Anda di halaman 1dari 19

MAKALAH SOLUTIO

Mata Kuliah Farmasetika Dasar

Dosen : Robby Candra Purnama, M.Kes.,Apt

Disusun Oleh :

1. NI NYOMAN ANI JAYANTI 16380051


2. PUTRI ERA SANTI 16380054
3. TRI ISROMI 16380072

FAKULTAS KEDOKTERAN JURUSAN S1 FARMASI

UNIVERSITAS MALAHAYATI

BANDAR LAMPUNG

2017

1
KATA PENGANTAR

Puja dan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan
kesempatan kepada kami, sehingga tugas makalah ini dapat terselesaikan dengan waktu
yang diharapkan meskipun masih dalam bentuk yang sangat sederhana, dimana makalah ini
membahas tentang“SedianSolutio atau Larutan” dan kiranya makalah ini dapat
meningkatkan pengetahuan kita khususnya tentang apa dan bagaimana sediaan dalam
bentuk larutan.

Dengan adanya makalah ini, mudah-mudahan dapat membantu meningkatkan minat


baca dan belajar teman-teman, selain itu kami juga berharap semua dapat mengetahui dan
memahami tentang materi ini, karena akan meningkatkan mutu individu kita.

Kami sangat menyadari bahwa pembuatan makalah ini masih sangat minim,
sehingga saran serta kritikan dari semua pihak masih kami harapkan untuk perbaikan
makalah ini. Kami ucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu kami
dalam menyelesaikan makalah ini .

Bandar Lampung, 24 mei 2017

Penyusun

2
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Larutan adalah sediaan cair yang mengandung satu atau lebih zat kimia terlarut,
misalnya terdispersi secara molekuler dalam pelarut yang sesuai atau campuran pelarut
yang saling bercampur. Diantaranyasolution dan mixtura tidak ada perbedaan yang pokok.
Oleh karena itu molekul-molekul dalam larutan terdispersi secara merata. Sediaan larutan
juga mempunyai keunggulan terhadap bentuk sediaan solid dalam hal kemudahan
pemberian obat terkait sifat kemudahan mengalir dari sediaan ini. Dosis yang diberikan
relatif lebih akurat dan pengaturan dosis lebih mudah divariasi dengan penggunaan sendok
takar. Selain itu sediaanlarutan biasanya dapat menutupi rasa tidak enak atau rasa pahit dari
obat, tetapi sediaan liquid seperti larutan lebih mudah rusak oleh tempat penyimpanan
sediaan, sediaan bentuk ini juga mudah terkontaminasi oleh bakteri karena air merupakan
media yang paling bagus untuk pertumbuhan bakteri.

Seorang ahli farmasi harus dapat membuat formulasi yang tepat dengan bahan
tambahan yang sesuai dan tempat penyimpanan harus di perhatikan, simpan pada suhu
ruangan agar sediaan tidak cepat rusak.

3
BAB II
DEFINISI DAN LARUTAN

A. Definisi Larutan
Larutan adalah salah satu bentuk sediaan tertua yang digunakan dalam pengobatan pasien
dan menghasilkan produk dengan kemampuan absorbsi tinggi dan cepat. Oleh karena itu,
peracikan larutan merupakan peranan penting pada terapi saat ini. Karena kesederhanaan dan
kecepatan penyusunan formulasi, larutan dapat digunakan bagi individu yang mengalami
kesulitan dalam menelan bentuk sediaan padat (misalnya anak, geriatri perawatan, intensif dan
kejiwaan pasien), di mana kepatuhan perlu diperiksa untuk pemberian(misalnya di penjara atau
psikiatri farmasi) dan dalam kasus- kasus dimana dosis tepat tiap individu diperlukan.
(Pharmaceutical Compounding and Dispensing: 101, 2010 )

Larutan adalah sediaan cair yang mengandung satu atau lebih zat kimia yang terlarut
misal terdispersi secara molekuler dalam pelarut yang sesuai atau campuran pelarut yang saling
bercampur. Karena molekul-molekul larutan terdispersi secara merata, maka penggunaan larutan
sebagai bentuk sediaan, umumnya memberikan jaminan keseragaman dosis dan memiliki
ketelitian yang baik jika larutan diencerkan atau dicampur. (Farmakope Indonesia Edisi IV: 16,
1995)

Pada dasarnya larutan adalah cairan homogen yang dalam pembuatannya mengandung
satu atau lebih obat-obatan terlarut. Karena, menurut definisi, bahan aktif yang
dilarutkan dalam pembawa, volume dosis yang sama dapat diperoleh tanpa perlu mengocoknya
terlebih dahulu. Ini merupakan keuntungan atas beberapa formulasi jenis lainnya (misalnya
suspensi). Secara umum, air dipilih sebagai pembawa bagi obat-obatan yang harus dilarutkan,
karena tidak beracun, non irritant, hambar, relatif murah, dan banyak obat larut dalam air.
Masalah mungkin ditemui di mana obat yang aktif tidak terlalu larut dalam air atau mengalami
hidrolisis dalam larutan air. Dalam kasus sering mungkin untuk memformulasikan pembawa
yang berisi air dicampur dengan berbagai pelarut lainnya. Larutan memiliki keuntungan yang
berbeda dan kerugian dibandingkan dengan bentuk sediaan lainnya. (Pharmaceutical
Compounding and Dispensing: 101-102, 2010 )

4
Sediaan padat secara kimia umumnya lebih stabil dibanding senyawa dalam larutan dan
dapat dikemas lebih ringkas dan ringan. Untuk semua larutan, terutama yang mengandung
pelarut mudah menguap, harus digunakan wadah tertutup rapat dan terhindar dari panas berlebih.
Jika senyawa tidak stabil dan mudah mengalami degradasi secara fotokimia, penggunaan wadah
tahan cahaya perlu dipertimbangkan. Bentuk sediaan larutan digolongkan menurut cara
pemberiannya. (Farmakope Indonesia Edisi IV: 16, 1995)

Keuntungan Kekurangan
1. Obat dapat dengan segera diabsorpsi Stabilitas obat sering berkurang
2. Dosis fleksibel Sulit untuk menutupi rasa tidak enak
3. Dapat dirancang untuk setiap rute pemberian Berukuran besar, sulit untuk dibawa-bawa dan
4. Tidak perlu dilakukan pengocokan rentan terhadap wadah yang mengalami
5. Memfasilitasi kasus sulit menelan kerusakan

(Pharmaceutical Compounding and Dispensing: Box 6.1 Advantages and disadvantages of


solutions as dosage forms, 2010 )

5
B. Jenis dan Cara Pemberian

Bentuk sediaan larutan digolongkan menurut cara pemberiannya :


1. Larutan Oral
2. Larutan Topikal
3. Larutn Otik
4. Larutan Optalmik
5. Penggolongan yang didasaring dengan zat pelarut dan zat wterlarutnya.
(sumber : Farmakope Indonesia IV: 16, 1995)

Bentuk sediaan larutan menurut cara pemberiannya :


1. Larutan oral adalah sediaan cair yang dibuat untuk pemberian oral, mengandung satu atau
lebih zat dengan atau tanpa bahan pengaroma, pemanis, atau pewarna yang larut dalam air
atau campuran kosolven-air. Larutan oral dapat diformulasikan untuk diberikan langsung
secara oral kepada pasien atau dalam bentuk lebih pekat yang harus diencerkan lebih dulu
sebelum diberikan. Pengenceran larutan oral dengan air yang mengandung kosolven seperti
etanol, dapat menyebabkan pengendapan bahan terlarut. Jika terdapat kosolven, pengenceran
larutan pekat perlu berhati-hati. Larutan oral yang mengandung sukrosa atau gula lain kadar
tinggi disebut dengan Sirup. Larutan sukrosa hampir jenuh dalam air dikenal sebagai Sirup
atau Sirup Simpleks. Penggunaan istilah sirup juga digunakan untuk bentuk sediaan cair lain
yang dibuat dengan pengental dan pemanis, termasuk suspensi oral. Disamping sukrosa dan
gula lain, senyawa poliol tertentu seperti sorbitol atau gliserin dapat digunakan dalam
Larutan oral untuk menghambat penghabluran dan untuk mengubah kelarutan, rasa, dan sifat
lain zat pembawa. Umumnya juga ditambahkan antimikroba untuk mencegah pertumbuhan
bakteri, jamur dan ragi. Beberapa larutan oral tidak mengandung gula, melainkan bahan
pemanis buatan, seperti sorbitol atau aspartam, dan bahan pengental seperti gom selulolsa.
Larutan kental dengan pemanis buatan tidak mengandung gula karena dibuat sebagai zat
pembawa untuk pemberian obat kepada pasien diabetes. Banyak larutan oral yang
mengandung etanol sebagai kosolven dinyatakan sebagai Elikser. Dikarenakan kadar etanol
yang tinggi dapat menimbulkan efek farmakologi jika diberikan secara oral, dapat digunakan

6
kosolven lain seperti gliserin dan propilen glikol, untuk mengurangi jumlah etanol yang
dicampurkan kedalam sediaan. (Handbook of Excipient,2006)

2. Larutan Topikal adalah larutan yang biasanya mengandung air tetapi seringkali mengandung
pelarut lain, seperti etanol dan poliol, untuk penggunaan topikal pada kulit, atau dalam hal
Larutan Lidokain Oral Topikal, untuk penggunaan pada permukaan mukosa mulut. Istilah
Lotio digunakan untuk larutan atau suspensi yang digunakan secara topikal. (Handbook of
Excipient,2006)
3. Larutan otik adalah larutan yang mengandung air atau glliserin atau pelarut lain dan bahan
pendispersi, untuk penggunaan dalam telingan luar misalnya larutan otik benzokain dan
antipirin, larutan otik neomisin dan polimiksin b sulfat dan larutan otik hidrokortison.
(Handbook of Excipient,2006)
4. Larutan Optalmik adalah larutan steril basis lemak atau air dari alkaloid, garam alkaloid,
antibiotik, atau zat lain yang digunakan untuk mata.Guttae adalah sediaan cair berupa
larutan, emulsi, atau suspensi yang dimaksudkan untuk obat dalam atau obat luar, digunakan
dengan cara meneteskan dan menggunakan penetes. (Handbook of Excipient,2006)
5. Injeksi adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi atau suspensi atau serbuk yang
harusdilarutkan atau disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan, yang disuntikkan secara
merobek jaringanke dalam kulit atau melalui kulit atau selaput lendir.Pemberian injeksi
merupakan prosedur invasif yang harus dilakukan dengan menggunakan teknik steril.
(Handbook of Excipient,2006)
6. Collutaria adalah larutan pekat dalam air yang mengandung bahan deodoran antiseptika,
analgetika lokal. Jika kolutorium harus diracik dahulu sebelum digunakan, maka pada etiket
disebutkan cara pengencerannya. Harus diberikan tanda yang jelas yaitu untuk cuci mulut
dan tidak boleh ditelan. (Handbook of Excipient,2006)
7. Emulsi adalah sediaan yang mengandung bahan obat cair atau larutan obat. Terdispersi
dalam cairan pembawa dan distabilkan oleh zat pengemulsi. Zat pengemulsi gelantin, gom
akasia, tragakan, sabun, senyawa amonium kwartener, senyawa kolesterol, surfatan atau
emuglator lain yang cocok. Untuk mempertinggi kestabilan dapat ditambah zat pengental.
Setiap penggunaaan obat emulsi harus di kocok dahulu agar isinya tercampur merata.
(Handbook of Excipient,2006)

7
8. Gargarisma adalah sediaan berupa larutan, umumya dalam pekat yang harus diencerkan
dahulu sebelum digunakan. Oat ini digunakan untuk mencegah dan mengobati infeksi
tenggorokan. Tujuan pertama penggunaaan obat kumur adalah agar obat yang terkandung di
dalamnya dapat langsung terkena selaput lendir sepanjang tenggorokan. Namun obat tersebut
tidak dimaksudkan untuk menjadi pelindung bagi slaput lendir. (Handbook of
Excipient,2006)
9. Infus adalah sediaan cair yang dibuat dengan menyari simplisia nabati dengan air pada suhu
90o selama 15 menit. Infus biasa digunakan untuk menggantikan asupan nutrisi kepada
pasien yang tidak bisa atau tidak dierkenankan untuk mengkonsumsi makanan terlebih
dahulu. Sehingga infus langsung di injeksikan kedalam pembuluh darahnya sebagai
pengganti asupan makanan. (Handbook of Excipient,2006)

C. Komponen Pembuatan Larutan

Beberapa pelarut dalam pembuatan larutan :Alcohol, USP : ethyl alcohol, ethanol, C2H5OH
1. Alcohol adalah pelarut yang sangat berguna dalam farmasi setelah air. Alcohol digunakan
sebagai pelarut utama bagi banyak senyawa organic. Bersama dengan air, membentuk
campuran hydroalcoholic yang melarutkan substansi yg dapat larut dalam air maupun
substansi yg dapat larut dalam alcohol. Alkohol telah dikenal sebagai pelarut
dan zat tambahan dalam produk farmasi oral. Dengan demikian, US Food and Drug
Administration (FDA) telah membatasi penggunaan alkohol dan memperingatkan dalam
pelabelan. Untuk produk oral dimaksudkan untuk anak di bawah usia 6 tahun, yang
direkomendasikan batas kandungan alkohol adalah 0,5%; untuk produk yang ditujukan
untuk anak-anak 6 sampai 12 tahun, batas yang dianjurkan adalah 5%, dan untuk produk
yang direkomendasikan untuk anak di atas usia 12 tahun dan untuk orang dewasa, batas
yang dianjurkan adalah 10%.(Ansel’s Pharmaceutical : Dosage Forms and Drug
Delivery Systems, 2005)
2. Diluted alcohol, NF dibuat dengan mencampur volume yang sama antara air murni dan
alcohol. volume final campuran tersebut bukanlah jumlah volume kedua campuran
tersebut karena kontrak cairan pada pencampuran. volume final umumnya sekitar 3%
atau kurang dari apa yang diharapkan. Dengan demikian, ketika 50 mL dari setiap

8
komponen digabungkan, produk yang dihasilkan sekitar 97 mL. (Ansel’s Pharmaceutical
: Dosage Forms and Drug Delivery Systems, 2005)
3. Rubbing ALKOHOL, mengandung alkohol sekitar 70% volume etil alcohol, sisanya
terdiri dari air, denaturants dengan atau tanpa warna aditif dan minyak parfum, dan
stabilisator. Setiap mL 100 harus mengandung tidak kurang dari 355 mg sukrosa
oktaasetat atau 1,4 mg benzoat denatonium. (Ansel’s Pharmaceutical : Dosage Forms
and Drug Delivery Systems, 2005)
4. Glycerin, USP (Glycerol), CH2OH, CHOH
Glycerin adalah cairan yang berasa manis. Glycerin adalah campuran air dan alcohol.
Sebagai pelarut dapat dibandingkan dengan alcohol, tetapi karena viskositasnya zat
terlarut membutuhkan waktu yang lama untuk larut kecuali jika di panaskan. Gliserin
memiliki kualitas pengawet dan sering digunakan sebagai stabilisator dan sebagai pelarut
pembantu dalam hubungannya dengan air atau alkohol. biasanya ini digunakan dalam
internal preparasi. (Ansel’s Pharmaceutical : Dosage Forms and Drug Delivery Systems,
2005)
5. Purified water, usp, H2Oy
Secara alami, air memberikan efek pelarut pada substansi dengan berhubungan satu sama
lain dan makanya membuat air tersebut tidak murni, karena mengandung berbagai jumlah
garam anorganik terlarut, biasanya natrium, kalium, kalsium, magnesium dan iron;
klorida; sulfat; dan bikarbonat, bersama dengan substansi anorganik terlarut dan
mikroorganisme. Metode utama yang digunakan dalam persiapan dimurnikan air
destilasi, pertukaran ion, dan reverse osmosis. (Ansel’s Pharmaceutical : Dosage Forms
and Drug Delivery Systems, 2005)
6. Isopropyl rubbing alcohol
Alcohol gosok isopropyl adalah sekitar 70% volume isopropyl alcohol, sisanya terdiri
dari air dengan atau tanpa bahan tambahan warna, stabilisator dan minyak parfum.
Digunakan secara eksternal sebagai menggosok rubefacient dan menenangkan dan
sebagai kendaraan untuk produk topical. Ini persiapan dan solusi 91% alcohol isopropyl
tersedia secara komersial yang biasa digunakan oleh pasien diabetes dalam
mempersiapkan jarum suntik untuk suntikan suntik insulin dan untuk desinfektan kulit.
(Ansel’s Pharmaceutical : Dosage Forms and Drug Delivery Systems, 2005)

9
7. Propylene glycol
Propilen glikol, adalah cairan kental yang bercampur dengan air dan alcohol. Itu adalah
pelarut yang berguna dengan berbagai aplikasi dan sering diganti gliserin forum dalam
formulasi farmasi modern. (Ansel’s Pharmaceutical : Dosage Forms and Drug Delivery
Systems, 2005)

D. Cara Pembuatan Larutan

Beberapa larutan telah dikembangkan untuk memenuhi berbagai fungsi farmasi. Oleh
karena itu untuk mencari larutan diklasifikasikan sesuai dengan : tujuan penggunaannya
misalnya internal mulut, topikal, oftalmik, hidung atau injeksi), sifat formulasi (misalnya
sederhana atau kompleks), atau dikategorikan dengan nama tradisional yang berhubungan
dengan sistem pelarut yang digunakan atau fungsi yang dimaksudkan (misalnya spirit, tincture,
air aromatik, sirup dan elixirs). Meskipun karakteristik dari beberapa jenis larutan dapat
bervariasi, prinsip-prinsip esensial pembuatan tetap sama. Kedua kunci karakteristik yang perlu
dipertimbangkan ketika meracik larutan adalah kelarutan dan stabilitas. (Pharmaceutical
Compounding and Dispensing, 2010 )

1. Kelarutan
Berikut poin yang berkaitan dengan kelarutan obat elemenmdari formulasi perlu diambil
menjadi pertimbangan:
* Akankah obat larut dalam pelarut atau komponen dari sistem pelarut?
* Berapa jumlah obat akan larut?
* Berapa lama disolusi ambil?
* Akankah obat tetap dalam larutan dan untuk berapa lama?
*Apa pH pelarut yang diperlukan untuk disolusi?
Jawaban atas banyak pertanyaan di atas akan membutuhkan compounder untuk melakukan
perhitungan kelarutan.
Saat mempersiapkan larutan, zat padat perlu melalui fase disolusi. Selama peracikan, perlu
diingat bahwa fase disolusi meningkat dengan:

10
* Ukuran partikel yang lebih kecil
* Efektif pengadukan
* Lebih rendah viskositas
* Peningkatan suhu
(Pharmaceutical Compounding and Dispensing, 2010 )

2. Stabilitas
Selain kelarutan unsur obat dari formulasi, pertimbangan lainnya mengenai stabilitas fisik
sediaan perlu juga dipertimbangkan (misalnya variasi temperatur, sensitivitas cahaya, dll),
selain itu juga perlu dipertimbangkan stabilitas kimia dan jangka waktu, dan stabilitas
mikrobiologi dan kebutuhan untuk pengawet. (Pharmaceutical Compounding and
Dispensing, 2010 )

Metode Umum
Metode umum berikut ini harus digunakan dalam persiapan larutan:
1. Tuliskan formula, baik dari resep (tidak resmi) atau dari suatu teks resmi (Resmi).
2. Hitung jumlah yang dibutuhkan untuk masing-masing bahan dalam formula untuk
menghasilkan volume akhir yg dibutuhkan.
3. Siapkan label yang cocok
4. Timbang semua padatan.
5. Mengidentifikasi padatan terlarut dan menghitung jumlah yang dibutuhkan untuk
sepenuhnya melarutkan padatan. Jika lebih dari satu solid yang akan dilarutkan, maka harus
dilarutkan satu per satu, dalam urutan kelarutan (yaitu pertama paling larut). Dalam hampir
semua kasus, pelarutan akan berlangsung di gelas beaker. Ingat bahwa kelarutan padatan
terlarutkan tergantung pada alat yang digunakan.
6. Pindahkan sesuai jumlah ke beaker glass.
7. Jika perlu, pindahkan padatan ke mortar kaca dan menggunakan alu kaca untuk mengurangi
ukuran partikel dalam membantu proses pelarutan.
8. Memindahkan padatan ke gelas beaker dan aduk untuk membantu pelarutan.
9. Tambahkan bahan-bahan cair yang tersisa ke gelas beaker dan aduk.
10. Buat hingga volume akhir yg diinginkan dengan sisa zat yg belum dipakai tadi.

11
11. Pindahkan ke wadah yang sesuai, beri label. (Pharmaceutical Compounding and Dispensing,
2010 )

Kunci poin dari metode


Pelarutan biasanya akan berlangsung dalam gelas beaker, bukan labu ukur, untuk
sejumlah alasan. Pertama, karena bentuk labu ukur, setiap padat ditambahkan akan
cenderung mengendap dibawah dan menghambat setiap upaya untuk mengaduk padatan di
sekitar dengan batang pengaduk, yang membantu pelarutan. Kedua, aksi batang pengaduk
menggores bagian dalam kaca, secara permanen mengubah volume ukuran internal.
(Pharmaceutical Compounding and Dispensing, 2010 )
Selama fase pelarutan, larutan harus diaduk perlahan dan merata untuk menghindari
udara terjebak dalam larutan. Jika tersedia, perangkat aduk otomatis mungkin berguna dalam
membantu produksi yaitu membuat produk yang seragam dan dapat hemat waktu. Jika
menggunakan pengaduk otomatis (misalnya pengaduk magnetik), jangan lupa untuk
menyingkirkan alat tsb sebelum disesuaikan dengan volume akhir. (Pharmaceutical
Compounding and Dispensing, 2010 )
Cara terbaik adalah untuk mengaduk terus ketika menggabungkan bahan ke dalam
larutan (baik bahan cair atau padat). Dengan pengadukan terus menerus selama
penggabungan, dapat menghidari konsentrasi tinggi dalam cairan tubuh, yang mungkin
meningkatkan kemungkinan larutan tdk kompatibel dalam tubuh. (Pharmaceutical
Compounding and Dispensing, 2010 )
Selanjutnya pertimbangan selama persiapan larutan: Untuk membantu pelarutan,
komponen degan viskositas tinggi harus ditambahkan untuk menaikan yg viskositas rendah.
Melarutkan garam dalam air dalam jumlah kecil untuk penambahan elemen pelarut lainnya.
Dalam solusi yang kompleks, komponen organik harus dilarutkan dalam pelarut alkohol dan
komponen yg dapat larut di air jadi dilarutkan dalam pelarut air. Larutan berair harus
ditambahkan ke larutan beralkohol dengan pengadukan untuk mempertahankan konsentrasi
alkohol setinggi mungkin jadi sebaliknya hal tsb mengakibatkan komponen-komponen yg
terpisah menjadi terlarut. (Pharmaceutical Compounding and Dispensing, 2010 )
Dalam pembuatan larutan kita harus lebih dahulu mengetahui konsentrasi suatu zat atau
bahan yang dilarutkan, hal ini dilakukan karena semakin tinggi konsentrasi suatu zat maka

12
semakin pekat pula larutan tersebut. Dalam menyatakan konsentrasi lartan dapat dilakukan
dengan beberapa cara yaitu bobo ekivalen, persentase, molaritas, normalitas, fraksi mol dan
bagian perjuta (ppm). (Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern, 1987)
E. Evaluasi
 Penetapan bobot jenis
Kecuali dinyatakan lain dalam masing-masing monografi, penetapan bobot jenis
digunakan hanya untuk cairan, dan kecuali dinyatakan lain, didasarkan pada
perbandingan bobot zat di udara pada suhu 25° terhadap bobot air dengan volume dan
suhu yang sama. Bila suhu ditetapkan dalam monografi, bobot jenis adalah
perbandingan bobot zat di udara pada suhu yang telah ditetapkan terhadap bobot air
dengan volume dan suhu yang sama. Bila pada suhu 25° zat berbentuk padat, tetapkan
bobot jenis pada suhu yang telah tertera pada masing-masing monografi, dan mengacu
pada air pada suhu 25°. Prosedur. Gunakan piknometer bersih, kering, dan telah
dikalibrasi dengan menetapkan bobot piknometer dan bobot air yang baru dididihkan,
pada suhu 25°. Atur hingga suhu zat uji lebih kurang 20°, masukkan ke dalam
piknometer. Atur suhu piknometer yang telah diisi hingga suhu 25°, buang kelebihan
zat uji dan timbang. Kurangkan bobot piknometer kosong dari bobot piknometer yang
telah diisi. Bobot jenis suatu zat adalah hasil yang diperoleh dengan membagi bobot zat
dengan bobot air dalam piknometer. Kecuali dinyatakan lain dalam monografi
keduanya ditetapkan pada suhu 25°. (Farmakope Indonesia IV, 1995)

 Penetapan Bobot Per Mililiter


Bobot per milliliter suatu cairan adalah bobot dalam g per ml cairan yang ditimbang
di udara pada suhu 20°, kecuali dinyatakan lain dalam monografi. Bobot per ml zat cair
ditetapkan dengan membagi bobot zat cair di udara yang dinyatakan dalam g, dari
sejumlh cairan yang mengisi piknometer pada suhu yang telah ditetapkan dengan
kapasitas piknometer yang dinyatakan dalam ml, pada suhu yang sama. Kapasitas
piknometer ditetapkan dari bobot di udara dari sejumlah air yang dinyatakan dalam g,
yang mengisi piknometer pada suhu tersebut. Bobot 1 liter air pada suhu yang telah
ditetapkan bila ditimbang terhadap bobot kuningan di udara denga kerapatan 0,0012 g
per ml seperti tertera dalam tabel berikut. Penyimpangan kerapatan udara dari harga

13
tersebut di atas, yang diambil sebagai harga rata-rata, tidak mempengaruhi hasil
penetapan yang dinyatakan dalam Farmakope Indonesia. (Farmakope Indonesia IV,
1995)

Suhu Bobot per liter air


g
20 997,18
25 996,02
30 994,62

(Farmakope Indonesia IV, 1995)

 Penetapan pH
Harga pH adalah harga yang diberikan oleh alat potensiometrik (pH meter) yang
sesuai, yang telah dibakukan sebagaimana mestinya, yang mampu mengukur harga pH
sampai 0,02 unit pH menggunakan elektrode indikator yang peka terhadap aktivitas ion
hidrogen, elektrode kaca, dan elektrode pembanding yang sesuai seperti elektrode
kalomel atau elektrode perak-perak klorida. Alat harus mampu menunjukkan potensial
dari pasangan elektrode dan untuk pembakuan pH menggunakan potensial yang dapat
diatur ke sirkuit dengan menggunakan “pembakuan”, “nol”, “asimetri”, atau “kalibrasi”
dan harus mampu mengontrol perubahan dalam milivolt per perubahan unit pada
pembacaan pH melalui kendali “suhu” dan/atau kemiringan. Pengukuran dilakukan
pada suhu 25° ± 2°, kecuali dinyatakan lain dalam masing-masing monografi. Skala pH
ditetapkan dengan persamaan sebagai berikut:

(𝐸−𝐸𝑠)
𝑝𝐻 = 𝑝𝐻𝑠 +
𝑘

E dan Es berturut-turut adalah potensial terukur dengan sel galvanik berisi larutan uji,
dinyatakan sebagai pH dan larutan dapar untuk pembakuan yang tepat, dinyatakan
sebagai pHs; harga k adalah perubahan dalam potensial per perubahan unit dalam pH,
dan secara teoritis sebesar {0,05916 + 0,000198 (t - 25°)} volt pada suhu t. Perlu
ditekankan disini bahwa definisi pH, skala pH, dan harga yang ditunjukkan oleh larutn

14
dapar utnuk pembakuan ditujukan untuk memperoleh sistem operasional yang praktis,
seingga hasil dapat dibandingkan antar labortorium. Harga pH yang diukur disini tidak
persis sama dengan yang diperoleh dengan definisi klasik, bahwa pH = ˗[log H+ (dalam
air)]. Jika pH larutan yang diukur mempunyai komposisi yang cukup mirip dengan
larutan dapar yang digunakan untuk pembakuan, pH yang diukur mendekati pH
teoritis. Meskipun tidak ditegaskan hubungan pengukuran kesesuaian system untuk
aktivitas atau kadar hidrogen, harga yang diperoleh mendekati aktivitas ion hydrogen
dalam larutan air. Jika pH meter dibakukan menggunakan larutan dapar dalam air,
kemudian digunakan untuk mengukur “pH” larutan atau suspensi dalam pelarut bukan
air, maka tetapan pengionan dari asam atau basa, tetapan dielektrik dari medium,
potensial sambungan cairan (yang dapat memberikan kesalahan lebih kurang 1 unit
pH), dan respons ion hydrogen dari electrode kaca semua akan berubah. Oleh karena
itu, harga yang diperoleh dengan larutan yang sifatnya hanya mengandung sebagian air,
dapat dianggap hanya sebagian harga pH. Keasaman dapat diukur saksama
menggunakan electrode dan instrument yang dibakukan. (Farmakope Indonesia IV,
1995)

 Volume terpindahkan
Uji berikut dirancang sebagai jaminan bahwa larutan oral dan suspense yang
dikemas dalam wadah dosis ganda, dengan olume yang tertera pada etiket tidak lebih
dari 250 ml, yang tersedia dalam bentuk sediaan cair atau sediaan cair yang dikonstitusi
dari bentuk padat dengan volume yang ditentukan, jika dipindahkan dari wadah asli,
akan memberikan volume sediaan seperti yang tertera pada etiket. Untuk penetapan
volume terpindahkan, pilih tidak kurang dari 30 wadah, dan selanjutnya ikuti prosedur
berikut untuk bentuk sediaan tersebut. Larutan oral, suspensi oral, dan sirup dalam
wadah dosis ganda, kocok isi 10 wadah satu persatu. Serbuk dalam wadah dosis ganda
yang mencantumkan penandaan volume untuk larutan oral atau suspensi oral yang
dihasilkan bila serbuk dikonstisusi dengan sejumlah pembawa seperti tertera pada
etiket, konstitusi 10 wadah dengan volume pembawa seperti tertera pada etiket diukur
secara saksama, dan campur. Prosedur. Tuang isi perlahan-lahan dari tiap wadah ke
dalam gelas ukur kering terpisah dengan kapasitas gelas ukur tidak lebih dari dua

15
setengah kali volume yang diukur dan telah dikalibrasi, secara hati-hati untuk
menghindarkan pembentukan gelembung udara pada waktu penuangan dan diamkan
selama tidak lebih dari 30 menit. Jika telah bebas dari gelembung udara, ukur volume
dari tiap campuran: volume rata-rata larutan, suspensi, atau sirup yang diperoleh dari 10
wadah tidak kurang dari 100%, dan tidak satupun volume wadah yang kurang dari 95%
dari volume yang dinyatakan pada etiket. Jika A adalah volume rata-rata kurang dari
100% tertera pada etiket akan tetapi tidak ada satu wadahpun volumenya kurang dari
95% dari volume yang tertera pada etiket, atau B tidak lebih dari satu wadah volume
kurang dari 95%, tetapi tidak kurang dari 90% dari volume yang tertera pada etiket,
lakukan pengujin terhadap 20 wadah tambahan. Volume rata-rata larutan, suspensi,
atau sirup yang diperoleh dari 30 wadah tidak kurang dari 100% dari volume yang
tertera pada etiket, dan tidak lebih dari satu dari 30 wadah volume kurang dari 95%,
tetapi tidak kurang dari 90% seperti yang tertera pada etiket. (Farmakope Indonesia IV,
1995)

 Penetapan Kekentalan
Kekentalan adalah suatu sifat cairan yang berhubungan erat dengan hambatan untuk
mengalir. Kekentalan didefinisikan sebagai gaya yang diperlukan untuk menggerakkan
secara berkesinambungan suatu permukaan datar melewati permukaan datar lain dalam
kondisi mapan tertentu bila ruang di antara permukaan tersebut diisi dengan cairan
yang akan ditentukan kekentalannya. Kekentalan adalah tekanan geser dibagi laju
tegangan geser. Satuan dasarnya yaitu poise; namun oleh karena kekentalan yang
diukur umunya merupakan harga pecahan poise, maka lebih mudah digunakan satuan
dasar sentipoise (1 poise = 100 sentipoise). Penentuan suhu penting karena kekentalan
berubah sesuai suhu; secara umum kekentalan menurun dengan menaiknya suhu.
Kekentalan mutlak dapat diukur secara langsung jika dimensi alat pengukur diketahui
dengan tepat, tetapi pengukuran umumnya lebih praktis dilakukan dengan
mengkalibrasi alat menggunakan cairan yang diketahui kekentalannya, kemudian
kekentalan cairan uji ditetapkan dengan membandingkan terhadap kekentalan cairan
yang telah diketahui. Pengukuran kekentalan. Metode yang umum digunakan untuk
pengukuran kekentalan meliputi penetapan waktu yang dibutuhkan oleh sejumlah

16
volume tertentu cairan untuk mengalir melalui kapiler. Banyak jenis viskosimeter
tabung kapiler telah dirancang, tetapi viskosimetet Ostwald dan Ubbelohde adalah yang
paling sering digunakan. Untuk mengukur kekentalan, suhu zat uji yang diukur harus
dikendalikan dengan tepat, karena perubahan suhu yang kecil dapat menyebabkan
perubahan kekentalan yang berarti. Untuk pengukuran sediaan farmasi, suhu
dipertahankan dalam batas lebih kurang 0,1. Prosedur untuk Turunan Selulosa.
Pengukuran kekentalan larutan metilselulosa jenis kekentalan tinggi merupakan hal
khusus, karena larutan ini terlalu kental untuk viskosimeter biasa. Viskosimeter
Ubbelohde dapat digunakan untuk mengukur kekentalan larutan metilselulosa.
(Farmakope Indonesia IV, 1995)

17
BAB III
KESIMPULAN
A. KESIMPULAN

Larutan adalah salah satu bentuk sediaan tertua yang digunakan dalam pengobatan pasien
dan menghasilkan produk dengan kemampuan absorbsi tinggi dan cepat. Oleh karena itu,
peracikan larutan merupakan peranan penting pada terapi saat ini. Karena kesederhanaan dan
kecepatan penyusunan formulasi, larutan dapat digunakan bagi individu yang mengalami
kesulitan dalam menelan bentuk sediaan padat (misalnya anak, geriatri perawatan, intensif dan
kejiwaan pasien), di mana kepatuhan perlu diperiksa untuk pemberian(misalnya di penjara atau
psikiatri farmasi) dan dalam kasus- kasus dimana dosis tepat tiap individu diperlukan.
(Pharmaceutical Compounding and Dispensing: 101, 2010 )
Bentuk sediaan larutan digolongkan menurut cara pemberiannya :
6. Larutan Oral
7. Larutan Topikal
8. Larutn Otik
9. Larutan Optalmik
10. Penggolongan yang didasaring dengan zat pelarut dan zat wterlarutnya.
(sumber : Farmakope Indonesia IV: 16, 1995)

18
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1995. Farmakope Indonesia Jilid IV.Jakarta: Depatemen Kesehatan RI.

Ansel, Howard C dkk. 1933. .Ansel’s Pharmaceutical : Dosage Forms and Drug Delivery
Systems nineth edition. Philadelphia : Lippincott Williams & Wilkins, a Wolters Kluwer business

Marriott, John F dkk. 2010. Pharmaceutical Compounding and Dispensing Second Edition. UK :
Pharmaceutical Press.

Petruci, Ralph H, Suminar,1987. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern. Bogor: Erlangga

Rowe, Raymond C dkk. 2006. Handbook of Excipient Fifth Edition. UK: pharmaceutical Press.

19