Anda di halaman 1dari 147

PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH


SKS - BRR PERENCANAAN UMUM. PERENCANAAN TEKNIS
DAN MANAJEMEN RANTAI PENGADAAN
Jl. Tgk. H. M. Daud Beureueh N0. 26; Phone +62-651 21440 (Hunting)

LAPORAN AKHIR
KOTA LANGSA

Sabang

Kota Banda Aceh

Aceh Besar

Lhoksumawe

PIDIE
Bireun

Aceh Utara

Aceh Jaya

Bener Meriah

ACEH TIMUR

Langsa
Aceh Barat
Aceh Tengah

Aceh Tamiang

Nagan Raya

Gayo Luwes

Aceh Barat Daya

Aceh Tenggara

Aceh Selatan

Aceh Singkil

Outline Plan and DED Sistem Penyediaan


Air Minum, Air Limbah, Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Provinsi NAD
2006

SURAT PERJANJIAN KERJA


NOMOR : 074/02/II/2006
TANGGAL 2 PEBRUARI 2006

PT Pilar Teguh Perkasa PT Mitra Lingkungan Dutaconsult PT Mega Disain


Lhokseumawe Jakarta Banda Aceh
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

KATA PENGANTAR

Laporan Akhir “Outline Plan and DED Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah, Drainase
dan Persampahan Pantai Timur di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam” ini disusun oleh
konsultan PT. Pilar Teguh Perkasa yang berasosiasi dengan PT. Mitra Lingkungan Dutaconsult
dan PT. Mega Design berkoordinasi dengan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) – BRR Perencaaan Umum, Perencanaan Teknis dan Manajemen Rantai Pengadaan
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.
Laporan ini menyajikan program terpilih Outline Plan yang sifatnya jangka pendek dan mendesak
untuk segera dilaksanakan. Konsep Laporan Akhir ini akan berisi :
- Kriteria teknis dan teori perencanaan sebagai pendekatan analisis/evaluasi bangunan
reservoir.
- Gambar perencanaan untuk sistem penyaluran air minum, persampahan dan sistem
penyaluran air limbah.
- Usulan program suplai dan konstruksi unit sistem penyediaan air minum, persampahan
dan sistem penyaluran air limbah yang meliputi segi teknis dan operasionil.
- Perhitungan besaran biaya investasi dan operasi terhadap pembangunan sistem
prasarana di atas.
- Rencana pentahapan pembangunan sesuai dengan skala prioritas.

Kami mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu memberi saran,
kritik arahan dan materi yang mendukung bagi penyusunan laporan ini.

Banda Aceh, Agustus 2006

PT. Pilar Teguh Perkasa


PT. Mitra Lingkungan Dutaconsult
PT. Mega Design

Team Leader

i
DAFTAR ISI
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ..................................................................................... 1 - 1
1.2. Maksud dan Tujuan.............................................................................. 1 - 2
1.3. Lokasi Proyek....................................................................................... 1 - 4
1.4. Ruang Lingkup Pekerjaan .................................................................... 1 - 4
1.5. Pelaporan............................................................................................. 1 - 8
BAB 2 MILLENIUM DEVELOPMENT GOALS
2.1. Millineum Development Goals.............................................................. 2 - 1
2.2. Sasaran................................................................................................ 2 - 1
2.3. Tujuan/Goals yang Disepakati ............................................................. 2 - 2
2.4. Keterkaitan Air Minum, Sanitasi dan MDG ........................................... 2 - 4
2.5. Defenisi Air Minum Sehat Menurut MDG ............................................. 2 - 5
BAB 3 TIPOLOGI KOTA LANGSA
3.1. Umum................................................................................................... 3 - 1
3.2. Kondisi Fisik dan Lingkungan............................................................... 3 - 3
3.2.1. Tata Guna Lahan ...................................................................... 3 - 3
3.2.2. Daya Dukung Tanah ................................................................. 3 - 5
3.2.3. Iklim........................................................................................... 3 - 5
3.2.4. Topografi ................................................................................... 3 - 5
3.2.5. Hidrologi .................................................................................... 3 - 7
3.3. Kependudukan ..................................................................................... 3 - 8
3.3.1. Jumlah dan Kepadatan Penduduk ............................................ 3 - 8
3.3.2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian ................ 3 - 10
3.4. Perekonomian Kota Langsa ............................................................... 3 - 11
3.4.1. Sektor Industri ......................................................................... 3 - 11
3.4.2. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ............................... 3 - 12
3.4.3. Keuangan Daerah (APBD) ...................................................... 3 - 17
3.5. Infrastruktur Prasarana dan Sarana Perkotaan.................................. 3 - 18
3.5.1. Sistem Penyediaan Air Minum ................................................ 3 - 18
3.5.2. Persampahan.......................................................................... 3 - 21

ii
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

3.5.3. Air Limbah dan Sanitasi .......................................................... 3 - 23


3.5.4. Drainase.................................................................................. 3 - 24
3.5.5. Jalan Kota ............................................................................... 3 - 26
BAB 4 SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH
4.1. Tinjauan Umum Sistem Penyediaan Air Bersih Yang Ada ................... 4 - 1
4.1.1. IPA Waduk Alur Gampu ............................................................ 4 - 1
4.1.2. IPA Kemuning ........................................................................... 4 - 2
4.2. Permasalahan yang dihadapi............................................................... 4 - 3
4.3. Analisis dan Proyeksi Kebutuhan Air Bersih ........................................ 4 - 5
4.4. Outline Plan Sistem Penyediaan Air Bersih 2007 - 2026 ..................... 4 - 6
4.5. Alternatif Sistem Yang Akan Dikembangkan........................................ 4 - 6
4.6. Rencana Anggaran Biaya .................................................................... 4 - 8
BAB 5 SEKTOR SANITASI
5.1. Umum................................................................................................... 5 - 1
5.2. Kajian Terhadap Fungsi dan Strategi Pembangunan Kota .................. 5 - 1
5.3. Analisa Program Air Limbah................................................................. 5 - 1
5.3.1. Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja ........................................... 5 - 1
5.3.2. MCK lengkap dengan Tangki Septik ......................................... 5 - 7
5.3.3. Sasaran Program ...................................................................... 5 - 8
5.4. Usulan Program ................................................................................... 5 - 9
5.5. Expenditure Program ........................................................................... 5 - 9
BAB 6 SEKTOR DRAINASE
6.1. Umum................................................................................................... 6 - 1
6.2. Tinjauan Sistim Drainase Kota ............................................................. 6 - 1
6.2.1. Sistim Tata Air........................................................................... 6 - 1
6.2.2. Sistim Tata Drainase Kota......................................................... 6 - 2
6.3. Pembagian Sub Sistim Drainase.......................................................... 6 - 2
6.3.1. Zona Pusat Kota ....................................................................... 6 - 2
6.3.2. Zona Langsa Barat.................................................................... 6 - 3
6.3.3. Zona Bagian Langsa Timur ....................................................... 6 - 3
6.4. Identifikasi Permasalahan .................................................................... 6 - 3
6.5. Penanganan Masalah .......................................................................... 6 - 4

iii
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

6.6. Outline Plan dan Rencana Anggaran Biaya ......................................... 6 - 5


6.6.1. Tujuan Pembuatan Outline Plan Drainase ................................ 6 - 5
6.6.2. Ruang Lingkup Outline Plan...................................................... 6 - 5
6.6.3. Outline Plan Drainase 2007-2026 ............................................. 6 - 6
BAB 7 SEKTOR PERSAMPAHAN
7.1. Strategi Penanganan............................................................................ 7 - 1
7.2. Kondisi Eksisting Pelayanan Sampah .................................................. 7 - 1
7.2.1. Penjelasan Umum ..................................................................... 7 - 1
7.2.2. Sarana dan Prasarana Yang Ada ............................................. 7 - 1
7.2.3. Model Pengelolaan Persampahan Eksisting ............................. 7 - 2
7.3. Analisis Sasaran-Sasaran Program ..................................................... 7 - 6
7.3.1. Peningkatan pelayanan persampahan di daerah Permukiman. 7 - 6
7.3.2. Pengelolaan Pembuangan Akhir Sampah (TPA) .................... 7 - 11
7.4. Sasaran Program ............................................................................... 7 - 11
7.5. Kebutuhan Prasarana Persampahan ................................................. 7 - 12
7.6. Program Pengembangan Sistem Persampahan ................................ 7 - 12
BAB 8 ASPEK SOSIAL EKONOMI
8.1. Pendahuluan ........................................................................................ 8 - 1
8.2. Hasil Survey Sosial Ekonomi ............................................................... 8 - 2
8.2.1. Gambaran Tingkatan Kehidupan Penduduk Kota Langsa ........ 8 - 2
8.2.2. Rata-rata Kebutuhan Air Bersih ................................................ 8 - 4
8.2.3. Pendapatan Masyarakat ........................................................... 8 - 4
8.2.4. Minat Non Pelanggan PDAM .................................................... 8 - 6
8.2.5. Data Pelanggan PDAM ............................................................. 8 - 9
8.3. Analisa Sosial dan Ekonomi............................................................... 8 - 10
8.3.1. Kelompok Pelanggan Air......................................................... 8 - 10
8.3.2. Kelompok Non Pelanggan....................................................... 8 - 11
BAB 9 KINERJA KEUANGAN
9.1. Pengelolaan Air Bersih......................................................................... 9 - 1
9.1.1. Pelayanan Air Bersih................................................................. 9 - 1
9.1.2. Operasionil ................................................................................ 9 - 1
9.1.3. Pendapatan dan Biaya .............................................................. 9 - 3

iv
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

9.2. Pengelolaan Persampahan .................................................................. 9 - 8


9.3. Pengelolaan Sanitasi.......................................................................... 9 - 12
BAB 10 ASPEK KELEMBAGAAN
10.1. Aspek Kelembagaan .......................................................................... 10 - 1
10.1.1.Kualifikasi Personalia .............................................................. 10 - 2
10.1.2.Fungsi dan Sistem Pengawasan............................................. 10 - 2
10.1.3.Perangkat Hukum Kelambagaan ............................................ 10 - 2
10.2. Manajemen Pengelolaan.................................................................... 10 - 3
10.2.1.Operasional............................................................................. 10 - 3
10.2.2.Pemeliharaan.......................................................................... 10 - 3
10.2.3.Distribusi ................................................................................. 10 - 3
10.2.4.Personalia ............................................................................... 10 - 3
10.2.5.Pemasaran.............................................................................. 10 - 4
10.2.6.Finansial.................................................................................. 10 - 4
10.2.7.Sumber Biaya Operasi ............................................................ 10 - 4
10.3. Partisipasi Swasta dan Masyarakat Umum ........................................ 10 - 5
LAMPIRAN

v
BAB

1 PENDAHULUAN
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pada tanggal 26 Desember 2004, beberapa wilayah kota / kabupaten di Propinsi
NAD mengalami kerusakan berat yang diakibatkan oleh bencana hebat gempa
bumi dan tsunami. Kerusakan berat ini terjadi hampir terjadi diseluruh sektor
kegiatan perkotaan termasuk sarana dan prasarana perkotaan. Untuk
menanggulangi kesulitan masyarakat kota / kabupaten di Propinsi NAD dalam
mendapatkan pelayanan dari sarana dan prasarana perkotaan yang hancur, maka
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah serta dibantu berbagai pihak seperti
LSM asing maupun LSM lokal mengadakan tindakan untuk merehabilitasi kembali
seperti semula. Saat ini tindakan darurat sebagai langkah awal kegiatan
rehabilitasi sudah selesai dilaksanakan dan selanjutnya akan memasuki tahapan
rekonstruksi dan pengembangan, yang pelaksanaannya dibawah kordinasi Badan
Rehabilitasi dan Rekonstruksi / BRR Aceh Nias.

Bappenas telah menerbitkan cetak biru proses pembangunan kembali Propinsi


NAD pasca gempa dan tsunami, namun demikian perkembangan implementasi
nya memerlukan beberapa penyesuaian kembali sesuai perkembangan jaman
agar dapat memenuhi kebutuhan yang sesungguhnya dari masyarakat untuk 20
tahun kedepan atau sampai tahun 2026. Untuk masing masing kota / kabupaten
yang rusak akibat gempa secara langsung atau tidak langsung perlu dilakukan
pekerjaan pengembangan “Outline plan & DED” dari prasarana dan sarana
perkotaan dan untuk tahap pertama dilakukan pekerjaan “outline plan” sampai
tahun 2026 untuk sektor air minum, air limbah, persampahan dan drainase
kemudian dilakukan pekerjaan “detailed engineering design” sampai tahun 2010.

Didalam “outline plan” sampai tahun 2026 diharapkan dapat menggambarkan


pengembangan kebutuhan prasarana dan sarana sektor air minum, air limbah,
persampahan dan drainase, terutama lokasi sumber air potensial untuk
penyediaan air minum, lokasi tempat pembuangan akhir sampah yang aman

Halaman 1 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

disertai parameter parameter pendukungnya. Pilihan pilihan yang diambil harus


sesuai dengan kaidah teknis, ekonomis, sosial dan aman secara lingkungan dan
dikordinasikan dengan PDAM setempat untuk pengembangan sistem penyediaan
air minum, Dinas Kebersihan dan Dinas Pekerjaan Umum untuk pengembangan
sistem pelayanan sampah perkotaan dan air limbah. Setelah mendapatkan
masukan masukan dari Dinas terkait maka konsultan harus berkordinasi dengan
Bappeda setempat untuk menyelaraskan dengan RUTR Kota / Kabupaten yang
ada sehingga sesuai dengan Master Plan kota / kabupaten yang ada.

Penyiapan “outline plan” ini akan didasarkan kepada tata guna lahan yang ada
serta Rencana Tata Ruang Kota / Kabupaten yang telah direvisi pasca gempa dan
tsunami yang diperkirakan telah ada di Bappeda Propinsi NAD. Ketersediaan
prasarana air minum, sanitasi dan persampahan untuk beberapa kota / kabupaten
di Propinsi NAD ini diproyeksikan untuk mampu memenuhi kebutuhan domestik
dan non domestik untuk jangka waktu 20 tahun kedepan.

Konfigurasi awal dari outline plan ini untuk komponen air minum sebenarnya
sudah dilakukan PDAM setempat melalui “Corporate Plan PDAM” tetapi setelah
terjadinya gempa bumi diharapkan dapat ditinjau kembali secara teknis dan
ekonomis sehingga tetap layak untuk dilanjutkan. Tahapan selanjutnya dari
penyiapan outline plan ini adalah pembuatan DED untuk 5 tahun kedepan,
sehingga diharapkan implementasi selama 5 tahun kedepan dapat berkelanjutan
sesuai perkembangan kota yang ada.

1.2. Maksud dan Tujuan


Penyusunan outline plan & DED ini dimaksudkan untuk menyusun program
program penanganan permasalahan komponen air minum, air limbah, drainase
dan persampahan pasca gempa bumi dan tsunami di kota / kabupaten bagian
Timur dari Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Program penanganan 4
komponen tersebut meliputi pemenuhan kebutuhan penduduk hingga tahun 2026
untuk outline plan dan sampai tahun 2010 untuk detail engineering design.

Halaman 1 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tujuan dilakukan studi ini adalah:

• Mengevaluasi kinerja eksisting sistem penyediaan air minum, air limbah dan
persampahan termasuk kondisi teknis dan operasional.
• Mengidentifikasi berbagai permasalahan dan kendala untuk ke 4 komponen
tersebut terutama, lokasi dan sumber air potensial yang tersedia, daerah
genangan, lokasi tempat pembuangan akhir sampah.
• Melakukan evaluasi dan analisa tata guna lahan dan rencana pembangunan
perkotaan yang ada dalam RTRW Kota / Kabupaten pasca gempa dan
tsunami.
• Menganalisa kebutuhan air minum untuk kegiatan domestik dan non
domestik sampai tahun 2026 berdasarkan pola konsumsi yang ada di
masing masing kota serta melakukan survey air baku potensial untuk
memastikan ketersediaan air baku yang memenuhi sarat teknis, higinis dan
ekonomis serta konservasi lingkungan dari DAS yang ada sampai tahun
2026.
• Menganalisa kondisi prasarana dan sarana sanitasi yang ada, seperti tingkat
pelayanan, sistem yang ada, IPLT yang ada, dan kemungkinan untuk
melakukan pelayanan sistem terpusat dengan penyaluran air limbah
perpipaan disertai bangunan pengolahannya, juga sampai tahun 2026.
• Mengidentifikasi sistem pengolahan air limbah yang tepat guna sesuai
kebutuhan sampai tahun 2026, sehingga penduduk kota dapat meng
implementasikan dan menerima karena cukup aman dan ekonomis.
• Menyusun program rehabilitasi dan konstruksi sistem air minum, air limbah
dan persampahan pasca gempa untuk jangka pendek dan panjang.
• Menyusun DED untuk komponen air minum, sanitasi dan persampahan
sampai tahun 2010 berdasarkan hasil outline plan yang ada, dan
penetapannya berdasarkan tim teknis dari BRR dan Dinas Pekerjaan Umum
dan PDAM masing masing Kabupaten Kota.
Diharapkan dengan adanya kegiatan ini, proses rehabilitasi dan rekontruksi di
pantai Timur Propinsi NAD dapat ditangani secara bertahap, sistematis, benar
secara teoritis dan efektif.

Halaman 1 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

1.3. Lokasi Proyek


Penyusunan outline plan dan DED komponen air minum, air limbah, drainase dan
persampahan ini meliputi beberapa kota / kabupaten, yaitu :

• Kota Sigli, di Kab. Pidie dan 3 IKK kota pusat pertumbuhan lain nya
• Kota Bireun, di Kab. Bireun dan 3 IKK kota pusat pertumbuhan lainnya
• Kota Lhokseumawe
• Kota Lhok Sukon, di Kab. Aceh Utara dan 3 IKK kota pusat pertumbuhan
lainnya.
• Kota Idie Rayeuk, di kab. Aceh Timur dan 2 IKK kota pusat pertumbuhan
lainnya.
• Kota Langsa
• Kota Kuala Simpang, di Kab. Aceh Tamiang dan 2 IKK kota pusat
pertumbuhan lainnya.
• Kota Simpang Tiga, di Kab. Bener Meriah dan 2 kota IKK pusat
pertumbuhan lainnya.
• Kota Takengon, di Kab. Aceh Tengah dan 2 kota IKK pusat pertumbuhan
lainnya.
• Kota Jantho, di Kabupaten Aceh Besar untuk DED air minum dan drainase
tahun 2006.

1.4. Ruang Lingkup Pekerjaan


Batasan kegiatan studi yang harus dilaksanakan sesuai dengan sasaran yang
dapat ditetapkan adalah sebagai berikut :

a. Komponen Air Minum : Outline Plan 2007 - 2026


• Mengevaluasi dan mencari sumber air baku potensial yang memenuhi
persaratan teknis, kesehatan dan ekonomis, termasuk kondisi hidrologis,
topografis, geohidrologis dan kondisi situasi daerah aliran sungai termasuk
kondisi tata guna lahan disekitar DAS.
• Mengevaluasi kinerja eksisting dari sistem pelayanan air minum yang ada,
mulai dari intake, pipa transmisi, instalasi penjernihan, reservoir, jaringan
perpipaan, sambungan rumah domestik dan non domestik, kebocoran yang
terjadi selama air dalam pipa transmisi.

Halaman 1 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Melakukan review dari studi studi yang sudah ada, seperti dokumen
Rencana Umum Tata Ruang Kota / Kabupaten, Corporate Plan di PDAM,
Master Plan, dan studi studi lain.
• Menganalisa dan evaluasi kebutuhan air minum kota sampai tahun 2026
berdasarkan penyebaran dan populasi penduduk.
• Estimasi kebutuhan dana / anggaran pengembangan sistem pelayanan air
minum sampai tahun 2026.
• Membuat rencana investasi berdasarkan prioritas pekerjaan dan sumber
dana.
• Mengembangkan sistem kemitraan dengan masyarakat dimulai dari
perencanaan sesuai tahapan operasional.
• Mengevaluasi kebutuhan sumber daya alam, seperti rasio personil,
kualifikasi, dan program pelatihan.
• Penetapan sumber air baku potensial yang mampu menyediakan air baku
yang sesuai persyaratan dan aman.
• Penetapan lokasi dan jenis instalasi penjernihan air minum.
• Penetapan jalur pipa transmisi dan distribusi serta reservoir.

b. Komponen air minum ; DED 2007 - 2011.


• Kriteria dan parameter disain.
• DED dari sistem penyediaan air minum terpilih yang terdiri dari ; intake,
instalasi penjernihan air minum, reservoir, rumah pompa, rumah jaga, kantor,
jaringan perpipaan transmisi dan distribusi, jembatan pipa, standard
sambungan rumah, trust block, penyeberangan pipa.
• Desain note dari perhitungan struktur.
• Pengukuran topografi, sondir dan data tanah lain.
• Rencana anggaran biaya per tahun.
• Dokumen tender dan spesifikasi teknis.

c. Komponen sanitasi ; Outline Plan 2007 - 2026


• Menganalisa dan evaluasi sistem yang ada, terutama di lokasi lokasi yang
rusak oleh gempa dan tsunami.

Halaman 1 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Analisa besarnya buangan air limbah di perkotaan yang masuk disaluran


drainase sebagai grey water dan yang masuk ke septic tank sebagai dasar
perhitungan untuk sistem pengaliran air limbah terpusat bila diperlukan.
• Membuat alternatif pelayanan air limbah on site atau off site pada wilayah
pelayanan dengan mempertimbangkan segi operasional dan pemeliharaan
jangka panjang.
• Penetapan lokasi instalasi pengolahan air limbah atau instalasi pengolahan
Lumpur tinja.

d. Komponen Sanitasi ; DED 2007 - 2011.


• Kriteria dan parameter disain.
• DED dari sistem penyediaan air limbah terpilih yang terdiri dari ; standard
inlet, perpipaan tersier, sekunder, primer, bangunan pengumpul, rumah
pompa, instalasi pengolahan air limbah, instalasi pengolahan tinjar, standard
septic tank, standard cubluk, rumah jaga, kantor, MCK komunal.
• Disain note dari perhitungan struktur.
• Pengukuran topografi, sondir dan data tanah lain.
• Rencana anggaran biaya per tahun.
• Dokumen tender dan spesifikasi teknis.

e. Komponen Drainase, outline plan 2007 - 2026.


• Menganalisis sistem Drainase eksisting berupa dimensi saluran drainase,
tingkat kerusakan dan saluran drainase yang tersumbat akibat Tsunami baik
untuk saluran primer maupun sekunder.
• Analisis curah hujan dan menetapkan besarnya daerah tangkapan air hujan,
run off area dan menetapkan dimensi saluran drainase untuk periode ulang
10 tahun.
• Penetapan saluran primer dan sekunder dengan mempertimbangkan
integrasi dengan perencanaan saluran air limbah.
• Saluran drainase primer dan sekunder terpilih mempertimbangkan
kedalaman saluran induk penerima limpasan air hujan.
• Analisa institusi dan struktur organisasi pelaksana operasional dan
perawatan saluran drainase.

Halaman 1 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

f. Komponen drainase, DED 2007 - 2011.


• Kriteria dan parameter disain.
• Peta pembagian blok daerah tangkapan air sesuai topografi, dan peta
wilayah genangan, termasuk luas, durasi per tahun, kedalaman, tata guna
lahan dan kondisi tanah.
• DED dari sistem drainase terpilih yang terdiri dari ; standard street inlet,
saluran tersier, sekunder, primer dari berbagai tipe konstruksi, polder, klep
untuk mencegah pasang surut air laut jika diperlukan, pintu air, box culvert
dari berbagai tipe.
• Disain note dari perhitungan struktur.
• Pengukuran topografi, sondir dan data tanah lain.
• Rencana anggaran biaya per tahun.
• Dokumen tender dan spesifikasi teknis.

g. Komponen persampahan ; Outline Plan 2007 - 2026


• Menganalisa dan evaluasi sistem persampahan yang ada, terutama di lokasi
lokasi yang rusak oleh gempa dan tsunami.
• Identifikasi permasalahan dan kebutuhan sub sektor persampahan seperti
kondisi pewadahan yang ada, pengangkutan dari rumah ke TPS dan dari
TPS ke TPA, jumlah armada pengangkut sampah termasuk jenis dan tahun
pembuatan, volume sampah yang bisa diangkut, tipe truk arm roll / dump
truk, lokasi / kondisi / tipe TPS dan TPA yang ada.
• Menganalisa dan mengevaluasi timbulan sampah sesuai kondisi tata guna
lahan dan demografi yang ada serta memproyeksikan timbulan sampah per
blok pelayanan sampai tahun 2026.
• Menyiapkan alternatif penyelesaian masalah mulai dari pewadahan,
pengangkutan ke TPS, TPS, pengangkutan ke TPA dan sampai
pembuangan akhir.
• Menyiapkan alternatif sistem pengangkutan sampah dan alternatif beberapa
lokasi TPA yang aman secara teknis dan sesuai dengan kondisi lingkungan
yang ada.
• Menyusun UKL dan UPL dari alternatif terpilih TPA.
• Menyusun rencana strategis penanganan sampah sampai tahun 2026.

Halaman 1 - 7
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

h. Komponen persampahan ; DED 2007 - 2011.


• Kriteria dan parameter disain.
• Peta pembagian blok pelayanan berdasarkan tata guna lahan dan kondisi
transportasi / jalan yang sesuai disertai arah pengangkutan dari TPS yang
dapat berupa container atau transfer depo ke TPA dan dilengkapi dengan
jumlah armada yang dibutuhkan, lokasi TPS, ritasi dan lokasi garasi dari truk
sampah.
• Menyusun SOP untuk pengangkutan sampah (alat berat, dump truk / arm roll
truk, container, TPS, transfer depo dan TPA) serta penanganan 3R
(recycling, reduce, reuse) dan pengolahan lindi.
• DED dari sistem pengelolaan sampah terpilih yang terdiri dari ; standard TPA
sesuai kondisi lapangan, pengolahan lindi, bangunan pelengkap seperti
rumah jaga, rumah pompa, garasi alat berat, saluran drainase, jalan masuk,
pagar pengaman.
• Disain note dari perhitungan struktur.
• Pengukuran topografi, sondir dan data tanah lain.
• Rencana anggaran biaya per tahun.
• Dokumen tender dan spesifikasi teknis

1.5. Pelaporan
Laporan pekerjaan outline plan ini dibagi menjadi 9 bagian yaitu :

a. Pendahuluan
Berisikan tentang interpretasi dan apresiasi didalam penanganan pekerjaan
outline plan ini, lokasi proyek, jenis pekerjaan yang dilakukan yang disertai
dengan sajian data data yang ada, tingkat pelayanan, permasalahan yang ada,
rencana pengembangan, dan ringkasan dari laporan.

b. Millenium Development Goals


KTT Pembangunan Berkelanjutan yang berlangsung di Johannesburg, Afrika
Selatan pada tanggal 26 Agustus hingga 4 September 2002 dihadiri lebih dari
130 kepala negara, lembaga PBB, lembaga finansial multilateral, swasta,
bisnis, organisasi non-pemerintah, kelompok media massa dan kelompok
lainnya. Pertemuan itu berhasil menyelesaikan agenda berbagai isu besar

Halaman 1 - 8
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

yang meliputi 5 sektor prioritas, yaitu air minum dan sanitasi, kesehatan dan
energi, keanekaragaman hayati, dan pertanian. Semua negara sepakat untuk
menyediakan air bersih dan sanitasi, terutama untuk negara berkembang dan
terbelakang seperti benua Afrika pada tahun 2015. Bagi Indonesia
kesepakatan tersebut menelurkan angka persentase penduduk yang harus
memperoleh kemudahan pelayanan penyediaan air bersih/minum pada tahun
2015 sebesar + 80%, sedangkan sekarang berdasarkan catatan yang ada
cakupan pelayanan air bersih perpipaan untuk seluruh penduduk Indonesia
baru mencapai 22%

c. Skenario pengembangan Kabupaten/Kota


Bagian ini menjelaskan profil rencana pengembangan kota sesuai
perkembangan penduduk, arah pengembangan kota, proyeksi penduduk,
PDRB yang menggambarkan kemampuan kota untuk membiayai sendiri
perkembangannya serta profil kota dimana kemampuan APBD dalam
berpartisipasi dalam membangun kota. Pengembangan sektoral harus selalu
berpedoman kepada RTRK sehingga semua perkembangan kebutuhan
infrastruktur sejalan dengan dinamika pertumbuhan kota.

d. Pengembangan sektor air minum


Bagian ini menjelaskan kondisi eksisting dari sektor air minum, seperti kondisi
air tanah, sumber air baku yang dipergunakan, kualitas, kontinyuitas dan
kapasitas sumber air baku, kondisi, kapasitas dan lokasi instalasi pengolahan,
wilayah pelayanan termasuk jumlah sambungan rumah yang ada dan jaringan
perpipaan yang ada, tingkat kehilangan air serta kondisi institusi dan keuangan
PDAM. Setelah kondisi eksisting dianalisa maka dilakukan rencana
pengembangan sampai tahun 2026, yang mencakup pengembangan sumber
air baku potensial, tahapan pembangunan instalasi penjernihan air minum,
pengembangan jaringan pipa distribusi dan penambahan sambungan rumah
serta pengembangan institusi dan keuangan termasuk perkiraan kenaikan tarip
air minum.

e. Pengembangan sektor sanitasi / air limbah


Bagian ini menjelaskan kondisi eksisting dari sektor air limbah / sanitasi, seperti
kondisi muka air tanah, dan kualitas air tanah, porositas dan jenis tanah, jenis

Halaman 1 - 9
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

teknologi sanitasi yang ada seperti cubluk, MCK, septic tank, truk tinja dan iplt.
Sumber air baku, kondisi, kapasitas dan lokasi instalasi pengolahan, wilayah
pelayanan perkotaan (septic tank, truk tinja dan iplt) dan wilayah pelayanan
pedesaan / rural (cubluk dan septic tank) serta kondisi institusi dan keuangan
instansi pengelola sanitasi (Dinas Kebersihan atau Dinas Permukiman
Wilayah). Setelah kondisi eksisting dianalisa maka dilakukan rencana
pengembangan sampai tahun 2026, yang mencakup pengembangan teknologi
pelayanan sanitasi, tahapan pembangunan instalasi pengolahan lumpur tinja
serta pengembangan institusi dan keuangan termasuk perkiraan tarip air
pengambilan lumpur tinja dan pengolahan lumpur tinja.

f. Pengembangan sektor persampahan


Bagian ini menjelaskan profil rencana pengembangan kota sesuai
perkembangan penduduk, arah pengembangan kota, proyeksi penduduk,

g. Pengembangan sektor drainase


Bagian ini menjelaskan profil rencana pengembangan kota sesuai
perkembangan penduduk, arah pengembangan kota, proyeksi penduduk,
PDRB yang di dapat

h. Pengembangan institusi dan kelembagaan


Bagian ini menjelaskan profil rencana pengembangan kota sesuai
perkembangan penduduk, arah pengembangan kota, proyeksi penduduk,
PDRB yang di dapat

i. Pengembangan sektor keuangan


Bagian ini menjelaskan profil rencana pengembangan kota sesuai
perkembangan penduduk, arah pengembangan kota, proyeksi penduduk,
PDRB yang di dapat

j. Kebutuhan dana pengembangan


Kebutuhan dana pengembangan sektor air minum
• Kebutuhan pengembangan sektor air minum sd. Th 2011.
• Kebutuhan pengembangan sektor air minum sd. Th 2016.
• Kebutuhan pengembangan sektor air minum sd. Th 2021.
• Kebutuhan pengembangan sektor air minum sd. Th 2026.

Halaman 1 - 10
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Kebutuhan dana pengembangan sektor air limbah / sanitasi


• Kebutuhan pengembangan sektor air limbah / sanitasi sd. Th 2011.
• Kebutuhan pengembangan sektor air limbah / sanitasi sd. Th 2016.
• Kebutuhan pengembangan sektor air limbah / sanitasi sd. Th 2021.
• Kebutuhan pengembangan sektor air limbah / sanitasi sd. Th 2026.
Kebutuhan dana pengembangan sektor persampahan
• Kebutuhan pengembangan sektor persampahan sd. Th 2011.
• Kebutuhan pengembangan sektor air minum sd. Th 2016.
• Kebutuhan pengembangan sektor air minum sd. Th 2021.
• Kebutuhan pengembangan sektor air minum sd. Th 2026.
Kebutuhan dana pengembangan sektor drainase
• Kebutuhan pengembangan sektor drainase sd. Th 2011.
• Kebutuhan pengembangan sektor drainase sd. Th 2016.
• Kebutuhan pengembangan sektor drainase sd. Th 2021.
• Kebutuhan pengembangan sektor drainase sd. Th 2026.

Halaman 1 - 11
BAB

2 MILLENIUM DEVELOPMENT GOALS


PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

MILLENIUM DEVELOPMENT GOALS


2

2.1. Millineum Development Goals


Pada September 2000, di The United Nations Millennium Summit, para pemimpin
dunia menyepakati untuk menetapkan waktu dan parameter dan target untuk
mengurangi kemiskinan, kelaparan, penyakit menular, penurunan kualitas
lingkungan dan menghilangkan diskriminasi perempuan, dan menempatkannya
sebagai jantung dari agenda global yang sekarang dikenal dengan The Millinnium
Development Goals (MDGs). Di dalam konferensi international tentang
pembiayaan pembangunan di Meksiko, pemimpin dari negara maju dan negara
berkembang mulai mencapai titik temu tentang kesepakatan ini dalam bentuk
sumber daya dan aksi, ditandai dengan perjanjian untuk melanjukan reformasi di
bidang politik dan ekonomi oleh negara-negara berkembang dan akan dipadukan
dengan dukungan dari negara maju dalam bentuk bantuan, perdagangan,
pinjaman dan investasi.

Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan meminta kepada Administrator Program


Pembangunan PBB, Mark Malloc Brown, sebagai kepala dari UNDG, untuk
mengkoordinasikan kampanye MDGs dan kegiatan monitoring di tingkat negara.

2.2. Sasaran
KTT Pembangunan Berkelanjutan yang berlangsung di Johannesburg, Afrika
Selatan pada tanggal 26 Agustus hingga 4 September 2002 dihadiri lebih dari 130
kepala negara, lembaga PBB, lembaga finansial multilateral, swasta, bisnis,
organisasi non-pemerintah, kelompok media massa dan kelompok lainnya.
Pertemuan itu berhasil menyelesaikan agenda berbagai isu besar yang meliputi 5
sektor prioritas, yaitu air dan sanitasi, kesehatan dan energi, keanekaragaman
hayati, dan pertanian. Semua negara sepakat untuk menyediakan air bersih dan
sanitasi, terutama untuk negara berkembang dan terbelakang seperti benua Afrika
pada tahun 2015. Amerika dan Uni Eropa bersedia memperkenalkan proyek air

Halaman 2 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

minum untuk kehidupan bagi kawasan Afrika dan Asia Tengah. Lima agenda
besar yang disepakati dapat dilihat pada Tabel 2.1.

Indonesia sebagai salah satu negara yang berperan aktif dalam mempersiapkan
KTT Johannesburg tersebut, yang ditandai dengan penyelenggaraan PrepCom IV
di Bali, perlu menunjukan perhatian terhadap berbagai agenda yang telah dicapai.
Khusus mengenai agenda air minum, bagi Indonesia kesepakatan tersebut
menelurkan angka persentase penduduk yang harus memperoleh kemudahan
pelayanan penyediaan air bersih/minum pada tahun 2015 sebesar + 80%,
sedangkan sekarang berdasarkan catatan yang ada cakupan pelayanan air bersih
perpipaan untuk seluruh penduduk Indonesia baru mencapai 22%

Tabel 2.1.
Komitmen KTT Bumi 2002
SEKTOR KOMITMEN
Air dan Sanitasi Meningkatkan kualitas pada sanitasi dan akses air bersih, sd. 2015
Meningkatkan pemakaian air bersih, terbarukan dan efisien.
Energi
Menaikkan akses energi 35% penduduk Afrika
Konvensi anti desertifikasi di Afrika
Pertanian
Pengembangan program keamanan pangan Afrika, 2005
Mengurangi kehilangan keanekaragaman hayati hingga 2010
Menjaga cadangan perikanan dunia dengan tenggat 2015
Keanekaragaman Membentuk jaringan perlindungan kawasan laut tahun 2015
Hayati Program dunia untuk perlindungan lingkungan kelautan dari pencemaran di
daratan, tahun 2004
2020 menghapus produksi bahan kimia yang merugikan manusia
Mengurangi polusi udara
Kesehatan
Meniadakan bahan perusak ozon, tahun 2010

Penyusunan outline plan & DED ini dimaksudkan untuk menyusun program
program penanganan permasalahan komponen air minum, air limbah, drainase
dan persampahan paska gempa bumi dan tsunami di kota / kabupaten bagian
Timur bertahap, sistematis, benar secara teoritis dan efektif.

2.3. Tujuan/Goals yang Disepakati


Dengan Millennium Development Goals, pada tahun 2015 semua negara anggota
PBB akan:

a. MEMBERANTAS KEMISKINAN DAN KELAPARAN


• Mengurangi hingga separo proporsi penduduk yang hidup dengan biaya
kurang dari US$ 1 per hari.

Halaman 2 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Mengurangi hingga separo proporsi penduduk yang menderita kelaparan.

b. MENCAPAI PENDIDIKAN DASAR SECARA UNIVERSAL


• Memastikan bahwa semua anak, baik laki-laki maupun perempuan,
menamatkan pendidikan dasar.

c. MENINGKATKAN KESETARAAN GENDER DAN MEMBERDAYAKAN


PEREMPUAN
• Menghapuskan disparitas gender dalam pendidikan dasar dan lanjut pada
2005, dan dalam semua tingkat pendidikan pada 2015.

d. MENURUNKAN ANGKA KEMATIAN ANAK BALITA


• Menurunkan hingga dua pertiga tingkat kematian pada anak balita.

e. MEMPERBAIKI KESEHATAN IBU BERSALIN


• Menurunkan hingga tiga perempat angka kematian pada ibu bersalin.

f. MEMERANGI HIV/AIDS, MALARIA DAN PENYAKIT LAINNYA


• Mencegah dan mulai menekan tingkat penyebaran HIV/AIDS.
• Mencegah dan mulai menekan angka insidensi malaria dan penyakit-penyakit
utama lainnya.

g. MENJAMIN KEBERLANJUTAN LINGKUNGAN


• Mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dalam
kebijakan dan program negara, memulihkan sumber daya lingkungan yg telah
hilang.
• Mengurangi hingga separo penduduk yang tidak memiliki akses terhadap air
minum yang aman dan sanitasi dasar.
• Mencapai perbaikan yang signifikan kehidupan dari sedikitnya 100 juta
masyarakat penghuni daerah kumuh pada 2020.

h. MEMBANGUNAN KERJA SAMA GLOBAL UNTUK PEMBANGUNAN


• Mengembangkan sistem perdagangan dan finansial yang terbuka berbasis
peraturan, dapat diprediksi dan non-diskriminasi. Termasuk suatu komitmen
terhadap good governance, pemberantasan kemiskinan dan kelaparan,
secara nasional dan internasional.

Halaman 2 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Memahami kebutuhan negara-negara yang paling tertinggal. Hal ini termasuk


akses pembebasan tarif dan kuota ekspor mereka; mengurangi beban
masyarakat negara-negara miskin; pembatalan utang bilateral resmi; dan
pemberian bantuan asistensi pembangunan yang lebih banyak untuk negara-
negara miskin yang berkomitmen memberantasa kemiskinan.
• Memahami kebutuhan-kebutuhan khusus negara-negara terpencil dan
kepulauan.
• Terlibat secara menyeluruh dengan persoalan-persoalan utang negara-
negara berkembang menggunakan ukuran-ukuran nasional dan internasional
untuk menjadikan utang jangka panjang.
• Bersama negara-negara maju mengembangkan kegianan yang positif dan
produktif bagi generasi muda.
• Bersama perusahaan-perusahaan farmasi, menyediakan akses terhadap
obat esensial yang terjangkau di negara-negara sedang berkembang.
• Bekerjasama dengan sektor swasta menyediakan manfaat teknologi baru,
khususnya teknologi informasi dan komunikasi.

2.4. Keterkaitan Air Minum, Sanitasi dan MDG


Memperbaiki akses penyediaan air minum dan sanitasi dan memperbaiki
pengelolaan sumber daya air merupakan langkah kunci dalam menghadapi
tantangan dan pencapaian sasaran MDG yang lain. Keterkaitan air dengan
sasaran-sasaran MDG ditampilkan pada Tabel 2.2.

Tabel 2.2.
Keterkaitan Antara Air dan Sasaran MDG yang lain
Pengembangan Terkait dengan air minum dan sanitasi
Sasaran
Pengurangan Pengelolaan sumber daya air yang buruk, air minum yang tidak aman
kemiskinan dan bagi kesehatan dan keterbatasan sanitasi merupakan kunci
kelaparan keterkaitan keamanan siklus makanan, keterbelakangan, penyakit,
kekurangan gizi dan kemiskinan. Budi daya pertanian yang terpadu
menyediakan sebagian besar makanan bagi dunia, dan irigasi
menggunakan lebih dari 70% penggunaan air dunia.
Pendidikan dasar Penyakit diare dan parasit mengurangi kehadiran anak di sekolah.
Anak perempuan biasanya tidak masuk sekolah kecuali ada kakus
khusus untuk wanita. Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan air
sering menghambat anak-anak untuk hadir di sekolah, khususnya
anak perempuan, karena mendapatkan air sering menjadi tugasnya.
Guru tidak dapat hidup di area tanpa air dan sanitasi yang memadai.
Promosi kesetaraan Perempuan menghadapi risiko buruknya kesehatan dan kurangnya
gender sanitasi atau sarana mandi, karena ketidaktersediaan air.

Halaman 2 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Peningkatan peran perempuan dalam pengambilan keputusan sesuai


dengan tanggung jawabnya, dan pembagian yang lebih seimbang
pada pekerja perempuan akan membantu perbaikan status
perempuan.
Mengurangi kematian Diare menyebabkan kematian 2 (dua) juta anak-anak per tahun.
anak.
Perbaikan kesehatan Kehamilan yang sehat dan perbaikan higienis para pekerja
persalinan perempuan, memperbaiki risiko terhadap penyakit persalinan,
kebiasaan cuci tangan merupakan kebiasaan yang efektif untuk
mengurangi penularan penyakit.
Memerangi penyakit Beban penyakit secara global; 23 % karena buruknya kesehatan
(HIV/AIDS, malaria dan lingkungan, 75% di antaranya adalah diare. Perawatan terhadap
lainnya) pengidap HIV lebih efektif apabila tersedia air dan makanan. Ibu yang
tertular HIV membutuhkan air untuk menyiapkan makanan.
Pengelolaan air yang baik mengurangi peluang tempat nyamuk
malaria bertelur. Air yang aman dan higienis penting untuk
mengurangi parasit termasuk penyakit trakhoma dan kaki gajah.
Keberlanjutan Pengelolaan sumber daya air yang baik merupakan kunci untuk
lingkungan keberlanjutan lingkungan. Sumber daya air terancam oleh kerusakan
lingkungan. Perbaikan kesehatan masyarakat dapat memperbaiki
degradasi lingkungan yang diakibatkan oleh urbanisasi.
Kemitraan global untuk Kemitraan pemerintah, swasta dan masyarakat dapat meningkatkan
pembangunan pelayanan air minum dan sanitasi kepada masyarakat miskin.
Sumber : DFID, Maret 2004

Walaupun dampak terburuk kekurangan air dan sanitasi menimpa masyarakat


miskin, namun ternyata perhatian terhadap permasalahan ini masih sangat
kurang. Sementara di wilayah Asia Selatan dan Asia Tenggara sasaran pecapaian
akses kemungkinan besar bisa dicapai, tantangan besar masih pada sub-wilayah
tertentu. Pada perkembangan kemajuan saat ini, di Afrika Sub-Sahara, target
pencapaian baru bisa dilampaui pada tahun 2050. Terdapat kendala kekurangan
informasi, namun berdasarkan data yang ada, 44 negara sudah pada arah yang
benar, dan akan bisa mencapai target yang ditentukan.1

2.5. Defenisi Air Minum Sehat Menurut MDG


Proporsi penduduk yang memiliki akses terhadap sumber air yang baik, perkotaan
dan perdesaan, adalah persentase penduduk yang menggunakan jenis-jenis
sumber air minum berikut ini: air ledeng, hidran umum, sumur bor atau pompa,
sumur terlindung, mata air terlindung, dan air hujan. Sumber air minum yang baik
tidak termasuk air pedagang keliling (water vendor), air kemasan, air dari tangki,
sumur tak terlindung, dan mata air tak terlindung.

1
DFID, Maret 2004

Halaman 2 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 2.3.
Kategori jenis-jenis sumber air menurut MDG

Kategori baik Kategori tidak baik

1. Air ledeng 1. Air dari pedagang keliling

2. Hidran umum 2. Air kemasan

3. Sumur bor / sumur pompa 3. Air dari truk tangki

4. Sumur terlindung 4. Sumur tak terlindung

5. Mata air terlindung 5. Mata air tak terlindung

6. Air hujan
Sumber : United Nation Development Group (2003)

Alasan penggunaan indikator teknologi sumber air adalah sumber air yang baik
biasanya akan menghasilkan air yang sehat. Sedangkan air kemasan tidak
dimasukkan dalam kriteria yang memenuhi syarat bukan karena kualitasnya tidak
memenuhi syarat, melainkan karena tidak memenuhi definisi akses.

Data sumber-sumber air minum di Indonesia paling rinci didapat dari Statistik
Kesejahteraan Rakyat (SKR) sebagai hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional
(Susenas) yang dilaksanakan oleh Biro Pusat Statistik. Dari rincian data yang
tersedia pada SKR, kategori jenis-jenis sumber air sesuai kategori MDG adalah:

Tabel 2.4.
Kategori MDG Jenis-jenis Sumber Air Menurut BPS
Kategori baik Kategori tidak baik
1. Air ledeng 1. Air kemasan
2. Sumur bor/pompa 2. Sumur tak terlindung
3. Sumur terlindung 3. Mata air tak terlindung
4. Mata air terlindung 4. Sungai
5. Air hujan 5. Lainnya (danau/waduk)

Meskipun tidak persis sama dengan kategorisasi MDG, kategori tersebut di atas
cukup memenuhi kriteria, dan akan digunakan dalam penghitungan target dan
pencapaian akses air minum sehat di Indonesia.

Halaman 2 - 6
BAB

3 TIPOLOGI LANGSA
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

3 TIPOLOGI LANGSA
3.1. Umum
Kota Langsa berdasarkan Undang-undang No. 3 Tahun 2001 ditetapkan sebagai
sebuah kota mandiri dan terpisah dari Kabupaten Aceh Timur.

Status administrasi Kota Langsa yang merupakan pemerintah Kota terdiri dari 3
kecamatan yaitu Kecamatan Langsa Kota, Langsa Timur, dan Langsa Barat, dan
51 Kelurahan/Desa dengan total luas wilayah administrasi Kota Langsa sekitar
26.241 Ha.

Secara geografis Kota Langsa terletak pada posisi 40 24’ - 40 33’ Lintang Utara
dan 97053’ - 980 04’ Bujur Timur.

Batas Geografis wilayah Kota Langsa adalah sbb:

• Sebelah Utara dengan Kabupaten Aceh Timur dan Selat Melaka


• Sebelah Timur dengan Kabupaten Aceh Tamiang
• Sebelah Barat dengan kabupaten Aceh Timur
• Sebelah Selatan dengan Kabupaten Aceh Timur dan Kabupaten Aceh
Tamiang

Tabel 3.1
Luas Kecamatan di Kota Langsa Tahun 2004
Ibu Kota Luas Jumlah Kelurahan
No Kecamatan
Kecamatan (Ha) Desa Kelurahan Total
1 Lhangsa Timur Seuneubok Antara 12.124 24 0 24
2 Lhangsa Kota Daulat 5.186 8 5 13
3 Lhangsa Barat Seurigit 8.931 13 1 14

Jumlah 26.241 45 6 51

Sumber : Kota Langsa Dalam Angka tahun 2003

Halaman 3 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Peta Administrasi Kota Langsa


Gambar 3.1.

Halaman 3 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

3.2. Kondisi Fisik dan Lingkungan

3.2.1. Tata Guna Lahan


Luas daratan kota Langsa adalah seluas 26.241 Ha dan sekitar 62,0 % dari total
luas kota Langsa pada tahun 2002 adalah kawasan terbangun. Komposisi utama
guna lahan di Langsa adalah perumahan sebesar 62,5 % dan ruang terbuka hijau
sebesar 14,1 %. Sedangkan sisanya adalah persawahan 11,9 %, gedung
perkantoran 2,8 %, hutan 1,9 %, dan lain sebagainya sebesar 6,8 %.

Lokasi kawasan pemukiman hampir tersebar di seluruh wilayah kota. Lahan


permukiman terbesar terdapat di desa Peukan Langsa, Blang Seunibong, Gapong
Jawa, Paya Bujok Blang Paseh, Paya Bujok Seulamek, dan Gampong Daulat.

Kawasan perdagangan terkonsentrasi pada kawasan pusat kota dan meliputi


kegiatan perdagangan regional (pasar grosir) dan lokal (pasar eceran). Kegiatan
perdagangan sebagaian besar berlokasi di sepanjang jalan Teuku Umar, Komplek
Pasar (terminal) Jl. Iskandar Muda. Selain itu terdapat kegiatan perdagangan
informal yang menempati lahan milik PJKA yang berlokasi disekitar stasion Kereta
Api. Sedangkan perkantoran tersebar di beberapa lokasi, terutama perkantoran
yang berskala pelayanan regional terkonsentrasi di sepanjang jalan Achmad Yani,
Darussalam, dan jalan Cut Nyak Dien.

Peruntukan lahan untuk industri sebagian besar terkonsentrasi di desa Alue Dua
dan Seuriget, terutama di sepanjang jalan Medan – Banda Aceh dengan
spesialisasi industri pengolahan kayu dan kimia dasar (seperti alkohol dan
perekat). Kawasan industri di Alue Dua menempati areal seluas 14 Ha untuk
industri dengan spesialisasi ‘aneka industri’ seperti pengolahan udang,
perbengkelan, dsb.

Lahan pada kawasan tidak atau belum terbangun sebagaian besar digunakan
untuk perkebunan kelapa sawit, kawasan pertambakan di daerah rawa, dan hutan
bakau di daerah tepi pantai. Lokasi lahan perkebunan besar antara lain terdapat di
desa Timbang Lhangsa, Paya Bujok Seulemek, Gedubang Jawa, Seulalah.
Daerah pertambakan/rawa banyak terdapat di desa Kuala Lhangsa, Alue Dua,
dan Seuriget.

Halaman 3 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 3.2
Pengggunaan Lahan di Kota Langsa Tahun 2002
Jenis Penggunaan Lahan (Ha)
Kecamatan/
No Gedung
Kelurahan(Desa) Perumhan RTH Persawah Hutan Lainnya
Pkantoran
1 LANGSA TIMUR 7.276 133 1.084 2.625 345 661
Pondok Keumuning 953 6 335 0 0 6
Seulalah 239 5 0 0 0 6
Pondok Pabrik 924 25 3 0 0 15
Sidorejo 365 2 0 0 0 3
Sidodadi 299 12 0 7 0 2
Meurandeh 490 10 0 368 0 32
Buket Meudang Ara 205 0 5 35 0 5
Asam Peutek 137 0 1 119 0 3
Matang Seutui 460 0 105 319 0 16
Buket Pulo 115 0 105 319 345 16
Matang Panyang 52 0 86 55 0 7
Simpang Wie 475 1 108 226 0 30
Buket Rata 214 0 3 0 0 3
Buket Meutuah 380 0 135 500 0 15
Alue Merbau 133 40 25 190 0 7
Matang Ceungai 217 0 5 70 0 8
Seuneubok Antara 100 6 12 120 0 12
Alue Pineung 198 6 1 88 0 7
Sukarejo 143 0 19 60 0 0
Cinta Raja 181 13 3 77 0 6
Sungai Lueng 164 3 123 13 0 17
Baroh Langsa Lama 218 0 10 59 0 13
Gampong Baro 295 3 0 0 0 2
Telaga Tujuh 319 1 0 0 0 280
2 LANGSA KOTA 3.446 440 817 195 142 146
Gampong Teungoh 1 7 0 30 142 0
Peukan Langsa 0 64 0 0 0 1
Matang Selimeng 126 9 73 70 0 11
Gampong Jawa 208 40 3 0 0 17
Paya Bujok Blang Pase 791 20 0 0 0 19
Gampong Blang 809 15 10 53 0 3
Alue Berawe 176 0 50 8 0 25
Sungai Pauh 227 7 12 3 0 11
Gampong Daulat 316 83 0 0 0 1
Gampong Mutia 161 12 0 1 0 6
Blang Sinibong 83 5 0 0 0 2
Kuala Langsa 176 4 94 0 0 1
Tualang Teungoh 372 174 575 30 0 49
3 LANGSA BARAT 5.686 154 1.808 303 0 980
Geudubang Aceh 501 5 20 0 0 36
Geudubang Jawa 946 0 8 9 0 7
Paya Bujuk Tunong 176 12 1 0 0 11
Lhok Banie 60 5 561 50 0 6
Paya Bujok Teungoh 565 8 127 50 0 50
Paya Bujok Beuramoe 182 0 25 140 0 53
Simpang Lhee 81 15 144 20 0 40
Seuriget 195 17 171 4 0 13
Birem Puntong 104 10 130 30 0 26
Paya Bujuk Seuleumak 704 5 73 0 0 9
Karang Anyar 341 1 40 0 0 18
Pondok Kelapa 233 30 250 0 0 17
Alue Dua 233 30 250 0 0 17
Timbang Langsa 1,365 16 8 0 0 9

Jumlah 16.408 727 3.709 3.123 487 1.787

Sumber : Data Podes 2003

Halaman 3 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

3.2.2. Daya Dukung Tanah


Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Direktorat Tata Guna Tanah – Dirjen
Geologi, Kota Langsa terletak pada suatu dataran alluvial pantai dengan besaran
elevasi berkisar 8 m diatas permukan laut. Di bagian barat daya dan selatan kota
Langsa dibatasi oleh suatu pegunungan lipatan bergelombang sedang dengan
elevasi sekitar 75 m, sedangkan di bagian timur kota merupakan endapan-rawa
dengan sebaran cukup luas.

Batuan yang membentuk daerah ini terdiri dari alluvium pantai, endapan
lempungan, pasir kwarsa, kerikil, pasir lempungan, sisa-sisa kayu, dan sedikit
sissipan batu-batuan muda membentuk perlapisan yang saling berselang seling.
Susunan bebatuan tersebut dapat disamakan dengan formasi awal Pliosen. Pada
bagian bawah susunan bebatuan ini merupakan suatu endapan batuan yang
dapat disamakan dengan formasi Keutapang, yang terdiri dari batu pasir berbutir
halus, serpihan mika, sisa tumbuh-tumbuhan dan sisipan batu baru muda, dan
pada bagian atas bebatuan ini lebih bersifat pasiran. Singkapan kedua formasi ini
banyak terdapat disebelah barat daya dan selatan kota Langsa.

3.2.3. Iklim
Menurut klasifikasi iklim Schmidt Fergusson (1952) kota Langsa mempunyai type
iklim A dan B seperti daerah trofis lainnya, iklim sangat dipengaruhi oleh angin
yang senantiasa bertukar setiap tahunnya, sehingga terdapat dua musim yang
berbeda yaitu musim hujan dan musim kemarau. Musim Hujan terjadi dari bulan
September sampai dengan bulan Februari, sedangkan musim kemarau mulai
bulan Maret sampai dengan bulan Agustus dengan suhu rata-rata 30 oC. Curah
hujan tahunan rata-rata 1.500 - 1.800 mm, sedangkan suhu udara berkisar
diantara 28 – 32 0C dengan kelembaban nisbi rata-rata 70-80%.

3.2.4. Topografi
Kondisi tofografi kota Langsa merupakan daerah datar yang terletak disebelah kiri
sungai Tamiang Simpang Kanan, sedangkan berdasarkan kondisi morfologi dan
material pembentuknya kota Langsa merupakan daerah dataran alluvial yang
terbentuk oleh adanya aktifitas sungai Tamiang.

Halaman 3 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Kota Langsa terletak pada dataran rendah dengan ketinggian antara 1,5 – 8 m
diatas permukaan laut, dan mempunyai kemiringan berkisar antara 0 – 8%.

• Pada kawasan pusat kota Langsa dan sekitarnya yang mencakup kelurahan
Paya Bujong Balang Paseh, merupakan tanah dataran rendah.
• Pada bagian selatan kota Langsa yang memiliki kemiringan antara 1 – 6%
mencakup wilayah desa Seulalah, Paya Bujong Tunong, Gedubang Jawa,
Gedubang Aceh, Sidodadi, Sidorejo, dan Pondok Pabrik merupakan
merupakan daerah yang topografinya lebih tinggi dibanding kawasan pusat
kota.
• Sebagian besar desa atau perkampungan di kota Langsa masih merupakan
tanah konsesi PTP I terutama pada bagian utara kota, yang mencakup desa
Gampong Daulat, Blang Seunibong, Alue Beurawe, dan desa Sungai Pauh
memiliki topografi lebih rendah dari kawasan pusat kota dengan ketinggian
berkisar anatara 1 – 8 m
• Semakin mendekati daerah pantai ketinggian semakin rendah, dimulai dari
desa Alue Beurawe, Sei Pauh, Kelurahan Matang Seulimang menuju kearah
pantai dan pelabuhan yang ditumbuhi oleh hutan-hutan bakau dengan alur-
alur sungai yang mengalir didaerah tersebut.
• Pada bagian timur kota, disepanjang jalan regional Medan-Banda Aceh yang
mencakup kelurahan Gampong Teungoh, kondisi topografinya lebih rendah
dari kawasan pusat kota dan sebagian besar daerah ini terutama disebelah
utara jalan regional tersebut merupakan tanah persawahan.
• Pada bagian barat kota yang meliputi desa Tualang Teungoh dan Paya Bujok
Beuramo memiliki ketinggian topografi hampir sama dengan pusat kota. Pada
bagian barat kota ini sebagian besar peruntukan lahannya digunakan sebagai
tanah persawahan, kebun rakyat, dan hutan. Pada kelurahan Paya Bujok
Seuleumak selain diperuntukan sebagai tanah persawahan juga banyak
terdpat perkebunan karet.

Halaman 3 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

3.2.5. Hidrologi
Kota Langsa dan daerah sekitarnya terdapat sumber air tanah, air sungai, air
sumur, dan air hujan untuk dimanfaatkan masyarakat dalam menunjang berbagai
kegiatan seperti pertanian, industri, rumah tangga dan lain sebagainya.

A. Air Tanah
Air tanah yang mengalir di kota Langsa dan sekitarnya berasal dari daerah
penggunungan lipatan disebelah barat daya dan selatan sebagai hasil
peresapan air hujan dan air permukaan. Hasil dari penelitian dan pengeboran
dengan kedalaman setelah 70 m dari permukaan tanah telah mencapai lapisan
akifer bertekanan positif, pengeboran sampai pada kedalaman 190 m
ditemukan beberapa lapisan akifer yang lebih besar/produktif dan
menghasilkan air tanah bermutu baik. Debit air yang dilakukan dengan sistem
pompa berkisar anatara 18 s/d 800 lt/detik. Selanjutnya kedudukan muka air
tanah bertekanan positif mulai dari sekitar 2,5 meter pada akifer terdangkal,
dan menaik terus hingga sekitar 12 meter pada akifer terdalam. Ketebalan
akifer tersebut berkisar antara 2 s/d 8 meter dan yang terdalam 18 meter dari
permukaan tanah yang terdiri dari lapisan pasir halus sampai kasar dan kerikil.

B. Air Sumur
Tidak semua air sumur di kota Langsa dan daerah sekitarnya dapat digunakan
untuk kebutuhan sehari-hari penduduk, karena airnya keruh dan pada musim
kemarau tidak mengeluarkan air atau kering.

Kedalaman sumur penduduk rata-rata 5 – 6 meter, karena untuk menggali


sumur dengan kedalaman lebih dari 6 meter berat dan sulit. Hal ini disebabkan
jenis tanahnya yang tidak memungkinkan untuk digali. Bagi penduduk yang
tidak memiliki sumur dan tidak berlanganan air PDAM, kebutuhan air diperoleh
dari penjual air keliling.

C. Air Sungai
Kota Langsa dan daerah sekitarnya dilalui oleh sebuah sungai yaitu sungai
Lhangsa yang mempunyai debit air yang cukup besar dan airnya berwarna
kekuning-kuningan. Bagi penduduk yang berdiam didekat sungai, maka

Halaman 3 - 7
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

keperluan air sehari-hari diperoleh dari sungai dan untuk keperluan air minum
dan memasak kebutuhan air diperoleh dari penjual air terutama pada musim
kemarau.

3.3. Kependudukan

3.3.1. Jumlah dan Kepadatan Penduduk


Kota Langsa yang merupakan hasil pemekaran dari kabupaten Aceh Timur
mengalami perkembangan pembangunan dan peningkatan jumlah penduduk dari
109.076 jiwa pada tahun 1994 dan meningkat menjadi 130.189 jiwa pada tahun
2003 dengan jumlah penduduk laki-laki sebanyak 65.115 jiwa dan penduduk
perempuan sebanyak 65.074 jiwa. Sedangkan jumlah Rumah Tangga di Kota
Langsa pada tahun 2003 adalah sebesar 27.871 unit, dengan kecamatan Lhangsa
Kota terdapat 10.925 unit, Lhangsa Barat terdapat 8.727 unit, dan kecamatan
Langsa Timur terdapat 8.219 unit. Bila diamati kepadatan penduduk di Kota
Langsa, maka kecamatan dengan kepadatan tertinggi terdapat di Kecamatan
Langsa Kota dengan kepadatan 1.032 jiwa perKm2 dan kepadatan terendah
terdapat di Kecamatan Langsa Timur yaitu kepadatan 311 jiwa per Km2.
Sedangkan kepadatan rata-rata Kota Lhangsa pada tahun 2003 adalah sebesar
496 jiwa per Km2.

Pertumbuhan penduduk rata-rata dari tahun 1994 s/d 2003 sebesar 2,29 % per
tahun (sumber RDTRK Langsa tahun 2003-2013) maka diperkirakan pada tahun
perencanaan 2011 jumlah penduduk kota Langsa berjumlah 146.657 jiwa dan
pada tahun 2026 akan berjumlah 183.355 jiwa.

Tabel 3.3
Jumlah Penduduk di kota Langsa Tahun 2003
Kecamatan/ Luas Jumlah Penduduk Jumlah Kepadatan
No
Kelurahan (Ha) Laki-laki Perempuan Total R.Tangga Pddk/Km2
1 LANGSA TIMUR 12.124 18.644 19.066 37.710 8.219 335
Pondok Keumuning 1.300 929 917 1.846 369 148
Seulalah 250 2.074 2.224 4.298 860 1.993
Pondok Pabrik 967 1.210 1.218 2.428 486 252
Sidorejo 370 1.406 1.409 2.815 563 850
Sidodadi 320 1.369 1.211 2.58 0 516 737
Meurandeh 900 1.364 1.317 2.735 547 334
Buket Meudang Ara 250 169 165 334 67 135
Asam Peutek 260 593 535 1.128 225 493
Matang Seutui 900 307 273 580 116 59
Buket Pulo 900 89 87 176 35 18
Matang Panyang 200 270 264 534 107 290

Halaman 3 - 8
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Kecamatan/ Luas Jumlah Penduduk Jumlah Kepadatan


No
Kelurahan (Ha) Laki-laki Perempuan Total R.Tangga Pddk/Km2
Simpang Wie 840 52 56 108 21 14
Buket Rata 220 253 227 480 96 229
Buket Meutuah 1.030 347 339 686 144 71
Alue Merbau 395 608 606 1.214 244 323
Matang Ceungai 300 201 189 390 78 143
Seuneubok Antara 250 259 257 516 103 206
Alue Pineung 300 1.613 2.328 3.941 788 1.337
Sukarejo 222 614 598 1.212 242 495
Cinta Raja 280 411 396 807 161 275
Sungai Lueng 320 919 842 1.761 352 625
Baroh Langsa Lama 300 1.356 1.281 2.637 527 973
Gampong Baro 300 893 894 1.787 357 673
Telaga Tujuh 600 1.338 1.379 2.717 543 503
2 LANGSA KOTA 5.186 26.803 26.716 53.519 10.925 980
Gampong Teungoh 180 2.635 2.628 5.263 1.145 3.168
Peukan Langsa 65 801 426 1.227 331 1.814
Matang Selimeng 289 2.869 2.865 5.734 1147 2.251
Gampong Jawa 268 4.183 4.398 8.581 1.858 3.018
Paya Bujok Blang
830 3.766 3.830 7.596 1.239 500
Pase
Gampong Blang 890 1.647 1.644 3.291 675 321
Alue Berawe 259 1.253 1.317 2.570 537 1.091
Sungai Pauh 260 4.085 4.074 8.159 1.679 3.125
Gampong Daulat 400 826 819 1.645 331 367
Gampong Mutia 180 1.145 1.134 2.279 528 1.322
Blang Sinibong 90 1.274 1.271 2.545 526 3.567
Kuala Langsa 275 825 821 1.646 331 600
Tualang Teungoh 1.200 1.494 1.489 2.983 598 222
3 LANGSA BARAT 8.931 19.668 19.292 38.960 8.727 483
Geudubang Aceh 562 1.469 1.501 2.970 689 588
Geudubang Jawa 970 1.762 1.622 3.384 731 357
Paya Bujuk Tunong 200 2.674 2.647 5.321 1.104 2.583
Lhok Banie 682 618 494 1112 247 177
Paya Bujok Teungoh 800 438 417 855 192 106
Paya Bujok Beuramoe 400 717 723 1.440 324 378
Simpang Lhee 300 376 341 717 153 251
Seuriget 400 872 909 1.781 409 438
Birem Puntong 300 1.172 1.175 2.347 417 793
Paya Bujuk Seuleumak 791 3.583 3.719 7.302 1.771 923
Karang Anyar 400 1.555 1.517 3.072 784 775
Pondok Kelapa 530 1.172 1.114 2.286 616 460
Alue Dua 530 1.973 1.947 3.920 887 792
Timbang Langsa 1.398 1.287 1.166 2.453 403 179
Jumlah 26.241 65.115 65.074 130.189 27.871 515
Sumber : Kota Langsa Dalam Angka tahun 2003

Tabel 3.4
Proyeksi Jumlah Penduduk di Kota Langsa
Jumlah Penduduk Eksisting Proyeksi
No Kecamatan
2001 2002 2003 2004 2005 2011 2026

1 LANGSA KOTA 52.126 52.866 53.519 52.079 53.272 60.875 85.702


2 LANGSA TIMUR 36.763 37.338 37.710 39.270 40.169 47.853 64.624
3 LANGSA BARAT 38.372 38.478 38.960 45.034 46.065 53.298 74.109
Jumlah 127.261 128.702 130.189 136.383 139.506 162.026 224.435

Sumber : Kota Langsa Dalam Angka 2004 dan RDTRK Langsa tahun 2003

Halaman 3 - 9
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Pertambahan penduduk akan diikuti dengan kebutuhan akan perumahan


penduduk. Untuk mengimbangi pertumbuhan penduduk tersebut telah diatur
dalam Rencana Induk Kota (RIK) Langsa tahun 1986-2006 tentang arahan
kebutuhan lahan untuk pembangunan perumahan dan fasilitas pendukungnya.
Akan tetapi perkembangan fisik kawasan perumahan di kota Langsa dalam lima
tahun terakhir tidak sepenuhnya mengikuti pola pemanfaatan seperti dalam RIK
melainkan mengikuti pola kemudahan untuk pencapaian sarana dan prasarana
perkotaan.

Kebutuhan jumlah rumah di kota Langsa dan kebutuhan luas lahannya


berdasarkan kasifikasi tipe kavling rumah seperti berikut:

> Tipe rumah kecil 100 – 300 m2


> Tipe rumah sedang 300 – 600 m2
> Tipe rumah besar 600 – 1000 m2
Perbandingan jumlah masing-masing tipe tersebut adalah 6 : 3: 1 untuk tipe
rumah kecil : sedang : besar. Sesuai dengan pertumbuhan penduduk dan
perkiraan jumlah penduduk sampai pada tahun 2011 sebesar 162.026 jiwa maka
akan diperoleh jumlah rumah yang tersedia sebesar 22.700 unit dengan
persentase terbesar pada pembanguan kawasan perumahan baru sebesar 70%.
Kemudian berdasarkan jumlah rumah dan perbandingan tiap tipe maka akan
diperoleh luas lahan yang dibutuhkan sampai tahun 2011 yaitu sebesar 70 Ha.

3.3.2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian


Berdasarkan komposisi penduduk menurut lapangan usaha pada tahun 2004,
sebagian besar penduduk kota Langsa bekerja disektor pertanian yang mencapai
12.187 jiwa (33,3%), kemudian sektor Jasa sebesar 11.492 jiwa (31,4%),
perdagangan sebesar 5.746 jiwa(15,7%), sedangkam sisanya bekerja di sektor
konstruksi angkutan, buruh, pegawai negeri, dan sebagainya.

Halaman 3 - 10
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 3.5
Penduduk Menurut Lapangan Pekerjaan di Kota Langsa
Jumlah Penduduk Persentase
No Jenis Pekerjaan
(Jiwa) (%)
1 Pertanian 12.187 33,30
2 Pertambangan 337 0,92
3 Industri 2.668 7,29
4 Konstruksi 622 1,70
5 Perdagangan 5.746 15,70
6 Pngangkutan 366 1,00
7 Keuangan dan Perbangkan 443 1,21
8 Jasa 11.492 31,40
9 Pegawai Negeri 1.171 3,20
10 Lain-lain 1.566 4,28
Jumlah 36.598 100,00
Sumber : Kota Langsa Dalam Angka tahun 2004

3.4. Perekonomian Kota Langsa

3.4.1. Sektor Industri


Keberadaan industri formal di Kota Langsa tahun 2003 berjumlah 625 unit yang
terdiri dari 5 unit usaha disektor industri dasar, 45 unit usaha disektor aneka
industri, dan 575 unit usaha disektor industri kecil formal, sedangkan usaha
disektor industri kecil non-formal berjumlah 305 unit. Jumlah tenaga kerja yang
terserap disektor industri formal dan non-formal adalah sebesar 4.000 orang.
Sedangkan nilai investasi sektor industri pada tahun 2003 sebesar Rp.46,8 milyar
yang menghasilkan nilai produksi sebesar Rp.43,7 milyar sehingga sektor industri
pada tahun 2003 tidak memberikan nilai tambah kepada perekonomian Kota
Langsa.

Tabel 3.6
Jumlah Sektor Industri di Kota Langsa Tahun 2003
Jumlah Usaha Jumlah Tenaga Nilai Investasi Nilai Produksi
Kelompok (Unit) Kerja (orang) (Rp 1.00.000) (Rp. 1.000.000)
No Industri
Formal Non-For Formal Non-For Formal Non-For Formal Non-For

I Industri Dasar 5 - 277 - 19.850 - 17.070 -


a.Garam Yodium 2 - 31 - 350 - 1.565 -
b.Kertas 1 - 162 - - - - -
c.Oxygen (O2) 1 - 0 - - - - -
d.Urea FD 1 - 84 - 19.500 - 15.505 -
e.Ethanol/alkohol 0 - 0 - - - - -
II Aneka Industri 45 - 257 - 18.077 - 1.750 -
a.Coldstorage 2 - - - - - -
b.Es batu 3 - 61 - 3.165 - 1.076 -
c.Saw Mill 35 - 196 - 14.912 - 674 -
d.Moulding 2 - - - - - - -
e.Plywood 2 - - - - - - -
f.Crumb Rubber 1 - - - - - - -

Halaman 3 - 11
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Jumlah Usaha Jumlah Tenaga Nilai Investasi Nilai Produksi


Kelompok (Unit) Kerja (orang) (Rp 1.00.000) (Rp. 1.000.000)
No Industri
Formal Non-For Formal Non-For Formal Non-For Formal Non-For
III Industri Kecil 575 305 2.735 731 7.565 1.341 22.609 2.269
a.Pangan 77 0 497 0 1.764 0 11.432 0
b.sandang Kulit 118 212 324 493 459 828 912 1.527
c.Kimia &
151 0 1.305 0 2.828 0 3.408 0
BhnBgn
d.KerajinanUmum 115 5 281 9 1.603 6 6.629 5
f.Logam 114 88 328 229 911 506 228 736

Jumlah 625 305 3.269 731 45.491 1.341 41.428 2.269

Sumber : Kota Langsa Dalam Angka Tahun 2003

3.4.2. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

A. Struktur Ekonomi
Struktur ekonomi wilayah dalam hal ini adalah gambaran keterkaitan sektor
secara sektoral dan spasial. Secara sektoral, perekonomian kota Langsa
didominasi oleh sektor Industri Pengolahan dan sektor
Perdagangan/hotel/restoran yaitu sekitar 44,42 % dibanding sektor-sektor
lainnya. Pada tahun 2004 PDRB Kota Langsa adalah sebesar Rp. 942,26
milyar atau hanya menyumbang sebesar 3,32 % dari total PDRB propinsi NAD
yang sebesar 28.324,83 milyar.

Kontribusi sektor perdagangan, hotel dan restoran adalah yang terbesar


terhadap PDRB Kota langsa berdasarkan harga berlaku pada tahun 2004 yaitu
sebesar 24,33%, kemudian disusul oleh sektor industri pengolahan sebagai
penyumbang kedua terbesar yaitu sebesar 20,09 %, berikutnya adalah sektor
jasa-jasa memberi kontribusi sebesar 19,97 %, dan sektor pertanian sebesar
14,73 %. Sedangkan kelima sektor lainnya yakni pertambangan dan
penggalian, sektor pengangkutan dan komunikasi, sektor listrik dan air minum,
sektor bangunan/konstruksi, serta sektor keuangan, persewaan dan jasa
perusahaan hanya memberikan kontribusi di bawah 10,0 %.

Berdasarkan atas harga berlaku, kontribusi sektor primer seperti sektor


pertanian mengalami penurunan cukup signifikan dan hal yang sama juga
terjadi untuk sektor industri pengolahan. Kontribusi sektor pengangkutan dan
komunikasi serta sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan

Halaman 3 - 12
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

mengalami peningkatan walaupun relative kecil, masing-masing menjadi 8,00


% dan 3,26 %, sedangkan sektor jasa-jasa mengalami peningkatan cukup
besar dari 17,07 % pada tahun 2000 menjadi 19,97% pada tahun 2004.

Sedangkan sektor lainnya relatif tidak mengalami perubahan yang signifikan,


seperti sektor pertambangan dan penggalian, sektor sektor listrik dan air
minum, sektor bangunan/konstruksi, dan sektor perdagangan, hotel dan
restoran.

Tabel 3.7
Perbandingan Struktur Ekonomi Kota Langsa dan Propinsi NAD (Non Migas)
Atas Dasar Harga Berlaku
Kota Langsa (%) Propinsi NAD (%)
Lapangan Usaha
2001 2002 2003 2004 2001 2002 2003 2004
1. Pertanian 15,36 15,26 14,86 14,73 40,59 39,12 39,62 40,41
2. Pertambangan dan 0,39 0,40 0,39 0,39 0,92 0,92 0,91 0,92
Penggalian
3. Industri Pengolahan 22,56 21,79 20,78 20,09 6,94 10,07 9,41 6,92
4. Listrik dan Air Minum 0,46 0,46 0,46 0,45 0,25 0,30 0,39 0,43
5. Bangunan/Konstruksi 8,82 8,95 8,82 8,77 7,16 7,44 7,23 7,40
6. Perdagangan/hotel/restoran 25,04 25,01 24,58 24,33 24,35 22,06 20,81 19,95
7. Pengangkutan & komunikasi 7,31 7,44 8,01 8,00 7,34 7,45 7,57 7,72
8. Keuangan/persewaan/jasa 3,00 3,07 3,19 3,26 1,31 1,64 1,89 1,94
9. Jasa-jasa 17,08 17,61 18,90 19,97 11,13 11,02 12,17 14,33

TOTAL PDRB 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00

Sumber : BPS Kota Langsatahun 2004 dan Propinio Aceh tahun 2004

Tabel 3.8
PDRB Kota Langsa dan Propinsi NAD (Non Migas)
Atas Dasar Harga Berlaku (Milyar Rupiah)
Kota Langsa Propinsi NAD
Lapangan Usaha
2000 2001 2002 2003 2004 2003 2004
1. Pertanian 92,36 104,04 114,30 125,15 138,80 10.256,64 11.445,03
2. Pertambangan dan 2,47 2,66 2,98 3,32 3,67 236,19 259,28
Penggalian
3. Industri Pengolahan 140,69 152,85 163,16 175,00 189,33 2.437,53 1.960,85
4. Listrik dan Air Minum 2,75 3,084 3,43 3,87 4,28 100,65 120,87
5. Bangunan/Konstruksi 54,29 59,75 67,05 74,28 82,65 1.871,44 2.096,01
6. Perdagangan, hotel, restoran 152,47 169,63 187,28 206,93 229,25 5.387,31 5.649,43
7. Pengangkutan & komunikasi 44,42 49,507 55,71 67,46 75,33 1.960,19 2.185,41
8. Keuangan, persewaan, jasa 16,94 20,32 23,02 26,87 30,74 488,86 548,11
9. Jasa-jasa 104,24 115,70 131,86 159,11 188,17 3.151,95 4.059,82

TOTAL PDRB 610,66 677,57 748,83 842,04 942,26 25.890,78 28.324,83

Sumber : BPS Kota Langsa tahun 2004 dan Propinsi Aceh tahun 2004

Halaman 3 - 13
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 3.9
PDRB Kota Langsa dan Propinsi NAD (Non Migas)
Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Milyar Rupiah)
Kota Langsa Propinsi NAD
Lapangan Usaha
2000 2001 2002 2003 2004 2003 2004
1. Pertanian 92,36 93,47 95,10 97,22 100,00 7,911,0 8,358,7
2. Pertambangan dan 2,47 2,55 2,64 2,71 2,81 185,8 190,1
Penggalian
3. Industri Pengolahan 140,69 137,33 139,31 142,40 147,05 2,172,4 1,783,7
4. Listrik dan Air Minum 2,75 2,86 2,98 3,13 3,19 50,5 60,4
5. Bangunan 54,29 55,83 57,65 60,31 63,46 1,500,6 1,514,4
6. Perdagangan, hotel, restoran 152,47 158,70 165,28 173,86 183,55 4,997,6 4,863,4
7. Pengangkutan & komunikasi 44,42 46,02 47,92 50,11 52,05 1,550,8 1,633,9
8. Keuangan, persewaan, jasa 16,94 18,039 19,51 21,08 23,15 408,7 480,6
9. Jasa-jasa 104,24 105,90 108,00 111,12 115,05 2,426,5 2,893,0

TOTAL PDRB 610,66 620,73 638,42 661,96 690,34 21.204,06 21.778,42

Sumber : BPS Kota Langsa tahun 2004 dan Propinsi Aceh tahun 2004

B. Pertumbuhan Ekonomi
Salah satu hakekat pembangunan ekonomi adalah serangkaian usaha dan
kebijaksanaan yang bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi.
Tingkat pertumbuhan ekonomi di Kota Langsa yang secara keseluruhan
dihitung dari PDRB merupakan rata-rata tertimbang dari tingkat pertumbuhan
sektoralnya. Apabila sebuah sektor mempunyai kontribusi besar dan
pertumbuhannya melambat, maka dalam hal ini akan menghambat tingkat
pertumbuhan secara keseluruhan. Sebaliknya apabila sebuah sektor
mempunyai kontribusi yang besar terhadap totalitas perekonomian, maka
apabila sektor tersebut mempunyai tingkat pertumbuhan tinggi, maka sektor
tersebut otomatis akan menjadi pemicu pertumbuhan ekonomi secara
keseluruhan.

Pada tahun 2001 perekonomian Kota Langsa mulai menunjukan peningkatan


walaupun pertumbuhanya masih 10,96 %, namun bila dibandingkan dengan
laju pertumbuhan ekonomi Propinsi NAD yang 5,98 %, perekonomian Kota
Langsa relative jauh lebih baik. Peningkatan ini terus berlanjut hingga tahun
2004, dimana pertumbuhan ekonomi Kota Langsa sudah mencapai 11,90 %,
sedangkan pada tahun yang sama pertumbuhan ekonomi Propinsi NAD
relative jauh lebih baik lagi yaitu 9,40 %.

Halaman 3 - 14
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 3.10
Tingkat Pertumbuhan PDRB Kota Langsa dan Propinsi NAD (Non Migas)
(Atas Dasar Harga Berlaku)
Kota Langsa (%) Propinsi NAD (%)
Lapangan Usaha
2001 2002 2003 2004 2001 2002 2003 2004
1. Pertanian 12,64 9,87 9,49 10,91 11,13 11,23 11,32 11,59
2. Pertambangan dan Penggalian 8,01 11,90 11,40 10,58 13,17 14,94 9,07 9,78
3. Industri Pengolahan 8,64 6,75 7,25 8,19 -26,68 67,51 2,76 -19,56
4. Listrik dan Air Minum 12,21 11,22 12,99 10,53 17,70 35,77 4433 20,09
5. Bangunan 10,07 12,21 10,78 11,26 -16,39 19,85 6,81 12,00
6. Perdagangan, hotel, restoran 11,26 10,40 10,49 10,78 15,91 4,52 3,70 4,87
7. Pengangkutan & komunikasi 11,45 12,54 21,10 11,66 12,54 1702 11,78 11,49
8. Keuangan, persewaan, jasa 19,92 13,29 16,76 14.39 15,57 43,71 26,84 12,12
9. Jasa-jasa 11,00 13,96 20,66 18,26 10,11 14,26 2146 28,80

TOTAL PDRB 10,96 10,52 12,45 11,90 5,98 15,40 9,92 9,40

Sumber : BPS Kota Langsa tahun 2004 dan Propinsi Aceh tahun 2004

C. PDRB dan Pendapatan Regional Per Kapita


Produk Domestic Regional Bruto Per Kapita merupakan hasil bagi antara
PDRB dengan jumlah penduduk pertengahan tahun, sedangkan Pendapatan
Regional Per Kapita diperoleh dari hasil bagi antara Produk Domestic Regional
Netto (PDRN) atas biaya factor produksi (PDRB yang telah dikurangi
penyusutan dan pajak tak langsung) dengan penduduk pertengahan tahun.

Pada tahun 2004 PDRB per kapita Kota Langsa berdasarkan atas harga
berlaku (ADHB) senilai 6,97 juta rupiah atau mengalami kenaikan sebesar 7,78
% dibandingkan tahun 2003 yang senilai 6,46 juta rupiah. Begitu pula halnya
dengan pendapatan regional per kapita tahun 2004 naik sebesar 7,79 %
menjadi 6,67 juta rupiah dibandingkan tahun 2003. Sementara dibandingkan
dengan Propinsi NAD, PDRB perkapita Propinsi NAD pada tahun 2004 hanya
sebesar 6,69 juta rupiah sedangkan pendapatan regional per kapitanya hanya
sebesar 6,17 juta rupiah.

Jika dilihat PDRB per kapita Kota Langsa berdasarkan atas dasar harga
konstan (ADHK) 2000, pada tahun 2004 senilai 5,10 juta rupiah atau
mengalami kenaikan sebesar 0,45 % dibandingkan tahun 2003 yang senilai
5,08 juta rupiah. Begitu pula halnya dengan pendapatan regional per kapita
tahun 2004 naik sebesar 0,34 % menjadi 4,84 juta rupiah dibandingkan tahun

Halaman 3 - 15
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

2003. Sementara dibandingkan dengan Propinsi NAD, PDRB perkapita


Propinsi NAD pada tahun 2004 hanya sebesar 5,15 juta rupiah sedangkan
pendapatan regional per kapitanya hanya sebesar 4,75 juta rupiah.

Tabel 3.11
Perbandingan PDRB Per Kapita Kota Langsa dan Propinsi NAD (Non Migas)
Kota Langsa Propinsi NAD
Tahun Nilai Pertumbuhan Nilai
Pertumbuhan (%)
(Rupiah) (%) (Rupiah)
Atas Dasar Harga Berlaku
2004 6.971.118,82 7,78 6.697.570 9,12
2003 6.467.841,00 11,16 6.137.460 9,13
2002 5.818.334,21 9,28 5.623.670 14,13
2001 5.324.310,61 8,10 4.927.400 2,62
2000 4.925.443,45 - 4.801.570 -

Atas Dasar Harga Konstan 2000


2004 5.107.363,11 0,45 5.149.630 2,45
2003 5.084.657,93 2,50 5.026.450 2,38
2002 4.960.472,23 1,70 4.909.340 6,26
2001 4.877.658,74 -0,97 4.619.890 -3,78
2000 4.925.443,45 - 4.801.570 -

Sumber : BPS Kota langsa

Tabel 3.12
Perbandingan Pendapatan Regional Per Kapita Kota Langsa dan Propinsi NAD
Kota Langsa Propinsi NAD
Tahun
Nilai Pertumbuhan Nilai
Pertumbuhan (%)
(Rupiah) (%) (Rupiah)
Atas Dasar Harga Berlaku
2004 6.669.424,02 7,79 6.177.000 10,81
2003 6.187.228,58 11,20 5.574.620 8,15
2002 5.563.924,23 9,19 5.154.450 12,35
2001 5.095.507,76 8,18 4.587.870 3,54
2000 4.710.024,74 - 4.430.830 -

Atas Dasar Harga Konstan 2000


2004 4.846.532,44 0,34 4.749.370 4,02
2003 4.829.967,17 2,42 4.565.500 2,00
2002 4.715.675,95 1,51 4.475.850 4,05
2001 4.645.349,84 -1,37 4.301.550 -2,91
2000 4.710.024,74 - 4.430.830 -

Sumber : BPS Kota langsa

Halaman 3 - 16
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

3.4.3. Keuangan Daerah (APBD)


Pada tahun 2004 total penerimaan APBD Kota Langsa adalah sebesar Rp. 144,79
milyar atau meningkat sebesar 29,5 % dari tahun 2003.

Pendapatan Asli Daerah (PAD) kota Lhangsa tahun 2004 adalah sebesar Rp.
4,29 milyar. Penerimaan dari pajak daerah adalah sebesar Rp. 1,57 milyar atau
36,6 % dari PAD dan penerimaan dari restribusi daerah adalah sebesar Rp. 2,10
milyar atau 48,9 % dari PAD. Pada tahun 2004, PAD per kapita Kota Langsa
adalah jumlah PAD dibagi dengan jumlah penduduk adalah sebesar Rp 31.514.

Sedangkan pada tahun 2004 total Dana Perimbangan adalah sebesar Rp. 119,45
milyar atau meningkat sebesar 34,3 dari tahun 2003. Total Bagi Hasil Pajak
adalah sebesar Rp.7,64 milyar atau 6,5 % dari Dana Perimbangan, total DAU
adalah sebesar Rp. 85,5 milyar atau 71,6 % dari Dana Perimbangan, dan total
DAK adalah sebesar Rp 4,8 milyar atau 4,9 % dari Dana Perimbangan. Bantuan
Pemerintah Pusat berupa DAU dan DAK kepada kota Langsa terus meningkat
dari tahun ke tahun, Besarnya DAK dan DAK dalam APBD kota Langsa pada
tahun 2004 adalah sebesar 076,5 %. Kondisi ini menunjukan bahwa kota Langsa
sangat tergantung dari bantuan Pemerintah Pusat untuk melaksanakan kegiatan
pembangunan didaerahnya.

Belanja Aparatur Daerah pada tahun 2004 dalam APBD kota Langsa adalah
sebesar Rp. 41,374 milyar atau 24,7 % dari total belanja daerah, sedangkan
Belanja Pelayanan Publik adalah sebesar Rp. 125,82 milyar atau 75,3 % dari total
belanja daerah. Komposisi yang terbesar dari Belanja Pelayan Publik adalah
untuk belanja penambahan barang modal yaitu sebesar 74,36 milyar atau 59,1 %.

Halaman 3 - 17
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Table 3.13
Penerimaan APBD Kota Langsa (Rp. Juta)

Katagori 2003 2004 Pertumbuhan


(%)
1. P A D 3.836 4.298 12,1
a. Pajak Daerah 1.364 1.575 15,5
b. Restribusi Daerah 1.909 2.104 10,3
c. Hasil BUMD 9 11 23,4
d. Lain-lain 554 608 9,7
3. Dana Perimbangan 88,.940 119.449 34,3
a. Bagi Hasil Pajak 6.381 7.644 19,8
b. Bagi Hasil Bukan Pajak 16.503 20.480 24,1
c. D A U 62.640 85.500 36,5
d. D A K 3.415 5.825 70,6
3. Lain-lain Pendapatan 19.071 21.048 10,4

TOTAL PENERIMAAN 111.846 144.795 29,5

Sumber : Kota Langsa dalam Angka 2004

Table 3.14
Pengeluaran APBD Kota Langsa (Rp. Juta)
Katagori 2003 2004 Pertumbuhan
(%)

1. Belanja Aparatur Daerah 28.457 41.374 45,4

2. Belanja Pelayanan Publik 83.284 125.823 51,1


a. Adminstrasi Umum 32.168 45.544 41,6
b. Operasi & Pemeliharaan 964 1.420 47,3
c. Penambahan Barang Modal 47.095 74.363 57,9
d. Bagi Hasil dan Bantuan 2.400 3.556 48,2
e. Belanja Tak Terduga 658 940 42,8

TOTAL PENGELUARAN 111.741 167.197 49,6

Sumber : Kota Langsa dalam Angka 2004

3.5. Infrastruktur Prasarana dan Sarana Perkotaan

3.5.1. Sistem Penyediaan Air Minum


Sistem penyediaan air minum yang dikelola oleh PDAM kota Langsa terdiri dari
dua unit sistem IPA yaitu IPA Waduk Alur Gampu dan IPA Kemuning dan lokasi
kedua IPA tersebut berada dalam satu wilayah instalasi. Sumber air baku yang
digunakan berasal dari air Krueng Langsa dengan kapasitas debit 100-200 lt/detik
dan sumber air waduk Alur Gampu.

Sistem penyedian air minum di kota Langsa merupakan sistem dengan


pengolahan lengkap. Pada sistem IPA lengkap terdapat sumber air baku, system
transmisi, pengolahan lengkap, dan distribusi yang sebagaian sudah dibuat denga

Halaman 3 - 18
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

sistem zona pada pelayanannya. Instalasi pengolahan air minum di kota Lhangsa
dikelola oleh PDAM Kota Langsa.

IPA Waduk Alur Gampu dan IPA Kemuning memiliki kapasitas terpasang 80
lt/detik sedangkan kapasitas produksi sebesar 60 lt/detik dan system
pendistribusian dilakukan dengan sistem perpompaan. PDAM kota Langsa hanya
memberikan pelayanan di wilayah Kota Langsa. Jumlah penduduk kota Langsa
tahun 2003 sekitar 130.189 Jiwa. Pada tahun 2005 sambungan rumah PDAM kota
Langsa adalah 6.464 unit dengan jumlah penduduk yang terlayani mencapai
32.320 jiwa atau 24,8% dari penduduk kota Langsa yang baru terlayani air minum.

A. Sistem IPA Waduk Alur Gampu


IPA Waduk Alur Gampu dengan konstruksi beton dibangun pada tahun 1935
memiliki kapasitas terpasang 20 lt/detik. Sistem penyedian air minum IPA
Waduk Alur Gampu merupakan sistem dengan pengolahan lengkap. Sumber
air baku yang digunakan berasal dari air permukaan yaitu air Waduk Alur
Gampu dengan kapasitas intake sebesar 20 lt/detik. Sampai saat ini kondisi
IPA Waduk Alur Gampu rusak berat dan tidak beroperasi.

B. Sistem IPA Kemuning


Sistem penyedian air minum unit IPA Kemuning merupakan sistem dengan
pengolahan lengkap. Pada sistem IPA lengkap terdapat sumber air baku,
sistem transmisi, pengolahan lengkap, dan distribusi dengan sistem
perpompaan yang sebagian sudah dibuat dengan sistem zona pada
pelayanannya. Sumber air baku yang digunakan berasal dari air permukaan
yaitu Krueng Lhangsa dengan kapasitas intake 60 lt/detik. Instalasi pengolahan
air minum di Karang Baru dikelola oleh PDAM kota Langsa. IPA Kemuning
dengan konstruksi beton dibangun pada tahun 1980 dan dengan kapasitas
terpasang sebesar 60 lt/detik dan total produksi 60 lt/detik yang beroperasi
selama 24 jam sehari.

Penyediaan Air minum yang dikelola oleh PDAM di Kota Langsa telah melayani
hampir seluruh kota Langsa, yaitu kecamatan Langsa Timur mempunyai 1.427
SR, Langsa Kota mempunyai 3.309 SR, dan Langsa Barat 1.775 SR. Total

Halaman 3 - 19
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

jumlah pelanggan PDAM tahun 2004 di kota Langsa adalah sebesar 7.014
pelanggan dengan jumlah air yang disalurkan sebanyak 902.883 m3.

Table 3.15
Jumlah Pelanggan PDAM Kota Langsa Tahun 2004
Jumlah
Jumlah
Klasifikasi Konsumsi Air
Pelanggan
(m3)
1. Rumah Tangga 5.861 671.233
2. Pemerintahan 103 131.920
3. Sosial 97 38.550
4. Niaga 352 32.507
5. Kran Umum 31 13.357
6. Pelabuhan 1 -
7. Industri 6 1.396
8. Lain-lain 563 13.920

TOTAL 7.014 902.883

Sumber : Kota Langsa dalam Angka 2004

Untuk mengantisipasi perkembangan penduduk dimasa yang akan datang,


perlu ditingkatakan ruang lingkup atau jangkauan pelayanannya yaitu berupa
penambahan langganan dan jaringan di wilayah yang belum terjangkau oleh
sistem distribusi.

Rencana program sistem penyediaan air bersih Kota Langsa tahun 2011
diuraikan sebagai berikut:

a. Pengoperasian dan pengoptimalan kapasitas instalasi pengolahan air bersih,


guna didistribusikan ke wilayah perkotaan dengan target awal 80% penduduk
dilayani.

b. Pembangunan reservoir.

c. Pengadaan dan pemasangan jaringan pipa distribusi.

d. Pendistribusian pelayanan berupa sambungan rumah maupun kran umum.

e. Pembuatan sarana kran umum bagi kawasan pemukiman yang padat dan
berpenghasilan rendah.

f. Peyuluhan pada masyarakat, mengenai arti pentingnya air bersih berkaitan


dengan sistem yang mungkin diterapkan.

Halaman 3 - 20
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

g. Penelitian lebih lanjut tentang keberadaan sumber-sumber air potensial bagi


airbaku air bersih.

h. Peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan yang ada dengan menambah


kapasitas dan kemungkinan pemanfaatan sumber air baru.

i. Peningkatan pelayanan ke penduduk hingga melebihi 80%, dengan menekan


angka bocoran sampai dibawah 20%.

j. Perlindungan secara ketat daerah resapan air bagi kelestarian kontinuitas air
tanah.

k. Kemungkinan pengembangan dengan jaringan perpipaan air bersih yang ada.

3.5.2. Persampahan
Sampah yang dihasilkan di Kota Langsa terdiri dari sampah yang berasal dari
domestik dan non domestik. Sampah yang berasal dari domestik ditampung
ditempat penampungan sementara yang berupa bak-bak sampah yang
selanjutnya diangkut oleh truk sampah (dump truck) menuju ke tempat
pembuangan akhir.

Luas wilayah perkotaan kota Langsa yang sudah dilayani oleh sistem
persampahan tahun 2004 adalah sebesar 1.570 Ha atau 6% dari luas wiayah kota
sedangkan jumlah penduduk yang terlayani (service coverage area) adalah
sebesar 40 % atau sekitar 54.000 jiwa. Berdasarkan standar besaran jumlah
sampah yang ditimbulkan oleh rumah tangga (domestik) sebesar 1,5 liter/hari,
maka dengan jumlah penduduk pada tahun 2026 sebesar 224.435 jiwa dapat
diperoleh jumlah produksi sampah domestik Kota Langsa tahun 2026 yaitu
sebesar 336,652 lt/hari.Jumlah sampah non-domestik adalah 40% dari sampah
domestic, yaitu sebesar134.662 lt/hari. Total produksi sampah ini keseluruhannya
adalah sebesar 471.314 lt/hari.

A. Operasi Pengelolaan Persampahan


a. Pewadahan

Pola pewadahan berupa pola pewadahan individual dan komunal, bahan yang
digunakan untuk pewadahan harus kuat, kedap air, mudah untuk

Halaman 3 - 21
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

dikosongkan/diperbaiki. Penempatan wadah untuk sistem individual diletakkan


dekat rumah untuk pemukiman, dan diletakkan di belakang untuk pertokoan.
Penempatan wadah untuk sistem komunal tidak mengambil lahan trotoar,
sedekat mungkin dengan sumber sampah dan diletekkan di tepi jalan besar.

b. Pengumpulan Sampah

Terdapat 2 (dua) sistem pengumpulan sampah yaitu:

> Sistem Pelayanan individual


> Sistem pelayanan komunal
Dalam pelaksanaan sistem pengumpulan sampah ini dibagi dalam 4 (empat)
system dengan gambaran sebagai berikut :

• Sistem pelayanan “door to door”, dengan truk kecil dan dikumpulkan di


transfer depo atau dibawa langsung ke TPA
• Sistem pelayanan dengan “door to door” dengan gerobak dan dikumpulkan di
transfer depo/tempat penampungan sementara
• Sistem pelayanan komunal, masyarakat mengantarkan sampah ke tempat
yang telah ditentukan/ disediakan
• Sistem dengan cara memusnahkan sampah sendiri.

c. Pengangkutan Sampah

Pengangkutan sampah dilakukan dengan menggunakan dump truck (8 unit)


dan arm rool truck (1 unit dan 4 kontainer) untuk diangkut ke lokasi
pembuangan akhir. Dalam pengangkutan sampah untuk pemukiman dilakukan
pada pagi hari, dengan pertimbangan bahwa umumnya di lingkungan
pemukiman penduduk pada pagi hari melakukan kegiatan/aktifitas diluar
seperti pergi kerja, sekolah, dan ke pasar. Sebaliknya untuk lingkungan pasar
dan industri, pengambilan sampah dilakukan pada malam hari, dengan
pertimbangan pada malam hari aktifitas di pasar tidak berjalan dan segi
sanitasinya dapat terjaga.

Halaman 3 - 22
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

d. Tempat Pembuangan Akhir

Tempat pembuangan akhir Kota Langsa terletak di Pondok Kemuning


kecamatan Langsa Timur seluas 46 Ha dengan “Sistem Open Dumping” yang
baru digunakan mulai tahun 2006. Lokasi TPA ini berjarak sejauh 7 km dari
pusat kota Langsa dan jauh dari pemukiman penduduk. Sistem pemusnahan
sampahnya dilakukan dengan membakarnya setiap akhir operasi.

Keuntungan dari pembakaran sampah di TPA antara lain adalah :

• Insekta yang biasa hidup di sampah tidak dapat berkembang biak karena
habitat hidupnya tertutup tanah penutup.
• Tidak menimbulkan bau yang tidak sedap
• Lahan yang tidak diperlukan lagi dapat dimanfaatkan kembali, misalnya
sebagai lapangan olah raga dan sebagainya.
Untuk penanganan persampahan ini dimasa mendatang perlu dicari alternative
lokasi baru yang layak dan mudah dijangkau dan efisien.

3.5.3. Air Limbah dan Sanitasi


Sistem penanganan air limbah ditentukan dari kadar pencemaran :

• Air limbah dari industri terlebih dahulu diadakan proses pembersihan/filtrasi.


• Air limbah berasal dari rumah tangga, volumenya diperkirakan 70% dari
jumlah pemakai.
Dalam perencanaan sistem pembuangan air limbah pada dasarnya dikenal
dua sistem pembuangan yaitu “Sistem pembuangan air limbah terpusat (off
site)” dan “pembuangan air limbah setempat (on site)”.
• Dalam sistem pembuangan air limbah setempat (on site) di Kota Langsa
dianjurkan menggunakan “metoda tangki septik” atau cubluk (tunggal atau
kembar). Tangki septik umumnya terletak dibawah tanah dimana air limbah
dari kakus, kamar mandi, toilet dan air bekas lainnya dialirkan ke dalam
tangki tersebut. Di dalam tangki akan terjadi pemisahan antara kotoran padat
dan cair, kotoran yang mengendap akan menjadi lumpur dan diuraikan oleh
bakteri dalam keadaan an-aerobik, sedangkan effluent akan mengalir melalui
bidang filter yang terdapat pada angki septik, yang terdiri dari pecahan batu

Halaman 3 - 23
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

kali, kerikil dengan lapisan yang berbeda diameter akan menambah bakteri
yang terdapat dalam effluent. Setelah melalui bidang filter, maka effluent
akan dialirkan menuju bidang resapan dan dibuang melalui saluran terbuka
karena sudah cukup aman.
• Penanganan pembuangan sistem on site dengan metoda tangki septik
memerlukan transportasi lumpur tinja untuk mengosongkan tangki. Untuk
transportasi tersebut dapat digunakan truk tinja dengan kapasitas 2-4 meter
kubik atau 6 meter kubik, serta dapat digunakan trailler untuk melayani
penyedotan di daerah padat yang hanya tersedia jalan kecil/gang.
• Walaupun septik tank direncanakan untuk melayani kebutuhan rumah tangga
individual, tetapi dapat juga menampung secara kolektif air limbah yang
berasal dari komunitas. Lokasi septic tank dan bidang resapan direncanakan
mempunyai jarak minimum terhadap rumah terdekat, jalan umum dan sumber
air untuk antisipasi kontaminasi pencemaran air. Jarak minimum diperkirakan
sepanjang 15 meter.
Jumlah rumah tangga di Kota Langsa pada tahun 2004 adalah sebesar
29.278 unit, dari jumlah tersebut hampir semua penduduknya mengunakan
fasilitas toilet/WC didalam rumah.

3.5.4. Drainase
Sistem drainase yang direncanakan terdiri dari 2 (dua) macam,yaitu :

• sistem pembuangan tertutup


• sistem pembuangan terbuka
Sistem saluran tertutup dapat dipergunakan pada kawasan-kawasan dengan
tingkat kepadatan bangunan tinggi (kawasan perdagangan di pusat-pusat kota).
Sementara sistem saluran terbuka dipakai pada kawasan dengan kepadatan
bangunan rendah dan kawasan perumahan.

Dimensi saluran untuk kawasan padat dapat dipakai dengan ukuran lebih besar
karena kapasitas peresapan di kawasan ini relative kecil. Saluran pembuangan
akhir dapat dilanjutkan pada sistem jaringan outfall, yang sudah memiliki dimensi-
dimensi terperinci serta segi –segi engineeringnya.

Halaman 3 - 24
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Pedoman yang akan digunakan dalam perencanaan jaringan drainase di Kota


Langsa adalah sebagai berikut :

a. Perencanaan Saluran primer diusahakan mengikuti pengeringan (pematusan)


alami, sedangkan saluran sekunder dan tersier mengikuti pola jaringan jalan.

b. Mengalirkan air hujan kesaluran drainase secepatnya menuju badan air


terdekat untuk menghemat panjang saluran.

c. Jaringan drainase yang telah ada dimanfaatkan secara optimal seperti sungai,
anak sungai ataupun saluran drainase primer sebagai saluran pembuang.

d. Ekonomis dalam pembiayaan investasi dan pembuatannya.

e. Mudah dalam pelaksanan.

Rencana pengembangan prasarana drainase ini disesuaikan dengan tingkat


perkembangan kawasan terbangun dan prasarana jalannya. Disamping itu perlu
juga mengacu pada pokok-pokok perencanaan drainase di Kota Langsa.
Perencanaan dan pelaksanaan program harus terpadu dengan pengendalian
banjir dan program perbaikan jalan.

Perencanaan sistem drainase Kota Langsa meliputi pembuatan sistem saluran


primer, sekunder dan tersier (kawasan pemukiman), rehabilitas saluran yang
kondisinya buruk, pemasangan pompa pemasangan pintu-pintu air.

Strategi penanganan drainase Kota Langsa ini adalah :

• Meningkatkan peran serta masyarakat dalam memelihara prasarana drainase


yang ada.
• penanganan diprioritaskan kepada pemeliharaan, rehabilitas dan peningkatan
konstruksi/peningkatan kapasitas yang rawan banjir/genangan.
• Perencanaan dan pelaksanaan program drainase harus terpadu dengan
program pengendalian banjir dan program perbaikan jalan
• Memasyarakatkan pembangunan sistem drainase yang berwawasan
lingkungan
Saluran pembuangan akhir yang direncanakan adalah Krueng Langsa serta alur-
alur sungai lainnya, sedangkan saluran drainase primer terdapat disepanjang jalan

Halaman 3 - 25
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

utama (arteri primer, arteri sekunder dan kolektor primer), saluran drainase
sekunder terdapat di sepanjang jalan kolektor sekunder dan jalan lokal,
sedangkan saluran drainase tersier diarahkan pada jalan lingkungan pemukiman
penduduk.

3.5.5. Jalan Kota


Panjang jalan di Kota Langsa pada tahun 2004 adalah sepanjang 248,70 km
dengan pembagian kecamatan Langsa Kota sepanjang 78,85 Km, Langsa Barat
sepanjang 86,48, dan kecamatan Langsa Timur sepanjang 83,37 Km.

Panjang jalan aspal di Kota Langsa pada tahun 2004 adalah sepanjang 110,58 km
yang meliputi jalan negara kelas III sepanjang 21,0 Km, dan jalan Propinsi kelas III
sepanjang 9,0 km, sedangkan jalan Kota kebanyakan berbentuk jalan kerikil dan
tanah sepanjang 168,12 km dan jalan aspal kota Langsa sepanjang 80,58 km.
Keberadaan jalan Negara dan Propinsi dalam kondisi rusak hampir tidak ada,
sedangkan jalan kabupaten yang rusak adalah sepanjang 137,45 km (55,3 %) dan
rusak berat adalah sepanjang 77,27 km (31,1 %). Sedangkan jumlah kendaraan
kendaraan bermotor yang tercatat di Kepolisian Kota Langsa pada tahun 2004
sebesar 8.833 unit.

Kondisi jalan di kota Langsa perlu dilakukan peningkatan kelas jalannya serta
kualitas badan jalan, terutama jalan lokal yang merupakan penghubung dari
kawasan pemukiman ke jalan-jalan sekunder seperti jalan Achmad Yani yang
melewati pusat kota perlu dilebarkan menjadi 10 meter dan jalan Teuku Umar
perlu dilebarkan menjadi 6 meter. Sedangkan jalan pada kawasan pusat kota
seperti untuk kegiatan perdagangan, perkantoran, dan pendidikan umumnya
mempunyai jalan yang cukup baik dengan aspal/hot mix.

Halaman 3 - 26
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 3.16
Jenis dan Panjang Jalan di Kota Langsa Tahun 2004
STATUS JALAN (Km)
Jenis/Kondisi/Kelas Jalan Negara Jalan Propinsi Jalan Kota
2003 2004 2003 2004 2003 2004

A Jenis Permukaan
1. Aspal - 21,00 - 9,00 - 80,58
2. Kerikil - - - - - 88,13
3. Tanah - - - - - 16,73
4. Lainnya - - - - - 63,26

Jumlah - 21,00 - 9,00 - 248,70

B Kondisi Jalan
1. Baik - 21,00 - 9,00 - 6,33
2. Sedang - - - - - 27,65
3. Rusak - - - - - 137,45
4. Rusak Berat - - - - - 77,27

Jumlah - 21,00 - 9,00 323,00 248,70

C Kelas Jalan
1. Kelas I - - - - - -
2. Kelas II - - - - -
3. Kelas III - 21,00 - - - -
4. Kelas III A - - - 9,00 - -
5. Kelas III B - - - - - 80,58
6. Kelas III C - - - - - 88,13
7. Tidak Diperinci - - - - - 79,99

Jumlah - 21,00 - 9,00 323,00 248,70

Sumber : Dians PU Kota Langsa Tahun 2005

Halaman 3 - 27
BAB

4 SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH


PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB
Sistem Penyediaan Air Bersih
4
4.1. Tinjauan Umum Sistem Penyediaan Air Bersih Yang Ada
PDAM Tirta Kemuning mengelola sistem penyediaan air bersih dikota Langsa
yang dialirkan dengan pompa dan secara gravitasi.

Sistem penyediaan air bersih yang ada di Kota Langsa terletak di desa Kemuning
yang berjarak lebih kurang 6 km disebelah Barat Laut kota Langsa.

Dua buah IPA ( Instalasi Pengolahan Air) yang ada , yaitu:

• IPA lama , dibangun pada zaman Belanda (1935)


• IPA yang dibangun pada tahun 1980 (merupakan paket bantuan dari
negara Belanda)
Sumber air baku kedua IPA tersebut yaitu air permukaan, yaitu Waduk
Kemuning/Alur Gampu, untuk instalasi yang lama, sedangkan Krueng Langsa
untuk instalasi yang dibangun pada tahun 1980.

4.1.1. IPA Waduk Alur Gampu

Pada tahun 1989 Instalasi Pengolahan Air (IPA) Waduk Alur Gampu ini IPA tidak
dioperasikan karena rusak berat akibat banjir besar..

Sumber air berasal dari air hujan dan air permukaan yang berasal dari sungai
Langsa ditampung atau mengalir kedalam waduk Alur Gampu. Pada saat ini
tidak ada air yang dapat diambil dari waduk tersebut, karena banyaknya
penebangan hutan dan terjadi sedimentasi yang menyebabkan aliran air hanya
sedikit atau sama sekali tidak ada yang masuk kedalam waduk.

Dari bangunan sadap waduk air dialirkan secara gravitasi dan kemudian diolah
pada unit-unit pengolahan.

Setelah melalui pengolahan, air yang ditampung didalam 2 buah ground reservoir
dengan kapasitas total sebesar 545 m3 didistribusikan ke pelanggan didaerah

Halaman 4 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

pelayanan dengan menggunakan pompa. Kapasitas produksi dari IPA ini yaitu
sebesar 20 lt/detik.

Pipa transmisi / distribusi yang dipakai dari jenis PVC, GI dan AC mulai diameter
300 mm sampai dengan 50 mm.

a. b.

Gambar 4.1.
a. Waduk sebagai salah satu sumber air baku PDAM Langsa
b. WTP kontruksi beton, rumah pompa, rumah panel PDAM Langsa

4.1.2. IPA Kemuning

Instalasi Pengolahan Air (IPA) Kemuning yang dibangun pada tahun 1980 dengan
kapasitas 60 lt/detik dibuat dari konstruksi beton.

Sistem penyediaan air bersih ini memakai air baku yang berasal dari sungai
Kemuning Langsa dan beroperasi selama 24 jam. Bangunan Intake dilengkapi
dengan bendung dan sistem pompa.

Pompa Intake jenis Submersible non Clogging ada 2 unit masing – masing
berkapasitas 40 lt/detik, yang masih berfungsi 1 unit.

Dijalur transmisi antara Intake - IPA ditempatkan Bak Pelepas Tekanan (BPT),
untuk mengatasi perbedaan elevasi antara

Transmisi air bersih menggunakan pipa-pipa dari jenis ACP dan PVC berdiameter
300 mm. mm. Untuk menampung kelebihan air pada saat pemakaian minimum
dan menambah aliran air pada saat pemakaian maksimum, dibuat reservoir yang
berkapasitas 1000 m3 dan 500 m3 dengan elevasi + 42,70 m. Pengaliran air dari
IPA ke reservoir menggunakan 2 buah pompa Centrifugal dengan kapasitas

Halaman 4 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

masing – masing 40 lt/detik . Pada saat ini hanya sebuah unit pompa yang masih
berfungsi.

Dari reservoir ini air dialirkan secara gravitasi melalui jaringan pipa distribusi
berdiameter antara 300 mm sampai dengan 75 mm jenis AC, GI dan PVC. Pada
perlintasan sungai digunakan jembatan pipa dari jenis CI dan GI.

Daerah pelayanan air ber sih meliputi Langsa Timur, Langsa Barat dan Langsa
Kota, yang terdiri dari 37 desa dengan jumlah penduduk yang yerlayani sebesar
32.320 jiwa. Cakupan pelayanan yaitu sebesar 25 % dengan jumlah pelanggan
aktif 6464 SR. Kehilangan air mencapai 32 %. Untuk mengatur tekanan air bersih
ke area pelayanan ada booster yang di tempatkan di kota Langsa

a. b.

Gambar 4.2.
a. Booster pump kota Langsa
b. Jembatan siphon yang putus akan dibangun dengan dana APBD

4.2. Permasalahan yang dihadapi


Secara umum permasalahan-permasalahan yang dihadapi dalam pelayanan air
bersih di kota Langsa adalah sebagai berikut.

a) Sumber Air Baku


• Debit air sungai rata – rata bulanan sebesar 5,92 m3/detik (berdasarkan
perhitungan empiris periode tahun1972 – 1983) relatif kecil bagi Instalasi
kebutuhan pelayanan air bersih dan irigasi bagi masyarakat kota Langsa.
Untuk mengantisipasi terjadinya kekurangan pasokan sumber air dimasa
yang akan datang, diperlukan penelitian dan studi lebih jauh lagi mengenai
hal tersebut .

Halaman 4 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Terjadi pendangkalan intake karena erosi pada tebing intake, pada musim
hujan.

Gambar 4.3.
Intake PDAM Langsa dari krueng Langsa
pada waktu musim hujan akan terjadi sedimen

b) Instalasi Pengolahan Air (IPA)


• Permasalahan yang ada di Instalasi Pengolahan Air (IPA) secara umum
adalah tentang operasi dan pemeliharaannya.Untuk kapasitas produksi
yang hanya 100 lpd, terdapat dua unit instalasi dengan sistem yang
berbeda. Walaupun lokasi kedua unit instalasi tersebut berada didalam
satu komplek, akan tetapi memerlukan cara penanganan yang berbeda.
• Untuk fasilitas mekanikal elektrikal tidak seragam, sehingga menimbulkan
kesulitan dalam melakukan operasi secara terpadu.
• Unit -unit tersebut tidak berfungsi sebagaimana mestinya, karena beberapa
kerusakan. Oleh karena itu diperlukan perbaikan dan pengadaan alat
baru.
c) Sistem Distribusi
• Pada jaringan distribusi banyak terjadi kebocoran yang disebabkan oleh
umur pipa yang cukup tua (1923). Kendala untuk melakukan pemantauan
terhadap kebocoran tesebut adalah selain karena jalur pipa yang sudah
terletak dibawah badan jalan utama, juga tidak adanya alat pemantau
kebocoran.
• Dimensi pipa yang tidak sesuai, menyebabkan tidak meratanya tekanan
di daerah pelayanan distribusi. Selain itu banyak peralatan atau

Halaman 4 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

accessories lainnya sebagai penunjang distribusi, seperti meteran induk,


katup penguras (blow off), katup pembuang udara (air release valve)
sebagian besar tidak berfungsi.

4.3. Analisis dan Proyeksi Kebutuhan Air Bersih


Kebutuhan air bersih akan meningkat sejalan dengan meningkatnya jumlah
penduduk atau kegiatannya, untuk mengantisipasi kebutuhan ini dilakukan
perencanaan dengan melakukan prediksi laju pertambahan penduduk dan sarana-
sarana pendukung kehidupannya. Jumlah penduduk masa datang diramalkan
dengan proyeksi, kemudian ditentukan kebutuhan perkapitanya. Kedua faktor ini
merupakan parameter penentu kebutuhan air untuk rumah tangga (domestik),
selain kebutuhan air untuk non rumha tangga (non domestik). Proyeksi kebutuhan
air total merupakan penjumlahan dari kebutuhan air domestik, non domestik
ditambah sejumlah kehilangan air yang tidak dapat ditanggulangi, baik secara
teknis maupun non teknis.

Kebutuhan air domestik dipengaruhi oleh jumlah dan kapasitas fasilitas-fasilitas


setiap rumah (SR) yang ada. Asumsi kebutuhan air domestik berdasarkan jumlah
sambungan dan prosentase pelayanan sistem yang ada. Berdasarkan tingkat
pelayanan yang ada sekarang dan faktor-faktor tersebut datas maka dapat
diperkirakan proyeksi prosentase pelayanan pada tahun-tahun yang akan datang.

Kebutuhan air non domestik dipengaruhi oleh jumlah dan kapasitas fasilitas-
fasilitas kota yang ada. Asumsi kebutuhan air non domestik diperkirakan sebesar
10 – 25 % dari kebutuhan domestik. Berdasarkan tingkat pelayanan yang ada
sekarang dan faktor-faktor tersebut datas maka dapat diperkirakan proyeksi
prosentase pelayanan pada tahun-tahun yang akan datang.

Dalam suatu sistem penyediaan air bersih biasanya tidak seluruh air yang
diproduksi sampai kepada konsumen akibat adanya kebocoran di instalasi,
jaringan pipa transmisi ataupun distribusi, alat meter air, kesalahan administrasi
dan juga untuk pemadam kebakaran atau penyiraman tanah yang disebut
kehilangan air. Kehilangan air pada sistem ini diusahakan sekecil mungkin dan
dalam perencanaan suatu sistem yang baru, ditargetkan sebesar 25 % dari
Konsumsi atau 20 % dari Produksi.

Halaman 4 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 4.1. menunjukkan proyeksi jumlah kebutuhan air untuk Kota Langsa. Dari
tabel proyeksi jumlah kebutuhan air tersebut dapat diketahui bahwa jumlah
kebutuhan air bersih Kota Langsa pada tahun-tahun mendatang meningkat
seiring dengan peningkatan penduduk di masing-masing wilayah. Oleh karena itu
perlu dilakukan penambahan kapasitas produksi air bersih dengan
mengoptimalkan sumber air baku yang telah digunakan selama ini atau dengan
menggunakan sumber air baku baru.

4.4. Outline Plan Sistem Penyediaan Air Bersih 2007 - 2026


Outline Plan ini disusun untuk Kota Langsa. Pada outline plan ini disusun
penanganan jangka menengah dan penanganan jangka panjang. Pada
penanganan jangka menengah akan dilanjutkan dengan pembuatan Detailed
Engineering Design.

4.5. Alternatif Sistem Yang Akan Dikembangkan


A. Intake
Bangunan intake direncanakan untuk memperbaiki bangunan yang ada,
untuk dapat mengoptimalkan jumlah air yang akan diproduksi di Instalasi
Pengolahan A ir Bersih (IPA) yang baru.

Akan dilakukan pembuatan pengaman tebing Intake agar supaya tidak


terjadi lagi longsoran tanah, sehingga endapan tanah/lumpur tidak
mengganggu intake dan debit air yang diambil/disadap akan sesuai yang
diharapkan.

Debit air yang diambil sebesar 60 liter/detik dengan menggunakan pompa


submersible non clogging.

Halaman 4 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

a. b.

Gambar 4.3.
a. Pompa sumersible 60 liter/detik
b. WTP beton PDAM Langsa
B. Transmisi
Jaringan pipa transmisi berupa pipa PVC berdiameter 300 mm, air dialirkan
dengan pompa dari lokasi intake ke rencana lokasi Instalasi Pengolahan Air
(IPA) yang berdekatan dengan IPA yang lama.

Dari IPA air dialirkan ke reservoir distribusi yang selanjutnya dialirkan


ke daerah pelayanan air bersih, termasuk Kuala Langsa dan Pelabuhan
serta kearah Alue Merbo.

C. Produksi
Unit produksi sistem yang akan dikembangkan ini dilengkapi dengan
Instalasi Pengolahan Air (IPA) berkapasitas 60 lt/dt lengkap dengan
bangunan pendukungnya. Waktu operasi produksi direncanakan optimal
selama 24 jam/hari, sehingga dapat mencukupi jumlah kebutuhan air bersih
di daerah pelayanan.

D. Distribusi dan sambungan langganan


• Pengembangan jaringan distribusi
Pengembangan jaringan distribusi dilakukan secara bertahap untuk
memenuhi kebutuhan air sesuai dengan skenario dan proyeksi kebutuhan
air yang ditetapkan sampai dengan tahun 2026. Pengembangan jaringan
distribusi terutama ditujukan untuk melayani daerah-daerah potensial
pelayanan.

Halaman 4 - 7
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Penambahan sambungan langganan


Penambahan sambungan langganan dilakukan secara bertahap untuk
memenuhi kebutuhan air sesuai dengan skenario dan proyeksi kebutuhan
air yang ditetapkan sampai dengan tahun 2026.

4.6. Rencana Anggaran Biaya


Untuk mendukung pengembangan sistem penyediaan air bersih di kota Langsa
dalam jangka menengah diperlukan biaya sebesar Rp.10.910.220.000,-. Tabel
4.1. menunjukkan outline plan dan rencana anggaran biaya yang diperlukan untuk
pengembangan sistem penyediaan air bersih tahun 2007 - 2026

Halaman 4 - 8
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 4 - 9
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 4 - 10
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 4 - 11
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 4 - 12
BAB

5 SEKTOR SANITASI
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

5 SEKTOR SANITASI

5.1. Umum
Strategi penanganan air limbah Kota Langsa adalah peningkatan fasilitas sanitasi
sistem setempat (on site) meliputi :

• Fasilitas sanitasi individual berupa tangki septic dimana pengurasan dengan


truck tinja, kemudian dibawah ke Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT).
• Fasilitas sanitasi komunal berupa MCK untuk masyarakat yang belum
mempunyai fasilitas sanitasi atau fasilitas sanitasi tidak memadai.
Pengadaan fasilitas sanitasi sistem individual diharapkan dari swadaya
masyarakat sedangkan sistem komunal diusulkan untuk mendapatkan bantuan
pembiayaan dengan maksud untuk sebagai stimulant.

5.2. Kajian Terhadap Fungsi dan Strategi Pembangunan Kota


Strategi Pembangunan Kota mengidentifikasi kawasan perluasan permukiman,
kawasan pusat kota, kawasan industri dan kawasan pendidikan. Penunjangan
sektor air limbah untuk kawasan-kawasan tersebut berupa peningkatan
penanganan fasilitas sanitasi sistem setempat (on site) melalui pengurasan dan
pembuangan lumpur septik dengan truck tinja kemudian diolah di Instalasi
Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT). Sedangkan untuk kawasan permukiman kumuh
dan padat penanganan air limbah berupa penyediaan MCK (Mandi Cuci dan
Kakus) lengkap dengan tangki septik, dimana sistem pengurasan dan
pembuangan lumpur septik seperti kawasan lainnya.

5.3. Analisa Program Air Limbah

5.3.1. Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja

A. Dasar Pertimbangan
a. Terbatasnya lahan disekitar permukiman
Sulitnya mencari lahan untuk tempat pembuangan lumpur septik yang
memenuhi syarat teknis maupun lingkungan, sehingga tidak menjadi sumber

Halaman 5 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

polusi untuk air permukaan dan tanah. Pengurasan dengan sistem manual oleh
masing-masing individu atau pengurasan dengan truck tinja (vacuum truck)
untuk pelayanan skala kota membutuhkan lahan yang cukup luas untuk
pengolahan lumpur tinja.

b. Karakteristik buangan
Karakteristik lumpur tinja merupakan buangan dengan kandungan unsur
terbesar adalah organik biodegradabel sehingga pengolahan dapat dilakukan
melalui suatu instalasi secara biologis. Dari hasil sampling lumpur tinja
menunjukkan bahwa karakteristik lumpur tinja adalah sebagai berikut :

Lumpur Tinja :

• BOD5 20º C = 8.250 mg/ltr


• COD = 17.500 mg/ltr
• Suspended Solid = 2.000 mg/ltr
Data-data hasil sampling karakteristik lumpur tinja dapat dilihat pada tabel 5.1
dibawah ini.

Tabel 5.1.
Karakteristik Lumpur Tinja
No. Parameter Satuan Besaran
1. BOD5 20º C mg/ltr 8.250
2. COD mg/ltr 17.500
3. Suspended Solid mg/ltr 2.000
Keterangan : Lokasi sampling Influent Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
Sumber : Dinas Kebersihan Kotamadya Surabaya

B. Metode Penanganan Lumpur Septik


Memperhatikan karakteristik lumpur tinja dimana kandungan unsur terbesarnya
adalah zat organik yang biodegradabel (dapat terurai secara biologis), maka
sistem pengolahan dilakukan secara biologis dengan menggunakan kolam
stabilisasi. Pemilihan teknologi Pengolahan Lumpur Tinja mengacu kepada
Buku Pedoman Survey dan Perencanaan Instalasi Lumpur Tinja, yang
dikeluarkan Direktorat PLP, Ditjen Cipta Karya, tahun 1992.

Penanganan pengolahan lumpur tinja yang akan diterapkan seperti dijelaskan


dalam gambar 5.1. Secara garis besar unit proses yang tergambar pada
gambar 5.1. adalah sebagai berikut :

Halaman 5 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

a. Kolam Anaerobik
Pada Kolam anaerobik terjadi proses biologis, dimana effisiensi pengolahan
sekitar 60 – 70 % dengan waktu detensi 25 hari. Keluaran atau effluen dari
proses anaerobik adalah cairan/supernatan dan lumpur hasil proses biologis
dan sedimentasi. Effluent cairan kemudian dialirkan ke kolam fakultatif,
sedangkan lumpur dialirkan ke sludge drying bed. Konstruksi kolam anaerobik
adalah pasangan batu kali atau beton dimana pada lapisan bawah sebelumnya
dilapisi dengan geomembran/geotekstil sehingga bangunan ini kedap air,
karena konsentrasi buangan yang masuk cukup tinggi. Kriteria desain kolam
stabilisasi anaerobik ini adalah sebagai berikut :

• Debit desain adalah debit rata-rata.


• Kedalaman air = (1,8 – 2,5) meter.
• Jagaan = (0,3 – 0,5) meter.
• Beban BOD volumetrik = (500 – 800) g BOD/(m³.hari).
• Rasio panjang dan lebar = (2 – 4) : 1
• Effisiensi pemisahan BOD > 60 %.
b. Kolam Stabilisasi Fakultatif
Proses yang terjadi pada kolam fakultatif adalah sama dengan kolam
anaerobik yakni secara biologis yang dapat mengurangi BOD, dimana pada
lapisan atas ( 1 meter dibawah permukaan air) terjadi proses aerobik dan pada
lapisan bawahnya proses anaerobik. Keluaran dari kolam fakultatif adalah
effluen cairan yang akan masuk ke kolam maturasi dan lumpur yang akan
dialirkan ke sludge drying bed. Produksi lumpur relatif sedikit, karena waktu
detensi relatif lebih lama.

Halaman 5 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 5 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Effisiensi pengolahan sekitar 80 – 90 % dengan waktu detensi 54 hari. Secara


lengkap kriteria desain kolam stabilisasi fakultatif adalah sebagai berikut :

• Debit desain adalah debit rata-rata.


• Kedalaman air = (1,2 – 1,8) meter.
• Jagaan = (0,3 – 0,5) meter.
• Beban BOD volumetrik = (40 – 60) g BOD/(m³.hari).
• Rasio panjang dan lebar = (2 – 4) : 1
• Effisiensi pemisahan BOD > 70 %.
• BOD influen < 400 mg/lt
• BOD effluent > 50 mg/lt.
c. Kolam Stabilisasi Maturasi
Kolam maturasi berfungsi sebagai kolam pematangan. Effluen dari kolam
fakultatif telah mengalami penurunan konsentrasi yang cukup tinggi sesuai
effisiensi pengolahan sekitar 80 – 90 %, tetapi kandungan mikroorganisme
masih cukup tinggi, sehingga belum memenuhi standar untuk dibuang ke
badan air. Untuk menurunkan kandungan mikroorganisme (bakteri patogen)
disamping itu BOD dan SS juga dipisahkan maka diperlukan kolam maturasi.
Effisiensi pemisahan bakteri dapat mencapai 99 % termasuk pengurangan
pada unit-unit anaerobik dan fakultatif yang mendahuluinya. Bakteri patogen
dari kolam ini bisa mencapai dibawah FC/100 ml. Waktu detensi kolam
maturasi selama 15 hari. Kriteria desain dari kolam maturasi ini adalah sebagai
berikut :

• Debit desain adalah debit rata-rata.


• Jagaan = (0,3 – 0,5) meter.
• Beban BOD volumetrik = (40 – 60) g BOD/(m³.hari).
• Rasio panjang dan lebar = (2 – 4) : 1
• Effisiensi pemisahan BOD > 70 %.
• Effisiensi pemisahan E.coli > 95 % (termasuk kolam-kolam sebelumnya).
d. Sludge Drying Bed
Lumpur yang dihasilkan dari kolam anaerobik paling besar volumenya apabila
dibandingkan dari kolam fakultatif dan maturasi (produkasi lumpur kecil).

Halaman 5 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Lumpur dari kolam tersebut sudah relatif stabil (tidak terurai lagi secara biologis
sehingga tidak ada pengurangan BOD dan SS), tetapi kadar airnya masih
cukup tinggi, sehingga diperlukan sludge drying bed untuk meningkatkan
konsentrasi lumpur. Proses yang terjadi secara fisis yaitu filtrasi melalui media
dan penguapan/evaporasi oleh sinar matahari. Keluaran dari sludge drying bed
adalah tanah kering/coke yang siap dibuang ke alam/tanah terbuka. Letak unit
ini harus dekat dengan unit jalan perasi dan penampung lumpur kering.
Pembangunannya dapat bertahap secara paralel. Kriteria perencanaan bak
pengering lumpur ini adalah sebagai berikut :

• Lebar sebuah bak = (4,50 – 7,50) meter.


• Panjang sebuah bak = (3 x 6) meter.
• Ketinggian dinding bak = 45 cm diatas pasir.
• Tinggi jagaan = (15 – 25) cm.
• Dinding bak dibuat dari beton, pasangan batu bata dengan spesisemen.
• Pipa pemberi yang membawa sludge ke tepi bak yang berdiameter > 150 mm
dan dari bahan GIP.
• Pipa distributor mempunyai kriteria :
> Dipasang di atas (di salah satu sisi) dinding memanjang tiap
kompartemen.
> Diameter > 100 mm.
> Bahan GI.
> Bila menggunakan bahan pipa dari PVC harus ditanam dalam dinding.
• Pipa pemberi pipa pembuangan dipasang pada drainase bak dengan
diameter minimal 15 cm.
• Kadar air lumpur kering optimal = (70 – 80) %.
• Tebal lumpur kering diatas pasir = (20 – 30) cm.
• Tebal lumpur basah diatas pasir = (30 – 45) cm.
• Media pasir yang dipasang pada lapisan teratas mempunyai criteria seperti
berikut :
> Ukuran efektif = (0,30 – 0,50) mm.
> Koefisien keseragaman < 5.

Halaman 5 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

> Tebal pasir = (15,0 – 22,5) cm.


> Kandungan kotoran < 1 % terhadap volume pasir.
• Media kerikil yang dipasang dalam dua lapis dibawah pasir dengan urutan
dari atas sebagai berikut :
> Diameter (3-6) mm dipasang 15 cm diatas dasar bak.
> Diameter (20 – 40) mm dipasang 15 cm diatas pipa penangkap, di
kanan kiri pipa penangkap setebal diameternya (10 – 15) cm.
• Pipa peluap dengan diameter (100 – 150) mm dipasang pada dinding bak.

5.3.2. MCK lengkap dengan Tangki Septik

A. Dasar Pertimbangan
Dasar pertimbangan pengusulan pembangunan MCK adalah sebagai berikut :

• Terbatasnya lahan untuk membangun fasilitas sanitasi yang memadai di


kawasan permukiman padat dan kumuh.
• Prosentasi masyarakat atau penduduk yang menggunakan sistem cemplung
ke sungai, parit dan lain-lain yang akan memberikan dampak terhadap
lingkungan serta sistem sanitasi lingkungan jumlahnya sangat besar yakni
sebesar 55 % dibandingkan dengan masyarakat yang menggunakan cublik
30 % dan Septik Tank sebesar 15 %.
• Dibuat untuk melayani penduduk yang berpenghasilan rendah, baik dilokasi
permukiman maupun tempat-tempat pelayanan umum.

B. Metode Penanganan
Hal-hal yang perlu dijadikan pertimbangan dalam merencanakan MCK disuatu
lokasi adalah sebagai berikut :

a. Lokasi dan Jarak


• Jarak antara sumur gali dan dan pengolahan tinja berkisar antara 7,5 – 15
meter, tergantung dari sifat serta macam susunan tanahnya, tinggi muka air
tanah, dan keadaan daerah (dataran atau berbukit-bukit).
• Jarak maksium antara MCK dengan penduduk yang dilayani adalah 100
meter.

Halaman 5 - 7
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

b. Tata Letak
• Dari setiap kesatuan MCK harus dipisahkan pemakaian ruangan untuk laki-
laki dan wanita.
• Dari sumber air diambil dari sumur gali, maka sumber tersebut harus
diletakkan sedemikian rupa sehingga mudah dijangkau dari ruang mandi,
ruang cuci maupun ruang kakus.
c. Kapasitas Pelayanan
• Semua ruangan dalam satu kesatuan harus dapat menampung pelayanan
pada waktu (jam) yang paling sibuk.
• Banyaknya ruangan pada setiap satu kesatuan untuk jumlah pemakai
tertentu disajikan pada tabel 5.2.
Tabel 5.2. Banyaknya Ruangan pada satu kesatuan untuk jumlah pemakai tertentu.
Banyaknya Luas Lantai Banyaknya Ruangan
Pemakai Minimum
Mandi Cuci Kakus
(orang) (M²)
10 5.6 1 1 1
20 6.8 1 1 2
40 9.3 1 2 2
80 14.9 2 3 3
100 14.9 2 3 3
120 20.5 3 4 4
160 24.2 3 5 5
200 29.8 4 6 6
Sumber : Standard Teknis MCK dan Tangki Septik, Dirjen Cipta Karya, Dep. PU th. 1985

5.3.3. Sasaran Program


Berdasarkan sasaran program Jangka Menengah (tahun 2007 sampai dengan
tahun 2011) pelayanan sektor air limbah diperkirakan baru dapat melayani :

• Penduduk yang menggunakan septik tank sebesar 20 % dari kondisi


eksisting 15 % dengan peningkatan sebesar 1 - 2 % dalam setahun.
• Penduduk yang menggunakan cubluk dari eksisting 30 % diharapkan dapat
berkurang pertahunnya dengan menggunakan septik tank. Sehingga pada
tahun 2011 tinggal 25 % dan tahun 2026 sebesar 15 %. Kecuali pada daerah
dimana penduduk masih mempunyai lahan yang luas sehingga secara
individual mereka masih memanfaatkan cubluk.

Halaman 5 - 8
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Untuk masyarakat yang masih menggunakan sistem cemplung dan lain-lain


sangat besar sekali, kondisi eksisting menunjukkan sebesar 55 %.
Diharapkan pola atau kebiasaan sanitasi masyarakat dari tahun ke tahun
terus berkurang seriring dengan bertambahnya masyarakat tentang
pentingnya sanitasi lingkungan, pencemaran air atau badan air. Untuk tahun
2011 masyarakat yang masih menggunakan sistem cemplung dan lain-lain
sebesar 38 %, tahun 2016 sebesar 35 %, tahun 2021 sebesar 25 % dan
tahun 2026 sebesar 20 %.

5.4. Usulan Program


Usulan kegiatan program jangka menengah (tahun 2007 sampai dengan 2011)
untuk Komponen pengelolaan air limbah setempat dan pembangunan Instalasi
Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) Kota Langsa sesuai dengan tabel 5.3
perhitungan kebutuhan peralatan dan Program pembiayaan komponen air limbah
adalah sebagai berikut :

• Pembangunan IPLT sebanyak 1 paket


• Pengadaan Truck Tinja sebanyak 6 unit
• Pembangunan MCK sebanyak 138 unit (kapasitas 1 MCK melayani 40 KK).
• Penyiapan lahan untuk pembangunan MCK sebesar 4.104,12 m² dengan
rincian lahan untuk tiap MCK adalah 29,80 m².
• Pembebasan tanah untuk lahan IPLT sebanyak 2.085 m²

5.5. Expenditure Program


Program belanja sektor air limbah selama Program Jangka Menengah (2007
sampai tahun 2011) serta tahun 2016, 2021 dan 2026 dapat dilihat pada tabel 5.4
yang meliputi program kegiatan dan pembiayaan proyek pengelolaan air limbah
Kota Langsa.

Halaman 5 - 9
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 5 - 10
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 5 - 11
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Rencana Lokasi IPLT Kota Langsa


Gambar 5.2.

Halaman 5 - 12
BAB

6 SEKTOR DRAINASE
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

6 SEKTOR DRAINASE
6.1. Umum
Kota Langsa terletak di kawasan pantai, tetapi tidak berbatasan langsung dengan
laut. Antara kawasan kota Langsa dengan laut terdapat kawasan rawa dengan
pohon Bakau. Ada satu sungai yang membelah Kota Langsa yaitu Krueng
Langsa, tetapi mayoritas saluran drainase dari kota Langsa memiliki outlet
langsung ke rawa-rawa di teluk Langsa. Pusat Kota Langsa di lindungi dari banjir
akibat Krueng Langsa dengan tanggul, yang memanjang dari Jalan Liliawangsa
sampai ke jembatan pada jalan lintas Sumatera Banda Aceh-Medan. Dari pusat
kota Langsa tidak ada aliran drainase yang menuju ke Sungai Langsa. Pengaliran
dari saluran drainase menuju laut sangat dipengaruhi oleh pasang surut air laut.

6.2. Tinjauan Sistim Drainase Kota

6.2.1. Sistim Tata Air


Kota Langsa merupakan kota di dataran rendah dekat dengan laut. Antara laut
dan kawasan Kota Langsa terdapat kawasan rawa yang penuh pohon bakau.
Sebuah sungai membelah kota Langsa, yaitu sungai Langsa. Sungai ini terletak
di sebelah selatan kawasan pusat kota. Sedangkan kawasan di sebelah selatan
sungai umumnya adalah kawasan perumahan penduduk yang baru berkembang.
Sungai Langsa berpotensi menimbulkan banjir di kawasan Langsa dan sekitarnya.
Untuk melindungi pusat kota Langsa dari banjir, telah dibangun tanggul di kiri dan
kanan Sungai Langsa. Sehingga potensi banjir akibat Sungai Langsa pada pusat
kota Langsa dapat diredam, kecuali pada kawasan di sekitar Kuala Langsa.
Karena kota ini terletak pada dataran rendah dan tidak jauh dari pantai, maka
pasang surut muka air laut sangat mempengaruhi sistim pengaliran drainase kota
Langsa. Sungai Langsa bukan merupakan badan air utama penerima aliran
drainase dari Kota Langsa, umumnya saluran drainase di kawasan pusat kota
Langsa mengalir langsung ke laur/ rawa-rawa yang ada di sekitarnya.

Halaman 6 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

6.2.2. Sistim Tata Drainase Kota

A. Kawasan Pusat Kota


Pada kawasan pusat kota inilah terdapat pusat pemerintahan dan pusat
perdangan Kota Langsa. Kawasan ini telah dilindungi oleh tanggul sungai
Langsa. Semua sistim drainase utama kota Langsa mengalir kearah rawa-
rawa, sehingga sistim drainase kota Langsa sangat dipengaruhi oleh pasang
surut air laut. Elavasi muka tanah di kota Langsa cukup tinggi sehingga tidak
ada banjir karena air laut yang pasang.

Ada tujuh saluran drainase primer yang mengalir dari kawasan perkotaan Kota
Langsa, yaitu: Saluran drainase primer Parit Raja, Salauran Drainase Primer
Paya Bujok Seuleumak, Saluran Drainase Primer Sungai Pauh, Saluran
Drainase Primer Titi Kembar, Saluran Drainase Primer Paya Bujok Tunong,
Saluran drainase primer jl. A Yani dan Saluran Drainase Primer Alue Dua.

B. Kawasan Bukan Pusat Kota


Kawasan bukan pusat kota umumnya berupa kawasan kebun, ladang dengan
kepadatan pemukiman yang relative rendah. Ada empat saluran drainase yang
mendrain air limpasan hujan dari kawasan ini. Kelima saluran tersebut adalah:
Saluran drainase primer Bustanul Ulum, saluran drainase primer Matang
Seulimeng, saluran drainase primer Sungai Pauh, saluran drainase primer
Seulalah. Semua saluran drainase ini mengalirkan air limpasan menuju rawa-
rawa dan semuanya dipengaruhi oleh pasang surut air laut.

6.3. Pembagian Sub Sistim Drainase


Untuk dapat menangani sistim drainase dengan baik, secara garis besar zona
drainase di Kota Langsa di bagi menjadi tiga zona yaitu:

6.3.1. Zona Pusat Kota


Kawasan ini merupakan kawasan yang paling penting, karena disinilah pusat
pemerintahan dan pusat perdagangan berada. Gangguan pada kawasan ini akan
menimbulkan kerugian yang sangat besar. Zona ini dibatasi oleh saluran drainase
primer Alue Dua di bagian utara, sedangkan dibagian selatan dibatasi oleh Sungai

Halaman 6 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Langsa. Zona pusat kota ini meliputi kecamatan Langsa Kota dan bagian timur
Kecamatan Langsa Barat.

6.3.2. Zona Langsa Barat


Kawasan ini berada antara pusat Kota Langsa dan perbatasan administratif Kota
Langsa dengan Kabupaten Aceh Timur. Kawasan ini seluruhnya berada di
Kecamatan Langsa Barat. Batas dengan zona pusat kota Langsa adalah saluran
drainase primer Alue Dua. Kawasan ini umumnya berupa kawasan permukiman
dengan kepadatan rendah, kebun dan ladang. Kawasan padat penduduk
umumnya berada sepanjang jalan lintas Banda Aceh - Medan. Pada kawasan ini
saluran drainase umumnya merupakan saluran drainase alam.

6.3.3. Zona Bagian Langsa Timur


Kawasan yang masuk dalam zona drainase Langsa Timur adalah seluruh
kecamatan Langsa Timur, yang terbentang antara Sungai Langsa di bagian utara
dan batas administratif Kota Langsa dengan Kabupaten Tamiang. Kawasan ini
umumnya berupa kawasan permukiman dengan kepadatan rendah, kebun dan
ladang. Kawasan padat penduduk umumnya berada sepanjang jalan lintas Banda
Aceh - Medan. Pada kawasan ini saluran drainase umumnya merupakan saluran
drainase alam.

6.4. Identifikasi Permasalahan


Kondisi sistem drainase makro kota Langsa saat ini masih jauh dari memadai
terutama untuk menanggulangi genangan air dalam wilayah kota serta
pengendalian banjir. Tingkat pelayanan sistim drainase di Langsa masih sangat
rendah. Kondisi ini dapat dilihat terutama pada zona Pusat kota yaitu pada
kawasan perdagangan, perkantoran dan daerah permukiman. Faktor rendahnya
tingkat pelayanan ini karena faktor-faktor berikut:

• Sistim saluran drainase yang ada lokasinya masih terpencar-pencar,


sehingga belum mempunyai sistem dranase kota secara makro.
• Saluran drainase masih terputus karena belum memiliki gorong-gorong.
• Saluran drainse yang ada sering menjadi tempat pembuangan sampah
masyarakat.

Halaman 6 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Terjadinya pendangkalan/ sedimentasi pada beberapa saluran drainase.


• Sistem pengaliran drainase saat ini secara gravitasi ke laut, kondisi
permukaan tanah yang relatif datar mengakibatkan kemiringan dasar saluran
sangat landai. Kondisi menyebabkan lambatnya aliran dalam saluran
drainase menuju ke laut. Selain permasalahan tersebut, permasalahan
lainnya yang penting adalah pengaruh pasang surut air laut yang cukup besar
pengaruhnya dalam menghambat pengaliran drainase menuju ke laut.

6.5. Penanganan Masalah


Dari hasil pengamatan di lapangan dapat disimpulkan bahwa terjadinya banjir
disebabkan oleh kurang terawatnya saluran yang ada, kapasitas saluran yang
tidak memadai, jaringan drainse tidak bersambung secara sempurna dari saluran
tersier menuju saluran primer dan dalam saluran primer menuju ke laut. Untuk
menangani permasalahan tersebut diperlukan tindakan-tindakan yang meliputi:
pembuatan jaringan baru, normalisasi saluran, perbaikan/ peningkatan kapasitas
saluran. Sebagai pelengkap kegiatan adalah bimbingan dan penyuluhan untuk
membangkitkan motivasi masyarakat agar turut berperan secara aktif dalam
perbaikan kondisi sanitasinya.

Pedoman yang dipakai dalam perencanaan jaringan drainase di Kota Langsa


adalah sebagai berikut:

• Perencanaan saluran primer diusahakan mengikuti pengaliran alami dengan


mengikuti alur/ sungai yang sudah ada, sedangkan saluran sekunder dan
tersier mengikuti pola jaringan jalan.
• Mengalirkan air hujan ke saluran drainase secepatnya menuju badan air
terdekat.
• Jaringan drainase yang ada dimanfaatkan secara optimal seperti sungai,
anak sungai ataupun saluran drainase primer sebagai pembuang.
• Ekonomis dalam pembiayaan investasi dan pembuatannya.
• Mudah dalam pelaksanaan.
Dalam menangani permasalahan drainase kota Langsa diutamakan menangani
drainase pada zona pusat kota, yang memiliki tujuh saluran drainase primer.

Halaman 6 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Sebagaimana yang telah dijelaskan diatas ada tujuh saluran drainase primer yang
yang mengalir pada zona ini.

Penanganan yang akan dilakukan adalah berupa normalisasi saluran, terutama


saluran drainase sekunder dan primer yang mengalir pada kawasan ini. Selain
dilakukan normalisasi, juga perlu dilakukan pembersihan saluran berupa
pembersihan dari sampah dan penggalian sedimen. Dengan penangan semua
saluran dapat dengan air limpasan hujan ke arah laut dan meminimalkan
genangan yang terjadi akibat hujan lokal.

6.6. Outline Plan dan Rencana Anggaran Biaya

6.6.1. Tujuan Pembuatan Outline Plan Drainase


Penyusunan Outline Plan Drainase Kota Langsa dimaksudkan untuk menyajikan
suatu perencanaan prasarana drainase secara menyeluruh yang mencakup
seluruh wilayah Kota dan memberi peluang peningkatannya yang disesuaikan
dengan perkembangan dikemudian hari. Outline ini disusun untuk penanganan
drainase sampai dengan tahun 2026.

Adapun tujuannya adalah untuk memberikan arahan dalam pelaksanaan


pembangunan prasarana drainase terutama dalam penentuan skala prioritas
pelaksanaannya dengan jangkauan sampai 20 tahun kedepan (sampai tahun
2026).

6.6.2. Ruang Lingkup Outline Plan


Secara batas –batas kota atau Administratif, ruang lingkup Outline Plan drainase
mencakup wilayah yang berada dalam kota Langsa dan atau diluarnya bila masih
membawa pengaruh langsung terhadap system drainase kota.

Tahapan pelaksanaan disusun berdasarkan Kriteria-kriteria sebagai berikut :

• Bersifat mendesak, yaitu program-program yang ditujukan untuk mengatasi


permasalahan yang perlu ditangani segera;
• Pembuatan prasarana drainase agar diprioritaskan pada daerah dengan
penduduk padat;
• Sesuai dengan arahan pola dasar pembangunan dan pengembangan kota;

Halaman 6 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

• Bersifat strategis, yaitu program-program yang dapat mendorong/mendukung


aktifitas kegiatanj lainnya;
• Sesuai kebijaksanaan Pemerintah Daerah, baik segi Ekonomi, Politik, Sosial
maupun Budaya ;
• Dan lain-lain.

6.6.3. Outline Plan Drainase 2007-2026


Outline Plan ini disusun untuk seluruh zona drainase pusat kota di Kota Langsa,
yang pelaksanaannya disusun berdasarkan skala prioritas yang telah ditetapkan
sebelumnya. Outline plan drainase dapat dilihat pada tabel memorandum program
untuk Kota Langsa.

Halaman 6 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 6 - 7
BAB

7 SEKTOR PERSAMPAHAN
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

7 SEKTOR PERSAMPAHAN

7.1. Strategi Penanganan


Kegiatan pengolahan persampahan ditujukan untuk mengendalikan pengumpulan
dan pembuangan atau pemusnahan sampah untuk menghasilkan lingkungan
yang bersih, sehat, dan aman. Kegiatan pengolahan persampahan diantaranya
berupa peningkatan penanganan persampahan didaerah permukiman,
pengelolaan pembuangan akhir sampah melalui pembuangan terbuka terkendali
(controlled landfill) dan gali urug terkendali (sanitary land fill) dan peningkatan
pengelolaan persampahan.

7.2. Kondisi Eksisting Pelayanan Sampah

7.2.1. Penjelasan Umum


Penanganan persampahan Kota Langsa saat ini dilaksanakan oleh Kantor
Kebersihan, Pertamanan dan Pedalda Kota Langsa. Sampai tahun 2006, tiga
kecamatan dalam wilayah Kota Langsa telah terlayani, namun fokus pelayanan
masih berada di Kecamatan Langsa Kota yang meliputi pelayanan sampah di
hampir seluruh daerah permukiman, perkantoran, daerah niaga, jalan dan taman.
Sedangkan pola pelayanan di dua kecamatan lain, yaitu Kecamatan Langsa Barat
dan Langsa Timur masih terfokus pada daerah permukiman di sepanjang jalan
besar, kompleks perkantoran dan daerah niaga.

7.2.2. Sarana dan Prasarana Yang Ada


Sebagai pendukung kinerja, Kantor Kebersihan, Pertamanan dan Pedalda Kota
Langsa saat ini memiliki 1 unit Truk Armroll (pengadaan tahun 2006) dan 8 Unit
Dump Truk (2 unit pengadaan tahun 1995, 2 unit pengadaan tahun 1999, 2 unit
pengadaan tahun 2001 dan 2 unit pengadaan tahun 2005). Dengan kondisi 4 unit
Dump Truk telah berumur lebih dari 5 tahun, maka fasilitas persampahan yang
dimiliki Kota Langsa hanya terhitung 1 unit Truk Armroll dan 4 unit Dump Truk.
Jumlah kontainer yang dimiliki sebanyak 4 unit. Penempatan kontainer seluruhnya
berada di Langsa Kota, seperti pasar, terminal dan daerah perkantoran.

Halaman 7 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tempat pembuangan akhir (TPA) sampah untuk Kota Langsa berada di daerah
Pondok Kemuneng, Langsa Timur yang berjarak sekitar 8,5 km dari pusat Kota
Langsa. Operasional di TPA saat ini masih dengan sistim open dumping. Karena
lokasi TPA belum ditata dengan baik, jalan internal belum ada sehingga pihak
Kantor Kebersihan dan Pertamanan selalu kesulitan dalam operasi pembuangan
sampah, terutama bila hujan deras. Gambar 7.1. menunjukkan kondisi TPA
Pondok Kemuneng dan Gambar 7.2. menunjukkan lokasi TPA Pondok
Kemuneng, Kota Langsa.

Gambar 7.1.
Kondisi TPA Pondok Kemuneng Kota Langsa

7.2.3. Model Pengelolaan Persampahan Eksisting


Sistim pengelolaan persampahan di Kota Langsa dilakukan melalui melalui tiga
tahap, yaitu pengumpulan sampah oleh petugas kebersihan yang kemudian
dikumpulkan pada lokasi TPS, atau masyarakat secara sadar membuang sampah
ke tempat pembuangan sementara terdekat. Kemudian armada pengangkut
sampah yang terdiri dari dump truk dan arm roll membawa sampah dari TPS,
kontainer ke TPA dengan frekuensi truk pengangkut sampah yang masuk TPA
Pondok Kemuneng sejumlah 14 – 18 truck perhari atau kurang lebih 115 – 120
m3/hari. Gambar 7.3. sampai dengan Gambar 7.5. menunjukkan pola pengelolaan
sampah Kota Langsa saat ini.

Halaman 7 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

7.3. Analisis Sasaran-Sasaran Program

7.3.1. Peningkatan pelayanan persampahan di daerah Permukiman.


Tingkat pelayanan sampah di Kota Langsa masih rendah, dari total jumlah
penduduk 144.644 jiwa baru 40.715 jiwa yang dapat dilayani atau baru sekitar
28,12 %. Peningkatan pelayanan sampah sampai tahun 2011 ditargetkan akan
mencapai 60% dari populasi, pada tahun 2016 diproyeksikan menjadi 70%, pada
tahun 2021 dan tahun 2026 menjadi 80% dari populasi.

Peningkatan pelayanan persampahan di Kota Langsa diarahkan tidak hanya pada


kawasan komersial dan perdagangan, tetapi juga diarahkan pada pada kawasan
pemukiman. Khususnya di wilayah kecamatan, pelayanan penanganan
persampahan diarahkan khususnya kawasan permukiman yang ada di ibu kota
kecamatan, terutama yang berada di sekitar kawasan perdagangan dan
komersial. Pemukiman yang berada sepanjang kawasan pinggir sungai, yang
kebiasaan masyarakat membuang sampah ke sungai juga perlu mendapat
perhatian yang seksama, karena kebiasaan ini akan menimbulkan masalah
pencemaran terhadap sungai akibat buangan sampah tersebut. Upaya
penanganan persampahan baik dikawasan komersial maupun dikawasan
pemukiman yang akan dilakukan adalah dengan menempatkan tempat-tempat
pengumpulan sampah berupa TPS atau Kontainer. Untuk kawasan pemukiman
akan dilengkapi dengan gerobak sampah untuk mengangkut sampah dari
kawasan ini yang biasanya banyak gang yang sempit. Untuk pembuangan
sampah ke tempat pembuangan akhir (TPA) Dinas/ Kantor Kebersihan dan
Pertamanan akan dilengkapi dengan kendaraan pengangkut berupa Dump Truck
untuk mengangkut sampah dari masing-masing TPS dan Arm Roll Truck untuk
sampah di Kontainer selanjutnya menuju ke TPA Pondok Kemuneng.

Volume sampah yang dihasilkan saat ini sekitar 114 m3/hari, kemudian
diproyeksikan akan meningkat menjadi 272,20 m3/hari pada tahun 2011, dan
menjadi 502,73 m3/hari pada tahun 2026. Untuk dapat melayani sampai tahun
2011, diperlukan peningkatan armada pengangkutan sampah dan sarana
pembuangan akhir (TPA) yang kapasitasnya sesuai dengan proyeksi produksi
sampah harian kota Langsa. Peningkatan armada pengelolaan sampah dilakukan

Halaman 7 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

dengan menyediakan sarana dan prasarana melalui penambahan, penggantian,


pemanfaatan dan pembangunan seperti tertera dalam expenditure program.

Pola pelayanan pengelolaan persampahan mengacu pada tata ruang kota dengan
dibagi perkawasan yang strategis dan menunjang pertumbuhan perekonomian
kota, antara lain :

a. Kawasan Pusat Kota (Hotel/Penginapan, Pertokoan dan Rumah di Sekitar


Jalan Besar).
Penanganan kawasan pusat kota seperti Hotel, Penginapan, pertokoan dan
Rumah disekitar jalan besar diprioritaskan dengan pemakaian modul lebih
singkat yakni modul container dengan alat angkut arm roll truck dengan target
pelayanan 100 % dan sebagian kecil dengan modul TPS dengan alat angkut
Dump Truck.

b. Kawasan Permukiman
Penanganan pengelolaan persampahan kawasan permukiman dengan sistem
modul yang terdiri dari bangunan TPS dengan alat angkut Dump Truck,
Kontainer dengan alat angkut Arm Roll Truck dan alat pengumpul berupa
gerobak sampah.

c. Kawasan Pendidikan dan Sarana Umum


Pengelolaan pelayanan persampahan kawasan pendidikan akan dilayani
dengan menggunakan modul TPS dengan alat angkut Dump Truck dan
Kontainer dengan alat angkut arm roll truck dengan target pelayanan 100 %.

d. Kawasan Taman, jalan dan selokan.


Penanganan pengelolaan persampahan kawasan taman, jalan dan selokan
akan digunakan modul TPS dengan alat angkut Dump Truck atau Kontainer
dengan alat angkut arm roll truck dilengkapi dengan gerobak sampah sebagai
alat pemindah. Khusus untuk jalan protokol pengelolaan persampahan
menggunakan modul bin dengan alat angkut Dump Truck.

Halaman 7 - 7
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 8
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 9
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 10
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

7.3.2. Pengelolaan Pembuangan Akhir Sampah (TPA)


Saat ini pengelolaan sampah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Pondok
Kemuneng, masih memakai sistem open dumping. Untuk masa mendatang
pengelolaan sampah di TPA akan ditingkatkan menjadi sistem controled land fill
dan apabila memungkinkan ditingkatkan lagi menjadi sanitary land fill.
Pengelolaan operasional TPA Pondok Kemuneng dilaksanakan oleh Pemerintah
Daerah dalam melalui Kantor Kebersihan, Pertamanan dan Pedalda Kota Langsa.
Untuk pengoperasian TPA dengan sistem controled land fill atau sanitary land fill
akan memerlukan alat berat 1 unit excavator dan 1 unit buldozer yang
pengadaannya direncanakan dalam program jangka menengah sampai tahun
2011.

7.4. Sasaran Program


Berdasarkan sasaran program pada tabel Expenditure, target pelayanan sektor
persampahan dalam kurun waktu 5 tahun mendatang (hingga tahun 2011),
diharapkan dapat melayani :
• 100 % daerah perdagangan/pasar.
• 80 % daerah permukiman (dimana 100 % untuk daerah dengan kepadatan >
100 jiwa/ha dan 60 – 70 % dengan kepadatan < 100 jiwa/ha).
Dalam kurun waktu 5 tahun mendatang, hingga tahun 2011, sasaran pelayanan
sektor persampahan diperkirakan baru dapat melayani :
• 100 % daerah perdagangan/pasar.
• 80 % daerah permukiman (dimana 100 % untuk daerah dengan kepadatan >
100 jiwa/ha dan 60 – 70 % dengan kepadatan < 100 jiwa/ha).
Sisa timbulan sampah yang ada didaerah permukiman, sebesar 20 %, diharapkan
dapat dikelola secara individual dan konvensional, yaitu dengan jalan
menimbunnya dalam tanah, dan atau membakarnya terlebih dahulu. Karena
masyarakat masih memiliki lahan disekitar rumah yang luas dan memungkinkan
untuk dilakukan.

Halaman 7 - 11
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

7.5. Kebutuhan Prasarana Persampahan


Berdasarkan proram pembangunan sektor persampahan dan rencana
peningkatan pelayanan (tabel Expenditure) dari 45,87 % menjadi 80 % penduduk
didaerah permukiman dan dari 50 % menjadi 100 % daerah untuk daerah
komersial, memerlukan pembangunan/pengadaan beberapa sarana
persampahan, yang akan ditunjang dengan kesiapan institusi dan manajemen
pengelolaan sampah di Kota Langsa. Proyeksi kebutuhan sektor persampahan
dan rencana pengelolaan sampah selama Program Jangka Menengah (PJM)
sampai tahun 2011 dikaitkan dengan sasaran yang ingin dicapai dalam 5 tahun
mendatang dapat dilihat pada tabel 7.1.

Proyeksi kebutuhan komponen dan fasilitas persampahan ditentukan dengan


mengacu pada modul Kayu Manis yang telah disesuaikan dengan kondisi
setempat.

Kebutuhan pengadaan komponen dan fasilitas persampahan dalam setiap tahun


anggaran didasarkan atas perbedaan kebutuhan dan fasilitas yang tersedia. Pada
tahun anggaran sebelumnya, dengan memperhitungkan pula perlunya
penggantian fasilitas atau peralatan (truck, gerobak, dll) yang telah tua atau telah
lewat usia pakainya.

Pengadaan bin/tong sampah sepenuhnya dilimpahkan pada partisipasi


masyarakat. Sementara pengadaan tong sampah untuk umum (public bin) perlu
mengundang partisipasi masyarakat swasta dan industri, yang diperkirakan tidak
akan sulit dipenuhi.

7.6. Program Pengembangan Sistem Persampahan


Program pembangunan sektor persampahan dan rencana peningkatan pelayanan
dari 28,15 % menjadi 80 % penduduk serta dari 50 % menjadi 100 % untuk
daerah komersial, memerlukan pembangunan/pengadaan beberapa sarana
persampahan. Dimana akan ditunjang dengan kesiapan institusi dan manajemen
pengelolaan sampah di Kota Langsa. Rencana kebutuhan pembiayaan program
persampahan untuk Program Jangka Menengah (2007 sampai 2011) serta tahun
2016, 2021 dan 2026 dapat dilihat pada tabel 7.2.

Halaman 7 - 12
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 13
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 7 - 14
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Sesuai dengan prioritas pebangunan sektor persampahan Kota Langsa yang


ditujukan pada kawasan permukiman, pusat kota, pendidikan, sarana umum dan
industri dengan peningkatan sarana prasarana penunjangnya, maka lokasi
penempatan bak TPS dan Kontainer direncanakan seperti yang tertera pada
Tabel 7.3.

Tabel 7.3.
Rencana Lokasi Bak TPS dan Kontainer di Kota Langsa

NO. LOKASI JUMLAH


A BAK TPS
1 Jalan Protokol Kota Langsa 48
B KONTAINER DAN LANDASAN KONTAINER
1 Perumahan BTN 1 2
2 Perumahan BTN 2 2
3 Perumahan BTN 3 2
4 Perumahan BTN 4 2
5 Perumahan BTN 5 2
6 Pusat pasar 4
7 Sekolah 2

Halaman 7 - 15
BAB

8 ASPEK SOSIAL EKONOMI


PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

8 ASPEK SOSIAL EKONOMI

8.1. Pendahuluan
Dalam rangka pengembangan sistem pengelolaan dalam pelayanan air bersih di
Pemko Langsa perlu dilakukan studi mengenai aspek sosial ekonomi dengan
sasaran untuk mengetahui potensi wilayah dan penduduk yang diperlukan
sebagai data dan informasi dalam perencanaan.

Tujuan studi ini adalah untuk mengetahui keadaan sosial dan ekonomi di Pemko
Langsa, khususnya pada rencana area pelayanan yang berpengaruh terhadap
pengembangan sistem air bersih yang pengelolaannya dilakukan oleh PDAM Tirta
Kemuneng. Hasil studi ini akan digunakan untuk penentuan beberapa kriteria
perencanaan.

Aspek-aspek yang perlu dihasilkan dari usulan kegiatan ini adalah:

1. Mengetahui tingkat permintaan masyarakat terhadap kebutuhan air bersih.


2. Menilai tingkat pendapatan masyarakat pada rencana area pelayanan.
3. Mengetahui kemampuan masyarakat untuk membiayai dan membayar
fasilitas pelayanan air minum yang akan direncanakan.
4. Menilai potensi masyarakat dalam mengantisipasi pengembangan sistem.
Untuk mengetahui hal tersebut di atas, telah dilakukan survey sosial ekonomi di
Pemko Langsa dengan menggunakan daftar pertanyaan (quisioner) terhadap
sekitar 100 responden. Quisioner ini terdiri dari 2 macam format yaitu untuk
responden yang belum dan yang telah memasang sambungan PDAM dan
responded pelanggan PDAM.

Pengamatan langsung terhadap daerah survey dilakukan juga dalam rangka


memperoleh pengenalan yang lebih baik terhadap situasi setempat, kemudian
terhadap beberapa penduduk dilakukan wawancara, untuk mengenal
kecenderungan masyarakat terutama pada hal-hal yang berkaitan dengan
pengembangan fasilitas air bersih.

Halaman 8 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

8.2. Hasil Survey Sosial Ekonomi


Survey sosial ekonomi dilakukan pada daerah distribusi pelayanan
pengembangan pelayanan air bersih dari PDAM Tirta Kemuneng. Survey ini
dilakukan pada beberapa desa dalam wilayah Pemko Langsa yang dianggap
mempunyai keinginan dan potensi untuk pelayanan sistem air bersih PDAM, yaitu
dengan cara mendatangi langsung rumah yang dijadikan responden sebanyak
100 responden.

Hasil pengolahan data survey sosial ekonomi di Pemko Langsa telah


ditabulasikan dan dapat dilihat pada laporan ini.

8.2.1. Gambaran Tingkatan Kehidupan Penduduk Kota Langsa


Mata pencarian utama dari penduduk di Pemko Langsa, khususnya dalam area
pengembangan menjadi pekerjaan lainnya pegawai negeri, pedagang dan
pegawai swasta. Namun menurut data potensi desa wilayah perencanaan pada
tahun 2005, terlihat bahwa pegawai swasta, pedagang dan pekerjaan lain
merupakan mata pencarian yang dominan. Hal ini terjadi karena survey dilakukan
hanya pada daerah pengembangan sistem air bersih.

Tingkat pendidikan masyarakat berdasarkan tingkat pendidikan termasuk cukup.


Hal ini dilihat dari tingkat pendidikan kepala keluarga pada umumnya tidak pernah
sekolah 0%, tidak tamat SD 0%, tamatan SD 0%, tidak tamat SLTP 10%, tamat
SLTP 10% dan tidak tamat SLTA 0%, tamat SLTA 50%, tidak tamat PT 0%, tamat
akademi 10% dan tamat universitas 20%.

Tabel 8.1
Pekerjaan Utama Kepala Keluarga
No. Uraian Responden Persen
1. Pegawai Negeri 20 20,00
2. Pegawai Swasta 20 20,00
3. Pedagang 20 20,00
4. Petani pemilik 0 0
5. Pekerjaan lainnya 40 40,00
Jumlah 100 100
Sumber: Hasil Survey

Halaman 8 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 8.2.
Tingkat Pendidikan Kepala Keluarga
No. Uraian Responden Prosentase
1. Tidak pernah sekolah 0 0
2. Tidak tamat SD 0 0
3. Tamat SD 0 0
4. Tidak tamat SLTP 10 10
5. Tamat SLTP 10 10
6. Tidak tamat SLTA 0 0
7. Tamat SLTA 50 50
8. Tidak tamat PT 0 0
9. Tamat Akademi 10 10
10. Tamat Universitas 20 20
Jumlah 100 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.3.
Jumlah Penghuni Rumah
No. Uraian Responden Prosentase Rata-rata
1. Per keluarga 1 orang 0 0 0
2. Per keluarga 2 orang 0 0 0
3. Per keluarga 3 orang 0 00 0
4. Per keluarga 4 orang 20 20 0,8
5. Per keluarga 5 orang 30 30 1,50
6. Per keluarga 6 orang 40 40 2,40
7. Per keluarga 7 orang 0 0 0
8. Per keluarga 8 orang 10 10 0,80
9. Per keluarga 9 orang 0 0 0
10. Per keluarga 10 orang 0 0 0
Jumlah 100 100 5,50
Sumber: Hasil Survey

Jenis bangunan rumah yang ditempati para responden digolongkan atas:


permanen 40%, semi permanen 60% dan darurat 0%.

Jumlah jiwa per keluarga, berdasarkan data statistik hasil survey diperoleh rata-
rata 5,50 jiwa per KK, sedangkan modus dari jumlah jiwa ini adalah 6 jiwa dengan
frekuensi 40 keluarga.

Tabel 8.4.
Jenis Bangunan Rumah
No. Uraian Responden Persen
1. Permanen 40 40
2. Semi permanen 60 60
3. Darurat 0 0
Jumlah 100 100
Sumber: Hasil Survey

Halaman 8 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

8.2.2. Rata-rata Kebutuhan Air Bersih


Sumber air bersih utama untuk keperluan primer (masak, mandi, cuci) diperoleh
dari sumur sendiri 40%, sumur umum 0%, sumur tetangga 60%, sungai 0%, mata
air 0% dan penjual air 0%.

Berdasarkan data survey ini maka keperluan air rata-rata perkeluarga dalam area
rencana pengembangan dapat ditentukan sebagai berikut:

Tabel 8.5.
Pemakaian Air Dalam Rumah Tangga
No. Uraian Rata-rata Responden Persen Rata2/KK
1. < 300 l/hari 300 0 0 0
2. 300 - 450 l/hari 375 0 0 0
3. 450 - 600 l/hari 525 20 20 105
4. 600 - 750 l/hari 675 30 30 202,50
5. 750 - 900 l/hari 925 40 40 370,00
6. 900 - 1.150 l/hari 1.025 10 10 102,5
7. 1.150 - 1.300 l/hari 1.225 0 0 0
8. 1.300 -1.450 l/hari 1.375 0 0 0
9. > 1.450 l/hari 1450 0 0 0
Jumlah 100 100 780
Sumber: Hasil Survey

Rata-rata kebutuhan air per keluarga/hari 780 liter, jadi rata-rata kebutuhan air per
orang/hari 142 liter.

Tabel 8.6.
Sumber Air Bersih
No. Uraian Responden Persen
1. Sumur sendiri 40 40
2. Sumur umum 0 0
3. Sumur tetangga 60 60
4. Sungai/kolam 0 0
5. Mata air 0 0
6. Penjual air 0 0
Jumlah 100 100
Sumber: Hasil Survey

8.2.3. Pendapatan Masyarakat


Data mengenai pendapatan masyarakat, dalam hal ini berbentuk penghasilan
keluarga diperoleh dari hasil wawancara, dan umumnya sulit untuk ditelusuri,
mengingat hal ini merupakan masalah yang sensitif bagi para responden. Data
pendapatan masyarakat yang diperoleh meliputi penghasilan utama kepala
keluarga, anggota keluarga lainnya yang bekerja ditambah dengan penghasilan

Halaman 8 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

tambahan serta tunjangan lainnya yang diterima oleh keluarga tersebut seperti
terlihat pada tabel 8.7.

Dalam tabel ini, penghasilan keluarga dibagi menjadi ke dalam 6 kelompok, mulai
dari yang berpendapatan rendah sampai yang berpendapatan tinggi dengan
klasifikasi sebagai berikut:

1. ................................... < Rp. 100.000,-/bln

2. antara Rp. 100.000,- s/d Rp. 200.000,-/bln

3. antara Rp. 200.000,- s/d Rp. 300.000,-/bln

4. antara Rp. 300.000,- s/d Rp. 400.000,-/bln

5. antara Rp. 400.000,- s/d Rp. 500.000,-/bln

6. ................................... > Rp. 500.000,-/bln

Kelompok pengeluaran untuk kebutuhan pokok ditentukan berdasarkan klasifikasi


sebagai berikut:

1. Sangat rendah, kurang dari Rp. 100.000,-/bulan

2. Rendah, antara Rp. 100.000,- sampai Rp. 200.000,-/bulan

3. Sedang, antara Rp. 200.000,- sampai Rp. 300.000,-/bulan

4. Menengah atas, Rp. 300.000,- sampai Rp. 400.000,-/bulan

5. Tinggi, di atas Rp. 400.000,-

Tabel 8.7.
Penghasilan Keluarga Per-bulan
No. Uraian Responden Persen Rata-rata
1. ................................... < Rp. 100.000,- 0 0 0
2. antara Rp. 100.000,- s/d Rp. 200.000,- 0 0 0
3. antara Rp. 200.000,- s/d Rp. 300.000,- 0 0 0
4. antara Rp. 300.000,- s/d Rp. 400.000,- 0 0 0
5. antara Rp. 400.000,- s/d Rp. 500.000,- 70 70 315.000
6. ................................... > Rp. 500.000,- 30 30 150.000
Jumlah 100 100 465.000,-
Sumber: Hasil Survey

Halaman 8 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 8.8.
Pengeluaran Untuk Kebutuhan Pokok Per-bulan
No. Uraian Responden Persen Rata-rata
1. ................................... < Rp. 100.000,- 0 0 0
2. antara Rp. 100.000,- s/d Rp. 200.000,- 0 0 0
3. antara Rp. 200.000,- s/d Rp. 300.000,- 12 12 30.000
4. antara Rp. 300.000,- s/d Rp. 400.000,- 28 28 98.000
5. antara Rp. 400.000,- s/d Rp. 500.000,- 40 40 180.000
6. ................................... < Rp. 500.000,- 20 20 100.000
Jumlah 100 100 408.000,-
Sumber: Hasil Survey

8.2.4. Minat Non Pelanggan PDAM


Dari hasil survey yang dilakukan di daerah eksisting dan pengembangan, minat
masyarakat untuk memperoleh air bersih dari PDAM sangat tinggi (100 %), angka
ini diperoleh berdasarkan survey terhadap penduduk yang belum memasang air di
PDAM.

Besarnya minat masyarakat untuk berlangganan air di PDAM, didorong oleh


kondisi dan situasi masyarakat sekarang ini, dimana masyarakat yang belum
dapat pelayanan air bersih sangat kesulitan apabila sumber air utama yang
digunakan mengalami kekeringan.

Tabel 8.9.
Sumber Air Utama yang Digunakan Bila Belum Dapat
Pelayanan Air Bersih dari PDAM
No. Uraian Responden Persen
1. Sumur dangkal 45 90,00
2. Sungai 5 10,000
3. Saluran irigasi 0 0
4. Mata air 0 0
5. Mengupahkan 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.10.
Kualitas Sumber Air Utama
No. Uraian Responden Persen
1. Tidak berasa 0 0
2. Berasa (logam, kesat) 0 0
3. Tidak berwarna 0 0
4. Berwarna 45 90,00
5. Tidak berbau 0 0
6. Berbau (logam, amis) 5 10,00
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Halaman 8 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Tabel 8.11.
Kuantitas Sumber Air Utama
No. Uraian Responden Persen
1. Musim panas (Ya) 5 10,00
2. Musim panas (Tidak) 0 0
3. Musim hujan (Ya) 45 90,00
4. Musim hujan (Tidak) 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.12.
Sumber Pengganti Bila Sumber Air Utama yang
Digunakan Mengalami Kekeringan
No. Uraian Responden Persen
1. Sumur dangkal 5 10,00
2. Sungai 20 40,00
3. Saluran irigasi 0 0
4. Mata air 0 0
5. Mengupahkan 25 50,00
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.13.
Kualitas Sumber Pengganti Sumber Air Utama
No. Uraian Responden Persen
1. Tidak berasa 0 0
2. Berasa (logam, kesat) 0 0
3. Tidak berwarna 0 0
4. Berwarna 45 90,00
5. Tidak berbau 0 0
6. Berbau (logam, amis) 5 10,00
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.14.
Minat Penyambungan Air PAM
No. Uraian Responden Persen
1. Sangat berminat 10 20,00
2. Berminat 40 80,00
3. Tidak berminat 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.15.
Jenis Pelayanan Air Bersih yang dikehendaki
No. Uraian Responden Persen
1. Sambungan langsung 50 100
2. Hidran umum 0 0
3. Terminal air 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Halaman 8 - 7
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Berdasarkan hal tersebut maka pelayanan air minum di Kota Langsa, khususnya
di area pengembangan telah memberikan indikasi untuk memperoleh perhatian
utama dari PDAM Pemko Langsa.

Tabel 8.16.
Kesediaan Membayar Langganan Air
No. Uraian Responden Persen Rata-rata
1. ................................. < Rp. 3.500,- 0 0 0
2. antara Rp. 3.500,- s/d Rp. 5.000,- 0 0 0
3. antara Rp. 5.000,- s/d Rp. 7.500,- 0 0 0
4. antara Rp. 7.500,- s/d Rp. 10.000,- 10 20,00 1.750
5. antara Rp. 10.000,- s/d Rp. 15.000,- 40 80,00 10.000
6. ..................................< Rp. 15.000,- 0 0 0
Jumlah 50 100 11.750
Sumber: Hasil Survey

Rata-rata keinginan masyarakat untuk membayar berdasarkan bobot (weighted


average) tersebut di atas adalah Rp. 11.750,-/kk/bln, bila dikaitkan terhadap
tingkat penghasilan (Rp. 465.000,-/kk/bulan), kemauan membayar air tersebut
sebesar 2,53 %.

Tabel 8.17.
Biaya Sambungan Langsung Ke Rumah
Dikenakan Biaya antara Rp. 100.000 – Rp. 300.000
No. Uraian Responden Persen
1. Ya 50 100,00
2. Tidak 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.18.
Pembayaran Biaya Penyambungan
No. Uraian Responden Persen
1. Sekaligus 50 100,00
2. Dicicil 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.19.
Besarnya Biaya Cicilan Penyambungan Per-bulan
No. Uraian Responden Persen Rata-rata
1. Rp. 10.000 – Rp. 25.000 50 100 17.500
2. Rp. 25.000 – Rp. 50.000 - - -
3. Rp. 50.000 – Rp. 75.000 - - -
4. Rp. 75.000 – Rp. 100.000 - - -
Jumlah 50 100 17.500
Sumber: Hasil Survey

Halaman 8 - 8
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

8.2.5. Data Pelanggan PDAM


Dari konsumen yang telah memasang sambungan PDAM, yang ingin diketahui
ialah data mengenai: pemakaian meteran air, kondisi sambungan PDAM,
pelayanan air PDAM, sumber air bersih pengganti, rata-rata pemakaian air per
bulan, pengeluaran untuk air per bulan, kualitas air PDAM, dan tarif air PDAM.

Data ini merupakan masukan untuk memperoleh kejelasan apakah pelayanan air
bersih dari PDAM selama ini memuaskan para pelanggan, atau ada segi-segi
yang lain harus ditingkatkan pelayanannya.

Tabel 8.20.
Kuantitas Pelayanan Air Bersih
No. Uraian Responden Persen
1. Musim panas (Ya) 0 0
2. Musim panas (Tidak) 0 0
3. Musim hujan (Ya) 50 100,00
4. Musim hujan (Tidak) 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.21.
Kualitas Pelayanan Air Bersih
No. Uraian Responden Persen
1. Tidak berasa 0 0
2. Berasa (logam, kesat) 0 0
3. Tidak berwarna 0 0
4. Berwarna 50 100,00
5. Tidak berbau 0 0
6. Berbau (logam, amis) 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.22.
Kondisi Sambungan Pipa
No. Uraian Responden Persen
1. Baik 50 100
2. Tidak baik 0 0
Jumlah 50 100
Sumber: Hasil Survey

Tabel 8.23.
Tarif Air Minum
No. Uraian Responden Persen Rata-rata
1. Rp. 3.500,- s/d Rp. 5.000,- 50 100,00 4.250
2. Rp. 5.000,- s/d Rp. 7.500,- 0 0 0
3. Rp. 7.500,- s/d Rp. 10.000,- 0 0 0
4. Rp. 10.000,- s/d Rp. 15.000,- 0 0 0
Jumlah 50 100 4.250
Sumber: Hasil Survey

Halaman 8 - 9
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Pengeluaran rata-rata untuk membayar air bagi kelompok pelanggan PDAM


adalah Rp. 4.250,-/kk/bulan atau sebesar 0,91 % dari rata-rata penghasilan
perbulannya

Pelayanan air bersih merupakan pelayanan umum (public service) untuk


kesejahteraan masyarakat, tetapi untuk kelangsungan unit usaha perlu
dipertimbangkan mengenai biaya pengelolaannya.

8.3. Analisa Sosial dan Ekonomi


Analisa sosial dan ekonomi dimakudkan untuk mengetahui tingkat kemauan dan
kemampuan masyarakat terhadap fasilitas air bersih, sehingga dapat diketahui
tingkat pelayanan air bersih yang akan direncanakan.

8.3.1. Kelompok Pelanggan Air


Kelompok pelanggan air di sini dikategorikan dalam 3 pelayanan:

1. Pelayanan sambungan rumah

2. Pelayanan hidran umum

3. Pelayanan terminal air

Dari data operasional pelayanan air bersih didapat data bahwa pada bulan April
tahun 2006 jumlah air yang dikonsumsi oleh konsumen rumah tangga rata-rata
98.306 m3 per bulan dengan menggunakan sambungan langsung dengan meter
air.

Jumlah sambungan pelanggan sampai saat ini sebanyak 6.464sambungan


rumah, dimana tiap sambungan pelanggan berjumlah 6 orang. Dengan demikian
jumlah penduduk yang terlayani sebanyak 38.784 jiwa.

Pemakaian air bersih rata-rata penduduk yang telayani sebesar 142 /org/hr
dengan prosentase pelayanan baru mencapai 29 % dari total penduduk Pemko
Langsa, sedangkan untuk daerah terlayani sudah mencapai 31 %.

Tingkat pelayanan ini dinilai potensinya cukup memadai untuk meningkatkan


pendapatan potensi pendapatan dari sektor air bersih di Pemko Langsa.

Halaman 8 - 10
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

8.3.2. Kelompok Non Pelanggan


Terhadap masyarakat kategori non pelanggan, dapat diperoleh gambaran sebagai
berikut:

Ditinjau dari segi minat untuk berlangganan PDAM, mayoritas masyarakat sangat
berminat untuk menjadi pelanggan PDAM. Sedangkan rata-rata kemauan
membayar air sebesar Rp. 11.750,-/kk/bulan, atau 2,53 % dari penghasilan rata-
rata perbulannya, lihat tabel 8.24.

Tabel 8.24.
Kemauan Membayar Air
Rata-rata Rata-rata Persen
No. Uraian Persen
(Rp.) (Rp.) Komulatif
1. ................... s/d Rp. 3.500 3.500 0 0 100
2. Rp. 3.500,- s/d Rp. 5.000,- 4.250 0 0 100
3. Rp. 5.000,- s/d Rp. 7.500,- 6.250 0 0 100
4. Rp. 7.500,- s/d Rp. 10.000,- 8.750 20,00 1.750 80,00
5. Rp. 10.000,- s/d Rp. 15.000,- 12.500 80,00 10.000 0
6. ......................... Rp. 15.000,- 15.000 0 0 0
Jumlah 100 11.750

Sumber: Hasil Survey

Peninjauan tingkat kemampuan membayar air didasarkan pada kriteria yang


ditetapkan Pemerintah, yaitu sebesar 4% dari rata-rata penghasilannya.

Berdasarkan pendekatan tersebut diperoleh bahwa tingkat kemampuan


masyarakat dalam membayar air cukup besar, yaitu sebesar Rp. 18.600,-

Tabel 8.25.
Kemampuan Membayar Air
Rata-rata Kemampuan
Persen
No. Uraian Penghasilan (4%x(3)) Persen
Komulatif
(Rp.) (Rp.)
1. ........................ < Rp. 100.000,- 100.000 4.000 0 100
2. Rp. 100.000,- s/d Rp. 200.000,- 150.000 6.000 0 100
3. Rp. 200.000,- s/d Rp. 300.000,- 250.000 10.000 0 100
4. Rp. 300.000,- s/d Rp. 400.000,- 350.000 14.000 0 100
5. Rp. 400.000,- s/d Rp. 500.000,- 450.000 18.000 70,00 30,00
6. ........................ > Rp. 500.000,- 500.000 20.000 30,00 0
Jumlah 18.600 100
Sumber: Hasil Survey
Secara grafis hubungan antara tingkat kemauan dan kemampuan masyarakat
dalam membayar air disajikan pada gambar berikut.

Halaman 8 - 11
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

110

(Rp.4000; 100) (Rp.6000; 100)


100 (Rp.0; 100)
(Rp.10000; 100) (Rp.14000; 100)
90

80 (Rp.1750; 80)

70

60

50

40

30 (Rp.18000; 30)

20

10

(Rp.0; 0) (Rp.10000; 0) (Rp.20000; 0)


0
0 4000 8000 12000 16000 20000

-10

Gambar 8.1.
Hubungan antara kamauan dan
kemampuan masyarakat dalam membayar air

Dengan mengambil asumsi rata-rata rekening air yang harus dibayar setiap
bulannya sebesar Rp. 11.750, maka berdasarkan grafik di atas dengan estimasi
kemampuan bayar 4% dari pendapatan maka potensi pelayanan yang dapat
digali sampai tahun 2026 sebesar 100 %. Hal ini berarti tingkat pelayanan yang
dapat diberikan sebesar 100 % dari seluruh jumlah penduduk terlayani. Ini
merupakan peningkatan terhadap kondisi pelayanan yang diberikan saat ini, yang
baru mencapai 31 %.

Halaman 8 - 12
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Ditinjau dari analisa tersebut dapat diketahui bahwa persentase peningkatan


pelayanan sampai tahun 2026 bertambah 45% dengan asumsi pemakaian air
rata-rata 150 liter per hari, di mana tingkat tarif dasar A untuk tahun 2026 adalah
sebesar Rp. 1.400/m3, maka asumsi perhitungan tingkat kenaikan tarif adalah 30
% per 3 tahun untuk mengimbangi kenaikan biaya produksi.

Halaman 8 - 13
BAB

9 KINERJA KEUANGAN
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

9 KINERJA KEUANGAN
9.1. Pengelolaan Air Bersih
Sebagai dasar dalam membuat analisis keuangan dipergunakan Laporan
Keuangan PDAM Tirta Keumeuneng, Kota Langsa dari tahun 2003 sampai tahun
2005.

Tinjauan ulang ini dikaitkan untuk mengetahui kinerja keuangan selama periode
tersebut dan kebijakan akuntansi yang dipergunakan, sehingga dapat menjadi
dasar pendekatan dalam segi aspek perencanaan keuangan seperti yang
dijelaskan sebagai berikut:

9.1.1. Pelayanan Air Bersih


Proyeksi pertambahan sambungan Rumah tangga di PDAM Tirta Keumeuneng –
Kota Langsa , dalam periode perencanaan dari tahun 2007 sampai tahun 2026
adalah berjumlah

18.618 dengan rata-rata sebanyak 931 sambungan atau pertumbuhan sebesar 5


% pertahun .sedangkan proyeksi pertumbuhan jumlah pelanggan mengikuti
pertumbuhan daerah pelayanan sebesar rata- rata 2% pertahun.

Berdasarkan evaluasi pertambahan pelanggan dalam daerah pelayanan, maka


diperkirakan perluasaan daerah pelayanan tersebut dapat dilakukan dengan
memanfaatka penambahan kapasitas yang ada dan diharapkan akan mampu
meningkatkan jumlah penduduk yang dilayani menjadi 67% dari penduduk
wilayah pelayanan dalam tahun 2026.

Dalam perencanaan keuangan dibuat asumsi bahwa kenaikan tarip air akan
diberlakukan setiap 3 tahun dengan besaran berkisar rata rata 30 %

9.1.2. Operasionil
Aspek operasionil yang perlu diperhatikan terutama berkaitan dengan
pembiayaan Investasi serta besaran biaya produksi. Dalam program
perencanaan, total pembiayaan proyek adalah Rp.7.477.milyar sudah termasuk

Halaman 9 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

pajak (PPN), dimana dari angka tersebut diluar biaya operasi dan pemeliharaan..
Pendanaan proyek ini berasal dari sumber APBN murni , dimana PDAM tidak
perlu menyiapkan dana pendamping

Besarnya biaya produksi air ( tidak termasuk depresiasi ) adalah Rp870/m3 pada
tahun awal perencanaan 2007 dan meningkat pada akhir periode perencanaan
2026 menjadi Rp.1.001/m3 , dalam kenaikan tersebut sudah diperhitungkan
adanya tingkat inflasi

Berdasarkan analisa kemampuan masyarakat ( affordability ) terlihat bahwa


dengan menggunakan asumsi pengeluaran biaya untuk air bersih adalah sebesar
4% dari total pendapatan perbulan, maka diperkirakan sebanyak 100% dari
penduduk wilayah pelayanan mampu untuk membayar sehingga kenaikan
tersebut masih dalam dalam jangkauan daya beli masyarakat. Dalam periode
perencanaan sasaran perluasan daerah pelayanan bertambah dari 34.820 jiwa
tahun 2007 menjadi sebanyak 127.820 jiwa akhir tahun 2026 atau dari 30%
meningkat menjadi 67%..

Dalam upaya perencanaan penurunan tingkat kebocoran dalam tahun 2007 dari
sebesar 30 % menjadi 20 % tahun 2026 dengan cara memperbaiki sistem
pengelolaan air bersih baik aspek teknis berupa instalasi, sistim jaringan transmisi
dan distribusi serta aspek kebocoran Administrasi, dimana ini merupakan suatu
hal mutlak bagi Perusahaan dalam rangka peningkatan pendapatan dan
pengurangan biaya produksi

Berdasarkan kajian atas biaya operasi, maka yang paling besar bobotnya adalah
biaya administrasi umum terutama untuk komponen biaya gaji Pegawai dan biaya
rupa-rupa umum.Hal ini merupakan jumlah biaya yang cukup dominan dalam
pembebanan biaya dan merupakan kebijakan internal perusaahaan yang dapat
dikendalikan

Penekanan biaya produksi perlu dilakukan dengan melakukan sistem


perencanaan produksi secara efisien dan efektif terutama yang berkaitan dengan
menggunakan pemakaian energi dan bahan kimia ( listrik, solar, tawas, kaporit)

Halaman 9 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

9.1.3. Pendapatan dan Biaya


Berkaitan dengan tingkat inflasi yang tinggi berkisar 10%, maka diperhitungkan
dalam periode perencanaan diperlukan adanya penyesuain kenaikan tarip
sebesar 30% untuk setiap 3 tahun.

Mengingat sebagian besar dari Pelanggan adalah Rumah Tangga yang


merupakan sumber penerimaan maka perlu analisa struktur tarip dilakukan
dengan memperhitungkan perubahan dalam konsumsi air, mengingat
kemampuan dan keinginan dalam mengunakan sarana air bersih cukup tinggi
bagi pelanggan pada daerah pelayanan

Pendapatan setelah depresiasi yang diperoleh selama periode perencanaan


mengalami rugi di tahun 2007 sebesar Rp.288,4 juta dan kemudian surplus
tahun 2026 menjadi Rp51,5 miliar, sementara biaya operasi langsung
menunjukkan kecenderungan lebih rendah secara proporsional dibandingkatkan
pendapatan penjualan air yang meningkat dari tahun ke tahun. Ratio biaya
operasi langsung terhadap pendapatan rata-rata adalah <50% yang
menunjukkan kemampuan PDAM dalam menutup biaya operasi dari usaha pokok
Kondisi keuangan ini menunjukkan pertumbuhan peningkatan pendapatan
penerimaan penjualan air, disatu pihak tetapi dilain hal berarti perlu peningkatan
effektivitas penagihan, karena ini akan merupakan sumber dana bagi
peningkatan sistem yang ada.

Dalam hal penagihan perlu dikembangakan metode untuk meningkatkan


efektivitas penagihan karena adanya jumlah tunggakan yang terlampau besar
dapat mengakibatkan kendala dalam rangka kelancaran pembiayaan operasi

Dengan upaya peningkatan efisiensi dalam proses produksi, sistem distribusi yang
baik , penurunan tingkat kebocoran , serta sumber air yang memadai dan biaya
pengelolaan air yang relatif rendah,dengan kondisi wilayah pelayanan serta
pelanggan yang potensil maka diperkirakan diwaktu mendatang PDAM Tirta
Tawar mempunyai prospek yang cukup baik.

Halaman 9 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 7
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

9.2. Pengelolaan Persampahan


Dalam periode perencanaan pelayanan persampahan mulai tahun 2007 adalah
sebesar 35 % yang akan meningkat mencapai 80 % pada tahu 2026, sedangkan
saat ini berdasarkan kondisi eksisting baru mencakup 28% dari total sampah yang
diproduksi atas wilayah pelayanan.Pengenaan besaran tarip restribusi berkisar
rata-rata antara Rp.500/m3 untuk sampah Domestik dan Rp2.500/m3 untuk
penarikan sampah non domestik.

Perencanaan perluasan pelayanan adalah untuk mencakup 100% wilayah


komersial dan 70% wilayah perumahan. Dalam rangka mencapai sasaran
perluasan pelayanan perlu adanya perencanan penambahan sarana yang diikuti
dengan penambahan investasi pembiayaan yang diperoleh dari hibah APBN,
sedangkan untuk menutupi biaya operasionil dan pemeliharaan perlu ditetapkan
adanya penyesuian tarip restribusi sebesar 30% setiap 3 tahun dan meningkat
secara proporsionil sesuai dengan prosentase adanya kenaikan biaya.

Seperti dalam analisa keuangan yang dilakukan bahwa pengelolaan persampahan


belum dapat diandalkan sebagai sumber PAD daerah, karena tingkat kemamauan
masyarakat dan kesadaran yang rendah atas manfaat pelayanan persampahan
baik dari sektor domestik maupun non domestik. Dalam rangka untuk mencapai
besaran dalam peningkatan target pelayanan maka pendanaan dari APBD untuk
menunjang biaya opersionil menjadi prasyarat utama.

Kajian atas keuangan dalam pengelolaan persampahan dapat dilihat dalam tabel
9.5 perhitungan pendapatan dan biaya, tabel 9.6 biaya satuan operasionil serta
tabel 9.7 program pembiayaan operasionil.

Halaman 9 - 8
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 9
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 10
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 11
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

9.3. Pengelolaan Sanitasi


Kajian keuangan sektor sanitasi ditujukan untuk pengoperasian mobil truk
penyedot lumpur tinja dari septik tank masyarakat dan non domestik. Dalam
periode perencanaan wilayah pelayanan pada tahun 2007 adalah sebesar 21%
dan meningkat menjadi 65% pada akhir tahun 2026, sedangkan saat ini
diperkirakan baru mencapai 15% rumah tangga yang memiliki tangki septik tank
pada kondisi awal priode perencanaan. Kondisi ini merupakan dasar perhitungan
kelayakan dalam penyelenggaraan penyedotan lumpur tinja. Cakupan wilayah
pelayanan diharapkan akan meningkat sejalan dengan bertambahnya rumah
tangga yang memiliki septik tank Besaran tarip restribusi jasa penyedotan adalah
rata-rata sebesar Rp.125.000 untuk penyedotan sebanyak 4/m3 dengan kenaikan
sebesar 30% dalam setiap 3 tahun, dimana tarip ini diperhitungkan cukup wajar
mengingat jauhnya transportasi tempat pembuangan dan segi ekonomi masih
dalam batas kesanggupan finansil masyarakat untuk membayar

Meskipun demikian perhitungan tarip yang dilakukan tidak dapat menutupi biaya
opersionil ( cost recovery ) dan sehingga subsidi pendanaan dari APBD tetap
diperlukan seperti terlihat dalam kajian keuangan pada tabel 9.8 mengenai
pendapatan dan biaya, tabel 9.9 pembiayaan operasionil dan tabel 9.10
menyangkut besaran investasi sarana dan gambaran kondisi daerah pelayanan.

Halaman 9 - 12
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 13
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Halaman 9 - 14
BAB

10 ASPEK KELEMBAGAAN
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

BAB 1
Gambar

10 ASPEK KELEMBAGAAN

10.1. Aspek Kelembagaan


Institusi pengelolaan air bersih di tingkat II pada umumnya merupakan
Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) yang telah mengacu kepada Surat
Keputusan Bersama Mendagri dan Menteri Pekerjaan Umum No. 5 tahun 1984,
No. 28/KPTS/1984 tentang Pedoman Organisasi Kelembagaan yang terdiri dari;
Kepala Daerah, Badan Pengawasan, Direktur Utama, Direktur Teknik, Kepala
Cabang dan instansi terkait lainnya.

Namun pada umumnya bentuk organisasi yang digunakan belum sesuai dengan
kapasitas kewenangan pelayanan yang dibutuhkan, sehingga terkesan organisasi
tersebut terlalu besar dibandingkan dengan tingkat pelayanan atau daerah yang
dilayani. Struktur organisasi yang terlalu besar tersebut akan menyebabkan tidak
efisien karena terlalu banyak jabatan yang membutuhkan sumber daya manusia
untuk menduduki jabatan tersebut. Hal ini akan menyebabkan pembebanan biaya
terlalu tinggi.

Di samping itu dapat terjadi pada pelaksanaan pekerjaan yang tumpang tindih
karena penempatan karyawan tidak disesuaikan dengan latar belakang
pendidikannya sehingga terkesan masalah kemampuan sumber daya manusia
yang masih sangat terbatas dalam mengoperasikan/pengelolaannya. Masalah
yang sangat sensitif adalah adanya mutasi-mutasi yang terkesan sangat
tergantung kepada keinginan pimpinan perusahaan atau penentu kebijaksanaan,
hal ini terlihat dengan adanya jabatan teknik dijabat oleh karyawan yang
berpendidikan umum atau keuangan, demikian juga sebaliknya. Keadaan tersebut
sangat memperlemah jalannya organisasi perusahaan, sehingga karyawan dan
masyarakat pelanggan merasa resah.

Dari uraian di atas dapat dilihat bahwa rasio sambungan dan karyawan yang tidak
seimbang atau jumlah karyawan yang berlebihan serta posisi jabatan yang tidak

Halaman 10 - 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

sesuai dengan keahlian karyawan yang menyebabkan kondisi PDAM yang saat ini
ditinjau dari segi kelembagaan tidak terorganisir secara optimal.

PDAM Tirta Kemuning dipimpin Direksi yang terdiri dari Direktur Utama, Direktur
Umum, dan Direktur Teknik. Jenjang setelah Direksi Kepala Bagian, Kepala Sub
Bagian, dan Staff. Skematis struktur organisasi dalam tubuh PDAM dapat dilihat
pada Lampiran

10.1.1. Kualifikasi Personalia


Saat ini PDAM Tirta Kemuning mempunyai 64 orang pegawai; dengan rincian 5
orang di bagian teknis, 37 orang di bagian administrasi dan keuangan dan sisanya
sebanyak 5 orang di bagian manajemen. Jumlah tersebut terdiri dari: Kepala
Daerah, Direksi, Kepala Bagian, Kasubag, Staff, dan karyawan yang berstatus
Pegawai Negeri, Karyawan Tetap dan Honorer/harian.

Sebagian dari pegawai tersebut sudah pernah mengikuti kursus-kursus pendek


untuk keperluan pengelolaan air bersih.

10.1.2. Fungsi dan Sistem Pengawasan


Dalam kinerjanya PDAM berada di bawah pengawasan Provincial Monitoring and
Development Unit (PMDU). Sistem pengawasan yang diterapkan selama ini
dirasakan belum efektif, walaupun lembaga PDMU telah mencoba melakukan
berbagai kegiatan koordinasi, program pembinaan dan pelatihan personalia,
identifikasi dan juga evaluasi. Kendala yang menyangkut sarana dan prasarana
penunjang kegiatan.

10.1.3. Perangkat Hukum Kelambagaan


Secara umum PDAM sebagai sebuah badan usaha belum memiliki perangkat
hukum yang permanen sebagai landasan dalam operasionalnya. Perangkat
hukum yang dimaksud berupa peraturan dan perundang-undangan. Skala
penerapan dapat dipilah dalam tingkat nasional, sektoral maupun regional
(daerah).

Dalam skala nasional landasan hukum yang ada meliputi UUD 1945, Tap MPR-RI,
Keppres, Undang-undang Khusus, dan Peraturam Pemerintah. Dalam lingkup

Halaman 10 - 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

sektoral meliputi Kepmen dan SK Menteri. Sedangkan dalam lingkup regional


Berupa SK Gubernur, SK Bupati dan sebagainya.

10.2. Manajemen Pengelolaan

10.2.1. Operasional
Dalam operasionalnya ditemukan indikasi lemahnya sistem manajemen yang
digunakan. Indikator yang dijadikan tolok ukur berupa tidak berfungsinya unit
pengawasan kualitas hasil produksi, frekuensi distribusi, dan belum optimalnya
pendayagunaan instalasi yang ada sesuai kemampuan yang ada.

10.2.2. Pemeliharaan
Target pemeliharaan sebagian besar hanya melingkupi instansi pengolahan air
bersih dalam periode yang masih belum dapat diprediksi dengan rencana alokasi
pendanaan secara tepat. Untuk pemeliharaan jaringan dan perangkat pendukung
lain ke pelanggan seperti perawatan pipa distribusi dan watermeter masih sangat
minim.

10.2.3. Distribusi
Pelayanan air bersih dalam lingkup jaringan eksisting masih relatif belum ada
kemajuan berarti di mana frekuensi distribusi dan intensitasnya tidak konstan juga
belum merata. Hal ini terjadi kemungkinan besar disebabkan oleh sistem
pengawasan distribusi yang masih lemah di mana tingkat kehilangan air oleh
berbagai faktor baik berupa kehilangan air oleh faktor kesengajaan maupun
kealpaan, sebgaian besar luput dari pengawasan dan jangkauan apartur PDAM.

10.2.4. Personalia
Penempatan personil dalam struktur organisasi belum efisien. Bentuk struktur
organisasi yang terlalu besar membutuhkan penempatan tenaga kerja.
Penempatan jabatan kebanyakan tidak berdasarkan spesifikasi bidang keahlian.
Oleh karena beragamnya latar belakang pendidikan dan penguasaan bidangnya
berakibat pertentangan antar pejabat internal dalam hal visi dan misi ataupun
keseriusan dalam penanggulangan masalah yang sampai hari ini melilit
perusahaan daerah tersebut. Pembengkakan jumlah karyawan dan

Halaman 10 - 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

efisiensitasnya yang begitu rendah merupakan beban yang terus menerus


mengerubuti kinerja perusahaan.

10.2.5. Pemasaran
Dalam hal tip dan trik pemasaran hasil produksi belum dilaksanakan sebagaimana
layaknya sebuah perusahaan. Aspek komersialitas dalam rangka peningkatan
kemandirian sebagai BUMD selama ini terabaikan. Dalam lingkup komersial,
untuk skala kecil banyak yang memanfaatkan moment kelangkaan air bersih
dengan menjual jasa atau menjadi distributor air bersih produk PDAM bagi
masyarakat yang belum/ tidak terlayani jaringan distribusi PDAM. Tarif yang
ditetapkan untuk penjual jasa tersebut sebesar Rp.100,- per jerigen. Pelayanan
permintaan sambungan baru akhir-akhir ini tidak lagi terlayani oleh sebab
berbagai pertimbangan teknis dan non teknis.

10.2.6. Finansial
Dalam lingkup biaya operasional PDAM masih bergantung pada subsidi Pemda
yang sangat terbatas. Berdasarkan Nilai Jual, secara ideal hasil produksi PDAM
mampu menopang operasionalnya sendiri bahkan mampu menyumbang dana
bagi peningkatan PAD. Namun demikian dalam pelaksanaan segala hal yang
menyangkut masalah finansial belum berjalan sebagaimana yang telah
ditetapkan. Teknis penanggulangan tunggakan tagihan rekening pelanggan belum
ada.

Kepincangan yang sangat jelas terlihat dari peningkatan biaya produksi dari tahun
ke tahun, dan selama ini pula belum ada penyesuaian tarif. Beban finansial juga
meluas berupa tagihan oleh lembaga lain di luar PDAM seperti PLN. Kesemua ini
membuktikan masih lemahnya manajemen keuangan dan sistem pengawasan.

10.2.7. Sumber Biaya Operasi


Sumber utama biaya operasional di samping suntikan dana pemerintah adalah
nilai jual produk. Dari hasil prediksi berdasarkan volume, frekuensi produksi dan
nilai jual dengan tarif yang berlaku diketahui operasional, pemeliharaan rutin,
penyusutan, saldo/beban hutang bunga, Nilai finansial produksi, berikut kerugian
atas kebocoran yang terjadi.

Halaman 10 - 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Minusnya neraca keuangan operasional lebih diakibatkan masih terlau tingginya


tingkat kehilangan air oleh kebocoran dan pembengkakan beban karena tidak
efisiennya jumlah karyawan yang ada.

10.3. Partisipasi Swasta dan Masyarakat Umum


Partisipasi masyarakat sebenarnya maih cukup tinggi, namun keterbatasan dan
keseriusan menjawab dan menyelesaikan masalah yang menyangkut pelayanan
konsumen dalam tubuh PDAM tidak memuaskan. Dilihat dari tingkat
ketergantungan konsumtif, peran serta dan kepedulian swasta-masyarakat
terhadap keberadaan dan operasional PDAM selama ini, respon masyarakat
menjadi semakin apatis. Apalagi tagihan yang dikeluarkan justru setelah
menumpuk sedemikian banyak hingga tidak akan pernah terbayar lagi oleh
pelanggan.

Halaman 10 - 5
LAMPIRAN
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Gambar 1

LAMPIRAN

ASUMSI-ASUMSI DASAR

1. Sektor Air bersih


- Perencanaan untuk pengembangan Penyedian Air Bersih adalah
meliputi perode selama 20 tahun dari tahun 2006 sampai dengan
Tahun 2026.
- Harga air rata-rata dihitung berdasarkan harga dasar A dan tarif
progresif serta dikelompokkan dalam 5 jenis pelanggan, yaitu:
 Sosial Umum
 Sosial Khusus
 Rumah Tangga
 Niaga

 Industri

2. Rentang Waktu Proyeksi Keuangan


Proyeksi keuangan ini dibuat dengan rentang waktu selama 20 tahun dari
tahun 2007 sampai tahun 2026 , dimana dalam masa periode
perencanaan dilakukan periodisasi program setiap 5 tahun

3. Penduduk Yang Dilayani


Pertumbuhan penduduk yang dilayani dengan asumsi tingkat
pertumbuhan rata -rata 2% dalam daerah pelayanan dengan besaran
keluarga 5 Jiwa per keluarga , sedangkan pertambahan pelanggan rumah
tangga adalah 10%/tahun, dan untuk Non rumah tangga adalah 2%/tahun

4. Tingkat Kebocoran
Untuk menekan angka kebocoran perlu tentunya dilakukan Program
kegiatan perbaikan dan pemeliharaan baik berupa bidang Teknis dan

Halaman 1
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Administratif yang harus dilaksanakan secara memadai, sehingga angka


tingkat kebocoran diasumsikan menurun pertahun secara bertahap
menjadi 20% sesuai kondisi PDAM yang bersangkutan sedangkan waktu
operasi produksi adalah 24 jam .
.
5. Sistem Tarif
Sebagai dasar dari perhitungan proyeksi keuangan ini adalah tarif dasar
(A) yang Selanjutnya, kenaikan tarif 30% per 3 tahun, kanaikan tarif ini
disesuaikan dengan kebutuhan untuk menutup keseluruhan biaya
pengelolaan, tidak hanya berlaku bagi harga air saja tetapi juga pada
komponen lain yang diperhitungkan sebagai sumber pendapatan, yang
dapat diikuti penjelasannya pada lampiran .
Dalam proyeksi keuangan ini juga mempertimbangan struktur tarif yang
mengacu pada keputusan Menteri Dalam Negeri No. 690-069 Tahun 1992
seperti pada tabel 3.1 berikut ini:

Tabel 5. Usulan Struktur Tarif

Struktur Tarif
Pemakai Sosial Non Niaga Niaga
3
an (m ) Sosial Industr Khusu
Umu
Khusus 1 2 1 2 i s
m

-15 - 0,8 A 1A 1A - - - -
16-30 - 1,2 A 1,5 A 1,5 3,5 A 4,5 A - -
>30 0,8A 1,6 A 2,5 A A 4,5 A 6A - -
-50 3,5 5A -
>50 A 8A 10 A

Halaman 2
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

6. Inflasi
Inflasi diasumsikan sebesar rata-rata 10% pertahun sampai dengan tahun
2026. Angka inflasi ini dipakai sebagai dasar perhitungan bagi seluruh
biaya.

7. Pendapatan
Pendapatan selain diperhitungkan dari pendapatan operasi air juga
pendapatan non air yang meliputi: penerimaan rekening non air, dan
pendapatan lain-lain.
- Pendapatan Operasi Air
Pendapatan air didasarkan pada harga dasar satuan A, yang
penerapannya secara subsidi silang diberlakukan secara khusus
pada masing-masing kelas sebagaimana bisa dilihat pada ketetapan
mengenai tarif.
Selain itu juga diperhitungkan dalam pendapatan ini pendapatan bea
beban dan biaya administrasi.

- Pendapatan Non Air


Penerimaan Rekening Non-Air yang berasal dari berbagai aktivitas
yang bukan merupakan kegiatan operasionil langsung pengelolaan
Air . Penerimaan ini didapatkan dari pelanggan baru, di mana tiap
pelanggan baru dikenakan biaya rata rata sebesar Rp. 400.000,-

- Pendapatan Lain-lain
Pendapatan dari berbagai jasa lainnya yang tidak tercantum dalam
pokok-pokok di atas (mis. jasa giro, denda dan lain-lain pendapatan
hasil kegiatan di luar operasi air dan non air) diperkirakan kenaikan
sebesar 5% per tahun

Halaman 3
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

8. Rugi Laba
Pendapatan dalam hal ini Rugi/laba yang diperoleh PDAM akan
diperhitungkan sebagai bentuk gambaran kemampuan keuangan dalam
menjalankan opersional perusahaan, sedangkan penegenaan besaran
pajak dan kotribusi kepada Pemda tidak diperhitungkan.

9. Efisiensi Penagihan
Efisiensi penagihan pertahun diasumsikan sebesar 90% dan untuk masa-
masa berikutnya diasumsikan tidak mengalami perubahan.

10. Proyeksi Peningkatan Karyawan


Jumlah karyawan diproyeksi per pelanggan adalah 1:1000 artinya setiap
karyawan 1 (satu) karyawan akan melayani sebanyak 1000 pelanggan.
Rasio kinerja ini akan semakin ditingkatkan menjadi lebih baik dengan
diasumsikan karyawan semakin tahun semakin terampil.

11. Asumsi Biaya


- Biaya Sumber, meliputi:
• Biaya Tenaga Kerja
Biaya tenaga kerja merupakan perkalian, jumlah pegawai
dengan rata-rata per bulan selama 1 (satu) tahun. Gaji rata-
rata per bulan didasarkan Rp. 700.000- per pegawai per tahun
( dasar UMR ), Kenaikan gaji per tahun ditetapkan sebesar
10%.
• Biaya Perbaikan dan Perawatan
Biaya perbaikan dan perawatan didasarkan pada prosentase
tertentu dari nilai aktiva tetap kecuali tanah. Jumlah
pemeliharaan dan perbaikan rata-rata per tahun diasumsikan
sebesar 5% dari nilai aktiva tetap.

Halaman 4
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

- Biaya Perpompaan, meliputi:


• Biaya Tenaga Kerja dan Operasi, diasumsikan meningkat
10% setiap tahun.
• Tenaga yang diperlukan pada saat ini adalah listrik dari
Perusahaan Listrik Negara (PLN), dihitung berdasarkan harga
rata-rata biaya energi per m3 air dikalikan produksi air yang
terpakai. Kenaikan biaya listrik diperhitungkan 10% per tahun.
Biaya tenaga diperhitungkan berdasarkan biaya-biaya yang
terjadi pada tahun-tahun sebelumnya.
• Biaya Pemeliharaan/Perawatan bangunan dan instalasi,
diperhitungkan 5 % dari nilai aktiva tetap.

- Biaya Pengolahan, meliputi:


• Biaya Tenaga Kerja dan Operasi, diasumsikan meningkat
10% setiap tahun.
• Biaya Bahan Kimia
Biaya bahan kimia merupakan perkalian dari jumlah produksi
air dengan kebutuhan bahan kimia per m3 air dan harga
satuan bahan tersebut yang didasarkan pada biaya bahan
kimia pada tahun 2006 (April), sebagai berikut:
o Aluminium Sulfat/Tawas : 25,00 gr/m3 air @Rp.4,000
/kg
o Kaporit : 1,5 gr/m3 air @Rp.11,110/kg
• Biaya Pemeliharaan/Perawatan bangunan dan instalasi,
diperhitungkan 5% dari nilai aktiva tetap.

- Biaya Transmisi dan Distribusi, meliputi:


• Biaya Tenaga Kerja dan Operasi, diasumsikan meningkat
10% setiap tahun.
• Biaya Pemeliharaan/Perawatan bangunan dan instalasi,
diperhitungkan 1% dari nilai aktiva tetap.

Halaman 5
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

- Biaya Listrik dan Perpompaan meliputi:


• Biaya Tenaga Kerja dan Operasi, diasumsikan meningkat
10% setiap tahun.
• Biaya Pemeliharaan/Perawatan bangunan dan instalasi,
diperhitungkan 1% dari nilai aktiva tetap.

- Biaya Administrasi dan Umum, meliputi:


• Biaya Tenaga Kerja dan Operasi, diasumsikan meningkat
10% setiap tahun.
• Biaya Peralatan Kantor, diasumsikan meningkat 10% setiap
tahun.
• Biaya Listrik Kantor, diasumsikan meningkat 10% setiap
tahun.
• Berbagai Biaya Umum dan Administrasi, diasumsikan
meningkat 10% setiap tahun.
• Biaya Pemeliharaan/Perawatan bangunan dan instalasi,
diperhitungkan 1% dari nilai aktiva tetap.

- Biaya Penyusutan
Biaya penyusutan dihitung berdasarkan Surat Keputusan Menteri
Keuangan No. 961/KMK.04/1983 tanggal 31 Desember 1983, yaitu
dengan menggunakan metode Straight Line, sebagai berikut:

Golongan Aktiva tetap% % Penyusutan


Tanah 0%
Bangunan 10 %
Instalasi Sumber Air 5%
Instalasi Perpompaan 5%
Instalasi Tenaga Listrik 5%
Instalasi Pengolahan 5%
Instalasi Transmisi dan Distribusi 5%
Instalasi Reservoar dan Menara 5%
Alat Angkutan, Alat Bengkel, 20 %
Alat Pergudangan

Halaman 6
PT. Pilar Teguh Perkasa, PT. MLD Laporan Akhir Outline Plan and DED
dan PT. Mega Design Sistem Penyediaan Air Minum, Air Limbah,
Drainase dan Persampahan
Pantai Timur di Propinsi NAD

Replacement atau penggantian aktiva tetap yang sudah habis


disusun (nilai buku = Rp. 1;) dengan aktiva tetap yang baru dengan
kenaikan harga sebesar 10% per tahun dari nilai peralatan setiap
tahun.

- Bad Debt
Yang dimaksud dengan bad debt di sini adalah hutang pelanggan
yang tidak tertagih. Untuk perode < 1 tahun adalah sebesar 30%,
periode 1 s/d 2 tahun sebesar 50% , periode 2 s/d 3 tahun 75% dan
> 3 tahun 100% Namun demikian diasumsikan secara gradual
menurun dengan berbagai usaha.

12. Sektor Persampahan dan Sanitasi


- Tarip retribusi untuk Persampahan adalah sebesar Rp.500/M3 untuk
Domestik dan Rp.12.500/m3 untuk sampah non domestik
- Tarip retribusi penyedotan tinja diasumsikan sebesar Rp.125.000
per 4/M3
- Rata- rata biaya penyusutan aktiva adalah sebesar 5% per tahun
- Kenaikan tarip retribusi adalah rata-rata sebesar 30% setiap
periode 3 tahun baik untuk pengumpulan sampah dan penyedotan
tinja.

Halaman 7