Anda di halaman 1dari 10

PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.

html

undefined

PENGUAPAN LAPISAN TIPIS

Tujuan

Menggunakan alat unit penguapan di lab OTK Politeknik dengan aman dan benar

Memilih temperatur dan tekanan yang sebaik mungkin untuk umpan tertentu

Menghitung koefisien keseluruhan perpindahan panas untuk FFE atau kalandria

Menerapkan effisiensi penggunaan kukus sebagai catu kalor

Dasar Teori

Evaporator selanjutnya disebut penguap jenis lapis tipis tabung vertikal telah lama digunakan misal pada produksi pupuk organic, proses
desalinasi, industri kertas, dan bubur kertas, industri bahan pangan dan bahan biologi dan lain-lain yang adalah untuk peningkatan konsentrasi
dengan penguapan pelarutnya yang umumnya air. Proses ini ini sering digunakan untuk penguapan larutan kental, larutan sensitive akan panas,
larutan yang mudah terdekomposisi, dan penguapan perbedaan temperatur rendah.

Penguapan yang terjadi akan berada di bawah titik didih air atau pelarut lain dalam kondisi curah. Penguapan akan memerlukan kalor yang lebih
sedikit untuk umpan yang memang sedikit karena umpan mengalir dalam bentuk lpisan tipis (film).

Tujuan dari setiap proses evaporasi menikkan konsentrasi atau kadar kepekatan suatu larutan yang terdiri dari zat terlarut yang tidak mudah
menguap dari zat pelarutnya yang relatif mudah menguap. Penguapan beberapa posisi pelarut tersebut akan memberikan produk berupa larutan
pekat dan kental, sedangkan hasil kondensasi uap pelarutnya bias dibuang langsung sebagai limbah, yang seharusnya diberi perlakuan kimia jika
pelarut tersebut berbahaya atau didaur ulang dan digunakan lagi sebagai pelarut. Hal-hal ini yang membedakan proses penguapan (evaporasi)
dengan pengeringan (drying) atau penyulingan (destilasi) ataupun proses pemsahan (separasi) lainnya. Falling Film Evaporator (FFE) adalah
salah satu jenis alat proses penguapan yang diklasifikasikan dalam kelas long tube vertical evaporator (LTpVE) bersama-sama dengan climbing
film evaporator (CFE). Sedangkan berdasarkan tipe pemanasan dapat diklasifikasikan ke dalam system pemanasan dipisahkan oleh dinding
pertukaran panas yaitu antara lain jenis kolom kalandria dan shell and tube, untuk FFE ada di laboratorium proyek percontohan Politeknik
termasuk jenis yang kedua. Temperatur operasi yang rendah dalam hal ini catu kukus relatif lebih kecil.

Proses penguapan di dalam FFE

Umpan di masukkan melaui bagian atas kolom dan secara gravitasional. Jika vakum tidak dioperasikan turun dan membasahi dinding bagian
dalam kolom dan dining-dinding bagian luar tabung-tabung penukar panas dan dalam kolom sebagian lapisan tipis (film).Maka panas yang
diberikan oleh medium pemanas di dalam penukar panas akan dipakai untuk memanaskan larutan mencapai titik didihnya, penguapan pelarut dan
membawa temperatur uap dari titik temperatur di atasnya. Sehinggga di dalam kolom evaporator akan terdapat campuran antara larutan pada
temperatur penguapan pelarut atau sedikit lebih tinggi atau rendah dari uap pelarut. Karena temperatur pada tangki pemisah dan pendingin
(kondensor) lebih rendah dari pada temperatur pada bagian bawah kolom maka sistem pada bagian kolom tersebut akan mengalami evakuasi
yang dalam arti sebenarnya terjadi penurunan tekanan sehingga kondisi seperti vakum terjadi oleh karena campuran tersebut akan terhisap
menuju tangki pemisah dimana bagian campuran yang berupa larutan produk yang lebih berat dan pekat turun menuju tangki pengumpul produk,
sehingga uap pelarut menuju kondensor dikondensasikan dan turun menuju tangki destilat.

Pada sistem dimana kondisi vakum dioperasikan oleh pompa vakum proses akan berlangsung serupa, tetapi titik didih yang dicapai akan lebih
rendah dari pada kondisi atmosferik. Selain itu kemungkinan aliran balik karena pembentukan uap pelarut dan tekanan parsial yang
dikandungnya lebih kecil.

Perhitungan teoritikal FFE – sistem curah

Kinerja suatu evaporator ditentukan oleh beberapa faktor antara lain :

Konsumsi uap

Ekonomi uap atau ratio penguapan

Kadar kepekatan, konsentrasi produk, dan distilat atau kondensat dari umpan

Persentase produk

1 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

Untuk tujuan teknik dan karakteristik evaporator yang perlu diperhatikan yaitu :

Neraca massa dan neraca energi

Koefisien perpindahan panas

Effisiensi

Pada dasarnya evaporator adalah alat dimana pertukaran panas terjadi. Laju perpindahan panas dinyatakan dalam persamaan umum :

Q = U A dT

dengan U = koefisien keseluruhan perpindahan panas dalam sistem

Alat dan Bahan

Peralatan yang digunakan

1. Beaker gelas 250 mL dan 1000 mL

2. Stopwatch

3. Konduktometer

Bahan yang dipakai

1. Indikator EBT

Cara Kerja

Pemanasan langsung oleh kukus arus searah

Katup-katup yang harus tertutup

V2, V4, V5, V6, V7, dan V8

Katup-katup yang harus terbuka penuh

Katup utama, V3, V10, dan pembuangan di bawah steam trap 1

1. Masukkan EBT ke dalam gelas kimia kemudian aduk

2. Masukkan larutan tadi ke dalam tangki umpan yang telah berisi penuh dengan air kemudian aduk sampai benar-benar homogen

3. Pada panel pengendali nyalakan katup udara tekan dan diteruskan dengan memutar saklar utama pada posisi angka 1 disusul saklar tekanan
juga ke angka 1

4. Set tekanan steam sebesar 0,75 Bar dengan mengaturnya pada tombol set point

5. Tekan tombol pompa kemudian atur laju umpan sebesar 100 L/menit

6. Pada saat umpan telah memasuki kalandria mulai buka katup suplai steam kemudian biarkan proses berlangsung]

7. Setiap 30 menit sekali ukur laju pada destilat, laju pada produk, temperatur produk, dan catat variabel-variabel terukur yang ada pada panel
pengendali serta konduktifitas produk dan destilat

8. Khusus untuk pengukuran laju steam dilakukan setiap 1 jam sekali

9. Lakukan pengamatan ini 3 kali selang 30 menit

Data Percobaan

Laju alir umpan = 100 L/jam

Waktu TI-01 TI-04 TI-06 TI-07 TI-08 TI-10 TI-11 TI08

30 139 122.6 29.1 76.2 122.7 98 26.3 122.7

2 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

60 142 122.3 28.6 78.3 117.4 98.2 26.3 117.4

90 138.8 121.9 30.3 78.1 115.9 98.4 28.1 115.9

Percobaan Qp Qd Tp Tcond Tdist Qs

1 21 1.87 100 72 32 0.36

2 21.17 1.9 99 70 32 0.42

3 21.17 1.9 99 65 32 0.50

Data-data yang diperlukan untuk perhitungan ( sumber Reklaitis "Introduction to Material and Energy balances")

T r hga hf hfg

28 2435.4

30 2430.7

32 995.026 2425.9

33 994.703

64 2348

66 2343

70 2333

72 2329

100 958.365

120.2 2706.3

123.3 2710.6

Hasil interpolasi data :

T hga hf hfg

28.6 2434

29.2 2432.6

30.3 2430

3 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

65 2345.5

121.9 2709

122.3 2709

122.6 2710

Pengolahan Data

Variabel yang dipakai selama perhitungan

Perhitungan laju alir massa untuk umpan, produk, destilat, dan steam

Perhitungan laju alir massa umpan

Perhitungan laju alir massa produk

m3 = 21 ml/s x 958.365 kg /m3 x 3600 s/jam x 106 m3 / 1 ml

= 72.45 kg/jam

Perhitungan laju alir distilat

m4 = 1.87 ml/s x 995.026 kg/ m3 x 3600 s/jam x 106 m3 / 1 ml

= 6.69 kg/jam

4 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

Perhitungan laju alir Steam

Qs = 0.36 kg/min x 60 min/jam

= 21.6 kg/jam

Menentukan besarnya steam ekonomi (SE)

Menghitung besarnya effisiensi penggunaan steam

Pada perhitungan besarnya effisiensi penggunaan steam maka dipergunakan steam table pada kondisi tekanan steam sehingga diperoleh data nilai
entalpi untuk suhu dan pengamatan tertentu

Kapasitas panas umpan (Cp2) = 4,098 kJ/kg.K

Kapasitas panas air (Cp3) = 4,217 kJ/kg.K

Kalor laten air = 2263,03 kJ/kg

S = 21.6 kg/jam

m3 =72.45 kg/jam

V = 12,223 kg/jam

F = 97,538 kg/jam ; TL-TF = 20° C

5 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

m1 hga hf hfg m3 D T2 m4 D T3 Q1 Q2 Qse

21.98 2709.63 2329 2432.6 72.45 23.8 6.69 2 61746.4 22263.3 39483.1

25.2 2709.07 2333 2434 73.08 20.7 6.81 0.8 70498.5 21631.9 48866.6

30 2708.52 2345.5 2440 73.08 20.9 6.33 0.6 154455 20584.2 133871

m1 = laju massa steam terpakai dalam kg/jam

m3 = laju massa produk (kg/jam)

m4 = laju massa distilat (kg/jam)

hga = Entalpi steam pada TI4

hf = Entalpi kondesat pada T cond

hfg = Kalor laten kondensasi kukus pada TI6

D T2 = selisih temp umpan dan produk

D T3 = selisih temp produk dan penguapan (TI10 – TI7)

Q1 = kalor dilepas kukus(kJ/jam); Q1 =(mi xhga)-(m1axhf)+( m1axhfg)-(mib x hgb)

Q2 =kalor diterima oleh umpan (kJ/jam); Q2=(m3xCp2xD T2)+(m4xHK)+(m4xCp3xD T3)

Qse = jumlah panas yang diperlukan oleh sejumlah volume larutan yang berupa larutan tipisyang membasahi dinding –dinding tabung penukar pnas
sampai titik didihnya; Qse=Q1-Q2

(ket:semua kukus mengalami kondensasi sehingga mib 0 dan mib=m1)

Qo Qi Epanas Eeva

61746 22263.3 36.056 8.453

70499 21631.9 30.684 8.524

154455 20584.2 13.327 7.971

6 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

Perhitungan besarnya konstanta koefisien perpindahan panas keseluruhan (U)

Proses yang co-current

t1

t2

T2

T1

Ket:

T = temperatur fluida dingin

t = temperatur fluida panas

1 = masuk ; 2 = keluar

7 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

Interpolasi data untuk menentukan Xw/Kw stainless steel dengan tebal 1.8 mm

0.0048 = 0.45x – 0.04905

0.05385 =0.45x

x =0.120

Þ Xw/Kw =0.120 m2K/kW

(data-data interpolasi diambil dari "Petunjuk Praktikum Operasi Teknik Kimia 2" hal 54,Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung .1996
)

Perhitungan koefisien perpindahan panas (1/h )

U= 1/h +Xw/Kw

1/h = U- Xw/Kw

1/h = 17.13 –0.12

=17.01

Pembahasan

Pada percobaan ini yaitu percobaan operasi penguapan pada falling film evaporator dilakukan pemanasan pada umpan dengan menggunakan
steam secara langsung dengan aliran fluida searah.

Dengan adanya panas yang dimiliki oleh steam maka kalor yang tersedia di lingkungan akan diterima oleh komponen zat dalam umpan yang
salah satu diantaranya adalah air dengan kandungan paling besar. Kalor yang diterima oleh air akan berdampak pada meningkatnya energi kinetik
yang dimiliki molekul-molekul air. Pergerakan molekul air yang kian cepat mengakibatkan molekul air saling menolak satu sama lain akibatnya
fasa air akan berubah menjadi uap dan akhirnya melepasan diri dari ikatan air lainnya dalam campuran.

Pada proses penguapan cairan yang berupa lapisan tipis maka peningkatan energi kinetik akan jauh lebih cepat lagi karena pada lapisan tipis,
panas yang diterima akan lebih cepat menyebar dan akan mempercepat proses penguapan.

Hasil perhitungan jumlah panas yang relatif tinggi untuk proses penguapan pada lapisan tipis bisa terjadi karena proses evaporasinya berlangsung
kontinu yaitu bahwa umpan yang masuk ke operasi evaporasi digunakan secara terus menerus (umpan mengalami proses evaporasi berkali-kali)
sehinga umpan yang telah pekat menuju kondisi yang lebih pekat lagi. Perlu dicatat bahwa pada suatu sistem dispersi yang telah pekat maka

8 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

panas yang diberikan akan sulit untuk memisahkan komponen-komponen dalam sistem dispersi karena ikatan dalam komponennya semakin kuat
sehingga dibutuhkan energi yang besar untuk memisahkannya.

Effisiensi penguapan akan berhubungan erat dengan kemampuan steam dalam memisahkan air dari campurannya. Kemampuan steam ini tidak
akan lepas dari energi yang dimiliki oleh steam beserta kualitas dari steam itu sendiri.

Secara garis besar maka faktor yang berpengaruh pada proses evaporasi lapisan tipis dapat disebutkan sebagai berikut :

Temperatur steam yang disesuaikan dengan karakteristik bahan yang akan dievaporasi dalam hal untuk mencegah terbentuknya kerak pada
kolom evaporasi yang dapat menurunkan kualitas perpindahan panas dari steam ke bahan.

Tekanan operasi yang mempengaruhi proses penguapan pelarut

Laju alir umpan dengan sifat fisik dan kimianya yang akan mempengaruhi keefisienan dan keoptimalan proses

Luas permukaan kontak antara umpan dan media pemanas dengan waktu kontaknya

Laju alir steam dan laju alir air pendingin

Kesimpulan

1. laju alir massa umpan = 97.538 kg/jam

1. laju alir massa produk paling besar = 73.08 kg/jam diperoleh pada data kedua dan ketiga

2. laju alir distilat paling besar adalah 6.81 kg/jam diperoleh pada data kedua

3. Kalor yang dilepas oleh steam adalah 70498.5 kg/jam dan diperoleh pada data kedua

4. Kalor yang diterima adalah 22263.3 kg/jam dan diperoleh pada data pertama

5. Efisiensi panas paling besar adalah 36.056 % dan diperoleh pada data pertama

6. Efisiensi penguapan paling besar adalah 8.524 % dan diperoleh pada data kedua

7. koefisien perpindahan panas (1/h ) dalam percobaan ini adalah 17.01

Daftar Pustaka

Tim Pengajar Jurusan Teknik Kimia.1996. Panduan Praktikum Operasi Teknik Kimia II.Bandung:Pusat pengembangan Pendidikan
Politeknik

Geankoplis, Christi J. Transport Processes and Unit Operations : third edition.

1993, 1983, 1978. Prentice-Hall,Inc.

Reklaitis."Introduction to Material and Energy Balances"

LAPORAN PRAKTIKUM PILOT PLANT


PENGUAPAN LAPISAN TIPIS

(Falling Film Vertical Evaporator)

OLEH :

Nama/NIM : 1. Ganjar Budiman/ 99401014

8. Shofiyudin /99401015

9 of 10 09-May-18, 7:30 AM
PENGUAPAN LAPISAN TIPIS http://www.angelfire.com/ak5/process_control/evaporator.html

9. Alfian Syahri/99401046

Kelas : 3A

Dosen Pembimbing : Ir. rifandi

LABORATORIUM PILOT PLANT

JURUSAN TEKNIK KIMIA

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

BANDUNG

2001

10 of 10 09-May-18, 7:30 AM