Anda di halaman 1dari 48

PEDOMAN PENYUSUNAN

KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN


(KTSP)
DI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH


DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
PROVINSI JAWA TENGAH

1
KATA PENGANTAR

Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan merupakan dokumen perencanaan


pembelajaran yang wajib disusun oleh satuan pendidikan sebagai acuan bagi proses
pembelajaran. Penyusunan dan pengesahan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
melibatkan satuan pendidikan, pengawas, BP2MK, dan Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah secara berjenjang. Diharapkan melalui proses
tersebut pembinaan dan pengembangan kualitas pembelajaran di SMK dapat
terlaksana dan terpantau secara optimal.
Kebijakan Kurikulum SMK di Jawa Tengah diarahkan pada terwujudnya
kualitas pembelajaran yang bermutu, agar menghasilkan lulusan yang kompeten
sesuai dengan kebutuhan dunia usaha/dunia industri serta meningkatkan daya saing
di era global. Untuk itu pada tahap awal dilakukan pembinaan Kurikulum Nasional
dengan target 100 % SMK menyusun dan mengesahkan KTSP sesuai dengan norma
dan kaidah yang berlaku. Selanjutnya pembinaan dan pengembangan kurikulum
SMK berbasis industri dilaksanakan agar kompetensi lulusan SMK memenuhi standar
industri. Pengembangan selanjutnya ialah benchmarking standar kompetensi SMK
dengan standar kompetensi internasional.
Pedoman Penyusunan Dokumen KTSP SMK Provinsi Jawa Tengah
dimaksudkan sebagai acuan pendidikan SMK dalam menyusun dan merencanakan
pembelajaran sesuai dengan kaidah normatif secara nasional. Harapannya agar
kualitas pembelajaran di SMK dapat terencana dengan baik sebagai bagian dari
manajemen kurikulum yang berkesinambungan.
Kepada semua pihak yang telah memberikan sumbangsih terhadap
penyusunan pedoman ini kami sampaikan terima kasih, dan kepada satuan
pendidikan, pengawas, dan bikrokrasi pendidikan agar mempedomani dengan baik.

KEPALA DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


PROVINSI JAWA TENGAH

ttd

Drs. GATOT BAMBANG HASTOWO, M.Pd.


Pembina Utama Madya
NIP. 19581212 198603 1 024

2
DAFTAR ISI

Halaman Judul ..................... 1


Kata Pengantar ..................... 2
Daftar Isi ..................... 3

BAB I PENDAHULUAN .....................


A. Rasional ..................... 4
B. Pengertian KTSP ..................... 5
C. Landasan Yuridis ..................... 5
D. Tujuan Penyusunan KTSP SMK ..................... 7
E. Pengguna Pedoman Penyusunan KTSP SMK ..................... 7

BAB II ACUAN PENYUSUNAN KTSP SMK ..................... 8


A. Acuan Konseptual ..................... 8
B. Prinsip-prinsip Pengembangan KTSP ..................... 10
C. Prosedur Operasional ..................... 11
D. Pihak-Pihak Yang Terlibat Dalam ..................... 13
Pengembangan KTSP
E. Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) pada ..................... 13
KTSP
F. Mekanisme Pengembangan KTSP ..................... 15
G. Alur Pengembangan Kurikulum ..................... 17

BAB III KOMPONEN DAN PENYUSUNAN ..................... 18


KTSP SMK
A. Komponen KTSP ..................... 18
1. Visi, Misi, dan Tujuan Pendidikan Tingkat ..................... 18
Satuan Pendidikan SMK
2. Standar Kompetensi Lulusan SMK ..................... 18
3. Profil Lulusan SMK ..................... 22
4. Struktur dan Muatan KTSP SMK ..................... 22
5. Program Muatan Lokal ..................... 23
6. Kegiatan Pengembangan Diri ..................... 24
7. Beban Belajar di SMK ..................... 25
8. Kriteria Ketuntasan Belajar ..................... 25
9. Mekanisme Penilaian ..................... 26
10. Kriteria Kenaikan Kelas dan Kriteria ..................... 27
Kelulusan
11. Kalender Pendidikan ..................... 27
B. Sistematika KTSP. ..................... 29

BAB IV. PENUTUP ..................... 30

3
BAB I
PENDAHULUAN

A. Rasional
Satuan pendidikan adalah garda terdepan penyelenggaraan sistem
pendidikan. Agar semua program yang ada di sekolah berjalan dengan baik,
maka harus direncanakan dengan baik pula. Salah satu dokumen yang harus
ada dalam sistem perencanaan sekolah adalah dokumen kurikulum, yang
dikenal dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). KTSP adalah
dokumen yang menggambarkan legalitas sebuah proses pembelajaran di
satuan pendidikan karena KTSP harus disahkan dan disetujui oleh pihak-pihak
yang berwenang. KTSP adalah blueprint proses pembelajaran di sebuah
satuan pendidikan, yang disebut juga dengan desain kurikulum di satuan
pendidikan. KTSP menggambarkan tujuan satuan pendidikan yang akan
dicapai, apa saja yang harus diajarkan kepada peserta didik dan bagaimana
proses serta pengaturan waktunya, serta bagaimana melakukan penilaian
hasil pembelajaran dan evaluasinya. Di dalamnya juga diatur bagaimana
peserta didik difasilitasi untuk mengembangkan kepribadian, minat dan
bakatnya. Hal Ini memberi gambaran bahwa KTSP adalah dokumen yang
harus dipersiapkan, disusun, dikembangkan, dievaluasi, dan direvisi dengan
prosedur yang benar. Dengan demikian proses pengembangannya
menuntut pengetahuan, keterampilan, serta pengalaman yang cukup dari
para pelakunya.
KTSP adalah dokumen sekolah yang khas, sesuai dengan karakteristik
serta kebutuhan masing-masing sekolah tanpa mengurangi bobot minimal
muatan kurikulum secara nasional. KTSP disusun oleh tim pengembang yang
disebut dengan Tim Pengembang Kurikulum atau TPK, yang harus ada di
masing-masing sekolah. Mengingat pentingnya fungsi KTSP dalam
pengelolaan perlu pedoman bagi pihak-pihak yang berkepentingan, agar
KTSP menjadi dokumen yang berkualitas.

4
Pedoman penyusunan KTSP ini disusun sebagai pedoman seluruh
pihak yang berkepentingan dengan kurikulum dan pembelajaran di SMK,
sebagai salah satu upaya menjaga dan meningkatkan mutu SMK di Jawa
Tengah.

B. Pengertian KTSP
KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan
di masing-masing satuan pendidikan. KTSP SMK adalah keseluruhan program
aktivitas pembelajaran baik terstruktur maupun hidden yang terdokumentasi
dengan rapi, digunakan sebagai acuan pelaksanaan pembelajaran di SMK untuk
memberikan berbagai pengalaman belajar bermakna dan berdampak besar
bagi peserta didik dalam bekerja, melanjutkan pendidikan atau berwirausaha
dan diatur oleh sekolah. KTSP SMK merupakan kurikulum implementatif yang
disusun dan dilaksanakan oleh satuan pendidikan yang bersangkutan.

C. Landasan Yuridis
Landasan yuridis pengembangan KTSP SMK/MAK antara lain:
1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional;
2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 23 tahun 2014 tentang
Pemerintah Daerah
3. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan sebagaimana telah diubah kedua kali dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua Atas
Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan;
4. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
61 tahun 2014 tentang Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan pada
Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah

5
5. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
62 Tahun 2014 tentang Kegiatan Ekstrakurikuler pada Pendidikan Dasar
dan Pendidikan Menengah
6. Peraturan Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
63 Tahun 2014 tentang Pendidikan Kepramukaan Sebagai Kegiatan
Ekstrakurikuler Wajib pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah
7. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
79 tahun 2014 Tentang Muatan Lokal Kurikulum 2013.
8. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
20 tahun 2016 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Menengah
Kejuruan;
9. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
21 tahun 2016 tentang Standar Isi Pendidikan Menengah Kejuruan;
10. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
22 tahun 2016 tentang Standar Proses Pendidikan Menengah Kejuruan;
11. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor
23 tahun 2016 tentang Standar Penilaian Pendidikan Menengah Kejuruan;
12. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No 4 tahun 2018 tentang Penilaian
Hasil Belajar oleh Satuan Pendidikan dan Penilaian Hasil belajar oleh
Pemerintah.
13. Peraturan Daerah Jawa Tengah Nomor 9 tahun 2012 tentang Bahasa,
Sastra, dan Aksara Jawa.
14. Peraturan Gubernur Jawa Tengah Nomor 57 tahun 2013 Petunjuk
Pelaksanaan tentang Peraturan Daerah Jawa Tengah Nomor 9 tahun
2012 tentang Bahasa, Sastra, dan Aksara Jawa.
15. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 4678/D/KEP/MK/2016
tentang Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan;
16. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 130/D/KEP/KR/2017
tentang Struktur Kurikulum Pendidikan Dasar dan Menengah.

6
17. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 330/D.D5/KEP/KR/2017
tentang Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Muatan
Nasional (A), Muatan Kewilayahan (B), Dasar Bidang Keahlian (C1), Dasar
Program Keahlian (C2), dan Kompetensi Keahlian (C3).

D. Tujuan Penyusunan Pedoman KTSP SMK


Pedoman Penyusunan KTSP SMK Jawa Tengah disusun dengan maksud
dapat digunakan sebagai panduan bagi SMK dalam menyusun kurikulum
implementatif secara lebih baik, terstruktur, efektif, dan efisien. Tujuan
tersebut dijabarkan sebagai berikut:
1. Merevitalisasi SMK sebagai lembaga pendidikan untuk penyiapan tenaga
kerja tingkat menengah;
2. Meningkatkan komitmen SMK, guru, komite sekolah, dunia kerja, dan
Dinas Pendidikan Provinsi dalam peningkatan kualitas layanan, output, dan
outcome pendidikan kejuruan di SMK.
3. Meningkatnya kapasitas kepala sekolah, ketua kompetensi keahlian dan
para guru dalam mengembangkan kurikulum implementatif yang sesuai
dengan kebutuhaan sekolah dan pemangku kepentingan.
4. Menyinkronkan kompetensi-kompetensi yang tertuang dalam standar isi
ke dalam silabus dan menstrukturkan menjadi program pembelajaran
kejuruan 3 dan 4 tahun.
5. Tersusunnya kurikulum implementatif di SMK sebagai pedoman
penyelenggaraan pembelajaran di sekolah yang terdokumentasi dengan
baik, dipahami oleh seluruh guru dan pihak-pihak yang berkepentingan
dalam penyelanggaraan pendidikan di SMK di Jawa Tengah.

7
E. Pengguna Pedoman Penyusunan KTSP SMK.
Pedoman ini disusun untuk digunakan sebagai pedoman pengembangan,
pelaksanaan dan evaluasi KTSP SMK di lingkungan Jawa Tengah, dengan
sasaran pengguna:
1. Tim Pengembang Kurikulum SMK Provinsi Jawa Tengah;
2. Pengawas SMK;
3. Kepala sekolah dan wakil kepala sekolah;
4. Tim Pengembang Kurikulum Sekolah
5. Ketua program/kompetensi keahlian;
6. Guru; dan
7. Stakeholder terkait (praktisi dunia kerja, akademisi, dewan pendidikan
daerah).

8
BAB II
ACUAN PENYUSUNAN KTSP

A. Acuan Konseptual
KTSP adalah dokumen yang menggambarkan rancangan seluruh proses
pembelajaran di sebuah satuan pendidikan, yang disebut juga dengan desain
kurikulum di satuan pendidikan. KTSP juga menggambarkan apa saja yang
harus diajarkan kepada peserta didik dan bagaimana proses serta pengaturan
waktunya. Selain itu KTSP juga harus memberi gambaran pengalaman belajar
seperti apa yang harus dialami oleh peserta didik melalui kegiatan
intrakurikuler, kokurikuler, ekstrakurikuler serta budaya sekolah. Oleh sebab
itu KTSP disusun dan dikembangkan dengan acuan konseptual di bawah ini,
yaitu:
1. Peningkatan Iman, Takwa, dan Akhlak Mulia
Iman, takwa, dan akhlak mulia menjadi dasar pengembangan kepribadian
peserta didik secara utuh. KTSP disusun agar semua mata pelajaran dapat
meningkatkan iman, takwa, dan akhlak mulia.
2. Toleransi dan Kerukunan Umat Beragama
Kurikulum dikembangkan untuk memelihara dan meningkatkan toleransi
dan kerukunan inter umat dan antar umat beragama.
3. Persatuan Nasional dan Nilai-Nilai Kebangsaan
Kurikulum diarahkan untuk membangun karakter dan wawasan
kebangsaan peserta didik yang menjadi landasan penting bagi upaya
memelihara persatuan dan kesatuan bangsa dalam kerangka NKRI. Oleh
karena itu, kurikulum harus menumbuhkembangkan wawasan dan sikap
kebangsaan serta persatuan nasional untuk memperkuat keutuhan bangsa
dalam wilayah NKRI.
4. Peningkatan Potensi, Kecerdasan, Bakat, dan Minat sesuai dengan Tingkat
Perkembangan dan Kemampuan Peserta Didik
Pendidikan merupakan proses holistik/sistemik dan sistematik untuk
meningkatkan harkat dan martabat manusia yang memungkinkan potensi
diri (sikap, pengetahuan, dan keterampilan) berkembang secara optimal.

9
Sejalan dengan itu, kurikulum disusun dengan memperhatikan potensi,
bakat, minat, serta tingkat perkembangan kecerdasan; intelektual,
emosional, sosial, spritual, dan kinestetik peserta didik.
5. Kesetaraan Warga Negara Memperoleh Pendidikan Bermutu
Kurikulum diarahkan kepada pengembangan sikap, pengetahuan, dan
keterampilan yang holistik dan berkeadilan dengan memperhatikan
kesetaraan warga negara memperoleh pendidikan bermutu.
6. Kebutuhan Kompetensi Masa Depan
Kompetensi peserta didik yang diperlukan antara lain berpikir kritis dan
membuat keputusan, memecahkan masalah yang kompleks secara lintas
bidang keilmuan, berpikir kreatif dan kewirausahaan, berkomunikasi dan
berkolaborasi, menggunakan pengetahuan kesempatan secara inovatif,
mengelola keuangan, kesehatan, dan tanggung jawab warga negara.
7. Tuntutan Dunia Kerja
Kegiatan pembelajaran harus dapat mendukung tumbuh kembangnya
pribadi peserta didik yang berjiwa kewirausahaan dan mempunyai
kecakapan hidup. Oleh sebab itu, kurikulum perlu mengembangkan jiwa
kewirausahaan dan kecakapan hidup untuk membekali peserta didik dalam
melanjutkan studi dan/atau memasuki dunia kerja. Terlebih bagi peserta
didik pada satuan pendidikan kejuruan dan peserta didik yang tidak
melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi.
8. Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK)
Pendidikan perlu mengantisipasi dampak global yang membawa
masyarakat berbasis pengetahuan di mana Ipteks sangat berperan
sebagai penggerak utama perubahan. Pendidikan harus terus menerus
melakukan penyesuaian terhadap perkembangan Ipteks sehingga tetap
relevan dan kontekstual dengan perubahan. Oleh karena itu, kurikulum
harus dikembangkan secara berkala dan berkesinambungan sejalan
dengan perkembangan Iptek.
9. Keragaman Potensi dan Karakteristik Daerah serta Lingkungan
Daerah memiliki keragaman potensi, kebutuhan, tantangan, dan
karakteristik lingkungan. Masing-masing daerah memerlukan pendidikan

10
yang sesuai dengan karakteristik daerah dan pengalaman hidup sehari-
hari. Oleh karena itu, kurikulum perlu memuat keragaman tersebut untuk
menghasilkan lulusan yang relevan dengan kebutuhan pengembangan
daerah dan lingkungan.
10. Tuntutan Pembangunan Daerah dan Nasional
Dalam era otonomi dan desentralisasi, kurikulum adalah salah satu media
pengikat dan pengembang keutuhan bangsa yang dapat mendorong
partisipasi masyarakat dengan tetap mengedepankan wawasan nasional.
Untuk itu, kurikulum perlu memperhatikan keseimbangan antara
kepentingan lokal, daerah dan nasional.
11. Dinamika Perkembangan Global
Kurikulum dikembangkan untuk meningkatkan kemandirian, baik pada
individu maupun bangsa, yang sangat penting ketika dunia digerakkan
oleh pasar bebas. Pergaulan antar bangsa yang semakin dekat
memerlukan individu yang mandiri dan mampu bersaing serta mempunyai
kemampuan untuk hidup berdampingan dengan bangsa lain.
12. Kondisi Sosial Budaya Masyarakat Setempat
Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik sosial
budaya masyarakat setempat dan menunjang kelestarian keragaman
budaya. Penghayatan dan apresiasi pada budaya setempat ditumbuh
kembangkan terlebih dahulu sebelum mempelajari budaya dari daerah dan
bangsa lain.
13. Karakteristik Satuan Pendidikan
Kurikulum dikembangkan sesuai dengan kondisi dan ciri khas satuan
pendidikan.

B. Prinsip Pengembangan
Agar KTSP dapat digunakan sebagai pegangan bagi seluruh pihak yang
berkepentingangan dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran di SMK, maka
KTSP harus dikembangkan dengan prinsip-prinsip:

11
1. Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan
peserta didik dan lingkungannya pada masa kini dan yang akan datang.
Kurikulum dikembangkan berdasarkan prinsip bahwa peserta didik
memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya agar
menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi
warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk
mendukung pencapaian tujuan tersebut pengembangan kompetensi
peserta didik disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, dan
kepentingan peserta didik serta tuntutan lingkungan pada masa kini dan
yang akan datang. Memiliki posisi sentral berarti bahwa kegiatan
pembelajaran harus berpusat pada peserta didik.
2. Belajar sepanjang hayat
Kurikulum diarahkan pada proses pengembangan, pembudayaan, dan
pemberdayaan kemampuan peserta didik untuk belajar sepanjang hayat.
Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan
formal, nonformal, dan informal dengan memperhatikan kondisi dan
tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan
manusia seutuhnya.
3. Menyeluruh dan berkesinambungan
Substansi kurikulum mencakup keseluruhan dimensi kompetensi (sikap,
pengetahuan, dan keterampilan) bidang kajian keilmuan dan mata
pelajaran yang direncanakan dan disajikan secara berkesinambungan
antar jenjang pendidikan.

C. Prosedur Operasional
Prosedur operasional pengembangan KTSP sekurang-kurangnya meliputi:
1. Analisis
Ada tiga macam analisis yang harus dilakukan oleh Tim Pengembang
Kurikululum Sekolah dan guru sebelum mengembangkan kurikulum, yaitu:
a. Analisis ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai
Kurikulum.

12
Sebelum merancang, mengembangkan atau mereview KTSP, setiap
personal yang terlibat di dalamnya harus menganalis berbagai
peraturan perundangan yang berlaku. Peraturan-peraturan berupa
undang-undang, peraturan pemerintah, peraturan menteri
pendidikan, peraturan daerah dan peraturan-peraturan lain yang
berkaitan dengan kurikulum dan pembelajaran di SMK dibaca, dikaji,
dan digunakan sebagai landasan dalam menysusn KTSP.

b. Analisis kebutuhan peserta didik, satuan pendidikan, dan lingkungan.


KTSP disusun sebagai acuan bagi penyelenggara pendidikan di
sekolah untuk menfasilitasi peserta didik berkembang sesuai dengan
potensinya melalui berbagai kegiatan di sekolah. Oleh karena itu
peserta didik menjadi fokus utama pengembangan KTSP. Agar KTSP
sesuai dengan kebutuhan peserta didik, perlu dianalisis kebutuhan
peserta didik sesuai dengan minat, bakat, dan berbagai potensi yang
dimiliki, sehingga sekolah dapat mengakomodasi potensi dan
kebutuhan peserta didik di dalam KTSP antara lain untuk kegiatan
pengembangan diri, penguatan pendidikan karakter, penentuan KKM,
dan sebagainya.
KTSP adalah dokumen spesifik yang harus sesuai dengan kebutuhan
dan ciri khas sekolah, oleh karena itu juga perlu dilakukan analisis
satuan pendidikan, baik visi, misi, tujuan, branding, keunggulan-
keunggulan tertentu yang ingin dikembangkan dan sebagainya.
Agar KTSP berkesesuaian dengan lingkungan setempat, maka perlu
dilakukan analisis lingkungan. Dengan analisis ini sekolah dapat
menentukan muatan lokal atau global yang sesuai, atau potensi
lingkungan sebagai sumber belajar peserta didik.

c. Analisis ketersediaan sumber daya pendidikan.


Analisis ketersediaan sumber daya dilakukan agar KTSP yang disusun
sekolah dapat diimplementasikan dengan baik. Dengan analisis ini
SMK dapat mengetahui sumber daya yang ada sekaligus untuk

13
memperhitungkan kebutuhan sumber daya yang dibutuhkan. Analisis
sumber daya meliputi analisis pendidik dan tenaga kependidikan,
analisis ketercukupan sarana dan prasarana, analisis sumber dana,
dan analisis sumber daya lainnya.

2. Penyusunan KTSP mencakup:


a. perumusan visi, misi, dan tujuan satuan pendidikan;
b. pengorganisasian muatan kurikuler satuan pendidikan;
c. pengaturan beban belajar peserta didik dan beban kerja pendidik
tingkat kelas;
d. penyusunan kalender pendidikan satuan pendidikan;
e. penyusunan silabus muatan atau mata pelajaran muatan lokal; dan
f. penyusunan rencana pelaksanaan pembelajaran setiap muatan
pembelajaran.
3. Penetapan dilakukan kepala sekolah/madrasah berdasarkan hasil rapat
dewan pendidik satuan pendidikan dengan melibatkan komite
sekolah/madrasah.
4. Pengesahan dilakukan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi
Jawa Tengah.

D. Pihak-Pihak Yang Terlibat Dalam Pengembangan KTSP.


1. Tim pengembang kurikulum satuan pendidikan terdiri atas:
a. tenaga pendidik,
b. konselor,
c. kepala sekolah/madrasah sebagai ketua merangkap anggota.
Dalam kegiatan pengembangan KTSP, tim pengembang kurikulum satuan
pendidikan dapat mengikutsertakan komite sekolah/madrasah, nara
sumber, dunia usaha dan industri serta pihak-pihak lain yang terkait. Agar
dokumen kurikulum yang dihasilkan oleh TPK sekolah memiliki kekuatan
hukum, maka TPK perlu disahkan dalam bentuk surat keputusan (SK)
kepala sekolah.

14
2. Dinas pendidikan Provinsi Jawa Tengah sesuai dengan kewenangannya
melakukan koordinasi dan supervisi, serta pengesahan dokumen.

E. Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) Pada KTSP


Gerakan PPK menempatkan nilai karakter sebagai dimensi terdalam
pendidikan yang membudayakan dan memberadabkan para pelaku pendidikan.
Agar gerakan PPK di SMK berjalan secara terarah dan terukur, maka desain
PPK harus secara eksplisit digariskan di dalam KTSP. Mengintegrasikan PPK di
sekolah dimulai dengan mengkaji nilai-nilai yang akan dikembangkan di
sekolah, merumuskan kembali visi, misi, dan tujuan sekolah, melakukan kajian
kegiatan intrakurikuer, kokurikuler, ekstrakurikuler, dan budaya sekolah,
mengatur strategi bagaimana nilai-nilai PPK tersebut dibelajarkan kepada
peserta didik secara langsung maupun tidak langsung, serta bagaimana
melakukan penilaiannya. Semua hal tersebut dimasukkan ke dalam KTSP agar
menjadi pedoman dan pegangan seluruh warga sekolah dalam menfasilitasi
peserta didik menjadi manusia Indonesia seutuhnya.
Sebagai gambaran, PPK di satuan pendidikan dapat dilakukan dengan
berbagai strategi, antara lain:
1. Implementasi PPK berbasis kelas
Pengintegrasian PPK dalam kurikulum mengandung arti bahwa
pendidik mengintegrasikan nilai-nilai utama PPK ke dalam proses
pembelajaran dalam setiap mata pelajaran. Pembelajaran yang
mengintegrasikan nilai-nilai utama karakter dimaksudkan untuk
menumbuhkan dan menguatkan pengetahuan, menanamkan kesadaran,
dan mempraktikkan nilai-nilai utama PPK. Pendidik dapat memanfaatkan
secara optimal materi yang sudah tersedia di dalam kurikulum secara
kontekstual dengan penguatan nilai-nilai utama PPK.

15
2. Implentasi PPK berbasis budaya sekolah
Penguatan Pendidikan Karakter berbasis budaya sekolah
merupakan sebuah kegiatan untuk menciptakan iklim dan lingkungan
sekolah yang mendukung praksis Pendidikan Karakter mengatasi ruang-
ruang kelas dan melibatkan seluruh sistem, struktur, dan pelaku
pendidikan di sekolah.
Penguatan Pendidikan Karakter berbasis budaya sekolah berfokus
pada pembiasaan dan pembentukan budaya yang merepresentasikan nilai-
nilai utama Pendidikan Karakter yang menjadi prioritas satuan pendidikan.
Pembiasaan ini diintegrasikan dalam keseluruhan kegiatan di sekolah yang
tercermin dari suasana dan lingkungan sekolah yang kondusif.
Salah satu budaya penting yang harus dibangun di sekolah budaya
literasi, melalui Gerakan Literasi Sekolah. Mengingat pentingnya literasi
dalam peningkatan kualitas kemanusiaan, gerakan literasi sekolah wajib
dilakukan di SMK, dengan berbagai tahapannya.

3. Implemenasti PPK berbasis Kegiatan Ekstrakkurikuler


Penguatan nilai-nilai utama PPK sangat dimungkinkan dilaksanakan
melalui kegiatan ekstrakurikuler. Kegiatan ini tersebut bertujuan untuk
mengembangkan kepribadian dan bakat peserta didik, sesuai dengan
minat dan kemampuannya masing-masing.
Ada dua jenis kegiatan ekstrakurikuler, yakni ekstrakurikuler wajib
(pendidikan kepramukaan) dan pilihan (sesuai dengan kegiatan yang
dikembangkan oleh masing-masing satuan pendidikan).
Semua kegiatan ekstrakurikuler harus memuat dan menegaskan
nilai-nilai karakter yang dikembangan dalam setiap bentuk kegiatan yang
dilakukan. Meskipun secara implisit kegiatan ekstra kuirkuler sudah
mengandung nilai-nilai karakter, namun tetap harus diungkap secara
eksplisit serta direfleksikan dan ditegaskan kembali di akhir kegiatan.

16
F. Mekanisme Pengembangan KTSP
1. Pengembangan
Pengembangan KTSP merupakan bagian dari kegiatan perencanaan
satuan pendidikan. Kegiatan ini dapat berbentuk rapat kerja satuan
pendidikan dan/atau kelompok satuan pendidikan yang diselenggarakan
sebelum tahun ajaran baru.
Tahap kegiatan pengembangan KTSP secara garis besar meliputi:
(1) penyusunan draf berdasarkan analisis konteks; (2) reviuw, revisi, dan
finalisasi; serta (3) pengesahan oleh pejabat yang berwenang. Langkah
yang lebih rinci dari masing-masing kegiatan diatur dan diselenggarakan
oleh tim pengembang kurikulum satuan pendidikan.
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah sesuai
dengan kewenangannya berkewajiban melakukan koordinasi dan
supervisi.
2. Pelaksanaan
Pelaksanaan KTSP merupakan tanggung jawab bersama seluruh
unsur satuan pendidikan yakni kepala sekolah/madrasah, tenaga pendidik
dan tenaga kependidikan.
3. Daya Dukung
Daya dukung pengembangan dan pelaksanaan KTSP meliputi:
a. Kebijakan Satuan Pendidikan
Pengembangan dan pelaksanaan KTSP merupakan
kewenangan dan tanggung jawab penuh dari satuan pendidikan.
Oleh karena itu untuk dapat mengembangkan dan melaksanakan
KTSP diperlukan kebijakan satuan pendidikan yang ditetapkan dalam
rapat satuan pendidikan dengan melibatkan komite
sekolah/madrasah baik langsung maupun tidak langsung.

17
b. Ketersediaan Tenaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Pengembangan dan pelaksanaan KTSP merupakan proses
perwujudan kurikulum yang sesungguhnya. Oleh karena itu tenaga
pendidik merupakan unsur yang mutlak diperlukan dalam kuantitas
dan kualitas yang memadai. Selain itu tenaga kependidikan pada
masing-masing satuan pendidikan sangat diperlukan untuk
mendukung pelaksanaan KTSP.

c. Ketersediaan Sarana dan Prasarana Satuan Pendidikan


Pengembangan dan pelaksanaan KTSP memerlukan dukungan
berupa ketersediaan sarana dan prasarana satuan pendidikan. Yang
termasuk sarana satuan pendidikan adalah segala kebutuhan fisik,
sosial, dan kultural yang diperlukan untuk mewujudkan proses
pendidikan pada satuan pendidikan. Selain itu unsur prasarana
seperti lahan, gedung/bangunan, prasarana olahraga dan prasarana
kesenian, serta prasarana lainnya sangat diperlukan sebagai unsur
penunjang yang memberikan kemudahan pelaksanaan KTSP.

18
A. Alur Pengembangan Kurikulum

Pengawas
Dinas P dan K BP2MK Sekolah DUDI
pembina

Membuat Meneruskan Mengkaji Pembinaan/


Pedoman Juknis ke Pedoman pembimbing
sekolah an

Melakukan Pembinaan/
analisis pembimbing
an

Menyusun Sinkronisa
draft si/validasi
draft
kurikulum

Pemantapa Telaah/penil
n dokumen aian
dokumen

Pengesahan*) Pengantar* Penetapan Rekomenda


si

Penyimpanan
dokumen
KSTP

Penggunaa
n

19
BAB III
KOMPONEN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN

A. Komponen KTSP
Sebagai sebuah dokumen yang yang menjadi pedoman dalam
penyelenggaraan pembelajaran pendidikan di satuan pendidikan, KTSP harus
memuat komponen-komponen yang diperlukan sebagai panduan pihak-pihak
yang berkepentingan yang ada di satuan pendidikan tersebut. Adapun
komponen-komponen yang perlu ada di dalam KTSP SMK adalah sebagai
berikut:
1. Visi, Misi, dan Tujuan Pendidikan Satuan Pendidikan SMK/MAK
a. Visi mendeskripsikan cita-cita yang jelas, realistik, dan terukur yang
hendak dicapai oleh satuan pendidikan SMK dimasa yang akan
datang. Batasan waktudi masa datang dinyatakan secara jelas.
b. Misi mendeskripsikan indikator-indikator yang harus dilakukan oleh
SMK melalui rencana tindakan nyata dalam mewujudkan visi satuan
pendidikan.
c. Tujuan pendidikan mendeskripsikan hal-hal yang perlu diwujudkan
sesuai dengan karakteristik satuan Pendidikan SMK. Tujuan PMK
adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak
mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti
pendidikan lebih lanjut sesuai dengan kejuruannya.
2. Standar Kompetensi Lulusan SMK
Standar Kompetensi Lulusan (SKL) Pendidikan Menengah Kejuruan
adalah kriteria mengenai kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup
sikap, pengetahuan, dan keterampilan sesuai dengan bidang dan lingkup
kerja.
Rumusan SKL SMK dijabarkan ke dalam tiga dimensi, yaitu dimensi
sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Lulusan SMK program pendidikan
3 tahun dan SMK program pendidikan 4 tahun memiliki kompetensi pada
dimensi sikap sebagaimana pada Tabel 1, Tabel 2, dan Tabel 3.

20
Tabel 1. SKL PMK Dimensi Sikap
Kompetensi Lulusan Kompetensi Lulusan
Program Pendidikan 3 Tahun Program Pendidikan 4 Tahun
Berperilaku yang mencerminkan Berperilaku yang mencerminkan
sikap: sikap:
1. beriman dan bertakwa kepada 1. beriman dan bertakwa kepada
Tuhan YME; Tuhan YME;
2. jujur, disiplin, empati, dan 2. jujur, disiplin, empati, dan
pembelajar sejati sepanjang hayat; pembelajar sejati sepanjang hayat;
3. bangga dan cinta tanah air, 3. bangga dan cinta tanah air,
bangga pada profesinya, dan bangga pada profesinya, dan
berbudaya nasional; berbudaya nasional;
4. memelihara kesehatan jasmani, 4. memelihara kesehatan jasmani,
rohani, dan lingkungan; rohani, dan lingkungan;
5. berpikir kritis, kreatif, beretika- 5. berpikir kritis, kreatif, beretika-
kerja, bekerja sama, ber- kerja, bekerja sama, ber-
komunikasi, dan bertanggung komunikasi, dan bertanggung
jawab pada pekerjaan sendiri dan jawab pada pekerjaan sendiri dan
dapat diberi tanggung jawab dapat diberi tanggung jawab atas
membimbing orang lainsesuai kuantitas dan kualitas hasil kerja
bidang dan lingkup kerja dalam orang lain sesuai bidang dan
konteks diri sendiri, keluarga, lingkup kerja dalam konteks diri
sekolah, masyarakat, bangsa, sendiri, keluarga, sekolah,
negara, dan industri lingkup lokal, masyarakat, bangsa, negara, dan
nasional, regional, dan industri lingkup lokal, nasional,
internasional. regional, dan internasional.

Tabel 2. SKL PMK Dimensi Pengetahuan


Kompetensi Lulusan Kompetensi Lulusan
Program Pendidikan 3 Tahun Program Pendidikan 4 Tahun
Berfikir secara faktual, konseptual, Berfikir secara faktual, konseptual,
operasional dasar, prinsip, dan operasional lanjut, prinsip, dan
metakognitif sesuai denganbidang dan metakognitif secara multidisiplin sesuai
lingkup kerjapada tingkat teknis, dengan bidang dan lingkup kerja pada
spesifik, detil, dan kompleks, tingkat teknis, spesifik, detil, dan
berkenaan dengan: kompleks, berkenaan dengan:
1. ilmu pengetahuan, 1. ilmu pengetahuan,
2. teknologi, 2. teknologi,
3. seni, 3. seni,
4. budaya, dan 4. budaya, dan
5. humaniora 5. humaniora
dalam konteks pengembangan potensi dalam konteks pengembangan potensi
diri sebagai bagian dari keluarga, diri sebagai bagian dari keluarga,
sekolah, dunia kerja, warga sekolah, dunia kerja, warga
masyarakat lokal, nasional, regional, masyarakat lokal, nasional, regional,
dan internasional. dan internasional.

21
Tabel 3. SKL PMK Dimensi Keterampilan
Kompetensi Lulusan Kompetensi Lulusan
Program Pendidikan 3 Tahun Program Pendidikan 4 Tahun
Bertindak produktif, mandiri, Bertindak produktif, mandiri,
kolaboratif, dan komunikatif dalam: kolaboratif, dan komunikatif dalam:
1. melaksanakan tugas dengan 1. melaksanakan tugas dengan
menggunakan alat, informasi, dan menggunakan alat, informasi, dan
prosedur kerja yang lazim prosedur kerja yang lazim
dilakukan serta menyelesaikan dilakukan serta menyelesaikan
masalah sederhana sesuai masalah kompleks sesuai dengan
dengan bidang kerja, dan bidang kerja, dan
2. menampilkan kinerja mandiri 2. menampilkan kinerja mandiri
dengan pengawasan langsung dengan pengawasan tidak
atasan berdasarkan kuantitas dan langsung atasan berdasarkan
kualitas terukur sesuai standar kuantitas dan kualitas terukur
kompetensi kerja, dan dapat sesuai standar kompetensi kerja,
diberi tugas membimbing orang serta bertanggung jawab atas
lain. hasil kerja orang lain.

Sebagaimana tertuang pada rumusan SKL, kompetensi yang bersifat


generik mencakup 3 (tiga) ranah yakni sikap, pengetahuan dan keterampilan.
Ranah sikap dipilah menjadi sikap spiritual dan sikap sosial. Pemilahan ini
diperlukan untuk menekankan pentingnya keseimbangan fungsi sebagai
manusia seutuhnya yang mencakup aspek spiritual dan aspek sosial
sebagaimana diamanatkan dalam tujuan pendidikan nasional. Dengan demikian
kompetensi yang bersifat generik tersebut diuraikan menjadi empat yaitu
kompetensi inti sikap spiritual disebut KI-1, kompetensi inti sikap sosial disebut
KI-2, kompetensi inti pengetahuan disebut KI-3, dan kompetensi inti
keterampilan disebut KI-4.
Uraian Kompetensi Inti untuk program pendidikan 3 tahun dan 4 tahun
pada SMK/MAK disajikan dalam Tabel 4.

22
Tabel. Deskripsi Kompetensi Inti Program PMK
KOMPETENSI DESKRIPSI KOMPETENSI
INTI 3 Tahun 4 Tahun
Sikap Spritual Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang
(KI-1) dianutnya.
Sikap Sosial Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin,
(KI-2) santun, peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
bertanggung-jawab, responsif, dan proaktif melalui
keteladanan, pemberian nasehat, penguatan, pembiasaan,
dan pengkondisian secara berkesinambungan serta
menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai
permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Pengetahuan Memahami, menerapkan, Memahami, menerapkan,
(KI-3) menganalisis, dan menganalisis, dan meng-
mengevaluasi tentang evaluasi tentang
pengetahuan faktual, pengetahuan faktual,
konseptual, operasional konseptual, operasional
dasar, dan metakognitif lanjut, dan metakognitif
sesuai dengan bidang dan secara multidisiplin sesuai
lingkup kerja pada tingkat dengan bidang dan lingkup
teknis, spesifik, detil, dan kerja pada tingkat teknis,
kompleks, berkenaan spesifik, detil, dan
dengan ilmu pengetahuan, kompleks, berkenaan
teknologi, seni, budaya, dengan ilmu pengetahuan,
dan humaniora dalam teknologi, seni, budaya, dan
konteks pengembangan humaniora dalam konteks
potensi diri sebagai bagian pengembangan potensi diri
dari keluarga, sekolah, sebagai bagian dari
dunia kerja, warga keluarga, sekolah, dunia
masyarakat nasional, kerja, warga masyarakat
regional, dan internasional. nasional, regional, dan
internasional.

23
KOMPETENSI DESKRIPSI KOMPETENSI
INTI 3 Tahun 4 Tahun
Keterampilan Melaksanakan tugas spesifik, Melaksanakan tugas spesifik,
(KI-4) dengan meng-gunakan alat, dengan meng-gunakan alat,
informasi, dan prosedur informasi, dan prosedur kerja
kerja yang lazim dilakukan yang lazim dilakukan serta
serta menyelesaikan masalah menyelesaikan masalah
sederhana sesuai dengan kompleks sesuai dengan
bidangkerja. bidang kerja.
Menampilkan kinerja di Menampilkan kinerja mandiri
bawah bimbingan dengan dengan mutu dan kuantitas
mutu dan kuantitas yang yang terukur sesuai dengan
terukur sesuai dengan standar kompetensi kerja.
standar kompetensi kerja. Menunjukkan keterampilan
Menunjukkan keterampilan menalar, mengolah, dan
menalar, mengolah, dan menyaji secara efektif,
menyaji secara efektif, kreatif, produktif, kritis,
kreatif, produktif, kritis, mandiri, ko-laboratif,
mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan solutif
komunikatif, dan solutif dalam ranah abstrak terkait
dalam ranah abstrak terkait dengan peng-embangan dari
dengan peng-embangan dari yang dipelajarinya di sekolah,
yang dipelajarinya di serta mampu melaksanakan
sekolah, serta mampu tugas spesifik secara mandiri.
melaksanakan tugas spesifik
di bawah pengawasan Menunjukkan ke-terampilan
langsung. mem-persepsi, kesiapan,
Menunjukkan ke-terampilan meniru, membiasakan, gerak
mem-persepsi, kesiapan, mahir, menjadi-kan gerak
meniru, membiasakan, gerak alami, sampai dengan tindak-
mahir, menjadi-kan gerak an orisinal dalam ranah
alami, dalam ranah konkret konkret terkait dengan
terkait dengan pengembangan dari yang
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah,
dipelajarinya di sekolah, serta mampu melaksanakan
serta mampu melaksana-kan tugas spesifik secara mandiri.
tugas spesifik di bawah
pengawasan langsung.

3. Profil Lulusan SMK


Setiap satuan pendidikan semestinya berorientasi pada mutu
lulusan. Agar setiap pihak yang berkentingan dengan penyelenggaraan
pendidikan di sekolah fokus pada mutu lulusan, seyogyanya profil lulusan
dijabarkan secara operasional. Profil lulusan adalah gambaran konkrit
kompetensi dan karakteristik lulusan dari masing-masing satuan
24
pendidikan. Acuan dalam menyusun profil lulusan masing-masing satuan
pendidikan dijabarkan dari:
a. Standar Kompetensi Lulusan
b. Visi, misi, dan tujuan sekolah,
c. Ciri khusus atau branding sekolah.

4. Struktur dan Muatan KTSP SMK


Struktur dan muatan KTSP SMK ditetapkan melalui Keputusan
Dirjen Dikdasmen Nomor 130/D/KEP/KR/2017. Struktur Kurikulum
Pendidikan Menengah Kejuruan berisi Muatan Umum yang terdiri atas: (A)
Muatan Nasional dan (B) Muatan Kewilayahan yang dikembangkan sesuai
kebutuhan wilayah dan (C) Muatan Peminatan Kejuruan yang terdiri atas
Dasar Bidang Keahlian, Dasar Program Keahlian, dan Kompetensi
Keahlian.
Muatan Nasional terdiri atas enam mata pelajaran yaitu: (1)
Pendidikan Agama dan Budi Pekerti; (2) Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan; (3) Bahasa Indonesia; (4) Matematika; (5) Sejarah
Indonesia; (6) Bahasa Inggris dan Bahasa Asing Lainnya. Muatan
Kewilayahan berisi dua Mata Pelajaran yaitu: (1) Seni Budaya dan (2)
Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan. Muatan Peminatan
Kejuruan yang terdiri atas tiga subkelompok, yaitu: (1) Dasar Bidang
Keahlian; (2) Dasar Program Keahlian; (3) Kompetensi Keahlian.
Struktur Kurikulum dan Mata Pelajaran KTSP SMK dari masing-
masing Kompetensi Keahlian dapat dilihat dalam Keputusan Dirjen
Dikdasmen Nomor 130/D/KEP/KR/2017, sedangkan untuk Kompetensi Inti
dan Kompetensi Dasar (KI/KD) tertuang dalam Keputusan Dirjen
Dikdasmen Nomor 330/D.D5/KEP/2017 tentang Kompetensi Inti dan
Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Muatan Nasional (A), Muatan
Kewilayahan (B), Dasar Bidang Keahlian (C1), Dasar Program Keahlian
(C2) dan Kompetensi Keahlian (C3).

25
5. Program Muatan Lokal
Muatan lokal adalah bahan kajian atau mata pelajaran pada satuan
pendidikan yang berisi muatan dan proses pembelajaran tentang potensi
dan keunikan lokal. Muatan lokal merupakan bahan kajian atau mata
pelajaran pada satuan pendidikan yang berisi muatan dan proses
pembelajaran tentang potensi dan keunikan lokal yang dimaksudkan untuk
membentuk pemahaman peserta didik terhadap keunggulan dan kearifan
di daerah tempat tinggalnya. Muatan lokal diajarkan dengan tujuan
membekali peserta didik dengan sikap, pengetahuan, dan keterampilan
yang diperlukan untuk:
a. mengenal dan mencintai lingkungan alam, sosial, budaya, dan
spiritual di daerahnya; dan
b. melestarikan dan mengembangkan keunggulan dan kearifan daerah
yang berguna bagi diri dan lingkungannya dalam rangka menunjang
pembangunan nasional.
Penyajian muatan lokal dalam pembelajaran dapat dilakukan dengan
dua cara, yaitu (1) dintegrasikan pada mata pelajaran yang sudah ada,
dan (2) berdiri sebagai mata pelajaran tersendiri. Muatan lokal juga tidak
lepas dari kebijakan daerah. Dalam konteks Jawa Tengah, muatan lokal
Bahsa Jawa disajikan sebagai mata pelajaran dan wajib diberikan di satuan
pendidikan.
Muatan lokal yang dipilih dan diajarkan harus terdokumentasikan
dalam bentuk kompetensi dasar, silabus dan RPP. Kompetesi dasar muatan
lokal dicantumkan di dalam buku 1 KTSP, sedangkan silabus dan RPP di
Buku 2 dan Buku 3.

6. Kegiatan Pengembangan Diri


Secara umum, pengembangan diri di sekolah mempunyai tujuan
memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan dan
mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan, potensi, bakat, minat,
kondisi dan perkembangan peserta didik, dengan memperhatikan kondisi
sekolah.

26
Secara khusus, pengembangan diri bertujuan menunjang
menfasilitasi peserta didik dalam mengembangkan (1) bakat, (2) minat,
(3) kreativitas, (4) kompetensi dan kebiasaan dalam kehidupan, (5)
kemampuan kehidupan keagamaan, (6) kemampuan sosial, (7)
kemampuan belajar, (8) wawasan dan perencanaan karir, (9) Kemampuan
pemecahan masalah, dan ( 10) kemandirian.
Kegiatan pengembangan diri di SMK dapat dilakukan dengan dua
cara, yaitu (1) terprogram, dan (2) tidak terprogram. Kegiatan terprogram
dilaksanakan dengan perencanaan khusus dalam kurun waktu tertentu
untuk memenuhi kebutuhan peserta didik secara individual, kelompok dan
atau klasikal melalui penyelenggaraan :
a. layanan dan kegiatan pendukung konseling;
b. kegiatan ekstrakurikuler.
Kegiatan pengembangan diri secara tidak terprogram dapat
dilaksanakan sebagai berikut :
a. kegiatan terjadwal, seperti: upacara bendera, senam, ibadah khusus
keagamaan bersama, keberaturan, pemeliharaan kebersihan dan
kesehatan diri.
b. spontan, adalah kegiatan tidak terjadwal dalam kejadian khusus
seperti : pembentukan perilaku memberi salam, membuang sampah
pada tempatnya, antri, mengatasi silang pendapat (pertengkaran).
c. Keteladanan, adalah kegiatan dalam bentuk perilaku sehari-hari
seperti : berpakaian rapi, berbahasa yang baik, rajin membaca,
memuji kebaikan dan atau keberhasilan orang lain, datang tepat
waktu, serta kebiasaan-kebiasaan postif lainnya.

7. Beban Belajar di SMK/MAK


Beban belajar merupakan keseluruhan kegiatan yang harus diikuti
peserta didik dalam satu minggu, satu semester, dan satu tahun pelajaran.
a. Beban belajar di Sekolah Menengah Kejuruan dinyatakan dalam jam
pelajaran per minggu. Beban belajar satu minggu Kelas X, XI, XII,

27
dan XIII adalah 46 jam pelajaran. Durasi setiap satu jam pelajaran
adalah 45 menit.
b. Beban belajar di Kelas X dan XI dalam satu semester 18 minggu.
c. Beban belajar di kelas XII dan XIII pada semester ganjil 18 minggu.
d. Beban belajar di kelas XII dan XIII pada semester genap paling
sedikit 14 minggu dan paling banyak 16 minggu.
Setiap satuan pendidikan SMK boleh menambah jam belajar per
minggu berdasarkan pertimbangan kebutuhan belajar peserta didik
dan/atau kebutuhan akademik, sosial, budaya, dan faktor lain yang
dianggap penting.

8. Kriteria Ketuntasan Belajar


Penilaian hasil belajar adalah salah satu dari trilogi pembelajaran,
selain tujuan pembelajaran dan proses pembelajaran. Sebagai konsekuensi
dari penerapan kurikulum berbasis kompetensi, maka sistem penilaiannya
menggunakan Penilaian Acuan Patokan (PAP). Dengan demikian kriteria
ketuntasan belajar menjadi sesuatu sangat penting yang harus
dicantumkan di dalam KTSP.
Kriteria ketuntasan hasil belajar diperlukan untuk mengetahui
ketuntasan hasil belajar peserta didik. Kriteria ketuntasan hasil belajar
disebut juga dengan Kriteria Ketuntasan Minimal atau KKM. Penentuan
KKM dilakukan pada awal tahun pelajaran melalui musyawarah oleh satuan
pendidikan. Nilai KKM untuk Kompetensi Dasar (KD) pengetahuan dan KD
keterampilan pada mata pelajaran baik dikelompok muatan nasional (A),
muatan kewilayahan (B), maupun muatan peminatan kejuruan (C1, C2,
C3) adalah minimal 70 (Kategori Baik) sesuai ketentuan dalam Pedoman
penilaian yang dikelurakan oleh Direktorat PSMK. Hasil penilaian
pengetahuan dan keterampilan meliputi 3 (tiga) kategori, yaitu kategori
“Kurang” atau belum mencapai KKM (<70); kategori “Baik” atau sudah
mencapai KKM (70 s.d. 85) dan “Sangat Baik” atau melampaui KKM (86
s.d. 100), sedangkan untuk sikap spiritual dan sikap sosial adalah minimal
baik (B).

28
Satuan pendidikan dapat menentukan nilai ketuntasan minimal diatas
nilai ketuntasan minimal yang ditentukan pemerintah, melalui proses
analisis kondisi sekolah dengan mempertimbangkan faktor intake, tingkat
kesulitan atau kompleksitas KD dan daya dukung. Untuk penilaian mata
pelajaran kelompok C2 dan C3 (kompetensi keahlian) selain mengacu pada
ketentuan pemerintah, juga mengacu pada tuntutan kriteria dari KD yang
berlaku di dunia kerja yaitu minimal memuaskan (satisfaction) yang di
dalam pedoman penilaian SMK dilambangkan dengan nilai “70”.
9. Mekanisme Penilaian
Sebagai sebuah tahapan penting dalam proses pembelajaran,
penilaian yang dilakukan di satuan pendidikan harus direncanakan dengan
baik. Oleh karena itu untuk menjamin agar mekanisme penilaian di SMK
berjalan dengan baik, seyogyanya hal tersebut dicantumkan di KTSP.
Mekanisme penilaian yang perlu di atur dalam KTSP antara lain.
a. Jenis-jenis ulangan, tes, atau ujian yang akan dilakukan di satuan
pendidikan, Akan lebih baik lagi manakala satuan pendidikan juga
mencantumkan rencana uji kompetensi sesuai dengan skema
sertifikasi yang dikehendaki.
b. Mekanisme penjaminan kualitas instrumen penilaian.
c. Salah satu faktor penting dalam penilaian adalah ketepatan alat ukur
yang digunakan. Oleh karena itu satuan pendidikan sebaiknya
membuat mekanisme atau semacam POS agar instrumen yang
digunakan dalam proses penilaian menjadi berkualitas.
d. Mekanisme pengolahan dan pemanfaatan hasil penilaian.
e. Sistem pelaporan penilaian.
1. Kriteria Kenaikan Kelas dan Kriteria Kelulusan
a. Kenaikan Kelas
Kenaikan kelas dalah sebuah tahapan penting dalam pembelajaran. Oleh
karena itu kriteria kenaikan kelas harius dicantumkan dengan jelas di
dalam KTSP sebagai dasar pengambilan keputusan kenaikan kelas.
Seluruh hasil penilaian untuk semua mata pelajaran yang diperoleh siswa
baik sikap, pengetahuan, maupun keterampilan setelah diolah dan

29
dianalisis akan menentukan apakah siswa tersebut berhak naik kelas atau
tidak. Kriteria kenaikan kelas ditetapkan oleh sekolah mengacu pada
peraturan yang berlaku.
b. Kelulusan
Kriteria Kelulusan menyesuaikan ketentuan yang berlaku dari Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan, Badan Standar Nasional Pendidikan dan
satuan pendidikan.

2. Kalender Pendidikan
a. Kalender pendidikan adalah pengaturan waktu untuk kegiatan
pembelajaran peserta didik selama satu tahun pelajaran yang mencakup
permulaan tahun pelajaran, minggu efektif belajar, waktu pembelajaran
efektif dan hari libur.
b. Permulaan tahun pelajaran adalah waktu dimulainya kegiatan
pembelajaran pada awal tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan.
c. Minggu efektif belajar adalah jumlah minggu kegiatan pembelajaran untuk
setiap tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan.
d. Waktu pembelajaran efektif adalah jumlah jam pembelajaran setiap
minggu, meliputi jumlah jam pembelajaran untuk seluruh mata pelajaran
termasuk muatan lokal, ditambah jumlah jam untuk kegiatan
ekstrakurikuler.
e. Waktu libur adalah waktu yang ditetapkan untuk tidak diadakan kegiatan
pembelajaran terjadwal pada satuan pendidikan yang dimaksud. Waktu
libur dapat berbentuk jeda tengah semester, jeda antar semester, libur
akhir tahun pelajaran, hari libur keagamaan, hari libur umum termasuk
hari-hari besar nasional, dan hari libur khusus.
f. Kalender pendidikan ditetapkan oleh kepala sekolah dalam bentuk surat
keputusan, apabila ada perubahan sekolah melaporkan kepada dinas
pendidikan.
Alokasi waktu minggu efektif belajar, waktu libur dan kegiatan lainnya
tertera pada Tabel di bawah ini.

30
Tabel . Alokasi Waktu pada Kelender Pendidikan
No Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan
1. Minggu efektif Minimum 34 minggu Digunakan untuk kegiatan
belajar dan maksimum 36 pembelajaran efektif pada
minggu setiap satuan pendidikan.

2. Jeda tengah Maksimum 2 minggu Satu minggu setiap semester.


semester

3. Jeda Maksimum 2 minggu Antara semester I dan II.


antarsemester

4. Libur akhir Maksimum 3 minggu Digunakan untuk penyiapan


tahun kegiatan dan administrasi akhir
pelajaran dan awal tahun pelajaran.
5. Hari libur 2 – 4 minggu Daerah khusus yang
keagamaan memerlukan libur keagamaan
lebih panjang dapat
mengaturnya sendiri tanpa
mengurangi jumlah minggu
efektif belajar dan waktu
pembelajaran efektif.
6. Hari libur Maksimum 2 minggu Disesuaikan dengan Peraturan
umum/nasional Pemerintah.
7. Hari libur Maksimum 1 minggu Untuk satuan pendidikan
khusus sesuai dengan ciri kekhususan
masing-masing.
8. Kegiatan Maksimum 3 minggu Digunakan untuk kegiatan
khusus yang diprogramkan secara
sekolah/madra khusus oleh sekolah/madrasah
s am tanpa mengurangi jumlah
minggu efektif belajar dan
waktu pembelajaran efektif.

A. Sistematika KTSP
i. Halaman Judul
ii. Lembar Pengesahan
iii. Kata Pengantar
iv. Daftar Isi
BAB I PENDAHULUAN
A. Rasional
B. Dasar Hukum
C. Visi Satuan Pendidikan

31
D. Misi Satuan Pendidikan
E. Tujuan Satuan Pendidikan
F. SKL Kompetensi Keahlian
G. Profil Lulusan
H. Deskripsi KKNI Level 2 atau 3 sesuai Kompetensi Keahlian
BAB II STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN
A. Struktur Kurikulum Satuan Pendidikan
B. Kompetensi Mata Pelajaran
C. Program Muatan Lokal
D. Kegiatan Pengembangan Diri
E. Pengaturan Beban Belajar
F. Ketuntasan Belajar
G. Mekanisme Penilaian
H. Kenaikan Kelas
I. Kelulusan
J. Kalender Pendidikan

32
BAB IV
PENUTUP

KTSP adalah dokumen yang menggambarkan legalitas sebuah proses

pembelajaran di satuan pendidikan karena KTSP harus disahkan dan disetujui oleh

pihak-pihak yang berwenang. KTSP adalah blueprint proses pembelajaran di

sebuah satuan pendidikan, yang disebut juga dengan desain kurikulum di satuan

pendidikan.

Pedoman Penyusunan Dokumen KTSP SMK Provinsi Jawa Tengah

dimaksudkan sebagai acuan pendidikan SMK dalam menyusun dan merencanakan

pembelajaran sesuai dengan kaidah normatif secara nasional. Harapannya agar

kualitas pembelajaran di SMK dapat terencana dengan baik sebagai bagian dari

manajemen kurikulum yang berkesinambungan.

33
INSTRUMEN TELAAH RPP

NAMA SEKOLAH : SMK


ALAMAT : ......................................
NAMA KEPALA SEKOLAH : ......................................
TANGGAL VALIDASI : ......................................
PETUGAS VALIDASII : ......................................
JABATAN PETUGAS VALIDASI/VERIFIKASI : ......................................

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH


DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
2018

34
Lampiran 1.

INSTRUMEN VALIDASI
BUKU 1 KTSP

NAMA SEKOLAH : SMK


ALAMAT : ......................................
NAMA KEPALA SEKOLAH : ......................................
TANGGAL VALIDASI : ......................................
PETUGAS VALIDASII : ......................................
JABATAN PETUGAS VALIDASI/VERIFIKASI : ......................................

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH


DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
2018

35
INSTRUMEN VALIDASI BUKU 1

Nama Sekolah : ...........................................


Nama Kepala Sekolah: ...........................................
Alamat Sekolah : ...........................................
Kabupaten/Kota : ...........................................

Hasil Penelaahan
Sesuai Sesuai Catatan
No Komponen KTSP/Indikator Tidak
seba- seluruh- Revisi
sesuai
gian nya
SKOR 1 2 3
COVER/HALAMAN JUDUL
1. Logo sekolah dan atau daerah
2. Judul: Kurikulum SMK ............
3. Tahun pelajaran
4. Alamat sekolah
LEMBAR PENGESAHAN
1. Rumusan kalimat pengesahan
2. Tanda tangan kepala sekolah
dan stempel/cap sekolah
3. Tanda tangan ketua komite
sekolah dan stempel/cap Komite
Sekolah
4. Tempat untuk tanda tangan
kepala/ pejabat dinas pendidikan
provinsi
DAFTAR ISI
Kesesuaian dengan halaman
I PENDAHULUAN
A Latar Belakang
Latar belakang memuat:
- kondisi nyata
- kondisi ideal
- Potensi dan karakteristik
satuan pendidikan
B Dasar Hukum
Mencantumkan dasar hukum
yang relevan
- Undang-undang No 20 thn
2003
- PP tentang SNP

36
Hasil Penelaahan
Sesuai Sesuai Catatan
No Komponen KTSP/Indikator Tidak
seba- seluruh- Revisi
sesuai
gian nya
SKOR 1 2 3
- Permen tentang Standar Isi,
Proses, SKL, Penilaian
- Permen No. 61 th. 2014 ttg.
Pengembangan KTSP
- Permen lain yang relevan.
- Perda yang relevan
- Peraturan pendukung lainnya
yang relevan.
C. Visi Satuan Pendidikan
1. Ringkas dan mudah dipahami
Mengacu pada tujuan pendidikan
menengah yaitu untuk
meningkatkan kecerdasan,
2. pengetahuan, kepribadian, akhlak
mulia, serta keterampilan untuk
hidup mandiri dan mengikuti
pendidikan lebih lanjut.

3. Mengacu tuntutan SKL SMK

Berorientasi pada potensi,


4. perkembangan, kebutuhan dan
kepentingan peserta didik .
Berorientasi pada kepentingan
5. daerah, nasional dan
internasional.
Berorientasi pada perkembangan
6. ilmu pengetahuan, teknologi dan
seni.
Memberi inspirasi dan tantangan
dalam meningkatkan prestasi
7.
secara berkelanjutan untuk
mencapai keunggulan
Mendorong semangat dan
komitmen seluruh warga satuan
8. pendidikan untuk meningkatkan
kualitas proses dan hasil
pendidikan
Mengarahkan langkah-langkah
strategis yang konsisten dengan
9.
penjabaran misi satuan
pendidikan.
D. Misi Satuan Pendidikan
Menjabarkan pencapaian visi dalam
bentuk pernyataan yang terukur dan

37
Hasil Penelaahan
Sesuai Sesuai Catatan
No Komponen KTSP/Indikator Tidak
seba- seluruh- Revisi
sesuai
gian nya
SKOR 1 2 3
dapat dicapai sesuai dengan skala
prioritas, mencakup seluruh indikator
visi.
E. Tujuan Satuan Pendidikan
Menjabarkan pencapaian misi dalam
bentuk pernyataan yang terukur dan
dapat dicapai sesuai dengan skala
prioritas.
F. SKL Kompetensi Keahlian
Mencantumkan SKL Kompetensi
keahlian
G.Profil Lulusan
Menggambarkan profil lulusan yang
akan dihasilkan sekolah tersebut.
Mencerminkan tujuan pendidikan
1. nasional dan Standar Kompetensi
Lulusan.
Mencerminkan visi dan misi
2.
sekolah.
Menggambarkan kompetensi
3.
masa depan.
Mencakup dimensi sikap,
4.
pengetahuan, keterampilan.
H. Deskripsi KKNI Level 2 atau 3 sesuai Kompetensi Keahlian
1. Mencantumlan deskripsi KKNI.
Mencantumkan skema sertifikasi/
2.
Uji Kompetensi.
II. STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN
PENDIDIKAN
A. Struktur Kurikulum Satuan Pendidikan, memuat:
Daftar mata pelajaran yang
meliputi Muatan Nasional,
1
Muatan Kewilayahan, dan
Peminatan
Pengaturan alokasi waktu per
mata pelajaran disesuaikan
dengan standar isi, kebutuhan
2
peserta didik dan sekolah
dengan total waktu sesuai
dengan standar proses.
B. Kompetensi Mata pelajaran
Deskripsi KI dan KD mata
1
pelajaran Muatan Nasional (A)

38
Hasil Penelaahan
Sesuai Sesuai Catatan
No Komponen KTSP/Indikator Tidak
seba- seluruh- Revisi
sesuai
gian nya
SKOR 1 2 3
Deskripsi KI dan KD mata
2 pelajaran Muatan Kewilayahan
(B)
Deskripsi KI dan KD mata
3 pelajaran Peminatan Kejuruaan
C1 (Dasar Bidang kehalian)
Deskripsi KI dan KD mata
4 pelajaran Peminatan Kejuruaan
C1 (Dasar Program Keahlian)
Deskripsi KI dan KD mata
5 pelajaran Peminatan Kejuruaan
C1 (Komtenesi Kahlian)
C. Program Muatan Lokal, mencantumkan:
Jenis dan strategi pelaksanaan
1 muatan lokal yang dilaksanakan
sesuai dengan kebijakan daerah
Jenis dan strategi pelaksanaan
muatan lokal yang dilaksanakan
2
sesuai dengan kebutuhan peserta
didik dan karakteristik sekolah.
Daftar KD Muatan Lokal yang
3
dikembangkan oleh sekolah
4 Uraian tentang jenis dan strategi
pelaksanaan program muatan
lokal
D. Kegiatan Pengembangan Diri, mencantumkan:
1 Uraian tentang jenis dan strategi
pelaksanaan program layanan
konseling dan atau layanan
akademik/belajar, sosial dan
pengembangan karier peserta
didik
2 Uraian tentang jenis dan strategi
pelaksanaan program
pengembangan bakat, minat dan
prestasi peserta didik.
3 Uraian tentang jenis dan strategi
pelaksanaan Program Penguatan
Pendidikan karakter di sekolah.
E. Pengaturan Beban Belajar, mencantumkan:
1 Uraian tentang rasionalisasi
pemanfaatan tambahan jam
pelajaran per minggu
2 Uraian tentang pengaturan
alokasi waktu pembelajaran per

39
Hasil Penelaahan
Sesuai Sesuai Catatan
No Komponen KTSP/Indikator Tidak
seba- seluruh- Revisi
sesuai
gian nya
SKOR 1 2 3
jam tatap muka, jumlah jam
pelajaran per minggu, jumlah
minggu efektif per tahun
pelajaran, jumlah jam pelajaran
per tahun.
3 Uraian tentang pemanfaatan 60%
dari jumlah waktu kegiatan tatap
muka pada mata pelajaran
tertentu, untuk penugasan
terstruktur (PT) dan kegiatan
mandiri tidak terstruktur (KMTT).
4 Uraian tentang pelaksanaan
program percepatan bagi siswa
yang memiliki potensi kecerdasan
dan bakat istimewa (bila ada).
F. Ketuntasan Belajar, mencantumkan:
1 Daftar kriteria ketuntasan
minimal (KKM) untuk semua
.
mata pelajaran pada setiap
tingkatan kelas.
2 Uraian tentang mekanisme dan
prosedur penentuan KKM
3 Uraian tentang upaya sekolah
dalam meningkatkan KKM
untuk mencapai KKM ideal.
G.Mekanisme penialaian
1 Mencantumkan sistem
penilaian yang dilaksanakan di
sekolah.
2 Mencantumkan jenis-jenis
ulangan, tes, dan ujian di
sekolah.
3 Mencantumkan mekanisme
Rekognisi Pengalaman Lampau
(RPL) Kompetensi Keahlian
H.Kenaikan Kelas mencantumkan:
1 Kriteria kenaikan kelas sesuai
dengan kebutuhan sekolah
dengan. mempertimbangkan
ketentuan yang berlaku.
2 Uraian tentang pelaksanaan
penilaian hasil belajar siswa
(ulangan harian, ulangan

40
Hasil Penelaahan
Sesuai Sesuai Catatan
No Komponen KTSP/Indikator Tidak
seba- seluruh- Revisi
sesuai
gian nya
SKOR 1 2 3
tengah semester, ulangan
akhir semester dan ulangan
kenaikan kelas), sesuai dengan
ketentuan yang diatur dalam
Standar Penilaian Pendidikan.
3 Uraian tentang mekanisme dan
prosedur pelaporan hasil
belajar peserta didik
4 Uraian tentang pelaksanaan
program remedial dan
pengayaan
I. Kelulusan, mencantumkan:
1 Kriteria kelulusan berdasar
pada ketentuan yang berlaku.
2 Uraian tentang pelaksanaan
ujian nasional dan ujian
sekolah
3 Target kelulusan yang akan
dicapai oleh sekolah
4 Uraian tentang program-
program sekolah dalam
meningkatkan kualitas lulusan.
5 Uraian tentang program pasca
ujian nasional sebagai
antisipasi bagi siswa yang
belum lulus ujian akhir.
III. KALENDER PENDIDIKAN, Mencantumkan:
1 Pengaturan tentang permulaan
tahun pelajaran.
2 Jumlah minggu efektif belajar
satu tahun pelajaran
3 Jadwal waktu libur (jeda
tengah semester, antar
semester, libur akhir tahun
pelajaran, libur keagamaan,
hari libur nasional dan hari
libur khusus)
IV.PROSES PENGEMBANGAN KTSP

1 Dilakukan analisis regulasi,


kebutuhan (siswa, satuan
pendidikan dan lingkungan),

41
Hasil Penelaahan
Sesuai Sesuai Catatan
No Komponen KTSP/Indikator Tidak
seba- seluruh- Revisi
sesuai
gian nya
SKOR 1 2 3
dan ketersediaan sumber
daya.
2 Melibatkan seluruh unsur
sesuai dengan Permen 61
tahun 2014 dan instrumen
akreditasi terbaru.
3 Melalui proses sesuai dengan
dengan Permen 61 tahun
2014.
JUMLAH SKOR

NILAI PREDIKAT :

Rekomendasi Petugas Validasi/Verifikasi untuk Dokumen I:

....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................
....................................................................................................................

....................., - - 2018
Petugas Validasi/Verifikasi

-----------------

Keterangan:
1. Nilai = (skor perolehan : skor maksimal) x 100
2. Predikat:
Nilai 91 -100 : Amat Baik
Nulai 81- 90 : Baik
Nilai 71 – 80 : Cukup
Nilai ≤ 70 : Kurang
3. Dokumen KTSP dapat ditetapkan/disahkan apabila
mendapat nilai Baik

42
Lampiran 2

Instrumen Telaah RPP

Sekolah : ..............................................

Nama Guru : .............................................

Mata pelajaran : …..........................................

Topik/Subtopik : …..........................................

Komponen Rencana Hasil Penelaahan dan Skor Catatan


No Pelaksanaan
1 2 3 revisi
Pembelajaran
Kurang Sudah
Tdk. Lengkap/ Lengkap/
A Identitas Mata Pelajaran Ada/Tidak
Kurang Sudah
Sesuai
Sesuai Sesuai

Terdapat: satuan pendidikan,


kelas, semester, tahun
1. pelajaran, mata pelajaran,
kompetensi keahlian, jumlah
pertemuan.
Kompetensi Inti dan
B
Kompetensi Dasar
1 Kompetensi Inti*)
2 Kompetensi Dasar
Tidak Sesuai Sesuai
C. Perumusan Indikator Sesuai Sebagian Seluruhnya

Kesesuaian dan ketepatan


penggunaan kata kerja
1. operasional aspek
pengetahuan dengan
Kompetensi Dasar

Kecukupan jumlah indikator


2.
aspek pengetahuan.

Kesesuaian dan ketepatan


penggunaan kata kerja
3. operasional aspek
keterampilan dengan
Kompetensi Dasar

43
Komponen Rencana Hasil Penelaahan dan Skor Catatan
No Pelaksanaan
1 2 3 revisi
Pembelajaran

Kecukupan jumlah indikator


4
aspek keterampilan

Perumusan Tujuan Tidak Sesuai Sesuai


D.
Pembelajaran Sesuai Sebagian Seluruhnya

Menggambarkan lingkup
materi dalam KD
1
pengetahuan dan KD
keterampilan.
Rumusan tujuan
pembelajaran menggunakan
kata kerja operasional yang
2 dapat diamati dan atau
diukur, mencakup ranah
sikap, pengetahuan, dan
keterampilan.

Rumusan tujuan
pembelajaran mengandung
3 komponen Audience,
Behaviour, Condition, dan
Degree (ABCD).
Mengintegrasikan sikap,
4 nilai-nilai karakter, dan
kecakapan abad 21.
Tidak Sesuai Sesuai
E. Pemilihan Materi Ajar Sesuai Sebagian Seluruhnya

1. Kesesuaian dengan tujuan


pembelajaran.
2 Kesesuaian dengan
karakteristik peserta didik.
3 Keruntutan uraian materi ajar
Mengintegrasikan nilai-nilai
4 karakter, literasi dan
kecakapan abad 21.
Tidak Sesuai Sesuai
F. Pemilihan Sumber Belajar Sesuai Sebagian Seluruhnya

Kesesuaian dengan Tujuan


1.
pembelajaran
Kesesuaian dengan materi
2.
pembelajaran

44
Komponen Rencana Hasil Penelaahan dan Skor Catatan
No Pelaksanaan
1 2 3 revisi
Pembelajaran
Kesesuaian dengan
3
pendekatan sainitifik
Kesesuaian dengan
4.
karakteristik peserta didik
Tidak Sesuai Sesuai
G. Pemilihan Media Belajar Sesuai Sebagian Seluruhnya

Kesesuaian dengan tujuan


1.
pembelajaran
Kesesuaian dengan materi
2.
pembelajaran
Kesesuaian dengan
3
pendekatan sainitifik
Kesesuaian dengan
4.
karakteristik peserta didik
Tidak Sesuai Sesuai
H. Model Pembelajaran Sesuai Sebagian Seluruhnya

Kesesuaian model yang dipilih


dengan arah pernyataan KD3
1. dan KD4
(pencarian/penemuan atau
jasa/produk)
Kesesuaian model yang dipilih
2. dengan tingkatan dimensi
pengetahuan KD3
Kesesuaian model yang dipilih
3. dengan tingkatan taksonomi
KD4
Mengintegrasikan sikap,
4 nilai-nilai karakter, dan
kecakapan abad 21
Tidak Sesuai Sesuai
I Metode Pembelajaran Sesuai Sebagian Seluruhnya
Kesesuaian dengan tujuan
1
pembelajaran
2 Kesesuaian dengan
karakteristik materi
Kesesuaian dengan
3
karakteristik peserta didik
Mengintegrasikan sikap,
4 nilai-nilai karakter, dan
kecakapan abad 21

45
Komponen Rencana Hasil Penelaahan dan Skor Catatan
No Pelaksanaan
1 2 3 revisi
Pembelajaran
Tidak Sesuai Sesuai
J. Skenario Pembelajaran Sesuai Sebagian Seluruhnya
a. Kegiatan pendahuluan
berisi: apersepsi
(menghubungkan dengan
materi terdahulu atau
1. kejadian sehari-hari),
ruang lingkup kompetensi
yang harsu dipelajari,
tujuan pembelajaran,
teknik penilaian

b. Mengintegrasikan sikap,
nilai-nilai karakter, dan
kecakapan abad 21

2. Kegiatan inti berisi:


a. Memfasilitasi kegiatan
siswa untuk mengamati,
mendengar, menonton
dan/atau melihat

b. Mendorong siswa untuk


bertanya apa, mengapa
dan bagaimana berbentuk
perumusan masalah

c. Membimbing siswa untuk


mengumpulkan informasi/
eksplorasi dalam rangka
menjawab pertanyaan

d. Membimbing siswa untuk


menyimpulkan/mensintesi
a data atau informasi
yang terkumpul

e. Memotivasi siswa untuk


mengomunikasikan

f. Mengintegrasikan sikap,
nilai-nilai karakter, dan
kecakapan abad 21
Kegiatan penutup berisi
3. rangkuman, refleksi, dan
tindak lanjut.

46
Komponen Rencana Hasil Penelaahan dan Skor Catatan
No Pelaksanaan
1 2 3 revisi
Pembelajaran
a. Memfasilitasi dan
membimbing siswa
merangkum materi
pelajaran
b. Memfasilitasi dan
membimbing siswa
merefleksi kegiatan yang
sudah dilaksanakan
c. Memberikan umpan balik
terhadap hasil
pembelajaran
d. Mengintegrasikan sikap,
nilai-nilai karakter, dan
kecakapan abad 21

Rancangan Penilaian Tidak Sesuai Sesuai


K.
Pembelajaran Sesuai Sebagian Seluruhnya

Kesesuaian bentuk, teknik


dan instrumen dengan
1
indikator pencapaian
kompetensi
Khusus
Kesesuaian antara bentuk, untuk
2. teknik dan instrumen mapel
Penilaian Sikap PPKn dan
PABP
Kesesuaian antara bentuk,
3. teknik dan instrumen
Penilaian Pengetahuan
Kesesuaian antara bentuk,
4. teknik dan instrumen
Penilaian Keterampilan

Jumlah Skor

47
Skor yang diperoleh
Nilai  X 100  ______
47 X 3

Keterangan:
4. Predikat:
Nilai 91 -100 : Amat Baik
Nulai 81- 90 : Baik
Nilai 71 – 80 : Cukup
Nilai ≤ 70 : Kurang
5. Dokumen RPP dapat ditetapkan/disahkan apabila
mendapat nilai Baik

Masukan terhadap RPP secara umum

..................................................................................................................
..................................................................................................................
............................................................................................................

.................., ...........2018

Penelaah,

.....................................

48