Anda di halaman 1dari 89

LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

DI BOGOR LABS, pt

( Analisis pH tanah, Kadar Air, Kemasaman dapat dipertukarkan, C-Organik, P-


Tersedia dan Unsur Hara Mikro dalam Tanah di Perkebunan Daerah Bogor )

Laporan Praktik Kerja Industri sebagai Syarat Menempuh Ujian Lisan Tahun
Ajaran 2016/2017

oleh

Ramdanniati 13.59.07621

KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Industri

Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK

Bogor

2017
LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN
( Analisis pH tanah, Kadar Air, Kemasaman dapat dipertukarkan, C-Organik, P-
Tersedia dan Unsur Hara Mikro dalam Tanah di Perkebunan Daerah Bogor )

Disetujui oleh:

Pembimbing I, Pembimbing II,

Sri Ernawati, A.Md. A.K Asep Saepudin, A.Md. A.K

Manager Teknis Bogorlabs, pt. Analis Bogorlabs, pt.

Pembimbing III,

Suparlan, S.Si.

NIP 19680504 20710 1 001

Disahkan oleh,

Kepala Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK Bogor

Dra. Hadiati Agustine

NIP 195 70817 198103 2002


KATA PENGANTAR

Laporan Praktik Kerja Industri yang berjudul “Analisis pH tanah, Kadar


Air, Kemasaman dapat dipertukarkan, C-Organik, P-Tersedia dan Unsur Hara
Mikro dalam Tanah di Perkebunan Daerah Bogor” ini disusun untuk memenuhi
tugas peserta didik dalam rangkaian hasil praktik kerja industri (PRAKERIN) di
Bogor Labs, pt yang dilakukan selama empat bulan pada tanggal 08 November
2016 sampai dengan 28 Februari 2017 yang merupakan salah satu syarat ujian
akhir semester VIII untuk siswa kelas XIII Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK
Bogor tahun ajaran 2016/2017.
Adapun sebagian besar isi laporan ini meliputi : Bagian pendahuluan,
institusi tempat Praktik Kerja Industri, tinjauan pustaka, metode analisis, hasil,
pembahasan, simpulan, daftar pustaka, serta lampiran.

Penulis memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa


karena telah menganugerahi segala kepandaian dan segala yang baik. Sehingga
laporan ini dapat selesai pada waktunya. Ucapan terima kasih pantas
disampaikan kepada:
1. Imam Soeseno yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk
melakukan Prakerin di Bogor Labs, pt selama 4 bulan.
2. Linda Kristiyaningsih selaku General Manager dan Wawan Iskandar selaku
Quality Manager.
3. Sri Ernawati, selaku Technical Manager Bogor Labs, pt yang telah
memberikan kesempatan kepada penilis untuk memperdalam ilmu di Bogor
Labs, pt.
4. Dra. Hadiati Agustine, selaku Kepala Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK
Bogor.
5. Suparlan, S.Si , selaku pembimbing sekolah yang banyak membantu di
dalam pelaksanaan Prakerin.
6. Farid Hardiana, A.Md.Ak, M.Ak. selaku wali kelas XIII – 3.
7. Amilia Sari Ghani, selaku Wakil Kepala Sekolah Hubungan Bidang
Kerjasama Industri beserta jajarannya.
8. Keluarga yang telah memberikan doa, dorongan, dan dukungan. Rekan-
rekan seperjuangan, Dysprosina Alvyron angkatan 59.

i
ii

9. Semua pihak yang telah membantu secara langsung dan tidak langsung
atas penyusunan laporan PRAKERIN ini.

Tidak ada gading yang tak retak. Demikian isi sebuah peribahasa
Indonesia. Penyusun menyadari laporan ini masih jauh dari sempurna. Baik
dalam penulisan maupun penyajiannya. Untuk penyusun masih membuka pintu
kritik dan saran atas isi laporan ini. Demi kesempurnaan laporan ini dan untuk
penyusunan laporan berikutnya.
Penyusun amat berharap kepada seluruh pembaca dan pengguna
laporan ini agar laporan ini dapat bermanfaat langsung maupun tidak langsung,
khususnya siswa/siswi Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK Bogor. Bermanfaat
dalam menambah pengetahuan mengenai PRAKERIN yang dilaksanakan. Dan
juga untuk memperoleh pengetahuan mengenai analisis yang dilakukan terhadap
tanah.

Bogor, Februari 2017 Penulis,


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i


DAFTAR ISI .........................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL .................................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1
A. Latar Belakang Praktik Kerja Industri ................................................... 1
B. Tujuan Praktik Kerja Industri ................................................................ 2
C. Tujuan Penulisan Laporan ................................................................... 3
BAB II INSTITUSI PRAKERIN ............................................................................. 4
A. Sejarah Singkat Bogor Labs, pt ............................................................ 4
B. Struktur Organisasi .............................................................................. 5
C. Tugas dan Fungsi ................................................................................ 5
D. Fasilitas dan Sarana ............................................................................ 5
E. Disiplin Kerja ........................................................................................ 6
F. Keselamatan Kerja ............................................................................... 7
BAB III KEGIATAN DI LABORATORIUM ............................................................. 8
A. Tinjauan Pustaka ................................................................................. 8
B. Metode Analisis .................................................................................. 31
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................. 50
A. Hasil Analisis...................................................................................... 50
B. Pembahasan ...................................................................................... 51
BAB V SIMPULAN DAN SARAN ....................................................................... 61
A. SIMPULAN ........................................................................................ 61
B. SARAN .............................................................................................. 61
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 62
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... 64

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Tanah................................................................................................. 8
Gambar 2 Struktur Lapisan Tanah .................................................................... 14
Gambar 3. pH Meter .......................................................................................... 18
Gambar 4. Bagian pH Meter .............................................................................. 19
Gambar 5. Spektrofotometer ............................................................................. 20
Gambar 6. Bagian Spektrofotmeter UV-VIS ....................................................... 21
Gambar 7. Lampu Wolfram ................................................................................ 21
Gambar 8. Lampu Deutrium .............................................................................. 22
Gambar 9. Single Beam..................................................................................... 25
Gambar 10. Double Beam ................................................................................. 25
Gambar 11. Spektrofotometer Serapan Atom .................................................... 26
Gambar 12. Instrumentasi spektrofotometri serapan atom ................................. 27
Gambar 13. Hubungan Antara Konsentrasi H+, OH- dan pH .............................. 52
Gambar 14. Hasil Analisis pH H2O..................................................................... 64
Gambar 15. pH Tanah Karena Kation Terjerap .................................................. 65

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1.Temperatur Nyala Bahan Bakar ............... Error! Bookmark not defined.
Tabel 2. Hasil Analisis ....................................................................................... 50
Tabel 3. Data Standar P - tersedia Metode Olsen .............................................. 67
Tabel 4. Hasil Analisis P-Tersedia Metode Olsen .............................................. 67
Tabel 5. Data Standar C-Organik ....................................................................... 68
Tabel 6. Data Standar C-Organik ....................................................................... 68
Tabel 7. Hasil Analisis ....................................................................................... 68
Tabel 8. Standar Acuan ..................................................................................... 79

v
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Strukturr Organisasi Bogor Labs, pt ............................................... 64


Lampiran 2. Contoh Perhitungan Hasil Analisis ................................................. 64
Lampiran 3. Gambar Terkait Analisis Tanah ...................................................... 77
Lampiran 4. Standar Pembanding Analisis ........................................................ 79

vi
BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Praktik Kerja Industri

Di era globalisasi dan perkembangan zaman yang semakin ketat,


Indonesia ikut merasakan dampaknya, khususnya di dunia pendidikan.
Sistem pendidikan di Indonesia harus bisa mengikuti perkembangan dunia,
baik tenaga pengajar maupun siswa, peningkatan kualitas pendidikan harus
ditunjang dengan sarana dan prasarana yang memadai, yang dapat
membantu khususnya siswa, untuk lebih mengenal dunia kerja yang
sesungguhnya. Adapun salah satu cara yang dapat dilakukan untuk
menciptakan sumber daya manusia yang handal, terampil, cekatan dan
memiliki daya saing di dalam negeri maupun luar negeri diantaranya dengan
mengadakan Praktik Kerja Indusri (PRAKERIN) bagi siswa Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK).

Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) adalah suatu sistem pendidikan


keahlian profesional yang memadukan antara pendidikan sekolah dengan
program penguasaan keahlian yang diperoleh melalui kegiatan bekerja
langsung di dunia kerja atau industri untuk mencapai suatu tingkat keahlian
profesional tertentu.

Sejalan dengan meningkatnya pembangunan di sektor industri maka


tidak dapat dipungkiri lagi, sekolah-sekolah kejuruan khususnya Sekolah
Menengah Kejuruan - SMAK Bogor harus mampu menghadapi tuntutan dan
tantangan untuk mencetak lulusan yang terampil, jujur, dan memiliki daya
saing yang sangat dibutuhkan dalam kondisi seperti sekarang ini.

Mengingat tuntutan dan tantangan sebagai masyarakat industri di


tahun-tahun mendatang semakin meningkat dan bersifat padat persaingan
pengetahuan dan keterampilan, maka pengembangan pendidikan menengah
kejuruan khususnya bidang kimia analis harus difokuskan kepada kualitas
lulusan. Terkait dengan itu, maka pola pengembangan yang digunakan
dalam pembinaan sistem pendidikan akan menjadi fokus.

1
2

B. Tujuan Praktik Kerja Industri

Sekolah Menegah Kejuruan-SMAK Bogor mewajibkan siswa-


siswinya untuk mengikuti Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) pada semester
akhir (VIII) kelas XIII. Adapun yang menjadi tempat/institusi PRAKERIN
adalah lembaga-lembaga penelitian dan perusahaan yang memerlukan
tenaga analis kimia. Kesempatan yang diberikan ini, diharapkan dapat
sangat membantu siswa/i untuk memadukan dan mengembangkan ilmu
yang didapatkan di sekolah dan di tempat PRAKERIN, agar dapat
berkembang menjadi analis kimia yang lebih baik lagi.

Berikut adalah tujuan dilaksanakannya Praktik Kerja Industri


(PRAKERIN):

1. Meningkatkan kemampuan dan memantapkan keterampilan siswa


sebagai bekal kerja yang sesuai dengan program studi, analisis kimia.
2. Menumbuhkembangkan dan memantapkan sikap profesional siswa
dalam rangka memasuki dunia industri dan persaingan kerja.
Meningkatkan wawasan siswa pada aspek-aspek yang potensial dalam
dunia kerja, antara lain: struktur organisasi, disiplin, lingkungan, dan
sistem kerja.
3. Meningkatkan pengetahuan siswa dalam hal penggunaan instrumen
kimia analisis yang lebih modern, dibandingkan dengan fasilitas yang
tersedia di sekolah.
4. Memperoleh masukan dan umpan balik guna memperbaiki dan
mengembangkan pendidikan di Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK
Bogor.
5. Memperkenalkan fungsi dan tugas-tugas seorang analis kimia (sebutan
bagi lulusan Sekolah Menengah Kejuruan-SMAK Bogor) kepada
lembaga-lembaga penelitian dan perusahaan industri di tempat
pelaksanaan PRAKERIN (sebagai konsumen tenaga analis kimia).
3

C. Tujuan Penulisan Laporan

Adapun tujuan penulisan laporan dari Praktik Kerja Industri


(PRAKERIN) oleh siswa/i adalah :

1. Memantapkan siswa/i dalam pengembangan dan penerapan pelajaran


dari sekolah di institusi tempat prakerin.
2. Mampu mencari alternatif lain dalam pemecahan masalah analisis
kimia secara lebih rinci dan mendalam.
3. Menambah pembendaharaan perpustakaan sekolah maupun di institusi
Prakerin sehingga dapat menambah pengetahuan baik bagi diri penulis
maupun para pembaca.
4. Dapat membuat dan mempertanggungjawabkan isi dari laporan.
BAB II INSTITUSI PRAKERIN

A. Sejarah Singkat Bogor Labs, pt

Bogor Labs, pt merupakan perusahaan yang bergerak di bidang jasa


analisis lingkungan yang berdiri pada tanggal 06 Januari 2006 di Taman
Kencana dengan notaris Ernie SH dan pada tahun 2008 dipindahkan ke
Gedung PAU Lantai 1, Jl. Kamper, Kampus IPB Dramaga. Perusahaan
tersebut dipindahkan ke Ruko Yasmin Sektor VI No.198, Jl. Ring Road
Bogor Utara pada tahun 2011. Bogor Labs, pt yang bergerak dalam jasa
analisa laboratorium fisika - kimia, organik maupun anorganik dan
laboratorium biologi, khususnya di bidang lingkungan. Adapun ruang lingkup
uji yang dilakukan di Bogor Labs, pt adalah sebagai berikut. :

1. Laboratorium Fisika Kimia


Melakukan pengujian terhadap contoh air limbah,
air laut dan air sungai, dengan mata uji antara lain:
a. Fisika : Konduktivitas, Kesadahan, pH, Salinitas, Total Padatan, TDS,
TSS, Turbidity, Kadar Air, Temperatur, dan Kandungan
Minyak.
b. Anion : Alkalinitas, Keasaman, Sulfat, Sulfida, dan Silikat.
c. Nutrient: Ammonia, Nitrat, Nitrit, T-Fosfat, Orto-Fosfat, Sianida.
d. Organik: Total Organik Matters (TOM), BOD, COD, Surfaktan, Total
Fenol.
e. Metal : Cd, K, Mg, Na, Co, Ca, Cu, Ni, Mn, Zn, dan Cr6+.

2. Laboratorium Bioassay
Melakukan pengujian terhadap sampel tanah dan air, dengan
mata uji antara lain LC 50, LD 50, Benthos, dan Plankton. Pedoman Mutu
ini berlaku untuk lingkup seluruh kegiatan operasional Bogor Labs dan
menjadi pedoman bagi setiap karyawan Bogor Labs dalam menjalankan
aktifitasnya.

4
5

Adapun visi dan misi Bogor Labs, pt yaitu :

a. Visi
Visi Bogor Labs, pt adalah “Menjadi laboratorium jasa analisis
yang dapat dipercaya dan memuaskan sebagai peran aktif
perusahaan dalam memberikan data berkualitas yang akurat,
tepat, dan terpercaya.”
b. Misi
Adapun misi yang dilakukan untuk mencapai visi tersebut antara lain
“Membentuk kompetensi bisnis melalui inovasi untuk
meningkatkan daya saing dan menerapkan standar mutu dan
layanan yang tinggi sebagai bentuk tanggung jawab perusahaan
sebagai bagian dari komunitas ilmiah dalam penyediaan jasa
laboratorium pengujian dalam bidang pangan, lingkungan,
pertambangan, pertanian, kehutanan, perikanan/kelautan, dan
perminyakan.”

B. Struktur Organisasi

Struktur organisasi Bogor Labs, pt mengacu pada pedoman


pembuatan dan pengaturan perusahaan yang telah ditetapkan oleh
pemerintah. Lebih jelas nya bisa dilihat pada lampiran 1.

C. Tugas dan Fungsi

Bogor Labs, pt sebagai perusahaan jasa analisis mempunyai tugas


dan fungsi sebagai berikut:

1. Memberikan pelayanan jasa laboratorium


2. Melakukan penelitian dan pelayanan jasa di bidang lingkungan.

D. Fasilitas dan Sarana

Bogor Labs, pt menggunakan komputer hampir pada setiap aspek


operasional, termasuk berkomunikasi dengan karyawan maupun dengan
pelanggan. Semua komputer ditempatkan pada setiap jaringan yang berbeda
6

dan beroperasi secara terpisah. Perangkat keras, perangkat lunak, aplikasi,


dan data dalam sistem komputer dikelola oleh divisi Information Technology.

Bogor Labs, pt belum mempunyai fasilitas Instalasi Pengolahan Air


Limbah atau IPAL untuk menjamin bahwa kegiatan operasionalnya tidak
menimbulkan dampak buruk terhadap lingkungan di sekitarnya. Untuk
penanganan limbah baik organik maupun anorganik dilakukan dengan cara
penampungan pada wadah tertentu dan dilakukan pengiriman limbah ke
perusahaan pengolah limbah untuk dilakukan pengolahan.

Bogor Labs, pt menjaga kondisi akomodasi dan lingkungan sehingga


sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan untuk setiap pekerjaan analisis
yang diminta oleh pelanggan. Setiap ruang laboratorium dengan kegiatan
yang berbeda, dipisahkan oleh dinding penyekat untuk mencegah terjadinya
kontaminasi silang.

Untuk memperkecil terjadinya kontaminasi, setiap karyawan yang


bekerja di laboratorium bertanggung jawab atas kebersihan daerah kerja
mereka sehari-hari. Semua ruang kerja laboratorium dilengkapi dengan
pemantauan suhu dan kelembaban.

E. Disiplin Kerja

Jam kerja di Bogor Labs, pt dimulai pukul 07.30 WIB hingga pukul
16.30 WIB, dengan waktu istirahat selama 60 menit mulai pukul 12.00 WIB
hingga pukul 13.00 WIB. Dalam waktu satu minggu terdapat lima hari kerja,
dari hari Senin sampai Jumat. Untuk meningkatkan disiplin kerja, setiap
karyawan diwajibkan untuk absensi pada saat jam masuk dan jam pulang
dengan nomor ID pribadi.
7

F. Keselamatan Kerja

Semua analis diwajibkan untuk memakai alat-alat pelindung diri


(APD) seperti jas laboratorium, masker, kacamata keselamatan, sepatu
keselamatan, sarung tangan dan lain-lain. Fasilitas keselamatan kerja di
Bogor Labs, pt dilengkapi dengan pemadam api ringan (APAR).
Pemeriksaan alat-alat/fasilitas keselamatan kerja di laboratorium dilakukan
secara periodik untuk menjamin agar semua peralatan berfungsi dengan
baik. Kotak peralatan P3K terletak di area laboratorium. Hampir seluruh area
di dalam gedung mempunyai jendela di sekelilingnya sehingga
memungkinkan pergantian udara yang terus-menurus dan masuknya udara
segar. Laboratorium dilengkapi dengan lemari asam dengan blower.
8

BAB III KEGIATAN DI LABORATORIUM

A. Tinjauan Pustaka

Menurut Peraturan Pemerintah RI No. 150 tahun 2000 tentang


Pengendalian kerusakan tanah untuk produksi biomassa: “Tanah adalah
salah satu komponen lahan berupa lapisan teratas kerak bumi yang terdiri
dari bahan mineral dan bahan organik serta mempunyai sifat fisik, kimia,
biologi, dan mempunyai kemampuan menunjang kehidupan manusia dan
makhluk hidup lainnya.”

Di bawah ini merupakan gambar tanah

Gambar 1. Tanah

Komponen penyusun tanah rata-rata yaitu 50% bahan padatan (45%


bahan mineral dan 5% bahan organik), 25% air dan 25% udara. Keempat
penyusun saling keterkaitan sehingga sukar dipisahkan satu sama lain.
Susunan isi lapisan bawah dapat diduga akan berbeda dari lapisan olah.
Dibandingkan dengan lapisan olah, lapisan bawah mengandung lebih sedikit
bahan organik dan berpersentasi pori kecil lebih tinggi. Ini berarti
mengandung lebih banyak mineral dan air.

Tanah memiliki peranan yang sangat penting dalam kehidupan


makhluk hidup, karena menyediakan unsur hara untuk tumbuhan dan air
serta menguraikan sisa–sisa organisme yang telah mati untuk menjaga
Kelestaria lingkungan.
9

Unsur hara adalah zat yang diperlukan hewan atau tumbuhan untuk
pembentukan jaringan, tumbuhan, dan kegiatan hidup lainya. Unsur hara
biasanya bersifat organik (berasal dari makhluk hidup), maupun anorganik
(benda tak hidup, elemen dari air, asam, gas dan mineral). Bagi tanaman,
unsur hara adalah senyawa anorganik (kimia) di dalam tanah yang sangat
dibutuhkan tanaman untuk tumbuh kembangnya. Unsur hara dapat berasal
dari sampah organik, karena sampah merupakan material sisa, baik dari
hewan, manusia, maupun tumbuhan yang tidak terpakai lagi dan dilepaskan
ke alam dalam bentuk padatan, cairan ataupun gas.

1. Pembentukan Tanah
Tanah berasal dari pelapukan batuan dengan bantuan
organisme, membentuk tubuh unik yang menutupi batuan. Proses
pembentukan tanah dikenal sebagai ''pedogenesis''. Proses yang unik
ini membentuk tanah sebagai tubuh alam yang terdiri atas lapisan-
lapisan atau disebut sebagai horizon tanah. Setiap horizon
menceritakan mengenai asal dan proses-proses fisika, kimia, dan
biologi yang telah dilalui tubuh tanah tersebut.

2. Lapisan Tanah
Lapisan tanah merupakan sebuah formasi atau susunan yang
terbentuk dari beberapa tingkat dan secara spesifik dapat dibedakan
secara geologi, kimiawi, dan biologis. Jika sebuah tanh dipotong
secara vertikal maka penampakan lapisan tanah akan terlihat sangat
jelas karena pada setiap tingkat atau lapisan memiliki karakteristik
yang berbeda. Melalui penampakan vertikal tersebut akan terlihat
tahap-tahap pembentukan sebuah tanah. Dapat dikatakan bahwa
setiap lapisan tanah membentuk sebuah periode yang mana pada
lapisan tanah atas merupakan hasil akhir dari pembentukan tanah,
sedangkan lapisan tanah yang paling dalam biasanya berupa batu
keras yang merupakan awal sebelum tanah terbentuk. Setiap jenis
tanah umumnya memiliki tiga hingga empat lapisan yang berbeda,
yang dapat dikelompokan berdasarkan penampakan fisik, warna dan
tekstur tanah. Melalui tekstur tanah dapat dilihat ukuran partikel tanah.
Secara umum lapisan tanah terbagi menjadi 4 tingkatan meliputi :
10

a. Lapisan Tanah Atas


Lapisan tanah atas merupakan lapisan yang terletak
hingga kedalaman 30 cm, sering disebut dengan istilah top soil.
Lapisan ini kaya dengan bahan organik, humus, dan
menjadikannya sebagai lapisan paling subur sehingga sangat
cocok untuk pertumbuhan tanaman berakar pendek. Cara paling
mudah untuk mengenali top soil adalah warnanya yang cenderung
paling gelap dibandingkan lapisan dibawahnya, terlihat lebih
gembur dan semua mikroorganisme hidup pada lapisan ini
sehingga memungkinkan terjadinya proses pelapukan daun, sisa
batang dan bagian makhluk hidup lainnya.
b. Lapisan Tanah Tengah
Lapisan tanah tengah terletak tepat dibagian bawah dari
top soil dengan ketebalan antara 50 cm hingga 1 meter. Berwarna
lebih cerah daripada lapisan diatasnya dan lapisan ini terbentuk
dari campuran pelapukan yang terletak di lapisan bawah dengan
sisa material top soil yang terbawa air, mengendap sehingga
bersifat lebih padat dan sering disebut dengan tanah liat.
c. LapisanTanah Bawah
Lapisan tanah bawah merupakan lapisan yang
mengandung batuan yang mulai melapuk dan sudah tercampur
dengan tanah endapan pada lapisan yang berada diatasnya. Pada
bagian ini masih terdapat batuan yang belum melapuk dan
sebagian sudah dalam proses pelapukan dari jenis batuan itu
sendiri dan berwarna sama dengan batuan penyusunnya atau
asalnya.
d. Lapisan batuan Induk
Merupakan lapisan terdalam yang terdiri atas batuan
padat. Jenis batuan pada lapisan ini berbeda antara satu daerah
dengan tempat lainnya sehingga menyebabkan produk tanah
yang dihasilkan juga berbeda. Batuan pada lapisan ini mudah
pecah namun sangat sulit ditembus oleh akar tanaman dan air,
berwarna terang putih kelabu hingga kemerahan. Lapisan batuan
induk ini dapat dengan mudah terlihat pada dinding tebing terjal
daerah pengunungan.
11

3. Kesuburan
Kesuburan tanah adalah Suatu keadaan tanah dimana tata air,
udara dan unsur hara dalam keadaan cukup seimbang dan tersedia
sesuai kebutuhan tanaman, baik fisik, kimia dan biologi tanah (Syarif
Effendi, 1995). Kesuburan tanah adalah kondisi suatu tanah yg mampu
menyediakan unsur hara essensial untuk tanaman tanpa efek racun
dari hara yang ada dan dalam jumlah dan proporsi yang seimbang
untuk pertumbuhan(Foth and Ellis ; 1997). Tanah yang subur adalah
tanah yang mempunyai profil yang dalam (kedalaman yang sangat
dalam) melebihi 150 cm, strukturnya gembur remah, mempunyai
aktivitas jasad renik yang tinggi (maksimum). Kandungan unsur
haranya yang tersedia bagi tanaman adalah cukup dan tidak terdapat
pembatas-pembatas tanah untuk pertumbuhan tanaman (Sutejo.M.M,
2002).
Tanah memiliki kesuburan yang berbeda-beda tergantung
sejumlah faktor pembentuk tanah yang merajai di lokasi tersebut, yaitu:
bahan induk, iklim, relief, organisme, atau waktu. Tanah merupakan
fokus utama dalam pembahasan ilmu kesuburan tanah, sedangkan
kinerja tanaman merupakan indikator utama mutu kesuburan tanah.
Kesuburan tanah merupakan mutu tanah untuk bercocok tanam,
yang ditentukan oleh interaksi sejumlah sifat fisika, kimia dan biologi
bagian tubuh tanah yang menjadi habitat akar-akar aktif tanaman. Ada
akar yang berfungsi menyerap air dan larutan hara, dan ada yang
berfungsi sebagai penjangkar tanaman. Kesuburan habitat akar dapat
bersifat hakiki dari bagian tubuh tanah yang bersangkutan, dan/atau
diimbas (induced) oleh keadaan bagian lain tubuh tanah dan/atau
diciptakan oleh pengaruh anasir lain dari lahan, yaitu bentuk muka
lahan, iklim dan musim. Karena bukan sifat melainkan mutu maka
kesuburan tanah tidak dapat diukur atau diamati, akan tetapi hanya
dapat ditaksir (assessed).

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi kesuburan


Kesuburan tanah ditentukan oleh keadaan fisika, kimia dan biologi
tanah. Keadaan fisika tanah meliputi kedalaman efektif, tekstur,
struktur, kelembaban dan tata udara tanah. Keadaan kimia tanah
12

meliputi reaksi tanah (pH tanah), KTK, kejenuhan basa, bahan organik,
banyaknya unsur hara, cadangan unsur hara dan ketersediaan
terhadap pertumbuhan tanaman. Sedangkan biologi tanah antara lain
meliputi aktivitas mikrobia perombak bahan organik dalam proses
humifikasi dan pengikatan nitrogen udara. Evaluasi kesuburan tanah
dapat dilakukan melalui beberapa cara, yaitu melalui pengamatan
gejala defisiensi pada tanaman secara visual, analisa tanaman dan
analisa tanah.

5. Unsur Hara
Unsur Hara adaalah zat yang diperlukan hewan atau tumbuhan
untuk pembentukan jaringan, pertumbuhan, dan kegiatan hidup
lainnya. Unsur hara bisa bersifat organik(berasal dari makhluk hidup)
maupun anOrganik (benda tak hidup, elemen dari air,asam, gas dan
mineral). Bagi tanaman unsur hara adlah senyawa anorganik(kimia)
didalam tanah yang sangat dibutuhkan tanaman untuk tumbuh
kembangnya.
Setiap tanaman membutuhkan paling sedikit 16 unsur hara
penting, yang dapat digolongkan menjadi 2 yaitu unsur hara makro dan
unsur hara mikro.
a. Unsur Hara makro
Unsur hara makro adalah unsur hara yang diperlukan
tanaman dalam jumlah yang banyak (makro), yaitu Kalium (K),
Kalsium (Ca), Magnesium (Mg), Nitrogen (N), Phospor (P), dan
Sulfur atau Belerang (S).
b. Unsur Hara Mikro
Unsur Hara Mikro adalah zat yang dibutuhkan oleh
tanaman dalam jumlah kecil (mikro),yaitu seng (Zn), Besi (Fe),
Boron(B), Chlor(Cl), Mangan(Mn),Molibdenum(Mo) dan tembaga
(Cu).
Ketiga belas unsur hara tersebut dapat diambil didalam
tanah, sedangkan 3 unsur lainnya yaitu Karbon (C), Oksigen (O)
dan Hidrogen (H) dapat diambil dari udara dalam bentuk Karbon
Monoksida (CO2) dan dari dalam tanah dalam bentuk air (H2O).
13

6. Sifat Fisika Tanah


a. Warna Tanah
Warna tanah seringkali ditemukan berbeda antara tempat
satu dengan tempat lainnya. Warna tanah sangat dipengaruhi oleh
kandungan air dan kandungan bahan organik dan jenis mineral
didalalamnya (Wirjodiharjo Sutedjo dan Kartasaputra, 2002).
Tanah yang banyak mengandung persenyawaan besi biasanya
memiliki variasi warna merah hingga kecoklatanm sedang tanah
yang mengandung banyak bahan organik (humus) akan berwarna
cenderung gelap.

b. Tekstur Tanah
Ukuran relatif partikel tanah dinyatakan dalam istilah
tekstur yang mengacu pada kehalusan atau kekasaran tanah.
Lebih khasnya, tekstur adalah perbandingan relatif pasir, debu,
dan tanah liat (Foth 1994). Berdasarkan kelas teksturnya maka
tanah digolongkan menjadi dua, yaitu :
1) Tanah bertekstur kasar atau tanah berpasir, berarti tanah yang
mengandung minimal 70% pasir atau bertekstur pasir atau
pasir berlempung.
2) Tanah bertekstur halus atau kasar berliat, berarti tanah yang
mengandung minimal 37,5% liat atau bertekstur liat, liat
berdebu atau liat berpasir.

Tanah-tanah yang bertekstur halus mempunyai luas


permukaan yang kecil sehingga sulit menyerap dan menahan air
atau unsur. Tanah-tanah yang bertekstur Liat mempunyai luas
permukaan yang besar sehingga kemampuan menahan dan
menyimpan unsur hara tinggi (Hardjowigeno 2003).

c. Struktur Tanah
Struktur tanah adalah susunan butir- butir atau fraksi-fraksi
dalam segumpal tanah, struktur tanah dapat diartikan sebagai
susunan atau agregasi partikel tanah primer menjadi berbagai
kelompok partikel yang berbeda.
14

Dibawah ini merupakan gambar struktur lapisan pada


tanah yang terdiri dari Lapisan tanah atas, tengah,tengah dan

Gambar 2 Struktur Lapisan Tanah

batuan induk.
d. Ruang Pori dan Porositas Tanah
Ruang pori tanah yaitu bagian dari tanah yang ditempati
oleh air dan udara, sedangkan ruang pori total terdiri atas ruangan
diantara partikel pasir, debu, dan liat serta ruang diantara agregat-
agregat tanah (Soepardi 1983). Porositas adalah proporsi ruang
pori total (ruang kosong) yang terdapat dalam satuan volume
tanah yang dapat ditempati oleh air dan udara (Hanafiah 2005).
Menurut Hardjowigeno (2003), porositas tanah dipengaruhi oleh
kandungan bahan organik, struktur, dan tekstur tanah. Porositas
tinggi jika bahan organik tinggi pula. Tanah-tanah dengan struktur
remah atau granuler mempunyai porositas yang lebih tinggi
daripada tanah-tanah yang berstruktur pejal (Hardjowigeno 2003).
Proporsi antara air dan udara dalam pori-pori tanah tergantung
dari kadar air tanah. Semakin tinggi kadar air tanah maka,
semakin rendah pori-pori yang dapat diisi oleh udara atau
sebaliknya.

e. Permeabilitas
Permeabilitas adalah kecepatan laju air dalam medium
massa tanah. Bagi tanah-tanah yang bertekstur halus biasanya
mempunyai permeabilitas lebih lambat dibanding tanah bertekstur
kasar. Nilai permeabilitas suatu solum tanah ditentukan oleh suatu
15

lapisan tanah yang mempunyai nilai permeabilitas terkecil


(Hordjowinego 2003).
Tanah dengan struktur mantap adalah tanah yang
memiliki permeabilitas dan drainase yang sempurna, serta tidak
mudah didespersikan oleh air hujan. Permeabilitas tanah dapat
menghilangkan daya air untuk mengerosi tanah, sedangkan
drainase mempengaruhi baik buruknya peratukaran udara. Faktor
tersebut selanjutnya akan mempengaruhi kegiatan
mikroorganisme dan perakaran dalam tanah (Syarief 1985 dalam
Musthofa 2007).

7. Sifat Kimia Tanah


a. Derajat Keasaman Tanah (pH)
Salah satu sifat kimia tanah adalah keasaman atau pH
(potensial of hidrogen), pH adalah nilai pada skala 0-14, yang
menggambarkan jumlah relatif ion H+ terhadap ion OH- didalam
larutan tanah. Larutan tanah disebut bereaksi asam jika nilai pH
berada pada kisaran 0-6, artinya larutan tanah mengandung ion
H+ lebih besar daripada ion OH-, sebaliknya jika jumlah ion H+
dalam larutan tanah lebih kecil dari pada ion OH- larutan tanah
disebut bereaksi basa (alkali) atau miliki pH 8-14. Tanah bersifat
asam karena berkurangnya kation Kalsium, Magnesium, Kalium
dan Natrium. Unsur-unsur tersebut terbawa oleh aliran air
kelapisan tanah yang lebih bawah atau hilang diserap oleh
tanaman.
Kemasaman tanah merupakan hal yang biasa terjadi di
wilayah-wilayah bercurah hujan tinggi yang menyebabkan
tercucinya basa-basa dari kompleks jerapan dan hilang melalui air
drainase. Pada keadaan basa-basa habis tercuci, tinggallah kation
Al dan H sebagai kation dominant yang menyebaabkan tanah
bereaksi masam (Coleman dan Thomas, 1970).
Di Indonesia pH tanah umumnya berkisar 3-9 tetapi untuk
daerah rawa seeperti tanah gambut ditemukan pH dibawah 3
karena banyak mengandung asam sulfat sedangakan di daerah
16

kering atau daerah dekat pantai pH tanah dapat mencapai di atas


9 karena banyak mengandung garam natrium.
pH merupakan sifat kimia tanah yang paling universal
karena merupakan indikator terbaik untuk reaktivitas ion dan
proses-proses yang terjadi di dalam tanah, ketersediaan hara
untuk tanaman mulai dari batas defisiensi sampai keracunan,
pendugaan perlu tidaknya dilakukan pengapuran, dan kesesuaian
suatu tanah untuk berbagai jenis tanaman dan jasad hidup tanah.
Pada pH yang rendah terjadi peningkatan kadar unsur logam
namun unsur lain berkurang. Pada pH tinggi terjadi peningkatan
kadar Ca dan Mg namun unsur lain berkurang. (Abimanyu D.
Nusantara, n.d.).
pH tanah sangat mempengaruhi perkembangan
mikroorganisme di dalam tanah. Pada pH 5.5 - 7 bakteri jamur
pengurai organik dapat berkembang dengan baik

b. Kapasitas Tukar Kation


Kapasitas tukar kation (KTK) merupakan sifat kimia yang
sangat erat hubungannya dengan kesuburan tanah. KTK
merupakan jumlah total kation yang dapat dipertukarkan pada
permukaan koloid yang bermuatan negatif. Jumlah kation terdiri
atas kation asam dan kation basa. Didalam tanah kation-kation
tersebut terlarut dalam air tanah atau dijerap oleh koloid-koloid
tanah. Karena koloid tanah bermuatan negatif, kation tanah
tertarik kepada partikel tanah dan terikat secara elektrostatik pada
permukaan tanah. Fenomena ini disebut sebagai jerapan kation.
Fraksi tanah tempat kation terjerap disebut kompleks jerapan.
Tanah-tanah dengan kandungan bahan organik atau kadar liat
tinggi mempunyai KTK lebih tinggi daripada tanah-tanah dengan
kandungan bahan organik rendah atau tanah-tanah berpasir
(Hardjowogeno 2003).
Nilai KTK tanah sangat beragam dan tergantung pada sifat
dan ciri tanah itu sendiri. Besar kecilnya KTK tanah dipengaruhi
oleh:
1) Reaksi Tanah
17

2) Tekstur Tanah
3) Jenis Mineral
4) Bahan Organik dan Pemupukan

c. Alumunium
Aluminium merupakan unsur hara penunjang yang bersifat
toksik bagi tanaman. Unsur Al dapat mengikat unsur P, Ca, K,
dan Mg sehingga tidak tersedia dengan optimal bagi tanaman,
akibatnya pertumbuhan dan perkembangan tanaman terhambat.
Salah satu dampaknya yaitu tanaman tidak dapat menghasilkan
produksi yang memiliki kualitas dan kuantitas baik.
Dalam tanah Alumunium berbentuk mineral. Mineral
(batuan) yang mengandung aluminium tersebar di kerak bumi
sebagai aluminium silikat (tanah liat), bauksit, kriolit (Na3AlF6),
dan korundum (Al2O3). Jika tanah masam akan banyak
ditemukan unsur alumunium (Al) yang selain meracuni tanaman
juga mengikat phosphor sehingga tidak bisa diserap tanaman.

d. Magnesium
Magnesium merupakan unsur pembentuk klorofil. Seperti
halnya dengan beberapa hara lainnya, kekurangan magnesium
mengakibatkan perubahan warna yang khas pada daun. Kadang-
kadang pengguguran daun sebelum waktunya merupakan akibat
dari kekurangan magnesium (Hanafiah 2005).

e. Kalsium
Kalsium tergolong dalam unsur-unsur mineral essensial
sekunder seperti Magnesium dan Belerang. Ca2+ dalam larutan
dapat habis karena diserap tanaman, diambil jasad renik, terikat
oleh kompleks adsorpsi tanah, mengendap kembali sebagai
endapan-endapan sekunder dan tercuci (Leiwakabessy 1988).
Adapun manfaat dari kalsium adalah mengaktifkan pembentukan
bulu-bulu akar dan biji serta menguatkan batang dan membantu
keberhasilan penyerbukan, membantu pemecahan sel, membantu
aktivitas beberapa enzim (RAM 2007).
18

f. C-Organik
Kandungan bahan organik dalam tanah merupakan salah
satu faktor yang berperan dalam menentukan keberhasilan suatu
budidaya pertanian. Hal ini dikarenakan bahan organik dapat
meningkatkan kesuburan kimia, fisika maupun biologi tanah.
Penetapan kandungan bahan organik dilakukan
berdasarkan jumlah C-Organik (Anonim 1991). Bahan organik
tanah sangat menentukan interaksi antara komponen abiotik dan
biotik dalam ekosistem tanah. Kandungan bahan organik
berkaitan dengan KTK (Kapasitas Tukar Kation) dan dapat
meningkatkan KTK tanah.

g. Fospor
Unsur Fosfor (P) dalam tanah berasal dari bahan organik,
pupuk buatan dan mineral-mineral di dalam tanah. Fosfor paling
mudah diserap oleh tanaman pada pH sekitar 6-7 (Hardjowigeno
2003). Menurut Leiwakabessy (1988) di dalam tanah terdapat dua
jenis fosfor yaitu fosfor organik dan fosfor anorganik. Bentuk fosfor
organik biasanya banyak terdapat di lapisan atas yang lebih kaya
akan bahan organik. Kadar P organik dalam bahan organik kurang
lebih sama kadarnya dalam tanaman yaitu 0,2 – 0,5 %. Tanah-
tanah tua di Indonesia (podsolik dan litosol) umumnya berkadar
alami P rendah dan berdaya fiksasi tinggi, sehingga penanaman
tanpa memperhatikan suplai P kemungkinan besar akan gagal
akibat defisiensi P (Hanafiah 2005).

h. pH Meter
Berikut ini merupakan gambar alat pH yang biasanya
digunakan untuk mengukur adanya perbedaan potensial

Gambar 3. pH Meter
19

Pengukuran pH dengan alat pH meter merupakan metode


analisis potensiometri. Pada Prinsipnya pengukuran pH
didasarkan pada beda potensial yang terjadi antara larutan yang
terdapat dalam elektroda gelas yang telah diketahui (referensi)
dengan larutan yang ada di luar elektroda gelas yang tidak
diketahui. Lapisan tipis glass membrane akan berinteraksi dengan
ion hidrogen dan elektroda gelas akan mengukur potensial
elektrokimia dari ion hidrogen. Meter recorder pada pH meter
merupakan voltmeter, voltmeter ini segera mengkonvert nilai
tegangan yang terukur menjadi satuan pH.
Dibawah ini merupakan gambar bagian-bagian yang
terdapat pada pH meter.

Gambar 4. Bagian pH Meter

8. Spektrofotometer UV-Vis

Spektrofotometer Sinar Tampak (UV VIS) adalah pengukuran


energi cahaya oleh suatu sistem kimia pada panjang gelombang
tertentu (Day, 2002). Sinar Ultraviolet (UV) mempunyai panjang
gelombang antara 200-400 nm, dan sinar tampak (visible) mempunyai
panjang gelombang 400-750 nm. Pengukuran spektrofotometri
menggunakan alat spektrofotometer yang melibatkan energi elektronik
yang cukup besar pada molekul yang dianalisis, sehingga
spektrofotometer UV VIS lebih banyak dipakai untuk analisis kuantitatif
20

dibandingkan dengan kualitatif. Spektrum UV-VIS sangat berguna


untuk pengukuran secara kuantitatif.
Berikut merupakan gambar dari spektrofotometer UV-Vis :

Gambar 5. Spektrofotometer

Konsentrasi dari analit di dalam larutan bisa ditentukan dengan


mengukur absorban pada panjang gelombang tertentu dengan
menggunakan hukum Lambert-Beer. Hukum Lambert-Beer
menyatakan hubungan linieritas antara absorban dengan konsentrasi
larutan analit dan berbanding terbalik dengan transmitan. Dalam
hukum Lambert-Beer tersebut ada beberapa pembatasan, yaitu :
a. Sinar yang digunakan dianggap monokromatis
b. Penyerapan terjadi dalam suatu volume yang mempunyai
penampang yang sama
c. Senyawa yang menyerap dalam larutan tersebut tidak tergantung
terhadap yang lain dalam larutan
d. Tidak terjadi fluorosensi atau fosforisensi
e. Indeks bias tidak tergantung pada konsentrasi larutan

Hukum Lambert-Beer dinyatakan dalam rumus sebagai berikut :

A = e.b.c

Dimana :
b = Tebal Kuvet
A = Absorban (cm)

e = Absorbpitas Molar c = Konsentrasi


21

Berikut ini adalah bagian-bagian dari Spektrofotometer UV VIS :

Gambar 6. Bagian Spektrofotmeter UV-VIS

a. Sumber cahaya
Sumber cahaya pada spektrofotometer harus memiliki
pancaran radiasi yang stabil dan intensitasnya tinggi. Sumber
cahaya pada spektrofotometer UV-VIS ada dua macam :
1) Lampu Tungsten (Wolfram), Lampu ini digunakan untuk
mengatur sampel pada daerah tampak. Bentuk lampu ini
mirip dengan bola lampu pijar biasa. Memiliki panjang
gelombang antara 350-2200 nm. Spektrum radiasinya
berupa garis lengkung. Umumnya memiliki waktu 1000 jam
pemakaian. Dibawah ini terdapat gambar dari lampu wolfram
yang digunakan dalam spektrofotometrer .

Gambar 7. Lampu Wolfram

2) Lampu Deutrium, Lampu ini dipakai pada panjang


gelombang 190-380 nm. Spektrum energi radiasinya lurus,
dan digunakan untuk mengukur sampel yang terletak pada
daerah UV. Memiliki waktu 500 jam pemakaian.
22

Dibawah ini merupakan gambar lampu deutrium yang


digunakan dalam Spektrofotometer UV-Vis

Gambar 8. Lampu Deutrium

b. Monokromator
Sinar yang dikeluarkan sumber radiasi merupakan sinar
polikromatis yaitu mengandung berbagai panjang gelombang.
Sementara itu untuk pengukuran zat diperlukan sinar tertentu
yang khas dan sebaiknya monokromatis. Perlu diingat tetapan a
pada hukum Lambert-Beer ditentukan oleh jenis sinarnya. Bila
jenis sinarnya banyak yang berarti nilai panjang gelombangnya
banyak, maka nilai tersebut merupakan nilai sumbangan dari
berbagai sinar yang tidak diketahui dengan pasti sumbangannya.
Akibatnya nilai serapan belum tentu linier dengan konsntrasi.
Sinar yang berasal dari sumber sinar, selanjutnya masuk ke dalam
monokromator. Monokromator berfungsi untuk memperoleh sinar
monokromatis (sinar dengan satu daerah panjang gelombang).
Ada 2 macam monokromator, yaitu :
1) Prisma, merupakan pendispersi sinar bias pada
monokromator. Prisma bekerja berdasarkan prinsip
pembiasan. Prisma terbuat dari kuarsa atau gelas. Bila
radiasi elektromagnetik melalui prisma maka radiasi tersebut
akan dibiaskan karena bahan prisma berbeda dengan udara.
Prisma bekerja dengan baik pada daerah radiasi ultraviolet
dan sinar tampak. Prisma juga biasa digunakan untuk
daerah infra merah. Tetapi prisma lebih efektif bekerja pada
daerah dengan panjang gelombang yang lebih pendek.
23

2) Grating, dapat mendifraksikan berbagai sinar pada sudut


difraksi yang berbeda. Kisi difraksi mengandung banyak
galur ( lekukan sejajar) pada permukaan yang sangat licin
misalnya aluminium. Jumlah galur perinchi ialah 15000 –
30000 untuk daerah ultraviolet dan sinar tampak. Galur
tersebut berfungsi sebagai pusat pemencar (scattering
center) bagi sinar yang mengenai kisi tersebut.hasilnya ialah
dispersi yang sama untuk semua panjang gelombang.

c. Sel Kuvet
Sinar monokromatis yang keluar dari monokromator
selanjutnya memasuki sel. Sel adalah tempat disimpannya
larutan contoh yang akan diukur serapannya. Sel atau kuvet
untuk tempat larutan diletakkan pada jalan cahaya dari
monokromator. Pada saat cahaya monokromatis melalui sel,
terjadi penyerapan sejumlah tertentu cahaya, sementara
sebagian lainnya diteruskan ke detektor. Kuvet untuk analisis
harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
1) Tidak berwarna sehingga dapat mentransmisikan semua
cahaya
2) Permukaannya secara optis harus benar-benar sejajar
3) Harus tahan terhadap bahan-bahan kimia
4) Tidak boleh rapuh
5) Mempunyai bentuk (design) yang sederhana
Bentuk kuvet dapat bermacam-macam dalam hal bentuk
dan ukuran. Ada kuvet yang berbentuk persegi panjang atau
silinder. Ukuran kuvet bervariasi, tetapi pada umumnya memiliki
diameter dalam 1 cm dengan volume kira-kira 5 mL.

d. Detektor
Detektor berfungsi untuk mengubah energi cahaya yang
ditransmisikan atau diteruskan oleh sel, yang jatuh mengenainya
menjadi suatu besaran yang terukur.
Tetapi pada dasarnya detektor yang ideal haris memiliki
kepekaan yang tinggi, perbandingan sinyal-noise yang tinggi,
24

dan responnya stabil pada daerah panjang gelombang


pengamatan. Detektor pada spektrofotometer umumnya
mengubah energi cahaya menjadi energi listrik.
Prinsip kerja spektrofotometer adalah cahaya yang berasal
dari lampu deutrium maupun wolfram yang bersifat polikromatis
diteruskan melalui lensa menuju ke monokromator pada
spektrofotometer dan filter cahaya pada fotometer.
Monokromator kemudian akan mengubah cahaya polikromatis
menjadi cahaya monokromatis. Berkas-berkas cahaya dengan
panjang tertentu kemudian akan dilewatkan pada sampel yang
mengandung suatu zat dalam konsentrasi tertentu. Oleh karena
itu, terdapat cahaya yang diserap (diabsorbsi) dan ada pula yang
dilewatkan.
Cahaya yang dilewatkan ini kemudian diterima oleh
detektor. Detektor kemudian akan menghitung cahaya yang
diterima dan mengetahui cahaya yang diserap oleh sampel.
Cahaya yang diserap sebandig dengan konsentrasi zat yang
terkandung dalam sampel sehingga akan diketahui konsentrasi
zat dalam sampel secara kuantitatif. Ada tiga jenis detektor yang
umum dikenal, antara lain :
1) Photo Tube (Photo Emmisive Cell)
2) Photo Multiplier Tube (PMT)
3) Barrier Layer Cell

Di antara ketiga jenis detektor itu, yang paling baik yaitu


Photo Multiplier Tube karena pada saat proses jatuhnya foton
cahaya pada katoda akan membebaskan elektron lebih banyak
dibandingkan Photo Tube yaitu sebesar 106-107 elektron.
Berdasarkan sistem optiknya terdapat 2 jenis
spektrofotometer, yaitu:
a) Spektrofotometer single beam (berkas tunggal).
Pada spektrofotometer ini hanya terdapat satu berkas
sinar yang dilewatkan melalui kuvet. Blanko, larutan standar,
dan sampel diperiksa secara bergantian. Pada gambar 9.
terdapat instrumentasi dari spektrofootometri single beam.
25

Gambar 9. Single Beam

Keterangan:
S.C = sumber cahaya, Mk = Monokromator, C = kuvet,
D= detektor.

b) Spektrofotometer double beam (berkas ganda).


Pada spektrofotometer ini sinar dari sumber cahaya
dibagi menjadi 2 berkas oleh cermin yang berputar
(chopper). Berkas pertama melalui kuvet berisi blanko, dan
kuvet kedua berisi standar atau sampel. Pada gambar 10
terdapat instrumentasi dari spektrofotometer double beam.

Gambar 10. Double Beam

Keterangan:
S.C = sumber cahaya, Mk = Monokromator, Cr = kuvet
reference (blanko), Cs = kuvet sampel D = detektor,
Ch = choppers

9. Spektrofotometer Serapan Atom


Spektrofotometri serapan atom adalah suatu alat yang digunakan
pada metode analisis dalam menentukan unsur-unsur logam dan
metaloid yang pengukurannya berdasarkan penyerapan cahaya
dengan panjang gelombang tertentu oleh atom logam dalam keadaan
bebas.
26

Saat ini kerja SSA semakin berkembang dengan hadirnya


aksesoris tambahan seperti alat sampling otomatis.Dibawah ini
merupakan gambar SpektrofotometerSerapan Atom

Gambar 11.Spektrofotometer Serapan Atom

Spektrofotometri serapan atom merupakan metode


analisis yang berdasarkan pada pengukuran radiasi yang diserap
atom bebas. Analisis yang menggunakan SSA memiliki keunggulan
antara lain yaitu analisis lebih peka, teliti dan cepat, pengerjaan relatif
sederhana serta tidak perlu dilakukan pemisahan unsur logam pada
saat pengerjaannya.

Metode spektroskopi serapan atom berprinsip pada


absorpsi cahaya oleh atom. Atom bebas akan menyerap cahaya
pada panjang gelombang tertentu secara spesifik bergantung pada
unsur logamnya. Cahaya pada panjang gelombang tersebut
mempunyai cukup energi untuk mengubah muatan suatu atom.
Absorpsi energi oleh suatu atom dapat mengubah keadaan atom dari
keadaan awal menjadi tereksitasi.

Hubungan antara absorpsi yang dihasilkan oleh unsur


logam dan konsentrasi analit dalam larutan standar dapat digunakan
untuk mengetahui konsentrasi larutan contoh uji yakni dengan
melakukan pengukuran serapan larutan contoh uji pada panjang
gelombang yang sama, untuk menentukan konsentrasi unsur logam
27

dalam contoh dapat dilakukan dengan membandingkan nilai serapan


cuplikan dengan serapan larutan standar.

Berikut merupakan bagan instrumentasi spektrofotometri


serapan atom :

Gambar 12.instrumentasi spektrofotometri serapan atom

(DAY&UNDERWOOD, 2002)

a. Sumber Radiasi
Sumber cahaya memiliki panjang gelombang yang
sesuai dengan unsur yang akan dianalisis. Jika pada
spektrofotometer dipakai cahaya kontinu (spektrum kontinu),
dalam SSA dipakai spektrum garis. Contoh lampu yang
digunakan untuk SSA adalah lampu katoda berongga (Hollow
Cathode Lamp – HCL), Electrodeless Discharge Lamp (EDL),
dan Continum Source, High Pressure Xenon Arc.
Salah satu sumber cahaya yang banyak digunakan SSA
adalah lampu katoda berongga (Hollow Cathode Lamp – HCL).
Lampu ini terbuat dari kaca terdiri dari suatu katoda dan anoda
yang terletak dalam suatu silinder gelas berongga yang terbuat
dari kwarsa. Katoda terbuat dari logam yang akan dianalisis.
Silinder gelas berisi suatu gas lembam pada tekanan rendah.
Ketika diberikan potensial listrik maka muatan positif ion gas
akan menumbuk katoda sehingga terjadi pemancaran spektrum
garis logam yang bersangkutan.
Analisis yang berdasarkan absorpsi atom sangat selektif
karena garis spektrum absorpsi sangat sempit (0,002 – 0,005
nm). Lampu katoda berongga merupakan sumber cahaya pada
28

SSA. Lampu katoda terbuat dari gelas yang di dalamnya terdapat


suatu katoda (suatu logam berbentuk tabung mengandung unsur
kimia yang akan dieksitasi) dan sebuah anoda yang terbuat dari
kobalt. Lampu diisi gas argon atau neon pada tekanan rendah.
Prinsip kerja alat SSA adalah beda potensial (300 V)
antara elektroda dan kuat arus (5-15 mA) maka terjadi ionisasi
atom gas (argon atau neon) dan eksitasi atom pada katoda yang
memancarkan sinar emisi yang lamdanya tertentu, sesuai
dengan unsur pada katoda.

b. Atomisasi
Atomisasi adalah disosisasi partikel padat yang terbentuk
oleh penguapan pelarut dari dalam larutan contoh yang telah
dikabutkan. Dalam SSA unsur yang akan dianalisis harus diubah
menjadi atom bebas yang dapat menyerap radiasi sumber cahaya.
Temperatur harus terkendali agar proses atomisasi berjalan
sempurna.
1) Atomisasi dengan nyala / pembakar, seperti halnya
flamefotometer, pada SSA pun sebelum contoh masuk ke
pembakar perlu dikabutkan terlebih dahulu. Contoh
berbentuk cairan akan diatomisasi dengan cara memasukan
cairan tersebut ke dalam nyala campuran bahan bakar.
Temperatur nyala bahan bakar dapat dilihat pada tabel:

Tabel 1.Temperatur Nyala Bahan Bakar

Oksidan Oksidan
Bahan Bakar Udara Oksigen N2O
Hidrogen 2100 oC 2780 oC -
2955
Asetilen 2200 oC 3050 oC o
C
Propana 1950 oC 2800 oC -

Syarat-syarat gas yang digunakan dalam atomisasi


nyala, diantaranya campuran gas memberikan suhu nyala
yang sesuai untuk atomisasi unsur yang akan dianalisa,
29

tidak berbahaya misalkan menimbulkan ledakan, gas cukup


murni dan bersih.

Banyaknya atom yang terbentuk tergantung pada


suhu nyala. Suhu nyala tergantung pada bahan bakar dan
perbandingan bahan bakar dengan oksidan. Sistem
atomisasi yang digunakan pada SSA adalah pengkabut
(nebulizer) dan pembakar (burner).

2) Adapun, atomisasi tanpa nyala (menggunakan tungku grafit),


walaupun model atomisasi menggunakan nyala yang paling
banyak digunakan. Atomisasi tanpa nyala dilakukan dengan
energi listrik pada batang karbon yang umumnya berbentuk
tabung grafit. Contoh diletakan di dalam tabung grafit dan
listrik dialirkan melalui tabung tersebut sehingga tabung
dipanaskan oleh listrik dan contoh teratomisasikan.
Temperatur tabung grafit dapat diatur dengan mengubah
arus listrik yang dialirkan, sehingga dapat dikatakan bahwa
ada beberapa tahapan atomisasi dengan grafit furnis.

3) Cara atomisasi lain, yaitu atomisasi dengan pembentukan


senyawa hidrida. Sejumlah unsur seperti As, Sb, Bi, Ge, Se,
Te dan Sn dapat membentuk senyawa hidrid dalam bentuk
gas jika direaksikan dengan natrium tetraborohidrida
(NaBH4) dalam suasana asam yang mudah terurai
o
(menguap) saat dipanaskan pada suhu lebih dari 800 C.

c. Pengkabut (nebulizer)
Berfungsi untuk mengubah larutan menjadi aerosol
(butiran-butiran cair yang sangat halus yang terdispersi dalam
udara. Sistem pengkabut merupakan pusat sistem SSA karena di
sini pemisahan butiran kabut halus dan kabut kasar, kabut halus
akan diteruskan ke pembakar (burner) sedangkan kabut kasar
akan dibuang melalui pembuangan.
30

d. Pembakar (burner)
Merupakan tempat bercampurnya gas (bahan bakar dan
oksidan) dinyalakan. Dalam nyala yang bersuhu tinggi itulah atom-
atom yang akan diukur terbentuk. Alat ini terbuat dari logam tahan
panas dan tahan korosi. Desain burner harus dapat mencegah
masuknya nyala ke dalam spray chamber, yang umumnya disebut
blow back . Burner harus selalu bersih untuk menjamin kepekaan
alat.

e. Monokromator
Menurut (DAY&UNDERWOOD, 2002) adalah suatu piranti
untuk mengisolasi suatu pita dengan panjang gelombang yang
sempit dari dalam energi cahaya yang memasukinya.
Monokromator berfungsi untuk memilih pancaran tertentu dari
garis yang tidak diserap yang dipancarkan. Monokromator yang
biasa digunakan adalah grating yang dikombinasikan dengan
prisma.

f. Detektor
Pada spektrofotometri serapan atom, berfungsi untuk
mengubah energi cahaya menjadi energi listrik. Detektor yang
sering digunakan adalah photomultiplier tube (PMT), terdiri dari
katoda, anoda, dan beberapa katoda dioda, detektor ini sangat
sensitif untuk cahaya ultraviolet dan tampak. Detektor
menghasilkan energi listrik dihasilkan dari sinar atomisasi nyala
yang datang dari monokromator.

g. Sistem pembacaan
Sesuai dengan perkembangan IPTEK, pembacaan yang
awalnya memakai sistem analog berubah menjadi sistem digital
arus listrik yang dihasilkan oleh detektor yang sudah diperkuat
diubah menjadi nilai pembacaan dalam skala %T atau A
(absorbansi). Bahkan pada alat terbaru dengan menggunakan
sistem komputer, menghitung konsentrasi contoh dapat dilakukan.
31

B. Metode Analisis

Analisis tanah yang dilakukan di Bogor Labs, pt adalah analisis rutin


yang dilaksanakan untuk menjaga kompetensi dari analis, namun yang akan
dibahas dalam laporan prakerin ini meliputi :

1. Penetapan Kadar Air dengan Metode Pemanasan pada suhu 105 OC


2. Penetapan pH tanah secara potensiometri
3. Penetapan Kemasaman dapat dipertukarkan (dd)
4. Penetapan P tersedia metode Olsen & Bray
5. Penetapan C-organik
6. Penetapan unsur mikro

Adapun Penanganan sampel yang dilakukan adalah :


a. Disebarkan contoh di atas tampah yang dialasi kertas sampul.
b. Dibuang akar-akar atau sisa tanaman segar, kerikil, dan kotoran lain.
c. Dikecilkan bongkahan besar dikecilkan dengan tangan.
d. Disimpan pada rak di ruangan khusus bebas kontaminan yang
terlindung dari sinar matahari atau dimasukkan ke dalam oven
dengan suhu 40 oC.

1) Penetapan Kadar Air Kering Mutlak dengan Metode Pemanasan pada


suhu 105 OC

a) Dasar :
Contoh tanah dipanaskan pada suhu 105oC selama 3 jam untuk
menghilangkan air. Kadar air dari contoh diketahui dari perbedaan
bobot contoh sebelum dan setelah dikeringkan. Faktor koreksi
kelembapan dihitung dari kadar air.
32

b) Reaksi :

Tanah.nH2O Tanah + H2O↑

c) Peralatan :

(1) Pinggan alumunium


(2) Penjepit tahan karat
(3) Oven
(4) Eksikator
(5) Neraca analitik ketelitian 3 desimal

d) Cara Kerja :

(1) Ditimbang dan dicatat berat pinggan alumunium yang akan


digunakan.
(2) Dimasukkan ± 5,000 g contoh tanah kering udara dalam
pinggan alumunium yang telah diketahui bobotnya.
(3) Dipanaskan dalam oven pada susu 105°C selama 3 jam.
(4) Diangkat pinggan dengan penjepit dan dimasukkan ke dalam
eksikator sampai dingin.
(5) Ditimbang dan dicatat berat pinggan.
(6) Ulangi langkah 3 sampai dengan 5 minimal 3 (tiga) kali atau
sampai diperoleh bobot konstan.

e) Perhitungan :

Csb−Cst
Ka = x 100
Csb

Keterangan :

Ka adalah kadar air (%)

Csb adalah berat contoh uji sebelum dipanaskan (berat kering udara)
33

Cst adalah berat contoh uji setelah dipanaskan (berat kering) (g)

Dengan faktor koreksi :

100
fk =
(100−Kadar air)

2) Penetapan pH Tanah Secara Potensiometri

a) Dasar :

Tingkat keasaman atau kebasaan tanah ditentukan oleh


konsentrasi ion hydrogen (H+) yang terdapat dalam larutan tanah.
Nilai pH berkisar antara 0 sampai 14 dan dinyatakan sebagai –log
(H+) atau pH = log 1/H+.
Konsentrasi H+ dinyatakan dalam gram per liter. Ion H+ yang
bebas dapat diekstrak dengan air, hal ini menunjukkan kemasaman
aktif, sedangkan ion H+ yang terdapat pada permukaan komplek
koloid diekstrak dengan larutan KCl 1 N, dan dinyatakan sebagai
kemasaman cadangan.

b) Reaksi :

H+
+ H2O  Al3+ + H+ + H2O
Al3+

H+
+ 4KCl  4K+ + HCl + AlCl3
Al3+

AlCl3 + 3H2O  2HCl + Al(OH)3 + HCl


34

c) Peralatan :

(1) Neraca analitik ketelitian dua desimal


(2) Botol kocok 100 mL
(3) Gelas ukur
(4) Mesin pengocok
(5) Labu semprot
(6) pH meter

d) Bahan :

(1) Air bebas ion


(2) Larutan buffer pH 7,0 dan pH 4,0
(3) KCl 1 M

e) Cara Pembuatan Bahan :

(1) KCl 1 M
Larutkan 74,5 g KCl p.a. dengan aior bebas ion hingga 1 L

f) Cara Kerja :

(1) Disiapkan 2 buah botol kocok ( A & B)


(2) Ditimbang 10,00 g contoh tanah sebanyak dua kali
(3) Dimasukan masing-masing kedalam botol kocok A & B
(4) Ditambah 50 ml air bebas ion ke botol A (pH H2O) dan 50 ml
KCl 1 M ke dalam botol B (pH KCl).
(5) Dikocok dengan mesin pengocok selama 30 menit.
(6) Diukur Suspensi tanah dengan pH meter yang telah dikalibrasi
menggunakan larutan buffer pH 7,0 dan pH 4,0.
(7) Dilaporkan nilai pH dalam 1 desimal.
35

3) Penetapan Kemasaman dapat dipertukarkan (dd)

a) Dasar :

Kemasaman dapat ditukar terdiri atas Al3+ dan H+ pada koloid


tanah. Al3+ dan H+ ini dapat ditukar oleh K+ dari pengekstrak KCl 1 M.
Al3+ dan H+ dalam larutan dapat dititar dengan larutan NaOH baku
menghasilkan endapan Al(OH)3 dan air. Untuk penetapan Al-dd,
Al(OH)3 direaksikan dengan NaF yang menghasilkan OH- yang dapat
dititar dengan larutan HCl baku.

b) Reaksi :

H+
+ H2O  Al3+ + H+ + H2O

Al3+

H+
+ 4KCl  4K+ + HCl + AlCl3
Al3+

AlCl3 + 3H2O  2HCl + Al(OH)3 + HCl


Al(OH)3 + 6NaF  Na3AlF6 + 3NaOH
NaOH + HCl  NaCl + H2O

c) Peralatan :

(1) Neraca analitik


(2) Buret 10 ml
(3) Mesin kocok
(4) Botol kocok 100 ml
(5) Erlenmeyer 50 ml
(6) Dispenser 50 ml
36

(7) Pipet 10 ml

d) Bahan :

(1) KCl 1M
(2) Penunjuk fenolftalein 0,1%
(3) NaF 4%.
(4) Larutan baku NaOH 0,020 N
(5) Larutan baku HCl 0,020 N
(6) Kertas saring

e) Cara Pembuatan Bahan :

(1) KCl 1M
Timbang 74,6 g KCl, dilarutkan dengan air bebas ion dalam
labu ukur 1 liter, kemudian diimpitkan.
(2) Penunjuk fenolftalein 0,1%
Larutkan 100 mg fenolftalein dalam 100 mL etanol 96%
(3) NaF 4%
Larutkan 40 g NaF dangan air bebas ion dalam labu ukur 1 L,
kemudian diimpitkan.
(4) Larutan baku NaOH 0,020 N
Pipet 20 mL NaOH 1 N (titrisol), diencerkan dan diimpitkan
dengan air bebas ion dalam labu ukur 1000 mL.
(5) Larutan baku HCl 0,020 N
Pipet 20 mL HCl 1 N (titrisol), diencerkan dan diimpitkan
dengan air bebas ion dalam labu ukur 1000 mL.

f) Cara Kerja :

(1) Ditimbang 5,00 g tanah <2 mm ke dalam botol kocok 100 mL


(2) Ditambahkan 50 mL KCl 1N.
(3) Dikocok dengan mesin kocok selama 30 menit kemudian
disaring atau disentrifuse.
(4) Ekstrak jernih dipipet 10 mL ke dalam erlenmeyer.
37

(5) Dibubuhi penunjuk PP kemudian dititar dengan NaOH baku


sampai warna merah jambu (T1).
(6) Ditetesi dengan HCl agar warna merah jambu tepat hilang.
(7) Ditambah 2 ml NaF 4% (warna ekstrak akan merah kembali).
(8) Dititar dengan HCl baku sampai warna merah tepat hilang
(T2).
(9) Dikerjakan analisis blanko.

g) Perhitungan
(1) Kemasaman dapat ditukar (dd)
100
Al-dd & H-dd = (T1 − Tb1) × N NaOH × fp × 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
× 𝑓𝑘

(m.e 100 g-1)


(2) Al-dd
100
Al-dd (m.e 100 g-1) =(T2 − Tb2) × N HCl × fp × × 𝑓𝑘
𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙

(3) H-dd
H-dd ( m.e. 100 g-1) = kemasaman-dd – Al-dd

Keterangan :

Tb1 = blanko pada T1 N HCl = normalitas HCl

Tb2 = blanko pada T2 N NaOH = normalitas NaOH

Faktor koreksi kadar air (fk) = 100 / (100 – % kadar air)

4) Penetapan P Tersedia dengan Metode Olsen

a) Dasar :

Pada tanah ber –pH > 5,5, digunakan metode Olsen. Fosfat
dalam suasana netral/alkali, dalam tanah akan terikat sebagai Ca,
Mg-PO4. Pengekstrak NaHCO3 akan mengendapkan Ca, Mg-CO3
sehingga PO4³ˉ dibebaskan kedalam larutan. Pengekstrak ini juga
dapat digunakan untuk tanah masam. Fosfat pada tanah masam
terikat sebagai Fe, Al-fosfat. Penambahan pengekstrak NaHCO3 pH
38

8,5 menyebabkan terbentuknya Fe, Al-hidroksida, sehingga fosfat


dibebaskan.

b) Reaksi :

Ca-PO4
+ NaHCO3 PO43- + H+ + CaCO3
+MgCO3
Mg-PO4

PO43- + 12 MoO42- + 27 H+ H7[P(MoO7)6] + 10 H2O


H7[P(MoO7)6] + C6H8O6 Biru molibdat

c) Peralatan :

(1) Neraca analitik ketelitian empat desimal


(2) Botol kocok 50 mL
(3) Tabung reaksi
(4) Pipet volume 10 mL
(5) Gelas ukur 100 mL
(6) Labu ukur 100 mL; 500 mL; 1000 mL;
(7) Mesin pengocok
(8) Spektrofotometer UV-VIS
(9) Tabung reaksi
(10) Mikro pipet 0.5-5.0 mL
(11) Pipet ukur 5 mL

d) Bahan :

(1) Pengekstrak NaHCO3 0,5 M, pH 8,5


(2) Larutan P pekat
(3) Pereaksi Pewarna P
(4) Standar induk 1000 mg/L PO4 (Titrisol)
(5) Standar 100 mg/L PO4
39

(6) Deret standar PO4 (0-20 mg/L)


(7) Kertas saring

e) Cara Pembuatan Bahan :


(1) Pengekstrak NaHCO3 0,5 M, pH 8,5
Larutkan 42,0 g NaHCO3 dengan air bebas ion menjadi 1 L,
pH larutan ditetapkan menjadi 8,5 dengan penambahan
NaOH, 1 M (diperlukan sekitar 10 mL)
(2) Larutan P pekat
Larutkan 12 g (NH4)6Mo7O24.4H2O dengan 100 mL air bebas
ion dalam labu ukur 1 L. Tambahkan 0,277 g
K(SbO)C4H4O6.½H2O dan secara perlahan 140 mL H2SO4
pekat. Jadikan 1 L dengan air bebas ion.
(3) Pereaksi Pewarna P
Campurkan 1,06 g asam askorbat dan 100 mL pereaksi P
pekat. Tambahkan 25 mL H2SO4 4 N, kemudian dijadikan 1 L
dengan air bebas ion. Pereaksi P ini harus selalu dibuat baru.
(4) Standar induk 1000 mg/L PO4 (Titrisol)
Pindahkan secara kuantitatif larutan standar induk PO4 titrisol
didalam labu ampul ke dalam labu ukur 1 L. Impitkan dengan
air bebas ion sampai dengan tanda garis, kocok. Atau
menggunakan standar siap pakai.
(5) Standar 100 mg/L PO4
Pipet 10 mL larutan standar induk 1000 mg/L PO4 ke dalam
labu 100 mL. Impitkan dengan pengekstrak olsen sampai
tanda garis, kocok.
(6) Deret standar PO4 (0-20 mg/L)
Buat larutan standar PO4 masing-masing dari larutan standar
PO4 menjadi volume 100 mL dalam labu ukur yang
diencerkan menggunakan pengekstrak Oslen dengan
konsentrasi 0 sampai 20 mg/L.
Lakukan analisa absorbansi, buat kurva kalibrasi antara
konsentrasi larutan standar dengan hasil pembacaan
absorbansinya.
40

Yakinkan bahwa koefisien korelasi (R2) dari kurva kalibrasi


adalah ≥ 0,995. Catat nilai R2, slope dan intersep dalam
kertas kerja.

f) Cara Kerja :

(1) Dibuat deret standar posfat 0 mg/L; 2 mg/L; 4 mg/L; 8 mg/L;


12 mg/L; 16 mg/L; 20 mg/L.
(2) Ditimbang 1,000 g contoh tanah
(3) Dimasukkan ke dalam labu kocok
(4) Ditambah 20 mL pengekstrak Olsen, kemudian dikocok
selama 30 menit. Saring dan bila larutan keruh dikembalikan
lagi ke atas saringan semula.
(5) Dipipet 2 mL Ekstrak ke dalam tabung reaksi
(6) Ditambahkan 10 mL pereaksi warna fosfat ke dalam sampel
dan deret standar.
(7) Dikocok hingga homogen dan biarkan 30 menit.
(8) Absorbansi larutan diukur dengan spektrofotometer pada
panjang gelombang 693 nm.

g) Perhitungan

Kadar P2O5 Tersedia

𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 1000 𝑔 142


𝑚𝑔/𝐾𝑔 = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘 ×
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 190

Keterangan :

mg/L kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan


antara kadar deret standar dengan pembacaannya
setelah dikoreksi blanko.

fp = faktor pengenceran (bila ada)


41

142/190 = faktor konversi bentuk PO4 menjadi P2O5

fk = faktor koreksi kadar air = 100/(100 - % kadar air)

ml ekstrak = 20 ml

5) Penetapan P Tersedia dengan Metode Bray

a) Dasar :

Fosfat dalam suasana asam akan diikat sebagai senyawa Fe, Al-
fosfat yang sukar larut. NH4F yang terkandung dalam pengekstrak
Bray akan membentuk senyawa rangkai dengan Fe & Al dan
membebaskan ion PO4³ˉ.

b) Reaksi :

Fe-PO4
+ 12 NH4F FeF63- + Al Fe3- + 12 NH4+
+ 2 PO43-
Al-PO4

PO43- + 12 MoO42- + 27 H+ H7[P(MoO7)6] + 10 H2O


H7[P(MoO7)6] + C6H8O6 Biru molibdat

c) Peralatan :

(1) Neraca analitik ketelitian empat desimal


(2) Botol kocok 50 mL
(3) Tabung reaksi
(4) Pipet volume 10 mL
(5) Gelas ukur 100 mL
(6) Labu ukur 100 mL; 500 mL; 1000 mL;
(7) Mesin pengocok
(8) Spektrofotometer UV-VIS
(9) Tabung reaksi
(10) Mikro pipet 0.5-5.0 mL
42

(11) Pipet ukur 5 mL

d) Bahan

(1) HCl 5 N
(2) Pengekstrak Bray dan Kurts I (larutan 0,025N HCl + NH4F
0,03 N)
(3) Pereaksi P pekat
(4) Pereaksi pewarna P
(5) Standar induk 1000 mg/L PO4 (Titrisol)
(6) Standar 100 mg/L PO4
(7) Pipet 10 mL larutan standar induk 1000 mg/L PO4 ke dalam
(8) Deret Standar PO4 (0-20 mg/L)
(9) Kertas saring

e) Cara Pembuatan Bahan :


(1) HCl 5 N
Sebanyak 416 mL HCl p.a. pekat (37%) dimasukkan
dalamlabu ukur 1000 mL yang telah berisi sekitar 400 mL air
bebas ion, kocok dan biarkan menjadi dingin. Tambahkan
lagi air bebas ion hingga 1000 mL.
(2) Pengekstrak Bray dan Kurts(larutan 0,025N HCl+NH4F
0,03N)
Timbang 1,11 g hablur NH4F, larutkan dengan lebih kurang
600 mL air bebas ion, ditambahkan 5 mL HCl 5 N, kemudian
diencerkan sampai 1 L.
(3) Pereaksi P pekat
Larutkan 12 g (NH4)6Mo7O24.4H2O dengan 100 mL air bebas
ion dalam labu ukur 1 L. Tambahkan 0,277 g
K(SbO)C4H4O6.½H2O dan secara perlahan 140 mL H2SO4
pekat. Jadikan 1 L dengan air bebas ion.
(4) Pereaksi pewarna P
Campurkan 1,06 g asam askorbat dan 100 mL pereaksi P
pekat, kemudian dijadikan 1 L dengan air bebas ion. Pereaksi
P ini harus selalu dibuat baru.
43

(5) Standar induk 1000 mg/L PO4 (Titrisol)


Pindahkan secara kuantitatif larutan standar induk PO4 titrisol
di dalam ampul ke dalam labu ukur 1 L. Impitkan dengan air
bebas ion sampai dengan tanda garis, kocok. Atau
menggunakan standar siap pakai.

(6) Standar 100 mg/L PO4


Pipet 10 mL larutan standar induk 1000 mg/L PO4 ke dalam
labu 100 mL. Impitkan dengan pengekstrak Bray sampai
dengan tanda garis, lalu kocok.
(7) Deret Standar PO4 (0-20 mg/L)
Buat larutan standar PO4 masing-masing dari larutan standar
PO4 menjadi volume 100 mL ke dalam labu ukur yang
diencerkan menggunakan pengekstrak Bray 1 dengan
konsentrasi 0 sampai 20 mg/L.
(8) Lakukan analisa absorbansi, buat kurva kalibrasi antara
konsentrasi larutan standar dengan hasil pembacaan
absorbansi. Yakinkan bahwa koefisisen korelasi (R2) dari
kurva kalibrasi adalah ≥ 0,995. Catat nilai R2, slope dan
intersep dalam kertas kerja

f) Cara Kerja

(1) Ditimbang 2,500 g contoh tanah


(2) Ditambah pengekstrak Bray dan Kurt I sebanyak 25 mL
(3) Dikocok selama 5 menit.
(4) Disaring dan bila larutan keruh dikembalikan lagi ke atas
saringan semula (proses penyaringan maksimum 5 menit).
(5) Dipipet 2 mL ekstrak ke dalam tabung reaksi
(6) Ditambahkan 10 mL pereaksi pewarna fosfat pada sampel
dan deret standar
(7) Dikocok hingga homogen dan biarkan 30 menit.
(8) Absorbansi larutan diukur dengan spektrofotometer pada
panjang gelombang 693 nm.
44

g) Perhitungan
Kadar P2O5 Tersedia

𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 1000 𝑔 142


𝑚𝑔/𝐾𝑔 = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘 ×
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 190

Keterangan :
mg/L kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan
antara kadar deret standar dengan pembacaannya
setelah dikoreksi blanko.
fp = faktor pengenceran (bila ada)
142/190 = faktor konversi bentuk PO4 menjadi P2O5
fk = faktor koreksi kadar air = 100/(100 - % kadar air)
ml ekstrak = 25 ml

6) C-Organik

a) Dasar :

Karbon sebagai senyawa organik akan mereduksi Cr6+ yang


berwarna jingga menjadi Cr3+ yang berwarna hijau dalam suasana
asam. Intensitas warna hijau yang terbentuk setara dengan kadar
karbon dan dapat diukur dengan spektrofotometer pada panjang
gelombang 561 nm.

b) Reaksi :

3C + K2Cr2O7 + 4H2SO4  Cr2(SO4)3 + K2SO4 + 4H2O + 3CO2

c) Peralatan ;

(1) Neraca analitik ketelitian tiga decimal


(2) Labu ukur 100 mL
(3) Gelas ukur 10 mL
(4) Pipet ukur 5 mL
(5) Spektrofotometer UV-Visible
45

d) Bahan :
(1) Asam sulfat pekat
(2) Kalium Dikromat 2 N
(3) Larutan Standar 5000 mg/L C

e) Cara Pembuatan Bahan :

(1) Asam sulfat pekat


(2) Kalium Dikromat 2 N
Larutkan 98,1 g kalium dikromat dengan 600 ml air bebas ion
dalam piala gelas, tambahkan 100 mL asam sulfat pekat,
panaskan hingga larut sempurna, setelah dingin diencerkan
dalam labu ukur 1 Liter dengan air bebas ion sampai tanda
garis.
(3) Larutan Standar 5000 mg/L C
Larutkan 12,510 g glukosa p.a. dengan air suling di dalam labu
ukur 1 Liter dan himpitkan.

f) Cara Kerja :

(1) Ditimbang 0,500 g contoh tanah.


(2) Dimasukkan kedalam labu ukur 100 mL.
(3) Diambahkan 5ml K2Cr2O7 1 N, lalu dikocok.
(4) Ditambahkan 7,5 mL H2SO4 pekat, kocok, lalu diamkan selama
30 menit. Encerkan dengan air bebas ion, biarkan dingin dan
impitkan.
(5) Disimpan selama 1 hari dan keesokan harinya diukur
absorbansi larutan jernih dengan spektrofotometer pada
panjang gelombang 561 nm.
(6) Dibuat standar 0 sampai 250 mg/L C sebagai pembanding,
dengan memipet 0 sampai 5 mL larutan standar 5000 mg/L C
ke dalam labu ukur 100 mL dengan perlakuan yang sama
dengan pengerjaan contoh.
g) Perhitungan :
46

Kadar C-Organik

𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 100 𝑚𝑔
% = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙

Keterangan :

mg/L kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan antara
kadar deret standar dengan pembacaannya setelah
dikoreksi blanko.

100 = faktor konversi ke %

fk = faktor koreksi kadar air = 100/(100 - %kadar air)

7) Penetapan Total Unsur Mikro


a) Dasar :
Unsur mikro total dalam tanah dapat diekstrak dengan cara
pengabuan basah menggunakan campuran asam pekat HNO3 dan
HClO4. Kadar makro dan mikro dalam ekstrak diukur menggunakan
AAS.

b) Reaksi :

ΔH ΔH
M+X- M+X- M+X -
MX

Larutan Aerosol Padatan Gas molekul

M+ + e- M+X
+ Ehv

-Ehv
M M+ M* (AAS)

c) Peralatan :

(1) Neraca analitik 3 desimal


(2) Tabung digestion & blok digestion
(3) Pengocok tabung
(4) Dispenser
47

(5) Tabung reaksi


(6) Spektrophotometer UV-VIS
(7) AAS
(8) Flamephotometer
(9) Spektrofotometer

d) Bahan :
(1) HNO3 pekat (65 %) p.a.
(2) HClO4 pekat (60 %) p.a.
(3) Standar 0 (larutan HClO4 0,6 %)
(4) Standar pokok Fe, Mn, Cu dan Zn masing-masing 1.000
mg/L
(5) Standar campur Fe (100 mg/L), Mn (100 mg/L), Cu (50
mg/L)
(6) Standar campur Fe (10 mg/L), Mn (10 mg/L), Cu (5 mg/L)
dan Zn (2,5 mg/L).
(7) Deret standar campur Fe (0-10 mg/L), Mn (0-10 mg/L), Cu
(0-5 mg/L), dan Zn (0-2,5 mg/L).
Deret standar campuran akan memiliki kepekatan:
S0 S1 S2 S3 S4 S5 S6
0 1 2 4 6 8 10 mg/L Fe
0 1 2 4 6 8 10 mg/L Mn
0 0,5 1 2 3 4 5 mg/L Cu
0 0,25 0,5 1 1,5 2 2,5 mg/L Zn

e) Cara Pembuatan Bahan :


(1) Standar 0 (larutan HClO4 0,6 %)
Dipipet 1 ml HclO4 pekat (60 %) ke dalam labu ukur 100 ml
yang telah berisi air bebas ion kira-kira setengahnya,
goyangkan dan tambahkan lagi air bebas ion hingga tepat
100 ml (pengenceran 100 x).
(2) Standar campur Fe (100 mg/L), Mn (100 mg/L), Cu (50
mg/L) dan Zn (25 mg/L).
48

Pipet masing-masing:
10,0 ml standar pokok 1.000 mg/L Fe
10,0 ml standar pokok 1.000 mg/L Mn
5,0 ml standar pokok 1.000 mg/L Cu
2,5 ml standar pokok 1.000 mg/L Zn
Campurkan dalam labu ukur 100 ml. Tambahkan air bebas
ion hingga tepat.
(3) Standar campur Fe (10 mg/L), Mn (10 mg/L), Cu (5 mg/L)
dan Zn (2,5 mg/L).
Pipet 10 ml standar campur Fe (100 mg/L), Mn (100 mg/L),
Cu (50 mg/L) dan Zn (25 mg/L) ke dalam labu ukur 100 ml.
Tambahkan perlahan 1 ml HClO4 pekat dan impitkan dengan
air bebas ion hingga tepat 100 ml.

f) Cara Kerja
(1) Ditimbang 0,500 g contoh tanah ke dalam tabung digestion.
(2) Ditambahkan 5 ml HNO3 p.a. dan 0,5 ml HClO4 p.a. dan
biarkan satu malam.
o
(3) Dipanaskan dalam digestion blok dengan suhu 100 C
selama satu jam ,
(4) Dinaikan suhu menjadi 150 oC. Setelah uap kuning habis
suhu digestion blok ditingkatkan menjadi 200 oC. Destruksi
selesai setelah keluar asap putih dan sisa ekstrak kurang
lebih 0,5 ml. Tabung diangkat dan dibiarkan dingin.
(5) Diencerkan Ekstrak dengan air bebas ion hingga volume
tepat 50 ml dan kocok dengan pengocok tabung hingga
homogen.
(6) Diukur langsung Fe, Mn, Cu dan Zn dari ekstrak contoh
menggunakan AAS dengan deret standar masing-masing
sebagai pembanding.
g) Perhitungan
Unsur Hara Mikro :
𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 1000 𝑔
𝑚𝑔/𝐾𝑔 = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
49

Keterangan:
mg/L kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan
antara kadar deret standar dengan pembacaannya
setelah dikoreksi blanko.
100 = konversi ke % (pada satuan %)
fk = faktor koreksi kadar air = 100/(100 – % kadar air)
fp = faktor pengenceran
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Analisis

Di bawah ini dilaporkan hasil analisis yang dibandingkan dengan


Kriteria Penilaian Sifat Kimia Tanah / Pedoman Kesuburan Tanah (Staf
Pusat Penelitian Tanah, 1983)

Tabel 2. Hasil Analisis

No. Parameter Satuan Standar Hasil Analisis

Analisis Potensiometri

1. pH (H2O) 7,6-8,5(agak alkalis) 7,57

2. pH (KCl) 4,1-6,0 (Sedang) 4,66

Analisis Gravimetri

3. Kandungan Air % - 25,05

Analisis Volumetri

4. H+ m.e/100g - Simplo: 0,25

Replikat: 0,25

5. Al3+ m.e/100g - Simplo: 0,00

Replikat: 0,00

Analisis Spektrofotometri UV-Vis

6. C % <1,00(rendah) Simplo: 0,56

Replikat: 0,56

7. P2O5 (Olsen) mg/Kg 46-60 (tinggi) 59,34

Analisis Spektrofotometri Serapan Atom

8. Cu mg/Kg - Simplo: 46,98

Replikat: 47,00

50
51

No. Parameter Satuan Standar Hasil Analisis

9. Zn mg/Kg - Simplo : 43,9

Replikat : 43,8

10. Mn mg/Kg - Simplo : 463,8

Replikat: 470,7

11. Fe mg/Kg - Simplo:4,3x104

Replikat : 4,3 x
-
10^4

B. Pembahasan

Tanah adalah lapisan kerak bumi terluar yang berbatasan dengan


atmosfer dan biasanya dijadikan sebagai media tumbuh tanaman dan
aktifitas biologis serta pencampuran bahan organik dan anorganik. Tanah
sangatlah penting apalagi untuk pertanian. Maka, kesuburan tanah pun
harus diperhatikan. Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi
kesuburan tanah diantaranya adalah pH tanah, unsur hara makro dan
mikro serta kandungan C-Organik dalam tanah. Unsur hara dalam tanh
dapat ditambahkan degan memberikan pupuk. Bahan organik dapat
diperoleh dari hancuran-hancuran bahan organik dalam tanah seperti sisa-
sisa tanaman yang terkubur, jasad hewan yang terurai ataupun aktifitas
bakteri pengurai dalam tanah.

Tanah yang subur adalah tanah yang mempunyai profil yang dalam
(kedalaman yang sangat dalam) melebihi 150 cm, strukturnya gembur
remah, pH 6-6,5, mempunyai aktivitas jasad renik yang tinggi (maksimum).
Kandungan unsur haranya yang tersedia bagi tanaman adalah cukup untuk
pertumbuhan tanaman (Sutejo.M.M, 2002)

Tanah memiliki kesuburan yang berbeda-beda tergantung sejumlah


faktor pembentuk tanah yang merajai di lokasi tersebut, yaitu: bahan induk,
iklim, relief, organisme, atau waktu. Tanah merupakan fokus utama dalam
52

pembahasan ilmu kesuburan tanah, sedangkan kinerja tanaman


merupakan indikator utama mutu kesuburan tanah.

Proses sampling kali ini dilakukan pada tanah perkebunan sekitar


Bogor. Berdasarkan Badaan Penelitian Tanah untuk analisis Kimia dari 50
m2 tanah yang akan dijadikan lokasi sampling diambil 10-15 titik secara
acak dan digala hingga kedalaman 20-100 cm. Dari setiap titik diambil ±
0,5 – 1 kg sampel tanah yang kemudian dihomogenkan. Jika telah
homogen maka diambil ± 1 kg sampel tanah dan setelah itu sampel dapat
dipreparasi.

Sebelum dianalisis sampel di preparasi terlebih dahulu yaitu


sampel dibersihkan dan disimpan pada suhu 40 oC atau disimpan pada
suhu ruang selama 1 malam. Hal ini bertujuan untuk membersihkan
sampel. Setelah itu sampel kemudian dihaluskan hingga mendapat
ukuran sekitar 0,5 mm- 2 mm.

Terdapat beberapa parameter yang dilakukan untuk mengetahui


kesuburan tanah, yaitu :

1. Penetapan pH air Tanah


Penetapan pH air tanah ini dapat digunakan untuk mengetahui
keasaman aktif tanah oleh ion H+ ataupun alkalinitas tanah oleh ion OH-.
Penetapan pH air tanah dilakukan dengan metode pH-metri dengan
cara sampel tanah dihirrolisis oleh air sehingga akan menghasilkan ion
H+ dan ion H+ inilah yang akan terbaca pada alat pH meter.
Berikut hubungan antara konsentrasi H+, OH- dan pH :
H+ OH-

Gambar 13. Hubungan Antara Konsentrasi H+, OH- dan pH


53

Manfaat menentuakan pH tanah diantaranya adalah :

a. Menentukan mudah tidaknya ion-ion unsur hara diserap oleh


tanaman. Pada umumnya unsur hara akan mudah diserap tanaman
pada pH 6-7, karena pada pH tersebut sebagian besar unsur hara
akan mudah larut dalam air.
b. Derajat pH dalam tanah juga menunjukkan keberadaan unsur-unsur
yang bersifat racun bagi tanaman. Jika tanah masam akan banyak
ditemukan unsur alumunium (Al) yang selain meracuni tanaman juga
mengikat phosphor sehingga tidak bisa diserap tanaman. Selain itu
pada tanah masam juga terlalu banyak unsur mikro yang bisa
meracuni tanaman. Sedangkan pada tanah basa banyak ditemukan
unsur Na (Natrium) dan Mo (Molibdenum).
c. Kondisi pH tanah juga menentukan perkembangan mikroorganisme
dalam tanah. Pada pH 5,5 – 7 jamur dan bakteri pengurai bahan
organik akan tumbuh dengan baik. Demikian juga mikroorganisme
yang menguntungkan bagi akar tanaman juga akan berkembang
dengan baik.

Pada analisis kali ini didapatkan hasil 7,57. Hasil dari penetapan
pH tanah di perkebunan daerah bogor ini masuk kedalam tanah yang
agak alkalis. Untuk mengatasi tanah-tanah basa menurut maspary bisa
dilakukan dengan cara pemberian sulfur atau belerang. Pemberian
belerang bisa dalam bentuk bubuk belerang atau bubuk sulfur yang
mengandung belerang Beberapa pupuk yang mengandung belerang
yang bisa digunakan antara lain ZA ( Amonium sulfat ), Magnesium
sulfat, Kalium sulfat, tembaga sulfat dan seng sulfat. Pemberian bahan
organik/ pupuk organik juga bisa membantu menormalkan pH tanah.

2. Penetapan pH Tanah Karena Kation Terjerap

Penetapan pH tanah karena kation terjerap adalah penentuan


keasaman cadangan tanah oleh ion Al3+ dalam tanah. Al3+ dalam tanah
akan bereaksi dengan KCl sehingga akan membentuk AlCl3 yang akan
terhidrolisis sehingga melepaskan ion H+. Penetapan pH tanah karena
kation terjerap dilakukan dengan metode pH-metri dan didapatkan hasil
4,66. Hasil dari penetapan pH tanah karena kation terjerap ini bila
54

dibandingkan dengan pH air tanah akan menunjukkan nilai yang lebih


rendah karena pada penetapan ph tanah karena kation terjerap telah
dipengaruhi oleh kation didalam tanah atau dalam hal ini logam yang
mudah terhidrolisis didalam tanah (Al3+) yang memberikan sifat asam
dan menurunkan pH tanah menjadi lebih asam.

3. Penetapan Kadar Air Kering Mutlak

Salah satu komponen utama tanah adalah air. Penetapan kadar


air ini bertujuan untuk mengetahui kandungan air yang terdapat dalam
tanah karena kandungan air yang terdapat dalam tanah akan
mempengaruhi sifat tanah. Kandungan air ini akan diserap oleh
tanaman. Penetapan kadar air dilakukan dengan metode gravimetri .
Analisis ini dilakukan dengan cara menimbang sejumlah sampel dan
dipanaskan kemudian ditimbang hingga mendapatkan bobot tetap.
Kehilangan bobot pada saat proses pemanasan dapat dihitung
sebagai kadar air dan didapatkan hasil 25,05 %. Hasil ini menunjukkan
kandungan air yang dapat diserap oleh tumbuhan apabila ditanam pada
tanah.

4. Penetapan kadar kemasaman dapat dipertukarkan

Penetapan kadar kemasaman dapat dipertukarkan dilakukan


dengan metode volumetri cara netralisasi. Sampel tanah yang dikocok
dengan KCl maka kation H+ dalam tanah akan digantikan oleh kation K+
dari KCl sehingga kation H+ berada dalam larutannya sebagai HCl
sehingga dapat bereaksi dengan NaOH. Sedangkan kation Al3+ dalam
tanah akan berada dalam larutannya sebagai AlCl3. Kemudian AlCl3
akan terhidrolisis menjadi Al(OH)3 yang dapat bereaksi dengan NaF
sehingga dapat menghasilkan NaOH yang nilainya setara dengan
Al(OH)3 sehingga dapat dititrasi dengan HCl. Pada penetapan kali ini
didapatkan hasil kadar H+ sebesar 0,25 m.e/100g serta kadar Al3+
sebesar 0,00 m.e/100g. Hasil ini menunjukkan bahwa pengaruh kation
yang terjerap dan memberikan sifat asam pada tanah sangat sedikit.
Melihat hasil kadar Al3+, dimana Al3+ adalah logam yang sangat mudah
dihidrolisis, namun dalam hal ini ketika larutan sampel ditambahkan NaF
menghasilkan warna merah yang sangat muda, sehingga dapat
55

dikatakan bahwa tanah di perkebunan daerah bogor ini diperkirakan


hanya mengandung sedikit logam Al sehingga tidak bisa ditentukan
secara konvensional seperti volumetri.

5. Penetapan C-Organik

Terdapat beberapa pengertian mengenai C-Organik yakni C-


Organik (Bahan organik) merupakan bagian dari tanah yang merupakan
suatu sistem kompleks dan dinamis, yang bersumber dari sisa tanaman
dan atau binatang yang terdapat di dalam tanah yang terus menerus
mengalami perubahan bentuk, karena dipengaruhi oleh faktor biologi,
fisika, dan kimia. C-Organik juga merupakan bahan organik yang
terkandung di dalam maupun pada permukaan tanah yang berasal dari
senyawa karbon di alam, dan semua jenis senyawa organik yang
terdapat di dalam tanah, termasuk serasah, fraksi bahan organik ringan,
biomassa mikroorganisme, bahan organik terlarut di dalam air, dan
bahan organik yang stabil atau humus (Triesia, 2011).

Kandungan bahan organik dalam tanah merupakan salah satu


faktor yang berperan dalam menentukan keberhasilan suatu budidaya
pertanian. Hal ini dikarenakan bahan organik dapat meningkatkan
kesuburan kimia, fisika maupun biologi tanah. Penetapan kandungan
bahan organik dilakukan berdasarkan jumlah C-Organik. Sumber bahan
organik dalam tanah antara lain :

a. Sumber primer, yaitu : Jaringan organik tanaman (flora) yang dapat


berupa daun, ranting, cabang, batang, buah, dan akar.
b. Sumber Sekunder, yaitu : Jaringan organik hewan (fauna) yang dapat
berupa kotoran, dan mikrofauna.
c. Sumber dari luar, yaitu : Pemberian pupuk organik berupa pupuk
hijau, pupuk kandang, pupuk kompos, dan pupuk hayati.

Bahan organik tanah sangat menentukan interaksi antara


komponen abiotik dan biotik dalam ekosistem tanah. Musthofa (2007)
dalam penelitiannya menyatakan bahwa kandungan bahan organik
dalam bentuk C-organik di tanah harus dipertahankan tidak kurang dari
2 persen, Agar kandungan bahan organik dalam tanah tidak menurun
dengan waktu akibat proses dekomposisi mineralisasi maka sewaktu
56

pengolahan tanah penambahan bahan organik mutlak harus diberikan


setiap tahun.

Kandungan C-organik pada setiap tanah bervariasi, mulai dari


kurang dari 1% pada tanah berpasir sampai lebih dari 20 % pada tanah
berlumpur. Warna tanah menunjukkan kandungan C-organik tanah
tersebut. Tanah yang berwarna hitam kelam mengandung C-organik
yang tinggi. Makin cerah warna tanah kandungan C-organiknya makin
rendah. Contohnya tanah yang berwarna merah mengandung kadar
besi yang tinggi, tetapi rendah kandungan C-organiknya. (McVay &
Rice, 2002).

Senyawa organik dapat di dekomposisi oleh asam kuat seperti


H2SO4(p) sehingga menghasilkan C- Organik yang bersifat pereduksi.
Penetepan Kadar C-Organik dilakukan dengan metode Spektrofotometri
melalui proses reduksi dimana kandungan C didalam tanah akan
mereduksi Cr6+ menjadi Cr3+ sehingga banyaknya Cr6+ yang diubah
menjadi Cr3+ akan sebanding dengan kadar C-organik yang terdapat
dalam tanah. Pada analisis kali ini didapatkan hasil dengan kadar
sebesar 0,56 %. Kadar ini menunjukan tanah kurang subur karena C –
organik sendiri berfungsi untuk mewakili bahan organik dalam tanah
yang digunakan sebagai bahan makanan bagi mikroorganisme dalam
tanah yang berakibat kesuburan dalam tanah.

6. P Tersedia

Sebagian besar bentuk P terikat oleh koloid tanah sehingga tidak


tersedia bebas bagi tanaman.Tanah dengan kandungan organik rendah
seperti yang banyak terdapat di Indonesia memiliki kandungan P
bervariasi mulai dari 20–80%, bahkan bisa kurang dari 20% tergantung
tempatnya. P tersebut tidak dapat dimanfaatkan secara efektif oleh
tanaman,karena P dalam tanah dalam bentuk P terikat di dalam tanah,
sehingga petani harus terus melakukan pemupukan P di lahan sawah
walaupun sudah terdapat kandungan P yang cukup memadai. Pada
tanah masam, P bersenyawa dalam bentuk bentuk Al-P dan Fe.
Sedangkan pada tanah alkali (basa) P akan membentuk senyawa Ca-P
dengan kalsium membentuk senyawa kompleks yang sukar larut
57

(Simanungkalit et al (2006)). Penetapan jumlah P tersedia dalam


tanah harus ditentukan dengan metode yang tepat.
Permasalahan P di dalam tanah cukup kompleks, salah satunya
adalah sumbernya terbatas dan amat dipengaruhi oleh pH tanah
sehingga ketersediannya bagi tanaman sangat kecil. Karena pada
Penetapan pH tanah dihasilkan ph lebih dari 5 maka untuk penetapan
kadar P2O5 dilakukan dengan metode Olsen secara Spektrokfotometri
UV-Vis.

Metode analisis P tanah “P Olsen” atau metode Natrium


Bikarbonat dikembangkan oleh Sterling R Olsen dan rekan kerjanya
pada tahun 1954 (Olsen et al., 1954). Metode P Olsen berlandaskan
penggunaan HCO3-, CO32-, dan OH- pada pH 8,5. Larutan NaHCO3 yang
digunakan akan menurunkan konsentrasi larutan dari Ca2+ terlarut
dengan terbentuk endapan CaCO3. Larutan NaHCO3 ini juga akan
menurunkan kelarutan dari Al+3 dan Fe+3. Reaksi-reaksi tersebut
menyebabkan terjadinya peningkatan kelarutan P tanah. Reaksi
tersebut juga meningkatkan muatan negatif permukaan dan atau
menurunkan jumlah sisi jerapan pada permukaan oksida Al dan Fe pada
level pH yang tinggi dan terjadi pula pelepasan (desorption) P tersedia
ke larutan tanah. Posfor yang tersedia dalam tanah dapat berasal dari
bahan organik , adanya tambahan pupuk buatan seperti TSP dan DS ,
mineral-mineral yang terdapat dalam tanah. Fungsi dari Posfor yang
terdapat dalam tanah ini diantaranya :

1. Untuk pembentukan bunga buah dan biji


2. Mempercepat pematangan tumbuhan
3. Pembelahan sel
4. Perkembangan akar
5. Memperkuat batang agar tidak mudah roboh

Dari analisis yang dilakukan didapatkan hasil kadar sebesar


59,34mg/Kg. Hasil ini menunjukkan kondisi tanah yang cukup baik untuk
ditanami.
58

6. Unsur Hara Mikro


Unsur hara mikro adalah unsur hara esensial yang dibutuhkan
tanaman dalam jumlah yang relatif kecil, namun sangat penting dan
mutlak di perlukan oleh tanaman sebagai makanan, bila berlebihan akan
menjadi racun bagi tanaman tersebut. Unsur hara ini diantaranya : Besi
(Fe), Mangan (Mn), Tembaga/cuprum (Cu), Seng (Zn). Unsur mikro
merupakan makanan bagi tanaman. Jika tanaman kekurangan satu
unsur hara saja (makro/mikro), walaupun unsur hara yang lain cukup
banyak, maka produktivitas pertumbuhan tanaman akan terganggu.

a. Besi (Fe)

Besi berperan sebagai pembentuk klorofil, penyusun protein,


dan penyusun enzim. Unsur hara ini diperoleh dari pupuk kandang
dan pupuk kimia. Kekurangan unsur ini pada tanaman menyebabkan
pertumbuhan tanaman terhambat, daun berguguran, dan pucuk
tanaman mati. Gejala yang mendahului kekurangan unsur Fe
biasanya berupa menguningnya daun-daun muda dan tulang daun,
selain itu besi berperan sebagai pembawa elektron pada proses
fotosintetis dan respirasi , sekaligus menjadi aktivator beberapa
enzim. Unsur ini tidak mudah bergerak sehigga bila terjadi
kekurangan sulit diperbaiki. Fe paling sering bertentangan dengan
unsur mikro lain
Sumber Fe dalam tanah adalah mineral hematite (Fe2O3),
magnetit dan limonit. Fe diambil oleh tanaman dalam bentuk ion Fe2+
. Kekurangan besi ditunjukkan dengan gejala klorosis dan daun
menguning atau nekrosa. Daun muda tampak putih karena kurang
klorofil. Selain itu terjadi karena kerusakan akar. Jika adenium
dikeluarkan dari potnya akan terlihat potongan-potongan akar yang
mati. Bila kandungan Fe tinggi menyebabkan nekrosis yang ditandai
dengan munculnya bintik-bintik hitam pada daun.
Pada analisis kali ini, analisis dilakukan dengan menggunakan
Spektrofotometri Serapan Atom dan didapatkan hasil untuk simplo
dan duplo sebesar 4,3 x 104mg/Kg. Hal ini terjadi karena pada
umumnya kandungan Besi dalam tanah memanglah tinggi.
Kandungan besi terbanyak ada pada kerak bumi, oleh karena itu
kandungan Fe dalam tanah sangat tinggi karena dapat berasal dari
mineral-mineral yang ada pada tanah.

b. Tembaga (Cu)

Tembaga merupakan salah satu unsur hara mikro yang


terdapat dalam tanah. Fungsi penting tembaga adalah aktivator dan
membawa beberapa enzim. Dia juga berperan membantu kelancaran
proses fotosintesis. Pembentuk klorofil , dan berperan dalam fungsi
reproduksi. Sumber Cu dalam tanah terutama adalah mineral-mineral
59

sekunder. Cu diambil oleh tanaman dalam bentuk Cu2+ . Cu berperan


sebagai pembentuk klorofil.
Pada analisis kali ini dengan menggunakan spektrofotometri
serapan atom didapatkan hasil simplo dan duplo sebesar 46,98
mg/Kg dan 47,0 mg/Kg. Bila tanah mengalami kekurangan tembaga
maka hal ini akan berpengaruh terhadap perkembangan tanaman
yang ditanam di area tanah tersebut. Biasanya tanaman akan
mengalami perubahan pada daun menjadi hijau kebiruan , tunas
daun menguncup dan tumbuh kecil , pertumbuhan bunga terhambat.
Sedangkan bila mengalami kelebihan tembaga maka tanaman akan
tumbuh kerdil , percabangan terbatas , pembentukan akar terhambat
, akar menebal dan berwarna gelap.
Dalam tanah keberadaan Cu memanglah kecil, biasanya Cu
terdapat dalam mineral primer dan sekunder. Kelarutan Cu
ditentukan oleh pH larutan dan proses jerapan pada permukaan
mineral dan organik; di dalam larutan terutama berbentuk khelat
Jerapan Cu: Cu dijerap pada lempung, oksida Al, Fe, Mn dan
permukaan organik; (jerapan Cu ini paling kuat dibanding hara mikro
lainnya); jerapan dalam bentuk dapat ditukar pada permukaan
lempung; bahan organik mengurangi atau meningkatkan
ketersediaan Cu: jika bahan organik tidak larut berarti mengurangi cu
dari larutan, tetapi khelatyang larut meningkatan ketersediaan Cu;
sebagian besar Cu dapat disekap atau diendapkan dalam struktur
lempung atau mineral oksida.

c. Seng ( Zn )

Dalam tanah Zn diserap dalam bentuk Zn2+. Unsur Zn


ditemukan sedikit pada mineral primer dan sekunder oleh karena itu
kandungan Zn dalam tanah tidak begitu berlimpah. Kelarutan Zn
dikendalikan oleh pH larutan dan jerapan oleh mineral dan organik
yang larut kebanyakan dalam bentuk khelat.
Pada analisis yang dilakukan didapatkan hasil simplo dan duplo
sebesar 43,9 mg/Kg dan 43,8 mg/Kg. Zn sengat berperan dalam
aktivator enzim , pembentukan klorofil dan membantu proses
fotosintesis. Bila tanah mengalami kekurangan unsur Zn maka
tanaman yang ditanam di area tersebut akan mengalami
pertumbuhan lambat , jarak antar buku pendek , daun kerdil ,
mengkerut , atau menggulung di satu sisi lalu disusul dengan
kerontokan. Bakal buah menguning , terbuka , dan akhirnya gugur.
Buah pun akan lebih lemas dan sehingga buah yang seharusnya
lurus membengkok.

d. Mangan(Mn)
60

Sumber Mn dalam tanah adalah mineral pirolusit (MnO2) dan


manganit (MnO(OH)) serta braunit (MnSiO2). Mn diambil oleh
tanaman dalam bentuk ion Mn2+. Mangan merupakan unsur mikro
yang dibutuhkan tanaman dalam jumlah yang tidak terlalu banyak.
Dalam analisis yang dilakukan didapatkan hasil simplo dan duplo
sebesar 463,8 mg/Kg dan 470,7 mg/Kg. Mangan sangat berperan
dalam sintesa klorofil selain itu berperan sebagai koenzim, sebagai
aktivator beberapa enzim respirasi, dalam reaksi metabolisme
nitrogen dan fotosintesis. Mangan bisa disuplai lewat pemberian
pupuk daun yang mengandung Mn. Gejala kekurangan unsur
mangan (Mn) pada tanaman tidak bisa diketahui secara langsung
dalam bentuk fisik.
BAB V SIMPULAN DAN SARAN

A. SIMPULAN

Setelah dilakukan analisis pada tanah perkebunan di daerah Bogor


didapatkan hasil bahwa terdapat beberapa parameter yang tidak dapat
dibandingkan dengan regulasi sedangkan untuk parameter yang lainnya
memenuhi standar Penilaian Sifat Kimia Tanah / Pedoman Kesuburan Tanah
(Staf Pusat Penelitian Tanah, 1983) .

B. SARAN

Pada kesempatan yang akan datang sebaiknya dilakukan analisis


kesuburan tanah secara keseluruhan sehingga dapat mengetahui tingkat
kesuburan tanah yang dianalisis.

61
DAFTAR PUSTAKA

Achmad, Rukaesih. 2004. Kimia Lingkungan. Yogyakarta: ANDI.

Adimihardja, Abdurachman, dkk. 2006. Sifat Fisik Tanah dan Metode


Analisisnya. Bogor : Balai Penelitian Tanah.

Aerinnahl. 2010. “Analisis Lingkungan Tanah”. Bogor:


https://aerinnahl.wordpress.com/2010/03/30/analisis-lingkungan-tanah-
pwk09/. Artikel 30 Maret 2010, Januari 2017 pkl 20.00

Agustinus Jacob. 2008. Tanaman Dalam Mengevaluasi Status Kesuburan


Tanah.http://mursitoledi.multiply.com/journal/item/1/jurnal_ilmu_
kesuburan_tanah pada 26 Februari 2017 pkl. 19.15

Anonim. 2008. Kesuburan Tanah. Diambil dari www.http://www.golden


agro.net63.net pada 26 Februari 2017 pkl. 19.15

Arifin, Zaenal dan H. E. Krisnandi Ismail. 2015. Spektrofotometri Serapan Atom.


Bogor: Sekolah Menengah Kejuruan – SMAK Bogor.

Bray, R.H. and L.T. Kurtz. 1945. Determination of total organik and available
forms of phosphorus in soils. Soil Sci. 59: 39 - 45.

Clesceri, L. S., A.E. Greenberg, and A. D. Eaton (Eds.). 1998. Standard Methods
for The Eximination of Water & Wastewater. 20 th edition, APHA AWWA
WEF, Maryland, USA.

Dian Kusumanto. 2009. Memahami Konsep Kesuburan Tanah. Diambil


dari http://kebunaren.blogspot.com/ pada 26 Februari 2017 pkl. 19.15

Djalil, Latifah Abdul dan Nina Marliana. 2015. Praktikum Kimia Terpadu. Bogor :
Sekolah Menengah Kejuruan – SMAK Bogor.

Effendi, Syarif. 1995. Ilmu Tanah. Edisi ketiga. PT. Mediyatama Sarana Perkasa.
Jakarta.

Eviati dan Sulaeman. 2009. Analisis Kimia Tanah, Tanaman, Air dan Pupuk.
Bogor : Balai Penelitian Tanah.

Hardjowigeno, Sarwono.2007. Ilmu Tanah. Akademika Pressindo. Jakarta.

62
63

Ida Nursanti dan Abdul Madjid Rohim. 2009. Makalah Pengelolaan Kesuburan
Tanah. Program Studi Ilmu Tanaman. Universitas Sriwijaya.

Jones Jr., J.B. 1984. Laboratory guide of exercises in conducting soil tests and
plant analysis. Benton Laboratories, INC, Athens. Georgia.

Lembaga Penelitian Tanah. 1978. Penuntun Analisa Tanaman. Publikasi L.P.T.


No. 9/71

Madjid, Abdul. 2007. “Definisi Tanah”.


http://dasar2ilmutanah.blogspot.co.id/2007/11/definisi-tanah.html. Artikel
November 2007, Januari 2017 pkl 10.00

Olsen, S.R., C.V.Cole, F.S. Watanabe, and L.A. Dean. 1954. Estimation of
available P in soils by extraction with sodium bicarbonate. USDA cir.No
939.

Rayment, G.E. and F.R. Higginson. 1992. Australian laboratory handbook of soil
and water chemicals methods. Australian soil and land survey handbook.
Inkata Press, Melbourne, Sydney.

Simangunsong. 2011. “Pencemaran Tanah”. (Penelitian Progdi Pertanian).


Medan: Universitas Sumatera Utara.

Soepardi, G., 1983. Sifat dan Ciri Tanah. Bogor : Institut Pertanian Bogor.

Sudjadi, M., I.M. Widjik S. dan M. Soleh. 1971. Penuntun Analisa Tanah.
Publikasi No.10/71, Lembaga Penelitian Tanah, Bogor.

Suhendar, Helmy. 2013. “Makalah Tanah Struktur Jenis Tekstur”. Bogor:


http://helmysuhendar.blogspot.co.id/2013/03/makalah-tanah-struktur-jenis-
teksture.html. Artikel 16 Maret 2013, Februari 2017 pkl 20:30

Van Reeuwijk, L.P. 1993. Procedures for Soil Analysis. 4th ed. Technical Paper,
International Soil Reference and Information Centre. Wageningen, The
Netherlands.
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Strukturr Organisasi Bogor Labs, pt

Garis Tugas

Garis Koordinasi

Lampiran 2. Contoh Perhitungan Hasil Analisis

1. pH Tanah (H2O)
Bobot Tanah : 10,0121 g
Hasil : 7,56

Gambar 14. Hasil Analisis pH H2O

64
65

2. pH Tanah Karena Kation Terjerap


Bobot Tanah : 10,0322 g
Hasil : 4,66

Gambar 15. pH Tanah Karena Kation


Terjerap

3. Kadar Air Kering Mutlak


Bobot Kosong : 4,4294 g
Bobot Sampel : 5,0004 g
Bobot Pemanasan :
I. 8,1822 g
II. 8,1775 g
III. 8,1773 g
Bobot Tetap : 8,1773 g
N NaOH : 0,0188 N
N HCl : 0,0228 N
Hasil Analisis :

Bobot air
Ka = x 100
Bobot Contoh

9,4298−8,1773
Ka = x 100
5,0004

Ka = 25,05 %

100 100
Fk = = = 1,33
100−𝐾𝑎 100−25,05

4. Penetapan Kemasaman dapat ditukar (dd)


Bobot Contoh : 5,0184 g
V b1 : 0,1 ml
V1(s) : 0,2 ml
V1(d) : 0,2 ml
66

V b2 : 0,5 ml
V2(s) : 0,5 ml
V2(d) : 0,5 ml

Hasil Analisis :
a. Al-dd & H-dd (mg/L) = (V1 - Vb1) x N NaOH x 50/10 x 100/g x fk
100
1) Simplo =(0,2 − 0,1) × 0,0188 × 5 × 5,0184
× 1,33 = 0,25 m.e/100g
100
2) Duplo =(0,2 − 0,1) × 0,0188 × 5 × 5,0184
× 1,33 = 0,25 m.e/100g
𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
3) RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
0,25−0,25 0
= 0,25
× 100% = 0,25 = 0 % < 10%

b. Al-dd = (V2 - Vb2) x N HCl x 50/10 x 100/g x fk


100
1) Simplo = (0,5 − 0,5) × 0,0228 × 5 × 5,0184
× 1,33 = 0 m.e/100g
100
2) Duplo = (0,5 − 0,5) × 0,0228 × 5 × × 1,33 = 0 m.e/100g
5,0184

𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
3) RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
0−0 0
= × 100% = = 0 % < 10%
0 0

c. H-dd = kemasaman-dd – Al-dd

= 0,25 – 0

= 0 m.e/100g
67

5. P Tersedia Metode Olsen


Tabel 3. Data Standar P - tersedia Metode Olsen

Konsentrasi Absorbansi
Kurva Kalibrasi
0,000 0,000
0.6
2,000 0,057
0.5 y = 0,0279x + 0,0013
4,000 0,112

Absorbansi
0.4 R² = 0,9998
8,000 0,229
0.3
12,000 0,338
0.2
16,000 0,444
0.1
20,000 0,561
0
Slope 0,0279
0.000 5.000 10.000 15.000 20.000 25.000
Intersept 0,0013
Konsentrasi
Regresi 0,9998

Tabel 4. Hasil Analisis P-Tersedia Metode Olsen

ID Sampel Absorbansi

Blanko 0,000
CS 8 0,224
Sampel 0,040
Replikat 0,041
Sampel + 8 0,235

Bobot Sampel 1 : 1,0012 g


mL ekstrak : 20 mL
fk : 1,34
Hasil Analisis :
abs−int ml ekstrak 1000 g 142
mg/Kg sampel = slope
× 1000 ml
× g × fp × fk × 90
0,040−0,0013 20 1000 g 142
a. Sampel 1 = × × × 1 × 1,34 × = 58,58 mg/Kg
0,0279 1000 ml 1,0012 g 90
0,041−0,0013 20 1000 g 142
b. Replikat = 0,0279
× 1000 ml × 1,0012 g × 1 × 1,34 × 190 = 60,10 mg/kg

Control Mutu :

𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
a. Control Standar = × 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑇𝑎𝑟𝑔𝑒𝑡
7,98
= × 100% = 99,75 %  85% < 99,75% < 115%
8
68

𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙


b. Spike Recovery = x100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
8,37−1,39
= x 100% = 87,25  85% < 87,25 < 115%
8
𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
c. RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
58,58−60,10
= 59,34
× 100% = 2,5% < 10%

6. C-Organik
Tabel 5. Data Standar C-Organik

Konsentrasi Absorbansi
0,000 0,000
Konsentrasi
25,000 Absorbansi
0,034
50,000
0,000 0,0780,000
100,000
25,000 0,1470,034
150,000
50,000 0,2240,078
200,000
100,000 0,2860,147
250,000
150,000 0,3570,224
Slope
200,000 0,0014
0,286
Intersept
250,000 0,0025
0,357
Regresi
Slope 0,9995
0,0014
Intersept 0,0025
Regresi 0,9995
Tabel 6. Data Standar C-Organik
0.4
Kurva Kalibrasi
y = 0,0014x + 0,0025
0.3 R² = 0,9995
ABSORBANSI

0.2

0.1

0
0.000 50.000 100.000 150.000 200.000 250.000 300.000
KONSENTRASI

Tabel 7. Hasil Analisis

Bobot
ID Sampel Absorbansi
sampel (mg)
Blanko 0,000
CS 100 0,145
Sampel 0,032 504,2
Replikat 0,032 507,3
Sampel+ 100 0,182 503,0
69

mL ekstrak : 100 mL
fk : 1,34

Hasil Analisis :
abs−int ml ekstrak 100 g
% sampel = slope
× 1000 ml
× mg × fp × fk ×
0,032−0,0025 100 ml 100 g
a. Sampel 1 = × × × 1 × 1,34 = 0,56 %
0,0014 1000 ml 504,2
0,032−0,0025 100 ml 100 g
b. Sampel 1R = 0,0014
× 1000 ml × 507,3 × 1 × 1,34 = 0,56 %

Control Mutu

𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
a. Control Standar = × 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑇𝑎𝑟𝑔𝑒𝑡
101,79
= × 100% = 102,23 %  85% < 101,79% < 115%
100
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
b. Spike Recovery = x
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
100%
128,21−23,21
= x 100% = 105  85% < 105 < 115%
100
𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
c. RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
0,56−0,56
= × 100% = 0 % < 10%
0,56
70

7. Unsur Hara Mikro


a. Cu ( Tembaga )
Analysis
Filename C:\Program Files\GBC Avanta Ver 1.33\Analysis1.anl
Element Cu,
Date Fri Feb 03 14:07:29 2017
Full Calibration
Calibration Mode Linear Least Squares Max Error : 0.015 R² : 1.000

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Cal Blank ----- HIGH 0.0000
Standard 1 0.100 3.37 0.0167
Standard 2 0.150 1.00 0.0256
Standard 3 0.300 1.28 0.0523
Standard 4 0.600 0.32 0.1007
Standard 5 0.900 0.58 0.1552
Standard 6 1.000 0.73 0.1676

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Sample Blank ----- HIGH -0.0029
Blanko -0.005 HIGH -0.0005
Cstd 0.3 0.286 0.23 0.0486
Sampel 1 0.352 0.46 0.0599
Sampel 1 R 0.352 0.36 0.0599
Sp 0.3 sebelum 0.688 0.71 0.1168
Sp 0.3 sesudah 0.688 0.93 0.1168
Blanko -0.007 6.20 -0.0010
Cstd 0.3 0.294 0.78 0.0500
71

ID Sampel mL ekstrak Bobot Tanah(g)

Sampel 1 100 1,0039

Sampel 1-R 100 1,0036

Spike Sebelum 100 1,0085

Spike Sesudah 100 1,0075

Fp :1
Fk : 1,34
Hasil Analisis:
𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 1000 𝑔
𝑚𝑔/𝐾𝑔 = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
100 1000 𝑔
1) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 = 0,352 × 1000 𝑚𝑙 × 1,0039
× 1 × 1,34 = 46,98 𝑚𝑔/𝐾𝑔
100 1000 𝑔
2) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 − 𝑅 = 0,352 × 1000 𝑚𝑙 × 1,0036
× 1 × 1,34 = 47,00 𝑚𝑔/𝐾𝑔

Control Mutu:
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
1) Control Standar = × 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑇𝑎𝑟𝑔𝑒𝑡
0,294
= × 100% = 98 %  85% < 98% < 115%
0,3
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
2) Spike Recovery = x 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
0,688−0,352
(Sebelum) = x 100% = 112%  85% < 112% < 115%
0,3
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
3) Spike Recovery = x 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
0,688−0,352
(sesudah) = x 100% = 112 % 85% < 112% < 115%
0,3
𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
4) RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
46,98−47,00
= 46,99
× 100% = 0,04 % < 10%
72

b. Fe ( Besi )
Analysis
Filename C:\Program Files\GBC Avanta Ver 1.33\Analysis1.anl
Element Fe,
Date Tue Feb 07 09:33:33 2017
Full Calibration
Calibration Mode Linear Least Squares Max Error : 0.163 R² : 0.998

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Table Blank ----- ----- 0.0000
Standard 1 0.500 ----- 0.0413
Standard 2 1.000 ----- 0.0641
Standard 3 2.000 ----- 0.1681
Standard 4 3.000 ----- 0.2299
Standard 5 4.000 ----- 0.3146
Standard 6 5.000 ----- 0.3886

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Blanko -0.005 HIGH -0.0023
Cstd 2.0 2.193 1.25 0.1704
Sampel 1 High 0.42 1.2283
Sampel 1 100x 3.234 1.32 0.2522
Sampel 1 100x R 3.213 0.88 0.2505
Sp0.5 Sesudah 3.730 0.11 0.2815
Blanko ND 2.84 -0.0244
Cstd 2.0 1.736 0.31 0.1345
73

ID Sampel mL ekstrak Bobot Tanah(g)

Sampel 1 100 1,0039

Sampel 1-R 100 1,0036

Spike Sesudah 100 1,0075

Fp : 100
Fk : 1,34

Hasil Analisis:
𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 1000 𝑔
𝑚𝑔/𝐾𝑔 = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
100 1000 𝑔
1) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 = 3,234 × 1000 𝑚𝑙 × 1,0039
× 1 × 1,34 = 4,3 × 104 𝑚𝑔/𝐾𝑔
100 1000 𝑔
2) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 − 𝑅 = 3.213 × × × 1 × 1,34 = 4,3 × 104 𝑚𝑔/𝐾𝑔
1000 𝑚𝑙 1,0036

Control Mutu
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
1) Control Standar = × 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑇𝑎𝑟𝑔𝑒𝑡
2,193
= × 100% = 109,65 %
2
Jadi, 85% < 109,65 < 115%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
2) Spike Recovery = x 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
3,730−3,234
(sesudah) = x 100% = 99,2%
0,5

Jadi, 85% < 99,2% < 115%

𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
3) RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
4,3×104 −4,3×104
= × 100% = 0 % < 10%
4,3×104
74

c. Zn ( Seng )
Analysis
Filename C:\Program Files\GBC Avanta Ver 1.33\Analysis1.anl
Element Zn,
Date Tue Feb 07 10:55:44 2017
Full Calibration
Calibration Mode Linear Least Squares Max Error : 0.022 R² : 0.999

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Cal Blank ----- ----- 0.0000
Standard 1 0.100 ----- 0.0602
Standard 2 0.200 ----- 0.1163
Standard 3 0.400 ----- 0.2274
Standard 4 0.600 ----- 0.3528
Standard 5 0.800 ----- 0.4698
Standard 6 1.000 ----- 0.6161

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Blanko 0.014 HIGH -0.0004
Cstd 0.6 0.547 0.97 0.3256
Sampel 1 0.329 0.71 0.1925
Sampel 1 R 0.328 0.95 0.1916
Sp 0.3 sebelum 0.596 1.83 0.3647
Sp 0.3 sesudah 0.615 0.75 0.3675
Blanko 0.023 HIGH 0.0053
Cstd 0.6 0.607 0.38 0.3621
75

ID Sampel mL ekstrak Bobot Tanah(g)

Sampel 1 100 1,0039

Sampel 1-R 100 1,0036

Spike Sebelum 100 1,0085

Spike Sesudah 100 1,0075

Fp :1
Fk : 1,34
Hasil Analisis:
𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 1000 𝑔
𝑚𝑔/𝐾𝑔 = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
100 1000 𝑔
1) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 = 0,329 × 1000 𝑚𝑙 × 1,0039
× 1 × 1,34 = 43,91 𝑚𝑔/𝐾𝑔
100 1000 𝑔
2) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 − 𝑅 = 0,328 × 1000 𝑚𝑙 × 1,0036
× 1 × 1,34 = 43,79 𝑚𝑔/𝐾𝑔

Control Mutu:
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
1) Control Standar = × 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑇𝑎𝑟𝑔𝑒𝑡
0,607
= × 100% = 101.1 %  85%<101.1%<
0,6
115%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
2) Spike Recovery = x 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
0,596−0,329
(sebelum) = x 100% = 89% 85% <89% < 115%
0,3
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
3) Spike Recovery = x 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
0,615−0,329
(sesudah) = x 100% = 95,3  85% <95,3% < 115%
0,3
𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
4) RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
43,91−43,79
= 43.85
× 100% = 0,27 % < 10%
76

d. Mn ( Mangan )
Analysis
Filename C:\Program Files\GBC Avanta Ver 1.33\Analysis1.anl
Element Mn,
Date Tue Feb 07 15:04:38 2017
Full Calibration
Calibration Mode Linear Least Squares Max Error : 0.038 R² : 0.998

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Cal Blank ----- ----- 0.0000
Standard 1 0.100 ----- 0.0217
Standard 2 0.200 ----- 0.0424
Standard 3 0.400 ----- 0.0867
Standard 4 0.600 ----- 0.1287
Standard 5 0.800 ----- 0.1568
Standard 6 1.000 ----- 0.1953

Sample Conc. %RSD Mean


Label (µg/ml) Abs.
Blanko -0.032 HIGH -0.0001
Cstd 0.6 0.557 3.09 0.1130
Sampel 1 High 0.14 0.6488
Sampel 1 25x 0.139 2.29 0.0326
Sampel 1 25x R 0.141 3.37 0.0330
Sp 0.4 sesudah 0,563 2.43 0.1142
Blanko -0.021 HIGH 0.0019
Cstd 0.6 0.549 2.81 0.1115
77

ID Sampel mL ekstrak Bobot Tanah(g)

Sampel 1 100 1,0039

Sampel 1-R 100 1,0036

Spike Sebelum 100 1,0085

Spike Sesudah 100 1,0075

Fp : 25
Fk : 1,34
Hasil Analisis:
𝑚𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 1000 𝑔
𝑚𝑔/𝐾𝑔 = 𝑚𝑔/𝐿 𝑘𝑢𝑟𝑣𝑎 × × × 𝑓𝑝 × 𝑓𝑘
1000 𝑚𝑙 𝑔 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
100 1000 𝑔
1) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 = 0,139 × × × 1 × 1,34 = 463,84 𝑚𝑔/𝐾𝑔
1000 𝑚𝑙 1,0039
100 1000 𝑔
2) 𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙1 − 𝑅 = 0,141 × 1000 𝑚𝑙 × 1,0036
× 1 × 1,34 = 470,66 𝑚𝑔/𝐾𝑔

Control Mutu:
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
1) Control Standar = × 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑇𝑎𝑟𝑔𝑒𝑡
0,557
= × 100% = 92,83 %  85% 92,83%<
0,6
115%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 & 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟−𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
2) Spike Recovery = x 100%
𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑡𝑎𝑛𝑑𝑎𝑟
0,563−0,139
(sesudah) = x 100% = 106% 85% < 106% < 115%
0,4
𝑠𝑖𝑚𝑝𝑙𝑜−𝑑𝑢𝑝𝑙𝑜
3) RPD = x 100 %
𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎
463,84−470,66
= 467,25
× 100% = 1,5 % < 10%
78

Lampiran 3. Gambar Terkait Analisis Tanah

1. Lokasi Pengambilan Sampel

Lokasi Pengambilan Sampel


Koordinat Pengambilan
Sampel
2. Proses Pengambilan Sampel
79

3. Proses Preparasi Sampel

Lampiran 4. Standar Pembanding Analisis

Kriteria Penilaian Sifat Kimia Tanah/Pedoman Kesuburan Tanah (Staf


Pusat Penelitian Tanah, 1983)

Tabel 8. Standar Acuan

Sifat Tanah Sangat Sangat


Rendah Sedang Tinggi
Rendah Tinggi
C (%) <1,00 1,00-2,00 2,01-3,00 3,01-5,00 >5,00
N (%) <0,10 0,10-0,20 0,21-0,50 0,51-0,75 >0,75
Sifat Tanah Sangat Rendah Sedang Tinggi Sangat
80

Rendah Tinggi
C/N <5 5-10 11-15 16-25 >25
P2O5 HCl
<5 5-10 11-15 16-25 >25
(mg/100g)
P2O5 Bray 1
<4 5-7 8-10 11-15 >15
(ppm)
P2O5 Olsen
<5 5-10 11-15 16-20 >20
(ppm)
K2O HCl 25
<10 10-20 21-40 41-60 >60
% (mg/100g)
KTK
<5 5-16 17-24 25-40 >40
(cmol(+)/kg)
Susunan Kation:
Ca (me 100 g <2 2-5 6-10 11-20 >20
tanah-1)

Mg (me 100 <0,3 0,4-1 1,1-2,0 2,1-8,0 >8


g tanah-1)

K (me 100 g <0,1 0,1-0,3 0,4-0,5 0,6-1,0 >1


tanah-1)

Na (me 100 g <0,1 0,1-0,3 0,4-0,7 0,8-1,0 >1


tanah-1)

Kejenuhan <20 20-40 41-60 61-80 >80


Basa (%)

Kejenuhan <5 5-10 1-20 20-40 >40


Alumunium
(%)

Cadangan <5 5-10 11-20 20-40 >40


mineral (%)

Salinitas/DHL <1 1-2 2-3 3-4 >4


(dS m-1)
81

Kebutuhan
1 s.d. 2 kali Al dd
Kapur
Sangat Agak Agak
Masam Netral Alkalis
masam Masam Alkalis
pH H2O <4,5 4,5-5,5 5,6-6,5 6,6-7,5 7,6-8,5 >8,5