Anda di halaman 1dari 8

NARASI ASKEP KELUARGA PADA NY.

S DENGAN KASUS HIPERTENSI DI DESA


TUGU KECAMATAN SENDANG KABUPATEN TULUNGAGUNG

Pengkajian dilakukan pada tanggal 31 Maret 2018.


Data Umum
Nama kepala keluarga yaitu Tn.S, pekerjaan Tn.S adalah bekerja sebagai pengrajin kayu,
pendidikan Tn.S adalah tamat SD, alamat Tn.S adalah RT 001/RW 001 ds.Tugu kec.Sendang
kab.Tulungagung.
Genogram
Tn.S adalah anak ke empat dari lima saudara dan mempunyai anak satu. Sedangkan istri Tn.S
adalah mempunyai satu saudara. Tn.S menikah dengan istrinya dan memiliki anak. Tn.S
tingggal serumah dengan istrinya semenjak ditinggal anaknya menikah
Tipe Keluarga
Tipe keluarga Tn.S adalah keluarga dengan usia lanjut, dimana satu rumah berisi lansia
Suku Bangsa
Keluarga klien berasal dari suku jawa, kebudayaan yang dianut tidak bertentangan dengan
masalah kesehatan sedangkan bahasa sehari-hari yang digunakan adalah bahasa jawa.
Agama
Seluruh anggota keluarga Tn.S adalah beragama islam, namun Tn.S jarang melakukan ibadah
sholat dan Tn.S pernah mengikuti kegiatan pengajian yang ada di RT.
Status Sosial Ekonomi Keluarga
Sumber pendapatan keluarga diperoleh dari KK lebih dari 1.000.000/bulan. Pengeluaran
keluarga per bulan untuk makan yaitu +- kurang dari 1.000.000/bulan dan keluarga masih
mempunyai tabungan.
Aktifitas Rekreasi Keluarga
Keluarga tidak pernah menyediakan waktu untuk rekreasi bersama, waktu luang yang
dimiliki keluarga digunakan untuk mendengarkan radio dan menonton televisi.
Riwayat Tahap Perkembangan Keluarga
Keluarga Tn.S dalam tahap perkembangan yaitu usia lanjut. Tahap ini dimulai dari usia lebih
dari 55 tahun keatas.
Riwayat Kesehatan Keluarga Inti
Tn.S jarang sakit, tetapi dua tahun setengah belakangan Tn.S pernah operasi katarak, Tn.S
tidak mempunyai masalah dengan istirahat, makan dan kebutuhan dasar yang lain. Klien juga
memiliki penyakit keturunan (Hipertensi). Pada saat pengkajian didapatkan tekanan darah
klien yaitu 160/100mmhg.
Klien mengeluhkan kepala pusing, klien sudah mengetahui kalau menderita penyakit
Hipertensi sebab klien pernah memeriksakan diri ke pelayanan kesehatan terdekat. Jika klien
merasa tidak enak badan (pusing, batuk dll) klien langsung pergi memeriksakan diri ke
pelayanan kesehatan terdekat.
Lingkungan

1
Klien memiliki rumah sendiri, type rumah klien permanen dengan ventilasi rumah yang baik,.
Cahaya matahari cukup dapat masuk kedalam rumah klien. Pemanfaatan halaman rumah
klien digunakan untuk menanam sayuran.
Penyediaan air bersih dan air minum klien bersumber dari PDAM dan klien selalu memasak
air minum terlebih dahulu sebelum diminum.
Keluarga klien memiliki septic tank jadi tidak perlu ke sungai untuk BAB.
Denah Rumah
Rumah klien menghadap keselatan. Pekarangan rumah klien tidak begitu luas namun.
Pekarangan rumah klien di manfaatkan untuk menanam sayuran. Sebelah utara teras masuk
kedalam ada ruang tamu yang begitu luas.Utara ruang tamu ada 2 kamar tidur yang saling
berjejeran. Sebelah utara kamar tidur ada dapur klien dan sebelah dapur ada toilet klien.
Karakteristik Tetangga Dan Komunitas
Disekitar lingkungan Tn.S ada kegiatan pengajian yang dilakukan setiap seminggu sekali,
namun Tn.S kadang kadang mengikuti kegiatan pengajian tersebut. Namun hubungan
keluarga Tn.S dengan tetangga cukup baik.
Sistem Pendukung Keluarga
Keluarga Tn.S tidak memiliki fasilitas transportasi berup sepedah maupun motor. Jika ingin
pergi klien kadang meminta bantuan tetangga karena yang memiliki sepeda motor.
Fasilitas komunikasi yang dimiliki keluarga adalah radio dan televisi, sehingga saat ada
waktu luang keluarga menghabiskan waktu untuk mendengarkan radio dan menonton televisi.
Struktur Keluarga
Anggota keluarga klien tidak ada yang berperan sebagai aparat pemerintah maupun tokoh
masyarakat.
Keluarga Tn.S mempunyai kebiasaan berdiskusi bersama saat ada masalah. Keluarga
membuat keputusan dan mengatasi masalah yang timbul dengan cara musyawarah seluruh
anggota keluarga. Semua anggota dilibatkan dalam mengatasi masalah yang ada.
Tidak ada tradisi apapun yang dipertahankan dalam keluarga Tn.S. Hubungan antara anggota
keluarga Tn.S juga baik. Tidak pernah ada yang bertengkar ataupun berseteru satu sama lain.
Fungsi Keluarga
1. Fungsi Afektif
Hubungan antara anggota keluarga baik, jika ada anggota keluarga yang berprestasi, ulang
tahun, menikah anggota keluarga ikut merasakan senang. Dan jika ada anggota keluarga
yang mengalami masalah sakit, kegagalan anggota keluarga juga ikut merasakan sedih.
Anggota keluarga Tn.S tidak memiliki norma-norma dalam melaksanakan interaksi antara
anggota keluarga yang lain.
2. Fungsi Sosialisasi
Dalam keluarga Tn.S tidak diterapkan atau diberlakukan norma yang mengatur segala
aktifitas anggota keluarga sehingga apabila norma dilanggar tidak ada sanksi yang akan
diberikan oleh anggota keluarga tersebut.

3. Fungsi Perawatan Kesehatan


Keluarga Tn.S tidak mengetahui masalah kesehatan yang dihadapi keluarga, juga tidak
mengetahui cara mengatasi masalah kesehatan keluarga, keluarga juga tidak mampu
merawat anggota keluarga yang sakit, keluarga Tn.S juga tidak bisa memelihara
2
lingkungan rumah yang sehat serta keluarga tidak mampu menggunakan fasilitas atau
pelayanan kesehatan di masyarakat.
4. Fungsi Reproduksi
Tn.S memiliki keturunan, dam tidak menjadi akseptor KB karena sudah lanjut usia.
5. Fungsi Ekonomi
Keluarga Tn.S dapat memenuhi semua kebutuhan makan 3xsehari, sandang dan
perumahan untuk seluruh anggota keluarganya.
Stress dan Koping Keluarga
Keluarga Tn.S tidak mengalami masalah dalam jangka waktu 6 bulan sampai 1 tahun
terakhir.
Apabila ada stressor yang masuk keluarga mampu mengatasi masalah yang ada dengan cara
musyawarah dengan seluruh anggota keluarga.
Keluarga Tn.S tidak pernah menggunakan cara-cara yang tidak bermanfaat dalam mengatasi
masalah yang ada.
Pemeriksaan Fisik
Nama penderita Tn.S dengan Umur 69 tahun
Penyakit saat ini yaitu Hipertensi, belum ada tindakan kesehatan untuk menangani masalah
Hipertensi tersebut.
TTV : TD : 160/100mmHg, N : 80x/menit, RR : 20x/menit, S : 36 derajat Celsius, BB : 55
Kg, TB : 150 Cm
Kulit : sawo matang, tidak ada gatal, tidak ada luka, tidak ada petechiae, tidak ada perubahan
pada kuku (cyanosis, clubbing), keadaan rambut tidak rontok, hitam beruban dan tipis
Mata : kelopak mata tidak sembab, tidak ada peradangan, tidak ada koreng, Konjungtiva
merah muda tidak anemis dan tidak ada peradangan, Sklera putih tidak ikteri, Kornea terjadi
kabur di kiri, Pergerakan bola mata normal
Telinga : pendengaran masih baik antara telinga kanan dan kiri, tidak ada tinnitus, tidak ada
purulent, tidak ada serumen dan juga tidak ada nyeri pada telinga
Hidung dan sinus : tidak ada kelainan bentuk, tidak ada epistaksis, tidak ada sinusitis, tidak
ada nyeri dan tidak ada alergi
Mulut, faring dan laring : gusi tidak berdarah, ada bau mulut, tidak ada nyeri pada mulut, ada
caries pada gigi, lidah tidak kotor, tidak ada kesulitan menelan, peradangan dan tidak ada
sakit pada kerongkongan
Payudara : tidak ada nyeri, tidak keluar cairan, tidak bernanah, tidak sinusitis dan tidak ada
tumor
Abdomen : bentuk permukaan abdomen rata, keadaan kulit perut tipis, tidak tegang, tidak ada
edema, tidak licin, tidak ada striae, tidak ada benjolan, tidak ada asites, tidak ada lesi pada
perut
Ekstremitas : tidak ada kelainan bentuk atau luka
Jantung : bunyi jantung normal (lup dup)
Paru-paru : tidak ada ronchi, stridor, wheezing, krepitasi dll
Struktur dan bentuk tulang belakang : tidak ada kelainan
DIGNOSIS KEPERAWATAN KELUARGA
I. Analisis dan sintetis data
No Data Masalah Penyebab

3
1. DS : Tn.S dan Keluarga mengetahui Resiko terjadinya ketidakmampuan
tentang penyakit hipertensi, tetapi kompliksai hipertensi memanfaatkan
tidak pernah diperiksakan ke yankes pelayanan kesehatan
karena jarak yang terlalu jauh.
DO :
- keluarga tidak punya alat
transportasi
- posyandu lansia tidak aktif
- jarak rumah ke yankes ± 3 km
- TD : 160/100 mmHg
- N : 89x/menit
- RR : 20x/menit
- S : 36ºc

2. DS : Tn.S dan keluarga mengatakan Kurang perilaku hidup Kurang pengetahuan


kadang – kadang tidak sempat bersih bersih dan sehat tentang hidup bersih
– bersih rumah karena jika terlalu dan sehat
capek merasa pusing
DO :
- Menguras bak mandi ≥ 1
minggu
- Terdapat jentik di dalam bak
mandi
- Lantai rumah kotor, banyak
debu dari sisa tukang kayu
- Sampah sisa masak di timbun
didapur
- Dapur gelap, sinar matahari
tidak masuk kedapur

II. Perumusan diagnosis keperawatan


No Diagnosis Keperawatan (PES)
1. Resiko terjadinya komplikasi hipertensi b.d ketidakmampuan memanfaatkan pelayanan
kesehatan
DS : Tn.S dan Keluarga mengetahui tentang penyakit hipertensi, tetapi tidak pernah
diperiksakan ke yankes karena jarak yang terlalu jauh.
DO : TD: 160/100, N: 80, S:36, RR:20,
- keluarga tidak punya alat transportasi
- posyandu lansia tidak aktif
- jarak rumah ke yankes ± 3 km

III. Penilaian (scoring) diagnosis keperawatan


No Kriteria Skor Pembenaran
1. a. Sifat Masalah 3/3 x 1 = 1 Tn.S dan keluarga tidak tau jika
Skala : Sakit / kurang sehat penyakitnya hipertensi dapat
menyebabkan komplikasi yang
4
sangat mengancam.

b. Kemungkinan masalah dapat 1/2 x 2 = 1 Keluarga mengerti tntang makanan


diubah yang boleh di konsumsi / tidak,
Skala : Hanya sebagian tetapi belum bisa menghindari
makanan yang tidak boleh
dikonsumsi.

c.Potensial masalah untuk 2/3 x 1 = 2/3 Keluarga kooperatif dalam


dicegah penyuluhan tentang hipertensi dan
Skala : Cukup penatalaksanaan

d. Menonjolnya masalah 1/2 x 1 = 2 Bila tidak segera di tangani


Skala : Ada masalah tetapi memungkinkan akan terjadi
tidak perlu ditangani komplikasi
Total Skor 4 2/3
2. a. Sifat Masalah 2/3 x 1 = 2/3 Keluarga tidak mengetahui jika
Skala : Ancaman Kesehatan PHBS sangat penting untuk
kesehatan

b. Kemungkinan masalah dapat ½x2=1


diubah
Skala : Sebagian

c.Potensial masalah untuk 2/3 x 1 = 2/3 Keluarga kooperatif dalam


dicegah penyuluhan tentang PHBS dan
Skala : Cukup penatalaksanaan
d. Menonjolnya masalah ½x1=2 Bila tidak segera ditangani
Skala : Ada masalah tetapi memungkinkan terjadinya masalah
tidak perlu segera ditangani baru.
Total Skor 3 4/6 = 3 2/3

IV. Prioritas diagnosis keperawatan


Prioritas Diagnosis Keperawatan Skor
1. Resiko terjadinya komplikasi hipertensi b.d ketidakmampuan 4 2/3
memanfaatkan pelayanan kesehatan

2. Kurang perilaku hidup bersih dan sehat 3 2/3

RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA


No Tujuan Kriteria Hasil / Standar Intervensi
1. TUM : Setelah dilakukan Verbal - Klien mampu 1. Jelaskan kepada
tindakan keperawatan di (pengetahuan) menyebutkan klien tentang
harapkan resiko makanan yang makanan yang boleh
5
komplikasi tidak terjadi boleh di dan tidak boleh
TUK : Setelah dilakukan Psikomotor konsumsi dan dikonsumsi oleh
kunjungan rumah 3x (perilaku) tidak boleh di penderita hipertensi
pertemuan diharapkan konsumsi 2. Jelaskan kepada
klien mampu - Klien mampu klien akibat
- Menyebutkan menyebutkan hipertensi
makanan yang akibat hipertensi 3. Jelaskan kepada
boleh dan tidak - Klien mampu klien cara
boleh dikonsumsi menyebutkan pencegahan
oleh penderita HT cara pencegahan hipertensi
- Menyebutkan hipertensi 4. Anjurkan mengatur
akibat HT - Klien mampu waktu antar kerja
- Menyebutkan cara mengatur dan istirahat
pencegahan HT keseimbangan 5. Anjurkan klien
anta kerja dan mengurangi
istirahat konsumsi makanan
- Klien mampu banyak garam dan
mengurangi minum kopi
konsumsi makan
garam
- Klien mampu
mengurangi
minumam yang
tidak dianjurkan
berupa kopi
2. TUM : Setelah dilakukan Verbal - Keluarga mampu 1. Jelaskan pada
pertemuan 2x kunjungan, (pengetahuan) mengetahui keluarga tentang
keluarga Tn.S dapat tentang komplikasi HT
memahami tentan PHBS komplikasi HT 2. Jelaskan pada
TUK : Setelah dilakukan - Keluarga mampu keluarga manfaat
kunjungan rumah 2x Psikomotor menyebutkan berkunjung ke
diharapkan keluarga (perilaku) manfaat yankes
mampu mengenal PHBS berkunjung ke 3. Anjurkan pada
dengan cara menyebutkan: yankes keluarga untuk
- Pengertian PHBS - Keluarga membujuk px agar
- Manfaat PHBS memeriksakan px mau di periksakan
- Perilaku apa saja ke yankes ke yankes
yang dapat terdekat 4. Anjurkan pada
dikatakan PHBS keluarga untuk
- Gaya hidup yang memeriksakan px ke
PHBS seperti apa yankes terdekat
- Peran serta dalam
upaya kesehatan
apa saja

6
IMPLEMENTASI
Tanggal No Implementasi
Waktu
1. 1. Menjelaskan pada keluarga tentang penyakit HT
2. Menjelaskan pada keluarga tanda gejala HT : sakit kepala, pusing,
mudah lelah, TD lebih dari normal, kesemutan dll
3. Menjelaskan pada keluarga cara perawatan penderita HT
4. Menjelaskan pada keluarga makanan yang boleh dikonsumsi penderita
HT seperti sayuran, buah-buahan, kentang, ubi dll
5. Menjelaskan pada keluarga makanan yang tidak boleh dikonsumsi atau
dibatasi seperti makanan yang berlemak (otak, gajih), makanan
minuman kaleng dll
6. Menganjurkan pada keluarga untuk menyediakan makanan rendah
garam untuk px
2. 1. Menjelaskan pada keluarga tentang komplikasi HT
2. Menjelaskan pada keluarga manfaat berkunjung ke pelayanan kesehatan
terdekat seperti mendapat penanganan yang tepat, mendapat terapi yang
sesuai dengan kondisi, mencegah komplikasi HT
3. Menganjurkan pada keluarga untuk membujuk px agar mau
diperiksakan ke pelayanan kesehatan terdekat
4. Menganjurkan pada keluarga untuk memeriksakan px ke pelayanan
kesehatan terdekat jika ada keluhan

EVALUASI
Tanggal No Evaluasi
Waktu
1. S : Px dan keluarga mengatakan sudah mengerti tentang penyakit HT,
tanda gejala, cara perawatan, dan makanan yang boleh dan tidak
boleh dikonsumsi
O : Px dan keluarga sudah tidak bingung, respon px saat diajak berbicara
tentang penyakit HT sudah baik
A : Kurang pengetahuan keluarga tentang penyakit hipertensi b/d
Ketidaksanggupan mengenal masalah kesehatan keluarga (Masalah
Teratasi)
P : Intervensi dihentikan
2. S : Px dan keluarga mengatakan mengerti tentang komplikasi HT dan
manfaat yankes
O : Px dan keluarga sudah tidak bingung, respon untuk pergi ke yankes
sedikit membaik / ada
A : Resiko terjadinya komplikasi hipertensi b/d Ketidakmampuan
menggunakan pelayanan kesehatan (Masalah Teratasi)
7
P : Intervensi dihentikan