Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Telah banyak peralatan kedokteran yang menerapkan rangkaian elektronika untuk
operasionalnya, Salah satu peralatan kedokteran yang sistem kerjanya secara elektronik
adalah syringe pump. Pesawat syringe pump ini fungsinya untuk memberikan cairan obat
pekat ke dalam tubuh pasien dalam jumlah tertentu dan dalam waktu tertentu pula dengan
tingkat ketelitian yang tinggi. Pemberian cairan zat makanan atau cairan obat haruslah tepat
dan konstan atau dengan kata lain jumlah cairan yang diberikan sesuai dengan yang
dibutuhkan oleh pasien, terutama untuk pasien yang dalam keadaan kritis sehingga tidak
terjadi ketidaksetimbangan cairan pada tubuh pasien yang dapat membahayakan bagi pasien
yang sedang menjalani perawatan intensif atau yang sedang menjalani operasi.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksudkan dengan syringe pump
2. Apa kegunaan atau fungsi dari syringe pump
3. Sebutkan bagian-bagian dari syiringe pump (Terumo model TE 331)
4. Bagaimana prinsip kerja dari syringe pump
5. Bagaimana blok diagram dari syringe pump
6. Bagimana SOP pengoperasian dari alat syringe pump
7. Bagaimana SOP pemeliharaan dari alat syringe pump
8. Bagimana trobleshooting dari alat syringe pump
1.3 Batasan Masalah
Hanya membahas mengenai syiringe pump tidak membahas lebih jauh mengenai cairan yang
diberikan pada pasien.
1.4 Tujuan
1. Dapat memahami tentang alat syringe pump
2. Dapat mengetahui fungsi dari syringe pump
3. Mengetahui bagian-bagian dari syringe pump
4. Mengetahu prinsip kerja dari syringe pump
5. Mengetahu blok diagram dari syringe pump
6. Mengetahui SOP pengoperasian alat syringe pump
7. Mengetahui SOP pemiliharaan alat syringe pump
8. Mengetahui troubleshooting alat syringe pump

1
BAB II
PEMABAHASAN
2.1 Syeringe Pump
Alat syringe pump merupakan suatu alat yang di gunakan untuk memberikan cairan atau
obat kepada kedealam tubuh pasien dalam jangka waktu tertentu secara teratur . Secara
khusus alat ini mentitikberatkan atau memfokuskan pada jumlah cairan yang diamasukan
kedalam tubuh pasien, dengan satuan mililiter per jam (ml/h).
Alat ini menggunakan motor dc sebagai tenaga pendorong syringe yang berisi cairan atau obat
yang akan dimasukan kedalam tubuh pasien. Alat ini menggunakan sistem elektronik
mikroprosesor yang berfungsi dalam pengontrolan dalam pemberian jumlah cairan ke tubuh
pasien, sensor dan alarm. Dalam sistem Mekanik yaitu dengan gerakan motor sebagai tenaga
pendorong.
Pada dasarnya pada syringe pump terdiri dari beberapa rangkaian yaitu rangkaian pengatur
laju motor (pendeteksi rpm), rangkaian komparator, dan rangkaian sinyal referensi.
Motor akan berputar untuk menggerakkan spuit merespon sinyal yang diberikan oleh
rangkaian pengendali motor, tetapi putaran motor itu sendiri tidak stabil sehingga perubahan-
perubahan itu akan dideteksi oleh rangkaian pendeteksi rpm. Sinyal yang didapat dari
pendeteksi rpm akan dibandingkan dengan sinyal referensi, dimana hasil dari perbandingan
tersebut akan meredakan ketidakstabilan motor. Motor akan mengurangi lajunya jika
perputarannya terlalu cepat dan sebaliknya akan menambah kecepatan jika perputarannya
terlalu pelan sehingga didapatkan putaran motor yang stabil.
Syringe pump didesain agar mempunyai ketepatan yang tinggi dan mudah untuk digunakan.
Syringe pump dikendalikan dengan mikro computer / mikro kontrolir dan dilengkapi dengan
system alarm yang menyeluruh.

2
2.2 Fungsi Alat Syringe Pump

1. Memasukan cairan atau obat ke tubuh pasien dengan tingkat akurasi yang tinggi.
2. Untuk mencegah periode kadar obat atau cairan yang dimasukan, dimana Tingkat
obat di dalam darah terlalu tinggi atau terlalu rendah.
3. Menghindari penggunaan tablet yang dikarenakan pasien yang mengalami kesulitan
dalam meminum tablet.

2.3 Bagian-bagian dari Syringe Pump (Terumo model TE 331)

Operation panel; yang didalamnya terdapat beberapa tombol untuk mengoperasikan


syringe pump :
1.Clamp; berfungsi sebagai penjepit syringe (suntikan).
2.Slit; merupakan celah untuk menempatkan syringe.
3.Slider Hook.
4.Cluth.
5.Slider.
6.Dial ; berfungsi untuk menaikan dan menurunkan nilai delivery rame.

Panel Pengoperasian (operation panel)


Pada panel pengoperasian atau operation panel terdapat beberapa bagian, antara lain:

1) Power Display; terdiri dari :


a. [AC/DC] indicator; lampu akan menyala jika syringe pump menggunakan
sumber AC ataupun DC
b. [BATTERY] indicator

2) Power Switch; berfungsi untuk menghidupkan dan mematikan syringe pump.

3
3) Syringe size Indicator; menunjukkan ukuran dari syringe. Adapun syringe pump type
TE- 311 ini mampu mendeteksi ukuran syringe (suntikan) dengan berbagai ukuran
diantaranya adalah (10, 20, 30, 40, 50 ml).

4) Start Switch; merupakan tombol untuk memulai proses pemasukan cairan kedalam tubuh
pasien.

5) Alarm Indicator; terdapat beberapa alarm diantranya:


a. Occlusion Alarm; artinya alarm akan berbunyi jika terjadi kemacetan pada proses
pemasukan cairan kedalam tubuh pasien.
b. Nearly Empty; artinya alarm akan berbunyi jika cairan yang terdapat dalam syringe
(suntikan) akan habis atau mendekati habis.
c. Low Battery; alarm akan berbunyi jika tegangan dalam baterai lemah sehingga perlu
dilakukan pengisian kembali (recharge).
d. (Flow Rate/Delivery Limit/Volume Del

2.4 Prinsip Kerja Syringe Pump

Alat syringe pump merupakan suatu alat yang di gunakan untuk memberikan cairan atau
obat kepada kedealam tubuh pasien dalam jangka waktu tertentu secara teratur . Secara
khusus alat ini mentitikberatkan atau memfokuskan pada jumlah cairan yang diamasukan
kedalam tubuh pasien, dengan satuan mililiter per jam (ml/h).

Alat ini menggunakan motor dc sebagai tenaga pendorong syringe yang berisi cairan atau
obat yang akan dimasukan kedalam tubuh pasien. Alat ini menggunakan sistem elektronik
mikroprosesor yang berfungsi dalam pengontrolan dalam pemberian jumlah cairan ke tubuh
pasien, sensor dan alarm. Dalam sistem Mekanik yaitu dengan gerakan motor sebagai tenaga
pendorong.

Pada dasarnya pada syringe pump terdiri dari beberapa rangkaian yaitu rangkaian
pengatur laju motor (pendeteksi rpm), rangkaian komparator, dan rangkaian sinyal referensi.
Motor akan berputar untuk menggerakkan spuit merespon sinyal yang diberikan oleh
rangkaian pengendali motor, tetapi putaran motor itu sendiri tidak stabil sehingga
perubahan-perubahan itu akan dideteksi oleh rangkaian pendeteksi rpm. Sinyal yang didapat
dari pendeteksi rpm akan dibandingkan dengan sinyal referensi, dimana hasil dari
perbandingan tersebut akan meredakan ketidakstabilan motor. Motor akan mengurangi
lajunya jika perputarannya terlalu cepat dan sebaliknya akan menambah kecepatan jika
perputarannya terlalu pelan sehingga didapatkan putaran motor yang stabil.

Syringe pump didesain agar mempunyai ketepatan yang tinggi dan mudah untuk digunakan.
Syringe pump dikendalikan dengan mikrokontroller dan dilengkapi dengan system alarm
yang menyeluruh.

4
2.5 Blok Diagram

Cara Kerja Blok Diagram

Fungsi Blok Diagram:

1. Block power supply

5
Block power supply berfungsi mendistribusikan tegangan dari PLN, langsung pada alat.
Selain itu, pada alat syring pump dapat juga menggunakan Battery sebagai cadangan Supply.

2. Block Microcontroller / mikrokomputer / .CPU

Mikrokontroller sebagai pengontrol dan pengendali dari Syringe pump. Output berupa
perintah untuk mengendalikan motor, baik untuk memberhentikan motor atau pun
mempercepat kerja motor. Selain itu mengolah pendeteksian sensor yang berfungsi sebagai
Pengaman dan selanjutnya menyalakan Buzzer sebagai tanda alarm.

3. Block Sensor

Sebagai pendeteksi cairan yang ada pada syringe. Dapat menggunakan sistem optocopler.
Menggunakan optocoupler sebagai sensor. Dengan sebuah fototransistor sebagai penerima
dari LED yang memancarakan cahaya, yang akan mempengaruhi resistansi fototransistor.

4. Block Motor Driver

Sebagai tenaga utama pendorong syringe yang berisi cairan. Berupa motor DC. Bekerja
dengan kecepatan delivery rate sesuai dengan penyetingan awal yang dilakukan dan dapat
dipercepat dengan menekan push button pada setting alat.

5. Block Alarm dan Display

Alarm sebagai keamanan. Akan berbunyi apabila cairan pada syring akan habis. Display
pada syringe sebagai indicator penyettingan dari kecepatan motor dalam mendorong cairan
pada syringe yang diatur terlebih dahulu. Terdapat pula lampu indikator.

2.6 SOP Pengoperasian

1. Masukkan kabel power ke stop kontak


2. Tekan tombol power ON
3. Masukkan syring kemudian jepit dengan slederhook
4. Setting flowrate, delivery limit, volume delivered dengan cara menekan tombol
yang tersedia pada display
5. Tekan tombol START,syring pump bekerja otomatis
6. Lampu indicator operasi akan menyala hijau
7. Jika syring berhenti beroperasi lampu akan padam, dan alarm akan berbunyi
8. Jika terjadi alarm lampu merah akan menyala
9. Jika ingin melakukan penambahan volume secara cepat tekan tombol STOP
kemudian tekan tombol PURGING
10. Setelah selesai beroperasi tekan tombol OFF
11. Lepaskan kabel power dari stop kontak

6
2.7 SOP Pemeliharaan
a) Ganti dan bersihkan syringe setelah digunakan
b) Charger kembali battery setelah dipakai
c) Lepaskan syringe dari syringe holder setelah pemakaian alat
d) Bersihkan alat dari debu dan kotoran.
e) Berikan oli pelumas pada motor stepper.
f) Lakukan penyettingan keluaran cairan dan lakukan pengkalibrasian setiap setahun sekali
g) Kencangkan baut-baut yang kendur.
h) Apabila alat mengalami trouble maka segera hubungi teknisi

2.8 TroubleShooting Syringe Pump

Permasalahan Penyebab Perbaikkan

Alat tidak bisa Kabel power belum Cek kabel power apakah
dihidupkan dihubungkan sudah terhubung.

Batteray rusak Hentikkan pengoperasian dan


ganti batteray yang baru.

Batteray low Cas batteray sampai penuh


selama lebih dari 8 jam
dengan menghubungkan alat
dengan jala-jala dan
hidupkan alat.

Selang menekuk Luruskan kembali selang

Occlusion Alarm Syringe tidak sesuai ganti syiringe

Sensor tekanan rusak Hubungi vendor

Syiring tidak terinstal Install ulang syiring


dengan benar

7
Alarm syiringe mati Syiringe belum terinstal Install syiringe

Syiring tidak terinstal Install ulang syiring


dengan benar

Alarm nut tidak Posisi nut tidak benar Atur posisi nut diatas
normal

Alarm kecepatan Batteray rusak Gunakkan tegangan AC dan


tidak normal ganti batteray

Alarm batteray low Tegangan batteray dibawah Hubungkan dengan AC


power dan cas batteray
9.3 V

Alarm selesai Seluruh isi Tekan tombol start/stop,


telah diinjeksikkan kembalikkan alarm

Alarm alat tidak Jangan operasikkan alat Tekan tombol untuk


digunakkan selama 2 menit mengembalikkan alarm

8
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Syringe Pump adalah perangkat medis yang digunakan untuk memberikan cairan ke
dalam tubuh pasien dalam jumlah besar atau kecil, dan dapat digunakan untuk memberikan
nutrisi atau obat - seperti insulin atau hormon lainnya, antibiotik, obat kemoterapi, dan
penghilang rasa sakit. dengan cara yang terkendali.

3.2 Saran

Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai materi yang menjadi bahasan dalam
makalah ini,tentunya banyak kekurangan dan kelemahan karena terbatasnya pengetahuan
kurangnya rujukan atau refrensi yang kami peroleh hubungannya dengan makalah ini kami
banyak berharap kepada para pemmbaca yang budiman memberikan kritik saran yang
membangun kepada kami demi sempurnanya makalah ini. Semoga makalah ini dapat
bermanfaat bagi penulis para pembaca khusus pada penulis

9
Daftar Pustaka

http://dadang-saksono.blogspot.co.id/2010/07/syringe-pump.html

http://djokosoeprijanto.blogspot.co.id/2015/04/alat-syringe-pump.html

http://rasyanto.blogspot.co.id/p/syringe-pump.html

http://rasyanto.blogspot.co.id/p/syringe-pump.htm

10