Anda di halaman 1dari 18

SISTEM AKUNTANSI

RUMAH SAKIT

OLEH :
DR. SETIYONO, MBA, M.Kes
Widyaiswara Madya
Pengertian dan Definisi Akuntansi
 Akuntansi sering di katakan sebagai “bahasa
perusahaan” dalam arti bahwa semua akuntansi
memberikan informasi keuangan yang dapat melihat
maju atau mundurnya kinerja perusahaan dalam
operasionalnya
 Akuntansi dapat diartikan definisi sbb.
kecakapan untuk mencatat, pengelompokan dan
pengiktisaran transaksi-transaksi yang bersifat
keuangan serta mentafsirkan transaksi-transaksi
tersebut dalam bentuk laporan keuangan.
Sistem Akuntansi
Diartikan sebagai berikut:
Formulir-formulir, Buku-buku catatan, prosedur-
prosedur dan alat-alat yang digunakan untuk
mengelola data yang berhubungan dengan usaha
suatu organisasi dengan tujuan untuk
menghasilkan umpan balik dalam bentuk
laporan-laporan yang diperlukan oleh
manajemen untuk mengawasi usahanya dan oleh
pihak-pihak lain yang berkepentingan.
Ruang lingkup Sistem Akuntansi
Dari pemberian informasi sistem akuntansi
dibedakan sebagai berikut:
a. Sistem Akuntansi Keuangan
Tujuan utama akuntansi keuangan adalah
menyajikan laporan keuangan organisasi
tertentu untuk kepentingan pihak luar.
Dasar penyusunan laporan akuntansi keuangan
disusun atas dasar kesesuaian dengan prinsip
akuntansi yang telah diterima oleh umum
yaitu (PAI)
b. Sistem Akuntansi Manajemen
Tujuan utama akuntansi manajemen adalah
menyajikan laporan keuangan untuk
kepentingan pihak dalam organisasi dalam
rangka melaksanakan proses-proses
manajemen.
Laporan dihasilkan oleh akuntansi manajemen
telah dibatasi oleh prinsip-prinsip akuntansi
yang diterima umum.
Dasar penyusunan akuntansi manajemen
adalah manfaat dan kegunaan laporan bagi
manajemen
Perbedaan Akuntansi Keuangan
dengan Akuntansi Manajemen
Faktor Akuntansi Keuangan Akuntansi
Perbedaan Manajemen
1. Tujuan Pihak-pihak eksternal Pihak-pihak eksternal
Utama organisasi organisasi yaitu
berbagai tingkatan
organisasi manajemen

2. Dasar Prinsip Akuntansi Biaya dan manfaat,


Penyusunan Indonesia yang diterima hubungannya dengan
laporan umum, diperiksa berdasar teori keputusan
keuangan norma pemeriksaan manajemen dan
akuntan penyusunannya lebih
bebas
3. Obyek yang Kondisi-kondisi dan Prestasi para manajer
diukur dan kemampuan ekonomi pada berbagai
dikomunika perusahaan sebagai tingkatan organisasi
sikan keseluruhan
4. Orientasi Orientasi masa lalu, Orientasi masa depan,
laporan penilaian historical prediksi dengan
terhadap kemampuan mempertimbangkan
ekonomi masa lalu faktor ekonomi dan
non ekonomi
5. Jarak Kurang fleksibel, hanya Lebih fleksibel, dapat
Waktu laporan tahunan atau disusun dengan jarak
Pelaporan laporan tengah tahunan waktu lebih pendek
atau lebih panjang
6. Bentuk Bentuk ringkasan dan Bentuk terinci untuk
Laporan berhubungan dengan setiap kegiatan, jenis
perusahaan sebagai produk, divisi, daerah
keseluruhan danLain-lain
7. Tingkat Lebih mudah, pada Lebih sulit,
Kesulitan. dasarnya menggunakan menggunakan multi
Tujuan disiplin akuntansi disiplin pengetahuan
Utama

8. Isi Laporan Neraca, laporan laba Anggaran, laporan


rugi, perubahan modal biaya, laporan prestasi,
dan aliran dana laporan analisa
khusus, dll
Sistem Pencatatan Akuntansi
a. Sistem pencatatan tunggal (Single entry)
Sistem pencatatan tunggal tidak memperhatikan
pengaruh transaksi satu dengan yang lainnya dimana
pencatatan dilakukan pada saat penerimaan atau
pengeluaran uang kas
b. Sistem Pencatatan Berpasangan (Double entry)
Sistem pencatatan berpasangan mencatat setiap transaksi
keuangan dengan memperhatikan setiap efek yang
dipengaruhi oleh transaksi tersebut.
Contoh: Pembelian persediaan barang secara tunai
menjadi satu transaksi, tetapi dalam hal ini
mempunyai 2 pencatatan
- Transaksi akan mempengaruhi keadaankas
- Transaksi akan mempengaruhi persediaan
barang
c. Akuntansi Paralel
Untuk sementara sebelum RS secara utuh
dapat mendirikan proses akuntansi akan
dilaksanakan secara paralel dalam arti bahwa
rumah sakit tetap melaksanakan laporan
pertanggung jawaban keuangan kepada pihak
yang memberikan dana.
Sistem akuntansi ini berjalan secara bersamaan
untuk menghasilkan dua laporan keuangan.
Sistem Akuntansi Paralel Rumah Sakit

Pendapatan

Dana Pem
-Jurnal Laporan
BENDAHA Chart of
MAK/ - Buku Keuangan
RAWAN RS account RS
MAP Besar

Akunting O laporan keuangan


akuntansi
Pertanggung Proses
Jawaban - Neraca RS
Dana - Hasil Usaha RS
- Laporan perusahaan
Dana RS
O Laporan akuntansi
manajemen
KPKN Pusat - Cash flow RS
Kode - Jumlah Pasien rawat
Perkiraan inap, dll
Laporan Keuangan RS
Hasil akhir dalam proses akuntansi adalah dua jenis laporan
keuangan yang ditujukan untuk pihak dalam dan luar organisasi
Tujuan laporan keuangan
a. Laporan keuangan harus memberikan informasi secara
kuantitatif mengenai kinerja usaha suatu RS, dengan
maksud untuk memenuhi keperluan para pemakai laporan
dalam pengambilan keputusan- keputusan ekonomi.
b. Laporan keuangan harus mengajukan informasi yang dapat
dipercaya mengenai perubahan dalam harta neto (harta
dikurangi kewajiban) suatu organisasi usaha yang timbul dari
keiatan usaha dalam rangka memperoleh hasil usaha.
c. Laporan keuangan harus menyajikan informasi keuangan yang
dapat membantu para pemakai laporan keuangan dalam
menaksir kemampuan (potensi) usaha organisasi
d. Laporan keuangan harus menyajikan informasi penting
lainnya mengenai perubahan harta dan kewajiban organisasi
seperti informasi mengenai aktifitas pembiayaan dan investasi
Tujuan Kualitatif
a. Relevan, laporan yang disajikan harus dapat diandalkan dan
sesuai dengan kejadian yang sesungguhnya
b. Jelas, dapat dimengerti, laporan keuangan di rancang
sedemikian rupa sehingga pembaca atau yang memerlukan
laporan tersebut memperoleh gambaran dari semua faktor yang
penting, jelas.
c. Dapat di uji kebenarannya, seluruh angka-angka yang tercantum
dalam laporan keuangan harus dapat di uji kebenaranya.
d. Netral, bahwa laporan keuangan yang dibuat untuk kepentingan
umum. Tidak ditujukan perorangan dan badan tertentu
e. Tepat waktu. Laporan keuangan dapat di buat tepat waktu sesuai
jadwal.
f. Dapat diperbandingkan, laporan keuangan harus konsisten dapat
diperbandingkan dengan tolok ukur tertentu.
g. Rangkap. Laporan keuangan yang dibuat harus bersifat
menyeluruh
Contoh Neraca bentuk Scontro
Neraca Rumah Sakit
Per Tanggal
HARTA (AKTIVA) UTANG DAN DANA
Harta Lancar Utang Lancar
Kas Rp. xxx Utang dagang Rp. Xxx
Pembayaran Uang Dimuka Rp. xxx Utang dalam proses Rp. xxx
Piutang DIK Rp. xxx Utang Karyawan Rp. Xxx
Piutang DIP Rp. xxx Utang Pajak Rp. Xxx
Piutang perusahaan Rp. xxx utang gaji yg harus disetor Rp. Xxx
Cadangan Piutang (Rp. xxx) Uang muka pasien Rp. Xxx
Ragu-ragu Rp. xxx Utang bunga bank Rp. Xxx
Utang lain-lain Rp. Xxx
Total utang lancar Rp. Xxx
Persediaan
Persediaan obat dan bahan Rp. Xxx
Persediaan alat kesehatan Rp. Xxx Utang jangka panjang
Persediaan lain-lain Rp. Xxx
Total harta lancar Rp. Xxx Utang bank Rp. Xxx
Utang lembaga keuangan Rp. Xxx
Total utang jangka panjang Rp. xxx
Harta tetap Utang Lancar
Tanah Rp. xxx Dana dab cadangan
Gedung/Bangunan Rp. xxx
Alat Kedokteran Rp. xxx Dana DIK Rp. Xxx
Mesin danperalatan Rp. xxx Dana DIP Rp. Xxx
Kendaraan Rp. xxx Dana permulaan Rp. Xxx
Akumulasi penyusutan (Rp. xxx) Dana Donasi Rp. Xxx
Total harta tetap Rp. xxx Dana lain-lain Rp. Xxx
Total Dana Rp. Xxx
Harta tak berwujud
Dana Cadangan
Administrasi pendirian Rp. Xxx
Tenaga Ahli (Mngt. Fee Rp. Xxx Sisa Hasil Usaha Th lalu Rp xxx
Amortisasi Rp. Xxx Sisa Hasil Usaha Th berjalan Rpxxx
Total harta tak berwujud Rp. Xxx Sisa lebih/kurang Rpxxx
Total Aktiva Rp. Xxx Total Utang dan Dana Rpxxx
Contoh laporan Hasil Usaha (Single Step Rumah Sakit)
Laporan Hasil Usaha untuk periode
Pendapatan Usaha Rp. xxx
Rawat Jalan Rp. xxx
Rawat Inap Rp. xxx
Penunjang Medis Rp. xxx
Penunjang RS Rp. xxx
Potongan Pendapatan (Rp. xxx)
Total Pendapatan Rp. xxx

Biaya Langsung Rp. xxx


Biaya bahan danObat Rawat Jalan Rp. xxx
Biaya bahan dan obat rawat menginap Rp. xxx
Biaya bahan medis Rp. xxx
Biaya tenaga kerja langsung Rp. xxx
Biaya langsung lain-lain Rp. xxx
Total Biaya Langsung Rp. xxx
Biaya umum dan administrasi Rp. xxx
Biaya Pegawai Rp. xxx
Biaya Asuransi Rp. xxx
Biaya Penyusutan Rp. xxx
Biaya Pemeliharaan Rp. xxx
Biaya Perlengkapan Rp. xxx
BiayaUtilitas Rp. xxx
Biaya Penghapusan Piutang Rp. xxx
Biaya umum lainnya Rp. xxx
Total Biaya Umum dan Administrasi Rp. xxx
Pendapatan dan biaya lain-lain Rp. xxx
Pendapatan lain-lain Rp. xxx
Selisih pendapatan dan biaya lain-lain Rp. xxx
Hasil Usaha bersih Rp. xxx