Anda di halaman 1dari 82

DAFTAR ISI

Kata pengantar.........................................................................................................3
Visi misi.....................................................................................................................4

Organa uropoetica....................................................................................................5

Ren.......................................................................................................................5

ureter..................................................................................................................15

Vesica urinaria ...................................................................................................18

Urethra.......................................................................................................................24

Pelvis................................................................................................................................26

Organa genitalia masculina interna.......................................................................37

Testis ..........................................................................................................................37

Epididymis..................................................................................................................39

Ductus deferens..........................................................................................................41

Vesicula seminalis.......................................................................................................41

Funiculus spermaticus ................................................................................................42

Prostata ......................................................................................................................42

Glandula bulbourethralis............................................................................................44

Organa genitalia masculine externa ......................................................................45

Penis ..................................................................................................................45

Urethra masculine .............................................................................................49

Scrotum ..............................................................................................................50

Mekanisme ereksi ..................................................................................................51

Refleks ejakulasi ....................................................................................................51

1|P a g e
Organa genitalia feminine interna.........................................................................53

Ovarium...........................................................................................................53

Alat-alat penggantung.....................................................................................54

Tuba uterina ...................................................................................................55

Uterus ............................................................................................................56

Vagina .............................................................................................................62

Perubahan siklus pada tuba, uterus dan vagina....................................................64

Organa feminina externa .......................................................................................67

Vulva ................................................................................................................67

Klitoris..............................................................................................................69

Urethra ............................................................................................................70

Hymen ............................................................................................................70

Regio perineum feminine ......................................................................................71

Mekanisme defekasi ..............................................................................................72

Canalis analis..........................................................................................................72

Reflex ereksi pada wanita.......................................................................................74

Reflex orgasmus.....................................................................................................74

Fertilisasi ................................................................................................................76

Nidasi .....................................................................................................................76

Saraf otonom systema urogenital feminine ..........................................................82

Daftar pustaka........................................................................................................84

2|P a g e
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT beserta shalawat dan
salam semoga selalu tercurah kepada junjungan kita Rasulullah Muhammad SAW.

Modul Praktikum Anatomi Blok 5 ini disusun dengan maksud untuk memudahkan
mahasiswa memahami Anatomi Manusia terutama Sistem Urogenital dan Indera.
Namun demikian, modul ini bukanlah satu-satunya sumber belajar anatomi. Mahasiswa
diharapkan dapat merujuk kepada sumber penulisan dan referensi lainnya untuk
melakukan pendalaman dan pengayaan materi.

Penyusun menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
penyusunan dan penerbitan modul ini. Tak lupa pula penyusun mengharapkan kritik dan
saran demi kebaikan dan kemajuan Praktikum Anatomi di masa mendatang.

Semoga Allah meridhai kita semua. Aamiin.

Semarang, Maret 2017

Penyusun,

Tim Anatomi FK UNIMUS

3|P a g e
VISI – MISI

Visi Program Studi Pendidikan Dokter Fakultas Kedokteran Unimus

Menjadi Program Studi yang unggul dalam Pendidikan Kedokteran dengan


Pendekatan Kedokteran Keluarga dan Kedokteran Okupasi yang Islami berbasis
teknologi dan berwawasan Internasional pada tahun 2034.

Misi Program Studi Pendidikan Dokter Fakultas Kedokteran Unimus

1. Menyelenggarakan pendidikan kedokteran yang unggul berbasis Standar


Kompetensi Dokter Indonesia (SKDI) dan Standar Kompetensi dan Karakter
Dokter Muhammadiyah (SKKDM)
2. Menyelenggarakan penelitian di bidang kedokteran dasar, kedokteran klinik,
kedokteran komunitas, kedokteran okupasi dan kedokteran Islam guna
mendukung pengembangan pendidikan kedokteran dan kesehatan masyarakat.
3. Menyelenggarakan pengabdian pada masyarakat di bidang kedokteran dan
kesehatan masyarakat.
4. Mengembangkan dan memperkuat manajemen Program Studi untuk mencapai
kemandirian
5. Mengembangkan dan menjalin kerjasama dengan pemangku kepentingan baik
nasional maupun internasional

Tampak Anterior

Organa Uropoetica
Organa urpoetica terdiri dari : Facies posterior
1. sepasang ren Sinus renalis
2. sepasang ureter Facies
anterior
4|P a g e

Tampak medial
3. vesica urinaria
4. urethra

A. R E N

Morfologi
Berbentuk seperti kacang dan mempunyai:
1. Dua polus/extremitas, yaitu:
 Ekstremitas superior
 Ekstremitas inferior
2. Dua margo, yaitu
 Margo medialis (concave)
 Margo lateralis (convex)
3. Dua facies, yaitu:
 Facies anterior
 Facies posterior

Pada margo medialis terlihat suatu bangunan pintu yang arahnya vertical
dan membuka dalam satu ruangan. Pintu tadi disebut hilus renalis (Hilum
Renale) dan merupakan tempat masuknya pembuluh-pembuluh darah, lymphe,
saraf dan ureter. Umumnya susunan pembuluh darah pada hilus renalis ini,
berturut-turut dari ventral ke dorsal dijumpai: V.renalis-A.renalis dan ureter.
Ruangan tadi disebut sinus renalis dan di dalamnya terdapat juga pembuluh-
pembuluh darah, saraf, lymphe dan pelvis renalis (bukan ureter).

Topografi
1. Ginjal di dalam tubuh terdiri dari ginjal kanan dan ginjal kiri
2. Bentuknya ovoid dengan ukuran panjang ± 10 cm, lebar ± 5 cm, dan tebal
± 2,5 cm, berwarna merah kecoklatan.
3. Lokasinya retroperitoneal, dengan ren dexter lebih rendah daripada ren
sinister karena terdapat lobus hepatis dexter yang besar di atasnya.
Biasanya posisi ginjal kiri dalah pada costae 11 hingga vertebra lumbar-2

5|P a g e
(T11-L2), sedangkan ginjal kanan adalah pada costae 12 hingga vertebra
lumbar-3 (T12-L3).
4. Kedua ekstermitas superior ditempati oleh Glandula Suprarenalis/adrenal.
Dan hanya dilapisi lemak pararenalis
5. Topografi ginjal dan hubungannya terhadap organ-organ lain adalah
sebagai berikut.
 Superior: diafragma
 Inferior: M. Quadratus lumborum
 Bagian posterior ginjal: secara diagonal melintang
subcostal nerve and vessel, and iliohypogastric & ilioinguinal nerve
menurun.
 Ginjal kanan berhubungan dengan hepar
(dipisahkan oleh recessus hepatorenalis), duodenum dan colon
ascenden.
 Ginjal kiri berhubungan dengan organ gaster,
spleen, pancreas, jejunum, dan colon descendens.
6. Hilum renalis adalah tempat masuknya arteri renalis, vena renalis, dan
pelvis renalis meninggalkan sinus renalis. Pada hilum ini, vena renalis
adalah anterior terhadap arteri renalis yang juga anterior terhadap pelvis
renalis.
7. Setiap ginjal memilki 3 regio, yaitu cortex renalis, medulla renalis dan
pelvis renalis.
8. Setiap ginjal memiliki permukaan anterior dan posterior, margin medial
dan lateral sehingga membuatnya berbentuk seperti kacang merah, dan
memiliki kutub superior dan inferior.
9. Pelvis renalis berbentuk rata dan seperti corong yang memanjang. Pelvis
renalis menerima 2-3 calyx renalis major , yang mana setiap calyx renalis
major menerima 2-3 calyx renalis minor. Setiap calyx renalis minor
terdapat sebuah papilla renalis, yang mana papilla renalis ini merupakan
ujung (apex) dari pyramid renalis.

6|P a g e
10. Pada orang hidup, pelvis renalis dan calisesnya biasanya collapsed
(kosong).

Selubung (dalam ke luar)


1. Capsula fibrosa : jaringan ikat fibrosa yang langsung berhadapan
dengan parenchim renal. Meliputi ren dan melekat dengan erat pada
permukaan luar ren.
2. Capsula adiposa : jaringan lemak diluar jaringan ikat.
3. Fascia renalis : kondensasi jaringan ikat yang terletak diluar capsula
adiposa serta meliputi ren dan galndula suprarenalis.
4. Corpus adiposum pararenale : terletak diluar fascia renalis membentuk
sebagian lemak retroperitoneal.

Fiksasi Ren
Ren dapat mengikuti gerakan respirasi sehingga kadang-kadang dari
dinding perut kita bisa meraba extremitas superiornya.
Ren terutama difiksasi oleh:
1. Capsula adiposa renalis
2. Fascia renalis
3. A/V. renalis

7|P a g e
Bila terjadi pengurangan lemak perirenalis maka ren dapat bergerak dalam
spatium perirenalis, keadaan ini disebut ren mobilis. Ini terjadi pada orang-orang
kurus atau orang-orang yang makin kurus. Ren mobilis berbeda dengan ren
fluctuant, dan ini oleh karena kelainan pertumbuhan yaitu tumbuhnya jaringan
metanephros dan diverticulum utericum sedemikian hingga ren mendapat bungkus
dari peritoneum.
Surface Anatomy
1. Pada dinding ventral abdomen
Extremitas superior
Terletak setinggi garis horizontal yang membagi dua jarak bidang
transpylorica dan garis horizontal yng melalui juncture xiphisternalis dan
terletak ± 5 cm dari linea mediana.
Extremitas inferior
Terletak pada garis horizontal yang membagi dua jarak bidang
transpylorica dan bidang transtubercularis ± 7 cm dari linea mediana. Hilus
renalis terletak pada bidang transpylorica dan ± 5 cm dari linea mediana.
2. Pada dinding dorsal abdomen
Ditentukan oleh dua garis vertical, masing-masing 2,5 cm dan 9,5 cm dari
linea mediana. Dua garis horizontal masing-masing melalui ujung-ujung
processus spinosus VT-IX dan VL-III. Ren terletak di dalam bangunan segi
empat itu dan bangunan ini disebut parallelogram dari horris.

Struktur Ren
Kalau ren dibelah memanjang dari margo medialis ke margo lateralis maka
mikroskopis terlihat bahwa ren itu
terdiri atas:
1. cortex renalis
2. medulla renalis

Cortex renalis
Terlihat agak pucat dan lunak
serta konsistensinya granulair. Terletak

8|P a g e
langsung di bawah capsula renalis dan melingkungi basis pyramid renalis.
Substantia ini sebagian melanjutkan di antara pyramid renalis sampai sinus
renalis. Bagian ini disebut columna renalis. Cortex renalis ditempati oleh:
1. Corpusculi renalis
2. Tubulus contortus
3. Bagian permulaan dari tubulus collectivus

Medulla renalis
Tersusun atas beberapa bangunan berbentuk pyramid disebut pyramides
renales. Apex pyramid menghadap sinus renalis disebut papilla renalis. Papilla ini
diterima oleh satu calyx renalis minor. Beberapa calices renales minores bersatu
menjadi satu calyx renalis major. Beberapa calices renales majores bersatu
menjadi satu bangunan seperti corong disebut pelvis renalis. Pelvis renalis ini
melanjut sebagai ureter.
Medulla renalis ditempati oleh:
1. Ansa henle dan sebagian pars ascendens & descenden ansa henle
2. Sebagian besar tubulus collectivus

Nephron
Embryologis, ren berasal dari lapisan metanephros dan sebagian berasal
dari diverticulum utericum (tonjolan ujung distal ductus mesonephridicus). Yang
berasal dari jaringan metanephros merupakan satu kesatuan fungsi ginjal disebut
nephron. Nephron ini terdiri atas Capsula Bowman, collum, tubulus concortus
proximalis, tubulus henle (ansa henle), tubulus concortus distalis.
Tubulus concortus distalis berakhir sebagai tubulus concortus arcuatus
yang bersatu dengan tubulus collectivus rectus yang merupakan bagian terakhir
dari diverticulum uretericum. Diverticulum uretericum bila diurut dari proximal
ke distal, berturut-turut dari tubulus collectivus, yaitu beberapa tubuli collective
recti bersatu dalam satu saluran besar disebut tubulus centralis sive ductus bellini.
Beberapa ductus bellini membentuk papilla renalis.

Vascularisasi Ren

9|P a g e
A.renalis dicabangkan oleh aorta abdominalis tepat distal pangkal
a.mesenterica superior setinggi discus intervertebralis yang ada di antara VL-1
dan VL-2. A.Renalis dextra terdapat menyilang di dorsal v.cava inferior. Tiap
a.renalis sebelum memasuki substantia rena bercabang dua, yaitu r.anterior dan
r.posterior yang lebih kecil.
A.renalis ini sebelum memberi 2 rami tadi,dia juga memberi cabang-
cabang untuk :
1. glandula suprarenalis sebagai a.suprarenalis superior
2. jaringan lemak pararenalis

Dua rami tadi memberikan lima aa.segmentales yang tiap arteri mendarahi
1 segmen ren. Oleh karenanya juga dikenal 5 segmen ren:
1. Segmen apical
2. Segmen superior
3. Segmen media
4. Segmen inferior
5. Segmen posterior

10 | P a g e
1. Tiap a.segmentalis hanya mempunyai sedikit anastomose sehinga
penutupan/pengikatan satu segmen menyebabkan kematian segmen ren
yang didarahinya.
2. A.segmentalis superior dan keempat a.segmengtalis yang lain pada margo
lateralis renalis hamper tidak beranastomose satu sama lain dan daerah ini
merupakan satu garis yang mengikuti margo lateralis. Garis tadi disebut
linea broedel.
3. Dengan demikian, bila hendak melakukan nephrotomi (membuka ginjal)
maka irisan dimulai dari linea broedel dengan maksud mengurangi
pendarahan.
4. A.segmentalis dapat dicabangkan oleh a.renalis di luar subtantia ren,
bahkan kadang-kadang dicabangkan langsung oleh aorta abdominalis. Tiap
a.segmen memberi cabang-cabang yaitu: yang ada dalam columna renalis
disebut a.interlobaris, dari arteri ini memberi a.arcuata yang terdapat di
antara basis pyramis dan substantia corticalis. A.arcuata memberi cabang-
cabang lurus dalam cortex, disebut aa.interlobularis. A.interlobularis
bercabang-cabang dan tiap cabang disebut arteriola afferenti.
5. Tiap arteriola afferentia menuju capsula bowman dan di sini ia memberi
cabang-cabang banyak berupa capiler-capiler. Capiler-capiler ini kemudian
menjadi satu disebut arteriola efferentia. Capiler-capiler dalam capsula
bowman disebut glomerulus (rete mirabile). Glomerulus dengan capsula
bowman disebut corpusculum renalis malpighi.
6. A.interlobaris setelah memberi a.afferentia juga memberi cabang yang
membentuk capilair pada dinding tubulus concortus dan cabang-cabang
yang menembus capsula fibrosa renalis.
7. Sel-sel pada tunica media arteriola afferentia sebelum menjadi capiler
mengalami modifikasi menjadi sel-sel afibriler besar dan sel-sel ini disebut
apparatus juxta glomerulus. Fungsi apparatus ini belum diketahui dengan
pasti. Arteriolae afferentia mengandung otot-otot circuler dan berfungsi
untuk mengatur tekanan darah dalam glomerulus. Arteriolae efferentia

11 | P a g e
kemudian membentuk anyaman-anyaman pembuluh darah pada tubulus
henle. Sebagian memberi cabang ke arah pelvis renalis disebut a.recta.
8. A.recta ini mendarahi tubulus collectives dan tubulus henle. A.recta yang
mendarahi tubulus collectivesrectus dan tubulus henle membentuk
anyaman pembuluh darah dan kemudian menjadi v.recta, yang kemudian
menjadi v.interlobularis-v.arcuata-v.interlobaris dan kemudian menjadi
v.renalis, vena terakhir ini bermuara ke v.cava inferior.
9. Aliran darah venosa ren walaupun mengikuti arterianya, tidak segmental.
10. Anomaly v.renalis jarang ditemukan, kadang-kadang ditemukan lebih dari
satu v.renalis dextra tetapi v.renalis sinistra umumnya satu.
11. Selanjutnya v.renalis sinistra menerima aliran darah dari bagian badan
yang lain yaitu selain dari ren juga dari glandula suprarenalis sinisra,
testis,diaphragm dan dinding abdomen.
12. Karena v.renalis sinistra banyak menerima darah dari bagian badan yang
lain maka dapat disebut v.cava inferior sinistra.

Aliran Lymphe pada Ren


Terdapat 3 anyaman lymphe, yaitu:
1. Dalam substantia ren
2. Subcapsulair
3. Dalam jaringan lemak perirenalis.
Yang dari dalam substantia ren dan subcapsulair bergabung menjadi satu
saluran dan vasa lymphaticanya mengikuti v.renalis untuk kemudian bermuara ke
dalam nl.aorticus. sedangkan yang dari jaringan lemak perirenalis langsung
bermuara dalam nl.aorticus.

Innervasi Ren
Dari plexus aorticorenalis yang mengikuti a.renalis, diduga bahwa tidak
ada n.vagus yang mensarafi ren. Sifat innervasi adalah vasomotor untuk
pembuluh-pembuluh darah. Rasa sakit hanya dirasa jika datangnya dari pelvis
renalis dan bagian permulaan ureter dan dibawa oleh n.splanchnicus (afferent
sympathies) ke medulla spinalis.

12 | P a g e
Glandula Suprarenalis
Adalah kelenjar endokrin yang
terletak superomedial tiap ren. Yang kanan
berbentuk pyramid sedangkan yang kiri lebih
pipih berbentuk bulan sabit (semilunar).
Kedua glandulae dibungkus oleh fascia
suprarenalis, tetapi walapun demikian
glandulae tidak ikut gerakan ren pada waktu
respirasi.
1. Glandula suprarenalis dextra
Bersandar pada diaphragm. Dataran ventralnya menghadap sebagian v.cava
inferior, pars affixa/area nuda hepatis dan bagian lain ditutupi oleh
peritoneum parietale.
2. Glandula suprarenalis sinistra
Juga bersandar pada diaphragm. Dataran ventralnya juga ditutupi oleh
peritoneum (bursa omentalis), pancreas dan a.lienalis.
1. Susunan
a. Tiap kelenjar terdiri atas 2 bagian yaitu substantia corticalis dan substanti
medullaris. Cortexnya terdiri atas sel-sel yang tersusun atas daerah-
daerah. Cortex ini menghasilkan hormone steroid yang penting dalam
mempertahankan keseimbangan elektrolit dan dalam mengatur
metabolism protein dan karbohidrat. Produksi hormone ini di bawah
pengaruh hypophise.
b. Medulla mengandung sel-sel dengan reaksi chromaffin. Menghasilkan
adrenalin dan noradrenalin yang efeknya pada umumnya seperti yang
didapat pada pemacuan susunan saraf sympathies. Susunan saraf
sympathies dapat memacu diri karena dapat merangsang medulla
mengeluarkan adrenalin dan noradrenalin ke dalam circulasi darah.
2. Aliran Darah Arteri
Beberapa a.suprarenalis superior dicabangkan dari a.phrenica inferior.
A.suprarenalis media dicabangkan oleh aorta abdominalis. A.suprarenalis
inferior dicabangkan oleh a.renalis.

13 | P a g e
3. Aliran Darah Venosa
Beberapa venae kecil mengikuti arteria. V.suprarenalis dextra (kadang-
kadang 2) bermuara pada v.cava inferior.v.suprarenalis sinistra bermuara pada
v.renalis sinistra dan biasanya membentuk satu saluran dengan v.phrenica
inferior.
4. Aliran Lymphe
Dalam cortex sedikit tapi dalam medulla banyak. Mereka mengikuti
aliran lymph eke nl yang berdekatan.
5. Innervasi
Mendapat innervasi dari plexus celiacus dan hypogastricus. Serabut-
serabut saraf untuk kelenjar umumnya sympathies preganglioner sedang yang
postganglioner adalah untuk pembuluh-pembuluh darah. Serabut-serabut
parasympathis tidak mencapai kelenjar.

B. U R E T E R
Adalah suatu tabung muscular yang mengantarkan urin ke vesica urinaria.
Terletak retroperitoneal dan padanya dijumpai 3 tempat penyempitan yaitu:
1. Pada tempat peralihan pelvis renalis menjadi ureter.
2. Pada tempat waktu menyilang di depan a.iliaca communis / permulaan
a.iliaca externa/linea arcuata pelvis.
3. Pada tempat di mana ureter terletak di dalam otot vesica urinaria
(intramural).
Ureter dibagi atas 2 bagian:
1. Pars abdominalis
2. Pars pelvina
1

14 | P a g e
Pars Abdominalis
Terbentang dari pelvis renalis sampai bagian ventral a.iliaca
communis/pangkal a.iliaca externa/linea terminalis. Terletak ventromedial
m.psoas major dan disilangi secara miring oleh vasa spermatica interna/vasa
ovarica di sebelah ventralnya.

 Ureter dexter
Mula-terletak dorsal pars descendens duodeni dan di sebelah kanan v.cava
inferior. Di sebelah ventralnya disilang oleh vasa colica dextra dan vasa
iliocolica. Mendekati linea terminalis di sebelah ventralnya disilang oleh radix
mesenterii dan ileum terminale.
 Ureter sinister
Di sebleah ventralnya mula-mula disilang oleh vasa colica sinistra dan dekat
linea terminalis, di sebelah ventralnya disilang oleh colon sigmoideum dan
radix mesosigmoideus/recessus intersigmoideus.

Pars Pelvina
Terbentang dari linea terminalis pelvis ke vesica urinaria. Dari linea
terminalis turun pada dinding dorsolateral pelvis di sebelah ventral incisura
ischiadica major sampai pada spina ischiadica. Dari spina ini turun ke ventral dan
medial untuk mencapai vesica urinaria. Pada waktu ureter berada di dinding
dorsolateral pelvis, dia disilang di sebelah dorsalnya oleh vasa iliaca
interna/hypogastrica.
Di sebelah lateralnya terdapat vasa obturatoria, n.obturatorius dan cabang-
cabang visceral a.hypogastrica. pada wanita, di tempat ini ureter terletak di
sebelah dorsal ovarium (menghadap margo liber ovarii).

Dari Spina Ischiadica

15 | P a g e
Pada pria, waktu hendak memasuki vesica urinaria, terdapat di sebelah
ventral vesicular seminalis dan di sebelah medialnya disilang oleh ductus
deferens.
Pada wanita, mendekati cervix uteri dan fornix vaginae, disilang di sebelah
ventralnya oleh a.uterina. oleh karena uterus dan vagina letaknya asymetris
(sedikit ke kanan) maka ureter sinister lebih dekat pada dinding fornix vaginae
bahkan kadang-kadang menyilang di sebelah ventralnya.

Vascularisasi Ureter
1. Cabang A.renalis
2. Cabang A.testicularis/ A. ovarica
3. Cabang A.hypogastrica
4. Cabang A.vesicalis superior
Aliran Lymphe Ureter
1. Bagian proximal
a. Sebagian bergabung dengan vasa lymphatica renalis
b. Sebagian langsung ke nl.aorticus.
2. Bagian yang terletak proximal linea terminalis: ke nl.iliacus communis.
3. Pars pelvina:
a. Sebagian bergabung dengan vasa lymphatica vesica urinaria
b. Sebagian ke nl.iliavus internus.

Innervasi Ureter
Mendapat dari plexus aorticorenalis dan plexus hypogastricus. Diduga
bahwa efferent autonom tidak begitu penting untuk mengontrol kontraksi otot-otot
polos ureter. Yang penting ialah, bahwa pada plexus nervosus terdapat serabut-
serabut yang membawa rasa sakit. Renal colic adalah akibat distensi mendadak
dari ureter dan biasanya disebabkan oleh adanya batu ginjal yang datang dari
ureter. Renal colic ini sangat dirasa sakit dan sakit alihnya dirasa di regio
lumbalis, sering pada regio hypogastrica. Jika gangguan terletak pada bagian
distal ureter maka umumnya sakit alihnya dirasakan di daerah genitalia externa
dan pada testis.
Surface Anatomy

16 | P a g e
Pada dinding depan abdomen. Dari titik ± 5 cm linea mediana kanan kiri
pada linea transpylorica-tuberculum pubicum.
Pada dinding dorsal abdomen. Dari titik ± 5 cm. linea mediana kanan kiri
pada linea transpylorica-spina iliaca posterior superior.

C. V E S I C A U R I N A R I A
Adalah suatu kantong musculo membranosa yang berfungsi menampung
urin. Bentuk, ukuran besarnya tidak ada perbedaan antara pria dan wanita namun
berbeda pada hubungan dengan sekitarnya. Bila rectum dalam keadaan berisi,
maka vesica urinaria terdorong/terdesak ke cranioventral.

Morphologi
Bila vesica urinaria kosong, berbentuk bidang empat pipih dengan apex menuju
ventral. Vesica urinaria mempunyai:

1. Fundus vesicae
2. Facies superior vesicae
3. Facies inferolateralis
4. Dua margo lateralis
5. Satu margo posterior
6. Dua margo inferolateral
7. Satu margo anterior
8. Apex vesicae
9. Dua angulus posterosuperior
10. Collum vesicae.

Fundus vesicae
Berbentuk segitiga dan menghadap caudodorsal berhadapan dengan
rectum. Fundus ini dipisahkan dari rectum oleh fascia rectovesicalis yang meliputi
vesicular seminalis dan ampulla ductus deferens. Pada wanita fundus ini
dipisahkan dari rectum oleh fornix,post of vaginae dan portio supravaginalis
cervicis uteri.

17 | P a g e
Apex vesicae
Terdapat di sebelah ventral setinggi tepi cranial symphisis pubica. Dari
apex ini terbentang sisa urachus kke umbilicus disebut umbilicalus medianum.
Sepanjang ligamentum ini terlihat lipatan peritoneum parietale disebut plica
umbilicalis mediana.
Facies superior
Berbentuk segitiga, di sebelah lateral dibatasi oleh dua margo lateralis dan
di sebelah dorsal oleh margo posterior. Pertemuan margo lateralis dengan margo
posterior disebut angulus postero superior dan merupakan tempat masuknya
ureter. Facies superior ni diliputi seluruhnya oleh peritoneum dan sedikit facies
inferior. Oleh karena itu maka di sebelah lateral margo lateralis terlihat lekukan
peritoneum disebut fossa paravesicalis. Facies ini menghadap ke cranial dan pada
pria berhadapan dengan colon sigmoideum dan lengkung-lengkung ileum. Pada
wanita berhadapan dengan corpus uteri.

Facies inferolateral
Menghadap caudolateral dan dipisahkan dari symphisis pubic dan corpus ossis
pubis oleh spatium retropubic (spatium prevesicalis sive cavum Retzii).
Pertemuan kedua facies inferolateral ke caudal disebut cervix vesica.
Pada pria cervix menerus pada prostat, pada wanita lebih rendah bila
dibanding pria dan terletak cranial m.pubococcygeus.
Fiksasi vesica urinaria yaitu:
1. Lig.puboprostaticum mediale (wanita lig.pubovesicalis). ligamentum ini
ada lanjutan ke ventral dari pada arcus tendineus fasciae pelvis. Pada pria,
melekatnya dari prostat. Pada wanita dari cervix vesicae ke dinding dorsal
corpus ossis pubis. Dalam lig.ini terdapat beberapa lanjutan serabut otot
polos (m.detrussor) disebut m.pubovesicalis.
2. Lig.puborostaticum laterale. Seperti lig.puboprostaticum mediale hanya
letaknya lebih lateral.
3. Lig.laterale (lig.retrovesicale). pada pria, dari ujung cranial vesicular
seminalis, pada wanita dari fundus vesicae ke laterodorsal untuk melanjut
dalam plica rectovesicalis (pada wanita dalam plica rectouterina). Juga

18 | P a g e
dalam ligamentum ini terdapat lanjutan otot-otot polos (m.detrussor)
disebut m.rectovesicalis. selain itu juga di dalam lig.ini terdapat: cabang-
cabang visceral vasa hypogastrica, plexus nervosus,sebagian ductus
deferens.
Ketiga ligamenta tadi ialah pemadatan jaringan ikat yang selebihnya menjadi
fascia endopelvina.
Ligamenta yang merupakan sisa pertumbuhan embryonal:
1. Lig.umbilicale medianum (sisa urachus). Terbentang dari apex veicae ke
umbilicus.
2. Lig.umbilicale medialis. Sepasang kanan kiri dan merupakan sisa
obliterasi a.umbilicalis.
Pada ligamenta tadi terlihat adanya lipatan peritoneum parietale masing-
masing disebut plica umbilicalis mediana dan plica umbilicalis medialis. Di antara
plica umbilicalis mediana dan plica umbilicalis medialis terdapat cekungan
peritoneum disebut fossa supravesicalis. Vesica urinaria diliputi seluruhnya oleh
fascia endopelvina (fascia pelvis lamina visceralis).

Susunan dan bagian interior vesica urinaria


Kalau kita mengiris vesica urinaria membujur dari facies superior ke cervix,
maka berturut-turut dari luar ke dalam terlihat
1. Tunica serosa (peritoneum parietale)
2. Tela subsereosa (fascia endopelvina)
3. Tunica muscularis (m.detrussor vesicae/urinae)
4. Tela submucosa
5. Tunica mucosa.
Di sebelah dorsal terlihat dua lobang yang tertutup sebagian oleh lipatan
mucosa disebut ostium ureteres. Lipatan mucosa tadi disebut plica ureteris.

Cavum Retzii
Berbentuk huruf U di mana kedua kakinya yang tertutup terletak antara
vesica urinaria dan symphisis ossis pubis. Kaki-kaki yang terbuka terletak pada
sisi vesica urinary dan menerus pad lig.vesicorectalis (lig.laterale). ruang ini
adalah celah antar fascia endopelvina dan fascia transversa abdominis. Batas

19 | P a g e
cranial ditandai oleh garis refleksi peritoneum ke dinding depan abdomen sedang
di sebelah caudal dibatasi oleh lig.puboprostatica. batas lateral dibatasi oleh fascia
pelvis lamina parietalis yang meliputi m.levator ani dan m.obturatorius. Cavum
retzii dapat meluas ke cranial sampai umbilicus yang diapit oleh kedua
ligg.umbilicalia medialis. Batas cranial ini tergantung pada batas garis refleksi
peritoneum parietale pada dinding depan abdomen. Oleh karena itu garis ini juga
ditentukan oleh derajat pengisian vesica urinaria.
Cavum retzii diisi oleh:
1. Jaringan lemak
2. Jaringan ikat longgar
3. Plexus venosus.

Bila vesica urinaria penuh


Berbentuk oval dan mempunyai:

Facies posterosuperior
Yang diliputi seluruhnya oleh peritoneum parietale. Pada pria dipisah oleh
excavation rectovesicalis dari rectum dan bagian depannya langsung menghadap
lenhkung-lengkung ileum. Pada wanita dipisah oleh excavation vesicouterina dari
fornix anterior vaginae,portio supravaginalis cervicis uteri dan di sebelah
depannya corpus uteri.

Facies anteroinferior
Tidak diliputi oleh peritoneum parietale. Bagian caudal facies ini
berhadapn dengan kedua ossa pubica sedang bagian cranialnya berhadapan
dengan dinding abdomen.

Facies lateralis
Juga tidak diliputi oleh peritoneum parietale. Bagian caudalnya
berhadapan langsung dengan dinding lateral pelvis.

20 | P a g e
Fundus vesicae
Pada bagian ini terdapat daerah segitiga. Caudal daerah ini dibatasi oleh
prostat. Cranialnya oleh plica rectovesicalis dan lateralnya oleh ductus deferens.
Daerah segitiga tai dipisah dari rectum oleh fascia rectovesicalis.Pada wanita di
sebelah caudal dibatasi oleh fornix anterior vaginae, cranial oleh plica
vesicouterina. Daerah ini dipisah oleh excavation vesicauterina dari portio
supravaginalis cervicis uteri.

Perlekatan-perlekatan
Cervix vesicae terbenam erat dalam diaphragma pelvis, oleh karena bagian
ini hampir tidak dapat bergerak. Di sebelah ventral dan di linea mediana terdapat
lubang yang merupakan permulaan urethra disebut ostium urethrae internum.

Di antara ketiga lubang yang terdapat divesica urinaria terlihat bangunan


segitiga disebut trigonum vesicae (Lieutaudi). Mucosa yang ada pada trigonum ini
licin dan melekat erat pada bangunan di bawahnya yaitu m.trigonalis. m,trigonalis
ini adalah lanjutan dari tunica muscularis ureter. Di antara kedua ostium ureteris
terliht bangunan yang lebih menonjol, dibentuk oleh stratum longitudinal ureter
kanan kiri disebut plica intereterica torus uretericus. Karena adanya lipatan tadi
maka di sebleaah dorsalnya terlihat lekukan disebut fossa retroureterica.

Craniodorsal ostium urethrae internum terlihat bangunan menonjol ovl


disebut uvula vesicae. Uvula ini terbentuk karena kumpulan setempat m.trigonalis
atau tonjolan lobus medius prostate atau kedua-duanya. Pada cervix vesicae
terlihat m.detrussor lebih menebal dan dianggap sebagian besar dibentuk oleh
stratum circulare disebut m.sphincter vesicae. Fungsi m.sphinvter ini menurut
beberapa sarjana belum jelas.

21 | P a g e
Vascularisasi
1. Bagian cranial: Didarahi oleh dua/tiga .vesicalis superior cabang
a.umbilicalis.
2. Bagian cervix: Didarahi oleh a.vesicalis inferior, pada wanita juga mendapt
tambahan dari a.vaginalis.
3. Fundus vesicae: Pada pria oleh a.deferentialis. pada wanita oleh a.vesicalis
inferior dan a.vaginalis.

Aliran vena
Mengumpul pada plexus venosus prostaticus dan vesicalis untuk dialirkan ke
v.hypogastrica.

Aliran lymphe
Yang dari facies superior & inferolateral dialirkan ke nnll.iliaci externi. Yang dari
fundus dialirkan ke nnll.iliaci externi dan interni. Yang dari cervix vesicae
dialirkan ke nnll.sacrale & iliaci comunis.

Innervasi
1. Efferent parasympathis (motor) untuk m.detrussor vesicae.
2. Afferent parasympathis (viscerosensibel) yang membawa rangsang
regangan m.detrussor dan mengaktifkan macam-macam reflex. Regangan
m.detrussor tadi memberi sensasi penuh pada vesica urinaria. Serabut-
serabut saraf yang membawa rasa terbakar atau kekejangan vesica urinary
dapat dirasakan sebagian besar di regio hypogastrica.
3. Serabut-serabut saraf sympathies sebagian besar untuk innervasi pembuluh
darah. beberapa serabut saraf sympathies ini mensarafi m.detrussor tetapi
tidak ada sangkut pautnya dengan proses mictio. serabut-serabut saraf
sympathies dapat mengaktifkan kontraksi m.detrussor untuk menjadi
reflux (kembalinya) semen dalam vesica urinaria selama ejaculation.
4. Afferent parasympathis (viscerosensibel) yang membawa rangsang
regangan m.detrussor dan mengaktifkan macam-macam reflex. Regangan
m.detrussor tadi memberi sensasi penuh pada vesica urinaria. Serabut-

22 | P a g e
serabut saraf yang membawa rasa terbakar atau kekejangan vesica urinary
dapat dirasakan sebagian besar di regio hypogastrica.
5. Serabut-serabut saraf sympathies sebagian besar untuk innervasi pembuluh
darah.beberapa serabut saraf sympathies ini mensarafi m.detrussor tetapi
tidak ada sangkut pautnya dengan proses mictio.serabut-serabut saraf
sympathies dapat mengaktifkan kontraksi m.detrussor untuk menjadi
reflux (kembalinya) semen dalam vesica urinaria selama ejaculation.

D. URETHRA
Urethra merupakan saluran kecil tempat keluarnya urin dari vesica urinaria
menuju keluar tubuh. Uretra pada laki-laki dan peempuan memiliki
perbedaan.

Feminina Masculina
Pendek Panjang
Satu bagian Terdiri dari 3 pars
(Prostatika, membranasea,
spongiosa)
Letak Meatus Urethra Externus Letak Meatus Urethra Externus
(MUE) pada vulva lebih tepatnya (MUE) pada Glans penis
diantara klitoris dan vagina
Penjelasan lebih mendalam tentang urethra bisa dilihat pada pembahasan
genitalia masculina et feminina.
Setelah kita mempelajari tentang organ uropoetik maka dapat kita simpulkan
bahwa berjalanan urin setelah pembentukan sebagai berikut:

REN (GINJAL) URETER VESICA


URINARIA
(VU) /
URETHRA
MEKANISME MICTIO KANDUNG
KEMIH

23 | P a g e
Mictio normal hanya dapat berlangsung bila dasar pelvis dinding depan
abdomen dan diaphragm dalam keadaan normal. Sebelum mictio dimulai,
diaphragm dan dinding depan abdomen berkontraksi, akibatnya tekanan
intraabdominal naik dan m.pubococcygeus relaksasi.
Waktu m.pubococcygeus relaksasi, cervix vesicae mengalami penurunan.
Gerakan penurunan ini mengaktifkan atau memulai kontraksinya m.detrussor
vesicae. Pada waktu yang bersamaan, serabut-serabut otot longitudinal urethra
yang merupakan lanjutan m.detrussor memendekkan urethra dan oleh karenanya
melebarkan dan membuka ostium urethrae internum dan urin dikeluarkan dari
vesica urinaria. Kontraksi m.pubocovvygeus mengangkat cervix vesicae,
m.detrussor dan otot-otot urethra relaksasi,urethra memanjang ostium urethrae
internum menyempit dan menutup. Dan demikianlah pengeluaran urin berhenti.
Otot polos vesica urinaria tidak langsung di bawah control sadar dan reflex
kontraksinya tidak dimulai sebelum cervix vesicae mengalami penurunan. Bila
dasar pelvis difiksasi dan dengan demikian cervix tidak dapat turun (missal
adanya infiltrasi tumor ganas pada dasar pelvis) penderita tidak sadar untuk
memulai dan mengentikan kencingnya. Ini dapat berlaku secara tidak sadar
melealui reflex regangan m.detrusor vesicae (stretch)

PE LV I S
Adalah bagian dari truncus yang terletak caudodrsal abdomen. Abdomen
sendiri terdiri atas abdomen proprius dan pelvis. Oleh karena itu cavum abdominis
juga terdiri atas cavum abdominis proprius dan cavum pelvis.

Cavum pelvis
Dalam pengertian sehari-hari disebut pelvis minor dan pelvis vera, yaitu
ruangan yang terletak caudal promontorium ossi sacri,linea terminalis dan
symphisis ossis pubis. Ruangan yang terletak di cranialnya dan dibatasi oleh
kedua ala ossis illii disebut pelvis major/pelvis spuria.

24 | P a g e
Skeleton pelvis
Di sebelah ventral dan lateral dibentuk oleh sepasang ossa coxae. Di
sebelah dorsal dibentuk oleh os sacrum dan os coccygis.

Pada posisi anatomis


Spina iliaca anterior superior dan tuberculum pubicum terletak dalam satu
bidang frontal. Apex coccygis dan tepi cranial symphisis ossis pubis terletak
dalam satu bidang horizontal.
Cavum pelvis mempunyai 2 pintu yaitu:
1. Aperture pelvis superior yang merupakan batas antara pelvis major dan
pelvis minor.
2. Aperture pelvis inferior/exitus pelvis.

Aperture pelvis superior


Merupakan suatu bidang miring ke depan yang melalui promontorium
ossis sacri-linea terminalis dari tepi cranil symphisis ossis pubis. Bidang tadi
membentuk sudut dengan bidang horizontal disebut inclinatio pelvis. Inclinatio ini
variable antara 48 – 60 derajat.
Aperture pelvis inferior
Tidak terletak dalam satu bidang , tetapi dibentuk oleh 2 bangunan segitiga
yang mempunyai basis sama yaitu garis yng menghubungkan titik tercaudal tuber
ischiadicum. Puncak-puncak segitiga terletak pda lig.arcuatum pubis (di depan)
dan apex coccygis (di dorsal).
Pada pelvis dikenal adanya beberapa diameter, yaitu:
1. Pada bidang median. Diameter anteroposterior pada adtus pelvis disebut
conjugate vera. Terbentang dri promontorium ossis sacri ke tepi cranial
ymphisis ossis pubis.
2. Conjugate diagonalis. Garis yang menghubungkan promontorium osis
sacri dan tepi caudal symphisis ossis pubis. Diameter ini dapt ditentukan
dengan vaginal toucher.
3. Jarak terpendek yang menghubungkan promontorium ossis sacri dan
dataran dorsal symphisis ossis pubis disebut conjugate obstetrica.

25 | P a g e
4. Diameter anteroposterior cavum pelvis yaitu garis yng menghubungkan
titik tengah-tengah facies dorsalis symphisis ossis pubis dengan titik
tengah-tengah facies pelvina ossis sacri. Bidang yang melalui garis ini
adalah bagin terluas cavum pelvis.
5. Garis yang menghubungkan tepi caudal symphisis ossis pubis dan juncture
sacrococcygea. Bidang yang melalui garis ini juga melalui spina ischiadica
dan luas bidang ini adalah yang tersempit dalam cavum pelvis, disebut
juga pintu panggul tengah.
6. Diameter anteroposterior yang menghubungkn tepi caudal symphisisossis
pubis dan paex coccygis.
Garis yang terletak dalam bidang frontal:
1. Diameter transversa. Garis melintang yang menghubungkan bagian terluas
aperture pelvis superior
2. Pada cavum pelvis garis melintang yang menghubungkan bagian terluas
cavum pelvis.
3. Diameter transversa pada aperture pelvis inferior yaitu garis melintang
yang menghubungkan kedua titik tercaudal tuber ischiadicum.
Garis-garis yang arahnya miring:
1. Diameter oblique pada aperture pelvis superior, yaitu garis yang
menhubungkan ominentia iliopectina kiri dengan artic.sacroiliaca kanan
dan sebaliknya.
2. Diameter oblique pada cavum pelvis, yaitu garis yang menghubungkan
tepi caudal artic.sacroiliaca kanan dengan titik tengah-tengah membrana
obturatoria kiri dan sebaliknya.
3. Diameter oblique pada aperture pelvis inferior, yaitu garis yang
menghubungkan titik pertemuan/perpotongan lig.sacrotuberosum dengan
lig.sacrospinosum kiri dengan titik pertemuan r.inferior ossis pubis dengan
ossis ischii kanan dan sebaliknya.

Penggolongan Pelvis
Menurut bentuk pintu atas panggulnya
1. Type anthropoid. Bentuk pintu ats panggul oval dalam arah sagittal.
2. Type gynekoid. Bentuk pintu atas panggul hamper bulat.
3. Type platypelloid. Bentuk pintu atas panggul oval dalam bidang frontal.

26 | P a g e
4. Type android. Pintu atas panggul berbentuk jantung.
Keempat tipe ini bias ditemukan pada salah satu wanita dan keempat bentuk ini
juga dapat mengalami variasi, missal type gynekoid-android, type android-
gynekoid, type platypelloir-gynekoid dst sehingga ada 14 variasi.

Menurut ukuran-ukuran panggul keseluruhan


1. Type mesatipellic. Diameter transversa=diameter anteroposterior. Disebut
juga panggul bundar.
2. Type dolichopellic. Diameter anteroposterior lebih panjang daripada
diameter transversa. Disebut juga pangul panjang.
3. Type brachypellic. Diameter anteroposterior lebih pendek dari diameter
transversa tetapi tidak lebih dari 3 cm. disebut juga panggul pendek.
4. Type platypellic. Diameter anteroposterior lebih pendek dari diameter
transversa tetapi perbedaan ini lebih dari 3 cm. disebut juga panggul
gepeng.
Sumbu cavum pelvis
Adalah suatu garis yang mengikuti lengkung pelvis. Garis lengkung ini
dimulai dari titik tengah-tengah conjugate vera dan berakhir pada titik tengah-
tengah diameter anteroposterior aperture pelvis inferior. Lengkungan garis

27 | P a g e
dibentuk oleh kumpulan titik-titik yang terletak antara symphisis ossis pubis dan
lengkung os sacrum & os coccygis.

Dinding cavum pelvis


Tersususn atas 3 lapisan, yaitu:
1. Lapisan tengah yang dibentuk oleh skeleton pelvis, lig.sacrotuberale dan
membrana obturatoria.
2. Lapisan luar yang dibentuk oleh otot-otot dan fascia yang melekat pada
lapisan tengah termasuk otot-otot glutei.
3. Lapisan dalam dibentuk oleh bangunan-bangunan yang menempel pada
permukaan dalam skeleton pelvis. Lapisan dalam ini dibentuk oleh otot-
otot dan fascia, peritoneum parietale, beberapa pembuluh darah dan saraf
dan lain-lain bangunan yang terletak antara peritoneum parietale dan fascia
yang meliputi otot-otot.
Cavum pelvi berbentuk baskom yang mempunyai 2 dinding lateral, dinding dorsal
dan alas/dasar.

Dinding lateral
Dibentuk oleh sebagian os coxae yang terletak caudal linea terminalis.
Sebagian besar dinding ini ditempati oleh m.obturator internus dan fascia
obturatoria, n.obturatorius, cabang-cabang vasa hypogastrica menempel pada
dinding medial m.obturator internus ini. Cabang-cabang hypogastrica tadi ialah
vasa obturatoria, vasa umbilicalis, vasa vesicalis superior, vasa uterine dan vasa
vaginalis. Bagian dorsal dinding lateral ini disilang oleh ureter sedangkan bagian
ventralnya disilang oleh pada pria ductus deferens,pada wanita lig.teres uteri.
Pada wanita, dinding lateral ini terdapat cekungan yang ditempati oleh
ovarium disebut fossa ovarica. Fossa ini di sebelah ventral dibatasi oleh
lig.umbilicalis medialis, dorsal oleh ureter, cranial oleh vasa iliaca externa.

Dinding dorsal
Dibentuk oleh os sacrum dan os coccygis. Bagian lateral dinding dorsal ini
ditempati oleh m.piriformis dan m.coccygieus yang ditutupi oleh fascia. Truncus

28 | P a g e
lumbosacralis, plexus nervosus,plexus venosus sacralis dan beberapa cabang vasa
hypogastrica menempel pada dataran ventral m.piriformis. A.sacralis media dan
trncus sympathicus menempel pada dinding dorsal ini secara langsung. Sedang
glomus coccygeum terletak pada apex coccygis.

Dasar Pelvis
Beberapa sarjana menyebutkan bahwa dasar pelvis hanya dibentuk oleh
diaphragm pelvis. Sarjana lain beranggapan bahwa dasar pelvis dibentuk oleh
diaphragm pelvis dan diaphragm urogenitale. Ada juga yang beranggapan bahwa
dasar pelvis dibentuk oleh bangunan-bangunan yang menyangga viscera
abdominis dan viscera pelvis yang ada di cranialnya. Bangunan-bangunan ini
terdiri atas peritoneum parietale,diaphragm pelvis dan diaphragm urogenitale, dan
bangunan-bangunan yang terdapat di antara peritoneum parietale dan kedua
diaphragm. Juga ada yang beranggapan bahwa sebagian m.gluteus maximus dan
m.sphincter ani externus membentuk dasar pelvis. Pada dasar pelvis terdapat
lubang-lubang yang terletak dalam bidang median. Lubang yang terletak di bagian
dorsal dilewati oleh rectum. Lubang yang terdapat di sebelah ventral rectum
disebut hiatus genitalis. Hiatus ini pada pria dilalui oleh urethra, pada wanita
dilalui oleh urethra dan vagina.

Peritoneum pada Pelvis


Pada pria
Dari radix mesocolon sigmoideum, ke caudal meliputi dinding ventral dan
lateral rectum. Pada dinding lateral rectum, membentuk lekukan-lekukan
peritoneum disebut fossa pararectalis. Dari dinding ventral rectum, peritoneum
melanjut ke ventral pada vesica urinaria. Di antara rectum – vesica urinaria
melekuk disebut excavation rectovesicalis. Batas cranial excavatioini ditandai
oleh lipatan peritoneum yang meliputi leg.rectovesicalis (lig.sacrogenitasli)
disebut plica rectovesicalis (plica sacrogenitalis). Setelah meliputi facies superior
vesica urinary, melanjut sebagai peritoneum yang melapisis dinding abdomen.
Lateral vesica urinaria juga peritoneum melekuk disbut fossa paravesicalis. Batas

29 | P a g e
lateral fossa ini dibentuk oleh lipatan peritoneum yang meliputi ductus deferens.
Setelah meliputi ductus deferens, peritoneum melanjut melapisi dinding lateral
pelvis.

Pada wanita
Batas lateral fossa vesicalis adalah peritoneum yang meliputi lig.teres uteri.
Excavation rectovesicalis pada wanita terbagi 2 oleh uterus dan vagina, yaitu:
1. Ventral uterus: excavatio vesicouterina (lebih kecil).
2. Dorsal uterus : excavatio rectouterina (cavum Douglassi).
Batas cranioventral excavatio rectauterina adalah plica sacrogenitalis.
Batas ventrocranial oleh peritoneum yang meliputi fundus uteri, disebut torus
uterinus. Pada kedua margo lateralis uteri terdapat refleksi dari 2 lembar
peritoneum yang melanjut ke lateral sebagai lig.latum. lig.latum ini meluas ke
lateral pada dinding lateral pelvis. Bagian ligamentum ini yang meluas ke arah
craniodorsal dan lateral membungkus tuba uterine dan sebagian melanjut pada
ovarium. Bagian lig.latum yang melanjut pad ovarium disebut mesovarium.
Sedang bagian lig.latum setinggi ovarium dan melanjut membungkus tuba uterine
disebut mesosalpinx. Jaringan ikat yang ada di antara kedua lembar lig.latum
disebut parametrium.

Fascia pelvis

Lamina parietalis fascia pelvis


Adalah lanjutan fascia transversa abdominis yang setelah melekat pada
linea arcuaca, melanjut dalam cavum pelvis, menjadi fascia obturatoria, dan
membungkus m.levator ani, sebagai fascia diaphragmatic pelvis superior dan
inferior.

30 | P a g e
Lamina visceralis fascia pelvis
Adalah pemadatan jaringan ikat extraperitoneal yang terdapat di antara
peritoneum dan lamina parietalis fasciae pelvis. Fascia ini meliputi viscera pelvis
dan juga pada beberapa tempat mengalami penebalan sebagai ligamenta.

Otot-otot pada dinding lateral dan dasar pelvis


Adalah:
1. M.obturator internus
2. M.piriformis
3. M.coccygeus
4. M.levator ani
M.obturator internus dan m.piriformis ikut membentuk dinding lateral pelvis,
sedang m.levator ani dan m.coccygeus membentuk dasar pelvis.

Vascularisasi viscera pelvis


Sebelumnya dibicarakan dulu, mengenai aorta abdominalis.

Aorta abdominalis
Terletak retroperitonei dan terbentang dari hiatus aorticus diaphragmatic
(setinggi tepi caudal VT-12) sampai tepi caudal VL-4 dan di sebelah kiri linea
mediana. Hiatus aorticus selain dilalui oleh aortajuga dilalui oleh ductus
thoracicus dan sering-sering oleh v.azygos dan kadang-kadang oleh
nn.splanchnici. aorta abdominalis ini di sebelah dorsal langsung menghadap
corpus vertebrae lumables 1 -4 dengan discus intervertebralisnya dan
lig.longitudinale anterius dan vv.lumbales sinistra (disilang secara melintang).
Di sebelah ventral, aorta dan pangkal a.mesenterica superior disilang di
sebelah ventralnya olehcollum pancreatic, sedang processus uncinatus pancreatic
terdapat di antara aorta dan a.mesenterica superior. V.lienalis (kadang-kadang
bagian permulaan v.portae), v.renalis sinistra langsung menghadap aorta; pars
horizontalis duodeni dan ujung proximal radix mesenterii. Di bagian distal pars
horizontalis duodeni aorta hanya diliputi oleh peritoneum dan lengkung-lengkung
usus halus.

31 | P a g e
Pada sisi kanan aorta, terdapat v.azygos, ysterna chili, ductus thoracicus
dan crus dexter diaphragmatic. Crus dexter ini memisahkan aorta dari v.cava
inferior dan ganglion celiac dextra.
Pada sisi kiri aorta, terdapat pars ascendens duodeni, ganglion celiacum sinister
diaphragmatic.

Cabang-cabang aorta abdominalis


Cabang-cabang parietal
1. A.phrenica inferior
2. A.lumbalis
3. A.iliaca communis
4. A.sacralis media.

Aliran vena
Umumnya mengikuti arteria yang namanya bersamaan.
1. V. cava inferior
Tidak mempunyai valve dan merupakan vena besar yang menerima
aliran darah dari membrum inferius, dinding abdomen, viscera pelvis dan
viscera abdominis. Vena ini dibentuk oleh persatuan kedua v.ilica
communis dan persatuan ini terdapat di sebelah bifurcatio aorticus. Ke
cranial dia tetap di sebelah kanan aorta abdominalis dan memasuki cavum
thoracis lewat foramen venae cavae diaphragmatic, bermuara dalam atrium
dextrum. v.cava inferior seluruhnya terletak retroperitoneal dan di sebelah
ventralnya disilang oleh radix mesenterii.
vasa testicularis/ovarica,duodenum dan caput pancreatic, v,portae,
foramen epiploicum dan lobus caudatus hepatis. v.cava inferior selain
menerima vena dari v.iliaca communis, juga menerima v.renalis kanan kiri,
v.testicularis/ovarica dextr, v.suprarenalis, v.phrenica inferior, vv.lumbales
dan vv.hepaticae.

32 | P a g e
2. Vv. illiacae communis
Tiap vena menerima v.iliaca interna dan externa. Yang kiri terletak
di sebelah caudal bifurcatio aorticus, juga vena ini tidak bervalva.
3. V.testicularis/ovarica
Yang kiri bermuara dalam v.renalis sinistra.
4. V.obturatoria
Bersama dengan arteria, tetapi kemudian terdapat di antara ureter
dan a.hypogastrica, baru bermuara dalam v.hypogastrica.
5. V.rectalis media
Terutama menerima aliran vena dari plexus hemorrhoidalis, juga
dari vesica urinaria,prostate dan veicula seminalis, berakhir dalam
v.hypogastrica.
6. Plexus haemorrhoidalis
Mengelilingi rectum, di ventral berhubungan dengan plexus
vesicalis pada pria dan dengan plexus uterovaginalis pada wanita.
Terdiri atas 2 bagian yaitu plexus hemorrhoidalis internus terletak
dalam submucosa rectum dan plexus hemorrhoidalis externum terletak di
luar tunica muscularis rectum.Plexus hemorrjoidalis internus terdapat
melingkar, terutama di bagian proximal anus. Bagian distal plexus
hemorrhoidalis externus dialirkan oleh v.rectalis inferior ke v.hypogastrica.
yang bagian cranial oleh v.rectalis superior yang dialirkan ke v.mesenterica
inferior.
7. Plexus vesicoprostaticus
Terletak dorsal lig.arcuatum pubis dan bagian caudal symphisis
ossis pubis, di sebelah ventral vesica urinaria dan prostat. Cabangnya yang
penting yaitu n.dorsalis penis subfacialis.

8. vv.dorsalis penis/clitoridis
Terdapat 2 macam yaitu v.dorsalis penis subcutanea dan v.dorsdalis
penis subfacialis. v.dorsalis penis subcutanea menerima darah dari

33 | P a g e
preputium dan kulit penis dan bermuara dalam v.pudenda externa
superficialis.
v.dorsalis penis subfacialis terletak di antara kedua a/.dorsalis
penis. Ke arah dorsal mendekati linea mediana, terdapat di antara
lig.transversum perinea dan lig.arcuatum pubis, yaitu setelah terdapat di
antara 2 lembar lig.suspensorium penis. Kemudian bercabang 2 lalu
bermuara dalam plexus vesicoprostaticus.

Innervasi viscera pelvis


Saraf-saraf yang innervasi viscera pelvis berasal dari n.spinalis segmental
sacralis dan coccygeus dan dari pars pelvina systema nervosum autonomicum.

Pengaliran lymphe
Ada 4 grup, yaitu:
1. NnLl. Sacrales. Menerima aliran lymphe dari
a. Beberapa viscera pelvis
b. Regio perinealis
c. Regio glutea
2. NnLl. Iliaci interni. Vas efferentianya mengalir ke nnll.iliaci
communis. Terdapat di sekitar a.hypogastrica dan menerima aliran
lymphe dari
a. Viscera pelvis
b. Regio perinealis
c. Regio glutea.
3. NnLl. Iliaci externi. Terdapat sekitar a.iliaca externa dan menerima
aliran lymphe dari nnll.inguinalis (superficialis&profunda), dari
dinding abdomen distal umbilicus dan beberapa viscera pelvis.
4. NnLl. Iliaci communis. Menerim aliran lymphe dari nnll.sacrales,
nnll.iliaci interni, nnll.iliaci externi. Vas efferentia nya ke
nnll.lumbales.
Vasa lymphatica saling berhubungan satu sama lain dan oleh karenanya
tidak ada gangguan aliran lymphe bila sebagian nodus lymphenya diambil.
Sebaliknya bila ada tumor ganas pada salah satu organ pelvis dapat dengan mudah
menjalar pada organ lain.

34 | P a g e
ORGANA /SYSTEMA GENITALIA

Organa Genitalia Masculina


A. Partes genitales masculinae internae

1. TESTIS
Setelah pubertas, selain sebagai organ reproduksi (menghasilkan
spermatozoa) juga sebagai kelenjar endokrin yang menghasilkan hormone
androgen yang berguna untuk mempertahankan tanda-tanda kelamin sekunder.
Dalam bahasa Yunani, testis=orchis. Oleh karena itu bila testis meradang disebut
orchitis. Testis bersama tunica vaginalis proprianya terletak dalam cavum scrota.
Yang kiri lebih rendah daripada kanan. Pada orang-orang di mana terdapat situs
inversus totalis, testis kanan lebih rendah dari kiri. Atau pada orang-orang bila
bekerja dengan tangan kiri, juga testis kanan lebih rendah daripada yang kiri.

35 | P a g e
Morphologi
Bentuk oval dan mempunyai:
1. Extremitas superior
2. Extremitas inferior
3. Facies lateralis
4. Facies medialis
5. Margo anterior (convex)
6. Margo posterior (datar)

Struktur testis
Bila testis diiris dari margo anterior ke margo posterior mak akan terlihat
tunica albuginea. Tunica albuginea terletak profundal tunica vaginalis propria
lamina visceralis. Tunica albuginea memberi lanjutan-lanjutan dalam parenchyma
testis disebut septula testis. Septula membagi testis menjadi beberapa lobuli testis
yang berbentuk baji. Basis baji membentuk tunica albuginea sedang apexnya
convergeren mendekati margo posterior testis. Daerah dekat margo posterior yang
tidak dicapai oleh septula testis dibentuk oleh massa jaringan ikat fibrosa
memadat yang disebut mediastinum testis. Parenchyma testis terletak dalam lobuli
testis dan terdiri atas tubuli seminiferi concerti. Ini merupakan benang-benang
halus berkelok-kelok.
Tubuli ini waktu mendekati mediastinus testis bergabung membentuk
tubuli seminiferi recti. Beberapa tubuli seminiferi recti memasuki mediastinum
dan berhubungan satu sama lain, sehingga berbentuk anyaman disebut rete testis.
Dari rete testis dibentuk saluran-saluran yang memasuki caput
epididymidis,disebut ductuli efferentes testis.

36 | P a g e
2. EPIDIDYMIS
Berbentuk huruf C menempati margo posterior dan sedikit facies lateralis
testis. Epididymis ini berfungsi menyimpan spermatozoa sebelum dikeluarkan ke
ductus deferens.Epididymis terbagi atas 3 bagian yaitu caput,corpus dan cauda.
Ductuli efferentes testis yang mula-mula lurus kemudian berkelok-kelok
waktu memasuki caput epididymidis. Ductuli ini juga membentuk bangunan
seperti baji di mana apexnya mengahdap testis, sedangkan basisnya menghadap

37 | P a g e
caput epididymidis, bangunan baji tadi disebut lobuli epididymis. Beberapa tubuli
efferentes testis membentuk satu saluran disebut ductus epididymidis. Ductus ini
sangat berkelok-kelok dan membentuk sebagian dasar epididymis. Caput
epididymidis adalah bagian terbesar dari epididymis dan menggantung/melekat
pada extremitas superior testis.
Corpus epididymidis melekat pada margo posterior testis dan dipisahkan
dari facies lateralis testis oleh celah yang dibentuk oleh invaginasi lamin visceralis
tunica vaginalis propria disebut sinus epididymidis. Cauda epididymidis, terkecil
dari bagian corpus dan caput. Ductus epididymidis yang ada di dalamnya
diameternya bertambah besar selain juga bertambah tebal. Bagian ini setelah
keluar dari cauda epididymidis disebut ductus deferens.
Pada extremitas superior testis terdapat sisa ujung cranial ductus Muller
disebut appendix testis. Pada wanita homolog dengan fimbriae tubae. Pada caput
epididymidis juga terdapat sisa bagian cranial ductus mesonephridicus disebut
appendix epididymidis.

Ductuli/vas aberrantes adalah sisa bagian tengah-tengah tubuli


mesonephridicus sedang sisa bagian caudal tubuli mesonephridici terdapat pada
cauda epididymidis disebut paradidymis (organon Giraldes).

38 | P a g e
3. DUCTUS DEFERENS
Adalah lanjutan ductus epididymidis. Mula-mula sangat berkelok-kelok
tetapi setelah ascenderen pada sisi medial corpus epididymidis terlihat lurus.
Mulai dari bagian lurus ini dia diliputi oleh plexus venosus (dari v.spermatica
interna) disebut plexus pampiniformis.
Sejak diliputi oleh plexus venosus, ductus deferens sudah disebut/menjadi
bagian dari funiculus spermaticus. Sebelum memasuki annulus inguinalis
superficialis, dapat diraba pada tuberculum pubicum. Di daerah ini ductus
deferens terletak di sebelah medial sedang pembuluh-pembuluh darah di sebelah
lateral. Tunica vaginalis propria terletak di sebelah ventral kedua bangunan tadi.
Ductus deferens setelah keluar dari canalis inguinalis memasuki cavum
abdominale lewat annulus inguinalis lateralis. Pada annulus ini ductus deferens
terletak di sebelah lateral vasa epigastrica superior. Dalam cavum abdominal,
ascenderen di sebelah ventral a.iliaca externa, kemudian menyilang arteri tersebut
ke arah medial turun pada dinding lateral pelvis di antara peritoneum parietale dan
vasa obturatoria & n.obturatorius. kemudian dia menyilang di sebelah ventral
ureter lalu di sebelah medial ureter.
Dari sini dia membelok ke medial dan sedikit ke ventral. Lalu terdapat di
antara fundus vesicae dan ujung vesicular seminalis; turun pada sisi medial
vesicular ini dan di tempat ini ductus deferens kanan dan kiri saling berdekatan.
Dari sini turun ke arah distal ke arah basis prostate. Di sini ia mulai menyempit
dan menerima ductus excretorius vesiculae seminalis. Setelah menerima ductus
excretoriusini ductus deferens disebut ductus ejaculatorius. Ductus ejaculatorius
menempel pada dinding dorsal lobus medius prostatae. Ductus ini bermuara pada
pars prostatica urethrae dekat muara utriculus prostaticus.
Bagian ductus deferens yang terletak setinggi fundus vesicae terlihat lebih
melebar dan berkelok-kelok disebut ampulla ductus deferentis.

4. VESICULA SEMINALIS
Kelenjar yang menghasilkan cairan semen dan berongga-rongga. Ujung
bebasnya terlihat lebih membesar. Ureter dan ampulla ductus deferentis terletak di

39 | P a g e
sebelah medialnya sedang plexus venosus prostaticus & vesicalis terletak di
sebelah lateralnya.
Vesicula seminalis dapat diraba per rectal bila vesica urinaria penuh.

5. FUNICULUS SPERMATICUS
Dibentuk pada annulus inguinalis lateralis oleh bangunan-bangunan yang
mengikuti testis dan epididymis pada proses descensus testiculorum.
Terbentang dari annulus iguinalis lateralis ke margo posterior testis. Distal
annulus inguinalis medialis terletak di sebelah ventral m.adductor longus dan di
tempat ini diapit oleh jaringan ikat extraperitoneal, terdiri atas:

1. Ductus deferens dan vasa deferentialis yang menempel padanya.


2. A.testicularis (terletak ventrolateral ductus deferens. Arteri ini diikuti oleh
plexus nervosus testicularis.
3. Plexus pampiniformis, adalah anyaman vena yang dibentuk vena-vena
yang membawa darah dari testis dan epididymis.
4. Vasa lymphatica
5. A.cremasterica
6. R.genitalis n.genitofemoralis
7. Sisa processus vaginalis peritonei.

6. PROSTATA
Terdiri atas:
a. Substantia muscularis: otot polos dan jaringan ikat fibrosa.
b. Substantia glandularis: beberap kelompok kelenjar-kelenjar di antara
substantia muscularis. Kelenjar-kelenjar ini menghasilkan cairn yng ikut
membentuk semen yang memberi bau spesifik.
Bagian-bagian prostat
b. Lobus dexter dan lobus sinister
c. Isthmus prostatae
d. Lobus medius

40 | P a g e
Morfologi
1. Basis prostatae (mengahadap vesica urinaria)
2. Apex prostatae (mengahadap diaphragm pelvis)
3. Dua facies inferolateral
4. Facies anterior
5. Facies posterior

Syntopi
a. Cranial : menghadap vesica urinaria.
b. Caudal : menghadap diaphragma pelvis.
c. Ventral : symphisis ossis pubis
d. Dorsal : bagian central ditempati oleh vesicular seminalis dan ductus
deferens. Sedang bagian caudalnya mengahadap rectum.
e. Lateral : M. levator ani kanan kiri.
f. Apex prostatae melekat pada diaphrgma pelvis sedang basisnya melekat
vesica urinaria.
g. Facies inferolateral dipisahkan dari symphisis pubis oleh jaringan lemak.
h. Mendekati facies anterior, lobus dexter et sinister dipisahkan oleh urethra dan
kedua lobi ini di sebelah ventral urethra dihubungkan oleh substantia
muscularis; dan substantia muscularis ini disebut isthmus prostatae.
Lobus medius
Terletak cranial di antara tempat masuknya ductus deferens dan urethra pars
prostatica. Lobus ini sering-sering mengalami pembesaran (hipertrofi).

Bila ini terjadi maka lobus medius yang membesar ini menekan dinding dorsal
vesica urinaria menyebabkan kesukaran miksi.

Bila kita potong prostate melintang mak terlihat bagian yang paling luar
menebal disebut capsula prostatae.

Fascia prostatae
Kalau kita mengikuti fascia diaphragmatic pelvis superior ke arah medial,
dia membalik membungkus prostatae dan vesica urinaria.

41 | P a g e
Fascia yang membungkus prostat tadi menebal disebuut fascia prostatae.
Di sebelah ventral dan lateral prostate, fascia tadi dipisah oleh capsula prostatae
ke ventral bersatu dengan arcus tendineus fasciae pelvis membentuk
lig.puboprostaticum mediale. Dalam ligamentum ini terdapat kumpulan serabut-
serabut otot polos yang berasal dari m.detrussor vesicae urinariae disebut
m.puboprostaticus. juga dari tepi bebas m.pubococcygeus ada yang melanjutk ke
cranial, melekat pad fascia prostate. Bagian dari m.pubococcygeus ini disebut
m.levator prostatae.
Musculi ini terdapat profundal lig.puboprostaticum.

Fascia denonvilliers
Adalah derivate peritoneum dan merupakan jaringan avaskuler. Fascia ini
memisahkan rectum pada satu pihak dengan vesica urinaria,vesiula seminalis dan
prostate di lain pihak. Fascia ini juga disebuut septum rectovesicalis dan terdiri
atas 2 lembar yaitu
6. Lamina dorsalis yang menjadi fascia recti.
7. Lamina ventralis:membrana prostatoperitonealis. Di sebelah cranial
membrana ini melekat pada dasar excavatio rectovesicalis dan di sebelah
caudal pada dasar pelvis dan pada dinding dorsal prostate yang tidak
dilipti oleh fascia prostatae.

Glandula bulbourethralis
Berjumlah sepasang. Terletak di dorsolateral urethra pars membranacea,
yaitu dalam substantia m.sphincter urehtrae membranaceae (dalam spatium
perinea profundum). Ductus glandulanya menembus fascia diaphragmatic
urogenitalis inferior dan bermuara pada bulbus urethralis.

42 | P a g e
a. P A R T E S G E N I T A L I A M A S C U L I N A E X T E R N A
1. PENIS
Adalah alat kopulasi laki-laki dan terdiri atas 2 bagian, yait
1. Pars affixa penis: radix penis yang teridir atas 2 crura penis dan bulbus
penis.
2. Pars libera/pendulans penis yang terdiri atas 2 corpora cavernosa penis dan
1 corpus spongiosum penis.
Radix penis yaitu bagian penis yang melekat pada os pubis,os ischii dan
diaphragm urogenitalis. Radix ini terletak dalam spatium perinea superficialis.
Tiap crus penis melekat pda facies medialis r.inferior ossis ischii dan ossis pubis,
diliputi oleh m.ischiocavervosus.
Caudal symphisis ossis pubis kedua crura penis bertermu dan bersatu dan
sejak itu kedua crura yang melanjut ke ventrocaudal masing-masing disebut
corpus cavernosum penis.
Bulbus penis terletak di antara kedua crura penis, bagian cranialnya datar
dan melekat pada fascia diaphragmatic urogenitalis inferior. Bagian caudal dan
lateralnya membulat dan diliputi oleh m.bulbospongiosum. dinding dorsocranial
bulbus penis ditembus secara miring oleh urethra. Bulbus penis ke arah symphisis
tetap di antara kedua crura dan mulai tepi caudal arcus pubis, melanjut di antara
kedua lekukan yang dibentuk oleh corpus cavernosum disebut corpus spongiosum
penis.
Corpus penis terdiri atas 2 corpora cavernosa penis dan 1 corpus
spongiosum penis. Seluruh corpus penis dibungkus oleh kulit yang tipis dan halus.
Dorsum penis adalah dataran yang menghaddap ke dorsal disebut facies urethralis.

43 | P a g e
Susunan penis
1. Kulit
Terlihat lebih hitam dibanding kulit bagian tubuh yang lain.
Tipis,halus,elastic. Terdapat jaringan di bawahnya tidak begitu erat
hubungannya sehingga mudah digerakkan dari dasarnya, kecuali pada glans
penis yang melekat erat pada jaringan erektil di bawahnya (collum glandis).
Kulit dari collum ada yang terus melekat erat dengan jaringan erektil
pada glans dan sebagian ada yang bebas meliputi seluruh glans dan kemudian
melipat merupakan suatu duplicator disebut preputium.
Dari collum glandis di linea mediana facies urethralis juga terdapat
perlekatan seperti pad collum tetapi tidak mencapai ostium urehtrae
externum, disebut frenulum preputii di mana di dalamnya terdapat
a.frenularis.
Pada collum glandis dan bagian preputium yang berhadapan dengan
glans penis, mengandung banyak kelenjar yang menghasilkan cairan dengan
bau spesifik. Cairan tadi bersama epitel yang mengelupas dari kulit disebut
smegma (rupanya seperti kapur yang dibasahi).

2. Fascia penis
a. Fascia penis superficialis
Adalah lanjutan fascia Camper dan fascia Scarpa.yang telah
menjadi satu. Fascia ini praktis tidak berlemak dan merupakan lembaran
jaringan ikat longgar yang di sana sini terdapat otot polos. Di daerah
symphisis ossis pubis fascia ini menebal disebut lig.fundiforme penis.
b. Fascia penis profunda
Adalah lanjutan fascia abdominis superficialis (fascia Gallaudet).
Fascia ini juga disebut fascia Buck.
Fascia Buck melekat pada collum glandis, sedang ke arah
symphisis ossis pubis melekat pda os pubis dan lig.arcuatum pubis, disebut
lig.suspensorium penis. Fascia Buck memberi septa tidak utuh antara
corpus cavernosum penis dan corpus spongiosum penis.

44 | P a g e
Celah ntar fascia penis superficialis dan fascia Buck longgar dan
diisi oleh a.pudenda externa uperficialis. Cabang-cabang cutas n.dorsalis
penis dan n.ilioinguinalis, cabang-cabang n.perinei,v.dorsalis penis
superficialis, vasa lymphatica.

3. Tunica albuginea
Tunica albuginea corporum cavernosum lebih tebal. Memberikan
lanjutan-lnjutan ke substntia corpus cavernosum disebut trabeculae corporum
cavernosum. Trabeculae ini di linea mediana mengumpul dan memisahkan
kedua corpora cavernosa disebut septum penis. Septum ini ke arah symphisis
lebih tebal dan lengkap sedang ke arah glns penis menipis dan tidak lengkap.
Trabeculae yang lain membatasi ruangan-ruangn dalam corpus
cavernosum disebut cavernae corporum cavernosum. Cavernae ini makin ke
arah central makin besar diameternya. Tunica albuginea corporis spongiosi
lebih tipis dan lebihelastis. Juga membatasi ruangan-rungan tetapi ruangan-
ruangannya sama besar dan disebut cavernae corporis spongiosi.
Juga pada glans dijumpai adanya sekat disebut septum glandisdan
terbentng dari urethra ke kulit glans penis (terletak di linea mediana).

4. Gland penis
Adalah lanjutan/ujung terminal dari corpus spongiosum penis yang
membesar dan menutupi ujung bebas kedua corpora cavernosa penis. Batas
glans dan corpus penis terlihat sedikit meyempit disebut collum glandis.
Bagian glans yang lebih menonjol dan membatasi collum disebut corona
glandis.

45 | P a g e
Vascularisasi
Arteri
1. Arteri profunda penis mendarahi corpora cavernosa dan glans penis.
2. Arteri dorsalis penis mendarahi tunica albuginea,corpora cavernosa dan
corpus spongiosum penis.
3. Arteri bulbris mendarahi bulbus penis dan corpus spongiosum.
4. Arteri pudenda superficialis mendarahi integumentum penis.
5. Arteri yang mengikuti trabculae membentuk kapiler-kapiler dn sebagian
memberi cabang langsung membuka dalam caverna. Arteria tersebut disebut
a.helicinae.

Vena
1. V.dorsalis penis subcutanea (superficialis) membawa darah dari kulit penis
dan preputium ke v.pudenda externa superficialis ke v.saphena magna.
2. V.dorsalis penis (subfacialis) dari vv.cavernosa mengumpul jadi satu di liena
mediana. Setelah lewat di antara lig.arcuatum pubis dan lig.transversum
perinea dia bercabang 2 dan bermuara dalam plexus venosus prostaticus.

Lymphe
Dari kulit penis dan preputium dialirkan ke nl.inguinalis superficialis.
Sedangkan dari glans dan bagian lain dari penis dialirkan ke nl.inguinalis
profundus dan nl.iliacus externus.

Innervasi
1. Cabang n.pudendus jadi n.dorsalis penis untuk daerah kulit dan glans
penis.
2. R.profundus dari n.perinei terutama untuk innervasi urethra.
3. Cabang n.ilioinguinalis untuk innervasi kulit di sekitar pangkal penis
4. N.cavernosus (autonom) untuk innervasi jaringan erektil dari bulbus penis
dan crura penis, corpora cavernosa dan spongiosa penis.
Pembungkus funiculus spermaticus,testis dan epididymis
Disebut juga tunicae funiculi spermatici et testis. Dari luar ke dalam, terdiri atas:

46 | P a g e
1. Fascia spermatica externa. Tipis dan melekat pada kedua crura annulus
inguinalis siperficialis. Fascia ini merupakan turunan dari fascia abdominis
superficialis.
2. M.cremaster. adalah derivate m.obliquus internus abdomiis. Melekat pada
dataran luar fascia cremasterica. Musculus ini mendapat pendarahan dari
a.cremasterica. innervasinya dri r.genitalis n.genitofemoralis.
3. Fascia cremasterica. Merupakan derivate fasci abdominis internus.
4. Fascia spermatica interna (tunica vaginalis communis) Sangat tipis dan
merupakan derivate dari fascia transversa abdominis.
5. Tunica vaginalis propria testis merupakan derivate dari peritoneum
parietale. Terdiri atas :
a. Lamina visceralis. Melekat erat pada tunica albuginea testis.
Lamina ini melapisi permukaan bagian yang terdapat di antara
corpus epididymidis dan testis. Ruangan yang terjadi disebut sinus
epididymidis. Pada margo posterior testis, lamina visceralis
mengadakan refleksi menjadi lmina parietalis. Ruangan yang
terdapat di antara kedua laminadalah bagian dari cavum peritonei
yang juga diisi oleh cairan sereus, disebut cavum testis.
b. Lamina parietalis kemudian melapisi permukaan dalam fascia
spermatica interna (tunica vaginalis communis).

4. URETHRA MASCULINA
Merupakan suatu pipa fibromusculair yang mengantarkan urin dari vesica urinaria
ke dunia luar dan juga sperma dari muara ductus ejaculatorius ke dunia luar.
Terbentang dari cervix vesicae ke ostium urehtrae externum. Tidak lurus dan jauh
lebih panjang daripada wanita. Panjang 20 cm (8 inchi), dari coolum vesica
urinaria sampai ostium urethra externum pada gland penis. Dibagi menjadi tiga:
1. Pars prostatica
a. Panjang ± 3 cm dan berasal dari collum vesicae
b. Berjalan dari basis prostate  apex prostate
c. Paling lebar
d. Bagian :
1) Crista uretralis (peninggian longitudinal pada dinding posterior)
2) Sinus prostaticus (alur disetiap dinding crista)
3) Utriculus prostaticus (cekungan pada puncak crista), analog dengan

47 | P a g e
uterus dan vagina pada perempuan
2. Urethra pars membranacea
a. Panjang ± 1,25 cm
b. Letak: diaphragma urogenitalia, dikelilingi oleh M. Sphincter urethrae
c. Tidak bisa atau sulit dilebarkan
3. Urethra pars spongiosa
a. Panjang ± 15,75
b. Dibungkus bulbus dan corpus spongiosum penis
c. Bagian urethra di glans penis membentuk fossa navicularis
d. Glandula bulbourethralis bermuara ke dalam pars spongiosa distal dari
diaphragma urogenitalie
e. Ostium urethrae externum bagian tersempit dari seluruh urethra

5. SCROTUM
Adalah suatu saccus (kantong) kulit yng terdapt di dorsal oenis dan caudal
symphisis pubis. Terdiri atas 2 kantong yang masing-masing diisi oleh
testis,epididymis,bagian caudal funiculus spermaticus dan pembungkus bangunan-
banguan tersebut di atas. Kantong yang berisi bangunan tadi disebut cavum scroti.
Dinding cavum ini dari luar ke dalam dibentuk oleh kulit dan tunica dartos.
Kulitnya lebih hitam, berpigmen banyak,rambutnya jarang,banyak mengandung
kelenjar sebacea dan kelenjar sudorifera yang juga memberi bau spesifik. Pada
linea mediana terdapat raphe scrota. Lapisannya dari dalam ke luar:

1. Cutis
2. Fascia superficialis, musculus dartos (otot polos) menggantikan penniculus
adiposus
3. Fascia spermatica eksterna yang berasal dari M. Obliquus Eksternal
Abdominis
4. Fascia Cremasterica yang berasal dari M. Obliquus Internal Abdominis
5. Fascia Spermatica yang berasal dari fascia transversalis
6. Tunica vaginalis

MEKANISME EREKSI
Perangsangan serabut-serabut saraf parasympathis yang dibawa oleh
n.cavernosus memberi efek vasodilatasi pada a.helicinae dan arteria yang lain
yang ada apa trabeculae jaringan erektil.

48 | P a g e
Akibatnya banyak darah yang berkumpul dalam cavern, dank arena
susunan cavern yang ada dalam corpora cavernosa berbeda dengan yang ada
dalam corpus spongiosum maka menegangnya kedua corpora juga berlaianan.
Yang lebih tegang yaitu corpora cavernosa penis (susunan cavernosa makin ke
perifer makin kecil).
Pengeluaran darah dari caverna dicegah oleh adanya tekanan pada
pembuluh darah venosa yang membawa darah dari jaringan erektil.
Pada akhir ejaculatio terjadi stimulasi saraf sympathies menyebabkan
vasokonstriksi pembuluh darah arteria, sekarang darah dapat melalui pembuluh
darah venosa dan penis mulai mengendur.

REFLEX EJAKULASI
Pada waktu erectio, sebagian dari serabut-serabt saraf efferent soma ad
yang ke cornu posterius medulla spinalis segmental lumbal 1 – 3 dan ada yang
terus ascenderen ke otak ke centrum sadar). Dari medulla spinalis segmental 1 – 3
(cornu laterale) – radix anterior – keluar dari foramen intervertebrale (tidak ikut
membentuk plexus lumbalis) descenderen ke caudal embentuk plexus
hypogastricus – n.hypogastricus – bergabung dengan n.splanchnicus pelvicus –
plexus prostaticus – plexus deferentialis dan berakhir pada tunica muscularis
ductus deferens.
Efek: kontraksi berganti-ganti antara stratum longitudinal dan stratum circulare
tunica muscularis ductus deferens sperma disemprotkan keluar.
Pada akhir ejaculation, serabut-serabut symphisis dalam plexus cavernosus mulai
bereffek ---vasokokstriksi pembuluh darh pada cavern/a.helliciane penis lalu penis
mulai mengendor.
Juga dari cornu osterius medulla spinalis segmental lumbal 1 – 3 dn sacral 2 – 4
ada yang interneuron ke cornu anterius; menyebabkan kontraksi otot-otot seran
lintang yng diurus persarafannya oleh nervus yang berasal dari medulla spinalis
tersebut. Demikian terjadi gerakan-gerakan pada articulatio coxae.

49 | P a g e
50 | P a g e
O R GANA G E N ITALIA FE M I N I NA
A. Partes genitales femininae internae
1. OVARIUM
Homolog dengan testis. Merupakan alat reproduksi yang setelah dewasa
menghasilkan ovum dan sebagai kelenjar endokrin penghasil estrogen dan
progesterone. Pada waktu hamil menghasilkan hormone relaxin. Sekresi kedua
hormone yang terdahulu dikontrol oleh hormone gonadotropin yang dihasilkan
hypophisis.
Pada nullipara (wanita yang belum penah melahirkan), ovarium terletak
dorsal lig.latum pada dinding lateral pelvis. Pada dinding lateral ini terletak dalam
fossa ovarica di mana fossa ini di sebelah dorsalnya dibatasi oleh ureter dan
a.hypogastrica.ventralnya a.umbilicalis (lig.umbilicale latelare). Surface anatomy:
setinggi spina iliaca anterior superior dan sedikit di sebelah lateral linea lateralis.
Morfologi
1. Facies medialis
Sebagian besar diliputi oleh tuba uterine dan pada beberapa tempat
mengahdap lengkung-lengkung ileum.

2. Facies lateralis
Bersandar pada peritoneum yang menutupi fossa ovalis. Peritoneum ini
dipisah oleh jaringan ikat extraperitoneal dari a/v. obturatoria dan
n.obturatorius.
3. Margo mesovaricus (margo anterior)
Dilekati oleh mesovarium dan margo ini menghadap a.umbilicalis. pada
margo ini terdapt pintu masuk pembuluh-pembuluh darah,lymphe dan saraf,
yang disebut hilus ovaricus.
4. Margo liber (margo posterior)
Sebagian ditempati oleh tuba uterine dan sebagian diilekati oleh
lig.suspensorium ovarii.
5. Ekstremitas uterine (inferior)
Dilekati oleh lig.ovarii proprium.

51 | P a g e
Perlekatan-perlekatan/alat-alat penggantung

1. Mesovarium adalah suatu duplicator mesenterium yang meluas ke dorsal dari


lembar dorsal lig.latum ke margo mesovaricus.
2. Lig.supsensorium ovarii adalah pemadatan jaringan extraperitoneal yang
terbentang dari extremitas tubaria ke cranial menyilang vasa iliaca externa dan
menghilang dalam jaringan ikat yang menutupi m.psoas major. Dalam
ligamentum ini terdapat vasa ovarica dan plexus nervosus ovaricus,vasa
lymphatica.
3. Lig.ovarii proprium. Juga adalah pemadatan jaringan ikat extraperitoneal yang
membentang dari extremitas uterine ke corpus uteri di sebelah dorsocaudal
tempat masuknya tuba uterine pada uterus.
Ovarium terdiri dari:
6. Cortex, ialah lapisan disebelah luar
7. Medulla, terletak disebelah dalam dan mencapai dataran luar pada margo
mesovaricus

52 | P a g e
2. TUBA UTERINA
Disebut juga tuba fallopii atau salpinx. Menempati tepi cranial dan di dalam 2
lembar lig.latum. terdiri dari 4 bagian, berturut-turur dari uterus ke ovarium, yaitu:
1. Pars uterina
Letaknya intramural, lumennya tersempit dan membuka dalam lumen uterus
sebagai ostium uterinum tubae.
2. Isthmus tubae uterinae
Terbentang dari uterus secara horizontal sampai setinggi extremitas uterinae
ovarii. Dindingnya tebal tetapi juga lumennya lebih lebar dari pars uterine.
3. Ampulla tubae uterinae
Merupakan bagian yang terpanjang dari tuba uterine. Lumennya terlihat
lebar, dindingnya paling tipis, terlihat lebih berkelok-kelok.
4. Infundibulum tubae uterinae
Batas infundibulum dengan ampulla menyempit. Bentuk seperti corong dan
lubang corong yang membuka ke ovarium disebut ostium abdominal tubae
uterinae. Salah satu fimbria ada yang lebih besar dan melekat pada ovarium
disebut fimbria ovarica.

Vascularisasi
Pendarahan dari a.uterina meliputi 2/3 bagian medial, dan a.ovarica meliputi 1/3
bagian lateral, vena berjalan sejajar dan muara di plexus pampiniformis ovarii dan
v.uterine

Innervasi
Disarafi oleh sympatis maupun parasympatis yang berjalan speanjang a.uterrina
dan a. Ovarii
1. Nervus sympatis (T10- L2) berasal dari plexus hypogastricus, berisis afferen
visceral dan defferen visceral. Efferen ini bersifat vasomotor, dan mungkin
memberi stilmulasi peristaltik tuba. Peristaltik distilmulasi oleh estrogen dan
di inhibisi oleh progsteron.
2. Nervu parasympatis berasal dari N.X untuk sebagian lateral tuba dan dari n.

53 | P a g e
Splanchnicus pelvicus (S2,3,4) untuk sebagian medial. Ia menghambat
peristaltik dan menghasilkan vasodliatasi.

UTERUS
Dalam bahasa Yunani disebut histera, bila digabung dengan kata lain
menjadi hister missal histerectomi,histergram, dan kontraksi uterus disebut his.
Bentuk,besar,letak dan susunan uterus berbeda-beda, tergantung pada umur dan
juga pada keadaan organ di sekitarnya dan keadaan kehamilan.

Fungsi:
1. Tempat implantasi ovum yang telah dibuahi
2. Tempat perkembangn dan pemberi makan janin yang sedang berkembang
3. Dengan vagina merupakan jalan lair lunak.
Pada sudut cranial bermuara kedua tuba uterine, sedang pada ujung distal
membuka pada vagina.
Pada nullipara, uterus tebal dan berotot, berbentuk jambu mete dan ujungnya
menyempit menghadap ke dorsocaudal dan membentuk sudut 900 dengan vagina
(sudut anteversi). Uterus terletak dalam cavum pelvis dengan axis longitudinalnya
hamper sesuai dengan axis aperture pelvis superior.

54 | P a g e
Uterus tidak terletak betul-betul di linea mediana tetapi sedikit agak miring
ke kanan (dextro posisi) dan keadaan ini diduga karena di sebelah kiri ada colon
sigmoideum. Juga umumnya sedikit terputar ke kanan. Letak uterus tidak tetap
dan tergantung pada keadaan organ di sekitarnya, yaitu stadium pengisian vesica
urinaria yang ada di sebelah ventrocaudalnya dan stadium pengisian rectum yang
ada di sebelah craniodorsalnya.
Posisi uterus pada wanita dewasa, uterus dalam keadaan anterversidan
anteflexi. Bila vesica urinaria penuh, maka uterus akan terdorong ke carniodorsal
(retroversi). Pada beberapa wanita, uterus dalam keadaan retroversi walaupun
vesica urinaria kosong corpus uteri dapat menekuk terhadap isthmus uteri kearah
dorsal disebut retroflesi.
Pada nullipara, uterus tebal dan berotot, berbentuk jambu mete dan ujungnya
menyempit menghadap kedorsocaudal dan membentuk sudut 900 dengan vagina
(sudut anteversi)

Bagian uterus
1. Fundus uteri
Adalah bagian membulat yang terletak di sebelah ventrocranial bidang yang
melalui kedua muara tuba uterine. Bagian ini convex ke segala arah dan
diliputi oleh peritoneum. Fundus uteri menghadap lengkung-lengkung ileum
dan sering-sering juga menghadap colon sigmoideum.
2. Corpus uteri
Ruang yang terdapat di dalamnya disebut cavum uteri. Merupakan bagin
terbesar dari uterus. Terbentang mulai dari fundus ke caudodorsal dia makin
kecil sampai pada suatu daerah yang menyempit disebut isthmus uteri.
Mempunyai 2 facies yaitu facies vesicalis dan facies intertinalis.
Facies vesicalis lebih datar dan diliputi peritoneum yang melipat ke dapan
meliputi vesica urinaria. Ruang peritoneum yang terdapat di antara vorpus
uteri dan vesica urinaria disebut excavatio vesicouterina. Convex ke arah
transversaldan juga diliputi oleh peritoneum. Bagian cranialnya menghadap
colon sigmoideum. Dari bagian ini, peritoneum melanjut ke caudal pada

55 | P a g e
portio supravaginalis cervicis uteri dan fornix posterior vaginae. Untuk
kemudian membalik ke dorsal meliputi rectum. Ruang peritoneum yang
terdapat caudal colon sigmoideum tadi disebut excavatio rectouterina atau
cavum Douglassi. Cavum ini biasanya diisi oleh lengkung-lengkung ileum.
Margo dexter dan sinister digunakan sebagai tempat refleksinya kedua lembar
lig.latum. ujung cranial kedua margo, ditempati oleh tempat masuk
perlekatan lig.teres uteri (lig.ovale) sedang di sebelah dorsal terdapat
perlekatan lig.ovarii proprium.
3. Isthmus uteri
Adalah bagian yang menyempit dan selama kehamilan ikut tertarik ke cranial
sebagai satu kesatuan dengan corpus uteri dan disebut sebagai segmen bawah
rahim.
4. Cervix uteri
Adalah bagian uterus seudah isthmus dan meluas ke caudodorsal. Membuka
dalam cavum vaginae disebut ostium uteri. Cervix uteri tidak banyak
mengalami perubahan tempat dan terbagi 2 oleh karena sebagian berada
dalam cavum vaginae, yaitu portio supravaginalis cervicis uteri dan portio
vaginalis cervicis uteri.

5. Portio supravaginalis cervicis uteri di sebelah ventral dipisah dari vesica


urinaria oleh jaringan ikat longgar, sedang di sebelah dorsal dipisah dari
rectum oleh excavatio rectouterina. Di sebelah lateralnya lewat ureter dan
a.uterina.
6. Portio vaginalis cervicis. Bagian cervix yang terdapat dalam cavum vaginae.
Ostium uteri pada nullipara berbentuk celah masing-masing labium anterius
dn labium posterius. Pada wanita yang sudah sering melahirkan maka ostium
uteri tidak rata. Karena letak cervix hampir tetap maka axis longitudinalnya
tidak sama dengan uterus, juga dengan vagina tidak merupakan satu axis.
Dengan demikian terdapat sudut antara axis cervix dan vagina, disebut sudut

56 | P a g e
anteversi. Sedang sudut antara axis cervix dengan uterus disebut sudut
antefleksi.

Cavum uteri : dalam potongan frontal terlihat lebar. Dalam potongan sagittal
sempit.
Canalis cervicis uteri: Bagian tengah lebih lebar. Pada dinding ventral dn dorsal
terdapat lipatan-lipatan vertical dan dari lipatan-lipatan ini terdapat
lipatan-lipatan miring disebut plica palmate.

Perlekatan-perlekatan dan hubungan-hubungan peritoneum


Uterus mendapat fiksasi terutama karena hubungannya langsung dengan
vagina. Hubungan-hubungan tak langsung dengan organ-organ di sekitarnya,
seperti rectum, vesica urinaria, diaphragm pelvis, os coxae.
Peritoneum dari vesica urinaria menuju isthmus uteri lalu membalik
melapisi facies vesicalis uteri. Refleksi ini membentuk excavatio vesicouterina.
Setelah melapisi fundus uteri, menerus melapisi facies intestinalis,cervix uteri dan
fornix vaginae. Dari sini mengadakan refleksi pada dinding depan rectum menjadi
excavatio rectouterina.

57 | P a g e
1. Lig. latum
Dari margo dexter dan sinister uteri dibentuk oleh 2 lembar peritoneum
yang setelah melapisi facies vesicalis,fundus dan facies intestinalis. Lembaran tadi
meluas ke dinding lateral pelvis. Kedua lembar menerus ke cranial membungkus
tuba uterine. Lamina anterior lig.latum menerus sebagai peritoneum yang meliputi
diaphragm pelvis dan dinding lamina posterior menerus ke dorsal dari cervix
uteri sebagai plica rectouterina. Plica ini membentuk batas lateral excavatio
rectouterina. Setelah sampai pada kedua sisi rectum, menerus meliputi dinding
dorsal pelvis.

2. Mesosalpinx
Adalah penggantung tuba uterine dan merupakan bagian dari lig.latum.
Bagian lig.latum yang terdapat caudal mesosalpinx dan mesovarium disebut
mesometrium (alat penggantung uterus). Dalam 2 lembar mesosalpinx terdapat
1. Cabang-cabang vasa ovarica dan Cabang-cabang vasa uterine
2. Epoophoron (Organon Rosenmullaeri) adalah sisa ductus mesonephridicus
dan beberapa tubuli mesonephridici yang terletak sejajar dan di bagian caudal
tuba uterine.
3. Paroophoron adalah sisa bagian distal ductus dan tubuli mesonephridicus dan
terletak di sebelah medial epoophoron.
3. lig teres uteri
Melekat pada uterus di sebelah ventrocaudal tempat masuknya tuba
uterine. Dari tempat perlekatannya ini membentang ke arah lateral masing-masing
menyilang di sebelah ventral a.umbilicalis dan vasa iliaca externa. Memasuki
canalis inguinalis lewat annulus inguinalis lateralis keluar pada annulus inguinalis
superficialis dan berakhir pada jaringan ikat dalam labium majus. Waktu hendak
memasuki canalis inguinalis disilang sebelah medialnya oleh vasa epigastrica
inferior.

58 | P a g e
4. lig.cardinale
Adalah penebalan fascia pelvis lamina visceralis yang terdapat dalam 2
lembar lig.latum. penebalan fascia tadi mengandung beberapa serabut otot polos.
Sebagian dari penebalan fascia tadi meluas ke lateral dan bersatu dengan
fascia diaphragmatic pelvis superior disebut lig.cardinale atau lig.Mackendrodt.
Ligamentum ini melakat pada cervix uteri vagina ke fascia diaphragmatic pelvis
superior. Penebalan lain dari fascia pelvis lamina visceralis ialah lig.rectouterina
dan ligamentum ini dapat diraba melalui rectum.
Dinding uterus dari luar ke dalam terdiri atas:
I. Tunic serosa. Disebut juga perimetrium atau peritoneum.
II. Tunica subserosa. Disebut juga fascia pelvis lamina visceralis.
III. Tunica muscularis atau myometrium adalah otot polos di mana bagian
terluarnya ada yang melanjut pada ligamenta yang melekat pada uterus.
Pada isthmus dan cervix, serabut-serabut ototnya berkurang tetapi jaringan
fiibrosanya banyak.

Innervasi
Dari saraf autonom yang berasal dari segmen lumbal dan sacral medulla spinalis.
Serabut-serabut viscerosensibel melalui plexus uterovaginalis yang mengikuti
a.uterina.

Aliran lumphe
1. Aliran lymphe dari fundus, bagian cranialcorpus uteri, dialirkan ke
nnll.lumbales (aortic).
2. Aliran lymphe dari bagian caudal corpus uteri dialirkan ke nnll.iliaci
externi.
3. Aliran lymphe dari cervix uteri dialirkan ke nnll.iliaci externi, nnll.iliaci
interni, dan nnll.sacrales.
Sebagian daripada corpus uteri di sekitar tempat masuknya tuba uterine,
aliran lymphenya dialirkan ke nnll.inguinales superficiales.

59 | P a g e
4. VAGINA
Vagina adalah saluran otot yang terbentang keatas dan kebelakang dari
vulva sampai uterus. Panjang vagina kurang lebih 3 inchi (8cm) dan
mempunyai paries anterior dan paries posterior yang dalam keadaan
normal terletak berhadapan. Ostium vaginae pada perempuan yang masih
perawan mempunyaiselapis tipis lipatan mucosa, yang disebut hymen,
yang mempunyai lubang ditengahnya.Setelah melahirkan biasanya hymen
tinggal rumbai-rumbai.
 Adalah alatcopulasi wanita dan merupakan bagian distal jalan lahir
lunak. Juga sebagai saluran keluarnya darah menstruasi.
 Vagina berhubungan dengan uterus yang ada di cranialnya dan
berhubungan dengan vestibulum vaginae yang ada di distalnya.
 Arah vagina condong ke ventrocaudal, hampir sejajar dengan
bidang yang melalui conjugate vera
 Vagina sangat mudah didilatasikan, terutama yang ada di sebelah
cranial diaphragm pelvis.
 Bagian cranial dinding lateral vagina dilekati oleh lig.cardinale.
caudal ligamentum ini dindng lateralnya dilekati oleh diaphragm
pelvis. Bagian vagina yang menegelilingi portio vaginalis cervicis
uteri disebut fornix lateralis.
 Pada sebagaian besar gadis virgin yaitu pada ostium vaginae,
terdapat lipatan kulit yang tidak menutupi seluruhostium disebut
hymen (selaput dara). Setelah hymen ini robek maka pada pinggir
perlekatannya terdapat sisa-sisa yang disebutcarunculae
hymenales.

Hubungan-hubungan
1. Ventral
Bagian proximal berhubungan dengan cervix uteri. Distal bagian ini
menghadap vesica urinaria dan ureter dak kedua bngunan ini dipisah dari
vagina oleh jaringan ikat longgar. 2/3 bagian distal dinding depan vagina
berhubungan erat dengan urethra.
2. Dorsal

60 | P a g e
Bagian proximal berbatasan dengan excavatio rectouterina. Distal bagian ini
menghadap rectum dan dipisah oleh jaringan ikat avasculer dari dinding
dorsal vagina. Bagian terdistal dinding dorsal vagina berhubungan erat
dengan centrum tendineum perinea.
3. Lateral
Bagian proximal berhubungan dengan parametrium yang membentuk
lig.cardinale,lig.rectouterina dan 2 lembar lig.latum.
Ureter dan a.uterina juga berhadapan dengan dinding lateral
vagina.m.pubococcyegus melingkungi dinding lateral vagina ± 3 cm proximal
ostium vaginae dan musculus ini dapat berlaku sebagai sphincter.
Distal diaphragm pelvis, dinding lateral vagina berhadapan dengan glandula
vestibularis major (Bartolini), bulbus vestibule dan m.bulbospongiosum.

Susunan dari dalam keluar , yaitu:


1. Tunica mucosa
Macroskopis terlihat lipatan-lipatan mucosa yng arahnya transversal,
terutama terlihat pada bagian distal vagina. Lipatan-lipatan mucosa ini
disebut rugae vaginales. Rugae ini pada wanita-wanita yang sudah lanjut usia
menghilang dan mucosa vagina menjadi rata. Juga pada dinding anterior dan
posterior terlihat lipatan-lipatan mucosa yang arahnya longitudinal masing-
masing disebut columna rugarum anterior dan columna rugarum posterior.
Dari salah satu columna rugarum anterior terdapat pada ujung distal vagina,
timbulnya nyata dan ditonjolkan oleh urethra yang ada di ventralnya, disebut
carina urethralis vaginae.
2. Tunica muscularis
Sebagian besar merupakan otot polos yang merupakan lanjutan
tunicamuscularis uterus. Sebagian kecil dari otot seran lintang yang berasal
dari m.pubococcygeus, disebut m.pubovaginalis.
3 Tunica fibrosa
Merupakan derivate dari fascia pelvis lamina visceralis yang meliputi vagina
dan di dalamnya banyak mengandung plexus venosus. Sebagian kecil dinding

61 | P a g e
bagian proximal vagina selain tunica fibrosa juga diliputi oleh tunica serosa
yang ada di sebelah luarnya.

Aliran lymphe
1. Bagian proximal aliran lymphenya mengikuti a.uterina dan berakhir pada
nnll.iliaci externi dan interni.
2. Bagian tengah mengikuti a.vaginalis dan berakhir pada nnll.iliaci interni.
3. Bagian distal aliran lymphenya dialirkan ke nnll.sacrales dn nnll.iliaci
communis.
4. Yang terdapat di sekitar hymen, aliran lymphenya dialirkan ke nnll.inguinales
superficiales.
Innervasi
Sebagian besar dari plexus uterovaginalis. Sebagian kecil dari cabang n.pudendus.

Perubahan Siklus pada Tuba, Uterus dan Vagina


Siklus yang disebut siklus menstruasi dapat dibagi dalam stadia menurut
perubahan yang terjadi di endometrium:
a. Stadium proliferasi
b. Stadium sekresi
c. Stadium desquamasi atau menstruasi.
Perubahan yang berlangsung di tunica mucosa tubae.
1. Pada stadium proliferasi, sel-sel yang berkinocilia bertambah banyak
2. Pada stadium sekresi, sel-sel yang berkinocilia berkurang, sel-sel yang
mengadakan sekresi bertambah banyak.
Perubahan di dalam endometrium
Tidak seluruh lapisan endometrium mengalami perubahan.
Endometrium dapat dibagi dalam:
1. Stratum basale, terletak dekat myometrium dan tidak mengalami perubahan
2. Stratum functionale, terletak distal dari stratum basale,mengalami perubahan
dan dapat dibedakan:
a. Zona spongiosa (stratum spongiosum), terletak di proximal. Pada
potongan mikroskopis kelihatan banyak rongga-rongga kelenjar-kelenjar
yang membesar dan rongga pembuluh-pembuluh darah yang mengadakan
vasodilatasi. Oleh karenanya lapisan ini disebut zona spongiosa.

62 | P a g e
b. Zona compacta (stratum compactum), terletak di distal. Rongga kelenjar
tidak membesr dan pembuluh-pembuluh darah tidak mengadakan
vasodilatasi, sehingga kelihatan lebih padat.

Pembuluh darah di stratum functionale dalam bentuk kapiler yng mendapt darah
dari arteriae yang melingkar-lingkar sebagai pilin. Arteriae ini datang di stratum
functionale melalui myometrium dan secara berkala mengadakan vasokonstriksi
dn vsodilatasi berganti-ganti.
Di dalam stadium proliferasi:
1. Lamina propria bertambh tebal dengan banyknya sel-sel jaringan pengikat.
2. Glandulae bertambah panjang tetapi tetap lurus.
Di dalam stadium sekresi:
1. Glandulae bertambah panjang lebih panjng dari tebal endometrium sehingga
berkelok-kelok, bagian proximal mulai mengeluarkan etah sehingga
rongganya membesar.
2. Sel-sel epithelium kelenjar mengandung glikogen
3. Pembuluh-pembuluh darah mengadakan vasodilatasi
4. Sel-sel jaringan pengikat terutama di bagian distal membulat dan
mengandung glikogen.

Sebelum tiba stadium desquamasi arteriae ke stratum functionale mengadakn


vasokonstriksi agak lama, sehingga stratumfunctionale krang mendapat darah dan
menderita ischaemi. Akibatnya dinding kapiler-kapiler menjadi lemah. Begitu
juga dengan dinding-dinding kelenjar. Kemudian sekonyong-konyong terjadi
vasodilatasi sehingga banyak darah masuk ke dalam kapiler. Karena dinding
kapiler sudah lemah tidak dapat menahan tekanan darah yang masuk, sehingga
sobek dan darah masuk ke dalam celah-celah jaringan di dalam lamina propria
dan melalui kelenjar ke dalam uterus. Dengan demikian oleh darah, bagian yang
telah rusak dipisah dari bagian yang masih sehat di dalam zona spongiosa.
Pengrusakan jaringan yang telah terlepas, berlangsung terus mungkinoleh fermen-
fermen yang berasal dari kelenjar-kelenjar. Darah yang keluar tidak dapat

63 | P a g e
membeku, kecuali bila banyak sekali, mungkin disebabkan oleh fermen-fermen
yang bebas pada pengrusakan endometrium (fibrolysin).
Lama waktu antara hari pertama dari dua stadium desquamasi yang
berurutan kira-kira 28 hari. Peristiwa pengeluaran darah ini disebut menstruasi.
Endometrium juga dapat mengalami desquamasi setelah stadium proliferasi, bila
folliculus ovaricus vesiculosus mengalami atresi, jadi bila tidak ada ovulasi.
Dalam hal ini desquamasi tidak didahului oleh ovulasi. Perdarahan di sini diseut
perdarahan anovulatoris.

Perubahan di dalam endometrium cervix


Di dalam stadium proliferasi:
1. Kelenjar-kelenjar berkelok-kelok ujung distal sel-sel kelenjar penuh dengan
secret menyerupai sel-sel kelenjar aokrin.
2. Terdapat desquamasi sel-sel epithelium
Di dalam stadium sekresi aktivita kelenjar berkurang.
Perubahan di dalam tunica mucosa
Di dalam stadium proliferasi:
1. Epithelium menjadi tebal
2. Sel-sel epithelium penuh dengan granulae glikogen
3. Sel-sel epithelium yang distal didesquamasi, menjadi rusak, sehingga
glikogen menjadi bebas dirubah oleh baksil Doderlein menjadi asam laktat.
Di dalam stadium sekresi:
1. Epithelium menajdi tipis
2. Sel epithelium mengandung sedikit glikogen.
Oleh karena emosi, dapat terjadi perdarahan anovulatoris dan juga oleh karena
emosi, tidak ada folliculus yang menjadi rusak, sehingga siklus menstruasi
terhenti.

Organa Femininae Externae


1. Pudendum femininum = vulva, terdiri atas:
a. Mons pubis
b. Labium majus pudendi, Labium minus pudendi

64 | P a g e
c. Vestibulum vaginae
d. Bulbus vestibule
e. Glandulae vestibulares minors, Glandulae vestibulares majors
f. Ostium vaginae
2. Clitoris
3. Urethra feminine.

1. Pudendum femininum (VULVA)


Mons pubis
Disebut juga mons veneris atau commissura labiorum anterior. Adalah
daerah yang membulat menonjol di depan symphisis ossis pubis. Terdiri atas
kumpuln lemak di bawah kulit. Sesudah pubertas daerah ini berambut.
Labium majus pudendi
Adalah sepasang kulit yang arahnya longitudinal dimulai dari mons pubis
ke caudodorsal. Kedua lipatan tadi di linea mediana menimbulkan celah yang
merupakan pintu masuk ke dalam vestibulum vaginae, disebut rima pudenda.
Tiap labium majus mempunyai 2 facies, yaitu facies externa yang
berambut, berpigmen dan banyak mengandung glandula sebacea; dan facies
interna yang tak berambut serta licin. Di antara 2 facie ini terdapat jaringan ikat
longgar,lemak,tunica dartos, pembuluh-pembuluh darah, lymphe dan saraf, dan
akhiran lig.teres uteri. Ke arah ventral kedua labi seolah-olah bertemu pada mons
pubis, makanya mons ini disebut juga sebagai commissura labiorum anterior.
Ke arah dorsal kedua labi tidak bertemu dan makin menghilang
identitasnya waktu mendekati centrum tendineum perinea. Oleh karena itu bagian
kulit yang terdapat di sebelah dorsal rima pudenda dan ventral centrum tendineum
perinea disebut commissura labiorum posterior.
Labium minus pudenda
Juga merupakan lipatan kulit yang terdapat di antara kedua labia majora.
Pada umumnya kedua labia minora ini ditutupi oleh kedua lebia majora kecuali
pad anak-anak dan wanita yang sudah lanjut usia. Kedua labia minora tidak
mengandung lemak, kulitnya halus, basah,pucat dan tak berambut.
Kedua labia tadi di sebelah dorsal bertemu di linea mediana, disebut
frenulum labiorum pudenda. Ke arah ventral kedua labia, membagi diri menjadi 2

65 | P a g e
bagianyaitu bagian lateral menerus di sebelah dorsal glans clitoridis dan dengan
pihak lain membentuk preputium clitoridis.
Bagian medial, di linea mediana, bertemu dengan pihak lain di sebelah
ventral clitoris, disebut frenulum clitoridis.

Vestibulum vaginae
Ruangan yang terdapat di antara kedua labia minora. Padanya bermuara:
1. Ostium urethrae externum
2. Ostium vaginae
3. Mura ductus glandulae vestibularis majores
4. Muara ductus glandulae vestibularis minores
5. Muara glandulae paraurethrales.
Ostium urethrae externum terletak dorsal clitoridis dan ventral ostium vaginae.
Muara ductus glandulae vestibularis minors terletak di antara ostium vaginae dan
ostium urethrae externum.
Muara ductus glandulae paraurethralis terletak kanan kiri ostium urethrae
externum.
Di antara ostium vaginae dan frenulum labiorum pudenda terdapat bagian
daripada vestibulum vaginae, disebut fossa vestibule.

Bulbus vestibuli
Homolog dengan bulbus urethrae pada laki-lki tetapi tidak dilalui oleh
urethra. Bulbus ini sepasang kanan kiri (pada laki-laki Cuma 1) dan merupakan
jaringan erektil yang terdapat di sebelah kanan kiri ostium vaginae. Bulbus
vestibule terdapat profundal dari m.bulbospongiosum. bulbus ini ke arah dorsal
membesar dan membulat, sedang ke arah ventral menyempit dan berakhir sebagai
pita yang menerus pda dataran ventral corpus clitoridis dan bagian inilah yang
homolog dengan corpus spongiosum penis. Ujung dorsal kedua bulbus vestibule
menghadap glandula vestibularis major.

66 | P a g e
Glandula vestibularis minor
Homolog dengan glandula urethralis pada laki-laki. Sedang glandula
urethtralis wanita homolog dengan kelenjar prostat laki-laki.

Glandula vestibularis major


Homolog dengan glandula bulbourethralis pada laki-laki.

2. CLITORIS
1. Homolog dengan penis laki-laki dank arena terdiri atas jaringan erektil maka
dapat juga menegang (erectio). Bedanya selain kecil, juga tidak dilalui oleh
urethra dan sebagian besar tersembunyi di antara dua labiora minora. Susunan
cavernanya hampir sama besarnya sehingga tidak begitu menegang seperti
penis.
2. Clitoris terdiri atas:
a. Sepasang corpora cavernosa clitoridis
b. Sebuah corpus cavernosum glandis

Ujung proximal corpus cavernosum clitoridis yang disebut crus clitoridis


melekat di dataran medial ramus inferior ossis pubis dengan dataran lateralnya.
Ke ventral kedua crura clitoridis bersatu, di mana keudian kedua corpora
cavernosa n clitoridis membentuk corpus clitoridis. Pada ujung distal corpus
clitoridis terdapat corpus cavernosum glandis yang membentuk glans clitoridis.
Dinding corpus cavernosum clitoridis ialah tunica albuginea, terdiri atas serabut-
serabut kollagen dan serabut-serabut kenyal yang masuk juga mengandung otot
polos, ke dalam corpus cavernosum clitoridis membentuk trabeculae, sehingga
ruangan di dalamnya dibagi dalam cavernae. Besar cavernae sama, dengan
dinding dilapisi oleh endothelium berisi darah. Kedua corpora cavernosa clitoridis
bersatu, dan tunica albuginea membentuk septum clitoridis (septum corporum
clitoridis). Corpus cavernosum glandis ialah suatu plexus venosus yang rapat.

67 | P a g e
3. URETHRA
Urethra feminina panjangnya sekitar 1,5 inci (3,8 cm). Urethra terbentang dari
collum vesicae urinariae sampai meafus urethrae externus, yang bermuara ke
dalam vestibulum sekitar 1 inci (2,5 cm) distal dari clitoris. Urethra menembus
musculus sphincter urethrae dan terletak tepai dr depan vagina. Di samping
meatus urethrae externus terdapat muara kecil dari ductus glandula paraurethralis.
Urethra dapat dilebarkan dengan mudah.

4. HYMEN
Adalah lipatan membrana mucosa yang terdapat pada ostium vaginae. Bentuk
macam-macam:
1. Seperti cincin disebut hymen anulari
2. Bulan sabit yang menghadap clitoris disebut hymen semilunaris
3. Dapat menutupi seluruh ostium vaginae tetpi dia berlobang-lobang disebut
hymen cribriformis.
4. Dapat juga menutupi seluruh ostium vaginae dan tak berlubang-lubang
disebut hymen imperforate.
Hymen ini dapat dengan mudah robek, oleh karenanya tidak bis dipakai sebagai
ukuran perawan tidaknya seorang wanita.

68 | P a g e
Region perineum feminine

Daya untuk menahan faeces (continentia)


Continentia tergantung pada 2 faktor, yaitu:
1. Control colon. Ini dimaksud bahwa colon sigmoideum mempunyai daya
untuk bias didilatasikan sampai batas tertentu.
2. Control sphincter atau reflex control dari m.sphincter ani externus dan
internus. M.sphincter ani externus mempunyai tonusotot yang tinggi dan
tonus ini juga dibantu oleh m.gluteus maximus dan m.puborectalis.
Macam-macam gangguan pada control sphincter misalnya,:
Rusaknya medulla spinalis di cranil segmen sacral secara reflex masih mungkin
terjadi, menyebabkan pengosongan colonsecara tidak sadar. Kerusakan pad
medulla spinalis segmen sacrl, menyebabkan arcus reflek terganggu, innervasi
otot juga rusak maka dengan demikian control sphincter juga hilang. Hilangnya
serabut-serabut viscerosensibel, misalnya kerusakan cornu posterius medulla
spinalis segmental sacrl, atau reseksi (pemotongan rectum) maka tidak akan
terjadi reflex dan control sphincter juga hilang

69 | P a g e
Mekanisme defekasi
Turunnya massa faeces ke dalam rectum dari colon sigmoideum saat ini
merupakan permulaan timbulnya reflex.
Selama tekanan intraabdominal naik karena kontraksi otot-otot dinding perut;
m.puborectalis dan m.sphincter ani externus relaksasi dan lapisan otot-otot pad
rectum berkontraksi. Relaksasi m.puborectalis menyebabkn flexura perinealis
agak lurus dan faeces keluar dari anus. Setelah faeces keluar, maka m.sphinvcter
ani externus dan m.puborectalis berkontraksi menutup canalis analis.

CANALIS ANALIS
Adalah bagian intestinum crasuum yang terbentang dari dataran visceral
diaphragm pelvis ke anus.
Ahli-ahli bedah beranggapn bahwa canalis analis adalah bagin rectum yang
terletak di sebelah anal dari pada linea pectinata (linea dentate). Ini didasarkan
atas perbedaan innervasi, vascularisasi dan aliran lymphe dan juga karena
perbedaan epithel yang terdapat di sebelah oral dan anal pada linea pectinata
tersebut.

Syntopi
Dorsal: lig.anococcygeum
Ventral: pada laki-laki centrum tendineum perinei dn bulbus penis. Pada wanita
centrum tendineum perinei dan vagina.
Lateral: fossa ischiorectalis.
m.sphincter ani externus mengelilingi canalis analis di sebelah caudal diaphragm
pelvis dn terdiri atas 3 bagian yaitu
1. pars subcutaneous
2. Pars superficialis
3. Pars profunda.

70 | P a g e
Innervasi
Oleh n.rectalis inferior dan r.perinei dari n.sacralis IV.
Fungsi:tonusnya tinggi. Pada keadaan sadar mempunyai tonus yang tinggi
sehingga pada waktu dilkukan rectal toucher, jari sukar dimasukkan. Tonusnya
bertambah bila tekanan intraabdominal naik tetapi menurun pada waktu defecasi.

Permukaan dalam dari canalis analis


Pada ½ bagian oralnya terlihat adany lipatan mucosa yang arahnya longitudinal
disebut columna analis/columna rectalis margagni. Dalam columna analis ini
terdapat ujung-ujung terminal vas rectalis superior. Pembesaran vena-vena ini
disebut hemorrhoid interna.
Ujung-ujung anal columnal analis dihubungkan oleh lipatan-lipatan mucosa,
disebut valvula analis. Oleh karena adanya valvula ini maka di antara kaki-kaki
columna analis terdapat kantong yang disebut sinus analis. Lipatan mucosa tadi
melingkar dan tempat ini menandai tempt linea pectinata. Pada bgian tengah-
tengah canalis analis antara linea pectinata dan anus terlihat berturut-turut dari
anal ke oral, yaitu:
6. Batas kulit yang berambut dan tidak berambut
7. White line dari Hilton
8. Pecten

White line Hilton


Adalah garis yang memisahkan m.phincter ani externus dengan m.sphincter ani
internus. Atau garis batas (sisa) antara proctodeum dan hindgut, jadi garis ini
terletak caudal linea pectinata.

Pecten
Adalah daerah putih kebiruan. Tempat ini merupakan tempat melekatnya sebagian
aponeurosis m.levator ani pada mucosa canalis analis (pada orang hidup) pada
permukaan dalam canalis analis di mana di bagian cranial dibatasi oleh linea
pectinata sedang di bagian caudal dibatasi oleh white line Hilton.

71 | P a g e
Reflex Ereksi pada wanita
Jalan reflex ereksi pada wanita juga sama dengan pada laki-laki. Receptor-
receptor tidak hanya terletak di kulit glans clitoridis, tetapi juga di kulit labia
minora, vestibulum vaginae,tunica mucosa introitus vaginae dan vagina bagian
distal (sampai ± 2 cm proximal dari introitus vaginae). Bila clitoris dalam keadaan
ereksi ia tidak menonjol ke ventral, tetapi ke caudodorsal oleh karena ia ditahan
oleh frenulum clitoridis. Vasodilatasi tidak hanya terjadi di dalam clitoris tapi juga
di dalam bulbus vestibule dan labia minora. Vasodilatasi di dalam alat-alat
tersebut ditimbulkan juga oleh hormone estradiol dan progesterone.

Refleks Orgasmus
Jalan reflex orgasmus ialah sebagai berikut:
1. Receptor
Terdapat di glans clitoridis,labia minora,dinding vestibulum vaginae,tunica
mucosa introitus vaginae dan tunica mucosa vagina bagian distal.
2. Serabut-serabut afferent
Impuls-impuls mengikuti n.dorsalis clitoridis dan n.perinealis, kemudian
n.pudendus ke cornua posteriora segmen sacral 2 s/d 4 berganti neuron dan
dengan neuron baru mengikuti fasciculus proprius posterior datang di cornua
lateralis segmen lumbal 1 s/d 3.
3. Centrum
Pusat terdapat di segmen lumal 1 s/d 3 di dalam cornua lateralia.
4. Serabut-serabut efferent
Dari pusat, impuls-impuls mengikuti serabut-serabut sympathies efferent ke
uterus dan vagina.
5. Effector
Akibat impuls tersbut otot uterus dan vagina mengadakan kontraksi dan
relaksasi bergantian. Karena kontraksi uterus, getah glandulae cervicales yang
bersifat alkalis dikeluarkan ke dalam vagina sehingga reaksi vagina menjadi
kurang asam.

72 | P a g e
Selain itu, impuls-impuls dari pusat pergi ke cornu anterior, berganti neuron
dan melalui serabut-serabut motoris pergi ke:
a. M.levator ani
b. M.bulbocavernosus
c. M.ischiocavernosus
d. Mm.transcersi perinea
e. M.sphincter ani externus
f. Otot-otot dinding perut
g. Otot-otot yang menyebabkan retrofleksi di dalam articulatio coxae.

Mm.levatores ani menyempitkan vagina danmm.bulbocavernosi mengecilkan


vestibulum vaginae. Kedua otot dapat mengalami kekejangan, sehingga terjadi
keadaan yang disebut vaginismus, yang dapat menyukarkan immissio
(immitio=memasukkan) atau pemeriksaan vaginal dan bimanual. Bila terjadi saat
penis ada di dalam vagina, terjadi keadaan yang disebut penis captivus
(captivus=tertangkap). Bila uterus dalam keadaan antefleksi versio, ostium uteri
externum menghadap dinding dorsal vagina. Dalam posisi berbaring terlentang,
fornix vaginae posterior tempat yang terbawah dari cavum vaginae, sehingga
ejaculat tertimbun di sini sampai ostium uteri externum.
Waktu uterus kontraksi ketika orgasmus, lendir alkalis dari canalis cervicis
dikeluarkan, sehingga ia dapat menggiatkan gerakan spermatozoa. Pada ketika
relaksasi uterus, sperma terhisap masuk ke dalam uterus. Spermatozoa kemudian
bergerakk ke tuba uterine membuahi sel-sel telur bila kebetulan ada. Mereka
bergerak di dalam kinocilia sel-sel epithelium endometrium dan sel-sel tunica
mucosa tuba uterine menyebabkan aliran cairan yang dikeluarkan oleh kelenjar-
kelenjar uterus dan sel-sel epithelium tunica mucosa tuba uterine ke arah cervix
uteri. Spermatozoa bergerak bertentangan dengan arah aliran cairan tersebut.

Fertilisasi
Sel telur masuk tuba mempunyai selubung terdiri dari corona radiate dan
zona pellucid. Benda perekat di antara sel-sel corona radiate dan zona pellucid
dicairkan oleh enzyme hyaluronidase yang terdapat di dalam semen sebelum
spermatozoa menembus selubung-selubung tersebut. Hanya satu spermatozoon

73 | P a g e
masuk ke dalam sel telur. Pemasukan ii disebut conceptio. Setelah spermatozoon
masuk terjadi persatuan antara nucleus sel telur dan nucleus spermatozoon,
disebut conjugatio, tanda adanya fertilisasi.
Fertilisasi dapat terjadi beberapa jam sesudah ovulasi. Spermatozoa dapat
mengadakan fertilisasi selama rata-rata 2x24 jamsebelum sampai beberapa jam
sesudah ovulasi.

Nidasi
Setelah fertilisasi, sel telur berkembng menjadi blastocyste. Oleh gerakan
peristaltic tunica muscularis tuba sel telur yang berkembang didorong ke arah
uterus. Blastocyste terdiri atas:
I. Tropoblast, selapis sel yang merupakan dinding blastocyste
II. Embryoblast, segerombolan sel yang terdapat di dalam blastocyste.
III. Tropoblast merusak endometrium sehingga blastocsyte masuk ke dalam
endometrium dan mencapai zona compacta. Pemasukan ini disebut nidasi
(nidus=sarang).
IV. Blastocyste yng telah ada di dalam endometrium berkembang menjadi
embryo serta selubung-selubungnya. Dengan demikian terjadi graviditas.

Perubahan pada Uterus ketika Gravida


Perubahan pada Endometrium
Pada ketika blastocyste masuk ke dalam endometrium, endometrium dalam
stadium sekresi. Kelenjar-kelenjar berkelok-kelok dan mengeluarkan lebih banyak
getah. Sel-sel jaringan pengikat membesar menjadi sel-sel deciduas, mengandung
glikogen, menyerupai sel-sel epithelium dengan nucleus besar dan bulat. Dengan
demikian stratum functionale endometrium berubah menjadi decidua. Decidua
dapat dibagi dalam:
1. Decidua basalis, decidua yang terdapat di proximal (di bawah blastocyste)
2. Decidua capsularis, decidua yang menutupi blastocyste
3. Decidua marginalis, decidua yang terdapat di antara decidua basalis dan
decidua capsularis,
4. Decidua parietalis,decidua lainnya.

74 | P a g e
Tropoblast membentuk tonjolan-tonjolan disebut villi primarii, teridir atas
rangkaian sel-sel tropoblast. Villi primarii ini sambil tumbuh merusak jaringan
endometrium dan membuk pembuluh-pembuluh darah. Villi primarii mula-mula
terdapat pada seluruh tropoblast selanjutnya hanya pada tempat di mana ada
decidua basalis. Kemudian di sebelah dalam tropoblast terjadi mesoderm yang
juga masuk ke dalam villi. Dengan demikian terjadi chorion dengan villi chorales.
Chorion beserta villi chorales dan decidua basalis bersama membentuk placenta.
Setelah anak dilahirkan placenta dilepaskan pad zona spongiosa sperti
pada proses desquamasi. Dari embryoblast selain embryo,saccus vitellinus dan
allantois, terjadi juga amnion yang menyelubungi embryo. Di dalam amnion
terdapat cairan disebut liquor amnii. Dengan demikian selubung-selubung embryo
terdiri atas amnion dan chorion, dan embryo terdapat di dalam liquor amnii.
Decidua capsularis lambat laun terdesak karena tumbuhnya embryo serta
selubung selubungnya sehingga ia menjadi sangat tipis dan menempel pada
decidua parietalis. Kemudian juga decidua parietalis tertekana dan menajdi tipis.

Perubahan pada Perimetrium


Serabut-serabut otot menjadi panjang sampai 7 – 11 kali dan menjadi tebal sampai
2 – 5 kali karena ada hypertrofi dan hyperplasi (sel-sel otot bertambah banyak).
Jaringan pengikat juga mengalami proliferasi dan menjadi longgar, serabut-
serabut kenyal bertambah. Pembuluh-pembuluh darah dan pembuluh lympha
bertambah. Di cervix uteri terjadi banyak venae, sehingga cervix menyerupai
suatu corpus cavernosum. Perubahan-perubahan ini ditimbulkan oleh hormone
estradiol dan progesterone. Adanya embryo di dalam uterus ikut juga merangsang
pertumbuhan myometrium.
Oleh karena proliferasi jaringan ikat di antara serabut-serabut otot, serabut otot
terpisah dan jumlah lingkaran berkurang, serabut-serabut otot menjadi panjang
sehingga uterus menjadi panjang dan mengembang. Karena proses-proses ini,
daerah isthmus uteri memanjang dan membesar pada kehamilan bulan ketiga, dan
ikut corpus uteri menjadi tempat fetus. Ia disebut segmen uterus bawah. Juga sel-

75 | P a g e
sel otot di dalam ligamentum teres uteri mengalami hypertrofi dan hyperplasi,
sehingga ligamentum ini menjadi panjang dan tebal.

Perubahan pada Vagina


Tunica mucosa mengalami hypertrofi terutama dikelilingi introitus vaginae venae
banyak membesar, sehingga menyerupai suatu corpus cavernosum. Begitu juga
pembesaran venae di dalam labium majus di bawah kulit, sehingga dapat terjadi
varices. Tunica muscularis mengalami hypertrofi. Serabut-serabut otot
memanjang sampai 4 – 6 kali. Uterus membesar ke arah cranial karena dinding
perut lemah, sedang dinding pelvis keras. Pada ketika membesar ia mendorong
usus ke cranial. Pembesran uterus di dalam perut mnyebabkan tertariknya otot-
otot dinding perut beserta aponeurosisnya di linea alba.

Partus
1. Kontraksi myometrium pada ketika graviditas dihambat oleh progesterone.
Progesterone mengadakan desensibilasi myometrium terhadap oksitosin.
2. Oksitosin menimbulkan kontraksi myometrium. Pada permulaan
graviditas, progesterone masih dihasilkan oleh corpus luteum yang
dipertahankan selama kira-kira 2 bulan dengan adanya chorion
gonadotropin. Chorion gonadotropin dihasilkan oleh tropoblast dari
placenta.
3. Chorion gonadotropin merangsang prolan B. selanjutnya progesterone
dibuat juga oleh tropoblast placenta dan pembuatan chorion gonadotropin
lambat laun berkurang.
4. Tropoblast membuat juga estradiol, pada permulaan sedikit tetapi lambat
laun bertambah banyak. Estradiol menyebabkan sensibilisasi myometrium
terhadap oksitosin.
5. Pada akhir gravidits rupanya kadar estradiol sudah begitu banyak,
sehingga ia dapat mengadakan pengaruh desensibilisasi progesterone dan
mengadakan sensibilisasi sehingga myometrium kontraksi.
Dengan demikian pada uterus dapat dibedakan bagian:
1) Yang aktif, corpus uteri
2) Yang pasif, yang berfungsi sebagai saluran keluar, ialah isthmus uteri dan

76 | P a g e
cervix uteri.
Waktu partus dapat dibgai menjadi
1. Kala pembukaan
Pada kala pembukaan, ostium uteri internum histologicum membuka, karena:
a. Chorion dan amnion yang terisi liquor amnii, merupakan gelembung yang
berisi air didorong ke dalam dan memperbesar ostium uteri internum
histologicum.
b. Dengan adanya gelembung tersebut tepi ostium uteri internum
histologicum tertarik ke proximal.
Kemudian ostium uteri externum membuka karena sebab-sebab yang sama.
Dengan demikian porto vaginlis cervicis memendek.
2. Kala pengeluaran
gelembung chorion serta amnion didorong ke dalm vagina diikuti bagian
terdepan anak. Pengeluaran tidak hanya dilakukan oleh kontraski corpus uteri,
tetapi juga oleh kontraski otot-otot dinding perut dan diaphragm yang
menyebabkan naiknya desakan intraabdominal. Saluran keluar yang dilalui
oleh gelembung chorion dan amnion serta anak dibentuk oleh:
a. Isthmus uteri yang telah menjadi segmen uteri bawah
b. Cervix uteri
c. Vagina.
Saluran yang hanya terjadi pada waktu partus, terdapat di saluran yang
dindingnya dibentuk oleh:
1. Dinding pelvis minor
2. Mm.levatores ani
3. Mm.transversi perinei profundi beserta fasciae trigoni urogenitalis
4. Mm.transversi perinei superficiales
5. Bulbocavernosi.

Dinding saluran keluar yang luar dan dinding dalm tempat saluran keluar
saling merapat sehingga kenaikan desakan intraabdominal yang disebabkan
oleh kontraksi otot-otot dinding perut dan diaphragm tidak dapt menekan
dinding vagina dari luar. Fetus masuk ke dalam dan melalui pelvis minor
karena ada kontraksi corpus uteri dan tegangnya ligamentum yang
menghubungkan dengan pelvis.

77 | P a g e
Pada akhir kehamilan, articulatio sacroiliaca dan symphisis pubica
menjadilonggar, sehingga:
1. Os coxae dapat lebih bergerak terhadap os sacrum melalui sumbu
transversal, dengan akibat bahwa aditus pelvis dapat membesar, bila
symphiis pubica bergerak ke caudal pada ketika kedua tungkai
digantungkan dari tepi tempat tidur saat beraring, dan exitus pelvis dapat
membesar, bila symphisis pubica bergerak ke cranial, pada ketika kedua
tungki di anteleksi pasif di dalam articulatio coxae setinggi-tingginya.
2. Kedua os pubis dapat saling menjauhi bila symphisis pubicabergerak ke
cranial.Pelonggaran ini disebabkan oleh karena relaxin yang ada di dalm
darah dan placenta pada waktu hamil. Kontraksi mometrium corpus uteri
tidak berlangsung terus-menerus tetapi berulang-ulang, makin lama makin
sering, bila bagian terdepan dari ank telah mendesak diaphragm
berkontraksi. Pada ketika myometrium kontraksi, akhiran-akhiran saraf
sympathies afferent terjepit atau tertarik, sehingga terangsang dan timbul
perasaan sakit setempat disebut Dolores (dolor=sakit) dan diproyeksikan
pada dermatomer lumbal 1 /sd 3.. bagian terdepan anak setelah masuk ke
dalam pelvis minor, menekan plexus sacralis dan plexus pudendus,
sehingga dapat terjadi perasaan sakit yang diproyeksikan pada dermatom
lumbal 4 dan 5 dan dermatom sacral 1 s/d 4. Bila bagian terdepan anak
telah mendesak otot-otot diaphragm pelvis, otot-otot ini tertarik, dan
receptor sakit yang ada pada fascia otot-otot dan serabut-serabut ototini
terangsang, sehingga timbul sakit di perineum.
Bila bagian terdepan anak melui introitus vaginae dan vestibulum vaginae,
selaput lendri tertarik dn receptor-receptor sakit terangsang, sehingga
timbul rasa sakit di tempat tersebut.

Pada ketika bagian terdepan anak menekan m.levator ani, tekanan ini
merangsang m.levator ani, berkontraksi sehingga menghambat
pengeluaran. Secara dengan sengaja, m.levator ani dan otot-otot lain di
regio perinealis cepat direlaksasikan.

78 | P a g e
Placenta beserta chprion dan amnion dikeluarkan karena kontraksi
myometrium corpus uteri, otot-otot dinding perut dan diaphragm. Setelah
placenta beserta chorion dan amnion keluar, myometrium berkontraksi
terus-menerus sehingga pembuluh-pembuluh darah terjepit dan perdarahan
berhenti.

Pada waktu puerperium (nifas) terjadi regresi sel-sel otot polos,jaringan


pengikat dan pembuluh-pembuluh darah pada uterus,vagina dan ligamenta.
Otot-otot dinding perut yang tertarik memendek lagi, tetapi aponeurosis
dan linea alba yang terdiri atas serabut-serabut jaringan pengikat bila telah
tertarik tidak dapat memendek lagi.

79 | P a g e
Saraf-saraf Otonom Systema Urogenitale Wanita

80 | P a g e
Pengaruh serabut-serabut sympathies efferent:
a. Vasokonstriksi di dalam ovarium mungkin menghambat pemasakan
folliculus primarius (percobaan pada tikus)
b. Kontraksi tunica muscularis tuba
c. Konntraksi myometrium diikuti dengan relaksasi
d. Kontraksi tunica muscularis vagina
e. Vasokonstriksi clitoris dan bulbus vestibule.

Pengaruh serabut-serabut parasympathis efferent


1. Vasodilatasi di dalam ovarium dan mungkin mempercepat perkembangan
folliculus primarius (percobaan pada tikus)
2. Di dalam tractus genitalis kalau mempunyai pengaruh, menghambat
kontraksi otot polos
3. Vasodilatasi di dalam bulbus vestibule dan clitoris
Serabut-serabut afferent dari
1. Ovarium
2. Tuba uterine
3. Uterus
4. Vagina

Mengikuti kembali serabut-serabut sympathies efferent yang pergi kea lat-alat


tersebut. Sel-sel serabut afferent tersebut terdapat dalam ganglion spinale
nn.thoracales 6 s/d 12 dan nn.lumbales 1 s/d 3. Impuls sakit yang dihantarkanoleh
serabut itu ditimbulkan oleh spasmus otot polos dan radang yang merangsang
akhiran saraf.

DAFTAR PUSTAKA

1. Bagian Anatomi FK UGM. Abdomen


2. Bagian Anatomi FK UNDIP. Sistema Urogenitale
3. Laboratorium Anatomi FK UNDIP. 2010. Situs Abdominis

81 | P a g e
4. Pabst, R., Putz, R. 2006. Sobotta: Atlas Anatomi Manusia. Jakarta: EGC
5. Rohen,JW, et al. 2006. Atlas Anatomi Manusia: Kajian Fotografik Tubuh
Manusia. Jakarta:EGC
6. Sadler,T.W. 2009. Embriologi Kedokteran Langman. Jakarta: EGC
7. Zain, M. Setia Budi., 2012, Anatomi Sistem Regional & Perkembangan,
Jakarta: EGC.

82 | P a g e