Anda di halaman 1dari 130

Ahmad Bahtiar, M. Hum.

Fatimah, M.Pd.
Editor: Dr. Nuryani

BAHASA INDONESIA
MEDIA iN MEDIA iN MEDIA

iN MEDIA iN MEDIA

UNTUK PERGURUAN TINGGI


MEDIA iN MEDIA

iN MEDIA

iN MEDIA

IN MEDIA

N MEDIA
N MEDIA IN MEDIA
IN MED

IN M
IN MEDIA
BAHASA INDONESIA UNTUK PERGURUAN TINGGI
Penulis: Ahmad Bahtiar, M. Hum. dan Fatimah, M.Pd.
MEDIA


Hak Cipta ©2017 Ahmad Bahtiar dan Fatimah
IN MEDIA
Diterbitkan oleh : Penerbit IN MEDIA
Editor : Dr. Nuryani
Telp/Faks. : (021) 82425377/(021) 82425377
Website : http//www.penerbitinmedia.com
N MEDIA E-mail : penerbitinmedia@gmail.com IN MEDIA
Office : Vila Nusa IndahIN3MEDIA
Blok KD 3 no 21
Bojongkulur-Gunung Putri-Bogor
IN MEDIA
Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku
IN MEDIA

ini dalam bentuk apa pun, baik secara elektronik maupun mekanik, termasuk memfotokopi,
merekam, atau dengan menggunakan sistem penyimpanan lainnya, tanpa izin tertulis dari
Penerbit.

UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 2002 TENTANG HAK CIPTA


1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau memperbanyak
suatu ciptaan atau memberi izin untuk itu, dipidana dengan pidana penjara
paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 5.000.000.000,00
(lima miliar rupiah).
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan,
atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran
Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dipidana
dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling
banyak Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

Penerbit IN MEDIA - Bogor


Anggota IKAPI No 250/JBA/2014
1 jil.,17 x 24 cm, 130 hal.

ISBN : 978-602-0946-26-9

Perpustakaan Nasional : Katalog dalam Terbitan (KDT)

1. Umum 2. Bahasa Indonesia


KATA PENGANTAR

Bahasa Indonesia selain sebagai bahasa pengantar dalam dunia pendidikan juga sebagai
bahasa resmi di dalam pengembangan kebudayaan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dan
serta teknologi modern. Konsekuensi tersebut menjadikan bahasa Indonesia menjadi Mata
Kuliah Dasar Umum (MKDU) di perguruan tinggi dengan tujuan tercapainya pemakaian
bahasa Indonesia yang cermat, tepat, dan efisien dalam komunikasi, serta meningkatkan
keterampilan yang baik dalam menggunakan bahasa Indonesia sebagai alat komunikasi dan
pengetahuan yang sahih, dan sikap positif terhadap bahasa Indonesia.
Untuk mewujudkan tujuan di atas mahasiswa perlu dibekali berbagai keterampilan
berbahasa Indonesia yang baik dan benar, baik secara tertulis maupun secara lisan. Keterampilan
berbahasa tersebut meliputi bagaimana mendapatkan ide ilmiah, mengorganikannya dengan
kerangka karangan sebagaimana kerangka berpikir, dan mengekspresikan dengan ejaan yang
benar, pilihan kata yang tepat, dan kalimat yang efektif, dan paragraf yang benar dalam sebuah
karangan.
Untuk ketercapaian tujuan dalam pengajaran bahasa Indonesia perlunya referensi
atau buku yang mencakup keseluruhan materi yang membekali mahasiswa agar memiliki
keterampilan berbahasa yang baik dan benar dan sikap positif terhadap bahasa Indonesia.
Buku-buku mata kuliah referensi Bahasa Indonesia untuk perguruan tinggi yang telah ada
selama lebih banyak aspek teoretis kebahasaan atau tata bahasa yang tidak menjadi kebutuhan
mahasiswa nonbahasa. Berdasarkan hal tersebut disusun buku Bahasa Indonesia Umum ini
sebagai referensi atau rujukan utama dalam perkuliahan Bahasa Indonesia umum perguruan
tinggi.
iv Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang
memungkinkan terbitnya buku ini, kepada Penerbit In Media yang bersedia menerbitkan
buku ini. Kepada mahasiswa yang selalu menyenangkan baik di kelas maupun di luar kelas
yang memberikan banyak masukan untuk penulisan buku ini.
Semoga buku ini bermanfaat bagi kita semua dan menjadi kontribusi bagi khasanah
keilmuwan serta menjadi amal saleh bagi penulis. Amin.

Jakarta, September 2014

Penulis
DAFTAR ISI

Kata Pengantar.............................................................................................................. iii


Daftar Isi ........................................................................................................................ v

Bab 1 Sejarah dan Kedudukan Bahasa Indonesia................................................ 1


A. Sejarah .................................................................................................................. 1
B. Kedudukan Bahasa Indonesia............................................................................ 5

Bab 2 Ejaan............................................................................................................... 9
A. Pengertian dan Sejarah Ejaan............................................................................. 9
B. Ruang Lingkup EYD............................................................................................ 11
C. Cakupan EYD....................................................................................................... 11
1. Pemakaian Huruf........................................................................................... 11
2. Penulisan Huruf............................................................................................. 14
3. Penulisan Kata................................................................................................ 20
4. Pemakaian Tanda Baca/Pungtuasi............................................................... 29
5. Penulisan Unsur Serapan.............................................................................. 42

Bab 3 Kalimat........................................................................................................... 53
A. Pengertian Kalimat.............................................................................................. 53
B. Unsur Kalimat...................................................................................................... 54
1. Predikat........................................................................................................... 54
2. Subyek............................................................................................................. 54
3. Obyek.............................................................................................................. 55
vi Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

4. Pelengkap........................................................................................................ 55
5. Keterangan...................................................................................................... 56
C. Pola Kalimat Dasar.............................................................................................. 56
D. Kalimat Efektif...................................................................................................... 57
1. Pengertian Kalimat Efektif............................................................................ 57
2. Ciri-ciri Kalimat Efektif................................................................................ 57

Bab 4 Paragraf......................................................................................................... 65
A. Pengertian............................................................................................................. 65
B. Unsur-unsur Paragraf......................................................................................... 66
1. Kalimat Penjelas Mayor................................................................................ 67
2. Kalimat Penjelas Minor................................................................................. 67
C. Struktur Paragraf.................................................................................................. 67
D. Teknik Pemaparan Paragraf................................................................................ 68
1. Paragraf Deskriptif........................................................................................ 68
2. Paragraf Ekspositoris..................................................................................... 68
3. Paragraf Argumentatif.................................................................................. 69
4. Paragraf Naratif............................................................................................. 69
E. Jenis Paragraf........................................................................................................ 69
1. Paragraf Pembuka.......................................................................................... 69
2. Paragraf Pengembang.................................................................................... 70
3. Paragraf Penutup............................................................................................ 70
F. Cara Pengembangan Paragraf............................................................................ 70
1. Pola Pengembangan Ruang dan Waktu...................................................... 71
2. Pola Pengembangan Sebab-Akibat.............................................................. 71
3. Pola Pengembangan Susunan Pembanding............................................... 71
4. Pola Pengembangan Ibarat........................................................................... 71
5. Pola Pengembangan Susunan Daftar.......................................................... 71
6. Pola Pengembangan Susunan Contoh........................................................ 71
7. Pola Pemgembangan Susunan Bergambar................................................. 71
G. Koherensi dan Kohesi Paragraf.......................................................................... 71

Bab 5 Perencanaan Karangan................................................................................ 73


A. Pengertian............................................................................................................. 73
B. Struktur Karangan............................................................................................... 74
C. Manfaat Perencanaan Karangan........................................................................ 74
D. Penyusunan Kerangka Karangan....................................................................... 74
E. Tema, Topik, dan Judul Karangan..................................................................... 75
1. Tema................................................................................................................ 75
2. Topik................................................................................................................ 75
3. Judul Karangan............................................................................................... 76
 Daftar Isi vii

F. Pola Susunan Karangan....................................................................................... 76


1. Pola Alamiah.................................................................................................. 76
2. Pola logis......................................................................................................... 77
G. Macam-macam Kerangka Karangan................................................................. 78
1. Berdasarkan Perincian.................................................................................. 78
H. Kerangka Karangan Formal................................................................................ 79
I. Berdasarkan Perumusan Teksnya...................................................................... 80
1. Kerangka Kalimat.......................................................................................... 80
2. Kerangka Topik.............................................................................................. 80
J. Syarat Kerangka yang Baik................................................................................. 81
1. Tesis atau Pengungkapan Maksud Harus Jelas.......................................... 81
2. Tiap Unit dalam Kerangka Karangan Hanya Mengandung
Satu Gagasan.................................................................................................. 81
3. Pokok-pokok dalam Kerangka Karangan Harus disusun
Secara Logis.................................................................................................... 81
4. Harus Mempergunakan Pasangan Simbol yang Konsisten...................... 81

Bab 6 Diksi................................................................................................................ 83
A. Pengertian Diksi................................................................................................... 83
B. Macam-macam Hubungan Makna ................................................................... 84
1. Sinonim........................................................................................................... 84
2. Antonim.......................................................................................................... 84
3. Polisemi........................................................................................................... 84
4. Hiponim.......................................................................................................... 84
5. Hipernim........................................................................................................ 84
5. Homonim........................................................................................................ 84
6. Homofon......................................................................................................... 84
8. Homograf........................................................................................................ 84
C. Makna Kata........................................................................................................... 85
1. Makna Denotatif dan Konotatif................................................................... 85
2. Makna Umum dan Makna Khusus............................................................. 86
3. Makna Leksikal dan Makna Gramatikal.................................................... 86
4. Makna Peribahasa.......................................................................................... 86
5. Makna Kias dan Lugas.................................................................................. 86
6. Kata Konkret dan Kata Abstrak................................................................... 86
7. Majas atau Gaya Bahasa................................................................................ 87

Bab 7 Notasi Ilmiah.................................................................................................. 89


A. Kutipan.................................................................................................................. 89
1. Pengertian Kutipan ....................................................................................... 89
2. Prinsip-prinsip Mengutip............................................................................. 89
viii Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

3. Jenis Kutipan ................................................................................................. 90


4. Cara-cara Mengutip....................................................................................... 90
B. Catatan Kaki......................................................................................................... 91
1. Tujuan.............................................................................................................. 91
2. Prinsip Membuat Catatan Kaki.................................................................... 92
3. Jenis Catatan Kaki.......................................................................................... 92
C. Bibliografi.............................................................................................................. 93
1. Unsur-unsur Bibliografi................................................................................ 93
2. Bentuk Bibliografi.......................................................................................... 93
3. Penyusunan Bibliografi................................................................................. 94

Bab 8 Konvensi Naskah........................................................................................... 95


A. Pengetikan............................................................................................................. 95
1. Pemilihan Kertas............................................................................................ 95
2. Pengetikan...................................................................................................... 96
B. Pengorganisasian Karangan................................................................................ 96
1. Pelengkap Pendahuluan (Prelimanaries)............................................. 96
2. Bagian Utama karangan (Main Body)............................................... 96
3. Bagian Penutup (Referensi Matter).................................................... 96
C. Pelengkap Pendahuluan (Prelimanaries)................................................. 97
1. Halaman Sampul dan Halaman Judul......................................................... 97
2. Halaman Pengesahan.................................................................................... 98
3. Kata Pengantar............................................................................................... 98
4. Abstrak............................................................................................................ 99
5. Daftar Isi.......................................................................................................... 99
6. Daftar Gambar............................................................................................... 100
7. Daftar Tabel.................................................................................................... 100
E. Pelengkap Penutup (Referensi Matter)...................................................... 100
1. Daftar Pustaka................................................................................................ 100
2. Lampiran (Apendiks)......................................................................... 100
3. Indeks.............................................................................................................. 100
4. Riwayat Hidup Penulis.................................................................................. 100
F. Penyuntingan Naskah.......................................................................................... 100

Bab 9 Plagiasi........................................................................................................... 103


A. Pengertian............................................................................................................. 103
B. Bentuk-bentuk Plagiasi....................................................................................... 104
C. Jenis-jenis Plagiasi................................................................................................ 104
1. Plagiarisme Penuh atau ‘Plagiarisme Lengkap’.......................................... 104
2. Plagiarisme Parsial......................................................................................... 104
3. Minimalis Plagiarisme.................................................................................. 105
4. Plagiarisme Mosaic........................................................................................ 105
 Daftar Isi ix

D. Sanksi Terhadap Plagiasi..................................................................................... 105


1. Lulusan PT ..................................................................................................... 105
2. Mahasiswa....................................................................................................... 106
3. Dosen/Peneliti/Tenaga Kependidikan........................................................ 106
E. Cara Menghindari Plagiasi................................................................................. 107
1. Yang Dilakukan Ketika Proses Penulisan................................................... 107
2. Ketika Pengutipan Wawancara.................................................................... 108
3. Ketika Parafrase dan Mengambil kesimpulan............................................ 108
4. Ketika Mengutip Langsung.......................................................................... 108
5. Ketika Mengutip Tidak Langsung............................................................... 108

Bab 10 Transliterasi Huruf Arab-Latin..................................................................... 111


A. Pengertian ............................................................................................................ 111
B. Prinsip Pembakuan.............................................................................................. 112
C. Rumusan Pedoman Transliterasi Arab-Latin................................................... 112
1. Konsonan........................................................................................................ 113
2. Vokal................................................................................................................ 114
3. Maddah........................................................................................................... 115
4. Ta’ marbuthah................................................................................................. 115
5. Syaddah (Tasydi-d)........................................................................................ 115
6. Kata Sandang.................................................................................................. 116
7. Hamzah........................................................................................................... 116
8. Penulisan Kata................................................................................................ 116
9. Huruf Kapital.................................................................................................. 117
10. Tajwid.............................................................................................................. 117

Daftar Pustaka............................................................................................................... 119


x Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi
Bab 1

SEJARAH DAN KEDUDUKAN


BAHASA INDONESIA

A. SEJARAH
Bahasa Indonesia secara resmi diakui keberadaannya pada saat Sumpah Pemuda 1928.
Para pemuda yang menjadi pendiri bangsa dan negara Indonesia pada waktu itu mengucapkan
sumpah bahwa mereka mengaku (1) bertumpah darah satu, tanah air Indonesia, (2) berbangsa
satu, bangsa Indonesia, serta (3) menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.
Dengan diikrarkannya Sumpah Pemuda, resmilah bahasa Melayu, yang sudah dipakai
sejak abab VII itu menjadi bahasa Indonesia. Pada waktu itu bahasa Indonesia dalam
masyarakat masih disebut sebagai “bahasa Melayu”. Bahkan Pemerintah Hindia Belanda
melarang pemakaian nama “bahasa Indonesia” sampai mereka takluk pada balatentara Jepang
(1942).
Pemilihan bahasa Melayu menjadi bahasa persatuan dengan nama ‘bahasa Indonesia”,
dilatarbelakangi berbagai alasan. Bahasa Melayu sudah menjadi bahasa yang kosmopolitan
dan internasional sebelum tercetusnya Sumpah Pemuda. Bahasa tersebut sudah dipakai sebagai
bahasa perantara (lingua franca) bukan saja di Kepulauan Nusantara, melainkan juga hampir
di seluruh Asia Tenggara. Bahasa Melayu digunakan tidak hanya untuk komunikasi antar suku
bangsa tetapi dengan bangsa lain seperti Arab, Cina, India, Belanda dan bangsa asing lainnya.
Ini tidak hanya sekadar sebagai alat komunikasi di bidang ekonomi (perdagangan), tetapi juga
di bidang sosial (alat komunikasi massa), politik (perjanjian antar kerajaan), sastra-budaya,
termasuk dalam penyebaran agama.
Berbagai batu tulis seperti (1) Prasasti Kedukan Bukit (683) dan Prasasti Talang Tuo
(684) di Palembang, (2) Prasasti Kota Kapur ( 686) di Bangka Barat, dan (3) Prasasti Karang
2 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Brahi (688), di Merangi, Jambi menggunakan teks bahasa Melayu Kuno. Selain ditemukan
di Pulau Sumatra, beberapa prasasti berbahasa Melayu Kuno tersebut juga ditemukan di
beberapa tempat di Pulau Jawa seperti di Gandasuli (832) Jawa Tengah, dan Prasasti Bogor
(942) di Jawa Barat serta ditemukan makam berbahasa Melayu Minye, Tujoh, Aceh. Selain di
Nusantara juga ditemukan benda-benda arkeologi berbahasa Melayu di Pulau Luzon, Filipina,
Ligor, Thailand, dan Trengganu, Malaysia.
Alasan lainnya ialah bahasa Melayu lebih egaliter dibandingan bahasa-bahasa lain di
Nusantara seperi Jawa, Sunda, Bali yang jauh lebih rumit, baik dalam cara tulis maupun
hirarkienya. Bahasa-bahasa tersebut mengenal tingkatan bahasa halus, biasa, dan kasar
yang digunakan untuk orang yang berbeda dari segi usia, derajat, ataupun pangkat. Oleh
karenanya, bahasa tersebut tidak dapat dipakai berkomunikasi dalam masyarakat demokratis
yang menghendaki setiap orang berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah. Bahasa Melayu
pun mengenal kata-kata khusus untuk raja atau Tuhan, namun hanya sekadarnya saja, sama
dengan bahasa-bahasa lain di dunia.
Pada masa pemerintahan Hindia Belanda pemakaian bahasa Melayu makin meluas
karena sudah digunakan di sekolah-sekolah dan penerbitan termasuk buku-buku, majalah-
majalah (Pandji Poestaka dan Sri Poestaka), dan almanak yang diusahakan oleh pemerintah
Belanda. Bahasa Melayu yang digunakan Pemerintah Hindia Belanda adalah bahasa Melayu
“resmi” yang dikenal Bahasa Melayu Tinggi. Bahasa Melayu Tinggi itu juga digunakan pers yang
pro Hindia Belanda yang disebut “pers putih”. Sementara itu, bahasa Melayu Rendah, untuk
membedakan dengan bahasa Melayu Tinggi, digunakan di kalangan pergerakan kebangsaan
dalam rapat-rapat dan kongres serta dalam berbagai penerbitan. Para pemimpin pergerakan
seperti H.O.S Tjokroaminoto, H. Agoes Salim, Abdoel Moeis, Ir. Soekarno, Drs. Moh.Hatta,
Sjahrir, M. Natsir, dan lain-lain tidak hanya mempergunakan bahasa Melayu sebagai sarana
pikiran-pikiran tetapi memperkaya dengan kosakata wacana tentang kolonialisme, marxisme,
sosialisme, demokrasi dalam pidato dan tulisan-tulisannya.
Bahasa Melayu Rendah dikenal juga dengan bahasa Melayu Pasar. Istilah Melayu Pasar
karena dihubungkan dengan kenyataan bahwa bahasa tersebut digunakan dalam jual beli di
pasar, yaitu sebagai bahasa perhubungan (lingua franca) antarbangsa (Pribumi, Arab, Cina,
India, Belanda dan lain-lain) dan antarsuku (Jawa, Melayu, Sunda, Bali, Manado, Banjar,
dan lain-lain) selama berabad-abad. “Bahasa Melayu Pasar” digunakan juga oleh masyarakat
Cina (peranakan) dalam komunikasi maupun berkesusastraan yang dikenal “Sastra Melayu
Tionghoa” (menurut Nio Joe Land, 1946) atau “Sastra Melayu Asimilasi” (menurut Pramodya
Ananta Toer (dalam pengantar bukunya Tempo Doeloe) serta dalam koran-korannya yang
dikenal “pers kuning”.
Beberapa peristiwa itulah yang menyebabkan bahasa Melayu, bahasa yang berasal dari
Riau yang penutur dan hasil kesusastraan tidak sebanyak bahasa-bahasa lain di Nusantara
menjadi bahasa persatuan sebagai bekal untuk mempersatukan seluruh bangsa Indonesia
dalam berjuang melawan pemerintah Kolonial Belanda. Peresmian tersebut diterima dengan
penuh kesadaran oleh masyarakat Indonesia sampai sekarang. Orang yang paling bersemangat
Bab 1 Sejarah dan Kedudukan Bahasa Indonesia 3

hendak memajukan bahasa daerah di mana pun, tak pernah menggugat kedudukan bahasa
Melayu yang kemudian menjadi bahasa persatuan dan kesatuan.
Beberapa peristiwa penting yang mengandung arti dalam sejarah perkembangan bahasa
Indonesia dapat disebutkan sebagai berikut.
1. Pemerintah Hinda Belanda pada 1901 menunjuk Prof. Charles Van Ophuisjsen dibantu
Engku Nawawi gelar Soetan Ma’moer dan Moehammad Taib Soetan Ibrahim untuk
menyusun pembakuan bahasa Melayu, yang melahirkan sistim ejaan penulisan bahasa
Melayu dengan huruf Latin, yang kemudian dikenal sebagai “Ejaan van Ophuijsen” dan
dimuat dalam Kitab Logat Melajoe dengan anak judul Woordenlisjst voor de spelling
der Maleische Taal met Latinjnsche Karakter. Pembakuan tersebut disesuaikan dengan
logika pemikiran Belanda dan efisiensi pelenyelenggara administrasi kolonial. Upaya
ini dilakukan untuk mengoptimalkan bahasa Melayu untuk menjalankan kekuasaan
dan ekploitasi kolonialisme Belanda.

2. Selain diajarkan di sekolah-sekolah Pemerintah Belanda, yang dibangun untuk


menyiapkan tenaga pemerintahan kolonial, Bahasa Melayu olahan pemerintah tersebut
disebarkan secara sistematis melalui bacaan-bacaan. Untuk menjalankan kegiatan
tersebut didirikan Commisie voor de Inlandche Shool en Volslectuur (Taman Bacaan
Rakyat, 1908) yang kemudian menjadi Kantoor voor de Volksectuur yang diberi nama
“Balai Pustaka” (1917). Badan penerbitan ini bukan saja berusaha mengontrol dan
mengatur bahasa Melayu yang dipakai tetapi juga menjauhkan pembaca dari bacaan-
bacaan yang dapat merusak kekusaan Belanda dan membangkitkan nasionalisme.
Karena itu bacaan-bacaan yang diterbitkan harus sejalan dengan kebijakan pemerintah
kolonial Belanda di bidang pendidikan.

3. Pada 25 Juni 1918 keluar ketetapan Ratu Belanda yang memberikan kebebasan kepada
anggota-anggota Dewan Rakyat (Volksrad) untuk mempergunakan bahasa Melayu
dalam perundingan-perundingan. Ketetapan tersebut berkat desakan-desakan dan
hasrat ingin memperjuangkan bahasa Melayu menjadi bahasa nasional oleh para tokoh-
tokoh pergerakan yang sebagian besar menggunakan bahasa Melayu dalam kongres-
kongres, rapat-rapat, tulisan-tulisan, dan lain-lain. Jahja Datoek Kajo, orang pertama
kali yang berpidato menggunakan bahasa Melayu di Volksrad.

4. Pada Mei 1933 Sutan Takdir Alisyahbana menerbitkan majalah Pujangga Baru sebagai
reaksi atas sensor yang dilakukan oleh Balai Pustaka terhadap karya sastrawan, terutama
terhadap karya sastra yang menyangkut rasa nasionalisme. Tujuan pendiriannya untuk
menumbuhkan kesusastraan baru yang sesuai semangat zamannya dan mempersatukan
para sastrawan dalam satu wadah karena sebelumnya cerai berai dengan menulis di
berbagai majalah. Penyebaran majalah ini terbatas ke kalangan guru dan mereka yang
dianggap memiliki perhatian terhadap masalah kebudayaan dan kesusastraan. Di antara
4 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

yang terbatas itu ada juga yang sampai ke Malaysia hingga ikut berpengaruh terhadap
perkembangan sastra Melayu.
Meskipun pembacanya tidak banyak, tapi pengaruh majalah ini besar sekali. Banyak
ahli yang menyumbangkan tulisan, di antaranya Prof. Husein Djajadiningrat, Maria
Ulfah Santoso, Amir Sjarifuddin, Mr. Sumanang, Poerwadarminta, dan beberapa
intelektual Indonesia lainnya. Terobosan Pujangga Baru misalnya penggunaan bahasa
yang ditawarkan STA yang mengesampingkan bahasa Melayu yang kemudian digantikan
dengan perpaduan bahasa daerah masing-masing pengarang dan bahasa asing. Hal
itulah yang dikritik oleh kaum bangsawan Melayu dan para guru yang setia kepada
pemerintah kolonial Belanda termasuk beberapa tokoh bahasa pun seperti H. Agus
Salim, Sutan Moh. Zain dan S.M. Latif. Mereka beranggapan bahasa dalam majalah itu
merusak bahasa Melayu. Selain mendirikan majalah Pujangga Baru, STA pada 1936
menyusun Tatabahasa Bahasa Indonesia.

5. Tahun 1938, dalam rangka memperingati sepuluh tahun Sumpah Pemuda, diselenggarakan
Kongres Bahasa Indonesia I di Solo, Jawa Tengah. Kongres ini dihadiri oleh bahasawan
dan budayawan terkemuka pada saat itu, seperti Prof. Dr. Hoesein Djajadiningrat, Prof.
Dr. Poerbatjaraka, dan Ki Hajar Dewantara. Dalam kongres tersebut dihasilkan beberapa
keputusan yang sangat besar artinya bagi pertumbuhan dan perkembangan bahasa
Indonesia. Keputusan tersebut, antara lain:
a. mengganti Ejaan van Ophuysen,
b. mendirikan Institut Bahasa Indonesia, dan
c. menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar dalam Badan Perwakilan.

Selanjutnya Kongres Bahasa Indonesia II dilaksanakan pada 28 Oktober s.d. 2 November


1954 di Medan, Sumatera Utara. Kongres ini terselenggara atas prakarsa Menteri
Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan, Mr. Mohammad Yamin. Setelah itu setiap
lima tahun sekali diadakan Kongres Bahasa Indonesia seperti tercantum di bawah ini.
a. Kongres Bahasa Indonesia III di Jakarta, 28 Oktober s.d. 3 November 1978
b. Kongres Bahasa Indonesia IV di Jakarta, 21 s.d. 26 November 1983
c. Kongres Bahasa Indonesia V di Jakarta, 27 Oktober s.d. 3 November 1988
d. Kongres Bahasa Indonesia VI di Jakarta, 28 Oktober s.d. 2 November 1993
e. Kongres Bahasa Indonesia VII di Jakarta, 26 s.d. 30 Oktober 1998
f. Kongres Bahasas Indonesia VIII di Jakarta, 14 s.d. 17 Oktober 2003
g. Kongres Bahasa Indonesia IX di Jakarta, 20 Oktober s.d. 1 November 2008
h. Kongres Bahasa Indonesia X, di Jakarta, 2013

6. Tahun 1942-1945 (masa pendudukan Jepang), Jepang melarang pemakaian bahasa Belanda
yang dianggapnya sebagai bahasa musuh. Penguasa Jepang terpaksa menggunakan
bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi untuk kepentingan penyelenggaraan administrasi
Bab 1 Sejarah dan Kedudukan Bahasa Indonesia 5

pemerintahan dan sebagai bahasa pengantar di lembaga pendidikan, sebab bahasa


Jepang belum banyak dikuasai oleh bangsa Indonesia. Soekarno, Moh. Hatta, dan para
pemimpin lain berkeliling berpidato, membakar semangat rakyat, dan juga melalui
siaran-siaran melalui radio selalu mempergunakan bahasa Indonesia sehingga bahasa
Indonesia kian dekat dengan rakyat. Hal yang demikian menyebabkan bahasa Indonesia
mempunyai peran yang semakin penting sehingga untuk pertama kalinya pada masa
ini bangsa Indonesia memiliki Kamus Istilah.

7. Tahun 1947 masa Negara Republik Indonesia berpusat di Yogyakarta, dibentuklah sebuah
panitia Ejaan Bahasa Indonesia yang diketuai oleh Menteri Pendidikan, Pengajaran, dan
Kebudayaan ketika itu yaitu Mr. Soewandi. Pada 19 Maret 1947 Menteri Mr. Soewandi
dalam surat keputusannya SK No. 264/Bhg. A/47 menetapkan perubahan ejaan bahasa
Indonesia. Ejaan yang diperbaharui ini kemudian dikenal dengan nama Ejaan Republik
atau Ejaan Soewandi.

8. Tahun 1963 ada upaya dari pemerintah Republik Indonesia dan pemerintah Diraja
Malaysia untuk mengadakan satu ejaan dengan mengingat antara bahasa Indonesia dan
bahasa Melayu yang dipergunakan sebagai bahasa resmi pemerintah Diraja Malaysia
masih satu rumpun atau memiliki kesamaan. Usaha itu antara lain pemufakatan ejaan
Melindo (Melayu-Indonesia) dengan membentuk panitia Indonesia dan Melayu,
masing-masing diketuai oleh Prof. Dr. Slamet Mulyana dari Indonesia dan Syed Nasir
bin Ismail dari Persekutuan Tanah Melayu. Panitia ini menghasilkan konsep bersama
yang dikenal dengan nama Ejaan Melindo (Ejaan Melayu—Indonesia). Namun, upaya
ini akhirnya kandas karena situasi politik antara Indonesia dan Malaysia yang sempat
memanas.

9. Tahun 1948 terbentuk sebuah lembaga yang menangani pembinaan bahasa dengan nama
Balai Bahasa. Lembaga ini, pada tahun 1968, diubah namanya menjadi Lembaga Bahasa
Nasional dan pada tahun 1972 diubah menjadi Pusat Pembinaan dan Pengembangan
Bahasa yang selanjutnya lebih dikenal dengan sebutan Pusat Bahasa.

10. Pada 16 Agustus 1972 Presiden Republik Indonesia, Soeharto meresmikan penggunaan
Ejaan yang Disempurnakan (kemudian biasa disingkat EYD) yang dikuatkan dengan
Keputusan Presiden Nomor 57, tahun 1972 dan Tap.MPR No. 2/1972. Ejaan tersebut
menggantikan ejaan lama, ejaan Republik atau ejaan Soewandi. Pedoman Umum Ejaan
Bahasa Indonesia yang Disempurnakan dan Pembentukan Istilah resmi diberlakukan
31 Agustus 1972.
6 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

B. KEDUDUKAN BAHASA INDONESIA


Bahasa Indonesia memiliki kedudukan yang penting bagi bangsa Indonesia tercermin
dalam ikrar ketiga Sumpah Pemuda, 28 Oktober 1928, dan UUD 1945, Bab XV Pasal 36. Ikrar
ketiga Sumpah Pemuda yang berbunyi “Kami putra dan putri Indonesia menjunjung bahasa
persatuan, bahasa Indonesia”, tersebut menegaskan bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional.
Sebagai bahasa nasional dirumuskan fungsi bahasa Indonesia dalam “Seminar Politik Bahasa
Nasional” yang diselenggarakan oleh Pusat Bahasa di Jakarta, 25 – 28 Februari 2010. Hasil
rumusan seminar tersebut mengungkapkan bahwa sebagai bahasa nasional, bahasa Indonesia
memiliki fungsi sebagai
1. Lambang kebanggaan nasional
2. Lambang identitas nasional
3. Alat pemersatu masyarakat yang berbeda latar budayanya
4. Alat perhubungan antarbudaya dan antardaerah

Sebagai lambang kebanggaan nasional, bahasa Indonesia mencerminkan nilai-nilai sosial


budaya luhur bangsa Indonesia. Dengan keluhuran nilai yang dicerminkan bangsa Indonesia,
kita harus bangga dengannya; kita harus menjunjungnya; dan kita harus mempertahankannya.
Sebagai realisasi kebanggaan kita harus memakai tanpa rasa rendah diri, malu, dan acuh tak
acuh. Kita harus memakainya dengan memelihara dan mengembangkannya. Kebanggaan
tersebut bukan hanya karena bahasa Indonesia mengandung nilai-nilai luhur tetapi karena
sejak awal bahasa Indonesia sudah ditetapkan sebagai bahasa nasioanal. Semantara itu
negara-negara tetangga kita seperti Filipina, India, bahkan persekutuan Tanah Melayu (yang
kemudian menjadi Malaysia dan Singapura) tidak dapat menetapkan satu bahasa saja sebagai
bahasa nasionalnya. Di India ada enam belas macam bahasa resmi, di PTM ada empat bahasa
resmi (Melayu, Inggris, Cina, dan Tamil), sedang di Filipina bahasa Tagalog didampingi oleh
beberapa bahasa lain termasuk bahasa Inggris.
Sebagai lambang identitas nasional, bahasa Indonesia merupakan ‘lambang’ bangsa
Indonesia. Ini berarti, dengan bahasa Indonesia akan dapat diketahui siapa kita, yaitu sifat,
perangai, dan watak kita sebagai bangsa Indonesia. Karena fungsinya yang demikian itu, maka
kita harus menjaganya jangan sampai ciri kepribadian kita tidak tercermin di dalamnya. Jangan
sampai bahasa Indonesia tidak menunjukkan gambaran bangsa Indonesia yang sebenarnya.
Dengan fungsi yang ketiga memungkinkan masyarakat Indonesia yang beragam latar
belakang sosial budaya dan berbeda bahasanya dapat menyatu dan bersatu dalam kebangsaan,
cita-cita, dan rasa nasib yang sama. Dengan bahasa Indonesia, bangsa Indonesia merasa
aman dan serasi hidupnya, sebab mereka tidak merasa bersaing dan tidak merasa lagi ‘dijajah’
oleh masyarakat suku lain. Apalagi dengan adanya kenyataan bahwa dengan menggunakan
bahasa Indonesia, identitas suku dan nilai-nilai sosial budaya daerah masih tercermin dalam
bahasa daerah masing-masing. Kedudukan dan fungsi bahasa daerah masih tegar dan tidak
tergoyah sedikit pun. Bahkan, bahasa daerah diharapkan dapat memperkaya khazanah bahasa
Indonesia.
Bab 1 Sejarah dan Kedudukan Bahasa Indonesia 7

Dengan fungsi keempat, bahasa Indonesia sering kita rasakan manfaatnya dalam
kehidupan sehari-hari. Dengan bahasa Indonesia kita dapat saling berhubungan untuk segala
aspek kehidupan. Bagi pemerintah, segala kebijakan dan strategi yang berhubungan dengan
ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan, dan keamanan mudah diinformasikan
kepada warganya. Akhirnya, arus informasi antarkita meningkat berarti akan mempercepat
peningkatan pengetahuan kita. Apabila pengetahuan kita meningkat berarti tujuan akan cepat
tercapai.
Selain sebagai bahasa nasional, bahasa Indonesia memiliki kedudukan sebagai bahasa
negara. Hal ini tercantum dalam Undang-Undang Dasar 1945 Bab XV Pasal 36 yang berisi,
“Bahasa Negara adalah bahasa Indonesia.” Sebagai bahasa negara, bahasa Indonesia berfungsi
sebagai,
1. bahasa resmi kenegaraan,
2. bahasa pengantar resmi di lembaga-lembaga pendidikan
3. bahasa resmi di dalam perhubungan pada tingkat nasional untuk kepentingan
perencanaan dan pelaksanaan pembangunan serta pemerintah, dan
4. bahasa resmi di dalam pengembangan kebudayaan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan
serta teknologi modern.

Keempat fungsi tersebut harus dilaksanakan, sebab fungsi-fungsi tersebut sebagai


penanda bahwa suatu bahasa sebagai bahasa negara. Sebagai bahasa resmi kenegaraan,
menuntut penggunaan bahasa Indonesia dalam keputusan-keputusan, dokumen-dokumen,
dan surat-surat resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah dan lembaga-lembaganya ditulis
dalam bahasa Indonesia. Pidato-pidato atas nama pemerintah atau dalam rangka menunaikan
tugas pemerintah diucapkan dan dituliskan dalam bahasa Indonesia.
Sebagai bahasa resmi, bahasa Indonesia dipakai sebagai bahasa pengantar di lembaga
pendidikan mulai dari taman kanak-kanak sampai dengan perguruan tinggi di seluruh
Indonesia dan pada sekolah-sekolah Indonesia di luar negeri. Sebagai konsekuensi pemakaian
bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar di lembaga pendidikan, maka materi pelajaran
yang berbentuk media cetak hendaknya juga berbahasa Indonesia. Hal itu dapat dilakukan
dengan menerjemahkan buku-buku yang berbahasa asing atau menyusunnya sendiri.
Sebagai fungsinya di dalam perhubungan pada tingkat nasional untuk kepentingan
perencanaan dan pelaksanaan pembangunan serta pemerintahan, bahasa Indonesia dipakai
dalam hubungan antarbadan pemerintah dan penyebarluasan informasi kepada masyarakat.
Sehubungan dengan itu hendaknya diadakan penyeragaman sistem administrasi dan mutu
media komunikasi massa. Tujuan penyeragaman dan peningkatan mutu tersebut agar isi atau
pesan yang disampaikan dapat dengan cepat diterima masyarakat.
Akhirnya, sebagai fungsi pengembangan kebudayaan nasional, ilmu, dan tekonologi,
bahasa Indonesia terasa sekali manfaatnya. Kebudayaan nasional yang beragam itu, yang
berasal dari masyarakat Indonesia yang beragam pula, rasanya tidaklah mungkin dapat
disebarluaskan kepada dan dinikmati oleh masyarakat Indonesia dengan bahasa selain bahasa
8 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Indonesia. Hal ini juga berlaku dalam penyebarluasan ilmu dan teknologi modern. Agar
jangkauan pemakaianya lebih luas, penyebaran ilmu dan teknologi, baik melalui buku-buku
pelajaran, buku-buku populer, majalah-majalah ilmiah maupun media cetak lain, hendaknya
menggunakan bahasa Indonesia
Bab 2
1

PARAMETER
EJAAN
ANTENA DAN
PENGERTIANNYA

A. PENGERTIAN DAN SEJARAH EJAAN


Kata “”ejaan” berasal dari kosakata bahasa Arab hijs’ menjadi eja yang mendapat akhiran –
an. Huruf yang dieja disebut huruf hijaiyah. Mengeja adalah membaca huruf demi huruf. Ejaan
adalah sistem tulis menulis yang dibakukan (distandardisasikan). Ejaan berarti pula lambang
ujaran. Dengan kata lain, ejaan adalah lambang dari bunyi bahasa. fonem /a/ dilambangkan
dengan huruf a, jeda dilambangkan dengan koma (,), kesenyapan dilambangkan dengan titik
(.), dan sebagainya.1
Setelah Islam datang, di Nusantara digunakan huruf Arab untuk menulis bahasa Melayu.
Huruf ini disebut huruf Arab-Melayu (huruf pegon/huruf Jawi). Ini merupakan salah satu
huruf yang pertama dikenal. Kitab Sejarah Melayu merupakan contoh penggunaan huruf
Jawi untuk bahasa Melayu. Tokoh yang menggunakan huruf Jawi dalam tulis-menulis adalah
Abdullah bin Abdul Kadir Munsyi, seorang tokoh Zaman Peralihan dari sastra lisan ke sastra
tulis.
Berbagai pakar memberikan pengertian tentang ejaan yang penulis kutip untuk lebih
memperjelas pengertian tentang ejaan. Menurut Harimurti Kridalaksana, ejaan (spelling)
adalah penggambaran bunyi bahasa dengan kaidah tulis-menulis yang distandardisasikan, yang
lazimnya mempunyai 3 aspek, yakni aspek fonologis yang menyangkut penggambaran fonem

1
Ramlan Abdul Gani dan Mahmudah Fitriyah, Disiplin Berbahasa Indonesia (Jakarta : PITK Press), hlm. 17.
10 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

dengan huruf dengan penyusunan abjad, aspek morfologis yang menyangkut penggambaran
satu-satuan morfemis, aspek sintaksis yang menyangkut pertanda ujaran berupa tanda baca.2

Sedangkan J.S. Badudu menyatakan bahwa ejaan adalah pelambangan fonem dengan
huruf. Dalam sistem ejaan suatu bahasa, ditetapkan bagaimana fonem-fonem dalam bahasa
itu dilambangkan. Lambang fonem dinamakan huruf. Sejumlah huruf dalam suatu bahasa
disebut abjad.3
Menurut Zainal E. Arifin dan S. Amran Tasai ejaan adalah keseluruhan peraturan
bagaimana melambangkan bunyi ujaran dan bagaimana antarhubungan antara lambang-
lambang itu.4
Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) menjelaskan bahwa ejaan adalah kaidan-kaidah
cara menggambarkan bunyi-bunyi (kata, kalimat dsb.) dalam bentuk tulisan (huruf-huruf)
serta penggunaan tanda baca.5
Berdasarkan berbagai pendapat tersebut maka dapat disimpulkan bahwa ejaan adalah
seperangkat aturan atau kaidah penulisan bunyi ke dalam bentuk tulisan yang menyangkut
penanda ujaran (tanda baca) beserta beberapa kaidah yang lain.
Ejaan yang berlaku sekarang dinamakan Ejaan yang Disempurnakan (EYD). EYD
ini merupakan penyempurnaan ejaan yang sudah dipakai selama dua puluh lima tahun
sebelumnya yang dikenal dengan nama Ejaan Republik atau Ejaan Soewandi (Menteri PP
dan K Republik Indonesia pada saat itu, diresmikan pada tahun 1947).
Sebelum ejaan Soewandi telah ada ejaan yang merupakan ejaan pertama bahasa Indonesia
yaitu Ejaan Van Ophyusen. Ejaan ini ditetapkan pada tahun 1901 berdasarkan rancangan Prof.
Ch. A. Van Ophusen. Ia dibantu Engku Nawawi Gelar Soetan Mamoer dan Moehammad Taib
Soetan Ibrahim. Ejaan Van Ophyusen tidak lagi berlaku pada tahun 1947.
Ejaan yang Disempurnakan (EYD) diresmikan tanggal 16 Agustus 1972 oleh Presiden
Republik Indonesia berdasarkan Putusan Presiden No. 57, Tahun 1972. Departemen
Pendidikan dan Kebudayaan menyebarkan buku kecil yang berjudul Pedoman Ejaan Bahasa
Indonesia yang Disempurnakan, sebagai patokan pemakaian ejaan itu.
Karena penuntun itu perlu dilengkapi, Panitia Pengembangan Bahasa Indonesia,
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, yang dibentuk oleh Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan dengan surat putusannya tanggal 12 Oktober 1972, No. 156/P/1972 (Amran
Halim, Ketua), menyusun buku Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan
yang berupa pemaparan kaidah ejaan yang lebih luas. Setelah itu, Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan dengan surat putusannya No. 0196/1975 memberlakukan Pedoman Umum Ejaan
Bahasa Indonesia yang Disempurnakan dan Pedoman Umum Pembentukan Istilah.

2
Harimurti Kridalaksana, Kamus Linguistik (Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama, 2001), hlm. 48
3
J.S. Badudu, Pelik-pelik Bahasa Indonesia (Bandung : CV Pustaka Prima, 1985), hlm. 31
4
E. Zainal Arifin dan S. Amran Tasai. Cermat Berbahasa Indonesia Untuk Perguruan Tinggi (Jakarta : Akademika Pressindo)
hlm. 127
5
Depdiknas. Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta : Balai Pustaka, 2000), hlm. 285.
Bab 2 Ejaan 11

B. RUANG LINGKUP EYD


Ruang lingkup EYD mencakup lima aspek yaitu :
1. Pemakaian huruf membicarakan bagian-bagian dasar dari suatu bahasa yaitu, abjad,
vokal, konsonan, pemenggalan, dan nama diri
2. Penulisan huruf membicarakan bagaimana penulisan huruf kapital dan dan huruf
miring
3. Penulisan kata membicarakan bidang morfologi dengan segala bentuk dan jenisnya
berupa kata dasar, kata turunan, kata ulang, gabungan kata, kata ganti (kau, ku,
mu, dan nya), kata depan (di, ke, dan dari), kata sandang (si dan sang), partikel,
singkatan, dan akronim, dan angka dan lambang bilangan.
4. Penulisan unsur serapan membicarakan kaidah cara penulisan unsur serapan,
terutama kosakata yang berasal dari bahasa asing.
5. Pemakaian tanda baca (pungtuasi) membicarakan teknik penerapan kelima belas
tanda baca dalam penulisan dengan kaidah masing-masing. Tanda baca itu adalah
1) Tanda titik (.)
2) Tada koma (,)
3) Tanda titik koma (;)
4) Tanda titik dua (:)
5) Tanda hubung (-)
6) Tanda pisah ( __)
7) Tanda elipsis (...)
8) Tanda tanya (?)
9) Tanda seru (!)
10) Tanda kurung ((...))
11) Tang kurung siku ([...])
12) Tanda petik ganda (”...”)
13) Tanda petik tunggal (’...’)
14) Tanda garis miring (/)
15) Tanda penyingkat (’)

C. CAKUPAN EYD
Ruang lingkup Ejaan yang Disempurnakan (EYD) meliputi,

1. Pemakaian Huruf
a. Huruf Abjad
Abjad yang digunakan dalam ejaan bahasa Indonesia terdiri atas huruf yang berikut.
Nama tiap huruf disertakan di sebelahnya.
12 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Huruf Nama Huruf Nama Huruf Nama


Aa a Jj je Ss es
Bb be Kk ka Tt te
Cc ce Ll el Uu u
Dd de Mm em Vv fe
Ee e Nn en Ww we
Ff ef Oo o Xx eks
Gg ge Pp pe Yy ye
Hh ha Qq ki Zz zet
Ii i Rr er

b. Huruf Vokal
Huruf yang melambangkan vokal dalam bahasa Indonesia terdiri atas huruf a, e, i, o,
dan u.

Contoh Pemakaian dalam Kata


Huruf Vokal
Di Awal Di Tengah Di Akhir
a api padi lusa
e* enak petak sore
emas kena tipe
i itu simpan murni
o oleh kota radio
u ulang bumi ibu
* Dalam pengajaran lafal kata, dapat digunakan tanda aksen jika ejaan kata menimbulkan keraguan.

Misalnya:
Anak-anak bermain di teras (téras).
Upacara itu dihadiri pejabat teras pemerintah.
Kami menonton film seri (séri).
Pertandingan itu berakhir seri.

c. Huruf Konsonan
Huruf yang melambangkan konsonan dalam bahasa Indonesia terdiri atas huruf-huruf
b, c, d, f, g, h, j, k, l, m, n, p, q, r, s, t, v, w, x, y, dan z.

Contoh Pemakaian dalam Kata


Huruf Konsonan
Di Awal Di Tengah Di Akhir
b bahasa sebut adab
c cakap kaca –
d dua ada abad
Bab 2 Ejaan 13

Contoh Pemakaian dalam Kata


Huruf Konsonan
Di Awal Di Tengah Di Akhir
f fakir kafir maaf
g guna tiga balig
h hari saham tuah
j jalan manja mikraj
k kami paksa sesak
– rakyat* bapak*
l lekas alas kesal
m maka kami diam
n nama anak daun
p pasang apa siap
q** Quran Furqan –
r raih bara putar
s sampai asli lemas
t tali mata rapat
v varia lava –
w wanita hawa –
x** xenon – –
y yakin payung –
z zeni lazim juz
* Huruf k di sini melambangkan bunyi hamzah.
** Huruf q dan x digunakan khusus untuk nama dan keperluan ilmu

d. Huruf Diftong
Di dalam bahasa Indonesia terdapat diftong yang dilambangkan dengan ai, au, dan oi.

Contoh Pemakaian dalam Kata


Huruf Diftong
Di Awal Di Tengah Di Akhir
ai ain syaitan pandai
au aula saudara harimau
oi – boikot amboi

e. Gabungan Huruf Konsonan


Di dalam bahasa Indonesia terdapat empat gabungan huruf yang melambangkan
konsonan, yaitu kh, ng, ny, dan sy.

Gabungan Huruf Contoh Pemakaian dalam Kata


Konsonan Di Awal Di Tengah Di Akhir
kh khusus akhir tarikh
ng ngilu bangun senang
ny nyata hanyut –
sy syarat isyarat arasy
14 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

f. Nama Diri
Penulisan nama sungai, gunung, jalan dan sebagainya, disesuaikan dengan Ejaan
yang Disempurnakan. Nama orang, badan hukum dan nama diri lain yang sudah
lazim disesuaikan dengan Ejaan yang Disempurnakan kecuali bila ada pertimbangan
khusus.

2. Penulisan Huruf
a. Huruf Kapital atau Huruf Besar
1. Huruf kapital atau huruf besar dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal
kalimat.
Misalnya:
Dia mengantuk.
Apa maksudnya?
Kita harus bekerja keras.
Pekerjaan itu belum selesai.

2. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.


Misalnya:
Adik bertanya, “Kapan kita pulang?”
Bapak menasihatkan, “Berhati-hatilah, Nak!”
“Kemarin engkau terlambat,” katanya.
“Besok pagi,” kata Ibu, “Dia akan berangkat”.

3. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan
dengan nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan.
Misalnya:
Allah, Yang Mahakuasa, Yang Maha Pengasih, Alkitab, Quran, Weda, Islam, Kristen
Tuhan akan menunjukkan jalan yang benar kepada hamba-Nya.
Bimbinglah hamba-Mu, ya Tuhan, ke jalan yang Engkau beri rahmat.

4. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan,


keturunan, dan keagamaan yang diikuti nama orang.
Misalnya:
Mahaputra Yamin
Sultan Hasanuddin
Haji Agus Salim
Imam Syafii
Nabi Ibrahim
Bab 2 Ejaan 15

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama gelar, kehormatan,
keturunan, dan keagamaan yang tidak diikuti nama orang.
Misalnya:
Dia baru saja diangkat menjadi sultan.
Tahun ini ia pergi naik haji.

5. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat
yang diikuti nama orang atau yang dipakai sebagai pengganti nama orang
tertentu, nama instansi, atau nama tempat.
Misalnya:
Wakil Presiden Adam Malik
Perdana Menteri Nehru
Profesor Supomo
Laksamana Muda Udara Husen Sastranegara
Sekretaris Jenderal Departemen Pertanian
Gubernur Irian Jaya

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama jabatan dan pangkat
yang tidak diikuti nama orang, atau nama tempat.
Misalnya:
Siapa gubernur yang baru dilantik itu?
Kemarin Brigadir Jenderal Ahmad dilantik menjadi mayor jenderal.

6. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur-unsur nama orang.


Misalnya:
Amir Hamzah
Dewi Sartika
Wage Rudolf Supratman
Halim Perdanakusumah
Ampere

7. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama orang yang digunakan
sebagai nama sejenis atau satuan ukuran.
Misalnya:
mesin diesel
10 volt
5 ampere
16 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

8. Huruf kapital sebagai huruf pertama nama bangsa, suku, dan bahasa.
Misalnya:
bangsa Indonesia
suku Sunda
bahasa Inggris

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa,
dan bahasa yang dipakai sebagai bentuk dasar kata turunan.
Misalnya:
mengindonesiakan kata asing
keinggris-inggrisan

9. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya,
dan peristiwa sejarah.
Misalnya:
bulan Agustus hari Natal
bulan Maulid Perang Candu
hari Galungan tahun Hijriah
hari Jumat tarikh Masehi hari Lebaran
Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama peristiwa sejarah yang tidak
dipakai sebagai nama.
Misalnya:
Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan bangsanya.
Perlombaan senjata membawa risiko pecahnya perang dunia.

10. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama geografi.


Misalnya:
Asia Tenggara Kali Brantas
Banyuwangi Lembah Baliem
Bukit Barisan Ngarai Sianok
Jazirah Arab Pegunungan Jayawijaya
Danau Toba Selat Lombok
Daratan Tinggi Dieng Tanjung Harapan
Gunung Semeru Teluk Benggala
Jalan Diponegoro Terusan Suez
Bab 2 Ejaan 17

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama istilah geografi yang tidak
menjadi unsur nama diri.
Misalnya:
berlayar ke teluk
mandi di kali
menyeberangi selat
pergi ke arah tenggara

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama geografi yang
digunakan sebagai nama jenis.
Misalnya:
garam inggris
gula jawa
kacang bogor
pisang ambon

11. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua unsur nama negara,
lembaga pemerintahan dan ketatanegaraan, serta nama dokumen resmi kecuali
kata seperti dan.
Misalnya:
Republik Indonesia
Majelis Permusyawaratan Rakyat
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan
Badan Kesejahteraan Ibu dan Anak
Keputusan Presiden Republik Indonesia, Nomor 57, Tahun 1972

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata yang bukan nama resmi
negara, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan, serta nama dokumen
resmi.
Misalnya:
menjadi sebuah republik
beberapa badan hukum
kerja sama antara pemerintah dan rakyat
menurut undang-undang yang berlaku

12. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna
yang terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta
dokumen resmi.
Misalnya:
Perserikatan Bangsa-Bangsa
18 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial


Undang-Undang Dasar Republik Indonesia
Rancangan Undang-Undang Kepegawaian

13. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua
unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan
judul karangan kecuali kata seperti di, ke, dari, dan, yang, dan untuk yang tidak
terletak pada posisi awal.
Misalnya:
Saya telah membaca buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma.
Bacalah majalah Bahasa dan Sastra.
Dia adalah agen surat kabar Sinar Pembangunan.
Ia menyelesaikan makalah “Asas-Asas Hukum Perdata”.

14. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar,
pangkat, dan sapaan.
Misalnya:
Dr. doktor
M.A. master of arts
S.H. sarjana hukum
S.S. sarjana sastra
Prof. profesor
Tn. tuan
Ny. nyonya
Sdr. saudara

15. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan
kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, kakak, adik, dan paman yang dipakai
dalam penyapaan dan pengacuan.
Misalnya:
“Kapan Bapak berangkat?” tanya Harto.
Adik bertanya, “Itu apa, Bu?”
Surat Saudara sudah saya terima.
“Silakan duduk, Dik!” kata Ucok.
Besok Paman akan datang.
Mereka pergi ke rumah Pak Camat.
Para ibu mengunjungi Ibu Hasan.
Bab 2 Ejaan 19

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan
kekerabatan yang tidak dipakai dalam pengacuan atau penyapaan.
Misalnya:
Kita harus menghormati bapak dan ibu kita.
Semua kakak dan adik saya sudah berkeluarga.

16. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata ganti Anda.
Misalnya:
Sudahkah Anda tahu?
Surat Anda telah kami terima.

b. Huruf Miring
1. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menulis nama buku, majalah, dan
surat kabar yang dikutip dalam tulisan.
Misalnya:
majalah Bahasa dan Kesusastraan
buku Negarakertagama karangan Prapanca
surat kabar Suara Karya

2. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan


huruf, bagian kata, kata, atau kelompok kata.
Misalnya:
Huruf pertama kata abad ialah a.
Dia bukan menipu, tetapi ditipu.
Bab ini tidak membicarakan penulisan huruf kapital.
Buatlah kalimat dengan berlepas tangan.

3. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan kata nama ilmiah atau
ungkapan asing kecuali yang telah disesuaikan ejaannya.
Misalnya:
Nama ilmiah buah manggis ialah Carcinia mangostana.
Politik divide et impera pernah merajalela di negeri ini.
Weltanschauung antara lain diterjemahkan menjadi ‘pandangan dunia’.

Tetapi:
Negara itu telah mengalami empat kudeta.

Catatan:
Dalam tulisan tangan atau ketikan, huruf atau kata yang akan dicetak miring diberi
satu garis di bawahnya.
20 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

3. Penulisan Kata
1) Kata Dasar
Kata yang berupa kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan.
Misalnya:
Ibu percaya bahwa engkau tahu.
Kantor pajak penuh sesak.
Buku itu sangat tebal.

2) Kata Turunan
a. Imbuhan (awalan, sisipan, akhiran) ditulis serangkai dengan kata dasarnya.
Misalnya:
bergeletar
dikelola
penetapan
menengok
mempermainkan

b. Jika bentuk dasar berupa gabungan kata, awalan atau akhiran ditulis serangkai
dengan kata yang langsung mengikuti atau mendahuluinya.
(Lihat juga keterangan tentang tanda hubung, Bab V, Pasal E, Ayat 5.)
Misalnya:
bertepuk tangan
garis bawahi
menganak sungai
sebar luaskan

c. Jika bentuk dasar yang berupa gabungan kata mendapat awalan dan akhiran
sekaligus, unsur gabungan kata itu ditulis serangkai.
(Lihat juga keterangan tentang tanda hubung, Bab V, Pasal E, Ayat 5.)
Misalnya:
menggarisbawahi
menyebarluaskan
dilipatgandakan
penghancurleburan

d. Jika salah satu unsur gabungan kata hanya dipakai dalam kombinasi, gabungan
kata itu ditulis serangkai.
Misalnya:
adipati mahasiswa
aerodinamika mancanegara
Bab 2 Ejaan 21

antarkota multilateral
anumerta narapidana
audiogram nonkolaborasi
awahama Pancasila
bikarbonat panteisme
biokimia paripurna
caturtunggal poligami
dasawarsa pramuniaga
dekameter prasangka
demoralisasi purnawirawan
dwiwarna reinkarnasi
ekawarna saptakrida
ekstrakurikuler semiprofesional
elektroteknik subseksi
infrastruktur swadaya
inkonvensional telepon
introspeksi transmigrasi
kolonialisme tritunggal
kosponsor ultramodern

Catatan:
(1) Jika bentuk terikat diikuti oleh kata yang huruf awalnya adalah huruf
kapital, di antara kedua unsur itu dituliskan tanda hubung (-).
Misalnya:
non-Indonesia
pan-Afrikanisme
(2) Jika kata maha sebagai unsur gabungan diikuti oleh kata esa dan kata yang
bukan kata dasar, gabungan itu ditulis terpisah.
Misalnya:
Mudah-mudahan Tuhan Yang Maha Esa melindungi kita.
Marilah kita bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Pengasih.

3) Kata Ulang
Bentuk ulang ditulis secara lengkap dengan menggunakan tanda hubung.
Misalnya:
anak-anak, buku-buku, kuda-kuda, mata-mata, hati-hati, undang-undang, biri-biri,
kupu-kupu, kura-kura, laba-laba, sia-sia, gerak-gerik, huru-hara, lauk-pauk, mondar-
mandir, ramah-tamah, sayur-mayur, centang-perenang, porak-poranda, tunggang-
langgang, berjalan-jalan, dibesar-besarkan, menulis-nulis, terus-menerus, tukar-
menukar, hulubalang-hulubalang, bumiputra-bumiputra
22 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

4) Gabungan Kata
a. Gabungan kata yang lazim disebut kata majemuk, termasuk istilah khusus,
unsur-unsurnya ditulis terpisah.
Misalnya:
duta besar, kambing hitam, kereta api cepat luar biasa, mata pelajaran, meja tulis,
model linear, orang tua, persegi panjang, rumah sakit umum, simpang empat.

b. Gabungan kata, termasuk istilah khusus, yang mungkin menimbulkan kesalahan


pengertian, dapat ditulis dengan tanda hubung untuk menegaskan pertalian di
antara unsur yang bersangkutan.
Misalnya:
alat pandang-dengar, anak-istri saya, buku sejarah-baru, mesin-hitung tangan, ibu-
bapak kami, watt-jam, orang-tua muda

c. Gabungan kata berikut ditulis serangkai.


Misalnya:
acapkali, adakalanya, akhirulkalam, alhamdulillah, astagfirullah, bagaimana,
barangkali, bilamana, bismillah, beasiswa, belasungkawa, bumiputra, daripada,
darmabakti, darmasiswa, dukacita, halalbihalal, hulubalang, kacamata, kasatmata,
kepada, keratabasa, kilometer, manakala, manasuka, mangkubumi, matahari,
olahraga, padahal, paramasastra, peribahasa, puspawarna, radioaktif, sastramarga,
saputangan, saripati, sebagaimana, sediakala, segitiga, sekalipun, silaturahmi,
sukacita, sukarela, sukaria, syahbandar, titimangsa, wasalam

5) Kata Ganti ku, kau, mu, dan nya


Kata ganti ku dan kau ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya; ku, mu, dan
nya ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.
Misalnya:
Apa yang kumiliki boleh kauambil.
Bukuku, bukumu, dan bukunya tersimpan di perpustakaan.

6) Kata Depan di, ke, dan dari


Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya kecuali di dalam
gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata seperti kepada dan daripada.
(Lihat juga Bab III, Pasal D, Ayat 3.)
Misalnya:
Kain itu terletak di dalam lemari.
Bermalam sajalah di sini.
Di mana Siti sekarang?
Bab 2 Ejaan 23

Mereka ada di rumah.


Ia ikut terjun ke tengah kancah perjuangan.
Ke mana saja ia selama ini?
Kita perlu berpikir sepuluh tahun ke depan.
Mari kita berangkat ke pasar.
Saya pergi ke sana-sini mencarinya.
Ia datang dari Surabaya kemarin.
Catatan:
Kata-kata yang dicetak miring di bawah ini ditulis serangkai.
Si Amin lebih tua daripada si Ahmad.
Kami percaya sepenuhnya kepadanya.
Kesampingkan saja persoalan yang tidak penting itu.
Ia masuk, lalu keluar lagi.
Surat perintah itu dikeluarkan di Jakarta pada tanggal 11 Maret 1966.
Bawa kemari gambar itu.
Kemarikan buku itu.
Semua orang terkemuka di desa itu hadir dalam kenduri itu.

7) Kata si dan sang


Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.
Misalnya:
Harimau itu marah sekali kepada sang Kanci
Surat itu dikirimkan kembali kepada si pengirim.

8) Partikel
a. Partikel -lah, -kah, dan -tah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.
Misalnya:
Bacalah buku itu baik-baik.
Jakarta adalah ibu kota Republik Indonesia.
Apakah yang tersirat dalam surat itu?
Siapakah gerangan dia?
Apatah gunanya bersedih hati?

b. Partikel pun ditulis terpisah dari kata yang mendahuluinya.


Misalnya:
Apa pun yang dimakannya, ia tetap kurus.
Hendak pulang pun sudah tak ada kendaraan.
Jangan dua kali, satu kali pun engkau belum pernah datang ke rumahku.
Jika ayah pergi, adik pun ingin pergi.
24 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Catatan:
Kelompok yang lazim dianggap padu, misalnya adapun, andaipun, ataupun,
bagaimanapun, biarpun, kalaupun, kendatipun, maupun, meskipun, sekalipun,
sungguhpun, walaupun ditulis serangkai.

Misalnya:
Adapun sebab-sebabnya belum diketahui.
Bagaimanapun juga akan dicobanya menyelesaikan tugas itu.
Baik para mahasiswa maupun mahasiswi ikut berdemonstrasi.
Sekalipun belum memuaskan, hasil pekerjaannya dapat dijadikan pegangan.
Walaupun miskin, ia selalu gembira.

c. Partikel per yang berarti ‘mulai’, ‘demi’, dan ‘tiap’ ditulis terpisah dari bagian
kalimat yang mendahului atau mengikutinya.
Misalnya:
Pegawai negeri mendapat kenaikan gaji per 1 April.
Mereka masuk ke dalam ruangan satu per satu.
Harga kain itu Rp 2.000 per helai.

9) Singkatan dan Akronim


a. Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau lebih.
a) Singkatan nama orang, nama gelar, sapaan, jabatan atau pangkat diikuti
dengan tanda titik.
Misalnya:
A.S. Kramawijaya
Muh. Yamin
Suman Hs.
Sukanto S.A.
M.B.A. master of business administration
M.Sc. master of science
S.E. sarjana ekonomi
S.Kar. sarjana karawitan
S.K.M. sarjana kesehatan masyarakat
Bpk. bapak
Sdr. saudara
Kol. kolonel
Bab 2 Ejaan 25

b) Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan


atau organisasi, serta nama dokumen resmi yang terdiri atas huruf awal
kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik.
Misalnya:
DPR Dewan Perwakilan Rakyat
PGRI Persatuan Guru Republik Indonesia
GBHN Garis-Garis Besar Haluan Negara
SMTP Sekolah Menengah Tingkat Pertama
PT Perseroan Terbatas
KTP Kartu Tanda Penduduk

c) Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu tanda
titik.
Misalnya:
dll. dan lain-lain
dsb. dan sebagainya
dst. dan seterusnya
hlm. halaman
sda. sama dengan atas
Yth. Yang terhormat

Tetapi:
a.n. atas nama
d.a. dengan alamat
u.b. untuk beliau
u.p. untuk perhatian
s.d. sampai dengan

b. Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang
tidak diikuti tanda titik.
Misalnya:
Cu kuprum
TNT trinitrotoluen
cm sentimeter
kVA kilovolt-ampere
l liter
kg kilogram
Rp (5.000,00) (lima ribu) rupiah
26 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

c. Akronim ialah singkatan yang berupa gabungan huruf awal, gabungan suku
kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata yang diperlakukan
sebagai kata.
a) Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal dari deret kata
ditulis seluruhnya dengan huruf kapital.
Misalnya:
ABRI Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
LAN Lembaga Administrasi Negara
PASI Persatuan Atletik Seluruh Indonesia
IKIP Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan
SIM Surat Izin Mengemudi

b) Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf
dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal huruf kapital.
Misalnya:
Akabri Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
Bappenas Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
Iwapi Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia
Kowani Kongres Wanita Indonesia
Sespa Sekolah Staf Pimpinan Administrasi

c) Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf, suku kata,
ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata seluruhnya ditulis
dengan huruf kecil
Misalnya:
pemilu pemilihan umum
radar radio detecting and ranging
rapim rapat pimpinan
rudal peluru kendali
tilang bukti pelanggaran

Catatan:
Jika dianggap perlu membentuk akronim, hendaknya diperhatikan syarat-syarat
berikut:
1. Jumlah suku kata akronim jangan melebihi jumlah suku kata yang lazin pada
kata Indonesia
2. Akronim dibentuk dengan mengindahkan keserasian kombinasi vokal dan
konsonan yang sesuai dengan pola kata Indonesia yang lazim
Bab 2 Ejaan 27

10) Angka dan Lambang Bilangan


a. Angka dipakai untuk menyatakan lambang bilangan atau nomor. Di dalam
tulisan lazim digunakan angka Arab atau angka Romawi.
Angka Arab  : ٠,١,٢,٣,٤,٥,٦,٧,٨,٩
Angka Romawi  : I, II, III, IV, V, VI, VII, VIII, IX, X, L (50), C (100), D (500), M
(1.000) Pemakaiannya diatur lebih lanjut dalam pasal-pasal yang
berikut ini.

b. Angka digunakan untuk menyatakan: (i) ukuran panjang, berat, luas, dan isi
(ii) satuan waktu (iii) nilai uang, dan (iv) kuantitas
Misalnya:
0,5 sentimeter 1 jam 20 menit Rp5.000,00 50 dolar Amerika
5 kilogram pukul 15.00 US$3.50* 10 pound Inggris
4 meter persegi tahun 1928 $5.10* 100 yen
10 liter 17 Agustus 1945 ¥100 10 persen
2.000 rupiah 27 orang
* tanda titik di sini merupakan tanda desimal.

c. Angka lazim dipakai untuk melambangkan nomor jalan, rumah, apartemen,


atau kamar pada alamat.
Misalnya:
Jalan Tanah Abang I No. 15
Hotel Indonesia, Kamar 169

d. Angka digunakan juga untuk menomori bagian karangan dan ayat kitab suci.
Misalnya:
Bab X, Pasal 5, halaman 252
Surah Yasin: 9

e. Penulisan lambang bilangan yang dengan huruf dilakukan sebagai berikut:


a) Bilangan utuh
Misalnya:
dua belas 12
dua puluh dua 22
dua ratus dua puluh dua 222

b) Bilangan pecahan
Misalnya:
setengah 1/2
tiga perempat 3/4
28 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

seperenam belas 1/16


tiga dua pertiga 3 2/3
seperseratus 1/100
satu persen 1%
satu dua persepuluh 1,2

c) Penulisan lambang bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara yang


berikut.
Misalnya:
Paku Buwono X di daerah tingkat II itu
pada awal abad XX di tingkat kedua gedung itu
dalam kehidupan pada abad ke-20 ini di tingkat ke-2 itu
lihat Bab II, Pasal 5 kantornya di tingkat II itu
dalam bab ke-2 buku itu

d) Penulisan lambang bilangan yang mendapat akhiran -an mengikuti


Misalnya:
tahun ‘50-an (tahun lima puluhan)
uang 5000-an (uang lima ribuan)
lima uang 1000-an (lima uang seribuan)

e) Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis
dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilangan dipakai secara
berurutan, sperti dalam perincian dan pemaparan.
Misalnya:
Amir menonton drama itu sampai tiga kali.
Ayah memesan tiga ratus ekor ayam.
Di antara 72 anggota yang hadir, 52 orang setuju, 15 orang tidak setuju, dan 5
orang memberikan suara blangko.
Kendaraan yang ditempah untuk pengangkutan umum terdiri atas 50 bus,
100 helicak, 100 bemo.

f) Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu,
susunan kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan
dengan satu atau dua kata tidak terdapat pada awal kalimat.
Misalnya:
Lima belas orang tewas dalam kecelakaan itu.
Pak Darmo mengundang 250 orang tamu.
Bab 2 Ejaan 29

Bukan:
15 orang tewas dalam kecelakaan itu.
Dua ratus lima puluh orang tamu diundang Pak Darmo.

g) Angka yang menunjukkan bilangan utuh yang besar dapat dieja sebagian
supaya lebih mudah dibaca.
Misalnya:
Perusahaan itu baru saja mendapat pinjaman 250 juta rupiah.
Penduduk Indonesia berjumlah lebih dari 120 juta orang.

h) Bilangan tidak perlu ditulis dengan angka dan huruf sekaligus dalam teks
kecuali di dalam dokumen resmi seperti akta dan kuitansi.
Misalnya:
Kantor kami mempunya dua puluh orang pegawai.
Di lemari itu tersimpan 805 buku dan majalah.

Bukan:
Kantor kamu mempunyai 20 (dua puluh) orang pegawai.
Di lemari itu tersimpan 805 (delapan ratus lima) buku dan majalah.

i)
Jika bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf, penulisannya harus
tepat.
Misalnya:
Saya lampirkan tanda terima uang sebesar Rp 999,75 (sembilan ratus sembilan
puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus rupiah).
Saya lampirkan tanda terima uang sebesar 999,75 (sembilan ratus sembilan
puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus) rupiah.

4. Pemakaian Tanda Baca/Pungtuasi


1) Tanda Titik (.)
a. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat yang bukan pertanyaan atau seruan.
Misalnya:
Ayahku tinggal di Solo.
Biarlah mereka duduk di sana.
Dia menanyakan siapa yang akan datang.
Hari ini tanggal 6 April 1973.
Marilah kita mengheningkan cipta.
Sudilah kiranya Saudara mengabulkan permohonan ini.
30 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

b. Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar,
atau daftar.
Misalnya:
a) III. Departemen Dalam Negri
A. Direktorat Jendral Pembangunan Masyarakat Desa
B. Direktorat Jendral Agraria

b) 1. Patokan Umum
1.1 Isi Karangan
1.2 Ilustrasi
1.2.1 Gambar Tangan
1.2.2 Tabel
1.2.3 Grafik

c. Tanda titik dipakai untuk memisahkan Catatan:


Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan atau
ikhtisar jika angka atau huruf itu merupakan yang terakhir dalam deretan angka
atau huruf angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan waktu.
Misalnya:
pukul 1.35.20 (pukul 1 lewat 35 menit 20 detik)

d. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang
menunjukkan jangka waktu.
Misalnya:
1.35.20 jam (1 jam, 35 menit, 20 detik)
0.20.30 jam (20 menit, 30 detik)
0.0.30 jam (30 detik)

e. Tanda titik dipakai di antara nama penulis, judul tulisan yang tidak berakhir
dengan tanda tanya dan tanda seru, dan tempat terbit dalam daftar pustaka.
Misalnya:
Siregar, Merari. 1920. Azab dan Sengsara. Weltevreden: Balai Poestaka.

f. Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya.


Misalnya:
Desa itu berpenduduk 24.200 orang.
Gempa yang terjadi semalam menewaskan 1.231 jiwa.
Bab 2 Ejaan 31

g. Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya
yang tidak menunjukkan jumlah.
Misalnya:
Ia lahir pada tahun 1956 di Bandung.
Lihat halaman 2345 dan seterusnya.
Nomor gironya 5645678.

h. Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan
atau kepala ilustrasi, tabel, dan sebagainya.
Misalnya:
Acara Kunjungan Adam Malik
Bentuk dan Kedaulatan (Bab I UUD’45)
Salah Asuhan

i. Tanda titik tidak dipakai di belakang


(1) alamat pengirim dan tanggal surat atau
(2) nama dan alamat penerima surat.
Misalnya:
Jalan Diponegoro 82
Jakarta (tanpa titik)
1 April 1985 (tanpa titik)
Yth. Sdr. Moh. Hasan (tanpa titik)
Jalan Arif 43 (tanpa titik)
Palembang (tanpa titik)
Atau:
Kantor Penempatan Tenaga (tanpa titik)
Jalan Cikini 71 (tanpa titik)
Jakarta (tanpa titik)

2) Tanda Koma (,)


a. Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian atau
pembilangan.
Misalnya:
Saya membeli kertas, pena, dan tinta.
Surat biasa, surat kilat, ataupun surat khusus memerlukan perangko.
Satu, dua, ... tiga!
32 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

b. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat
setara berikutnya yang didahului oleh kata seperti tetapi atau melainkan.
Misalnya:
Saya ingin datang, tetapi hari hujan.
Didi bukan anak saya, melainkan anak Pak Kasim.

ca. Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika
anak kalimat itu mendahului induk kalimatnya.
Misalnya:
Kalau hari hujan, saya tidak akan datang.
Karena sibuk, ia lupa akan janjinya.

cb. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat
jika anak kalimat itu mengiringi induk kalimatnya.
Misalnya:
Saya tidak akan datang kalau hari hujan.
Dia lupa akan janjinya karena sibuk.
Dia tahu bahwa soal itu penting.

d. Tanda koma dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat


yang terdapat pada awal kalimat. Termasuk di dalamnya oleh karena itu, jadi,
lagi pula, meskipun begitu, akan tetapi.
Misalnya:
... Oleh karena itu, kita harus berhati-hati.
... Jadi, soalnya tidak semudah itu.

Tanda koma dipakai untuk memisahkan kata seperti o, ya, wah, aduh, kasihan
e.
dari kata yang lain yang terdapat di dalam kalimat.
Misalnya:
O, begitu?
Wah, bukan main!
Hati-hati, ya, nanti jatuh.

f.
Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain
dalam kalimat.
(Lihat juga pemakaian tanda petik, Bab V, Pasal L dan M.)
Misalnya:
Kata Ibu, “Saya gembira sekali.”
“Saya gembira sekali,” kata Ibu, “karena kamu lulus.”
Bab 2 Ejaan 33

g. Tanda koma dipakai di antara


(i) nama dan alamat,
(ii) bagian-bagian alamat,
(iii) tempat dan tanggal, dan
(iv) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan.
Misalnya:
Surat-surat ini harap dialamatkan kepada Dekan Fakultas Kedokteran, Universitas
Indonesia, Jalan Raya Salemba 6, Jakarta.
Sdr. Abdullah, Jalan Pisang Batu 1, Bogor
Surabaya, 10 Mei 1960
Kuala Lumpur, Malaysia

h. Tanda koma dipakai untuk menceraikan bagian nama yang dibalik susunannya
dalam daftar pustaka.
Misalnya:
Alisjahbana, Sutan Takdir. 1949 Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia. Jilid 1 dan 2.
Djakarta: PT Pustaka Rakjat.

i. Tanda koma dipakai di antara bagian-bagian dalam catatan kaki.


Misalnya:
W.J.S. Poerwadarminta, Bahasa Indonesia untuk Karang-mengarang (Yogyakarta:
UP Indonesia, 1967), hlm. 4.

j.
Tanda koma dipakai di antara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya
untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau marga.
Misalnya:
B. Ratulangi, S.E.
Ny. Khadijah, M.A.

k. Tanda koma dipakai di muka angka persepuluhan atau di antara rupiah dan
sen yang dinyatakan dengan angka.
Misalnya:
12,5 m
Rp12,50

l.
Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan yang sifatnya tidak
membatasi.
(Lihat juga pemakaian tanda pisah, Bab V, Pasal F.)
Misalnya
Guru saya, Pak Ahmad, pandai sekali.
34 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Di daerah kami, misalnya, masih banyak orang laki-laki yang makan sirih.
Semua siswa, baik yang laki-laki maupun yang perempuan, mengikuti latihan
paduan suara.

Bandingkan dengan keterangan pembatas yang pemakaiannya tidak diapit tanda


koma:
Semua siswa yang lulus ujian mendaftarkan namanya pada panitia.

m. Tanda koma dapat dipakai—untuk menghindari salah baca—di belakang


keterangan yang terdapat pada awal kalimat.
Misalnya:
Dalam pembinaan dan pengembangan bahasa, kita memerlukan sikap yang
bersungguh-sungguh.
Atas bantuan Agus, Karyadi mengucapkan terima kasih.

Bandingkan dengan:
Kita memerlukan sikap yang bersungguh-sungguh dalam pembinaan dan
pengembangan bahasa.
Karyadi mengucapkan terima kasih atas bantuan Agus.

n. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain
yang mengiringinya dalam kalimat jika petikan langsung itu berakhir dengan
tanda tanya atau tanda seru.
Misalnya:
“Di mana Saudara tinggal?” tanya Karim.
“Berdiri lurus-lurus!” perintahnya.

3) Tanda Titik Koma (;)


a. Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan bagian-bagian kalimat yang
sejenis dan setara.
Misalnya:
Malam makin larut; pekerjaan belum selesai juga.

b. Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk
memisahkan kalimat yang setara di dalam kalimat majemuk.
Misalnya:
Ayah mengurus tanamannya di kebun itu; Ibu sibuk bekerja di dapur; Adik
menghapal nama-nama pahlawan nasional; saya sendiri asyik mendengarkan siaran
“Pilihan Pendengar”.
Bab 2 Ejaan 35

4) Tanda Titik Dua (:)


a. Tanda titik dua dapat dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap jika diikuti
rangkaian atau pemerian.
Misalnya:
Kita sekarang memerlukan perabotan rumah tangga: kursi, meja, dan lemari.
Hanya ada dua pilihan bagi pejuang kemerdekaan itu: hidup atau mati.

ab. Tanda titik dua tidak dipakai jika rangkaian atau perian itu merupakan
pelengkap yang mengakhiri pernyataan
Misalnya:
Kita memerlukan kursi, meja, dan lemari.
Fakultas itu mempunyai Jurusan Ekonomi Umum dan Jurusan Ekonomi Perusahaan.

b. Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian.
Misalnya:
a) Ketua : Ahmad Wijaya
Sekretaris : S. Handayani
Bendahara : B. Hartawan
b) Tempat Sidang : Ruang 104
Pengantar Acara : Bambang S
Hari : Senin
Waktu : 09.30

c. Tanda titik dua dapat dipakai dalam teks drama sesudah kata yang menunjukkan
pelaku dalam percakapan.
Misalnya:
Ibu  : (meletakkan beberapa kopor) “Bawa kopor ini, Mir!”
Amir  : “Baik, Bu.” (mengangkat kopor dan masuk)
Ibu  : “Jangan lupa. Letakkan baik-baik!” (duduk di kursi besar)

d. Tanda titik dua dipakai:


(i) di antara jilid atau nomor dan halaman,
(ii) di antara bab dan ayat dalam kitab suci,
(iii) di antara judul dan anak judul suatu karangan, serta
(iv) nama kota dan penerbit buku acuan dalam karangan.
Misalnya:
Tempo, I (1971), 34:7
Surah Yasin:9
Karangan Ali Hakim, Pendidikan Seumur Hidup: Sebuah Studi, sudah terbit.
Tjokronegoro, Sutomo, Tjukupkah Saudara membina Bahasa Persatuan Kita?,
Djakarta: Eresco, 1968.
36 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

5) Tanda Hubung (–)


a. Tanda hubung menyambung suku-suku kata dasar yang terpisah oleh
penggantian baris.
Misalnya:
Di samping cara-cara lama itu ada ju-
ga cara yang baru.

Suku kata yang berupa satu vokal tidak ditempatkan pada ujung baris atau
pangkal baris.
Misalnya:
Beberapa pendapat mengenai masalah itu
telah disampaikan ....
Walaupun sakit, mereka tetap tidak mau
beranjak ....

atau
Beberapa pendapat mengenai masalah
itu telah disampaikan ....
Walaupun sakit, mereka tetap tidak
mau beranjak ....

bukan
Beberapa pendapat mengenai masalah i-
tu telah disampaikan ....
Walaupun sakit, mereka tetap tidak ma-
u beranjak ....

b. Tanda hubung menyambung awalan dengan bagian kata di belakangnya atau


akhiran dengan bagian kata di depannya pada pergantian baris.
Misalnya:
Kini ada cara yang baru untuk meng-
ukur panas.
Kukuran baru ini memudahkan kita me-
ngukur kelapa.
Senjata ini merupakan alat pertahan-
an yang canggih.

Akhiran -i tidak dipenggal supaya jangan terdapat satu huruf saja pada pangkal
baris.
Bab 2 Ejaan 37

c. Tanda hubung menyambung unsur-unsur kata ulang.


Misalnya:
anak-anak, berulang-ulang, kemerah-merahan.

Angka 2 sebagai tanda ulang hanya digunakan pada tulisan cepat dan notula, dan
tidak dipakai pada teks karangan.

d. Tanda hubung menyambung huruf kata yang dieja satu-satu dan bagian-bagian
tanggal.
Misalnya:
p-a-n-i-t-i-a
8-4-1973

e. Tanda hubung boleh dipakai untuk memperjelas


(i) hubungan bagian-bagian kata atau ungkapan, dan
(ii) penghilangan bagian kelompok kata.
Misalnya:
ber-evolusi
dua puluh lima-ribuan (20 x 5000)
tanggung jawab-dan kesetiakawanan-sosial

Bandingkan dengan:
be-revolusi
dua-puluh-lima-ribuan (1 x 25000)
tanggung jawab dan kesetiakawanan sosial

f.
Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan
(i) se- dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf kapital,
(ii) ke- dengan angka,
(iii) angka dengan -an,
(iv) singkatan berhuruf kapital dengan imbuhan atau kata, dan
(v) nama jabatan rangkap
Misalnya
se-Indonesia, se-Jawa Barat, hadiah ke-2, tahun 50-an, mem-PHK-kan, hari-H,
sinar-X, Menteri-Sekretaris Negara

g. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan unsur bahasa Indonesia dengan


unsur bahasa asing.
Misalnya:
di-smash, pen-tackle-an
38 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

6) Tanda Pisah (—)


a. Tanda pisah membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan
di luar bangun kalimat.
Misalnya:
Kemerdekaan bangsa itu—saya yakin akan tercapai—diperjuangkan oleh bangsa
itu sendiri.

b. Tanda pisah menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain
sehingga kalimat menjadi lebih jelas.
Misalnya:
Rangkaian temuan ini—evolusi, teori kenisbian, dan kini juga pembelahan atom—
telah mengubah persepsi kita tentang alam semesta.

c. Tanda pisah dipakai di antara dua bilangan atau tanggal dengan arti ‘sampai
ke’ atau ‘sampai dengan’.
Misalnya:
1910—1945
tanggal 5—10 April 1970
Jakarta—Bandung

Catatan:
Dalam pengetikan, tanda pisah dinyatakan dengan dua buah tanda hubung tanpa spasi
sebelum dan sesudahnya.

7) Tanda Elipsis (...)


a. Tanda elipsis dipakai dalam kalimat yang terputus-putus.
Misalnya:
Kalau begitu ... ya, marilah kita bergerak.

b. Tanda elipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian
yang dihilangkan.
Misalnya:
Sebab-sebab kemerosotan ... akan diteliti lebih lanjut.

Catatan:
Jika bagian yang dihilangkan mengakhiri sebuah kalimat, perlu dipakai empat buah titik;
tiga buah untuk menandai penghilangan teks dan satu untuk menandai akhir kalimat.

Misalnya:
Dalam tulisan, tanda baca harus digunakan dengan hati-hati ....
Bab 2 Ejaan 39

8) Tanda Tanya (?)


a. Tanda tanya dipakai pada akhir kalimat tanya.
Misalnya:
Kapan ia berangkat?
Saudara tahu, bukan?

b. Tanda tanya dipakai di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat
yang disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya.
Misalnya:
Ia dilahirkan pada tahun 1683 (?).
Uangnya sebanyak 10 juta rupiah (?) hilang.

9) Tanda Seru (!)


Tanda seru dipakai sesudah ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah
yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, ataupun rasa emosi yang kuat.
Misalnya:
Alangkah seramnya peristiwa itu!
Bersihkan kamar itu sekarang juga!
Masakan! Sampai hati juga ia meninggalkan anak-istrinya!
Merdeka!

10) Tanda Kurung ((...))


a. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan.
Misalnya:
Bagian Perencanaan sudah selesai menyusun DIK (Daftar Isian Kegiatan) kantor
itu.

b. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral
pokok pembicaraan.
Misalnya:
Sajak Tranggono yang berjudul “Ubud” (nama tempat yang terkenal di Bali) ditulis
pada tahun 1962.

Keterangan itu (lihat Tabel 10) menunjukkan arus perkembangan baru dalam
pasaran dalam negeri.

c.
Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya di dalam teks dapat
dihilangkan.
Misalnya:
Kata cocaine diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi kokain(a).
Pejalan kaki itu berasal dari (kota) Surabaya.
40 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

d. Tanda kurung mengapit angka atau huruf yang memerinci satu urutan
keterangan.
Misalnya:
Faktor produksi menyangkut masalah (a) alam, (b) tenaga kerja, dan (c) modal.

11) Tanda Kurung Siku ([...])


a. Tanda kurung siku mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai koreksi
atau tambahan pada kalimat atau bagian kalimat yang ditulis orang lain. Tanda
itu menyatakan bahwa kesalahan atau kekurangan itu memang terdapat di
dalam naskah asli.
Misalnya:
Sang Sapurba men[d]engar bunyi gemerisik.

b. Tanda kurung siku mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang sudah
bertanda kurung.
Misalnya:
Persamaan kedua proses ini (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat
halaman 35–38]) perlu dibentangkan di sini.

12) Tanda Petik (“...”)


a. Tanda petik mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan dan
naskah atau bahan tertulis lain.
Misalnya:
“Saya belum siap,” kata Mira, “tunggu sebentar!”
Pasal 36 UUD 1945 berbunyi, “Bahasa negara ialah Bahasa Indonesia.”

b. Tanda petik mengapit judul syair, karangan, atau bab buku yang dipakai dalam
kalimat.
Misalnya:
Bacalah “Bola Lampu” dalam buku Dari Suatu Masa, dari Suatu Tempat.
Karangan Andi Hakim Nasoetion yang berjudul “Rapor dan Nilai Prestasi di SMA”
diterbitkan dalam Tempo.
Sajak “Berdiri Aku” terdapat pada halaman 5 buku itu.

c. Tanda petik mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang
mempunyai arti khusus.
Misalnya:
Pekerjaan itu dilaksanakan dengan cara “coba dan ralat” saja.
Ia bercelana panjang yang di kalangan remaja dikenal dengan nama “cutbrai”.
Bab 2 Ejaan 41

d. Tanda petik penutup mengikuti tanda baca yang mengakhiri petikan langsung.
Misalnya:
Kata Tono, “Saya juga minta satu.”

e.
Tanda baca penutup kalimat atau bagian kalimat ditempatkan di belakang tanda
petik yang mengapit kata atau ungkapan yang dipakai dengan arti khusus pada
ujung kalimat atau bagian kalimat.
Misalnya:
Karena warna kulitnya, Budi mendapat julukan “Si Hitam”.
Bang Komar sering disebut “pahlawan”; ia sendiri tidak tahu sebabnya.

Catatan:
Tanda petik pembuka dan tanda petik penutup pada pasangan tanda petik itu ditulis
sama tinggi di sebelah atas baris.

13) Tanda Petik Tunggal (‘...’)


a. Tanda petik tunggal mengapit petikan yang tersusun di dalam petikan lain.
Misalnya:
Tanya Basri, “Kau dengar bunyi ‘kring-kring’ tadi?”
“Waktu kubuka pintu depan, kudengar teriak anakku, ‘Ibu, Bapak pulang’, dan rasa
letihku lenyap seketika,” ujar Pak Hamdan.

b. Tanda petik tunggal mengapit makna, terjemahan, atau penjelasan kata atau
ungkapan asing. (Lihat pemakaian tanda kurung, Bab V, Pasal J.)
Misalnya:
feed-back ‘balikan’

14) Tanda Garis Miring (/)


a. Tanda garis miring dipakai di dalam nomor surat dan nomor pada alamat dan
penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim.
Misalnya:
No. 7/PK/1973
Jalan Kramat III/10
tahun anggaran 1985/1986

b. Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata atau, tiap.


Misalnya:
dikirimkan lewat darat/laut (dikirimkan lewat darat atau laut)
harganya Rp 25,00/lembar (harganya Rp 25,00 tiap lembar)
42 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

15) Tanda Penyingkat (Apostrof) (‘)


Tanda penyingkat menunjukkan penghilangan bagian kata atau bagian angka tahun.
Misalnya:
Ali ‘kan kusurati. (‘kan = akan)
Malam t’lah tiba. (‘lah = telah)
1 Januari ‘88 (‘88 = 1988)

5. Penulisan Unsur Serapan


Dalam perkembangannya, bahasa Indonesia menyerap unsur dari pelbagai bahasa lain,
baik dari bahasa daerah maupun dari bahasa asing seperti Sanskerta, Arab, Portugis, Belanda,
atau Inggris.
Berdasarkan taraf integrasinya, unsur pinjaman dalam bahasa Indonesia dapat dibagi
atas dua golongan besar.
a. Pertama, unsur pinjaman yang belum sepenuhnya terserap ke dalam bahasa Indonesia,
seperti: reshuffle, shuttle cock, I’exploitation de l’homme par I’homme. Unsur-unsur ini
dipakai dalam konteks bahasa Indonesia, tetapi pengucapannya masih mengikuti cara
asing.
b. Kedua, unsur pinjaman yang pengucapan dan penulisannya disesuaikan dengan kaidah
bahasa Indonesia. Dalam hal ini diusahakan agar ejaannya hanya diubah seperlunya
sehingga bentuk Indonesianya masih dapat dibandingkan dengan bentuk asalnya.

1) Kaidah ejaan
Kaidah ejaan yang berlaku bagi unsur serapan itu sebagai berikut.

aa (Belanda) menjadi a
paal pal
baal bal
octaaf oktaf

ae tetap ae jika tidak bervariasi dengan e


aerobe aerob
aerodinamics aerodinamika

ae, jika bervariasi dengan e, menjadi e


haemoglobin hemoglobin
haematite hematit

ai tetap ai
trailer trailer
caisson kaison
Bab 2 Ejaan 43

au tetap au
audiogram audiogram
autotroph autotrof
tautomer tautomer
hydraulic hidraulik
caustic kaustik

c di muka a, u, o, dan konsonan menjadi k


calomel kalomel
construction konstruksi
cubic kubik
coup kup
classification klasifikasi
crystal kristal

c di muka e, i, oe, dan y menjadi s


central sentral
cent sen
cybernetics sibernetika
circulation sirkulasi
cylinder silinder
coelom selom

cc di muka o, u, dan konsonan menjadi k


accomodation akomodasi
acculturation akulturasi
acclimatization aklimatisasi
accumulation akumulasi
acclamation aklamasi

cc di muka e dan i menjadi ks


accent aksen
accessory aksesori
vaccine vaksin

cch dan ch di muka a, o, dan konsonan menjadi k


saccharin sakarin
charisma karisma
cholera kolera
chromosome kromosom
technique teknik
44 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

ch yang lafalnya s atau sy menjadi s


echelon eselon
machine mesin

ch yang lafalnya c menjadi c


check cek
China Cina

ç (Sanskerta) menjadi s
çabda sabda
çastra sastra

e tetap e
effect efek
description deskripsi
synthesis sintesis

ea tetap ea
idealist idealis
habeas habeas

ee (Belanda) menjadi e
stratosfeer stratosfer
systeem sistem

ei tetap ei
eicosane eikosan
eidetic eidetik
einsteinium einsteinium

eo tetap eo
stereo stereo
geometry geometri
zeolite zeolit

eu tetap eu
neutron neutron
eugenol eugenol
europium europium
Bab 2 Ejaan 45

f tetap f
fanatic fanatik
factor faktor
fossil fosil

gh menjadi g
sorghum sorgum

gue menjadi ge
igue ige
gigue gige

i pada awal suku kata di muka vokal tetap i


iambus iambus
ion ion
iota iota

ie (Belanda) menjadi i jika lafalnya i


politiek politik
riem rim

ie tetap ie jika lafalnya bukan i


variety varietas
patient pasien
efficient efisien

kh (Arab) tetap kh
khusus khusus
akhir akhir

ng tetap ng
contingent kontingen
congress kongres
linguistics linguistik

oe (oi Yunani) menjadi e


oestrogen estrogen
oenology enologi
foetus fetus
46 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

oo (Belanda) menjadi u
cartoon kartun
proof pruf
pool pul

oo (vokal ganda) tetap oo


zoology zoologi
coordination koordinasi

ou menjadi u jika lafalnya u


gouverneur gubernur
coupon kupon
contour kontur

ph menjadi f
phase fase
physiology fisiologi
spectograph spektograf

ps tetap ps
pseudo pseudo
psychiatry psikiatri
psychosomatic psikosomatik

pt tetap pt
pterosaur pterosaur
pteridology pteridologi
ptyalin ptialin

q menjadi k
aquarium akuarium
frequency frekuensi
equator ekuator

rh menjadi r
rhapsody rapsodi
rhombus rombus
rhythm ritme
rhetoric retorika
Bab 2 Ejaan 47

sc di muka a, o, u, dan konsonan menjadi sk


scandium skandium
scotapia skotapia
scutella skutela
sclerosis sklerosis
scriptie skripsi

sc di muka e, i, dan y menjadi s


scenography senografi
scintillation sintilasi
scyphistoma sifistoma

sch di muka vokal menjadi sk


schema skema
schizophrenia skizofrenia
scholasticism skolastisisme

t di muka i menjadi s jika lafalnya s


ratio rasio
action aksi
patient pasien

th menjadi t
theocracy teokrasi
orthography ortografi
thiopental tiopental
thrombosis trombosis
methode metode

u tetap u
unit unit
nucleolus nukleolus
structure struktur
institute institut

ua tetap ua
dualisme dualisme
aquarium akuarium
48 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

ue tetap ue
suede sued
duet duet

ui tetap ui
equinox ekuinoks
conduite konduite

uo tetap uo
fluorescein fluoresein
quorum kuorum
quota kuota

uu menjadi u
prematuur prematur
vacuum vakum

v tetap v
vitamin vitamin
television televisi
cavalry kavaleri

x pada awal kata tetap x


xanthate xantat
xenon xenon
xylophone xilofon

x pada posisi lain menjadi ks


executive eksekutif
taxi taksi
exudation eksudasi
latex lateks

xc di muka e dan i menjadi ks


exception eksepsi
excess ekses
excision eksisi
excitation eksitasi
Bab 2 Ejaan 49

xc di muka a, o, u, dan konsonan menjadi ksk


excavation ekskavasi
excommunication ekskomunikasi
excursive ekskursif
exclusive eksklusif

y tetap y jika lafalnya y


yakitori yakitori
yangonin yangonin
yen yen
yuan yuan

y menjadi i jika lafalnya i


yttrium itrium
dynamo dinamo
propyl propil
psychology psikologi

z tetap z
zenith zenith
zirconium zirkonium
zodiac zodiak
zygote zigot

2) Konsonan ganda
Konsonan ganda menjadi konsonan tunggal kecuali kalau dapat membingungkan.
Misalnya:
gabbro gabro
accu aki
effect efek
commision komisi
ferrum ferum
solfeggio solfegio

tetapi:
mass massa


Catatan
a. Unsur pungutan yang sudah lazim dieja secara Indonesia tidak perlu lagi diubah
Misalnya: kabar, sirsak, iklan, perlu, bengkel, hadir.
50 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

b. Sekalipun dalam ejaan yang disempurnakan huruf q dan x diterima sebagai bagian
abjad bahasa Indonesia, kedua huruf itu diindonesiakan menurut kaidah yang
terurai di atas. Kedua huruf itu digunakan dalam penggunaan tertentu saja seperti
dalam pembedaan nama dan istilah khusus.

3) Akhiran asing
Di samping pegangan untuk penulisan unsur serapan tersebut di atas, berikut ini
didaftarkan juga akhiran-akhiran asing serta penyesuaiannya dalam bahasa Indonesia.
Akhiran itu diserap sebagai bagian kata yang utuh.
Kata seperti standardisasi, efektif, dan implementasi diserap secara utuh di samping kata
standar, efek, dan implemen.

-aat (Belanda) menjadi -at


advokaat advokat

-age menjadi -ase


percentage persentase
etalage etalase

-al, -eel (Belanda) menjadi -al


structural, structureel struktural
formal, formeel formal
normal, normaal normal

-ant menjadi -an


accountant akuntan
informant informan

-ary, -air (Belanda) menjadi -er


complementary, komplementer
complementair primer
primary, primair sekunder
secondary, secundair

-(a)tion, -(a)tie (Belanda) menjadi -asi, -si


action, actie aksi
publication, publicatie publikasi

-eel (Belanda) menjadi -el


ideëel ideel
materieel materiel
moreel morel
Bab 2 Ejaan 51

-ein tetap -ein


casein kasein
protein protein

-ic, -ics, -ique, -iek, -ica (Belanda) menjadi -ik, -ika


logic, logica logika
phonetics, phonetiek fonetik
physics, physica fisika
dialectics, dialektica dialektika
technique, techniek teknik

-ic, -isch (adjektiva Belanda) menjadi -ik


electronic, electronisch elektronik
mechanic, mechanisch mekanik
ballistic, ballistisch balistik

-ical, -isch (Belanda) menjadi -is


economical, economisch ekonomis
practical, practisch praktis
logical, logisch logis

-ile, iel menjadi -il


percentile, percentiel
mobile, mobiel
-ism, -isme (Belanda) menjadi -isme
modernism, modernisme
modernisme komunisme
communism,
communisme

-ist menjadi -is


publicist publisis
egoist egois

-ive, -ief (Belanda) menjadi -if


descriptive, descriptief deskriptif
demonstrative, demonstratif
demonstratief
52 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

-logue menjadi -log


catalogue katalog
dialogue dialog

-logy, -logie (Belanda) menjadi -logi


technology, technologie teknologi
physiology, physiologie fisiologi
analogy, analogie analogi

-loog (Belanda) menjadi -log


analoog analog
epiloog epilog

-oid, -oide (Belanda) menjadi -oid


hominoid, hominoide hominoid
anthropoid, anthropoide anthropoid

-oir(e) menjadi -oar


trottoir trotoar
repertoire repertoar

-or, -eur (Belanda) menjadi -ur, -ir


director, directeur direktur
inspector, inspecteur inspektur
amateur amatir
formateur formatur

-or tetap -or


dictator diktator
corrector korektor

-ty, -teit (Belanda) menjadi -tas


university, universiteit universitas
quality, qualiteit kualitas

-ure, -uur (Belanda) menjadi -ur


structure, struktuur struktur
premature, prematuur prematur
Bab 3

KALIMAT

A. PENGERTIAN KALIMAT
Setiap orang mampu membuat kalimat, baik secara lisan maupun tulisan, terlepas dari
pemahaman mereka mengenai makna kalimat itu sendiri. Namun, belum tentu kalimat yang
mereka buat dapat dikatakan kalimat yang baik dan benar.
Kalimat adalah satuan bahasa terkecil, dalam wujud lisan atau tulisan, yang
mengungkapkan pikiran yang utuh.6 Kalimat adalah satuan gramatikal yang dibatasi oleh
adanya jeda panjang yang disertai nada akhir turun atau naik.7 Kalimat ialah satuan bagian
ujaran yang didahului dan diikuti oleh kesenyapan sedangkan intonasinya menunjukkan
bahwa bagian ujaran itu sudah lengkap.8 Dari beberapa definisi kalimat tersebut, dapat
disimpulkan bahwa penekanan definisi-definisi kalimat di atas terletak pada bahasa lisan.
Hal ini terbukti dengan adanya kata-kata: ujaran, kesenyapan, intonasi, turunnya suara, dan
adanya jeda panjang yang disertai nada naik atau turun.
Kalimat ialah bagian terkecil ujaran atau teks (wacana) yang mengungkapkan pikiran
utuh secara ketatabahasaan.9 Kalimat ialah satuan bahasa berupa kata atau rangkaian kata
yang berdiri sendiri dan yang menyatakan makna lengkap. Dalam bahasa tulis biasanya

6
Zaenal Arifin dan Amran Tasai, Cermat Berbahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi, (Jakarta: Akademika Pressindo,
2008), hlm. 66.
7
Ramlan, M, Ilmu Bahasa Indonesia Sintaksis, (Yogyakarta: U.P. Karyono, 1981), hlm. 6.
8
Gorys Keraf, Tata Bahasa Indonesia, (Ende Flores: Nusa Indah, 1982), hlm. 140.
9
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia, (Jakarta: Departemen Pendidikan, 1993),
hlm. 254.
54 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

diawali huruf besar (kapital) dan diakhiri dengan tanda titik, tanda tanya, atau tanda seru;
dalam bahasa lisan, kalimat dituturkan dengan pola lagu kalimat atau intonasi tertentu10.
Berdasarkan beberapa pendapat tersebut, dapat disampaikan bahwa yang dimaksud sebagai
kalimat adalah rangkaian kata yang berisi/mengungkapkan/mengandung satu pemikiran
utuh apabila dalam tataran tulis dengan huruf kapital dan diakhiri dengan tanda titik.

B. UNSUR KALIMAT
Unsur kalimat adalah fungsi sintaksis yang dalam buku-buku tata bahasa lama biasa
disebut jabatan kata dalam kalimat, yaitu subyek (S), predikat (P), objek (O), pelengkap (Pel),
dan keterangan (K). Kalimat bahasa Indonesia baku sekurang-kurangnya terdiri atas dua
unsur, yakni subyek dan predikat. Fungsi unsur yang lain (obyek, pelengkap, dan keterangan)
dalam suatu kalimat tidak wajib hadir.

1. Predikat
Predikat (P) adalah bagian kalimat yang memberi tahu melakukan (tindakan) apa atau
dalam keadaan bagaimana subyek (pelaku). Selain menyatakan tindakan atau perbuatan
subyek (S), sesuatu yang dinyatakan oleh P dapat pula mengenai sifat, situasi, status, ciri atau
jadi diri S. Predikat dapat berupa kata atau frasa, sebagian besar berkelas verba atau adjektiva,
tetapi dapat juga nomina atau frasa nominal. Perhatikan contoh berikut.
a. Ibu sedang tidur siang.
b. Putrinya cantik jelita.
c. Kota Jakarta dalam keadaan aman.
d. Kucingku belang tiga.
e. Sutan mahasiswa baru.

Kata-kata yang dicetak miring, tidur siang, cantik jelita, dalam keadaan aman, belang
tiga dan mahasiswa baru adalah predikat yang memberitahukan atau menjelaskan bagaimana
atau apa yang dilakukan masing-masing pelaku atau subyek setiap kalimat tersebut.

2. Subyek
Subyek (S) adalah bagian kalimat yang menunjukkan pelaku, sosok (benda), sesuatu
hal, atau masalah yang menjadi pangkal/pokok pembicaraan. Subyek biasanya diisi oleh jenis
kata/frasa verbal. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut.
a. Meja direktur besar.
b. Ayahku sedang melukis.
c. Yang berbaju batik dosen saya.
d. Berjalan kaki menyehatkan badan.
e. Membangun jalan layang sangat mahal.

10
Effendi, S, Panduan Berbahasa Indonesia dengan Baik dan Benar, (Jakarta: Pustaka Jaya, 1999), hlm. 19.
Bab 3 Kalimat 55

Kata-kata yang dicetak miring pada contoh di atas adalah subyek. Bagian yang
menunjukkan pelaku diisi oleh kata dan frasa, meja direktur dan ayahku, yang diisi klausa,
yang berbaju batik, dan yang diisi frase verbal, berjalan kaki dan membangun jalan layang.

3. Obyek
Obyek (O) adalah bagian kalimat yang melengkapi P. Obyek pada umumnya diisi oleh
nomina, frasa nominal, atau klausa. Letak O selalu di belakang P yang berupa verba transitif,
yaitu verba yang menuntut wajib hadirnya O seperti pada contoh di bawah ini.
a. Nani menimang....
b. Arsitek merancang....
c. Juru masak menggoreng....

Verba transitif menimang, merancang, dan menggoreng pada contoh kalimat di atas
adalah P yang menuntut untuk dilengkapi. Unsur yang melengkapi P bagi ketiga kalimat
itulah yang dinamakan Obyek.
contoh : a.1 Nani menimbang bayi
a. 2 Arsitek merancang bangunan
a. 3 Guru masak menggoreng ayam

4. Pelengkap
Pelengkap (Pel) atau komplemen adalah bagian yang melengkapi P. Letak Pel umumnya
di belakang berupa verba. Posisi itu juga ditempati O, dan jenis kata yang mengisi Pel dan O
juga sama, yaitu dapat berupa nominal, frasa nominal, atau klausa. Namun, antara Pel dan O
terdapat perbedaan. Perhatian contoh berikut,
a. Indonesia berasaskan Pancasila
b. Gamelan merupakan kesenian tradisional

Kalimat di atas adalah kalimat aktif dengan pelengkap kata Pancasila dan kesenian
tradisional. Posisi kata Pancasila dan kesenian tradisional tidak bisa dipindahkan seperti halnya
obyek pada kalimat pasif. Pancasila dilandasi Indonesia dan Kesenian tradisional dirupakan
gamelan adalah kalimat yang tidak gramatikal.
Hal lain yang membedakan Pel dan O adalah jenis pengisinya. Selain diisi oleh nomina
dan frasa nominal, Pel dapat pula diisi oleh frasa adjektival dan frasa preposisional. Di samping
itu, letak Pel tidak selalu persis di belakang P. Kalau dalam kalimatnya terdapat O, letak Pel
adalah di belakang O sehingga urutan penulisan bagian kalimat menjadi S-P-O-Pel. Berikut
adalah beberapa contoh pelengkap dalam kalimat.
a. Sutardji membacakan penggemarnya puisi kontemporer.
b. Ayah membelikan adik rumah baru.
c. Sekretaris itu mengambilkan atasannya air minum.
56 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

5. Keterangan
Keterangan (Ket) adalah bagian kalimat yang menerangkan berbagai hal tentang
bagian kalimat yang lainnya. Unsur keterangan dapat berfungsi menerangkan S, P, O, dan
Pel. Posisinya bersifat manasuka, dapat di awal, di tengah, atau di akhir kalimat. Pengisi Ket.
adalah frasa nominal, frasa preposisional, adverbia, atau klausa.
Dalam contoh di bawah, bagian yang dicetak miring adalah Ket.
a. Karena malas belajar, mahasiswa itu tidak lulus. (Ket. Penyebaban)
b. Polisi menyelidiki masalah itu dengan hati-hati. (Ket. Cara)
c. Anak yang baik itu rela berkorban demi orang tuanya (Ket. Tujuan)

C. POLA KALIMAT DASAR


Kalimat dasar bukanlah nama jenis kalimat, melihat acuan atau patron untuk membuat
berbagai tipe kalimat. Kalimat dasar terdiri atas beberapa struktur kalimat yang dibentuk
dengan unsur kalimat yaitu S, P, O, Pel, Ket. Sejalan dengan batasan bahwa struktur kalimat
minimal S-P, sedang O, Pel., Ket. merupakan tambahan yang berfungsi melengkapi dan
memperjelas arti kalimat, maka kalimat yang paling sederhana adalah yang bertipe S-P, dan
yang paling komplek adalah yang bertipe S-P-O-Pel-Ket.
Berdasarkan fungsi dan peran gramatikalnya ada tujuh tipe kalimat yang dapat dijadikan
model dasar kalimat bahasa Indonesia. Ketujuh tipe kalimat yang dimaksud seperti contoh
kalimat di bawah ini.
1. Kalimat Dasar Tipe S – P
a. Orang itu sedang tidur
b. Saya mahasiswa
2. Kalimat Dasar Tipe S – P – O
a. Ayahnya membeli mobil baru
b. Rani mendapat hadiah
3. Kalimat Dasar Tipe S – P – Pel
a. Beliau menjadi ketua koperasi
b. Pancasila merupakan dasar negara kita
4. Kalimat Dasar Tipe S – P – Ket
a. Kami tinggal di Jakarta
b. Kecelakaan itu terjadi tahun 2011
5. Kalimat Dasar Tipe S – P – O – Pel
a. Dia mengirimi ibunya uang
b. Yuni mengambilkan adiknya air minum
6. Kalimat Dasar Tipe S – P – O – Ket
a. Pak Raden menyimpan uang di bank
b. Beliau memperlakukan kami dengan baik
Bab 3 Kalimat 57

7. Kalimat Dasar Tipe S – P – O – Pel - Ket


a. Ratna mengirimi kakeknya tasbih minggu lalu
b. Ahmad membelikan anaknya boneka tadi siang

D. KALIMAT EFEKTIF
1. Pengertian Kalimat Efektif
Kalimat yang baik dan benar dapat memudahkan orang lain untuk memahaminya.
Kalimat yang baik haruslah mengikuti kaidah-kaidah tata bahasa, pilihan kata (diksi),
penalaran dan keserasian.11 Kelengkapan unsur sebuah kalimat sangat menentukan kejelasan
sebuah kalimat. Kalimat yang demikian disebut kalimat efektif. Sebuah kalimat yang efektif
mempersoalkan bagaimana ia dapat mewakili secara tepat isi dan pikiran atau perasaan
pengarang, bagaimana ia dapat mewakilinya secara segar, dan sanggup menarik perhatian
pembaca dan pendengar apa yang dibicarakan.12
Hal ini berarti bahwa kalimat efektif haruslah disusun secara sadar untuk mencapai
daya informasi yang diinginkan penulis kepada pembacanya. Kalimat efektif adalah kalimat
yang dapat mengungkapkan gagasan pemakainya secara tepat dan dapat dipahami secara
tepat pula.13 Kalimat efektif adalah kalimat yang memenuhi kriteria jelas, sesuai dengan
kaidah, dan enak dibaca.14 Dari keseluruhan pendapat tersebut dapat dilihat bahwa ketepatan
informasi sebagai syarat mutlak sebuah kalimat efektif. Agar pembaca tertarik pada apa
yang disampaikan, maka sebuah kalimat efektif harus disusun secara sadar untuk mencapai
daya informasi yang dapat menyampaikan gagasan atau pikiran secara tepat. Sebagai sarana
komunikasi, setiap kalimat terlibat dalam proses penyampaian dan penerimaan. Apa yang
disampaikan dan apa yang diterima itu mungkin bersifat ide, gagasan, pesan, pengertian,
atau informasi. Kalimat dikatakan efektif jika mampu membuat proses penyampaian dan
penerimaan berlangsung sempurna.
Dari pendapat beberapa ahli, dapat disimpulkan bahwa hakikat kalimat efektif yaitu
apabila kita akan membuat kalimat yang baik dan benar harus berdasarkan kaidah-kaidah
yang berlaku dan kalimat tersebut mudah dipahami oleh orang lain.

2. Ciri-ciri Kalimat Efektif


Agar kalimat yang ditulis dapat memberikan informasi kepada pembaca secara tepat
seperti yang diharapkan oleh penulis, perlu diperhatikan beberapa hal terkait ciri-ciri kalimat

11
Soedjito, Kalimat Efektif, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1991), hlm. 1-2.
12
Gorys Keraf, Komposisi, (Ende Flores: Nusa Indah, 1994), hlm. 35.
13
Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, Buku Praktis Bahasa Indonesia, (Jakarta: Pusat Bahasa, 2003), hlm. 91.
14
Asih Anggarani, dkk., Mengasah Keterampilan Menulis Ilmiah di Perguruan Tinggi, (Yogyakarta: Graha Ilmu, 2006),
hlm. 1.
58 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

efektif. Ida Bagus Putrayasa menuliskan bahwa kalimat efektif mempunyai empat sifat/ciri,
yaitu kesatuan, kehematan, penekanan, dan kevariasian.15
Sebuah kalimat, baik kalimat inti maupun kalimat luas, agar tetap berkedudukan sebagai
kalimat efektif, haruslah mengungkapkan sebuah ide pokok atau satu kesatuan pikiran.
Kesatuan tersebut bisa dibentuk jika ada keselarasan antara subjek-subjek, objek-objek,
dan predikat keterangan. Selain itu kalimat efektif juga harus hemat dalam pemakaian kata
sehingga tidak ada kata yang mubajir atau tidak terpakai sehingga dapat disingkirkan.
Penekanan atau penegasan juga salah satu ciri kalimat efektif. Penekanan dalam kalimat
adalah upaya pemberian aksentuasi, pementingan atau pemusatan perhatian pada salah satu
unsur atau bagian kalimat, agar unsur atau bagian kalimat yang diberi penegasan itu lebih
mendapat perhatian dari pendengar atau pembaca.16 Penulisan yang mempergunakan kalimat
dengan pola kalimat yang sama akan membuat suasana menjadi monoton atau datar, sehingga
akan menimbulkan kebosanan pada pembaca. Oleh sebab itu, dalam membuat kalimat yang
efektif harus memperhatikan kevariasian.
Pendapat yang hampir sama dengan pendapat di atas adalah yang dikemukakan oleh
R. Kunjana Rahardi yang menuliskan ciri-ciri kalimat efektif yaitu adanya kesepadanan
struktur, keparalelan bentuk, ketegasan makna, kehematan kata.17 Prinsip kesepadanan
struktur itu di antaranya terlihat dari 1) adanya kejelasan subjek, 2) tidak adanya subjek
ganda, 3) tidak adanya kesalahan dalam pemanfaatan konjungsi intrakalimat dan konjungsi
antarkalimat, dan 4) adanya kejelasan predikat kalimat.18 Kejelasan subjek dapat dijamin dari
tidak ditempatkannya preposisi atau kata depan di depan subjek kalimat. keparalelan bentuk,
ketegasan makna, dan kehematan kata.
Ciri kalimat efektif yang kedua adalah keparalelan bentuk. Adapun yang dimaksud
dengan keparalelan bentuk itu adalah kesejajaran atau kesamaan bentuk atau jenis kata yang
digunakan di dalam kalimat itu. Artinya, kalau bentuk pertama dalam konstruksi beruntun
menggunakan verba, maka bentuk yang kedua dan ketiga juga harus menggunakan verba.
Ciri yang ketiga adalah adanya ketegasan makna. Kalimat efektif harus mengemban makna
yang tegas supaya menjadi jelas. Dapat dilihat dari fakta perulangan bentuk kebahasaan yang
dilakukan secara proporsional. Ciri yang keempat adalah kehematan kata. Kalimat efektif
adalah kalimat yang hemat, kalimat yang tidak berbelit-belit, kalimat yang tidak rumit dan
sulit untuk memahaminya.
Sementara menurut Zaenal Arifin dan Amran Tasai, sebuah kalimat efektif mempunyai
ciri-ciri khas, yaitu kesepadanan struktur, keparalelan bentuk, ketegasan makna, kehematan
kata, kecermatan penalaran, kepaduan gagasan, dan kelogisan bahasa.19 Berikut penjelasan
masing-masing ciri kalimat efektif.

15
Ida Bagus Putrayasa, Kalimat Efektif, (Bandung: Refika Aditama, 2007), hlm. 54.
16
Ibid., hlm. 56.
17
R. Kunjana Rahardi, Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi, (Jakarta: Erlangga, 2009), hlm. 93-94.
18
Ibid., hlm. 93.
19
Arifin dan Amran Tasai, op. cit., hlm. 97.
Bab 3 Kalimat 59

a. Kesepadanan
Kesepadanan ialah keseimbangan antara pikiran (gagasan) dan struktur bahasa yang
dipakai.20 Kesepadanan artinya hubungan timbal balik antara subjek dengan predikat, antara
predikat dengan objek serta dengan keterangan-keterangan yang menjelaskan unsur-unsur
kalimat tadi.21 Setiap kalimat yang baik harus jelas memperhatikan kesatuan gagasan. Kesatuan
gagasan berarti kalimat tersebut harus utuh dan mempunyai satu ide pokok. Jika kalimat itu
utuh dan terdapat satu ide pokok, maka kalimat tersebut telah memenuhi ciri sebagai kalimat
yang memiliki kesepadanan dan kesatuan gagasan.
Kesepadanan kalimat mempunyai beberapa ciri, sebagai berikut:
1) Kalimat itu mempunyai subjek dan predikat yang jelas. Ketidakjelasan subjek atau
predikat suatu kalimat tentu saja membuat kalimat itu tidak efektif. Kejelasan subjek
dan predikat suatu kalimat dapat dilakukan dengan menghindarkan pemakaian kata
depan di, dalam, bagi, untuk, pada, sebagai, tentang, mengenai, menurut, dan sebagainya
di depan subjek.
Contoh:
a) Bagi semua siswa sekolah ini harus membayar iuran bulanan. (Salah)
b) Semua siswa sekolah ini harus membayar iuran bulanan. (Benar)

2) Tidak terdapat subjek yang ganda.


a) Penyusunan laporan itu saya dibantu oleh para guru.
b) Soal itu saya kurang jelas.

Kalimat-kalimat itu dapat diperbaiki dengan cara berikut.


a) Dalam menyusun laporan itu, saya dibantu oleh para guru.
b) Soal itu bagi saya kurang jelas.

3) Kata penghubung intrakalimat tidak dipakai pada kalimat tunggal.


Contoh:
a) Kami datang agak terlambat. Sehingga kami tidak dapat mengikuti acara pertama.
b) Kakaknya membeli sepeda motor Yamaha. Sedangkan dia membeli sepeda motor
Honda.

Perbaikan kalimat-kalimat ini dapat dilakukan dengan dua cara. Pertama, ubahlah
kalimat itu menjadi kalimat majemuk dan kedua gantilah ungkapan penghubung
intrakalimat menjadi ungkapan penghubung antarkalimat, sebagai berikut.
a) Kami datang agak terlambat sehingga kami tidak dapat mengikuti acara pertama.
Atau

20
Ibid.
21
Ramlan A. Gani dan Mahmudah Fitriyah Z.A, Disiplin Berbahasa Indonesia, (Jakarta: FITK Press, 2011), hlm. 64.
60 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Kami datang agak terlambat. Oleh karena itu, kami tidak dapat mengikuti acara
pertama.
b) Kakaknya membeli sepeda motor Yamaha, sedangkan dia membeli sepeda motor
Honda.
Atau
Kakaknya membeli sepeda motor yamaha. Akan tetapi, dia membeli sepeda motor
Honda.

4) Predikat kalimat tidak didahului oleh kata yang.


Contoh:
a) Bahasa Indonesia yang berasal dari bahasa Melayu.
b) Sekolah kami yang terletak di depan bioskop Gunting.

Perbaikannya adalah sebagai berikut.


a) Bahasa Indonesia berasal dari bahasa Melayu.
b) Sekolah kami terletak di depan bioskop Gunting.

b. Keparalelan
Keparalelan adalah kesamaan bentuk kata yang digunakan dalam kalimat itu.22 Keparalelan
atau kesejajaran bertalian dengan hubungan antara unsur-unsur kalimat, misalnya antara kata
dengan kata, frase dengan frase dalam sebuah kalimat. Hubungan tersebut harus jelas dan logis.
Kesejajaran membantu memberi kejelasan dalam unsur gramatikal dengan mempertahankan
bagian-bagian yang sederajat dalam konstruksi yang sama.23 Struktur gramatikal yang baik
bukan merupakan tujuan dalam komunikasi, tetapi sekadar merupakan suatu alat untuk
merangkaikan sebuah pikiran atau maksud dengan sejelas-jelasnya.
Contoh:
a) Harga minyak dibekukan atau kenaikan secara luwes.
Kalimat a) tidak mempunyai kesejajaran karena dua bentuk kata yang mewakili predikat
terjadi dari bentuk yang berbeda, yaitu dibekukan dan kenaikan. Kalimat itu dapat
diperbaiki dengan cara menyejajarkan kedua bentuk itu Harga minyak dibekukan atau
dinaikkan secara luwes.
b) Tahap terakhir penyelesaian gedung itu adalah kegiatan pengecetan tembok, memasang
penerangan, pengujian sistem pembagian air, dan pengaturan tata ruang.
Kalimat b) tidak memiliki kesejajaran karena kata yang menduduki predikat tidak sama
bentuknya, yaitu kata pengecatan, memasang, pengujian, dan pengaturan. Kalimat itu
akan baik kalau diubah menjadi predikat yang nominal, sebagai berikut.

22
Arifin dan Amran Tasai, op. cit., hlm. 99.
23
Keraf, op. cit., hlm. 47.
Bab 3 Kalimat 61

Tahap terakhir penyelesaian gedung itu adalah kegiatan pengecetan tembok, pemasangan
penerangan, pengujian sistem pembagian air, dan pengaturan tata ruang.

c. Ketegasan
Ketegasan atau penekanan ialah suatu perlakuan penonjolan pada ide pokok kalimat.24
Inti pikiran yang terkandung dalam tiap kalimat (gagasan utama) haruslah dibedakan dari
sebuah kata yang dipentingkan.25 Kata yang dipentingkan harus mendapat tekanan atau harus
lebih ditonjolkan dari unsur-unsur yang lain. Penekanan juga dapat dimunculkan dari bagian
yang terpenting dalam kalimat dengan menempatkan bagian tersebut pada awal atau akhir
kalimat. Ada berbagai cara untuk membentuk penekanan dalam kalimat.
1) Meletakkan kata yang ditonjolkan itu di depan kalimat (di awal kalimat).
Contoh:
Presiden mengharapkan agar rakyat membangun bangsa dan negara ini dengan
kemampuan yang ada pada dirinya.
Penekanannya ialah Presiden mengharapkan.

2) Membuat urutan kata yang bertahap.


Contoh:
Bukan seribu, sejuta, atau seratus, tetapi berjuta-juta rupiah, telah disumbangkan kepada
anak-anak yatim.

Seharusnya:
Bukan seratus, seribu, atau sejuta, tetapi berjuta-juta rupiah, telah disumbangkan kepada
anak-anak yatim.

3) Melakukan pengulangan kata (repetisi).


Contoh:
Saya suka akan budi pekerti mereka, saya suka akan sikap mereka.

4) Melakukan pertentangan terhadap ide yang ditonjolkan.


Contoh:
Anak itu tidak bodoh dan malas, tetapi pintar dan rajin.

5) Mempergunakan partikel penekanan (penegasan).


Contoh:
Saudaralah yang harus bertanggung jawab.

24
Arifin dan Amran Tasai, op. cit., hlm. 100.
25
Keraf. op. cit., hlm. 41.
62 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

d. Kehematan
Kehematan di sini bahwa tidak selalu yang hemat kata-kata, yang pendek bentuknya,
pasti bersifat efektif. Kehematan dalam kalimat efektif adalah hemat mempergunakan kata,
frasa, atau bentuk lain yang dianggap tidak perlu.26 Kalimat efektif harus memperhatikan
kehematan kata yang digunakan, sehingga tidak ada kata yang mubazir atau tidak terpakai.
Ada beberapa kriteria yang perlu diperhatikan.
1) Penghematan dapat dilakukan dengan cara menghilangkan pengulangan subjek.
Contoh:
Jika penumpang berbeda namanya dengan tiket, penumpang batal berangkat.

Seharusnya:
Jika berbeda namanya dengan tiket, penumpang batal berangkat.

2) Penghematan dapat dilakukan dengan cara menghindarkan pemakaian superordinat


pada hiponimi kata.
Pada hari Kamis tanggal 25 Januari 2007 Direktur PT Pelangi Renata Kanaratih Jaya
yang berbendera warna merah, kuning, dan hijau meresmikan berdirinya perusahaan
yang memproduksi lampu neon.
Semua orang mengetahui bahwa Kamis adalah nama hari, jadi tidak perlu kita tulis hari.
Begitu pula pada ungkapan 25 Januari 2007 dan merah, kuning, dan hijau, lampu neon.
Jadi, sebelum kata-kata tersebut, tidak perlu didahului kata tanggal, warna, dan lampu.
Pada kamis, 25 Januari 2007, Direktur PT. Pelangi Renalz Kanartih Jaya, yang berbendera
merah, kuning, dan hijau, meresmikan berdirinya perusahaan yang memproduksi neon.

3) Penghematan dapat dilakukan dengan cara menghindarkan kesinoniman dalam satu


kalimat.
Kata naik bersinonim dengan ke atas.
Kata turun bersinonim dengan ke bawah.
Kata hanya bersinonim dengan kata saja.
Kata sejak bersinonim dengan kata dari.

Contoh:
a) Dia hanya membawa badannya saja.
b) Sejak dari pagi ia termenung.

Kalimat di atas dapat diperbaiki menjadi:


a) Dia hanya membawa badannya.
b) Sejak pagi ia termenung.

26
Arifin dan Amran Tasai, op. cit., hlm. 101.
Bab 3 Kalimat 63

4) Penghematan dapat dilakukan dengan cara tidak menjamakkan kata-kata yang berbentuk
jamak. Misalnya:
Bentuk Tidak Baku Bentuk Baku
Para tamu-tamu Para tamu
Beberapa orang-orang Beberapa orang
Para hadirin Hadirin

e. Kecermatan
Prinsip kecermatan berarti cermat dan tepat menggunakan diksi.27 Kecermatan sangat
diperlukan dalam membuat suatu kalimat, dengan cara menyusun kalimat dengan penuh
kehati-hatian, sehingga hasilnya tidak akan menimbulkan tafsir ganda.
Contoh:
a) Mahasiswa perguruan tinggi yang terkenal itu menerima hadiah.
Kalimat a) memiliki makna ganda, yaitu siapa yang terkenal, mahasiswa atau perguruan
tinggi.
b) Yang diceritakan menceritakan tentang putra-putri raja, para hulubalang, dan para
menteri.
Kalimat b) salah pilihan katanya karena dua kata yang bertentangan, yaitu diceritakan
dan menceritakan. Kalimat itu dapat diubah menjadi:
Yang diceritakan ialah putra-putri raja, para hulubalang, dan para menteri.

f. Kepaduan
Kepaduan ialah kepaduan pernyataan dalam kalimat itu sehingga informasi yang
disampaikannya tidak terpecah-pecah.28 Kepaduan (koherensi) adalah adanya hubungan
yang padu (koheren) antarunsur kalimat.29 Kepaduan antarunsur kalimat jelas sekali akan
sangat berpengaruh terhadap makna atau maksud sebuah kalimat. Dengan demikian, dapat
dikatakan bahwa kalimat efektif itu salah satunya harus memenuhi kepaduan bentuk dan
kepaduan makna. Sebuah kalimat akan dikatakan padu apabila tidak bertele-tele dan tidak
mencerminkan cara berpikir yang tidak simetris.
Kalimat yang bertele-tele, biasanya sama sekali tidak dapat digunakan untuk
menyampaikan gagasan atau ide yang tepat, padat, pendek, dan akurat. Misalnya, kalau
dengan kata “rapat” saja cukup jelas, kenapa harus dibuat bentuk “menyelenggarakan rapat”
atau “mengadakan rapat”. Demikian pula kalau dengan bentuk “menembak” saja cukup,
kenapa harus diungkapkan dengan bentuk “melemparkan peluru”.

27
Niknik M. Kuntarto, Cermat dalam Berbahasa Teliti dalam Berpikir, (Jakarta: Mitra Wacana Media, 2010), hlm. 144.
28
Arifin dan Amran Tasai, op. cit., hlm. 103.
29
Ramlan A. Gani dan Mahmudah Fitriyah Z.A, op. cit., hlm. 75.
64 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

g. Kelogisan
Kelogisan ialah bahwa ide kalimat itu dapat diterima oleh akal dan penulisannya sesuai
dengan ejaan yang berlaku.30 Kelogisan kalimat adalah kemampuan sebuah kalimat untuk
menyatakan sesuatu sesuai dengan logika.31 Kelogisan kalimat berhubungan dengan penalaran.
Kalimat yang logis itu berarti kalimat yang bernalar.
Contoh:
a) Waktu dan tempat kami persilakan.
b) Untuk mempersingkat waktu, kita teruskan acara ini.
c) Taufik Hidayat meraih juara pertama Indonesia Terbuka.

Kalimat di atas tidak logis (tidak masuk akal). Supaya menjadi kalimat yang logis, kalimat
tersebut diperbaiki sebagai berikut.
a) Bapak Menteri kami persilakan.
b) Untuk menghemat waktu, kita teruskan acara ini.
c) Taufik Hidayat meraih gelar juara pertama Indonesia Terbuka.

30
Arifin dan Amran Tasai, op. cit., hlm. 106.
31
Gani dan Mahmudah Fitriyah Z.A, op. cit., hlm. 69.
Bab 4

PARAGRAF

A. PENGERTIAN
Membaca sebuah buku atau teks panjang akan melelahkan apabila tidak ada penghentian
secara wajar dan formal lebih lama daripada penghentian akhir kalimat. Oleh karena itu,
karangan terbagi-bagi dalam beberapa paragraf.
Pertama, perlu disebutkan bahwa paragraf sesunguhnya merupakan sebuah karangan
mini. Dikatakan sebagai karangan mini karena sesungguhnya segala sesuatu yang lazim
terdapat di dalam karangan atau tulisan, sesuai dengan prinsip dan tata kerja karang-
mengarang dan tulis-menulis pula, terdapat pula dalam sebuah paragraf. Secara sederhana,
paragraf dapat diartikan sebagai rangkaian kalimat yang disusun untuk menjelaskan sebuah
ide pokok.32
Secara visual paragraf atau alinea ditandai oleh dua hal: (1) baris pertama ditulis atau
diketik menjorok ke dalam sebanyak lima ketukan dari marjin kiri; (2) selalu diawali baris
baru.33 Paragraf merupakan bagian bab dalam suatu karangan, biasanya mengandung satu ide
pokok dan penulisannya dimulai dengan garis baru.34 Paragraf merupakan bagian karangan
tulis yang membentuk satu kesatuan pikiran atau ide atau gagasan yang disebut paratone.
Paratone dan paragraf sesungguhnya merujuk pada hal sama, yakni kesatuan pengungkapan

32
Syamsuddin A.R., Kompetisi Berbahasa Indonesia dan Sastra Indonesia (Solo: Tiga Serangkai, 2005), hlm.12.
33
Kunjana Rahardi, Penyuntingan Bahasa Indonesia, untuk Karang-mengarang (Jakarta: Penerbit Erlangga, 2009),
hlm.158.
34
Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia, Kamus Besar Bahasa Indonesia Daring (Jakarta:
Pusat Bahasa, 2008).
66 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

pikiran atau ide atau gagasan. Kealphaan pemahaman paragraf dan paratone menyebabkan
penulisan dan pelisanan tidak beraturan dan bahkan bisa jadi berantakan.
Setiap paragraf dan paratone dikendalikan oleh satu ide pokok. Ide pokok harus
dikemas dalam sebuah kalimat, yakni kalimat topik atau kalimat utama. Dari kalimat topik
atau kalimat utama itulah kalimat-kalimat penjelas dituliskan atau dilisankan terperinci.
Perincian dapat panjang atau terurai, tetapi dapat pula pendek atau singkat, tergantung dari
ketajaman intuisi lingual penulis atau penutur akan ketuntasan ide pokok yang dijelaskan
atau dijabarkan.
Paragraf merupakan bagian karangan atau tulisan yang membentuk satu kesatuan pikiran
atau ide atau gagasan. Setiap paragraf dikendalikan oleh satu ide pokok. Ide pokok paragraf
harus dikemas dalam sebuah kalimat, yang disebut kalimat utama. Dari kalimat utama paragraf
itulah kalimat-kalimat penjelas, baik yang sifatnya mayor maupun minor, dituliskan secara
tuntas, lengkap, terperinci.35
Paragraf adalah satuan bahasa tulis yang terdiri dari beberapa kalimat. Satu hal lagi
yang harus dicatat di dalam sebuah paragraf, yakni bahwa paragraf itu harus merupakan satu
kesatuan yang padu dan utuh. Jadi, pertautan yang terjadi antara kalimat satu dan kalimat yang
lainnya itu mengandaikan terjadinya kepanduan dan kesatuan unsur-unsur yang membangun
paragraf itu. Dengan pemahaman seperti di atas dapat ditegaskan bahwa sesungguhnya sebuah
paragraf harus mengemban ide pokok atau ide utama.
Margaret J. Miller mengatakan bahwa “Sebagaimana halnya suatu kalimat harus memiliki
kesatuan pikiran (unity of thought), begitu juga paragraf harus mempunyai kesatuan topik
(unity of topic). Kalimat-kalimat dalam paragraf harus menyusul satu sama lain dengan urutan
yang logis. Gagasan dalam setiap kalimat harus timbul secara wajar dari pikiran yang telah
diisyaratkan oleh kalimat-kalimat yang muncul sebelumnya.
Selanjutnya Miller mengatakan, “Paragraf itu harus mempunyai kesatuan perlakuan
dan kesatuan suasana. Gaya atau ‘style’ penulisan yang diterapkan mulai dari awal paragraf
hingga akhir paragraf, hendaknya tetap sama. Keseluruhan kalimat dalam paragraf harus
dikendalikan oleh salah satu ide pokok yang dikemas dalam kalimat efektif. Kalimat yang
berisi ide pokok paragraf itulah yang disebut topic sentence.”
Frank Chaplen (dalam Rosihan Anwar, 2004) mengatakan bahwa paragraf yang baik
ialah paragraf yang memungkinkan pembaca memahami kesatuan informasi yang terkandung
di dalamnya.

B. UNSUR-UNSUR PARAGRAF
Paragraf memiliki hierarki dan unsur-unsur lahiriah dan nonlahiriah. Unsur lahiriah
paragraf berupa kalimat, frasa, kata, dan lain-lain; sedangkan unsur nonlahiriah paragraf
berupa makna atau maksud penulis yang dikandung di dalam keseluruhan jiwa paragraf itu.

35
H. Rosihan Anwar, Bahasa Jurnalistik Indonesia dan Komposisi (Yogyakarta: Penerbit Media Abadi, 2004).
Bab 4 Paragraf 67

Secara lahiriah, lazimnya paragraf tersusun dari: (1) kalimat topik atau kalimat utama; (2)
kalimat pengembang atau kalimat penjelas; (3) kalimat penegas; (4) kalimat transisi. Unsur-
unsur lahiriah paragraf haruslah padu; unsur-unsur nonlahiriah paragraf juga harus satu.
Kepaduan lahiriah paragraf disebut koherensi; kesatuan nonlahiriah paragraf disebut kohesi.
Salah satu unsur penting dalam sebuah paragraf adalah unsur kalimat penjelas (support
sentences). Dapat dikatakan sebagai kalimat penjelas karena tugas dari kalimat itu memang
menjelaskan dan menjabarkan lebih lanjut ide pokok dan kalimat utama yng terdapat dalam
paragraf tersebut. Adapun kalimat penjelas terbagi menjadi dua, yaitu:

1. Kalimat Penjelas Mayor


Kalimat penjelas mayor (major support sentences) adalah kalimat penjelas yang utama.
Kalimat penjelas yang utama itu bertugas menjelaskan secara langsung ide pokok dan kalimat
utama yang terdapat di dalam paragraf itu. Jadi, hubungan antara kalimat utama dan kalimat
penjelas utama di dalam sebuah paragraf itu bersifat langsung.

2. Kalimat Penjelas Minor


Dapat dikatakan kalimat penjelas minor karena kalimat penjelas itu tidak secara langsung
menjelaskan ide pokok dan kalimat utama paragraf. Akan tetapi, kalimat penjelas minor
demikian itu menjelaskan kalimat penjelas mayor tertentu secara langsung. Jadi, sebuah
kalimat penjelas minor telah menjelaskan secara langsung kalimat penjelas utama yang lainnya.

C. STRUKTUR PARAGRAF
Paragraf non-naratif atau paragraf yang sering digunakan dalam karya ilmiah dapat
disusun dengan kemungkinan-kemungkinan struktur sebagai berikut: (1) struktur 1,2,4,3;
(2) struktur 1,2,3; (3) struktur 1,2; (4) struktur 2,1; (5) struktur 2,4,1; (6) struktur 1,4,2,3; (7)
struktur 2,3,4,1. Kalimat topik atau kalimat utama paragraf hanya dimungkinkan muncul di
depan sendiri, atau sebaliknya di bagian belakang sendiri. Kalimat topik atau kalimat utama
yang ditempatkan di depan, paragraf ini disebut dengan paragraf deduktif. Sementara itu,
jika ditempatkan di bagian paling belakang paragrafnya disebut paragraf induktif.
Kerangka paragraf deduktif dapat digambarkan seperti berikut: Kalimat topik/ide topik
berada di awal paragraf, selanjutnya diikuti dengan kalimat penjelas/ide penjelas pertama; (a)
kalimat tambahan/ide tambahan 1, (b) kalimat tambahan/ide tambahan 2, (c) dan seterusnya
jika ada, lalu diikuti dengan kalimat penjelas/ide penjelas kedua; (a) kalimat tambahan/ide
tambahan 1, (b) kalimat tambahan/ide tambahan 2, (c) dan seterusnya jika ada.
Sebaliknya, pada kerangka paragraf induktif dapat digambarkan sebagai berikut: kalimat
penjelas/ide penjelas pertama; (a) kalimat tambahan/ide tambahan 1, (b) kalimat tambahan/
ide tambahan 2, (c) dan seterusnya jika ada, kalimat penjelas/ide penjelas kedua; (a) kalimat
68 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

tambahan/ide tambahan 1, (b) kalimat tambahan/ide tambahan 2, (c) dan seterusnya jika
ada, kalimat topik/ide topik berada di akhir paragraf.36
Dalam referensi lain, ada juga jenis paragraf abduktif. Yaitu jenis paragraf yang kalimat
topik atau kalimat utamanya diletakkan baik di bagian awal, maupun di bagian akhir paragraf.
Kalimat topik yang letaknya di akhir paragraf hanya berfungsi sebagai pengulang, atau penegas
dari kalimat topik yang terdapat di awal paragraf.

D. TEKNIK PEMAPARAN PARAGRAF


1. Paragraf Deskriptif
Paragraf jenis ini disebut juga paragraf lukisan, yakni melukiskan atau menggambarkan
apa saja yang dilihat di depan mata penulisnya. Paragraf deskriptif bersifat loyal terhadap
tata ruang atau tata letak objek yang dituliskan itu. Penyajiannya dapat berurutan dari atas
ke bawah atau sebaliknya, dari depan ke belakang atau sebaliknya, dari pagi ke petang atau
sebaliknya, dari siang ke malam atau sebaliknya. Pelukisan untuk paragraf deskriptif ini
berkaitan dengan segala sesuatu yang ditangkap atau diserap oleh pancaindra.
Paragraf deskriptif adalah sebuah paragraf yang bertujuan menggambarkan sejelas-
jelasnya suatu objek. Penulis seolah-olah berada di tempat itu sehingga ia dapat melihat dan
mendengar sendiri segala hal yang ada di tempat itu. Oleh karena itu, paragraf deskriptif dapat
dikatakan lebih menekankan pada dimensi ruang.37
Ciri-ciri dari paragraf deskriptif ialah:
a. Menggambarkan atau melukiskan suatu benda, tempat, atau suasana tertentu.
b. Penggambaran dilakukan dengan melibatkan panca indra (pendengaran, penglihatan,
penciuman, pengecapan, dan perabaan).
c. Bertujuan agar pembaca seolah-olah melihat atau merasakan sendiri objek yang
dideskripsikan.
d. Menjelaskan ciri-ciri objek seperti warna, ukuran, bentuk, dan keadaan suatu objek
secara terperinci.

2. Paragraf Ekspositoris
Paragraf jenis ini disebut juga paragraf paparan. Tujuannya adalah untuk menampilkan
atau memaparkan sosok objek tertentu yang hendak dituliskan. Penyajiannya tertuju pada
satu unsur dari objek itu saja, dan teknik pengembangannya dapat menggunakan analisis
kronologis maupun analisis keruangan.
Ciri-ciri paragraf ekspositoris:
a. Memaparkan definisi dan memaparkan langkah-langkah, metode atau melaksanakan
suatu tindakan.

36
P. Tukan, Mahir Berbahasa Indonesia ( Jakarta: Yudhistira, 2006), hlm.65.
37
Syamsuddin A.R., Kompetisi Berbahasa Indonesia dan Sastra Indonesia (Solo: Tiga Serangkai, 2005), hlm. 29.
Bab 4 Paragraf 69

b. Gaya penulisannya bersifat informatif.


c. Menginformasikan/menceritakan sesuatu yang tidak bisa dicapai oleh panca indra.
d. Paragraf eksposisi umumnya menjawab pertanyaan apa, siapa, dimana, kapan, mengapa
dan bagaimana.

3. Paragraf Argumentatif
Paragraf jenis ini sering disebut juga paragraf persuasif. Tujuannya adalah untuk
membujuk dan meyakinkan pembaca tentang arti penting dari objek tertentu yang dijelaskan
dalam paragraf itu. Paragraf ini banyak digunakan untuk kepentingan propaganda, demonstrasi,
promosi, negosiasi, dan lain sebagainya.
Ciri-ciri paragraf argumentatif, yaitu:
a. Menjelaskan suatu pendapat agar pembaca yakin.
b. Memerlukan fakta untuk membuktikan pendapatnya biasanya beruapa gambar/grafik,
dan lain-lain.
c. Menggali sumber ide dari pengamatan, pengalaman, dan penelitian.
d. Penutup berisi kesimpulan.

4. Paragraf Naratif
Paragraf naratif berkaitan sangat erat dengan penceritaan atau pendongengan dari
sesuatu. Paragraf naratif banyak ditemukan dalam cerita-cerita pendek, pendongengan,
novel, dan lain-lain. Tujuannya adalah untuk menghibur para pembaca, kadangkala, bahkan
membawa para pembaca bertualang bersama, karena demikian terpesona dengan apa yang
dinarasikan itu.
Ciri-ciri paragraf naratif, antara lain:
1. ada kejadian atau peristiwa.
2. ada pelaku.
3. ada waktu dan tempat kejadian.

E. JENIS PARAGRAF
Pemahaman Anda ihwal penulisan paragraf yang telah disampaikan di depan sangat
bermanfaat sebagai bekal untuk beranjak menuju tataran tulisan yang lebih besar. Marilah
kita sekarang memulainya dengan jenis-jenis paragraf di dalam karangan.
Paragraf dalam sebuah karangan biasanya terbagi dalam tiga jenis, yakni paragraf pembuka,
paragraf pengembang, dan paragraf penutup. Karangan atau tulisan minimal dalam bidang
apapun, hampir selalu memiliki konstruksi tiga paragraf demikian ini.

1. Paragraf Pembuka
Paragraf ini merupakan pembuka atau pengantar untuk sampai pada segala pembicaraan
yang akan menyusul kemudian di dalam sebuah karangan. Sebagai pengantar, paragraf
70 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

pembuka harus benar-benar menarik, kadangkala diawali dengan sebuah sitiran dari pendapat
tokoh tertentu. Hal tersebut dilakukan dengan maksud untuk memikat dan memusatkan
perhatian dari para pembacanya.
Dapat dikatakan bahwa paragraf pembuka tugas pokoknya memang untuk membuka,
mengembangkan dan mengantarkan pembaca agar dapat memasuki paragraf-paragraf
pengembang berikutnya.

2. Paragraf Pengembang
Paragraf pengembang atau paragraf isi sesungguhnya berisi inti atau esensi pokok
beserta seluruh jabarannya dari sebuah karya tulis itu sendiri. Dengan paragraf pengantar,
para pembaca budiman sesungguhnya dibawa dan diarahkan untuk dapat masuk ke dalam
paragraf-paragraf pengembang ini.
Paragraf ini mengembangkan ide pokok pembicaraan yang sudah dirancang. Paragraf
ini mengemukakan inti persoalan yang hendak dikemukakan di dalam sebuah karangan.
Jumlah paragraf pengembang ini tidak ada batasan. Ukuran atau pembatas paragraf ini adalah
ketuntasan pengungkapan pikiran/gagasan karangan secara keseluruhan.

3. Paragraf Penutup
Paragraf penutup ini merupakan kesimpulan pembicaraan yang telah dipaparkan pada
bagian-bagian sebelumnya. Paragraf penutup mungkin hanya sebuah rangkuman, atau
mungkin juga sebuah penegasan ulang dari hal-hal pokok yang dipaparkan pada paragraf-
paragraf sebelumnya.
Paragraf penutup bertugas mengakhiri sebuah tulisan atau karangan. Semua karangan
pasti diakhiri dengan paragraf penutup untuk menjamin bahwa permasalahan yang
dipampangkan pada awal paragraf karangan itu terjawab secara jelas tegas dan tuntas di
dalam paragraf-paragraf pengembangan, dan disimpulkan atau ditegaskan kembali di dalam
paragraf penutup. Kalimat-kalimat reflektif, pertanyaan-pertanyaan retoris sering kali dipakai
untuk mengakhiri paragraf penutup untuk meninggalkan bekas-bekas akhir yang tidak mudah
dilupakan dan menurut pemikiran lanjutan.
Lazimnya, paragraf penutup dari sebuah tulisan terdiri dari satu paragraf saja. Akan
tetapi, sesungguhnya tidak selalu harus demikian. Dalam sebuah karya ilmiah yang panjang
misalnya, bagian kesimpulan dan saran itu merupakan penutup. Bisa jadi bagian itu terdiri
dari sejumlah paragraf. Dalam sebuah makalah ilmiah atau mungkin naskah pidato yang
cukup panjang, bisa jadi diakhiri dengan bagian yang disebut ‘catatan penutup’. Lazimnya
pula, catatan penutup itu terdiri dari sejumlah paragraf.

F. CARA PENGEMBANGAN PARAGRAF


Paragraf harus diuraikan dan dikembangkan oleh para penulis atau pengarang dengan
model pengembangan yang variatif. Berikut ini setiap model pengembangan paragraf itu akan
dipaparkan maksudnya:
Bab 4 Paragraf 71

1. Pola Pengembangan Ruang dan Waktu


Pola ini biasanya digunakan untuk menggambarkan suatu kejadian/peristiwa atau cara membuat
sesuatu, selangkah demi selangkah digambarkan menurut perturutan ruang dan waktu.

2. Pola Pengembangan Sebab-Akibat


Pola ini biasanya digunakan di dalam karangan-karangan ilmiah untuk mengemukakan alasan
tertentu berikut justifikasinya, menerangkan alasan terjadinya sesuatu, menjelaskan suatu
proses yang berpautan dengan sebab dan akibat dari terjadinya hal-hal tertentu.

3. Pola Pengembangan Susunan Pembanding


Pola pembanding ini digunakan untuk memperbandingkan dua hal atau dua perkara, bahkan
bisa juga lebih, yang di satu sisi memiliki kesamaan sedangkan pada sisi yang lain mengandung
perbedaan.

4. Pola Pengembangan Ibarat


Pola ini digunakan untuk menjelaskan sesuatu hal yang memiliki keserupaan atau kemiripan
dengan hal tertentu. Di dalam jenis paragraf ini orang sering menggunakan bentuk-bentuk
peribaratan, personifikasi, metafora, dan lain-lain.

5. Pola Pengembangan Susunan Daftar


Pola ini lazimnya digunakan dalam karya-karya ilmiah dan keteknikan yang sering kali harus
mengemukakan informasi dalam bentuk-bentuk daftar, tabel, grafik, dan semacamnya.

6. Pola Pengembangan Susunan Contoh


Dalam susunan paragraf ini, kalimat rinciannya lazim menggunakan contoh-contoh tentang
apa yang dimaksudkan dalam kalimat topik atau kalimat utama. Pola susunan contoh juga
banyak sekali ditemukan di dalam tulisan-tulisan ilmiah.

7. Pola Pemgembangan Susunan Bergambar


Gambar atau ilustrasi tertentu dimaksudkan untuk memperjelas apa yang telah atau akan
dituliskan di dalam sebuah paragraf. Pola susunan bergambar juga sangat lazim ditemukan
dalam karya-karya ilmiah.

G. KOHERENSI DAN KOHESI PARAGRAF


Kalimat-kalimat di dalam sebuah paragraf harus berkaitan antara yang satu dan lainnya.
Keberkaitan itu harus mencakup dua macam hal, yakni bentuk maupun isinya. Bilamana
72 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

keberkaitan dalam hal bentuk dan isi paragraf itu dapat dibangun, maka paragraf semacam
itu dapat disebut sebagai paragraf yang kohesif dan koheren.
Kepaduan dalam bidang isi dan makna, lazimnya dapat dibangun dengan berpegang
teguh pada prinsip bahwa setiap paragraf hanya dapat mengembangkan satu ide pokok.
Ide pokok yang dapat diletakkan dalam posisi yang variatif itu harus dikembangkan dan
dijabarkan secara tuntas melalui kalimat-kalimat mayor, kalimat-kalimat minor, dan kalimat-
kalimat penegasnya.
Adapun kepaduan dalam bidang bentuk, lazimnya dilakukan dalam dua cara. Pertama
dengan memerantikan kata ganti persona, dan kedua dengan memerantikan kata-kata transisi.
Kata ganti persona lazimnya hadir setelah sebelumnya terdapat penunjukan-penunjukan
yang merupakan nomina. Dengan penunjukan pada nomina oleh serta ganti persona itulah
penanda bahwa keberkaitan itu memang benar-benar ada. Selanjutnya, kepaduan paragraf
dapat juga diciptakan dengan pemanfaatan kata-kata transisi seperti ditunjukkan berikut ini:
1. Kata transisi penunjuk hubungan tambahan: lebih lagi, selanjutnya, tambah pula, di
samping itu, lalu, berikutnya, demikian pula, begitu pula, lagi pula.
2. Kata transisi penunjuk hubungan pertentangan: akan tetapi, namun, bagaimana pun,
walaupun, sebaliknya, lain halnya.
3. Kata transisi penunjuk hubungan perbandingan: sama dengan itu, sehubungan dengan
itu, dalam hal yang demikian itu.
4. Kata transisi penunjuk hubungan akibat: oleh sebab itu, jadi, akibatnya, oleh karena itu,
maka, karenanya.
5. Kata transisi penunjuk hubungan tujuan: untuk itu, untuk maksud itu, untuk tujuan itu,
dengan maksud itu.
6. Kata transisi penunjuk hubungan singkatan: singkatnya, pendeknya, akhirnya, dengan
kata lain, sebagai kesimpulan.
7. Kata transisi penunjuk hubungan tempat dan waktu: sementara itu, segera setelah itu,
berdekatan dengan itu, berdampingan dengan itu.
Bab 5

PERENCANAAN
KARANGAN

A. PENGERTIAN
Perencanaan karangan yaitu semua tahap persiapan penulisan. Kegiatan menulis
bukanlah suatu kegiatan yang kebetulan, melainkan memang telah direncanakan. Dengan
begitu, penulis benar-benar siap mengungkapkan gagasannya melalui tulisan.
“Secara teoretis, perencanaan karangan terdiri atas tiga tahapan, yaitu prapenulisan,
penulisan, dan pascapenulisan (revisi).” Pada tahap prapenulisan, seorang penulis dituntut
untuk mempersiapkan bahan-bahan yang akan dijadikan tulisan. Persiapan ini meliputi
penentuan tema, topik, ataupun judul, tujuan penulisan, masalah yang akan dibahas, teknik
pengumpulan bahan atau teknik penelitian, penentuan buku rujukan penyusunan kerangka
karangan, dan sebagainya. Pada tahap penulisan, penulis dituntut untuk mengembangkan
kerangka yang sudah dibuat tadi. Dengan kalimat, ungkapan, frase, kata-kata, penulis
mengembangkan kerangka tersebut menjadi paragraf subbab, bab, wacana, akhirnya menjadi
karya tulis yang utuh. Pada tahap pascapenulisan, penulis mengurangi segala kekeliruan dan
kekurangan yang mungkin timbul. Pada tahap ini, penulis juga dapat menambah referensi
dan merevisi penulisan yang telah diketik sehingga menjadi tulisan yang sempurna. Tahap
ini biasa disebut dengan tahap revisi.38

38
Desy widiarti, “Perencanaan Karangan”, http://desywidiarti.blogspot.com, diakases pada 20 Nopember 2011
74 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

B. STRUKTUR KARANGAN
Sebuah kerangka karangan mengandung rencana kerja, memuat ketentuan-ketentuan
pokok bagaimana suatu topik harus diperinci dan dikembangkan. Kerangka karangan
menjamin suatu penyusunan yang logis dan teratur, serta memungkinkan seorang penulis
membedakan gagasan-gagasan utama dari gagasan-gagasan tambahan. Sebuah kerangka
karangan tidak boleh diperlakukan sebagai suatu pedoman yang kaku, tetapi selalu dapat
mengalami perubahan dan perbaikan untuk mencapai suatu bentuk yang semakin lebih
sempurna. Kerangka karangan dapat berbentuk catatan-catatan sederhana, tetapi dapat juga
berbentuk mendetil, dan digarap dengan sangat cermat.39

C. MANFAAT PERENCANAAN KARANGAN


Penyusunan kerangka karangan sangat dianjurkan, karena akan menghindarkan penulis
dari kesalahan-kesalahan yang tak perlu terjadi. Kegunaan kerangka karangan bagi penulis
adalah sebagai berikut:
1. Kerangka karangan dapat membantu penulis menyusun kerangka secara teratur, tidak
membahas atau gagasan sampai dua kali, dan dapat mencegah penulis keluar dari sasaran
yang sudah dirumuskan dalam topik atau judul.
2. Kerangka karangan akan memperlihatkan bagian-bagian pokok karangan, sekaligus
memberi kemungkinan bagi penulisnya untuk memperluas bagian-bagian tersebut.
Hal ini akan membantu penulis menciptakan suasana yang berbeda-beda, sesuai variasi
yang diinginkan.
3. Kerangka karangan akan memperlihatkan kepada penulisnya,bahan atau materi apa
yang dibutuhkan dalam pembahasan yang akan ditulisnya nanti.

Pada umumnya,bentuk kerangka karangan dibedakan atas kerangka kalimat dan kerangka
topik. Kerangka kalimat menggunakan kalimat berita yang lengkap dalam merumuskan tiap
topik, subtopik, maupun sub-sub topik. Sedangkan, di dalam kerangka topik, tiap butir dalam
kerangka tersebut terdiri atas topik yang berupa frase.

D. PENYUSUNAN KERANGKA KARANGAN


Langkah-langkah dalam menyusun kerangka karangan adalah sebagai berikut,
1. Rumuskan tema
2. Mengadakan inventarisasi topik – topik bawahan yang dianggap merupakan perincian
dari tesis atau pengungkapan maksud tadi .
3. Penulis berusaha mengadakan evaluasi semua topik yang telah tercatat pada langkah
kedua di atas.

39
Bab 5 Perencanaan Karangan 75

4. Untuk mendapatkan sebuah kerangka karangan yang sangat terperinci maka langkah
kedua dan ketiga dikerjakan berulang–ulang untuk menyusun topik – topik yang lebih
rendah tingkatannya.

E. TEMA, TOPIK, DAN JUDUL KARANGAN


1. Tema
Tema berasal dari bahasa Yunani “thithenai”, berarti sesuatu yang telah diuraikan atau
sesuatu yang telah ditempatkan. Tema merupakan amanat utama yang disampaikan oleh
penulis melalui karangannya. Dalam karang mengarang, tema adalah pokok pikiran yang
mendasari karangan yang akan disusun. Dalam tulis menulis, tema adalah pokok bahasan
yang akan disusun menjadi tulisan. Tema ini yang akan menentukan arah tulisan atau tujuan
dari penulisan artikel itu. Oleh karena itu karangan harus diawali dengan tema yang baik.
Tema yang baik disyaratkan sebagai berikut.
a. Tema menarik perhatian penulis.
Tema yang menarik perhatian penulis akan memungkinkan penulis berusaha terus-
menerus mencari data untuk memecahakan masalah-masalah yang dihadapi, penulis
akan didorong terus-menerus agar dapat menyelesaikan karya tulis itu sebaik-baiknya.
b. Tema dikenal/diketahui dengan baik.
Maksudnya bahwa sekurang-kurangnya prinsip-prinsip ilmiah diketahui oleh penulis.
Berdasarkan prinsip ilmiah yang diketahuinya, penulis akan berusaha sekuat tenaga
mencari data melalui penelitian, observasi, wawancara, dan sebagainya sehingga
pengetahuannya mengenai masalah itu bertambah dalam. Dalam keadaan demikian,
disertai pengetahuan teknis ilmiah dan teori ilmiah yang dikuasainya sebagai latar
belakang masalah tadi, maka ia sanggup menguraikan tema itu sebaik-baiknya.
c. Bahan-bahannya dapat diperoleh.
Sebuh tema yang baik harus dapat dipikirkan apakah bahannya cukup tersedia di
sekitar kita atau tidak. Bila cukup tersedia, hal ini memungkinkan penulis untuk dapat
memperolehnya kemudian mempelajari dan menguasai sepenuhnya.
d. Tema dibatasi ruang lingkupnya.
Tema yang terlampau umum dan luas yang mungkin belum cukup kemampuannya
untuk menggarapnya akan lebih bijaksana kalau dibatasi ruang lingkupnya.

2. Topik
Pengertian topik adalah berasal dari bahasa Yunani “topoi” yang berarti tempat, dalam
tulis menulis berarti pokok pembicaraan atau sesuatu yang menjadi landasan penulisan suatu
artikel. Agar tidak terlalu luas, topik perlu dibatasi.
76 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Cara membatasi sebuah topik dapat dilakukan dengan mempergunakan cara sebagai
berikut:
a. Tetapkanlah topik yang akan digarap dalam kedudukan sentral.
b. Mengajukan pertanyaan, apakah topik yang berada dalam kedudukan sentral itu masih
dapat dirinci lebih lanjut? Bila dapat, tempatkanlah rincian itu sekitar lingkaran topik
pertama tadi.
c. Tetapkanlah dari rincian tadi mana yang akan dipilih.
d. Mengajukan pertanyaan apakah sektor tadi masih dapat dirinci lebih lanjut atau tidak.

3. Judul Karangan
Judul adalah nama yang dipakai untuk buku, bab dalam buku, kepala berita, dan lain-
lain; identitas atau cermin dari jiwa seluruh karya tulis, bersifat menjelaskan diri dan yang
manarik perhatian dan adakalanya menentukan wilayah (lokasi). Dalam artikel judul sering
disebut juga kepala tulisan. Ada yang mendefinisikan judul adalah lukisan singkat suatu artikel
atau disebut juga miniatur isi bahasan. Judul hendaknya dibuat dengan ringkas, padat dan
menarik. Judul artikel diusahakan tidak lebih dari lima kata, tetapi cukup menggambarkan
isi bahasan.

F. POLA SUSUNAN KARANGAN


Pola susunan yang paling utama adalah pola alamiah dan pola logis.

1. Pola Alamiah
Susunan atau pola alamiah adalah suatu urutan unit-unit kerangka karangan sesuai
dengan keadaan yang nyata di alam. Sebab itu susunan alamiah dapat dibagi lagi menjadi
tiga bagian utama, yaitu urutan berdasarkan waktu (urutan kronologis), urutan berdasarkan
ruang (urutan spasial), dan urutan berdasarkan topik yang sudah ada.
a. Urutan waktu
Urutan waktu atau urutan kronologis adalah urutan yang didasarkan pada runtutan
peristiwa atau tahap-tahap kejadian. Tahapan yang paling mudah dalam urutan ini
adalah mengurutkan peristiwa menurut kejadiannya atau berdasarkan kronologinya.
Suatu corak lain dari urutan kronologis yang sering dipergunakan dalam roman, novel,
cerpen, dan dalam bentuk karangan naratif lainnya, adalah suatu variasi yang mulai
dengan suatu titik yang menegangkan, kemudian mengadakan sorot balik sejak awal
mula perkembangan hingga titik yang menegangkan tadi .
Urutan kronologis adalah urutan yang paling umum, tetapi juga merupakan satu-satunya
cara yang kurang menarik dan paling lemah .
b. Urutan ruang
Urutan ruang atau urutan spasial menjadi landasan yang paling penting, bila topik yang
diuraikan mempunyai pertalian yang sangat erat dengan ruang atau tempat . Urutan ini
terutama digunakan dalam tulisan-tulisan yang bersifat deskriptif .
Bab 5 Perencanaan Karangan 77

c. Topik yang ada


Suatu pola peralihan yang dapat dimasukkan dalam pola alamiah adalah urutan
berdasarkan topik yang ada . Suatu barang, hal, atau peristiwa sudah dikenal dengan
bagian-bagian tertentu . Untuk menggambarkan hal tersebut secara lengkap, mau
tidak mau bagian-bagian itu harus dijelaskan berturut-turut dalam karangan itu, tanpa
mempersoalkan bagian mana lebih penting dari lainnya, tanpa memberi tanggapan atas
bagian-bagiannya itu

2. Pola logis
Tanggapan yang sesuai dengan jalan pikiran untuk menemukan landasan bagi setiap
persoalan, mampu di tuang dalam suatu susunan atau urutan logis. Urutan logis sama sekali
tidak ada hubungan dengan suatu ciri yang inheren dalam materinya, tetapi erat dengan
tanggapan penulis. Macam-macam urutan logis yang dikenal :
a. Urutan Klimaks dan Anti Klimaks
Urutan ini timbul sebagai tanggapan penulis yang berpendirian bahwa posisi tertentu
dari suatu rangkaian merupakan posisi yang paling tinggi kedudukannya atau yang
paling menonjol . Bila posisi yang paling penting itu berada pada akhir rangkaian maka
urutan ini disebut klimaks . Dalam urutan klimaks pengarang menyusun bagian-bagian
dari topik itu dalam suatu urutan yang semakin meningkat kepentingannya, dari yang
paling rendah kepentingannya, bertingkat-tingkat naik hingga mencapai ledakan pada
akhir rangkaian.
Urutan yang merupakan kebalikan dari klimaks adalah anti klimaks. Penulis mulai
suatu yang paling penting dari suatu rangkaian dan berangsur-angsur menuju kepada
suatu topik yang paling rendah kedudukan atau kepentingannya.
b. Urutan kausal
Urutan kausal mencakup dua pola yaitu urutan dari sebab ke akibat, dan urutan akibat
ke sebab . Pada pola pertama suatu masalah di anggap sebagai sebab, yang kemudian
di lanjutkan dengan perincian-perincian yang menelusuri akibat-akibat yang mungkin
terjadi. Urutan ini sangat efektif dalam penulisan sejarah atau dalam membicarakan
persoalan-persoalan yang di hadapi umat manusia pada umumnya .
Sebaliknya, bila suatu masalah di anggap sebagai akibat, yang di landaskan dengan
perincian -perincian yang berusaha mencari sebab-sebab yang menimbulkan masalah
tadi, maka urutannya merupakan akibat sebab .
c. Urutan Pemecahan Masalah
Urutan pemecahan masalah di mulai dari suatu masalah tertentu, kemudian bergerak
menuju kesimpulan umum atau pemecahan atas masalah tersebut . Sekurang-kurangnya
uraian yang mempergunakan landasan pemecahan masalah terdiri dari tiga bagian
utama, yaitu deskripsi mengenai peristiwa atau persoalan tadi, dan akhirnya alternative-
alternative untuk jalan keluar dari masalah yang di hadapi tersebut .
78 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Dengan demikian untuk memecahkan masalah tersebut secara tuntas, penulis harus
benar-benar menemukan semua sebab baik yang langsung maupun yang tidak langsung
bertalian dengan masalah tadi . Setiap masalah tersebut tidak bisa hanya terbatas pada
penemuan sebab-sebab, tetapi juga harus menemukan semua akibat baik yang langsung
maupun yang tidak langsung, yang sudah terjadi maupun yang akan terjadi kelak.
f. Urutan Familiaritas
Urutan familiaritas dimulai dengan mengemukakan sesuatu yang sudah dikenal,
kemudian berangsur-angsur pindah kepada hal-hal yang kurang dikenal atau belum
di kenal. Dalam keadaan-keadaan tertentu cara ini misalnya di terapkan dengan
mempergunakan analogi.
g. Urutan Akseptabilitas
Urutan akseptabilitas mirip dengan urutan familiaritas. Bila urutan familiaritas
mempersoalkan apakah suatu barang atau hal sudah dikenal atau tidak oleh pembaca,
maka urutan akseptabilitas mempersoalkan apakah suatu gagasan di terima atau tidak
oleh para pembaca, apakah suatu pendapat disetujui atau tidak oleh para pembaca.

G. MACAM-MACAM KERANGKA KARANGAN


1. Berdasarkan Perincian
Berdasarkan perincian yang di lakukan pada suatu kerangka karangan, maka dapat di bedakan
kerangka karangan sementara (informal) dan kerangka karangan formal.
a. Kerangka Karangan Sementara (informal)
Kerangka karangan sementara atau informal merupakan suatu alat bantu, sebuah
penuntun bagi suatu tulisan yang terarah. Sekaligus ia menjadi dasar untuk penelitian
kembali guna mengadakan perombakan-perombakan yang di anggap perlu. Karena
kerangka karangan ini hanya bersifat sementara, maka tidak perlu di susun secara
terperinci. Tetapi, karena ia juga merupakan sebuah kerangka karangan, maka ia harus
memungkinkan pengarangnya menggarap persoalannya secara dinamis, sehingga
perhatian harus dicurahkan sepenuhnya pada penyusunan kalimat-kalimat, alinea-
alinea atau bagian-bagian tanpa mempersoalkan lagi bagaimana susunan karangannya,
atau bagaimana susunan bagian-bagiannya.

Kerangka karangan informal (sementara) biasanya hanya terdiri dari tesis dan pokok-
pokok utama, paling tinggi dua tingkat perincian. Alasan untuk menggarap sebuah kerangka
karangan semntara dapat berupa topik yang tidak kompleks, atau karena penulis segera
menggarap karangan itu.
Bab 5 Perencanaan Karangan 79

H. KERANGKA KARANGAN FORMAL


Kerangka karangan yang bersifat formal biasanya timbul dari pertimbangan bahwa topik
yang akan digarap bersifat sangat kompleks, atau suatu topik yang sederhana tetapi penulis
tidak bermaksud untuk segera menggarapnya.
Proses perencanaan sebuah kerangka formal mengikuti prosedur yang sama seperti
kerangka informal. Tesisnya di rumuskan dengan cermat dan tepat, kemudian dipecah-pecah
menjadi bagian-bagian bawahan (sub-ordinasi) yang dikembangkan untuk menjelaskan
gagasan sentralnya. Tiap sub-bagian dapat diperinci lebih lanjut menjadi bagian-bagian yang
lebih kecil. Sejauh diperlukan untuk menguraikan persoalan itu sejelas-jelasnya. Dengan
perincian yang sekian banyak, sebuah kerangka karangan dapat mencapai lima atau tiga
tingkat perincian sudah dapat di sebut kerangka formal.
Supaya tingkatan-tingkatan yang ada jelas kelihatan hubungannya satu sama lain, maka
di pergunakan pula simbol-simbol dan tipografi yang konsisten bagi tingkatan yang sederajat.
Pokok-pokok utama yang merupakan perincian langsung dari tesis di tandai dengan angka-
angka Romawi : I, II, III, IV, dst. Tiap topik utama (Tingkat I) dapat di perinci menjadi topik
tingkat II, yang dalam hal ini di tandai dengan huruf-huruf capital : A, B, C, D, dst. Topik
tingkat II dapat di perinci masing-masingnya menjadi topik tingkat III yang di tandai dengan
angka : 1, 2, 3, 4, 5 dst. Pokok bawahan tingkat IV di tandai dengan : a, b, c, d, dst., pokok
tingkat lima di tandai dengan (1), ( 2 ), ( 3 ), dst. Sedangkan pokok bawahan tingkat VI, kalau
ada, akan di tandai dengan huruf kecil dalam kurung (a), (b), (c ), (d), dst. Tanda-tanda itu
harus di tempatkan sekian macam sehingga mudah di lihat, misalnya seperti bagan di bawah
ini

Tesis :
..............................................................................................................................................................
Pendahuluan ......................................................................................................................................
I. .....................................................................................................................................................
A. ............................................................................................................................................
1. ..................................................................................................................................
a. .........................................................................................................................
(1). ................................................................................................................
(2). ................................................................................................................
b. .........................................................................................................................
(1). ................................................................................................................
(2). ................................................................................................................
80 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

2. ..................................................................................................................................
a. .........................................................................................................................
(1). ................................................................................................................
(2). ................................................................................................................
b. .........................................................................................................................
B. ............................................................................................................................................
1. ..................................................................................................................................
a. .........................................................................................................................
(1). ................................................................................................................
(2). ................................................................................................................
b. .........................................................................................................................
2. ..................................................................................................................................
a. .........................................................................................................................
b. .........................................................................................................................
(1). ................................................................................................................
(2). ................................................................................................................
c. .........................................................................................................................
II. .....................................................................................................................................................
dst.
I. .....................................................................................................................................................
dst.

I. BERDASARKAN PERUMUSAN TEKSNYA


1. Kerangka Kalimat
Kerangka kalimat mempergunakan kalimat berita yang lengkap untuk merumuskan tiap unit,
baik untuk merumuskan tesis maupun untuk merumuskan unit-unit utama dan unit-unit
bawahannya. Perumusan tesis dapat mempergunakan kalimat majemuk bertingkat, sebaliknya
untuk merumuskan tiap unit hanya boleh mempergunakan kalimat tunggal. Penggunaan
kerangka kalimat mempunyai beberapa manfaat antara lain :
a. Memaksa penulis untuk merumuskan dengan tepat topik yang akan di uraikan.
b. Perumusan topik-topik dalam unit akan tetap jelas, walaupun telah lewat bertahun-
tahun.
c. Kalimat yang dirumuskan dengan baik dan cermat akan jelas bagi siapa pun, seperti
bagi pengarangnya sendiri.

2. Kerangka Topik
Kerangka topik dimulai dengan perumusan tesis dalam sebuah kalimat yang lengkap. Sesudah
itu semua pokok, baik pokok-pokok utama maupun pokok-pokok bawahan, di rumuskan
dengan mencantumkan topiknya saja, dengan tidak mempergunakan kalimat yang lengkap.
Bab 5 Perencanaan Karangan 81

Kerangka topik di rumuskan dengan mempergunakan kata atau frasa. Sebab itu kerangka
topik tidak begitu jelas dan cermat seperti kerangka kalimat. Kerangka topik manfaatnya
kurang bila di bandingkan dengan kerangka kalimat, terutama jika tenggang waktu antara
perencanaan kerangka karangan itu dengan penggarapannya cukup lama.
Kerangka topik mengikuti persyaratan yang sama seperti sebuah kerangka kalimat,
misalnya dalam pembagiannya, penggunaan simbol, sub-ordinasinya, dan sebagainya.

J. SYARAT KERANGKA YANG BAIK


1. Tesis atau Pengungkapan Maksud Harus Jelas
Tesis atau pengungkapan maksud merupakan tema dari kerangka karangan yang akan di
garap. Sebab itu perumusan tesis atau pengungkapan maksud harus dirumuskan dengan jelas
dalam struktur kalimat yang baik, jelas menampilkan topik mana yang di jadikan landasan
uraian dan tujuan mana yang akan di capai oleh landasan tadi. Tesis atau pengungkapan
maksud yang akan mengarahkan kerangka karangan itu.

2. Tiap Unit dalam Kerangka Karangan Hanya Mengandung Satu Gagasan


Karena tiap unit dalam kerangka karangan, baik unit atasan maupun unit bawahan, tidak
boleh mengandung lebih dari satu gagasan pokok, maka akibatnya tidak boleh ada unit yang
di rumuskan dalam dua kalimat, atau dalam kalimat majemuk setara, atau kalimat majemuk
bertingkat, atau dalam frasa koordinatif. Bila ada dua atau tiga pokok di masukkan bersama-
sama dalam satu simbol yang sama, maka hubungan strukturnya tidak akan tampak jelas. Bila
terjadi hal yang demikian maka unit itu harus segera di revisi. Bila kedua gagasan itu berada
dalam keadaan setara, maka masing-masingnya harus di tempatkan dalam urutan simbol
yang sama derajatnya. Bila terdapat gagasan-gagasan yang tidak setara, maka ide-ide yang
berbeda tingkatnya itu harus di tempatkan dalam simbol-simbol yang berlainan derajatnya.

3. Pokok-pokok dalam Kerangka Karangan Harus disusun Secara Logis


Kerangka karangan yang di susun secara logis dan teratur mempersoalkan tiga hal, yaitu:
a. apakah tiap unit yang lebih tinggi telah di perinci secara maksimal
b. apakah tiap perincian mempunyai hubungan langsung dengan unit atasan langsungnya
c. apakah urutan perincian itu sudah baik dan teratur

4. Harus Mempergunakan Pasangan Simbol yang Konsisten


Penggunaan pasangan simbol yang konsisten mencakup dua hal yaitu pemakaian angka
dan huruf sebagai penanda tingkatan dan urutan unit-unitnya, tipografi yaitu penempatan
angka dan huruf penanda tingkatan dan teks dari tiap unit kerangka karangan.
Pemakaian angka dan huruf sebagai penanda tingkatan dan urutan unit-unit kerangka
karangan biasanya mengikuti konvensi berikut :
82 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

(1) Angka Romawi : I, II, III, IV, dsb. Di pakai untuk Tingkatan pertama.
(2) Huruf Kapital : A, B, C, D, dsb. Di pakai untuk Tingkat ke dua.
(3) Angka Arab : 1, 2, 3, 4, dsb. Di pakai untuk menandai Tingkat ke tiga.
(4) Huruf Kecil : a, b, c, d, e, dsb. Di pakai untuk menandai tingkat ke empat.
(5) Angka Arab dalam kurung : (1), (2), (3), (4), dsb. Di pakai untuk menandai tingkat ke
lima.
(6) Huruf kecil dalam kurung : (a), (b), (c), (d), dsb. Di pakai untuk menandai tingkatan ke
enam.

Sebaliknya konvensi yang menyangkut tipografi adalah : semakin penting atau tinggi
sebuah unit, semakin ke kiri tempatnya. Semakin berkurang kepentingan unitnya, semakin ke
kanan tempatnya.
Namun ada satu hal yang tidak boleh di lakukan yaitu merubah nilai simbol-simbol itu
di tengah-tengah kerangka karangan. Pokok-pokok yang memiliki kepentingan atau tingkatan
yang sama harus mempergunakan simbol yang sama, sedangkan pokok-pokok yang berbeda
kepentingannya tidak boleh mempergunakan simbol tadi.
Bab 6

DIKSI

A. PENGERTIAN DIKSI
Diksi ialah pilihan kata. Maksudnya, memilih kata yang tepat untuk menyatakan sesuatu.
Dalam memilih kata yang setepat-tepatnya untuk menyatakan suatu maksud, kita tidak
dapat lari dari kamus. Kamus memberikan suatu ketepatan kepada kita tentang pemakaian
kata-kata. Dan makna kata yang tepatlah yang diperlukan. Kata yang tepat akan membantu
seseorang mengungkapkan dengan tepat apa yang akan disampaikannya, baik lisan maupun
tulisan. Pemilihan kata harus sesuai dengan situasi dan tempat penggunaan kata-kata itu.
Fungsi dari diksi antara lain :
1. Membuat pembaca atau pendengar mengerti secara benar dan tidak salah paham
terhadap apa yang disampaikan oleh pembicara atau penulis.
2. Untuk mencapai target komunikasi yang efektif.
3. Melambangkan gagasan yang di ekspresikan secara verbal.
4. Membentuk gaya ekspresi gagasan yang tepat (sangat resmi, resmi, tidak resmi) sehingga
menyenangkan pendengar atau pembaca.
5. Serangkaian kalimat harus jelas dan efektif sehingga sesuai dengan gagasan utama.
6. Cara dari mengimplementasikan sesuatu kedalam sebuah situasi.
7. Sejumlah kosakata yang didengar oleh masyarakat harus benar-benar dikuasai.

Untuk dapat memilih kata dengan tepat perlu dipahami hal-hal yang berkaitan dengan
makna seperti
84 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

B. MACAM-MACAM HUBUNGAN MAKNA


1. Sinonim
Merupakan kata-kata yang memiliki persamaan/kemiripan makna. Sinonim sebagai ungkapan
(bisa berupa kata, frase, atau kalimat) yang maknanya kurang lebih sama dengan makna
ungkapan lain.
Contoh :
Kata buruk dan jelek, mati dan wafat.

2. Antonim
Merupakan ungkapan (berupa kata, frase, atau kalimat) yang maknanya dianggap kebalikan
dari makna/ungkapan lain. Contoh: Kata bagus berantonim dengan kata buruk; kata besar
berantonim dengan kata kecil.

3. Polisemi
Adalah sebagai satuan bahasa (terutama kata atau frase) yang memiliki makna lebih dari
satu. Contoh: Kata kepala bermakna ; bagian tubuh dari leher ke atas, seperti terdapat pada
manusia dan hewan, bagian dari suatu yang terletak di sebelah atas atau depan, seperti kepala
susu, kepala meja,dan kepala kereta api, bagian dari suatu yang berbentuk bulat seperti kepala,
kepala paku dan kepala jarum dan Iain-lain.

4. Hiponim
Adalah suatu kata yang yang maknanya telah tercakup oleh kata yang lain, sebagai ungkapan
(berupa kata, frase atau kalimat) yang maknanya dianggap merupakan bagian dari makna
suatu ungkapan. Contoh : kata tongkol adalah hiponim terhadap kata ikan, sebab makna
tongkol termasuk makna ikan.

5. Hipernim
Merupakan suatu kata yang mencakup makna kata lain.

5. Homonim
Merupakan kata-kata yang memiliki kesamaan ejaan dan bunyi namun berbeda arti.

6. Homofon
Merupakan kata-kata yang memiliki bunyi sama tetapi ejaan dan artinya berbeda.

8. Homograf
Merupakan kata-kata yang memiliki tulisan yang sama tetapi bunyi dan artinya berbeda.
Bab 6 Diksi 85

C. MAKNA KATA
1. Makna Denotatif dan Konotatif
Makna denotatif adalah makna dalam alam wajar secara eksplisit. Makna wajar ini adalah
makna yang sesuai dengan apa adanya. Denotatif adalah suatu pengertian yang dikandung
sebuah kata secara objektif. Makna denotatif sering disebut juga makna konseptual. Misalnya
kata makan, bermakna memasukkan ke dalam mulut, dikunyah, dan ditelan. Makna kata
makan seperti itu adalah makna denotatif.
Makna konotatif adalah makna asosiatif, makna yang timbul sebagai dari sikap sosial,
sikap pribadi, dan kriteria tambahan yang dikenakan pada sebuah makna konseptual. Kata
makan dalam makna konotatif dapat berarti untung atau pukul.
Makna konotatif tidak tetap, berbeda dari zaman ke zaman. Kata kamar kecil mengacu
kepada kamar yang kecil (donotatif) tetapi kamar kecil berarti juga jamban (konotatif). Dalam
hal ini, kita kadang-kadang lupa apakah makna denotatif atau konotatif.
Makna-makna konotatif sifatnya lebih profesional dan operasional daripada makna
denotatif. Makna denotatif makna yang umum. Dengan kata lain, makna konotatif adalah
makna yang dikaitkan dengan suatu kondisi dan situasi tertentu.
Misalnya :
Rumah gedung, wisma, graha
Penonton pemirsa, pemerhati
Dibuat dirakit, disulap
Sesuai harmonis

Makna denotatif ialah arti harfiah kebutuhan pemakaian bahasa. Makna denotatif ialah
arti harfiah suatu kata tanpa ada satu makna yang menyertainya, sedangkan makna konotatif
adalah makna kata yang mempunyai tautan pikiran, peranan, dan lain-lain yang menimbulkan
nilai rasa tertentu. Dengan kata lain, makna denotatif adalah makna yang bersifat umum,
sedangkan makna konotatif lebih bersifat pribadi dan khusus.
Contoh :
Dia adalah wanita cantik (denotatif)
Dia adalah wanita manis (konotatif)

Kata cantik lebih umum daripada kata manis. Kata cantik akan memberikan gambaran
umum tentang seorang wanita. Akan tetapi, dalam kata manis terkandung suatu maksud yang
lebih bersifat memukau perasaan kita.
Dipihak lain kata-kata itu dapat pula mengandung arti kiasan yang terjadi dari makna
denotatif referen lain. Makna yang dikenakan kepada kata itu dengan sendirinya akan ganda
sehingga kontekslah yang lebih banyak berperan dalam hal ini.
Contoh :
Sejak dua tahu yang lalu ia membanting tulang untuk memperoleh kepercayaan masyarakat.
86 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Kata membanting tulang (yang mengambil suatu denotatif kata pekerjaan membanting
subuah tulang) mengandung makna “bekerja keras” yang merupakan sebuah kata hiasan. Kata
membanting tualang dapat kita masukan ke dalam golongan kata yang bermakna konotatif.
Kata-kata yang dipakai secara kiasan pada suatu kesempatan penyampaian seperti ini
disebut idiom atau ungkapan. Semua benyuk idiom atau ungkapan dalam kata yang bermakna
konotatif. Kata-kata ungkapan adalah sebagai berikut :
Keras kepala
Panjang tangan
Sakit hati

2. Makna Umum dan Makna Khusus


Kata umum adalah kata yang cakupannya lebih luas. Kata khusus adalah kata yang memiliki
cakupan yang lebih sempit atau khusus. Misalnya bunga termasuk kata umum, sedangkan
kata khusus dari bunga adalah mawar, melati, anggrek.

3. Makna Leksikal dan Makna Gramatikal


Makna Leksikal adalah makna yang sesuai dengan hasil observasi alat indera atau makna
yang sungguh-sungguh nyata dalam kehidupan.
Contoh: Kata nyamuk, makna leksikalnya adalah binatang yang menyebabkan timbulnya
penyakit.

Makna Gramatikal adalah untuk menyatakan makna jamak bahasa Indonesia,


menggunakan pengulangan kata, seperti kata: meja yang bermakna “sebuah buku,” menjadi
meja-meja yang bermakna “ banyak meja.”

4. Makna Peribahasa
Makna pribahasa adalah makna yang bersifat memperbandingkan atau mengumpamakan,
maka lazim juga disebut dengan nama perumpamaan.
Contoh: Bagai, bak, laksana dan umpama lazim digunakan dl peribahasa.

5. Makna Kias dan Lugas


Makna kias adalah kataataupun kalimat yang tidak mengandung arti yang sebenarnya. Contoh:
raja siang, bermakna matahari.

6. Kata Konkret dan Kata Abstrak


Kata konkret adalah kata yang dapat diserap oleh panca indra. Misalnya meja, air, dan
suara. Sedangkan kata abstrak adalah kata yang sulit diserap oleh panca indra. Misalnya
kemerdekaan, kebebasan.

Bab 6 Diksi 87

7. Majas atau Gaya Bahasa


Dalam karangan, kadang-kadang perlu digunakan kata-kata berbentuk ungkapan agar
lebih hidup dan terlihat konkret. Makna yang dikandung oleh ungkapan-ungkapan itu disebut
majasi. Makna majasi diperoleh bila sebuah makna denotasi kata dipakai untuk menyatakaan
makna denotasi yang lain. Kata-kata yang mengandung majasi disebut majas. Beberapa majas
atau gaya bahasa yang perlu diketahui :
a. Majas Persamaan atau Simile
Majas persamaan yaitu, persamaan dua hal. Kedua hal itu dapat disela oleh kata seperti,
ibarat dan bagai.
Contohnya : Ia manis bagai putri dari kayangan
b. Majas Perumpamaan
Hampir sama dengan simile, tetapi persamaan tidak mempunyai unsur disamakan.
Contohnya : Bagai air di daun talas
c. Majas Metafora
Metafora adalah majas yang mengimplisitkan persamaan. Metafora menyatakan secara
langsung dua benda yang sama. Kalau simile mengungkapkan : Gadis itu seperti bunga
melati, metafora mengungkapkan dengan cara lain, yaitu : Aku bertemu dengan bunga
melaati kampung kami.
Contohnya : Ia sampah masyarakat
d. Majas Metonimi
Metonimi adalah majas yang beriontasi pada bagian kecil suatu benda. Melati
adalah metonimi dari bunga. Untuk menyebutkan sesuatu, cukup disebutkan bagian
metoniminya saja agar makna kalimat itu lebih jelas.
Contohnya : Ia datang dengan Corolla.
e. Majas Personifikasi
Majas ini adalah majas pemanusiaan alam. Alam dianggap manusia, dapat berbicara,
bertindak, dan bergerak.

Contohnya : pembangunan kini membelah desa dan kota.
Majas Litotes
f.
Litotes adalah majas yang merendahkan diri secara berlebih-lebihan.

Contohnya : Engkau menganggap ceritaku hanya angin lalu.
g. Majas Hiperbola
Hiperboal adalah majas yang melebih-lebihkan sesuatu dengan cara meninggikan hal-
hal yang tidak semestinya.
Contohnya : harga-harga sekarang mencekik leher
h. Klimaks
Gaya bahasa klimaks diturunkan dari kalimat yang bersifat periodik.
88 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Antiklimaks
i.
Antiklimaks dihasilkan oleh kalimat yang berstruktur mengendur. Antiklimaks sebagai
gaya bahasa merupakan suatu acuan yang gagasan-gagasannya diurutkan dari yang
terpenting berturut-turut ke gagasan yang kurang penting. Antiklimaks sering kurang
efektif karena gagasan yang penting ditempatkan pada awal kalimat, sehingga pembaca
atau pendengar tidak lagi memberi perhatian pada bagian-bagian berikutnya dalam
kalimat itu.
Antithesis
j.
Adalah sebuah gaya bahasa yang mengandung gagasan-gagasan yang pertentangan,
dengan mempergunakan kata-kata atau kelompok kata yang berlawanan.
k. Repetisi
Adalah pengulangan bunyi, suku kata, kata atau bagian kalimat yang dianggap penting
untuk memberi tekanan dalam sebuah konteks yang sesuai.
Erotesis atau Pertanyaan Retoris
l.
Adalah semacam pertanyaan yang dipergunakan dalam pidato atau tulisan dengan
tujuan ntuk uk mencapai efek yang lebih mendalam dan penekanan yang wajar, dan
sama sekali tidak menghendaki adanya suatu jawaban.
m. Sinekdoke
Adalah suatu istilah yang diturunkan dari kata Yunani synekdechesthai yang berarti
menerima bersama-sama. Sinekdoke adalah semacam bahasa figuratip, yang
mempergunakan sebagian dari sesuatu hal untuk menyatakan keseluruhan (pars pro
toto) atau mempergunakan keseluruhan untuk menyatakan sebagian (totum pro parte).
n. Eufimisme
Eufimisme adalah ungkapan yang halus untuk menggantikan kata-kata yang dirasakan
menghina ataupun menyinggung perasaan.
Anak Anda memang tidak terlalu cepat mengikuti pelajaran seperti anak-anak lainnya.
(=bodoh)
o. Sarkasme
Sindiran langsung dan kasar.kata-kata pedas untuk menyakiti hati orang lain; cemoohan
atau ejekan kasar.
p. Pleonasme
Disebut pleonasme apabila kata yang berlebihan yang jika dihilangkan, artinya tetap
utuh.
Contohnya : Saya telah mendengar hal itu dengan telinga saya sendiri. Ungkapan di atas
adalah pleonasme karena semua kata tersebut memiliki makna yang sama, walaupun
dihilangkan kata-kata: dengan telinga saya,
Bab 7

NOTASI ILMIAH

Dalam penulisan karya ilmiah diperlukan penunjang-penunjang sebagai bahan bukti


berbagai pendapat dan ulasan dari penulis. Untuk menambah keilmiahan tulisan, maka
perlunya berbagai notasi ilmiah yang berupa kutipan dan penulisan referensi baik dalam
catatan kaki maupun daftar pustaka (bibliografi).

A. KUTIPAN
1. Pengertian Kutipan
Kutipan adalah pinjaman kalimat atau pendapat dari seorang pengarang, atau ucapan seseorang
yang terkenal, baik terdapat dalam buku-buku maupun majalah-majalah. Mengutip itu tidak
tercela. Bahkan, sepanjang dilakukan secara jujur, mengutip merupakan suatu keniscayaan
dalam menulis karya ilmiah. Namun begitu, jika dilakukan tanpa kejujuran mengutip
merupakan suatu tindakan plagiat (penjiplakan). Oleh sebab itu, sedapat mungkin dalam
sebuah karangan ilmiah, kutipan ditulis dengan catatan (notes) supaya terlepas dari tuduhan
menjiplak

2. Prinsip-prinsip Mengutip
a. Jangan mengadakan perubahan
Pada waktu melakukan kutipan langsung, pengarang tidak boleh mengubah kata-kata
atau teknik dari teks aslinya. Contoh pertentangan dan sebagainya. Dalam hal yang
demikian penulis harus memberikan tanda kurung segi empat [….] bahwa perubahan
90 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

teknik itu di buat sendiri oleh penulis, dan tidak ada dalam teks aslinya. Keterangan
dalam kurung segi empat itu misalnya berbunyi sebagai berikut: [huruf miring dari saya,
Penulis].
b. Bila ada kesalahan
Bila dalam kutipan terjadi kesalahan atau keganjila, entah dalam persoalan ejaan maupun
soal-soal ketatabahasaan, penulisan tidak boleh memperbaiki kesalahan-kesalahan itu.
Ia hanya mengutif sebagaimana adanya. Misalnya kalau kita tidak setuju dengan bagian
itu,maka biasanya diberi catatan: [sic!] kata sic! Yang di tempatkan dalam kurung segi
empat menunjukan bahwa penulis tidak bertanggung jawab atas kesalahan itu, ia sekedar
mengutip sesuai dengan apa yang terdapat dalam naskah aslinya.
c. Menghilangkan bagian kutipan
Penghilangan kutipan biasanya di nyatakan dengan menggunakan [. . .]. Jika unsure
yang dihilangkan pada akhir sebuah kalimat, maka ketika titik berspasi itu ditambahkan
sesudah titik yang mengakhiri kalimat itu. Bila bagian yan dihilankan terdiri dari satu
alenia atau lebih, maka biasanya dinyatakan dengan titik-titik berspasi sepanjang satu
baris halaman.

3. Jenis Kutipan
Menurut jenisnya, kutipan dapat di bedakan atas kutipan langsung dan kutipan tidak langsung
(kutipan isi). Kutipan langsung adalah pinjaman pendapat dengan mengambil secara lengkap
kata demi kata, kalimat demi kalimat dari sebuah teks asli. Sebaliknya, kutipan tak langsung
adalah pinjaman pendapat seorang pengarang atau tokoh terkenal berupa inti sari atau ikhtisar
dari pendapat tersebut.

4. Cara-cara Mengutip
a. Kutipan langsung yang tidak lebih dari empat baris
Sebuah kutipan langsung yang panjangnya tidak lebih dari empat baris ketikan, akan
dimasukan dalam teks dengan cara-cara berikut:
1) Kutipan itu di integrasikan langsung dengan teks
2) Jarak antara baris dengan baris dua spasi
3) Kutipan itu diapit dengan tanda kutip
4) Sesudah kutipan selesai di beri no urut penunjukan setengah spasi ke atas, atau
dalam kurung ditempatkan nama singkat pengarang, tahun terbit dan nomor
halaman tempat terdapat kutipan itu.
Misalnya:
Guru tak dapat memperhatikan muridnya demi seorang demi seorang. Dalam seminar
“ The teaching of modern languages” oleh sekretariat UNESCO di Nuwara Eliya, sailan,
pada bulan Agustus 1953 dikatakan: because of the very special nature of language,
Bab 7 Notasi Ilmiah 91

teaching us well on general educational grounds, it is vital that classes should be small”
(hal.50). untuk waktu yang . . . 3
Jadi kalimat because of the very special nature of language, . . .dst. merupakan suatu
kutipan,tetapi kutipan itu tidak lebih dari empat baris ketikan. Oleh karena itu kutipan
harus di integrasikan dengan teks, serta spasi antara baris adalah spasi rangkap. Tetapi
sebagai pengenal bahwa bagian itu merupakan kutipan, maka bagian itu ditempatkan
dalam tanda kutip.
b. Kutipan langsung yang lebih dari empat baris
Bila sebuah kutipan terdiri dari lima baris atau lebih, maka seluruh kutipan itu harus
digaraf sebagai berikut.
1) Kutipan itu di pisahkan dari teks 2,5 spasi
2) Jarak antara baris dengan baris kutipan satu spasi
3) Kutipan itu boleh atau tidak diapit dengan tanda kutip
4) Sesudah kutipan selesai di beri nomor urut setengah spasi ke atas, atau dalam
kurung ditempatkan nama singkat pengarang, tahun terbit dan nomor halaman
tempat terdapat kutipan itu.
5) Seluruh kutipan itu di masukkan ke dalam 5-7 ketikan, bila kutipan itu dimulai
dengan alenia baru, maka baris pertama dari kutipan itu di masukan lagi 5-7
ketikan.
c. Kutipan tak langsung
Dalam kutipan tak langsung biasanya inti atau sari pendapatan itu yang di kemukakan.
Sebab itu kutipan tidak boleh mempergunakan tanda kutip. Beberapa syarat arus
diperhatikan untuk membuat kutipan tak langsung.
1) Kutipan itu di integrasikan dengan teks
2) Jarak antar baris dua spasi
3) Kutipan tidak di apit dengan tanda kutip
4) Sesudah kutipan selesai diberi nomor urut penunjukan setengah spasi keatas,atau
dalam kurung ditempatkan nama singkat pengarang, tahun terbit, dan nomor
halaman tempat terdapat kutipan itu.

B. CATATAN KAKI
Yang dimaksud dengan catatan kaki adalah keterangan-keterangan atas teks karangan
yang ditempatkan pada kaki halaman karangan yang bersangkutan.

1. Tujuan
a. Untuk menyusun pembuktian
b. Menyatakan utang budi
c. Menyampaikan keterangan tambahan
d. Merujuk bagian lain dari teks
92 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

2. Prinsip Membuat Catatan Kaki


a. Hubungan catatan kaki dan teks
Hubungan antara keterangan pada catatan kaki dengan teks dinyatakan dengan
mempergunakan nomor urut penunjukan baik yang terdapat dalam teks maupun yang
terdapat pada catatan kaki.
b. Nomor Urut Penunjukan
Bila nomor urut penunjukan hanya berlaku untuk tiap bab,maka konsekuensi yang
pertama adalah bahwa untuk tiap bab selalu dimulai dengan nomor urut 1 untuk catatan
yang pertama kemudian dilanjutkan dengan nomor urut berikutnya sampai pada akhir
bab. Yang kedua nama pengarang dan sumber ang pertama kali disebut dengan satu bab.
Bab tersebut akan menggunakan singkatan ibid.atau nama singkat pengarang dengan
singkatan op, cit, atau loc, cit.
c. Teknik Pembuatan Catatan Kaki
1) Harus disediakan tempat atau ruang secukupnya pada kaki halaman tersebut,
sehingga margin bawah tidak boeh lebih sempit dari 3 cm, sesudah diketik baris
terakhir dari catatan kaki.
2) Setelah huruf terakhir dari teks,dalam jarak 3 spasi harus dibuat sebuah garis, mulai
dari margin kiri sepanjang 15 ketikan dengan huruf pika, atau 18 ketikan dengan
huruf elite
3) [ ]
4) Dalam jarak 2 spasi dari garis tadi, dalam jarak 5-7 ketikan dari margin kiri diketik
nomor penunjukan.
5) Langsung sesudah nomor penunjukan, setengah spasi kebawah mulai diketik baris
pertama dari catatan kaki.
6) Jarak antar baris dalam catatan kaki adalah spasi rapat, sedangkan jarak antar
catatan kaki pada halaman yang sama ( kalau ada ) adalah 2 spasi.
7) Baris kedua dari tiap catatan kaki selalu dimulai dengan margin kiri.

3. Jenis Catatan Kaki


a. Penunjukan Sumber Refrensi
Catatan kaki semacam ini disebut juga sebagai refrensi, harus dibuat oleh penulis bila:
1) Mempergunakan sebuah kutipan langsung
2) Menggunakan sebuah kutipan tak langsung
3) Menjelaskan dengan kata-kata sendiri yang telah dibaca
4) Meminjam sebuah tabel, peta atau diagram dari suatu sumber
5) Menyusun sebuah diagram berdasarkan data-data yang diperoleh dari suatu
sumber, atau beberapa sumber tertentu
Bab 7 Notasi Ilmiah 93

b. Catatan Penjelas
Catatan kaki yang dibuat dengan tujuan untuk membatasi suatu pengertian, atau
menerangkan dan member komentar terhadap suatu pernyatan atau pendapat yang
dimuat dalam teks.
c. Gabungan Sumber dan Penjelas
Pertama menunjuk sumber di mana dapat diperoleh bahan-bahan dalam teks, kedua
memberi komentar atau penjelasan seperlunya tentang pendapat atau pernyataan yang
dikutip tersebut.

C. BIBLIOGRAFI
Adalah sebuah daftar yeng berisi judul buku-buku, artikel-artikel, dan bahan-bahan
penerbitan lainya, yang mempunyai pertalian dengan sebuah karangan atau sebagian dari
karangan yang tengah digarap.

1. Unsur-unsur Bibliografi
a. Nama pengarang yang dikutip secara lengkap.
b. Judul buku, termasuk judul tambahannya,
c. Data publikasi: penerbit, tempat terbit, tahun terbit, catatan keberapa, nomor jilid, dan
tebal (jumlah halama) buku tersebut,
d. Untuk sebuah artikel diperlukan pula judul artikel yang bersangkutan, nama majalah,
jilid nomor dan tahun.

2. Bentuk Bibliografi
Karena cara-cara untuk tiap jenis kepustakaan agak berlainan, perhatikanlah ketentuan-
ketentuan bagaimana menyusun urutan pengarang, judul dan data publikasi dari tiap jenis
kepustakan tersebut:
a. Dengan seorang pengarang
Hotckett, Charles F. A Cours in Modern Linguistics. New York: The Macmilan Company,
1963.
b. Buku dengan dua atau tiga pengarang
Oliver, Robert T., and Rupert L. Cortright. New Training for Effective Speech. New York:
Henry Holt and Company, Inc., 1958.
c. Buku dengan banyak pengarang
Morris, Alton C., et al. College English, The First Year. New York: Harcount, Brace &
World, Inc,. 1964.
d. Artikel dalam sebuah himpunan
Riesma n, David. “ Character Society,” Toward Liberal Education, eds. Louis G. Locke,
William M. Gibson, and George Arms. New York: Holt, Rinehart and Winston, 1962.
94 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

e. Buku terjemahan
Al Aflaki, Syamsudin Ahmad. Hikayat-hikayat Sufistik Rumi. Terjemahan M. Misbach.
Jakarta : Robbani Press. 2000
f. Buku yang lebih dari satu jilid
Al Bilali, Abdul Hamid. Taujiah Ruhiyah : Pesan-pesan Spiritual Penjernihan Hati Jilid.
1 Terjemahan Fadhli Bahri. Jakarta : An Nadwah. 2000.
g. Buku Antologi
Ali, Lukman. (ed). Bahasa dan Kesusastraan Indonesia sebagai Cermin Indonesia Baru.
Jakarta : Gunung Agung. 1985
h. Entry Ensiklopedi
Holman, C. Hugh. “Romanticism” dalam RTh N. Anshen (ed). Encyclopedia Americana.
Vol. IX. New York : Harper @ Bros. 1952. H. 663-669
i. Artikel Koran, Jurnal, atau Majalah
Ramlan. “Problematika Remaja Dewasa Ini dan Solusinya”. Mimbar Agama dan Budaya.
Vol. XVIII No. 2, 2001. h. 189 – 209
j. Skripsi, Tesis, Disertasi
Rahmah, Neni Khalyatur. “ Korelasi Rasm Usmani dengan Qiraat” Skripsi S1 Jurusan
Tafsir Hadis Fakultas Usuludin dan Filsafat UIN Jakarta. 2006

3. Penyusunan Bibliografi
a. Nama pengarang diurutkan menurut urutan alphabet. Nama yang di pakai dalam urutan
itu adalah Nama keluarga.
b. Bila tidak ada pengarang, judul buku atau artikel dimasukan dalam urutan alfabet.
Perhatikan bahwa kata-kata sandang dalam bahasa-bahasa Barat tidak diperhitungkan
untuk penyusunan ini.
c. Jika untuk seorang pengarang terdapat lebih dari stau bahan refrensi, maka untuk
refrensi yang kedua dan seterusnya, nama pengarang tidak perlu diikutsertakan, tetapi
diganti dengan garis sepanjang 5 atau 7 ketikan.
d. Jarak antara baris dengan baris untuk satu refrensi adalah satu spasi. Tetapi jarak antara
pokok dengan pokok yang lain adalah dua spasi.
e. Baris pertama dimulai dari margin kiri. Baris kedua dan seterusnya dari tiap pokok
harus dimasukan ke dalam sebanyak 3 atau 4 ketikan.
Bab 8

KONVENSI NASKAH

Konvensi naskah adalah penulisan naskah karangan ilmiah berdasarkan kebiasaan,


aturan yang lazim, dan sudah disepakati. Kelaziman ini cenderung menjadi aturan baku yang
digunakan di perguruan tinggi. Aturan tersebut kemudian disesuaikan dengan karakterisk
masing perguruan tinggi tersebut sehingga setiap kampus memiliki panduan untuk penulisan
karya tulis bagi setiap warganya.
Namun, penulisan naskah ilmiah tidak sebatas pada kegiatan akademik di perguruan
tinggi. Para profesional dalam berbagai disiplin ilmu yang bekerja di berbagai bidang disiplin
ilmu yang bekerja di berbagai kantor lembaga pemerintah dan swasta baik di dalam maupun
luar negeri cenderung menggunakan model naskah yang sudah lazim atau berdasarkan
konvensi.
Konvensi penulisan yang sudah lazaim mencakup aturan pengetikan, pengorganisasian
materi utama, pengorganisasian materi pelengkap, bahasa, dan kelengkapan penulisan lainnya.

A. PENGETIKAN
Persyaratan pengetikan teks karangan ilmiah mencakup penggunaan kertas, batas margin,
spasi, bentuk, dan ukuran huruf.

1. Pemilihan Kertas
a. Kertas berukuran kuarto (21,59 x 27,94 cm) atau letter pada Microsoftword. Setiap lembar
kertas diketik pada satu sisi halaman dan tidak bolak-balik
96 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

b. Kertas berukuran A4 (21 x 29,7 cm) atau format kertas A4 pada Microsoftwords. Setiap
lembar diketik pada satu sisi halaman.

2. Pengetikan
a. Batas margin kertas (pias) dari tepi atas 4 cm, kiri 4 cm, bawah 3, cm, dan kanan 3 cm
b. Naskah ditulis dengan time new roman atau arial pada MS Word komputer; judul diketik
dengan font 14-16 atau disesuaikan dengan panjang–pendek jugul jika menggunakan
huruf yang lebih kecil dengan mempertimbangkan estetika penampilan.
c. Jarak spasi antarbaris dua spasi, jarak antarparagraf tiga spasi, jarakan antara teks dan
contoh tiga spasi, jarak antara tajuk dan uraian empat spasi, jarak antara uraian dan
subjuduk di bawahnya tiga spasi

B. PENGORGANISASIAN KARANGAN
Pengorganisasian karangan adalah penyusunan seluruh unsur karangan menjadi satu kesatuan
karangan dengan berdasarkan persyaratan formal kebahasaan yang baik, benar, cermat,
logis, penguasaan, wawasan keilmuwan bidang kajian yang ditulis secara memadai; format
pengetikan yang sistematis.
Unsur karangan ilmiah atas unsur-unsur sebagai berikut :

1. Pelengkap Pendahuluan (Prelimanaries)


Judul sampul
Halaman Judul
Halaman Persembahan
Halaman Pengesahan
Kata Pengantar
Abstrak
Daftar Isi
Daftar Gambar
Daftar Tabel

2. Bagian Utama karangan (Main Body)


Pendahuluan
Bagian Utama
Kesimpulan

3. Bagian Penutup (Referensi Matter)


Daftar Pustaka
Lampiran-lampiran
Bab 8 Konvensi Naskah 97

Indeks
Riwayat Hidup Penulis

C. PELENGKAP PENDAHULUAN (PRELIMANARIES)


1. Halaman Sampul dan Halaman Judul
a. Judul atau nama tulisan mencantumkan nama tulisan, penjelasan adanya tugas, nama
penulis, kelengkapan identitas penulis (nomor induk/registrasi, kelas, nomor absen),
nama unit belajar (unit kerja), dan nama lembaga (program studi, jurusan, fakultas,
universitas), nama kota, dan tahun penulisan.
b. Untuk memberikan daya tarik pembaca, penyusunan judul perlu memperhatikan unsur-
unsur sebagai berikut:
1) Judul menggambarkan keseluruhan isi karangan
2) Judul harus menarik pembaca baik makna maupun penulisannya
3) Seluruh frasa ditulis pada posisi tengah secara simetri
4) Bagian-bagian yang tertulis pada halaman judul :
(1) Judul : diketik dengan huruf kapital, misalnya
DELIK PORNOGRAFI DAN KAITANNYA
DENGAN PERLINDUNGAN TERHADAP PEREMPUAN
(Tinjauan Hukum Islam dan Hukum Positif)
(2) Penjelasan tentang tugas disusun dalam bentuk kalimat, misalnya:
Diajukan kepada Fakultas Syariah dan Hukum
untuk memperoleh Gelar Sarjana Syariah (S. Sy)
(3) Nama penulis ditulis kapital bagian awal katanya, di bawah nama dituliskan
Nomor Induk Mahasiswa (NIM), misalnya
Ahmad Khudori
107045100262
(4) Data institusi meliputi program studi, jurusan, fakultas, universitas, nama kota,
dan tahun penulisan ditulis dengan huruf kapital, misalnya:
PROGRAM STUDI JINAYAH SIYASAH
FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2012
(5) Hal-hal yang harus dihindarkan dalam halamam judul karangan formal :
a) komposisi tidak menarik dan tidak estetik
b) hiasan gambar
98 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

c) variasi jenis huruf


d) kata NIM/NRP
e) hiasan, tanda-tanda, garis yang tidak berfungsi
f) kata-kata yang berisi slogan
g) ungkapan emosional
h) menuliskan kata-kata atau kalimat yang tidak berfungsi

2. Halaman Pengesahan
Halaman pengesahan digunakan sebagai pembuktian bahwa karya ilmiah telah ditandatangani
oleh pembimbing, penguji/pembaca, dan ketua jurusan telah memenuhi persyaratan
administrasi sebagai karya ilmiah. Halaman pengesahan biasanya digunakan untuk penulisan
skripsi, tesis, dan disertasi, sedangkan makalah ilmiah tidak mengharuskan adanya halaman
pengesahan. Penyusunan pengesahan ditulis dengan memperhatikan persyaratan formal
urutan dan tata letak unsur-unsur yang harus ditulis di dalamnya.

3. Kata Pengantar
Kata pengantar adalah bagian tulisan yanga berisi penjelasan mengapa menulis karangan
ini dilakukan. Setiap karangan ilmiah seperti makalah, jurnal, skripsi, tesis, disertasi, dan
laporan penelitian yang lainnya harus menggunakan kata pengantar. Di dalamnya disajikan
informasi sebagai berikut :
a. ucapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa,
b. penjelasan adanya tugas penulisan karya ilmiah,
c. penjelalasan adanya bantuan, bimbingan, dan arahan dari seseorang, sekelompok orang,
organisasi/lembaga,
d. ucapan terima kasih kepada seseorang/lembaga yang membantu,
e. manfaat bagi pembaca serta kesediaan menerima kritik dan saran
f. harapan penulis atas karangan tersebut,
g. penyebutan nama kota tanggal, bulan, tahun, dan nama lengkap penulis tanpa di bubuhi
tanda tangan.

Kata pengantar termasuk bagian dari karangan ilmiah, maka kata pengantar harus ditulis
dengan bahasa yang baku, baik, dan benar. Isi kata pengantar tidak menyajikan isi karangan,
atau hal-hal yang tertulis dalam pendahuluan, pembahasan, dan simpulan. Apa yang ditulis
kata pengantar tidak ditulis ulang dalam isi karangan.
Hal-hal yang harus dihindarkan.
a. menguraikan isi karangan,
b. menyalahi kaidah bahasa,
c. menunjukkan sikap kurang percaya diri,
Bab 8 Konvensi Naskah 99

d. kurang meyakinkan,
e. terlalu panjang,
f. berisi sambutan

4. Abstrak
a. Karakteristik
1) Singkat : tidak memuat latar belakang, tidak memuat contoh, tidak memuat
penjelasan alat, cara kerja, dan proses yang sudah lazim/dikenal, tidak lebih dari
250 kata, hanya memuat (1) metode kerja dari pengumpulan dari pengumpulan
data sampai dengan penyimpulan, dan (2) data yang sudah diolah
2) Berketelitian tinggi : (1) menggunakan sumber dokumen asli secara cermat, mudah
dipahami, dan (2) menggunakan kata istilah yang sama dengan dokumen aslinya
3) Bentuk tulisan : (1) informatif kualitatif atau kuantitatif bergantung pada naskah
asli, dan (2) deskriptif, analisis, induktif, atau deduktif bergantung pada naskah asli.
4) Stuktur : (1) judul laporan/dokumen asli, (2) nama asli penulis laporan (dokumen),
(3) tujuan dan masalah, (cara kerja, proses, atau metode kerja), (4) hasil kerja dan
validitas hasil, (5) kesimpulan, dan (6) inisial penulis abstrak.
b. Jenis Abstrak
a. Abstrak Indikatif yaitu abstrak yang menguraikan secara singkat masalah yang
terkandung dalam dokumen lengkapnya. Abstrak ini tidak memadatkan isi dokumen
asli, bertujuan agar lebih cepat diketahui isinya dan hanya memberikan indikasi
sasaran cakupan tulisan sehingga pembaca dapat mempertimbangkan apakah
tulisan asli perlu dibaca atau tidak. Pembaca abstrak cenderung mementingkan
informasi yang diperlukan sebagai pertimbangan untuk suatu tindakan tertentu.
b. Abstrak Informatif yaitu miniatur laporan atau dokumen asli dengan menampilkan
selengkap mungkin data laporan sehingga pembaca abstrak tidak perlu lagi membaca
naskah aslinya, kecuali untuk mendalaminya. Abstrak informasi menyajikan
keseluruhan naskah asli dalam bentuk mini : judul, penulis asli, lembaga, tujuan,
metode pembahasan atau analisis, hasil analisis, kesimpulan, kode inisial penulis
abstrak.

5. Daftar Isi
Daftar isi adalah bagian pelengkap pendahuluan yang memuat garis besar isi karangan ilmiah
secara lengkap dan menyuruh, dari judul sampai dengan riwayat hidup penulis sebagaimana
lazimnya sebuah konvensi naskah karangan ilmiah. Daftar isi berfungsi untuk merujuk nomor
halaman judul bab, subbab, dan unsur-unsur pelengkap dari sebuah buku yang bersangkutan.
Daftar isi tidak sama dengan kerangka atau ragangan karangan. Kerangka menggambarkan
uraian (analisis dan sintesis) bagian utama karangan, sedangkan daftar isi mencantumkan
seluruh unsur pelengkap pendahuluan, pembahasan, dan pelengkap penutup.
100 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

6. Daftar Gambar
Setiap gambar yang tercantum dalam karnagan harus tertulis dalam daftar gambar. Daftar
gambar menginformasikan: judul gambar dan nomor halaman.

7. Daftar Tabel
Setiap tabel yang tercantum dalam karangan harus tercantum dalam daftar tabel. Daftar ini
menginformasi nama tabel dan nomor halaman. Nomor tabel di urut dari bagian awal sampai
bagian akhir karangan.

E. PELENGKAP PENUTUP (REFERENSI MATTER)


1. Daftar Pustaka
Daftar yang berisi judul buku-buku, artikel-artikel, dan bahan-bahan penerbitan lainnya,
yang mempunyai pertalian dengan sebuah karangan atau sebagian dari karangan yang tengah
digarap.40

2. Lampiran (Apendiks)
Lampiran merupakan pelengkap karangan ilmiah. Lampiran ini dapat berupa esai, daftar
nama, model analisis, dan lain-lain. Lampiran ini disertakan sebagai bagian dari pembuktian
ilmiah. Penyajian dalam bentuk lampiran agar tidak menggangu pembahasan jika disertakan
dalam uraian.

3. Indeks
Indeks adalah daftar kata atau istilah yang digunakan dalam uraian dan disusun secara alfabetis
(urut abjad). Penulisan indeks disertai nomor halaman yang mencantumkan penggunaan
istilah tersebut. Indeks berfungsi untuk memudahkan pencarian kata dan penggunaaanya
dalam pembahasan.

4. Riwayat Hidup Penulis


Daftar riwayat hidu memuat nama, tempat dan tanggal lahir, pendidikan, pengalaman kerja,
dan karya ilmiah yang terkait dengan materi makalah.

F. PENYUNTINGAN NASKAH
Untuk menghasilkan tulisan yang sempurna, perlu penyuntingan naskah karangan dengan
jalan membaca secara cermat setelah tulisan selesai dan memperbaiki beberapa kesalahan

40
Keraf, Gorys, Komposisi (Ende : F lores, 1994) hlm. 213
Bab 8 Konvensi Naskah 101

dan kekurangsempurnaan yang sekiranya muncul berdasarkan konvensi naskah yang baku.
Penyuntingan naskah bertujuan untuk menyempurnakan format naskah, urutan pembahasan,
pengendalian variabel, bahasa, keindahan tampilan, posisi tampilan, komposisi, dan
kelengkapan naskah.
Penyuntingan meliputi seluruh unsur tulisan yang meliputi bagian pelengkap
pendahuluan (Prelimanaries), naskah utama karangan (Main Body), dan pelengkap penutup
(Referensi Matter). Sedangkan unsur bahasa yang terdapat pada karangan meliputi penggunaan
ejaan, diksi, kalimat efektif, paragraf, frasa, dan klausa dan segala aspek kebahasan lainnya.
Tanda-tanda penyuntingan yang lazim digunakan antara lain :
: tanda penunjuk bagian yang harus dikoreksi
Saya makan sudah : tanda penujuk agar dua huruf atau kata dipertukar tempatnya
Ia akan sudah pergi : menunjukkan kata atau huruf harus dibuang
Orangitu baik. : ceraikan huruf atau kata
Mata hari : Sambungkan
Tiap tiap : Sambungkan dengan tanda penghubung
: Tarik ke luar, ke kiri
: Tarik ke dalam
: Jadikan satu baris, contoh
Hari ini kita memperingati proklamasi RI yang ke-58
Aku ini manusia.
rindu rasa : Jangan jadikan baris baru, atau dirapatkan
Ia hanya santai : Garis putus di bawah kata membatalkan koreksi
Anggota dppri : Gari bawah ganda, perintah cetak dengan huruf kapital
: Sisipkan huruf atau kata, contoh : sesuai kesepatan
102 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi
Bab 9

PLAGIASI

A. PENGERTIAN
Salah satu bentuk pelanggaran kode etik dalam penulisan karya ilmiah adalah plagiarisme.
Plagiarisme berasal dari dua kata Latin - plagiarius yang berarti penculik, dan plagiare yang
berarti mencuri Yang dimaksud plagiarisme adalah mencuri gagasan, kata-kata, kalimat, atau
hasil penelitian orang lain dan menyajikannya seolah-olah sebagai karya sendiri41.
Pasal 1 Butir pertama Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 17 Tahun 2010
tentang Pencegahan dan Penanggulangan Plagiat di Perguruan Tinggi menyebutkan, plagiat
adalah perbuatan sengaja atau tidak sengaja dalam memperoleh atau mencoba memperoleh
kredit atau nilai untuk suatu karya ilmiah, dengan mengutip sebagian atau seluruh karya dan/
atau karya ilmiah pihak lain yang diakui sebagai karya ilmiahnya, tanpa menyatakan sumber
secara tepat dan memadai. Pelaku plagiat biasa disebut plagiator.
Plagiasi bisa terjadi karena berbagai penyebab seperti tidak paham plagiasi (ada
plagiasi sengaja dan ada plagiasi tidak sengaja), tidak cukup waktu mengerjakan tulisan (bisa
juga malas), tidak membaca ulang hasil tulisan, dan lain-lain. Plagirisme merupakan salah
satu bentuk kecurangan akademis (academic fraud) sehingga pelakunya harus dikenakan
sanksi.

41
Prof. Suyanto, Ph.d dan Drs. Asep Jihad, M.Pd. Betapa Mudah Menulis Karya Tulis (Yogyakarta : Eduka, 2009), hlm. 134.
104 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

B. BENTUK-BENTUK PLAGIASI
Kecurangan akademik dalam bentuk plagiasi sering terjadi dalam beberapa bentuk yang
meliputi sebagai berikut :
1. Menggunakan atau mengambil teks, data atau gagasan orang tanpa memberikan
pengakuan terhadap sumber secara benar dan lengkap.
2. Menyajikan struktur, atau tubuh utama gagasan yang diambil dari sumber pihak
ketiga sebagai gagasan atau karya sendiri, bahkan meskipun referensi pada penulis
lain dicantumkan. Bagian yang diambil sangat panjang, terdiri dari banyak rangkaian
kalimat, bahkan banyak alinea atau struktur atau pola gagasan atau pola argumentasi
orang lain.
3. Mengambil materi atau audio atau visual orang. Atau materi tes, software, dan kode
program tanpa menyebut sumber dan menampilkannya seolah-seolah sebagai karya
sendiri.
4. Tidak menunjukkan secara jelas dalam teks, misalnya dengan tanda kutipan atau
penggunaan lay out tertentu, bahwa kutipan literal atau yang mendekati literal
dimasukkan ke dalam sebuah karya, bahkan meskipun rujukan yang benar terhadap
sumber sudah dimasukkan
5. Menfarafrase (mengubah kalimat orang lain ke dalam susuan kalimat sendiri tanpa
mengubah idenya) isi dari teks orang lain tanpa rujukan yang memadai terhadap sumber.
6. Menggunakan teks yang pernah dikumpulkan sebelumnya, atau menggunakan teks
yang mirip dengan teks yang pernah dikumpulkan sebelumnya

C. JENIS-JENIS PLAGIASI
1. Plagiarisme Penuh atau ‘Plagiarisme Lengkap’
Setiap kali seorang penulis menyalin konten dari sumber lain secara penuh, itu disebut
plagiarisme penuh. Dalam plagiarisme ini, penulis tidak mengubah apa-apa dari sumber
aslinya. Bahasa, aliran, dan bahkan tanda baca tersebut disalin sedemikian rupa, seseorang
tidak bisa mengutip bahkan perbedaan kecil dalam dua isinya. Plagiarisme penuh, mengacu
pada menyalin konten asli orang lain, kata demi kata, dan menyajikannya sebagai karyanya
sendiri.

2. Plagiarisme Parsial
Ketika seseorang menggabungkan data dari dua atau tiga sumber yang berbeda dalam
karyanya, itu mencapai plagiarisme parsial. plagiarisme semacam ini betujuan untuk menyalin
pekerjaan orang lain, tidak sepenuhnya, tetapi sebagian. Seseorang menjiplak konten dengan
cara ini, memanfaatkan maraknya parafrase, yang berarti bahwa ia menyajikan ide yang
sama dalam bentuk yang berbeda, dengan memanipulasi bahasa dari konten asli, tapi aliran
tetap sama. Dalam banyak kasus dengan memanfaatkan kosakata sinonim atau mengubah
Bab 9 Plagiasi 105

kalimat aktif menjadi kalimat pasif dan sebaliknya. Dengan cara ini, penulis tidak mencoba
untuk menjadi asli, tapi sekali lagi pekerjaan tidak mengandung penelitian. Memadainya
pengetahuan tentang mata pelajaran tertentu adalah alasan umum untuk kejadian plagiarisme
parsial.

3. Minimalis Plagiarisme
Plagiarisme minimalistik dilakukan ketika seseorang memparafrase konten yang sama
tetapi dalam aliran yang berbeda. Pada jenis ini, plagiator mencoba untuk menyalin ide-ide,
pendapat, pemikiran dan konsep dari penulis lain sedemikian rupa sehingga karyanya tidak
tampak seperti telah menjiplak. Apa yang dia lakukan adalah bahwa ia tidak hanya mengubah
konstruksi kalimat dan membuat penggunaan kosakata sinonim, tetapi ia juga mengubah
urutan di mana pikiran telah disajikan dalam karya asli. Ini adalah perubahan dalam aliran
yang membuat pekerjaan tampak asli, meskipun tidak. Meskipun menulis kembali hampir
tampak seperti aslinya. Banyak orang tidak menganggap ini sebagai plagiarisme, mungkin
karena sulit dibuktikan.

4. Plagiarisme Mosaic
Plagiarisme jenis ini paling umum dilakukan pelajar. Contoh plagiarisme mosaik
terjadi sebagian besar karena kurangnya pengetahuan atau ketidaktahuan tentang
plagiarisme, dan cara-cara untuk menghindarinya. Ketika seseorang mengubah konstruksi
kalimat tetapi tidak mau repot-repot untuk mengubah kata-kata asli, hasilnya kemudian,
adalah bahwa perubahan kalimat, perubahan aliran, tetapi kata-kata tetap sama.
Tindakan ini menjadi plagiarisme, karena tidak ada catatan diberikan kepada penulis
karya asli, yang menjadi mutlak diperlukan dalam kasus tersebut. Pengetahuan rinci
tentang referensi dan kutipan sangat penting untuk menghindari plagiasi semacam ini.

D. SANKSI TERHADAP PLAGIASI


Plagiarisme dan berbagai bentuk kecurangan akademik sangat dilarang karena kebenaran
dalam ilmu pengetahuan tidak boleh dirusak, dan bagi banyak ilmuwan, kebenaran inilah
yang membuat seluruh pekerjaan ilmuwan menjadi berharga. Jika penulis melakukan plagiasi
maka akan dikenakan sanksi sesuai dengan jabatan atau profesi yang disandangnya.

1. Lulusan PT
a. Seseorang yang memperoleh gelar akademik, profesi, atau vokasi yang tugas akhirnya
terbukti merupakan jiplakan akan dicabut gelarnya.
b. Dinyatakan tidak lulus sidang ketika pelanggaran tersebut diketahui pada saat yang
bersangkutan melakukan sidang dan harus mengulang tugas akhirnya.
106 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

c. Lulus bersyarat apabilanya plagiat yang dilakukan hanya beberapa bagian teks. Pelaku
dianggap lulus bersyarat dan harus memperbaiki sesuai saran penguji
2. Mahasiswa
a. Ketua jurusan/departemen/ bagian/lainnya yang sejenis harus membuat persandingan
antara karya ilmiah mahasiswa tersebut dengan karya (ilmiah) yang diduga merupakan
sumber yang dijiplak oleh mahasiswa tersebut
b. Ketua jurusan/departemen/ bagian/lainnya yang sejenis meminta seorang dosen sejawat
sebidang untuk memberikan kesaksian secara tertulis tentang kebenaran plagiasi yang
diduga telah dilakukan oleh mahasiswa tersebut
c. Mahasiswa yang diduga melakukan plagiat diberi kesempatan untuk melakukan
pembelaan di hadapan ketua jurusan/departemen/bagian/ lainnya yang sejenis
d. Apabila berdasarkan persandingan dan kesaksian telah terbukti terjadi plagiat, maka
ketua jurusan/departemen/bagian/lainnya yang sejenis berhak menjatuhkan sanksi
kepada mahasiswa sebagai plagiator
e. Apabila salah satu dari persandingan atau kesaksian ternyata tidak terbukti adanya
plagiasi, maka sanksi tidak dapat dijatuhkan dan harus dilakukan pemulihan nama baik
terhadap mahasiswa tersebut
f. Sanksi bagi mahasiswa yang terbukti melakukan plagiat secara berurutan dari yang
paling ringan sampai dengan yang paling berat terdiri atas:
1) Teguran
2) Peringatan tertulis
3) Penundaan pemberian sebagian hak mahasiswa
4) Pembatalan nilai atau beberapa matakuliah yang diperoleh mahasiswa
5) Pemberhentian dengan hormat dari status sebagai mahasiswa
6) Pemberhentian tidak dengan hormat dari status sebagai mahasiswa
7) Pembatalan ijazah apabila mahasiswa telah lulus dari suatu program

3. Dosen/Peneliti/Tenaga Kependidikan
a. Pimpinan Perguruan Tinggi harus membuat persandingan antara karya ilmiah dosen/
peneliti/tenaga kependidikan tersebut dengan karya (ilmiah) yang diduga merupakan
sumber yang dijiplak oleh dosen/ peneliti/tenaga kependidikan tersebut
b. Pimpinan Perguruan Tinggi meminta senat akademik/organ lain yang sejenis untuk
memberikan pertimbangan secara tertulis tentang kebenaran plagiasi yang diduga telah
dilakukan oleh dosen/peneliti/ tenaga kependidikan tersebut
c. Sebelum senat akademik/organ lain yang sejenis memberikan pertimbangan, senat
akademik/organ lain yang sejenis meminta komisi etik dari senat akademik/organ lain
yang sejenis untuk melakukan telaah tentang kebenaran plagiat dan proporsi karya
(ilmiah) pihak lain yang diakui sebagai karya ilmiah dosen/peneliti/tenaga kependidikan
yang diduga sebagai plagiator
Bab 9 Plagiasi 107

d. Senat akademik/organ lain yang sejenis menyelenggarakan sidang dengan acara


membahas hasil telaah komisi etik, dan mendengar pertimbangan dari para anggota
senat akademik/organ lain yang sejenis, serta merumuskan pertimbangan yang akan
disampaikan kepada pimpinan Perguruan Tinggi
e. Dosen/peneliti/tenaga kependidikan yang diduga melakukan plagiat diberi kesempatan
untuk melakukan pembelaan di hadapan senat akademik/ organ lain yang sejenis
f. Apabila berdasarkan persandingan dan hasil telaah telah terbukti terjadi plagiat,
maka senat akademik/organ lain yang sejenis merekomendasikan sanksi untuk dosen/
peneliti/tenaga kependidikan sebagai plagiator kepada pimpinan Perguruan Tinggi
g. Apabila salah satu dari persandingan atau hasil telaah ternyata tidak terbukti adanya
plagiasi, maka sanksi tidak dapat dijatuhkan dan harus dilakukan pemulihan nama baik
terhadap dosen/peneliti/tenaga kependidikan tersebut
h. Sanksi bagi dosen/peneliti/tenaga kependidikan yang terbukti melakukan plagiat secara
berurutan dari yang paling ringan sampai dengan yang paling berat terdiri atas:
1) Teguran
2) Peringatan tertulis
3) Penundaan pemberian hak dosen/peneliti/tenaga kependidikan
4) Penurunan pangkat dan jabatan akademik/fungsional
5) Pencabutan hak untuk diusulkan sebagai guru besar/profesor/ ahli peneliti utama
bagi yang telah memenuhi syarat
6) Pemberhentian dengan hormat dari status sebagai dosen/peneliti/ tenaga
kependidikan
i. Pemberhentian tidak dengan hormat dari status sebagai dosen/peneliti/tenaga
kependidikan
j. Pembatalan ijazah yang diperoleh dari Perguruan Tinggi yang bersangkutan

E. CARA MENGHINDARI PLAGIASI


Secara sederhana, plagiasi sebenarnya bisa dihindari dengan menggunakan teknik
yang diperbolehkan (legal) dalam dunia akademis. Pengetahuan atau teknik ini antara lain
berkaitan dengan tata cara mengutip dan melakukan parafrase. Kemampuan untuk mengutip
secara akurat sumber tersebut sangatlah penting. Ada beberapa cara menghindari plagiarisme
diantaranya sebagai berikut,

1. Yang Dilakukan Ketika Proses Penulisan


a. Dalam menulis, sebaiknya menggunakan informasi yang berupa fakta umum.
b. Menuliskan sumber referensi untuk pernyataan-pernyataan yang diacu penulis.
c. Memberi batasan yang jelas bagian mana sajakah dalam uraian yang merupakan kutipan
dan bagian mana yang merupakan pernyataan penulis.
108 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

d. Jika seorang penulis ingin memperkuat argumennya dengan mengacu pada pernyataan
seorang penulis yang telah diterbitkan,maka ia harus menyatakan dengan tegas dari
sumber mana kutipan tersebut diambil.
e. Lebih baik menulis sendiri karya tulis ilmiah kita, walaupun mungkin sangat tidak bagus
untuk dibaca apalagi dipublikasikan dalam jurnal ilmiah. Sebagai seorang pembelajar,
tentu kita akan berusaha keras agar karya tulis ilmiah yang dibuat mendapat tempat
dimata orang-orang terhormat. Perlu kerja keras dan belajar tiada henti dan jangan malu
untuk bertanya kepada ahlinya.
f. Agar kita tak terkena penyakit plagiarisme, sebaiknya biasakan menulis setiap hari.
Menulis pemikiran sendiri agar suatu saat dapat kita rangkai menjadi kalimat yang
efektif dalam karya tulis ilmiah kita.
g. Tak ada penulis yang langsung bisa menulis. Apalagi menulis sebuah karya tulis ilmiah
yang merupakan hasil dari sebuah penelitian yang tentu membutuhkan ketelitian dan
kesabaran. Tidak bisa menggunakan cara-cara instan, sebab ada metode penelitan yang
harus dilalui.
h. Tidak mudah membuat sebuah karya tulis ilmiah. Kita harus sering sering berlatih
menulis dan berupaya keras untuk menulis seotentik mungkin bahwa ini adalah hasil
dari originalitas pemikiran sendiri dan bukan pemikiran orang lain yang kita akui
sebagai tulisan sendiri42.

2. Ketika Pengutipan Wawancara


a. Tandai setiap bagian yang akan dikutip dengan tanda khusus seperti garis bawah atau
stabilo.
b. Tandai dan catat main idea yang diambil dari sumber kutipan dan mana yang menjadi
pendapat atau kesimpulan pribadi.

3. Ketika Parafrase dan Mengambil Kesimpulan


a. Baca bagian yang akan dikutip secara cermat,lalu lakukan parafrase tanpa lihat teks asli
dengan bersandar pada apa yang kita ingat dari teks itu.
b. Setelah selesai, cek kembali untuk membandingkan antara paraphrase yang dibuat
dengan teks asli agar tidak terjadi kekeliruan dan kesalahan pemahaman.

4. Ketika Mengutip Langsung


a. Cantumkan sumber yang dikutip sejelas-jelasnya dalam dokumentasi.
b. Pilih bagian yang akan dikutip langsung secara proporsional dengan menggunakan
tanda baca khusus pengutipan langsung sebaiknya tidak terlalu pendek dan tidak pula
terlalu panjang.

42
Ibid., hlm.181
Bab 9 Plagiasi 109

5. Ketika Mengutip Tidak Langsung


a. Cantumkan sumber yang dikutip sejelas-jelasnya dalam dokumentasi.
b. Cermati bagian yang akan dikutip tidak langsung,lalu lakukan parafrase dengan
menggunakan kata dan kalimat lain yang searti tetapi menggunakan struktur penulisan
kalimat yang berbeda dengan kutipan tersebut.
110 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi
Bab 10

TRANSLITERASI
HURUF ARAB-LATIN

A. PENGERTIAN
Transliterasi berasal dari bahasa Inggris transliteration (tran’alih, pindah, ganti, dan
literation ‘liter, huruf ’) yaitu pergantian huruf demi huruf dari abjad yang satu ke abjad yang
lainnya.43 Umumnya transliterasi dilakukan dari huruf Arab ke huruf Latin untuk membantu
masyarakat Indonesia baik untuk kajian keislaman (memahami alquran) maupun untuk
penulisan karya tulisan yang menggunakan berbagai Istilah Arab yang belum dapat dianggap
sebagai kata bahasa Indonesia yang masih terbatas penggunaannya. Untuk itu perlunya
pedoman yang mengatur transliterasi huruf Arab-Latin.
Terdapat dua manfaat transliterasi Arab-Latin. Pertama, membantu umat Islam yang
belum memahami huruf Arab. Kedua, dalam bidang keagamaan khususnya studi Islam,
transliterasi dibutuhkan karena istilah dan kosakata bidang keislaman sebagian besar memakai
kosakata bahasa Arab yang belum diindonesiakan, sementara itu penulisannya disarankan
menggunakan huruf latin. Transliterasi dimaksudkan sebagai pengalihhurufan dari abjad
yang satu ke abjad yang lain. Transliterasi Arab-Latin di sini ialah penyalinan huruf-huruf
Arab dengan huruf-huruf latin beserta perangkatnya.

43
Mahmudah Fitriyah dan Ramlan, Disiplin Berbahasa Indonesia (Jakarta : FTIK, 2010) hlm. 227
112 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Secara ringkas dikenalkan tujuh system transliterasi, yang sudah dikenal dikalangan
dosen dan mahasiswa IAIN/STAIN/PTAIS. Ketujuh sistem itu adalah sebagai berikut :
1. Sistem Inggris secara umum, yang banyak diterbitkan dalam penerbitan bahasa
Inggris juga digunakan dibeberapa negara Anglosakson, misalnya Library Of Congress
(Washington DC, Amerika Serikat), Perpustakaan McGill University (Montreal, Kanada).
Sistem ini juga digunakan dalam penerbitan Indonesian Netherlands Coorporation in
Islamic Studies (INIS) yang berbahasa Inggris.
2. Sistem yang digunakan dalam Encyclopedia of Islam (edisi baru)
3. Sistem yang digunakan di Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda.
4. Sistem kamus Arab-Inggris susunan Hans Wehr.
5. Sitem yang dapat disebut Eropa Kontinental pada umumnya, yang digunakan dalam
penerbitan-penerbitan Jerman dan Perancis, serta penulisan-penulisan tertentu.
6. Sistem yang digunakan di IAIN Syarif Hidayatullah, Jakarta.
7. Sistem yang digunakan di Departemen Agama, yang juga digunakan dalam penrbitan
INIS yang berbahasa Indonesia.
Sistem ini didasarka pada Surat Keputusan Bersama Menteri Agama dan Menteri
Pendidikan dan Kebudayaan tahun 1987. Sistem ini antara lain, digunakan dalam
Ensiklopedia Islam (1993) dan Ensiklopedi Hukum Islam.
8. Sistem yang digunakan di lingkungan IAIN Sunan Gunung Djati diberlakukan
berdasarkan Keputusan Rektor IAIN Sunan Gunung Djati Nomor 03 Tahun 1987 tentang
Pedoman Pembuatan Skripsi Mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Suanan
Gunung Djati, tanggal 25 April 1987. Sistem seperti ini juga digunakan dalam al-Qur’an
dan Terjemahannya dan oleh beberapa penerbit, antara lain Paramadina, Mizan dan
Logos.

B. PRINSIP PEMBAKUAN
Pembakuan pedoman transliterasi Arab-Latin ini disusun dengan prinsip sebagai berikut:
1. Sejalan dengan Ejaan yang Disempurnakan
2. Huruf Arab yang belum ada padanannya dalam huruf Latin dicarikan padanan dengan
cara memberi tambahan tanda diakritik, dengan dasar “satu fonem satu lambang”.
3. Pedoman transliterasi ini diperuntukkan bagi masyarakat umum.

C. RUMUSAN PEDOMAN TRANSLITERASI ARAB-LATIN


Hal-hal yang dirumuskan secara konkret dalam pedoman transliterasi Arab-Latin merujuk
pada SKB Menteri Agama dan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, tertanggal 22 Januari
1988 No. 158/1987 dan 0543b/U/1987 meliputi:
1. Konsonan
2. Vokal (tunggal dan rangkap)
3. Maddah
Bab 10 Transliterasi Huruf Arab-Latin 113

4. Ta’marbutah
5. Syaddah
6. Kata sandang (di depan huruf syamsiah dan qamariah)
7. Hamzah
8. Penulisan kata
9. Huruf Kapital
10. Tajwid

Berikut ini penjelasannya secara berurutan.

1. Konsonan
Fonem konsonan bahasa Arab yang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan huruf,
dalam transliterasi ini sebagian dilambangkan dengan huruf dan sebagian dilambangkan
dengan tanda, dan sebagian lain lagi dengan huruf dan tanda sekaligus.
Di bawah ini daftar huruf Arab itu dan transliterasinya dengan huruf Latin.

Huruf Arab Nama Huruf Latin Nama


‫ا‬ Alif Tidak dilambangkan Tidak dilambangkan

‫ب‬ Ba’ B Be

‫ت‬ Ta’ T Te

‫ث‬ Tsa’ S Es (dengn titik diatas)

‫ج‬ Jim J Je

‫ح‬ ha’ H Ha (dengan titik dibawah)

‫خ‬ Kha’ Kh Ka dan ha

‫د‬ Dal D De

‫ذ‬ Zal Z Zet (dengan titik diatas)

‫ر‬ Ra’ R Er

‫ز‬ Zai Z Zet

‫س‬ Sin S Es

‫ش‬ Syin Sy Es dan ye

‫ص‬ Sad S Es (dengan titik dibawah)

‫ض‬ Dad’ D De (dengan titik dibawah)

‫ط‬ Ta’ T te (dengan titik di bawah)

‫ظ‬ Za’ Z Z (degnan titk di bawahnya)


114 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Huruf Arab Nama Huruf Latin Nama


‫ع‬ ‘ain ‘- koma terbalik (di atas)

‫غ‬ gain G Ge

‫ف‬ Fa’ F Ef

‫ق‬ Qaf Q Ki

‫ك‬ Kaf K Ka

‫ل‬ Lam L El

‫م‬ Mim M Em

‫ن‬ Nun N En

‫و‬ Wau W We

‫ه‬ Ha’ H Ha

‫ء‬ ‘- ‘- Apostrof

‫ي‬ y Y Ye

2. Vokal
Vokal bahasa Arab, seperti vokal bahasa Indonesia, terdiri dari vokal tunggal atau monoftong
dan vokal rangkap atau diftong.
a. Vokal Tunggal
Vokal tunggal bahasa Arab yang lambangnya berupa tanda atau harakat, transliterasinya
sebagai berikut:

Tanda Nama Huruf Latin Nama


َ
------ Fathah a a
------ ِ Kasrah i i

ُ
------ dammah u u

b. Vokal Rangkap
Vokal rangkap bahasa Arab yang lambangnya berupa gabungan antara harakat dan
huruf, transliterasinya berupa gabungan huruf, yaitu:

Harakat dan Huruf Nama Gabungan Huruf Nama


‫ ي‬---َ-- fathah dan ya’ ai a dan i

‫ و‬---َ-- fathah dan wawu au a dan u


Bab 10 Transliterasi Huruf Arab-Latin 115

Contoh
‫كتب‬
: kataba
‫ذكر‬
: zukira
‫يذ هب‬
: yazhabu

3. Maddah
Maddah atau vokal panjang yang lambangnya berupa harakat dan huruf, transliterasinya
berupa huruf dan tanda, yaitu:

Harkat dan Huruf Nama Huruf dan Tanda Nama


‫ ي‬----َ--‫ ا‬----َ-- fathah dan alif atau ya’ a a dan garis di atas

‫ ي‬------ِ kasrah dan ya’ i i dan garis di atas

‫ و‬-----ُ - dammah dan wawu u u dan garis di atas

Contoh
‫قا ل‬
: qala
‫قيل‬
: qila
‫ريم‬
: rama

4. Ta’ marbuthah
Transliterasi untuk ta’ marbuthah ada dua.
a. Ta’ marbuthah hidup
Ta’ marbuthah yang hidup atau mendapat harakat fathah, kasrah, dan dammah,
transliterasinya adalah / t /.
b. Ta’ marbuthah mati
Ta’ marbuthah yang mati atau mendapat harakat sukun, transliterasinya adalah /h /.
c. Kalau pada kata yang terakhir dengan ta’ marbuthah diikuti oleh kata yang menggunakan
kata sandang al serta bacaan kedua kata itu terpisah maka ta’ marbuthah itu
ditransliterasikan dengan ha (h).
Contoh
‫ ر و صة ا ال طفا ل‬: raud ah al-’atfa
‫ ا امد ينة ا ملو ر ة‬ : al Madinah al Munawwarah

5. Syaddah (Tasydi-d)
Syaddah atau tasydi - d yang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan sebuah tanda,
tanda syaddah atau tanda tasydi-d, dalam transliterasi ini tanda syaddah tersebut dilambangkan
dengan huruf, yaitu huruf yang sama dengan huruf yang diberi tanda syaddah itu.
116 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Contoh:
‫ر بن‬
: rabbana
‫ا لرب‬
: al birr
‫نعم‬
: nu’’ima

6. Kata Sandang
Kata sandang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan huruf, yaitu . Namun,‫ال‬
dalam transliterasi ini kata sandang itu dibedakan atas kata sandang yang diikuti oleh huruf
syamsiah dan kata sandang yang diikuti oleh huruf qamariah.
a. Kata sandang diikuti oleh huruf syamsiah
Kata sandang yang diikuti oleh huruf syamsiah ditransliterasikan sesuai dengan bunyinya,
yaitu huruf / l / diganti dengan huruf yang sama dengan huruf yang langsung mengikuti
kata sandang itu.
b. Kata sandang diikuti oleh huruf qamariah
Kata sandang yang diikuti oleh huruf qamariah ditransliterasikan sesuai dengan huruf
aturan yang digariskan di depan dan sesuai pula dengan bunyinya. Baik diikuti huruf
syamsiah maupun huruf qamariah, kata sandang ditulis terpisah dari kata yang mengikuti
dan dihubungkan dengan tanda sempang.
Contoh
‫ ا لر جل‬: ar rajulu
‫ ا لسمس‬: asy-syamsu
‫ ا لبج يع‬: al-badi -‘u
7. Hamzah
Dinyatakan di depan bahwa hamzah ditransliterasikan dengan apostrof. Namun, itu
hanya berlaku bagi hamzah yang terletak di tengah dan di akhir kata. Bila hamzah itu terletak
di awal kata, ia tidak dilambangkan, karena dalam tulisan Arab berupa alif.
Contoh
‫ ات خذ و ن‬: ta’khuz u -na
‫ يشء‬ : syai’un
‫ ا مر ت‬ : umirtu

8. Penulisan Kata
Pada dasarnya setiap kata, baik fiil, isim maupun harf, ditulis terpisah. Hanya kata-kata
tertentu yang penulisannya dengan huruf Arab sudah lazim dirangkaikan dengan kata lain
karena ada huruf atau harakat yang dihilangkan maka dalam transliterasi ini penulisan kata
tersebut dirangkaikan juga dengan kata lain yang mengikutinya.
Contoh
‫ و ا ن ا هلل لهو خري ا ز قني‬ : Wa innalla - ha lahuwa khair ar-ra - ziqi –n
Bab 10 Transliterasi Huruf Arab-Latin 117

9. Huruf Kapital
Meskipun dalam sistem tulisan Arab huruf kapital tidak dikenal, dalam transliterasi ini
huruf tersebut digunakan juga. Penggunaan huruf kapital seperti apa yang berlaku dalam
EYD, diantaranya: Huruf kapital digunakan untuk menuliskan huruf awal nama diri dan
permulaan kalimat. Bila nama diri itu didahului oleh kata sandang, maka yang ditulis dengan
huruf kapital tetap huruf awal nama diri tersebut, bukan huruf awal kata sandangnya
Contoh
‫ و ما محمد ا ال ر سو ل‬: Wa ma - Muhammadun illa - rasu - l
‫ ا ن ا و ل بيث و ضع للنا س‬: Inna awwala baitiw wudi‘a linna - slallazi -bi Bakkata
muba -raka

Penggunaan huruf awal kapital untuk Allah hanya berlaku bila dalam tulisan Arab-nya
memang lengkap demikian dan kalau penulisan itu disatukan dengan kata lain sehingga ada
huruf atau harakat yang dihilangkan, huruf kapital tidak dipergunakan.
Contoh :
‫ هلل ا ال مر مجيعا‬ : Lilla - hi al-amru jami‘a
‫ و ا هلل بلك يشء علمي‬ : Walla - hu bikulli syai’in ‘alim

10. Tajwid
Bagi mereka yang menginginkan kefasihan dalam bacaan, pedoman transliterasi ini
merupakan bagian yang tak terpisahkan dengan Ilmu Tajwid. Karena itu peresmian pedoman
transliterasi ini perlu disertai dengan pedoman tajwid.
118 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi
DAFTAR PUSTAKA

Anwar, H. Rosihan. 2004. Bahasa Jurnalistik Indonesia dan Komposisi. Yogyakarta: Penerbit
Media Abadi,
Al-Ma’ruf, Ali Imron dan Farida Nugrahani. 2008. Metode Penulisan Karya Ilmiah Panduan
bagi Mahasiswa, Ilmuwan, dan Eksekutif. Yogyakarta: Pilar Media,.
A, Alek dan H. Achmad H.P. 2010. Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi. Jakarta :
Kencana.
Arifin, Zaenal dan Amran Tasai. 2008. Cermat Berbahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi.
Jakarta: Akademika Pressindo.
Ahmad, Supriadi.dkk 2012. Pedoman Penulisan Skripsi Fakultas Syariah dan Hukum Universitas
Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta. Jakarta : PPJM FSH.
Badudu, Yus. 1994 Ejaan Bahasa Indonesia. Bandung : Pustaka Prima.
Pelik-pelik Bahasa Indonesia. Bandung : Pustaka Prima., 1985
Collin, James T. 2011 Bahasa Melayu Bahasa Dunia. Terjemahan Alam Evita Almanar. Jakarta
: Yayasan Obor.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1993 Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta:
Departemen Pendidikan.
Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Departemen Pendidikan, 2007
Finoza, Lamuddin. Komposisi Bahasa Indonesia. Jakarta : Diksi Insan Mulia, 2001
Kuntarto, M. Ninik. Cermat dalam Berbahasa Teliti dalam Berpikir. Jakarta : Mitra Wacana
Media, 2008.
120 Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi

Gani, Ramlan A dan Mahmudah Fitriyah Z.A. Disiplin Berbahasa Indonesia. Jakarta : PTIK
Press, 2010.
Hs., Widjono. 2007. Bahasa Indonesia. Jakarta : Grasindo.
Keraf, Gorys. 1994. Komposisi. Ende : Nusa Indah.
Tata Bahasa Indonesia. Ende Flores: Nusa Indah, 1982.
Kridalasakna, Harimurti. 2001. Kamus Linguistik. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama.
Kuntjara, Esther. 2012. Gender, Bahasa, dan Kekuasaan. Jakarta : Libri.
Muslih, Masnur dan I Gusti Ngurah Oka. 2010. Perencanaan Bahasa pada Era Globalisasi.
Jakarta : Bumi Aksara.
Rahardi, Kunjana. 2009. Penyuntingan Bahasa Indonesia, untuk Karang-mengarang. Jakarta:
Penerbit Erlangga.
Ramlan, M. 1981. Ilmu Bahasa Indonesia Sintaksis. Yogyakarta: U.P. Karyono.
S, Effendi.1999. Panduan Berbahasa Indonesia dengan Baik dan Benar. Jakarta: Pustaka Jaya.
Soedjito. 1991. Kalimat Efektif. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Suhendar. Dkk. Modul Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Indonesia Departemen
Pendidikan dan Kebudayaan : Bag. Proyek Penataran Guru SLTP Setara D3
Suyatno dan Asep Jihad. 2009. Betapa Mudah Menulis Karya Ilmiah. Yogyakarta : Eduka.
Syamsuddin, A.R. 2005. Kompetensi Berbahasa dan Sastra Indonesia. Solo: Tiga Serangkai.