Anda di halaman 1dari 79

LAPORAN PRAKTIKUM SURVEILANS

GAMBARAN SURVEILANS EPIDEMIOLOGI HIPERTENSI


DI PUSKESMAS BATUA KOTA MAKASSAR

Laporan ini diajukan sebagai salah satu syarat dalam penilaian


Tugas Mata Kuliah Praktikum Surveilans

OLEH:
1. Nurdiana A K111 14 068
2. Ummul Qura K111 14 070
3. Nurul Ilmi Idrus K111 14 322

DEPARTEMEN EPIDEMIOLOGI
PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2016

i
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktik Survailans mahasiswa Program Studi Kesehatan Masyar Bagian


Epidemiologi, Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Hasanuddin:
Kelompok 1 : Puskesmas Batua
Anggota Kelompok : 1. Nurdiana A (K111 14 068)
2. Ummul Qura (K111 14 070)
3. Nurul Ilmi Idrus (K111 14 322)

Dari tanggal 17 Oktober 2016 sampai tanggal 11 November 2016

Mengetahui,
Penanggung Jawab Praktikum, Pembimbing Materi,

Indra Dwinata, SKM. MPH St. Chadidjah A. S. Katili, SKM


NIP: 198710042014041001

ii
KATA PENGANTAR

Assalamu Alaikum Wr. Wb


Puji syukur senantiasa kita panjatakan kehadirat Allah SWT atas rahmat
dan hidayah-Nya, kami dapat menyusun dan menyelesaikan proposal praktik
survailans ini tepat pada waktunya. Salawat dan salam senantiasa kita haturkan
kepada Nabiullah Muhammad SAW yang telah menjadi suri taulau dan bagi kita
semua.
Penyusunan proposal praktikum survailans ini dimaksudkan untuk
memenuhi syarat untuk melakukan praktikum survailans. Adapun judul proposal
ini mengenai “Gambaran Survailans Epidemiologi Hipertensi di Puskesmas Batua
Kota Makassar Tahun 2016”. Tujuannya yaitu untuk mengetahui distribusi
penyakit Hipertensi dan Pelaksanaan Survailans di Puskesmas Batua Kota
Makassar.
Kami menyadari masih banyaknya kekurangan dan kekeliruan dalam
penyusunan laporan ini, oleh karena itu kritik dan saran yang sifatnya konstruktif
sangat kami harapkan. Kami berharap agar proposal ini dapat bermanfaat bagi
mahasiswa dan para pembaca lainnya

Makassar, November 2016

Kelompok 1

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii


KATA PENGANTAR ......................................................................................... ii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN .....................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................ 1
1.2 Tujuan ..................................................................................................... 3
1.2.1 Tujuan Umum ........................................................................... 3
1.2.2 Tujuan Khusus .......................................................................... 3
1.3 Manfaat ................................................................................................... 4
1.3.1 Praktis ....................................................................................... 4
1.3.2 Ilmiah ........................................................................................ 4
1.3.3 Mahasiswa ................................................................................ 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 5
2.1 Tinjauan Mengenai Penyakit Hipertensi ................................................. 5
2.1.1 Pengertian Hipertensi................................................................ 5
2.1.2 Klasifikasi Hipertensi ............................................................... 5
2.1.3 Etiologi Hipertensi .................................................................... 7
2.1.4 Patofisiologi Hipetensi.............................................................. 7
2.1.5 Simptompatologi Hipertensi ..................................................... 9
2.1.6 Pencegahan Hipertensi .............................................................. 9
2.1.7 Pengobatan Hipertensi ............................................................ 12
2.2 Tinjauan tentang Surveilans .................................................................. 13
2.2.1 Pengertian Surveilans ............................................................. 13
2.2.2 Tujuan dan Manfaat Surveilans .............................................. 15
2.2.3 Sumber Data Surveilans ......................................................... 16
2.2.4 Atribut Surveilans ................................................................... 16

iv
2.2.5 Evaluasi Sistem Surveilans ..................................................... 21
2.3 Surveilans Epidemiologi Penyakit Hipertensi ...................................... 22
2.3.1 Indikator program P2 Penyakit Hipertensi ............................. 22
2.3.2 Pencatatan Kejadian Penyakit Hipertensi ............................... 23
2.3.3 Sumber Data Surveilans Penyakit Hipertensi ......................... 23
2.3.4 Pengolahan dan Analisis Data ................................................ 24
2.3.5 Sistem Pelaporan .................................................................... 25
2.3.6 Diseminasi .............................................................................. 26
BAB III METODOLOGI ................................................................................. 27
3.1 Teknik Pengumpulan Data .................................................................... 27
3.2 Pengolahan Data ................................................................................... 28
3.3 Analisis Data ......................................................................................... 28
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 30
4.1. Hasil ...................................................................................................... 30
4.2. Pembahasan........................................................................................... 39
BAB V PENUTUP ............................................................................................. 46
5.1. Kesimpulan ........................................................................................... 46
5.2. Saran ..................................................................................................... 47
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Klasifikasi Tekanan Darah Pada Orang Dewasa (≥18 tahun).................. 7

Tabel 2 Distribusi Penduduk Berdasarkan Kelurahan di Wilayah Kerja


Puskesmas Batua tahun 2015 ................................................................... 31
Tabel 3 Jumlah dan Jenis Tenaga Kesehatan Puskesmas Batua Tahun 2015 ....... 33

vi
DAFTAR GRAFIK

Grafik 1 Distribusi Penyakit Hipertensi Berdasarkan Kelompok Umur di


Puskesmas Batua Kecamatan Panakkukang Makassar
Tahun 2013-2015 .................................................................................... 34
Grafik 2 Distribusi Penyakit Hipertensi Berdasarkan Jenis Kelamin di
Puskesmas Batua Kecamatan Panakkukang Makassar
Tahun 2013-2015 .................................................................................... 35
Grafik 3 Distribusi Penyakit Hipertensi Berdasarkan Waktu di Puskesmas
Batua Kecamatan Panakkukang Makassar Tahun 2013-2015 ................ 35
Grafik 4 Distribusi Penyakit Hipertensi Berdasarkan Wilayah Kerja di
Puskesmas Batua Kecamatan Panakkukang Makassar
Tahun 2013-2015 .................................................................................... 36

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Alur Surveilans..................................................................................... 14

Gambar 2 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Batua .................................................. 30

Gambar 3 Peta Distribusi Kasus Hipertensi Berdasarkan Wilayah Kerja


Puskesmas Batua ................................................................................. 36

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Kuesioner

Lampiran 2 Format Laporan Bulanan (LB1)

Lampiran 3 Gant Chart

Lampiran 4 Foto Kegiatan

Lampiran 5 Absensi Praktikan

Lampiran 6 Karakteristik Data

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Hipertensi adalah suatu kondisi dimana pembuluh darah memiliki
tekanan darah tinggi (tekanan darah sistolik ≥140 mmHg atau tekanan
darah diastolik ≥90 mmHg) yang menetap. Tekanan darah adalah kekuatan
darah untuk melawan tekanan dinding arteri ketika darah tersebut dipompa
oleh jantung ke seluruh tubuh. Semakin tinggi tekanan darah maka
semakin keras jantung bekerja. Hipertensi telah mengakibatkan kematian
sekitar 8 juta orang setiap tahun, 1,5 juta kematian terjadi di Asia
Tenggara, yang sepertiga populasinya menderita hipertensi. Hal ini terjadi
karena hipertensi merupakan faktor risiko tunggal yang paling penting
untuk penyakit tidak menular seperti serangan jantung dan stroke (WHO,
2013).
American Heart Association (AHA), penduduk Amerika yang
berusia diatas 20 tahun menderita hipertensi telah mencapai angka hingga
74,5 juta jiwa, namun hampir sekitar 90-95% kasus tidak diketahui
penyebabnya. Hipertensi merupakan silent killer dimana gejala dapat
bervariasi pada masing-masing individu dan hampir sama dengan gejala
penyakit lainnya. Gejala-gejalanya itu adalah sakit kepala/rasa berat di
tengkuk, mumet (vertigo), jantung berdebar-debar, mudah lelah,
penglihatan kabur, telinga berdenging dan mimisan (Infodatin, 2014).
Apabila penyakit ini tidak terkontrol, akan menyerang target organ dan
dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, gangguan ginjal serta
kebutaan. Dari beberapa penelitian di laporkan bahwa penyakit hipertensi
yang tidak terkontrol dapat menyebabkan peluang 7 kali lebih besar
terkena stroke, 6 kali lebih besar terkena congestive heart failure dan 3
kali lebih besar terkena serangan jantung (Rahajeng dan Tuminah, 2009).

1
Transisi epidemiologi dihubungkan dengan adanya gaya hidup
masyarakat kota yang berhubungan dengan risiko hipertensi seperti stress,
obesitas (kegemukan), kurangnya olahraga, merokok, alkohol dan makan
makanan yang tinggi kadar lemaknya. Perubahan gaya hidup seperti
perubahan pola makan yang beralih ke sajian siap santap yang
mengandung banyak lemak, protein dan tinggi garam tetapi rendah serat
pangan, membawa konsekuensi sebagai salah satu faktor berkembangnya
penyakit degeneratif seperti hipertensi (Sugiharto, 2007). Indonesia sendiri
terdapat perubahan pola makan, yang mengarah pada makanan cepat saji
dan yang diawetkan, yang mengandung tinggi garam, lemak jenuh dan
rendah serat mulai tersebar terutama di kota-kota besar di Indonesia
(Kemenkes, 2014).
Data dari Riskesdas tahun 2013, prevalensi hipertensi di Indonesia
mengalami penurunan dari 31,7% pada tahun 2007 menjadi 25,8% tahun
2013. Asumsi terjadi penurunan bisa bermacam-macam mulai dari alat
pengukur tensi yang berbeda sampai pada kemungkinan masyarakat sudah
mulai datang berobat ke fasilitas kesehatan. Data statistik World Health
Organization (WHO) terdapat 24,7% penduduk Asia Tenggara dan 23,3%
penduduk Indonesia berusia 18 tahun ke atas mengalami hipertensi pada
tahun 2014.
Prevalensi hipertensi di Sulawesi Selatan berdasarkan hasil
pengukuran tekanan darah cenderung mengalami penurunan dari 29%
pada tahun 2007 menjadi 28,1% tahun 2013. Penurunan ini terjadi karena
disebabkan berbagai macam faktor, seperti perbedaan alat ukur yang
digunakan tahun 2007 tidak diproduksi lagi (discontinue) pada tahun 2013
atau masyarakat yang sudah mulai sadar akan bahaya penyakit hipertensi
(Riskesdas, 2013). Berdasarkan data Surveilans Penyakit tidak menular
Bidang P2PL Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan tahun 2014
terdapat penderita baru hipertensi esensial (primer) sebanyak 5.902 kasus,
penderita lama sebanyak 7.575 kasus, dengan kematian 65 orang.

2
Berdasarkan Profil Kesehatan Kota Makassar tahun 2012-2014
diperoleh gambaran 10 penyakit utama untuk semua golongan umur di
Kota Makassar, pada tahun 2012 jumlah kasus tekanan darah tinggi
(hipertensi esensial) sebanyak 57.463 berada pada urutan kelima, pada
tahun 2013 jumlah kasus tekanan darah tinggi (hipertensi esensial)
sebanyak 71.032 berada pada urutan keempat. Sedangkan pada tahun
2014, jumlah kasus tekanan darah tinggi (hipertensi esensial) sebanyak
64.051 menempati urutan kedua. Berdasarkan data 10 Penyakit di Wilayah
Kerja Puskesmas Batua Makassar Tahun 2015 menunjukkan bahwa
penyakit hipertensi selalu berada pada 10 penyakit tertinggi dan jumlah
kasus sebanyak 2.299 menempati urutan keempat.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Secara umum praktikum ini bertujuan untuk mendapatkan
gambaran epidemiologis penyakit hipertensi di Puskesmas Batua
selama tiga tahun terakhir serta informasi mengenai pelaksanaan
program surveilans di puskesmas tersebut.
1.2.2 Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui distribusi penyakit hipertensi menurut orang
(person), tempat (place) dan waktu (time) di Puskesmas Batua
Kota Makassar tahun 2013-2015.
b. Untuk mengetahui gambaran proses pelaksanaan surveilans
penyakit hipertensi yaitu pengamatan, pencatatan, pengolahan
dan analisis data, serta pelaporan penyakit di Puskesmas Batua
Kota Makassar.
c. Untuk mengetahui gambaran atribut surveilans yaitu simplicity,
flexibility dan timeliness sistem surveilans penyakit hipertensi
di Puskesmas Batua Kota Makassar.

3
1.3 Manfaat
1.3.1 Praktis
Dapat memberikan informasi bagi pihak instansi Dinas
Kesehatan Kota Makassar dan Puskesmas Batua sebagai pedoman
dalam memberikan prioritas perencanaan program dan menentukan
arah kebijakan dalam upaya pencegahan dan penanggulangan
penyakit hipertensi.
1.3.2 Ilmiah
Praktik ini diharapkan dapat menjadi sumbangan ilmiah
dan memperkaya khasanah ilmu pengetahuan serta merupakan
bahan acuan bagi peneliti selanjutnya.
1.3.3 Mahasiswa
Aplikasi ilmu dan pengalaman berharga serta dapat
menambah wawasan ilmiah dan pengetahuan penulis tentang
penyakit hipertensi. Menambah ilmu pengetahuan dan pengalaman
khususnya dalam mengadakan praktik surveilans yang selanjutnya
mengaplikasikan teori yang diperoleh di ruang kuliah dengan
melihat keadaan yang sebenarnya di lapangan.

4
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Mengenai Penyakit Hipertensi


2.1.1 Pengertian Hipertensi
Hipertensi adalah meningkatnya tekanan darah sistolik lebih
besar dari 140 mmHg dan atau diastolik lebih besar dari 90 mmHg
pada dua kali pengukuran dengan selang waktu lima menit dalam
keadaan cukup istirahat (tenang) (Sinaga, 2012). Menurut WHO
tahun 2013 hipertensi didefinisikan sebagai tekanan darah sistolik
lebih besar dari 140 mmHg dan atau tekanan darah diastolik lebih
dari atau sama dengan 90 mmHg. Tingkat normal tekanan darah
sistolik dan diastolik sangat penting untuk fungsi efisien dari organ
vital seperti jantung, otak dan ginjal untuk kesehatan secara
keseluruhan serta kesejahteraan. Sedangkan menurut Joint National
Committee On Prevention Detection, Evaluation and Treatment of
High Blood Pressure, tekanan darah tinggi atau hipertensi adalah
suatu keadaan dimana tekanan darah seseorang adalah ≥ 140
mmHg (tekanan sistolik) dan atau ≥ 90 mmHg (tekanan diastolik).
2.1.2 Klasifikasi Hipertensi
Berdasarkan penyebabnya hipertensi dibagi menjadi 2
golongan, yaitu (Hanifa, 2011) :
a. Hipertensi essensial, yaitu hipertensi yang tidak diketahui
penyebabnya (idiopatik). Sekitar 35-95% penderita hipertensi
merupakan hipertensi essensial. Terjadi karena faktor
lingkungan maupun genetik.
b. Hipertensi sekunder, dimana hipertensi sekunder terdapat atribut
patologis. Penyebab umum hipertensi sekunder adalah kelainan
ginjal (penyempitan arteri ginjal/penyakit parenkim ginjal),
kelenjar endokrin, berbagai obat, disfungsi organ, tumor dan
kehamilan.

5
Selain itu, hipertensi juga dapat dibedakan menjadi tiga
golongan, yaitu hipertensi sistolik, hipertensi diastolik dan
hipertensi campuran dengan penjelasan sebagai berikut (Andrea,
2013) :
a. Hipertensi sistolik (isolated systolic hypertension) merupakan
peningkatan tekanan sistolik tanpa diikuti peningkatan tekanan
diastolik dan umumnya ditemukan pada usia lanjut. Tekanan
sistolik berkaitan dengan tingginya tekanan pada arteri apabila
jantung berkontraksi (denyut jantung). Tekanan sistolik
merupakan tekanan maksimum dalam arteri dan tercermin pada
hasil pembacaan tekanan darah sebagai tekanan atas yang
nilainya lebih besar.
b. Hipertensi diastolik (diastolic hypertension) merupakan
peningkatan tekanan diastolik tanpa diikuti peningkatan tekanan
sistolik, biasanya ditemukan pada anak-anak dan dewasa muda.
Hipertensi diastolik terjadi apabila pembuluh darah kecil
menyempit secara tidak normal, sehingga memperbesar tahanan
terhadap aliran darah yang melaluinya dan meningkatkan
tekanan diastoliknya. Tekanan darah diastolik berkaitan dengan
tekanan arteri bila jantung berada dalam keadaan relaksasi di
antara dua denyutan.
c. Hipertensi campuran merupakan peningkatan pada tekanan
sistolik dan diastolik.
The Eighth Report of The Joint National Committee on
Prevention, Detection, Evaluation and Treatment of High Blood
Pressure (JNC VIII) tahun 2014, mengelompokkan hipertensi pada
orang dewasa menjadi kelompok normal, pre hipertensi, hipertensi
derajat I dan derajat II.

6
Tabel 1. Klasifikasi Tekanan Darah pada Orang Dewasa
( ≥ 18 Tahun )
Klasifikasi Tekanan Darah Tekanan Darah
Tekanan Darah Sistolik (mmHg) Diastolik (mmHg)
Normal < 120 < 80
Prehipertensi 120 – 139 80 - 89
Hipertensi derajat I 140 – 159 90 - 99
Hipertensi derajat II ≥ 160 ≥ 100
Sumber: JNC VIII, 2014
2.1.3 Etiologi Hipertensi
Sampai saat ini penyebab hipertensi esensial tidak diketahui
dengan pasti. Hipertensi primer tidak disebabkan oleh faktor
tunggal dan khusus. Hipertensi ini disebabkan berbagai faktor yang
saling berkaitan. Hipertensi sekunder disebabkan oleh faktor
primer yang diketahui yaitu seperti kerusakan ginjal, gangguan
obat tertentu, stres akut, kerusakan vaskuler dan lain-lain. Adapun
penyebab paling umum pada penderita hipertensi maligna adalah
hipertensi yang tidak terobati. Risiko relatif hipertensi tergantung
pada jumlah dan keparahan dari faktor risiko yang dapat
dimodifikasi dan yang tidak dapat dimodifikasi. Faktor-faktor yang
tidak dapat dimodifikasi antara lain faktor genetik, umur, jenis
kelamin dan etnis. Sedangkan faktor yang dapat dimodifikasi
meliputi stres, obesitas dan nutrisi (Yogiantoro M, 2006 dalam
Levanita, 2011).
2.1.4 Patofisiologi Hipetensi
Mekanisme yang mengontrol kontriksi dan relaksasi
pembuluh darah terletak di pusat vasomotor pada medula di otak.
Dari pusat vasomotor ini bermula saraf simpatis yang berlanjut ke
bawah ke korda spinalis dan keluar dari kolumnamedula spinalis
ke ganglia simpatis di toraks dan abdomen. Rangsangan pusat
vasomotor dihantarkan dalam bentuk impuls yang bergerak ke
bawah melalui saraf simpatis ke ganglia simpatis. Pada titik ini,

7
neuron preganglion melepaskan asetilkolin yang akan merangsang
serabut saraf pasca ganglion ke pembuluh darah, dimana dengan
dilepaskannya norpinefrin mengakibatkan kontriksi pembuluh
darah (Brunner, 2002 dalam Sagala, 2010).
Sistem saraf simpatis pada saat yang bersamaan akan
merangsang pembuluh darah sebagai respon rangsang emosi,
kelenjar adrenal juga terangsang mengakibatkan tambahan aktivitas
vasokontriksi. Korteks adrenal mengsekresikan kortisol dan steroid
lainnya yang dapat memperkuat respon vasokontriktor pembuluh
darah. Vasokontriksi yang mengakibatkan penurunan aliran darah
ke ginjal dapat menyebabkan pelepasan renin. Renin merangsang
pembentukkan angiotensin I yang kemudian diubah menjadi
angiotensin II, suatu vasokontriktor kuat, yang pada gilirannya
merangsang sekresi aldosteron oleh korteks adrenal. Hormon ini
menyebabkan retensi natrium dan air oleh tubulus ginjal sehingga
menyebabkan peningkatan volume intravaskuler. Semua faktor
tersebut cenderung mencetuskan keadaan hipertensi (Brunner, 2002
dalam Sagala, 2010).
Perubahaan struktural dan fungsional pada sistem pembuluh
darah perifer bertanggung jawab pada perubahaan tekanan darah
yang terjadi pada lanjut usia. Perubahaan tersebut meliputi
aterosklerosis, hilangnya elastisitas jaringan ikat dan penurunan
dalam relaksasi otot polos pembuluh darah yang menyebabkan
penurunan distensi dan daya regang pembuluh darah. Akibat hal
tersebut, aorta dan arteri besar mengalami penurunan kemampuan
dalam mengakomodasi volume darah yang dipompa oleh jantung
(volume sekuncup) sehingga mengakibatkan penurunan curah
jantung dan peningkatan tahanan perifer (Corwin, 2005 dalam
Sagala, 2010).

8
2.1.5 Simptompatologi Hipertensi
Hipertensi sulit disadari oleh seseorang karena hipertensi
tidak memiliki gejala khusus. Gejala yang mudah diamati, seperti
sakit kepala, sering gelisah, jantung berdebar-debar, pusing,
penglihatan kabur, rasa sakir di dada dan mudah lelah. Adapun
gejala akibat komplikasi hipertensi yang pernah dijumpai, yaitu
gangguan penglihatan, gangguan saraf gangguan jantung, gangguan
fungsi ginjal dan gangguan serebral (otak) yang mengakibatkan
kejang dan perdarahan pembuluh darah otak yang mengakibatkan
kelumpuhan, gangguan kesadaran hingga koma. Hipertensi dapat
diketahui dengan mengukur tekanan darah secara teratur. Penderita
hipertensi, apabila tidak ditangani dengan baik, akan mempunyai
risiko besar untuk meninggal karena komplikasi kardiovaskular
seperti stroke, serangan jantung, gagal jantung dan gagal ginjal
(Direktorat Pengendalian Penyakit Tidak Menular, 2006).
2.1.6 Pencegahan Hipertensi
Usaha yang dapat dilakukan untuk mencegah penyakit
hipertensi, antara lain dengan cara menghidari faktor risiko
hipertensi (Hamid, 2014).
a. Pola makan
Makanan merupakan faktor penting yang menentukan
tekanan darah. Mengkonsumsi buah dan sayuran segar dan
menerapkan pola makan yang rendahemak jenuh, kolesterol,
lemak total, serta kaya akan buah, sayur, serta produk susu
rendah lemak telah terbukti secara klinis dapat menurunkan
tekanan darah.
Untuk menanggulangi keadaan tekanan darah yang
tinggi, secara garis besar ada empat macam diet, yaitu :
1) Diet rendah garam
Ada tiga macam diet rendah garam (sodium) yaitu :

9
a) Diet ringan, boleh mengkonsumsi 1,5-3 gram sodium
perhari, senilai dengan 3,75-7,5 gram garam dapur.
b) Diet menengah, boleh mengkonsumsi 0,5-1,5 gram
sodium perhari, seniali 1,25-3,75 gram garam dapur.
c) Diet berat, hanya boleh mengkonsumsi dari 0,5 gram
sodium atau kurang dari 1,25 gram garam dapur
perhari.
Tujuan diet rendah garam untuk membantu
menghilangkan retensi (penahan) air dalam jaringan tubuh
sehingga dapat menurunkan tekanan darah. Walaupun
rendah garam, yang penting diperhatikan dalam melakukan
diet ini adalah komposisi makanan harus tetap mengandung
cukup zat-zat gizi, baik kalori, protein, mineral maupun
vitamin yang seimbang.
2) Diet rendah kolesterol dan lemak terbatas
Diet ini bertujuan untuk menurunkan kadar kolesterol
darah dan menurunkan berat badan bagi penderita yang
kegemukan. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam
mengatur diet ini antara lain sebagai berikut :
a) Hindari penggunaan lemak hewan, margarin dan
mentega terutama goreng-gorengan atau makanan yang
digoreng dengan minyak.
b) Batasi konsumsi daging, hati, limpa dan jenis lainnya
serta seafood (udang, kepiting), minyak kelapa dan
kelapa (santan).
c) Batasi konsumsi kuning telur, paling banyak tiga butir
dalam seminggu.
d) Lebih sering mengkonsumsi tempe, tahu dan jenis
kacang.
e) Batasi penggunaan gula dan makanan yang manis-
manis, seperti sirup, dodol, kue dan lain-lain.

10
f) Lebih banyak mengkonsumsi sayuran dan buah,
kecuali durian dan nangka. Selain itu, juga harus
memperhatikan gabungan makanan yang dikonsumsi
karena perlu disesuaikan dengan kadar kolesterol darah.
3) Diet tinggi serat
Diet tekanan darah tinggi dianjurkan setiap hari
mengkonsumsi makanan berserat tinggi. Beberapa contoh
jenis bahan makanan yang mengandung serat tinggi yaitu :
a) Golongan buah-buahan, seperti jambu biji, belimbing,
pepaya, mangga, apel, semangka dan pisang.
b) Golongan sayuran, seperti bawang putih, daun kacang
panjang, kacang panjang, daun singkong, tomat, wortel,
touge.
c) Golongan protein nabati seperti kacang tanah, kacang
hijau, kacang kedelai, kacang merah dan biji-bijian.
d) Makanan lainnya seperti agar-agar dan rumput laut.
4) Diet rendah kalori bagi yang kegemukan
Orang yang berat badannya lebih (kegemukan) akan
beresiko tinggi terkena hipertensi. Demikian juga orang
yang berusia diatas usia 40 tahun. Penanggulangan
hipertensi dapat dilakukan dengan pembatasan asupan
kalori, hal yang harus diperhatikan yaitu :
a) Asupan kalori dikurangi sekitar 25%
b) Menu makanan harus seimbang dan memenuhi
kebutuhan zat gizi
c) Aktivitas olahraga dipilih yang ringan-sedang
b. Pola Istirahat
Pemulihan anggota tubuh yang lelah beraktifitas sehari
penuh untuk menetralisir tekanan darah.

11
c. Pola Aktivitas
Tekanan darah. Jenis latihan yang dapat mengontrol
tekanan darah yaitu, berjalan kaki, bersepeda, berenang,
aerobik. Kegiatan atau pekerjaan sehari-hari yang lebih aktif
baik fisik maupun mental memerlukan energi/kalori yang lebih
banyak. Orang dengan gaya hidup yang tidak aktif akan rentan
terhadap tekanan darah tinggi. Melakukan olahraga secara
teratur tidak hanya menjaga bentuk dan berat badan, tetapi juga
dapat menurunkan tekanan darah.
2.1.7 Pengobatan Hipertensi
Pengobatan hipertensi terbagi atas 2, yaitu (Hamid, 2014):

a. Umum
Setelah diagnosa hipertensi ditegakkan dan
diklasifikasikan menurut golongan atau derajatnya, maka
dapat dilakukan dua strategi penatalaknaan dasar yaitu :
1) Non farmakologik, yaitu tindakan untuk mengurangi faktor
risiko yang telah diketahui akan menyebabkan atau
menimbulkan komplikasi, misalnya menghilangkan
obesitas, menghentikan kebiasaan merokok, alkohol dan
mengurangi asupan garam serta rileks.
2) Farmakologik, yaitu memberikan obat anti hipertensi yang
telah terbukti kegunaannya dan keamanannya bagi
penderita. Obat-obatan yang digunakan pada hipertensi
adalah :
a) Diuretik, contohnya furosemide, triamferena,
spironolactone.
b) Beta blockers, contohnya metaprolol, atenolol, timolol
c) ACE-inhibitor, contohnya lisinopril, captopril,
quinapril.
d) Alpha-blockers, contohnya prazosin, terazosin.

12
e) Antagonis kalsium, contohnya diltiazem, amlodipine,
nifedipine.
f) Vasodilator-direct, contohnya minixidil, mitralazine.
g) Angiotensin reseptor antagonis, contohnya losartan.
h) False-neurotransmiter, contohnya clodine, metildopa,
guanabens.
b. Khusus
Upaya terapi khusus ditujukan untuk penderita hipertensi
sekunder yang jumlahnya kurang lebih 10 % dari total penderita
hipertensi. Tanda-tanda dan penyebab hipertensi perlu dikenali
sehingga penderita dapat dirujuk lebih dini dan terapi yang
tepat dapat dilakukan dengan cepat. Perlu pemerikasaan dengan
sarana yang canggih.

2.2 Tinjauan tentang Surveilans


2.2.1 Pengertian Surveilans
Center for Disease Control tahun 1996 menyatakan bahwa
surveilans merupakan pengumpulan, analisis dan interpretasi data
kesehatan secara sistematis dan terus menerus, yang diperlukan
untuk perencanaan, implementasi dan evaluasi upaya kesehatan
masyarakat, dipadukan dengan diseminasi data secara tepat waktu
kepada pihak-pihak yang perlu mengetahuinya. Menurut WHO
(2004) dalam Amiruddin (2012), surveilans adalah proses
pengumpulan, pengolahan, analisis dan interpretasi data secara
sistematik dan terus menerus serta penyebaran informasi kepada
unit yang membutuhkan untuk dapat mengambil tindakan.
Sedangkan menurut Depkes RI (2006) dalam Syafei (2010)
surveilans adalah proses pengamatan berbagai masalah yang
berkaitan dengan suatu program secara terus menerus melalui
kegiatan pengumpulan, pengolahan, analisis dan interpretasi data

13
secara sistematis serta penyebarluasan informasi kepada unit terkait
yang membutuhkan dalam rangka pengambilan tindakan.
Surveilans dapat didefinisikan sebagai rangkaian kegiatan
yang sistematis dan berkesinambungan dalam pengumpulan,
analisis, interpretasi data dan penyampaian informasi dalam upaya
menguraikan dan memantau suatu penyakit atau peristiwa
kesehatan. Sedangkan surveilans epidemiologi penyakit tidak
menular merupakan analisis terus menerus dan sistematis terhadap
penyakit tidak menular dan faktor risiko untuk mendukung upaya
pemberantasan penyakit tidak menular (Amirudin, 2012).

Pelaporan Pemberian
Feed Back

Analisis
Pengambilan Kompilasi Data dan
Data Data Interpretasi
Keputusan
Penentuan Investigasi Tindakan
Tindak
Lanjut

Sumber: Amiruddin, Ridwan (2012)


Gambar 1 Alur Surveilans

14
2.2.2 Tujuan dan Manfaat Surveilans
a. Tujuan Surveilans
Pelaksanaaan sistem surveilans epidemiologi memiliki
beberapa tujuan diantaranya sebagai berikut (WHO, 2002 dalam
Syafei, 2010) :
1) Memprediksi dan mendeteksi secara dini terjadinya
epidemi/wabah (outbreak).
2) Memonitor, mengevaluasi, dan memperbaiki program
pencegahan, pengendalian penyakit, dan masalah kesehatan.
3) Menyediakan informasi untuk menentukan prioritas
program intervensi, pengambilan kebijakan, perencanaan,
implementasi, dan alokasi sumber daya kesehatan.
4) Menitoring kecenderungan (trend) penyakit endemis dan
mengestimasi dampak penyakit di masa datang.
5) Mengidentifikasi kebutuhan riset dan investigasi lebih
lanjut.
b. Manfaat Surveilans
Suatu sistem survailans dapat dianggap bermanfaat bila
sistem tersebut (Amrullah, 2011):
1) Dapat mendeteksi tanda-tanda adanya perubahan
kecenderungan dari suatu penyakit.
2) Mendeteksi adanya KLB.
3) Memperkirakan besarnya suatu kesakitan atau kematian
yang berhubungan dengan masalah yang sedang diamati.
4) Merangsang penelitian, untuk menentukan suatu tindakan
penanggulangan atau pencegahan.
5) Mengidentifikasikan faktor risiko yang berhubungan
dengan kejadian suatu penyakit.
6) Memungkinkan seseorang untuk melakukan penilaian
terhadap tindakan penanggulangan.

15
7) Mengawali upaya untuk meningkatkan tindakan-tindakan
praktek klinis oleh petugas kesehatan yang terlibat dalam
sistem survailans.
2.2.3 Sumber Data Surveilans
Macam-macam sumber data dalam surveilans epidemiologi
menurut Kepmenkes RI No.1116 tahun 2003:
a. Data kesakitan yang dapat diperoleh dari unit pelayanan
kesehatan dan masyarakat.
b. Data kematian yang dapat diperoleh dari unit pelayanan
kesehatan serta laporan kantor pemerintah dan masyarakat.
c. Data demografi yang dapat diperoleh dari unit statistik
kependudukan dan masyarakat.
d. Data geografi yang dapat diperoleh dari unit unit meteorologi
dan geofisika.
e. Data laboratorium yang dapat diperoleh dari unit pelayanan
kesehatan dan masyarakat.
f. Data kondisi lingkungan.
g. Laporan wabah.
h. Laporan penyelidikan wabah/KLB.
i. Laporan hasil penyelidikan kasus perorangan.
j. Studi epidemiologi dan hasil penelitian lainnya.
k. Data hewan dan vektor sumber penular penyakit yang dapat
diperoleh dari unit pelayanan kesehatan dan masyarakat.
l. Laporan kondisi pangan.
2.2.4 Atribut Surveilans
Atribut surveilans terbagi menjadi tujuh adalah sebagai
berikut (WHO, 1999 dalam Heryana, 2015) :
a. Simplicity (kesederhanaan)
Kesederhanaan surveilans berarti struktur yang
sederhana dan mudah dioperasikan. Sistem surveilans
sebaiknya sesederhana mungkin, tetapi dapat mencapai

16
objektif. Metode yang digunakan dalam atribut simplicity
(kesederhanaan) adalah kerangka yang menggambarkan alur
informasi dan hubungannya dengan sistem surveilans dapat
menolong untuk menilai kesederhanaan atau kemajemukan
suatu surveilans. Ukuran-ukuran yang dapat dipertimbangkan
dalam menilai kesederhanaan sistem yaitu:
1) Banyaknya jenis sumber informasi untuk menegakkan
diagnosa.
2) Cara penyaluran data informasi kasus.
3) Banyaknya organisasi yang terlibat dalam penerimaan
laporan kasus.
4) Latihan staf yang dibutuhkan.
5) Bentuk analisis data.
6) Banyak dan jenis pemakai informasi.
7) Cara penyebaran laporan kepada pemakai data.
8) Waktu yg dipakai dalam kegiatan.
9) Kesinambungan sistem;
a) Pengumpulan informasi kasus
b) Penelurusan informasi kasus
c) Analisis informasi kasus
d) Penyiapan dan penyebaran laporan surveilans
b. Flexibility (fleksibilitas)
Suatu sistem surveilans yang fleksibel dapat
menyesuaikan diri dengan perubahan informasi yang
dibutuhkan atau situasi pelaksanaan tanpa disertai peningkatan
yang berarti akan kebutuhan biaya, tenaga dan waktu. Sistem
yang fleksibel dapat menerima, misalnya penyakit dan masalah
kesehatan yang baru diidentifikasikan, perubahan definisi
kasus, dan variasi–variasi dari sumber pelaporan. Fleksibilitas
ditentukan secara retrospektif dengan mengamati bagaimana
suatu sistem dapat memenuhi kebutuhan–kebutuhan baru.

17
Fleksibilitas sulit dinilai apabila sebelumnya tidak ada upaya
untuk menyesuaikan sistem tersebut dengan masalah kesehatan
lain.
c. Acceptability (kemampuan untuk diterima)
Acceptability (kemampuan untuk diterima)
dimaksudkan dengan keinginan individu atau organisasi untuk
ikut serta dalam melaksanakan sistem surveilans. Dalam hal
evaluasi sistem surveilans, acceptability menunjukkan
keinginan untuk digunakan sistem oleh:
1) Orang-orang diluar kedinasan, misalnya mereka yang
diminta melakukan sesuatu sistem.
2) Orang dalam kedinasan yang melaksanakan sistem untuk
menilai acceptability, seseorang mesti mempertimbangkan
titik-titik interaksi antara sistem dan partisipasinya,
termasuk orang-orang pelaksana dan kasus yang
dilaporkan.
Indikator kuantitatif acceptability meliputi:
1) Angka partisipasi subjek dan dinas;
2) Jika partisipasi tinggi, bagaimana agar cepat tercapai;
3) Angka kelengkapan interview dan angka penolakan
pertanyaan (jika sistem melakukan interview pada subjek);
4) Angka pelaporan dokter, laboratorium, atau rumah
sakit/fasilitas lainnya;
5) Ketepatan waktu pelaporan.
Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi
akseptabilitas dari suatu sistem adalah :
1) Pentingnya suatu masalah kesehatan
2) Pengakuan dari sistem terhadap kontribusi individual
3) Tingkat responsif dari sistem terhadap saran–saran dan
komentar

18
4) Waktu yang diperlukan dibandingkan dengan waktu yang
tersedia
5) Keterbatasan yang diakibatkan oleh adanya peraturan–
peraturan baik di tingkat pusat maupun daerah dalam hal
pengumpulan data dan jaminan kerahasian data.
6) Kewajiban untuk melaporkan suatu peristiwa kesehatan
sesuai dengan peraturan di daerah maupun pusat.
d. Sensitivity (Sensitivitas)
Sensitivitas sistem surveilans dapat dinilai dari dua
tingkat. Pertama pada tingkat pelaporan kasus, kedua proporsi
kasus atau masalah kesehatan yang dideteksi oleh sistem
surveilans. Sensitivitas sistem surveilans dipengaruhi oleh
kemungkinan kemungkinan seperti:
1) Orang-orang dengan penyakit tertentu atau masalah
kesehatan yang mencari pengobatan medis;
2) Penyakit atau keadaan yang akan didiagnosis,
keterampilan petugas kesehatan, dan sensitivitas tes
diagnostik; dan
3) Kasus yang akan dilaporkan kepada sistem dan pemberian
diagnosisnya.
Ketiga keadaan ini dapat dikembangkan terhadap
sistem surveilans yang tidak sama dengan model petugas
kesehatan tradisional. Misalnya, sensitivitas sistem surveilans
untuk morbiditi atau faktor risiko berdasarkan telepon
dipengaruhi oleh :
1) Banyak yang mempengaruhi telepon, berada di rumah
ketika ditelepon, dan setuju untuk ikut serta;
2) Kemampuan orang untuk mengerti pertanyaan dan
menentukan status mereka secara tepat;
3) Keinginan responden untuk melaporkan keadaan mereka.

19
e. Predictive value positive (nilai prediksi positif)
Nilai prediksi positif adalah proporsi dari populasi yang
diidentifikasikan sebagai kasus oleh suatu sistem surveilans
dan kenyataannya memang kasus. Nilai prediktif positif (NPP)
sangat penting karena nilai NPP yang rendah berarti :
1) Kasus yang telah dilacak sebenarnya bukan kasus.
2) Telah terjadi kesalahan dalam mengidentifikasikan KLB.
f. Representativeness (kerepresentatifan)
Sistem surveilans yang representatif adalah dapat
menguraikan dengan tepat kejadian terhadap peristiwa
kesehatan sepanjang waktu dan distribusinya dalam populasi
menrut tempat dan waktu.
Sistem yang representatif akan menggambarkan secara
akurat:
1) Kejadian peristiwa kesehatan dalam periode waktu
tertentu.
2) Distribusi kejadian menurut tempat dan orang.
Dinilai dengan membandingkan karakteristik dari
kejadian dengan semua kejadian yang ada dalam hal:
karakteristik populasi, riwayat, upaya kesehatan yang tersedia
dan sumber data yang ada.
g. Timeliness (ketepatan waktu)
Ketepatan waktu berarti kecepatan atau keterlambatan
diantara langkah-langkah dalam sistem surveilans. Aspek lain
dari ketepatan waktu adalah waktu yang diperlukan untuk
mengidentifikasi trend, KLB, atau hasil dari tindakan
penanggulangan. Untuk penyakit akut biasanya dipakai waktu
timbulnya gejala.
Ketepatan waktu hendaknya dinilai dalam arti adanya
informasi mengenai upaya penanggulangan atau pencegahan

20
penyakit, baik dalam hal tindakan penanggulangan maupun
rencana jangka panjang dari upaya yang direncanakan.
h. Data quality (kualitas data)
Kualitas data mencerminkan kelengkapan dan validitas
data yang tercatat dalam sistem surveilans kesehatan
masyarakat. Data yang berkualitas tinggi dapat diterima oleh
mereka yang berpartisipasi di dalamnya. Namun, penilaian
penuh kelengkapan dan validitas data surveilans memerlukan
studi khusus. Kualitas data dipengaruhi oleh kinerja tes
skrining dan diagnostik (misalnya definisi kasus) yang
berhubungan dengan kesehatan dan kejelasan bentuk
pengawasan pada pengelolaan data.
i. Stability (stabilitas)
Stabilitas mengacu pada dua hal antara lain:
1) Reliability yaitu kemampuan untuk pengumpulan,
manajemen dan menyediakan data secara benar
2) Availability yaitu kemampuan untuk melaksanakan
surveilans jika dibutuhkan, dengan metode:
a) Jumlah kejadian tak terjadwal
b) Jumlah kejadian kerusakan sistem/komputer
c) Biaya yang dikeluarkan untuk memperbaiki kerusakan
sistem (hardware, software, service dan waktu yang
dibutuhkan)
d) Persentase waktu sistem dapat berjalan secara penuh
Waktu yang direncanakan dan waktu dibutuhkan dalam
mengumpulkan, menerima, manajemen (transfer, entry,
editing, penyimpanan & backup) dan mengeluarkan data.
2.2.5 Evaluasi Sistem Surveilans
Evaluasi adalah upaya yang dilakukan secara sistematis untuk
mengetahui efektifitas program. Secara umum tujuannya adalah
untuk menjelaskan kegunaan dari sumber kesehatn masyarakat

21
(public health resource) melalui pengembangan sistem surveilans
yang efektif dan efisien. Pedoman ini dapat dipakai sebagai
pedoman perorangan dalam melakukan evalaluasi dan sebagai
bahan acuan untuk mereka yang sudah biasa dengan proses
evaluasi (Leonita, dkk., 2016).
Adapun tujuan evaluasi sistem surveilans adalah sebagai
berikut (Leonita, dkk., 2016):
a. Menjamin bahwa permasalahan kesehatan dan dipantau secara
efektif dan efisien.
b. Mengetahui kualitas informasi yang dihasilkan oleh sistem
surveilans.
c. Mengetahui peran dan dampak surveilans dalam menunjang
tujuan program kesehatan dan pembuatan kebijakan.
d. Mengetahui kelebihan dan kekurangan sistem surveilans yang
sedang berjalan.
e. Mengetahui manfaat surveilans bagi stakeholder.

2.3 Surveilans Epidemiologi Penyakit Hipertensi


2.3.1 Indikator program P2 Penyakit Hipertensi
Indikator program pencegahan dan pengendalian penyakit
tidak menular termasuk didalamnya hipertensi, antara lain (Subuh,
2016):
a. Intervensi gizi 1000 hari pertama kehidupan
b. Memperbaiki pola konsumsi gizi seimbang untuk seluruh
keluarga
c. Meningkatkan aktivitas fisik teratur dan terukur
d. Meningkatkan pola hidup sehat
e. Meningkatkan lingkungan sehat
f. Mengurangi konsumsi rokok dan alcohol
g. Mengelola stress

22
2.3.2 Pencatatan Kejadian Penyakit Hipertensi
Secara umum pencatatan dan pelaporan di puskesmas berupa
hasil kegiatan kunjungan pasien dan kegiatan luar gedung.
Mekanisme pencatatan di puskesmas, pada prinsipnya pasien yang
berkunjung pertama kali atau kunjungan ulang ke puskesmas harus
melalui loket untuk mendapatkan Kartu Tanda Pengenal atau
mengambil berkasnya dari pertugas loket. Formulir pencatatan
terdiri dari:
a. Kartu rawat jalan untuk mencatat identitas dan status pasien
yang berkunjung ke puskesmas/sarana pelayanan kesehatan
lainnya untuk memperoleh layanan rawat jalan.
b. Kartu rawat tinggal sama kegunaanya dengan kartu rawat jalan
namun diperuntukan bagi pasien rawat inap di puskesmas.
c. Kartu Penderita Hipertensi yang berisikan identitas penderita
hipertensi yang dilayani di puskesmas dan diberikan kepada
penderitanya.
d. Formulir Laporan Bulanan penyakit hipertensi (sesuai format
laporan surveilans yang sudah ada).
e. Buku Register seperti Buku Register Tatalaksana dan Buku
Register Rujukan.
2.3.3 Sumber Data Surveilans Penyakit Hipertensi
Data-data yang dikumpulkan harus berasal dari sumber
yang mudah dijangkau atau diperoleh. Pengumpulan data
memperhatikan indikator yang diperlukan, seperti rate, angka
kesakitan, angka kematian dan variable yang diperlukan (jenis
penyakit, jenis kelamin, golongan umur). Yang harus diperhatikan
adalah sumber data memiliki kelebihan dan kekurangan masing-
masing. Perlu ditambahkan pula bahwa pengumpulan data dari
sumber data dapat diitegrasikan dengan surveilans dari penyakit
lainnya agar mengurangi duplikasi data (Ditjen P2PL Depkes RI,
2003 dalam Indah, 2015). Sumber data surveilans hipertensi dapat

23
diperoleh dari laporan puskesmas, laporan rumah sakit,
puskesmas sentinel, balai pengobatan dan POSBINDU, Prolanis
(Depkes RI, 2006 dalam Indah, 2015).
2.3.4 Pengolahan dan Analisis Data
Pengolahan dan analisis data dilakukan melalui beberapa
tahap antara lain (Kemenkes, 2013):
h. Unit surveilans puskesmas mengumpulkan dan mengolah data
STP-Pus (Surveilans Terpadu Penyakit Puskesmas) harian
bersumber dari register rawat jalan di puskesmas dan puskesmas
pembantu, tidak termasuk data dari unit pelayanan bukan
puskesmas dan kader kesehatan. Pengumpulan dan pengolahan
data tersebut dimanfaatkan untuk bahan analisis dan
rekomendasi tindak lanjut serta distribusi data.
i. Unit surveilans puskesmas melaksanakan analisis bulanan
terhadap hipertensi di daerahnya dalam bentuk tabel menurut
kelurahan dan grafik kecenderungan penyakit mingguan, jika
sudah tiga kali kunjungan dimasukkan kedalam kasus lama,
kemudian menginformasikan hasilnya kepada kepala
puskesmas, sebagai pelaksanaan Pemantauan Wilayah Setempat
(PWS) atau sistem kewaspadaan dini hipertensi di puskesmas.
Apabila ditemukan adanya kecenderungan peningkatan jumlah
penderita hipertensi, maka kepala puskesmas melakukan
penyelidikan epidemiologi dan menginformasikan ke dinas
kesehatan kabupaten/kota sebulan sekali.
j. Unit surveilans puskesmas melaksanakan analisis tahunan
perkembangan hipertensi dan menghubungkannya dengan faktor
risiko, perubahan lingkungan, serta perencanaan dan
keberhasilan program. puskesmas memanfaatkan hasilnya
sebagai bahan profil tahunan, bahan perencanaan puskesmas,
informasi program dan sektor terkait serta dinas kesehatan
kabupaten/kota.

24
2.3.5 Sistem Pelaporan
Sistem pelaporan dari puskesmas ke dinas kesehatan
kabupaten/kota ini menggunakan formulir standar yang sudah ada.
Setiap bulan paling lambat tanggal 10 telah terkirimkan di dinkes
kabupaten/kota ke propinsi/pusat dalam disket hasil entri
data/rekapitulasi frekuensi laporan triwulan dikirimkan paling
lambat tanggal 20 bulan berikutnya ke dinkes propinsi/Direktorat
Jenderal PP dan PL Depkes RI. Berikut ini mekanisme pelaporan
penyakit hipertensi.
a. Di mulai dari tingkat puskesmas, pustu, bides ke pelaksana
kegiatan di puskesmas. Pelaksana kegiatan merekapitulasi data
yang dicatat baik di dalam gedung maupun di luar gedung, serta
laporan dari pustu dan bides. Hasil rekapitulasi oleh pelaksana
kegiatan diolah dan dimanfaatkan untuk tindak lanjut yang
diperlukan dalam rangka meningkatkan kinerja yang menjadi
tanggung jawabnya.
b. Di tingkat dinas kabupaten/kota hasil rekapitulasi/entri data,
setiap tanggal 15 disampaikan ke pengelola program kabupaten
kemudian rekap dikoreksi, diolah dan dimanfaatkan sebagai
bahan untuk umpan balik, bimbingan teknisprogram dan tindak
lanjut yang diperlukan dalam melaksanakan program. Setiap
tiga bulan hasil rekap dikirimkan ke dinkes propinsi dan
direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan Depkes RI.
c. Di tingkat dinas kesehatan propinsi laporan diterima untuk
dikompilasi/direkap dan disampaikan untuk diolah dan
dimanfaatkan dalam rangka tindak lanjutdan pengendalian yang
diperlukan. Hasil kompilasi yang telah di olah menjadiumpan
balik dinkes kabupaten/kota.
d. Di tingkat pusat hasil olahan yang telah dilakukan oleh Ditjen
PP dan PL paling lambat dua bulan setelah berakhirnya triwulan

25
disampaikan pada pengelola program untuk di analisis serta
dikirimkan ke dinas kesehatan propinsi sebagai umpan balik.
Hasil laporan yang diolah kemudian dijadikan sebagai bahan
koordinasi dengan institusi terkait di masing tingkatan.
2.3.6 Diseminasi
Diseminasi adalah penyebarluasan hasil kegiatan surveilans
kepada pihak yang berkepentingan (stakeholders, pengelola
program) untuk dilakukan action dengan cepat dan tepat.
Diseminasi informasi dapat disampaikan kepada:
a. Pengelola program penanggulangan untuk menentukan tindakan
yang harus yang harus dilakukan.
b. Pemberi/sumber data. Hal tersebut dikatakan umpan balik.
c. Lintas program. Informasi ini dapat dimanfaatkan oleh program
lain agar dalam melakukan perencanaan, tindakan dan evaluasi
program yang dilakukan selalu memperhatikan dan mengacu
pada hasil surveilans.
Penyebarluasan informasi yang baik harus dapat memberikan
informasi yang mudah dimengerti dan dimanfaatkan dalam
menentukan arah kebijakan kegiatan, upaya pengendalian serta
evaluasi program yang dilakukan.

26
BAB III
METODE PRAKTIK

3.1 Teknik Pengumpulan Data


3.1.1 Jenis Pengamatan
Pengamatan yang dipakai dalam praktik surveilans ini adalah
deskriptif. Pengamatan deskriptif merupakan pengamatan yang
bertujuan untuk menggambarkan distribusi dan frekuensi kejadian
penyakit menurut orang, tempat dan waktu.
3.1.2 Jenis dan Sumber Data
a. Jenis Data
Data yang dikumpulkan untuk mengetahui pelaksanaan
praktikum sistem surveilans penyakit hipertensi:
1) Data Primer
Data yang dikumpulkan dan diolah sendiri, yang dapat
diperoleh dari wawancara terhadap petugas surveilans untuk
mendapatkan informasi mengenai pelaksanaan surveilans
penyakit hipertensi di Puskesmas Batua Kota Makassar.
2) Data Sekunder
Data yang diperoleh dari puskesmas meliputi data dari
Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas (SP2TP)
dan data kesakitan akibat penyakit hipertensi. Selain data yang
didapatkan dari puskesmas, data-data lainnya didapatkan dari
hasil penelusuran internet, mengenai informasi-informasi yang
berkaitan dengan penyakit, angka kesakitan serta kematian
akibat penyakit tersebut. Data-data yang diperoleh dari
puskesmas kemudian ditabulasi sehingga menjadi lebih
informatif.
3) Sumber Data
Sumber data yang akan digunakan antara lain dari Sistem
Pencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas (SP2TP)

27
mengenai angka kejadian hipertensi serta data yang berasal
dari pencatatan khusus dan laporan bulanan data kesakitan
(LB1) di Puskesmas Batua Kota Makassar.
b. Sampel dan Informan
1) Sampel
Sampel pada kegiatan ini adalah seluruh data surveilans
penyakit hipertensi di Puskesmas Batua Kota Makassar tahun
2013-2015.
2) Informan
Informan atau responden dalam kegiatan penelitian ini
adalah petugas surveilans Puskesmas Batua Kota Makassar.
c. Teknik Pengumpulan Data
Data dikumpulkan melalui wawancara terhadap petugas
surveilans hipertensi dan informasi dari Profil Puskesmas Batua
Kota Makassar tahun 2013-2015 yang selanjutnya dikompilasi.

3.2 Pengolahan Data


Pengolahan data dilakukan secara komputerisasi dengan
menggunakan program SPSS dan Microsoft Excel.

3.3 Analisis Data


Data yang telah diolah akan dianalisis secara univariat (deskriptif)
untuk mengetahui gambaran distribusi dan permasalahan surveilans
penyakitdi Puskesmas Batua Kota Makassar tahun 2013-2015. Hasil dari
analisis data selanjutnya akan disajikan dalam bentuk tabel dan narasi.
Distribusi menurut orang, tempat, waktu penyakit disajikan dalam bentuk
tabel frekuensi.

28
3.4 Waktu dan Lokasi Pengamatan
3.4.1 Waktu Pelaksanaan
Pelaksanaan praktik surveilans dilaksanakan tanggal 17
Oktober 2016 hingga 11 November 2016.
3.4.2 Lokasi Pengamatan
Pelaksanaan praktik surveilans ini dilaksanakan di Puskesmas
Batua yang bertempat di Jl. Abd. Daeng Sirua No. 338 Kelurahan
Tello Baru Kecamatan Panakkukang.

29
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.2.1. Hasil
4.1.1. Gambaran Umum Lokasi
a. Keadaan Geografis
Puskesmas Batua berlokasi di Jl. Abd. Daeng Sirua No.
338 Kelurahan Tello Baru Kecamatan Panakkukang Kota
Makassar. Luas Wilayah kerja Puskesmas Batua adalah
1017,01 km dengan batas-batas adminsistrasi sebagai berikut :
1) Sebelah utara berbatasan dengan kelurahan panaikang
2) Sebelah timur berbatasan dengan kelurahan antang
3) Sebelah selatan berbatasan dengan kelurahan tamalate
4) Sebelah barat berbatasan dengan kelurahan pandang dan
kelurahan karapuang
Adapun Wilayah kerja puskesmas Batua terdiri atas 3
kelurahan, yaitu :
1) Kelurahan Batua terdapat 11 RW dan 53 RT
2) Kelurahan Borong terdapat 11 RW dan 58 RT
3) Keluarahan Tello baru terdapat 11 RW dan 48 RT

Gambar 2 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Batua

30
Luas tanah Puskesmas Batua adalah 4500 m2, terdiri dari 2
gedung dengan luas bangunan 147 m2 dan 422 m2. Terdapat 3
rumah dinas dan 1 mobil ambulans. Puskesmas Batua memiliki 30
posyandu balita, 9 posyandu lansia, 1 poskesdes dan 2 posbindu
yang tersebar di 3 kelurahan.
b. Keadaan Demografis
Wilayah kerja Puskesmas Batua pada tahun 2015
berpenduduk 51.654 jiwa yang terdiri dari laki-laki 24.157 jiwa
dan 26.864 jiwa perempuan, serta jumlah kepala keluarga sebanyak
20.832 KK. Berikut distribusi jumlah penduduk berdasarkan
kelurahan:
Tabel 2. Distribusi Penduduk berdasarkan Kelurahan
di Wilayah kerja Puskesmas Batua tahun 2015
Kelurahan Jumlah Penduduk Laki laki Perempuan
Batua 22.592 10.942 11.650
Borong 17.958 7.314 10.644
Tello Baru 11.104 5.901 5203
Jumlah 51.654 24.157 26.864
Sumber: Data Sekunder Puskesmas Batua tahun, 2015
c. Keadaan Sosial Budaya dan Ekonomi
Penduduk wilayah kerja Puskesmas Batua mayoritas berlatar
belakang suku Makassar dan sebagian besar beragama islam.
Perilaku masyarakat Sangat dipengaruhi oleh adat istiadat
setempat, seperti persatuan yang diwujudkan dalam sikap kegotong
royongan yang kokoh. Ini terlihat pada acara-acara seperti
selamatan, pernikahan dan masih banyak lagi acara-acara lain yang
sangat mencerminkan budaya atau adat istiadat setempat. Mata
pencaharian penduduk pada umumnya adalah pegawai dan pekerja
swasta. Sarana transportasi yang digunakan adalah angkutan umum
(pete-pete).

31
d. Keadaan Fasilitas Kesehatan
Untuk menunjang peningkatan pelayanan kesehatan kepada
masyarakat, maka sangat dibutuhkan fasilitas kesehatan. Fasilitas
kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Batua terdiri atas :
1) Sarana Kesehatan
Puskesmas Batua berlokasi di Jl. Abdullah Daeng Sirua
No 338. Terbagi atas ruang rawat jalan dengan luas bangunan
147 m2 dan ruang rawat inap dengan luas bangunan 422 m2.
a) Ruang rawat jalan, terdiri dari :
- Ruang Ka. UPT
- Ruang Tata Usaha
- Loket Kartu
- Kamar Periksa/Poli Umum
- Poli Gigi
- Poli Tindakan
- Kamar Obat
- Ruang Imunisasi
- Ruang P2PL
- Laboratorium Sederhana
- Ruang KIA/KB
b) Ruang Rawat Inap, Terdiri dari :
- Rawat Inap Umum, dengan kapasitas 10 tempat tidur,
tiang Infus dan kamar mandi
- Rawat Inap Bersalin
 Ruang Bersalin dengan kapasitas 3 tempat tidur dan 1
kamar mandi
 Ruang Nifas dengan kapasitas 10 tempat tidur dan 2
kamar mandi
- Ruang UGD 24 jam dengan kapasitas 3 tempat tidur dan 1
kamar mandi
- Ruang Perawat/Bidan dengan 1 kamar mandi

32
- Dapur dengan 1 kamar mandi
c) 30 Unit Posyandu :
- Kelurahan Batua : 11 Posyandu
- Kelurahan Borong : 12 Posyandu
- Kelurahan Tello Baru : 7 Posyandu
d) 9 Unit Posyandu Lansia
- Kelurahan Batua : 4 Posyandu
- Kelurahan Borong : 2 Posyandu
- Kelurahan Tello Baru : 3 Posyandu
e) 2 Unit Posbindu PTM
f) 1 Unit kendaraan roda empat sebagai Ambulance
g) 1 Unit kendaraan roda empat sebagai Mobil Layanan
Homecare
h) 4 Unit kendaraan roda dua (motor dinas)
i) Sarana Kesehatan Lainnya :
- RSB :1
- Bidan Praktek :7
- Pengobatan Tradisional :8
- Apotik : 20
2) Tenaga Kesehatan
Tabel 3. Jumlah dan Jenis Tenaga Kesehatan
Puskesmas Batua tahun 2015
Jenis Tenaga Jumlah Jenis Tenaga Jumlah
Dokter Umum 3 orang Sanitarian 2 orang
Tata Usaha 1 orang Gizi 3 orang
Dokter Gigi 2 orang Perawat Gigi 1 orang
Dokter Spesialis 2 orang Laboran 2 orang
Apoteker 2 orang Bidan 7 orang
Perawat Umum 16 orang Promkes 1 orang
Assisten Apoteker 1 orang Magang 15 orang
Sumber: Data Sekunder Puskesmas Batua tahun, 2015

33
Tenaga kesehatan di Puskesmas Batua terdiri dari Dokter
Umum, Tata Usaha, Dokter Gigi, Dokter Spesialis, Apoteker,
Perawat Umum, Asisten Apoteker, Sanitarian, Gizi, Perawat
Gigi, Laboran, Bidan, Promkes dan Magang dengan jumlah total
sebanyak 58 orang, serta terdapat 150 Kader Kesehatan
Posyandu status aktif dan 9 Kader Kesehatan Posyandu lansia
status aktif.
4.1.2. Gambaran Epidemiologi Penyakit Hipertensi dalam 3 Tahun
Terakhir
a. Distribusi Menurut Orang (Person)
1) Distribusi Menurut Umur

Grafik 1. Distribusi Penyakit Hipertensi


Berdasarkan Kelompok Umur di Puskesmas
Batua Kecamatan Panakkukang Makassar
Tahun 2013-2015

700
600
Jumlah Kasus

500
400
300
200
100
0
18-24 25-34 35-44 45-54 55-64 ≥65 th
th th th th th
2013 0 16 278 399 439 157
2014 0 33 208 487 611 327
2015 0 28 253 517 620 237

Sumber: Data Sekunder Puskesmas Batua tahun, 2013-2015


Grafik 1 menunjukkan bahwa pada tahun 2013-2015
jumlah penderita penyakit hipertensi tertinggi ialah pada
kelompok umur 55-64 tahun sedangkan pada kelompok umur
18-24 tahun tidak ditemukan kasus hipertensi. Dari tahun 2013-
2015 penderita hipertensi pada kelompok umur 55-64 tahun
mengalami peningkatan. Kasus terbesar terjadi pada tahun 2015
dengan jumlah kasus sebanyak 620.

34
2) Distribusi Menurut Jenis Kelamin

Grafik 2. Distribusi Penyakit Hipertensi


Berdasarkan Jenis Kelamin di Puskesmas
Batua Kecamatan Panakkukang Kota
Makassar Tahun 2013-2015
Laki-laki Perempuan

937
869
729 786
671 618

2013 2014 2015

Sumber: Data Sekunder Puskesmas Batua tahun, 2013-2015


Grafik 2 menunjukkan bahwa pada tahun 2013-2015
penyakit hipertensi terbanyak di derita oleh laki-laki dengan
jumlah masing-masing sebanyak 671 kasus, 937 kasus dan 869
kasus.
b. Distribusi Menurut Waktu (Time)

Grafik 3. Distribusi Penyakit Hipertensi


Berdasarkan Bulan di Puskesmas Batua
Kecamatan Panakkukang Makassar
Tahun 2013-2015
250
233
200 201
183 187
176
150 152 154 158
142
131 130 130 132 139
133 139 131
122 118 115 114 2013
110
100 99 100 92
79 82 82 2014
69 74 63
50 2015

0 0

Sumber: Data Sekunder Puskesmas Batua tahun 2013-2015

35
Grafik 3 menunjukkan bahwa pada tahun 2013 distribusi
penyakit hipertensi dengan jumlah kasus terbesar terjadi pada bulan
Maret yaitu 142 kasus. Sedangkan pada tahun 2014 dan 2015
distribusi penyakit hipertensi dengan jumlah kasus tertinggi terjadi
pada bulan Agustus yaitu 233 kasus.
c. Distribusi Menurut Tempat (Place)

Grafik 4. Distribusi Penyakit Hipertensi


Berdasarkan Wilayah Kerja Puskesmas Batua
Juli-September Tahun 2015

186
200
132
Jumlah Kasus

150 104
100

50 20

0
Tello Baru Batua Borong Luar
Wilayah
Wilayah Kerja

Sumber: Data Sekunder Puskesmas Batua tahun, 2015

Gambar 3 Peta Distribusi Kasus Hipertensi Berdasarkan Wilayah


Kerja Puskesmas Batua

36
Grafik 4 menunjukkan bahwa pada bulan Juli-September
2015 jumlah penderita penyakit hipertensi tertinggi berada pada
Kelurahan Batua dengan jumlah kasus sebanyak 186 kasus.
Sedangkan, jumlah penderita penyakit hipertensi terendah berada
pada Kelurahan Borong dengan jumlah kasus sebanyak 20 kasus.
4.1.3. Gambaran Pelaksanaan Surveilans Epidemiologi di Puskesmas
Batua
a. Pengumpulan Data
Berdasarkan hasil praktik, proses pengumpulan data yang
dilakukan oleh petugas surveilans di Puskesmas Batua ialah
pengumpulan data pasif.
b. Pencatatan
Berdasarkan hasil praktik, pencatatan yang dilakukan oleh
petugas surveilans sudah cukup baik. Data yang dicatat sudah
cukup lengkap. Pada pencatatan data penyakit hipertensi, tidak
terdapat formulir khusus pencatatan penderita penyakit hipertensi
namun formulir yang digunakan ialah formulir pencatatan Penyakit
Tidak Menular (PTM).
c. Pengolahan Data
Berdasakan hasil praktik, data penyakit hipertensi yang telah
terkumpul diolah secara manual dan komputerisasi. Data diolah
berdasarkan distribusi orang dan waktu.
d. Analisis dan Interpretasi Data
Setelah data diolah, data tersebut kemudian dianalisis dengan
menggunakan aplikasi/software khusus untuk melakukan analisis
data. Hasil analisis data diinterpretasikan dalam bentuk teks, tabel,
grafik dan peta.
e. Pelaporan dan Penyebarluasan Data
Laporan dilakukan setiap tanggal 5 setiap bulannya dalam
bentuk Laporan Bulanan (LB1). Pengiriman laporan Surveilans
Terpadu Penyakit (STP) dilakukan secara langsung ke Dinas

37
Kesehatan Kota Makassar. Selain dilaporkan ke Dinas Kesehatan
Kota Makassar, data juga dilaporkan ke kepala puskesmas.
f. Evaluasi
Puskesmas Batua melakukan evaluasi dengan kegiatan
lokakarya mini. Dalam kegiatan ini petugas surveilans melaporkan
pencapainnya. Kegiatan tersebut dilakukan tiap tiga bulan
(triwulan).
4.1.4. Gambaran Evaluasi Atribut Sistem Surveilans
a. Kesederhanaan
Intstrumen atau formulir pengumpulan data penyakit
hipertensi di Puskesmas Batua mudah dipahami dalam
pelaksanaannya. Jenis laporan yang digunakan ialah Laporan
Bulanan (LB1) dan laporan triwulan yang dibuat oleh petugas
surveilans khusus penyakit tidak menular.
b. Fleksibilitas
Sistem survailans penyakit hipertensi di Puskesmas Batua
memiliki fleksibilitas yang cukup tinggi, karena jika terjadi
perubahan pada format pelaporan dari petugas Dinas Kesehatan
Kota Makassar, maka pihak puskesmas juga melakukan perubahan
pada format mereka. Perubahan format laporan biasanya berubah
karena adanya penambahan jenis penyakit. Perubahan yang terjadi
mudah dimengerti dan dijalankan.
c. Ketepatan Waktu
Berdasarkan informasi yang diperoleh dari Dinas Kesehatan
Kota Makassar, ketepatan pelaporan penyakit hipertensi Puskesmas
Batua sudah cukup baik karena laporan bulanan sudah tepat waktu
diserahkan ke Petugas Dinas Kesehatan Kota Makassar yaitu pada
tanggal 5 dan paling lambat tanggal 10 setiap bulannya. Petugas
Dinas Kesehatan Kota Makassar juga menegaskan bahwa
pelaporan Puskesmas tidak pernah lewat dari tanggal 10 setiap
bulannya.

38
4.2.2. Pembahasan
4.2.1 Gambaran Epidemiologi Penyakit Hipertensi
a. Distribusi Menurut Orang
Berdasarkan data yang diperoleh dari puskesmas, pada
tahun 2013-2015 jumlah penderita penyakit hipertensi terbesar
ialah pada kelompok umur 55-64 tahun sedangkan jumlah
penderita hipertensi terkecil berada pada kelompok umur 18-
24 tahun. Hasil pengamatan di Puskesmas Batua ini sesuai
dengan hasil penelitian yang dilakukan di Wilayah Puskesmas
Poncol Kabupaten Semarang yang menunjukkan bahwa
kelompok umur terbanyak yang menderita penyakit hipertensi
ialah kelompok umur 45->65 tahun dan yang paling sedikit
menderita penyakit hipertensi ialah kelompok umur 15-24
tahun (Sulsilatim, 2013).
Umur berpengaruh pada risiko terkena penyakit
hipertensi, karena umur menyebabkan perubahan di dalam
jantung dan pembuluh darah. Tekanan darah meningkat sesuai
dengan usia, karena arteri secara perlahan kehilangan
keelastisannya. Dengan meningkatnya umur maka gejala
arteriosklerosis semakin nampak dan menunjang peningkatan
tahanan perifer total dan dapat menyebabkan hipertensi
(Sianipar, 2015)
Dari jumlah total penderita penyakit hipertensi pada
tahun 2013-2015 yang sempat direkap menunjukkan bahwa
penyakit hipertensi paling banyak di derita oleh laki-laki
daripada perempuan. Hal ini sejalan dengan hasil penelitian
Sigalingging, G di Rumah Sakit Herna. Penelitian tersebut
menunjukkan bahwa jenis kelamin yang banyak menderita
hipertensi adalah pria dengan persentase 57,5% dan kemudian
wanita dengan persentase 42,5% (Sigalingging, 2011).

39
Berdasarkan jenis kelamin, pria lebih beresiko menderita
hipertensi daripada wanita. Hal tersebut terjadi karena pria
cenderung melakukan perilaku tidak sehat seperti, merokok,
konsumsi alcohol maupun stress karena pekerjaannya.
Prevalensi resiko laki-laki terkena hipertensi ialah 1,25 kali
lebih tinggi daripada wanita (Safitri, 2010).
b. Distribusi Menurut Waktu
Berdasarkan data dari Puskesmas Batua tahun 2013-2015
menunjukkan bahwa pada tahun 2013 distribusi penyakit
hipertensi terbesar terjadi pada bulan Maret. Sedangkan pada
tahun 2014-2015 distribusi penyakit hipertensi terbesar terjadi
pada bulan Agustus.
Berdasarkan data dari dinas kesehatan kota Pekanbaru
menyatakan bahwa dari tahun 2011 hingga tahun 2014,
hipertensi selalu menjadi permasalahan yang serius yaitu
kejadian hipertensi selalu berada di urutan ke dua dari 10
penyakit terbesar Puskesmas di kota Pekanbaru sejak empat
tahun terakhir. Didapatkan juga data tahun 2014 bahwa angka
kejadian hipertensi dari Puskesmas Umban Sari kota
Pekanbaru berjumlah 1817 penderita dan mengalami
peningkatan setiap bulannya (Sapitri, 2016).
c. Distribusi Menurut Tempat
Distribusi penyakit hipertensi berdasarkan wilayah
kelurahan pada bulan Juli-September 2015 menunjukkan
bahwa jumlah penderita penyakit hipertensi terbesar berada
pada Kelurahan Batua. Sedangkan, jumlah penderita penyakit
hipertensi terkecil berada pada Kelurahan Borong. Hal ini
dapat disebabkan oleh berbagai faktor risiko salah satunya
ialah gaya hidup.
Prevalensi hipertensi berbeda-beda pada setiap daerah
tergantung pada pola kehidupan masyarakat itu sendiri. Saat

40
ini terdapat adanya kecenderungan bahwa masyarakat
perkotaan lebih banyak menderita hipertensi dibandingkan
masyarakat pedesaan. Hal ini antara lain dihubungkan dengan
adanya gaya hidup masyarakat kota yang berhubungan dengan
risiko penyakit hipertensi seperti stress yang berlebihan,
obesitas, kurangnya olahraga, merokok, alkohol dan makan
makanan yang mengandung kadar lemak tinggi (Sianipar,
2015).
4.2.2. Gambaran Pelaksanaan Survailans Epidemiologi di Puskesmas
Batua
a. Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang dilakukan untuk kasus
penyakit hipertensi ialah pengumpulan data secara pasif.
Pengumpulan data secara pasif diperoleh dari register rawat jalan
dan laporan kader. Petugas yang melakukan pengumpulan data
ialah Pengelola Penyakit Tidak Menular yang bertugas untuk
mengumpulkan semua jenis penyakit tidak menular di puskesmas.
Tidak terdapat petugas pengumpulan data khusus penyakit
hipertensi.
b. Pencatatan Data
Data kejadian penyakit hipertensi di Puskesmas Batua dicatat
ke dalam buku register rawat jalan penyakit setelah dilakukan
pemeriksaan atau diagnose terlebih dahulu oleh dokter di ruang
pemeriksaan. Pencatatan dilakukan oleh petugas yang berada di
dalam ruang pemeriksaan secara manual (tanpa komputerisasi).
Tidak terdapat formulir pencatatan khusus yang digunakan untuk
pencatatan penderita penyakit hipertensi dikarenakan formulir yang
disediakan oleh Dinas Kesehatan Pusat hanya formulir pencatatan
Penyakit Tidak Menular (PTM).

41
c. Pengolahan Data
Pengolahan data penyakit hipertensi dilakukan oleh pengelola
penyakit tidak menular secara manual dan komputerisasi. Data
diolah berdasarkan orang (umur dan jenis kelamin) dan waktu
(bulanan). Data yang terkumpul tidak diolah berdasarkan tempat
(wilayah kerja) karena berdasarkan hasil wawancara dengan
pengolah data, pada formulir pelaporan yang tersedia tidak terdapat
bagian distribusi penyakit berdasarkan tempat. Pengolahan data
rutin dilakukan setiap bulan dan tiap triwulan.
d. Analisis dan Interpretasi Data
Jenis analisis yang dilakukan ialah analisis trend untuk
mengetahui kecenderungan penyakit hipertensi dari tahun ke tahun
serta analisis perbandingan untuk melihat proporsi penderita
penyakit hipertensi berdasarkan jenis kelamin. Jenis analisis yang
tidak dilakukan adalah analisis hubungan meskipun di Puskesmas
Batua telah melakukan surveilans faktor risiko. Aplikasi atau
software yang digunakan untuk melakukan analisis data ialah
Microsoft Excel.
Bentuk penyajian informasi hasil analisis dan interpretasi
data surveilans di Puskesmas Batua ialah dalam bentuk teks atau
narasi, tabel dan grafik. Hasil analisis data yang dihasilkan berupa
grafik triwulan. Grafik tersebut kemudian dipublikasikan di papan
penyajian data.
e. Pelaporan dan Penyebarluasan Data
Data penyakit hipertensi di Puskesmas Batua dilaporkan
bersama dengan penyakit tidak menular lain. Laporan tersebut
disajikan dalam formulir Laporan Bulanan (LB1). Pelaporan
dilakukan pada tanggal 5 setiap bulannya dan diserahkan kepada
Dinas Kesehatan Kota Makassar.
Puskesmas Batua tidak pernah kekurangan formulir
pencatatan dan pelaporan untuk kegiatan surveilans selama 4 bulan

42
terakhir. Karena formulirnya dalam bentuk softcopy sehingga setiap
membutuhkan formulir bisa langsung dicetak oleh pengelola
penyakit tidak menular. Proses pengiriman laporan STP hipertensi
ke Dinas Kesehatan Kota Makassar melalui laporan langsung.
Kemudian untuk mengarsipkannya petugas surveilans
menyimpannya dalam bentuk hardcopy dan kemudian dijilid per
tahun.
Setelah dilaporkan, data yang telah dianalisis dan
diinterpretasi kemudian disebarluaskan sesuai dengan kewenangan
yang diberikan. Penyebarluasan informasi dilakukan kepada
Kepala Dinas Kesehatan Kota Makassar dan Dinas Kesehatan
Propinsi Sulawesi Selatan. Penyebarluasan informasi dilakukan
dalam bentuk pertemuan langsung. Selain itu, data surveilans juga
disebarluaskan dalam bentuk pengelolaan program. Program yang
telah dijalankan oleh Puskesmas Batua ialah kunjungan rumah
(home care PTM), senam lansia serta klinik konseling berhenti
merokok. Akan tetapi, tidak terdapat publikasi atau penyebarluasan
informasi kepada pengunjung puskesmas karena papan penyajian
data hanya terdapat di ruangan kepala puskesmas.
f. Evaluasi
Evaluasi dilaksanakan untuk mengukur hasil dari surveilans
kesehatan yang telah dilaksanakan dalam periode waktu tertentu.
Puskesmas Batua melakukan evaluasi dengan kegiatan lokakarya
mini. Pada lokakarya mini tersebut, kepala puskesmas bertugas
sebagai pengarah sedangkan pesertanya ialah seluruh petugas
puskesmas. Dalam kegiatan ini petugas surveilans melaporkan
pencapainnya. Kegiatan tersebut dilakukan tiap tiga bulan
(triwulan). Puskesmas Batua sendiri tidak pernah menerima umpan
balik dari Dinas Kesehatan Kota Makassar.

43
4.2.3. Gambaran Evaluasi Atribut Sistem Surveilans
a. Kesederhanaan
Kesederhanaan surveilans berarti struktur yang sederhana dan
mudah dioperasikan. Sistem surveilans sebaiknya sesederhana
mungkin, tetapi dapat mencapai objektif. Metode yang digunakan
dalam atribut simplicity (kesederhanaan) adalah kerangka yang
menggambarkan alur informasi dan hubungannya dengan sistem
surveilans dapat menolong untuk menilai kesederhanaan atau
kemajemukan suatu surveilans (Heryana, 2015).
Berdasarkan hasil pengamatan di Puskesmas Batua,
intstrumen atau formulir pengumpulan data penyakit hipertensi di
puskesmas tersebut mudah dipahami dalam pelaksanaannya. Jenis
laporan yang digunakan ialah Laporan Bulanan (LB1) dan laporan
triwulan. Laporan tersebut dibuat oleh petugas surveilans khusus
penyakit tidak menular.
b. Fleksibilitas
Suatu sistem surveilans yang fleksibel dapat menyesuaikan
diri dengan perubahan informasi yang dibutuhkan atau situasi
pelaksanaan tanpa disertai peningkatan yang berarti akan
kebutuhan biaya, tenaga dan waktu. Sistem yang fleksibel dapat
menerima, misalnya penyakit dan masalah kesehatan yang baru
diidentifikasikan, perubahan definisi kasus, dan variasi–variasi dari
sumber pelaporan. Fleksibilitas ditentukan secara retrospektif
dengan mengamati bagaimana suatu sistem dapat memenuhi
kebutuhan–kebutuhan baru (Heryana, 2015).
Berdasarkan hasil pengamatan, sistem survailans penyakit
hipertensi di Puskesmas Batua memiliki fleksibilitas yang cukup
tinggi, karena jika terjadi perubahan pada format pelaporan dari
petugas Dinas Kesehatan Kota Makassar, maka pihak puskesmas
juga melakukan perubahan pada format mereka. Perubahan format
laporan biasanya berubah karena adanya penambahan jenis

44
penyakit. Perubahan yang terjadi pun mudah dimengerti dan
dijalankan.
c. Ketepatan Waktu
Ketepatan waktu berarti kecepatan atau keterlambatan
diantara langkah-langkah dalam sistem surveilans. Aspek lain dari
ketepatan waktu adalah waktu yang diperlukan untuk
mengidentifikasi trend, KLB, atau hasil dari tindakan
penanggulangan. Ketepatan waktu hendaknya dinilai dalam arti
adanya informasi mengenai upaya penanggulangan atau
pencegahan penyakit, baik dalam hal tindakan penanggulangan
maupun rencana jangka panjang dari upaya yang direncanakan
(Heryana, 2015).
Berdasarkan informasi yang diperoleh dari Dinas Kesehatan
Kota Makassar, ketepatan pelaporan penyakit hipertensi Puskesmas
Batua sudah cukup baik karena laporan bulanan sudah tepat waktu
diserahkan ke Petugas Dinas Kesehatan Kota Makassar yaitu pada
tanggal 5 dan paling lambat tanggal 10 setiap bulannya. Petugas
Dinas Kesehatan Kota Makassar juga menegaskan bahwa
pelaporan Puskesmas tidak pernah lewat dari tanggal 10 setiap
bulannya.

45
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
5.1.1. Gambaran Epidemiologi Penyakit Hipertensi
a. Menurut Orang
Berdasarkan kelompok umur, pada tahun 2013-2015 jumlah
penderita penyakit hipertensi terbesar ialah pada kelompok umur
55-64 tahun sedangkan jumlah penderita hipertensi terkecil berada
pada kelompok umur 18-24 tahun. Berdasarkan jenis kelamin, dari
jumlah total penderita penyakit hipertensi pada tahun 2013-2015
yang sempat direkap menunjukkan bahwa penyakit hipertensi
paling banyak di derita oleh laki-laki daripada perempuan.
b. Menurut Tempat
Berdasarkan tempat, dari bulan Juli-September 2015 jumlah
penderita penyakit hipertensi terbesar berada pada Kelurahan
Batua. Sedangkan, jumlah penderita penyakit hipertensi terkecil
berada pada Kelurahan Borong.
c. Menurut Waktu
Berdasarkan waktu, pada tahun 2013 distribusi penyakit
hipertensi terbesar terjadi pada bulan Maret. Pada tahun 2014-
2015 distribusi penyakit hipertensi terbesar terjadi pada bulan
Agustus.
5.1.2. Pelaksanaan Surveilans
Pelaksanaan surveilans hipertensi di Puskesmas Batua tahun
2013-2015 sudah dilaksanakan dengan cukup baik mulai dari
pengumpulan, pencatatan, pengolahan, analisis dan interpretasi,
pelaporan dan penyebarluasan data serta evaluasi.
5.1.3. Atribut Surveilans
Atribut sistem surveilans hipertensi di Puskesmas Batua tahun
2013-2015 telah dilaksanakan dengan cukup baik mulai dari

46
kesederhanaan (simplicity), fleksibilitas (flexibility) dan ketepatan
waktu (timeliness).

5.2. Saran
a. Bagi petugas surveilans, diharapkan agar melaksanakan pencatatan dan
pengolahan data penyakit berdasarkan tempat sehingga dapat dilakukan
intervensi yang tepat pada wilayah yang memiliki kasus hipertensi yang
tinggi.
b. Bagi pihak puskesmas, diharapkan agar pihak Puskesmas Batua
melakukan penambahan papan informasi agar setiap orang yang datang
ke puskesmas dapat mengakses informasi mengenai jumlah kasus
penyakit tertentu.
c. Kepada Dinas Kesehatan Kota Makassar agar dapat memberikan umpan
balik kepada puskesmas setelah pelaporan yang dilakukan oleh
puskesmas.

47
DAFTAR PUSTAKA

Amirudin, Ridwan. 2012. Surveilans Kesehatan Masyarakat. Bogor: IPB Press

Andrea, Gilang Yudhisti, dkk. 2013. Korelasi Derajat Hipertensi Dengan


Stadium Penyakit Ginjal Kronik Di Rsup Dr. Kariadi Semarang Periode
2008-2012. Semarang: Universitas Diponegoro.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2013. Riset Kesehatan Dasar


(RISKESDAS). Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Profil Kesehatan Provinsi


Sulawesi Selatan 2014. Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan,
Makassar 2015.

Dinkes Kota Makassar. 2012. Profil Kesehatan Kota Makassar 2012.


http://dinkeskotamakassar.net/download/3855214Profil%20Kesehatan%2
0Kota%20Makassar%202012.pdf . Diakese pada tanggal 07 September
2016.

Dinkes Kota Makassar. 2013. Profil Kesehatan Kota Makassar 2013.


http://dinkeskotamakassar.net/download/718Gabung%20profil%202013.p
df. Diakses pada tanggal 07 September 2016.

Dinkes Kota Makassar. 2014. Buku Saku: Dinas Kesehatan Kota Makassar Tahun
2014.
http://dinkeskotamakassar.net/download/545BUKU%20SAKU%202014%
20OK%20..pdf. Diakses padatanggal 25 September 2016.

Direktorat Pengendalian Penyakit Tidak Menular. 2006. Pedoman Teknis


Penemuan dan Tatalaksana Hipertensi. Jakarta: Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia.

Hamid, Syahrul Aminuddin. 2014. Hubungan Pengetahuan dan Sikap Keluarga


tentang Pencegahan Hipertensi dengan Kejadian Hpertensi di Poliklinik
Penyakit Dalam RSUD.Prof. Dr. Hi.Aloei Saboe Kota
Gorontalo.Gorontalo: Universitas Negeri Gorontalo.

Hanifa, Anggie. 2011. Prevalensi Hipertensi Sebagai Penyebab Penyakit Ginjal


Kronik Di Unit Hemodialisis RSUP H.Adam Malik Medan Tahun 2009.
Medan: Universitas Sumatera Utara.

Heryana, Ade. 2015. Surveilans Epidemiologi Penyakit Menular. Jakarta:


Universitas Esa Unggul.

48
Indah, Dwi Tirta. 2015. Evaluasi Input Sistem Surveilans Hipertensi di Wilayah
Kerja Dinas Kesehatan Kota Magelang Berdasarkan Pedoman Sistem
Surveilans Penyakit Tidak Menular. Semarang: Universitas Negeri
Semarang.

Infodatin. 2013. Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI. Jakarta
Selatan.

Kementerian Kesehatan RI. 2013. Draft Pedoman Surveilans Penyakit Tidak


Menular. Jakarta: Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan.

Kementerian Kesehatan RI. 2014. Hipertensi. Jakarta: Pusat Data dan Informasi
Kementerian Kesehatan RI.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1116 tahun 2003


tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi
Kesehatan.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1479 tahun 2003


Tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi
Penyakit Menular Dan Penyakit Tidak Menular Terpadu.

Leonita, Edwina, dkk. 2016. Evaluasi dan Penilaian Sistem Surveilans.


Semarang: Universitas Diponegoro

Levanita, Shanthi. 2011. Prevalensi Retinopati Hipertensi di RSUP H. Adam


Malik Medan Periode Agustus 2008 - Agustus 2010.Medan: Universitas
Sumatera Utara.

Lewa, FA., Pramantara, PDI., dan Baning, RBTh. 2010. Faktor-Faktor Risiko
Hipertensi Sistolik Terisolasi Pada Lanjut Usia. Berita Kedokteran
Masyarakat. 26(4) : 171-178

National High Blood Pressure Education Program. 2004. The Seventh Report of
the Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and
Treatment of High Blood Pressure. U.S Department of Health and Human
Services.

National High Blood Pressure Education Program. 2014. The Eighth Report of
The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and
Treatment of High Blood Pressure.U.S Department of Health and Human
Services.

Rahajeng, E & Tuminah, S. 2009. Prevalensi Hipertensi dan Determinannya di


Indonesia. Dalam: Majalah Kedokteran Indonesia. Jakarta: Pusat

49
Penelitian Biomedis dan Farmasi Badan Penelitian Kesehatan Departemen
Kesehatan RI.

Safitri, Meylinda. 2010. Hubungan Pola Konsumsi Bumbu Penyedap, Makanan


Asin dan Status Gizi Pada Usia 35-64 Tahun terhadap Kejadian
Hipertensi di Provinsi Bali. Universitas Esa Unggul.

Sagala, Lam Murni Br. 2010. Perawatan Penderita Hipertensi di Rumah oleh
Keluarga Suku Batak dan Suku Jawa di Kelurahan Lau Cimba Kabanjahe.
Medan: Universitas Sumatera Utara.

Sapitri, Nelli. 2016. Analisis Faktor Risiko Kejadian Hipertensi Pada Masyarakat
di Pesisir Sungai Siak Kecamatan Rumbai Kota Pekanbaru. Pekanbaru:
Universitas Riau.

Sarasaty, RF. 2011. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Hipertensi pada


Kelompok Lanjut Usia di Kelurahan Sawah Baru Kecamatan Ciputat,
Kota Tangerang Selatan. Jakrta: Universitas Islam Negeri Syarif
Hidayatullah Jakarta.

Sianipar, Agustina. 2015. Karakteristik Penderita Hipertensi Dengan Komplikasi


Yang Dirawat Inap Di Puskesmas Tanjung Balai Karimun Tahun 2010-
2012. Medan: Universitas Sumatera Utara.

Sigalingging, Ganda. 2011. Karakteristik Penderita Hipertensi di Rumah Sakit


Umum Herna Medan 2010-2011. Medan: Universitas Sumatera Utara.

Sinaga, Evi Susanti. 2012. Karakteristik Penderita Hipertensi yang Dirawat Inap
di RS Vita Insani Pematangsiantar Tahun 2010-2011. Medan: Universitas
Sumatera Utara.

Subuh, Mohammad. 2016. Strategi Serta Unggulan Pencegahan dan


Pengendalian Penyakit dalam Mewujudkan Keluarga Sehat. Tangerang:
Direktorat Jenderal P2P Kementerian Kesehatan RI.

Sugiharto, Aris. 2007. Faktor-faktor Risiko Hipertensi Grade IIpada Masyarakat.


Semarang: Universitas Diponegoro

Sulsilatim, Mihram. 2013. Pemetaan Penyakit Hipertensi Berdasarkan Jumlah,


Umur dan Jenis Kelamin Penduduk di Wilayah Puskesmas Poncol Tahun
2012. Semarang: Universitas Dian Nuswantoro.

Syafei, Abdullah. 2010. Gambaran Pelaksanaan Sistem Surveilans Gizi di


Direktorat Bina Gizi Masyarakat Direktorat Jenderal Bina Kesehatan
Masyarakat Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Tahun 2010.
Jakarta: UIN Syarif Hudayatullah

50
WHO. 2004. Comprehensive Assessment of the National Disease Surveilans in
Indonesia. Washington DC.

WHO. 2011. Hypertension Fact Sheet. Geneva: Department of Sustainable


Development and Healthy Environments 2011.

WHO.2013. A Global Brief on Hypertension: Silent Killer, Global Public Health


Crisis. Geneva.

51
LAMPIRAN

52
Lampiran 1

KUESIONER KEGIATAN DAN ATRIBUT SISTEM SURVEILANS HIPERTENSI


S
DI PUSKESMAS BATUA KOTA MAKASSAR 2016

KUESIONER UNTUK TINGKAT PUSKESMAS -PETUGAS SURVEILANS


A. Informasi Responden / Ketenagaan
1 Nama Responden __________________________________________
2 Umur Responden _________ Tahun
3 Jenis Kelamin Laki-laki / Perempuan
4 Tingkat Pendidikan Responden 1. Tamat SLTA 4. Tamat S1 (………………)

2. Tamat SPK/D-1 5. Lainnya, (………………)

3. Tamat D-3 (…………………….)


5 Jabatan / Posisi Responden _______________________________________
6 Nomor Telepon __________________
7 Berapa lama bertugas di bagian survailans _____ Tahun
8 Jika anda baru 1 tahun, apakah ada transfer Ya / Tidak
pengetahuan, keterampilan dan data dari
petugas surveilans sebelumnya
Program yang dipegang selain Surveilans,
9 1.___________________3.___________________
jika ada
2.___________________4.___________________
Pelatihan Surveilans yang pernah diikuti, jika
10 1._______________________/Tahun________
ada
2._______________________/Tahun________

3._______________________/Tahun________

11 Penyelenggara Pelatihan
1. Kementrian Kesehatan (Pusat)
(Jawaban boleh lebih dari satu) 2. Dinkes Propinsi
3. Dinkes Kabupaten
12 Berapa orang tim surveilans di Puskesmas ____ orang
13 Adakah tim gerak cepat (TGC) yg dibentuk Ya / Tidak (aktif / tidak aktif)

53
B. INPUT (MASUKAN)

No Ketersediaan input ada / tidak Keterangan

Mohon dilingkari salah satu pilihan (ada/ya atau tidak) dan mengisi keterangan tambahan jika
ditanyakan
1 Transportasi KETERANGAN
1a Kendaraan Roda 4 Ada Tidak Jumlah yang berfungsi ___ buah
1b Kendaraan Roda 2 Ada Tidak Jumlah yang berfungsi ___ buah
2 Manajemen Data
2a Alat Tulis Kantor Ada Tidak
2b Kalkulator Ada Tidak
2c Komputer/Laptop Ada Tidak
2d Printer Ada Tidak
2e Software Analisis Data Ada Tidak
2f Papan penyajian data Ada Tidak
3 Komunikasi
3a Telepon kantor Ada Tidak
3b Fax Ada Tidak
3c Internet Ada Tidak
3d Handphone Pribadi Ada Tidak
4 Formulir Coret yang tidak perlu
4a Tersedia Formulir STP (bulanan) Ada Tidak Cukup / Tidak cukup
Tersedia Buku Panduan identifikasi
4b respon dan penanganan penyakit Ada Tidak
tidak menular

4c Tersedia Buku Panduan Ada Tidak


Penyelidikan Epidemiologi (PE)
Tersedia Petunjuk Teknis
Surveilans Faktor Risiko Penyakit
4d Ada Tidak
Tidak Menular Berbasis Pos
Pembinaan Terpadu (Posbindu)
5 Anggaran Surveilans Jawaban
Apakah menyediakan anggaran
5a khusus untuk kegiatan surveilans Ya Tidak Jika tidak, jelaskan
(Jika Tidak Lanjut ke Pertanyaan

54
Komponen Survailans)

Anggaran tersebut untuk keperluan


5b apa ?
1.Transportasi Ya Tidak
2.Komunikasi Ya Tidak
3.Pencatatan dan Pelaporan Ya Tidak
4.Insentif Ya Tidak
5. Bimbingan teknis Ya Tidak
6. Penerbitan Buletin Ya Tidak
7.Lainnya:
(sebutkan)__________________
5c Sebutkan sumber biaya dari kegiatan tersebut ?
1. APBD Ya Tidak
2. APBN Ya Tidak
3. Lainnya,______________

5d Berapa besar alokasi Anggaran tersebut


Rp. _______________
Adakah Kebijakan/peraturan
5e daerah yang mendukung kegiatan Ya Tidak
surveilans?
Jika Ya, apa bentuk kebijakan
5f
tersebut ?

C. KOMPONEN SURVEILANS
No 1. Pengumpulan Data, Registrasi dan Konfirmasi Kasus Jawaban

Persentase Puskesmas yang memiliki formulir pencatatan dan pengumpulan data dan mengisi
formulir tersebut dengan benar
Bagaimana metode pengumpulan data untuk Aktif / Pasif / Aktif dan Pasif
1a kasus penyakit Hipertensi
1b Pengumpulan data surveilans di dapat dari ?
a. Register Rawat Jalan Ya Tidak
b. Laporan Puskesmas Pembantu Ya Tidak
c. Laporan praktik dokter/bidan swasta Ya Tidak
d. Laporan Kader Ya Tidak

e. Lainnya___________________

55
1c Berapa kali anda mengkompilasi / merekapitulasi data yang _____Kali
terkumpul satu tahun yang lalu
2. Pengolahan Data, Analisis dan Intrepetasi Data

2a Apakah data yang terkumpul diolah? Ya Tidak

2b Data diolah berdasarkan orang (Jenis Kelamin, Ya Tidak


Umur, dll)
Data diolah berdasarkan tempat / lokasi (desa,
2c Ya Tidak
wilayah kerja, dll)
2d Apakah secara rutin melakukan pengolahan data Ya Tidak
mingguan ?

2e Apakah secara rutin melakukan pengolahan data Ya Tidak


bulanan ?
2f Apakah secara rutin melakukan pengolahan data Ya Tidak
Triwulan/semester ?
2g Setelah diolah jenis analisis apa yang dilakukan ?

b. Trend Ya Tidak
c. Hubungan Ya Tidak
d. Perbandingan Ya Tidak
e. Lainnya, Sebutkan_____________

2h Alasan jika tidak melakukan analisis

2i Apakah melakukan analisis trend dari tahun ke Ya Tidak


tahun
Jika tidak, jelaskan
Apakah menggunakan aplikasi/software khusus
2j Ya Tidak
untuk melakukan analisis data?
2k Apa jenis aplikasi yang digunakan tersebut?
a. SPSS Ya Tidak
b. Epi Info Ya Tidak
c. Excel Ya Tidak
d. GIS (Pemetaan) Ya Tidak
e. Lainnya, Sebutkan__________
2l Bagaimana bentuk penyajian informasi hasil analisis
dan interpretasi data survailans ?

56
a. Teks/Narasi Ya Tidak
b. Tabel Ya Tidak
c. Grafik Ya Tidak
d. Peta (Spot Map) Ya Tidak
Jika tidak, jelaskan
Apakah hasil analisis ditampilkan/ dipublikasikan ke
2m Ya Tidak
papan penyajian data ?

No 3. Pelaporan dan Diseminasi

Pernahkah mengalami kekurangan formulir


1 pencatatan dan pelaporan untuk kegiatan surveilans Ya Tidak
selama 4 bulan terakhir ?

2 Laporan Bulanan (Survailans Terpadu Penyakit) = 6 bulan terakhir

2a Bagaimana proses pengiriman laporan STP ke Dinkes Kota?


1. Fax Ya Tidak
2. Laporan langsung Ya Tidak
3. Email Ya Tidak

4. Lainnya______________________
2b Pernah mengalami kekurangan Form Laporan STP Ya Tidak
dalam 1 tahun terakhir
2c Jumlah laporan STP yang dilaporkan pada 6 Bulan terakhir
____ Unit
2d Apakah anda mengarsipkan STP Ya Tidak

2e Bagaimana anda mengarsipkannya, jelaskan

No 4. UMPAN BALIK DAN DISEMINASI INFORMASI

Apakah pernah menerima umpan balik dari dinas


1 Ya Tidak
kesehatan kota

2 Bagaimana bentuk umpan balik yang anda terima

a. Laporan Ya Tidak
b. Buletin Ya Tidak

57
c. Pertemuan Ya Tidak

d. Lainnya Ya Tidak

3 Dalam 6 bulan terakhir berapa kali anda menerima umpan balik? ______Kali

Apakah data yang telah dianalisis dan


4 diinterpretasi selalu disebarluaskan sesuai Ya Tidak
kewenangan yang diberikan
5 Kepada siapa penyebarluasan informasi dilakukan ?
a. Kepala Dinas Kota Ya Tidak
b. Dinkes Propinsi Ya Tidak
c. Puskesmas Ya Tidak
d. Kecamatan/Desa Ya Tidak
e. Lainnya_______________
6 Dalam bentuk apa penyebarluasan informasi yang dilakukan
a. Lisan Ya Tidak
b. Laporan tertulis Ya Tidak
c. Pertemuan Ya Tidak

d. Lainnya___________
Apakah data Surveilans yang anda buat
7 telah digunakan dalam pengelolaan Ya Tidak
Program ?
Jika Ya, mohon jelaskan dalam bentuk apa data tersebut
8
dimanfaatkan?
Jawab

Apakah ada umpan balik yang dilakukan


9 DKK ke puskesmas? Ya Tidak

Bagaimana bentuk umpan balik yang


10
anda berikan ke Puskesmas
a. Laporan Ya Tidak
b. Buletin Ya Tidak
c. Pertemuan Ya Tidak
d. Lainnya Ya Tidak

58
D. KEGIATAN SURVEILANS HIPERTENSI

NO. Tema pertanyaan

Apa instrumen yang digunakan dalam pengumpulan


1. Pengumpulan data
data? (lakukan probing variable yang dikumpulkan)
Apakah terdapat form khusus untuk pencatatan
2. Pencatatan data
penderita/surveilans hipertensi?
1. Siapa yang melaksanakan pengolahan data?
3. Pengolahan data 2. Bagaimana data diolah (komputerisasi atau manual)?
(lakukan probing alasan pilihan)
1. Siapa yang melakukan analisis dan interpretasi
data?
2. Bagaimana data dianalisis?
4. Analisis dan interpretasi data (lakukan probing varibel yang diianalisis)

3. Informasi apa yang dapat diperoleh setelah

melakukan analisis?

1. Bagaimana bentuk diseminasi dan pelaporan data?


2. Siapa yang melakukan penyebarluasan data dan
5. Diseminasi data/pelaporan kepada siapa saja data dilaporkan?
3. Setiap tanggal berapa laporan data
diserahkan/dilaporkan?
1. Apakah dilakukan evaluasi terhadap pelaksanaan
surveilans hipertensi?
4. Evaluasi
2. Bagaimana bentuk evaluasi yang dilakukan?
3. Kapan evaluasi tersebut dilakukan?
No E. ATRIBUT SURVEILANS

1. Apakah instrumen/formulir pengumpulan data mudah dipahami


1. Kesederhanaan dalam pelaksanaannya?
2. Apa jenis laporan yang digunakan pada surveilans hipertensi?

59
1. Apakah pernah ada perubahan format laporan dalam sistem
surveilans hipertensi
2 Fleksibilitas
2. Apakah perubahan format laporan tersebut mudah dimengerti
atau dijalankan
Ketepatan dan
3. kelengkapan laporan
(Cek di Dinkes Kota)

No F. Pertanyaan Terbuka

1 Apakah anda melakukan surveilans faktor risiko untuk mendeteksi kejadian hipertensi?

Seperti yang kita ketahui bahwa hipertensi merupakan penyakit penyerta, apabila pasien datang
dengan keluhan penyakit stroke namun setelah diperiksa ia juga mengalami hipertensi maka
2
dalam pencatatannya apakah pasien tersebut dicatat sebagai penderita stroke atau penderita
hipertensi?

2 Apakah anda senang dengan keterlibatan anda dalam program surveilans bila dilihat dari
pengetahuan dan keterampilan yang anda miliki saat ini?

Apa saja tantangan / hambatan yang anda hadapi dalam hal pelaksanaan kegiatan rutin
3
surveilans?

Apakah Motivasi penting untuk keberlangsunan Surveilans bagi petugas ? Jika Ya, bentuk
4
motivasi apa yang sesuai menurut anda ?

60
Apakah kasus penyakit hipertensi telah dilakukan koordinasi antara Surveilans dan pemegang
5 program hipertensi khususnya pada pencatatan penyakit (agar tidak terjadi duplikasi data) ?
Mohon dijelaskan

Apakah pernah dilakukan tindakan pencegahan untuk mengatasi penyakit hipertensi dalam 6
6 bulan terakhir ? Jika Ya Mohon dijelaskan bentuk kegiatan pencegahan yang dilakukan ?

Mohon Sarannya, pengembangan yang menurut anda penting untuk dilakukan dalam
7
pelaksanaan surveilans ?

Halaman ini adalah bagian terakhir dari kuesioner ini, kami ucapkan terima kasih telah
meluangkan waktu untuk mengisi kuesioner ini dengan baik dan benar

61
Lampiran 2

Format Laporan Bulanan (LB1)

62
Lampiran 3

GANT CHART PUSKESMAS BATUA KECAMATAN PANAKKUKANG KOTA MAKASSAR TAHUN 2016
Minggu 3 (31 Oktober - 5 Minggu 4 (7 - 11
Minggu 1 (17-22 Oktober) Minggu 2 (24- 29 Oktober)
November) November)
Kegiatan
17 18 19 20 21 22 24 25 26 27 28 29 31 1 2 3 4 5 7 8 9 10 11

Pengumpulan Data
Survailans
Entry Data Survailans

Analisis Data Survailans

Wawancara dengan Petugas


Survailans
Entry Data Wawancara

Analisis Data Hasil


Wawancara
Penyusunan Laporan

1
Lampiran 4

Ruangan Petugas Surveilans


Hipertensi

Ruangan Tunggu Puskesmas

1
Kegiatan Senam Lansia

2
Lampiran 5

ABSENSI PRAKTIK SURVEILANS PUSKESMAS BATUA TAHUN 2016

Minggu 3 (31 Oktober - 5 Minggu 4 (7 - 11


Minggu 1 (17-22 Oktober) Minggu 2 (24- 29 Oktober)
November) November)
Nama NIM
17 18 19 20 21 22 24 25 26 27 28 29 31 1 2 3 4 5 7 8 9 10 11

√ √ √ √ √
Nurdiana A. K111 14 068
√ √ √ √ √
Ummul Qura K111 14 070
√ √ √ √ √
Nurul Ilmi Idrus K111 14 322

1
Lampiran 6

Atribut Surveilans Penyakit Hipertensi

Rencana
Nama Kategori Sumber
NO Definisi operasional penyajian
variable data data
data
1. Simplicity Kesederhanaan Nominal Narasi Wawancara
struktur dan
kemudahan
pengoperasionnya
yang dapat dilihat dari
diagram alur
informasi dan umpan
balik dalam suatu
sistem survailans.
2. Flexibility Dapat menyesuaikan Nominal Narasi Wawancara
diri dengan perubahan
informasi yang
dibutuhkan atau
situasi pelaksanaan
tanpa disertai
peningkatan yang
berarti akan
kebutuhan biaya,
tenaga dan waktu.
3. Acceptability Kemauan seseorang Nominal Narasi Wawancara
atau organisasi untuk
berpartisipasi dalam
memanfaatkan sistem
survailans.

4. Sensitivity Sensitifitas suatu Nominal Narasi Wawancara


sistem survailans
dapat dilihat pada dua
tingkatan. Pertama,
pada tingkat
pengumpulan data
yaitu proporsi kasus
dari suatu penyakit
yang dideteksi oleh
sistem survailans.
Kedua, sistem dapat
dinilai akan
kemampuannya

1
mendeteksi KLB.
5. Predictive Nilai prediksi positif Nominal Narasi Wawancara
value positif adalah proporsi dari
populasi yang
diidentifikasikan
sebagai kasus oleh
suatu sistem
survailans dan
kenyataannya
memang kasus.
6. Representativ Suatu sistem Nominal Narasi Wawancara
eness survailans yang
representatif akan
menggambarkan
secara akurat:
- Kejadian dari suatu
peristiwa kesehatan
dalam periode waktu
tertentu.
- Distribusi peristiwa
tersebut dalam
masyarakat menurut
tempat dan orang.

7. Timelines Ketepatan waktu Nominal Narasi Wawancara


menggambarkan
kecepatan atau
kelambatan diantara
langkah-langkah
dalam suatu sistem
survailans, misalnya
waktu yang
diperlukan untuk
mengidentifikasi
trend, KLB atau hasil
dari tindakan
penanggulangan.
8. Data quality Kualitas data Nominal Narasi Wawancara
berhubungan dengan
data atribut
acceptability dan
representativeness
9. Stability Stabilitas terdiri dari Nominal Narasi Wawancara
realibility dan
availability.

2
Komponen Surveilans Penyakit Hipertensi

Rencana
Nama Kategori Sumber
NO Definisi operasional penyajian
variable data data
data
1. Pengumpulan Proses pengumpulan Nominal Narasi Wawancara
data data survailans diare
di puskesmas bersifat
pasif, yaitu berasal
dari data kunjungan
penderita yang
dilaporkan rutin
puskesmas.
Pengumpulan data
secara aktif seperti
berdasarkan studi
kasus atau survei dan
investigasi penderita
diare pada saat terjadi
KLB diare.
2. Pengolahan Data yang telah Nominal Narasi Wawancara
data terkumpul kemudian
dikelompokkan oleh
petugas survailans
diare secara manual
(tidak menggunakan
komputer), yang
selanjutnya direkap
dalam laporan
mingguan W2 dan
laporan bulanan LB3.
Semua jenis data
tersebut dilakukan
pengelompokan setiap
bulan, untuk
keperluan pengisian
laporan bulanan.
3. Analisis data Pada dasarnya Nominal Narasi Wawancara
pengelompokan data
dilakukan sesuai
dengan tujuan dari
sistem survailans itu
sendiri dan
karakteristik (ciri
khusus) dari masalah
kesehatan yang

3
diamati.
Pengelompokan
dilakukan menurut
variabel orang,
tempat, dan waktu.
4. Interpretasi Informasi Nominal Narasi Wawancara
data epidemiologi yang
dihasilkan dari hasil
analisis dan
interpretasi dapat
dimanfaatkan baik
oleh institusi yang
melaksanakan
survailans maupun
instansi lain di
masyarakat.
Dihasilkan dalam
bentuk narasi, tabel,
diagram sebagai
informasi.
5. Desiminasi Diseminasi informasi Nominal Narasi Wawancara
data disampaikan kepada
Dinas Kesehatan Kota
Makassar dalam
bentuk laporan ke
Bidang Pengendalian
Penyakit dan
pertemuan lintas
sektor tingkat
Kecamatan, terdiri
dari pihak kantor
Kecamatan dan
Kelurahan, Dinas
Pasar, Dinas
Pendidikan, bidan
wilayah dan Pustu
yang dilakukan
bersama dengan
program lain di
puskemas sebanyak
tiga kali setahun.