Anda di halaman 1dari 8

HUBUNGAN KOMPONEN BIOTIK DAN ABIOTIK

HUBUNGAN KOMPONEN BIOTIK DAN ABIOTIK


Di dalam ekosistem terjadi saling ketergantungan antar komponen, sehingga apabila
salah satu komponen mengalami gangguan maka mempengaruhi komponen lainnya.
Ekosistem dikatakan seimbang apabila jumlah antara produsen, konsumen I dan konsumen II
seimbang keterangan gambar anak panah : dimakan.
Hubungan antara komponen biotik dan komponen abiotik
Keberadaan komponen abiotik dalam ekosistem sangat mempengaruhi komponen
biotik. Misal: tumbuhan dapat hidup baik apabila lingkungan memberikan unsur-unsur yang
dibutuhkan tumbuhan tersebut, contohnya air, udara, cahaya, dan garam–garam mineral.
Begitu juga sebaliknya komponen biotik sangat mempengaruhi komponen abiotik yaitu
tumbuhan yang ada di hutan sangat mempengaruhi keberadaan air, sehingga mata air dapat
bertahan, tanah menjadi subur. Tetapi apabila tidak ada tumbuhan, air tidak dapat tertahan
sehingga dapat menyebabkan tanah longsor dan menjadi tandus. Komponen abiotik yang
tidak tergantung dengan biotik antara lain: gaya grafitasi, matahari, tekanan udara.
Hubungan antara komponen biotik dengan komponen biotik
Di antara produsen, konsumen dan pengurai adalah saling ketergantungan. Tidak ada
makhluk hidup yang hidup tanpa makhluk lainnya. Setiap makhluk hidup memerlukan
makhluk hidup lainnya untuk saling mendukung kehidupan baik secara langsung maupun tak
langsung. Hubungan saling ketergantungan antar produsen, konsumen dan pengurai terjadi
melalui:
Rantai makanan
Merupakan peristiwa makan dan dimakan dalam suatu ekosistem dengan urutan tertentu.
Jaring-jaring makanan
Merupakan sekumpulan rantai makanan yang saling berhubungan dalam suatu ekosistem.
Seperti contoh jaring-jaring makanan di bawah ini terdiri dari 5 (lima) rantai makanan.
Piramida makanan
Merupakan gambaran perbandingan antara produsen, konsumen I, konsumen II, dan
seterusnya. Dalam piramida ini semakin ke puncak biomassanya semakin kecil.
Arus energi
Merupakan perpindahan energi dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah. Yaitu dari
sinar matahari lalu produsen, ke konsumen tingkat I, ke konsumen tingkat II sampai pengurai.
Sedangkan mineral membentuk siklus. Energi yang dilepas sangat kecil karena setiap
organisme membutuhkan energi dalam memenuhi kebutuhannya.

Siklus energi
Merupakan perpindahan zat dari tempat satu ke tempat yang lainnya. Akhirnya akan kembali
ke tempat zat itu berasal. Contoh lihat siklus air di bawah ini!
Keseimbangan ekosistem dapat terjadi bila ada hubangan timbal balik di antara komponen–
komponen ekositem. Perhatikan grafik perbandingan jumlah produsen, herbivora dan
karnivora!
Semula produsen, herbivora dan karnivora berada pada tempat tertentu. Tumbuhan sebagai
produsen yang jumlahnya paling banyak. Apabila ada hal-hal yang mengubah lingkungan
maka organisme tersebut tidak akan mengalami perubahan, tetapi jika jumlah organisme
tidak terkendalikan akan membahayakan organisme lainnya.

3 Contoh hubungan biotik dgn abiotik :


1.) Setiap tumbuhan mengambil air dri lingkungannya (dri dlm tanah),tpi tumbuhan jga
membebaskan air ke lingkungan ( ke Udara ) dlm bentuk Uap air.Bersama uap air dari sumber yang
lain, nanti akan terbentuk awan dan turun jdi hujan. dan nanti air meresap ke dalam tanah (kembali
lagi ke tanah). Dan jga tumbuhan mengambil zat hara dari tanah, dan jga mengembalikannya lgi
dlm bentuk dedaunan, dan sisa tumbuhan yg lapuk dan mengalami penguraian.

2.) Tanaman Padi melakukan proses Fotosintesis,selain butuh sinar matahari tanaman Padi jga
butuh Karbondioksida utk bernapas,air untuk kegiatan Transportasi,dan tanah sebagai Unsur Hara.

3.) Cacing tanah yg membutuhkan sisaxx bahan Fragmen/remukan dri tanaman pdi sebagai
makanannya dan membuat lubang tanah sebagai tempat tinggalnya.Nanti jka cacing tanah mati
akan terurai menjadi bhn Organik/Zat hara semacam Karbon,oksigen,dll.Untukkebutuhan tanaman
padi dan kelangsungan hidupnya.

Lingkungan Abiotik, Biotik dan Kultural serta interdependensi ketiganya dalam keberlanjutan
ekosistem.
Lingkungan hidup menurut undang-undang no 23/1997 pasal 1 adalah kesatuan
ruang dalam benda, daya keadaan dan makhluk hidup. Berdasarkan definisi lingkungan
hidup dapat dikelompokkan ke dalam 3 bagian:
1. Lingkungan Biotik, terdiri dari mikro organisme sampai dengan tumbuhan, hewan dan
manusia. Terdiri dari:
a. Produsen, makhluk hidup yang dapat mensintesis zat makanan sendiri dengan bantuan
energi matahari.
b. Konsumen, kelompok organisme yang tidak mampu mensintetis makanan sendiri.
c. Pengurai, organisme yang berperan dalam menguraikan sisa-sisa makhluk hidup.
2. Lingkungan Abiotik, terdiri dari makhluk hidup yang bukan organisme hidup. Fungsi
lingkungan abiotik yaitu sebagai media untuk berlangsungnya kehidupan. Contoh: udara,
air, matahari, dan tanah.
3. Unsur sosial budaya (kultur).
Unsur budaya adalah keseluruhan sistem nilai gagasan, tindakan dan kewajiban yang
dimiliki manusia untuk menentukan perilaku sebagai makhluk sosial. Unsur sosial budaya
dapat dikembangkan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.
Manusia sebagai unsur biotik dan lingkungan sebagai gabungan antara unsur
abiotik, biotik dan kultural merupakan satu kesatuan yang sulit dipisahkan. Keduanya
berinteraksi dan saling mempengaruhi satu dengan yang lainnya. Di dalamnya banyak
interaksi dan proses yang berlangsung, mulai dari perputaran rantai makanan hingga
proses-proses alam seperti siklus hujan, dan siklus musim. Lingkungan sangat penting
untuk keberlangsungan hidup segala makhluk hidup di bumi. Lingkungan memberikan
segalanya untuk digunakan, khususnya untuk manusia seperti penghasil bahan makanan,
sumber daya tambang dan mineral, penghasil bahan baku/mentah, kegiatan sosial,
ekonomi, politik, budaya dan pertahanan keamanan, tempat tinggal, sumber tenaga, media
ekosistem dan masih banyak lagi.
Namun kadang-kadang manusia menyalahgunakan manfaat yang diberikan oleh
lingkungan, seperti merusak hutan dengan penggundulan hutan dan dialihfungsikan menjadi
pemukiman, menjadikannya sebagai perkebunan sawit dan lain sebagainya; pencemaran
lingkungan dengan membuang sampah di sungai, pembuangan limbah yang tidak disaring
terlebih dahulu, penggunaan kendaraan motor yang berlebih, AC dan kulkas, dan masih
banyak lagi. Selain perbuatan manusia, perbuatan alam pun dapat mnimbulkan kerusakan
yang dapat memperbarui alam menjadi lebih baik. Seperti letusan gunung berapi, gempa
bumi, angin topan, banjir, tanah longsor, tsunami dan lain sebagainya.
Namun beberapa manusia sudah mulai perduli dengan lingkungan dan mereka mulai
mengupayakan pelestarian lingkungan untuk memperbaiki kerusakan yang dibuat oleh
manusia sendiri, yaitu dengan upaya pelestarian tanah, sumber daya air, sumber daya
udara, keanekaragaman hayati, dan yang paling penting adalah pembangunan yang
berkelanjutan. Hakikat pembangunan berkelanjutan adalah seperangkat usaha yang
berencana dan terarah untuk menghasilkan sesuatu yang berguna untuk memenuhi
kebutuhan manusia. Upaya untuk meningkatkan kesejahteraan hidup perlu memanfaatkan
sumber daya alam, manusia, serta ilmu pengetahuan dan teknologi. Dan cirri-ciri
pembangunan berkelanjutan yaitu:
 Menjamin pemerataan dan keadilan
 Menghargai dan melestarikan lingkungan
 Menggunakan pendekatan integratif
 Menggunakan pandangan jangka panjang
 Meningkatkan kesejahteraan
 Memenuhi kebutuhan masa sekarang
Lalu tindakan yang cermat untuk meraih keberhasilan pembangunan berkelanjutan
yaitu:
1. Melakukan gerakan pelestarian dan pemanfaatan flora dan fauna secara optimal.
2. Memadukan pemanfaatan SDA dengan SDM.
3. Berusaha mengurangi resiko pencemaran dan kerusakan lingkungan.
4. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam melestarikan lingkungan dan pengawasan
pembangunan.
5. Mengembangkan sarana informasi dan komunikasi.
B. Perubahan Iklim
Iklim adalah perwujudan sebuah sistem yang sangat rumit yang terdiri dari lima
komponen yang saling berinteraksi: atmosfer (udara), hidrosfer (air), kriosfer (bagian bumi
yang membeku), permukaan tanah, dan biosfer (bagian bumi tempat adanya kehidupan).
Perubahan iklim mengacu pada perubahan apapun pada iklim dalam satu kurun waktu, baik
karena variabilitas alami atau sebagai hasil dari aktivitas manusia (sebab-sebab
antropogenik). Perubahan iklim dapat diakibatkan oleh interaksi atmosfer dan lautan.
UNFCCC (Konferensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim) lebih member tekanan
pada aktivitas-aktivitas manusia yang menyebabkan perubahan iklim. Perubahan iklim
bukanlah hal yang baru. Secara historis, manusia telah mampu mengatasi dan beradaptasi
dengan perubahan-perubahan iklim. Sebelum ini, iklimlah yang mengubah manusia.
Sekarang, kita sedang mengubah iklim, dan kita mengubahnya terlalu cepat. Perubahan
iklim yang kita alami sekarang diakibatkan oleh ketergantungan umat manusia yang sangat
besar akan bahan bakar, khususnya bahan bakar berbasis karbon, seperti batu bara,
minyak bumi, dan gas alam. Bahan bakar ini menghasilkan emisi gas rumah kaca. Gas-gas
rumah kaca (GRK) adalah senyawa kimia seperti uap air, karbon dioksida, metana, nitrat
oksida yang terdapat di atmosfer. Karbon dioksida adalah GRK utama dan emisinya
terutama berasal dari pembakaran bahan bakar fosil. Saat manusia mengeluarkan lebih
banyak karbon dioksida dan gas-gasa rumah kaca lainnya ke dalam atmosfer, efek rumah
kaca menjadi kuat dan pemanasan global terjadi. Pemanasan global adalah pertambahan
rata-rata suhu permukaan bumi dan lautan yang tercatat dibandingkan dengan abad-abad
sebelumnya.
Banyak orang yang mulai sadar akan lingkungan dan mulai mencari solusi untuk
pengurangan efek rumah kaca dengan lebih menggunakan teknologi ramah lingkungan.
Teknologi tersebut seperti pembangkit tenaga cahaya matahari, pembangkit tenaga angin,
pembangkit tenaga arus dalam laut, dan masih banyak lagi. Untuk mengurangi pengeluaran
emisi bahan bakar kendaraan, manusia mulai lebih menganjurkan penggunaan transportasi
umum maupun pribadi (mobil listrik) yang ramah lingkungan atau penggunaan sepeda untuk
berpergian seperti di Belanda dan Busan (Korea Utara). Di berbagai kota mencanangkan
memperluas RTH(ruang terbuka hijau) di perkotaan, mengurangi penggunaan listrik,
mengolah kembali sampah (recycle) dan barang bekas yang dapat diperbarui, menghemat
penggunaan air tanah dan masih banyak lagi.
Sudah banyak bukti dari dampak global warming, seperti berkurangnya gletzer di
beberapa puncak gunung di seluruh dunia, berkurangnya es di kutub utara dan selatan,
berlubangnya lapisan ozon di kutub selatan, bertambahnya suhu di perkotaan, matinya
ribuan burung, ikan dengan misterius, cuaca yang berubah-ubah dan tidak bisa diprediksi
dan naiknya permukaan laut secara signifikan.

omponen Biotik dan Abiotik, Pengertian, dan Contohnya


By Ken Pandu Negara di 17:31

Ekosistem tersusun atas 2 komponen utama, yaitu komponen biotik dan komponen abiotik. Kedua
komponen ini saling melakukan interaksi satu sama lain untuk mencapai keseimbangan. Bagi Anda
yang belum mengetahui apa itu komponen biotik dan abiotik, berikut ini tim penulis eBiologi telah
merangkum seluk beluk pembahasannya, mulai dari pengertian, contoh, serta hubungan antar
keduanya. Silakan disimak!

Komponen Biotik dan Abiotik

Secara bahasa, biotik berarti hidup. Adapun dirunut dari istilahnya, pengertian komponen biotik
diartikan sebagai komponen-komponen penyusun ekosistem yang berupa mahluk hidup. Beberapa
contoh komponen biotik misalnya hewan, tumbuhan, monera, fungi, virus, bakteri, dan manusia.
Komponen biotik berkembang biak dan bertahan hidup dalam lingkungan abiotik.

Kebalikan dari pengertian biotik, pengertian komponen abiotik diartikan sebagai komponen-
komponen penyusun ekosistem yang berupa benda-benda mati. Beberapa contoh komponen abiotik
misalnya tanah, suhu, sinar matahari, air, udara, dan lain sebagainya. Komponen abiotik sangat
mempengaruhi jenis dan pola hidup komponen biotik dalam suatu satuan ekosistem.
Berikut ini penjelasan mengenai pengaruh interaksi komponen biotik dan abiotik tersebut secara lebih
lengkap.

1. Komponen Biotik

Manusia merupakan salah satu contoh komponen biotik. Selain manusia, hewan, tumbuhan, dan
mikroorganisme juga tergolong ke dalam komponen ini. Asalkan suatu mahluk menunjukan ciri ciri
hidup, maka mahluk tersebut dikategorikan sebagai contoh komponen biotik.

Adapun berdasarkan kemampuannya dalam memperoleh makanan, komponen biotik digolongkan


menjadi 3 tingkatan, yaitu tingkat autotrof (produsen), heterotrof (konsumen), dan pengurai
(dekomposer).

a. Organisme Autotrof (produsen)

Organisme autotrof disebut juga produsen adalah organisme yang dapat menghasilkan makanannya
sendiri. Produsen membuat makanan dengan menyerap senyawa dan zat-zat anorganik untuk
kemudian diubah menjadi senyawa organik melalui proses fotosintesis. Ciri khusus organisme yang
tergolong autotrof adalah adanya klorofil dalam tubuhnya, seperti pada tumbuhan tingkat tinggi.
Dalam interaksi komponen biotik dan abiotik, organisme autotrof merupakan awal dari terciptanya
keseimbangan ekosistem.
b. Organisme Heterotrof (konsumen)

Organisme heterotrof disebut juga konsumen adalah organisme yang menggunakan bahan-bahan
organik yang berasal dari organisme lain sebagai sumber energi dan makanannya. Organisme
autotrof tidak dapat menghasilkan makanannya sendiri. Contoh kompenen biotik ini misalnya
manusia dan hewan yang berperan baik sebagai karnivora, herbivora, maupun omnivora.

c. Pengurai (dekomposer)

Pengurai atau dekomposer adalah organisme yang merubah bahan-bahan organik dari organisme
yang sudah mati menjadi senyawa anorganik melalui proses dekomposisi. Contoh komponen biotik
ini misalnya jamur, bakteri, ganggang, cacing, dan lain sebagainya. Beberapa pengurai yang
menggunakan sisa bahan organik hasil dekomposisi disebut juga detritivor. Contoh organisme ini
misalnya kutu kayu.

Ketiga tingkatan komponen biotik mulai dari organisme autotrof, organisme heterotrof, dan pengurai,
semuanya saling berinteraksi satu sama lain untuk membentuk suatu gejala alam biotik seperti pola
rantai makanan, piramida makanan, dan lain sebagainya seperti dijelaskan pada artikel selanjutnya.

2. Komponen Abiotik

Komponen abiotik adalah komponen penyusun ekosistem yang berupa mahluk mati. Komponen
abiotik memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap kehidupan komponen biotik. Berikut ini adalah
beberapa contoh komponen abiotik beserta penjelasannya.

a. Udara

Contoh komponen abiotik yang pertama adalah udara. Udara merupakan sekumpulan gas yang
menyusun atmosfer bumi. Sekumpulan gas tersebut tersusun atas oksigen (21,9%), Nitrogen
(78,1%), karbon dioksida (0,03%), dan gas lain dalam jumlah yang sedikit. Udara memiliki pengaruh
yang sangat besar bagi kehidupan komponen biotik, contohnya kandungan oksigen di udara yang
menunjang respirasi manusia atau kandungan karbondioksida yang menunjang fotosintesis bagi
organisme autotrof.

b. Air

Volume air di bumi mencapai jumlah 1,4 milyar km3. Volume tersebut berasal dari air laut (97%), air
tawar (0,75%), dan gunung es (2%). Volume air di bumi akan bersifat tetap karena adanya siklus
hidrologi. Air merupakan contoh komponen abiotik ekosistem yang perannya sangat vital bagi
kehidupan di bumi. Air digunakan untuk berbagai keperluan mahluk hidup, mulai dari untuk
fotosintesis, menunjang metabolisme jaringan, dan lain sebagainya. Ketersediaan air merupakan
faktor yang sangat mempengaruhi keadaan komponen biotik dan abiotik dalam ekosistem.

c. Cahaya matahari

Cahaya matahari, baik dari intensitas maupun kualitasnya dapat sangat mempengaruhi kehidupan
suatu ekosistem. Intensitas cahaya matahari yang begitu tinggi pada daerah ekosistem
gurun misalnya, telah memaksa organisme gurun untuk beradaptasi secara morfologi, fisiologi, dan
tingkah laku. Selain itu, cahaya matahari juga membantu organisme autotrof dalam melakukan
fotosintesisnya.

d. Tanah

Tanah terbentuk dari proses pelapukan batuan yang berlangsung dalam jangka waktu yang sangat
lama. Tanah tersusun atas 4 komponen utama, yaitu bahan mineral, bahan organik, air, dan udara.
Tanah menjadi media tumbuh bagi organisme autotrof. Tanah juga digunakan organisme heterotrof
sebagai tempat mencari makanan.

e. Suhu

Suhu merupakan komponen abiotik yang sering menjadi pembantas keragaman hayati dari sebuah
ekosistem. Perbedaan suhu antar suatu tempat dipengaruhi banyak faktor. Faktor utamanya adalah
radiasi sinar matahari, garis lintang, dan ketinggian tempat. Pada suhu udara yang sangat rendah,
organisme tertentu melakukan adaptasi morfologi dengan menebalkan bulu tubuh serta adaptasi
tingkah laku dengan melakukan hibernasi.

Selain keempat contoh tersebut, masih ada banyak komponen abiotik lainnya yang berpengaruh
besar terhadap keadaan suatu ekosistem. Beberapa di antaranya antara lain kelembaban, pH,
kandungan garam mineral, dan lain sebagainya. Masing-masing komponen abiotik ini sebetulnya
selain mempengaruhi kehidupan komponen biotik juga saling berinteraksi satu sama lain. Komponen
biotik dan abiotik membentuk suatu kesatuan ekosistem yang saling melengkapi.

Demikian pemaparan sekilas kami mengenai pengertian komponen biotik dan abiotik disertai contoh
lengkapnya. Semoga dapat bermanfaat dalam menambah wawasan Anda terkait ekosistem kita.
Salam.