Anda di halaman 1dari 5

KEPUTUSAN

DIREKTUR RUMAH SAKIT KHUSUS GIGI DAN MULUT


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS INDONESIA
Nomor : ……./……../……../2018

TENTANG

KEBIJAKAN PERENCANAAN
KEBUTUHAN SUMBER DAYA MANUSIA RUMAH SAKIT

DIREKTUR RUMAH SAKIT KHUSUS GIGI DAN MULUT


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS INDONESIA

Menimbang : a. bahwa sumber daya manusia merupakan salah satu unsur


yang penting dalam menjalankan suatu organisasi
b. bahwa dibutuhkan perencanaan strategis Rumah
Sakit terkait dengan kebutuhan sumber daya manusia
yang sesuai dengan kebutuhan pasien untuk peningkatan
mutu pelayanan;
c. bahwa perencanaan sumber daya manusia harus
dihitung berdasarkan beban kerja dan kebutuhan dari
setiap unit kerja sehingga dapat memberikan pelayanan
yang optimal;
d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana
dimaksud dalam butir a, b, dan c tersebut maka perlu
ditetapkan dengan Keputusan Direktur.

Mengingat : 1. Undang-Undang Republik Indonesia:


a. Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik
Kedokteran;
b. Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan;
c. Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit;
d. Nomor 20 Tahun 2013 Tentang Pendidikan
Kedokteran;
e. Nomor 36 Tahun 2014 Tentang Tenaga
Kesehatan;
f. Nomor 38 Tahun 2014 Tentang Keperawatan;
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia :
a. Nomor 93 Tahun 2015 Tentang Rumah Sakit
Pendidikan;
3. Keputusan/Peraturan Menteri Kesehatan RI :
a. Nomor 1173 Tahun 2004 Tentang Rumah Sakit
Gigi dan Mulut;
b. Nomor 378 Tahun 2007 Tentang Standar Profesi
Perawat Gigi;
c. Nomor 1069 Tahun 2008 Tentang Pedoman
Klasifikasi dan Standar Rumah Sakit Pendidikan;
d. Nomor 857 Tahun 2009 Tentang Penilaian
Kinerja Sumber Daya Manusia Kesehatan;
e. Nomor 1796 Tahun 2011 Tentang Registrasi
Tenaga Kesehatan;
f. Nomor 2052 Tahun 2011 Tentang Izin Praktik dan
Pelaksanaan Praktik Kedokteran;
g. Nomor 56 Tahun 2014 Tentang Perizinan dan
Klasifikasi Rumah Sakit;
h. Nomor 89 Tahun 2015 Tentang Upaya
Kesehatan Gigi dan Mulut;
i. Nomor HK.02.02/Menkes/62/2015 Tentang Panduan
Praktik Klinis Bagi Dokter Gigi;
j. Nomor 11 Tahun 2017 Tentang Keselamatan Pasien;
k. Nomor 34 Tahun 2017 Tentang Akreditasi
Rumah Sakit;
4. Peraturan/Keputusan Rektor Universitas Indonesia
Nomor 31 Tahun 2016 tentang Rekrutmen dosen dan
tenaga non PNS Universitas Indonesia;

MEMUTUSKAN

Menetapkan : KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT KHUSUS GIGI DAN


MULUT FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS
INDONESIA TENTANG KEBIJAKAN PERENCANAAN
KEBUTUHAN SUMBER DAYA MANUSIA RUMAH SAKIT.

Kesatu : Kebijakan perencanaan kebutuhan sumber daya manusia


Rumah Sakit Khusus Gigi dan Mulut FKG UI adalah
sebagaimana tercantum dalam lampiran keputusan ini.

Kedua : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dan apabila di


kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam penetapan
ini akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal: 01 Maret 2018

Direktur

Dr. Maria Purbiati, drg, SpOrt(K)


NIP 196310311988032001

Tembusan:
1. Dekan FKG UI
2. Wakil Dekan Bidang Pendidikan, Penelitian dan Kemahasiswaan
3. Wakil Dekan Bidang Sumber Daya, Ventura dan Administrasi Umum
4. Manajer Umum
5. Wakil Direktur Pelayanan Medis
6. Wakil Direktur Keuangan dan Administrasi Umum;
7. Wakil Direktur Sarana Prasarana dan Pengembangan;
8. Ketua Komite Medik dan Keperawatan;
9. Ketua Satuan Pengawas Internal

Lampiran Keputusan Direktur RSKGM FKG UI


Nomor : ……/……./……./2018
Tanggal: 2 Maret 2018

KEBIJAKAN PERENCANAAN KEBUTUHAN SUMBER DAYA


MANUSIA RUMAH SAKIT

Kebijakan Umum

1. Perencanaan sumber daya manusia (SDM) RSKGM FKG UI


mengacu pada perundang-undangan yang berlaku
2. Perencanaan SDM RSKGM FKG UI mengacu pada visi,misi, dan
falsafah RSKGM FKG UI.
3. Perencanaan SDM RSKGM FKG UI berdasarkan atas Rencana
Strategis (Renstra) dan Perencanaan Tahunan sesuai dengan kebutuhan
RSKGM FKG UI.
4. Perencanaan SDM RSKGM FKG UI yang memperhatikan dengan
baik setiap keputusan dari Rektor Universitas Indonesia.
5. Perencanaan SDM RSKGM FKG UI yang mengacu kepada mutu
pelayanan dan keselamatan pasien.
6. SDM meliputi staf medis, paramedis, penunjang medis dan non
medis.
7. SDM yang berkualitas didapatkan melalui perencanaan,
rekrutmen, program orientasi, pengembangan melalui penilaian kinerja
serta diklat, pemberian gaji dan tunjangan, dan tunjangan kesejahteraan
pegawai.

Kebijakan Khusus

1. Rumah sakit menetapkan pendidikan, keterampilan, pengetahuan


dan persyaratan lain bagi seluruh staf dalam perencanaan kebutuhan
SDM RSKGM FKG UI.
2. RSKGM FKG UI terus mengembangkan proses untuk rekrutmen,
evaluasi, dan penetapan staf dan prosedur penetapan lainnya.
3. Pengetahuan dan keterampilan staf klinis harus sesuai dengan
kebutuhan pasien.
4. Pengetahuan dan keterampilan non klinis terus dievaluasi untuk
kebutuhan rumah sakit serta persyaratan jabatan.
5. Setiap pegawai tetap UI memliki catatan kepegawaian yang terus
dikembangkan yang mengandung informasi tentang kualifikasinya, hasil
evaluasi dan riwayat pekerjaan.
6. Rencana susunan kepegawaian rumah sakit dikembangkan
bersama oleh para pimpinan, dengan menetapkan jumlah, jenis, dan
kualifikasi staf yang diinginkan.
7. Staf baru baik klinis maupun non klinis harus melalui proses
orientasi yang diberikan baik melalui pembekalan umum maupun oleh
unit kerja masing-masing terkait uraian tugas-tugasnya.
8. Setiap staf memperoleh pendidikan dan pelatihan baik in house
training maupun di luar rumah sakit untuk meningkatkan keterampilan
dan pengetahuannya.
9. Staf klinis dan staf lain yang diidentifikasi rumah sakit wajib
dapat menunujukkan kompetensi yang layak dalam tekni resusitasi.

10. Pendidikan profesional kesehatan bila akan melakukan kegiatan, wajib bagi
institusi pendidikan memberikan parameter-parameter pendidikan meliputi kompetensi
yang hendak dicapai dan form penilaiannya.
11. Rumah sakit menyediakan program kesehatan dan keselamatan bagi staf.
12. Rumah sakit mempunyai proses yang efektif untuk mengumpulkan,
memverifikasi, mengevaluasi kredensial / bukti-bukti keahlian / kelulusan (izin/lisensi,
pendidikan, pelatihan, kompetensi dan pengalaman) dari staf medis yang diizinkan untuk
memberikan asuhan pasien.
13. Rumah sakit mempunyai tujuan yang terstandar, prosedur berbasis bukti, untuk
memberi wewenang kepada semua anggota staf medis untuk menerima pasien dan
memberikan pelayanan klinis lainnya konsisten / sesuai dengan kualifikasi.
14. Rumah sakit menggunakan proses berkelanjutan terstandar untuk mengevaluasi
sesuai kualitas dan keamanan pelayanan pasien yang diberikan oleh setiap staf medis.
15. Rumah sakit mempunyai proses yang efektif untuk mengumpulkan,
memverifikasi dan mengevaluasi kredensial staf keperawatan (izin, pendidikan, pelatihan
dan pengalaman).
16. Rumah sakit mempunyai standar prosedur untuk mengidentifikasi tanggung
jawab pekerjaan dan untuk membuat penugasan kerja klinik berdasarkan atas kredensial
staf perawat dan peraturan perundang-undangan.
17. Rumah sakit mempunyai standar prosedur untuk staf keperawatan berpartisipasi
dalam kegiatan peningkatan mutu rumah sakit, termasuk mengevaluasi kinerja individu,
bila dibutuhkan.
18. Rumah sakit mempunyai standar prosedur untuk mengumpulkan, memverifikasi
dan mengevaluasi kredensial staf kesehatan profesional lainnya (izin, pendidikan,
pelatihan dan pengetahuan).
19. Rumah sakit mempunyai standar prosedur untuk mengidentifikasi tanggung
jawab kerja dan menyusun penugasan kerja klinis berdasarkan pada kredensial anggota
staf profesional kesehatan lainnya dan setiap ketentuan peraturan perundangan.
20. Rumah sakit mempunyai proses yang efektif untuk anggota staf professional
kesehatan lainnya berpartisipasi dalam kegiatan peningkatan mutu rumah sakit.
21. Rumah sakit mengembangkan penilaian kinerja bagi staf profesional baik klinis
maupun non klinis.
22. Rumah sakit membuat kebijakan tentang sistem kepegawaian, peraturan dan tata
tertib kerja.
23. Rumah sakit memberikan tunjangan kesejahteraan bagi pegawai.

Anda mungkin juga menyukai