Anda di halaman 1dari 7

Prasejarah atau nirleka (nir: tidak ada, leka: tulisan) adalah istilah yang digunakan untuk

merujuk kepada masa di mana catatan sejarah yang tertulis belum tersedia. Zaman prasejarah
dapat dikatakan bermula pada saat terbentuknya alam semesta, namun umumnya digunakan
untuk mengacu kepada masa di mana terdapat kehidupan di muka Bumi; contohnya,
dinosaurus biasanya disebut hewan prasejarah dan manusia gua disebut manusia prasejarah.

Batas antara zaman prasejarah dengan zaman sejarah adalah mulai adanya tulisan. Hal
ini menimbulkan suatu pengertian bahwa prasejarah adalah zaman sebelum ditemukannya
tulisan, sedangkan sejarah adalah zaman setelah adanya tulisan. Berakhirnya zaman
prasejarah atau dimulainya zaman sejarah untuk setiap bangsa di dunia tidak sama tergantung
dari peradaban bangsa tersebut. Salah satu contoh yaitu bangsa Mesir sekitar tahun 4000 SM
masyarakatnya sudah mengenal tulisan, sehingga pada saat itu, bangsa Mesir sudah
memasuki zaman sejarah. Zaman prasejarah di Indonesia diperkirakan berakhir pada masa
berdirinya Kerajaan Kutai, sekitar abad ke-5; dibuktikan dengan adanya prasasti yang
berbentuk yupa yang ditemukan di tepi Sungai Mahakam, Kalimantan Timur.

Karena tidak terdapat peninggalan catatan tertulis dari zaman prasejarah, keterangan
mengenai zaman ini diperoleh melalui bidang-bidang seperti paleontologi, astronomi, biologi,
geologi,antropologi,arkeologi.

PERIODISASI

 Geologi

Berdasarkan geologi, terjadinya bumi sampai sekarang dibagi ke dalam empat zaman.
Zaman-zaman tersebut merupakan periodisasi atau pembabakan prasejarah yang terdiri dari:

 Arkeum
Zaman ini berlangsung kira-kira 2500 juta tahun, pada saat itu kulit bumi masih
panas,sehingga tidak ada kehidupan.
 Paleozoikum
Paleozoikum atau sering pula disebut sebagai zaman primer atau zaman hidup
tua berlangsung selama 340 juta tahun. Makhluk hidup yang muncul pada
zaman ini seperti mikro organisme, ikan, ampibi, reptil dan binatang yang tidak
bertulang punggung.
 Mesozoikum
Mesozoikum atau sering pula disebut sebagai zaman sekunder atau zaman
hidup pertengahan berlangsung selama kira-kira 140 juta tahun, antara 251
hingga 65 juta tahun yang lalu. Pada zaman pertengahan ini, reptil berkembang
dan menyebar ke seluruh dunia sehingga pada zaman ini sering pula disebut
sebagai zaman reptill
 Neozoikum
Neozoikum atau zaman hidup pertengahan dibagi menjadi menjadi dua zaman,
yaitu zaman Tersier dan zaman Kuartier.
Zaman Tersier berlangsung sekitar 60 juta tahun. Zaman ini ditandai
dengan berkembangnya jenis binatang menyusui.
Sementara itu, Zaman Kuartier ditandai dengan munculnya manusia
sehingga merupakan zaman terpenting. Zaman ini kemudian dibagi lagi menjadi
dua zaman, yaitu zaman Pleitosen dan Holosin.
Zaman Pleitosen (Dilluvium) berlangsung kira-kira 600.000 tahun yang ditandai
dengan adanya manusia purba. Zaman pleistosen ditandai dengan meluasnya
lapisan es di kedua kutub Bumi (zaman glacial) dan diseling dengan zaman
ketika es kembali mencair (zaman interglacial). Keadaan ini silih berganti selama
zaman pleistosin sampai empat kali. Di daerah tropika zaman glacial ini berupa
zaman hujan (zaman pluvial) yang diseling dengan zaman kering (interpluvial).
Pada zaman glacial permukaan air laut telah menurun dengan drastis sehingga
hanyak dasar laut yang kering menjadi daratan. Di Indonesia bagian barat dasar
laut yang mengering itu disebut Dataran Sunda, sedangkan di Indonesia bagian
timur disebut Dataran Sahul. Dataran Sunda telah menyebabkan kepulauan
Indonesia bagian barat menjadi satu dengan Benua Asia, sedangkan Dataran
Sahul telah pula menghubungkan kepulauan Indonesia bagian timur dengan
Benua Australia. Itulah sebabnya fauna dan flora Indonesia barat mirip dengan
fauna dan flora Asia dan sebaliknya fauna dan flora Indonesia timur mirip dengan
Australia. Manusia yang hidup zaman pleistosin adalah spesies homo erectus,
yang menjadi pendukung kebudayaan batu tua (Palaeolithicum).
Zaman pleistosin berakhir 10.000 tahun Sebelum Masehi kemudian
diikuti oleh datangnya zaman Alluvium atau zaman Holosin yang masih
berlangsung sampai sekarang. Dari zaman ini muncullah nenek moyang
manusia sekarang, yaitu spesies homo sapiens atau makhluk cerdas.

 Arkeologi
 Zaman Batu
Zaman Batu terjadi sebelum logam dikenal dan alat-alat kebudayaan terutama dibuat
dari batu di samping kayu dan tulang. Hal ini didukung dan dibuktikan dengan
peninggalan-peninggalan yang berwujud batu. Dibagi menjadi:
 a).Paleolitikum (Zaman Batu Tua)
Ciri-cirinya adalah
:- Kebudayaan masih primitif dan sederhana
- Hidup berpindah-pindah (Nomaden)
- Berburu dan mengumpulkan makanan (food Producing)
- Terjadi 600.000 juta tahun yang lalu.
Disebut juga dengan kebudayaan Ngandong dan Pacitan
Jenis manusia purba yang ditemukan adalah: Pithecanthropus Erectus, Homo
Wajakensis, Meganthropus Paleojavanicus, Homo Soloensis. Tokoh penemunya
adalah Von Koenigswald (1935).
Alat-alat kehidupan yang ditemukan berupa:
- Alat-alat dari batu (Flakes)
- Kapak genggam (Chooper)

Peninggalan zaman paleotikum

 Mesolitikum (Zaman Batu Tengah)


Ciri-cirinya adalah:
- Berburu dan menangkap ikan
- Hidup mulai menetap (semi sedenter) digua-gua (Abris souc Roche)
- Meninggalkan sampah dapur (kjokken moddinger)
- Alat-alat yang digunakan adalah:
a. Kapak gengam (peble)
b. Bache Courte (kapak pendek)
Yang termasuk kebudayaan Mesolitikum adalah
a. Kebudayaan Bacson-Hoabinh
b. Kebudayaan Bandung
c.Kebudayaan Toala ( Sul-sel)
- Tokoh penemu adalah P.V. Van Stein Callenfels

Peninggalan zaman mesolitikum

 Neolitikum (Zaman Batu Muda)


Ciri-cirinya adalah:
- Merupakan masa revolusi kebudayaan, sebab manusia yang tadinya mengenal
food gathering berubah menjadi food producing
- Hidup menetap (Sedenter), dan memiliki tempat tinggal bukan di gua
- Hidup dari bercocok tanam
- Alat-alat yang dipakai berasal dari batu yang sudah dihaluskan dan sempurna
Hasil kebudayaannya adalah:
a. Kapak persegi
b. Kapak Lonjong
Ditemukan di sulawesi selatan, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Bengawan Solo.
Tokoh Penemunya adalah Van Heine Helder

Peninggalan zaman neolitikum

 Megalitikum (Zaman Batu Besar)


Ciri-cirinya adalah:
- Manusia sudah dapat membuat dan meninggalkan kebudayaan yang terbuat
dari batu-batu besar
- Berkembang dari zaman neolitikum sampai zaman perunggu
- Manusia sudah mengenal kepercayaan utamnya animism
- Peninggalannya berupa:
a. Menhir, yaitu Tugu batu tempat pemujaan terhadap roh nenek moyang
b. Waruga, yaitu kubur batu yang berbentuk kubus atau bulat
c. Dolmen, yaitu meja batu tempat meletakkan sesaji yang dipersembahkan
kepada roh nenek moyang.
d. Punden Berundak-undak, yaitu bangunan suci tempat pemujaan terhadap roh
nenek moyang yang dibuat dalam bentuk bertingkat-tingkat
e. Sarkofagus, yaitu peti jenazah yang terbuat dari batu bulat (batu tunggal)
f. Kubur Batu, yaitu peti jenazah yang terbuat dari batu pipih
g. Arca, yaitu patung yang menggambarkan binatang atau manusia yang
biasanya disembah.

Punden berundak undak


 Perlu ditegaskan bahwa dengan dimulainya zaman logam bukan berarti berakhirnya
zaman batu, karena pada zaman logampun alat-alat dari batu terus berkembang bahkan
sampai sekarang. Sesungguhnya nama zaman logam hanyalah untuk menyatakan
bahwa pada zaman tersebut alat-alat dari logam telah dikenal dan dipergunakan secara
dominan. Zaman logam disebut juga dengan zaman perundagian.
Setelah satu contoh dari peninggalan zaman logam dapat Anda simak gambar berikut
ini.
Nekara yang terbuat dari perunggu

Perkembangan zaman logam di Indonesia berbeda dengan di Eropa, karena


zaman logam di Eropa mengalami 3 fase/bagian, yaitu zaman tembaga, zaman
perunggu, dan zaman besi. Sedangkan di Indonesia khususnya dan Asia Tenggara
umumnya tidak mengalami zaman tembaga tetapi langsung memasuki zaman perunggu
dan besi secara bersamaan. Dan hasil temuan yang lebih dominan adalah alat-alat dari
perunggu sehingga zaman logam disebut juga dengan zaman perunggu.
Demikianlah uraian materi pembabakan prasejarah berdasarkan arkeologinya.
Untuk memudahkan Anda memahami uraian materi di atas, maka simaklah bagan
berikut ini.

 Zaman Tembaga, adalah zaman ketika manusia mulai mengenal peralatan dari logam
 Zaman Perunggu, adalah zaman ketika manusia mampu membuat alat-alat dari
perunggu. Contohnya:
a. Kapak Corong
b. Nekara
c. Perhiasan perunggu
 Zaman Besi, yaitu zaman ketika manusia telah dapat mengolah bijih-bjih besi untuk
membuat peralatan-peralatan yang dibutuhkan.
Namun di Indonesia tidak di temukan peninggalan-peninggalan pada masa zaman besi
ini. Alasannya adalah besi berkarat dan tentu hilang dimakan usia.