Anda di halaman 1dari 78

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM TEKNIK MESIN BUDIDAYA PERTANIAN

OLEH:
KELOMPOK II (DUA)

NURFITRIANI J1B115002

JIMMY ANGGOLAN J1B115003

ALWIN PERANGIN ANGIN J1B115008

RISKA YULANDA SAPUTRI J1B115011

ANDRE KURNIAWAN J1B115033

CINDY ANGGITA SIHALOHO J1B115034

MASITAH J1B115038

ROBBI AGUSTIAN J1B115041

JULI HELENA PANDIANGAN J1B115049

TOMI FRANATAL PURBA J1B115056

ILHAMSYAH J1B115064

RIKI PRANINTA BANGUN J1B116076

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
2018
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan akhir praktikum Teknik Mesin Budidaya Pertanian Kelompok II (dua)


Mahasiswa Program Studi Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian
Universitas Jambi Tahun Ajaran 2017/2018 disusun sebagai tugas akhir
menyelesaikan praktikum Teknik Mesin Budidaya Pertanian dan salah satu
syarat lulus mata kuliah Teknik Mesin Budidaya Pertanian. Laporan akhir ini
telah diperiksa dan disahkan oleh Dosen Penanggungjawab Mata Kuliah.

Jambi, Mei 2018

Disetujui oleh:

Dosen Penanggungjawab Mata Kuliah

Edo Saputra, S.TP, M.P Dina Anggraini, S.TP, M.P


NIDK. 201708101001 NIDK. 201510102005

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadiran Allah SWT, dengan segala rahmat
dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan proses
penulisan laporan akhir praktikum Teknik Mesin Budidaya Pertanian ini.
Penulisan laporan ini tidak akan dapat terselesaikan tanpa bimbingan dan
koreksi dari dosen pengampu mata kuliah. Terimakasih penulis ucapkan kepada
timkelompok praktikum yang telah rela meluangkan waktu dan membagikan
ilmunya. Teristimewa untuk semua anggota kelompok praktikum mata kuliah
Teknik Mesin Budidaya Pertanian.
Laporan akhir praktikum ini ditulis berdasarkan datayang didapatkan saat
praktikum, dokumentasi pada laporan akhir ini merupakan hasil pengamatan
langsung pada proses praktikum.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan akhir ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang
bersifat membangun. Penulis berharap semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi
perkembangan ilmu pengetahuan umumnya dan ilmu teknologi pertanian
khususnya untuk praktikum yang akan datang dan bermanfaat bagi pembaca.

Jambi, Mei 2018

Penulis

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR ......................................................................................iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR........................................................................................vii
DAFTAR GRAFIK.............................................................................................viii
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ....................................................................................1
1.2 Tujuan ................................................................................................1
1.3 Manfaat...............................................................................................2
BAB II PELAKSANAAN PRAKTIKUM
2.1 Objek 1 Pembukaan dan Penyiapan Lahan Pertanian dengan Alat
dan Mesin Pertanian)
2.1.1 Tujuan .........................................................................................3
2.1.2 Manfaat ......................................................................................3
2.1.3 Tinjauan Pustaka .........................................................................3
2.1.4 Metodologi Praktikum ................................................................9
2.1.5 Hasil ............................................................................................11
2.1.6 Pembahasan.................................................................................12
2.1.7 Penutup .......................................................................................17
2.1.7.1 Kesimpulan ............................................................................17
2.1.7.2 Saran ......................................................................................17
2.2 Objek 2 (Alat Penyemprot Pembasmi Gulma)
2.2.1 Tujuan .........................................................................................17
2.2.2 Manfaat ......................................................................................17
2.2.3 Tinjauan Pustaka .........................................................................17
2.2.4 Metodologi Praktikum .................................................................21
2.2.5 Hasil ............................................................................................24
2.2.6 Pembahasan.................................................................................26

iv
2.2.7 Penutup .......................................................................................31
2.2.7.1 Kesimpulan ............................................................................31
2.2.7.2 Saran ......................................................................................32
2.3 Objek 3 (Rice Milling Unit)
2.3.1 Tujuan .........................................................................................32
2.3.2 Manfaat ......................................................................................32
2.3.3 Tinjauan Pustaka .........................................................................42
2.3.4 Metodologi Praktikum .................................................................43
2.3.5 Hasil ............................................................................................46
2.3.6 Pembahasan.................................................................................47
2.3.7 Penutup .......................................................................................54
2.3.7.1 Kesimpulan ............................................................................54
2.3.7.2 Saran ......................................................................................54
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan ....................................................................................55
3.2 Saran ..............................................................................................55
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DOKUMENTASI

v
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
1. Rekapitulasi Hasil Praktikum .............................................................. 11
2. Pengamatan Dimensi Alat ................................................................... 12
3. Data Hasil Pengamatan ....................................................................... 24
4.Dimensi Gabah Pada Beberapa Varietas Padi ............................................... 35
5. Kualitas Fisik Gabah Pada Beberapa Varietas Padi .............................. 35
6. Spesifikasi Persyaratan Mutu Gabah.................................................... 36
7. Spesifikasi Persyaratan Mutu Beras Giling .......................................... 37
8. Data Hasil Praktikum RMU................................................................. 47
9. Dimensi Mesin .................................................................................... 49

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Gambar Parang ............................................................................................ 4
2. Gambar Sabit ............................................................................................... 4
3. Gambar Mesin Pemotong Rumput Tipe Gendong ........................................ 6
4. Gambar Mesin Pemotong Rumput Tipe Dorong ........................................... 7
5.Gambar Mesin Pemotong Rumput Tipe Mobil .............................................. 7
6. Gambar Sprayer ........................................................................................... 18
7. Gambar Herbisida ........................................................................................ 20
8. Gambar Padi ................................................................................................ 32
9.Gambar Struktur Gabah ................................................................................ 34
10. Gambar Beras ............................................................................................ 36
11. Gambar Rice Milling Unit (RMU) .............................................................. 40
12. Gambar Rice Milling Plant (RMP) ............................................................. 40
13. Gambar Beras Kepala ................................................................................ 52
14.Gambar Butir Patah..................................................................................... 53
15. Gambar Butir Menir ................................................................................... 54

vii
DAFTAR GRAFIK

Grafik Halaman
1.Grafik Waktu Awal Kerja ............................................................................. 13
2. Grafik Kapasitas Kerja Efektif objek 1 ......................................................... 13
3.Grafik Kapasitas Kerja Teoritis objek 1......................................................... 14
4. Grafik Efisiensi Lapang objek 1 ................................................................... 14
5. Grafik Tingkat Kebisingan ....................................................................... 15
6. Grafik Waktu Awal ...................................................................................... 26
7. Grafik Waktu Total .................................................................................. 26
7. Grafik Kecepatan Kerja................................................................................ 27
8. Grafik Flourate ............................................................................................ 28
9. Grafik Volume Air ................................................................................... 28
10.Grafik Volume Semprot .............................................................................. 29
11. Grafik Kapasitas Kerja Efektif objek 2 ....................................................... 30
12. Grafik Kapasitas Kerja Teoritis objek 2 .................................................... 30
13. Grafik Efisiensi Lapang objek 2 ................................................................. 31

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Data Perhitungan Objek 1 .......................................................................... 59
2. Data Perhitungan Objek 2 .......................................................................... 61
3. Data Perhitungan Objek 3 .......................................................................... 64
4. DokumentasiObjek 1.................................................................................. 67
5. DokumentasiObjek 2.................................................................................. 68
6. Dokumentasi Objek 3................................................................................. 69

ix
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Alat dan mesin budidaya pertanian merupakan berbagai alat dan mesin yang
digunakan dalam kegiatan budidaya pertanian, mulai dari pengolahan tanah untuk
persiapan tanam sampai dengan pemanenan atau pemungutan hasil. Penggunaan
alat dan mesin budidaya pertanian ini bertujuan dalam mempermudah budidaya
serta peningkatan kualitas dan kuantitas hasil pertanian. Pengelompokkan
penggunaan istilah alat dan mesin budidaya pertanian dapat diketahui dari
kriteria-kriteria seperti bentuk mekanisme yang digunakan, tenaga penggerak, dan
jumlah prosesnya. Bentuk mekanisme yang digunakan oleh alat lebih sederhana,
sedangkan mesin menggunakan mekanisme yang lebih kompleks. Tenaga
penggerak yang digunakan oleh alat umumnya manual, sedangkan mesin
umumnya menggunakan mesin. Adapun jumlah proses yang digunakan oleh alat
sedikit, sedangkan mesin menggunakan proses yang banyak.
Alat budidaya pertanian yang umumnya bersifat tradisional seperti sprayer
tipe gendong, parang dan sabit sedangkan untuk mesin budidaya pertanian
umumnya bersifat modern seperti mesin penggilingan padi. Tingkat penerapan
alat dan mesin budidaya pertanian, termasuk ketepatan pemilihan dan penggunaan
akan berpengaruh signifikan terhadap produktivitas lahan, produktivitas tenaga
kerja manusia dan produktivitas yang dihasilkan.
Alat dan mesin budidaya pertanian dapat diterapkan dalam pembukaan dan
penyiapan lahan, pembasmi gulma maupun penggilingan padi. Dari masing-
masing penerapan alat dan mesin budidaya pertanian tersebut nantinya dapat
diketahui alat dan mesin mana yang paling efisien untuk digunakan.

1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum teknik mesin budidaya pertanian adalah untuk:
1. Mengetahui fungsi dan penerapan alat dan mesin budidaya pertanian.
2. Mengetahui mekanisme kerja alat dan mesin budidaya pertanian.
3. Mengetahui kapasitas dan efektivitas penggunaan alat dan mesin budidaya
pertanian.

KELOMPOK II (DUA) 1
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

1.3 Manfaat
Manfaat dari praktikum Alat dan Mesin Budidaya Pertanian adalah:
1. Mahasiswa dapat mengetahui fungsi dan penerapan alat dan mesin budidaya
pertanian.
2. Mahasiswa dapat mengetahui cara pengoperasian alat dan mesin budidaya
pertanian.
3. Mahasiswa dapat mengetetahui nilai efektivitas dan kapasitas penggunaan
alat dan mesin budidaya pertanian.

KELOMPOK II (DUA) 2
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

BAB II
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

1.1 Objek 1 (Pembukaan Dan Penyiapan Lahan Pertanian Dengan Alat Dan
Mesin Pertanian)
2.1.1 Tujuan

Tujuan dari praktikum pembukaan dan penyiapan lahan pertanian adalah


untuk mempelajari tahapan pembukaan dan penyiapan lahan, mengetahui cara
pembuangan gulma yang terdapat pada lahan pertanian, mampu mengoperasikan
alat dan mesin pertanian dengan baik dan benar, serta dapat menghitung
kecepatan kerja dan efektifitas kerja alat dan mesin pertanian.

2.1.2 Manfaat
Manfaat dari pelaksanaan praktikum pembukaan dan penyiapan lahan
pertanian adalah agar mahasiswa dapat mengetahui cara pembuangan gulma yang
terdapat pada lahan pertanian, dan mahasiswa dapat menentukan penggunaan
alsintan yang paling efektif dalam pembukaan dan penyiapan lahan.

2.1.3 Tinjauan Pustaka


2.1.3.1 Pembukaan dan Penyiapan Lahan Menggunakan Alsintan
Alat dan mesin pertanian yang digunakan dalam proses pembukaan dan
penyiapan lahan adalah sebagai berikut:
2.1.3.1.1 Parang
Parang adalah senjata tajam yang terbuat dari besi biasa dan bentuknya
relatif sederhana tanpa pernak pernik. Kegunaannya adalah sebagai alat pemotong
atau alat tebas (terutama semak belukar) kala penggunanya keluar masuk hutan.
Parang juga digunakan dalam bidang pertanian, seperti alat tebas dalam
pembukaan dan penyiapan lahan kering. Sedangkan dalam pertanian sawah,
parang digunakan untuk membabat rumput yang berada dipematang sawah
(Wikipedia, 2015).

KELOMPOK II (DUA) 3
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 1. Parang
Bagian utama dari sebuah parang adalah bilah (wilah). Bilah parang dimulai
dari buntut yaitu bagian ekor pada pangkal bilah yang dimasukkan pada pegangan
parang. Badan bilah terdiri dari perut yaitu bagian sisi yang tajam. Sedangkan
bagian yang tumpul dinamakan punggung (Dalam Ensiklopedi Sunda. Pustaka
Jaya, 2000).
2.1.3.1.2 Sabit
Sabit adalah sebuah alat yang digunakan untuk memotong tumbuhan seperti
rumput, padi, jagung atau kayu. Sabit terbuat dari besi yang dipipihkan dan
dipertajam bagian dalamnya. Untuk dapat digunakan sabit dilengkapi dengan
gagang atau pegangan disalah satu ujungnya dengan kayu yang sudah dibentuk
sedemikian rupa, biasanya berbentuk tabung. Sabit umumnya digunakan oleh
petani untuk membantu dan mempermudah petani dalam proses pekerjaannya
sehari-hari.

Gambar 2. Sabit
Bentuk lengkung pada sabit ini bertujuan untuk memudahkan petani dalam
proses memotong dengan cara mengiris bagian bawah tanaman yang akan
dipotong. Cara menggunakan sabit yaitu dengan mengayunkannya seperti gerakan
memarang dengan satu tangan, atau seperti ketika untuk mengumpulkan rumput

KELOMPOK II (DUA) 4
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

atau memanen tanaman padi sehingga tangan yang lain biasanya digunakan untuk
memegang pokok tanaman yang akan ditebas.
Sabit terdiri dari beberapa macam, yaitu:
 Sabit Unyil
Sabit unyil memiliki bentuk lebih kecil dari pada jenis sabit yang lainnya.
Bentuk kelengkungannya sama dari kedua sisinya dengan ujung yang lebih
runcing dibanding sabit jenis lain. sabit unyil biasanya digunakan untuk
memotong rumput, padi, atau tumbuhan lainnya yang tidak terlalu besar dan
keras.
 Sabit Jompong
Sabit jompong memiliki bentuk seperti huruf L namun dengan
kelengkungan lebih dari 90o sehingga seperti sudut tumpul. Bagian sisi yang
dekat dengan gagang, lebih kecil dan pendek dibanding sisi yang lain yakni
lebih besar dan lebih lebar dan lurus. Sabit jompong lebih besar dari pada arit
unyil dan sering digunakan untuk memotong rumput, padi, jagung, atau ranting
kayu yang tidak terlalu besar.
 Sabit Bendo
Sabit bendo memiliki bentuk yang lebih besar dari pada sabit unyil dan
sabit jompong. Bagian sisi yang dekat dengan gagang berbentuk besar dan
tebal serta melengkung ke bagian depan. Sementara bagian ujungnya kecil,
pendek, namun runcing dan tajam. Sabit bendo ini tajam di semua sisi
dalamnya. Biasanya digunakan untuk memotong kayu yang besar, pohon
pisang, mengupas sabut kelapa, dan sebagainya.
 Sabit Doro
Sabit doro memiliki bentuk seperti perpaduan antara sabit jompong dan
sabit bendo. Bagian sisi yang dekat dengan gagang bentuknya seperti sabit
bendo, yakni besar dan tebal, namun lebih kecil dibanding sabit bendo.
Sedangkan bagian ujungnya seperti sabit jompong yakni lebar dan agak lurus
dengan sudut lebih dari 90o. Sabit doro digunakan untuk memotong padi,
jagung, tebu, ataupun ranting kayu.
 Sabit Golok

KELOMPOK II (DUA) 5
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Sabit golok umumnya seperti pisau berukuran besar, namun lebih berat
dan lebih tajam. Sabit golok berbentuk lurus panjang dari arah gagang ke atas,
tajam di semua sisinya, dan biasanya memiliki ujung berbentuk kotak rata.
Sabit golok biasanya digunakan untuk memotong benda-benda yang lebih
besar dan lebih keras seperti kayu, bambu, pohong kelapa, atau terkadang juga
digunakan untuk memotong daging seperti daging sapi atau daging kambing.
2.1.3.1.3 Mesin Pemotong Rumput
Mesin pemotong rumput merupakan alat bantu untuk memangkas atau
memotong rumput atau tumbuhan liar lainnya. Alat ini sangat mudah digunakan
dan juga sangat efektif untuk membasmi rumput liar yang tinggi. Mesin pemotong
rumput ada yang digerakkan dengan tenaga listrik dan ada juga yang
menggunakan tenaga mesin bensin (Dede Fajar Handoyo, 2015).
Berdasarkan ukuran dan kegunaannya, mesin pemotong rumput dibagi
menjadi 3 tipe yaitu:
 Tipe Gendong

Gambar 3. Mesin Pemotong Rumput Tipe Gendong


Tipe gendong dirancang dengan bentuk yang sederhana dan ringan sehingga
mudah untuk digendong ketika digunakan. Selain itu, harganya juga tergolong
murah. Umumnya tipe ini dilengkapi dengan sistem mesin 2 tak serta
menggunakan tenaga berbahan bakar yang terdiri dari campuran oli dan bensin
atau listrik. Penggunaannya cukup dengan menarik tuas starter, lalu
mengarahkannya kepermukaan rumput.

KELOMPOK II (DUA) 6
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 Tipe Dorong

Gambar 4. Mesin Pemotong Rumput Tipe Dorong


Tipe dorong lebih mudah digunakan bila dibandingkan dengan tipe
gendong. Cukup praktis kerena teknis penggunaannya hanya dengan cara
mendorong sesuai kearah permukaan rumput yang ingin dipotong. Mesin jenis
dorong, umumnya cukup berat yaitu sekitar 30 kg serta memanfaatkan ban
berukuran 8 inci.
 Tipe Mobil

Gambar 5. Mesin Pemotong Rumput Tipe Mobil


Tipe mobil merupakan jenis pemotong rumput yang lebih canggih dan
modern. Teknis penggunaannya cukup mudah, karena seperti mengendarai mobil
dan mengarahkan mobil mini tersebut ke daerah rumput yang akan dipotong.
Mesin pemotong yang bekerja berada dibagian bawah mobil.
2.1.3.2 Pentingnya Pengunaan Alsintan dalam Pembukaan dan Penyiapan
Lahan
Alsintan adalah dua kata yang disatukan yaitu alat pertanian dan mesin
pertanian. Keduanya, baik alat maupun mesin mempunyai perbedaan dalam segi
bentuk, tenaga penggerak dan proses yang dilakukan. Alat pertanian mempunyai
bentuk dan mekanisme yang sederhana, dimana alat dijalankan secara manual dan
hasil dari proses pekerjaan sedikit. Sedangkan mesin pertanian mempunyai bentuk

KELOMPOK II (DUA) 7
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

dan mekanisme yang sangat kompleks, dimana mesin bekerja secara otomatis dan
hasil dari proses pekerjaan lebih banyak.
Alat dan mesin pertanian mempunyai peranan penting dan strategis dalam
rangka mendukung pemenuhan produksi pertanian yang terus meningkat sejalan
dengan pertambahan jumlah penduduk, menurunnya daya dukung lahan,
rendahnya intensitas pertanaman dan kepemilikan alsintan secara individu yang
kurang menguntungkan (Departemen Pertanian, 2008). Hal ini mutlak diperlukan,
dikarenakan alsintan dapat mempercepat atau memperpendek waktu kerja yang
dibutuhkan dalam melaksanakan suatu pekerjaan, mengurangi biaya pekerjaan,
meningkatkan mutu pengolahan lahan, untuk mencapai nilai hasil kerja yang lebih
tinggi dan meningkatkan produktivitas hasil (Handaka dan Winoto, 2005:1).
2.1.3.3 Kapasitas Lapang Efektif Alsintan
Kapasitas lapang efektif adalah kemampuan kerja lapang rata-rata yang
efektif dari suatu alat atau mesin untuk menyelesaikan pekerjaan didasarkan atas
waktu lapang total. Kapasitas lapang efektif biasanya dinyatakan dalam hektar per
jam (Daywin,et al., 2008).
Pengiraan kapasitas lapang efektif menggunakan satuan menit per hektar
atau jam per hektar, yang merupakan besarnya waktu teoritis per hektar ditambah
waktu per hektar yang diperlukan untuk belok ditambah waktu per hektar yang
diperlukan untuk fungsi-fungsi penunjang (Irwanto, 2010).
Kapasitas lapang efektif suatu alat merupakan fungsi dari lebar kerja teoritis
mesin, persentase lebar teoritis yang secara aktual terpakai, kecepatan jalan dan
besarnya kehilangan waktu lapang selama pengerjaan. Dengan alat-alat semacam
garu, penyiang lapang, pemotong rumput dan pemanenan padi. Secara praktis
tidak mungkin untuk memanfaatkan lebar teoritisnya tanpa adanya tumpang
tindih. Besarnya tumpang tindih yang diperlukan merupakan fungsi dari
kecepatan, kondisi tanah dan keterampilan operator (Darun dan Sumono, 1983).
2.1.3.4 Kapasitas Lapang Teoritis Alsintan
Kapasitas lapang teoritis merupakan kemampuan kerja suatu alat atau mesin
penggarapan lahan untuk menyelesaikan pekerjaannya pada suatu bidang tanah
apabila alat atau mesin tersebut memenuhi fungsinya seratus persen dari seluruh

KELOMPOK II (DUA) 8
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

waktu yang tersedia dengan kecepatan maju dan lebar oleh seratus persen juga
(Hunt, 1995).
Waktu per hektar teoritis ialah waktu yang dibutuhkan pada kapasitas
lapang teoritis tersebut. Waktu kerja efektif ialah waktu sepanjang mana mesin
secara aktual melakukan fungsi atau kerjanya. Waktu kerja efektif per hektar akan
lebih besar dibanding waktu kerja teoritis per hektar, jika lebar kerja terpakai lebih
kecil dari lebar kerja teoritisnya (Umar, 2013).

2.1.4 Metodologi Praktikum


2.1.4.1 Waktu dan Tempat
Praktikum dilakukan pada hari sabtu, 17 Maret 2018 Pukul 08.00-12.00
WIB dilahan percobaan Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian
Universitas Jambi.
2.1.4.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah sabit, parang, mesin potong
rumput, stopwatch, sound level meter, tachometer, meteran, dan jangka sorong.
Sedangkan bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah tali, patok kayu, oli
mesin dan bensin.
2.1.4.3 Prosedur Praktikum
Praktikum pembukaan dan penyiapan lahan pertanian dimulai dengan
mengukur lahan yang akan dibuka, dimana ukuran dari lahan tersebut adalah 4m x
4m, masing masing sudut lahan diberi tanda atau patokan agar praktikan lebih
mudah mengingat lahan yang akan dibuka, kemudian siapkan alat-alat dan bahan
yang akan digunakan, pada masing-masing dimensi alat dilakukan proses
pengukuran panjang, lebar, tebal pisau, dan daya tampung nya. Setelah itu,
lakukan proses pembersihan atau penebasan lahan dengan menggunakan parang,
sabit, dan mesin potong rumput. Waktu pengerjaan pada setiap alat dihitung dari
mulai proses pengerjaan sampai dengan selesai. Setelah data data pengamatan
pembukaan dan penyiapan didapatkan, barulah dilakukan perhitungan kapasitas
kerja efektif, kapasitas kerja teoritis, efisiensi lapang, dan kebutuhan bahan bakar
mesin potong rumput.

KELOMPOK II (DUA) 9
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

2.1.4.4 Pengamatan
2.1.4.4.1 Waktu Kerja Alat dan Mesin
Pengukuran waktu kerja adalah usaha untuk menentukan lama kerja yang
dibutuhkan alat dalam menyelesaikan suatu pekerjaan yang spesifik pada tingkat
kecepatan kerja yang normal dalam lingkungan kerja terbaik pada saat proses
pengerjaan. Pengukuran waktu kerja ada dua jenis yaitu pengukuran secara
langsung dan pengukuran secara tidak langsung.
2.1.4.4.2 Kapasitas Kerja Efektif (KKE)
Kapasitas kerja efektif adalah kelajuan kerja yang dapat dicapai oleh alat
dan pengolahan lahan didasarkan atas luas total yang dicapai per waktu total yang
dipergunakan, dinyatakan dalam satuan luas persatuan waktu (ha/jam).
KKE = A / TP
2.1.4.4.3 Kapasitas Kerja Teoritis (KKT)
Kapasitas kerja teoritis adalah kelajuan kerja yang dapat dicapai didasarkan
atas perhitungan apabila alat dan mesin pertanian dapat bekerja memenuhi
fungsinya 100% dan seluruh waktu yang tersedia dengan kecepatan dan lebar
kerja 100 x pula.
KKT =0,36xLxVP
2.1.4.4.4 Efisiensi Lapang ( )
Efisiensi kerja lapang adalah perbandingan antara kapasitas kerja efektif
terhadap kapasitas kerja teoritis yang dinyatakan dalam (%).
µ= (KKE/KKT) x 100%
2.1.4.4.5 Kebutuhan Bahan Bakar
Kebutuhan bahan bakar adalah banyaknya bahan bakar dibagi dengan waktu
pengerjaan, konsumsi bahan bakar mempunyai hubungan yang kuat dengan
kecepatan kerja laju penggunaan mesin, semakin cepat laju mesin maka konsumsi
bahan bakar akan semakin meningkat pula.
FC = FV/TP
2.1.4.4.6 Dimensi Alat

KELOMPOK II (DUA) 10
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Dimensi merupakan ukuran yang mencakup luas, panjang, tinggi, lebar,


tebal pisau, dan daya tampung dari alat dan mesin pertanian yang digunakan
selama proses pembukaan dan penyiapan lahan.
2.1.4.4.7 Rekapitulasi Hasil Praktikum
Rekapitulasi hasil praktikum adalah suatu kegiatan meringkaskan data
sehingga menjadi lebih berguna bentuk, susunan, sifat atau isinya dengan bantuan
tenaga tangan atau bantuan suatu peralatan dan mengikuti rangkaian langkah,
rumus, atau pola tertentu. Rekapitulasi hasil praktikum mencakup putaran pisau,
waktu pengerjaan, KKE, KKT, efisiensi lapang, kebisingan, dan kebutuhan bahan
bakar.
2.1.4.4.8 Laporan Hasil Uji
Laporan hasil uji berupa spesifikasi alat dan mesin pertanian yang diuji,
merk dagang, dan tanggal serta lokasi pengujian.

2.1.5 Hasil
Praktikum pembukaan dan penyiapan lahan ini diawali dengan menyiapkan
3 petakan lahan yaitu petakan mesin pemotong rumput, petakan parang dan
petakan sabit masing-masing berukuran 5m x5m. Parameter yang diamati selama
praktikum yaitu waktu kerja dari alat, kapasitas kerja efektif, kapasitas kerja
teoritis, efisiensi lapang, kebutuhan bahan bakar, dimensi alat, rekapitulasi hasil
praktikum dan laporan hasail uji.
Data pengamatan penggunaan alat sabit, parang dan mesin pemotong
rumput dilakukan perhitungan agar diperoleh nilai kapasitas kerja efektif,
kapasitas kerja teoritis, efisiensi, dan kebutuhan bahan bakar.
Tabel 1. Rekapitulasi Hasil Praktikum
Pengamatan Sabit Parang Mesin Pemotong
Rumput
Luas Lahan (ha) 0,0016 0,0016 0,0016
Waktu total kerja (jam) 0,3775 0,2772 0,0388
Waktu kerja awal (jam) 0,091666666 0,06666667 0,004166667
Lebar kerja awal (m) 1 1 1,5

KELOMPOK II (DUA) 11
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

VP (m/jam) 43,63636395 60,0000006 960,0000015

Kebisingan (dB) 38 47 74

FV (l) 0 0 0,25

KKE ( /jam) 42,38410596 57,7200577 42.371134

KKE (ha/jam) 0,004238411 0,00577201 0,041237113

KKT ( /jam) 15,70909102 21,6000002 518,4000008

KKT (ha/jam) 0,001570909 0,00216 0,05184

Efisiendi Lapang (%) 269,8062281 267,222487 79,54690073


Kebutuhan BB (L/ha) 0 0 14,89338497

Kebutuhan BB (mL/ha) 0 0 14855,38497


Putaran Pisau (rpm) 0 0 1620

Tabel 2. Pengamatan Dimensi Alat

No Dimensi Sabit Panjang Mesin Potong Pisau


Rumput Pemotong
1 Panjang 445 mm 600 mm 500 mm
2 Lebar 30 mm 33 mm 100 mm
3 Tebal 1 mm 3 mm 1,5 mm
4 Daya - - 1500 -
tampung

2.1.6 Pembahasan
2.1.6.1 Dimensi Alat
Hasil pengamatan dimensi alat yang digunakan pada pembukaan dan
penyiapan lahan yaitu panjang, lebar, tebal pisau dan daya tampung dapat dilihat
pada tabel 2.
2.1.6.2 Waktu Kerja dari Alat dan Mesin
Waktu kerja yang dibutuhkan alat dan mesin dalam proses pembukaan dan
penyiapan lahan disajikan pada grafik berikut.

KELOMPOK II (DUA) 12
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Waktu Kerja Awal (jam)


0.1
0.08
0.06
0.04
0.02 Waktu Kerja
0 Awal(jam)
Sabit Parang MPR

Grafik 1. Waktu Kerja Awal

Berdasarkan grafik di atas, dapat diketahui bahwa waktu pengerjaan untuk


masing-masing lahan seluas 4m x 4m dengan mesin pemotong rumput lebih
singkat dari pada penggunaan sabit ataupun parang. Hal ini disebabkan karena
penggunaan sabit dan parang digerakkan secara manual yaitu menggunakan
tenaga manusia.
2.1.6.3 Kapasitas Kerja Efektif (KKE)
Parameter yang digunakan untuk mengetahui kinerja alat dan mesin
pertanian adalah kapasitas kerja efektif. Kapasitas kerja efektif yang disajikan
pada grafik 2. Menunjukkan besarnya luas lahan yang diolah per satuan waktu
tertentu.

KKE (ha/jam)

Sabit Parang MPR

Grafik 2. Kapasitas Kerja Efektif

Berdasarkan grafik di atas dapat diketahui bahwa kapasitas kerja efektif


untuk masing-masing peralatan yang digunakan mempunyai nilai yang bervariasi.
Dimana pada penggunaan sabit dan parang kapasitas kerja efektifnya tidak ada
perubahan signifikan, lain halnya dengan penggunaan mesin pemotong rumput.

KELOMPOK II (DUA) 13
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Semakin tinggi kapasitas kerja efektif, maka kinerja alat dan mesin dalam
pembukaan dan penyiapan lahan semakin bagus.
2.1.6.4 Kapasitas Kerja Teoritis (KKT)
Kapasitas pengerjaan secara teoritis pada alat dan mesin tanpa
memperhitungkan kehilangan waktu untuk pembelokan, berhenti, dan lain
sebagainya dengan pencapaian lebar kerja maksimal diperlihatkan pada grafik 3.
Berikut.

KKT(ha/jam)

Sabit Parang MPR

Grafik 3. Kapasitas Kerja Teoritis

Berdasarkan grafik di atas, dapat diketahui bahwa hasil kapasitas kerja


teoritis pada pembukaan dan penyiapan lahan dengan perlakuan penggunaan sabit
dan parang tidak memberikan pengaruh yang nyata terhadap kapasitas pengolahan
lahan. Sedangkan pada penggunaan mesin pemotong rumput memberikan
pengaruh nyata dengan nilai kapasitas kerja teoritis sebesar 0,05184 ha/jam.
2.1.6.5 Efisiensi Lapang (%)
Kemampuan kerja alat dan mesin pertanian dalam proses pembukaan dan
penyiapan lahan diperlihatkan dalam grafik 4. Efisiensi lapang berikut.

Efisiensi Lapang (%)

Sabit Parang MPR

Grafik 4. Efisiensi Lapang

KELOMPOK II (DUA) 14
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Berdasarkan garfik 4. Dapat dilihat bahwa kecepatan penggunaan alat dan


mesin mempengaruhi efisiensi lapang. Nilai efisiensi lapang didapatkan dari
perbandingan KKE dan KKT dikali 100%. Penggunaan alat dan mesin dikatakan
efisien, apabila memiliki angka rasio mendekati 100%, sebaliknya jika angka
rasio mendekati 0 atau menjauhi dari angka 100% menunjukkan efisiensi
penggunaan alat atau mesin yang semakin rendah. Efisiensi lapang untuk sabit
sebesar 269,8062281%, parang sebesar 267,222487% dan mesin pemotong
rumput sebesar 79,54690073%. Jadi dapat diketahui bahwa penggunaan mesin
pemotong rumputlah yang paling efisien untuk digunakan karena efisiensinya
mendekati angka 100%.
2.1.6.6 Kebisingan
Penggunaan alat dan mesin pertanian dalam proses pembukaan dan
penyiapan lahan tentu akan menimbulkan suara bising. Tingkat kebisingan pada
masing-masing alat disajikan pada grafik 5. Berikut.

Kebisingan (dB)

Sabit Parang MPR

Grafik 5. Tingkat Kebisingan

Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat bahwa tingkat kebisingan tertinggi


terdapat pada mesin pemotong rumput yaitu 74 dB, sedangkan kebisingan
terendah terdapat pada sabit yaitu 38 dB dan parang 47 dB. Hal ini disebabkan
karena pada mesin pemotong rumput menggunakan sumber tenaga penggerak
mesin, sehingga menimbulkan suara yang lebih keras dibandingkan dengan
penggunaan sabit dan parang yang digerakkan secara manual menggunakan
tangan.
2.1.6.7 Kebutuhan Bahan Bakar

KELOMPOK II (DUA) 15
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Kebutuhan bahan bakar dipengaruhi oleh lamanya pengerjaan dan kecepatan


kerja mesin pada suatu luasan lahan. Semakin lama pengoperasian mesin, maka
semakin tinggi konsumsi bahan bakar yang digunakan. Mesin pemotong rumput
yang digunakan pada proses pembukaan dan penyiapan lahan adalah campuran
dari bensin dan oli, dengan daya tampung 1,5 liter. Pada lahan 4m x 4m
dibutuhkan bahan bakar sebanyak 0,25 liter dalam proses pengerjaannya atau
setara dengan 14,85538497 L/ha.
2.1.6.8 Laporan Hasil Uji
Laporan hasil uji pembukaan dan penyiapan lahan mencakup tentang
alat/mesin yang diuji, merk alat/mesin yang diuji, tanggal dan lokasi pengujian
serta merk dagang.
a. Alat atau mesin yang diuji
Proses pembukaan dan penyiapan lahan menggunakan sabit, parang,
dan mesin pemotong rumput sebagai penunjang proses pengerjaannya.
b. Spesifikasi mesin yang diuji
Mesin yang diuji pada pembukaan dan penyiapan lahan adalah mesin
pemotong rumput Tanaka Gendong SUM 328 SE yang memiliki spesifikasi
sebagai berikut:
Mesin : 1,4 HP
Silinder : 32,8 cc
Bahan bakar : Bensin campur oli
Kapasitas tengki : 1,5 Liter
Starter : Recoil atau ditarik
Sistem irigasi : Elektronik
Diameter Pisau : 30 cm
Panjang Tongkat : 130 cm
c. Tanggal dan lokasi pengujian
Pengujian alat dan mesin dalam proses pembukaan dan penyiapan lahan
dilakukan pada tanggal 17 Maret 2018 di Lahan Percobaan Teknik Pertanian
Fakultas Teknologi Hasil Pertanian Universitas Jambi.
d. Merk dagang

KELOMPOK II (DUA) 16
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Mesin pemotong rumput yang digunakan dalam proses pembukaan dan


penyiapan lahan yaitu mesin pemotong rumput dengan merk dagang Tanaka
Gendong SUM 328 SE.

2.1.7 Penutup
2.1.7.1 Kesimpulan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan
bahwa penggunaan mesin pemotong rumput pada proses pembukaan dan
penyiapan lahan lebih efektif dan lebih efisien dibandingkan dengan penggunaan
sabit dan parang. Hal ini dapat dilihat dari nilai KKE, KKT, efisiensi lapang, dan
kebutuhan bahan bakar selama pengerjaan lahan dengan luasan 0,041237113
ha/jam, 0,05184 ha/jam, 79,54690073%, dan 14,85538497 L/ha. Akan tetapi,
pada penggunaan mesin pemotong rumput memiliki tingkat kebisingan yang lebih
tinggi dibandingkan dengan penggunaan sabit dan parang.
2.1.7.2 Saran
Pada praktikum selanjutnya diharapkan penyediaan modul praktikum agar
praktikum dapat berjalan dengan baik dan benar. Serta perlunya pengawasan
langsung dari asisten praktikum selama proses pelaksanaan praktikum.

2.2 Objek 2 (Alat Penyemprot Pembasmi Gulma)


2.2.1 Tujuan
Tujuan dari praktikum alat penyemprot pembasmi gulma adalah agar
praktikan memahami tentang pembasmian gulma dengan sprayer, praktikan
mampu menggunakan sprayer dengan baik dan benar, serta praktikan mampu
melakukan perhitungan dan analisis efektifitas penggunaan sprayer.

2.2.2 Manfaat
Manfaat yang dapat diperoleh setelah melakukan praktikum yaitu praktikan
mampu menggunakan sprayer dengan baik dan benar serta praktikan mampu
menganalisis efisiensi penggunaan sprayer.

2.2.3 Tinjauan Pustaka


2.2.3.1 Alat Penyemprot (Sprayer)

KELOMPOK II (DUA) 17
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Sprayer adalah alat atau mesin yang berfungsi untuk memecah suatu cairan
larutan atau suspensi menjadi butiran cairan (droplets). Sprayer juga merupakan
alat aplikator pestisida yang sangat diperlukan dalam pemberantasan dan
pengendalian hama dan penyakit pada tumbuhan.Dari hasil beberapa penelitian
menunjukankan bahwa jenis sprayer yang banyak digunakan petani Indonesia
adalah jenis handsprayer (pompa tangan),namun hasilnya kurang efektif,tidak
efesien dan mudah rusak.

Gambar 6. Sprayer
Menurut mimin et.al (1992) sprayer yang paling baik dari segi
penyemprotan adalah sprayer elektro statistik dan yang paling buruk adalah
sparyer hidrolik. Kinerja sprayer sangat ditentukan kesesuain ukuran droplet yang
dapat dikeluarkan dalam satuan waktu tertentu sehingga sesuai dengan ketentuan
penggunaan dosis pestisida yang akan disemprotkan (hidayat 2001).Fungsi utama
sprayer adalah untuk memecahkan cairan yang disemprotkan menjadi tetesan
kecil dan yang mendistribusikan secara merata pada objek yang dilindungi.
Kegunaan sprayer secara khusus yaitu:
 Menyemprotkan insektisida untuk mencegah dan memberantas hama
 Menyemprotkan fungisida untuk mencegah dan memberantas penyakit
 Menyemprotkan herbisida untuk memberantas gulma
 Menyemprotkan pupuk cair
 Menyemprotkan cairan hormon untuk tujuan tertentu
2.2.3.2 Gulma
Gulma adalah tumbuhan yang tumbuh pada areal yang tidak dikehendaki
yakni tumbuh pada areal pertanaman. Gulma secara langsung maupun tidak
langsung merugikan tanaman budidaya karena bersaing dalam mendapatkan unsur

KELOMPOK II (DUA) 18
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

hara,cahaya matahari,dan air pengenalan suatu jenis gulama dapat dilakukan


dengan melihat morfologi,habitat dan bentuk pertumbuhannya. Gulma
mempunyai sifat mudah beradaptasi dengan lingkungan,beberapa sifat yang
dimiliki gulma diantaranya:
 Mampu berkecambah dan tumbuh pada unsur hara yang sedikit
 Tumbuh dengan cepat
 Dapat mengurangi hasil bdidaya dalam populasi sedikit
 Mampu berbunga dan berbiji banyak
 Mampu tumbuh dan berkembang dengan banyak
Tanaman pokok yang lebih dominan dari pada gulma, tidak terlalu
berpengaruh terhadap tanaman. Jika gulma mempunyai kerapatan yang tinggi
akan menyebabkan terjadinya kompetisi antara tanaman pokok dan gulma
sehingga dapat menurunkan kualitas pertanian. Penurunan tersebut akibat
persaingan antara gulma dan tanaman pokok untuk mendapatkan sinar
matahari,air tanah,unsur hara,ruang tumbuhdan udara (sukman 2003).
2.2.3.3 Pengendalian Gulma
Pengendalian gulma merupakan suatu proses membatasi infestasi gulma
sedemikian rupa sehingga tanaman budidaya lebih produktif. Dengan kata lain
pengendalian bertujuan hanya menekan populasi gulma sampai tingkat populasi
yang tidak merugikan secara ekonomi atau tidak melampaui ambang ekonomi.
Pengendalian gulma dapat di lakukan dengan berbagai cara. Pada dasarnya ada
enam macam metode pengendalian gulma,yaitu: mekanis,kultur
teknis,fisik,biologis,kimia dan terpadu. Pengendalian gulma akhir-akhir ini sangat
diminati terutama untuk lahan pertanian yang cukup luas(sukman et.al 1991).
Menurut tjitrosoedrjo et.al (1984), pengendalian dengan menggunakan
herbisida memiliki beberapa keuntungan yaitu penggunaan tenaga kerja yang
lebih sedikit dan lebih mudah serta cepat dalam pelaksanaan pengendaliannya.
Salah satu pertimbangan yang penting dalam pemakaian herbisida adalah
mendapatkan pengendalian yang selektif yaitu mematikan gulma tetapi tidak
merusak tanaman budidaya.Kerberhasilan aplikasi suatu herbisida dipengaruhi
oleh beberapa faktor yaitu: jenis herbisida, formulasi herbisida,ukuran butiran
semprot,volume semprotan dan waktu pemakaian (pra pengolahan,pra tanam,pra

KELOMPOK II (DUA) 19
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

tumbuh dan pasca tumbuh). Faktor lainnya yang mempengaruhi keberhasilan


aplikasi herbisida adalah sifat kimia herbisida itu sendiri,iklim,kondisi tanah dan
aktivitas mikroorganisme teknik penyemprotan dan air pelarut yang digunakan
juga mempengaruhi efektifitas herbisida yang diaplikasikan (utumo et.al.1998).
2.2.3.4 Herbisida
Hebisida merupakan suatu bahan atau senyawa kimia yang digunakan untuk
menghambat pertumbuhan atau mematikan tumbuhan. Herbisida ini dapat
mempengaruhi satu atau lebih proses proses seperti (pada pembelahan sel,
perkembangan jaringan, pertumbuhan klorofil, fotosentesis respirasi,metabolisme
nitrogen, aktivitas enzim dan lain sebagainya) yang sangat diperlukan tumbuh
untuk mempertahankan kelangsugan hidupnya.

Gambar 7. Herbisida
Herbisada bersifat racun terhadap gulma atau tumbuhan penganggu juga
terhadap tanaman yang dibudidayakan. Herbisida diaplikasikan dengan
konsentrasi tinggi dengan mematikan seluruh bagian jenis tumbuhan. Pada dosis
yang lebih rendah, herbisida akan membunuh tumbuhan dan tidak merusak
tumbuhan yang dibudidayakan (sjakril dan syam’un, 2011).
Menurut sukman dan yaqup (1991) terdapat beberapa keuntungan
menggunakan herbisida diantaranya dapat mengendalikan gulma sebelum
menganggu tanaman budidaya, dapat mencegah kerusakan perakaran tanaman
yang dibudidayakan,lebih efektif dalam membunuh gulma,dalam dosis rendah
dapat berberan sebagai hormon tumbuh dan dapat meningkatkan produktifitas
tanaman budidaya.
2.2.3.5 Mekanasisi Kerja Herbisisda

KELOMPOK II (DUA) 20
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Pada umumnya herbisida berkerja dengan menggangu proses metabolisme


senyawa seperti pati,asam lemak,asam animo melalui kompetisi dengan senyawa
normal dalam proses tersebut. Herbisida menjadi kompetitor karena memiliki
struktur yang mirip subtrat dan enzim yang menjadi sasaran. Cara kerja lain
adalah dengan menggangu keseimbangan produksi bahan kimia yang di perlukan
tumbuhan(sjahril dan syam’un 2001).
2.2.3.6 Faktor yang Mempengaruhi Respon Tanaman Terhadap Herbisida
Salahsatu pertimbangan yang penting dalam pemakaian herbisida adalah
untuk mendapatkan pengendalian yang selektif, yaitu mematikan gulma tetapi
tidak merusak tanaman budidaya. Keberhasilan aplikasi suatu herbisida ini di
pengaruhi oleh beberapa faktor yaitu jenis herbisida dan formulasi
herbisida.Formulasi herbisida adalah bentuk herbisisda yang mempengaruhi daya
larut,daya penguapan,daya meracun,pada tanaman dan sifat sifat lainnya.
Faktor lainnya yang mempengaruhi keberhasilanaplikasi herbisida adalah
sifat kimia dari herbisida itu sendiri,iklim dan kondisi tanah. Jumlah (dosis)
herbisida yang digunakan dapat dikurangi dengan mempersempit jarak tanaman
budidaya. Kunci keberhasilan untuk mengurangi kepadatan gulma dan
mengurangi dosis herbisida yang digunakan adalah pengaturan jarak tanaman
yang dibudidayakan.

2.2.4 Metodologi Praktikum


2.2.4.1 Waktu dan Tempat
Praktikum penyemprot pembasmi gulma dilaksanakan pada hari sabtu,
tanggal 24 maret 2018 pukul 08.00 WIB, di Lahan Percobaan Program Studi
Teknik Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Jambi.
2.2.4.2 Alat dan Bahan
Pada praktikum alat penyemprot pembasmi gulma dipakai alat seperti
sprayer, botol ukur, ember. Sedangkan bahan yang dipakai adalah air secukupnya,
herbisida merk markotop 300SI.
2.2.4.3 Prosedur kerja
Prosedur kerja yang digunakan pada praktikum ini, yaitu: Sprayer
dibersihkan dari sisa-sisa pemakaian racun sebelumnya dengan menggunakan air

KELOMPOK II (DUA) 21
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

bersih, kemudian sprayer yang telah dibersihkan diisi menggunakan air bersih
yang banyaknya disesuaikan dengan kebutuhan pemakaian, kemudian racun
herbisida diisikan ke dalam sprayermenggunakan botol ukur, dosis yang
dimasukkan disesuaikan dengan kondisi lahan, lalu sprayer diguncang-
guncangkan agar racun herbisida tercampur dengan rata dan setelah itu
semprotkan ke area lahan, catat waktu yang dibutuhkan pada saat panjang lahan
telah disemprot, setelah itu lakukan juga pengamatan berdasarkan kapasitas kerja,
waktu pengerjaan awal dan akhir, lebar kerja awal dan akhir, kecepatan kerja,
volume awal dan akhir, dosis herbisida yang digunakan dan debit noozle.
2.2.4.4 Pengamatan
Paramater pengamatan pada praktikum ini adalah :
2.2.4.4.1 Kapasitas Tangki
Kapasitas tangki adalah jumlah volume yang dibutuhkan untuk memenuhi
tangki.
2.2.4.4.2 Waktu Kerja dari Alat
Waktu kerja dari alat adalah waktu yang dibutuhkan untuk mengerjakan atau
menyelesaikan suatu aktivitas atau pekerjaan.
2.2.4.4.3 Lebar Kerja
Lebar kerja adalah dimensi yang menyatakan jarak antar ujung lahan atau
luasan dari suatu lahan yang akan diolah.
2.2.4.4.4 Kecepatan Kerja
Kecepatan kerja adalah waktu yang dibutuhkan untuk melakukan suatu
pekerjaan atau aktivitas dari suatu lahan yang akan diolah.
Dapat dicari dengan rumus :

Kecepatan kerja

2.2.4.4.5 Volume Air


Volume air adalah kapasitas banyaknya ruang yang dapat ditempati/diisi
oleh suatu objek atau banyaknya air yang berada pada tempat itu.
2.2.4.4.6 Volume Air yang Terpakai
Volume air yang terpakai adalah banyaknya air yang digunakan atau yang
dihabiskan pada proses pengerjaan lahan.
Dapat dicari dengan rumus :

KELOMPOK II (DUA) 22
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

flourate

Volume air yang terpakai

2.2.4.4.7 Volume Semprot


Volume semprot adalah banyaknya air yang digunakan pada saat
penyemprotan atau banyaknya air yang keluar pada saat proses penyemprotan dari
suatu lahan.
Dapat dicari dengan rumus :

V=

2.2.4.4.8 Debit Noozle


Debit noozle adalah ukuran banyaknya volume air yang mengalir keluar dari
noozle tiap satuan waktu.
Dapat dicari dengan rumus :

Debit noozle

2.2.4.4.9 Dosis yang Digunakan


Dosis adalah banyaknya kadar dari sesuatu bahan (kimia, fisik dan biologis)
yang dapat mempengaruhi suatu organisasi secara biologis.
Dapat dicari dengan rumus :

Dosis

2.2.4.4.10 Kapasitas Kerja Efektif (KKE)


Kapasitas kerja efektif adalah rata-rata kecepatan penyemprotan yang aktual
menggunakan alsintan. Kapastitas kerja efektif biasanya dinyatakan dalam satuan
persen (%).
Dapat dicari dengan rumus :

KKE

Dimana:
A = luasan lahan (Ha)
Tp = waktu pengerjaan (jam)

KELOMPOK II (DUA) 23
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

2.2.4.4.11 Kapasitas Kerja Teoritit (KKT)


Kapasitas kerja teoritis adalah kecepatan penggarapan lahan yang akan
diperoleh seandainya alat atau mesin tersebut melakukan kerjanya memanfaatkan
100% lebar kerja teoritisnya.
Dapat dicari dengan rumus :

KKT = 0,36 × L × VP →VP =

Dimana:
VP = kecepatan menggunakan alat
S = jarak dan T = waktu
2.2.4.4.12 Efisiensi Lapang
Efisiensi lapang adalah perbandingan antara kapasitas kerja lapang dan
kapasitas kerja lapang teoritis, biasanya dinyatakan dalam persen (%).
Dapat dicari dengan rumus :

ƪ × 100%

Dimana:
KKE = kapasitas kerja efektif
KKT = kapasitas kerja teoritis

2.2.5 Hasil
Praktikum alat penyemprot pembasmi gulma dilakukan pada tiga lahan
petakan contoh dengan menggunakan alat penyemprot tipe gendong. Bahan kimia
yang digunakan untuk membasmi gulma yaitu racun jenis herbisida dengan merk
dagang markotop. Kadar rekomendasi herbisida yang digunakan sebanyak 40 ml
yang dicampur dengan air sebanyak 5 liter.
Tabel 3. Data Hasil Pengamatan
Petakan 1 Petakan 2 Petakan 3
Data Pengamatan
MPR Parang Sabit
Luas Lahan (m²) 16 16 16
Luas Lahan (ha) 0,0016 0,0016 0,0016
Kapasitas Tangki (l) 15 15 15

KELOMPOK II (DUA) 24
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Waktu Kerja Awal (s) 30 25 20


Waktu Total (s) 144 117 91
Lebar Kerja Awal (m) 1 1 1
Jarak (m) 4 4 4
Kadar Rekomendasi (ml) 40 40 40
Kadar Rekomendasi (liter) 0.04 0.04 0.04
Dosis 0.597735849 L
Volume Air Nozzle (ml) 600 600 600
Waktu Nozzle (menit) 1,75 1,75 1,75
Debit Nozzle 342.8571429 Ml/Menit
Kecepatan Kerja (m/jam) 480 576 720
Kecepatan Kerja (km/jam) 0.48 0.576 0.72
Kecepatan Kerja (m/s) 0.1333333333 0.16 0.2
Volume Air Awal (liter) 5 3 2
Volume Air Awal
5000 3000 2000
(mililiter)
Volume Air Rata-Rata (L) 1.003787879
Flourate (Liter/Sekon) 0.034722222 0.02564102564 0.021978022
Volume Air Yang
4.16666666667 2.564102564 1.704545455
Terpakai (liter)
Rata-Rata Volume Air
1.003787879
Yang Terpakai (L)
Rata-Rata Volume Air
1003.787879
Yang Terpakai (Ml)
Volume Air Yang
600 Ml
Dikeluarkan
Waktu 1.25 Menit
KKE (M²/Jam) 400 492.3076923 632.967033
KKE (Ha/Jam) 0.04 0.04923076923 0.0632967033
KKT (M²/Jam) 172.8 207.36 259.2
KKT (Ha/Jam) 0,01728 0,020736 0,02592
Efisiensi Lapang (%) 231.4814815 237.4169041 244.2002442

KELOMPOK II (DUA) 25
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

2.2.6 Pembahasan
2.2.6.1 Kapasitas Tangki
Kapasitas tangki alat penyemprot yang digunakan pada praktikum ini yaitu
15 liter atau sama dengan 15.000 mililiter.
2.2.6.2 Waktu Pengoperasian Alat Penyemprot
Waktu pengoperasian alat penyemprot selama praktikum ada 2 yaitu: waktu
awal pengerjaan dan waktu total keseluruhan selama proses pengerjaan. Waktu
pengoperasian alat dapat dilihat pada grafik berikut.

Waktu Awal (Sekon)

MPR Parang Sabit


Grafik 6. Waktuawal

Waktu Total (Sekon)

MPR Parang Sabit

Grafik 7. Waktu total

Berdasarkan dua grafik diatas dapat diketahui bahwa pengerjaan terlama


terdapat pada petakan 1 yaitu lahan yang awal dilakukan pembersihan
menggunakan mesin pemotong rumput. Pada lahan ini, gulma-gulma tumbuh
lebih cepat dibandingkan pada lahan yang awalnya dilakukan pembersihan
menggunakan parang dan sabit. Hal ini dikarenakan pada lahan yang pembersihan
dilakukan secara manual hasil pengerjaannya lebih bagus karena proses

KELOMPOK II (DUA) 26
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

pembersihan ini dilakukan sampai mendekati akar gulma sehingga pertumbuhan


gulma menjadi lambat.
2.2.6.3 Lebar Kerja
Lebar kerja awal alat penyemprot untuk ketiga petakan yaitu 1 meter. Lebar
kerja awal ini digunakan untuk menghitung volume air yang terpakai dan untuk
menghitung KKT pada masing-masing petakan yang dilakukan proses
penyemprotan.
2.2.6.4 Kecepatan Kerja
Kecepatan kerja alat penyemprot untuk ketiga petakan lahan
digambarkan pada grafik berikut.

Kecepatan Kerja (m/jam)

MPR Parang Sabit

Grafik 8. Kecepatan Kerja


Berdasakan grafik diatas, dapat dilihat bahwa kecepatan kerja alat
penyemprot pada petakan 3 lebih tinggi dibandingkan dengan petakan 1 dan
petakan 2. Petakan 3 ini merupakan lahan yang awalnya dilakukan proses
penyiangan menggunakan sabit, sehingga pertumbuhan gulma sangat kecil karena
pada saat proses pembersihan akar-akar gulma ikut terpotong. Lain halnya pada
petakan 1 dan 2, kecepatan kerja pada lahan tersebut lebih lambat dibandingkan
pada lahan petakan 3 karena banyak gulma yang tumbuh terutama pada petakan 1
yang awal pembersihannya menggunakan mesin pemotong rumput.
2.2.6.5 Volume Awal Air
Volume awal air untuk petakan 1 sebanyak 5 liter, petakan 2 sebanyak 3
liter, dan petakan 3 sebanyak 2 liter. Volume awal air digunakan untuk
menghitung flourate yang akan digunakan untuk proses penentuan volume air
yang terpakai pada masing-masing petakan yang disemprot pembasmi gulma.
2.2.6.6 Volume Air Yang Terpakai

KELOMPOK II (DUA) 27
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Tahap pertama dalam penentuan volume air yang terpakai adalah dengan
menghitung flourate pada masing-masing petakan. Setelah nilai flourate untuk
masing-masing petakan didapatkan, maka volume air yang terpakai dapat dicari
menggunakan rumus flourate dikali dengan luas lahan dibagi lebar kerja dikali
dengan kecepatan kerja. Hasil dari perhitungan flourate ini, digambarkan pada
grafik berikut.

Flourate (liter/s)

MPR Parang Sabit

Grafik 9. Flourate
Volume Air Yang Terpakai (Liter)

MPR Parang Sabit

Grafik 10. Volume air yang terpakai


Berdasarkan grafik diatas dapat dilihat bahwa volume air yang terpakai pada
petakan 1 lebih banyak dibandingkan dengan petakan 2 dan petakan 3. Hal ini
sesuai dengan ketentuan, bahwa semakin banyak gulma yang tumbuh pada suatu
lahan, maka semakin banyak volume air yang terpakai dalam proses
penyemprotan serta waktu pengerjannya akan semakin lama pula.
2.2.6.7 Dosis Yang Digunakan
Dosis yang digunakan dalam proses penyemprotan gulma didapatkan dari
perkalian kadar rekomendasi dengan kapasitas tangki kemudian dibagi volume air
rata-rata. Dosis yang digunakan dalam proses penyemprotan gulma pada masing-
masing petakan yaitu 0,597735849 liter.
2.2.6.8 Volume Semprot

KELOMPOK II (DUA) 28
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Volume semprot untuk masing-masing petakan dihitung dengan


membagikan luas lahan 1 hektar dengan luas petakan contoh, kemudian dikalikan
dengan volume larutan yang terpakai. Hasil perhitungan volume semprot dapat
dilihat pada grafik berikut.

Volume Semprot (Liter/ha)

MPR Parang Sabit

Grafik 11. Volume Semprot


Berdasarkan grafik diatas dapat dilihat bahwa volume semprot pada petakan
1 lebih tinggi dibandingkan dengan petakan 2 dan 3. Hal ini dikarenakan pada
petakan 1 pertumbuhan gulma lebih banyak sehingga volume semprotnya akan
semakin meningkat sebesar 2604,166667 liter/ha. Sebaliknya jika gulma pada
suatu petakan sedikit, maka volume semprot yang dikeluarkan semakin kecil yaitu
1602,564103 liter/ha untuk petakan 2 dan 1098,901099 liter/ha untuk petakan 3.
2.2.6.9 Debit Nozzle
Debit nozzle pada alat penyemprotan yang digunakan pada praktikum ini
didapat dari pembagian volume air yang dikeluarkan dari nozzle dibagi waktu
pengukuran. Debit nozzle pada alat penyemprot tipe gendong yang digunakan
selama praktikum yaitu 342,8571429 ml/menit. Debit nozzle dipengaruhi oleh
ukuran dari nozzle dan banyaknya pompa yang digerakkan operator selama proses
pengerjaan.
2.2.6.10 Kapasitas Kerja Efektif (KKE)
Parameter yang digunakan untuk mengetahui kinerja alat penyemprot
adalah kapasitas kerja efektif. Kapasitas kerja efektif yang disajikan pada grafik
12. menunjukkan besarnya luas lahan yang diolah per satuan waktu tertentu.

KELOMPOK II (DUA) 29
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

KKE (ha/Jam)

MPR Parang Sabit

Grafik 12. Kapasitas kerja efektif


Berdasarkan grafik diatas, dapat dilihat bahwa kapasitas kerja efektif pada
petakan 3 lebih besar dibandingkan petakan 1 dan 2. Dimana hasil ini dipengaruhi
oleh kondisi lahan, kecepatan kerja operator, keterampilan operator saat
menggunakan alat penyemprot dan tentu yang paling utama adalah banyaknya
gulma yang tumbuh pada suatu petakan. Jika pertumbuhan gulma pada suatu
petakan lebih sedikit, maka kecepatan kerjanya pun lebih cepat sehingga akan
mempengaruhi nilai kapasitas kerja efektif pada saat pengerjaan.
2.2.6.11 Kapasitas Kerja Teoritis (KKT)
Kapasitas pengerjaan secara teoritis pada alat penyemprot tanpa
memperhitungkan kehilangan waktu untuk pembelokan, berhenti, dan lain
sebagainya dengan pencapaian lebar kerja maksimal diperlihatkan pada grafik
berikut.

KKT (ha/Jam)

MPR Parang Sabit

Grafik 13. Kapasitas kerja teoritis


Kapasitas kerja teoritis petakan 3 lebih besar dibandingkan dengan petakan
1 dan 2 yaitu 0,02592 ha/jam. Dimana pada perhitungan kapasitas kerja teoritis,
hanya membahas dan memperhitungkan luasan areal perlamanya waktu
penyemprotan tanpa memperhitungkan gangguan yang ada dilapangan seperti

KELOMPOK II (DUA) 30
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

waktu yang hilang diakhir barisan ketika berputar, keterampilan operator dan
keadaan lahan yang akan dikerjakan. Pada petakan 1, kondisi lahannya hanya
ditumbuhi sedikit gulma sehingga akan memperkecil kehilangan waktu saat
proses pengerjaan dan kapasitas kerja teoritis akan lebih besar.
2.2.6.12 Efisiensi Lapang (ƞ)
Kemampuan kerja alat penyemprot dalam proses penyiangan gulma
diperlihatkan dalam grafik berikut.

Efisiensi (%)

MPR Parang Sabit

Grafik 14. Efisiensi


Berdasarkan grafik diatas, dapat dilihat bahwa adanya perbedaan efisiensi
lapang pada petakan 1, 2 dan 3. Efisiensi tertinggi terdapat pada petakan 3 yaitu
244,2002442%. Sedangkan efisiensi terkecil terdapat pada petakan 1 yaitu
231,4814815% ini disebabkan karena banyaknya gulma yang ada pada petakan
sehingga proses penyemprotan harus dilakukan dengan teliti agar semua gulma
tersemprot dengan rapi. Hal ini tentu akan memepengaruhi waktu pengerjaan,
sehingga efisiensi lapangnya pun menjadi kecil.

2.2.7 Penutup
2.2.7.1 Kesimpulan
Setelah dilaksanakan praktikum maka dapat disimpulkan bahwa
penggunaan alat penyemprot pembasmi gulma harus dilakukan kalibrasi agar
penyemprotan dapat dilakukan dengan jumlah yang tepat kearah sasaran dan
penggunaan herbisida menjadi efisien dan efektif. Kecepatan kerja alat
penyemprot pembasmi gulma pada tiga petakan secara urut adalah 0.48 km/jam,
0.576 km/jam dan 0.72 km/jam. Berdasarkan nilai kecepatan kerja tersebut,
penggunaan alat penyemprot sudah efektif dan efisien karena kecepatan kerja
biasanya harus di bawah 5km/jam. Pengendalian gulma secara kimiawi sangan

KELOMPOK II (DUA) 31
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

menguntungkan karena dapat bekerja secara cepat dan efektif terutama untuk
areal yang luas.
2.2.7.2 Saran
Pada praktikum selanjutnya, diharapkam ada pengawasan secara langsung
dari asisten dosen sehingga praktikum bisa berjalan dengan baik dan benar.

2.3 Objek 3 (Rice Milling Unit)


2.3.1 Tujuan
Tujuan dari praktikum rice milling unit adalah untuk mengetahui kegunaan
RMU, untuk mengetahui komponen RMU serta pengoperasiannya dan mampu
menghitung kapasitas kerja dan efisiensi dari RMU.
2.3.2 Manfaat
Manfaat praktikum ini adalah dapat memperoleh wawasan tentang RMU
(Rice Milling Unit), mengetahui kegunaan RMU, komponen-komponen RMU
serta pengoperasiannya dan mengetahui kapasitas kerja dan efisiensi dari RMU.

2.3.3 Tinjauan Pustaka


2.3.3.1 Padi (Oriza Sativa L.)
Padi (Oriza Sativa L.) merupakan salah satu tanaman biji-bijian yang
berasal dari Benua Asia.Padi juga merupakan tanaman monokotil yang
dibudidayakan untuk diambil bijinya yang merupakan bahan pangan utama bagi
masyarakat di Indonesia. Biji padi disebut gabah, gabah yang sudah tua akan
diolah menjadi beras. Dewasa ini, beras telah menjadi bahan makanan pokok
masyarakat dunia termasuk Indonesia.

Gambar 8. Padi
Menurut Ditrosoepomo (2004), klasifikasi tanaman padi adalah sebagai
berikut:

KELOMPOK II (DUA) 32
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Kingdom : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Sub–division :Angiospermae
Classis : Monokotil (monocotyledoneae)
Ordo : Glumiflorae (Poales)
Familia : Gramineae (Poaceae)
Sub–familia : Oryzoideae
Genus : Oryza
Species : Oryza sativa L

Tanaman padi biasanya ditanam diareal persawahan, namun ada juga jenis
padi yang ditanam di ladang, seperti padi gogo.Tanaman padi siap dipanen ketika
sudah berumur tiga bulan, yaitu ketika butiran gabahnya seragam berwarna
kuning kecokelatan. Gabah hasil panen kemudian diproses lebih lanjut menjadi
beras melalui proses penggilingan. Tahapan pasca panen tanaman padi meliputi
perontokan, pengangkutan, pengeringan, penggilingan, penyimpanan dan
pengemasan. Salah satu tahapan pasca panen yang penting yaitu proses
penggilingan. Pada tahap ini gabah yang sudah siap digiling akan diproses
menjadi beras putih yang siap dikonsumsi. Untuk mengoptimalkan hasil
penggilingan, maka sangat baik jika diketahui terlebih dahulu karakteristik dari
gabah.
Pada waktu berbunga malai berdiri tegak kemudian terkulai bila butir telah
terisi dan matang menjadi buah. Bunga padi terdiri atas tangkai bunga, kelopak
bunga, lemma (gabah padi yang besar), palae (gabah padi yang kecil), putik,
kepala putik, tangkai sari, kepala sari, dan bulu (awu) pada ujung lemma. Setelah
terjadi penyerbukan, akan terbentuk buah yang terjadi dari lembaga dan
endosperm, yang disebut caryopsis, buah ini juga yang kemudian akan
membentuk biji (Nurmala, 1998).
Karakteristik fisik padi sangat perlu diketahui karena proses penggilingan
padi sebenarnya mengolah bentuk fisik dari butiran padi menjadi beras putih.
Butiran padi yang memiliki bentuk awal berupa gabah kering giling, masih
memiliki bagian-bagian yang tidak dapat dimakan, atau tidak enak dimakan

KELOMPOK II (DUA) 33
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

sehingga perlu dipisahkan. Selama proses penggilingan, bagian-bagian tersebut


dilepaskan satu demi satu sampai akhirnya didapatkan beras yang enak dimakan
yang disebut dengan beras sosoh atau beras putih. Jenis-jenis varietas padi juga
berpengaruh dalam proses dan efisiensi penggilingan karena terkait dengan
karakteristik fisik padi itu sendiri.
2.3.3.2 Gabah
Gabah merupakan buah dari tanaman padi yang berbentuk biji yang dimiliki
oleh sekam. Bobot gabah pada kadar air 0% berkisar antara 12– 44 mg, sedangkan
bobot sekam rata-rata sebesar 20% dari bobot gabah (Yoshida, 1981). Struktur
gabah dapat dilihat pada gambar 9.

Gambar 9. Struktur Gabah


Dapat dilihat pada gambar diatas pada gabah terdapat 5 komponen utama
yakni beras (karyopsis), palea, lemma, rakhilla, lemma mandul dan pedisel atau
tangkai gabah (Yoshida, 1981).Butiran-butiran gabah memiliki bentuk oval
memanjang, berwarna kuning kecoklatan dan memiliki tekstur kasar. Bagian
terluar butiran gabah berupa sekam. Pada kulit luar sekam terdapat bulu-bulu
halus yang kemudian menjadi debu pada saat proses penggilingan padi. Di
sebelah dalam sekam terdapat pericarp yang terdiri dari 3 lapisan, yaitu epicarp,
mesocarp, dan cross layer. Selanjutnya terdapat lapisan testa dan lapisan aleuron.
Keseluruhan lapisan dari pericarp hingga lapisan aleuron sering disebut lapisan
bekatul. Bagian paling dalam adalah endosperm yang merupakan isi butiran padi.
Gabah memiliki karakteristik bentuk yang beragam tergantung dari
varietasnya.Secara garis besar butiran-butiran gabah dapat dibedakan menjadi tiga
bagian.Bagian pertama yaitu bagian yang paling luar disebut sekam.Sekam
tersusun atas palea, lemma, dan glume.Bagian kedua disebut lapisan bekatul,
lapisan bekatul tersusun atas lapisan luar, lapisan tengah dan lapisan

KELOMPOK II (DUA) 34
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

silang.Sedangkan bagian terakhir atau bagian terdalam disebut endosperm (AAK,


1992).
Karakteristik fisik gabah pada beberapa varietas padi berbeda-beda seperti
dalam hal dimensi dan penampakan gabah.Menurut Hasbullah dan Dewi (2011),
perbedaan dimensi gabah dari beberapa varietas padi dapat dilihat pada Tabel 4.
Tabel 4. Dimensi gabah pada beberapa varietas padi
Varietas Panjang (mm) Lebar (mm) Rasio panjang/lebar
Ciherang 10,00 2,73 3,66
Hibrida 9,97 2,82 3,54
Cibogo 11,10 2,97 3,74

Kualitas fisik gabah sangat dipengaruhi oleh kadar air dan kemurnian gabah.
Tingkat kemurnian gabah merupakan persentase berat gabah bernas terhadap berat
keseluruhan campuran gabah. Tingkat kemurnian gabah akan semakin menurun
dengan makin banyaknya benda asing atau gabah hampa di dalam campuran
gabah. Kualitas fisik gabah dapat dilihat pada Tabel 5. (Hasbullah dan Dewi,
2011).
Tabel 5. Kualitas fisik gabah pada beberapa varietas padi
Komponen Mutu Ciherang Hibrida Cibogo
Kadar air (%) 16,14 15,26 14,26
Gabah bernas (%) 94,77 98,14 98,63
Gabah hampa (%) 5,17 1,58 1,29
Gabah hijau (%) 11,03 13,27 6,59
Keretakan (%) 4,63 4,89 7,10

Kemudian munculah istilah - istilah khusus yang mengacu pada kualitas


gabah sebagai referensi penentuan harganya sebagai berikut (Bulog, 2008).
 Gabah kering panen (GKP), merupakan gabah yang mengandung kadar air
lebih dari 18% tetapi kurang dari 25%.
 Gabah kering simpan (GKS), adalah gabah yang mengandung kadar air lebih
dari 14% tetapi lebih kecil atau sama dengan 18%.

KELOMPOK II (DUA) 35
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 Gabah kering giling (GKG), adalah gabah yang mengandung kadar air
maksimal 14%, kotoran/hampa maksimal 3%, butir hijau/mengapur maksimal
5%, butir rusak maksimal 3% dan butir merah maksimal 3%.
Berdasarkan standar mutu Nasional Indonesia (SNI 01-0224-1987) berikut
standar mutu gabah yang dapat dilihat pada tabel 6.
Tabel 6. Spesifikasi Persyaratan Mutu Gabah (SNI 01-0007-1987)
Mutu
No Komponen mutu
I II III
1. Kadar Air (% max) 14 14 14
2. Gabah Hampa (% max) 1 2 3
3. Butir Rusak + Butir Kuning (% max) 2 5 7
4. Butir Mengapur + Gabah Muda (% max) 1 5 10
5. Butir Merah (% max) 1 2 4
6. Benda Asing (% max) - 0.5 1
7. Gabah varietas Lain (% max) 2 5 10

2.3.3.3 Beras
Beras adalah butir padi yang telah dibuang kulit luarnya (sekamnya) yang
telah dipisah dari sekam (kulit luarnya) (Sediotama, 1989). Beras juga merupakan
gabah yang bagian kulitnya sudah dibuang dengan cara digiling dan disosoh
menggunakan alat pengupas dan penggiling serta alat penyosoh (Astawan, 2004).

Gambar 10. Beras


Beras secara biologi merupakan bagian bulir padi yang terdiri dari:
 Aleuron, lapis terluar yang sering kali ikut terbuang dalam proses pemisahan
kulit,
 Endosperma, tempat sebagian besar pati dan protein beras berada, dan

KELOMPOK II (DUA) 36
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 Embrio, yang merupakan calon tanaman baru (dalam beras tidak dapat tumbuh
lagi, kecuali dengan bantuan teknik kultur jaringan). Dalam bahasa sehari-hari,
embrio disebut sebagai mata beras.
Sebagaimana bulir serelia lain, bagian terbesar beras didominasi oleh pati
sekitar 80 – 85 %. Beras juga mengandung karbohidrat, protein, lemak, mineral,
air, serat kasar, vitamin dan abu.Sifat-sifat fisikokimia beras sengat berpengaruh
atau menentukan mutu beras.Mutu ditentukan oleh kandungan amilosa,
kandungan protein dan kandungan lemak.Pengaruh lemak muncul setelah gabah
atau beras disimpan.Kerusakan lemak mengakibatkan penurunan mutu (Haryadi,
2006).
Ukuran beras dibedakan dalam 3 tipe, yaitu: panjang (long grain), sedang
(medium grain), pendek (short grain). Beras yang berukuran pendek cenderung
berbentuk bulat liat dan sukar patah.Sedangkan beras yang berukuran panjang
berbentuk langsing dan mudah patah. Antar tipe beras pendek (5,5mm) dan
panjang (>6,6 mm) dapat menimbulkan perolehan beras kepala dan beras hasil
gilingan (Iswari, 2012).
Spesifikasi persyaratan mutu beras giling telah diatur dalam SNI 01-6128-
2008. Mutu beras giling menurut SNI ini dibagi menjadi syarat umum dan syarat
khusus. Syarat umum meliputi (i) bebas hama dan penyakit, (ii) bebas bau apek,
asam atau bau asing lainnya, (iii) bebas dari campuran dedak dan bekatul,
(iv)bebas dari bahan kimia yang membahayakan dan merugikan konsumen.
Sedangkan syarat khusus meliputi beras mutu I, mutu II, mutu III, mutu IV, dan
mutu V.
Tabel 7. Spesifikasi Persyaratan Mutu Beras Giling. (SNI 01-6128-2008)
Mutu
No Komponen mutu Satuan
I II III IV V
1. Derajat sosoh (min) (%) 100 100 95 95 85
2. Kadar air (max) (%) 14 14 14 14 15
3. Beras kepala (min) (%) 95 89 78 73 60
4. Butir patah (max) (%) 5 10 20 25 35
5. Butir menir (max) (%) 0 1 2 2 5
6. Butir merah (max) (%) 0 1 2 3 3
7. Butir kuning rusak (max) (%) 0 1 2 3 5
8. Butir mengapur (max) (%) 0 1 2 3 5
9. Benda asing (max) (%) 0 0.02 0.02 0.05 0.2
10. Butir gabah (max) (butir 100 g) 0 1 1 2 3

KELOMPOK II (DUA) 37
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Tinggi rendahnya mutu beras bergantung pada beberapa factor, yaitu spesies
dan varietas, kondisi lingkungan, waktu dan cara pemanenan, metode pengeringan
dan cara penyimpanan (Astawan, 2004).
2.3.3.4 Jenis-Jenis Mesin Penggiling Padi
Penggilingan padi adalah salah satu tahapan pasca panen padi yang terdiri
beberapa proses untuk mengolah gabah menjadi beras. Penggilingan menunjukkan
keseluruhan proses pembersihan, penggilingan sekam, kulit air dan proses
pemisahan beras yang dihasilkan berdasarkan ukuran (Iuh, 1980).Proses
penggilingan padi diawali dengan pembersihan awal untuk membersihkan
kotoran-kotoran yang berjumlah kira-kira 3% dari bobot gabah awal. Selanjutnya
gabah bersih mengalami proses pemecahan kulit, dimana sekam yang berbobot
20% dari bobot gabah awal akan terlepas dari butiran gabah, dan akan tersisa dari
beras pecah kulit sebanyak 77%. Beras pecah kulit kemudian melalui proses
penyosohan untuk memisahkan bekatulnya dan untuk mendapatkan warna beras
yang mengkilap. Akibat proses ini diperoleh bekatul sebanyak 10% dari berat
gabah awal, beras kepala sebanyak 15%. Persentase sekam dan bekatul semata-
mata disebabkan oleh perbedaan varietas padi, sedangkan persentase beras patah
dan beras kepala banyak dipengaruhi oleh kinerja mesin yang dipakai.
Untuk mengerjakan rangkaian tahapan penggilingan padi diatas diperlukan
rangkaian mesin atau alat yang keseluruhannya disebut sistem penggiling
padi.Rangkaian mesin tersebut berfungsi mulai dari mengupas kulit gabah
(sekam), memisahkan gabah yang belum terkupas dengan beras yang telah
terkupas (beras pecah kulit), melepas lapisan bekatul dari beras pecah kulit dan
untk memoles beras sehingga siap dikonsumsi dan memiliki penampakan yang
menarik.Penentuan jenis dan kombinasi penggilingan paling tepat sangat
ditentukan oleh kapasitas yang dibutuhkan, jenis, varietas dan sifat gabah, mutu
beras putih serta biaya.
Secara umum, mesin-mesin yang digunakan dalam proses penggilingan padi
adalah dapat dikelompokkan sebagai berikut:
 mesin pemecah kulit atau sekam (huller atau husker),
 mesin pemisah gabah dan beras pecah kulit (brown rice separator),
 mesin penyosoh atau mesin pemutih (polisher), dan

KELOMPOK II (DUA) 38
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 mesin atau alat bantu pengemasan (timbangan dan penjahit karung).

Adapun jenis-jenis penggilingan padi berdasarkan tipe proses atau model


penggilingan dapat dibedakan menjadi 4, yaitu:
1. Penggilingan Padi Manual/Tangan
Penggilingan model sederhana dan tradisional ini digunakan dibeberapa
desa/pedalaman. Penggilingan dengan menggunakan tangan dilakukan dengan
menggunakan lesung dan alu, cara kerjanya berbasis gesekan antara biji
dengan biji lain yaitu dengan ditumbuk sehingga menimbulkan pergesekan dan
bulir beras akan mengakibatkan tingkat kehancuran beras tinggi dan rendemen
yang dicapai akan sangat rendah
2. Penggilingan padi dengan mesin satu step
Tipe penggilingan padi jenis ini merupakan atau perangkat alat yang
berfungsi untuk memecah gabah sekaligus untuk menyosoh beras. Ketika
menggunakan alat ini, gabah yang dimasukkan ke dalam mesin akan keluar
langsung berupa beras sosoh atau beras giling.
3. Penggilingan padi dengan mesin dua step
Untuk jenis penggilingan ini, terdiri dari mesin huster (pemecah kulit)
dan mesin pemutih beras (polisher). Mesin husker menghasilkan mesin pecah
kulit, kemudian beras pecah kulit inilah yang diproses lebih lanjut dengan
mesin polisher sehingga dihasilkan beras sosoh.
4. Penggilingan padi dengan mesin multipass
Mesin ini digunakan secara bersatu dengan jenis abrasive dan friksi
sehingga mengurangi resiko dan dengan kandungan pada hasil beras pun
tinggi.

Berdasarkan dan kapasitasnya, mesin penggiling dapat dibagi 2 yaitu:


1. Penggiling Padi Kecil (PKK) adalah penggilingan padi yang terdiri dari dua
unit mesin yang dipasang terpisah, yaitu pemecah kulit padi (husker) dan
pemutih beras (polisher). Umumnya proses pemindahan bahan dari satu alat
kea lat lain menggunakan tenaga manusia, dengan kapasitas produksi rill
antara 0,3 sampai dengan 0,7 ton beras per jam.

KELOMPOK II (DUA) 39
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

2. Peggilingan Padi Besar (PPB) adalah penggilingan padi yang memiliki unit
lengkap terdiri dari mesin pembersih gabah, pemecah kulit padi (husker), padi
separator, pemutih beras (polisher), shifter, grader, dan lainnya. Pemindahan
bahan dari satu mesin ke mesin lainnya menggunakan elevator dan kapasitas
prduksi rill antara 0,7 ton beras per jam.

Ditinjau dari konstruksinya, mesin penggiling padi dapat dibagi menjadi 2,


yaitu:

1. Rice Milling Unit (RMU)


Rice milling unit (RMU) merupakan jenis mesin penggilingan padi
generasi baru yang kompak dan mudah dioperasikan, dimana proses
pengolahan gabah menjadi beras dapat dilakukan dalam satu kali proses (one
pass process). RMU rata-rata mempunyai kapasitas giling kecil yaitu antara 0.2
hingga 1.0 ton/jam.

Gambar 11. Rice Milling Unit (RMU)

2. Rice Milling Plant (RMP)


Rice milling plant (RMP) merupakan penggilingan padi tigas fase atau
lebih dengan kapasitas produksi lebih besar dari 3,0 ton gabah per jam. RMP
memiliki beberapa rangkaian mesin pembersih gabah (cleaner), mesin
pemecah kulit (husker), mesin pemisah gabah (separator) dan mesin penyosoh
beras (polisher).Sebanyak tiga unit atau lebih serta dilengkapi dengan mesin
pemisah menir (shifter). Beras hasil dari mesin RMP menghasilkan mutu beras
SNI 1 atau yang disebut kristal atau premium (Hardiutomo, 2012).

KELOMPOK II (DUA) 40
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 12. Rice Milling Plant (RMP)


2.3.3.5 Rice Milling Unit
Rice milling unit (RMU) merupakan jenis mesin penggilingan padi generasi
baru yang kompak dan mudah dioperasikan, dimana proses pengolahan gabah
menjadi beras dapat dilakukan dalam satu kali proses (one pass process). RMU
rata-rata mempunyai kapasitas giling kecil yaitu antara 0.2 hingga 1.0 ton/jam
(Sugondo, 2000).
Mesin ini bila dilihat dari fisiknya menyerupai mesin tunggal dengan fungsi
banyak, namun sesungguhnya memang terdiri dari beberapa mesin yang disatukan
dalam rancangan yang kompak dan bekerja secara harmoni dengan tenaga
penggerak tunggal yaitu mesin diesel dengan tenaga penggerak 40-60 HP.
Rangkaian mesin RMU terdapat bagian mesin yang berfungsi memecah sekam
atau mengupas gabah, bagian mesin yang berfungsi memisahkan beras pecah kulit
(BPK)dan gabah dari sekam yaituhusker. Sedangkan mesin yang berfungsi
menyosoh yang memisahkan beras hasil pecah kulit dan dedak menjadi beras
putih yaitu polisher, mesin pecah kulit dan penyosoh tersebut dikemas dalam satu
mesin yang kompak dan padat, sehingga praktis dan mudah
digunakan(Widowati,2001).
2.3.3.6 Prinsip Kerja RMU
Rice milling unit (RMU) merupakan suatu mesin yang berfungsi untuk
mengupas kulit luar padi dan memutihkan padi supaya mutu serta kapasitas padi
tetap terjaga. Di dalam RMU terdapat bagian mesin, diantaranya motor
penggerakyang merupakan bagian mesin yang melakukan gaya gerak memutar
sehingga mendorong bagian-bagian lainnya untuk bergerak dan bekrja sesuai
dengan yang diinginkan, motor penggerak merupakan bagian inti dari mesin padi

KELOMPOK II (DUA) 41
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

ini. Kedua, mesin pengupas atau mesin pemecah kulit gabah, bagian ini dikenal
dengan husker yang merupakan bagian pengupas kulit gabah yang berfungsi
memisahkan bulir beras dari kulitnya.Ketiga, mesin pemisah gabah, mesin ini
digunakan sebagai pemisah bulir beras dari kulit pecah sehingga menjadi bulir
BPK.Namun tahap ini belum sempurna karena masih ada tahapan pemolesan atau
penyosohan.Keempat, mesin penyosoh atau pemoles, mesin ini digunakan sebagai
pemoles atau pemutih beras, sehingga beras bersih dengan tingkat rendemen yang
tetap terjaga. Selanjutnya mesin pemisah beras kepala dengan beras yang patah
(menir) dan yang terakhir shinning atau mesin kristal yang berfungsi sebagai
pencuci dan pembersih beras. Proses pengolahan atau prinsip kerja RMU ini dapat
dilakukan dalam satu kali (one pass procces). Rata-rata kapasitas giling RMU
yaitu 0,2 hingga 1,0 ton/jam (Sugondo, 2000).
Secara spesifik cara kerja atau prinsip kerja RMU adalah pertama, letakkan
bahan atau gabah pada hopper, maka gabah akan jatuh ke ruang pengupasan atau
akibat dari gerak putar rol penuntun. Di dalam bagian pengupasan terdapat dua
buah rol karet yang berputar berlawanan arah, masing-masing berputar ke arah
dalam. Gabah dengan ukuran tebal tertentu akan terjepit diantara kedua silinder
tersebut. Adanya gerakan dari kedua silinder menyebabkan kulit gabah terkoyak,
sehingga gabah terkupas menjadi beraspecah kulit. Terkoyaknya kulit gabah dapat
terjadi karena adanya perbedaan kecepatan putar kedua roll karet. Aliran angin
yang disalurkan ke bagian ini juga dapat berfungsi menyebarkan gabah yang turun
dari bak penampungan serta beras pecah kulit dan sekam yang jatuh dari sela-sela
roll karet. Pembersihan beras pecah kulit dari sekam dapat berlangsung dengan
cara sistem pengendusan angin dari baling-baling blowe melalui sebuah pipa
pengendusan untuk membersihkan bahan material. Bahannya turun karena
megikuti gaya berat serta berat jenisnya. Kotoran yang tidak terpakai dapat
ditampung pada sebuah “cyclone” atau dapat pula terus dibuang keluar.Dari bak
penampung, beras pecah kulit turun melalui pintu pemasukkan dan jatuh
kependorong berulir yang kemudian mendorong masuk ke ruang penyosoh. Disini
beras akan berdesakan dan bergesekan satu sama lain. Keluarnya beras akan
bertahan oleh adanya anak batu pemberat atau pegas pengontrol. Dedak halus
jatuh ke lantai dibawah saringan dan dikumpul di tempat khusus.Sebagai penahan

KELOMPOK II (DUA) 42
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

keluarnya beras, pada pintu pengeluaran dipasang anak batu pemberat atau sistem
pegas. Penahan ini menghambat keluarnya beras, sehingga beras akan lebih lama
berada pada ruang penyosohan dan beras akan tersosoh dengan baik. Penahan
inilah yang ikut menentukan derajat keputihan beras sososh (Itardjoantoso et al,
1978:141 – 168).

2.3.4 Metodologi Praktikum


2.3.4.1 Waktu dan Tempat
Praktikum Rice Milling Unit ini dilakukan sebanyak dua kali, yaitu
praktikum pertama mengenai pengamatan Rice Miling Unit (RMU) yang
dilakukan pada hari minggu, tanggal 01 April 2018 pukul 14.00 WIB s/d selesai
di Desa Penyengat Rendah Muaro Jambi. Sedangkan praktikum kedua yaitu
pengukuran kadar air dari gabah yang dilaksanakan pada hari kamis, tanggal 26
April 2018 pukul 12.00 s/d selesai di Labolatorium Pengolahan Fakultas
Teknologi Pertanian Universitas Jambi.
2.3.4.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah Rice Miling Unit (RMU)
Yanmar Type YCP 220, timbangan, kaca pembesar, oven, jangka sorong, sound
level meter, tachometer, ayakan/saringan dengan diameter 2 mm plastik, alat tulis
dan kalkulator. Komponen RMU terdiri dari motor penggerak, pengupas sekam,
penampi sekam, pengayak, penyosoh, alat angkut dari satu tempat ke tempat
lainnya. Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah gabah
kering giling (6 KG) dan butir beras hasil penggilingan.
2.3.4.3 Prosedur Praktikum
Penggilingan padi yang konfigurasinya terdiri dari 2 unit mesin yaitu
mesin pecah kulit (husker) dan mesin penyongsong (polisher) yang menyatu/tidak
terpisahkan sehingga proses dari gabah sampai keluar menjadi beras putih setelah
gabah ditimbang untuk mengetahui berat awalnya, lalu gabah tersebut
dimasukkan ke dalam RMU sehingga hasil keluarannya sudah berupa beras putih,
dan ditimbang lagi hasil keluaran berasnya.

KELOMPOK II (DUA) 43
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gabah kering panen

Pengering

Sekam Pembersihan Dedak

RMU

Tempering

Penimbangan

Pengemasan

2.3.4.4 Pengamatan
Dalam praktikum ini ada beberapa parameter yang dilakukan pengukuran
dan pengamatan yaitu:
2.3.4.4.1 Kapasitas Giling
Kapasitas giling merupakan perbandingan antara bobot gabah kering giling
(GKG) yang dimasukkan kedalam mesin penggiling dibagi dengan waktu total.
secara sistematis, dirumuskan sebagai berikut:

KG =

Dengan:
KG = Kapasitas Giling (Kg/Menit)
B = Bobot GKG yang dimasukkan ke mesin penggiling (kg)
T = Waktu total untuk menggiling gabah menjadi beras (menit)
2.3.4.4.2 Rendemen Giling

KELOMPOK II (DUA) 44
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Rendemen giling merupakan persentase bobot beras giling yang diperoleh


dari gabah bernas yang digiling dalam keadaan bersih, tidak mengandung gabah
hampa dan kotoran pada kadar air 14%. Selain rendemen, dikenal juga istilah
rasio (milling ratio) yaitu persentase beras giling yang dapat diperoleh dari
sejumlah gabah yang digiling dengan kondisi mutu tertentu. Data rendemen beras
sering dipakai untuk memberi gambaran produksi beras pada suatu penggilingan
namun tidak mengacu pada mutu beras yang dihasilkan (Thahir, 2010). Rendemen
giling dapat dihitung dengan rumus:

RG =

Dengan:
R = Rendemen Giling
BR = Berat total beras yang keluar dari pintu pengeluaran (kg)
B = Bobot GKG yang dimasukkan kedalam mesin penggiling (kg)
2.3.4.4.3 Kadar Air (Gabah dan Beras)
Kadar air bahan adalah jumlah kandungan air dalam suatu bahan yang
dinyatakan dalam satuan persen (%) dari berat basah. Cara pengukuran kadar air
untuk gabah dan beras dilakukan dengan menggunakan oven. Kadar air dapat
dihitung dengan rumus:

Ka = x 100%

Dengan:
Ka = Kadar air (berat basah) (%)
Bb = Berat awal gabah/beras sebelum di oven (kg)
Bk = Berat akhir gabah/beras setelah di oven (kg)
2.3.4.4.5 Derajat Sosoh
Derajat sosoh merupakan tingkat terlepas sebagian lapisan bekatul, lembaga
dan endosperm dari butir beras . Derajat sosoh memiliki beberapa tingkatan
dikarenakan kategori mutu dalam standar beras SNI diantaranya derajat sosoh
100% masuk ketegori mutu I dan II derajat sosoh 95% masuk kategori III dan IV
derajat sosoh 85% masuk kategori mutu V. Penentuan derajat sosoh dilakukan
dengan pembanding contoh derajat sosoh yang ada di SNI BULOG .
2.3.4.4.6 Pengukuran Persentase Butir Kepala, Butir Patah dan Butir Menir

KELOMPOK II (DUA) 45
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Pengukuran persentase butir kepala, butir patah dan butir menir merupakan
hasil yang menyatakan mutu beras itu baik atau tidak. Mutu beras giling dikatakan
baik jika hasil dari proses penggilingan diperoleh beras kepala yang banyak
dengan beras patah minimal.
a. Persentase Beras Kepala
Beras kepala merupakan butir beras utuh (whole karnel ) dan butir patah
yang butirannya sama atau lebih besar dari 7/8 bagian butir beras utuh. Persentase
beras kepala dapat dihitung dengan rumus:

BK =

Dengan:
BK = Persentase berat kepla (%)
BBK = Berat beras kepala (kg)
BC = Berat contoh / sampel (kg)
b. Persentase Butir Patah
Beras patah (Broken ) merupakan butir beras patah yang ukurannya lebih
kecil 6/8 tetapi lebih besar 2/8 dari bagian butir beras utuh. Persentase beras patah
dapat dihitung dengan rumus:

BP =

Dengan:
BK = Persentase berat patah (%)
BBK = Berat beraspatah (kg)
BC = Berat contoh / sampel (kg)
c. Persentase Butir Menir
Butir menir merupakan butir beras yang ukurannya lebih dari 2/8 dari beras
utuh atau butir beras yang lolos dari ayakan atau saringan berdiameter 2 mm.
Persentase beras patah dapat dihitung dengan rumus:

BM =

Dengan:
BM = Persentase berat menir (%)

KELOMPOK II (DUA) 46
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

BBK = Berat beras menir (kg)


BC = Berat contoh / sampel (kg)

2.3.5 Hasil
Berdasarkan praktikum mengenai RMU (Rice Milling Unit) yang telah
dilakukan di Desa Penyengat Rendah, Kab. Muaro Jambi diperoleh data dan
parameter yang diamati yaitu kapasitas penggiling, rendemen giling, kadar air
(gabah/beras), derajat sosoh, dan pengukuran persentase butir kepala, butir patah
dan butir menir serta spesifikasi dari mesin penggiling tersebut. Berikut tabel hasil
mengenai pengamatan praktikum.
Tabel 8. Data hasil praktikum RMU
Parameter Hasil
Berat GKG yang dimasukan ke mesin penggiling
87
(kg)
Waktu (menit) 11
Kapasitas giling (kg/menit) 7,963636364
Berat GKG yang dimasukan ke mesin penggiling
55,35
(kg)
Berat total beras yang keluar dari pintu pengeluaran
87,6
(kg)
Rendemen Giling (%) 63,18493151
Berat kering beras sampel (gr) 0,09059
Berat kering gabah sampel (gr) 0,009182
Kadar Air beras (%) 9,41
Kadar Air gabah (%) 8,18
Berat beras Kepala (kg) 0,05752
Berat contoh/sampel (kg) 0,1
Presentase beras kepala (%) 57,42
Berat beras Patah (kg) 0,02616
Berat contoh/sampel (kg) 0,1
Presentase beras patah (%) 26,16
Berat beras Menir (kg) 0,0034

KELOMPOK II (DUA) 47
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Berat contoh/sampel (kg) 0,1


Presentase beras Menir (%) 3,4

2.3.6 Pembahasan
2.3.6.1 Spesifikasi Mesin RMU
Adapun spesifikasi alat yang digunakan pada praktikum RMU adalah
sebagai berikut:

Merek : Yanmar
Model : YMM2200-TS 230 H-di
Jenis Motor Penggerak : Motor diesel, horizontal, 4 langkah, 1
silinder
Displacement : 1132 cc
Daya Kontinyu : 19 HP/2200 rpm
Daya Maksimum : 23 HP/2200 rpm
Sistem Pembakaran : Direct Injection
Bahan Bakar/Kapasitas Muat : Solar/21,5 Liter
Minyak Pelumas/Kapasitas Muat : SAE 40/6,0 Liter
Sistem Pendingin/Kapasitas Muat : Tipe Hopper/22,8 Liter
Sistem Starter : Engkol

Mesin Penggiling Gabah sekali umpan (One Pass Rice Milling Unit)merek
Yanmar model YMM 20 merupakan mesin penggiling gabah terpadu antara
pemecah kulit gabah (husker) dan pemutih beras (polisher). Mesin penggiling
gabah ini terdiri dari lima bagian utama yaitu bagian pengumpan (hopper), bagian
pemecah kulit (husker), bagian penyosoh (polisher), kipas (blower) tipe
sentrifugal 2 buah dan motor penggerak. Bagian pengumpan (hopper) berfungsi
untuk menampung dan menyalurkan bahan (gabah) yang akan digiling. Bagian
pemecah kulit (husker) berfungsi untuk mengupas kulit gabah berupa sekam dari
beras sehingga dihasilkan beras pecah kulit. Bagian pemecah kulit terdiri dari dua
rol karet yang berputar berlawanan arah pada dua poros sejajar dengan jarak
renggang tertentu dan tingkatan putaran yang berbeda. Pada mesin ini terdapat 2
kipas (blower),kipas pertama berfungsi untuk memisahkan sekam dari beras pecah

KELOMPOK II (DUA) 48
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

kulit dan kipas kedua berfungsi untuk menghembus udara ke dalam ruang
penyosoh. Aliran udara ini bertujuan untuk mendinginkan ruang penyosoh dan
memisahkan beras putih dan dedak sehingga menghasilkan beras putih dan bersih.
Bagian pemutih beras terdiri dari rumah saringan berbentuk segi enam (hexagonal
screen) dan silinder penyosoh yang berputar sehingga terjadi proses pemisahan
kulit ari (aliuron) dari beras pecah kulit menjadi beras putih. Beras putih akan
keluar melalui pintu pengeluaran beras putih (outlet 1) dan dedak akan keluar
melalui pintu pengeluaran dedak (outlet 2).
Dimensi mesin rice milling unitmerek Yanmar model YMM 20 TS 230 H-di
adalah sebagai berikut.
Tabel 9. Dimensi mesin
No Uraian Dimensi
Panjang Lebar Tinggi Diameter Bobot
(mm) (mm) (mm) (mm) (kg)
)
1 Unit penggiling 1280 1495 1750** - 272*)
(tanpa motor penggerak)
2 Unit motor penggerak 963,40 467,50 657 - 196**
)

3 Rol karet - 152,40 - 222,25 12,20


***)
4 Unit keseluruhan mesin 1690 1725 2560 - 518
penggiling gabah
(dengan motor penggerak
dan dudukan

Keterangan : *) Tanpa dudukan mesin


**) Bobot kosong
***) 1 Set
a. Unit pemecah kulit dan penyosoh
 Dimensi rol karet
- Dimensi : 222,25 mm
- Panjang : 152,40 mm
 Ukuran lubang pemasukan gabah
- Bagian atas (pxl) : 585 x 525 mm
- Bagian bawah (pxl) : 150 x 80 mm
 Dimensi corong penghembus

KELOMPOK II (DUA) 49
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

- Sekam : 170 mm
 Ukuran hexsagonal penyosoh
- Panjang : 232 mm
- Lebar : 132 mm
 Ukuran screw penyosoh
- Panjang : 136 mm
- Dimensi : 110 mm
 Hopper
- Atas : 585 x 520mm
- Bawah : 150 x 75 mm
- Tinggi : 375 mm
b. Kipas penghembus kipas
- Jumlah sudu : 4 buah
- Diameter sudu : 330 mm
- Lebar sudu kipas: 158 mm
c. Kipas polister
- Jumlah sudu : 12 buah
- Diameter sudu : 380 mm
- Lebar sudu kipas: 60 mm
d. Diameter pully transmisi
- Penyosoh : 355,6 buah
- Kipas penghembus sekam: 105,0 mm
- Rol karet: 177,8 mm
- Engine : 125,0 mm
V-Belt:
Motor – penyosoh : B – 105 (3 buah)
Penyosoh – Roll karet: B – 119 (2 buah)
2.3.6.2 Kapasitas Penggiling
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan mengenai praktikum
RMU (Rice Milling Unit) diperoleh hasil kapsitas penggiling yang menunjukkan
yaitu 7,964kg/menit atau 477,818 kg/jam. Kapasitas giling pada mesin ini masih
tergolong kecil sehingga kurang cocok digunakan oleh petani dengan hasil panen

KELOMPOK II (DUA) 50
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

yang relatif besar. Kapasitas giling ini sangat dipengaruhi oleh kecepatan putar
antar mesin penyosoh dan mesin pemecah kulit serta keterampilan operator, selain
itu kapasitas giling juga dipengaruhi oleh kadar air bahan, jumlah pemasukan
beras pecah kulit (BPK) ke dalam hopper (Umar, 2011). Pengulangan
pemasukkan beras pecah kulit dalam mesin penyosoh hingga tiga kali akan
menghasilkan kapasitas giling yang lebih rendah dibandingkan dengan yang
pemasukkan beras pecah kulit hanya dua kali pengulangan.
2.3.6.3 Rendemen Giling
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan mengenai praktikum
RMU (Rice Milling Unit) diperoleh hasil rendemen giling yang menunjukkan
yaitu 63,185 %. Persentase rendemen giling pada mesin ini cukup tinggi.Nilai
persentase rendemen giling sangat dipengaruhi oleh varietas gabah yang digiling,
konfigurasi mesin penggilingan dan teknik penggilingan yang digunakan
(Damardjati, 1981 dalam Rokhani, 2007). Selain itu, cara dan ketepatan proses
panen, faktor iklim dan cuaca, waktu panen, dan 36 penanganan pascapanen yang
tepat serta kualitas fisik gabah juga berpengaruh langsung terhadap rendemen
beras giling yang dihasilkan (Tjahjohutomo, 2004).
Menurut Gaybita (2009) dalam Maryana et al (2014), konfigurasi
penggilingan padi one pass biasanya akan menghasilkan rendemen yang rendah
(25%). Menurut Thahir (2010), rendemen giling bisa dikatakan baik apabila sama
atau lebih besar dari 65%. Menurut Winarno (2004), Rendemen giling sangat
tergantung pada bahan mentah gabah, varietas, derajat kematangan, cara
penanganan awal (pre handling) serta tipe mesin penggiling.
2.3.6.4 Kadar Air Gabah dan Beras
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan mengenai praktikum
RMU (Rice Milling Unit) diperoleh hasil kadar air beras yaitu 9,41% dan kadar air
gabah 8,18%. Kadar air gabah dan beras yang dihasilkan cukup rendah dan tidak
memenuhi standar mutu SNI 6128 : 2008. Kondisi gabah dan beras ini tidak pada
kondisi normal untuk dilakukan penggilingan, sehingga jika dilakukan
penggilingan akan menurunkan persentase hasil beras kepala. Gabah pada kadar
air yang relatif rendah/kering akan menyebabkan banyaknya gabah yang retak,
sehinnga saat penggilingan akan meningkatkan jumlah beras yang patah.

KELOMPOK II (DUA) 51
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Sebaliknya gabah dengan kadar air terlalu tinggi/basah akan mengakibatkan gabah
relatif lunak, sehingga saat penyosohan menyebabkan tingginya beras patah.
Dengan demikian tinggi rendahnya kadar air akan mempengaruhi mutu beras pada
saat penggilingan (Sudirman, 2011).
2.3.6.5 Derajat Sosoh
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan mengenai praktikum
RMU (Rice Milling Unit) diperoleh hasil derajat sosohyang tinggi yaitu 95%,dan
memenuhi standar mutu III dan IVSNI 6128: 2008. Menurut Kunze dan
Calderwood (2004), beras dengan derajat sosoh yang tinggi lebih tahan dalam hal
penyimpanan dibandingkan dengan beras derajat sosoh rendah, karena beras
dengan derajat sosoh rendah mudah mengalami ketengikan karena beras masih
memiliki lapisan dedak aleuron yang memiliki kandungan lemak tinggi.
Tinggi rendahnya derajat sosoh disebabkan oleh mesin penyosoh untuk
menghilangkan lapisan bekatul dan lembaga ada yang dilakukan dengan bersih
dan ada yang kurang bersih. Semakin tinggi nilai derajat sosoh beras maka
bobotnya akan semakin berkurang dan kemungkinan terbetuknya butir patah
semakin besar (Hasbullah, dkk. 2009).
2.3.6.6 Pengukuran Presentase Butir Kepala, Butir patah, Butir Menir.
Pengukuran presentase terbagi menjadi tiga yaitu butir kepala, butir patah
dan butir menir.
2.3.6.6.1 Presentase Beras Kepala
Berdasarkan hasil pengukuran yang telah dilakukan pada praktikum Rice
Miling Unit diperoleh persentase beras kepala yang cukup tinggi sebesar 57,42 %.
Hal ini sesuai dengan laporan Suismono dan Damardjati (2000) dalam Widowati
(2001), yang menyebutkan bahwa penggilingan one phase umumnya
menghasilkan beras dengan persentase beras kepala yang tinggi 55-60 %.
Rendahnya persentase beras kepala dipengaruhi oleh kadar air gabah pada proses
penggilingan. Semakin stabil kadar air gabah saat proses penggilingan maka
semakin baik pula mutu beras kepala yang dihasilkan. Sebaliknya semakin tinggi
kadar air gabah yang digunakan saat proses penggilingan maka semakin rendah
pula persentase beras kepala yang dihasilkan (Diacu dalam Skripsi Mikyal, 2013).

KELOMPOK II (DUA) 52
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Gambar 13. Beras Kepala

2.3.6.6.2 Presentase Butir Patah


Berdasarkan hasil pengukuran yang telah dilakukan pada praktikum Rice
Miling Unit (RMU) persentase butir patah memenuhi standar mutu VSNI 6128 :
2008 yaitu dengan nilai 26,16 %. Hal ini menunjukkan persentase butir patah
yang rendah. Persentase butir patah yang rendah dipengaruhi oleh kadar air gabah
dan teknik penggilingan yang digunakan. Tinggi rendahnya kadar air sangat
mempengaruhi persentase butir patah. Pada kadar air yang tinggi gabah relatif
lunak, sehingga memerlukan energi yang lebih banyak untuk menghasilkan beras
pecah kulit serta pada saat penyosohan mengakibatkanpersentase beras patah
tinggi. Sebaliknya kadar air gabah yang terlalu rendah juga menyebabkan banyak
gabah yang retak sehingga dapat mengingkatkan jumlah butir patah saat
penggilingan (Umar, 2011).

Gambar 14. Butir Patah

2.3.6.6.3 Presentase Butir Menir


Berdasarkan hasil pengukuran yang telah dilakukan pada praktikum RMU
(Rice Miling Unit) diperoleh persentase butir menir 3,4 %. Persentase butir menir
ini, memenuhi kategori mutu V SNI 6128 : 2008. Hal-hal yang mempengaruhi

KELOMPOK II (DUA) 53
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

persentase butur meniryaitu kadar air gabah saat penggilingan. Semakin tinggi
kadar air gabah saat penggilingan, maka semakin tinggi pula menir yang
dihasilkan. Selain itu rangkaian proses selama penggilingan beras juga akan
berpengaruh pada jumlah menir yang dihasilkan (Umar, 2011).

Gambar 15. Butir Menir

2.1.7 Penutup
2.1.7.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum Rice Miling Unit (RMU) yang telah dilakukan
di Desa Penyengat Rendah, maka dapat ditarik kesimpulan yaitu kinerja dari
mesin Rice Miling Unit merek Yanmar model YMM 220-Hdi dengan motor
penggerak diesel horizontal 4 langkah 1 silinder ini menghasilkan kapasitas kerja
7,964 kg/menit, rendemen 63,185 %,, persentase butir kepala 57,42 %, persentase
butir patah 26,16 %, butir menir 3,4 %, sehingga cukup memadai untuk dikelola
oleh satu gabungan kelompok tani.
2.1.7.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan pada praktikum Rice Miling Unit
(RMU) adalah sebaiknya pada proses pelaksanaan praktikum didampingi oleh
dosen pengajar/asdos agar praktikan lebih mudah memahami proses pelaksanaan
praktikum.

KELOMPOK II (DUA) 54
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Berdasarkan pelaksanaan praktikum yang telah dilakukan mengenai teknik mesin
budidaya pertanian yang meliputi praktikum pembukaan dan penyiapan lahan,
pembasmian gulma serta mesin penggiling padi dapat disimpulkan bahwa:
1. Penggunaan alat dan mesin pertanian akan mempermudah kegiatan
pertanian baik dari segi waktu kerja maupun hasil yang diperoleh
sehinggga penggunaan alat dan mesin sangat menguntungkan.
2. Dalam penggunaan mesin pertanian dapat menyebabkan kerusakan pada
objek yang diolah, seperti pada mesin penggiling padi yang dapat
menyebabkan beras patah. Untuk itu diperlukan penanganan bahan (objek)
yang lebih baik sebelum menggunakan mesin mesin pertanian agar hasil
optimal dapat diperoleh.
3. Perencanaan kerja yang matang diperlukan sebelum melakukan praktikum
sehingga dalam pelaksanaannya tidak mengalami hambatan.

3.2 Saran
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disarankan agar kedepannya
dapat lebih baik yaitu:
1. Dalam praktikum yang akan dilakukan sebaiknya ada asisten dosen
ataupun dosen yang bersangkutan dalam pelaksanaannya. Sehingga
praktikan tidak dibiarkan bekerja sendiri. Mengingat apabila terdapat
kendala atau hambatan dalam pelaksanaan praktikum maka tidak ada
pihak yang dapat memberi pengarahan.
2. Dalam praktikum yang akan melakukan kunjungan sebaiknya arahan
diberikan dengan jelas sehingga tidak terjadi kesalahan ketika melakukan

KELOMPOK II (DUA) 55
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

kunjungan. Hal ini akan mempengaruhi citra universitas jambi dan jurusan
teknik pertanian secara khususnya.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad. F. Arifinta, dan Ridwan. M. 1991. Masalah Lahan Kering di Sumatera


Barat Dalam Jurnal Permasalahan dan Pengelolaan Air Tanah di Lahan
kering Pusat PenelitianUniversitas Andalas. Padang.
Badan Pusat Statistik. 2007. Buku Pedoman Survei Gabah Beras.
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jambi. 2009. Pengelolaaan Tanaman
Terpadu Padi Sawah Irigasi. Departemen Pertanian Jambi
Budiyanto,S., dan A. B. Sitanggang. 2014. Produktifitas dan Proses Penggilingan
Padi Terkait dengan Pengendalian Faktor Mutu Berasnya.
Bulog. 2015. Standar Operasional Prosedur Pengadaan Gabah/Beras Dalam
Negreri Di Perum Bulog Tahun 2015. Perum Bulog. Jakarta.
Damardjati, D. S. dan Rokhani. 2007. Mutu Beras. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Tanaman Pangan, Bogor.
Daywin, F.J dan R.G Sitompul. 2008. Mesin-Mesin Budidaya Pertanian Lahan
Kering. Proyek Peningkatan Perguruan Tinggi Institut Pertanian Bogor.
Bogor.
Dede, N. 2009. Meningkatkan Rendemen Kualitas Beras Giling Melalui
Revitalisasi Sistem Penggilingan Padi Rakyat.
Hasbullah, R., A. R. Dewi. 2009. Kajian Pengaruh Konfigurasi Mesin Penggiling
Terhadap Rendemen dan Susut Giling Beberapa Varietas Padi. Jurnal
Teknik Pertanian Ipb. Vol 23.No. 2.
Hassan. Z. N. 2014. Kajian Rendemen dan Mutu Giling Di Kabupaten Kotabaru
Provinsi Kalimantan Selatan. Jurnal Pangan. Vol 23 (3): 232 – 243.
Hidayat. 2001. Strategi Pengembangan Alat Dan Mesin Pertanian Untuk Usaha
Tani Tanaman Pangan. IPB.

KELOMPOK II (DUA) 56
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Irwanto dan A. Kohar. 2010. Alat dan Mesin Budidaya Pertanian. Institut
Pertanian Bogor. Departemen Mekanisasi Pertanian Bogor.
Iswati. 2010. Kajian Susut Pasca Panen dan Pengaruh Kadar Air Gabah
Terhadap Mutu Beras Giling Varietas Ciherang. [Skripsi]. Bogor. IPB.
Kartasapoetra, A.G. G. Kartasapoetra dan M. M. Sutedjo. 1989. Teknologi
Konservasi Tanah dan Air. Rineka Cipta. Jakarta.
Listyawati, 2007. Kajian Susut Pasca Panen dan Pengaruh Kadar Air Gabah
Terhadap Mutu Beras Giling Varietas Ciherang. [Skripsi]. Fakultas
Teknologi Pertanian. Institut Pertanian Bogor.
Luh. 1980. Rice Flour InBakin Dalam B. S. Luh (Ed). Rice:Production and
Untilzation. Avi Publishing Company. Connectitut. USA
Mimin, muhaimin. 1992. Rancang Bangun dan Pengujian Sprayer Elektrostatistik
Piringan Berputar. Laporan Penelitian, Lembaga Penelitian UNPAD.
Jakarta.
Nurmala T. 1998. Serelia Sumber Karbohidrat Utama. Rineka Cipta, Jakarta.
Ritonga Arya Widuri, Najmi Ridho Syabani, Dwi Ari Novianti, Siti Fatimah,
Deddy Effendi. 2008. Penggilingan Padi. [Laporan Pratikum]. Departemen
Agronomi dan Hortikultura. Fakultas Pertaniaan. Institut Teknologi
Pertanian Bogor.
Sarief, S. 1985. Konservasi Tanah dan Air. Pustaka Buana. Bandung.
Soegiman. 1982. Ilmu Tanah. Terjemahan dari H.O. Buckman dan N. C. Brady.
The nature and properties of soil. Departemen ilmu-ilmu tanah Fakultas
Pertanian. IPB. Bogor.
Soekartiwi. 1985. IlmuUsaha Tani dan Penelitian Untuk Pengembangan Petani
Kecil. Penerbit UI, Jakarta.
Soerjandoko, R.N.E. 2010. Teknik Pengujian Mutu Beras Skala Laboratorium.
Buletin Teknik Pertanian. Vol. 15, No. 2. Hal. 44-47.
Sudirman Umar. 2013. Pengolahan dan Pengembangan Alsintan Untuk
Mendukung Usaha Tani Padi di Lahan Pasang Surut. Jurnal Teknologi
Pertanian. Universitas Mulawarman. Samarinda. Vol 8.No 2 (37-48)
Sukman, Y dan Yaqub. 1991. Gulma Dan Teknik Pengendaliannya. Pt.Gratindo
Persada. Jakarta.

KELOMPOK II (DUA) 57
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Sjahril, R dan Syam’un. 2011. Herbisida dan aplikasinya. Makasar.


Tjitro soedardjo. 1984. Penggelolaan Gulma Di Perkebunan Gramedia.
Jakarta.
Tryrosoedirdjo, S. Utomo, H. I dan Wiroatmojo, J. 1984. Pengelolaan Gulma
Perkebunan. Gramedia. Jakarta.
Thahir R. 2010. Revitalisasi Penggilingan Padi Melalui Inovasi Penyosohan
Mendukung Swasembada Beras Dan Persaingan Global. Jurnal
Pengembangan Inovasi Pertanian Vol 3 (3): 171-183.
Tjahjohutomo. 2004. Pengaruh Konfigurasi Mesin Penggilingan Padi
Rakyatterhadap Rendemen dan Mutu Beras Giling. Jurnal Enjineering
Pertanian Volume II No.1 April 2004.
Umar, S. 2007. Pengaruh Kecepatan Linear Mesin Penyosoh Terhadap Mutu
Beras Di Daerah Pasang Surut. Habitat. Vol 14 (2): 64 – 75.
Umar, S. 2011. Pengaruh Sistem Penggiling Padi Terhadap Kualias Giling Di
Sentra Produksi Lahan Pasang Surut. Jurnal Teknologi Pertanian. Vol 7
(1). Hal 9-17.
ParlindunganMustafa. 2015. Sistem Pendukung Keputusan Pendugaan Kebutuhan
Penggiling Padi (Rice Milling Unit). Studi Kasus Kota
PadangSidimpuan.Jurnal Keteknikan Pertanian. Vol.3 No. 4.
Patiwiri, A.W. 2006. Teknologi Penggilingan Padi. PT Gramedia Pustaka Utama.
Jakarta
Putri Ta, Kusnadi N, Rachmina D. 2013. Kinerja Usaha Penggilingan Padi, Studi
Kasus Pada Tiga Usaha Penggilingan Padi Di Cianjur, Jawa Barat.
Jurnal Agribisnis Indonesia Vol 1 (2): 143-154.
Widowati, Sri. 2001. Pemanfaatan Hasil Sampling Penggilingan Padi Daam
Menunjang Sistem Agroindustri Di Pedesaan. Buletin Agrobio. Balai
Penelitian Bioteknologi Tanaman Pangan. Bogor.
Wijaya. 2009. Pengaruh Kadar Air Gabah Terhadap Mutu Fisik Beras Giling
Winarno Fg. 2004. GMP Dalam Industri Penggilingan Padi. Prosiding Lokakarya
Nasional Upaya Peningkatan Nilai Tambah Pengolahan Padi; Jakarta, 20-
21 Juli 2004. Jakarta. P 125-143.

KELOMPOK II (DUA) 58
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Wowon Warisno. 2014. Analisis Mutu Beras Pada Mesin Penggilingan Padi
Berjalan Di Kabupaten Pringsewu. Jurnal Teknik Pertanian. Lampung .
Hal 7-12.

KELOMPOK II (DUA) 59
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

LAMPIRAN PERHITUNGAN

Objek 1 (Pembukaan dan Penyiapan Lahan)


1. Sabit
 Kecepatan Kerja
VP = Jarak/Waktu kerja awal
= 4 m/ 0.091666666 jam
= 43.63636395 m/jam
 Kapasitas Kerja Efektif
KKE = Luas lahan / Waktu total kerja
= 0.0016 ha / 0.3775 jam
= 0.004238411 ha/jam
 Kapasitas Kerja Teoritis
KKT = 0.36 * L * VP
= 0.36 * 0.0001 * 43.63636395
= 0.001570909 ha/jam
 Efisiensi Lapang (%)
µ = KKE/KKT*100
= 0.004238411 ha/jam / 0.001570909 ha/jam * 100
= 269.8062281 %
2. Parang
 Kecepatan Kerja
VP = Jarak/Waktu kerja awal
= 4 m/ 0.06666667 jam
= 60.0000006 m/jam
 Kapasitas Kerja Efektif
KKE = Luas lahan / Waktu total kerja
= 0.0016 ha / 0.2772 jam
= 0.00577201 ha/jam
 Kapasitas Kerja Teoritis
KKT = 0.36 * L * VP
= 0.36 * 0.0001 * 60.0000006 = 0.00216 ha/jam

KELOMPOK II (DUA) 60
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 Efisiensi Lapang (%)


µ = KKE/KKT*100
= 0.00577201 ha/jam / 0.00216 ha/jam * 100
= 267.222487 %
3. Mesin Pemotong Rumput
 Kecepatan Kerja
VP = Jarak/Waktu kerja awal
= 4 m/ 0.004166667jam
= 960.0000015 m/jam
 Kapasitas Kerja Efektif
KKE = Luas lahan / Waktu total kerja
= 0.0016 ha / 0.0388 jam
= 0.041237113 ha/jam
 Kapasitas Kerja Teoritis
KKT = 0,36* L * VP
= 0,36 * 0.0001 * 960.0000015
= 0.05184 ha/jam
 Efisiensi Lapang (%)
µ = KKE/KKT*100
= 0.041237113 ha/jam / 0.05184 ha/jam * 100
= 79.54690073 %

KELOMPOK II (DUA) 61
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Objek 2 (Alat Penyemprot Pembasmi Gulma)


4. Mesin Pemotong Rumput
 Flourate
Flourate = Volume awal air/ Waktu total
= 5/144
= 0.034722222 liter/s

 Volume Air yang Terpakai


Vterpakai = Flourate * Luas lahan / Lebar kerja awal * kecepatan kerja
= 0,034722222 x 16/1 x 0,133333333
= 4,16666666667 liter
 Volume Semprot
Vsemprot = Lebar kerja awal / Luas lahan * Volume air yang Terpakai
= 1/0,0016 x 4,166666667
= 2604,166667 liter/ha
 Kapasitas Kerja Efektif
KKE = Luas Lahan/Waktu Total
= 0,0016 ha / 0,04 jam
= 0,04 ha/jam
 Kapasitas Kerja Teoritis
KKT = 0.36 * L * VP
= 0.36 * 0.0001 *480
= 0.01728 ha/jam
 Efisiensi Lapang (%)
µ = KKE/KKT*100
= 0,04 ha/jam / 0.001570909 ha/jam * 100
= 231.4814815 %
5. Parang
 Flourate
Flourate = Volume awal air/ Waktu total
= 3 / 117
= 0.025641026 liter/s

KELOMPOK II (DUA) 62
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 Volume Air yang Terpakai


Vterpakai = Flourate * Luas lahan / Lebar kerja awal * kecepatan kerja
= 0.025641026 * 16 / 1 * 0.16
= 2.564102564 liter
 Volume Semprot
Vsemprot = Lebar kerja awal / Luas lahan * Volume air yang Terpakai
= 1 / 0,0016 * 2.564102564
= 1602.564103 liter/ha
 Kapasitas Kerja Efektif
KKE = Luas Lahan / Waktu Total
= 0,0016 ha / 0,0325 jam
= 0,049230769 ha/jam
 Kapasitas Kerja Teoritis
KKT = 0.36 * L * VP
= 0.36 * 0.0001 * 576
= 0.020736 ha/jam
 Efisiensi Lapang (%)
µ = KKE/KKT*100
= 0,049230769 ha/jam / 0.020736 ha/jam * 100
= 237.4169041 %
3. Sabit
 Flourate
Flourate = Volume awal air/ Waktu total
= 2 / 91
= 0.021978022 liter/s
 Volume Air yang Terpakai
Vterpakai = Flourate * Luas lahan / Lebar kerja awal * kecepatan kerja
= 0.021978022 * 16 / 1 * 0.2
= 1.758241758 liter
 Volume Semprot
Vsemprot = Lebar kerja awal / Luas lahan * Volume air yang Terpakai
= 1 / 0,0016 * 1.758241758= 1098.901099 liter/ha

KELOMPOK II (DUA) 63
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 Kapasitas Kerja Efektif


KKE = Luas Lahan / Waktu Total
= 0,0016 ha / 0,025277778 jam
= 0,063296703 ha/jam
 Kapasitas Kerja Teoritis
KKT = 0.36 * L * VP
= 0.36 * 0.0001 * 720
= 0.02592 ha/jam
 Efisiensi Lapang (%)
µ = KKE/KKT*100
= 0,063296703 ha/jam ha/jam / 0.02592 ha/jam * 100
= 244.2002442 %

KELOMPOK II (DUA) 64
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

Objek 3 (Rice Milling Unit)


1. Kapasitas Giling

KG = x 100%

,
= x 100%

=7,963636364 Kg/ menit


2. Rendemen Giling

RG =
,
= x 100%
,

= 67,74193548 %
3. Kadar Air
 Gabah

Ka= x 100%

, ,
= x 100%
,
= 8,18 %
 Beras

Ka= x 100%

, ,
= x 100%
,

=9,41 %
4. Pengukuran Presentase Butir Beras
 Butir Kepala

BK= x 100%

,
= x 100%
,
= 57,42 %

KELOMPOK II (DUA) 65
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI

 Butir Patah

BP = x 100%

,
= x 100%
,

= 26,16 %
 Butir Utuh

BU = x 100%

,
= x 100%
,

= 13,45 %
 Butir Menir

BM=

,
= ,
x 100%

= 3,4 %

KELOMPOK II (DUA) 66
DOKUMENTASI

Objek 1(Pembukaan dan Penyiapan Lahan)

Lahan percobaan sabit Lahan percobaan parang Lahan percobaan MPR


sebelum di bersihkan sebelum di bersihkan sebelum di bersihkan

Pembersihan lahan Pembersihan lahan dengan Pembersihan lahan


dengan sabit parang dengan MPR

Kondisi lahan setelah di Kondisi lahan setelah Kondisi lahan setelah


bersihkan dengan sabit dibersihkan dengan parang dibersihkan dengan MPR

Mencatat data hasil Pisau pemotong MPR Pengukuran kebisingan


percobaan

KELOMPOK II (DUA) 67
Objek 2 (Alat Penyemprot Pembasmi Gulma)

Alat penyemprot Herbisida pembasmi Perhitungan flourate


pembasmi gulma gulma

Penyemprotan pada Penyemprotan pada Penyemprotan pada petakan


petakan sabit petakan parang MPR

Mencatat data hasil Pengukuran waktu Herbisida yang digunakan


percobaan dengan stopwatch sebanyak 40 ml

KELOMPOK II (DUA) 68
Objek 3 (Rice Milling Unit)

Foto Bersama Pemilik RMU Merek Yanmar


Foto Bersama Pemilik
RMU Model YMM 220 TS 230
RMU
H-di

Berat Beras Hasil Hasil Penggilingan Pembuangan Dedak


Penggilingan

Alat Pengukur Kadar Berat Gabah sebelum di Berat Beras sebelum di


Air di Lokasi RMU Oven Oven

Berat Gabah setelah di Berat Beras setelah di Oven Beras Utuh, Beras Kepala,
Beras Patah, dan Menir
Oven

KELOMPOK II (DUA) 69