekonomi

PERTEMUAN 12:
KOMODITAS DAN KOMODIFIKASI

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai pengertian komoditas dan
komodifikasi; reifikasi dan fetisisme komoditas; serta perubahan bentuk
komoditas.
Setelah mempelajari modul perkuliahan ini, Anda harus mampu:
12.1. Mengidentifikasi pengertian komoditas dan komodifikasi
12.2. Mengidentifikasi reifikasi dan fetisisme komoditas
12.3. Memetakan perubahan bentuk komoditas.

B. URAIAN MATERI
Tujuan Pembelajaran 12.1:
Pengertian Komoditas dan Komodifikasi
Secara sederhana, komoditas dapat didefinisikan sebagai hasil kerja
manusia, baik dalam bentuk barang atau jasa, yang sengaja diproduksi untuk
dipertukarkan melalui mekanisme pasar. Komoditas, dalam wujudnya sebagai
benda maupun jasa umumnya diproduksi secara massal, melayani kebutuhan
banyak konsumen dan juga diproduksi berulang-ulang untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat konsumen yang menjadi target pasarnya.
Komoditas adalah objektifikasi, materialisasi atau kristalisasi kerja
sosial manusia. Komoditas merepresentasikan bentuk simbolis dan material
yang digunakan untuk memproduksi tenaga kerja melalui konsumsi.
Aspek-aspek penting dari komoditas adalah bahwa komoditas itu harus
memiliki nilai guna, dalam arti barang dan jasa itu bermanfaat untuk
memuaskan kebutuhan tertentu. Selain itu, sebuah komoditas harus pula bisa
dipertukarkan dengan barang atau jasa lain yang berbeda kegunaannya atau
disebut nilai tukar. Suatu komoditas juga didalamnya menyandang harga pada
dirinya. Harga merupakan pantulan nilai tukar atau nilai komoditas, meski

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 70


Modul Sosiologi Ekonomi

bukan nilainya itu sendiri. Sebuah komoditas niscaya tidak akan laku dan
dibeli konsumen jika tidak menawarkan nilai guna atau manfaat yang bisa
dirasakan masyarakat, baik langsung maupun tidak langsung.
Sebuah komoditas dikatakan memiliki nilai guna yang lebih tinggi jika
komoditas itu menawarkan manfaat yang dibutuhkan oleh masyarakat
konsumen. Tetapi, harga sebuah komoditas tidak semata-mata ditentukan
oleh kadar kemanfaatan komoditas itu. Untuk menakar berapa sebetulnya
harga yang layak dari sebuah komoditas, salah satunya adalah ditentukan oleh
nilai tukar, terutama nilai tukar komoditas itu bila dibandingkan dengan
barang dan jasa lain yang ditawarkan di pasar.
Sepiring makanan, misalnya meski merupakan salah satu kebutuhan
pokok masyarakat untuk mendukung kelangsungan hidupnya, belum tentu
harganya lebih mahal daripada misalnya sebuah tas yang jika seseorang tidak
memiliki niscaya tidak pernah terganggu atau terancam kesehatan dan
keselamatan hidupnya. Sebuah tas ber-merek bisa saja harganya jauh lebih
mahal dari makanan, sebab manfaat yang ditawarkan dinilai masyarakat lebih
signifikan bagi gaya hidupnya, yaitu menawarkan gengsi yang bagi
masyarakat post-modern adalah sebuah kebutuhan hidup yang sangat penting.
Dalam kapitalisme industrial, uang adalah media yang berperan sebagai
alat beli dan media yang memungkinkan masyarakat membeli dan
mengkonsumsi berbagai komoditas. Bagi konsumen, uang adalah media
perantara yang mempermudah atau memfasilitasi masyarakat untuk dapat
menikmati dan mengkonsumsi berbagai komoditas yang dibutuhkan maupun
yang diinginkan masyarakat. Siapa pun tidak mungkin dapat mengkonsumsi
komoditas yang mereka butuhkan jika mereka tidak memiliki uang atau
komoditas yang dapat dipertukarkan (memiliki nilai tukar).
Sementara itu bagi kekuatan komersial atau produsen, uang lebih dari
sekedar modal, dan uang sesungguhnya adalah sebuah capital. Hanya saja,
uang baru menjadi capital ketika disirkulasikan ke dalam proses yang di awali
dengan mengubahnya menjadi komoditas-komoditas, kemudian
memasukkannya ke dalam proses produksi dalam rangka memproduksi

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 71


Modul Sosiologi Ekonomi

berbagai komoditas yang mendukung nilai lebih untuk kemudian


diperdagangkan di pasar.
Dalam kehidupan sosial manusia, barang-barang komoditas dibutuhkan
masyarakat konsumen untuk menjadikan kategori-kategori budaya tampil ke
muka dan tampak stabil bagi individu-individu yang terlibat di dalamnya.
Dengan kata lain, seseorang memilih mengkonsumsi komoditas tertentu,
sebetulnya bukan sekedar karena ia membutuhkan fungsi intern komoditas itu
sebagai sebuah produk, tetapi juga karena ia membutuhkan komoditas itu
sebagai sebuah simbol, tanda untuk mengukuhkan posisi dan kelas sosial dari
mana ia berasal.
Dalam pandangan Marxis, kedudukan khas komoditas tidak hanya
berlaku dalam ranah pertukaran dan konsumsinya, tetapi juga dalam ranah
hubungan produksinya, karena dalam konteks masyarakat kapitalis,
komoditas adalah pengangkut material atau wujud fisik dari sejarah relasi
kapitalis-eksploitasi, keterasingan, dan penindasan kelas pekerja. Apapun
bentuk komoditas yang dihasilkan atau diproduksi sesungguhnya itu adalah
refleksi dari relasi antara kekuatan komersial yang mendominasi dan
superordinasi dengan pihak proletar yang menjadi korban eksploitasi, yang
mengalami keterasingan serta penindasan. Ketika sebuah perusahaan
memproduksi kain dalam skala massal dan dalam tempo yang sangat singkat,
maka yang terjadi sesungguhnya adalah gambaran dari situasi betapa tidak
berdayanya kaum buruh ketika tenaga kerja mereka digantikan oleh mesin-
mesin yang bekerja sangat efisien dan terstandarisasi.
Komoditas berbeda dengan komodifikasi. Lebih dari sekedar
memproduksi barang dan jasa yang bisa dipertukarkan atau diperjualbelikan
di pasar, yang dimaksud dengan komodifikasi adalah proses di mana semakin
banyak aktivitas manusia yang memiliki nilai moneter dan menjadi barang
yang diperjualbelikan di pasar. Komodifikasi menjadikan sesuatu yang bukan
komoditas kemudian seolah-olah menjadi komoditas atau diperlakukan
seperti halnya komoditas yang bisa diperjualbelikan demi laba. Seseorang
yang mengalami proses komodifikasi, maka harkatnya sebagai manusia akan

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 72


Modul Sosiologi Ekonomi

tereduksi dan ia akan makin tidak berdaya karena harganya hanya akan
diekuivalenkan dengan uang.
Seseorang yang telah mem-booking seseorang pelacur misalnya, maka
bukan tidak mungkin ia akan memperlakukan pelacur yang telah dibayarnya
ini layaknya boneka yang tidak memiliki hati dan perasaan, karena di mata
dia pelacur tersebut dianggap tidak berbeda dengan barang/benda yang bisa ia
mainkan untuk keperluan apa pun.

Tujuan Pembelajaran 12.2:


Reifikasi dan Fetisisme Komoditas

Reifikasi adalah konsep yang digagas Karl Marx, tetapi kemudian


dikembangkan oleh George Lukacs. Dalam bukunya History and Class
Consciouesness (1923), Lukacs mulai dengan konsep komoditas Marxian,
sebagai masalah sentral dan struktural masyarakat kapitalis. Lukacs sepakat
dengan Marx bahwa komoditas sebagai sebuah masalah struktural penting
dalam masyarakat kapitalis, yang berbentuk barang dan berkembang menjadi
objek yang mendasari hubungan antar orang.
Reifikasi sebagaimana dikatakan Marx adalah tereduksinya hubungan
antar manusia karena menjadi relasi alat produksi. Dalil dasar reifikasi adalah
“penurunan” nilai relasi manusia yang seharusnya personal dan akrab menjadi
sekedar hubungan antar “manusia” yang terjadi semata karena kepentingan
ekonomi.
Reifikasi (reification) secara sederhana merupakan sebuah proses
membuat sesuatu menjadi seolah-olah benda. Dalam istilah antropologi, fetish
adalah objek material yang dipercaya mengandung kekuatan supernatural
yang bisa membantu atau melindungi pemiliknya. Dalam pandangan Lukacs,
reifikasi terutama muncul dalam lingkungan masyarakat kapitalis yang di
dalamnya barang-barang kebutuhan hidup direproduksi untuk dipertukarkan,
bukannya untuk digunakan secara langsung.
Pertukaran-pertukaran semacam ini menyembunyikan relasi-relasi
sosial yang dilibatkan. Sebagai contoh, orang mulai menganggap pertukaran

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 73


Modul Sosiologi Ekonomi

upah dengan kerja sebagai pertukaran barang daripada sebuah relasi sosial
antar orang (majikan-pekerja) yang pada dasarnya bersifat eksploitatif.
Reifikasi, dalam beberapa kasus juga berpotensi melahirkan alienasi, dalam
pengertian bahwa orang mulai merasa teralienasi dari dunia sosial karena
mereka merasa bahwa kualitas dunia sosial yang menjadi seolah-olah benda
telah menyebabkan mereka kehilangan kontrol atas dirinya.
Fetisisme (pemujaan mutlak) terhadap komoditas dan pasar dalam
masyarakat kapitalis merupakan objek yang keberadaannya terlepas dari
aktor. Konsep Marx tentang fetisisme inilah yang merupakan basis dari
konsep reifikasi Lukacs. Fetisisme komoditas (commodity fetishism) adalah
proses di mana orang membayangkan relasi sosialnya seakan-akan
merupakan hal yang alami, padahal sesungguhnya yang terjadi adalah
fenomena itu dikonstruksikan secara sosial.
Fetisisme (pemujaan mutlak) komoditas seperti dikatakan Marx dan
pengertian konsep reifikasi dari Lukacs berbeda pada keluasan kedua konsep
tersebut. Fetisisme Marx penerapannya (terbatas) pada lembaga ekonomi
saja, dalam arti dengan konsep fetisisme Marx menempatkan ekonomi
sebagai fetish commodity, yaitu pemujaan mutlak terhadap komoditas dan
pasar (lembaga ekonomi). Sementara itu, dengan dengan berbasis pada
hubungan individu, fetisisme itu bisa diterapkan secara dinamis pada semua
sektor masyakarat kapitalis, termasuk seluruh masyarakat, negara, hukum dan
sector-sektor ekonomi.

Tujuan Pembelajaran 12.3:


Perubahan Bentuk Komoditas
Sejak industrialisasi tumbuh pesat di masyarakat modern, salah satu
perkembangan yang mencolok adalah meningkatnya akselerasi pertumbuhan
kegiatan ekonomi, termasuk peningkatan yang luar biasa dalam kegiatan
produksi berbagai komoditas yang dibutuhkan dan diinginkan masyarakat.
Menurut Martyn J.Lee, secara garis besar ada dua strategi yang
biasanya dikembangkan pelaku ekonomi untuk menciptakan pertumbuhan.
Pertama, melalui akuisisi nilai surplus mutlak, yakni peningkatan jumlah

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 74


Modul Sosiologi Ekonomi

waktu kerja surplus yang dipekerjakan, terlepas dari bentuknya dan tanpa
perubahan tingkat modal variabel yang diperlukan untuk menghasilkan waktu
kerja surplus. Kedua, akuisisi nilai surplus relative. Berbeda dengan nilai
surplus mutlak yang berorientasi pada peningkatan skala kapitalis produktif
dan membiarkan kondisi-kondisi essensial produksi tetap tak berubah, nilai
surplus relative mendorong pertumbuhan melalui peningkatan perkembangan
kekuatan produktif, yaitu melalui efisiensi kerja dan pengembangan inovasi,
meningkatkan kapasitas produksi inheren buruh melalui reorganisasi bentuk
produksi.
Di era masyarakat modern, apalagi post-modern, nyaris tidak ada satu
pun kebutuhan manusia yang tidak tersedia di pasar. Berbagai komoditas
yang dibutuhkan untuk memenuhi keinginan dan selera masyarakat
konsumen umumnya telah tersedia, dan siapapun dapat mengkonsumsinya
asalkan memiliki uang yang cukup sebagai alat pertukaran. Bagi kekuatan
komersial, dalam rangka mengeruk keuntungan dan untuk mempercepat
proses akumulasi capital, apa yang kemudian dikembangkan tak pelak yaitu
bagaimana memperluas pangsa pasar, mencari pelanggan atau pembeli baru
yang konsumtif, dan mengembangkan diferensiasi produk komoditas yang
makin beragam bagi konsumen. Seperti dikatakan Marx, akomodasi
perubahan bentuk komoditas oleh ranah konsumsi umumnya akan
melibatkan:
1. Ekspansi kuantitatif konsumsi yang ada
2. Penciptaan kebutuhan baru dengan mempropagandakan kebutuhan
yang ada pada lingkaran yang lebih luas; dan
3. Produksi kebutuhan dan penemuan baru serta penciptaan nilai
guna.

Menurut Martyn J.Lee, dewasa ini beberapa perubahan bentuk


komoditas yang terjadi di era masyarakat konsumsi kontemporer, beberapa di
antaranya:
Pertama, pembebasan konsumsi dari ranah spasial dan temporal yang
sebelumnya bersifat statis atau relative tidak fleksibel. Artinya, komoditas-

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 75


Modul Sosiologi Ekonomi

komoditas yang sebelumnya diletakkan dalam ruang fisik yang telah


dirancang atau jasa yang penggunaannya telah diatur menurut jadwal waktu
yang ditentukan, kini telah diadaptasi ulang agar penggunaannya jauh lebih
fleksibel.
Kedua, kompresi kontemporer konsumsi yang ada, dalam arti durasi
fisik konsumsi atau waktu penggunaan komoditas dikurangi agar rutinitas dan
aktivitas yang mendominasi waktu domestik dapat dikompresi. Efek yang
timbul di sini adalah rasionalisasi waktu konsumsi untuk menciptakan periode
waktu baru dalam bentuk kehidupan rumah tangga yang tersedia untuk
bentuk-bentuk konsumsi baru.
Ketiga, miniaturisasi atau kompresi komoditas modal. Dalam hal ini,
sisi fisik komoditas dikurangi untuk menciptakan ruang fisik baru, khususnya
dalam lingkungan domestik, yang pada gilirannya dapat digunakan untuk
mengakomodasi komoditas-komoditas baru.
Keempat, komoditas campuran, yaitu menyatunya dua atau lebih
komoditas yang sebelumnya tidak berkaitan ke dalam bentuk komoditas baru,
seperti penggabungan produk minuman dengan vitamin, dan produk pencuci
dengan cairan pelembut pakaian.
Kelima, pertukaran terus-menerus atau pembaruan terus menerus proses
pertukaran ketimbang pembayaran tunggal dan satu kali yang didukung oleh
kinerja jasa financial.
Keenam, transisi dari komoditas material menuju komoditas
eksperiensial, yaitu proses terjadinya dematerialisasi bentuk komoditas yang
tahan lama dan bersifat material ke bentuk komoditas baru yang tidak tahan
lama dan eksperiensial yang digunakan selama konsumsi.
Ketujuh, kekunoan estetis, yakni semakin cepatnya perubahan gaya dan
fashion yang mempercepat tingkat konsumsi dan melanggengkan kebutuhan.
Berbagai komoditas yang dihasilkan meski makin beragam, tetapi sering kali
hanya dibedakan dari aspek gaya dan estetis dari pada oleh fungsi material
atau manfaat.

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 76


Modul Sosiologi Ekonomi

C. SOAL LATIHAN/TUGAS
1. Jelaskan tentang pengertian komoditas dan komodifikasi
2. Jelaskan mengenai konsep reifikasi dan fetisisme komoditas
3. Jelaskan perubahan bentuk komoditas.

D. DAFTAR PUSTAKA
Buku

Damsar. (2009). Pengantar Sosiologi Ekonomi, (ed.kedua), Jakarta: Kencana


Prenada Media Group
Suyanto, Bagong. (2013). Sosiologi Ekonomi - Kapitalisme Dan Konsumsi
Di Era Masyarakat Post-Modernisme. Jakarta : Kencana Prenada Media
Group

S1 Akuntansi Universitas Pamulang 77