Anda di halaman 1dari 49

1

PEDOMAN PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH


PROGRAM STUDI D3 FARMASI
PROGRAM STUDI D3 ANALIS FARMASI & MAKANAN

Disusun oleh :
Tim Penyusun Pedoman Penulisan Karya Tulis Ilmiah

SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI ”YAYASAN PHARMASI SEMARANG”


2016
ii

Prakata

Syukur Alhamdullilah dipanjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah


memberikan bimbingan dan petunjuk sehingga Pedoman Penulisan Karya Tulis
Ilmiah ini dapat diselesaikan.
Buku pedoman penulisan Karya Tulis Ilmiah dibuat agar dapat menjadi
pedoman penulisan bagi mahasiswa didalam menyiapkan usulan penelitian,
penyusunan Karya Tulis Ilmiah dan artikel jurnal. Buku pedoman ini didahului
dengan cara-cara penyusunan usulan karya tulis ilmiah, dilanjutkan dengan cara
penyusunan Karya Tulis Ilmiah, suatu tahap yang dikerjakan mahasiswa setelah
penelitian selesai dikerjakan yang dilengkapi dengan teknik penyusunan Karya Tulis
Ilmiah dan pembuatan artikel jurnal. Artikel jurnal yang disusun dari hasil penelitian
merupakan salah satu syarat mahasiswa dinyatakan telah menyelesaikan tugas
membuat Karya Tulis Ilmiah. Buku ini diakhiri dengan lampiran-lampiran yang
memuat beberapa contoh kelengkapan Karya Tulis Ilmiah.
Buku ini jauh dari sempurna, oleh sebab itu masih membutuhkan
penyempurnaan, untuk itu sumbang saran demi perbaikan sangat diharapkan.

Semarang, Januari 2016


Tim Penyusun Pedoman Penulisan Karya Tulis Ilmiah
iii

DAFTAR ISI
Hal
Halaman Judul.......................................................................................................... i
Prakata ................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI.......................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Pengertian Umum ............................................................................................. 1
1.2 Persyaratan Karya Tulis Ilmiah (KTI)............................................................... 1
1.3 Pemilihan Problem Penelitian .......................................................................... 2
BAB II PENYUSUNAN USULAN KARYA TULIS ILMIAH.............................. 4
2.1 Halaman Judul ................................................................................................. 4
2.2 Halaman Persetujuan........................................................................................ 5
2.3 Sari Usulan Karya Tulis Ilmiah ....................................................................... 5
2.4 Bagian Utama................................................................................................... 5
2.4.1 Pendahuluan ................................................................................................. 5
2.4.1.1 Latar belakang masalah ............................................................................. 5
2.4.1.2 Rumusan masalah ...................................................................................... 6
2.4.1.3 Batasan masalah......................................................................................... 6
2.4.1.4 Tujuan penelitian ....................................................................................... 6
2.4.1.5 Manfaat penelitian ..................................................................................... 6
2.4.2 Tinjauan pustaka dan hipotesis...................................................................... 6
2.4.2.1 Tinjauan pustaka......................................................................................... 6
2.4.2.2 Hipotesis .................................................................................................... 6
2.4.3 Metode penelitian.......................................................................................... 7
2.4.3.1 Obyek penelitian ....................................................................................... 7
2.4.3.2 Sampel dan teknik sampling ..................................................................... 7
2.4.3.3 Variabel penelitian ..................................................................................... 7
2.4.3.4 Teknik pengumpulan data ......................................................................... 8
2.4.3.5 Cara analisis .............................................................................................. 8
2.4.4 Jadwal Penelitian........................................................................................... 9
iv

BAB III PENYUSUNAN KARYA TULIS ILMIAH........................................... 10


3.1 Halaman Judul ............................................................................................... 10
3.2 Halaman Pengesahan ..................................................................................... 11
3.3 Halaman Persembahan .................................................................................. 11
3.4 Prakata ........................................................................................................... 11
3.5 Sari ................................................................................................................. 11
3.6 Bagian Utama................................................................................................. 11
3.6.1 Pendahuluan ............................................................................................... 11
3.6.2 Tinjauan pustaka dan hipotesis ................................................................... 12
3.6.3 Metode penelitian ....................................................................................... 12
3.6.4 Hasil penelitian dan pembahasan ............................................................... 12
3.6.5 Simpulan dan saran .................................................................................... 12
3.6.5.1 Simpulan.................................................................................................. 12
3.6.5.2 Saran......................................................................................................... 13
3.7 Daftar Pustaka ............................................................................................... 13
3.8 Lampiran ....................................................................................................... 13
3.9 Jumlah Halaman Karya Tulis Ilmiah.............................................................. 13
BAB IV TATA CARA PENULISAN.................................................................... 14
4.1 Bahan dan ukuran .......................................................................................... 14
4.2 Pengetikan ..................................................................................................... 14
4.2.1 Jenis huruf................................................................................................... 14
4.2.2 Jarak baris ................................................................................................... 14
4.2.3 Batas tepi .................................................................................................... 14
4.2.4 Pengisian ruang........................................................................................... 14
4.2.5 Alinea baru.................................................................................................. 15
4.2.6 Permulaan kalimat ...................................................................................... 15
4.2.7 Bilangan dan satuan ................................................................................... 15
4.2.8 Nama bahan kimia atau yang lain .............................................................. 15
4.2.9 Judul bab, sub bab, sub sub bab, dan lain-lain ........................................... 16
4.2.10 Kutipan ..................................................................................................... 16
4.2.11 Perincian ke bawah.................................................................................... 17
4.2.12 Letak simetris ........................................................................................... 17
4.2.13 Penomoran ................................................................................................ 17
v

4.2.14 Tabel (daftar) dan gambar......................................................................... 18


4.3 Bahasa ........................................................................................................... 20
4.3.1 Bahasa yang dipakai ................................................................................... 21
4.3.2 Bentuk kalimat ........................................................................................... 21
4.3.3 Istilah .......................................................................................................... 21
4.3.4 Kesalahan yang sering terjadi .................................................................... 21
4.3.5 Nama penulis dalam daftar pustaka ........................................................... 21
4.3.5.1 Nama penulis lebih dari dua suku kata.................................................... 21
4.3.5.2 Nama dengan garis penghubung.............................................................. 21
4.3.5.3 Nama yang diikuti dengan singkatan....................................................... 21
4.3.54 Derajat kesarjanaan................................................................................... 22
BAB V PENYUSUNAN DAFTAR PUSTAKA................................................... 23
5.l Buku................................................................................................................ 23
5.1.1 Buku yang dikarang oleh satu orang........................................................... 23
5.1.2 Buku yang dikarang oleh lebih dari satu orang........................................... 23
5.1.3 Buku yang disunting oleh satu orang.......................................................... 23
5.1.4 Buku yang disunting oleh lebih dari satu orang.......................................... 23
5.1.5 Buku risalah................................................................................................ 24
5.1.6 Buku terjemahan......................................................................................... 24
5.2 Majalah .......................................................................................................... 24
5.3 Anonim........................................................................................................... 24
5.4 Karya Tulis Ilmiah, Skripsi, Tesis. Disertasi ................................................. 25
5.5 Karangan dalam Surat Kabar ........................................................................ 25
5.6 Laporan ......................................................................................................... 26
5.7 Sumber tak Tertulis ....................................................................................... 26
5.8 Sumber dari Internet, Rekaman Video dan Kaset ......................................... 26
BAB VI PEDOMAN PEMBUATAN ARTIKEL JURNAL................................. 28
6.1 Sifat Artikel.................................................................................................... 28
6.2 Urutan Materi Artikel..................................................................................... 28
Lampiran............................................................................................................... 31
1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Pengertian Umum


Karya Tulis Ilmiah (KTI) adalah laporan tertulis hasil penelitian yang
dilakukan oleh mahasiswa dengan bimbingan pembimbing dan atau tanpa
pembimbing pendamping untuk dipertahankan di hadapan Panitia Penguji Karya
Tulis Ilmiah, sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Ahli Madya
Kesehatan. Penelitian dapat berupa penelitian di lapangan, atau penelitian di
laboratorium. Karya Tulis Ilmiah merupakan karya asli dari mahasiswa pembuat
Karya Tulis Ilmiah yang telah sepenuhnya menerapkan metode ilmiah dan memenuhi
kode etik penulis ilmiah.
Ruang lingkup penelitian adalah yang berkaitan dengan Teknologi Farmasi,
baik farmasi modern maupun tradisional, pelayanan farmasi, distribusi farmasi,
pemasaran farmasi, dan ilmu yang berkaitan dengan kefarmasian biologi farmasi,
kimia farmasi, Famakologi dan Toksikologi sesuai dengan program studi D3 Farmasi
& D3 Analis Farmasi dan Makanan.

1.2 Persyaratan Karya Tulis Ilmiah (KTI)


Persyaratan-persyaratan Karya Tulis Ilmiah (KTI) adalah sebagai berikut :
 Mahasiswa telah duduk di semester VI
 Telah mengambil semua mata kuliah semester I sampai dengan V (min
100 SKS)
 IPK minimal ≥ 2,00
Prosedur Karya Tulis Ilmiah (KTI) sebagai berikut :
 Mahasiswa telah mendapatkan pembimbing KTI
 Mahasiswa membuat Usulan Karya Tulis Ilmiah (KTI).
 Usulan yang telah disetujui pembimbing boleh dilanjutkan ke penelitian.
 Penelitian dan pengumpulan data yang telah selesai diteruskan dengan
pembuatan laporan Karya Tulis Ilmiah (KTI)
 Pembuatan KTI diakhiri dengan ujian seminar dihadapan penguji dan
mahasiswa.
2

Batas waktu KTI


Pembuatan KTI harus diselesaikan dalam waktu yang telah ditentukan sesuai
dengan kalender akademis yang berlaku pada waktu tertentu.
Ketentuan lain
Laporan KTI yang sudah jadi dibuat rangkap dua (2) termasuk asli, satu (1)
eksemplar disertai satu (1) CD diserahkan kepada institusi dan satu (1) untuk
mahasiswa yang bersangkutan, dengan hard cover warna sesuai dengan ketentuan.

1.3 Pemilihan Problem Penelitian


Mahasiswa sendiri yang harus mencari dan memilih problema penelitian.
sehingga penelitian yang dilakukan akan benar-benar sesuai dengan minat dan
kemampuannya. Problema penelitian dapat ditemukan dengan cara melakukan
pengamatan secara seksama terhadap pengalaman selama mengikuti kuliah,
praktikum, praktek kerja lapangan dan studi pustaka. Pustaka merupakan sumber
menemukan masalah penelitian yang tak terhingga jumlahnya. Studi pustaka
merupakan tahap yang amat penting dalam proses pembuatan Karya Tulis Ilmiah.
1.3.1 Problema penelitian ilmu kefarmasian pada Prodi D3 Farmasi
Problema penelitian ilmu kefarmasian pada Prodi D3 Farmasi dapat diangkat
dari beberapa topik yang muncul dari sub bidang ilmu, sebagai berikut:
1. Kimia Farmasi
Hal ini mencakup : Perbandingan metode, perbaikan metode yang sudah ada,
pengembangan metode baru, penerapan metode yang sudah ada dan atau metode
baru untuk analisis obat dalam berbagai formulasi (lama atau baru), Identifikasi
kualitatif dan kuantitatif hasil isolasi, dan sediaan obat yang beredar di pasaran.
2. Farmakologi
Hal ini mencakup : Penelitian dasar farmakokinetika termasuk proses
absorbsi, distribusi dan eliminasi, interaksi obat dengan obat, dan obat dengan
makanan. Penelitian farmakologi mencakup metabolisme obat in vitro dan in vivo,
dan skrining farmakologi obat-obat sintetis, bahan alam, dan tradisional
3. Farmakognosi – Fitokimia
Bagian ini mencakup : Skrining kandungan tumbuhan obat. Isolasi dan
identifikasi senyawa aktif atau komponen senyawa aktif yang mempunyai efek
farmakodinamik atau mikrobiologik.
3

4. Teknologi Farmasi
Bagian ini mencakup : Penelitian dasar formulasi dan teknologi sediaan
farmasi yang mencakup permasalahan-permasalahan tentang penelitian dan
pengembangan bahan aktif, bahan tambahan atau penolong, metode dan peralatan.
Penelitian evaluasi sediaan farmasi yaitu evaluasi sediaan farmasi yang telah
ditentukan berdasarkan pada variabel atau parameter tertentu. Sediaan farmasi yang
dimaksud meliputi: sediaan injeksi, padat, semi padat, dan cair.
5. Farmasi Sosial
Bagian ini mencakup permasalahan tentang pola peresepen, rasionalitas
gambaran dan evaluasi penggunaan obat, pola swamedikasi baik di Apotek, Rumah
Sakit maupun di lingkungan masyarakat lain.

1.3.2 Problema penelitian ilmu kefarmasian pada Prodi D3 Analis Farmasi &
Makanan
Problema penelitian ilmu kefarmasian pada Prodi D3 Analis Farmasi &
Makanan, dapat diangkat dari beberapa topik yang muncul dari sub bidang ilmu,
sebagi berikut:
1. Kimia Farmasi
Hal ini mencakup : Identifikasi kualitatif dan kuantitatif hasil isolasi, dan
sediaan obat/ makanan & minuman, kosmetik dan obat tradisional yang beredar di
pasaran. Perbandingan metode, perbaikan metode yang sudah ada, pengembangan
metode baru, penerapan metode yang sudah ada dan atau metode baru untuk analisis
obat dalam berbagai formulasi (lama atau baru), analisis makanan & minuman,
kosmetik (dalam berbagai sediaan), serta analisis obat tradisional.
2. Farmakognosi – Fitokimia
Bidang ilmu Farmakognosi – Fitokimia mencakup : Skrining kandungan
tumbuhan obat. Isolasi dan identifikasi senyawa aktif atau komponen senyawa aktif
yang mempunyai efek farmakodinamik atau mikrobiologik. Pembakuan bahan baku
tumbuhan obat (simplisia). Pembakuan ekstrak yang mempunyai efek
farmakodinamik atau mikrobiologik tertentu.
4

BAB II
PENYUSUNAN USULAN KARYA TULIS ILMIAH

Usulan penelitian untuk Karya Tulis Ilmiah terdiri atas halaman judul,
halaman persetujuan, sari usulan Karya Tulis Ilmiah, bagian utama usulan Karya
Tulis Ilmiah dan daftar pustaka.

2.1 Halaman Judul


Halaman judul memuat : Judul usulan KTI, lambang Stifar “Yayasan
Pharmasi Semarang”, nama dan nomor mahasiswa, institusi yang dituju, dan waktu
pengajuan.
1. Judul
Judul penelitian dibuat sesingkat-singkatnya, tetapi jelas dan menunjukkan dengan
tepat masalah yang hendak diteliti, dan tidak membuka peluang penafsiran yang
beraneka ragam. Penulisan judul dengan menggunakan huruf besar (kapital).
Sebaiknya dihindari penggunaan lambang, rumus, ataupun istilah yang
memerlukan penjelasan lebih lanjut.
Judul KTI memberi gambaran kepada pembaca tentang masalah yang dibahas,
obyek penelitian, wilayah, dan metode yang dipergunakan. Pemilihan judul KTI
perlu diperhatikan kesesuaian antara judul dengan isi disertai metode yang
digunakan. Judul harus jelas dan terbatas dalam arti jelas ide sentralnya, jelas
perinciannya, jelas strukturnya dan tertuang dalam kalimat-kalimat yang
gramatikal dan efektif.
Maksud Usulan Penelitian ialah untuk menyusun usulan KTI
2. Lambang Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi “Yayasan Pharmasi Semarang” sesuai
dengan gambar lambang “Yayasan Pharmasi Semarang” dengan diameter 6,5 cm.
3. Identitas penulis berisi nama penulis dan nomor mahasiswa penulis KTI, nama
ditulis lengkap tidak boleh disingkat.
4. Institusi yang dituju adalah Program Studi D3 (Farmasi atau Analis Farmasi dan
Makanan) Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi “Yayasan Pharmasi Semarang”.
5. Waktu pengajuan KTI dengan menuliskan bulan dan tahun dibuatnya usulan KTI
dibawah nama kota (Semarang).
5

Contoh halaman judul terlihat pada lampiran 1.


2.2 Halaman Persetujuan
Memuat nama dan nomor mahasiswa, judul usulan KTI, persetujuan
pembimbing lengkap dengan tanda tangan dan tanggal persetujuan. Contoh halaman
persetujuan terlihat pada lampiran 2.
2.3 Sari Usulan Karya Tulis Ilmiah
Sari usulan KTI memuat uraian singkat tentang penelitian yang hendak
dilakukan. Sebaiknya dinyatakan pula dengan jelas dan singkat tujuan penelitian,
cara pelaksanaan, atau metode yang digunakan serta cara menganalisis hasil. Sari
usulan KTI ditulis singkat 300-400 kata dan diketik satu spasi, di bawah Sari usulan
KTI dengan jarak 2 spasi dituliskan kata kunci maksimal 5 buah.

2.4 Bagian Utama


2.4.1 Pendahuluan
Bagian ini adalah bab pertama usulan KTI yang mengantarkan pembaca
untuk mengetahui apa yang akan diteliti, mengapa dan untuk apa penelitian itu
dilakukan. Bab pendahuluan terdiri atas 5 sub bab yang memuat uraian tentang (1)
latar belakang masalah, (2) rumusan masalah, (3) batasan masalah, (4) tujuan
penelitian, (5) manfaat penelitian.
2.4.1.1 Latar belakang masalah
Bagian ini menguraikan tentang latar belakang atau alasan ilmiah mengapa
ada masalah yang akan diteliti, tujuan, dan pentingnya penelitian agar pembaca
memperoleh perspektif dan pengertian yang tepat.
2.4.1.2 Rumusan masalah
Rumusan masalah memberi informasi tentang adanya kesenjangan atau
masalah yang akan diteliti. Rumusan masalah dapat dirumuskan dalam bentuk
kalimat tanya atau narasi yang menunjukkan kesenjangan yang akan dijawab melalui
penelitian.
2.4.1.3 Batasan masalah
Batasan masalah berisi penjelasan istilah yang perlu dijelaskan supaya tidak
terjadi salah tafsir terhadap istilah yang digunakan.
6

2.4.1.4 Tujuan penelitian


Tujuan penelitian memberi informasi tentang tujuan yang hendak dicapai
sesuai dengan masalah penelitian yang hendak dijawab dan tujuan lain yang terkait.
2.4.1.5 Manfaat penelitian
Manfaat penelitian berisi penjelasan tentang kegunaan hasil penelitian yang
diharapkan baik manfaat teoretis maupun manfaat praktis.

2.4.2 Tinjauan pustaka dan hipotesis


2.4.2.1 Tinjauan pustaka
Tinjauan pustaka mengandung uraian penelaahan pustaka tentang penelitian
yang pernah dilakukan, mempunyai kaitan dengan usulan KTI yang diajukan, dan
teori-teori yang mendukung. Fakta-fakta yang dikemukakan sejauh mungkin diambil
dari sumber aslinya. Pustaka yang digunakan hendaknya relevan dan terkini
2.4.2.2 Hipotesis
Hipotesis memuat pernyataan singkat yang disimpulkan dari landasan teori
atau tinjauan pustaka dan merupakan jawaban sementara terhadap masalah yang
dihadapi, dan masih harus dibuktikan kebenarannya.
Penyusunan hipotesis perlu diperhatikan hal-hal berikut:
1. Hipotesis hendaknya dikemukakan dalam kalimat pernyataan, bukan kalimat
tanya. Jika hipotesis tersebut terbukti kebenarannya, maka berarti hipotesis telah
berubah menjadi kesimpulan atau teori baru yang teruji.
2. Hipotesis hendaknya dirumuskan secara jelas dan padat, sehingga dapat
dimengerti maksudnya.
3. Hipotesis hendaknya menyatakan hubungan atau perbedaan antara dua atau lebih
Variabel.
4. Hipotesis sebaiknya dapat diuji, maksudnya tersedia data yang akan
dikumpulkan untuk mengujinya.
Fungsi hipotesis yang lain juga agar peneliti lain dapat melakukan uji ulang dengan
mudah guna suatu pembuktian.
7

2.4.3 Metode Penelitian


2.4.3.1 Obyek penelitian
Bagian ini menjelaskan apa obyek yang diteliti. Jika hasil penelitian akan
dirampatkan ke obyek yang lebih luas, peneliti berbicara tentang populasi. Dalam hal
ini perlu dijelaskan ciri-ciri populasi, dan batasan obyek/populasi yang diteliti. Jika
obyek yang diteliti adalah kadar parasetamol dalam obat tertentu, apakah hal itu
berlaku untuk semua produk obat atau hanya produk dari pabrik farmasi tertentu,
hanya produksi tahun tertentu dsb, hal itu perlu penjelasan.
2.4.3.2 Sampel dan teknik sampling
Bagian ini menjelaskan berapa banyak (ukuran) sampel atau percontohnya,
dan bagaimana cara mengambil sampel tersebut. Akan lebih baik lagi jika peneliti
menjelaskan mengapa memilih teknik sampling A, dan bukan B atau C atau lainnya.
2.4.3.3 Variabel penelitian
Sub bab ini menjelaskan jenis variabel yang diteliti (var. bebas dan
terikatnya), definisi operasional variabel (supaya terukur), dan variabel kontrol yang
harus dikendalikan serta cara pengendaliannya (jika penelitiannya dengan
eksperimen)
2.4.3.4 Teknik pengumpulan data
Bagian ini menjelaskan cara mengambil data, apa alatnya, apa bahannya dan
bagaimana prosedurnya. Untuk keterangan alat (instrumen) perlu dijelaskan validitas
dan reliabilitasnya, paling tidak dituliskan spesifikasi alat, seberapa besar
ketelitiannya atau bagaimana usaha validasinva (jika ada). Untuk bahan perlu
dijelaskan jenis dan atau konsentrasinya, serta jumlahnya. Sub bab ini terdiri atas
sub-sub bab yang memuat uraian tentang:
1. Bahan dan Alat yang Digunakan
Bahan hendaknya disebutkan spesifikasinya dan dapat dibedakan atas bahan
utama penelitian dan pereaksi. Penulisan bahan hendaknya digunakan cara yang
sesuai dengan aturan Farmakope Indonesia. Untuk penelitian di laboratorium
haruslah disebutkan asal, cara penyiapan, sifat fisis, dan susunan bahan kimia
yang digunakan. Hal ini perlu dilakukan agar peneliti lain yang ingin menguji
ulang penelitian itu tidak sampai salah langkah.
8

Alat sebaiknya disebutkan spesifikasinya dengan jelas. Alat - alat gelas yang
lazim berada dalam laboratorium tidak perlu disebutkan. Kalau menggunakan
alat dan fasilitas lain yang bukan milik Stifar “Yayasan Pharmasi Semarang”
hendaknya dimintakan ijin dari yang bersangkutan.
2. Cara Kerja
Bagian ini menguraikan cara menjalankan penelitian termasuk kendala dan
kesukaran (keterbatasan) yang dihadapi selama pelaksanaan penelitian. Cara
penelitian yang dilakukan harus dapat menjawab sebagian atau bahkan seluruh
masalah yang sebelumnya telah dirumuskan dalam perumusan masalah.
2.4.3.5 Cara analisis
Bagian ini menguraikan cara analisis data yang akan digunakan. Peneliti
menjelaskan bagaimana cara menganalisis data yang akan diperoleh dengan
menyebutkan uji statistikanya, misalnya : uji perbedaan rerata dengan uji t, dengan
ANAVA, regresi dan korelasi atau dengan cara deskriptif

2.4.4 Jadwal penelitian


Bagian ini memuat garis besar kegiatan yang akan dilakukan, kegiatan-
kegiatan tersebut merupakan pentahapan penelitian dan dibuat dalam bentuk daftar.
Contoh :
Tahap Lamanya Kegiatan
Persiapan 15 s/d 31 Maret 2009 Studi pustaka
Pernbelian bahan kimia
Validasi alat
Pelaksanaan 1 s/d 30 April 2009 Penelitian
Pengumpulan data
Penyelesaian 1 s/d 31 Mei 2009 Analisis data
Penyusunan laporan
9

BAB III
PENYUSUNAN KARYA TULIS ILMIAH

3.1 Halaman Judul


Halaman judul atau halaman sampul depan berisi
1. Judul
Judul KTI dibuat sesingkat-singkatnya, tetapi jelas dan menunjukkan
dengan tepat masalah yang hendak diteliti, dan tidak membuka peluang
penafsiran yang beraneka ragam. Penulisan dengan huruf besar semuanya.
Judul KTI tidak harus tepat benar dengan judul usulan KTI, karena dalam
pelaksanaan mungkin timbul perubahan dari rencana semula.
2. Maksud KTI yaitu :
Di sini dituliskan maksud penyusunan KTI, dalam hal ini hendaknya ditulis:
KARYA TULIS ILMIAH
Diajukan untuk memperoleh gelar Ahli Madya Kesehatan pada Program
Studi D3 (Farmasi atau Analis Farmasi dan Makanan) Sekolah Tinggi Ilmu
Farmasi ”Yayasan Pharmasi Semarang”.
3. Lambang Stifar “Yayasan Pharmasi Semarang”
Berbentuk bundar dengan diameter 6,5 cm.
4. Nama penulis
Memuat nama dan nomor mahasiswa penulis KTI, nama ditulis lengkap
tidak boleh disingkat.
5. Institusi yang dituju
Ialah Program Studi D3 (Farmasi atau Analis Farmasi dan Makanan) Stifar
“Yayasan Pharmasi Semarang”
6. Waktu
Ditunjukkan dengan menuliskan tahun ujian KTI di bawah nama kota.
Contoh halaman judul atau halaman sampul depan terlihat seperti lampiran 3.
10

3.2 Halaman Pengesahan


Halaman ini memuat tanda tangan Ketua Program Studi D3 (Farmasi atau
Anafarma), Pembimbing, para penguji, dan tanggal ujian. Contoh halaman
pengesahan terlihat seperti lampiran 4.
3.3 Halaman Persembahan
Halaman ini memuat kata-kata persembahan atau kata-kata mutiara. Halaman
ini bukan suatu keharusan. Contoh halaman persembahan seperti terlihat pada
lampiran 5.
3.4 Prakata
Tujuan prakata ialah untuk mengantarkan pembaca agar lebih memahami
maksud dan manfaat yang dikemukakan dalam uraian selanjutnya. Prakata
hendaknya dapat memberikan. gambaran umum seluruh tulisan. Dalam prakata juga
dituliskan hal-hal yang tidak berkaitan dengan ilmu pengetahuan seperti ucapan
terima kasih atau perubahan-perubahan yang terjadi dari rencana semula.
3.5 Sari
Sari memuat uraian ringkas dan jelas tentang latar belakang, rumusan
masalah, tujuan penelitian, cara (metode) penelitian, hasil dan pembahasan serta
kesimpulan dan saran yang disusun dalam empat alinea, ditulis singkat 300-400 kata,
dan diketik satu spasi. Di dalam sari hendaknya tidak terdapat daftar (tabel), gambar,
dan daftar pustaka serta informasi yang tidak terdapat pada induk karangan. Di
bawah sari dituliskan kata kunci (dicetak tebal), maksimum 5 buah. Contoh halaman
sari seperti terlihat pada lampiran 6.

3.6 Bagian Utama


3.6.1 Pendahuluan
Pendahuluan hampir sama dengan yang terdapat pada usulan Karya Tulis
Ilmiah (KTI) dan mungkin sudah diperluas.
3.6.2 Tinjauan pustaka dan hipotesis
Tinjauan pustaka hampir sama dengan yang dikemukakan pada usulan Karya
Tulis Ilmiah (KTI), dan mungkin telah diperluas dengan keterangan-keterangan
tambahan yang dikumpulkan selama penelitian.
11

3.6.3 Metode penelitian


Metode penelitian dalam Karya Tulis Ilmiah dapat merupakan penjelasan
metode penelitian yang lebih lengkap dari usulan KTI.
3.6.4 Hasil penelitian dan pembahasan
Bab ini memuat hasil penelitian dan pembahasan yang sifatnya terpadu dan
tidak dipecah menjadi subjudul tersendiri. Hasil penelitian hendaknya ditulis secara
lengkap, mulai dari deskripsi data hasil penelitian, uji hipotesis dan uji persyaratan
jika ada. Dalam bagian ini diuraikan hasil yang diperoleh pada penelitian, sebaiknya
disajikan dalam bentuk daftar (label), grafik, foto, atau bentuk lain, dan ditempatkan
sedekat mungkin dengan pembahasan, agar pembaca lebih mudah mengikuti uraian.
Pada alinea pertama bab ini sebaiknya dikemukakan bahwa hasil penelitian dapat
dijumpai pada daftar dan gambar yang nomornya disebutkan.
Pembahasan tentang hasil yang diperoleh, berupa penjelasan teoretis, baik
secara kualitatif, kuantitatif, atau secara statistik. Hasil penelitian sebaiknya juga
dibandingkan dengan hasil penelitian terdahulu yang sejenis.
Pembahasan harus menyeluruh sehingga terbukti arti pentingnya penelitian,
Serta kesimpulan yang diambil mudah dipahami. Jika ada data yang ditolak atau
diterima maka cara uji yang digunakan harus disebutkan. penjelasan juga harus
diberikan jika diperoleh hasil yang menyimpang dari perkiraan awal.
3.6.5 Kesimpulan dan saran
3.6.5.1 Kesimpulan
Kesimpulan mengandung uraian singkat tetapi tepat tentang hasil penelitian.
Jika digunakan hipotesis maka harus ditarik kesimpulan yang berkaitan dengan
hipotesis tersebut. Jadi apakah hipotesis tersebut terbukti atau tidak.
Kesimpulan merupakan pernyataan singkat dan tepat yang dapat dijabarkan
dari hasil penelitian dan pembahasan untuk membuktikan kebenaran hipotesis.
3.6.5.2 Saran
Saran dibuat berdasarkan pengalaman dan pertimbangan mahasiswa selama
melakukan penelitian. Saran ditujukan kepada peneliti dalam bidang yang sejenis,
yang ingin melanjutkan atau mengembangkan penelitian yang sudah diselesaikan.
Saran tidak merupakan keharusan.
12

3.7 Daftar Pustaka


Daftar pustaka disusun seperti pada bab V.

3.8 Lampiran
Lampiran memuat keterangan tambahan untuk melengkapi KTI. Kalau
lampiran dihilangkan maka KTI tidak akan terganggu, tetapi kurang lengkap.
Lampiran biasanya memuat kompilasi data, peta, hasil perhitungan, gambar, daftar,
dan lain-lain yang bersifat melengkapi KTI.

3.9 Jumlah Halaman Karya Tulis limiah


Jumlah halaman KTI memberi informasi kedalaman kajian pustaka maupun
kejelasan pembahasan. Jika kajian pustaka tidak komprehensif maka kejelasan
pembahasan akan menjadi dangkal sehingga kurang mampu menjelaskan "mengapa
demikian". Untuk itu perlu batasan minimal jumlah halaman bagian utama (isi) KTI,
yaitu 35 halaman.
13

BAB IV
TATA CARA PENULISAN

4.1 Bahan dan Ukuran


KTI dibuat dengan kertas HVS delapan puluh gram dan tidak bolak-balik,
ukuran kuarto (21 x 28 cm), diketik dan dijilid rapi.

4.2 Pengetikan
4.2.1 Jenis huruf
KTI diketik dengan huruf Times New Roman ukuran 12 (12 huruf setiap
inchi) dan untuk seluruh naskah digunakan jenis huruf yang sama. Huruf harus tegak
dan penggunaan huruf miring hanya untuk tujuan tertentu yang telah ditetapkan.
Lambang, huruf Yunani, atau tanda-tanda lain yang tidak dapat diketik, harus ditulis
rapi dengan tinta hitam.
4.2.2 Jarak baris
Jarak baris dibuat dua spasi, kecuali kutipan langsung, judul tabel (daftar) dan
gambar yang lebih dari satu baris, dan daftar pustaka dapat diketik dengan satu spasi.
4.2.3 Batas tepi
Batas-batas pengetikan ditinjau dari tepi kertas diatur sebagai berikut : Tepi
atas dan tepi kiri empat cm, tepi bawah dan tepi kanan tiga cm.
4.2.4 Pengisian ruang
Ruangan yang terdapat pada halaman naskah KTI harus diisi penuh, artinya
pengetikan harus dimulai dari batas tepi kiri sampai batas tepi kanan penulisan dan
tidak boleh ada ruangan yang terbuang kecuali memulai alinea baru, persamaan,
daftar, gambar, sub judul, atau hal-hal khusus.
4.2.5 Alinea baru
Alinea baru dimulai pada ketikan yang ke-6 dari batas tepi kiri ketikan.
4.2.6 Permulaan kalimat
Bilangan, lambang, atau rumus kimia yang memulai suatu kalimat harus
dieja. Contoh : Delapan ekor kelinci dan bukan 8 ekor kelinci.
14

4.2.7 Bilangan dan satuan


Bilangan diketik dengan angka, misalnya, 10 g bahan, kecuali pada
permulaan kalimat. Untuk penghitungan matematis ditulis dengan angka, atau
lambang bilangan. Bilangan desimal ditandai dengan koma, bukan titik, misalnya,
berat rendemen 50,5 g bukan 50.5 g.
Satuan dinyatakan dengan singkatan resminya tanpa titik dibelakangnya, misalnya m,
g, kg, cal.
4.2.8 Nama bahan kimia atau yang lain
Nama lazim bahan kimia ditulis dengan huruf kecil, misalnya tolbutamida,
kloramfenikol, morfin, asam sulfat, dan seterusnya.
Nama ilmiah lengkap untuk tumbuhan dan hewan terdiri dari nama genus yang
diawali dengan huruf besar dan nama spesies yang diawali dengan huruf kecil (diberi
garis bawah per kata atau dicetak miring) dan diikuti singkatan nama orang yang
pertama kali menggunakan nama ilmiah tersebut dan diakui.
Contoh :
Abrus precatorius L., atau Abrus precatorius L.
Garis bawah atau dicetak miring juga diberikan kepada nama sub spesies, varietas,
sub varietas, forma, dan sub forma.
Contoh :
Andropogon ternatus subsp. Mavcrothrix atau Andropogon ternatus subsp.
Mavcrothrix
Saxifrage aizoon var. izoon subvar. Brevifolia forma multicaulis subforma Surculosa.
atau
Saxifrage aizoon var. Loon subvar. Brevifolia forma midticaulis subforma Surculosa.
4.2.9 Judul bab, subbab, sub-subbab, dan lain-lain
Judul bab diketik dengan huruf kapital tebal, dan diatur supaya simetris,
dengan jarak 4 cm dari tepi atas tanpa diakhiri dengan titik.
Judul sub bab didahului nomor sub bab, diketik dengan huruf tebal, dimulai dari
batas tepi kiri. Huruf awal judul sub bab ditulis dengan huruf kapital, kecuali kata
tugas seperti :pada, di, dalam, dan, terhadap. Pengetikan sub-sub bab juga dimulai
dengan huruf kapital tebal, dimulai dari batas tepi kiri.
Nomor sub bab ditulis dengan menggunakan gugus angka (digit) dengan tujuan
memudahkan perujukan. Angka yang digunakan semuanya angka Arab. Angka
15

paling depan menunjukkan nomor bab, angka berikutnya menunjukkan angka sub
bab dan angka berikutnya menunjukkan angka sub bab bawahannya. Perlu diingat
bahwa yang menggunakan gugus angka hanyalah judul sub bab dan sub-su bab,
perincian materi dalam teks yang bukan judul tidak menggunakan gugus angka.
4.2.10 Kutipan
Kutipan langsung atau tak langsung harus memberitahu sumber yang dikutip
dengan cara menuliskan nama belakang pengarang, tahun terbit dan halaman yang
dikutip. Bila pengarang lebih dari 2 orang maka yang disebut hanya nama belakang
pengarang pertama kemudian diikuti dengan dkk atau et al. Penulisan nama orang
tidak boleh salah.
Contoh :
1. Menurut Calvin (1978 : 15)
2. Pirolisis ampas tebu (Othmer dan Fernstrom, 1943 : 125)
3. Bensin dapat dibuat dari metanol (Meisel dkk. 1976 atau Meisel et al., 1976:78)
Ternyata pada contoh butir 3 di atas, sebenamya penulisnya 4 orang yaitu : Meisel,
S.1., McCullough, J.P., Leckthaler. C.H., dan Weisz, P.B.
Untuk kutipan kurang dari lima baris ditulis dengan spasi biasa (dua spasi)
tanpa harus ganti baris baru. Kutipan lebih dari lima baris ditulis dengan indensi
menggantung, jarak satu spasi. Ketukan pertama dimulai pada ketukan kelima.
demikian pula baris-baris berikutnya.
4.2.11 Perincian ke bawah
Jika ada penulisan naskah terdapat perincian yang harus disusun ke bawah
maka pakailah nomor urut dengan angka atau huruf. Adapun derajat perinciannya
sebagai berikut: angka Arab, huruf kecil, angka Arab dengan kurung penutup, huruf
kecil dengan kurung penutup, angka Arab dengan kurung pembuka dan penutup, dan
huruf kecil dengan kurung pembuka dan penutup.
Contoh :
1. Penelitian kemanfaatan farmasi
a. Bentuk sediaan
1). Tablet
a). Tablet salut
(1). Tablet salut gula
(a). tablet salut gula kelapa
16

Catatan :
Penggunaan garis penghubung (-) atau bullets yang diletakkan di depan perincian
tidaklah dibenarkan, sebagi pengganti dapat digunakan penomoran dengan angka
Arab dan huruf seperti di atas.
4.2.12 Letak simetris
Gambar, tabel (daftar), persamaan, judul, dan sub judul ditulis simetris
terhadap tepi kiri dan kanan pengetikan.
4.2.13 Penomoran
1. Halaman
Bagian awal KTI mulai dari halaman judul sampai ke daftar gambar, diberi
nomor halaman dengan angka romawi kecil ditempatkan di sebelah kanan atas
kecuali pada judul, ditempatkan di bagian tengah bawah.
Bagian lain mulai pendahuluan sampai akhir KTI diberi nomor halaman dengan
angka Arab dan ditempatkan sebelah kanan atas, kecuali untuk halaman judul
BAB ditempatkan di bagian tengah bawah.
2. Tabel (daftar), Gambar dan Lampiran
Tabel (daftar), gambar dan lampiran diberi nomor secara urut dengan angka Arab
kecil diikuti dengan titik, kemudian judul atau keterangan.
3. Persamaan
Nomor urut persamaan yang berbentuk rumus matematik, reaksi kimia dan lain
lainnya ditulis dengan angka Arab di dalam tanda kurung ( ) dan ditempatkan
didekat batas tepi kanan.
Contoh :
CaSO4 + K2CO3  CaCO3 + K2SO4 (3)

4.2.14 Tabel (daftar) dan gambar


1. Tabel (daftar)
Ketentuan penulisan tabel atau daftar adalah sebagai berikut :
1. Judul tabel (daftar) ditempatkan secara simetris di atas tabel, tanpa diakhiri
dengan titik. Judul tabel harus singkat, jelas dan dalam bentuk topik, tidak
harus dalam kalimat sempurna. Judul tabel (daftar) dicetak tebal dan
ukuran huruf 10.
17

2. Tabel diketik simetris dan tidak boleh dipenggal kecuali memang panjang,
sehingga tidak mungkin diketik dalam I halaman. Pada halaman lanjutan
tabel, dicantumkan nomor tabel dan kata lanjutan tanpa judul.
3. Kolom-kolom diberi nama (sub judul) dan diusahakan agar pemisahan
kolom cukup jelas. Jika kolom mengandung data kuantitatif maka satuan
yang digunakan (mis: %, mg), dimaksudkan sebagai bagian dari sub judul.
4. Tabel yang lebih besar dari ukuran lebar kertas, sehingga harus dibuat
memanjang, maka bagian atas tabel harus diletakkan disebelah kiri atas.
5. Sumber pustaka tabel dituliskan di bawah kiri tabel.
Contoh penulisan judul tabel seperti terlihat di bawah ini .
Tabel 1. Harga Rf setelah penyemprotan dilihat di bawah sinar UV 254 nm.

(sumber : data primer penelitian)


2. Gambar
Ketentuan penulisan gambar adalah sebagai berikut :
1. Yang termasuk gambar adalah bagan, grafik peta, skema dan foto.
2. Judul gambar diletakkan simetris di bawah gambar tanpa diakhiri dengan
titik. Judul gambar dicetak tebal dan ukuran huruf 10.
3. Sumber pustaka dan keterangan gambar dituliskan di bawah judul gambar.
4. Letak gambar diatur sedemikian rupa sehingga simetris dan tidak boleh
dipenggal.
5. Gambar yang dilukis melebar sepanjang tinggi kertas, maka bagian atas
gambar diletakkan di sebelah kiri kertas.
6. Ukuran gambar (lebar dan tingginya) diusahakan supaya sewajar-wajarnya
(jangan terlalu kurus atau gemuk ).

Contoh penulisan judul gambar seperti di bawah ini


18

Gambar 1. Posisi jarum pada injeksi intramuskular (Priharjo, 1995:62)

4.3 Bahasa
4.3.1 Bahasa yang dipakai
Bahasa yang dipakai adalah bahasa Indonesia yang baku (ada subyek dan
predikat, dan supaya lebih sempurna, ditambah dengan obyek dan keterangan).
Bahasa ilmiah hendaknya ditulis secara lugas dan jelas, tidak bertele-tele dan tidak
menggunakan bahasa "indah" yang justru dapat mengaburkan arti sesungguhnya.
4.3.2 Bentuk kalimat
Kalimat-kalimat tidak boleh menampilkan orang pertama dan orang kedua
(saya, aku, kami, kita, engkau, dan lain-lainnya), tetapi dibuat berbentuk pasif
(bentuk orang ketiga). Pada penyajian ucapan terima kasih pada prakata, saya diganti
dengan penulis.
4.3.3 Istilah
Istilah yang dipakai adalah istilah Indonesia atau yang sudah diindonesiakan.
Istilah asing yang terpaksa digunakan harus diberi garis bawah per kata atau dicetak
dengan huruf miring.
4.3.4. Kesalahan yang sering terjadi
1. Kata penghubung, seperti sehingga, maka, yaitu dan sedangkan, tidak boleh
dipakai untuk memulai suatu kalimat. Kalimat harus utuh, bukan sambungan
dari sub judul di atasnya.
2. Kata depan, misalnya pada, sering dipakai tidak pada tempatnya, misalnya
diletakkan di depan subyek sehingga merusak susunan kalimat.
3. Kata di mana dan dari sering kurang pada tempatnya, dan diperlakukan tepat
seperti kata "where" dan "of' dalam bahasa Inggris. Dalam bahasa Indonesia
bentuk yang demikian tidaklah baku dan jangan dipakai.
4. Awalan ke dan di harus dibedakan dengan kata depan ke dan di.
5. Tanda baca harus digunakan dengan tepat.

4.3.5 Nama penulis dalam daftar pustaka


19

Penulisan pada daftar pustaka, semua nama penulis harus dicantumkan dan
tidak boleh hanya penulis pertama yang kemudian diikuti dkk, atau et al., semua
nama yang dikutip harus dapat ditelusur, untuk itu harus ada dalam daftar pustaka.
4.3.5.1 Nama penulis lebih dari dua suku kata
Jika nama penulis terdiri dari 2 suku kata atau lebih, maka cara penulisannya
ialah nama akhir diikuti dengan koma, singkatan nama depan, tengah dan seterusnya
dan semua diberi titik.
Contoh :
a. Sutan Takdir Alisyabana ditulis : Alisyabana, S.T.
b. Donald Fitgerald Othmer ditulis : Othmer, D.F.
4.3.5.2 Nama dengan garis penghubung
Kalau nama penulis dalam sumber aslinya ditulis dengan garis penghubung
diantara dua suku kata, maka keduanya dianggap sebagai satu suku kata.
Contoh :
Sulastin-Sutrisno ditulis : Sulastin-Sutrisno
4.3.5.3 Nama yang diikuti dengan singkatan
Nama yang diikuti dengan singkatan dianggap bahwa singkatan itu menjadi
satu dengan kata yang ada didepannya.
Contoh :
Mawardi A.I. ditulis : Mawardi A.I.
William D. Ross Jr. ditulis ; Ross Jr., W.D.
4.3.5.4 Derajat kesarjanaan
Derajat akademik (gelar kesarjanaan ; Professor Dr; Ph.D) tidak boleh
dicantumkan di depan nama.
Contoh :
Prof.DR.Riwanto ditulis Riwanto,DR,Prof.
20

BAB V
PENYUSUNAN DAFTAR PUSTAKA

Daftar Pustaka
Daftar pustaka hanya memuat pustaka yang diacu dan disusun menurut abjad
nama akhir penulis pertama, tanpa penomoran. Buku dan majalah tidak dibedakan
kecuali penyusunannya ke kanan.

5.1 Buku
Nama penulis. tahun terbit. judul (dicetak miring atau diberi garis bawah per
kata). Jilid. terbitan ke. nomor halaman yang diacu (kecuali kalau seluruh buku).
nama penerbit, dan kotanya.
Contoh : Balai Pustaka, Jakarta.
5.1.1 Buku yang dikarang oleh satu orang
Skoog, D.A. 1985. Principles of Instrumental Analysis. Third (atau 3 rd) Ed.
New York : Saunders College Publishing
5.1.2 Buku yang dikarang oleh lebih dari satu orang
Purcell, W.P., Bass,G.E., and Clayton, J.M.1967. Strategy of a Drug Design :
A Guide to Biological Activity. New York : John Wiley and Sons
5.1.3 Buku yang disunting oleh satu orang
Colburn, W.A. 1981, Radioimmunoassay and Related Immunoassay
Techniques, in Munson, J.W. (Ed). Pharmaceutical Analysis. Part A.
New York : Marcel Dekker Inc.
5.1.4 Buku yang disunting oleh lebih dari satu orang
Lawrence, J.F. 1981. Confirmatory Tests, in Das, K.G., Morgan, J.J. (Eds).
Pesticide Analysis. New York : Marcel Dekker Inc.
5.1.5 Buku risalah
Soegihardjo, C.J. 1987. Mencari Kondisi Terbaik untuk Pertumbuhan Kalus
pada Kultur Jaringan Costus speciosus Smith. dalam Risalah Seminar
Nasional Metabolic sekunder 1987. Yogyakarta : PAU Bioteknologi
UGM
21

5.1.6 Buku terjemahan


Schunack, W., Mayer, K., and Haake, M. 1990. Senyawa Obat.
Diterjemahkan oleh Wattimena. J.R., Soebito, S. Yogyakarta : UGM
Press
Volk and Wheeler. 1990. Mikrobiologi Dasar. Diterjemahkan oleh
Adisoemarto. S. Edisi V. Volume 2. Jakarta : Erlangga

5.2 Majalah
Urutan penulisan daftar pustaka dari majalah adalah sebagai berikut.
Nama penulis. Tahun terbit. Judul makalah, Nama majalah dengan singkatan
resminya (dicetak miring. Jilid atau volume (dicetak tebal). Nomor penerbitan
(ditulis dalam kurung): Nomor halaman yang diacu.
Contoh :
Dornbos, D. A. 1981. Optimization in Pharmaceutical Sciences. Pharm. Weekbl. Sci.
(3) : 33-61.
Monteleone, P.M., Vasiljev, M.K., and Bomstein, J., 1973. Spectrophotometric
Determination of Amphicillin in Presence of Metacillin, J. Pharm. Sci.62.(11)
: 1830-1833.

5.3 Anonim
Sumber pustaka yang tidak jelas atau tidak disebutkan pengarangnya ditulis
anonim terus mengikuti ketentuan seperti penulisan daftar pustaka butir buku. Perlu
hati-hati jika penulis adalah lembaga, hal itu tidak boleh disebut anonim
Contoh :
Anonim. 1979. Farmakope Indonesia. Edisi III. Jakarta : Departemen Kesehatan
Republik Indonesia (salah)
Penulis buku ini Lembaga, maka seharusnya bukan ditulis anonim tetapi :
Departemen Kesehatan RI. 1979. Farmokope Indonesia. Edisi III. Jakarta : Depkes
RI

5.4 Karya Tulis Ilmiah, Skripsi, Tesis, Disertasi


Contoh :
Ristanti, T. 2004. Perbandingan Jumlah Minyak Atsiri Bunga Melati (Jasmini Flos)
22

dan Daun Melati (Jasmini Folium) dengan Destilasi dan Identifikasi secara
Kualitatif dengan KLT. Karya Tulis Ilmiah. Semarang : Sekolah Tinggi Ilmu
Farmasi ”Yayasan Pharmasi Semarang”.
Novitawati, Y.T. 2006. Uji Hepatotoksisitas Ekstrak Air Daun Kompri (Symphytum
officinale L.) pada Mencit Putih (Mus musculus) Jantan Galur Balb/C.
Skripsi. Semarang : Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi ”Yayasan Pharmasi
Semarang’.
Hartayu, T.S. 1998. Pola Penggunaan Antibiotika pada Febris bagi Penderita Rawat
Inap RS. Panti Rapih Yogyakarta. Tesis. Yogyakarta : Magister Manajemen
dan Kebijakan Obat, Pasca Sarjana Universitas Gadjah Mada
Reksohadiprodjo, M.S. 1981. Transformation of Fusel Oil from Indonesian Alcohol
Factories into Product of Higher Value. Disertasi. Yogyakarta : Universitas
Gadjah Mada

5.5 Karangan dalam Surat Kabar


Contoh :
Wasisto, B. 1989. Kampanye Penggunaan Obat Generik. Kompas. 6 Mei 1989

5.6 Laporan
Contoh :
Jennie, U.A., Sunarmingsih, R., Gandjar, I.G. 1991. Profil Optimasi Produksi
Eritromisin dan biakan Streptomyces erythreus dengan Zat Penginduksi Asam
Suksinat dan Asam Propionat - Biotin. Laporan Penelitian. Yogyakarta :
Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada

5.7 Sumber tak Tertulis


Contoh :
Adhyatma. Pidato Pembukaan Konggres Ilmiah Ikatan Sarjana Farmasi Indonesia
(rekaman kaset). Yogyakarta. 2 Mei 1991.
Masruriati, E. Wawancara atau komunikasi pribadi dengan penulis. Semarang. 10
Mei 2007.
23

5.8 Sumber dari Internet, Rekaman Video dan Kaset


Urutan penulisan sumber dari internet : Nama penulis. Tahun terbit rujukan.
Judul (dicetak miring). Protokol dan alamat korespondensi. Path dan tanggal diakses
(ditulis dalam kurung).
1. Bahan dokumen
Langsung diambil dari penulisnya
Contoh :
Burka. L.P. 1993. A Hypertext History Multi-user Dimensions. MUD
history.http//www.utopiaCom/talent/ I pb/mudddex/essay (13 Januari 1997)
2. Email, discussion, lists dan newsgroup yang dianggap judul adalah IHWAL nya
(Re : )
Contoh :
Heilke, J. 1996. May 3. Re : Webfolios. Acw- I @ttacs.ttu.edu.
Available:http//www.ttu.edu/list/acw-1/9605 (30 Desember 1996)
3. Jika nama pengarang tidak ada langsung dituliskan judulnya
Contoh :
Help. Internet Public Library. telnet://ipl.org:8888/, help ( 1Desember 1998)
4. Sumber rekaman video atau kaset,
Urutan penulisannya adalah Nama penulis yaitu nama produser dan direktur.
Tahun. Nama pengarang. Judul (keterangan jenis rekaman). Kota terbit : Penerbit.
Contoh :
Porno, L (produser) & Kotton (direktur). 1994. Isabel Allende: The Women's Voice
in Latin-American Litterature. (rekaman video). San Fransisco : KQED
5. Bila menggunakan 2 atau lebih sumber pustaka dengan pengarang yang sama
maka penulisannya adalah sebagai berikut :
Departemen Kesehatan Rl. 1979. Farmakope Indonesia. Edisi III. Jakarta :
Depkes RI
_____________________.1989a. Materia Medika Indonesia. Jilid IV. Jakarta :
Depkes RI
_____________________.1989b. Materia Medika Indonesia. Jilid V. Jakarta:
Depkes RI
24

BAB VI
PEDOMAN PEMBUATAN ARTIKEL JURNAL

6.1 Sifat Artikel


Artikel adalah tulisan ilmiah yang merupakan ringkasan Karya Tulis Ilmiah
ditulis untuk dipublikasikan dalam jurnal atau majalah ilmiah. Panjang tulisan
maksimal 10 halaman termasuk- lampiran (ukuran kertas 21 x 28 cm), diketik
dengan huruf Times New Roman ukuran 12 (12 huruf setiap inchi) dengan 1,5 spasi,
kecuali abstrak dengan jarak 1 spasi.
6.2 Urutan Materi Artikel
1. Judul
Judul makalah disertai dengan terjemahannya dalam bahasa Inggris.
2. Nama penulis /peneliti
Nama penulis/peneliti ditulis tanpa gelar akademik, di bawah judul tanpa
didahului kata oleh. Nama penulis dituliskan di atas alamat lembaga untuk
korespondensi.
3. Abstrak
Abstrak dibuat dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. tidak lebih dari
200 kata . Abstrak ditulis satu alinea dengan indensi menggantung. Kata
kunci ditulis di bawah abstrak atau sari ditulis kata kunci.
4. Kata kunci (key words)
Kata kunci dibuat dalam bahasa Indonesia dan Inggris, maksimum sebanyak
5 buah.
5. Pendahuluan
Pendahuluan berisi permasalahan yang perlu dicari pemecahannya (latar
belakang) dan tinjauan pustaka yang mengandung uraian singkat dan
sistematis tentang keterangan-keterangan yang ada kaitannya dengan tulisan
itu. Sumber keterangan ditunjukkan dengan menuliskan nama akhir penulis,
tahun penerbitan dan halaman.
Panjang pendahuluan tidak lebih dari 2 halaman. Landasan teori sebaiknya
hanya memuat inti-inti permasalahan saja. Jika ada hipotesis, hipotesis ini
dituliskan pada bagian pendahuluan.
25

6. Metode penelitian
Metode penelitian memuat uraian tentang cara menyakinkan penelitian, yang
mencakup obyek yang diteliti, variabel yang menjadi fokus penelitian, bahan
atau materi, alat, prosedur atau jalan penelitian, dan teknik analisis data.
Pendahuluan atau metode penelitian dalam artikel tidak perlu ada sub sub
judul, semua informasi tersebut ditulis dalam bentuk prosa, setiap kali ganti
pokok pikiran ganti alinea tetapi tidak usah diberi sub-sub judul.
7. Hasil dan pembahasan
Hasil dan pembahasan berisi hasil penelitian yang diperoleh (dapat dibantu
dengan bentuk tabel, grafik, atau foto), kemudian diberi pembahasan atau
penjelasan ilimah secara kualitatif dan kuantitatif. Hasil yang dilaporkan
adalah hasil utama, tidak perlu terlalu rinci. Pembahasan artikel merupakan
"inti" dari bobot artikel. Penulis memberi bahasan, penjelasan mengapa
terjadi hasil penelitian seperti yang diperoleh. Penulis boleh mengutip teori,
pendapat atau temuan peneliti terdahulu sehingga penjelasan menjadi lebih
bermakna, bukan sekedar mengulang kalimat laporan penelitian.
8. Simpulan dan saran
Bagian ini memuat simpulan yang diperoleh dan saran yang diajukan.
9. Ucapan terima kasih
Ucapan terima kasih ditujukan kepada pihak vang memberi bantuan.
khususnya pada Pembimbing, pimpinan lembaga dan orang lain yang berjasa,
diusahakan supaya singkat. Ucapan terima kasih yang ditujukan kepada
perseorangan maka gelar akademik yang bersangkutan supaya dicantumkan.
10. Daftar Pustaka
Lihat cara penyusunan daftar pustaka pada Bab V.
11. Lampiran
Berisi data pendukung yang memperjelas isi artikel. Tabel, Langkah-langkah
prosedur, perhitungan analisis data, gambar atau skema yang panjang
sebaiknya dituliskan dalam Lampiran
12. Lain-Lain
Judul dan sub judul ditulis dengan huruf besar dan tebal. Judul tabel dan
gambar ditulis dengan ketentuan sama dengan penulisan pada Karya Tulis
Ilmiah.
26

13. Sampul depan


Artikel diberi sampul depan yang memuat judul artikel, nama mahasiswa,
nomor induk mahasiswa (NIM), instansi dan tahun pembuatan. Contoh
sampul depan artikel terlihat pada lampiran 9.
14. Halaman persetujuan
Halaman ini berisi persetujuan pembimbing lengkap dengan tanda tangan dan
tanggal persetujuan. Contoh halaman persetujuan artikel terlihat seperti
Lampiran 10.
27

Lampiran 1. Contoh Halaman Judul Usulan KTI

PENGARUH KONSENTRASI INFUSA TEMU IRENG (Curcumae aeruginosae)


SEBAGAI ANTELMINTIK CACING Ascaridia gali SECARA INVITRO

Usulan Karya Tulis limiah

Siti Nafiah
0302023

PROGRAM STUDI D3 FARMASI


SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI ”YAYASAN PHARMASI SEMARANG”
Maret 2009
28

Lampiran 1. Contoh Halaman Judul Usulan KTI

AKTIVITAS ANTIBAKTERI FRAKSI n-HEXANE, ETIL ASETAT DAN AIR


EKSTRAK ETANOL DAUN CEREMAI (Phyllantus acidus (L) Skell) TERHADAP
PERTUMBUHAN BAKTERI STAPHYLOCOCCUS AUREUS ATCC 25293

Usulan Karya Tulis limiah

Duwi Sutono
1021111009

PROGRAM STUDI D3 ANALIS FARMASI & MAKANAN


SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI ”YAYASAN PHARMASI SEMARANG”
Juli 2014
29

Lampiran 2. Contoh Halaman Persetujuan Usulan KTI

Usulan Karya Tulis Ilmiah

PENGARUH KONSENTRASI INFUSA TEMU IRENG (Curcumae aeruginosae)


SEBAGAI ANTELMINTIK PADA CACING Ascaridia gali SECARA INVITRO

Siti Nafiah
0302023

Telah disetujui oleh :


Pembimbing

Nama dosen Tanggal……………………………


30

Lampiran 3. Contoh Sampul Depan KTI

PENGARUH KONSENTRASI INFUSA TEMU IRENG (Curcumae aeruginosae)


SEBAGAI ANTELMINTIK PADA CACING Ascaridia gali SECARA INVITRO

Karya Tulis Ilmiah

Diajukan untuk memperoleh gelar Ahli Madya Kesehatan Pada


Program Studi D3 Farmasi
Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi ”Yayasan Pharmasi Semarang”

Siti Nafiah
0302023

PROGRAM STUDI DIII FARMASI


SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI ”YAYASAN PHARMASI SEMARANG”
2009
31

Lampiran 4. Contoh Halaman Pengesahan KTI

HALAMAN PENGESAHAN

PENGARUH KONSENTRASI INFUSA TEMU IRENG (Curcumae aeruginosae)


SEBAGAI ANTELMINTIK PADA CACING Ascaridia gali SECARA INVITRO

Oleh :
Siti Nafiah
0302023

Program Studi D3 Farmasi


Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi “Yayasan Pharmasi Semarang”
Pada tanggal : 15 Juni 2009

Mengetahui,
Program Studi D3 Farmasi
Pembimbing Ketua

Nama dosen Nama Ketua Prodi D3

Penguji :
1. Nama dosen ……………………………
2. Nama dosen ……………………………
32

Lampiran 5. Contoh Halaman Persembahan

Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan


orang-orang yang tidak mengetahui?"
Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran.
(QS 39 : 9)

Kupersembahkan buat:
Ayah-bunda, saudara, sahabat
Serta almamaterku tercinta
33

Lampiran 6. Contoh Sari KTI

SARI

Penyakit cacingan dapat mengganggu pertumbuhan anak-anak, sehingga perlu


diatasi dengan antelmintik. Masalah penelitian ini adalah : Adakah pengaruh
konsentrasi infusa temu ireng (Curcumae aeruginosae Rhizoma) sebagai antelmintik
terhadap cacing Ascaridia gali secara invitro ? Tujuan penelitian ini adalah untuk
mengetahui ada tidaknya pengaruh konsentrasi infusa temu ireng (Curcumae
aeruginosae) sebagai antelmintik pada cacing Ascaridia gali secara invitro.
Penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksperimen. Obyek yang diteliti
adalah kematian cacing Ascaridia gali. Variabel penelitian ada dua, yaitu :
konsentrasi infusa temu ireng (10%, 20%, 30%, 40% dan 50%), dan (2) daya
antelmintik infusa temu ireng terhadap cacing Ascaridia gali. Daya antelmintik
diukur dengan menghitung jumlah kematian cacing. Analisa data menggunakan
teknik analisa probit.
Hasil penelitian menunjukkan infusa temu ireng 20%, 30 %, 40 %, dan 50 %
berturut-turut menyebabkan kematian seluruh cacing dalam waktu 12 jam setara
dengan piperazin sitrat 0,2%, 11 jam setara dengan piperazin sitrat 0,4 %, 10 jam
setara dengan piperazin sitrat 0,6%, 9 jam setara dengan piperazin sitrat 0,8%. Daya
antelmintik terbesar didapat pada infusa temu ireng 50%, tetapi jika dibandingkan
dengan pipirazin sitrat maka pipirazin sitrat lebih efektif dalam membunuh cacing.
Dari penelitian ini dapat disimpulkan infusa temu ireng dengan berbagai
konsentrasi menghasilkan daya antelmintik yang berbeda, semakin besar konsentrasi
infusa maka daya antelminitik semakin besar, dari perhitungan analisa probit maka
diperoleh nilai LC50 dan LT50 infusa temu ireng masing-masing sebesar 11,39% dan
8 jam 1 menit 27 detik, sedangkan nilai LC50 dan LT50 piperazin sitrat masing-
masing sebesar 0,23% dan 7 jam 49 menit 50 detik.

Kata kunci : temu ireng, infusa, antelmintik, Ascaridia gali


34

Lampiran 7. Format Penulisan Usulan KTI


halaman
Halaman judul ................................................................................................... i
Halaman persetujuan............................................................................................ ii
Sari Usulan Karya Tulis Ilmiah............................................................................ iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang Masalah .............................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................ 2
1.3 Batasan Masalah .......................................................................................... 3
1.4 Tujuan Penelitian ......................................................................................... 4
1.5 Manfaat Penelitian ....................................................................................... 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS ...................................... 6


2.1 Tinjauan Pustaka .......................................................................................... 6

2.2 Hipotesis ...................................................................................................... 7

BAB III METODE PENELITIAN................................................................ 8


3.1 Obyek Penelitian .......................................................................................... 8
3.2 Sampel dan Teknik Sampling ...................................................................... 9
3.3 Variabel Penelitian ....................................................................................... 10
3.4 Teknik Pengumpulan Data ........................................................................... 11
3.4.1 Bahan dan Alat yang Digunakan ............................................................... 11
3.4.2 Cara Kerja ................................................................................................. 12
3.5 Cara Analisis ................................................................................................ 13

BAB IV JADWAL PENELITIAN ...................................................................... 14


DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 15
35

Lampiran 8. Format Penulisan Karya Tulis Ilmiah

hal
Halaman Judul ................................................................................................. i
Halaman Pengesahan........................................................................................ ii
Halaman Motto dan Persembahan .................................................................. iii
Prakata.............................................................................................................. iv
SARI................................................................................................................. v
DAFTAR ISI..................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL............................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................ viii
DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................... 2
1.3 Batasan Masalah ....................................................................................... 3
1.4 Tujuan Penelitian ...................................................................................... 4
1.5 Manfaat Penelitian..................................................................................... 5
BAB 11 TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS....................................... 6
2.1 Tinjauan Pustaka........................................................................................ 6
2.2 Hipotesis .................................................................................................. 7
BAB III METODE PENELITIAN................................................................... 8
3.1 Obyek Penelitian ....................................................................................... 8
3.2 Sampel dan Teknik Sampling ................................................................... 9
3.3 Variabel Penelitian..................................................................................... 10
3.4. Teknik Pengumpulan Data......................................................................... 11
3.4.1. Bahan dan Alat yang digunakan .................................................... 11
3.4.2. Cara Kerja ...................................................................................... 12
3.5. Cara Analisis.............................................................................................. 13
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.................................. 14
36

BAB V SIMPULAN DAN SARAN................................................................. 15


5.1. Simpulan ................................................................................................... 15
5.2. Saran ......................................................................................................... 16
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 17
LAMPIRAN..................................................................................................... 18
37

Lampiran 9. Contoh Halaman Judul Artikel

PENGARUH KONSENTRASI INFUSA TEMU IRENG (Curcumae aeruginosae)


SEBAGAI ANTELMINTIK PADA CACING Ascaridia gali SECARA INVITRO

Artikel

Siti Nafiah
0302023

PROGRAM STUDI D3 FARMASI


SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI ”YAYASAN PHARMASI SEMARANG”
2009
38

LAMPIRAN 10. Contoh Halaman Persetujuan Artikel

Artikel

PENGARUH KONSENTRASI INFUSA TEMU IRENG (Curcumae aeruginosae)


SEBAGAI ANTELMINTIK PADA CACING Ascaridia gali SECARA INVITRO

Siti Nafiah
0302023

Telah disetujui oleh :

Pembimbing

Nama dosen Tanggal……………………………


39

Lampiran 11. Contoh-contoh Penggunaan Tanda Titik Koma

1. Tanda Titik Koma


Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan kalimat yang setara di
dalam suatu kalimat majemuk sebagai pengganti kata. penghubung.
Misalnya :
Kegunaan kelapa banyak sekali, yaitu daging buah kelapa dapat dibuat minyak
goreng; sabut kelapa dapat dibuat tali, sikat, keset. dan permadani kasar; tempurung
kelapa dapat dijadikan kayu bakar atau gayung; pohonnya sendiri dapat dijadikan
tiang rumah atau jembatan.
Sebenarnya; rincian di atas juga menggunakan koma, tetapi kalau
menggunakan koma, tidak terlihat dengan jelas perbedaan rincian kalimat majemuk
setara dan rincian unsur dalam kalimat yang lebih kecil. Hal lain yang perlu
diperhatikan adalah jika digunakan tanda titik koma, sebelum rincian terakhir tidak
perlu digunakan kata dan. Ketentuan inilah yang sering terlupakan oleh para penulis.
Penggunaan tanda titik koma selain dalam kalimat majemuk setara, dapat
juga digunakan pada rincian ke bawah yang unsur-unsurnya berupa kelompok kata
yang panjang atau berupa kalimat. Sebelum rincian akhir tidak dibubuhkan kata
dan...
Coba bandingkan kedua pemakaian berikut.
Bentuk yang Salah :
Bintang sepak bola Portugis, Victor Paneira, harus mengalami hukuman kurungan
selama 75 hari karena.menghindari tugas militer; terlambat 21 hari melaporkan wajib
dinas militernya selama 16
bulan pada bulan September 1988; dan dijumpai bersalah melakukan disersi.
Tanda baca akhir pada rincian seperti di atas boleh menggunakan tanda titik koma,
akan tetapi sebelum rincian terakhir tidak boleh digunakan dan inilah perbaikan
penulisan rincian tersebut. Bentuk yang benar :
Bintang sepak bola Portugis, Victor Paneira, harus menjalani hukuman kurungan
selama 75 hari karena menghindari tugas militer; terlambat 21 hari melaporkan wajib
dinas militernya selama 16 bulan pada bulan September 1988 dan diumpai bersalah
melakukan disersi.
40

2. Tanda titik dua ( : )


Tanda titik dua (:) mengandung rincian. Hal ini tidak akan terjadi jika para
penulis memperhatikan kaidah berikut :
1) Tanda titik dua digunakan pada kalimat lengkap, yang diikuti rincian
berupa kata atau frasa.
Misalnya:
Air mempunyai sifat-sifat sebagai berikut:
mengalir dari tempat yang tinggi; selalu rata/mendatar; sesuai dengan
bentuk wadahnya;
memberikan tekanan ke semua arah; meresap melalui celah kecil;
melarutkan zat lain.
Pernyataan sebelum rincian merupakan kalimat yang sudah lengkap. Jika
kalimat yang lengkap itu akan diikuti suatu rincian yang berupa kata atau
frasa, sebelum rincian dibubuhkan tanda titik dua. Dalam hal ini titik dua
mengandung arti yaitu atau yakni. Rinciannya ditulis dengan huruf awal
kecil dan diakhiri dengan tanda koma atau tanda titik koma. Sebelum
rincian akhir ada kata dan, apabila digunakan koma, sebelum rincian
akhir tidak perlu ada dan, apabila digunakan titik koma.
Jika kalimat tersebut ditulis seperti di bawah ini, tentu penulisan tersebut
tidak baku.
Air mempunyai sifat-sifat sebagai berikut:
Mengalir dari tempat yang tinggi, selalu rata/mendatar, sesuai dengan
bentuk wadahnya, memberikan tekanan ke semua arah, meresap melalui
celah kecil, melarutkan zat lain.
2) Titik dua tidak digunakan sebelum rincian yang merupakan pelengkap
kalimat. Atau karena kalimat pengantarnya belum lengkap, titik dua tidak
perlu dicantumkan, misalnya:
Air mempunyai sifat-sifat sebagai berikut: mengalir dari tempat yang
tinggi; selalu rata/mendatar; sesuai dengan bentuk wadahnya;
memberikan tekanan ke semua arah; meresap melalui celah kecil;
melarutkan zat lain;
Jika sebelum rincian ada titik dua, seperti berikut ini, tentu penulisan
tersebut tidak benar.
41

Misalnya:
Sifat air adalah:
a. mengalir dari tempat yang tinggi;
b. selalu rata/mendatar;
c. sesuai dengan bentuk wadahnya;
d. memberikan tekanan ke semua arah;
e. meresap melalui celah kecil;
f. melarutkan zat lain.
3) Titik dua harus diganti menjadi titik satu pada kalimat lengkap, yang
diikuti suatu rincian berupa kalimat lengkap pula, dan tanda akhir rincian
harus tanda titik.
Misalnya:
Sifat-sifat air adalah sebagai berikut.
Air mengalir dari tempat yang tinggi.
Permukaannya rata (mendatar).
Bentuknya sesuai dengan wadahnya.
Air memberikan tekanan ke semua arah.
Air dapat meresap melalui celah kecil
Air dapat melarutkan berbagai zat.
Mari kita lihat contoh yang lain.
1) Titik Dua digunakan
Syarat-syarat untuk dapat melamar menjadi pegawai negeri sipil, antara
lain, adalah sebagai berikut: warga negara Indonesia; berusia antara 18
dan 40 tahun; tidak pernah dihukum; berkelakuan baik; berbadan sehat.
2) Titik Dua tidak digunakan
Syarat-syarat untuk dapat melamar menjadi pegawai negeri sipil, antara
lain, adalah
warga negara Indonesia; berusia antara 18 dan 40 tahun; tidak pernah
dihukum; berkelakuan baik; berbadan sehat.
3) Titik Dua Diganti dengan Tanda Titik
Syarat-syarat untuk dapat melamar menjadi pegawai negeri sipil, antara
lain sebagai berikut:
1. Pelamar adalah warga negara Indonesia.
42

2. Pelamar harus berusia berusia antara 18 dan 40 tahun.


3. Pelamar tidak pernah dihukum.
4. Yang bersangkutan, harus berkelakuan baik.
5. Yang bersangkutan harus berbadan sehat.
3. Tanda Koma (,)
Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian atau
pembilangan. Misalnya.
Saya membeli kertas, pena, dan tinta.
Surat biasa, surat kilat, ataupun surat khusus memerlukan perangko. Satu,
dua, tiga!
Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat
setara yang berikutnya yang didahului oleh kata seperti tetapi atau melainkan.
Misalnya:
Saya ingin datang, tetapi hari hujan
Didi bukan anak saya, melainkan anak Pak Kasim.
Tanda koma dipakai untuk. memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika
anak kalimat itu mendahului induk kalimatnya.
Misalnya:
Kalau hari hujan, saya tidak akan datang.
Karena sibuk, dia lupa akan janjinya.
Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat
jika anak kalimat itu mengiringi induk kalimatnya.
Misalnya:
Saya tidak akan datang kalau hari hujan.
Dia lupa akan janjinya karena sibuk.
Dia tahu bahwa soal itu penting.
Tanda koma dipakai di belakang kata, atau ungkapan penghubung
antarkalimat yang terdapat pada awal kalimat. Termasuk di dalamnya oleh
karena itu, jadi, lagi pula, meskipun begitu, dan akan tetapi.
Tanda koma dipakai untuk memisahkan kata seperti o, ya, wah, aduh, kasihan
dari kata yang lain yang terdapat di dalam kalimat.
43

Misalnya:
0, begitu?
Wah, bukan main!
Hati-hati, ya, nanti jatuh.
Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain
dalam kalimat.
Misalnya:
Kata Ibu, "Saya gembirasekali."
"Saya gembira sekali," kata Ibu, "karena kamu lulus.”
Tanda koma dipakai di antara (i) nama dan alamat, (ii) bagian-bagian alamat,
(iii) tempat dan tanggal, dan (IV) nama tempat dan wilayah atau negeri yang
ditulis berurutan
Misalnya:
Surat-surat ini harap dialamatkan kepada Dekan Fakultas Kedokteran,
Universitas Indonesia, Jalan Salemba 6, Jakarta
Sdr. Abdullah, Jalan Pisang Batu 1, Bogor
Surabaya, 10 Mei 1960
Kuala Lumpur, Malaysia
Tanda koma dipakai untuk menceraikan bagian nama yang dibalik
susunannya dalam daftar pustaka.
Misalnya:
Alisjahbana, Sutan Takdir. 1949. Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia.1ilid 1
dan 2. Djakarta : PT Pustaka Rakjat.
Tanda koma dipakai di antara bagian-bagian dalam catatan kaki.
Misalnya:
W.J.S. Poerwadarminta, Bahasa Indonesia Untuk Karangmengarang
(Yogyakarta: UP Indonesia, 1967), him, 4
Tanda koma dipakai di antara nama pengarang dan gelar akademik yang
mengikutinya untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau
marga.
Misalnya:
B. Ratulangi, S.E. Ny. Khadijah, M.A.
Tanda koma dipakai di muka angka persepuluhan atau di antara rupiah dan
44

sen yang dinyatakan dengan angka.


12,5 m
Rp 12,50
Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan yang sifatnya tidak
membatasi.