Anda di halaman 1dari 29

ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN.

DENGAN KASUS OSTEOMILITIS

DI RUANG BEDAH

RSUD POSO

DI SUSUN OLEH :

KELOMPOK 5

SAHRUL PUASA

FADILLAH PRIANDINI

FAJAR

DIAN KARTIKA

RIKA NOVITA SARI

AHMAD KOMAENI

NIMBROT PEDJOLO

MEILISA INRIANITA PARUSU

RIA REGITA CAHYANI

YESRI SANJI TANGKAWATA


DAFTAR ISI
BAB I ...................................................................................................................................................... 3
PENDAHULUAN................................................................................................................................... 3
B. Rumusan masalah........................................................................................................................ 3
C. Tujuan penulisan ......................................................................................................................... 4
BAB 2...................................................................................................................................................... 5
KONSEP MEDIS .................................................................................................................................... 5
A. Pengertian .................................................................................................................................... 5
B. Etiologi ........................................................................................................................................ 6
C. Tanda dan Gejala......................................................................................................................... 6
D. Patofisiologi ................................................................................................................................ 6
E. Pemeriksaan Penunjang............................................................................................................... 6
F. Penatalaksanaan .......................................................................................................................... 7
G. Manifestasi klinis ........................................................................................................................ 7
H. Komplikasi .................................................................................................................................. 7
I. Pencegahan ................................................................................................................................. 8
J. Pengkajian .................................................................................................................................. 8
K. Diagnosa keperawatan ................................................................................................................ 9
BAB III.................................................................................................................................................. 12
TINJAUAN KASUS ............................................................................................................................. 12
BAB IV ................................................................................................................................................. 27
PEMBAHASAN ................................................................................................................................... 27
BAB V................................................................................................................................................... 28
PENUTUP ............................................................................................................................................. 28
A. Kesimpulan ............................................................................................................................... 28
B. Saran.......................................................................................................................................... 28
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 29
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Sistem muskuloskeletal merupakan penun)ang bentuk tubuh dan bertanggung jawab
terhadap pergerakan. Komponen utama sistem utama sistem muskulskeletal adalah
jaringan ikat. Sistem ini terdiri dari tulang sendi, rangka, tendon, ligamen, bursa dan
jaringan, jaringan khusus yang menghubungkan struktur ostruktur ini. Beragamnya
jaringan dan organ sistem muskulskeletal dapat menimbulkan berbagai m a c a m
g a n g g u a n . B e b e r a p a ga n g gu a n t e r s e b u t t i m b u l p a d a s i s t e m i t u s e n d i r i
sedangkan gangguan yang berasal dari bagi an lain tubuh tetapi menimbulkan
efek pada sistem muskulskeletal anda utama gangguan sistem muskulskeletal adalah
nyeri dan rasa tidak nyaman yang dapat bervariasi dari tingkat yang paling
ringan sampai yang sangat berat . Salah satu gangguan tersebut adalah osteomielitis,
Osteomielitis adalah radang tulang yang disebabkan oleh organisme piogenik, walaupun
berbagai agen infeksi lain juga dapat menyebabkannya, gangguan ini dapat tetap
terlokalisasi atau dapat tersebar melalui tulang, melibatkan sumsum, korteks,
jaringan kanselsa( dan peristeum. O s t e o m ye l i t i s m e r u p a k a n i n f l a m a s i
p a d a t u l a n g ya n g d i s e b a b k a n i n f e k s i piogenik atau nonpiogenik seperti Mioba
terium tuberkulosa atau Staphyl usaureus Infeksi dapat terbatas pada sebagian kecil
tempat pada tulang atau melibatkan beberapa daerah seperti sum-sum seperi oesteum dan
jaringan lunak disekitar tulang. Kunci keberhasilan penatalaksanaan osteomyelitis
adalah diagnosis dini dan operasi ya n g t e p a t s e r t a p e m i l i h a n j e n i s
a n t i b i o t i k ya n g t e p a t . S e c a r a u m u m ( d i b u t u h k a n pendekatan multidisipliner
yang melibatkan ahli orthopaedi, spesialis penyakit infeksi, dan ahli bedah plastik pada
kasus berat dengan hilangnya jaringan lunak.

B. Rumusan masalah
1. A p a ya n g d i m a k s u d d e n g a n o s t e o m i e l i t i s
2. B a ga i m a n a a n a t o m i f i s i o l o gi d a r i s i s t e m s k e l e t a l
3. A p a s a j a p e n ye b a b d a r i o s t e o m ye l i t i s
4. B a ga i m a n a k l a s i f i k a s i d a r i o s t e o m ye l i t i s
5. A p a s a j a m a n i f e s t a s i k l i n i k d a r i o s t e o m ye l i t i s
6. B a ga i m a n a p a t o f i s i o l o gi d a r i o s t e o m ye l i t i s
7. Apa saja pemeriksaan penunjang untuk osteomyelitis
8. Apa saja penatalaksanaan medis untuk ,osteomyelitis
9. B a ga i m a n a p e n c e g a h a n u n t u k , o s t e o m y e l i t i s
10. Bagaimana asuhan keperawatan untuk osteomyelitis

C. Tujuan penulisan
1. Untuk memahami apa yang dimaksud dengan osteomielitis
2. U n t u k m e m a h a m i a n a t o m i f i s i o l o gi d a r i s i s t e m s k e l e t al
3. Untuk mengetahui apa saja etiologi, penyebab dari ostemielitis
4. Untuk mengetahui klasifikasi dari osteomielitis
5. Untuk mengetahui manifestasi klinik dari osteomielitis
6. Untuk memahami bagaimana patofisiologi dari osteomielitis
7. Untuk mengetahui apa saja pemeriksaan penunjang untuk osteomielitis
8. Untuk mengetahui apa saja penatalaksanaan medis untuk osteomielitis
9. Untuk mengetahui bagaimana pencegahan dari osteomieltis
10. Untuk memahami bagaimana asuhan keperawatan untuk osteomilitis.
BAB 2

KONSEP MEDIS

A. Pengertian
Osteomyelitis adalah infeksi dari jaringan tulang yang mencakup sumsum dan atau
kortek tulang dapat berupa eksogen (infeksi masuk dari luar tubuh) atau hemotogen
(infeksi yang berasal dari dalam tubuh). (Reeves, 2001:257). Osteomyelitis adalah infeksi
substansi tulang oleh bakteri piogenik (Overdoff, 2002:571).
Sedangkan menurut Bruce, osteomyelitis adalah infeksi pada tulang yang disebabkan
oleh mikroorganisme. Osteomyelitis biasanya merupakan infeksi bakteri, tetapi
mikrobakterium dan jamur juga dapat menyebabkan osteomyelitis jika mereka
menginvasi tulang (Ros, 1997:90). Menurut Price (1995:1200). Osteomyelitis adalah
infeksi jaringan tulang.
Osteomyelitis akut adalah infeksi tulang panjang yang disebabkan oleh infeksi lokal
akut atau trauma tulang, biasanya disebabkan oleh escherichia coli, staphylococcus
aureus, atau streptococcus pyogenes (Tucker, 1998:429). Jadi pengertian osteomyelitis
yang paling mendasar adalah infeksi jaringan tulang yang mencakup sumsum atau kortek
tulang yang disebabkan oleh bakteri piogenik. Osteomyelitis dapat timbul akut atau
kronik. Bentuk akut dicirikan dengan adanya awitan demam sistemik maupun
manifestasi lokal yang berjalan dengan cepat. Osteomyelitis kronik adalah akibat dari
Osteomyelitis akut yang tidak ditangani dengan baik (Price, 1995:1200). Ada dua macam
infeksi tulang menurut Robbins dan Kumar (1995:463-464) yaitu :
1. Osteomyelitis piogenik hematogen Biasanya terjadi pada anak-anak, osteomyelitis
piogenik hematogen terutama disebabkan oleh staphylococcus aureus
kemudian diikuti oleh bacillus colli. Kecuali samonela, osteomyelitis hematogen
biasanya 12 bermanisfestasi sebagai suatu penyakit demam sistemik akut yang
disertai dengan gejala nyeri setempat, perasaan tak enak, kemerahan dan
pembengkakan.
2. Osteomyelitis tuberkulosis Timbulnya secara tersembunyi dan cenderung mengenai
rongga sendi. Daerah yang sering kena adalah tulang-tulang panjang dari ekstremitas
dan tulang belakang. Osteomyelitis tuberkulosis dapat menyebabkan deformitas yang
serius (kifosis, skoliosis) berkaitan dengan destruksi dan perubahan sumbu tulang
belakang dari posisi normalnya.
B. Etiologi
Penyebab paling sering adalah staphylococcus aerus (70% - 80%). Organisme
penyebab yang lain adalah salmonela streptococcus dan pneumococcus (Overdoff,
2002:571). Luka tekanan, trauma jaringan lunak, nekrosis yang berhubungan dengan
keganasan dan terapi radiasi serta luka bakar dapat menyebabkan atau memperparah
proses infeksi tulang. Infeksi telinga dan sinus serta gigi yang berdarah merupakan akibat
dari osteom yelitis pada rahang bawah dan tulang tengkorak. Faktur compound, prosedur
operasi dan luka tusuk yang dapat melukai tulang pokok sering menyebabkan traumatik
osteomyelitis. Osteomyelitis sering ditemukan pada orang yang lebih tua karena faktor
penyebabnya berhubungan dengan penuaan (Reeves, 2001:273).

C. Tanda dan Gejala


Gejala umum akut seperti demam, toksemia, dehidrasi, pada tempat tulang yang
terkena panas dan nyeri, berdenyut karena nanah yang tertekan kemudian terdapat tanda-
tanda abses dengan pembengkakan (Overdoff, 2002:572).

D. Patofisiologi
Osteomyelitis paling sering disebabkan oleh staphylococcus aureus.Organisme
penyebab yang lain yaitu salmonella, streptococcus, dan pneumococcus. Metafisis tulang
terkena dan seluruh tulang mungkin terkena. Tulang terinfeksi oleh bakteri melalui 3 jalur
: hematogen, melalui infeksi di dekatnya atau scara langsung selama pembedahan. Reaksi
inflamasi awal menyebabkan trombosis, iskemia dan nekrosis tulang. Pus mungkin
menyebar ke bawah ke dalam rongga medula atau menyebabkan abses superiosteal.
Suquestra tulang yang mati terbentuk. Pembentukan tulang baru dibawah perioteum yang
terangkan diatas dan disekitar jaringan granulasi, berlubang oleh sinus-sinus yang
memungkinkan pus keluar (Overdoff, 2002:541, Rose, 1997:90).

E. Pemeriksaan Penunjang
1. Laboratorium
- Peningkatan laju endap eritrosit (Ros, 1997:90)
- Lukosit dan LED meningkat (Overdoff, 2002:572)
2. Rontgen
Menunjukkan pembengkakan jaringan lunak sampai dua minggu kemudian tampak
bintik-bintik dekalsifikasi pada batang tulang, yang kemudian dapat meluas dan diikuti
oleh tanda-tanda pembentukan involukrom (Overdoff, 2002:572).
3. Scan tulang, biasanya sebelum rontgen (Overdoff, 2002:572).
4. Biopsi tulang, mengidentifikasi organisme penyebab.

F. Penatalaksanaan
Sasaran awal adalah untuk mengontrol dan memusnahkan proses infeksi (Boughman,
2000:389).
1. Imobilisasi area yang sakit : lakukan rendam salin noral hangat selama 20 menit
beberapa kali sehari.
2. Kultur darah : lakukan smear cairan abses untuk mengindentifikasi organisme dan
memilih antibiotik.
3. Terapi antibiotik intravena sepanjang waktu.
4. Berikan antibiotik peroral jika infeksi tampak dapat terkontrol : teruskan selama 3
bulan.
5. Bedah debridement tulang jika tidak berespon terhadap antibiotik pertahankan terapi
antibiotik tambahan.

G. Manifestasi klinis
1. Fase akut
Fase sejak infeksi sampai 10-15 hari. Makin panas tinggi, nyeri tulang dekat sendi,
tidak dapat menggerakan anggota tubuh.
2. Fase kronik
Rasa sakit tidak begitu berat, anggota yang terkena merah dan bengkak dengan pus
yang selalu mengalir keluar dari sinus atau mengalami periode berulang nyeri,
inflamasi, dan pengeluaran pus. Infeksi derajat rendah dapat terjadi pada jaringan
parut akibat kurangnya asupan darah.

H. Komplikasi
1. Dini :
a) Kekakuan yang permanen pada persendian terdekat (jarang terjadi)
b) Abses yang masuk ke kulit dan tidak mau sembuh sampai tulang yang
mendasarinya sembuh
c) Atritis septik
2. Lanjut :
a) Osteomielitis kronik ditandai oleh nyeri hebat rekalsitran, dan penurunan fungsi
tubuh yang terkena
b) Fraktur patologis
c) Kontraktur sendi
d) Gangguan pertumbuhan

I. Pencegahan
1. Pencegahan osteomilitis adalah sasran utamanya. Penanganan infeksi fokal dapat
menurunkan angka penyebaran hematogen. Penanganan infeksi jaringan lunak dapat
mengontrol erosi tulang.
2. Orang yang beresiko tinggi mengalami osteomilitis adalh mereka yang nutrisinya
buruk, lansia, kegemukan atau penderita diabetes.
3. Pasien yang menderita arthritis rheumatoid, telah dirawat lama dirumah sakit,
menjalani pembedahan ortopedi, mengalami infeksi luka mengeluarkan pus, juga
beresiko mengalami osteomielitis.
4. Makan makanan yang bergizi sehingga dapat meningkatkan daya tahan tubuh,
olahraga secar teatur, dan istirahat yang cukup.

J. Pengkajian
1. Riwayat Keperawatan
a. Identifikasi klien
Terdiri dari nama, jenis kelamin, usia, status perkawinan, agama, suku bangsa,
pendidikan,bahasa yang digunakan, pekerjaan dan alamat.
b. Riwayat keperawatan
1) Riwayat kesehatan masa lalu
Identifikasi adanya trauma tulang, fraktur terbuka,atau infeksi lainnya (bakteri
pneumonia,sinusitis,kulit atau infeksi gigi dan infeksi saluran kemih) pada
masa lalu. Tanyakan mengenai riwayat pembedahan tulang.
2) Riwayat kesehatan sekarang
Apakah klien terdapat pembengkakan,adanya nyeri dan demam.
3) Riwayat kesehatan keluarga
Adakah dalam keluarga yang menderita penyakit keturunan.Riwayat
4) Psikososial
Adakah ditemukan depresi, marah ataupun stress.
5) Kebiasaan sehari-hari
6) Pola nutrisi : anoreksia, mual, muntah.
7) Pola eliminasi : adakah retensi urin dan konstipasi
8) Pola aktivitas : pola kebiasaan
2. Pemeriksaan Fisik Keperawatan
a. Kaji gejala akut seperti nyeri lokal, pembengkakan, eritema, demam dan keluarnya
pus dari sinus disertai nyeri.
b. Kaji adanya faktor resiko (misalnya lansia, diabetes, terapi kortikosteroid jangka
panjang) dan cedera, infeksi atau bedah ortopedi sebelumnya.
c. Identifikasi adanya kelemahan umum akibat reaksi sistemik infeksi. (pada
osteomielitis akut)
d. Observasi adanya daerah inflamasi, pembengkakan nyata, dan adanya cairan
purulen.
e. Identisikasi peningkatan suhu tubuh
f. Area sekitar tulang yang terinfeksi menjadi bengkak dan terasa lembek bila di
palpasi.

K. Diagnosa keperawatan
No Diagnose
Tujuan & kriteria hasil (NOC) Intervensi (NIC)
. keperawatan
1. Gangguan rasa Tujuan: Setelah dilakukkan tindakan 1. Lakukan pengkajian
nyaman : nyeri keperawatan nyeri yang
berhubungan penatalaksanaan nyeri komprehensifmeliputi
dengan post selama 3 x 24 jam lokasi, karakteristik,
pembedahan diharapkan nyeri berkurang durasi/awitan, frekuensi,
Kriteria Hasil: kualitas, intensitas, atau
1. Ekspresi nyeri lisan / pada wajah keparahan nyeri dan
2. Kegelisahan / ketegangan otot faktor presipitasinya.
3. Poisis tubuh melindungi 2. Minta pasien untuk
4. Menggunakan tindakan menilai nyeri /
mengurangi nyeri dengan ketidaknyamanan pada
analgesik dan non-analgesik skala 0-10, 10=nyeri
secara tepat. berat, 0= tidak ada nyeri
5. Mempertahankan tingkat nyeri yang sangat-sangat dapat
pada skala 5 atau kurang juga dengan gambar alur
nyeri untk anak-anak.
3. Observasi isyarat
ketidaknyamanan non
verbal khususnya pada
mereka yang tidak
mampu
mengkomunikasikannya
secara efektif.
4. Ajarkan penggunaan
teknik nonfarmakologi
(contoh : relaksasi,
distraksi, terapi bermain)
sebelum, setelah dan jika
memungkinkan semala
aktivitas yang
menyakitkan sebelum
nyeri terjadi / meningkat
dan selama penggunaan
tindakan pengurangan
nyeri yang lain.
5. Pastikan pemberian
analgesika
prapenanganan dan atasi
strategi non farmakologis
sebelum dilakukan
prosedur yang
menimbulkan nyeri

2. Kerusakan Tujuan: Setelah dilakukkan tindakan 1. Pantau ketepatan


mobilitas fisik keperawatan perubahan posisi pemasangan traksi
berhubungan selama 3 x 24 jam diharapkan 2. Letakkan matras / tempat
dengan nyeri post mobilitas pasien adekuat tidur terapeutik dengan
pembedahan,luka Kriteria Hasil: benar
post pembedahan. 1. Penampilan seimbang 3. Atur posisi pasien dengan
2. Pergerakan sendi dan otot postur tubuh yang benar
3. Melakukan perpindahan 4. Letakkan pada posisi
4. Meminta bantuan untuk aktivitas terapeutik ( misal ;
mobilitas, jika diperlukan hindari penempatan
puntung amputasi pada
posisi fleksi, tinggikan
baian tubh yang terkena,
jika diperlukan,
imobilisasi / sangga bagi
tubuh yang terkena).
5. Dukung latihan ROM
aktif.

3. Resiko terhadap Tujuan: Setelah dilakukkan tindakan 1. Pantau tanda/gejala


penyebaran keperawatan pengendalian infeksi infeksi (,isalnya suhu
infeksi selama 3 x 24 jam diharapkan tubuh, denyut jantung,
berhubungan infeksi tidak terjadi penampilan luka, sekresi
dengan Kriteria hasil: urin, suhu kulit, lesi kulit,
pembentukan 1. Klien bebas dari tanda dan gejala keletihan, malaise).
abses tulang. infeksi 2. Berikan terapi antibiotik,
2. Menunjukkan hygiene pribadi bila diperlukan.
yang adekuat 3. Ajarkan teknik mencuci
3. Menghindari penjalaran terhadap tangan dengan benar.
ancaman kesehatan 4. Ajarkan kepada pasien
dan keluarga tanda/gejala
infeksi dan kapan harus
melaporkannya ke pusat
kesehatan.
5. Pertahankan teknik
isolasi, bila diperlukan.
BAB III

TINJAUAN KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN OSTEOMIELITIS

Ruang Rawat : Bedah

NO. Rawat :

1. Nama : Tn. J Agama : Islam


Pendidikan : SMP Bahasa yg digunakan : Indonesia
Pekerjaan : Petani Jam Pengambilan Data : 15-02-18
Tanggal MRS : 12 Februari 2018 Status Perkawinan : belum menikah
Diagnosa Medis : Osteomielitis

2. Riwayat Kesehatan Sekarang


a. Riwayat kesehatan sekarang :
- Alasan Masuk RS : Klien masuk RS dengan keluhan nyeri dibagian kaki
Kiri.
- Keluhan Utama : klien mengeluh nyeri pada luka dikaki kiri

- Riwayat keluhan utama :

Klien masuk RSUD Poso di ruangan IGD dengan keluhan terdapat luka di kaki
kiri disertai dengan nyeri keluhan dirasakan sejak 3 bulan yang lalu,
sebelumnya klien memeriksakan kakinya di puskesmas. Karena tdak ada
perubahan, keluarga klien berinisiatif untuk membawa klien ke RSUD Poso
untuk dilakukan perawatan. Skala nyeri 8 dari 1-10.
b. Riwayat Kesehatan Yang Lalu : Klien mengatakan pernah masuk RS dengan
Keluhan usus turun

Riwayat kesehatan keluarga : klien mengatakan tidak ada keluarga yang


memiliki penyakit yang sama .

c. Genogram : Jika Diperlukan

3. Pemeriksaan Fisik/biologis :
a. Kesadaran umum : lemah
b. TTV :TD : 120/80 mmHg BB: 68 Kg
: Nadi : 86 kali/menit TB : 167 Kg
: Suhu : 36.5
: P : 20 kali/menit
c. Kesadaran : composmentis
d. Kepala : Bentuk kepala bronchosepalus, tidak ada benjolan dikepala, tidak ada
nyeri saat ditekan, warna rambut hitam tidak beruban, kondisi rambut kotor.
e. Muka : wajah tampak pucat, tampak meringis
f. Mata : konjungtiva anemis, simetris kiri dan kanan, tidak ada gangguan
penglihatan
g. Telinga : simetris kiri dan kanan, bersih tidak ada serumen, tidak ada gangguan
pendengaran
h. Hidung : bentuk hindung simetris, bersih tidak ada secret, dapat mencium bau
i. Mulut : bentuk simetris, mukosa bibir kering, warna bibir tampak pucat
j. Gigi : bersih, tidak ada karang gigi
k. Lidah : tidak ada peradangan pada area lidah
l. Tenggorokan : tidak ada pembengkakan tonsil, tidak ada gangguan menelan
m. Leher : tidak ada pembengkakan vena jugularis, tidak ada pembengkakan kelenjar
tiroid
n. Dada : simetris, tidak ada nyeri saat ditekan, tidak ada suara nafas tambahan,
frekuensi pernapasan 20x/menit
o. Abdomen : tidak ada nyeri tekan, tidak ada pembengkakan di abdomen, terdapat
bekas operasi dibagian abdomen,
p. Genital : tidak dikaji
q. Integument : elastisitas kulit kembali normal, tidak ada kelainan di area kulit
r. Ekstremitas :
- Atas : bentuk simetris, tidak ada kelainan, terpasang infuse cairan RL 20 TpM
di bagian tangan sebelah kanan
- Bawah : terdapat luka bekas operasi di kaki sebelah kiri, luka masih
terbungkus dengan balutan, warna luka merah, terdapat darah dan
mengeluarkan pus, kedalaman luka ± 3 cm dan masih terasa nyeri, skala nyeri
8 dari 1-10.
1. Pola kebiasaan klien
Kegiatan Sebelum Sakit Saat Sakit
Jenis makanan Nasi, sayur, ikan Bubur, nasi, ikan
Frekuensi 3 kali sehari 3 kali sehari
Makanan pantangan Tidak ada Tidak ada
Kegiatan sebelum makan Berdoa Berdoa
Diet Tidak ada Tidak ada

2. Eliminasi urine
Kegiatan Sebelum sakit Saat sakit
Frekuensi 5 kali sehari 3 kali sehari
Warna Kuning Kuning
Bau Amoniak Amoniak
Jumlah urine Tidak dikaji Tidak dikaji

3. Eliminasi fecal
Kegiatan Sebelum sakit Saat sakit
Frekuensi 2 kali sehari 1 kali sehari
Warna kuning Kuning kemerahan
Bau Khas feses Khas feses
Konsistensi Keras Keras
Penggunaan obat pencahar Tidak ada Tidak ada

4. Balance cairan
Kegiatan Sebelum sakit Saat sakit
Masukan cairan /1 hari
Pengeluaran cairan/1 hari
Frekuensi
Jenis cairan
IWL/ 1 hari

5. Aktivitas
Kegiatan Sebelum sakit Saat sakit
Aktivitas ringan Jalan-jalan Klien tidak beraktivitas
selama dirawat di RS
Aktivitas berat Bekerja Tidak ada
Frekuensi 4 kali/hari Tidak ada

6. Istrahat dan tidur


Kegiatan Sebelum sakit Saat sakit
Tidur siang 6 jam 2 jam
Tidur malam 8 jam < 4 jam (sering terbangun
karena nyeri)
Gangguan tidur BAK nyeri
Kebiasaan sebelum tidur Menonton Menonton

Kebiasaan lainya : merokok

4. Data Psikologi, sosiologi, seksual, spiritual


- Psikologis : gelisah dan cemas
- Sosiologi : TAK
- Seksual : TAK
- Spiritual : TAK

5. Data penunjang
Hasil pemeriksaan laboratorium:
WBC 11,8 MCHC 33,1
MYN 1,2 RDWC 14,5
GRA 10,0 RDWS 56,0
LYM% 10,2 PLT 301
MON% 4,9 MPU 7,2
GRA% 85,0 PCT 0,217
RBC 2,86 PDW 13,8
HGB 8,4 PLCR 2,8
HCT 25,4
MCU 88,8
MCH 29,4

6. Terapi medis
- RL 20 TPM
- Injeksi ketorolac 1 amp/ 8 jam/ IV
- Injeksi Omeprazol 1 amp/ 12 jam/ IV
- Injeksi Ondancentron 1 amp/ 8 jam/ IV
- Injeksi Anbacim 1 gr/12 jam/ IV

7. Rumusan Masala:

1. Nyeri akut b/d cedera fisik


2. Insomnia b/d ketidaknyamanan fisik : nyeri
3. Hambatan mobilitas fisik b/d cedera
4. Ansietas b/d ancaman konsep diri

8. Analisa Data
No Data Etiologi Penyebab
1 DS : Cedera fisik Nyeri akut
- Pasien mengatakan nyeri pada
kaki sebelah kiri
- Pasien mengatan terdapat luka
di kaki sebelah kiri
DO :
- Wajah tampak pucat
- Wajah tampak meringis
- Skala nyeri 8 dari 1-10
2 DS : Ketidaknyamanan Insomnia
- Pasien mengatakan sulit tidur fisik : nyeri
- Pasien mengatakan tidurnya
terganggu dengan nyeri yang
dirasakan
- Terbangun terlalu dini
DO :
- Wajah tampak pucat
- Tidur pada malam hari 3 jam
- Pasien tampak gelisah
3 DS : Cedera Hambatan
- Klien mengatakan tidak dapat mobilitas fisik
beraktivitas semenjak adanya
luka tersebut
DO :
- KU : lemah
- Klien tampak meringis
- Klien terlihat mengalami
kesulitan dalam membolak-
balik posisi tubuh diatas tempat
tidur
4 DS : Ancaman konsep Ansietas
- Klien mengatakan merasa diri
cemas dengan kondisi lukanya
- Klien mengatakan merasa nyeri
pada luka di kaki sebelah kiri
- Klien mengatakan tidur kurang
karena merasa nyeri
DO :
- KU : lemah
- TTV : TD : 120/80 mmHg
S : 36,5°C
N : 86x/menit
P : 20x/menit
- Klien terlihat gelisah
- Klien tampak meringis

9. Intervensi keperawatan
No Diagnose Tujuan & kriteria Intervensi (NIC)
keperawatan hasil(NOC)
1 Nyeri akut b/d Setelah dilakukan tindakan 1. Lakukan pengkajian nyeri
cedera fisik keperawatan 3x24 jam yang meliputi lokasi,
menunjukkan nyeri karakteristik, durasi,
berkurang dengan kriteria frekuensi, kualitas,
hasil : intensitas, atau beratnya
1. Klien mampu nyeri dan factor pencetus
mengontrol nyri 2. Tentukan akibat dari
2. Melaporkan bahwa pengalaman nyeri
nyeri berkurang terhadap kualitas hidup
3. Mampu mengenali nyeri pasien (misalnya tidur,
4. Menyatakan rasa nafsu makan dan
nyaman setelah nyeri perasaan)
berkurang 3. Ajarkan prinsip-prinsip
manjemen nyeri
4. Dorong pasien untuk
memonitor nyeri dan
menangani nyerinya
dengan tepat
5. Dukung istirahat/tidur
yang adekuat untuk
membantu penurunan
nyeri
6. Penatalaksanaan terapi
sesuai instruksinya.
2 Insomnia b/d Setelah dilakukan tindakan 1. Monitor/catat pola tidur
ketidaknyamanan keperawatan selama 3x24 pasien dan jumlah jam
fisik : nyeri jam pasien memperlihatkan tidur
pola tidur dalam batas 2. Monitor pola tidur pasien,
normal dengan kriteria dan catat kondisi fisik.
hasil : 3. Bantu untuk mehilangkan
1. Jumlah jam tidur stuasi stres sebelum tidur
sediktnya 5 jam 4. Anjurkan untuk tidur
2. Perasaan segar setelah siang di siang hari, jika
tidur diindikasikan, untuk
3. Tebangun diwaktu yang memnuhi kebutuhan tidur
sesuai 5. Diskusikan dengan pasien
dan mengenai teknik
untuk untuk meningkatkan
tidur
3 Hambatan mobilitas Setelah dilakukan tindakan 1. Sediakan tempat tidur
fisik b/d cedera keperawatan selama 3x24 berketinggian rendah,
jam memperlihatkan yang sesuai
mobilitas dengan kriteria 2. Dorong untuk duduk
hasil : ditempat tidur, disamping
1. Klien meningkat dalam tempat tidur atau dikursi,
aktivitas fisik sebagaimana yang dapat
2. Mengerti tujuan dari ditoleransi pasien.
meningkatkan mobilitas 3. Bantu pasien untuk duduk
3. Memverbalisasikan disisi tempat tidur untuk
perasaan dalam memfasilitasi penyesuaian
meningkatkan kekuatan sikap tubuh.
dan kemampuan 4. Bantu pasien untuk
berpindah perpindahan, sesuai
4. Memperagakan kebutuhan
penggunaan alat 5. Terapkan/atau sediakan
alat bantu (tongkat atau
kursi roda) untuk
ambulasi, jika pasien tidak
stabil
6. Instruksikan pasien
mengenai pemindahan dan
teknik ambulasi yang
aman
7. Bantu pasien untuk berdiri
dan ambulasi dengan jarak
tertentu
8. Dorong pasien untuk
bangkit sebanyak dan
sesering yang diinginkan.
4 Ansietas b/d Setelah dilakukan tindakan 1. Pertahankan sikap yang
ancaman konsep diri keperawatan 3x24 jam tenang dan hati-hati
ansietas berkurang dengan 2. Pertahankan kontak mata
kriteria hasil : 3. Kurangi stimulus yang
1. Klien mampu yang menciptakan
mengidentifikasi dan perasaan takut maupun
mengungkapkan gejala cemas
cemas 4. Berada disisi klien
2. Mengidentifikasi, 5. Yakinkan keselamatan
mengungkapkan dan dan keamanan klien
menunjukkan tehnik 6. Identifikasi orang-orang
untuk mengontrol terdekat klien yang bisa
cemas membantu klien
3. Tanda-tanda vital dalam 7. Instruksikan klien untuk
batas normal menggunakan metode
4. Postur tubuh, ekspresi mengurangi kecemasan
wajah, bahasa tubuh dan dengan teknik nafas dalam
tingkat aktivitas 8. Berikan obat anti
menunjukkan kecemasan jika
berkurangnya diperlukan.
kecemasan
10. Implementasi & evaluasi
No
No Hari/Tanggal/Jam Implementasi evaluasi
DX
1. Jumat, 16 februari 1 1. Jam 12.00 WITA S:
2018 Melakukan pengkajian klien masih mengeluh
nyeri yang meliputi nyeri
lokasi, karakteristik,
durasi, frekuensi, O :
kualitas, intensitas, atau - Wajah pucat
beratnya nyeri dan - Tampak meringis
factor pencetus. - Skala nyeri 4-6
Hasil : lokasi nyeri di
luka bagian kaki A :
sebelah kiri, kedalaman Maslah belum teratasi
luka ± 3 cm, luka
terbalut perban, masih P : lanjutkan intervensi
berdarah.
2. Jam 12.15 WITA
Tentukan akibat dari
pengalaman nyeri
terhadap kualitas hidup
pasien (misalnya tidur,
nafsu makan dan
perasaan)
Hasil : akibat nyeri
klien tidak bisa tidur
dengan baik.
3. Jam 13.00 WITA
Penatalaksanaan terapi
sesuai instruksinya.
Hasil :
- IVFD RL 20 TpM
- Inj. Ketorolac IV/8 j
2. Jumat, 16 februari 2 1. Jam 14.00 WITA S:
2018 Monitor/catat pola tidur Klien mengatakan
pasien dan jumlah jam sudah bisa tidur karena
tidur. nyeri pada lengan kiri
Hasil : klien tidak dapat mulai berkurang
tidur dengan baik
karena menahan nyeri O:
2. Jam 14.15 WITA Tidur 7 jam
Memonitor pola tidur
pasien, dan catat A :
kondisi fisik. masalah teratasi
6. Membantu untuk
mehilangkan stuasi stres P :
sebelum tidur Pertahankan intervensi
7. Menganjurkan untuk
tidur siang di siang hari,
jika diindikasikan,
untuk memnuhi
kebutuhan tidur
8. Diskusikan dengan
pasien dan mengenai
teknik untuk untuk
meningkatkan tidur

3 Hambatan 3 9. Sediakan tempat tidur S :


mobilitas fisik b/d berketinggian rendah, - Klien mengatakan
cedera yang sesuai masih merasa nyeri
10. Dorong untuk dalam beraktivitas
duduk ditempat tidur, O :
disamping tempat tidur - Klien belum dapat
atau dikursi, beraktivitas
sebagaimana yang dapat A :
ditoleransi pasien. Masalah belum teratasi
11. Bantu pasien untuk P : lanjutkan intervensi
duduk disisi tempat
tidur untuk
memfasilitasi
penyesuaian sikap
tubuh.
12. Bantu pasien untuk
perpindahan, sesuai
kebutuhan
13. Terapkan/atau
sediakan alat bantu
(tongkat atau kursi
roda) untuk ambulasi,
jika pasien tidak stabil
14. Instruksikan pasien
mengenai pemindahan
dan teknik ambulasi
yang aman
15. Bantu pasien untuk
berdiri dan ambulasi
dengan jarak tertentu
Dorong pasien untuk
bangkit sebanyak dan
sesering yang
diinginkan.

4 Ansietas b/d 4 1. Pertahankan sikap yang S :


ancaman konsep tenang dan hati-hati - Klien mengatakan
diri 2. Pertahankan kontak tidak merasa cemas
mata O:
3. Kurangi stimulus yang Klien tampak tenang
yang menciptakan A:
perasaan takut maupun Masalah teratasi
cemas P:
4. Berada disisi klien Pertahankan intervensi
5. Yakinkan keselamatan
dan keamanan klien
6. Identifikasi orang-orang
terdekat klien yang bisa
membantu klien
7. Instruksikan klien untuk
menggunakan metode
mengurangi kecemasan
dengan teknik nafas
dalam
Berikan obat anti
kecemasan jika diperlukan.
BAB IV

PEMBAHASAN

1. Nyeri akut
Masalah nyeri diangkat berdasarkan keluhan utama klien. Klien mengeluh nyeri pada
luka yang tedapat di bagian kaki sebelah kiri. Kedalaman luka ± 3 cm, luka berwarna
merah, masih berdarah dan mengeluarkan pus. Klien terlihat meringis menahan nyeri,
kondisi tubuh klien lemas.
2. Insomnia
Masalah insomnia diangkat dari keluhan pasien. Pasien mengeluh susah tidur karena
merasa nyeri, klien juga sering terbangun karena rasa nyeri yang tiba-tiba muncul.
Frekuensi tidur klien selama sakit yaitu ± 4 jam.
3. Hambatan mobilitas fisik
Dengan adanya luka tersebut, menjadikan aktifitas klien terhambat. Klien tidak dapat
melakukan aktifitas berat, klien hanya terbaring di tempat tidur. Bagian kaki yang terdapat
luka tidak bisa digerakkan oleh klien.
4. Ansietas
Dengan penyakit tersebut klien merasa cemas dengan kondisi lukanya, dank lien juga
merasa cemas karena klien tidak dapat beraktifitas seperti sebelum sakit dan juga klien
merasa cemas bahwa lukanya tidak akan sembuh. Sehingga kelompok mengangkat
diangnosa ansietas.
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari pengkajian yang dilakukan di dapatkan data yaitu klien mengeluh luka di kaki
sebelah kiri dan terasa nyeri, kondisi luka masih terbungkus dengan balutan perban, warna
luka merah, masih berdarah dan mengeluarkan pus (nana), kedalaman luka ± 3 cm. klien
merasa nyeri dengan luka tersebut. Klien mengalami sulit tidur karena sering terbangun
dengan adanya nyeri. Klien juga tidak bisa beraktifitas dengan adanya luka tersebut,
sehingga membuat klien merasa cemas.
Dari data tersebut didapatlah masalah keperawatan yaitu nyeri akut, insomnia, hambatan
mobilitas fisik, dan ansietas.

B. Saran
Diharapkan asuhan keperawatan dengan kasus osteomilitis ini dapat bermanfaat bagi
sarana pendidikan dan rumah sakit. Agar menjadi pembelajaran dalam mengenal penyakit
osteomilitis, dan dalam pembuatan asuhan keperawatan osteomilitis.
DAFTAR PUSTAKA

http://eprints.ums.ac.id/16799/2/BAB_I.pdf

(Diakses tanggal 25 februari 2018)

https://nurse87.wordpress.com/2012/05/09/askep-osteomielitis/

(diakses tanggal 25 februari 2018)

Nurarif, dkk. 2015, aplikasi asuhan keperawatan berdasarkan diagnose medis & NANDA
NIC-NOC, jilid 3.percetakan mediaction publishing Jogjakarta. Jokjakarta.

Bulechek, dkk. 2013. Nursing interventions classification (NIC). Elsevier, Indonesia.

Wilkinson Judith M, 2016. Diagnose keperawatan. Penerbit buku kedokteran (EGC). jakarta