Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA FISIKA II

SEMESTER GANJIL 2015/2016


PENGENDAPAN SOL HIDROFOB OLEH ELEKTROLIT

NAMA : Shafira Nurhasanah

NIM : 1137040064

KELAS : 5/B

KELOMPOK : 3 (Hijau)

JURUSAN KIMIA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UIN SGD BANDUNG
2015
Tanggal Praktikum : 12 November 2015

Tanggal Laporan : 23 November 2015

PERCOBAAN 7

PENGENDAPAN SOL HIDROFOB OLEH ELEKTROLIT

I. TUJUAN
 Menentukan pengaruh penambahan elektrolit (NaF, MgSO4, Al2(SO4)3, Na3(PO4)2)
pada sol hidrofob positif (besi (III) oksida) dan sol hidrofob negatif (arsen sulfida).
 Menentukan nilai pengendapan ion-ion bervalensi satu, dua, atau tiga terhadap sol
hidrofob positif (besi (III) oksida) dan sol hidrofob negatif (arsen sulfida).

II. DASAR TEORI


Partikel koloid sol mempunyai sifat listrik karena sifatnya terdispersi koloid
dalam medium polar yaitu memiliki muatan listrik pada permukaannya. Permukaan
bermuatan ini mempengaruhi distribusi ion terdekat dalam medium pendispersi. Ion
dengan muatan yang sama tertolak menjauhi permukaan. Akibat hal tersebut dan akibat
gerakan partikel karena panas timbul lapis rangkap listrik dan distribusi muatan yang baur
disekitarnya. Distribusi ion-ion dan besarnya potensial listrik yang terjadi disekitar
permukaan bermuatan.
Kestabilan sol hidrofob disebabkan oleh muatan sejenis dari partikel dan
adanya lapisan rangkap listrik antara partikel terdispersi dan medium pendispersinya.
Penambahan elektrolit kedalam sol hidrofob akan menyebabkan penyempitan bagian baur
dari lapis rangkap listrik dan proses adsorpsi ke dalam lapisan stern. Muatan pada
permukaan partikel ternetralisasi sebagian atau seluruhnya oleh ion yang teradsorpsi. Hal
ini menyebabkan daerah tolak menolak lapisan rangkap listrik terkurangi oleh gaya tarik
menarik van der waals. Dalam keadaan ini akan terjadi flokulasi, partikel sol
menggumpal kemudian mengendap. Konsentrasi elektrolit minimum (dalam mmol/L)
yang diperlukan untuk terjadinya flokulasi sol hidrofob dalam waktu tertentu disebut
konsentrasi flokulasi atau nilai pengendapan. Daya flokulasi suatu elektrolit bergantung
pada besarnya muatan elektrolit tersebut.
Sistem koloid pada dasarnya stabil selama tidak ada gangguan dari luar.
Kestabilan koloid bergantung pada macam zat terdispersi dan mediumnya. Ada koloid
yang sangat stabil, ada juga koloid yang kestabilannya rendah.
1. Kestabilan Koloid
Kestabilan koloid pada umumnya disebabkan oleh adanya muatan listrik pada
permukaan partikel koloid, akibat mengadsorpsi ion-ion dari medium pendispersi.
2. Destabilisasi Koloid
Kestabilan koloid disebabkan oleh muatan listrik pada permukaan partikel
koloid maka penetralan muatan partikel koloid dapat menurunkan bahkan
menghilangkan kestabilan koloid. Penetralan muatan partikel koloid menyebabkan
bergabungnya partikel-partikel koloid menjadi suatu agregat sangat besar dan
mengendap, akibat adanya gaya kohesi antar partikel koloid.
Proses pembentukan agregat dari partikel-partikel koloid hingga menjadi
berukuran suspensi kasar dinamakan koagulasi atau penggumpalan dispersi koloid.
Penetralan muatan koloid dapat dilakukan dengan cara menambahkan zat-zat
elektrolit ke dalam sistem koloid, seperti ion-ion Na+, Ca2+, dan Al3+. Kecepatan
koagulasi bergantung pada jumlah muatan elektrolit. Makin besar muatan elektrolit,
makin cepat proses koagulasi terjadi.
3. Adsorpsi
Zat-zat yang terdispersi dalam sistem koloid dapat memiliki sifat listrik pada
permukaannya. Sifat ini menimbulkan gaya Van der Waals bahkan ikatan valensi
yang dapat mengikat partikel-partikel zat asing. Gejala penempelan zat asing pada
permukaan partikel koloid disebut adsorpsi. Zat-zat teradsorpsi dapat terikat kuat
membentuk lapisan yang tebalnya tidak lebih dari satu atau dua lapisan partikel. Jika
permukaan partikel koloid mengadsorpsi suatu anion maka koloid akan bermuatan
negatif. Jika permukaan partikel koloid mengadsorpsi suatu kation maka koloid akan
bermuatan positif. Jika yang diadsorpsi partikel netral, koloid akan bersifat netral.
4. Koagulasi
Koagulasi adalah penggumpalan partikel koloid dan membentuk endapan.
Dengan terjadinya koagulasi, berarti zat terdispersi tidak lagi membentuk koloid.
Koagulasi dapat terjadi secara fisik seperti pemanasan, pendinginan dan pengadukan
atau secara kimia seperti penambahan elektrolit, pencampuran koloid yang berbeda
muatan.
5. Koloid Pelindung
Koloid pelindung ialah koloid yang mempunyai sifat dapat melindungi koloid
lain dari proses koagulasi.
6. Dialisis
Dialisis adalah suatu teknik pemurnian koloid yang didasarkan pada
perbedaan ukuran partikel-partikel koloid. Dialisis dilakukan dengan cara
menempatkan dispersi koloid dalam kantong yang terbuat dari membran
semipermeabel, seperti kertas selofan dan perkamen. Selanjutnya merendam kantong
tersebut dalam air yang mengalir. Oleh karena ion-ion atau molekul memiliki ukuran
lebih kecil dari partikel koloid maka ion-ion tersebut dapat pindah melalui membran
dan keluar dari sistem koloid. Adapun partikel koloid akan tetap berada didalam
kantung membran.
7. Elektroforesis
Elektroforesis dapat digunakan untuk mendeteksi muatan suatu sistem koloid.
Jika koloid bergerak menuju elektroda positif maka koloid yang dianalisa mempunyai
muatan negatif. Begitu juga sebaliknya, jika koloid bergerak menuju elektroda negatif
maka koloid yang dianalisa mempunyai muatan positif.
Fenonema elektroforesis dapat digunakan untuk menentukan jenis muatan
partikel koloid. Partikel-partikel koloid mendapat muatan listrik melalui dua cara,
yaitu dengan proses adsorpsi dan proses ionisasi gugus permukaan partikelnya. Proses
adsorpsi Partikel koloid dapat mengadsorpsi partikel bermuatan dari fase
pendispersinya. Jenis muatan tergantung dari jenis partikel yang bermuatan. Partikel
sol Fe(OH)3 kemampuan untuk mengadsorpsi kation dari medium pendispersinya
sehingga bermuatan positif, sedangkal partikel sol As2S3 mengadsorpsi anion dari
medium pendispersinya sehingga bermuatan negatif.
Derjaguin, Landau, Venvey dan Overbeek mengemukakan teori kestabilan sol
liofob terhadap elektrolit (teori DLVO) yang berdasarkan pada perubahan energi yang
terjadi bila partikel- partikel saling mendekat, yang melibatkan perkiraan energi tolak
menolak (akibat tumpang lapisan rangkap listrik) dan energi tarik menarik (gaya Van
Der Waals) sebagai jarak antar partikel. Ungkapan sederhana yang disertai dengan
pendekatan yang baik untuk energi tolak menolak diberikan oleh Reerink dan
Overbeek sebagai berikut:
𝐵 ∈ 𝑘 2 𝑇 2 𝑎 𝛾 2 𝑒 −𝑥𝐻
𝑉𝑅 =
𝑍2
dimana B = Tetapan yang sama dengan 4,36 x 1020 𝐴−2 𝑑𝑒𝑡 −2
∈ = permitivitas medium pendispersi
Z = muatan ion yang berlawanan dengan muatan sol
k = tetapan Bolzman
T = suhu
H = jarak terdekat antara permukaan dengan jari-jari a

III. ALAT DAN BAHAN


Alat Ukuran Jumlah
Tabung reaksi - 20 buah
Rak tabung reaksi - 4 buah
Pipet ukur 10 mL 3 buah
Filler - 2 buah
Gelas kimia 100 mL 6 buah
Buret 50 mL 1 buah
Statif & klem - 1 buah
Pipet tetes - 2 buah
Kaca arloji - 4 buah
Spatula - 2 buah
Botol semprot 500 mL 1 buah
Stopwatch - 4 buah
Batang pengaduk - 4 buah
Gelas ukur 5 mL 1 buah
Gelas ukur 50 mL 1 buah
Aluminium foil - Secukupnya

Bahan Konsentrasi Jumlah


Sol besi (III) oksida (+) - 40 mL
Sol arsen sulfida (-) - 40 mL
NaF 0,2 M 30 mL
MgSO4 0,05 M 30 mL
Al2(SO4)3 0,005 M 30 mL
Na3(PO4)2 0,18 M 30 mL
Aquades - Secukupnya

IV. CARA KERJA


Padatan NaF, MgSO4, Al2(SO4)3, dan Na3(PO4)2 ditimbang lalu dilarutkan
dalam 30 mL aquades, kemudian diaduk hingga larut. Larutan tersebut disebut sebagai
larutan elektrolit.
Masing-masing larutan elektrolit dimasukkan ke dalam 4 tabung reaksi lalu
ditambahkan aquades dengan komposisi sebagai berikut:
Volume (mL)
Tabung
Elektrolit Aquades
I 1 4
II 2 3
III 3 2
IV 4 1
Satu komposisi larutan campuran tersebut dibagi ke dalam 2 tabung reaksi lalu satu
bagian ditambahkan 2,5 mL sol besi (III) oksida dan bagian lainnya ditambahkan 2,5 mL
sol arsen sulfida. Tabung reaksi ditutup aluminium foil dan dibolak-balik sebanyak 3 kali,
kemudian didiamkan selama 15 menit dan diamati perubahan serta pembentukan endapan
yang terjadi pada setiap tabung reaksi.

V. HASIL PENGAMATAN
Perlakuan Pengamatan
 Larutan elektrolit NaF, MgSO4,  Seluruh larutan elektrolit tidak
Al2(SO4)3, dan Na3(PO4)2 dimasukkan berwarna
ke dalam tabung reaksi
 Ditambahkan aquades  Tidak terjadi perubahan
 Dibagi ke dalam 2 tabung reaksi  Satu komposisi campuran dalam 2
tabung reaksi
 Ditambahkan sol besi (III) oksida  Sol besi (III) oksida : larutan
(bagian 1) atau sol arsen sulfida berwarna jingga. Campurannya
(bagian 2) menjadi berwarna jingga
Sol arsen sulfida : larutan berwarna
kuning. Campurannya menjadi
berwarna kuning
 Ditutup tabung reaksi dan dibolak-  Larutan tercampur dengan baik
balik sebanyak 3 kali
 Didiamkan selama 15 menit  Sebagian campuran dalam tabung
reaksi terbentuk endapan dan
sebagian lainnya ada yang tidak
terbentuk endapan

VI. DATA DAN PENGOLAHAN DATA


1. Data
a. Tabel Larutan Elektrolit NaF
Sol positif (besi (III) oksida) Sol negatif (arsen sulfida)
Tabung
Endapan Warna larutan Endapan Warna larutan
1 + Tidak Berwarna - Kuning (++++)
2 ++ Tidak Berwarna - Kuning (+++)
3 +++ Tidak Berwarna - Kuning (++)
4 ++++ Tidak Berwarna - Kuning (+)

b. Tabel Larutan Elektrolit MgSO4


Sol positif (besi (III) oksida) Sol negatif (arsen sulfida)
Tabung
Endapan Warna larutan Endapan Warna larutan
1 + Kuning ++++ Kuning
2 ++ Kuning +++ Kuning
3 +++ Kuning ++ Kuning
4 ++++ Kuning + Kuning

c. Tabel Larutan Elektrolit Al2(SO4)3


Sol positif (besi (III) oksida) Sol negatif (arsen sulfida)
Tabung
Endapan Warna larutan Endapan Warna larutan
1 + Tidak Berwarna ++++ Tidak Berwarna
2 ++ Tidak Berwarna +++ Tidak Berwarna
3 +++ Tidak Berwarna ++ Tidak Berwarna
4 ++++ Tidak Berwarna + Tidak Berwarna

d. Tabel Larutan Elektrolit Na3(PO4)2


Sol positif (besi (III) oksida) Sol negatif (arsen sulfida)
Tabung
Endapan Warna larutan Endapan Warna larutan
1 + Jingga - Kuning (++++)
2 - Jingga (+) - Kuning (+++)
3 - Jingga (++) - Kuning (++)
4 ++++ Jingga - Kuning (+)

2. Pengolahan Data
a. Pembuatan Larutan
 NaF 0,2 M, 30 mL
𝑔
𝑀 × 𝑀𝑟 × 𝑉 0,2 𝑀 × 42 ⁄𝑚𝑜𝑙 × 30 𝑚𝐿
𝑚= = = 0,252 𝑔𝑟𝑎𝑚
1000 1000

 MgSO4 0,05 M, 30 mL
𝑔
𝑀 × 𝑀𝑟 × 𝑉 0,05 𝑀 × 120 ⁄𝑚𝑜𝑙 × 30 𝑚𝐿
𝑚= = = 0,18 𝑔𝑟𝑎𝑚
1000 1000

 Al2(SO4)3 0,005 M, 30 mL
𝑔
𝑀 × 𝑀𝑟 × 𝑉 0,005 𝑀 × 342 ⁄𝑚𝑜𝑙 × 30 𝑚𝐿
𝑚= = = 0,0513 𝑔𝑟𝑎𝑚
1000 1000

 Na3(PO4)2 0,18 M, 30 mL
𝑔
𝑀 × 𝑀𝑟 × 𝑉 0,18 𝑀 × 259 ⁄𝑚𝑜𝑙 × 30 𝑚𝐿
𝑚= = = 1,3986 𝑔𝑟𝑎𝑚
1000 1000

b. Perhitungan
𝑉𝑒𝑙𝑒𝑘𝑡𝑟𝑜𝑙𝑖𝑡 × [𝑒𝑙𝑒𝑘𝑡𝑟𝑜𝑙𝑖𝑡]
𝐶𝑓𝑙𝑜𝑘𝑢𝑙𝑎𝑠𝑖 =
𝑉𝑎𝑖𝑟 + 𝑉𝑒𝑙𝑒𝑘𝑡𝑟𝑜𝑙𝑖𝑡
1) Sol Positif
 NaF
4 𝑚𝐿 × 0,2 𝑀
𝐶𝑓𝑙𝑜𝑘𝑢𝑙𝑎𝑠𝑖 = = 0,16
1 𝑚𝐿 + 4 𝑚𝐿

 MgSO4
4 𝑚𝐿 × 0,05 𝑀
𝐶𝑓𝑙𝑜𝑘𝑢𝑙𝑎𝑠𝑖 = = 0,04
1 𝑚𝐿 + 4 𝑚𝐿

 Al2(SO4)3
4 𝑚𝐿 × 0,005 𝑀
𝐶𝑓𝑙𝑜𝑘𝑢𝑙𝑎𝑠𝑖 = = 0,004
1 𝑚𝐿 + 4 𝑚𝐿

 Na3(PO4)2
4 𝑚𝐿 × 0,18 𝑀
𝐶𝑓𝑙𝑜𝑘𝑢𝑙𝑎𝑠𝑖 = = 0,144
1 𝑚𝐿 + 4 𝑚𝐿

2) Sol Negatif
 NaF
Tidak terbentuk endapan

 MgSO4
1 𝑚𝐿 × 0,05 𝑀
𝐶𝑓𝑙𝑜𝑘𝑢𝑙𝑎𝑠𝑖 = = 0,01
4 𝑚𝐿 + 1 𝑚𝐿

 Al2(SO4)3
1 𝑚𝐿 × 0,005 𝑀
𝐶𝑓𝑙𝑜𝑘𝑢𝑙𝑎𝑠𝑖 = = 0,001
4 𝑚𝐿 + 1 𝑚𝐿

 Na3(PO4)2
Tidak terbentuk endapan

VII. PEMBAHASAN
Dalam sistem koloid terdapat muatan sejenis. Oleh karena sejenis, maka akan
terdapat gaya tolak-menolak antar partikel koloid. Hal ini menyebabkan partikel-partikel
tersebut tidak bergabung dan memberikan kestabilan pada sistem koloid (mencegah
partikel-partikel koloid bergabung dan mengendap karena adanya gaya gravitasi). Selain
itu, kestabilan koloid juga disebabkan adanya lapis rangkap listrik pada permukaan
partikel terdispersi dengan medium pendispersi. Sistem koloid bersifat netral karena
partikel-partikel koloid yang bermuatan berinteraksi dengan muatan berlawanan pada
medium pendispersi.

Dalam praktikum kali ini mengamati mengenai kestabilan sol hidrofob.


Kestabilan sol hidrofob disebabkan oleh muatan sejenis dari partikel-partikel terdispersi,
hingga terjadi tolak menolak antar partikel dan adanya lapisan rangkap listrik pada antar
muka partikel terdispersi dengan medium pendispersinya. Gaya tolak-menolak antar
partikel yang sejenis mencegah partikel-partikel koloid bergabung dan mengendap.
Apabila muatan listrik ini hilang maka partikel koloid akan bergabung dan membentuk
gumpalan, proses penggumpalannya disebut flokulasi dan gumpalannya disebut flok.
Gumpalan ini akan mengendap disebabkan oleh gaya gravitasi. Peristiwa ini disebut
dengan koagulasi.

Apabila suatu elektrolit ditambahkan kedalam sistem koloid, maka partikel-


partikel koloid yang bermuatan negatif akan menarik ion positif dari elektrolit, sedangkan
partikel-partikel koloid yang bermuatan positif akan menarik ion negatif dari elektrolit.
Hal ini menyebabkan partikel-partikel koloid tersebut dikelilingi oleh lapisan kedua yang
memiliki muatan berlawanan dengan muatan lapisan pertama. Apabila jarak antara
lapisan pertama dan kedua cukup dekat maka muatan keduanya akan hilang sehingga
terjadi koagulasi. Pada percobaan ini digunakan 4 jenis elektrolit bervalenssi satu, dua,
dan tiga yaitu NaF, MgSO4, Al2(SO4)3, dan Na3(PO4)2. Sedangkan pada percobaan kali ini
koloid yang digunakan adalah sol. Sol merupakan sistem koloid yang fasa terdispersinya
adalah zat padat dan medium pendisperdinya zat cair. Sol mempunyai kestabilan tertentu
maka partikel partikel fasa terdispersinya tidak menggumpal dan mengendap. Sol dibagi
menjadi dua yaitu sol positif dan sol negatif. Sebutan Sol positif untuk koloid karena saat
elektroforesis ion-ion positif dari sol tersebut menuju arah katoda. Sebutan Sol negatif
untuk koloid karena saat elektroforesis ion ion negatif dari sol tersebut menuju arah
anoda. Sol yang digunakan pada percobaan kali ini adalah sol positif besi (III) oksida,
partikel sol besi (III) oksida mampu untuk mengadsorpsi kation dari medium
pendispersinya sehingga bermuatan positif, dan sol negatifnya adalah sol arsen sulfida.
Pembuatan sol besi (III) oksida yaitu dengan melarutkan FeCl3 dalam air
panas kemudian dilakukan dialisis (menggunakan membran semipermeabel ataupun
berupa plastik transparan) cara ini dapat memisahkan ion-ion pengganggu, reaksi yang
terjadi dengan air dan setelah proses dialisis maka terbentuk sol besi (III) oksida.
Sedangkan Pembuatan arsen sulfida dengan cara melarutkan arsen dengan pelarutnya,
kemudian butiran FeS digerus dalam alat kifafaratus lalu ditambahkan asam klorida pekat
dan akan dihasilkan gas H2S, gas tersebut dialirkan ke larutan arsen sehingga terbentuk
sol arsen sulfida.

Larutan elektrolit masing-masing dipipet ke dalam tabung reaksi dan


ditambahkan aquades dengan variasi volume yang telah ditentukan, campuran tersebut
menghasilkan larutan tidak berwarna, kemudian larutan tersebut dibagi ke dalam 2 tabung
reaksi. Salah satu tabung reaksi ditambahkan sol besi (III) oksida sehingga warna larutan
menjadi jingga, sedangkan tabung reaksi lainnya ditambahkan sol arsen sulfida sehingga
warna larutan menjadi kuning, lalu tabung reaksi dibolak-balik sebanyak 3 kali agar
larutan dapat tercampur dengan baik, kemudian didiamkan selama 15 menit dan diamati
perubahan yang terjadi pada larutan dalam tabung reaksi, setelah 15 menit terbentuk
endapan berwarna jingga pada sol besi (III) oksida dan warna larutan menjadi tidak
berwarna sedangkan pada sol arsen sulfida terbentuk endapan berwarna kuning dan warna
larutan menjadi tidak berwarna. Terbentuknya endapan karena penambahan elektrolit
pada sol mengakibatkan terjadinya interaksi antar partikel sol dengan ion yang
berlawanan muatan dimana partikel-partikel koloid yang bermuatan negatif akan menarik
ion positif dari elektrolit, sementara partikel koloid yang bermuatan positif akan menarik
ion negatif dari elektrolit sehingga menyebabkan partikel-partikel koloid ini dikelilingi
oleh kedua lapisan yang memiliki muatan berlawanan. Apabila jarak lapisan pertama dan
yang kedua cukup dekat maka akan mengakibatkan penetralan muatan partikel dan
menghilangkan gaya tolak-menolak antar partikel koloid, apabila muatan listrik dari
partikel koloid ini hilang maka partikel koloid akan bergabung dan membentuk endapan
atau gumpalan.

Tidak semua larutan dalam tabung reaksi membentuk endapan. Pada


campuran yang ditambahkan sol besi (III) oksida, larutan Na3(PO4)2 terdapat tabung
reaksi yang tidak terbentuk endapan melainkan larutan jingga, sedangkan campuran yang
ditambahkan sol arsen sulfida, larutan NaF dan Na3(PO4)2 tidak terbentuk endapan
melainkan larutan kuning. Pada larutan yang setelah ditambahkan sol positif tidak ada
endapan hanya terdapat larutan berwarna jingga dan setelah ditambahkan sol negatif juga
tidak terbentuk endapan hanya larutan kuning, hal ini terjadi karena gaya tolak menolak
antar partikel sehingga sol stabil dan tidak membentuk endapan. Faktor kesalahan yang
terjadi pada percobaan kali ini bisa disebabkan karena kurang tepatnya saat melihat
larutan yang hanya dilihat dari kejernihan larutan, endapan pada larutan yang paling
banyak, pembuatan larutan yang bervariasi, serta konsentrasi larutan yang kurang tepat
sehingga hasil yang didapatkan kurang maksimal. Faktor-faktor yang mempengaruhi
adanya pengendapan sol yaitu:

 Valensi dari larutan elektrolit. Jika valensi larutan elektrolit semakin besar, maka
kemungkinan terjadinya endapan juga semakin besar dibanding dengan penambahan
elektrolit dengan valensi yang lebih kecil.
 Konsentrasi dari larutan elektrolit. Semakin besar konsentrasinya, endapan semakin
mudah terbentuk.
 Besar kecilnya molekul sol. Molekul yang lebih kecil akan lebih mudah untuk
diganggu kestabilannya dibanding sol dengan molekul yang lebih besar.

Dari hasil percobaan didapatkan nilai flokulasi (Cflokulasi) merupakan


konsentrasi minimum sol dan elektrolit bisa menghasilkan flokulan pada waktu tertentu.
Adapun nilai flokulasi dari setiap campuran yaitu pada sol positif NaF = 0,16; MgSO4 =
0,04; Al2(SO4)3 = 0,004; dan Na3PO4 = 0,144. Sedangkan pada sol negatif NaF tidak
terbentuk endapan; MgSO4 = 0,01; Al2(SO4)3 = 0,001; dan Na3PO4 tidak terbentuk
endapan. Flokulasi (penggumpalan) terjadi karena adanya penambahan elektrolit. Dalam
koloid mempunyai lapisan rangkap listrik pada permukaanya, lapisan tersebut dapat rusak
dengan ditambahkannya elektrolit dalam jumlah yang lebih besar kepada larutan (efek
salting out). Ion-ion elektrolit tersebut dalam jumlah yang besar dapat mengganggu
lapisan rangkap listrik sekitar partikel dan akibatnya partikel-partikel tidak terhalangi
untuk berkoagulasi. Maka dari itu pada percobaan dengan konsentrasi larutan elektrolit
yang sedikit flokulasi hanya sedikit terjadi atau sama sekali tidak terjadi. Seharusnya sol
hidrofob dalam literatur dengan elektrolit dalam jumlah yang relatif sedikit sekali
menimbulkan flokulasi. Perubahan-perubahan umumnya adalah tak reversibel, air tidak
mempunyai efek atas flokulan. Tetapi dalam percobaan ini ada yang tidak flokulasi bisa
diakibatkan karena muatan dalam elektrolit tersebut hanya sedikit ataupun kestabilan sol
yang baik ataupun adanya koloid pelindung (koloid yang bersifat melindungi koloid lain
agar tidak mengalami koagulasi). Pada prosesnya larutan elektrolit dan sol saat
direaksikan akan membentuk koagulan kemudian berkoagulasi dan akhirnya menjadi
flokulasi. Selama pengkoagulasian koloid dengan suatu elektrolit, ion yang bermuatan
berlawanan dengan muatan koloid diadsorpsi dengan tingkat yang berbeda-beda di atas
permukaan, makin tinggi valensi ion makin ia kuat teradsorpsi.

VIII. KESIMPULAN
Dari percobaan kali ini dapat disimpulkan bahwa:
 Penambahan elektrolit pada sol dapat mengakibatkan terjadinya interaksi antar
partikel sol dengan ion yang berlawanan muatan dimana partikel-partikel koloid yang
bermuatan negatif akan menarik ion positif dari elektrolit, sementara partikel koloid
yang bermuatan positif akan menarik ion negatif dari elektrolit sehingga
menyebabkan partikel-partikel koloid ini dikelilingi oleh kedua lapisan yang memiliki
muatan berlawanan. Apabila jarak lapisan pertama dan yang kedua cukup dekat maka
akan mengakibatkan penetralan muatan partikel dan menghilangkan gaya tolak-
menolak antar partikel koloid, apabila muatan listrik dari partikel koloid ini hilang
maka partikel koloid akan bergabung dan membentuk endapan atau gumpalan.
 Nilai flokulasi dari setiap campuran yaitu pada sol positif NaF = 0,16; MgSO4 = 0,04;
Al2(SO4)3 = 0,004; dan Na3PO4 = 0,144. Sedangkan pada sol negatif NaF tidak
terbentuk endapan; MgSO4 = 0,01; Al2(SO4)3 = 0,001; dan Na3PO4 tidak terbentuk
endapan.

IX. JAWABAN TUGAS DAN PERTANYAAN


TUGAS
1. Tentukan nilai pengendapan elektrolit bervalensi satu, dua, dan tiga berdasarkan
percobaan yang saudara lakukan
Jawab
a) Nilai pengendapan sol hidrofob positif
 Ion bervalensi satu untuk NaF 0,2 M = 0,16
 Ion bervalensi dua untuk MgSO4 0,05 M = 0,04
 Ion bervalensi tiga untuk Al2(SO4)3 0,005 M = 0,004
 Ion bervalensi tiga untuk Na3PO4 0,18 M = 0,144
b) Nilai pengendapan sol hidrofob negatif
 Ion bervalensi satu untuk NaF 0,2 M = tidak terbentuk endapan
 Ion bervalensi dua untuk MgSO4 0,05 M = 0,01
 Ion bervalensi tiga untuk Al2(SO4)3 0,005 M = 0,001
 Ion bervalensi tiga untuk Na3PO4 0,18 M = tidak terbentuk endapan

2. Bandingkan nilai pengendapan ini dengan yang didapat diliteratur


Jawab
Literatur
 Ion bervalensi satu untuk NaF 0,2 M = 100
 Ion bervalensi dua untuk MgSO4 0,005 M = 16
 Ion bervalensi tiga untuk Al2(SO4)3 0,0005 M = 0
 Ion bervalensi tiga untuk Na3PO4 0,0005 M = 3,3

Praktikum
a) Nilai pengendapan sol hidrofob positif
 Ion bervalensi satu untuk NaF 0,2 M = 0,16
 Ion bervalensi dua untuk MgSO4 0,05 M = 0,04
 Ion bervalensi tiga untuk Al2(SO4)3 0,005 M = 0,004
 Ion bervalensi tiga untuk Na3PO4 0,18 M = 0,144
b) Nilai pengendapan sol hidrofob negatif
 Ion bervalensi satu untuk NaF 0,2 M = tidak terbentuk endapan
 Ion bervalensi dua untuk MgSO4 0,05 M = 0,01
 Ion bervalensi tiga untuk Al2(SO4)3 0,005 M = 0,001
 Ion bervalensi tiga untuk Na3PO4 0,18 M = tidak terbentuk endapan

PERTANYAAN
1. Sebutkan cara-cara umum membuat sol?
Jawab :
Dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu:
a. Kondensasi : Reaksi Redoks, Dekomposisi Rangkap, Hidrolisis, dan Pergantian
pelarut
b. Mekanik : Peptisasi dan loncatan bunga listrik
2. Apa arti dan gunanya dialisis ?
Jawab :
Dialisis merupakan proses pemurnian koloid dengan membersihkan atau
menghilangkan ion-ion pengganggu menggunakan suatu kantong yang terbuat dari
selaput semipermiabel. Caranya, sistem koloid dimasukkan ke dalam kantong
semipermeabel, dan diletakkan dalam air. Selaput semipermeabel ini hanya dapat
dilalui oleh ion-ion, sedang partikel koloid tidak dapat melaluinya, dengan demikian
akan diperoleh koloid yang murni. Ion-ion yang keluar melalui selaput semipermeabel
ini kemudian larut dalam air. Dalam proses dialisis hilangnya ion-ion dari sistem
koloid dapat dipercepat dengan menggunakan air yang mengalir. Dialisis bertujuan
untuk memurnikan.

3. Bagaimana cara menentukan tanda muatan sol ?


Jawab :
Muatan suatu sol dapat diketahui dengan metode elektroforesis, koloid bermuatan
negatif akan bergerak ke anoda (elektrode positif) sedang koloid bermuatan positif
akan bergerak ke katoda (elektrode negatif).

4. Bagaimana bunyi hukun Hardy-Schulze ? faktor-faktor apa yang mempengaruhi nilai


pengendapan suatu sol ?
Jawab :
Hukum Hardy-Schulze berbunyi : faktor-faktor yang mempengaruhi nilai
pengendapan suatu sol antara lain lapisan rangkap listrik diantara permukaan partikel
dan medium pendispersinya, afinitas partikel-partikel terdispersi.

5. Apa yang dimaksud dengan koloid pelindung? Berikan Contohnya ?


Jawab :
Koloid yang bersifat melindungi koloid lain supaya tidak mengalami koagulasi.
Koloid semacam ini disebut koloid pelindung. Koloid pelindung ini membentuk
lapisan di sekeliling partikel koloid yang lain sehingga melindungi muatan koloid
tersebut. Koloid pelindung ini akan membungkus partikel zat terdispersi, sehingga
tidak dapat lagi mengelompok. Contoh pemanfaatan koloid pelindung adalah sebagai
berikut:
 Pada pembuatan es krim digunakan gelatin untuk mencegah pembentukan Kristal
besar atau gula.
 Cat dan tinta dapat bertahan lama karena menggunakan suatu koloid pelindung.
 Zat-zat pengemulsi seperti sabun dan detergen juga tergolong koloid pelindung.

6. Jelaskan Proses apa yang terjadi pada penjernihan air dengan menggunakan tawas ?
Jawab :
Proses yang terjadi pada penjernihan air menggunakan tawas adalah koagulasi dan
flokulasi. Koagulasi adalah penambahan koagulan yang menjadikan partikel tidak
stabil dan membentuk flok. Sedangkan flokulasi adalah penggabungan flok menjadi
ukuran yang lebih besar.

X. DAFTAR PUSTAKA
Asatyas, Syifa. 2009. Pengendapan Sol Hidrofob Oleh Elektrolit. Diakses melalui
http://asatyasifa.blogspot.com pada hari Senin tanggal 9 November 2015
pukul 19.07 wib.
Atkins, PW. 1083. Kimia Fisika. Jakarta: Erlangga.
Bird, Tony. 1993. Kimia Fisik untuk Universitas. Jakarta: PT Gramedia.
Shaw, DJ. Introduction to Colloid and Surface Chemistry. Edisi ke-2.
Sudiarti, Tety. 2015. Penuntun Praktikum Kimia Fisika II. Bandung: UIN Sunan Gunung
Djati.