Anda di halaman 1dari 176

 

Pengelolaan Keuangan Desa

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PENGAWASAN 
BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN 
2016 

 
Pengelolaan Keuangan Desa
 
Dikeluarkan oleh Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan BPKP  
dalam rangka Diklat Teknis Substansi Pengelolaan Keuangan Desa 
 
     
Edisi Pertama  :  Tahun 2013 
Edisi Kedua  :  Tahun 2016 
     
     
Penyusun  :  Adrian Puspawijaya, Ak. 
Julia Dwi Nuritha Siregar 
Narasumber  :  R.B. Bely Dj. Widodo, S.E., M.M. 
Pereviu  :  Drs. Syukri 
Penyunting  :  Kusmayawati 
Penata Letak  :  Riri Lestari, Ak. 
     

Pusdiklatwas BPKP 
Jl. Beringin II, Pandansari, Ciawi, Bogor 16720 
Telp. (0251) 8249001 ‐ 8249003  
Fax. (0251) 8248986 ‐ 8248987 
Email  : pusdiklat@bpkp.go.id 
Website  : http://pusdiklatwas.bpkp.go.id 
e‐Learning  : http://lms.bpkp.go.id 
 
 

Dilarang keras mengutip, menjiplak, atau menggandakan sebagian atau
 seluruh isi modul ini, serta memperjualbelikan tanpa izin tertulis dari  
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan BPKP 
 
Kata Pengantar 
 

Setiap  pegawai  harus  memiliki  kompetensi  yang  layak  untuk  dapat  menjalankan  tugas  dan 
tanggung  jawabnya.  Kompetensi  yang  selalu  dimutakhirkan  dan  ditingkatkan  akan  menjadikan 
seseorang menjadi mahir dan mampu menghadapi lingkungan yang selalu berubah. Salah satu cara 
untuk  memutakhirkan  dan  meningkatkan  kompetensi  adalah  dengan  mengikuti  pendidikan  dan 
pelatihan (diklat). 

Pusdiklatwas  BPKP  adalah  salah  satu  unit  kerja  BPKP  yang  memiliki  tugas  pokok  dan  fungsi  
melaksanakan  diklat.  Dalam  rangka  melaksanakan  mandat  Peraturan  Pemerintah  Nomor  101 
Tahun  2000  tentang  Pendidikan  dan  Pelatihan  Jabatan  Pegawai  Negeri  Sipil,  Pusdiklatwas  BPKP  
berkomitmen  memberikan  yang  terbaik  bagi  para  peserta  diklat.  Kurikulum  dan  bahan  ajar 
dirancang  dengan  memperhatikan  praktik  di  kementerian/lembaga  dan  pemerintah  daerah, 
sehingga materi diklat dalam proses pembelajaran adalah cerminan penerapan ilmu pengetahuan 
di  lapangan.  Dengan  demikian,  peserta  diklat  diharapkan  mampu  menerapkan  hasil  pendidikan 
dan pelatihan pada instansinya.   

Modul  pelatihan  ini  adalah  salah  satu  bahan  ajar  tertulis,  selain  menjadi  acuan  pada  proses 
pembelajaran juga diharapkan dapat menjadi acuan pada tempat kerja para peserta diklat.  Namun 
modul bukan satu‐satunya referensi yang berkenaan dengan substansi materi, bahan ajar lain yang 
disampaikan  oleh  instruktur  merupakan  pengayaan  materi  diklat.  Peserta  diklat  juga  diharapkan  
tetap memperkaya dengan referensi lainnya.  

Meskipun  modul  ini    telah  disusun  dengan  proses  evaluasi  dan  reviu,  kami  menyadari  perbaikan 
terus  menerus  masih  perlu  dilakukan.  Untuk  itu,  kami  mengharapkan  saran  perbaikan  untuk 
menjadikan modul ini lebih bermanfaat.  

Akhir  kata,  kami  mengucapkan  terimakasih  kepada  semua  pihak    yang  telah  berkontribusi  atas 
terbitnya modul ini.  

 
Ciawi,  31 Desember 2016 
Kepala Pusdiklat Pengawasan BPKP 
 
 
 
 
Slamet Hariadi 

Pengelolaan Keuangan Desa i


 

ii      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Daftar Isi 
 
Kata Pengantar .............................................................................................................................. i 
Daftar Isi   ..................................................................................................................................... iii 
Tinjauan Diklat .............................................................................................................................. 1 
A.  Latar Belakang .............................................................................................................. 1 
B.  Kompetensi Dasar ......................................................................................................... 1 
C.  Indikator Keberhasilan .................................................................................................. 1 
D.  Sistematika Modul ........................................................................................................ 2 
E.  Metode Pembelajaran .................................................................................................. 3 
BAB II   DESA DAN KEUANGAN DESA ......................................................................................... 5 
A.  Sejarah, Kedudukan Dan Kewenangan Desa ................................................................ 5 
B.  Pengelolaan Keuangan Desa....................................................................................... 11 
C.  Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Pemerintahan Desa ........................................... 13 
D.  Soal dan Latihan .......................................................................................................... 21 
BAB III   PERENCANAAN PEMBANGUNAN DESA ....................................................................... 23 
A.  Gambaran Umum Perencanaan Desa ........................................................................ 23 
B.  Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa (RPJM Desa) .................................. 24 
C.  Rencana Kerja Pemerintah Desa (RKP DESA) ............................................................. 30 
D.  Batasan (Prioritas) Belanja Desa ................................................................................. 40 
E.  Soal dan Latihan .......................................................................................................... 46 
BAB IV   PENGANGGARAN KEUANGAN DESA ............................................................................ 47 
A.  Gambaran Umum Penganggaran Keuangan Desa ..................................................... 47 
B.  Proses Penyusunan APB Desa .................................................................................... 48 
C.  Struktur Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDesa) ................................... 50 
D.  Kode Rekening ............................................................................................................ 71 
E.  Perubahan APB Desa .................................................................................................. 79 
F.  Soal dan Latihan .......................................................................................................... 84 
BAB V   PELAKSANAAN KEUANGAN DESA ................................................................................ 87 
A.  Pelaksanaan Pendapatan Desa ................................................................................... 87 
B.  Pelaksanaan Belanja Desa .......................................................................................... 97 
C.  Penyelenggaraan Kewajiban Perpajakan ................................................................. 105 
D.  Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ Desa) .................................................................... 110 
E.  Pelaksanaan Pembiayaan Desa ................................................................................ 113 
F.  Soal dan Latihan ........................................................................................................ 113 

Pengelolaan Keuangan Desa iii


 
BAB VI   PENATAUSAHAAN KEUANGAN DESA ......................................................................... 115 
A.  Penatausahaan Pendapatan Desa ............................................................................. 115 
B.  Penatausahaan Belanja Desa .................................................................................... 117 
C.  Penatausahaan Pembiayaan Desa ............................................................................ 123 
D.  Dokumen Penatausahaan Keuangan Desa ................................................................ 123 
E.  Laporan Bendahara Desa .......................................................................................... 132 
F.  Laporan Pelaksana Kegiatan ...................................................................................... 134 
G.  Soal dan Diskusi ......................................................................................................... 134 
BAB VII   PELAPORAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN KEUANGAN DESA ................................. 135 
A.  Pelaporan Keuangan Pemerintah Desa ..................................................................... 135 
B.  Pertanggungjawaban Keuangan Pemerintah Desa ................................................... 141 
C.  Informasi Kepada Masyarakat ................................................................................... 149 
D.  Laporan Tingkat Pemerintah Kabupaten/Kota ......................................................... 150 
E.  Soal dan Diskusi ......................................................................................................... 154 
BAB VIII   PENGAWASAN KEUANGAN DESA .............................................................................. 155 
A.  Pihak‐Pihak Terkait yang Melakukan Pengawasan Terhadap Pengelolaan 
Keuangan Desa .......................................................................................................... 155 
B.  Pola Pengawasan yang Dilakukan oleh Inspektorat Kabupaten/Kota ...................... 157 
C.  Tahapan Audit atas Pengelolaan Keuangan Desa ..................................................... 157 
Daftar Istilah ............................................................................................................................. 159 
Referensi Regulasi ..................................................................................................................... 163 
 
 

iv      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Tinjauan Diklat 
 

A. LATAR BELAKANG 

UU  Nomor  6  Tahun  2014  (UU  Desa)  beserta  peraturan  pelaksanaannya  telah  mengamanatkan 
pemerintah desa untuk lebih mandiri dalam mengelola pemerintahan dan berbagai sumber daya 
alam  yang  dimiliki,  termasuk  di  dalamnya  merencanakan  pembangunan  desa  serta  mengelola 
keuangan dan kekayaan milik desa. Semua itu terangkum dalam suatu siklus pengelolaan keuangan 
desa  yang  meliputi  perencanaan,  pelaksanaan,  penatausahaan,  pelaporan  dan 
pertanggungjawaban  keuangan  desa.  Perencanaan  pembangunan  desa  dituangkan  dalam 
RPJMDesa  dan  RKPDesa  sedangkan  rencana  keuangan  tahunan  pemerintahan  desa  dituangkan 
dalam APBDesa. 

Dalam  siklus  tersebut,  mencakup  pelaksanaan  dari  wewenang  dan  tanggung  jawab  yang  dimiliki 
oleh desa. Sehingga dalam praktiknya, aparatur pemerintah desa dituntut untuk dapat memahami 
dan  mengelola  keuangan  desa  dengan  baik  dan  benar  sesuai  dengan  ketentuan  perundang‐
undangan yang berlaku. Namun karena keterbatasan kualitas SDM yang dimiliki oleh pemerintah 
desa,  maka  APIP  selaku  pengemban  fungsi  pembinaan  harus  mampu  memberikan  konsultansi, 
misalnya dalam bentuk asistensi dan bimbingan teknis, agar keuangan desa dapat dikelola dengan 
baik,  transparan,  dan  akuntabel.  Modul  ini  disusun  untuk  membekali  APIP  sehingga  memiliki 
pengetahuan terkait pengelolaan keuangan desa, sekaligus juga mampu melaksanakan penugasan 
konsultansi dimaksud. 

B. KOMPETENSI DASAR 

Kompetensi dasar yang diharapkan setelah mempelajari Modul Pengelolaan Keuangan Desa adalah 
peserta  diklat  dapat  menjelaskan  konsep‐konsep  pengelolaan  keuangan  desa  serta  dapat 
melaksanakan  penugasan  konsultansi  kepada  pemerintah  desa  mengenai  pengelolaan  keuangan 
desa. 

C. INDIKATOR KEBERHASILAN  

Penanda tercapainya kompetensi yang diharapkan yaitu peserta diklat memiliki pengetahuan dan 
mampu menjelaskan mengenai: 

Pengelolaan Keuangan Desa 1


 
 Kedudukan  dan  kewenangan  desa,  gambaran  umum  pengelolaan  keuangan  desa,  SOTK 
pemerintahan desa serta pihak‐pihak terkait termasuk tugas dan tanggungjawabnya. 

 Gambaran umum perencanaan desa, RPJM Desa berserta penyusunannya, RKP Desa berserta 
penyusunannya dan juga batasan/prioritas penggunaan Dana Desa. 

 Konsep  penganggaran;  proses  penyusunan  APB  Desa;  Struktur  APB  Desa  yang  terdiri  dari 
Pendapatan, Belanja dan Pembiayaan; Kode Rekening serta proses perubahan APB Desa. 

 Menjelaskan  konsep‐konsep  pelaksanaan  pendapatan  desa,  belanja  desa,  dan  pembiayaan 


desa. 

 Memahami  proses  pencatatan  dokumen  dan  formulir  dalam  pelaksanaan  keuangan  desa 
yang meliputi pendapatan desa, belanja desa, dan pembiayaan desa. 

 Memahami proses penyusunan Pelaporan dan pertanggungjawaban keuangan desa. 

 Menjelaskan  proses  dan  mekanisme  Pengawasan  keuangan  desa  terkait  pelaksana 


pengawasan dan ruang lingkupnya masing‐masing sesuai regulasi yang berlaku 

D. SISTEMATIKA MODUL  

Modul Pengelolaan Keuangan Desa disajikan dengan sistematika sebagai berikut: 

Bab I  Tinjauan Diklat 

Bab  ini  menjelaskan  tentang  latar  belakang,  kompetensi  dasar  untuk  memahami 
modul, indikator keberhasilan, sistematika modul serta metode pembelajaran 

Bab II  Desa dan Keuangan Desa 

Bab  ini  menjelaskan  tentang  gambaran  umum  desa  beserta  pengelolaan  keuangan 
terkait siklus keuangan desa, pelaku/subjek pengelola keuangan serta . 

Bab III  Perencanaan Pembangunan Desa 

Bab  ini  menjelaskan  tentang  proses  penyusunan  RPJM  Desa,  RKP  Desa  serta  prioritas 
pembangunan desa. 

2      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Bab IV  Penganggaran Keuangan Desa 

Bab  ini  menjelaskan  tentang  proses  penganggaran,  struktur  APB  Desa  berupa 
pendapatan, belanja dan pembiayaan serta perubaha APB Desa. 

Bab V  Pelaksanaan Keuangan Desa 

Bab ini menjelaskan tentang pelaksanaan pendapatan desa, belanja desa, pembiayaan 
desa, dan kode rekening. 

Bab VI  Penatausahaan Keuangan Desa 

Bab  ini  menjelaskan  tentang  dokumen  penatausahaan  dan  proses  penatausahaan 


pendapatan desa, belanja desa, dan pembiayaan desa. 

Bab VII  Pelaporan dan Pertanggungjawaban Keuangan Desa 

Bab ini menjelaskan tentang jenis‐jenis laporan pengelolaan keuangan desa. 

Bab VIII  Pengawasan Keuangan Desa 

Bab  ini  menjelaskan  tentang  subjek  pengawasan  fungsional  keuangan  desa,  ruang 
lingkup pengawasan keuangan dan mekanismenya secara umum. 

E. METODE PEMBELAJARAN 

Metode  yang  digunakan  untuk  mencapai  tujuan  pembelajaran  adalah  melalui  pemaparan,  tanya 
jawab dan diskusi, serta latihan soal. 

Pengelolaan Keuangan Desa 3


 
 
 

4      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BAB II 
DESA DAN KEUANGAN DESA 
 

Indikator Keberhasilan:
Setelah mempelajari bab ini, Peserta diklat diharapkan mengenai kedudukan dan kewenangan desa,
gambaran umum pengelolaan keuangan desa, SOTK pemerintahan desa serta pihak‐pihak terkait
termasuk tugas dan tanggungjawabnya.

 

A. SEJARAH, KEDUDUKAN DAN KEWENANGAN DESA 

Desa atau yang disebut dengan nama lain adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas 
wilayah  yang  berwenang  untuk  mengatur  dan  mengurus  urusan  pemerintahan,  kepentingan 
masyarakat  setempat  berdasarkan  prakarsa  masyarakat,  hak  asal  usul,  dan/atau  hak  tradisional 
yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia. 

Penyebutan ‘desa’ disesuaikan dengan penyebutan yang berlaku di daerah setempat. Sebutan lain 
untuk desa misalnya ‘huta/nagori’ di Sumatera Utara, ‘gampong’ di Aceh, ‘nagari’ di Minangkabau, 
‘marga’ di Sumatera bagian selatan, ‘tiuh’ atau ‘pekon’ di Lampung, ‘desa pakraman/desa adat’ di 
Bali, ‘lembang’ di Toraja, ‘banua’ dan ‘wanua’ di Kalimantan, dan ‘negeri’ di Maluku. 

Desa  telah  ada  sebelum  Negara  Kesatuan  Republik  Indonesia  terbentuk.  Sebagai  bukti 
keberadaannya, Penjelasan Pasal 18 Undang‐Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 
(sebelum  perubahan)  menyebutkan  bahwa  “Dalam  territori  Negara  Indonesia  terdapat  lebih 
kurang 250 “Zelfbesturende landschappen” dan “Volksgemeenschappen”, seperti desa di Jawa dan 
Bali, nagari di Minangkabau, dusun  dan marga di Palembang, dan sebagainya. Daerah‐daerah itu 
mempunyai  susunan  asli  dan  oleh  karenanya  dapat  dianggap  sebagai  daerah  yang  bersifat 
istimewa.  Negara  Republik  Indonesia  menghormati  kedudukan  daerah‐daerah  istimewa  tersebut 
dan segala peraturan negara yang mengenai daerah‐daerah itu akan mengingati hak‐hak asal usul 
daerah  tersebut.  Oleh  sebab  itu,  keberadaannya  wajib  tetap  diakui  dan  diberikan  jaminan 
keberlangsungan hidupnya dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia. 

Dalam sejarah pengaturan desa, telah ditetapkan beberapa pengaturan tentang desa, yaitu: 

 Undang‐Undang Nomor 22 Tahun 1948 tentang Pokok Pemerintahan Daerah;  

 Undang‐Undang Nomor 1 Tahun 1957 tentang Pokok‐Pokok Pemerintahan Daerah;  

Pengelolaan Keuangan Desa 5


 
 Undang‐Undang Nomor 18 Tahun 1965 tentang Pokok‐Pokok Pemerintahan Daerah; 

 Undang‐Undang Nomor 19 Tahun 1965 tentang Desa Praja Sebagai Bentuk Peralihan Untuk 
Mempercepat Terwujudnya Daerah Tingkat III di Seluruh Wilayah Republik Indonesia;  

 Undang‐Undang Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokok‐Pokok Pemerintahan di Daerah; 

 Undang‐Undang Nomor 5 Tahun 1979 tentang Pemerintahan Desa; 

 Undang‐Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah:  

 Undang‐Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; dan 

 Undang‐Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa. 

UU  Desa  disusun  dengan  semangat  penerapan  amanat  konstitusi,  berupa  pengakuan  terhadap 
kesatuan masyarakat hukum adat sebagaimana tertuang dalam Pasal 18B ayat (2) yang berbunyi 
“Negara mengakui dan menghormati kesatuan‐kesatuan masyarakat hukum adat beserta hak‐hak 
tradisionalnya  sepanjang  masih  hidup  dan  sesuai  dengan  perkembangan  masyarakat  dan  prinsip 
Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang diatur dalam undang‐undang” dan ketentuan Pasal 18 
ayat (7) yang menegaskan bahwa “Susunan dan tata cara penyelenggaraan Pemerintahan Daerah 
diatur dalam undang‐undang”.  

Berdasarkan  kedua  pasal  tersebut,  asas  rekognisi  dan  subsidiaritas  disepakati  bahwa  dalam  UU 
Desa  sebagai  asas  nomor  satu  dan  dua.  Asas  rekognisi    yaitu  pengakuan  terhadap  hak  asal  usul; 
sedangkan subsidiaritas, yaitu penetapan kewenangan berskala lokal dan pengambilan keputusan 
secara  lokal  untuk  kepentingan  masyarakat  desa.  Azas  ini  memiliki  konstruksi  menggabungkan 
fungsi  self‐governing  community  dengan  local  self  government.  Hal  ini  diharapkan  kesatuan 
masyarakat  hukum  adat  yang  selama  ini  merupakan  bagian  dari  wilayah  desa,  ditata  sedemikian 
rupa  menjadi  desa  dan  desa  adat.  Desa  dan  desa  adat  memiliki  fungsi  pemerintahan,  keuangan 
desa,  pembangunan  desa,  serta  mendapat  fasilitasi  dan  pembinaan  dari  pemerintah 
kabupaten/kota. Dalam posisi seperti ini, desa dan desa adat mendapat perlakuan yang sama dari 
pemerintah pusat dan pemerintah daerah.  

6      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Tabel 2.1 
Jenis‐Jenis Tipe/Kedudukan Desa 
 

Tipe/Kedudukan  Azas  Gambaran 

Desa Adat  Rekognisi  Desa hanya sebagai kesatuan masyarakat (Self Governing 


(pengakuan dan  Community); Otonomi Asli atau otonomi bawaan, desa 
penghormatan)  tidak menjalankan tugas administrasi dari negara, desa 
memperoleh bantuan dari negara.  

Desa Otonom  Desentralisasi  Desa sebagai unit pemerintahan lokal yang otonom (Local 


Self Government) seperti daerah, desa memperoleh dana 
dari APBN.  

Desa Administratif  Delegasi (tugas  Desa sebagai unit administratif atau kepanjangan tangan 


pembantuan)  negara (Local State Government).  

Sesuai Pasal 4 UU Desa, Pengaturan Desa bertujuan:  

a. Memberikan  pengakuan  dan  penghormatan  atas  desa  yang  sudah  ada  dengan 
keberagamannya sebelum dan sesudah terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia;  

b. Memberikan kejelasan status dan kepastian hukum atas desa dalam sistem ketatanegaraan 
Republik Indonesia demi mewujudkan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia;  

c. Melestarikan dan memajukan adat, tradisi, dan budaya masyarakat desa;  

d. Mendorong  prakarsa,  gerakan,  dan  partisipasi  masyarakat  desa  untuk  pengembangan 


potensi dan aset desa guna kesejahteraan bersama;  

e. Membentuk  pemerintahan  desa  yang  profesional,  efisien  dan  efektif,  terbuka,  serta 
bertanggung jawab  

f. Meningkatkan pelayanan publik bagi warga masyarakat desa guna mempercepat perwujudan 
kesejahteraan umum;  

g. Meningkatkan ketahanan sosial budaya masyarakat desa guna mewujudkan masyarakat desa 
yang mampu memelihara kesatuan sosial sebagai bagian dari ketahanan nasional;   

h. Memajukan  perekonomian  masyarakat  desa  serta  mengatasi  kesenjangan  pembangunan 


nasional; dan  

i. Memperkuat masyarakat desa sebagai subjek pembangunan.   

Pengelolaan Keuangan Desa 7


 
Diharapkan  konsep  pemerintahan  desa  ini  dapat  menumbuhkan  prakarsa  dan  kreativitas 
masyarakat  serta  dapat  mendorong  peningkatan  partisipasi  masyarakat  dalam  pembangunan 
dengan memanfaatkan sumber daya dan potensi yang tersedia yang pada gilirannya mewujudkan 
kesejahteraan umum. 

Kedudukan Desa 

Desa berkedudukan tidak hanya di wilayah kabupaten, namun bisa juga berkedudukan di wilayah 
kota.  Menurut  Permendagri  nomor  56  Tahun  2015  tentang  Kode  dan  Data  Wilayah  Administrasi 
Pemerintahan,  terdapat  sebanyak  74.754  desa.  Desa  ini  tersebar  di  33  Provinsi  atau  434 
kabupaten/kota. Jumlah ini meningkat dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang diatur dalam 
Permendagri  nomor  39  Tahun  2015  dimana  berjumlah  sebanyak  74.093  desa,  atau  terjadi 
peningkatan  sebanyak  661  desa.  Jumlah  desa  memiliki  kecenderungan  untuk  selalu  meningkat 
melalui  pemekaran  atau  pun  peralihan  status.  Peralihan  status  terjadi  misalnya  dari  kelurahan 
menjadi  desa  atau  desa  adat  menjadi  desa.  Di  balik  laju  penambahan  jumlah  desa,  ternyata 
terdapat juga desa yang mengalami penghapusan karena kejadian tertentu misalnya yang terjadi 
pada desa di Kabupaten Sumedang yang dihapuskan karena digenangi waduk.  

Keberadaan  desa  ditetapkan  dalam  bentuk  peraturan  daerah.  Perda  ini  selanjutnya  dievaluasi 
gubernur, dan diundangkan setelah mendapat nomor registrasi dari gubernur dan kode desa dari 
Menteri Dalam Negeri.    

Perbedaan Desa dan Kelurahan 

Satuan  pemerintahan  terkecil  NKRI  sebagai  ujung  tombak  pelayanan  masyarakat  adalah 
pemerintah  desa  dan  kelurahan.  Wilayah  Indonesia  akan  terbagi  habis  dalam  bentuk  desa  atau 
kelurahan.  Namun,  terdapat  beberapa  perbedaan  mendasar  antara  keduanya.  Berikut  beberapa 
rincian perbedaan antara desa dan kelurahan. 
 
Tabel 2.1 
Perbedaan Desa dan Kelurahan 
Aspek  Desa  Kelurahan 
Mata  Mayoritas mata pencaharian agraris,  Mayoritas mata pencaharian di sektor 
Pencaharian  lebih homogen  jasa/industri dan lebih heterogen 
penduduk  
Kedudukan  Desa bukan bagian Pemerintahan  Kelurahan bagian dari Pemerintah Daerah 
Daerah (Bukan SKPD/unit kerja)  (unit kerja/SKPD) 

8      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Aspek  Desa  Kelurahan 
Pemilihan  Kepala Desa dipilih langsung dari  Lurah ditunjuk/ dipilih oleh Kepala 
pemimpin  masyarakat  Daerah 
Pengawasan  Di bawah pengawasan BPD (perwakilan  Tidak memiliki BPD, pengawasan 
dari masyarakat)  langsung oleh Pemda 
Status  Aparatnya bukan PNS/ASN  Seluruh Aparatnya merupakan PNS/ASN 
kepegawaian 
Pembiayaan  Sumber pendapatan terdiri dari PA  Sumber pendapatan untuk pengeluaran/ 
Desa, Dana Desa, ADD, Bantuan  belanja berasal dari pemda 
Keuangan  
Anggaran  Rencana Keuangan Tahunan => APB  Rencana Keuangan Tahunan => DPA 
Keuangan  Desa  (bagian dari APBD) 
Regulasi  Pengelolaan keuangannya mengacu  Pengelolaan keuangannya mengacu 
keuangan  Permendagri 113 Tahun 2014 (saat ini)  Permendagri 13 Tahun 2006 dan 
perubahannya (saat ini) 
Regulasi PBJ  Pengadaan B/J merujuk pada Perka  Pengadaan B/J merujuk pada Perpres 54 
LKPP Nomor 13 Tahun 2013 jo Perka  Tahun 2010 beserta perubahannya 
LKPP Nomor 22 Tahun 2015 

Kelurahan  merupakan  bagian  dari  pemerintah  daerah  sehingga  kewenangan  dan 


aturan/regulasinya  merujuk  secara  keseluruhan  pada  peraturan  pemerintahan  daerah.  Hal  ini 
berbeda  dengan  desa  yang  memiliki  kewenangan  dan  aturan/regulasi  tersendiri  khusus 
pemerintahan  desa  yang  berbeda  dengan  ketentuan  pemerintahan  daerah.  Terkait  pendapatan, 
hal  yang  menjadi  perbedaan  mendasar  dan  merupakan  sesuatu  yang  membuat  desa  saat  ini 
menjadi  sorotan  adalah  Dana  Desa  yang  berasal  dari  10%  Dana  Transfer  ke  Daerah  (APBN). 
Kelurahan  tidak  mendapat  Dana  Desa,  semua  pengeluaran/belanjanya  berasal  dari  Pemerintah 
Daerah (APBD). 

Kewenangan Desa 

Kewenangan desa adalah kewenangan yang dimiliki desa. Kewenangan desa meliputi:   

a. Kewenangan berdasarkan hak asal usul;   

b. Kewenangan lokal berskala desa;   

c. Kewenangan  yang  ditugaskan  oleh  pemerintah,  pemerintah  daerah  provinsi,  atau 


pemerintah daerah kabupaten/kota; dan  

Pengelolaan Keuangan Desa 9


 
d. Kewenangan  lain  yang  ditugaskan  oleh  pemerintah,  pemerintah  daerah  provinsi,  atau 
pemerintah  daerah  kabupaten/kota  sesuai  dengan  ketentuan  peraturan  perundang‐
undangan.  

“Hak  Asal  Usul”  adalah  hak  yang  merupakan  warisan  yang  masih  hidup  dan  prakarsa  desa  atau 
prakarsa masyarakat desa sesuai dengan perkembangan kehidupan masyarakat, antara lain sistem 
organisasi  masyarakat  adat,  kelembagaan,  pranata  dan  hukum  adat,  tanah  kas  desa,  serta 
kesepakatan dalam kehidupan masyarakat desa. 

“Kewenangan  Lokal  Berskala  Desa”  adalah  kewenangan  untuk  mengatur  dan  mengurus 
kepentingan masyarakat desa yang telah dijalankan oleh desa atau mampu dan efektif dijalankan 
oleh desa atau yang muncul karena perkembangan desa dan prakasa masyarakat desa, antara lain 
tambatan  perahu,  pasar  desa,  tempat  pemandian  umum,  saluran  irigasi,  sanitasi  lingkungan,  pos 
pelayanan  terpadu,  sanggar  seni  dan  belajar,  serta  perpustakaan  desa,  embung  desa,  dan  jalan 
desa. 

Pelaksanaan kewenangan berdasarkan hak asal usul dan kewenangan lokal berskala desa dibiayai 
oleh APB Desa. Sedangkan kewenangan yang ditugaskan, dibiayai oleh pemerintah yang memberi 
penugasan.  

Pengaturan kewenangan desa merujuk pada PP nomor 43 Tahun 2014 jo PP nomor 47 Tahun 2015 
pasal  34  ayat  3  dan  pasal  39  disebutkan  berada  pada  Kemendagri.  Regulasi  turunannya  adalah 
Permendagri nomor 44 Tahun 2016 tentang Kewenangan Desa. Dengan regulasi ini, maka regulasi 
sebelumnya  yaitu  Peraturan  Menteri  Desa  PDTT  nomor  1  Tahun  2015  tentang  Pedoman 
Kewenangan  Berdasarkan  Hak  Asal  Usul  dan  Kewenangan  Lokal  Berskala  Desa  menjadi  tidak 
berlaku lagi. 

Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  penetapan  kewenangan  desa  selanjutnya  ditindak  lanjuti  oleh 
bupati/walikota  yang  akan  menetapkan  daftar  kewenangan  berdasarkan  hak  asal‐usul  dan 
kewenangan  lokal  berskala  desa.  Selanjutnya,  berdasarkan  peraturan  bupati/walikota  tersebut, 
pemerintah  desa  menetapkan  peraturan  desa  tentang  kewenangan  desa  sesuai  dengan  situasi, 
kondisi dan kebutuhan lokal desa yang bersangkutan. 

Pemerintah Supra Desa 

Walaupun desa bukan bagian pemerintahan secara langsung dari pemerintah daerah (bukan unit 
kerja/SKPD  Pemda),  namun  desa  tetap  memiliki  hubungan  koordinasi  dan  administratif  dengan 

10      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
pemerintahan yang ada di atasnya yang disebut sebagai pemerintah supra desa. Pemerintah Supra 
Desa  terdiri  dari  Pemerintah  Kecamatan,  Pemerintah  Kabupaten/Kota,  Pemerintah  Provinsi  dan 
Pemerintah  Pusat.  Setiap  jenjang  tingkatan  pemerintah  supra  desa  memiliki  fungsi  pengawasan 
dan pembinaan kepada pemerintah desa sebagaimana di atur dalam UU Desa. Bentuk pembinaan 
dan  pengawasan  yang  dilakukan  pemerintah  supra  desa  antara  lain  memberikan 
panduan/pedoman,  bimbingan  dan  supervisi,  pembinaan  peningkatan  kapasitas,  hingga 
melakukan fasilitasi dan pengawasan atas penyelenggaraan pemerintahan desa. 

B. PENGELOLAAN KEUANGAN DESA 

Pengertian  Keuangan  Desa  menurut  UU  Desa  adalah  semua  hak  dan  kewajiban  desa  yang  dapat 
dinilai  dengan  uang  serta  segala  sesuatu  berupa  uang  dan  barang  yang  berhubungan  dengan 
pelaksanaan  hak  dan  kewajiban  desa.  Hak  dan  kewajiban  tersebut  menimbulkan  pendapatan, 
belanja,  pembiayaan  yang  perlu  diatur  dalam  pengelolaan  keuangan  desa  yang  baik.  Siklus 
pengelolaan  keuangan  desa  meliputi  perencanaan,  pelaksanaan,  penatausahaan,  pelaporan,  dan 
pertanggungjawaban,  dengan  periodisasi  1  (satu)  tahun  anggaran,  terhitung  mulai  tanggal  1 
Januari sampai dengan 31 Desember. 

Gambaran rincian proses Siklus Pengelolaan Keuangan Desa adalah sebagai berikut: 
 
Gambar 2.1 
Siklus Pengelolaan Keuangan Desa 

Pengelolaan Keuangan Desa 11


 
Setiap  tahapan  proses  pengelolaan    keuangan  desa  tersebut    memiliki  aturan‐aturan  yang  harus 
dipahami dan dilaksanakan sesuai dengan batasan waktu yang telah ditentukan.  

Untuk  memahami  pengelolaan  keuangan  desa  secara  utuh,  berikut  disajikan  gambaran  umum 
pengelolaan keuangan desa dikaitkan dengan pemerintah pusat/provinsi/kabupaten/kota,  subjek  
pelaksananya  di  desa,  struktur  APB  Desa, laporan dan lingkungan strategis berupa ketentuan 
yang mengaturnya. 
 
Gambar 2.2 
Gambaran Umum Pengelolaan Keuangan Desa 

Keuangan    Desa    dikelola    berdasarkan    praktik‐praktik    pemerintahan    yang    baik.  Asas‐asas 


Pengelolaan  Keuangan  Desa  sebagaimana  tertuang  dalam  Permendagri  Nomor  113  Tahun  2014 
yaitu  transparan,  akuntabel,  partisipatif  serta  dilakukan  dengan  tertib  dan  disiplin  anggaran. 
Uraiannya sebagai berikut: 

1.  Transparan  yaitu  prinsip  keterbukaan  yang  memungkinkan  masyarakat  untuk  mengetahui 
dan mendapat akses informasi seluas‐luasnya tentang keuangan desa. Asas yang membuka 

12      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
diri  terhadap  hak  masyarakat  untuk  memperoleh  informasi  yang  benar,  jujur,  dan  tidak 
diskriminatif  tentang  penyelenggaraan  pemerintahan  desa  dengan  tetap  memperhatikan 
ketentuan peraturan perundang‐undangan; 

2.  Akuntabel   yaitu   perwujudan   kewajiban   untuk   mempertanggung‐jawabkan pengelolaan 
dan pengendalian sumber daya dan pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan dalam rangka 
pencapaian  tujuan  yang  telah  ditetapkan.    Asas  akuntabel  yang  menentukan  bahwa  setiap 
kegiatan  dan  hasil  akhir  kegiatan  penyelenggaraan  pemerintahan  desa  harus  dapat 
dipertanggungjawabkan  kepada  masyarakat  desa  sesuai  dengan  ketentuan  peraturan 
perundang‐ undangan; 

3.  Partisipatif yaitu penyelenggaraan pemerintahan desa yang mengikutsertakan kelembagaan 
desa dan unsur masyarakat desa; 

4.  Tertib  dan  disiplin  anggaran  yaitu  pengelolaan  keuangan  desa  harus  mengacu  pada  aturan 
atau pedoman yang melandasinya. 

Beberapa disiplin anggaran yang perlu diperhatikan dalam Pengelolaan Keuangan Desa yaitu: 

 Pendapatan  yang  direncanakan  merupakan  perkiraan  yang  terukur  secara rasional  yang  
dapat    dicapai    untuk    setiap    sumber    pendapatan,    sedangkan  belanja  yang  dianggarkan 
merupakan batas tertinggi pengeluaran belanja; 

 Pengeluaran  harus  didukung  dengan  adanya  kepastian  tersedianya  penerimaan  dalam 


jumlah  yang  cukup  dan  tidak  dibenarkan  melaksanakan  kegiatan  yang  belum  tersedia  atau 
tidak mencukupi kredit anggarannya dalam APB Desa/Perubahan APB Desa; 

 Semua    penerimaan    dan    pengeluaran    desa  dalam    tahun    anggaran    yang  bersangkutan 
harus dimasukan dalam APB Desa dan dilakukan melalui Rekening Kas Desa. 

C. SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA PEMERINTAHAN DESA 

Desa  dipimpin  oleh  seorang  kepala  desa  (atau  sebutan  lainnya).  Kepala  desa  memegang  jabatan 
selama  6  (enam)  tahun  terhitung  sejak  tanggal  pelantikan.  Kepala  desa  dipilih  langsung  oleh 
masyarakat  desa.  Dalam  menjalankan  pemerintahan,  kepala  desa  didukung  sekretariat  desa. 
Sekretariat  desa  dipimpin  oleh  sekretaris  desa.  Sekretaris  desa  dalam  melaksanakan  tugasnya 
dibantu oleh kepala urusan (kaur). Sesuai pasal 62 PP Nomor 43 Tahun 2014 jo PP 47 Tahun 2015 

Pengelolaan Keuangan Desa 13


 
dinyatakan bahwa sekretaris desa dibantu paling banyak terdiri dari 3 (tiga) bidang urusan, yaitu 
Keuangan; Perencanaan; dan Tata Usaha dan Umum.  

Secara  umum,  dikarenakan  terbatasnya  jumlah  SDM  maka  kepala  urusan  keuangan  dapat 
merangkap sebagai bendahara desa sedangkan kepala urusan umum merangkap sebagai pengurus 
kekayaan milik (aset) Desa. 
 
Kotak 2.1: Sekretaris Desa haruskah PNS? 
Berbeda  dengan  regulasi  sebelumnya  (PP  Nomor  72  Tahun  2005)  yang  menyebutkan  Sekretaris 
Desa  diisi  dari  Pegawai  Negeri  Sipil,  PP  Nomor  43  Tahun  2014  jo  PP  Nomor  47  Tahun  2015 
memberikan kewenangan kepada kepala desa untuk mengangkat dan memberhentikan perangkat 
desa (termasuk di dalamnya sekretaris desa) setelah dikonsultasikan dengan camat. Tidak ada lagi 
persyaratan status sekretaris desa harus diisi PNS, bahkan jika PNS yang terpilih menjadi perangkat 
desa,  yang  bersangkutan  dibebaskan  sementara  dari  jabatannya  selama  menjadi  perangkat  desa 
tanpa kehilangan hak sebagai pegawai negeri sipil.  

Pelaksana Wilayah 

Pelaksana  Kewilayahan  merupakan  unsur  pembantu  kepala  desa  sebagai  satuan  tugas 
kewilayahan.  Jumlah  pelaksana  kewilayahan  ditentukan  secara  proporsional  antara  pelaksana 
kewilayahan  yang  dibutuhkan  dan  kemampuan  keuangan  desa.  Contoh  pelaksana  wilayah  di 
beberapa  daerah  diberi  nama  kepala  dusun  atau  kepala  jorong.  Banyaknya  jumlah  kepala  dusun 
disesuaikan dengan jumlah kewilayahan yang ada. 

Pelaksana Teknis 

Pelaksana  Teknis  merupakan  unsur  pembantu  kepala  desa  sebagai  pelaksana  tugas  operasional. 
Pelaksana  teknis  sesuai  PP  Nomor  43  Tahun  2014  jo  PP  Nomor  47  Tahun  2015  pasal  64  paling 
banyak  terdiri  atas  3  (tiga)  seksi,  yaitu  Seksi  Pemerintahan,  Seksi  Kesejahteraan  dan  Seksi 
Pelayanan. 

Ketentuan  secara  teknis  mengenai  SOTK  Desa  diatur  dalam  Permendagri  Nomor  84  Tahun  2015 
tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Pemerintahan Desa.  

Struktur Pengelolaan Keuangan Desa 

Kekuasaan  Pengelolaan  Keuangan  Desa  dipegang  oleh  Kepala  Desa,  namun  demikian  dalam 
pelaksanaannya,  kekuasaan  tersebut  sebagian  dikuasakan  kepada  perangkat  desa  sehingga 
pelaksanaan  pengelolaan  keuangan  dilaksanakan  secara  bersama‐sama  oleh  Kepala  Desa  dan 

14      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Pelaksana  Teknis  Pengelolaan  Keuangan  Desa  (PTPKD).  Ilustrasi  Struktur  Organisasi  Pengelolaan 
Keuangan disandingkan dengan SOTK pada pemerintah desa dapat digambarkan sebagai berikut: 
 
Gambar 2.3 
Ilustrasi SOTK Pemerintah Desa dan PTPKD 

Dalam  siklus  pengelolaan  keuangan  desa,  tanggung  jawab  dan  tugas  dari  Kepala  Desa  sebagian 
diserahkan  kepada  Pelaksana  Teknis  Pengelolaan  Keuangan  Desa.  PTPKD  terdiri  dari  Sekretaris 
Desa, Kepala Seksi dan Bendahara Desa. Uraian lebih lanjut kewenangan Kepala Desa dan PTPKD 
diuraikan sebagai berikut: 

1. Kepala Desa 

Kepala  Desa  adalah  Pemegang  Kekuasaan  Pengelolaan  Keuangan  Desa  dan  mewakili 
pemerintah  desa  dalam  kepemilikan  kekayaan  milik  desa  yang  dipisahkan.    Dalam  hal  ini, 
Kepala Desa memiliki kewenangan: 

a. Menetapkan kebijakan tentang pelaksanaan APB Desa; 

b. Menetapkan Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa (PTPKD); 

c. Menetapkan petugas yang melakukan pemungutan penerimaan desa; 

Pengelolaan Keuangan Desa 15


 
d. Menyetujui pengeluaran atas kegiatan yang ditetapkan dalam APB Desa; 

e. Melakukan  tindakan  yang  mengakibatkan  pengeluaran  atas  beban  APB Desa. 

Kepala  Desa  memegang  jabatan  selama  6  (enam)  tahun  terhitung  tanggal  pelantikan  dan 
dapat menjabat paling lama 3 (tiga) kali masa jabatan secara berturut‐turut atau tidak secara 
berturut‐turut.  Dalam  melaksanakan  kekuasaan  Pengelolaan  Keuangan  Desa,  Kepala  Desa 
menguasakan sebagian kekuasaannya kepada perangkat desa. 

2. Sekretaris Desa 

Sekretaris  Desa  selaku  Koordinator  PTPKD  membantu  Kepala  Desa  dalam  melaksanakan 
pengelolaan keuangan desa, dengan tugas: 

a. Menyusun dan melaksanakan kebijakan pengelolaan APB Desa; 

b. Menyusun rancangan  peraturan  desa  mengenai APBDesa, perubahan APB Desa dan 
pertanggungjawaban pelaksanaan APB Desa; 

c. Melakukan pengendalian terhadap pelaksanaan kegiatan yang telah ditetapkan dalam 
APB Desa; 

d. Menyusun pelaporan dan pertanggungjawaban pelaksanaan APB Desa; 

e. Melakukan verifikasi terhadap Rencana Anggaran Biaya (RAB), bukti‐ bukti penerimaan 
dan pengeluaran APB Desa (SPP). 

Sekretaris  Desa  mendapatkan  pelimpahan  kewenangan  dari  Kepala  Desa  dalam 


melaksanakan Pengelolaan Keuangan Desa, dan bertanggungjawab kepada Kepala Desa. 

3. Kepala Seksi 

Kepala  Seksi  merupakan  salah  satu  unsur  dari  PTPKD  yang  bertindak  sebagai  pelaksana 
kegiatan  sesuai  dengan  bidangnya.  Sesuai  pasal  64  PP  Nomor  43  Tahun  2014  jo  Nomor  47 
Tahun  2015  serta  Permendagri  Nomor  84  Tahun  2015  tentang  SOTK  Pemerintahan  Desa 
dinyatakan bahwa desa paling banyak terdiri dari 3 (tiga) seksi. 

16      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Kepala Seksi mempunyai tugas: 

a. Menyusun RAB kegiatan yang menjadi tanggungjawabnya; 

b. Melaksanakan  kegiatan  dan/atau  bersama  Lembaga  Kemasyarakatan  Desa  yang  telah 


ditetapkan di dalam APB Desa; 

c. Melakukan  tindakan  pengeluaran  yang  menyebabkan  atas  beban  anggaran  belanja 


kegiatan; 

d. Mengendalikan pelaksanaan dengan melakukan pencatatan dalam Buku Pembantu Kas 
Kegiatan; 

e. Melaporkan perkembangan pelaksanaan kegiatan kepada Kepala Desa; 

f. Mengajukan  SPP  dan  melengkapinya  dengan  bukti‐bukti  pendukung  atas  beban 


pengeluaran pelaksanaan kegiatan. 

4. Bendahara Desa 

Bendahara Desa merupakan salah satu unsur dari PTPKD yang dijabat oleh kepala/staf urusan 
keuangan dan memiliki tugas untuk membantu Sekretaris Desa. Bendahara Desa mengelola 
keuangan  desa  yang  meliputi  penerimaan  pendapatan  desa  dan  pengeluaran/pembiayaan 
dalam rangka pelaksanaan APB Desa. Penatausahaan dilakukan dengan menggunakan Buku 
Kas Umum, Buku Kas Pembantu Pajak, dan Buku Bank. Penatausahaan yang dilakukan antara 
lain meliputi yaitu: 

a. Menerima, menyimpan, menyetorkan/membayar; 

b. Memungut dan menyetorkan PPh dan pajak lainnya; 

c. Melakukan   pencatatan   setiap   penerimaan   dan   pengeluaran     serta melakukan 
tutup buku setiap akhir bulan secara tertib; 

d. Mempertanggungjawabkan uang melalui laporan pertanggungjawaban. 

Pengelolaan Keuangan Desa 17


 
Kotak 2.2: Regulasi tingkat Desa (Peraturan di Desa) 
Pemerintah  desa  wajib  menyelenggarakan  pengelolaan  keuangan  dengan  tertib  dan  sesuai 
dengan  ketentuan.    Oleh  karenanya  pemerintah  desa  perlu  menyusun  berbagai  peraturan  di 
tingkat desa dalam bentuk peraturan desa. Amanat dari regulasi untuk menyusun Peraturan Desa 
adalah sebagai berikut: 
a. Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Desa,  sebagaimana  diamanatkan  dalam  UU  Nomor  6 
Tahun 2014 Pasal 73; 
b. RPJM Desa, sebagaimana diamanatkan dalam UU Nomor 6 Tahun 2014 Pasal 79; 
c. RKP Desa, sebagaimana diamanatkan dalam UU Nomor 6 Tahun 2014 Pasal 79; PP Nomor 43 
Tahun 2014 Pasal 58 dan Permendagri Nomor 114 Tahun 2014 Pasal 29; 
d. Pendirian  BUM  Desa,  sebagaimana  diamanatkan  dalam  UU  Nomor  6  Tahun  2014,  Pasal  88; 
PP Nomor 43 Tahun 2014 Pasal 132; 
e. Daftar  Kewenangan  Berdasarkan  Hak  Asal  Usul  Dan  Kewenangan  Lokal  Berskala  Desa, 
sebagaimana diamanatkan dalam PP Nomor 43 Tahun 2014 Pasal 37; 
f. Pengelolaan  Kekayaan  Milik  Desa,  sebagaimana  diamanatkan  dalam  PP  Nomor  43  Tahun 
2014 Pasal 110; 
g. Perencanaan,  Pemanfaatan,  dan  Pendayagunaan  Aset  Desa  dan  Tata  Ruang  Dalam 
Pembangunan  Kawasan  Perdesaan,  sebagaimana  diamanatkan  dalam  PP  Nomor  43  Tahun 
2014 Pasal 125; 
h. Pembentukan  Lembaga  Kemasyarakatan  Desa,  sebagaimana  diamanatkan  dalam  PP  Nomor 
43 Tahun 2014 Pasal 150; 
i. Pembentukan  Lembaga  Adat  Desa,  sebagaimana  diamanatkan  dalam  PP  Nomor  43  Tahun 
2014 Pasal 152; 
j. Pembentukan  Dana  Cadangan,  sebagaimana  diamanatkan  dalam  Permendagri  Nomor  113 
Tahun 2014 Pasal 19; dan  
k. Pelestarian dan Pemanfaatan Hasil Kegiatan Pembangunan Desa, sebagaimana diamanatkan 
dalam PP Nomor 43 Tahun 2014 Pasal 83. 
 

Badan Permusyawaratan Desa dan Lembaga Kemasyarakatan Desa 

1. Badan Permusyawaratan Desa (BPD) 

Mengingat  kedudukan,  kewenangan  dan  keuangan  desa  yang  semakin  kuat, 


penyelenggaraan  pemerintahan  desa  diharapkan  lebih  akuntabel  yang  didukung  dengan 
sistem pengawasan dan keseimbangan antara pemerintah desa dan lembaga desa. Lembaga 
desa,  khususnya  Badan  Permusyawaratan  Desa  yang  dalam  kedudukannya  mempunyai 
fungsi  penting  dalam  menyiapkan  kebijakan  pemerintahan  desa  bersama  kepala  desa.  BPD 
harus  mempunyai  visi  dan  misi  yang  sama  dengan  Kepala  Desa  sehingga  BPD  tidak  dapat 
menjatuhkan  kepala  desa  yang  dipilih  secara  demokratis  oleh  masyarakat  desa.  Jumlah 
anggota  Badan  Permusyawaratan  Desa  ditetapkan  dengan  jumlah  gasal,  paling  sedikit  5 
(lima)  orang  dan  paling  banyak  9  (sembilan)  orang,  dengan  memperhatikan  wilayah, 

18      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
perempuan, penduduk, dan kemampuan Keuangan Desa yang ditetapkan dengan keputusan 
bupati/walikota. 

Badan  Permusyawaratan  Desa  merupakan  badan  permusyawaratan  di  tingkat  desa  yang 
turut membahas dan menyepakati berbagai kebijakan dalam penyelenggaraan Pemerintahan 
Desa.  Dalam  upaya  meningkatkan  kinerja  kelembagaan  di  tingkat  desa,  memperkuat 
kebersamaan,  serta  meningkatkan  partisipasi  dan  pemberdayaan  masyarakat,  pemerintah 
desa  dan/atau  Badan  Permusyawaratan  Desa  memfasilitasi  penyelenggaraan  Musyawarah 
Desa.  Musyawarah  Desa  atau  yang  disebut  dengan  nama  lain  adalah  forum  musyawarah 
antara  Badan  Permusyawaratan  Desa,  Pemerintah  Desa,  dan  unsur  masyarakat  yang 
diselenggarakan  oleh  Badan  Permusyawaratan  Desa  untuk  memusyawarahkan  dan 
menyepakati  hal  yang  bersifat  strategis  dalam  penyelenggaraan  pemerintahan  desa.  Hasil 
Musyawarah  Desa  dalam  bentuk  kesepakatan  yang  dituangkan  dalam  keputusan  hasil 
musyawarah dijadikan dasar oleh Badan Permusyawaratan Desa dan Pemerintah Desa dalam 
menetapkan kebijakan pemerintahan desa. 

Badan Permusyawaratan Desa mempunyai fungsi: 

a. Membahas dan menyepakati rancangan peraturan desa bersama kepala desa; 

b. Menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat desa; dan 

c. Melakukan pengawasan kinerja kepala desa. 

Anggota  Badan  Permusyawaratan  Desa  merupakan  wakil  dari  penduduk  desa  berdasarkan 
keterwakilan  wilayah  yang  pengisiannya  dilakukan  secara  demokratis  yangmasa 
keanggotaannya  selama  6  (enam)  tahun  terhitung  sejak  tanggal  pengucapan  sumpah/janji. 
Anggota Badan Permusyawaratan Desa dapat dipilih untuk masa keanggotaan paling banyak 
3  (tiga)  kali  secara  berturut‐turut  atau  tidak  secara  berturut‐turut.  Ketentuan  lebih  lanjut 
mengenai Badan Permusyawaratan Desa diatur dalam peraturan bupati/walikota. 

2. Kelembagaan Masyarakat Desa 

Di dalam UU Desa diatur mengenai kelembagaan desa. Lembaga Kemasyarakatan Desa (LKD) 
antara lain Rukun Tetangga (RT), Rukun Warga (RW), Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga 
(PKK),  Karang  Taruna,  Pos  Pelayanan  Terpadu  (Posyandu),  dan  Lembaga  Pemberdayaan 
Masyarakat Desa (LPMD).  

Pengelolaan Keuangan Desa 19


 
Lembaga  Kemasyarakatan  Desa  merupakan  mitra  dalam  memberdayakan  masyarakat  desa 
dan  berfungsi  sebagai  wadah  partisipasi  masyarakat  desa  serta  menciptakan  akses  agar 
masyarakat lebih berperan aktif dalam kegiatan pembangunan yang dibentuk atas prakarsa 
pemerintah  desa  dan  masyarakat.  Pembentukan  Lembaga  Kemasyarakatan  Desa  diatur 
dalam peraturan desa, dengan rincian tugas: 

a. Melakukan pemberdayaan masyarakat desa; 

b. Ikut serta dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan; dan 

c. Meningkatkan pelayanan masyarakat desa. 

Sedangkan fungsi yang dimiliki oleh LKD sebagai berikut: 

a. Menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat; 

b. Menanamkan dan memupuk rasa persatuan dan kesatuan masyarakat; 

c. Meningkatkan  kualitas  dan  mempercepat  pelayanan  pemerintah  desa  kepada 


masyarakat desa; 

d. Menyusun  rencana,  melaksanakan,  mengendalikan,  melestarikan,  dan 


mengembangkan hasil pembangunan secara partisipatif; 

e. Menumbuhkan,  mengembangkan,  dan  menggerakkan  prakarsa,  partisipasi,  swadaya, 


serta gotong royong masyarakat; 

f. Meningkatkan kesejahteraan keluarga; dan 

g. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia. 

Pembentukan  lembaga  kemasyarakatan  desa  diatur  dengan    peraturan  desa.  Pemerintah, 


pemerintah daerah, dan lembaga nonpemerintah dalam melaksanakan programnya di desa 
wajib  memberdayakan  dan  mendayagunakan  lembaga  kemasyarakatan  yang  sudah  ada  di 
desa. 

20      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
D.  SOAL DAN LATIHAN 

1. Jelaskan  status  dan  kedudukan  desa  berdasarkan  berdasarkan  UU  Desa?  Apakah  dapat 
dikatakan  desa  merupakan  otonomi  tingkat  4  setelah  pemerintah  pusat,  provinsi  dan 
kabupaten/kota? 

2. Sebutkan dan jelaskan azas‐azas pengelolaan keuangan desa? 

3. Jelaskan beberapa perbedaan antara kelurahan dan desa? 

4. Sebutkan dan jelaskan kewenangan yang dimiliki desa sesuai UU Desa? 

5. Apa itu Lembaga Kemasyarakatan Desa? Berikan contoh dan peranannya masing‐masing? 

6. Sebagaimana  pemerintah  daerah,  kepala  desa  dipilih  secara  langsung.  Bagaimana  dengan 
pemilihan BPD? Apakah dipilih secara langsung sebagaimana DPRD? Jelaskan! 

7. Apa fungsi dan peran Badan Permusyawaratan Desa? 

8. Jelaskan siklus pengelolaan keuangan desa secara lengkap? 

9. Apakah Sekretaris Desa harus dijabat Pegawai Negeri Sipil? Jelaskan! 

10. Jelaskan  kedudukan  Bendahara  Desa  dan  Kepala  Urusan  Keuangan  dalam  pengelolaan 
keuangan desa! 

Pengelolaan Keuangan Desa 21


 

22      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BAB III 
PERENCANAAN PEMBANGUNAN DESA 


Indikator Keberhasilan:
Setelah mempelajari bab ini, Peserta diklat diharapkan mengetahui gambaran umum
perencanaan desa, RPJM Desa berserta penyusunannya, RKP Desa berserta penyusunannya
dan batasan/prioritas penggunaan Dana Desa.

 

A. GAMBARAN UMUM PERENCANAAN DESA 

Perencanaan  pembangunan  desa  adalah  proses  tahapan  kegiatan  yang  diselenggarakan  oleh 
pemerintah desa dengan melibatkan Badan Permusyawaratan Desa dan unsur masyarakat secara 
partisipatif  guna  pemanfaatan  dan  pengalokasian  sumber  daya  desa  dalam  rangka  mencapai 
tujuan pembangunan desa. 

Perencanaan  pembangunan  desa  disusun  sesuai  dengan  kewenangan  pemerintah  desa  dengan 
mengacu  pada  perencanaan  pembangunan  kabupaten/kota  dengan  melibatkan  seluruh 
masyarakat  desa  dengan  semangat  gotong  royong.  Perencanaan  pembangunan  desa  mencakup 
bidang  penyelenggaraan  pemerintahan  desa,  pelaksanaan  pembangunan  desa,  pembinaan 
kemasyarakatan desa dan pemberdayaan masyarakat desa 

Pemerintah desa dalam rangka perencanaan dan pelaksanaan pembangunan desa didampingi oleh 
pemerintah  daerah  kabupaten/kota  yang  secara  teknis  dilaksanakan  oleh  satuan  kerja  perangkat 
daerah  kabupaten/kota  dan  dapat  didampingi  oleh  tenaga  pendamping  profesional,  kader 
pemberdayaan masyarakat desa, dan/atau pihak ketiga di bawah koordinasi camat. 

Perencanaan pembangunan desa disusun secara berjangka dan ditetapkan dengan Peraturan Desa 
meliputi:  

1. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa untuk jangka waktu 6 (enam) tahun; dan 

2. Rencana  Pembangunan  Tahunan  Desa  atau  yang  disebut  Rencana  Kerja  Pemerintah  Desa 
(RKP Desa), merupakan penjabaran dari RPJM Desa untuk jangka waktu 1 (satu) tahun.  

Pengelolaan Keuangan Desa 23


 
Perencanaan  pembangunan  desa  baik  RPJM  desa  maupun  RKP  Desa  disusun  berdasarkan  hasil 
kesepakatan dalam musyawarah desa yang pelaksanaannya paling lambat pada bulan Juni tahun 
anggaran berjalan. 

Petunjuk  teknis  penyusunan  RPJM  Desa  dan  RKP  Desa  lebih  lanjut  diatur  dalam  peraturan 
bupati/walikota. 

B. RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DESA (RPJM DESA) 

RPJM  Desa  memuat  visi  dan  misi  kepala  desa,  arah  kebijakan  pembangunan  desa,  serta  rencana 
kegiatan  yang  meliputi  bidang  penyelenggaraan  pemerintahan  desa,  pelaksanaan  pembangunan 
desa,  pembinaan  kemasyarakatan  desa,  dan  pemberdayaan  masyarakat  desa.  RPJM  Desa 
ditetapkan dalam jangka waktu paling lama 3 (tiga) bulan terhitung sejak pelantikan kepala desa. 

Kepala  desa  menyelenggarakan  penyusunan  RPJM  Desa  dengan  mengikutsertakan  unsur 


masyarakat  desa  dengan  mempertimbangkan  kondisi  objektif  desa  dan  prioritas  program  dan 
kegiatan  kabupaten/kota.  Sesuai  Permendagri  Nomor  114  tahun  2014  tentang  Pedoman 
Pembangunan Desa, tahapan penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Desa 
meliputi: 
 
Gambar 3.1 
Tahapan Penyusunan RPJM Desa 

24      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
1. Pembentukan Tim Penyusun RPJM Desa 

Kepala Desa membentuk tim penyusun RPJM Desa. Tim Penyusun RPJM Desa terdiri dari: (1) 
Kepala  Desa  selaku  pembina;  (2)  Sekretaris  Desa  selaku  ketua;  (3)  Ketua  Lembaga 
Pemberdayaan  Masyarakat  selaku  sekretaris;  dan  (4)  anggota  yang  berasal  dari  perangkat 
desa,  Lembaga  Pemberdayaan  Masyarakat,  Kader  Pemberdayaan  Masyarakat  Desa,  dan 
unsur masyarakat lainnya.  

Jumlah  tim  paling  sedikit  7  (tujuh)  dan  orang  dan  paling  banyak  11  (sebelas)  orang.  Tim 
ditetapkan berdasarkan keputusan Kepala Desa. 

Tugas Tim Penyusun RPJM Desa adalah: 

a. Penyelarasan arah kebijakan pembangunan Kabupaten/Kota; 

b. Pengkajian keadaan desa; 

c. Penyusunan rancangan RPJM Desa; dan 

d. Penyempurnaan rancangan RPJM Desa. 

2. Penyelarasan Arah Kebijakan Pembangunan Kabupaten/Kota 

Langkah  berikutnya  setelah  terbentuk  tim  penyusun  RPJM  Desa  adalah  melakukan 
penyelarasan  arah  kebijakan  pembangunan.  Penyelarasan  arah  kebijakan  pembangunan 
dilakukan  dengan  tujuan  untuk  mengintegrasikan  program  dan  kegiatan  pembangunan 
kabupaten/kota dengan pembangunan desa. 

Isi  arah  Informasi  arah  kebijakan  pembangunan  kabupaten/kota  yang  harus  diperhatikan 
terdiri dari: 

a. Rencana pembangunan jangka menengah daerah kabupaten/kota; 

b. Rencana strategis satuan kerja perangkat daerah; 

c. Rencana umum tata ruang wilayah kabupaten/kota; 

d. Rencana rinci tata ruang wilayah kabupaten/kota; dan 

e. Rencana pembangunan kawasan perdesaan. 

Pengelolaan Keuangan Desa 25


 
3. Pengkajian Keadaan Desa 

Tahapan  berikutnya  berupa  pengkajian  keadaan  desa.  Pengkajian  dilakukan  dengan  tujuan 
untuk  mempertimbangkan  kondisi  objektif  keadaan  desa.  Langkah‐langkah  kerja  yang 
dilakukan dalam pengkajian berupa: 

a. Penyelarasan data desa. 

b. Penggalian gagasan masyarakat; dan 

c. Penyusunan laporan hasil pengkajian keadaan Desa 

Hasil dari proses pengkajian menjadi bahan masukan dalam Musyawarah Desa dalam rangka 
penyusunan perencanaan pembangunan desa. 

4. Penyusunan Rencana Pembangunan Desa Melalui Musyawarah Desa 

Badan  Permusyawaratan  Desa  menyelenggarakan  Musyawarah  Desa  berdasarkan  laporan 


hasil pengkajian keadaan desa. Musyawarah Desa dilaksanakan terhitung sejak diterimanya 
laporan dari kepala desa. 

Hal‐hal yang dibahas dan disepakati dalam Musyawarah Desa yaitu: 

a. Laporan hasil pengkajian keadaan desa; 

b. Rumusan arah kebijakan pembangunan desa yang dijabarkan dari visi dan misi kepala 
desa; 

c. Rencana  prioritas  kegiatan  penyelenggaraan  pemerintahan  desa,  pembangunan  desa, 


pembinaan kemasyarakatan desa, dan pemberdayaan masyarakat desa. 

Musyawarah  Desa  dilakukan  dengan  diskusi  kelompok  secara  terarah  yang  dibagi 
berdasarkan  bidang  penyelenggaraan  pemerintahan  desa,  pembangunan  desa,  pembinaan 
kemasyarakatan desa, dan pemberdayaan masyarakat desa. 

Diskusi kelompok membahas sebagai berikut:  

a. Laporan hasil pengkajian keadaan desa; 

b. Prioritas rencana kegiatan desa dalam jangka waktu 6 (enam) tahun; 

26      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
c. Sumber pembiayaan rencana kegiatan pembangunan desa;  

d. Rencana pelaksana kegiatan desa yang akan dilaksanakan oleh perangkat desa, unsur 
masyarakat desa, kerjasama antar desa, dan/atau kerjasama desa dengan pihak ketiga. 

Hasil  kesepakatan  dalam  musyawarah  desa  dituangkan  dalam  berita  acara  dan  menjadi 
pedoman bagi pemerintah desa dalam menyusun RPJM Desa. 

5.  Penyusunan Rancangan RPJM Desa  

Langkah‐langkah  setelah  dilakukan  musyawarah  desa  adalah  menindaklanjuti  hasil 


kesepakatan yaitu: 

a. Tim  penyusun  RPJM  Desa  menyusun  rancangan  RPJM  Desa  berdasarkan  berita  acara 
hasil  kesepakatan  desa  dan  dituangkan  dalam  format  rancangan  RPJM  Desa  dan 
dilampiri dokumen rancangan RPJM Desa.  

b. Berita acara disampaikan oleh tim penyusun RPJM Desa kepada kepala desa. 

c. Kepala  desa  memeriksa  dokumen  rancangan  RPJM  Desa  yang  telah  disusun  oleh  Tim 
Penyusun  RPJM  Desa,  jika  ada  perbaikan  rancangan  RPJM  Desa  dikembalikan  kepada 
tim penyusun RPJM Desa. Dalam hal rancangan RPJM Desa telah disetujui oleh kepala 
desa, dilaksanakan musyawarah perencanaan pembangunan desa. 

6. Penyusunan  Rencana  Pembangunan  Desa  Melalui  Musyawarah  Perencanaan 


Pembangunan Desa 

Kepala  Desa  menyelenggarakan  Musyawarah  Perencanaan  Pembangunan  Desa  yang 


diadakan  untuk  membahas  dan  menyepakati  rancangan  RPJM  Desa.  Musyawarah 
Perencanaan  Pembangunan  Desa  diikuti  oleh  Pemerintah  Desa,  Badan  Permusyawaratan 
Desa, dan dan unsur masyarakat (tokoh adat, agama, masyakarakat, pendidikan, perwakilan 
kelompok  tani,  nelayan,  pengrajin,  perempuan  dan  lain‐lain  sesuai  kondisi  sosial  budaya 
masyarakat).  Musyawarah  Perencanaan  Pembangunan  Desa  membahas  dan  menyepakati 
rancangan RPJM Desa dan dituangkan dalam berita acara. 

Pengelolaan Keuangan Desa 27


 
7. Penetapan RPJM Desa 

Setelah Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa menyepakati rancangan RPJM Desa, 
tahapan berikutnya adalah: 

a. Kepala  Desa  mengarahkan  tim  penyusun  RPJM  Desa  melakukan  perbaikan  dokumen 
rancangan  RPJM  Desa  berdasarkan  hasil  kesepakatan  Musyawarah  Perencanaan 
Pembangunan Desa.  

b. Rancangan RPJM Desa menjadi lampiran rancangan peraturan desa tentang RPJM Desa. 

c. Kepala  Desa  menyusun  rancangan  peraturan  desa  tentang  RPJM  Desa  dibahas  dan 
disepakati  bersama  oleh  kepala  desa  dan  Badan  Permusyawaratan  Desa  untuk 
ditetapkan menjadi Peraturan Desa tentang RPJM Desa. 

Berbeda  dengan  penyusunan  APB  Desa,  kesepakatan  bersama  kepala  desa  dan  BPD  terkait 
RPJM Desa sudah dapat ditetapkan menjadi Peraturan Desa tanpa dievaluasi terlebih dahulu 
oleh pihak pemerintah kabupaten/kota. 

8. Perubahan RPJM Desa 

RPJM  Desa  merupakan  perencanaan  jangka  menengah.  Dalam  perjalanan  waktu 


dimungkinkan terjadinya ketidaksesuaian dengan kondisi yang ada sehingga diperlukan suatu 
perubahan atas rencana. Terdapat beberapa hal dimana Kepala Desa dapat mengubah RPJM 
Desa yaitu: 

a. Terjadi peristiwa khusus, seperti bencana alam, krisis politik, krisis ekonomi, dan/atau 
kerusuhan sosial yang berkepanjangan; atau 

b. Terdapat perubahan mendasar atas kebijakan pemerintah, pemerintah daerah provinsi, 
dan/atau pemerintah daerah kabupaten/kota. 

Perubahan  RPJM  Desa  dibahas  dan  disepakati  dalam  Musyawarah  Perencanaan 


Pembangunan Desa dan selanjutnya ditetapkan dengan peraturan desa.  

Berikut disajikan format RPJM Desa sebagaimana tertuang dalam lampiran Permendagri 114 
Tahun 2014 tentang Pedoman Pembangunan Desa. 

28      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 

Format 3.1
Rancangan RPJM Desa

RANCANGAN RPJM DESA


TAHUN : ………………..
DESA : ………………………………………………………………………………………………………………….…………………………………………………..
KECAMATAN : ………………………………………………………………………………………………………………….…………………………………………………..
KABUPATEN : ………………………………………………………………………………………………………………….…………………………………………………..
PROVINSI : ………………………………………………………………………………………………………………….…………………………………………………..
Prakiraan Biaya dan Sumber
Bidang/ Jenis Kegiatan Waktu Pelaksanaan Prakiraan Pola Pelaksanaan
Lokasi Pembiayaan
Prakiraan Sasaran/
No (RT/RW/
Volume Manfaat Tahun Tahun Tahun Tahun Kerjasama Kerjasama Pihak

Pengelolaan Keuangan Desa


Bidang Sub Bidang Jenis Kegiatan Dusun) Tahun 4 Tahun 6 Jlh (Rp) Sumber Swakelola
1 2 3 5 Antar Desa Ketiga

a b c. d e f g h i j k l m n o p q r s
a.
b.
c.
Penyelenggaraan
1 d.
Pemerintahan Desa
e.
f.
g.
Jumlah Per Bidang 1 -
a.
b.
c.
d.
2 Pembangunan Desa e.
f.
g.
h.
i.
Jumlah Per Bidang 2
a.
b.
c.
Pembinaan
3 d.
Kemasyarakatan
e.
f.
g.
Jumlah Per Bidang 3 -
a.
Pemberdayaan b.
4
Masyarakat c.
d.
Jumlah Per Bidang 4
JUMLAH TOTAL -
………………., Tanggal, …, …, ….
Mengetahui : Disusun oleh:
Kepala Desa, Tim Penyusun RPJM Desa

(..........................) (............................)

29  
 
C. RENCANA KERJA PEMERINTAH DESA (RKP DESA) 

Pemerintah  desa  menyusun  RKP  Desa  sebagai  penjabaran  RPJM  Desa.  RKP  Desa  disusun  oleh 
pemerintah  desa  sesuai  dengan  informasi  dari  pemerintah  daerah  kabupaten/kota  berkaitan 
dengan pagu indikatif desa dan rencana kegiatan pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi, 
dan pemerintah daerah kabupaten/kota. 

RKP Desa mulai disusun oleh pemerintah desa pada bulan Juli tahun berjalan. RKP Desa ditetapkan 
dengan peraturan desa paling lambat akhir bulan September tahun berjalan. RKP Desa menjadi 
dasar  penetapan  APB  Desa.  Kepala  desa  menyusun  RKP  Desa  dengan  mengikutsertakan 
masyarakat desa. 

Sesuai  Permendagri  Nomor  114  Tahun  2014  tentang  Pedoman  Pembangunan  Desa,  tahapan 
penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Desa (RKP Desa) meliputi: 
 
Gambar 3.2 
Tahapan Penyusunan RKP Desa 

30      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
1. Penyusunan Perencanaan Pembangunan Desa melalui Musyawarah Desa 

Badan  Permusyawaratan  Desa  menyelenggarakan  musyawarah  desa  dalam  rangka 


penyusunan  rencana  pembangunan  desa  yang  menjadi  pedoman  bagi  pemerintah  desa 
menyusun rancangan RKP Desa dan Daftar Usulan RKP  Desa. Badan Permusyawaratan Desa 
menyelenggarakan musyawarah desa paling lambat bulan Juni tahun berjalan.  

Musyawarah Desa  melaksanakan kegiatan sebagai berikut: 

a. Mencermati ulang dokumen RPJM Desa; 

b. Menyepakati hasil pencermatan ulang dokumen RPJM Desa;  

c. Membentuk tim verifikasi sesuai dengan jenis kegiatan dan keahlian yang dibutuhkan. 
Tim  verifikasi  dapat  berasal  dari  warga  masyarakat  Desa  dan/atau  satuan  kerja 
perangkat daerah kabupaten/kota. 

Hasil  kesepakatan  dituangkan  dalam  berita  acara,  yang  menjadi    menjadi  pedoman  kepala 
desa dalam menyusun RKP Desa. 

2. Pembentukkan Tim Penyusun RKP Desa 

Untuk  menindaklanjuti  hasil  Musyawarah  Desa  berupa  kesepakatan‐kesepakatan  yang  menjadi 


pedoman  dalam  menyusun  RPK  Desa,  kepala  desa  membentuk  tim  penyusun  RKP  Desa.  Tim 
penyusun RKP Desa terdiri dari:  

a. Kepala Desa selaku pembina; 

b. Sekretaris Desa selaku ketua; 

c. Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat sebagai sekretaris; dan 

d. Anggota  yang  meliputi:  perangkat  desa,  lembaga  pemberdayaan  dan    masyarakat, 


kader pemberdayaan masyarakat desa, dan unsur masyarakat.  

Jumlah tim paling sedikit 7 (tujuh) dan paling banyak 11 (sebelas) orang. Pembentukan tim penyusun 
RKP Desa  dilaksanakan paling lambat bulan Juni tahun berjalan. Tim penyusun RKP Desa ditetapkan 
dengan keputusan kepala desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 31


 
Tim penyusun RKP Desa melaksanakan kegiatan sebagai berikut: 

a. Pencermatan pagu indikatif desa dan penyelarasan program/kegiatan masuk ke desa; 

b. Pencermatan ulang dokumen RPJM Desa; 

c. Penyusunan rancangan RKP Desa; dan 

d. Penyusunan rancangan daftar usulan RKP Desa. 

Daftar  Usulan  RKP  Desa  adalah  penjabaran  RPJM  Desa  yang  menjadi  bagian  dari  RKP  Desa 
untuk jangka waktu 1 (satu) tahun yang akan diusulkan pemerintah desa kepada pemerintah 
daerah kabupaten/kota melalui mekanisme perencanaan pembangunan daerah 

3. Pencermatan Pagu Indikatif Desa dan Penyelarasan Program/Kegiatan Masuk ke Desa 

Pada tahap ini kepala desa mendapatkan data dan informasi dari kabupaten/kota tentang:  

a. Pagu indikatif desa;  

b. Rencana  program/kegiatan  pemerintah,  pemerintah  daerah  provinsi,  dan  pemerintah 


daerah  kabupaten/kota yang masuk ke desa. 

Data dan informasi diterima kepala desa dari kabupaten/kota paling lambat bulan Juli setiap 
tahun berjalan. 

Tim penyusun RKP Desa melakukan pencermatan pagu indikatif desa meliputi: 

a. Rencana Dana Desa yang bersumber dari APBN; 

b. Rencana Alokasi Dana Desa (ADD) yang merupakan bagian dari dana perimbangan yang 
diterima kabupaten/kota; 

c. Rencana bagian dari hasil pajak daerah dan retribusi daerah kabupaten/kota; dan 

d. Rencana bantuan keuangan dari anggaran pendapatan dan belanja daerah provinsi dan 
anggaran pendapatan belanja daerah kabupaten/kota. 

32      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
4. Pencermatan Ulang RPJM  Desa 

Tim  penyusunan  RKP  Desa  mencermati  skala  prioritas  usulan  rencana    kegiatan 
pembangunan desa untuk 1 (satu) tahun anggaran berikutnya sebagaimana tercantum dalam 
dokumen  RPJM  Desa.  Hasil  pencermatan  sebagaimana  dimaksud  menjadi  dasar  bagi  tim 
penyusun RKP Desa dalam menyusun rancangan RKP Desa. 

5. Penyusunan Rancangan RKP Desa 

Penyusunan rancangan RKP Desa berpedoman kepada: 

a. Hasil kesepakatan musyawarah desa; 

b. Pagu indikatif desa; 

c. Pendapatan Asli Desa; 

d. Rencana  kegiatan  Pemerintah,  pemerintah  daerah  provinsi,  dan  pemerintah  daerah 


kabupaten/kota; 

e. Jaring aspirasi masyarakat yang dilakukan oleh DPRD kabupaten/kota; 

f. Hasil pencermatan ulang dokumen RPJM Desa; 

g. Hasil kesepakatan kerja sama antar desa; dan 

h. Hasil kesepakatan kerja sama desa dengan pihak ketiga. 

Tim  penyusun  RKP  Desa  menyusun  daftar  usulan  pelaksana  kegiatan  desa  sesuai  jenis 
rencana kegiatan. Hasilnya berupa rancangan RKP Desa. Rancangan RKP Desa paling sedikit 
berisi uraian: 

a. Evaluasi pelaksanaan RKP Desa tahun sebelumnya; 

b. Prioritas program, kegiatan, dan anggaran desa yang dikelola oleh desa; 

c. Prioritas program, kegiatan, dan anggaran desa yang dikelola melalui kerja sama antar‐
desa dan pihak ketiga; 

Pengelolaan Keuangan Desa 33


 
d. Rencana  program,  kegiatan,  dan  anggaran  desa  yang  dikelola  oleh  desa  sebagai 
kewenangan  penugasan  dari  pemerintah  pusat,  pemerintah  daerah  provinsi,  dan 
pemerintah daerah kabupaten/kota; dan 

e. Pelaksana  kegiatan  desa  yang  terdiri  atas  unsur  perangkat  desa  dan/atau  unsur 
masyarakat desa. 

Rancangan RKP Desa dituangkan dalam format rancangan RKP Desa yang  dilampiri  

a. Rencana Kegiatan dan Rencana Anggaran Biaya. 

b. Rencana  Kegiatan  dan  Rencana  Anggaran  Biaya  untuk  Kerjasama  Antar  Desa  disusun 
dan disepakati bersama para kepala desa yang melakukan Kerja Sama Antar Desa.  

c. Rencana kegiatan dan Rencana Anggaran Biaya sebagaimana dimaksud diverifikasi oleh 
tim verifikasi. 

Pemerintah desa dapat mengusulkan prioritas program dan kegiatan pembangunan Desa dan 
pembangunan  kawasan  perdesaan  kepada  pemerintah  pusat,  pemerintah  daerah  provinsi, 
dan/atau  pemerintah  daerah  kabupaten/kota.  Usulan  prioritas  program  dan  kegiatan 
dituangkan dalam rancangan daftar usulan RKP Desa.   

Tim  Penyusun  RKP  Desa  membuat  berita  acara  tentang  hasil  penyusunan  rancangan  RKP 
Desa  yang  dilampiri  dokumen  rancangan  RKP  Desa  dan  rancangan  daftar  usulan  RKP  Desa, 
dan disampaikan kepada kepala Desa. 

6. Penyusunan RKP Desa Melalui Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa 

Kepala  desa  menyelenggarakan  Musyawarah  Perencanaan  Pembangunan  Desa  yang 


diadakan  untuk  membahas  dan  menyepakati  rancangan  RKP  Desa.  Musyawarah 
Perencanaan  Pembangunan  Desa  diikuti  oleh  Pemerintah  Desa,  Badan  Permusyawaratan 
Desa, dan unsur masyarakat. Unsur masyarakat terdiri atas: tokoh adat, tokoh agama, tokoh 
masyarakat; tokoh pendidikan, perwakilan kelompok tani, nelayan dan lain‐lain. 

34      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
7. Penetapan RKP Desa 

Langkah‐langkah Penetapan RKP Desa adalah sebagai berikut: 

a. Hasil  kesepakatan  Musyawarah  Perencanaan  Pembangunan  Desa  dituangkan  dalam 


berita acara. 

b. Kepala  desa  mengarahkan  Tim  Penyusun  RKP  Desa  melakukan  perbaikan  dokumen 
rancangan  RKP  Desa  berdasarkan  hasil  kesepakatan  Musyawarah  Perencanaan 
Pembangunan Desa.  

c. Rancangan RKP Desa menjadi lampiran rancangan peraturan desa tentang RKP Desa. 

d. Kepala desa menyusun rancangan peraturan desa tentang RKP Desa yang akan dibahas 
dan  disepakati  bersama  oleh  kepala  desa  dan  Badan  Permusyawaratan  Desa  untuk 
ditetapkan menjadi peraturan desa tentang RKP Desa. 

8. Perubahan RKP Desa  

Sebagaimana RPJM Desa, RKP Desa juga dapat diubah dalam hal:   

a. Terjadi peristiwa khusus, seperti bencana alam, krisis politik, krisis ekonomi, dan/atau 
kerusuhan sosial yang berkepanjangan; atau   

b. Terdapat perubahan mendasar atas kebijakan Pemerintah, pemerintah daerah provinsi, 
dan/atau pemerintah daerah kabupaten/kota.  

Kepala  desa  menyelenggarakan  Musyawarah  Perencanaan  Pembangunan  Desa  yang 


diadakan secara khusus untuk kepentingan pembahasan dan penyepakatan perubahan RKP 
Desa.  Penyelenggaraan  musyawarah  perencanaan  pembangunan  Desa  disesuaikan  dengan 
terjadinya  peristiwa  khusus  dan/atau  terjadinya  perubahan  mendasar.  Hasil  kesepakatan 
dalam  musyawarah  perencanaan  pembangunan  Desa  ditetapkan  dengan  peraturan  Desa 
tentang RKP Desa perubahan yang menjadi dasar dalam penyusunan perubahan APB Desa.  

9. Pengajuan Daftar Usulan RKP Desa  

Kepala  desa  menyampaikan  daftar  usulan  RKP  Desa  kepada  bupati/walikota  melalui  camat   
paling  lambat  31  Desember  tahun  berjalan.  Daftar  usulan  RKP  Desa  menjadi  materi 
pembahasan  di  dalam  musyawarah  perencanaan  pembangunan  kecamatan  dan 

Pengelolaan Keuangan Desa 35


 
kabupaten/kota. Bupati/walikota menginformasikan kepada pemerintah desa paling lambat 
bulan  Juli  tahun  anggaran  berikutnya  tentang  hasil  pembahasan  daftar  usulan  RKP  Desa 
setelah diselenggarakannya Musyawarah Perencanaan Pembangunan di kecamatan. 

Format  RKP  Desa  dan  juga  Daftar  Usulan  RKP  Desa  serta  RAB  sebagaimana  diatur  dalam 
lampiran  Permendagri  114  Tahun  2014  tentang  Pedoman  Pembangunan  Desa  disajikan 
sebagai berikut: 

36      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Format 3.2
Rancangan RKP Desa
Format Rancangan RKP Desa
RANCANGAN RENCANA KERJA PEMERINTAH DESA (RKP-DESA)
TAHUN : ……………………..
DESA : …………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
KECAMATAN : …………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
KABUPATEN : …………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
PROVINSI : …………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Bidang/ Jenis Kegiatan Biaya dan Sumber Pembiayaan Pola Pelaksanaan Rencana
Sasaran/ Waktu
No Lokasi Volume Pelaksana
Manfaat Pelaksanaan Kerjasama Pihak
Bidang Jenis Kegiatan Jlh (Rp) Sumber Swakelola Kerjasama Antar Desa Kegiatan
Ketiga
a b c. d e f g h i j k l m n
a.
b.

Pengelolaan Keuangan Desa


c.
Penyelenggaraan
1 d.
Pemerintahan Desa
e.
f.
g.
Jumlah Per Bidang 1 -
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
2 Pembangunan Desa
h.
i.
j.
k.
l.
m
.
Jumlah Per Bidang 2

a.
b.
c.
Pembinaan
3 d.
Kemasyarakatan
e.
f.
g.
Jumlah Per Bidang 3 -
a.
Pemberdayaan b.
4
Masyarakat c.
d.
Jumlah Per Bidang 4

JUMLAH TOTAL -
………………., Tanggal, …, …, ….
Mengetahui : Disusun oleh:
Kepala Desa, Tim Penyusun RKP Desa

(..........................) (............................)

37
 
Format 3.3
Daftar Usulan RKP Desa

DAFTAR USULAN RKP DESA


TAHUN : …………………………
DESA : …………………………………………………………………………………………………………
KECAMATAN : …………………………………………………………………………………………………………
KABUPATEN : …………………………………………………………………………………………………………
PROVINSI : …………………………………………………………………………………………………………

Prakiraan Prakiraan
Bidang/ Jenis Kegiatan Sasaran/
No Lokasi Volume Waktu Biaya dan
Manfaat
Bidang Jenis Kegiatan Pelaksanaa Jumlah (Rp)

Penyelenggaraan
1 Pemerintahan
Desa

Jumlah Per Bidang 1 -

Pembangunan
2
Desa

Jumlah Per Bidang 2

Pembinaan
3
Kemasyarakatan

Jumlah Per Bidang 3 -

Pemberdayaan
4
Masyarakat

Jumlah Per Bidang 4

JUMLAH TOTAL -

Desa …………………, tanggal …., …., ….


Mengetahui Ketua Tim Penyusun RKP Desa
Kepala Desa

( ………………………… ) ( ………………………… )

38      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Format 3.3 
Rencana Anggaran Biaya sebagai lampiran RKP Desa 
Sesuai Permendagri Nomor 114 Tahun 2015 

RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)


DESA : ……………….…………………………………..……………………...
KECAMATAN : …………………………………………...…No.RAB : ……...……..………………
KABUPATEN : …………………………………………...…Bidang : ……...……..………………
PROVINSI : …………………………..………………... Kegiatan : ……...……..………………

Harga Jumlah
URAIAN Volume Satuan Satuan Total Jumlah
Rp Rp
a b c d e=bxd f
1. BAHAN
1.1
1.2
1.3
1.4
1….
Sub Total 1) Rp - Rp -
2. ALAT
2.1
2.2
2.3
2.4
2. …
Sub Total 2) Rp - Rp -
3. UPAH
3.1
3.2
3.3
3. …
Sub Total 3 ) Rp - Rp -
Total Biaya
Keterangan :

Kategori Biaya
I-a Pembelian bahan hasil tenaga manusia
I-b Pembelian bahan hasil industri
II-a Pembelian alat tangan
II-b Pembelian / penyewaan alat mesin
III-a Pembayaran tenaga kerja untuk konstruksi
III-b Pembayaran tenaga untuk pengumpulan bahan

………..,Tanggal…….,…….,…
mengetahui :
Kepala Desa Tim Penyusun RKP Desa

(………………………………..) (………………………………..)  

Pengelolaan Keuangan Desa 39


 
D. BATASAN (PRIORITAS) BELANJA DESA  

Desa dalam mengelola keuangan desa memperhatikan regulasi yang dibuat oleh pemerintah supra 
desa.  Terdapat  aturan‐aturan  yang  perlu  dicermati  khususnya  terkait  pengeluaran  atau  belanja 
yang dilakukan oleh pemerintah desa. 

Berdasarkan  pasal  100  PP  Nomor  43  Tahun  2014  jo  PP  Nomor  47  Tahun  2015  tentang  Pedoman 
Pelaksanaan UU Desa, disebutkan bahwa belanja desa yang ditetapkan dalam APB Desa digunakan 
dengan ketentuan paling sedikit 70% dari APB Desa untuk 4 bidang dan paling banyak 30% untuk 4 
item  belanja.  Lebih  lanjut  mengenai  proporsi  belanja  dalam  APB  Desa  akan  dibahas  pada  bab 
berikutnya tentang Penganggaran Keuangan Desa. 

Selain batasan proporsi belanja dalam APB Desa, khusus belanja yang bersumber dari Dana Desa 
terdapat batasan penggunaan berupa prioritas penggunaan Dana Desa. Dalam Pasal 19 PP nomor 
43  Tahun  2014  jo  PP  nomor  47  tahun  2015  disebutkan  bahwa  Dana  Desa  digunakan  untuk 
membiayai  penyelenggaraan  pemerintahan,  pembangunan,  pemberdayaan  masyarakat  dan 
kemasyarakatan  namun  diprioritaskan  untuk  membiayai  pembangunan  dan  pemberdayaan 
masyarakat. 

Menteri Desa PDTT diberi kewenangan untuk menetapkan prioritas penggunaan Dana Desa paling 
lambat  3  bulan  sebelum  dimulainya  tahun  anggaran.  Prioritas  ini  dilengkapi  dengan  Pedoman 
Umum  pelaksanaan  penggunaan  Dana  Desa.  Untuk  penggunaan  Dana  Desa  Tahun  2015,  telah 
diterbitkan  Permendes  PDTT    nomor  5  Tahun  2015.  Sedangkan  untuk  penggunaan  Dana  Desa 
Tahun 2016 telah diterbitkan Permendes PDTT nomor 21 Tahun 2015 jo Permendes 8 Tahun 2016. 

Prioritas penggunaan Dana Desa didasarkan pada prinsip‐prinsip: 

 Keadilan,  dengan  mengutamakan  hak  atau  kepentingan  seluruh  warga  desa  tanpa 
membedabedakan; 

 Kebutuhan  prioritas,  dengan  mendahulukan  yang  kepentingan  desa  yang  lebih  mendesak, 
lebih dibutuhkan dan berhubungan langsung dengan kepentingan sebagian besar masyarakat 
desa; dan  

 Tipologi  desa,  dengan  mempertimbangkan  keadaan  dan  kenyataan  karakteristik  geografis, 


sosiologis,  antropologis,  ekonomi,  dan  ekologi  desa  yang  khas,  serta  perubahan  atau 
perkembangan kemajuan desa. 

40      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Kotak 3.1: Tipologi Desa 
Tipologi  desa  merupakan  fakta,  karakteristik  dan  kondisi  nyata  yang  khas,  keadaan  terkini  di  desa, 
maupun keadaan yang keadaan yang berubah, berkembang dan diharapkan terjadi di masa depan (visi 
desa).  Pengelompokkan  tipologi  desa  dapat  diuraikan  sekurang‐kurangnya  didasarkan  atas  hal‐hal 
sebagai berikut: 
a. berdasarkan kekerabatan, dikenal desa geneologis, desa teritorial dan desa campuran; 
b. berdasarkan  hamparan,  dapat  dibedakan  desa  pesisir/desa  pantai,  desa  dataran  rendah/lembah, 
desa dataran tinggi, dan  desaperbukitan/pegunungan;  
c. berdasarkan  pola  permukiman,  dikenal  desa  dengan  permukiman  menyebar,  melingkar, 
mengumpul, memanjang (seperti pada bantaran sungai/jalan);  
d. berdasarkan  pola  mata  pencaharian  atau  kegiatan  utama  masyarakat  dapat  dibedakan  desa 
pertanian,  desa  nelayan,  desa  industri  (skala  kerajinan  dan  atau  manufaktur  dengan  teknologi 
sederhana dan madya), serta desa perdagangan (jasa‐jasa); dan  
e. berdasarkan tingkat perkembangan kemajuan desa dapat dikategorikan desa tertinggal atau sangat 
tertinggal,  desa  berkembang,  serta  desa  maju  atau  mandiri.  Kategorisasi  ini  dilakukan  dengan 
pendekatan  ilmiah  yang  didukung  data  statistik  sehingga  didapatkan  peringkat  kategoris 
kemandirian atau kemajuan desa. 
Dengan demikian setiap desa pasti memiliki karakteristik yang dapat didefinisikan secara bervariasi dari 
kombinasi karakteristik atau tipologi. Artinya, desa memiliki tipologi yang berbeda‐beda atau beragam, 
dari desa satu dengan desa lainnya. Contoh Desa A mempunyai tipologi desa pesisirnelayan‐geneologis‐
maju,  Desa  B  tipologi  desa  lembah‐pertanian/sawah‐teritorial‐berkembang,  Desa  C  tipologi  desa 
perbukitanperkebunan/perladangan‐campuran‐tertinggal, dan lain seterusnya. 
(sumber: Permendes PDTT Nomor 21 Tahun 2015 jo 8/2016) 
 

Pemetaan tipologi desa berdasarkan tingkat kemajuan desa digunakan untuk penyusunan prioritas 
penggunaan Dana Desa. Untuk mengetahui tipologi desanya, Pemerintah desa harus menggunakan 
data  Indeks  Desa  Membangun  (IDM)  yang  ditetapkan  oleh  Kementerian  Desa,  Pembangunan 
Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi.  

Indeks Desa Membangun (IDM) disusun dengan landasan bahwa pembangunan  merupakan proses 
akumulasi  dari    dimensi  sosial,  dimensi  ekonomi  dan  dimensi  ekologi.    Ketiganya  menjadi  mata 
rantai  yang  saling  memperkuat  yang  mampu  menjamin  keberlanjutan  pembangunan  dan 
pemberdayaan  masyarakat  Desa.  Pembangunan  desa  dimaknai  sebagai  proses  untuk 
meningkatkan kapabilitas penduduk dalam mengelola dan memanfaatkan potensi yang terdapat di 
desa.    Paradigma  pembangunan  yang  mengedepankan  pembangunan  manusia    didasarkan  pada 
ruang dimensi sosial (Indeks Ketahanan Sosial‐IKS), dimensi ekonomi (Indeks Ketahanan Ekonomi‐
IKE)  dan  dimensi  ekologi  (Indeks  Ketahanan  Lingkungan‐IKL).  Dalam  penyusunan  IDM  ketiga 
dimensi dibentuk oleh sejumlah variabel dan indikator. 

Pengelolaan Keuangan Desa 41


 
Indeks  Ketahanan  Sosial  terdiri  dari  dimensi  a.  modal  sosial;  b.  kesehatan;  c.  pendidikan;  dan  d. 
permukiman.  Indeks  Ketahanan  Ekonomi  memiliki  satu  dimensi,  yakni  Dimensi  Ekonomi.  Indeks 
Ketahanan Ekologi memiliki satu dimensi, yakni Dimensi Ekologi. 

Berdasarkan  Permendes  PDTT  Nomor  2  Tahun  2016  tentang  Indeks  Desa  Membangun  (IDM), 
status kemajuan dan kemandirian desa yang ditetapkan berdasar IDM diklasifikasi dalam 5 status 
Desa yakni: 

1. Desa Mandiri atau yang disebut Desa Sembada adalah Desa Maju yang memiliki kemampuan 
melaksanakan pembangunan Desa untuk peningkatan kualitas hidup dan kehidupan sebesar‐
besarnya kesejahteraan masyarakat Desa dengan ketahanan sosial, ketahanan ekonomi, dan 
ketahanan ekologi secara berkelanjutan  

2. Desa Maju atau yang disebut Desa Pra‐Sembada adalah Desa yang memiliki potensi sumber 
daya  sosial,  ekonomi  dan  ekologi,  serta  kemampuan  mengelolanya  untuk  peningkatan 
kesejahteraan masyarakat Desa, kualitas hidup manusia, dan menanggulangi kemiskinan.  

3. Desa Berkembang atau yang disebut Desa Madya adalah Desa potensial menjadi Desa Maju, 
yang memiliki potensi sumber daya sosial, ekonomi, dan ekologi tetapi belum mengelolanya 
secara  optimal  untuk  peningkatan  kesejahteraan  masyarakat  Desa,  kualitas  hidup  manusia 
dan menanggulangi kemiskinan.  

4. Desa  Tertinggal  atau  yang  disebut  Desa  Pra‐Madya  adalah  Desa  yang  memiliki  potensi 
sumber  daya  sosial,  ekonomi,  dan  ekologi  tetapi  belum,  atau  kurang  mengelolanya  dalam 
upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat Desa, kualitas hidup manusia serta mengalami 
kemiskinan dalam berbagai bentuknya.  

5. Desa  Sangat  Tertinggal  atau  yang  disebut  Desa  Pratama  adalah  Desa  yang  mengalami 
kerentanan karena masalah bencana alam, goncangan ekonomi, dan konflik sosial sehingga 
tidak  berkemampuan  mengelola  potensi  sumber  daya  sosial,  ekonomi,  dan  ekologi,  serta 
mengalami kemiskinan dalam berbagai bentuknya.  

42      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Kotak 3.2: Indeks Desa Membangun (IDM) 
Hasil  perhitungan  Indeks  Desa  Membangun  yang  mencakup  73.709  Desa  berdasar  data  Potensi  Desa 
Tahun  2014  telah  dipublikasi  Kementerian  Desa,  Pembangunan  Daerah  Tertinggal,  dan  Transmigrasi 
untuk pertama kali pada 19 Oktober 2015, yakni bersamaan dengan launching Indeks Desa Membangun. 
Hasil penghitungan IDM dikelompokkan berdasarkan Provinsi, Kabupaten/Kota, Pulau Pulau Besar, dan 
kawasan  atau  kecamatan.    Setiap  unit  pengelompokan  dapat  diperoleh  rata  rata  Indeks  Desa 
Membangun (IDM).  
Pembagian kelompok dilakukan sesuai dengan kepentingan penggunaan IDM. Penghitungan Indeks Desa 
Membangunan  secara  nasional  diperoleh  dari  indeks  rata  rata  nasional  adalah  0,5662.  Indeks  ini 
menandakan status kemajuan dan kemandirian Desa secara nasional dalam status  Desa Tertinggal bila 
dibandingkan dengan batas ambang batas status tertinggal  (= 0,5989).  Hal ini juga berarti  mayoritas 
Desa di Indonesia  didominasi oleh Desa Tertinggal (Desa Pra‐Madya). Untuk Desa Tertinggal (Desa Pra‐
Madya) berjumlah 33.592 Desa (46%) dan Desa Sangat Tertinggal (Desa Pratama) berjumlah 13.453 Desa 
(18%). Sedangkan jumlah Desa memiliki status Desa Mandiri (Desa Sembada) terdapat 174 Desa (0,24%), 
sementara Desa Maju (Desa Pra‐Sembada) adalah 3.608 Desa (5%) dan  Desa Berkembang (Desa Madya) 
31% atau 22.882 desa.. 
Hasil  perhitungan  Indeks  Desa  Membangun  tersebut  memberi  pesan  penting  akan  pentingnya  kerja 
strategis dan tindakan yang cepat dan tepat dalam upaya pembangunan dan pemberdayaan masyarakat 
Desa.   
(sumber: Permendes PDTT Nomor 2 Tahun 2016 tentang Indeks Desa Membangun) 
 

Prioritas Bidang Pembangunan Desa 

Prioritas penggunaan Dana Desa Bidang Pembangunan Desa, meliputi: 

1. Pembangunan,  pengembangan,  dan  pemeliharaan    infrasruktur  atau  sarana  dan  prasarana 


fisik untuk penghidupan, termasuk ketahanan pangan dan permukiman;  

2. Pembangunan,  pengembangan  dan  pemeliharaan  sarana  dan  prasarana  kesehatan 


masyarakat;  

3. Pembangunan,  pengembangan  dan  pemeliharaan  sarana  dan  prasarana  pendidikan,  sosial 


dan kebudayaan;  

4. Pengembangan  usaha  ekonomi  masyarakat,  meliputi  pembangunan  dan  pemeliharaan 


sarana prasarana produksi dan distribusi; dan/atau  

5. Pembangunan  dan  pengembangan  sarana‐prasarana  energi  terbarukan  serta  kegiatan 


pelestarian lingkungan hidup. 

Pengelolaan Keuangan Desa 43


 
Perencanaan program dan kegiatan pembangunan desa dengan mempertimbangkan tipologi desa 
berdasarkan tingkat perkembangan kemajuan desa, meliputi: 

1. Desa tertinggal dan/atau sangat tertinggal, mengutamakan kegiatan pembangunan melalui 
penyediaan  sarana  dan  prasarana  untuk  pemenuhan  kebutuhan  atau  akses  kehidupan 
masyarakat desa;  

2. Desa  berkembang,  memprioritaskan  pembangunan  sarana  dan  prasarana  pelayanan  umum 


dan  social  dasar  baik  pendidikan  dan  kesehatan  masyarakat  desauntuk  mengembangkan 
potensi dan kapasitas masyarakat desa; dan  

3. Desa maju dan/atau mandiri, memprioritaskan kegiatan pembangunan sarana dan prasarana 
yang berdampak pada  perluasan skala ekonomi dan investasi desa, termasuk prakarsa desa 
dalam  membuka  lapangan  kerja,  padat  teknologi  tepat  guna  dan  investasi  melalui 
pengembangan BUM Desa. 

Prioritas Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa 

Prioritas  penggunaan  Dana  Desa  untuk  program  dan  kegiatan  bidang  Pemberdayaan  Masyarakat 
Desa,  dialokasikan  untuk  mendanai  kegiatan  yang  bertujuan  meningkatkan  kapasitas  warga  atau 
masyarakat desa dalam pengembangan wirausaha, peningkatan pendapatan, serta perluasan skala 
ekonomi individu warga atau kelompok masyarakat dan desa, antara lain: 

1. Peningkatan investasi ekonomi desa melalui pengadaan,  pengembangan atau bantuan alat‐
alat produksi, permodalan, dan peningkatan kapasitas melalui pelatihan dan pemagangan;  

2. Dukungan  kegiatan  ekonomi  baik  yang  dikembangkan  oleh  BUM  Desa  atau  BUM  Desa 
Bersama, maupun oleh kelompok dan atau lembaga ekonomi masyarakat desa lainnya;  

3. Bantuan peningkatan kapasitas untuk program dan kegiatan ketahanan pangan desa;  

4. Pengorganisasian  masyarakat,  fasilitasi  dan  pelatihan  paralegal  dan  bantuan  hukum 


masyarakat  desa,  termasuk  pembentukan  Kader  Pemberdayaan  Masyarakat  Desa  (KPMD) 
dan pengembangan kapasitas Ruang Belajar Masyarakat di desa (Community Centre);  

5. Promosi dan edukasi kesehatan masyarakat serta gerakan hidup bersih dan sehat, termasuk 
peningkatan  kapasitas  pengelolaan  Posyandu,  Poskesdes,  Polindes  dan  ketersediaan  atau 
keberfungsian tenaga medis/swamedikasi di desa;  

44      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
6. Dukungan  terhadap  kegiatan  pengelolaan  hutan/pantai  desa  dan  hutan/pantai 
kemasyarakatan;  

7. Peningkatan  kapasitas  kelompok  masyarakat  untuk  energi  terbarukan  dan  pelestarian 


lingkungan  hidup;  dan/atau  bidang  kegiatan  pemberdayaan  ekonomi  lainnya  yang  sesuai 
dengan analisa kebutuhan desa dan telah ditetapkan dalam Musyawarah Desa.  

Perencanaan program dan kegiatan Pemberdayaan Masyarakat Desa dengan mempertimbangkan 
dan menyesuaikan dengan tipologi desa berdasarkan tingkat perkembangan kemajuan desa, yaitu: 

1. Desa  tertinggal  dan/atau  sangat  tertinggal,  mengutamakan  kegiatan  pemberdayaan 


masyarakat  yang  berorientasi  pada  membuka  lapangan  kerja  dan  atau  usaha  baru,  serta 
bantuan  penyiapan  infrastruktur  bagi  terselenggaranya  kerja  dan  usaha  warga  atau 
masyarakat  baik  dari  proses  produksi  sampai  pemasaran  produk,  serta  pemenuhan 
kebutuhan atau akses kehidupan masyarakat desa;   

2. Desa  berkembang,  memprioritaskan  pemberdayaan  masyarakat  yang  bertujuan  untuk 


meningkatkan  kuantitas  dan  kualitas  kerja  dan/atau  proses  produksi    sampai  pemasaran 
produk, serta pemenuhan kebutuhan atau akses modal/fasilitas keuangan;  

3. Desa  maju  dan/atau  mandiri,  mengembangkan  kegiatan  pemberdayaan  masyarakat  yang 


visioner dengan menjadikan desa sebagai lumbung ekonomi atau capital rakyat, dimana desa 
dapat  menghidupi  dirinya  sendiri  atau  memiliki  kedaulatan  ekonomi,  serta  mampu 
mengembangkan  potensi  atau  sumberdaya  ekonomi  atau  manusia  dan  kapital  desa  secara 
berkelanjutan.  

Keluaran  dari  pelaksanakan  Musyawarah  Desa  untuk  penyusunan  RKP  Desa  adalah  dokumen 
perencanaan  RKPDesa.  Pada  Musyawarah  Desa  tersebut,  diharapkan  seluruh  informasi  terkait 
dengan  pembahasan  dan  pengambilan  keputusan  Perencanaan  Pembangunan  Desa  seperti 
informasi  tentang  pagu  Dana  Desa,  Alokasi  Dana  Desa,  Perkiraan  Dana  Bagi  Hasil  Pajak  dan 
Retribusi  Daerah,  Program/Proyek  masuk  Desa,  Bantuan  Keuangan  Daerah  dan  Tipologi 
berdasarkan  perkembangan  Desa  dengan  data  IDM,  sudah  dapat  disampaikan  oleh  pemerintah 
kabupaten/kota kepada desa‐desa di wilayah masing‐masing. 

Pengelolaan Keuangan Desa 45


 
E. SOAL DAN LATIHAN 

1. Sebutkan dan jelaskan jenis‐jenis perencanaan pembangunan desa! 

2. Jelaskan perbedaan antara Musyawarah Desa dan Musyawarah Perencanaan Pembangunan 
Desa? 

3. Salah  satu  titik  kritis  penyusunan  RKP  Desa  adan  pencermatan  Pagu  Indikatif,  jelaskan 
permasalahan terkait hal ini? 

4. Sebutkan dan jelaskan secara singkat langkah‐langkah penyusunan RKP Desa? 

5. Apa perbedaan antara RPJM Desa dengan RKP Desa? 

6. Jelaskan alasan‐alasan yang menyebabkan RKP Desa berubah? 

7. Prioritas Penggunaan Dana Desa ditentukan berdasarkan tipologi desa. Jelaskan tipologi desa 
berdasarkan kemajuan desa? 

8. Apa itu IDM? Jelaskan secara singkat! 

9. Jelaskan  prioritas  pengunaan  Dana  Desa  untuk  bidang  pemberdayaan  masyarakat  desa 
dikaitkan dengan tipologinya? 

10. Apakah  Dana  Desa  diperbolehkan  digunakan  untuk  membangun  Kantor  Desa?  Jelaskan 
dengan singkat?  

11. Di Desa Sukamaju terdapat Jalan Kabupaten yang sering digunakan penduduk desa. Kondisi 
jalan tersebut sangat buruk sekali dimana terdapat lubang besar yang menyebabkan sering 
terjadi  kecelakaan.  Namun  kondisi  yang  parah  tersebut  tidak  segera  diperbaiki  oleh  pihak 
kabupaten. Desa bermaksud ingin memperbaiki jalan tersebut. Bagaimana tanggapan anda? 

12. Bolehkan Dana Desa digunakan untuk membeli mobil ambulance? Jelaskan dengan singkat?  

 

46      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BAB IV 
PENGANGGARAN KEUANGAN DESA 


Indikator Keberhasilan:
Setelah mempelajari bab ini, Peserta diklat diharapkan mengetahui konsep penganggaran;
proses penyusunan APB Desa; Struktur APB Desa yang terdiri dari Pendapatan, Belanja dan
Pembiayaan; Kode Rekening serta proses perubahan APB Desa.

 

A. GAMBARAN UMUM PENGANGGARAN KEUANGAN DESA 

Setelah  RKP  Desa  ditetapkan  maka  dilanjutkan  proses  penyusunan  APB  Desa.  Rencana  Kegiatan 
dan  Rencana  Anggaran  Biaya  yang  telah  ditetapkan  dalam  RKP  Desa  dijadikan  pedoman  dalam 
proses penganggarannya. Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APB Desa) merupakan rencana 
anggaran keuangan tahunan pemerintah desa yang ditetapkan untuk menyelenggarakan program 
dan kegiatan yang menjadi kewenangan desa.  

APB  Desa  dibahas  bersama  dengan  BPD  dalam  musyawarah  desa  untuk  selanjutnya  ditetapkan 
dalam  Peraturan  Desa  paling  lambat  31  Desember  tahun  berjalan  setelah  dievaluasi  oleh 
bupati/walikota.  Bupati/walikota  dapat  mendelegasikan  evaluasi  Rancangan  Peraturan  Desa 
tentang APBDesa kepada camat.  

Semua  pendapatan  dan  belanja  dianggarkan  dalam  APB  Desa.  Seluruh  pendapatan  dan  belanja 
dianggarkan  secara  bruto.  Jumlah  pendapatan  merupakan  perkiraan  terukur  dan  dapat  dicapai 
serta  berdasarkan  ketentuan  perundangan  yang  berlaku.    Penganggaran  pengeluaran  harus 
didukung  dengan  adanya  kepastian  tersedianya  penerimaan  dalam  jumlah  cukup  dan  harus 
didukung dengan dasar hukum yang melandasinya.  

APB  Desa  hanya  dapat  dilakukan  1  (satu)  kali  perubahan  dalam  1  (satu)  tahun  anggaran. 
Mekanisme perubahan APB Desa adalah sama dengan mekanisme penetapan APB Desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 47


 
B. PROSES PENYUSUNAN APB DESA 

Proses penyusunan APB Desa dimulai dengan urutan sebagai berikut: 

1. Sekretaris  Desa  menyusun  rancangan  Peraturan  Desa  tentang  APB  Desa  (RAPB  Desa)  
berdasarkan RKP Desa yang telah ditetapkan dan menyampaikan kepada Kepala Desa; 

2. Kepala  Desa  selanjutnya  menyampaikan  kepada  Badan  Permusyawaratan  Desa  untuk 


dibahas  dan  disepakati  bersama.  Rancangan  Peraturan  Desa  tentang  APB  Desa  disepakati 
bersama paling lambat bulan Oktober  tahun berjalan antara Kepala Desa dan BPD; 

3. Rancangan    Peraturan    Desa    tentang    APB    Desa    yang    telah    disepakati  bersama 
sebagaimana  selanjutnya  disampaikan  oleh  kepala  desa  kepada  bupati/walikota  melalui 
camat atau sebutan lain paling lambat  3 (tiga) hari sejak disepakati untuk dievaluasi; 

4. Bupati/Walikota menetapkan hasil evaluasi Rancangan APB Desa paling lama 20 (dua puluh) 
hari  kerja  sejak  diterimanya  Rancangan  Peraturan  Desa  tentang  APB  Desa.  Dalam  hal 
bupati/walikota  tidak  memberikan  hasil  evaluasi  dalam  batas  waktu  maka  Peraturan  Desa 
tersebut berlaku dengan sendirinya.  

Dalam  hal  bupati/walikota  menyatakan  hasil  evaluasi  Rancangan  Peraturan  Desa  tentang 
APB Desa tidak sesuai dengan kepentingan umum dan peraturan perundang‐undangan yang 
lebih tinggi Kepala Desa melakukan penyempurnaan paling lama 7 (tujuh) hari kerja terhitung 
sejak diterimanya hasil evaluasi. Apabila hasil evaluasi tidak ditindaklanjuti oleh Kepala Desa 
dan  Kepala  Desa  tetap  menetapkan  Rancangan  Peraturan  Desa  tentang  APB  Desa  menjadi 
Peraturan  Desa,  bupati/walikota  membatalkan  Peraturan        Desa        dengan        Keputusan  
Bupati/Walikota  yang  sekaligus  menyatakan  berlakunya  pagu  APB  Desa  tahun  anggaran 
sebelumnya; 

5. Peraturan  Desa  tentang  APB  Desa  ditetapkan  paling  lambat  tanggal  31  Desember  tahun 
anggaran berjalan. 

Flowchart penyusunan APB Desa dapat dilihat dalam gambar berikut: 

48      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 

Bupati/walikota  dalam  melakukan  evaluasi  Rancangan  Peraturan  Desa  tentang  APB  Desa 
dapat  mendelegasikan  kepada  camat.  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  pendelegasian 
evaluasi Rancangan Peraturan Desa tentang APB Desa kepada camat diatur dalam peraturan 
bupati/walikota. 

Pengelolaan Keuangan Desa 49


 
Penyusunan  APB  Desa  sebagaimana  telah  diuraikan  di  atas  memiliki  batasan  waktu  yang 
diatur  dalam  peraturan  perundangan.  Jadwal  waktu  penyusunan  APB  Desa  digambarkan 
sebagai berikut: 
 
Tabel 4.1 
Jadwal Penyusunan APB Desa 
 
Tahapan  Waktu 
Penyampaian Pagu Indikatif oleh  Bulan Juli  
Pemerintah kab/kota ke Desa 
Penetapan RKP Desa  Akhir September 
Penyusunan Rancangan APB Desa  Awal Oktober 
Penyepakatan bersama dengan BPD  Akhir Oktober 
Penyampaian kepada bupati/walikota  Maksimum 3 hari kerja 
melalui camat 
Proses evaluasi R‐APB Desa  Maksimum 20 hari kerja 
Proses penyempurnaan  Maksimum 7 hari kerja 
Penetapan APB Desa  Maksimum 31 Desember 
 

C. STRUKTUR ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA (APBDESA) 

APB Desa merupakan rencana keuangan tahunan pemerintahan desa yang disetujui   oleh   Badan   
Permusyawaratan      Desa.      APB      Desa      terdiri      atas  Pendapatan  Desa,  Belanja  Desa,  dan 
Pembiayaan Desa. Berikut disajikan  format APB Desa: 

50      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Format 4.1 
Format  APB Desa 
 
ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA 
PEMERINTAH DESA………….. 
TAHUN ANGGARAN…………. 
 
Anggaran  Ket. (Sumber 
Kode Rekening  Uraian 
(Rp.)  Dana) 
1  PENDAPATAN 
1  1        Pendapatan Asli Desa       
1  1  1      Hasil Usaha Desa       
1  1  1  04  Hasil Pelelangan Ikan Yang Dikelola Desa       
1  1  2  Hasil Aset Desa       
1  1  2  01  Pendapatan Sewa Tanah Kas Desa       
1  1  3  Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong       
1  1  3  01  Hasil Swadaya       
1  1  4      Lain ‐ Lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah       
1  1  4  04  Bunga Simpanan Uang di Bank       
1  1  4  09  Lain‐lain Pendapatan Desa Yang Sah Lainnya       
1  2      Pendapatan Transfer       
1  2  1  Dana Desa       
1  2  1  01  Dana Desa       
1  2  2  Bagi Hasil Pajak dan Retribusi       
1  2  2  01    Bagi Hasil Pajak dan Retribusi Daerah       
1  2  3  Alokasi Dana Desa       
1  2  3  01  Alokasi Dana Desa       
1  2  4  Bantuan Keuangan Provinsi       
1  2  4  01  Bantuan Keuangan dari APBD Provinsi       
1  2  5  Bantuan Keuangan Kabupaten/Kota       
1  2  5  01  Bantuan Keuangan dari APBD Kabupaten       
1  3  Lain‐Lain Pendapatan Desa yang Sah       
Pendapatan Hibah dan Sumbangan Pihak 
1  3  1 
    Ketiga       
Pendapatan Sumbangan dari Pihak Ketiga 
1  3  1  07 
  Lainnya       

Pengelolaan Keuangan Desa 51


 
Anggaran  Ket. (Sumber 
Kode Rekening  Uraian 
(Rp.)  Dana) 
          JUMLAH PENDAPATAN       
2        BELANJA       
2  1      Bidang Penyelenggaraan Pemerintah Desa       
    Kegiatan Pembayaran Penghasilan Tetap dan 
2  1  1 
Tunjangan       
2  1  1  1    Belanja Pegawai       
2  1  1  1  01  Penghasilan Tetap Kepala Desa dan Perangkat 
Desa       
2  1  1  1  04  Tunjangan Kepala Desa dan Perangkat Desa       
2  1  1  1  06  Tunjangan BPD dan Anggotanya       
2  1  2      Kegiatan Operasional Kantor Desa       
2  1  2  2    Belanja Barang dan Jasa       
2  1  2  2  01  Belanja Listrik, Air, Telepon, Fax/Internet       
2  1  2  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  03  Belanja Alat‐alat Kebersihan dan Bahan 
2  1  2 
Pembersih       
2  1  2  2  04  Belanja Benda Pos dan Materai       
2  1  2  2  06  Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan       
2  1  2  2  07  Belanja Makanan dan Minuman Rapat       
2  1  2  2  08  Belanja .............       
2  1  2  3  Belanja Modal       
2  1  2  3  14  Belanja Modal Pengadaan Peralatan Kantor       
Belanja Modal Pengadaan Alat‐alat Rumah 
2  1  2  3 
15  Tangga       
2  1  2  3  16  Belanja Modal Pengadaan Komputer       
2  1  3      Kegiatan Operasional BPD       
2  1  3  2    Belanja Barang dan Jasa       
2  1  3  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  1  3  2  04  Belanja Benda Pos dan Materai       
2  1  3  2  06  Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan       
2  1  3  2  07  Belanja Makanan dan Minuman Rapat       
2  1  3  2  16  Belanja Perjalanan Dinas       
2  1  4  Kegiatan Operasional RT/RW       

52      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Anggaran  Ket. (Sumber 
Kode Rekening  Uraian 
(Rp.)  Dana) 
2  1  4  2  Belanja Barang dan Jasa       
2  1  4  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  1  4  2  04  Belanja Benda Pos dan Materai       
2  1  4  2  06  Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan       
2  1  4  2  07  Belanja Makanan dan Minuman Rapat       
2  1  4  2  16  Belanja Perjalanan Dinas       
2  2  Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa       
2  2  1  Kegiatan Pembangunan Saluran Irigasi       
2  2  1  2  Belanja Barang dan Jasa       
2  2  1  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  2  1  2  14  Belanja Honorarium Tim Panitia       
2  2  1  3  Belanja Modal       
2  2  1  3  29  Belanja Modal Pengadaan Jaringan Air       
2  2  2  Kegiatan Pembangunan Jalan Desa       
2  2  2  2  Belanja Barang dan Jasa       
2  2  2  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  2  2  2  14  Belanja Honorarium Tim Panitia       
2  2  2  3  Belanja Modal       
2  2  2  3  27  Belanja Modal Pengadaan Jalan Desa       
2  3  Bidang Pembinaan Kemasyarakatan       
Kegiatan Pembinaan Keamanan dan 
2  3  1 
    Ketertiban       
2  3  1  2  Belanja Barang dan Jasa       
2  3  1  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  3  1  2  06  Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan       
2  3  1  2  07  Belanja Makanan dan Minuman Rapat       
2  3  1  2  08  Belanja Pakaian Dinas dan Atributnya       
2  3  1  2  09  Belanja Bahan Praktek dan Pelatihan       
2  3  1  2  11  Belanja Sewa Peralatan       
Belanja Honorarium 
2  3  1  2  15 
Instruktur/Pelatih/Narasumber       
2  3  1  2  16  Belanja Perjalanan Dinas       

Pengelolaan Keuangan Desa 53


 
Anggaran  Ket. (Sumber 
Kode Rekening  Uraian 
(Rp.)  Dana) 
2  3  7      Kegiatan Pendidikan Anak Usia Dini       
2  3  7  2    Belanja Barang dan Jasa       
2  3  7  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  3  7  2  06  Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan       
2  3  7  2  07  Belanja Makanan dan Minuman Rapat       
2  3  7  3    Belanja Modal       
3  33  Belanja Modal Pengadaan Buku dan 
2  3  7 
Kepustakaan       
2  4      Bidang Pemberdayaan Masyarakat       
    Kegiatan Pelatihan Kepala Desa dan 
2  4  1 
Perangkat       
2  4  1  2    Belanja Barang dan Jasa       
2  4  1  2  02  Belanja Alat Tulis Kantor       
2  4  1  2  06  Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan       
2  4  1  2  07  Belanja .............       
2  4  5      Kegiatan ..........................       
2  4  5  2    Belanja Barang dan Jasa       
2  4  5  2  02  Belanja .............       
2  5      Bidang Tidak Terduga       
2  5  1      Kegiatan Penanggulangan Bencana Alam       
2  5  1  2    Belanja Barang dan Jasa       
2  5  1  2  07  Belanja Makanan dan Minuman Rapat       
2  5  1  2  11  Belanja Sewa Peralatan       
2  5  1  2  14  Belanja Honorarium Tim Panitia       
    JUMLAH BELANJA       
    SURPLUS / (DEFISIT)        
3      PEMBIAYAAN       
3  1  Penerimaan Pembiayaan       
Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun 
3  1  1 
    Sebelumnya       
Sisa Lebih Perhitungan Anggaran  (SILPA) 
3  1  1  01 
  Tahun Sebelumnya       
3  2  Pengeluaran Pembiayaan       

54      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Anggaran  Ket. (Sumber 
Kode Rekening  Uraian 
(Rp.)  Dana) 
3  2  2  Penyertaan Modal Desa       
3  2  2  01  Penyertaan Modal Desa       
JUMLAH PEMBIAYAAN       
SISA LEBIH / (KURANG) PERHITUNGAN 
          ANGGARAN       
 

Format  APB  Desa  sebagaimana  tercantum  dalam  Lampiran  Permendagri  Nomor  113  Tahun  2014 
bersifat  tidak  mengikat,  khususnya  pada  Kode  Rekening  Objek  Belanja  yang  bertanda  strip  “‐“ 
seperti pasir, semen dsb (Level 4). Pemerintah kabupaten/kota dapat mengatur lebih lanjut dalam 
Perkada Pengelolaan Keuangan Desa dengan merinci kode rekening belanja hingga Objek Belanja 
(level 4) sebagai alat pengendalian dan pengklasifikasian.  

1. Pendapatan Desa 

Pendapatan    Desa    meliputi    semua    penerimaan    uang    melalui    Rekening    Kas  Desa  yang 
merupakan  hak  desa  dalam  1  (satu)  tahun  anggaran  yang  tidak  perlu  dibayar  kembali  oleh 
desa. Pendapatan desa sesuai pasal 72 UU Desa bersumber dari: 

a. Pendapatan Asli Desa; 

b. Alokasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (Dana Desa);  

c. Bagian Hasil Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Kabupaten/Kota;  

d. Alokasi Dana Desa; 

e. Bantuan Keuangan dari APBD Provinsi dan APBD Kabupaten/Kota; 

f. Hibah dan Sumbangan yang Tidak Mengikat dari Pihak Ketiga; 

g. Lain‐lain Pendapatan Desa yang Sah. 

Pendapatan Desa tersebut jika diklasifikasikan menurut kelompok terdiri dari: 

 Pendapatan Asli Desa (PA Desa) 

 Transfer 

 Pendapatan Lain‐Lain 

Pengelolaan Keuangan Desa 55


 
a. Pendapatan Asli Desa (PA Desa) 

Pendapatan  desa  diklasifikasikan  menurut  kelompok  dan  jenis.  Kelompok  PADesa 


meliputi Hasil Usaha; Hasil Aset; Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong; dan Lain‐Lain 
Pendapatan Asli Desa. 

Pendapatan  yang  masuk  kategori  Hasil  Usaha  contohnya  adalah  pendapatan  yang 
berasal  dari  Badan  Usaha  Milik  Desa  (BUM  Desa)  pengelolaan  pasar  desa,  dan 
pengelolaan kawasan wisata skala desa.  

Pendapatan yang berasal dari Hasil Aset Desa antara lain tambatan perahu, pasar desa, 
tempat pemandian umum dan jaringan irigasi. Pendapatan dari hasil pemanfaatan aset 
tersebut  umumnya  adalah  berupa  Retribusi  Desa.  Retribusi  Desa  yaitu  pungutan  atas 
jasa  pelayanan  yang  diberikan  pemerintah  desa  kepada  pengguna/penerima  manfaat 
aset  desa  dimaksud.  Ketentuan  mengenai  Retribusi  Desa  harus  ditetapkan  dalam 
Peraturan  Desa,  dan  pelaksanaan  penerimaan  retribusinya  dilakukan  oleh  Bendahara 
Desa atau petugas pemungut penerimaan desa yang telah ditetapkan oleh Kepala Desa. 

Swadaya dan partisipasi adalah membangun dengan kekuatan sendiri yang melibatkan 
peran serta masyarakat dalam bentuk uang dan atau barang yang dinilai dengan uang. 
Gotong  royong  adalah  membangun  dengan  kekuatan  sendiri  yang  melibatkan  peran 
serta masyarakat dalam bentuk jasa yang dinilai dengan uang. Penganggaran kegiatan 
yang  bersumber  dari  swadaya,  partisipasi  dan  gotongroyong  ini  disepakati  pada  saat 
musyawarah  desa  dan  penyumbangnya  didata  serta  diminta  kesanggupannya  untuk 
merealisasikannya pada saat pelaksanaan. 

Lain‐lain Pendapatan Asli Desa antara lain diperoleh dari hasil pungutan desa. Pungutan 
yang ada di desa antara lain yaitu pungutan atas penggunaan balai desa, pungutan atas 
pembuatan  surat‐surat  keterangan,  pungutan  atas  calon  penduduk  desa,  dan  lain 
sebagainya  yang  dilakukan  dilakukan  oleh  Bendahara  Desa.  Pemerintah  desa  dilarang 
melakukan pungutan sebagai penerimaan desa selain yang ditetapkan dalam Peraturan 
Desa. 

56      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
b. Pendapatan Transfer Desa 

Kelompok Transfer terdiri atas jenis: 

1) Dana Desa; 

2) Bagian dari Hasil Pajak Daerah Kabupaten/Kota dan Retribusi Daerah; 

3) Alokasi Dana Desa (ADD); 

4) Bantuan Keuangan dari APBD Provinsi; 

5) Bantuan Keuangan dari APBD Kabupaten/Kota. 
 

1) Dana Desa 

Dana Desa adalah dana yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja 
Negara  (APBN)  yang  diperuntukkan  bagi  desa  yang  ditransfer  melalui  APBD 
kabupaten/kota  dan  digunakan  untuk  membiayai  penyelenggaraan 
pemerintahan,  pelaksanaan  pembangunan,  pembinaan  kemasyarakatan,  dan 
pemberdayaan  masyarakat.  Pemerintah  menganggarkan  Dana  Desa  secara 
nasional dalam APBN setiap tahun. 

Sesuai  dengan  PP  Nomor  60  Tahun  2014  jo  PP  Nomor  22  Tahun  2015  jo  PP 
Nomor 8 Tahun 2016 tentang Dana Desa yang bersumber dari APBN, Dana Desa 
dihitung  berdasarkan  jumlah  desa  dan  dialokasikan  secara  berkeadilan 
berdasarkan Alokasi Dasar dan Alokasi Formula.  

Penghitungan besaran Dana Desa untuk setiap Kabupaten/Kota 

Rincian  Dana  Desa  setiap  kabupaten/kota  dialokasikan  secara  merata  dan 


berkeadilan berdasarkan Alokasi Dasar kab/kota dan Alokasi Formula kab/kota.  

Alokasi dasar adalah alokasi minimal Dana Desa yang diterima setiap desa, yang 
besarannya  dihitung  dengan  cara  90%  (sembilan  puluh  persen)  dari  anggaran 
Dana Desa dibagi dengan jumlah desa secara nasional. 

Alokasi  Formula  adalah  alokasi  yang  dihitung  dengan  memperhatikan  jumlah 


penduduk desa, angka kemiskinan desa, luas wilayah desa, dan tingkat kesulitan 
geografis desa setiap kabupaten/kota.  

Pengelolaan Keuangan Desa 57


 
Besaran  Alokasi  Dasar  setiap  kabupaten/kota  dihitung  dengan  cara  mengalikan 
Alokasi Dasar dengan jumlah desa di kabupaten/kota. 

Besaran  Alokasi  Formula  setiap  kabupaten/kota,  yang  besarannya  10%  (sepuluh 


persen) dari anggaran Dana Desa dihitung dengan bobot sebagai berikut:  

a) 25% (dua puluh lima persen) untuk jumlah penduduk;  

b) 35% (tiga puluh lima persen) untuk angka kemiskinan;  

c) 10% (sepuluh persen) untuk luas wilayah; dan  

d) 30% (tiga puluh persen) untuk tingkat kesulitan geografis. 

Angka  kemiskinan  Desa  dan  tingkat  kesulitan  geografis  desa  ditunjukkan  oleh 
jumlah  penduduk  miskin  Desa  dan  Indeks  Kemahalan  Konstruksi  (IKK) 
kabupaten/kota.  Dana  Desa  setiap  kabupaten/kota  ditetapkan  dalam  Peraturan 
Presiden mengenai rincian APBN.  

Penghitungan besaran Dana Desa untuk setiap Desa 

Berdasarkan    besaran    Dana    Desa  setiap  kabupaten/kota,  bupati/walikota 


menetapkan  rincian  Dana  Desa  untuk  setiap  desa  di  wilayahnya.  Tata  cara 
pembagian  dan  penetapan  besaran  Dana  Desa  setiap  desa  ditetapkan  dengan 
peraturan bupati/walikota. 

Kabupaten/kota    menghitung    besaran  Dana  Desa    untuk    setiap    desa  


berdasarkan alokasi dasar dan alokasi formula. Besaran Alokasi Dasar setiap desa 
dihitung  dengan  cara  membagi  Alokasi  Dasar  setiap  kabupaten/kota  dengan 
jumlah desa di kabupaten/kota yang bersangkutan.  

Besaran Alokasi Formula setiap desa, dihitung dengan bobot sebagai berikut:  

a) 25% (dua puluh lima persen) untuk jumlah penduduk;  

b) 35% (tiga puluh lima persen) untuk angka kemiskinan;  

c) 10% (sepuluh persen) untuk luas wilayah; dan  

d) 30% (tiga puluh persen) untuk tingkat kesulitan geografis. 

58      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Angka  kemiskinan  desa  dan  tingkat  kesulitan  geografis  desa,  masing‐masing 
ditunjukkan  oleh  jumlah  penduduk  miskin  desa  dan  Indeks  Kesulitan  Geografis 
(IKG)  Desa.  IKG  Desa  ditentukan  oleh  faktor  yang  terdiri  atas  ketersediaan 
prasarana pelayanan dasar, kondisi infrastruktur; dan aksesibilitas transportasi. 
 
Gambar 4.2 
Mekanisme Pengalokasian Dana Desa 
 

 
Sumber: DJPK – Kementerian Keuangan, 2016 
 

Kotak 4.1: Perkembangan Besaran Dana Desa 
Sebagaimana  tercantum  dalam  PP  22  Tahun  2015,  pada  pasal  30  A  dinyatakan 
pengalokasian  anggaran  Dana  Desa  dalam  APBN  dilakukan  secara  bertahap,  yang 
dilaksanakan sebagai berikut: 
a. Tahun Anggaran 2015 paling sedikit sebesar 3% (tiga per seratus); 
b. Tahun Anggaran 2016 paling sedikit sebesar 6% (enam per seratus); dan 
c. Tahun  Anggaran  2017  dan  seterusnya  sebesar  10%  (sepuluh  per  seratus),  dari 
anggaran Transfer ke Daerah. 
Dana Desa Tahun 2015 telah disalurkan dalam APBN‐P 2015 sebesar Rp20,776 Triliyun 
atau ± 280 juta per desa, sedangkan di tahun 2016 telah ditetapkan dalam APBN 2016 
sebesar  Rp  46,982  Triliyun  atau  ±  Rp628,5  juta  per  desa.  Untuk  tahun  2017, 
direncanakan dalam R‐APBN 2017 sebesar Rp 60 triliyun atau diprediksi setiap desa di 
tahun 2017 mendapat rata‐rata ± Rp800 juta. Dana Desa setiap tahun akan cenderung 
meningkat  seiring  dengan  meningkatnya  anggaran  Transfer  ke  daerah  walaupun 
proporsinya tetap 10% (on top). 

Pengelolaan Keuangan Desa 59


 
Dalam  proses  penganggarannya,  bupati/walikota  menginformasikan  pagu 
indikatif  Dana  Desa  kepada  seluruh  desa  dalam  jangka  waktu  10  (sepuluh)  hari 
setelah  Kebijakan  Umum  Anggaran  dan  Prioritas  Serta  Plafon  Anggaran 
Sementara  (KUA/PPAS)  disepakati  Kepala  Daerah  bersama  Dewan  Perwakilan 
Rakyat  Daerah.  Sesuai  ketentuan,  KUA  dan  PPAS  paling  lambat  disepakati  akhir 
bulan Juli. Informasi pagu indikatif Dana Desa sangat diperlukan bagi desa dalam 
proses perencanaan pembangunan. 

2) Alokasi Dana Desa  

Pemerintah  daerah  kabupaten/kota  sesuai  amanat  UU  Desa  wajib 


mengalokasikan ADD dalam APBD kabupaten/kota setiap tahun anggaran. Alokasi 
Dana Desa merupakan bagian dari Dana Perimbangan yang diterima pemerintah 
daerah kabupaten/kota paling sedikit 10% setelah dikurangi Dana Alokasi Khusus. 

Tata  cara  pengalokasian  ADD  ditetapkan  dengan  peraturan  bupati/walikota. 


Pengalokasian ADD kepada setiap desa mempertimbangkan: 

 Kebutuhan penghasilan tetap kepala desa dan perangkat desa; 

 Jumlah  penduduk  desa,  angka  kemiskinan  desa,  luas  wilayah  desa,  dan 
tingkat kesulitan geografis desa. 

Tidak  seperti  penyaluran  Dana  Desa  yang  telah  ditetapkan  sebanyak  2  tahap, 
Penyaluran  ADD  ke  desa  diserahkan  mekanismenya  kepada  kabupaten/kota 
masing‐masing  yang  diatur  dalam  peraturan  bupati/walikota.  Sehingga  antar 
daerah  bisa  saja  terdapat  perbedaan  dalam  mekanisme  penyalurannya  dimana 
ada yang 2 tahap, 3 tahap, 4 tahap bahkan ada yang 12 tahap (setiap bulan). 

Dalam  proses  penganggaran  desa,  bupati/walikota  menginformasikan  rencana 


ADD  dalam  jangka  waktu  10  (sepuluh)  hari  setelah  Kebijakan  Umum  Anggaran 
dan  Prioritas  Serta  Plafon  Anggaran  Sementara  (KUA/PPAS)  disepakati  Kepala 
Daerah  bersama  Dewan  Perwakilan  Rakyat  Daerah.  Sesuai  ketentuan,  KUA  dan 
PPAS  paling  lambat  disepakati  akhir  bulan  Juli.  Informasi  pagu  indikatif  ADD 
sangat diperlukan bagi desa dalam proses perencanaan pembangunan. 

60      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
3) Bagi Hasil Pajak dan Retribusi Daerah 

Pemerintah kabupaten/kota mengalokasikan Bagian dari Hasil Pajak dan Retribusi 
Daerah Kabupaten/Kota kepada desa paling sedikit 10% dari realisasi penerimaan 
hasil pajak dan retribusi daerah kabupaten/kota. 

Pengalokasian  Bagian  Dari  Hasil  Pajak  dan  Retribusi  kepada  desa  tersebut 
ditetapkan dalam Peraturan Bupati/Walikota, berdasarkan ketentuan: 

 60% dibagi secara merata kepada seluruh desa. 

 40%  dibagi  secara  proporsional  realisasi  penerimaan  hasil  pajak  dan 


retribusi dari desa masing‐masing. 

Sebagaimana  DD  dan  ADD,  bupati/walikota  menginformasikan  kepada  Kepala 


Desa  rencana  Bagi  Hasil  Pajak  dan  Retribusi  Daerah  dalam  jangka  waktu    10  
(sepuluh)  hari  setelah  Kebijakan  Umum  Anggaran  dan Prioritas Serta Plafon 
Anggaran  Sementara  (KUA/PPAS)  disepakati  Kepala  Daerah  bersama    Dewan  
Perwakilan    Rakyat    Daerah.    Sesuai  ketentuan,  KUA  dan  PPAS  paling  lambat 
disepakati  akhir  bulan  Juli.  Informasi  pagu  indikatif  Bagi  hasil  pajak/retribusi 
daerah sangat diperlukan bagi desa dalam proses perencanaan pembangunan. 

4) Bantuan Keuangan Provinsi/Kabupaten/Kota 

Pemerintah    daerah    provinsi/kabupaten/kota  dapat    memberikan  Bantuan 


Keuangan  yang  bersumber  dari  APBD  provinsi/kabupaten/  kota  kepada  desa 
sesuai  dengan  kemampuan  keuangan  pemerintah  daerah  yang  bersangkutan. 
Bantuan tersebut diarahkan untuk percepatan pembangunan desa. 

Bantuan keuangan tersebut dapat bersifat umum dan khusus. Bantuan keuangan 
yang  bersifat  umum  peruntukan  dan  penggunaannya  diserahkan  sepenuhnya 
kepada  desa  penerima  bantuan  dalam  rangka  membantu  pelaksanaan  tugas 
pemerintah daerah di desa. 

Bantuan  Keuangan  yang  bersifat  khusus  peruntukan  dan  pengelolaannya 


ditetapkan  oleh  pemerintah  daerah  pemberi  bantuan  dalam  rangka  percepatan 
pembangunan  desa  dan  pemberdayaan  masyarakat.  Bantuan  Keuangan  bersifat 
khusus  yang  dikelola  dalam  APB  Desa  tidak  diterapkan  ketentuan  penggunaan 

Pengelolaan Keuangan Desa 61


 
paling sedikit 70% dan paling banyak 30% sebagaimana diatur dalam pasal 100 PP 
Nomor 43 Tahun 2014 jo PP Nomor 47 Tahun 2015. 

Gubernur/Bupati/Walikota menyampaikan informasi kepada Kepala Desa tentang 
Bantuan  Keuangan  yang  akan  diberikan  dalam  jangka  waktu  10  (sepuluh)  hari 
setelah  KUA/PPAS  disepakati  kepala  daerah  bersama  Dewan  Perwakilan  Rakyat 
Daerah.  Informasi  dari  gubernur/bupati/walikota  menjadi  bahan  penyusunan 
rancangan APB Desa. 

c. Lain‐Lain Pendapatan Desa Yang Sah 

Kelompok  Lain‐Lain  Pendapatan  Desa  yang  Sah  diantaranya  berupa  Hibah  dan 
Sumbangan  dari  pihak  ketiga  yang  tidak  mengikat. Sumbangan tidak mengikat dapat 
berupa pemberian berupa uang dari pihak ketiga, hasil kerjasama dengan pihak ketiga 
atau bantuan perusahaan yang berlokasi di desa. 

2. Belanja Desa 

Belanja Desa merupakan semua pengeluaran dari rekening desa yang merupakan kewajiban 
desa dalam 1 (satu) tahun anggaran yang tidak akan diperoleh pembayarannya  kembali oleh 
desa  Belanja  Desa  dipergunakan  dalam  rangka  mendanai  penyelenggaraan  kewenangan 
desa. 

Belanja  Desa  yang  ditetapkan  dalam  APB  Desa  sesuai  pasal  100  PP  Nomor  47  Tahun  2015 
digunakan dengan ketentuan: 

 Paling  sedikit  70%  (≥  70%)  dari  jumlah  anggaran  belanja  desa  digunakan  untuk 
mendanai  penyelenggaraan  pemerintahan  desa,  pelaksanaan  pembangunan  desa, 
pembinaan kemasyarakatan desa, dan pemberdayaan masyarakat desa (4 bidang). 

 Paling banyak 30% (≤ 30%) dari jumlah anggaran belanja desa digunakan untuk 4 item 
yaitu: 

- Penghasilan tetap dan tunjangan kepala desa dan perangkat desa; 

- Operasional pemerintah desa; 

- Tunjangan dan operasional Badan Permusyawaratan Desa; 

- Insentif  Rukun  Tetangga  dan  Rukun  Warga  yaitu  bantuan  kelembagaan  yang 
digunakan untuk operasional RT dan RW. 

62      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Penghasilan  tetap,  operasional  pemerintah  desa,  dan  tunjangan  dan  operasional  BPD  serta 
insentif RT dan RW dibiayai dengan menggunakan sumber dana dari Alokasi Dana Desa. 

Sedangkan  Penggunaan  Dana  Desa  diprioritaskan  untuk  membiayai  pembangunan  dan 


pemberdayaan  masyarakat.  Kebutuhan  pembangunan  meliputi  tetapi  tidak  terbatas  pada 
kebutuhan  primer,  pelayanan  dasar,  lingkungan,  dan  kegiatan  pemberdayaan  masyarakat 
desa.  Pengertian  Tidak  Terbatas  adalah  kebutuhan  pembangunan  di  luar  pelayanan  dasar 
yang  dibutuhkan  masyarakat  desa.    Kebutuhan  Primer  adalah  kebutuhan  pangan,  sandang, 
dan papan. Pelayanan dasar antara lain pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur dasar. 

a. Kelompok Belanja 

Belanja Desa diklasifikasikan menurut kelompok, kegiatan, dan jenis. Klasifikasi Belanja 
Desa menurut kelompok terdiri dari: 

1) Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Desa; 

2) Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa; 

3) Bidang Pembinaan Kemasyarakatan Desa; 

4) Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa; dan 

5) Bidang Belanja Tak Terduga. 

Kelompok Belanja tersebut selanjutnya dibagi dalam kegiatan sesuai dengan kebutuhan 
desa  yang  telah  dituangkan  dalam  RKP  Desa.  Rincian  Bidang  dan  Kegiatan  dibuat 
dengan  mengacu  pada  Permendagri  Nomor  114  Tahun  2014  tentang  Pedoman 
Pembangunan Desa dan prioritas penggunaan Dana Desa yang ditetapkan Kementerian 
Desa dan PDTT, diuraikan sebagai berikut: 

1) Bidang Penyelenggaraan Pemerintahan Desa, antara lain: 

 Penetapan dan penegasan batas desa; 

 Pendataan desa; 

 Penyusunan tata ruang desa; 

 Penyelenggaraan musyawarah desa; 

 Pengelolaan informasi desa; 

 Penyelenggaraan perencanaan desa; 

Pengelolaan Keuangan Desa 63


 
 Penyelenggaraan   evaluasi   tingkat   perkembangan   pemerintahan desa; 

 Penyelenggaraan kerjasama antar desa; 

 Pembangunan sarana dan prasarana kantor desa; 

 Kegiatan lainnya sesuai kondisi desa. 

2) Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa, antara lain: 

 Pembangunan, pemanfaatan dan pemeliharaan infrasruktur dan lingkungan 
desa antara lain: 

(a) Tambatan perahu; 

(b) Jalan pemukiman; 

(c) Jalan desa antar permukiman ke wilayah pertanian; 

(d) Pembangkit listrik tenaga mikrohidro; 

(e) Lingkungan permukiman masyarakat desa; 

(f) Infrastruktur desa lainnya sesuai kondisi desa. 

 Pembangunan,    pemanfaatan    dan    pemeliharaan    sarana    dan  prasarana 


kesehatan antara lain: 

(a) Air bersih berskala desa; 

(b) Sanitasi lingkungan; 

(c) Pelayanan kesehatan desa seperti posyandu; 

(d) Sarana dan prasarana kesehatan lainnya sesuai kondisi desa. 

 Pembangunan,    pemanfaatan    dan    pemeliharaan    sarana    dan  prasarana 


pendidikan dan kebudayaan antara lain: 

(a) Taman bacaan masyarakat; 

(b) Pendidikan anak usia dini; 

(c) Balai pelatihan/kegiatan belajar masyarakat; 

(d) Pengembangan dan pembinaan sanggar seni; 

(e) Sarana dan prasarana pendidikan dan pelatihan lainnya sesuai kondisi 
desa. 

64      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
 Pengembangan  usaha  ekonomi  produktif  serta  pembangunan, 
pemanfaatan dan pemeliharaan sarana dan prasarana ekonomi antara lain: 

(a) Pasar desa; 

(b) Pembentukan dan pengembangan BUM Desa; 

(c) Penguatan permodalan BUM Desa; 

(d) Pembibitan tanaman pangan; 

(e) Penggilingan padi; 

(f) Lumbung desa; 

(g) Pembukaan lahan pertanian; 

(h) Pengelolaan usaha hutan desa; 

(i) Kolam ikan dan pembenihan ikan; 

(j) Kapal penangkap ikan; 

(k) Cold storage (gudang pendingin); 

(l) Tempat pelelangan ikan; 

(m) Tambak garam;  

(n) Kandang ternak;  

(o) Instalasi biogas; 

(p) Mesin pakan ternak; 

(q) Sarana dan prasarana ekonomi lainnya sesuai kondisi desa. 

 Pelestarian lingkungan hidup antara lain: 

(a) Penghijauan; 

(b) Pembuatan terasering; 

(c) Pemeliharaan hutan bakau; 

(d) Perlindungan mata air; 

(e) Pembersihan daerah aliran sungai; 

(f) Perlindungan terumbu karang; 

(g) Kegiatan lainnya sesuai kondisi desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 65


 
3) Bidang Pembinaan Kemasyarakatan Desa antara lain: 

 Pembinaan lembaga kemasyarakatan; 

 Penyelenggaraan ketentraman dan ketertiban; 

 Pembinaan kerukunan umat beragama; 

 Pengadaan sarana dan prasarana olah raga; 

 Pembinaan lembaga adat; 

 Pembinaan kesenian dan sosial budaya masyarakat; dan 

 Kegiatan lain sesuai kondisi desa. 

4) Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa antara lain: 

 Pelatihan usaha ekonomi, pertanian, perikanan dan perdagangan; 

 Pelatihan teknologi tepat guna; 

 Pendidikan,  pelatihan,  dan  penyuluhan  bagi  kepala  desa,  perangkat  desa, 


dan Badan Pemusyawaratan Desa; 

 Peningkatan kapasitas masyarakat, antara lain: 

‐  Kader pemberdayaan masyarakat desa; 

‐  Kelompok usaha ekonomi produktif; 

‐  Kelompok perempuan; 

‐  Kelompok tani; 

‐  Kelompok masyarakat miskin; 

‐  Kelompok nelayan; 

‐  Kelompok pengrajin; 

‐  Kelompok pemerhati dan perlindungan anak; 

‐  Kelompok pemuda; 

‐  Kelompok lain sesuai kondisi desa. 

66      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
5) Bidang Belanja Tak Terduga 

Keadaan  Darurat  dan/atau  Keadaan  Luar  Biasa  (KLB)  merupakan  keadaan  yang 
sifatnya  tidak  biasa  atau  tidak  diharapkan  berulang  dan/atau  mendesak  antara 
lain  dikarenakan  bencana  alam,  sosial,  kerusakan  sarana  dan  prasarana.  Dalam 
keadaan darurat dan/atau KLB, Pemerintah Desa dapat melakukan belanja yang 
belum tersedia anggarannya. 

Keadaan  Darurat  dan/atau  Luar  Biasa  ditetapkan  dengan  Keputusan 


Bupati/Walikota.  Dalam  pelaksanaanya,  Belanja  Tak  Terduga  dalam  APB  Desa 
terlebih  dulu  harus  dibuat  Rincian  Anggaran  Biaya  yang  disahkan  oleh  Kepala 
Desa. 

b. Jenis Belanja 

Klasifikasi Belanja berdasarkan jenis terdiri dari Belanja Pegawai, Belanja Barang/Jasa, 
dan Belanja Modal. 

1) Belanja Pegawai 

Belanja  Pegawai  dianggarkan  untuk  pengeluaran  penghasilan  tetap  dan 


tunjangan  bagi  Kepala  Desa  dan  Perangkat  Desa  serta  tunjangan  BPD  yang 
pelaksanaannya  dibayarkan  setiap  bulan.  Belanja  Pegawai  tersebut  dianggarkan 
dalam  kelompok  Penyelenggaraan  Pemerintahan  Desa,  dengan  kegiatan 
Pembayaran Penghasilan Tetap dan Tunjangan. 

2) Belanja Barang dan Jasa 

Belanja  Barang  dan  Jasa  digunakan  untuk  pengeluaran  pembelian/pengadaan 


barang  yang  nilai  manfaatnya  kurang  dari  12  (dua  belas)  bulan.  Belanja  Barang 
dan Jasa antara lain: 

 Alat tulis kantor; 

 Benda pos; 

 Bahan/material; 

 Pemeliharaan; 

 Cetak/penggandaan; 

Pengelolaan Keuangan Desa 67


 
 Sewa kantor desa; 

 Sewa perlengkapan dan peralatan kantor; 

 Makanan dan minuman rapat; 

 Pakaian dinas dan atributnya; 

 Perjalanan dinas; 

 Upah kerja; 

 Honorarium narasumber/ahli; 

 Operasional pemerintah desa; 

 Operasional BPD; 

 Insentif rukun tetangga /rukun warga; 

 Pemberian barang pada masyarakat/kelompok masyarakat. 

Insentif  Rukun  Tetangga/Rukun  Warga  adalah  bantuan  uang  untuk  operasional 


lembaga  RT/RW  dalam  rangka  membantu  pelaksanaan  tugas  pelayanan 
pemerintahan,  perencanaan  pembangunan,  ketentraman  dan  ketertiban,  serta 
pemberdayaan masyarakat desa. Pemberian barang pada masyarakat/kelompok 
masyarakat dilakukan untuk menunjang pelaksanaan kegiatan. 

3) Belanja Modal 

Belanja  Modal  digunakan  untuk  pengeluaran  dalam  rangka  pembelian/ 


pengadaan barang atau bangunan yang nilai manfaatnya lebih dari 12 (dua belas) 
bulan  yang  digunakan  untuk  kegiatan  penyelenggaraan  kewenangan  desa. 
Contoh Belanja Modal adalah Pembangunan Jalan Desa, Pembangunan Jembatan 
Desa, Pengadaan Komputer, Pengadaan Meublair dan lain sebagainya. Termasuk 
dalam belanja modal adalah upah kerja yang dikeluarkan untuk perolehan aset. 

3. Pembiayaan 

Pembiayaan meliputi semua penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau pengeluaran 
yang  akan  diterima  kembali,  baik  pada  tahun  anggaran  yang  bersangkutan  maupun  pada 
tahun‐tahun anggaran berikutnya. Pembiayaan diklasifikasikan menurut kelompok dan jenis. 

68      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Pembiayaan  desa  berdasarkan  kelompok  terdiri  dari  Penerimaan  Pembiayaan  dan 
Pengeluaran Pembiayaan. 

a. Penerimaan Pembiayaan 

Penerimaan  pembiayaan  meliputi  sisa  lebih  perhitungan  anggaran  (SiLPA)  tahun 


sebelumnya;  pencairan  dana  cadangan;  dan  hasil    penjualan  kekayaan  desa  yang 
dipisahkan. 

1) Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) tahun sebelumnya 

Penerimaan pembiayaan yang berasal dari Sisa Lebih Perhitungan Anggaran yang 
digunakan  untuk  mendanai  pelaksanaan  kegiatan  tahun  berjalan  yang  berasal 
dari  pelampauan  penerimaan  pendapatan  dan  penghematan  belanja  tahun 
sebelumnya.  Realisasi  penggunaan  SiLPA  merupakan  keseluruhan  SiLPA  yang 
dianggarkan dalam APB Desa. SiLPA antara lain berupa pelampauan   penerimaan   
pendapatan  terhadap  belanja,  penghematan  belanja,  dan  sisa  dana  kegiatan 
lanjutan. SilPA merupakan penerimaan pembiayaan yang digunakan untuk: 

 Menutupi defisit anggaran apabila realisasi pendapatan lebih kecil dari pada 
realisasi belanja; 

 Mendanai pelaksanaan kegiatan lanjutan; dan 

 Mendanai  kewajiban  lainnya  yang  sampai  dengan  akhir  tahun anggaran 
belum diselesaikan. 

2) Pencairan Dana Cadangan 

Pencairan  Dana  Cadangan  merupakan  kegiatan  pencairan  dana  dari  rekening 


Dana  Cadangan  ke  rekening  desa  yang  dilakukan  sesuai  Peraturan  Desa  yang 
mengatur  hal  tersebut.  Pencairan  Dana  Cadangan  digunakan  untuk 
menganggarkan  pencairan  Dana  Cadangan  dari  rekening  Dana  Cadangan  ke 
Rekening Kas Desa dalam tahun anggaran berkenaan. 

3) Hasil  Penjualan Kekayaan Desa yang Dipisahkan 

Hasil Penjualan Kekayaan Desa yang Dipisahkan digunakan untuk menganggarkan 
hasil  penjualan  kekayaan  desa  yang  dipisahkan.  Penerimaan  pembiayaan  yang 
berasal  dari  Hasil  Penjualan  Kekayaan  Desa  yang  Dipisahkan  diperoleh  dari 

Pengelolaan Keuangan Desa 69


 
realisasi penjualan aset/kekayaan desa kepada pihak ketiga. Penjualan kekayaan 
milik  desa  yang  bersifat  strategis  harus  dilakukan  melalui  musyawarah  desa 
terlebih  dahulu  yang  selanjutnya  ditetapkan  dalam  peraturan  desa  atau 
keputusan  kepala  Desa  yang  mengacu  pada  ketentuan  pengelolaan  Kekayaan 
Milik Desa. Kekayaan Milik Desa dapat dijual hanya apabila sudah tidak memiliki 
manfaat  dalam  mendukung  penyelenggaraan  pemerintahan  desa  dan/atau 
disetujui dalam musyawarah desa. 

b. Pengeluaran Pembiayaan 

Pengeluaran  pembiayaan  meliputi  pembentukan  dana  cadangan;  dan  penyertaan 


modal desa. Pengeluaran Pembiayaan, terdiri dari: 

1) Pembentukan Dana Cadangan 

Pemerintah  Desa  dapat  membentuk  Dana  Cadangan  untuk  mendanai  kegiatan 


yang penyediaan dananya tidak dapat sekaligus/sepenuhnya dibebankan   dalam   
satu      tahun        anggaran.      Pembentukan  Dana  Cadangan  tersebut  ditetapkan 
dengan peraturan desa, yang memuat paling sedikit: 

 Penetapan tujuan pembentukan Dana Cadangan; 

 Program dan kegiatan yang akan dibiayai dari Dana Cadangan; 

 Besaran dan rincian tahunan Dana Cadangan yang harus dianggarkan; 

 Sumber Dana Cadangan; 

 Tahun Anggaran pelaksanaan Dana Cadangan. 

Pembentukan Dana Cadangan dapat bersumber dari penyisihan atas penerimaan 
desa,  kecuali  dari  penerimaan  yang  penggunaannya  telah  ditentukan  secara 
khusus berdasarkan peraturan perundang‐undangan. 

Pembentukan  dana  cadangan  ditempatkan  pada  rekening  tersendiri  dan 


penganggarannya tidak  melebihi  tahun akhir masa jabatan Kepala Desa. Begitu 
juga  halnya  dengan  penyertaan  modal  desa,  pelaksanaannya  dilakukan  setelah 
mendapat persetujuan dari Badan Permusyawaratan Desa (BPD). 

70      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
2) Penyertaan Modal Desa 

Pemerintah      Desa  dapat      melakukan      Penyertaan      Modal      Desa,  misalnya 


kepada  BUM  Desa.  Penyertaan  modal  Desa  dapat  dilakukan  setelah  mendapat 
persetujuan  dari  BPD  yang  ditetapkan  dalam  Peraturan  Desa.  Atas  penyertaan 
modal  desa  ini,  desa  selanjutnya  dapat  menerima  deviden  dari  BUM  Desa 
dimaksud yang akan dicatat sebagai Penerimaan Asli Desa. 

D. KODE REKENING 

Pengelolaan  keuangan  yang  baik  memerlukan  adanya  suatu  klasifikasi  dalam  sistem  yang 
dijabarkan  dalam  kode  rekening  atau  chart  of  accounts.  Kode  Rekening  tersebut  terdiri  dari 
kumpulan  akun  secara  lengkap  yang  digunakan  di  dalam  pembuatan  proses  perencanaan, 
pelaksanaaan,  penatusahaan  hingga  pelaporan.  Kode  rekening  merupakan  alat  untuk 
mensinkronkan  proses  perencanaan  hingga  pelaporan,  sehingga  kebutuhan  pelaporan  yang 
konsisten sejak mulai proses perencanaan dan penganggaran akan dapat dapat terpenuhi. 

Mengingat pentingnya peran kode rekening tersebut maka diperlukan standarisasi kode rekening 
sehingga  akan  dicapai  keseragaman  dalam  pemakaiannya  khususnya  di  wilayah  suatu 
kabupaten/kota.  Berdasarkan  hal‐hal  tersebut  di  atas,  maka  kode  rekening  disusun  sedemikian 
rupa sehingga dapat berfungsi secara efektif. 

Tujuan  pembakuan  kode  rekening  adalah  mengakomodasi  proses  manajemen  keuangan  dengan 
anggaran berbasis kinerja sedemikian rupa agar diperoleh: 

 Perencanaan anggaran pendapatan, belanja dan pembiayaan dilakukan secara proporsional, 
transparan dan profesional. 

 Pelaksanaan anggaran berbasis kinerja dilakukan secara lebih akuntabel. 

 Laporan keuangan mengakomodasi secara baik pengendalian anggaran, pengukuran kinerja 
dan pelaporan kinerja keuangan dalam laporan keuangan. 

Dalam ketentuan Permendagri Nomor 113 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Desa, pada 
pasal 8 telah diatur mengenai klasifikasi pendapatan, belanja, dan pembiayaan sampai ke tingkat 
jenis.  Namun  demikian,  Ilustrasi  APBDesa  (sebagaimana  tercantum  dalam  lampiran  Permendagri 
tersebut)  untuk  tingkat  objek  belanja  (ditulis  dalam  tanda  strip)  bersifat  tidak  mengikat.  Oleh 
karena  itu  pemerintah  kabupaten/kota  dapat  membuat  pengaturan  lebih  lanjut  mengenai  objek 

Pengelolaan Keuangan Desa 71


 
belanja (atau bahkan diatur hingga ke rincian objek belanja) yang disesuaikan dengan kondisi dan 
kebutuhan masing‐masing daerah. Pengaturan level kode rekening ini tidak bertentangan dengan 
Permendagri  113/2014  karena  dalam  pasal  43‐nya  disebutkan  ketentuan  terkait  pengelolaan 
keuangan desa diatur lebih lanjut dalam peraturan bupati/walikota. Hal ini dapat digunakan untuk 
kepentingan pengendalian rekening. 

Pengaturan kode rekening baru dilakukan untuk kelompok pendapatan, belanja, dan pembiayaan; 
sedangkan untuk kelompok aset, kewajiban, dan ekuitas belum ada regulasi yang mengatur secara 
definitif.  Kode  Rekening  disajikan  dengan  menggunakan  istilah  level  akun.  Level  akun  yang 
dimaksud dapat diuraikan sebagai berikut: 

Level 1  :  Kode Akun 

Level 2  :   Kode Kelompok 

Level 3  :   Kode Jenis  

Level 4  :   Kode Objek (bersifat tambahan dan akan diatur dalam Perkada) 

1. Kode Rekening Pendapatan Desa 

Pendapatan  desa  diklasifikasikan  menurut  kelompok  dan  jenis.  Kelompok  pendapatan  desa 
yaitu: 

a. Pendapatan Asli Desa (PA Desa); 

b. Pendapatan Transfer; 

c. Pendapatan Lain‐Lain.  

Masing‐masing kelompok pendapatan tersebut dirinci ke dalam jenis pendapatan yaitu: 

a. Pendapatan Asli Desa (PA Desa), terdiri dari: 

1) Hasil Usaha; 

2) Hasil Aset; 

3) Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong; 

4) Lain‐Lain Pendapatan Asli Desa. 

72      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
b. Pendapatan Transfer, terdiri dari: 

1) Dana Desa; 

2) Bagian dari Hasil Pajak Daerah Kabupaten/Kota dan Retribusi Daerah; 

3) Alokasi Dana Desa (ADD); 

4) Bantuan Keuangan dari APBD Provinsi; 

5) Bantuan Keuangan APBD Kabupaten/Kota. 

c. Pendapatan Lain‐Lain, terdiri dari: 

1) Hibah dan Sumbangan dari pihak ketiga yang tidak mengikat; 

2) Lain‐lain pendapatan Desa yang sah. 

Rincian  sampai  ke  tingkat  objek  pendapatan  akan  diatur  lebih  lanjut  dalam  peraturan 
bupati/walikota. Leveling kode rekening pendapatan desa adalah sebagai berikut: 

Kode  rekening  pendapatan  hingga  ke  level  objek  pendapatan  yang  dicontohkan  dalam 
aplikasi SISKEUDES adalah sebagai berikut. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Pengelolaan Keuangan Desa 73


 
Tabel 4.2 
Kode Rekening Pendapatan Desa 

74      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Kode  Rekening  Pendapatan  Desa  tersebut  dapat  ditambahkan  sesuai  dengan  kebutuhan 
daerah namun diberlakukan sama bagi seluruh desa yang ada di wilayah kabupaten/kota. 

2. Kode Rekening Belanja Desa 

Belanja desa diklasifikasikan menurut kelompok, kegiatan, dan jenis belanja. Kelompok belanja yaitu 
penyelenggaraan  pemerintahan  desa;  pelaksanaan  pembangunan  desa;  pembinaan 
kemasyarakatan desa; pemberdayaan masyarakat desa; dan belanja tak terduga. Kelompok belanja 
tersebut terbagi dalam kegiatan‐kegiatan yang terdiri dari 3 (tiga) jenis belanja yaitu belanja pegawai; 
belanja  barang  dan  jasa;  serta  belanja  modal.  Rincian  sampai  ke  tingkat  objek  belanja  akan  diatur 
lebih  lanjut  dalam  peraturan  bupati/walikota.  Leveling  kode  rekening  belanja  desa  adalah  sebagai 
berikut: 

Kode  rekening  belanja  hingga  ke  level  objek  belanja  yang  dicontohkan  dalam  aplikasi 
SISKEUDES adalah sebagai berikut. 

Pengelolaan Keuangan Desa 75


 
Tabel 4.3 
Kode Rekening Belanja Desa 
 

76      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 

Kode Rekening Belanja Desa tersebut dapat ditambahkan sesuai dengan kebutuhan daerah 
namun diberlakukan sama bagi seluruh desa yang ada di wilayah kabupaten/kota. 

Pengelolaan Keuangan Desa 77


 
3. Kode Rekening Pembiayaan Desa 

Pembiayaan  Desa  diklasifikasikan  menurut  kelompok,  dan  jenis  pembiayaan.  Kelompok 


pembiayaan yaitu penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan.  

Kelompok penerimaan pembiayaan terdiri dari: 

a. Sisa lebih perhitungan anggaran (SiLPA) tahun sebelumnya; 

b. Pencairan Dana Cadangan; 

c. Hasil  penjualan kekayaan desa yang dipisahkan; 

Sedangkan kelompok pengeluaran pembiayaan terdiri dari: 

a. Pembentukan Dana Cadangan; 

b. Penyertaan Modal Desa. 

Rincian  sampai  ke  tingkat  objek  pembiayaan  akan  diatur  lebih  lanjut  dalam  peraturan 
bupati/walikota. Leveling kode rekening belanja desa adalah sebagai berikut: 

Kode  rekening  pendapatan  hingga  ke  level  objek  pembiayaan  yang  dicontohkan  dalam 
aplikasi SISKEUDES adalah sebagai berikut. 

78      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Gambar 4.4 
Kode Rekening Pembiayaan Desa 

KODE REKENING PEMBIAYAAN DESA

KODE  URAIAN
6 PEMBIAYAAN DESA
6 1 Penerimaan Pembiayaan
6 1 1 Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Sebelumnya
6 1 1 01 Sisa Lebih Perhitungan Anggaran  (SILPA) Tahun Sebelumnya
6 1 2 Pencairan Dana Cadangan
6 1 2 01 Pencairan Dana Cadangan
6 1 3 Hasil Penjualan Kekayaan Desa Yang Dipisahkan
6 1 3 01 Hasil Penjualan Kekayaan Desa Yang Dipisahkan

6 2 Pengeluaran Pembiayaan
6 2 1 Pembentukan Dana Cadangan
6 2 1 01 Pembentukan Dana Cadangan
6 2 2 Penyertaan Modal Desa
6 2 2 01 Penyertaan Modal Desa

6 3 Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Sebelumnya
6 3 1 Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun Berjalan
6 3 1 01 Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun Berjalan  

Kode Rekening Belanja Desa tersebut dapat ditambahkan sesuai dengan kebutuhan daerah 
namun diberlakukan sama bagi seluruh desa yang ada di wilayah kabupaten/kota. 

E. PERUBAHAN APB DESA 

APB Desa yang telah ditetapkan dalam peraturan desa dimungkinkan untuk dilakukan perubahan. 
Perubahan APB Desa dapat dilakukan apabila terjadi: 

1. Keadaan  yang  menyebabkan  harus  dilakukan  pergeseran  antar  jenis belanja; 

2. Keadaan  yang  menyebabkan  Sisa  Lebih  Perhitungan  Anggaran  (SilPA) tahun sebelumnya 
harus digunakan dalam tahun berjalan; 

3. Terjadi  penambahan  dan/atau  pengurangan  dalam  pendapatan  desa  pada  tahun  berjalan; 
dan/atau 

4. Terjadi  peristiwa  khusus,  seperti  bencana  alam,  krisis  politik,  krisis ekonomi, dan/atau 
kerusuhan sosial yang berkepanjangan; 

5. Perubahan mendasar atas kebijakan Pemerintah dan Pemerintah Daerah. 

Pengelolaan Keuangan Desa 79


 
Perubahan  tersebut  disepakati  terlebih  dahulu  dalam  perubahan  RKP  Desa.  Peraturan  Desa 
tentang Perubahan RKP Desa menjadi dasar dalam penyusunan perubahan APB Desa. Perubahan 
APB Desa hanya dapat dilakukan 1 (satu) kali dalam 1 (satu) tahun anggaran.  Tata cara pengajuan 
perubahan  APB  Desa secara umum sama dengan tata cara penetapan APB Desa.  

Dalam  hal  Bantuan  Keuangan  dari  APBD  Provinsi  dan  APBD  Kabupaten/Kota  serta  hibah  dan 
bantuan  pihak  ketiga  yang  tidak  mengikat  ke  desa  disalurkan  setelah  ditetapkannya  Peraturan 
Desa  tentang  Perubahan  APB  Desa,  maka  perubahan  tersebut  diakomodir  dan  diatur  dengan 
Peraturan  Kepala  Desa  tentang  perubahan  APB  Desa.  Peraturan  Kepala  Desa  tentang  Perubahan 
APB Desa tersebut selanjutnya diinformasikan kepada BPD. 

Berikut disajikan ilustrasi yang dapat digunakan sebagai contoh: 
 
Format 4.5 
Format  Perubahan APB Desa 
 
PERUBAHAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA 
PEMERINTAH DESA………….. 
TAHUN ANGGARAN…………. 
Anggaran Bertambah/
KODE REKENING URAIAN %
Sebelum Sesudah Berkurang
1 PENDAPATAN
1 1 Pendapatan Asli Desa
1 1 1 Hasil Usaha Desa
1 1 1 04 Hasil Pelelangan Ikan Yang Dikelola Desa
1 1 2 Hasil Aset Desa
1 1 2 01 Pendapatan Sewa Tanah Kas Desa
1 1 3 Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong
1 1 3 01 Hasil Swadaya
Lain - Lain Pendapatan Asli Daerah Yang
1 1 4
Sah
1 1 4 04 Bunga Simpanan Uang di Bank
Lain-lain Pendapatan Desa Yang Sah
1 1 4 09
Lainnya
1 2 Pendapatan Transfer
1 2 1 Dana Desa
1 2 1 01 Dana Desa

80      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Anggaran Bertambah/
KODE REKENING URAIAN %
Sebelum Sesudah Berkurang
1 2 2 Bagi Hasil Pajak dan Retribusi
1 2 2 01 Bagi Hasil Pajak dan Retribusi Daerah
1 2 3 Alokasi Dana Desa
1 2 3 01 Alokasi Dana Desa
1 2 4 Bantuan Keuangan Provinsi
1 2 4 01 Bantuan Keuangan dari APBD Provinsi
1 2 5 Bantuan Keuangan Kabupaten/Kota
1 2 5 01 Bantuan Keuangan dari APBD Kabupaten
1 3 Lain-Lain Pendapatan Desa yang Sah
Pendapatan Hibah dan Sumbangan Pihak
1 3 1
Ketiga
Pendapatan Sumbangan dari Pihak Ketiga
1 3 1 07
Lainnya
JUMLAH PENDAPATAN
2 BELANJA
Bidang Penyelenggaraan Pemerintah
2 1
Desa
Kegiatan Pembayaran Penghasilan Tetap
2 1 1
dan Tunjangan
2 1 1 1 Belanja Pegawai
2 1 1 1 01 Penghasilan Tetap Kepala Desa dan
Perangkat Desa
1 1 1 04 Tunjangan Kepala Desa dan Perangkat
2
Desa
2 1 1 1 06 Tunjangan BPD dan Anggotanya
2 1 2 Kegiatan Operasional Kantor Desa
2 1 2 2 Belanja Barang dan Jasa
2 1 2 2 01 Belanja Listrik, Air, Telepon, Fax/Internet
2 1 2 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 03 Belanja Alat-alat Kebersihan dan Bahan
2 1 2
Pembersih
2 1 2 2 04 Belanja Benda Pos dan Materai
2 1 2 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 1 2 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 1 2 2 08 Belanja .............

Pengelolaan Keuangan Desa 81


 
Anggaran Bertambah/
KODE REKENING URAIAN %
Sebelum Sesudah Berkurang
2 1 2 3 Belanja Modal
2 1 2 3 14 Belanja Modal Pengadaan Peralatan Kantor
Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Rumah
2 1 2 3
15 Tangga
2 1 2 3 16 Belanja Modal Pengadaan Komputer
2 1 3 Kegiatan Operasional BPD
2 1 3 2 Belanja Barang dan Jasa
2 1 3 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 1 3 2 04 Belanja Benda Pos dan Materai
2 1 3 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 1 3 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 1 3 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 1 4 Kegiatan Operasional RT/RW
2 1 4 2 Belanja Barang dan Jasa
2 1 4 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 1 4 2 04 Belanja Benda Pos dan Materai
2 1 4 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 1 4 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 1 4 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 2 Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa
2 2 1 Kegiatan Pembangunan Saluran Irigasi
2 2 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 2 1 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 2 1 2 14 Belanja Honorarium Tim Panitia
2 2 1 3 Belanja Modal
2 2 1 3 29 Belanja Modal Pengadaan Jaringan Air
2 2 2 Kegiatan Pembangunan Jalan Desa
2 2 2 2 Belanja Barang dan Jasa
2 2 22 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 2 2 2 14 Belanja Honorarium Tim Panitia
2 2 2 3 Belanja Modal
2 2 2 3 27 Belanja Modal Pengadaan Jalan Desa
2 3 Bidang Pembinaan Kemasyarakatan

82      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Anggaran Bertambah/
KODE REKENING URAIAN %
Sebelum Sesudah Berkurang
Kegiatan Pembinaan Keamanan dan
2 3 1
Ketertiban
2 3 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 3 1 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 3 1 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 3 1 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 3 1 2 08 Belanja Pakaian Dinas dan Atributnya
2 3 1 2 09 Belanja Bahan Praktek dan Pelatihan
2 3 1 2 11 Belanja Sewa Peralatan
Belanja Honorarium
2 3 1 2 15
Instruktur/Pelatih/Narasumber
2 3 1 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 3 7 Kegiatan Pendidikan Anak Usia Dini
2 3 7 2 Belanja Barang dan Jasa
2 3 7 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 3 7 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 3 7 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 3 7 3 Belanja Modal
3 33 Belanja Modal Pengadaan Buku dan
2 3 7
Kepustakaan
2 4 Bidang Pemberdayaan Masyarakat
Kegiatan Pelatihan Kepala Desa dan
2 4 1
Perangkat
2 4 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 4 1 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 4 1 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 4 1 2 07 Belanja .............
2 4 5 Kegiatan ..........................
2 4 5 2 Belanja Barang dan Jasa
2 4 5 2 02 Belanja .............
2 5 Bidang Tidak Terduga
2 5 1 Kegiatan Penanggulangan Bencana Alam
2 5 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 5 1 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat

Pengelolaan Keuangan Desa 83


 
Anggaran Bertambah/
KODE REKENING URAIAN %
Sebelum Sesudah Berkurang
2 5 1 2 11 Belanja Sewa Peralatan
2 5 1 2 14 Belanja Honorarium Tim Panitia
JUMLAH BELANJA
SURPLUS / (DEFISIT)
3 PEMBIAYAAN
3 1 Penerimaan Pembiayaan
Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun
3 1 1
Sebelumnya
Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SILPA)
3 1 1 01
Tahun Sebelumnya
3 2 Pengeluaran Pembiayaan
3 2 2 Penyertaan Modal Desa
3 2 2 01 Penyertaan Modal Desa
JUMLAH PEMBIAYAAN
SISA LEBIH / (KURANG) PERHITUNGAN
ANGGARAN

Format  Perubahan  APBDesa  tidak  tercantum  dalam  Lampiran  Permendagri  Nomor  113  Tahun 
2014, sehingga format di atas merupakan contoh inisiatif.  

F. SOAL DAN LATIHAN 

1. Sebutkan dan jelaskan proses penyusunan APB Desa secara singkat? 

2. Sebutkan dan jelaskan secara singkat struktur APB Desa? 

3. Apa bedanya Dana Desa (DD) dan Alokasi Dana Desa (ADD)? 

4. Salah  satu  jenis  Pendapatan  Asli  Desa  adalah  Swadaya,  Partisipasi  dan  Gotong  Royong. 
Jelaskan dan berikan contohnya! 

5. Dalam  APB  Desa  terdapat  pembiayaan  desa.  Jelaskan  perbedaannya  dengan  belanja  desa 
dan berikan contohnya! 

6. Jelaskan secara singkat mekanisme pengalokasian Dana Desa hingga diperoleh besaran Dana 
Desa untuk setiap desa? 

84      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
7. Apa perbedaan antara belanja modal dan belanja barang/jasa dan contohnya? 

8. Apakah desa diperbolehkan memberikan bantuan uang kepada masyarakat? Jelaskan! 

9. Apa yang dimaksud Bantuan Keuangan Umum dan Bantuan Keuangan Khusus? Jelaskan! 

10. Jelaskan hal‐hal yang dapat menyebabkan terjadinya perubahan APB Desa?  

Pengelolaan Keuangan Desa 85


 

86      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BAB V 
PELAKSANAAN KEUANGAN DESA 
 

Indikator Keberhasilan:
Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mampu menjelaskan konsep‐konsep
pelaksanaan pendapatan desa; belanja desa termasuk pengadaan barang/jasa dan perpajakan;
serta pembiayaan desa.

 

Sebagaimana  diuraikan  dalam  bab  sebelumnya,  rencana  keuangan  tahunan  pemerintahan  desa 
disusun dalam suatu APBDesa. Struktur APBDesa terdiri dari pendapatan desa, belanja desa, dan 
pembiayaan desa. Pelaksanaan APBDesa berarti pelaksanaan berbagai program dan kegiatan yang 
telah  ditetapkan  dan  disepakati  di  awal  tahun,  baik  kegiatan  penerimaan  pendapatan  dan 
pembiayaan maupun kegiatan pengeluaran belanja dan pembiayaan.  

Seluruh  penerimaan  dan  pengeluaran  desa  dilaksanakan  melalui  Rekening  Kas  Desa  (RKD)  yaitu 
rekening tempat menyimpan uang pemerintahan desa yang menampung seluruh penerimaan desa 
dan  untuk  membayar  seluruh  pengeluaran  desa  pada  bank  yang  ditetapkan.  Ini  dapat  diartikan 
bahwa seluruh penerimaan dan pengeluaran dilakukan melalui bank. Namun bagi desa yang belum 
menerima  layanan  perbankan  di  wilayahnya,  maka  pengaturannya  akan  ditetapkan  lebih  lanjut 
oleh  pemerintah  kabupaten/kota  dalam  peraturan  kepala  daerah  (perkada)  mengenai  pedoman 
pengelolaan keuangan desa. Dalam perkada tersebut juga diatur mengenai batasan uang kas yang 
dapat disimpan oleh bendahara desa untuk memenuhi kebutuhan operasional pemerintah desa. 

A. PELAKSANAAN PENDAPATAN DESA 

Pelaksanaan  pendapatan  desa  adalah  proses  penerimaan  berbagai  sumber  pendapatan  desa, 
antara  lain  Pendapatan  Asli  Desa  yang  berasal  dari  masyarakat  dan  lingkungan  desa  (misalnya 
penerimaan pungutan dan sewa); Pendapatan Transfer yang berasal dari pemerintah supra desa 
(misalnya  Dana  Desa,  Alokasi  Dana  Desa,  Bagi  Hasil  Pajak/Retribusi  Daerah,  dan  Bantuan 
Keuangan); serta Lain‐lain Pendapatan Desa berupa hibah dan sumbangan dari pihak ketiga; yang 
telah ditetapkan sebelumnya dalam APBDesa.  

Pihak  yang  terkait  dalam  proses  penerimaan  pendapatan  adalah  pemberi  dana  (pemerintah 
pusat/provinsi/kabupaten/kota,  masyarakat,  pihak  ketiga),  penerima  dana  (bendahara 
desa/pelaksana kegiatan/kepala dusun), dan bank. 

Pengelolaan Keuangan Desa 87


 
1. Pendapatan Asli Desa 

Dalam pelaksanaan APB Desa, Bendahara Desa menerima Pendapatan Asli Desa antara lain 
berupa  berupa  pendapatan  sewa,  pendapatan  retribusi,  pendapatan  Bagi  Hasil  BUM  Desa, 
pendapatan  pungutan,  pendapatan  dari  swadaya  masyarakat  dan  Pendapatan  Asli  Desa 
lainnya.  

Pendapatan  dari  PADesa  berupa  Pungutan  Desa  harus  ditetapkan  terlebih  dahulu  dalam 
peraturan  desa.  Pemerintah  desa  dilarang  melakukan  pungutan  sebagai  penerimaan  desa 
selain  yang  ditetapkan  dalam  peraturan  desa,  karena  bisa  dikatagorikan  sebagai  pungli. 
Pelaksana  Pungutan  Desa  dilakukan  oleh  Bendahara  Desa  dibantu  dengan  petugas 
pemungut.  Sumber  Pungutan  Desa  antara  lain  yaitu  pungutan  atas  penggunaan  tambatan 
perahu, pasar desa, tempat pemandian umum, jaringan irigasi, penggunaan balai desa, dan 
lain sebagainya. Pendapatan Asli Desa diterima baik secara tunai ataupun melalui mekanisme 
transfer bank.  

Penerimaan Pendapatan Asli Desa secara Tunai 

Penerimaan  PADesa  secara  tunai  adalah  penerimaan  pendapatan  asli  desa  secara  tunai 
diterima oleh bendahara desa/petugas pemungut. Atas penerimaan ini dibuatkan tanda bukti 
penerimaan.   

Berikut  adalah  gambar  alur  pelaksanaan  penerimaan  pendapatan  desa  yang  berasal  dari 
PADesa secara tunai. 

88      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Gambar 5.1 
Prosedur Penerimaan Pungutan dan Sewa Secara Tunai 
 

Seluruh  pendapatan  yang  diterima  tunai  oleh  Bendahara  Desa  harus  disetorkan  ke  dalam 
RKD.  Atas  pendapatan  retribusi  yang  diterima  oleh  Petugas  Pemungut  harus  segera 
disetorkan kepada Bendahara Desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 89


 
Penerimaan Pendapatan Asli Desa melalui Bank (Transfer via bank) 

Penerimaan  PADesa  melalui  bank  adalah  penerimaan  pendapatan  asli  desa  melalui 
mekanisme transfer ke rekening kas Desa. Atas penerimaan ini, masyarakat melaporkan ke 
bendahara untuk selanjutnya dibuatkan tanda bukti penerimaan.   

Berikut  adalah  gambar  alur  pelaksanaan  penerimaan  pendapatan  desa  yang  berasal  dari 
PADesa melalui transfer bank. 

Gambar 5.2 
Prosedur penerimaan desa secara nontunai/transfer bank 
 

90      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Penerimaan Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong 

Pendapatan  yang  berasal  dari  swadaya,  partisipasi  dan  gotong  royong  adalah  pekerjaan 
membangun dengan kekuatan sendiri yang melibatkan peran serta masyarakat baik berupa 
uang, barang atau tenaga. Pendapatan dari swadaya dan partisipasi masyarakat dikumpulkan 
dari masyarakat desa yang diserahkan langsung kepada pelaksana kegiatan atau dikoordinir 
dari  lingkup  kewilayahan  terkecil  yaitu  tingkat  Rukun  Tetangga  (RT)  atau  dusun  kemudian 
dikumpulkan dan diserahkan ke Pelaksana Kegiatan.  

Pendapatan  swadaya  masyarakat  yang  diterima  oleh  Pelaksana  Kegiatan,  harus  segera 
dilaporkan  kepada  Bendahara  Desa  setelah  sebelumnya  dilakukan  konversi/diberi  nilai 
rupiahnya  dengan  menggunakan  harga  pasar  setempat  atau  berdasarkan  RAB  yang  telah 
telah  dibuat  sebelumnya.  Terhadap  pendapatan  dari  swadaya  dan  partisipasi  masyarakat, 
harus  dibuatkan  bukti  penerimaannya  berupa  kuitansi/tanda  terima  uang/barang.  Untuk 
penerimaan  yang  diberikan  dalam  bentuk  tenaga  dibuatkan  daftar  hadir  atas  orang‐orang 
yang menyumbangkan tenaganya. 

Berikut  adalah  gambar  alur  pelaksanaan  penerimaan  pendapatan  desa  yang  berasal  dari 
Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong dari masyarakat berupa barang dan jasa. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Pengelolaan Keuangan Desa 91


 
Gambar 5.3 
Prosedur penerimaan swadaya, partisipasi, dan gotong royong berupa  
barang dan jasa dari masyarakat 

92      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Berikut  adalah  gambar  alur  pelaksanaan  penerimaan  pendapatan  desa  yang  berasal  dari 
Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong dari masyarakat berupa uang. 
 
Gambar 5.4 
Prosedur penerimaan swadaya, partisipasi, dan gotong royong berupa uang 
 

Pengelolaan Keuangan Desa 93


 
2. Pendapatan Transfer Desa 

Selain PADesa, desa juga menerima Pendapatan Transfer Desa yang berasal dari pemerintah 
supra  desa  yang  menyalurkan  dana  atau  bantuan  keuangan  kepada  desa  berdasarkan 
ketentuan  yang  berlaku.  Dana  transfer  yang  akan  diberikan  kepada  desa  telah  tertuang 
dalam  APBD  provinsi/kabupaten/kota  yang  bersangkutan  dan  diinformasikan  kepada  desa 
dalam waktu 10 hari setelah KUA/PPAS disepakati kepala daerah dan DPRD. Besaran alokasi 
yang  diterima  desa  secara  umum  ditetapkan  dalam  bentuk  peraturan  bupati/walikota 
mengenai penetapan besaran Dana Desa, Alokasi Dana Desa, Bagi Hasil Pajak/Retribusi, dan 
Bantuan  Keuangan  dari  APBD  Provinsi/Kabupaten/Kota.  Atas  alokasi  anggaran  tersebut 
selanjutnya dilakukan penyaluran dana kepada desa secara bertahap sesuai ketentuan yang 
berlaku. 

Berikut  adalah  gambar  alur  pelaksanaan  penerimaan  pendapatan  desa  yang  berasal  dari 
transfer. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

94      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Gambar 5.5 
Prosedur Penerimaan Pendapatan Transfer dari Provinsi/Kabupaten/Kota 

Pengelolaan Keuangan Desa 95


 
Dana Desa 

Mekanisme penyaluran Dana Desa diatur dalam PP Nomor 60 Tahun 2014 dan telah diubah 
dua  kali  yaitu  terakhir  dengan  PP  Nomor  8  Tahun  2016.  Dalam  ketentuan  tersebut  diatur 
bahwa  Dana  Desa  disalurkan  oleh  Pemerintah  kepada  kabupaten/kota  dengan  cara 
pemindahbukuan  dari  RKUN  ke  RKUD,  selanjutnya  oleh  kabupaten/kota  disalurkan  ke  desa 
dengan  cara  pemindahbukuan  dari  RKUD  ke  RKD.  Penyaluran  Dana  Desa  dilakukan  secara 
bertahap pada tahun anggaran berjalan.  

Sesuai PP 8/2016 dan PMK 49/2016, penyaluran dana desa dilakukan secara bertahap pada 
tahun anggaran berjalan dengan ketentuan: 

 Tahap I bulan Maret sebesar 60%. 

 Tahap II bulan Agustus sebesar 40%. 

Dana Desa Tahap I 

Penyaluran Dana Desa dari RKUN ke RKUD tahap I dilakukan setelah Menteri Keuangan c.q. 
Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan menerima dari bupati/walikota berupa:  

a. Peraturan daerah mengenai APBD kabupaten/kota tahun anggaran berjalan;  

b. Peraturan bupati/walikota mengenai tata cara pembagian dan penetapan rincian Dana 
Desa setiap desa; dan  

c. Laporan realisasi penyaluran dan konsolidasi penggunaan Dana Desa tahun anggaran se 
belumnya. 

Penyaluran  Dana  Desa  Tahap  I  dari  RKUD  ke  RKD  dilakukan  setelah  bupati/walikota 
menerima dari kepala desa berupa:  

a. Peraturan Desa mengenai APBDesa; dan  

b. Laporan  realisasi  penggunaan  Dana  Desa  tahun  anggaran  se  belumnya  dari  kepala 
desa. 

96      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Dana Desa Tahap II 

Penyaluran Dana Desa tahap II dari RKUN ke RKUD dilakukan setelah Menteri Keuangan c.q. 
Direktur  Jenderal  Perimbangan  Keuangan  menerima  laporan  realisasi  penyaluran  dan 
konsolidasi penggunaan Dana Desa tahap I dari bupati/walikota. Laporan realisasi penyaluran 
dan  konsolidasi  penggunaan  Dana  Desa  tahap  I  menunjukkan  paling  kurang  sebesar  50% 
(lima puluh persen). 

Penyaluran  Dana  Desa  tahap  II  dari  RKUD  ke  RKD  dilakukan  setelah  bupati/walikota 
menerima  Laporan  Realisasi  Penggunaan  Dana  Desa  tahap  I  dari  kepala  desa.  Laporan 
Realisasi Penggunaan Dana Desa tahap I menunjukkan paling kurang Dana Desa tahap I telah 
digunakan se besar 50% (lima puluh persen). 

Penyaluran  dana  setiap  tahap  dilakukan  paling  lambat  pada  minggu  kedua,  selanjutnya 
disalurkan paling lama 7 hari kerja setelah diterima kas daerah (RKUD) ke RKD bagi desa yang 
telah memenuhi persyaratan.  

Dalam hal bupati/walikota tidak menyalurkan Dana Desa sesuai dengan ketentuan, Menteri 
Keuangan  dapat  melakukan  sanksi  administratif  berupa  penundaan  penyaluran  bahkan 
pemotongan  terhadap  Dana  Alokasi  Umum  dan/atau  Dana  Bagi  Hasil  yang  menjadi  hak 
kabupaten/kota yang bersangkutan (PMK 49/2016). 

Pendapatan Transfer Desa Lainnya 

Mekanisme penyaluran ADD dan Bagian Dari Hasil Pajak Daerah/Retribusi Daerah dilakukan 
secara bertahap, dan ketentuannya diatur dalam peraturan bupati/walikota masing‐masing. 
Sedangkan  mekanisme  bantuan  keuangan  dari  APBD  provinsi/kabupaten/kota  dilakukan 
sesuai dengan peraturan kepala daerah pemberi bantuan keuangan kepada desa. 

B. PELAKSANAAN BELANJA DESA 

Pelaksanaan  belanja  desa  adalah  proses  pengeluaran  dari  RKD  untuk  melaksanakan  berbagai 
program  dan  kegiatan  yang  telah  ditetapkan  sebagaimana  tercantum  dalam  APBDesa.  Dalam 
pelaksanaan  berbagai  kegiatan  tersebut,  Bendahara  Desa  melakukan  pengeluaran  belanja  desa 
atas  kegiatan  dimaksud.  Transaksi  yang  dilakukan  misalnya  pengeluaran  belanja  pegawai  berupa 
pembayaran  penghasilan  tetap  (yang  dianggarkan  dalam  kelompok  belanja  Penyelenggaraan 
Pemerintahan  Desa);  pengeluaran  belanja  barang  dan  jasa  berupa  pembelian  alat  tulis  kantor 

Pengelolaan Keuangan Desa 97


 
(misalnya  yang  dianggarkan  pada  kelompok  belanja  Pemberdayaan  Masyarakat  Desa); 
pengeluaran  belanja  barang  dan  jasa  berupa  pembayaran  biaya  perjalanan  dinas  (misalnya  yang 
dianggarkan pada kelompok belanja Pembinaan Kemasyarakatan Desa); dan lain‐lain.  

Proses  pelaksanaan  Belanja  Desa  dimulai  dari  Verifikasi  RAB,  pengajuan  SPP  serta  pencairan  SPP  berupa 
pemberian uang/dana dari bendahara kepada pelaksana kegiatan. 

1. Penyusunan Rencana Anggaran Biaya (RAB) 

Sebelum  pelaksanaan  kegiatan  dilakukan,  setelah  APB  Desa  ditetapkan  maka  pelaksana 
kegiatan menyusun RAB terlebih dahulu. RAB tersebut harus diverifikasi terlebih dahulu oleh 
Sekretaris Desa untuk kemudian disahkan Kepala Desa. RAB kegiatan ini menjadi dasar bagi 
Pelaksana  Kegiatan  untuk  melakukan  tindakan  pengeluaran  atas  beban  anggaran  belanja 
kegiatan. Berikut ini adalah alur persetujuan RAB. 
 
Gambar 5.6 
Alur Persetujuan RAB 

98      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Berdasarkan  RAB  Kegiatan  yang  telah  disetujui  oleh  Kepala  Desa,  Pelaksana  Kegiatan 
melakukan proses kegiatan sesuai RAB tersebut misalnya berupa pengadaan barang dan jasa 
(PBJ) yang dilakukan melalui swakelola dan atau melalui penyedia barang dan jasa. 

2. Mekanisme Pengajuan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) 

Setelah  RAB  disetujui,  maka  langkah  berikutnya  dalah  pengajuan  dana  melalui  SPP.  SPP 
merupakan  dokumen  yang  berisi  permintaan  pembayaran  atau  pengesahan  belanja.  SPP 
yang  diajukan  oleh  Pelaksana  Kegiatan  diverifikasi  terlebih  dahulu  oleh  Sekretaris  Desa 
(ordonator)  untuk  kemudian  mendapat  persetujuan  dari  Kepala  Desa  (otorisator).  SPP 
sekaligus  juga  menjadi  dasar  perintah  bagi  Bendahara  Desa  dalam  pembayaran  atau 
pengesahan belanja (comptable).  

Verifikasi atas SPP yang dilakukan oleh Sekretaris Desa meliputi: 

a. Meneliti kelengkapan permintaan pembayaran diajukan oleh pelaksana kegiatan. 

b. Menguji kebenaran perhitungan tagihan atas beban APB Desa yang tercantum dalam 
permintaan pembayaran. 

c. Menguji ketersediaan dana untuk kegiatan dimaksud. 

d. Menolak  pengajuan  permintaan  pembayaran  oleh  pelaksana  kegiatan  apabila  tidak 


memenuhi persyaratan yang ditetapkan. 

Dalam  pengeluaran  belanja  desa  terdapat  dua  cara  pembayaran  yang  dapat  dilakukan  oleh 
Bendahara  Desa,  yaitu  Bendahara  Desa  melakukan  pembayaran  tanpa  panjar  (Definitif);  dan 
pembayaran melalui panjar kepada Pelaksana Kegiatan.  

Terkait hal itu perlu dipahami beberapa istilah berikut ini. 

 Uang Muka yaitu pemberian uang dalam rangka pembayaran sebagian atas PBJ kepada 
pihak ketiga. 

 Uang  Panjar  adalah  uang  yang  diberikan  kepada  Pelaksana  Kegiatan  dalam  rangka 
pelaksanaan kegiatan. 

 Uang  Persediaan  adalah  uang  yang  diberikan  khusus  kepada  Bendahara  Pengeluaran 
Pembantu. Namun demikian khusus untuk desa istilah ini tidak digunakan dikarenakan 
tidak ada Bendahara Pembantu di desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 99


 
Pelaksanaan  kegiatan  baik  yang  pembayarannya  melalui  panjar  kegiatan  ataupun  tanpa  panjar 
(definitif) menggunakan formulir SPP yang sama dengan lampirannya yang berbeda.  SPP diverifikasi 
oleh Sekretaris Desa untuk selanjutnya disetujui oleh Kepala Desa. 

a. Pembayaran Tanpa Melalui Panjar (Definitif) 

Mekanisme  Pembayaran  tanpa  melalui  panjar  dilakukan  atas  pembayaran  terhadap 


barang/jasa  yang  telah  diterima  terlebih  dahulu.  Dengan  mekanisme  ini,  saat 
pengajuan  SPP  sudah  dilampiri  bukti‐bukti  transaksi  atas  pembelian  barang/jasa. 
Dengan demikian, SPP Definitif baru bisa diajukan setelah barang dan jasa diterima.  

Mekanisme SPP Definitif bisa dilakukan melalui pembayaran langsung oleh Bendahara 
Desa  kepada  pihak  ketiga  melalui  transfer  bank  atau  melalui  uang  kas  tunai  yang 
dipegang oleh Bendahara Desa.  

Pengajuan SPP Definitif  oleh Pelaksana Kegiatan dilampiri dengan: 

 Pernyataan Tanggung Jawab Belanja 

 Bukti Transaksi 

Alur mekanisme pembayaran tanpa panjar (definitif) adalah sebagai berikut: 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

100      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Gambar 5.7 
Alur Pembayaran Tanpa Melalui Panjar (Definitif) 

Mekanisme  pembayaran  melalui  SPP  Definitif  lebih  baik  dan  akuntabel  dibandingkan 
mekanisme panjar karena barang/jasa diterima terdahulu baru dilakukan pembayaran. Hal ini 
berarti dengan disetujuinya SPP  Definitif oleh kepala desa maka pertanggungjawaban belanja 
tersebut  telah  lengkap  dan  cukup.  Namun,  mekanisme  ini  membutuhkan  kepercayaan  yang 
tinggi  dari  pihak  penyedia,  serta  tidak  bisa  diterapkan  untuk  lokasi  penyedia  yang  jauh  dari 
desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 101


 
b. Pembayaran Melalui SPP Panjar Kegiatan 

Berbeda  dengan  mekanisme  SPP  Definitif,  SPP  Panjar  Kegiatan  dilakukan  oleh 
pelaksana  kegiatan  untuk  meminta  uang  dalam  rangka  akan  melaksanakan  kegiatan. 
Hal  ini  berarti  belum  ada  barang/jasa  yang  diterima.  Jika  dibandingkan  dengan 
mekanisme  di  pemerintah  daerah,  mekanisme  ini  seperti  mekanisme  pembayaran 
Tambahan Uang Persediaan (TU). 

Pengajuan SPP Panjar Kegiatan oleh Pelaksana Kegiatan dilampiri dengan  

 Pernyataan Tanggung Jawab Belanja 

 Rencana Penggunaan Uang Panjar kegiatan. 

Setelah  uang  panjar  diterima,  maka  pelaksana  kegiatan  melakukan  pengadaan/ 


pembelian. Atas pengadaan/pembelian tersebut maka diperoleh bukti‐bukti transaksi. 
Bukti transaksi tersebut selanjutnya dipertanggungjawabkan sebagaimana SPP definitif. 
Jika  ada  kelebihan  uang  panjar,  maka  kelebihan  tersebut  diserahkan  kembali  kepada 
Bendahara Desa sebagai bagian pertanggungjawaban SPP Panjar. 

Bukti Transaksi Mekanisme pemberian panjar kepada pelaksana kegiatan hanya dapat 
dilakukan  apabila  memenuhi  kondisi  yang  dipersyaratkan  yang  cukup  ketat.  Kondisi 
tersebut  dapat  berupa  kondisi  penyedia  barang/jasa  yang  jauh  atau  belum  ada 
kepercayaan.  Selain  itu  SPP  panjar  harus  memenuhi  persyaratan  berupa  batasan 
tertentu seperti batasan jumlah dan batasan waktu pertanggungjawaban panjar.  

Alur proses pemberian panjar adalah sebagai berikut: 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

102      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Gambar 5.8 
Alur Pelaksanaan Pembayaran Melalui Panjar 

Mekanisme SPP Panjar Kegiatan memang memiliki risiko yang lebih besar dibandingkan 
mekanisme SPP  definitif  karena  bendahara  desa  melakukan penyerahan  uang  kepada 
pelaksana  kegiatan  namun  barang/jasa  belum  diterima.  Setelah  SPP  Panjar  kegiatan 
terbit,  masih  ada  langkah  berikutnya  berupa  pertanggungjawaban  dari  SPP  Panjar 
untuk  mengetahui  pengeluaran  definitif.  Mekanisme  SPP  Panjar  Kegiatan  dilakukan 
khususnya  penyedia  barang/jasa  baru  atau  belum  memberikan  kepercayaan  kepada 
desa atau pun juga lokasi penyedia barang /jasa yang jauh dari desa. 

Sebagaimana  disebutkan  dalam  bagian  sebelumnya  bahwa  harus  ada  Peraturan 


Bupati/Walikota  yang  mengatur  mengenai  prosedur  pengajuan  panjar,  batasan 
pembayaran  secara  kas,  batasan  uang  panjar  yang  dapat  diberikan  kepada  pelaksana 
kegiatan, lamanya waktu proses pertanggungjawaban panjar oleh pelaksana kegiatan, 

Pengelolaan Keuangan Desa 103


 
dan  ketentuan  lainnya  terkait  pemberian  panjar  (misalnya  diatur  bahwa  panjar  tidak 
boleh  diberikan  untuk  kegiatan  yang  sama  jika  atas  panjar  sebelumnya  belum 
dipertanggungjawabkan).  Semua  ketentuan  tersebut  harus  diperhatikan  dan  menjadi 
kriteria bagi Sekretaris Desa dalam melakukan verifikasi permintaan panjar kegiatan.  

Berikut adalah contoh ilustrasi pengaturan mengenai pemberian panjar. 

 Batasan  maksimal  jumlah  uang  yang  dapat  dibayarkan  secara  kas  kepada  pihak 
ketiga.  Nilai  pembayaran  sebesar  di  atas  Rp  10  juta  harus  dilakukan  melalui 
transfer langsung ke nomor rekening bank pihak ketiga oleh Bendahara Desa. Hal 
ini berarti pembayaran yang nilainya dibawah Rp 10 juta dapat menggunakan kas 
tunai. 

 Batasan  maksimal  jumlah  uang  panjar  yang  dapat  diberikan  kepada  pelaksana 
kegiatan  adalah  Rp  5  juta.  Hal  ini  dimaksudkan  agar  Pelaksana  Kegiatan  tidak 
memegang uang kas dalam jumlah besar sehingga bisa menekan risiko kehilangan 
dan risiko lainnya. 

 Batas  waktu  pertanggungjawaban  panjar  adalah  maksimal  7  hari  sejak  uang 


panjar  diterima.  Jika  terdapat  uang  sisa  panjar  (belanja  lebih  kecil  dari  panjar 
yang diberikan), maka sisa uang panjar tersebut segera disetorkan ke Bendahara 
Desa bersamaan dengan pertanggungjawaban panjar. 

 Panjar  tidak  boleh  diberikan  untuk  kegiatan  yang  sama  sebelum  ada 
pertanggungjawaban atas panjar sebelumnya. 

 Penerimaan dan penyetoran sisa panjar harus dicatat dalam Buku Kas Pembantu 
Kegiatan  oleh  Pelaksana  Kegiatan.  Pembayaran  kepada  pihak  ketiga  dilakukan 
setelah  barang  dan  jasa  diterima.  Selanjutnya  Pelaksana  Kegiatan  mengajukan 
SPP untuk dilakukan pengesahan belanjanya oleh Kepala Desa.  

 Pembayaran  kepada  pihak  ketiga  tersebut  dilakukan  atas  kegiatan‐kegiatan 


penyelenggaraan  pemerintah  desa,  pembangunan  desa,  serta  pembinaan  dan 
pemberdayaan  masyarakat  desa  yang  menjadi  tanggung  jawab  Kepala  Seksi 
sebagai Pelaksana Kegiatan sesuai dengan bidang tugasnya masing‐masing. 

104      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
C. PENYELENGGARAAN KEWAJIBAN PERPAJAKAN 

Atas  transaksi  keuangan  yang  wajib  dikenakan  pajak,  Bendahara  Desa  memiliki  kewajiban  untuk 
melakukan  pemotongan/pemungutan.  Seluruh  potongan/  pungutan  pajak  tersebut  wajib  disetor 
ke  Rekening  Kas  Negara  sesuai  ketentuan  perpajakan.  Kewajiban  tersebut  harus  dilaksanakan 
Bendahara  Desa  dimana  jika  tidak  dilaksanakan  maka  terdapat  sanksi  dan  akan  menjadi 
permasalahan/ temuan bagi pemeriksa di kemudian hari.  

Transaksi keuangan yang dikenakan pajak antara lain terkait pembayaran belanja barang, belanja 
jasa, dan honor. Jenis‐jenis pajak yang dipungut oleh Bendahara Desa yaitu PPh 21, PPh 22, PPh 23, 
PPh Pasal 4 ayat 2 dan PPN serta bea materai.  

PPh 21 dikenakan atas pembayaran gaji, upah, dan honorarium yang diterima orang pribadi. PPh 
22 dipungut dari pengusaha/took atas pembayaran pembelian barang dengan nilai transaksi di atas 
Rp2.000.000,00,  dengan  tarif  pajak  sebesar  1,5%  di  luar  PPN  (jika  ber‐NPWP).    PPh  23  dipotong 
atas  penghasilan  yang  diterima  rekanan  atas  sewa  (tidak  termasuk  tanah  dan  bangunan)  serta 
imbalan  jasa  manajemen,  jasa  teknik,  jasa  konsultan  dan  jasa  lain  dengan  tarif  2%  tanpa  ada 
batasan  nilai  transaksi,  misalnya  sewa  kendaraan  atau  sewa  alat  berat.  PPh  Pasal  4  ayat  2 
merupakan PPh final yang dikenakan untuk sewa tanah dan bangunan (tarif 10%), pengalihan hak 
atas tanah dan/atau bangunan (tarif 5%) dan jasa konsturksi (tarif 2%). 

PPN  dipungut  atas  pembelian  barang/jasa  kena  pajak  (BKP  dan  JKP)  yang  jumlahnya  di  atas 
Rp1.000.000,00  tidak  merupakan  pembayaran  yang  terpecah‐pecah,  dengan  tarif  10%,  dengan 
catatan pembeliannya dilakukan kepada Pengusaha Kena Pajak (PKP). Jika bukan PKP maka tidak 
dilakukan pemungutan PPN. 

Pengenakan Pajak atas Belanja Barang (PPh Pasal 22 dan PPN) 

Terhadap pembelian barang misalnya pembelian ATK, pembelian komputer, printer dan meublair 
dikenakan pemungutan pajak PPh Pasal 22 dan PPN sesuai ketentuan. PPN dikenakan jika barang 
tersebut masuk katagori Barang Kena Pajak (BKP). Untuk lebih jelasnya, berikut disajikan gambar 
skema pemungutan pajak di desa atas transaksi pembelian barang. 
 
 
 
 
 
 
 

Pengelolaan Keuangan Desa 105


 
Gambar 5.9 
Pemungutan Pajak atas Belanja Barang 

Belanja Barang

s.d Rp 1 Juta 1 Jt s.d 2 Jt > Rp   2 Juta

PPh Psl 22
Tidak dikenakan  PPN  PPN
Dengan NPWP: Tarif 1,5
PPh dan PPN Tarif 10% Tarif 10%
%
Tanpa NPWP : 3%

Ilustrasi Pengenaan PPh Pasal 22 dan PPN atas Belanja Barang: 

Seorang  Bendahara  Desa  pada  tanggal  5  Januari  2016  membeli  komputer  kepada  rekanan 
PKP  seharga  Rp22.000.000,00  (harga  yg  tertulis  di  kuitansi)  dari  sebuah  toko  komputer 
(NPWP 01.234.567.8‐910.000). 

Penghitungan PPh Pasal 22 

Harga barang yang tertulis di kuitansi adalah harga termasuk PPN, sedangkan PPh  Pasal 22 
dihitung dari harga sebelum dikenakan PPN. Dikenakan PPh Pasal 22 karena nilainya di atas 
Rp 2 juta. Dikenakan PPN karena dibeli dari PKP dengan nilai di atas Rp 1 juta. Tarif PPh Pasal 
22 sebesar 1,5% karena memiliki NPWP. 

PPh Pasal 22 terutang adalah: 

Rp22.000.000,00  x  100/110  x  1,5% = Rp300.000,00. 

Catatan: 

 Untuk mencari harga barang sebelum PPN maka harga barang di kuitansi harus dikurangi PPN 
(tarif  10%),  jadi  harga  barang  sebelum  PPN  adalah  sebesar  100/110  dari  harga  kuitansi 
(Rp22.000.000,00 x 100/110 = Rp20.000.000,00). 

106      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
 Apabila rekanan tidak memiliki NPWP maka tarif PPh Pasal 22 dikalikan 200%. Jadi besar PPh 
Pasal 22 terutang adalah: Rp22.000.000,00 x 100/110 x 1,5% x 200% = Rp600.000,00. 

Pengenakan Pajak atas Belanja Jasa (PPh Pasal 23, Pasal 4 ayat 2 dan PPN) 

Terhadap  pengadaan  jasa  (non  fisik)  misalnya  sewa,  penggunaan  jasa  perbaikan  komputer, 
perbaikan AC, jasa biro iklan dikenakan pemotongan pajak PPh Pasal 23 dan PPN sesuai ketentuan. 
Jika jasa tersebut terkait konstruksi maka dikenakan PPh Pasal 4 ayat 2 dan PPN sesuai ketentuan. 
Tidak ada batasan nilai untuk PPh pasal 23 dan PPh pasal 4 ayat 2. PPN dikenakan jika jasa tersebut 
masuk  katagori  Jasa  Kena  Pajak  (JKP).  Untuk  lebih  jelasnya,  berikut  disajikan  gambar  skema 
pemotongan/pemungutan pajak di desa atas transaksi berupa jasa. 
 
Gambar 5.10 
Pemungutan Pajak atas Belanja Jasa 
 

Belanja Jasa

Konstruksi Selain Konstruksi

PPh Pasal 4 (2) PPN PPh Psl 23 PPN


Tarifnya tergantung Jika diatas 1 Juta Dengan NPWP: Tarif 2% Jika diatas 1 Juta
klasifikasi usaha Tarif 10% Tanpa NPWP : 4% Tarif 10%

Ilustrasi Pengenaan Pajak atas Belanja Jasa 

Seorang  Bendahara  Desa  pada  tanggal  10  Januari  2016  menggunakan  jasa  biro  iklan  untuk 
memasang iklan di media massa dengan nilai pembayaran Rp1.100.000,00 (harga yg tertulis 
di kuitansi). Biro iklan tersebut memiliki NPWP dan juga PKP. 

Pengelolaan Keuangan Desa 107


 
Penghitungan PPh Pasal 23 

Harga barang yang tertulis di kuitansi adalah harga termasuk PPN, sedangkan PPh  Pasal 23 
dihitung  dari  harga  sebelum  dikenakan  PPN.  Tarif  PPh  Pasal  23  sebesar  2%  dikarenakan 
memiliki NPWP. Besar PPh Pasal 23 terutang adalah: 

Rp1.100.000,00  x  100/110  x  2%  =  Rp20.000,00 

Catatan: 

 Untuk mencari harga barang sebelum PPN maka harga barang di kuitansi harus dikurangi PPN 
(tarif  10%),  jadi  harga  barang  sebelum  PPN  adalah  sebesar  100/110  dari  harga  kuitansi 
(Rp1.100.000 x 100/110 = Rp1.000.000).  
 Apabila rekanan tidak memiliki NPWP maka tarif PPh Pasal 23 dikalikan 200%. Jadi besar PPh 
Pasal 23 terutang adalah: Rp1.100.000 x 100/110 x 2% x 200% = Rp400.000. 

Pengenakan Pajak atas Belanja Imbalan Penghasilan  (PPh Pasal 21) 

Terhadap pemberian imbalan penghasilan kepada orang pribadi misalnya Siltap, tunjangan, honor 
kepada  kepala  desa,  ketua  DPD  atau  perangkat  desa  dikenakan  pemotongan  pajak  PPh  Pasal  21 
tanpa ada PPN. Pengenaan PPh pasal 21 tergantung dari status/kondisi penerima imbalan tersebut. 
JIka  penerimanya  adalah  PNS  maka  dikenakan  PPh  Final.  Jika  bukan,  maka  dilihat  besaran 
penghasilannya.  PPh  Pasal  21  dikenakan  atas  penghasilan  yang  melebihi  dari  Penghasilan  Tidak 
Kena  Pajak  (PTKP).  Penghitungan  PPh  pasal  21  juga  dibedakan  antara  penghasilan  tetap  dan 
penghasilan tidak tetap. Untuk lebih jelasnya, berikut disajikan gambar skema pemungutan pajak 
di desa atas transaksi pemberian imbalan pengahasilan. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

108      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Gambar 5.11 
Pemungutan Pajak atas Honor/Imbalan Kerja 
 

Ilustrasi I Pengenaan Pajak atas Imbalan Penghasilan ‐ PNS 

Desa Sukatani membentuk suatu tim yang anggotanya terdiri dari beberapa PNS. Bendahara 
Desa  membayar  honorarium  tim  pada  tanggal  15  Februari  2016  dengan  rincian  sebagai 
berikut: 
 
Nama  Gol  Honorarium 
Syukri  IV/a  1.200.000,‐
Gatot  III/b  1.000.000,‐
Arief  II/b  900.000,‐

Penghitungan PPh Pasal 21 
 
Nama  Gol  Honorarium  Tarif  PPh Terutang 
Syukri  IV/a  1.200.000,‐ 15% 180.000,‐ 
Gatot  III/b  1.000.000,‐ 5%   50.000,‐ 
Arief  II/b  900.000,‐ 0% ‐ 

Pengelolaan Keuangan Desa 109


 
Karena yang menerima adalah PNS maka dikenakan Pajak Final dimana untuk Gol. IV tarifnya 
15%,  Gol.  III  tarifnya  5%  dan  Gol  II  tarifnya  sebesar  0%.  Pada  saat  pembayaran  honor 
langsung dilakukan pemotongan, dengan dibuatkan bukti potongnya. Atas potongan tersebut 
selanjutnya disetorkan ke Kas Negara peling lama tanggal 10 bulan Maret 2016. 

Ilustrasi II Pengenaan Pajak atas Imbalan Penghasilan – Upah Harian 

Mukidi  (status  belum  menikah)  pada  bulan  Mei  2016  bekerja  11  hari  pada  Desa  Sukatani 
yaitu pembangunan jembatan desa dengan menerima upah sebesar Rp 200.000,00 per hari. 

Penghitungan PPh Pasal 21 

Karena penghasilan yang diterima mukidi sehari masih dibawah Rp 450.000,00 per hari (lihat 
PMK  102/PMK.010/2016)  maka  penghasilan  Mukidi  tidak  dikenakan  PPh  Pasal  21.  Sampai 
dengan  hari  ke‐11,  akumulasi  penghasilan  Mukidi  dalam  sebulan  sebesar  Rp2.200.000,00 
berarti  masih  di  bawah  batasan  Rp4.500.000,00  sebulannya  maka  Mukidi  tidak  dikenakan 
PPh Pasal 21 atas akumulasi per bulannya. 

Bendahara Desa kemudian mencatat pemotongan dan penyetoran pajak pada BKU dan Buku 
Pajak.  Jumlah  nilai  yang  dicatat  adalah  sebesar  jumlah  pajak  yang  dipotong/pungut  yang 
dihitung dari nilai transaksi. Untuk penyetoran pajak ke Kas Negara dicatat sebesar nilai Surat 
Setoran  Pajak  (SSP)  yang  dibuatnya.  Sejak  1  Juli  2016,  mekanisme  penyetoran  pajak 
dilakukan dengan E‐Billing. 
 

Kewajiban Pemungutan Pajak Daerah 

Khusus  untuk  pajak  daerah  seperti  pajak  restoran  (saat  pembelian  konsumsi  makan‐minum), 
kewajiban  pemungutannya  disesuaikan  dengan  kondisi  daerah  masing‐masing.    Bendahara  Desa 
dapat  melakukan  pemungutan  pajak  daerah  tersebut  jika  diberi  amanat  yang  diatur  dalam 
Peraturan  Bupati/Walikota.    Peraturan  ini  juga  sekaligus  menjadi  acuan  bagi  Bendahara  Desa 
terkait mekanisme tata cara pemungutan, bukti pemungutan, pencatatan serta penyetorannya ke 
kas  daerah.  Jika  tidak  ada  peraturan  yang  mendasarinya  maka  Bendahara  Desa  tidak  boleh 
melakukan pemungutan dan penyetoran pajak daerah. 

D. PENGADAAN BARANG DAN JASA (PBJ DESA) 

PBJ  Desa  sebagaimana  diatur  dalam  pasal  105  PP  Nomor  43  Tahun  2014,  pelaksanaannya  diatur 
lebih lanjut dengan peraturan bupati/walikota mengenai tata cara pengadaan barang dan jasa di 
desa,  yang  disusun  dengan  berpedoman  pada  ketentuan  perundang‐undangan  yang  berlaku. 
Ketentuan yang dimaksud adalah Peraturan Kepala LKPP Nomor 13 Tahun 2013 sebagaimana telah 
diubah  dengan  Perka  LKPP  Nomor  22  Tahun  2015  tentang  Pedoman  Tata  Cara  Pengadaan 

110      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Barang/Jasa  di  Desa.  Dalam  Perka  tersebut  dinyatakan  bahwa  pengadaan  barang/jasa  yang 
bersumber dari APBDesa adalah di luar ruang lingkup pengaturan dalam Perpres Nomor 54 Tahun 
2010 beserta perubahannya.  

PBJ Desa tidak mengacu kepada Perpres Nomor 54 Tahun 2010 beserta perubahannya disebabkan 
beberapa kondisi riil di lapangan, antara lain yaitu jumlah desa yang sangat banyak, pola maksimal 
susunan  organisasi  dan  tata  kerja  (SOTK)  pemerintah  desa,  tingkat  pendidikan  kepala  desa  dan 
perangkat  desa  yang  belum  memadai  serta  geografis  desa  yang  jaraknya  ke  ibukota  kabupaten 
relatif jauh.  

Selain  itu,  jika  PBJ  Desa  harus  mengacu  kepada  Perpres  Nomor  54  Tahun  2010,  maka  banyak 
persyaratan  yang  tidak  mampu  dipenuhi  desa,  antara  lain  yaitu  memiliki  organisasi  pengadaan 
(PA/KPA, ULP, PPK, dan PPHP), sertifikasi untuk PPK dan pejabat pengadaan/ULP, persyaratan ijin 
usaha dan NPWP bagi penyedia barang dan jasa. 

Dalam  Perka  LKPP  13/2013  jo  22/2015  disebutkan  bahwa  setiap  desa  wajib  membentuk  Tim 
Pengelola Kegiatan (TPK) yang ditetapkan dengan surat keputusan Kepala Desa. Unsur TPK terdiri 
dari  pemerintah  desa  dan  unsur  Lembaga  Kemasyarakatan  Desa.  Namun  demikian,  susunan 
maupun  unsurnya  harap  disesuaikan  dengan  kapasitas  (jumlah)  dan  kapabilitas  SDM  serta 
anggaran (APBDes) yang dimiliki.  

PBJ  Desa  pada  prinsipnya  dilakukan  dengan  cara  SWAKELOLA  yaitu  memaksimalkan  penggunaan 
material/bahan  dari  wilayah  setempat,  dilaksanakan  secara  gotong  royong  dengan  melibatkan 
partisipasi  masyarakat  setempat,  untuk  memperluas  kesempatan  kerja,  dan  pemberdayaan 
masyarakat setempat. Apabila tidak dapat dilakukan dengan cara swakelola baik sebagian maupun 
seluruhnya,  maka  dapat  dilaksanakan  oleh  penyedia  barang/jasa  yang  dianggap  mampu  untuk 
melaksanakan pekerjaan.  

Pengadaan  Barang/Jasa  melalui  Penyedia  Barang/Jasa  dimaksudkan  untuk  memenuhi  kebutuhan 


barang/jasa  dalam  rangka  mendukung  pelaksanaan  Swakelola  maupun  memenuhi  kebutuhan 
barang/jasa secara langsung di Desa. 

Contoh kebutuhan barang/jasa dalam rangka mendukung pelaksanaan Swakelola antara lain:  

- Pembelian material pada swakelola pembangunan jembatan desa; 

- Sewa peralatan untuk swakelola pembangunan balai desa; 

- Penyediaan tukang batu dan tukang kayu untuk swakelola pembangunan Posyandu. 

Pengelolaan Keuangan Desa 111


 
Contoh kebutuhan barang/jasa secara langsung di Desa antara lain:  

- Pembelian komputer, printer, dan kertas.  

- Langganan internet.  

- Pembelian meja, kursi, dan alat kantor. 

Penyedia  Barang/Jasa  yang  dianggap  mampu  dalam  pelaksanaan  Pengadaan  Barang/Jasa  harus 
memenuhi persyaratan memiliki tempat/lokasi usaha, kecuali untuk tukang batu, tukang kayu, dan 
sejenisnya.  Selain  ketentuan  tersebut,  Penyedia  Barang/Jasa  untuk  pekerjaan  konstruksi,  mampu 
menyediakan tenaga ahli dan/atau peralatan yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan. 

Dalam pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa melalui penyedia, prosedurnya sebagai berikut: 

1. Pengadaan  Barang/Jasa  dengan  nilai  sampai  dengan  Rp  50.000.000,00  (lima  puluh  juta 
rupiah), TPK membeli barang/jasa kepada 1 (satu) Penyedia Barang/Jasa, tanpa permintaan 
penawaran tertulis, selanjutnya TPK melakukan negosiasi (tawar‐menawar) dengan Penyedia 
Barang/Jasa untuk memperoleh harga yang lebih murah.  

2. Pengadaan Barang/Jasa dengan nilai di atas Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) sampai 
dengan Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah), TPK membeli barang/jasa kepada 1 (satu) 
Penyedia  Barang/Jasa  dengan  cara  meminta  penawaran  secara  tertulis  dari  Penyedia 
Barang/Jasa  dengan  dilampiri  daftar  barang/jasa  (rincian  barang/jasa  atau  ruang  lingkup 
pekerjaan,  volume,  dan  satuan).  Berdasarkan  penawaran  dari  penyedia  barang/jasa, 
selanjutnya TPK melakukan negosiasi (tawar‐menawar) untuk memperoleh harga yang lebih 
murah.  

3. Pengadaan Barang/Jasa dengan nilai di atas Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah), TPK 
mengundang  dan  meminta  2  (dua)  penawaran  secara  tertulis  dari  2  (dua)  Penyedia 
Barang/Jasa  yang  berbeda  dilampiri  dengan  daftar  barang/jasa  (rincian  barang/jasa  atau 
ruang lingkup pekerjaan, volume, dan satuan) dan spesifikasi teknis barang/jasa. Selanjutnya 
TPK menilai pemenuhan spesifikasi teknis barang/jasa terhadap kedua Penyedia Barang/Jasa 
yang  memasukan  penawaran.  Apabila  spesifikasi  teknis  barang/jasa  yang  ditawarkan 
dipenuhi  oleh  kedua  Penyedia  Barang/Jasa,  maka  dilanjutkan  dengan  proses  negosiasi 
(tawar‐menawar)  secara  bersamaan.  Namun  jika  dipenuhi  oleh  salah  satu  Penyedia 
Barang/Jasa, maka TPK tetap melanjutkan dengan proses negosiasi (tawar‐menawar) kepada 
Penyedia  Barang/Jasa  yang  memenuhi  spesifikasi  teknis  tersebut.  Jika  tidak  dipenuhi  oleh 
kedua  Penyedia  Barang/Jasa,  maka  TPK  membatalkan  proses  pengadaan.  Negosiasi  (tawar‐

112      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
menawar) dilakukan untuk memperoleh harga yang lebih murah. Selanjutnya Hasil negosiasi 
dituangkan dalam surat perjanjian antara Ketua TPK dan Penyedia barang/Jasa.  

Batasan  nilai  Pengadaan  Barang/Jasa  sebagaimana  dimaksud  di  atas  dapat  ditetapkan  berbeda 
oleh Bupati/Walikota sesuai dengan kondisi wilayah masing‐masing dan dalam batas kewajaran. 

E. PELAKSANAAN PEMBIAYAAN DESA 

Pelaksanaan  pembiayaan  desa  yaitu  proses  penerimaan  dan  pengeluaran  pembiayaan  desa 
sebagaimana  yang  telah  tercantum  dalam  APBDesa.  Pembiayaan  desa  meliputi  meliputi  semua 
penerimaan  yang  perlu  dibayar  kembali  dan/atau  pengeluaran  yang  akan  diterima  kembali,  baik 
pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun‐tahun anggaran berikutnya. 

SiLPA  desa  tahun  sebelumnya  sebagai  penerimaan  pembiayaan,  penggunaanya  diatur  dan 
disepakati  dalam  musyawarah  desa.  Begitu  pun  halnya  dengan  pengeluaran  pembiayaan  seperti 
penyertaan modal pemerintah desa atau pembentukan Dana Cadangan harus disepakati terlebih 
dahulu dalam musyawarah desa dan ditetapkan dalam Peraturan Desa.  

Pelaksanaannya  penyertaan  modal  dilakukan  melalui  pengajuan  SPP  pembiayaan  yang  diajukan 
oleh  Kaur  Keuangan,  diverifikasi  sekretaris  desa  untuk  selanjutnya  disetujui  oleh  Kepala  Desa. 
Setelah disetujui oleh kepala desa, bendahara desa selanjutnya mengeksekusi dengan mentrasfer 
ke rekening dana cadangan ataupun ke rekening BUMDes penerima.  

F. SOAL DAN LATIHAN 

1. Jelaskan persyaratan‐persyaratan dalam proses pencairan Dana Desa Tahap II dari RKUD ke 
RKD?  

2. Jelaskan secara singkat mekanisme pengadaan barang/jasa di desa! 

3. Jelaskan prosedyr pemerintah Desa dalam melakukan Penyertaan Modal ke BUM Desa? 

4. Desa  melakukan  pembelian  Komputer  sebesar  Rp  11.000.000,00.  Lakukan  perhitungan 


kewajiban  perpajakan  yang  dilakukan  oleh  Bendahara  a.  Dilakukan  pembelian  kepada  PKP 
dan Ber‐NPWP b. Dilakukan pembeliannya kepada Non PKP dan tidak ber‐NPWP  

5. Apa saja yang dilakukan sekretaris desa saat memverifikasi SPP dari pelaksana kegiatan? 

Pengelolaan Keuangan Desa 113


 
6. Jelaskan  alasan  kenapa  bendahara  desa  harus  melakukan  penyetoran  ke  bank  untuk 
pendapatan desa yang diterima tunai? 

7. Apakah pungutan‐pungutan desa termasuk katagori pungli? Jelaskan! 

8. Bagaimana pencatatan penerimaan dari tanah bengkok? 

9. Jelaskan  kedudukan  antara  Bendahara  Desa  dengan  Kaur  Keuangan  dalam  pengelolaan 
keuangan desa? 

10. Jelaskan perbedaan antara SPP Definitid dan SPP Panjar Kegiatan? 

114      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BAB VI 
PENATAUSAHAAN KEUANGAN DESA 


Indikator Keberhasilan:
Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mampu memahami proses
pencatatan dokumen dan formulir dalam pelaksanaan keuangan desa yang meliputi
pendapatan desa, belanja desa, dan pembiayaan desa.

 

Penatausahaan  keuangan  desa  yang  merupakan  bagian  dari  proses  pengelolaan  keuangan  desa 
adalah  proses  administrasi  pencatatan  kegiatan  keuangan  desa  dengan  menggunakan 
formulir/dokumen/buku yang dilakukan oleh Bendahara Desa, pelaksana kegiatan yang melibatkan 
fihak terkait lainnya. Bendahara Desa wajib melakukan pencatatan terhadap seluruh transaksi yang 
ada  yaitu  berupa  penerimaan  pendapatan  desa  dan  pengeluaran  belanja  desa  serta  pembiayaan 
desa.  Pelaksana  kegiatan  melakukan  penatausahaan  terkait  kegiatan  yang  dilakukannya. 
Bendahara  Desa  melakukan  pencatatan  secara  sistematis  dan  kronologis  atas  transaksi‐transaksi 
keuangan  yang  terjadi.  Penatausahaan  keuangan  desa  yang  dilakukan  oleh  Bendahara  Desa 
dilakukan  dengan  cara  sederhana,  yaitu  berupa  PEMBUKUAN  dan  belum  menggunakan  jurnal 
akuntansi.  

A. PENATAUSAHAAN PENDAPATAN DESA 

Penatausahaan  pendapatan  desa  adalah  proses  pencatatan  yang  dilakukan  oleh  Bendahara  Desa 
terhadap  seluruh  transaksi  penerimaan  pendapatan  desa  yang  meliputi  Pendapatan  Asli  Desa, 
Transfer, dan Pendapatan Lain‐Lain. Pihak yang terkait dalam proses penerimaan pendapatan desa 
adalah pemberi dana (pemerintah pusat/provinsi/kabupaten/kota, masyarakat, dan pihak ketiga), 
penerima dana (bendahara desa/pelaksana kegiatan/kepala dusun), dan bank.  

Buku yang terkait dengan penatausahaan pendapatan desa terdiri dari Buku Kas Umum, Buku Bank 
dan  Buku  Rincian  Pendapatan.  Selain  Bendahara  Desa,  Pelaksana  Kegiatan  juga  melakukan 
penatausahaan  terkait  penerimaan  khususnya  terkait  swadaya,  partisipasi  dan  gotong  royong 
melalui Buku Kas Pembantu Kegiatan. 

Setiap  pencatatan  penerimaan  harus  disertai  dengan  bukti  yang  lengkap  dan  sah.  Dokumen 
sumber yang dijadikan dasar pencatatan penerimaan pendapatan oleh Bendahara Desa antara lain 
yaitu: 

Pengelolaan Keuangan Desa 115


 
 bukti transfer deviden, 

 kuitansi penerimaan, 

 tanda terima retribusi (yang dibuat oleh petugas pemungut), 

 tanda terima pungutan, 

 tanda terima swadaya tunai (swadaya berupa uang), 

 tanda terima barang (swadaya berupa barang), 

 daftar hadir (swadaya berupa tenaga), dan 

 nota transfer/nota kredit. 

Atas    penerimaan  tunai  yang  diterimanya,  Bendahara  Desa  harus  membuat  bukti  kuitansi  tanda 
terima dan dicatat pada Buku Kas Umum Desa. Sedangkan untuk penerimaan transfer yang masuk 
ke  dalam  RKD,  Bendahara  Desa  akan  mendapat  informasi  dari  bank  berupa  nota  kredit. 
Berdasarkan  nota  kredit,  Bendahara  Desa  melakukan  pencatatan  ke  dalam  Buku  Bank  Desa. 
Penerimaan  berupa  kas  maupun  nonkas/transfer  harus  disertai  dengan  bukti‐bukti  yang  lengkap 
dan sah, serta dicatat secara benar dan tertib. 

Atas  bukti  penerimaan  swadaya  masyarakat  berupa  uang/barang/tenaga,  akan  dicatat  dan 
dilaporkan  oleh  Bendahara  Desa  sebagai  realisasi  Pendapatan  Swadaya  Partisipasi  dan  Gotong 
Royong dalam kelompok Pendapatan Asli Desa. 

Selain  pencatatan  pada  Buku  Kas  Umum  dan  Buku  Bank,  juga  dilakukan  pencatatan  pada  Buku 
Pembantu Rincian Pendapatan. Tujuannya adalah agar diperoleh informasi mengenai pendapatan 
berdasarkan klasifikasinya yang nanti akan memudahkan penyusunan Laporan Realisasi APBDesa.  

Selain  Bendahara  Desa,  Pelaksana  Kegiatan  juga  melakukan  pencatatan  penerimaan  pendapatan 
dari  swadaya  masyarakat.  Atas  penerimaan  berupa  material  dan  tenaga  yang  diterima  dari 
masyarakat,  Pelaksana  Kegiatan  harus  mengkonversinya  ke  dalam  nilai  rupiah.  Pencatatan  yang 
dilakukan  oleh  Pelaksana  Kegiatan  dilakukan  dalam  Buku  Kas  Pembantu  Kegiatan.  Selain  itu 
Pelaksana Kegiatan juga harus menyusun Laporan Kegiatan setelah kegiatan selesai dilaksanakan.  

Dokumen‐dokumen  yang  terkait  dengan  penatusahaan  pendapatan  yang  dilakukan  Bendahara 


Desa dan Pelaksana Kegiatan disajikan dalam pembahasan bab berikutnya. 

116      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
B. PENATAUSAHAAN BELANJA DESA 

Penatausahaan  belanja  desa  adalah  proses  administrasi  pencatatan  terhadap  seluruh  transaksi 
pengeluaran  belanja  desa  yang  dilakukan  oleh  Bendahara  Desa  ataupun  Pelaksana  Kegiatan. 
Belanja  desa  meliputi  semua  pengeluaran  dari  RKD  yang  merupakan  kewajiban  desa  dalam  satu 
tahun  anggaran  yang  tidak  akan  diperoleh  pembayarannya  kembali  oleh  desa.  Belanja  desa 
digunakan  untuk  melaksanakan  program  dan  kegiatan  sebagaimana  yang  telah  direncanakan 
dalam APBDesa.  

Dokumen  atau  formulir  yang  terkait  dengan  Penatausahaan  Belanja  Desa  terdiri  dari  Rencana 
Anggaran  Biaya  (RAB),  Surat  Permintaan  Pembayaran  (SPP),  Surat  Pernyataan  Tanggung  Jawab 
Belanja  (SPTB),  dan  bukti  kuitansi.  Buku  yang  digunakan  dalam  penatausahaan  belanja  berupa 
Buku Kas Umum (Tunai), Buku Bank dan Buku Kas Pembantu Pajak yang dikelolan Bendahara Desa 
serta Buku Kas Pembantu Kegiatan yang dikelola Pelaksana Kegiatan. Selain itu terdapat tambahan 
dokumen  sebagai  alat  pengendalian  berupa  register  SPP,  register  Kuitansi  dan  regiter  pengedali 
panjar.  

1. Rencana Anggaran Biaya 

Langkah  awal  yang  harus  dilakukan  oleh  Pelaksana  Kegiatan  setelah  APBDesa  ditetapkan 
adalah  mengajukan  pendanaan  untuk  melaksanakan  kegiatan.  Pengajuan  tersebut  harus 
disertai dengan dokumen antara lain yaitu RAB. Format RAB sebagai berikut: 

Pengelolaan Keuangan Desa 117


 
PEMERINTAH DESA...........
RENCANA ANGGARAN BIAYA
TAHUN ANGGARAN 20xx

Bidang : 
Kegiatan : 
Waktu Pelaksanaan : 
Sumber Dana : 
Output/Keluaran : 

Anggaran
Kode Uraian
Volume Harga Satuan Jumlah
1 2 3 4 5

JUMLAH
..................20xx ..................20xx Desa....., ..................20xx
Mengesahkan, Telah Diverifikasi
Kepala Desa Sekretaris Desa Pelaksana Kegiatan

........................ ........................ ........................  

Setelah RAB disetujui, maka langkah selanjutnya berupa permintaan pembayaran/uang dari 
Pelaksana Kegiatan kepada Bendahara Desa melalui Surat Permintaan Pembayaran (SPP) baik 
yang bersifat definitif maupun yang bersifat panjar.  

2. Surat Permintaan Pembayaran (Definitif) 

Surat Permintaan Pembayaran (Definitif) berfungsi sebagai dasar permintaan dana/uang oleh 
Pelaksana Kegiatan kepada Kepala Desa melalui Bendahara Desa. SPP merupakan dasar bagi 
Bendahara  Desa  dalam  meberikan  pembayaran  kepada  pelaksana  kegiatan  setelah 
mendapat  persetujuan  dari  Kepala  Desa.  Bagi  Sekretaris  Desa,  SPP  berfungsi  sebagai  alat 
kontrol untuk menguji kebenaran perhitungan dan ketersediaan dana (verifikasi). Format SPP 
disajikan sebagai berikut: 

118      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
PEMERINTAH DESA...........
SURAT PERMINTAAN PEMBAYARAN
TAHUN ANGGARAN 20xx

Bidang :  Nomor :
Kegiatan : 
Waktu Pelaksanaan : 
Rincian Pendanaan
Pagu Anggaran  Pencairan s.d  Permintaan  Jumlah Sampai  Sisa Dana 
No Kode Uraian
(Rp) yang Lalu  (Rp) Sekarang  (Rp) Saat Ini  (Rp) (Rp)
1 2 3 4 5 6 7 8

JUMLAH

................ 20xx ................ 20xx ................ 20xx Desa....., ..................20xx


Setuju Untuk Dibayarkan, Telah Dibayar Lunas Telah Diverifikasi
Kepala Desa Bendahara Desa Sekretaris Desa Pelaksana Kegiatan

........................ ........................ ........................ ........................  


 

Dalam rangka pengendalian, maka SPP dibuat sebanyak 3 rangkap yaitu: 

 Rangkap 1 (asli) untuk Bendahara Desa. 

 Rangkap 2 untuk Sekretaris Desa.  

 Rangkap 3 untuk Pelaksana Kegiatan. 

Dalam pengajuannya, SPP dilampiri Surat Pernyataan Tanggung Jawab Belanja (SPTB) dan SPJ 
berupa bukti‐bukti transaksi (kuitansi). 

a. Surat Pernyataan Tanggung Jawab Belanja (SPTB) 

Pengajuan  SPP  oleh  Pelaksana  Kegiatan  harus  dilampiri  dengan  Surat  Pernyataan 
Tanggung Jawab Belanja (SPTB). SPTB merupakan rekapitulasi SPJ yang telah dilakukan 
oleh  pelaksana  kegiatan.  Dalam  SPTB  ini  ditambahkan  kolom  “Nama”  dan  “Nomor 
Rekening  Pihak  Ketiga”  untuk  memfasilitasi  pembayaran  yang  dilakukan  melalui 
transfer bank. Format SPTB disajikan sebagai berikut. 

Pengelolaan Keuangan Desa 119


 
PEMERINTAH DESA...........
SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB BELANJA
TAHUN ANGGARAN 20xx
Bidang : 
Kegiatan : 
Nomor & Nama 
No Penerima Uraian Jumlah (Rp)
Rek Bank
1 2 3 4 5

JUMLAH

Bukti‐bukti pengeluaran atau belanja tersebut di atas sebagaimana terlampir, untuk kelengkapan 
administrasi dan pemeriksaan telah sesuai peraturan perundang‐undangan yang berlaku.
Demikian surat pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya.

Desa....., ..................20xx
Pelaksana Kegiatan

........................
 

b. Bukti Kuitansi 

Selain SPTB, pengajuan SPP juga harus dilampiri dengan bukti transaksi. Bukti transaksi 
adalah  dokumen  pendukung  yang  berisi  data  transaksi  yang  dibuat  setelah  adanya 
transaksi  yang  digunakan  sebagai  dasar  pencatatan.  Bukti  transaksi  minimal  memuat 
data pihak yang mengeluarkan atau yang membuat. Bukti transaksi yang baik adalah di 
dalamnya  tertulis  nama  beserta  jabatan  dari  pihak  yang  membuat,  nama  beserta 
jabatan yang memverifikasi, nama dan jabatan yang menyetujui, dan nama dari pihak 
yang menerima. Contoh bukti transaksi antara lain yaitu berupa kuitansi, faktur, surat 
perjanjian, surat penerimaan barang, nota kontan (nota), nota debet, nota kredit, dan 
memo internal. 

Selain  itu  bukti  transaksi  juga  harus  diberi  nomor  dan  diarsipkan  sehingga  dapat 
dengan  mudah  ditelusuri  jika  diperlukan.  Bukti  transaksi  (termasuk  dokumen 
pencatatan/BKU/buku  pembantu)  adalah  dokumen  resmi  milik  Pemerintah  Desa,  dan 
berfungsi  sebagai  sumber  data  dalam  kegiatan  audit,  serta  bisa  menjadi  barang  bukti 
dalam  proses  hukum  (misalnya  dalam  kasus  dugaan  penyelewengan  keuangan  dan 
atau  tindak  pidana  lain  terkait  keuangan  desa).  Oleh  karena  itu,  tindakan  secara 
sengaja  menghilangkan,  merusak,  mengubah,  baik  seluruh  atau  sebagian  dari  bukti 

120      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
transaksi  adalah  termasuk  tindakan  melawan  hukum.  Contoh  format  Bukti  Kuitansi 
disajikan sebagai berikut 

KUITANSI PENGELUARAN
Nomor Kuitansi: .........................
Sudah terima dari :   …….........……………………………………………………………………

Banyaknya uang :  == ………………………………………………………………..………...….. ==
Untuk Pembayaran :  .........................................................................................
Nama Kegiatan :  .........................................................................................
Kode Rekening Belanja :  .........................................................................................
Potongan Pajak ...................., ................
Nilai                            :  ..............................  Yang Menerima,
Pot. Pajak PPN  :  ..............................
Pot. PajakPenghasilan :  ..............................
Total yg dibayarkan  :  .............................. ....................

                  Rp.

Menyetujui Dibayar Oleh
Kepala Desa Bendahara Desa

.................... ....................
 

Semua  transaksi  pengeluaran  belanja  harus  dicatat  untuk  kemudian  pencatatan 


tersebut  menjadi  dasar  penyusunan  laporan  keuangan.  Pencatatan  dilakukan  oleh 
Bendahara Desa pada Buku Kas Umum Desa, Buku Bank Desa, dan Buku Kas Pembantu 
Pajak.   

3. Surat Permintaan Pembayaran (Panjar Kegiatan) 

SPP  Panjar  Kegiatan  adalah  permintaan  dana/uang  muka  kepada  Pelaksana  Kegiatan  untuk 
melaksanakan  kegiatan  tertentu.  Berbeda  dengan  SPP  Definitif  yang  melampirkan  bukti 
transaksi  yang  telah  dilaksanakan,  lampiran  SPP  Panjar  Kegiatan  berupa  rencana 
pembelian/pengeluran yang akan dilakukan. 

Format SPP Panjar Kegiatan adalah sebagai berikut. 

Pengelolaan Keuangan Desa 121


 
PEMERINTAH DESA...........
SURAT PERMINTAAN PEMBAYARAN PANJAR KEGIATAN
TAHUN ANGGARAN 20xx
NOMOR : .............................................

Bidang : 
Kegiatan : 
Keperluan : 
Jumlah yang Diminta: 
Perincian rencana penggunaan dana
No Kode Uraian Jumlah (Rp) Keterangan
1 2 3 4 5

JUMLAH
…………… 20xx …………… 20xx Desa....., ..................20xx
Disetujui Telah Diverifikasi
Kepala Desa Sekretaris Desa Pelaksana Kegiatan

........................ ........................ ........................  


 

Seluruh  SPP  (definitif)  akan  dikompilasi  pada  akhir  periode  sebagai  dasar  penyusunan 
Laporan  Realisasi  APB  Desa  oleh  Bendahara  Desa.  Oleh  karena  itu  Bendahara  Desa  harus 
membuat Register SPP. Walaupun Register SPP tidak diatur dalam Permendagri Nomor 113 
Tahun  2014,  pencatatan  ini  sangat  diperlukan  untuk  memudahkan  penyusunan  laporan 
keuangan. 

Selain  membuat  Register  Surat  Perintah  Pembayaran  (Register  SPP),  Bendahara  Desa 
memerlukan  Register  Kuitansi  Pembayaran  (Register  Kuitansi)  sebagai  alat  pengendalian 
pengeluaran belanja. 

Dokumen‐dokumen yang terkait dengan penatusahaan belanja disajikan dalam pembahasan 
bab berikutnya. 

122      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
C. PENATAUSAHAAN PEMBIAYAAN DESA 

Pembiayaan  desa  meliputi  meliputi  semua  penerimaan  yang  perlu  dibayar  kembali  dan/atau 
pengeluaran  yang  akan  diterima  kembali,  baik  pada  tahun  anggaran  yang  bersangkutan  maupun 
pada  tahun‐tahun  anggaran  berikutnya.  Penatausahaan  pembiayaan  desa  adalah  proses 
pencatatan yang dilakukan oleh Bendahara Desa terhadap seluruh transaksi pembiayaan desa yang 
meliputi penerimaan dan pengeluaran pembiayaan. 

Bendahara  Desa  harus  melakukan  penatausahaan  atas  pembiayaan  desa  berupa  pencatatan  ke 
dalam  dokumen  pencatatan  untuk  semua  penerimaan  maupun  pengeluaran  pembiayaan. 
Sebagaimana  halnya  penerimaan  pendapatan,  maka  atas  penerimaan  pembiayaan  yang  diterima 
secara  tunai  maupun  transfer  (misalnya  atas  transaksi  penjualan  hasil  kekayaan  desa  yang 
dipisahkan),  Bendahara  Desa  harus  membuat  bukti  kuitansi  tanda  terima  dan  dicatat  pada  Buku 
Kas Umum Desa dan Buku Bank Desa (untuk penerimaan melalui transfer).  

Begitupun  halnya  dengan  pengeluaran  pembiayaan,  harus  dilakukan  pencatatan  pada  Buku  Kas 
Umum  Desa  dan  Buku  Bank  Desa  (untuk  pengeluaran  melalui  transfer).  Pencatatan  penerimaan 
maupun pengeluaran pembiayaan baik berupa kas maupun nonkas/transfer harus disertai dengan 
bukti‐bukti yang lengkap dan sah, serta dicatat secara benar dan tertib. 

Selain  pencatatan  pada  Buku  Kas  Umum  dan  Buku  Bank,  juga  dilakukan  pencatatan  pada  Buku 
Rincian  Pembiayaan  walaupun  frekuensi  transaksi  pembiayaan  relatif  sedikit.  Tujuannya  adalah 
agar  diperoleh  informasi  mengenai  pembiayaan  berdasarkan  klasifikasinya  yang  nanti  akan 
memudahkan  penyusunan  laporan  keuangan.  Dokumen‐dokumen  yang  terkait  dengan 
penatusahaan pendapatan disajikan dalam pembahasan bab berikutnya 

D. DOKUMEN PENATAUSAHAAN KEUANGAN DESA 

1. Buku Kas Umum 

Tidak  seperti  akuntansi  pada  umumnya,  pembukuan  keuangan  desa  dilakukan  secara  lebih 
sederhana. Hal ini bisa dilihat dari penggunaan Buku Kas Umum Desa, yang hanya digunakan 
untuk  mencatat  transaksi  yang  dilakukan  secara  TUNAI  (baik  penerimaan  pendapatan 
maupun  pengeluaran  belanja),  dan  dilakukan  secara  kronologis.  Jadi  penerimaam 
pendapatan  dan  pengeluaran  belanja  kegiatan yang  dilakukan  secara  tunai  oleh  Bendahara 
Desa akan dicatat dalam Buku Kas Umum Desa.  

Pengelolaan Keuangan Desa 123


 
Pencatatan semua transaksi baik penerimaan pendapatan maupun pengeluaran belanja desa 
pada  Buku  Kas  Umum  Desa  dan  buku  pembantu  lainnya  dilakukan  berdasarkan  bukti 
transaksi yang lengkap dan sah, misalnya dokumen sumber yang dijadikan dasar pencatatan 
pengeluaran  belanja  oleh  Bendahara  Desa  antara  lain  yaitu  kuitansi  pengeluaran,  Faktur 
pembelian atau Nota Pembelian. 

Khusus transaksi pemotongan dan penyetoran pajak oleh Bendahara Desa selain dicatat pada 
Buku Kas Umum Desa juga dicatat dalam Buku Kas Pembantu Pajak. Hal ini dilakukan untuk 
memudahkan memperoleh informasi mengenai kewajiban perpajakan Bendahara Desa. 

Format Buku Kas Umum sebagai berikut: 

BUKU KAS UMUM ‐ TUNAI
PEMERINTAH DESA...........
TAHUN ANGGARAN 20xx

Kode  Penerimaan  Pengeluaran  Nomor  Pengeluaran 


No Tanggal Uraian Saldo
Rekening (Rp) (Rp) Bukti Kumulatif
1 2 3 4 5 6 7 8 9

JUMLAH

Desa....., ..................20xx
Mengetahui,
Kepala Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

Dalam  Buku  Kas  Umum  Desa,  terdapat  kolom  “Kode  Rekening”  yang  diisi  dengan  kode 
rekening,  namun  digunakan  hanya  untuk  pencatatan  transaksi  keuangan  yang 
mempengaruhi  akun  pendapatan,  belanja,  dan  pembiayaan  sebagaimana  tertuang  dalam 
APBDesa.  Sedangkan  transaksi  yang  tidak  mempengaruhi  akun  tersebut  tadi,  misalnya 
pengambilan uang tunai dari bank, pemberian panjar, dan transfer kepada pihak ketiga, tidak 
perlu diisi dengan kode rekening. 

Kolom  “Nomor  Bukti”  agar  diisi  dengan  nomor  intern  yang  diberikan  secara  teratur  dan 
sistematis sehingga mudah untuk ditelusuri. 

Kolom  “Pengeluaran  Kumulatif”  diisi  dengan  jumlah  sebesar  akumulasi  pengeluaran  saja 
(tidak  termasuk  penerimaan).  Jadi  jika  pada  baris  berikutnya  adalah  transaksi  penerimaan 

124      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
tunai, maka besaran jumlah kolom pada baris tersebut adalah sama dengan besaran jumlah 
pada baris sebelumnya.  

Kolom  “Saldo”  menunjukkan  jumlah  akumulasi  uang  dari  transaksi    penerimaan  maupun 
pengeluaran kas. 

Pada  setiap  akhir  bulan  Buku  Kas  Umum  Desa  harus  ditutup  secara  tertib,  serta 
ditandatangani oleh Bendahara Desa dan Kepala Desa. 

2. Buku Bank 

Berbeda dengan Buku Kas Umum Desa, Buku Bank Desa hanya digunakan untuk pencatatan 
transaksi  keuangan  yang  dilakukan  melalui  transfer  bank  baik  penerimaan  maupun 
pengeluaran termasuk mutasi kas. Pencatatan dalam Buku Bank Desa juga dilakukan secara 
kronologis.  Format Buku Bank sebagai berikut: 

BUKU BANK DESA
PEMERINTAH DESA...........
TAHUN ANGGARAN 20xx
Bulan  :
Nama Bank  :
Nomor Rek  :

Pemasukan Pengeluaran
Uraian  Nomor 
No Tanggal Penarikan  Biaya Admin  Saldo
Transaksi Bukti Setoran (Rp) Bunga (Rp) Pajak (Rp)
(Rp) (Rp)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Total Transaksi Bulan Ini
Total Transaksi Kumulatif

Desa....., ..................20xx
Kepala Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

Kolom  “Nomor  Bukti”  agar  diisi  dengan  nomor  intern  yang  diberikan  secara  teratur  dan 
sistematis sehingga mudah untuk ditelusuri. 

Kolom  “Bunga”,  “Pajak”,  dan  “Biaya  Administrasi”,  diisi  dengan  jumlah  yang  nilainya 
diperoleh dari rekening koran bank yang bersangkutan.  

Pengelolaan Keuangan Desa 125


 
Kolom  “Saldo”  menunjukkan  jumlah  akumulasi  uang  dari  transaksi  pemasukan  maupun 
pengeluaran melalui bank. Atas saldo ini harus dilakukan rekonsiliasi dengan rekening koran 
bank yang bersangkutan.  

Pada  setiap  akhir  bulan  Buku  Bank  Desa  harus  ditutup  secara  tertib,  serta  ditandatangani 
oleh Bendahara Desa dan Kepala Desa. 

3. Buku Kas Pembantu Pajak 

Buku  Kas  Pembantu  Pajak  digunakan  untuk  mencatat  pemotongan  dan  penyetoran  pajak 
yang dilakukan oleh Bendahara Desa. Transaksi pemotongan dan penyetoran pajak ini dicatat 
pada Buku Kas Umum Desa dan Buku Pajak. 

BUKU KAS PEMBANTU PAJAK
PEMERINTAH DESA...........
TAHUN ANGGARAN 20xx
Pemotongan  Penyetoran 
No Tanggal Uraian Saldo
(Rp) (Rp)
1 2 3 4 5 6

JUMLAH
Desa....., ..................20xx

Mengetahui,
Kepala Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

Buku Kas Pembantu Pajak merupakan alat pengendali terhadap kewajiban perpajakan yang 
dilakukan  bendahara  desa.  Dengan  buku  ini  dapat  diketahui  pemotongan  dan  penyetoran 
perpajakan yang telah dilakukan oleh Bendahara Desa. 

126      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
4. Buku Pembantu Rincian Pendapatan 

Buku  Pembantu  Rincian  Pendapatan  merupakan  buku  sebagai  alat  pengendali  pencatatan 
penerimaan  pendapatan  untuk  tiap  jenisnya  agar  pada  saat  penyusunan  laporan  realisasi 
APBDesa  khususnya  pendapatan  desa  tidak  mengalami  kesulitan.  Buku  ini  merupakan 
tambahan  diluar  yang  dipersyaratkan  oleh  Permendagri  113/2014.  Format  Buku  Pembantu 
Rincian Pendapatan sebagai berikut: 

BUKU PEMBANTU RINCIAN PENDAPATAN
PEMERINTAH DESA...........
TAHUN ANGGARAN 20xx

Jenis Pendapatan Jumlah 
No Uraian
PADesa Transfer Lain‐lain Pendapatan (Rp)
1 2 3 4 5 6

JUMLAH

Mengetahui, Desa....., ..................20xx
Kepala Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

Dengan  Buku  Pembantu  Rincian  Pendapatan  ini  maka  setiap  jenis  pendapatan  seperti 
pendapatan  hasil  usaha,  Dana  Desa  ataupun  Alokasi  Dana  Desa  dapat  diketahui  dengan 
mudah. Hal ini diperlukan dalam penyusunan Laporan Realisasi APBDesa.  

5. Register Surat Perintah Pembayaran (Register SPP) 

Register SPP adalah sarana untuk mengendalikan dan mengontrol SPP yang telah diterbitkan 
baik  SPP  Definitif  maupun  SPP  Panjar  Kegiatan.  Pada  akhir  periode,  register  ini  dapat 
dijadikan  kontrol  dalam  penyusunan  Laporan  Realisasi  APB  Desa  oleh  Bendahara  Desa. 
Format Register SPP disajikan sebagai berikut. 

Pengelolaan Keuangan Desa 127


 
PEMERINTAH DESA...........
REGISTER SURAT PERINTAH PEMBAYARAN
TAHUN ANGGARAN 20xx

No Tanggal No SPP Uraian Pembayaran Jumlah (Rp)


1 2 3 4 5

JUMLAH
Desa....., ..................20xx

Sekretaris Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

Sebagai alat pengendalian, Register SPP ini digunakan sebagai acuan dalam memberi nomor 
SPP yang diajukan pelaksana kegiatan. 

6. Register Kuitansi Pembayaran (Register Kuitansi) 

Register  Kuitansi  Pembayaran  (Register  Kuitansi)  adalah  sarana  untuk  mengendalikan  dan 
mengontrol  kuitansi.  Pada  akhir  periode,  register  ini  dapat  dijadikan  kontrol  dalam 
penyusunan  Laporan  Realisasi  APB  Desa  oleh  Bendahara  Desa.  Format  Register  Kuitansi 
Pembayaran disajikan sebagai berikut. 

PEMERINTAH DESA...........
REGISTER KUITANSI PEMBAYARAN
TAHUN ANGGARAN 20xx
No Tanggal No Bukti Uraian Pembayaran Jumlah (Rp)
1 2 3 4 5

JUMLAH
Desa....., ..................20xx
Sekretaris Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

128      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Dengan  adanya  Register  Kuitansi  Pembayaran  ini  maka  penomoran  atas  kuitansi  yang  ada 
dapat terstandarisasi sehingga memudahkan untuk penelusuran dan pencarian kuitansi yang 
dimaksud. 

7. Daftar Rekapitulasi Panjar Kegiatan 

Daftar  Rekapitulasi  Panjar  Kegiatan  merupakan  suatu  daftar  yang  dibuat  oleh  Bendahara 
Desa untuk mengetahui rincian panjar yang telah dikeluarkan kepada Pelaksana Kegiatan.  

Format Daftar Rekapitulasi Panjar Kegiatan adalah sebagai berikut: 
PEMERINTAH DESA...........
DAFTAR REKAPITULASI PANJAR KEGIATAN
TAHUN ANGGARAN 20xx

Periode  : 

Jumlah  Jumlah Sisa Pengembalian Sisa


Kode Nama Kegiatan
Panjar SPJ Panjar Sisa Panjar Dana
1 2 3 4 5 5 5

Desa....., ..................20xx
Mengetahui,
Kepala Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

Dengan daftar ini maka akan diketahui panjar mana saja yang sudah dipertanggungjawabkan 
oleh pelaksana kegiatan dan panjar yang masih terbuka belum di‐SPJ‐kan. 

8. Buku Pembantu Rincian Pembiayaan 

Buku  Pembantu  Rincian  Pembiayaan  merupakan  buku  sebagai  alat  pengendali  pencatatan 
penerimaan  dan  pengeluaran  pembiayaan.    Buku  ini  mencatat  transaksi  untuk  tiap  jenis 
pembiayaan  agar  pada  saat  penyusunan  laporan  realisasi  APBDesa  khususnya  yang  terkait 
pembiayaan  desa  tidak  mengalami  kesulitan.  Buku  ini  merupakan  tambahan  diluar  yang 
dipersyaratkan  oleh  Permendagri  113/2014.  Format  Buku  Pembantu  Rincian  Pembiayaan 
sebagai berikut: 

Pengelolaan Keuangan Desa 129


 
BUKU PEMBANTU RINCIAN PEMBIAYAAN
PEMERINTAH DESA...........
TAHUN ANGGARAN 20xx
Jenis Pembiayaan Jumlah 
No Uraian Penerimaan  Pengeluaran  Pembiayaan 
Pembiayaan Pembiayaan (Rp)
1 2 3 4 6

JUMLAH

Desa....., ..................20xx
Mengetahui,
Kepala Desa Bendahara Desa

........................ ........................  

Dengan  Buku  Pembantu  Rincian  Pembiayaan  ini  maka  setiap  jenis  pembiayaan  dapat 
diketahui dengan mudah. Hal ini diperlukan dalam penyusunan Laporan Realisasi APBDesa.  

9. Buku Kas Pembantu Kegiatan 

Selain Bendahara Desa, Pelaksana Kegiatan juga melakukan pencatatan pengeluaran belanja. 
Namun  pengeluaran  yang  dicatat  oleh  Pelaksana  Kegiatan  adalah  berupa  pengeluaran 
belanja  kegiatan  yang  menjadi  tanggung  jawabnya,  baik  berupa  belanja  barang  dan  jasa 
maupun belanja modal; serta transaksi penerimaan panjar dari Bendahara Desa.  

Pelaksana Kegiatan melakukan pencatatan pada Buku Kas Pembantu Kegiatan berdasarkan 
SPP yang telah disetujui dan didukung dengan bukti transaksi yang lengkap dan sah. Selain itu 
Pelaksana  Kegiatan  juga  harus  menyusun  Laporan  Kegiatan  setelah  kegiatan  selesai 
dilaksanakan. 

130      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BUKU KAS PEMBANTU KEGIATAN
PEMERINTAH DESA...........
TAHUN ANGGARAN 20xx
1. Bidang : ................................
2. Kegiatan : ................................

Penerimaan Pengeluaran Jumlah 


Dari  Swadaya  Nomor  Belanja  Pengembalian  Saldo Kas 
No Tanggal Uraian Belanja 
Bendahara  Masyarakat  Bukti Barang dan  ke Bendahara  (Rp)
Modal (Rp)
(Rp) (Rp) Jasa (Rp) (Rp)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Jumlah
Total Penerimaan Total Pengeluaran

Desa....., ..................20xx
Pelaksana Kegiatan

........................  

Dokumen  sumber  yang  dijadikan  dasar  pencatatan  transaksi  oleh  Pelaksana  Kegiatan  ke 
dalam Buku Kas Pembantu Kegiatan antara lain: 

 kuitansi pengeluaran, 

 tanda terima panjar, 

 tanda terima barang (swadaya berupa barang), dan 

 daftar hadir (swadaya berupa tenaga). 

Jika  pada  akhir  pelaksanaan  kegiatan  masih  terdapat  saldo  di  Pelaksana  Kegiatan,  maka 
dilakukan penyetoran sisa panjar kepada Bendahara Desa. 

Kolom  “Nomor  Bukti”  agar  diisi  dengan  nomor  intern  yang  diberikan  secara  teratur  dan 
sistematis sehingga mudah untuk ditelusuri. 

Pada  setiap  akhir  bulan  Buku  Kas  Pembantu  Kegiatan  harus  ditutup  secara  tertib  dan 
ditandatangani oleh Pelaksana Kegiatan. 

Pengelolaan Keuangan Desa 131


 
E. LAPORAN BENDAHARA DESA 

Sebagaimana diuraikan dalam bagian sebelumnya bahwa Bendahara Desa harus melakukan tutup 
buku  setiap  akhir  bulan  secara  tertib,  meliputi  Buku  Kas  Umum  Desa,  Buku  Bank  Desa,  Buku 
Pembantu  Pajak,  Buku  Rincian  Pendapatan,  dan  Buku  Rincian  Pembiayaan.  Penutupan  buku  ini 
dilakukan  bersama  dengan  Kepala  Desa.  Selain  itu,  Bendahara  Desa  wajib  menyusun  Laporan 
Pertanggungjawaban  Bendahara  Desa  sebagai  wujud  tanggung  jawabnya  mengelola  keuangan 
desa, sebagaimana diamanatkan dalam Permendagri Nomor 113 Tahun 2014 pasal 35. Laporan ini 
harus  diverifikasi  terlebih  dahulu  oleh  Sekretaris  Desa  untuk  membandingkan  antara  saldo 
pembukuan  dengan  saldo  riil  (berupa  kas  tunai  dan  saldo  Rekening  Kas  Desa),  untuk  kemudian 
disampaikan kepada Kepala Desa setiap bulan paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. 

Laporan  Pertanggungjawaban  Bendahara  Desa  menggambarkan  arus  uang  masuk  yang  diterima 
dari penerimaan pendapatan desa; dan arus uang keluar untuk pengeluaran belanja desa. Arus kas 
tersebut tergambar pada Buku Kas Umum Desa dan Buku Bank Desa. Berikut adalah contoh format 
Laporan Pertanggungjawaban Bendahara Desa. 

132      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 

Saldo  awal  diperoleh  dari  saldo  bulan  sebelumnya;  sedangkan  jumlah  penerimaan  dan  jumlah 
pengeluaran diperoleh dari penjumlahan kolom penerimaan pada Buku Kas Umum Desa dan Buku 
Bank  Desa;  dan  jumlah  pengeluaran  diperoleh  dari  penjumlahan  kolom  pengeluaran  Buku  Kas 
Umum Desa dan Buku Bank Desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 133


 
F. LAPORAN PELAKSANA KEGIATAN 

Laporan Kegiatan oleh Pelaksana Kegiatan disusun setelah kegiatan telah selesai dilaksanakan dan 
telah  ada  persetujuan/pengesahan  belanja  oleh  kepala  desa  melalui  dokumen  SPP.  Laporan 
kegiatan  mencakup  kegiatan‐kegiatan  yang  telah  selesai  dilaksanakan  beserta  uraian 
hasil/keluaran kegiatan dan biaya yang telah dikeluarkan. Laporan ini sekaligus juga sebagai media 
pemberitahuan  tambahan  aset  (jika  ada).  Jika  keluaran  berupa  aset  yang  merupakan  bagian 
kekayaan milik desa maka harus dicatat dalam buku inventaris desa dan dilaporkan dalam Laporan 
Kekayaan  Milik  Desa.  Laporan  kegiatan  ini  didukung  oleh  lampiran  berupa  Berita  Acara  Serah 
Terima Barang dari penyedia/pihak ketiga kepada pelaksana kegiatan/kepala desa. 

G. SOAL DAN DISKUSI 
1. Sebutkan dokumen‐dokumen yang dikelola oleh bendahara desa?  

2. Buku  Kas  Umum  mencatat  seluruh  transaksi  baik  kas  maupaun  bank  yang  dilakukan 
bendahara desa, setujukah dengan pernyataan di atas? Jelaskan! 

3. Bagaimana  pencatatan  pendapatan  yang  berasal  dari  swadaya  masyarakat  berupa  barang 
dan/atau tenaga kerja sukarela? 

4. Bendahara Desa dalam penatausahaannya tidak memiliki Rincian Objek Belanja sebagaimana 
diatur  dalam  regulasi  sebelumnya  yaitu  Permendgari  37/2007.  Apa  konsukensinya  bagi 
Bendahara Desa? 

5. Sebutkan contoh dokumen‐dokumen sumber sebagai dasar pencatatan di BKU? 

6. Jelaskan bedanya antara SPP panjar dan SPP definitif? 

7. Bagaimana pencatatan penerimaan dividen/bagi hasil dari BUMDesa dan Penyertaan Modal 
pada BUM Desa? 

8. Apa bentuk Laporan pertanggungjawaban Bendahara Desa? Jelaskan! 

9. Jelaskan mekanisme pencatatan penerimaan pajak dan penyetoran pajak? 

10. Apa yang dimaksud dengan SPTB? Jelaskan? 

11. Bagaimana  pencatatan  panjar  dilakukan  oleh  Bendahara  Desa?  Dengan  cara  bagaimana 
Bendahara mengontrol panjar yang telah diserahkan ke Pelaksana Kegiatan? 

134      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BAB VII 
PELAPORAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN 
KEUANGAN DESA 
 

A. PELAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DESA 

Untuk memenuhi prinsip transparansi dan akuntabilitas, maka kepala desa wajib untuk menyusun 
dan  menyampaikan  laporan  atas  pelaksanaan  tugas,  kewenangan,  hak,  dan  kewajibannya  dalam 
pengelolaan keuangan desa. Laporan tersebut bersifat periodik semesteran/tahapan dan tahunan, 
yang disampaikan ke bupati/balikota. Laporan yang harus disusun terdiri dari: 

 Laporan Realisasi Pelaksanaan APBDesa  

 Laporan Realisasi Penggunaan Dana Desa. 
 

1. Laporan Realisasi Pelaksanaan APBDesa 

Laporan  Realisasi  Pelaksanaan  APBDesa  disampaikan  kepala  desa  kepada  bupati/walikota 


tiap semester tahun berjalan. Untuk laporan  semester pertama, disampaikan paling lambat 
akhir bulan Juli tahun berjalan, sedangkan untuk laporan semester akhir tahun disampaikan 
paling lambat akhir bulan Januari tahun berikutnya. 

Laporan  Realisasi  Pelaksanaan  APBDesa  Semester  Pertama  menggambarkan  realisasi 


pendapatan,  belanja  dan  pembiayaan  untuk  seluruh  sumber  dana  yang  dikelola  pemeritah  
desa  selama  semester  I  yang  dibandingkan  dengan  target/anggarannya.  Laporan  Realisasi 
Pelaksanaan APBDesa Semester Akhir Tahun mengambarkan akumulasi realisasi pendapatan, 
belanja  dan  pembiayaan  sampai  dengan  akhir  tahun  anggaran.  Alur  penyusunan  Laporan 
Realisasi Pelaksanaan APBDesa adalah sebagai berikut: 
 
 
 
 
 
 
 

Pengelolaan Keuangan Desa 135


 
Gambar 7.1 
Alur Penyusunan Laporan Realisasi Pelaksanaan APB Desa 

Format  LRA  APBDesa  Semesteran  Semester  Pertama  dan  Semester  Akhir  Tahun  sesuai 
Permendagri 113 Tahun 2014 sebagai berikut: 

136      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
LAPORAN REALISASI PELAKSANAAN
ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA SEMESTERAN
PEMERINTAH DESA...........
TAHUN ANGGARAN 20xx
REALISASI
SISA 
KODE REKENING URAIAN JUMLAH  SEMESTER  SEMESTER 
Jumlah % ANGGARAN
ANGGARAN I II
1 PENDAPATAN
1 1 Pendapatan Asli Desa
1 1 1 Hasil Usaha Desa
1 1 1 04 Hasil Pelelangan Ikan Yang Dikelola Desa
1 1 2 Hasil Aset Desa
1 1 2 01 Pendapatan Sewa Tanah Kas Desa
1 1 3 Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong
1 1 3 01 Hasil Swadaya
1 1 4 Lain ‐ Lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah
1 1 4 04 Bunga Simpanan Uang di Bank
1 1 4 09 Lain‐lain Pendapatan Desa Yang Sah Lainnya
1 2 Pendapatan Transfer
1 2 1 Dana Desa
1 2 1 01 Dana Desa
1 2 2 Bagi Hasil Pajak dan Retribusi
1 2 2 01 Bagi Hasil Pajak dan Retribusi Daerah
1 2 3 Alokasi Dana Desa
1 2 3 01 Alokasi Dana Desa
1 2 4 Bantuan Keuangan Provinsi
1 2 4 01 Bantuan Keuangan dari APBD Provinsi
1 2 5 Bantuan Keuangan Kabupaten/Kota
1 2 5 01 Bantuan Keuangan dari APBD Kabupaten
1 3 Lain‐Lain Pendapatan Desa yang Sah
1 3 1 Pendapatan Hibah dan Sumbangan Pihak Ketiga
1 3 1 07 Pendapatan Sumbangan dari Pihak Ketiga Lainnya
JUMLAH PENDAPATAN
2 BELANJA
2 1 Bidang Penyelenggaraan Pemerintah Desa
2 1 1 Pembayaran Penghasilan Tetap dan Tunjangan
2 1 1 1 Belanja Pegawai
2 1 1 1 01 Penghasilan Tetap Kepala Desa dan Perangkat Desa
2 1 1 1 04 Tunjangan Kepala Desa dan Perangkat Desa
2 1 1 1 06 Tunjangan BPD dan Anggotanya
2 1 2 Kegiatan Operasional Kantor Desa
2 1 2 2 Belanja Barang dan Jasa
2 1 2 2 01 Belanja Listrik, Air, Telepon, Fax/Internet
2 1 2 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 1 2 2 03 Belanja Alat‐alat Kebersihan dan Bahan Pembersih
2 1 2 2 04 Belanja Benda Pos dan Materai
2 1 2 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 1 2 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 1 2 2 08 Belanja Pakaian Dinas dan Atributnya
2 1 2 2 10 Belanja Jasa Upah Tenaga Kerja
2 1 2 2 11 Belanja Sewa Peralatan
2 1 2 2 12 Belanja Perawatan Kendaraan Bermotor
2 1 2 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 1 2 2 18 Belanja Pemeliharaan Alat Kantor dan Rumah Tangga
2 1 2 2 22 Belanja Jasa Transaksi Keuangan (Admin Bank dll)
2 1 2 3 Belanja Modal
2 1 2 3 14 Belanja Modal Pengadaan Peralatan Kantor
2 1 2 3 15 Belanja Modal Pengadaan Alat‐alat Rumah Tangga
2 1 2 3 16 Belanja Modal Pengadaan Komputer
2 1 3 Kegiatan Operasional BPD
2 1 3 2 Belanja Barang dan Jasa
2 1 3 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 1 3 2 04 Belanja Benda Pos dan Materai
2 1 3 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 1 3 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 1 3 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 1 4 Kegiatan Operasional RT/RW
2 1 4 2 Belanja Barang dan Jasa
2 1 4 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 1 4 2 04 Belanja Benda Pos dan Materai
2 1 4 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 1 4 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 1 4 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 2 Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa
2 2 1 Kegiatan Pembangunan Saluran Irigasi
2 2 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 2 1 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 2 1 2 14 Belanja Honorarium Tim Panitia
2 2 1 3 Belanja Modal
2 2 1 3 29 Belanja Modal Pengadaan Jaringan Air  

Pengelolaan Keuangan Desa 137


 
REALISASI
SISA 
KODE REKENING URAIAN JUMLAH  SEMESTER  SEMESTER 
Jumlah % ANGGARAN
ANGGARAN I II
2 2 2 Kegiatan Pembangunan Jalan Desa
2 2 2 2 Belanja Barang dan Jasa
2 2 2 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 2 2 2 14 Belanja Honorarium Tim Panitia
2 2 2 3 Belanja Modal
2 2 2 3 27 Belanja Modal Pengadaan Jalan Desa
2 3 Bidang Pembinaan Kemasyarakatan
2 3 1 Kegiatan Pembinaan Keamanan dan Ketertiban
2 3 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 3 1 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 3 1 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 3 1 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 3 1 2 08 Belanja Pakaian Dinas dan Atributnya
2 3 1 2 09 Belanja Bahan Praktek dan Pelatihan
2 3 1 2 11 Belanja Sewa Peralatan
2 3 1 2 15 Belanja Honorarium Instruktur/Pelatih/Narasumber
2 3 1 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 3 7 Kegiatan Pendidikan Anak Usia Dini
2 3 7 2 Belanja Barang dan Jasa
2 3 7 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 3 7 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 3 7 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 3 7 2 15 Belanja Honorarium Instruktur/Pelatih/Narasumber
2 3 7 3 Belanja Modal
2 3 7 3 16 Belanja Modal Pengadaan Komputer
2 3 7 3 33 Belanja Modal Pengadaan Buku dan Kepustakaan
2 4 Bidang Pemberdayaan Masyarakat
2 4 1 Kegiatan Pelatihan Kepala Desa dan Perangkat
2 4 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 4 1 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 4 1 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 4 1 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 4 1 2 09 Belanja Bahan Praktek dan Pelatihan
2 4 1 2 11 Belanja Sewa Peralatan
2 4 1 2 15 Belanja Honorarium Instruktur/Pelatih/Narasumber
2 4 1 2 16 Belanja Perjalanan Dinas
2 4 5 Kegiatan Pelatihan Kelompok Tani dan Nelayan
2 4 5 2 Belanja Barang dan Jasa
2 4 5 2 02 Belanja Alat Tulis Kantor
2 4 5 2 06 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2 4 5 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 4 5 2 09 Belanja Bahan Praktek dan Pelatihan
2 4 5 2 11 Belanja Sewa Peralatan
2 4 5 2 15 Belanja Honorarium Instruktur/Pelatih/Narasumber
2 5 Bidang Tidak Terduga
2 5 1 Kegiatan Penanggulangan Bencana Alam
2 5 1 2 Belanja Barang dan Jasa
2 5 1 2 07 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2 5 1 2 11 Belanja Sewa Peralatan
2 5 1 2 14 Belanja Honorarium Tim Panitia
JUMLAH BELANJA
SURPLUS / (DEFISIT) 
3 PEMBIAYAAN
3 1 Penerimaan Pembiayaan
3 1 1 Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Sebelumnya
3 1 1 01 Sisa Lebih Perhitungan Anggaran  (SILPA) Tahun Sebelumnya
3 2 Pengeluaran Pembiayaan
3 2 2 Penyertaan Modal Desa
3 2 2 01 Penyertaan Modal Desa
JUMLAH PEMBIAYAAN
SISA LEBIH / (KURANG) PERHITUNGAN ANGGARAN  
 
Gambar 7.2 
Contoh/Format Laporan Realisasi Pelaksanaan APBDesa Semesteran 
 
 
 

138      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
2. Laporan Realisasi Penggunaan Dana Desa 

Selain laporan semesteran realisasi pelaksanaan APB Desa untuk seluruh sumber dana  yang 
dikelola desa, khusus Dana Desa dibuatkan laporan tersendiri. Laporan Realisasi Penggunaan 
Dana Desa disampaikan oleh kepala desa kepada bupati/walikota sebagai persyaratan untuk 
setiap  tahapan  (pasal  25  Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  49/PMK.07/2016).  Laporan 
Realisasi Penggunaan Dana Desa terdiri atas: 

 Laporan Realisasi Penggunaan Dana Desa tahun anggaran sebelumnya; dan 

 Laporan Realisasi Penggunaan Dana Desa Tahap 1. 

Laporan  Realisasi  Penggunaan  Dana  Desa  tahun  anggaran  sebelumnya  disampaikan  paling 
lambat minggu kedua bulan Februari tahun anggaran berjalan. Laporan Realisasi Penggunaan 
Dana Desa tahun anggaran sebelumnya ini menjadi salah satu persyaratan dalam pencairan 
Dana  Desa  Tahap  I.    Laporan  Realisasi  Penggunaan  Dana  Desa  Tahap  1  tahun  berjalan 
disampaikan  paling  lambat  minggu  kedua  bulan  Juli  tahun  anggaran  berjalan.  Laporan  ini 
menjadi syarat untuk pencairan Dana Desa Tahap II.  Format Laporan Realisasi Penggunaan 
Dana  Desa  sebagaimana  tercantum  dalam  Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor 
49/PMK.07/2016 adalah sebagai berikut. 

Pengelolaan Keuangan Desa 139


 

Sesuai  dengan  PMK  49/2016,  laporan  realisasi  penggunaan  Dana  Desa  Tahap  I  bisa 
disampaikan  kepada  bupati/walikota  minimal  telah  digunakan  50%  dari  Dana  Desa  yang 
diterima di Tahap I. Jadi, tidak mesti harus digunakan seluruhnya (100%) untuk dilaporkan ke 
bupati/walikota yang menyebabkan pencairan tahap II Dana Desa menjadi terlambat karena 
kesalahan persepsi ini. 

Hal lain yang perlu diperhatikan terkait penggunaan Dana Desa adalah Sisa Dana Desa. Atas 
Sisa  Dana  Desa  yang  tidak  wajar  (>30%),  bupati/walikota  akan  memberikan  sanksi 
administrasi berupa pengurangan Dana Desa. Hal ini dikarenakan Sisa Dana Desa yang tidak 
wajar tersebut mengindikasikan adanya penggunaan yang tidak sesuai dengan prioritas, dan 
atau terdapat penyimpanan uang dalam bentuk deposito lebih dari 2 (dua) bulan. 

140      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
B. PERTANGGUNGJAWABAN KEUANGAN PEMERINTAH DESA 

Laporan  Pertanggungjawaban  Realisasi  Pelaksanaan  APBDesa  merupakan  laporan  yang 


disampaikan kepada BPD setiap akhir tahun anggaran. Laporan ini disampaikan kepada BPD secara 
tertulis paling lambat 3 (tiga) bulan setelah berakhirnya tahun anggaran (PP Nomor 43 Tahun 2014 
pasal  51).  Laporan  ini  merupakan  bagian  yang  tidak  terpisahkan  dari  Laporan  Penyelenggaraan 
Pemerintahan Desa. Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APBDesa tersebut setelah 
dibahas  dan  disepakati  bersama  antara  pemerintah  desaa  dengan  BPD  selanjutnya  ditetapkan 
dengan Peraturan Desa. Peraturan Desa tersebut harus dilampiri dengan: 

 Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APBDesa  

 Laporan Kekayaan Milik Desa per 31 Desember Tahun Anggaran berkenaan. 

 Laporan Program Pemerintah dan Pemerintah Daerah yang Masuk ke Desa. 

Jika  dibandingkan  dengan  pemerintah  daerah  dimana  pertanggungjawabannya  dievaluasi  oleh 


pemerintah  provinsi  sebelum  menjadi  peraturan  daerah,  maka  untuk  pertanggungjawaban  desa 
tidak  dilakukan  evaluasi  oleh  bupati/walikota  untuk  menjadi  perdes,  tapi  cukup  disampaikan  ke 
bupati/walikota. Ketentuan mengenai hal tersebut diatur dalam pasal 14 Permendagri Nomor 111 
Tahun 2014 tentang Pedoman Teknis Peraturan di Desa, yang dinyatakan bahwa hanya ada 4 jenis 
rancangan  peraturan  desa  yang  evaluasi  oleh  bupati/walikota  yaitu  tentang  APBDesa,  pungutan, 
tata ruang, dan organisasi pemerintah desa, tidak termasuk pertanggungjawaban desa. 

Peraturan Desa tentang Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APBDesa selanjutnya 
disampaikan kepada bupati/walikota melalui camat.  

Alur  penyusunan  Laporan  Pertanggungjawaban  Realisasi  Pelaksanaan  APBDesa  adalah  sebagai 


berikut. 

Pengelolaan Keuangan Desa 141


 
Gambar 7.3 
Alur Penyusunan Laporan Pertanggungjawaban 

142      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
1. Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APB Desa 

Laporan  Pertanggungjawaban  Realisasi  Pelaksanaan  APB  Desa  merupakan  bagian  dari 


peraturan  desa  mengenai  laporan  pertanggungjawaban  realisasi  pelaksanaan  APBDesa 
sebagai bentuk pertanggungjawaban terhadap pelaksanaan APB Desa yang telah disepakati 
di  awal  tahun.  Berikut  disajikan  format  Laporan  Pertanggungjawaban  Realisasi  Pelaksanaan 
APB Desa yang disampaikan kepada BPD: 
 
LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN REALISASI PELAKSANAAN 
ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA 
PEMERINTAH DESA………….. 
TAHUN ANGGARAN…………. 
 
Anggaran Realisasi Lebih/
Nomor Uraian Ket.
(Rp.) (Rp.) Kurang
1 2 3 4 5 6
1 PENDAPATAN DESA
1.1 PENDAPATAN ASLI DESA
1.1.1 Hasil Usaha Desa
1.1.1 Hasil Aset Desa
1.1.3 Swadaya, Partisipasi dan Gotong Royong
1.1.4 Lain - Lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah

1.2 PENDAPATAN TRANSFER


1.2.1 Dana Desa
1.2.2 Bagi Hasil Pajak dan Retribusi Daerah
1.2.3 Alokasi Dana Desa
1.2.4 Bantuan Keuangan Provinsi
1.2.5 Bantuan Keuangan Kabupaten/Kota

1.3 Lain-Lain Pendapatan Desa yang Sah


1.3.1 Hibah dan Sumbangan Pihak Ketiga yang tidak mengikat
1.3.2 Lain-lain Pendapatan yang Sah
JUMLAH PENDAPATAN

2 BELANJA DESA

2.1 BIDANG PENYELENGGARAN PEMDES


2.1.1 Keg. Pembayaran Penghasilan tetap dan Tunjangan
2.1.1.1 Belanja Pegawai
2.1.1.1.1 Penghasilan Tetap Kepala Desa dan Perangkat Desa
2.1.1.1.2 Tunjangan Kepala Desa dan Perangkat Desa

Pengelolaan Keuangan Desa 143


 
Anggaran Realisasi Lebih/
Nomor Uraian Ket.
(Rp.) (Rp.) Kurang
1 2 3 4 5 6
2.1.1.1.3 Tunjangan BPD dan Anggotanya

2.1.2 Keg. Operasional Perkantoran Desa


2.1.2.1 Belanja Barang dan Jasa
2.1.2.1.1 Belanja Listrik, Air dan Telepon
2.1.2.1.2 Belanja Alat Tulis Kantor
2.1.2.1.3 Belanja ....dst

2.1.2.2 Belanja Modal


2.1.2.2.1 Belanja Modal Pengadaan Peralatan Kantor
2.1.2.2.2 Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Rumah Tangga
2.1.2.2.3 Belanja Modal Pengadaan Komputer

2.1.4 Kegiatan dst...

2.2 BIDANG PELAKSANAAN PEMBANGUN DESA


2.2.1 Keg. Pembangunan Saluran Air Desa
2.2.1.1 Belanja Barang dan Jasa
2.2.1.1.1 Belanja Alat Tulis Kantor
2.2.1.1.2 Belanja .............
2.2.1.1.2 Belanja .............

2.2.1.2 Belanja Modal


2.2.1.2.1 Belanja Modal Pengadaan Bangunan Air dan Irigasi

2.2.2 Kegiatan Pembangunan Jalan Desa


2.2.2.1 Belanja Barang dan Jasa
2.2.2.1.1 Belanja Alat Tulis Kantor
2.2.1.1.1 Belanja ................
2.2.1.1.2 Belanja .............
2.2.1.1.2 Belanja .............

2.2.2.2 Belanja Modal


2.2.2.2.1 Belanja Modal Pengadaan Jalan

Kegiatan ....

2.3 BIDANG PEMBINAAN KEMASYARAKATAN


2.3.1 Kegiatan Pembinaan Keamanan dan Ketertiban
2.3.1.1 Belanja Barang dan Jasa

144      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Anggaran Realisasi Lebih/
Nomor Uraian Ket.
(Rp.) (Rp.) Kurang
1 2 3 4 5 6
2.3.1.1.1 Belanja Alat Tulis Kantor
2.3.1.1.2 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2.3.1.1.3 Belanja Makanan dan Minuman Rapat
2.3.1.1.4 Belanja Honorarium Instruktur/Pelatih/Narasumber
2.3.1.1.5 Belanja Perjalanan Dinas
2.3.1.1.5 Belanja ... dst

2.4 BIDANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT


2.4.1 Kegiatan Pelatihan Kepala Desa dan Perangkat
2.4.1.1 Belanja Barang dan Jasa
2.4.1.1.1 Belanja Alat Tulis Kantor
2.4.1.1.2 Belanja Fotocopy, Cetak dan Penggandaan
2.4.1.1.3 Belanja ... dst
Kegiatan ........
JUMLAH BELANJA

SURPLUS / DEFISIT

3 PEMBIAYAAN
3.1 Penerimaan Pembiayaan
3.1.1 SILPA
3.1.2 Pencairan Dana Cadangan
3.1.3 Hasil Penjualan Kekayaan Desa yang Dipisahkan
JUMLAH (Rp)

3.2 Pengeluaran Pembiayaan


3.2.1 Pembentukan Dana Cadangan
3.2.2 Penyertaan Modal Desa
JUMLAH (Rp)

Pembiayaan Netto (Penerimaan Pembiayaan –


Pengeluaran Pembiayaan)

SILPA Tahun Berjalan (Selisih antara Pembiayaan


Netto dengan Hasil Surplus/Defisit)

Pengelolaan Keuangan Desa 145


 
2. Laporan Kekayaan Milik Desa 

Salah  satu  lampiran  Peraturan  Desa  mengenai  Laporan  Pertanggungjawaban  Realisasi 


Pelaksanaan  APBDesa  yaitu  Laporan  Kekayaan  Milik  Desa  (Laporan  KMD).  Laporan  KMD 
mengambarkan akumulasi kekayaan milik desa per tanggal tertentu. Laporan KMD disajikan 
secara  komparatif  dengan  tahun  sebelumnya  untuk  melihat  tingkat  kenaikan  atau 
penurunannya. 

Laporan KMD merupakan hal yang baru bagi desa karena belum pernah diatur sebelumnya 
dalam  ketentuan  mengenai  desa  sebelum  terbitnya  UU  Desa.  Oleh  karena  itu  sebagai 
langkah  awal  penyusunan  Laporan  KMD  maka  harus  dilakukan  inventarisasi  aset  desa. 
Inventarisasi  aset  desa  paling  lambat  2  (dua)  tahun  sejak  UU  Desa  berlaku  (UU  Nomor  6 
tahun  2014  pasal  116  ayat  4).  Inventarisasi  aset  desa  merupakan  hal  penting  yang  harus 
dilakukan  oleh  pemerintah  kabupaten/kota  untuk  memberi  kejelasan  mengenai  aset  desa 
baik jumlah maupun nilainya.  

Berikut adalah format Laporan Kekayaan Milik Desa  
 

Gambar 7.4 
Format Laporan Kekayaan Milik Desa 
 
PEMERINTAH DESA ....... 
LAPORAN KEKAYAAN  MILIK DESA 
SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 20... 
TAHUN N
TAHUN N-1
URAIAN (Tahun Periode
(Tahun Sebelumnya)
Pelaporan)
I. ASET DESA
A. ASET LANCAR
1. Kas Desa
a. Uang Kas di Bendahara Desa
b. Rekening Kas Desa
2. Piutang
a. Piutang Sewa Tanah
b. Piutang Sewa Gedung
c. dst......
3. Persediaan
a. Kertas Segel
b. Materai
c. dst......
d. .........
JUMLAH ASET LANCAR
B. ASET TIDAK LANCAR
1. Investasi Permanen
- Penyertaan Modal Pemerintah Desa

146      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
TAHUN N
TAHUN N-1
URAIAN (Tahun Periode
(Tahun Sebelumnya)
Pelaporan)
2. Aset Tetap
- Tanah
- Peralatan dan Mesin
- Gedung dan Bangunan
- Jalan, Jaringan dan Instalasi
- Aset Tetap Lainnya
3. Dana Cadangan
- Dana Cadangan
4. Aset Tidak Lancar Lainnya

JUMLAH ASET TIDAK LANCAR


JUMLAH ASET (A + B)

II. KEWAJIBAN JANGKA PENDEK


- Utang Jangka Pendek
JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA PENDEK

UMLAH KEKAYAAN BERSIH (I – II)

Laporan  Kekayaan  Milik  Desa  memiliki  banyak  pos/rekening  yang  bersifat  non    keuangan 
yang  tidak  ada  pembukuannya  di  bendahara  desa  ataupun  sekretaris  desa,  sehingga  untuk 
penyusunannya  diperlukan  langkah‐langkah  teknis.  Untuk  keperluan  penyusunan  Laporan 
KMD tahun berjalan, cara memperoleh saldo masing‐masing akunnya adalah sebagai berikut: 

a. Akun Kas di Bendahara Desa, saldonya diambil dari BKU di akhir tahun setelah ditutup, 
sedangkan  Akun  Rekening  Kas  Desa  diambil  dari  Buku  Bank  setelah  sebelumnya 
dilakukan rekonsiliasi dengan rekening koran. 

b. Akun Piutang, pengisiannya dengan melakukan inventarisasi atas hak Desa yang belum 
diterima sampai dengan tanggal pelaporan. Hak Desa diketahui misalnya dari dokumen 
perjanjian sewa, dimana pihak ketiga sudah menikmati jasa/pelayanan yang diberikan 
desa,  namun  belum  membayar  kewajibannya.  Contoh  lainnya  terkait  pendapatan 
transfer  misalnya  terdapat  pendapatan  berupa  dana  transfer  yang  telah  ditetapkan 
dalam  surat  keputusan  (Dana  Desa,  ADD,  dll)  sehingga  sudah  menjadi  hak,  namun 
hingga akhir tahun belum diterima. 

c. Persediaan,  Dilakukan  dengan  cara  menghitung  sisa  persediaan  yang  masih  ada  per 
tanggal  laporan,  dengan  menggunakan  nilai  pembelian  terakhir.Contohnya:  Materai, 
ATK, Kertas Segel. 

Pengelolaan Keuangan Desa 147


 
d. Penyertaan  Modal  adalah  Akumulasi  jumlah  uang  yang  diberikan  kepada  BUMDesa 
dengan mengacu Peraturan Desa. 

e. Aset Tetap berupa Tanah; Bangunan dan Gedung; Peralatan dan Mesin; Jalan, Jaringan 
dan Irigasi; diambil dari hasil rekonsiliasi antara Buku Inventaris Pengurus Barang dan 
Laporan Progres Kegiatan dari Pelaksana Kegiatan. 

f. Dana  Cadangan,  dilakukan  inventarisasi  atas  rekening  bank  yang  menampung  Dana 
Cadangan yang dimiliki oleh pemerintah desa. 

g. Kewajiban  Jangka  Pendek,  dilakukan  inventarisasi  atas  kewajiban  pemerintah  desa 


contohnya adalah Pendapatan Diterima Dimuka, Pajak yang sudah dipungut/dipotong 
namun belum disetor, dll. 

h. Kekayaan  Bersih  merupakan  selisih  antara  Nilai  Aset  Desa  dengan  Kewajiban  Jangka 
Pendek. 
 

Kotak 6.1: ASET DESA 
Sesuai Permendagri 1 Tahun 2016 tentang pengelolaan aset desa, Aset Desa terdiri dari  
1. Kekayaan asli desa;  
2. Kekayaan  milik desa yang dibeli atau diperoleh atas beban APBDesa;  
3. Kekayaan desa yang diperoleh dari hibah dan sumbangan atau  yang sejenis;  
4. Kekayaan  desa  yang  diperoleh  sebagai  pelaksanaan  dari  perjanjian/kontrak  dan/atau 
diperoleh berdasarkan ketentuan peraturan undang‐undang dan Hasil kerja sama desa; dan  
5. Kekayaan  desa  yang  berasal  dari  perolehan  lain  yang  sah.  Kepala  desa  selakuk  pemegang 
kekuasaan  pengelolaan  aset  desa  dibantu  oleh  sekretaris  desa  selaku  pembantu  pengelola 
aset desa serta kepala urusan umum/rumah tangga selaku petugas/pengurus aset desa.  
 

3. Laporan Program Pemerintah dan Pemerintah Daerah yang Masuk ke Desa 

Laporan  Program  Pemerintah  dan  Pemerintah  Daerah  yang  Masuk  ke  Desa  meliputi 
informasi  atas  program  sektoral  dan  program  daerah  yang  diintegrasikan  ke  dalam 
pembangunan  desa,  baik  yang  dikoordinasikan  dan  atau  didelegasikan  pelaksanaannya 
kepada  Desa  per  tanggal  tertentu.  Atas  program  yang  masuk  ke  desa  ini  diinformasikan 
kepada  pemerintah  desa  oleh  pelaksana  kegiatan  dari  pemerintah  supra  desa  yang 
bersangkutan.  Berikut  adalah  contoh  Laporan  Program  Sektoral  dan  Program  Daerah  yang 
Masuk ke Desa. 

148      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Gambar 7.5 
Format Laporan Program Sektoral Dan Program Daerah Yang Masuk Ke Desa 

 
Kotak 6.2: Laporan Kepala Desa 
Sesuai Permendagri 46 Tahun 2016 tentang Laporan Kepala Desa, terdapat 4 laporan yang dibuat 
oleh kepala desa yaitu: 1) Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Desa akhir tahun anggaran; 2)  
Laporan  Penyelenggaraan  Pemerintahan  Desa  akhir  masa  jabatan;  3)  Laporan  Keterangan 
Penyelenggaraan  Pemerintahan  Desa  akhir  tahun  anggaran;  dan  4)  Informasi  Penyelenggaraan 
Pemerintahan  Desa.  Laporan  tersebut  disampaikan  paling  lambat  3  (tiga)  bulan  setelah  berakhir 
tahun anggaran, namun laporan akhir masa jabatan batas waktunya adalah 5 (lima) bulan sebelum 
akhir masa jabatan. 
 

C. INFORMASI KEPADA MASYARAKAT 

Pelaksanaan  pembangunan  yang  dilaksanakan  oleh  pemerintah  daerah  harus  diinformasikan 


termasuk  pengelolaan  keuangannya  kepada  masyarakat.    Masyarakat  Desa  berhak  meminta  dan 
mendapatkan informasi dari pemerintah Desa mengenai kegiatan penyelenggaraan pemerintahan 
Desa, pelaksanaan pembangunan, pembinaan kemasyarakatan, dan pemberdayaan masyarakat.  

Hal ini sebagai wujud transparansi yang merupakan asas dari pengelolaan keuangan desa. Laporan 
Pertanggungjawaban  Realisasi  Pelaksanaan  APBDesa  sesuai  ketentuan  dan  keterbukaan  publik 
diinformasikan  kepada  masyarakat  secara  tertulis  paling  lambat  3  (tiga)  bulan  setelah  berakhir 
tahun anggaran dengan media informasi yang mudah diakses oleh masyarakat, antara lain papan 
pengumuman, radio komunitas, dan media informasi lainnya.  

Pengelolaan Keuangan Desa 149


 
Informasi  penyelenggaraan  pemerintahan  Desa  yang  disampaikan  oleh  Kepala  Desa  dapat 
digunakan oleh masyarakat untuk menyampaikan aspirasi, saran dan pendapat lisan atau tertulis 
secara  bertanggungjawab  dalam  rangka  mendukung  penyelenggaraan  pemerintahan  Desa, 
pelaksanaan pembangunan, pembinaan kemasyarakatan, dan pemberdayaan masyarakat. 

D. LAPORAN TINGKAT PEMERINTAH KABUPATEN/KOTA 

Selain  pemerintah  desa,  sebagai  pelaksanaan  fungsi  pembinaan  dan  pengawasan,  Pemerintah 
Kabupaten/kota  juga  memiliki  kewajiban  untuk  melaporkan  kompilasi  atas  laporan‐laporan  desa 
yang  ada  di  wilayahnya  sesuai  dengan  regulasi.  Laporan  yang  harus  dibuat  untuk  tingkat 
pemerintah kabupaten/kota terdiri dari: 

 Laporan realisasi Penyaluran dan Konsolidasi Penggunaan Dana Desa 

 Ikhtisar Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APB Desa 

1. Laporan Realisasi Penyaluran dan Konsolidasi Penggunaan Dana Desa 

Berdasarkan Laporan Penggunaan Dana Desa yang disampaikan oleh Kepala Desa yang ada di 
wilayah  kabupaten/kota,  Bupati/Walikota  menyusun  dan  menyampaikan  Laporan  Realisasi 
Penyaluran  dan  Konsolidasi  Penggunaan  Dana  Desa  kepada  Menteri  Keuangan  c.q  Direktur 
Jenderal  Perimbangan  Keuangan,  dengan  tembusan  kepada  Gubernur,  Menteri  Dalam 
Negeri,  dan  Menteri  Desa,  Pembangunan  Darah  Tertinggal  dan  Transmigrasi.  Laporan 
Realisasi Penyaluran dan Konsolidasi Penggunaan Dana Desa terdiri atas: 

 Laporan Realisasi Penyaluran dan Konsolidasi  Penggunaan Dana Desa tahun anggaran 
sebelumnya; dan 

 Laporan Realisasi Penyaluran dan Konsolidasi Penggunaan Dana Desa Tahap 1. 

Laporan  Realisasi  Penggunaan  Dana  Desa  tahun  anggaran  sebelumnya  disampaikan  paling 
lambat  minggu  keempat  bulan  Februari  tahun  anggaran  berjalan;  sedangkan  Laporan 
Realisasi Penggunaan Dana Desa Tahap 1 disampaikan paling lambat minggu keempat bulan 
Juli tahun anggaran berjalan. 

Format  Laporan  Realisasi  Penyaluran  dan  Konsolidasi  Penggunaan  Dana  Desa  sebagaimana 
tercantum  dalam  Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  49/PMK.07/2016  adalah  sebagai 
berikut. 

150      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 

LAPORAN REALISASI PENYALURAN

Pengelolaan Keuangan Desa


KABUPATEN/KOTA ..........
TAHUN ANGGARAN ......
Pagu Kabupaten/Kota Rp........................................
PENYALURAN TOTAL  DALAM 
NO PENYALURAN KE DESA PAGU DESA TAHAP 1 TAHAP 2 SISA
PENYALURAN PERSENTASE
NO SP2D TGL PENYALURAN JUMLAH NO SP2D TGL PENYALURAN JUMLAH
Gambar 7.7 

JUMLAH TOTAL

 
Format Laporan Realisasi Penyaluran 

151
 
Gambar 7.8 
Format Laporan Konsolidasi Penggunaan Dana Desa 

152      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
2. Ikhtisar Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan AB Desa 

Sesuai  amanat  dari  Permendagri  Nomor  52  Tahun  2015  tentang  Pedoman  Penyusunan 
Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Daerah  Tahun  Anggaran  2016  disebutkan  bahwa  dalam 
rangka  memenuhi  akuntabilitas  dan  transparansi  pengelolaan  keuangan  desa,  pemerintah 
kabupaten/kota  wajib  melakukan  pembinaan  dan  pengawasan  terhadap  pelaksanaan 
pengelolaan  keuangan  desa  pada  pemerintah  desa  di  wilayahnya  sesuai  maksud  Pasal  44 
ayat  (2)  Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  113  Tahun  2014  tentang  Pengelolaan 
Keuangan Desa.  

Dalam kaitan itu, Pemerintah Desa harus menyusun Laporan Pertanggungjawaban Realisasi 
Pelaksanaan  APB  Desa  yang  disampaikan  kepada  Bupati/Walikota  dan  disusun  dengan 
mempedomani  Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  113  Tahun  2014.  Selanjutnya, 
pemerintah  daerah  menyusun  Laporan  dimaksud  dalam  bentuk  ikhtisar  yang  dilampirkan 
dalam Laporan Keuangan Pemerintah Daerah.  

Berdasarkan  ketentuan  tersebut,  maka  mulai  tahun  anggaran  2016,  Pemerintah 


Kabupaten/kota  harus  melampirkan  Ikhtisar  Laporan  Pertanggungjawaban  Realisasi 
Pelaksanaan  APB  Desa  untuk  seluruh  desa  yang  ada  di  wilayahnya.  Diperlukan  suatu 
mekanisme ataupun tools berupa aplikasi yang mampu mengakomodasi ketentuan tersebut 
agar  tidak  menjadi  Kendala  bagi  pemda  untuk  memenuhi  amanat  ketentuan  ini.  Hal  ini 
menegaskan peran pembinaan dan pengawasan yang dilakukan pemerintah kabupaten/kota 
kepada pemerintah desa harus berjalan dengan efektif. 

Begitu juga halnya dengan LKPD Tahun 2017 sebagaimana diatur dalam Permendagri nomor 
31 Tahun 2016 tentang Penyusunan APBD Tahun 2017. 

Dalam  permendagri  tersebut  belum  diatur  format  bakunya.  Berikut  disampaikan  contoh 
format Ikhtisar Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APB Desa. 

 
 
 
 

Pengelolaan Keuangan Desa 153


 
Format ........ 
Pemerintah Kabupaten/Kota …… 
Ikhtisar Laporan Pertanggungjawaban Realisasi Pelaksanaan APB Desa 
 
Real. Real. Surplus/ Pembiayaan
No. Desa SiLPA Ket.
Pendapatan Belanja Defisit Netto
1 2 3 4 5=3-4 6 7=5-6 8

Format  Ikhtisar  Laporan  Pertanggungjawaban  Realisasi  Pelaksanaan  APB  Desa  ini  belum 
baku. Kolom 2 merupakan nama‐nama desa yang ada di wilayah kabupaten/kota.  

E. SOAL DAN DISKUSI 

1. Sebutkan laporan‐laporan yang diwajibkan disampaikan kepala desa? 

2. Jelaskan bentuk pertanggungjawaban kepala desa? 

3. Sebutkan laporan‐laporan yang harus dibuat oleh pemerintah kabupaten/kota? 

4. Bagaimana melaporan LKMD bagi desa yang belum melakukan inventarisasi? 

5. Jelaskan langkah‐langkah dalam menyusun laporan kekayaan milik desa! 

6. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Laporan kegiatan pemerintah pusat/pemerintah daerah 
yang masuk desa! 

7. Apa yang dimaksud dengan Informasi kepada masyarakat? Jelaskan! 

8. Laporan Dana Desa tahap I disampaikan ke desa dengan syarat minimal penggunaan sebesar 
50%, jelaskan masksudnya dengan singkat! 

154      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
BAB VIII 
PENGAWASAN KEUANGAN DESA 
 

Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab ini, Peserta diklat diharapkan mampu menjelaskan proses dan mekanisme
pengawasan keuangan desa beserta ruang lingkupnya sesuai dengan regulasi yang berlaku.

 

A. PIHAK‐PIHAK TERKAIT YANG MELAKUKAN PENGAWASAN TERHADAP PENGELOLAAN 
KEUANGAN DESA 

Desa saat ini diberikan mandat dalam mengelola keuangan desa yang nilainya cukup besar dimana 
sumber pendapatannya berasal dari dari Pendapatan Asli Daerah, Pendapatan Transfer dan Lain‐
lain pendapatan, sehingga banyak pemangku kepentingan yang diberikan amanat untuk melakukan 
pengawasan keuangan desa baik secara langsung maupun tidak langsung, seperti dalam gambar di 
bawah ini: 
 
Gambar 8.1 
Stakeholders Pengawasan Desa 
 
 

 
Masyarakat

  BPD  
KPK 

 
Keuangan 
Desa
 
Kecamatan 
BPK 
 
APIP  
 

Pengelolaan Keuangan Desa 155


 
Para pemangku kepentingan tersebut memiliki pola dan sasaran pengawasan yang berbeda‐beda 
terhadap pengelolaan keuangan desa, seperti yang dapat diuraikan dalam tabel berikut ini: 
 
Tabel 8.1 
Sasaran dan dasar Hukum Pengawasan Keuangan Desa 
 
No  Pemangku kepentingan  Sasaran Pengawasan  Dasar Hukum 
1.  Masyarakat  1. Pemantauan Pelaksanaan  UU No. 6/2014 ps 82 
pembangunan desa   PP 43/2014 jo PP 47/2015 Psl  
2. penyelenggaraan   127 
Pemerintahan  Desa dan   
pembangunan  Desa 
2.  Badan Permusyawaratan Desa  pengawasan kinerja Kepala  UU 6/2014 ps 55, 61 
(BPD)  Desa  PP 43/2014 jo 47/2015 ps 43 
3.  Kecamatan  Pengawasan desa melalui  PP 43/2014 jo PP 47/2015 ps 
kegiatan fasilitasi   154 
4.  Aparat Pengawasan Intern  Pengawasan atas pengelolaan  UU 6/2014 ps 112 s.d 115 
Pemerintah (APIP)   Keuangan Desa  Permendagri 113 ps 44  
pendayagunaan Aset Desa   
serta penyelenggaraan 
Pemerintahan Desa 
5.  Badan Pemeriksa Keuangan  pemeriksaan  atas pengelolaan  UU No. 15/2004 ps 2 ayat 
(Bepeka)  dan tanggung jawab keuangan 
negara 
6.  Komisi Pemberantasan Korupsi  Melakukan penyelidikan,  UU 30/2002 
(KPK)  penyidikan, dan penuntutan   
terhadap tindak pidana korupsi
Melakukan tindakan‐tindakan 
pencegahan tindak pidana 
korupsi;  

Dari  tabel  di  atas  terlihat  bahwa  APIP  khususnya  Inspektorat  Kabupaten  dalam  konteks 
pengawasan  keuangan  desa  diberikan  porsi  atau  peran  yang  paling  besar  dan  strategis 
dibandingkan pihak‐pihak lainnya untuk melakukan pengawasan terhadap pengelolaan dana desa 
dalam  arti  lebih  luas  dari  tahap  perencanaan,  pelaksanaan,  penatausahaan,  pelaporan  sampai 
pertanggungjawaban keuangan desa. 

Dalam Jakwas Inspektorat Jenderal Dalam Negeri tahun 2016 (Permendagri 71 tahun 2015) salah 
satu  prioritas  pengawasan  yang  bisa  dilakukan  oleh  inspektorat  Kabupaten  terhadap  penguatan 
akuntabilitas  kinerja  dan  keuangan  desa  adalah  melakukan    pengawasan  terhadap  tugas 
pembantuan  dan  alokasi  dana  desa.  Jauh  Sebelum  UU  No.  6  tahun  2014  tentang  desa  lahir, 

156      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
inspektorat  Kabupaten  sebenarnya  juga  telah  diberi  mandat  untuk  melakukan  pengawasan  atas 
pelaksanaan    pembinaan    atas    penyelenggaraan  pemerintahan  desa;  dan  Pelaksanaan  urusan 
pemerintahan desa (PP 79 tahun 2005). 

B. POLA PENGAWASAN YANG DILAKUKAN OLEH INSPEKTORAT KABUPATEN/KOTA 

Sesuai standar Audit Intern Indonesia tahun 2013,  maka Inspektorat Kabupaten dapat melakukan 
pengawasan  terhadap  pengelolaan  keuangan  desa  dengan  pola  audit  yaitu  audit  terhadap 
terhadap    aspek    keuangan    tertentu    yang  secara  definisi  adalah    audit    atas    aspek    tertentu  
pengelolaan keuangan yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah atas dana yang dibiayai oleh 
APBN/APBD  dalam  rangka  memberikan  keyakinan  yang  memadai  bahwa  pengelolaan  keuangan  
telah  dilaksanakan  sesuai  dengan  tolok  ukur  yang  telah  ditetapkan sebagaimana  ketentuan  
yang  berlaku  agar  tujuan  pengelolaan  keuangan  tepat sasaran. 

Ruang lingkup audit pengelolaan keuangan desa oleh Inspektorat Kabupaten meliputi proses siklus 
keuangan  desa  dari  perencanaan,  penganggaran,  pelaksanaan,  penatausahaan,  pelaporan  dan 
pertanggungjawaban  atas  tujuh  sumber  pendapatan  desa  yaitu  pendapatan  asli  daerah,  Dana 
Desa,  Alokasi  Dana  Desa,  Bagi  Hasil  Pajak/Retribusi,  Bantuan  Keuangan  Provinsi,  Bantuan 
Keuangan Kabupaten dan Lain‐lain pendapatan desa yang sah. 

C. TAHAPAN AUDIT ATAS PENGELOLAAN KEUANGAN DESA 

Audit  yang  dilakukan  oleh  Inspektorat  terhadap  pengelolaan  keuangan  desa  dapat  dilakukan 
melalui beberapa tahap dan langkah kerja audit dimana masing‐masing tahap terdapat tujuan yang 
harus dicapai oleh auditor, yaitu sebagai berikut: 
 
No.  Tahapan Audit  Tujuan Audit 
1.  Survey Pendahuluan  1.  Mendapatkan informasi latar belakang obyek yang diaudit (desa). 
2.  Mendapatkan informasi keberadaan infrastruktur dokumen‐
dokumen pengelolaan keuangan desa. 
3.  Mendapatkan informasi tentang realisasi pendapatan desa. 
4.  Mendapatkan informasi awal tentang potensi kelemahan pada 
pemerintah desa yang diaudit 
2.  Reviu Sederhana atas  1.  Mendapatkan keyakinan memadai atas pengendalian intern 
Sistem Pengendalian  pengelolaan keuangan desa 
Intern Pengelolaan  2.  Mendapatkan keyakinan atas ketaatan pemerintaha desa pada 
Keuangan Desa  peraturan pengelolaan keuangan desa dalam hal implementasi 
proses perencanaan sampai pertanggungjawaban. 

Pengelolaan Keuangan Desa 157


 
No.  Tahapan Audit  Tujuan Audit 
3.  Menyimpulkan kelemahan‐kelemahan yang terjadi dalam proses 
pengelolaan keuangan desa. 
3.  Pengujian Substantif atas  1.  Memperoleh keyakinan yang memadai bahwa 
Pengelolaan Keuangan  pertanggungjawaban belanja telah dibuat sesuai dengan 
Desa  ketentuan yang berlaku. 
2.  Memperoleh keyakinan memadai bahwa kegiatan yang 
direalisasikan telah dianggarkan dalam APBDesa. 
3.  Memperoleh keyakinan memadai bahwa pengadaan barang/jasa 
telah dilakukan sesuai ketentuan yang berlaku. 
4.  Memperoleh keyakinan memadai bahwa kewajiban perpajakan 
atas pengelolaan keuangan desa telah dipenuhi sesuai dengan 
ketentuan. 
5.  Memperoleh keyakinan memadai bahwa semua sumber 
pendapatan telah ditatausahakan dengan benar sesuai ketentuan. 
6.  Memperoleh keyakinan bahwa peruntukkan belanja dana desa 
maupun dana lainnya telah sesuai dengan ketentuan. 
4.  Menyusun Laporan  Merumuskan kesimpulan dan permasalahan hasil audit pengelolaan 
keuangan desa dalam laporan secara terstruktur dan sistematis. 

158      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Daftar Istilah 
 

1. Desa  adalah  desa  dan  desa  adat  atau  yang  disebut  dengan  nama  lain,  selanjutnya  disebut 
Desa,  adalah  kesatuan  masyarakat  hukum  yang  memiliki  batas  wilayah  yang  berwenang 
untuk  mengatur  dan  mengurus  urusan  pemerintahan,  kepentingan  masyarakat  setempat 
berdasarkan  prakarsa  masyarakat,  hak  asal  usul,  dan/atau  hak  tradisional  yang  diakui  dan 
dihormati dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia. 

2. Pemerintah Pusat selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik Indonesia yang 
memegang  kekuasaan  pemerintahan  negara  Republik  Indonesia  sebagaimana  dimaksud 
dalam Undang‐Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. 

3. Pemerintahan Daerah adalah Pemerintah Daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang 
menyelenggarakan  urusan  pemerintahan  menurut  asas  otonomi  dan  tugas  pembantuan 
dengan prinsip otonomi seluas‐luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik 
Indonesia  sebagaimana  dimaksud  dalam  Undang‐Undang  Dasar  Negara  Republik  Indonesia 
Tahun 1945. 

4. Pemerintah  Daerah  adalah  Gubernur,  Bupati,  atau  Walikota  dan  perangkat  daerah  sebagai 
unsur penyelenggara Pemerintahan Daerah. 

5. Pemerintahan  Desa  adalah  penyelenggaraan  urusan  pemerintahan  dan  kepentingan 


masyarakat setempat dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia. 

6. Pemerintah Desa adalah kepala Desa atau yang disebut dengan nama lain dibantu perangkat 
Desa sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan Desa. 

7. Badan  Permusyawaratan  Desa  (BPD)  atau  yang  disebut  dengan  nama  lain  adalah  lembaga 
yang  melaksanakan  fungsi  pemerintahan  yang  anggotanya  merupakan wakil  dari  penduduk 
desa berdasarkan keterwakilan wilayah dan ditetapkan secara demokratis. 

8. Kewenangan  Desa  adalah  kewenangan  yang  dimiliki  desa  meliputi  kewenangan  di  bidang 
penyelenggaraan  pemerintahan  desa,  pelaksanaan  pembangunan  desa,  Pembinaan 
kemasyarakatan  desa,  dan  pemberdayaan  masyarakat  desa  berdasarkan  prakarsa 
masyarakat, hak asal usul dan adat istiadat Desa. 

9. Keuangan Desa adalah  semua hak dan kewajiban Desa yang dapat dinilai dengan uang serta 
segala  sesuatu  berupa  uang  dan  barang  yang  berhubungan  dengan  pelaksanaan  hak  dan 
kewajiban Desa. 

10. Pengelolaan  Keuangan  Desa  adalah  keseluruhan  kegiatan  yang  meliputi  perencanaan, 
pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, dan pertanggungjawaban keuangan desa. 

11. Rencana  Pembangunan  Jangka  Menengah  Desa  selanjutnya  disingkat  RPJM  Desa  adalah 
Rencana Kegiatan Pembangunan Desa untuk jangka waktu 6 (enam) tahun. 

Pengelolaan Keuangan Desa 159


 
12. Rencana  Kerja  Pemerintah  Desa  selanjutnya  disebut  RKP  Desa,  adalah  penjabaran  dari 
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa untuk jangka waktu 1 (satu) tahun. 

13. Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Desa  selanjutnya  disebut  APB  Desa,  adalah  rencana 
keuangan tahunan Pemerintahan Desa. 

14. Dana Desa adalah dana yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara yang 
diperuntukkan bagi Desa yang ditransfer melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah 
Kabupaten/Kota  dan  digunakan  untuk  membiayai  penyelenggaraan  pemerintahan, 
pelaksanaan pembangunan, pembinaan kemasyarakatan, dan pemberdayaan masyarakat. 

15. Alokasi  Dana  Desa  selanjutnya  disingkat  ADD  adalah  dana  perimbangan  yang  diterima 
kabupaten/kota  dalam  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Daerah  kabupaten/kota  setelah 
dikurangi Dana Alokasi Khusus. 

16. Transfer ke Daerah adalah bagian dari belanja negara dalam rangka mendanai pelaksanaan 
desentralisasi  fiskal  berupa  dana  perimbangan,  dana  otonomi  khusus,  dan  dana  transfer 
lainnya. 

17. Kelompok Transfer adalah dana yang bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara, 
Anggaran  Pendapatan  Belanja  Daerah  Provinsi  dan  Anggaran  Pendapatan  Belanja  Daerah 
Kabupaten/Kota.  

18. Pemegang  Kekuasaan  Pengelolaan Keuangan  Desa   adalah Kepala  Desa  atau  sebutan  nama 
lain  yang  karena  jabatannya  mempunyai  kewenangan  menyelenggarakan  keseluruhan 
pengelolaan keuangan desa. 

19. Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa yang selanjutnya disingkat PTPKD adalah unsur 
perangkat  desa  yang  membantu  Kepala  Desa  untuk  melaksanakan  pengelolaan  keuangan 
desa. 

20. Sekretaris  Desa  adalah  Pejabat  yang  membantu  kepala  desa  dan  bertindak  selaku 
koordinator pelaksanaan pengelolaan keuangan desa. 

21. Kepala Seksi adalah unsur dari pelaksana teknis kegiatan dengan bidangnya. 

22. Bendahara  Desa  adalah  unsur  staf  sekretariat  desa  yang  membidangi  urusan  administrasi 
keuangan untuk menatausahakan keuangan desa. 

23. Rekening  Kas  Desa  adalah  rekening  tempat  menyimpan  uang  Pemerintahan  Desa  yang 
menampung seluruh penerimaan desa dan digunakan untuk membayar seluruh pengeluaran 
desa pada bank yang ditetapkan. 

24. Penerimaan Desa adalah uang yang berasal dari seluruh pendapatan desa yang masuk ke APB 
Desa melalui Rekening Kas Desa atau telah diterima oleh Bendahara Desa. 

160      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
25. Pengeluaran  Desa  adalah  uang  yang  dikeluarkan  dari  APB  Desa  melalui  Rekening  Kas  Desa 
atau Bendahara Desa. 

26. Pemberdayaan  Masyarakat  Desa  adalah  upaya  mengembangkan  kemandirian  dan 


kesejahteraan masyarakat dengan meningkatkan pengetahuan, sikap, keterampilan, perilaku, 
kemampuan,  kesadaran,  serta  memanfaatkan  sumber  daya  melalui  penetapan  kebijakan, 
program,  kegiatan,  dan  pendampingan  yang  sesuai  dengan  esensi  masalah  dan  prioritas 
kebutuhan masyarakat desa. 

27. Badan  Usaha  Milik  Desa,  yang  selanjutnya  disebut  BUM  Desa,  adalah  badan  usaha  yang 
seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh Desa melalui penyertaan secara langsung 
yang berasal dari kekayaan desa yang dipisahkan guna mengelola aset, jasa pelayanan, dan 
usaha lainnya untuk sebesar‐besarnya kesejahteraan masyarakat desa. 

28. Surplus Anggaran Desa adalah selisih lebih antara pendapatan desa dengan belanja desa. 

29. Defisit Anggaran Desa adalah selisih kurang antara pedapatan desa dengan belanja desa. 

30. Sisa  Lebih  Perhitungan  Anggaran  yang  selanjutnya  disingkat  SILPA  adalah  selisih  lebih 
realisasi penerimaan dan pengeluaran anggaran selama satu periode anggaran. 

31. Aset  Desa  adalah  barang  milik  desa  yang  berasal  dari  kekayaan  asli  desa,  dibeli  atau 
diperoleh  atas  beban  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Desa  atau  perolehan  hak  lainnya 
yang sah. 

32. Barang  Milik  Desa  adalah  kekayaan  milik  Desa  berupa  barang  bergerak  dan  barang  tidak 
bergerak.  

33. Musyawarah  Desa  atau  yang  disebut  dengan  nama  lain  adalah  musyawarah  antara  Badan 
Permusyawaratan Desa, Pemerintah Desa, dan unsur masyarakat yang diselenggarakan oleh 
Badan Permusyawaratan Desa untuk menyepakati hal yang bersifat strategis.  

34. Lembaga  Kemasyarakatan  Desa  atau  disebut  dengan  nama  lain  adalah  lembaga  yang 
dibentuk oleh masyarakat sesuai dengan kebutuhan dan merupakan mitra pemerintah desa 
dalam memberdayakan masyarakat, 

35. Peraturan  Desa  adalah  peraturan  perundang‐undangan  yang  ditetapkan  oleh  Kepala  Desa 
setelah dibahas dan disepakati bersama Badan Permusyawaratan Desa. 

36. Penghasilan  Tetap  adalah  penghasilan  yang  diterima  oleh  kepala  desa  dan  perangkat  desa 
setiap bulan. 

37. Surat  Permintaan  Pembayaran  yang  selanjutnya  disebut  SPP  adalah  dokumen  yang 
diterbitkan  oleh  pelaksana  kegiatan  atas  tindakan  pengeluaran  yang  menyebabkan  beban 
anggaran  sekaligus  sebagai  media  verifikasi  oleh  Sekretaris  Desa,  media  persetujuan  oleh 
Kepala Desa dan media perintah bayar kepada Bendahara Desa. 

Pengelolaan Keuangan Desa 161


 
38. Swadaya  adalah  membangun  dengan  kekuatan  sendiri  yang  melibatkan  peran  serta 
masyarakat berupa tenaga dan/atau barang yang dinilai dengan uang. 

39. Panjar  adalah  uang  yang  diserahkan  oleh  Bendahara  Desa  atas  persetujuan  Kepala  Desa 
kepada Pelaksana Kegiatan untuk pelaksanaan awal kegiatan. 

40. Uang  Muka  adalah  pemberian  uang  dalam  rangka  pembayaran  sebagian  atas  pengadaan 
barang/jasa kepada pihak ketiga. 

41. Pembiayaan  Desa  adalah  semua  penerimaan  yang  perlu  dibayar  kembali  dan  /atau 
pengeluaran  yang  akan  diterima  kembali,  baik  pada  tahun  anggaran  yang  bersangkutan 
maupun pada tahun‐tahun anggaran berikutnya. 

42. Kode  Rekening  adalah  daftar  kodefikasi  dan  klasifikasi  terkait  transaksi  keuangan  yang 
disusun  secara  sistematis  sebagai  pedoman  dalam  pelaksanaan  anggaran  dan  pelaporan 
keuangan pemerintah desa. 

43. Laporan  Kekayaan  Milik  Desa  adalah  laporan  yang  menyajikan  informasi  posisi  keuangan 
desa mengenai aset, kewajiban jangka pendek dan kekayaan bersih pada tanggal tertentu. 

44. Aset adalah sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki oleh desa sebagai akibat 
dari  peristiwa  masa  lalu  dan  dari  mana  manfaat  ekonomi  dan/atau  sosial  di  masa  depan 
diharapkan  dapat  diperoleh,  baik  oleh  pemerintah  desa  maupun  masyarakat  serta  dapat 
diukur  dalam  satuan  uang,  termasuk  sumber  daya  nonkeuangan  yang  diperlukan  untuk 
penyediaan jasa bagi masyarakat umum. 

45. Kewajiban  adalah  utang  yang  timbul  dari  peristiwa  masa  lalu  yang  penyelesaiannya 
mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi pemerintah desa. 

162      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
Referensi Regulasi 
 

1. Undang‐Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa; 

2. Undang‐Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Desa sebagaimana telah diubah 
terakhir  dengan  UU  Nomor  9  Tahun  2015  tentang  perubahan  kedua  atas  Undang‐Undang 
Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah; 

3. Peraturan  Pemerintah  Nomor  43  Tahun  2014  tentang  Peraturan  Pelaksanaan  UU  Nomor  6 
Tahun  2014  tentang  Desa  sebagaimana  telah  diubah  dengan  Peraturan  Pemerintah  Nomor 
47  Tahun  2015  tentang  Perubahan  Atas  Peraturan  Pemerintah  Nomor  43  Tahun  2014 
tentang Peraturan Pelaksanaan UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa; 

4. Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2014 tentang Dana Desa yang Bersumber dari APBN 
sebagaimana  telah  diubah  terakhir  dengan  Peraturan  Pemerintah  Nomor  8  Tahun  2016 
tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2014 tentang Dana 
Desa yang Bersumber dari APBN; 

5. Peraturan  Presiden  Nomor  192  Tahun  2014  tentang  Badan  Pengawasan  Keuangan  dan 
Pembangunan; 

6. Peraturan Presiden Nomor 11 Tahun 2015 tentang Kementerian Dalam Negeri; 

7. Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2015 tentang Kementerian Desa, Pembangunan Daerah 
Tertinggal dan Transmigrasi; 

8. Instruksi  Presiden  Nomor  9  Tahun  2014  tentang  Peningkatan  Kualitas  Sistem  Pengendalian 
Intern  dan  Keandalan  Penyelenggaraaan  Fungsi  Pengawasan  Intern  Dalam  Rangka 
Mewujudkan Kesejahteraan Rakyat; 

9. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 111 Tahun 2014 tentang Pedoman Teknis Peraturan 
di Desa; 

10. Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  113  Tahun  2014  tentang  Pengelolaan  Keuangan 
Desa; 

11. Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  114  Tahun  2014  tentang  Pedoman  Pembangunan 
Desa; 

12. Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  52  Tahun  2015  tentang  Pedoman  Umum 
Penyusunan APBD Tahun 2016; 

13. Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  82  Tahun  2015  tentang  Pengangkatan  dan 
Pemberhentian Kepala Desa;  

Pengelolaan Keuangan Desa 163


 
14. Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  83  Tahun  2015  tentang  Pengangkatan  dan 
Pemberhentian Perangkat Desa; 

15. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 84 Tahun 2015 tentang Susunan Organisasi dan Tata 
Kerja Pemerintah Desa; 

16. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2016 tentang Pengelolaan Aset Desa; 

17. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 44 Tahun 2016 tentang Kewenangan Desa; 

18. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 46 Tahun 2016 tentang Laporan Kepala Desa; 

19. Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  Nomor  47  Tahun  2016  tentang  Administrasi  Pemerintah 
Desa; 

20. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 1 Tahun 
2015  tentang  Pedoman  Kewenangan  Berdasarkan  Hak  Asal  Usul  dan  Kewenangan  Lokal 
Berskala Desa; 

21. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 2 Tahun 
2015  tentang  Pedoman  Tata  Tertib  dan  Mekanisme  Pengambilan  Keputusan  Musyawarah 
Desa; 

22. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 3 Tahun 
2015 tentang Pendampingan Desa; 

23. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 4 Tahun 
2015  tentang  Pendirian,  Pengurusan  dan  Pengelolaan  dan  Pembubaran  Badan  Usaha  Milik 
Desa; 

24. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 5 Tahun 
2015 tentang Penetapan Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2015; 

25. Peraturan  Menteri  Desa,  Pembangunan  Daerah  Tertinggal,  dan  Transmigrasi  Nomor  21 
Tahun  2015  jo  Nomor  8  Tahun  2016  tentang  Penetapan  Prioritas  Penggunaan  Dana  Desa 
Tahun 2016; 

26. Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 2 Tahun 
2016 tentang Indeks Desa Membangun; 

27. Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  241/PMK.07/2014  tentang  Pelaksanaan  dan 


Pertanggungjawaban Transfer ke Daerah dan Dana Desa; 

28. Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  250/PMK.07/2014  tentang  Pengalokasian  Transfer  ke 
Daerah dan Dana Desa; 

29. Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  263/PMK.05/2014  tentang  Sistem  Akuntansi  dan 
Pelaporan Keuangan Transfer ke Daerah dan Dana Desa. 

164      2016 |Pusdiklatwas BPKP


 
30. Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  49/PMK.07/2016  tentang  Tata  Cara  Pengalokasian, 
Penyaluran, Penggunaan, Pemantauan dan Evaluasi Dana Desa. 

31. Peraturan  Menteri  Keuangan  Nomor  257/PMK.07/2015  tentang  Tata  Cara  Penundaan 
dan/atau  Pemotongan  Dana  Perimbangan  Terhadap  Daerah  yang  Tidak  Memenuhi  Alokasi 
Dana Desa. 

32. Peraturan  Kepala  Lembaga  Kebijakan  Pengadaan  Barang/Jasa  Pemerintah  Nomor  13  Tahun 
2013 sebagaimana telah diubah dengan Nomor 22 Tahun 2015 tentang Pedoman Tata Cara 
Pengadaan Barang/Jasa di Desa; 

Pengelolaan Keuangan Desa 165


 

166      2016 |Pusdiklatwas BPKP