Anda di halaman 1dari 49

Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

LAPORAN PRAKTIKUM
SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS
(Disusun untuk memenuhi prasyarat mata kuliah Sistem Informasi Geografis)

Disusun oleh:
Kelompok III-B
Dicky Nur Krisnha 21110115140060
Gigih Pradana 21110115140074
Emeralda Amirul Ariefa 21110115140083
Rika Enjelina Pidu 21110115140084
Hanum Fadhil Baihaqi 21110115140085
Bagas Yanna Aulia Fattah 21110115140092
M. Faishal Labib 21110115140094
Syarifah Mayda A 21110115130101

DEPARTEMEN TEKNIK GEODESI


FAKULTAS TEKNIK - UNIVERSITAS DIPONEGORO
2017

Kelompok III-B
i
Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis telah disetujui dan


disahkan oleh Dosen Pembimbing Mata Kuliah Sistem Informasi Geografis,
Departemen Teknik Geodesi, Fakultas Teknik Universitas Diponegoro.
Disusun oleh:
Kelompok III-B
Dicky Nur Krisnha 21110115140060
Gigih Pradana 21110115140074
Emeralda Amirul Ariefa 21110115140083
Rika Enjelina Pidu 21110115140084
Hanum Fadhil Baihaqi 21110115140085
Bagas Yanna Aulia Fattah 21110115140092
M. Faishal Labib 21110115140094
Syarifah Mayda A 21110115130101
Semarang, Desember 2017

Mengetahui,
Asisten Dosen

Sabda Lestari
NIM 21110114130050

Dosen Pengampu Mata Kuliah Dosen Pengampu Mata Kuliah

Arief Laila Nugroho, ST., M.Eng. Andri Suprayogi, ST., MT.


NIP 198105302006041001 NIP 197811252008121001

Kelompok III-B ii
Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

KATA PENGANTAR
Pertama kali dan yang paling utama patut kita panjatkan puja dan puji
syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas limpahan rahmat, taufik,
hidayah serta inayah-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Sistem
Informasi Geografis ini tanpa menemui hambatan yang berarti. Tidak lupa pula
kami ucapkan terima kasih kepada :
1. Bapak Ir. Sawitri Subiyanto, M. Si. selaku Ketua Departemen Teknik
Geodesi Fakultas Teknik Universitas Diponegoro.
2. Bapak Arief Laila Nugroho, ST., M.Eng. dan Bapak Andri Suprayogi ST.,
MT selaku dosen pengampu mata kuliah Sistem Informasi Geografis yang
telah membimbing kami dalam penyusunan laporan praktikum ini.
3. Kakak Sabda Lestari yang telah membimbing dan mengarahkan kami dalam
pelaksanaan praktikum.
4. Seluruh pihak yang telah membantu kami dalam menyusun laporan
praktikum Sistem Informasi Geografis yang tidak dapat kami sebutkan
namanya satu persatu.
Adapun tujuan pembuatan laporan ini adalah untuk memenuhi tugas mata
kuliah Sistem Informasi Geografis serta menjadikannya sebagai suatu media
pembelajaran bagi kita semua.
Kami sadar bahwa laporan yang kami susun masih sangat jauh dari
kesempurnaan, oleh karena itu masukan dan kritikan yang bersifat membangun
sangat kami harapkan sebagai acuan agar menjadi lebih baik lagi. Terima kasih
kami sampaikan.
Semarang, Desember 2017

Penyusun

Kelompok III-B iii


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... ii

KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii

DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi

DAFTAR TABEL ............................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ I-1

I.1 Latar Belakang........................................................................................ I-1


I.2 Rumusan Masalah .................................................................................. I-2
I.3 Tujuan ..................................................................................................... I-2
I.4 Manfaat ................................................................................................... I-2
I.5 Sistematika Penulisan Laporan............................................................... I-2

BAB II DASAR TEORI .................................................................................. II-1

II.1 Konsep Sistem Informasi Geografis ..................................................... II-1


II.2 Konsep Digitasi dan Topologi .............................................................. II-2
II.3 Konsep Simbologi Dan Layout ............................................................ II-3
II.4 Dasar-Dasar Software ArcGIS ............................................................. II-4

BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM ................................................... III-1

III.1 Alat dan Bahan .................................................................................... III-1

III.1.1 Alat ...................................................................................... III-1


III.1.2 Bahan ................................................................................... III-1
III.2 Metode ................................................................................................. III-2

III.2.1 Diagram Alir........................................................................ III-2


BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .........................................................IV-1

IV.1Hasil..................................................................................................... IV-1
IV.2Pembahasan ......................................................................................... IV-5

Kelompok III-B iv
Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

IV.2.1 Cropping Citra ..................................................................... IV-5


IV.2.2 Digitasi ................................................................................ IV-5
IV.2.3 Penggabungan Layer Hasil Digitasi .................................... IV-6
IV.2.4 Hasil Pembuatan Geodatabase ............................................ IV-6
IV.2.5 Topologi .............................................................................. IV-6
IV.2.6 Visualisasi Layout Peta ....................................................... IV-8
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... V-1

V.1 Kesimpulan ........................................................................................... V-1


V.2 Saran ..................................................................................................... V-1

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... xiii

Kelompok III-B v
Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

DAFTAR GAMBAR

Gambar III-1 Citra Satelit Demak ...................................................................... III-1


Gambar III-2 Citra Satelit Quickbird Kelurahan Kadilangu .............................. III-2
Gambar III-3 Diagram Alir Praktikum Pelaksanaan Praktikum ........................ III-3
Gambar III-4 Cropping Citra ............................................................................. III-4
Gambar III-5 Digitasi Citra ................................................................................ III-5
Gambar III-6 Penggabungan Layer.................................................................... III-5
Gambar III-7 Pengeditan Topologi .................................................................... III-6
Gambar III-8 Pembuatan Layout Peta.............................................................. III-7
Gambar IV-1 Hasil Gabungan Citra .................................................................. IV-1
Gambar IV-2 Digitasi......................................................................................... IV-2
Gambar IV-3 Penggabungan Layer Hasil Digitasi ............................................ IV-2
Gambar IV-4 Hasil Topologi ............................................................................. IV-4
Gambar IV-5 Hasil Layout Peta ......................................................................... IV-5

Kelompok III-B vi
Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

DAFTAR TABEL

Tabel IV-1 Aturan Topologi .............................................................................. IV-7

Kelompok III-B vii


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Sistem informasi geografis adalah sistem informasi yang digunakan untuk
memasukkan, menyimpan, memanggil kembali, mengolah, menganalisa, dan
menghasilkan data dalam referensi geografis atau geospatial, untuk mendukung
pengambilan keputusan uatu perencanaan (Budiyanto, 2003).
Secara teknis, menurut Budiman (1999) SIG mengorganisasikan dan
memanfaatkan data dari peta digital yang tersimpan dalam basis data. Dalam SIG, dunia
nyata dijabarkan dalam data peta digital yang menggambarkan posisi dari ruang (space)
dan klasifikasi, atribut data, dan hubungan antar item data. Kerincian data dalam SIG
ditentukan oleh besarnya satuan pemetaan terkecil yang dihimpun dalam basis data.
Dalam bahasa pemetaan kerincian itu tergantung dalam skala peta dan dasar acuan
geografis yang disebut sebagai peta dasar.
Pada zaman globalisasi seperti sekarang banyak institusi pemerintah, swasta,
akademis maupun non akademis juga individu yang memerlukan informasi yang
berbasiskan data spasial. Hal ini memicu perkembangan sistem informasi geografis
menjadi sangat pesat.
Tutupan lahan adalah segala yang meliputi jenis kenampakan yang ada di
permukaan bumi pada lahan tertentu. Berbeda dengan penggunaan lahan yang meliputi
segala jenis kenampakan dan sudah dikaitkan dengan kegiatan manusia dalam
memanfaatkan lahan. Tutupan lahan merupakan istilah yang digunakan untuk
menyebutkan suatu kenampakan lahan secara fisik, baik kenampakan alami maupun
kenampakan buatan manusia, misalnya sawah, hutan, pemukiman, perkebunan, badan
air, dan lahan kosong.
Untuk mengetahui kondisi tutupan lahan yang terjadi, misalnya dengan
menggunakan citra satelit Quickbird akan dapat diketahui perubahan yang cukup
signifikan pada perubahan tutupan lahan. Pada Praktikum Sitem Informasi Geografis
akan dilakukan analisa tutupan lahan di Daerah Kadilangu, Kota Demak dengan
menggunakan metode klasifikasi terbimbing. Hasil praktikum ini dapat memberikan
informasi terkini mengenai kondisi tutupan lahan di Daerah Kadilangu, Kota Demak.

Kelompok III-B I-1


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

I.2 Rumusan Masalah


Permasalahan yang dibahas pada praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana proses pembuatan peta dengan Perka BIG di Daerah
Kadilangu?
2. Bagaimana analisis tata guna lahan dengan Perka BIG di Daerah
Kadilangu?

I.3 Tujuan
Tujuan dari pelaksanaan praktikum Sistem Informasi Geografis ini diantaranya
untuk:
1. Dapat mengetahui proses pembuatan peta tematik
2. Dapat melakukan analisis tata guna lahan dengan perka BIG di daerah
kadilangu

I.4 Manfaat
Manfaat dari pelaksanaan praktikum Sistem Informasi Geografis ini
diantaranya untuk:
1. Dapat Melakukan pembuatan peta tematik di Daerah Kadilangu, Kota
Demak.
2. Dapat melakukan digitasi dan analisis pada citra satelit Quickbird untuk
daerah Kadilangu.

I.5 Sistematika Penulisan Laporan


Untuk dapat memberikan gambaran yang jelas dan terarah, serta lebih
memudahkan dalam menangkap keseluruhan laporan ini maka dipergunakan
sistematika laporan sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Berisi tentang latar belakang Sistem Informasi Geografis, rumusan masalah,
maksud dan tujuan, ruang lingkup praktikum, dan sistematika penulisan
laporan.
BAB II DASAR TEORI
Berisi dasar-dasar teori Sistem Informasi Geografis yang meliputi deskripsi
daerah Kadilangu, Kota Demak dan citra satelitnya dengan menggunakan
citra satelit Quickbird. Selain itu juga membahas mengenai Sistem Informasi

Kelompok III-B I-2


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Geografis serta Peta RBI yang meliputi unsur RBI dan tutupan lahan,
geodatabase, topologi, dan toponimi. Pada Dasar Teori juga membahas
kartografi digital dan software ArcGIS.
BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM
Berisi penjelasan tentang pelaksanaan praktikum yang meliputi alat dan
bahan yang digunakan dalam praktikum Sistem Informasi Geografis dan
metodenya yang dijelaskan dalam diagram alir dan penjelasan langkah
pelaksanaan praktikum.
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Menyajikan hasil dan pembahasan terhadap hasil praktikum Sistem
Informasi Geografis.
BAB V PENUTUP
Kesimpulan dan saran yang didapatkan dari pelaksanaan kegiata praktikum
Sistem Informasi Geografis yang sekiranya dapat digunakan oleh pihak-pihak
lain sebagai referensi dalam studi Sistem Informasi Geografis.

Kelompok III-B I-3


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

BAB II
DASAR TEORI

II.1 Konsep Sistem Informasi Geografis


Sistem Informasi Geografis atau bahasa Inggrisnya Geographic Information
System disingkat GIS merupakan alat yang bermanfaat untuk pengumpulan,
penimbunan, pengambilan kembali data yang diinginkan dan penayangan data
keruangan yang berasal dari kenyataan dunia (Burrough, 1986).
Teknologi Sistem Informasi Geografis dapat digunakan untuk investigasi
ilmiah, pengelolaan sumber daya, perencanaan pembangunan, kartografi dan
perencanaan rute. Misalnya, SIG bisa membantu perencana untuk secara cepat
menghitung waktu tanggap darurat saat terjadi bencana alam, atau SIG dapatdigunakan
untuk mencari lahan basah (wetlands) yang membutuhkan perlindungan dari polusi. Data
dalam SIG terdiri dari dua jenis data, yaitu data spasial dan data atribut.
1. Data spasial
Data spasial adalah data yang bereferensi geografis atas representasi obyek
di bumi. Data spasial pada umumnya berdasarkan peta yang berisikan
interprestasi dan proyeksi seluruh fenomena yang berada di bumi. Fenomena
tersebut berupa fenomena alamiah dan buatan manusia. Pada awalnya, semua
data dan informasi yang ada di peta merupakan representasi dari obyek di
muka bumi. Adapun data spasial ini memiliki tiga bentuk data yaitu:
1) Titik (dot)
Titik merupakan representasi grafis yang paling sederhana pada suatu
obyek. Titik tidak mempunyai dimensi tetapi dapat ditampilkan dalam
bentuk simbol baik pada peta maupun dalam layar monitor. Contoh :
Lokasi Fasilitasi Kesehatan, Lokasi Fasilitas Kesehatan, dll.
2) Garis (polyline)
Garis merupakan bentuk linear yang menghubungkan dua atau lebih
titik dan merepresentasikan obyek dalam satu dimensi. Contoh : Jalan
Raya, Sungai, dll.
3) Area (polygon)

Kelompok III-B II-1


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Area merupakan representasi obyek dalam dua dimensi. Contoh :


Danau, Wilayah Kecamatan, dll.
2. Data Atribut
Data atribut merupakan data yang mempresentasikan aspek-aspek
deskripsi/penjelasan dari suatu fenomena di permukaan bumi dalam bentuk
kata-kata, angka, atau tabel. Data atribut berfungsi untuk menggambarkan
gejala topografi karena memiliki aspek deskriptif dan kualitatif. Oleh karena
itu, data atribut sangat penting dalam menjelaskan seluruh objek geografi.
Contohnya, atribut kualitas tanah terdiri atas status kepemilikian lahan, luas
lahan, tingkat kesuburan tanah dan kandungan mineral dalam tanah. Data
atribut bisa berupa data kuantitatif (angka) seperti data jumlah penduduk dan
dapat berupa data kualitatif (mutu) seperti data tingkat kesuburan tanah.

II.2 Konsep Digitasi dan Topologi


Digitasi adalah suatu proses mengkonversi data analog menjadi data digital
dimana dapat ditambahkan atribut yang berisikan informasi dari objek yang dimaksud.
Pada saat ini proses digitasi biasanya dilakukan dengan menggunakan komputer atau
sering disebut Digitasi on Screen dimana komputer tesebut dilengkapi dengan software
pemetaan seperti ArcGIS, ArcView atau yang lainnya.
Topologi adalah pendefinisian secara matematis yang menerangkan hubungan
relative antara obyek yang satu dan yang lain. Dalam GIS topologi didefinisikan oleh
user sesuai dengan karakteristik data, missal polyline, polygon maupun point. Setiap
karakteristik data mempunyai aturan tertentu secara default telah disediakan oleh
software GIS (Sudomo Ostip, S.Si – PT. Duta Informatika). Aturan Topology (Rule of
Topology) untuk menghasilkan data yang benar sesuai dengan konsep GIS, ArcGIS
menyediakan fasilitas filtering untuk melakukan checking (query) kesalahan secara
otomatis dan melakukan editing (validasi) spasial dan attribute. Dapat dibayangkan
berapa lama waktu yang dibutuhkan jika kita melakukan checking kesalahan secara
manual. Editing topology bisa dilakukan secara serentak atau satu persatu sesuai dengan
jenis rule yang kita terapkan dan sesuai dengan jenis koreksi yang dilakukan. (Sudomo
Ostip, S.Si – PT. Duta Informatika). Untuk membuat topology, format data yang
digunakan bukanlah data shapefile melainkan data dalam format geodatabase, jadi
untuk memprosesnya Anda mesti meng-konversi data shapefile ke format geodatabase.

Kelompok III-B II-2


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Topologi merupakan model data vektor yang menunjukan hubungan spasial diantara
obyek spasial. Salah satu contoh analisis spasial yang dapat dilakukan dalam format
topologi adalah proses tumpang tindih (overlay) dan analisis jaringan (network analysis)
dalam SIG. Topologi diartikan sebagai daftar hubungan eksplisit di antara feature
geografi yang meliputi : konektiviti, kontiguiti dan definisi area. Konektiviti adalah
Identifikasi topologi dari kumpulan arc yang dihubungkan pada setiap node. Konektiviti
di dalam jaringan linier ditentukan oleh pencatatan nomor from-node dan nomor to-
node untuk setiap arc. Dengan demikian, arc yang berhubungan akan menggunakan
node bersama (common node). Kontiguiti adalah identifikasi topologi dari poligon yang
bersebelahan dengan pencatatan poligon kiri dan poligon kanan dari setiap arc. Dan
definisi area adalah daftar arc yang pada akhirnya akan menentukan polygon.

II.3 Konsep Simbologi Dan Layout


Simbologi adalah ilmu/pengetahuan mengenai simbol-simbol,
penanda/petanda, makna simbol (semiotika) dan penafsiran terbatas terhadap simbol.
Meski belum tersistematis menjadi sebuah disiplin ilmu, secara tercerai berai ia menjadi
subjek sekaligus objek dalam sosiologi, antropologi, linguistik, seni, sejarah dan baru-
baru ini dalam cultural studies. Sejak lahirnya simbol (tanda), simbol-simbol itu belum
pernah memperbincangkan tentang dirinya sendiri atau menjadi ‘simbologi’. Ia selalu
dibicarakan dalam sudut pandang sejarah, agama, antropologi atau sosiologi. Hal itu
dikarenakan simbol dibuat untuk menggantikan bahasa, pengertian dan maksud yang
tak dapat didefinisikan dengan kalimat, kata dan karakter. Makna semiotika simbol
yang demikian akhirnya terseret pada posisi sebagai objek dan alat.
Layout peta merupakan sebuah tahapan akhir dalam pembuatan sebuah peta.
Hal yang harus diingat dalam membuat layout adalah unsur-unsur peta harus masuk
dalam peta seperti :
1. Peta Utama
2. Judul Peta
3. Arah Mata Angin
4. Skala (batang dan angka)
5. Keterangan (legend)
6. Riwayat Peta
7. Inset peta

Kelompok III-B II-3


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

8. Pembuat Peta
9. Grid dan koordinat
10. Sistem Koordinat apa yang dipakai
dan hal lainnya yang bisa saja ditambahkan seperti tabel, logo, gambar salah
satu kelemahan dari layout di qgis adalah tidak bisa memunculkan sistem koordinat
geografis (yang ada derajat/menit/detik) sampai dengan menit dan detik. yang muncul
hanya derajatnya saja.
Pengaturan yang harus diperhatikan sebelum melakukan layout :
1. atur unit peta.
2. atur coordinat reference system sesua dengan koordinat peta atau bisa juga
3. dirubah menjadi yang lain secara lengkap bisa lihat ditulisan project
properties
4. pastikan peta sudah sesuai dengan yang diinginkan
Saya akan bahas layout menjadi beberapa bagian yaitu :
1. memulai dan mengatur layout
2. toolbar di layout
3. pengaturan umum
4. pengaturan peta utama, grid dan lebel grid
5. legend/keterangan
6. pengaturan judul
7. pengaturan arah mata angin
8. skala batang dan lebel
9. penempatan tabel
10. mengeksport ke image/pdf
11. penggunaan plugin easy pr

II.4 Dasar-Dasar Software ArcGIS


ArcGIS adalah salah satu software yang dikembangkan oleh ESRI
(Environment Science & Research Institue) yang merupakan kompilasi fungsi-fungsi
dari berbagai macam software GIS yang berbeda seperti GIS desktop, server, dan GIS
berbasis web. Software ArcGIS pertama kali diperkenalkan kepada publik oleh ESRI
pada tahun 1999, yaitu dengan kode versi 8.0 (ArcGIS 8.0). ArcGIS merupakan
penggabungan, modifikasi dan peningkatan dari 2 software ESRI yang sudah terkenal

Kelompok III-B II-4


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

sebelumnya yaitu ArcView GIS 3.3 (ArcView 3.3) dan ArcINFO Workstation 7.2
Setelah itu berkembang dan ditingkatkan terus kemampuan ArcGIS ini oleh ESRI yaitu
berturut turut ArcGIS 8.1, 8.2, 9.0, 9.1, 9.2, dan terakhir saat ini ArcGIS 9.3 (9.3.1) dan
sekarang sudah ada ArcGIS 10. ArcGIS meliputi perangkat lunak berbasis Windows
sebagai berikut:
1. ArcReader, yang memungkinkan pengguna menampilkan peta yang dibuat
menggunakan produk ArcGIS lainnya;
2. ArcGIS Desktop, memiliki lima tingkat lisensi:
a. ArcView, yang memungkinkan pengguna menampilkan data spasial,
membuat peta berlapis, serta melakukan analisis spasial dasar.
b. ArcMap, adalah aplikasi utama untuk kebanyakan proses GIS dan
pemetaan dengan komputer. ArcMap memiliki kemampuan utama
untuk visualisasi, membangun database spasial yang baru, memilih
(query), editing, menciptakan desain peta, analisis dan pembuatan
tampilan akhir dalam laporan-laporan kegiatan. Beberapa hal yang
dapat dilakukan oleh ArcMap diantaranya yaitu penjelajahan data
(exploring), analisa sig (analyzing), presenting result, customizing
data dan programming.
c. ArcEditor, memiliki kemampuan sebagaimana ArcView dengan
tambahan peralatan untuk memanipulasi berkas shapefile dan
Geodatabase.
d. ArcInfo, memiliki kemampuan sebagaimana ArcEditor dengan
tambahan fungsi manipulasi data, penyuntingan, dan analisis.
e. ArcCatalog, tool untuk menjelajah (browsing), mengatur (organizing),
membagi (distribution) mendokumentasikan data spasial maupun
metadata dan menyimpan (documentation) data–data SIG. ArcCatalog
membantu dalam proses eksplorasi dan pengelolaan data spasial.
Setelah data terhubung, ArcCatalog dapat digunakan untuk melihat
data. Bila ada data yang akan digunakan, dapat langsung ditambahkan
pada peta. Seringkali, saat memperoleh data dari pihak lain, data tidak
dapat langsung digunakan. Data tersebut mungkin masih perlu diubah
sistem koordinat atau proyeksinya, dimodifikasi atributnya, atau

Kelompok III-B II-5


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

dihubungkan antara data geografis dengan atribut yang tersimpan pada


tabel terpisah. Pada saat data siap, isi dan struktur data sebagaimana
halnya perubahan-perubahan yang dilakukan, harus
didokumentasikan. Berbagai aktivitas pengelolaan data ini dapat
dilakukan menggunakan fasilitas yang tersedia pada ArcCatalog.

Kelompok III-B II-6


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

BAB III
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

III.1 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain yaitu:
III.1.1 Alat
Alat yang kami gunakan dalam praktikum ini yaitu:
1. Laptop : Asus X453N
2. Processor : Intel Inside CPU @ 2GHz
3. Kapasitas RAM : 4 GB (3.86 GB usable )
4. System Type : 64-bit Operating System x64-based processor
5. Sistem Operasi : Windows 8 pro
III.1.2 Bahan
Dalam Praktikum sistem Informasi Geografis yang kami laksanakan
menggunakan beberapa bahan diantaranya:
1. Citra Satelit Quickbird Kelurahan Kadilangu yang diunduh pada tahun
2015

Gambar III-1 Citra Satelit Demak

Kelompok III-B III-1


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

2. Data Batas Administrasi wilayah Kelurahan kadilangu Kecamatan Demak,


Kabupaten Demak

Gambar III-2 Citra Satelit Quickbird Kelurahan Kadilangu

III.2 Metode
Dalam Praktikum yang kami lakukan dilakukan dengan beberapa tahapan yang
kami lakukan.
III.2.1 Diagram Alir
Tahapan pengerjaan laporan praktikum sistem informasi geografis ini
ditunjukkan dalam diagram alir berikut:

Kelompok III-B III-2


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Mulai
Mulai

Citra Satelit

Cropping Citra

Digitasi Citra

Penggabungan Layer
Digitasi

Pembentukan
Geodatabase

Pengeditan Topologi

Pembuatan Layout
Peta

Selesai

Gambar III-3 Diagram Alir Praktikum Pelaksanaan Praktikum


III.2.2 Cropping Citra
Data citra yang kami butuhkan dalam praktikum ini yaitu citra kelurahan
Kadilangu oleh karena itu citra perlu dilakukan cropping agar dalam melakukan digitasi
dapat mempermudah dan meringankan kinerja dari komputer.

Kelompok III-B III-3


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Gambar III-4 Cropping Citra


III.2.3 Digitasi Citra
Data yang dubutuhkan dalam proses digitasi yaitu data yang ada di dilapangan
seperti data kantor yang ada di daerah tersebut, data tutupan lahan yang ada di lapangan,
dan data lain yang digunakan dalam melakukan digitasi. Proses digitasiterbagi menjadi
tiga yaitu polygon, polyline dan point. Untuk digitasi Polygon digunakan dalam
melakukan digitasi lahan kosong, permukiman dan vegetasi. Untuk digitasi Polyline
digunakan untuk melakuan digitasi jalan kurang dari 5 meter, jalan lebih dari lima meter
dan sungai. Sedangkan point digunakan untuk melakukan digitasi pad semua fasilitas
umum yang ada didaerah tersebut selain fasilitas pribadi.

Kelompok III-B III-4


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Gambar III-5 Digitasi Citra


III.2.4 Penggabungan Layer
Setelah melakukan proses digitasi tahap selanjutnya adalah menggabungkan
layer-layer hasil digitasi menjadi satu layer tutupan lahan. Jadi, semua layer hasil
digitasi digabungkan menjadi satu layer tutupan lahan. Hal ini berguna untuk proses
praktikum salanjutnya yaitu pembuatan Geodatabase.

Gambar III-6 Penggabungan Layer

Kelompok III-B III-5


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

III.2.5 Pembuatan Geodatabase


Pembuatan geodatabase ini ditunjukkan untuk menghimpun data-data hasil
digitasi pada sebuah database agar memudahkan dalam proses selanjutnya.
III.2.6 Pengeditan Topologi
Setelah melakukan pembuatan geodatabase tahap selanjutnya ialah melakukan
pengeditan topologi. Hal ini dilakukan untuk mengetahui kesalahan atau error yang
terjadi selama proses digitasi. Kesalahan ada yang berupa adanya overlay antar polygon,
ada yang kesalahan polykine masuk ke polygon dan sebagainya. Sehingga proses ini
bertujuann untuk melakukan perbaikan dan mengurangi nilai error atau kesalahan yang
ada.

Gambar III-7 Pengeditan Topologi


III.2.7 Pembuatan Layout Peta
Pembuatan layout merupakan tahapan akhir dalam praktikum ini, dalam tahap
ini kaidah dan unsur-unsur umum dalam kartografi harus diperhatikan agar produk peta
yang dihasilkan dapat dipergunakan secara optimal.

Kelompok III-B III-6


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Gambar III-8 Pembuatan Layout Peta

Kelompok III-B III-7


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1 Hasil
IV.1.1 Hasil Cropping Citra
Hasil Cropping citra yang didapat oleh Kelompok III-B dalam pelaksanaan
praktikum sebagai berikut :

Gambar IV-1 Hasil Gabungan Citra


IV.1.2 Hasil Digitasi
Hasil digitasi kelurahan Tandang, Kecamatan Tembalang oleh kelompok III-B
dalam pelaksanaan sebagai berikut :

Kelompok III-B IV-1


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Gambar IV-2 Digitasi


IV.1.3 Hasil Penggabungan Layer Hasil Digitasi
Hasil dari penggabungan layer yang didapatkan dari hasil digitasi kellompok
III-B sebagai berikut :

Gambar IV-3 Penggabungan Layer Hasil Digitasi


IV.1.4 Hasil Pembuatan Geodatabase
Hasil dari tampilan geodatabase pada pelaksanaan praktikum yang
dilaksanakan kelompok III-B sebagai berikut :

Kelompok III-B IV-2


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Gambar IV-4 Hasil Geodatabase


IV.1.5 Hasil Topologi
Tampilan contoh error pada digitasi dapat diketahui dengan cara sebagai
berikut :

Kelompok III-B IV-3


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Gambar IV-5 Hasil Topologi


IV.1.6 Hasil Layout Peta
Produk peta tutupan lahan pada daerah yang menjadi lokasi pengolahan pada
praktikum yang dilaksanakan kelompok III-B sebagai berikut :

Kelompok III-B IV-4


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Gambar IV-6 Hasil Layout Peta

IV.2 Pembahasan
IV.2.1 Cropping Citra

Proses Cropping citra digunakan untuk memotong citra agar sesuai dengan
lokasi yang mau dilakukan digitasi. Hal ini dilakukan untuk mempermudah dalam
melakukan digitasi.

IV.2.2 Digitasi
Pembagian proses digitasi menjadi tiga yaitu polygon, polyline, dan point.
Untuk digitasi polygon meliputi lahan kosong, pemukiman, dan vegetasi. Untuk digitasi
polyline meliputi jalan kurang dari lima meter, jalan lebih dari lima meter, dan sungai.

Kelompok III-B IV-5


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Sedangkan point meliputi semua fasilitas umum selain fasilitas pribadi. Cara-cara yang
digunakan agar mendapat hasil digitasi ang maksimal adalah sebagai berikut :
1. Proses Digitasi dilakukan dengan cara memperbesar daerah yang akan
dilakukan pendigitan dengan skala 1:2000 agar dapat membedakan antara
satu tutupan lahan dengan tutupan lahan yang lain dapat dilihat secara
lebih jelas dan detail
2. Tutupan lahan dibuat menyatu, oleh karena itu garis batas antar vertex-nya
dipertemukan.
IV.2.3 Penggabungan Layer Hasil Digitasi
Hasil digitasi layer-layer digabungkan menjadikan semua layer hasil digitasi
menjadi satu layer tutupan lahan. Hal ini dilakukan agar tidak terlalu banyak layer yang
akan diproses dalam proses Geodatabase. Layer yang digabungkan tersebut
ditambahkan keterangan agar dapat dibedakan antara jalan, sungai, dan tutupan lahan
lainnya. Dengan adanya keterangan, simbologi dapat dibedakan, sehingga pada polyline
dapat dibedakan antara jalan dengan lebar lebih dari lima meter dan jalan kurang dari
lima meter serta sungai. Lalu pada polygon dapat dibedakan antara daerah vegetasi,
pemukiman, makam, dan lahan kosong. Serta untuk point dapat dibedakan antara
tempat ibadah, sekolah, kantor pemerintah, dan pertokoan.
IV.2.4 Hasil Pembuatan Geodatabase
Geodatabase memeang peranan penting dalam mengelompokkan beberapa shp
file dalam satu folder yang rapi. Geodatabase dapat dikatakan sebagai langkah yang
harus dilakukan sebelum masuk ke dalam proses pembuatan topologi. Proses
pembuatan geodatabase, sistem proyeksi yang digunakan pada setiap shp harus sama
agar dapat diproses untuk menjadi dataset. Dataset tersebut berfungsi sebagai obyek
yang memasukkan layer ke dalam database menjadi feature class. Oleh karena itu,
dibuatnya feature class, maka topologi dapat dibuat.
IV.2.5 Topologi
Topologi dalam suatu pekerjaan di dalam ArcGIS memegang peranan yang
sangat penting, topology memliki fungsi untuk menampilkan bagian yang error saat
melakukan proses pendigitan. Agar mampu mengurangi nilai error atau kesalahan,
melakukan topologi harus sesuai dengan aturan-aturan topologi yang sudah ditentukan.
Aturan yang diterapkan untuk polygon dan polyline terdapat perbedaan didalamnya.

Kelompok III-B IV-6


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Sebagai sample pada jalan yang menggunakan polyline, harus sesuai dengan aturan
tidak boleh overlap, dengan cara klik kanan pada error, must not intersect dengan cara
klik kanan pada error, must not have dangles dengan cara menyambung sendiri atau
melakukan trim snap extend, must not self intersect dengan cara yang sama dengan not
intersect, serta single part.
Sedangkan pada polygon must not overlap dengan cara di-merge dan must not
have gaps dengan cara create feature atau dilakukan secara manual.

Tabel IV-1 Aturan Topologi


NO Aturan Topologi Point Line Poligon

Tidak ada garis yang menumpuk jadi satu


1 √ √ √
pada posisi yang sama (must not overlap)

Ujung suatu garis harus snap dengan garis


lain sehingga tiddak ada garis yang
2 √
undershoot maupun overshoot (must not
have dangles)

Tidak ada perpotongan pada garis itu sendiri


3 √
(must not self-intersect)

Tidak ada duplikasi garis berbeda pada posisi


4 yang sama dengan garis itu sendiri √
(must not self-overlap)

Tidak ada area kosong pada suatu


5 √
poligon(must not have gaps)

Tidak ada beberapa objek yang


6 direpresentasikan dalam satu record (must √ √ √
be single part)

Tidak ada objek yang lebih kecil dari batas


toleransi yang ditetapkan
7 √ √ √
berdasarkan skala (must be larger than
cluster tolerance)

Kelompok III-B IV-7


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Tidak ada garis beda yang berpotongan


8 √
(must not intersec)

Tidak ada titik yang bertampalan pada posisi


9 yang sama ataupun dengan titik itu √
sendiri (must be disjoint)

IV.2.6 Visualisasi Layout Peta


Visualisasi layout peta dibuat harus sesuai dengan kaidah kartografi serta
memerhatikan berbagai aspek simbologi, diantaranya simbologi pada polyline dapat
dibedakan antara jalan dengan lebar lebih dari lima meter dan jalan kurang dari lima
meter serta sungai. Lalu pada polygon dapat dibedakan antara daerah vegetasi,
pemukiman, makam, dan lahan kosong. Serta untuk point dapat dibedakan antara
tempat ibadah, sekolah, kantor pemerintah, dan pertokoan. Dengan demikian produk
peta yang dihasilkan dapat dipergunakan secara optimal.

Kelompok III-B IV-8


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

V.1 Kesimpulan
Dari hasil praktikum yang telah kami lakukan dapat diambil kesimpulan
sebagai berikut:
1. Pembuatan peta tematik dilakukan dengan melalui proses dari persiapan
data, persiapan peta dasar dan reproduksi peta agar hasilnya dapat lebih
memperjelas atau menonjolkan obyek penting secara sederhana,
memperjelas suatu bahasan dan menimbulkan daya tarik pada obyek yang
dipetakan. Langkah awal pemetaan adalah pengumpulan data, pengolahan
data, kemudian penyajian data dalam bentuk peta.
2. Analisis tata guna lahan dalam permbuatan peta merupakan salah satu
bagian terpenting dalam proses praktikum kali ini yang mana pada
visualisasi peta yang telah diolah sebelumnya dianalisa untuk dapat
mengetahui tata guna lahan yang ada pada daerah Kadilangu, dengan
analisa tata guna lahan maka dapat dilakukan interpertasi pada peta
tersebut dan dapat dilakukan digitasi sesuai dengan hasil analisis yang
memberikan informasi tata guna lahan pada peta tata guna lahan kelurahan
Kadilangu
V.2 Saran
Dari praktikum yang telah kami lakukan agar mempermudah praktikan lain
kami memberika saran sebagai berikut:
1. Dalam digitasi harus teliti agar tidak ada daerah yang tidak terambil secara
keseluruhan.
2. Harus sesuai dengan sistematika

Kelompok III-B V-1


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

DAFTAR PUSTAKA

Bertalya. 2005. Representasi Citra. Unliversitas Gunadarma.


Gonzalez, Rafael C., Woods, Richard E. 2002. Digital Image Processing second
edition. New Jersey : Prentice Hall
Hartono.2007. Geografi XII. Bandung: CV CITRA PRAYA.
Lillesland, Thomas. M dan Ralph W. Kiefer. 2007. Penginderaan Jauh dan
Interpretasi Citra. Yogyakarta:Gadjah Mada University Press
Prasongko, Eko Titis. Hendrawansyah, Rudi. 2009. Geografi Untuk siswa
menengah atas- Madrasah Aliah, Kelas XII. Jakarta: Pusat Perbukuan
Sutanto. 1979. Pengetahuan Dasar Interpretasi Citra. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press
Sutoyo, T., Mulyanto, Edi, dkk. 2009. Teori Pengolahan Citra Digital.
Yogyakarta: Penerbit Andi.
Wiji, Eny Lestari.2002. Geografi SMA kelas XII. Sukoharjo: CV Willian.

Kelompok III-B xiii


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

LAMPIRAN

Kelompok III-B xiv


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Lampiran a. Lembar Asistensi

DEPARTEMEN TEKNIK GEODESI


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO
LEMBAR ASISTENSI

Mata Kuliah : Sistem Informasi Geografis


Kelompok : III B
Dosen Pengampu : Andri Suprayogi, ST., MT
NIP. 197811252008121001
Arief Laila N, ST., M.Eng

NIP. 198105302006041001

Asisten Praktikum : Sabda Lestari NIM 21110114130050

Praktikan : Dicky Nur Krisnha NIM. 21110115140060


Gigih Pradana NIM.21110115140074
Emeralda Amirul Ariefa NIM.21110115140083
Rika Enjelina Pidu NIM.21110115140084
Hanum Fadhil Baihaqi NIM.21110115140085
Bagas Yanna Aulia Fattah NIM.21110115140092
M. Faishal Labib NIM.21110115140094
Syarifah Mayda A NIM.21110115130101

No Hari/Tanggal Keterangan Paraf

Kelompok III-B xv
Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Lampiran b. Tabel Toponimi dan Tabel Rincian Penggunaan Lahan

Tabel Toponimi

Kelompok III-B xvi


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Kelompok III-B xvii


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Kelompok III-B xviii


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Tabel Penggunaan Lahan Terbangun

Kelompok III-B xix


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Kelompok III-B xx
Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Kelompok III-B xxi


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Tabel Penggunaan Lahan Non Terbangun

Kelompok III-B xxii


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Kelompok III-B xxiii


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Tabel Perairan

Kelompok III-B xxiv


Laporan Praktikum Sistem Informasi Geografis

Lampiran c. Peta Hasil

Kelompok III-B xxv

Beri Nilai