Anda di halaman 1dari 57

KEGIATAN PEMELIHARAAN BIBIT SAPI POTONG PERANAKAN

ONGOLE DI UNIT PELAKSANAAN TEKNIS DAERAH (UPTD) BALAI


PERBIBITAN DAN PENGEMBANGAN INSEMINASI BUATAN TERNAK
(BPPIB) SAPI POTONG

LAPORAN PRAKTIK KERJA

Oleh :

NADYA SOFIA LUQYANA

D0A015056

KEMENTRIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PETERNAKAN
PROGRAM STUDI DIII PRODUKSI TERNAK
PURWOKERTO
2018
ii

KEGIATAN PEMELIHARAAN BIBIT SAPI POTONG PERANAKAN


ONGOLE DI UNIT PELAKSANAAN TEKNIS DAERAH (UPTD) BALAI
PERBIBITAN DAN PENGEMBANGAN INSEMINASI BUATAN TERNAK
(BPPIB) SAPI POTONG

LAPORAN PRAKTIK KERJA

Oleh :

NADYA SOFIA LUQYANA

D0A015056

Untuk memenuhi salah satu persyaratan kurikuler


pada Program Studi DIII Produksi Ternak
Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman

KEMENTRIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PETERNAKAN
PROGRAM STUDI DIII PRODUKSI TERNAK
PURWOKERTO
2018
iii

KEGIATAN PEMELIHARAAN BIBIT SAPI POTONG PERANAKAN


ONGOLE DI UNIT PELAKSANAAN TEKNIS DAERAH (UPTD) BALAI
PERBIBITAN DAN PENGEMBANGAN INSEMINASI BUATAN TERNAK
(BPPIB) SAPI POTONG

Oleh :
NADYA SOFIA LUQYANA
D0A015056

Diterima dan disetujui


pada Tanggal:.................................

Pembimbing I Pembimbing II

Ir. H. Pambudi Yuwono, M.Sc Ir. Kusuma Widayaka, MS


19630915 198803 1 002 19561202 198403 1 002

Mengetahui :

Wakil Dekan I Ketua Program Studi DIII


Produksi Ternak

Novie Andri Setianto, S.Pt, M. Sc, Ph D Dr. Ir. Bambang Hartoyo, M. Si


NIP. 19751130 199903 2 002 NIP. 19601031 198703 1 001
iv

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama : NADYA SOFIA LUQYANA

NIM : D0A015056

Angkatan : 2015

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam menyusun Laporan Kerja Praktik

ini, tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar Ahli Madya

di suatu Perguruan Tinggi, kecuali yang secara tertulis saya ajukan dalam naskah

ini dan saya sebutkan dalam daftar pustaka.

Apabila dikemudian hari terbukti melakukan tindakan tersebut diatas, maka

saya bersedia mendapatkan sanksi sesuai peraturan yang berlaku.

Demikan surat pernyataan ini saya buat dengan sadar dan sebaik-baiknya

tanpa adanya tekanan dan paksaan dari pihak manapun.

Purwokerto, 2018

Yang menyatakan,

Nadya Sofia Luqyana

NIM. D0A015056
iv

PRAKATA

Segala puji syukur dipanjatkan bagi Allah SWT karena atas limpahan rahmat,

taufiq, karunia, hidayah dan nikmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

laporan kerja praktik yang berjudul “Kegiatan Pemeliharaan Bibit Sapi Potong

Peranakan Ongole Di Unit Pelaksanaan Teknis Daerah (Uptd) Balai Perbibitan dan

Pengembangan Inseminasi Buatan Ternak (Bppib) Sapi Potong” sesuai ketentuan

yang berlaku.

Laporan Kerja Praktik Lapangan ini disusun sebagai persyaratan untuk

memperoleh gelar Diploma (A.Md) pada Program Studi DIII Produksi Ternak

Fakultas Peternakan Universitas Jendral Soedirman.

Penulis menyadari bahwa selama menyelesaikan laporan ini telah

mendapatkan bantuan, masukan dan sumbangan dari berbagai pihak. Pada

kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-sebesarnya kepada:

1. Kedua orang tua tercinta, Bapak Supangat dan Ibu Arni Sulasih beserta

keluarga besar yang sangat saya cintai.

2. Prof. Dr.Ismoyowati, S.PT.., MP selaku Dekan Fakultas Peternakan

Universitas Jendral Soedirman.

3. Novie Andri Setianto, S.Pt., M.Sc.Ph.D selaku Wakil Dekan I Bidang

Akademik Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto,

yang telah memberikan dukungan dan izin pelaksanaan kegiatan kerja

praktik.

4. Dr. Ir. Bambang Hartoyo, M.Si selaku Ketua Program Studi DIII Produksi

Ternak Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto,


v

yang telah memberikan dukungan dan arahan serta saran pada pelaksanaan

kegiatan kerja praktik.

5. Dr. Ir. Satrijo Widi Purbojo, MP selaku dosen Pembimbing Akademik, yang

telah memberikan bimbingan dan arahan selama masa studi di Fakultas

Peternakan Universitas Jenderal Soedirman.

6. Ir. H. Pambudi Yuwono, M.Sc dan Ir. Kusuma Widayaka, MS selaku dosen

pembimbing Kerja Praktik, yang senantiasa memberikan bimbingan dan

arahan dalam pengerjaan tugas akhir.

7. Ibu Erni selaku penanggung jawab di BPPIB Sapi Potong Ciamis yang

memberikan izin untuk melaksanakan kegiatan kerja praktik dan memberikan

bimbingan selama kerja praktik di BPPIB Sapi Potong Ciamis.

8. A Ega dan teh Firda selaku karywan kantor BPPIB Sapi Potong Ciamis, telah

membantu dalam proses penerimaan data.

9. Pak Mashendrabharata dan Pak Adung, selaku pengajar lapangan yang telah

memberikan ilmu selama kerja praktik di BPPIB Sapi Potong Ciamis.

10. Teman-teman satu kelompok Ayu Fitriani, Alzsa Nurul Aulia Dewi, Agus

Triyono, Andoya Ahmada Putra, Ahmad Firli Asyari Sutami, Andi Pramono

yang telah saling memberikan dukungan dan bekerja bersama selama kerja

praktik.

11. Teman teman dari Universitas Politeknik Negeri Lampung dan Universitas

Garut atas kebersamaannya selama kerja praktik.

12. Seluruh pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan kerja praktik dan

pembuatan laporan kerja praktik.


vi

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan dan jauh dari

kata sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang

membangun demi perbaikan laporan ini. Semoga laporan kerja praktik ini dapat

berguna bagi siapapun yang membacanya.

Purwokerto, 2018

Penulis
vii

DAFTAR ISI

SURAT PERNYATAAN ..................................................................................... iii


PRAKATA ............................................................................................................ iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................ vii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ ix
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xi
RINGKASAN ...................................................................................................... xii
I. PENDAHULUAN .......................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2. Tujuan ....................................................................................................... 2
1.3. Kegunaan .................................................................................................. 2
II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 3
2.1. Bibit .......................................................................................................... 3
2.2. Perkandangan ........................................................................................... 3
2.3. Pemberian Pakan Dan Minum .................................................................. 5
2.4. Pemeliharaan Bibit Sapi Peranakan Ongole ............................................. 6
2.5. Kesehatan ................................................................................................. 7
2.6. Penanganan Limbah ................................................................................. 8
III. MATERI DAN CARA KERJA .................................................................... 9
3.1. Materi ....................................................................................................... 9
3.1.1. Sapi Potong ....................................................................................... 9
3.1.2. Bahan Pakan ...................................................................................... 9
3.1.3. Kandang ............................................................................................ 9
3.2. Cara Kerja Praktik .................................................................................. 10
3.2.1. Kegiatan Rutin ................................................................................ 10
3.2.2. Kegiatan Insidental.......................................................................... 10
3.2.3. Kegiatan Pendukung ....................................................................... 10
3.3. Data ........................................................................................................ 10
viii

3.4. Pelaksanaan Praktik Kerja .................................................................. 11


IV. VISUALISASI KEGIATAN ....................................................................... 12
4.1. Kegiatan Rutin ........................................................................................ 12
4.2. Kegiatan Insidental ................................................................................. 13
4.3. Kegiatan Pendukung............................................................................... 15
V. KEGIATAN DAN PEMBAHASAN........................................................... 16
5.1. Identifikasi Usaha Peternakan ................................................................ 16
5.1.1. Identifikasi Wilayah ........................................................................ 16
5.1.2. Sejarah ............................................................................................. 17
5.1.3. Struktur Organisasi ......................................................................... 18
5.2. Aspek Pengadaan Bibit .......................................................................... 19
5.3. Aspek Perkandangan .............................................................................. 21
5.4. Aspek Pemeliharaan Bibit Peranakan Ongole ........................................ 25
5.4.1. Pemberian Pakan ............................................................................. 25
5.4.2. Pemberian Minum ........................................................................... 29
5.4.3. Kesehatan ........................................................................................ 30
5.5. Aspek Reproduksi .................................................................................. 31
5.6. Aspek Penanganan Limbah .................................................................... 33
VI. EVALUASI KEBERHASILAN ................................................................. 35
6.1. Skor Likert Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha ..................... 35
6.2. Deskripsi Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha Pemeliharaan . 35
6.3. Solusi Temuan Masalah Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha
Pemeliharaan ..................................................................................................... 37
VII. KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................... 38
7.1. Kesimpulan ............................................................................................. 38
7.2. Saran ....................................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 39
LAMPIRAN ......................................................................................................... 42
RIWAYAT HIDUP ............................................................................................. 44
ix

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jadwal Kegiatan Harian di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis .......................... 27

Tabel 2. Pemberian Pakan Hijauan Per Kandang ............................................................. 27

Tabel 3. Kandungan Dalam Pakan BC 134 ...................................................................... 28

Tabel 4.Kandungan Dalam Pakan BC 134i ...................................................................... 29

Tabel 5.Skor Likert Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha................................... 35

Tabel 6. Solusi Masalah .................................................................................................... 37


x

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Pembersihan Kandang (Sanitasi) .................................................................... 12


Gambar 2. Memandikan Sapi Jantan ................................................................................ 12
Gambar 3. Pemberian Pakan ............................................................................................. 13
Gambar 4. Pengambilan Semen ........................................................................................ 13
Gambar 5. Kegiatan Inseminasi Buatan ............................................................................ 13
Gambar 6. Kegiatan Proses Thawing ................................................................................ 14
Gambar 7. Pemeriksaan Kebuntingan ............................................................................... 14
Gambar 8. Penyerahan Plakat Setelah Diskusi ................................................................. 15
Gambar 9. Kandang Individu ............................................................................................ 24
Gambar 10. Kandang Koloni ............................................................................................ 24
Gambar 11. Hijauan Rumput Raja .................................................................................... 26
Gambar 12. Pakan Konsentrat .......................................................................................... 26
xi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis ............................... 42


Lampiran 2. Daftar Obat dan Vitamin .............................................................................. 43
xii

RINGKASAN

Unit Pelaksanaan Teknis Daerah (UPTD) Balai pengembangan dan

pembibitan Ternak (BPPT) Sapi Potong Ciamis yang berada di daerah Dusun kidul

RT 11 RW 04 desa Cijeunjing Kecamatan Cijeunjing Kabupaten Ciamis Provinsi

Jawa Barat. Unit Pelaksana Teknis Dinas Balai Perbibitan dan Pengembangan

Inseminasi Buatan Ternak Sapi Potong (UPTD BPPIB-SP) sebagai salah satu Unit

Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) yang mempunyai tugas pokok melaksanakan

sebagian fungsi dalam pengelolaan di bidang pengembangan perbibitan sapi potong

untuk wilayah Jawa Barat. Jenis bangsa sapi yang dipelihara di UPTD BPPIB Sapi

Potong Ciamis adalah sapi Simmental, Ongole, peranakan Ongole, Brahman,

Pasundan, dan Aberden Angus. Jenis kandang yang digunakan di UPTD BPPIB

Sapi Potong Ciamis yaitu kandang koloni dan kandang individu.

Pakan yang diberikan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis berupa pakan

konsentrat dan hijauan yang dilayukan seperti, rumput alam dan rumput raja,

rumput hijauan segar yang dipotong kecil-kecil. Pemberian minum yang dilakukan

tersedia secara terus menerus (adlibitum) pada bak air minum. Sanitasi yang

dilakukan yaitu meliputi kebersihan kandang dengan membersihkan kandang dua

kali dalam sehari. Pelaksanaan inseminasi buatan (IB) yang diterapkan di UPTD

BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu dengan menggunakan metode rektovaginal.

Penangan limbah feses yang berasal dari kandang biasanya langsung dibersihkan

dengan menggunakan roda pendorong yang kemudian dibuang ke ladang hijauan

yang digunakan untuk memupuk tanaman hijauan.

Kata kunci : UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis, Bembibitan Sapi Potong
1

I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Penambahan laju pertumbuhan penduduk serta kesadaran masyarakat akan

produk pangan yang bergizi tinggi dan berprotein menyebabkan meningkatnya

permintaan produk peternakan terutama daging, telur dan susu. Hal ini merupakan

sebuah peluang yang bisa diambil bagi peternak untuk meningkatkan produktifitas

guna memenuhi permintaan produk peternakan. Salah satu upaya yang dapat

dilakukan oleh peternak yaitu dengan mengembangkan usaha ternak sapi potong.

Sapi potong merupakan salah satu hewan ternak yang dipelihara untuk

memenuhi kebutuhan protein hewani masyarakat Indonesia. Semakin banyaknya

jumlah penduduk Indonesia, mengakibatkan kebutuhan pasokan daging sapi

meningkat. Peningkatan impor sapi potong dan daging merupakan indikasi

peningkatan permintaan daging dan atau ketidaksanggupan pemenuhan kebutuhan

yang harus disuplai oleh sapi potong dalam negeri. Peningkatan populasi dan

peningkatan produktivitas sapi potong dalam negeri merupakan salah satu upaya

yang harus dilakukan agar situasi ketergantungan impor daging sapi tidak terus

berlanjut.

Keberhasilan suatu usaha peternakan tidak lepas dari tiga komponen penting

yaitu pemuliaan, pemeliharaan dan pakan. Aspek manajemen harus diperhatikan

agar dapat mengoptimalkan produktivitas ternak potong yaitu meliputi sistem

pemeliharaan, pemberian pakan, manajemen lingkungan serta kesehatan sehingga


2

pemeliharaan ternak yang dilakukan dapat menghasilkan produk secara maksimal

dan memperoleh keuntungan yang besar.

1.2.Tujuan

Tujuan dilaksanakan praktik kerja lapangan ternak ruminansia antara lain yaitu :

1. Mengetahui secara langsung suatu usaha pemeliharaan ternak sapi potong

yang dilakukan suatu peternakan

2. Mampu membandingkan penerapan berdasarkan teori dan praktik secara

langsung

3. Menambah pengetahuan dan keterampilan dalam bidang peternakan sapi

potong.

1.3.Kegunaan

Kegunaan dilaksanakannya praktik kerja ternak ruminansia adalah sebagai berikut:

1. Mendapatkan pengalaman dan peningkatan keterampilan (skill) baik secara

tim maupun individu dari usaha ternak sapi potong

2. Menjadi sarana latihan yang digunakan sebagai bekal jka terjun di dunia

kerja.

3. Mendapatkan pengetahuan dan keterampilan selama pelaksanaan praktik

kerja.
3

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Bibit

Keberhasilan usaha pembibitan sapi potong salah satunya ditentukan oleh

keberhasilan reproduksi. Apabila pengelolaan reproduksi ternak dilakukan dengan

tepat maka akan menghasilkan kinerja reproduksi yang baik yaitu peningkatan

angka kebuntingan dan jumlah kelhiran pedet (Rianto, 2009).

Pemilihan sapi sebagai bibit pengganti ataupun calon penggemukan sering

dirasa sulit. Sebab pada saat peternak itu melakukan pemilihan diperlukan

pengetahuan, pengalaman dan kecakapan yang cukup, serta kriteria dasar. Setiap

peternak yang akan memelihara, membesarkan, menggemukkan, ataupun membuat

bibit pengganti pertama-tama harus memilih bangsa sapi yang disukai atau telah

popular, baik jenis impor maupun jenis lokal (Sudarmono dan Sugeng, 2008).

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan usaha ternak potong, antara

lain penentuan bibit ternak potong yang baik, penyediaan dan pemberian makanan

hijauan yang baik, pembuatan kandang yang memenuhi persyaratan kesehatan,

pemeliharaan yang baik, sistem perkawinan yang baik, dan pengawasan terhadap

penyakit ternak (Direktorat Jenderal Peternakan, 1985).

2.2. Perkandangan

Kandang merupakan tempat berlindung ternak dari gangguan iklim,

kesibukan masyarakat, binatang pemangsa, dan gangguan lainnya. Keberadaan

bangunan tersebut membuat sapi dapat hidup : makan, minum, berdiri, tidur,

bergerak cukup, tumbuh dengan baik. Pembangunan kandang diperlukan


4

perencanaan yang seksama demi mendapatkan hasil yang diinginkan. Perencanaan

pembuatan kandang harus memperhatikan dari kebutuhan ternak itu sendiri,

produksi ternak sangat dipengaruhi keadaan setempat mulai dari sinar matahari,

suhu udara dan kelembaban udara. Tipe bangunan sederhana khusus untuk ternak

di Indonesia adalah dengan sistem kandang setengah terbuka. Kelebihan kandang

tersebut adalah sirkulasi yang dapat berlangsung secara optimal, sehingga udara

lembab, kotor, dan bau dapat dikeluarkan dari dalam kandang (Syaifullah et all.,

2013).

Konstruksi kandang harus kuat serta terbuat dari bahan- yang ekonomis dan

mudah diperoleh. Kandang dilengkapi drainase dan saluran pembuangan Iimbah

yang mudah dibersihkan. Tiang kandang sebaiknya dibuat dari kayu yang setiap

sudutnya dibuat setengah lingkaran agar lebih tahan lama dibandingkan dengan

kayu berbentuk kotak. Selain itu, kayu yang setiap sudutnya dibuat setengah

lingkaran tidak akan melukai tubuh sapi, berbeda dengan kayu kotak yang memiliki

sudut tajam (Wello, 2011).

Beberapa hal yang harus diperhatikan mengenai kandang diantaranya adalah

design layout, kapasitas dan materi bangunan kandang terutama lantai dan atap

kandang harus memenuhi syarat. Kesemuanya itu harus diperhatikan dalam rangka

mempermudahkan alur kegiatan pemeliharaan mulai dari kedatangan bakalan,

kemudahan proses pemberian pakan ternak dan minum, sekaligus menyangkut

kemudahan membersihkan kandang baik dari sisa kotoran, makanan dan genangan

air serta persiapan pengangkutan sapi yang siap dijual dari perusahaan (Rahmat,

2005).
5

2.3. Pemberian Pakan Dan Minum

Kebutuhan ternak terhadap pakan didasarkan pada kebutuhannya terhadap

nutrisi. Pakan ternak adalah makanan atau asupan yang diberikan kepada hewan

ternak sebagai sumber energi atau sumber protein yang digunakan oleh ternak.

Jumlah pakan yang dibutuhkan setiap ekor sapi berbeda, tergantung dari jenis

ternak, umur, bobot badan, lingkungan (suhu dan kelembapan udara), serta fase

hidupnya, masa pertumbuhan, dewasa, bunting, atau menyusui (Fikar dan Ruhyadi,

2010).

Pakan yang dberikan pada sapi potong adalah pakan hijauan dan pakan

konsentrat. Hijauan dibagi menjadi dua macam yaitu hijauan segar dan hijauan

kering. Pakan ternak sapi potong dari susdut nutrisi merupakan salah satu unsur

yang sangat penting untuk menunjang kesehatan, pertumbuhan, dan reproduksi

ternak. Pakan sangat esensial bagi ternak sapi, makanan yang baik akan dijadikan

ternak sanggup menjalankan fungsi proses dalam tubuh secara normal (Bambang,

2003). Konsentrat merupakan campuran bahan pakan ternak yang mutu dan gizinya

baik serta mudah dicerna oleh ternak dengan kandungan protein yang tinggi dan

kandungan serat kasar yang rendah (Astuti dan Hardjosubroto, 1993).

Pemberian air minum merupakan salah satu bagian dari tatalaksana

pemeliharaan sapi. Sebagian peternak sering menganggap bahwa kebutuhan air

minum sapi telah tercukupi oleh air yang ada di dalam rumput, daun ataupun 8

hijauan lainnya. Anggapan ini tidak benar, sebaiknya air minum untuk sapi harus

disediakan ad libitum (tak terbatas) terutama di daerah-daerah kering (Huitema,

1986).
6

2.4. Pemeliharaan Bibit Sapi Peranakan Ongole

Sapi PO merupakan sapi yang berasal dari persilangan antara bangsa sapi

Jawa (sapi lokal) dengan bangsa sapi Ongole (India) yang telah berlangsung cukup

lama yakni sejak tahun 1908. Persilangan tersebut merupakan suatu ”Grading Up”

yang bertujuan untuk memperoleh ternak sapi yang dapat digunakan bagi keperluan

tenaga tarik membantu petani mengolah tanah pertanian dan transportasi

(Atmadilaga, 1979; Erlangga, 2009).

Sapi Peranakan Ongole (PO) merupakan keturunan hasil persilangan sapi

Ongole jantan murni dengan sapi betina Jawa secara grading up. Sapi ini memiliki

ciri-ciri yang khas yaitu berpunuk besar, bergelambir longgar dan berleher pendek.

Kulit di sekeliling mata, bulu mata, moncong, kuku, dan bulu cambuk pada ujung

ekor berwarna hitam. Mata besar dengan sorot yang tenang. Tanduk pada sapi

betina berukuran lebih panjang dan menggantung dibandingkan tanduk sapi Jantan

(Yulianto dan Cahyo, 2010).

Sapi PO adalah sapi tipe dwiguna 4 yang mempunyai kemampuan adaptasi

terhadap temperatur dan kelembaban udara yang tinggi, kondisi kualitas dan

kuantitas pakan yang minimal serta aktivitas reproduksinya cukup efisien (Aryogi

dkk., 2007). Persilangan Sapi Ongole dengan sapi lokal Indonesia, tipe sapi

pedaging dan sapi pekerja, mampu berdaptasi terhadap berbagai kondisi

lingkungan, cepat bereproduksi, Berat badan 600 kg dengan pertambahan bobot

harian 0,75 kg/ekor/hari (Murtidjo, 2012).


7

2.5. Kesehatan

Sanitasi dalam usaha peternakan mutlak diperlukan untuk menjaga kesehatan

ternak yang bersangkutan. Sanitasi yaitu tindakan untuk menjaga kebersihan

lingkungan setiap harinya. Sanitasi yang baik akan menekan perkembangan

penyakit uang dapat menyerang baik pada ternak maupaun peternak sendiri.

Pemeliharaan kandang dengan sanitasi adalah tindakan pencegahan (preventif)

yang sangat baik (Soedono et al., 2003).

Sanitasi merupakan usaha menjaga kesehatan melalui kebersihan agar ternak

bebas dari suatu infeksi penyakit bakteri, virus maupun parasit, antara lain menjaga

kebersihan dengan mencuci tempat pakan peralatan dan kandang, kebersihan kulit

ternak yang dipelihara, menjaga kebersihan di dalam kandang maupun di luar

kandang, mengubur dan membakar bangkai, kebersihan petugas dan kebersihan

bahan pakan dari kandungan racun (Sugeng, 2001). Sanitasi kandang dapat

dilakukan dengan cara membersihkan kotoran sapi secara rutin di pagi hari dan sore

hari (Rianto dan Purbowati, 2009).

Tindakan pencegahan penyakit pada ternak sapi potong seperti,

menghindarkan kontak dengan ternak sakit, kandang selalu bersih, isolasi sapi yang

diduga sakit agar tidak menular ke sapi lain, mengadakan tes kesehatan terutama

penyakit brucellosis dan tubercollosis, desinfeksi kandang dan peralatan serta

vaksinasi secara teratur. Pencegahan penyakit dapat dilakukan vaksinasi secara

teratur (Syukur, 2010).


8

2.6. Penanganan Limbah

Limbah merupakan komponen penyebab pencemaran yang terdiri dari zat

yang tidak mempunyai manfaat lagi bagi masyarakat. Mencegah pencemaran atau

untuk memanfaatkan kembali diperlukan biaya dan teknologi. Diperlukan suatu

penanganan yang serius terhadap limbah itu sendiri agar dapat dimanfaatkan

(Mahida, 1992).

Limbah ternak yang berupa kotoran ternak, baik padat (feses) maupun cair

(air kencing, air bekas mandi sapi, air bekas mencuci kandang dan prasarana

kandang). Limbah ternak juga berasal dari sisa pakan yang tercecer dan merupakan

sumber pencemaran lingkungan paling dominan di area peternakan. Limbah dari

peternakan dalam jumlah yang besar dapat menimbulkan bau yang menyengat,

sehingga perlu penanganan khusus agar 11 limbah tidak akan menimbulkan

pencemaran lingkungan (Sarwono dan Arianto, 2002).

Limbah ternak dapat bermanfaat sebagai pupuk kandang. Feses jika diolah

secara benar mempunyai nilai ekonomis yang tinggi selain dari penjualan susu (sapi

perah) dan penjualan anak. Setiap ekor sapi bisanya mengeluarkan feses kurang

lebih 10 kg perhari. Jika dipehitungkan secara ekonomis akan menambah

pendapatan petani peternak (Priyo, 2008).


9

III. MATERI DAN CARA KERJA

3.1. Materi

Materi yang digunakan selama kerja praktik di perusahaan yaitu sapi potong,

bahan pakan, kandang pemeliharaan dan peralatan lainnya yang mendukung.

3.1.1. Sapi Potong

Bangsa – bangsa sapi potong yang dipelihara di UPTD BPPIB Sapi Potong

Ciamis yaitu Ongole, Peranakan Ongole, Simmental, Brahman, Rancah, Pasundan

dan Aberden Agus.

3.1.2. Bahan Pakan

Bahan pakan yang digunakan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu

berupa hijauan rumput raja, rumput alam, jerami amoniasi dan konsentrat. Air

minum yang digunakan berasal dari sumur yang ditampung di bak penampungan

air.

3.1.3. Kandang

Kandang menggunakan model koloni terbuka. Jenis atap yang digunakan di

UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu berupa atap monitor dan gable. Bahan-

bahan yang digunakan yaitu semen, batu bata, besi, sedangkan untuk atapnya yaitu

asbes dan seng.


10

3.2. Cara Kerja Praktik


3.2.1. Kegiatan Rutin

Kegiatan rutin praktik kerja dimulai pada pukul 06.00 – 15.00 WIB dan jam

istirahat pada pukul 11.00 – 13.00 WIB. Kegiatan rutin yang dilakukan di UPTD

BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu membersihkan kandang yang terdiri dari

membersihkan lantai kandang, menyapu central alley, membersihkan tempat pakan

dan minum, memberikan pakan dan minum, memandikan sapi jantan, mengambil

pakan dari gudang, mencari rumput, menampung sperma pada hari selasa dan

kamis.

3.2.2. Kegiatan Insidental

Kegiatan insidental yang dilakukan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

yaitu pemberian obat, vitamin, menimbang bobot badan, melakukan cek

kebuntingan, melakukan inseminasi buatan dan membersihan sapi setelah

melahirkan.

3.2.3. Kegiatan Pendukung

Kegiatan pendukung yang dilakukan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

yaitu diskusi, mencari data, dan bersosialisasi dengan masyarakat sekitar.

3.3. Data

Pengumpulan data yang dilakukan selama praktik kerja lapangan di UPTD

BPPIB Sapi Potong Ciamis adalah dengan mencatat langsung hasil pemeliharaan

dan diskusi baik dengan karyawan, staff dan pihak-pihak yang terkait.
11

3.4. Pelaksanaan Praktik Kerja

Praktik Kerja Lapangan dilaksanakan mulai tanggal 26 Februari sampai 26

Maret 2018 yang bertempat di UPTD BPPIB Ternak Sapi Potong Ciamis Jawa

Barat, Desa Cijeunjing, Kecamatan Cijeunjing, Ciamis, Jawa Barat. Kegiatan

dilaksanakan mulai pukul 06.00 WIB – 15.30 WIB dengan jam istirahat 11.00 –

13.00 WIB.
12

IV. VISUALISASI KEGIATAN

4.1. Kegiatan Rutin

Gambar 1. Pembersihan Kandang (Sanitasi)

Gambar 2. Memandikan Sapi Jantan


13

Gambar 3. Pemberian Pakan

Gambar 4. Pengambilan Semen

4.2. Kegiatan Insidental

Gambar 5. Kegiatan Inseminasi Buatan


14

Gambar 6. Kegiatan Proses Thawing

Gambar 7. Pemeriksaan Kebuntingan


15

4.3. Kegiatan Pendukung

Gambar 8. Penyerahan Plakat Setelah Diskusi


16

V. KEGIATAN DAN PEMBAHASAN

5.1. Identifikasi Usaha Peternakan

5.1.1. Identifikasi Wilayah

Unit Pelaksanaan Teknis Daerah (UPTD) Balai pengembangan dan

pembibitan Ternak (BPPT) Sapi Potong Ciamis yang berada di daerah Dusun kidul

RT 11 RW 04 desa Cijeunjing Kecamatan Cijeunjing Kabupaten Ciamis Provinsi

Jawa Barat ini terletak 7 km dai Ibu Kota Ciamis dan 126 km dari Ibu Kota Provinsi

Jawa Barat. Balai ini berdekatan dengan lingkungan masyarakat, berjarak 750 m

dari jalan raya Ciamis-Banjar.

UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis terletak pada ketinggian 312 m diatas

permukaan laut, suhu udara berkisar antara 28-32ºC, kelembaban rata-rata 62-71%

dan curah hujan berkisar 22.414 mm/tahun. Luas lahan yang tersedia 130.360 m²,

terdiri dari 10 ha digunakan untuk kebun rumput, emplasemen 2,1 ha dan sisanya

merupakan lahan (area) yang kurang maksimal untuk ditanami sebagai akibat

kemiringan tanah yang kurang mendukung. Suhu yang terlalu tinggi sepanjang hari

akan berpengaruh negatif bagi pertumbuhan sapi. Sedangkan kelembaban yang

terlalu rendah akan meningkatkan konsentrasi debu yang bisa menjadi perantara

beberapa penyakit menular, sekaligus menyebabkan gangguan pernafasan.

UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis didirikan diatas lahan seluas 13 Ha yang

terdiri atas bangunan utuh seperti Pos Penjaga, Kantor, Rumah Dinas,

Laboratorium, Aula, Tempat Pengambilan Semen, Musholla, Mess, Warung Kecil,

Gudang Pakan Konsentrat, Gudang silase, Gudang HMT, Area Parkir, Loading,
17

Kandang Isolasi Ternak, Kandang Breeding, Kandang Pejantan dipeternakan ini

rata-rata 22,44 mm/tahun dengan kelembaban udara 62-71% dan suhu udara 28-

32°C.

Kondisi masyarakat yang berada disekitar peternakan rata-rata bermata

pencaharian sebagai petani dan buruh. Kondisi sosial budaya setempat masih

terbilang amat baik karena masih melaksanakan budaya gotong royong dan sangat

menjaga kebersamaan. Rata-rata penduduk disekitar peternakan ini beragama Islam

dan berpendidikan SD sampai SMA.

5.1.2. Sejarah

Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Balai Pengembangan dan Perbibitan

Inseminasi Buatan (BPPIB) Ternak Sapi Potong Ciamis Jawa Barat dulunya

merupakan peternakan milik perusahaan swasta yaitu Lembu Jatan Perkasa yang

bergerak di bidang feedlot. Tahun 1998 perusahaan tersebut mengalami krisis

moneter, dan pata tahun 2002 perusahaan tersebut dijual dan dibeli oleh pemerintah

provinsi Jawa Barat. Pada tanggal 13 Mei 2003 Balai tersebut diresmikan oleh

Gubernur Jawa Barat.

Berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat No.5 Tahun 2002, tentang

perubaha atas Perturan Daerah No.15 Tahun 2001, Dinas Provinsi Jawa Barat

didirikanlah Unit Pelaksana Teknis Dinas Balai Perbibitan dan Pengembangan

Inseminasi Buatan Ternak Sapi Potong (UPTD BPPIB-SP) sebagai salah satu Unit

Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) yang mempunyai tugas pokok melaksanakan

sebagian fungsi dalam pengelolaan di bidang pengembangan perbibitan sapi potong

untuk wilayah Jawa Barat.


18

Seiring berjalannya waktu pada tanggal 12 Januari 2014 terjadi pergantian

nama menjadi Balai Perbibitan dan Pengembangan Inseminasi Buatan (BPPIB)

Ternak Sapi Potong Ciamis. Pada awal pendirian 2003 memiliki nama UPTD Balai

Pengembangan Perbibitan (BPPT-SP) Ternak Sapi Potong Ciamis.

Berdasarkan keputusan Gubernur Jawa Barat No 51 tahun 2010 tentang

tugas pokok, fungsi dan rincian tugas Unit dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis

Dinas di lingkungan dinas peternakan Provinsi Jawa Barat UPTD BPPIB Sapi

Potong Ciamis mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian fungsi dinas di

bidang pengujian dan pengembangan perbibitan ternak sapi potong. UPTD BPPIB

Sapi Potong Ciamis didirikan sebagai tempat perbibitan, percontohan, pelatihan,

pelayanan masyarakat serta sebagai salah satu sumber Pendapatan Asli Daerah

(PAD).

5.1.3. Struktur Organisasi

Struktur organisasi sangat dibutuhkan dalam menunjang operasional. Sesuai

dengan keputusan Gubernur Jawa Barat No.54 Tahun 2002 tentang tugas pokok

pada Unit Pelayanan Teknis Daerah dilingkungan Dinas Peternakan Propinsi Jawa

Barat pasal 11, 12, 13, dan 14 disebutkan struktur organisasinya tertera pada

Lampiran 1.

Struktur organisasi BPPIB Ternak Sapi Potong Ciamis dipimpin oleh kepala

balai Bapak Ir. Rachmat taufik Garsadi yang bertanggung jawab dalam memimpin

balai, mengkoordinasikan dan mengendalikan pelaksanaan kegiatan

Pengembangan Perbibitan Ternak Sapi Potong di UPTD BPPIB Sapi Potong

Ciamis. Kepala Sub. Bagian tata usaha Bapak Egi Sigit yang bertanggung jawab
19

dalam administrasi dan tata usaha. Kepala seksi bagian pengujian Bapak Wito

Prawigit, Spt Msi yang bertanggung jawab pengujian semen untuk didistribusikan

ke masyarakat yaitu menguji mutu bibit dan teknologi di bidang sapi potong dan

hijauan pakan. Kepala seksi pengembangan Bapak Ir. Handi Ruhaendi yang

bertanggung jawab pengembangan bibit unggul. Kelompok Jabatan Fungsional

Paramedik veteriner Ibu Itung kurniasih.

5.2. Aspek Pengadaan Bibit

Bibit yang akan digunakan sebagai indukan di UPTD BPPIB Sapi Potong

Ciamis dipilih dari sapi dara yang memiliki performa yang bagus, sehat, tidak cacat

dan memiliki sistem reproduksi yang baik. Sementara untuk penjantan yang

digunakan untuk diambil semennya merupakan pejantan unggul yang di datangkan

dari berbagai daerah. Jenis bangsa sapi yang dipelihara di UPTD BPPIB Sapi

Potong Ciamis adalah sapi Simmental, Ongole, peranakan Ongole, Brahman,

Pasundan, dan Aberden Angus.

Sapi Peranakan Ongole merupakan sapi yang berasal dari persilangan antara

bangsa sapi Jawa (sapi lokal) dengan bangsa sapi Ongole (India). Sapi Peranakan

Ongole (PO) merupakan salah satu ternak lokal yang pada umumnya dipelihara

oleh peternak di berbagai daerah dan merupakan bangsa sapi potong yang biasa

digunakan sebagai bakalan dan bibit. Tujuan dari peyilangan menurut Murtidjo,

(2012) yaitu pemerintah Hindia-Belanda dengan kebijakan di bidang pertenakan

yang disebut ongolisasi mengawinsilangkan sapi SO dengan sapi Jawa, untuk


20

memperbaiki ukuran dan bobot badan sehingga lahirlah sapi Peranakan Ongole

(PO).

Bibit sapi peranakan ongole yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong

Ciamis yaitu terdapat di kandang A. Jumlah ternak 72 ekor dengan jumlah dalam

satu pen terdapat 2 sampai 6 ekor terdapat 20 pen dalam kandang A. Dalam satu

pen terdapat jumlah ternak yang tidak menentu, dikarenakan menyesuaikan dengan

ukuran tubuh sapi.

Sapi Peranakan Ongole yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

memiliki bulu berwarna putih atau kelabu, bentuk kepala pendek melengkung,

telinga panjang menggantung, dan perut agak besar. Pada sapi PO jantan, kadang

dijumpai bercak-bercak berwarna hitam pada 6 lututnya, mata besar terang, dan

dilingkari kulit berjarak sekitar 1 cm dari mata berwarna hitam. Ciri khas yang

membedakan sapi PO dengan sapi-sapi lainnya adalah ponok di atas gumba, kaki

panjang berurat kuat, serta ada gelambir menggelantung dari bawah kepala, leher

sampai perut. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Sosroamidjojo dan Soeradji

(1990) dan Natural Veterinary (2009), yaitu sapi PO memiliki ciri-ciri berwarna

putih, mempunyai perawakan yang besar, bergumba pada pundaknya dan

mempunyai gelambir yang menjulur sepanjang garis bawah leher, dada sampai ke

pusar.

Sapi Peranakan Ongole memiliki ciri - ciri antara lain punuk besar, lipatan -

lipatan kulit yang terdapat di bawah leher dan perut, telinga panjang dan

menggantung, kepalanya relatif pendek dengan profil melengkung, mata besar dan

tenang. Kulit sekitar lubang mata selebar ± 1 cm berwarna hitam. Tanduk yang
21

betina lebih panjang daripada yang jantan. Warna bulu putih atau putih kehitam - 5

hitaman, dengan warna kulit kuning. Tinggi sapi jantan sekitar 150 cm, yang betina

sekitar 135 cm, dengan berat badan sapi jantan sekitar 600 kg dan yang betina

sekitar 450 kg. Sapi ini menjadi dewasa pada umur 4 - 5 tahun (Sosroamidjojo,

1991).

5.3. Aspek Perkandangan

Perkandangan adalah segala aspek fisik yang berkaitan dengan kandang dan

sarana maupun prasarana yang bersifat sebagai penunjang kelengkapan dalam suatu

peternakan. Kandang merupakan tempat tinggal sapi yang harus diperhatikan oleh

peternak, dan sebagai tempat berlindung dari hujan, matahari, angin yang dapat

sewaktu-waktu menimpa ternak dan memudahkan dalam pemeliharaannya. Sesuai

dengan pendapat Rasyid dan Hartati, (2007) bahwa fungsi kandang adalah

melindungi ternak dari perubahan cuaca atau iklim yang ekstrem (panas, hujan dan

angin), mencegah dan melindungi ternak dari penyakit, menjaga keamanan ternak

dari pencurian, memudahkan pengelolaan ternak dalam proses produksi seperti

pemberian pakan, minum, pengelolaaan kompos dan perkawinan, serta

meningkatkan efisiensi penggunaan tenaga kerja.

Kandang yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu memiliki

6 kandang A – H yaitu terdiri dari 18 bangunan kandang yang berbeda. Kandang

yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu kandang pedet lepas sapih

(mini ranch), kandang dara, kandang beranak, kandang bibit dan kandang pejantan.

Pembuatan bangunan kandang harus diperhatikan demi kenyamanan ternak

dan tahan lama. Pemilihan bahan yang akan digunakan dalam pembuatan kandang
22

adalah sangat banyak jenis dan variasinya, hal itu akan tergantung dari daerah atau

lokasi kandang. Bahan kandang hendaknya disesuaikan dengan tujuan usaha dan

kemampuan ekonomi. Memilih bahan kandang hendaknya dipilih bahan lokal yang

banyak tersedia dan minimal tahan digunakan untuk jangka waktu 5-10 tahun

(Sukmawati dan Kaharudin, 2010). Kandang yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi

Potong Ciamis terbuat dari besi, asbes, seng, bambu, kayu dan batu bata. Kayu

digunakan untuk tiang dan kerangka kandang, besi sebagai pagar atau penyekat

setiap pen. Lantai kandang terbuat dari paving block dan semen yang dibuat

kemiringan 1,43 °C untuk mempermudahkan pembersihan kotoran ternak dan

model atap yang digunakan yaitu gable dari seng sehingga dapat mempermudah

sirkulasi udara. Menurut Siregar (2008), lantai kandang sebaiknya dibuat miring

kebelakang untuk mempermudah dalam pembuangan kotoran dan menjaga lantai

agar tetap kering. Jenis kandang yang digunakan di UPTD BPPIB Sapi Potong

Ciamis yaitu kandang koloni dan kandang individu.

Kandang Individu adalah kandang yang ditempati satu ekor ternak

didalamnya, sedangkan kandang koloni adalah kandang yang didalamnya terdapat

beberapa ternak. Menurut Sarwono dan Arianto (2002) kandang koloni adalah

kandang yang terdiri dari satu ruangan atau bangunan tetapi digunakan untuk ternak

dalam jumlah banyak. Kandang individu adalah kandang yang terdiri dari satu

ruangan atau bangunan dan hanya digunakan untuk memelihara satu ekor ternak

setiap ruangnya. Kandang individual ini dibuat dengan tujuan untuk memacu

pertumbuhan sapi agar lebih cepat (Soeprapto dan Zainal, 2006).


23

Kandang bibit yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu

merupakan kandang A adalah kandang koloni dengan sistem head to head dengan

atap tipe monitor. Jumlah ternak 72 ekor dengan jumlah dalam satu pen terdapat 2

sampai 6 ekor terdapat 20 pen dalam kandang A. Dalam satu pen terdapat jumlah

ternak yang tidak menentu, dikarenakan menyesuaikan dengan ukuran tubuh sapi.

Lantai kandang terbuat dari plester serta dilengkapi dengan dinding pembatas yang

terbuat dari pipa besi. Kandang bibit memiliki luas sebesar 576 m² dengan panjang

sebesar 60 m dan lebar 9,6 m. Tempat pakan yang ada di kandang bibit merupakan

tempat pakan yang memanjang mengikuti panjang kandang yang letaknya berada

pada bagian tengah kandang. Kandang ternak sapi dara mempunyai jenis kandang

koloni (head to head) dengan atap tipe gable. Dinding kandang berupa pagar yang

terbuat dari pipa besi dan lantai kandang berupa plester. Kandang dara memiliki

panjang 20,28 m, lebar 3,60 m dan luas 73,008 m².

Jenis kandang individu yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

yaitu pada kandang pejantan dan indukan atau beranak. Kandang pejantan dan

indukan menggunakan atap tipe gable dengan lantai dibuat dari plester semen serta

dinding pembatas menggunakan tembok yang terbuat dari semen dan batu bata.

Dinding atau sekat pembatas bertujuan untuk memisahkan antara ternak yang satu

dengan lainnya. Lebar sekat pembatas 228 cm, panjang sekat 395 cm dan tinggi

sekat 395 cm dan tinggi sekat 173 cm. Berbeda dengan kandang untuk ternak

indukan yaitu dinding atau sekat pembatas hanya menggunakan sekat besi.
24

Gambar 9. Kandang Individu

Gambar 10. Kandang Koloni

Peralatan kandang yang digunakan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

tediri dari sekop, sapu lidi, gerobak, alat pengeruk feses, sabit, karung, timbangan

sapi, dan selang air. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Sudarmono dan Sugeng,

(2008) yaitu kandang perlu diberi perlengkapan kandang agar memudahkan dalam

pekerjaan sehingga dapat menghemat waktu seefisien mungkin. Perlengkapan

kandang yang harus ada pada setiap kandang adalah sekop, sapu lidi, selang air,

sikat, ember, dan kereta dorong.


25

5.4. Aspek Pemeliharaan Bibit Peranakan Ongole

Bibit yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu terdapat bibit

peranakan ongole. Sapi-sapi pedaging lokal (peranakan ongole) sering digunakan

sebagai bakalan dan bibit dalam usaha peternakan. Sapi PO merupakan sapi yang

berasal dari persilangan antara bangsa sapi Jawa (sapi lokal) dengan bangsa sapi

Ongole (India) yang menghasilkan sapi Peranakan Ongole (PO). Sapi PO dapat

dimanfaatkan sebagai ternak pedaging karena memiliki laju pertumbuhan yang

cukup baik dan mempunyai kemampuan konsumsi yang cukup tinggi terhadap

hijauan serta mudah pemeliharaannya. Sapi PO termasuk tipe sapi pekerja yang

baik, tenaganya kuat, tahan lapar dan haus, sabar serta dapat menyesuaikan dengan

pakan yang sederhana.

5.4.1. Pemberian Pakan

Pakan yang diberikan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis berupa pakan

konsentrat dan hijauan yang dilayukan seperti, rumput alam dan rumput raja,

rumput hijauan segar yang dipotong kecil-kecil menggunakan alat pemotongan

rumput. Konsentrat dan bahan pakan yang berserat merupakan bahan pakan yang

sangat dibutuhkan untuk kelangsungan hidup dan sebagai penunjang pertumbuhan

ternak dan pertambahan bobot badan ternak. Hal tersebut sesuai dengan pendapat

Astuti dan Hardjosubroto, (1993) yaitu konsentrat merupakan campuran bahan

pakan ternak yang mutu dan gizinya baik serta mudah dicerna oleh ternak dengan

kandungan protein yang tinggi dan kandungan serat kasar yang rendah. Konsentrat

ditambahkan dalam 10 pakan untuk meningkatkan keserasian gizi pada tubuh


26

ternak ruminansia maupun non ruminansia. Pakan tambahan yang diberikan di

UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu diberi konsentrat dan fermentasi jerami.

Gambar 11. Hijauan Rumput Raja

Gambar 12. Pakan Konsentrat

Sistem pemberian pakan dilakukan dengan cara manual yaitu dengan

menuangkan konsentrat dan hijauan atau jerami dari karung ke tempat pakan

dengan jumlah yang sudah ditentukan. Pemberian pakan yang terdiri dari hijauan

dan konsentrat dengan perbandingan yang tergantung pada ketersediaan pakan

hijauan dan konsentrat. Apabila hijauan lebih banyak maka hijauanlah yang lebih

banyak diberikan. Dan sebaliknya, apabila pakan konsentrat mudah diperoleh,


27

tersedia banyak dan harganya relatif murah maka pemberian konsentratlah yang

diperbanyak. Pemberian pakan diberikan setiap pagi dan siang.

Tabel 1. Jadwal Kegiatan Harian di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis


Waktu Pelaksanaan (WIB) Jenis Kegiatan
06.00 Pembersihan kandang
06.30 Pemberian pakan konsentrat
09.00 Pemberian pakan hijauan
11.00 Istirahat
13.00 Pemberian pakan konsentrat
14.00 Pemberian pakan hijauan
15.00 Pulang

Jumlah pemberian pakan hijauan dilakukan sebanyak 2 kali sehari yaitu pada

pukul 10.00 WIB dan pukul 14.00 WIB dengan jumlah rata-rata 26,66 kg/ekor/hari.

Pemberian pakan disesuaikan dengan bobot badan sapi, yaitu 10% dari bobot badan

ternak. Hal tersebut sesuai pendapat Djanah (1985), pemberian rumput dalam

bentuk segar per ekor/hari untuk sapi dewasa ialah 10% bobot tubuh. Pakan hijauan

yang diberikan yaitu rumput raja dengan campuran silase tebon jagung. Rumput

raja dicacah terlebih dahulu menggunakan alat pemotong rumput (chopper),

kemudian dicampur dengan silase tebon jagung diaduk dan dimasukkan ke dalam

karung.

Tabel 2. Pemberian Pakan Hijauan Per Kandang

No Kandang Jumlah Pemberian (Karung) Keterangan

Pagi Siang
1 A 32 31
2 B 21 20
3 C1 14 13
4 C2 6 5
5 C3 4 4
6 D 15 14
28

7 Demplot 3 3
8 E, F2 (Bull tampung) 6 6 Non Silase
9 F1 (Bull) 8 8 Non Silase
10 F3 (Bull) 6 6 Non Silase
11 F4 (Isolasi) 8 8 Non Silase
12 G1 5 5
13 G2 14 14
14 G3 18 17
15 G4 16 15
16 H1, H2 5 5
17 MR 5 4
18 Ranch 1 4 4
19 Ranch 2 5 5
Sumber: UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

Pakan konsentrat ialah pakan yang bernutrisi tinggi dengan serat kasar yang

relatif rendah. Konsentrat mengandung serat kasar lebih sedikit daripada hijauan

yaitu kurang dari 18% dan mengandung karbohidrat, protein, serta lemak yang

relatif banyak namun jumlahnya bervariasi dengan jumlah air yang relatif sedikit

(Williamson dan Payne, 1993). Pakan konsentrat yang diberikan yaitu pakan

pabrikan dengan kode BC 134i untuk sapi indukan dan BC 134. Pemberian pakan

konsentrat disesuaikan bobot badan yaitu 2 % dari bobot badan. Hal tersebut sesuai

dengan pendapat Fikar dan Ruhyadi (2010) sapi memerlukan sebanyak 10% berat

basah pakan atau 3% berat kering pakan dari bobot badan sapi perharinya. Jumlah

pemberian pakan yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu 2

kg/ekor/hari. Konsentrat diberikan 2 kali dalam sehari yaitu pagi dan siang hari.

Tabel 3. Kandungan Dalam Pakan BC 134

1 Kadar Air Maksimal 14 %


2 Protein Kasar Minimal 13 %
3 Lemak Kasar Maksimal 7%
4 Abu Maksimal 12 %
5 NDF Maksimal 37 %
6 TDN Minimal 70 %
7 Urea Maksimal 0,5 %
29

Tabel 4.Kandungan Dalam Pakan BC 134i

1 Kadar Air Maksimal 14 %


2 Protein Kasar Minimal 14 %
3 Lemak Kasar Maksimal 7%
4 Abu Maksimal 12 %
5 NDF Maksimal 37 %
6 TDN Minimal 70 %
7 Urea Maksimal 0,5 %
Sumber : UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

5.4.2. Pemberian Minum

Pemberian minum yang dilakukan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

dilakukan secara tersedia terus menerus (adlibitum) pada bak air minum.

Pembersihan tempat minum dilakukan secara rutin apabila bak tempat air minum

sudah terlihat kotor. Pembersihan tempat air minum dilakukan dengan cara

menguras tempat air minum dan membuang bekas – bekas rumput yang terdapat

dalam bak, kemudian jika sudah bersih bak diisi kembali menggunakan air bersih.

Air berasal dari air sumur, air tersebut ditampung di dalam tampungan air.

Hidayat (2009) menyatakan bahwa fungsi air minum bagi ternak antara lain

sebagai pengatur panas tubuh, membantu proses pencernaan makanan, dan

pengangkutan zat-zat makanan serta mengeluarkan sisa-sisa. Siregar (2003)

berpendapat bahwa sebaiknya air minum yang akan diberikan kepada ternak adalah

air bersih dan diganti setiap dua kali sehari. Persediaan air minum cukup banyak

dikarenakan air bersumber dari sumur yang dekat dengan balai. Hal tersebut sesuai

dengan pendapat Siregar (2003) yaitu bangunan kandang yang baik adalah kandang

yang terletak di suatu daerah yang dekat dengan sumber air.


30

5.4.3. Kesehatan

Aspek kesehatan yang dilakukan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis adalah

biosecurity, sanitasi, dan kontrol kesehatan. Biosecurity yaitu terdiri dari hal utama,

yaitu meminimalkan keberadaan penyebab penyakit, meminimalkan kesempatan

agen penyakit berhubungan dengan induk semang, membuat tingkat kontaminasi

lingkungan. Biosecurity dilakukan untuk menjamin keamanan pada ternak yang

dipelihara mampu hidup lebih nyaman dan dapat memberikan hasil optimal pada

peternak.

Sanitasi dalam usaha peternakan mutlak diperlukan untuk menjaga kesehatan

ternak yang bersangkutan. Sanitasi yaitu tindakan untuk menjaga kebersihan

lingkungan setiap harinya. Sanitasi yang baik akan menekan perkembangan

penyakit uang dapat menyerang baik pada ternak maupaun peternak sendiri.

Pemeliharaan kandang dengan sanitasi adalah tindakan pencegahan (preventif)

yang sangat baik (Soedono et al., 2003). Sanitasi yang dilakukan di UPTD BPPIB

Sapi Potong Ciamis yaitu meliputi kebersihan kandang. Kandang dibersihkan dua

kali dalam sehari yaitu pagi dan siang hari. Menurut Siregar (2003) kebersihan sapi

harus diikuti juga dengan kebersihan kandang. Kebersihan kandang harus selalu

dijaga, kotoran sapi harus selaludibuang pada tempat yang telah disediakan . hal

tersebut berhubungan dengan pedapat Susilorini, dkk (2008) yaitu bahwa

pengendalian penyakit sapi yang paling baik adalah menjaga kesehatannya dengan

tindak pencegahan, yaitu termasuk kebersihan kandang. Genangan-genangan air

dalam kandang harus dikeringkan dan diupayakan tidak terdapat lalat atau serangga

lainnya yang dapat menggangu sapi.


31

Kontrol kesehatan yang dilakukan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu

meliputi pengecekan kesehatan ternak sapi yang dilakukan secara keseluruhan

kandang dan dilakukan secara rutin oleh petugas kesehatan. Apabila terdapat sapi

yang sakit maka akan segera dilakukan pengobatan atau pemberian obat. Selain

sanitasi dan biosecurity ternak dilakukan pemberian vitamin dan obat cacing.

Rahmat dan Harianto, (2012) menyatakan bahwa sapi yang sehat dan merasa

nyaman dengan lingkungannya akan memberikan peforma maksimal dan

mengalami penambahan bobot badan sesuai target, sebaiknya peternak memahami

hama dan penyakit yang sering menyerang ternak beserta cara pengobatan dan

pencegahannya.

5.5. Aspek Reproduksi

Pelaksanaan inseminasi buatan (IB) yang diterapkan di UPTD BPPIB Sapi

Potong Ciamis yaitu dengan menggunakan metode rektovaginal, yaitu sperma

disemprotkan dengan menggunakan alat yang disebut inseminasion gun,

dimasukkan melalui vagina dan melalui cincin cervix. Manfaat dari teknik IB antara

lain mempertinggi peggunaan pejantan unggul, menghemat biaya, mencegah

penularan penyakit, keturunan lebih cepat diseleksi (Toelihere, 1979). Menurut

Partodihardjo (1995), keuntungan yang diperoleh lewat pada IB adalah

menciptakan ternak murni, memperbaiki fertilitas ternak, memberi gambaran

tentang situasi peternakan di suatu daerah dan sebagainya. Inseminasi Buatan

dilakukan oleh inseminator yang terdapat di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis.

Peralatan dan bahan yang digunakan dalam pelaksanaan IB diantaranya :

a. Container, untuk tempat penyimpanan straw


32

b. Straw, yaitu berisi semen beku dari bangsa tertentu

c. Pipet inseminasi atau gun, untuk menyemprotkan atau melepaskan semen

beku dari straw

d. Plastik seat, untuk menutup pipet inseminasi

e. Plastik meaten atau glove, untuk melindungi tangan dari kotoran sekaligus

menghindari kontak langsung dengan organ reproduksi sapi

f. Tissue, untuk mengeringkan straw setelah proses thawing

g. Termos, untuk menyimpan straw saat dikeluarkan dari container

h. Pinset, untuk mengambil straw dari termos.

Langkah-langkah pelaksanaan IB dengan menggunakan metode rektovaginal

di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu :

a. Menyiapkan Insemination gun, lalu diisi straw setelah dilakukan thawing

dengan tangan memegang tepat dibagian tengah dengan pangkal

insemination gun di sebelah kanan.

b. Tangan kiri memakai plastik meaten yang telah dibasahi dengan air, dengan

posisi menguncup dimasukkan secara peralahan melalui rectum untuk

menggenggam cervix.

c. Mengeluarkan feses bila ada di dalam rectum

d. Menyilangkan ekor sapi dengan tangan kiri atau diikat atau dipegang oleh

anak kandang

e. Insemination gun dimasukkan melalui vagina sampai ke mulut cervix

f. Insemination gun masuk pada cincin cervix yang keempat


33

g. Kemudian semen yang terdapat dalam straw disemprotkan secara perlahan

sampai habis.

Pelaksanaan IB biasanya dilakukan pada siang hari sekitar jam 13.30 WIB

dilakukan oleh tenaga ahli sebagai inseminator. Umur pertama kali dikawinkan

dengan cara Inseminasi Buatan untuk induk betina adalah 18 bulan. Ternak yang

dilakukan IB dengan dilakukan pengamatan birahi pada setiap ekor sapi.

Pengamatan sapi birahi dapat dilakukan setiap hari pada waktu pagi dan sore hari

dengan melihat gejala birahi secara langsung dengan tanda-tanda estrus. Menurut

Lukman, dkk (2004) presentase kejadian birahi yang terbanyak pada pagi hari.

Untuk mengetahui keberhasilan IB dilakukan dengan PKB atau pemeriksaan

kebuntingan. Langkah-langkah pemeriksaan kebuntingan yaitu antara lain:

a. Tangan kiri memakai plastik meaten yang telah dibasahi dengan air, dengan

posisi menguncup dimasukkan secara peralahan melalui rectum untuk

menggenggam cervix.

b. Mengeluarkan feses bila ada di dalam rectum

c. Menyilangkan ekor sapi dengan tangan kiri atau diikat atau dipegang oleh

anak kandang

d. Tangan meraih cervix dan meraba jika ada benjolan kecil maka berhasil

dalam pelaksanaan IB.

5.6. Aspek Penanganan Limbah

Limbah ternak merupakan sisa buangan dari suatu kegiatan usaha peternakan

seperti usaha pemeliharaan ternak, rumah potong hewan dan pengolahan produk

ternak. Limbah yang dihasilkan dari usaha pemeliharaan ternak sapi potong berupa
34

limbah padat dan limbah cair. Limbah padat yang dihasilkan meliputi kotoran

ternak, sisa pakan, botol obat-obatan dan lain-lain. Sedangkan limbah cair yaitu

berupa cairan urin, air sisa pemandian ternak dan sisa air pembersihan kandang.

Menurut Wahyuni (2013) limbah peternakan meliputi semua kotoran yang

dihasilkan dari suatu kegiatan usaha peternakan baik berupa limbah padat, cair, gas,

dan sisa pakan. Limbah padat adalah semua limbah yang berbentuk padatan atau

dalam feses padat (kotoran ternak, ternak yang mati). Limbah cair adalah semua

limbah yang berbentuk cairan seperti urine, air dari pencucian alat-alat, air bekas

memandikan sapi dan limbah gas adalah limbah berbentuk gas atau gas dalam feses.

Limbah yang dihasilkan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yaitu feses dan

urine. Feses yang berasal dari kandang biasanya langsung dibersihkan dengan

menggunakan roda pendorong yang kemudian dibuang ke ladang hijauan yang

digunakan untuk memupuk tanaman hijauan. Selain feses limbah yang dihasilkan

berupa air bekas cucian, air bekas pemandian ternak langsung mengalir ke selokan.

UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis ini tidak ada pengolahan khusus untuk limbah

yang dihasilkan. Limbah berupa feses hanya dijadikan untuk pupuk tanaman sekitar

kandang. Potensi pupuk organik ini diharapkan dapat dimanfaatkan secara optimal

untuk mernpertahankan kesuburan lahan, melalui siklus unsur hara secara

sempurna (Mariyono et al., 2010).


35

VI. EVALUASI KEBERHASILAN

6.1. Skor Likert Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha


Hasil evaluasi kegiatan usaha pembibitan sapi potong di UPTD BPPIB Sapi

Potong Ciamis dapat dilihat pada tabel

Tabel 5.Skor Likert Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha

Skor Likert
Aspek yang di
No Rincian Evaluasi Cukup Tidak
Evaluasi Baik
Baik Baik
1 Keadaan Umum Kondisi geografis  - -
Wilayah Sejarah eksistensi  -
-
Kabupaten ternak
Mata pencaharian - -

penduduk
Prospek usaha -  -
2 Identifikasi Lokasi Identifikasi lokasi  - -
dan Usaha Identifikasi usaha - -

Peternakan peternakan
3 Pengamatan Bibit Kualitas bibit  - -
4 Pemberian Pakan Kegiatan - -

pemberian pakan
5 Tatalaksana Perkandangan -  -
Pemeliharaan -  -
Reproduksi  - -
6 Kesehatan Pengendalian - -

penyakit
Usaha pengobatan  - -
7 Penanganan Identifikasi  -
-
Limbah Limbah
Manajemen  -
Pengolahan -
Limbah

6.2. Deskripsi Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha Pemeliharaan

Kondisi geografis di daerah desa cijeunjing memiliki tanah yang subur dan

memungkinkan pakan hijauan mudah diperoleh tetapi di UPTD BPPIB Sapi Potong
36

Ciamis pada waktu musim hujan hijauan melimpah tetapi pada musim kemarau

hijauan sangat sedikit sehingga kandang UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

membeli rumput atau jerami dari luar. Suhu di daerah tersebut pada kisaran 28 - 32°

C.

Keadaan wilayah kabupaten sudah baik karena di kabupaten ciamis

merupakan salah satu wilayah dengan dataran cukup tinggi sehingga membantu

dalam proses pendirian usaha peternakan sapi potong, dengan keadaan suhu

maupun kelembaban di wilayah tersebut yang cocok untuk suatu adaptasi

peternakan sapi potong. Lokasi pendirian usaha peternakan sudah bagus karena

pendirian peternakan sudah memenuhi standart yaitu jauh dari pemukiman, dekat

dengan jalan raya atau mudah dalam transportasi, dekat dengan sumber air serta

terdapat lahan pertanian maupun lahan kosong yang terdapat rumput.

Bangsa sapi potong yang dipelihara di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

yaitu sapi Simmental, ongole, peranakan ongole, brahman, rancah, pasundan,

aberden angus. Jumlah sapi sekitar 300 ekor. Pengamatan bibit atau bakalan sapi

potong di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis sudah baik karena untuk pemilihan

bakalan, memelihara sendiri dari hasil IB yang dikembangkan, dengan semen beku

yang di produksi sendiri dari hasil pengambilan sperma sapi jantan unggulan.

Penyediaan pakan cukup baik dengan ketersediaan hijauan yang ada pada

kebun rumput sekitar di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis yang dipotong sendiri

oleh pekerja kandang disana. Begitupun juga konsentrat hanya bergantung pada

supplayer yang membeli bahan jadi untuk pakan konsentrat. Bahan pakan yang

digunakan dalam pembibitan sapi potong berupa hijauan (rumput alam, King grass,
37

dan jerami fermentasi) dan konsentrat. Pemberian air minum dilakukan dengan cara

ad libitum sehingga ternak dapat minum sesuai dengan kebutuhannya. Sumber air

minum berasal dari sumur bor yang ditampung di water turn dan memiliki kualitas

air yang cukup baik.

Penanganan kesehatan sudah baik dilihat dari tiap unit memiliki tim

kesehatan hewan sendiri yang selalu memantau. Tetapi, di UPTD BPPIB Sapi

Potong Ciamis tidak terdapat kandang isolasi untuk merawat ternak yang sakit.

Selain itu program biosecurity juga belum dilaksanakan secara maksimal.

Pengelolaan limbah yang ada di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis masih kurang

baik, karena limbah langsung dibuang pada lahan sekitar kandang. Sebaiknya ada

pengelolaan limbah menjadi kompos ataupun biogas.

6.3. Solusi Temuan Masalah Hasil Evaluasi Keberhasilan Kegiatan Usaha

Pemeliharaan

Tabel 6. Solusi Masalah

No Aspek yang Rincian Evaluasi Apabila Hasil Evaluasi


dievaluasi Tidak Baik, solusi yang
diajukan
1 Kesehatan Biosecurity& sanitasi Melakukan sanitasi
terhadap tamu maupun
pekerja dan kendaraan yang
akan masuk ke farm. Serta
melakukan pembersihan
tempat minum secara rutin
Memiliki kandang isolasi
2 Kesehatan Penanganan sapi sakit agar mencegah penyakit
yang mudah menyebar
Melakukan perbaikan
3 Perkandangan Perbaikan kandang kandang yang sudah rusak
Konsentrat dan Membuat konsentrat
4 Penyedian pakan Hijauan sendiri dan menyediakan
lahan
38

VII. KESIMPULAN DAN SARAN

7.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil kerja praktik di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis, maka

dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Secara keseluruhan tatalaksana pemeliharaan pembibitan sapi potong di

UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis sudah cukup baik.

2. Pakan yang diberikan di UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis berupa hijauan

dan konsentrat.

3. Pelaksanaan Inseminasi Buatan dengan menggunakan metode rektovaginal,

yaitu sperma disemprotkan dengan menggunakan alat yang disebut

inseminasion gun, dimasukkan melalui vagina dan melalui cincin cervix.

4. Penanganan limbah feses digunakan sebagai pupuk untuk ladang rumput.

7.2. Saran

Tatalaksana pemeliharaan harus lebih ditingkatan lagi agar sapi yang

dipelihara menjadi jauh lebih baik lagi, dan sebaiknya limbah ternak dimanfaatkan

dengan baik selain menjadi pupuk.


39

DAFTAR PUSTAKA

Aryogi, Affhandy, L., Dikcy. dan M., Dikman. 2007. Teknis Manajemen
Perkawinan Sapi Potong. Laporan Penelitian Sapi Potong. Grati. Pasuruan.

Astuti dan Hardjosubroto, 1993. Potensi dan keragaman sumberdaya genetik sapi
Peranakan Ongole (PO). Wartazoa. 14 (4) : 30-39.

Atmadilaga, D. 1979. Politik Peternakan Indonesia. Biro Penelitian dan Aplikasi.


Fakultas Peternakan. Universitas Padjajaran, Bandung.
Bambang, A. 2003. Beternak Sapi Potong. Kanisius. Yogyakarta.

Direktorat Jenderal Peternakan. 1985. Usaha Peternakan: Perencanaan Usaha,


Analisa dan Pengelolaan. Direktorat Jenderal Peternakan. Jakarta.
Djanah, Djamalin. 1985. Mengenal Inseminasi Buatan. Jakarta : CV Simplex

Fikar, S dan D. Ruhyadi. 2010. Beternak dan Bisnis Sapi Potong. AgroMedia
Pustaka. Jakarta.

Hidayat, E. Purbowati, M. Arifin dan A. Purnomoadi. 2009. Komposisi Kimia


Daging Sapi Peranakan Ongole Yang Diberi Pakan Jerami Padi Urinasi Dan
Level Konsentrat Yang Berbeda. Fakultas Peternakan Universitas
Diponegoro, Kampus Tembalang, Semarang.

Huitema, 1986. Dalam Surjoatmodjo, M. 1993. Asal-usul sapi Madura ditinjau dari
hasil pengukuran bagian-bagian tubuhnya. Pros. Pertemuan Ilmiah Hasil
Penelitian dan Pengembangan Sapi Madura. Sumenep hlm. 86 – 91.

Lukman, A., D. Pamungkas, D.B. Wijono, Y.N. Angraeny, dan M. A. Yusran.


2004. Pembentukan bibit komersial melalui sistem persilangan. Vidio
kerjasama Loka Penelitian Sapi Potong dengan Dinas Pertanian Kota
Probolinggo.

Mahida, 1992. Pencemaran Air dan Pemanfaatan Limbah Industri. Rajawali.


Jakarta.

Mariyono, Anggraeni,Y., Rasyid,A., 2010. Rekomendasi Teknologi Peternakan


dan Veteriner Mendukung Program Swasembada Daging Sapi (PSDS) Tahun
2014. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian.
Murtidjo, B.A. 2012. Beternak Sapi Potong. Kanisius. Yogyakarta.
40

Partodihardjo, S. 1995. Ilmu Reproduksi Hewan. Cetakan ke-2. Mutiara Sumber


Widya. Jakarta.

Priyo, 2008. Agribisnis Ternak Ruminansia. Direktorat Jenderal Manajemen


Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta.

Rahmat dan B. Harianto. 2012. 3 Jurus Sukses Menggemukkan Sapi Potong.


Cetakan Pertama. PT Agro Media Pustaka.
Rasyid, Ainur, Hartati. 2007. Petunjuk Praktis Perkandangan Sapi Potong. Pusat
Penelitian dan Pengembangan Peternakan, Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian, Departemen Pertanian.
Rianto, E. 2009. Paduan Lengkap Sapi Potong. Penebar Swadaya. Jakarta.

Sarwono, B dan B. H. Arianto. 2002. Penggemukan Sapi Potong Secara Cepat.


Penebar Swadaya. Jakarta.

Siregar, M. Dan N. Ilham. 2003. Upaya peningkatan efisiensi usaha ternak ditinjau
dari aspek agribisnis yang berdaya saing. Forum Penelitian Agro Ekonomi
21(1): 44-56.
Siregar, S.B. 2008. Penggemukan Sapi Potong. Penebar Swadaya. Jakarta.

Soedono, A., R. F. Rusdiana dan B. S. Setiawan. 2003. Beternak Sapi Perah Secara
Intensif. Agromedia Pustaka. Jakarta.

Soeprapto, Hery dan Zainal Abidin. 2006. Cara Tepat Penggemukan Sapi Potong.
Jakarta Selatan: Argomedia Pustaka.
Sosroamidjojo, M. S. & Soeradji. 1990. Peternakan Umum. Cetakan ke-10. CV.
Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono, A. S. & Y. B. Sugeng. 2008. Sapi Potong. Penebar Swadaya, Jakarta.
Sugeng, Y. B. 2001. Sapi Potong. Penebar Swadaya, Jakarta.
Sukmawati Farida, Kaharudin. 2010. Petunjuk Praktis Perkandangan Sapi. Badan
Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Balai Besar Pengkajian dan
Pengembangan Teknologi Pertanian, Balai Pengkajian Teknologi Pertanian
NTB .
Susilorini, E.T. 2008. Budidaya 22 Ternak Potensial. Penebar Swadaya. Jakarta.

Syaifullah, Hamli., dan Abu Bakar. 2013. Beternak Sapi Potong. Infra Pustaka:
Tangerang Selatan.
Toelihere, M.R. 1979. Inseminasi Buatan pada Ternak. Angkasa. Bandung.
41

Wahyuni, Sri. 2013. Panduan Praktis Biogas Limbah. Penebar Swadaya. Jakarta.
Wello, 2011. Manajemen Ternak Sapi Potong. Masagena Perss. Makassar.

Williamson, G. & W. J. A. Payne. 1993. An Introduction to Animal Husbandry in


the Tropics. Longman, London.

Yulianto, P dan C. Saparinto. 2010. Pembesaran Sapi Potong Secara Intensif.


Penebar Swadaya. Jakarta.
42

LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi UPTD BPPIB Sapi Potong Ciamis

KEPALA BALAI

KEPALA

SUB BAGIAN
TATA USAHA

KELOMP KEPALA SEKSI KEPALA SEKSI


OK PELAYANAN DISTRIBUSI DAN
TEKNIS INFORMASI
JABATAN
43

Lampiran 2. Daftar Obat dan Vitamin

Obat Kegunaan Penggunaan


Antibotic Limoxin La Antibiotik Suntik
500 ml
Glucortin Anti radang Suntik
Biosan stamina Obat penguat penambah Suntik
energi
Vitol Vitamin Suntik
Antibiotic spray Antiseptix semprot Semprot
Kalbazen Obat cacing Oral
Gusanex Obat lalat Semprot
Biosan Penguat otot Suntik
Tympanol Obat kembung Oral
B Complek Vitamin Suntik
Colybact Diare Suntik

Program Pemberian Antibiotik dan Vitamin


No Umur (mg/hr) Jenis Aplikasi Keterangan
Antibiotik atau
Vitamin
1 30 hari Albendizanol Diminumkan Obat cacing
2 7 bulan Introvit B Suntik Vitamin &
complex & Intramuscular obat cacing
Fluconix hati
3 2 bulan sekali Introvit B Intramuscular Vitamin
complex
4 12 bulan Limoxin -200 Intramuscular Pencegahan
LA E.colli
5 3 bulan sekali Albendizanol Diminumkan Obat cacing
44

RIWAYAT HIDUP

Penulis mempunyai nama lengkap “NADYA SOFIA

LUQYANA” merupakan anak pertama dari dua bersaudara,

dari pasangan Bapak Supangat dan Ibu Arni Sulasih, Penulis

lahir di Banyumas, 16 Desember 1997.

Jenjang pendidikan yang pernah ditempuh adalah sebagai

berikut :
1. Pendidikan Dasar di SD Negeri 1 Kober masuk pada tahun 2003 dan lulus

pada tahun 2009.

2. Melanjutkan pendidikan ke SMP Negeri 4 Purwokerto masuk pada tahun

2009 dan lulus pada tahun 2012.

3. Melanjutkan pendidikan di SMK Negeri 1 Purwokerto masuk pada tahun

2012 dan lulus pada tahun 2015.

4. Tahun 2015 diterima di program studi Diploma III (DIII) Produksi Ternak

Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman.