Anda di halaman 1dari 7

c   


Air tanah resapan atau drainase dalam atau perkolasi adalah hidrologi proses dimana
air bergerak ke bawah dari air permukaan untuk air tanah . Proses ini biasanya terjadi pada
zona diagnesa bawah tanaman akar dan sering dinyatakan sebagai fluks pada tabel air
permukaan. Isi ulang terjadi baik secara alami (melalui siklus air ) dan melalui proses
antropogenik (yaitu, "resapan air tanah buatan"), dimana air hujan dan atau air reklamasi
diarahkan ke bawah permukaan.

Air tanah diisi ulang secara alami oleh hujan dan salju mencair dan untuk tingkat yang
lebih kecil dengan air permukaan (sungai dan danau). Isi ulang mungkin akan terhambat agak
oleh aktivitas manusia termasuk paving, pengembangan, atau logging . Kegiatan ini dapat
mengakibatkan peningkatan aliran permukaan dan penurunan resapan. Penggunaan air tanah,
terutama untuk irigasi , juga dapat menurunkan meja air. Resapan air tanah adalah proses
penting untuk berkelanjutan pengelolaan air tanah, karena volume-rate disarikan dari akuifer
dalam jangka panjang harus kurang dari atau sama dengan tingkat volume yang diisi ulang. .

Isi ulang dapat membantu memindahkan kelebihan garam yang menumpuk di zona
root untuk lapisan tanah lebih dalam, atau ke dalam sistem air tanah. Satu masalah
lingkungan adalah pembuangan limbah melalui fluks air seperti peternakan sapi, industri, dan
perkotaan limpasan .

 c    

Isi ulang adalah proses dimana air tanah diisi kembali. Sebuah daerah resapan adalah
di mana air dari curah hujan ditularkan ke bawah untuk sebuah akifer.

Sebagian besar wilayah, kecuali terdiri dari batuan padat atau ditutupi oleh
pembangunan, memungkinkan persentase tertentu dari total curah hujan untuk mencapai air
tanah. Namun, di beberapa daerah curah hujan lebih akan menyusup dari pada orang lain.
Daerah yang mengirimkan pengendapan yang paling sering disebut sebagai tinggi atau
kritisdaerah resapan.

Seperti dijelaskan sebelumnya, infiltrat berapa banyak air tergantung pada tutupan
vegetasi, lereng, komposisi tanah, kedalaman ke meja air, ada atau tidak adanya tempat tidur
keliling serta faktor lainnya. Isi ulang dipromosikan oleh tutupan vegetasi alami, topografi
datar, tanah permeabel, meja air yang dalam dan tidak adanya tempat tidur membatasi.

Daerah Discharge adalah kebalikan dari daerah resapan. Mereka adalah lokasi di
mana air tanah akuifer daun dan mengalir ke permukaan. Tanah debit air terjadi di mana meja
air atau permukaan potensiometri memotong permukaan tanah. Jika ini terjadi, mata air atau
merembes ditemukan. Mata air dan merembes dapat mengalir ke dalam tubuh air tawar,
seperti danau atau sungai, atau mereka mungkin mengalir ke dalam tubuh air asin.

Di bawah gaya gravitasi, air tanah umumnya mengalir dari daerah tinggi ke daerah
rendah. Akibatnya, daerah-tinggi seperti bukit atau dataran tinggi-biasanya di mana akuifer
yang diisi ulang dan rendah-daerah seperti lembah-lembah sungai-adalah di mana mereka
melepaskan. Namun, dalam banyak akuifer terjadi di bawah lembah-lembah sungai, sehingga
lembah-lembah sungai juga dapat menjadi daerah resapan penting.
    

4. Lengkap saturasi
2. Udara masuk
3. Trem saturasi
a. Pori-pori dewater dari besar ke kecil
b. Udara dan air fase kontinu
c. Rata-rata hisap (lebih REV) didominasi oleh transmisi hisap langsung melalui fase
kontinu, meskipun film-film air diserap ada pada sangat besar potensi negatif.
4. Pendular saturasi
a. Air terputus fase - tidak ada transmisi tekanan langsung
b. Fase udara kontinu.
5. Hydroscopic air
a. Diserap air
b. Besar suctions
c. Mungkin atau mungkin tidak terus menerus

     
- Proses di mana air tiba di permukaan tanah masuk tanah. Laju infiltrasi perubahan secara
sistematis selama curah hujan, meskipun curah hujan tingkat mungkin konstan.
Mempertimbangkan tiga kondisi yang berbeda:
4. Ponding No. Laju infiltrasi kurang dari atau sama dengan kapasitas infiltrasi, dengan tarif
maksimum.
2. Saturasi dari atas. Air tingkat masukan melebihi laju infiltrasi, sehingga ponding
berkembang. Laju infiltrasi sama dengan kapasitas infiltrasi.
3. Saturasi dari bawah. Tabel air telah meningkat dengan atau di atas permukaan sehingga
tanah jenuh. Ponding terjadi dan laju infiltrasi mungkin nol.
Faktor yang mempengaruhi laju infiltrasi:
4. Tingkat di mana air tiba.
2. Konduktivitas pada permukaan
a. Tanaman
i. Besar pori-pori
ii. Shingling (daun tersebar di tanah)
b. Embun beku
i. "Beton" efek
ii. Polygonal retak
c. Pembengkakan Kering
d. Inwashing denda
e. Modifikasi tanah
3. Air Konten
a. Kejenuhan
b. Yg di isi air (bagaimana basah adalah tanah sebelum hujan?)
4. Permukaan lereng dan "kekasaran" mengontrol ponding
5. Kimia tanah

D  
 

Permukaan Proses Saluran Interception
‡ Curah hujan tepat ke saluran
‡ Saluran biasanya merupakan area kecil dari DAS. Tapi ini mekanisme telah ditemukan
untuk mewakili sampai 40% dari respon acara Hortonian Overland Arus
‡ Air tingkat masukan melebihi konduktivitas hidrolik jenuh, sehingga atas menjadi jenuh dan
ponding dan limpasan terjadi
‡ Secara luas diterima sebagai mekanisme utama untuk respon acara dari yang 4 30 untuk
tahun 4 0
‡ Sekarang kami percaya bahwa itu jarang - hanya hujan sangat intens pada sangat kedap
tanah Saturasi Overland Arus
‡ Saturasi dari bawah. Permukaan air naik ke permukaan.
‡ Terjadi dekat sungai karena kedalaman ke permukaan air rendah dan aliran ke arah sungai.
Mengalir pada permukaan pembuangan langsung ke sungai.
‡ Sebagian besar aliran adalah curah hujan limpasan, tetapi jika badai terus air tanah debit
bisa menjadi penting.
‡ (     
 Selama badai daerah jenuh dapat tumbuh meningkatkan jumlah
limpasan. Efek ini menguatkan respon acara
  

‡ skala besar air tanah aliran


‡ Air tanah gundukan di dekat sungai Infiltrasi cepat
‡ Tekanan dari pinggiran kapiler kuat hisap Hidrostatik tekanan
‡ Tabel Bertengger air
o Umum untuk memiliki lapisan kurang permeabel di bawah permukaan
o Saturasi lapisan berkembang yang tidak terhubung ke meja air wilayah
o "Slab miring" aliran menuruni bukit
o Waktu respon terlalu lambat untuk menjelaskan respon acara - hari
‡ Arus di zona tak jenuh - menggabungkan diri atau throughflow
o Moisture anisotropi tergantung - air ingin mengalir lateral karena dari konduktivitas lebih
tinggi karena kadar air yang lebih tinggi
o Respon mungkin cepat karena air tidak harus menembus sangat jauh ke bawah.
‡ Saturasi dari bawah juga dapat terjadi bila:
o Flowline air tanah berkumpul di permukaan concavities
o Lereng istirahat
o Tipis tempat di bahan yang paling transmissive
o á 

 

   
 - daerah di atas meja air di mana air meningkat karena kapiler pasukan dalam
media berpori. Zona Jenuh, Zona freatik - batu dan air Permukaan air
‡ Atas zona jenuh
‡ Tertekan versi topografi
‡ Air permukaan adalah manifestasi dari tabel air - air tanah terkena
  - unit geologi yang menyimpan dan mentransmisikan air Isi ulang Wilayah
permukaan air Unconfined Akuifer Tertutup atau Artesian akuifer.
 !!  - air kontak dengan tekanan atmosfer - bor dan baik memukul meja air
 !   - mengisi ulang upgradient kekuatan air mengalir ke bawah dan terjebak di
bawah sebuah akiklud. Air berada di bawah tekanan karena berat upgradient yang air dan
kurungan air antara "kedap air" lapisan. Air mengalir ke permukaan di bawah tekanan artesis
dalam Nah Artesian.
   - Persentase volume yang ditempati oleh void. Porositas adalah independen skala.
Misalnya, setumpuk kelereng dan tumpukan bola pantai memiliki bentuk bola dan berbeda
ukuran, sedangkan porositas adalah identik karena membentuk serupa.
 !    - Mengukur properti transmisi media dan interkoneksi pori-pori. Terkait
dengan konduktivitas hidrolik dan transmisivitas. Baik akuifer - Tinggi + porositas
permeabilitas Tinggi.
‡ Pasir dan kerikil, batu pasir, batu kapur batu, retak, basal
Aqiuiclude, tempat tidur membatasi, akuitar - "kedap air" Unit membentuk penghalang untuk
air tanah aliran.
‡ Granit, serpih, tanah liat.
 
  - Pembentukan batu; pori-pori mengisi dengan hujan mineral dan mengurangi
porositas

 "
!   
 #

Pertimbangkan tekanan
Tekanan atmosfer di A = (p o )
Tekanan di B> atmosfer (po + ǻp)
Tekanan di C = atmosfer (po )
Tapi aliran bukan dari A ke B ke C.
Arus tidak "turun gradien tekanan."
Hubbert (4 40) ±
 Sebuah besaran fisik mampu pengukuran pada setiap titik dalam
sistem aliran, yang sifat yang sedemikian rupa sehingga arus selalu terjadi dari daerah di
mana kuantitas memiliki nilai yang kurang lebih tinggi kepada mereka yang yang memiliki
nilai-nilai yang lebih rendah terlepas dari arah dalam ruang.
Contoh:
Panas melakukan dari suhu tinggi ke suhu rendah
‡ Suhu adalah potensi
Listrik mengalir dari tegangan tinggi ke tegangan rendah
‡ Tegangan merupakan potensi
    
 
 
Cairan mengalir dari tinggi ke potensial rendah cairan
‡ arah Arus jauh dari lokasi di mana energi mekanik per satuan massa
cairan tinggi ke tempat rendah



" 
$ 
   

‡ Geologi pertanyaan: migrasi ion, pengendapan bijih.
‡ Lingkungan masalah: kontaminasi air minum oleh organik senyawa dan logam,
pembuangan limbah radioaktif, intrusi air asin. Standar air minum
‡ 
"    dapat beracun dan karsinogenik.
‡ Minum yang Aman Air Act diarahkan untuk membangun EPA MCLs (maksimum
kontaminan tingkat)
Pencemaran MCL
Trichloroethylene (TCE) 5 mg / L
Tetrachloroethylene (PCE) 5 mg / L
Vinyl Chloride 2 mg / L
Bensol 5 mg / L
Karbon tetraklorida 5 mg / L
Tembaga 4 mg / L
Memimpin 0,05 mg / L
Air raksa 2 mg / L
Arsenik 4  
DAPLs - non-air cairan fase
LNAPL - lebih ringan dari yang air NAPL (floaters)
‡ Sebagai contoh, bahan bakar: bensin, solar
‡ Pena terbentuk pada permukaan meja air
‡ bermigrasi ke arah meja air
‡ Harus skim
DNAPL - lebih padat dari yang air NAPL (sinkers)
‡ Sebagai contoh: hidrokarbon terklorinasi - TCE (4,4 sg), TCA (4,34), karbon tet (4,5 )
‡Dapat tenggelam ke dasar akuifer untuk membentuk kolam
‡ Dapat bermigrasi ke bawah kemiringan di bawah akuifer
‡ sulit untuk tidak mungkin Pemulihan
Masalahnya:
‡ Mudah untuk mencemari
‡ konsentrasi rendah adalah buruk
‡ Zat dapat bermigrasi dengan air tanah yang mengalir
‡ Sulit untuk menghapus
*   adalah zat terlarut dalam cairan
‡ Contoh: Klorida adalah %   dan air adalah  
‡ Konsentrasi ukuran dalam [Misa / Panjang 3 ] (Mg / L)

&    


4) ' - gerakan zat terlarut dengan cairan massal di mana ia bergerak dengan kecepatan
rata-rata air (saja itu adalah aliran plug)
2)    
  - penyebaran segumpal zat terlarut yang melibatkan pencampuran
zat terlarut dengan air tanah asli
‡ Molekul difusi - penyebaran molekul zat terlarut karena gerakan termal (Fungsi temperatur)
(!'   

 - zona pencampuran terlihat di laboratorium atau lapangan jauh, jauh,
jauh lebih besar daripada yang dapat dijelaskan dengan difusi saja.
Percobaan laboratorium menunjukkan:
‡ Penyebaran ada
‡ Menyebarkan lebih sengit dibandingkan karena difusi
‡ Menyebarkan tergantung pada kecepatan air tanah
‡ Hukum Fick yang berlaku, tetapi "D" adalah jauh lebih besar

Hal ini disebabkan Dispersi Mekanik - pencampuran yang terjadi karena berpori.
Media memaksa beberapa molekul zat terlarut bergerak lebih cepat dari orang lain saat
mengikuti berliku-liku jalan melalui pori-pori dengan ukuran yang berbeda.
      
 
‡ Homogen reaksi - yang terjadi dalam fase air
‡ heterogen reaksi - yang melibatkan soli
‡ d permukaan atau konversi fase
 - jenis reaksi permukaan di mana zat terlarut menghabiskan sebagian besar waktunya
menempel di permukaan padat sehingga menunda kedatangannya dalam proses yang dikenal
sebagai keterbelakangan.
)  !   - hubungan yang bukan fungsi waktu menunjukkan konsentrasi dalam
larutan (C) versus yang diserap (S) pada permukaan padat.
  ! 


Beberapa spesies berbahaya tidak bermigrasi. Beberapa tumpahan melibatkan
plutonium menunjukkan bahwa hal itu tidak bermigrasi tapi beberapa meter pada sebagian
besar (di zona tak jenuh).
  "
!


Bahkan jika Anda memompa keluar segumpal kontaminan, masih akan ada hal-hal yang
menempel di padatan yang akan membuat jalan kembali ke cairan. Oleh karena itu,
dibutuhkan waktu lama untuk pembersihan segumpal kontaminan jika ada diserap zat
terlarut.
c  
 
‡ Kompleks reaksi kimia pemodelan
‡ model proses Ditambah (T, Kimia, Conc Tinggi.)
‡ Teori dispersi
‡ Transfer Rate Terbatas Massa
‡ Mikroba kegiatan untuk menurunkan VOC
‡ Optimal desain perbaikan sistem
MATA KULIAH : HIDROGEOLOGI

*+
*&

OLEH :
IWAN RICARDO NAINGGOLAN (D240 2 0)

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN


JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS HASANUDDIN
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

MAKASSAR
2044