Anda di halaman 1dari 41

MAKALAH

“BENTUK LAHAN ASAL PROSES DENUDASIONAL ”

Dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Geomorfologi dan Lingkungan


(ABKA524)

Dosen Pengampu :
Dr. H. Sidharta Adyatma, M.Si
Dr. Deasy Arisanty, M. Sc

DISUSUN OLEH :
APRILIA ANJANI (1710115320001)
LAELA QODARIAH (1710115120010)
NOVAL PANDANI (1710115210018)
SIFANI LULU NISFINAHARI (1710115220023)
WIDYA (1710115120020)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARMASIN

i
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kita kehadirat ALLAH SWT, karna berkat
rahmat, taufiq, dan hidayah-Nya lah kami bisa menyelesaikan makalah ini.
Semoga dengan adanya makalah ini semakin membuka pintu pengetahuan
dan pemahaman pembaca tentang materi.
Upaya pemenuhan makalah ini diharapkan mampu meningkatkan efektifitas
pelaksanaan kegiatan perkuliahan, dan diharapkan para pembaca dapat
mengembangkan wawasan dan kemampuan dari apa yang dibahas dalam makalah
yang berjudul “Bentuk Lahan asal Proses Denudasional” ini. Tetapi, makalah ini
bukan satu-satunya sumber belajar atau referensi, untuk itu para pembaca diharapkan
lebih proaktif untuk mencari dan menggali ilmu pengetahuan mengenai materi terkait.
Harapan kami, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua
khususnya para pembaca. Kami mengharapkan saran, dan masukan serta kritikan
yang sifatnya membangun karena kami menyadari bahwa makalah yang kami susun
ini masih banyak terdapat kekurangan dan kami juga memohon maaf atas
kejanggalan-kejanggalan yang mungkin terdapat dalam makalah ini.

Banjarmasin, 22 April 2018

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii


DAFTAR ISI ................................................................................................................ iii
BAB I ............................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................... 1
1.3 Tujuan .................................................................................................................. 2
BAB II ........................................................................................................................... 3
PEMBAHASAN ........................................................................................................... 3
2.1 Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional ............................................................ 3
2.2 Ciri-ciri Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional .............................................. 4
2.3 Proses Terbentuknya Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional ......................... 4
2.3.1 Pelapukan ...................................................................................................... 6
2.3.2 Gerakan Massa Batuan (Mass Wasting) ....................................................... 9
2.3.3 Erosi ...................................................................................................... 11
2.3.4 Sedimentasi atau Pengendapan ............................................................. 14
2.4 Satuan Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional .............................................. 15
2.4.1 Pegunungan Denudasional .......................................................................... 17
2.4.2 Perbukitan Denudasional ............................................................................ 20
2.4.3 Dataran Nyaris (Peneplain) ......................................................................... 24
2.4.4 Perbukitan Sisa Terpisah (Iselberg) ............................................................ 26
2.4.5 Kerucut Talus (Talus Cones) atau Kipas Koluvial (Coluvial Van) ............ 29
2.4.6 Lereng Kaki (Foot Slope) ........................................................................... 30
2.4.7 Lahan Rusuk (Bad Land) ............................................................................ 30
2.4.8 Pediment ..................................................................................................... 31
2.4.9 Gawir .......................................................................................................... 32
2.5 Dampak Proses Bentuk Lahan Asal Denudasional ...................................... 32
2.5.1 Dampak Erosi ............................................................................................. 33

iii
2.5.2 Dampak Pelapukan................................................................................ 33
2.5.3 Dampak Mass Wasting ............................................................................... 34
2.5.4 Dampak Sedimentasi .................................................................................. 34
BAB III ....................................................................................................................... 35
KESIMPULAN ........................................................................................................... 35
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 36

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Evolusi bentuk lahan .................................................................................... 4


Gambar 2 Pelapukan Fisika .......................................................................................... 7
Gambar 3 Pelapukan Kimia .......................................................................................... 7
Gambar 4 Pelapukan Organik ....................................................................................... 8
Gambar 5 Mass Wasting ............................................................................................. 10
Gambar 6 Klasifikasi Mass Wasting ........................................................................... 10
Gambar 7 Erosi Percik ................................................................................................ 13
Gambar 8 Shet erosion ................................................................................................ 13
Gambar 9 Rill erosioj .................................................................................................. 14
Gambar 10 Channel erosion ........................................................................................ 14
Gambar 11 Ilustrasi skematis denudasi regional untuk badan batuan basa intrusif
felsik dari Negara Bagian Rio de Janeiro, Brasil: Pulau Cabo Frio dan Itaúna Body. 15
Gambar 12 Gunung Roraima yang ditemukan di Venezuela, Brazil, dan Guyana,
adalah pegunungan yang terbentuk oleh proses denudasional .................................... 19
Gambar 13 Solusi alami .............................................................................................. 21
Gambar 14 Solusi buatan ............................................................................................ 22
Gambar 15 Penghalang ............................................................................................... 23
Gambar 16 Tingkat Komposisi tanah ......................................................................... 23
Gambar 17 Pemandangan udara peneplain hampir datar dan tenggelam di Belcher
Islands, Teluk Hudson, Kanada. Perhatikan bahwa peneplain memotong banyak
lipatan. ......................................................................................................................... 25
Gambar 18 Lembah Sungai Canisteo dari Pinnacle State Park, New York. Puncak
yang jauh di ketinggian yang sama mewakili sisa-sisa peneplain yang terangkat untuk
membentuk Allegheny Plateau, yang merupakan dataran tinggi yang dibedah di barat
daya New York. Di daer.............................................................................................. 26
Gambar 19 Inselberg in the state of Bahia, northeastern Brazil ................................. 27
Gambar 20 An inselberg in Western Sahara ............................................................... 27
Gambar 21 Kerucut Talus ........................................................................................... 29
Gambar 22 Talus cones, Banff National Park, Canada.Talus cones, built through the
accumulation of rock debris, fallen from the cliffs above .......................................... 30
Gambar 23 Lereng Kaki .............................................................................................. 30
Gambar 24 Badland di Bahia Brazil ........................................................................... 31
Gambar 25 Gambar Pedimen ...................................................................................... 31
Gambar 26 Gawir ........................................................................................................ 32

v
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Verstappen (1983) telah mengklasifikasikan bentuklahan berdasarkan
genesisnya menjadi 10 (sepuluh) macam bentuklahan asal proses, yaitu
bentuklahan asal proses volkanik, bentuklahan proses structural, bentuklahan asal
fluvial, bentuklahan asal proses solusional , bentuklahan asal proses denudasional,
bentuklahan asal proses eolin, bentuklahan asal proses marine , bentuklahan asal
glasial , bentuklahan asal organik , bentuklahan asal antropogenik.
Proses denudasional dimaksudkan adalah besarnya material permukaan bumi
yang telepas dan terangkut oleh berbagai tenaga geomorfologi persatuan luas
dalam waktu tertentu. Proses-proses tersebut dapat berupa erosi dan gerakan
massa batuan. Berdasarkan daerah yang ditinggalkan oleh material tersebut
maupun daerah deposisi material akibat gravitasi dikenal sebagai fenomena
permukaan bumi yang terdenudasi serta bentukanlahannya dikelomlompokan
dalam bentukan asal denudasional.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa pengertian dari bentuk lahan asal proses denudasional?
2. Apa cirri dari bentuk lahan asal proses denudasional?
3. Bagaimana proses terbentuknya bentuk lahan asal denudasional?
4. Bagaimana satuan bentuk lahan asal proses denudasional?
5. Apa dampak bentuk lahan asal proses denudasional?

1
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian dari bentuk lahan asal proses denudasional.
2. Untuk mengetahui ciri dari bentuk lahan asal proses denudasional.
3. Untuk mengetahui proses terbentuknya bentuk lahan asal denudasional.
4. Untuk mengetahui satuan bentuk lahan asal proses denudasional.
5. Untuk mengetahui dampak bentuk lahan asal proses denudasional.

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional


Denudasional berasal dari kata dasar nude yang berarti telanjang, sehingga
denudasi berarti proses penelanjangan permukaan bumi. Denudasi cendurung
akan menurunkan bagian permukaan bumi yang positif hingga mencapai bentuk
permukaan bumi yang hamper datar membentuk dataran nyaris (pineplain).
Denudasi meliputi dua proses utama yaitu Pelapukan dan perpindahan
material dari bagian lereng atas ke lereng bawah oleh proses erosi dan gerak
massa batuan (masswashting).
 Pelapukan
Pelapukan adalah proses berubahnya sifat fisik dan kimia batuan di
permukaan dan atau dekat permukaan bumi tanpa di sertai perpindahan
material. Pelapukan dapat dibagi manjadi pelapukan fisik, dan pelapukan
biotic. Pelapukan fisik merupakan proses pecahnya batuan menjadi ukuran
yang lebih kecil tanpa diikuti oleh perubahan komposisi kimia batuan.
Perubahan kimia merupakan proses berubahnya komposisi kimia batuan
sehingga menghasilkan mineral sekunder.
Factor pengontrol pelapukan adalah batuan induk, aktivitas organism,
topografi, dan iklim. Didalam evolusi bentanglahan yang menghasilkan
bentuklahan dedasuonal M. W. Davis mengemukakan adanya 3 faktor yang
mempengaruhi perkembangan bentuklahan struktur geologi, proses
geomorfologi, waktu. Dengan adanya factor tersebut maka dalam evolusinya,
bentuklahan melewati beberapa stadium ;
1. Stadium muda
2. Stadium dewasa
3. Stadium tua.

3
Gambar 1 Evolusi bentuk lahan

2.2 Ciri-ciri Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional


Ciri-ciri dari bentuk lahan yang asal terjadi secara denudasioanal, yaitu:
1. Relief sangat jelas: lembah, lereng, pola aliran sungai.
2. Tidak ada gejala struktural, batuan massif, dep/strike tertutup.
3. Dapat dibedakan dengan jelas terhadap bentuk lain
4. Relief lokal, pola aliran dan kerapatan aliran menjadi dasar utama untuk
merinci satuan bentuk lahan
5. Litologi menjadi dasar pembeda kedua untuk merinci satuan bentuk lahan.
Litologi terasosiasi dengan bukit, kerapatan aliran,dan tipe proses.

2.3 Proses Terbentuknya Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional

Proses Terbentuknya Bentuk Lahan Asal Denudasional. Denudasi meliputi


proses pelapukan, erosi, gerak masa batuan (mass wating) dan proses
pengendapan/sedimentasi.

Proses denudasi merupakan proses yang cenderung mengubah bentuk


permukaan bumi yang disebut dengan proses penelanjangan. Proses yang utama
adalah degradasi berupa pelapukan yang memproduksi regolit dan saprolit serta

4
proses erosi, pengangkutan dan gerakan massa. Proses ini lebih sering terjadi
pada satuan perbukitan dengan material mudah lapuk dan tak berstruktur. Proses
degradasi menyebabkan agradasi pada lerengkaki perbukitan menghasilkan
endapan koluvial dengan material tercampur. Kadang proses denudasional terjadi
pula pada perbukitan struktur dengan tingkat pelapukan tinggi, sehingga disebut
satuan struktural denudasional.
Proses denudasional sangat dipengaruhi oleh tipe material (mudah lapuk),
kemiringan lereng, curah hujan dan suhu udara serta sinar matahari, dan aliran-
aliran yang relatif tidak kontinyu. Karakteristik yang terlihat di foto udara,
umumnya topografi agak kasar sampai kasar tergantung tingkat dedudasinya,
relief agak miring sampai miring, pola tidak teratur, banyak lembah-lembah
kering dan erosi lereng/back erosion, penggunaan lahan tegalan atau kebun
campuran dan proses geomorfologi selalu meninggalkan bekas di lereng-lereng
bukit dan terjadi akumulasi di kaki lereng, serta kenampakan longsor lahan lebih
sering dijumpai.
Proses denudasional (penelanjangan) merupakan kesatuan dari proses
pelapukan gerakan tanah erosi dan kemudian diakhiri proses pengendapan. Semua
proses pada batuan baik secara fisik maupun kimia dan biologi sehingga batuan
menjadi desintegrasi dan dekomposisi. Batuan yang lapuk menjadi soil yang
berupa fragmen, kemudian oleh aktifitas erosi soil dan abrasi, tersangkut ke
daerah yang lebih landai menuju lereng yang kemudian terendapkan.
Pada bentuk lahan asal denudasional, maka parameter utamanya adalah erosi atau
tingkat. Derajat erosi ditentukan oleh : jenis batuannya, vegetasi, dan relief.
Denudasi adalah kumpulan proses yang mana, jika dilanjutkan cukup jauh,
akan mengurangi semua ketidaksamaan permukaan bumi menjadi tingkat dasar
seragam. Dalam hal ini, proses yang utama adalah degradasi, pelapukan, dan
pelepasan material, pelapukan material permukaan bumi yang disebabkan oleh
berbagai proses erosi dan gerakan tanah. Kebalikan dari degradasi adalah
agradasi, yaitu berbagai proses eksogenik yang menyebabkab bertambahnya

5
elevasi permukaan bumi karena proses pengendapan material hasil proses
degradasi.
Proses yang mendorong terjadinya degradasi dibagi menjadi 2 kelompok,
yaitu:
1. Pelapukan, produk dari regolith dan saprolite ( bahan rombakan dan tanah).
2. Transport, yaitu proses perpindahan bahan rombakan terlarut dan tidak terlarut
karena erosi dan gerakan tanah.

2.3.1 Pelapukan
Pelapukan (weathering) dari perkataan weather dalam bahasa Inggris
yang berarti cuaca, sehingga pelapukan batuan adalah proses yang
berhubungan dengan perubahan sifat (fisis dan kimia) batuan di permukaan
bumi oleh pengaruh cuaca. Secara umum, pelapukan diartikan sebagai
proses hancurnya massa batuan oleh tenaga Eksogen. menurut
Olliver(1963) pelapukan adalah proses penyesaian kimia, mineral dan sifat
fisik batuan terhadap kondisi lingkungan di sekitarnya. Akibat dari proses
ini pada batuan terjadi perubahan warna, misalnya kuning-coklat pada
bagian luar dari suatu bongkah batuan. Meskipun proses pelapukan ini
berlangsung lambat, karena telah berjalan dalam jangka waktu yang sangat
lama maka di beberapa tempat telah terjadi pelapukan sangat tebal. Ada
juga daerah-daerah yang hasil pelapukannya sangat tipis, bahkan tidak
tampak sama sekali, hal ini terjadi sebagai akibat dari pemindahan hasil
pelapukan pada tempat yang bersangkutan ke tempat lain. Tanah yang kita
kenal ini adalah merupakan hasil pelapukan batuan.
 Jenis-jenis pelapukan
a. Pelapukan fisik (mekanis)
Yaitu pelapukan yang disebabkan oleh perubahan volume
batuan, dapat ditimbulkan oleh perubahan kondisi lingkungan
(berkurangnya tekanan, insolasi, hidrasi, akar tanaman, binatang,
hujan dan petir), atau karena interupsi kedalam pori-pori atau
patahan batuan.

6
Gambar 2 Pelapukan Fisika

b. Pelapukan kimiawi
Yaitu pelapukan yang ditimbulkan oleh reaksi kimia terhadap
massa batuan. Air, oksigen dan gas asam arang mudah bereaksi
dengan mineral, sehingga membentuk mineral baru yang
menyebabkan batuan cepat pecah.

Gambar 3 Pelapukan Kimia

c. Pelapukan Organik
Yaitu pelapukan yang disebabkan oleh mahkluk hidup, seperti
lumut. Pengaruh yang disebabkan oleh tumbuh tumbuhan ini dapat
bersifat mekanik atau kimiawi.

7
Gambar 4 Pelapukan Organik

 Faktor-faktor yang mempengaruhi pelapukan


1. Jenis Batuan (kandungan mineral, retakan, bidang pelapisan, patahan
dan retakan). Batuan yang resisten lebih lambat terkena proses
eksternal sehingga tidak mudah lapuk, sedangkan batuan yang tidak
resisten sebaliknya. Contoh :
- Limestone, resisten pada iklim kering tetapi tidak resisten pada
iklim basah.
- Granit, resisten pada iklim basah tetapi tidak resisten pada iklim
kering.
2. Iklim, terutama tenperatur dan curah hujan sangat mempengaruhi
pelapukan.Contoh :
- Iklim kering, jenis pelapukannya fisis
- Iklim basah, jenis pelapukannya kimia
- Iklim dingin, jenis pelapukannya mekanik
3. Vegetasi, atau tumbuh-tumbuhan mempunyai peran yang cukup
besar terhadap proses pelapukan batuan. Hal ini dapat terjadi karena:
- Secara mekanis akar tumbuh-tumbuhan itu menembus batuan,
bertambah panjang dan membesar menyebabkan batuan pecah.
- Secara kimiawi tumbuh-tumbuhan melalui akarnya
mengeluarkan zat-zat kimia yang dapat mempercepat proses

8
pelapukan batuan. Akar, batang, daun yang membusuk dapat
pula membantu proses pelapukan, karena pada bagian tumbuhan
yang membusuk akan mengeluarkan zat kimia yang mungkin
dapat membantu menguraikan susunan kimia pada batuan. Oleh
karena itu, jenis dan jumlah tumbuhan yang ada di suatu daerah
sangat besar pengaruhnya terhadap pelapukan. Sebenarnya
antara tumbuh-tumbuhan dan proses pelapukan terdapat
hubungan yang timbal balik.
4. Topografi Topografi yang kemiringannya besar dan menghadap arah
datangnya sinar matahari atau arah hujan, maka akan mempercepat
proses pelapukan.

2.3.2 Gerakan Massa Batuan (Mass Wasting)


Yaitu perpindahan atau gerakan massa batuan atau tanah yang ada di
lereng oleh pengaruh gaya berat atau gravitasi atau kejenuhan massa air.
Ada yang menganggap masswasting itu sebagai bagian dari pada erosi dan
ada pula yang memisahkannya. Hal ini mudah difahami karena memang
sukar untuk dipisahkan secara tegas, karena dalam erosi juga gaya berat
batuan itu turut bekerja.
Pada batuan yang mengandung air, gerakan massa batuan itu lebih
lancar dari pada batuan yang kering. Perbedaannya ialah bahwa pada
masswasting, air hanya berjumlah sedikit dan fungsinya bukan sebagai
pengangkut, melalinkan hanya sekedar membantu memperlancar gerakan
saja. Sedang dalam erosi diperlukan adanya tenaga pengangkut. Gerakan
massa batuan pada dasarnya disebabkan oleh adanya gayaberat/gravitasi
atau gaya tarik bumi.

9
Gambar 5 Mass Wasting

 Klasifikasi mass wasting


1. Slow flowage (gerakan lambat)
2. Rapid flowage (gerakan cepat),

Gambar 6 Klasifikasi Mass Wasting

10
2.3.3 Erosi

Erosi adalah suatu proses geomorfologi, yaitu proses pelepasan dan


terangkutnya material bumi oleh tenaga geomorfologis baik kekuatan air,
angin, gletser atau gravitasi. Faktor yang mempengaruhi erosi tanah antara
lain sifat hujan, kemiringan lereng dari jaringan aliran air, tanaman penutup
tanah, dan kemampuan tanah untuk menahan dispersi dan untuk menghisap
kemudian merembeskan air kelapisan yang lebih dalam.
 Faktor-faktor lain yang mempengaruhi erosi tanah adalah:
a. Iklim: Faktor iklim yang berpengaruh adalah curah hujan,
angin,temperatur, kelembapan, penyinaran matahari. Banyaknya
curah hujan,intensitas dan distribusi hujan menentukan dispersi
hujan terhadap tanah, jumlah dan kecepatan aliran permukaan, serta
besarnya kerusakan erosi. Angin selain sebagai agen transport
dalam erosi beberapa kawasan juga bersama-sama dengan
temperatur, kelembaban dan penyinaran matahari terhadap
evapotranspirasi, sehingga mengurangi kandungan air dalam tanah
yang berarti memperbesar investasi tanah yang secara tidak langsung
berpengaruh terhadap kepekaan erosi tanah.
b. Topografi: kemiringan lereng, panjang lereng, konfigurasi,
keseragaman, dan arah lereng mempengaruhi erosi. Kemiringan
lereng dinyatakan dalam derajad atau persen. Kecuraman lereng
memperbesar jumlah aliran permukaan, dan memperbesar kecepatan
aliran permukaan,sehingga dengan demikian memperbesar daya
angkut air. Semakin besar erosi terjadi dengan makin curamnya
lereng.
c. Vegetasi, berperan untuk mengurangi kecepatan erosi. Kaitannya
jenis tumbuhan, aliran permukaan dan jumlah erosi adalah seperti
dalam Tabel berikut:

11
Sumber: Arsyad (1989)
d. Tanah. Kepekaan tanah terhadap erosi tergantung pada sifat-sifat
tanah yang mempengaruhi laju infiltrasi, permeabilitas, kapasitas
menahan air dan struktur tanah.
e. Manusia. Manusia dapat mencegah dan mempercepat terjadinya
erosi tergantung bagaimana manusia mengelolanya.Setiap proses
erosi merupakan gabungan dari beberapa subproses,yaitu dimulai
dengan pengambilan hasil pelapukan yang terangkut juga sebagai
alat pengikis. Butir-butiran batuan secara bersama-sama dalam
pengangkutan, saling bersinggungan dan saling bergesekan satu
sama lain. Cara pengangkutan terhadap bahan terjadi berbeda-beda:
ada yang terapung di permukaan, digulingkan, digeser dan
sebagainya.
 Klasifikasi bentuk erosi
a. Erosi percik (splash erotion),

12
Merupakan proses percikan partikel-partikel tanah halus yang
disebabkan oleh pukulan tetes air hujan terhadap tanah dalam
keadaan basah (Yunianto, 1994).

Gambar 7 Erosi Percik


b. Erosi lembar (sheet erosion)
Merupakan erosi yang terjadi karena pengangkutan atau
pemindahan lapisan tanah yang hampir merata ditanah permukaan
oleh tenaga aliran perluapan.

Gambar 8 Shet erosion


c. Erosi alur (rill erosion).
Erosi ini terjadi karena adanya proses erosi dengan
sejumlah saluran kecil (alir) yang dalamnya <30 cm, dan terbentuk
terutama dilahan pertanian yang baru saja diolah. Erosi inidimulai

13
dengan genangan-genangan kecil tempat-tempat di suatu lereng,
maka bila air dalam genangan itu mengalir, terbentuklah alur-alur
bekas aliran air tersebut.

Gambar 9 Rill erosioj


d. Erosi parit (channel erosion).
Erosi ini terbentuk sama dengan erosi alur, tetapi tenaga erosinya
berupa aliran lipasan dan alur-alur yang terbentuk sudah sedemikian
dalam sehingga tidak dapat dihilangkan dengan pengolahan tanah
secara biasa.

Gambar 10 Channel erosion

2.3.4 Sedimentasi atau Pengendapan


Sedimentasi adalah proses penimbunan tempat-tempat yang lekuk
dengan bahan-bahan hasil erosi yang terbawa oleh aliran air, angin,
maupun gletser (Suhadi Purwantara, 2005:74). Sedimentasi tidak

14
hanya terjadi dari pengendapan material hasil erosi saja, tetapi juga
dari proses mass wasting. Namun kebanyakan terjadi dari proses erosi.
Sedimentasi terjadi karena kecepatan tenaga media pengangkutnya
berkurang (melambat). Berdasarkan tenaga alam yang mengangkutnya
sedimentasi dibagi atas : Sedimentasi air sungai (floodplain dan delta),
air laut, angin, dan geltsyer.

2.4 Satuan Bentuk Lahan Asal Proses Denudasional

Dalam geologi, denudasi melibatkan proses yang menyebabkan hilangnya


permukaan Bumi dengan memindahkan air, dengan es, oleh angin dan
gelombang, yang mengarah ke pengurangan elevasi dan lega dari bentang alam
dan bentang alam. Proses endogen seperti gunung berapi, gempa bumi, dan
pengangkatan lempeng tektonik dan mengekspos kerak benua ke proses
pelapukan eksogen, erosi, dan pemborosan massal.

Gambar 11 Ilustrasi skematis denudasi regional untuk badan batuan basa


intrusif felsik dari Negara Bagian Rio de Janeiro, Brasil: Pulau Cabo Frio dan
Itaúna Body.
Denudasi menggabungkan proses mekanis, biologi dan kimia dari erosi,
pelapukan dan pemborosan massal. Denudasi dapat melibatkan penghilangan
partikel padat dan material terlarut. Ini termasuk sub-proses cryofracture,

15
pelapukan insolation, slaking, pelapukan garam, bioturbasi dan dampak
antropogenik.
Faktor-faktor yang mempengaruhi proses denudasional meliputi:
1) Aktivitas antropogenik
2) Lingkungan
3) Iklim (paling langsung dalam pelapukan kimia
4) Geologi
5) Topografi permukaan
6) Aktivitas tektonik

Estimasi denudasi modern biasanya didasarkan pada pengukuran beban aliran


yang diambil di stasiun pengukuran. Beban yang ditangguhkan, beban tempat
tidur, dan beban terlarut termasuk dalam pengukuran. Bobot beban dikonversi ke
unit volumetrik dan volume beban dibagi dengan luas daerah aliran sungai di atas
stasiun pengukuran. Hasilnya adalah perkiraan penurunan permukaan Bumi
dalam inci atau sentimeter per 1000 tahun. Dalam banyak kasus tidak ada
penyesuaian yang dibuat untuk dampak manusia, yang menyebabkan pengukuran
menjadi meningkat.
Tingkat penolakan biasanya jauh lebih rendah daripada tingkat pengangkatan.
Satu-satunya daerah di mana bisa ada tingkat yang sama dari denudasi dan
peningkatan adalah margin piring aktif dengan periode panjang deformasi terus
menerus.
Studi awal mendorong pembentukan hipotesis siklus denudasi untuk
mendeskripsikan formasi tanah. Meskipun saat ini mereka sebagian besar
didiskon, banyak dari model ini bertahan karena kesederhanaan dan asumsi yang
tampaknya jelas.
Pada tahun 1890-an, W. M. Davis mengusulkan suatu siklus 'let down' di
mana lanskap yang disebut 'muda' memiliki gradien dan ketinggian yang tinggi,
dan berkurangnya topografi elevasi rendah sampai usia tua hingga usia tua.
Bentang alam Inggris dan Wales dianggap mencerminkan siklus peneplanasi dan

16
peremajaan berulang-ulang ini, seperti dataran tinggi sisa 3.000 kaki di North
Wales. Sejumlah asumsi dinamika fluvial dan glasial di daerah beriklim sedang
dibuat dalam pembentukan model ini.
Teori-teori seperti itu diusulkan sebelum teori tektonik dipahami secara luas,
dan oleh karena itu sekarang sebagian besar didiskreditkan.

2.4.1 Pegunungan Denudasional


Pegunungan seperti yang kita lihat tidak pernah dalam bentuk yang akan
mereka sajikan adalah kekuatan kompresi dan pergolakan saja yang terkait
dengan formasi mereka. Setiap gunung telah sangat dipengaruhi oleh
lembaga-lembaga penggundulan, dan punggung serta puncaknya, tebing dan
lembah mereka, telah diukir dari lipatan dan kubah yang membengkak, atau
blok-blok yang miring dan miring. Karena pergolakan adalah proses yang
lambat, penggundulan pasti telah memulai pekerjaannya segera setelah
puncak lipatan membuat penampilan mereka di atas permukaan laut, atau di
atas tingkat tanah, sehingga mungkin tidak ada kisaran yang memiliki
ketinggian penuh di mana strata, jika bebas dari denudasi, akan
memberikannya. Upheaval, meskipun kadang-kadang cukup lambat untuk
memungkinkan sungai untuk menjaga saluran mereka tetap terbuka, masih
terlalu cepat untuk tetap di cek oleh proses pelapukan atmosfer umum, dan
begitu rentangnya tumbuh menjadi pengangkatan yang besar. Tetapi segera
setelah gerakan ketinggian berhenti, penggundulan mulai menjadi di atas
angin, karena seperti telah kita pelajari, gunung adalah tempat terjadinya
erosi yang cepat.

Lofty, atau alpine, rentang tunduk pada denudasi yang sangat cepat dan
efektif, sangat berbeda dalam karakter dari yang beroperasi di dataran
rendah. Di atas batas pertumbuhan pepohonan, kerusakan batu terus
berlangsung dengan sangat cepat, seperti yang ditunjukkan oleh kekacauan
bebatuan yang liar dan kacau. Di Jerman ini disebut Felsenmeer (lautan batu
karang), tetapi tidak ada istilah bahasa Inggris untuknya, dan itu adalah

17
karakteristik yang sangat tinggi dari lereng gunung yang tinggi. Massa
batuan yang hancur ini tidak hanya merupakan bukti disintegrasi cepat oleh
es, tetapi juga memberikan permukaan yang sangat meningkat ke pelapukan
yang merusak. Angin, yang berhembus dengan kekerasan hebat, adalah agen
penghancur yang penting; longsoran membawa sejumlah besar batu, dan
gabungan agen embun beku dan gravitasi menghasilkan lereng talus yang
luas dari semua gunung tinggi.
Agen lain yang sangat efektif di antara puncak alpine adalah gletser,
yang, dengan memperlebar dan memotong kembali cirque di kepalanya,
makan dengan cepat ke dalam massa gunung. Ketika banyak gletser naik di
sisi yang berbeda dari gunung, resesi dari cirques akan mengembangkan
puncak tajam dan ujung-ujung pisau. Untuk penyebab ini telah terutama
dikaitkan dengan kekasaran ekstrem dari Alpen tinggi, Sierra Nevada, dan
rentang lainnya.
Untuk waktu yang lama, efek denudasi sangat besar untuk
meningkatkan kekasaran pegunungan, mengukir lipatan ke punggung bukit
dan tebing, dan menukik ke dalam puncak yang tebal dan tidak dapat
diakses, tetapi cepat atau lambat gunung-gunung itu menjadi lebih rendah
dan lebih rendah, dan akhirnya diratakan. dengan dataran dari mana mereka
muncul. Dalam proses degradasi, syncline sering menolak keausan lebih
baik daripada anticlines, dan berdiri di atas tingkat, membentuk pegunungan
synclinal berbagai rentang kuno.
Dari sudut pandang geologis, gunung harus dianggap berumur pendek
dan singkat; dataran rendah bertahan untuk waktu yang lebih lama daripada
rentang yang tinggi, karena sungai mungkin hidup lebih lama dari banyak
generasi danau. Akibatnya, di antara rantai gunung dunia, kita di mana-
mana menemukan bahwa rentang yang tinggi adalah tanggal relatif baru,
sementara gunung-gunung kuno telah menjadi tunggul belaka. The
Appalachian telah berkurang hampir ke tingkat dasar, dan kondisi mereka
saat ini adalah peneplain yang diulang kembali dan dibedah, punggung dan

18
lembah yang ditentukan oleh posisi, sikap, dan pergantian strata yang lebih
keras dan lebih lunak. Dalam keadaan yang murni, jajaran yang sangat kuno
ini mungkin setinggi Pegunungan Alpen atau Andes. Tentu saja, tidak ada
rasio matematis antara kaum muda kisaran dan tingginya, karena lapisan
ketebalan moderat yang terlipat tidak pernah dapat membentuk pegunungan
yang sangat tinggi, tetapi secara umum memang benar, rentang yang sangat
tinggi itu awet muda, dan rentang yang sangat tua itu rendah. Proses
degradasi mungkin sejauh ini untuk menyapu deretan pegunungan hingga ke
akar-akarnya, hanya menyisakan lapisan dataran yang sangat padat sebagai
bukti bahwa pegunungan pernah ada di sana.
Alam semacam itu adalah dataran tinggi di bagian selatan New England
dan daerah metamorfik besar di Kanada, yang keduanya mungkin sekali
membawa pegunungan tinggi.

Gambar 12 Gunung Roraima yang ditemukan di Venezuela, Brazil, dan


Guyana, adalah pegunungan yang terbentuk oleh proses denudasional

Karakteristik umum unit mempunyai topografi bergunung dengan lereng


sangat curam (55>140%), perbedaan tinggi antara tempat terendah dan
tertinggi (relief) > 500 m.Mempunyai lembah yang dalam, berdinding terjal
berbentuk V karena proses yng dominan adalah proses pendalaman lembah
(valley deepening). Contoh pegunungan terkikis berada di Canyonland

19
nasional park, Utah, Amerika Serikat dan Gunung Roraima (gunung meja
besar) yang ditemukan di Venezuela, Brazil, dan Guyana.

2.4.2 Perbukitan Denudasional


Mempunyai topografi berbukit dan bergelombang dengan lereng
berkisar antara 15 > 55%, perbedaan tinggi (relief lokal) antara 50 -> 500 m.
Terkikis sedang hingga kecil tergantung pada kondisi litologi, iklim,
vegetasi penutup baik alami maupun tata guna lahan. Contoh adalah pulau
Berhala, hamper 72,54 persen pulau tersebut merupakan perbukitan dengan
luas 38,19 ha. Perbukitan yang berada di pulau tersebut adalah perbukitan
denudasional terkikis sedang yang disebabkan oleh gelombang air laut serta
erosi sehingga terbentuk lereng-lereng yang sangat curam. Contoh lain yaitu
perbukitan terkikis di daerah Jawa, Perbukitan terkikis di daerah Oe’sapa,
Kupang, NTT dan perbukitan terkikis di Soreang, Bandung.

 Pengendalian Erosi di Daerah Berbukit (perbukitan denudasi)


Karena pembangunan lahan terjadi di daerah perbukitan,
pengendalian erosi pada lereng yang curam dan tanggul diperlukan.
Terutama di daerah yang mengalami curah hujan tinggi. Lereng curam
dan tanggul yang tidak memiliki vegetasi atau penutup sangat rentan
terhadap masalah erosi. Erosi dapat menyebabkan kerusakan tidak hanya
pada lanskap, tetapi juga infrastruktur di sekitar proyek. Penting untuk
melindungi lereng bukit dari erosi selama dan setelah proyek selesai.
Erosi pada dasarnya adalah perpindahan tanah dari satu area ke area
lainnya. Pada lereng yang curam dan erosi tanggul terutama disebabkan
oleh air, terutama oleh hujan deras. Hujan yang jatuh ke tanah yang
terbuka melepaskan partikel tanah yang kemudian terbawa oleh lereng
oleh air yang mengalir. Namun, ini adalah hasil dari destabilisasi lereng
yang menciptakan bahaya yang lebih besar seperti batu dan akar pohon
menjadi terbuka.
Ada beberapa cara mengendalikan erosi di lereng curam dan tanggul.

20
1. Solusi Alami
Cara alami yang paling efektif untuk mengendalikan erosi tanah
pada lereng dan tanggul yang curam adalah dengan menanam
vegetasi. Tidak hanya rumput, fescue, dan daun yang membantu
memperlambat tetesan air saat jatuh, akar tanaman juga akan
membantu menahan tanah bersama, sehingga lebih sulit bagi air
untuk membersihkannya.
Namun, saat menanam vegetasi di lereng untuk menghentikan
erosi, Anda perlu mengingat bahwa apa yang Anda tanam sama
pentingnya dengan penanaman. Meskipun rumput dapat
menciptakan groundcover yang dapat menyerap kelembaban,
mereka memiliki kemampuan penyaringan air badai yang kurang
efektif dibandingkan dengan penutup tanah asli. Berbagai spesifikasi
benih kontrol erosi yang khas tersedia serta campuran benih khusus
untuk meniru rumput asli di daerah tersebut.

Gambar 13 Solusi alami

2. Solusi Buatan
Selain menanam vegetasi, ada juga berbagai solusi buatan yang
bisa Anda gunakan. Misalnya, penggunaan geomat telah menjadi
populer selama beberapa tahun terakhir. Geomat adalah polimer
permeabel air yang digunakan untuk membantu memperbaiki
elemen tanah, rumput dan akar tanaman kecil, dan telah terbukti
bekerja sangat baik, terutama pada lereng tandus yang tidak
memiliki vegetasi. Bahkan ada geomat biodegradable yang sekarang

21
sedang diproduksi yang dirancang untuk mencegah erosi dan
memberikan vegetasi yang baru ditanam kesempatan untuk tumbuh.

Gambar 14 Solusi buatan


3. Membangun Penghalang
Membangun teras juga merupakan cara lain untuk membantu
mencegah erosi tanah. Ketika kebanyakan orang berpikir tentang
teras sebagai metode pengendalian erosi, beberapa orang mungkin
berpikir tentang incas di Peru. Di sana penduduk asli menerapkan
metode awal pengendalian erosi di pegunungan Andes selama
berabad-abad. Dinding teras membantu menahan tanah di tempat
sementara menyediakan permukaan yang nyaman untuk menanam
berbagai tanaman. Membangun teras bisa sederhana seperti
menggunakan beberapa balok kayu untuk membuat dinding teras,
atau bisa lebih canggih dan melibatkan penggunaan batu rekayasa,
dinding penahan beton atau solusi dinding hijau hidup.

22
Gambar 15 Penghalang

4. Meningkatkan Komposisi Tanah


Anda juga bisa mengendalikan erosi dengan mengendalikan
tanah itu sendiri. Karena hujan lebat cenderung menjadi penyebab
terbesar erosi tanah di lereng dan tanggul, dengan mengendalikan
komposisi tanah, Anda memiliki tanah khusus yang dapat
mengendalikan efek yang ada air di atasnya dan oleh karena itu
kemungkinan itu akan terkikis. Tanah yang tinggi dalam material
organik cenderung menyerap lebih banyak air, oleh karena itu,
menggunakan bahan organik seperti kompos, mulsa berusia, atau
pupuk kandang bisa sangat membantu dalam mencegah erosi tanah.

Gambar 16 Tingkat Komposisi tanah

Solusi terbaik (dari beberapa solusi) paling baik ditentukan dengan


mengevaluasi setiap lereng secara individual.

23
2.4.3 Dataran Nyaris (Peneplain)
Dalam geomorfologi dan geologi, sebuah peneplain adalah dataran rendah
yang dibentuk oleh erosi yang berlarut-larut. Ini adalah definisi dalam istilah
terluas, meskipun dengan frekuensi penggunaan peneplain dimaksudkan
untuk menyiratkan representasi tahap erosi fluvial mendekati akhir (atau
kedua dari belakang) selama masa stabilitas tektonik diperpanjang. Peneplains
kadang-kadang dikaitkan dengan siklus teori erosi William Morris Davis,
tetapi Davis dan pekerja lain juga menggunakan istilah ini dengan cara murni
deskriptif tanpa teori atau genesis tertentu yang melekat.
Keberadaan beberapa peneplains, dan peneplanasi sebagai proses di alam,
bukan tanpa kontroversi, karena kurangnya contoh kontemporer dan
ketidakpastian dalam mengidentifikasi contoh-contoh relik. Dengan beberapa
definisi, peneplains grade ke tingkat dasar diwakili oleh permukaan laut,
namun dalam definisi lain kondisi seperti itu diabaikan. Geomorfolog Karna
Lidmar-Bergström dan rekan kerja mempertimbangkan kriteria tingkat dasar
penting dan di atas mekanisme yang tepat dari pembentukan peneplains,
termasuk cara ini beberapa pediplain di antara peneplains.
Meskipun peneplain biasanya diasumsikan terbentuk di dekat permukaan
laut, juga telah diasumsikan bahwa peneplain dapat terbentuk pada ketinggian
jika sedimentasi yang luas meningkatkan tingkat dasar lokal secara memadai
atau jika jaringan sungai terhalang oleh deformasi tektonik. Para peneplain
dari Pyrenees dan Dataran Tinggi Tibet dapat memberikan contoh dua kasus
ini masing-masing.
Kesalahpahaman yang umum tentang peneplains adalah bahwa mereka
harus begitu polos sehingga mereka tidak memiliki sifat. Bahkan, beberapa
peneplain mungkin berbukit karena mereka mencerminkan pelapukan dalam
yang tidak teratur, membentuk gradasi polos ke tingkat dasar hanya pada
skala besar.

24
Gambar 17 Pemandangan udara peneplain hampir datar dan tenggelam di
Belcher Islands, Teluk Hudson, Kanada. Perhatikan bahwa peneplain
memotong banyak lipatan.
Ada berbagai istilah untuk bentang alam yang merupakan alternatif
peneplains klasik, sub-set peneplains atau sebagian tumpang tindih dengan
istilah tersebut. Yang terakhir adalah kasus permukaan planation yang
mungkin peneplains atau tidak, sementara beberapa peneplains bukanlah
permukaan planation.
Rhodes Fairbridge dan Charles Finkl berpendapat bahwa peneplains
sering asal campuran (polygenetic) karena mereka mungkin telah dibentuk
oleh etchplanation selama periode iklim lembab dan pediplanasi selama
periode iklim kering dan semi-kering. Jangka waktu yang panjang di mana
beberapa peneplains berevolusi memastikan berbagai pengaruh iklim. Penulis
yang sama juga mencatat abrasi laut dan erosi glasial di antara proses yang
dapat membentuk peneplains.
Selain itu peneplain epigene dapat dibedakan dari peneplains yang digali.
Epigene adalah yang belum pernah dikubur atau ditutupi oleh batuan sedimen.
Exummed peneplains adalah mereka yang dipaparkan kembali setelah
terkubur dalam sedimen.

25
Peneplain tertua yang dapat diidentifikasi di suatu wilayah dikenal sebagai
peneplain primer Contoh peneplain primer adalah peneplain Sub-Cambrian di
Swedia selatan

Gambar 18 Lembah Sungai Canisteo dari Pinnacle State Park, New York.
Puncak yang jauh di ketinggian yang sama mewakili sisa-sisa peneplain yang
terangkat untuk membentuk Allegheny Plateau, yang merupakan dataran tinggi
yang dibedah di barat daya New York. Di daer

2.4.4 Perbukitan Sisa Terpisah (Iselberg)


Sebuah inselberg atau monadnock, atau perbukitan sisa dalam bahasa
indonesia adalah sebuah bukit batu yang terisolasi, tombol, punggung bukit,
atau gunung kecil yang naik secara tiba-tiba dari dataran yang landai atau
hampir rata. Di Afrika selatan dan selatan-tengah, formasi serupa granit
dikenal sebagai koppie, kata Afrikaans ("kepala kecil") dari kata Belanda
kopje. Jika inselberg berbentuk kubah dan terbentuk dari granit atau gneiss,
itu juga bisa disebut bornhardt, meskipun tidak semua bornhardts adalah
inselberg.

26
Gambar 19 Inselberg in the state of Bahia, northeastern Brazil

Gambar 20 An inselberg in Western Sahara

Kata inselberg adalah kata pinjaman dari kata Jerman Inselberg, yang
memiliki arti harfiah "gunung pulau". Nama ini diciptakan pada tahun 1900
oleh ahli geologi Wilhelm Bornhardt (1864–1946) untuk mendeskripsikan
kelimpahan fitur-fitur yang ditemukan di Afrika bagian selatan. Pada saat
itu, istilah tersebut hanya diterapkan pada fitur lansekap yang gersang.
Namun, istilah inselberg sejak itu telah digunakan untuk menggambarkan
geografi yang lebih luas dan berbagai fitur batuan, yang mengarah ke
kebingungan tentang definisi yang tepat dari istilah tersebut. Dalam sebuah
studi tahun 1973 yang meneliti penggunaan istilah tersebut, seorang peneliti

27
menemukan bahwa istilah tersebut telah digunakan untuk fitur di iklim
sabana 40% dari waktu, iklim kering atau semi kering 32% dari waktu,
lembab-subtropis dan arktik 12% waktu, dan masing-masing 6% di iklim
tropis-lembab dan Mediterania. Baru-baru ini pada tahun 1972, istilah ini
didefinisikan sebagai "bukit-bukit terisolasi yang curam meningkat secara
relatif secara tiba-tiba di atas tanah yang landai". Definisi ini mencakup
fitur-fitur seperti buttes; bukit kerucut dengan sisi garis lurus yang biasanya
ditemukan di daerah kering; cekungan cekung-cekung cekung regolith;
puncak batu di atas lereng regolith; kubah batu dengan sisi vertikal dekat;
tors (koppies) terbentuk dari batu-batu besar tetapi dengan inti batu padat.
Dengan demikian, istilah monadnock dan inselberg mungkin tidak cocok
secara sempurna, meskipun beberapa penulis secara eksplisit berpendapat
istilah-istilah ini pada kenyataannya benar-benar identik.
Proses vulkanik atau lainnya dapat menyebabkan tubuh batu yang tahan
terhadap erosi, di dalam tubuh batuan yang lebih lunak seperti batu
gamping, yang lebih rentan terhadap erosi. Ketika batu yang kurang tahan
terkikis untuk membentuk dataran, batu yang lebih tahan ditinggalkan
sebagai gunung yang terisolasi. Kekuatan batu yang tidak pernah berganti
sering dikaitkan dengan keketatan persendiannya.
Kehadiran inselberg biasanya menunjukkan keberadaan dataran tinggi
atau dataran tinggi di dekatnya, atau sisa-sisa mereka. Ini terutama kasus
untuk inselberg yang terdiri dari batuan sedimen, yang akan menampilkan
unit stratigrafi yang sama dengan dataran tinggi di dekatnya. Namun begitu
terpapar, inselberg dihancurkan oleh jatuhnya marginal blok sambungan dan
lembaran pengelupas kulit. Proses ini meninggalkan tors bertengger di
puncak mereka dan, seiring waktu, residu talus-berbatasan dikenal sebagai
koppie benteng muncul. Dengan asosiasi ini berbagai bidang inselberg di
Afrika dan Amerika Selatan diasumsikan sebagai sisa-sisa terkikis
etchplains.

28
Inselbergs dapat dibentuk kembali oleh lapisan es dengan cara yang sama
seperti roche moutonnées. Di Swedia bagian utara, contoh-contoh jenis
inselberg ini disebut lalat-lalat

2.4.5 Kerucut Talus (Talus Cones) atau Kipas Koluvial (Coluvial Van)

Mempunyai topografi berbentuk kerucut/kipas dengan lereng curam


(350). Secara individu fragmen batuan bervariasi dari ukuran pasir hingga
blok, tergantung pada besarnya cliff dan batuan yang hancur. Fragmen
berukuran kecil terendapkan pada bagian atas kerucut (apex) sedangkan
fragmen yang kasar meluncur ke bawah dan terendapkan di bagian bawah
kerucut talus. Kerucut talus sebagai akibat pelapukan pada lereng
pegunungan yang sangat curam.

Gambar 21 Kerucut Talus

29
Gambar 22 Talus cones, Banff National Park, Canada.Talus cones, built
through the accumulation of rock debris, fallen from the cliffs above
2.4.6 Lereng Kaki (Foot Slope)
Mempunyai daerah memanjang dan relatif sermpit terletak di suatu
pegunungan/perbukitan dengan topografi landai hingga sedikit terkikis.
Lereng kaki terjadi pada kaki pegunungan dan lembah atau dasar cekunga
(basin). Permukaan lereng kaki langsung berada pada batuan induk (bed
rok). Dipermukaan lereng kaki terdapat fragmen batuan hasil pelapukan
daerah di atasnya yang diangkut oleh tenaga air ke daerah yang lebih
rendah.

Gambar 23 Lereng Kaki


2.4.7 Lahan Rusuk (Bad Land)
Merupakan daerah yang mempunyai topografi dengan lereng curam
hingga sangat curam dan terkikis sangat kuat sehingga mempunyai bentuk

30
lembah-lembah yang dalam dan berdinding curam serta berigir tajam (knife-
like) dan membulat. Proses erosi parit (gully erosion) sangat aktif sehingga
banyak singkapan batuan muncul ke permukaan (rock outcrops).

Gambar 24 Badland di Bahia Brazil


2.4.8 Pediment
Komponen kaki lereng dari lereng erosi secara geomorfis adalah
permukaan erosi yang terletak di permukaan kaki lereng yang mundur
dengan batuan atau sedimen yang terletak dibawah nya yang juga terletak di
bawah daerah tinggi yang tertutup mantel oleh sedimen dan secara normal
mempunyai profil cekung ke atas.

Gambar 25 Gambar Pedimen

31
2.4.9 Gawir
Morfologi Escarpment (Gawir Sesar) adalah bentangalam yang
berbentuk bukit dimana salah satu lerengnya merupakan bidang sesar.
Morfologi gawir sesar biasanya dicirikan oleh bukit yang memanjang
dengan perbedaan tinggi yang cukup ekstrim antara bagian yang datar dan
bagian bukit. Pada umumnya bagian lereng yang merupakan bidang sesar
diendapkan material hasil erosi (talus) membentuk morfologi kaki lereng
dengan berelief landai. Pada sesar mendatar, pergeseran memungkinkan
salah satu bagian bergerak kearah atas terhadap bagian lainnya yang
kemudian membentuk gawir.

Gambar 26 Gawir
2.5 Dampak Proses Bentuk Lahan Asal Denudasional
Proses bentuk lahan denudasional adalah erosi, mass wasting, dan juga
pelapukan. Ketiga proses tersebut memberikan dampak atau pengaruh bagi lahan
di permukaan bumi. Selain, menyebabkan terbentuknya lahan baru seperti yang
telah dijelaskan di atas (contoh satuan bentuk lahan asal denudasional), ketiga
proses tersebut juga membawa dampak lain.

32
2.5.1 Dampak Erosi
Akibat yang ditimbulkan erosi beragam dan dampaknya sangat luas,
diantaranya :
1. Penurunan Produktivitas tanah akibat hilangnya bahan organik yang
terkandung di dalam tanah. Bahan organik tersebut merupakan bahan
utama penentu kesuburan tanah.
2. Terjadinya pemadatan tanah sehingga menyebabkan terjadinya
penurunnan kapasitas infiltrasi tanah.
3. Terjadinya pengendapan bahan endapan pada sumber-sumber air, danau,
dan bendungan sehingga terjadi pendangkalan.
4. Terjadinya banjir di bagian hilir sungai akibat pendangkalan.
5. Memperluas daratan di bumi.
Erosi yang terjadi di daerah pegunungan materialnya akan dibawa ke
laut dan mengendap di dasar laut. Peristiwa seperti ini telah berlangsung
jutaan tahun lamanya sehingga endapan yang terbentuk semakin lama
semakin luas dan tebal yang akhirnya membentuk daratan.
6. Pembalikan lapisan tanah

2.5.2 Dampak Pelapukan


1. Pemicu gerak massa batuan
2. Terjadinya Degradasi permukaan lahan
3. Memunculkan habitat
Dengan adanya pelapukan terhadap batuan, terbentuklah tanah
sehingga memunngkinkan tumbuh-tumbuhan hidup di atas tanah
tersebut
4. Rusaknya struktur batuan sehingga terbentuk bentukan baru pada
permukaan bumi. Bentuk-bentuk yang dihasilkan oleh pelapukan,
yaitu :
a. Differential Watering
Istilah ini digunakan bagi semua jenis pelapukan yang
melubangi bagian-bagian yang lunak dari massa batuan. Hasilnya

33
dapat berupa cekungan atau jalur torehan atau menimbulkan relief
yang kuat pada berkas-berkas endapan yang terdiri dari materi
yang tahan terhadap desintegrasi dan dekomposisi.
b. Demoiselles
Bentuk yang dihasilkan kadang-kadang terdapat pada glacial
till, materi-materi yang kecil dihilangkan karena materi tersebut
tertutup oleh batuan resisten yang selanjutnya akan berupa pilar-
pilar yang bagian atasnya mendapat penutup batuan yang keras
tersebut.
c. Boulders
Kadang-kadang batuan mempunyai pola beririsan sehingga
berbentuk blok-blok yang berbentuk romboedris. Retakan-retakan
itu demikian sempit sehingga sukar dilihat sepintas lalu, tetapi hal
ini bukan suatu halangan untuk terjadi pelapukan. Sudut-sudut atau
rusuk-rusuk lebih cepat mengalami penumpukan sehingga terjadi
tumpukan-tumpukan batuan yang berbentuk oval, batuan yang
berbentuk oval tersebut yang disebut Boulders.

2.5.3 Dampak Mass Wasting


1. Gerak massa batuan dapat mendorong dan menyebabkan bencana tanah
longsor apabila didukung oleh terganggunya kestabilan pada tanah.
2. Pengendapan atau sedimentasi di daerah bagian bawah.
3. Pembalikan lapisan tanah

2.5.4 Dampak Sedimentasi


1. Terjadi pendangkalan di DAS, danau, dan bendungan

2. Banjir akibat pendangkalan di daerah hilir sungai

3. Pengendapan secara terus menerus menyebabkan terbentuknya beberapa


bentukan alam antara lain : kipas alluvial, meander, dataran banjir, delta,
gosong, nehrung, haff, tombolo, gurun pasir, dan lain-lain.

34
BAB III

KESIMPULAN

Denudasi adalah kumpulan proses yang mana, jika dilanjutkan cukup jauh, akan
mengurangi semua ketidaksamaan permukaan bumi menjadi tingkat dasar seragam.
Dalam hal ini, proses yang utama adalah degradasi, pelapukan, dan pelepasan
material, pelapukan material permukaan bumi yang disebabkan oleh berbagai proses
erosi dan gerakan tanah. Kebalikan dari degradasi adalah agradasi, yaitu berbagai
proses eksogenik yang menyebabkab bertambahnya elevasi permukaan bumi karena
proses pengendapan material hasil proses degradasi.
Proses yang mendorong terjadinya degradasi dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu :
1. Pelapukan, produk dari regolith dan saprolite (bahan rombakan dan tanah)
2. Transport, yaitu proses perpindahan bahan rombakan terlarut dan tidak terlarut
karena erosi dan gerakan tanah.
Proses denudasional (penelanjangan) merupakan kesatuan dari proses pelapukan
gerakan tanah erosi dan kemudian diakhiri proses pengendapan.
Batuan yang lapuk menjadi soil yang berupa fragmen, kemudian oleh aktifitas
erosi soil dan abrasi, tersangkut ke daerah yang lebih landai menuju lereng yang
kemudian terendapkan.
Pada bentuk lahan asal denudasional, maka parameter utamanya adalah erosi atau
tingkat. Derajat erosi ditentukan oleh : jenis batuannya, vegetasi, dan relief.

35
DAFTAR PUSTAKA

Yasin, Johan. 2012. “BENTUK ASAL DENUDASIONAL.”

Sunyoto. 2012. “Bentukan Lahan Denudasional.” P. 5 in.

Lahan, A.Bentuk et al. 2012. “BENTUK ASAL DENUDASIONAL.” P. 16 in


Geologi.

http://chestofbooks.com

https://en.wikipedia.org/wiki/Inselberg

https://en.wikipedia.org/wiki/Peneplain

36