Anda di halaman 1dari 138

pustaka-indo.blogspot.

com
pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
Pengantar Linguistik Umum

Drs. Suhardi, M.Pd.

Editor: Rose Kusumaning Ratri


Proofreader: Nurhid
Desain Sampul: TriAT
Desain Isi: Maarif

Penerbit:
Ar-Ruzz Media
Jl. Anggrek 126 Sambilegi, Maguwoharjo,
Depok, Sleman, Jogjakarta 55282
Telp./Fax.: (0274) 488132
E-mail: arruzzwacana@yahoo.com

ISBN: 978-602-7874-10-7
Cetakan I, 2013

Didistribusikan oleh:
Ar-Ruzz Media
Telp./Fax.: (0274) 4332044
E-mail: marketingarruzz@yahoo.co.id

Perwakilan:
Jakarta: Telp./Fax.: (021) 7816218
Malang: Telp./Fax./: (0341) 560988

Perpustakaan Nasional: Katalog Dalam Terbitan (KDT)


Suhardi
Pengantar Linguistik Umum/Suhardi-Jogjakarta: Ar-Ruzz Media, 2013
140 hlm, 14,8 X 21 cm
ISBN: 978-602-7874-10-7
1. Bahasa
I. Judul II. Suhardi

pustaka-indo.blogspot.com
PENGANTAR PENERBIT

B ahasa adalah objek kajian dalam bidang ilmu linguistik.


Dalam perspektif ini, bahasa didefinisikan sebagai sistem
lambang bunyi arbitrer yang digunakan oleh suatu
masyarakat sosial untuk saling berkomunikasi, bekerja sama, dan
mengidentifikasikan diri. Tokoh yang dianggap sebagai peletak dasar
teori linguistik adalah Ferdinand de Saussure sehingga kepadanya
disematkan julukan Bapak Linguistik Modern.
Perkembangan teori linguistik tidak lepas dari bingkai besar
semangat paradigma strukturalisme yang hendak merumuskan bahwa
kehidupan manusia memiliki sebuah struktur yang sama dan tetap.
Pada ranah sehari-hari, umat manusia hidup dalam peradaban dan
kebudayaan yang berbeda-beda, tetapi tetap mempunyai kesamaan
struktur. Term inilah yang hendak dibuktikan oleh para strukturalis.
Implikasinya, bahasa sebagai suatu realitas sosial dan bagian dari
kebudayaan, kendati berbeda-beda tetap memiliki sebuah struktur
tetap.

5
pustaka-indo.blogspot.com
Bertitik tolak dari padangan tersebut, Saussure berteori tentang
langue dan parole. Secara sepintas lintas langue adalah pengetahuan
bahasa yang bersifat kolektif dalam suatu masyarakat, sedangkan parole
adalah perwujudan dari langue pada masing-masing individu. Dua
konsep tersebut ditambah dengan konsep langage yang dapat diartikan
sebagai sistem bahasa pada manusia secara umum. Pada perkembangan
selanjutnya, tradisi linguistik ini berkembang menurunkan tradisi
semiologi di Eropa.
Jogjakarta, November 2012
Redaksi

6
pustaka-indo.blogspot.com
PEGANTAR PENULIS

M ateri pengantar linguistik ini disusun dengan


maksud membantu para mahasiswa untuk memperoleh
bahan ajar linguistik sekaligus untuk menunjang
pembelajaran linguistik di kelas sehingga berhasil guna sesuai tujuan
kurikulum. Materi dasar yang disajikan dalam buku pengantar ini
meliputi sejarah linguistik dan sedikit pengenalan tentang fonologi,
morfologi, sintaksis, dan semantik. Hal ini penulis lakukan karena
linguistik itu sendiri sebetulnya didukung oleh keempat bidang ilmu
tersebut.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada beberapa pihak yang
telah membantu dalam penerbitan buku ini. Terutama kepada Bapak
Prof. Dr. H. Maswardi M. Amin, M.Pd. (Rektor Universitas Maritim
Raja Ali Haji). Ucapan terima kasih juga penulis sampaikan kepada
penerbit AR-RUZZ Malang yang telah menerbitkan buku ini. Semoga
kerja sama ini tetap terjalin dengan baik hingga masa datang.
Secara khusus, buku ini dipersembahkan kepada istriku Nelvizar
Chandra dan anak-anakku Silvia Rahayu, Muhammad Ridho Ikram,

7
pustaka-indo.blogspot.com
Abel Ramzy Iestin, dan Hafiz Taufiqul Rahman yang telah motivasi
penulis selama ini. Selanjutnya, guna kesempurnaan buku ini di masa
datang, penulis sangat mengharapkan sumbang saran pemikiran dari
pembaca.“Tak Ada Gading yang Tak Retak”.

Tanjungpinang, 26 Oktober 2012

8
pustaka-indo.blogspot.com
DAFTAR ISI

PENGANTAR PENERBIT.................................................. 5
PEGANTAR PENULIS........................................................ 7

BAB I PENDAHULUAN..................................................... 13
A. Pengertian . ........................................................... 13
B. Tata Istilah Linguistik............................................ 17
C. Teori Asal-Usul Bahasa........................................... 18
D. Hakikat Bahasa...................................................... 21
E. Pertanyaan ............................................................ 22
F. Tugas dan Latihan.................................................. 22
G. Sumber Bacaan...................................................... 23

BAB II BIDANG KAJIAN LINGUISTIK.............................. 25


A. Kajian Linguistik................................................... 25
B. Analisis Leksikal dan Gramatikal........................... 26
C. Kajian Fonologi, Morfologi, Sintaksis, dan
Semantik................................................................ 27
D. Linguistik Teoretis dan Terapan............................. 28

9
pustaka-indo.blogspot.com
E. Pertanyaan ............................................................ 29
F. Tugas/Latihan........................................................ 29
G. Sumber Bacaan...................................................... 29

Bab III TATA BAHASA TRADISIONAL YUNANI............. 31


A. Sejarah Tata Bahasa................................................ 31
B. Ciri-Ciri Khusus Tata Bahasa Tradisional . ............ 42
C. Pertanyaan............................................................. 43
D. Tugas dan Latihan.................................................. 44
E. Sumber Bacaan...................................................... 44

Bab IV TATA BAHASA STRUKTURAL.............................. 45


A. Tokoh Tata Bahasa Struktural................................ 45
B. Ciri-Ciri Tata Bahasa Struktural............................. 47
C. Pertanyaan............................................................. 48
D. Tugas dan Latihan.................................................. 48
E. Sumber Bacaan...................................................... 48

Bab V TATA BAHASA TRANSFORMASI......................... 49


A. Tokoh Tata Bahasa Transformasi:
Noam Chomsky.................................................... 49
B. Perkembangan Tata Bahasa Transformasi............... 51
C. Ciri-Ciri Tata Bahasa Transformasi........................ 55
D. Pertanyaan............................................................. 55
E. Tugas dan Latihan.................................................. 56
F. Sumber Bacaan...................................................... 56

Bab VI TATA BAHASA RELASIONAL. .............................. 57


A. Latar Belakang Perkembangan Tata Bahasa
Relasional.............................................................. 57

10
pustaka-indo.blogspot.com
B. Kerangka Teori Tata Bahasa Relasional................... 61
C. Tantangan Tata Bahasa Relasional.......................... 63
D. Pertanyaan............................................................. 64
E. Tugas dan Latihan.................................................. 65
F. Sumber Bacaan...................................................... 65

Bab VII STRUKTUR BAHASA. ............................................ 67


A. Pendahuluan.......................................................... 67
B. Struktur Perbendaharaan Kata............................... 68
C. Substansi dan Bentuk............................................ 69
D. Hubungan Paradigmatik dan Sintagmatik............. 74
E. Struktur Statistik.................................................... 75
F. Pertanyaan............................................................. 76
G. Tugas dan Latihan.................................................. 76
H. Sumber Bacaan...................................................... 76

Bab VIII BUNYI-BUNYI BAHASA. ....................................... 77


A. Pendahuluan.......................................................... 77
B. Fonetik ................................................................. 79
C. Suara dan Tinggi Nada.......................................... 80
D. Pertanyaan............................................................. 82
E. Tugas dan Latihan.................................................. 82
F. Sumber Bacaan...................................................... 82

Bab IX SATUAN-SATUAN GRAMATIKAL........................ 83


A. Pendahuluan.......................................................... 83
B. Morfem................................................................. 86
C. Kata....................................................................... 87
D. Kalimat.................................................................. 90
E. Pertanyaan............................................................. 92

11
pustaka-indo.blogspot.com
F. Tugas dan Latihan.................................................. 93
G. Sumber Bacaan...................................................... 93

Bab X STRUKTUR GRAMATIKAL. .................................. 95


A. Pendahuluan.......................................................... 95
B. Tata Bahasa Struktur-Frasa..................................... 97
C. Tata Bahasa Kategorial........................................... 100
D. Konstruksi Endosentris dan Eksosentris................. 103
E. Pertanyaan............................................................. 104
G. Sumber Bacaan...................................................... 105

Bab XI KATEGORIAL GRAMATIKAL............................... 107


A. Deiksis................................................................... 107
B. Kala, Modus, dan Aspek........................................ 108
C. Kelas Kata.............................................................. 109
D. Pertanyaan............................................................. 109
E. Tugas dan Latihan.................................................. 110
F. Sumber Bacaan...................................................... 110

Bab XII PROSES MORFOLOGIS DAN MORFOFONEMIK. 111


A. Proses Morfologis................................................... 111
B. Kata Majemuk....................................................... 113
C. Proses Morfofonemik............................................. 116
D. Pertanyaan............................................................. 131
E. Tugas dan Latihan.................................................. 131
F. Sumber Bacaan...................................................... 132

DAFTAR PUSTAKA............................................................ 133


INDEKS................................................................................. 135
BIOGRAFI PENULIS.......................................................... 137

12
pustaka-indo.blogspot.com
Bab I

PENDAHULUAN

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang definisi linguistik umum.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang tata istilah linguistik.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang teori asal-usul bahasa.
4. Mahasiswa dapat memahami tentang hakikat bahasa.

A. Pengertian
Linguistik merupakan ilmu yang berkaitan dengan bahasa atau dapat
disebut sebagai induk ilmu bahasa, seperti fonologi, morfologi, sintaksis,
dan semantik. Sebagai ilmu bahasa umum, kata linguistik sering juga
dipasangkan bersama kata umum sehingga menjadi linguistik umum,
yaitu ilmu yang membahas tentang hal-hal yang berkaitan dengan
bahasa secara umum.
Istilah linguistik yang telah digunakan oleh berbagai masyarakat
bahasa saat ini sebetulnya merupakan hasil adopsi dari bahasa
Inggris, yaitu dari kata linguistics yang kemudian diserap menjadi
linguistik. Kata linguistik yang sudah sering kita gunakan dalam setiap
pembelajaran bahasa sebetulnya berasal dari bahasa Latin, yaitu dari

13
pustaka-indo.blogspot.com
kata lingua yang berarti bahasa. Kata lingua tersebut juga dapat kita
jumpai dalam bahasa Prancis, yaitu langue, langage, atau language.
Kata yang sama juga dapat dijumpai dalam bahasa Italia, yaitu lingua
dan dalam bahasa Spanyol, yaitu lengua. Bahasa Inggris sebetulnya
meminjam istilah dari bahasa Prancis, yaitu language yang kemudian
diubah menjadi linguistic.
Kata linguistik bila kita definisikan dapat diartikan sebagai ilmu
bahasa yang membicarakan tentang bunyi bahasa (fonologi), bentuk
kata (morfologi), kalimat (sintaksis), makna kata (semantik), dan
konteks berbahasa. Sementara Lyons (1995: 1) mendefinisikan kata
linguistik sebagai kajian bahasa secara ilmiah. Maksudnya adalah
penyelidikan bahasa melalui pengamatan-pengamatan yang teratur
dan secara empiris dapat dibuktikan benar atau tidaknya serta mengacu
kepada suatu teori umum tentang struktur bahasa. Dalam Kamus Besar
Bahasa Indonesia (KBBI, 1990: 527), kata linguistik didefinisikan
sebagai ilmu tentang bahasa atau telaah bahasa secara ilmiah. Dari
beberapa definisi yang telah dikemukakan tersebut maka kata linguistik
dapat disimpulkan sebagai studi ilmu tentang bahasa.
Mengapa Linguistik Umum?
Jika kata linguistik dapat disimpulkan sebagai studi bahasa, kata
linguistik umum dapat didefinisikan pula sebagai studi bahasa secara
umum.Verhaar (1993: 2) mendefinisikan linguistik umum sebagai
bidang ilmu yang tidak hanya menyelidiki suatu langue tertentu, tetapi
juga memerhatikan ciri-ciri bahasa lain. Contohnya kita tidak dapat
mempelajari morfologi bahasa Indonesia tanpa memiliki pengetahuan
dasar morfologi bahasa lain. Verhaar menjelaskan lebih lanjut bahwa
dalam setiap bahasa terdapat ciri-ciri tertentu yang juga dimiliki bahasa
lain. Tidak ada di dunia ini orang yang menguasai seluruh bahasa.
Akan tetapi, seorang linguis sekurang-kurangnya secara reseptif harus
menguasai satu atau lebih bahasa lain selain bahasanya sendiri.

14
pustaka-indo.blogspot.com
Alwasilah (1993: 92) mengatakan bahwa jika kita membicarakan
tentang linguistik umum (general linguistics), terdapat tiga hal yang
tercakup di dalamnya. Ketiga hal yang dimaksud ialah (1) linguistik
deskriptif; (2) linguistik historis; (3) linguistik komparatif.
1. Linguistik Deskriptif
Linguistik deskriptif adalah studi bahasa untuk memberikan
deskripsi (gambaran) berkaitan dengan proses kerja dan penggunaan
bahasa oleh penuturnya pada kurun waktu tertentu (deskripsi
sinkronik). Studi bahasa sinkronik ini tidak terbatas pada bahasa yang
masih hidup, tetapi juga bisa pada bahasa yang sudah mati asalkan
memiliki dokumen tertulis yang lengkap. Misalnya, tentang studi
dialek masyarakat di Pulau Penyengat atau studi dialek suku anak
Laut di Lingga.
Menurut Gleason, studi deskriptif sinkronik dapat dibagi atas
dua jenis, yaitu studi fonologi dan studi grammar. Keduanya dapat
diuraikan sebagai berikut.
(1) Studi Fonologi
Fonologi adalah ilmu bahasa yang mengkaji tentang bunyi-
bunyi bahasa. Alwasilah (1993: 105) mendefisinikan fonologi
adalah ilmu bahasa yang membicarakan bunyi-bunyi bahasa
tertentu dan mempelajari fungsi bunyi untuk membedakan
atau mengidentifikasi kata-kata tertentu. Kemudian, Alwasilah
mendefinisikan lebih lanjut untuk memperkuat pandangannya
mencoba membandingkan antara fonologi dengan fonetik.
Fonetik menurut Alwasilah maknanya lebih luas dari fonologi.
Fonetik tidak hanya membatasi diri pada kajian bunyi-bunyi
bahasa tertentu, tetapi semua bahasa. Sementara ahli linguistik
lain mendefinisikan bahwa fonetik dan fonemik merupakan bagian
dari kajian fonologi. Fonetik berkaitan dengan studi melahirkan

15
pustaka-indo.blogspot.com
bunyi bahasa, sementara fonemik merupakan studi bahasa tentang
fonem/huruf.
Selain Alwasilah, Verhaar juga mengemukakan pandangannya
tentang fonetik. Menurut Verhaar, fonetik jika diklasifikasikan
lebih lanjut dapat dikelompokkan atas tiga jenis, yaitu (1) fonetik
akustik; (2) fonetik auditoris; (3) fonetik organis. Penjelasan tentang
masing-masing jenis fonetik akan dibahas pada bab VIII.
(2) Studi Grammar/Gramatika
Kata grammar berasal dari bahasa Inggris yang berarti aturan atau
kaidah berbahasa. Dalam studi bahasa Indonesia, kata grammar
identik dengan kata tata bahasa. Contoh tata bahasa baku bahasa
Indonesia. Dengan demikian, gramatika merupakan alat penting
berbahasa yang baik.
Begitu luasnya makna yang diacu oleh kata grammar maka
lahirlah beberapa istilah, seperti berikut.
(a) Pedagogical grammar, gramatika yang disusun untuk maksud
pengajaran.
(b) Scientific grammar, gramatika yang berfungsi untuk menyelidiki
bahasa secara umum atau atau satu bahasa tertentu saja.
(c) Synchronic grammar, gramatika yang menjelaskan bahasa pada
masa tertentu.
(d) Diachronics grammar, gramatika yang menjelaskan
perkembangan bahasa.
(e) Comparative grammar, gramatika yang membandingkan dua
bahasa atau lebih.
(f ) Formal grammar, gramatika yang kajiannya dilandaskan
sepenuhnya pada bentuk-bentuk pemakaian bahasa yang
teramati.

16
pustaka-indo.blogspot.com
(g) National grammar (philosophical grammar), gramatika yang
melandaskan kajiannya pada makna bukan bentuk.
(h) Universal grammar, gramatika yang mencoba menyusun
peraturan yang berlaku umum untuk setiap bahasa.
2. Linguistik Historis (Linguistik Diakronik)
Linguistik historis (diacronics linguistics) adalah salah satu cabang
linguistik yang membicarakan tentang perkembangan sejarah bahasa
tertentu. Mulai dari masa silam hingga kini. Perkembangan sejarah
bahasa minimal atas 2 tahapan, misalnya dari zaman Orde Lama
hingga Orde Baru atau sekarang. Perubahan yang terjadi mencakup
apa saja, baik secara secara kualitas maupun kuantitas. Perubahan
tersebut mencakup internal history dan exsternal history. Internal
history mencakup perubahan bunyi, struktur kalimat, kosakata,
dan sebagainya. Sementara external history mencakup hal-hal yang
berkaitan dengan latar belakang terjadinya perubahan tersebut,
misalnya berkaitan dengan nonlinguistik seperti faktor politik, sosial
budaya, geografis, dan sebagainya.
3. Linguistik Komparatif
Linguistik Komparatif menurut Alwasilah (1993: 95) adalah kajian
atau studi bahasa yang meliputi perbandingan bahasa-bahasa serumpun
atau perkembangan sejarah satu bahasa. Alwasilah menjelaskan lebih
lanjut bahwa studi komparatif bahasa tidak selalu diakronik, tetapi bisa
saja sinkronik, seperti studi antara dua dialek (dialektologi) atau studi
antara dua bahasa yang berbeda (linguistik kontrasif ).

B. Tata Istilah Linguistik


Istilah-istilah teknis yang dipakai para linguis muncul pada waktu
mereka sedang bekerja dan mudah dipahami oleh mereka yang

17
pustaka-indo.blogspot.com
mendekati bidang studi linguistik dengan simpati dan tanpa prasangka.
Istilah-istilah seperti, kata, suku kata, kalimat, kata benda/nomina,
kata kerja, dst., asal mulanya adalah istilah-istilah teknis tata
bahasa tradisional. Sementara seorang linguis kontemporer pasti
membutuhkan istilah-istilah baru sebagai ganti istilah yang sudah ada.
Istilah baru itu dibutuhkan mungkin karena para linguis kontemporer
menganggap istilah yang sudah ada tidak tepat mewakili sesuatu secara
ilmiah. Oleh sebab itulah, linguistik modern dianggap jauh lebih maju
bila dibandingkan dengan tata bahasa tradisional, khsususnya dalam
menyusun struktur bahasa.

C. Teori Asal Usul Bahasa


1. Menurut Teori Tradisional
a. Pooh-Pooh Theory
Teori Poh-Poh (Pooh-Pooh Theory) dikemukakan oleh Charles
Darwin (1809−1882) dalam Descent of Man (1871). Sementara
penamaan teori ini diajukan oleh Max Muller (1823−1900),
salah seorang ahli filologi berkebangsaan Jerman. Menurut
Darwin, kualitas bahasa manusia dibandingkan suara binatang
berbeda dalam tingkatannya saja. Bahasa manusia seperti halnya
manusia sendiri berasal dari bentuk yang primitif, barangkali
dari ekspresi emosi saja. Misalnya, perasaan jengkel atau jijik
diucapkan dengan mengeluarkan udara dari hidung dan mulut.
Bunyi yang dikeluarkan terdengar seperti poh atau pish. Maka,
Max Muller menyebut teori ini dengan Pooh-Pooh Theory.
Teori ini kemudian ditentang oleh Edward Sapir (1884−1939)
dari Amerika Serikat (Alwasilah: 1993: 3).
b. Ding-Dong Theory
Ding-Dong Theory diperkenalkan oleh Max Muller (1823−1900).
Teori ini disebut juga dengan istilah Nativistic Theory. Teori

18
pustaka-indo.blogspot.com
yang dikemukakan oleh Max Muller ini sejalan dengan
yang dikemukakan oleh Socrates bahwa bahasa lahir secara
alamiah. Menurut teori ini, manusia memiliki insting yang
istimewa untuk mengeluarkan ekspresi ujaran bagi setiap kesan
sebagai stimulus dari luar. Kesan yang diterima melalui indra,
laksana pukulan pada bel hingga melahirkan ucapan yang
sesuai. Sewaktu orang primitif dahulu melihat seekor srigala,
pandangannya ini menggetarkan bel yang ada pada dirinya
secara insting sehingga terucapkanlah kata wolf (serigala).
Namun pada akhirnya Muller juga menolak teori yang telah
dikemukakannya.
c. Yo-he-ho Theory
Yo-he-ho Theory tidak diketahui orang pertama yang
mengemukakannya. Menurut teori ini, bahasa pertama lahir
dalam suatu kegiatan sosial. Pada zaman dahulu, sekelompok
orang primitif bekerja sama secara sosial sehingga pada kegiatan
tersebut melahirkan bahasa. Kita pun juga melakukan kerja
sama dalam hidup, seperti saat akan mendorong mobil yang
mogok secara bersama-sama kita mengeluarkan ucapan bersama
(1, 2, 3...). Orang primitif dahulu juga sama. Sewaktu mereka
akan bekerja, pita suara mereka bergetar lalu melahirkan ucapan
khusus untuk setiap tindakan. Ucapan yang dilahirkan tersebut
akhirnya menjadi sebuah penamaan, seperti heave (angkat), rest!
(diam), dan sebagainya.
d. Bow-Bow Theory
Bow-Bow Theory disebut juga dengan onomatopoetic atau
Echoic Theory. Menurut Bow-Bow Theory, kata-kata yang
pertama lahir adalah tiruan terhadap suara guntur, angin,
ombak, air sungai, suara kokok ayam atau bunyi itik. Max
Muller kemudian membantah bahwa teori ini hanya berlaku

19
pustaka-indo.blogspot.com
bagi kokok ayam dan itik sementara komunikasi bahasa lebih
banyak terjadi di luar kandang.
e. Gesture Theory
Menurut Gesture Theory, isyarat mendahului ujaran. Para
pendukung teori ini menunjukkan penggunaan isyarat oleh
berbagai binatang dan juga sistem isyarat yang dipakai oleh
orang-orang primitif. Salah satu contoh adalah bahasa isyarat
yang dipakai oleh suku Indian di Amerika Utara. Sewaktu
berkomunikasi dengan suku-suku yang tidak sebahasa,
menurut Darwin, walaupun isyarat itu digunakan dalam
berkomunikasi, dalam beberapa hal tidak dapat dipakai.
Umpamanya orang tidak bisa berisyarat di tempat gelap atau
kalau kedua tangan sibuk membawa sesuatu, atau kalau lawan
bicara tidak melihat isyarat. Dalam kondisi demikian, orang
primitif harus berkomunikasi dengan isyarat lisan. Dari sinilah
bahasa lisan mulai berkembang.
2. Menurut Pendekatan Modern
Selanjutnya, menurut pendekatan modern, manusia dilahirkan
sempurna. Manusia memiliki perlengkapan fisik untuk berbicara.
Otto Jespersen (1860−1943) menyatakan bahwa ada persamaan
perkembangan antara bahasa bayi dengan manusia primitif. Bahasa
manusia primitif hampir tidak mempunyai arti seperti lagu saja.
Hal ini sebagaimana ucapan-ucapan bayi. Namun lama kelamaan,
ucapan tersebut berkembang menjadi sempurna. Contohnya saat bayi
mengucapkan:
mma ------- untuk mama dan makan ------ terus menjadi sempuna:
mama dan makan
pis -------- untuk menyatakan pipis ----- terus sempurna menjadi:
pipis

20
pustaka-indo.blogspot.com
D. Hakikat Bahasa
1) Bahasa adalah sistematik, yaitu memiliki aturan atau pola. Aturan
tersebut dapat dilihat melalui 2 hal, yaitu sistem bunyi dan sistem
makna.
2) Bahasa adalah manasuka (arbitrer) dan konvensi (persetujuan).
Pada awalnya, bahasa memang manasuka. Akan tetapi, karena
perkembangannya sudah berurat dan berakar maka yang manasuka
tersebut menjadi kebiasaan kemudian menjadi aturan yang tetap
atau menjadi sebuah sistem. Contoh binatang tertentu di Indonesia
disebut anjing, di Inggris disebut dog, di Makkah kalbun.
3) Bahasa adalah ucapan/vokal.
4) Bahasa adalah simbol, yaitu simbol makna/pesan yang
disampaikan.
5) Bahasa mengacu pada dirinya, yaitu dapat dianalisis untuk
memahami bahasa tersebut.
6) Bahasa adalah manusiawi, yaitu alat komunikasi yang digunakan
manusia. Binatang tidak bisa berbahasa.
7) Bahasa adalah komunikasi, yaitu alat komunikasi.
Catatan:
• Bahasa dan manusia adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan
karena keduanya berkembang secara bersama-sama. Lihat
saja bahasa yang digunakan bayi sewaktu baru lahir hingga
ia menjadi anak-anak, remaja kemudian dewasa. Seiring
sempurnanya pertumbuhan fisik maka perkembangan bahasa
yang digunakan semakin baik, kecuali bila bayi yang baru lahir
mengalami cacat fisik.
• Bahasa bagi manusia merupakan alat untuk mengungkapkan
pikiran dan perasaannya kepada orang lain atau lawan bicara.
Pikiran tersebut muncul karena adanya adaptasi atau reaksi

21
pustaka-indo.blogspot.com
dari luar diri manusia itu sendiri, misal adanya rangsangan dari
lingkungan sekitar. Hal ini sebagaimana yang diungkapkan
Fred West (1957) dalam bukunya The Way of Language An
Introduction bahwa ujaran, seperti halnya bahasa adalah hasil
kemampuan manusia untuk melihat gejala-gejala sebagai
simbol-simbol dan keinginannya untuk mengungkapkan
simbol-simbol itu.
• Sebagai makhluk sosial, manusia membutuhkan orang lain
untuk bekerja sama dan membagi rasa atau permasalahan. Hal
itu disampaikan melalui ujaran.

E. Pertanyaan
1. Setelah Saudara mempelajari beberapa definisi yang dikemukakan
para ahli linguistik (linguis) berkaitan dengan kata linguistik, apa
kesimpulan yang dapat Saudara ambil? Jelaskan!
2. Dari beberapa teori asal-usul bahasa yang dikemukakan beberapa
ahli linguistik, manakah yang lebih mendekati kebenarannya?
Jelaskan!
3. Jelaskan yang dimaksud bahasa adalah sistematis!
4. Jelaskan beberapa istilah berikut ini berdasarkan bahasa pemahaman
Saudara dengan singkat dan tepat!
a. linguistik deskriptif
b. linguistik historis
c. linguistik komparatif

F. Tugas dan Latihan


Carilah gambar atau foto yang berkaitan dengan proses berbahasa
(fonetik auditoris dan fonetik organis), kemudian scan gambar tersebut
untuk diserahkan dalam bentuk soff copy!

22
pustaka-indo.blogspot.com
G. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Fonetik oleh Marsono.
3. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
4. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
5. PELLBA 9.

23
pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
Bab II

BIDANG KAJIAN LINGUISTIK

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang beberapa bidang kajian linguistik.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang linguistik sinkronis dan diakronis.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang analisis leksikal dan gramatikal.
4. Mahasiswa dapat memahami fonetik, fonologi, morfologi, sintaksis, dan
semantik.
5. Mahasiswa dapat memahami linguistik teoretis dan linguistik terapan.

A. Kajian Linguistik
Berdasarkan studi komparatif, kajian linguistik dapat dikelompokkan
menjadi dua, yaitu (1) kajian linguistik sinkronis dan (2) kajian
linguistik diakronis (Verhaar, 1993: 6). Kedua kajian tersebut dapat
diuraikan sebagaimana berikut ini.
Istilah sinkronis dan diakronis dalam kajian linguistik pertama
kali diperkenalkan oleh Bapak linguistik dunia, yaitu Ferdinand de
Saussure. Kata sinkronis dan diakronis diambil dari bahasa Latin. Secara
etimologi, kata sinkronis berasal dari dua kata, yaitu sin dan kata kronos.
Syn berarti dengan, bersama sementara kronos adalah waktu atau masa.
Dengan demikian, sinkronis adalah dengan atau bersama waktu. Dalam

25
pustaka-indo.blogspot.com
makna luas, linguistik sinkronis adalah kajian linguistik berdasarkan
satu waktu atau satu masa tertentu saja. Contoh kajian tentang Ejaan
van Ophuysen, EYD, kajian tentang bentuk-bentuk sastra lama, dan
sebagainya.
Selanjutnya, kata diakronis menurut etimologi berasal dari dua
akar kata, yaitu dia dan kronos. Dia berarti melalui, sedangkan kronos
adalah waktu atau masa. Dengan demikian, kata diakronis berarti
melalui waktu atau masa. Sementara dalam makna luas, linguistik
diakronis adalah kajian bahasa yang menggunakan dua waktu (studi
komparatif ). Contoh studi komparatif tentang Ejaan van Opuysen
dan Ejaan Suwandi; studi Komparatif tema sastra lama dan sastra baru
atau sastra baru dan sastra modern, dan sebagainya.

B. Analisis Leksikal dan Gramatikal


Analisis leksikal dapat diterjemahkan sebagai analisis berdasarkan
unsur perbendaharaan kata atau analisis berdasarkan leksikon atau
boleh juga disebut analisis berdasarkan kata menurut makna kamus.
Sementara yang dimaksud dengan analisis gramatikal adalah analisis
berdasarkan unsur ketatabahasaan (grammar). Setiap bahasa dapat
dianalisis berdasarkan kedua unsur tersebut, baik dari sudut pandang
leksikal maupun ketatabahasaan. Bentuk-bentuk analisis leksikon dan
gramatikal tersebut dapat dilihat sebagai berikut.
1. Analisis Leksikon
Contoh:
a. Saya membaca novel.
saya = aku, hamba, beta
mem(baca) = melafalkan huruf demi huruf (bisa bersuara atau
tidak)
novel = sejenis bentuk buku sastra

26
pustaka-indo.blogspot.com
b. Kami pergi rekreasi.
kami = KB
pergi = KK
rekreasi = K Ket.
2. Analisis Gramatikal
Contoh:
a. Saya membaca novel. (SPO)
b. Kami pergi rekreasi. (KB + KK + KB)

C. Kajian Fonologi, Morfologi, Sintaksis, dan Semantik


Sebagaimana yang sudah dijelaskan terlebih dahulu bahwa kajian
linguistik tidak lepas dari kajian yang berhubungan dengan (1)
fonologi; (2) morfologi; (3) sintaksis; kajian (4) semantik. Bahkan
perkembangan terbaru, dari empat bidang kajian linguistik tersebut
terdapat dua jenis bidang kajian yang juga termasuk bidang linguistik,
yaitu (5) kajian wacana atau discourse dan (6) kajian pragmatik.
1. Fonologi
Kajian fonologi adalah kajian lanjutan setelah bidang linguistik
dipahami dengan baik. Kajian fonologi adalah kajian yang berkaitan
dengan bunyi-bunyi bahasa yang dilahirkan oleh alat ucap manusia secara
umum. Sementara kajian khususnya berkaitan dengan kajian fonetik dan
fonemik. Kedua bidang ilmu ini merupakan bagian dari fonologi.
Fonetik adalah kajian bunyi bahasa dilihat dari bagaimana bunyi
bahasa dihasilkan oleh perangkat alat ucap manusia (artikulator dan
artikulasi). Sementara fonemik adalah kajian bunyi bahasa yang
berkaitan dengan bagaimana satu bunyi bahasa dilambangkan oleh
satu fonem atau satu lambang bunyi bahasa. Kajian fonemik dapat
juga dikatakan sebagai kajian yang berkaitan dengan lambang-lambang
bunyi bahasa (abjad).

27
pustaka-indo.blogspot.com
2. Morfologi
Kajian morfologi merupakan kajian lanjutan setelah fonologi.
Kajian morfologi dapat dilakukan setelah memahami fonologi dengan
baik. Biasanya mahasiswa boleh mengambil dan mengikuti mata kuliah
morfologi setelah mereka lulus mata kuliah fonologi. Morfologi adalah
kajian bahasa dari bentuk kata. Objek kajian morfologi ada dua, yaitu
kajian terbesarnya adalah kata dan kajian terkecilnya adalah morfem
(bebas dan terikat). Penggolongan morfem bebas adalah semua bentuk
kata dasar, sedangkan yang termasuk morfem terikat adalah semua
bentuk afiks dan kata hubung, kata depan, dan sebagainya.
3. Sintaksis
Sama halnya dengan fonologi dan morfologi, sintaksis juga
merupakan kajian lanjutan dari morfologi. Maksudnya, kajian sintaksis
dapat dilakukan setelah memahami bidang kajian morfologi. Sintaksis
adalah kajian bahasa yang berkaitan dengan kalimat atau bentuk-
bentuk kalimat. Dalam kajian sintaksis ini nantinya akan dijumpai
istilah-istilah, seperti kalimat tunggal, kalimat majemuk, kalimat minor
dan kalimat mayor, kalimat efektif, kalimat efisien, kalimat inversi,
dan sebagainya.
4. Semantik
Semantik juga merupakan kajian lanjutan setelah melakukan
kajian sintaksis. Kajian semantik adalah kajian yang berkaitan dengan
makna. Dalam bidang ini akan dijumpai makna leksikal, gramatikal,
asosiatif, dan sebagainya.

D. Linguistik Teoretis dan Terapan


Bidang ilmu linguistik dari segi jenisnya juga dapat dikelompokkan
atas dua jenis, yaitu linguistik teoretis dan linguistik terapan.

28
pustaka-indo.blogspot.com
Selain istilah linguistik sinkronis dan diakronis, juga dijumpai istilah
linguistik teoretis dan linguistik terapan. Istilah linguistik teoritis muncul
disebabkan fungsi dominan dari teori-teori linguistik itu sendiri dan
terlepas dari penerapannya di dalam masyarakat. Sementara linguistik
terapan adalah sebaliknya, yaitu bagaimana teori-teori linguistik
diterapkan dalam kajian bahasa oleh masyarakat.

E. Pertanyaan
1. Jelaskan perbedaan antara lingistik sinkronis dan diakronis!
2. Jelaskan perbedaan antara analisis leksikal dan analisis gramatikal!
3. Jelaskan yang dimaksud:
a. fonetik!
b. fonemik!
c. fonologi!
d. morfologi!
e. sintaksis!
f. semantik!
4. Jelaskan beda linguistik teoretis dan linguistik terapan!

F. Tugas/Latihan
Buatlah analisis sederhana berkaitan dengan linguistik sinkronik dan
diakronik tentang bahasa apa saja yang Saudara kuasai!

G. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Fonetik oleh Marsono.
3. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
4. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
5. PELLBA 9.

29
pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
Bab III

TATA BAHASA TRADISIONAL YUNANI

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang sejarah Tata Bahasa Yunani (TBY).
2. Mahasiswa dapat memahami tentang ciri-ciri TBY.

A. Sejarah Tata Bahasa


1. Asal-Usul Filosofis Tata Bahasa Tradisional
Tata bahasa tradisional sudah ada sejak zaman Yunani, pada abad
ke-5 SM. Bagi orang-orang Yunani, tata bahasa merupakan bagian
dari filsafat. Artinya, tata bahasa merupakan bagian dari keluasan
pengamatan mereka terhadap sifat-sifat alam di sekitar mereka dan
lembaga-lembaga sosial mereka sendiri.
2. Sifat Alam dan Konvensi pada Bahasa
Para filsuf Yunani memperdebatkan apakah bahasa dipengaruhi
oleh alam atau konvensi. Jika suatu lembaga bersifat alami, lembaga
tersebut berasal dari asas-asas yang abadi dan tidak berubah di luar

31
pustaka-indo.blogspot.com
manusia itu sendiri (tak dapat diganggu gugat). Sebaliknya, jika suatu
lembaga bersifat konvensional, lembaga tersebut berasal dari kebiasaan
dan tradisi (persetujuan yang tak terucapkan, perjanjian sosial,
perjanjian yang dapat dibatalkan sebab merupakan hasil perbuatan
manusia sendiri).
Diskusi tentang apakah bahasa bersifat alam atau konvensi,
dilanjutkan dengan pertanyaan, apakah ada hubungan antara arti
sebuah kata dan bentuknya? Cratylus, filsuf Yunani beraliran naturalis,
berpendapat bahwa semua kata secara alamiah memang sesuai dengan
yang ditandainya. Hal itu dapat dibuktikan oleh mereka melalui praktik
yang mereka sebut dengan istilah etimologi. Kata etimologi berasal
dari kata etymo yang mengandung arti benar atau nyata. Sebuah kata
mengungkapkan salah satu kebenaran alam. Para filsuf Yunani/Stoa
melakukan berbagai cara untuk membuktikan apakah sebuah kata
secara alamiah sesuai dengan artinya.
Misalnya dalam bahasa Inggris:
a. neigh (ringkik).
b. crash (bunyi benturan) ---------- merupakan tiruan bunyi
yang diacu.
c. tinkle (bunyi denting).
Contoh yang sama dalam bahasa Indonesia:
a. Musik dangdut
Dangdut adalah suara gendang waktu ditepuk. Musik
Dangdut adalah aliran musik di Indonesia yang penamaannya
dilatarbelakangi oleh dominasi suara gendang.
b. ‘ih’ menyatakan jijik.
Istilah dalam bahasa Yunani terhadap kasus tersebut adalah
onomatope, yaitu pembuatan nama-nama yang meniru bunyi-bunyi
yang ditandainya. Pandangan ini dipertahankan oleh kaum naturalis

32
pustaka-indo.blogspot.com
Yunani (khususnya filsuf-filsuf Stoa) bahwa kata-kata semacam itu
merupakan perangkat nama yang menjadi dasar perkembangan bahasa.
Hubungan dasar antara kata dan artinya adalah hubungan “penamaan”.
Pada mulanya, kata-kata adalah tiruan barang-barang yang dinamai
onomatope, yaitu inti perbendaharaan kata. Namun, kata-kata yang
tergolong onomatope sangat terbatas jumlahnya.
Ada 2 prinsip dasar dalam etimologi, sebagai berikut.
(1) Arti sebuah kata mungkin menjadi lebih luas karena hubungan
alamiah antara pemakaian pertama kali dan perkembangan
selanjutnya.
(2) Bentuk sebuah kata mungkin berasal dari bentuk kata lain melalui
penambahan, pelesapan, subsitusi, dan transposisi bunyi-bunyi
(afiksasi atau asimilasi).
Menurut kaum naturalis asas (2) di atas merupakan asas utama
yang mampu mempertahankan pandangan bahwa bahasa bersumber
dari hubungan alamiah yang mampu membentuk semua kata.
3. Kaum Analogis dan Kaum Anomalis
Pertentangan antara kaum naturalis dan kaum konvensionalis
berlangsung berabad-abad dan memengaruhi semua spekulasi mengenai
asal mula bahasa dan hubungan antara kata-kata dengan artinya. Semua
itu penting bagi perkembangan teori tata bahasa karena menyebabkan
adanya studi-studi etimologi yang mendorong minat para sarjana untuk
menggolongkan hubungan antara kata-kata dan menempatkan studi
bahasa dalam kerangka studi filsafat pada umumnya.
Pertentangan antara kaum naturalis dengan konvensionalis
terus berlanjut sampai kepada aspek keteraturan bahasa, yaitu apakah
bahasa teratur atau tidak. Perdebatan ini terjadi sejak abad ke-2 SM
sebagaimana dalam bahasa Inggris.

33
pustaka-indo.blogspot.com
a. boy : boys,
b. girl : girls
c. cow : cows
Berkaitan dengan permasalahan pola teratur atau tidak suatu kata,
dalam Bahasa Yunani diistilahkan analogis dan anomalis. Bagi kaum
analogis menganggap bahwa bahasa pada hakikatnya sistematis atau
teratur. Sementara kaum anomalis menganggap bahasa pada hakikatnya
tidak sistematis atau tidak teratur.
Kaum analogis mencurahkan perhatiannya untuk menetapkan
berbagai model yang dapat dijadikan acuan bagi penggolongan kata-
kata yang teratur dalam bahasa. Sementara kelompok anomalis tidak
menyangkal adanya keteraturan dalam pembentukan kata-kata dalam
bahasa. Akan tetapi, banyak contoh yang menunjukkan ketidakteraturan
dalam pembentukan kata-kata. Oleh sebab itu, penalaran analogis tidak
ada gunanya. Contohnya kata child dengan children. Kaum anomalis
juga menunjukkan kenyataan bahwa hubungan antara bentuk kata
dan artinya sering tidak teratur. Contohnya kata athena dalam bahasa
Yunani menunjukkan bentuk jamak, walaupun tanpa ada diikuti
bentuk jamak seperti /s/. Contoh lain, seperti sinonim (dua kata atau
lebih yang memiliki arti yang sama), homonim (satu bentuk dengan
dua arti kata).
Dengan demikian, kaum anomalis berkesimpulan, sebagai
berikut.
(a) Jika bahasa benar-benar hasil konvensi manusia, seseorang tidak
akan mengharapkan adanya berbagai macam ketidakteraturan
itu; dan jika ada harus dibetulkan.
(b) Bahasa sebagai hasil dari ”alam”, hanya sebagian dapat diuraikan
menurut pola-pola pembentukan.

34
pustaka-indo.blogspot.com
Pertentangan antara kaum analogis dan anomalis tidak menemui
kesepakatan secara tuntas disebabkan hal-hal berikut.
(a) Pembedaan antara tata bahasa deskriptif dan preskriptif
(normatif ) tidak ditegaskan (bagaimana orang benar-benar
berbicara dan menulis, bagaimana seorang harusnya berbicara
dan menulis). Oleh karena itu, kaum analogis cenderung
membetulkan setiap ketidakteraturan yang mereka jumpai,
bukannya mengubah pikiran mereka mengenai sifat bahasa.
(b) Ketidakteraturan hanya dapat ditentukan dengan mengacu
kepada keteraturan. Apa yang tidak teratur dari sudut pandang,
mungkin dianggap teratur dari sudut pandang lain.
Perbedaan pandangan antara kaum analogis dan anomalis dalam
sejarah linguistik bukanlah sesuatu yang tidak berguna. Minimal dari
perbedaan pandangan kedua kelompok tersebut, kita dapat mengambil
kesimpulan bahwa dalam bahasa ada bentuk keteraturan dan ada pula
bentuk yang tidak teratur, seperti dalam bahasa Inggris kita mengenal
bentuk reguler verb dan irreguler verb.
Dengan demikian, kaum analogis telah memberikan sumbangan
pemikiran yang baik terhadap sistematisasi tata bahasa. Begitu juga
kelompok anomalis (terutama kelompok Stoa) telah meletakkan
asas-asas tata bahasa tradisional berkaitan karya mereka tentang
“etimologi”.
Kelompok Stoa (anomalis) dan kelompok Iskandaria memiliki
perbedaan pandangan, terutama dalam melihat bahasa. Kelompok
Stoa lebih tertarik pada masalah filsafat bahasa, yaitu berkaitan dengan
asal usul bahasa, logika, dan retorika. Sementara kelompok Iskandaria
lebih tertarik pada kritik sastra. Oleh sebab itu, para sarjana Iskandaria
lebih banyak meneliti pada naskah-naskah sastra klasik (kesastraan
masa lalu).

35
pustaka-indo.blogspot.com
Ahli-ahli tata bahasa berikutnya mengakui pandangan kedua
kelompok tersebut dan menggunakan asas-asas teorinya dalam analisis
bahasa. Selanjutnya, para linguis modern mengklaim bahwa mereka
telah mencapai sedikit kemajuan dibandingkan ahli tata bahasa
tradisional dalam memecahkan persoalan tata bahasa daripada kedua
kelompok tersebut.
4. Zaman Iskandaria
Dengan berdirinya sebuah perpustakaan terlengkap dan
terbesar di Iskandaria (daerah koloni Yunani permulaan abad ke-3
SM), Iskandaria menjadi pusat penelitian sastra dan linguistik yang
cukup maju pada saat itu. Karya-karya sastra seperti sajak-sajak karya
Homerus, penyair Yunani, masa lalu yang karya-karyanya sudah
banyak yang rusak mulai diperbaiki. Bahkan, para sarjana linguistik
saat itu juga melakukan klasifikasi antara karya asli dan saduran.
Adanya pembacaan dan pendalaman kembali terhadap karya-karya
sastra masa lalu menyebabkan lahir kebiasaan para sarjana linguistik
Iskandaria membuat komentar-komentar singkat berkaitan dengan tata
bahasa yang digunakan oleh para sastrawan Yunani dalam beberapa
karya sajak-sajaknya. Efek lain yang timbul selanjutnya adalah lahirnya
anggapan bahwa bahasa tulis yang digunakan para sastrawan/penyair
Yunani masa lalu lebih baik (murni dan benar), dibandingkan bahasa
percakapan yang digunakan oleh masyarakat Iskandaria dan di pusat-
pusat studi Helenistik (bahasa dan sastra) lainnya.
Dari beberapa pandangan sarjana Helenistik Iskandaria tersebut
tercermin ada dua hal yang ingin dicapai, sebagai berikut.
1. Melestarikan bahasa Yunani agar tidak dirusak oleh orang-orang
yang tidak memiliki pengetahuan tentang bahasa dan sastra.
2. Menjelaskan tentang kepiawaian para sastrawan/penyair klasik
Yunani dalam pemilihan kata-kata pada karya-karya sajaknya.

36
pustaka-indo.blogspot.com
Para sarjana linguistik Iskandaria sejak awal lebih tertarik
dan banyak memberikan perhatian pada bahasa tulis. Contohnya,
penggunaan istilah grammar dalam studi bahasa. Kata grammar dikutip
dari Bahasa Yunani yang berarti seni menulis. Berkaitan dengan bahasa
tulis ini, menurut para linguistik Iskandaria, tidak ada perbedaan nyata
antara bahasa tulis dengan bahasa lisan. Bahasa tulis diturunkan dari
bahasa lisan. Pandangan tersebut jelas-jelas merupakan pandangan
yang keliru. Pandangan keliru lainnya adalah kalangan linguistik
Iskandaria menganggap bahwa bahasa yang digunakan para penulis
Attica abad ke-5 SM lebih benar dibandingkan bahasa percakapan yang
digunakan mereka sendiri. Mereka menganggap bahwa kemurnian
suatu bahasa akan terjaga jika digunakan oleh kaum terpelajar begitu
juga sebaliknya. Bahasa Yunani yang digunakan oleh Plato lebih murni
bila dibandingkan dengan bahasa yang digunakan seorang yang buta
huruf di Iskandaria. Pandangan para linguistik Iskandaria berkaitan
dengan kebenaran dan kemurnian tetap dipegang dan dipercayai hingga
dua ribu tahun berikutnya. Selama itu pula tidak ada para linguistik
lain yang berani memprotesnya.
5. Zaman Romawi
Tata bahasa Yunani tidak hanya memengaruhi Iskandaria, tetapi
juga tata bahasa Latin, terutama pada karya-karya seni, sastra, dan ilmu
pengetahuan. Sejak abad ke-2 SM, para aristokrat Romawi dengan
penuh gairah mengikuti kebudayaan Yunani dan metode-metode
pendidikan Yunani. Anak-anak mereka sejak awal sudah dididik dalam
hal membaca, berbicara dan menulis dalam bahasa Yunani dan Latin.
Oleh sebab itu, tidak mengherankan jika para ahli tata bahasa Latin
memiliki ketergantungan pada model-model Yunani. Begitu juga
dengan pengaruh Iskandaria dan Stoa juga terlihat pada karya Varro
mengenai bahasa Latin.

37
pustaka-indo.blogspot.com
Di Roma, studi tata bahasa tetap sebagai alat bantu studi filsafat,
kritik sastra, dan retorika. Pada masa ini, pertentangan pandangan
antara kaum analogis dan anomalis tetap dihidupkan dan ciri-ciri tata
bahasa Latin juga banyak dibicarakan di antara pencinta bahasa, sastra,
dan filsafat. Bahkan, Caesar, seorang tokoh militer Roma, menulis buku
berkaitan dengan antologi sebagai persembahan untuk Cicero.
Besarnya pengaruh tata bahasa Yunani terlihat jelas pada salah
satu tata bahasa khas Romawi, yaitu tata bahasa Dionysius Thrax. Tata
bahasa ini terdiri atas 3 bagian, sebagai berikut.
a. Bagian pertama: menentukan lingkup tata bahasa sebagai seni
berbicara yang benar dan alat untuk memahami para penyair, dan
membicarakan huruf serta suku kata.
b. Bagian kedua: membicarakan kelas kata, sedikit banyak lebih
terperinci, variasi-variasinya menurut kala, jenis, jumlah, dan kasus.
c. Bagian ketiga: gaya yang baik dan yang buruk; peringatan
kesalahan-kesalahan umum dan barbarisme dan contoh-contoh
kiasan yang dianjurkan.
6. Zaman Abad Pertengahan
Pada Abad Pertengahan ditandai dengan semakin tingginya
kedudukan bahasa Latin dalam kehidupan masyarakat Eropa. Bahasa
Latin digunakan dalam kitab suci, komunikasi diplomasi, ilmu
pengetahuan dan kebudayaan, serta dalam dunia pendidikan. Oleh
sebab itu, sebagai bahasa asing yang penting untuk dikuasai oleh anak
didik di sekolah maka untuk membantu mereka agar cepat mahir
berbahasa Latin, buku-buku sekolah banyak yang ditulis dengan
menggunakan bahasa Latin. Buah dari semua itu adalah pada abad
ketiga belas kita menyaksikan berkembangnya ilmu pengetahuan pada
semua cabang. Di bawah pengaruh karya-karya Aristoteles dan filusuf
Yunani lainnya, menjadikan ilmu pengetahuan (termasuk tata bahasa

38
pustaka-indo.blogspot.com
Latin) sebagai seperangkat proposisi atau dalil yang kebenarannya dapat
ditunjukkan secara meyakinkan dengan cara menarik kesimpulan dari
asas-asas semula. Misalnya, para filsuf Skolastik seperti Stoa tertarik
pada bahasa dan memandangnya sebagai alat guna menganalisis
struktur kenyataan. Sebagai contoh unsur lambang dan tanda adalah
sesuatu yang amat penting dalam analisis tata bahasa.
Menurut pandangan kelompok Stoa, karya-karya Donatus dan
Pricianus sudah saatnya diterima sebagai sesuatu yang benar. Sikap
yang mereka munculkan selama ini bukanlah menolak seratus persen,
melainkan masih terdapat kekurangan dari kedua ahli tersebut.
Kekurangan tersebut terutama tidak dijelaskan fakta-fakta ilmiah dalam
karya mereka, yaitu asas-asas yang menjadi dasar hubungan antara
kata sebagai “tanda” dengan pikiran manusia di satu pihak dengan
benda yang “ditandainya”. Menurut ahli tata bahasa Abad Pertengahan
ini, asas tersebut (tanda dengan yang ditandai) bersifat tetap dan
universal. Menurut ahli tata bahasa ilmiah atau spekulatif, kata tidak
secara langsung menggambarkan sifat benda yang ditandainya, tetapi
berada dengan cara tertentu (modus) sebagai substansi, perbuatan,
kualitas, dsb. serta melakukan hal ini dengan kelas kata yang sesuai.
Selanjutnya, mereka menyimpulkan bahwa tata bahasa merupakan
teori filsafat mengenai kelas-kelas kata dan modus-modus penandaan
mereka yang khas.
7. Masa Renaisans dan Sesudahnya
Para sarjana linguistik zaman Renaisans ini menolak pandangan
sebelumnya (Abad Pertengahan). Salah satu tokoh linguistik yang
cukup berpengaruh pada zaman Renaisans adalah Cicerus. Cicerus
mencoba memperbaiki pandangan sebelumnya dengan mengemukakan
gaya bahasa Latin terbaru. Dengan berpegang pada pandangan
bahwa kesastraan kuno klasik merupakan sumber segala nilai yang
beradab. Selanjutnya, ia lebih berkonsentrasi mengumpulkan dan

39
pustaka-indo.blogspot.com
mempublikasikan naskah-naskah kuno klasik. Kondisi ini sempurna
dengan ditemukan mesin cetak abad ke-15 yang memungkinkan
kelancaran dalam menyebarkan cetakan-cetakan baru naskah-naskah
kuno klasik secara luas dan cepat.
Mereka menjadikan tata bahasa Latin sebagai media pembantu
dalam memahami sastra dan penggunaan bahasanya. Erasmus tahun
pada 1513 menerbitkan buku sintaksis bahasa Latin yang dikutip dari
karya Donatus. Pada masa ini tidak hanya bahasa Latin yang mendapat
perhatian para ahli linguistik Latin, bahasa Yunani juga tidak luput
dari kajian mereka. Begitu juga bahasa Ibrani. Dengan demikian,
dapat disimpulkan bahwa kaum Renaisans (humanis) inilah yang
meneruskan bahasa dan kesastraan dari tiga budaya tersebut (Latin,
Yunani, dan Ibrani) kepada sarjana-sarjana linguistik berikutnya.
Pada masa Renaisans ini, bahasa-bahasa daerah di Eropa juga
mulai mendapat perhatian khusus para sarjana linguistik, seperti (1) tata
bahasa Gaelih (Irlandia) abad ke-7, (2) tata bahasa Islan abad ke-13, (3)
tata bahasa Pruvenso abad ke-13 serta tulisan-tulisan yang mengamati
tentang bahasa Baska abad ke-10 dan sebuah buku tata bahasa Prancis.
Salah satu orang yang sangat berjasa dalam menggalakkan studi bahasa
daerah Eropa ini adalah Dante. Dante melalui bukunya berjudul De
Vulgari Eloquentia (Gaya Bahasa Orang Banyak), mengembangkan
minat terhadap bahasa daerah sehingga berkembang luas dan buku-
buku tata bahasa dicetak dalam jumlah besar.
Pada abad 17, guru-guru di Port Royal Prancis menghidupkan
kembali cita-cita tata bahasa spekulatif (ilmiah). Pada 1960, mereka
menerbitkan buku yang berjudul Grammaire Generale et Raisonnee (Tata
Bahasa Umum dan Penalaran) dengan maksud untuk menunjukkan
bahwa struktur suatu bahasa adalah hasil penalaran. Bahasa manusia
yang berbeda-beda hanyalah ragam sistem yang lebih logis, rasional, dan
umum. Pengaruh Tata Bahasa Port Royal ini sangat kuat di Prancis.

40
pustaka-indo.blogspot.com
8. Tradisi India
Salah satu tradisi yang besar sekali pengaruhnya terhadap
perkembangan linguistik modern adalah tradisi India atau Hindu.
Tradisi tata bahasa India tidak hanya tergantung pada tradisi Yunani-
Romawi, tetapi juga pada tradisi yang lebih tua dan lebih unggul
sebagaimana yang telah dicapai Panini pada abad ke-4 SM (salah
seorang ahli tata bahasa India terkenal). Terdapat 12 aliran teori tata
bahasa India. Ada beberapa hal penting perkembangan tata bahasa
sebagaimana yang terjadi pada Yunani-Romawi.
Jika di Yunani-Romawi terjadi pertentangan pandangan berkaitan
status alamiah dan konvensional berkaitan dengan bahasa, di India
juga terjadi hal demikian. Pertentangan terutama berhubungan dengan
aktivitas mereka dalam menelaah naskah-naskah suci Hindu masa
lampau. Mereka membuat daftar kata-kata sulit dan argumentasi yang
menerangkan kata-kata tersebut, khususnya pada syair-syair pujian
Weda. Mereka juga melakukan pengelompokan kata, seperti nomina
dan verba; subjek dan predikat dalam bahasa Sanskerta. Terdapat dua
keunggulan yang dimiliki karya linguistik India jika dibandingkan
dengan tata bahasa Barat, yaitu:
1) berkaitan dengan fonetik;
2) studi struktur internal kata.
Studi tata bahasa India terutama terhadap syair-syair pujian
Weda dilakukan untuk mempermahir pengucapan agar tidak salah.
Terutama saat upacara agama Hindu. Keunggulan lain dari tata bahasa
India adalah dalam penggolongan bunyi-bunyi bahasa (speech sound)
lebih teperinci, lebih cermat, dan lebih kuat berdasarkan pengamatan
dan percobaan. Lyons (1995: 20) menyebut bahwa ilmu fonetik
yang berkembang di Eropa banyak dipengaruhi oleh penemuan dan

41
pustaka-indo.blogspot.com
terjemahan tulisan linguistik di India oleh para sarjana Eropa yang
ada di India.
Tata bahasa Sanskerta karya Panini, memiliki ketuntasan kajian
berkaitan dengan struktur kata, konsistensi internal, dan efisiensi
pernyataan. Efisiensi dicapai seperti penggunaan singkatan dan
lambang-lambang huruf/kata. Menurut Sir William Jones, seorang
tokoh orientalis Inggris tahun 1786, menyatakan bahwa bahasa
Sanskerta memiliki hubungan yang erat dengan bahasa Yunani
dan Latin, baik dalam hal akar-akar verba maupun bentuk tata
bahasanya.

B. Ciri-Ciri Khusus Tata Bahasa Tradisional


Plato salah seorang tokoh Yunani yang memberikan pandangan tentang
linguistik dengan membagi kelas kata atas 2 jenis, yaitu (1) kelas kata
benda atau nomina dan (2) kelas kata kerja atau verba. Kata benda
menurut Plato adalah kata yang berfungsi dalam kalimat sebagai subjek
dari predikat. Sementara kata kerja adalah kata yang dapat menyatakan
perbuatan atau kualitas yang disebut dalam predikat.
Protagoras, seorang tokoh Sofis Yunani abad ke-5, merupakan
orang yang tidak sependapat dengan Plato. Menurut Protagoras, jenis
kata dalam bahasa Yunani dibagi atas 3, yaitu (1) kata benda atau
nomina, (2) kata kerja atau verba, dan (3) kata sifat atau adjektiva.
Sementara Aristoteles tidak sependapat dengan Plato dan Protagoras,
ia membagi kelas kata atas 4 jenis, yaitu (1) nomina, (2) verba, (3)
sifat, dan (4) kata sambung atau konjungsi. Selanjutnya adalah kaum
Stoa yang dipandang paling baik dalam memerhatikan bahasa. Salah
satu perbedaan pandangan Stoa dalam bahasa berkaitan dengan bentuk
dan arti, yang menandai dan yang ditandai. Menurut kelompok Stoa,
tidak ada hubungan antara bentuk dan arti.

42
pustaka-indo.blogspot.com
Pandangan Stoa berkembang di Iskandaria. Para sarjana linguistik
Iskandaria meneruskan kelompok Stoa. Hasilnya, di Iskandaria-lah
tata bahasa tradisional bahasa Yunani dikodifikasikan. Para Linguis
Iskandaria cenderung bersifat analogis, yaitu memandang segala sesuatu
lebih bersifat teratur. Puncaknya adalah lahirnya Tata Bahasa Dionysius
Thrax (akhir abad ke-2 SM). Dalam tata bahasa ini, Dionysius selain
memperkenalkan jenis kata nomina, verba, sifat, dan kata sambung juga
memperkenalkan jenis kata baru, yaitu kata keterangan, pronomina,
dan jenis kata preposisi. Kelemahan dari Dionysius adalah masih
belum jelas membicarakan sintaksis, asas-asas yang diikuti dalam
menggabungkan kata-kata menjadi kalimat. Barulah setelah 3 abad
kemudian (abad ke-2 M), Apollonius Dyscolus melakukannya.
Berikut ini ciri-ciri bahasa tradisional.
a. Menafsirkan kalimat berdasarkan arti dan tujuan komunikasi
si pembicara. Pendekatan yang demikian lazim disebut notional
grammar atau notional analysis. Kalimat dibagi menjadi kalimat
pernyataan, pertanyaan, perintah, dan kalimat seru.
b. Pembagian jenis kata didasarkan pada makna dan sedikit pada
fungsi.
c. Pemerian fungsi sintaksis jenis kata dalam kalimat dibahasakan
dalam istilah subjek, predikat, objek, kata, frasa, klausa, kalimat,
transitif, dan intransitif.
d. Pemerian terutama didasarkan pada bahasa tulisan pilihan.
e. Tidak mengindahkan ragam bahasa.
f. Bersifat preskriptif.

C. Pertanyaan
1. Jelaskan pandangan para filusuf Yunani tentang, apakah bahasa
dipengaruhi oleh alam atau konvensi!

43
pustaka-indo.blogspot.com
2. Jelaskan pandangan kaum analogis dan anomalis berkaitan dengan
keteraturan bahasa!
3. Tata bahasa Yunani tidak hanya memengaruhi Iskandaria, tetapi
juga memengaruhi tata bahasa Latin. Jelaskan maksud pernyataan
tersebut!
4. Jelaskan pandangan Plato, Protagoras, dan Aristoteles berkaitan
dengan pengelompokan jenis kata! (Alwasilah, 1993: 166)

D. Tugas dan Latihan


Tuliskan beberapa contoh analisis yang menggunakan tata bahasa
Yunani!

E. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
3. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
4. Linguistik: Teori & Terapan (1987) oleh Soenjono Dardjowidjojo.

44
pustaka-indo.blogspot.com
Bab IV

TATA BAHASA STRUKTURAL

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang definisi Tata Bahasa Struktural (TS).
2. Mahasiswa dapat memahami tentang beberapa Linguis TS.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang ciri-ciri TS.

A. Tokoh Tata Bahasa Struktural


Perkembangan tata bahasa atau aliran bahasa terus berjalan seiring
dengan perkembangan waktu. Setelah adanya tata bahasa Yunani,
muncul lagi aliran baru yang menamakan dirinya tata bahasa struktural.
Para linguis kelompok ini mengklaim dirinya sebagai kelompok yang
lebih sempurna dari kelompok sebelumnya. Bahkan, aliran ini disebut
sebagai aliran linguistik modern. Para linguis yang termasuk ke dalam
kelompok ini adalah Ferdinand de Saussure, Franz Boas, Edward Sapir,
Leonard Bloomfield, Chomsky, Kenet L. Pike, dan lain-lain.

45
pustaka-indo.blogspot.com
1. Ferdinand de Saussure
Ferdinand de Saussure adalah tokoh linguistik modern
berkebangsaan Swiss, yang mencoba mengemukakan pandangan
baru tentang bahasa dari sudut sinkronik, tidak diakronik. Menurut
Dardjowidjojo (1987: 3–4), pandangan Saussure ini bertolak dari
keyakinannya bahwa tiap-tiap bahasa pada suatu waktu tertentu
merupakan sistem hubungan yang terpadu. Ferdinand de Saussure-lah
orang yang pertama meletakkan fondasi ilmu bahasa yang kemudian
disebut Linguistik Struktural.
Dalam kajian bahasanya, Saussure membedakan antara langue
dengan parole. Kedua istilah ini diambil dalam bahasa Prancis.
Pengaruh Saussure ini berkembang ke berbagai benua termasuk Benua
Amerika. Langue adalah bahasa tertentu, misalnya bahasa Prancis,
Inggris, Indonesia, atau bahasa Italia, sedangkan parole adalah logat,
ucapan, atau perkataan (Inggris: speech). Sementara langage berarti
bahasa secara umum.
2. Franz Boas, Edward Sapir, dan Leonard Bloomfield
Pengaruh atau paham de Saussure menyebar ke benua lain. Salah
satunya adalah Benua Amerika. Perkembangan linguistik struktural di
Amerika dikembangkan oleh Franz Boas, Edward Sapir, dan Leonard
Bloomfield. Walaupun mereka sama-sama kelompok struktural, Franz
Boas dan Edward Sapir memiliki perbedaan fokus pandangan dengan
Leonard Bloomfield. Franz Boas dan Edward Sapir lebih fokus pada
antropologi, sementara Leonard Bloomfield lebih memfokuskan diri
pada empirisme, yaitu keilmiahan linguistik (Dardjowidjojo, 1987:
4).
Pandangan kelompok Boas dan Sapir kemudian diterusnya
oleh muridnya yang bernama Kennet L. Pike yang kemudian
mengembangkan aliran Tagmemik. Sementara pandangan Bloomfield

46
pustaka-indo.blogspot.com
dilanjutkan pula oleh murid-muridnya seperti Benard Bloch, George
L. Trager, Charles C. Fries, dan Charles F. Hockett.
Sejak diterbitkan karya Bloomfield berjudul Language tahun
1933 di Amerika, linguistik struktural mengalami kemajuan pesat.
Sejak itu, mulailah dirumuskan konstruk-konstruk, seperti fonem
dan morfem, pemisahan tahap analitik untuk subkomponen fonemik,
morfemik, dan sintaktik, penemuan konsep relativitas linguistik dari
berbagai bahasa-bahasa nonIndo Eropa, penerapan konsep teoretik
dalam pengajaran bahasa yang telah membuat linguistik struktural
sebagai ilmu yang sangat ampuh. Seorang antropolog terkenal yang
bernama Claude Levi-Strauss menyamakan dan menyebut ilmu yang
dikembangkan Bloomfield sebagai revolusi Newton di ilmu fisika
(Strauss, 1953: 350–351).

B. Ciri-Ciri Tata Bahasa Struktural


Terdapat beberapa ciri dalam tata bahasa struktural. Secara garis besar
dicirikan dalam poin-poin berikut.
1. Membedakan makna leksis dan makna struktur.
2. Tata bahasa diartikan sebagai perangkat bentuk formal. Dengan
demikian, pemerian gramatiknya formal tidak notional, yaitu
berdasarkan bukti-bukti sintaksis dan morfologis yang jelas
teramati.
3. Dalam analisis sintaksis diperhatikan bentuk kata, tertib kata, kata
fungsi, dan intonasi.
4. Analisis bergerak dari bentuk menuju makna, dari fonem menuju
kalimat.
5. Jenis kata dibagi atas fungsi dan leksis.
6. Membedakan ujaran dan tulisan dengan prioritas bahasan pada
ujaran.
7. Memberikan perhatian pada ragam bahasa.

47
pustaka-indo.blogspot.com
8. Menganalisis kalimat dengan metode unsur bawahan langsung yang
ternyata tidak bisa menjelaskan kalimat-kalimat yang berdwiarti.
9. Menekankan pentingnya studi perbandingan antara bahasa dalam
menganalisis kalimat.
10. Bahasa dianggap sebagai proses stimulus-respons (Alwasilah, 1993:
167).

C. Pertanyaan
1. Apakah yang dimaksud dengan aliran tata bahasa struktural?
2. Jelaskan hal-hal yang mendasar perbedaan aliran tata bahasa
tradisional dan struktural!
3. Jelaskan pandangan Ferdinand de Saussure berkaitan dengan
linguistik struktural!
4. Jelaskan para linguis yang termasuk kelompok Saussure!

D. Tugas dan Latihan


Buatlah salah satu contoh analisis bahasa yang menggunakan aliran
struktural!

E. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
3. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
4. Linguistik: Teori & Terapan (1987) oleh Soenjono Dardjowidjojo.

48
pustaka-indo.blogspot.com
Bab V

TATA BAHASA TRANSFORMASI

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang definisi Tata Bahasa Transformasi (TBT).
2. Mahasiswa dapat memahami tentang ahli TBT.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang ciri-ciri TBT.

A. Tokoh Tata Bahasa Transformasi: Noam Chomsky


Noam Chomsky lahir pada 7 Desember 1928 adalah anak dari William
Chomsky. Sejak berumur 10 tahun, ia telah didorong oleh Williams
untuk membaca David Kimhi’s Hebrew Grammar. Selanjutnya, pada
usia 18 tahun, Chomsky melanjutkan studi di Universitas Pennsylvania
di bawah asuhan Zelillig Harris. Harris selalu memercayakan Chomsky
untuk mendalami naskah-naskah dari buku-buku Methods in Structural
Linguistics. Dari sinilah nanti lahir benih aliran transformasi.
Pengaruh karya Harris dalam diri Noam Chomsky terlihat jelas
pada Master’s thesis berjudul Morphophonemics of Modern Hebrew. Pada
karya-karya awal Chomsky terlihat jelas ketertarikannya pada eksplanasi
bahasa. Ia tidak lagi memerhatikan pada prosedur penemuan, tetapi

49
pustaka-indo.blogspot.com
lebih menitikberatkan pada prosedur penilaian. Ia tidak mempedulikan
bagaimana seseorang mencapai statu hasil, tetapi yang lebih penting
adalah status hasil haruslah merupakan hasil yang terbaik di antara
hasil-hasil yang ada. Embrio jalan pikiran Chomsky ini dapat dibaca
pada naskah yang berjudul The Logical Structure of Linguistics Theory.
Naskah ini tidak pernah mendapat sambutan dari penerbit, barulah
setelah ia menjadi dosen di Universitas Massachusetts Institute of
Tecnology tahun 1957, naskah tersebut terbit berjudul Syntactic
Structures. Buku ini terdiri atas 10 bab, yaitu:
Bab 1 Pengantar
Pada bab pengantar berisi pokok pikiran Chomsky tentang
- Apakah sintaksis itu
- Apa tujuan penyelidikan sintaksis
- Apa hasil akhir penyelidikan sintaksis
- Apa fungsi teori struktur bahasa
- Apa gagasan sentral dalam teori linguistik
- Bagaimana mengukur kepadanan teori linguistik
- Apa saja yang akan diungkapkan Chomsky dalam buku
selanjutnya.
Bab II berisi tentang ketidaktergantungan tata bahasa pada
semantik.
Bab III berisi tentang elemen-elemen dalam teori linguistik.
Bab IV berisi tentang struktur frasa.
Bab V berisi tentang kelemahan teori tata bahasa statu terbatas (TST)
atau finite state language dan tata bahasa struktur frasa (TSF),
selanjutnya mengusulkan sebuah alternatif, yaitu Tata Bahasa
Generatif Transformasi.
Bab VI berisi tentang tujuan teori linguistik.
Bab VII berisi tentang contoh kaidah transformasi.

50
pustaka-indo.blogspot.com
Bab VIII berisi tentang penjelasan-penjelasan (explanatory power) dalam
teori linguistik.
Bab IX berisi tentang penjelasan mengenai sintaksis dan semantik serta
hubungannya.
Bab X berisi penutup, yaitu ringkasan pemikiran Chomsky dalam
bukunya.

B. Perkembangan Tata Bahasa Transformasi


Pertumbuhan tata bahasa transformasi dibagi menjadi empat fase,
sebagai berikut.
1. Fase Syntactic Structures (1957–1964).
2. Fase Teori Standar (1965–1966).
3. Fase Teori Standar yang Diperluas (1967–1972).
4. Fase Setelah Teori Standar yang Diperluas (1973−sekarang).
Perkembangan fase-fase tersebut terjadi karena dua hal. Pertama,
disebabkan perkembangan dalam diri Chomsky sendiri dan kedua,
perkembangan dari luar, terutama pengikut Chomsky. Kelompok
Chomsky menamakan dirinya dengan golongan Leksikalis, sedangkan
kelompok yang berasal dari mantan mahasiswanya menamakan diri
dengan golongan Semantik Generatif.
Dengan terbitnya buku karya Chomsky berjudul Syntactic
Structures, golongan strukturalis sangat terpukul sebab apa yang mereka
kerjakan selama ini dianggap tidak memenuhi syarat ilmiah. Tata
bahasa yang telah mereka hasilkan dianggap baru mencapai sebatas
phrase structure grammar sehingga tidak memadai untuk menangani
hal-hal yang riil dalam bahasa, seperti masalah rekursif, keterkaitan
kalimat, diskontinuitas, hubungan pasif dan aktif serta ambiguitas.
Chomsky bersama pendukung-pendukungnya sangat gigih
mengembangkan ide-ide barunya. Salah satunya adalah Robert

51
pustaka-indo.blogspot.com
Lees dalam The Grammar of English Nominalizations (1960) yang
selalu menyerang lawan-lawannya yang menganut aliran struktural
dalam setiap konferensi. Begitu juga Paul Postal dalam Constituent
Structure: A Study of Contempory Models of Syntactic Descriptions (1964)
membuktikan bahwa semua model dalam aliran struktural tidaklah
lebih dari phrase structure grammar.
Sementara itu, di kubu Chomsky sendiri terjadi pergeseran
pendapat. Semantik yang sejak tahun 1957 berada di luar arena mulai
mendapat perhatian khusus. Pengikut Chomsky, seperti Jerold J. Katz
dan Jerry F. Fodor pada 1963 melalui The Structure of a Semantic Theory
mencoba menjabarkan teori semantik dengan memerinci bentuk-
bentuk leksikal ke dalam fitur-fitur semantik dan memasukkannya
dalam aturan proyeksi sehingga menghasilkan berbagai arti sesuai
dengan jalur node yang dilaluinya. Selanjutnya Katz dan Postal
tahun 1964, menerapkan teori baru ini dalam An Integrated Theory of
Linguistic Descriptions. Dalam kajian tersebut, komponen bahasa tidak
lagi hanya terdiri dari (1) phrase structure, (2) transformational structure,
dan (3) morphophonemics sebagaimana yang telah dinyatakan dalam
Syntactic Structures, tetapi juga terdiri dari (1) syntactic component, (2)
phonological component, dan (3) semantic component.
Bersamaan dengan itu, terbit pula buku Chomsky yang berjudul
Aspect of the Theory of Syntax tahun 1965. Pada buku ini, Chomsky
menyatakan bahwa komponen sintaksis adalah sesuatu yang
sentral dibandingkan komponen fonologi dan semantik. Chomsky
menyebut komponen fonologi dan semantik hanya memiliki status
interpretatif. Dalam komponen sintaktik, terdapat dua subkomponen,
yaitu subkomponen dasar dan subkomponen transformasi. Struktur
batin ditentukan oleh subkomponen dasar kemudian dikirimkan ke
komponen semantik untuk mendapatkan interpretasi semantiknya.
Bila diperlukan transformasi, struktur batin dikirim ke subkomponen

52
pustaka-indo.blogspot.com
transformasi untuk mendapatkan struktur lahir. Struktur lahir ini
kemudian dikirim ke komponen fonologi untuk mendapatkan
interpretasi fonologinya. Setelah interpretasi semantik dan fonologi
diperoleh, barulah kalimat yang diinginkan terbentuk.
Sejalan terbitnya buku baru Chomsky tersebut, selesai juga
disertasi George Lakoff yang semula berjudul On the Nature of Syntactic
Irregularity (1965), kemudian diterbitkan dengan judul Irregularity In
Syntax (1970). Disertasi Lakoff tersebut awalnya berkiblat pada aspect.
Namun, lama-kelamaan timbul pemikiran (1) bahwa semakin lama
Lakoff menyelam, semakin kelihatan struktur batin versi Chomsky lebih
dekat ke representasi semantik; (2) Bila kendala-kendala idiososinkretik
disingkirkan, subkomponen transformasi lebih terlihat universal; (3)
Dengan lebih memanfaatkan subkomponen transformasi, komponen
dasarnya bisa lebih disederhanakan.
Pemikiran Lakoff banyak mendapatkan tanggapan positif oleh para
linguis muda dan mahasiswa di Harvard dan M.I.T., termasuk James
D. McCawley. Tulisan-tulisan McCawley seperti The Role of Semantics
in a Grammar tahun 1967 dan Lexical Insertion in a Transformational
Grammar Without Deep Structure tahun 1968, semakin memperlihatkan
perbedaan kuat pandangan Chomsky dan Lakoff. Terutama, dalam hal
(1) peranan sintaksis dan semantik, (2) pembobotan fungsionalisasi
komponen dasar dan subkomponen transformasi, dan (3) kapan proses
transformasi dapat dilakukan. Kelompok Lakoff kemudian dikenal
dengan kelompok Semantik Generatif.
Charles J. Filmore juga menyerang pandangan Chomsky
melalui tulisan The Case for Case tahun 1968. Awalnya, Filmore
hanya berkeinginan sedikit merevisi teori Chomsky dengan
menyelam lebih dalam pada subkomponen dasar dan menambahkan
perspektif baru, yaitu kasus (case). Namun, disebabkan banyaknya
pemikiran baru sebagai akibatnya hasil yang diperoleh jauh berbeda

53
pustaka-indo.blogspot.com
dan membentuk sintaksis yang lebih abstrak sebagaimana Lakoff
dan McCawley.
Kemudian, Chomsky melakukan pembelaan terhadap serangan
yang dilancarkan kelompok Lakoff dan McCawley. Chomsky
menulis artikel, yaitu Deep Structure, Surface Structure, dan
Semantic Interpretations tahun 1969. Pada 1970 menulis Remarks on
Nominalizations (1970) dan Some Empirical Issues in the Theory of
Transformational Grammar. Melalui artikelnya tersebut, Chomsky
membuktikan kelemahan-kelemahan dalam aspects dapat diperbaiki
tanpa harus membuang seluruh teori. Chomsky menjelaskan lebih
lanjut, penyederhanaan subkomponen dasar yang diajukan oleh
golongan semantik generatif berarti penambahan beban pada
subkomponen transformasi. Keberatan kelompok semantik generatif
(Lakoff dan kawan-kawan terhadap pandangan Chomsky) hanya
lebih banyak bersifat terminologi dan notasi belaka. Apa yang bisa
dilakukan semantik generatif juga bisa dilakukan kelompok leksikalis.
Artikel-artikel Chomsky tersebut mewarnai revisi Standard Theory
yang kemudian dikenal dengan Extended Standard Theory (EST),
kemudian Post-EST, terkadang pula dijuluki Revised Extended Standard
Theory (REST).
Linguis lain yang ikut menyerang pandangan Chomsky adalah
David Perlmutter, Susumu Kuno Robert Fiengo, dan Howard Lesnik.
David Perlmutter dengan tata bahasa relasionalnya menentang
pandangan Chomsky (Syntactic Structures). Susumu Kuno dengan
mengangkat kembali aliran Praha dan mengembangkannya menjadi
Functional Syntax. Robert Fiengo dengan Trace Theory dan Howard
Lesnik (bersama Chomsky) mengembangkan konsep mengenai filter
dan control.

54
pustaka-indo.blogspot.com
C. Ciri-Ciri Tata Bahasa Transformasi
Berikut ini ciri-ciri dalam tata bahasa transformasi.
1. Menyimpulkan bahasa sebagai penggunaan simbol yang tak
terhingga dengan alat yang terbatas.
2. Menegaskan keharusan aturan gramatika tertentu yang menyeluruh
dan bisa menghasilkan kalimat-kalimat gramatik yang mungkin ada.
3. Membedakan kalimat dasar (sederhana, aktif, pernyataan) dengan
kalimat transformasi (majemuk, pasif, pernyataan).
4. Menegaskan bahwa setiap orang lahir dengan dianugerahi
kemampuan berbahasa.
5. Struktur dalam (deep structure) adalah struktur dasar yang tidak
teramati, berada pada pikiran pembicara/penanggap tutur, dan
dengan kompetennya mereka menstransformasikan struktur dasar
ke dalam struktur luar (surface structure), yaitu ujaran dan tulisan.
Kalimat ujaran ini merupakan performance-nya.
6. Menganggap kegiatan bahasa sebagai tingkah laku yang
dikendalikan aturan-aturan, bebas dari stimulus. Aturan-aturan ini
sangat ampuh sehingga membuat penutur asli mampu menyusun
dan mengerti kalimat-kalimat baru yang belum pernah dibuat dan
didengarnya.
7. Menyatakan pentingnya pelibatsertaan makna dalam menyusun
analisis gramatika bahasa (Alwasilah, 1993: 167).

D. Pertanyaan
1. Tuliskan beda tata bahasa Transformasi dengan jenis tata bahasa
sebelumnya!
2. Tuliskan ciri-ciri TBT!
3. Tuliskan beberapa ahli yang menganut aliran TBT!
4. Tuliskan latar belakang Chomsky!

55
pustaka-indo.blogspot.com
E. Tugas dan Latihan
Tuliskan model atau contoh TBT.

F. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
3. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
4. Linguistik: Teori & Terapan (1987) oleh Soenjono Dardjowidjojo.

56
pustaka-indo.blogspot.com
Bab VI

TATA BAHASA RELASIONAL

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang definisi Tata Bahasa Relasional (TBR).
2. Mahasiswa dapat memahami siapa tokoh dalam TBR.
3. Mahasiswa dapat memahami ciri-ciri TBR.

A. Latar Belakang Perkembangan Tata Bahasa Relasional


Lahirnya Tata Bahasa Relasional (TBR) tidak lepas dari kelemahan pada
Tata Bahasa Transformasi (TBT). Kerangka pemikiran tata bahasa ini
dikembangkan oleh Paul M. Postal, David M. Perlmutter, dan David
Johnson tahun 1970-an. Pengembangan TBR memberikan kontribusi
positif karena melibatkan bahasa Indonesia, terutama sintaksis bahasa
Indonesia.
Menurut Perlmutter (1980), tata bahasa relasional sudah ada
sejak tahun 1970-an sebagai tantangan langsung terhadap beberapa
asumsi yang paling mendasar dari teori sintaksis yang dicanangkan
kaum strukturalis dan penganut tata bahasa transformasional.
Perlmutter sendiri sebenarnya banyak berkecimpung dalam pemikiran

57
pustaka-indo.blogspot.com
transformasional. Menjelang pada dasawarsa 70-an, Perlmutter dan
Postal bersama dengan Kiparsky, Langacker, Lakoff, McCawley
memisahkan diri dari kelompok Chomsky dan membentuk aliran
baru yang lebih dikenal dengan sebutan kaum Semantik Generatif
(Generative Semanticists). Kelompok pengikut aliran “lurus” Chomsky
disebut dengan Kaum Leksikalis, sedangkan kelompok Lakoff
dijuluki kaum Transformasionalis. Pada 1974, Perlmutter dan Postal
mengumumkan nama Relational Grammar untuk kelompok aliran
mereka sebagai kritik terhadap Chomsky. Tujuannya, baik kelompok
transformasional (TT) maupun kelompok relasional (TR), sama-sama
mencari kaidah semestaan bahasa, yaitu kaidah umum yang dapat
diterapkan pada segala bahasa.
Serangan yang dilancarkan TR terhadap TT tertuju pada kaidah
bahasa universal, tetapi oleh TR dianggap tidak universal. Kaidah
yang dikemukakan TT berdasarkan pengamatannya terhadap bahasa
Inggris. Kritikan yang dilontarkan TR juga berdasarkan hasil analisisnya
terhadap bahasa selain bahasa Inggris. Serangan yang dilancarkan TR
terhadap TT terutama terhadap andaian TT bahwa struktur klausa
dapat dijabarkan dengan menggunakan urutan linear dan relasi
dominasi di antara elemen-elemen suatu klausa. Ikhwal urutan linear
ini dapat terlihat jelas pada penjelasan TT mengenai pelaksanaan
Transformasi Pasif. Menurut TT, transformasi pasif dapat diterapkan
pada konstruksi yang memiliki urutan struktural NP---V---NP dan
pemasifan itu mengakibatkan berpindahnya NP yang menyusul V
ke depan dan berpindahnya NP yang mendahului V ke belakang.
Persoalan relasi dominasi berkenaan dengan batasan mengenai Subjek
dan Objek langsung. Menurut TT, subjek adalah NP yang secara
langsung diatasi oleh S (sentence). Objek langsung adalah NP yang
secara langsung diatasi oleh VP. Perhatikan diagram berikut!

58
pustaka-indo.blogspot.com
S

NP VP

V NP

[Subjek ] [Predikat] [objek (langsung)]

TBR mengajukan kritikan terhadap TBT dengan menyatakan


bahwa urutan linear dan relasi dominiasi tersebut gagal bila diterapkan
pada bahasa Turki, Malagasi, Latin, Rusia, Indonesia, dan Eskimo. Hal
ini memperlihatkan bahwa urutan linear dan relasi dominasi tidak
selayaknya dicantumkan dalam kaidah semestaan bahasa sebab kedua
hal tersebut tergantung pada kekhasan bahasa yang bersangkutan. Jika
pemasifan tidak dapat diberi ciri-ciri universal yang menyangkut soal,
seperti urutan linear, menurut Perlmutter (1983), itu tidak berarti
bahwa ihwal pemasifan tidak dapat dijelaskan dengan menggunakan
peristilahan yang “lepas bahasa”. Maksudnya, peristilahan yang tidak
terpaku pada bahasa tertentu (dapat diterapkan pada bahasa tertentu)
yaitu yang dapat diterapkan pada segala bahasa. Oleh karena itu, TBR
mencanangkan alternatif lain untuk menjabarkan struktur klausa
dengan memakai jaringan relasi gramatikal.
Sehubungan dengan relasi gramatikal tersebut, beberapa dasar
pemikiran tata bahasa Transformasional mengenai struktur klausa
perlu diuraikan secara singkat terlebih dahulu. Hal ini disebabkan
walaupun TBR menyatakan diri memisahkan diri dari tata bahasa
Transformasional, kerangka berpikir secara transformasional belum
bisa ditinggalkan TBR.

59
pustaka-indo.blogspot.com
Contoh:
1. Ali membeli sebuah majalah Gadis.
2. Ali membeli sebuah majalah untuk gadis itu.
3. Gadis itu dibelikan sebuah majalah oleh Ali.
4. Sebuah majalah dibeli gadis itu.
Dalam tata bahasa Tradisional, tidak dipersoalkan secara ketat,
misalnya dari manakah asal konstruksi pasif kalimat (3) dan (4)
di atas. Tata bahasawan tradisional tidak mengotak-atik apakah
suatu konstruksi pasif berasal dari konstruksi aktif (1) atau (2) di
atas. Hal yang dipersoalkan oleh tata bahasawan tradisional adalah
objek langsung maupun tak langsung, sama-sama dapat menjadi
subjek pada konstruksi pasif. Hal ini berbeda dengan tatabahawasan
transformasional, pertanyaan seperti “Darimanakah asal suatu
konstruksi?” merupakan pertanyaan yang sangat mendasar. Salah
satu inti permasalahan yang mereka pertanyakan adalah mana yang
merupakan konstruksi asal dan yang mana merupakan konstruksi
jabaran. Jika konstruksi tersebut merupakan konstruksi jabaran,
perlu dicari dari mana konstruksi jabaran tersebut ditransformasikan.
Menurut tata bahasawan transformasi, penerapan suatu transformasi
harus mengikuti urutan tertentu, misalnya tranformasi A dahulu baru
transformasi B. Jika penerapannya dibalik, konstruksi yang dihasilkan
merupakan konstruksi yang tidak gramatikal.
Dengan demikian, konstruksi:
1. Mery memberi sebuah buku ke temannya
2. Mery memberikan sebuah buku kepada temannya.
3. Sebuah buku diberikan Mery kepada temannya.
4. Temannya diberi sebuah buku oleh Mery.
Menurut tata bahasa Transformasional, konstruksi “Sebuah
buku diberikan Mery kepada temannya” merupakan hasil jabaran

60
pustaka-indo.blogspot.com
dari konstruksi “Mery memberikan sebuah buku ke temannya”,
bukan dari konstruksi “Mery memberi temannya sebuah buku”.
Konstruksi “Temannya diberikan sebuah buku oleh Mery” diturunkan
dari konstruksi “Meri memberi temannya sebuah buku” bukan dari
konstruksi “Meri memberikan sebuah buku kepada temannya”.
* Mery memberi sebuah buku ke temannya.
Mery = subjek
sebuah buku = objek langsung
temannya = objek tak langsung

B. Kerangka Teori Tata Bahasa Relasional


Menurut TR struktur klausa terdiri dari jaringan relasional yang
melibatkan 3 macam wujud, yaitu:
1. Seperangkat nodes yang menampilkan elemen-elemen struktur.
2. Seperangkat relational signs yang merupakan nama relasi gramatikal
yang disandang elemen-elemen itu dalam kaitannya dengan elemen
lain.
3. Seperangkat coordinates yang dipakai untuk menunjukkan tataran
yang manakah elemen-elemen itu menyandang relasi gramatikal
tertentu terhadap elemen yang lain.
Ketiga wujud di atas dideskripsikan ke sebuah diagram, sebagai
berikut.
a. Naomi gave that book me.
b.

P c1 1 c1 2 c1 3 c1
gave Naomi that book me

61
pustaka-indo.blogspot.com
Struktur klausa (a) dapat dijabarkan ke dalam diagram (b). Klausa
(a) ini mengandung tiga nomina dan satu verba yang masing-masing
saling ketergantungan. Ketiga nomina itu masing-masing membawakan
relasi “subjek dari” (relasi-1), “objek langsung dari” (relasi-2) dan “objek
tak langsung dari” (relasi-3), sedangkan verba membawakan relasi
“predikat dari” (relasi-P). Huruf c melambangkan tataran sintaksis dan
angka yang menyusul huruf c tersebut dimaksudkan untuk menamai
jenis tataran itu. Tataran sintaksis ini oleh TBR disebut stratum. Relasi
gramatikal yang dilambangkan dengan angka 1, 2, dan 3 memiliki
kedudukan khusus, ketiganya disebut suku (terms). Relasi di luar ketiga
ini, yaitu benefaktif, lokatif, instrumental dan yang lain dijuluki “bukan
suku” (nonterms) atau Chô (chomeur= bhs. Prancis yang berarti
penganggur) atau konstituen yang kehilangan fungsi gramatikal. Dalam
bahasa Indonesia disebut dengan kata keterangan. Suku memiliki fungsi
gramatikal tertentu, misalnya suku berperanan di dalam penyesuaian
verbal. Dalam pelesapan konstituen (nominal) yang berkoreferensi di
dalam kemungkinan menjadi subjek pada konstruksi pasif.
Menurut Perlmutter (1983), salah satu keunggulan TR yang
belum pernah dicanangkan pendahulunya (tata bahasa tradisional
dan transformasional) adalah penemuan teoretisnya mengenai relasi
chômeur.
Objek tak langsung tidak begitu memperoleh perhatian khusus
di dalam TT. Hanya subjek dan objek langsung yang dijabarkan dan
diberi batasan oleh Chomsky (1965). Menurut TT, objek langsung
merupakan satu-satunya NP yang secara langsung diatasi oleh VP,
sedangkan objek tak langsung statusnya disejajarkan dengan NP lain
yang berpreposisi sebagaimana yang terlihat pada diagram pohon
berikut ini.

62
pustaka-indo.blogspot.com
S

VP
NP

V Np PP

N P NP

N N

John gave present to Mary

C. Tantangan Tata Bahasa Relasional


Relasi chômeur merupakan hal yang dibangga-banggakan oleh pencetus
TBR sebagai suatu penemuan baru dan mengklaim sebagai orang
pertama yang menemukannya. Hal yang dibangga-banggakan oleh
pencetus TBR ternyata mendapat serangan oleh tokoh linguistik lain.
Lawler, misalnya memprotes tentang chômeur ini setelah ia menerapkan
TBR pada struktur klausa pada bahasa Aceh pada 1977. Hasil dari
terapan tersebut tidak sesuai dengan kerangka teori TBR, khususnya
berkaitan dengan verbal (verbal agreemant).
Contoh:
a. Lon lonpajoh bu. b. Bu lonpajoh lelon.
’saya makan nasi’. ’Nasi itu saya makan’

Dron nipajoh bu. Bu nipajoh ledron.
’Kamu makan nasi.’ ’Nasi itu kamu makan’.

Jih jipajoh bu. Bu jipajoh lejih.
’Dia makan nasi’ ’Nasi itu dia makan’

63
pustaka-indo.blogspot.com
Kamo mipajoh bu. Bu mipajoh lekamo.
’Kami makan nasi’ ’Nasi itu kami makan’

Gitanyo tapajoh bu. Bu tapajoh legitanyo.
’Kita makan nasi’ ’Nasi itu kita makan’

Awaknyan jipajoh Bu jipajoh.
’Mereka makan’ Nasi itu mereka makan’

Bu. Leawaknyan.
’nasi’ ’makan’
Verba pada konstruksi (a) memang menunjukkan persesuaian
dengan konstituen yang lazim disebut dengan subjek, akan tetapi
tidak demikian halnya dengan verba pada (b). Pada (b) malahan
menunjukkan persesuaian dengan yang disebut chômeur TBR. Hal
ini tentunya sangat bertentangan dengan hukum penyirnaan relasi
yang dikemukakan TBR. Menurut pandangan Lawler ternyata
chômeur dapat memiliki peranan gramatikal (Kaswanti Purwo dalam
Dardjowidjojo:113).

D. Pertanyaan
1. Tuliskan perbedaan tata bahasa Relasional (TBR) dengan jenis tata
bahasa sebelumnya!
2. Tuliskan ciri-ciri TBR!
3. Tuliskan beberapa ahli yang menganut aliran TBR!
4. Tuliskan latar belakang tokoh pelopor aliran TBR!

64
pustaka-indo.blogspot.com
E. Tugas dan Latihan
Buatlah sebuah tabel yang membedakan TBT dengan TBR!

F. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
3. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
4. Linguistik: Teori & Terapan (1987) oleh Soenjono Dardjowidjojo.

65
pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
Bab VII

STRUKTUR BAHASA

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang struktur bahasa.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang substansi dan bentuk.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang struktur statistik.

A. Pendahuluan
1. Bunyi dan Kata
Jika kita bertanya kepada seseorang yang bukan ahli bahasa dengan
pertanyaan, “Apa satuan terkecil yang membentuk ujaran?” Mungkin
jawaban yang diberikan adalah bunyi ujaran dan kata. Mungkin juga
jawaban tersebut akan dilengkapi dengan menyatakan bahwa setiap
bunyi ujaran tersebut akan dilambangkan dengan huruf atau abjad.
Mungkin juga ditambahkan lagi dengan menyatakan bahwa kata-kata
yang terdapat pada ujaran tersebut mengandung makna atau pikiran
pembicara, dst. Pandangan tersebut jelas lebih banyak mengarah pada
pandangan tradisional mengenai bahasa. Hal ini sebagaimana yang

67
pustaka-indo.blogspot.com
terdapat dalam berbagai tata bahasa dan kamus, yaitu tata bahasa lebih
banyak berbicara berkaitan dengan kaidah atau aturan penyusunan
kata-kata atau kalimat sementara kamus lebih banyak memberikan
definisi sehubungan dengan kata.
2. Fonologi, Tata Bahasa, dan Semantik
Fonologi, tata bahasa, dan semantik adalah tiga aspek yang tidak
dapat dipisahkan. Fonologi adalah ilmu yang banyak membicarakan
tentang bunyi-bunyi bahasa tanpa dibedakan apakah ia sebagai
pembeda arti atau tidak. Tata bahasa adalah kaidah/aturan yang
berkaitan dengan bentuk kata dan cara merangkainya menjadi frasa,
klausa, dan kalimat. Sementara semantik adalah ilmu yang berkaitan
dengan makna atau arti kata.
3. Artikulasi Ganda atau Struktur Ganda Bahasa
Artikulasi ganda atau struktur ganda bahasa adalah kemampuan
satuan kata tingkat bawah (fonem) menyatu dengan satuan tingkat
atas (kata), begitu juga kata dengan kata (frasa) atau kalimat dengan
kalimat (paragraf ) atau paragraf dengan paragraf (wacana).

B. Struktur Perbendaharaan Kata


Perbedaan pandangan yang dikemukakan oleh kelompok naturalis
dan konvensional belum berakhir, seperti pandangan yang berkaitan
dengan hubungan antara bentuk dan makna (antara ungkapan dan isi).
Contohnya, kata-kata yang mengacu pada barang-barang yang sama
atau makna yang sama, misalnya tree dalam bahasa Inggris, baum dalam
bahasa Jerman, dan arbre dalam bahasa Prancis. Berdasarkan kenyataan
tersebut lahir pandangan bahwa kosa kata suatu bahasa tertentu pada
hakikatnya adalah daftar nama yang oleh konvensi dikaitkan dengan
barang-barang atau makna yang tak tergantung keberadaannya.

68
pustaka-indo.blogspot.com
Namun setelah mempelajari bahasa asing, barulah sadar bahwa
ada makna yang dibedakan dalam suatu bahasa yang tidak demikian
dalam bahasa lain. Contohnya dalam mempelajarai bahasa Inggris ada
tense berkaitan dengan bentuk penandaan waktu (present tense, present
continous, past tense, dan present perfect tense, dan lain-lain), tidak begitu
halnya dengan bahasa Indonesia.
Maka, menurut Lyons (1995: 56) tiap-tiap bahasa memiliki
struktur semantisnya sendiri. Derajat semantik isomorfisme (kesamaan
struktur semantis) antara bahasa-bahasa yang berlainan sangat
berbeda-beda. Namun yang jelas, struktur perbendaharaan kata suatu
bahasa tertentu mencerminkan perbedaan dan padanan yang penting
dalam kebudayaan masyarakat yang menggunakan bahasa tersebut.
Selanjutnya, kita juga dapat memahami bahwa semua makna yang
dikenali oleh suatu bahasa tertentu adalah unik bagi bahasa tersebut
dan tidak berlaku dengan bahasa lain di luarnya.

C. Substansi dan Bentuk


Salah satu tokoh linguistik modern, yaitu Ferdinand de Saussure
bersama pengikutnya telah mengemukakan pandangannya berkaitan
dengan perbedaan struktur semantis bahasa-bahasa yang berbeda
menurut substansi dan bentuk. Maksud dari bentuk perbendaharaan
kata (bentuk sisi isi) adalah struktur hubungan-hubungan abstrak
yang seakan-akan dikenakan pada substansi yang mendasari hal yang
sama. Saussure mengartikan substansi makna sebagai kumpulan
pikiran dan perasaan yang umum, tidak tergantung dari bahasa yang
mereka gunakan, dan tidak dapat dipilih. Makna-makna tersebut dapat
dibentuk dalam bahasa-bahasa tertentu dengan mengaitkan secara
konvensional kelompok bunyi tertentu dengan bagian tertentu dari
bahan konsep itu.

69
pustaka-indo.blogspot.com
1. Struktur Semantik
Sejalan dengan perkembangan zaman dan kemajuan pikiran,
sudah banyak pandangan yang dikemukakan oleh Saussure tidak cocok
lagi. Misalnya, berkaitan dengan istilah-istilah warna yang dicarikan
padanan katanya pada bahasa-bahasa tertentu. Contohnya, warna
brown dalam bahasa Inggris tidak dapat dipadankan dengan brun
dalam bahasa Prancis terhadap benda tertentu yang diterangkan. Hal
ini disebabkan masing-masing bahasa memiliki ciri tertentu. Begitu
juga dengan warna merah di Indonesia dibagi atas beberapa jenis,
seperti merah pekat, merah hambar, merah pudar, sedangkan untuk
daerah lain mungkin pembagiannya hanya beberapa bagian. Maka,
dapat disimpulkan bahwa struktur semantis setiap sistem kata dalam
perbendaharaan kata adalah jaringan hubungan semantis yang ada
antara kata-kata dalam sistem yang dimaksud.
2. Bahasa sebagai Bentuk
Sebagaimana contoh yang dikemukakan Saussure tentang
permainan catur untuk menerangkan fenomena bahasa, bahwa tidak
ada hubungan antara bahan yang dipakai sebagai anak catur dengan
sistem bermain catur. Hal penting dalam kaitan ini ialah bagaimana
setiap buah catur dapat dijalankan sesuai dengan aturan/fungsi dari
permainan. Dengan demikian, hubungan bentuk dan fungsi dari
buah catur bersifat arbitrer (manasuka). Asalkan memiliki kesepakatan
yang sama, apa pun buah catur yang digunakan, permainan dapat
dilaksanakan. Jadi, dapat disimpulkan bahwa bahasa adalah bentuk
bukan substansi. Maksudnya, bahasa adalah alat komunikasi, apa
pun alat (bentuk) yang digunakan, asalkan dapat berfungsi sebagai alat
komunikasi maka itu adalah bahasa. Oleh sebab itu, lahirlah istilah
bahasa isyarat, lisan, dan tulisan.

70
pustaka-indo.blogspot.com
3. Realisasi pada Substansi
Bahasa lisan lebih dahulu (tua) bila dibandingkan dengan bahasa
tulis. Dengan demikian, substansi primer isi ungkapan bahasa adalah
bunyi (khususnya macam-macam bunyi yang dihasilkan alat ucap
manusia). Sementara bahasa tulis adalah teknik pengalihan kata dan
kalimat bahasa dari substansi tempat merealisasikannya yang biasa
ke substansi sekunder bentuk (tanda-tanda yang kelihatan pada kertas
atau batu). Dengan kata lain, bahasa tulis adalah proses transkripsi
(pengalihan) dari bentuk bunyi bahasa ke media tulis dengan
menggunakan tanda-tanda yang telah berlaku pada masyarakat tersebut
(kaidah tata bahasa).
Untuk membedakan bunyi bahasa dan lambangnya digunakan
lambang fonetis dan fonemis, yaitu kurung siku dan garis miring.
Contohnya, bunyi [g] dan /g/. Pada dasarnya, unsur ungkapan bahasa
dapat direalisasikan pada substansi jenis apa saja, asalkan kondisi
berikut dipenuhi. Dua kondisi di bawah ini biasanya sudah tersedia
di laboratorium bahasa.
a. Tersedianya peralatan yang cukup, seperti pengeras suara, penerima
bunyi atau media TV, dan sebagainya.
b. Tersedianya alat ukur untuk mengukur kekuatan dan
kelemahannya.
4. Substansi Bahasa Lisan dan Tulis
Banyak linguis mengemukakan pandangan bahwa bunyi adalah
sarana yang lebih mudah bagi perkembangan bahasa daripada setiap
alternatif yang tersedia. Bahasa lisan lebih banyak kemudahan bila
dibandingkan bahasa tulis, yaitu a). lebih mudah ditangkap oleh indra
penglihat; b). bunyi tidak tergantung pada kehadiran sumber cahaya;
dan c). bunyi tidak terhalang oleh benda-benda di hadapannya. Oleh

71
pustaka-indo.blogspot.com
sebab itu, sangat cocok digunakan untuk berkomunikasi, baik siang
hari maupun malam hari.
5. Sifat Arbitrer Realisasi Substansi
Kaitan antara bunyi bahasa atau huruf degan unsur ungkapan
tertentu adalah soal kesepakatan yang arbitrer. Misalnya, dalam bahasa
Inggris kata one diucapkan [wan]. Begitu juga perubahan kata seperti go
– went – gone. Perubahan tersebut merupakan hasil kesepakatan yang
arbitrer. Dalam bahasa Indonesia juga terjadi melalui proses afiksasi,
seperti kata kerja dapat dibentuk menjadi mengerjakan, dikerjakan,
kerjakan, dan lain-lain.
6. Prioritas Substansi Bunyi
Unsur ungkapan bahasa atau gabungannya ditentukan oleh
substansi primer dan mekanisme wicara serta pendengaran. Setiap
bahasa mempunyai batas-batas penggabunganya sendiri yang boleh
disebut sebagai struktur fonologi bahasa yang dimaksud. Misalnya,
dalam bahasa Indonesia berlaku pola berikut.
a. makan ---------/ma/ /kan/ -----------KV + KVK
b. strategi -------/stra/ /te/ /gi/ ---------KKKV + KV + KV
c. kuadrat ------/kua/ /drat/ -----------KVV + KKVK
Pola di atas mungkin sangat berbeda dalam bahasa Jerman dan
Rusia yang sangat banyak menggunakan konsonan.
Bahasa lisan mesti diberikan prioritas atas bahasa tulis dalam
teori linguistik umum. Pola-pola penggabungan yang diikuti huruf-
huruf pada bahasa tulis sama sekali tak dapat diterangkan menurut
bentuk hurufnya, sedangkan pada bahasa lisan pola-pola itu sekurang-
kurangnya sebagian dapat diterangkan menurut sifat fisik bunyi yang
sesuai dengan huruf tersebut. Misalnya, proses melahirkan bunyi vokal
dan konsonan. Vokal dihasilkan dengan cara artikulator tidak banyak

72
pustaka-indo.blogspot.com
mengalami hambatan bila dibandingkan saat kita melahirkan bunyi
konsonan.
7. Kombinasi dan Kontras
Unsur ungkapan bahasa bila dipandang dari realisasi substansinya
memiliki dua ciri fungsi, sebagai berikut.
(1) Fungsi kombinatorial, yaitu kemungkinan untuk
dikombinasikannya (digabungkannya) suatu unsur ungkapan
bahasa untuk membedakan kata-kata dan kalimat-kalimat.
Contohnya kombinasi beberapa kata dalam frasa dan kombinasi
kalimat dalam kalimat majemuk atau paragraf dan wacana.
(2) Fungsi kontrastif atau oposisi, yaitu proses penggantian suatu
unsur dengan yang lain akan berakibat berubahnya sebuah
kata menjadi kata lain. Dalam bahasa Indonesia seperti pada
kata {kopi} dan kata [topi]. Perbedaannya sangat kontras sebab
makna kedua kata tersebut berbeda. Perbedaannya hanya
disebabkan perbedaan fonem awal yang digunakan kedua kata
tersebut.
8. Kekhasan Unsur Ungkapan
Sisi ungkapan suatu bahasa disusun dengan satuan-satuan yang
khas. Kekhasan tersebut direalisasikan dengan batas-batas perbedaan
bunyi yang di dalamnya kemungkinan adanya banyak variasi. Suatu
satuan ungkapan bahasa tidak boleh dikacaukan satu dengan yang
lain dalam realisasi substansinya sebagai bunyi. Harus ada batas
keamanan antara batas perbedaan bunyi yang merealisasikan sebuah
satuan ungkapan dan batas perbedaan bunyi yang merealisasikan yang
lain. Maksudnya, kombinasi bunyi-bunyi bahasa dalam ungkapan
tidak boleh seenaknya saja, tetapi harus sesuai dengan kaidah-kaidah
bahasa yang berlaku dalam masyarakat tersebut. Inilah yang dimaksud
dengan kekhasan bahasa. Contohnya bahasa Indonesia menggunakan

73
pustaka-indo.blogspot.com
hukum DM (diterangkan-menerangkan) sementara bahasa Inggris
menggunakan hukum MD (menerangkan-diterangkan).
9. Kata-Kata Gramatika dan Fonologis
Kata-kata dapat dipandang sebagai satuan bentuk dan gramatikal.
Sebagai satuan bentuk, kata-kata terdiri atas bunyi-bunyi bahasa.
Sementara sebagai gramatikal, kombinasional, dan kontrastif, kata-
kata dalam pembentukan tingkat yang lebih tinggi (klausa, kalimat,
dan wacana) disesuaikan dengan kaidah yang berlaku. Selanjutnya,
hubungan antara kata gramatikal dan realisasi substansinya pada bunyi
atau bentuk adalah tidak langsung, artinya ditangani melalui tingkat
fonologi.
10. Keabstrakan Teori Linguistik
Ilmu linguistik bersifat abstrak. Namun, perkembangan dan
kemajuan teori yang terjadi saat ini memberikan kontribusi positif
terhadap informasi perkembangan bahasa mulai abad 19 hingga hari
ini. Tidak hanya sampai di sana, perkembangan teori bahasa yang
terjadi menyebabkan terjadi penyempurnaan penyusunan teori bahasa,
baik berkaitan dengan struktur, perolehan, dan penggunaan bahasa
manusia.

D. Hubungan Paradigmatik dan Sintagmatik


1. Pengertian Distribusi
Setiap satuan bahasa memiliki keterbatasan dalam konteks
tertentu. Dengan kata lain, setiap satuan bahasa (di bawah tingkat
kalimat) memiliki distribusi yang khas. Jika dua satuan bahasa terdapat
pada wilayah konteks yang sama, ia dikatakan sepadan distribusinya.
Begitu juga sebaliknya, jika tidak sama, dikatakan distribusinya
komplementer (saling melengkapi).

74
pustaka-indo.blogspot.com
2. Variasi Bebas (Ekuivalensi atau Kesepadanan Fungsi dalam
Konteks)
Maksud dari variasi bebas adalah satuan-satuan yang terdapat dalam
konteks tertentu, tetapi tidak kontras satu sama lain. Contohnya pada
kata /leap/ dan /get/. Keduanya menduduki fungsi sebagai kata kerja
dan sama-sama berbentuk aktif, yaitu melompat dan mengambil.
3. Paradigmatik dan Sintagmatik
Adapun yang dimaksud dengan kata paradigmatik adalah
hubungan unsur-unsur bahasa dalam tingkat tertentu dengan unsur-
unsur lain di luar tingkat itu yang dapat dipertukarkan (KBBI, 1990:
648). Misalnya, hubungan bentuk dan makna, seperti bentuk sinonim
dan homonim. Sementara sintagmatik adalah hubungan linear antara
unsur-unsur bahasa dalam tataran tertentu (KBBI, 1990: 845).
Misalnya, hubungan antara suku kata dengan kata, kata dengan frasa,
kata dengan klausa, kalimat dengan paragraf.
4. Kesaling-tergantungan: Paradigmatis dan Sintagmatis
Hubungan paradigmatis dan sintagmatis sangatlah erat, keduanya
tidak dapat dipisahkan dalam studi bahasa. Kita tidak mungkin
mengkaji bunyi bahasa (bentuk) tanpa menghubungkannya dengan
makna yang disampaikan. Begitu juga proses yang melahirkan bentuk-
bentuk, seperti fonem, suku kata, kata, dan kalimat.

E. Struktur Statistik
1. Beban Fungsi
Maksud dari beban fungsi adalah tugas yang diemban oleh sebuah
unsur dalam fungsinya sebagai pembawa makna. Misalnya, kata gelap
dan kata sedap dengan kata nasional dan nasionalis. Untuk yang

75
pustaka-indo.blogspot.com
pertama hubungan paradigmatisnya sangat kontras dan berat beban
fungsinya sangat berat. Berbeda dengan bentuk kedua dalam hubungan
sintagmatis yang memiliki beban fungsi yang cukup lemah.
2. Isi Informasi dan Probabilitas Terdapatnya
Definisi statistik lain yang sangat penting adalah banyaknya
informasi yang terkandung dalam satuan bahasa dalam suatu konteks
serta frekuensi yang terdapat dalam konteks tersebut (Lyons: 84). Isi
informasi satuan tertentu ditetapkan sebagai fungsi dari probabilitasnya.
Contoh yang paling sederhana, yaitu jika terdapat dua dan hanya dua
satuan yang sama probabilitasnya, x dan y akan terdapat rata-rata hanya
dalam separo konteks tersebut, masing-masing a priori berprobabilitas
setengah. Probabilitas satuan x ditandai dengan px maka px= ½ dan
py= ½ . Secara umum masing-masing dari n satuan yang berprobabilitas
sama (x1 x2, x3 .....xn) berprobabilitas 1/n.

F. Pertanyaan
1. Tuliskan yang dimaksud dengan struktur bahasa!
2. Tuliskan yang dimaksud hubungan bunyi dan kata!
3. Tuliskan yang berkaitan dengan substansi dan bentuk!
4. Tuliskan struktur statistik bahasa!

G. Tugas dan Latihan


Buatlah resume berkaitan dengan materi struktur bahasa!

H. Sumber Bacaan
1. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
2. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
3. PELLBA 7.

76
pustaka-indo.blogspot.com
Bab VIII

BUNYI-BUNYI BAHASA

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang bunyi bahasa.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang fonologi.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang fonetik.
4. Mahasiswa dapat memahami tentang fonemik.
5. Mahasiswa dapat memahami tentang alofon.

A. Pendahuluan
1. Fonetik dan Fonologi
Bahasa menurut pandangan tradisional adalah kalimat yang
terdiri atas kata-kata sementara kata-kata terdiri atas bunyi-bunyi.
Bunyi bahasa adalah satuan bahasa yang dihasilkan alat ucap manusia,
yang menurut satuan fonetis dapat dibedakan dengan satuan yang
lain. Verhaar (1993: 36) menyatakan bahwa fonologi adalah salah
satu cabang linguistik yang mengamati bunyi-bunyi bahasa tertentu
menurut fungsinya untuk membedakan makna leksikal dalam bahasa
tersebut. Sementara fonetik adalah ilmu yang menyelidiki bunyi
bahasa tanpa melihat fungsi bunyi tersebut sebagai pembeda makna

77
pustaka-indo.blogspot.com
dalam bahasa. Sementara Sudarjanto (1974: 1) mendefinisikan fonetik
sebagai ilmu yang menyelidiki bunyi bahasa dari sudut tuturan
atau ujaran (parole). Dari beberapa pandangan ahli tersebut dapat
disimpulkan bahwa Fonologi adalah studi bahasa berkaitan dengan
bunyi bahasa secara umum. Dalam studi fonologi inilah terdapat
fonetik dan fonemik. Fonetik adalah studi bahasa berkaitan dengan
proses melahirkan bunyi bahasa oleh alat ucap manusia (artikulator
dan artikulasi).
Contoh:
1. Untuk melahirkan bunyi bilabial, seperti [b], [p] dan [m] dapat
dilakukan melalui udara yang keluar dari paru-paru melalui batang
tenggorok mendapat hambatan pada pertemuan bibir atas dan bibir
bawah.
2. Begitu juga bunyi apiko-alveolar (ujung lidah menyentuh gusi),
seperti [t], dan [d].
Sementara fonemik adalah studi bahasa berkaitan dengan
fungsinya sebagai pembeda makna (fonem, huruf = lambang bahasa),
seperti lambang-lambang/huruf yang terdapat pada alfabetis bahasa
Indonesia. Contoh: a, b. c. d, ......z.
2. Bunyi-Bunyi Bahasa
Bunyi bahasa adalah bunyi-bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap
manusia. Alat ucap tersebut antara lain paru-paru, pangkal tenggorok,
rongga kerongkongan, langit-langit lunak/keras, gusi, gigi, bibir dan
lidah. Terutama bunyi-bunyi bahasa yang dihasilkan atas kerja sama
antara artikulator (lidah: ujung, tengah, dan pangkal lidah) dan
artikulasi (titik sentuh lidah: langit-langit keras dan lunak, gigi, dan
gusi).

78
pustaka-indo.blogspot.com
3. Fonem dan Alofon
Sebagaimana yang telah diuraikan di atas bahwa fonem
adalah lambang bahasa yang berfungsi pembeda makna. Sementara
alofon adalah variasi fonem (KBBI, 1990: 23). Lyons (1995: 100)
mendefinisikan alofon sebagai pasangan bunyi bahasa yang secara
fonetis dapat dibedakan.
Contoh:
Fonem /g/ dalam bahasa Indonesia memiliki alofon pada posisi
awal, tengah dan akhir. Misalnya: gigi, juga dan yang.

B. Fonetik
Lyons (1995: 101) membedakan jenis fonetis atas 2, yaitu fonetik
artikulatoris dan akustik.Sementara Verhaar (1983: 12) membagi jenis
fonetis atas 3, yaitu fonetis arganis, akustis, dan fonetik auditoris. Ketiga
jenis fonetik tersebut dapat diuraikan sebagai berikut.
a. Fonetik Akustik
Fonetik akustik adalah ilmu bahasa yang menyelidiki bunyi
bahasa menurut aspek fisisnya sebagai getaran udara. Contohnya, bila
kita memetik gitar, udara akan bergetar dan senar yang kita petik akan
mengeluarkan bunyi yang dapat kita nikmati keindahannya. Begitu
juga bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap manusia, alat artikulator
(lidah), dan alat artikulasi (titik sentuh lidah, seperti gigi, langit-
langit), seperti bait-bait lagu yang disenandungkan oleh penyanyi.
Kajian fonetik akustik lebih lanjut akan lebih baik bila dilakukan di
laboratorium bahasa yang memiliki perangkat elektronik yang dapat
mengukur dan membedakan berbagai bunyi bahasa.
b. Fonetik Auditoris
Fonetik auditoris adalah kajian bahasa tentang cara penerimaan
bunyi-bunyi bahasa oleh telinga. Terutama dari sumber bunyi

79
pustaka-indo.blogspot.com
(pemancar) ke alat penerima, seperti pada manusia, yaitu telinga sebagai
alat pendengar.
c. Fonetik Organis
Fonetik organis adalah kajian bahasa tentang proses/cara bunyi
bahasa tersebut dihasilkan oleh alat ucap manusia (organs of speech).
Khusus pada manusia yang merupakan organ-organ penghasil bunyi
bahasa adalah lidah dan bagian titik sentuh, seperti bibir (labial),
langit-langit lunak (velum), langit-langit keras (palatal), gigi (dens),
dan sebagainya.

C. Suara dan Tinggi Nada


Pada umumnya linguis membagi bunyi bahasa menjadi dua jenis, yaitu
vokal dan konsonan. Pembedaan tersebut lebih didasarkan pada bunyi
bersuara dan tidak bersuara. Suara biasanya dihasilkan oleh getaran
pita suara atau selaput suara pada jakun. Kecepatan getaran suara yang
dihasilkan tergantung tingkat ketegangan pita suara. Sementara tinggi
rendahnya nada yang dihasilkan juga tergantung pada ketegangan pita
suara tersebut. Vokal didefinisikan sebagai bunyi bersuara yang dalam
pembentukannya, udara melalui faring dan mulut tanpa halangan
(lidah, gigi maupun bibir). Sementara konsonan adalah kebalikannya,
yaitu udara melalui faring mendapat halangan (lidah, bibir, dan
gigi).

80
pustaka-indo.blogspot.com
1. Vokal
Lyons (1995: 102) membagi jenis vokal menurut dimensi
artikulatoris atas beberapa jenis, sebagai berikut.
(1) Tingkat Terbukanya Mulut
(a) rapat lower
(b) terbuka
(2) Posisi Bagian Lidah yang Tertinggi
(a) depan lower
(b) belakang
(3) Posisi Bibir
(a) bundar lower
(b) tak bundar/hampar
Sementara Verhaar (1993) menambahkan selain bunyi bahasa
dibagi atas vokal dan konsonan juga ada jenis lain, yaitu semi-
vokal. Contohnya bunyi [m] dan [l], dalam posisi bibir tertutup
menyerupai bunyi-bunyi vokal. Begitu juga bunyi [w]. Selanjutnya,
Verhaar menyatakan bahwa dilihat bergetar tidaknya pita suara saat
mengucapkan, pada umumnya vokal adalah bunyi bersuara. Vokal tak
bersuara (vocoide) hanya terjadi saat kita berbisik.
2. Konsonan
Lyons (1995: 103) membagi jenis konsonan menjadi jenis, yaitu
konsonan bersuara, tak bersuara, oral, dan konsonan nasal.
(1) Konsonan bersuara.
(2) Konsonan tak bersuara.
(3) Konsonal oral.
(4) Konsonan nasal.

81
pustaka-indo.blogspot.com
D. Pertanyaan
1. Jelaskan yang dimaksud dengan bunyi bahasa!
2. Jelaskan beberapa cabang ilmu fonetik!
3. Jelaskan yang dimaksud dengan vokal!
4. Jelaskan yang dimaksud dengan konsonan!

E. Tugas dan Latihan


Buatlah sebuah tabel yang berisi 5 buah contoh suara dan tinggi nada
yang terdapat di dalam bahasa daerah Saudara!

F. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Fonetik oleh Marsono.
3. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
4. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
5. PELLBA 9.

82
pustaka-indo.blogspot.com
Bab IX

SATUAN-SATUAN GRAMATIKAL

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang morfem.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang kata.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang kalimat.

A. Pendahuluan
1. Pengertian Morfem, Kata, Frasa, Klausa, dan Kalimat
Dalam masa perkembangannya sebagai kaidah berbahasa, tata
bahasa tradisional menggunakan beberapa satuan gramatikal. Satuan
gramatikal tersebut adalah morfem, kata, frasa, klausa, dan kalimat.
Satuan-satuan gramatikal tersebut diakui dalam konvensi-konvensi
sistem abjad yang dipakai bahasa-bahasa di Eropa dan sistem tata
bahasa lain di dunia. Khusus untuk aturan atau kaidah berbahasa
dalam hal penggunaan kata diatur dalam Pedoman Umum Ejaan
Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan (EYD) dan Pedoman Umum
Pembentukan Istilah. Sementara aturan atau kaidah yang berkaitan

83
pustaka-indo.blogspot.com
dengan penggunaan kalimat termuat dalam Tata Bahasa Baku Bahasa
Indonesia yang saat ini sudah memasuki edisi keempat.
Kata dan kalimat memiliki hubungan yang erat. Kalimat adalah
susunan dari beberapa kata. Dengan demikian, kata adalah satuan
konstruksi terkecil dari kalimat. Lyons (1995: 172) menyatakan
bahwa kalimat adalah satuan analisis gramatikal terbesar, yaitu satuan
terbesar yang diakui linguis untuk menerangkan hubungan-hubungan
distribusi seleksi dan eksklusi yang ternyata ada dalam bahasa yang
dideskripsikannya. Kalimat menurut Sutan Takdir Alisyahbana (1983:
72) adalah kumpulan kata-kata terkecil yang mengandung pikiran
lengkap. Moeliono (1988: 254) mendefinisikan kalimat sebagai
bagian terkecil ujaran atau teks yang mengungkapkan pikiran secara
utuh menurut ketatabahasaan. Dalam wujud lisan, kalimat diiringi
alunan titi nada, disela oleh jeda, diakhiri oleh intonasi selesai, dan
diikuti oleh kesenyapan yang memustahilkan adanya perpaduan atau
asimilasi bunyi.
Morfem merupakan satuan terkecil dalam bahasa yang
memungkinkan terbentuknya kata. Yassin (1988: 21) menyatakan
bahwa morfem berasal dari kata morphe dan ema. Morphe berarti
bentuk, sedangkan ema berarti yang mengandung arti. Dengan
demikian, morfem mengandung arti satuan bunyi terkecil yang
mengandung arti. Jenis morfem juga dapat dibagi dua, yaitu morfem
bebas dan morfem terikat. Morfem bebas adalah morfem yang dapat
berdiri sendiri. Pada umumnya kata dasar termasuk morfem bebas,
sedangkan morfem terikat adalah morfem yang tidak dapat berdiri
sendiri. Segala bentuk afiks termasuk morfem terikat.
Frasa adalah kelompok kata yang secara gramatikal sepadan
dengan kata dan tidak memiliki fungsi sebagai subjek maupun predikat.
Keraf (1984: 138) menyebutkan bahwa frasa adalah suatu konstruksi
yang terdiri dari dua kata atau lebih yang membentuk satu kesatuan.

84
pustaka-indo.blogspot.com
Sementara Ramlan (1987: 152) mendefinisikan frasa sebagai satuan
gramatik yang terdiri dari dua kata atau lebih, tidak melewati batas
fungsi klausa. Frasa selalu terdapat dalam satu unsur klausa (S, P, O,
K).
Klausa adalah kelompok kata yang sudah memiliki unsur subjek
dan predikat serta telah memasuki sebagai kalimat, yaitu kalimat
sederhana. Menurut tata bahasa Tradisional, perbedaan frasa dan
kalimat merujuk pada sesuatu yang mirip kata dan sesuatu yang mirip
kalimat di dalam kalimat (Lyons, 1995: 168). Sementara Ramlan
mendefinisikan klausa sebagai satuan gramatik yang memiliki unsur
subjek dan predikat. Sementara itu, Keraf (1984: 138) mendefinisikan
klausa sebagai konstruksi yang di dalamnya mengandung hubungan
fungsional (SPOK). Sebuah klausa sekurang-kurangnya memiliki unsur
S dan P; P dan O, atau P dan K.
Hubungan antara kelima satuan gramatikal (morfem, kata,
frasa, klausa, dan kalimat) adalah hubungan komposisi. Jika kalimat
merupakan satuan yang lebih tinggi, morfem adalah satuan yang
tingkatannya paling rendah.
2. Ujaran
Ujaran menurut Haris adalah rentang wicara oleh seseorang yang
sebelum dan sesudahnya ada kesenyapan pada pihak orang tersebut.
Ujaran pada pada umumnya tidak identik dengan kalimat karena
banyak ujaran dalam bahasa Inggris terdiri atas frasa dan kalimat.
Banyak ujaran terbentuk dari bagian-bagian yang secara linguistik
sepadan dengan ujaran-ujaran yang utuh sebagaimana yang terdapat
dalam bahasa lain. Sementara yang dimaksud dengan ujaran-ujaran
jadi adalah bentuk ujaran lengkap. Misalnya, kalimat-kalimat yang
terkandung pada bentuk-bentuk peribahasa.

85
pustaka-indo.blogspot.com
B. Morfem
Kata dan morfem merupakan satuan gramatikal primer. Keduanya
memiliki persamaan dan perbedaan. Sebuah kata sudah jelas morfem
(morfem bebas), tetapi sebuah morfem belum tentu adalah kata
(morfem terikat). Lyons mendefinisikan morfem sebagai satuan
terkecil analisis gramatikal, satuan terendah tingkatnya yang dapat
membentuk kata-kata. Pandangan Lyons ini dapat disimpulkan bahwa
kata dibangun atas beberapa morfem atau kata dapat dianalisis atas
beberapa morfem.
Morfem bertindak sebagai satuan distribusi sebagaimana
kata didistribusikan atas morfem-morfem. Contoh, kata berkelahi
didistribusikan atas morfem terikat “ber” dan morfem bebas “kelahi”.
Selain itu, dikenal pula istilah morf, yaitu bentuk dari morfem terikat,
sedangkan variasi dari bentuk morf disebut alomorf.
Contoh:
a. membawa -------- mem + bawa
b. mendapat--------- men + dapat
c. menyanyi---------- me + nyanyi

mem-
men-................. Jenis-jenis morf
me-

MeN- ..........mem
me
meny- ........................... Alomorf
meng-
men-

86
pustaka-indo.blogspot.com
C. Kata
1. Morfologi, Sintaksis, dan Semantik
Menurut tata bahasa tradisional, kata adalah satuan istimewa.
Sementara Lyons mendefinisikan morfologi sebagai studi yang
berkaitan dengan struktur dalam kata-kata dan sintaksis adalah studi
berkaitan dengan kaidah-kaidah yang mengatur penggabungan kata-
kata menjadi dalam kalimat-kalimat (1995: 190). Dari rumusan
morfologi dan sintaksis tersebut jelas bahwa kata menduduki fungsi
penting dalam pembentukan keduanya. Menurut Bloomfield, kata
adalah bentuk bebas terkecil. Sementara dari segi semantik, setiap kata
memiliki makna tersendiri. Lyons (1995: 195) menyatakan bahwa
kata merupakan persatuan makna tertentu dengan susunan bunyi
tertentu, dapat dipakai menurut tata bahasa dengan cara tertentu. Hal
ini disebabkan kata merupakan sebuah satuan semantis, fonologis, dan
gramatikal.
2. Infleksi dan Derivasi
Dalam tata bahasa tradisional Yunani dan tata bahasa klasik serta tata
bahasa modern, terdapat tiga istilah, yaitu infleksi, derivasi, dan sintaksis.
a. Infleksi
Infleksi dalam teori tata bahasa klasik didefinisikan sebagai
perubahan yang terjadi pada bentuk kata yang menunjukkan
hubungan dengan kata-kata lain dalam kalimat (Lyons, 1995: 190).
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990: 331) infleksi adalah
perubahan bentuk kata yang menunjukkan hubungan gramatikal
(ketatabahasaan), seperti deklinasi {bentuk-bentuk nominal, [seperti:
nomina (kata benda), ajektiva (kata sifat), pronomina (kata ganti) dan
konjungsi verba (kata hubung kerja)] untuk menyatakan perbedaan
kategori atau kasus}.

87
pustaka-indo.blogspot.com
Contoh:
a. Perubahan bentuk dari kata kerja ke kata benda, seperti
kata kerja lari menjadi kata benda berlarian melalui proses
penambahan morfem (ber- + - an).
b. Perubahan bentuk kata kerja kerja ke bentuk kata benda
pekerjaan melalui proses penambahan morfem (pe- + - an).
b. Derivasi
Derivasi adalah proses pembentukan kata-kata baru dari kata-kata
yang ada dengan membubuhi afiks.
Contoh:
(1) Dari kata makan dapat dibentuk kata baru seperti: memakan,
dimakan, memakankan, dst.
(2) Dari kata marah dapat dibentuk kata baru: memarahi, dimarahi,
pemarah, dst.
(3) Dari kata baik dapat dibentuk kata baru: kebaikan, diperbaiki,
memperbaiki, dst.
Sementara menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990: 200)
derivasi adalah proses pengimbuhan afiks yang tidak bersifat infleksi
pada bentuk dasar untuk membentuk kata.
3. Ambiguitas Istilah Kata
Ambiguitas istilah kata adalah hubungan (satu lawan satu banyak
atau banyak lawan satu) antara bentuk fonologis dengan bentuk
gramatikal.
Contoh:
a. Bentuk fonologis /k^t/ dengan bentuk gramatikal /cut/ (present
tense) - /cut/ (past tense) - /cut/ (past participle).
b. bentuk /read/ dengan bentuk /read/, /read/ dan /read/.

88
pustaka-indo.blogspot.com
Dalam bahasa Indonesia, seperti kata:
a. /bang/ yang dapat mengacu pada kata /bank/ atau /abang/.
b. /beruang/ yang dapat mengacu pada bentuk /ber-uang/ atau /
beruang/ : sejenis binatang buas yang hidup di hutan.
4. Aspek-Aspek dalam Kata
a. Leksem
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990: 510), Leksem adalah
satuan leksikal dasar yang abstrak yang mendasari pembentukan
infleksi suatu kata. Contohnya afiks dan kata.
Misalnya, kata sifat ditambah dengan afiks sehingga membentuk
nomina: kebaikan --------ke-an + baik.
Sementara para ahli lain, menggolongkan leksem sama dengan
kata.
b. Tasrif
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990: 906), tasrif adalah
sistem perubahan bentuk kata untuk membedakan kasus, kala,
jenis, jumlah, dan aspek. Misalnya, system perubahan bentuk kata
dari kata kerja ke kata benda atau dari kata sifat ke kata benda.
c. Kata-kata ortografis
Ujaran merupakan kumpulan kata-kata yang jika dituliskan terdiri
atas fonem-fonem yang disusun merunut ejaan yang berlaku pada
bahasa tersebut.
d. Kemungkinan jeda
Jeda adalah waktu berhenti sebentar dalam ujaran. Setiap ujaran
memiliki jeda.

89
pustaka-indo.blogspot.com
5. Keutuhan dalam Kata
a. Mobilitas posisi
The boys walked slowly up the hill.
The-boy-s-walk-ed-slow-ly-up-the-hill.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Slowly the boys walked up the hill.
6 7 1 2 3 4 5 8 9 10
Tidak mungkin the boys diubah menjadi boys the atau sboy the.
b. Ketakterselaan
Keterselaan adalah kemungkinan menyisipkan unsur-unsur lain
antara morfem-morfem atau blok-blok morfem. Misalnya, antara
the dan boys dengan unsur lain, seperti: the big strong strapping
boy.

D. Kalimat
1. Definisi Kalimat
Menurut Bloomfield, kalimat adalah bentuk bahasa yang bebas,
yang karena konstruksi gramatikal tidak termasuk dalam suatu bentuk
bahasa yang lebih besar. Perhatikan kalimat berikut.
a. How are you?
b. It’s fine day.
c. Are you going to play tennis this afternoon?
Bloomfield menyatakan apa pun hubungan praktis yang mungkin
ada antara ketiga bentuk kalimat di atas, tidak ada penataan gramatikal
yang menyatukannya menjadi satu bentuk yang lebih besar. Ujaran
tetap tersebut terdiri atas 3 kalimat yang berbeda.
Pandangan Bloomfield tersebut dapat disimpulkan juga bahwa
kalimat adalah satuan deskripsi bahasa yang paling besar. Kalimat

90
pustaka-indo.blogspot.com
adalah satuan gramatikal yang di antara bagian-bagian konstituennya
dapat ditetapkan pembatasan dan keterikatan distribusi, tetapi tidak
dapat dimasukkan sendiri ke dalam suatu kelas distribusi yang lebih
besar.
Sementara itu, istilah kalimat juga dapat diartikan sebagai
berikut.
a. Kalimat sebagai satuan gramatikal
Kalimat sebagai satuan gramatikal adalah kalimat diiringi dengan
struktur bahasa yang lengkap. Dalam bahasa Indonesia struktur
tersebut terdiri dari SPOK.
b. Kalimat sebagai satuan kontekstual
Kalimat sebagai satuan kontekstual adalah kalimat merupakan
sarana yang memuat informasi/pikiran yang disampaikan seseorang
(lisan maupun tulisan).
2. Kalimat Turunan
Kalimat turunan adalah konstruksi yang diturunkan dari
konstruksi yang lebih tinggi.
Contoh:
Ani membaca buku Linguistik Umum yang baru saja dia beli di
tokoh buku Gramedia. Dia mencoba memahami paparan isi lembar
demi lembar hingga seluruh halaman terbaca dengan tuntas.
Kata ganti dia dalam narasi di atas merupakan bentuk turunan
dari Ani. Kalimat kedua dan ketiga juga merupakan kalimat turunan
dari kalimat pertama.
3. Kalimat Tak Lengkap
Maksud dari kalimat tak lengkap atau elips adalah kalimat yang
salah satu unsur hilang atau dihilangkan.

91
pustaka-indo.blogspot.com
Contoh:
a. Ke mana? (Ke mana dia pergi? Atau Ke mana dia lari? = kalimat
lengkap)
b. Kampus! (Di mana tempatnya? Tempatnya di kampus!)
c. Pergi. (Ke mana dia? Jawabnya: Dia pergi.)
4. Tipe-Tipe Kalimat
a. Berdasarkan fungsinya, kalimat dibedakan menjadi:
(1) kalimat pernyataan
(2) kalimat pertanyaan
(3) kalimat seruan
(4) kalimat perintah
b. Berdasarkan kekomplekskan struktur, kalimat dibedakan
menjadi:
(1) kalimat tunggal
(2) kalimat majemuk
5. Kriteria Fonologis dalam Kalimat
Makna dan konteks kalimat dapat dibedakan berdasarkan kriteria
fonologi, seperti intonasi dan jeda. Kata beruang berdasarkan intonasi
dan jedanya dapat berarti binatang buas (beruang) dan dapat pula
berarti orang yang mempunyai banyak uang (ber-uang). Begitu juga
kalimat majemuk yang dibangun atas beberapa kalimat tunggal.

E. Pertanyaan
1. Jelaskan yang diaksud dengan morfem!
2. Bagaimanakah hubungan morfem dengan frasa?
3. Apakah yang beda infleks dan derivasi!
4. Jelaskan yang dimaksud dengan ambiguitas dalam kata!

92
pustaka-indo.blogspot.com
F. Tugas dan Latihan
Tuliskan lima contoh bentuk derivasi dan infeksi!

G. Sumber Bacaan
1. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.
2. Linguistik Suatu Pengantar oleh A. Chaedar Alwasilah.
3. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
4. PELLBA 9.

93
pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
Bab X

STRUKTUR GRAMATIKAL

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang konstituen langsung.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang tata bahasa struktur-frasa.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang tata bahasa kategorial.
4. Mahasiswa dapat memahami tentang konstruksi eksosentris-endosentris.

A. Pendahuluan
1. Konstituen Langsung
Menurut Lyons (1995: 204), semua kalimat mempunyai struktur
linear yang sederhana, yaitu tiap-tiap kalimat bahasa dari sudut
gramatikal merupakan untaian kata-kata (konstituen). Contoh: a + b
+ c + d atau X = a + b + c + d. Analisis konstituen langsung pertama
kali diperkenalkan oleh Bloomfield tahun 1933.
Contoh:
Poor John ran away (John yang miskin itu melarikan diri).
Kalimat tersebut terdiri atas konstituen langsung. Konstituen
tingkat yang lebih rendah merupakan bagian dari tingkat yang lebih

95
pustaka-indo.blogspot.com
tinggi. Dengan demikian, kalimat Poor John ran away dapat dianalisis
atas lapisan yang membangunnya, sebagai berikut.
X

Y Z

Poor John ran away

2. Ambiguitas Gramatikal
Ambiguitas gramatikal adalah kerancuan struktur kalimat
sehingga menyebabkan timbulnya makna ganda.
Contoh:
a. Poor John ran away
Kalimat tersebut melahirkan makna ganda:
(1) John yang miskin itu melarikan diri karena sesuatu hal, atau
(2) John yang miskin itu menghilang karena diculik.
b. Istri Kolonel yang nakal itu ditangkap Polisi.
Kalimat tersebut melahirkan makna ganda, yaitu
(1) Istri, Kolonel yang nakal itu ditangkap Polisi, atau
(2) Istri Kolonel, yang nakal itu ditangkap Polisi.
Untuk melukiskan struktur gramatikal kalimat seperti Poor John
ran away dapat dianalisis dengan menggunakan diagram pohon.

96
pustaka-indo.blogspot.com
a. Poor John ran away.
FN FV
NP VP
b. FN/NP terdiri dari:
ajektiva atau A (poor) dan nomina atau N (John).
c. FV/VP teridiri:
verba atau V (ran) dan adverbial adv (away).
Maka, dibuat diagram pohonnya sebagai berikut.
Σ

Y Z

A N V Adv.

Poor John ran away

B. Tata Bahasa Struktur-Frasa


1. Struktur-Frasa
Berikut ini akan kita pergunakan pembatasan sistem penjabaran
yang berangkaian yang diperkenalkan oleh Chomsky yang disebut tata
bahasa Struktur-Frasa.
Contoh:
a. ∑ → NP + VP
b. VP → V + Adv.
c. NP → A + N

97
pustaka-indo.blogspot.com
2. Kaidah Alternatif
Kaidah alternatif adalah kemungkinan suatu kalimat dikembangkan
dalam bentuk lain. Misalnya, dari 4 kata, seperti poor John ran away
menjadi lima kata seperti old men love young women, atau dari Old
men love young women menjadi men love women atau men love
young women.
3. Kaidah Wajib dan Tak Wajib
Andaikan NP → N adalah kaidah wajib dan N → A + N adalah
kaidah tak wajib, kalimat-kalimat tersebut dapat dianalisis atas kaidah
wajib sebagai berikut.
(1) Old menlove Young Women.
NP + VP
N + V
(2) Menlove Women.
N Vint.
(3) Poor Johnran away.
N + Vtrans.
4. Pengurutan Kaidah dan Kaidah Alternatif
Urutan kaidah adalah struktur bahasa yang lazim atau resmi
digunakan, misalnya Struktur Bahasa Baku Bahasa Indonesia, yaitu
SPOK. Sementara kaidah rekursif (alternatif) adalah penerapan nomina
pada suatu kalimat yang tidak terbatas.
Contoh:
N adalah N + and + N
N adalah N + and + N + and + N
N adalah N + and + N + and + N + and + N

98
pustaka-indo.blogspot.com
Contoh dari struktur koordinat rekursif sebagai berikut.
a. Tom and Dick and Harry.
b. (Tom and Dick) and Harry.
c. Tom and (Dick and Harry).
Konstituen terbagi dapat dilihat dari contoh di bawah ini.
John called up Bill.
John called Bill up.
John called hun up.

John mencintai Klaudia.


John mencintainya.
Dia dicintai John.
Sementara itu, kaidah-kaidah pelengkap adalah unsur yang
berfungsi menghubungkan antara kalimat dengan kalimat. Biasanya
adalah konjungtor.
5. Kalimat Bersusun (Majemuk)
Bagaimana kalimat bersusun dapat dilihat dari contoh di bawah
ini.
Billwas readingthe newspaperwhen John arrived.
S+P +O +K
S +……
6. Ekuivalensi Lemah dan Kuat
Tata bahasa yang tidak hanya membangkitkan kalimat-kalimat
yang sama, tetapi juga menentukan kalimat dengan deskripsi struktural
yang sama disebut berekuivalensi kuat, misalnya dalam tata bahasa
Kategorial.

99
pustaka-indo.blogspot.com
C. Tata Bahasa Kategorial
Tata bahasa kategorial pertama kali dikembangkan oleh Tadeusz
Adjukiewicz, pengikut Lesniewski, seorang ahli logika dari Polandia.
Kemudian, dilanjutkan oleh Bar-Hillel dan Lambek. Penamaan
kategorial sangat dipengaruhi oleh perkembangan khusus dalam sejarah
logika dan filsafat di Polandia.
Menurut sistem kategorial hanya ada 2 kategorikal gramatikal
dasar, yaitu (1) kalimat dan (2) nomina yang selanjutnya dapat
dideskripsikan dengan tanda ∑ dan n. Semua unsur leksikal selain
nomina diberi klasifikasi kategorial derivatif dalam leksikon menurut
kemungkinannya digabungkan satu sama lain atau dengan salah satu
kategori dasar dalam struktur konstituen kalimat. Kategori derivatif
adalah kompleks, yaitu secara serentak menentukan (1) dengan kategori
apa unsur tersebut dapat digabungkan untuk membentuk kalimat
dan (2) klasifikasi kategori konstituen yang disebabkan oleh operasi
tersebut. Misalnya unsur “run” (verba intransitive) dapat digabungkan
dengan nomina John (subjek) sehingga membentuk kalimat: John
run.
1. Pembatalan
Menurut Bar–Hillel, klasifikasi kategorial unsur “run” dapat
dinyatakan dengan pecahan yang penyebutnya ‘run’ atau yang lain dan
pembilangnya adalah konstruksi yang dihasilkan. Dengan demikian,
keduanya dapat dinyatakan:

Untuk menentukan apakah kalimat ‘John run’ adalah kalimat yang


baik atau tidak dapat digunakan kaidah “pembatalan aritmetis”,
yaitu:

100
pustaka-indo.blogspot.com
Dengan demikian, ∑ adalah kalimat. Tanda titik mendeskripsikan
rangkaian linear dan tak linear.

Kemudian untuk menentukan arah suatu unsur digabungkan (ke


kiri atau ke kanan) ditunjukkan oleh arah anak panah.
Contoh:
dapat diartikan bahwa unsur yang dapat digabungkan
dengan nomina ke kiri untuk membentuk kalimat.

menandakan unsur (ajektiva, seperti poor, old, dsb.)


yang dapat digabungkan dengan nomina ke kanan untuk
membentuk nomina (frase nomina).

2. Kategori-Kategori yang Lebih Kompleks


Kategori derivatif tidak hanya terdiri kategori dasar, mungkin
saja memiliki kategori derivatif pembilang dan penyebut. Misalnya,
suatu adverbia dapat digabungkan dengan verba atau nomina untuk
membentuk kalimat.
Contoh:
a. Pekerjaan Ali atau melaksanakannya (proses penggabungannya
ke kiri).
b. Ali bermain (proses penggabungannya ke kanan).

101
pustaka-indo.blogspot.com
Sebagaimana yang telah dinyatakan di atas bahwa perluasan-
perluasan yang mungkin dapat dilakukan dengan beberapa cara, ke
kiri atau ke kanan, atau dengan menambahkan verba atau nomina.
3. Konvensi-Konvensi Notasi
Konvensi notasi dengan cara menuliskan pecahan-pecahan dengan
cara menuliskan pembilangnya lebih dahulu kemudian penyebutnya.
Sementara anak panah menunjukkan arah proses yang dilakukan.
Contoh:

4. Analisis Kategorial Struktur Konstituen


Poor John ran away.

Kalimat tersebut dapat dilakukan proses pembatalan. Ada 3


kemungkinan proses pembatalan dilakukan, yaitu:

1. poor dan John maka

2. John dan ran maka

3. ran dan away maka


Akhirnya diperoleh ∑.
5. Perbandingan Analisis Struktur–Frasa dan Analisis
Kategorial
Sebagaimana yang telah dinyatakan Leonard Bloomfield mengenai
struktur kalimat bahwa Poor John run away terdiri atas 2 konstituen

102
pustaka-indo.blogspot.com
langsung (poor John dan ran away) dan masing-masing teridiri atas
2 konstituen langsung (poor dan John, kemudian run dan away).
Berikutnya dapat pula dilakukan perbandingan analisis kategorial
tersebut dengan analisis penjabaran sebagai berikut.
1. Analisis Kategorial
Poor John ran away.
a. ∑ → FN + FV
b. FV → Vintr + Adv
c. FN → A + N
2. Analisis Penjabaran

Berdasarkan kedua analisis tersebut maka:


1. Analisis penjabaran menggunakan lambang FN dan FV serta
N, Vintr, A dan Adv. Sementara analisis kategorial menggunakan
lambang n, ∑ dan arah, seperti: dan .
2. Analisis kategorial lebih baik dari analisis penjabaran (Lyons, 1995:
226).

D. Konstruksi Endosentris dan Eksosentris


Konstruksi endosentris dibagi menjadi dua jenis, sebagai
berikut.

103
pustaka-indo.blogspot.com
1. Konstruksi endosentris koordinatif
Konstruksi endosentris koordinatif adalah konstruksi endosentris
yang masing-masing memiliki konstituen yang sama atau kedua
unsurnya merupakan unsur inti.
Contoh: berilmu lagi beriman
putih dan bersih
2. Konstruksi endosentris subordinatif (memiliki unsur bawahan)
Konstruksi endosentris subordinatif adalah konstruksi endosentris
yang salah satu konstruksinya sama dengan salah konstituennya atau
salah satu unsurnya merupakan unsur inti, sedangkan yang lain
merupakan atribut.
Contoh:
sepatah kata = ( A + N) atau FN + Adv. (F.Adv.)
saban bulan = ( A + N) atau FN + Adv. (F.Adv.)
berbagai ragam = ( A + N) atau FN + Adv. (F.Adv.)
Sementara konstruksi eksosentris adalah konstituen yang tidak
mengikuti atau berdistribusi sama dengan unsur pembentuknya.
Contoh:
di meja
tentang linguistik
menjelang siang

E. Pertanyaan
1. Jelaskan yang dimaksud dengan konstituen langsung!
2. Tuliskan sebuah contoh dalam bahasa Indonesia berkaitan dengan
tata bahasa struktur-frasa!
3. Tuliskan yang sebuah model tata bahasa kategorial!

104
pustaka-indo.blogspot.com
4. Tuliskan perbedaan beserta contoh tentang konstruksi endosentris
dan eksosentris!
F. Tugas dan Latihan
Tuliskan sebuah contoh perbedaan analisis kategorial dan
penjabaran!

G. Sumber Bacaan
1. Ilmu Bahasa Indonesia: Sintaksis oleh M. Ramlan.
2. Pengantar Linguistik Umum Bidang Sintaksis Seri C oleh Daniel
Parera.
3. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
4. Pengantar Linguistik oleh Prof. Dr. J.W.M. Verhaar.

105
pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
Bab XI

KATEGORIAL GRAMATIKAL

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang deiksis.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang kasus.
3. Mahasiswa dapat memahami tentang kala, modus, dan aspek.
4. Mahasiswa dapat memahami tentang kelas kata.

A. Deiksis
Kata deiksis berasal dari bahasa Yunani yang mengandung arti
menunjuk atau menunjukkan, yaitu menunjukkan pada waktu dan
tempat pembicaraan (Lyons, 1995: 270). Dengan kata lain, deiksis
adalah ilmu bahasa yang membicarakan tentang tempat dan waktu
terjadinya suatu pembicaraan. Menurut Alwi (1998: 42), deiksis
sebagai gejala semantis yang terdapat pada kata atau konstruksi yang
hanya dapat ditafsirkan acuannya dengan memperhitungkan situasi
pembicaraan.

107
pustaka-indo.blogspot.com
Contoh:
1. Mengacu pada waktu:
a. Kita harus berangkat sekarang.
b. Harga barang naik semua.
c. Sekarang pemalsuan barang terjadi di mana-mana.
2. Mengacu pada tempat:
a. Duduklah kamu di sini!
b. Di sini dijual gas elpiji.
c. (Jakarta sangat padat dengan mobil). Di sini manusia harus
hidup dengan prinsip selaras, serasi, dan seimbang.

B. Kala, Modus, dan Aspek


1. Kala (tense)
Kata kala berasal dari bahasa Latin Yunani, yaitu dari kata khronos
(Yunani) atau tempos (Latin) yang berarti waktu (time). Istilah kala ini
dikembangkan oleh Tata Bahasa Tradisional Yunani yang melahirkan 3 bentuk
kala, yaitu past (lampau), present (sekarang) dan future (akan datang).
Contoh:
I went to Jakarta.
Ani singing a song the title my heart.
We will learn English.
2. Modus
Modus adalah pernyataan yang berkaitan dengan fakta yang
diungkapkan pembicara dengan mengabaikan sikap dari si pembicara
tersebut.
Contoh:
Saya marah kepada kamu karena sikapmu yang kurang baik.

108
pustaka-indo.blogspot.com
(faktanya adalah sikap lawan bicara yang tidak baik bukan sikap
pembicara yang pemarah).
3. Aspek (keterangan)
Kata aspek adalah keterangan yang menyatu pada kala dan
modus.
Contoh:
I have just seen him.
He said he was reading.

C. Kelas Kata
Kridalaksana (1990: 49-119) membagi kelas kata atas 14 jenis,
yaitu (1) kelas verba; (2) kelas nomina; (3) kelas ajektiva; (4) kelas
nomina; (5) kelas pronomina; (6) kelas numeralia; (7) kelas adverbia;
(8) kelas interogatif; (9) kelas demonstratif; (10) kelas articula; (11)
kelas preposisi; (12) kelas konjungsi; (13) kelas kategori fatis; dan (14)
kelas interjeksi. Sementara Chaer (1998: 86–194) membagi kelas kata
menjadi 15 jenis, yaitu (1) kelas benda; (2) kelas ganti; (3) kelas kerja;
(4) kelas sifat; (5) kelas sapaan; (6) kelas penunjuk; (7) kelas bilangan;
(8) kelas penyangkal; (9) kelas depan; (10) kelas penghubung; (11)
kelas keterangan; (12) kelas tanya; (13) kelas seru; (14). kelas sandang;
(15) kelas penegas.

D. Pertanyaan
1. Jelaskan yang diaksud deiksis!
2. Jelaskan yang dimaksud kala, modus dan aspek!
3. Tuliskan masing-masing satu contoh berkaitan dengan kala-modus-
aspek!
4. Tuliskan jenis-jenis kelas kata!

109
pustaka-indo.blogspot.com
E. Tugas dan Latihan
Tuliskan 3 buah kalimat kemudian jelaskan jenis kelas kata yang
membangun kalimat tersebut!

F. Sumber Bacaan
1. Pengantar Teori Linguistik: Introduction to Theoretical Linguistics
oleh John Lyons.
2. Kelas Kata dalam Bahasa Indonesia oleh Harimukti Kridalaksana.
3. Tata Bahasa Praktis Bahasa Indonesia oleh Abdul Chaer.
4. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia oleh Hasan Alwi.

110
pustaka-indo.blogspot.com
Bab XII

PROSES MORFOLOGIS DAN MORFOFONEMIK

Setelah mempelajari materi ini diharapkan:


1. Mahasiswa dapat memahami tentang definisi proses morfologis.
2. Mahasiswa dapat memahami tentang proses pemajemukan.
3. Mahasiswa mampu memahami tentang kata majemuk dan cirinya.
4. Mahasiswa mampu memahami tentang kata majemuk dan morfem unik.

A. Proses Morfologis
Proses morfologis adalah proses pembentukan kata-kata baru dengan
cara menambahkan unsur lain. Hal ini sebagaimana yang dikemukakan
Ramlan (1987: 51) bahwa proses morfologis adalah proses pembentukan
kata-kata dari satuan lain yang merupakan bentuk dasar. Bentuk
dasarnya itu mungkin pada kata dasar, pokok kata, frasa, kata dan kata,
kata dan pokok kata atau pokok kata dengan pokok kata.
a. Pembentukan pada kata dasar
Contoh:
(1) Kata tertidur dibentuk dari kata dasar tidur.
(2) Kata berduka dibentuk dari kata duka.
(3) Kata memakan dibentuk dari kata makan.

111
pustaka-indo.blogspot.com
b. Pokok kata
Contoh:
(1) Kata berjuang dibentuk dari pokok kata juang.
(2) Kata bertemu dibentuk dari pokok kata temu.
(3) Kata bersandar dibentuk dari pokok kata sandar.
(4) Kata mengalir dibentuk dari pokok kata alir.
c. Frasa (kelompok kata)
Contoh:
(1) Kata ketidakadilan dibentuk dari frasa tidak adil.
(2) Kata ketidakmampuan dibentuk dari frasa tidak mampu.
(3) Kata ketulusan hati dibentuk dari frasa tulis hati.
(4) Kata ketidakjujuran dibentuk dari frasa tidak jujur.
d. Kata dan kata
Contoh:
(1) K ata rumah makan dibentuk dari kata rumah dan kata
makan.
(2) Kata rumah sakit dibentuk dari kata rumah dan kata sakit.
(3) Kata meja makan dibentuk dari kata meja dan kata makan.
(4) Kata sapu tangan dibentuk dari kata sapu dan kata tangan.
e. Kata dan pokok kata
Pokok kata adalah satuan gramatik yang tidak dapat berdiri sendiri
dalam tuturan biasa dan secara gramatikal tidak memiliki sifat bebas
yang dapat dijadikan bentuk dasar menjadi sesuatu kata (Ramlan,
1993: 78). Contoh: juang, temu, alir, lomba, tempur, tahan, renang,
jual, beli, kerja, dsb.
Contoh:
(1) Kata pasukan tempur dibentuk dari kata pasukan dan pokok
kata tempur.

112
pustaka-indo.blogspot.com
(2) Kata kolam renang dibentuk dari kata kolam dan pokok kata
renang.
(3) Kata seni tari dibentuk dari kata seni dan pokok kata tari.
(4) Kata harga beli dibentuk dari kata harga dan pokok kata beli.
f. Pokok kata dan pokok kata
Contoh:
(1) Kata jual beli dibentuk dari pokok kata jual dan pokok kata
beli.
(2) Kata lomba tari dibentuk dari pokok kata lomba dan pokok
kata tari.
(3) Kata temu juang dibentuk dari pokok kata temu dan pokok kata
juang.
(4) Kata simpan pinjam dibentuk dari pokok kata simpan dan
pokok kata pinjam.

B. Kata Majemuk
1. Proses Pemajemukan
Proses pemajemukan adalah proses pembentukan kata-kata
menjadi kata majemuk. Ramlan menyatakan bahwa setiap gabungan
dengan pokok kata merupakan kata majemuk (1993: 79).
1. Gabungan kata dan pokok kata
Contoh:
(a) kolam renang
(b) pasukan tempur
(c) barisan tempur
(d) medan tempur
(e) brigade tempur
(f ) daya tempur

113
pustaka-indo.blogspot.com
(g) lomba lari
(h) kamar kerja
(i) jam kerja
(j) waktu kerja
(k) tenaga kerja
(l) masa kerja
2. Gabungan pokok kata dan pokok kata
Contoh:
(a) terima kasih
(b) lomba lari
(c) lomba masak
(d) lomba lawak
(e) lomba tembak
(f ) lomba nyanyi
(g) lomba renang
(h) lomba rias
(i) jual beli
(j) tanggung jawab
(k) tanya jawab
(l) simpan pinjam
2. Kata Majemuk dan Ciri-Cirinya
1) Terdiri dari dua kata atau lebih.
Contoh:
(a) sapu tangan
(b) meja makan
(c) rumah sakit, dsb.

114
pustaka-indo.blogspot.com
2) Di antara kata tersebut tidak dapat diselipkan kata lain.
Contoh:
Kata rumah sakit dan adik sakit.
Kata adik sakit di antaranya dapat disisipi kata penunjuk itu, kata
hubung yang dan kata nomina gigi. Dengan demikian, dapat
disusun kalimat sebagai berikut.
(a) Adik itu sakit.
(b) Adik yang sakit.
(c) Adik sakit gigi.
Berbeda halnya dengan kata rumah sakit. Tidak mungkin di
antaranya disisipi kata lain. Maka, tidak mungkin:
(a) Rumah itu sakit.
(b) Rumah yang sakit.
(c) Rumah sakit gigi.
Kata yang tidak dapat di antaranya disisipi kata lain disebut kata
majemuk sementara bila dapat disisipi jenis kata lain, maka termasuk
klausa. Dengan demikian, kata rumah sakit adalah kata majemuk
sementara adik sakit adalah klausa. Ramlan (1993:78–79) merumuskan
ciri-ciri kata majemuk, sebagai berikut.
a. Salah satu atau semua unsurnya berupa pokok kata.
b. Unsur-unsur/strukturnya tidak mungkin dipisahkan atau diubah.
Contoh dari kata majemuk ialah mata gelap, orangtua, kamar
gelap, kedutaan besar, orang besar, rakyat kecil, kamar kecil, baju dalam,
ruang makan, kamar makan, meja makan, kursi makan, lemari makan,
kapal terbang, kapal laut, mata pelajaran, mata pencaharian, mata kaki,
mata pisau, mata telinga, telur mata sapi, bola lampu, buah baju, mata
hari, anak timbangan, daun pintu, daun telinga, bola keranjang, mata
uang, anak kunci, pejabat tinggi, dsb. (Ramlan, 1993: 81).

115
pustaka-indo.blogspot.com
3. Kata Majemuk dengan Unsur Morfem Unik
Morfem unik adalah morfem yang hanya mampu melekat/
berkombinasi dengan satu satuan tertentu.
Contoh:
a. Simpang siur
Kata simpang tidak merupakan morfem unik sebab dapat dibentuk
menjadi persimpangan, menyimpang, atau simpang empat. Sementara
kata siur tidak demikian. Kata siur hanya bisa berkombinasi dengan
kata simpang sehingga menjadi simpang siur.
b. Sunyi senyap
Kata sunyi tidak merupakan morfem unik sebab dapat dibentuk
menjadi kesunyian, bersunyi-sunyi atau di kesunyian. Sementara
kata senyap tidak demikian. Kata senyap hanya bisa berkombinasi
dengan kata sunyi sehingga menjadi sunyi senyap.
c. Gelap gulita
Kata gelap tidak merupakan morfem unik sebab dapat dibentuk
menjadi kegelapan atau menggelapkan. Sementara kata gulita tidak
demikian. Kata gulita hanya bisa berkombinasi dengan kata gelap
sehingga menjadi gelap gulita.
d. Terang benderang
Kata terang tidak merupakan morfem unik sebab dapat dibentuk
menjadi menerangkan, diterangkan, atau keterangan. Sementara kata
benderang tidak demikian. Kata benderang hanya bisa berkombinasi
dengan kata terang sehingga menjadi terang benderang.

C. Proses Morfofonemik
Proses morfofonemik adalah proses yang terjadi pada suatu morfem
akibat pertemuan satu morfem dengan morfem lain. Hal ini sebagaimana
yang dikemukakan Ramlan (1987: 83) bahwa morfofonemik adalah

116
pustaka-indo.blogspot.com
ilmu yang mempelajari perubahan-perubahan morfem yang timbul
sebagai akibat pertemuan morfem dengan morfem lain. Berikut
merupakan beberapa model proses morfofonemik.
Contoh:
Morfem ber- terdiri atas tiga fonem, yaitu /b, ə, r /, jika dipertemukan
dengan morfem ajar, maka fonem /r/ berubah menjadi fonem /l/
sehingga menghasilkan kata belajar bukan berajar. Dalam ini telah
terjadi proses morfofonemik yang berakibat fonem /r/ berubah
menjadi fonem /l/.
Proses morfofonemik terjadi pada bahasa Indonesia. Minimal ada
tiga proses morfofonemik yang terjadi dalam bahasa Indonesia, yaitu
(1) proses terjadinya perubahan fonem, (2) penambahan fonem, dan
(3) proses penghilangan fonem (Ramlan, 1987: 83).
a. Proses Perubahan Fonem
Proses perubahan fonem adalah berubahnya suatu fonem pada
morfem akibat pertemuannya dengan morfem lain.
Contoh:
• Fonem /N/ pada morfem meN- dan peN- akan berubah
menjadi fonem /m/, jika bertemu dengan morfem-morfem
yang diawali dengan fonem (p, b, dan f ). misalnya:
meN- + pinjam = meminjam
meN- + poles = memoles
meN- + pakai = memakai
meN- + puntar = memuntar
meN- + paksa = memaksa
meN- + periksa = memeriksa
meN- + pukul = memukul
meN- + potong = memotong

117
pustaka-indo.blogspot.com
meN- + batik = membatik
meN- + buat = membuat
meN- + bulat = membulat
meN- + balut = membalut
meN- + beli = membeli
meN- + baku = membeku
meN- + bangun = membangun
meN- + buru = memburu

meN- + fatwakan = memfatwa


meN- + fitnah = memfitnah
meN- + fasihkan = memfasiknan
meN- + fitrahkan = memfitrahkan

peN- + batik = pembatik


peN- + buat = pembuat
peN- + bulat = pembulat
peN- + balut = pembalut
peN- + beli = pembeli
peN- + baku = pembeku
peN- + bangun = pembangun
peN- + buru = pemburu
Catatan:
Khusus morfem meN- dan peN- jika bertemu dengan morfem-
morfem yang diawali dengam fonem (p, b dan f) maka morfem
tersebut akan mengalami perubahan, misalnya fonem /N/
berubah menjadi /m/.

118
pustaka-indo.blogspot.com
• Fonem /N/ pada morfem meN- dan peN- akan berubah
menjadi fonem /n/, jika bertemu dengan morfem-morfem yang
diawali dengan fonem (t, d, dan s).
Misalnya:
meN- + tata = menata
meN- + tutup = menutup
meN- + telan = menelan
meN- + turut = menurut
meN- + teruskan = meneruskan
meN- + tulis = menulis
meN- + tangkap = menangkap
meN- + tarik = menarik
meN- + tukarkan = menukarkan
meN- + tanam = menanam

peN- + tata = penata


peN- + tutup = penutup
peN- + telan = penelan
peN- + turut = penurut
peN- + terus = penerus
peN- + tulis = penulis
peN- + tanam = penanam

meN- + datangkan = mendatangkan


meN- + dahului = mendahului
meN- + dapatkan = mendapatkan
meN- + darat = mendarat
meN- + dekat = mendekat

119
pustaka-indo.blogspot.com
peN- + datang = pendatang
peN- + dahulu = pendahulu
peN- + dapat = pendapat
peN- + daratan = pendaratan
peN- + dekatan = pendekatan

meN- + survei = mensurvei


meN- + sukseskan = mensukseskan
meN- + supply = mensupply
meN- + sinyalir = mensinyalir

peN- + survei = pensurvei


peN- + supply = pensupply
Catatan:
Khusus fonem /s/ pada contoh di atas hanya berlaku pada
morfem-morfem yang masih bertahan pada bentuk asingnya.
• Fonem /N/ pada morfem meN- dan peN- akan berubah
menjadi fonem /ñ/, jika bertemu dengan morfem-morfem yang
diawali dengan fonem (s, s˜,c dan j).
Misalnya:
meN- + sapu = menyapu
meN- + sangkal = menyangkal
meN- + sarankan = menyarankan
meN- + susahkan = menyusahkan
meN- + sukai = menyukai

peN- + sapu = penyapu


peN- + sangkal = penyangkal

120
pustaka-indo.blogspot.com
peN- + saran = penyaran

meN- + syukuri = mensyukuri


meN- + syaratkan = mensyaratkan

meN- + cari = mencari


meN- + coba = mencoba
meN- + cetak = mencetak
meN- + cukur = mencukur

peN- + carian = pencarian


peN- + cetak = pencetak
peN- + cukur = pencukur
peN- + cetus = pencetus
peN- + cemas = pencemas

meN- + jadi = menjadi


meN- + jumlahkan = menjumlahkan
meN- + jauh = menjauh
meN- + jarak = jarak
meN- + jaga = menjaga
meN- + jajah = menjajah

peN- + jumlahan = penjumlahan


peN- + jaga = penjaga
peN- + jajah = penjajah
peN- + jagal = penjagal

121
pustaka-indo.blogspot.com
Catatan:
Untuk morfem jadi, jauh, dan jarak tidak bisa dimasuki
morfem peN-.
• Fonem /N/ pada morfem meN- dan peN- akan berubah
menjadi fonem /ŋ/, jika bertemu dengan morfem-morfem yang
diawali dengan fonem (k, g, kh, dan h serta vokal).
Misalnya:
meN- + kurangi = mengurangi
meN- + kuasai = menguasai
meN- + kukuhkan = mengukuhkan
meN- + keras = mengeras

peN- + kurang = pengurang


peN- + kuasa = penguasa
peN- + kukuh = pengukuh
peN- + keras = pengeras

meN- + gugurkan = menggugur


meN- + gelapkan = menggelapkan
meN- + garis = menggaris
meN- + gaji = menggaji

peN- + gugur (an) = pengguguran


peN- + gelap(an) = penggelapan
peN- + garis = penggaris
peN- + gaji (an) = penggajian

meN- + khutbah(i) = mengkhutbahi


meN- + khususkan = mengkhususkan

122
pustaka-indo.blogspot.com
meN- + khayal = mengkhayal
meN- + khianat(i) = mengkhianati

peN- + khutbah = pengkhutbah


peN- + khusus (an) = pengkhususan
peN- + khayal = pengkhayal

meN- + harapkan = mengharapkan


meN- + hukum = menghukum
meN- + hafal = menghafal
meN- + hunus = menghunus

peN- + harapan = pengharapan


peN- + hasil(an) = penghasilan
peN- + halau = penghalau
• Fonem /r/ pada morfem ber- dan per- akan berubah menjadi
fonem /l/, jika bertemu dengan morfem-morfem seperti ajar.
Misalnya:
ber- + ajar = belajar
per- + ajar = pelajar
• Fonem /?/ akan berubah menjadi fonem /k/, sebagai akibat
pertemuan dengan morfem ke-an.
Misalnya:
ke-an + duduk/dudu?/ = kedudukan
ke-an + rusak/rusa?/ = kerusakan
b. Proses Penambahan Fonem
Proses penambahan fonem adalah penambahan fonem pada suatu
morfem sebagai akibat pertemuan suatu morfem dengan morfem yang

123
pustaka-indo.blogspot.com
lain. Biasanya fonem yang ditambahkan tersebut adalah fonem /ə/.
Dengan demikian, morfem meN- akan mengalami perubahan karena
dimasukkan oleh fonem /ə/ sehingga menjadi menge- dan morfem
peN- akan berubah penge-.
Contoh:
meN- + bom = mengebom
meN- + cat = mengecat
meN- + las = mengelas
peN- + bom = pengebom
peN- + cat = pengecat
peN- + las = pengelas
peN-an + cuci = pencucian/pencuciyan/
peN-an + bantai = pembantaian/pembantaiyan/
peN-an + temu = penemuan/penemuwan/
per-an + tikai = pertikaian/pertikaiyan/
per-an + temu = pertemuan/pertemuwan/
ke-an + pulau = kepulauan/kepulauwan/
ke-an + pandai = kepandaian/kepandaiyan/
c. Proses Penghilangan Fonem
Proses penghilangan fonem adalah hilangnya sebuah fonem akibat
pertemuan sebuah morfem dengan morfem yang lain.
Contoh:
a. Hilangnya fonem /n/ pada morfem meN- dan peN- terjadi
sebagai akibat pertemuan morfem meN- dan peN- dengan bentuk
dasar yang berawal dengan fonem /l, r, y, w, dan nasal/.
Misalnya:
meN- + lalui = melalui
meN- + lelah (kan) = melelahkan

124
pustaka-indo.blogspot.com
meN- + lerai = melerai
meN- + rumuskan = merumuskan
meN- + ramal = meramal
meN- + yakinkan = meyakinkan
meN- + warnai = mewarnai
meN- + wahyukan = mewahyukan

peN- + lerai = pelerai


peN- + lupa = pelupa
peN- + ramal = peramal
peN- + rusak = perusak
peN- + waris = pewaris
peN- + warna = pewarna
peN- + nyanyi = penyanyi
peN- + merah = pemerah
peN- + malas = pemalas

b. Hilangnya fonem /r/ pada morfem ber-, per-, dan ter- hilang
akibat pertemuan morfem tersebut dengan bentuk dasar
yang berawal dengan fonem /r/ dan bentuk dasar yang suku
pertamanya berakhir dengan /ə r/.
Misalnya:
ber- + rapat = berapat
ber- + rantai = berantai
ber- + kerja = bekerja
ber- + serta = beserta

per- + ragakan = peragakan


per- + ramping = peramping

125
pustaka-indo.blogspot.com
ter- + rasa = terasa
ter- + rekam = terekam
ter- + perdaya = teperdaya

c. Fonem-fonem /p, t, s, k/ pada awal morfem hilang akibat


pertemuan morfem meN- dan peN- dengan bentuk dasar yang
berawal dengan fonem-fonem itu.
Misalnya:
meN- + paksa = memaksa
meN- + tulis = menulis
meN- + sapu = menyapu
meN- + karang = mengarang

peN- + paksa = pemaksa


peN- + tulis = penulis
peN- + sapu = penyapu
peN- + karang = pengarang
Catatan:
Pada kata memperagakan dan mentertawakan fonem /p/ dan
/t/ tidak hilang sebab kedua fonem tersebut merupakan
fonem awal dari bentuk dasar kata tersebut. Bentuk dasar kata
memperagakan adalah raga yang mendapat morfem mem-pe-
kan. Disebabkan ketiga morfem tersebut adalah morfem dasar,
maka tidak berubah. Begitu juga dengan kata mentertawakan
yang memiliki bentuk dasar tawa dan mendapat morfem men-
ter-kan. Begitu juga pada kata menerjemahkan, mensupply,
mengkoordinir, penterjemah, dan pensurvei yang asal katanya
diadopsi dari bahasa asing, maka fonem /t, s, p/ tidak hilang.

126
pustaka-indo.blogspot.com
Berdasarkan beberapa penjelasan tersebut, dapat disimpulkan
beberapa hal berkaitan dengan proses morfofonemik, sebagai berikut.
(1) Afiks meN-
a. meN- → mem
Bila diikuti bentuk dasar berawal dengan fonem /p b, f/. Fonem
/p/ hilang, kecuali pada beberapa bentuk dasar yang berasal dari
kata asing yang masih mempertahankan keasingannya dan pada
bentuk dasar yang berprefiks, yaitu prefiks per-.
Misalnya:
meN- + paksa = memaksa
meN- + bawa = membawa
meN- + fitnah = memfitnah
meN- + protes = memprotes
meN- + proklamirkan = memproklamirkan
b. meN- → me
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /y, r, l,
w, nasal/. Misalnya:
meN- + yakinkan = meyakinkan
meN- + ramal = meramal
meN- + lupakan = melupakan
meN- + warisi = mewarisi
meN- + nyanyi = menyanyi
c. meN- → menge
Bila diikuti bentuk dasar yang terdiri dari satu suku kata.
Misalnya:
meN- + bom = mengebom
meN- + cat = mengecat
meN- + bor = mengebor
meN- + las = mengelas

127
pustaka-indo.blogspot.com
(2) Afiks peN-
a. peN- → pen-
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /t, d,
s/. Fonem /t/ hilang. Kecuali pada beberapa bentuk dasar
yang berasal dari kata asing yang masih mempertahankan
keasingannya, dan fonem /s/ hanya berlaku bagi beberapa
bentuk dasar yang berasal dari kata asing yang masih
mempertahankan keasingannya.
Misalnya:
peN- + tulis = penulis
peN- + dorong = pendorong
peN- + terjemah = penterjemah
peN- + supply = pensupply
b. peN- → pe,-
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /p, b, f/.
Fonem /p/ hilang.
Misalnya:
peN- + pakai = pemakai
peN- + bawa = pembawa
peN- + fitnah = pemfitnah
c. peN- → peny-
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /s, c, j/.
Fonem /s/ hilang.
Misalnya:
peN- + sadur = penyadur
peN- + sapu = penyapu
peN- + curi = pencuri
peN- + jaga = penjaga

128
pustaka-indo.blogspot.com
d. peN- → peng-
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /k, g, kh,
vokal/. Fonem /k/ hilang.
Misalnya:
peN- + karang = pengarang
peN- + gali = penggali
peN- + khianat = pengkhianat
peN- + halau = penghalau
peN- + aman = pengaman
peN- + ikut = pengikut
e. peN- → pe-
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /r, l, w,
nasal/.
Misalnya:
peN- + ramal = peramal
peN- + lupa = pelupa
peN- + waris = pewaris
peN- + nyanyi = penyanyi
peN- + malas = pemalas
peN- + naik darah = penaik darah
f. peN- → penge-
Bila diikuti bentuk dasar yang terdiri satu suku kata.
Misalnya:
peN- + bom = pengebom
peN- + bor = pengebor
peN- + cat = pengecat
peN- + las = pengelas

129
pustaka-indo.blogspot.com
(3) Afiks ber-
a. ber- → be-
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /r/ dan
beberapa bentuk dasar yang suku pertamanya berakhir dengan
/ər/.
Misalnya:
ber- + rantai = berantai
ber- + runding = berunding
ber- + kerja = bekerja
ber- + serta = beserta
b. ber- → bel-
Bila diikuti bentuk dasar ajar.
Misalnya:
ber- + ajar = belajar
c. ber- → ber-
Bila diikuti bentuk dasar selain yang tersebut di atas, yaitu
bentuk dasar yang tidak berawal dengan fonem /r/,bentuk dasar
yang suku pertamanya tidak berakhir dengan /ər/ serta bentuk
dasar yang bukan morfem ajar.
Misalnya:
ber- + kata = berkata
ber- + tugas = bertugas
ber- + sejarah = bersejarah
(4) Afiks per-
a. per- → pe-
Bila diikuti bentuk dasar yang berawal dengan fonem /r/.
Misalnya:
per- + ringan = peringan

130
pustaka-indo.blogspot.com
per- + rendah = perendah
per- + ragakan = peragakan
b. per- → pel-
Bila diikuti bentuk dasar yang berupa morfem ajar.
Misalnya:
per- + ajar = pelajar
c. per- → per-
Bila diikuti bentuk dasar yang tidak berawal dengan fonem /r/
dan bentuk dasar yang bukan morfem ajar.
Misalnya:
per- + kaya = perkaya
per- + teguh = perteguh
per- + satukan = persatukan

D. Pertanyaan
1. Apakah yang dimaksud dengan proses morfologis?
2. Jelaskan yang dimaksud dengan proses pemajemukan!
3. Jelaskan ciri-ciri kata majemuk!
4. Jelaskan beda kata majemuk dengan frasa!
5. Jelaskan yang dimaksud dengan morfem unik!

E. Tugas dan Latihan


1. Buatlah sebuah tabel, kemudian masukkan kata-kata berikut ke
dalam kelompok frasa/klausa dan kelompok kata majemuk!
2. Guntinglah sebuah paragraf dalam surat kabar yang di dalamnya
memuat kata majemuk dengan salah satu unsurnya terdiri morfem
unik! Garis bawahilah dengan pena morfem uniknya dan tempelkan
kliping koran tersebut pada selembar kertas folio!

131
pustaka-indo.blogspot.com
F. Sumber Bacaan
1. Linguistik Suatu Pengantar oleh A Chaedar Alwasilah.
2. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia oleh Hasan Alwi.
3. Morfologi: Suatu Tinjauan Deskriptif oleh M. Ramlan.
4. Morfofonemik Bahasa Indonesia oleh Sudarno.
5. Pengantar Linguistik oleh J.W.M Verhaar.
6. Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Anton M Moeliono (Editor).

132
pustaka-indo.blogspot.com
DAFTAR PUSTAKA

Alisyahbana, Sutan Takdir. 1983. Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia.


Jakarta: Dian Rakyat.
Alwasilah, A. Chaedar. 1993. Linguistik Suatu Pengantar. Bandung:
Angkasa.
Alwi, Hasan et al.1993.Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta:
Balai Pustaka.
Dardjowidjojo, Soenjono (Ed). 1987. Linguistik: Teori & Terapan.
Jakarta: Lembaga Bahasa Atma Jaya.
Keraf, Gorys. 1984. Tata Bahasa Indonesia. Flores: Nusa Indah.
Kridalaksana, Harimurti. 1999. Kelas Kata dalam Bahasa Indonesia.
Jakarta: PT. Gramedia.
Lyons, John. 1995. Introduction to Theoretical Linguistics. Terj. I
Sutikno. Pengantar Teori Linguistik. Jakarta: PT. Gramedia
Pustaka Utama.
Marsono. 1999. Fonetik. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Moeliono, Anton M. 1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta:
Balai Pustaka.

133
pustaka-indo.blogspot.com
Parera, Daniel. 1978. Pengantar Linguistik Umum Bidang Sintaksis Seri
C. Penerbit Nusa Indah
Ramlan, M. 1983. Morfologi Suatu Tinjauan Diskriptif. Yogyakarta:
CV. Karyono
_________. 1987. Ilmu Bahasa Indonesia: Sintaksis. Yogyakarta: C.V.
Karyono.
_________. 1987. Sintaksis. Yogyakarta: C.V. Karyono.
_________. 1993. Paragraf, Alur Pikir dan Kepaduannya dalam
Berbahasa Indonesia. Yogyakarta: UNY
Sudarjanto. 1974. Fonetik Ilmu Bunyi yang Penyelidikannya dari Sudut
Parole. Fakultas Sastra Universitas Gadjah Mada.
Sudarno. 1990. Morfofonemik Bahasa Indonesia. Arikha Media
Cipta.
Verhaar, J.W.M. 1982. Pengantar Linguistik. Yogyakarta: UGM
Press.
Yasin, Sulchan. 1988. Tinjauan Deskriptif Seputar Morfologi. Surabaya:
Usaha Nasional.

134
pustaka-indo.blogspot.com
INDEKS

A diakronik 17
Donatus 39
Alwasilah 15, 16, 17, 18, 23,
132 F
Aristoteles 38
filsafat 31
B fonem 16, 68, 130, 131
fonologi 68
bahasa 21, 22, 31
frasa 84
C
G
Chomsky, Noam 49
Gleason 15
Cicero 38
Cratylus 32 H

D Homerus 36
homonim 34
Darwin, Charles 18
deiksis 107 J
de Saussure, Ferdinand 69
Jespersen, Otto 20

135
pustaka-indo.blogspot.com
K Sutan Takdir Alisyahbana 84
klausa 85 V
konvensi 21
Varro 37
L Verhaar 14, 16, 23, 132
Lakoff, George 53 W
langue 14
West, Fred 22
Lees, Robert 52
linguistik 13, 14 Y
Lyons 14, 23, 84, 85, 107 Yunani 31
M

morfem 83, 84
morfem bebas 84
morfem terikat 84
Muller, Max 18, 19
O

onomatope 32
P

Plato 37
proses morfologis 131
S

Sapir, Edward 18
Semantik Generatif 51
sinkronik 15
sinonim 34
Stoa 32, 33, 35, 37, 39
struktur 69

136
pustaka-indo.blogspot.com
BIOGRAFI PENULIS

Drs. Suhardi, M.Pd. lahir di Padang pada tanggal


15 Agustus 1965. Lulus Sarjana (S.1) dari Jurusan
Pendidikan Bahasa dan Seni, Program Studi Bahasa
dan Sastra Indonesia Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan, Universitas Bung Hatta Padang (1992).
Selanjutnya melanjutkan studi S.2 ke Universitas
Negeri Padang meraih gelar Magister Pendidikan
Bahasa Indonesia tahun 2001. Saat ini, ia menjadi dosen tetap Yayasan
Pendidikan Provinsi Kepulauan Riau di Universitas Maritim Raja Ali
Haji (UMRAH) Tanjungpinang.
Pengalaman mengajar antara lain sebagai dosen Luar Biasa
Universitas Mahaputra Muhammad Yamin, S.H., Solok (1992–1998);
dosen luar biasa IAIN Imam Bonjol Padang (1998–2004); dosen penuh
waktu Politeknik Batam (2004–2007); dan dosen tetap di Universitas
Maritim Raja Ali Haji (UMRAH) Tanjungpinang(2007–sekarang).
Penulis juga pernah menjadi anggota tim peneliti Pusat Penelitian
Islam Minangkabau Sumatera Barat sejak tahun 2004. Anggota Peneliti

137
pustaka-indo.blogspot.com
Lembaga Penelitian IAIN Imam Bonjol Padang(sejak 2004), Konsultan
Monitoring dan Evaluasi (Monev) di DinasPendidikan Provinsi
Kepulauan Riau (2006-)2007), sejak tahun2009 menjadi Ketua
Lembaga Penjaminan Mutu Akademik (LPMA) UMRAH, dan Ketua
TIM Pengembang Kurikulum Dinas Pendidikan Provinsi Kepulauan
Riau (2012 sampai sekarang). Ia pun kerap menjadi dewan juri lomba
penulisan dan baca cerpenserta puisi tingkat SD, SMP, dan SMA di
Dinas Pendidikan ProvinsiKepulauan Riau. Sebagai akademisi, Suhardi
telah berhasil merampungkan buku pertamanya berjudul, Sastra Kita,
Kritik, dan Lokalitas yang diterbitkan PT Komodo Jakarta. Ia juga aktif
menulis sejumlah modul mata kuliah bahasa dan sastra Indonesia,
yaitu Pengantar Linguistik, Pengantar Teori Sastra, Pengantar Morfologi
Bahasa Indonesia, Pengantar Semantik, dan Dasar-Dasar Sintaksis
Bahasa Indonesia. Selain itu, sejumlah tulisannya tersebar di berbagai
surat kabar seperti Harian Umum Padang Expres, Singgalang, Haluan,
Mimbar Minang, Sijori Mandiri/Haluan Kepri,dan Batam Pos.

138
pustaka-indo.blogspot.com