Anda di halaman 1dari 8

PERAN DAN FUNGSI APOTEKER DALAM PROMOSI KESEHATAN

TUGAS UJIAN TENGAH SEMESTER

ILMU KESEHATAN MASYARAKAT

DISUSUN OLEH :

CHIKO ANGGI SARAH

1808020020

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO

2018
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pembangunan kesehatan adalah upaya untuk meningkatkan kesejahteraan


masyarakat yang dicapai melalui peningkatan kualitas pelayanan kesehatan.
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang
Kesehatan pelayanan kesehatan baik pelayanan preventif, pelayanan promotif,
pelayanan kuratif, dan pelayanan rehabilitatif dibutuhkan masyarakat dalam
meningkatkan derajat kesehatannya.

Pelayanan kesehatan promotif adalah kegiatan yang lebih mengutamakan


kegiatan yang bersifat promosi kesehatan. Preventif adalah kegiatan pencegahan
terhadap suatu masalah kesehatan/penyakit. Kuratif adalah kegiatan serangkaian
kegiatan pengobatan yang ditujukan untuk penyembuhan penyakit, pengurangan
penderitaan akibat penyakit, pengendalian penyakit, atau pengendalian kecacatan
agar kualitas penderita dapat terjaga seoptimal mungkin. Rehabilitatif adalah
kegiatan untuk mengembalikan bekas penderita ke dalam masyarakat sehingga
dapat berfungsi lagi sebagai anggota masyarakat yang berguna untuk dirinya dan
masyarakat semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuannya.

Seperti yang sudah dijelaskan diatas, salah satu kegiatan pelayanan


kesehatan adalah pelayanan kefarmasian dengan melakukan kegiatan promosi
kesehatan. Promosi kesehatan menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 74 Tahun 2015 Tentang Upaya Peningkatan Kesehatan Dan
Pencegahan Penyakit adalah proses untuk memberdayakan masyarakat melalui
kegiatan menginformasikan, mempengaruhi dan membantu masyarakat agar
berperan aktif untuk mendukung perubahan perilaku dan lingkungan serta
menjaga dan meningkatkan kesehatan menuju derajat kesehatan yang optimal.

Sebagai seorang Apoteker diharapkan dapat berperan aktif dalam


melakukan pelayanan kefarmasian secara optimal dalam meningkatkan derajat
kesehatan. Pada bab selanjutnya, akan dibahas peran Apoteker dalam melakukan
kegiatan promosi kesehatan.
BAB 2

PEMBAHASAN

2.1 Peran dan Fungsi Apoteker dalam Promosi Kesehatan

Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009


Tentang Pekerjaan Kefarmasian, pelayanan kefarmasian dengan melakukan
kegiatan promosi kesehatan dapat diselenggarakan di apotek, instalasi farmasi
rumah sakit, puskesmas, klinik, toko obat, atau praktek bersama.

2.1.1 Peran Apoteker di Apotek dan Rumah Sakit

Pelayanan Kefarmasian telah mengalami perubahan yang semula hanya


berfokus kepada drug oriented berkembang menjadi patient oriented. Berdasarkan
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 Tahun 2016 Tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian Di Apotek, Apoteker dituntut untuk
meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan perilaku agar dapat melaksanakan
interaksi langsung dengan pasien. Bentuk interaksi tersebut antara lain adalah
pemberian informasi obat (PIO) dan konseling kepada pasien yang membutuhkan.
Melalui Pelayanan Informasi Obat diharapkan Apoteker memberikan informasi
tidak hanya mengenai obat.

Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di Apotek meliputi:

a. Menjawab pertanyaan baik lisan maupun tulisan;

b. Membuat dan menyebarkan buletin/brosur/leaflet, pemberdayaan


masyarakat (penyuluhan);

c. Memberikan informasi dan edukasi kepada pasien;

d. Memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada mahasiswa


farmasi yang sedang praktik profesi;

e. Melakukan penelitian penggunaan Obat;

f. Membuat atau menyampaikan makalah dalam forum ilmiah;

g. Melakukan program jaminan mutu.


Selain PIO, konseling dan home pharmacy care juga merupakan proses
interaktif antara Apoteker dan pasien atau keluarga untuk meningkatkan
pengetahuan, pemahaman, kesadaran dan kepatuhan sehingga terjadi perubahan
perilaku pasien. Secara umum, kegiatan PIO dan konseling di apotek dan rumah
sakit hampir sama. Akan tetapi, yang membedakan promosi kesehatan di rumah
sakit dengan apotek adalah jika dirumah sakit dilakukan visite. Visite dalah
kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang dilakukan Apoteker secara mandiri
atau bersama tim tenaga kesehatan. Visite juga dapat dilakukan pada pasien yang
sudah keluar rumah sakit baik atas permintaan pasien maupun sesuai dengan
program rumah sakit yang biasa disebut dengan Pelayanan Kefarmasian di rumah
(Home Pharmacy Care). Sedangkan di apotek dilakukan Home Pharmacy Care
untuk keadaan pada pasien tertentu. Misalnya pada pasien hipertensi, diabetes,
TBC yang membutuhkan monitoring daln follow up agar mengetahui kondisi
pasien terhadap pengobatan yang dijalani dan juga memberikan motivasi dan
arahan untuk menjalani hidup lebih baik lagi.

Melalui kegiatan PIO, konseling dan Home Pharmacy Care, Apoteker bisa
mempromosikan kesehatan untuk merubah atau mempengaruhi pola pikir
masyarakat akan kesadaran hidup sehat. Kegiatan promosi kesehatan di apotek
dan rumah sakit menjadi tempat atau sasaran untuk melakukan promosi kesehatan
karena banyaknya jumlah apotek dan rumah sakit yang memiliki pengunjung
tinggi setiap harinya, sehingga akan mudah untuk melakukan promosi baik
langsung (interaksi) maupun tidak langsung (media).

2.1.2 Peran Apoteker di Puskesmas

Promosi kesehatan di puskesmas adalah upaya puskesmas untuk


meningkatkan kemampuan pasien, individu sehat, keluarga dan masyarakat agar
pasien dapat mandiri dalam mempercepat kesembuhan dan rehabilitasinya,
individu sehat, keluarga dan masyarakat dapat mandiri dalam meningkatkan
kesehatan, mencegah masalah-masalah kesehatan dan mengembangkan upaya
kesehatan bersumber daya masyarakat, melalui pembelajaran dari, oleh, untuk dan
bersama mereka, sesuai sosial budaya mereka, serta didukung kebijakan publik
yang berwawasan kesehatan (Kemenkes RI, 2011).
Ketika melakukan promosi kesehatan, terdapat sasaran promosi kesehatan
di puskesmas dikenal tiga jenis sasaran. Pertama, sasaran primer (utama) upaya
promosi kesehatan sesungguhnya adalah pasien, individu sehat dan keluarga
(rumah tangga) sebagai komponen dari masyarakat. Diharapkan dapat mengubah
perilaku hidup mereka yang tidak bersih dan tidak sehat menjadi perilaku hidup
bersih dan sehat. Kedua, sasaran sekunder adalah para pemuka masyarakat, baik
pemuka informal (misalnya pemuka adat, pemuka agama dan lain-lain) maupun
pemuka formal (misalnya petugas kesehatan, pejabat pemerintahan dan lain-lain),
organisasi kemasyarakatan dan media massa. Ketiga, sasaran tersier, yaitu para
pembuat kebijakan publik yang berupa peraturan perundang-undangan di bidang
kesehatan dan bidang-bidang lain yang berkaitan serta mereka yang dapat
memfasilitasi atau menyediakan sumber daya.
Diketahui bahwa sulitnya merubah suatu perilaku individu, diperlukan
strategi promosi kesehatan dimana Apoteker juga ikut berpartisipasi didalamnya.
Strategi promosi kesehatan, pertama pemberdayaan yaitu pemberian informasi
dan pendampingan dalam mencegah dan menanggulangi masalah kesehatan, guna
membantu individu, keluarga atau kelompok-kelompok masyarakat menjalani
tahap tahu, mau dan mampu mempraktikkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS). Kedua, bina suasana adalah pembentukan suasana lingkungan sosial
yang kondusif dan mendorong dipraktikkannya PHBS serta penciptaan panutan-
panutan dalam mengadopsi PHBS dan melestarikannya. Ketiga, advokasi adalah
pendekatan dan motivasi terhadap pihak-pihak tertentu yang diperhitungkan dapat
mendukung keberhasilan pembinaan PHBS baik dari segi materi maupun non
materi. Keempat, kemitraan harus digalang baik dalam rangka pemberdayaan
maupun bina suasana dan advokasi guna membangun kerjasama dan mendapatkan
dukungan (Kemenkes RI, 2011).

2.1.3 Peran Apoteker di Tempat Lain (Klinik, Toko Obat, Praktek


Bersama)

Peran Apoteker dalam promosi kesehatan di klinik, toko obat, dan praktek
bersama secara umum hampir sama. Adanya peluang promosi kesehatan di
tempat-tempat tersebut dapat dilakukan melalui media poster, spanduk, leflet,
brosur yang berisi ajakan hidup sehat. Media-media tersebut dapat diletakkan
ditempat yang terbuka, mencolok, dan mudah dilihat pengunjung. Media dapat
diberikan langsung ke pengunjung atau jika pengunjung tertarik dan
membutuhkan informasi lebih lanjut dapat langsung menghubungi Apoteker.
Selain itu, bentuk promosi yang lain dapat berupa pendidikan kesehatan,
penyuluhan kesehatan, dan Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE)
BAB 3

KESIMPULAN

Upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang dicapai


melalui peningkatan kualitas pelayanan kefarmasian dengan melakukan kegiatan
promosi kesehatan. Peran Apoteker dalam promosi kesehatan dapat dilakukan di
apotek, instalasi farmasi rumah sakit, puskesmas, klinik, toko obat, atau praktek
bersama. Secara umum, kegiatan promosi kesehatan di apotek dan rumah sakit
hampir sama yang membedakan jika dirumah sakit dilakukan visite dan kegiatan
home pharmacy care. Di puskesmas terdapat sasaran promosi kesehatan dan
strategi promosi kesehatan. Promosi kesehatan di klinik, toko obat, atau praktek
bersama dapat dilakukan melalui media poster, spanduk, leflet, brosur. Media
dapat diberikan langsung ke pengunjung atau jika pengunjung tertarik dan
membutuhkan informasi lebih lanjut dapat langsung menghubungi Apoteker.
Selain itu, bentuk promosi yang lain dapat berupa pendidikan kesehatan,
penyuluhan kesehatan, dan Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE). Sebagai
seorang Apoteker dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan
perilaku, serta diharapkan dapat berperan aktif dalam melakukan pelayanan
kefarmasian secara optimal dalam meningkatkan derajat kesehatan.
DAFTAR PUSTAKA

Kemenkes RI. 2011. Promosi Kesehatan Di Daerah Bermasalah Kesehatan:


Panduan bagi Petugas Kesehatan di Puskesmas. Jakarta

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2015 Tentang


Upaya Peningkatan Kesehatan Dan Pencegahan Penyakit

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2016 Tentang


Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah Sakit

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 Tahun 2016 Tentang


Standar Pelayanan Kefarmasian Di Apotek

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 Tentang


Pekerjaan Kefarmasian

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan