Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Belajar ataupun bekerja pada bidang-bidang yang diminati terlebih lagi
didukung dengan bakat serta talenta yang sesuai, akan memberi semangat dalam
mempelajari atau menjalaninya. Tapi seringkali kita memilih suatu jurusan atau
bidang studi karena mengikuti kehendak orang lain, atau memilih bidang yang
sedang popular, tanpa sempat mencerna terlebih dahulu dan memahami bidang
yang akan dipelajari. Akibatnya tidak pernah terpikirkan profesi apa yang akan
dijalani setelah selesai sekolah ataupun lebih jauh lagi mengenali bidang
pekerjaan seperti apa yang akan digelutinya sesuai dengan latar belakang
pendidikannya tersebut.
Mengembangkan bakat dan minat bertujuan agar seseorang belajar atau
dikemudian hari mampu bekerja di bidang yang diminatinya dan sesuai dengan
kemampuan serta bakat dan minat yang dimilikinya sehingga dapat dikembangkan
kapabilitas untuk belajar serta bekerja secara optimal dengan penuh antusias.
Minat adalah rasa lebih suka dan rasa ketertarikan pada suatu hal atau
aktivitas tanpa ada yang menyuruh (Slameto,2003). Untuk mengetahui minat
seseorang, telah dikembangkan alat tes RMIB merupakan singkatan dari The
Rothwell Miller Interest Blank (RMIB) yang merupakan suatu tes yang disusun
dengan tujuan untuk mengukur minat seseorang berdasarkan sikap seseorang
terhadap suatu pekerjaan.
Untuk itulah pada kesempatan kali ini kami akan memaparkan lebih jauh
lagi mengenai tes RMIB (The Rothwell Miller Interest Blank)melalui makalah ini
agar kiranya pembaca yang budiman mampu untuk memahami secara utuh
pembahasan mengenai Tes RMIB (The Rothwell Miller Interest Blank).

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana sejarah dari Tes RMIB?
2. Apa saja teori yang terdapat dalam Tes RMIB?

1
3. Apa tujuan dari pelaksanaan Tes RMIB?
4. Bagaimana Prosedur Pelaksanaan dari Tes RMIB?
5. Bagaimana Administrasi dari Tes RMIB?

C. Tujuan
1. Mahasiswa mampu mengetahui sejarah Tes RMIB
2. Mahasiswa mampu mengetahui tujuan Pelaksanaan Tes RMIB
3. Mahasiswa mampu memahami Administrasi dari Tes RMIB

2
BAB II
PEMBAHASAN

I. Sejarah Tes RMIB (Rothwell Miller Interest Blank)


Tes ini pertama kalinya pada tahun 1974 dibuat oleh Rothwell. Saat itu tes
hanya memiliki 9 jenis kategori dari jenis-jenis pekerjaan yang ada. Tapi pada
1950 oleh Kenneth Miller dalam jenis kategori diperluas menjadi 12 jenis kategori.
Dan sejak itu tes interest ini disebut Test Rothwell Miller Interest Blank.
Tes ini berbentuk blanko/formulir yang berisikan daftar pekerjaan yang
disusun dalam 9 kelompok, dan dibedakan untuk kelompok pekerjaan pria dan
wanita. Masing-masing kelompok pekerjaan tersebut berisikan 12 jenis pekerjaan,
yang mewakili 9 kategori pekerjaan yang akan diukur dalam tes ini. Test Rothwell
Miller Interest Blank disusun dengan tujuan untuk mengukur interest seseorang
berdasarkan sikap seseorang terhadap suatu pekerjaan. Karena setiap orang
mempunyai stereotype terhadap jenis-jenis pekerjaan yang sudah ada, yang
kemudian memilih pekerjaan yang sesuai ide-ide tersebut. Stereotype seperti ini
lebih mendasarkan konsepnya pada hal-hal yang menarik daripada hal-hal yang
merupakan kekhususan dari pekerjaan tersebut. Keadaan semacam ini sangat
mungkin terjadinya stereotype yang benar atau salah sama sekali. Dalam tes ini
terdapat 12 jenis bidang kategori untuk mengukur kemampuan dalam pekerjaan,
yaitu outdor, mecahnical, compulational, scientific, personal contact, aesthetic,
literary, musical, social service, clerical, practical, medical.
Test Rothwell Miller Interest Blank dapat diberikan kepada testee secara
perorangan maupun klasikal. Intruksi biasanya sudah terdapat dalam bangko
sehingga bagi testee yang sudah dewasa dapat diinstruksikan untuk membaca
sendiri, kecuali untuk orang dewasa yang intelegensi rendah (Dull-normal). Bagi
testee dull-normal, dianggap kemampuannya untuk memahami, intruksi tes yang
tertulis sehingga perlu diberikan beberapa contoh untu dapat mengerjakan dengan
tepat. Bahkan kadang harus dilengkapi dengan memeriksa pekerjaan setiap saat
untuk mencegah kemungkinan berbuat salah.

3
II. Landasan Teori Tes RMIB (Rothwell Miller Interest Blank)
Menurut sejarahnya, tes tersebut disusun oleh Rothwell pertama kali pada
tahun 1947. Saat itu tes hanya memiliki 9 jenis kategori dari jenis-jenis pekerjaan
yang ada. kemudian pada tahun 1958, tes diperluas dari 9 kategori menjadi 12
kategori oleh Kenneth Miller.
Hal–hal yang merupakan kekhususan dari tes ini adalah (Indrawati, 2010):
1. Dapat dimasukkan ke dalam susunan battery tes.
2. Lebih mudah dikerjakan oleh subjek.
3. Tugas pengisian dari tes ini akan menimbulkan subjek minat dan kerjasama
yang aktif sifatnya.
4. Skor dapat disusun dengan lebih cepat.
5. Lebih cocok apabila diberikan kepada orang dewasa.
6. Hasil keseluruhan dari tes akan memperlihatkan pola minat dari subjek.
Tes ini disusun dengan tujuan untuk mengukur minat seseorang
berdasarkan sikap seseorang terhadap suatu pekerjaan. Hal yang didasarkan atas
ide-ide stereotype terhadap pekerjaan yang bersangkutan. Pemikiran yang
mendasari pembentukan tes ini adalah bahwa setiap orang memiliki konsepkonsep
stereotype terhadap jenis-jenis pekerjaan yang tersedia atau yang disediakan oleh
masyarakat, dan yang kemudian memilih pekerjaan yang sesuai dengan ide-ide
tersebut, meskipun terdapat juga stereotype yang tidak berdasarkan ide tertentu
atau tidak ada hubungannya sama sekali dengan pekerjaan yang dimaksud.
Stereotype seperti ini lebih banyak mendasarkan konsepnya pada hal-hal yang
menarik daripada hal-hal yang merupakan kekhususan dari pekerjaan tersebut.
dan keadaan semacam ini sangat memungkinkan terjadinya atau timbulnya
stereotype yang benar atau salah sama sekali. Misalnya saja stereotype dari
pegawai bank adalah orang yang selalu berhubungan dengan pembayaran atau
uang adalah benar, tetapi pendapat umum yang mengatakan bahwa pekerjaan
seorang pramugari adalah pekerjaan yang penuh dengan hal-hal yang
menyenangkan, seperti jalan-jalan keluar negeri, gaji besar dan sebagainya adalah
tidak sesuai dengan kenyataan, seperti tugas melayani penumpang yang justru
merupakan tugas pokok dari seorang pramugari.

4
Tujuan terpenting dari tes ini bukanlah hanya sekedar untuk mengetahui
kebenaran dari stereotype tersebut, tetapi untuk mengetahui bahwa konsep
tersebut benar-benar ada dan dapat merupakan pengaruh yang kuat terhadap
konsep-konsep seseorang mengenal suatu pekerjaan karena biasanya apabila
seseorang menyatakan suka atau tidak suka terhadap suatu pekerjaan tertentu,
maka mereka juga memperlihatkan sikap yang sama terhadapnya idenya,
meskipun secara kenyataan banyak pekerjaan yang berbeda dengan konsepnya.
Tes RMIB merupakan suatu formulir yang berisikan suatu daftar pekerjaan
yang disusun menjadi 9 kelompok dengan kode huruf dari A sampai I dan
dibedakan antara pria dan wanita. Masing-masing kelompok pekerjaan tertentu
dengan alasan bahwa banyak pekerjaan yang dapat digolongkan menjadi 12 jenis
kategori.
Adapun ke 12 kategori tersebut adalah (Indrawati, 2010):
1. Out (Outdoor)
Out, singkatan dari Outdoor adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada aktivitas di luar ruangan atau di lapangan terbuka, misalnya
kegiatan outbound, travelling, eksplorasi pertambangan, dan sebagainya.
Pekerjaan ini dilakukan diluar, di udara terbuka, dan tidak berhubungan dengan
hal-hal yang sifatnya rutin. Contoh : pekerjaan yang sesuai untuk laki-laki yaitu
petani, penjaga hutan, penyelidik, ahli sortir kulit, nelayan, petani tanaman hias,
juru ukur, nelayan, supir. Sedangkan untuk wanita yaitu ahli pertamanan,
peternak, petani bunga dan tukang kebun, pekerjaan pertanian, guru pendidikan
jasmani, pramugari kapal, pembina keolahragaan, dan peternak.
2. Me (Mechanical)
ME, singkatan dari Mechanical adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang mekanik atau teknik, misalnya teknik
mesin, teknik sipil, dan sebagainya. Contoh pekerjaan yang sesuai untuk laki-laki
yaitu insinyur sipil, montir, pembuat arloji, tukang las, ahli pembuat alat-alat,
tukang bubut, tukang listrik, montir, instalator, pembuat arloji, montir radio,
tukang las. Sedangkan untuk wanita yaitu ahli kacamata, petugas mesin sulam,
ahli reparasi permata, ahli reparasi jam.

5
3. Comp (Computational)
Comp, singkatan dari Computation adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang perhitungan atau yang berhubungan dengan
angka-angka, misalnya ahli pembukuan, akuntan, dan sebagainya. Contoh
pekerjaan yang sesuai untuk laki-laki yaitu akuntan, auditor, kasir, petugas pajak.
Sedangkan untuk wanita yaitu pegawai urusan gaji, juru bayar, pegawai pajak,
guru ilmu pasti.
4. Sci (Scientific)
Sci, singkatan dari Scientific adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang scientific, misalnya peneliti, ahli
matematika, dan sebagainya. Pekerjaan yang dapat disebut sebagai keaktifan
dalam hal analisa dan penyelidikan, eksperimen, kimia dan ilmu pengetahuan
pada umumnya. Contoh pekerjaan yang sesuai untuk laki-laki yaitu ilmuwan, ahli
biologi, ahli astronomi dan insinyur kimia industri. Sedangkan untuk wanita yaitu
ilmiahwati, ahli biologi, ahli pertanian, ahli botani, ahli astronomi, asisten
laboratorium.
5. Pers (Personal Contact)
Pers, singkatan dari Persuasif adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang persuasif, misalnya ahli komunikasi,
marketing, dan sebagainya. Pekerjaan ini banyak berhubungan dengan manusia,
diskusi, membujuk, bergaul dengan orang lain. Pada dasarnya adalah suatu
pekerjaan yang membutuhkan kontak dengan orang lain. Contoh pekerjaan yang
sesuai untuk lakilaki yaitu penyiar radio, petugas wawancara, sales asuransi,
pedagang keliling. Sedangkan untuk wanita: sales girl, pegawai rumah mode,
penyiar radio, petugas humas.
6. Aesth (Aesthetic)
Aesth, singkatan dari Aesthetic adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang seni atau arsitektur, misalnya pelukis,
senipatung, arsitek, dan sebagainya. Pekerjaan ini berhubungan dengan hal-hal
yang bersifat seni dan menciptakan sesuatu. Contoh pekerjaan yang sesuai untuk

6
laki-laki yaitu seniman, artis, arsitek, decorator, fotografer dan penata panggung.
Sedangkan untuk wanita yaitu seniwati, guru kesenian, artis, penata panggung.
7. Lit (Literary)
Lith, singkatan dari Litheratur adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang literatur atau buku-buku, misalnya ahli
perpustaan, petugas administrasi, dan sebagainya. Pekerjaan ini berhubungan
dengan buku-buku, kegiatan membaca dan mengarang. Contoh pekerjaan yang
sesuai untuk laki-laki yaitu wartawan, pengarang, penulis scenario, ahli
perpustakaan, penulis majalah. Sedangkan untuk wanita yaitu wartawan, kritikus
buku, penyair, penulis sandiwara radio.
8. Mus (Musical)
Mus, singkatan dari Musical adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang musik, misalnya ahli komposer musik,
pemain musik, dan sebagainya. Minat memainkan alat-alat musik atau untuk
mendengarkan orang lain, bernyanyi atau membaca sesuatu yang berhubungan
musik. Contoh pekerjaan yang sesuai untuk laki-laki yaitu pianis konser,
komponis, pemain organ, ahli pustaka dan pramuniaga toko musik. Sedangkan
untuk wanita yaitu pemain organ, guru music, komponis, pianis konser,
pramuniaga toko musik.
9. S.S. (Social Service)
S.S. singkatan dari Social Service, adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang pelayanan sosial, misalnya sukarelawan,
pekerjasosial, ahli kemasyarakatan, dan sebagainya. Minat terhadap kesejahteraan
penduduk dengan keinginan untuk menolong dan membimbing atau menasehati
tentang problem dan kesulitan mereka. Keinginan untuk mengerti orang lain, dan
mempunyai ide yang besar atau kuat tentang pelayanan. Contoh pekerjaan yang
sesuai untuk laki-laki yaitu guru SD, psikolog pendidikan, kepala sekolah,
penyebar agama, petugas palang merah. Sedangkan untuk wanita yaitu guru SD,
psikolog pendidikan, petuga kesejahteraan social, ahli penyuluh jabatan, petughas
palang merah.

7
10. Cler (Clerical)
Cler, singkatan dari Clerical adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada
kemampuan di bidang ketrampilan tangan, misalnya sekretaris, notulen, pembuat
kerajinan, dan sebagainya. Minat terhadap tugas-tugas rutin yang menuntut
ketepatan dan ketelitian. Contoh pekerjaan yang sesuai untuk laki-laki yaitu
manajer bank, petugas arsip, petugas pengiriman barang, pegawai kantor, petugas
pos, petugas ekspedisi (surat). Sedangkan untuk wanita yaitu sekertaris pribadi,
juru ketik, penulis steno, pegawai kantor, penyusun arsip.
11. Prac (Practical)
Prac, singkatan dari Practical, adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang praktis, misalnya montir, ahli memperbaiki
mesin, dan sebagainya. Minat terhadap pekerjaan-pekerjaan yang praktis, karya
pertukangan, dan yang memerlukan keterampilan. Contoh pekerjaan yang sesuai
untuk laki-laki yaitu tukang kayu, ahli bangunan, ahli mebel, tukang cat, tukan
batu, tukang sepatu. Sedangkan untuk wanita yaitu ahli penata rambut, tukang
bungkus coklat, tukang binatu, penjahit, petugas mesin sulam, juru masak.
12. Med (Medical)
Med, singkatan dari Medical, adalah kategori bakat dan minat yang
mengarah pada kemampuan di bidang medis atau kesehatan, misalnya dokter,
perawat, ahli kesehatan dan sebagainya. Minat terhadap pengobatan, mengurangi
akibat dari penyakit, penyembuhan, dan di dalam bidang medis, serta terhadap
hal-hal biologis pada umumnya. Contoh pekerjaan yang sesuai untuk laki-laki
yaitu dokter, ahli bedah, dokter hewan, ahli farmasi, dokter gigi, ahli kacamata,
ahli rontgen. Sedangkan untuk wanita yaitu dokter, ahli bedah, dokter hewan,
pelatih rehabilitasi pasien, perawat orang tua.
Tes RMIB dapat diberikan kepada seseorang secara perseorangan ataupun
masal. Kepada mereka diinstruksikan untuk membuat rangking dari daftar
pekerjaan yang tersedia dalam formulir tes. Rangking di mulai dengan nomor 1
untuk pekerjaan yang paling disukai dalam satu kelompok dan berakhir dengan
nomor 12 untuk pekerjaan yang paling tidak disukai, sesuai dengan jumlah
pekerjaan yang terdapat satu kelompok.

8
Instruksi biasanya sudah terdapat dalam formulir sehingga bagi mereka
responden yang sudah dewasa dapat di instruksikan untuk membaca sendiri
kecuali untuk orang dewasa yang mempunyai intelejensi rendah. Bagi yang
mempunyai intelenjensi rendah diadakan pengecualian, disebabkan karena mereka
dianggap atau diragukan kemampuannya untuk memahami maksud instruksi yang
tertulis, sehingga perlu diberikan beberapa contoh untuk dapat mengerjakannya
dengan tepat. Bahkan ini pun masih harus dilengkapi dengan memeriksanya setiap
saat untuk mencegah kemungkinan berbuat kesalahan.
Sesudah rangking dibuat oleh responden, maka hasil rangking tersebut
kemudian dipindahkan ke dalam suatu kerangka yang terdapat dibagian terakhir
dari formulir tes ini. Rangking dari kelompok A di masukkan ke dalam kerangka
sesuai dengan aslinya. Rangking kelompok B di mulai dari kolom Me Kelompok
C di mulai dari kolom Comp, dan seterusnya sehingga dalam kelompok akhir
akan terdapat bahwa jenis pekerjaan yang letaknya terbawa dalam susunan daftar
pekerjaan akan menjadi paling atas dalam kelompok tabulasi.

III. Tujuan Tes RMIB (Rothwell Miller Interest Blank)


Tes ini disusun dengan tujuan untuk mengukur interest seseorang
berdasarkan sikap seseorang terhadap suatu pekerjaan. hal yang didasarkan atas
ide-ide stereotype terhadap pekerjaan yang bersangkutan. Pemikiran yang
mendasari pembentukan tes ini adalah bahwa setiap orang memiliki konsep-
konsep stereotype terhadap jenis-jenis pekerjaan yang tersedia atau yang
disediakan oleh masyarakat, dan yang kemudian memilih pekerjaan yang sesuai
dengan ide-ide tersebut, meskipun terdapat juga stereotype yang tidak berdasarkan
ide tertentu atau tidak ada hubungannya sama sekali dengan pekerjaan yang
dimaksud. stereotype seperti ini lebih banyak mendasarkan konsepnya pada hal-
hal yang menarik daripada hal-hal yang merupakan kekhususan dari pekerjaan
tersebut. dan keadaan semacam ini sangat memungkinkan terjadinya atau
timbulnya stereotype yang benar atau salah sama sekali.
Tapi tujuan terpenting dari tes ini bukanlah hanya sekedar untuk
mengetahui kebenaran dari stereotype tersebut, tetapi untuk mengetahui bahwa

9
konsep tersebu benar-benar ada dan dapat merupakan pengaruh yang kuat
terhadapa konsep-konsep seseorang mengenal suatu pekerjaan karena biasanya
apabila seseorang menyatakan suka atau tidak suka terhadapa suatu pekerjaan
tertentu, maka mereka juga memperlihatkan sikap yang sama terhadapnya idenya,
meskipun secara kenyataan banyak pekerjaan yang berbeda dengan konsepnya.

IV. Administrasi Tes RMIB (Rothwell Miller Interest Blank)


Tes minat Rothwell Miller dapat diberikan kepada seseorang secara
perseorangan (individual) ataupun massal (classical). Kepada mereka di
instruksikan untuk membuat ranking dari daftar pekerjaan yang tersedia didalam
formulir tes. Ranking dimulai dengan nomor 1 untuk pekerjaan yang paling
disukai dalam satu kelompok dan berakhir dengan nomor 12 untuk pekerjaan yang
paling tidak disukai, sesuai dengan jumlah pekerjaan yang terdapat dalam satu
kelompok.
Instruksi biasanya sudah terdapat dalam formulir, sehingga bagi mereka
responden yang sudah dewasa dapat diinstruksikan untuk membaca sendiri,
kecuali untuk orang dewasa dengan intelligensi rendah (Dull Normal). Bagi yang
terakhir ini diadakan pengecualian disebabkan karena mereka dianggap atau
diragukan kemampuannya untuk memahami maksud instruksi yang tertulis,
sehingga perlu diberikan beberapa contoh untuk dapat mengerjakannya dengan
tepat. Bahkan inipun masih harus dilengkapi dengan memeriksanya setiap saat
untuk mencegahnya kemungkinan berbuat kesalahan.

a. Administrasi Tes RMIB (Rothwell Miller Interest Blank)


Secara umum prinsip administrasi RMIB adalah sebagai berikut:
1. Bagikan blangko RMIB kepada subjek, kemudian subjek diminta untuk
mengisi identitas dirinya pada lembar
2. Intruksi sudah terdapat pada blangko tes, sehingga bagi testee dewasa
diintruksikan untuk membaca sendiri, kecuali untuk orang dewasa yang
memiliki intelegensi t=rendah (dul normal). Testee yang dull normal
dianggap diragukan kemampuannya untuk memahami intruksi tes yang

10
tertuis sehingga perludiberikan contoh untuk dapat mengerjakan dengan
tepat.
3. Intruksi: testee diintruksikan membuat rangking dari daftar pekerjaan yang
tersedia di dalam formulir tes. Rangking dimulai nomor 1 untuk pekerjaan
yang paling disukai dalam satu kelompok. Dan berarkhir dengan nomor 12
untuk peerjaan yang paling tidak disukai, terlepas dari besar kecilnya gaji
ataupun keberhasila/ kegagaglan dalam mengerjakan pekerjaan tersebut.
4. Bagi testee pria kerjakan daftar pilihan pekerjaan disamping kiri (kode L)
sedangkan testee wanita kerjakan yang disamping kanan (kode W)
5. Bila sudah jelas testee dapat langsung mengerjakan tes, tetapi bila belum
jelas, jelaskan lagi tentang tugas testee. Tekankan kepada testee agar
jangan ada yang terlewatkan.
6. Setelah selesai merangking, testee diinstruksikan untuk menuliskan 3 jenis
peerjaan yang disukainya, yang yidak harus sama dengan pekerjaan yang
terdapat dalam daftar.
7. Pada dasarnya waktu untuk mengerjakan tes tidak dibatasi, namun
biasanya orang dewasa normal dapat menyelesaikan tes ini dalam kurun
waktu 20 menit.
8. Sebelum dikumpulkan testee diminta untuk mengecek pekerjaan, apakah
terdapat kesalahan dalam merangking atau tidak.

b. Instruksi dalam Tes RMIB (Rothwell Miller Interest Blank))


Instruksi secara mendetil adalah sebagai berikut :
1. Pertama-tama Katakan Kepada Mereka :
“Bila saudara sudah menerima formulir, tulislah nama, dan keterangan-
keterangan lain mengenai diri saudara di kolom yang sudah disediakan
disebelah atas dalam formulir”.
2. Sesudah Beberapa Saat, Dilanjutkan :
“Kemudian bacalah instruksi yang terdapat pada formulir tersebut”.
Bunyi instruksi secara tepatnya adalah “Dibawah ini akan saudara temui daftar
dari bermacam-macam pekerjaan yang tersusun ke dalam beberapa kelompok.

11
Setiap kelompok terdiri dari 12 macam pekerjaan. Setiap pekerjaan
merupakan keahlian khusus yang membutuhkan latihan atau pendidikan
keahlian tersebut”.
Mungkin hanya beberapa diantaranya yang saudara sukai. Akan tetapi
disini saudara diminta untuk memilih pekerjaan mana yang ingin saudara
lakukan atau paling saudara sukai, terlepas dari besar kecilnya upah atau gaji
yang akan diterima, atau apakah saudara akan berhasil dalam mengerjakannya
atau tidak.
Tugas saudara adalah mencantumkan nomor atau angka dibelakang
setiap pekerjaan per-kelompok, mulai dengan nomor 1 untuk pekerjaan yang
paling saudara sukai dan seterusnya sampai 12 untuk pekerjaan yang paling
tidak disukai. Bekerja dengan secepatnya dan tuliskan nomor-nomor sesuai
dengan kesan dan keinginan saudara yang pertama. Jangan ada yang
dilewatkan !!!
3. Diberi waktu lagi untuk beberapa saat, dan …
“Ada pertanyaan?”
Untuk respondent dengan intelligensi rendah (Dull Normal) dapat
diberikan beberapa illustrasi sebagai berikut : “Seandainya saudara
mempunyai suatu daftar buah-buahan, misalkan saja jeruk, nanas, mangga dan
rambutan. Dan kemudian saya tanyakan kepada saudara buah mana yang
paling saudara sukai. Apabila saudara paling suka buah mangga, maka saudara
tulis nomor 1 di belakang mangga, dan kemudian lebih suka nanas dari pada 2
yang lainnya, maka saudara tulis angka 2 di belakang nanas. Demikian
seterusnya sehingga di belakang setiap nama buah terdapat angka yang
menunjukkan urutan dari buah-buahan kesukaan saudara.
Saudara harus mengerjakan seperti tadi, akan tetapi daftar yang
terdapat di dalam formulir ini adalah daftar pekerjaan, bukan daftar buah-
buahan. Di sini juga saudara harus memilih pekerjaan mana yang paling
saudara sukai, beri angka 1 di belakangnya, nomor 2 untuk pekerjaan nomor 2
disukai, dan demikian seterusnya, sehingga semua mempunyai angka di
belakangnya yaitu dari nomor 1 sampai nomor 12” .

12
4. Apabila tidak terdapat pertanyaan maka instruksi dapat diteruskan : “Sekarang
kerjakan, dan lengkapilah formulir itu sesuai dengan instruksi. Mengenai
beberapa pekerjaan yang belum atau kurang saudara kenal, dapat saudara baca
keterangannya di baigian akhir dari formulir ini.
5. Apabila saudara membuat kesalahan, coretlah nomor yang salah tersebut, dan
tuliskanlah angka yang benar di samping angka yang salah tadi. Sesudah
saudara selesai mengerjakannya, saudara dapat mengembalikan formulir
tersebut”.
6. Kemudian, sesudah responden selesai mengisi atau membuat rangking, kepada
mereka di instruksikan untuk menuliskan 3 jenis pekerjaan yang disukainya,
tidak tergantung pada jenis pekerjaan yang terdapat di dalam daftar. Boleh
menulis pekerjaan yang terdapat dalam daftar, boleh pula tidak. Walau
pengambilan tes tidak terbatas, akan tetapi biasanya seorang dewasa dapat
mengerjakannya dalam waktu 20 menit.

13
BAB III
PENUTUP

Kesimpulan

Test Rhotwell adalah salah satu jenis tes inventory minat yang disusun
dengan tujuan untuk mengukur minat seseorang berdasarkan sikap seseorang
terhadap suatu pekerjaan dan ide-ide stereotipe terhadap pekerjaan yang
bersangkutan.
Test Rothwell Miller Interest Blank dapat diberikan kepada testee secara
perorangan maupun klasikal. Intruksi biasanya sudah terdapat dalam bangko
sehingga bagi testee yang sudah dewasa dapat diinstruksikan untuk membaca
sendiri, kecuali untuk orang dewasa yang intelegensi rendah (Dull-normal). Bagi
testee dull-normal, dianggap kemampuannya untuk memahami, intruksi tes yang
tertulis sehingga perlu diberikan beberapa contoh untu dapat mengerjakan dengan
tepat. Bahkan kadang harus dilengkapi dengan memeriksa pekerjaan setiap saat
untuk mencegah kemungkinan berbuat salah.

14