Anda di halaman 1dari 9

KECAKAPAN BERTINDAK ABAD 21

RESUME
Disusun untuk Memenuhi Tugas Matakuliah Praktik Pengalaman Lapangan yang
Dibina oleh
Prof. Dra. Herawati Susilo, M. Sc. Ph. D Dr. Sri Endah Indriwati, M.Pd
Tanggal 4 September 2017

Oleh:
Kelompok 3/ Kelas A
M. B. Murditya (160341800937)
Wenny Nur Fauziah (160341800908)
Irmi Nur Octavianti (160341800470)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


PASCASARJANA
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
SEPTEMBER 2017
A. Definisi Kecakapan Bertindak
Generasi Abad 21 membutuhkan kecakapan dalam kompetensi hidup abad
21. Kecakapan dalam hal ini diartikan sebagai kepandaian dan atau kemahiran
dalam melakukan sesuatu (Alwi Hasan, 2007). Salah satu bentuk kecakapan abad
21 yang perlu dibelajarkan dan dikuasai oleh generasi abad 21 adalah kecakapan
bertindak. Kecakapan bertindak menurut Griffin dkk. (2012) adalah kecakapan
dalam bekerja yang meliputi kecakapan dalam berkomunikasi dan bekerja sama
serta kecakapan penguasaan alat kerja yang meliputi literasi informasi dan ICT.
Kecakapan ini perlu dikuasai oleh generasi abad 21 guna merespon dengan tepat
terhadap berbagai persoalan yang dihadapi.

B. Indikator Kecakapan Bertindak


Kecakapan bertindak sebagai salah satu kompetensi dalam kecakapan abad
21 pasti memiliki beberapa indikator. Greenstein (2012) telah mengidentifikasi
beberapa indikator dari kecakapan bertindak meliputi:
1. Komunikasi
Komunikasi sebagai bagian dari kecakapan bekerja, menurut Greenstein (2012)
memiliki indikator sebagai berikut:
a. Menjelaskan berbagai macam komunikasi verbal, seperti percakapan, diskusi,
dan debat
b. Mengidentifikasi berbagai macam komunikasi tertulis baik formal, informal,
maupun ilmiah
c. Berpartisipasi aktif dalam dialog dengan orang lain

2. Kerjasama atau kolaborasi


Kerjasama sebagai bagian dari kecakapan bekerja, menurut Greenstein (2012)
memiliki indikator sebagai berikut:
a. Bekerja dengan orang lain secara produktif, berpartisipasi dan berkontribusi
secara aktif------
b. Mendengarkan, berbicara serta memimpin dan mengikuti secara seimbang di
dalam kelompok
c. Menunjukkan fleksibilitas dan kompromi

2
3. Literasi Informasi
Literasi informasi sebagai bagian dari kecakapan penggunaan alat kerja, menurut
Greenstein (2012) dan Griffin, dkk. (2012) memiliki indikator sebagai berikut:
a. Mengakses informasi dari berbagai sumber serta memilih informasi secara
efektif dan efisien
b. Mencari, menyeleksi, dan mengumpulkan informasi untuk berbagai tujuan
c. Membedakan informasi apa yang diperlukan untuk tujuan khusus

4. Literasi Teknologi ICT


Literasi teknologi ICT sebagai bagian dari kecakapan penggunaan alat kerja,
menurut Greenstein (2012) dan Griffin, dkk. (2012) memiliki indikator sebagai
berikut:
a. Memahami fungsi utama komputer
b. Menggunakan berbagai macam tipe software elektronik, program, dan aplikasi
c. Memilih dari berbagai teknologi untuk mencapai tujuan khusus
Kecakapan dalam bertindak juga memiliki hubungan yang erat dengan
kecakapan hidup. Hal ini dikarenakan ketepatan seseorang dalam mengambil suatu
tindakan tentu akan berpengaruh terhadap aktivitas kehidupannya. Kondisi yang
demikian menyebabkan kecakapan dalam bertindak beririsan dengan kecakapan
hidup. Greenstein (2012) telah mengidentifikasi beberapa indikator dari
kompetensi kecakapan hidup yang beririsan dengan kecakapan bertindak,
diantaranya sebagai berikut:

5. Fleksibel dan Adaptif


Fleksibel dan adaptif sebagai bagian dari kecakapan hidup, menurut Greenstein
(2012) memiliki indikator yang beririsan dengan kecakapan bertindak diantaranya
sebagai berikut:
a. Menyesuaikan diri dengan perubahan tugas, tanggung jawab, jadwal, dan
lokasi.
b. Membuat perubahan yang sesuai dalam menanggapi masukan dan bukti
c. Mengakomodasi dan menyesuaikan dengan perubahan situasi dan pengaturan

3
6. Inisiatif dan Kemandirian
Inisiatif dan kemandirian sebagai bagian dari kecakapan hidup, menurut
Greenstein (2012) memiliki indikator yang beririsan dengan kecakapan bertindak
diantaranya sebagai berikut:
a. Menetapkan prioritas
b. Berencana secara strategis dan sesuai tujuan
c. Menetapkan tujuan dan mengambil langkah-langkah aktif untuk mencapainya

C. Implementasi Kecakapan Bertindak dalam Pembelajaran Biologi


Di abad ke 21 ini, pendidikan menjadi semakin penting untuk menjamin
peserta didik memiliki keterampilan belajar dan berinovasi, keterampilan
menggunakan teknologi dan media informasi, serta dapat bekerja, dan bertahan
dengan menggunakan keterampilan untuk hidup (life skills).
Tiga konsep pendidikan abad 21 telah diadaptasi oleh Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia untuk mengembangkan
kurikulum baru untuk Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP),
Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).
Ketiga konsep tersebut adalah 21st Century Skills (Trilling dan Fadel, 2009),
scientific approach (Dyer, et al., 2009) dan authentic assesment (Wiggins dan
McTighe, 2011); Ormiston, 2011; Aitken dan Pungur, 1996; Costa dan Kallick,
1992).
Saat ini, pendidikan berada di masa pengetahuan (knowledge age) dengan
percepatan peningkatan pengetahuan yang luar biasa. Percepatan peningkatan
pengetahuan ini didukung oleh penerapan media dan teknologi digital yang
disebut dengan information super highway (Gates, 1996). Sejak internet
diperkenalkan di dunia komersial pada awal tahun 1970 an, informasi menjadi
semakin cepat terdistribusi ke seluruh penjuru dunia.
Kurikulum 2013 menciptakan keseimbangan antara pengembangan
keterampilan kognitif (soft skills) dan keterampilan fisik (hard skills). Semakin
tinggi pendidikan, semakin kecil nilai sikap yang diajarkan kepada siswa.
Semakin rendah pendidikan, semakin besar nilai sikap yang diajarkan kepada
siswa.

4
Selanjutnya, konsep pendidikan abad 21 dioperasionalkan menjadi struktur
kurikulum yang memuat mata pelajaran wajib (kelompok A dan B), dan mata
pelajaran peminatan kelompok C) berikut ini. Kelompok mata pelajaran wajib
(A) ditujukan untuk mencapai kompetensi learning and innovation skills dan
technology and information media skills. Sedangkan kelompok mata pelajaran
wajib (B) dan kelompok mata pelajaran peminatan (C) ditujukan untuk
mencapai kompetensi life and career skills. Seluruh mata pelajaran merupakan
turunan (derivation) dari core subject 3R yaitu reading, writing dan arithmatic.
Seluruh program keahlian di satuan pendidikan SMK menggunakan
konsep tersebut. Dalam Permendikbud nomor 70 tahun 2013 disebutkan bahwa
Bidang Keahlian pada satuan pendidikan SMK adalah sebagai berikut:
1. Teknologi dan Rekayasa;
2. Teknologi Informasi dan Komunikasi;
3. Kesehatan;
4. Agribisnis dan Agroteknologi;
5. Perikanan dan Kelautan;
6. Bisnis dan Manajemen;
7. Pariwisata;
8. Seni Rupa dan Kriya;
9. Seni Pertunjukan.
Setiap bidang keahlian memiliki beberapa program keahlian. Dan setiap
program kealian memiliki beberapa paket keahlian. Sebagai contoh disajikan
struktur kurikulum untuk paket keahlian Desain Interior.
Aplikasi Pendekatan Saintifik dan Penilaian Autentik pada Strategi
Pembelajaran
Pelaksanaan pembelajaran menerapkan tiga strategi pembelajaran yaitu (1)
discovery learning, (2) project based learning dan (3) problem based ,earning.
Guru boleh menerapkan berbagai strategi pembelajaran yang sesuai dengan
kebutuhan pembelajaran materi ajar yang tertuang dalam silabus. Tahapan
pembelajaran dan kegiatan belajar setiap strategi pembelajaran diuraikan pada
Tabel 10 dibawah ini.

5
D. Contoh Assesment Kemampuan Bertindak
1. Assesment Kemampuan Komunikasi
Kegiatan yang mampu meningkatkan kecakapan siswa dalam
berkomunikasi yakni melalui debat. Debat dapat melatih kecakapan siswa dalam
mengembangkan sikap fleksibilitas, adaptif, inisiatif, dan kemandirian siswa.
Rubrik assesment debat yakni:
Tabel 1. Rubrik assesment debat
Kriteria Luar biasa(4) Cakap (3) Dasar (2) Dibawah Skor
Rata-rata (1)
Isi: Memberikan Perspektifnya Sudut Fokus tidak

6
Melalui argumen kuat jelas. pandang yang konsisten dan
debat dan dan sesuai Argumen digunakan pernyataan
menanggapi topik, logis, secara tidak terarah yang
spesifik pada menyeluruh disampaikan
target masalah meyakinkan meragukan
dan fokus
Dukungan Didukung Didukung Didukung Tidak
dengan fakta dengan fakta dengan fakta didukung
dan terinci dan data yang kurang dengan fakta
yang sesuai lengkap
Organisasi Lancar, fokus, Penggunaan Alur berfikir Alur berfikir
dan logis. waktu cukup susah tidak terarah.
Penggunaan efektif dimengerti. Penggunaan
waktu efektif Penggunaan waktu tidak
waktu kurang efektif
efektif
Presentasi Sikap tenang Cara Membutuhkan Presentasi
dan profesional penyampaian lebih banyak tidak menarik
sehingga menarik latihan dalam dan tidak
audiens sangat minat presentasi dan diminati
memperhatikan audiens menarik minat audiens
audiens

2. Assesment kemampuan Digital Search Skill


Selain debat Contoh kegiatan yang mampu meningkatkan kecakapan lainnya
mengenai kemampuan kecakapan digital adalah kemampuan Digital Search Skill,
Untuk menguasi kemampuan Digital Search siswa harus memiliki beberapa skill
berikut yakni :
a. Mengidentifikasi “kata kunci” yang sesuai dengan konteks informasi yang
dicari ingin
b. Memilih Website yang tepat digunakan untuk mengakses informasi (.com,
.edu, .net, .id, dll)
c. Mengevaluasi dan memverifikasi informasi yang diperoleh baik validitas dan
reliabilitasnya (pengarang, waktu publikasi, instansi, dll)
Self assesment yang dapat digunakan guru dalam menilai Digital Search
Skill siswa yakni:
Tabel 2. Penilaian Digital Search Skill
Kemampuan/ Luar biasa (4) Cakap (3) Dasar (2) Pemula (1) Skor
pengetahuan
Memilih Saya sangat saya cukup Saya dapat Dengan
menguasai cara memahami mengambil bantuan guru,
mencari sumber sumber yang sedikit sumber saya bisa
informasi dan tidak tepat dan yang tepat, menentukan
7
mampu memilih biasanya saya namun sumber yang
informasi yang memilih terkadang bagus
paling tepat sumber yang kesulitan
sesuai dengan menentukan
yang aku sumber yang
inginkan sesuai dengan
topik
Evaluasi Saya sangat ahli Saya biasanya Saya lebih Saya terkecoh
dalam dapat menyukai dengan
memverifikasi memastikan website yang website dan
pengarang dan pengarang dan terlihat butuh bantuan
sumber yang memastikan menarik untuk memilih
berkualitas dan informasi sumber yang
valid konsisten paling bagus
Menimbang Saya memahami Saya Secara umum Saya berfikir
sumber, pengaruh memahami saya bisa semua website
pesan, efek penggunaan bahwa memahami itu
sumber mungkin informasi, menyediakan
informasi dan sumber namun informasi
mengerti efek informasi terkadang saya yang terbaik
penggunaanya tidak valid dan kesulitan
dapat menentukan
mempengaruhi sumber yang
keputusan tidak layak

DAFTAR RUJUKAN

Alwi, Hasan. 2007. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.
Greenstein, L. 2012. Assessing 21st Century Skills. A Guide to Evaluating
Mastery and Authentic Learning. Thousand Oaks, California: Corwin, A
Sage Company.
Griffin, P., McGaw, B. dan Care, E. 2012 Assessment and Teaching
of 21st Century Skills, New York : Springer
Susilo, Herawati. 2014. Pembelajaran Biologi/IPA untuk Generasi Abad 21.
Makalah disampaikan dalam Seminar dan Workshop Nasional Biologi/IPA
dan Pembelajarannya. Tidak diterbitkan.
Trilling, Bernie and Fadel, Charles (2009) 21st Century Skills: Learning for Life
in OurTimes, John Wiley & Sons, 978-0-47-055362-6.
Wiggins, G., and McTighe, J. (2011). The Understanding by Design guide to
creating high-quality units. Alexandria, VA: ASCD.

8
PERTANYAAN YANG MUNCUL
1. Bagaimana cara mengembangkan indikator komunikasi pada siswa
berkebutuhan khusus dalam kelas yang heterogen?
2. Bagaimana peran guru yang baik sehingga kecakapan bertindak siswa
dapat dikembangkan semaksimal mungkin?
3. Mengapa Kurikulum 2013 hingga sekarang dirasa masih cukup sulit untuk
diterapkan terkait penilaian kecakapan bertindak yang harus dilakukan
oleh guru ?
4. Bagaimana penilaian kecakapan bertindak dapat dilakukan dengan baik di
kelas?
5. Mengapa kecakapan bertindak sangat dikaitkan dengan kecakapan hidup?