Anda di halaman 1dari 16

SOAL PILIHAN GANDA

KONSTRUKSI DAN STABILITAS KAPAL NAUTIKA SMT-IV


2017-2018

1. Guna dasar berganda (double bottom) dari sebuah kapal adalah sebagai
berikut,kecuali:
a. Bila kapal kandas dan mengalami kebocoran, masih ada dasar yang
kedap air,
b. Untuk menambah ruang muatan,
c. Membantu mengatur stabilitas kapal,
d. Menambah kekuatan melintang kapal.

2. Yang dimaksud dengan kemudi berimbang adalah:


a. Kemudi yang 100% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
b. Kemudi yang 80% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
c. Kemudi yang 75% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi
d. Kemudi yang 30% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi

3. Yang dimaksud dengan kemudi semi berimbang adalah:


a. Kemudi yang 100% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
b. Kemudi yang 80% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
c. Kemudi yang 20% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi
d. Kemudi yang 30% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi

4. Tipe sebuah kapal yang dibangun sangat erat hubungannya dengan jenis
muatan yang akan diangkut,kecuali:
a. LASH
b. RoRo
c. OBO
d. AHTS

5. Kegunaan dari Agil (Foercastle),antara lain:


a. Mempertinggi daya apung cadangan di bagian depan kapal,
b. Dapat digunakan sebagai gudang perlengkapan kapal.
c. a & b salah semua
d. a & b betul semua

6. Kegunaan dari Bridge Structure,antara lain:


a. Dapat dipakai untuk akomodasi awak kapal,
b. Melindungi lubang-lubang besar diatas kamar mesin,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua

7. Yang bukan termasuk kegunaan dari Kimbul (Poop structure},antara lain:


a. Mempertinggi daya apung cadangan bagian belakang,
b. Mempermudah olah gerak kapal
c. Dapat dipakai untuk akomodasi awak kapal,
d. Dapat digunakan sebagai gudang perlengkapan kapal,

8. Yang belum menjadi anggota IACS (INTERNATIONAL ASSOCIATION OF


CLASSIFICATION SOCIETIES),adalah:
a. NIPPON TEIKOKU KAIJI KYOKAI (NK),
b. BIRO KLASIFIKASI INDONESIA (KI),
c. HELLENIC REGISTER OF SHIPPING (HS),
d. KOREAN REGISTER OF SHIPPING (KR).

9. Kegunaan dari kulit kapal antara lain:


a. Membuat kapal kedap air dari samping dan dari bawah,
b. Memperkuat konstruksi kapal agar sanggup menahan tegangan-
tegangan membujur kapal, baik yang berasal dari luar seperti angin,
ombak, arus dll.,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

10. Cara pemberian nomor dan tanda pada kulit kapal antara lain:
a. Pemberian huruf dimulai dari pelat pengapit lunas (garboard strake)
yaitu pelat lajur sepanjang kiri-kanan lunas datar sebagai lajur A. Lajur-
lajur lainnya ditandai dari bawah ke atas pada tiap-tiap sisi secara
alphabetis, A, B, C, dst. kecuali I
b. Pemberian nomor pada lajur, diberi secara berurutan dari belakang
kedepan atau dari depan kebelakang.
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

11. Jumlah sekat kedap air tergantung dari:


a. Letak kamar mesin (Engine Room atau E/R),
b. Panjang kapal,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

12. Sambungan las pada lambung kapal secara vertikal disebut:


a. BUTT Connection,
b. SEAM Connection,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

13. Sambungan las pada lambung kapal secara mendatar disebut


a. BUTT Connection,
b. SEAM Connection,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

14. Salah satu sistem pengelingan,yaitu:


a. Chain Riveting,
b. Staggered Riveting,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua
15. Pada pengelingan jika pinggiran pelat yang satu menindih pinggiran pelat
yang lain kemudian dikeling,pengelingan ini disebut:
a. LAP joint,
b. SINGLE STRAP joint,
c. DOUBLE STRAP joint,
d. Salah semua.

16. Pada pengelingan jika dua pelat yang akan disambung ditindih oleh sebilah
pelatkecil lain diatasnya,kemudian dikeling,sambungan ini disebut:
a. LAP joint,
b. SINGLE STRAP joint,
c. DOUBLE STRAP joint,
d. Salah semua.

17. Pada pengelingan jika dua pelat yang akan disambung ditindih oleh dua bilah
pelat kecil lain pada kedua sisinya,kemudian dikeling,sambungan ini disebut
a. LAP joint,
b. SINGLE STRAP joint,
c. DOUBLE STRAP joint,
d. Salah semua.

18. Panjang kapal yang diukur dari titik paling depan sampai titik paling belakang
kapal,disebut:
a. LOA (Length Over All)
b. LBP (Length BetweenPerpendiculars)
c. LOWL
d. Registered Length

19. Panjang kapal yang diukur dari garis tegak depan sampai garis tegak
belakang,disebut:
a. LOA (Length Over All),
b. LBP (Length BetweenPerpendiculars),
c. LOWL,
d. Registered Length.

20. Panjang kapal yang diukur dari Foreward Perpendicular (garis tegak yang
melewati titik perpotongan antara upper deck dengan sisi dalam plat linggi
depan sampai Afterward Perpendicular (garis tegak yang melewati centre of
rudder stock, atau garis tegak yang sebidang dengan sisi belakang dari
rudderpost, atau garis tegak yang sebidang dengan gading-gading nol)
a. LOA (Length Over All),
b. LBP (Length Between Perpendiculars),
c. LOWL,
d. Registered Length.

21. Sebuah kapal dengan Δ = 2000 ton dan KG = 10.5 m. Hitung KG baru, jika 40
ton muatan di tween deck dipindahkan ke lower hold yang berjarak tegak 4.5
meter!
a. 11.05 m
b. 10.41 m
c. 10.59 m
d. 15.0 m

22. Bagian bawah Double bottom tank, dibatasi oleh:


a. Marginplate,
b. Collision bulkhead
c. Bottom shell plating
d. Tank top

23. Bagian atas Double bottom tank, dibatasi oleh:


a. Marginplate,
b. After peak tank,
c. Bottom shell plating,
d. Tank top,

24. Bagian samping Double bottom tank, dibatasi oleh:


a. Marginplate,
b. Collision bulkhead,
c. Bottom shell plating,
d. Tank top,

25. Bagian depan Double bottom tank, dibatasi oleh:


a. Marginplate,
b. Collision bulkhead,
c. Bottom shell plating,
d. Tank top.

26. Bagian belakang Double bottom tank, dibatasi oleh:


a. Marginplate,
b. After peak tank,
c. Bottom shell plating,
d. Tank top,

27. Lengan penegak adalah:


a. Suatu kopel,
b. Suatu gaya,
c. Suatu jarak,
d. Salah semua’

28. Pengertian Deadweight tonnage(DWT) atau bobot mati adalah:


a. Berai kapal kosong,
b. Berat muatan saja,
c. Daya angkut,
d. Berat kapal dan isinya.

29. Keseimbangan kapal (Equlibrium) merupakan suatu kondisi dimana:


a. Kapal diam terapung,
b. Resultant gaya gravity = Resultant gaya buoyancy,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

30. Baik buruknya stabilitas kapal,dapat dilihat pada saat kapal:


a. Rolling,
b. Diam & tegak,
c. Diam dan miring,
d. Semuanya salah.

31. Gerakan kapal berputar terhadap posos vertikalnya,disebut:


a. Pitching,
b. Rolling,
c. Yawing,
d. Surging.

32. Gerakan kapal berputar terhadap posos membujurnya,disebut:


a. Pitching,
b. Rolling,
c. Yawing,
d. Surging.

33. Gerakan kapal berputar terhadap posos melintangnya,disebut:


a. Pitching,
b. Rolling,
c. Yawing,
d. Surging.

34. KB ditambah BM sama dengan:


a. Metacentric height,
b. Height of metacenter,
c. Metacentric radius,
d. Salah semua.

35. KM dikurangi KG sama dengan:


a. Metacentric height,
b. Height of metacenter,
c. Metacentric radius,
d. Salah semua.

36. Data nilai KM dapat diperoleh dari:


a. Hydrostatic curves,
b. Tabel dalam Ship’s Stability booklet
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

37. Kondisi gerakan kapal yang memiliki periode oleng panjang,disebut:


a. Stiff,
b. Tender,
c. a & b salah semua,
d. a & b betul semua.
38. Kondisi gerakan kapal yang memiliki periode oleng pendek,disebut:
a. Stiff,
b. Tender,
c. a & b salah semua,
d. a & b betul semua.

39. Dari empat type kapal dibawah ini,kapal apakah yang umumnya memiliki
rolling period terpendek?
a. Freighter (dry cargo vessel),
b. Tanker,
c. Passenger ship (cruise ship),
d. Cannot be determined.

40. Jika Center of Gravity berada dibawah titik Metacenter,maka kondisi ini
disebut:
a. Stable EQUILIBRIUM,
b. Unstable EQUILIBRIUM
c. Neutral EQUILIBRIUM
d. Tidak termasuk semuanya.

41. Jika Center of Gravity berada diatas titik Metacenter,maka kondisi ini disebut:
a. Stable EQUILIBRIUM,
b. Unstable EQUILIBRIUM
c. Neutral EQUILIBRIUM
d. Tidaktermasuk semuanya.

42. Jika Center of Gravity berimpit dengan titik Metacenter,maka kondisi ini
disebut:
a. Stable EQUILIBRIUM,
b. Unstable EQUILIBRIUM,
c. Neutral EQUILIBRIUM,
d. Tidaktermasuk semuanya.

43. Berikut ini merupakan bentuk buritan sebuah kapal,kecuali


a. Flat stern,
b. Cruiser-spoon stern 2,
c. Meir form,
d. Elliptical stern.

44. Berikut ini merupakan bentuk haluan sebuah kapal,kecuali:


a. Clipper bow,
b. Raked stem,
c. Plumb bow,
d. Counter bow,

45. Berikut ini merupakan kegiatan yang dapat menggeser Center of


Gravity,kecuali:
a. Shifting
b. Menggantung muatan,
c. a & b salah semua,
d. a & b betul semua.

46. Berikut ini merupakan kegiatan yang dapat menggeser Center of


buoyancy,kecuali:
a. Shifting muatan dari lower hold ke tween deck,
b. Menggantung muatan,
c. a & b salah semua,
d. a & b betul semua.

47. Amid ship adalah suatu posisi yang berada di:


a. Center line,
b. Pertengahan LBP (Length Between Perpendiculars),
c. Pertengahan LOA (Length Over All),
d. Registered Length

48. Gading-gading cermin adalah:


a. Gading-gading yang berada dibelakang gading-gading 0 (nol)
b. Gading-gading yang nomornya bertanda negatif (-)
c. a & b salah semua,
d. a & b betul semua.

49. Gading-gading simpul adalah:


a. Gading-gading yang berada dibelakang gading-gading 0 (nol)
b. Gading-gading yang nomornya bertanda negatif (-)
c. a & b salah semua,
d. a & b betul semua.

50. Keseimbangan kapal adalah:


a. Keadaan kapal stabil,
b. Keadaan kapal diam terapung,
c. a & b salah semua,
d. a & b betul semua.

51. Guna dasar berganda (double bottom) dari sebuah kapal adalah sebagai
berikut,kecuali:
a. Bila kapal kandas dan mengalami kebocoran, masih ada dasar yang
kedap air,
b. Untuk menambah ruang muatan,
c. Membantu mengatur stabilitas kapal,
d. Menambah kekuatan melintang kapal.

52. Yang dimaksud dengan kemudi berimbang adalah:


a. Kemudi yang 100% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
b. Kemudi yang 70% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
c. Kemudi yang 20% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi
d. Kemudi yang 30% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi

53. Yang dimaksud dengan kemudi semi berimbang adalah:


a. Kemudi yang 100% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
b. Kemudi yang 80% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi,
c. Kemudi yang 20% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi
d. Kemudi yang 30% daun kemudinya berada dibelakang poros kemudi

54 Tipe sebuah kapal yang dibangun sangat erat hubungannya dengan jenis
muatan yang akan diangkut,kecuali:
a. LASH
b. RoRo
c. OBO
d. AHTS

55. Kegunaan dari Agil (Foercastle),antara lain:


e. Mempertinggi daya apung cadangan di bagian depan kapal,
f. Dapat digunakan sebagai gudang perlengkapan kapal.
g. a & b salah semua
h. a & b betul semua

56. Kegunaan dari Bridge Structure,antara lain:


a. Dapat dipakai untuk akomodasi awak kapal,
b. Melindungi lubang-lubang besar diatas kamar mesin,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua

57. Yang bukan termasuk kegunaan dari Kimbul (Poop structure),adalah:


a. Mempertinggi daya apung cadangan bagian belakang,
b. Mempermudah olah gerak kapal
c. Dapat dipakai untuk akomodasi awak kapal,
d. Dapat digunakan sebagai gudang perlengkapan kapal,

58. Yang belum menjadi anggota IACS (INTERNATIONAL ASSOCIATION OF


CLASSIFICATION SOCIETIES),adalah:
a. NIPPON TEIKOKU KAIJI KYOKAI (NK),
b. BIRO KLASIFIKASI INDONESIA (KI),

c. HELLENIC REGISTER OF SHIPPING (HS),


d. KOREAN REGISTER OF SHIPPING (KR).

59. Kegunaan dari kulit kapal antara lain:


a. Membuat kapal kedap air dari samping dan dari bawah,
b. Memperkuat konstruksi kapal agar sanggup menahan tegangan-tegangan
membujur kapal, baik yang berasal dari luar seperti angin, ombak, arus
dll.,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

60. Cara pemberian nomor dan tanda pada kulit kapal antara lain:
a. Pemberian huruf dimulai dari pelat pengapit lunas (garboard strake) yaitu
pelat lajur sepanjang kiri-kanan lunas datar sebagai lajur A. Lajur-lajur
lainnya ditandai dari bawah ke atas pada tiap-tiap sisi secara alphabetis,
A, B, C, dst. kecuali I
b. Pemberian nomor pada lajur, diberi secara berurutan dari belakang
kedepan atau dari depan kebelakang.
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

61. Jumlah sekat kedap air tergantung dari:


a. Letak kamar mesin (Engine Room atau E/R),
b. Panjang kapal,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

62. Sambungan las pada lambung kapal secara vertikal disebut:


a. BUTT Connection,
b. SEAM Connection,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

63. Sambungan las pada lambung kapal secara mendatar disebut


a. BUTT Connection,
b. SEAM Connection,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua.

64. Salah satu sistem pengelingan,yaitu:


a. Chain Riveting,
b. Staggered Riveting,
c. a & b betul semua,
d. a & b salah semua

65. Pada pengelingan jika pinggiran pelat yang satu menindih pinggiran pelat
yang lain kemudian dikeling,pengelingan ini disebut:
a. LAP joint,
b. SINGLE STRAP joint,
c. DOUBLE STRAP joint,
d. Salah semua.

66. Pada pengelingan jika dua pelat yang akan disambung ditindih oleh sebilah
pelatkecil lain diatasnya,kemudian dikeling,sambungan ini disebut:
a. LAP joint,
b. SINGLE STRAP joint,
c. DOUBLE STRAP joint,
d. Salah semua.

67. Pada pengelingan jika dua pelat yang akan disambung ditindih oleh dua bilah
pelat kecil lain pada kedua sisinya,kemudian dikeling,sambungan ini disebut
a. LAP joint,
b. SINGLE STRAP joint,
c. DOUBLE STRAP joint,
d. Salah semua.

68. Panjang kapal yang diukur dari titik paling depan sampai titik paling belakang
kapal,disebut:
a. LOA (Length Over All)
b. LBP (Length BetweenPerpendiculars)
c. LOWL
d. Registered Length

69. Panjang kapal yang diukur dari garis tegak depan sampai garis tegak
belakang,disebut:
a. LOA (Length Over All)
b. LBP (Length BetweenPerpendiculars)
c. LOWL
d. Registered Length

70. Batas depan dari tanki dasar berganda adalah:


a. Sekat pelanggaran,
b. Bottom shell plating
c. Margin plate,
d. After peak tank

PENILAIAN:

NILAI={(JUMLAH JAWABAN BENAR)-(JUMLAH JAWABAN SALAH:4)} X 100/70


======= SELAMAT BELAJAR =======