Anda di halaman 1dari 39

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Perubahan–perubahan akan terjadi pada tubuh manusia sejalan dengan makin
meningkatnya usia. Perubahan tubuh terjadi sejak awal kehidupan hingga usia lanjut pada
semua organ dan jaringan tubuh. Keadaan demikian itu tampak pula pada semua sistem
muskuloskeletal dan jaringan lain yang ada kaitannya dengan kemungkinan timbulnya
beberapa golongan penyakit misalnya penyakit gout arthritis.

Gout artritis akut biasanya terjadi pada pria sesudah lewat masa pubertas dan sesudah
menopause pada wanita, sedangkan kasus yang paling banyak ditemui pada usia 50-60
tahun. Gout lebih banyak dijumpai pada pria, sekitar 95 persen penderita gout adalah pria.
Urat serum wanita normal jumahnya sekitar 1 mg / 100 mI, lebih sedikit jika
dibandingkan dengan pria. Tetapi sesudah menopause perubahan tersebut kurang nyata.
Pada pria hiperurisemia biasanya tidak timbul sebelum mereka mencapai usia remaja.

Gout Akut biasanya monoartikular dan timbulnya tiba-tiba. Tanda-tanda awitan serangan
gout adalah rasa sakit yang hebat dan peradangan lokal. Pasien mungkin juga menderita
demam dan jumlah sel darah putih meningkat. Serangan akut mungkin didahului oleh
tindakan pembedahan, trauma lokal, obat, alkohol dan stres emosional. Meskipun yang
paling sering terserang mula-mula adalah ibu jari kaki, tetapi sendi lainnya dapat juga
terserang. Dengan semakin lanjutnya penyakit maka sendi jari, lutut, pergelangan tangan,
pergelangan kaki dan siku dapat terserang gout. Serangan gout akut biasanya dapat
sembuh sendiri. Kebanyakan gejala-gejala serangan akut akan berkurang setelah 10-14
hari walaupun tanpa pengobatan.

Oleh karena itu, saya mengambil kasus gout artritis karena pada lansia hampir
kebanyakan pasien di Panti Sosial Tresna Werdha (PSTW) Cipayung di wisma dahlia
mengalami kasus gout artritis.

1
B. Tujuan Penulisan
1. Mengetahui dan meningkatkan wawasan tentang asuhan keperawatan pada lansia
2. Mengetahui konsep penyakit pada lansia khususnya Gout Artritis.
3. Mengetahui bagaimana pemberian asuhan keperawatan pada lansia.
C. Ruang Lingkup
Pada makalah ini, penyusun membatasi ruang lingkup penulisan yaitu asuhan
keperawatan sistem muskuloskeletal pada lansia
D. Metode Penulisan
Dalam penyusunan makalah ini, penyusun menggunakan metode deskriftif yaitu dengan
menggambarkan asuhan keperawatan sistem muskuloskeletal pada lansia dengan literatur
yang diperoleh dari buku-buku perpustakaan, dan internet.
E. Sistematika Penulisan
Penyusunan makalah ini terdiri dari IV (empat) bab yang disusun secara
sistematis. Adapun sistematika penulisan sebagai berikut:
1. BAB I : Pendahuluan, yang terdiri dari latar belakang, tujuan penulisan,
ruang lingkup penulisan, metode penulisan dan sistematika penulisan.
2. BAB II : Tinjauan teoritis.
3. BAB III : Tinjauan Kasus.
4. BAB IV : Penutup, yang terdiri dari kesimpulan dan saran.

2
BAB II

TINJAUAN TEORITIS

A. Konsep Dasar Lanjut Usia


1. Pengertian
Penuaan merupakan proses normal perubahan yang berhubungan dengan waktu,
sudah dimulai sejak lahir dan berlanjut sepanjang hidup. Usia tua adalah fase
akhir dari rentang kehidupan (Fatimah, 2010).
Usia lanjut adalah kelompok orang yang sedang mengalami suatu proses
perubahan yang bertahap dalam jangka waktu beberapa dekade (Notoadmojo,
2010 )
Menurut Pasal 1 ayat (2), (3), (4) UU No. 13 Tahun 1998 tentang Kesehatan
dikatakan bahwa usia lanjut adalah seseorang yang telah mencapai usia lebih dari
60 tahun.
Menurut World Health Organization (WHO) ada beberapa batasan umur Lansia,
yaitu:
a. Usia pertengahan (middle age) : 45 – 59 tahun
b. Usia lanjut (fiderly) : 60 – 74 tahun
c. Lansia tua (old) : 75 – 90 tahun
d. Lansia sangat tua (very old) : > 90 tahun

Menurut Depkes RI (2009), lansia dibagi atas :

a. Pralansia : Seseorang yang berusia antara 46-55


tahun.
b. Lansia : Seseorang yang berusia 56-65 tahun.
c. Lansia resiko tinggi : Seseorang yang berusia 65 tahun atau
lebih
2. Proses Menua
Proses menua adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan
kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/mengganti dan mempertahankan
fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki
kerusakan yang diderita (Nugroho, 2000)

3
Ada beberapa teori proses penuaan. yaitu:
A. Teori Biologi
1. Teori genetik dan Mutasi (Somatic Mutatie Theory)
Menurut teori ini menua telah terprogram secara genetik untuk spesies-
spesies tertentu. Menua terjadi sebagai akibat dari perubahan biokomia
yang deprogram oleh molekul-kolekul/DNA dan setiap sel pada saatnya
akan mengalami mutasi. Sebagai contoh yang khas adalah mutasi dari sel-
sel kelamin (terjadi penurunan kemampuan fungsional sel)
2. Pemakaian dan Rusak
Kelebihan usaha dan stress menyebabkan sel-sel tubuh lelah (terpakai)
3. Pengumpulan dari pigmen atau lemak dalam tubuh
Pengumpulan dari pigmen atau lemak tubuh, yang disebut Teori
Akumulasi Dari Produk Sisa. Sebagai contoh adanya pigmen Lypofuchine
di sel otot jantung dan sel susunan syaraf pusat pada orang lanjut usia yang
mengakibatkan menganggu fungsi sel itu sendi
4. Peningkatan jumlah kolagen dalam jaringan Universitas Sumatera Utara
5. Tidak ada perlindungan terhadap ; radiasi, penyakit, dan kekurangan gizi
6. Reaksi dari kekebalan sendiri (Auto Immune Theory)
Di dalam proses metabolisme tubuh, suatu saat diproduksi suatu zat
khusus. Ada jaringan tubuh tertentu yang tidak tahan terhadap zat tersebut
sehingga jaringan tubuh menjadi lemah dan sakit. Sebagai contoh ialah
tambahan kelenjar timus yang pada usia dewasa berinvolusi dan semenjak
itu terjadilah kelainan autoimun (Menurut GOLDTERIS &
BROCKLEHURST, 1989). Teori ‘’Immunologi Slow Virus’’
(Imuunology Slow Virus Theory) Sistem immune menjadi efektif dengan
bertambahnya usia dan masuknya virus ke dalam tubuh dapat
menyebabkan kerusakan organ tubuh
7. Teori Stres
Menua terjadi akibat hilangnya sel-sel yang biasa digunakan tubu.
Regenerasi jaringan tidak dapat mempertahankan kestabilan lingkungan
internal, kelebihan usaha dan stres menyebabkan sel-sel tubuh lelah
terpakai.

4
8. Teori Radikal Bebas
Radikal bebas dapat terbentuk di alam bebas, tidak stabilnya radikal bebas
(kelompok atom) mengakibatkan oksidasi oksigen bahan-bahan organik
seperti karbohidrat dan protein.Radikal ini menyebabkan sel-sel tidak
dapat regenerasi.
9. Teori Rantai Silang
Sel-sel yang tua atau usang, reaksi kimianya menyebabkan ikatan yang
kuat, khusunya jaringan kolagen.Ikatan ini menyebabkan kurangnya
elastis, kekacauan, dan hilangnya fungsi.
10. Teori Program
Kemampuan organisme untuk menetapkan jumlah sel yang membelah
setelah sel-sel tersebut mati.
B. Teori Kejiwaan Sosial
1. Ketentuan akan meningkatnya pada penurunan jumlah kegiatan secara
langsung. Teori ini menyatakan bahwa pada lanjut usia yang sukses adalah
mereka yang aktif dan ikut banyak dalam kegiatan sosial.
2. Ukuran optimum (pola hidup) dilanjutkan pada cara hidup pada lanjut
usia.
3. Mempertahankan antara sistem sosial dan individu agar tetap stabil dari
usia pertengahan ke lanjut usia.
4. Kepribadian berlanjut (Continuity Theory)
Dasar kepribadian atau tingkah laku tidak berubah pada lanjur usi.Teori ini
merupakan gabungan dari teori di atas. Pada teori ini menyatakan bahwa
perubahan yang terjadi pada seseorang yang lanjut usia sangat dipengaruhi
oleh tipe personality yang dimilikinya.
C. Teori Pembebasan (Disengagement Theory)
Putusnya pergaulan atau hubungan dengan masyarakat dan kemunduran
individu dengan individu lainnya. Pada lanjut usia pertama diajukan oleh
Cumming and Henry 1961. Teori ini menyatakan bahwa dengan
bertambahnya usia, seseorang secara berangsur-angsur mulai melepaskan diri
dari kehidupan sosialnya atau menarik diri dari pergaulan sekitarnya. Keadaan
ini mengakibatkan interaksi social lanjut usia menurun, baik secara kualitas
maupun kuantitas sehingga sering terjadi kehilangan ganda (Triple Loos),
yakni :
5
1. Kehilangan peran (Loos of Role)
2. Hambatan kontak sosial (Restraction of Contacts and Relation Ships)
3. Berkurangnya komitmen (Reduced commitment to social Mores and
Values

3. Perubahan-perubahan fisik dan penyakit yang lazim terjadi pada lansia


Banyak kemampuan berkurang pada saat orang bertambah tua. Dari ujung rambut
sampai ujung kaki mengalami perubahan dengan makin bertambahnya umur.
Menurut Nugroho (2000) perubahan yang terjadi pada lansia adalah sebagai
berikut:
A. Perubahan Fisik
1. Sel
Jumlahnya menjadi sedikit, ukurannya lebih besar, berkurangnya cairan
intra seluler, menurunnya proporsi protein di otak, otot, ginjal, dan hati,
jumlah sel otak menurun, terganggunya mekanisme perbaikan sel.
2. Sistem Persyarafan
Respon menjadi lambat dan hubungan antara persyarafan menurun, berat
otak menurun 10-20%, mengecilnya syaraf panca indra sehingga
mengakibatkan berkurangnya respon penglihatan dan pendengaran,
mengecilnya syaraf penciuman dan perasa, lebih sensitive terhadap suhu,
ketahanan tubuh terhadap dingin rendah, kurang sensitive terhadap
sentuhan.
3. Sistem Penglihatan.
Menurun lapang pandang dan daya akomodasi mata, lensa lebih suram
(kekeruhan pada lensa) menjadi katarak, pupil timbul sklerosis, daya
membedakan warna menurun.
4. Sistem Pendengaran
Hilangnya atau turunnya daya pendengaran, terutama pada bunyi suara
atau nada yang tinggi, suara tidak jelas, sulit mengerti kata-kata, 50%
terjadi pada usia diatas umur 65 tahun, membran timpani menjadi atrofi
menyebabkan otosklerosis.
5. Sistem Cardiovaskuler.
Katup jantung menebal dan menjadi kaku,Kemampuan jantung menurun
1% setiap tahun sesudah berumur 20 tahun, kehilangan sensitivitas dan
6
elastisitas pembuluh darah: kurang efektifitas pembuluh darah perifer
untuk oksigenasi perubahan posisidari tidur ke duduk (duduk ke
berdiri)bisa menyebabkan tekanan darah menurun menjadi 65mmHg dan
tekanan darah meninggi akibat meningkatnya resistensi dari pembuluh
darah perifer, sistole normal ±170 mmHg, diastole normal ± 95 mmHg.
6. Sistem pengaturan temperatur tubuh
Pada pengaturan suhu hipotalamus dianggap bekerja sebagai suatu
thermostat yaitu menetapkan suatu suhu tertentu, kemunduran terjadi
beberapa factor yang mempengaruhinya yang sering ditemukan antara
lain: Temperatur tubuh menurun, keterbatasan reflek menggigildan tidak
dapat memproduksi panas yang banyak sehingga terjadi rendahnya
aktifitas otot.
7. Sistem Respirasi.
Paru-paru kehilangan elastisitas, kapasitas residu meningkat, menarik
nafas lebih berat, kapasitas pernafasan maksimum menurun dan
kedalaman nafas turun. Kemampuan batuk menurun (menurunnya aktifitas
silia), O2 arteri menurun menjadi 75 mmHg, CO2 arteri tidak berganti.
8. Sistem Gastrointestinal.
Banyak gigi yang tanggal, sensitifitas indra pengecap menurun, pelebaran
esophagus, rasa lapar menurun, asam lambung menurun, waktu
pengosongan menurun, peristaltik lemah, dan sering timbul konstipasi,
fungsi absorbsi menurun.
9. Sistem Genitourinaria.
Otot-otot pada vesika urinaria melemah dan kapasitasnya menurun sampai
200 mg, frekuensi BAK meningkat, pada wanita sering terjadi atrofi vulva,
selaput lendir mongering, elastisitas jaringan menurun dan disertai
penurunan frekuensi seksual intercrouse berefek pada seks sekunder.
10. Sistem Endokrin.
Produksi hampir semua hormon menurun (ACTH, TSH, FSH, LH),
penurunan sekresi hormone kelamin misalnya: estrogen, progesterone, dan
testoteron.
11. Sistem Kulit.
Kulit menjadi keriput dan mengkerut karena kehilangan proses keratinisasi
dan kehilangan jaringan lemak, berkurangnya elastisitas akibat penurunan
7
cairan dan vaskularisasi, kuku jari menjadi keras dan rapuh, kelenjar
keringat berkurang jumlah dan fungsinya, perubahan pada bentuk sel
epidermis.
12. System Muskuloskeletal.
Tulang kehilangan cairan dan rapuh, kifosis, penipisan dan pemendekan
tulang, persendian membesar dan kaku, tendon mengkerut dan mengalami
sclerosis, atropi serabut otot sehingga gerakan menjadi lamban, otot
mudah kram dan tremor.

4. Perubahan Psikososial
Perubahan lain adalah adanya perubahan psikososial yang menyebabkan rasa
tidak aman, takut, merasa penyakit selalu mengancam sering bingung panic dan
depresif. Hal ini disebabkan antara lain karena ketergantungan fisik dan
sosioekonomi, pensiunan, kehilangan financial, pendapatan berkurang, kehilangan
status, teman atau relasi, sadar akan datangnya kematian, perubahan dalam cara
hidup, kemampuan gerak sempit, ekonomi akibat perhentian jabatan, biaya hidup
tinggi, penyakit kronis, kesepian, pengasingan dari lingkungan social, gangguan
syaraf panca indra, gizi, kehilangan teman dan keluarga, berkurangnya kekuatan
fisik.
Menurut Hernawati Ina MPH (2006) perubahan pada lansia ada 3 yaitu perubahan
biologis, psikologis, sosiologis.
A. Perubahan biologis meliputi :
1. Massa otot yang berkurang dan massa lemak yang bertambah
mengakibatkan jumlah cairan tubuh juga berkurang, sehingga kulit
kelihatan mengerut dan kering, wajah keriput serta muncul garis-garis
yang menetap
2. Penurunan indra penglihatan akibat katarak pada usia lanjut sehingga
dihubungkan dengan kekurangan vitamin A vitamin C dan asam folat,
sedangkan gangguan pada indera pengecap yang dihubungkan dengan
kekurangan kadar Zn dapat menurunkan nafsu makan, penurunan indera
pendengaran terjadi karena adanya kemunduran fungsi sel syaraf
pendengaran.

8
3. Dengan banyaknya gigi geligih yang sudah tanggal mengakibatkan
ganguan fungsi mengunyah yang berdampak pada kurangnya asupan gizi
pada usia lanjut.
4. Penurunan mobilitas usus menyebabkan gangguan pada saluran
pencernaan seperti perut kembung nyeri yang menurunkan nafsu makan
usia lanjut.
5. Penurunan mobilitas usus dapat juga menyebabkan susah buang air besar
yang dapat menyebabkan wasir .
6. Kemampuan motorik yang menurun selain menyebabkan usia lanjut
menjadi lanbat kurang aktif dan kesulitan untuk menyuap makanan dapat
mengganggu aktivitas/ kegiatan sehari-hari.
7. Pada usia lanjut terjadi penurunan fungsi sel otak yang menyebabkan
penurunan daya ingat jangka pendek melambatkan proses informasi,
kesulitan berbahasa kesultan mengenal benda-benda kegagalan melakukan
aktivitas bertujuan apraksia dan ganguan dalam menyusun rencana
mengatur sesuatu mengurutkan daya abstraksi yang mengakibatkan
kesulitan dalam melakukan aktivitas sehari-hari yang disebut dimensia
atau pikun.
8. Akibat penurunan kapasitas ginjal untuk mengeluarkan air dalam jumlah
besar juga berkurang. Akibatnya dapat terjadi pengenceran nutrisi sampai
dapat terjadi hiponatremia yang menimbulkan rasa lelah.
9. Incotenensia urine diluar kesadaran merupakan salah satu masalah
kesehatan yang besar yang sering diabaikan pada kelompok usia lanjut
yang mengalami IU sering kali mengurangi minum yang mengakibatkan
dehidrasi.
B. Kemunduran psikologis
Pada usia lanjut juga terjadi yaitu ketidak mampuan untuk mengadakan
penyesuaian–penyesuaian terhadap situasi yang dihadapinya antara lain
sindroma lepas jabatan sedih yang berkepanjangan.
C. Kemunduran sosiologi
Pada usia lanjut sangat dipengaruhi oleh tingkat pendidikan dan pemahaman
usia lanjut itu atas dirinya sendiri. Status social seseorang sangat penting bagi
kepribadiannya di dalam pekerjaan. Perubahan status social usia lanjut akan
membawa akibat bagi yang bersangkutan dan perlu dihadapi dengan persiapan
9
yang baik dalam menghadapi perubahan tersebut aspek social ini sebaiknya
diketahui oleh usia lanjut sedini mungkin sehingga dapat mempersiapkan diri
sebaik mungkin.

5. Masalah-masalah keperawatan yang terjadi pada lansia


Masalah-masalah kesehatan yang sering terjadi pada lansia akibat perubahan
sistem, antara lain:
A. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem pernafasan, antara lain:
Penyakit Paru Obstruksi Kronik, Tuberkulosis, Influenza dan Pneumonia.
B. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem kardiovaskuler, antara lain :
Hipertensi, Penyakit Jantung Koroner, Cardiac Heart Failure.
C. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem neurologi, seperti Cerebro
Vaskuler Accident.
D. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem musculoskeletal, antara lain :
Fraktur, Osteoarthritis, Rheumatoid Arthritis, Gout Artritis, Osteporosis.
E. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem endokrin, seperti DM.
F. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem sensori, antara lain :
Katarak, Glaukoma, Presbikusis.
G. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem pencernaan, antara lain :
Ginggivitis / Periodontis, Gastritis, Hemoroid, Konstipasi.
H. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem reproduksi dan perkemihan,
antara lain :
Menoupause, BPH, Inkontinensia.
I. Lansia dengan masalah kesehatan pada sistem integumen, antara lain :
Dermatitis Seborik, Pruritus, Candidiasis, Herpes Zoster, Ulkus Ekstremitas
Bawah, Pressure Ulcers.
J. Lansia dengan masalah Kesehatan jiwa, seperti Demensia.

B. Konsep Dasar Penyakit


1. Anatomi
Sendi merupakan suatu engsel yang membuat anggota tubuh dapat bergerak
dengan baik, juga merupakan suatu penghubung antara ruas tulang yang satu
dengan ruas tulang lainnya, sehingga kedua tulang tersebut dapat digerakkan
sesuai dengan jenis persendian yang diperantarainya.
10
Sendi merupakan tempat pertemuan dua atau lebih tulang. Sendi dapat dibagi
menjadi tiga tipe, yaitu:
A. Sendi fibrosa dimana tidak terdapat lapisan kartilago, antara tulang
dihubungkan dengan jaringan ikat fibrosa, dan dibagi menjadi dua subtipe
yaitu sutura dan sindemosis.
B. Sendi kartilago dimana ujungnya dibungkus oleh kartilago hialin, disokong
oleh ligament, sedikit pergerakan, dan dibagi menjadi subtipe yaitu
sinkondrosis dan simpisis; dan
C. Sendi sinovial. Sendi sinovial merupakan sendi yang dapat mengalami
pergerakkan, memiliki rongga sendi dan permukaan sendinya dilapisi oleh
kartilago hialin. Kapsul sendi membungkus tendon-tendon yang melintasi
sendi, tidak meluas tetapi terlipat sehingga dapat bergerak penuh. Sinovium
menghasilkan cairan sinovial yang berwarna kekuningan, bening, tidak
membeku, dan mengandung lekosit. Asam hialuronidase bertanggung jawab
atas viskositas cairan sinovial dan disintesis oleh pembungkus sinovial.
Cairan sinovial mempunyai fungsi sebagai sumber nutrisi bagi rawan sendi.
Jenis sendi sinovial :
1. Ginglimus : fleksi dan ekstensi, monoaxis
2. Selaris : fleksi dan ekstensi, abd & add, biaxial
3. Globoid : fleksi dan ekstensi, abd & add; rotasi sinkond multi axial
4. Trochoid : rotasi, mono aksis
5. Elipsoid : fleksi, ekstensi, lateral fleksi, sirkumfleksi, multi axis.

2. Fisiologis
Secara fisiologis sendi yang dilumasi cairan sinovial pada saat bergerak terjadi
tekanan yang mengakibatkan cairan bergeser ke tekanan yang lebih kecil. Sejalan
dengan gerakan ke depan, cairan bergeser mendahului beban ketika tekanan
berkurang cairan kembali ke belakang. (Evelyn Pearce, 2010)
Tulang rawan merupakan jaringan pengikat padat khusus yang terdiri atas sel
kondrosit, dan matriks. Matrriks tulang rawan terdiri atas sabut-sabut protein yang
terbenam di dalam bahan dasar amorf. Berdasarkan atas komposisi matriksnya ada
3 macam tulang rawan, yaitu :
A. Tulang rawan hialin, yang terdapat terutama pada dinding saluran pernafasan
dan ujung-ujung persendian
11
B. Tulang rawan elastis misalnya pada epiglotis, aurikulam dan tuba auditiva
C. Tulang rawan fibrosa yang terdapat pada anulus fibrosus, diskus
intervertebralis, simfisis pubis dan insersio tendo-tulang. Kartilago hialin
menutupi bagian tulang yang menanggung beban pada sendi sinovial. Rawan
sendi tersusun oleh kolagen tipe II dan proteoglikan yang sangat hidrofilik
sehingga memungkinkan rawan tersebut mampu menahan kerusakan sewaktu
sendi menerima beban yang kuat. Perubahan susunan kolagen dan
pembentukan proteoglikan dapat terjadi setelah cedera atau penambahan usia
(Evelyn Pearce, 2010)

Sebagian besar sendi kita adalah sendi sinovial. Permukaan tulang yang bersendi
diselubungi oleh tulang rawan yang lunak dan licin. Keseluruhan daerah sendi
dikelilingi sejenis kantong, terbentuk dari jaringan berserat yang disebut kapsul.
Jaringan ini dilapisi membran sinovial yang menghasilkan cairan sinovial untuk
“meminyaki” sendi. Bagian luar kapsul diperkuat oleh ligamen berserat yang
melekat pada tulang, menahannya kuat-kuat di tempatnya dan membatasi gerakan
yang dapat dilakukan.
Rawan sendi yang melapisi ujung-ujung tulang mempunyai mempunyai fungsi
ganda yaitu untuk melindungi ujung tulang agar tidak aus dan memungkinkan
pergerakan sendi menjadi mulus/licin, serta sebagai penahan beban dan peredam
benturan. Agar rawan berfungsi baik, maka diperlukan matriks rawan yang baik
pula. Matriks terdiri dari 2 tipe makromolekul, yaitu :
A. Proteoglikan : yang meliputi 10% berat kering rawan sendi, mengandung 70-
80% air, hal inilah yang menyebabkan tahan terhadap tekanan dan
memungkinkan rawan sendi elastic
B. Kolagen : komponen ini meliputi 50% berat kering rawan sendi, sangat tahan
terhadap tarikan. Makin kearah ujung rawan sendi makin tebal, sehingga
rawan sendi yang tebal kolagennya akan tahan terhadap tarikan
Disamping itu matriks juga mengandung mineral, air, dan zat organik lain
seperti enzim. (Evelyn Pearce, 2010)

Kebanyakan orang tahu bahwa asam urat menyebabkan rasa nyeri, kaku, dan
kadang-kadang pembengkakan pada sendi. Tapi, asam urat juga dapat

12
mempengaruhi otot dan tendon (tempat otot melekat), yang mungkin tidak
bengkak tetapi tetap sakit.

3. Definisi Penyakit
Gout arthtritis adalah sekelompok penyakit yang terjadi akibat deposit Kristal
monosodium urat di jaringan. Deposit ini berasal dari cairan ekstra seluler yang
sudah mengalami supersarurasi dari hasil akhir metabolism purin yaitu asam urat
(Aru W.Sudoyo. 2009).
Penyakit Gout adalah penyakit akibat gangguan metabolisme purin yang itandai
dengan hiperurisemia dan serangan sinivitis akut berulang-ulang. Kelainan ini
berkaitan dengan penimbunan Kristal urat monohidrat monosodium dan pada
tahap yang lebih lanjut terjadi degenerasi tulang rawan sendi. Insiden penyakit
gout sebesar 1-2%, terutama terjadi pada usia 30-40 tahun dan 20 kali lebih sering
pada pria daripada wanita. Penyakit ini menyerang sendi tangan dan bagian
metatarsofalangeal kaki (Muttaqin, 2008).
Gout merupakan penyakit metabolic yang ditandai penumpukkan asam urat yang
menyebabkan nyeri pada sendi (Moreau, David. 2005).
Jadi dapat disimpulkan Gout Arthritis adalah suatu penyakit gangguan metabolic
dimana tubuh tidak dapat mengontrol asam urat sehingga terjadi penumpukkan
asam urat yang menyebabkan rasa nyeri pada tulang dan sendi.

4. Etiologi
Etiologi gout sebagai berikut:
A. Faktor genetik dan faktor hormonal yang menyebabkan gangguan
metabolisme yang dapat mengakibatkan meningkatnya produksi asam urat.
B. Jenis kelamin dan umur
Prosentase Pria : Wanita yaitu 2 : 1 pria lebih beresiko terjadinya asam urat
yaitu umur (30 tahun keatas), sedangkan wanita terjadi pada usia menopouse
(50-60 tahun).
C. Berat badan
Kelebihan berat badan meningkatkan risiko hiperurisemia dan gout
berkembang karena ada jaringan yang tersedia untuk omset atau kerusakan,
yang menyebabkan kelebihan produksi asam urat.

13
D. Konsumsi alkohol
Minum terlalu banyak alkohol dapat menyebabkan hiperurisemia, karena
alkohol mengganggu dengan penghapusan asam urat dari tubuh.
E. Diet
Makan makanan yang tinggi purin dapat menyebabkan atau memperburuk
gout. Misalnya makanan yang tinggi purin : kacang-kacangan, rempelo dll.
F. Obat-Obatan Tertentu
Sejumlah obat dapat menempatkan orang pada risiko untuk mengembangkan
hiperurisemia dan gout. Diantaranya golongan obat jenis diuretik, salisilat,
niasin, siklosporin, levodova.

5. Patofisiologi
Menjadi gout arthritis, asam urat harus melalui tahapan-tahapan tertentu yang
menandai perjalanan penyakit ini. Gejala awal ditandai oleh hiperurisemia
kemudian berkembang menjadi gout dan komplikasi yang ditimbulkannya.
Prosesnya berjalan cukup lama tergantung kuat atau lemahnya faktor resiko yang
dialami oleh seorang penderita hiperurisemia.
Jika hiperurisemia tidak ditangani dengan baik, cepat atau lambat penderita akan
mengalami serangan gout akut. Jika kadar asam urat tetap tinggi selama beberapa
tahun, penderita tersebut akan mengalami stadium interkritikal. Setelah memasuki
fase ini, tidak butuh waktu lama untuk menuju fase akhir yang dinamakan dengan
stadium gout kronis (Lingga, 2012).

6. Manifestasi Klinis
Biasanya, serangan gout arthritis pertama hanya menyerang satu sendi dan
berlangsung selama beberapa hari. Kemudian, gejalanya menghilang secara
bertahap, dimana sendi kembali berfungsi dan tidak muncul gejala sehingga
terjadi serangan berikutnya. Namun, gout cenderung akan semakin memburuk,
dan serangan yang tidak diobati akan berlangsung lebih lama, lebih sering, dan
menyerang beberapa sendi. Alhasil, sendi yang terserang bisa mengalami
kerusakan permanen.
Lazimnya serangan gout arthritis terjadi dikaki (monoarthritis). Namun, 3-14%
serangan juga bisa terjadi dibanyak sendi (poliarthritis). Biasanya, urutan sendi
yang terkena serangan gout (poliarthritis) berulang adalah: ibu jari kaki (podogra),
14
sendi tarsal kaki, pergelangan kaki, sendi kaki belakang, pergelangan tangan,
lutut, dan bursa elekranon pada siku.
Nyeri yang hebat dirasakan oleh penderita gout pada satu atau beberapa sendi.
Umunya serangan terjadi pada malam hari. Biasanya, hari sebelum serangan gout
terjadi penderita tampak sangat bugar tanpa gejala atau keluhan, tetapi tiba-tiba
tepatnya pada tengah malam menjelang pagi, ia terbangun karena merasakan sakit
yang sangat hebat serta nyeri yang semakin memburuk dan tak tertahankan.
Sendi yang terserang gout akan membengkak dan kulit diatasnya akan berwarna
merah atau keunguan, kencang dan licin, serta terasa hangat dan nyeri jika
digerakkan, dan muncul benjolan pada sendi (yang disebut tofus). Jika sudah agak
lama (hari kelima), kulit diatasnya akan berwarna merah kusam dan terkelupas
(deskuamasi).
Gejala lainnya adalah muncul tofus di helixs telinga/ pinggir sendi/tendon.
Menyentuh kulit diatas sendi yang terserang gout bisa memicu rasa nyeri yang
luar biasa. Rasa nyeri ini akan berlangsung selama beberapa hari hingga sekitar
satu minggu, lalu menghilang. Kristal dapat terbentuk disendi-sendi perifer karena
persendian tersebut lebih dingin dibandingkan persendian ditubuh lainya, karena
asam urat cenderung membeku pada suhu dingin. Kristal urat juga terbentuk
ditelinga dan jaringan lainya yang relatif dingin. Gout jarang terjadi pada tulang
belakang, tulang panggul, atau bahu. Gejala lain dari arthritis gout akut adalah
demam, menggigil, tidak enak badan, dan denyut jantung berdetak dengan cepat.
Serangan gout akan cenderung lebih berat pada penderita yang berusia dibawah
30 tahun. Biasanya, gout menyerang pria usia pertengahan dan wanita pasca-
menopause.
Gout bisa menahun dan berat, yang menyebabkan kelainan bentuk sendi.
Pengendapan kristal urat didalam sendi dan tendon terus berlanjut dan
menyebabkan kerusakan yang akan membatasi pergerakan sendi. Benjolan keras
dari kristal urat (tofi) diendapkan dibawah kulit disekitar sendi. Tofi juga bisa
terbentuk didalam ginjal dan organ tubuh lainya, dibawah kulit telinga atau
disekitar siku. Jika tidak diobati, tofi pada tangan dan kaki bisa pecah dan
mengeluarkan massa kristal yang menyerupai kapur (Junaidi, 2013).

15
7. Komplikasi
Komplikasi yang muncul akibatb Gout antara lain:
A. Gout kronik bertophus
B. Nefropati gout kronik
C. Nefrolitasi asam urat (batu ginjal)
D. Persendian menjadi rusak hingga menyebabkan pincang
E. Peradangan tulang, kerusakan ligament dan tendon
F. Batu ginjal (kencing batu) serta gagal ginjal

8. Pemeriksaan Diagnostik
Untuk memastikan seseorang terkena gout adalah dengan dilakukan pemeriksaan
sebagai berikut :
A. Pemeriksaan kadar asam urat dalam darah.
Apabila kadar asam urat dalam darah pada laki-laki lebih dari 7 mg/dl dan
pada wanita lebih dari 6 mg/dl. Maka dikatakan menderita asam urat tinggi
yang memicu terjadinya gout.
B. Pemeriksaan kadar asam urat dalam urin per 24 jam.
Kadar asam urat dalam urin berlebihan bila kadarnya lebih dari 800 mg/24 jam
pada diet biasa atau lebih dari 600 mg / 24 jam.

9. Penatalaksanaan
Non farmakologi
A. Pembatasan makanan tinggi purin (± 100-150 mg purin/hari.
B. Cukup kalori sesuai kebutuhan yang didasarkan pada TB n BB.
C. Tinggi karbohidrat kompleks (nasi, roti, singkong, ubi) disarankan tidak
kurang dari 100 g/hari.
D. Rendah protein yang bersumber hewani.
E. Rendah lemak, baik dari nabati atau hewani.
F. Tinggi cairan. Usahakan dapat menghabiskan minuman sebanyak 2,5 ltr atau
sekitar 10 gelas sehari dapat berupa air putih masak, teh, sirop atau kopi.
G. Tanpa alkohol, termasuk tape dan brem perlu dihindari juga. Alkohol dapat
meningkatkan asam laktat plasma yang akan menghambat pengeluaran asam
urat.

16
Farmakologi
A. Pengobatan fase akut, obat yang digunakan untuk mengatasi nyeri dan
inflamasi (colchicine, indometasin, fenilbutazon, kortikostropin)
B. Pengobatan hiperurisemia, terbagi dua golongan, yaitu :
Golongan urikosurik (probenesid, sulfinpirazon, azapropazon, benzbromaron)
dan Inhibitor xantin (alopurinol ).

17
BAB III

TINJAUAN KASUS

A. PENGKAJIAN KLIEN LANJUT USIA


1. Identitas
A. Nama klien : Ny. S
B. Umur : 60 tahun
C. Jenis kelamin : Perempuan
D. Suku : jawa
E. Agama : Islam
F. Status marital : Janda
G. Pendidikan : SD ( Tidak lulus )
H. Alamat rumah/ telepon : Pekalongan
I. Orang yang paling dekat dihubungi : Tidak ada
J. Tanggal masuk panti : 13 januari 208
K. Tanggal pengkajian : 28 april 2018

2. Status Kesehatan Saat Ini


Klien mengatakan kaki kiri dan kanan sakit sering kram atau merasakan nyeri perih,
nyeri berkurang saat istirahat atau saat tidak digerakkan dan nyeri bertambah jika
melakukan aktivitas seperti duduk sila lama saat mendengarkan ceramah di mesjid,
skala nyeri 5 (0-10), nyeri bertambah jika digerakkan. Pasien juga mengatakan karena
rasa nyeri ini aktivitasnya kadang terganggu dan terhambat, sulit melakukan aktivitas
karena rasa sakit pada kakinya.
Klien juga mengeluh matanya tidak bisa melihat karena katarak.

3. Riwayat Kesehatan Masa Lalu


Klien mengatakan tidak pernah dirawat dan tidak pernah mengalami kecelakaan.
4. Riwayat Kesehatan Keluarga
Pasien mengatakan tidak memiliki riwayat penyakit hipertensi, jantung dan Diabetes
Mellitus

18
Genogram

: laki-laki

: perempuan

: klien

5. Pengkajian persistem (jelaskan kondisi klien lanjut usia sesuai sistem dibawah
meliputi penyataan, hasil pemeriksaan fisik dan penunjang lainnya)
A. Keadaan Umum (tingkat ringan dan beratnya penyakit, kesadaran dan TTV)
Keadaan umum baik, kesadaran composmetis E4 M6 V5 GCS 15, Tekanan darah:
120/90mmHg, Nadi 82x/menit, Suhu: 36,60C, Respirasi 20x/menit.
Tanggal 31-12-2016
1. Asam urat 9,3
2.Gds 99 mg/dl
3.Kolesterol 126
B. Integumen
Kulit klien kering, turgor kulit >2detik, tidak terdapat lesi, warna kulit sawo
matang.
C. Sistem hemopoetik
Tidak ada perdarahan di hidung, mulut, tidak ada tanda lebam.
D. Kepala (rambut, kulit kepala, sekitar wajah, mata, telinga, mulut dan
tenggorokan).
1. Rambut
Rambut pendek, memakai kerudung dan rambut beruban, tidak berketombe,
kulit kepala bersih dan tidak ada kutu di kepala.

19
2. Mata
Letak mata simetris, pupil isokor, terdapat katarak, penglihatan tidak berfungsi.
3. Telinga
Bentuk simetris, tidak terdapat serumen, pendengaran baik, tidak memakai alat
bantu mendengar.
4. mulut dan tenggorokan
bentuk bibir simetris, mukosa mulut lembab, jumlah gigi tidak lengkap (5)
terdapat caries, tidak ada perdarahan pada gusi, kemampuan menelan dan
mengunyah baik.
E. Leher
Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid, dan tidak ada pembesaran JVP.
F. Payudara
Payudara sismetris,terdapat puting susu kanan dan kiri, Tidak pembengkakan atau
luka
G. Sistem pernafasan
Pola nafas normal RR 20x/ menit, bentuk hidung simetris, tidak ada pernafasan
cuping hidung, bunyi napas vesikuler, perkembangan dada simetris, tidak
memakai alat bantu otot pernafasan
H. Sistem kardiovaskuler
Bunyi jantung normal (lup-dup), irama reguler, tekanan darah 130/90 mmHg.
CRT >2 detik
I. Sistem gastrointestinal
Bising usus 6x/menit, tidak terdapat acites, tidak ada nyeri tekan, BAB 1x sehari
dengan konsistensi setengah padat.
J. Sistem perkemihan
Tidak ada keluhan saat BAK, klien bisa BAK secara di bombing ke kamar mandi,
klien BAK dalam waktu yang tidak ditentukkan. Tidak terdapat distensi kandung
kemih.
K. Sistem reproduksi
Setelah dilakukan pengkajian klien mengatakan tidak ada keluhan pada sistem
reproduksi.
L. Sistem muskoloskeletal

20
Bentuk simetris tidak ada kelainan, tidak ada fraktur, Kaki kiri dan kaki kanan
kuat untuk jalan dan berpindah kadang sering mengeluh sakit jika digerakkan dan
berpindah. tangan kanan dan kiri cukup kuat.
Kekuatan otot :
5555 5555

5555 5555

M. Sistem persyarafan
1. nervus I (fungsi penciuman)
Klien mampu menyebutkan bau minyak kayu putih dalam keadaan mata tertutup.
2. nervus II (fungsi visual dan lapang pandang)
Klien sudah tidak bisa melihat.
3. nervus III, IV, VI (Oculomotorius, Trochlear danAbducens)
Respon pupil terhadap cahaya normal, klien sudah tidak bisa melihat karena
katarak.
4. nervus V (Trigeminus)
Klien mampu merasakan sensasi saat diberikan sentuhan kapas pada kelopak mata
atas dan bawah.
5. nervus VII (Facialis)
Klien mampu merasakan sensasi rasa pada lidah seperti rasa asam, manis, pahit,
dan asin. Klien mampu mengontrol ekspresi muka seperti tersenyum,
mengerutkan dahi, menutup mata sementara.
6. nervus VIII (Acustikus)
Pendengaran klien masih berfungsi dengan baik, klien berjalan menggunakan
tongkat sehingga keseimbangannya terganggu.
7. Nervus IX (Glossopharingeal) dan nervus X (Vagus)
Klien mampu mengucapkan “aaaaaa” dan saat klien diminta untuk menelan, klien
mampu menelan dengan baik.
8. nervus XI (Accessorius)
Klien mampu menoleh kesamping dengan melawan tahanan, klien mampu
mengangkat bahu ketika pemeriksa berusaha menelan.
9. nervus XII (Hypoglosus)

21
Klien mampu menggerakkan lidahnya kekanan dan kiri, dan mampu memasukkan
lidah dengan cepat.
N. Sistem endokrin
Tidak ada pembesaran thyroid, tidak ada pembesaran kelenjar getah bening, tidak
mengalami akromegali.

6. Pola aktivitas sehari-hari


Personal hygine dengan mandiri, mengikuti senam di hari selasa dan jumat, makan
3xsehari, klien tidur siang selama 2 jam, tidur malam 6 jam, klien eliminasi dengan
baik.
7. Pengkajian Psikososial dan Spiritual
A. Psikososial (kemampuan sosialisasi klien saat ini, sikap klien terhadap orang lain,
harapan klien dalam berhubungan dan kepuasan klien dalam membina hubungan)
Klien berkomunikasi dengan baik dengan teman teman pantinya, klien
mengatakan merasa puas dengan lingkungan yang ada dipanti ruang dahlia ini.
B. Emosional (identifikasi masalah emosional) meliputi pertanyaan:
Pertanyaan tahap satu:
1. Apakah klien mengalami sulit tidur?
Tidak, klien mengatakan tidur setelah shalat isya
2. Apakah klien sering gelisah?
Tidak
3. Apakah klien sering murung dan menangis sendiri?
Tidak
4. Apakah klien sering was-was atau khawatir?
Tidak
Pertanyaan tahap dua:
5. Keluhan lebih dari 3 bulan atau lebih dari satu kali dalam sebulan?
Sakit lutut
6. Ada banyak masalah atau fikiran?
Tidak
7. Ada masalah dengan keluarga?
Tidak
8. Menggunakan obat tidur atau wewenang atas anjuran dokter?
Tidak
22
9. Cenderung mengurung diri?
Tidak
C. Spiritual
(Agama, kegiatan keagamaan, konsep dan keyakinan klien tentang kematian dan
harapan klien terhadap kehidupan spiritualnya)
Klien mengatakan sholat di kasur karena keterbatasan dalam melakukan gerak.
8. Pengkajian Status Fungsional Klien
a. KATZ Indeks
Klien termasuk dalam kategori mandiri dalam melakukan makan, kontinen
dalam BAB dan BAK, menggunakan pakain, personal hygiene, tetapi klien
harus dibantu ketika aktivitas karena penglihatan nya sudah tidak berfungsi.
b. BARTEL Indeks

No. Aktivitas Kemampuan Skor


1. Transfer (tiduran, duduk) Mandiri 3
2. Mobilisasi (berjalan) Mandiri 2
3. Penggunaan toilet (pergike / Mandiri 1
dari wc, melepas /
mengenakan celana, menyeka,
menyiram)
4. Membersihkan diri (lap muka, Mandiri 1
sisir rambut, sikat gigi)
5. Mengontrol BAB Kontinen teratur 2
6. Mengontrol BAK Mandiri 2
7. Mandi Mandiri 1
8. Berpakaian (menggunakan Mandiri 2
baju)
9. Makan Mandiri 2
10. Naik turun tangga Perlu pertolongan 1
Skor Total 17
Keterangan skor BARTHEL Indeks

12 – 19 : ketergantungan ringan

c. Pengkajian Status Mental


BENAR SALAH NO PERTANYAAN
O 1 Tanggal berapa hari ini?
O 2 Hari apa sekarang ini?
O 3 Apa nama tempat ini?
O 4 Dimana alamat anda?
O 5 Berapa umur anda?
O 6 Kapan anda lahir? (minimal
tahun lahir)
O 7 Siapa presiden Indonesia
sekarang?

23
O 8 Siapa presiden Indonesia
sebelumnya?
O 9 Siapa nama ibu anda?
O 10 Kurangi 3 dari 200 dan
pengurangan 3 dari setiap
angka baru, semua secara
menurun

Skor = 3 interprestasi : Fungsi intelektual utuh

Identifikasi aspek kognitif dari fungsi mental dengan menggunakan MMSE (Mini
Mental Status Exxam)
NO Aspek kognitif Nilai Maksimal Nilai Klien Kriteria
1 Orientasi 5 3 Menyebutkan
dengan benar
(tahun, musim,
hari, tanggal,
bulan)

5 5 Dimana kita
sekarang berada
(Negara
Indonesia,
provinsi jawa
barat, Jakarta
timur, PSTW
Budi Mulia,
wisma
2 Registrasi 3 3 Sebutkan 3 nama
objek (oleh
pemeriksaan,
satu detik untuk
mengatakan
masing-masing
obyek.
Kemudian
tanyakan kepada
klien ketiga
obyek tadi (untuk
disebutkan)
Serangga, kupu-
kupu, tulang.
3 Perhatian dan 5 0 Minta klien
kalkulasi untuk memulai
dari angka 100
kemudian
dikurangi 7
sampai 5
kali/tingkat

24
4 Mengingat 3 0 Minta klien
untuk
mengulangi
ketiga obyek
pada nomer 2
(registrasi tadi).
Bila benar, 1
point untuk
masing-masing
obyek.
5 Bahasa 9 3 Tunjukkan
kepada klien
suatu benda dan
tanyakan
namanya pada
klien (jam tangan
dan pulpen)

Meminta klien
untuk mengulang
kata berikut: “tak
ada jika, dan
tetapi”

Minta klien
untuk mengikuti
perintah berikut
yang terdiri dari
3 langkah, “
ambil kertas
ditangan anda,
lipat dua dan
taruh dilantai”

Perintahkan pada
klien untuk hal
berikut:

Perintahkan pada
klien anda untuk
menulis suatu
kalimat dan
menyalin gambar

Nilai score : 30 (gangguan kognitif berat)

25
ANALISA DATA

NO Data Etiologi Masalah


1 DS : Alcohol, makanan, Nyeri akut
1. Klien mengatakan kaki kanan dan penyakit dan obat-obatan
kirinya sakit
2. Klien mengatakan kakinya sering Menghambat ekskresi
kram asam urat di tubulus
ginjal
DO :
1. P : nyeri bertambah jika digerakkan dan Gangguan metabolism
berkurang jika istirahat purin
Q : nyeri perih
R : kaki kiri dan kanan GOUT
S : sedang (skala 5)
T : hilang timbul, kadang nyeri saat di Penimbunan kristal urat
gerakkan.
2. Klien terlihat meringis kesakitan Inflamasi
menahan rasa sakitnya
3. TD : 120/90 mmHg. Nadi 82x/menit Nyeri

2 DS : Inflamasi Hambatan mobiltas


1. Klien mengatakan kaki sulit fisik
digerakkan Kaku sendi
2. Klien mengatakan rasa nyeri di
kakinya menggangu aktivitas Nyeri
3. Klien mengatakan mengalami
kesulitan dalam berjalan Hambatan
Mobilitas fisik

DO :
Kekuatan otot :
5555 5555

5555 5555
Klien mengalami perubahan dalam
pergerakkan

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Nyeri akut berhubungan dengan agen cidera biologis ditandai dengan klien mengatakan
kaki kanan dan kirinya sakit, klien mengatakan kaki kanan dan kakinya sering kram, P :
nyeri bertambah jika digerakkan dan berkurang jika istirahat, Q : nyeri perih, R : kaki
kanan dan kiri, S : sedang (skala 5), T : hilang timbul, kadang nyeri saat di gerakkan,
klien terlihat meringis kesakitan menahan rasa sakitnya, TD : 120/90 mmHg Nadi
82x/menit RR 18x/menit Suhu 36.60C

26
2. Hambatan Mobilitas Fisik berhubungan dengan kaku pada persendian ditandai dengan
klien mengatakan kaki sulit digerakkan, rasa nyeri di kakinya menggangu aktivitas, klien
mengalami kesulitan dalam berjalan, klien mengalami perubahan dalam pergerakkan.
Kekuatan otot :
5555 5555

5555 5555

C. RENCANA KEPERAWATAN

No Diagnosa Tujuan Intervensi Rasional


11. Nyeri akut Setelah dilakukan 1. Kaji nyeri secara 1. Memantau
berhubungan tindakan keperawatan komprehensif perkembanagan
dengan agen selama 3x24 jam klien nyeri yang dialami
cidera biologis. mengatakan nyeri 2. Observasi reaksi oleh klien.
berkurang dengan nonverbal dari 2. Jika terjadi nyeri
kriteria hasil : ketidaknyamanan klien akan meringis
1. Nyeri klien kesakitan
berkurang. 3. Ajarkankan klien 3. Relaksasi nafas
2. Ekspresi wajah relaksasi nafas dalam mampu
klien tidak dalam membuat rasa nyeri
menunjukan berkurang
nyeri/meringis 4. Berikan distraksi 4. Distraksi dengan
bahkan menangis. nyeri dengan hal sesuatu hal yang
3. Kilen merasa yang disukai klien disukai dapat
nyaman rileks. mengahlikan rasa
nyeri yang sedang
5. Kolaborasi dirasa.
pemberian terapi 5. Obat golongan
obat analgesik. analgesik dapat
menurunkan rasa
nyeri klien.
2 Hambatan Setelah dilakukan 1. Monitor dari tanda 1. Untuk menentukan
Mobilitas Fisik tindakan keperawatan – tanda inflamasi. intervensi
berhubungan selama 3x24 jam di selanjutnya
dengan kaku harapkan klien dapat 2. Berikan klien
pada beraktivias kembali latihan ROM 2. Untuk melemaskan
persendian dengan kriteria hasil : sendi – sendi
1. Gerakan sendi 3. Pantau kadar asam
klien kembali urat klien 3. Mengetahui kadar
normal asam urat klien.
2. Klien tidak 4. Ajak klien untuk
mengeluhkan berobat ke klien 4. Berkolaborasi untuk
kram pemberian obat klien
3. Klien dapat
beraktivitas
secara normal

27
D. CATATAN KEPERAWATAN
Hari/Tanggal Waktu No.DP Tindakan/respon klien Paraf & nama
jelas

Selasa, 03-01- 09.45 1 1. Mengkaji


2017 nyeridengan
komprehensif
2. Mengobservasi
10.10 reaksi nonverbal
dari
ketidaknyamanan.
3. Mengalihkan rasa
10.25 nyeri klien.
4. Memberikan terapi
sesuai advis dokter,
10.32 seperti obat
analgesik.
Selasa, 03-01- 10.41 2 1. Memonitor dari
2017 tanda – tanda
inflamasi.

2. Memberikan klien
latihan ROM

3. Memantau kadar
10.50 asam urat klien.

4. Mengajak klien
untuk berobat ke
klinik.
11.05

11.14
Selasa, 03-01- 09.00 3 1. Mengkaji
2017 tingkat
kerusakan
integritas kulit
09.10 2. Mempertahank
an kebersihan
09.15 kulit
3. Melakukan
ganti verban
09.30 tiap hari
4. Berkolaborasi
dengan tim
medis dalam
pemberian obat
topikal

28
Hari/Tanggal Waktu No.DP Tindakan/respon Paraf & nama
klien jelas

Rabu, 04-01-2017 09.00 1 1. Mengkaji


nyeridengan
komprehensif
2. Mengobservasi
09.10 reaksi
nonverbal dari
ketidaknyaman
an.
09.25 3. Mengalihkan
rasa nyeri
klien.
09.32 4. Memberikan
terapi sesuai
advis dokter,
seperti obat
analgesik.
Rabu, 04-01-2017 09.41 2 1. Memonitor
dari tanda –
tanda
inflamasi.

2. Memberikan
klien latihan
ROM
09.50
3. Memantau
kadar asam
urat klien.

10.05 4. Mengajak
klien untuk
berobat ke
klinik.
10.14
Rabu, 04-01-2017 08.00 3 1. Mengkaji
tingkat
kerusakan
integritas kulit
08.10 2. Mempertahan
kan
kebersihan
kulit
3. Melakukan
08.15 ganti verban
tiap hari
4. Berkolaborasi
dengan tim
medis dalam
08.30 pemberian
obat topikal

29
Hari/Tanggal Waktu No.DP Tindakan/respon klien Paraf & nama
jelas

Kamis, 05-01- 09.00 1 1. Mengkaji


2017 nyeridengan
komprehensif
2. Mengobservasi
09.10 reaksi nonverbal
dari
ketidaknyamanan.
3. Mengalihkan rasa
09.25 nyeri klien.
4. Memberikan terapi
sesuai advis
09.32 dokter, seperti obat
analgesik.
Kamis, 05-01- 09.41 2 1. Memonitor dari
2017 tanda – tanda
inflamasi.

2. Memberikan klien
latihan ROM

3. Memantau kadar
09.50 asam urat klien.

4. Mengajak klien
untuk berobat ke
klinik.
10.05

10.14
Kamis, 05-01- 08.00 3 1. Mengkaji tingkat
2017 kerusakan
integritas kulit
2. Mempertahankan
08.10 kebersihan kulit
3. Melakukan ganti
verban tiap hari
4. Berkolaborasi
dengan tim medis
08.15 dalam pemberian
obat topikal

08.30

Hari/Tanggal Waktu No.DP Tindakan/respon Paraf & nama

30
klien jelas

Jumat, 06-01-2017 09.00 1 1. Mengkaji


nyeridengan
komprehensif
2. Mengobservasi
09.10 reaksi
nonverbal dari
ketidaknyaman
an.
09.25 3. Mengalihkan
rasa nyeri
klien.
09.32 4. Memberikan
terapi sesuai
advis dokter,
seperti obat
analgesik.
Jumat, 06-01-2017 09.41 2 1. Memonitor
dari tanda –
tanda
inflamasi.

2. Memberikan
klien latihan
ROM
09.50
3. Memantau
kadar asam
urat klien.

10.05 4. Mengajak
klien untuk
berobat ke
klinik.
10.14
Jumat, 06-01-2017 08.00 3 1. Mengkaji
tingkat
kerusakan
integritas kulit
08.10 2. Mempertahan
kan
kebersihan
kulit
3. Melakukan
08.15 ganti verban
tiap hari
4. Berkolaborasi
dengan tim
medis dalam
08.30 pemberian
obat topikal

31
Hari/Tanggal Waktu No.DP Tindakan/respon Paraf & nama
klien jelas

sabtu, 07-01-2017 09.00 1 1. Mengkaji


nyeridengan
komprehensif
2. Mengobservasi
09.10 reaksi
nonverbal dari
ketidaknyaman
an.
09.25 3. Mengalihkan
rasa nyeri
klien.
09.32 4. Memberikan
terapi sesuai
advis dokter,
seperti obat
analgesik.
sabtu, 07-01-2017 09.41 2 1. Memonitor
dari tanda –
tanda
inflamasi.

2. Memberikan
klien latihan
ROM
09.50
3. Memantau
kadar asam
urat klien.

10.05 4. Mengajak
klien untuk
berobat ke
klinik.
10.14
sabtu, 07-01-2017 08.00 3 1. Mengkaji
tingkat
kerusakan
integritas kulit
08.10 2. Mempertahan
kan
kebersihan
kulit
3. Melakukan
08.15 ganti verban
tiap hari
4. Berkolaborasi
dengan tim
medis dalam
08.30 pemberian
obat topikal

32
E. CATATAN PERKEMBANGAN

Hari/Tanggal Waktu NO.DP EVALUASI Paraf/


nama
jelas

Selasa 10.35 I S : klien mengatakan masih terasa sakit


03-januari-2017 dibagian ekstremitas bawah
O : klien tampak menahan sakit sambil
memegangi kakinya
Klien tampak berbaring ditempat tidur
A : masalah nyeri belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

II S : klien mengatakan masih sulit utuk


berjalan dan beraktivitas
O : klien tampak kesulitan dalam
beraktivitas
A : masalah hambatan mobilitas fisik
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

III S : klien mengatakan terasa gatal di


seluruh tubuhnya
O : klien tampak menggaruk dibagian yang
gatal, terdapat lesi di kaki dan tangan
kanan
A : masalah kerusakan integritas kulit
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

33
Hari/Tanggal Waktu NO.DP EVALUASI Paraf/
nama
jelas

Rabu 10.35 I S : klien mengatakan masih terasa sakit


04-januari-2017 dibagian ekstremitas bawah
O : klien tampak menahan sakit sambil
memegangi kakinya
Klien tampak berbaring ditempat tidur
A : masalah nyeri belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

II S : klien mengatakan masih sulit utuk


berjalan dan beraktivitas
O : klien tampak kesulitan dalam
beraktivitas
A : masalah hambatan mobilitas fisik
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

III S : klien mengatakan terasa gatal di


seluruh tubuhnya
O : klien tampak menggaruk dibagian yang
gatal, terdapat lesi di kaki dan tangan
kanan
A : masalah kerusakan integritas kulit
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

34
Hari/Tanggal Waktu NO.DP EVALUASI Paraf/
nama
jelas

Kamis 10.35 I S : klien mengatakan masih terasa sakit


05-januari-2017 dibagian ekstremitas bawah
O : klien tampak menahan sakit sambil
memegangi kakinya
Klien tampak berbaring ditempat tidur
A : masalah nyeri belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

II S : klien mengatakan masih sulit utuk


berjalan dan beraktivitas
O : klien tampak kesulitan dalam
beraktivitas
A : masalah hambatan mobilitas fisik
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

III S : klien mengatakan terasa gatal di


seluruh tubuhnya
O : klien tampak menggaruk dibagian yang
gatal, terdapat lesi di kaki dan tangan
kanan
A : masalah kerusakan integritas kulit
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

35
Hari/Tanggal Waktu NO.DP EVALUASI Paraf/
nama
jelas

Jumat 10.35 I S : klien mengatakan masih terasa sakit


06-januari-2017 dibagian ekstremitas bawah
O : klien tampak menahan sakit sambil
memegangi kakinya
Klien tampak berbaring ditempat tidur
A : masalah nyeri belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

II S : klien mengatakan masih sulit utuk


berjalan dan beraktivitas
O : klien tampak kesulitan dalam
beraktivitas
A : masalah hambatan mobilitas fisik
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

III S : klien mengatakan terasa gatal di


seluruh tubuhnya
O : klien tampak menggaruk dibagian yang
gatal, terdapat lesi di kaki dan tangan
kanan
A : masalah kerusakan integritas kulit
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

36
Hari/Tanggal Waktu NO.DP EVALUASI Paraf/
nama
jelas

Sabtu 10.35 I S : klien mengatakan masih terasa sakit


07-januari-2017 dibagian ekstremitas bawah
O : klien tampak menahan sakit sambil
memegangi kakinya
Klien tampak berbaring ditempat tidur
A : masalah nyeri belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

II S : klien mengatakan masih sulit utuk


berjalan dan beraktivitas
O : klien tampak kesulitan dalam
beraktivitas
A : masalah hambatan mobilitas fisik
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

III S : klien mengatakan terasa gatal di


seluruh tubuhnya
O : klien tampak menggaruk dibagian yang
gatal, terdapat lesi di kaki dan tangan
kanan
A : masalah kerusakan integritas kulit
belum teratasi
P : intervensi dilanjutkan

37
BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil dinas selama 5 hari di PSTW (Panti Sosial Tresna Werdha) Budi
Mulia I dari tanggal 03-01-2017 s/d 07-01-2017 , dapat di analisakan sebagian besar
seluruh WBS (Warga Binaan Sosial) di wisma bougenville mengalami penyakit gout
arthritis sekitar 80 % dibuktikan dari hasil pemeriksaan asam urat pada wisma
bougenville rata-rata asam urat meningkat dan hampir kesuluruhan WBS mengalami
nyeri pada persendian dan mengeluh sulit beraktivitas jika mengalami nyeri, rata-rata
WBS mengalami nyeri sendi di kaki sehingga mereka kadang kesulitan dalam
berjalan sehingga mengalami perubahan dalam gaya berjalan, WBS juga mengalami
gatal-gatal dan luka lesi karena bekas garukan dibuktikan dengan banyaknya WBS
yang hampir keseluruhan kulitnya mengalami gatal-gatal dan luka lesi walaupun
sudah mandi, minimnya kebersihan kamar mandi mungkin menjadi salah satu
penyebab akan rasa gatal-gatal dikarenakan air yang baud an kamar mandi yang
kotor.
B. Saran
Pada kesempatan ini penulis akan mengemukakan beberapa saran sebagai bahan
masukan yang bermanfaat bagi usaha peningkatan mutu pelayanan asuhan
keperawatan yang akan datang, diantaranya :
1. Dalam melakukan asuhan keperawatan kepada klien gout arthtritis harus
mengetahui atau mengerti tetang rencana keperawatan kepada klien,
pendokumentasian harus jelas dan dapat menjalankan hubungan yang baik dengan
klien.
2. Dalam rangka mengatasi masalah resiko injuri pada klien gout arthritis maka
tugas sebagai perawat yang utama adalah mengobservasi akan kebutuhan klien
tersebut.

38
DAFTAR PUSTAKA

Aru W.Sudoyo. 2009. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. jilid II. Edisi V. Jakarta : Interna Publishing

Muttaqin, Arif. 2008. Buku Ajar Asuhan Keperawatan. Jakarta : EGC


International, Nanda. 2012-2014. Diagnosis Keperawatan Definisi dan Klasifikasi. Jakarta : EGC

Lanny, Lingga. 2012. Health Secret Of Pepper. Elex Media Komputindo. jakarta

Muttaqin, Arif. 2008. Buku Ajar Asuhan Keperawatan. Jakarta : EGC

www.depkes.go.id>infodatin-lansia. 06-01-2017

www.e-jurnal.com/2013/09. 04-01-2016

www.slideshare.net .05-01-2017.

www.scribd.com/doc/40529564/Arthtritis-Gout. 05-01-2017

39