Anda di halaman 1dari 42

UJI POTENSI PENGGUNAAN SEKAM PADI SEBAGAI KARBON AKTIF DALAM

PENURUNAN BAHAN ORGANIK LIMBAH CAIR INDUSTRI TAHU

USULAN SKRIPSI
PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
JURUSAN MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN

Oleh :
KIKI MARYANA
NIM. 135080101111092

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2017

i
UJI POTENSI PENGGUNAAN SEKAM PADI SEBAGAI KARBON AKTIF DALAM
PENURUNAN BAHAN ORGANIK LIMBAH CAIR INDUSTRI TAHU

USULAN SKRIPSI
PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
JURUSAN MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Perikanan


di Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Brawijaya

Oleh:
KIKI MARYANA
NIM. 135080101111092

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2017

ii
USULAN SKRIPSI

UJI POTENSI PENGGUNAAN SEKAM PADI SEBAGAI KARBON AKTIF DALAM


PENURUNAN BAHAN ORGANIK LIMBAH CAIR INDUSTRI TAHU

Oleh:
KIKI MARYANA
NIM. 135080101111092

Mengetahui, Menyetujui,
Ketua Jurusan MSP Dosen Pembimbing I

(Dr. Ir. Arning Wilujeng Ekawati, MS) (Dr.Ir. Mohammad Mahmudi, MS)
NIP. 19620805 198603 2 001 NIP. 19600505 198601 1 004
Tanggal : Tanggal :

Menyetujui,
Dosen Pembimbing II

(Dr. Yuni Kilawati, SPi, MSi)


NIP. 19730702 20051 2 001
Tanggal :

iii
PERNYATAAN ORISINALITAS

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Skripsi yang saya tulis ini benar-

benar merupakan hasil karya saya sendiri, dan sepanjang pengetahuan saya juga

tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang

lain kecuali yang tertulis dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Apabila kemudian hari terbukti atau dapat dibuktikan Skripsi ini hasil

penjiplakan (plagiasi), maka saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan

tersebut, sesuai hukum yang berlaku di Indonesia.

Malang, 16 April 2017

Mahasiswi

Kiki Maryana

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan

hidayah-Nya lah saya dapat menyelesaikan usulan Skripsi dengan judul “UJI

POTENSI PENGGUNAAN SEKAM PADI SEBAGAI KARBON AKTIF DALAM

BAHAN ORGANIK LIMBAH CAIR INDUSTRI TAHU ” . Di dalam tulisan ini,

disajikan pokok-pokok bahasan yang meliputi Pendahuluan, Tinjauan Pustaka,

Metode Penelitian, Daftar Pustaka.

Penulis menyadari bahwa Usulan Skripsi ini masih banyak terdapat

kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat bersedia menerima kritik dan saran

yang bersifat membangun demi kesempurnaan dalam penyusunan laporan

selanjutnya sehingga tujuan yang diharapkan dapat tercapai, Amin.

Malang, 16 April 2017


Penulis

Kiki Maryana

v
DAFTAR ISI

PERNYATAAN ORISINALITAS..........................................................................................iv

KATA PENGANTAR ............................................................................................................. v

DAFTAR ISI ............................................................................................................................vi

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................. viii

1. PENDAHULUAN ............................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................... 3
1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................................. 4
1.4 Hipotesis................................................................................................................. 5
1.5 Kegunaan ............................................................................................................... 5
1.6 Waktu dan Tempat................................................................................................. 5

2. TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................. 7


2.1 Karbon Aktif dan Pembuatannya ...................................................................... 7
2.1.1 Karbon Aktif......................................................................................................... 7
2.1.2 Sekam Padi .......................................................................................................... 8
2.1.3 Proses Pembuatan Karbon Aktif................................................................... 9
2.2 Industri Tahu ....................................................................................................... 11
2.2.1 Limbah Cair Tahu ............................................................................................. 11
2.2.2 Proses Pembuatan Tahu ................................................................................ 12
2.2.3 Karakteristik Limbah Cair Tahu .................................................................... 13
2.3 Bahan Organik ...................................................................................................... 15
2.4 Dampak Limbah Cair Tahu ................................................................................ 15
2.5 Parameter Penelitian........................................................................................... 16
2.5.1 Suhu..................................................................................................................... 16
2.5.2 pH ......................................................................................................................... 17
2.5.3 COD (Chemical Oxygen Demand)................................................................ 18

3. METODE PENELITIAN ............................................................................................... 19


3.1 Materi Penelitian ................................................................................................. 19
3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................................... 19
3.2 Metode Penelitian............................................................................................... 20
3.4 Teknik Pengambilan Data .................................................................................. 22
3.4.1 Data Primer ........................................................................................................ 22

vi
3.4.2 Data Sekunder................................................................................................... 22
3.5 Tahapan Penelitian .............................................................................................. 23
3.5.1 Penelitian Pendahuluan.................................................................................. 23
3.5.2 Penelitian Utama .............................................................................................. 25
3.6 Parameter Kualitas Air ....................................................................................... 26
3.6.1 Suhu..................................................................................................................... 26
3.6.2 Derajat Keasaman (pH) ................................................................................... 26
3.6.3 COD (Chemical Oxygen Demand)................................................................ 26
3.7 Analisa Data......................................................................................................... 27

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 31

vii
DAFTAR GAMBAR

1. Bagan alur rumusan masalah ............................................................................ 3


2. Diagram Pembuatan Tahu ................................................................................ 13
3. (a). struktur grafit dan (b). Struktur karbon aktif .............................................. 7

viii
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Industri tahu merupakan jenis indutri kecil yang berkembang di Indonesia baik di

kota-kota besar maupun kecil. Tahu jenis makanan yang digemari masyarakat

karena sehat bergizi dan harganya murah sehingga permintaan tahu di masyarakat

semakin meningkat dan menyebabkan banyak industri tahu bermunculan di tiap kota

di Indonesia. Pesatnya pertumbuhan industri tahu belum diiringi dengan pengolahan

yang maksimal terhadap limbah cair yang dihasilkan dari produksi tahu. Industri tahu

di Indonesia masih dalam skala rumah tangga sehingga lama kelamaan limbah yang

dihasilkan akan menumpuk dan mencemari lingkungan (Laras et al., 2015).

Air limbah adalah hasil dari sisa-sisa usaha atau kegiatan yang berwujud cair.

Kegiatan industri tahu salah satu kegiatan yang menghasilkan limbah cair. Selain

limbah cair industri tahu menghasilkan limbah padat berupa ampas. Kandungan

bahan organik limbah cair tahu jika dibuang langsung akan mencemari lingkungan.

Air limbah tahu memiliki kandungan BOD 5643-6870 mg/l, COD 6870-10.500 mg/l

Kandungan air. Limbah cair yang langsung dibuang ke perairan tanpa pengolahan

akan mencemari badan air (Alimsyah dan Alia, 2013).

Penggunaan adsorben adalah salah satu cara dalam menanggulangi beban

pencemaran limbah tahu di perairan. Berbagai jenis adsorben diantaranya karbon

aktif, alumina aktif, silika gel dan zeolite (molecularsieves). Namun, diantara jenis

adsorben karbon aktif yang paling mudah ditemukan dan memiliki luas permukaan

paling besar yang dapat mengadsorpi bahan organik (Purnawan et al., 2014).

Karbon aktif merupakan bahan yang didalamnya mengandung karbon yang telah

diaktivasi sehingga daya adsorpsinya meningkat (Wijayanti, 2009). Di alam terdapat

1
banyak sekali yang mengandung unsur karbon dalam bentuk persenyawaan organik

yang dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan karbon aktif seperti kayu,

tempurung kelapa, limbah batu bara, limbah pengolahan kayu dan limbah pertanian

seperti kulit buah kopi, kulit buah coklat, sekam padi, jerami, tongkol dan pelepah

jagung (Amin et al., 2013),

Sekam padi merupakan limbah pertanian yang sangat potensial untuk dijadikan

karbon aktif karena sekam padi sangat banyak dan belum dimanfaatkan secara

maksimal sehingga terbuang percuma. Supaya pemanfaatan limbah sekam padi

lebih ekonomis salah satunya dijadikan bahan baku karbon aktif. Selain itu sekam

padi memiliki pori-pori yang kecil sehingga jika diaktivasi menghasilkan permukaan

yang luas. Menurut Sembiring dan Sinaga (2003), ukuran pori-pori mempengaruhi

luas permukaan, jadi semakin kecil pori-pori karbon aktif maka luas permukaan

semakin besar sehingga kecepatan adsorpsi bertambah. Selain itu menurut Naufala

dan Pandebesie (2015), kandungan sekam padi terdiri dari 24,3% hemiselulosa,

34,4% selulosa dan 19,2% lignin. Sehingga sekam padi dapat digunakan untuk

menetralisir kandungan zat-zat yang berbahaya yang terdapat pada limbah cair

tahu.

Pabrik tahu Sukun merupakan salah satu sektor usaha yang memanfaatkan

bahan hasil pertanian untuk produksinya. Dalam hal ini, perusahaan tahu Sukun

berusaha mengolah kedelai menjadi produk olahan baru yang memiliki nilai tambah

baik dari segi bentuk maupun nilai gizinya. Perusahaan ini didirikan oleh bapak Ho

Tuadi pada tahun 1949 dan bertempat di Jl. S. Supriadi 73 Malang. Keberadaaan

pabrik tahu Sukun 73 yang sudah bertahun-tahun menyebabkan produk tahu Sukun

73 sudah tidak asing lagi untuk masyarakat kota Malang dan sekitarnya, sehingga

merk tahu Sukun 73 sudah menjadi “image” untuk produk tahu di kota Malang.

2
Akhir-akhir ini industri tahu semakin meningkat sehingga limbah yang dihasilkan

banyak. Jika tidak dilakukan pengelolaan secara tepat maka akan mencemari

lingkungan. Berdasarkan pemikiran diatas, maka salah satu upaya pengelolaan

limbah cair tahu dilakukan penelitian dengan melakukan uji potensi penggunaan

sekam padi sebagai karbon aktif dalam mengurangi bahan organik pada limbah cair

tahu. Dengan demikian pencemaran di suatu perairan harapannya dapat

diminimalisir dan lingkungan tetap terjaga kelestariannya.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas maka dapat dirumuskan permasalahan

sebagai berikut :

Gambar 1. Bagan alur rumusan masalah

Keterangan:

 Sekam padi merupakan limbah pertanian yang belum dimanfaatkan secara

maksimal dan terbuang percuma sehingga menyebabkan pencemaran

lingkungan. Sekam padi dapat digunakan sebagai bahan baku karbon aktif

3
karena memiliki kandungan sellulosa dan lignin yang dapat digunakan untuk

adsorben yang baik. Proses pembuatan karbon aktif dari limbah sekam padi

sangat sederhana yaitu proses dehidrasi, proses karbonisasi dan proses

aktivasi kimia.

 Industri tahu umumnya dilakukan oleh industri rumah tangga atau industri

kecil. Proses produksi tahu akan menghasilkan limbah cair yang berasal dari

air perendaman kedelai, busa yang terjadi pada saat pemasakan kedelai, air

sisa penggumpalan susu kedelai, air hasil dari percetakan dan hasil dari

pengepresan. Adanya bahan organik (pada penelitian ini menganalisa nilai

COD) yang melebihi baku mutu sehingga jika tidak dikelola terlebih dahulu

akan mencemari lingkungan.

Berdasarkan uraian diatas dapar ditarik suatu rumusan permasalahn sebagai

berikut :

- Bagaimana potensi sekam padi sebagai karbon aktif untuk menurunkan

kandungan bahan organik pada limbah cair industri tahu ?

- Berapa dosis karbon aktif sekam padi yang dapat menurunkan kandungan

bahan organik pada limbah cair tahu?

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dilakukannya penelitian ini adalah sebagai berikut :

- Untuk mengetahui potensi sekam padi sebagai karbon aktif untuk menurunkan

kandungan bahan organik pada limbah cair industri tahu

- Untuk mengetahui dosis karbon aktif sekam padi yang dapat menurunkan

kandungan bahan organik limbah cair tahu.

4
1.4 Hipotesis

Hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :


Ho : tidak ada penurunan bahan organik pada limbah cair industri tahu dengan

penggunaan sekam padi sebagai karbon aktif

Hi : ada penurunan bahan organik pada limbah cair industri tahu dengan

penggunaan sekam padi sebagai karbon aktif

1.5 Kegunaan

Kegunaan penelitian ini yaitu untuk mengetahui potensi sekam padi sebagai

bahan baku karbon aktif untuk mengurangi bahan organik pada limbah cair industri

tahu sehingga sebagai acuan dalam pengolahan limbah industri tahu dan

meningkatkan nilai ekonomis dari sekam padi.

1.6 Waktu dan Tempat

Penelitian ini akan dilakukan pada bulan Februari sampai Maret 2017 di

Laboratorium Sentral Ilmu Hayati (LSIHI), dan Laboratorium Hidrobiologi divisi

Lingkungan Universitas Brawijaya Malang.

5
Tabel 1. Jadwal Kegiatan Penelitian
Januari Februari Maret April
Kegiatan
I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV

Survei Lokasi

Pengajuan
Judul
Pembuatan
Surat Ijin dan
Surat Tugas
Penyusunan
Proposal
Pelaksanaan
Penelitian
Penyusunan
Laporan

6
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Karbon Aktif dan Pembuatannya

2.1.1 Karbon Aktif

Karbon aktif atau dikenal juga dengan arang aktif adalah karbon yang sudah

diproses sehingga aktif. Proses tersebut akan membuka pori-pori sehingga daya

serapnya lebih besar dari karbon biasa (Surest et al., 2008). Karbon aktif memiliki

ciri-ciri yang berwarna hitam, berbentuk granula, bulat, pelet atau bubuk (Kusnaedi,

2010). Pada umumnya karbon aktif digunakan sebagai bahan

menyaring/menghilangkan bau, warna, dan zat pencemar tertentu, misalnya pada

proses pembersihan air buangan karbon aktif mengatur dan membersihkan air

buangan dari pencemar, warna, bau dan logam berat tertentu (Nayoan dan Berek,

2006).

Menurut Suhartana (2007), struktur karbon aktif menyerupai struktur grafit.

Grafit mempunyai susunan seperti pelat-pelat yang terbentuk dari rangkaian atom

karbon yang berbentuk heksagonal. Jarak antara atom karbon dalam masing-

masing lapisan 1,42 A. Pada grafit, jarak antara pelat-pelat lebih dekat dan terikat

lebih teratur daripada struktur karbon aktif. Gambar

Gambar 2. (a). struktur grafit dan (b). Struktur karbon aktif

Karbon aktif adalah senyawa amorp yang dihasilkan dari bahan-bahan yang

mengandung karbon atau karbon yang diperlakukan khusus yang bertujuan untuk

memperluas permukaan. Karbon aktif memiliki sifat adsorben hal ini karena arang

7
aktif memiliki luas permukaan antara 300-3500 m2/gram dan luas ini mempengaruhi

struktur pori arang aktif tersebut. Karbon aktif dapat digunakan untuk mengadsorpsi

gas dan senyawa-senyawa tertentu karena sifatnya yang selektif. Daya adsorpsi

karbon aktif tergantung pada volume pori-pori dan luas permukaan dan daya

serapnya sangat besar yaitu sekitar 25-1000% dari berat arang aktif (Sembiring dan

Sinaga, 2003).

2.1.2 Sekam Padi

Sekam padi secara umum berwarna kekuningan atau keemasan. Sekam padi

memiliki panjang rata-rata 5 – 10 mm dan lebar 2,5-5 mm dengan kerapatan 1,125

kg/m3 (Siahaan et al., 2013). Sekam padi merupakan kulit keras yang melindungi

bulir atau biji beras dan setelah proses penggilingingan sekam padi menjadi limbah

pertanian. Sekam padi jika tidak dimanfaatkan ulang maka dalam jangka panjang

akan menimbulkan masalah yang serius, karena sampai saat ini sekam padi hanya

terbuang percuma, padahal sekam padi dapat dijadikan bahan baku seperti sebagai

bahan bakar, pembuatan karbon aktif, kertas karbon, batu baterai dan lain lain

(Siahaan et al., 2013).

Sekam padi terdiri dari beberapa kandungan kimia yaitu 40% sellulosa, 30%

lignin dan 20% abu. Komposisis kimia sellulosa yang terkandung dalam sekam padi

dapat dikonversi menjadi arang (Coniwanti et al., 2008). Selain itu sekam padi dapat

dijadikan bahan baku karbon aktif karena mengandung karbon. Jika karbon dari

sekam padi sudah diaktivasi maka permukaannya semakin luas dan pori-porinya

terbuka. Sehingga daya adsorpsi karbon aktif dari sekam padi semakin meningkat

(Lempang, 2014).

8
2.1.3 Proses Pembuatan Karbon Aktif

Di wilayah tropis masih dijumpai pembuatan karbon aktif secara tradisional.

Proses tradisional ini menggunakan drum atau lubang dalam tanah. Pembuatannya

memiliki beberapa tahap yaitu bahan baku karbon aktif yang akan dibakar

dimasukkan ke dalam lubang atau drum yang terbuat dari besi. Selanjutnya api

dinyalakan agar bahan baku terbakar, saat pembakaran berlangsung drum atau

lubang ditutup dan dibiarkan selama kurang lebih 8 jam atau selama satu malam.

Setelah pembakaran selesai, lubang atau drum dibuka dengan hati-hati dan dicek

untuk memastikan api masih ada yang menyala atau tidak. Jika masih ada yang

menyala drum atau lubang ditutup kembali karena tidak dibenarkan mematikan

menggunakan air, karena hal ini dapat menyebabkan menurunnya kualitas arang

(Sembiring dan Sinaga, 2003)

Menurut Shofa (2012), secara umum tahap-tahap pembuatan karbon aktif terdiri

dari 3 tahap yaitu sebagai berikut :

 Dehidrasi

Proses ini dilakukan untuk menyempurnakan proses karbonisasi. Dehidrasi

merupakan proses penghilangan kandunga air yang terkandung didalam

bahan baku karbon aktif. Proses ini dengan cara menjemur bahan baku

karbon aktif di bawah sinar matahari atau menggunakan oven untuk

menghilangkan kandungan air.

 Karbonisasi

Karbonisasi merupakan proses pembakaran material organik yang terdapat

pada bahan baku. Proses ini menyebabkan terjadinya dekomposisi material

organik dan pengeluaran kotoran. Pada tahap ini, sebagian besar unsur non-

karbon akan menghilang. Dengan terjadinya pelepasan ini membuat struktur

9
pori-pori mulai terbentuk atau mulai terbuka. Seiring dengan proses

karbonisasi, struktur pori awal akan berubah. Menurut Ramdja et al. (2008),

proses karbonisasi harus dalam udara terbatas atau minim oksigen dengan

temperatur udara sekitar 3000C sampai 9000C sesuai dengan kekerasan

bahan baku yang akan dibakar.

 Aktivasi

Pada saat karbonisasi daya adsorpsi masih tergolong rendah karena

permukaan pori dan pembentukan pori-pori belum sempurna, hal ini

dikarenakan masih terdapat residu. Oleh karena itu dilakukan proses aktivasi

bertujuan untuk meningkatkan luas permukaan dan meningkatkan daya

adsorpsi karbon aktif. Pada tahap ini terjadi pelepasan hidrokarbon, tar dan

senyawa organik yang melekat pada bahan baku karbon. Proses aktivasi

terdapat 2 jenis yakni aktvitas fisika dan aktivitas kimia yaitu :

a. Proses Aktivasi Fisika

Menurut Ramdja et al. (2008), pada proses aktivasi fisika umumnya

bahan baku dipanaskan didalam furnace dengan temperatur 8000C -

9000C. Ada beberapa bahan baku lebih mudah dikativasi jika terlebuh

dahulu diklorinasi. Kemudian setelah dikarbonisasi untuk menghilangkan

unsur hidrokarbon yang terklorinasi dan akhirnya diaktivasi menggunakan

uap.

b. Proses Aktivasi Kimia

Proses aktivasi kimia menggunakan bahan-bahan kimia atau reagen

pengaktif. Proses ini bahan baku harus dikarbonisasi terlebih dahulu,

kemudian dicampur bahan kimia. Arang hasil karbonisasi direndam

dalam larutan aktivasi setelah itu baru dipanaskan. Bahan baku direndam

10
dalam larutan pengaktivasi kurang lebih selama 24 jam lalu ditiriskan dan

dipanaskan pada suhu 6000C -9000C selama 1-2 jam tergantung pada

kekerasan bahan yang digunakan (Jamilatun dan Setyawan, 2014).

2.2 Industri Tahu

2.2.1 Limbah Cair Tahu

Limbah tahu adalah limbah yang dihasilkan dari proses pembuatan tahu.

Limbah yang dihasilkan berupa limbah padat dan cair. Limbah padat sampai saat ini

belum dirasakan dampak terhadap lingkungan karena dapat dimanfaatkan untuk

makanan ternak (Rahmawati, 2013). Sedangkan limbah cair industri tahu

merupakan salah satu sumber pencemar lingkungan. Beban pencemaran yang

ditimbukan menyebabkan gangguan yang serius untuk lingkungan perairan di sekitar

industri tahu (Kaswinarni, 2007). Limbah cair yang dihasilkan dari industri tahu

memiliki kadar COD, BOD dan Amonia yang cukup tinggi. Jika senyawa organik

diuraikan maka akan menghasilkan gas metan, karbon dioksida dan gas-gas lain.

Apabila sisa produksi tahu dibuang langsung ke badan air akan menimbulkan

dampak pencemaran lingkungan perairan dan udara disekitarnya (Dewi dan Buchori,

2016).

Limbah cair yang dihasilkan dari produksi tahu berasal dari proses perendaman,

pencucian kedelai, pencucian peralatan proses produksi tahu, penyaringan dan

pengepresan/pencetakan tahu. Sebagian besar limbah cair yang dihasilkan oleh

industri pembuatan tahu adalah cairan kental yang terpisah dari gumpalan tahu yang

disebut dengan air dadih (whey). Cairan ini mengandung kadar protein yang tinggi

dan dapat segera terurai. Limbah ini sering dibuang secara langsung tanpa

11
pengolahan terlebih dahulu sehingga menghasilkan bau busuk dan mencemari

lingkungan (Kaswinarni, 2007).

2.2.2 Proses Pembuatan Tahu

Proses pembuatan tahu masih sangat tradisional dan banyak memakai tenaga

manusia. Menurut Said dan Wahjono (1999), secara umum tahapan proses

pembuatan adalah sebagai berikut :

- Kedelai yang telah dipilih dibersihkan dan disortasi. Pembersihan dilakukan

dengan ditampi atau menggunakan alat pembersih.

- Kedelai direndam dalam air bersih selama 4-10 jam agar dapat mengembang

dan lunak untuk digiling.

- Kemudian kedelai dicuci dengan air bersih. Jumlah air yang digunakan pada

jumlah kedelai yang digunakan.

- Kedelai digiling menggunakan mesin giling. Untuk memperlancar penggilingan

perlu ditambahkan air dengan jumlah yang sebanding jumlah kedelai.

- Kedelai dimasak di atas tungku dan dididihkan selama 5 menit. Selama

pemasakan agar tidak berbuih ditambah air dan diaduk.

- Setelah masak kedelai disaring. Ampas yang diperoleh diperas dan dibilas

dengan air hangat. Jumlah ampas basah kurang lebih 70% sampai 90% dari

bobot kering kedelai.

- Selanjutnya dilakukan penggumpalan dengan menggunakan air asam pada

suhu 500 C kemudian didiamkan sampai terbentuk gumpalan besar.

- Langkah terakhir adalah pengepresan dan percetakan yang dilapisi dengan

kain penyaring sampai padat. Setelah air tinggal sedikit, maka cetakan dibuka

dan diangin-anginkan.

12
Gambar 3. Diagram Pembuatan Tahu

2.2.3 Karakteristik Limbah Cair Tahu

Limbah cair tahu memiliki kandungan senyawa-senyawa organik yang umumnya

tinggi. Senyawa-senyawa organik tersebut, seperti protein sebesar 40-60%,

karbohidrat sebesar 25- 50%, dan lemak 10% (Pujiastuti, 2009). Karakteristik dari

limbah cair industri tahu yang masih mengandung kadar protein tinggi dan bersifat

asam, apabila langsung dibuang ke perairan tanpa diberi perlakuan untuk

menurunkan kadar protein dan menaikkan pH dalam limbah tersebut maka

mengakibatkan turunnya kualitas air pada badan air yang menerima (Laras et al.

2015).

Menurut Sedyawati (2003), karakteristik limbah tahu meliputi :

13
1. Temperatur, biasanya lebih tinggi daripada temperature normal badan air.

Hal ini dikarenakan dalam proses pembuatan tahu selalu ada temperatur

tinggi/panas baik pada saat pengumpulan maupun penyaringan yaitu pada

temperatur (60-80) 0 C.

2. Warna limbah cair tahu mulai dari transparan hingga kuning muda disertai

adanya suspense berwarna putih susu. Zat terlarut dan tersuspensi yang

mengalami penguraian akan mengakibatkan perubahan warna menjadi

kuning tua dan keruh. Jika proses penguraian berlanjut maka dapat

menyebabkan kadar oksigen dalam air limbah menjadi habis sehingga

limbah berubah menjadi warna hitam.

3. Bau disebabkan karena adanya proses penguraian zat organik yang

terkandung dalam whey oleh mikroba sehingga timbul bau busuk yang

menyengat.

4. Kekeruhan limbah cair tahu dikarenakan adanya padatan yang terlarut dan

tersuspensi dalam whey yang berasal dari zat organik atau zat tersuspensi

dari kedelai atau tahu yang terurai hingga limbah cair berubah seperti emulsi

keruh.

5. pH sangat dipengaruhi bahan penggumpal pada proses penggumpalan tahu

yaitu menggunakan larutan yang bersifat asam serta adanya aktifasi

penguraian bahan-bahan organik oleh mikroorganisme dengan

menghasilkan asam-asam organik, maka whey biasanya bersifat asam (pH

berkisar antara 4-5).

14
Table 1. Karakteristik Limbah Cair Tahu
PARAMETER INDUTRI TAHU
KADAR MAKSIMUM BEBAN
(mg/l) PENCEMARAN
MAKSIMUM (mg/l)
Temperature 380C -
BOD5 150 3
COD 275 5,5
pH 6,0-9,0
3
Debit maksimum 2 m /ton kedelai
Sumber: Perda Propinsi Jateng No. 10 tahun 2004

2.3 Bahan Organik

Bahan kimia yang terkandung dalam limbah cair dapat merugikan lingkungan.

Berbagai masalah yang terjadi disebabkan oleh bahan organik terlarut seperti

menghabiskan oksigen dalam limbah serta menimbulkan rasa dan bau yang tidak

sedap pada air bersih. Selain itu, semakin bahan organik tersebut berbahaya akan

menimbulkan masalah lingkungan yang serius (Sugiharto, 1987).

Pada umumnya, zat organik berisikan kombinasi dari karbon, hidrogen dan

oksigen bersama-sama dengan nitrogen. Komposis air limbah pada umumnya

99,9% air dan 0,1 % padatan (Sugiharto, 1987). Padatan yang terdapat dalam

limbah cair terdiri dari 70% padatan organik dan 30% padatan non organik

(Suligundi, 2013). Kandungan bahan organik yang terdapat pada limbah cair tahu

terdiri dari protein kurang lebih 65%, lemak kurang lebih 25% dan karbohidrat kurang

lebih 25%. (Azhari et al., 2015).

2.4 Dampak Limbah Cair Tahu

Limbah cair yang dibuang oleh industri-industri masih menjadi masalah bagi

lingkungan sekitarnya, terutama industri rumah tangga yang mengalirkan langsung

limbahnya ke selokan atau sungai tanpa diolah terlebih dahulu. Demikian pula

15
dengan industri tahu yang umumnya industri rumah tangga. Keadaan ini karena

masih banyaknya pengrajin yang belum mengerti kebersihan lingkungan dan tingkat

ekonomi yang masih rendah sehingga pengelolaan limbah menjadi beban yang

cukup berat (Said dan Wahjono, 1999).

Limbah cair tahu menimbulkan berbagai masalah di lingkungan. Menurut

Subekti (2011), buangan limbah cair tahu menyebabkan tingginya kandungan

bahan-bahan organik, rendahnya kandungan oksigen terlarut, bau busuk dan pH

yang rendah. Hal ini mengakibatkan masalah pencemaran lingkungan baik air, udara

maupun tanah serta dapat menimbulkan berbagai masalah sanitasi dan menganggu

kesehatan masyarakat. Selain itu Mahida (2006) mengatakan bahwa limbah cair

tahu selain dapat menimbulkan persoalan-persoalan kesehatan juga dapat

mengakibatkan berubahnya tatanan ekosistem perairan yang disebabkan oleh

matinya organisme akuatik.

2.5 Parameter Penelitian

2.5.1 Suhu

Suhu sangat berpengaruh terhadap proses fisika, kimiawi dan biologi di perairan

dan biota yang ada di dalamnya. Peningkatan suhu mengakibatkan peningkatan

viskositas perairan, reaksi kimia dan evaporasi. Dekomposisi bahan organik oleh

mikroba juga menunjukkan peningkatan dengan meningkatnya suhu perairan.

Peningkatan suhu perairan sebesar 100 C menyebabkan terjadinya peningkatan

konsumsi sekitar 2-3 kali lipat oleh organisme akuatik (Effendi, 2003).

Limbah yang mempunyai suhu tinggi atau panas dapat menyebabkan

pertumbuhan biota tertentu. Suhu yang dihasilkan dari limbah cair harus sama

dengan suhu alami di lingkungan. Keadaan suhu menunjukkan aktivitas kimiawi dan

16
biologis. Pada suhu tinggi pengentalan limbah cair berkurang dan mengurangi

sedimentasi. Sedangkan pada suhu rendah pembusukan jarang terjadi

(Ayuningtyas, 2009). Umumnya suhu limbah cair tahu lebih tinggi dari air bakunya

yaitu 400C-460C. Suhu ini akan mempengaruhi aktivitas biologis, kelarutan oksigen

dan gas lain, dan tegangan permukaan (Kaswinarni, 2007).

2.5.2 pH

Derajat keasaman atau lebih dikenal dengan istilah pH (singkatan dari puissance

negative de H) merupakan logaritma dari kepekatan ion-ion H (Hidrogen) yang

terlepas dalam suatu cairan. Derajat keasaman (pH) menunjukkan aktivitas ion

hidrogen dalam larutan tersebut dan dinyatakan sebagai konsentrasi ion hydrogen

(dalam mol/liter) pada suhu tertentu atau dapat ditulis : pH= -log(H)+. Hal ini karena

nilai pH didefinisikan sebagai logaritma negative konsentrasi ion H+, maka yang

harus diperhitungkan dalam menentukan rata-rata nilai pH rendah bersamaan

dengan rendahnya kandungan mineral yang ada dan sebaliknya. Dimana mineral

tersebut digunakan sebagai nutrien didalam siklus produksi perairan dan pada

umumnya perairan yang alkali adalah lebih produktif daripada perairan yang asam

(Kordi dan Tancung, 2007).

pH merupakan ukuran derajat keasaman. Air akan bersifat asam atau basa

tergantung besar kecilnya pH. Bila pH dibawah pH normal maka air tersebut bersifat

asam. Sedangkan air yang mempunyai pH diatas pH normal bersifat basa. Air

limbah dan bahan buangan industri akan mengubah pH air yang akhirnya akan

menggangu kehidupan biota akuatik. Sebagian besar biota akuatik sensitif terhadap

perubahan pH dan menyukai pH 7-8,5. Pada pH dibawah 4 merupakan titik mati

asam bagi biota perairan. Sedangkan pH diatas 10 merupakan titi mati basa. Nilai

17
pH sangat mempengaruhi proses biokimiawi perairan misalnya proses nitrifikasi

akan berakhir pada pH yang rendah (Hertika, 2011).

2.5.3 COD (Chemical Oxygen Demand)

COD (Chemical Oxygen Demand) adalah jumlah oksigen yang digunakan untuk

mengurai seluruh bahan organik yang terdapat di dalam air. Menurut Hertika (2011),

COD merupakan jumlah oksigen yang dibutuhkan supaya bahan buangan yang

terdapat didalam air dapat teroksidasi melalui reaksi kimia baik yang dapat

didegradasi secara biologis maupun yang sukar didegrdasi.bahan buangan organik

tersebut akan teroksidasi oleh kalium biochromat yang dapat digunakan sebagai

sumber oksigen (oxidizing agent) menjadi gas CO2 dan gas H2O serta sejumlah ion

chrom.

COD merupakan jumlah oksigen yang diperlukan agar bahan buangan yang

diperlukan agar bahan buangan yang ada dalam air dapat teroksidasi melalui reaksi

kimia baik yang dapat didegradasi secara biologis maupun yang sukar didegradasi

(Effendi, 2003). Jika pada perairan terdapat bahan organik seperti sellulosa, tannin,

fenol, polisakarida, benzena dan sebagainya yang resisten terhadap degradasi

biologis maka lebih baik dilakukan pengukuran COD dibandingkan BOD (Dewi dan

Buchori, 2016). Pengukuran COD dilakukan untuk menentukan yang terdapat pada

senyawa organik biodegradable (mudah terurai) dan non-biodegradable (tidak

mudah terurai). Pengukuran COD digunakan untuk menghitung kandungan bahan

organik yang dioksidasi secara kimia dengan menggunakan larutan dikromat di

dalam media asam (Paramita et al., 2012).

18
3. METODE PENELITIAN

3.1 Materi Penelitian

Materi dalam penelitian ini adalah potensi penggunaan sekam padi sebagai

karbon aktif untuk mengurangi bahan organik pada limbah cair tahu dengan

pembakaran secara fisika serta pengukuran kualitas air meliputi suhu, derajat

keasaman (pH), COD dan BOD.

3.2 Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian untuk pengukuran dan analisa

parameter dalam penelitian ini, rincian alat dan bahan yang digunakan dapat dilihat

pada tabel 1.

Tabel 2. Alat dan bahan dalam penelitian

Parameter yang Unit Alat yang digunakan Bahan yang


diukur Satuan digunakan
0
Suhu C pH meter Aquades
Tissue
pH pH meter Aquades
tissue
COD Mg/l COD reaktor, tabung ulir, Air limbah
rak cuvet, pipet volume Larutan SA
Spektofotometer Larutan DS
Karbon aktif Cawan porselen, Shieve Kertas saring
shake mesh H3PO4
120,timbangan digital, NaOH
Aquades
furnace, Gelas
ukur,beaker gelas,
penjepit

19
3.2 Metode Penelitian

Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu menggunakan metode

eksperimen. Menurut Jaedun (2011), metode eksperimen merupakan penelitian

yang dilakukan secara sengaja oleh peneliti dengan cara pemberian

treatment/perlakuan tertentu terhadap subjek penelitian guna membangkitkan

sesuatu kejadian/keadaan yang akan diteliti dan bagaimana akibatnya. Metode

eksperimen memiliki beberapa karakteristik yaitu metode eksperimen satu-satunya

metode penelitian yang dianggap paling dapat menguji hipotesis sebab-akibat,

metode eksperimen memberikan pengujian hipotesis yang paling ketat dibanding

jenis penelitian lainnya dan metode eksperimen digunakan untuk mencari pengaruh

perlakuan tertentu terhadap dampaknya dalam kondisi yang terkendalikan.

Rancangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Rancangan Acak

Lengkap Faktorial (2 faktor), percobaan ini dicirikan dengan perlakuan komposisi

dari semua kemungkinan kombinasi dari taraf-taraf faktor dari faktor yang dicobakan.

Percobaan dua faktor dapat diaplikasikan secara langsung terhadap seluruh satuan-

satuan percobaan. Jika percobaan yang digunakan relatif homogen maka

menggunakan rancangan dua faktor dalam Rancangan Acak Lengkap (RAL)

(Sulistyaningsih, 2010).

Rancangan Acak Lengkap (RAL) pada penelitian ini menggunakan dua faktor

perlakuan yaitu perbedaan berat dosis karbon aktif yaitu 3 gram, 6 gram, 9 gram

dan 12 gram dan waktu kontak karbon aktif dengan lama yaitu 2 jam, 4 jam, 6 jam, 8

jam, 10 jam dan 12 jam. Waktu kontak dan dosis yang digunakan dalam penelitian

ini berdasarkan dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Swastha (2010), peneliti ini

menggunakan arang aktif dari kulit singkong dan dari tongkol jagung. Hasil dari

penelitian ini menunjukkan penurunan bahan organik sebanyak 23% dengan waktu

20
kontak perendaman selama 12 jam dan dosis yang digunakan mengacu pada

penelitian Swastha (2010) dengan menggunakan karbon aktif dari kulit singkong dan

tongkol jagung untuk menurunkan bahan organik pada limbah cair tahu sebanyak 1

gram untuk 50 ml limbah. Jadi penelitian ini menggunakan beberapa berat dosis

karbon aktif untuk 600 ml limbah pada masing-masing perlakuan. Dalam penelitian

ini masing-masing perlakuan dilakukan pengulangan sebanyak dua kali. Penelitian

ini dilakukan selama 1 hari.

Adapun penempatan denah atau lay out toples percobaan dilakukan secara

acak dengan menggunakan software Ms. Excel 2010, adapun tata letak penempatan

toples dapat dilihat pada gambar 4 dibawah ini :

Gambar 4. Denah atau lay out toples percobaan

Keterangan :
A,B,C,D : Perlakuan faktor A
a,b,c,d,e : Perlakuan faktor B

21
1,2 : Ulangan

3.4 Teknik Pengambilan Data

Teknik pengambilan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah

mengambil dua macam data, yaitu data primer dan data sekunder. Data primer

didapatkan dari observasi, sedangkan data sekunder didapat dari jurnal,

perpustakaan atau dari laporan-laporan.

3.4.1 Data Primer

Data primer merupakan data yang diperoleh langsung pada penelitian. Data

primer pada penelitian ini yaitu parameter kualitas air meliputi suhu, pH, Chemical

Oxygen Demand (COD), Biological Oxygen Demand (BOD). Menurut Umar (2005),

Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari sumber data yang

dikumpulkan secara khusus dan berhubungan langsung dengan permasalahan yang

diteliti. Data ini diperoleh dari hasil wawancara atau pengisian kuesioner yang biasa

dilakukan oleh peneliti.

3.4.2 Data Sekunder

Data sekunder adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan oleh orang yang

melakukan penelitian dari sumber-sumber yang telah ada (Hasan, 2002). Data ini

digunakan untuk mendukung informasi primer yang telah diperoleh yaitu dari studi

literatur, penelitian terdahulu dan lain sebagainya. Data sekunder yang digunakan

dalam penelitian ini diperoleh dari jurnal-jurnal yang terkait dengan kualitas air

limbah. Selain itu juga diperoleh dari laporan dan buku yang berhubungan dengan

karbon aktif.

22
3.5 Tahapan Penelitian

Penelitian ini meliputi dua tahapan, yaitu penelitian pendahuluan dan penelitian

utama. Penelitian pendahuluan dengan melakukan pengambilan limbah tahu secara

langsung di Jalan S. Supriadi No. 73 Sukun Kota Malang untuk kemudian diuji

karakteristiknya dan aktivasi sekam padi. Penelitian utama, yakni memberikan

perlakuan dengan memasukkan karbon aktif sekam padi pada toples-toples yang

telah disediakan . Hal ini dengan menggunakan perlakuan dosis karbon aktif yang

berbeda-beda.

3.5.1 Penelitian Pendahuluan

Penelitian pendahuluan yang dilakukan meliputi persiapan karbon aktif dari

sekam padi, uji karateristik awal limbah cair tahu dengan pengukuran beberapa

parameter sesuai karakteristik dari limbah cair tahu. Pengukuran tersebut meliputi

suhu, pH, Chemical Oxygen Demand (COD), dan Biological Oxygen Demand

(BOD).

a. Pembuatan Karbon Aktif

Pada penelitian ini bahan baku yang digunakan sebagai adsorben adalah sekam

padi. Sebelum digunakan sebagai karbon aktif, sekam padi harus melewati

beberapa tahap yaitu dehidrasi, karbonisasi dan aktivasi terlebih dahulu baru bisa

dipakai. Menurut Lempang (2014), proses pembuatan karbon aktif terjadi beberapa

tahap yaitu dehidrasi adalah proses penghilangan air. Karbonisasi adalah proses

penguraian dari selulosa organik menjadi unsur karbon dan mengeluarkan unsur-

unsur non karbon. Dan tahap yang terakhir yaitu aktivasi adalah proses

pembentukan dan penyusunan karbon untuk memperoleh karbon aktif berpori dan

mempunyai permukaan yang semakin luas

Beberapa tahap pengaktifan sekam padi pada penelitian ini yaitu :

23
 Dehidrasi

Dehidrasi merupakan tahap pertama dalam pembuatan sekam padi sebagai

karbon aktif. Tujuan dari tahap ini adalah untuk mengurangi kadar air yang

terkandung dalam sekam padi. Adapun proses dehidrasi adalah sebagai berikut :

1. Sekam padi dicuci dengan air sampai bersih

2. Kemudian, sekam padi dijemur selama 3-4 hari sampai sekam padi benar-

benar kering

3. Setelah sekam padi kering, sekam padi siap dikarbonisasi.

 Karbonisasi

Karbonisasi merupakan proses untuk mengkonversi bahan organik menjadi

arang. Proses karbonisasi menggunakan furnace untuk pegarangan sekam padi.

Adapun proses karbonisasi adalah sebagai berikut :

1. Sekam padi yang sudah kering dimasukkan ke dalam furnace selama 4-5

menit dengan suhu 4000C

2. Selanjutnya, sekam padi digerus dan diayak dengan ukuran 100 mesh.

 Aktivasi Arang

Aktivasi arang merupakan proses terakhir dalam pembuatan karbon aktif. Pada

penelitian ini menggunakan aktivasi kimia karena lebih ekonomis dan mudah untuk

diaplikasikan dalam industri kecil. Selain itu, aktivasi secara kimia mampu

meningkatkan pori-pori sehingga semakin besar. Adapun aktivasi secara kimia

adalah sebagai berikut :

1. Sekam padi yang telah dikarbonisasi direndam menggunakan larutan H3PO4

20% selama 24 jam.

2. Sekam padi disaring menggunakan kertas saring

24
3. Sekam padi dicuci menggunakan aquades sampai pH netral atau pH 7. Jika

pH belum netral maka ditambahkan Natrium Hidroksida (NaOH) dengan

ditetesi secara perlahan-lahan sampai pH netral.

4. Selanjutnya sekam padi dimasukkan kedalam cawan porselin dan

dipanaskan dalam oven pada suhu 1100 C selama 4 jam.

5. Setelah aktivasi arang selesai, karbon aktif dari sekam padi siap

diaplikasikan untuk mengurangi bahan organik pada limbah cair tahu.

3.5.2 Penelitian Utama

Setelah proses pembuatan sekam padi menjadi karbon aktif selesai langkah

selanjutnya adalah pengontakan karbon aktif dengan limbah tahu tanpa

pengenceran. Tahap awal adalah mempersiapkan alat dan bahan yang akan

digunakan seperti toples yang akan digunakan dan diletakkan secara acak.

Kemudian air limbah sebanyak 1000 ml dimasukkan ke dalam toples dan

dimasukkan karbon aktif sebanyak 20 gram pada masing-masing toples. Setelah

dimasukkan karbon aktif dilakukan pengadukan selama 15 menit. Menurut

Seliaprillia (2016), sebelum perendaman karbon aktif dan limbah dilakukan

pengadukan terlebih dahulu selama 15 menit, hal ini karena pengadukan

mempengaruhi waktu kontak. Tujuan pengadukan agar partikel karbon aktif

bersinggungan dengan senyawa serapan. Selanjutnya, didiamkan sesuai dengan

waktu kontak yang telah ditentukan yaitu 2 jam, 4 jam, 6 jam, 8 jam dan 12 jam.

Setelah waktu kontak yang ditentukan selesai maka dilakukan pengukuran

parameter penelitian yaitu suhu, pH, dan COD.

25
3.6 Parameter Kualitas Air

3.6.1 Suhu

Menurut SNI (2006), prosedur atau tata cara pengukuran suhu sebagai

berikut:

1. Termometer Hg dicelupkan sampai ¾ bagian kedalam perairan

2. Termometer jangan sampai tersentuh tubuh karena dapat mempengaruhi

suhu pada termometer

3. Termometer didiamkan selama 3 menit sampai air raksa berhenti pada skala

tertentu dan dicatat.

3.6.2 Derajat Keasaman (pH)

Menurut SNI (2004), prosedur penggunaan pH meter adalah sebagai berikut:

1. pH meter dikalibrasi dengan larutan penyangga sesuai instruksi kerja alat

setiap kali akan melakukan pengukuran

2. Elektroda dikeringkan dengan kertas tisu selanjutnya dibilas dengan air

suling

3. Elektroda dibilas dengan air sampel yang akan diuji

4. Elektroda dicelupkan ke dalam air sampel yang diuji sampai pH meter

menunjukkan pembacaan yang tetap.

5. Dicatat hasil pembacaan skala atau angka pada tampilan dari pH meter.

3.6.3 COD (Chemical Oxygen Demand)

Menurut Bloom (1987), prosedur pengukuran Chemical Oxygen Demand (COD)

adalah sebagai berikut:

1. COD reaktor dipanaskan terlebih dahulu selama 30 menit

2. Sampel sebanyak 2,5 ml dimasukkan ke dalam masing-masing tabung COD

26
3. Selanjutnya, Digestion Solution (DS) sebanyak 1,5 ml dan 3,5 ml Sulfuric

Acid (SA) dimasukkan kedalam masing-masing tabung COD dan

dihomogenkan secara hati-hati sampai tercampur

4. Tabung diletakkan dengan hati-hati dan tutup tabung sampai rapat dengan

tangan menggunakan sarung tangan

5. Tabung-tabung COD diletakkan di blok pemanas dan dibiarkan selama 2 jam

sampai mendidih kemudian didinginkan

6. Tabung digerak-gerakkan beberapa kali kemudian dibiarkan padatan-

padatan turun sebelum dilakukan pengukuran dengan absorbansi 600 nm.

3.7 Analisa Data

Metode linier untuk percobaan faktorial terdiri dari 2 faktor (faktor A dan faktor B)

dengan menggunkan rancangan dasar RAL adalah:

𝑌𝑔𝑒𝑟 = µ + αg + βe + (αβ)ge + Ɛger

Dimana :

g : 1,2,3....(a) e : 1,2,3 ....(b) r: 1,2,.... (n)

Yger : pengamatan pada ulangan ke-r yang mendapat perlakuan faktor A

taraf ke-g dan faktor B taraf ke-e

µ : rataan umum

αg : pengaruh faktor A taraf ke-g

βe : pengaruh faktor B taraf ke-e

(αβ)ger : pengaruh interaksi faktor A taraf ke-g dan faktor B taraf ke-e

Ɛ ger : komponen galat oleh faktor A taraf ke-g, faktor B taraf ke-e dan

ulangan ke-r

27
Analisis Variansi (ANNAVA) pada penelitiaan ini dilakukan untuk mengetahui

dari pengaruh perlakuan terhadap respon dengan kriteria pengujian yaitu H0 (tidak

ada penurunan bahan organik pada limbah cair industri tahu dengan penggunaan

sekam padi sebagai karbon aktif) dan H1 (ada penurunan bahan organik pada limbah

cair industri tahu dengan penggunaan sekam padi sebagai karbon aktif)

menggunakan uji F pada taraf 5% dan 1%. Menurut Amin et al. (2016), jika F hitung

≥ F tabel maka H0 ditolak dan H1 diterima. Sedangkan jika F hitung ≤ F tabel maka

H0 diterima dan H1 ditolak.

Untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh dari penggunaan sekam padi

sebagai karbon aktif dalam menurunkan kandungan bahan organik maka digunakan

analisis sidik ragam.

(Yᵍᵉ)²
FK =
𝑎 𝑥 𝑏𝑥 𝑟

JK total = ∑(𝑌ᵍᵉ)² − 𝐹𝐾

∑(𝑌ᵍᵉ)2
JK perlakuan = − 𝐹𝐾
𝑅

∑(𝑌𝑔)2
JKA = − 𝐹𝐾
𝑟𝑏

∑(𝑌𝑔)2
JKB = − 𝐹𝐾
𝑟𝑎

JKAB = 𝐽𝐾𝑃 − 𝐽𝐾𝐴 − 𝐽𝐾𝐵

JKG = 𝐽𝐾𝑇 − 𝐽𝐾𝑃

Tabel 3. Analisa sidik ragam

SK Db JK KT F. Hitung F 5% F 1%

Perlakuan ge-1 JKP KTP

28
A g-1 JKA KTA KTA/KTS

B e-1 JKB KTB KTB/KTS

AxB (g-1)(j-1) JKAB KTAB KTAB/KTS

Galat ge-(ge-1) JKG KTG

Total ger-1 JKT

Keterangan : ge = Perlakuan Db = Derajat bebas

A = faktor A faktor B= faktor B

r = Ulangan JK = Jumlah Kuadrat

SK = Sumber keragaman KT = Kuadrat tengah

Jika hasil yang didapatkan berbeda nyata, mak untuk melihat pengaruh yang

berbeda nyata dilakukan uji t BNT (Beda Nyata Terkecil). Menurut Bonifasius dan

Nainggolan (2009), uji BNT didasarkan pada jumlah pasangan perlakuan yang diuji

dalam satu percobaan. Jika hasil analisis keragaman atau sidik ragam yang

didapatkan berbeda nyata atau berbeda sangat nyata maka dilakukan uji BNT (Beda

Nyata Terkecil). Uji ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan dari perlakuan

sehingga mendapatkan urutan perlakuan yang terbaik. Uji BNT menggunakan rumus

sebagai berikut :

𝑡𝑎
BNT = 𝑥 √2 KTG/n
2
Keterangan : BNT = Beda Nyata Kecil
𝑡𝑎
2
= nilai t tabel pada selang kepercayaan α/2 (α= 0,05; α= 0,01)

KTS = kuadrat tengah sisa


n = jumlah ulangan

29
Kemudian tabel BNT yang merupakan tabel selisih harga rata-rata terbesar

terkecil atau sebaliknya, tergantung parameter yang diamati. Kemudian

dibandingkan dengan nilai BNT 5 % dan 1% dengan ketentuan :

 Bila selisih < BNT 5% n.s (non significant), berarti tidak berbeda nyata

 Bila BNT 5% < selisih < BNT 1% *berarti berbeda nyata

 Bila selisih BNT > 1% **berarti berbeda sangat nyata

Ditentukan notasinya dengan ketentuan notasi sama apabila hasilnya tidak

berbeda nyata seperti dapat dilihat pada Tabel 2. Sebagai berikut :

Tabel 2. Tabel Beda Nyata Terkecil (BNT)


Rata-rata perlakuan Kecil besar Notasi
Kecil

Besar

30
DAFTAR PUSTAKA

Alimsyah, A dan A. Damayanti. 2013. Penggunaan Arang Tempurung Kelapa Dan


Eceng Gondok untuk Pengolahan Air Limbah Tahu dengan Variasi
Konsentrasi. Jurnal Teknik Pomits. 2 (1) : 6-9.
Amin, A., S. Sitorus dan B. Yusuf. 2016. Pemanfaatan Limbah Tongkol Jagung (Zea
Mays L.) Sebagai Arang Aktif Dalam Menurunkan Kadar Amonia, Nitrit Dan
Nitrat Pada Limbah Cair Industri Tahu Menggunakan Teknik Celup. Jurnal
Kimia Mulawarman. 13 (2) : 78-84.
Ayuningtyas, R.D. 2009. Proses Pengolahan limbah cair di RSUD dr. Moeardi
Surakarta. Laporan Khusus. 1 : 48.
Azhari, M., Sunarto dan Wiryanto. 2015. Pemanfaatan Limbah Cair Tahu Menjadi
Nata De Soya Dengan Menggunakan Air Rebusan Kecambah Kacang
Tanah Dan Bakteri Acetobacter xylinum. Jurnal EKOSAINS. 8 (1) : 1- 14.
Bloom. 1987. Chemical and Physical Water Quality Analysis a Report On Practical
Training at the Faculty of Fisheries Brawijaya University Malang Indonesia.
Working Paper No. 7. Universitas Brawijaya Malang.
Bonifasius dan Nainggolan. 2009. Perbandingan Uji Tukey (Uji Beda Nyata Jujur
(BNJ)) Dengan Uji Fisher (Uji Beda Nyata Terkecil (BNT)) Dalam Uji Lanjut
Data Rancangan Percobaan. Majalah Ilmiah Panorama Nusantara. 1 (1) :
11-17.
Coniwanti, P., R. Srikandhy dan Apriliyanni. 2008. Pengaruh Proses Pengeringan,
Normalitas HCL Dan Temperatur Pembakaran Pada Pembuatan Silika Dari
Sekam Padi. Jurnal Teknik Kimia. 1 (15): 5-11.
Dewi, Y, S dan Y. Buchori. 2016. Penurunan COD, TSS Pada Penyaringan Air
Limbah Tahu Menggunakan Media Kombinasi Pasir Kuarsa, Karbon Aktif,
Sekam Padi Dan Zeolit. Jurnal Ilmiah Satya Negara Indonesia. 9 (1): 74-80.
Effendi, H. 2003. Telaah Kualitas Air. Kanisius. Yogyakarta.

Hasan, M. I. 2002. Pokok-pokok Materi Metodologi Penelitian dan Aplikasinya.


Ghalia Indonesia. Bogor.

Jaedun, A. 2011. Metodologi Penelitian Eksperimen. Fakultas Teknik Universitas


Negri Yogyakarta: Yogyakarta.
Jamilatun, S dan M. Setyawan. 2014. Pembuatan Arang Aktif dari Tempurung
Kelapa dan Aplikasinya untuk Penjernihan Asap Cair. Spektrum Industri.
12 (1) : 1-112.

31
Kaswinarni, F. 2007. Kajian Teknis Pengolahan Limbah Padat Dan Cair Industri
Tahu Studi Kasus Industri Tahu Tandang Semarang, Sederhana Kendal
Dan Gagak Sipat Boyolali. TESIS. UNDIP. Semarang.
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup. No. 51 Tahun 1995. Tentang Mutu
Limbah Cair Bagi Kegiatan Industri.
Kordi, M. G. H dan Tancung.A.B. 2007. Pengelolaan Kualitas Air dalam Budidaya
Perairan. Rineka Cipta. Jakarta.
Kusnaedi. 2010. Mengolah Air Kotor untuk Air Minum. Penebar Swadaya : Bekasi.
Laras, N.S., Yuliani dan H. Fitrihidajati. 2015. Pemanfaatan Arang Aktif Limbah Kulit
Kacang Kedelai (Glycine max) dalam Meningkatkan Kualitas Limbah Cair
Tahu. LenteraBIo. 4 (1) : 72-76.
Lempang, M. 2014. Pembuatan dan Kegunaan Arang Aktif. Info Teknis EBONI. 11
(2) : 65-80.
Mahida. 2006. Pencemaran Air Dan Pemanfaatan Limbah Industri. Rajawali.
Jakarta.
Hertika, A.M.S. 2011. Pencemaran Lingkungan (Sumber, Dampak Dan Upaya
Penanggulangannya). Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan- Universitas
Brawijaya. Malang.
Naufala, W.A dan E. S. Pandebesie. 2015. Hidrolisis Eceng Gondok dan Sekam
Padi Untuk Menghasilkan Gula Reduksi Sebagai Tahap Awal Produksi
Bioetanol. Jurnal Teknik ITS. 4 (2) : 109-114.
Nayoan, R. N dan N. C. Berek. Perbedaab Efektifitas Karbon Aktif Tempurung
Kelapa dan Arang Kayu Dalam Menurunkan Tingkat Kekeruhan Pada
Proses Filtrasi Pengolahan Limbah Cair Industri Tahu. MKM. 01. (01): 1-13.
Paramita, P., M. Shovitri dan N. D. Kuswytasari. 2012. Biodegradasi Limbah Organik
Pasar dengan Menggunakan Mikroorganisme Alami Tangki Septik. Jurnal
Sains dan Seni ITS. (1) : 23-26.
Peraturan Daerah Propinsi Jawa Tengah No. 10 Tahun 2004. Tentang Baku Mutu
Air Limbah.
Pujiastuti, P. 2009. Perbandingan Efisiensi Teknologi Pengolahan Limbah Cair
Industri Tahu Secara Aerasi, Flokulasi, Biofilter Anaerob Dan Biofilter
Anerob-Aerob Ditinjau Dari Parameter BOD5 Dan COD. Jurnal Ilmiah
Biologi dan Kesehatan. 2 (1): 52-63.
Purnawan, C., T. Martini dan S. Afidah. 2014. Penurunan Protein Limbah Cair Tahu
Dengan Pemanfaatan Karbon Bagasse Teraktivasi. Jurnal Manusia dan
Lingkungan. 21 (2): 143-148.

32
Rahmawati, F. 2013. Teknologi Proses Pengolahan Tahu Dan Pemanfaatan
Limbahnya. Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta. Yogyakarta.
Ramdja, A. F., M. Halim dan Jo Halim. 2008. Pembuatan Karbon Aktif Dari Pelepah
Kelapa (Cocus nucifera). Jurnal Teknik Kimia. 2 (15) : 1-8.
Said, N.I dan H.D. Wahjono. 1999. Teknologi Pengolahan Air Limbah Tahu-Tempe
Dengan Proses Biofilter Anaerob dan Aerob. Direktorat Teknologi-
Lingkungan, Deputi Bidang Teknologi Informasi. Energi, Material dan
Lingkungan. Jakarta.
Sedyawati, S.M. 2003. Pengaruh Waktu Fermentasi Terhadap Kadar Protein Pada
Proses Pembuatan Nata de Soya Dari Limbah Cair Industri Tahu. Laporan
Penelitian. Universitas Negeri Semarang.
Seliaaprillia. 2016. Pemanfaatan Kulit Jeruk Peras (Citrus sinesi L.Obback) Dan Kulit
Kacang Tanah (Arachis hypogaea) Sebagai Karbon Aktif Terhadap pH dan
BOD Pada Air Limbah Perikanan Di Daerah Kabupaten Tulungagung.
Skripsi. Fakultas Teknik Pertanian. Universitas Brawijaya.
Sembiring, M.T dan T.S. Sinaga. 2003 Arang Aktif (Pengenalan dan
Pembuatannya). Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara (USU).
Medan
Shofa. 2012. Pembuatan Karbon Aktif Berbahan Baku Ampas Tebu Dengan Aktivasi
Kalium Hidroksida. Skripsi. Fakultas Teknik Universitas Indonesia. Depok.
Siahaan, S., M. Hutapea dan R. Hasibuan. 2013. Penentuan Kondisi Optimum Suhu
Dan Waktu Karbonisasi Pada Pembuatan Arang Dari Sekam Padi. Jurnal
Teknik Kimia USU. 2 (1) : 26-30.
SNI. 2004. Air dan Limbah – Bagan 15 : Cara Uji Kebutuhan Oksigen Kimiawi (KOK)
Refluks Terbuka Dengan Refluks Terbuka Secara Titrimetri. Badan
Standarisasi Nasional. SNI 06-6989.15-2004.
SNI. 2006. Cara Uji Air Minum Dalam Kemasan. SNI 01-3554-2006.
Subekti, S. 2011. Pengolahan Limbah Cair Tahu Menjadi Biogas Sebagai Bahan
Bakar Alternatif. Proseding Seminar Nasional Sains Dan Teknologi.
Fakultas Teknik. Universitas Wahid Hasyim. Semarang.
Suligundi, B.T. 2013. Penurunan Kadar COD (Chemical Oxygen Demad) Pada
Limbah Cair Karet Dengan Menggunakan Reaktor Biosand Filter yang
Dilanjutkan Dengan Reaktor Aktivated Carbon. Jurnal Teknik Sipil Untan.
13 (1) : 29-44.
Sulistyaningsih, D.R. 2010. Analisis Varian Rancangan Faktorial Dua Faktor RAL
Dengan Metode AMMI. Skripsi. Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Universitas Diponegoro. Semarang.

33
Sugiharto. 1987. Dasar-Dasar Pengelolaan Air Limbah. Universitas Indonesia (UI-
Press) : Jakarta.
Suhartana. 2007. Pemanfaatan Tempurung Kelapa Sebagai Bahan Baku Arang Aktif
dan Aplikasinya Untuk Penjernihan Air Limbah Industri Peti Di Tambak
Lorok Semarang. Momentum. 3 (2) : 10 -15.
Surest, A.H., J.A.F. Kasih dan A. Wisanti. 2008. Pengaruh Suhu, Konsentrasi Zat
Aktivator Dan Waktu Aktivasi Terhadap Daya Serap Karbon Aktif Dari
Tempurung Kemiri. Jurnal Teknik Kimia. 2 (15) : 17-22.
Swastha. J. T. 2010. Kemapuan Arang Aktif Dari Kulit Singkong Dan Dari Tongkol
Jagung Dalam Penurunan Kada COD dan BOD Limbah Pabrik Tahu.
Tugas Akhir II. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.
Universitas Negeri Semarang.
Umar, H. 2005. Metode penelitian untuk skripsi dan tesis bisnis. Jakarta. PT. Raja
Grafindo Persada. hlm. 42.
Wijayanti, H. 2009. Karbon Aktif Dari Sekam Padi : Pembuatan dan Kapasitasnya
Untuk Adsorpsi Larutan Asam Asetat. 10 (1) : 61-67

34