Anda di halaman 1dari 29

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................


DAFTAR ISI...............................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN ...........................................................................................................
1.1 Latar Belakang .......................................................................................................................
1.2 Tujuan Penulisan ....................................................................................................................
1.3 Manfaat Penulisan ..................................................................................................................

BAB II LANDASAN TEORI ....................................................................................................


2.1 Konsep Dasar Etika dan Hukum Kesehatan ..........................................................................

a. Etika Profesi Kesehatan ...................................................................................................


b. Ciri-Ciri Profesi ...............................................................................................................
c. Kode Etik Profesi .............................................................................................................
d. Fungsi Kode Etik .............................................................................................................
e. Hukum Kesehatan ............................................................................................................
2.2 Malapraktik dan Hak-Hak Pasien ..........................................................................................

a. Malapraktik ......................................................................................................................
b. Hak dan Kewajiban Pasien ..............................................................................................
2.3 Etika dan Hukum dalam Kesehatan Reproduksi ...................................................................

a. Aborsi ...............................................................................................................................
b. Bersifat Legal ...................................................................................................................
c. Bersifat Ilegal ...................................................................................................................

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................................


3.1 Kesimpulan ............................................................................................................................
3.2 Saran ......................................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas segala rahmat dan
karunia-Nya, kami dapat menyelesaikan penulisan makalah yang berjudul Peran Etika dalam
Pelayanan Kesehatan.

Kami menyadari penulisan makalah ini mungkin jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun guna perbaikan
dimasa mendatang.

Selama proses penulisan makalah ini, kami banyak mendapatkan arahan dan
bimbingan terutama dari dosen pengajar Etika dan Hukum Kesehatan. Semoga Allah SWT
memberikan balasan yang setimpal atas segala bantuan yang telah diberikan
sampai kami dapat menyelesaikan penulisan makalah ini.

Dengan selesainya penulisan makalah ini, kami berharap petugas kesehatan dapat
memahami prinsip bekerja berdasarkan etika profesi dan hukum kesehatan yang berlaku,
sehingga terhindar dari kasus-kasus malapraktik maupun kelalaian dalam praktik kesehatan
yang menyebabkan turunnya citra profesi petugas kesehatan.

Semoga karya kecil ini dapat memberikan kontribusi secara bermakna dalam
menanamkan etika profesi bagi petugas kesehatan sekaligus mengenalkan hukum-hukum
kesehatan yang harus dipatuhi guna menghindari malapraktik dan pelanggaran etik.
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Etika adalah aturan bertindak atau berperilaku dalam suatu masyarakat tertentu atau
komunitas. Aturan bertindak ini ditentukan oleh setiap kelompok masyarakat, dan biasanya
bersifat turun-temurun dari generasi ke generasi, serta tidak tertulis. Sedangkan hukum
adalah aturan berperilaku masyarakat dalam suatu masyarakat atau negara yang ditentukan
atau dibuat oleh para pemegang otoritas atau pemerintah negara, dan tertulis.

Baik etika maupun hukum dalam suatu masyarakat mempunyai tujuan yang sama,
yakni terciptanya kehidupan masyarakat yang tertib, aman, dan damai. Oleh sebab itu, semua
anggota masyarakat harus mematuhi etika dan hukum ini. Apabila tidak, maka bagi para
pelanggar kedua aturan perilaku ini memperoleh sanksi yang berbeda. Bagi pelanggar etika
sanksinya adalah “moral”, sedangkan bagi pelanggar hukum, sanksinya adalah hukuman
(pidana atau perdata).

Petugas kesehatan dalam melayani masyarakat, juga akan terikat pada etika dan
hukum, atau etika dan hukum kesehatan. Dalam pelayanan kesehatan masyarakat, perilaku
petugas kesehatan harus tunduk pada etika profesi (kode etik profesi) dan juga tunduk pada
ketentuan hukum, peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Apabila petugas
kesehatan melanggar kode etik profesi, maka akan memperoleh sanksi “etika” dari organisasi
profesinya. Dan mungkin juga apabia melanggar ketentuan peraturan atau perundang-
undangan, juga akan memperoleh sanksi hukum (pidana atau perdata).

Seiring dengan kemajuan zaman, serta kemudahan dalam akses informasi, era
globalisasi atau kesejagatan membuat akses informasi tanpa batas, serta peningkatan ilmu
pengetahuan dan tekhnologi membuat masyarakat semakin kritis. Disisi lain menyebabkan
timbulnya berbagai permasalahan etik. Selain itu perubahan gaya hidup, budaya dan tata nilai
masyarakat, membuat masyarakat semakin peka menyikapi berbagai persoalan, termasuk
memberi penilaian terhadap pelayanan yang diberikan petugas kesehatan.

Perkembangan ilmu dan tekhnologi kesehatan yang semakin maju telah membawa
manfaat yang besar untuk terwujudnya derajat kesehatan masyarakat yang optimal.
Perkembangan ini juga diikuti dengan perkembangan hukum di bidang kesehatan, sehingga
secara bersamaan, petugas kesehatan menghadapi masalah hukum terkait dengan aktivitas,
perilaku, sikap dan kemampuannya dalam menjalankan profesi kesehatan.

Ketika masyarakat merasakan ketidakpuasan terhadap pelayanan atau apabila seorang


petugas kesehatan merugikan pasien, tidak menutup kemungkinan untuk di meja hijaukan.
Bahkan didukung semakin tinggi peran media, baik media massa maupun elektronik dalam
menyoroti berbagai masalah yang timbul dalam pelayanan kesehatan, merupakan hal yang
perlu diperhatikan dan perlu didukung pemahaman petugas kesehatan mengenai kode etik
profesi dan hukum kesehatan, dasar kewenangan dan aspek legal dalam pelayanan kesehatan.
Untuk itu dibutuhkan suatu pedoman ynag komprehensif dan integratif tentang sikap dan
perilaku yang harus dimiliki oleh seorang petugas kesehatan, pedoman tersebut adalah kode
etik profesi.

Kode etik profesi penting diterapkan, karena semakin meningkatnya tuntutan terhadap
pelayanan kesehatan dan pengetahuan serta kesadaran hukum masyarakat tentang prinsip dan
nilai moral yang terkandung dalam pelayanan profesional. Kode etik profesi mengandung
karakteristik khusus suatu profesi. Hal ini berarti bahwa standar profesi harus diperhatikan
dan mencerminkan kepercayaan serta tanggung jawab yang diterima oleh profesi dalam
kontrak hubungan profesional antara tenaga kesehatan dan masyarakat.

Masyarakat memberi kepercayaan kepada tenaga kesehatan untuk melaksanakan


kewajibannya dalam memutuskan dan melakukan tindakan berdasarkan pada pertimbangan
terbaik bagi kepentingan masyarakat (penerima layanan kesehatan) yang mengacu pada
standar praktik dan kode etik profesi. Kode etik adalah seperangkat prinsip etik yang disusun
atau dirumuskan oleh anggota-anggota kelompok profesi, yang merupakan cermin keputusan
moral dan dijadikan standar dalam memutuskan dan melakukan tindakan profesi.

1.2 Tujuan Penulisan

Tujuan dari penulisan makalah ini adalah kami berharap petugas kesehatan dapat
memahami prinsip bekerja berdasarkan etika profesi dan hukum kesehatan yang berlaku,
sehingga terhindar dari kasus-kasus malapraktik maupun kelalaian dalam praktik kesehatan
yang menyebabkan turunnya citra profesi petugas kesehatan.
1.3 Manfaat Penulisan

Semoga karya kecil ini dapat memberikan kontribusi secara bermakna dalam
menanamkan etika profesi bagi petugas kesehatan sekaligus mengenalkan hukum-hukum
kesehatan yang harus dipatuhi guna menghindari malapraktik dan pelanggaran etik.
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Konsep Dasar Etika dan Hukum Kesehatan

a. Etika Profesi Kesehatan

Profesi berasal dari kata profesio (Latin), yang berarti pengakuan. Selanjutnya, profesi
adalah suatu tugas atau kegiatan fungsional dari suatu kelompok tertentu yang “diakui” atau
“direkognisi” dalam melayani masyarakat. Dapat dikatakan juga bahwa etika profesi adalah
merupakan norma-norma, nilai-nilai, atau pola tingkah laku kelompok profesi tertentu dalam
memberikan pelayanan atau “jasa” kepada masyarakat. Etika profesi kesehatan adalah
norma-norma atau perilaku bertindak bagi petugas atau pofesi kesehatan dalam melayani
masyarakat.

b. Ciri-Ciri Profesi

Tidak semua petugas atau orang yang menjalankan tugas atau pekerjaan di dalam
suatu institusi atau lembaga baik di pemerintah maupun swasta itu memperoleh pengakuan
sebagai profesi. Suatu profesi sekurang-kurangnya mempunyai ciri sebagai berikut :

Mengikuti pendidikan sesuai standar nasional, artinya orang yang termasuk dalam
profesi yang bersangkutan harus telah menyelesaikan pendidikan profesi tersebut. Orang
yang berprofesi dokter, dengan sendirinya harus telah lulus pendidikan profesi dokter (bukan
hanya sarjana kedokteran).

Pekerjaannya bedasarkan etik profesi. Artinya, dalam menjalankan tugas atau


profesinya seseorang harus berlandaskan atau mengacu kepada etik profesi yang telah
dirumuskan oleh organisasi profesinya.

Mengutamakan panggilan kemanusiaan daripada keuntungan materi. Dalam


menjalankan tugasnya seorang profesional dalam menjalankan tugasnya tidak didasarkan
pada keuntungan materi semata-mata. Tetapi harus mengutamakan terlebih dahulu panggilan
kemanusiaan. Seorang petugas kesehatan dalam menolong penderita atau korban, yang
didahulukan adalah menyelamatkan pasien atau korban, bukan berpikir siapa yang akan
membayar jasanya nanti.

Pekerjaannya legal (melalui perizinan). Untuk menjalankan tugas atau praktik, profesi
ini dituntut perizinan secara hukum, atau izin praktik. Dokter praktik, bidan praktik, notaris
praktik, akuntan praktik, harus terlebih dahulu memperoleh izin praktik dari yang berwenang.

Anggota-anggotanya belajar sepanjang hayat. Seorang anggota profesi mempunyai


kewajiban untuk selalu meningkatkan profesinya melalui belajar terus-menerus. Seorang
profesional tidak boleh berhenti belajar untuk memelihara dan meningkatkan
profesionalitasnya.

Anggota-anggotanya bergabung dalam suatu organisasi profesi. Seseorang yang


sudah memperoleh pengakuan profesi, atau lulus dari pendidikan profesi diwajibkan untuk
menjadi anggota organisasi profesi yang bersangkutan. Seseorang yang sudah lulus
pendidikan dokter harus menjadi anggota IDI (Ikatan Dokter Indonesia), seseorang yang
sudah lulus pendidikan Notariat, harus menjadi anggota organisasi profesi notaris.

Profesi kesehatan sampai saat ini dapat dikelompokkan menjadi :

 Kuratif-Rehabilitatif :
 Dokter.
 Dokter gigi.
 Perawat dan bidan.
 Apoteker.
 Rekam medis.
 Penata rontgen.
 Laboran.
 Fisioterapitis, dan sebagainya.

 Promotif-Preventif :
 Ahli Kesehatan Masyarakat.
 Ahli Kesehatan lingkungan.
 Administrator Kesehatan.
 Bidan dan Perawat.
 Epidemiolog.
 Entomolog.
 Penyuluh/Pendidik/Promotor Kesehatan.
 Dan Sebagainya.

c. Kode Etik Profesi

Mengingat petugas kesehatan demikian luasnya, maka masing-masing petugas kesehatan


tersebut mengelompokkan dirinya dalam profesi yang berbeda. Untuk mengatur perilaku
masing-masing profesi petugas kesehatan ini, maka masing-masing profesi ini membuat
panduan sendiri-sendiri yang disebut “Kode Etik”. Dapat dirumuskan bahwa “Kode Etik
Profesi” adalah suatu aturan tertulis tentang kewajiban yang harus dilakukan oleh semua
anggota profesi dalam menjalankan pelayanannya terhadap “client” atau masyarakat. Kode
etik pada umumnya disusun oleh organisasi profesi yang bersangkutan. Kode etik tidak
mengatur “hak-hak” anggota, tetapi hanya “kewajiban-kewajiban” anggota.

Kode etik adalah norma-norma yang harus diindahkan oleh setiap profesi di dalam
melaksanakan tugas profesinya dan di dalam hidupnya di masyarakat. Norma tersebut berisi
petunjuk bagi anggota profesi tentang bagaimana mereka harus menjalankan profesinya dan
larangan, yaitu ketentuan tentang apa yang boleh dan tidak boleh diperbuat atau dilaksanakan
oleh anggota profesi, tidak saja dalam menjalankan tugas profesinya, melainkan juga
menyangkut tingkah laku pada umumnya dalam pergaulan sehari-hari di dalam masyarakat
(Mustika, 2001) “(etika profesi dan hukum kebidanan. Yanti, S.S.T, M.Keb. Nurul Eko W,
S.SiT. Halaman 243).

Kode etik juga diartikan sebagai suatu ciri profesi yang bersumber dari nilai-nilai internal
dan eksternal suatu disiplin ilmu dan merupakan pengetahuan komprehensif suatu profesi
yang memberikan tuntutan bagi anggota dalam melaksanakan pengabdian profesi. Kode etik
adalah suatu kesepakatan yang diterima dan dianut bersama (kelompok tradisional) sebagai
tuntunan dalam melakukan praktik. Kode etik disusun oleh profesi berdasarkan pada
keyakinan dan kesadaran profesional serta tanggung jawab yang berakar pada kekuatan moral
dan kemampuan manusia (Depkes, 2001). “

Ruang lingkup kewajiban bagi anggota profesi atau “isi” Kode Etik Profesi pada
umumnya mencakup :
 Kewajiban umum,
 Kewajiban terhadap “client”,
 Kewajiban terhadap teman sejawatnya,
 Kewajiban terhadap diri sendiri.

Agar setiap profesi kesehatan senantiasa berpegang teguh dan berperilaku sesuai
dengan kehormatan profesinya, maka sebelum menjalankan tugas profesinya diwajibkan
mengangkat sumpah, sebagai janji profesi baik untuk umum (kemanusiaan), untuk “client”
atau pasien, teman sejawat, dan untuk diri sendiri. Sumpah atau janji ini oleh masing-masing
profesi telah dirumuskan secara cermat. Di bawah ini disajikan contoh lafal sumpah atau janji
enam profesi kesehatan di Indonesia.

 Lafal Sumpah atau janji Dokter

Demi Allah saya bersumpah/berjanji :

 Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan.


 Saya akan memelihara dengan sekuat tenaga martabat dan tradisi luhur jabatan
kedokteran.
 Saya akan menjalankan tugas saya dengan cara yang terhormat dan bersusila, sesuai
dengan martabat pekerjaan saya sebagai dokter.
 Saya akan menjalankan tugas saya dengan mengutamakan kepentingan masyarakat.
 Saya akan merahasiakan segala sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya dan
keilmuan saya sebagai dokter.
 Saya akan tidak mempergunakan pengetahuan kedokteran saya untuk sesuatu yang
bertentangan dengan perikemanusiaan, sekalipun di ancam.
 Saya akan senantiasa mengutamakan kesehatan penderita.
 Saya akan berikhtiar dengan sungguh-sungguh supaya saya tidak terpengaruh oleh
pertimbangan keagamaan, kesukuan, perbedaan kelamin, politik kepartaian, atau
kedudukan sosial dalam menunaikan kewajiban terhadap penderita.
 Saya akan menghormati setiap hidup insan mulai dari saat pembuahan.
 Saya akan memberikan kepada guru-guru dan rekan guru-guru saya penghormatan
dan pernyataan terima kasih yang selayaknya.
 Saya akan mempelakukan teman sejawat saya sebagaimana saya sendiri ingin
diperlakukan.
 Saya akan menaati dan mengamalkan Kode Etik Kedokteran Indonesia.
 Saya ikrarkan sumpah ini dengan sungguh-sungguh dan dengan mempertaruhkan
kehormatan diri saya.

 Lafal Sumpah atau Janji Dokter Gigi

Demi Allah saya bersumpah/berjanji :

 Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan, terutama


dalam bidang kesehatan.
 Saya akan menjalankan tugas saya dengan sebaik-baiknya sesuai martabat dan tradisi
luhur jabatan kedokteran gigi.
 Saya akan merahasiakan segala sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya dan
keilmuan saya sebagai dokter gigi.
 Sekalipun diancam, saya tidak akan mempergunakan pengetahuan kedokteran gigi
saya untuk sesuatu yang bertentangan dengan hukum dan perikemanusiaan.
 Dalam menunaikan kewajiban saya, saya akan berikhtiar dengan sungguh-sungguh
supaya tidak terpengaruh oleh pertimbangan keagamaan, kebangsaan, kesukuan,
politik, kepartaiaan, atau kedudukan sosial.
 Saya ikrarkan sumpah/janji ini dengan sungguh-sungguh dan dengan penuh keinsafan.

 Lafal Sumpah atau Janji Apoteker

Demi Allah saya bersumpah/berjanji bahwa :

 Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan, terutama


dalam bidang kefarmasiaan.
 Saya akan merahasiakan sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya dan
keilmuan saya sebagai apoteker.
 Sekalipun diancam, saya tidak akan mempergunakan pengetahuaan kefarmasiaan
untuk sesuatu yang bertentangan dengan hukum peikemanusiaan.
 Saya akan menjalankan tugas saya dengan sebaik-baiknya sesuai dengan martabat dan
tradisi luhur jabatan kefarmasian.
 Dalam menunaikan kewajiban saya, saya akan beikhtiar dengan sungguh-sungguh
supaya tidak terpengaruh oleh pertimbangan keagamaan, kebangsaan, kesukuan,
politik kepartaian, atau kedudukan sosial.
 Saya ikrarkan sumpah/janji ini dengan sungguh-sungguh dan dengan penuh keinsafan.

 Lafal Sumpah atau Janji Sarjana Kesehatan Masyarakat

Demi Allah saya bersumpah/berjanji bahwa :

 Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan, terutama


dalam bidang kesehatan masyarakat.
 Saya akan menjalankan tugas saya dengan sebaik-baiknya sesuai dengan martabat dan
tradisi luhur jabatan kesehatan masyarakat.
 Saya akan merahasiakan sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya dan
keilmuan ssaya sebagai sarjana kesehatan masyarakat.
 Sekalipun diancam, saya tidak akan mempergunakan pengetahuan kesehatan
masyarakat untuk sesuatu yang bertentangan dengan hukum perikemanusiaan.
 Dalam menunaikan kewajiban saya, saya akan berikhtiar dengan sungguh-sungguh
supaya tidak terpengaruh oleh pertimbangan keagamaan, kebangsaan, kesukuan,
politik kepartaian, atau kedudukan sosial.
 Saya ikrarkan sumpah/janji ini dengan sungguh-sungguh dan dengan penuh keinsafan.

 Lafal Sumpah atau Janji Sarjana Keperawatan

Demi Allah saya bersumpah/berjanji bahwa :

 Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan, terutama


dalam bidang keperawatan.
 Saya akan menjalankan tugas saya dengan sebaik-baiknya sesuai dengan martabat dan
tradisi luhur jabatan keperawatan.
 Saya akan merahasiakan sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya dan
keilmuan saya sebagai sarjana keperawatan.
 Sekalipun diancam, saya tidak akan mempergunakan pengetahuan keperawatan untuk
sesuatu yang bertentangan dengan hukum perikemanusiaan.
 Dalam menunaikan kewajiban saya, saya akan berikhtiar dengan sungguh-sungguh
supaya tidak terpengaruh oleh pertimbangan keagamaan, kebangsaan, kesukuan,
politik kepartaian, atau kedudukan sosial.
 Saya ikrarkan sumpah/janji ini dengan sungguh-sungguh dan dengan penuh keinsafan.

 Lafal Sumpah atau Janji Bidan

Demi Allah saya bersumpah/berjanji :

 Bahwa saya sebagai bidan akan melaksanakan tugas saya sebaik-baiknya menurut
undang-undang yang berlaku dengan penuh tanggung jawab dan kesungguhan.
 Bahwa saya sebagai bidan dalam melaksanakan tugas atau dasar kemanusiaan, tidak
akan membedakan pangkat, kedudukan, keturunan, golongan, bangsa, dan agama.
 Bahwa saya sebagai bidan, dalam melaksanakan tugas akan membina kerja sama,
keutuhan dan kesetiakawanan dengan teman sejawat.
 Bahwa saya sebagai bidan tidak akan menceritakan kepada siapa pun segala rahasia
yang berhubungan dengan tugas saya kecuali jika diminta pengadilan untuk keperluan
kesaksian.
 Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan kekuatan kepada saya.

Apabila diperhatikan isi lafal sumpah atau janji profesi atau petugas kesehatan
tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa sumpah atau janji tersebut mengandung beberapa
prinsip bahwa para profesi atau petugas kesehatan tersebut:

 Membaktikan hidup untuk kepentingan perikemanusiaan.


 Menjalankan tugas sesuai tradisi luhur jabatan atau pekerjaan.
 Berpegang teguh kepada prinsip-prinsip ilmiah dan moral, dan walaupun diancam
tidak akan melakukan hal-hal yang bertentangan dengan moral atau etik, hukum dan
agama.
 Tidak deskriminatif dalam melayani masyarakat.
 Menyimpan rahasia jabatan atau pekerjaan, kecuali ada peratuan pengecualian.
d. Fungsi Kode Etik

Kode etik berfungsi sebagai berikut :

 Memberi panduan dalam membuat keputusan tentang masalah etik.


 Menghubungkan nilai atau norma yang dapat diterapkan dan dipertimbangkan dalam
memberi pelayanan.
 Merupakan cara untuk mengevaluasi diri.
 Menjadi landasan untuk memberi umpan balik bagi rekan sejawat.
 Menginformasikan kepada calon tenaga kesehatan tentang nilai dan standar profesi.
 Menginformasikan kepada profesi lain dan masyarakat tentang nilai moral.

e. Hukum Kesehatan

Hukum adalah peraturan perundang-undangan yang dibuat oleh suatu kekuasaan dalam
mengatur pergaulan hidup bermasyarakat. Pergaulan hidup atau hidup di masyarakat yang
sudah maju seperti sekarang ini tidak cukup hanya dengan adat kebiasaan yang turun-
temurun seperti sebelum lahirnya peradaban yang modern. Untuk itu, maka oleh kelompok
masyarakat yang hidup dalam suatu masyarakat atau negara diperlukan aturan-aturan yang
secara tertulis, yang disebut hukum. Meskipun demikian, tidak semua perilaku masyarakat
atau hubungan antara satu dengan yang lainnya juga masih perlu diatur oleh hukum ynag
tidak tertulis yang disebut : etika, adat-istiadat, tradisi, kepercayaan dan sebagainya.

Hukum tertulis, dikelompokkan menjadi dua, yakni :

Hukum perdata mengatur subjek dan antar subjek, anggota masyarakat yang satu
dengan yang lain dalam hubungan interrelasi. Hubungan interrelasi ini antara kedua belah
pihak sama atau sederajat atau mempunyai kedudukan sederajat. Misalnya, hubungan antara
penjual dan pembeli, hubungan antara penyewa dan yang menyewakan. Di samping itu
hubungan dalam keluarga, kesepakatan-kesepakatan dalam keluarga, termasuk perkawinan
dan warisan juga dapat digolongkan dalam hukum perdata.

Hukum pidana adalah mengatur hubungan antara subjek dan subjek dalam konteks
hidup bermasyarakat dalam suatu negara. Dalam hukum pidana selalu terkait antara
seseorang yang melanggar hukum dengan penguasa (dalam hal ini pemerintah) yang
mempunyai kewenangan menjatuhkan hukuman. Dalam hukum pidana atau peraturan
mengenai hukuman, kedudukan penguasa/pemerintah lebih tinggi dibandingkan dengan
masyarakat sebagai subjek hukum.

Hukum kesehatan adalah semua ketentuan hukum yang berhubungan langsung


dengan pemeliharaan atau pelayanan kesehatan dan penerapannya. Hal ini berarti hukum
kesehatan adalah aturan tertulis mengenai hubungan antara pihak pemberi pelayanan
kesehatan dengan masyarakat atau anggota masyarakat. Dengan sendirinya hukum kesehatan
ini mengatur hak dan kewajiban masing-masing penyelenggaraan pelayanan dan penerima
pelayanan atau masyarakat. Hukum kesehatan relatif masih muda bila dibandingkan dengan
hukum-hukum yang lain. Perkembangan hukum kesehatan baru dimulai pada tahun 1967,
yakni dengan diselenggarakannya “World Congress on Medical Law” di Belgia tahun
1967. “(Etika dan Hukum Kesehatan. Prof. Dr. Soekidjo Notoatmodjo. Halaman 44).

Di Indonesia, perkembangan hukum kesehatan dimulai dengan terbentuknya


kelompok studi untuk Hukum Kedokteran FK-UI dan rumah Sakit Ciptomangunkusumo di
Jakarta tahun 1982. Hal ini berarti, hampir 15 tahun setelah diselenggarakan Kongres
Hukum Kedokteran Dunia di Belgia. Kelompok studi hukum kedokteran ini akhirnya pada
tahun 1983 berkembang menjadi Perhimpunan Hukum Kesehatan Indonesia (PERHUKI).
Pada kongres PERHUKI yang pertama di Jakarta, 14 April 1987. Hukum kesehatan
mencakup komponen-komponen atau kelompok-kelompok profesi kesehatan yang saling
berhubungan dengan yang lainnya, yakni : Hukum Kedokteran, Hukum Kedokteran Gigi,
Hukum Keperawatan, Hukum Farmasi, Hukum Rumah Sakit, Hukum Kesehatan Masyarakat,
Hukum Kesehatan Lingkungan, dan sebagainya.

Jadi dapat disimpulkan bahwa, meskipun Etika dan Hukum Kesehatan mempunyai
perbedaan, namun mempunyai banyak persamaannya, antara lain :

 Etika dan hukum kesehatan sama-sama merupakan alat untuk mengatur tertibnya
hidup bermasyarakat dalam bidang kesehatan.
 Sebagai objeknya adalah sama yakni masyarakat baik yang sakit maupun yang tidak
sakit (sehat).
 Masing-masing mengatur kedua belah pihak antara hak dan kewajiban, baik pihak
yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan maupun yang menerima pelayanan
kesehatan agar tidak saling merugikan.
 Keduanya menggugah kesadaran untuk bersikap manusiawi, baik penyelenggara
maupun penerima pelayanan kesehatan.
 Baik etika maupun hukum kesehatan merupakan hasil pemikiran dari para pakar serta
pengalaman para praktisi bidang kesehatan.

Sedangkan perbedaan antara etika kesehatan dan hukum kesehatan, antara lain :

 Etika kesehatan hanya berlaku di lingkungan masing-masing profesi kesehatan,


sedangkan hukum kesehatan berlaku untuk umum.
 Etika kesehatan disusun berdasarkan kesepakatan anggota masing-masing profesi,
sedangkan hukum kesehatan disusun oleh badan pemerintahan, baik legislatif
(Undang-Undang = UU, Peraturan Daerah = Perda), maupun oleh eksekutif
(Peraturan Pemerintah/PP, Kepres. Kepmen, dan sebagainya).
 Etika kesehatan tidak semuanya tertulis, sedangkan hukum kesehatan tercantum atau
tertulis secara rinci dalam kitab undang-undang atau lembaran negara lainnya.
 Sanksi terhadap pelanggaran etik kesehatan berupa tuntunan, biasanya dari organisasi
profesi, sedangkan sanksi pelanggaran hukum kesehatan adalah “tuntunan”, yang
berujung pada pidana atau hukuman.
 Pelanggaran etik kesehatan diselesaikan oleh Majelis Kehormatan Etik Profesi dari
masing-masing organisasi profesi, sedangkan pelanggaran hukum kesehatan
diselesaikan lewat pengadilan.
 Penyelesaiaan pelanggaran etik tidak selalu disertai bukti fisik, sedangkan untuk
pelanggaran hukum pembuktiannya memerlukan bukti fisik.

2.2 Malapraktik dan Hak-Hak Pasien


a. Malapraktik

Beberapa tahun terakhir ini sering kita dengar dan dibahas tentang praktik tenaga
kesehatan baik itu dokter atau bidan yang melakukan pengguguran kandungan. Sering juga
kita dengar pasien yang menjadi cacat dan bahkan meninggal dunia setelah ditangani oleh
dokter atau petugas kesehatan yang lain. Kemudian polemik yang muncul adalah bahwa
petugas kesehatn melakukan malapraktik, melakukan pengguguran, menyebabkan pasien
cacat seumur hidup dan bahkan sampai meninggal dunia. Oleh sebab itu, fenomena ini juga
menunjukkan adanya kesadaran masyarakat, terutama pasien tentang hak-haknya, atau hak-
hak pasien.
Di negara-negara maju fenomena malapraktik dan kesadaran akan hak-hak pasien ini
memang sudah terjadi puluhan tahun yang lampau. Di Negara-negara berkembang, terutama
Indonesia baru kurang lebih dua dasa yang lampau. Sesuai dengan ungkapan yang
mengatakan lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Artinya, meskipun terlambat
lebih baik kita sadarkan kepada masyarakat tenttang masalah malapraktik ini, dan juga
tentang hak-hak pasien terhadap petugas kesehatan, terutama tenaga medis.

Malapraktik, berasal dari kata “mala” artinya salah atau tidak semestinya, sedangkan
praktik adalah proses penanganan kasus (pasien) dari seorang profesional yang sesuai dengan
prosedur kerja yang telah ditentukan oleh kelompok profesinya. Sehingga malapraktik dapat
diartikan melakukan tindakan atau praktik yang salah atau yang menyimpang dari ketentuan
atau prosedur yang baku (benar). Dalam bidang kesehatan, malapraktik adalah penyimpangan
penanganan kasus atau masalah kesehatan (termasuk penyakit) olehh petugas kesehatan,
sehingga menyebabkan dampak buruk bagi penderita atau pasien

Undang-Undang No. 6 Tahun 1963 tentang Tenaga Kesehatan meskipun telah dicabut
dengan keluarnya UU. No. 23 tahun 1992, dan diperbaharui lagi dengan UU. No. 36 Tahun
2009, tetapi esensinya secara implisit masih dapat digunakan, yakni bahwa malapraktik
terjadi apabila petugas kesehatan :

 Melalaikan kewajibannya.
 Melakukan suatu hal yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh seorang tenaga
kesehatan, baik mengingat sumpah jabatan maupun profesinya. “ (Etika dan Hukum
Kesehatan. Halaman 167).

Melakukan kelalaian bagi petugas kesehatan dalam melakukan tugas atau profesinya
adalah sebenarnya tidak melanggar hukum atau kejahatan, kalau kelalaian tersebut tidak
sampai membawa kerugian atau cedera kepada orang lain dan orang itu dapat menerimanya.
Dalam hukum, prinsip ini disebut “De minimis noncurat lex” yang artinya hukum tidak
mencampuri hal-hal yang kecil atau “sepele”. Petugas yang melakukan kelalaian yang seperti
ini, meskipun tidak melanggar hukum, tetapi melanggar etika. Namun demikian, apabila
kelalaian seorang tenaga kesehatan sehingga menyebabkan orang lain menderita kerugian
atau cedera, cacat, atau meninggal dunia berarti juga melanggar hukum, dan juga melanggar
etika. Namun demikian, apabila kelalaian seorang tenaga kesehatan sehingga menyebabkan
orang lain menderita kerugian, cedera atau cacat, dan sebagainya bagi orang lain
diklasifikasikan sebagai kelalaian berat atau “ culpa lata”, atau serius, dan disebut tindakan
kiminal. Kriteria yang digunakan apakah kelalaian berat adalah sebagai berikut (Yusuf
Hanafiah dan Amri Amir : 1998) :

 Bertentangan dengan hukum.


 Akibatnya dapat dibayangkan.
 Akibatnya dapat dihindarkan.
 Perbuatannya dapat dipersalahkan.

Apabila petugas kesehatan melanggar hukum kesehatan atau malapraktik, maka dapat
dikenakan sanksi. Untuk itu maka pihak masyarakat atau pasien dapat menuntut penggantian
kerugian atas kelalaian tersebut. Untuk itu, pihak penuntut atau masyarakat yang ingin
menuntut ganti rugi harus dapat membuktikan adanya empat unsur di bawah ini :

 Adanya sebuah kewajiban bagi petugas kesehatan terhadap penderita atau pasien,
tetapi tidak dilakukan.
 Petugas kesehatan telah melanggar standar pelayanan kesehatan (mediis) yang lazim
digunakan.
 Penggugat atau penderita dan atau keluarganya telah menderita kerugian yang dapat
dimintakan ganti rugi.
 Secara jalas (fuktual) kerugian itu disebabkan oleh tindakan oleh tindakan di bawah
standar atau ketentuan profesi kesehatan/medis.

Malapraktik itu pasti melanggar hukum. Apabila petugas kesehatan tidak melakukan
sesuatu yang memenuhi unsur pidana, tetapi melakukan tindakan yang bertentangan dengan
etika profesi, maka yang bersangkutan melakukan malapraktik etik. Untuk pelanggaran etik
atau malapraktik etik yang bersangkutan tidak dikenakan sanksi hukum atau pidana, tetapi
sanksi etik saja. Dalam praktik kedokteran sering pasien atau keluarga pasien sebagai
penggugat tidak perlu membuktikan adanya kelalaian bagi tergugat atau petugas kesehatan.
Tetapi dengan fakta yang ditemukan, sebenarnya sudah merupakan alat bukti. Misalnya,
timbulnya komplikasi pascaoperasi usus buntu terdapat kapas yang tertinggal dalam perut
pasien, sehingga menimbulkan komplikasi pascabedah. Dalam kasus ini tidak perlu
dibuktikan adanya malapraktik dalam operasi atau bedah.
Jadi dapat disimpulkan bahwa kelalaian sebagai indikasi malapraktik dapat dibedakan
menjadi dua, yakni :

Kelalaian dalam arti perdata, apabila kelalaian petugas kesehatan atau medis tidak
menyebabkan pelanggaran undang-undang. Artinya, akibat dari kelalaian tersebut tidak
menyebabkan orang cedera, cacat, atau kematian. Pelanggaran perdata jelas sanksinya adalah
etik yang diatur oleh kode etik profesi. Perlu dijelaskan di sini setiap profesi mempunyai
Kode Etik Profesi. Profesi kesehatn sendiri juga terdiri dari berbagai macam profesi,
misalnya dokter, dokter gigi, bidan, perawat, kesehatan masyarakat, sanitarian, dan
sebagainya. Masing-masing profesi kesehatan ini mempunyai perkumpulan atau ikatan
profesi seperti IDI, PDGI, IBI, IAKMI, HAKLI, dan sebagainya. Para organisasi profesi
semestinya mempunyai “Kode Etik” Profesi masing-masing. Setiap ada pelanggaran Kode
Etik Profesi dari setiap anggota profesi, maka masing-masing organisasi profesi inilah yang
akan menberikan sanksinya.

Kelalaian dalam arti pidana, apabila kelalaian petugas kesehatan atau medis tersebut
mengakibatkan pelanggaran hukum atau undang-undang. Artinya, akibat kelalaian petugas
kesehatan tersebut mengakibatkan orang lain atau pasien cedera, cacat, atau meninggal dunia.
Sanksi pelanggaran hukum jelas adalah pidana atau hukuman, yang ditentukan oleh
pengadilan, setelah melalui proses pengadilan yang terbuka.

b. Hak dan Kewajiban Pasien

Keluhan-keluhan masyarakat yang sering kita dengar tentang petugas kesehatan kita
adalah positif apabila kita lihat dari segi masyarakat sebagai “konsumen” pelayanan
kesehatan. Karena dengan makin banyaknya keluhan masyarakat terhadap pelayanan petugas
kesehatan, merupakan umpan balik bagi petugas kesehatan untuk meningkatkan
pelayanannya. Di sisi yang lain makin banyaknya keluhan masyarakat terhadap petugas
kesehatan, dapat dimaknai makin meningkatnya pemahaman masyarakat terhadap hak-hak
pasien, yang selama ini diabaikan oleh petugas kesehatan terutama dokter. Pemahaman
masyarakat selama ini bahwa mereka adalah sebagai objek pelayanan kesehatan, yang harus
menerima pelayanan yang diberikan oleh petugas kesehatan. Pemahaman semacam ini bukan
hanya pada masyarakat saja, tetapi juga pada petugas kesehatan. Masyarakat atau pasien
hanya mempunyai kewajiban, tidak mempunyai hak apa-apa terhadap petugas kesehatan.
Masyarakat atau pasien hanya mempunyai kewajiban, tidak mempunyai hak apa-apa terhadap
petugas kesehatan. Demikian pula petugas kesehatan, mereka hanya mempunyai hak dan
tidak mempunyai kewajiban apa pun terhadap masyarakat atau pasien.

Dalam perspektif etika dan hukum kesehatan kedua belah pihak, baik masyarakat atau
pasien dan petugas kesehatan, keduanya mempunyai hak dan kewajiban yang saling diakui
dan dihormati. Hak-hak masyarakat atau pasien harus dihargai oleh setiap petugas kesehatan,
dan sebaliknya hak-hak petugas kesehatan juga harus diakui dan dihargai oleh masyarakat
sebagai pengguna pelayanan. Demikian juga, petugas kesehatan mempunyai kewajiban yang
harus dilaksanakan untuk pasien atau masyarakat, tetapi juga masyarakat atau pasien harus
menjalankan kewajibannya untuk petugas kesehatan yang melayaninya. Adapun hak-hak dan
kewajiban petugas kesehatan yaitu :

 Hak-Hak Pasien

Hak-hak masyarakat sebagai sasaran pelayanan kesehatan atau lebih spesifiknya lagi
penderita atau pasien sebenarnya merupakan bagian dari hak-hak asasi manusia yang
universal itu. Dalam deklarasi hak-hak asasi manusiia (declaration of human rights) dari
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), tahun 1984 telah dirumuskan bahwa :

 Setiap orang dilahirkan merdeka dan mempunyai hak-hak yang sama. Mereka
dikaruniai akal dan budi dan hendaknya bergaul satu sama lain dalam “persaudaraan”.
 Manusia dihormati sebagai manusia tanpa memperhatikan asal keturunannya.
 Setiap manusia tidak boleh diperlakukan secara kejam.
 Setiap orang diperlakukan sama di depan hukum dan tidak boleh dianggap bersalah
kecuali pengadilan telah menyalahkannya.
 Setiap orang berhak mendapat pendidikan, pekerjaan, dan jaminan sosial.
 Setiap orang berhak memberikan pendapat.
 Setiap orang berhak mendapat pelayanan dan perawatan kesehatan bagi dirinya dan
keluarganya, juga jaminan ketika menganggur, sakit, cacat, menjadi janda, usia lanjut
atau kekurangan nafkah yang disebabkan oleh hal-hal di luar kekuasaannya.

Hak-hak asasi tersebut pada praktiknya dapat dilanggar atau dibatasi sepanjang tidak
bertentangan dengan peraturan undang-undang atau hukum yang berlaku. Misalnya,
persetujuan untuk menjadi donor dalam tindakan transplantasi guna kepentingan
kemanusiaan atau orang lain. Demikian pula demi kepentingan undang-undang hak asasi juga
bisa dilanggar, misalnya hak untuk menolak imunisasi bagi anaknya. Tetapi karena demi
kepentingan pencegahan penyakit menular, dan pemerintah mengeluarkan peraturan atau
undang-undang yang mewajibkan semua anak harus diimunisasi, maka hak tersebut dapat
dilanggar.

Dalam Kode Etik Kedokteran Indonesia (KODEKI), telah juga dirumuskan ketentuan tentang
hak-hak pasien ini sebagai berikut :

 Hak untuk hidup, hak atas tubuhnya sendiri dan hak untuk mati secara wajar.
 Hak memperoleh pelayanan kedokteran yang manusiawi sesuai dengan standar
profesi kedokteran.
 Hak memperoleh penjelasan tentang diagnosis dan terapi dari dokter yang
mengobatinya.
 Hak menolak prosedur diagnosis dan terapi yang direncanakan, bahkan dapat menarik
diri dari kontak terapetik.
 Hak memperoleh penjelasan tentang riset kedokteran yang akan diikutinya.
 Hak menolak atau menerima keikutsertaannya dalam riset kedokteran.
 Hak dirujuk kepada dokter spesialis, apabila diperlukan, dan dikembalikan kepada
dokter yang merujuknya setelah selesai konsultasi atau pengobatan untuk memperoleh
perawatan atau tindak lanjut.
 Hak kerahasiaan dan rekam medisnya atas hak pribadi.
 Hak memperoleh penjelasan tentang peraturan-peraturan rumah sakit.
 Hak berhubungan dengan keluarga, penasihat atau rohaniwan dan lain-lainnya yang
diperlukan selama perawatan.
 Hak memperoleh penjelasan tentang perincian biaay rawat inap, obat, pemeriksaan
laboratorium, pemeriksaan Rontgen (X-Ray), Ultrasonografi (USG), CT-
Scan, Magnetic Resonance Immaing(MRI), dan sebagainya.

Uraian tersebut menjelaskan bahwa hak-hak memperoleh informasi atau penjelasan,


merupakn hak asasi pasien yang paling utama bahkan dalam tindakan-tindakan khusus
diperlukan persetujuan tindakan medis (inform concent) yang ditandatangani oleh pasien dan
atau keluarga pasien. Memang tidak boleh disangkal dalam hubungan dokter dengan pasien,
maka dokter mempunyai posisi yang dominan atau kuat dibanding dengan posisi pasien atau
keluarga pasien. Hal ini dapat dimaklumi karena tenaga kesehatan, utamanya dokterlah yang
mempunyai ilmu pengetahuan dan teknologi penyembuhan yang tinggi, sehingga secara
psikologis menempatkan posisi yang lebih tinggi ketimbang pasiennya. Namun demikian,
dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi pula masyarakat atau pasien terutama di
kota-kota besar telah memperoleh akses yang tinggi terhadap informasi-informasi tentang
kesehatan, terutama kedokteran. Hal inilah yang menyebabkan meningkatnya hak-hak pasien
atau proses penyembuhan yang dilakukan.

Mengingat sangat heterogennya masyarakat, utamanya pasien, baik dilihat dari segi
pendidikan, sosial, ekonomi, budaya, agama, dan sebagainya maka petugas kesehatan atau
dokter dalam memenuhi hak-hak pasien atas hal-hal yang terkait dengan penyakit yang
diderita. Dalam memberikan informasi tentang kesehatan atau yang terkait dengan penyakit
yang diderita pasien dapat berpegang pada prinsip-prinsip antara lain sebagai berikut

(Yusuf Hanafiah dan Ami Amir, 1998) :

 Informasi yang diberikan haruslah dikemas dalam baahsa yang sederhana, dan mudah
dipahami semua pasien.
 Pasien harus dapat memperoleh informasi tentang penyakitnya, tindakan-tindakan
yang akan diambil, kemungkinan komplikasi dan resikonya.
 Untuk anak-anak dan pasien penyakit jiwa, maka informasi diberikn kepada orang tua
atau walinya.

 Kewajiban Pasien

Hak-hak pasien yang telah diuraikan sebelumnya adalah hal-hal yang bisa dituntut dari
petugas kesehatan atau dokter yang melayani. Sedangkan kewajiban pasien adalah hal-hal
yang harus diberikan pasien kepada petugas kesehatan atau dokter. Seorang petugas
kesehatan atau dokter tidak seharusnya mengutamakan kewajiban pasien terlebih dahulu
sebelum memenuhi hak-hak pasien. Secara tegas di sini petugas kesehatan termasuk dokter
tugas utamanya adalah melayani masyarakat atau pasien. Tugas seorang pelayan hendaknya
mendahulukan kepentingan atau hak yang dilayani yakni pasien.

Telah disebutkan sebelumnya bahwa hak-hak masyarakat atau pasien harus diimbangi
dengan kewajiban-kewajiban mereka terhadap petugas pelayanan kesehatan atau dokter.
Maka masyarakat atau pasien yang baik pasti akan melakukan atau memenuhi kewajibannya
setelah hak-haknya dipenuhi oleh petugas kesehatan atau dokter yang melayaninya. Secara
garis besar kewajiban-kewajiban masyarakat atau pasien antar lain sebagai berikut :

 Memeriksakan diri sedini mungkin pada petugas kesehatan atau dokter.

Agar masyarakat mempunyai kebiasan memeriksakan kesehatan diri (check up) secara
rutin, maka kewajiban petugas kesehatan untuk memberikan informasi kesehatan.
Masyarakat mempunyai hak untuk menerima informasi tentang kesehatan, dan hal ini
merupakan salah satu hak asasi menusia yang dikeluarkan oleh PBB.

 Memberikan informasi yang benar dan lengkap tentang penyakitnya.

Dalam rangka memperoleh pengobatan yang tepat dari petugas kesehaatn, seorang pasien
berkewajiban memberikan informasi yang benar dan lengkap tentang penyakitnya kepada
petugas kesehatan yang menanganinya.

 Mematuhi nasihat dan petunjuk dokter

Bagi pasien yang sudah menyerahkan proses penyembuhan kepada petugas kesehatan,
berkewajiban untuk mematuhi segala petunjuk dan perintah petugas kesehatan atau dokter
tersebut.

 Menandatangani surat-surat persetujuan tindakan (inform concent).

Apabila dalam proses penyembuhan, petugas kesehaatn atau dokter harus melakukan
tindakan invasi atau operasi terhadap pasien, maka pasien berkewajiban menandatangani
persetujuan setelah penjelasan (inform concent) yang telah disiapkan dokter. Apabila pasien
dalam keadaan tidak sadar, maka inform concent tersebut dapat diberikan oleh anggota
keluarganya.

 Yakin pada dokternya, dan yakin akan sembuh.

Keyakinan kepada petugas kesehatan atau dokter dan keyakinan akan sembuh adalah
merupakan salah satu kewajiban pasien.

 Melunasi biaya perawatan, biaya pemeriksaan dan pengobatan serta honorrarium


dokter.

Kewajiban harus dipenuhi, karena hak-hak pasien sudah diterimanya meskipun mungkin
tidak sepenuhnya.
2.3 Etika dan Hukum dalam Kesehatan Reproduksi

Di dalam Undang-Undang Kesehatan No. 36 Tahun 2009, kesehatan reproduksi


memperoleh perhatian khusus. Hal ini wajar bahwa masalah kesehatan reproduksi di negara-
negara berkembang termasuk Indonesia menjadi masalahkesehatan yang utama. Akibat
rendahnya kesehatan reproduksi, terutama pada wanita, maka akan berdampak terhadap
tingginya angka kematian bayi dan kematian ibu karena melahirkan. Padahal kedua indikator
tersebut merupakan bagian terpenting dalam pencapaian tujuan pembangunan milenium
(Millenium Development Goals).

Kesehatan reproduksi merupakan keadaan sehat secara fisik, mental, dan sosial secara
utuh, tidak semata-mata bebas dari penyakit atau kecacatan yang berkaitan dengan sistem,
fungsi, dan proses reproduksi pada laki-laki dan perempuan. Kesehatan reproduksi mencakup
kesehatan wanita (UU. No. 36 Tahun 2009 Pasal 70) :

 Saat sebelum hamil, hamil, melahirkan, dan sesudah melahirkan.


 Pengaturan kehamilan, alat kontrasepsi, dan kesehatan seksual, dan
 Kesahatan sistem reproduksi.

Hak-hak produksi adalah merupakan hak-hak asasi manusia, dan dijamin oleh undang-
undang. Hak-hak reproduksi tersebut mencakup :

 Menjalin kehidupan reproduksi dan kehidupan seksual yang sehat, aman, serta bebas
dari paksaan dan/atau kekerasan dengan pasangan yang sah.
 Menentukan kehidupan reproduksinya dan bebas dari diskriminasi, paksaan, dan/atau
kekerasan yang menghormati nilai-nilai luhur yang tidak merendahkan martabat
manusia dengan norma agama.
 Menentukan sendiri kapan dan berapa sering ingin bereproduksi sehat secara medis
serta tidak bertentangan dengan norma agama.
 Memperoleh informasi, edukasi, dan konseling mengenai kesehatan reproduksi yang
dan dapat dipertanggung jawabkan.
Untuk menjamin hak-hak reproduksi tersebut pemerintah membuat ketentuan sebagai berikut
: (UU No. 36 Tahun 2009)

 Pemerintah wajib menjamin ketersediaan sarana informasi dan sarana pelayanan


kesehatan reproduksi yang aman, bermutu, dan terjangkau masyarakat, termasuk
keluarga berencana.
 Setiap pelayanan kesehatan reproduksi yang bersifat promotif, preventif, kuratif,
dan/atau rehabilitatif, termasuk reproduksi dengan bantuan dilakukan secara aman dan
sehat dengan memperhatikan aspek-aspek yang khas, khususnya reproduksi
perempuan.
 Pelaksanaan pelayanan kesehatan reproduksi dilakukan dengan tidak bertentangan
dengan nilai agama dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Dari berbagai aspek tentang kesehaatn reproduksi, tiga hal yang menjadi masalah yang sering
terkait dengan etika dan hukum kesehatan, yakni : aborsi.

a. Aborsi

Aborsi adalah keluarnya atau dikeluarkannya hasil konsepsi dari kandungan seorang ibu
sebelum waktunya. Aborsi atau abortus dapat terjadi secara spontan dan aborsi buatan.
Aborsi secara spontan merupakan mekanisme alamiah keluarnya hasil konsepsi yang
abnormal (keguguran). Sedangkan abortus buatan atau juga disebut terminasi kehamilan,
yang mempunyai dua macam, yakni:

 Bersifat Legal

Aborsi legal dilakukan oleh tenaga kesehatan atau tenaga medis yang berkompeten
berdasarkan indikasi medis, dan dengan persetujuan ibu yang hamil dan atau suami.

Aborsi legal sering juga disebut aborsi buatan atau pengguguran dengan indikasi medis.
Meskipun demikian, tidak setiap tindakan aborsi yang sudah mempunyai indikasi medis ini
dapat dilakukan aborsi buatan. Persyaratan lain yang harus dipenuhi sebuah aborsi adalah :

 Aborsi hanya dilakukan sebagai tindakan teraputik.


 Disetujui secara tertulis oleh dua orang dokter yang berkompeten.
 Dilakukan di tempat pelayanan kesehatan yang diakui oleh suatu otoritas yang sah.
 Bersifat Ilegal

Aborsi ilegal dilakukan oleh tenaga kesehatan atau tenaga medis yang tidak kompeten,
melalui cara-cara diluar medis (pijat, jamu, atau ramu-ramuan), dengan atau tanpa
persetujuan ibu hamil dan atau suaminya. Aborsi ilegal sering juga dilakukan oleh tenaga
medis yang kompeten, tetapi tidak mempunyai indikasi medis.

 Dasar Hukum Aborsi

Undang-Undang No. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan Pasal 15 : “Dalam keadaan


darurat sebagai upaya untuk menyelamatkan jiwa ibu hamil dan atau janinnya dapat
dilakukan tindakan medis tertentu. (etika dan hukum kesehatan. Halaman 136)

Kemudian dalam Undang-Undang Kesehatan No. 36 Tahun 2009, Pasal mengenai aborsi
ini lebih dipertegas lagi. Dalam pasal 75 Ayat 1 dinyatakan dengan tegas bahwa “Setiap
orang dilarang melakukan aborsi”. (halaman 136)

Selanjutnya dijelaskanbahwa tindakan medis tertentu atau aborsi yang dimaksud hanya dapat
dilakukan :

 Berdasarkan indikasi medis yang mengharuskan diambilnya tindakan tersebut.


 Oleh tenaga kesehatan yang mempunyai keahlian dan kewenangan.
 Disetujui oleh ibu hamil yang bersangkutan atau suami atau keluarganya.
 Pada sarana kesehatan tertentu.

Ketentuan tentang larangan aborsi ini dikecualikan berdasarkan UU Kesehatan No. 36 Tahun
2009 Pasal 75 Ayat 2, berdasarkan :

 Indikasi kegawat daruratan medis yang dideteksi sejak usia dini kehamilan, baik yang
mengancam nyawa ibu dan atau janin, yang menderita penyakit ggenetik berat dan
atau cacat bawaan, maupun yang tidak dapat diperbaiki sehingga menyulitkan bayi
tersebut hidup di luar kandungan.
 Kehamilan akibat perkosaan yang dapat menyebabkan trauma psikologis bagi korban
perkosaan.
Sebagai penjelasan tentang hal ini bahwa tindakan aborsi ini hanya dapat dilakukan
setelah melalui konseling dan atau penasihat pratindakan dan diakhiri dengan konseling pasca
tindakan yang dilakukan oleh konselor yang kompeten dan berwenang.

Apabila ke kecualian tindakan aborsi ini terpaksa dilakukan, maka beberapa persyaratan
lain harus dipenuhi, antara lain (Pasal 76 UU No. 36 Tahun 2009) :

 Sebelum kehamilan berumur 6 (enam) minggu dihitung dari hari pertama haid
terakhir (HPHT), kecuali dalam hal darurat.
 Oleh tenaga kesehatan yang memiliki keterampilan dan kewenangan, yakni sertifikat
yang ditetapkan oleh Menteri.
 Dengan persetujuan ibu hamil yang bersangkutan.
 Dengan izin suami, kecuali korban perkosaan.
 Penyedia layanan keehatan yang memenuhi syarat yang ditetapkan.

 Sanksi Pidana

Setiap orang yang dengan sengaja melakukan aborsi tidak sesuai dengan ketentuan yang
berlaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp.
1.000.000.000 (satu milyar rupiah).
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Etika profesi kesehatan adalah norma-norma atau perilaku bertindak bagi petugas atau
profesi kesehatan dalam melayani kesehatan masyarakat.

Kode etik profesi adalah suatu aturan tertulis tentang kewajiban yang harus dilakukan
oleh semua anggota profesi dalam menjalankan pelayanannya terhadap ”client” atau
masyarakat.kode etik pada umumnya disusun oleh organisasi profesi yang bersangkutan.
Kode etik tidak mengatur “hak-hak” anggota, tetapi hanya “kewajiban-kewajiban” anggota.

Hukum kesehatan adalah semua ketentuaan hukum yang berhubungan langsung


dengan pemeliharaan atau pelayanan kesehatan dan penerapannya. Oleh sebab itu, hukum
kesehatan mengatur dua kepentingan yang berbeda, yakni :

 Penerima pelayanan, yang harus diatur hak dan kewajiban, baik perorangan,
kelompok atau masyarakat.
 Penyelenggara pelayanan : organisasi dan sarana-prasarana pelayanan, yang juga
harus diatur hak dan kewajibannya.

Apabila petugas kesehatan melalaikan kewajiban yang berarti tidak melakukan sesuatu
yang seharusnya dilakukan, dan petugas kesehatan melakukan perbuatan yang seharusnya
tidak boleh dilakukan dapat dikatakan “malapraktik”.

Aborsi legal dilakukan oleh tenaga kesehatan atau tenaga medis yang berkompeten
berdasarkan indikasi medis, dan dengan persetujuan ibu hamil dan atau suami.

Aborsi ilegal sering dilakukan oleh tenaga medis yang kompeten, tetapi tidak
mempunyai indikasi medis. Petugas kesehatan yang dengan sengaja melakukan aborsi tidak
sesuai dengan ketentuan yang berlaku, berarti telah melakukan malapraktik, melanggar lafal
sumpah atau janji profesinya, melanggar kode etik profesi yang berarti akan mendapat sanksi
dari organisasi kesehatan, melanggar hukum kesehatan yang dapat dipidana dengan hukuman
pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp. 1.000.000.000 9satu
milyar rupiah).
3.2 Saran

Dalam profesi apa pun selalu ada etika dan hukumnya. Bagi yang melanggar etika akan
dikenakan sanksi moral dan bagi yang melanggar hukum akan dikenakan sanksi hukum. Oleh
sebab itu, sepatutnyalah petugas kesehatan untuk memahami etika dan hukum kesehatan.
Diharapkan juga semua petugas kesehatan senantiasa berpegang teguh dan berperilaku sesuai
dengan kehormatan profesinya.
Daftar Pustaka

Bertens, K. (2001). Etika. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.

Eko, Nurul. Yanti. (2010). Etika Profesi dan Hukum Kebidanan. Yogyakarta : Pustaka
Rihama.

Notoatmodjo, Soekidjo. (2010). Etika dan Hukum Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta.

Republik Indonesia. Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

Siswanto, Hadi. (2009). Etika Profesi. Yogyakarta : Pustaka Rihama.