Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH AKUNTANSI PEMERINTAHAN

PSAP 5. PERSEDIAAN

Untuk Dosen Pengampu:

SUTARYO S.E., M.Si

Disusun oleh:

1. Nanda Mutiara Syah (F0312084)


2. R. Indra Sarjono Sipahutar (F0312096)
3. Rebekka P. Siahaan (F0312053)

JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

SURAKARTA, 2014.
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala
rahmat dan hidayah yang diberikan pada kita semua, karna hanya dengan kuasaNyalah
maka makalah Akuntansi Pemerintahan ini dapat terselesaikan.

Terimakasih penulis ucapkan kepada BapakSutaryo S.E., M.Si selaku dosen


pengampu mata kuliah Akuntansi Pemerintahan yang telah memberikan tugas
presentasi ini. Dan tidak lupa penulis mengucapkan terimakasih kepada semua pihak
yang terlibat baik secara langsung maupun tidak langsung dalam penyusunan makalah
ini.

Adapun tujuan disusunnya makalah ini yaitu untuk memenuhi tugas presentasi
Akuntansi Pemerintahan di semester lima ini sebagai salah satu syarat kelulusan. Di
samping itu juga untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam terkait mata kuliah
pilihan Akuntansi Pemerintahan mengenai Persediaan khususnya.

Penyusun telah berupaya untuk menyempurnakan makalah ini. Namun seperti


kata pepatah, “Tak ada gading yang tak retak”, maka kritikdan saran yang membangun
dari pembaca sangatlah penyusun harapkan demi penyusunan makalah dan presentasi
yang lebih baik di masa yang akan datang. Semoga materi yang akan disampaikan ini
dapat bermanfaat bagi kita semua.

Surakarta, November 2014

Penyusun
SISTEM AKUNTANSI PERSEDIAAN

A. Pengertian Persediaan
Menurut PP. No 71 tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintah:
Persediaan adalah aset lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang
dimaksudkan untuk mendukung kegiatan operasional pemerintah, danbarang-barang
yang dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalamrangka pelayanan kepada
masyarakat.
Persediaan merupakan aset yang berupa:
a. Barang atau perlengkapan (supplies) yang digunakan dalam rangka kegiatan
operasional pemerintah. Persediaan mencakup barang atau perlengkapan yang
dibeli dan disimpan untuk digunakan, misalnya barang habis pakai seperti alat
tulis kantor,barang tak habis pakai seperti komponen peralatan dan pipa, dan
barang bekas pakai seperti komponen bekas.
b. Bahan atau perlengkapan (supplies) yang akan digunakan dalam proses
produksi.
Persediaan dalam kelompok ini meliputi bahan yang digunakan dalam proses
produksi seperti bahan baku pembuatan alat-alat pertanian, dan lain-lain
c. Barang dalam proses produksi yang dimaksudkan untuk dijual ataudiserahkan
kepada masyarakat. Barang hasil proses produksi yang belum selesai dicatat
sebagai persediaan, contohnya alat-alat pertanian setengah jadi.
d. Barang yang disimpan untuk dijual atau diserahkan kepada masyarakatdalam
rangka kegiatan pemerintahan.Persediaan hewan dan tanaman untuk dijual atau
diserahkan kepada masyarakat, misalnya sapi,kuda, ikan, benih padi dan bibit
tanaman.
e. Dalam hal pemerintah menyimpan barang untuk tujuan cadangan strategis
seperti cadangan energi (misalnya minyak) atau untuk tujuan berjaga-jaga
seperti cadangan pangan (misalnya beras), barang-barang dimaksud diakui
sebagai persediaan.
Persediaan dapat terdiri dari:
a. Barang konsumsi;
b. Amunisi;
c. Bahan untuk pemeliharaan;
d. Suku cadang;
e. Persediaan untuk tujuan strategis/berjaga-jaga;
f. Pita cukai dan leges;
g. Bahan baku;
h. Barang dalam proses/setengah jadi;
i. Tanah/bangunan untuk dijual atau diserahkan kepada masyarakat;
j. Hewan dan tanaman, untuk dijual atau diserahkan kepada masyarakat.

B. PENCATATAN
Dalam pencatatan persediaan terdapat dua metode pencatatan yang digunakan, yaitu :
1. Pencatatan Persediaan dengan Metode Periodik
Pembelian persediaan dapat dilakukan dengan menggunakan UP (Uang
Persediaan) maupun LS (Langsung). Ketika SKPD melakukan pembelian persediaan
dengan menggunakan UP, bendahara pengeluaran SKPD akan menyerahkan bukti
belanja persediaan kepada PPK SKPD. Bukti transaksi ini akan menjadi dasar bagi PPK
SKPD untuk melakukan pengakuan persediaan. PPK SKPD akan mencatat jurnal:
Jurnal LO atau Neraca
Persediaan xxx
Kas di bendahara pengeluaran xxx
Jurnal LRA
Belanja persediaan xxx
Perubahan SAL xxx

Jika SKPD melakukan pembelian persediaan dengan menggunakan LS,


pengakuan persediaan dilakukan berdasarkan Berita Acara Serah Terima Barang. Berita
Acara Serah Terima Barang tersebut menjadi dasar bagi PPK-SKPD untuk menjurnal:
Jurnal LO atau Neraca
Persediaan xxx
Utang belanja barang dan jasa xxx

Ketika SP2D LS untuk pembayaran persediaan telah terbit, PPK-SKPD akan


menghapus utang belanja dengan menjurnal:
Jurnal LO atau Neraca
Utang belanja barang dan jasa xxx
RK PPKD xxx
Jurnal LRA
Belanja persediaan xxx
Perubahan SAL xxx

Pada akhir periode (bulanan, triwulanan, semesteran), sebelum menyusun


laporan keuangan, bagian gudang akan melakukan stock opname untuk mengetahui sisa
persediaan yang dimiliki. Berdasarkan berita acara hasil perhitungan persediaan akhir
tahun (stock opname), PPK-SKPD akan membuat jurnal yang menunjukkan nilai
persediaan yang telah dipakai dan menjurnal sebagai berikut:
Jurnal LO atau Neraca
Beban persediaan xxx
Persediaan xxx

2. Pencatatan Persediaan dengan Metode Perpetual


Ketika SKPD melakukan pembelian persediaan dengan menggunakan UP, bendahara
pengeluaran SKPD akan menyerahkan bukti belanja persediaan kepada PPK SKPD.
Bukti transaksi ini akan menjadi dasar bagi PPK SKPD untuk menjurnal:
Jurnal LO atau Neraca
Persediaan xxx
Kas di bendahara pengeluaran xxx

Jurnal LRA
Belanja persediaan xxx
Perubahan SAL xxx

Jika SKPD melakukan pembelian persediaan dengan menggunakan LS, pengakuan


persediaan dilakukan berdasarkan Berita Acara Serah Terima Barang. Berita Acara
Serah Terima Barang tersebut menjadi dasar bagi PPK-SKPD untuk menjurnal:

Jurnal LO atau Neraca


Persediaan xxx
Utang belanja barang dan jasa xxx

Ketika SP2D LS untuk pembayaran persediaan telah terbit, PPK-SKPD akan menjurnal:

Jurnal LO atau Neraca


Utang belanja barang dan jasa xxx
RK PPKD xxx

Jurnal LRA
Belanja persediaan xxx
Perubahan SAL xxx

Berdasarkan dokumen yang menjelaskan penggunaan/pemakaian persediaan (untuk


metode perpetual), seperti Kartu Inventaris Barang (KIB), Buku Inventaris (BI), dan
kartu kendali barang, PPK SKPD akan mengakui beban persediaan sejumlah yang
terpakai dengan menjurnal:
Jurnal LO atau Neraca
Beban persediaan xxx
Persediaan xxx

C. PENGAKUAN
Persediaan diakui :
a. pada saat potensi manfaat ekonomi masadepan diperoleh pemerintah dan
mempunyai nilai atau biaya yang dapat diukurdengan andal
b. pada saat diterima atau hak kepemilikannya dan/ ataukepenguasaannya
berpindah.
Setiap pembelian persediaan akan dicatat sebagai aset berupa aset lancar, yakni
“Persediaan”. Berdasarkan bukti belanja persediaan, fungsi akuntansi akan menjurnal
akun “Persediaan” di debit dan akun “Kas” atau akun “Utang” di kredit. Selain itu, fungsi
akuntansi akan mencatat realisasi belanja dengan mendebit akun “Belanja (sesuai nama
persediaan)” dan mengkredit akun “Perubahan SAL”.
Pada akhir periode akuntansi catatan persediaan disesuaikan dengan hasil inventarisasi
fisik.
Jurnal Pengakuan Persediaan
Jurnal LO atau Neraca
Persediaan xxx
Kas di bendahara pengeluaran xxx
Jurnal LRA
Belanja persediaan xxx
Perubahan SAL xxx

Pengakuan Beban Persediaan


Terdapat dua pendekatan pengakuan beban persediaan, yaitu :
a. Pendekatan aset
Dalam pendekatan aset, pengakuan beban persediaan diakui ketika persediaan
telah dipakai/dikonsumsi. Pendekatan aset disarankan untuk persediaan-
persediaan yang maksud penggunaannya selama satu periode dan atau untuk
berjaga-jaga. Contohnya adalah persediaan di sekretariat SKPD, persediaan obat
di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD).

Jurnal LO atau Neraca


Persediaan xxx
Kas di bendahara pengeluaran xxx
Jurnal LRA
Belanja persediaan xxx
Perubahan SAL xxx
Jurnal LO atau Neraca
Beban persediaan xxx
Persediaan xxx
b. Pendekatan beban
Dalam pendekatan beban, setiap pembelian persediaan akan langsung dicatat
sebagai beban, yakni “Beban Persediaan”. Berdasarkan bukti belanja persediaan,
fungsi akuntansi akan menjurnal akun “Beban Persediaan” di debit dan akun
“Kas” atau akun “Hutang” di kredit. Pendekatan beban digunakan untuk
persediaan-persediaan yang maksud penggunaannya untuk waktu yang
segera/tidak dimaksudkan sepanjang satu periode. Contohnya adalah
persediaan untuk suatu kegiatan.
Jurnal LO atau Neraca
Persediaan xxx
Kas di bendahara pengeluaran xxx
Jurnal LRA
Belanja persediaan xxx
Perubahan SAL xxx
D. PENGUKURAN
Persediaan disajikan sebesar:
a. Biaya perolehan apabila diperoleh dengan pembelian
Biaya perolehan persediaan meliputi harga pembelian, biaya pengangkutan,
biaya penanganan dan biaya lainnya yang secara langsung dapat dibebankan
pada perolehan persediaan. Potongan harga, rabat, dan lainnya yang serupa
mengurangi biaya perolehan.
Biaya perolehan = Pembelian + Biaya lelang
b. Harga pokok produksi apabila diperoleh dengan memproduksi sendiri
Harga pokok produksi meliputi biaya langsung (biaya bahan baku dan tenaga
kerja) yang terkait dengan persediaan yang diproduksi; dan biaya tidak langsung
(biaya air, listrik dan depresiasi) yang dialokasikan secara sistematis.
Nilai persediaan = Biaya langsung + Biaya tidak langsung
c. Nilai wajar, apabila diperoleh dengan cara lainnya seperti donasi/rampasan.
Harga/nilai wajar persediaan meliputi nilai tukar aset atau penyelesaian
kewajiban antar pihak yang memahami dan berkeinginan melakukan transaksi
wajar (arm length transaction).

BEBAN PERSEDIAAN
Beban persediaan dicatat sebesar pemakaian persediaan (use of goods).
Penghitungan beban persediaan dilakukan dalam rangka penyajian Laporan
Operasional. Dalam hal persediaan dicatat secara perpetual, maka pengukuran
pemakaian persediaan dihitung berdasarkan catatan jumlah unit yang dipakai dikalikan
nilai per unit sesuai metode penilaian yang digunakan.
Dalam hal persediaan dicatat secara periodik, maka pengukuran pemakaian persediaan
dihitung berdasarkan inventarisasi fisik, yaitu dengan cara saldo awal persediaan
ditambah pembelian atau perolehan persediaan dikurangi dengan saldo akhir
persediaan dikalikan nilai per unit sesuai dengan metode penilaian yang digunakan.

E. PENILAIAN
Persediaan dapat dinilai dengan menggunakan:
a. Metode sistematis perhitungan persediaan yang digunakan untuk menentukan nilai
persediaan akhir yaitu:
1. Metode FIFO. Metode ini dihitung dengan cara:
BebanPersediaan = Persediaan Awal + Pembelian – Persediaan Akhir
2. Metode rata-rata tertimbang. Dihitungndengancara:
Nilai persediaan = Biaya Rata-Rata per Unit xPersediaan Akhir

b. Harga pembelian terakhir apabila setiap unit persediaan nilainya tidak material dan
bermacam-macam jenis.Nilai persediaan dihitung berdasarkan harga pembelian
terakhir. Dapat dihitung dengan cara:
Nilaipersediaan = Persediaan Akhir x Harga Pembelian Terakhir

F. PENYAJIAN DAN PENGUNGKAPAN


Penyajian
Persediaan disajikan sebagai bagian dari Aset Lancar pada Neraca. Koreksi kesalahan
mendasar dari persediaan yang terjadi pada periode-periode sebelumnya disajikan
pada laporan perubahan ekuitas. Beban persediaan disajikan pada laporan operasional.
Kerusakan persediaan disajikan pada Catatan Atas Laporan Keuangan.
Pengungkapan
Laporan keuangan mengungkapkan:
a. Kebijakan akuntansi yang digunakan dalam pengukuran persediaan;
b. Penjelasan lebih lanjut persediaan seperti barang atau perlengkapan yang digunakan
dalam pelayanan masyarakat, barang atau perlengkapan yang digunakan dalam proses
produksi, barang yang disimpan untuk dijual atau diserahkan kepada masyarakat, dan
barang yang masih dalam proses produksi yang dimaksudkan untuk dijual atau
diserahkan kepada masyarakat; dan

c. Jenis, jumlah, dan nilai persediaan dalam kondisi rusak atau usang. Persediaan
dengan kondisi rusak atau usang tidak dilaporkan dalam neraca, tetapi diungkapkan
dalam Catatan atas Laporan Keuangan.
Ilustrasi Pengungkapan Persediaan pada Neraca SKPD
PERSEDIAAN
Metode pencatatan persediaan menggunakan metode periodik. Pengukuran nilai
persediaan menggunakan metode harga pembelian terakhir.
Persediaan sejumlah Rp900.000, terdiri dari :

No Nama Peruntukan Kondisi Volume Harga/unit Nilai


1 Kertas Pelayanan Baik 2 rim @Rp50.000 Rp100.000
2 Bibit Tanaman Diserahkan kepada masyarakat Baik 80 unit @Rp10.000 Rp800.000

Ilustrasi Pengungkapan Persediaan pada Neraca Pemda


PERSEDIAAN
Persediaan sejumlah Rp9.000.000, terdiri dari:

No SKPD Jumlah
1 Dinas Pendidikan Rp4.000.000
2 Dinas Kesehatan Rp2.000.000
3 Dinas Pemuda dan Olahraga Rp3.000.000