Anda di halaman 1dari 7

PUTRI BONGSU ALANG

Asal : Sumatera Selatan


Pemeran :
1. Putri Bongsu Alang diperankan oleh
2. Raja Nulong diperankan oleh
3. Patih dari Kerajaan Raja Nulong diperankan oleh
4. Jebak Jabir diperankan oleh
5. Ebok Bongsu Alang diperankan oleh
6. Dayang diperankan oleh

ADEGAN 1
Dahulu kala didaerah Sumsel tepatnya ditepih sungai bilah Putri yang cantik bernama
Bongsu Alang. Kecantikan kepribadian dan parasnya pun tersiar hingga ke telinga Raja
Nulong. Saat itupun Raja Nulong langsung mengutus seorang patih ke kediaman Bongsu
Alang untuk menyampaikan kabar bahwa Raja Nulong hendak melamarnya.

Patih : Rajo! Rajo!


Raja Nulong : Ado apo patih?
Patih : Rajo la tau belom kabar tentang Bongsu Alang?
Raja Nulong : Apo itu? Sejenis umbi-umbian?
Patih : Bukan Raja, Itunah si Putri Bongsu Alang yang tekenal nian di Sungai
Bilah sano.
Raja Nulong : Oooh Itu?! Tau rajo ni denger namonyo bae merinding.
Patih : Nah kan.
Raja Nulong : Sekarang ku otos kau ke kedieman Putri itu, sampeke kabar bahwa aku
nak jadike dio sebagai permaisuri.
Patih : Pamit Rajo.

ADEGAN 2
Sampailah Patih ke kediaman Putri Bongsu Alang untuk menyampaikan pesan dari
Sang Raja. Saat itu Bongsu Alang sedang mengayak beras didepan rumahnya dan Patih pun
segera mendekatinya.
Patih : Salam Putri Bongsu Alang (Memberi hormat)
Bongsu Alang : Salam Patih, apo maksod dan tujuan Patih dateng kesini? Silahkan
masok dulu Patih. (berhenti mengayak dan mempersilahkan Patih
masuk kerumah)
Patih : Terimokaseh.

(setelahnya)
Bongsu Alang : Ebok! Ado tamu (masuk kedalam rumah)
Ebok : Siapo itu? Cobo suruh masok
Bongsu Alang : Ini Patih dari kerajaan katonyo ado pesan yang nak disampeke.
Ebok : Nah pesan apo dio?? (berbisik)
Bongsu Alang : Itulah aku jugo daktau bok (balas berbisik)
Ebok : Nah Nah yosudah, ado apo Patih?
Patih : Tujuan aku kesini nak nyampeke pesen Rajo Nulong kalo Rajo nak
mempersonteng Putri Bongsu Alang.
Bongsu Alang : Serius Patih? (kaget)
Patih : Iyo, cokop itu bae aku pamit balek ke kerajaan lagi (pergi)

ADEGAN 3
Malamnya, Bongsu Alang pun tampak bingung dan resah hingga ia daritadi mondar-
mandir didepan Eboknya memikirkan niatan Sang Raja yang hendak mempersuntingnya.
Bongsu Alang : (mondar-mondir dengan resah)
Ebok : Ado apo nak? Pekeri apo dari tadi? Cubo pejeti dulu kaki Ebok ni.
Bongsu Alang : Ebok, cak mano lah yeh diterimo apo idak niatan Rajo tuh? (sambil
memijit kaki Ebok)
Ebok : Jangan gegabah Anakku, Kau tu anak ebok semato wayang. Jangan
mudah nerimo tawaran Rajo kasih persyaratan biar Rajo buktike
keseriusannyo.
Bongsu Alang : Bener jugo yoh.

ADEGAN 4
Esoknya, Raja Nulong pun datang ke kediaman Bongsu Alang untuk meminta jawaban
dari niatan Raja Nulong mempersuntingnya.
Raja Nulong & Patih : (datang)
Ebok & Bongsu Alang : Salam Paduko (memberi hormat)
Patih : Kami dateng kesini nak mintak jawaban dari niatan Rajo kemaren.
Raja Nulong : Aku Rajo Nulong, cak mano Bongsu Alang kau terimo suntingan aku?
Bongsu Alang : Idak semudah itu paduko.
Ebok : Anak aku ni nak ngenjok persyaratan dulu paduko. Sebotkelah nak!
Rajo Nulong : Persyaratan apo itu?
Patih : Ngapo harus persyaratan?
Bongsu Alang : Syaratnyo, aku mintak Rajo metek daon jerok purut makek kaki Rajo
dewek. Barulah aku biso nerimo lamaran Rajo.

ADEGAN 5
Dengan semangat Raja Nulong pun rela melakukan apasaja demi mempersunting
Bungso Alang. Ia menerima persyaratan yang diajukan Bungong Alang.

Patih : Ati-ati Rajo (mengawasi Raja)


Raja Nulong : Kau tunggu bae disitu jangan kemano-kemano (memetik jeruk purut
dengan kaki)

(setelahnya)
Raja Nulong : Nah ini dio persyaratannyo sudah aku lakuke (memberikan jeruk purut
ke Bongsu Alang)
Patih : Sekarang terimolah Rajo jadi Pemdamping kau Bongsu Alang.
Ebok : Oi bolehlah Rajo nih ye (berbisik)
Bongsu Alang : Iyo Ebok dak nyangko aku Rajo cak itu.
Ebok : Terimolah! Terimolah nak dak salah kau meleh dio.
Bongsu Alang : Yosudah, aku terimo lamarannyo.

ADEGAN 6
Beberapa bulan kemudian, Putri Bongsu Alang dan Raja Nulong hidup bahagia.
Walaupun ia telah menjadi seorang permaisuri, namun Bongsu Alang tetap rendah hati dan
tidak sombong. Ia selalu bersikap baik dan adil kepada semua orang.
Jebak Jabir : (tidak sengaja menjatuhkan nampan berisi kain)
Dayang : Ati-ati kalo bejalan tuh, mano biji mato? Kau tau dak ini ni kaen mahal.
Jebak Jabir : Tapi aku dak sengajo bukannyo kusengajo (tampak kesal)
Dayang : Pacak pulok alesan, cepet ambek lagi kaen itu! (ikut marah)
Jebak Jabir : Baru jadi dayang la cak ini apolagi jadi Putri? (menyindir dayang)
Dayang : Apo uji kau?!
Putri Bongsu Alang : Ado apo ini? Ngapo cak rebot nian?
Dayang : Ininah Putri, dionih dak ati-ati kaen mahal Putri tu campak galo lantak
dio
Putri Bongsu Alang : Yosudah, dak sengajo jugo dio nih.
Jebak Jabir : Maap nian Putri aku dak sengajo campak i kaen itu.
Putri Bongsu Alang : Iyosudah cucilah kaennyo yeh (menyuruh Jabir pergi)

ADEGAN 7
Di dapur istana, Dayang menggerutu sangat kesal mengingat tingkah Jebak Jabir tadi. Hal
itupun didengar oleh Ebok Bongsu Alang.

Dayang : Eh! Dio tu memang nian selalu bae ceroboh. Di njok tau malah marah,
ngatoi wong pulok! Awas bae dio tu!
Ebok Bongsu Alang : Ado apo ini Dayang? Marahi siapo? Cubo jelaske (penasaran)
Dayang : Itunah si Jebak Jabir idak becos gawenyo! Dibela teros samo Putri tapi
tetep bae angkuh

(tiba-tiba)
Jebak Jabir : (datang ke arah dapur sambil mengomel)
Ebok Bongsu Alang : Nah sst!!! Singitan cobo! (sembunyi bersama dayang)
Jebak Jabir : Penonton! Penonton! Putri tuh baek nian yeh? Iyo dak? Aku benci nian
samo Putri tuh sok baek nian. Aku yang seharusnyo jadi Puti bukan
dio! (pergi keluar dapur)
Dayang & Ebok : (keluar dari tempat persembunyian)
Dayang : Nahkan, jahat ati Jebak Jabir tuh!
Ebok Bongsu Alang : Iyo yeh (heran)
ADEGAN 8
Pagi harinya, Jebak Jabir mengajak Putri berenang di sungai didekat desanya dulu
tinggal. Putri pun menerima tawaran tersebut dan berjanji mereka hanya akan berenang
berdua saja tanpa mengajak oranglain.

Jebak Jabir : Putri, ayok ke sungai.


Putri Bongsu Alang : Ayok
Dayang : Tunggu! Nak kemano Putri? Caknyo nak pegi keluar istana (penasaran)
Putri Bongsu Alang : Kami nak pegi, Dayang disini layani Ebok yoh.
Dayang : Tapi Putri....
Jebak Jabir : Sudah, Ayok Putri.

ADEGAN 9
Disungai, Jebak Jabir memulai aksinya, ia berniat ingin membuat putri terhanyut oleh
sungai.

Jebak Jabir : Putri, Ayok kito ke tengah sungai bae.


Putri Bongsu Alang : Dalem sungainyo eh? (ketengah sungai)
Jebak Jabir : Putri tau dak? Aku tu benci nian samo Putri. Aku yang seharusnyo jadi
permaisuri bukan kau! (Mendorong Putri ke Tengah Sungai)

ADEGAN 10
Pulangnya, Jebak Jabir menyamar menjadi Putri Bongsu Alang dengan kain milik Putri.
Ia berusaha untuk menipu Raja Nulong dan seluruh penghuni istana.

Jebak Jabir : (menangis)


Raja Nulong : Ado apo permaisuri? Ngapo permaisuri nangis disini?
Jebak Jabir : Jebak Jabir tenggelem di sungai tadi Rajo (menangis)
Raja Nulong : Ah madakin?
Sejak saat itu Raja Nulong mengumumkan kematian Jebak Jabir kepada seluruh
penghuni istana. Raja telah tertipu karena sebenarnya yang tenggelam adalah Putri Bongsu
Alang bukan Jebak Jabir.

ADEGAN 11
Sore harinya, Raja Nulong dan Patih pergi berjalan-jalan dipinggir sungai. Saat itu ia
mendengar suara angin seperti suara Putri Bongsu Alang yang berbisik ditelinganya.

Raja Nulong : Lemak nian pemandangan sungai nih yeh Patih?


Patih : Bener Paduko (mengikuti langkah Raja)
Dayang : Rajo! Rajo! Putri Bongsu Alang ado di sungai! (teriak Dayang
menghampiri Raja)
Patih : Ngapo jadi kalo di sungai?
Dayang : Mayat Putri Bongsu Alang disano! Kalo Putri yang meninggal berarti
permaisuri yang tadi itu palsu!
Raja Nulong : Jadi siapo itu?! Beraninyo ngolai Rajo!

ADEGAN 12
Di istana, Ebok tampak sedang terduduk menangis dihadapan mayat Putri Bongsu
Alang tak percaya anaknya telah tiada. Sedangkan Raja tampak amat sangat marah besar
kepada Jebak Jabir yang ternyata telah membunuh Putri.

Ebok : (Meratapi anaknya)


Raja : Beraninyo kau nyamar jadi Putri! Dak akan kuampuni kau!
Jebak Jabir : Ampun Paduko!!
Raja Nulong : Cepet korong dio!!!
Patih : Baek Paduko! (menggiring Jebak Jabir dengan tongkat)

Dan Jebak Jabir pun dikurung di penjara selamanya.

Amanat : “Janganlah berbauat jahat kepada sesama manusia karena sesama manusia haruslah
saling menyayangi. Tak peduli setinggi apa jabatan kita tetaplah berendah hati layaknya padi
yang semakin tinggi dan berisi semakin menunduk”