Anda di halaman 1dari 5

TUGAS MATA KULIAH KEPERAWATAN KRITIS

“MONITORING CVP (CENTRAL VENOUS PRESSURE)”

KELOMPOK 1

KELAS: AJ2/B20

1. Ade Putrina 131711123032


2. Maria Florentina M. 131711123073
3. Yani Arnoldus T. 131711123058
4. Dinda Berlian P. 131711123017
5. Nova Annika 131711123019
6. Mas Sonia Nabeela S. 131711123033
7. Lazuardi Asrurullah AL. 131711123071

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN NERS

FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA

SURABAYA

2018
1. Pengertian CVP
Pengukuran tekanan darah di atrium kanan dan digunakan dalam situasi klinis untuk
menggambarkan status cairan. (Brooker, 2008: 262)
Tekanan vena sentral (central venous pressure/CVP) adalah tekanan pada vena besar
saat vena memasuki jantung. Tekanan ini diukur dengan memasukan kateter melalui vena leher
atau lengan hingga mencapai vena cava superior. (James. j dkk.2006)

 Indikasi
Pengukuran CVP dapat digunakan untuk mengkaji: (Hudak, C. dan Gallo, B. 2008)
1. Terapi penggantian volume
2. Gagal jantung kanan (gagal ventrikel kiri akut akhirnya meningkatkan CVP, tetapi
edema paru sudah terjadi)
3. Respon terhadap obat vasoaktif intravena (IV)

2. Patofisiologi
CVP dipengaruhi oleh jumlah darah diventrikel kanan sebelum sistol, kontraktilitas
ventrikel kanan dan jumlah tahanan terhadap darah yang dikeluarkan oleh ventrikel kanan.
CVP yang rendah disebabkan oleh pendarahan, dehidrasi, hipovolemia, vasodilatasi akibat
obat dan diuresis yang hebat. CVP yang tinggi timbul akibat kegagalan ventrikel, kelebihan
cairan, retensi cairan akibat penyakit jantung dan ginjal, obstruksi paru dan atau embolisme.
Pemeriksaan CVP dilakukan dengan manometer air, sesuai tekanan rendah (kurang dari
40 cm H2O) atau transduser dan osiloskop. Transduser mengonversikan gelombang tekanan
menjadi energy listrik dan ditampilkan pada osiloskop. Hal ini dapat digunakan bila tekanan
tinggi atau bila diperlukan gambaran bentuk gelombang. Manometer air memberikan
gambaran hasil yang intermiten sedangkan transduser memberikan hasil yang kontineu.
Jalur CVP dihubungkan ke keran tiga jalur ( threeway tap) memberikan kemungkinan
aliran cairan diantara pembuluh vena sentral, infuse intravena, dan manometer. Hal ini
memungkinkan cairan infus langsung masuk kevena yang lebih besar, keran biasanya dibuka
untuk memungkinkan hal tersebut. Dengan menggerakkan keran, cairan dapat diarahkan
kembali ke daerah alternative. Misalnya manometer atau mencegahnya agar tidak mengalir
secara bersamaan. Penting untuk diingat posisi keran sebelum, selama, dan sesudah
pengukuran.

3. Interprestasi Pengukuran CVP


Gelombang atrial biasanya beramplitudo rendah sesuai dengan tekanan rendah yang
dihasilkan atrium. Rata rata RAP berkisar 0-10 mmHg, dan LAP kira kira 3-15 mmHg.
Tekanan jantung kiri biasanya melampaui tekanan jantung kanan karena terdapat perbedaan
resistensi antara sirkulasi sistemik dengan sirkulasi paru. Pengukuran secara langsung tekanan
atrium kiri biasanya hanya dilakukan di ICU setelah operasi jantung. Gelombang CVP normal
yang tertangkap pada monitor merupakan refleksi dari setiap peristiwa kontraksi jantung.
CVC menunjukkan variasi tekanan yang terjadi selama siklus jantung dan ditransmisi
sebagai bentuk gelombang yang karakteristik. Pada gelombang CVP terdapat tiga gelombang
positif (a, c, dan v) yang berkaitan dengan tiga peristiwa dalam siklus mekanis yang
meningkatkan tekanan atrium dan dua gelombang (x dan y) yang dihubungkan dengan berbagai
fase yang berbeda dari siklus jantung dan sesuai dengan gambaran EKG normal. (Adler, Adam
C., dkk. 2014)
CVP normal dipasien yang bernapas spontan adalah 0-5 mmHg. Dalam ventilasi
mekanis pasien, 10 mmHg dianggap batas atas, meskipun dampak pleura tekanan pada tekanan
intravaskular terukur adalah spesifik pasien. (Marino, Paul L. 2014)

 Gelombang a diakibatkan oleh peningkatan tekanan atrium pada saat kontraksi atrium
kanan dan dikorelasikan dengan gelombang P pada EKG.
 Gelombang c timbul akibat penonjolan katup atrioventrikuler ke dalam atrium pada
awal kontraksi ventrikel isovolumetrik dan dikorelasikan dengan akhir gelombang QRS
segmen pada EKG.
 Gelombang x descent, gelombang ini disebabkan gerakan ke bawah ventrikel selama
kontraksi sistolik yang terjadi sebelum timbulnya gelombang T pada EKG.
 Gelombang v timbul akibat pengisisan atrium selama injeksi ventrikel (selama fase ini
katup AV normal tetap tertutup) digambarkan pada akhir gelombang T pada EKG.
 Gelombang y descendent diakibatkan oleh terbukanya tricuspid valve saat diastol
disertai aliran darah masuk ke ventrikel kanan yang terjadi sebelum gelombang P pada
EKG.

Nilai nilai CVP setelah dipusatkan :


 CVP rata-rata normal = 0-5 mmHg pada pasien yang bernapas spontan.
 Batas atas normal CVP = 10 mmHg pada pasien dengan ventilasi mekanis
 CVP> 15 mmHg = selalu patologis (misalnya: volume overload, kegagalan
ventrikel kanan, kor pulmonal, gagal jantung kongestif, tamponade jantung, tension
pneumothorax).

4. Prosedur pengukuran CVP


Prosedur pengukuran menurut adalah: (Tim Keperawatan Kritis UNAIR. 2018)
1. Kaji kebutuhan pasien untuk pengukuran CVP
2. Jelaskakn prosedur tindakan kepada pasien atau keluarga
3. Persiapkan alat
4. Mencuci tangan dan gunakan sarung tangan bersih
5. Persiapkan pasien dengan memposisikan pasien datar (supine position) bila
memungkinkan. Bila pengukuran tidak dapat dilakukan dengan supine position, maka
pengukuran dapat dilakukan dengan posisi kepala pasien ditinggikan 30-400. Posisikan
lengan pasien keatas kepala atau menjauhi dada pasien
Note:
Prinsipnya tiap pengukuran pada satu pasien sebaiknya menggunakan satu posisi yang
sama. Catat posisi pasien pada awal pengukuran untuk menjaga konsistensi hasil
pengukuran.
6. Cek cairan yang saat ini dipergunakan pasien. Pergunakan cairan isotonis (NaCL 0,9%)
untuk pengukuran
Note:
Apabila infus set pengukuran CVP tidak memungkinkan untuk diganti, maka ganti
cairan yang terpasang pada pasien dengan cairan isotonis (NaCL 0,9&) dan alirkan
terlebih dahulu untuk mendorong cairan sebelumnya masuk ke tubuh.
7. Pastikan kepatenan kateter dengan melihat kelancaran tetesan cairan infus dan aliran
threeway stopcock.
8. Tentukan zero point (titik nol) dengan waterpass atau pipa setinggi ICS IV mid axillary
line (posisi ini menggambarkan setinggi atrium kanan). Titik ini merupakan
“Plebostatic Axis”. Pasang manometer pada tiang infus sesuai zero point yang telah
ditentukan
9. Tutup aliran threeway dari cairan infus yang ke arah jantung.
Note:
Apabila pasien mendapatkan obat-obatan emergency (infusion pump/ syringe pump)
biarkan obat tersbut tetap mengalir.
10. Buka aliran threeway dari cairan isotonis yang ke arah manometer. Isi manometer
dengan cairan isotonis terebur secukupnya (bila menggunakan infus set diusahakan
chamber infus terisi) lalu tutup lagi aliran
11. Buka aliran threeway dari cairan manometer dan alirkan ke jantung
12. Perhatikan cairan dalam manometer akan turun perlahan sesuai irama nafas pasien
hingga berhenti pada satu titik ketinggian tertentu..
13. Angka pada manometer yang sejajar dengan tinggi permukaan air tersebut adalah nilai
CVP.
14. Kembalikan threeway pada aliran semula.
Note:
Pasang dan alirkan cairan infus sebelumnya, apabila cairan infus tersebut selama
pengukuran dilepas.
15. Melepas sarung tangan dan mencuci tangan
16. Dokumentasikan hasil pengukuran CVP

5. NURSING CONSIDERATION
Ketika perawat menangani CVC, perawat perlu memastikan bahwa perawat
menggunakan intervensi keperawatan yang cukup dan efektif untuk mencegah infeksi CVC.
Pertama, mengukur suhu aksila pra / pasca perawatan. Ada banyak tempat yang bisa kita
pilih untuk mengukur suhu, tetapi suhu aksila mudah diukur dan itu adalah cara yang aman.
Kedua, menjaga penutupan balutan itu penting. Ini adalah cara untuk melindungi agar
pertumbuhan mikroorganisme tidak terjadi. Ketiga, perawat harus mengawasi tanda dan gejala
yang terkait dengan infeksi lokal dan sistemik. Jika pasien mengalami demam yang merupakan
tanda infeksi yang paling umum, perawat harus menyadarinya dan mengambil intervensi
keperawatan yang efektif. Keempat, menggunakan teknik aseptik ketika perawat perlu
mengganti alat. Merupakan tanggung jawab perawat untuk menangani CVC selama dan
sebelum perawatan. Oleh karena itu, mengetahui dan mengikuti prinsip aseptik sangat penting
bagi perawat. Kelima, sulit untuk mempertahankan CVC, terutama ketika mencoba untuk
mencegah infeksi dan obstruksi. Dalam perawatan klinis, heparin digunakan sebagai
antikoagulan. Dapat membuat darah lebih tipis sehingga bekuan darah tidak akan menghalangi
kateter. Keenam, perawat harus mendidik pasien dan keluarga mereka tentang CVC. Meskipun
pasien harus menjadi orang inti dalam intervensi keperawatan, bimbingan yang baik untuk
anggota keluarga dapat membantu mempertahankan CVC. (Han Xu & Yujia Wu. 2017).
DAFTAR PUSTAKA

Booker, Chris. 2008. Ensiklopedia Keperawatan. Jakarta: EGC


Tim Keperawatan Kritis UNAIR. 2018. Modul Praktikum Keperawtan Kritis. Surabaya
Adler, Adam C., dkk. Hemodynamic Assesment and Monitoring in the ICU: an Overview.
Philadelphia: Journal of Anesthesiology and Critical Medicine; 2014, vol. 1 (4): 1-13
Marino, Paul L. Marino’s The ICU Book: Haemodynamic Monitoring. Edisi ke-4. Philadelpia:
Wolters Kluwer Health/ Lippincott Williams & Wilkins; 2014: 70-74.
Hudak, C. dan Gallo, B. 2008.Keperawatan kritis : Pendekatan Holistik Vol. 1 Editor: Monika
Ester. Jakarta : EGC
http://internationaljournalofcaringsciences.org/docs/26_kalender-1.pdf
Han Xu & Yujia Wu. 2017. Central Venous Catheter: Care and Prevention of Infection. Thesis,
Centria University of Applied Sciences Bachelor of Health Care, Nursing.