Anda di halaman 1dari 59

LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

DI BOGOR LABS, pt

sebagai Syarat untuk Mengikuti Ujian Akhir Sekolah Menengah Kejuruan –

SMAK Bogor Tahun Ajaran 2017/2018

oleh

Arintika Hardiyanto 14.60.07731

KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Industri

Sekolah Menengah Kejuruan - SMAK

Bogor

2018
LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

DI BOGOR LABS, pt

Analisis Udara Ambien Indoor pada Ruang Parkir Bawah Tanah Mall “X”

sebagai Syarat untuk Mengikuti Ujian Akhir Sekolah Menengah Kejuruan –

SMAK Bogor Tahun Ajaran 2017/2018

oleh

Arintika Hardiyanto

14.60.07731

KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Industri

Sekolah Menengah Kejuruan - SMAK

Bogor

2018
LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN

Laporan Praktik Kerja Industri di Bogor Labs, pt yang berjudul Analisis Udara
Ambien Indoor pada Ruang Parkir Bawah Tanah Mall “X” oleh Arintika
Hardiyanto

Disetujui dan disahkan oleh:

Disetujui oleh:

Sri Ernawati, A.Md. A.K Fatma, A.Md,Si.


Manager Teknis Bogor Labs, pt. Analis Bogor Labs, pt.
Pembimbing Institusi Asisten Pembimbing

Dra. Vera Marzuklina, M.Pd


NIP 19620212 1987122 001
Pembimbing Sekolah

Disahkan oleh,

Dwika Riandari
NIP 19660726 200212 2001
Kepala Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK Bogor
KATA PENGANTAR

Laporan Praktik Kerja Industri yang berjudul Analisis Udara Ambien


Indoor pada Ruang Parkir Bawah Tanah Mall “X” ini disusun untuk memenuhi
tugas peserta didik dalam rangkaian hasil praktik kerja industri (Prakerin) di
Bogor Labs, pt yang dilakukan selama empat bulan dimulai pada tanggal 03
Januari 2018 hingga 30 April 2018 yang merupakan salah satu syarat ujian akhir
semester VIII untuk siswa kelas XIII Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK Bogor
tahun ajaran 2017/2018.

Adapun sebagian besar isi laporan ini meliputi : Bagian pendahuluan,


institusi tempat Praktik Kerja Industri, tinjauan pustaka, metode analisis, hasil,
pembahasan, kesimpulan, daftar pustaka, serta lampiran.

Pada kesempatan ini penyusun menyampaikan terima kasih sebesar-


besarnya kepada Allah SWT karena atas berkat-Nya laporan ini dapat selesai
tepat pada waktunya, juga kepada semua atas bantuan dan dukungan dari
berbagai pihak yang telah turut membantu selama berlangsungnya praktik kerja
industri ini maupun dalam proses penyusunan laporan ini, ucapan terima kasih
penyusun sampaikan kepada:

1. Imam Soeseno, selaku Direktur Utama yang telah memberikan kesempatan


kepada penyusun untuk melakukan Prakerin di Bogor Labs, pt selama 4
bulan.
2. Dwika Riandari, selaku Kepala Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK Bogor.
3. Linda Kristiyaningsih, selaku General Manager dan Wawan Iskandar, selaku
Quality Manager.
4. Sri Ernawati, selaku Technical Manager Bogor Labs, pt dan pembimbing
yang telah memberikan bimbingan selama melaksanakan Prakerin kepada
penyusun untuk memperdalam ilmu di Bogor Labs, pt.
5. Kak Fatma, selaku analis Bogor Labs, pt dan selaku asisten pembimbing di
Bogor Labs, pt yang telah memberikan waktu dan ilmunya serta kesempatan
untuk memperdalam ilmu di Bogor Labs, pt kepada penyusun.
6. Dra. Vera Marzuklina, M.Pd, selaku pembimbing sekolah yang banyak
membantu dan memberi saran dalam pelaksanaan Prakerin.

i
ii

7. Amilia Sari Ghani, selaku Wakil Kepala Sekolah Hubungan Bidang


Kerjasama Industri beserta jajarannya.
8. Kedua orang tua, atas dukungan moril dan materil serta doa yang tak pernah
putus sehingga penyusun dapat menjalani Prakerin dengan lancar.
9. Kak Gusman dan Pak Wahyu selaku sampler Bogor Labs, pt yang telah
amat sangat membantu dan memberikan ilmu dalam melakukan sampling.
10. Mas resa, Kak Afifah, Kak Asep, dan Kak Eneng selaku karyawan Bogor
Labs, pt. yang telah banyak membantu selama masa Prakerin di Bogor
Labs, pt.
11. Teman - teman seperjuangan selama Prakerin, Edrick Julian Herman,
Nanda Gilvyra Valleta dan Luthfi Afni Zulkarnaen.
12. Aul dan Bias, sahabat yang selalu ada, memberi semangat dan dukungan
setiap saat, kalian amat berarti.
13. Teman – teman seperjuangan selama empat tahun, Actinitrov Revival.
14. Keluarga besar Sekolah Menengah Kejuruan – SMAK Bogor serta semua
pihak yang turut membantu dan membimbing penyusun dalam pelaksanaan
serta penyusunan laporan kegiatan Praktik Kerja Industri.

Penyusun menyadari dalam penyusunan laporan ini masih terdapat


banyak kekurangan dan masih jauh dari kata sempurna, oleh karena itu kritik dan
saran yang bersifat membangun sangat diharapkan demi kesempurnaan laporan
ini kedepannya.

Akhir kata penyusun berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi
para pembaca pada umumnya dan adik-adik Sekolah Menengah Kejuruan -
SMAK Bogor pada khususnya.

Bogor, April 2018 Penyusun,


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i


DAFTAR ISI .........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL .................................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1
A. Latar Belakang Praktik Kerja Industri .............................................. 1
B. Tujuan Praktik Kerja Industri ........................................................... 2
C. Tujuan Penyusunan Laporan .......................................................... 2
D. Waktu dan Tempat Pelaksanaan .................................................... 3
BAB II INSTITUSI PRAKERIN ............................................................................. 4
A. Sejarah Singkat Bogor Labs, pt ...................................................... 4
B. Struktur Organisasi ......................................................................... 5
C. Tugas dan Fungsi ........................................................................... 5
D. Fasilitas dan Sarana ....................................................................... 5
E. Disiplin Kerja .................................................................................. 6
F. Keselamatan Kerja ......................................................................... 6
BAB III KEGIATAN DI LABORATORIUM ............................................................. 7
A. Tinjauan Pustaka ............................................................................ 7
B. Metode Analisis ............................................................................ 18
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................. 30
A. Hasil Analisis ................................................................................ 30
B. Pembahasan ................................................................................ 30
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN................................................................... 35
A. Kesimpulan................................................................................... 35
B. Saran............................................................................................ 35
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 36
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... 38

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Logo Bogor Labs, pt ........................................................................... 4


Gambar 2. Udara Ambien .................................................................................... 7
Gambar 3. Rangkaian Peralatan Pengambil Contoh Uji SO2............................. 13
Gambar 4. Rangkaian Peralatan Pengambil Contoh Uji NO2 ............................ 13
Gambar 5. Bagian - Bagian Spektrofotometer ................................................... 14
Gambar 6. Kuvet................................................................................................ 15

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil Analisis ....................................................................................... 30


Tabel 2. Standarisasi tio 0,01 N ......................................................................... 42
Tabel 3. Standarisasi SO2 pada Larutan Induk Na2S2O5 .................................... 42
Tabel 4. Laju Alir Udara ..................................................................................... 43
Tabel 5. Tekanan Udara dalam mmHg .............................................................. 43
Tabel 6. Temperatur saat Pengambilan Sampel Udara...................................... 43
Tabel 7. Deret Standar NO2 ............................................................................... 45
Tabel 8. Hasil Pengukuran di Lapangan ............................................................ 45
Tabel 9. Laju Alir Udara ..................................................................................... 46
Tabel 10. Tekanan Udara dalam mmHg ............................................................ 46
Tabel 11. Temperatur saat Pengambilan Sampel Udara.................................... 46

v
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Bogor Labs, pt ................................................ 38


Lampiran 2. Dokumentasi Sampling .................................................................. 39
Lampiran 3. Data dan Hasil Perhitungan Analisis .............................................. 40
Lampiran 4. Baku Mutu ...................................................................................... 50

vi
BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Praktik Kerja Industri

Sejalan dengan meningkatnya pembangunan di sektor industri dan


keikutsertaan dalam menghadapi MEA, maka Sekolah Menengah Kejuruan
– SMAK Bogor diharuskan mampu menghadapi tantangan. Tuntutan
masyarakat industri di tahun-tahun mendatang akan semakin meningkat,
bersifat padat pengetahuan dan keterampilan. Oleh karena itu,
pengembangan pendidikan menengah kejuruan khususnya rumpun kimia
analisis harus difokuskan kepada kualitas lulusan. Berkaitan dengan itu,
maka pola pengembangan yang digunakan dalam pembinaan sistem
pendidikan menjadi sangat penting. Untuk mengatasi hal tersebut, perlu ada
kemitraan antara sekolah dengan dunia industri, dimana dunia industri dan
sekolah bersama-sama memenuhi standar kompetensi lulusan melalui
berbagai program sekolah, diantaranya program Praktik Kerja Industri
(Prakerin)

Dengan adanya kegiatan Prakerin, siswa dapat terlibat langsung pada


proses industri dan merasakan suasana industri. Pada kesempatan tersebut
siswa dapat belajar menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja, sehingga
pada saatnya nanti diharapkan dapat menjadi seorang analis kimia yang
professional, unggul, bermartabat, serta berwawasan lingkungan.

Praktik Kerja Industri (Prakerin) merupakan kegiatan wajib yang diikuti


oleh seluruh siswa kelas XIII SMK-SMAK Bogor yang berlangsung selama
empat bulan, dimulai dari bulan Januari hingga April 2018. Pelaksanaan
Prakerin ini dititikberatkan pada latihan analisis kimia yang merupakan
pekerjaan sehari-hari dan bukan penelitian atau program diploma ataupun
sarjana.

1
2

B. Tujuan Praktik Kerja Industri

Tujuan dilaksanakannya Praktik Kerja Industri (Prakerin) ialah:

1. Meningkatkan kemampuan dan memantapkan keterampilan siswa


sebagai bekal kerja yang sesuai dengan program studi, analisis kimia.
2. Menumbuhkembangkan dan memantapkan sikap profesional siswa
dalam rangka memasuki dunia industri dan persaingan kerja.
3. Meningkatkan wawasan siswa pada aspek-aspek yang potensial dalam
dunia kerja, antara lain: struktur organisasi, disiplin, lingkungan, dan
sistem kerja.
4. Meningkatkan pengetahuan siswa dalam hal penggunaan instrumen
kimia analisis yang lebih beragam.
5. Memperoleh masukan dan umpan balik guna memperbaiki dan
mengembangkan pendidikan di Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK
Bogor.
6. Memperkenalkan fungsi dan tugas-tugas seorang analis kimia (sebutan
bagi lulusan Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK Bogor) kepada
lembaga-lembaga penelitian dan perusahaan industri di tempat
pelaksanaan Prakerin (sebagai konsumen tenaga analis kimia).

C. Tujuan Penyusunan Laporan

Adapun tujuan penyusunan laporan dari Praktik Kerja Industri


(Prakerin) oleh siswa/i adalah :

1. Memantapkan siswa/i dalam pengembangan dan penerapan pelajaran


dari sekolah di institusi tempat Prakerin.
2. Mampu mencari alternatif lain dalam pemecahan masalah analisis kimia
secara lebih rinci dan mendalam.
3. Menambah pembendaharaan perpustakaan sekolah maupun di institusi
Prakerin sehingga dapat menambah pengetahuan baik bagi diri penyusun
maupun para pembaca.
4. Sebagai bahan ujian lisan dan pertanggungjawaban kepada sekolah
terhadap praktik kerja industry yang telah dilakukan.
3

D. Waktu dan Tempat Pelaksanaan

1. Waktu Pelaksanaan

Pelaksanaan praktik industri dimulai dari tanggal 03 Januari 2018


hingga dengan 30 April 2018 dengan hari kerja Senin sampai Jumat.

2. Tempat Pelaksanaan

Praktik kerja industri dilaksanakan di Bogor Labs, pt yang berlokasi di


daerah Yasmin-Bogor. Praktik kerja industri dilakukan di Laboratorium
Fisika Kimia sebagai Analis kimia.
BAB II INSTITUSI PRAKERIN

A. Sejarah Singkat Bogor Labs, pt

Bogor Labs, pt merupakan perusahaan yang bergerak di bidang jasa


analisis lingkungan yang berdiri pada tanggal 06 Januari 2006 di Taman
Kencana dengan notaris Ernie SH dan pada tahun 2008 dipindahkan ke
Gedung PAU Lantai 1, Jl. Kamper, Kampus IPB Dramaga. Perusahaan
tersebut dipindahkan ke Ruko Yasmin Sektor VI No.198, Jl. Ring Road
Bogor Utara pada tahun 2011. Bogor Labs, pt yang bergerak dalam jasa
analisa laboratorium fisika - kimia, organik maupun anorganik dan
laboratorium biologi, khususnya di bidang lingkungan.

Gambar 1. Logo Bogor Labs, pt

Adapun ruang lingkup uji yang dilakukan di Bogor Labs, pt adalah


sebagai berikut. :

1. Laboratorium Fisika Kimia


Laboratorium Fisika Kimia melakukan pengujian parameter fisika kimia
terhadap contoh uji :
a. Air, air limbah dan air laut.
b. Tanah, sedimen dan padatan.
c. Udara ambien dan udara emisi.
d. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)

2. Laboratorium Bioassay
Laboratorium Bioassay melakukan pengujian terhadap contoh uji
tanah, sedimen, air, air limbah, air laut, OSD (Oil Spill Dispersant) dan
bahan kimia dengan mata uji LC 50, LD 50, Benthos dan Plankton.

4
5

Adapun visi dan misi Bogor Labs, pt yaitu :

1. Visi
Visi Bogor Labs, pt adalah “Menjadi laboratorium jasa analisis yang
dapat dipercaya dan memuaskan sebagai peran aktif perusahaan dalam
memberikan data berkualitas yang akurat, tepat, dan terpercaya.”

2. Misi
Adapun misi yang dilakukan untuk mencapai visi tersebut antara lain
“Membentuk kompetensi bisnis melalui inovasi untuk meningkatkan daya
saing dan menerapkan standar mutu dan layanan yang tinggi sebagai
bentuk tanggung jawab perusahaan sebagai bagian dari komunitas ilmiah
dalam penyediaan jasa laboratorium pengujian dalam bidang pangan,
lingkungan, pertambangan, pertanian, kehutanan, perikanan/kelautan,
dan perminyakan.”

B. Struktur Organisasi

Struktur organisasi Bogor Labs, pt dapat dilihat pada lampiran 1.

C. Tugas dan Fungsi

Bogor Labs, pt sebagai perusahaan jasa analisis mempunyai tugas dan


fungsi sebagai berikut:

1. Memberikan pelayanan jasa laboratorium


2. Melakukan penelitian dan pelayanan jasa di bidang lingkungan.

D. Fasilitas dan Sarana

Bogor Labs, pt menggunakan komputer hampir pada setiap aspek


operasional, termasuk berkomunikasi dengan karyawan maupun dengan
pelanggan. Semua komputer ditempatkan pada setiap jaringan yang berbeda
dan beroperasi secara terpisah. Perangkat keras, perangkat lunak, aplikasi,
dan data dalam sistem komputer dikelola oleh divisi Information Technology.

Bogor Labs, pt belum mempunyai fasilitas Instalasi Pengolahan Air


Limbah atau IPAL, untuk menjamin bahwa kegiatan operasionalnya tidak
menimbulkan dampak buruk terhadap lingkungan di sekitarnya maka untuk
6

penanganan limbah baik organik maupun anorganik dilakukan dengan cara


penampungan pada wadah tertentu dan dilakukan pengiriman limbah ke
perusahaan pengolah limbah untuk dilakukan pengolahan.

Bogor Labs, pt menjaga kondisi akomodasi dan lingkungan sehingga


sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan untuk setiap pekerjaan analisis
yang diminta oleh pelanggan. Setiap ruang laboratorium dengan kegiatan
yang berbeda, dipisahkan oleh dinding penyekat untuk mencegah terjadinya
kontaminasi silang.

Untuk memperkecil terjadinya kontaminasi, setiap karyawan yang


bekerja di laboratorium bertanggung jawab atas kebersihan daerah kerja
mereka sehari-hari. Semua ruang kerja laboratorium memiliki Air
Conditirioner dan dilengkapi dengan pemantauan suhu serta kelembaban.

E. Disiplin Kerja

Jam kerja di Bogor Labs, pt dimulai pukul 07.30 WIB hingga pukul 16.30
WIB, dengan waktu istirahat selama 60 menit mulai pukul 12.00 WIB hingga
pukul 13.00 WIB. Dalam waktu satu minggu terdapat lima hari kerja, dari hari
Senin sampai Jumat. Untuk meningkatkan disiplin kerja, setiap karyawan
diwajibkan untuk absensi pada saat jam masuk dan jam pulang dengan
nomor ID pribadi.

F. Keselamatan Kerja

Semua analis diwajibkan untuk memakai alat-alat pelindung diri (APD)


seperti jas laboratorium, masker, kacamata keselamatan, sepatu
keselamatan, sarung tangan dan lain-lain. Fasilitas keselamatan kerja di
Bogor Labs, pt dilengkapi dengan pemadam api ringan (APAR).

Pemeriksaan alat-alat/fasilitas keselamatan kerja di laboratorium


dilakukan secara periodik untuk menjamin agar semua peralatan berfungsi
dengan baik. Kotak peralatan P3K terletak di area laboratorium. Hampir
seluruh area di dalam gedung mempunyai jendela di sekelilingnya sehingga
memungkinkan pergantian udara yang terus-menurus dan masuknya udara
segar. Laboratorium dilengkapi dengan lemari asam dengan blower.
BAB III KEGIATAN DI LABORATORIUM

A. Tinjauan Pustaka

1. Analisis

Analisis adalah Pemisahan zat yang paling dasar dari zat yang paling
kompleks dengan berbagai macam metode. (Baldwin, 1925).

Analisis merupakan Proses memecahkan hal yang umum menjadi


bagian lebih sederhana. (Blackburn, 1996).

Secara umum, analisis didefinisikan sebagai prosedur yang


menyederhanakan seluruh isi komponen menjadi bagian – bagian
terpisah (Ritchey, 1991).

2. Udara Ambien

Menurut Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 41 Tahun 1999, udara


ambien adalah udara bebas dipermukaan bumi pada lapisan troposfir
yang berada di dalam wilayah yurisdiksi Republik Indonesia yang
dibutuhkan dan mempengaruhi kesehatan manusia, makhluk hidup dan
unsur lingkungan hidup lainnya.

Gambar 2. Udara Ambien

Dalam keadaan normal, udara ambien ini akan terdiri dari gas
nitrogen (78%), oksigen (20%), argon (0,93%) dan gas karbon dioksida
(0,03%) (NASA, 1965).

7
8

3. Pencemaran Udara

Pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukkannya zat,


energi, dan/atau komponen lain ke dalam udara ambien oleh kegiatan
manusia, sehingga mutu udara ambien turun sampai ke tingkat tertentu
yang menyebabkan udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya (PP
No. 41 Tahun 1999).

Sedangkan pengertian yang lainnya adalah masuknya atau


tercampurnya unsur – unsur berbahaya ke dalam atmosfir yang dapat
mengakibatkan terjadinya kerusakan lingkungan, gangguan pada
kesehatan manusia secara umum serta menurunkan kualitas lingkungan
(Sauri, Sofyan et al, 2017).

Di kota besar dominasi sumber pencemar udara adalah dari


kendaraan bermotor. Demikian pula dengan pencemaran udara dalam
ruang, dimana beberapa tempat/gedung terdapat sumber pencemar
udara dari transportasi. Area parkir indoor merupakan sumber utama
pencemaran (Huboyo, Haryono et al, 2010). Dengan semakin sedikitnya
ruang terbuka untuk parkir kendaraan di gedung-gedung, maka pilihan
lokasi parkir adalah di lantai dasar atau bawah tanah (basement).

Bila zat pencemar berada dalam atmosfer dalam waktu yang cukup
lama dan jumlah yang berlebihan dapat mengakibatkan gangguan yang
nyata. Jika ditinjau dari sifatnya maka kandungan zat pencemar tersebut
dibedakan menjadi dua bagian yaitu:

a. Bahan yang bersifat partikel, bahan ini dalam bentuk gas,


butiran/partikel halus terdiri dari : debu, abu, asap dan kabut.
b. Bahan yang bersifat gas yaitu bahan buangan yang berbentuk gas
baik organik maupun anorganik seperti : Senyawa Belerang (SO 2,
SO3 dan H2S), Senyawa Nitrogen (NO, NO2 dan NO3), Senyawa
Karbon (CO dan CO2). Berikut beberapa macam gas pencemar yang
terdapat dalam udara ambien :
9

1) Sulfur Dioksida (SO2)

Gas SO2 merupakan salah satu komponen polutan di atmosfir


yang dihasilkan dari proses pembakaran minyak bumi dan
batubara serta proses lain yang mengandung sulfat (Wark dan
Warner, 1981). Gas SO2 sangat berbahaya bagi mahluk hidup
karena berperan penting pada akumulasi zat-zat asam di udara
yang menyebabkan terjadinya hujan asam (Benitez, 1993).

Pembakaran bahan-bahan yang mengandung Sulfur akan


menghasilkan kedua bentuk sulfur oksida, tetapi jumlah relatif
masing-masing tidak dipengaruhi oleh jumlah oksigen yang
tersedia. Di udara SO2 selalu terbentuk dalam jumlah besar.
Jumlah SO2 yang terbentuk bervariasi dari 1 sampai 10% dari total
SOx.

Mekanisme pembentukan SOx dapat dituliskan dalam dua


tahap reaksi sebagai berikut :

Udara yang mengandung uap air bereaksi dengan gas SO2


sehingga membentuk asam sulfit.

Udara yang mengandung uap air juga akan bereaksi dengan


gas SO3 membentuk asam sulfat:

Hujan asam berdampak negatif pada kerusakan hutan,


penurunan unsur hara tanah, merusak gedung-gedung, monumen,
berbagai material logam berat dan melunturkan warna cat (Jones
2008 dan Tjasyono 2000).

Dalam konsentrasi tertentu gas SO2 dapat mengakibatkan


penyakit paru-paru dan kesulitan bernafas terutama bagi penderita
asma, bronchitis, dan penyakit pernafasan lainnya (Turk et al.).
10

Menurut WHO (2005), Saeni (1989), Owen (1980) dalam


Dahlan (1989) dan Seinfield (1986), akumulasi SO2 yang terpapar
dapat mengganggu fungsi paru-paru, saluran pernapasan, iritasi,
asma, dan kenaikan sekresi micus, bronkitis dan emfisema,
hingga kematian.

2) Oksida Nitrogen

Nitrogen monoksida (NO) dan nitrogen dioksida (NO2) adalah


dua oksida nitrogen paling terkenal dalam polutan udara. Kedua
zat itu bersama – sama membentuk zat yang disebut NOx,
walaupun dengan teknik analisis dapat dipisahkan kedua zat
tersebut. Dari keduanya, NO2 adalah senyawa yang paling toksik
dan mengiritasi.

Oksida nitrogen secara prinsip terbentuk dari proses


pembakaran, reaksi suhu tinggi antara N2 dan O2 di udara dan
oksidasi secara organik ikatan nitrogen di beberapa bahan bakar
seperti batu bara dan minyak bumi. Oksidasi antara N2 dan O2 di
udara terjadi melalui dua reaksi yang dikenal sebagai mekanisme
Zeldovich.

Warna gas NO2 adalah merah kecoklatan dan berbau tajam


menyengat hidung. Oksida nitrogen seperti NO dan NO2 memiliki
potensi bahaya bagi manusia. Penelitian menunjukkan bahwa
nitrogen dioksida empat kali lebih berbahaya daripada NO.

Nitrogen dioksida dapat mengiritasi paru paru dan resisitensi


yang lebih rendah terhadap infeksi pernafasan seperti influenza
dan ISPA (WHO. 2010). Keracunan nitrogen dioksida dapat
menyebabkan pusing, demam bahkan ketidaksadaran. Nitrogen
dioksida juga dapat mengiritasi mata dan saluran pernafasan dan
dapat menimbulkan gejala bagi penderita asma (Cleapss, 2007)
dan yang paling berbahaya yaitu edema pulmonary (kerusakan
paru-paru). Konsentrasi nitrogen dioksida sebesar 20 ppm apabila
terhirup akan menyebabkan kematian (Quenssland Deedi, 2011).
11

3) Gas Karbon Monoksida (CO)


Karbon monoksida (CO) adalah gas yang tidak berwarna dan
tidak berbau yang dihasilkan dari proses pembakaran yang tidak
sempurna dari material yang berbahan dasar karbon seperti kayu,
batu bara, bahan bakar minyak dan zat-zat organik lainnya.

Menurut Suhardjana (1990), sumber gas CO di udara yang


terbesar disumbangkan oleh kegiatan transportasi yaitu dari
kendaraan bermotor berbahan bakar bensin, sebesar 65,1%. Pada
mesin kendaraan bermotor, bensin yang teroksidasi dengan
sempurna, menghasilkan H2O dan CO2. Reaksi oksidasi bensin
adalah sebagai berikut :

(Kusminingrum, 2008).

Namun apabila jumlah O2 dari udara tidak cukup atau tidak


tercampur baikdengan bensin, maka pada pembakaran ini akan
selalu terbentuk gas CO yang tidak teroksidasi.

Karbon monoksida sangatlah beracun. Ia merupakan sebab


utama keracunan yang paling umum terjadi di beberapa negara.
Paparan dengan karbon monoksida dapat mengakibatkan
keracunan sistem saraf pusat dan jantung.

Gejala dari keracunan ringan meliputi sakit kepala dan mual-


mual pada konsentrasi kurang dari 100 ppm. Konsentrasi
serendah 667 ppm dapat menyebabkan 50% hemoglobin tubuh
berubah menjadi senyawa karboksihemoglobin (HbCO).
Karboksihemoglobin cukup stabil, namun perubahan ini reversibel.
Karboksihemoglobin tidaklah efektif dalam menghantarkan
oksigen, sehingga beberapa bagian tubuh tidak mendapatkan
oksigen yang cukup. Sebagai akibatnya, paparan pada tingkap ini
dapat membahayakan jiwa (Sengkey dkk., 2011).
12

4. Metode Pengambilan Contoh

Parameter penentuan gas pencemar yang ada di udara ambien


ditentukan melalui proses pengambilan contoh di lokasi yaitu ruang
parkir bawah tanah Mall “X” dan analisis di laboratorium.

Prinsip dasar pengambilan contoh gas adalah menarik sejumlah


udara untuk dimasukkan ke dalam midget impinger yang berisi larutan
penjerap yang akan bereaksi dengan kontaminan, perubahan yang
terjadi diukur secara kuantitatif baik dengan cara konvesional maupun
instrumental.

Rangkaian alat sampling dibagi menjadi 3 bagian penting, yaitu :

1) Midget Impinger
Wadah atau botol penjerap disebut impinger, berupa tabung
kaca dengan skala volume dilengkapi dengan tutup yang
terhubung dengan selang. Pengambilan contoh dengan impinger
adalah menarik udara terkontaminasi ke dalam larutan penjerap
dalam impinger. Gas kontaminan dalam gelembung-gelembung
udara bereaksi dengan pereaksi dalam larutan penjerap.

2) Pompa Penghisap
Untuk menarik contoh udara ke dalam impinger diperlukan
pompa hisap. Pompa dimodifikasi sehingga mempunyai satu aliran
masuk dan satu aliran keluar dengan sistem vibrasi katup ganda.
Potensiometer digunakan untuk mengatur arus yang masuk ke
dalam pompa.

3) Flowmeter atau Volume Gas Meter


Flowmeter adalah alat untuk mengukur kecepatan udara
selama sampling dengan satuan liter/menit. Flowmeter yang paling
sederhana adalah bubble soap meter dimana kecepatan udara
diukur berdasarkan jarak yang ditempuh oleh gelembung udara
yang ditiup dari pompa dalam satuan waktu tertentu. Volume
udara diperoleh dengan menghitung kecepatan alir dikalikan
dengan waktu (menit).
13

Sedangkan volume gas meter adalah alat untuk


menentukan volume gas yang kita ambil pembacaan dilakukan
secara direct reading dimana volume udara sama dengan
pembacaan volume akhir dikurangi pembacaan volume awal.

Berikut merupakan rangkaian alat untuk mengambil contoh uji :

A
B

Gambar 3. Rangkaian Peralatan Pengambil Contoh Uji SO2


Keterangan gambar :
A : Botol Penjerap D : Flowmeter
B : Perangkap Uap E : Kran pengatur
C : Serat kaca (glass wool) F : pompa

Gambar 4. Rangkaian Peralatan Pengambil Contoh Uji NO2


Keterangan gambar :
A : Botol Penjerap (fritted bubble) D : Flowmeter
B : Perangkap Uap E : Kran pengatur
C : Arang aktif atau soda lime F : pompa
14

5. Instrumentasi Spektrofotometri

Spektrofotometer Sinar Tampak (UV VIS) adalah pengukuran


energi cahaya oleh suatu sistem kimia pada panjang gelombang tertentu
(Day, 2002). Sinar Ultraviolet (UV) mempunyai panjang gelombang
antara 200-400 nm, dan sinar tampak (visible) mempunyai panjang
gelombang 400-750 nm. Berikut bagian-bagian dari spektrofotometer:

Gambar 5. Bagian - Bagian Spektrofotometer

a. Bagian-bagian Spektrofotometer

1) Sumber cahaya

Sumber cahaya pada spektrofotometer harus memiliki


panacaran radiasi yang stabil dan intensitasnya tinggi.
Sumber cahaya pada spektrofotometer UV-Vis ada dua macam :

a) Lampu Tungsten (Wolfram)

Lampu ini digunakan untuk mengukur sampel pada


daerah tampak. Bentuk lampu ini mirip dengna bola lampu
pijar biasa. Memiliki panjang gelombang antara 350-2200
nm. Spektrum radiasianya berupa garis lengkung. Umumnya
memiliki waktu 1000 jam pemakaian.

b) Lampu Deuterium

Lampu ini dipakai pada panjang gelombang 190-380 nm.


Spektrum energi radiasinya lurus, dan digunakan untuk
mengukur sampel yang terletak pada daerah uv. Memiliki
waktu 500 jam pemakaian.
15

2) Kuvet

Kuvet adalah tempat untuk menaruh analat atau standar yang


akan di analisis. Kuvet memiliki berbagai tipe, kuvet gelas yang
memiliki sifat mengabsorbsi sinar UV sehingga hanya digunakan
di panjang gelombang 340 nm. Kuvet quartz dapat digunakan
untuk daerah UV dan Visibel (200 – 800 nm). Dan yang bersifat
plastic seperti polistiren (350 – 800 nm).

Gambar 6. Kuvet

3) Monokromator

Monokromator adalah alat yang akan memecah cahaya


polikromatis menjadi cahaya tunggal (monokromatis) dengan
komponen panjang gelombang tertentu. Bagian-bagian
monokromator, yaitu :

a) Prisma
Prisma akan mendispersikan radiasi elektromagnetik
sebesar mungkin supaya di dapatkan resolusi yang baik dari
radiasi polikromatis.

b) Grating (Kisi Difraksi)


Kisi difraksi memberi keuntungan lebih bagi proses
spektroskopi. Dispersi sinar akan disebarkan merata, dengan
pendispersi yang sama, hasil dispersi akan lebih baik. Selain
itu kisi difraksi dapat digunakan dalam seluruh jangkauan
spektrum.
16

c) Celah Optis
Celah ini digunakan untuk mengarahkan sinar
monokromatis yang diharapkan dari sumber radiasi. Apabila
celah berada pada posisi yang tepat, maka radiasi akan
dirotasikan melalui prisma, sehingga diperoleh panjang
gelombang yang diharapkan.

d) Filter
Berfungsi untuk menyerap warna komplementer sehingga
cahaya yang diteruskan merupakan cahaya berwarna yang
sesuai dengan panjang gelombang yang dipilih.

4) Detektor

Detektor akan menangkap sinar yang diteruskan oleh larutan.


Sinar kemudian diubah menjadi sinyal listrik oleh amplifier dan
dalam rekorder dan ditampilkan dalam bentuk angka-angka pada
reader (komputer). Detector dapat memberikan respons terhadap
radiasi pada berbagai panjang gelombang.
Ada beberapa cara untuk mendeteksi substansi yang telah
melewati kolom. Metode umum yang mudah dipakai untuk
menjelaskan yaitu penggunaan serapan ultra-violet.
Banyak senyawa-senyawa organik menyerap sinar UV dari
beberapa panjang gelombang. Jika anda menyinarkan sinar UV
pada larutan yang keluar melalui kolom dan sebuah detektor
pada sisi yang berlawanan, anda akan mendapatkan pembacaan
langsung berapa besar sinar yang diserap.
Jumlah cahaya yang diserap akan bergantung pada jumlah
senyawa tertentu yang melewati melalui berkas pada waktu itu.
pelarut yang digunakan pun mengabsorbsi sinar UV, tetapi
berbeda, senyawa-senyawa akan menyerap dengan sangat kuat
bagian-bagian yang berbeda dari spektrum UV. Misalnya,
metanol, menyerap pada panjang gelombang dibawah 205 nm
dan air pada gelombang dibawah 190 nm. Jika anda
menggunakan campuran metanol-air sebagai pelarut, anda
sebaiknya menggunakan panjang gelombang yang lebih besar
dari 205 nm untuk mencegah pembacaan yang salah dari pelarut
17

5) Visual display/recorder

Merupakan system baca yang memperagakan besarnya


isyarat listrik, menyatakan dalam bentuk % Transmitan maupun
Absorbansi.

b. Prinsip Kerja Spektrofotometer

Cahaya yang berasal dari lampu deuterium maupun wolfram yang


bersifat polikromatis di teruskan melalui lensa menuju ke monokromator
pada spektrofotometer dan filter cahaya pada fotometer. Monokromator
kemudian akan mengubah cahaya polikromatis menjadi cahaya
monokromatis (tunggal). Berkas-berkas cahaya dengan panjang tertentu
kemudian akan dilewatkan pada sampel yang mengandung suatu zat
dalam konsentrasi tertentu.

Oleh karena itu, terdapat cahaya yang diserap (diabsorbsi) dan ada
pula yang dilewatkan. Cahaya yang dilewatkan ini kemudian di terima
oleh detector. Detector kemudian akan menghitung cahaya yang diterima
dan mengetahui cahaya yang diserap oleh sampel. Cahaya yang diserap
sebanding dengan konsentrasi zat yang terkandung dalam sampel
sehingga akan diketahui konsentrasi zat dalam sampel secara kuantitatif.

c. Hal-hal yang Perlu Diperhatikan

1) Larutan yang dianalisis merupakan larutan berwarna

Apabila larutan yang akan dianalisis merupakan larutan yang tidak


berwarna, maka larutan tersebut harus diubah terlebih dahulu
menjadi larutan yang berwarna. Kecuali apabila diukur dengan
menggunakan lampu UV.

2) Panjang gelombang maksimum

Panjang gelombang yang digunakan adalah panjang gelombang


yang mempunyai absorbansi maksimal. Hal ini dikarenakan pada
panjang gelombang maksimal, kepekaannya juga maksimal karena
pada panjang gelombang tersebut, perubahan absorbansi untuk tiap
satuan konsentrasi adalah yang paling besar.
18

Selain itu disekitar panjang gelombang maksimal, akan terbentuk


kurva absorbansi yang datar sehingga hukum Lambert-Beer dapat
terpenuhi. Dan apabila dilakukan pengukuran ulang, tingkat
kesalahannya akan kecil sekali.

3) Kalibrasi Panjang gelombang dan Absorban

Spektrofotometer digunakan untuk mengukur intensitas cahaya


yang dipancarkan dan cahaya yang diabsorbsi. Hal ini bergantung
pada spektrum elektromagnetik yang diabsorb oleh benda. Tiap
media akan menyerap cahaya pada panjang gelombang tertentu
tergantung pada senyawa yang terbentuk. Oleh karena itu perlu
dilakukan kalibrasi panjang gelombang dan absorban pada
spektrofotometer agar pengukuran yang di dapatkan lebih teliti

B. Metode Analisis

1. Analisis Kadar Sulfur Dioksida (SO2) dengan metode


Pararosanilin
a. Prinsip

Gas sulfur dioksida (SO2) diserap dalam larutan penjerap


tetrakloromerkurat membentuk senyawa kompleks.

Dengan menambahkan larutan pararosanilin dan formaldehida,


kedalam senyawa diklorosulfonatomerkurat maka terbentuk
senyawa pararosanilin metil sulfonat yang berwarna ungu.
Konsentrasi larutan di ukur pada panjang gelombang 550 nm.

b. Reaksi
19

c. Alat dan Bahan


1) Alat :
a) Midget impinger
b) Pompa penghisap udara
c) Flowmeter
d) Spektrofotometer UV/VIS

2) Bahan :
a) Larutan Penjerap Tetrakloromerkurat (TCM) 0,04 M
Dilarutkan 10,86 gram merkuri (II) klorida (HgCl2) dengan
800 mL air suling ke dalam gelas piala 1000 ml, ditambahkan
berturut-turut 5,96 gram kalium klorida (KCl) dan 0,066 gram
EDTA [(HOCOCH2)2N(CH2)2N(CH2COONa)2. 2H2O], lalu
diaduk sampai homogen. Dipindahkan ke dalam labu ukur
1000 mL, diencerkan dengan air suling hingga tanda tera lalu
dihomogenkan.

b) Larutan Induk Natrium metabisulfit (Na2S2O5)

Dilarutkan 0,3 gram Na2S2O5 dengan air suling ke dalam


gelas piala 100 mL. Dipindahkan ke dalam labu ukur 500 mL,
diencerkan dengan air suling hingga tanda tera lalu
dihomogenkan

c) Larutan Standar Natrium metabisulfit (Na2S2O5)


Dimasukkan 2 mL larutan induk Natrium metabisulfit ke
dalam labu ukur 100 mL, diencerkan sampai tanda tera dengan
larutan penjerap lalu dihomogenkan.

d) Larutan Induk iod (I2) 0,1 N


Dimasukkan dalam gelas piala berturut-turut 12,7 gram iod
dan 40,0 gram Kalium Iodida (KI). Dilarutkan campuran tersebut
dengan 25 mL air suling. Dipindahkan secara kuantitatif ke
dalam labu ukur 1000 mL, diencerkan dengan air suling lalu
dihomogenkan
20

e) Larutan Iod 0,01 N


Dilarutkan 50 mL larutan induk iod 0,1 N ke dalam labu
ukur 500 mL dengan air suling, diencerkan sampai tanda tera
lalu dihomogenkan.

f) Larutan Indikator Kanji


Dimasukkan dalam gelas piala 250 mL berturut-turut 0,4
gram kanji dan 0,002 gram merkuri (II) iodida (HgI2).
Dilarutkan secara hati-hati dengan air mendidih sampai volum
larutan mencapai 200 mL. Dipanaskan larutan tersebut
sampai larutan jernih, lalu didinginkan dan dipindahkan ke
dalam botol pereaksi.

g) Larutan Asam Klorida (HCl) (1:10)


Diencerkan 10 mL HCl pekat dengan 100 mL air suling di
dalam gelas piala 250 mL.

h) Larutan Induk Natrium Tio Sulfat (Na2S2O3) 0,1 N


Dilarutkan 24,82 gram Na2S2O3.5H2O dengan 200 mL air
suling dingin yang telah dididihkan ke dalam gelas piala 250
mL dan ditambahkan 0,1 gram Natrium Karbonat (Na2CO3).
Dipindahkan ke dalam labu ukur 1000 mL, diencerkan dengan
air suling sampai tanda tera dan dihomogenkan.

i) Larutan Na2S2O3 0,01 N


Dipipet 50 mL larutan induk Na2S2O3, dimasukkan ke
dalam labu ukur 500 mL. Diencerkan dengan air suling
sampai tanda tera, lalu dihomogenkan.

j) Larutan Asam Klorida (HCl) 1 M


Dimasukkan 83 mL HCl 37% (ρ ≈ 1,19 g/mL) ke dalam
labu ukur 1000 mL yang berisi kurang lebih 300 mL air suling.
Diencerkan dengan air suling sampai tanda tera, lalu
dihomogenkan.
21

k) Larutan Asam Sulfamat (NH2SO3H) 0,6%


Dilarutkan 0,6 gram asam sulfamat ke dalam labu ukur
100 mL, diencerkan dengan air suling sampai tanda tera, lalu
dihomogenkan.

l) Larutan Asam Fosfat (H3PO4) 3 M


Dilarutkan 205 mL H3PO4 85% (ρ ≈ 1,69 g/mL) ke dalam
labu ukur 1000 mL yang berisi kurang lebih 300 mL air suling,
diencerkan sampai tanda tera, lalu dihomogenkan.

m) Larutan Induk Pararosanilin Hidroklorida (C19H17N3.HCl) 0,2%


Dilarutkan 0,2 gram pararosanilin hidroklorida ke dalam
labu ukur 100 mL, diencerkan dengan larutan HCl 1 M sampai
tanda tera, lalu dihomogenkan.

n) Larutan Kerja Pararosanilin


Dimasukkan 40 mL larutan induk pararosanilin ke dalam
labu ukur 500 mL, (bila kemurnian larutan induk < 100%
tambahkan setiap kekuragan 1% dengan 0,4 mL larutan
induk pararosanilin.
Ditambahkan 50 mL larutan asam fosfat 3 M. Ditetapkan
hingga tanda tera dengan air suling lalu dihomogenkan.

o) Larutan Formaldehida (HCHO) 0,2% v/v


Dipipet 5 mL HCHO 36% - 38% (v/v) dan dimasukkan ke
dalam labu ukur 1000 mL, diencerkan dengan air suling
hingga tanda tera lalu dihomogenkan.

p) Larutan Penyangga Asetat 1 M (pH = 4,74)


Dilarutkan 13,61 gram natrium asetat trihidrat
(NaC2H5O2.3H2O) ke dalam labu ukur 100 mL dengan 50 mL
air suling. Ditambahkan 5,7 mL asam asetat glasial
(CH3COOH), dan diencerkan dengan air suling sampai tanda
tera, lalu dihomogenkan
22

d. Cara Kerja
1) Pengambilan Contoh Uji
a) Disusun peralatan pengambilan contoh uji.
b) Dimasukkan 10 mL larutan penjerap SO2 ke dalam botol
penjerap, diatur penjerap agar terlindung dari hujan dan
sinar matahari langsung.
c) blanko lapangan dimasukkan ke dalam impinger namun
dimasukkan kembali ke dalam botol blanko lapangan.
d) Tempatkan impinger pada ketinggian 1,5 m dari
permukaan tanah.
e) Dihidupkan pompa penghisap udara dan diatur kecepatan
alir 0,5 liter/menit sampai 1 liter/menit.
f) Setelah stabil dicatat laju alir sekurang-kurangnya 15 menit
sekali. Pengambilan contoh uji selama 1 jam dan dicatat
temperatur dan tekanan udara.
g) Setelah 1 jam dimatikan pompa penghisap.

2) Analisis
a) Dimasukkan masing-masing 0,0 mL; 1,0 mL; 2,0 mL; 3,0
mL dan 4,0 mL larutan standar Na2S2O3 ke dalam tabung
uji 25 mL dengan menggunakan pipet volum atau buret
mikro.
b) Ditambahkan larutan penjerap sampai volum 10 mL.
c) Ditambahkan 1 mL larutan asam sulfamat 0,6% dan tunggu
sampai 10 menit. Lalu ditambahkan 2,0 mL larutan
formaldehida 0,2%. Kemudian ditambahkan 5,0 mL larutan
pararosanilin.
d) Ditepatkan dengan air suling sampai volum 25 mL, lalu
dihomogenkan dan tunggu sampai 30 menit - 60 menit.
e) Diukur serapan masing-masing larutan standar dengan
spektrofotometer pada panjang gelombang 550 nm.
23

4) Standarisasi Larutan Natrium Tio Sulfat 0,01 N


a) Dipanaskan kalium iodat (KIO3) pada suhu 1800C selama 2
jam dan didinginkan dalam desikator.
b) Dilarutkan 0,03567 gram kalium iodat (KIO3) ke dalam labu
ukur 100 mL dan ditambahkan air suling sampai tanda
tera, lalu dihomogenkan.
c) Dipipet 10,00 mL larutan kalium iodat ke dalam
erlenmeyer.
d) Ditambahkan 10 mL HCl (1:10) dan 1 gram KI ke dalam
erlenmeyer tersebut.
e) Dititrasi larutan dalam erlenmeyer dengan larutan natrium
tiosulfat 0,01 N sampai warna larutan kuning muda.
Kemudian ditambahkan 5 mL indikator kanji, dan
dilanjutkan titrasi sampai titik akhir (warna biru tepat
hilang), dicatat volum larutan penitar yang diperlukan.

5) Penentuan Konsentrasi Larutan Induk


a) Dipipet 25 mL (Va) larutan induk Na2S2O3 ke dalam
erlenmeyer asah dan dipipet 50 mL larutan iod 0,01 N ke
dalam erlenmeyer asah dan disimpan dalam ruang tertutup
selama 5 menit dalam ruang gelap.
b) Dititrasi larutan dalam erlenmeyer dengan larutan tio 0,01
N sampai warna larutan kuning muda
c) Ditambahkan 5 mL indikator kanji, dan dilanjutkan titrasi
sampai titik akhir (warna biru tepat hilang), dicatat volum
larutan penitar yang diperlukan (Vc).
d) Dipipet 25 mL air suling sebagai blanko ke dalam
erlenmeyer asah dan lakukan langkah-langkah di atas (Vb).

6) Penentuan Kemurnian Pararosanilin


a) Dipipet 1 mL larutan induk pararosanilin ke dalam labu ukur
100 mL dan diencerkan dengan air suling sampai tanda
tera, dihomogenkan.
b) Dipiet 5 mL larutan tersebut dan 5 mL larutan penyangga
asetat ke dalam labu ukur 50 mL dan diencerkan dengan
air suling sampai tanda tera, dihomogenkan.
24

c) Setelah 1 jam, diukur serapannya pada panjang


gelombang 540 nm dengan spektrofotometer.
d) Lalu dihitung kemurnian pararosanilin.

e. Perhitungan
1) Standarisasi Larutan Natrium Tio Sulfat

Keterangan :
N : Normalitas Na2S2O3

b : Bobot KIO3 dalam 100 mL (gram).

V1 : Volume KIO3 (mL titrat).

V2 : Volume larutan Na2S2O3 (mL titran).

35,67 : Bobot setara KIO3.


1000 : Konversi dari gram ke miligram

2) Penentuan Konsentrasi SO2 Dalam Larutan Induk Na2S2O5

Keterangan :
C : Konsentrasi SO2 dalam larutan induk Na2S2O5 (µg/mL).
Va : Volume larutan induk Na2S2O5 yang dipipet (mL).
Vb : Volume blanko (mL).
Vc : Volume contoh yang dipipet (mL).
N : Konsentrasi Normalitas (mgrek/mL)
1000 : Konversi miligram ke µg.
32,03 : Berat Ekuivalen SO2 (gram/mol).
25

3) Volum Contoh Uji Udara yang diambil

Keterangan:
V : Volume udara yang dihisap.
Qf : Laju alir rata-rata terkoreksi
t : Durasi pengambilan contoh (menit).
P : Tekanan barometer rata-rata selama pengambilan
contoh uji (mmHg).
T : Temperatur rata-rata selama pengambilan contoh uji (K).
0
298 : Temperatur pada kondisi normal 25 C (K).
760 : Tekanan pada kondisi normal 1 atm (mmHg).

4) Konsentrasi SO2 dalam Contoh Uji

Keterangan :
3
C : Konsentrasi SO2 di udara (µg/Nm ).

a : Jumlah SO2 dari contoh uji dengan melihat kurva


kalibrasi (µg).
V : Volume udara (liter).
3
10 : Konversi µg ke mg
3
1000 : konversi liter (L) ke m

5) Kemurnian Pararosanilin

Keterangan :

M : Kemurnian pararosanilin (%)


A : Serapan pararosanilin (Absorbansi)
V : Berat pararosanilin yang digunakan untuk membuat 50 mL
larutan induk pararosanilin (g)
21,3 : Tetapan untuk mengubah serapan ke berat
26

2. Analisis Kadar Nitrogen Dioksida (NO2) dengan metode


Griess Saltzman
a. Prinsip

Gas nitrogen dioksida dijerap dalam larutan Griess Saltzman


sehingga membentuk suatu senyawa azo dye berwarna merah
muda yang stabil setelah 15 menit. Konsentrasi larutan ditentukan
secara spektrofotometri segera (kurang dari 1 jam) pada panjang
gelombang 550 nm.

b. Reaksi

c. Alat dan Bahan


1) Alat :
a) Midget impinger
b) Pompa penghisap udara
c) Flowmeter
d) Spektrofotometer UV/VIS

2) Bahan :
a) Hablur asam sulfanilat (H2NC6H4SO3H)

b) Larutan asam asetat glasial (CH3COOH pekat)


c) Air suling bebas-mineral
d) Larutan induk N-(1-naftil)-etilendiamin dihidroklorida (NEDA,
C12H16Cl2N2)
Dilarutkan 0,1 gram NEDA dengan air suling ke dalam
labu ukur 100 mL, diencerkan dengan air suling sampai
tanda tera dan dihomogenkan, larutan tersebut dipindahkan
ke dalam botol coklat dan di simpan di lemari pendingin.
27

e) Aseton (C3H6O)
f) Larutan penjerap Griess Saltzman
Dilarutkan 5 gram asam sulfanilat anhidrat
(H2NC6H4SO3H) dalam gelas piala 1000 mL dengan 140 mL
asam asetat glasial, diaduk hati-hati dengan stirrer sambil
ditambahkan air suling hingga ± 800 mL. Lalu dipindahkan
ke dalam labu ukur 1000 mL. Ditambahkan 20 mL larutan
induk NEDA, dan 10 mL aseton, ditambahkan air suling
hingga tanda tera, lalu dihomogenkan. Larutan dipindahkan
ke dalam botol pyrex berwarna gelap dan disimpan di lemari
pendingin

-
g) Larutan induk nitrit (NO2 ) 1000 µg/mL
-
h) Larutan standar intermediet nitrit (NO2 ) 20 µg/mL
Dimasukkan 1 mL larutan induk natrium nitrit (1000
µg/mL) ke dalam labu ukur 50 mL, ditambahkan air suling
hingga tanda tera, lalu dihomogenkan.

d. Cara Kerja
1) Pengambilan Contoh Uji
a) Disusun peralatan pengambilan contoh uji.
b) Dimasukkan larutan penjerap Griess Saltzman sebanyak 10
mL ke dalam botol penjerap. Diatur botol penjerap agar
terlindung dari hujan dan sinar matahari langsung.
c) Botol penjerap yang sudah berisi larutan penjerap, blanko
lapangan tidak diikutsertakan dalam pengukuran
menggunakan alat impinger, tetapi blanko lapangan yang
ada di dalam botol penjerap dimasukkan kembali ke dalam
botol blanko lapangan.
d) Tempatkan impinger pada ketinggian 1,5 m dari permukaan
tanah.
e) Dihidupkan pompa penghisap udara dan diatur kecepatan
alir 0,4 liter/menit.
f) setelah stabil dicatat laju alir sekurang-kurangnya 15 menit
sekali.
28

g) Dilakukan pengambilan contoh uji selama 1 jam dan dicatat


temperatur dan tekanan udara.
h) Setelah 1 jam dimatikan pompa penghisap.
i) Analisis blanko dan sampel dilakukan di lapangan segera
setelah pengambilan contoh uji (maksimum 1 jam setelah
pengambilan contoh uji).

2) Analisis
a) Dimasukkan masing-masing 0,0 mL; 0,1 mL; 0,2 mL; 0,4 mL;
0,6 mL; 0,8 mL dan 1,0 mL larutan standar nitrit 20 µg/mL
menggunakan pipet volumetrik atau buret mikro ke dalam
tabung uji 25 mL.
b) Ditambahkan larutan penjerap sampai tanda tera. Dikocok
dengan baik dan dibiarkan selama 15 menit agar
pembentukan warna sempurna.
c) Diukur serapan masing-masing larutan standar dengan
spektrofotometer pada panjang gelombang 550 nm.

e. Perhitungan
1) Volum Contoh Uji Udara yang diambil

Keterangan:
V : Volume udara yang dihisap.

Qf : Laju alir rata-rata terkoreksi

t : Durasi pengambilan contoh uji (menit).


P : Tekanan barometer rata-rata selama pengambilan
contoh uji (mmHg).
T : Temperatur rata-rata selama pengambilan contoh uji (K).
0
298 : Temperatur pada kondisi normal 25 C (K).
760 : Tekanan pada kondisi normal 1 atm (mmHg).

2) Konsentrasi NO2 dalam Contoh Uji sampling 1 jam


29

Keterangan :
3
C : Konsentrasi NO2 di udara (µg/Nm ).

a : Jumlah NO2 dari contoh uji dengan melihat kurva


kalibrasi (µg).
V : Volume udara (liter).
10/25 : Faktor pengenceran
3
1000 : konversi liter ke m

3. Pengukuran Gas Karbon Monoksida (CO) dengan CO Meter


Lutron GCO-2008
a. Prinsip

CO meter (merek: Lutron, Model GCO-2008) digunakan untuk


mengukur kadar CO pada range konsentrasi 0 – 1000 ppm ± (5% +
2 ppm) dan resolusi 1 ppm.

b. Alat

CO Meter Lutron GCO-2008

c. Cara Kerja
1) Ditentukan titik sampling.
2) Diukur selama satu jam dan dicatat pengukuran setiap 5 menit.

d. Perhitungan
Konsentrasi (ppm) CO dapat langsung dilihat pada display alat.
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Analisis

Berikut hasil analisis udara ambien di ruang parkir bawah tanah Mall “X”
yang di bandingkan dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi No. 13 Tahun 2011 tentang nilai ambang batas faktor fisika
dan faktor kimia di tempat kerja.
Tabel 1. Hasil Analisis

Para- ID Sampel Baku


Satuan Hasil
meter UD-01 UD-02 UD-03 UD-04 Mutu
3
SO2 0,08 0,06 0,07 0,06 0,25 mg/m memenuhi
-2
NO2 2,49 x 10 < LD < LD < LD 3 ppm memenuhi
3
CO 0,79 1,26 1,09 0 29 mg/m memenuhi

Keterangan :
Limit Deteksi SO2 : 5,58 x 10-3 mg/m3
Limit Deteksi NO2 : 5,69 x 10-4 ppm

B. Pembahasan

Perkembangan mall di Indonesia semakin banyak dari tahun ketahun.


Semakin banyak mall berarti semakin banyak pula lahan parkir yang
diperlukan dalam rangka memberikan pelayanan yang memuaskan.
Keterbatasan lahan membuat pihak pengembang semakin banyak
membangun bangunan-bangunan bawah tanah, termasuk diantaranya
adalah ruang parkir basement. Sistem ventilasi harus diatur sedemikian rupa
agar memadai untuk sirkulasi udara dari dalam ruangan dengan udara di luar
sehingga kualitas udara dalam ruang parkir tetap aman dari pencemar yang
dapat menggangu kesehatan baik untuk petugas parkir maupun para
pengunjung Mall.

Pengambilan sampel dilakukan di ruang parkir motor dan mobil bawah


tanah atau basement salah satu pusat perbelanjaan terkenal di Bogor
dengan 4 titik. Titik pertama yaitu di lahan antara parkiran untuk mobil dan
motor, titik ke-2 pada loket masuk motor pada pagi hari sedangkan titik ke-3
pada siang hari, dan titik ke-4 di dekat pintu masuk ke dalam Mall.

30
31

Pengujian yang dilakukan meliputi beberapa parameter yaitu Sulfur


Dioksida, Nitrogen Dioksida dan Karbon Monoksida. Hasil dibandingkan
dengan baku mutu yang ditetapkan oleh Permenakertrans RI Nomor Per.
13/MEN/X/2011 Tentang Baku Mutu Udara Ambien.

1. Sulfur Oksida
Pengambilan contoh dilakukan dengan metode impinger, yaitu
penangkapan gas oleh penjerap, selama 60 menit yang dilengkapi
dengan pompa penghisap, ketika dinyalakan kecepatan alir gas SO2
sebesar 0.5 – 1 L/menit dicatat kecepatan alir setiap 15 menit sekali.
Kadar SO2 yang dikukur dilakukan dengan metode pararosanilin.

Gas SO2 yang terdapat dalam udara bereaksi dengan


tetrakloromerkurat membentuk senyawa kompleks yaitu
diklorosulfonatomerkurat. Sampel sebanyak 10 ml dimasukkan ke dalam
labu ukur 25 ml kemudian ditambahkan asam sulfamat, formaldehida
dan pereaksi larutan pararosanilin sehingga membentuk senyawa
pararosaniln metil sulfonat yang berwarna ungu.

Terdapat 3 blanko yang digunakan, diantaranya blanko


laboratorium, sebagai koreksi larutan tanpa analit yang digunakan
selama analisis di laboratorium, lalu blanko trip yaitu koreksi larutan
penjerap apakah selama perjalanan dari laboratorium menuju tempat
pengambilan contoh uji dan kembali lagi ke laboratorium untuk dilakukan
analisis terdapat kontaminan analit diluar saat pengambilan contoh uji
yang larutannya di masukkan ke dalam botol tanpa di beri perlakuan
apapun selain saat akan di analisis di laboratorium bahkan botol pun
tidak boleh dibuka selain untuk di analisis di laboratorium, dan yang ke-3
32

yaitu blanko lapangan, berisi larutan penjerap dalam sebuah botol yang
ikut dibawa ke tempat pengambilan sampel udara, namun setelah
pengambilan sampel, larutan penjerap dalam blanko lapangan di bilas
ke dalam impinger lalu dimasukkan kembali dan dilakukan analisis di
laboratorium, tujuan nya untuk mengkoreksi apakah setelah melakukan
pengambilan sampel masih terdapat analit yang tertinggal di impinger
atau tidak. Sehingga inti dari fungsi blanko adalah untuk memastikan
adanya kontaminasi atau tidak pada larutan penjerap selama sampling
hingga analisa.

Hasi analisis menunjukkan, ternyata blanko trip dan lapangan


memiliki hasil positif, sehingga dapat dikatakan blanko trip dan lapangan
mengalami kontaminasi analit yang mungkin dapat disebabkan oleh
larutan penjerap yang tidak fresh dan sudah mengalami kontaminasi
sejak dituangkan ke dalam botol untuk dibawa. Sehingga untuk
pencegahan kontaminasi kedepannya sebaiknya botol yang digunakan
benar-benar bersih, saat pembuatan larutan penjerap pun
menggunakan alat-alat yang bersih dan dibuat fresh untuk segera
langsung dimasukkan ke dalam botol untuk sampling.

Hasil Analisis menunjukkan sampel gas SO2 dengan kadar pada


titik pertama 0,08 mg/m3, titik ke dua sebesar 0,06 mg/m3, ke-3 0,07
mg/m3 dan ke-4 0,06 mg/m3 dengan limit deteksi 5,58 x 10-3 mg/m3
Batas kadar maksimum SO2 yang diperbolehkan Permenakertrans RI
Nomor Per. 13/MEN/X/2011 Tentang Baku Mutu Udara Ambien ialah
3
sebesar 0,25 mg/m sehingga dapat dikatakan aman dari gas SO2.

Pencemaran gas SO2 dapat berdampak buruk bagi kesehatan


terutama saluran pernafasan dan juga dapat menyebabkan hujan asam.
Molekul SO2 dapat bereaksi dengan uap air yang terdapat di udara,
sehingga membentuk asam sulfit. Zat asam ini bila turun bersamaan
dengan air hujan akan terbentuk hujan asam.

Dalam konsentrasi tertentu gas SO2 dapat mengakibatkan penyakit


paru-paru dan kesulitan bernafas terutama bagi penderita asma,
bronchitis, dan penyakit pernafasan lainnya.
33

2. Nitrogen Dioksida

Gas NO2 juga dalam pengambilan sampel nya menggunakan metode


impinger, yaitu penangkapan gas oleh penjerap, selama 60 menit yang
dilengkapi dengan dilengkapi pompa penghisap, ketika dinyalakan
kecepatan alir gas NO2 sebesar 0.4 L/menit dicatat kecepatan alir setiap

15 menit. Untuk gas NO2 kecepatan alirnya 0.4 L/menit karena


reaksinya berjalan lambat agar maksimal saat pengambilan sampel.
Kadar NO2 yang dikukur dilakukan dengan metode Griess Saltzman.

Blanko yang digunakan pun 3, yaitu blanko Laboratorium (saat


pembuatan deret standar), blanko trip dan blanko lapangan. Analisis
blanko trip, blanko lapangan dan sampel langsung dilakukan di
lapangan atau di tempat pengambilan sampel dengan rentang waktu 15
menit setelah pengambilan sampel dan tidak boleh dari 1 jam. Ketiga
blanko menunjukkan hasil negatif sehingga terbebas dari kontaminan
analit.

Hasil Analisis menunjukkan sampel gas NO2 hanya positif pada titik
pertama dengan kadar 2,49 x 10-2 ppm sedangkan untuk titik yang
lainnya dibawah limit deteksi yaitu <5,69 x 10-4 ppm. Batas maksimum
NO2 yang diperbolehkan Permenakertrans RI Nomor Per.
13/MEN/X/2011 Tentang Baku Mutu Udara Ambien ialah sebesar 3
ppm, sehingga pada titik pertama pun kadar nya masih dibawah
ambang batas. Namun sebaiknya sistem ventilasi lebih ditingkatkan lagi
agar benar-benar aman dari gas NO2.
34

Nitrogen dioksida dapat mengiritasi paru paru dan resisitensi yang


lebih rendah terhadap infeksi pernafasan seperti influenza dan ISPA
(WHO. 2010). Keracunan nitrogen dioksida dapat menyebabkan pusing,
demam bahkan ketidaksadaran. Nitrogen dioksida juga dapat
mengiritasi mata dan saluran pernafasan dan dapat menimbulkan gejala
bagi penderita asma (Cleapss, 2007) dan yang paling berbahaya yaitu
edema pulmonary (kerusakan paru-paru). Konsentrasi nitrogen dioksida
sebesar 20 ppm apabila terhirup akan menyebabkan kematian
(Quenssland Deedi, 2011).

3. Karbon Monoksida

Pengukuran karbon monoksida dilakukan dengan menggunakan


alat CO Meter (merek: Lutron, Model GCO-2008) pada range
konsentrasi 0 – 1000 ppm ± (5% + 2 ppm) dan resolusi 1 ppm.

Pengukuran dilakukan selama 1 jam dengan pencatatan setiap


5 menit. Hasil analisis titik ke-1 pada ruang parkir antara mobil dan
motor di dapat pembacaan sebesar 4 ppm (menit ke-5) dan 1 ppm
(menit ke-10) yang setelah dihitung menjadi sebesar 0,79 mg/m3,
terdapat hasil pembacaan positif dikarenakan terdapat mobil dan
tarikan gas yang besar saat melewati titik tempat pengukuran. Titik ke-
2 dan ke-3 dilakukan di loket masuk motor, dan terdapat beberapa kali
motor yang saat setelah mengambil karcis parkir memiliki tarikan gas
awal yang besar sehingga gas CO nya pun terbaca pada titik ke-2
dengan hasil 1,26 mg/m3 dan 1,09 mg/m3, dan titik ke-3 di dekat pintu
masuk sehingga sudah bebas CO karna hasil analisis menunjukkan
pembacaan pengukuran 0 ppm.

Walaupun terdapat beberapa kali gas CO yang terbaca saat


pengukuran, masih berada di bawah nilai ambang batas menurut yang
diperbolehkan Permenakertrans RI Nomor Per. 13/MEN/X/2011 Tentang
Baku Mutu Udara Ambien ialah sebesar 29 mg/m3.

Karbon monoksida sangatlah beracun. Ia merupakan sebab


utama keracunan yang paling umum terjadi di beberapa negara.
Paparan dengan karbon monoksida dapat mengakibatkan
keracunan sistem saraf pusat dan jantung.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis dari ke empat titik dan dibandingkan dengan


Permenakertrans RI Nomor Per. 13/MEN/X/2011 Tentang Baku Mutu
Udara Ambien, untuk parameter SO2 , NO2 , dan CO memiliki kadar
dibawah nilai ambang batas maka dari itu udara ambien indoor pada ruang
parkir bawah tanah Mall “X” telah memenuhi standar.

B. Saran

Untuk pihak Mall, agar lebih di perhatikan lagi fasilitas ventilasi atau
blower untuk menjaga sirkulasi udara tetap lancar dikarenakan pada
bagian dalam atau tengah ruangan terasa panas dikarenakan suhu
ruangan yang cukup tinggi sekitar 29ºC sampai 31ºC demi kenyamanan
para pengunjung dan juga petugas parkir.

Untuk analisa, Setiap larutan penjerap yang akan digunakan untuk


sampling sebaiknya dibuat Fresh dengan menggunakan alat-alat yang juga
benar-benar bersih untuk meminimalisir dan atau mencegah adanya
kontaminasi, juga sebaiknya ditambah lagi parameter-parameter uji untuk
udara ambien indoor agar lebih mewakili dalam menentukan kualitas udara
ambien indoor itu tersendiri.

35
DAFTAR PUSTAKA

Baldwin, James Mark. 1925. Dictionary of Philosophy and Psychology. London:


Macmillan & co., ltd.

nd
Blackburn, Simon. 2008. The Oxford Dictionary of Philosophy (revised 2 ed.).
Oxford: Oxford University Press.

Hadi, Anwar. 2015. Pengambilan Sampel Lingkungan, Jakarta: Penerbit


Erlangga.

Hutapea, Rony H., 2015. Potensi Pajanan Sulfur Dioksida (SO2) pada
Masyarakat Di Sekitar Wilaya Industri Di Musim Kemarau. Bogor: Institut
Pertanian Bogor.

Kamal, Nahlah M. 2015. Studi Tingkat Kualitas Udara Pada Kawasan Mall
Panakukang Di Makassar. Makassar: Universitas Hasanudin.

Kementerian Lingkungan Hidup. 2011. Pengkajian Baku Mutu Kualitas Udara


Ambien Lampiran PP No. 41 Tahun 1999. Jakarta: Kementrian
Lingkungan Hidup.

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. 2011. Nilai Ambang Batas Faktor
Fisika dan Kimia di Tempat Kerja. Jakarta : Kementerian Tenaga Kerja
dan Transmigrasi.

Kristanto, G.A., Sumabrata, J. dan Astuti, S.K. 2013. “Analisis Kualitas Udara di
Ruang Parkir Bawah Tanah dan Pengaruhnya Terhadap Pengguna”.
Jurnal Sains dan Teknologi Lingkungan. 5, (2), 117-126.

Priantieni, Eunike Yanny, dan Hadiati Agustine. 2016. Panduan Keterampilan


Berkomunikasi. Bogor:SMK Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor.

Rahmatika, Nur Ikhsani. 2017. Analisis Risiko Paparan Nitrogen Dioksida (NO2)
dari Polutan Ambien terhadap Kesehatan Masyarakat di Kabupaten
Magelang. Jakarta: UIN Hidayatullah Jakarta.

Ritchey, Tom. 2011. Wicked Problem – Social Messes. Berlin : Springer

36
37

Rorah, V.D., Huboyo, H.S. dan Istirokhatun, T. Analisis Kualitas Co Dalam Ruang
Pada Perparkiran Basement Dan Upper Ground (Studi Kasus: Mall X,
Semarang). Semarang:Universitas Diponegoro.

Sauri, Sofyan, dkk. 2015. Modul Analisis Parameter Lingkungan. Bogor : SMK –
SMAKBO

Standar Nasional Indonesia. 2017. Udara Ambien-Bagian 2: Cara Uji Kadar


Nitrogen Dioksida (NO2) dengan metoda Griess Saltzman Menggunakan
Spektrofotometer (SNI 19-7119.2-2017). Jakarta: Badan Standarisasi
Nasional.

Standar Nasional Indonesia. 2017. Udara Ambien-Bagian 6: Penentuan Lokasi


Pengambilan Contoh Uji Pemantauan Kualitas Udara Ambien (SNI 19-
7116.6-2017). Jakarta: Badan Standarisasi Nasional.

Standar Nasional Indonesia. 2017. Udara Ambien-Bagian 7: Cara Uji Kadar


Sulfur Dioksida (SO2) dengan metoda Griess Pararosanilin Menggunakan
Spektrofotometer (SNI 19-7119.7-2017). Jakarta: Badan Standarisasi
Nasional.

Wikipedia. Karbon Monoksida. Tersedia:


http://id.wikipedia.org/wiki/Karbon_monoksida 15 April 2018. Pukul
15:26

World Health Organization (WHO). 2000. Air Quality Guideliness. Copenhagen:


WHO Regional Office for Europe Publisher.
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Bogor Labs, pt

Eneng S. S. Eneng S. S.
Fatma

Garis Tugas

Garis Koordinasi

38
39

Lampiran 2. Dokumentasi Sampling


40

Lampiran 3. Data dan Hasil Perhitungan Analisis

A. Analisis Kadar Sulfur Dioksida (SO2) dengan metode Pararosanilin

1. Kurva Standar
41

2. Hasil Pengukuran
42

3. Standarisasi Na2S2O3 0,01 N


Tabel 2. Standarisasi tio 0,01 N

Bobot KIO3 Vp. Simplo Vp. Duplo Rerata


Bst KIO3 FP
(gram) (mL) (mL) Vp.
0,0360 35,67 10,1 10,1 10,1 10x

4. Standarisasi SO2 dalam Larutan Induk Na2S2O5

Tabel 3. Standarisasi SO2 pada Larutan Induk Na2S2O5

Vp. Simplo Vp. Duplo Rerata


Titrat V. titrat
(mL) (mL) Vp.

Blanko 10 17,52 - 17,52


Induk SO2 10 6,52 6,52 6,52

5. Pengenceran Larutan Induk SO2

Volum
Tingkat
Induk Larutan
1 2 100

6. Kemurnian Pararosanilin
Berat
V. Larutan Absorbansi
Pararosanilin (g)
0,1012 50 mL 0,485
43

7. Volume Contoh Uji Udara


a. Flowrate
Tabel 4. Laju Alir Udara

ID Flowrate Q rerata
Q1 Q2 Q3 Q4 Rerata Q
Sampel koreksi terkoreksi
UD - 01 0,9 1,1 1,0 1,1 1,025 -0,20 0,825
UD - 02 1,1 1,1 1,0 1,0 1,050 -0,20 0,850
UD - 03 1,0 0,9 0,9 1,1 0,975 -0,20 0,775
UD - 04 1,1 1,1 0,9 1,0 1,025 -0,20 0,825

b. Tekanan

Tabel 5. Tekanan Udara dalam mmHg

ID Rerata
P1 P2 P3
Sampel P
UD - 01 760,1 760,1 760,0 760,1
UD - 02 759,9 759,8 760,1 759,9
UD - 03 759,9 760,0 760,0 760,0
UD - 04 759,0 759,0 760,1 760,0

c. Temperatur

Tabel 6. Temperatur saat Pengambilan Sampel Udara

ID Celcius Rerata T Rerata T


Sampel T1 T2 T3 (ºC) (ºK)

UD - 01 29,3 29,8 29,8 29,63 302,63


UD - 02 30,0 29,3 29,1 29,47 302,47
UD - 03 29,1 29,0 29,2 29,10 302,10
UD - 04 30,8 31,2 31,5 31,17 304,17
44

6. Konsentrasi SO2 dalam Pengambilan Sampel selama 1 Jam

7. Konversi Konsentrasi SO2 dalam µg/m3 ke mg/m3

8. Kontrol Mutu Standar Tengah

Syarat Keberterimaan 85 – 115 %


45

B. Analisis Kadar Nitrogen Dioksida (NO2) dengan metode Griess Saltzman

1. Kurva Standar

Grafik Deret Standar NO2


0,9
0,8 y = 0,0408x + 0,0045
0,7 R = 0,9999
Absorbansi 0,6
0,5
0,4
0,3
0,2
0,1
0
0 5 10 15 20 25
Konsentrasi (μg)

Tabel 7. Deret Standar NO2

Volume standar
Konsentrasi (μg) Absorbansi
(mL)
0 0,000 0,000
0,1 2,000 0,084
0,2 4,000 0,169
0,4 8,000 0,338
0,6 12,000 0,499
0,8 16,000 0,657
1,0 20,000 0,817
Slope 0,0408
Intersep 0,0045
Regresi 0,9999

2. Hasil Pengukuran
Tabel 8. Hasil Pengukuran di Lapangan

ID Sampel Absorbansi

Blanko Lab 0,000


Blanko Lap 0,000
Blanko Trip 0,000
CS 4 μg 0,169
UD - 01 0,054
UD - 02 0,005
UD - 03 0,003
UD - 04 0,000
46

3. Volume Contoh Uji Udara


a. Flowrate
Tabel 9. Laju Alir Udara

ID Flowrate Q rerata
Q1 Q2 Q3 Q4 Rerata Q
Sampel koreksi terkoreksi
UD - 01 0,4 0,4 0,3 0,4 0,375 -0,20 0,175
UD - 02 0,4 0,4 0,3 0,4 0,375 -0,20 0,175
UD - 03 0,3 0,3 0,4 0,4 0,350 -0,20 0,150
UD - 04 0,3 0,4 0,4 0,4 0,375 -0,20 0,175

b. Tekanan

Tabel 10. Tekanan Udara dalam mmHg

ID Rerata
P1 P2 P3
Sampel P
UD - 01 760,1 760,1 760,0 760,1
UD - 02 759,9 759,8 760,1 759,9
UD - 03 759,9 760,0 760,0 760,0
UD - 04 759,0 759,0 760,1 760,0

c. Temperatur

Tabel 11. Temperatur saat Pengambilan Sampel Udara

ID Suhu (ºC) Rerata T Rerata T


Sampel T1 T2 T3 (ºC) (ºK)
UD - 01 29,3 29,8 29,8 29,63 302,63
UD - 02 30,0 29,3 29,1 29,47 302,47
UD - 03 29,1 29,0 29,2 29,10 302,10
UD - 04 30,8 31,2 31,5 31,17 304,17
47

4. Konsentrasi NO2 (b)


( )

( )

( )

( )

( )

5. Konsentrasi NO2 dalam Pengambilan Sampel selama 1 Jam ( /m3)

6. Konversi konsentrasi NO2 dalam µg/m3 ke ppm


48

7. Kontrol Mutu Standar Tengah

Syarat keberterimaan 85 – 115 %


49

C. Pengukuran Gas Karbon Monoksida (CO) dengan CO Meter Lutron


GCO-2008

Lokasi Sampling : Basement P2 Mall “X”


Tanggal Sampling : 27 Maret 2018

Pengukuran menit ke -
Rerata
No. Lokasi Waktu
(ppm)
5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60

Parkiran Mobil
1 09.30 4 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0,42
Line I4
Loket Masuk
2 10.40 5 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0,67
Motor
Loket Masuk
3 11.45 0 0 0 7 0 0 0 0 0 0 0 0 0,58
Motor
Pintu Masuk
4 13.50 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Mall

Konversi ppm -> mg/m3

Keterangan :
P : tekanan udara (1 atm)
M : Berat molekul/senyawa NO2 (46)
R : Konstanta gas universal (0,0821)
T : Temperatur absolut (298°K)
50

Lampiran 4. Baku Mutu

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI


NOMOR PER.13/MEN/X/2011 TAHUN 2011
TENTANG
NILAI AMBANG BATAS FAKTOR FISIKA DAN FAKTOR KIMIA DI TEMPAT KERJA

Nama Bahan Kimia NAB Berat


Notasi 3
Keterangan
Dan Nomor Cas BDS Mg/m Molekul

1 2 3 4 7 8

Karbon monoksida
 25 29 28,01 Reproduksi
(630-08-0)

Nitrogen dioksida Iritasi saluran


 3 46,01 napas
(10102-44-0) atas dan bawah

Sulfur dioksida Gangguan


 0,25 64,07
(7446-09-5) fungsi paru