Anda di halaman 1dari 9

Pengertian Sheet Pile

Sheet Pile adalah dinding vertikal relatif tipis yang berfungsi untuk menahan tanah dan untuk menahan
masuknya air ke dalam lubang galian.

Manfaat Sheet Pile

Karena pemasangan yang mudah dan biaya pelaksanaan yang relatif murah, turap banyak digunakan
pada pekerjaan-pekerjaan, seperti :

Sheet pile tidak cocok untuk menahan tanah yang sangat tinggi karena akan memerlukan luas tampang
bahan turap yang besar. Selain itu sheet pile juga tidak cocok digunakan pada tanah yang mengandung
banyak batuan, karena menyulitkan pemancangan.

Tipe – Tipe Sheet Pile


Tipe sheet pile dapat dibedakan menurut bahan yang digunakan. Bahan Sheet pile tersebut bermacam–
macam, contohnya: kayu, beton bertulang, dan baja.

1. Sheet Pile Kayu

Sheet pile kayu digunakan untuk dinding penahan tanah yang tidak begitu tinggi. Karena tidak kuat
menahan beban-beban lateral yang besar. Sheet pile kayu ini tidak cocok digunakan pada tanah yang
berkerikil karena sheet pile cenderung retak bila dipancang. Bila sheet pile kayu digunakan untuk
bangunan permanen yang berada diatas muka air, maka perlu diberikan lapisan pelindung agar tidak
mudah lapuk. Sheet pile kayu banyak digunakn pada pakerjaan-pekerjaan sementara, misalnya untuk
penahan tebing galian.

Tiang sheet pile yang digunakan adalah papan kayu atau beberapa papan yang digabung (wakefield
piles). Papan kayu kira-kira dengan ukuran penampang 50 mm x 300 mm dengan takik pada aujung-
ujungnya seperti terlihat pada gambar 3(a). Tiang wakefield dibuat dengan memakukan tiga papan seca
bersama-sama dimana papan tengahnya dioffset sejauh 50-75 mm seperti pada gambar 3(b). Papan
kayu juga bisa ditatik dalam bentuk tatik lidah seperti pada gambar 3(c). Atu dengan menggunakanbesi
yang ditanamkan pada masing-masing papan setelah tiang dimasukan kedalam tanah seperti pada
gambar 3s(d).
2. Sheet Pile Beton

Sheet pile beton merupakan balok-balok beton yang telah dicetak sebelum dipasang dengan bentuk
tertentu. Balok-balok sheet pile dibuat saling mengkait satu sama lain. Masing-masing balok, kecuali
dirancang kuat menahan beban-beban yang akan bekerja pada waktu pengangkatannya.

Sheet pile beton ini biasanya digunakan untuk konstruksi berat yang dirancang dengan tulangan untuk
menahan beban permanen setelah konstruksi dan juga untuk menangani tegangan yang dihasilkan selama
konstruksi. Penampang tiang-tiang ini adalah sekitar 500-800 mm lebar dan tebal 150-120 mm. Ujung
bawah turap biasanya dibentuk meruncing untuk memudahkan pemancangan.
3. Sheet Pile Baja

Sheet pile baja sangat umum digunakan, baik digunakan untuk bangunan permanen maupun sementara,
karena lebih menguntungkan dan mudah penanganannya. Keuntungan-keuntungannya antara lain:

Tebal sheet pile baja berkisar antara 10-13 mm. Penampang sheet pile bisa berbentuk Z, lengkung dalam
(deep arch), lengkung rendah (low arch) atau sayap lurus (straight web). Interlok pada sheet pile dibentuk
seperti jempol-telunjuk atau bola-keranjang yang bisa dihubungkan sehingga dapat menahan air.
TURAP KAYU
TURAP KAYU (DINDING PENAHAN TANAH)

Dinding kayu dinding penahan dapat menambahkan untuk setiap lanskap, memberikan baik keindahan visual dan
tingkat keamanan yang tinggi untuk setiap properti miring. Bila disatukan dengan benar dinding penahan yang
dibangun dari kayu lansekap memberikan stabilitas sebanyak apapun batu atau dinding blok beton, dengan baik
menambahkan tampak bahwa kayu hanya menyediakan. Yang menyenangkan lainnya adalah fungsi bahwa kayu
menyediakan, memungkinkan untuk sejumlah desain yang dapat disesuaikan untuk setiap lanskap individu.

Sebuah kayu penahan dinding sama tahan lama dan fungsional seperti halnya batu, atau dinding blok juga sebagai
cara yang aman dan efektif untuk menambahkan fitur yang dinamis untuk lansekap Anda. Kayu menambahkan
keharuman tertentu untuk setiap proyek lansekap dan merupakan bahan yang bagus untuk memanfaatkan dalam
halaman.

Hal ini penting untuk benar lay out dan desain setiap dinding penahan, dan salah satu yang terbuat dari kayu tidak
berbeda. Sebuah dinding kecil adalah mudah bagi akhir pekan do-it-yourselfer tetapi untuk dinding besar yang
diperlukan untuk menahan daerah yang miring besar itu yang terbaik adalah pergi dengan layanan lanskap
profesional yang memiliki pengalaman dengan konstruksi dinding penahan yang besar dan rumit. Hal ini terutama
berlaku dari dinding teras yang mungkin memiliki tangga Beberapa orang mungkin mempertanyakan kekuatan
dinding kayu penahan tetapi karena cara mereka dibangun mereka sangat kuat dan mampu menahan jumlah besar
kotoran dengan sedikit masalah. Bahkan lebih besar dan lebih kompleks dinding yang kuat biasanya. Hal ini karena
setiap bagian dinding terikat bersama-sama, menciptakan kerangka kerja yang besar saling berhubungan. Hal ini
menciptakan dinding yang sangat tebal yang tahan terhadap apa saja.

Jika Anda seorang pemilik rumah dengan pemandangan miring maka dinding penahan kayu dapat menjadi cara yang
bagus untuk menambahkan elemen visual untuk lansekap Anda yang juga akan menambah nilai properti seluruh.
Ketika datang ke dinding penahan ada banyak pilihan dan kayu harus selalu menjadi pertimbangan pertama.

bahan kayu dinding penahan menawarkan beberapa pilihan yang sangat bagus. Selesai kayu yang sangat bahkan
permukaan menawarkan tampilan yang sangat halus dan direncanakan. Kayu kasar menawarkan terlihat lebih kasar
dan dapat meminjamkan ke halaman rasa yang sangat unik. Bahan-bahan ini sangat fleksibel untuk bekerja dengan.
Baik kontraktor dinding penahan dapat membuat efek menarik dengan kayu-kayu pada titik-titik di mana mereka
bertemu satu sama lain. Mereka juga dapat menggabungkan berbagai jenis atau warna kayu untuk memberikan efek
yang unik. Dinding-dinding ini juga dapat cat ed, memungkinkan Anda untuk mengubah tampilan dinding sambil
main-main.

Turap kayu hanya digunakan untuk struktur yang kecil saja. Keuntungan turap kayu adalah pengerjaan / instalasinya
yang simple serta tidak memerlukan alat-alat berat pada saat instalasi. Tapi turap kayu memiliki kekuatan yang
paling kecil dibandingkan dengan turap baja maupun turap beton dan turap kayu tidak begitu tahan terhadap
perubahan suhu/iklim.

Gaya-gaya yang bekerja pada turap


Pada sebuah konstruksi turap, gaya-gaya yang bekerja dapat digolongkan menjadi dua, yaitu :

- Tekanan tanah aktif (Pa)


Yang dimaksud dengan tekanan tanah aktif adalah tekanan tanah lateral minimum yang mengakibatkan keruntuhan
geser tanah akibat gerakan dinding menjauhi tanah dibelakangnya (Hary Christady, 1996)

- Tekanan tanah pasif (Pp)


Yang dimaksud dengan tekanan tanah pasif adalah tekanan tanah lateral maksimum yang mengakibatkan
keruntuhan geser tanah akibat gerakan dinding menekan tanah urug (Hary Christady, 1996)

Analisis Gaya yang Bekerja pada Turap

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa turap mengalami gaya-gaya, yaitu tekanan aktif dan tekanan tanah
oasif. Gaya-gaya inilah yang selalu bekerja pada sebuah konstruksi turap. Koefisien tekanan tanah dapat dilihat pada
rumus dibawah ini Gaya-gaya yang bekerja pada turap
Pada sebuah konstruksi turap, gaya-gaya yang bekerja dapat digolongkan menjadi dua, yaitu :

- Tekanan tanah aktif (Pa)


Yang dimaksud dengan tekanan tanah aktif adalah tekanan tanah lateral minimum yang mengakibatkan keruntuhan
geser tanah akibat gerakan dinding menjauhi tanah dibelakangnya (Hary Christady, 1996)

- Tekanan tanah pasif (Pp)


Yang dimaksud dengan tekanan tanah pasif adalah tekanan tanah lateral maksimum yang mengakibatkan
keruntuhan geser tanah akibat gerakan dinding menekan tanah urug (Hary Christady, 1996)

Analisis Gaya yang Bekerja pada Turap

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa turap mengalami gaya-gaya, yaitu tekanan aktif dan tekanan tanah
oasif. Gaya-gaya inilah yang selalu bekerja pada sebuah konstruksi turap. Koefisien tekanan tanah dapat dilihat pada
rumus dibawah ini

Dimana :
Ka adalah koefisien tekanan tanah aktif
Kp adalah koefisien tekanan tanah pasif
Θ adalah sudut geser dalam
Sementara itutekanan tanah aktif dan tekanan tanah pasif merupakan luasan dari diagram tekanan tanah yang
terjadi dikalikan dengan koefisien tekanan tanahnya. Contoh :

- Bila diagram tekanan tanahnya berbentuk segiempat

- Bila diagram tekanan tanahnya berbentuk segitiga


Dimana :
γ adalah berat volume tanah
H adalah kedalaman titik yang ditinjau dari permukaan tanah
Ka adalah koefisisen tekanan tanah aktif

Begitu juga dengan rumus untuk menghitung tekanan tanah pasif. Analogi dengan rumus tekanan tanah pasif.
METODE PEMANCANGAN STEEL SHEET PILE

Ika Wisbarika 12:24 AM

Temporary Steel Sheet Pile

ALAT :

- Crawler Crane Kapasitas 35/45 Ton

- Vibro Hammer 60 KVa

- Genset 250 KVa

- Mesin Las

- Manual Katrol

- Theodolit

- Alat Bantu, dll

BAHAN :

 Sheet Pile
 Kawat Las
 Material Bantu, dll

METODE PELAKSANAAN

1. Lakukan perhitungan analisis untuk mengecek kedalaman sheet pile yang tertanam
berdasarkan type sheet pile yang dipakai dan data tanah hasil soil investigation. (Cek
Perhitungan).
2. Pengukuran area pemancangan sheet pile dengan menggunakan theodolite.
3. Lakukan penumpukkan sheet pile sedekat mungkin dengan lokasi pemancangan
sehingga dapat dijangkau langsung oleh Crawler Crane, sehingga penggunaan Crane service dapat
diminimalkan.
4. Untuk mendapatkan hasil pemancangan yang lurus dapat dilakukan dengan
pemasangan Guide Wall terlebih dahulu

Lakukan pemancangan sheet pile sesuai urutan yang telah ditentukan dengan menggunakan Crawler
Crane 35/45 Ton + Vibro Hammer 60 KVa dan Genset 250 KVa.

Pastikan pemancangan pertama tegak lurus, karena akan berpengaruh terhadap ketegakan sheet pile
berikutnya. Pemancangan hanya sampai elevasi + 1.00 m’ di atas level rencana, karena connecting antar
sheet pile dapat mengakibatkan sheet pile yang telah terpancang amblas sewaktu pemancangan sheet
pile sebelahnya.
Setelah 10~15 sheet pile pemancangan dapat dilanjutkan sampai elevasi rencana dan pemancangan
dapat dilanjutkan sesuai urutan yang sama.

Hal yang harus mendapat perhatian :


 Kecenderungan sheet pile selalu miring ke arah pemancangan (membentuk kipas) akibat
getaran vibro & pemancangan tidak tegak lurus, hal ini dapat diatasi dengan alat bantu katrol untuk
menarik sheet pile menjadi lurus setelah selesai pemancangan.
 Jika berdasarkan perhitungan konstruksi sheet pile free standing tidak mampu menahan geser
dan guling akibat tekanan tanah aktif dapat ditambah dengan walling beam + anchor.