Anda di halaman 1dari 252

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah Tuhan Yang Maha Esa atas segala karunia dan
kekuatan-Nya, Rencana Kerja Pemerintah Daerah Kota Tanjungbalai 2018 dapat
tersusun. Sesuai amanat Undang Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional disebutkan bahwa RKPD merupakan penjabaran
dari RPJM Daerah dan mengacu pada RKP, memuat rancangan kerangka ekonomi
daerah, prioritas pembangunan daerah, rencana kerja, dan pendanaannya, baik yang
dilaksanakan langsung oleh pemerintah maupun yang ditempuh dengan mendorong
partisipasi masyarakat.
Berkenaan dengan hal tersebut, maka keberadaan RKPD Kota Tanjungbalai
tahun 2018 ini merupakan bagian dari rencana pembangunan tahun kedua dari Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Tanjungbalai. Oleh karenanya,
RKPD Tahun 2018 ini menjadi sangat penting karena sekaligus sebagai evaluasi atas
kinerja pembangunan di Kota Tanjungbalai pada tahun kedua RPJMD Kota
Tanjungbalai tahun 2016-2021, disamping pelaksanaan agenda pembangunan nasional
untuk tahun 2018.
Dokumen RKPD ini memuat pendahuluan, evaluasi pelaksanaan RKPD tahun
lalu, rancangan kerangka ekonomi daerah beserta kerangka pendanaan, prioritas dan
sasaran pembangunan serta rencana program dan kegiatan prioritas daerah tahun 2017.
Haranpan kami semoga Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) ini dapat menjawab
permasalahan-permasalahan yang dihadapi masyarakat terutama persoalan yang
mendasar dan mendesak untuk segera dapat diatasi.
Kami menyadari bahwa Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kota
Tanjungbalai Tahun 2018 ini belum sempurna sesuai dengan yang diharapkan. Kami
mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pihak-pihak yang telah
membantu penyelesaian dokumen ini, mudah-mudahan dapat bermanfaat bagi semua
pihak. Demikian dokumen RKPD ini kami susun, selanjutnya kami sangat
mengharapkan masukan dan saran untuk perbaikan RKPD dimasa yang akan datang
untuk kesejahteraan masayarakat Kota Tanjungbalai.

Tanjungbalai, 2017

Tim Penyusun
Lampiran : Peraturan Walikota Tanjungbalai
Nomor : 17 tahun 2017
Tanggal : 5 Juni 2017

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .......................................................................................................................... i


DAFTAR TABEL ................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR/GRAFIK ........................................................................................... vi
KATA PENGANTAR
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. I-1
1.1. LATAR BELAKANG ................................................................................. I-1
1.2. LANDASAN HUKUM .............................................................................. I-4
1.3. HUBUNGAN ANTAR DOKUMEN DENGAN PERENCANAAN
LAINNYA .................................................................................................... I-5
1.4. SISTEMATIKA PENYUSUNAN RKPD .................................................. I-9
1.5. MAKSUD DAN TUJUAN PENYUSUNAN RKPD ............................... I – 12
1.5.1. MAKSUD .......................................................................................... I - 12
1.5.2. TUJUAN ............................................................................................ I - 12

BAB II EVALUASI HASIL PELAKSANAAN RKPD TAHUN LALU DAN


CAPAIAN KINERJA PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN .......... II - 1
2.1. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH ............................................ II - 1
2.1.1. ASPEK GEOGRAFI DAN DEMOGRAFI ..................................... II - 1
2.1.2. ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT .............................. II - 13
2.1.3. ASPEK PELAYANAN UMUM ...................................................... II - 28
2.1.4. ASPEK DAYA SAING DAERAH .................................................. II - 46
2.2. EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM DAN KEGIATAN
RKPD SAMPAI TAHUN BERJALAN DAN REALISASI RPJMD ........ II - 52
2.2.1. EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM DAN
KEGIATAN RKPD TAHUN 2016 ............................................ II - 53
2.3. PERMASALAHAN PEMBANGUNAN DAERAH ........................... II - 86

BAB III RANCANGAN KERANGKA EKONOMI DAERAH DAN KEBIJAKAN


KEUANGAN DAERAH ..................................................................................... III – 1
3.1 ARAH KEBIJAKAN EKONOMI DAERAH ............................................ III – 1
3.1.1. KONDISI EKONOMI DAERAH ..................................................... III – 1
3.1.2. TANTANGAN DAN PROSPEK PEREKONOMIAN
DAERAH TAHUN 2018 ................................................................... III - 10
3.2. ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH ........................................ III – 16
3.2.1 PROYEKSI KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA
PENDANAAN ................................................................................... III - 17
3.2.2 ARAH KEBIJAKAN PENDAPATAN DAERAH ........................... III - 17
3.2.3 ARAH KEBIJAKAN BELANJA DAERAH ..................................... III - 22
3.2.4 ARAH KEBIJAKAN PEMBIAYAAN DAERAH ............................ III - 27
3.2.5 REKAPITULASI REALISASI DAN PREDIKSI (PAGU
INDIKATIF) KERANGKA PENDANAAN PEMBANGUNAN
DAERAH ............................................................................................. III - 30

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 i


BAB IV PRIORITAS DAN SASARAN PEMBANGUNAN DAERAH .................... IV - 1
4.1 TUJUAN DAN SASARAN PEMBANGUNAN ....................................... IV - 1
4.2 PRIORITAS DAN SASARAN PEMBANGUNAN TAHUN 2018 ......... IV – 3
4.3 PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH .............................................. IV - 11
4.3.1 PRIORITAS PEMBANGUNAN NASIONAL .............................. IV - 11
4.3.2 PRIORITAS PEMBANGUNAN PROVINSI SUMATERA
UTARA .............................................................................................. IV - 13
4.3.3 PRIORITAS PEMBANGUNAN KOTA TANJUNGBALAI
TAHUN 2018 .................................................................................... IV - 13
4.3.4 PROGRAM PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH ............ IV - 27

BAB V RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PRIORITAS DAERAH ......... V - 1


5.1 RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PRIORITAS .................... V - 1
5.2 PAGU INDIKATIF MASING-MASING OPD ....................................... V - 31

BAB VI PENUTUP ............................................................................................................. VI - 1

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 ii


DAFTAR GAMBAR/ GRAFIK

Gambar 1.1. Bagan alir tahapan dan tata cara penyusunan RKPD Kabupaten/
Kota .............................................................................................................. I–4
Gambar 1.2. Proses Penyusunan dan Keterkaitan RKPD dengan dokumen
perencanaan lainnya ................................................................................. I–7
Gambar 1.3. Bagan keterkaitan RKPD Kabupaten/Kota dengan dokumen
perencanaan tata ruang Provinsi dan Nasional ................................... I–8
Gambar 2.1. Peta Administrasi Wilayah Kota Tanjungbalai ................................... II – 2
Gambar 2.2. Persentase Penggunaan Lahan di Kota Tanjungbalai, 2014 ............... II – 6
Grafik 2.3. Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk Kota Tanjungbalai,
2011- 2015 ...................................................................................................... II – 11
Grafik 2.4. Piramida Penduduk Kota Tanjungbalai, 2015 ..................................... II – 11
Gambar 2.5 Perkembangan Jumlah Penduduk Kota Tanjungbalai menurut
Kecamatan, 2012-2015 ............................................................................... II – 12
Gambar 2.6. Perkembangan Laju Pertumbuhan Ekonomi Kota Tanjungbalai
dan Provinsi Sumatera Utara ADHK 2010 Periode Tahun
2011—2015 ................................................................................................... II – 13
Gambar 2.7. Perkembangan Laju Pertumbuhan Ekonomi ADHK 2010 Kota
Tanjungbalai Tahun 2011—2015 ............................................................. II – 14
Gambar 2.8. Struktur Ekonomi (PDRB ADHB) Kota Tanjungbalai Tahun
2011-2015 ...................................................................................................... II – 18
Gambar 2.9. Perkembangan PDRB Perkapita Kota Tanjungbalai Tahun
2011—2015 ................................................................................................... II – 19
Gambar 2.10 Perkembangan Inflasi Kota Pematang Siantar, Provinsi Sumatera
Utara dan Nasional, Tahun 2011—2015 ................................................. II – 20
Gambar 2.11 Banyaknya Sekolah Negeri Dan Swasta Menurut Jenisnya
di Tanjungbalai, 2015 ................................................................................ II – 21
Gambar 2.12 Perkembangan Angka Harapan Lama Sekolah di Kota
Tanjungbalai,2011 – 2015 .......................................................................... II – 22
Gambar 2.13 Angka Rata-rata Lama Sekolah Kota Tanjungbalai, 2011—2015 ....... II – 23
Gambar 2.14. Angka Partisipasi Sekolah (APS), Angka Partisipasi Murni (APM)
dan Angka Partisipasi Kasar (APK) Menurut Jenjang Pendidikan
di Kota Tanjungbalai, Tahun 2011—2015 ............................................. II – 24
Gambar 2.15 Perkembangan Angka Usia Harapan Hidup Kota Tanjungbalai,
2011–2015 ..................................................................................................... II – 25
Gambar 2.16. Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Kota Tanjungbalai,
2011–2015 ..................................................................................................... II – 26
Gambar 2.17. Angka Partisipasi Sekolah di Kota Tanjungbalai, 2011–2014 ........... II – 28
Gambar 2.18. Banyaknya Murid SD Negeri dan Swasta yang Keluar dari Sekolah
Menurut Kecamatan di Kota Tanjungbalai, 2015 ................................ II – 29
Gambar 2.19. Perkembangan Panjang Jalan Tahun 2012 - 2015 ................................ II – 33

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 vi


Gambar 2.20. Banyaknya Akta Kelahiran yang Dikeluarkan di Kota
Tanjungbalai, 2013 –2014 .......................................................................... II – 36
Gambar 2.21. Banyaknya Keluarga Prasejahtera dan Sejahtera di Kota
Tanjungbalai, 2014 ..................................................................................... II – 37
Gambar 2.22 Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja di Kota Tanjungbalai,
2011 – 2015 ................................................................................................... II – 39
Gambar 2.23. Tingkat Pengangguran di Kota Tanjungbalai, 2011—2015 ................ II – 39
Gambar 3.1. Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
Kota Tanjungbalai dan Sumatera Utara Tahun 2011 – 2015 ............. III – 4
Gambar 3.2. Peranan PDRB menurut lapangan usaha (persen) Kota
Tanjungbalai Tahun 2015 ......................................................................... III – 8
Gambar 3.3. PDRB per Kapita Kota Tanjungbalai ADHB dan ADHK (Rupiah)
Tahun 2011 – 2015 ...................................................................................... III – 10
Gambar 4.1. Posisi RKPD Tahun 2018 dalam RPJMD Kota Tanjungbalai
2016-2021 ...................................................................................................... IV – 2

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 vii


DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Luas Wilayah Menurut Kecamatan di Kota Tanjungbalai .................... II – 1


Tabel 2.2. Tinggi Wilayah di AtasPermukaan Laut (DPL) Menurut
Kecamatan di Kota Tanjungbalai, 2015 .................................................... II - 4
Tabel 2.3. Rata-rata Jumlah Hari Hujan dan Curah Hujan Setiap Bulan
di Kota Tanjungbalai Tahun 2015 ............................................................. II – 5
Tabel 2.4. Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya Kota Tanjungbalai ............. II – 7
Tabel 2.5. Rencana Pola Ruang kawasan Strategis Kota Tanjungbalai ................ II – 9
Tabel 2.6. Daerah Rawan Bencana Banjir di Kota Tanjungbalai, 2015 ................. II – 10
Tabel 2.7. PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2010 Kota Tanjungbalai Tahun
2011-2015 Menurut Lapangan Usaha ........................................................ II – 15
Tabel 2.8. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kota Tanjungbalai Tahun 2011-2015
Menurut Lapangan Usaha .......................................................................... II – 16
Tabel 2.9. Peranan PDRB (ADHB) Kota Tanjungbalai Tahun 2011—2015
Menurut Lapangan Usaha (dalam %) ....................................................... II – 17
Tabel 2.10. PDRB Per Kapita Berdasarkan Harga Konstan 2010 dan Harga
Berlaku di Kota Tanjungbalai, 2011-2015 ................................................ II – 19
Tabel 2.11. Banyaknya Kelahiran Menurut Penolong Kelahiran di Kota
Tanjungbalai Tahun 2011-2015 .................................................................. II - 24
Tabel 2.12. Jumlah Bayi Lahir, Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR), BBLR
Dirujuk, dan Bergizi Buruk di Kota Tanjungbalai, 2011-2014 ............ II - 26
Tabel 2.13. Penduduk 15 Tahun ke Atas menurut Jenis Kegiatan Utama di
Kota Tanjungbalai, Tahun 2012—2015 ..................................................... II - 27
Tabel 2.14 Hasil Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional SD-SMA di Kota
Tanjungbalai, 2015 ....................................................................................... II - 30
Tabel 2.15. Banyaknya Fasilitas Kesehatan di Kota Tanjungbalai, 2011-2015 ....... II – 30
Tabel 2.16. Banyaknya Tenaga Kesehatan Menurut Unit Kerja dan Sarana
Pelayanan di Kota Tanjungbalai, 2015 ..................................................... II – 31
Tabel 2.17. Jumlah Kasus 10 Penyakit Terbanyak Di Kota Tanjungbalai, 2015 .. II – 31
Tabel 2.18. Banyaknya Pelanggan, Air Minum yang Disalurkan, dan Nilai
Air Minum Menurut Jenis Pemakai di Kota Tanjungbalai, 2013 ....... II – 32
Tabel 2.19. Persentase Kondisi Jalan di Kota Tanjungbalai, 2010-2014 .................. II – 33
Tabel 2.20. Banyaknya Tempat Ibadah Menurut Kecamatan di Kota
Tanjungbalai, 2015 ........................................................................................ II – 34
Tabel 2.21. Luas Lahan Sawah Menurut Jenis Pengairan dan Kecamatan di
Kota Tanjungbalai, 2015 (ha) ...................................................................... II – 34
Tabel 2.22. Banyaknya Pelanggan, Daya Tersambung, KWH Terjual dan
Nilai yang Listrik disalurkan menurut Jenis Pemakai di Kota
Tanjungbalai, 2015 ...................................................................................... II – 35

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 iii


Tabel 2.23. Sasaran dan Realisasi Akseptor Aktif, PUS, dan Akseptor Baru
Menurut Kecamatan di Kota Tanjungbalai, 2015 ................................... II – 36
Tabel 2.24. Penduduk 15 Tahun ke Atas yang Bekerja Menurut Lapangan Pekerjaan
Utama dan Jenis Kelamin di Kota Tanjungbalai Tahun 2015 .............. II – 38
Tabel 2.25. Luas Panen, Produksi dan Produktivitas Tanaman Padi Sawah di Kota
Tanjungbalai, 2011—2015 ........................................................................... II – 41
Tabel 2.26. Banyaknya Ternak/Unggas Menurut Jenis Ternak Kota Tanjungbalai,
2011—2015 ...................................................................................................... II – 42
Tabel 2.27. Produksi Ikan menurut Asal Tangkapan Kota Tanjungbalai 2011—2015
(Ton) ............................................................................................................... II – 44
Tabel 2.28. Bobot dan Nilai Ekspor/ Impor dari Pelabuhan Tanjungbalai-Asahan,
2011-2015 ........................................................................................................ II - 45
Tabel 2.29. Perkembangan Industri Kecil dan Jasa di Kota Tanjungbalai Tahun
2011-2014 ........................................................................................................ II - 46
Tabel 2.30. Produk Domestik Regional Bruto Kota Tanjungbalai Atas Dasar
Harga Berlaku (ADHB) 2010 Menurut Lapangan Usaha Tahun
2011-2015 ......................................................................................................... II – 47
Tabel 2.31. Jenis dan Jumlah Bank serta Perusahaan Asuransi di Kota
Tanjungbalai ................................................................................................. II – 48
Tabel 2.32. Banyaknya Kejahatan/ Pelanggaran Menurut Jenisnya di Tanjungbalai,
2013 – 2015 ...................................................................................................... II – 49
Tabel 2.33. Jumlah Demostrasi di Kota Tanjungbalai, 2013-2015 ............................ II – 50
Tabel 2.34. Lama Proses Perijinan di Kota Tanjungbalai ......................................... II – 50
Tabel 2.35. Jumlah dan Macam Insentif Pajak dan Retribusi Daerah yang
Mendukung Iklim Investasi di Kota Tanjungbalai, 2012-2014 ........... II – 51
Tabel 2.36. Perbandingan Program/ Kegiatan pada RKPD Tahun 2016 dan APBD
Tahun 2016 ..................................................................................................... II – 53
Tabel 2.37. Perbandingan Target Pagu pada RKPD Tahun 2016 dan APBD
Tahun 2016 ..................................................................................................... II - 56
Tabel 2.38. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Peningkatan kehidupan
beragama, penguatan tata kelola pemerintahan dan partisipasi
masyarakat dalam pembangunan Tahun 2016 ....................................... II - 64
Tabel 2.39. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Peningkatan Kualitas
Pendidikan, 2016 ........................................................................................... II - 69
Tabel 2.40. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Peningkatan Kualitas dan
Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 ............................................................ II - 72
Tabel 2.41. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Pemberdayaan Ekonomi
Kerakyatan dan Peningkatan kualitas Kesejahteraan Rakyat
Miskin Tahun 2016 ....................................................................................... II – 75
Tabel 2.42. Capaian Target Sasaran pada Peningkatan Kualitas Pembangunan
Infrastruktur Berwawasan Lingkungan Tahun 2016 ............................. II – 80
Tabel 2.43. Penyerapan Dana Program dan Kegiatan Tahun 2016 pada SKPD
di Kota Tanjungbalai ................................................................................... II – 83

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 iv


Tabel 3.1. Kondisi Ekonomi Makro Kota Tanjungbalai dibanding Tingkat
Provinsi Sumatera Utara ............................................................................. III – 2
Tabel 3.2 Laju Pertumbuhan Riil PDRB Kota Tanjungbalai Menurut
Lapangan Usaha (persen)Tahun 2011-2015 ............................................. III – 3
Tabel 3.3 PDRB Kota Tanjungbalai Atas Dasar Harga Berlaku Menurut
Lapangan Usaha (juta rupiah) Tahun 2011-2015 ..................................... III – 5
Tabel 3.4 PDRB Kota Tanjungbalai Atas Dasar Harga Konstan 2010
Menurut Lapangan Usaha (juta rupiah) Tahun 2011-2015 ................... III – 6
Tabel 3.5 Peranan PDRB menurut lapangan usaha (persen) Kota
Tanjungbalai Tahun 2011-2015 .................................................................. III – 7
Tabel 3.6 PDRB Perkapita Kota Tanjungbalai ADHB dan ADHK 2010
Tahun 2011-2015 ............................................................................................ III – 9
Tabel 3.7. Kondisi Indikator Makro Ekonomi 2011-2015 dan Estimasi
Tahun 2016- 2018 Kota Tanjungbalai ....................................................... III – 14
Tabel 3.8 Rekapitulasi Realisasi dan Prediksi (Pagu Indikatif) Kerangka
Pendanaan Pembangunan Daerah Kota Tanjungbalai Tahun
2015 s/d Tahun 2019 ...................................................................................... III – 19
Tabel 3.9 Realisasi dan Prediksi Target Belanja Kota Tanjungbalai Tahun
2015 s/d Tahun 2019 ...................................................................................... III – 26
Tabel 3.10 Realisasi dan Prediksi Penerimaan dan Pengeluaran Pembiayaan
Daerah Kota Tanjungbalai Tahun 2015 s/d Tahun 2019 ....................... III – 29
Tabel 3.11 Rekapitulasi Realisasi dan Prediksi (Pagu Indikatif) Kerangka
Pendanaan Pembangunan Daerah Kota Tanjungbalai Tahun
2015 s/d Tahun 2019 ...................................................................................... III – 31
Tabel 4.1. Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Pembangunan Kota
Tanjungbalai ................................................................................................. IV - 9
Tabel 4.2. Keterkaitan Prioritas Pembangunan Kota Tanjungbalai dengan
Pembangunan Provinsi Sumatera Utara dan Pembangunan
Nasional ......................................................................................................... IV - 14
Tabel 4.3. Hasil Reses DPRD Kota Tanjungbalai Januari 2017 ............................. IV - 17
Tabel 4.4. Prioritas, Sasaran Pembangunan dan Target Kinerja Tahun 2018 ...... IV - 22
Tabel 4.5. Program Prioritas Pembangunan Daerah Kota Tanjungbalai
Tahun 2018 ..................................................................................................... IV – 28
Tabel 5.1. Program dan Kegiatan Prioritas Kota Tanjungbalai Tahun 2018 ........ V – 2
Tabel 5.2. Rencana Pagu Indikatif Belanja Langsung Masing-masing
Organisasi Perangkat Daerah Tahun Anggaran 2018 ............................ V – 33
Tabel 5.3. Program dan Kegiatan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kota
Tanjungbalai Tahun 2018 ............................................................................ V - 36

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 v


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem


Perencanaan Pembangunan Nasional dan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014
tentang Pemerintahan Daerah, pemerintah daerah wajib menyusun Rencana Kerja
Pemerintah Daerah (RKPD) yang merupakan penjabaran dari RPJMD untuk jangka
waktu 1 (satu) tahun. RKPD memuat rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas
pembangunan daerah, serta rencana kerja dan pendanaan untuk jangka waktu 1 (satu)
tahun yang disusun dengan berpedoman kepada Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan
program strategis nasional yang ditetapkan oleh Pemerintah Pusat. Dengan demikian
RKPD mempunyai kedudukan, peran dan fungsi yang sangat strategis dalam
penyelenggaraan pemerintahan daerah, mengingat:

1. Secara substansial, memuat arah kebijakan ekonomi dan keuangan daerah, rencana
program, kegiatan, indikator kinerja, pagu indikatif, kelompok sasaran, lokasi
kegiatan, prakiraan maju, dan Perangkat Daerah penanggung jawab yang wajib
dilaksanakan pemerintahan daerah dalam 1 (satu) tahun;

2. Secara normatif, menjadi dasar penyusunan Kebijakan Umum APBD (KUA) dan
Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (PPAS) yang akan diusulkan oleh kepala
daerah untuk disepakati bersama dengan DPRD sebagai landasan penyusunan
Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (R-APBD);

3. Secara operasional, memuat arahan untuk peningkatan kinerja pemerintahan


dibidang pelayanan dan pemberdayaan masyarakat serta Pemerintah daerah yang
menjadi tanggung jawab masing-masing Kepala Perangkat Daerah dalam
melaksanakan tugas dan fungsinya yang ditetapkan dalam Renja OPD; dan

4. Secara faktual, menjadi tolok ukur untuk menilai capaian kinerja penyelenggaraan
pemerintahan daerah merealisasikan program dan kegiatan dalam mewujudkan
kesejahteraan masyarakat.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 1


Penyusunan RKPD berpedoman pada arah kebijakan pembangunan nasional,
arah kebijakan pembangunan daerah, tahapan dan tatacara penyusunan, tahapan dan
tata cara penyusunan perubahan, pengendalian dan evaluasi, serta konsistensi
perencanaan dan penganggaran sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.

RKPD Kota Tanjungbalai harus mempunyai keterkaitan erat dengan RPJPD,


RPJMD, dan RTRW Kota Tanjungbalai, serta memperhatikan RPJM Provinsi Sumatera
Utara dan Nasional. RKPD Kota Tanjungbalai tahun 2018 merupakan pelaksanaan
rencana pembangunan tahun kedua dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Daerah (RPJMD) Kota Tanjungbalai tahun 2016-2021 sekaligus sebagai evaluasi atas
kinerja pembangunan pada tahun pertama. Berbagai keberhasilan yang telah dicapai
akan terus ditingkatkan, sedangkan kekurangan yang masih ada dan permasalahan
yang mendesak akan menjadi prioritas pembangunan pada tahun-tahun berikutnya.
Dengan demikian RKPD Tahun 2018 diharapkan mampu menampung program dan
kegiatan yang diperlukan untuk mewujudkan sasaran yang telah ditargetkan pada
tahun kedua dalam RPJMD Kota Tanjungbalai. Selanjutnya untuk menjamin sinergisitas
program pembangunan nasional dan daerah, penyusunan RKPD Tahun 2018
berdasarkan arah kebijakan pembangunan daerah dengan memperhatikan prioritas dan
sasaran pembangunan nasional.

RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2018 disusun dengan tahapan persiapan,


penyusunan RKPD, penyusunan rancangan awal RKPD, penyusunan rancangan
RKPD, pelaksanaan musyawarah perencanaan pembangunan (musrenbang) RKPD,
perumusan rancangan akhir RKPD dan penetapan RKPD dengan menggunakan
pendekatan teknokratik, politis, partisipatif, bottom-up dan top-down. Pendekatan
teknokratik dilakukan dengan menggunakan metode dan kerangka berfikir ilmiah oleh
lembaga atau satuan kerja yang secara fungsional bertugas untuk menyusun
perencanaan pendapatan, perencanaan belanja dan perencanaan pembiayaan.
Pendekatan politis dilaksanakan dengan memperhatikan pokok pokok pikiran yang
berasal dari DPRD. Pendekatan partisipatif dilakukan dengan mengikutsertakan
seluruh pemangku kepentingan pembangunan antara lain melalui mekanisme
Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang). Proses bottom-up dilakukan
secara berjenjang mulai dari Desa , Kecamatan, Kabupaten, Provinsi dan Nasional.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 2


Sedangkan top down menekankan bahwa tema, arah kebijakan dan prioritas
pembangunan daerah mengacu pada tema, arah kebijakan dan prioritas pembangunan
nasional dan provinsi.

Rancangan awal RKPD dikonsultasipublikkan untuk memperoleh masukan


dan dijadikan acuan bagi OPD dalam menyusun rancangan Renja OPD. Kemudian
berdasarkan hasil verifikasi rancangan Renja OPD, rancangan awal RKPD
disempurnakan menjadi rancangan RKPD untuk kemudian dilakukan penajaman,
penyelarasan, klarifikasi dan kesepakatan terhadap rancangan RKPD pada Musrenbang
Kabupaten/Kota. Penajaman, penyelarasan, klarifikasi dan kesepakatan sebagaimana
dimaksud, mencakup : Program dan kegiatan prioritas pembangunan daerah dengan
arah kebijakan, prioritas dan sasaran pembangunan nasional serta usulan program dan
kegiatan hasil musrenbang Kabupaten/Kota; Usulan program dan kegiatan yang telah
disampaikan masyarakat kepada Pemerintah Kabupaten/Kota pada musrenbang RKPD
Kabupaten/Kota dan atau sebelum musrenbang RKPD Kabupaten/Kota dilaksanakan;
Indikator dan target kinerja program dan kegiatan pembangunan Kabupaten/Kota;
Prioritas pembangunan daerah serta rencana kerja dan pendanaan; Sinergi RKP dan
RKPD Provinsi. RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2018 yang telah ditetapkan digunakan
sebagai pedoman bagi OPD dalam menyempurnakan rancangan Renja OPD menjadi
Renja OPD. Selanjutnya dokumen RKPD ini juga dijadikan landasan penyusunan KUA
dan PPAS Tahun 2018 dalam rangka penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan
dan Belanja Daerah Kota Tanjungbalai Tahun 2018.

Bagan alir tahapan dan tata cara penyusunan RKPD Kota Tanjungbalai dapat
dilihat pada gambar berikut ini.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 3


Gambar 1.1.
Bagan alir tahapan dan tata cara penyusunan RKPD Kabupaten/Kota

1.2 LANDASAN HUKUM

Landasan hukum yang digunakan dalam penyusunan Rencana Kerja


Pembangunan Daerah (RKPD) Kota Tanjungbalai Tahun 2018 adalah:
1. Undang-UndangNomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 104, TambahanLembaran Negara
Nomor 4421);
2. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor
126, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4438);
3. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Tahun 2014 Nomor 244, TambahanLembaran Negara Nomor 5587);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 21, TambahanLembaran Negara
Nomor 4817 );

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 4


5. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2015-2019 (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 3)
6. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana beberapa kali telah diubah yang
terakhir dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang
Perubahan Kedua Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006
tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah;
7. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah;
8. Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Utara Nomor 5 Tahun 2014 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Sumatera Utara
Tahun 2013-2018;
9. Peraturan Daerah Kota Tanjungbalai Nomor 5 Tahun 2009 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah KotaTanjungbalai Tahun 2005-2025;
10. Peraturan Daerah Kota Tanjungbalai Nomor 7 Tahun 2016 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021.

1.3 HUBUNGAN ANTAR DOKUMEN DENGAN PERENCANAAN LAINNYA

RKPD ini terintegrasi dan merupakan satu kesatuan dengan dokumen


perencanaan lainnya baik di tingkat nasional maupun daerah, terutama dengan
dokumen perencanaan dan penganggaran yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah.
Adapun dokumen perencanaan dan penganggaran tersebut meliputi; (1) RPJPD, (2)
RPJMD, (3) Renstra-OPD, (4) RKPD, dan (5) Renja-OPD. Semua dokumen perencanaan
sebagaimana dimaksud di atas, dari sisi waktu mencakup 3 kerangka waktu, yaitu
rencana jangka panjang (20 tahun), rencana jangka menengah (5 tahun) dan rencana
jangka pendek (1 tahun). Sebagai suatu produk perencanaan, RKPD tetap tidak dapat
dipisahkan keberadaannya dengan dokumen perencanaan dan penganggaran lainnya.
Secara substansi, keberadaan RKPD dengan dokumen perencanaan tersebut membentuk

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 5


keterkaitan yang bersifat hierarkis, yaitu dokumen dengan jangka waktu yang lebih
panjang menjadi rujukan bagi dokumen dengan jangka waktu yang lebih pendek.

Mengacu pada Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004, tentang Sistem


Perencanaan Pembangunan Nasional, Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
(RPJMD) berawal dan disusun dari proses penjabaran atas visi, misi dan program
Kepala Daerah dan kemudian dijabarkan ke dalam perencanaan tahunan (RKPD) dan
dijadikan sebagai acuan dalam menentukanarah kebijakan keuangan daerah, strategi
pembangunan daerah, kebijakan umum dan program Organisasi Perangkat Daerah,
lintas Organisasi Perangkat Daerah dan program kewilayahan disertai dengan rencana-
rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif.
Sebagai suatu produk perencanaan, RKPD tetap tidak dapat dipisahkan keberadaannya
dengan dokumen perencanaan dan penganggaran lainnya. RKPD ini terintegrasi dan
merupakan satu kesatuan dengan dokumen perencanaan lainnya baik di tingkat
nasional maupun daerah, terutama dengan dokumen perencanaan dan penganggaran
yang dikeluarkan oleh Pemerintah daerah.

Adapun dokumen perencanaan dan penganggaran tersebut meliputi : (1)


Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD); (2) Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan Rencana Strategis Organisasi Perangkat Daerah
(Renstra-OPD); (3) Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) dan Rencana Kerja
Organisasi Perangkat Daerah (Renja-OPD). Semua dokumen perencanaan sebagaimana
dimaksud di atas, dari sisi waktu mencakup 3 kerangka waktu, yaitu rencana jangka
panjang (20 tahun), jangka menengah (5 tahun) dan jangka pendek (1 tahun). Secara
substansi, keberadaan RKPD ini dengan dokumen perencanaan tersebut membentuk
keterkaitan yang bersifat hierarkis, yaitu dokumen dengan jangka waktu yang lebih
panjang menjadi rujukan bagi dokumen dengan jangka waktu yang lebih pendek.

Secara diagramatis keterkaitan hubungan RKPD dengan dokumen perencanaan


dan penganggaran lainnya tersebut dapat dilihat pada gambar berikut :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 6


Gambar 1.2.
Proses Penyusunan dan Keterkaitan RKPD dengan dokumen perencanaan lainnya

Mengacu pada Gambar. 1.2 dapat diketahui bahwa secara rinci hubungan
RKPD dengan dokumen perencanaan dan penganggaran lainnya, adalah sebagai
berikut:
- RKPD disusun dengan memperhatikan pokok-pokok arah kebijakan dalam RPJP
Nasional dan RPJM Nasional melalui mekanisme Musrenbangnas.
- RKPD disusun dengan berpedoman pada RPJPD dan RPJMD yang didalamnya
memuat mengenai visi, misi dan arah pembangunan daerah.
- RKPD menjadi pedoman bagi penyusunan Renja OPD yang disusun sesuai dengan
tugas dan fungsi dari tiap OPD.
- RKPD nantinya dijabarkan ke dalam KUA/PPAS dan selanjutnya menjadi
pedoman dalam penyusunan R.APBD.
Guna menjamin konsistensi antara perencanaan dan penganggaran, dan
efektivitas serta efisiensi pencapaian prioritas dan sasaran pembangunan nasional dan
daerah, program dan kegiatan yang ditetapkan dalam RKPD menjadi landasan
penyusunan KUA dan PPAS untuk menyusun R.APBD. Hal tersebut sesuai dengan
ketentuan sebagai berikut :
1. Pasal 17 ayat (2) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keungan Negara
menyatakan bahwa penyusunan RAPBD berpedoman kepada RKPD dalam rangka

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 7


mewujudkan tercapainya tujuan bernegara,
2. Pasal 18 Ayat (1) Undang-Undang No 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
yang menyatakan bahwa Pemerintah Daerah menyampaikan KUA tahun anggaran
berikutnya sejalan dengan RKPD, sebagai landasan penyusunan RAPBD kepada
DPRD selambat-lambatnya pertengahan Juni tahun berjalan,
3. Pasal 18 Ayat (3) Undang-Undang No 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
yang menyatakan bahwa Berdasarkan KUA yang telah disepakati dengan DPRD,
Pemerintah Daerah bersama DPRD membahas PPAS untuk dijadikan acuan bagi
setiap OPD,
4. Pasal 25 ayat (2) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional yang menyatakan bahwa RKPD menjadi
pedoman penyusunan R.APBD.
Selanjutnya, dengan memperhatikan hubungan keterkaitan sebagaimana
dijelaskan di atas, maka RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2018 ini juga harus
diselaraskan dengan dokumen RKPD Provinsi Sumatera Utara dan Renja SKPD Provinsi
Sumatera Utara dan juga memperhatikan dokumen perencanaan lainnya seperti
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) baik RTRW Provinsi dan RTRW Nasional yang
menjadi acuan dalam penyusunan RTRW Kabupaten/Kota. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada gambar 1.3.

Gambar 1.3.
Bagan keterkaitan RKPD Kabupaten/Kota dengan dokumen perencanaan
tata ruang Provinsi dan Nasional

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 8


1.4 SISTEMATIKA PENYUSUNAN RKPD

Sistematika Rencana Kerja Pembangunan Daerah Kota Tanjungbalai Tahun


2018 terdiri dari :

BAB I PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG


Mengemukakan pengertian ringkas tentang RKPD, proses penyusunan
RKPD, kedudukan RKPD tahun rencana dalam periode dokumen RPJMD,
keterkaitan antara dokumen RKPD dengan dokumen RPJMD, Renstra
OPD, Renja OPD serta tindaklanjutnya dengan proses penyusunan
RAPBD.

1.2. DASAR HUKUM PENYUSUNAN


Berisikan uraian ringkas tentang dasar hukum yang digunakan dalam
penyusunan RKPD, berupa Undang-Undang, Peraturan Pemerintah,
Peraturan Presiden, Instruksi Presiden, Peraturan Menteri, Peraturan
Daerah atau Peraturan Kepala Daerah yang mengatur tentang perencanaan
dan penganggaran.

1.3. HUBUNGAN ANTAR DOKUMEN


Menjelaskan tentang hubungan RKPD dengan dokumen lain yang relevan
beserta penjelasannya. Keterhubungan dengan dokumen lain, seperti:
RPJPN, RPJPD Provinsi, RPJP Kabupaten/Kota, RTRW Nasional, RTRW
Provinsi, dan RTRW kab/kota.

1.4. SISTEMATIKA DOKUMEN RKPD


Mengemukakan organisasi penyusunan dokumen RKPD terkait dengan
pengaturan bab serta garis besar isi setiap bab.

1.5. MAKSUD DAN TUJUAN


Memberikan uraian ringkas tentang maksud dan tujuan penyusunan
dokumen RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2018.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 9


BAB II EVALUASI HASIL PELAKSANAAN RKPD TAHUN 2015 DAN CAPAIAN
KINERJA PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN

2.1. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH


Berisikan uraian gambaran umum kondisi daerah yang meliputi aspek
geografis dan demografi, aspek kesejahteraan masyarakat, dan indikator
kinerja penyelenggaraan pemerintah daerah.

2.2. EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM DAN KEGIATAN RKPD


SAMPAI DENGAN TAHUN BERJALAN DAN REALISASI RPJM
Beisikan telaahan terhadap hasil evaluasi status dan kedudukan
pencapaian kinerja pembangunan daerah, berdasarkan rekapitulasi hasil
evaluasi pelaksanaan program dan kegiatan RKPD tahun lalu (2016) dan
realisasi RPJMD 2016-2021 mencakup telaahan hasil evaluasi pelaksanaan
Renja OPD tahun 2016.

2.3. PERMASALAHAN PEMBANGUNAN DAERAH


Berisi uraian rumusan umum permasalahan pembangunan daerah yang
berhubungan dengan prioritas dan sasaran pembangunan daerah dan
permasalahan pembangunan sesuai urusan yang menyangkut layanan
dasar dan tugas/fungsi tiap OPD (penyelenggaraan urusan pemerintahan
daerah).

BAB III RANCANGAN KERANGKA EKONOMI DAERAH DAN KEBIJAKAN


KEUANGAN DAERAH
3.1. ARAH KEBIJAKAN EKONOMI DAERAH
Berisikan tentang arah kebijakan ekonomi daerah ditujukan untuk
mengimplementasikan program dan mewujudkan visi dan misi Kepala
Daerah, serta isu strategis daerah, sebagai dasar perumusan prioritas
program dan kegiatan pembangunan yang akan dilaksanakan pada tahun
2018.

3.2. ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH


Berisikan uraian mengenai kebijakan yang akan ditempuh oleh Pemerintah
Kota Tanjungbalai berkaitan dengan pendapatan daerah, pembiayaan
daerah dan belanja daerah.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 10


BAB IV PRIORITAS DAN SASARAN PEMBANGUNAN DAERAH
4.1. TUJUAN DAN SASARAN PEMBANGUNAN
Berisi rumusan prioritas dan sasaran pembangunan daerah berdasarkan
hasil analisis terhadap hasil evaluasi pelaksanaan RKPD tahun 2016 dan
capaian kinerja yang direncanakan dalam RPJMD, identifikasi isu strategis
dan masalah mendesak ditingkat daerah dan nasional, rancangan kerangka
ekonomi daerah beserta kerangka pendanaan

4.2. PRIORITAS DAN SASARAN PEMBANGUNAN TAHUN 2018


Berisikan rumusan prioritas pembangunan daerah tahun 2018 yang
menguraikan tentang prioritas pembangunan tahun 2018 yang mengacu
kepada Rencana Pembangunan Jangka Mengengah Daerah (RPJMD) tahun
2016-2021.

4.3. PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH


Berisikan rumusan prioritas pembangunan nasional, prioritas
pembangunan provinsi Sumatera Utara, prioritas pembangunan Kota
Tanjungbalai Tahun 2018 dan program prioritas pembangunan daerah.

BAB V RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PRIORITAS DAERAH


5.1. RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PRIORITAS
Berisikan tentang rencana program dan kegiatan prioritas daerah yang
disusun berdasarkan evaluasi pembangunan tahunan, kedudukan tahun
rencana (RKPD Tahun 2018) dan capaian kinerja yang direncanakan dalam
RPJMD.

5.2. PAGU INDIKATIF MASING-MASING OPD


Berisikan tentang pagu indikatif tahun 2018 dari masing-masing Organisasi
Perangkat Daerah

BAB VI PENUTUP

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 11


1.5 MAKSUD DAN TUJUAN PENYUSUNAN RKPD

1.5.1 MAKSUD

Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kota Tanjungbalai Tahun 2018


disusun dengan maksud untuk :
1. Menentukan arah kebijakan pembangunan Kota Tanjungbalai Tahun 2018;
2. Mewujudkan sinergitas rencana program dan kegiatan prioritas pembangunan Kota
Tanjungbalai Tahun 2018.

1.5.2 TUJUAN

Tujuan Penyusunan RKPD Kota Tanjungbalai adalah :


1. Menjadi landasan penyusunan Kebijakan Umum APBD (KUA) serta Prioritas dan
Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Tahun Anggaran 2018 sebagai dasar
penyusunan Rancangan APBD Kota Tanjungbalai Tahun Anggaran 2018;
2. Menjadi pedoman bagi seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan
Pemerintah Kota Tanjungbalai dalam menyusun Rencana Kerja (Renja) Tahun 2018;
3. Sebagai alat untuk menjamin keterkaitan dan konsistensi perencanaan,
penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan pembangunan.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 I- 12


BAB II
EVALUASI PELAKSANAAN RKPD TAHUN LALU

2.1. GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH


2.1.1 Aspek Geografi dan Demografi
1) Luas dan Batas Wilayah Administrasi
Luas wilayah Kota Tanjungbalai sebesar 6.052 ha atau 60,52 km2 dan
menjadi wilayah terkecil di Sumatera Utara selain Kota Sibolga dan Kota Tebing
Tinggi. Wilayah admisnistrasi Kota Tanjungbalai terbagi ke dalam 6 kecamatan
dan 31 kelurahan. Kecamatan Datuk Bandar menjadi wilayah terluas dengan
luas wilayah mencapai 2.249 ha atau sekitar 37,16 persen dari seluruh luas Kota
Tanjungbalai. Sedangkan Kecamatan Tanjungbalai Utara menjadi wilayah
terkecil dengan luas 84 ha atau hanya sekitar 1,39 persen dari seluruh luas Kota
Tanjungbalai.

Tabel 2.1 Luas Wilayah Menurut Kecamatan di Kota Tanjungbalai


Rasio terhadap
Kecamatan Luas Area
No total
(Ha)
(%)

1. Datuk Bandar 2. 249 37,16


2. Datuk Bandar Timur 1. 457 24,07

3. Tanjungbalai Selatan 198 3,27

4. Tanjungbalai Utara 84 1,39

5 Sei Tualang Raso 809 13,37


6. Teluk Nibung 1. 255 20,74

Tanjungbalai 6 .052 100,00

Sumber : Berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri No 66


Tahun 2011 tanggal 28 Desember 2011

Secara administratif, semua bagian wilayah Kota Tanjungbalai


berbatasan langsung dengan Kabupaten Asahan. Batas wilayah Kota
Tanjungbalai secara rinci adalah sebagai berikut:

Sebelah utara : Kecamatan Tanjungbalai Kabupaten Asahan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 1


Sebelah selatan : Kecamatan Simpang Empat Kabupaten Asahan
Sebelah barat : Kecamatan Simpang Empat Kabupaten Asahan
Sebelah timur : Kecamatan Sei Kepayang Kabupaten Asahan

Sumber: RTRW Kota Tanjungbalai Tahun 2013-2033

Gambar 2.1.
Peta Administrasi Wilayah Kota Tanjungbalai

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 2


2) Letak dan Kondisi Geografis

a. Posisi Astronomis

Kota Tanjungbalai terletak di antara 2˚58’15”- 3˚01’32” Lintang Utara


dan 99˚48’00”-99˚50’16” Bujur Timur dan berada pada pertemuan 2 (dua) sungai
besar yaitu Sungai Asahan dan Sungai Silau yang bermuara ke Selat Malaka,
memiliki akses yang sangat mudah menuju tempat wisata internasional yakni
kawasan Danau Toba. Oleh karenanya kini Kota Tanjungbalai memiliki sebutan
baru yakni ”Mutiara Selat Malaka di Hilir Danau Toba”.

b. Posisi Geostrategis

Kota Tanjungbalai berada sekitar 184 km dari Medan sebagai ibukota


Sumatera Utara. Meskipun relatif tidak terlalu dekat dengan ibukota provinsi,
Kota Tanjungbalai diuntungkan karena terletak pada pertemuan dua sungai
besar yaitu Sungai Asahan dan Sungai Silau yang bermuara ke Selat Malaka.
Kondisi tersebut menjadikan Kota Tanjungbalai sebagai jalur perdagangan
internasional dan menjadi tempat lalu lintas barang da njasa yang relatif ramai di
pesisir timur Sumatera.

3) Kondisi Kawasan

Kota Tanjungbalai secara umum termasuk dalam kawasan perkotaan yang


tidak memiliki kawasan pedalaman, terpencil, pesisir ataupun pegunungan.
Wilayah pesisir berada di perbatasan dan dimiliki oleh Kabupaten Asahan.
Sedangkan untuk wilayah kepulauan Tanjungbalai hanya memiliki pulau-pulau
kecil seperti Pulau Beususen, Pulau Langge, Pulau Lebos dan pulau – pulau kecil
lainnya.

4) Topografi

Secara umum, wilayah Kota Tanjungbalai terletak pada kemiringan 0-3


m diatas permukaan lautatau berupa dataran rendah dengan dominasi jenis
tanah alluvial, latosol, dan pasir. Kecamatan Datuk Bandar menjadi daerah
tertinggi dengan tinggi wilayah sekitar 3 meter di atas permukaan laut.
Sedangkan Kecamatan Teluk Nibung menjadi daerah terendah dengan tinggi
wilayah hanya sekitar 0-1 meter di atas permukaan laut.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 3


Posisi Kota Tanjungbalai yang dilalui dua sungai besar menyebabkan
tingkat kesuburan tanahnya dipengaruhi oleh pasang surut air, sehingga tidak
jarang wilayah Kota Tanjungbalai digenangi oleh air dan menjadi kawasan rawa-
rawa.

Tabel 2.2. Tinggi Wilayah di AtasPermukaan Laut (DPL) Menurut Kecamatan


di Kota Tanjungbalai, 2015
No Kecamatan Tinggi (m)

1 Datuk Bandar 3

2 Datuk Bandar Timur 2

3 Tanjungbalai Selatan 2

4 Tanjungbalai Utara 2

5 Sei Tualang Raso 1,5

6 Teluk Nibung 0-1

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

5) Hidrologi

Selain Sungai Asahan dan Sungai Silau yang bermuara ke Selat Malaka,
Kota Tanjungbalai juga dialiri beberapa sungai kecil. Sungai-sungai kecil tersebut
di antaranya adalah Sungai Pematang, Sungai Merbau, Sungai Kapias, dan
Sungai Rajayang bermuara ke Sungai Asahan dan Sungai Silau.

6) Klimatologi

Suhu udara rata-rata Kota Tanjungbalai sekitar 250C -320C. Kota


Tanjungbalai beriklim tropis serta mengalami musim hujan dan musim kemarau,
relatif sama dengan wilayah lainnya yang berada di Sumatera Utara. Kota
Tanjungbalai tergolong daerah yang panas karena lokasi yang berada dekat
dengan laut. Selama tahun 2015 tercatat bahwa temperatur rata-rata Kota
Tanjungbalai mengalami peningkatan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.
Suhu maksimum mencapai 270C yang terjadi pada bulan Juni sedangkan suhu
minimum mencapai 190C yang terjadi pada bulan Februari.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 4


Berdasarkan data Balai Informasi Penyuluhan Pertanian (BIPP), pada
tahun 2015 terdapat 109 hari hujan dengan volume curah hujan sebanyak 1.601
mm. Curah hujan terbesar terjadi pada bulan Novemberyaitu 248 mm dengan
hari hujan sebanyak 22 hari. Sedangkan curah hujan terkecil terjadi pada bulan
Desember sebesar 114 mm dengan hari hujan 4 hari. Jika dilihat dari banyaknya
curah hujan yang turun, musim hujan terjadi pada bulan Agustus – Desember,
dimana puncaknya terjadi pada bulan Agustus. Musim kemarau pada bulan
Januari – Juli dengan puncaknya pada bulan Maret.

Tabel 2.3. Rata-rata Jumlah Hari Hujan dan Curah Hujan Setiap Bulan di
Kota Tanjungbalai Tahun 2015
Curah Hujan Hari Hujan
Bulan
(mm) (hari)
Januari 64 8
Februari 123 6

Maret 7
105
April 93 11
Mei 64 8
Juni 109 5
Juli 258 14
Agustus 258 14
September 112 5
Oktober 53 5
November 248 22
Desember 114 4
2015 1. 601 109
Sumber : Dinas Pangan dan Pertanian Kota Tanjungbalai

7) Penggunaan lahan

Jenis penggunaan lahan yang terdapat di Kota Tanjungbalai terdiri dari


penggunaan lahan yang telah terbangun sebesar 57,31 persen dan lahan yang
belum terbangun sebanyak 42,69 persen. Jenis lahan terbangun yang terdapat di
Kota Tanjungbalai terdiri dari bangunan perumahan, perkantoran, fasilitas
umum dan sosial, industri dan lain-lain. Sedangkan jenis lahan non

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 5


terbangunnya, antara lain persawahan, perkebunan rakyat, kebun campuran dan
lain-lain.

Sampai dengan tahun 2013, jumlah penggunaan lahan tertinggi di Kota


Tanjungbalai adalah untuk lahan perkebunan (pertanian) yaitu seluas 2.507,429
Ha sedangkan penggunaan lahan terkecil adalah untuk sarana kesehatan yaitu
0,5 Ha.

Non terbangun
(persawahan, p
erkebunan
rakyat,kebun
campuran dan
lain-lain)
43%

Terbangun
(bangunan
perumahan, pe
rkantoran, fasili
tas umum dan
sosial, industri
dan lain-lain)
57%

Sumber: LAKIP Kota Tanjungbalai 2014

Grafik 2.2
Persentase Penggunaan Lahan di Kota Tanjungbalai, 2014

8) Potensi Pengembangan Wilayah

Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Tanjungbalai


Tahun 2013-2033 potensi pengembangan wilayah terdiri dari :

1. Kawasan Lindung

Penetapan kawasan ini didasarkan pada kondisi fisik yang rentan/rawan


bencana genangan/banjir serta kekhasan daerah Kota Tanjungbalai yang
dikelilingi aliran sungai besar seperti Sungai Silau dan Sungai Asahan.
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Tanjungbalai Tahun 2013-2033
meliputi :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 6


a) Kawasan perlindungan setempat
b) Kawasan suaka alam dan cagar budaya
c) Kawasan rawan bencana alam
d) Kawasan ruang terbuka hijau

2. Kawasan Budidaya

Kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas


dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia dan
sumber daya buatan. Rencana pola ruang kawasan budidaya tahun 2013-
2033 adalah sebagai berikut :

Tabel 2.4. Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya Kota Tanjungbalai


No Rencana Pola Ruang Uraian
Kawasan
1. Kawasan Peruntukan - Permukiman Kepadatan Tinggi (>150
Perumahan bangunan/ha) direncanakan 91 ha pada
Kecamatan Tanjungbalai Utara dan Tanjungbalai
Selatan (Pusat Pelayanan Kota), Kecamatan Teluk
Nibung (SPPK 4), Kecamatan Sei Tualang Raso
(SPPK 3), Kecamatan Datuk Bandar Timur (SPPK
2)
- Permukiman Kepadatan Sedang (51-150
bangunan/ha) direncanakan 163 ha tersebar di
Kecamatan Datuk Bandar, Datuk Bandar Timur,
Sei Tualang Raso, dan Teluk Nibung
- Pemukiman Kepadatan Rendah (0-50
bangunan/ha) tersebar pada hampir seluruh
kelurahan pada tiap kecamatan.
2. Kawasan Peruntukan - Kawasan pasar tradisionalseluas ± 3,5 ha
Perdagangan dan Jasa dikembangkan pada Kelurahan Sirantau, Indra
Sakti, Karya, Perjuangan dan Sei Raja
- Kawasan pusat perbelanjaan seluas ± 5 ha
dikembangkan pada Kelurahan Mata Halasan,
Tanjungbalai Kota II dan Tanjungbalai Kota III
- Kawasan Toko Modern seluas ± 3 ha
dikembangkan pada Kelurahan Indra Sakti, Karya
dan Perwira
3. Kawasan Peruntukan - Kawasan perkantoran pemerintahan seluas 69 ha
Perkantoran dipertahankan pada kondisi existing
- Kawasan perkantoran swasta di Kelurahan Bunga
Tanjung

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 7


No Rencana Pola Ruang Uraian
Kawasan
4. Kawasan Peruntukan - Kawasan industri kecil dan mikro seluas ± 6,15 ha
Industri dikembangkan untuk mendukung sektor industri,
terdapat di Kelurahan Sijambi dan Keramat Kubah
- Kawasan industri menengahseluas ± 342,08 ha
diperuntukkan industri menengah bidang
pengolahan hasil perikanan dan perkebunan di
Kecamatan Sei Tualang Raso dan Kecamatan
Teluk Nibung
5. Kawasan Pariwisata - Wisata budaya direncanakan seluas ± 157 ha
diarahkan di kawasan bangunan bersejarah
- Wisata buatan diarahkan pada pengembangan
Kawasan Perdagangan Terpadu dan dermaga
penyebrangan/Water Front City di Kelurahan
Indra Sakti (Kecamatan Tanjungbalai Selatan) dan
Pulau Simardan
- Wisata alam diarahkan pada pengembangan
pulau-pulau di Sungai Asahan.
6. Ruang Terbuka Non Hijau - seluas ± 7,25 ha
- pelataran parkir, perkantoran, perdagangan dan
jasa di Kel. Sijambi, Indra Sakti dan Tanjungbalai
Kota IV
- lapangan upacara dan olah raga mempertahankan
kondisi existing
- pembatas/median jalan dan koridor antar
bangunan di Kelurahan Sijambi
7. Ruang Evakuasi Bencana - merupakan ruang evakuasi darurat untuk tempat
berlindung dan penyaluran bantuan sosial di
Lapangan Sultan Abdul Jalil Rahmadsyah, gedung
serbaguna dan lapangan bola di Teluk Nibung
8. Kawasan Pertanian - seluas ± 1.591 ha
- diarahkan pada tanaman pangan di Kecamatan
Datuk Bandar
- kawasan hortikultura dengan komoditas kelapa,
kelapa sawit dan palawija
9. Kawasan Sektor Informal - seluas ± 0,23 ha
- Kegiatan pedagang kaki lima menempati lokasi
Tanjungbalai Food Court, kegiatan perdagangan
dan jasa di Water Front City, pasar tradisional dan
jalan-jalan utama
10. Kawasan Peruntukan - seluas ± 3 ha
Perikanan - Pengelolaan perikanan darat diarahkan di
Kelurahan Selat Tanjung Medan, Sijambi, Pantai

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 8


No Rencana Pola Ruang Uraian
Kawasan
Johor, Pahang dan Pasar Baru
- Pembibitan benih ikan (lele, nila, gurame, mas dan
udang galah) di Kelurahan Sijambi dan Kapias
Pulau Buaya
Sumber: RTRW Kota Tanjungbalai Tahun 2013-2033

Kota Tanjungbalai memiliki kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan


strategis. Penetapannya karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam
lingkungan kota terhadap ekonomi, sosial budaya, lingkungan hidup dan
pertahanan keamanan.

Tabel 2.5. Rencana Pola Ruang kawasan Strategis Kota Tanjungbalai


No Rencana Pola Ruang Uraian
Kawasan
1. Kawasan Strategis Dari Meliputi:
Sudut Kepentingan - Kawasan pelabuhan Teluk Nibung di Kel.
Ekonomi Perjuangan Kecamatan Teluk Nibung
- Kawasan industri di Kel. Sei Raja Kec. Sei Tualang
Raso
- Kawasan pergudangan di Kel. Perjuangan, Beting
Kuala Kapias, Kapias Pulau Buaya, Pematang Pasir
dan Sungai Merbau Kec Teluk Nibung
- Kawasan pusat perdagangan dan jasa di Kel. Indra
Sakti Kec. Tanjungbalai Selatan
- Kawasan perdagangan campuran serta hasil
perikanan di kawasan di Kel. Indra Sakti Kec.
Tanjungbalai Selatan
- Kawasan pariwisata di Kel. Selat Tanjung Medan
Kec. Datuk Bandar Timur
2. Kawasan Strategis dari Meliputi:
Sudut Kepentingan - Diarahkan berupa kawasan cagar budaya di
Sosial dan Budaya sepanjang Jalan Mesjid, Jalan Asahan, Jalan Gereja
dan Jalan Veteran ± 2,72 Ha di Kel. Indra Sakti dan
Karya Kec. Tanjungbalai Selatan
- Kawasan Pertokoan Lama (Pecinan) dan Vihara di
Kecamatan Tanjungbalai Utara dan Tanjungbalai
Selatan
3. Kawasan Strategis dari Meliputi:
Sudut Kepentingan - Kawasan TNI-AL seluas ± 0,49 ha di Kel. Indra Sakti
Pertahanan dan dan Karya Kec. Tanjungbalai Selatan
Keamanan
Sumber: RTRW Kota Tanjungbalai Tahun 2013-2033

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 9


9) Wilayah Rawan Bencana

Identifikasi wilayah rawan bencana di Kota Tanjungbalai dilakukan


sebagai bentuk kewaspadaan dan kesiapsiagaan dalam menghadapi berbagai
bencana yang berpotensi terjadi. Area Kota Tanjungbalai yang relatif berada di
dataran rendah dengan kemiringan wilayah hanya sekitar 0-3 meter di atas
permukaan laut, membuat Kota Tanjungbalai cenderung rawan terhadap
genangan-genangan air baik yang disebabkan oleh air hujan maupun dari
pengaruh pasang surut air sungai. Potensi banjir kiriman juga bisa saja terjadi
karena posisi Kota Tanjungbalai yang berada di antara pertemuan 2 (dua) sungai
besar yakni Sungai Asahan dan Sungai Silau.

Wilayah yang relatif rawan terdampak banjir pada umumnya adalah


wilayah yang berada di sekitar aliran sungai yaitu di Kelurahan Pahang dan
Kelurahan Gading (Kecamatan Datuk Bandar), Kelurahan Bunga Tanjung, Selat
Lancang, Selat Tanjung Medan, Semula Jadi dan Kelurahan Pulau Simardan
(Kecamatan Datuk Bandar Timur).

Tabel 2.6. Daerah Rawan Bencana Banjir di Kota Tanjungbalai, 2015


No Kecamatan Kelurahan
Kelurahan Pahang
1. Datuk Bandar
Kelurahan Gading
Kelurahan Bunga Tanjung
Selat Lancang
2. Datuk Bandar Timur Selat Tanjung Medan
Semula Jadi
Pulau Simardan

Sumber : Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

10) Demografi

Berdasarkan data yang bersumber dari Badan Pusat Statistik Kota


Tanjungbalai, penduduk Kota Tanjungbalai pada tahun 2015 berjumlah 167.012
jiwa dengan kepadatan penduduk 2.760 jiwa per km2. Jika dibandingkan dengan
jumlah penduduk tahun-tahun sebelumnya terlihat Kota Tanjungbalai semakin
padat penduduknya. Selengkapnya dapat dilihat pada grafik berikut.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 10


168.000 167.012 4,50
3,83
166.000 4,00
164.000 164.675 3,50
162.000 3,00
160.000 158.599 2,50 Jumlah Penduduk
158.000 157.175 2,00
155.889 1,42
Laju Pertumbuhan
156.000 1,50 Penduduk
0,82 0,91
154.000 0,58 1,00
152.000 0,50
150.000 0,00
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016


Grafik 2.3
Jumlah dan Laju Pertumbuhan Penduduk Kota Tanjungbalai, 2011--2015

Sampai dengan periode 2015, jumlah penduduk laki-laki masih


mendominasi populasi Kota Tanjungbalai dengan jumlah 84.197 jiwa. Sedangkan
jumlah penduduk perempuan berjumlah 82.815 jiwa. Sedangkan secara usia,
penduduk usia 0-4 tahun merupakan penduduk dengan jumlah terbanyak
dibanding usia penduduk Kota Tanjungbalai lainnya. Sampai dengan periode
2015, jumlah penduduk usia 0-4 tahun (balita) mencapai 19.535 jiwa dengan
jumlah balita laki-laki sebanyak 9.930 jiwa dan balita perempuan sebanyak 9.605
jiwa.

Perempuan
Laki-Laki

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016


Grafik 2.4
Piramida Penduduk Kota Tanjungbalai, 2015

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 11


Sementara itu jika dilihat dari persebaran penduduk menurut kecamatan, setiap
tahunnya selama 2012-2015 Kecamatan Teluk Nibung menjadi daerah dengan
jumlah penduduk terbanyak. Pada 2015, jumlah penduduk Kecamatan Teluk
Nibung telah mencapai 38.714 jiwa, atau mengalami penambahan sebanyak 1.625
jiwa dibandingkan periode 2012. Sedangkan Kecamatan Tanjungbalai Utara
menjadi kecamatan dengan jumlah penduduk terkecil. Sampai dengan 2015,
jumlah penduduk Kecamatan Tanjungbalai Utara sebanyak 17.153 jiwa.
Meskipun demikian, Kecamatan Tanjungbalai Utara menjadi daerah terpadat
dibanding kecamatan lainnya di Kota Tanjungbalai. Sampai dengan 2015,
Kecamatan Tanjungbalai Utara memiliki kepadatan 20.420 jiwa/ha. Sedangkan
Kecamatan Datuk Bandar menjadi daerah dengan kepadatan terkecil dengan
kepadatan 1.625 jiwa/ha.

36.547
36.036
Datuk Bandar Timur 35.551
35.013

29.135
28.727
Datuk Bandar Timur 28.339
27.911

20.903
20.611
Tanjungbalai Selatan 20.332
20.025 2015
2014
17.153
16.913 2013
Tanjungbalai Utara 16.685
16.433 2012

24.560
24.216
Sei Tualang Raso 23.890
23.529

38.714
38.172
Teluk Nibung 37.657
37.089

0 5.000 10.00015.00020.00025.00030.00035.00040.000

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016


Gambar 2.5
Perkembangan Jumlah Penduduk Kota Tanjungbalai menurut Kecamatan,
2012-2015

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 12


2.1.2 ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT

2.1.2.1Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi

1).Pertumbuhan PDRB

Kinerja perekonomian Kota Tanjungbalai pada Tahun 2015 masih


menunjukkan pertumbuhan yang positif sebesar 5,58 % tetapi menurun
dibandingkan laju pertumbuhan tahun sebelumnya, yaitu sebesar 5,78 % namun
masih berada diatas rata-rata pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara yaitu
5,10%.Perkembangan laju pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungbalai
dibandingkan dengan laju pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara dari tahun
2011 s/d tahun 2015 dapat dilihat pada tabel berikut.

7,00
6,63
Tanjungbalai
6,28 Sumatera Utara
6,07

6,00 6,22
5,78
6,02 5,58
5,94

5,00
5,24
5,11

4,00
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: BPS Kota Tanjungbalai, 2016

Gambar 2.6
Perkembangan Laju Pertumbuhan Ekonomi Kota Tanjungbalai dan Provinsi
Sumatera Utara ADHK 2010 Periode Tahun 2011—2015.

Kinerja laju pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungbalai tahun 2015


terutama ditopang oleh lapangan usaha Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial
sebesar 7,32%, disusul Konstruksi sebesar 6,96%, Penyediaan Akomodasi dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 13


Makan Minum sebesar 6,95%, Jasa lainnya sebesar 6,69%, Administrasi
Pemerintahan Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib sebesar 6,63%, Industri
Pengolahan sebesar 6,01%, Informasi dan Komunikasi sebesar 6,01%,
Pertambangan dan Penggalian sebesar 5,81%, Pertanian, Kehutanan dan
Perikanan sebesar 5,42%, Jasa Pendidikan 5,31%, Perdagangan Besar dan Eceran;
Reperasi Mobil dan Sepeda Motor sebesar 5,24%, Real Estate sebesar 4,65%,
Pengadaan Air Pengelolaan Sampah Limbah dan Daur Ulang sebesar 3,42%, Jasa
Keuangan dan Asuransi sebesar 2,92%, Jasa Perusahaan sebesar 2,89%,
Pengadaan Listrik dan Gas sebesar 2,73% dan Transportasi dan Pergudangan
sebesar 2,62%.

Jasa lainnya

Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial

Jasa Pendidikan

Administrasi Pemerintahan Pertahanan dan Jaminan…

Jasa Perusahaan

Real Estate

Jasa Keuangan dan Asuransi

Informasi dan Komunikasi


2015
Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum
2014
Transportasi dan Pergudangan
2013
Perdagangan Besar dan Eceran dan Reparasi Mobil dan…
2012
Konstruksi
2011
Pengadaan Air Pengelolaan Sampah Limbah dan Daur…

Pengadaan Listrik dan Gas

Industri Pengolahan

Pertambangan dan Penggalian

Pertanian Kehutanan dan Perikanan

-2,00 0,00 2,00 4,00 6,00 8,00 10,00 12,00

Sumber: BPS Kota Tanjungbalai, 2016


Gambar 2.7
Perkembangan Laju Pertumbuhan Ekonomi ADHK 2010 Kota Tanjungbalai
Tahun 2011—2015.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 14


Sementara berdasarkan ADHK 2010 Nilai PDRB Kota Tanjungbalai
tahun 2011 s/d 2015 menurut lapangan usaha dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.7. PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2010 Kota Tanjungbalai Tahun
2011-2015 Menurut Lapangan Usaha.
( MILYAR RUPIAH )
LAPANGAN USAHA
2011 2012 2013 2014* 2015**
A. Pertanian,Kehutanan & 673,34 695,50 718,46 755,40 796,32
Perikanan
73,83 79,48 85,59 91,94 97,28
B. Pertambangan & Penggalian
699,03 745,91 784,20 827,58 877,29
C. Industri Pengolahan
26,44 27,27 27,03 28,14 28,90
D. Pengadaan Listrik dan Gas
E. Pengadaan Air, Pengelolaan 7,36 7,78 8,01 8,27 8,55
Sampah, Limbah & Daur Ulang
526,42 559,85 600,68 639,49 683,96
F. Konstruksi
G. Perdagangan Besar dan Eceran; 773,12 833,17 892,07 954,21 1.004,17
Reperasi Mobil & Sepeda
241,09 256,08 273,70 281,58 288,96
H. Transportasi & Pergudangan
I. Penyediaan Akomodasi dan 82,51 87,88 94,67 100,79 107,79
Makan Minum
39,90 42,75 45,56 48,34 51,25
J. Informasi dan Komunikasi
71,99 79,43 86,65 88,95 91,55
K. Jasa Keuangan & Asuransi
126,34 132,62 139,20 145,75 152,53
L. Real Estate
13,04 13,66 14,11 14,58 15,00
M,N. Jasa Perusahaan
O. Administrasi Pemerintahan, 212,97 229,23 244,65 261,13 278,46
Pertahanan & Jaminan Sosial
59,62 61,40 65,25 68,64 72,28
P. Jasa Pendidikan
27,57 29,45 31,63 33,97 36,46
Q. Jasa Kesehatan & Kegiatan Sosial
35,27 38,03 40,87 43,75 46,67
R,S,T,U. Jasa Lainnya

Total 3.689,90 3.919,55 4.152,39 4.392,58 4.637,50

Sumber : BPS Kota Tanjungbalai, 2016


Catatan : *) Angka sementara
**) Angka sangat sementara

Nilai PDRB berdasarkan ADHK 2010 ini terutama ditopang oleh


lapangan usaha perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil dan sepeda,
disusul oleh lapangan usaha industri pengolahan dan lapangan usaha pertanian,
kehutanan dan perikanan.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 15


2). Struktur Ekonomi
Bila dilihat dari kemampuan sumber daya ekonomi Kota Tanjungbalai,
nilai total PDRB Kota Tanjungbalai tahun 2015(atas dasar harga berlaku) sebesar
Rp.6.027.318.200.000,- (Rp.6,027 triliun) lebih tinggi dari tahun 2014 sebesar
Rp.5.426.084.700.000,- (Rp.5,426 triliun), tahun 2013 sebesar Rp.4.855.838.600.000,-
(Rp.4,855 triliun), tahun 2012 sebesar Rp.4.326.376.200.000,- (Rp.4,326 triliun) dan
tahun 2011 sebesar Rp.3.900.477.300.000,- (Rp.3,900 triliun).

Tabel 2.8. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kota Tanjungbalai Tahun 2011-
2015 Menurut Lapangan Usaha.
( MILYAR RUPIAH)
LAPANGAN USAHA
2011 2012 2013 2014* 2015**
A. Pertanian,Kehutanan & 701,42 754,10 841,35 928,64 1.029,88
Perikanan
B. Pertambangan & Penggalian 77,00 87,07 98,07 107,98 123,47

C. Industri Pengolahan 733,83 806,99 890,86 991,12 1.103,56

D. Pengadaan Listrik dan Gas 34,11 39,85 39,87 39,99 42,07

E. Pengadaan Air, Pengelolaan 7,65 8,36 8,91 9,53 10,24


Sampah, Limbah & Daur Ulang
F. Konstruksi 558,02 645,51 731,65 817,47 929,37

G. Perdagangan Besar dan Eceran; 824,33 908,17 1.020,77 1.173,58 1.296,10


Reperasi Mobil & Sepeda
H. Transportasi & Pergudangan 254,41 282,05 324,32 350,01 378,63

I. Penyediaan Akomodasi dan 85,97 95,56 109,26 124,10 137,44


Makan Minum
J. Informasi dan Komunikasi 40,70 44,45 45,73 48,92 52,44

K. Jasa Keuangan & Asuransi 75,48 87,99 101,00 108,97 117,30

L. Real Estate 133,00 146,55 167,59 185,59 200,87

M,N. Jasa Perusahaan 13,56 14,79 15,85 17,04 18,20

O. Administrasi Pemerintahan, 231,91 264,26 301,38 343,96 388,02


Pertahanan & Jaminan Sosial
P. Jasa Pendidikan 62,23 66,25 72,44 80,40 86,97

Q. Jasa Kesehatan & Kegiatan Sosial 28,95 32,32 35,77 41,13 47,77

R,S,T,U. Jasa Lainnya 37,90 42,08 49,97 57,62 64,94

Total 3.900,47 4.326,37 4.855,89 5.426,08 6.027,32

Sumber : BPS Kota Tanjungbalai, 2016


Catatan : *) Angka sementara
**) Angka sangat sementara

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 16


Pada tahun 2015 struktur ekonomi Kota Tanjungbalai terutama
didominasi oleh lapangan usaha Perdagangan Besar dan Eceran, Reperasi Mobil
dan Sepeda Motor sebesar 21,50%, disusul oleh lapangan usaha Industri
Pengolahan sebesar 18,31%, lapangan usaha Pertanian, Kehutanan dan
Perikanan sebesar 17,09%, lapangan usaha Konstruksi sebesar 15,42%, lapangan
usaha Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib sebesar
6,44% dan lapangan usaha Transportasi dan Pergudangan sebesar 6,28%.Struktur
ekonomi Kota Tanjungbalai menunjukkan terjadinya pergeseran struktur
lapangan usaha sebahagian masyarakat dari lapangan usaha Pertanian,
Kehutanan dan Perikanan dan lapangan usaha Industri Pengolahan ke lapangan
usaha lainnya terutama Perdagangan Besar dan Eceran, Reperasi Mobil dan
Sepeda Motor, lapangan usaha Konstruksi, Asuransi serta Administrasi
Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib sebagaimana terlihat pada
tabel berikut.
Tabel 2.9. Peranan PDRB (ADHB) Kota Tanjungbalai Tahun 2011—2015
Menurut Lapangan Usaha (dalam %).
MENURUT LAPANGAN USAHA
LAPANGAN USAHA (JUTAAN RUPIAH)
2011 2012 2013 2014* 2015**
A. Pertanian, Kehutanan &
17,98 17,43 17,33 17,11 17,09
Perikanan
B. Pertambangan & Penggalian 1,97 2,01 2,02 1,99 2,05
C. Industri Pengolahan 18,81 18,65 18,35 18,27 18,31
D. Pengadaan Listrik dan Gas 0,87 0,92 0,82 0,74 0,70
E. Pengadaan Air, Pengelolaan
0,20 0,19 0,18 0,18 0,17
Sampah, Limbah & Daur Ulang
F. Konstruksi 14,31 14,92 15,07 15,07 15,42
G. Perdagangan Besar dan Eceran;
21,13 20,99 21,02 21,63 21,50
Reperasi Mobil & Sepeda
H. Transportasi & Pergudangan 6,52 6,52 6,68 6,45 6,28
I. Penyediaan Akomodasi dan
2,20 2,21 2,25 2,29 2,28
Makan Minum
J. Informasi dan Komunikasi 1,04 1,03 0,96 0,90 0,87
K. Jasa Keuangan & Asuransi 1,94 2,03 2,08 2,01 1,95
L. Real Estate 3,41 3,39 3,45 3,42 3,33
M,N. Jasa Perusahaan 0,35 0,34 0,33 0,31 0,30
O. Administrasi Pemerintahan,
5,95 6,11 6,21 6,34 6,44
Pertahanan & Jaminan Sosial

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 17


P. Jasa Pendidikan 1,60 1,53 1,49 1,48 1,44
Q. Jasa Kesehatan & Kegiatan Sosial 0,74 0,75 0,74 0,76 0,79
R,S,T,U. Jasa Lainnya 0,97 0,97 1,03 1,06 1,08
Total 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Sumber : BPS Kota Tanjungbalai
Catatan : *) Angka sementara
**) Angka sangat sementara

A Pertanian Kehutanan dan Perikanan

B Pertambangan dan Penggalian

0,79 1,08
1,44 C Industri Pengolahan

0,30 D Pengadaan Listrik dan Gas


3,33 6,44
17,09 E Pengadaan Air Pengelolaan Sampah
1,95 Limbah dan Daur Ulang
0,87 F Konstruksi

2,28 2,05
G Perdagangan Besar dan Eceran dan
Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
6,28 H Transportasi dan Pergudangan

I Penyediaan Akomodasi dan Makan


Minum
18,31 J Informasi dan Komunikasi

K Jasa Keuangan dan Asuransi


21,50
L Real Estate
0,70
M,N Jasa Perusahaan
0,17
15,42
O Administrasi Pemerintahan
Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib
P Jasa Pendidikan

Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial

R,S,T,U Jasa lainnya

Sumber : BPS Kota Tanjungbalai


Gambar 2.8
Struktur Ekonomi (PDRB ADHB) Kota Tanjungbalai Tahun 2011—2015.

3). PDRB Per kapita


PDRB per kapita Kota Tanjungbalai mengalami kenaikan setiap
tahunnya, baik atas dasar harga konstan maupun atas dasar harga berlaku.
PDRB per kapita Kota Tanjungbalai atas dasar harga berlaku pada tahun 2011
sebesar 24.730.563 rupiah meningkat sampai dengan 36.089.133 rupiah pada
tahun 2015.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 18


Sementara itu jika dilihat berdasarkan harga konstan (dengan menghilangkan
kenaikan pengaruh harga/inflasi) PDRB per kapita Kota Tanjungbalai tahun
2011 sebesar 23.398.538 rupiah dan mengalami peningkatan sampai dengan
27.767.489 rupiah pada tahun 2015. Perkembangan PDRB per kapita tahun 2011
sampai dengan tahun 2015 Kota Tanjungbalai dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2.10. PDRB Per Kapita Berdasarkan Harga Konstan 2010 dan Harga
Berlaku di Kota Tanjungbalai, 2011-2015.
Tahun
No Deskripisi
2011 2012 2013 2014 2015
Penduduk
1 155.889 157.175 158.599 164.675 167.012
(jiwa)
PDRB
ADHK
2 3.689.902,6 3.919.553,9 4.152.394,1 4.392.584,7 4.637.503,9
(juta
rupiah)
PDRB
3 perkapita 23.398.538 24.497.212 25.560.430 26.674.266 27.767.489
(rupiah)
PDRB
ADHB
4 3.900.477,3 4.326.376,2 4.855.838,6 5.426.084,7 6.027.318,2
(juta
rupiah)
PDRB
5 perkapita 24.730.563 27.045.424 29.890.545 32.950.264 36.089.133
(rupiah)
Sumber : PDRB Menurut Lapangan Usaha Kota Tanjungbalai 2011-2015
29.845.464

32.872.125
27.045.424

26.673.437
25.560.430
24.730.563

24.497.212

35.000.000
23.398.538
22.455.565
22.455.565

30.000.000

25.000.000

20.000.000
ADHK
15.000.000 ADHB
10.000.000

5.000.000

0
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Badan Pusat Statistik Kota Tanjungbalai, 2016


Gambar 2.9
Perkembangan PDRB Perkapita Kota Tanjungbalai Tahun 2011—2015

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 19


4). Laju Inflasi
Sesuai dengan laporan Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Tanjungbalai,
pendataan terhadap inflasi tidak dilakukan di Kota Tanjungbalai. Ukuran inflasi
Kota Tanjungbalai mengacu pada perkembangan inflasi Kota Pematangsiantar.
Sehingga gambaran inflasi Kota Pematangsiantar dianggap dapat mewakili
inflasi di Kota Tanjungbalai.

Selama lima tahun terakhir, perkembangan inflasi Kota Pematangsiantar


berfluktuasi. Pada periode 2013, inflasi Kota Pematangsiantar mencapai nilai
tertinggi sebesar 12,02 persen. Angka inflasi tersebut bahkan lebih tinggi dari
inflasi Provinsi Sumatera Utara dan inflasi nasional. Namun pada 2014, nilai
inflasi mengalami penurunan menjadi sebesar 7,94 persen.
12,02

12,50

11,50
10,18

10,50

9,50
8,38

8,36
8,17
7,94

8,50 Pematangsiantar
7,50 Sumatera Utara
6,50 Nasional
4,73

5,50
4,30
4,25

3,86
3,79
3,67

4,50
3,36

3,35
3,24

3,50

2,50
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Utara, 2016

Gambar 2.10
Perkembangan Inflasi Kota Pematang Siantar, Provinsi Sumatera Utara Dan
Nasional, Tahun 2011—2015

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 20


2.1.2.2 Fokus Kesejahteraan Sosial

1). Pendidikan

Pendidikan menjadi salah satu isu strategis dalam fokus peningkatan


kesejahteraan masyarakat Kota Tanjungbalai. Sampai dengan periode 2015,
jumlah sekolah sebagai prasarana pendidikan di Kota Tanjungbalai sebanyak 179
sekolah. Angka tersebut terbagi sesuai dengan tingkat pendidikan dengan
rincian Taman Kanak-kanak (TK) 18 sekolah, Raudatul Atfal (RA) 3 sekolah,
Sekolah Dasar (SD) 76 sekolah, Madrasah Ibtidaiyah (MI) 25 sekolah, Sekolah
Menengah Pertama (SMP) 19 sekolah, Madrasah Tsanawiyah (MTs) 12 sekolah,
Sekolah Menengah Atas (SMA) 11 sekolah, Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 8
sekolah, dan Madrasah Aliyah (MA) 7 sekolah.

MA 1 6
SMK 6 2
SMU 7 4
MT 1 11
SLTP 13 6 Negeri
MI 4 21 Swasta
SD 67 9
RA 03
TK 5 13

0 20 40 60 80

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016


Gambar 2.11
Banyaknya Sekolah Negeri Dan Swasta Menurut Jenisnya
di Tanjungbalai, 2015

a. Harapan lama sekolah


Sesuai dengan publikasi terbaru BPS Kota Tanjungbalai, angka melek
huruf (AMH) yang biasanya digunakan sebagai salah satu komponen dalam
menghitung Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dianggap sudah tidak relevan.
Sehingga indikator untuk menghitung dimensi pendidikan penduduk salah
satunya menggunakan angka harapan lama Sekolah (HLS). HLS merupakan
lamanya sekolah (dalam tahun) yang diharapkan akan dirasakan oleh anak pada

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 21


umur tertentu dimasa mendatang, dengan asumsi kemungkinan anak tersebut
akan tetap bersekolah pada umur-umur berikutnya sama dengan rasio
penduduk yang bersekolah per jumlah penduduk untuk umur yang sama saat
ini. Tujuan penghitungan HLS adalah untuk mengetahui kondisi pembangunan
sistem pendidikan di berbagai jenjang yang ditunjukkan dalam bentuk lamanya
pendidikan (dalam tahun) yang diharapkan dapat dicapai oleh setiap anak.
Angka HLS Kota Tanjungbalai selama lima tahun terakhir menunjukan tren
meningkat. Pada 2011, angka HLS Kota Tanjungbalai hanya sebesar 11,27 tahun.
Angka tersebut terus meningkat hingga pada 2015 angka HLS Kota Tanjungbalai
telah mencapai 12,40 tahun atau mengalami pertumbuhan sebesar 10,03 persen
dibanding periode 2011.

12,60
12,40 12,40
12,20 12,25
12,00
11,91
11,80
11,60 11,59
11,40 HLS (tahun)
11,20 11,27
11,00
10,80
10,60
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Indeks Pembangunan Manusia Kota Tanjungbalai 2015

Gambar 2.12
Perkembangan Angka Harapan Lama Sekolah di Kota Tanjungbalai,
2011 - 2015

b. Angka rata-rata lama sekolah


Angka rata-rata lama sekolah selama lima tahun terakhir cukup
dinamis.Pada tahun 2011 rata-rata lama sekolah di Kota Tanjungbalai mencapai
8,66 tahun dan mengalami peningkatan sampai dengan tahun 2015 menjadi 9,12
tahun.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 22


9,12
9,20 9,03
9,10
8,88 8,90 2011
9,00
8,90 2012
8,80 8,66 2013
8,70
2014
8,60
8,50 2015
8,40
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Indeks Pembangunan Manusia Kota Tanjungbalai 2015

Gambar 2.13
Angka Rata-rata Lama Sekolah Kota Tanjungbalai, 2011—2015

c. Angka Partisipasi Kasar dan Angka Partisipasi Murni


Angka Partisipasi Sekolah (APS) merupakan salah satu indikator yang
dapat digunakan untuk melihat tingkat partisipasi penduduk khususnya anak
usia sekolah dalam proses kegiatan pendidikan formal/sekolah. Angka
Partisipasi Kasar (APK) merupakan proporsi jumlah penduduk yang sedang
bersekolah pada suatu jenjang pendidikan terhadap jumlah penduduk usia
sekolah yang sesuai dengan jenjang pendidikan tersebut. Angka Parsitipasi
Murni (APM) merupakan proporsi jumlah anak pada usia sekolah tertentu yang
sedang bersekolah pada jenjang pendidikan yang sesuai dengan usianya
terhadap jumlah anak pada kelompok usia sekolah yang bersangkutan.

Keikutsertaan penduduk Kota Tanjungbalai dalam program pendidikan


sesuai dengan usia sekolah menunjukan perkembangan yang menggembirakan.
Angka partisipasi sekolah, angka partisipasi kasar dan angka partisipasi murni
di Kota Tanjungbalai lima tahun terakhir dapat dilihat pada gambar berikut.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 23


120,00 108,15

85,73
83,31
97,31

72,21
100,00

59,12
80,00 SD/MI
60,00 SLTP/MTs
40,00 SLTA/MA
20,00
0,00
APK APM

Sumber: Indikator Pendidikan Kota Tanjungbalai 2015


Gambar 2.14
Angka Partisipasi Sekolah (APS), Angka Partisipasi Murni (APM) dan Angka
Partisipasi Kasar (APK) Menurut Jenjang Pendidikan di Kota Tanjungbalai,
Tahun 2011—2015

2). Kesehatan
a. Angka Kelangsungan Hidup Bayi
Salah satu indikator yang bisa digunakan untuk melihat tingkat
kelangsungan hidup bayi adalah persentase penolong kelahiran. Di Kota
Tanjungbalai, persentase penolong kelahiran mengalami fluktuasi pada berbagai
jenis penolong.

Selama lima tahun terakhir dokter atau bidan menjadi penolong


kelahiran dengan nilai persentase yang lebih tinggi dari penolong kelahiran
lainnya bahkan pada tahun 2011 mencapai tingkat 100 persen.
Tabel 2.11. Banyaknya Kelahiran Menurut Penolong Kelahiran di Kota
Tanjungbalai Tahun 2011-2015
Persentase
Tenaga Kessehatan Non Tenaga Kesehatan Jumlah
Tahun Tenaga
(Dokter atau Bidan) (Dukun atau keluarga) Total
kesehatan
2011 3.024 - 3.024 100,00
2012 2.852 906 3.758 75,89
2013 3.521 304 3.825 92,05
2014 2.933 397 3.330 88,08
2015 3.489 651 4.140 88,27

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 24


b. Angka Usia Harapan Hidup
Perkembangan angka harapan hidup penduduk Kota Tanjungbalai
mengalami tren kenaikan setiap tahunnya, meskipun tidak terlalu signifikan. Jika
pada 2011 angka harapan hidup Kota Tanjungbalai sebesar 61,09 tahun, maka
pada periode 2015 angka harapan hidup Kota Tanjungbalai meningkat menjadi
61,90 tahun.

62,00 61,90

61,80

61,60
61,40
61,30
61,40 61,23

61,20 61,09 Angka Harapan


Hidup
61,00

60,80

60,60
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Indeks Pembangunan Manusia Kota Tanjungbalai 2015


Gambar 2.15
Perkembangan Angka Usia Harapan Hidup Kota Tanjungbalai, 2011--2015

c. Bayi Gizi Buruk


Selama beberapa tahun terakhir, angka kelahiran bayi di Kota
Tanjungbalai mengalami kenaikan. Sampai dengan 2015, jumlah bayi yang lahir
di Kota Tanjungbalai tercatat sebanyak 3.510 jiwa. Dari jumlah tersebut,
sebanyak 22 bayi mengalami berat badan yang rendah saat dilahirkan.

Di sisi lain, bayi dengan gizi buruk di Kota Tanjungbalai mengalami


fluktuasi setiap tahunnya. Pada 2011, terdapat 17 bayi gizi buruk. Setahun
berikutnya, jumlah bayi gizi buruk menurun menjadi 8 jiwa. Namun pada 2015
angka bayi gizi buruk meningkat menjadi 26 jiwa.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 25


Tabel 2.12. Jumlah Bayi Lahir, Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR), BBLR
Dirujuk, dan Bergizi Buruk di Kota Tanjungbalai, 2011-2014.

Tahun
No Kategori
2011 2012 2013 2014 2015
1 Bayi lahir 3.182 2.828 3.627 3.648 3.459
2 Jumlah BBLR 46 12 166 38 22
3 BBLR yang dirujuk 0 12 166 9 3
4 Gizi Buruk 17 8 37 26 26

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

3). Kemiskinan
a. Persentase Penduduk di atas Garis Kemiskinan
Kemiskinan menjadi salah satu permasalahan utama yang dihadapi
Kota Tanjungbalai. Pada 2009, penduduk miskin di Kota Tanjungbalai mencapai
titik tertinggi dibanding tahun-tahun berikutnya dengan jumlah sebesar 28.300
jiwa. Angka tersebut menyebabkan persentase penduduk miskin di Kota
Tanjungbalai lebih tinggi dibanding periode berikutnya dengan nilai persentase
sebesar 17,1 persen.

Jumlah penduduk miskin di Kota Tanjungbalai mengalami tren


penurunan di tahun-tahun selanjutnya. Hingga periode 2013, jumlah penduduk
miskin di Kota Tanjungbalai sebanyak 24.200 jiwa dengan persentase 14,85
persen dibanding jumlah seluruh penduduk, lalu turun menjadi 23.170 jiwa atau
14,02%.

30,00 25,09
24,20 23,86 24,20 23,17
25,00
20,00 15,52 15,26 15,08 Persentase Kemiskinan (%)
14,85 14,02
15,00
10,00 Jumlah Penduduk Miskin
(Ribu Jiwa)
5,00
0,00
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Badan Pusat Statistik Kota Tanjungbalai, 2015

Gambar 2.16
Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Kota Tanjungbalai, 2011-2015

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 26


4). Ketenagakerjaan
Jumlah tenaga kerja di Kota Tanjungbalai dalam beberapa tahun
terakhir mengalami peningkatan yang relatif besar. Pada 2012, jumlah tenaga
kerja di Kota Tanjungbalai hanya 97.527 orang. Angka tersebut mengalami
pertumbuhan sebesar 13,7 persen pada 2015 sehingga jumlah tenaga kerja di
Kota Tanjungbalai menjadi 110.888 orang.

Tabel 2.13. Penduduk 15 Tahun ke Atas menurut Jenis Kegiatan Utama di


Kota Tanjungbalai, Tahun 2012—2015.
Tahun
No Jenis Kegiatan
2012 2013 2014 2015
A Angkatan Kerja 65.055 62.261 68.469 71.893
1. Bekerja 55.457 56.671 62.958 64.659
2. Mencari Pekerjaan 9.598 5.590 5.511 7.234
B Bukan Angkatan Kerja 32.472 41.712 40.619 38.995
Tanaga Kerja (A+B) 97.527 103.973 109.088 110.888

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2015

2.1.2.3. Fokus Seni Budaya Dan Olahraga

Kota Tanjungbalai merupakan sebuah kota yang sudah berusia lama


dan memiliki kekayaan alam dan kekayaan budaya yang cukup besar dengan
potensi budaya dan nilai-nilai tradisi yang telah mengakar. Kebijakan
pembangunan seni dan kebudayaan selama ini diarahkan dalam rangka
memperkuat, mengembangkan dan melestarikan potensi budaya lokal dalam
rangka membentuk karakteristik masyarakat daerah, mencegah masuknya
budaya lain yang negatif atau tidak sesuai dengan budaya lokal.

Selanjutnya kebijakan pembangunan pada urusan pemuda dan olahraga


diarahkan pada upaya mewujudkan peningkatan sarana dan prasarana olahraga
di lingkungan masyarakat, melakukan pembinaan atlet-atlet prestasi di tingkat
daerah, pembinaan organisasi kepemudaan serta peningkatan keimanan dan
ketaqwaan kepemudaan dan fasilitasi aksi bhakti sosial kepemudaan melalui
pelaksanaan jambore pemuda antar daerah, dengan harapan terwujudnya
pemuda yang sehat, agamis dan berbudaya

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 27


2.1.3. ASPEK PELAYANAN UMUM

2.1.3.1. Fokus Layanan Urusan Wajib


1). Pendidikan
a. Angka partisipasi sekolah

73,32
71,16
7-24 68,40
70,67
97,61
94,83
7-15 96,39
94,99
23,85
19-24 15,88
13,77
2015
12,59
2014
69,60
68,45
16-18 60,79 2013
66,82
94,76 2012
87,28
13-15 87,46
88,84
98,81
99,55
7-12 99,82
98,09

0,00 20,00 40,00 60,00 80,00 100,00

Sumber: Indikator Pendidikan Kota Tanjungbalai 2015


Gambar 2.17
Angka Partisipasi Sekolah di Kota Tanjungbalai, 2011-2014

Angka Partisipasi Sekolah (APS) di Kota Tanjungbalai selama beberapa


tahun terakhir masih didominasi oleh usia 7-12 tahun. Pada periode 2012,
sebanyak 98.09 persen penduduk usia tersebut telah berpartisipasi dalam
berbagai sekolah yang tersedia di Kota Tanjungbalai. Pada tahun 2013 meningkat
menjadi 99,82 persen dan sampai pada tahun 2015 mengalami penurunan
menjadi 98,81 persen meskipun jika dibandingkan dengan tahun 2015 APS
tersebut mengalami peningkatan.

Sementara itu usia 19-24 tahun menjadi usia dengan angka partisipasi
terkecil selama beberapa tahun terakhir. Pada 2012, APS usia 19-24 tahun sebesar
12,59 persen. Angka tersebut mengalami peningkatan pada 2015 menjadi 23,85
persen.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 28


b. Angka Putus Sekolah
Sesuai publikasi yang diterbitkan oleh BPS Kota Tanjungbalai, terhitung
sebanyak 33 siswa sekolah dasar keluar dari sekolah (putus sekolah) pada 2015.
Kecamatan Datuk Bandar menjadi daerah dengan tingkat putus sekolah tertinggi
pada jenjang sekolah dasar dengan jumlah putus sekolah sebanyak 13 siswa.
Sedangkan Kecamatan Teluk Nibung menjadi daerah dengan jumlah siswa
putus sekolah terkecil karena hanya ada 1 siswa yang keluar dari sekolah dasar
pada periode 2015.

13
14
12 8
10 6
8
6 3 2
4 1
2
0
Angka
Putus
Sekolah

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016


Gambar 2.18
Banyaknya Murid SD Negeri dan Swasta yang Keluar dari Sekolah Menurut
Kecamatan di Kota Tanjungbalai, 2015.

c. Angka Kelulusan
Tingkat kelulusan siswa pada jenjang SD-SMA di Kota Tanjungbalai
relatif tinggi. Pada 2013, dari 2.970 siswa yang terdaftar pada jenjang SD,
sebanyak 2.969 siswa dinyatakan lulus atau hanya 1 siswa yang tidak lulus.
Sedangkan pada jenjang SMP, dari 2.309 siswa yang terdaftar terdapat 2.292
siswa yang lulus. Sementara pada jenjang SMA, dari 1.713 siswa yang terdaftar
terdapat 1.710 siswa yang lulus.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 29


Tabel 2.14 Hasil Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional SD-SMA di Kota
Tanjungbalai, 2015.

SD SMP SMA
No Kecamatan
Terdaftar Lulus Terdaftar Lulus Terdaftar Lulus
1 Datuk Bandar 276 276 236 236 505 503
2 Datuk Bandar 282 282 579 579 198 197
Timur
3 Tanjungbalai 1.213 1.213 850 850 527 526
Selatan
4 Tanjungbalai Utara 251 251 105 105 226 225
5 Sei Tualang Raso 320 320 486 486 252 252
6 Teluk Nibung 608 608 438 438 187 187
Tanjungbalai 2.950 2.950 2.694 2.694 1.895 1.890
Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

2). Kesehatan
a. Fasilitas kesehatan
Selama lima tahun terakhir, pertumbuhan jumlah fasilitas kesehatan di
Kota Tanjungbalai relatif tidak banyak mengalami perubahan. Sampai dengan
2015 Kota Tanjungbalai tidak memiliki rumah bersalin. Sedangkan Posyandu
menjadi fasilitas kesehatan terbanyak di Kota Tanjungbalai dengan jumlah 119
posyandu.
Tabel 2.15. Banyaknya Fasilitas Kesehatan di Kota Tanjungbalai, 2011—2015.

No Jenis Fasilitas Kesehatan 2011 2012 2013 2014 2015


1 Rumah sakit 2 2 2 2 2
2 Rumah bersalin 0 0 0 0 0
3 Puskesmas 8 8 8 8 8
4 Posyandu 119 119 119 119 118
5 Balai Pengobatan 2 6 5 5 5
6 Polindes 0 13 0 0 0
Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2015

b. Tenaga Kesehatan
Sampai dengan 2015, perawat menjadi tenaga kesehatan terbanyak di
Kota Tanjungbalai dengan jumlah 223 orang. Berikutnya bidan dan dokter
dengan jumlah 72 orang dan 43 orang. Tenaga Kesehatan Masyarakat menjadi
tenaga kesehatan paling sedikit di Kota Tanjungbalai dengan jumlah 5 orang.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 30


Tabel 2.16. Banyaknya Tenaga Kesehatan Menurut Unit Kerja dan Sarana
Pelayanan di Kota Tanjungbalai, 2015.
Tenaga Medis Tenaga Non Medis

Perawat

Sanitasi
Farmasi

Kesmas
Teknisi
Dokter

Medis
Bidan
No Unit Kerja

Ahli
Gizi
1 Datuk Bandar 0 25 13 1 2 0 1 0
2 Semula Jadi 2 12 3 1 1 2 0 0
3 MU Damanik 0 12 6 0 1 0 0 0
4 Kp. Baru 1 10 4 1 2 1 1 0
5 Kp. Persatuan 1 13 2 1 1 1 1 0
6 ST Raso 3 27 6 2 0 1 0 0
7 Teluk Nibung 1 19 4 2 1 0 1 0
8 Sipori-pori 3 12 2 1 1 1 2 1
9 Sub jumlah 11 130 40 9 9 6 6 1
10 Instalasi Farmasi 0 0 0 4 0 0 0 0
11 Dinkes 0 0 0 0 0 0 0 0
12 Rumah Sakit 32 93 32 4 2 14 1 4
Jumlah 43 223 72 17 11 20 7 5

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

c. Temuan penyakit
Penyakit infeksi akut lain pada saluran pernafasan bagian atas menjadi
penyakit terbanyak yang diderita oleh penduduk Kota Tanjungbalai. Kebakaran
lahan yang banyak terjadi di wilayah Sumatera diduga menjadi penyebab utama
banyaknya penderita penyakit tersebut. Sampai dengan 2015, sebanyak 7.939
penduduk terkena penyakit Infeksi akut lain pada saluran pernafasan bagian
atas.
Sementara itu infeksi penyakit usus yang lain, hypertensi dan rheumatik menjadi
penyakit terbanyak berikutnya. Masing-masing jumlah kasus yang penyakit
tersebut adalah 4.903, 3.999 dan 3.271. Berikut ini jumlah temuan penyakit
terbanyak di Kota Tanjungbalai.
Tabel 2.17. Jumlah Kasus 10 Penyakit Terbanyak Di Kota Tanjungbalai, 2015.
No Jenis Penyakit Banyaknya

1 Infeksi akut lain pada saluran pernafasan bagian atas 7.939


2 Infeksi penyakit usus lain 4.093
3 Hypertensi 3.999

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 31


No Jenis Penyakit Banyaknya

4 Rheumatik 3.271
5 Penyakit lainnya pada saluran pernafasan bagian bawah 2.951
6 Diare 2.920
7 Penyakit lain pada saluran pernafasan bagian atas 2.821
8 Penyakit kulit infeksi .22381
9 Gangguan gigi dan penyangga lainnya 1.854
10 Penyakit kulit alergi 1.201
Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

3). Sarana dan Prasarana Umum


a. Pengguna Air Minum
Terhitung sampai 2013, jumlah pelanggan air minum di Kota
Tanjungbalai didominasi oleh rumah tempat tinggal dengan jumlah pelanggan
sebanyak 5.879.417 dan nilai Rp 1.088.479.375. Nilai tersebut berada di bawah
pemakai Hotel/Objek Wisata/Pertokoan dan Industri dengan nilai Rp
4.168.651.930, meskipun jumlah pelanggannya 848.476.

Tabel 2.18. Banyaknya Pelanggan, Air Minum yang Disalurkan, dan Nilai Air
Minum Menurut Jenis Pemakai di Kota Tanjungbalai, 2013.
Banyaknya
No Jenis Pemakai Pelanggan Nilai(Rp)
(m3)
1 Rumah Tempat Tinggal 5.879.417 17.181 1.088.479.375
2 Hotel/Objek 848.476 2.016 4.168.651.930
Wisata/Pertokoan dan
Industri
3 Sosial 259.102 299 369.362.985
4 Umum 35.704 68 36.404.290
5 Instansi Pemerintah 103.493 125 322.131.065
Jumlah 7.126.192 19.689 5.985.029.645

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

b. Kondisi jalan
Kondisi jalan dalam kondisi baik di Kota Tanjungbalai selama lima tahun
terakhir mengalami peningkatan. Pada 2011 sebanyak 61,61 persen jalan dalam
kondisi baik. Sedangkan pada 2015 persentase jalan dalam kondisi baik
meningkat signifikan menjadi 69,51 persen.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 32


Tabel 2.19. Persentase Kondisi Jalan di Kota Tanjungbalai, 2010-2014.
No Kondisi Jalan 2011 2012 2013 2014 2015

1 Baik 61,61% 64,10% 64,26% 66,44% 69,51%

2 Sedang 23,73% 27,81% 24,69% 21,10% 19,18%

3 Rusak 12,76% 6,28% 7,02% 7,95% 6,13%

4 Rusak Berat 1,91% 1,81% 4,02% 4,51% 5,18%

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

Sementara itu, kondisi jalan yang rusak berat pada 2015 sebanyak 5,18
persen. Angka tersebut adalah hasil pertumbuhan sebesar 3,27 persen
dibandingkan dengan periode 2011 sebesar 1,91 persen.

300,00

250,00

200,00
2011
2012
150,00
2013

100,00 2014
2015
50,00

0,00
Baik Sedang Rusak Rusak Berat

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

Gambar 2.19
Perkembangan Panjang Jalan Tahun 2012 - 2015

c. Tempat Ibadah
Sebagai daerah dengan mayoritas penduduk beragama islam, tempat
ibadah bagi penduduk muslim menjadi yang terbanyak di Kota Tanjungbalai.
Pada 2015, jumlah masjid sebanyak 54 dan mushola sebanyak 98.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 33


Tabel 2.20. Banyaknya Tempat Ibadah Menurut Kecamatan di Kota
Tanjungbalai, 2015.
No Kecamatan Masjid Mushola Gereja Kuil/Wihara Jumlah
1 Datuk Bandar 13 29 19 0 61
2 Datuk Bandar Timur 9 17 2 1 29
3 Tanjungbalai Selatan 5 8 4 7 24
4 Tanjungbalai Utara 7 8 1 1 17
5 Sei Tualang Raso 8 15 0 0 23
6 Teluk Nibung 12 21 0 0 33
Kota Tanjungbalai 54 98 26 9 187

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

d. Irigasi
Kota Tanjungbalai hanya memiliki irigasi jenis setengah teknis sebagai
media pengairan irigasi pada sawahnya. Sampai dengan 2015, jumlah irigasi
setengah teknis di Kota Tanjungbalai telah mengairi 164 ha lahan sawah yang
semuanya berada di Kecamatan Datuk Bandar.

Tabel 2.21. Luas Lahan Sawah Menurut Jenis Pengairan dan Kecamatan di
Kota Tanjungbalai, 2015 (ha).
Irigasi
No Kecamatan
Teknis Setengah Teknis Sederhana
1 Datuk Bandar 0 164 0
2 Datuk Bandar Timur 0 0 0
3 Tanjungbalai Selatan 0 0 0
4 Tanjungbalai Utara 0 0 0
5 Sei Tualang Raso 0 0 0
6 Teluk Nibung 0 0 0
Tanjungbalai 0 164 0

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

e. Pengguna Listrik

Pemakai listrik pada jenis rumah tangga menjadi jumlah terbesar di


Kota Tanjungbalai pada 2015 dengan jumlah 73.087 pelanggan.Daya yang
tersambung pada jenis pemakai rumah tangga sebanyak 59.685.300 VA dan
jumlah KWH terjual 10.492.045 KWH.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 34


Tabel 2.22. Banyaknya Pelanggan, Daya Tersambung, KWH Terjual dan
Nilai Listrik yang disalurkan menurut Jenis Pemakai di Kota
Tanjungbalai, 2015

Daya KWH
Nilai
No Jenis Pemakai Pelanggan Tersambung Terjual
(Juta Rp)
(VA) (KWH)
1 Rumah Tangga 73.087 59.685.300 10.492.045 7.209,94
2 Bisnis 2.380 11.076.800 1.587.873 2.062,18
3 Industri 53 14.020.900 3.026.335 3.521,58
4 Sosial 1.530 2.287.600 348.743 216,73
5 Instansi Pemerintah 343 3.536.126 905.557 1.336,54
Jumlah 77.393 90.606.726 16.360.553 14.346,99

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

4). Kependudukan dan Catatan Sipil

Aktivitas penduduk Kota Tanjungbalai yang berkaitan dengan urusan


kependudukan dan catatan sipil didominasi dengan mengurus dokumen
kelahiran. Pada tahun 2015, kegiatan pengurusan dokumen kelahiran sebanyak
3.716 kegiatan. Kematian ada sebanyak 70 kegiatan, perkawinan sebanyak 219
kegiatan dan untuk kegiatan pengurusan perceraian sebanyak 8 kegiatan dan
merupakan kegiatan dengan jumlah terkecil di kantor catatan sipil Kota
Tanjungbalai.

Jika dilihat lebih detail, dokumen akta kelahiran yang dikeluarkan di


Kota Tanjungbalai paling banyak dikeluarkan di Kecamatan Teluk Nibung. Pada
tahun 2013 jumlah akta kelahiran di Kecamatan Teluk Nibung sebanyak 1.727,
setahun kemudian jumlah tersebut mengalami penurunan menjadi 1.211.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 35


1.211
1.104
551
2014
483
826 Teluk Nibung
956 Sei Tualang Raso
Tanjungbalai Utara
1.727 Tanjungbalai Selatan
113
Datuk Bandar Timur
757
2013 Datuk Bandar
544
1.157
1.230

0 500 1.000 1.500 2.000

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

Gambar 2.20
Banyaknya Akta Kelahiran yang Dikeluarkan di Kota Tanjungbalai, 2013-2014.

5). Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera

a. Akseptor KB

Tabel 2.23. Sasaran dan Realisasi Akseptor Aktif, PUS, dan Akseptor Baru
Menurut Kecamatan di Kota Tanjungbalai, 2015.
Akseptor Aktif PUS Akseptor Baru
Kecamatan
Sasaran Realisasi Sasaran Realisasi Sasaran Realisasi
Datuk Bandar 3.563 3.554 5.460 5.406 1.039 1.307
Datuk Bandar Timur 2.887 2.823 4.318 4.263 580 614
Tanjungbalai Selatan 2.041 1.896 2.997 2.931 662 739
Tanjungbalai Utara 1.328 1.280 2.119 2.063 392 402
Sei Tualang Raso 2.402 2.346 3.660 3.606 686 785
Teluk Nibung 3.966 3.895 5.834 5.779 1.189 877
Kota Tanjungbalai 16.187 15.794 24.388 24.048 4.548 4.724

Sumber : Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

Sampai dengan 2015, realisasi jumlah akseptor aktif mapupun akseptor


baru di Kota Tanjungbalai kurang dari sasaran yang ditargetkan. Untuk jenis
akseptor aktif, Kecamatan Teluk Nibung dan Kecamatan Datuk Bandar menjadi

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 36


daerah dengan realisasi yang paling besar jika dibandingkan dengan realisasi
Kecamatan yang lain. Realisasi akseptor aktif di Kecamatan Teluk Nibung
sebanyak 3.895 orang dan Kecamatan Datuk Bandar sebanyak 3.554 orang dari
yang ditargetkan sebanyak 3.966 orang dan 3.563 orang. Sementara ituuntuk
jenis akseptor baru, semua kecamatan di Kota Tanjungbalai pencapaiannya
melebihi angka sasaran yang ditargetkan kecuali Kecamatan Teluk Nibung.
Secara keseluruhan, pada 2015 realisasi jumlah akseptor baru sebanyak 4.724
orang dari yang ditargetkan sebanyak 4.548 orang.

b. Keluarga Pra Sejahtera dan Keluarga Sejahtera

Kecamatan Teluk Nibung menjadi daerah dengan jumlah keluarga pra


sejahtera terbanyak di Kota Tanjungbalai. Sampai dengan 2014, jumlah keluarga
pra sejahtera di Kecamatan Teluk Nibung sebanyak 2.008 keluarga. Sedangkan
Kecamatan Datuk Bandar menjadi daerah dengan jumlah keluarga pra sejahtera
terkecil dengan jumlah 452 keluarga. Di sisi lain, Kecamatan Datuk Bandar
menjadi daerah dengan jumlah keluarga sejahtera terbanyak di Kota
Tanjungbalai. Sampai dengan 2014, terdapat 7.147 keluarga sejahtera di
Kecamatan Datuk Bandar.

Teluk Nibung 6.564


2.008

Sei Tualang Raso 4.482


1.027

Tanjungbalai Utara 3.235


694
Sejahtera
Tanjungbalai Selatan 4.916
474 Pra Sejahtera

Datuk Bandar Timur 6.014


1.335

Datuk Bandar 7.147


452

0 2.000 4.000 6.000 8.000

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

Gambar 2.21.
Banyaknya Keluarga Prasejahtera dan Sejahtera di Kota Tanjungbalai, 2014.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 37


6). Ketenagakerjaan
Jumlah tenaga kerja Kota Tanjungbalai pada 2015 sebanyak 110.888
orang yang terdiri dari angkatan kerja sebanyak 71.893 orang dan bukan
angkatan kerja sebanyak 38.995 orang.
Dari total angkatan kerja sebagian besar melakukan kegiatan (untuk
bekerja) sebanyak 64.659 orang dan yang sedang mencari pekerjaan
(pengangguran) sebanyak 7.234 orang atau 10,06 persen. Tingkat pengangguran
meningkat sebesar 2,01 persen jika dibanding tahun 2014 yang sebesar 8,05
persen.Sebagian besar penduduk yang bekerja di Kota Tanjungbalai bekerja di
sektor jasa yakni sebanyak 45.392 orang atau sebesar 70,20 persen disusul sektor
pertanian sebanyak 12.711 orang atau sebesar 19,66 persen dan sektor industri
sebanyak 6.556 orang atau 10,14 persen.

Tabel 2.24. Penduduk 15 Tahun ke Atas yang Bekerja Menurut Lapangan


Pekerjaan Utama dan Jenis Kelamin di Kota Tanjungbalai Tahun
2015.

No Lapangan Pekerjaan Utama Laki-Laki Perempuan Jumlah


1. Pertanian 12.152 559 12.711
2. Industri 5.391 1.165 6.556
3. Jasa-jasa 25.525 19.867 45.392
Jumlah 43.068 21.591 64.659
Sumber: Tanjungbalai Dalam Angka Tahun 2016

Tingkat pendidikan tertinggi yang ditamatkan sangat mempengaruhi


banyaknya tenaga kerja yang diserap. Semakin tinggi tingkat pendidikan
seseorang semakin besar kemungkinan orang tersebut memperoleh pekerjaan.
Pada tahun 2013 tingkat pendidikan pekerja Kota Tanjungbalai yang dominan
adalah lulusan SLTA yaitu sebanyak 23.038 orang atau sebesar 40,65
persen.Sementara penduduk yang bekerja dengan pendidikan SD sebanyak
21.382 atau sebesar 37,73 persen dan yang berpendidikan SLTP sebanyak 12.251
orang atau sebesar 21,62 persen.

a. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja di Kota Tanjungbalai selama


beberapa tahun terakhir mengalami fluktuasi. Pada 2011 sebanyak 68,17 persen
dan pada 2015 sebanyak 64,83 persen.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 38


70,00
68,17
66,70
65,00
64,83
62,76
60,00
59,88 TPAK

55,00
2011 TPAK
2012
2013
2014
2015

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

Gambar 2.22
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja di Kota Tanjungbalai, 2011—2015

b. Tingkat Pengangguran Terbuka


Secara umum, selama beberapa periode terakhir tingkat pengangguran
terbuka menunjukan tren menurun,tetapi pada tahun 2015 tingkat
pengangguran Kota Tanjungbalai mengalami peningkatan dengan persentase
10,06. Pada 2011 persentase pengangguran terbuka mencapai 10,88 persen, lalu
meningkat 14,75 persen pada tahun 2012 dan menurun sampai pada tahun 2014.

14,75
15,00

10,00 10,88
10,06
5,00 8,98
8,05 TPT
0,00
2011 TPT
2012
2013
2014
2015

Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

Gambar 2.23
Tingkat Pengangguran di Kota Tanjungbalai, 2011—2015

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 39


2.1.3.2. Fokus Layanan Pilihan
Analisis kinerja atas layanan urusan pilihan dilakukan terhadap
indikator-indikator kinerja penyelenggaraan urusan pilihan pemerintahan Kota
Tanjungbalai yang meliputi: bidang pertanian, perikanan dan kelautan dan
bidang perdagangan.

1). Bidang Pertanian

Sektor pertanian masih merupakan sektor penting dalam perekonomian


Kota Tanjungbalai karena merupakan sektor kedua terbesardimana penduduk
Kota Tanjungbalai masih menggantungkan kehidupannya pada sektor ini setelah
sektor jasa-jasa dan disusul dengan sektor industri. Hal ini dapat dilihat dari
data yang diperoleh dari BPS bahwa persentase penduduk berumur 15 tahun ke
atas yang bekerja selama seminggu yang lalu berdasarkan lapangan usaha
didominasi tiga berturut-turut oleh sektor jasa sebesar 70,20 persen, sektor
pertanian sebesar 19,66 persen dan sektor industri sebesar 10,14 persen.

a. Pertanian Tanaman Pangan

Tanaman pangan yang di tanam yaitu padi sawah dengan irigasi


setengah teknis. Lahan sawah yang ada di Kota Tanjungbalai terdapat pada
Kecamatan Datuk Bandar, Datuk Bandar Timur, dan Sei Tualang
Raso.Berdasarkan hasil Sensus Pertanian 2013 (ST2013)ditemukan bahwa jumlah
usaha pertanian di Kota Tanjungbalai didominasi oleh kegiatan usaha pertanian
rumah tangga. Hal ini tercermin dari besarnya jumlah rumah tangga usaha
pertanian jika dibandingkan dengan perusahaan pertanian berbadan hukum
atau usaha pertanian lainnya, yaitu selain rumah tangga dan perusahaan
pertanian berbadan hukum. Jumlah rumah tangga usaha pertanian di Kota
Tanjungbalai tercatat sebanyak 3.164 rumah tangga, menurun sebesar 14,95
persen dari hasil Sensus Pertanian 2003 (ST2003) yang tercatat sebanyak 3.720
rumah tangga. Sedangkan jumlah perusahaan pertanian berbadan hukum tidak
ada dan usaha pertanian lainnya sebanyak 3 unit.Kecamatan Datuk Bandar
tercatat sebagai Kecamatan dengan jumlah rumah tangga usaha pertanian
terbanyak, yaitu sebanyak 1.285 rumah tangga. Sedangkan jumlah perusahaan
pertanian berbadan hukum di masing-masing kecamatan tidak ada dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 40


Kecamatan Datuk Bandar tercatat sebagai kecamatan dengan jumlah usaha
pertanian lainnya terbanyak.

Usaha Subsektor Tanaman Pangan meliputi usaha tanaman padi dan


palawija. Berdasarkan hasil ST2013 diketahui bahwa rumah tangga tanaman
pangan di Kota Tanjungbalai didominasi oleh rumah tangga yang mengelola Ubi
Kayu. Dari keseluruhan rumah tangga yang mengelola tanaman pangan
sebanyak 515 rumah tangga, 46,60 persen (240) diantaranya mengelola tanaman
ubi kayu, sedangkan rumah tangga yang mengelola tanaman padi adalah
sebanyak 46,40 persen (239) dari seluruh rumah tangga tanaman pangan. Selain
itu, terdapat 9,12 persen (47) dari seluruh rumah tangga tanaman pangan di Kota
Tanjungbalai yang mengelola komoditas padi dan palawija sekaligus.

Luas panen padi sawah pada Tahun 2015 mencapai 226 Ha dengan
produksi 1.063 Ton dan produktivitas 47,03 Kw/Ha. Panen padi di Kota
Tanjungbalai terjadi pada bulan Januari sampai Maret dan Agustus sampai
Oktober.

Tabel 2.25. Luas Panen, Produksi dan Produktivitas Tanaman Padi Sawah di
Kota Tanjungbalai, 2011—2015.

Luas Panen Produktivitas


No Tahun Produksi (Ton)
(Ha) KW/Ha
1 2011 347,0 1 497,0 43,14
2 2012 251,0 1 134,6 45,20
3 2013 266,0 1 223,6 46,00
4 2014 139,0 657,0 47,24
5 2015 226,0 1.063,0 47,03

Sumber: Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

b. Pertanian Tanaman Holtikultura

Sub kategori tanaman sayur-sayuran ini mencakup komoditas terong,


bayam, cabe, sawi, kangkung, ketimun, dan kacang panjang. Luas lahan dan
tanam pada tanaman sayur—sayurantahun 2015 mengalami penurunan
dibandingkan tahun 2014.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 41


Berdasarkan laporan Indikator Pertanian Kota Tanjungbalai 2015 yang
dikeluarkan oleh BPS, persentase distribusiproduksi tanaman sayur-sayuran
yang paling dominan di Kota Tanjungbalaiadalah komoditi ketimun 20 persen,
cabe 19 persen, sawi 19 persen, kacang panjang 17 persen, terong 12 persen,
kangkung 7 persen dan bayam 6 persen.

Sedangkan untuk sub kategori tanaman buah-buahan di Kota


Tanjungbalai tahun 2015 mencakup komoditi mangga, pisang, pepaya, sawo,
jambu biji, jambu air, semangka, nenas, dan nangka. Pada tahun 2015, produksi
tanaman buah-buahan yang merupakan tiga terbesar di Kota Tanjungbalai
masing-masing adalah nangka sebesar 232,80 ton, mangga sebesar 187,10 ton,
dan pisang sebesar 179,3 ton, sedangkan pada tahun yang sama produksi
tanaman buah-buahan yang merupakan tiga terendah adalah nenas sebesar 14,8
ton, sawo sebesar 28,2 ton, dan jambu air sebesar 30,5 ton.

c. Peternakan

Berdasarkan perhitungan Produk Domestik Regional Bruto


(PDRB),konstribusi sub kategori peternakan atas dasar harga berlaku (ADHB)
tahun 2015 sebesar 0,59 persen dari seluruh sektor lapangan usaha.

Tabel 2.26. Banyaknya Ternak/Unggas Menurut Jenis Ternak Kota


Tanjungbalai, 2011—2015

No Ternak/Unggas 2011 2012 2013 2014 2015


1. Ternak Besar 219 486 643 643 633
Sapi 202 466 636 636 628
Kerbau 17 20 7 7 5
Kuda
2. Ternak Kecil 2.218 4.483 4.561 4.674 5.012
Kambing 960 1.149 1.175 1.241 1.397
Domba 210 761 682 740 766
Babi 1.048 2.613 2.704 2.693 2.849
3. Unggas 43.118 77.807 85.894 74.824 68.784
Ayam Kampung 34.331 53.361 55.741 55.457 55.328
Ayam Ras 6 612 15 266 4.000 0
Itik Manila 8.187 13.038 11.230 11.617 11.456
Burung Puyuh 6.004 7.963 657 3.750 2.000

Sumber: Indikator Pertanian Kota Tanjungbalai Tahun 2015

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 42


Pada tahun 2015 populasi jenis ternak besar di Kota Tanjungbalai
berkurang dibandingkan tahun 2014 yakni dari 643 ekor menjadi 633
ekor.Sebaliknyaternak kecil mengalami kenaikan dari 4.674 ekor menjadi 5.012
ekor, atau naik sebesar 7 persen.Dari tahun 2014 hingga 2015, populasi jenis
unggas secara umum mengalami penurunan dari 74.824 ekor menjadi 68.784
ekor atau turun sebesar 8 persen.

Distribusi persentase ternak besar/kecil tahun 2015 di Kota


Tanjungbalai yang paling dominan adalah jenis ternak kecil sebesar 89 persen,
yaitu masing-masing adalah ternak babi sebesar 50,65 persen, kambing sebesar
23,34 persen, dan domba sebesar 13,92 persen, sedangkan jenis ternak besar
sebesar 12,09 persen, masing-masing adalah ternak sapi sebesar 11,96 persen, dan
kerbau sebesar 0,13 persen. Untuk jenis unggas yang paling dominan adalah
ayam kampung sebesar 74,12 persen, menyusul itik manila sebesar 15,53 persen,
ayam ras sebesar 0 persen, dan burung puyuh sebesar 5,01 persen.

2). Bidang Perikanan dan Kelautan


Berdasarkan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dengan tahun
dasar 2010, kontribusi sub kategori perikanan atas dasar harga berlaku tahun
2015 sebesar 17,88 persen, merupakan penyumbang ketiga setelah kategori
perdagangan dan industri pengolahan dalam perekonomian Kota Tanjungbalai.
Perkembangan produksi ikan menurut asal tangkapan di Kota Tanjungbalai
tahun 2015 dibandingkan tahun 2014 secara keseluruhan mengalami
peningkatansebesar 5,53 persen, masing-masing dengan asal penangkapan dari
laut relatif konstan, dan budidaya naik sebesar 116 persen (48,86ton menjadi
105,57 ton) .

Meningkatnya produksi perikanan tangkap dan budidaya tak lepas dari


bantuan pembinaan yang diberikan oleh Pemerintah Kota Tanjugbalai,baik
dalam bentuk pembinaan kelompok masyarakat pesisir,pemberian bantuan
sarana dan prasarana perikanan serta bantuan alat tangkap kepada nelayan.

Pada tahun 2015 jumlah perahu/kapal penangkap ikan sebanyak 1.308


unit, masing-masing perahu tanpa motor sebanyak 131 unit (bertambah 1 unit)
dan kapal motor sebanyak 1.099 unit (berkurang 64 unit). Bila dilihat banyaknya

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 43


rumah tangga perikanan tahun 2015 sebanyak 1.295 rumah tangga dimana
rumah tangga yang menggunakan perahu kecil tanpa motor sebanyak 130
rumah tangga dan perahu motor sebanyak 1.165 rumah tangga.

Banyaknya perahu motor penangkap ikan laut berdasarkan kekuatan


mesin tahun 2015 untuk jenis kurang dari 5 Gt sebanyak 602 unit (berkurang 2
unit) , 5-9 Gt sebanyak 310 unit (tetap), 10-19 Gt sebanyak 92 unit (tetap), 20-30
Gt sebanyak 229 unit (naik 30 unit), dan lebih dari 30 Gt sebanyak 75 unit (turun
15 unit).

Berdasarkan banyaknya alat penangkap ikan laut menurut jenis kategori


usaha tahun 2013 alat penangkap ikan jenis kategori payang sebanyak 125 unit,
dogol sebanyak 149 unit, pukat cincin sebanyak 78 unit, jaring insang hanyut
sebanyak 152 unit, jaring langkat lainnya sebanyak 129 unit, rawai hanyut
sebanyak 55 unit, pancing lainnya sebanyak 131 unit, dan alat pengumpul
kerang

Tabel 2.27. Produksi Ikan menurut Asal Tangkapan Kota Tanjungbalai


2011—2015 (Ton)

Perairan
No Tahun Laut Budidaya Produksi
Umum
1 2011 35.381,0 34,86 54,10 35.469,96
2 2012 36.629,0 35,38 43,94 36.708,04
3 2013 31.106,0 33,28 34,30 31.173,58
4 2014 32.849,14 - 48,86 32.898,00
5 2015 33.019,3 2,82 105,37 33.127,49

Sumber: Indikator Pertanian Kota Tanjungbalai Tahun 2015

Selain penangan aspek produktivitas perikanan, kebijakan lain yang


juga menjadi prioritas adalah pengawasan sumberdaya laut terdiri dari
penanganan dan penindakan terhadap kasus-kasus pelanggaran, seperti kasus
penangkapan ikan tanpa menggunakan izin penangkapan, penangkapan ikan di
luar areal penangkapan ikan dan kasus penangkapan ikan dengan menggunakan
bahan beracun dan aliran listrik (strum).

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 44


3). Bidang Perdagangan
Gambaran umum kondisi daerah terkait dengan urusan perdagangan
salah satunya dapat dilihat dari indikator kinerja sebagai berikut :

a. Nilai Ekspor Impor Kota Tanjungbalai


Kegiatan perdagangan ekspor impor di KotaTanjungbalai terjadi
melaluipelabuhan Teluk Nibungsebagai tempat perantaraanbarang dari luar
negeriterutama Malaysia.Berikut secara lengkap disajikan data mengenai ekspor
bersih perdagangan di Kota Tanjungbalai selama kurun waktu tahun 2011-2015..

Tabel 2.28. Bobot dan Nilai Ekspor/ Impor dari Pelabuhan Tanjungbalai-
Asahan, 2011-2015
Volume Nilai (US$ 000000)
No Tahun
Ekspor Impor Ekspor Impor
1 2011 24.336,97 54.153,26 24,75 33,65
2 2012 38.542,69 40.497,71 12,13 21,45
3 2013 18.803,78 35.482,36 13,99 17,43
4 2014 14.623,76 27.469,30 13,26 11,76
5 2015 15.950,58 20.135,20 11,44 7,68
Sumber: Kota Tanjungbalai dalam angka 2016

b. Kontribusi Sektor Perdagangan (Perdagangan, Hotel dan Restoran)


terhadap PDRB
Sektor perdagangan (perdagangan, hotel dan restoran) mempunyai
kontribusi cukup signifikan terhadap perolehan nilai PDRB Kota Tanjungbalai,
yang mencapai kisaran 21,50 persen pada tahun 2015.Demikian juga dengan
ketersediaan sarana dan prasarana perdagangan di Kota Tanjungbalai berupa 20
pasar kota, 59 toko,dan 1.049 kios, dengan jumlah pedagang sebanyak 1927
pedagang.

4). Bidang Perindustrian


Perindustrian di Kota Tanjungbalai menjadi salah satu sektor ekonomi
yang menopang kehidupan masyarakat. Dalam periode tahun 2015, sektor
industri memberi kontribusi sebesar 18,31 persen terhadap pembentuka PDRB
Kota Tanjungbalai. Selama periode tahun 2011-2014 jumlah perusahaan yang
beroperasi di Kota Tanjungbalai mengalami peningkatan yang cukup signifikan,

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 45


demikian jumlah tenaga kerja yang terserap serta nilai produksi dan
investasinya.

Tabel 2.29. Perkembangan Industri Kecil dan Jasa di Kota Tanjungbalai


Tahun 2011-2014
Jumlah
Jumlah Nilai Nilai
No Tahun Tenaga
Perusahaan Investasi Produksi
Kerja
1 2011 444 2036 2.823.719 6.605.220
2 2012 585 2380 357.345.085 51.762.770
3 2013 531 962 704.021.000 5.406.503.000
4 2014 151 1285 17.967.380 203.532.657
Sumber : Kota Tanjungbalai Dalam Angka 2016

2.1.4. ASPEK DAYA SAING DAERAH


Daya saing daerah merupakan salah satu aspek tujuan penyelenggaraan
otonomi daerah sesuai dengan potensi, kekhasan dan unggulan daerah. Suatu
daya saing (competitiveness) merupakan salah satu faktor kunci keberhasilan
pembangunan ekonomi yang berhubungan dengan tujuan pembangunan daerah
dalam mencapai tingkat kesejahteraan yang tinggi dan berkelanjutan.

Kondisi Kota Tanjungbalai terkait aspek daya saing daerah dapat dilihat
dari kemampuan ekonomi daerah, fasilitas wilayah/ infrastruktur, iklim
berinvestasi dan sumber daya manusia.

2.1.4.1. Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah


Kemampuan ekonomi daerah dalam kaitannya dengan daya saing
daerah adalah bahwa kapasitas ekonomi daerah harus memiliki daya tarik
(attractiveness) bagi pelaku ekonomi yang telah berada dan akan masuk kesuatu
daerah untuk menciptakan multiflier effect bagi peningkatan daya saing daerah.

Kondisi Kota Tanjungbalai terkait dengan kemampuan ekonomi daerah dapat


dilihat dari produktivitas total daerah. Produktivitas total daerah dapat
menggambarkan seberapa besar tingkat produktivitas tiap sektor dalam rangka
mendorong perekonomian suatu daerah.

Berikut secara lengkap disajikan data mengenai produktivitas total daerah per
sektor/lapangan usaha (ADHberlaku) di Kota Tanjungbalai selama kurun waktu
tahun 2011-2015.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 46


Tabel 2.30. Produk Domestik Regional Bruto Kota Tanjungbalai Atas Dasar
Harga Berlaku (ADHB) 2010 Menurut Lapangan Usaha Tahun
2011-2015

( MILYAR RUPIAH )
LAPANGAN USAHA
2011 2012 2013 2014* 2015**
A. Pertanian,Kehutanan & 701,42 754,10 841,35 928,64 1.029,88
Perikanan
B. Pertambangan & Penggalian 77,00 87,07 98,07 107,98 123,47

C. Industri Pengolahan 733,83 806,99 890,86 991,12 1.103,56

D. Pengadaan Listrik dan Gas 34,11 39,85 39,87 39,99 42,07

E. Pengadaan Air, Pengelolaan 7,65 8,36 8,91 9,53 10,24


Sampah, Limbah & Daur Ulang
F. Konstruksi 558,02 645,51 731,65 817,47 929,37

G. Perdagangan Besar dan Eceran; 824,33 908,17 1.020,77 1.173,58 1.296,10


Reperasi Mobil & Sepeda
H. Transportasi & Pergudangan 254,41 282,05 324,32 350,01 378,63

I. Penyediaan Akomodasi dan 85,97 95,56 109,26 124,10 137,44


Makan Minum
J. Informasi dan Komunikasi 40,70 44,45 45,73 48,92 52,44

K. Jasa Keuangan & Asuransi 75,48 87,99 101,00 108,97 117,30

L. Real Estate 133,00 146,55 167,59 185,59 200,87

M,N. Jasa Perusahaan 13,56 14,79 15,85 17,04 18,20

O. Administrasi Pemerintahan, 231,91 264,26 301,38 343,96 388,02


Pertahanan & Jaminan Sosial
P. Jasa Pendidikan 62,23 66,25 72,44 80,40 86,97

Q. Jasa Kesehatan & Kegiatan Sosial 28,95 32,32 35,77 41,13 47,77

R,S,T,U. Jasa Lainnya 37,90 42,08 49,97 57,62 64,94

Total 3.900,47 4.326,37 4.855,89 5.426,08 6.027,32

Sumber : PDRB Kota Tanjungbalai Tahun 2011—2015

2.1.4.2. Fokus Fasilitas Wilayah/ Infrastruktur


Ketersediaan infrastruktur merupakan salah satu fasilitas yang sangat
diperlukan dalam meningkatkan daya saing daerah. Sarana dan prasarana
wilayah pada dasarnya merupakan elemen pendukung bagi berlangsungnya
kehidupan suatu wilayah karena masyarakat yang tinggal di suatu wilayah akan
membutuhkan sarana prasarana untuk melangsungkan kegiatan. Panjang jalan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 47


yang ada di Kota Tanjungbalai adalah 348,57 km. Dimana 103,72 km diantaranya
sudah berjenis permukaan hotmix dan 242,29 km sudah berkondisi baik. Hanya
18,07 km jalan di Kota Tanjungbalai yang rusak berat.

Kendaraan sebagai sarana transportasi yang paling sering digunakan


masyarakat Kota Tanjungbalai adalah becak mesin sehingga pada tahun 2015
tercatat 513 unit becak mesin melebihi mobil penumpang dan mobil barang.
Kemudian Sarana transportasi yang ada di Kota Tanjungbalai yaitu 6 terminal
bis, 1 stasiun kereta api, dan 47 tangkahan boat.

Selain itu Kota Tanjungbalai didukung oleh ketersediaan fasilitas bank dan
nonbank serta perusahaan asuransi yang jumlahnya dapat dilihat pada tabel
berikut:

Tabel 2.31. Jenis dan Jumlah Bank serta Perusahaan Asuransi di Kota
Tanjungbalai.

Tahun
No Sektor
2013 2014 2015
1 Bank Umum 8 8 8
2 BPR - - -
3 Perusahaan Asuransi Jiwa 1 1 1
Sumber: Tanjungbalai Dalam Angka 2016

2.1.4.3. Fokus Iklim Berinvestasi.


a.Angka kriminalitas
Kejahatan/pelanggaran yang terjadi di Kota Tanjungbalai relatif bisa
ditangani oleh aparat yang berwenang. Meskipun demikian, angka kriminalitas
yang terjadi di Kota Tanjungbalai tetap harus diwaspadai dan menjadi catatan
tersendiri bagi kenyamanan penduduk Kota Tanjungbalai.

Sampai dengan 2015, jumlah kejahatan/pelanggaran yang terjadi di


Kota Tanjungbalai sebanyak 482 kasus. Jika dilihat lebih detail pada jenis
kejahatan/pelanggaran yang terjadi, narkotika menjadi jenis
kejahatan/pelanggaran terbanyak pada 2015 dengan jumlah 200 kasus. Namun
perkembangan jenis kejahatan pencurian biasa menurun hingga pada 2015
menjadi 4 kasus.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 48


Jenis kejahatan/pelanggaran yang perlu diwaspadai adalahnarkotika
yang mengalami tren meningkat setiap tahunnya. Jika pada 2012 terdapat 79
kasus, pada periode 2015 angka kejahatan/pelanggaran narkotika meningkat
signifikan menjadi 200 kasus.

Tabel 2.32. Banyaknya Kejahatan/ Pelanggaran Menurut Jenisnya di


Tanjungbalai, 2013 – 2015.

Tahun
No Jenis Kejahatan/Pelanggaran
2013 2014 2015
1 Pembakaran 0 3 0
2 Kebakaran 5 4 3
3 Pemalsuan Meterai, Merek, 0 0 0
dan Surat
4 Melanggar Kesopanan 1 0 20
5 Perkosaan 0 0 0
6 Perjudian 33 17 28
7 Penganiayaan Berat 0 0 56
8 Penganiayaan Ringan 53 76 0
9 Pencurian Biasa 114 80 4
10 Pencurian dengan kekerasan 0 3 3
11 Pemerasan 0 0 3
12 Penggelapan 26 26 34
13 Penipuan 11 11 16
14 Merusak Barang Orang Lain 5 0 7
15 Penadahan 2 0 0
16 Pembunuhan 1 4 1
17 Narkotika 95 121 200
18 Pencurian Kendaraan 47 57 97
Bermotor
19 Penculikan 0 0 0
20 Penghinaan 4 3 7
21 Penyelundupan 0 0 3
22 Lain-lain 0 0 0
Jumlah 687 438 482
Sumber: Tanjungbalai Dalam Angka 2016

a. Jumlah Demonstrasi
Unjuk rasa atau demonstrasi adalah sebuah gerakan protes yang
dilakukan sekumpulan orang di hadapan umum yang biasanya dilakukan untuk
menyatakan pendapat kelompok tertentu atau penentang kebijakan yang
dilaksanakan suatu pihak atau dapat pula dilakukan sebagai upaya penekanan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 49


politik atau kepentingan kelompok. Jumlah demonstrasi dihitung berdasarkan
jumlah aksi demo selama satu tahun.

Tabel 2.33. Jumlah Demostrasi di Kota Tanjungbalai, 2013-2015


Tahun
No Uraian Jenis Demo
2013 2014 2015
1 Bidang Politik - - -
2 Ekonomi - - -
3 Kasus Pemogokan kerja - - -
Jumlah Demonstrasi/unjuk Rasa
Sumber: Badan Kesbangpol dan Linmas Kota Tanjungbalai

Aksi demo yang terjadi di Tanjungbalai berfluktuasi setiap tahun. Aksi


demo yang terjadi biasanya berkisar pada masalah ketidakpuasan masyarakat
terhadap kebijakan Pemerintah Kota Tanjungbalai yang diantaranya tentang
politik dan masalah ekonomi.

b. Kemudahan Perijinan
Daya saing suatu daerah tidak terjadi secara serta merta. Ia berlangsung
secara terus menerus dari waktu ke waktu yang dipengaruhi oleh banyak faktor.
Kemudahan perijinan yang diberikan oleh suatu pemerintah daerah menjadi
salah satu pertimbangan bagi investor untuk berinvestasi atau menanamkan
modalnya di daerah yang bersangkutan. Kemudahan perijinan meliputi
kemudahan kepengurusan, rata-rata waktu yang dibutuhkan dan rata-rata biaya
yang dikeluarkan.
Tabel 2.34. Lama Proses Perijinan di Kota Tanjungbalai
Lama Jumlah
Biaya resmi
No Uraian Mengurus Persayaratan
(Rp.)
(hari) (dokumen)
1 Surat Ijin Usaha Perdagangan 1-3 hari 5-7 -
(SIUP)
2 Tanda Daftar Perusahaan (TDP) 1-3 hari 4-6 -
3 Ijin Usaha Industri (IUI) 1-3 hari 6 -
4 Tandan Daftar Industri (TDI) 1-3 hari 6 -
5 Ijin Mendirikan Bangunan 15 hari 4 Rp.37,5/m –
Rp.24.300/m
6 Ijin Gangguan (HO) 7-15 hari 7 Rp.15.000 -
Rp.250.000

Sumber: Kantor Pelayanan Perijinan Kota Tanjungbalai

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 50


c. Pengenaan Pajak Daerah (Jumlah dan Macama Pajak dan Retrubusi
Daerah)
Jumlah dan macam pajak daerah dan retribusi daerah diukur dengan
jumlah dan macam insentif pajak dan retribusi daerah yang mendukung iklim
investasi.
Tabel 2.35. Jumlah dan Macam Insentif Pajak dan Retribusi Daerah yang
Mendukung iklim Investasi di Kota Tanjungbalai, 2012-2014
Tahun
No Uraian
2012 2013 2014
1 Jumlah pajak yang dikeluarkan
2 Jumlah insentif pajak yang
mendukung iklim investasi
3 Jumlah retribusi yang
dikeluarkan
4 Jumlah retribusi yang
mendukung iklim investasi

Sumber; DPPKA Kota Tanjungbalai.

d. Peraturan Daerah (Perda) yang Mendukung Iklim Investasi.


Perda yang mendukung iklim usaha biasanya dibatasi yakni perda yang
terkait dengan perijinan, lalu lintas barang dan jasa serta perda yang tekait
dengan ketenagakerjaan. Sampai tahun 2015 belum ada perda yang diterbitkan
oleh Pemerintah Kota Tanjungbalai yang diperuntukkan untuk mendukung
iklim investasi.

2.1.4.4.Fokus Sumber Daya manusia


Peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan kunci
keberhasilan pembangunan suatu daerah. Oleh karenanya pembangunan SDM
harus diarahkan kepada penciptaan SDM yang produktif, inovatif dan
professional disamping mampu memanfaatkan, mengembangan dan menguasai
IPTEK sehingga mampu bersaing di dunia global. Selanjutnya kualitas SDM juga
memiliki peran yang sangat penting dalam meningkatkan daya saing daerah.
Hal ini salah satunya dapat dilihat dari kualitas tenaga kerja yang ada.

Jumlah tenaga kerja Kota Tanjungbalai tahun 2015 sebanyak 110.888


orang yang terdiri dari angkatan kerja sebanyak 71.893 orang dan bukan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 51


angkatan kerja sebanyak 38.995 orang. Dari total angkatan kerja sebagian besar
melakukan kegiatan (untuk bekerja) sebanyak 64.659 orang dan yang sedang
mencari pekerjaan (pengangguran) sebanyak 7.234 orang atau 10,06 persen.
Tingkat pengangguran meningkat sebesar2,01persen jika dibanding tahun 2014
yang sebesar 8,05 persen.Dari total angkatan kerja Kota Tanjungbalai yang
bekerja sebagian besar penduduk yang bekerja di sektor jasa-jasa sebanyak
45.392 orang atau sebesar 70,20 persen disusul sektor pertanian sebanyak 12.711
orang atau sebesar 19,66 persen dan sektor industri sebanyak 6.556 orang atau
sebesar 10.14 persen.

Sementara ituTingkat pendidikan tertinggi yang ditamatkan sangat


mempengaruhi banyaknya tenaga kerja yang diserap. Semakin tinggi tingkat
pendidikan seseorang semakin besar kemungkinan orang tersebut memperoleh
pekerjaan. Tingkat pendidikan para pekerja di Kota Tanjungbalai tergolong
relatif rendah. Hal ini terlihat dari tingkat pendidikan yang ditamatkan oleh
penduduk yang bekerja yang berpendidikan SLTA keatas sebanyak 30.630 orang
atau sebesar 47,37 persen. Sementara penduduk yang bekerja dengan tingkat
pendidikan SLTP kebawah sebanyak 34.029 orang atau sebesar 52,63
persen.Demikian halnya dengan tingkat pendidikan penduduk yang sedang
mencari pekerjaan yakni sebanyak 4.853 orang berpendidikan SLTA keatas atau
sekitar 67,08 persen dan yang berpendidikan SLTP ke bawah sebanyak 2.381
orang atau sebesar 32.92 persen.

2.2. EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM DAN KEGIATAN RKPD


SAMPAI TAHUN BERJALAN DAN REALISASI RPJMD
Evaluasi kinerja tahun lalu merupakan tahapan dalam penyusunan
rancangan awal dengan memperhatikan capaian kinerja RPJMD dan hasil
evaluasi kinerja RKPD tahun lalu. Tujuan evaluasi kinerja RKPD tahun lalu
antara lain untuk memastikan bahwa target rencana program dan kegiatan
prioritas daerah dalam RKPD dapat dicapai dalam rangka mewujudkan visi
pembangunan jangka menengah daerah. Artinya bahwa sejauh mana capaian
target yang diperoleh dari pelaksanaan RKPD dalam mendukung target yang
sudah ditetapkan pada RPJMD.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 52


2.2.1. EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM DAN KEGIATAN RKPD
TAHUN 2016

Prioritas Pembangunan Kota Tanjungbalai tahun 2016 yang akan


dievaluasi pada bab ini adalah prioritas pembangunan yang dituangkan pada
RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2016 atau yang mengacu pada RPJMD Kota
Tanjungbalai Tahun 2011-2016. Sehubungan telah terpilihnya Kepala Daerah dan
Wakil Kepala Daerah periode 2016-2021, maka Pemerintah Kota Tanjungbalai
wajib menyusun dokumen perencanaan lima tahunan atau yang disebut dengan
RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021. Pada dokumen RPJMD Kota
Tanjungbalai Tahun 2016-2021 terdapat perbedaan pada prioritas pembangunan
Kota Tanjungbalai tahun 2016. Namun pada evaluasi RKPD tahun 2016 ini masih
mengevaluasi capaian prioritas pembangunan sesuai dengan RPJMD Kota
Tanjungbalai Tahun 2011-2016 sebagai capaian prioritas pembangunan pada
tahun terakhir. Evaluasi kinerja program prioritas pembangunan dilakukan
untuk mengetahui ketercapaian indikator dan target pada setiap program
prioritas.

1) Perbandingan Program dan Kegiatan, Target Dana dalam RKPD dan APBD
Tahun 2016

Rencana program dan kegiatan yang dituangkan pada RKPD tahun


2016 tentunya diharapkan menjadi program dan kegiatan yang dilaksanakan
oleh setiap SKPD yang disusun dalam APBD tahun 2016. Namun ada perbedaan
antara RKPD 2016 dan APBD 2016 dikarenakan adanya beberapa kebijakan yang
berhubungan dengan program dan kegiatan tersebut. Sehingga adanya sedikit
perbedaan antara program/kegiatan dan pagu anggaran pada RKPD dengan
APBD tahun 2016. Perbedaan tersebut antara lain :
Tabel 2.36. Perbandingan Program/ Kegiatan pada RKPD Tahun 2016 dan
APBD Tahun 2016
No Program/Kegiatan pada RKPD Program/Kegiatan pada APBD
Tahun 2016 Tahun 2016

1 Kantor Perpustakaan Umum dan -


Arsip
Program Pengembangan Budaya baca
dan Pembinaan Perpustakaan
- Kegiatan Pengembangan
perpustakaan kelurahan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 53


No Program/Kegiatan pada RKPD Program/Kegiatan pada APBD
Tahun 2016 Tahun 2016

2 - SMKN 3
Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Aparatur
- Kegiatan Pengadaan Mebeleur
3 SMKN 5 SMKN 5
Program Pelayanan Administrasi Program Pelayanan Administrasi
Perkantoran Perkantoran
- Kegiatan Penyediaan komponen - Kegiatan Penyediaan Jasa
instalasi listrik/penerangan Komunikasi, Sumber Daya Air
bangunan kantor dan Listrik
4 SMKN 6 -
Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Aparatur
- Kegiatan Rehabilitasi
sedang/berat gedung kantor
5 Dinas Tata Kota dan Pertamanan -
Program Peningkatan Disiplin
Aparatur
- Kegiatan Pengadaan pakaian
dinas beserta perlengkapannya
6 - Dinas Kebersihan dan Pasar
Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Aparatur
- Kegiatan Pengadaan
perlengkapan gedung kantor
7 Dinas Sosial -
Program Pelayanan dan Rehabilitasi
Kesejahteraan Sosial
- Kegiatan Pembuatan Ranperda
tentang perlindungan dan
pemenuhan hak penyandang
disabilitas
8 Dinas Pemuda, Olahraga, -
Kebudayaan dan Pariwisata
Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Aparatur
- Kegiatan Pengadaan peralatan
gedung kantor
- Kegiatan Pengadaan Mebeleur

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 54


No Program/Kegiatan pada RKPD Program/Kegiatan pada APBD
Tahun 2016 Tahun 2016

Program Peningkatan Sarana dan


Prasarana Olahraga
- Kegiatan Peningkatan
pembangunan sarana dan
prasarana olahraga
Program Peningkatan Upaya
Penumbuhan Kewirausahaan dan
Kecakapan Hidup Pemuda
- Kegiatan Pelatihan kewirausahaan
bagi pemuda
Program Pencegahan Penyalahgunaan
Narkoba
- Kegiatan Pemberian penyuluhan
tentang bahaya pemakaian
narkoba

9 Sekretariat Daerah -
Program Peningkatan Kapasitas
Kelembagaan Pemerintah Daerah
- Kegiatan Penyusunan naskah
akademik Ranperda kerjasama
daerah
10 Kantor Pelayanan Perizinan Terpadu -
Program Peningkatan Sistem
Pengawasan Internal dan
Pengendalian Kebijakan Pemerintah
Daerah
- Kegiatan Operasional pemantauan
dan penertiban izin

Program Peningkatan Promosi dan


Kerjasama Investasi
- Kegiatan Pengadaan Website
KP2T Kota Tanjungbalai
11 - Dinas Pertanian dan Peternakan
Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Aparatur
- Kegiatan Pendukung
penyelenggaraan kegiatan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 55


No Program/Kegiatan pada RKPD Program/Kegiatan pada APBD
Tahun 2016 Tahun 2016

pengadaan barang dan jasa


12 Dinas Perindustrian dan Perdagangan -
Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Aparatur
- Kegiatan Rehabilitasi gedung
kantor
Program Pengembangan Industri
Kecil dan Menengah
- Kegiatan Promosi dan pemasaran
produk IKM melalui berbagai
ivent pameran

Sementara untuk perbandingan target pagu dalam RKPD tahun 2016


dengan APBD tahun 2016 adalah sebagai berikut :

Tabel 2.37. Perbandingan Target Pagu pada RKPD Tahun 2016 dan APBD
Tahun 2016
Target Pagu pada Target Pagu
No Satuan Kerja Perangkat Daerah
RKPD 2016 pada APBD 2016
1 2 3 4
1 Dinas Pendidikan 38.873.103.437,00 38.067.291.131

2 Kantor Perpustakaan Umum dan 1.307.970.000,00 1.258.970.000


Arsip
3 SMA Negeri 1 501.300.000,00 481.300.000

4 SMA Negeri 2 522.500.000,00 522.500.000

5 SMA Negeri 3 788.150.000,00 527.800.000

6 SMA Negeri 4 541.500.000,00 477.000.000

7 SMA Negeri 5 349.500.000,00 349.500.000

8 SMA Negeri 6 340.576.560,00 320.576.560

9 SMA Negeri 7 821.151.500,00 524.351.500

10 SMK Negeri 1 Perikanan 543.979.000,00 383.888.000

11 SMK Negeri 2 Teknologi 495.220.000 492.220.000

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 56


Target Pagu pada Target Pagu
No Satuan Kerja Perangkat Daerah
RKPD 2016 pada APBD 2016
12 SMK Negeri 3 Pariwisata 482.678.600,00 382.678.600

13 SMK Negeri 4 Informatika 770.330.000,00 560.330.000

14 SMK Negeri 5 Otomotif 523.760.000,00 450.060.000

15 SMK Negeri 6 Farmasi 530.900.000,00 430.900.000

16 SMP Negeri 1 233.600.000,00 203.600.000

17 SMP Negeri 2 126.400.000,00 126.400.000

18 SMP Negeri 3 140.100.000,00 140.100.000

19 SMP Negeri 4 207.883.000,00 160.133.000

20 SMP Negeri 5 146.532.000,00 146.532.000

21 SMP Negeri 6 166.987.000,00 166.987.000

22 SMP Negeri 7 129.643.000,00 129.643.000

23 SMP Negeri 8 169.540.000,00 129.540.000

24 SMP Negeri 9 98.680.000,00 98.680.000

25 SMP Negeri 10 128.500.000,00 128.500.000

26 SMP Negeri 11 85.900.000,00 85.900.000

27 SMP Negeri 12 98.660.000,00 98.660.000

28 SMP Negeri Satu Atap 165.976.060,00 120.976.060

29 SMP Negeri 13 0 28.200.000

28 Dinas Kesehatan 36.737.290.360,00 35.609.313.860

29 Rumah Sakit Dr. T. Mansyur 23.515.643.150,00 23.250.769.150

30 Dinas Pekerjaan Umum 23.515.643.150,00 106.042.088.937

31 Dinas Tata Kota dan Pertamanan 98.693.604.818,00 17.661.835.200

32 Bappeda 18.457.455.200,00 4.527.749.590

33 Dinas Perhubungan dan Kominfo 4.635.669.590,00 5.183.026.000

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 57


Target Pagu pada Target Pagu
No Satuan Kerja Perangkat Daerah
RKPD 2016 pada APBD 2016
34 Kantor Lingkungan Hidup 7.204.138.000,00 5.137.942.500

35 Dinas Kebersihan dan Pasar 5.187.942.500,00 12.164.346.750

36 Dinas Kependudukan dan 15.807.946.750,00 3.602.070.000


Pencatatan Sipil
37 Badan Pemb. Masyarakat, 3.602.070.000,00 4.728.482.000
Perempuan & KB
38 Dinas Sosial 4.649.682.000,00 12.968.562.412

39 Dinas Tenaga Kerja 13.300.342.412,00 1.934.956.000

40 Dinas Koperasi dan UKM 2.113.413.000,00 1.811.461.000

41 Dinas Pemuda, Olahraga, Budpar 2.127.861.000,00 4.835.000.000

42 Badan Kesbangpol dan Linmas 6.398.800.000,00 4.628.691.000

43 Kantor Satpol PP 5.527.711.000,00 3.142.337.600

44 Badan Penanggulangan Bencana 3.000.517.600,00 6.615.904.605


Daerah
45 Bagian Umum 34.226.958.700,00 26.596.608.700

46 Bagian Organisasi dan Tatalaksana 2.429.250.000,00 1.629.000.000

47 Bagian Protokol 4.502.612.000,00 4.537.052.000

48 Bagian Hukum 1.098.405.000,00 1.098.405.000

49 Bagian Pemerintahan 5.027.353.000,00 4.912.553.000

50 Bagian Perekonomian 1.306.658.000,00 1.306.658.000

51 Bagian Pembangunan 1.275.918.800,00 1.267.018.800

52 Bagian Kesejahteraan Sosial 5.454.625.000,00 5.514.625.000

53 Bagian Humas 1.975.000.000,00 1.984.984.000

54 Sekretariat DPRD 23.254.452.502,00 18.335.854.406

55 Dinas PPKA 9.610.897.470,00 10.019.774.970

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 58


Target Pagu pada Target Pagu
No Satuan Kerja Perangkat Daerah
RKPD 2016 pada APBD 2016
56 Inspektorat Kota 2.948.720.000,00 2.552.800.000

57 BKD dan Diklat 4.056.555.000,00 4.050.793.000

58 Kantor Pelayanan Perizinan 1.336.737.910,00 1.197.307.010


Terpadu
59 Kecamatan Datuk Bandar 1.334.832.000,00 1.084.832.000

60 Kecamatan TB. Selatan 1.399.780.000,00 1.141.390.000

61 Kecamatan TB. Utara 1.268.980.000,00 948.980.000

62 Kecamatan ST. Raso 1.295.980.000,00 1.045.980.000

63 Kecamatan Teluk Nibung 1.405.770.000,00 954.770.000

64 Kecamatan Datuk Bandar Timur 929.750.000,00 979.750.000

65 Dinas Pertanian dan Peternakan 7.188.565.000,00 7.036.665.000

66 Dinas Perikanan dan Kelautan 4.949.799.000,00 4.994.799.000

67 Dinas Perindag 5.855.317.000,00 4.238.402.220

Jumlah 431.107.837.524,00 408.266.755.561

2). Capaian Target Kinerja

Prioritas pembangunan daerah adalah agenda pembangunan


pemerintah daerah tahunan yang menjadi tonggak capaian antara menuju
sasaran 5 (lima) tahunan RPJMD. Prioritas pembangunan daerah pada dasarnya
meliputi program program unggulan SKPD yang paling tinggi realisasinya bagi
tercapainya target sasaran pembangunan daerah tahun rencana. Capaian
prioritas pembangunan tahun 2016 ini dikelompokkan ke dalam 6 Prioritas
dengan berfokus pada sasaran-sasaran utama pembangunan yang ada dalam
didalam RKPD Tahun 2016. Sajian capaian target kinerja diuraikan per prioritas
pembangunan dengan masing-masing sasaran dapat dilihat telah didukung oleh
program dan kegiatan yang dilaksanakan oleh SKPD terkait.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 59


Prioritas Pembangunan Kota Tanjungbalai tahun 2016 yang akan
dievaluasi pada bab ini adalah prioritas pembangunan yang dituangkan pada
RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2016 atau yang mengacu pada RPJMD Kota
Tanjungbalai Tahun 2011-2016. Sehubungan telah terpilihnya Kepala Daerah dan
Wakil Kepala Daerah periode 2016-2021, maka Pemerintah Kota Tanjungbalai
wajib menyusun dokumen perencanaan lima tahunan atau yang disebut dengan
RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021. Pada dokumen RPJMD Kota
Tanjungbalai Tahun 2016-2021 terdapat perbedaan pada prioritas pembangunan
Kota Tanjungbalai tahun 2016. Namun pada bab II ini evaluasi RKPD tahun 2016
ini masih mengevaluasi capaian prioritas pembangunan sesuai dengan RPJMD
Kota Tanjungbalai Tahun 2011-2016 sebagai capaian prioritas pembangunan
pada tahun terakhir. Evaluasi kinerja program prioritas pembangunan dilakukan
untuk mengetahui ketercapaian indikator dan target pada setiap program
prioritas.

Uraian capaian sasaran dari masing-masing prioritas dapat dijelaskan berikut ini:

Prioritas 1. Peningkatan kehidupan beragama, penguatan tata kelola


pemerintahan dan partisipasi masyarakat dalam pembangunan.

Berbagai program dan kegiatan untuk pencapaian pioritas ini telah


menghasilkan keluaran sebagai berikut :

1. Meningkatnya upaya pengembangan pengelolaan keuangan daerah melalui


kegiatan peningkatan manajemen aset/ barang daerah di beberapa SKPD.

2. Terfasilitasinya biaya koordinasi dengan pemerintah pusat dan pemerintah


daerah lainnya.

3. Meningkatnya sarana dan prasarana aparatur untuk menunjang kinerja


pelayanan kepada masyarakat.

4. Terlaksananya pengadaan pakaian dinas bagi aparatur oleh beberapa SKPD.

5. Tersedianya dokumen LAKIP Pemerintah Kota Tahun 2016 dengan


penilaian memperoleh predikat ”CC” dan dokumen Penetapan Kinerja
Tahun 2016.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 60


6. Terfasilitasinya kegiatan dialog/audiensi dengan tokoh-tokoh masyarakat,
pimpinan/ anggota organisasi sosial dan kemasyarakatan selama 1 (satu)
tahun.

7. Terfasilitasinya kegiatan keagamaan selama 1 (satu) tahun.

8. Terfasilitasinya layanan pengadaan secara elektronik.

9. Tersusunnya Ranperda sebanyak 3 (tiga) Ranperda.

10. Terlaksananya sosialisasi peraturan Perundang-Undangan kepada 200 orang


peserta.

11. Terpublikasinya peraturan perundang-undangan kepada 400 peserta.

12. Terlaksananya pembinaan kepada masyarakat untuk taat hukum sebanyak


200 orang.

13. Tersedianya dokumen Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah


tahun 2015

14. Terfasilitasinya kegiatan pers release selama 1 (satu) tahun.

15. Terlaksananya penilaian lingkungan terbaik terhadap 6 (enam) lingkungan


dan kecamatan terbaik terhadap 6 (enam) kecamatan.

16. Terfasilitasinya biaya kunjungan kerja kepada 25 (dua puluh lima) orang
pimpinan dan anggota DPRD ke luar daerah.

17. Terfasilitasinya rapat-rapat alat kelengkapan dewan, rapat-rapat paripurna


dan kegiatan reses selama 1 (satu) tahun.

18. Tersedianya dokumen laporan keuangan semesteran tahun 2016 dan laporan
keuangan akhir tahun tahun 2015.

19. Tersedinya dokumen laporan penataan asset dan barang daerah tahun 2015.

20. Terfasilitasinya pembayaran pajak bumi dan bangunan dengan sistem


aplikasi informasi pengelolaan pajak bumi bangunan.

21. Tersedianya dokumen Rancangan Perda tentang pertanggungjawaban


pelaksanaan APBD tahun 2015.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 61


22. Tersedianya Rancangan Perda tentang APBD tahun 2016 dan Rancangan
Perda tentang Perubahan APBD tahun 2016.

23. Terlaksananya kemudahan pelayanan perijinan dengan menggunakan


Sistem Informasi Terhadap Layanan Publik.

24. Terfasilitasinya pelaksanaan program dan kegiatan dalam rangka


mewujudkan layanan bidang kemasyarakat di 6 (enam) kecamatan.

25. Terselenggaranya musrenbang di seluruh kelurahan dan kecamatan serta


forum SKPD dan musrenbang tingkat Kota dibuktikan dengan andanya
berita acara pelaksanaan musrenbang sebanyak 38 berita acara;

26. Tersedianya dokumen Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Walikota


Tanjungbalai akhir tahun anggaran 2015, Laporan Keterangan
Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Walikota dan Wakil Walikota
Tanjungbalai periode 2011-2015 dan laporan evaluasi Hasil RKPD tahun
2015;

27. Tersedianya dokumen rencana kerja (Renja) SKPD tahun 2017 dan dokumen
perubahan rencana kerja (P-Renja) SKPD tahun 2016.

28. Tersedianya dokumen rencana kerja pemerintah daerah (RKPD) Kota


Tanjungbalai tahun 2017 dan dokumen perubahan rencana kerja pemerintah
daerah (P-RKPD) Kota Tanjungbalai tahun 2016;

29. Tersedianya dokumen Rancangan Awal KUA dan PPAS Kota Tanjungbalai
Tahun 2017, dokumen Revisi Rancangan Awal KUA dan PPAS Kota
Tanjungbalai Tahun 2017 dan KUA Perubahan dan PPAS Perubahan Kota
Tanjungbalai Tahun 2016;

30. Terselenggaranya pertemuan, koordinasi dan konsultasi bidang sosial


budaya, ekonomi, fisik dan sarpras serta bidang penelitian dan
pengembangan.

31. Penjabaran program RPJMD kedalam RKPD sebesar 83,51 persen.

32. Persentase usulan masyarakat yang masuk ke dalam dokumen rencana


sebesar 45,38 persen.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 62


33. Partisipasi masyarakat aktif pada kegiatan musyawarah perencanaan
pembangunan sebesar 80,00 persen.

34. Meningkatnya pemahaman aparatur Disdukcatpil tentang pengeloalaan


SIAK.

35. Terlaksananya sosialisasi kebijakan tentang kependudukan kepada 100


peserta.

36. Tersedianya jasa asuransi kematian bagi masyarakat pemilik E-KTP


sebanyak 3.929 polis.

37. Terlaksananya penilaian administrasi kependudukan tingkat kelurahan dan


kecamatan dalam rangka meningkatkan tertib administrasi kependudukan.

38. Terlaksananya pencatatan pernikahan secara massal sebanyak 100 pasang


suami istri.

39. Tersedianya tenaga pengendali keamanan dan kenyamanan lingkungan


sebanyak 30 orang.

40. Terjalinnya kerjasama dengan aparat keamanan dalam upaya mencegah dan
menyelesaikan aksi/tindak kejahatan.

41. Terlaksananya penyuluhan pencegahan mirasantika kepada 450 orang


masyarakat.

42. Terciptanya dan terjalinnya suasana kondusif dalam berpolitik di tengah-


tengah masyarakat.

43. Terlaksananya penyuluhan tentang peningkatan kesadaran masyarakat akan


nilai-nilai luhur budaya bangsa dalam upaya peningkatan wawasan
kebangsaan.

44. Teratasinya/pencegahan dampak yang meluas dari aksi demo yang terjadi.

45. Tersedianya data kepegawaian sebagai bahan mengambil keputusan.

46. Terfasilitasinya biaya bagi 28 (dua puluh delapan) PNS Tugas Belajar.

47. Terfasilitasinya pendidikan dan pelatihan prajabatan bagi 141 (seratus empat
puluh satu) CPNS daerah.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 63


48. Terfasilitasinya pendidikan dan pelatihan kepemimpinan bagi 9 (sembilan)
PNS daerah.

49. Terfasilitasinya pendidikan dan pelatihan teknis tugas dan fungsi bagi 94
(sembilan puluh empat) PNS daerah.

50. Tercapainya penyelesaian kasus/pengaduan yang menyangkut


aparatur/PNS.

51. Tersedianya data aktualisasi profil kepegawaian sebanyak 35 (tiga puluh


lima) buku.

52. Tertatanya dokumen dan arsip SKPD sebanyak 157 arsip.

53. Terlaksananya pelatihan pengembangan tenaga pemeriksa dan aparatur


pengawasan kepada 14 orang PNS.

54. Terlaksananya pelatihan teknis pengawasan dan penilaian akuntabilitas


kinerja kepada 33 orang PNS.

Sementara hasil pencapaian sasaran pada prioritas peningkatan


kehidupan beragama, penguatan tata kelola pemerintahan dan partisipasi
masyarakat dalam pembangunan sebagaimana terlihat pada tabel berikut:

Tabel 2.38. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Peningkatan kehidupan


beragama, penguatan tata kelola pemerintahan dan partisipasi
masyarakat dalam pembangunan Tahun 2016.
Sasaran Prioritas pada Capaian
No Indikator Target Realisasi
RKPD Tahun 2016 (%)
1. Pengembangan - Jumlah PNS yang 10 orang 9 orang 90 persen
mengikuti Diklat
kapasitas dan kinerja
Struktural.
aparatur melalui - Jumlah PNS yang 141 orang 141 orang 100
mengikuti Diklat
peningkatan SDM. persen
Prajabatan

- Jumlah PNS yang 94 orang 94 orang 100


mengikuti Diklat
persen
teknis tugas dan
fungsi
- Jumlah PNS yang 30 orang 28 orang 93,3
mengikuti tugas
persen
belajar
- Jumlah PNS yang 57 orang 55 orang 96,49
diberi penghargaan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 64


Sasaran Prioritas pada Capaian
No Indikator Target Realisasi
RKPD Tahun 2016 (%)
persen

- Jumlah PNS yang 35 orang 2 orang 0,7


dijatuhi hukuman
persen
disiplin
2. Pengembangan - Persentase 100 100 100
pelaksanaan kegiatan
wawasan keagamaan persen persen persen
keagamaan.
aparatur dan
masyarakat.

3. Pelaksanaan Rencana - Luasan RTH 150 Ha 150 Ha 100


Tata Ruang Wilayah persen
(RTRW)
- Terlaksananya 6 Kec 6 Kec 100
penyusunan RDTRK
persen

4. Melaksanakan - Persentase izin yang 90 99,49 110,55


diterbitkan sesuai
pemberian informasi persen persen persen
dengan jumlah
yang terbuka dan perizinan yang
mendaftar
tidak berjarak kepada
- Persentase jumlah 100 100 persen 100
masyarakat. izin yang terbit
persen persen
sesuai dengan
rekomendasi
- Persentase plank 100 100 100
IMB yang diberikan
persen persen
dengan IMB yang persen
diterbitkan
- Ketersediaan media Tersedia Tersedia Tersedia
informasi perizinan
tiap-tiap kelurahan
- Jumlah surveylance 1 dok 0 dok 0 persen
ISO 9001:2008
- Jumlah demonstrasi 0 kasus 73 kasus

- Jumlah kebakaran 20 kasus 48 kasus 145,00

- Jumlah pengaduan 0 kasus 5 kasus


masyarakat
- Persentase 100 persen 100 persen 100
Ketersediaan
dokumen
perencanaan tahun
2017 (RKPD, KUA

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 65


Sasaran Prioritas pada Capaian
No Indikator Target Realisasi
RKPD Tahun 2016 (%)
dan PPAS, Renja
SKPD)
- Jumlah ketersediaan 60 60 SKPD 100
Renja SKPD
SKPD

5. Meningkatnya peran - Persentase usulan 30 45,38 151,26


masyarakat yang
serta masyarakat persen persen persen
masuk ke dalam
dalam pembangunan dokumen rencana
- Persentase 85 persen 80 persen 94,12
masyarakat dan
persen
stakeholder yang
hadir dalam forum
musrenbang
- Persentase 85 persen 75 persen 88,24
penurunan
persen
gangguan keamanan,
ketentraman dan
ketertiban
masyarakat
- Persentase 75 persen 60 persen 80 persen
masyarakat yang
menjadi calon kepala
daerah dan wakil
kepala daerah
- Persentase 75 persen 60 persen 80 persen
masyarakat yang
ikut calon legislative
- Persentase 80 persen 65,19 81,49
masyarakat yang
persen persen
datang ke TPS
6. Penguatan e- - Terlaksananya 100 90,91 % 90,91 %
pengadaan barang
procurement secara persen (70
dan jasa melalui
terpadu terhadap LPSE. kegiatan
pengadaan barang dan dari 77
jasa melalui LPSE Kota kegiatan)
Tanjungbalai.

7. Penguatan Unit - Persentase 10 persen 9,90 % 99 %


peningkatan efisiensi
Layanan Pengadaan (sekitar ±
anggaran
(ULP). 8,03
milyar)

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 66


Prioritas 2: Peningkatan kualitas pendidikan

Dalam pencapaian sasaran pada prioritas ini, SKPD yang melaksanakan


urusan bidang pendidikan telah melaksanakan program dan kegiatan urusan
bidang pendidikan. Dari sekumpulan output kegiatan-kegiatan dalam rangka
menunjang pencapaian sasaran pada prioritas peningkatan kualitas pendidikan.

Dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan lebih detail


menghasilkan keluaran sebagai berikut:

1. Tersedianya mebeleur sekolah pada program pendidikan anak usia dini


sebanyak 1 paket.

2. Terlaksananya pelatihan kompetensi tenaga pendidik pada program


pendidikan anak usia dini sebanyak 1 paket.

3. Terlaksananya pengembangan pendidikan anak usia dini sebanyak 17 paket.

4. Terlaksananya kegiatan penambahan ruang kelas sekolah pada program


wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun sebanyak 4 paket.

5. Terlaksananya kegiatan pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas


parkir pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun
sebanyak 17 paket.

6. Tersedianya alat praktek dan peraga siswa pada program wajib belajar
pendidikan dasar sembilan tahun sebanyak 18 paket.

7. Tersedianya mebeleur sekolah pada program wajib belajar pendidikan dasar


sembilan tahun sebanyak 2 paket.

8. Terlaksananya rehabilitasi sedang berat bangunan sekolah pada program


wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun sebanyak 5 paket.

9. Terlaksananya pelatihan kompetensi siswa berprestasi pada program wajib


belajar pendidikan dasar sembilan tahun sebanyak 8 kegiatan.

10. Terselenggaranya Paket A setara SD dan Paket B setara SMP.

11. Tersedianya beasiswa transisi sebanyak 280 orang.

12. Terselenggaranya ujian akhir sekolah (UAS) SD/MI dan SMP/MTs Paket A
dan Paket B sebanyak 3 kegiatan.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 67


13. Terselenggaranya penerimaan siswa baru (PSB) pada program wajib belajar
pendidikan dasar sembilan tahun sebanyak 1 kegiatan.

14. Terlaksananya kegiatan pendukung penyelenggaraan kegiatan Biaya


Operasional Sekolah BOS jenjang SD/MI/SDLB, dan SMP/MTs serta
Pesantren Salafiah dan Satuan Pendidikan Non Islam sebanyak 1 kegiatan.

15. Terbangunnya gedung sekolah sebanyak 4 paket.

16. Bertambahnya ruang kelas pada program pendidikan menengah sebanyak 7


paket.

17. Terlaksananya kegiatan pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas


parkir pada program pendidikan menengah sebanyak 10 paket.

18. Terlaksananya pembangunan jaringan instalasi listrik sekolah dan


perlengkapannya sebanyak 6 paket.

19. Terbangunnya sarana air bersih dan sanitasi sebanyak 2 paket.

20. Tersedianya alat praktek dan peraga siswa pada program pendidikan
menengah sebanyak 12 paket.

21. Tersedianya mebeleur sekolah pada program pendidikan menengah


sebanyak 1 paket.

22. Tersedianya bantuan operasional manajemen mutu (BOMM) sebanyak 2


kegiatan.

23. Terselenggaranya paket C setara SMU sebanyak 1 kegiatan.

24. Terselenggaranya ujian akhir sekolah (UAS) SMA/SMK/MA sebanyak 2


kegiatan.

25. Terlaksananya pelatihan kompetensi siswa berprestasi pada program


pendidikan menengah sebanyak 8 kegiatan.

26. Terlaksananya pembinaan pendidikan kursus dan kelembagaan kepada 54


orang.

27. Terlaksananya kegiatan pengembangan pendidikan keaksaraan sebanyak 2


kegiatan.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 68


28. Terlaksananya kegiatan publikasi dan sosialisasi pendidikan non-formal
sebanyak 2 kegaitan.

29. Terlaksananya sertifikasi pendidik.

30. Terlaksananya pelatihan bagi pendidik untuk memenuhi standar kompetensi


sebanyak 8 kegiatan.

31. Terlaksananya pendidikan lanjutan bagi pendidik untuk memenuhi standar


kualifikasi kepada 89 orang.

32. Terlaksananya kegiatan pengembangan mutu dan kualitas program


pendidikan dan pelatihan bagi pendidik dan tenaga kependidikan sebanyak
7 kegiatan.

33. Terlaksananya sosialisasi dan advokasi berbagai peraturan pemerintah di


bidang pendidikan sebanyak 17 paket.

34. Terlaksananya penerapan sistem dan informasi manajemen pendidikan


sebanyak 17 paket.

35. Bertambahnya koleksi bahan-bahan bacaan di perpustakaan umum daerah


sebanyak 1.080 eksemplar.

36. Terlaksananya upaya peningkatan minat baca masyarakat melalui publikasi


dan sosialisasi minat dan budaya baca sebanyak 4 (empat) kegiatan.

37. Tersedianya fasilitasi bagi penyelenggaraan pengembangan minat dan


budaya baca selama 1(satu) tahun.

Pencapaian sasaran bagi peningkatan kualitas pendidikan sebagaimana


dijelaskan pada tabel berikut :
Tabel 2.39. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Peningkatan Kualitas
Pendidikan, 2016
Target Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator Kinerja
2016
a. Tercapainya - Angka Melek Huruf 99,60 % -
Indeks penduduk usia >15
Pendidikan tahun
- Rata-Rata Lama Usia 10 tahun -
Sekolah 10 Tahun

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 69


Target Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator Kinerja
2016
- Angka putus sekolah 0,02 % 0
SD/MI
- Angka putus sekolah 0,75 % 3
SMP/MTs
b. Tercapainya - APK SD/MI 104,00 % 99,63 %
indeks
pemerataan - APM SD/MI 98,00 % 88,90 %

- APK SMP/MTs 98,00 % 99,56 %

- APM SMP/MTs 78,00 % 71,21 %

- APK SLTA /MA/SMK 85,00% 96,21 %

- APM SLTA /MA/SM 80,00 % 67,78 %

c. Guru yang - Guru SD/MI 100,00 % 88% / 75%


memenuhi berkualifikasi S1/D-IV
kualifikasi S1/D- - Guru SMP/MTs 100,00 % 93% / 79%
IV berkualifikasi S1/D-IV
- Guru SMA/SMK/MA 100,00 % 96% / 94% / 85%
berkualifikasi S1/D-IV
d. Guru bersertifikat - Guru SD/MI bersertifikat 84,00 % 54% / 47,19%

- Guru SMP/MTs 95,00 % 58% / 41,49%


bersertifikat
- Guru SMA/SMK/MA 94,99 % 49% / 44% /
bersertifikat
39,13%

e. Sekolah - SD/MI 54,50 % 100% / 70%


menerapkan e-
pembelajaran - SMP/MTs 80,00 % 100% / 60%

- SMA/SMK/MA 80,00 % 100%/100%/40%

f. Meningkatnya - Rasio ketersediaan 1:192 -


sarana pendidikan SD/MI terhadap
penduduk usia SD/MI
- Rasio ketersediaan 1:648 -
SD/MI terhadap
penduduk usia SD/MI
- Rasio ketersediaan 1:750 -
SD/MI terhadap
penduduk usia SD/MI
g. Meningkatnya - Jumlah Perpustakaan 140 188

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 70


Target Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator Kinerja
2016
upaya pembinaan - Jumlah Pengunjung 200.202 168.743
minat baca perpustakaan per tahun
masyarakat - Koleksi buku yang 2.200 10.175
tersedia di perpustakaan

Prioritas 3 : Peningkatan Kualitas dan Pelayanan Kesehatan

Dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan lebih detail


menghasilkan output yang mendukung dalam pencapaian prioritas ini yaitu
sebagai berikut:
1. Meningkatnya pemerataan obat dan perbekalan kesehatan di puskesmas-
puskesmas dan rumah sakit umum.

2. Terlaksananya peningkatan kesehatan masyarakat pada 20 sekolah.

3. Terlaksananya penyuluhan masyarakat pola hidup sehat kepada 65 orang.

4. Tertanggulanginya KEP, Anemia gizi besi, gangguan akibat kurang yodium


(GAKY), dan kurang vitamin A kepada 40 orang.

5. Terlaksananya pemberdayaan masyarakat untuk pencapaian keluarga sadar


gizi kepada 25 orang.

6. Terlaksananya penyuluhan dalam menciptakan lingkungan sehat kepada 9


lingkungan.

7. Terlaksananya sosialisasi kebijakan lingkungan sehat kepada 20 orang

8. Penyemprotan/fogging sarang nyamuk untuk meningkatkan cakupan


penderita DBD yang ditangani.

9. Pelayanan vaksinasi bagi balita dan anak sekolah untuk tercapainya


pemerataan UCI (Universal Chil Immunization) di kelurahan.

10. Pelayanan pencegahan dan penanggulangan penyakit menular dan penyakit


tidak menular.

11. Pemberian imunisasi bagi calon jamaah haji.

12. Terlaksananya pelayanan sunnatan massal kepada 60 anak.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 71


13. Terlaksananya pelayanan kebidanan dan neonatal selama 12 bulan.

14. Terlaksananya pelayanan kesehatan bagi penderita busung lapar/gizi buruk.

15. Terlaksananya pelayanan kesehatan dasar dan rujukan bagi peserta BPJS
melalui Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).

16. Terlaksananya pembinaan kepada 105 (seratus lima) orang kader KB.

17. Tersedianya data dan informasi pengelolaan program KB sebayak 252 unit.

18. Tersedianya fasilitasi kepada kelompok masyarakat peduli KB.

19. Tersedianya pelayanan pemasangan kontrasepsi KB, pengadaan alat


kontrasepsi dan pelayanan KB medis operasi.

Pencapaian sasaran bagi peningkatan kualitas dan pelayanan kesehatan


tertera pada tabel di bawah ini :

Tabel 2.40. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Peningkatan Kualitas dan
Pelayanan Kesehatan Tahun 2016

Target Realisasi 2016


Sasaran Utama Indikator
Kinerja 2016
a. Tercapainya Indeks - Rata-Rata Usia Harapan 72,3 tahun -
Hidup
Kesehatan
- Jumlah kematian bayi 12 36

- Jumlah kematian balita 10 44

- Jumlah kematian ibu 0 3


melahirkan
b. Meningkatnya - Meningkatnya persentase 90 persen 88,70 persen
ibu bersalin yang ditolong
cakupan pelayanan
oleh tenaga kesehatan
dasar kesehatan terlatih (cakupan PN).
- Meningkatnya persentase 95 persen 79,95 persen
ibu hamil yang
mendapatkan pelayanan
antenatal (cakupan
kunjungan kehamilan ke
empat (K4))
- Meningkatnya cakupan 90 persen 59,10 persen
imunisasi dasar lengkap
bayi usia 0-11 bulan
- Meningkatnya cakupan 95 persen 75,36 persen
kunjungan neonatal lengkap
(KN3)

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 72


Target Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator
Kinerja 2016
- Meningkatnya persentase 100 persen 100 persen
balita gizi buruk yang
mendapat perawatan
- Meningkatnya persentase 90 persen 72,93 persen
balita ditimbang berat
badannya (D/S)
c. Meningkatnya - Cakupan pelayanan 17 persen 11,41 persen
kesehatan rujukan pasien
cakupan pelayanan
termasuk masyarakat
kesehatan rujukan miskin
- Cakupan pelayanan gawat 100 persen 100 persen
darurat level 1 yang harus
diberikan sarana kesehatan
(RS)
d. Menurunnya angka - Cakupan penemuan kasus 10 persen 0 persen
kesakitan akibat baru HIV
penyakit menular
- Meningkatnya jumlah 100 orang 0
orang yang berumur 15
tahun atau lebih yang
menerima konseling dan
testing HIV
- Meningkatnya persentase 80 persen/96 94,86 persen
kasus baru TB Paru (BTA
persen
positif) yang ditemukan
dan yang disembuhkan
- Cakupan penemuan dan 80 persen 0 persen
penanganan penderita
pneunomia balita
- Cakupan penemuan dan 100 persen 100 persen
penanganan penderita DBD
- Meningkatnya cakupan UCI 90 persen 61,29 persen
(Universal Child
Immunization)
e. Meningkatnya - Persentase masyarakat 50 persen 5,70 persen
berperilaku hidup bersih
PHBS
dan sehat (PHBS)
e. Meningkatnya - Persentase ketersediaan obat 90 persen 95 persen
dan vaksin
upaya
- Persentase masyarakat 85 persen 64,92 persen
pemeliharaan memiliki jaminan kesehatan
- Terbentuknya Posbindu di 20 Persen 19,36 persen
kesehatan
Kelurahan
masyarakat - Persentase jangkauan 100 persen
layanan KB
- Persentase jangkauan 70 persen 78,84 persen
layanan air minum dan
sanitasi

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 73


Prioritas 4: Pemberdayaan Ekonomi Kerakyatan dan Peningkatan kualitas
Kesejahteraan Rakyat Miskin
Dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan lebih detail menghasilkan
ouput antara lain :

1. Terlaksananya penyusunan data base tenaga kerja daerah sebanyak 45 orang.

2. Terlaksananya pendidikan dan pelatihan keterampilan bagi 45 (empat puluh


lima) orang pencari kerja.

3. Terlaksananya magang kerja dalam rangka pemberian pembekalan


keterampilan bagi 30 (tiga puluh) orang pencari kerja.

4. Terfasilitasinya penyelesaian prosedur, penyelesaian perselisihan hubungan


industrial sebanyak 4 (empat) kasus.

5. Terfasilitasinya penyelesaian prosedur pemberian perlindungan hukum dan


jaminan sosial ketenagakerjaan selama 1 (satu) tahun.

6. Terlaksananya pengawasan, perlindungan dan penegakan hukum terhadap


norma keselamatan ketenagakerjaan dan norma kesehatan kerja kepada 80
(delapan puluh) perusahaan atau sebesar (33,33 persen) dari 240 perusahaan
yang ada.

7. Terlaksananya sosialisasi berbagai peraturan pelaksanaan tentang


ketenagakerjaan sebanyak 30 orang.

8. Terlaksananya kegiatan fasilitasi kemudahan formalisasi badan usaha-usaha


kecil menengah sebanyak 5 paket.

9. Terlaksananya fasilitasi pengembangan inkubator teknologi dan bisnis


sebanyak 1 paket.

10. Terselenggaranya pelatihan kewirausahaan kepada 40 orang peserta.

11. Terselenggaranya promosi produk usaha mikro kecil menengah sebanyak 8


(delapan) kali.

12. Terlaksananya sosialisasi prinsip-prinsip pemahaman perkoperasian


sebanyak 5 (lima) kali.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 74


13. Terlaksananya pembinaan, pengawasan dan penghargaan koperasi
berprestasi selama 1 (satu) tahun.

14. Terlaksananya penyebaran model-model pola pengembangan koperasi


selama 1 (satu) tahun.

15. Terlaksananya pelatihan keterampilan dan praktek belajar kerja bagi anak
terlantar termasuk anak jalanan, anak cacat dan anak nakal kepada 30 orang.

16. Terlaksananya pelatihan keterampilan berusaha bagi keluarga miskin


sebanyak 36 orang peserta.

Beberapa pencapaian sasaran bagi peningkatan kualitas kesejahteraan


rakyat miskin sebagaimana tertera pada tabel di bawah ini:

Tabel 2.41. Capaian Target Sasaran pada Prioritas Pemberdayaan Ekonomi


Kerakyatan dan Peningkatan kualitas Kesejahteraan Rakyat
Miskin Tahun 2016

Target Kinerja Realisasi 2016


Sasaran Utama Indikator
2016
a. Tercapainya - Pertumbuhan PDRB 6,76 persen -
pembangunan
- PDRB ADHB 5,94 -
ekonomi Kota (Rp.milyar)
- PDRB ADHK 1,83 -
Tanjungbalai
(Rp. Milyar)
- PDRB per Kapita 10,84 -
- (Rp. juta)
- Angka kemiskinan 10,00 persen -

- Tingkat Pengangguran 5,60 persen -


Terbuka (TPT)
b. Membaiknya kondisi - Rasio penduduk yang 65 persen -
bekerja
ketenagakerjaan
- Angka sengketa 6 buah -
pengusaha pekerja per
tahun
- Tingkat partisipasi 67 persen -
Angkatan Kerja (TPAK)
c. Meningkatnya - Terlaksananya 100 persen 100 persen
program/ kegiatan
ekonomi kerakyatan
untuk fasilitasi
pembinaan
keterampilan berusaha
- Persentase 60 persen 60 persen
pengembalian dana
bergulir

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 75


Target Kinerja Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator
2016
- Persentase koperasi 60 persen 43,67 persen
aktif
- Meningkatnya jumlah 10 persen -
produk koperasi.
- penyerapan tenaga 10 persen 10 persen
kerja bidang koperasi
dan UKM
- Meningkatnya jumlah 5,00 persen 5,00 persen
usaha kecil menengah.
- Jumlah pengelola SDM 60 persen 80 persen
koperasi yang
mengikuti pelatihan
- Meningkatnya Jumlah 10 persen 10 persen
UMKM
- Peningkatan 1 destinasi -
pengelolaan destinasi wisata/20 SDM
pemasaran dan SDM wisatawan
pariwisata terlatih
- Peningkatan kunjungan <10 persen -
wisatawan
- Kontribusi sektor 30 persen -
industri terhadap PDRB
- Cakupan binaan 100 persen -
kelompok pengrajin
- Kontribusi sektor 27,3 persen -
perdagangan terhadap
PDRB
- Cakupan binaan 100 persen -
kelompok pedagang
d. Meningkatnya - Produktivitas -
padi/bahan pangan
produktifitas produk
utama lokal lainnya
pertanian, kelautan - Kontribusi sektor 10 persen -
pertanian/perkebunan
dan perikanan
terhadap PDRB
- Cakupan binaan 12 persen 11 persen
kelompok petani
- Kontribusi sektor 10 persen 5,00 persen
perikanan terhadap
PDRB
- Produksi perikanan 24,9 ton 200,79 ton
budidaya
- Produksi perikanan 46,88 ton 33.873 ton
tangkap
- Tingkat konsumsi ikan 44,2 kg 41,2 kg
masyarakat
- Volume produk olahan 48, 1 ton 45,72 ton
hasil perikanan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 76


Target Kinerja Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator
2016
- Produksi benih ikan 2,1 juta ekor 4,2 juta ekor

- Cakupan binaan 100 persen 100 persen


kelompok nelayan
e. Meningkatnya - Jumlah kelompok 38 38
binaan LPM
pemberdayaan
- Jumlah kelompok 114 31
masyarakat binaan PKK
- LPM berprestasi 19 1

- PKK aktif 38 38

- Posyandu aktif 187 187

f. Meningkatnya - Persentase partisipasi 10 persen 9,55 persen


perempuan di lembaga
pemberdayaan
pemerintah
perempuan, - Partisipasi perempuan 1.200 orang 713 orang
di lembaga swasta
perlindungan anak dan
- Rasio KDRT 50 kasus 5 kasus
KB
- Partisipasi angkatan 20 persen 12,55 persen
kerja perempuan
- Penyelesaian 100 persen 100 persen
pengaduan
perlindungan
perempuan dan anak
dari tindakan kekerasan
- Rata-rata jumlah anak 3,7 2,9
per keluarga
- Rasio akseptor KB 6.000 67,23 persen
(16.169
akseptor)
- Cakupan peserta KB 7.956 6.149
aktif
- Keluarga pra sejahtera 3.781 3.517

g. Meningkatnya upaya - Terlaksananya kegiatan 100 persen -


PNPM
penanggulangan
- PMKS yang mempero- 7.964 8.326
kemiskinan leh bantuan sosial
- Penanganan PMKS 709 316

- Cakupan fasilitasi dan 100 persen 0


bantuan permodalan
bagi masyarakat kurang
mampu
- Cakupan pelayanan 100 persen 0

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 77


Target Kinerja Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator
2016
pendidikan bagi
keluarga kurang
mampu
- Cakupan pelayanan 100 persen 0
kesehatan bagi
masyarakat miskin
- Meningkatnya 100 persen 61,76 persen
akomodir PUG ke
dalam program dan
kegiatan
h. Meningkatnya upaya Jumlah penyelenggaraan 7 4
festival seni dan budaya
pembinaan budaya,
Jumlah kegiatan 8 3
pemuda dan olahraga kepemudaan
Jumlah kegiatan olahraga 28 10

Cakupan kegiatan Pembi- 100 persen -


naan dan pelatihan
kecakapan dan ketrampilan
pemuda

Prioritas 5: Peningkatan Kualitas Pembangunan Infrastruktur Berwawasan


Lingkungan
Dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan lebih detail menghasilkan
keluaran yang mendukung tercapainya prioritas ini yaitu sebagai berikut:

1. Terlaksananya pembangunan gedung kantor sebanyak 8 paket.

2. Terlaksananya rehabilitasi sedang/berat rumah jabatan sebanyak 8 kegiatan.

3. Terlaksananya rehabilitasi sedang/berat gedung kantor sebanyak 25


kegiatan.

4. Terlaksananya pendidikan dan pelatihan formal kepada 15 orang.

5. Terlaksananya kegiatan peningkatan jalan ruas A sampai Z sebanyak 63


paket.

6. Terlaksananya pembangunan jalan sebanyak 15 paket.

7. Terlaksananya pembangunan jembatan sebanyak 1 paket.

8. Terlaksananya penyusunan dan pengumpulan data/informasi kebutuhan


penyusunan dokumen perencanaan sebanyak 6 paket.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 78


9. Terlaksananya pembangunan turap/talud/bronjong sebanyak 8 paket.

10. Terlaksananya rehabilitasi/pemeliharaan jalan sebanyak 10 paket.

11. Terlaksananya rehabilitasi/pemeliharaan jembatan sebanyak 1 paket.

12. Terlaksananya pembangunan sumur-sumur air tanah sebanyak 2 paket.

13. Terlaksananya pengembangan system distribusi air minum sebanyak 2 paket.

14. Terlaksananya pembangunan/peningkatan infrastruktur sebanyak 5 paket.

15. Terlaksananya pembuatan prasarana sanitasi sebanyak 1 paket.

16. Bertambahnya Ruang Terbuka Hijau yang ditandai dengan pembuatan


taman di 5 (lima) lokasi yakni : Komplek Depag, depan rumah dinas
Walikota Tanjungbalai dan depan kantor Polres Kota Tanjungbalai, kantor
Walikota Tanjungbalai dan halaman samping kantor DPRD Kota
Tanjungbalai.

17. Terlaksananya pengadaan tanah di 3 (tiga) lokasi untuk Bangunan gedung


yakni : pembuatan taman di rumah dinas/jabatan Walikota Tanjungbalai,
Pembuatan taman di batu 7 samping pos polisi/SPBU dan Pengadaan pagar
tugu simpang SS. Dengki.

18. Terlaksananya pemagaran/pembangunan kuburan di 5 (lima) lokasi yakni:


Jl. Tomat Lk. III Kel. Pantai Johor, Jl. Pasir Raya dan Jl. Jenaha Lk. VII Kec.
Teluk Nibung, Jl. FL. Tobing Kota Tanjungbalai, Kel. Pahang Kec. Datuk
Bandar dan kuburan Kristen di Kec. Datuk Bandar.

19. Terlaksananya pemasangan lampu jalan di 11 (sebelas) titik lokasi yang


tersebar di Kota Tanjungbalai.

20. Tersedianya fasilitasi pemeliharaan ruang terbuka hijau selama 1 (satu)


tahun.

21. Tersedianya sarana dan prasarana evakuasi penduduk dari ancaman/korban


bencana alam sebanyak 3 (tiga) jenis.

22. Terlaksananya koordinasi penilaian kota sehat/adipura.

23. Terlaksananya kegiatan pengelolaan B3 dan limbah B3.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 79


24. Terbangunnya taman hijau di 4 (empat) lokasi.

25. Terlaksananya pemantauan kualitas lingkungan melalui pemeliharaan alat-


alat laboratorium lingkungan hidup.

26. Terlaksananya penataan Ruang Terbuka Hijau (RTH) : penyediaan tanaman


penanaman hutan kota, persiapan lapangan penanaman hutan kota serta
pemeliharaan dan perawatan hutan kota.

27. Meningkatnya upaya pemeliharaan sarana dan prasarana persampahan


ditandai dengan bertambahnya sarana dan peralatan kebersihan.

28. Tersedianya fasilitasi bagi petugas pengelolaan persampahan.

29. Meningkatnya peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan


ditandai dengan keikutsertaan masyarakat di dalam kegiatan gotong royong.

30. Terlaksananya kegiatan pembangunan tempat pembuangan benda


padat/cair yang menimbulkan polusi yakni terbangunnya bank sampah.

Pencapaian sasaran bagi peningkatan kualitas dan pelayanan kesehatan tertera


pada tabel di bawah ini:

Tabel 2.42. Capaian Target Sasaran pada Peningkatan Kualitas Pembangunan


Infrastruktur Berwawasan Lingkungan Tahun 2016

Target Realisasi 2016


Sasaran Utama Indikator
Kinerja 2016
a. Meningkatnya - Panjang jalan terbangun 5 km 2,88 km
kuantitas dan kualitas
- Jumlah jembatan 2 buah 4 buah
sarana dan prasarana terbangun
infrastruktur - Persentase jalan dalam 90 persen 76,27 persen
kondisi baik
- Persentase jembatan 85 persen 82,11 persen
dalam kondisi baik
- Persentase 95 persen -
turap/talud/bronjong
dalam kondisi baik
- Pemeliharaan fasilitas 100 persen -
publik
- Cakupan irigasi 90 persen -

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 80


Target Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator
Kinerja 2016
b. Meningkatnya sarana - Persentase luas 10 persen -
permukiman kumuh
perumahan dan
- Persentase cakupan 80 persen -
permukiman fasilitasi permasalahan
permukiman kumuh
- Cakupan penyediaan air 80 persen -
bersih bagi masyarakat
- Cakupan penyediaan 80 persen -
sanitasi dasar bagi
masyarakat
c. Meningkatnya sarana - Pemasangan rambu- 236 238
rambu lalu lintas
dan prasarana
- Jumlah kasus kecela- 0 kasus 60 kasus
transportasi kaan
- Rasio ijin trayek 168 0

- Jumlah uji KIR 6.303 871


angkutan umum
d. Meningkatnya - Terlaksananya kegiatan 100,00 persen 100,00 persen
pemantauan kualitas
kualitas lingkungan
lingkungan
hidup - Persentase penanganan 95,00 persen 95 persen
sampah
- Bertambahnya sarana 7 unit 7 unit
pengelolaan
persampahan
- Persentase TPS per 95 persen 80 persen
satuan penduduk
- Jumlah IPAL komunal 1 -
dan IPAL medis
e Meningkatnya upaya - Cakupan layanan 100 persen 100 persen
pemadaman kebakaran
pengedalian banjir
- Persentase penanganan 100 persen 100 persen
dan pencegahan pemadaman kebakaran
- Ketersediaan sarana dan 100 persen 100 persen
bencana
prasarana
penanggulangan dan
evakuasi bencana
- Cakupan kegiatan 50 persen 50 persen
upaya penanggulangan
banjir seperti:
(perkuatan tebing,
pembangunan bronjong
dan tembok penahan,
pemeliharaan bantaran
dan tanggul sungai)
f. Meningkatnya - Luasan RTH 20 persen -

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 81


Target Realisasi 2016
Sasaran Utama Indikator
Kinerja 2016
kualitas penataan kota - Rasio bangunan ber IMB 60 persen
dan bangunan
- Persentase luas 65 persen -
permukiman yang
tertata

Prioritas 6: Mendukung dan Mendorong Kebijakan Provinsi Sumatera dan


Nasional di Daerah
Beberapa hasil pencapaian sasaran mendukung dan mendorong kebijakan
Provinsi Sumatera Utara dan Nasional di daerah tahun 2016 adalah :
1. Telah disampaikannya pelaporan Rencana Aksi Daerah Pencegahan dan
Pemberantasan Korupsi (RAD-PPK) dan telah memperoleh penilaian oleh
Pemerintah Provinsi.
2. Telah disampaikan laporan penanggulangan kemiskinan Kota Tanjungbalai.
3. Telah disampaikannya pelaporan Pengarusutamaan Gender (PUG)
4. Telah disampaikannya laporan pelaksanaan Tugas Pembantuan Kota
Tanjungbalai tahun 2016 melalui e-monev pada aplikasi Web Bappenas.
5. Telah diselesaikannya laporan evaluasi RKPD Kota Tanjungbalai tahun 2016
dan akan segera disampaikan ke Pemerintah Provinsi Sumatera Utara
melalui Bappeda.

3). Penyerapan Dana Program dan Kegiatan

Rencana kerja tahun 2016 merupakan rencana program/ kegiatan yang


akan dilaksanakan pada tahun 2016 yang dirumuskan dengan memperhatikan
prioritas program / kegiatan daerah, kondisi dan permasalahan yang mendesak,
serta mempertimbangkan kapasitas kemampuan keuangan daerah yang
diperuntukan untuk membiayai belanja langsung pada tahun 2016. Keseluruhan
program dan kegiatan prioritas yang dilaksanakan oleh SKPD Kota Tanjungbalai
yang tertuang pada APBD Kota Tanjungbalai Tahun 2016 telah selesai
dilaksanakan dengan serapan dana sebagai berikut :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 82


Tabel 2.43. Penyerapan Dana Program dan Kegiatan Tahun 2016 pada SKPD
di Kota Tanjungbalai

No Satuan Kerja Perangkat Daerah Target Realisasi %

1 Dinas Pendidikan 38.067.291.131 36.226.181.219,00 95,16

2 Kantor Perpustakaan Umum 1.258.970.000 1.119.081.000 88,89


dan Arsip

3 SMA Negeri 1 481.300.000 473.119.100 98,30

4 SMA Negeri 2 522.500.000 513.613.000 98,30

5 SMA Negeri 3 527.800.000 527.800.000 100,00

6 SMA Negeri 4 477.000.000 471.558.000 98,86

7 SMA Negeri 5 349.500.000 349.500.000 100,00

8 SMA Negeri 6 320.576.560 320.576.560 100,00

9 SMA Negeri 7 524.351.500 500.619.300 95,47

10 SMK Negeri 1 Perikanan 383.888.000 372.311.500 96,98

11 SMK Negeri 2 Teknologi 492.220.000 474.233.300 96,35

12 SMK Negeri 3 Pariwisata 382.678.600 382.447.500 99,94

13 SMK Negeri 4 Informatika 560.330.000 547.638.980 97,74

14 SMK Negeri 5 Otomotif 450.060.000 446.787.000 99,27

15 SMK Negeri 6 Farmasi 430.900.000 430.900.000 100,00

16 SMP Negeri 1 203.600.000 186.808.450 91,75

17 SMP Negeri 2 126.400.000 126.400.000 100,00

18 SMP Negeri 3 140.100.000 116.560.500 83,20

19 SMP Negeri 4 160.133.000 147.464.000 92,09

20 SMP Negeri 5 146.532.000 122.583.200 83,66

21 SMP Negeri 6 166.987.000 163.805.500 98,09

22 SMP Negeri 7 129.643.000 129.135.200 99,61

23 SMP Negeri 8 129.540.000 126.712.180 97,82

24 SMP Negeri 9 98.680.000 94.236.000 95,50

25 SMP Negeri 10 128.500.000 128.500.000 100,00

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 83


No Satuan Kerja Perangkat Daerah Target Realisasi %

26 SMP Negeri 11 85.900.000 85.881.000 99,98

27 SMP Negeri 12 98.660.000 96.000.000 97,30

28 SMP Negeri Satu Atap 120.976.060 114.935.160 95,01

29 SMP Negeri 13 28.200.000 25.257.500 89,57

28 Dinas Kesehatan 35.609.313.860 23.318.785.828 65,49

29 Rumah Sakit Dr. T. Mansyur 23.250.769.150 18.820.478.784 80,95

30 Dinas Pekerjaan Umum 106.042.088.937 95.996.638.891 90,53

31 Dinas Tata Kota dan 17.661.835.200 15.851.350.752 89,75


Pertamanan

32 Bappeda 4.527.749.590 3.736.966.900 82,53

33 Dinas Perhubungan dan 5.183.026.000 4.268.469.365 82,35


Kominfo

34 Kantor Lingkungan Hidup 5.137.942.500 4.351.851.700 84,70

35 Dinas Kebersihan dan Pasar 12.164.346.750 11.365.795.817 93,44

36 Dinas Kependudukan dan 3.602.070.000 3.300.967.319 91,64


Pencatatan Sipil

37 Badan Pemb. Masyarakat, 4.728.482.000 3.722.190.725 78,72


Perempuan & KB

38 Dinas Sosial 12.968.562.412 12.896.265.907 99,44

39 Dinas Tenaga Kerja 1.934.956.000 1.563.075.340 80,78

40 Dinas Koperasi dan UKM 1.811.461.000 1.599.696.695 88,31

41 Dinas Pemuda, Olahraga, 4.835.000.000 4.748.844.576 98,22


Budpar

42 Badan Kesbangpol dan Linmas 4.628.691.000 4.115.013.395 88,90

43 Kantor Satpol PP 3.142.337.600 2.780.683.758 88,49

44 Badan Penanggulangan 6.615.904.605 5.732.472.904 86,65


Bencana Daerah

45 Bagian Umum 26.596.608.700 17.934.843.275 67,43

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 84


No Satuan Kerja Perangkat Daerah Target Realisasi %

46 Bagian Organisasi dan 1.629.000.000 1.593.832.219 97,84


Tatalaksana

47 Bagian Protokol 4.537.052.000 4.115.945.542 90,72

48 Bagian Hukum 1.098.405.000 653.402.948 59,49

49 Bagian Pemerintahan 4.912.553.000 4.440.215.400 90,39

50 Bagian Perekonomian 1.306.658.000 1.228.913.200 94,05

51 Bagian Pembangunan 1.267.018.800 853.952.664 67,40

52 Bagian Kesejahteraan Sosial 5.514.625.000 5.182.121.000 93,97

53 Bagian Humas 1.984.984.000 1.982.701.800 99,89

54 Sekretariat DPRD 18.335.854.406 16.830.848.288 91,79

55 Dinas PPKA 10.019.774.970 8.626.227.995 86,09

56 Inspektorat Kota 2.552.800.000 2.477.828.700 97,06

57 BKD dan Diklat 4.050.793.000 3.454.937.300 85,29

58 Kantor Pelayanan Perizinan 1.197.307.010 1.125.671.100 94,02


Terpadu

59 Kecamatan Datuk Bandar 1.084.832.000 1.054.043.900 97,16

60 Kecamatan TB. Selatan 1.141.390.000 1.121.001.688 98,21

61 Kecamatan TB. Utara 948.980.000 907.189.400 95,60

62 Kecamatan ST. Raso 1.045.980.000 1.005.197.750 96,10

63 Kecamatan Teluk Nibung 954.770.000 931.987.100 97,61

64 Kecamatan Datuk Bandar 979.750.000 973.645.000 99,38


Timur

65 Dinas Pertanian dan 7.036.665.000 6.802.129.689 96,67


Peternakan

66 Dinas Perikanan dan Kelautan 4.994.799.000 4.357.020.502 87,23

67 Dinas Perindag 4.238.402.220 3.887.918.119 91,73

Jumlah 408.266.755.561 354.531.768.384 86,84

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 85


2.3. PERMASALAHAN PEMBANGUNAN DAERAH
Permasalahan pembangunan daerah pada umumnya timbul karena adanya
sumber daya yang belum dioptimalkan dan kekurangan yang belum teratasi.
Beberapa permasalahan terkait pelaksanaan program kegiatan tahun 2016 dijabarkan
sebagai berikut.
1. Bidang Pendidikan
a. Laporan inventaris barang milik daerah serta aset tetap Dinas Pendidikan
kurang valid
b. Masih terdapat guru-guru yang tidak mengetahui tentang penilaian angka
kredit sebagai syarat untuk kenaikan pangkat
c. Penyelenggara dan guru PAUD memiliki informasi yang sedikit tentang pola
pendidikan dan pengasuhan anak usia dini
d. Rendahnya pemahaman para penyelenggara PKBM, kursus dan PAUD TK
tentang akreditasi kelembagaan
e. Masih minimnya sarana dan prasarana sekolah yakni dukungan arus listrik
dan penyediaan air bersih
f. Masih minimnya sarana dan prasarana pendukung bagi peningkatan mutu
pendidikan dan kompetensi siswa serta alat-alat praktek bagi masing-masing
kejuruan.
g. Kurangnya tenaga teknis di bidang perpustakaan dan bidang komunikasi
informatika yang mendukung kegiatan di perpustakaan.
h. Kurang memadainya gedung ruang baca dibanding jumlah penduduk Kota
Tanjungbalai
i. Gudang arsip yang tidak layak untuk menampung dan menyimpan arsip-
arsip daerah yang sangat bernilai
j. Akses pencarian judul buku yang diinginkan masih manual
k. Masih kurangnya minat masyarakat dalam hal meningkatkan minat baca.

2. Bidang Kesehatan
a. Seluruh poskeskel belum memiliki sertifikat atas nama Poskeskel sehingga
sulit dalam hal penentuan batas tanah untuk merehabilitasi bangunannya
b. Distribusi tenaga kesehatan belum merata di semua puskesmas
c. Pada beberapa jenis obat essensial yang banyak diminta, tidak mencukupi
jumlahnya dikarenakan pada saat pengadaan obat tahun 2016, ada 2
perusahaan yang tidak mensuplai permintaan Dinas Kesehatan dikarenakan
bahan baku obat tersebut sudah over kuota
d. Belum seluruh masyarakat mau dan mampu menerapkan budaya PHBS
e. Tingkat partisipasi masyarakat pada kegiatan Posyandu masih rendah
f. Kesadaran ibu hamil untuk memeriksakan kehamilannya kepada petugas
kesehatan masih rendah dan masih kurangnya sosialisasi ASI eksklusif
kepada ibu hamil dan keluarga
g. Kesadaran masyarakat untuk menjaga kebersihan lingkungannya masih
rendah seperti masih banyak masyarakat yang belum memiliki saluran
pembuangan air limbah (SPAL) dan jamban keluarga

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 86


h. Masyarakat masih banyak yang belum memiliki jamban di rumahnya
i. Masih banyak beredar makanan-makanan yang mengandung bahan
tambahan makanan yang berbahaya bagi kesehatan
j. Kurangnya tenaga dokter spesialis khususnya Sp.OG, Sp.B., dan Sp.An.
k. Belum adanya ruangan untuk rawat inap pasien HIV dan klinik DOTS untuk
HIV da TBC yang memadai
l. Keterbatasan ruangan perawatan yang disebabkan semakin banyak jumlah
pasien yang dilayani
m. Banyaknya kebutuhan alat kesehatan yang diperlukan oleh rumah sakit tidak
seimbang dengan alokasi dana yang tersedia
n. Belum bisa beroperasinya air sumur bor 24 jam disebabkan karena mesin
sumur bor yang terbatas.

3. Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang


a. Kurangnya peralatan berat yang dimiliki oleh Pemko seperti : motor grader
b. Kurangnya personil teknis di Dinas PU
c. Kesadaran masyarakat untuk menjaga/ memelihara fasilitas publik masih
rendah
d. Kurang tertatanya bangunan yang menyebabkan kurangnya keindahan kota
e. Belum teratasinya permasalahan daerah yang belum tersentuh penerangan/
aliran listrik
f. Belum optimalnya pendataan dan pengelolaan asset Pemerintah Kota
Tanjungbalai
g. Belum adanya standar operasional prosedur (SOP) penerapan RTRW di Kota
Tanjungbalai

4. Bidang Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman


a. Dalam hal pembangunan perumahan masyarakat kurang mampu, belum
berdasarkan data base line yang baik.

5. Bidang Ketentraman dan Ketertiban Umum serta Perlindungan Masyarakat


a. Kurangnya pemahaman masyarakat tentang peraturan daerah dan peraturan
kepala daerah di Kota Tanjungbalai
b. Masih ditemukannya gejala penyakit masyarakat
c. Fasilitas dan keadaan pos jaga kurang memenuhi syarat
d. Kurangnya pemahaman tugas dan kedisiplinan personil satpol pp
e. Masih maraknya kasus peredaran dan penyalahgunaan narkoba di
masyarakat
f. Kemampuan teknis aparatur penanggulangan bencana masih rendah
g. Masih kurangnya sarana dan prasarana pendukung di bidang
penanggulangan bencana
h. Kurangnya peran serta dan kesiapsiagaan masyarakat serta lembaga usaha
dalam menghadapi bencana

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 87


6. Bidang Tenaga Kerja
a. Belum adanya balai latihan kerja di Kota Tanjungbalai
b. Masih adanya perselisihan hubungan industrial melalui perjanjian bersama
antara pengusaha dan pekerja

7. Bidang Administrasi Kependudukan dan Catatan Sipil


a. Masih minimnya pemahaman aparatur disdukcapil tentang pengurusan
dokumen administrasi kependudukan dan pencatatan sipil
b. Masih rendahnya kesadaran masyarakat dalam pengurusan dokumen
kependudukan dan pencatatan sipil
c. Adanya kemajemukan dan heterogenitas penduduk kota Tanjungbalai
seperti kultur individu, pendapatan yang mempengaruhi intensitas
pelayanan.

8. Bidang Lingkungan Hidup


a. Terdapat beberapa armada pengangkut sampah yang tidak layak pakai
b. Minimnya pengetahuan masyarakat dalam pengelolaan sampah
c. Masih kurangnya kesadaran masyarakat membuang sampah pada
tempatnya
d. Terbatasnya sumber daya manusia yang membidangi pengelolaan sumber
daya lingkungan hidup, persampahan dan ruang terbuka hijau
e. Terbatasnya lahan milik pemerintah yang dapat digunakan untuk
meningkatkan kapasitas pengelolaan keanekaragaman hayati
f. Masiih rendahnya pemahaman masyarakat tentang pengelolaan sumber
daya alam dan pelestarian lingkungan hidup

9. Bidang Perhubungan
a. Rendahnya kesadaran masyarakat tentang ketertiban dan keselamatan
transportasi di jalan raya
b. Pertumbuhan volume kendaraan yang relatif tinggi tidak sebanding dengan
perkembangan panjang dan kapasitas prasarana jalan
c. Masih belum optimalnya pelayanan angkutan yang mempengaruhi tingkat
pertumbuhan kepemilikan kendaraan pribadi
d. Masih rendahnya kelaikan prasarana dan sarana perhubungan darat dan
sungai
e. Perkembangan teknologi sarana dan prasarana tranportasi tidak didukung
dengan peningkatan SDM
f. Adanya beberapa instansi yang bertanggungjawab dalam hal penanganan
keselamatan lalu lintas di jalan raya

10. Bidang Koperasi, Usaha Kecil Menengah


a. Rendahnya etos kerja pelaku usaha koperasi dan UMKM
b. Minimnya wawasan pelaku koperasi dalam menjalankan usahanya
c. Kreativitas dan kualitas produk, akses pasar dan perijinan belum terpenuhi

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 88


d. Rendahnya kerjasama sesama pelaku usaha koperasi dan UMKM
e. Masih minimnya intensitas pertemuan pembina dengan koperasi binaan

11. Bidang Kearsipan


a. Kurang memadainya tempat penyimpanan arsip daerah
b. Kurangnya tenaga arsiparis atau SDM kearsipan
c. Masih lemahnya manajemen/ dokumentasi arsip di Pemerintah Kota
Tanjungbalai

12. Bidang Kelautan dan Perikanan


a. Kurangnya kesadaran masyarakat pesisir/ perikanan untuk berinovasi
mengembangkan dan meningkatkan pengelolaan akan produk hasil
perikanan
b. Minimnya jumlah dan rendahnya wawasan/ pengetahuan kelompok
masyarakat swakarsa pengamanan sumber daya perikanan dan kelautan
c. Rendahnya ketaatan nelayan dalam memenuhi kelengkapan administrasi
kapal
d. Ketidakmampuan kelompok budidaya ikan dalam pengadaan sarana
produksi budidaya ikan
e. Sarana dan prasarana nelayan sudah tidak layak pakai
f. Keterbatasan keragaman kreativitas kelompok pengolahan perikanan dalam
mengolah produk perikanan.

13. Bidang Pertanian


a. Adanya ancaman alih fungsi lahan persawahan
b. Skala pertanian atau lahan yang dimiliki oleh sebagian petani relatif kecil
c. Masalah ketersediaan pupuk dan harganya yang mahal
d. Masih terbatasnya alat dan mesin pertanian (alsintan) khususnya peralatan
pasca panen di kelompok tani
e. Dana untuk pembangunan rehabilitasi irigasi yang rusak masih terbatas
f. Kurang tersedianya bibit unggul atau bibit yang berkualitas baik
g. Masih belum terkoordinasikannya pengendalian penyakit hewan ternak
h. Usaha peternakan masih dilakukan sebagai usaha sampingan sehingga
hasilnya diprioritaskan untuk memenuhi kebutuhan sendiri
i. Kinerja penyuluh belum optimal.

14. Bidang Perdagangan


a. Masih banyaknya produk atau barang yang tidak sesuai dengan ketentuan
beredar di pasar.
b. Masih banyaknya penggunaan alat ukur, takar, timbangan dan perlengkapan
yang tidak sesuai dengan ketentuan
c. Belum adanya peralatan deteksi cukai tembakau
d. Minimnya penyediaan peralatan pelatihan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 89


e. Masih adanya masyarakat yang kurang mampu yang tidak termasuk dalam
penerima pasar murah.
f. Masih adanya pasar tradisional yang tidak termasuk dalam titik survey
g. Masih minimnya petugas survey

15. Bidang Perindustrian


a. Minimnya investasi di bidang industri salah satunya disebabkan belum
adanya Perda yang mendukung upaya peningkatan investasi bidang industri

16. Fungsi Penunjang Administrasi Pemerintahan


a. Masih minimnya data-data pendukung IKK LPPD
b. Masih rendahnya pemahaman aparatur kepling, kelurahan dan kecamatan
tentang tugas pokok dan fungsi
c. Hilangnya tugu-tugu batas wilayah antara Kabupaten Asahan dan Kota
Tanjungbalai.
d. Kurangnya antusias OPD dalam kegiatan bina mental
e. Kurangnya antusias OPD dalam kegiatan senam kesegaran jasmani
f. Pengajuan draft ranperda untuk penetapan di tingkat legislatif sering tidak
tepat waktu

17. Fungsi Penunjang Pengawasan


a. Masih kurangnya tanggapan OPD dalam menindaklanjuti temuan dan
pengaduan masyarakat
b. Masih adanya aparatur pengawasan fungsional dalam mengikuti pelatihan
dan diklat pengawasan.

18. Fungsi Penunjang Perencanaan


a. Fungsi pengendalian dan evaluasi terhadap pelaksanaan perencanaan
pembangunan masih lemah dikarenakan belum ada struktur yang
mengakomodir tugas dan fungsi tersebut
b. Masih belum optimalnya pemyusunan dokumen rencana dan pelaporan
c. Penyediaan data dan informasi oleh OPD teknis untuk kebutuhan
penyusunan dokumen perencanaan masih terbatas
d. Masih rendahnya kemampuan teknis aparat perencana di masing-masing
OPD

19. Fungsi Penunjang Keuangan


a. Tidak tertibnya OPD dalam melaksanakan rekonsiliasi
b. Belum tersedianya pembayaran pajak daerah berbasis pembayaran online

20. Fungsi Penunjang Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan


a. Kurangnya sarana prasarana absensi PNS
b. Belum terupdatenya data PNS

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 II- 90


BAB III
RANCANGAN KERANGKA EKONOMI DAERAH DAN
KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH

3.1 ARAH KEBIJAKAN EKONOMI DAERAH


Kebijakan ekonomi makro suatu daerah/kota sangat berpengaruh terhadap
keberhasilan pembangunan suatu kota dan terkait juga dengan kebijakan ekonomi
makro yang diambil di tingkat provinsi dan nasional. Oleh karena itu perlu dilakukan
sinergitas kebijakan makro ekonomi kota dengan kebijakan ekonomi provinsi dan pusat.
Dalam RPJMD yang dijabarkan pada dokumen perencanaan tahunan (RKPD) akan
terlihat Arah kebijakan ekonomi secara jangka menengah. Arah kebijakan ekonomi
daerah tahunan disusun dengan tujuan untuk mengimplementasikan program serta
dalam rangka mewujudkan visi dan misi yang telah ditetapkan berdasarkan kondisi
ekonomi makro yang ada. Kebijakan dan kondisi ekonomi makro secara umum dapat
dilihat dari indikator Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dan kontribusi lapangan
usahanya, pertumbuhan ekonomi, tingkat inflasi, jumlah penduduk miskin, nilai Indeks
Pembangunan Manusia (IPM) serta tingkat pengangguran terbuka.
Arah kebijakan ekonomi daerah disusun berdasarkan kajian internal dan
eksternal serta berpedoman pada dokumen RPJMD 2016-2021. Untuk menjamin
keberlanjutan arah pembangunan, arah kebijakan ekonomi Kota Tanjungbalai Tahun
2018 harus sejalan dengan kebijakan ekonomi nasional dan provinsi Tahun 2018. Arah
pembangunan perekonomian diprioritaskan pada lapangan usaha yang memberikan
kontribusi yang besar terhadap PDRB, juga pada sektor yang memiliki prospek kedepan
yang baik serta tahan terhadap gejolak ekonomi.

3.1.1 KONDISI EKONOMI DAERAH

Capaian pembangunan ekonomi makro Kota Tanjungbalai dilihat dari


beberapa indikator diantaranya pertumbuhan ekonomi, besaran PDRB ADHB dan
PDRB ADHK, angka pengangguran dan tingkat kemiskinan.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 1


Tabel 3.1. Kondisi Ekonomi Makro Kota Tanjungbalai dibanding Tingkat Provinsi
Sumatera Utara
No Indikator 2013 2014 2015
Sumatera Tanjung Sumatera Tanjung Sumatera Tanjung
Utara Balai Utara Balai Utara Balai
1 Pertumbuhan
6.07 5.94 5.23 5.78 5.10 5.58
ekonomi (%)
2 PDRB ADHB
469,464.02 4,855.84 521,954.95 5,426.08 571,722.01 6,027.32
(Rp. Milyar)
3 PDRB ADHK
398,727.14 4,152.39 419,573.31 4,392.58 440,955.85 4,637.50
(Rp. Trilyun)
4 PDRB Per
Kapita ADHB 34,544.18 29,890.54 37,913.90 32,950.26 41,019.54 36,089.13
(Rp.Ribu/jiwa)
5 Pengangguran
6.53 8.98 6.23 8.05 6.71 10.06
(persen)
6 Kemiskinan
10.39 14.85 9.85 14.02 10.79 15.08
(persen)
Sumber : BPS 2013 s.d 2015

3.1.1.1 Pertumbuhan Ekonomi / PDRB

a. Pertumbuhan PDRB

Perekonomian Kota Tanjungbalai pada tahun 2015 mengalami perlambatan


dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Laju pertumbuhan PDRB Kota Tanjungbalai
melambat sejak dua tahun terakhir. Pada tahun 2013 laju pertumbuhan Kota
Tanjungbalai sebesar 5,94 persen, melambat pada tahun 2014 menjadi 5,78 persen, dan
kembali melambat di tahun 2015 menjadi 5,58 persen. Hal ini disebabkan oleh sepuluh
dari tujuh belas lapangan usaha mengalami penurunan di tahun 2015. Walaupun
sebagian besar pertumbuhan lapangan usaha mengalami perlambatan, namun semua
lapangan usaha mencatat pertumbuhan yang positif. Lapangan usaha Jasa Kesehatan
dan Kegiatan Sosial merupakan lapangan usaha dengan pertumbuhan ekonomi
tertinggi yaitu sebesar 7,32 persen. Sedangkan lapangan usaha transportasi dan
pergudangan memberikan kontribusi paling sedikit yaitu sebesar 2.62 persen.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 2


Tabel 3.2 Laju Pertumbuhan Riil PDRB Kota Tanjungbalai Menurut Lapangan
Usaha (persen)Tahun 2011-2015

LAPANGAN USAHA 2011 2012 2013 2014 2015

A. Pertanian,Kehutanan &
Perikanan/agriculture, 3.26 3.29 3.30 5.14 5.42
forestry & Fishing
B. Pertambangan &
7.66 7.65 7.68 7.42 5.81
Penggalian
C. Industri Pengolahan 4.76 6.71 5.13 5.53 6.01
D. Pengadaan Listrik dan Gas 10.87 3.15 -0.89 3.60 2.73
E. Pengadaan Air,
Pengelolaan Sampah, 5.27 5.63 3.02 3.21 3.42
Limbah & Daur Ulang
F. Konstruksi 8.06 6.35 7.29 6.46 6.96
G. Perdagangan Besar dan
Eceran; Reperasi Mobil & 6.71 7.77 7.07 6.97 5.24
Sepeda
H. Transportasi &
7.88 6.22 6.88 2.88 2.62
Pergudangan
I. Penyediaan Akomodasi
7.97 6.5 7.72 6.47 6.95
dan Makan Minum
J. Informasi dan Komunikasi 8.08 7.13 6.57 6.11 6.01
K. Jasa Keuangan & Asuransi 7.52 10.32 9.10 2.65 2.92
L. Real Estate 5.27 4.97 4.96 4.71 4.65
M,N. Jasa Perusahaan 5.90 4.79 3.29 3.34 2.89
O. Administrasi
Pemerintahan, Pertahanan 7.32 7.64 6.72 6.74 6.63
& Jaminan Sosial
P. Jasa Pendidikan 3.80 2.99 6.27 5.20 5.31
Q. Jasa Kesehatan & Kegiatan
8.74 6.80 7.40 7.40 7.32
Sosial
R,S,T,U. Jasa Lainnya 8.00 7.83 7.45 7.04 6.69

Total 6.02 6.22 5.94 5.78 5.58


Sumber : BPS Kota Tanjungbalai

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 3


7 6,66 6,45
6,07 5,78 5,58
6
6,02 6,22 5,94
5
5,23
4 5,1
3
2
1 Sumatera Utara Tanjungbalai

0
2011 2012 2103 2014 2015

Gambar 3.1
Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kota Tanjungbalai
dan Sumatera Utara Tahun 2011-2015

Jika dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara


pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungbalai mengalami perubahan pola pertumbuhan
yang hampir sama dengan Sumatera Utara yaitu mengalami perlambatan pertumbuhan
sejak tahun 2012 sampai dengan tahun 2015. Meskipun mengalami perlambatan
pertumbuhan, posisi pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungbalai pada tahun 2015 berada
diatas pertumbuhan Sumatera Utara yaitu sebesar 5,58 persen, sedangkan Sumatera
Utara tumbuh sebesar 5,10 persen pada tahun 2015.

b. Besaran PDRB ADHB dan ADHK Tahun 2011-2015


PDRB Kota Tanjungbalai dari tahun ke tahun cukup berfluktuasi seperti telah
diuraikan pada bagian sebelumnya. PDRB Kota Tanjungbalai tahun 2015 atas dasar
harga berlaku mencapai Rp. 6,03 triliun. Nilai ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan
tahun 2014 yaitu sebesar Rp. 5,43 triliun. Jika dilihat menurut lapangan usahanya maka
sektor perdagangan besar dan eceran; reperasi mobil dan sepeda motor memberikan
kontribusi besar tehadap PDRB yaitu sebesar Rp. 1.296 milyar . Sementara lapangan
usaha yang kontribusinya terkecil adalah sector Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah,
Limbah dan Daur Ulang konstruksi yaitu 10,24 miliar rupiah. PDRB Kota Tanjungbalai
atas dasar harga berlaku dari tahun 2011-2015 cukup berfluktuasi seperti diuraikan pada
tabel berikut :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 4


Tabel 3.3 PDRB Kota Tanjungbalai Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan
Usaha (juta rupiah) Tahun 2011-2015

LAPANGAN Tahun
USAHA 2011 2012 2013 2014** 2015**
A. Pertanian,
Kehutanan &
Perikanan/ 701,415.8 754,106.0 841,349.5 928,848.3 1,029,878.6
agriculture, forestry
& Fishing
B. Pertambangan &
77,003.7 87,070.1 98,069.0 107,984.9 123,473.6
Penggalian
C. Industri
733,828.1 806,989.0 890,863.7 991,121.4 1,103,564.6
Pengolahan
D. Pengadaan Listrik
34,114.9 39,851.4 39,876.8 39,992.8 42,070.4
dan Gas
E. Pengadaan Air,
Pengelolaan
7,649.8 8,359.7 8,910.3 9,536.9 10,246.9
Sampah, Limbah &
Daur Ulang
F. Konstruksi 558,020.7 645,511.6 731,650.1 817,470.6 929,370.1
G. Perdagangan Besar
dan Eceran;
824,328.5 908,173.1 1,020,769.2 1,173,584.4 1,296,099.0
Reperasi Mobil &
Sepeda
H. Transportasi &
254,407.2 282,048.6 324,318.7 350,011.5 378,636.8
Pergudangan
I. Penyediaan
Akomodasi dan 85,972.0 95,561.0 109,262.3 124,099.7 137,447.7
Makan Minum
J. Informasi dan
40,700.0 44,449.4 46,737.5 48,920.4 52,442.8
Komunikasi
K. Jasa Keuangan &
75,479.8 87,992.3 101,007.6 108,969.9 117,306.8
Asuransi
L. Real Estate 133,001.2 146,553.5 167,593.8 185,591.7 200,871.5
M,N. Jasa Perusahaan 13,562.6 14,795.7 15,854.5 17,040.4 18,201.2
O. Administrasi
Pemerintahan,
231,909.9 264,263.4 301,384.6 343,964.3 388,021.6
Pertahanan &
Jaminan Sosial
P. Jasa Pendidikan 62,234.7 66,250.6 72,441.1 80,397.4 86,970.2

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 5


Q. Jasa Kesehatan &
28,947.3 32,317.4 35,777.0 41,129.3 47,775.1
Kegiatan Sosial
R,S,T,U. Jasa Lainnya 37,901.0 42,083.3 49,972.7 57,621.8 64,941.2

Total 3,900,477.3 4,326,376.2 4,855,838.6 5,426,084.7 6,027,318.2


Sumber : BPS Kota Tanjungbalai
Catatan : *) Angka sementara
**) Angka sangat sementara
Sementara berdasarkan ADHK 2010 Nilai PDRB Kota Tanjungbalai tahun 2015
mencapai Rp. 4,64 triliun. PDRB Kota Tanjungbalai atas dasar harga konstan dari tahun
2011-2015 diuraikan pada tabel berikut :
Tabel 3.4 PDRB Kota Tanjungbalai Atas Dasar Harga Konstan 2010 Menurut
Lapangan Usaha (juta rupiah) Tahun 2011-2015
Tahun
LAPANGAN USAHA 2011 2012 2013 2014* 2015**

A. Pertanian,Kehutanan
& Perikanan/
673.340,5 695.502,3 718.464,3 755.402,5 796.324,7
agriculture, forestry
& Fishing
B. Pertambangan &
73.833,8 79.483,4 85.591,3 91.942,2 97.282,1
Penggalian
C. Industri Pengolahan 690.032,3 745.911,8 784.207,3 827.584,6 877.298,5
D. Pengadaan Listrik
26.440,2 27.274,2 27.031,2 28.005,1 28.908,5
dan Gas
E. Pengadaan Air,
Pengelolaan
7.367,6 7.782,1 8.017,2 8.274,8 8.558.2
Sampah, Limbah &
Daur Ulang
F. Konstruksi 526.424,0 559.852,8 600.686,3 639.490,3 683.967,0
G. Perdagangan Besar
dan Eceran; Reperasi 773.119,5 833.170,8 892.070,5 954.212,8 1.004.170,4
Mobil & Sepeda
H. Transportasi &
241.090,6 256.082,8 273.706,3 281.588,4 288.969,5
Pergudangan
I. Penyediaan
Akomodasi dan 82.516,2 87.886,9 94.673,3 100.794,4 107.795,1
Makan Minum
J. Informasi dan
39.906,5 42.751,2 45.560,5 48.345,1 51.250,5
Komunikasi
K. Jasa Keuangan &
71.997,6 79.430,9 86.659,5 88.958,4 91.554,3
Asuransi
L. Real Estate 126.346,3 132.627,2 139.200,7 145.754,7 152.530,9

M,N. Jasa Perusahaan 13.041,8 13.666,6 14.116,7 14.587,5 15.008,8


O. Administrasi
212.970,1 229.235,5 244650,3 261.139,3 278.461,3
Pemerintahan,

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 6


Pertahanan &
Jaminan Sosial
P. Jasa Pendidikan 59.620,7 61.403,3 65.252,6 68.643,1 72.284,8
Q. Jasa Kesehatan &
27.578,2 29.454,3 31.633,0 33.972,9 36.460,3
Kegiatan Sosial
R,S,T,U. Jasa Lainnya 35.277,0 38.037,7 40.873,0 43.752,2 46.678,9
Total 3.689.902,6 3.919.553,9 4.152.394,1 4.392.448,2 4.637.503,9

Sumber : BPS Kota Tanjungbalai


Catatan : *) Angka sementara
**) Angka sangat sementara

c. Struktur Perekonomian
Struktur lapangan usaha Kota Tanjungbalai bisa dilihat dari besarnya peranan
masing-masing lapangan usaha terhadap pembentukan PDRB Kota Tanjungbalai. Masih
seperti tahun-tahun sebelumnya, pada tahun 2015 lapangan usaha yang menyumbang
peranan terbesar terhadap perekonomian Tanjungbalai adalah di sektor Perdagangan
Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor yaitu sebesar 21,50 persen. Disusul
oleh lapangan usaha Industri Pengolahan, lapangan usaha Pertanian, Kehutanan, dan
Perikanan dan lapangan usaha konstruksi yang masing-masing menyumbang peranan
sebesar 18,31 persen, 17,09 persen, dan 15,42 persen. Adapun peranan lapangan usaha
yang lain masing-masing persentasenya dibawah 10 persen sebagaimana terlihat pada
tabel berikut.
Tabel 3.5 Peranan PDRB menurut lapangan usaha (persen) Kota Tanjungbalai
Tahun 2011-2015
Tahun
LAPANGAN USAHA
2011 2012 2013 2014* 2015**
A. Pertanian,Kehutanan &
Perikanan/agriculture, forestry & 17,99 17,44 17,36 17,16 17,09
Fishing
B. Pertambangan & Penggalian 1,97 2,01 2,02 1,99 2,05
C. Industri Pengolahan 18,82 18,65 18,37 18,31 18,31
D. Pengadaan Listrik dan Gas 0,87 0,92 0,82 0,69 0,70
E. Pengadaan Air, Pengelolaan
0,20 0,19 0,18 0,18 0,17
Sampah, Limbah & Daur Ulang
F. Konstruksi 14,31 14,92 145,93 14,90 15,42
G. Perdagangan Besar dan Eceran;
21,14 20,99 21,05 21,68 21,50
Reperasi Mobil & Sepeda
H. Transportasi & Pergudangan 6,54 6,55 6,72 6,49 6,28

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 7


I. Penyediaan Akomodasi dan Makan
2,20 2,21 2,25 2,29 2,28
Minum
J. Informasi dan Komunikasi 1,01 1,00 0,94 0,89 0,87

K. Jasa Keuangan & Asuransi 1,94 2,03 2,08 2,01 1,95

L. Real Estate 3,41 3,39 3,46 3,43 3,33

M,N. Jasa Perusahaan 0,35 0,34 0,33 0,31 0,30


O. Administrasi Pemerintahan,
5,95 6,11 6,22 6,35 6,44
Pertahanan & Jaminan Sosial
P. Jasa Pendidikan 1,60 1,53 1,49 1,49 1,44

Q. Jasa Kesehatan & Kegiatan Sosial 0,74 0,75 0,74 0,76 0,79

R,S,T,U. Jasa Lainnya 0,97 0,97 1,03 1,06 1,08

Total 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00


Sumber : BPS Kota Tanjungbalai
Catatan : *) Angka sementara
**) Angka sangat sementara

Transportasi dan
Lainnya; 7,4 Pergudangan;
6,28
Perdagangan
Besar dan Eceran
Konstruksi; 15,42
Reperasi Mobil
dan Sepeda
Motor; 21,5
Jasa Keuangan
dan Asuransi;
1,95
Pertanian, Kehuta
Real Estate; 3,33 nan dan
Penyediaan Administrasi Industri Perikanan; 17,09
Akomodasi Pemerintahan, Pe Pengolahan;
dan Makan rtahanan dan 18,31
Minum; 2,28 Jaminann Sosial
Wajib; 6,44

Gambar 3.2
Peranan PDRB menurut lapangan usaha (persen)
Kota Tanjungbalai Tahun 2015

Lapangan usaha Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda
Motor dengan kontribusi terbesar pada tahun 2015 (21,50 persen), secara rinci
disumbangkan oleh subkategori Perdagangan Besar dan Eceran, Bukan Mobil dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 8


Sepeda Motor sebesar 20,47 persen dan Perdagangan Mobil, Sepeda Motor dan
Reparasinya sebesar 1,03 persen.

d. Pendapatan Per Kapita


PDRB per kapita merupakan gambaran rata-rata pendapatan yang diterima
oleh setiap penduduk sebagai hasil dari proses produksi. PDRB per kapita atas dasar
harga berlaku menunjukkan nilai PDRB per kepala atau per satu orang penduduk.
PDRB per kapita atas dasar harga konstan berguna untuk mengetahui pertumbuhan
nyata ekonomi per kapita penduduk suatu wilayah. PDRB per kapita diperoleh dengan
cara membagi total nilai PDRB dengan jumlah penduduk pertengahan tahun. PDRB per
kapita Kota Tanjungbalai berdasarkan ADHB dan ADHK Tahun 2011-2015 diuraikan
pada tabel berikut :
Tabel 3.6 PDRB Perkapita Kota Tanjungbalai ADHB dan ADHK 2010 Tahun 2011-
2015
Atas Dasar Atas Dasar
%tase
Tahun Harga Berlaku Harga Konstan % Kenaikan
Kenaikan
(Rp.) (Rp.)
2011 24.730.563 - 23.398.538 -
2012 27.045.424 9,36 24.497.212 4,70
2013 29.890.545 10,52 25.560.430 4,34
2014*) 32.950.264 10,24 26.674.266 4,36
2015**) 36.089.133 9,53 27.767.489 4,10
Sumber: BPS Kota Tanjungbalai
Catatan : *) Angka perbaikan
**) Angka sementara

PDRB per kapita Kota Tanjungbalai atas dasar harga berlaku pada tahun 2011
sebesar Rp. 24.730.563,- meningkat sampai dengan Rp. 36.089.133,- di tahun 2015.
Apabila dilihat menurut harga berlaku dan harga konstan, angka tersebut dari tahun ke
tahun menunjukkan peningkatan. Sementara itu, jika dilihat dari penghitungan atas
dasar harga konstan 2010, yaitu dengan menghilangkan pengaruh kenaikan harga
(inflasi), maka pada periode 2011-2015 terjadi peningkatan yang relatif stabil. Tahun
2011, PDRB perkapita Kota Tanjungbalai sebesar Rp. 23.398.538,- mengalami

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 9


peningkatan pada tahun 2015 menjadi sebesar Rp. 27.767.489,-. Rata-rata kenaikan
pendapatan per kapita sejak tahun 2011 s/d 2015 sebesar 4,37 persen per tahun.

40.000.000
36.089.133
35.000.000 32.950.264
29.890.545
30.000.000 27.045.424
24.730.563
25.000.000 27.767.489
23.398.538 24.497.212 25.560.430 26.674.266
20.000.000
15.000.000
10.000.000
ADHB ADHK
5.000.000
-
2011 2012 2013 2014 2015

Gambar 3.3
PDRB per Kapita Kota Tanjungbalai ADHB dan ADHK (Rupiah)
Tahun 2011-2015

3.1.2 TANTANGAN DAN PROSPEK PEREKONOMIAN DAERAH TAHUN 2018


Kondisi perekonomian global saat ini cenderung bias ke bawah, sebagai
dampak pemulihan ekonomi global yang masih cenderung lambat dan tidak merata.
Potensi bias ke bawah ini didorong oleh perkiraan pertumbuhan ekonomi Amerika
Serikat yang tidak sekuat proyeksi sebelumnya dan ekonomi Tiongkok masih
mengalami perlambatan. Sementara itu tantangan domestik Indonesia diwarnai dengan
pertumbuhan ekonomi yang melambat, defisit fiskal yang diperkirakan masih akan
besar, utang luar negeri mengalami kenaikan, serta pertumbuhan kredit yang masih
rendah dengan diikuti risiko peningkatan kredit bermasalah (Non Performing Loan).
Selanjutnya prospek perekonomian provinsi Sumatera Utara diperkirakan masih cukup
baik dimana sumber utama dari pertumbuhan ekonomi ini diperkirakan berasal dari
kuatnya permintaan domestik. Namun aspek insfrastruktur merupakan salah satu
hambatan terbesar bagi perekonomian Sumatera Utara yaitu buruknya kualitas jalan.
Sumatera Utara memiliki jalan rusak berat terpanjang di Sumatera mencapai 239 km.
Selain itu, kondisi ketersediaan listrik masih belum optimal dimana Sumatera Utara
merupakan provinsi dengan defisit listrik terbesar kedua di Sumatera setelah Lampung.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 10


Berdasarkan kondisi dan perkembangan perekonomian Kota Tanjungbalai
serta mempertimbangkan kondisi lingkungan internal dan eksternal, maka tantangan
dan prospek perekonomian daerah yang dihadapi pada Tahun 2017 dan 2018 adalah
sebagai berikut :
3.1.2.1. Tantangan
Diperkirakan perekonomian Kota Tanjungbalai masih akan dihadapkan pada
berbagai tantangan akibat pengaruh dari dinamika di dalam daerah maupun kondisi
perekonomian global dan nasional. Hal ini perlu disikapi secara komprehensif dengan
langkah-langkah yang lebih nyata agar pertumbuhan ekonomi bisa semakin membaik.
Tantangan tersebut diantaranya adalah :
1) Menciptakan iklim investasi yang lebih kondusif. Ini adalah tantangan yang cukup
besar bagi pemerintah dewasa ini mengingat investasi merupakan salah satu
penggerak kegiatan ekonomi daerah. Komitmen perbaikan iklim investasi tersebut
telah dilakukan pemerintah dengan mengadakan perbaikan di bidang peraturan
perundang-undangan, pelayanan, dan penyederhanaan prosedur termasuk
penyederhanaan birokrasi.
2) Menyediakan infrastruktur yang cukup dan berkualitas. Hal ini merupakan
prasyarat agar dapat mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi tinggi dan
berkelanjutan. Ketersediaan infrastruktur yang tidak memadai akan menjadi
kendala bagi masuknya investasi. Selain itu infrastruktur sangat dibutuhkan karena
mendukung tercapainya pertumbuhan ekonomi dan pembangunan ekonomi yang
berkelanjutan. Infrastruktur tersebut dapat menyokong banyak aspek ekonomi dan
kegiatan sosial.
3) Meningkatkan daya saing ekspor, untuk mencapai peningkatan pertumbuhan
ekspor yang tinggi. Tingginya pertumbuhan ekspor diperlukan tidak saja sebagai
penopang pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkelanjutan juga untuk
merangsang penciptaan lapangan kerja yang lebih luas dan bermutu.
4) Meningkatkan partisipasi swasta melalui kemitraan antara pemerintah dengan
masyarakat/swasta (public-private partnership). Tantangan ini menjadi cukup
penting karena terbatasnya sumber daya pemerintah dalam pembiayaan
pembangunan, terutama terkait dengan efisiensi pembiayaan investasi dan
penyediaan infrastruktur yang bervariasi dan berkualitas.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 11


5) Membangun landasan yang lebih kuat untuk pertumbuhan ekonomi yang
berkelanjutan. Pembangunan daerah tidak lagi dapat didasarkan pada
pembangunan ekonomi semata, tetapi harus didasarkan pada pembangunan yang
berkelanjutan dengan memenuhi kriteria ekonomis, bermanfaat secara sosial,
didukung oleh kelembagaan yang memadai, dan menjaga kelestarian lingkungan
hidup.
6) Kerjasama regional Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) yang dimulai 1 Januari
2016 juga perlu menjadi perhatian bagi perekonomian khususnya terhadap
kegiatan investasi dan pengembangan UMKM. Dengan dimulainya MEA, pada
satu sisi merupakan peluang karena pasar semakin terbuka namun pada sisi lain
merupakan tantangan yang berimplikasi pada terbukanya arus barang dan jasa,
modal, tenaga kerja dan teknologi antar negara ASEAN. Oleh karena itu
pembangunan infrastruktur pendukung kegiatan perekonomian, berkembangnya
UMKM yang berbasis produk unggulan daerah, meningkatnya intensifikasi sektor
pertanian yang didukung rekayasa teknologi, pengembangan usaha perikanan,
semakin berkembangnya sektor pariwisata, terkendalinya inflasi dan dukungan
regulasi yang efektif, merupakan kegiatan yang perlu diprioritaskan dalam
pembangunan sehingga arah kebijakan ekonomi daerah juga diarahkan dalam
upaya pencapaian realisasinya. Disamping itu kebijakan perekonomian juga
diarahkan untuk meningkatkan ketahanan pangan dan energi berkelanjutan serta
percepatan penanggulangan kemiskinan dan pengangguran guna mewujudkan
kesejahteraan masyarakat dan kemandirian wilayah. Guna mendukung tercapainya
sasaran kebijakan tersebut perlu didukung pemantapan reformasi birokrasi,
peningkatan kualitas dan kompetensi SDM, pengembangan simpul-simpul
pertumbuhan wilayah, kerjasama pembangunan regional serta pelibatan stakeholder.

3.1.2.2. Prospek Perekonomian Daerah

Berdasarkan kondisi riil perekonomian daerah tahun 2015 serta perkiraan


tahun 2016 dan tahun 2017, maka prospek perekonomian pada tahun 2018 ditargetkan
sebagai berikut :
a) Pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungbalai menurut harga konstan diperkirakan
akan mengalami perbaikan dan diharapkan dapat tumbuh sebesar 5,85 persen;

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 12


b) PDRB atas dasar harga konstan diperkirakan naik menjadi sebesar Rp.5.485,44
Milyar
c) PDRB atas dasar harga berlaku diperkirakan naik menjadi sebesar Rp.8.531,22
Milyar
d) PDRB perkapita ADHK diperkirakan naik menjadi sebesar Rp.31.493.527,65
e) PDRB perkapita ADHB diperkirakan naik menjadi sebesar Rp.48.980.263,66
f) Angka kemiskinan diperkirakan turun menjadi 11,74 persen
g) Tingkat pengangguran terbuka diperkirakan turun menjadi 8,10 persen
h) Indeks Pembangunan Manusia diperkirakan naik menjadi 68,65.
Prospek perekonomian Kota Tanjungbalai pada tahun 2018 diperkirakan tetap
optimis, walaupun dihadapkan pada tantangan semakin berat. Optimisme terhadap
peningkatan ekonomi Kota Tanjungbalai seiring dengan akuntabilitas kinerja
pemerintahan yang diharapkan akan semakin membaik. Keterbatasan keuangan daerah
dalam pembiayaan pembangunan daerah berimplikasi luas terhadap perekonomian
daerah. Untuk itu, perlu dilakukan terobosan-terobosan melalui pencarian sumber-
sumber pembiayaan non-APBD baik di tingkat regional, nasional maupun internasional.
Berdasarkan data capaian indikator makro ekonomi Kota Tanjungbalai dari tahun 2012,
2015 dan estimasi tahun 2016, maka diproyeksikan sasaran makro ekonomi Kota
Tanjungbalai tahun 2017 dan tahun 2018 sebagai berikut :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 13


Tabel 3.7. Kondisi Indikator Makro Ekonomi 2011-2015 dan Estimasi Tahun 2016- 2018 Kota Tanjungbalai

KONDISI EKONOMI Estimasi PRAKIRAAN


No INDIKATOR SATUAN TARGET
2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018
1 PDRB Atas Dasar Harga
Miliar Rp 4.326,37 4.855,83 5.426,08 6.027,31 6.773,47 7.595,36 8.531,22
Berlaku
2 PDRB Atas Dasar Harga
Miliar Rp 3.919,55 4.152,39 4,392,58 4.637.50 4.900,25 5.182,30 5.485,43
Konstan 2000
3 PDRB Perkapita Atas Dasar
Juta Rp 27,04 29,89 32,95 36,08 39,99 44,22 48,98
Harga Berlaku
4 PDRB Perkapita Atas Dasar
Harga Konstan 2000 Juta Rp 24,49 25,56 26,67 27,76 28,93 30,17 31,49

5 Pertumbuhan Ekonomi Persen 6,22 5,94 5,78 5,58 5,67 5,76 5,85
6 Struktur Perekonomian
- Pertanian, Kehutanan, dan
Persen 17,43 17,16 17,17 17,19
Perikanan 17,33 17,11 17,09
- Pertambangan dan
Persen 2,01 2,02 1,99 2,05 2,10 2,10 2,10
Penggalian
- Industri Pengolahan Persen 18,65 18,35 18,27 18,31 19,00 19,10 19,20
- Pengadaan Listrik dan Gas Persen 0,92 0,82 0,74 0,70 0,60 0,59 0,56
- Pengadaan Air, Pengelolaan
Sampah, limbah dan Daur Persen 0,19 0,18 0,18 0,17 0,18 0,18 0,17
Ulang
- Konstruksi Persen 14,92 15,07 15,07 15,42 14,94 15,13 15,23
- Perdagangan Besar dan
Eceran, Reperasi Mobil dan Persen 20,99 21,02 21,63 21,50 21,57 21,48 21,37
Sepeda Motor
- Transportasi dan Persen
6,52 6,68 6,45 6,28 6,04 5,84 5,64
Pergudangan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 14


KONDISI EKONOMI Estimasi PRAKIRAAN
No INDIKATOR SATUAN TARGET
2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018
- Penyediaan Akomodasi dan
2,21 2,25 2,29
makanan 2,28 2,35 2,38 2,41
- Informasi dan Komunikasi 1,03 0,96 0,90 0,87 1,11 1,11 1,12
- Jasa Keuangan dan Jasa
2,03 2,08 2,01 1,95 1,92 1,86 1,81
asuransi
- Real Estat/Real Estate 3,39 3,45 3,42 3,33 3,26 3,23 3,20
- Jasa Perusahaan 0,34 0,33 0,31 0,30 0,31 0,31 0,30
- Administrasi Pemerintahan,
pertahanan dan Jaminan 6,11 6,21 6,34 6,44 6,12 6,12 6,18
Sosial
- Jasa Pendidikan 1,53 1,49 1,48 1,44 1,55 1,55 1,55
- Jasa Kesehatan dan Kegiatan
0,75 0,74 0,76 0,79 0,81 0,81 0,83
Sosial
- Jasa lainnya/Other Services 0,97 1,03 1,06 1,08 1,03 1,03 1,04
7 Volume Ekspor Ton 38.542,69 18.803,78 14.623,76 15.950,58 15.691,94 15.575,0 15.600,0
8 Nilai Ekspor Juta US$ 12,13 13,99 13,26 11,44 8,98 8,45 9,0
9 Volume Impor Ton 40.497,71 35.482,36 27.469,3 20.135,2 18.587,0 16.675,0 15.745,0
10 Nilai Impor Juta US$ 21,45 17,43 11,76 7,68 7,45 7,25 6,95
11 Tingkat Inflasi Persen

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 15


3.2. ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH
Arah kebijakan keuangan Daerah Kota Tanjungbalai bertumpu pada dua
elemen pokok, yaitu Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kota Tanjungbalai yang
merupakan wujud pengelolaan keuangan daerah yang terdiri dari pendapatan, belanja
dan pembiayaan, sehingga arah kebijakan keuangan daerah berpedoman pada rencana
jangka menengah dalam rangka mewujudkan visi misi. Kebijakan keuangan daerah
dilaksanakan dengan mengoptimalkan peningkatan penerimaan Pendapatan Asli
Daerah serta meningkatkan akselerasi aktivitas ekonomi dengan memfasilitasi kegiatan
ekonomi yang memprioritaskan pada sektor yang memiliki tingkat pertumbuhan
ekonomi dan penyerapan lapangan kerja yang tinggi.
Efektivitas kebijakan, program dan kegiatan pembangunan yang tertuang
dalam RKPD Tahun 2018 sebagai pelaksanaan agenda RPJMD tahun 2016-2021 di tahun
kedua, tidak terlepas dari kapasitas anggaran yang dapat terkelola oleh pemerintah
daerah. Untuk itu, kebutuhan belanja pembangunan daerah akan selalu
mempertimbangkan kapasitas fiskal daerah sebagai salah satu penopang strategis
dalam implementasi RKPD, yang akan selalu berdampingan dengan sumber-sumber
pendanaan non APBD, seperti APBN, Hibah, dana kemitraan swasta, swadaya
masyarakat serta kontribusi pelaku usaha melalui Corporate Social Resposibility (CSR)
APBD merupakan dasar pengelolaan keuangan daerah dalam masa 1 (satu) tahun
anggaran, yang terdiri atas pendapatan daerah, belanja daerah dan pembiayaan daerah
(penerimaan dan pengeluaran pembiayaan daerah). Untuk pendapatan daerah
bersumber dari; (1) Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang terdiri dari kelompok Pajak
Daerah, Retribusi, Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan dan lain-Lain
Pendapatan Asli Daerah yang sah, (2) Dana Perimbangan terdiri dari Bagi Hasil
Pajak/Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum, dan Dana Alokasi Khusus, (3) kelompok lain-
lain pendapatan daerah yang sah meliputi Dana Bagi Hasil Pajak dari Pemerintah
Provinsi dan Pemerintah Daerah lainnya, Bantuan Keuangan dari Provinsi atau
pemerintah daerah lainnya serta Pendapatan Lainnya yang Sah. Selanjutnya untuk
pembiayaan bersumber dari penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan.
Kelompok dari penerimaan pembiayaan terdiri dari Sisa Lebih Perhitungan Anggaran
(SiLPA) Tahun Anggaran sebelumnya dan penerimaan kembali pemberian pinjaman.
Sedangkan untuk kelompok pengeluaran pembiayaan terdiri dari penyertaan modal

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 16


(investasi) pemerintah daerah. Selain dana dari penerimaan daerah tersebut, daerah
menerima dana yang bersumber dari Pemerintah Pusat berupa dana dekonsentrasi,
dana tugas pembantuan dan urusan bersama, yang dialokasikan untuk menunjang
program dan kegiatan pembangunan yang dilakukan berdasarkan prioritas dan bersifat
penugasan kepada perangkat daerah.

3.2.1. PROYEKSI KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

Sesuai dengan ketentuan perundang-undangan, pendanaan penyelenggaraan


pemerintahan telah diatur sesuai kewenangan yang diserahkan. Hal tersebut
dimaksudkan untuk mencegah tumpang tindih ataupun tidak tersedianya pendanaan
pada suatu bidang pemerintahan. Penyelenggaraan pemerintahan yang menjadi
kewenangan daerah dibiayai dari APBD, sedangkan penyelenggaraan kewenangan
yang menjadi tanggungjawab Pemerintah dibiayai dari APBN, baik kewenangan Pusat
yang didekonsentrasikan kepada Gubernur atau dalam rangka tugas pembantuan dan
urusan bersama.
Berdasarkan pada hasil analisis dan perkiraan sumber-sumber pendanaan
daerah, selanjutnya dirumuskan kebijakan di bidang keuangan daerah yang terdiri dari
kebijakan pendapatan, belanja dan pembiayaan. Kebijakan - kebijakan tersebut
dimaksudkan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pelaksanaan APBD Tahun
Anggaran 2018.

3.2.2. ARAH KEBIJAKAN PENDAPATAN DAERAH

Kebijakan Keuangan Daerah tahun anggaran 2018 yang merupakan potensi


daerah dan sebagai penerimaan Kota Tanjungbalai sesuai urusannya diarahkan melalui
upaya peningkatan pendapatan daerah dari sektor pajak daerah, retribusi daerah dan
dana perimbangan serta lain-lain pendapatan daerah yang sah. Upaya-upaya yang
dilakukan oleh Pemerintah daerah untuk meningkatkan pendapatan daerah adalah:
a. Pemantapan Kelembagaan dan Sistem Operasional Pemungutan Pendapatan
Daerah;
b. Peningkatan Pendapatan Daerah dengan intensifikasi dan ekstensifikasi;
c. Meningkatkan koordinasi secara sinergis di bidang Pendapatan Daerah dengan
Pemerintah Pusat, Provinsi, OPD Penghasil, Kecamatan/Kelurahan;

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 17


d. Mengoptimalkan kinerja Badan Usaha Milik Daerah untuk memberikan kontribusi
secara signifikan terhadap Pendapatan Daerah;
e. Meningkatkan pelayanan dan perlindungan masyarakat sebagai upaya
meningkatkan kesadaran masyarakat dalam membayar pajak dan retribusi daerah.
f. Meningkatkan keterampilan dan pengetahuan serta profesionalisme SDM aparatur;
g. Optimalisasi dan pemberdayaan aset daerah;
h. Meningkatkan kualitas manajemen aset daerah;

Adapun kebijakan pendapatan untuk meningkatkan Dana Perimbangan sebagai upaya


peningkatan kapasitas fiskal daerah adalah sebagai berikut :
a. Optimalisasi intensifikasi dan ekstensifikasi pemungutan Pajak Orang Pribadi
Dalam Negeri (PPh N), PPh Pasal 21;
b. Meningkatkan akurasi data Sumber Daya Alam sebagai dasar perhitungan
pembagian dalam Dana Perimbangan;
c. Meningkatkan koordinasi dengan Pemerintah Pusat untuk meningkatkan
pendapatan yang berasal dari Dana Perimbangan melalui Dana Bagi Hasil Pajak dan
Dana Bagi Hasil Bukan Pajak (sumber daya alam) dan Dana Alokasi Khusus (DAK).

Adapun secara garis besar realisasi dan perkiraan pendapatan daerah Kota
Tanjungbalai pada tabel di bawah ini :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 18


Tabel 3.8 Rekapitulasi Realisasi dan Prediksi (Pagu Indikatif) Kerangka Pendanaan Pembangunan Daerah Kota Tanjungbalai
Tahun 2015 s/d Tahun 2019

PREDIKSI/TARGET PREDIKSI
REALISASI REALISASI TAHUN
NO. URAIAN PADA TAHUN PADA TAHUN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017
RENCANA 2018 2019

1 2 3 4 5 6 7

1 PENDAPATAN 573.652.999.695,92 649.678.167.021,26 627.717.029.628,00 774.962.302.312,00 816.218.443.505,00

Pendapatan Asli
1.1 57.248.088.594,92 56.192.957.604,26 65.315.421.605,00 69.536.772.038,00 77.510.334.250,00
Daerah
Pendapatan Pajak
1.1.1 10.430.950.692,50 10.495.896.670,00 11.658.500.000,00 12.340.485.000,00 13.210.762.700,00
Daerah

1.1.2 Hasil Retribusi Daerah 22.141.703.270,59 25.510.538.278,38 26.018.568.900,00 28.256.990.700,00 32.828.431.800,00

Hasil Pengelolaan
1.1.3 Kekayaan Daerah yang 6.164.773.881,00 6.438.198.148,00 5.400.000.000,00 5.400.000.000,00 5.807.000.000,00
Dipisahkan
Lain-lain Pendapatan
1.1.4 18.510.660.750,83 13.748.324.507,88 22.238.352.705,00 23.539.296.338,00 25.664.139.750,00
Asli Daerah yang Sah

1.2 Dana Perimbangan 440.409.554.663,00 549.811.025.919,00 533.525.247.000,00 675.105.351.200,00 688.539.951.755,00

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 19


PREDIKSI/TARGET PREDIKSI
REALISASI REALISASI TAHUN
NO. URAIAN PADA TAHUN PADA TAHUN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017
RENCANA 2018 2019

1 2 3 4 5 6 7
Bagi Hasil Pajak/Bagi
1.2.1 12.477.188.663,00 15.884.070.902,00 15.746.554.000,00 17.828.180.200,00 16.827.134.755,00
Hasil Bukan Pajak

1.2.2 Dana Alokasi Umum 398.405.838.000,00 418.170.504.000,00 418.850.996.000,00 429.581.264.000,00 468.709.432.000,00

1.2.3 Dana Alokasi Khusus 29.526.528.000,00 115.756.451.017,00 98.927.697.000,00 227.695.907.000,00 203.003.385.000,00

Lain-lain Pendapatan
1.3 75.995.356.438,00 43.674.183.498,00 28.876.361.023,00 30.320.179.074,00 50.168.157.500,00
Daerah yang Sah
Dana Bagi Hasil Pajak
dari Provinsi dan
1.3.3 20.103.144.928,00 39.814.916.498,00 28.876.361.023,00 30.320.179.074,00 46.046.568.500,00
Pemerintah Daerah
Lainnya
Dana Penyesuaian dan
1.3.4 - - - - -
Dana Otonomi Khusus
Bantuan Keuangan dari
Provinsi atau
1.3.5 - 3.859.267.000,00 - - 4.121.589.000,00
Pemerintah Daerah
Lainnya

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 20


PREDIKSI/TARGET PREDIKSI
REALISASI REALISASI TAHUN
NO. URAIAN PADA TAHUN PADA TAHUN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017
RENCANA 2018 2019

1 2 3 4 5 6 7
Pendapatan lainnya
1.3.6 12.712.222.510,00 - - - -
yang sah

Sumber : Dinas PPKA Kota Tanjungbalai dan Angka proyeksi


RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016 – 2021

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 21


3.2.3. ARAH KEBIJAKAN BELANJA DAERAH

Belanja daerah menurut Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 merupakan


semua kewajiban daerah yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih dalam
periode tahun anggaran yang bersangkutan. Pada dasarnya terdapat dua jenis belanja
menurut Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 yaitu belanja tidak langsung dan belanja
langsung. Belanja tidak langsung merupakan belanja yang tidak memiliki keterkaitan
secara langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan yang meliputi belanja
pegawai, belanja bunga, subsidi, hibah, bantuan sosial, belanja bagi hasil, bantuan
keuangan, dan belanja tidak terduga. Belanja langsung merupakan belanja yang
memiliki keterkaitan secara langsung dengan program dan kegiatan yang meliputi
belanja pegawai, belanja barang dan jasa, dan belanja modal.

Dengan kecenderungan semakin meningkatnya kebutuhan belanja pegawai,


pemenuhan belanja rutin perkantoran (fixed cost), belanja bagi hasil, belanja bantuan
keuangan, disisi lain peningkatan pendapatan daerah tidak sebanding dengan
kebutuhan belanja daerah, mengakibatkan kemampuan riil keuangan daerah cenderung
semakin menurun.
Dengan berpedoman pada prinsip-prinsip penganggaran, belanja daerah tahun
2018 disusun dengan pendekatan anggaran kinerja yang berorientasi pada pencapaian
hasil dari input yang direncanakan dengan memperhatikan prestasi kerja setiap
Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dalam pelaksanaan tugas, pokok dan fungsinya. Ini
bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas perencanaan anggaran serta menjamin
efektivitas dan efisiensi penggunaan anggaran dalam belanja program/kegiatan.
Kebijakan belanja daerah tahun 2018 diupayakan dengan pengaturan pola
pembelanjaan yang proporsional, efisien dan efektif, antara lain melalui:
1. Esensi utama penggunaan dana APBD adalah untuk meningkatkan perekonomian
dan kesejahteraan masyarakat oleh karena itu akan terus dilakukan peningkatan
program-program yang berorientasi pada masyarakat atau pemenuhan belanja
yang bersifat wajib dan mengikat untuk menjamin pelayanan dasar masyarakat dan
berupaya melaksanakan realisasi belanja daerah tepat waktu dengan mendorong
proses penetapan Perda APBD secara tepat waktu pula.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 22


2. Meningkatkan kualitas anggaran belanja daerah melalui pola penganggaran yang
berbasis kinerja dengan pendekatan tematik pembangunan yang disertai sistem
pelaporan yang makin akuntabel.
3. Mengalokasikan anggaran untuk pendidikan sebesar 20 persen dari total belanja
daerah tahun 2018 tidak termasuk alokasi anggaran untuk kegiatan yang belum
selesai tahun sebelumnya, dalam rangka peningkatan indeks pendidikan meliputi
Harapan Lama Sekolah dan Rata-rata Lama Sekolah (HLS dan RLS).
4. Meningkatkan alokasi anggaran untuk kesehatan, menjadi 10 persen sesuai
perintah Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan guna
peningkatan kualitas dan aksesibilitas pelayanan dasar kesehatan dalam rangka
peningkatan indeks kesehatan masyarakat.
5. Meningkatkan alokasi anggaran untuk pembangunan infrastruktur menjadi
10 persen dari Belanja Langsung
6. Mengalokasikan kebutuhan belanja fixed cost, regular cost, dan variable cost secara
terukur dan terarah, yaitu:
a. Pemenuhan kebutuhan dasar dalam menjamin keberlangsungan operasional
kantor (biaya listrik, telepon, air bersih, BBM, internet, dan pemeliharaan
kenderaan dinas);
b. Pengalokasian kebutuhan belanja kegiatan yang bersifat rutin sebagai
pelaksanaan TUPOKSI OPD, yang meliputi kegiatan koordinasi, fasilitasi,
konsultasi, sosialisasi, pengendalian & evaluasi, dan perencanaan;
c. Pengalokasian kebutuhan belanja kegiatan yang mendukung program-program
pembangunan yang menjadi prioritas dan unggulan OPD, program/kegiatan
yang telah menjadi komitmen Pemerintah Kota Tanjungbalai (committed budget),
dan kegiatan lanjutan yang dilakukan secara bertahap yang diprioritaskan untuk
dilaksanakan pada TA 2018.
7. Dalam upaya meningkatkan kinerja BUMD Kota Tanjungbalai, maka dialokasikan
dana penyertaan modal kepada BUMD sesuai dengan kebutuhan, kebijakan
pimpinan dan ketersediaan dana disesuaikan dengan kemampuan daerah.
8. Meningkatkan alokasi anggaran bidang ekonomi yang makin diorientasikan bagi
peningkatan kesejahteraan masyarakat.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 23


9. Mengalokasikan belanja tidak langsung yang meliputi belanja pegawai (gaji dan
tunjangan PNS), belanja hibah, belanja bantuan sosial, belanja bantuan keuangan
dengan prinsip proporsional, pemerataan, dan penyeimbang, serta belanja tidak
terduga yang digunakan untuk penanggulangan bencana yang tidak teralokasikan
sebelumnya.
10. Penggunaan anggaran berbasis pada prioritas pembangunan yaitu Common Goals
dalam penentuan anggaran belanja dengan memperhatikan belanja tidak langsung
dan belanja langsung dengan visi dan misi Pemerintah Kota Tanjungbalai, serta
anggaran belanja yang direncanakan oleh setiap pengguna anggaran tetap terukur.
11. Peningkatan efektivitas dan efisiensi belanja hibah dan belanja bantuan sosial.
12. Mengalokasikan dana pendukung pelaksanaan Pilkada Serentak (kegiatan
pengamanan pemilihan Gubernur Provinsi Sumatera Utara).
13. Kegiatan-kegiatan yang orientasinya terhadap penanggulangan bencana, anggaran
belanja tetap (fixed cost), Insentif Berbasis Kinerja, komitmen pembangunan yang
berkelanjutan (multi years).
14. Mengakomodir program pembangunan yang dijaring melalui aspirasi masyarakat
melalui forum koordinasi di bidang perencanaan atau Musrenbang dan hasil
telaahan pokok-pokok pikiran DPRD yang merupakan hasil kajian permasalahan
pembangunan daerah berdasarkan risalah rapat dengar pendapat dan /atau rapat
hasil penyerapan aspirasi melalui reses yang dituangkan dalam daftar
permasalahan pembangunan minimal 30% dari total usulan yang diterima.
15. Mendukung program/kegiatan strategis yang terkait dengan agenda nasional,
dengan tetap memprioritaskan pembangunan daerah serta memiliki skala
pelayanan nasional dan regional;
Dengan berpedoman pada prinsip-prinsip penganggaran, belanja daerah tahun
2018 disusun dengan pendekatan anggaran kinerja yang berorientasi pada pencapaian
hasil dari input yang direncanakan dengan memperhatikan prestasi kerja setiap
Organisasi Perangkat Daerah dalam pelaksanaan tugas, pokok dan fungsinya. Ini
bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas perencanaan anggaran serta menjamin
efektivitas dan efisiensi penggunaan anggaran ke dalam program/kegiatan.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 24


Pada tahun 2018 diprediksi untuk belanja daerah sebesar Rp. 864.872.577.850,00
yang terdiri atas Belanja tidak langsung sebesar Rp. 327.804.026.687,00 dan belanja
langsung sebesar Rp. 537.068.551.163,00.
Sejalan dengan kondisi daerah, untuk mendorong gerak laju perekonomian daerah,
peran peningkatan belanja daerah yang meliputi belanja langsung dan belanja tidak
langsung harus tetap menjadi perhatian untuk dilakukan percepatan realisasinya agar
momentum pergerakan ekonomi tidak menjadi sia-sia, yang dialokasikan secara
proporsional diarahkan kepada upaya untuk peningkatan kesejahteraan aparatur
negara (PNS) dan memberikan penekanan kepada peningkatan kualitas pembangunan
disektor infrastruktur, pendidikan, kesehatan, pemberdayaan masyarakat dan UMKM.
Berdasarkan hasil analisis dan perkiraan sumber-sumber pendapatan daerah
dan realisasi serta prediksi pendapatan daerah dalam 3 (tiga) tahun terakhir, arah
kebijakan yang terkait dengan belanja daerah dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 25


Tabel 3.9 Realisasi dan Prediksi Target Belanja Kota Tanjungbalai Tahun 2015 s/d Tahun 2019

PREDIKSI/
REALISASI REALISASI TAHUN TARGET PADA PREDIKSI PADA
NO. URAIAN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017 TAHUN RENCANA TAHUN 2019
2018
BELANJA TIDAK
2.1
LANGSUNG
2.1.1 Belanja Pegawai 259.960.841.608,00 293.511.311.012,00 296.404.242.593,00 303.814.348.657,00 347.150.207.373,00

2.1.4 Belanja Hibah 21.886.488.317,00 7.241.520.658,00 9.000.000.000,00 9.000.000.000,00 7.890.000.000,00

2.1.5 Belanja Bantuan Sosial 9.316.090.000,00 11.249.328.650,00 12.073.750.000,00 12.958.590.000,00 12.610.191.389,00

2.1.7 Belanja Bantuan Keuangan 461.255.648,00 590.983.873,00 810.817.591,00 831.088.030,00 835.265.230,00

2.1.8 Belanja Tidak Terduga - 821.065.000,00 1.200.000.000,00 1.200.000.000,00 1.200.000.000,00

JUMLAH BELANJA TIDAK


291.624.675.573,00 313.414.209.193,00 319.488.810.184,00 327.804.026.687,00 369.685.663.992,00
LANGSUNG
JUMLAH BELANJA
294.706.886.661,70 345.150.956.284,00 374.428.219.444,00 537.068.551.163.00 575.142.518.208,00
LANGSUNG
JUMLAH BELANJA 586.331.562.234,70 658.565.165.477,00 693.917.029.628,00 864.872.577.850,00 896.828.182.200,00

Sumber : Dinas PPKA Kota Tanjungbalai dan Angka proyeksi


RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 26


3.2.4. ARAH KEBIJAKAN PEMBIAYAAN DAERAH
Pembiayaan daerah mencakup seluruh penerimaan yang perlu dibayar
dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran
berkenaan maupun pada tahun anggaran berikutnya, dan pada hakekatnya meliputi
semua transaksi keuangan untuk menutup defisit atau untuk memanfaatkan surplus.
Pembiayaan daerah meliputi penerimaan daerah dan pengeluaran daerah. Kebijakan
pembiayaan yang timbul karena jumlah pengeluaran lebih besar dari pada penerimaan
sehingga terdapat defisit.
Kebijakan pembiayaan daerah tahun 2018 untuk sumber penerimaan berasal
dari sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu (SiLPA) dan Penerimaan kembali
pemberian pinjaman. Silpa diupayakan menurun seiring dengan semakin efektifnya
penggunaan anggaran. Sedangkan untuk pengeluaran pembiayaan direncanakan antara
lain terdiri dari pembayaran hutang pokok yang jatuh tempo, penyertaan modal dalam
rangka pemenuhan kewajiban dalam prinsip kehati-hatian (prudential) dan
pengelolaannya berdasarkan Perda Tentang Penyertaan Modal dan Pemberian
pinjaman daerah Dalam hal ada kecenderungan terjadinya defisit anggaran, harus
diantisipasi kebijakan-kebijakan yang akan berdampak pada pos penerimaan
pembiayaan daerah, sebaliknya jika ada kecenderungan akan terjadinya surplus
anggaran, harus diantisipasi kebijakan-kebijakan yang akan berdampak pada pos
pengeluaran pembiayaan daerah, seperti penyelesaian pembayaran pokok utang dan
penyertaan modal.
Guna perluasan potensi pembiayaan daerah yang diarahkan dalam pendanaan
pembangunan yang berorientasi profit, terus dilakukan langkah-langkah penguatan
kapasitas organisasi pemerintah daerah dalam mengantisipasi kebijakan obligasi
daerah. Pertimbangan untuk melakukan penyiapan organisasi pemerintah daerah
dalam menghadapi kebijakan obligasi, yakni adanya keuntungan sebagai berikut:
a. Pemerintah Daerah dapat melakukan percepatan pembangunan (khususnya
melalui peningkatan pelayanan publik);
b. Adanya unsur keterlibatan dan peran serta masyarakat dalam pembangunan
daerah akan menjadi daya dukung tersendiri bagi Pemerintah Daerah;
c. Pemerintah Daerah memiliki independensi dalam menentukan nilai obligasi yang
akan diterbitkan, tingkat bunga/kupon, jangka waktu, peruntukan, dll;

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 27


d. Peningkatan ekonomi daerah melalui penyediaan layanan umum yang menunjang
aktivitas perekonomian;
Adapun secara rinci kondisi dan prediksi penerimaan dan pengeluaran
pembiayaan daerah Kota Tanjungbalai disajikan dalam tabel di bawah ini :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 28


Tabel 3.10 Realisasi dan Prediksi Penerimaan dan Pengeluaran Pembiayaan Daerah Kota Tanjungbalai Tahun 2015 s/d Tahun 2019

PREDIKSI/TARGET PREDIKSI
REALISASI REALISASI TAHUN
NO. URAIAN PADA TAHUN PADA TAHUN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017
RENCANA 2018 2019
PENERIMAAN
3.1
PEMBIAYAAN
Sisa lebih perhitungan
3.1.1 anggaran tahun sebelumnya 98.848.600.698,00 84.808.082.035,45 69.000.000.000,00 93.710.275.538,00 80.609.738.695
(SILPA)
Penerimaan kembali
3.1.5 196.000.000,00 632.340.277,80 1.000.000.000,00 1.000.000.000,00 -
pemberian pinjaman
JUMLAH PENERIMAAN
107.321.387.427,73 85.440.422.313,25 70.000.000.000,00 94.710.275.538,00 36.000.000.000,00
PEMBIAYAAN DAERAH
PENGELUARAN
3.2
PEMBIAYAAN
Penyertaan Modal
3.2.2 - - 3.300.000.000,00 3.300.000.000,00 -
(Investasi)Pemerintah daerah
3.2.3 Pembayaran pokok hutang - - - - -
3.2.4 Pemberian pinjaman daerah - - 500.000.000,00 1.500.000.000,00 -
JUMLAH PENGELUARAN
5.200.000.000,00 - 3.800.000.000,00 4.800.000.000,00 4.800.000.000,00
PEMBIAYAAN DAERAH
PEMBIAYAAN NETTO 102.121.387.427,73 85.440.422.313,25 66.200.000.000,00 89.910.275.538,00 31.200.000.000,00

Sumber : Dinas PPKA Kota Tanjungbalai dan Angka proyeksi


RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 29


3.2.5. REKAPITULASI REALISASI DAN PREDIKSI (PAGU INDIKATIF)
KERANGKA PENDANAAN PEMBANGUNAN DAERAH
Gambaran uraian realisasi dan prediksi pendapatan daerah, penerimaan
pembiayaan daerah, belanja tidak langsung daerah dan pengeluaran pembiayaan
daerah yang merupakan kerangka pendanaan pembangunan daerah Kota Tanjungbalai
dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2019 terlihat pada tabel berikut :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 30


Tabel 3.11 Rekapitulasi Realisasi dan Prediksi (Pagu Indikatif) Kerangka Pendanaan Pembangunan Daerah Kota Tanjungbalai
Tahun 2015 s/d Tahun 2019

PREDIKSI/TARGET
REALISASI REALISASI TAHUN PREDIKSI PADA
NO. URAIAN PADA TAHUN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017 TAHUN 2019
RENCANA 2018
1 2 3 4 5 6 7

1.1 Pendapatan Asli Daerah 57.248.088.594,92 56.192.957.604,26 65.315.421.605,00 69.536.772.038,00 77.510.334.250,00


1.1.1 Pendapatan Pajak Daerah 10.430.950.692,50 10.495.896.670,00 11.658.500.000,00 12.340.485.000,00 13.210.762.700,00
1.1.2 Hasil Retribusi Daerah 22.141.703.270,59 25.510.538.670,00 26.018.568.900,00 28.256.990.700,00 32.828.431.800,00
Hasil Pengelolaan
1.1.3 Kekayaan Daerah yang 6.438.198.148,00 5.400.000.000,00 5.400.000.000,00 5.807.000.000,00
6.164.773.881,00
Dipisahkan
Lain-lain Pendapatan Asli
1.1.4 18.510.660.750,83 13.748.324.507,88 22.238.352.705,00 23.539.296.338.00 25.664.139.750,00
Daerah yang Sah
1.2 Dana Perimbangan 440.409.554.663,00 549.811.025.919,00 533.525.247.000,00 675.105.351.200,00 688.539.951.755,00
Bagi Hasil Pajak/Bagi
1.2.1 12.477.188.663,00 15.884.070.902,00 15.746.554.000,00 17.828.180.200,00 16.827.134.755,00
Hasil Bukan Pajak
1.2.2 Dana Alokasi Umum 398.405.838.000,00 418.170.504.000,00 418.850.996.000,00 429.581.264.000,00 468.709.432.000,00

1.2.3 Dana Alokasi Khusus 29.526.528.000,00 115.756.451.017,00 98.927.697.000,00 227.695.907.000,00 203.003.385.000,00


Lain-lain Pendapatan
1.3 75.995.356.438,00 43.674.183.498,00 28.876.361.023,00 30.320.179.074,00 50.168.157.500,00
Daerah yang Sah
Dana Bagi Hasil Pajak
dari Provinsi dan
1.3.3 20.103.144.928,00 39.814.916.498,00 28.876.361.023,00 30.320.179.074,00 46.046.568.500,00
Pemerintah Daerah
Lainnya

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 31


PREDIKSI/TARGET
REALISASI REALISASI TAHUN PREDIKSI PADA
NO. URAIAN PADA TAHUN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017 TAHUN 2019
RENCANA 2018
1 2 3 4 5 6 7

Dana Penyesuaian dan


1.3.4 - - - -
Dana Otonomi Khusus 20.103.144.928,00
Bantuan Keuangan dari
1.3.5 Provinsi atau Pemerintah - 3.859.267.000,00 - - 4.121.589.000,00
Daerah Lainnya
Pendapatan lainnya yang
1.3.6 12.712.222.510,00 - - - -
sah
JUMLAH PENDAPATAN
573.652.999.695,92 649.678.167.021,26 627.717.029.628,00 774.962.302.312,00 816.218.443.505,00
(1.1 + 1.2 + 1.3)
BELANJA TIDAK
2.1
LANGSUNG
2.1.1 Belanja Pegawai 259.960.841.608,00 293.511.311.012,00 296.404.242.593,00 303.814.348.657,00 347.150.207.373,00
2.1.4 Belanja Hibah 21.886.488.317,00 7.241.520.658,00 9.000.000.000,00 9.000.000.000,00 7.890.000.000,00
2.1.5 Belanja Bantuan Sosial 9.316.090.000,00 11.249.328.650,00 12.073.750.000,00 12.958.590.000,00 12.610.191.389,00
Belanja Bantuan
2.1.7 461.255.648,00 590.983.873,00 810.817.591,00 831.088.030,00 835.265.230,00
Keuangan
2.1.8 Belanja Tidak Terduga - 821.065.000,00 1.200.000.000,00 1.200.000.000,00 1.200.000.000,00
JUMLAH BELANJA TIDAK
291.624.675.573,00 313.414.209.193,00 319.488.810.184,00 327.804.026.687,00 369.685.663.992,00
LANGSUNG
JUMLAH BELANJA LANGSUNG 294.706.886.661,70 345.150.956.284,00 374.428.219.444,00 537.068.551.163,00 572.142.518.208,00
JUMLAH BELANJA 586.331.562.234,70 658.565.165.477,00 693.917.029.628,00 864.872.577.850,00 896.828.182.200,00

SURPLUS/ (DEFISIT) (12.678.562.538,78) (8.886.998.455,74) (66.200.000.000,00) (89.910.275.538,00) (80.609.738.695,00)

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 32


PREDIKSI/TARGET
REALISASI REALISASI TAHUN PREDIKSI PADA
NO. URAIAN PADA TAHUN
TAHUN 2015 TAHUN 2016 BERJALAN 2017 TAHUN 2019
RENCANA 2018
1 2 3 4 5 6 7

PENERIMAAN
3.1
PEMBIAYAAN
Sisa lebih perhitungan
3.1.1 anggaran tahun 98.848.600.698,00 84.808.082.035,45 69.000.000.000,00 93.710.275.538,00 80.609.738.695,00
sebelumnya (SILPA)
Penerimaan kembali
3.1.5 196.000.000,00 632.340.277,80 1.000.000.000,00 1.000.000.000,00 -
pemberian pinjaman
JUMLAH PENERIMAAN
99.044.600.698,00 85.440.422.313,25 70.000.000.000,00 94.710.275.538,00 80.609.738.695,00
PEMBIAYAAN DAERAH
PENGELUARAN
3.2
PEMBIAYAAN
Penyertaan Modal
3.2.2 (Investasi)Pemerintah - 3.300.000.000,00 3.300.000.000,00 -
-
daerah
Pembayaran pokok
3.2.3 - - - - -
hutang
Pemberian pinjaman
3.2.4 - 500.000.000,00 1.500.000.000,00 -
daerah -
JUMLAH PENGELUARAN
5.200.000.000,00 - 3.800.000.000,00 4.800.000.000,00 -
PEMBIAYAAN DAERAH
PEMBIAYAAN NETTO 99.044.600.698,00 85.440.422.313,25 66.200.000.000,00 89.910.275.538,00 80.609.738.695,00
SISA LEBIH TAHUN
86.366.038.159,22 76.553.423.857,51 - - -
ANGGARAN BERKENAAN
Sumber: Dinas PPKA Kota Tanjungbalai dan Angka proyeksi
RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 III- 33


BAB IV
PRIORITAS DAN SASARAN PEMBANGUNAN
DAERAH

4.1. TEMA RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018


RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2018 merupakan pelaksanaan tahun kedua
RPJMD Tahun 2016-2021. Selanjutnya RPJMD 2016-2021 adalah pentahapan lima
tahunan ketiga RPJPD Tahun 2005-2025 yang ditujukan untuk lebih memantapkan
pembangunan secara menyeluruh diberbagai bidang dengan menekankan pencapaian
daya saing kompetitif perekonomian berlandaskan keunggulan sumber daya alam dan
sumber daya manusia berkualitas serta kemampuan ilmu dan teknologi yang terus
meningkat. Dalam RPJMD 2016-2021, arah kebijakan pembangunan tahun 2018
menekankan pada perbaikan dan penyempurnaan cakupan pelayanan di berbagai
bidang terutama dalam hal penyelenggaraan pelayanan publik yang dibuktikan
dengan penilaian tingkat kepuasan masyarakat yang semakin membaik. Di tahun ini
masyarakat Kota Tanjungbalai diharapkan telah dapat merasakan dan mengapresiasi
pengembangan sektor pariwisata yang diiringi dengan pengembangan seni dan
budaya lokal dengan masyarakat yang religi.

Untuk lebih jelasnya posisi RKPD Tahun 2018 dalam kerangka RPJPD dan
RPJMD Kota Tanjungbalai dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 1


Gambar 4.1
Posisi RKPD Tahun 2018 dalam RPJMD Kota Tanjungbalai 2016-2021

Berdasarkan telahaan terhadap dokumen RPJPD dan RPJMD Kota


Tanjungbalai, maka tema RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2018 adalah :

“Sinergitas Pembangunan Infrastruktur untuk Pengembangan Destinasi Wisata


menuju Tanjungbalai BERSIH (Berprestasi, Religius, Sejahtera, Indah dan
Harmonis)”

Dalam proses penyusunan RKPD Tahun 2018, Pemerintah Kota Tanjungbalai


menyelaraskan juga tema dengan tema RKPD Provinsi Sumatera Utara dan nasional.
Tema RKPD Kota Tanjungbalai Tahun 2018 “Sinergitas Pembangunan Infrastruktur
untuk Pengembangan Destinasi Wisata menuju Tanjungbalai BERSIH (Berprestasi,
Religius, Sejahtera, Indah dan Harmonis)” telah sejalan dengan tema RKP tahun 2018
“Memacu Investasi dan memantapkan Pembangunan Infrastruktur untuk
Percepatan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkualitas dan tema RKPD Provinsi
Sumatera Utara Tahun 2018 “Sinergi Pembangunan dalam Memacu Pertumbuhan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 2


Inklusif yang Berkelanjutan dan Berdaya Saing Menuju Sumatera Utara Sejahtera”.
Hubungan antartema tahun 2018 tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Pembangunan infrastruktur di sektor pariwisata sejalan dengan prioritas nasional
dalam pengembangan kawasan pariwisata

2. Konsep BERSIH (Berprestasi, Religius, Sejahtera, Indah dan Harmonis) sejalan


dengan misi nasional untuk mewujudkan kualitas hidup manusia Indonesia yang
tinggi, maju, dan sejahtera, melalui peningkatan layanan pendidikan dan layanan
kesehatan, perluasan kesempatan kerja, penguatan Usaha Mikro Kecil Menengah
dan Koperasi (UMKMK) serta peningkatan iklim usaha dan iklim invetasi yang
lebih kondusif.

4.2. TUJUAN DAN SASARAN PEMBANGUNAN

Dalam rangka mewujudkan perencanaan pembangunan yang fokus dan


berkesinambungan, visi dan misi dijabarkan dalam tujuan dan sasaran pembangunan
daerah. Selanjutnya tujuan dan sasaran pembangunan daerah, dijabarkan dalam
pelaksanaan tahunannya melalui indikator kinerja daerah beserta targetnya. Tujuan
dan sasaran pembangunan yang tertuang dalam dokumen RKPD merupakan
penjabaran dari dokumen RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021.

Tujuan dan sasaran yang disusun dalam setiap misi dapat dijabarkan sebagai berikut :
Misi 1 : Melaksanakan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance)
untuk mencapai prestasi di berbagai bidang pembangunan dengan mengedepankan
pelayanan publik yang prima.

Tujuan : - Mewujudkan pelayanan prima kepada masyarakat


Pencapaian misi pertama diharapkan bahwa penyelenggaraan pemerintahan
di Kota Tanjungbalai harus mampu menciptakan keberpihakan kepada masyarakat
serta dapat mengayomi dengan memberikan rasa aman bagi warga untuk bermukim,
berusaha dan beribadah; bebas untuk mengeluarkan pendapat; mendapat kemudahan
dalam hal membutuhkan pelayanan dasar, ijin berusaha dan ijin lainnya serta
pelayanan lain yang dibutuhkan serta warga mudah untuk mengakses berbagai
informasi. Dengan kata lain bahwa pelaksanaan prinsip-prinsip kepemerintahan yang

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 3


baik (good governance) setidaknya memiliki 4 (empat) karakteristik yakni tranparansi,
akuntabilitas, penegakan hukum dan partisipasi publik.
Untuk mewujudkan tujuan dari misi 1 tersebut, maka sasaran pembangunan yang
harus dicapai adalah:
 Meningkatnya kualitas tata kelola pemerintahan
 Meningkatnya kualitas pelayanan publik.

Misi 2 : Mewujudkan kehidupan umat beragama menuju masyarakat yang


religius dan berakhlaq mulia.

Tujuan : - Mewujudkan tatanan kehidupan masyarakat yang religius dan


berakhlaq mulia

Pencapaian misi kedua diharapkan terwujudnya masyarakat Kota


Tanjungbalai yang religius dan berakhlaq mulia yakni masyarakat yang senantiasa
memahami serta mengaktualisasikan nilai-nilai ajaran agama yang dipeluk dan
diyakininya dalam konteks kehidupan sehari-hari, baik di lingkungan keluarga,
masyarakat, maupun berbangsa dan bernegara.
Secara konkrit hal ini akan diawali dengan pemantapan pendidikan karakter di
bangku sekolah sebagai muatan lokal wajib, selanjutnya tetap menggalakkan kegiatan
keagamaan ditengah-tengah masyarakat dan aparatur yang disertai dengan kebijakan
yang mendukung serta fasiltasi/bantuan bagi pembangunan/rehab rumah-rumah
ibadah melalui bantuan hibah.

Untuk mewujudkan tujuan dari misi 2 tersebut, maka sasaran pembangunan yang
harus dicapai adalah:

 Meningkatnya keimanan dan ketaqwaan aparatur dan masyarakat

Misi 3 : Meningkatkan perekonomian daerah dengan memanfaatkan potensi


ekonomi unggulan serta meningkatkan daya saing dalam rangka mendorong
kemandirian menuju masyarakat maju dan sejahtera.

Tujuan : - Meningkatkan daya saing perekonomian berbasis produk unggulan


daerah.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 4


Pencapaian misi ketiga ditujukan kepada pembangunan ekonomi Kota
Tanjungbalai yang berdaya saing. Daya saing dimaksud didefenisikan sebagai
kemampuan daerah meningkatkan pendapatan dan penghidupan masyarakat secara
berkelanjutan dengan mengedepankan potensi sumberdaya sebagai potensi ekonomi
unggulan yang meliputi potensi perikanan kelautan, pertanian dan peternakan,
koperasi dan UKM, perdagangan dan industri, sektor jasa serta pengembangan
ekonomi kreatif. Kunci keberhasilan peningkatan daya saing adalah adanya inovasi
yang kreatif yang diwujudkan dengan pengembangnan industri yang berbasis
kreatifitas atau yang disebut sebagai industri kreatif. Untuk pencapaian tujuan
dimaksud membutuhkan dukungan lingkungan yang produktif, perekonomian
daerah, ketenagakerjaan dan sumberdaya manusia, infrastruktur sumberdaya alam
dan lingkungan serta fasilitas kelembagaan keuangan/bantuan permodalan

Untuk mewujudkan tujuan dari misi 3 tersebut, maka sasaran pembangunan yang
harus dicapai adalah:
 Meningkatnya produktivitas sektor perekonomian daerah.
 Meningkatnya daya saing pelaku usaha dan ketenagakerjaan yang mendukung
daya saing daerah.
 Meningkatnya kesejahteraan masyarakat.

Misi 4 : Mewujudkan kualitas sumberdaya manusia melalui pembangunan


pendidikan yang berkualitas berbasis IPTEK dan peningkatan derajat kesehatan
masyarakat.

Tujuan : - Meningkatkan kualitas pelayanan pendidikan berbasis IPTEK


- Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan
Pencapaian misi keempat menjamin bahwa pelayanan pendidikan di Kota
Tanjungbalai akan murah dan mudah dijangkau oleh masyarakat. Tidak ada alasan
penduduk yang tidak bersekolah karena alasan aksesibiltas maupun alasan ekonomis.
Pendanaan pendidikan akan diupayakan bagi peningkatan fasilitas dan sarana
pendidikan, peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan serta peningkatan
kualitas mutu lulusan yang tentunya akan dapat terwujud apabila ada keterlibatan
dari setiap stakeholders dan partisipasi aktif masyarakat, orang tua dan pihak swasta

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 5


untuk terlibat aktif di dunia pendidikan. Pendidikan yang dimaksud di sini adalah
pendidikan bagi masyarakat dengan tujuan meningkatkan angka rata-rata lama
sekolah dengan menuntaskan wajib belajar hingga 12 (dua belas) tahun selain
memfasilitasi untuk mengembangkan Perguruan Tinggi.
Selanjutnya pembangunan pendidikan akan dilakukan secara bersinergi dan
beriringan dengan pembangunan kesehatan. Generasi yang sehat akan lebih mudah
menerima dan melaksanakan proses pendidikan. Pembangunan kesehatan akan
diwujudkan melalui upaya peningkatan kesehatan masyarakat melalui peningkatan
sarana dan prasarana kesehatan, pemenuhan akan tenaga medis, obat-obatan dan
alat-alat kesehatan, peningkatan SDM kesehatan, peningkatan partisipasi masyarakat
dalam pencapaian pola hidup bersih dan sehat dan melibatkan stakeholders serta
pihak ketiga. Tujuan yang ingin dicapai pada pembangunan kesehatan adalah untuk
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang secara umum ditandai dengan
meningkatnya usia harapan hidup, meningkatnya cakupan layanan kesehatan dasar
dan rujukan bagi seluruh lapisan masyarakat, menurunnya angka kesakitan serta
meningkatnya pola hidup bersih dan sehat (PHBS) di tengah-tengah masyarakat
Untuk mewujudkan tujuan dari misi 4 tersebut, maka sasaran pembangunan yang
harus dicapai adalah:
 Meningkatnya sistem dan akses layanan pendidikan serta sumberdaya
pendidikan yang berkualitas.
 Meningkatnya sistem dan akses layanan kesehatan serta sumberdaya daya
kesehatan yang berkualitas

Misi 5 : Mewujudkan penataan kota yang bersih, indah dan rapi dengan
dukungan infastruktur yang baik dan berdasarkan pada prinsip-prinsip
pembangunan yang berkelanjutan.

Tujuan : - Mewujudkan kualitas penataan kawasan Kota secara terpadu dan


berkelanjutan dengan dukungan infrastruktur yang baik.

Pencapaian misi kelima adalah pembangunan infrastruktur Kota


Tanjungbalai yang memperhatikan pola dan penataan ruang. Oleh karena itu
dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) harus sudah mengakomodir

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 6


perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian ruang secara baik serta telah
mengintegrasikan ketersediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) baik RTH public mapun
RTH private sehingga cita-cita untuk mewujudkan penataan kota yang bersih, indah
dan rapi serta nyaman untuk bermukim bagi warga akan dapat terwujud.
Dengan langkah-langkah yang terukur, diharapkan pembangunan dan peningkatan
infrastruktur sebagai jalan untuk peningkatan kesejahteraan rakyat dan kemajuan
Kota Tanjungbalai.

Untuk mewujudkan tujuan dari misi 5 tersebut, maka sasaran pembangunan yang
harus dicapai adalah:

 Meningkatnya ketersediaan dan kualitas infrastruktur publik


 Meningkatnya ketersediaan penataan kawasan kota yang bersih, indah dan
rapi yang disertai dengan peningkatan kualitas lingkungan hidup dan
pengendalian perubahan iklim.

Misi 6 : Membina kehidupan sosial politik masyarakat dalam rangka


mewujudkan kehidupan masyarakat yang demokratis dan harmonis dalam
keanekaragaman suku dan agama yang berpegang teguh pada adat dan budaya.

Tujuan : - Mewujudkan harmonisasi kehidupan sosial politik masyarakat yang


demokratis dan berbudaya.

Pencapaian misi keenam adalah terciptanya tatanan kehidupan di Kota


Tanjungbalai yang lebih demokratis pada masa yang akan datang. Pelaksanaan
pembangunan politik memerlukan langkah-langkah yang harus dilakukan secara
bertahap yakni dengan peningkatan kesadaran politik masyarakat dan penanaman
nilai di tengah-tengah aparatur dan masyarakat. Selanjutnya pembangunan politik
yang dimaksud disini adalah pembangunan politik sebagai pembinaan demokrasi
masyarakat di tengah-tengah perbedaan suku, agama, adat dan budaya.

Untuk mewujudkan tujuan dari misi 6 tersebut, maka sasaran pembangunan yang
harus dicapai adalah:

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 7


 Terciptanya kerukunan dan harmonisasi kehidupan berbangsa dan bernegara
serta mendorong dinamika kehidupan sosial masyarakat yang berbudaya
berlandaskan hukum.

Misi 7 : Mewujudkan pemberdayaan masyarakat dan tatanan kehidupan sosial


masyarakat melalui penguatan peran keluarga.

Tujuan : - Meningkatkan keberdayaan masyarakat dan peningkatan kualitas


kehidupan sosial masyarakat berbasis keluarga menuju kemandirian

Pencapaian misi ketujuh adalah terwujudnya pemahaman masyarakat Kota


Tanjungbalai tentang konsep pemberdayaan yang bertujuan untuk mengurangi angka
ketergantungan masyarakat kepada pemerintah daerah. Hal ini penting mengingat
mindset masyarakat tentang pemberdayaan selama ini masih kurang tepat yakni
masyarakat akan berdaya apabila difasilitasi pemerintah (tergantung pada bantuan
pemerintah). Diakui bahwa konsep membangun keberdayaan adalah suatu proses
yang panjang dan harus dijalankan secara berkesinambungan untuk memperoleh hasil
yang diharapkan yakni masyarakat yang berdaya dan mandiri atau masyarakat yang
memiliki kemampuan berfikir, memutuskan serta dapat memecahkan masalah yang
dihadapi dengan mempergunakan daya/kemampuan yang dimiliki. Keberdayaan dan
kemandirian masyarakat dibentuk dari individu-individu yang berdaya dan mandiri.
Oleh karenanya pembangunan konsep pemberdayaan dibangun dimulai dari
penguatan elemen terkecil yakni keluarga dan tetap diperlukan sinergitas dan
kerjasama semua elemen. Harapan ke depan jika masyarakat sudah berdaya secara
ekonomi, maka diharapkan tatanan kehidupan sosial masyarakat juga akan mulai
membaik

Untuk mewujudkan tujuan dari misi 7 tersebut, maka sasaran pembangunan yang
harus dicapai adalah:

 Meningkatnya kualitas kehidupan sosial masyarakat

Keterkaitan visi, misi, tujuan dan sasaran pembangunan yang ingin dicapai
berdasarkan RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021 lebih jelas dapat dilihat dari
tabel di bawah ini :
RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 8
Tabel 4.1. Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Pembangunan Kota
Tanjungbalai
Visi : Mewujudkan Kota Tanjungbalai yang Berprestasi, Religius, Sejahtera,
Indah dan Harmonis
Misi Tujuan Sasaran

1. Melaksanakan tata 1.1. Mewujudkan 1.1.1. Meningkatnya kualitas tata


kelola pemerintahan pelayanan prima kelola pemerintahan
yang baik untuk kepada masyarakat
mencapai prestasi di
berbagai bidang
pembangunan dengan
1.1.2. Meningkatnya kualitas
mengedepankan
pelayanan publik
pelayanan publik yang
prima

2. Membina dan 2.1. Mewujudkan 2.1.1. Meningkatnya keimanan dan


memajukan kehidupan tatanan kehidupan ketaqwaan aparatur dan
ummat beragama masyarakat yang masyarakat
menuju masyarakat religius dan
yang religius dan berakhlaq mulia
berakhlaq mulia

3. Meningkatkan 3.1. Meningkatkan daya 3.1.1. Meningkatnya produktivitas


perekonomian daerah saing perekonomian sektor perekonomian daerah
yang berdaya saing berbasis produk
3.1.2. Meningkatnya daya saing
berbasis potensi unggulan daerah
pelaku usaha dan
unggulan dalam
ketenagakerjaan yang
rangka mendorong
mendukung daya saing
kemandirian menuju
daerah
masyarakat maju dan
3.1.3 Meningkatnya kesejahteraan
sejahtera
masyarakat

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 9


4. Mewujudkan kualitas 4.1. Meningkatkan 4.1.1. Meningkatnya sistem dan
sumberdaya manusia kualitas pelayanan akses layanan pendidikan
melalui pembangunan pendidikan berbasis serta sumberdaya pendidikan
pendidikan yang IPTEK yang berkualitas.
berkualitas berbasis
4.2. Meningkatkan 4.2.1. Meningkatnya sistem dan
IPTEK dan
kualitas pelayanan akses layanan kesehatan serta
peningkatan derajat
kesehatan sumberdaya daya kesehatan
kesehatan masyarakat
yang berkualitas

5. Mewujudkan penataan 5.1. Mewujudkan 5.1.1 Meningkatnya ketersediaan


kota yang bersih, kualitas penataan dan kualitas infrastruktur
indah dan rapi dengan kawasan Kota publik
dukungan infastruktur secara terpadu dan
5.1.2. Meningkatnya penataan
yang baik dan berkelanjutan
kawasan kota yang bersih,
berdasarkan prinsip- dengan dukungan
indah dan rapi yang disertai
prinsip pembangunan infrastruktur yang
dengan peningkatan kualitas
yang berkelanjutan. baik.
lingkungan hidup dan
pengendalian perubahan
iklim.

6. Membina kehidupan 6.1. Mewujudkan 6.1.1. Terciptanya kerukunan dan


sosial politik harmonisasi harmonisasi kehidupan
masyarakat dalam kehidupan sosial berbangsa dan bernegara serta
rangka mewujudkan politik masyarakat mendorong dinamika
kehidupan masyarakat yang demokratis kehidupan sosial masyarakat
yang demokratis dan dan berbudaya yang berbudaya berlandaskan
harmonis dalam hukum.
keanekaragaman suku
dan agama yang
berpegang teguh pada
adat dan budaya

7. Mewujudkan 7.1. Meningkatkan 7.1.1. Meningkatnya kualitas

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 10


pemberdayaan keberdayaan kehidupan sosial masyarakat.
masyarakat dan masyarakat dan
tatanan kehidupan peningkatan
sosial masyarakat kualitas kehidupan
melalui penguatan sosial masyarakat
peran keluarga berbasis keluarga
menuju
kemandirian

4.3. PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH

4.3.1. PRIORITAS PEMBANGUNAN NASIONAL

Prioritas pembangunan Kota Tanjungbalai Tahun 2018 diarahkan untuk


mendukung terwujudnya prioritas pembangunan nasional. Nawacita yang merupakan
bagian dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) adalah
sebagai ruh dalam pembangunan nasional. Nawacita digagas untuk menunjukkan
prioritas jalan perubahan menuju Indonesia yang berdaulat secara politik, serta
mandiri dalam bidang ekonomi dan berkepribadian dalam kebudayaan. Inti dari
sembilan program tersebut adalah :

1. Menghadirkan kembali negara untuk melindungi segenap bangsa dan memberikan


rasa aman kepada seluruh warga negara.
2. Membuat Pemerintah selalu hadir dengan membangun tata kelola pemerintahan
yang bersih, efektif, demokratis, dan terpercaya.
3. Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan
desa dalam kerangka negara
4. Memperkuat kehadiran negara dalam melakukan reformasi sistem dan penegakan
hukum yang bebas korupsi, bermartabat, dan terpercaya.
5. Meningkatkan kualitas hidup manusia dan masyarakat Indonesia.
6. Meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar Internasional sehingga
bangsa Indonesia bisa maju dan bangkit bersama bangsa-bangsa Asia lainnya.
7. Mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis
ekonomi domestik.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 11


8. Melakukan revolusi karakter bangsa.
9. Memperteguh kebhinekaan dan memperkuat restorasi sosial Indonesia.

Selanjutnya Nawacita dijabarkan dalam strategi pembangunan sebagaimana


digariskan dalam RPJMN 2015-2019 yang terdiri dari empat bagian utama yakni :

1. Norma Pembangunan yang diterapkan yaitu :


a. Membangun untuk meningkatkan kualitas hidup manusia dan masyarakat.
b. Setiap upaya meningkatkan kesejahteran, kemakmuran, produktivitas tidak
boleh menciptakan ketimpangan yang makin melebar yang dapat merusak
keseimbangan pembangunan.
c. Aktivitas pembangunan tidak boleh merusak, menurunkan daya dukung
lingkungan dan mengganggu keseimbangan ekosistem.

2. Tiga Dimensi Pembangunan, yaitu :


a. Dimensi pembangunan manusia dan masyarakat.
b. Dimensi pembangunan sektor unggulan dengan prioritas:
• Kedaulatan pangan.
• Kedaulatan energi dan ketenagalistrikan.
• Kemaritiman dan kelautan.
• Pariwisata dan industri.
c. Dimensi pemerataan dan kewilayahan.

3. Kondisi sosial, politik, hukum, dan keamanan yang stabil antara lain :
a. Kepastian dan penegakan hukum;
b. Keamanan dan ketertiban;
c. Politik dan demokrasi; dan
d. Tetakelola dan reformasi birokrasi.

4. Program-program Quickwins (hasil pembangunan yang dapat segera dilihat


hasilnya).

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 12


4.3.2. PRIORITAS PEMBANGUNAN PROVINSI SUMATERA UTARA

Dalam rencana pembangunan jangka menengah (RPJMD) Provinsi Sumatera


Utara Tahun 2013-2018, prioritas pembangunan Provinsi Sumatera Utara adalah :

1. Peningkatan Kehidupan Beragama, Penegakan Hukum, Penguatan Tata Kelola


Pemerintahan yang Baik (Good Governance) dan Partisipasi Masyarakat dalam
Pembangunan;

2. Peningkatan aksessibilitas dan kualitas pendidikan

3. Peningkatan aksessibilitas dan pelayanan kesehatan

4. Peningkatan penguasaan ilmu pengetahuan, penerapan teknologi, inovasi dan


kreatifitas daerah

5. Peningkatan Infrastruktur, pengembangan wilayah, mitigasi bencana dan


pelestarian lingkungan hidup mendukung daya saing perekonomian

6. Peningkatan Ekonomi kerakyatan

7. Perluasan kesempatan kerja dan peningkatan kesejahteraan rakyat miskin

8. Peningkatan produksi, produktivitas dan daya saing produk pertanian,


kelautan dan perikanan.

9. Mendukung dan mendorong kebijakan Nasional di Daerah

RKPD Tahun 2018 merupakan pelaksanaan tahun terakhir RPJMD Provinsi


Sumatera Utara Tahun 2013-2018. Sehingga fokus Pemerintah Provinsi Sumatera
Tahun 2018 ditarahkan kepada sasaran pembangunan yang belum tercapai di tahun
sebelumnya.

4.3.3. PRIORITAS PEMBANGUNAN KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018

Prioritas pembangunan daerah merupakan agenda pembangunan daerah


yang terintegrasi untuk mewujudkan Kota Tanjungbalai BERSIH (Berprestasi,
Religius, Sejahtera, Indah dan Harmonis).
Prioritas pembangunan Kota Tanjungbalai Tahun 2018 sesuai RPJMD Kota
Tanjungbalai Tahun 2016 - 2021, yaitu :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 13


Prioritas 1 : Penguatan tata kelola pemerintah dan peningkatan kualitas kehidupan
beragama
Prioritas 2 : Peningkatan daya saing ekonomi untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat
Prioritas 3 : Peningkatan kualitas pendidikan
Prioritas 4 : Peningkatan aksessibilitas dan pelayanan kesehatan
Prioritas 5 : Peningkatan penataan kawasan melalui pembangunan Infrastruktur
yang berwawasan lingkungan

Prioritas 6 : Pemantapan kehidupan berdemokrasi dan penegakan hukum

Prioritas 7 : Penguatan pemberdayaan masyarakat dan peningkatan ketahanan


serta kemandirian sosial masyarakat

Prioritas 8 : Mendukung dan Mendorong Kebijakan Provinsi Sumatera Utara dan


Nasional di daerah

Dalam menetapkan prioritas pembangunan Kota Tanjungbalai Tahun 2018


juga diarahkan untuk mendukung terwujudnya prioritas nasional dan prioritas
pembangunan Provinsi Sumatera Utara.

Keterkaitan prioritas pembangunan Kota Tanjungbalai dengan prioritas pembangunan


nasional dan Provinsi Sumatera Utara dijabarkan pada tabel dibawah ini :

Tabel 4.2. Keterkaitan Prioritas Pembangunan Kota Tanjungbalai dengan


Pembangunan Provinsi Sumatera Utara dan Pembangunan Nasional

Prioritas Nasional Prioritas Provinsi Prioritas Kota


No.
(NAWACITA) Sumatera Utara Tanjungbalai
1. Cita 1 : Menghadirkan Prioritas 1 : Peningkatan Prioritas 1 : Penguatan
kembali negara untuk Kehidupan Beragama, tata kelola pemerintah
melindungi segenap Penegakan Hukum, dan peningkatan
bangsa dan memberikan Penguatan Tata Kelola kualitas kehidupan
rasa aman kepada seluruh Pemerintahan yang Baik beragama
warga negara. (Good Governance) dan
Prioritas 6 : Pemantapan
Cita 2 : Membuat Partisipasi Masyarakat
kehidupan
Pemerintah selalu hadir dalam Pembangunan
berdemokrasi dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 14


Prioritas Nasional Prioritas Provinsi Prioritas Kota
No.
(NAWACITA) Sumatera Utara Tanjungbalai
dengan membangun tata penegakan hokum
kelola pemerintahan yang
bersih, efektif, demokratis,
dan terpercaya.
Cita 4 : Memperkuat
kehadiran negara dalam
melakukan reformasi sistem
dan penegakan hukum
yang bebas korupsi,
bermartabat, dan
terpercaya.
Cita 8 : Melakukan
revolusi karakter bangsa
Cita 9 : Memperteguh
kebhinekaan dan
memperkuat restorasi
sosial Indonesia
2. Cita 5 : Meningkatkan Prioritas 2 : Peningkatan Prioritas 3 : Peningkatan
kualitas hidup manusia dan aksessibilitas dan kualitas pendidikan
masyarakat Indonesia. kualitas pendidikan
Prioritas 4 : Peningkatan
Cita 6 : Meningkatkan Prioritas 3 : Peningkatan aksessibilitas dan
produktivitas rakyat dan aksessibilitas dan pelayanan kesehatan
daya saing di pasar pelayanan kesehatan
Internasional sehingga
bangsa Indonesia bisa
maju dan bangkit bersama
bangsa-bangsa Asia
lainnya

3. Cita 3 : Membangun Prioritas 5 : Peningkatan Prioritas 5 : Peningkatan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 15


Prioritas Nasional Prioritas Provinsi Prioritas Kota
No.
(NAWACITA) Sumatera Utara Tanjungbalai
Indonesia dari pinggiran Infrastruktur, penataan kawasan
dengan memperkuat pengembangan melalui pembangunan
daerah-daerah dan desa wilayah, mitigasi Infrastruktur yang
dalam kerangka negara bencana dan pelestarian berwawasan lingkungan
lingkungan hidup
mendukung daya saing
perekonomian.

4. Cita 6 : Meningkatkan Prioritas 4 : Peningkatan Prioritas 2 : Peningkatan


produktivitas rakyat dan penguasaan ilmu daya saing ekonomi
daya saing di pasar pengetahuan, untuk meningkatkan
Internasional sehingga penerapan teknologi, kesejahteraan
bangsa Indonesia bisa inovasi dan kreatifitas masyarakat
maju dan bangkit bersama daerah.
Prioritas 7 : Penguatan
bangsa-bangsa Asia Prioritas 6 : Peningkatan
pemberdayaan
lainnya. Ekonomi kerakyatan.
masyarakat dan
Cita 7 : Mewujudkan Prioritas 7 : Perluasan
peningkatan ketahanan
kemandirian ekonomi kesempatan kerja dan
serta kemandirian sosial
dengan menggerakkan peningkatan
masyarakat
sektor-sektor strategis kesejahteraan rakyat
Prioritas 8 : Mendukung
ekonomi domestik miskin.
dan Mendorong
Prioritas 8 : Peningkatan
Kebijakan Provinsi
produksi, produktivitas
Sumatera Utara dan
dan daya saing produk
Nasional di daerah
pertanian, kelautan dan
perikanan
Prioritas 9 : Mendukung
dan mendorong
kebijakan Nasional di
Daerah

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 16


Penetapan prioritas pembangunan Kota Tanjungbalai Tahun 2018 mengacu kepada :

1. Arah pembangunan tahap ke 3 RPJPD Kota Tanjungbalai Tahun 2005-2025,


diarahkan untuk melanjutkan program-program Pembangunan tahap ke-2 yang
belum selesai dengan penekanan kebijakan sebagai berikut:

a. Penguatan daya saing perekonomian Kota Tanjungbalai dengan memanfaatkan


keberadaan Pelabuhan Teluk Nibung;
b. Peningkatan ketersediaan infrastruktur yang sesuai dengan rencana tata ruang
c. Pemantapan profesionalisme aparatur negara untuk mendukung
pembangunan daerah.
d. Peningkatan pengelolaan dan pendayagunaan sumber daya yang ada
diimbangi dengan upaya pelestarian fungsi lingkungan hidup.

2. Mempedomani Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota


Tanjungbalai Tahun 2016-2021;

3. Pokok-pokok pikiran Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Tanjungbalai yang


dirangkum dari hasil reses DPRD di 3 (tiga) daerah pemilihan (dapil) yaitu dapil I
(Kecamatan Tanjungbalai Selatan dan Kecamatan Tanjungbalai Utara), dapil II
(Kecamatan Datuk Bandar dan Kecamatan Datuk Bandar Timur dan dapil III
(Kecamatan Sei Tualang Raso dan Kecamatan Teluk Nibung). Secara rinci hasil
reses DPRD tersebut disajikan dalam tabel berikut :

Tabel 4.3. Hasil Reses DPRD Kota Tanjungbalai Januari 2017

REKOMENDASI DPRD ATAS HASIL RESES OPD TERKAIT


DAPIL I (KECAMATAN TANJUNGBALAI SELATAN DAN KECAMATAN
TANJUNGBALAI UTARA)
- Pembuatan drainase dan gorong-gorong di Jalan DI Dinas Pekerjaan Umum
Panjaitan untuk pencegahan banjir karena dan Penataan Ruang
pembuangan air terlalu jauh
- Perbaikan lampu penerangan jalan di Jalan Dinas Pekerjaan Umum
Musyawarah Lk.I Kel Tanjungbalai Kota IV dan Penataan Ruang
- Pembuatan WC Umum di Jalan Pattimura Lk. III Dinas Pekerjaan Umum
Kelurahan Pantai Burung dan Penataan Ruang
- Pembuatan Ruang Terbuka Hijau di daerah Dinas Pekerjaan Umum
pinggiran sungai Lk I Kelurahan Matahalasan dan Penataan Ruang
- Pembangunan drainase di Jalan Nelayan Kelurahan Dinas Pekerjaan Umum
Perwira agar tidak banjir saat pasang surut dan Penataan Ruang

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 17


REKOMENDASI DPRD ATAS HASIL RESES OPD TERKAIT
- Pelebaran Jalan Pajak Suprapto untuk menghindari Dinas Pekerjaan Umum
kemacetan lalu lintas dan Penataan Ruang
- Pembangunan tempat olah raga di pinggiran sungai Dinas Pemuda,
Lk.I Kelurahan Sejahtera Olahraga dan
Pariwisata
- Penanggulangan banjir di Kelurahan Pantai Burung Dinas Pekerjaan Umum
agar tidak mengganggu aktifitas anak sekolah di dan Penataan Ruang
sekitar Jalan M. Abbas
- Pemberian bantuan modal usaha Dinas Koperasi dan
UKM
- Bantuan KIP bagi anak sekolah yang belum Dinas Pendidikan,
mendapatkan dan kemudahan masuk ke SMAN 7 Dinas Sosial
- Pendataan kembali penerima bantuan PKH Dinas Sosial
- Pemberian bantuan beras miskin setiap bulannya Dinas Sosial, Bagian
untuk masyarakat tidak mampu Perekonomian Setdako
- Pemadaman air dan listrik tidak terlalu sering PDAM Tirta Kualo,
terjadi PLN
- Pemberian pendidikan dan pelatihan kepada Dinas Pendidikan,
masyarakat baik secara moral, spiritual, budaya Bagian Kessos, Dinas
dan ekonomi Tenaga Kerja
- Peninjauan bangunan Pajak Bahagia yang Dinas Perdagangan dan
bermasalah Perindustrian
- Pengembangan seni budaya serta adat istiadat Dinas Pendidikan
Melayu di Kota Tanjungbalai
- Penyediaan lapangan kerja untuk anak putus Dinas Tenaga Kerja
sekolah
- Pemantauan sistem masuk sekolah melalui jalur Dinas Pendidikan
belakang agar ditiadakan
- Pembinaan anak dibawah umur yang Badan Kesbang Linmas
menggunakan lem kambing/narkoba
- Penyusunan Peraturan Daerah untuk anak sekolah Dinas Pendidikan,
yang memakai sepeda motor Bagian Hukum
- Penanganan narkoba di sekitar Jalan Pattimura Lk. Badan Kesbang Linmas
III Kelurahan Pantai Burung
- Membuka lapangan kerja untuk kerajinan tangan Dinas Pemberdayaan
bagi ibu-ibu rumah tangga di Jalan Pattimura Perempuan,
Perlindungan Anak dan
Pemb. Masyarakat,
Dinas Perdagangan dan
Perindustrian
DAPIL II (KECAMATAN DATUK BANDAR DAN KECAMATAN DATUK
BANDAR)
- Memperhatikan jalan dan drainase yang rusak di Dinas Pekerjaan Umum
Kecamatan Datuk Bandar dan Datuk Bandar Timur dan Penataan Ruang

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 18


REKOMENDASI DPRD ATAS HASIL RESES OPD TERKAIT
- Pemberian bantuan hibah untuk penyelesaian Dinas Pekerjaan Umum
pembangunan rumah ibadah dan Penataan Ruang
- Penertiban kafe dan tempat hiburan malam di Satpol PP
sepanjang Jalan Sudirman dan Jalan Jamin Ginting
- Pendistribusian gas elpiji secara merata kepadaBagian Perekonomian
masyarakat dan harga yang sesuai dengan HET Setdako, Dinas
Perdagangan dan
Perindustrian
- Penyediaan air bersih ke rumah warga secara PDAM Tirta Kualo
cukup dan teratur
- Pendataan kembali masyarakat yang berhak Dinas Sosial
mendapatkan bantuan KIS, BLT, PKH dan bedah
rumah
- Pemberian bantuan modal kepada mastarakat Dinas Koperasi dan
khususnya pengusaha menengah kebawah dan UKM
pengrajin
- Penambahan bantuan bibit tanaman dan ternak Dinas Pangan dan
serta peningkatan penyuluhan kepada masyarakat Pertanian
tentang bercocok tanam dan beternak
DAPIL III (KECAMATAN SEI TUALANG RASO DAN KECAMATAN TELUK
NIBUNG)
Jalan Baru Kecamatan Teluk Nibung
- Kesejahteraan guru sekolah swasta atau honorer Dinas Pendidikan
khususnya SD agar dapat ditingkatkan (sesuai
UMR)
- Pemasangan instalasi air di Jalan Baru Teluk PDAM Tirta Kualo
Nibung
- Pemberian bantuan steling kaca untuk berdagang Dinas Perdagangan dan
Perindustrian
- Pembangunan sumur bor Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pemberian bantuan kepada nelayan Dinas Perikanan
- Pendataan penerima bantuan beras miskin Dinas Sosial

Sipori-pori
- Perbaikan dan pembangunan jalan di daerah Dinas Pekerjaan Umum
Sipori-pori dan Penataan Ruang
- Penambahan tiang listrik Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
Pematang
- Perbaikan parit batu yang rusak karena Dinas Pekerjaan Umum
penyumbatan dan Penataan Ruang
- Penyediaan penerangan lampu jalan di beberapa Dinas Pekerjaan Umum
lingkungan dan Penataan Ruang

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 19


REKOMENDASI DPRD ATAS HASIL RESES OPD TERKAIT
- Peninjauan kembali bedah rumah bagi masyarakat Dinas Sosial, Dinas
tidak mampu Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang
- Bantuan perbaikan rumah korban kebakaran di Dinas Sosial, Dinas
kelurahan perjuangan Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang
Pasar Baru
- Penambahan biaya fardu kifayah menjadi Bagian Kesejahteraan
Rp.300.000 per bulan Sosial
- Perbaikan jalan benteng karena sudah rusak dan Dinas Pekerjaan Umum
runtuh dan Penataan Ruang
- Pemasangan lampu jalan di benteng sampai jalan Dinas Pekerjaan Umum
lingkar dan Penataan Ruang
- Penerangan lampu jalan di lapangan bola kaki dan Dinas Pekerjaan Umum
gor mini dan Penataan Ruang
- Pembangunan aula Mesjid Al Ikhlas di Jalan Baru Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pengadaan tanah hibah untuk perkuburan BPPKAD
masyarakat
- Perbaikan parit menuju kantor Pasar Baru Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pemeliharaan gorong-gorong di samping Brimob Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pemasangan palang pengaman jalan rel kereta api Dinas Perhubungan
di Sei Raja dan Kompleks PNS
- Pembangunan TPA diatas lahan hibah H. Buyung Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Perbaikan Jalan Siganti dan Jalan Sei Pamali Dinas Pekerjaan Umum
kemudian dibangun Pos Ronda dan Penataan Ruang
- Pembangunan jalan dari Kecamatan Teluk Nibung Dinas Pekerjaan Umum
dan Kecamatan Sei Tualang Raso dan Penataan Ruang
- Rehab rumah yang ada di pinggiran rel Jalan Muara Dinas Perumahan
Sentosa Rakyat dan Kawasan
Permukiman
- Pembangunan perumahan murah di Jalan Muara Dinas Perumahan
Sentosa Rakyat dan Kawasan
Permukiman
Keramat Kubah
- Pembangunan drainase di Jalan Beting Seroja Lk.II
Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pembangunan tangkahan sungai umum di Jalan Dinas Pekerjaan Umum
Beting Seroja Lk. III dan Penataan Ruang
- Pemberian dana UKM dan bantuan PKH kepada Dinas Koperasi dan
masyarakat yang membutuhkan UKM, Dinas Sosial

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 20


REKOMENDASI DPRD ATAS HASIL RESES OPD TERKAIT
- Hotmix Jalan Cendrawasih, Jalan Garuda, Jalan Dinas Pekerjaan Umum
Cicak Rowo Kelurahan Beting Kuala Kapias dan Penataan Ruang
- Hotmix jalan Utik Lk.IV Mesjid Islamiyah Kel. Dinas Pekerjaan Umum
Kapias Pulau Buaya dan Penataan Ruang
- Pemasangan tiang lampu di Jalan Utik Lk. IV 5 titik Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pembangunan drainase/parit batu di seluruh jalan Dinas Pekerjaan Umum
utik dan Penataan Ruang
- Hotmix Jalan Besar Sipori-pori Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pemasangan lampu jalan di Sipori-pori 15 titik Dinas Pekerjaan Umum
dan Penataan Ruang
- Pemasangan lampu di Jalan belut Kel. Kapias Pulau Dinas Pekerjaan Umum
Buaya Lk.II, Lk.V 7 tiang dan Lk.I, Lk.IV 5 tiang dan Penataan Ruang
- Pembuatan parit batu di Jalan Cimuk Lk. IV Kel. Sei Dinas Pekerjaan Umum
Merbau dan Penataan Ruang
- Perbaikan Jalan Sambu karena sudah hancur dan Dinas Pekerjaan Umum
sering macet dan Penataan Ruang
- Pemeliharaan Jalan H. Aswar karena banjir dan Dinas Pekerjaan Umum
banyak sampah dan Penataan Ruang,
Dinas Lingkungan
Hidup

4. Memperhatikan arah kebijakan dan prioritas pembangunan Tahun 2018 Provinsi


Sumatera Utara dan Pusat;
5. Memperhatikan capaian kinerja Tahun 2016 dan rencana target capaian Tahun
2018;
6. Memperhatikan dan mengantisipasi isu strategis internal maupun eksternal serta
permasalahan mendesak yang ada di daerah.

Selanjutnya prioritas pembangunan dan sasaran daerah Kota Tanjungbalai


berikut target kinerja untuk tahun 2018 dijabarkan sebagaimana tabel berikut :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 21


Tabel 4.4. Prioritas, Sasaran Pembangunan dan Target Kinerja Tahun 2018
No Prioritas Sasaran Indikator Kinerja Target
Pembangunan
1. Penguatan tata kelola Meningkatnya kualitas tata - Opini BPK terhadap LKPD WTP
pemerintah dan kelola pemerintahan
peningkatan kualitas - Tingkat Akuntabilitas Kinerja B
kehidupan beragama
- Persentase OPD yang menerapkan 85
SPIP
- Nilai Peringkat Evaluasi LPPD 6
Meningkatnya kualitas - Nilai IKM terhadap pelayanan 60
pelayanan publik Pemerintah Kota

Meningkatnya keimanan dan - Jumlah konflik Sara 0


ketaqwaan aparatur dan
masyarakat

2. Peningkatan daya saing Meningkatnya produktivitas - PDRB ADHK (Rp.juta) 5.485.438


ekonomi untuk sektor perekonomian daerah - PDRB ADHB (Rp. juta) 8.531.220,04
meningkatkan Meningkatnya daya saing - Angka pengangguran 8,56
kesejahteraan pelaku usaha dan - Nilai investasi (Rp.000) 19.835.113
masyarakat ketenagakerjaan yang
mendukung daya saing
daerah
Meningkatnya kesejahteraan - Pertumbuhan ekonomi 5,85
masyarakat - PDRB/Kapita ADHK (Rp.000) 31.493,52
- IPM 68,65

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 22


No Prioritas Sasaran Indikator Kinerja Target
Pembangunan
3. Peningkatan kualitas Meningkatnya sistem dan - Rata-rata lama sekolah 10,80
pendidikan akses layanan pendidikan - Angka harapan lama sekolah 15,22
serta sumberdaya - APK PAUD 9,00
pendidikan yang berkualitas. - APK SD/MI 100,75
- APK SMP/MTs 99,5
- APK SMA/SMK/MA 98,25
- APM SD/MI 91,28
- APM SMP/MTs 83,33
- APM SMA/SMK/MA 88,22
- Angka kelulusan SD/MI 100
- Angka kelulusan SMP/MTs 100
- Angka kelulusan SMA/SMK/MA 100
- Angka putus sekolah SD/MI 0,18
- Angka putus sekolah SMP/MTs 0,20
- Angka putus sekolah 0,25
SMA/SMK/MA
- Guru berkualifikasi S1/D4 tingkat 95
SD/MI
- Guru berkualifikasi tingkat 92
SMP/MTs
Guru berkualifikasi tingkat 100
SMA/SMK/MA
- Persentase gedung sekolah kondisi 100
baik (SD/MI,

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 23


No Prioritas Sasaran Indikator Kinerja Target
Pembangunan
SMP/MTS,SMA/SMK)
4. Peningkatan Meningkatnya sistem dan - Usia Harapan Hidup 64,6
aksessibilitas dan akses layanan kesehatan - Jumlah kematian Ibu 1
pelayanan kesehatan serta sumberdaya daya - Jumah kematian bayi 23
kesehatan yang berkualitas - Jumlah kematian balita 38
- Prevalensi Penurunan kasus gizi <2
buruk
- Jumlah puskesmas terakreditasi 6
5. Peningkatan penataan Meningkatnya ketersediaan - Persentase jalan dalam kondisi baik 75
kawasan melalui dan kualitas infrastruktur - Persentase jembatan dalam kondisi 94
pembangunan publik baik
Infrastruktur yang - Panjang drainase terbangun 554,863
berwawasan - Cakupan turap/talud/ bronjong 3950 m
lingkungan dalam kondisi baik
- Persentase penataan kawasan 60
kumuh
- Rumah tangga bersanitasi 70,00
- Persentase penduduk pengguna air 77,77
bersih
- Jumlah Kecamatan yang memiliki 6
RDTR
- Rasio Tempat Pemakaman Umum 180217m2
Per Satuan Penduduk di Kota
Tanjungbalai

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 24


No Prioritas Sasaran Indikator Kinerja Target
Pembangunan
Meningkatnya penataan - Jumlah daerah rawan kemacetan 4 titik
kawasan kota yang bersih, - Cakupan pengawasan terhadap 100
indah dan rapi yang disertai pelaksanaan AMDAL
dengan peningkatan kualitas - Persentase Penanganan Sampah di 86
lingkungan hidup dan Kota Tanjungbalai
pengendalian perubahan - Persentase tersedianya luasan RTH 0,329
iklim. publik sebesar 20% dari luas
wilayah kota/ kawasan perkotaan
- Angka kecelakaan lalu lintas 80
- IKLH Kategori sangat kurang
(Indeks 57,0)
6. Pemantapan kehidupan Terciptanya kerukunan dan - Partisipasi Masyarakat Dalam 70
berdemokrasi dan harmonisasi kehidupan Pemilu
penegakan hokum berbangsa dan bernegara - Jumlah demo yang berakhir ricuh 0
serta mendorong dinamika - Angka kriminalitas 365
kehidupan sosial masyarakat
yang berbudaya
berlandaskan hukum.
7. Penguatan Meningkatnya kualitas - Angka kemiskinan 11,74
pemberdayaan kehidupan sosial - Jumlah LPM mandiri dan 1
masyarakat dan masyarakat. berprestasi.
peningkatan ketahanan - Rasio KDRT 2 kasus
serta kemandirian Penyelesaian pengaduan
sosial masyarakat perlindungan perempuan dan anak

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 25


No Prioritas Sasaran Indikator Kinerja Target
Pembangunan
dari tindak kekerasan
- Penanganan Penyandang Masalah 90
Kesejahteraan Sosial (PMKS)
melalui rehabilitasi dan
pemberdayaan sosial

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 26


4.3.4. PROGRAM PRIORITAS PEMBANGUNAN DAERAH

Dalam rangka untuk melaksanakan tujuan dan sasaran dengan efektif dan efisien
perlu dirumuskan strategi yang dirumuskan merupakan langkah-langkah untuk
menyelesaikan permasalah utama dan mendesak di Kota Tanjungbalai. Untuk
mencapai target indikator kinerja visi dan misi pada sasaran pembangunan jangka
menengah daerah maka strategi menjadi sarana untuk mendapatkan gambaran
tentang program prioritas.. Program-program prioritas di masing-masing strategi
disebut program pembangunan daerah. Indikator kinerja diperlukan untuk
menggambarkan tingkat pencapaian secara langsung dari sasaran pembangunan
daerah tersebut. Program prioritas pembangunan Kota Tanjungbalai Tahun 2018
terkait dengan prioritas pembangunan daerah diharapkan dapat mendorong
percepatan pertumbuhan ekonomi daerah.

Program prioritas yang tercantum pada RPJMD Kota Tanjungbalai Tahun 2016-2021
berdasarkan sasaran dan strategi beserta indikator kinerja dijabarkan pada tabel
dibawah ini :

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 27


Tabel 4.5. Program Prioritas Pembangunan Daerah Kota Tanjungbalai Tahun 2018
Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
1 Meningkatnya 1 Meningkatkan Program Peningkatan Nilai Laporan Kinerja B Sekretariat Daerah
kualitas tata tranparansi dan Pengembangan Sistem Instansi Pemerintah (Bagian Organisasi
kelola akuntabilitas kinerja Pelaporan Capaian Kinerja (LKIP) dan Tata Laksana)
pemerintahan pemerintah Kota dan Keuangan Prosentase laporan 100%
kinerja OPD yang selaras
dengan Renstra OPD
Program Fasilitasi, Nilai Peringkat Evaluasi 6 Sekretariat Daerah
Pembinaan Dan Koordinasi LPPD (Bagian Pemerintahan)
Bidang Pemerintahan
Program Peningkatan Sistem Tindak lanjut hasil 10 kali Inspektorat
Pengawasan Internal dan pemeriksaan
Pengendalian Pelaksanaan
Kebijakan KDH
Program Penataan dan Persentase OPD 85% Inspektorat
Penyempurnaan Kebijakan menerapkan SPIP
Sistem dan Prosedur
Pengawasan
Program Peningkatan Jumlah Auditor 22 Orang Inspektorat
Profesionalisme tenaga Cakupan layanan 72,73%
pemeriksa dan aparatur peningkatan kapasitas
pengawasan tenaga auditor
Cakupan pengawasan 100%
kinerja
Program Peningkatan dan Prosentase pertumbuhan 23,07% Badan Pengelola
Pengembangan Pengelolaan pendapatan (PAD dan Keuangan dan Aset
Keuangan Daerah lain-lain) Daerah
Opini BPK thp WTP
Pengelolaan Keuangan
Daerah per OPD
Penyampaian LKPD Tepat waktu

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 28


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Peningkatan Tertib Administrasi BMD 95% Badan Pengelola
Pengelolaan Aset dan Keuangan dan Aset
kekayaan daerah Daerah

Program Pengelolaan Rasio Pemanfaatan Aset 95% Badan Pengelola


Kekayaan Daerah Keuangan dan Aset
Daerah

2 Meningkatkan kualitas Program Peningkatan Cakupan fasilitasi 453 orang Badan Kepegawaian
sumberdaya aparatur Kapasitas Sumberdaya layanan penjenjangan dan Pengembangan
melalui peningkatan Aparatur struktural SDM
kinerja pegawai Cakupan fasilitasi 100%
layanan kenaikan
pangkat PNS
Program pendidikan Kualifikasi pendidikan 2463 orang Badan Kepegawaian
kedinasan ASN (S1,S2,S3) dan Pengembangan
SDM
Program Pembinaan dan Cakupan pelayanan 81 orang Badan Kepegawaian
Pengembangan Aparatur purna tugas dan Pengembangan
Tingkat Pelanggaran 0.95% SDM
Disiplin Pegawai
Indeks kepuasan 100%
pelayanan ASN
Persentase ASN yang 20%
memiliki sertifikat
pelatihan/pendidikan
Cakupan pembinaan 80%
terhadap KORPRI dan
keluarga
2 Meningkatnya 3 Meningkatkan cakupan Program Fasilitasi, Persentase SOP OPD 100% Sekretariat Daerah
kualitas layanan di berbagai Pembinaan Dan Koordinasi (Bagian Organisasi
pelayanan bidang pembangunan Bidang Pemerintahan dan Tata Laksana)
publik dan ketersediaan sarana
dan prasarana pelayanan Persentase analisis 100%
publik kebijakan organisasi

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 29


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Pengelolaan arsipasi 80%
kepegawaian sekretariat
daerah
Cakupan analisis 100%
jabatan, beban kerja dan
evaluasi jabatan
Nilai IKM terhadap 60%
pelayanan Pemerintah
Kota
Program Optimalisasi Lama pengurusan 1 s/d 3 hari Dinas Penanaman
Pemanfaatan Teknologi perijinan Modal dan PTSP
Informasi
Jumlah dokumen
persayaratan perijinan 5 s/d 7 hari

Program Pengembangan Jumlah informasi 5 macam Sekretariat Daerah


Komunikasi, Informasi Dan pembangunan yang (Bagian Humas)
Media Massa dipublikasikan
Frekuensi jumpa pers 12 kali
dalam 1 tahun
Program peningkatan Jumlah pembinaan 100% Sekretariat Daerah
pelayanan kehidupan bidang keagamaan, (Bagian Kesejahteraan
beragama kebudayaan, Sosial)
Program Pengelolaan pendidikan/bina mental,
Keragaman Budaya olahraga dalam 1 tahun
Program pembinaan dan
pemasyarakatan olahraga
Program Pembinaan Dan Prosentase PBJ berbasis 70,00% Sekretariat Daerah
Pengembangan Sistem LPSE e-proc (Bagian
Pembangunan)
Program Fasilitasi, Cakupan pengendalian 28 BA Sekretariat Daerah
Pembinaan Dan Koordinasi kegiatan OPD (Bagian
Pemerintahan Bidang Pembangunan)
Ekonomi, Pembangunan Dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 30


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Sosial

Program Fasilitasi, Jumlah layanan 30 orang Sekretariat Daerah


Pembinaan Dan Koordinasi protokoler kegiatan (Bagian Protokol)
Pemerintahan Bidang Kepala Daerah dan
Administrasi Wakil Kepala Daerah
Jumlah fasilitasi kegiatan 345 kali
Kepala Daerah dan
Wakil Kepala Daerah
Cakupan Fasilitasi 100%

Pelayanan Administrasi
Sekretariat Daerah
Program peningkatan sarana Cakupan Fasilitasi 100% Sekretariat Daerah
dan prasarana aparatur Perlengkapan Rumah (Bagian Umum)
KDH, Wakil KDH serta
Sekda dan Biaya
Operasional
Cakupan fasilitasi 100%
administrasi ULP
dengan baik
Efisiensi hasil tender 5-10%

Program peningkatan cakupan fasilitasi 100% Sekretariat Daerah


kapasitas kelembagaan peningkatan kapasitas (Bagian Pemerintahan)
pemerintah daerah kelembagaan daerah
Persentase kerjasama 60%
dengan daerah lain
Program Fasilitasi, Persentase standarisasi 95% Sekretariat Daerah
Pembinaan Dan Koordinasi pelayanan pemerintahan (Bagian Pemerintahan)
Bidang Pemerintahan (PATEN)
Cakupan lingkungan 95%
kelurahan tertata

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 31


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Cakupan monitoring dan 100%
evaluasi bidang
pemerintahan (Kec/ Kel)
Program Penyelesaian Penyelesaian kasus 100% Dinas Perumahan
konflik-konflik pertanahan pertanahan Rakyat dan Kawasan
Program Pengembangan Cakupan tertib 100% Permukiman
Sistem Informasi Pertanahan administrasi penguasaan
tanah
Program Penataan Cakupan wilayah yang 100%
penguasaan, pemilikan, memiliki tu/patok batas
penggunaan dan wilayah
pemanfataan tanah
Persentase penduduk 100%
yang memiliki lahan
Persentase luas lahan 100%
bersertifikat
Program Fasilitasi, Cakupan monev Raskin 100% Sekretariat Daerah
Pembinaan Dan Koordinasi (Bagian
Pemerintahan Bidang Cakupan monev bidang 100% Perekonomian)
Ekonomi, Pembangunan Dan energi
Sosial
Cakupan monev pupuk 100%
bersubsidi ke kelompok
tani
Frekuensi pengendalian 100%
inflasi daerah
Program Peningkatan Rasio pembahasan 100% Sekretariat DPRD
Kapasitas Lembaga prolegda
Perwakilan Rakyat Daerah
Ketepatan waktu tepat waktu
pembahasan dan
pengesahan APBD
Ketepatan waktu tepat waktu
pembahasan dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 32


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
pengesahan APBD-P

Jumlah dengar pendapat 85 kali


dan tatap muka dengan
masyarakat dan OPD
Jumlah dengar pendapat 75 kali
dan tatap muka audiensi
unjuk rasa)
Jumlah Perda atas 4
inisiatif DPRD
Program Penataan Rasio penduduk berKTP 90% Dinas Kependudukan
Administrasi Kependudukan per satuan penduduk dan Pencatatan Sipil
Rasio bayi berakte 80%
kelahiran
Rasio pasangan berakte 70%
nikah
Kepemilikan akta 70%
kelahiran
Penerapan e-KTP 85%
Masyarakat yang 87%
memiliki Kartu Keluarga

Jumlah Kelurahan 80%


mandiri Tertib Adm.
Kependudukan
Program Fasilitasi, Jumlah kelompok 28 kel Kecamatan
Pembinaan Dan Koordinasi masyarakat yang dibina
Bidang Pemerintahan tingkat kecamatan
Cakupan monitoring 100%
trantibum tingkat
kecamatan
Peningkatan pemberdayaan Partisipasi Musrenbang 80% Kecamatan
masyarakat di kecamatan tingkat kecamatan
Cakupan PKK aktif 100%

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 33


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
tingkat kecamatan
Cakupan pembinaan 100%
siswa gemar membaca
tingkat kecamatan
Rumah tangga ber-PHBS 47%
di kecamatan
Program Peningkatan Tingkat tertib 100% Kecamatan
kapasitas kelembagaan administrasi kelurahan
pemerintah daerah
Cakupan data 70%
kepemilikan tanah di
Kecamatan
Program Penyelamatan dan Jumlah pengelolaan 2.439 Arsip Dinas Perpustakaan
Pelestarian Dokumen/ Arsip arsip secara baku dan Kearsipan
Daerah
Program Pemeliharaan
Rutin/ Berkala Sarana dan
Prasarana Kearsipan
Program Peningkatan Jumlah kegiatan 5 kegiatan Dinas Perpustakaan
Kualitas Pelayanan Informasi peningkatan SDM dan Kearsipan
pengelola kearsipan
Program Perbaikan Sistem Informasi Kearsipan 24% Dinas Perpustakaan
Administrasi Kearsipan yang Akurat dan Kearsipan
Program peningkatan sarana Ketersediaan gedung 1 unit Dinas Perpustakaan
dan prasarana kearsipan arsip yang representatif dan Kearsipan

Program Keluarga Berencana Rata-rata jumlah anak 2.93 Dinas Pengendalian


per keluarga Penduduk dan KB
Program pelayanan Rasio akseptor KB 82.75
kontrasepsi
Cakupan peserta KB 75.25%
aktif

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 34


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program pembinaan peran Cakupan Pasangan Usia 0.80% Dinas Pengendalian
serta masyarakat dalam Subur yang isterinya Penduduk dan KB
pelayanan KB/KR yang dibawah usia 20 tahun
mandiri
Cakupan sasaran 75.25%
Pasangan Usia Subur
menjadi Peserta KB aktif
Cakupan Pasangan Usia 16.95%
Subur yang ingin ber-KB
tidak terpenuhi (Unmet
Need)
Cakupan penyediaan 33.119%
alat dan obat Kontrasepsi
untuk memenuhi
permintaan masyarakat
30% setiap tahun
Program Ketahanan dan Cakupan Anggota Bina 86% Dinas Pengendalian
Pemberdayaan Keluarga Keluarga Balita (BKB) Penduduk dan KB
ber-KB
Rasio Petugas Lapangan
Keluarga 1
Berencana/Penyuluh
Keluarga Berencana
(PLKB/PKB) per desa
Rasio Pembantu 100%
Pembina Keluarga
Berencana (PPKBD) per
desa
Cakupan penyediaan 100%
informasi data mikro
keluarga di setiap
Desa/Kelurahan 100%
setiap tahun
Program Penguatan Cakupan PUS Peserta KB 91.20% Dinas Pengendalian
Pelembagaan Keluarga Kecil Anggota Usaha Penduduk dan KB

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 35


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Berkualitas Peningkatan Pendapatan
Keluarga Sejahtera
(UPPKS) yang ber-KB
Keluarga Pra Sejahtera 41.75%
dan Keluarga Sejahtera I
Program Kesehatan Jumlah kegiatan 150 Dinas Pengendalian
Reproduksi Remaja penyuluhan Kesehatan Penduduk dan KB
Reproduksi Remaja dan
PUP di Sekolah
Program Kesiagaan dan Cakupan Pelayanan 100% Satpol PP dan
Pencegahan Bahaya Bencana Kebakaran di Pemadam Kebakaran
Kebakaran kota
Prosentase tingkat waktu 100%
tanggap bencana
kebakaran (response
time rate)
Jumlah mobil pemadam 100%
kebakaran > 3000-5000 lt
pada WMK
Persentase aparatur PMK 7%
yg memenuhi standar
kualifikasi
Program Pengembangan Jumlah organisasi 38 Dinas Kepemudaan
Kebijakan dan Manajemen olahraga dan Olah Raga
olahraga
Program pembinaan dan Jumlah kegiatan 25 Dinas Kepemudaan
pemasyarakatan olahraga olahraga dan Olah Raga
Atlit Pelajar yang 20
berprestasi
Program Peningkatan Peran Jumlah organisasi 39 Dinas Kepemudaan
serta Kepemudaan pemuda dan Olah Raga
Program Peningkatan Upaya Jumlah kegiatan 10 Dinas Kepemudaan
Penumbuhan Kewirausahaan kepemudaan dan Olah Raga
dan Kecakapan Hidup

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 36


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Pemuda

Program Peningkatan Sarana Jumlah prestasi di 16 Dinas Kepemudaan


Dan Prasarana Olahraga bidang olahraga dan Olah Raga
Jumlah prestasi di 16
bidang pemuda
4 Terwujudnya partisipasi Program perencanaan Nilai Evaluasi AKIP B Badan Perencanaan,
masyarakat dan pembangunan daerah Penelitian,
kerjasama pemerintah Pengembangan dan
dengan dunia Indeks kepuasan 75% Pembangunan Daerah
usaha/pihak swasta masyarakat (IKM)
untuk bersinergi dalam terhadap layanan
mengisi pembangunan Bappeda
Cakupan monitoring 100%
evaluasi pelaksanaan
rencana pembangunan

Partisipasi masyarakat 85%


dalam musrenbang
Persentase >30%
usulan/aspirasi
masyarakt yang
terakomodir ke dalam
dokumen perencanaan
dan penganggaran
Tingkat keselarasan 95%
RKPD terhadap RPJMD
Tingkat keselarasan 95%
Renstra OPD terhadap
RPJMD
Tingkat keselarasan 95%
Renja OPD terhadap
RKPD

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 37


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program perencanaan Tingkat Koordinasi 100% Badan Perencanaan,
pembangunan daerah Perencanaan Penelitian,
Pembangunan Pengembangan dan
Pembangunan Daerah
Program Perencanaan
Pembangunan Ekonomi
Program Perencanaan
Pembangunan Sosial Budaya

Program perencanaan
pengembangan wilayah
strategis dan cepat tumbuh
Program Perencanaan Tata
Ruang

Program Pengembangan Ketersediaan bahan 8 Badan Perencanaan,


Data/ Informasi kebijakan perencanaan Penelitian,
pembangunan daerah Pengembangan dan
Pembangunan Daerah
Program Optimalisasi
pemanfaatan teknologi
informasi
Program kerjasama
pembangunan
Program Pengembangan Jumlah pengunjung Web 5.110 orang Dinas Komunikasi dan
Komunikasi, Informasi dan Site Milik Pemerintah Informatika
Media Massa Daerah
Program Kerja Sama Cakupan jangakauan 50% Dinas Komunikasi dan
Informasi Dengan Mass akses informasi kepada Informatika
Media masyarakat
Program Optimalisasi Sistem informasi terpadu 1 Dinas Komunikasi dan
pemanfaatan teknologi terbangun Informatika
informasi

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 38


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Pengembangan Pelaksanaan Diseminasi 1 kegiatan Dinas Komunikasi dan
Komunikasi, Informasi dan dan Pendistribusian Informatika
Media Massa Informasi Melalui
Pertunjukan Rakyat
Pelaksanaan Diseminasi 50 kegiatan
dan Pendistribusian
Informasi Melalui Radio

Program Pengembangan Jumlah kerjasama serta 1 kegiatan Dinas Komunikasi dan


Mekanisme Komunikasi Dua kajian penelitian dan Informatika
Arah Antara Pemerintah pengembangan
Dengan Masyarakat
jumlah forum/lembaga 1 lembaga
masyarakat peduli
informasi/penyiaran
Program Fasilitasi Pengawasan Menara 1 kegiatan Dinas Komunikasi dan
Peningkatan SDM Bidang Telekomunikasi Informatika
Komunikasi dan Informasi

Sumber Daya Manusia 17 orang


Komunikasi dan
Informatika
3 Meningkatnya 5 Mengembangkan Program peningkatan Jumlah kegiatan 100% Sekretariat Daerah
keimanan dan kegiatan orientasi dan pelayanan kehidupan pembinaan keagamaan (Bagian Kesejahteraan
ketaqwaan pembinaan keimanan beragama yang diselenggarakan Sosial)
aparatur dan dan ketaqwaan secara Pemerintah Kota
masyarakat terus menerus kepada
seluruh lapisan Jumlah konflik Sara 0
masyarakat dan aparatur
di setiap kegiatan yang Jumlah Aktivitas yang 0
memungkinkan. menyimpang dari ajaran
agama
Perda/Perwa tentang 1
aktivitas keagamaan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 39


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Pembinaan dan Cakupan pembinaan 80 % Sekretariat Daerah
Pengembangan Aparatur terhadap KORPRI dan (Bagian Kesejahteraan
keluarga Sosial)
Program Pendidikan Anak Kurikulum muatan lokal 1 Dinas Pendidikan
Usia Dini berbasis agama
6 Menguatkan peran Peningkatan pelayanan Cakupan pembinaan 100% Sekretariat Daerah
pemuka agama dan kehidupan beragama terhadap guru/tokoh (Bagian Kesejahteraan
guru-guru agama dan kelompok Sosial)
agama/pengajian dalam pengajian
mengembangkan nilai Program Keserasian Cakupan keterlibatan OPD terkait urusan
dan norma agama Kebijakan Peningkatan tokoh pemberdayaan
dimulai dari usia dini. Kualitas Anak dan masyarakat/agama perempuan dan
Perempuan dalam kegiatan perlindungan anak
pengarusutamaan
perempuan dan
perlindungan anak
4 Meningkatnya 7 Meningkatkan kualitas Program Pengembangan Produksi perikanan Dinas Perikanan
produktivitas produk sektor perikanan Perikanan Tangkap tangkap
sektor dan kelautan, pertanian
Perairan Umum Ton/Th
perekonomian dan peternakan,
daerah perdagangan dan
perindustrian, koperasi,
Perairan Laut Ton/Th
UKM dan UMKM serta
pariwisata.
Budidaya Ton/Th:
Jumlah Tempat
Pelelangan Ikan (TPI)
Jumlah tempat
pendaratan ikan
Program Pengembangan Produksi Perikanan 281,95 Dinas Perikanan
Budidaya Perikanan Budidaya Kolam

Produksi Perikanan
24,6
Budidaya Keramba

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 40


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Produksi Benih 2.730.837

Konsumsi Ikan 48,27


Produksi perikanan 125 ton
kelompok nelayan (ton)
Program Optimalisasi Ekspor Produk 9.986,71 Dinas Perikanan
Pengelolaan dan Pemasaran Perikanan
Produksi Perikanan
Program Pemberdayaan
ekonomi masyarakat pesisir
Program Pemberdayaan
masyarakat dalam
pengawasan dan
pengendalian sumberdaya
kelautan
Program Peningkatan
Kesadaran dan Penegakan
Hukum Dalam
Pendayagunaan Sumberdaya
Laut
Program Peningkatan Produktivitas padi atau Dinas Pangan dan
Produksi Pertanian/ bahan pangan utama Pertanian
Perkebunan lokal lainnya per hektar :
Program Peningkatan Padi Sawah 53 kw
Pemasaran Hasil Produksi Padi Ladang 32 kw
Pertanian/ Perkebunan Jagung 60 kw
Kedelai 10,55 kw
Ubi Kayu 220 kw
Ubi Jalar 100,25 kw
Kacang Tanah 11 kw
Kacang Hijau 10 kw
Program Peningkatan Produksi Tanaman 2.146 Dinas Pangan dan
Penerapan Teknologi Pangan dan Palawija Pertanian

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 41


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Pertanian/Perkebunan
Produksi Hortikultura 1.681,47
Program Peningkatan Produksi Perkebunan : Dinas Pangan dan
Penerapan Teknologi * Kelapa Sawit (Ton) 15.000 Pertanian
Pertanian/Perkebunan * Kelapa Dalam (Butir)
1.250.000
* Kakao (Ton) 5
Program Peningkatan Produksi daging dan Dinas Pangan dan
Produksi Hasil Peternakan telur Pertanian
* Produksi Daging (Kg) 434.387

Program Peningkatan * Produksi Telur (Kg) 456.706 Dinas Pangan dan


Penerapan Teknologi Pertanian
Peternakan
Program pengembangan Jumlah penetapan PUD 8 Dinas Perdagangan
produk unggulan

Program Pemberdayaan Cakupan Bina Kelompok 100% Dinas Pangan dan


Penyuluh Pertanian/ Tani Pertanian
Perkebunan Lapangan
Jumlah Kelompok Tani
8
Utama
Rasio Penyuluhan 29,03
Pertanian Satu Desa Satu
Penyuluh
Program Peningkatan Tingkat pembinaan 24 kali Dinas Pangan dan
Penerapan Teknologi aparatur penyuluh per Pertanian
Pertanian/Perkebunan tahun
Program Peningkatan Jumlah teknologi terapan 1 Dinas Pangan dan
Ketahanan Pangan yang Pertanian
dihasilkan/diaplikasikan
Regulasi Ketahanan 1
Pangan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 42


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Ketersediaan pangan 24.000 kg
utama
Jumlah kelurahan 3
mandiri pangan
Jumlah daerah rawan 15
pangan (jumlah desa
rawan pangan)
Program Pencegahan dan Populasi ternak : Dinas Pangan dan
Penanggulangan Penyakit Pertanian
Ternak
Program Peningkatan Populasi Sapi Potong
Pemasaran Hasil Produksi 681 ekor
Peternakan
Populasi Kerbau 8 ekor
Populasi Kambing 1.517 ekor
Populasi Babi 3.000 ekor
Populasi Ayam Buras 58.457 ekor
Populasi Itik
12.256 ekor
Program Peningkatan Jumlah pasar yang 3 Dinas Perdagangan
Efisiensi Perdagangan Dalam representatif
Negeri
Rasio Pengembangan
Pasar di Kota 5,71%
Tanjungbalai
Rasio pasar yang 80,95%
berfungsi
Program pembinaan efisiensi Cakupan Layanan 6 Dinas Perdagangan
perdagangan dalam negeri distribusi/pemasaran
produk UMKM

Program Perlindungan Informasi harga, 37 Dinas Perdagangan


Konsumen dan Pengamanan komoditas dan jenis
Perdagangan produk

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 43


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Cakupan penyelesaian 0
masalah pengaduan
konsumen
Jumlah alat UTTP yang 700
ditera
Program Peningkatan Nilai investasi 19.835.113,00 Dinas Penanaman
Promosi dan Kerjasama Modal dan PTSP
Investasi
Program Peningkatan Jumlah industri 1.262 Dinas Perdagangan
Kapasitas Iptek Sistem
Produksi
Program Pengembangan Jumlah unit usaha 320 Dinas Perdagangan
Industri Kecil dan Menengah Industri Kecil dan
Menengah (IKM)
Jumlah jenis usaha 42
industri kecil dan
menengah (IKM)
Jumlah IKM yang
berkembang 155
Jumlah Tenaga Kerja
yang terserap pada IKM
Program Penataan Struktur Jumlah Dokumen 0 Dinas Perdagangan
Industri Rencana Pembangunan
Industri Kota (RPIK)
Kota Tanjungbalai Tahun
2015-2035
Program Pengembangan Kunjungan wisata 12.000 Dinas Kepemudaan
Pemasaran Pariwisata dan Olahraga
Program Pengembangan Jumlah prasarana (zona 5 Dinas Kepemudaan
Destinasi Pariwisata kreatif/ruang kreatif) dan Olahraga
sebagai ruang
berekspresi, berpromosi
dan berinteraksi bagi
insan kreatif di Daerah

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 44


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Kota

Jumlah destinasi wisata 6

8 Mengembangkan Program Peningkatan Jumlah koperasi aktif 110 Dinas Koperasi, Usaha
koperasi dan lembaga Kualitas Kelembagaan Kecil dan Menengah
keuangan mikro. Koperasi
Program Peningkatan Jumlah Koperasi yang 20 Dinas Koperasi, Usaha
Kualitas Kelembagaan memiliki NIK Kecil dan Menengah
Koperasi
Persentase SDM 90%
Pengelola Koperasi yang
profesional
Persentase Koperasi 44.90
Aktif
Program sistem Pendukung Jumlah BPR/LKM - Dinas Koperasi, Usaha
usaha Bagi Usaha Mikro Kecil dan Menengah
Kecil Menengah
Program Pengembangan Jumlah Koperasi 6 Dinas Koperasi, Usaha
Kewirausahaan dan Penerima Bantuan Kecil dan Menengah
Keunggulan Kompetitif
Usaha Kecil Menengah
Jumlah Usaha UMKM 2 Dinas Koperasi, Usaha
Penerima Bantuan Kecil dan Menengah
Program sistem Pendukung Jumlah Usaha KUMKM 3.254 Dinas Koperasi, Usaha
usaha Bagi Usaha Mikro Penerima Pinjaman Kecil dan Menengah
Kecil Menengah Bergulir
Program Pengembangan Persentase SDM 0.55% Dinas Koperasi, Usaha
Kewirausahaan dan Pengelola UMKM yang Kecil dan Menengah
Keunggulan Kompetitif profesional
Usaha Kecil Menengah

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 45


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Pengembangan Jumlah koperasi mandiri 2 Dinas Perdagangan
Sistem Pendukung Usaha berprestasi
Bagi Usaha Mikro Kecil
Menengah
5 Meningkatnya 9 Meningkatkan Program pembinaan Cakupan bina kelompok 30 Dinas Perdagangan
daya saing pengetahuan dan pedagang kaki lima dan pedagang/usaha
pelaku usaha keterampilan masyarakat asongan informal
dan dan pelaku usaha serta Program Pengembangan
ketenagakerjaan daya saing Industri Kecil dan Menengah
yang ketenagakerjaan
mendukung
daya saing
daerah
6 Meningkatnya Program Pengembangan Cakupan pembinaan 15 Dinas Perikanan
kesejahteraan Sistem Penyuluhan kepada kelompok
masyarakat Perikanan nelayan
Program Pemberdayaan Cakupan Bina Kelompok 100 Dinas Pangan dan
Penyuluh Tani Pertanian
Pertanian/Perkebunan
Lapangan
Program Peningkatan
Kesejahteraan Petani
Program Pengembangan Jumlah pembinaan 1 Dinas Koperas, Usaha
Kewirausahaan dan koperasi Kecil Menengah
Keunggulan Kompetitif
Usaha Kecil Menengah
Jumlah pembinaan 1
UMKM
Program Pengembangan Jumlah Usaha Mikro, 5.726 Dinas Koperas, Usaha
Kewirausaha an dan Kecil dan Menengah Kecil Menengah
Keunggulan Kompetitif
Usaha Kecil Menengah
Program Pengembangan
Sistem Pendukung Usaha
Bagi Usaha Mikro Kecil

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 46


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Menengah

Program Peningkatan Cakupan Pelayanan 85% Dinas Ketenagakerjaan


Kualitas dan Produktivias Pelatihan Kerja
Tenaga Kerja
Program Peningkatan Angka Pengangguran 7% Dinas Ketenagakerjaan
Kesempatan Kerja Terbuka
Cakupan Pelayanan 45%
Penempatan Tenaga
Kerja
Program Perlindungan dan Cakupan Pelayanan 100% Dinas Ketenagakerjaan
Pengembangan Lembaga Penyelesaian
Ketenagakerjaan Perselisihan Hubungan
Industrial
Cakupan Pelayanan 80%
Kepesertaan Jamsostek
Cakupan Pelayanan 75%
Pengawasan
Ketenagakerjaan
Program Peningkatan Terbangunnya BLK 1 Dinas Ketenagakerjaan
Kualitas dan Produktivitas
Tenaga Kerja

Meningkatnya 10 Menata sistem Program Manajemen Ketersediaan data pokok 92% Dinas Pendidikan
sistem dan manajemen layanan Pelayanan Pendidikan pendidik dan
akses layanan pendidikan yang efektif kependidikan
pendidikan dan efisien berbasis Program Pendidikan Non Rata-rata lama Sekolah 10,80 Dinas Pendidikan
serta daring Formal (Tahun)
sumberdaya
pendidikan
yang
berkualitas
Harapan lama Sekolah 15,22
(Tahun)

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 47


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Persentase penduduk 15 99,87
tahun ke atas yang melek
huruf (%)
Program Pendidikan Anak APK PAUD 9% Dinas Pendidikan
Usia Dini
Program Wajib Belajar APK SD/MI 100,75% Dinas Pendidikan
Pendidikan Dasar Sembilan
Tahun
APK SMP/MTs 92,43%
APM SD/MI 96,25%
APM SMP/MTs 83,33%
Angka Putus Sekolah 0,12%
SD/MI
Angka Putus Sekolah 10,35%
SMP/MTs
Angka Melanjutkan 93%
SD/MI
Angka Melanjutkan 93%
SMP/MTs
Angka Lulusan SD/MI 100%
Angka Lulusan 100%
SMP/MTs
Program Wajib Belajar Rata-rata Nilai UN 75,5% Dinas Pendidikan
Pendidikan Dasar Sembilan SD/MI
Tahun
Rata-rata Nilai UN 70,10%
SMP/MTs
Rata-rata Nilai Integritas 63,14%
UN SMP/MTs
Akreditasi SD/MI 15%
dengan Nilai A
Akrediitasi SMP/MTs 39,68%
dengan nilai A

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 48


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Pendidikan APK SMA/MA/SMK 87,86% Dinas Pendidikan
Menengah
APM SMA/MA/SMK 88,22%

Angka Putus Sekolah 27,8%


SMA/MA/SMK
Angka Melanjutkan 28%
SMA/MA/SMK ke PT
Angka Lulusan 100%
SMA/MA/SMK
Rata-rata Nilai UN 72,8%
SMA/MA/SMK
Rata-rata Nilai Integritas 63,14%
UN SMA/MA/SMK

Akrediitasi SMA dengan 45,45%


nilai A

Akrediitasi SMK dengan 25,00%


nilai A
Jumlah sekolah inklusi 10

Program Manajemen Jumlah muatan lokal 3 Dinas Pendidikan


Pelayanan Pendidikan
Program Manajemen Jumlah kegiatan 6 Dinas Pendidikan
Pelayanan Pendidikan pengawasan pendidikan

Persentase SD/MI 95%


menerapkan e
pembelajaran
Persentase SMP/MTs 97%
menerapkan e -
pembelajaran

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 49


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Persentase 100%
SMA/MA/SMK
menerapkan e
pembelajaran
Program Manajemen Cakupan komite sekolah 40% Dinas Pendidikan
Pelayanan Pendidikan aktif
Program Wajib Belajar Cakupan beasiswa bagi 100% Dinas Pendidikan
Pendidikan Dasar Sembilan siswa SD dan SMP
Tahun
Program Pendidikan Anak Jumlah PAUD 109 Dinas Pendidikan
Usia Dini

Persentase PAUD yang 98%


menerapkan nilai
keagamaan
Program pengembangan Jumlah perpustakaan 188 Dinas Perpustakaan
budaya baca dan pembinaan dan Kearsipan
perpustakaan
Program pengembangan Jumlah pengunjung 200.600 orang Dinas Perpustakaan
budaya baca dan pembinaan perpustakaan per tahun dan Kearsipan
perpustakaan
Koleksi buku yang 10.375 judul
tersedia di perpustakaan
daerah
Persentase pustaka 93%
sekolah yang aktif
11 Meningkatkan kuantitas Program Wajib Belajar cakupan ketersediaan 85% Dinas Pendidikan
dan kualitas sarana dan Pendidikan Dasar Sembilan alat-alat praktik dan
prasarana pendidikan Tahun media pembelajaran
SD/SDLB dan SMP
Program Wajib Belajar Sekolah pendidikan 86% Dinas Pendidikan
Pendidikan Dasar Sembilan SD/MI kondisi
Tahun bangunan baik

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 50


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Wajib Belajar Sekolah pendidikan 83% Dinas Pendidikan
Pendidikan Dasar Sembilan SMP/MTs kondisi
Tahun bangunan baik
Sekolah pendidikan 85%
SMA kondisi bangunan
baik
Sekolah pendidikan SMK 92%
kondisi bangunan baik

Program Wajib Belajar Jumlah sekolah 60 Dinas Pendidikan


Pendidikan Dasar Sembilan adiwiyata
Tahun
Program Manajemen Cakupan pembinaan 50% Dinas Pendidikan
Pelayanan Pendidikan terhadap sekolah swasta
12 Meningkatkan kualitas Program Peningkatan Mutu Persentase guru 57% Badan Pengelolaan
dan daya saing tenaga Pendidik dan Tenaga pembelajar yang terlatih Keuangan dan Aset
pendidik dan tenaga Kependidikan Daerah
kependidikan
Persentase guru SD/MI 45% Dinas Pendidikan
yang sudah dilatih
Pakem/MBS setiap
tahun
Persentase guru 84%
SMP/MTs yang sudah
dilatih CTL/MBS setiap
tahun
Program Peningkatan Mutu Persentase guru SD/MI 95% Dinas Pendidikan
Pendidik dan Tenaga berkualifikasi S1/D4
Kependidikan
Persentase guru 92%
SMP/MTs berkualifikasi
S1/D4
Persentase guru SD/MI 95%
bersertifikat

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 51


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Persentase guru 75,5%
SMP/MTs bersertifikat

Persentase guru 100%


SMA/MA/SMK
berkualifikasi S1/D4
Persentase guru 79,87%
SMA/MA/SMK
bersertifikat
Angka kelulusan Uji 69,8%
Kompetensi Guru (UKG)
Persentase penilaian 32%
angka kredit guru

8 Meningkatnya 13 Menata sistem regulasi Program Standarisasi Tingkat Kepatuhan 85% Dinas Kesehatan
sistem dan dan standar layanan Pelayanan Kesehatan terhadap SOP
akses layanan kesehatan
kesehatan serta Tingkat kepuasan Pasien 85%
sumberdaya
kesehatan yang
Cakupan Penanganan 85%
berkualitas
Pengaduan Rumah Sakit

Kejadian Mal Praktek 0


Pencapaian Keselamatan 0
Pasien (Patient Safety)
Rumah Sakit Umum 70%
Daerah yang
terakreditasi oleh Komite
Akreditasi Rumah Sakit
(KARS)
Rumah Sakit Umum 70%
Daerah yang
melaksanakan Sistem

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 52


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Manajemen Mutu (IS0 :
9000 : 2008)

Cakupan pelayanan 90%


gawat darurat level 1 yg
harus diberikan sarana
kesehatan (RS)
Jumlah puskesmas 6
terakreditasi
14 Meningkatkan kualitas Program upaya kesehatan Jumlah kematian Ibu 1 Dinas Kesehatan
cakupan layanan masyarakat
kesehatan
Jumah kematian bayi 23

Jumlah kematian balita 38

Cakupan layanan 100%


kesehatan dasar
Program Pelayanan Cakupan pelayanan 100% Dinas Kesehatan
Kesehatan Penduduk Miskin kesehatan dasar
masyarakat miskin
Program Bina Gizi dan Cakupan Kunjungan Ibu 100% Dinas Kesehatan
Kesehatan Ibu dan Anak Hamil K4
Cakupan Ibu hamil 100%
dengan komplikasi yang
ditangani
Cakupan pertolongan 100%
persalinan oleh bidan
atau tenaga kesehatan
yang memiliki
kompetensi kebidanan
Cakupan pelayanan Ibu 100%
Nifas

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 53


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Cakupan kunjungan bayi 100%

Cakupan 100%
Desa/Kelurahan
Universal Child
Immunization (UCI)
Program Peningkatan Cakupan pelayanan anak 100% Dinas Kesehatan
Pelayanan Kesehatan Anak balita
Balita
Program peningkatan Cakupan pelayanan 80%
pelayanan kesehatan lansia kesehatan lansia
Program Jaminan Kesehatan Cakupan pelayanan 49,100 Dinas Kesehatan
Nasional (JKN) kesehatan rujukan
Cakupan pelayanan 16%
kesehatan rujukan pasien
masyarakat miskin
Jumlah lama hari rawat 3 hari Dinas Kesehatan
/ Lengt Of Stay (LOS)
Jumlah pemanfaatan 75%
Tempat Tidur (BOR)
Program Pengawasan Obat Ketersediaan obat di 100% Dinas Kesehatan
dan Makanan puskesmas
Program Obat dan Ketersediaan obat di 85% Dinas Kesehatan
Perbekalan Kesehatan Rumah Sakit
Program Perbaikan Gizi Prevalensi penurunan <2% Dinas Kesehatan
Masyarakat kasus gizi buruk
Cakupan Balita gizi 100%
buruk mendapat
perawatan
Cakupan penjaringan 100%
kesehatan siswa SD dan
setingkat
Program pengawasan dan Persentase higiene dan 35%
pengendalian kesehatan sanitasi industri

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 54


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
makanan pengelolaan makanan

Program Promosi Kesehatan cakupan RT ber-PHBS 33 Dinas Kesehatan


dan Pemberdayaan
Masyarakat
Program Pengembangan Persentase Rumah Sehat 70 Dinas Kesehatan
Lingkungan Sehat
Program Pencegahan dan Cakupan Pelayanan 100% Dinas Kesehatan
Penanggulangan Penyakit (Penemuan dan
Menular penangan) HIV AIDS
dan TB Paru
Acute Flacid Paralysis 1
(AFP) rate per 100.000
penduduk < 15 tahun
Penemuan Penderita 2.8
Pneumonia Balita
Penemuan Pasien Baru 370
TB BTA Positif
Penderita DBD yang 100%
Ditangani
Penemuan Penderita 100%
Diare
Cakupan 100%
Desa/Kelurahan
mengalami KLB yang
dilakukan penyelidikan
epidemiologi <24 jam
Cakupan neonatal 100%
dengan komplikasi yang
ditangani
15 Meningkatkan kuantitas Program kemitraan Rasio dokter spesialis 0 Dinas Kesehatan
dan kualitas sarana dan peningkatan pelayanan per puskesmas
prasarana dan daya kesehatan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 55


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
saing tenaga layanan Rasio dokter per 22
kesehatan puskesmas
Rasio dokter gigi per 8
puskesmas
Rasio apoteker per 8
puskesmas
Program Pengadaan, Rasio bidan per 67 Dinas Kesehatan
Peningkatan dan Perbaikan puskesmas
Sarana & Prasarana
Puskesmas/ Puskesmas Rasio perawat per 140
Pembantu & Jaringannya puskesmas
Jumlah Rumah Sakit 1
Type C
Rasio tenaga ahli gizi per 8
satuan puskesmas
Rasio tenaga ahli sanitasi 8
per puskesmas
Rasio tenaga ahli 7
Kesehatan Masyarakat
per puskesmas
Rasio posyandu per 118
satuan balita
Rasio Puskesmas per 9
satuan penduduk

Rasio Pustu per satuan 13

penduduk
Rasio Rumah Sakit per 2

satuan penduduk
Program Peningkatan Cakupan SDM kesehatan 25% Dinas Kesehatan
Kapasitas Sumber Daya yang bersertifikat
Aparatur
9 Meningkatnya 16 Pengembangan dan Program Pembangunan Jalan Cakupan jalan dalam 75% Dinas Pekerjaan
ketersediaan perbaikan sarana dan Jembatan kondisi baik Umum dan Penataan
dan kualitas prasarana serta Ruang

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 56


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
infrastruktur infrastruktur perkotaan
publik

Program Peningkatan Jalan Jalan dapat dilalui 46,8% Dinas Pekerjaan


dan Jembatan kendaraan roda empat Umum dan Penataan
>40 km/jam Ruang
Program Cakupan panjang 94% Dinas Pekerjaan
Rehabilitasi/Pemeliharaan jembatan dalam kondisi Umum dan Penataan
Jalan dan Jembatan baik Ruang
Program Pembangunan Panjang drainase 554.863 Dinas Pekerjaan
saluran drainase/gorong- terbangun di wilayah Umum dan Penataan
gorong perkotaan Ruang
Program Rehabilitasi saluran Cakupan 360.435m Dinas Pekerjaan
drainase/ gorong-gorong drainase/gorong-gorong Umum dan Penataan
dalam kondisi baik Ruang
Persentase penduduk 100%
yang terlayani sistem
jaringan drainase skala
kota sehingga tidak
terjadi genangan (lebih
dari 30 cm, selama 2 jam)
lebih dari 2 kali setahun
Program Pengembangan Ketersediaan air bersih 465 ltr/detil Dinas Pekerjaan
kinerja pengelolaan air Umum dan Penataan
minum dan air limbah Ruang

Persentase penduduk 77,77%


pengguna air bersih/air
minum yang aman
Panjang jaringan pipa air 71.662
minum
Persentase jumlah 30%
penduduk yang terlayani
dengan tangki
septik/MCK

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 57


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
komunal/sistem
Pengolahan Air Limbah
(SPAL) Terpusat

Program pembangunan Cakupan ketersediaan 7 unit Dinas Pekerjaan


sarana dan prasarana penambahan sarana dan Umum dan Penataan
sanitasi. prasaranan sanitasi Ruang
Program Pengembangan Ketersediaan database 3 bidang 3 dok Dinas Pekerjaan
data/informasi jalan/jembatan, SDA Umum dan Penataan
dan keciptakaryaan Ruang
Program Peningkatan Jumlah daerah rawan 4 titik Dinas Perhubungan
Pelayanan Angkutan kemacetan
Rasio Ijin Trayek 100%
Program Peningkatan Rasio jumlah kenderaan 80% Dinas Perhubungan
Kelaikan Operasional bermotor yang diuji
Kendaraan Bermotor terhadap wajib uji
Program Pembangunan Jumlah Pelabuhan Laut 2 buah Dinas Perhubungan
Sarana dan Prasarana
Perhubungan
Program Rehabilitasi dan Ketersediaan Halte 23 buah Dinas Perhubungan
Pemeliharaan Prasarana dan
Fasilitas LLAJ
Program Pengendalian dan Jumlah Terminal 1 unit Dinas Perhubungan
Pengamanan Lalu Lintas Bus/Angkutan
Penumpang yang
terpelihara
Cakupan pemasangan 960 unit
rambu-rambu lalu lintas

Cakupan marka Jalan 7.900 m

Angka Kecelakaan 80
Program Pembangunan Pembangunan APILL 6 unit Dinas Perhubungan
Sarana dan Prasarana

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 58


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Perhubungan
Pemasangan warning 18 unit
light
Program Peningkatan Sumber Daya Manusia 16 orang Badan Kepegawaian
Kapasitas Sumber Daya Perhubungan dan Pengembangan
Aparatur SDM
Program Peningkatan Cakupan kelaikan 50% Dinas Perhubungan
Kelaikan Operasional pengoperasioan
Kendaraan Bermotor kenderaan bermotor
pengangkut bahan galian
mineral bukan logam
dan batuan
Program Pembangunan Cakupan turap/talud/ 3.950m Dinas Pekerjaan
turap/talud/ bronjong bronjong dalam kondisi Umum dan Penataan
baik Ruang
Program Rehabilitasi Luas irigasi rawa dalam 300ha Dinas Pekerjaan
Jaringan Irigasi, Rawa dan kondisi baik Umum dan Penataan
Jaringan Irigasi Lainnya Ruang
Program Pengembangan dan
Pengelolaan Irigasi, Rawa
dan Jaringan Irigasi Lainnya
Program Penyediaan dan Persentase tersedianya 100% Dinas Pekerjaan
Pengelolaan Air Baku air baku untuk Umum dan Penataan
memenuhi kebutuhan Ruang
pokok minimal sehari-
hari
Program Perencanaan dan Persentase tersedianya 100% Dinas Pekerjaan
Perawatan Jaringan Irigasi air irigasi untuk Umum dan Penataan
pertanian rakyat pada Ruang
sistem irigasi primer dan
sekunder pada daerah
irigasi yang luasnya
kurang dari 1000 ha
dalam daerah

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 59


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Cakupan ketersediaan 3 unit
penambahan air baku
permukiman (sumur
bor)
Progam Pencegahan Dini dan Cakupan Pelayanan 100% Satpol PP dan
Penanggulangan Korban Bencana Kebakaran di Pemadam Kebakaran,
Bencana Alam kota Badan
Penanggulangan
Bencana Daerah
Prosentase tingkat waktu 100%
tanggap bencana
kebakaran (response
time rate)
Jumlah mobil pemadam 100%
kebakaran > 3000-5000 lt
pada WMK
Persentase aparatur PMK 7%
yg memenuhi standar
kualifikasi
Jumlah sarana dan 15
prasarana
penanggulangan
bencana
Prosentase tingkat 19%
kesiapsiagaan kelurahan
menghadapi bencana
(kelurahan tangguh
bencana)
Pos Siaga 3
Penanggulangan
Bencana
Jumlah dokumen 3
penanggulangan
bencana

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 60


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Prosentase SDM 12%
aparatur yang memiliki
keahlian
penanggulangan
bencana
Frekwensi pelatihan 18
teknis antisipasi bencana
Frekwensi sosialisasi dan 19
penyuluhan mitigasi
bencana
Cakupan kejadian 37%
tangap darurat yang
tertangani
Program Rehabilitasi dan Cakupan Rehabilitasi 15 Badan
Rekonstruksi dan Rekonstruksi Penanggulangan
Bencana Daerah
Program Perencanaan Tata Jumlah Kecamatan yang 6 OPD terkait urusan
Ruang memiliki RDTR penunjang urusan
pemerintahan
(Perencanaan)
Program Pemanfaatan Ruang Jumlah kebijakan tata 3 Badan Perencanaan,
ruang yang telah Penelitian,
disusun Pengembangan dan
Pembangunan Daerah
Persentase tersedianya 100%
informasi mengenai
rencana tata ruang (RTR)
wilayah Kota berserta
rencana rincinya melalui
peta analog dan peta
digital
10 Meningkatnya 17 Peningkatan penataan Program Pengembangan Rasio Permintaan OPD terkait urusan PU
penataan kota dan kualitas Kinerja Pengelolaan Air Layanan IPLT terhadap dan Penataan Ruang
kawasan kota lingkungan hidup dan Minum dan Air Limbah Jumlah Penduduk di
yang bersih, pengendalian perubahan Kota Tanjungbalai

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 61


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
indah dan rapi iklim yang Program Pengembangan
yang disertai berkelanjutan. kinerja pengelolaan air
dengan minum dan air limbah
peningkatan Program Pengembangan
kualitas wilayah strategis cepat
lingkungan tumbuh
hidup dan Program Pembangunan jalan Persentase penataan 96 Dinas Perumahan
pengendalian setapak kawasan kumuh Rakyat dan Kawasan
perubahan Permukiman
iklim. Program Pengembangan Rumah layak huni 460 Dinas Perumahan
Perumahan Rakyat dan Kawasan
Permukiman

Program Pemanfaatan Ruang Rasio Ruang Terbuka 199.321 m2 Dinas Pekerjaan


Hijau per Satuan Luas Umum dan Penataan
Wilayah ber HPL/HGB Ruang
Program Peningkatan Sarana bertambahnya bank 52,73 ha Sekretariat Daerah
dan Prasarana Kantor lahan/luasan lahan (Bagian Umum)
untuk fasilitas umum,
RTH, fasilitas
permukinan dsb
Program Pengelolaan Areal Rasio Tempat 180.217 m2 Dinas Perumahan
Pemakaman Pemakaman Umum Per Rakyat dan Kawasan
Satuan Penduduk di Permukiman
Kota Tanjungbalai
Program Pengembangan Rasio Layanan Lampu 4.281 unit Dinas Perumahan
Wilayah Strategis dan Cepat Jalan di Kota LPJU Rakyat dan Kawasan
Tumbuh Tanjungbalai Permukiman
Rasio bangunan ber IMB 846 unit

Program Pengelolaan Ruang Persentase tersedianya 0,329% Dinas Lingkungan


Terbuka Hijau (RTH) luasan RTH public Hidup
sebesar 20% dari luas
wilayah kota/ kawasan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 62


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
perkotaan

Program Pembangunan Revitalisasi fungsi DAS Dinas Pekerjaan


saluran drainase/gorong- sesuai RTRW Umum dan Penataan
gorong Ruang
Program Pengendalian Capaian indeks kualitas Kategori Dinas Lingkungan
Pencemaran dan perusakan lingkungan hidup sangat kurang Hidup
Lingkungan Hidup (IKLH) daerah Kota (indeks 57,0)
Tanjungbalai
Persentase jumlah usaha 10%

dan/atau kegiatan yang


memenuhi persyaratan
administrasi dan teknis
pengendalian
pencemaran air
Persentase jumlah usaha 45 %
dan/atau kegiatan
sumber tidak bergerak
yang memenuhi
persyaratan administratif
dan teknis pengendalian
pencemaran udara
Persentase jumlah usaha 30 %
dan/atau kegiatan
penghasil limbah
berbahaya dan beracun
yang memenuhi
persyaratan administratif
dan teknis pengendalian
limbah berbahaya dan
beracun
Cakupan pengawasan 100 %
Amdal

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 63


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Peningkatan Persentase jumlah 100 % Dinas Lingkungan
Pengendalian Polusi pengaduan masyarakat Hidup
akibat adanya dugaan
pencemaran dan/atau
perusakan lingkungan
hidup yang
ditindaklanjuti
Cakupan penegakan 100 %
hukum lingkungan
Lingkup akreditasi 0 parameter
parameter kualitas
lingkungan yang
dimiliki oleh
Laboratorium Uji
Parameter Kualitas
Lingkungan Hidup Kota
Tanjungbalai
Program Perlindungan dan Cakupan penghijauan 15 % Dinas Lingkungan
Konservasi Sumber Daya Wilayah Rawan Longsor Hidup
Alam dan Sumber Mata Air
Capaian indeks Kategori
keanekaragaman hayati kurang (indeks
taman hijau dan hutan 0,9)
kota yang berfungsi
sebagai sumber
keanekaragaman hayati
dan kekhasan sumber
daya alam tropis
Persentase penurunan 23 %
emisi gas rumah kaca
sektor limbah padat dan
limbah cair dari tingkat
emisi BAU (business as
usual)

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 64


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Jumlah lokasi yang 7 lokasi
memenuhi kriteria
program kampung iklim
Cakupan lokasi pantau 100 %
Program Adipura Kota
Tanjungbalai yang
memenuhi kriteria
kategori baik (indeks
nilai ≥71)
Persentase sekolah 70 %
binaan yang
memperoleh predikat
Sekolah Adiwiyata
Cakupan ketersediaan 100 %
dokumen status
lingkungan hidup
daerah
Program Peningkatan Persentase luasan lahan 100 % Dinas Lingkungan
Kualitas dan Akses Informasi dan/atau tanah untuk Hidup
SDALH produksi biomassa yang
telah ditetapkan dan
diinformasikan status
kerusakannya
Capaian indeks Kategori baik
kepuasan masyarakat (indeks 2,51)
(IKM) terhadap
pengelolaan informasi
lingkungan hidup
Persentase tersedianya 12 %
luasan RTH publik dari
luas wilayah kota/
kawasan perkotaan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 65


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Peningkatan Jumlah kelompok 7 pokmas Dinas Lingkungan
Pengendalian Polusi masyarakat yang Hidup
berpartisipasi dalam
pengelolaan dan
perlindungan
lingkungan hidup secara
berkelanjutan
Program Pengembangan Persentase pengurangan 15 % Dinas Lingkungan
Kinerja Pengelolaan sampah di perkotaan Hidup
Persampahan
Cakupan pengangkutan 65 %
sampah
Capaian Pengoperasian 60 %
TPA
Persentase Penanganan 86 %
Sampah di Kota
Tanjungbalai
Rasio TPS Per Satuan 2,4 ltr
Penduduk di Kota
Tanjungbalai
Rasio Ketersedian 43,11 %
Petugas Kebersihan Kota
Tanjungbalai
11 Terciptanya 18 Pengembangan Program Pengembangan Jumlah Kelurahan 1 kel Badan Kesbangpol dan
kerukunan dan kerukunan dan sikap Wawasan Kebangsaan Mandiri Kebangsaans Linmas
harmonisasi toleransi serta solidaritas Jumlah demo yang
0
kehidupan antar kelolompok berakhir ricuh
berbangsa dan masyarakat Program Pendidikan Politik Partisipasi Masyarakat 70 % Badan Kesbangpol dan
bernegara serta Masyarakat Dalam Pemilu Linmas
mendorong Persentase parpol yang
dinamika 65 %
tertib administrasi
kehidupan 19 Peningkatan keamanan Program Peningkatan Jumlah Kasus Penyakit 40 kasus Badan Kesbangpol dan
sosial dan ketertiban umum; Keamanan dan Kenyamanan Masyarakat Linmas
masayarakat Lingkungan
yang berbudaya

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 66


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
berlandaskan
hukum
Program Peningkatan Angka kriminalitas
Pemberantasan Penyakit 365
Masyarakat (Pekat)
Program Keamanan dan Cakupan Penanganan 65 kali
Ketertiban Masyarakat dan Konflik dan Gejolak
Pencegahan Tindak Kriminal Masyarakat
Cakupan penegakan 100 %
peraturan daerah dan
peraturan kepala daerah
di Kota/ Kota
Cakupan penanganan 100 %
kamtibmas
Rasio patroli siaga 660 kasus
kertertiban umum dan
ketentraman masyarakat
Program Peningkatan Rasio jumlah polisi 0,14 % Badan Kesbangpol dan
Keamanan dan Kenyamanan pamong praja per 10.000 Linmas
Lingkungan penduduk
Prosentase aparatur
Polisi Pamong Praja
50 %
yang memiliki keahlian
teknis
Program Peningkatan Cakupan fasilitasi 100 % Badan Kesbangpol dan
Pelayanan Kedinasan Kepala pertemuan Forum Linmas
Daerah/Wakil Kepala Komunikasi Pimpinan
Daerah Daerah (Forkompimda)
Program Penataan Peraturan Jumlah Ranperda 6 Sekretariat Daerah
Perundang-undangan (bagian Hukum)
Cakupan Perda yang 50 %
disosialisasikan
Cakupan ranperda yang 75 %
disosialisasikan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 67


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Persentase fasilitasi 90 %
bantuan hukum
20 Pengembangan seni dan Program Pengembangan Cakupan Kajian Seni 11 Dinas Pendidikan
budaya lokal Nilai Budaya
Program Pengelolaan Cakupan Fasilitasi Seni 8 Dinas Pendidikan
Kekayaan Budaya
Program Pengelolaan Jumlah grup kesenian 43
Keragaman Budaya
Cakupan Gelar Seni 6
Jumlah benda dan situs 3
cagar budaya yang
dilestarikan
2 Meningkatnya 21 Peningkatan Program Peningkatan LPM (Lembaga 9 Dinas Pemberdayaan
kualitas keberdayaan masyarakat Keberdayaan Masyarakat Pemberdayaan Perempuan dan
kehidupan Perdesaan Masyarakat) Berprestasi Perlindungan Anak
sosial
masyarakat
PKK aktif 37
Posyandu aktif 118
Karang Taruna Aktif 31
KPM Aktif 6
Lembaga Adat Aktif 4
Cakupan pemeliharaan 55 %
pasca Program
pemberdayaan
masyarakat
Program Pengembangan Jumlah kegiatan 2 Dinas Pemberdayaan
Ekonomi Lokal pengembangan ekonomi Perempuan dan
lokal bagi kelompok Perlindungan Anak
masyarakat

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 68


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab

Program Peningkatan Jumlah Kelurahan 18 Dinas Pemberdayaan


Partisipasi Masyarakat mandiri (Aspek Perempuan dan
Dalam Membangun Desa Pemberdayaan Perlindungan Anak
Masyarakat)
Program Peningkatan Pengelolaan data profil 2 kel Dinas Pemberdayaan
Kapasitas Aparatur dan Aset Yang Prima Perempuan dan
Pemerintah Desa Perlindungan Anak
Program Penguatan Cakupan ketersediaan 25 OPD Dinas Pemberdayaan
Kelembagaan dokumen ARG dan Perempuan dan
Pengarusutamaan Gender PPRG Perlindungan Anak
dan Anak
Cakupan Ketersediaan
dokumen RAD-PUG
Program Penguatan Caleg dan Legislatif yang 16 % Dinas Pemberdayaan
Kelembagaan kompeten Perempuan dan
Pengarusutamaan Gender Perlindungan Anak
dan Anak
Program Peningkatan Peran Jumlah Organisasi 3 organisasi Dinas Pemberdayaan
Serta dan Kesetaraan Jender Perempuan yang dibina Perempuan dan
dalam pembanguan Perlindungan Anak
Jumlah KUBP 5 kel

Jumlah Kelurahan Prima 1 kel


Jumlah Kelompok 31 kel
UPPKS
Jumlah Pemberdayaan 6 kel
berbasis gender

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 69


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Peningkatan Cakupan perempuan 1 kasus Dinas Pemberdayaan
Kualitas Hidup dan dan anak korban Perempuan dan
Perlindungan Perempuan kekerasan yang Perlindungan Anak
mendapatkan
penanganan pengaduan
oleh petugas terlatih di
dlm UPTD
Program Peningkatan Cakupan perempuan 10 kasus Dinas Pemberdayaan
Kesejahteraan dan dan anak korban Perempuan dan
Perlindungan Anak kekerasan yang Perlindungan Anak
mendapatkan layanan
kesehatan oleh tenaga
kesehatan yang terlatih
di puskesmas mampu
tatalaksana KTP/A dan
PPT/PKT di Rumah
Sakit
Cakupan layanan 10 kasus
rehabilitasi sosial oleh
petugas rehabilitasi
terlatih, layanan
bimbingan rohani oleh
petugas bimbingan
rohani terlatih bagi
perempuan dan anak
korban kekerasan di
dalam unit pelayanan
terpadu
Cakupan layanan 2 kasus Dinas Pemberdayaan
pemulangan dan layanan Perempuan dan
reintegrasi sosial bagi Perlindungan Anak
perempuan dan anak
korban kekerasan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 70


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Rasio KDRT dan 2 kasus
penyelesaian pengaduan
perlindungan
perempuan dan anak
dari tindak kekerasan
Program keserasian kebijakan Cakupan penegakan 1 kasus
peningkatan kualitas anak hukum dari tingkat
dan perempuan penyidik sampai dengan
putusan Pengadilan atas
Kasus-kasus kekerasan
terhadap perempuan
dan anak, yang
mendapatkan layanan
bantuan hukum
Kota Layak Anak ( KLA ) 2 kel
Akumulasi
Jumlah kasus Pekerja 2 kasus
Anak yang tertangani
Jumlah Kasus Kekerasan 8 kasus
Terhadap Anak Yang
ditangani
22 Peningkatan Program Bantuan dan Cakupan layanan 100 % Dinas Sosial
kesejahteraan keluarga Jaminan Kesejahteraan Sosial rehabilitasi kesejahteraan
sosial
Program Pelayanan dan
Rehabilitasi Kesejahteraan
Sosial

Program Pemberdayaan Penanganan Penyandang 90 % Dinas Sosial


Fakir Miskin, Komunitas Masalah Kesejahteraan
Adat Terpencil (KAT) dan Sosial (PMKS) melalui
Penyandang Masalah rehabilitasi dan
Kesejahteraan Sosial (PMKS) pemberdayaan sosial
lainnya

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 71


Indikator Kinerja OPD
No Sasaran Strategi Program Pembangunan Target 2018
(Outcome) Penanggngjawab
Program Pembinaan Anak
Terlantar
Program Pembinaan Eks
Penyandang Penyakit Sosial
(eks narapidana, PSK,
narkoba dan penyakit sosial
lainnya)
Program Pembinaan Para
Penyandang Cacat dan
Trauma
Program Pemberdayaan Pembinaan partisipasi 90 % Dinas Sosial
Kelembagaan Kesejahteraan Potensi Sumber
Sosial Kesejahteraan Sosial
(PSKS) dalam
Penyelenggaraan
Kesejahteraan Sosial
Program Keluarga Harapan Cakupan 90 % Dinas Sosial
penanggulangan
pengurangan beban
masyarakat miskin

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 IV - 72


BAB V
RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN
PRIORITAS DAERAH

5.1. RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PRIOTITAS


Rencana program dan kegiatan prioritas menguraikan secara rinci
program/kegiatan, indikator kinerja program/kegiatan, tahun rencana yang meliputi
lokasi, target capaian kinerja dan kebutuhan dana/pagu indikatif dituangkan secara
lengkap dalam matrik rencana program dan kegiatan prioritas daerah. Rencana Program
dan Kegiatan Prioritas Daerah Tahun 2018 merupakan hasil rangkaian proses perencanaan
dengan menggunakan pendekatan-pendekatan perencanaan baik teknokratik, partisipatif,
politik, topdown dan bottom-upr sehingga diharapkan program kegiatan yang dihasilkan
dapat bermanfaat bagi seluruh masyarakat Kota Tanjungbalai.

Berdasarkan ketentuan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang


Pemerintahan Daerah, Rencana Kerja Pemerintah Daerah Kota Tanjungbalai Tahun 2018
memuat urusan pemerintahan konkuren bagi daerah kabupaten/kota yaitu :
a. Urusan Pemerintahan Wajib yang berkaitan dengan Pelayanan Dasar meliputi :
Pendidikan; Kesehatan; Pekerjaan umum dan penataan ruang; Perumahan rakyat dan
kawasan permukiman; Ketenteraman dan ketertiban umum serta perlindungan
masyarakat; dan Sosial.
b. Urusan Pemerintahan Wajib yang tidak berkaitan dengan Pelayanan dasar meliputi:
Tenaga kerja; Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak; Pangan;
Pertanahan; Lingkungan hidup; Administrasi kependudukan dan pencatatan sipil;
Pemberdayaan masyarakat dan Desa; Pengendalian penduduk dan keluarga
berencana; Perhubungan; Komunikasi dan informatika; Koperasi, usaha kecil, dan
menengah; Penanaman modal; Kepemudaan dan olah raga; Kebudayaan;
Perpustakaan; dan Kearsipan.
c. Urusan Pemerintahan Pilihan meliputi : Kelautan dan perikanan; Pariwisata;
Pertanian; Perdagangan; dan Perindustrian.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-1


d. Fungsi penunjang Urusan Pemerintahan meliputi : Sekretariat Daerah; Sekretariat
DPRD; Inspektorat; perencanaan; keuangan; kepegawaian, pendidikan dan pelatihan;
penelitian dan pengembangan; dan kecamatan
Selanjutnya rencana program dan kegiatan prioritas Kota Tanjungbalai Tahun
2018 dijabarkan sebagaimana tabel berikut:
Tabel 5.1. Program dan Kegiatan Prioritas Kota Tanjungbalai Tahun 2018
KODE URUSAN/ BIDANG URUSAN PEMERINTAHAN DAN PROGRAM/
KEGIATAN PRIORITAS PEMBANGUNAN
URUSAN WAJIB
1 URUSAN WAJIB PELAYANAN DASAR
1.01 PENDIDIKAN
1.01.15 Program pendidikan anak usia dini

1.01.15.09 Pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir

1.01.15.19 Pengadaan mebeleur sekolah


1.01.15.58 Pengembangan Pendidikan Anak Usia Dini
1.01.16 Program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun
1.01.16.03 Penambahan ruang kelas sekolah
1.01.16.09 Pembangunan taman, lapangan upacara dan fasilitas parkir
1.01.16.14 Pembangunan sarana air bersih dan sanitary
1.01.16.18 Pengadaan alat praktik dan peraga siswa
1.01.16.19 Pengadaan mebeleur sekolah
1.01.16.44 Rehabilitasi sedang/berat ruang kelas sekolah
1.01.16.58 Pelatihan kompetensi siswa berprestasi
1.01.16.63 Penyediaan BOS jenjang SD/MI/SDLB dan SMP/MTs serta pesantren
Salafiyah dan Satuan Pendidikan Non Islam setara SD dan SMP
1.01.16.66 Penyediaan dana pengembangan sekolah untuk SD/MI/SDLB dan
SMP/MTs
1.01.16.75 Penyediaan beasiswa transisi
1.01.16.79 Penyelenggaraan ujian akhir
1.01.18 Program pendidikan non formal

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-2


1.01.18.03 Pembinaan pendidikan kursus dan kelembagaan
1.01.18.04 Pengembangan pendidikan keaksaraan
1.01.18.12 Publikasi dan sosialisasi pendidikan non formal
Penyelenggaraan paket A setara SD
Penyelenggaraan paket B setara SMP
Penyelenggaraan paket C setara SMA
Penyelenggaraan UAS paket
1.01.20 Program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan
1.01.20.01 Pelaksanaan sertifikasi pendidik
1.01.20.03 Pelatihan bagi pendidik untuk memenuhi standar kompetensi
1.01.20.07 Pendidikan lanjutan bagi pendidik untuk memenuhi standar kualifikasi
1.01.20.08 Pengembangan mutu dan kualitas program pendidikan dan pelatihan
bagi pendidik dan tenaga kependidikan
1.01.22 Program manajemen pelayanan pendidikan
1.01.22.04 Sosialisasi dan advokasi berbagai peraturan pemerintah di bidang
pendidikan
1.01.22.07 Penerapan sistem dan informasi manajemen pendidikan
1.01.22.09 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
1.02 KESEHATAN
1.02.15 Program obat dan perbekalan kesehatan
1.02.15.01 Pengadaan obat dan perbekalan kesehatan
1.02.15.02 Peningkatan pemerataan obat dan perbekalan kesehatan
1.02.15.07 Pembinaan teknis manajemen obat bagi pengelola puskesmas
Peningkatan mutu penggunaan obat dan perbekalan kesehatan
1.02.16 Program upaya kesehatan masyarakat
1.02.16.01 Pelayanan kesehatan penduduk miskin di puskesmas jaringannya
1.02.16.06 Revitalisasi sistem kesehatan
1.02.16.09 Peningkatan kesehatan masyarakat
1.02.16.12 Peningkatan pelayanan dan penanggulangan masalah kesehatan
1.02.16.13 Penyediaan biaya operasional dan pemeliharaan
1.02.16.14 Penyelenggaraan penyehatan lingkungan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-3


Pendampingan akreditasi
Survey akreditasi
Workshop audit internal
Workshop keselamatan pasien
1.02.17 Program pengawasan obat dan makanan
1.02.17.01 Peningkatan pemberdayaan konsumen/masyarakat di bidang obat dan
makanan
1.02.17.06 Monitoring dan evaluasi ketersediaan obat
1.02.17.07 Peningkatan manajemen obat
Peningkatan pengawasan keamanan pangan dan bahan berbahaya
1.02.19 Program promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat
1.02.19.01 Pengembangan media promosi dan informasi sadar hidup sehat
1.02.19.02 Penyuluhan masyarakat pola hidup sehat
1.02.19.04 Peningkatan pendidikan tenaga penyuluh kesehatan
Peningkatan pemanfaatan sarana kesehatan
1.02.20 Program perbaikan gizi masyarakat
1.02.20.01 Penyusunan peta informasi masyarakat kurang gizi
1.02.20.02 Pemberian tambahan makanan dan vitamin
1.02.20.03 Penanggulangan kurang energy protein (KEP), anemia gizi besi,
gangguan akibat kurang yodium (GAKY), kurang vitamin A, dan
kekurangan zat mikro lainnya
1.02.20.04 Pemberdayaan masyarakat untuk pencapaian keluarga sadar gizi
1.02.20.05 Penanggulangan gizi lebih
1.02.20.06 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
1.02.21 Program pengembangan lingkungan sehat
1.02.21.02 Penyuluhan menciptakan lingkungan sehat
1.02.21.03 Sosialisasi kebijakan lingkungan sehat
1.02.21.04 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
1.02.22 Program pencegahan dan penanggulangan penyakit menular dan
tidak menular
1.02.22.01 Penyemprotan/fogging sarang nyamuk

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-4


1.02.22.04 Pelayanan vaksinasi bagi balita dan anak sekolah
1.02.22.05 Pelayanan pencegahan dan penanggulangan penyakit menular
1.02.22.06 Penvegahan penularan penyekait endemic/epidemic
1.02.22.09 Peningkatan surveillance epidemiologi dan penanggulangan wabah
1.02.22.10 Peningkatan komunikasi, informasi dan edukasi (ide) pencegahan dan
pemberantasan penyakit
1.02.22.12 Pelayanan pencegahan penyakit tidak menular
1.02.22.13 Peningkatan imunisasi bagi calon jamaah haji
Penanggulangan penderita TB paru
Penanggulangan penderita HIV/ AIDS
1.02.23 Program standarisasi pelayanan kesehatan
1.02.23.02 Evaluasi dan pengembangan standar pelayanan kesehatan
1.02.23.03 Pembangunan dan pemutakhiran data dasar standar pelayanan
kesehatan
1.02.23.04 Penyusunan naskah akademis standar pelayanan kesehatan
1.02.23.06 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
Penyusunan standar pelayanan kesehatan
1.02.24 Program pelayanan kesehatan penduduk miskin
1.02.24.04 Pelayanan sunatan masal
1.02.24.08 Pelayanan kesehatan akibat gizi buruk/busung lapar
1.02.24.11 Jaminan Persalinan
1.02.24.12 Pelayanan rawat inap tingkat I
1.02.24.13 Pelayanan kebidanan dan neonatal
1.02.25 Program pengadaan, peningkatan dan perbaikan sarana dan
prasarana puskesmas/ puskesmas pembantu
1.02.25.07 Pengadaan sarana dan prasarana puskesmas
1.02.25.23 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
1.02.26 Program pengadaan, peningkatan sarana dan prasarana rumah sakit/
rumah sakit jiwa paru-paru/ rumah sakit mata
1.02.26.18 Pengadaan alat-alat kesehatan rumah sakit
1.02.26.27 Pengadaan SIR

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-5


1.02.26.31 Pengadaan sarana dan prasarana air bersih
1.02.29 Program peningkatan pelayanan kesehatan anak balita
1.02.29.01 Penyuluhan kesehatan anak balita
1.02.30 Program peningkatan pelayanan kesehatan lansia
1.02.30.01 Pelayanan pemeliharaan kesehatan
1.02.30.03 Pendidikan dan pelatihan perawatan kesehatan
1.02.33 Program Jaminan kesehatan nasional (JKN)
1.02.33.02 Pelayanan Jaminan kesehatan nasional (JKN)
1.02.33.03 Penyediaan operasional pelayanan kesehatan
1.02.34 Program bina gizi dan kesehatan ibu dan anak
1.02.34.01 Pembinaan perbaikan gizi dan masyarakat
1.02.34.02 Pembinaan kesehatan bayi, anak dan remaja
1.02.34.03 Pembinaan upaya kesehatan kerja dan olahraga
1.02.34.04 Pembinaan kesehatan tradisional
1.02.34.05 Bantuan Operasional Kesehatan (BOK)
Monitoring, evaluasi dan pelaporan
1.03 PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG
1.03.07 Program peningkatan jalan dan jembatan
1.03.07.01 Peningkatan jalan ruas A sampai Z
1.03.15 Program pembangunan jalan dan jembatan
1.03.15.01 Perencanaan pembangunan jalan
1.03.15.03 Pembangunan jalan
1.03.15.04 Perencanaan pembangunan jembatan
1.03.15.05 Pembangunan jembatan
1.03.16 Program pembangunan saluran drainase/ gorong-gorong
1.03.16.03 Pembangunan saluran drainase/gorong-gorong
1.03.17 Program pembangunan turap/ talud/ bronjong
1.03.17.03 Pembangunan turap/talud/bronjong
1.03.18 Program rehabilitasi/ pemeliharaan jalan dan jembatan
1.03.18.03 Rehabilitasi/pemeliharaan jalan
1.03.18.04 Rehabilitasi/pemeliharaan jembatan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-6


1.03.23 Program peningkatan sarana dan prasarana kebinamargaan
1.03.23.04 Pengadaaan alat-alat berat
1.03.24 Program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan
jaringan pengairan lainnya
1.03.24.14 Rehabilitasi/pemeliharaan normalisasi saluran air
1.03.27 Program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air
limbah
1.03.27.06 Pengembangan sistem distribusi air
Rehabilitasi/ pemeliharaan sarana dan prasarana air limbah
1.03.29 Program pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh
1.03.29.02 Pembangunan/peningkatan infrastruktur
1.03.31 Program perencanaan tata ruang
1.03.31.02 Penetapan kebijakan tentang RDTRK, RTRK dan RTBL
1.03.31.10 Rapat koordinasi tentang rencana tata ruang
1.03.32 Program pemanfaatan ruang
1.03.32.04 Fasilitasi peningkatan peran serta masyarakat dalam pemanfaatan
ruang
1.03.33 Program pengendalian dan pemanfaatan ruang
1.03.33.05 Pengawasan pemanfaatan ruang
1.03.34 Program rehabilitasi dan rekonstruksi
1.03.34.01 Perbaikan sarana dan prasarana umum
Program pengendalian banjir
Rehabilitasi dan pemeliharaan bantaran dan tanggul sungai
Monitoring evaluasi dan pelaporan
1.04 PERUMAHAN RAKYAT DAN KAWASAN PERMUKIMAN
1.04.15 Program pengembangan perumahan
1.04.15.06 Fasilitasi dan stimulasi pembangunan perumahan masyarakat kurang
mampu
1.04.15.07 Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana sehat
1.04.16 Program lingkungan sehat perumahan
1.04.16.02 Penyediaan sarana air bersih dan sanitasi dasar terutama bagi
masyarakat miskin

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-7


1.04.17 Program pemberdayaan komunitas perumahan
1.04.17.02 Fasilitasi pembangunan prasarana dan sarana dasar pemukiman
berbasis masyarakat
1.04.20 Program pengelolaan arel pemakaman
1.04.20.06 Pembangunan sarana dan prasarana pemakaman
1.04.20.07 Pemeliharaan sarana dan prasarana pemakaman
1.05 KETENTERAMAN DAN KETERTIBAN UMUM SERTA
PERLINDUNGAN MASYARAKAT
1.05.15 Program peningkatan keamanan dan kenyamanan lingkungan
1.05.15.01 Penyiapan tenaga pengendali keamanan dan kenyamanan lingkungan
1.05.15.05 Pengendalian keamanan lingkungan
1.05.15.07 Peningkatan kewaspadaan dini masyarakat dan lingkungan
1.05.16 Program pemeliharaan kantrantibmas dan pencegahan tindak
kriminal
1.05.16.01 Pengawasan pengendalian dan evaluasi kegiatan polisi pamong praja
1.05.16.02 Peningkatan kerjasama dengan aparat keamanan dalam teknik
pencegahan kejahatan
1.05.16.03 Kerjasama pengembangan kemampuan aparat polisi pamong praja
dengan TNI/POLRI dan kejaksaan
1.05.16.04 Peningkatan kapasitas aparat dalam rangka pelaksanaan
siskamswakarsa di daerah
1.05.16.08 Penjagaan asset pemerintah dan pengawalan pejabat
1.05.17 Program pengembangan wawasan kebangsaan
1.05.17.01 Peningkatan toleransi dan kerukunan dalam kehidupan beragama
1.05.17.03 Peningkatan kesadaran masyarakat akan nilai-nilai luhur budaya
bangsa
1.05.17.04 Forum pembauran kebangsaan
1.05.18 Program kemitraan pengembangan wawasan kebangsaan
1.05.18.04 Fasilitasi, monitoring dan evaluasi pengembangan ketahanan ekonomi
masyarakat
1.05.20 Program peningkatan pemberantasan penyakit masyarakat (Pekat)
1.05.20.01 Penyuluhan pencegahan peredaran/penggunaan mainuman keras dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-8


narkoba
1.05.21 Program pendidikan politik masyarakat
1.05.21.01 Penyuluhan kepada masyarkat
1.05.21.03 Koordinasi forum-forum diskusi politik
1.05.21.06 Koordinasi dan verifikasi bantuan keuangan kepada partai politik
1.05.21.07 Pemantauan dan pelaporan evaluasi perkembangan politik
1.05.21.08 Bimbingan teknis pengawasan penyelenggaraan pemilu
1.05.21.10 Fasilitasi pembinaan terhadap LSM
1.05.22 Program pencegahan dini dan penanggulangan korban bencana alam
1.05.22.01 Pemantauan dan penyebarluasan informasi potensi bencana alam
1.05.22.04 Pengadaan logistic dan obat-obatan bagi penduduk di tempat
penampungan sementara
Sosialisasi pengurangan resiko bencana bagi masyarakat
Sosialisasi kesiapsiagaan bencana di sekolah
1.05.23 Program peningkatan pelayanan kedinasan kepala daerah/wakil
kepala daerah
1.05.23.01 Koordinasi dengan pemerintah pusat dan pemerintah daerah lainnya
1.05.24 Program peningkatan kesiagaan dan pencegahan bahaya kebakaran
1.05.24.01 Pendidikan dan pelatihan pertolongan dan pencegahan kebakaran
1.05.24.04 Pencegahan dan pengendalian bahaya kebakaran
Pemeliharaan sarana dan prasarana pencegahan bahaya kebakaran
1.06 SOSIAL
1.06.15 Program Pemberdayaan fakir miskin, komunitas adat terpencil (KAT)
dan penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) lainnya
1.06.15.02 Pelatihan ketrampilan berusaha bagi keluarga miskin
Pengadaan sarana dan prasarana pendukung usaha bagi keluarga
miskin
Pembuatan website Dinas Sosial Kota Tanjungbalai
1.06.16 Program pelayanan dan rehabilitasi kesejahteraan sosial
1.06.16.02 Pelayanan dan perlindungan sosial, hukum bagi korban eksploitasi,
perdagangan perempuan dan anak
1.06.16.07 Peningkatan kualitas pelayanan, sarana dan prasarana rehabilitasi

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V-9


kesejahteraan sosial bagi PMKS
1.06.16.13 Pembina razia tuna susila, anak jalanan dan anak cacat
1.06.16.15 Penyaluran beras miskin raskin madani kepada masyarakat
1.06.16.16 Operasional pelayanan dan penyaluran BPJS kepada masyarakat
Pelaksanaan dan rehabilitasi orang dengan gangguan jiwa (ODGJ)
terlantar
Validasi dan verifikasi data penerima raskin madani
1.06.17 Program pembinaan anak terlantar
1.06.17.07 Pelatihan ketrampilan dan praktek belajar bagi anak terlantar termasuk
anak jalanan, anak cacat dan anak nakal
1.06.18 Program pembinaan para penyandang cacat dan trauma
1.06.18.03 Pendidikan dan pelatihan bagi penyandang cacat dan eks trauma
1.06.20 Program pembinaan eks penyandang penyakit sosial (eks narapidana,
PSK, narkoba dan penyakit sosial lainnya)
1.06.20.01 Pendidikan dan pelatihan ketrampilan berusaha bagi eks penyandang
penyakit sosial
1.06.21 Program pemberdayaan kelembagaan kesejahteraan sosial
1.06.21.03 Peningkatan kualitas SDM kesejahteraan sosial masyarakat
1.06.21.05 Peningkatan jejaring kerjasama pelaku usaha kesejahteraan masyarakat
1.06.21.06 Pengelolaan data dan informasi PMKS
Bimbingan dan pengembangan organisasi sosial (orsos)
Bimbingan dan pengembangan tenaga kesejahteraan sosial masyarakat
(TKSK)
Pembinaan Taruna Siaga Bencana (Tagana)
1.06.22 Program Keluarga Harapan (PKH)
1.06.22.01 Operasional pendamping dan operator UPPKH Tanjungbalai
2 URUSAN WAJIB BUKAN PELAYANAN DASAR
2.01 TENAGA KERJA
2.01.15 Program peningkatan kualitas dan produktivitas tenaga kerja
2.01.15.06 Pendidikan dan pelatihan ketrampilan bagi pencari kerja
2.01.16 Program peningkatan kesempatan kerja
Penyebarluasan informasi bursa tenaga kerja

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 10


2.01.16.03 Kerjasama pendidikan dan pelatihan
2.01.17 Program perlindungan dan pengembangan lembaga ketenagakerjaan
2.01.17.01 Pengendalian dan pembinaan lembaga penyalur tenaga kerja
Fasilitasi penyelesaian prosedur hubungan industrial
2.02 PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PELINDUNGAN ANAK
2.02.16 Program penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender dan anak
2.02.16.02 Fasilitasi pengembangan pusat pelayanan terpadu pemeberdayaan
perempuan (P2TP2)
Fasilitasi satgas kekerasan terhadap perempuan dan anak
2.02.17 Program peningkatan kualitas hidup dan perlindungan perempuan
2.02.17.09 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
Sosialisasi bagi pelatih (TOT) SDM pelayanan dan pendampingan
korban kekerasan terhadap perempuan dan anak
Sosialisasi dan penguatan jaringan dalam sistem pencatatan dan
pelaporan kekerasan terhadap perempuan dan anak
Gerakan sayang ibu
Penyuluhan pola asuh anak dan remaja
Sosialisasi dan advokasi perlindungan terhadap pekerja perempuan dan
anak
2.02.18 Program peningkatan peran serta dan kesetaraan jender dalam
pembangunan
2.02.18.08 Peringatan hari ibu
Sosialisasi kesadaran hukum, keadilan dan kesejahteraan gender
Peningkatan kapasitas organisasi perempuan
2.02.20 Program peningkatan kesejahteraan dan perlindungan anak
2.02.20.01 Pembinaan forum pemerhati dan penulis pemberdayaan perempuan
dan perlindungan anak (FP5A)
2.02.20.03 Pembinaan forum anak
2.02.20.04 Peningkatan dan pembinaan Kota Layak Anak (KLA)
Sosialisasi dan simulasi tentang pencegahan dan antisipasi tindak
kekerasan terhadap anak

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 11


Hari Anak Nasional
Survey indeks komposit kesejahteraan anak
Konseling dan kreativitas bagi korban kekerasan perempuan dan anak
2.03 PANGAN
2.03.16 Program Peningkatan ketahanan pangan (pertanian/perkebunan)
2.03.16.02 Penyusunan database potensi produksi pangan
2.03.16.15 Pengembangan intensifikasi tanaman padi, palawija
2.03.16.16 Pengembangan diversifikasi pangan
2.03.16.22 Peningkatan mutu dan keamanan pangan
2.03.16.31 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
Analisis dan penyusunan pola konsumsi dan suplai pangan
Laporan berkala kondisi ketahanan pangan daerah
Pemanfaatan pekarangan untuk pengembangan pangan
Pemantauan dan analisis harga pangan pokok
2.04 PERTANAHAN
2.04.16 Program penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan
pemanfataan tanah
2.04.16.01 Penataan, penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan lahan
2.05 LINGKUNGAN HIDUP
2.05.15 Program pengembangan kinerja pengelolaan persampahan
2.05.15.02 Penyediaan prasarana dan sarana pengelolaan persampahan
2.05.15.04 Peningkatan operasi dan pemeliharaan prasarana dan sarana
persampahan
2.05.15.07 Peningkatan kemampuan aparat pengelolaan persampahan
2.05.15.11 Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan
2.05.15.13 Penyelenggaraan bulan bakti gorong royong masyarakat
2.05.16 Program pengendalian pencemaran dan perusakan lingkungan hidup
2.05.16.01 Koordinasi penilaian kota sehat/adipura
2.05.16.03 Pemantauan kualitas lingkungan
2.05.16.04 Pengawasan pelaksanaan kebijakan bidang lingkungan hidup
2.05.16.06 Pengelolaan B3 dan Limbah B3

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 12


2.05.16.07 Pengkajian dampak lingkungan
2.05.17 Program perlindungan dan konservasi sumber daya alam
2.05.17.01 Konservasi sumber daya air dan pengendalian kerusakan sumber-
sumber air
2.05.17.10 Pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem
2.05.19 Program peningkatan kualitas dan akses informasi sumber daya alam
lingkungan hidup
2.05.19.01 Peningkatan edukasi dan komunikasi masyarakat di bidang lingkungan
2.05.19.02 Pengembangan data dan informasi lingkungan
2.05.20 Program peningkatan pengendalian polusi
2.05.20.02 Pengujian emisi/polusi udara akibat aktivitas industri
2.05.20.03 Pengujian kadar polusi limbah padat dan limbah cair
2.05.20.04 Pembangunan tempat pembuangan benda padat/cair yang
menimbulkan polusi
2.05.24 Program pengelolaan ruang terbuka hijau (RTH)
2.05.24.05 Penataan RTH
2.05.24.06 Pemeliharaan RTH
2.05.24.09 Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan RTH
2.05.24.11 Pemeliharaan Lampu Penerangan Jalan Umum
2.06 ADMINISTRASI KEPENDUDUKAN DAN PENCATATAN SIPIL
2.06.15 Program Penataan administrasi kependudukan
2.06.15.01 Pembangunan dan pengoperasian SIAK secara terpadu
2.06.15.02 Pelatihan tenaga pengelola SIAK
2.06.15.05 Koordinasi pelaksanaan kebijakan kependudukan
2.06.15.06 Pengolahan dalam penyusunan laporan informasi kependudukan
2.06.15.07 Peningkatan pelayanan publik dalam bidang kependudukan
2.06.15.08 Pengembangan database kependudukan
2.06.15.10 Peningkatan kapasitas aparat kependudukan dan catatan sipil
2.06.15.11 Sosialisasi kebijakan kependudukan
2.06.15.12 Peningkatan kapasitas kelembagaan kependudukan
2.06.15.15 Penilaian tertib administrasi kependudukan tingkat kecamatan dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 13


kelurahan
Pengembangan sistem administrasi kependudukan
2.07 PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN DESA
2.07.15 Program peningkatan keberdayaan masyarakat perdesaan
2.07.15.05 Pembinaan kelompok masyarkat pembangunan desa
2.07.15.06 Pemberian stimulan pembangunan desa
2.07.15.07 Penyuluhan menciptakan lingkungan sehat
2.07.15.08 Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan RTH
2.07.15.09 Pembinaan olahraga yang berkembang di masyarakat
2.07.15.10 Pengembangan kesenian dan kebudayaan daerah
2.07.15.14 Pembinaan PTP2WKSS
2.07.15.15 Pembinaan PKK
2.07.15.17 Pengembangan UP2K (Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga)
2.07.15.21 Penyelenggaraan Gelar Teknologi Tepat Guna
2.07.15.22 Pengembangan PKK Kelurahan
2.07.15.23 Pelatihan kewirausahaan bagi masyarakat
2.07.15.24 Pelaksanaan dan pembinaan MTQ Kota Tanjungbalai
2.07.15.25 Pelaksanaan bina mental
2.07.15.26 Pembinaan minat, bakat dan kreatifitas siswa
2.07.15.27 Penyuluhan bahaya narkoba bagi pemuda
2.07.15.28 Fasilitasi upaya perlindungan perempuan terhadap tindak kekerasan
2.07.15.29 Pengembangan kesenian dan kebudayaan daerah
2.07.15.30 Pembinaan organisasi perempuan
2.07.15.31 Peningkatan kesegaran jasmani dan rekreasi
2.07.15.32 Pembinaan dan monitoring kamtibmas
2.07.15.33 Gerakan pramuka
2.07.15.34 Lembaga pengembangan tilawatil Qur’an
Pembinaan posyantek
Pembinaan LPM
2.08 PENGENDALIAN PENDUDUK DAN KELUARGA BERENCANA
2.08.15 Program keluarga berencana

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 14


2.08.15.03 Peningkatan perlindungan hak reproduksi individu
2.08.15.05 Pembinaan keluarga berencana
2.08.15.07 Bantuan operasional KB
Peningkatan kapasitas PLKB/ PKB/ Bidan klinik
Pengadaan sarana prasarana penyuluhan KB
Pengadaan sarana prasarana pelayanan KB
2.08.16 Program kesehatan reproduksi remaja
2.08.16.03 Penyuluhan kesehatan reproduksi remaja dan PUP di sekolah
2.08.17 Program pelayanan kontrasepsi
2.08.17.02 Pelayanan pemasangan kontrasepsi
2.08.17.04 Pelayanan KB medis operasi
2.08.17.07 Pengadaan alat kontrasepsi dan obat side effect
2.08.18 Program pembinaan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB/KR
yang mandiri
2.08.18.02 Operasional masyarakat kelompok peduli KB
2.08.18.03 Pengelolaan data dan informasi program KB
2.08.18.04 Pembinaan kader
2.08.18.05 Rapat koordinasi pegawai dan pengelolaan petugas lapangan
Peningkatan koordinasi koalisi kependudukan dan pembangunan
Pelatihan petugas R/R
Sosialisasi MKJP
2.08.19 Program promosi kesehatan ibu, bayi dan anak melalui kelompok
kegiatan di masyarakat
2.08.19.03 Sosialisasi kelangsungan hidup ibu, bayi dan anak
2.08.25 Program penguatan kelembagaan keluarga kecil berkualitas
2.08.25.01 Operasional BKB percontohan
2.08.26 Program ketahanan dan pemberdayaan keluarga
2.08.26.03 Pembentukan dan pembinaan kampung KB
Penilaian lomba ketahanan keluarga
Sosialisasi dan orientasi BKB holistik integratik
Pembinaan bina keluarga balita (BKB)

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 15


Pembinaan bina keluarga remaja (BKR)
Pembinaan bina keluarga lansia (BKL)
Pembinaan pusat informasi dan konseling remaja/ mahasiswa
(PIKR/M)
Pengembangan PIKR/M
Pembentukan dan pembinaan PIKR berbasis sekolah
Pembinaan saka kencana
Pembinaan usaha peningkatan pendapatan keluarga sejahtera (UPPKS)
Jambore kader keluarga berencana dan hari keluarga
Pembinaan pusat pelayanan keluarga sejahtera (PPKS)
2.09 PERHUBUNGAN
2.09.16 Program rehabilitasi dan pemeliharaan prasarana dan fasilitas LLAJ
2.09.16.05 Rehabilitasi/pemeliharaan rambu lalu lintas
2.09.17 Program peningkatan pelayanan angkutan
2.09.17.05 Kegiatan pengendalian disiplin pengoperasian angkutan umum di jalan
raya
2.09.17.09 Kegiatan penciptaan disiplin dan pemeliharaan kebersihan di
lingkungan terminal
2.09.17.16 Koordinasi dalam peningkatan pelayanan angkutan
Penyusunan survey volume lalu lintas di inti kota Tanjungbalai
Kajian transportasi angkutan umum untuk menunjang pariwisata
Kajian ATCS
Forum lalu lintas
2.09.19 Program pengendalian dan pengamanan lalu lintas
2.09.19.04 Pengadaan fasilitas keselamatan lalu lintas
2.09.20 Program peningkatan kelaikan pengoperasian kenderaan bermotor
Pengadaan perlengkapan kelaikan kendaraan bermotor
Kalibrasi alat pengujian kendaraan bermotor
Program sistem informasi manajemen transportasi
Pembuatan website dinas perhubungan
2.10 KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 16


2.10.15 Program pengembangan komunikasi, informasi dan media massa
2.10.15.06 Perencanaan dan pengembangan kebijakan komunikasi dan informasi
2.10.15.07 Koordinasi dan pengawasan radio
Lomba Kelompok Informasi Masyarakat (KIM)/ pertunjukan rakyat
(petra)
Pengembangan infrastruktur jaringan TIK
2.10.17 Program fasilitasi peningkatan SDM bidang komunikasi dan
informasi
2.10.17.01 Pelatihan SDM dalam bidang komunikasi dan informasi
2.10.17.01 Pengelolaan website Dinas Kominfo
2.10.18 Program kerjasama informasi dengan mas media
2.10.18.01 Penyebarluasan informasi pembangunan daerah
2.10.18.02 Penyebarluasan informasi penyelenggaraan pemerintah daerah
2.10.18.04 Penyebarluasan informasi dan kerjasama dengan media surat kabar
harian dan mingguan
2.10.18.05 Pertemuan dengan Media Massa
2.10.18.06 Dokumentasi kumpulan pidato dan agenda Walikota Tanjungbalai
2.10.18.07 Pertemuan Bakohumas
2.10.19 Program pembinaan dan pengembangan sistem layanan pengadaan
secara elektronik
2.10.19.05 Pengembangan sarana layanan pengadaan secara elektronik
2.10.19.06 Operasional layanan pengadaan secara elektronik
2.10.19.07 Pelatihan dan sosialisasi penggunaan jasa layanan SPSE
2.10.20 Program optimalisasi pemanfaatan teknologi
2.10.20.01 Penyusunan sistem informasi pemerintah Kota Tanjungbalai (GRMS
Tanjungbalai City)
Pengembangan Sistem Informasi Perencanaan (E-Planning)
2.11 KOPERASI, USAHA KECIL, DAN MENENGAH
2.11.15 Program penciptaan iklim usaha usaha kecil menengah yang
konduktif
Koordinasi dan pengembangan usaha kecil menengah
2.11.16 Program pengembangan kewirausahaan dan keunggulan kompetitif

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 17


usaha kecil menengah
2.11.16.06 Penyelenggaraan pelatihan kewirausahaan
Pelatihan manajemen pengelolaan koperasi/ KUD
2.11.17 Program pengembangan sistem pendukung usaha bagi usaha mikro
kecil menengah
2.11.17.05 Pemantauan pengelolaan penggunaan dana pemerintah bagi usaha
mikro kecil menengah
2.11.17.09 Penyelenggaraan promosi produk usaha mikro kecil menengah
Sosialisasi dukungan informasi penyediaan dan permodalan
2.11.18 Program peningkatan kualitas kelembagaan koperasi
2.11.18.05 Pembinaan, pengawasan dan penghargaan koperasi berprestasi
2.11.18.07 Penyebaran model-model pola pengembangan koperasi
Sosialisasi prinsip-prinsip pemahaman perkoperasian
2.12 PENANAMAN MODAL
2.12.13 Program optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi
2.12.13.01 Penyusunan sistem informasi terhadap layanan public
2.12.13.02 Pengembangan aplikasi database
2.12.14 Program intensifikasi penanganan pengaduan masyarakat
2.12.14.01 Survey kepuasan masyarakat
2.12.15 Program peningkatan sistem pengawasan internal dan pengendalian
kebijakan pemerintah daerah
2.12.15.01 Operasional pemantauan dan penertiban izin
2.12.18 Program optimalisasi pelayanan perizinan
2.12.18.01 Sosialisasi peraturan dan prosedur pelayanan perizinan terpadu
Monitoring dan evaluasi masalah perijinan
2.12.19 Program promosi dan kerjasama investasi
2.12.19.01 Pengadaan website KP2T Kota Tanjungbalai
2.12.19.02 Penyelenggaraan pameran investasi
2.12.19.03 Pengembangan sistem informasi penanaman modal
Program peningkatan iklim investasi dan realisasi investasi
Penyusunan kebijakan investasi bagi pembangunan fasilitas
infrastruktur

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 18


Penyusunan cetak biru (masterplan) pengembangan penanaman modal
Pengembangan sistem informasi penanaman modal
2.13 KEPEMUDAAN DAN OLAH RAGA
2.13.16 Program peningkatan peran serta kepemudaan
2.13.16.02 Pendidikan dan pelatihan dasar kepemimpinan
2.13.16.03 Fasilitasi aksi bakti sosial kepemudaan
2.13.20 Program pembinaan dan pemasyarakatan olah raga
2.13.20.01 Pelaksanaan identifikasi bakat dan potensi pelajar dalam olahraga
2.13.20.05 Peningkatan kesegaran jasmani dan rekreasi
2.13.20.06 Penyelenggaraan kompetisi olahraga
2.13.20.08 Pemberian penghargaan bagi insane olahraga yang berdedikasi dan
berprestasi
2.13.20.11 Pengembangan olahraga rekreasi
2.13.21 Program peningkatan sarana dan prasarana olahraga
2.13.21.02 Peningkatan pembangunan sarana dan prasarana olahraga
2.13.21.05 Pengembangan dan pemanfaatan iptek dalam pengembangan sarana
dan prasarana olahraga
2.13.21.07 Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana olahraga
2.16 KEBUDAYAAN
2.16.16 Program pengelolaan kekayaan budaya
2.16.16.05 Pengelolaan dan pengembangan pelestarian peninggalan sejarah
purbakala, museum dan peninggalan bawah air
2.16.16.06 Pengembangan kebudayaan dan pariwisata
2.16.17 Program pengelolaan keragaman budaya
2.16.17.01 Pengembangan kesenian dan kebudayaan daerah
2.16.17.08 Pelaksanaan festival nasyid kota dan mengikuti festival nasyid tingkat
provinsi
2.17 PERPUSTAKAAN
2.17.21 Program pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan
2.17.21.01 Pemasyarakatan minat dan kebiasaan membaca untuk mendorong
terwujudnya masyarakat pembelajar
2.17.21.02 Pengembangan minat dan budaya baca

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 19


2.17.21.08 Publikasi dan sosialisasi minat dan budaya baca
2.17.21.12 Layanan perpustakaan pada hari sabtu dan minggu
2.17.21.13 Pelestarian dan restorasi perpustakaan
Pengadaan koleksi perpustakaan umum
Pengadaan koleksi terbitan berkala
2.18 KEARSIPAN
2.18.23 Program penyelamatan dan pelestarian dokumen/arsip daerah
Pengolahan data arsip SKPD
Fumigasi arsip
Akuisisi arsip
3 URUSAN PILIHAN
3.01 KELAUTAN DAN PERIKANAN
3.01.15 Program pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir
3.01.15.01 Pembinaan kelompok ekonomi masyarakat pesisir
3.01.15.02 Promosi hasil pengolahan perikanan masyarakat pesisir
3.01.17 Program peningkatan kesadaran dan penegakan hukum dalam
pendayagunaan sumber daya laut
Peningkatan pengawasan kelautan dan perikanan
3.01.20 Program pengembangan budidaya perikanan
3.01.20.01 Pengembangan bibit unggul ikan
3.01.20.02 Pendampingan pada kelompok tani pembudidaya ikan
3.01.20.04 Pengadaan sarana budidaya perikanan
3.01.21 Program pengembangan perikanan tangkap
3.01.21.01 Pendampingan pada kelompok nelayan perikanan tangkap
Pengembangan lembaga usaha perdagangan perikanan
Pengadaan sarana perikanan tangkap
Program optimalisasi pengelolaan dan pemasaran produksi perikanan
Pengembangan sarana dan prasarana pengolahan, peningkatan mutu
dan pemasaran hasil perikanan
3.03 PERTANIAN
3.03.15 Program peningkatan kesejahteraan petani

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 20


3.03.15.03 Peningkatan kemampuan lembaga petani
Pelatihan petani dan pelaku agribisnis
3.03.17 Program peningkatan pemasaran hasil produksi pertanian/
perkebunan
3.03.17.07 Promosi atas hasil produksi pertanian/perkebunan unggulan daerah
3.03.17.14 Pengadaan sarana dan prasarana teknologi pertanian perkebunan tepat
guna
3.03.18 Program peningkatan penerapan teknologi pertanian/perkebunan
3.03.18.03 Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana teknologi
pertanian/perkebunan tepat guna
3.03.19 Program peningkatan produksi pertanian/perkebunan
3.03.19.03 Pengembangan bibit unggul pertanian/perkebunan
3.03.20 Program pemberdayaan penyuluh pertanian/perkebunan lapangan
3.03.20.03 Penyuluhan dan pendampingan bagi pertanian/perkebunan
3.03.21 Program pencegahan dan penanggulangan penyakit
3.03.21.01 Pendataan masalah peternakan
3.03.21.02 Pemeliharaan kesehatan dan pencegaha penyakit menular ternak
3.03.21.04 Pengawasan perdagangan ternak antar daerah
3.03.22 Program peningkatan produksi hasil peternakan
3.03.22.02 Pembibitan dan perawatan ternak
3.03.22.03 Pendistribusian bibit ternak kepada masyarakat
3.04 PARIWISATA
3.04.22 Program pengembangan destinasi pariwisata
3.04.22.01 Pengembangan daerah tujuan wisata (pembenahan pulau beswesen)
Program pengembangan pemasaran pariwisata
Pengadaan bahan-bahan promosi pariwisata
Partisipasi mengikuti event-event pariwisata
3.06 PERDAGANGAN
3.06.15 Program perlindungan konsumen dan pengamanan perdagangan
3.06.15.03 Peningkatan pengawasan peredaran barang dan jasa
Sosialisasi kemetrologian legal
Pengendalian dan pengawasan barang/ produk beralkohol

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 21


3.06.18 Program peningkatan efisiensi perdagangan dalam negeri
3.06.18.03 Pengembangan pasar dan retribusi barang/produk
3.06.18.06 Peningkatan sistem dan jaringan informasi perdagangan
3.06.18.08 Pembangunan/rehabilitasi pasar
Sosialisasi peningkatan penggunaan produk dalam negeri
3.06.19 Program pembinaan pedagang kaki lima dan asongan
3.06.19.03 Kegiatan penataan tempat berusaha bagi pedagang kakilima dan
asongan
3.06.19.08 Penertiban pasar
3.06.21 Program sosialisasi ketentuan bidang cukai
3.06.21.01 Sosialisasi cukai tembakau
3.06.22 Program pemberantasan barang kena cukai illegal
3.06.22.01 Pengawasan cukai tembakau
Program peningkatan kerjasama perdagangan internasional
Penyiapan database kuota setiap jenis barang dan jasa
3.07 PERINDUSTRIAN
3.07.15 Program peningkatan kapasitas iptek sistem produksi
3.07.15.06 Penguatan kemampuan industry berbasis teknologi
3.07.16 Program pengembangan industri kecil dan menengah
3.07.16.12 Penumbuhan wirausaha baru
3.07.16.13 Pembinaan industri rumah tangga dan industry kreatif berbasis sumber
daya lokal
3.07.16.14 Penerapan gugus kendali mutu (GKM) bagi industry kecil menegah
3.07.16.15 Promosi dan pemasaran produk IKM melalui berbagai event pameran
Fasilitasi bagi industri kecil dan menengah terhadap pemanfaatan
sumber daya
Studi banding industri kerajinan di luar daerah
Pelatihan dan pengemasan produk makanan ringan
Pelatihan manajemen industri kecil dan menengah
Pembinaan dan pengembangan industri kerajinan berbahan baku
Fasilitas sertifikasi bagi industri kecil menengah

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 22


3.07.18 Program penataan struktur industri
3.07.18.04 Penetapan produk unggulan daerah (PUD)
3.07.18.05 Monitoring dan pendataan industri kecil dan menengah
Penyusunan ranperda RIPIK kota Tanjungbalai
3.07.19 Program pengembangan sentra sentra industri potensial
3.07.19.02 Penyediaan sarana informasi yang dapat diakses masyarakat
Program peningkatan kemampuan teknologi industri
Pembinaan kemampuan teknologi industri
Program pengembangan industri kerajinan
Pelatihan kerajinan aneka souvenir
Pelatihan anyaman dari enceng gondok
4 URUSAN PEMERINTAHAN FUNGSI PENUNJANG
4.01 ADMINISTRASI PEMERINTAHAN
4.01.01 Program pelayanan administrasi perkantoran
4.01.01.01 Penyediaan jasa surat-menyurat
4.01.01.02 Penyediaan jasa komunikasi, sumberdaya air dan listrik
4.01.01.06 Penyediaan jasa pemeliharaan dan perizinan kendaraan
dinas/operasional
4.01.01.08 Penyediaan jasa kebersihan kantor
4.01.01.09 Penyediaan jasa perbaikan peralatan kerja
4.01.01.10 Penyediaan alat tulis kantor
4.01.01.11 Penyediaan barang cetakan dan penggandaan
4.01.01.12 Penyediaan komponen inslatalasi listrik/penerangan bangunan kantor
4.01.01.13 Penyediaan peralatan dan perlengkapan kantor
4.01.01.14 Penyediaan peralatan rumah tangga
4.01.01.15 Penyediaan bahan bacaan dan peraturan perundang-undangan
4.01.01.16 Penyediaan bahan logistik kantor
4.01.01.17 Penyediaan makanan dan minuman
4.01.01.18 Rapat-rapat koordinasi dan konsultasi keluar daerah
4.01.01.19 Penyediaan jasa keamanan kantor
4.01.01.20 Penyediaan jasa keamanan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 23


4.01.01.21 Penyediaan jasa tenaga pendukung administrasi/teknis perkantoran
untuk tenaga honor/non PNS/tenaga kontrak
4.01.01.22 Belanja kebersihan mess Pemko
4.01.02 Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur
4.01.02.03 Pembangunan gedung kantor
4.01.02.05 Pengadaan kendaraan dinas/operasional
4.01.02.06 Pengadaan perlengkapan rumah jabatan/dinas
4.01.02.07 Pengadaan perlengkapan gedung kantor
4.01.02.09 Pengadaan peralatan gedung kantor
4.01.02.10 Pengadaan mebeleur
4.01.02.20 Pemeliharaan rutin/berkala rumah jabatan
4.01.02.22 Pemeliharaan rutin/berkala gedung kantor
4.01.02.23 Pemeliharaan rutin/berkala mobil jabatan
4.01.02.24 Pemeliharaan rutin/berkala kendaraan dinas/operasional
4.01.02.25 Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan rumah jabatan/dinas
4.01.02.26 Pemeliharaan rutin/berkala perlengkapan gedung kantor
4.01.02.27 Pemeliharaan rutin/berkala peralatan rumah jabatan/dinas
4.01.02.28 Pemeliharaan rutin/berkala peralatan gedung kantor
4.01.02.29 Pemeliharaan rutin/berkala mebeleur
4.01.02.42 Rehabilitasi sedang/berat gedung kantor
4.01.02.45 Pendukung penyelenggaraan kegiatan pengadaan barang dan jasa
4.01.03 Program peningkatan disiplin aparatur
4.01.03 Pengadaan pakaian dinas beserta perlengkapannya
4.01.05 Pengadaan pakaian khusus hari-hari tertentu
4.01.05 Program peningkatan kapasitas sumberdaya aparatur
4.01.05.01 Pendidikan dan pelatihan formal
4.01.05.02 Sosialisasi peraturan perundang-undangan
4.01.05.03 Bimbingan teknis implementasi peraturan perundang-undangan
4.01.05.04 Pendidikan dan pelatihan teknis tugas dan fungsi bagi PNS daerah
4.01.05.06 Pendidikan dan pelatihan fungsional bagi PNS
4.01.05.12 Penguatan kelembagaan pemberdayaan kapasitas staf ahli

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 24


4.01.05.15 Pemantapan tugas ULP
4.01.05.16 Rapat koordinasi laporan kinerja dan perjanjian kinerja
4.01.05.25 Penyusunan SKM
Pengadaan kartu pengenal
Revisi kelembagaan
Sosialisasi forum konsultasi publik
Sosialisasi sistem pengolahan pengaduan pelayanan publik nasional
Penyusunan evaluasi jabatan
Penyusunan SINOVIK
Sosialisasi pengadaan barang dan jasa
Bimbingan teknis penyusunan pertanggungjawaban bantuan hibah dan
bansos
Sosialisasi peraturan pengelolaan keuangan daerah
Sosialisasi tunjangan hari tua bagi ASN
Sosialisasi pengelolaan gaji
Sosialisasi pengelolaan aset
Kegiatan pelatihan yang tersendiri softskill bidang aset
4.01.06 Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian
kinerja dan keuangan
4.01.06.01 Penyusunan laporan capaian kinerja ikhtisar realisasi kinerja SKPD
4.01.06.04 Penyusunan pelaporan keuangan akhir tahun
4.01.06.05 Penyusunan renja OPD dan renstra OPD
4.01.06.06 Penyusunan laporan keuangan akhir tahun pemerintah kota
4.01.06.07 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
4.01.06.08 Koordinasi penyusunan laporan kinerja pemerintah daerah
4.01.06.10 Penyusunan laporan kinerja pemerintah secara elektronik
4.01.06.12 Penyusunan perjanjian kinerja Pemerintah Kota Tanjungbalai
4.01.06.14 Penyusunan renja OPD
4.01.08 Program peningkatan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah
4.01.08.01 Penyusunan LPPD
4.01.08.02 EKPPD terhadap LPPD

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 25


4.01.08.03 Fasilitasi kegiatan pendukung penyelenggaraan otonomi daerah dan
pemerintahan umum
4.01.08.04 Fasilitasi kerjasama dengan daerah lain
4.01.08.05 Rapat koordinasi Pemerintah Kota Tanjungbalai (Rakorpem)
4.01.08.06 Pelaksanaan penilaian kecamatan terbaik
4.01.08.07 Operasional kelurahan
4.01.08.09 Pemantapan tupoksi aparatur kecamatan dan kelurahan
4.01.08.10 Pelaksanaan perlombaan kelurahan terbaik
4.01.08.11 Pelaksanaan gotong royong
4.01.08.12 Forum kemitraan polisi dan masyarakat
4.01.08.13 Penyelenggaraan Musrenbang RKPD
4.01.08.14 Pembinaan dan monitoring kamtibmas
4.01.08.15 Sosialisasi kebijakan kependudukan
4.01.08.16 Penilaian lingkungan terbaik
4.01.08.18 Monitoring dan pembinaan penyelenggaraan pemerintahan kecamatan
dan kelurahan
4.01.08.19 Penyusunan database dan profil kelurahan
4.01.08.20 Penataan penguasaan, pemilikan, penggunaan dan pemanfaatan tanah
4.01.08.21 Pembuatan database pertanahan
4.01.08.23 Peningkatan kesegaran jasmani dan rekreasi
4.01.09 Program fasilitasi pembinaan dan koordinasi bidang pemerintahan
4.01.09.01 Penilaian kecamatan terbaik
4.01.09.02 Penilaian lingkungan terbaik
4.01.09.03 Evaluasi pelayanan administrasi terpadu kecamatan (PATEN)
4.01.09.04 Penilaian kelurahan inovatif
4.01.09.05 Peningkatan wawasan dan pemberdayaan aparatur kecamatan dan
kelurahan
4.01.09.06 Pembuatan sistem informasi kecamatan dan kelurahan se-Kota
Tanjungbalai
Monitoring pembinaan penyelenggaraan pemerintahan kecamatan,
kelurahan dan lingkungan dan evaluasi paten

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 26


Penyempurnaan buku administrasi kecamatan, kelurahan serta kepala
lingkungan
4.01.10 Program fasilitasi, pembinaan dan koordinasi pemerintahan bidang
ekonomi, pembangunan dan sosial
4.01.10.01 Penyusunan petunjuk teknis pelaksanaan kegiatan
4.01.10.02 Penyusunan laporan/dokumen hasil pelaksanaan pembangunan
4.01.10.03 Penyusunan Standar Satuan Harga
4.01.10.04 Evaluasi dan pengawasan realisasi anggaran (TEPRA) dan E-Monev
4.01.10.05 Monitoring dan evaluasi kebijakan insidentil kepala daerah
4.01.10.06 Penyaluran beras bagi masyarakat berpendapatan rendah
(raskin/rastra)
4.01.10.07 Tim Pengendalian Inflasi Daerah
4.01.10.08 Sosialisasi penggunaan LPG non subsidi
4.01.10.09 Survey, monitoring penerbitan rekomendasi izin tempat usaha
4.01.10.10 Pengawasan LPG tabung 3 kg
4.01.10.11 Pengawasan pengendalian penggunaan BBM
4.01.10.12 Monitoring, evaluasi dan pelaporan distribusi pupuk bersubsidi
4.01.10.13 Sosialisasi pedum/raskin, rastra
4.01.10.14 Sosialisasi HET LPG tabung 3 kg
4.01.10.15 Sosialisasi BBM
4.01.10.16 Sosialisasi sumur air bawah tanah
4.01.10.17 Monitoring, evaluasi dan pelaporan sumur air bawah tanah
4.01.10.18 Pembuatan naskah akademis perda penyertaan modal PUD aneka
usaha kualo
Sosialisasi pedoman umum raskin
Sosialisasi elpiji pertamina
Pembuatan souvenir bagi tamu luar daerah
Sosialisasi Perda Nomor 6 Tahun 2015 mengenai PUD Aneka
Usaha Kualo
Koordinasi evaluasi dan pembinaan terhadap usaha industri
4.01.11 Program peningkatan pelayanan kehidupan beragama

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 27


4.01.11.01 Peningkatan pelayanan jamah haji

4.01.11.02 Pelaksanaan MTQ


4.01.11.03 Pelaksanaan dakwah/bantuan ramadhan
4.01.11.04 Pelaksanaan bina mental
4.01.11.05 Pelaksanaan maulid nabi Muhammad SAW
4.01.11.06 Pelaksanaan Isra Mi’raj
4.01.11.07 Pelaksanaan Nuzulul Qur’an
4.01.11.08 Pelaksanaan sholat idul fitri dan takbiran
4.01.11.09 Pelaksanaan halal bi halal
4.01.11.10 Pelaksanaan sholat idul adha dan takbiran
4.01.11.11 Pelaksanaan pawai 1 Muharram dan 10 Muharram
4.01.11.12 Fasilitasi pembinaan dan pengembangan LPTQ
4.01.11.13 Fasilitasi pembinaan kepada guru-guru MDA
4.01.11.14 Pembinaan kepada Bilal Mayit
4.01.11.15 Pembinaan kepada guru mengaji Iqra’ Kota Tanjungbalai
4.01.11.16 Pembinaan manajemen masjid dan musholla
4.01.11.17 Fasilitasi pembinaan kepada guru mengaji halaqah
4.01.11.18 Pelaksanaan takbir karnaval
4.01.12 Program peningkatan pelayanan kedinasan kepala daerah/wakil
kepala daerah
4.01.12.01 Koordinasi dengan pemerintah pusat dan pemerintah daerah lainnya
4.01.12.02 Dialog/audensi dengan tokoh-tokoh masyarakat, pimpinan, anggota
organisasi sosial kemasyarakatan
4.01.12.03 Rapat koordinasi dengan pejabat pemerintah daerah
4.01.12.04 Kunjungan kerja pejabat negara/departemen/lembaga pemerintah non
departemen/luar negeri
4.01.16 Program penataan peraturan perundang-undangan
4.01.16.01 Penyusunan rencana kerja rancangan peraturan perundang-undangan
4.01.16.02 Fasilitasi sosialisasi peraturan perundang-undangan
4.01.16.03 Publikasi peraturan perundang-undangan
4.01.16.04 Penanganan/penyelesaian kasus (perkara), pelaksanaan peradilan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 28


lapangan/ tipiring, konsultasi hukum, penerapan peraturan
perundang-undangan dalam rangka pelaksanaan OTDA ke MA RI
Depdagri RI
4.01.16.05 Pembinaan masyarakat taat hukum
4.01.16.06 Bantuan hukum kepada warga masyarakat kurang mampu
4.02 PENGAWASAN
4.02.07 Program peningkatan sistem pengawasan internal dan pengendalian
pelaksanaan kebijakan KDH
4.02.07.01 Pelaksanaan pengawasan internal secara berkala
4.02.07.03 Penanganan kasus pada wilayah pemerintahan di bawahnya
4.02.07.04 Inventarisasi temuan pengawas
4.02.07.05 Tindak lanjut hasil pengawasan
4.02.07.07 Evaluasi berkala temuan hasil pengawasan
4.02.07.08 Review laporan keuangan daerah
4.02.07.09 Penyelesaian tuntutan kerugian Negara
4.02.07.10 Monitoring dan evaluasi satuan kerja
4.02.08 Program peningkatan profesionalisme tenaga pemeriksa dan aparatur
pengawas
4.02.08.01 Pelatihan pengembangan tenaga pemeriksa dan aparatur pengawas
4.02.08.02 Pelatihan teknis pengawasan dan penilaian akuntabilitas kinerja
4.02.09 Program penataan dan penyempurnaan kebijakan sistem dan
prosedur pengawasan
4.02.09.01 Bimtek Evaluasi akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (AKIP) pada
internal Inspektorat Tanjungbalai
4.02.09.02 Sosialisasi pengendalian gratifikasi dan pembentukan unit pengendali
gratifikasi pemerintah kota
Sosialisasi sistem pengendalian intern pemerintah (SPIP) dan satuan
SPIP
Sosialisasi pengisian laporan harta kekayaan aparatur sipil negara
(LHKASN)
Sosialisasi dan biaya operasional satuan tugas sapu bersih pungutan liar
kota Tanjungbalai

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 29


4.02.10 Program pembinaan dan pengembangan aparatur
4.02.10.01 Pengawasan aparatur tentang percepatan pemberantasan korupsi
4.03 PERENCANAAN
4.03.15 Program pengembangan data/ informasi
4.03.15.02 Penyusunan dan pengumpulan data/ informasi kebutuhan penyusunan
dokumen perencanaan
4.03.15.08 Penyusunan bulletin perencanaan pembangunan
4.03.15.09 Fasilitasi dan koordinasi Rencana Aksi Daerah (RAD) pangan dan gizi
Kota Tanjungbalai
4.03.15.10 Fasilitasi dan koordinasi pelaksanaan SDGs Kota Tanjungbalai
Penyusunan roadmap sistem inovasi daerah (SIDAH)
Penyusunan profil daerah
4.03.16 Program kerjasama pembangunan
4.03.16.04 Koordinasi dalam pemecahan masalah-masalah daerah
4.03.18 Program perencanaan pengembangan wilayah strategis dan cepat
tumbuh
4.03.18.03 Penyusunan perencanaan pengembangan wilayah strategis dan cepat
tumbuh
4.03.20 Program peningkatan kapasitas kelembagaan perencanaan
pembangunan daerah
4.03.20.01 Peningkatan kemampuan teknis aparat perencana
4.03.20.02 Sosialisasi kebijakan perencanaan pembangunan daerah
4.03.20.05 Widyawisata aparatur perencana
4.03.21 Program perencanaan pembangunan daerah
4.03.21.08 Penyusunan rancangan RKPD
4.03.21.09 Penyelenggaraan musrenbang RKPD
4.03.21.12 Koordinasi penyusunan laporan keterangan pertanggungjawaban
(LKPJ)
4.03.21.13 Monitoring, evaluasi dan pelaporan
4.03.21.32 Penyusunan KUA dan PPAS
4.03.21.33 Penyusunan KUA perubahan dan PPAS perubahan
4.03.21.34 Koordinasi perencanaan pembangunan bidang penelitian dan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 30


pengembangan
4.03.22 Program perencanaan pembangunan ekonomi
4.03.22.02 Penyusunan indicator ekonomi daerah
4.03.22.04 Koordinasi perencanaan pembangunan bidang ekonomi
4.03.22.09 Koordinasi pengembangan Produk unggulan daerah
4.03.23 Program perencanaan sosial budaya
4.03.23.03 Koordinasi perencanaan pembangunan bidang sosial dan budaya
4.03.23.05 Koordinasi dan pembinaan pelaksanaan Program Keluarga Harapan
(PKH) di Kota Tanjungbalai
4.03.23.07 Koordinasi perumusan kebijakan dan sinkronisasi pelaksanaan upaya-
upaya penanggulangan kemiskinan dan penurunan kesenjangan

4.03.23.09 Koordinasi pelaksanaan pengarusutamaan gender (PUG) Kota


Tanjungbalai
4.04 KEUANGAN
4.04.06 Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian
kinerja dan keuangan
4.04.06.06 Penyusunan laporan keuangan akhir tahun Pemerintah Kota
4.04.06.11 Monitoring, evaluasi dan verifikasi tentang hibah dan bantuan sosial
4.04.07 Program peningkatan pengelolaan aset dan kekayaan daerah
4.04.07.01 Pemutakhiran/rekonsiliasi data barang milik daerah
4.04.07.03 Penghapusan dan pemindahtanganan asset dan kekayaan daerah
4.04.07.04 Optimalisasi pengelolaan asset dan penyusunan laporan
Pemenuhan kebutuhan dan tingkat kompetensi dalam
menyelenggarakan tugas
Peningkatan dan pemuktahiran penatausahaan keuangan
Sensus nasional barang milik daerah
Maintenance aplikasi simbakda
4.04.08 Program pengelolaan kekayaan daerah
4.04.08.01 Pengamanan Barang Milik Daerah
Analisa Kebutuhan

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 31


4.04.09 Program peningkatan pengembangan pengelolaan keuangan daerah
4.04.09.02 Penyusunan ranperda pertanggungjawaban pelaksanaan APBD
4.04.09.03 Penataan peraturan pengelolaan keuangan daerah
4.04.09.04 Pengelolaan sistem dan administrasi keuangan daerah
4.04.09.05 Penyusunan rancangan peraturan daerah tentang APBD
4.04.09.06 Penyusunan rancangan peraturan daerah tentang Perubahan APBD
4.04.09.08 Panutan wajib pajak
4.04.09.09 Verifikasi survey dan pemetaan objek PBB khusus
4.04.09.10 Intensifikasi dan ekstensifikasi sumber-sumber pendapatan daerah
4.04.09.11 Pendataan objek dan subjek pajak daerah
4.04.09.12 Penyusunan sistem informasi pajak bumi dan bangunan
4.05 KEPEGAWAIAN, PENDIDIKAN DAN PELATIHAN
4.05.05 Program peningkatan kapasitas sumberdaya aparatur
4.05.05.04 Pendidikan dan pelatihan teknis tugas dan fungsi bagi PNS daerah
4.05.05.16 Pendidikan dan pelatihan struktural bagi PNS daerah
4.05.07 Program optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi
4.05.07.01 Penyusunan sistem informasi absensi dan pengadaan finger print
4.05.15 Program pendidikan kedinasan
4.05.15.06 Peningkatan ketrampilan dan profesionalisme
4.05.17 Program pembinaan dan pengembangan aparatur
4.05.17.01 Penyusunan rencana pembinaan karir PNS
4.05.17.03 Penempatan PNS
4.05.17.04 Penataan sistem administrasi kenaikan pangkat otomatis PNS
4.05.17.05 Pembangunan/pengembangan sistem informasi kepegawaian daerah
4.05.17.08 Pemberian penghargaan bagi PNS yang berprestasi
4.05.17.09 Proses penanganan kasus-kasus pelanggaran disiplin PNS
4.05.17.17 Penyusunan aktualisasi profil kepegawaian
4.05.17.18 Pembinaan kinerja KORPRI

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 32


5.2 PAGU INDIKATIF MASING-MASING OPD
Berdasarkan realisasi anggaran tahun 2015 dan tahun 2016 serta anggaran tahun
berjalan (APBD TA. 2017) dapat diproyeksikan total anggaran untuk Tahun 2018 sebesar
Rp.864.823.577.850,00 dengan proyeksi Belanja Tidak Langsung sebesar
Rp.327.804.026.687,00 dan proyeksi Belanja Langsung sebesar Rp. 537.019.551.163,00
sebagaimana diuraikan pada tabel 5.2 di bawah ini.

Tabel 5.2. Rencana Pagu Indikatif Belanja Langsung Masing-masing Organisasi


Perangkat Daerah Tahun Anggaran 2018

ORGANISASI PERANGKAT DAERAH BELANJA LANGSUNG


KODE
(OPD) (Rp.)
1 2 3
1.01.01 Dinas Pendidikan 31.943.454,750,00
1.01.02 Dinas Perpustakaan dan Kearsipan 1,255,000,000,00
1.01.03 SMP Negeri 1 165.540.000,00
1.01.04 SMP Negeri 2 124.360.000,00
1.01.05 SMP Negeri 3 121.990.000,00
1.01.06 SMP Negeri 4 123.770.000,00
1.01.07 SMP Negeri 5 127.928.000,00
1.01.08 SMP Negeri 6 146.338.300,00
1.01.09 SMP Negeri 7 117.678.000,00
1.01.10 SMP Negeri 8 75.086.000,00
1.01.11 SMP Negeri 9 77.815.000,00
1.01.12 SMP Negeri 10 145.950.000,00
1.01.13 SMP Negeri 11 73.060.000,00
1.01.14 SMP Negeri 12 83.574.000,00
1.01.15 SMP Negeri 13 52.650.000,00
1.01.16 SMP Negeri Satu Atap 83.248.000,00
1.02.01 Dinas Kesehatan 65.748.430.000,00

1.03.01 Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan 173.350.488.200,00


Ruang

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 33


ORGANISASI PERANGKAT DAERAH BELANJA LANGSUNG
KODE
(OPD) (Rp.)
1.04.01 Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan 70.141.288.888,00
Permukiman
1.05.01 Badan Kesatuan Bangsa dan Politik 3.442.965.000,00
1.05.02 Satuan Polisi Pamong Praja 6.249.121.900,00
1.05.03 Badan Penanggulangan Bencana Daerah 2.813.583.000,00
1.06.01 Dinas Sosial 12.840.847.725,00
2.01.01 Dinas Ketenagakerjaan 1.050.592.000,00
2.02.01 Dinas Pemberdayaan Perempuan 2.826.400.000,00
Perlindungan Anak dan Pemberdayaan
Masyarakat Kelurahan
2.05.01 Dinas Lingkungan Hidup 41.467.940.700,00
2.06.01 Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil 3.796.988.000,00
2.08.01 Dinas Pengendalian Penduduk dan KB 3.552.083.200,00
2.09.01 Dinas Perhubungan 3.254.972.300,00
2.10.01 Dinas Komunikasi dan Informatika 4.850.000.000,00
2.11.01 Dinas Koperasi dan UKM 1.882.188.750,00
2.13.01 Dinas Kepemudaan, Olahraga dan 3.583.350.000,00
Pariwisata
3.01.01 Dinas Perikanan 4.345.439.000,00
3.03.01 Dinas Pangan dan Pertanian 9.125.144.000,00
3.06.01 Dinas Perdagangan dan Perindustrian 7.060.344.000,00
4.01.01 Dewan Perwakilan Rakyat Daerah 0,00
4.01.02 Walikota dan Wakil Walikota 0,00
4.01.03 Sekretariat Daerah
4.01.03.01 Bagian Pemerintahan dan Otonomi Daerah 1.568.750.000,00
4.01.03.02 Bagian Hukum dan HAM 793.141.000,00
4.01.03.03 Bagian Organisasi dan Tata Laksana 1.032.900.000,00
4.01.03.04 Bagian Perekonomian 1.255.248.000,00
4.01.03.05 Bagian Pembangunan 227.100.000,00

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 34


ORGANISASI PERANGKAT DAERAH BELANJA LANGSUNG
KODE
(OPD) (Rp.)
4.01.03.06 Bagian Kesejahteraan Sosial 5.862.040.000,00
4.01.03.08 Bagian Umum 15.000.000.000,00
4.01.03.09 Bagian Humas dan Protokol 4.272.124.000,00
4.01.03.01 Bagian Pengadaan Barang dan Jasa 1.610.669.000,00
4.01.04 Sekretariat DPRD 19.463.741.000,00
4.01.08 Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan 1.637.234.950,00
Perizinan Terpadu Satu Pintu
4.01.09 Kecamatan Datuk Bandar 1.532.404.000,00
4.01.10 Kecamatan Tanjungbalai Selatan 1.398.570.000,00
4.01.11 Kecamatan Tanjungbalai Utara 1.154.700.000,00
4.01.12 Kecamatan Sei Tualang Raso 1.314.400.000,00
4.01.13 Kecamatan Teluk Nibung 1.423.120.000,00
4.01.14 Kecamatan Datuk Bandar Timur 1.593.500.000,00
4.02.01 Inspektorat Kota 3.397.730.000,00
4.03.01 Badan Perencanaan Pembangunan Daerah 4.398.747.500,00
4.04.05 Badan Pengelola Keuangan, Pendapatan 8.898.568.000,00
dan Aset Daerah
4.04.05.02 Pejabat Pengelola Keuangan Daerah 0,00
4.05.07 Badan Kepegawaian Daerah 3.085.255.000,00

JUMLAH 537.019,551,163.00

Rumusan Rencana Program dan kegiatan Organisasi Perangkat Daerah


Pemerintah Kota Tanjungbalai Tahun 2018 dalam mendukung pencapaian target kinerja
pada masing-masing program prioritas pembangunan dijabarkan pada tabel 5.3.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 V - 35


BAB VI
PENUTUP

Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kota Tanjungbalai Tahun 2018


merupakan dokumen perencanaan untuk periode 1 (satu) tahun anggaran 2018 yang
tidak hanya memuat program dan kegiatan-kegiatan dalam kerangka investasi
pemerintah dan pelayanan publik, tetapi juga memuat Rancangan Kerangka Ekonomi
Daerah dan Kebijakan Keuangan Daerah, Prioritas dan Sasaran Pembangunan Daerah,
serta Rencana Program dan Kegiatan Prioritas Daerah.
Dalam pelaksanaan RKPD 2018 diperlukan kaidah yang menjadi komitmen
bagi seluruh stakeholder baik yang berperan dalam perencanaan, pelaksanaan maupun
pengawasan pembangunan di Kota Tanjungbalai. Kaidah yang menjadi pedoman dalam
pelaksanaan RKPD adalah :
1. Penyusunan RKPD Kota Tanjungbalai dilakukan melalui proses Musyawarah
Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) yang dilaksanakan secara berjenjang,
yaitu mulai dari Musrenbang Kelurahan, Musrenbang Kecamatan, dan Musrenbang
Kota ditujukan untuk menjaring aspirasi dan kepentingan masyarakat.
2. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Kota Tanjungbalai
Rencana Kerja (Renja) OPD dengan prinsip-prinsip efisien, transparan, akuntabel
sesuai dengan standar kinerja yang telah ditentukan yang berpedoman kepada RKPD
Tahun 2018.
3. Untuk sinkronisasi/sinergitas pelaksanaan setiap program dan kegiatan yang
pendanaannya bersumber dari APBD, APBN dan sumber lainnya, setiap OPD harus
membuat Rencana Kerja (Renja) yang dapat mengggambarkan sinergitas
program/kegiatan sesuai dengan sumber dana.
4. RKPD digunakan sebagai pedoman penyusunan APBD untuk itu RKPD perlu
dijabarkan ke dalam Kebijakan Umum Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
(KUA) dan Prioritas dan Plafon Anggaran (PPA) Kota Tanjungbalai .
5. Setiap OPD wajib menyusun Evaluasi Kinerja Pelaksanaan Rencana Pembangunan di
akhir tahun anggaran 2018.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 VI - 1


6. Bappeda menyusun evaluasi rencana pembangunan berdasarkan hasil evaluasi dari
para Kepala OPD, dan hasil evaluasi ini menjadi bahan bagi penyusunan Rencana
Pembangunan Daerah untuk periode berikutnya.
7. Peran serta masyarakat dan dunia usaha sangat diperlukan, baik sebagai pelaksana
maupun sebagai pengawas pelaksanaan kebijakan pembangunan daerah.

Dengan adanya kaidah di atas, diharapkan pembangunan Kota Tanjungbalai


dapat berjalan dengan baik dan lancar serta tujuan inti pembangunan yaitu peningkatan
kesejahteraan masyarakat Kota Tanjungbalai secara keseluruhan dapat terwujud.
Diperlukan sinergitas dan kerjasama antara Pemerintah Daerah dengan DPRD beserta
seluruh lapisan masyarakat Kota Tanjungbalai sehingga semua program pembangunan
dapat berjalan secara secara efisien, efektif, dan tepat sasaran.
.

WALIKOTA TANJUNGBALAI

M. SYAHRIAL, SH, MH.

RKPD KOTA TANJUNGBALAI TAHUN 2018 VI - 2