Anda di halaman 1dari 87

LAPORAN PRAKTIKUM

FOTOGRAMETRI I
(Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Fotogrametri 1)

Disusun oleh :

Kelompok III-B

Caesara Geacesita Valent 21110116140054


Jeremia Jovanska 21110116130057
M Hanif Abdurrahman 21110116140063
M Luqmanul Hakim 21110116140070
Bagas Ramadhan 21110116140072
Resi Ahdityas 21110116130077

DEPARTEMEN TEKNIK GEODESI


FAKULTAS TEKNIK - UNIVERSITAS DIPONEGORO
Jl. Prof. Sudarto SH, Tembalang Semarang Telp. (024) 76480785, 76480788
e-mail :geodesi@undip. ac. id
2017
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktikum Fotogrametri I telah disetujui dan disahkan oleh Dosen


Pembimbing Praktikum Fotogrametri I, Program Studi Teknik Geodesi,
Universitas Diponegoro.

Disusun oleh:

Kelompok III-B

1. Caesara Geacesita Valent NIM. 21110116140054


2. Jeremia Jovanska NIM. 21110116130057
3. M Hanif Abdurrahman NIM. 21110116140063
4. M Luqmanul Hakim NIM. 21110116140070
5. Bagas Ramadhan NIM. 21110116140072
6. Resi Ahdityas NIM. 21110116130077

Menyetujui,

Asisten Praktikum

Adnan Khairi
NIM.21110115130054

Mengetahui,

Dosen Pengampu Mata Kuliah I, Dosen Pengampu Mata Kuliah II

Dr. Yudo Prasetyo, ST., MT Ir. Hani’ah, M.Si


NIP. 197904232006041001 NIP. 195401151987032001
KATA PENGANTAR

ii
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas
rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan Fotogrametri I.
Laporan ini disusun sebagai salah satu tugas mata kuliah Fotogrametri I di
semester III.

Laporan Fotogrametri I penulis selesaikan berkat bantuan dan dorongan dari


berbagai pihak. Ucapan terimakasih penulis sampaikan kepada :

1. Ir. Sawitri Subiyanto, M.Si., Ketua Program Studi Teknik Geodesi,Fakultas


Teknik, Universitas Diponegoro.
2. Dr. Yudo Prasetyo, ST., MT, dan Ir. Hani’ah, M.Si selaku dosen pengampu
mata kuliah Fotogrametri I.
3. Adnan Khairi, selaku asisten dosen praktikum mata kuliah Fotogrametri I.
4. Semua pihak yang telah memberikan dorongan dan dukungan baik berupa
material maupun spiritual serta membantu kelancaran dalam penyusunan
laporan ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Penulis menyadari bahwa dalam Laporan Fotogrametri I ini masih banyak
kekurangan, maka saran dan kritik sangat penulis harapkan agar sempurnanya
Laporan Fotogrametri I ini.Penulis berharap semoga Laporan Fotogrametri I ini
dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan semua pihak yang membutuhkan.

Semarang, November 2016

Penulis

DAFTAR ISI

Kelompok III-B, 2017


iii
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

COVER.....................................................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN ii
KATA PENGANTAR iii
BAB I PENDAHULUAN I-1
I.1 Latar Belakang I-1
I.2 Maksud dan Tujuan I-2
I.2.1 Maksud I-2
I.2.2 Tujuan I-2
I.3 Pembatasan Masalah I-2
I.4 Rumusan Masalah I-3
I.5 Sistematika Penulisan Laporan I-3
BAB IIDASAR TEORI II-1
II.1 Pengertian Fotogrametri II-1
II.1.1 Pengertian Foto Udara II-2
II.1.2 Unsur – unsur Foto Udara II-2
II.1.3 Informasi Tepi Foto Udara II-7
II.1.4 Geometri Foto Udara II-9
II.2 Distorsi Foto Udara II-10
II.3 Interpretasi Foto Udara II-11
II.4 Pembentukan Kontur Dan Dem Foto Udara II-14
II.5 DEM Dan Hasil Fotogrametri II-16
II.6 Stereoskop II-17
II.7 Software Pengolahan Fotogametri II-20
II.7.1 ArcGis II-20
II.7.2 Summit EvolutionSoftware II-22
BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM III-23
III.1 Alat dan Bahan III-23
III.1.1 Alat dan Bahan Praktikum Stereoskop III-23
III.1.2 Alat dan Bahan Praktikum Summit Evolution III-25
III.2 Diagram Alir III-26
III.2.1 Diagram Alir Praktikum Stereoskop III-26
III.2.2 Diagram Alir Praktikum Summit Evolution III-27

iv
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

III.3 Pelaksanaan III-28


III.3.1 Pengamatan Stereoskop III-28
III.3.2 Perhitungan Data III-31
III.3.3 Pembentukan Kontur dan DEM Foto Udara III-32
III.3.4 Pembuatan Peta dengan Software Summit Evolution III-42
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN IV-1
IV.1 Pengamatan Titik IV-1
IV.1.1 Hasil IV-1
IV.1.2 AnalisisIV-1
IV.2 Perhitungan Data IV-2
IV.2.1 Hasil Perhitungan DataIV-2
IV.2.2 AnalisisIV-3
IV.3 Permodelan IV-3
IV.3.1 Hasil Permodelan 2D IV-3
IV.3.2 Hasil Permodelan 3D IV-4
IV.3.3 AnalisisIV-5
IV.4 Summit Evolution Software IV-5
IV.4.1 Hasil Summit Evolution Software IV-5
IV.4.2 AnalisisIV-6
BAB V PENUTUP V-7
V.1 Kesimpulan V-7
V.2 Saran V-7

DAFTAR GAMBAR

Kelompok III-B, 2017


v
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar II.1 Konsep Dasar Fotogrametri.............................................................II-1


Gambar II.2 Komponen Kamera Udara...............................................................II-5
Gambar II.3 Informasi Tepi Foto.........................................................................II-7
Gambar II.4 Geometri foto udara tegak.............................................................II-10
Gambar II.5 Orientasi kamera pada tiga jenis foto udara..................................II-10
Gambar II.6 Distorsi Lensa................................................................................II-11
Gambar II.7 Stereokop Saku..............................................................................II-18
Gambar II.8 Stereoskop Cermin........................................................................II-19
Gambar II.9 Tampilan halaman awal Arscene...................................................II-21
Gambar II.10 Tampilan Halaman Awal ArcScene.............................................II-22
Gambar II.11 Software Summit Evolution........................................................II-22
Gambar III.1 Foto udara...................................................................................III-23
Gambar III.2 Stereoskop Sokkia.......................................................................III-24
Gambar III.3 Paralaks Bar................................................................................III-24
Gambar III.4 Diagram Alir Praktikum Fotogrametri Stereoskop.....................III-26
Gambar III.5 Diagram Alir Praktikum Fotogrametri Stereoskop.....................III-28
Gambar III.6 Identifikasi Titik Utama..............................................................III-29
Gambar III.7Identifikasi Titik Utama...............................................................III-29
Gambar III.8 Add XY Data..............................................................................III-33
Gambar III.9Add Data dari Ms. Excel..............................................................III-33
Gambar III.10 Ubah Z Field.............................................................................III-34
Gambar III.11 Muncul titik-titik koordinat.......................................................III-34
Gambar III.12 Export Data...............................................................................III-35
Gambar III.13Kotak Dialog Layer...................................................................III-35
Gambar III.14 Create TIN................................................................................III-36
Gambar III.15 Dialog Create TIN....................................................................III-36
Gambar III.16 Hasil Create TIN.......................................................................III-37
Gambar III.17 Arc Toolbox..............................................................................III-37
Gambar III.18 Dialog Surface Countour..........................................................III-38
Gambar III.19 TIN dengan kontur....................................................................III-38
Gambar III.20 Arc ToolBox..............................................................................III-39

vi
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar III.21 Dialog Smoothing Line.............................................................III-39


Gambar III.22 Kontur yang sudah diproses dengan Smooth Line...................III-40
Gambar III.23 Add data TIN............................................................................III-40
Gambar III.24 Tampilan awal Software Summit Evolution.............................III-42
Gambar III.25 Tampilan pembuatan New Project............................................III-42
Gambar III.26 Kotak dialog New Project.........................................................III-43
Gambar III.27 Kotak dialog Project Edit..........................................................III-43
Gambar III.28 Masukan data camera................................................................III-44
Gambar III.29 Masukan data Image.................................................................III-44
Gambar III.30 Masukan data Control Files......................................................III-44
Gambar III.31 Tampilan pilihan Generate Models...........................................III-45
Gambar III.32 Tampilan data model foto udara...............................................III-45
Gambar III.33 Kotak dialog Tie Points.............................................................III-46
Gambar III.34 Penambahan titik pada kotak dialog Tie Points........................III-47
Gambar III.35 Tampilan pilihan Matrix Exterior.............................................III-47
Gambar III.36 Tampilan kotak dialog Exterior Import wizard.........................III-48
Gambar III.37 Tampilan awal AutoCAD..........................................................III-48
Gambar III.38 Penambahan layers pada AutoCAD..........................................III-49
Gambar III.39 Tampilan button manager dari Stealth 3D Mouse....................III-49
Gambar III.40 Hasil plotting pada AutoCAD...................................................III-50
Gambar IV.1 Hasil Intrepetasi dari Foto Udara..................................................IV-1
Gambar IV.2 Hasil dari Pengolahan data titik dalam bentuk 2 dimensi.............IV-4
Gambar IV.3 Hasil dari Pengolahan data titik dalam bentuk 3 dimensi.............IV-4
Gambar IV.4 Hasil dari Summit Evolution Software pada AutoCAD................IV-5

DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Kuadran Azimuth.................................................................................II-5

Kelompok III-B, 2017


vii
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Tabel IV.1 Hasil Perhitungan Poligon Tertutup................................................IV-48


Tabel IV.2 Perhitungan Poligon........................................................................IV-49
Tabel IV.3 Hasil Perhitungan Waterpass Tertutup............................................IV-54
Tabel IV.4 Tabel Pengukuran Elevasi...............................................................IV-55
Tabel IV.5 Hasil Perhitungan Detail Situasi.....................................................IV-58
Tabel IV.6 Perhitungan Luas Bidang Tanah........................................................IV-2

viii
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Saat ini keterbutuhan akan peta dari hari ke hari dirasa sangat penting.
Melihat begitu pentingnya kehadiran peta tersebut, maka ilmu Geodesi sebagai
sarana untuk menunjang kebutuhan akan peta yang tepat dan akuratDalam
pembuatan sebuah peta, ada banyak sekali metode mengenai pemetaan.Awalnya
pemetaan dilakukan dengan melakukan survei langsung ke lapangan. Hal ini
dilakukan untuk mendapatkan data fisik seperti posisi dan koordinat dari suatu
daerah yang ingin di petakan. Namun seiring berkembangnya ilmu pengetahuan
dan teknologi, khususnya dibidang pemetaan, muncul metode pemetaan yang
lebih efisien dan lebih akurat yaitu fotogrametri. Fotogrametri adalah seni, ilmu
dan teknologi untuk memperoleh informasi terpercaya tentang obyek fisik dan
lingkungan melalui proses perekaman, pengukuran dan interpretasi citra pada foto
dan pola radiasi elektromagnetik serta gejala lain (Santoso, 2001).

Pada zaman perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi seperti


sekarang ini ilmu fotogrametri mulai maju dalam pengolahan foto udara sebagai
dasar pembuatan peta dengan melakukan pengamatan salah satunya dengan
menggunakan streoskop dan paralaks bar serta streoplotting foto udara digital
menggunakan software summit evolution.

Summit sendiri adalah sebuah aplikasi yang memiliki fungsi yang hampir
sama dengan stereoskop dalam mengolah foto udara digital. Summit Evolution
mengambil vektor stereo tiga dimensi untuk didigitalisasi ke tingkat yang baru
dengan integrasi dari stereoplotter digital, CAD dan GIS interface, tiga dimensi
(3D) stereo vektor superimposisi, mengedit fitur otomatis dan generasi kontur.
Melalui interface yang unik dan disesuaikan, fitur gambar dari proyek Summit
Evolutiondapat didigitalisasi langsung ke AutoCAD.

Berdasarkan uraian diatas maka perlu dilakukannya pratikum mengenai


pengolahan foto udara agar mahasiswa tidak hanya sebatas mengenal namun
memahami dalam pengaplikasiannya. Pada pratikum fotogrametri kali ini akan

Kelompok III-B, 2017


1
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

membahas Pengamatan Foto Udara dengan menggunakan steroskop dapat


digunakan untuk mengolah dan mengintrepretasikan foto udara sebagai dasar
pembuatan peta.

I.2 Maksud dan Tujuan

I.2.1 Maksud
Maksud dari praktikum Fotogrametri I ini adalah agar dapat mengolah foto
udara sebagai dasar pembuatan peta dengan melakukan pengamatan
menggunakan streoskop dan paralaks bar serta streoplotting foto udara digital
menggunakan software Summit Evolution.

I.2.2 Tujuan
Praktikum Fotogrametri I menggunakan foto udara. Oleh karena itu, tujuan dari
praktikum ini adalah :
1. Dapat melakukan interpretasi foto udara.
2. Dapat mengamati foto udara dengan bantuan streoskop dan paralaks bar
3. Dapat menghitung koordinat pada tanah dan koordinat pada foto udara
4. Dapat menghitung hasil data DEM pada foto udara
5. Dapat melakukan streoplotting foto udara digital menggunakan software
summit evolution.

I.3 Pembatasan Masalah


Adapun pembatasan dalam ruang lingkup materi dalam laporan ini yakni :

1. Pengamatan Foto Udara dengan menggunakan Steroskop:


a. Pengamatan paralaks.
b. Interpretasi foto udara (daerah mana).
2. Perhitungan-perhitungan dari data yang telah didapat, seperti :
a. Menghitung koordinat tanah (Xi,Yi).
b. Menghitung elevasi titik acuan di titik utama (hTU).
c. Menghitung beda tinggi titik detil dengan titik utama (Δhi).
d. Menghitung elevasi titik detil (hi).
3. Membuat model permukaan digital dengan 3D modeling menggunakan
dengan menggunakan softwareArcGIS’10.
4. Pengamatan Foto Udara dengan aplikasi Summit Evolution.
a. Streoplotting foto udara digital (daerah mana)

2
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

b. Melakukan digitasi objek secara digital.

I.4 Rumusan Masalah


Berdasarkan pada permasalahan pada latar belakang diatas,maka dibuat
rumusan masalah sebagai berikut :

1. Bagaimana hasil menginterpretasikan foto udara ?

2. Bagaimana hasil pengamatan foto udara dengan menggunakan bantuan


streoskop dan paralaks bar ?
3. Berapa besar koordinat pada tanah dan koordinat pada foto udara ?
4. Bagaimana data DEM yang dihasilkan dari praktikum Fotogrametri I
dengan menggunakan alat streoskop ?
5. Bagaimana hasil melakukan streolotting foto udara digital menggunakan
sofware Summit Evolution ?

I.5 Sistematika Penulisan Laporan


Adapun sistematika laporan ini adalah :

BAB I PENDAHULUAN

Pada bab ini, di dalamnya berisi tentang latar belakang, maksud dan tujuan,
pembatasan masalah, rumusan masalah,serta sistematika dalam pembuatan
laporan hasil praktikum Fotogrametri I.

BAB II DASAR TEORI

Pada bab ini, di dalamnya terdapat tentang dasar-dasar teori Fotogrametri dan foto
udara, unsur-unsur pemotretan foto udara, geometri foto udara, distorsi foto udara,
interpretasi foto udara, pembentukan kontur dan DEM, stereoskop,serta perangkat
lunak pengolah foto udara untuk mendukung dalam pelaksanaan kegiatan
praktikum Fotogrametri I.

BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Kelompok III-B, 2017


3
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Pada bab ini, di dalamnya terdapat tata urutan dalam pelaksanaan kegiatan
praktikum Fotogrametri I, tak lupa disebutkan di dalamnya semua alat yang
digunakan dalam praktikum tersebut.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini, di dalamnya terdapat metode-metode perhitungan, hasil dan


pembahasan perhitungan serta hasil gambar dari interpretasi dari foto udara.

BAB V PENUTUP

Pada bab ini, di dalamnya terdapat kesimpulan dan saran yang didapatkan dari
pelaksanaan kegiatan praktikum Pemetaan Fotogrametri yang sekiranya dapat
digunakan oleh pihak-pihak lain sebagai referensi dalam studiotogrametri.

4
BAB II
DASAR TEORI

II.1 Pengertian Fotogrametri


Fotogrametri adalah teknik pemetaan melalui foto udara. Hasil pemetaan
secara fotogrametrik berupa peta foto dan tidak dapat langsung dijadikan dasar
atau lampiran penerbitan peta. Pemetaan secara fotogrametrik tidak dapat lepas
dari referensi pengukuran secara terestris, mulai dari penetapan ground controls
(titik dasar kontrol) hingga kepada pengukuran batas tanah. Batas-batas tanah
yang diidentifikasi pada peta foto harus diukur di lapangan.
Fotogrametri juga merupakan salah satu teknik pengumpulan data objek

Gambar DASAR TEORI.1 Konsep Dasar Fotogrametri


3D. Teknik ini menggunakan foto(Santoso, 2004) sumber data utamanya. Foto
udara sebagai
udara hasil pemotretan menyediakan suatu alternatif dalam penyediaan informasi
3D. Tujuan mendasar dari fotogrametri adalah membangun secara sunguh-
sungguh hubungan geometrik antara suatu objek dan sebuah citra dan
menurunkan informasi tentang objek secara teliti dari citra. Untuk dapat
melakukan pekerjaan perlu pemahaman terhadap asas fotogrametri. Asas
fotogrametri merupakan hal penting bagi penafsir foto, karena merupakan dasar
untuk penghitungan kenampakan medan hasil interpretasi dalam kaitannya dengan
lokasi dan bentangannya (Lillesand dkk, 2006 dalam Hadi, 2007).

Kelompok III-B, 2017 1


Laporan Praktikum Fotogrametri 1

II.1.1 Pengertian Foto Udara


Foto udara merupakan rekaman fotografis obyek diatas permukaan tanah
yang pengambilannya dilakukan dari udara. Citra atau bayangan yang diperoleh
adalah hasil proyeksi sentral. Sinar cahaya matahari yang
terpantulolehobyekdipermukaan tanah atau terrainyangmasuk kedalam kamera
melewati celah yang ada didalam lensa akan jatuh pada film yang telah dipasang
berimpit dengan bidang negatif (Suharsana, 1997). Obyek yang direkam dapat
berupa bentang alami seperti bukit, lembah, sungai dan telaga maupun hasil
perbuatan manusia seperti bangunan- bangunan gedung, perumahan, jalur
transportasi, waduk, bendung dan saluran (Purwanto,2016).
II.1.2 Unsur – unsur Foto Udara
Untuk mendapatkan foto udara yang sesuai dengan spesifikasi yang
dibutuhkan, dibutuhkan suatu pemotretan foto udara dengan suatu perencanaan
yang baik. Menurut Sudarsono, 2008, unsur-unsur pemotretan foto udara, seperti :
1. Pesawat Terbang
Hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan jenis pesawat terbang untuk
pemotretan udara, yaitu :
a. Kemampuan ketinggian
b. Kecepatan (maksimum/minimum)
c. Daya jelajah
d. Kestabilan pesawat
e. Kemampuan beban
f. Kebutuhan take-off dan landing
Sedangkan persyaratan yang harus dimiliki oleh pesawat terbang untuk
pemotretan ini adalah :
a. Kompas untuk membantu navigasi pesawat
b. Altimeter untuk menentukan ketinggian pesawat terbang
c. Jam untuk menentukan waktu pemotretan udara
d. Sistem oksigen terutama dibutuhkan untuk misi pemotretan udara dengan
ketinggianterbang lebih dari 18.000 kaki.
2. Kamera Udara
Kamera yang digunakan untuk memperoleh foto udara adalah kamera udara
(aerial camera), meskipun kamera lain seperti kamera terestrial, bahkan kamera
amatir biasa (misalnya Haselblad) yang dipasang pada pesawat udara atau
helikopter sudah banyak digunakan untuk keperluan yang khusus. Beberapa jenis
kamera udara yang biasa digunakan adalah Frame Camera, Continous Strip

2
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Camera dan Panoramic camera. Dua kamera terakhir biasanya hanya digunakan
dalam pekerjaan survei reconnaissance.
Kamera yang sangat umum digunakan untuk keperluan pemetaan adalah
Frame Camera yang diambil secara vertikal. Kamera ini menghasilkan suatu
gambaran permukaan tanah berbentuk segi empat, umumnya berukuran sekitar 23
cm x 23 cm. Lensa kamera membentuk gambar obyek yang dipotret pada bidang
fokal (Focal plane), diafragma dan shutter mengontrol eksposur sesuai dengan
banyaknya sinar yang ada dan kecepatan filmnya, dan penapis membantu untuk
menembus kabut di atmosfer. Beberapa jenis lensa yang banyak digunakan adalah
Bausch and Lomb Metrogone wide angle, Zeiss Pleogon and Wild normal angle,
wide angle dan super wide angle. Hal ini berkaitan dengan panjang fokus dari
sistem lensa tersebut.Berikut merupakan komponen dari kamera udara:
a. Magazin,berfungsi untuk menempatkan film, memutar film untuk expose
berikutnya dan menjadi tempat untuk meratakan film selama pemotretan.
terdiri dari beberapa komponen yaitu :
1) Motor driveuntuk memutar/menggerakkan film
2) Film flattener untuk mendatarkan film
3) Pompa penghisap untuk menghisap film agar menjadi datar
4) Rol film, berisi film yang panjangnya antara 100-500 kaki, tergantung dari
tebal-tipisnya film
b. Camera Body, adalah rangka kamera dari suatu potret udara yang merupakan
bagian yang melindungi bagian-bagian dari kamera.Camera body bentuk
kerucut dimana penentuan jenisnya berdasarkan kriteria besarnya sudut yang
dibentuk oleh sumbu diagonal dari kerucut yang terdapat pada camera body.
c. Sistem Lensa, terdiri dari beberapa komponen yaitu :
1) Filter
2) Shutter merupakan alat mekanis yang dapat membuka dan menutup secara
mekanis, berfungsi untuk mengatur lama pencahayaan yang masuk kedalam
kamera dan biasanya diatur berdasarkan waktu Umumnya adalah 1/125 detik,
1/60 detik dan seterusnya.dengan variasi kecepatan antara 1/100 s/d 1/300
sekon
3) Diafragma (f.stop), terletak diantara susunan elemen lensa yang terdiri atas
serangkaian lembaran logam tipis yang dapat diputar untuk memperlebar atau
mempersempit ukuran bukaannya. Besarnya diafragma dihitung dengan rumus
sebagai berikut (Bram, 2009):

Kelompok III-B, 2017


3
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Diafragma =

4) Inner cone, berfungsi menghubungkan susunan lensa dengan permukaan


atas dari pada cone. Permukaan atas ini dinamakan bidang fokal atau bidang
gambar yang memuat fiducial mark yang menyatakan sumbu koordinat dari
foto yang dihasilkan. Letak fiducial mark sini bisa ditepi atau dipojok bidang
foto yang juga memuat informasi tentang ketinggian terbang (altimeter), nomor
kamera, fokus, nomor foto, nuvo dan waktu pemotretan. Posisi relatif titik
fiducial mark dan harga koordinat principal point serta fokus kamera
dinamakan elemen orientasi dalam kamera.
5) Outer cone, berfungsi untuk menopang inner cone, memegang mekanisme
penggerak, dan menopang magasin kamera. Sedangkan mekanisme penggerak
memungkinkan gerakan gerakan untuk memutar dan menutup shutter,
mengoperasi sistem vakum kamera untuk membuat film menjadi betul-betul
rata selama pemotretan.
6) Bidang fokus (Focal planes) adalah permukaan atas dan permukaan atas
bidang fokus yang terletak pada suatu jarak tetap dari titik nodal belakang lensa
untuk memperoleh gambar yang baik. Panjang fokus ini ditentukan dengan
mengkalibrasi kamera yang bersangkutan.
7) Intervelometer, alat untuk mengatur interval waktu pemotretan yang
tergantung pada basis udara, kecepatan pesawat terbang dan bertampalan yang
diinginkan.
Beberapa perlengkapan tambahan kamera udara adalah :
a. Mounting, yaitu alat dudukan kamera.
b. Gyroscope, yaitu alat untuk mengarahkan sumbu kamera.
c. View finder, yaitu alat untuk melihat area pemotretan.
d. Side view finder, yaitu alat untuk melihat ke samping.
e. Nivo, yaitu alat untuk mendatarkan posisi kamera.
f. Power supply.

4
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar DASAR TEORI.2 Komponen Kamera Udara (Noor, 2012)


8) Film
Karakteristik film ditentukan oleh hal-hal sebagai berikut :
a. Resolving power, adalah kemampuan film untuk menangkap benda-benda
yang terkecil. Makin tinggi resolving powernya berarti makin baik filmnya.
b. Piksel (picture elemen), adalah titik foto yang terkecil. Makin kecil
pikselnya makin baik kualitas filmnya.
c. Kepekaan Film (film sensitifity), adalah kepekaan terhadap cahaya atau
kecepatan bereaksinya terhadap cahaya.
Jenis film ditinjau dari panjang gelombang, yaitu :
a. Film Pankromatik (panchromatic), film yang sensitif terhadap semua sinar
yang masuk dalam gelombang tampak.
b. Film Monokromatik (monochromatic), film yang sensitif terhadap satu
panjang gelombang.
Jenis film ditinjau dari warna, yaitu :
a. Hitam putih : hitam putih biasa dan hitam putih inframerah.
b. Berwarna : warna alamiah (natural color) dan warnasemu
(falsecolor).
9) Proses Fotogrammetri
Urutan pembentukan bayangan pada proses pencucian bahan ini adalah :
a. Developing
Berfungsi sebagai pembentukan bayangan dari bayangan tak tampak
menjadi suatu bayangan / citra tampak.
b. Stop Bath

Kelompok III-B, 2017


5
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Berfungsi untuk menghentikan pembentukan bayangan dan


membersihkan sisa-sisa larutan developer yang masih terdapat pada bahan
fotografi.
c. Fixing
Berfungsi untuk memasukkan bahan fotogrametri ke dalam larutan
fixer guna mengawetkan hasil kerja larutan developer.
d. Washing
Adalah proses pencucian bahan fotogrametri dengan menggunakan air
bersih yang mengalir terus menerus. Air pembersih ini berfungsi sebagai
pembersih kotoran bekas larutan fixer.
e. Drying
Adalah proses pengeringan bahan fotogrametri yang berfungsi
mengeringkan emulsi dan membersihkan air pada bahan fotogrametri.
Proses ini dapat dilakukan dengan penyinaran/pemanasan atau dengan cara
dianginkan.
10) Faktor lapangan
Disamping faktor teknis yang berkaitan dengan datanya, faktor
lapangan juga harus diperhitungkan. Faktor lapangan meliputi :
a. Lokasi pemotretan terhadap lapangan terbang terdekat,
b. Kondisi topografi,
c. Kondisi cuaca : angin, awan, turbulensi,
d. Halangan–halangan (obstacle),
e. Jalur penerbangan sipil,
f. Daerah larangan (restricted area).
Lokasi pemotretan terhadap lapangan terbang mempengaruhi waktu
dan bahan bakar pesawat yang diperlukan menuju ke dan pulang dari
lokasi.Syarat-syarat yang diperlukan dalam pemotretan, yaitu :
a. Tiap pemotretan harus dibuat pada posisi yang tepat dan pada
ketinggian yang telah ditentukan sebelumnya.
b. Sumbu optis kamera harus betul-betul tegak lurus pada saat pemotretan.
c. Kamera harus diarahkan sesuai dengan azimuth yang telah ditentukan
sebelumnya pada saat pemotretan.
d. Tidak diperbolehkan adanya gerakan relatif dari kamera terhadap tanah
selama pemotretan.
e. Lensa kamera harus bebas dari distorsi.
f. Kamera harus sudah diatur sebelumnya.

6
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

g. Negatif harus betul-betul datar dan tegak lurus pada sumbu optis pada
saat pemotretan.
h. Tebal emulsi dari film harus uniform dan mempunyai landasan yang
tebal.
i. Keadaan cuaca pada saat pemotretan harus baik.
II.1.3 Informasi Tepi Foto Udara
Keterangan tepi pada foto udara tegak merupakan sumber informasi
mengenai perekaman foto udara tersebut dan sangat bermanfaat untuk penyadapan
data dari foto dan pemanfaatan foto tersebut untuk berbagai kepentingan.
(Purwanto,2016)

Gambar DASAR TEORI.3 Informasi Tepi Foto


(Kelompok III-B, 2017)

Keterangan gambar :
a. Tanda Fidusial
Kegunaan tanda fidusial adalah untuk menentukan titik pusat foto atau
titik prinsipal (principle point) atau Titik Utama (TU) foto udara, yaitu titik
potong dua buah garis yang ditarik dari dua tanda fidusial yang
berhadapan.
b. Nivo Kotak

Kelompok III-B, 2017


7
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Untuk mengetahui adanya kemiringan pada foto udara yang sedang


dilakukan pemotretan
c. Waktu
Untuk mengetahui waktu dilaksanakannya pemotretan
d. Altimeter
Untuk mengetahui ketinggian pemotretan foto udara terhadap referensi
tententu (MSL)
e. Level
Level menunjukkan sudut pemotretan foto udara
f. Panjang Fokus Kamera
Panjang fokus kamera menunjukkan panjang fokus kamera yang
digunakan biasanya termasuk keterangan jenis kamera yang digunakan
g. Nomor Foto
Foto udara memiliki nomor seri sekurang-kurangnya terdiri dari nomor
registrasi, nama daerah yang dipotret, tanggal pemotretan, dan nomor jalur
terbang/nomer foto.
h. Catatan lain-lain
Seperti Nama perusahaan pembuat.
Contoh Penulisan Nomor Foto :
Wonogiri/VII/316/XIV-25/18-1-1991/1:10.000
Wonogiri : Nama daerah yang dipotret
VII/316 : Nomor registrasi foto udara
XIV : Nomor jalur terbang
25 : Nomor foto dalam jalur terbang
8-1-1991 : Tanggal pemotretan
1:10.000 : Skala FU rata-rata (Purwanto, 2015)
II.1.4 Geometri Foto Udara
Foto udara yang terekam pada film merupakan gambaran yang lengkap
dari obyek yang timbul. Negatif film yang diperoleh dapat direproduksi menjadi
foto positif baik berupa diapositif maupun paper print yang diperoleh dengan cara
pencetakkan emulsi terhadap emulsi (emulsion on emulsion). Oleh karenanya

8
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

geometri sebuah positif adalah sama persis dengan negatif yang terbalik, atau
geometri sebuah positif sama persis dengan obyek ruangnya, kecuali skalanya.
Secara geometris, sebuah positif adalah bayangan yang terletak pada jarak
fokus di depan titik nodal depan sebuah kamera. Foto Udara umumnya
diklasifikasikan berdasarkan orientasi dari sumbu optik kamera, Sumbu optik
dapat diketahui dari garis sepanjang titik kamera. Sumbu optik menghubungkan
titik pusat film dengan pusat lensa dan menerus melalui depan kamera hingga
kearah luar. Foto udara tegak (vertikal) adalah foto yang diambil dari satu kamera
dimana sumbu optik ke arah bawah membentuk sudut 90° atau tegak lurus
terhadap terrain (permukaan tanah). Beberapa batasan dari foto udara vertikal
mengijinkan bahwa selama pemotretan sumbu optik membentuk sudut beberapa
derajat dari sumbu vertikal masih diklasifikasikan kedalam jenis foto vertikal.
Foto udara oblique(miring) adalah foto yang diambil melalui suatu kamera
dimana posisi sumbu optik nya membentuk sudut dengan terrain (permukaan
tanah). Pada gambar II-3 memperlihatkan geometri foto udara tegak (vertikal) dan
hubungan antara film negatif, lensa kamera, film positif (cetakan) dan permukaan
tanah. Skala foto sama dengan rasio antara panjang fokus kamera dengan dengan
tinggi kamera (f/H). Titik N terletak tepat dibawah kamera dan disebut sebagai
titik nadir, sedangkan titk PP adalah principal point (titik pusat) foto. Pada foto
udara tegak, titik principal point dengan titik nadir berimpit dalam satu titik,
sedangkan pada foto udara miring (oblique) kedua titik tersebut terpisah.Menurut
Wicaksono, 2009, foto udara tegak dilakukan dengan posisi pesawat yang
membawa kamera melakukan pemotretan secara tegak lurus terhadap permukaan
bumi. Foto udara sendeng (miring) dilakukan dengan posisi pesawat yang
membawa kamera dengan permukaan bumi memiliki sudut yang agak miring
(low oblique). Foto udara yang dipotret secara miring dapat memperlihatkan garis
cakrawala (horizon).

Kelompok III-B, 2017


9
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar DASAR TEORI.4 Geometri foto udara tegak. ( Noor, 2012)

Gambar DASAR TEORI.5 Orientasi kamera pada tiga jenis foto udara (Wolf,
1983)
Foto udara yang bergeometri miring dapat dibuat menjadi tegak sempurna
dengan cara merektifikasi foto udara. Kemiringan dapat diatasi dengan rektifikasi,
tetapi karena rektifikasi memerlukan biaya yang tidak sedikit maka biasanya
rektifikasi jarang dilakukan oleh para penafsir foto udara, kecuali untuk keperluan
pemetaan yang membutuhkan ketelitian sangat tinggi (Hadi, 2007).

II.2 Distorsi Foto Udara


Menurut Hadi (2007), distorsi adalah suatu perubahan kedudukan suatu
gambar pada suatu foto yang mengubah ciri-ciri perspektif gambar. Distorsi suatu
foto udara dapat disebabkan karena :
1. Pengerutan film dan gambar cetakan, dipengaruhi oleh kualitas film dan kertas
cetak.
2. Pembiasan berkas cahaya dalam atmosfer.

10
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

3. Gerakan gambar
4. Distorsi lensa
II.2.1 Distorsi Lensa
Distorsi lensa adalah perubahan letak gambar yang menyebar dari titik
dasar, sehingga tampak lebih dekat atau lebih jauh dari titik dasar daripada
kenyataannya. Distorsi ini posisinya lebih dekat dengan sisi-sisi foto. Dengan
menggunakan kalibrasi lensa dapat diperoleh suatu kurva distorsi
yangmenunjukkan variasi distorsi yang beragam dengan jarak radial dari titik
dasar(Hadi,2007).

Gambar DASAR TEORI.6 Distorsi Lensa (Purwanto, 2015)

II.3 Interpretasi Foto Udara


Menurut Lillesand dan Kiefer (1993) Interpretasi foto udara merupakan
kegiatan menganalisa citra foto udara dengan maksud untuk mengidentifikasi dan
menilai objek pada citra tersebut sesuai dengan prinsip-prinsip interpretasi.
Interpretasi foto merupakan salah satu dari macam pekerjaan fotogrametri yang
ada sekarang ini. Interpretasi foto termasuk didalamnya kegiatan-kegiatan
pengenalan dan identifikasi suatu objek. Dengan kata lain interpretasi foto
merupakan kegiatan yang mempelajari bayangan foto secara sistematis untuk
tujuan identifikasi atau penafsiran objek.

Kelompok III-B, 2017


11
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Interpretasi foto biasanya meliputi penentuan lokasi relatif dan luas


bentangan. Interpretasi akan dilakukan berdasarkan kajian dari objek-objek yang
tampak pada foto udara. Keberhasilan dalam interpretasi foto udara akan
bervariasi sesuai dengan latihan dan pengalaman penafsir, kondisi objek yang
diinterpretasi, dan kualitas foto yang digunakan. Penafsiran foto udara banyak
digunakan oleh berbagai disiplin ilmu dalam memperoleh informasi yang
digunakan. Aplikasi fotogrametri sangat bermanfaat diberbagai bidang Untuk
memperoleh jenis-jenis informasi spasial diatas dilakukan dengan teknik
interpretasi foto/citra,sedang referensi geografinya diperoleh dengan cara
fotogrametri. Interpretasi foto/citra dapat dilakukan dengan cara konvensional
atau dengan bantuan komputer.Salah satu alat yang dapat digunakan dalam
interpretasi konvensional adalah stereoskop dan alat pengamatan paralaks yakni
paralaksbar.
Didalam menginterpretasikan suatu foto udara diperlukan pertimbangan
pada karakteristik dasar citra foto udara dan dapat dilakukan dengan dua cara
yakni cara visual atau manual dan pendekatan digital.Keduanya mempunyai
prinsip yang hampir sama. Pada cara digital hal yang diupayakan antara lain agar
interpretasi lebih pasti dengan memperlakukan data secara kuantitatif. Pendekatan
secara digital mendasarkan pada nilai spektral perpiksel dimana tingkat
abstraksinya lebih rendah dibandingkan dengan cara manual. Dalam melakukan
interpretasi suatu objek atau fenomena digunakan sejumlah kunci dasar
interpretasi atau elemen dasar interpretasi. Dengan karakteristik dasar citra foto
dapat membantu serta membedakan penafsiran objek-objek yang tampak pada
foto udara.
Menurut Colwell (1960) dalam American Society of Photogrammetry
(ASP) yang dikutip Santoso (2004), Interpretasi foto didefinisikan sebagai
pekerjaan pencermatan (act of examining) foto udara untuk keperluan identifikasi
obyek dan memperkirakan signifikansinya. Dalam Manual of Remote Sensing,
Colwell, 1983, interpretasi foto merupakan bagian dari Penginderaan jauh
(inderaja) yang mendefinisikan sebagai pengukuran (measurement) atau akuisisi
(acquisition) informasi dari suatu obyek atau fenomena menggunakan alat

12
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

perekam tanpa adanya kontak secara fisik dengan obyek atau fenomena yang
sedang dipelajari.
Menurut Santoso, 2004, interpretasi foto udara dapat dilakukan secara dua
cara yaitu:
1. Secara visual
Interpretrasi visual sangat tergantung dari kemampuan, ketrampilan,
pengetahuan serta pengalaman seorang operator. Disiplin ilmu atau kepakaran
yang dimiliki interpreter merupakan salah satu faktor subyektifyang dapat
mengurangi nilai kehandalan hasil interpretasi visual. Namun demikian, cara
visual sampai saat ini masih tetap dominan digunakan.
2. Secara digital
Pada cara digital hal yang diupayakan antara lain agar interpretasi lebih pasti
dengan memperlakukan data secara kuantitatif. Pendekatan cara digital
mendasarkan pada nilai spektral per pikseldimana tingkat abstraksinya lebih
rendah dibandingkan dengan cara manual. Sistem pakar mulai banyak diupayakan
untuk mempertinggi kemampuan abstraksinya.
Menurut Ismullah (1986), identifikasi dan pengenalan objek dapat dibantu
dengan pengetahuan tentang karakteristik citra-foto yang terkam pada film hitam
putih. Karakteristik yang paling penting dan sering digunakan dalam proses
interpretasi foto udara adalah :
a. Rona, adalah derajat kehitaman yang terjadi pada foto. Tingkat kehitaman
dari suatu obyek banyak tergantung pada berapa banyak sinar yang terpantul
dari objek yang terekam di film.
b. Tekstur, adalah sesuatu yang ditunjukkan oleh kelompok obyek yang sejenis,
dimana akan terlalu kecil jika dibedakan satu persatu.
c. Susunan, adalah bentuk-bentuk tertentu dari suatu obyek yang berulang
dan/atau mempunyai karakteristik tertentu.
d. Bentuk, sering disebut sebagai bentuk topografi suatu obyek. Hal ini
merupakan faktor yang sangat penting dalam proses identifikasi suatu obyek
di foto udara.
e. Ukuran, merupakan ukuran dari suatu obyek yang dapat diamati secara tiga
dimensi pada model stereoskopis.
f. Bayangan, adalah kegelapan yang terjadi pada suatu area dimana merupakan
akibat dari ketidak-langsungan sinar yang tertutup oleh suatu obyek.
g. Situasi, merupakan lokasi relatif dari suatu obyek dibandingkan terhadap
lokasi di daerah lainnya.

Kelompok III-B, 2017


13
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

h. Sensitivitas spektral dan resolusi dari film, untuk mengenali suatu obyek
dapat dilakukan dengan melihat kualitas dan jenis film dalam pemotretannya.
Menurut Ismullah (1986), tahap – tahan dalam interpretasi foto udara
antara lain sebagai berikut :
a. Menguji/mencek foto udara.
Pada tahap ini dilakukan pengujian untuk mengetahui karakteristik umum
dari daerah yang terdapat pada foto udara tersebut. Karakteristik ini meliputi
susunan reliefnya, unsur vegetasi, serta perkembangan unsur-unsur yang ada.
Pengamatan ini dilakukan secara sistematis, dimulai dari pengenalan obyek
kemudian dicari hubungan antar obyek.
b. Identifikasi obyek yang ada pada foto
Pada tahap ini foto-foto harus diamati secara teliti sehingga unsur-unsur yang
ada dapat dideteksi dan diidentifikasi. Di tahap inilah seorang operator harus
dapat mengetahui karakteristik citra yang ada.
c. Klasifikasi (membagi dalam kelas-kelas)
Pada tahap klasifikasi ini merupakan tahap yang tidak dapat dipisahkan dari
tahap identifikasi. Melalui tahap ini semua obyek yang sudah diidentifikasi akan
diklasifikasikan berdasarkan jenisnya, seperti pemukiman, vegetasi, bangunan,
bentang alam dan sebagainya.

II.4 Pembentukan Kontur Dan Dem Foto Udara


Kontur adalah sebuah garis khayal yang menghubungkan titik-titik yang
memiliki ketinggian atau elevasi yang sama di permukaan bumi. Produk primer
dari kerja fotogrametri digital adalah model elevasi digital atau DEM, citra
teroktorektifikasiatau citra orto (orthoimages) dan fitur-fitur terekstaksi (vektor).
Produk yang paling popular adalah DEM. DEM adalah file digital yang berisi
elevasi medan yang sesuai dengan posisinya di lapangan secara tetap menempati
interval horizontal (USGS, 2001 dalam Hadi, 2007).
DEM (Digital Elevation Model) merupakan suatu sistem, model, metode,
dan alat dalam mengumpulkan, prosessing, dan penyajian informasi medan.
Susunan nilai-nilai digital yang mewakili distribusi spasial dari karakteristik
medan, distribusi spasial diwakili oleh nilai sistem koordinat horisontal X Y dan
karakteristik medan diwakili oleh ketinggian medan dalam sistem koordinat Z

14
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

(Doyle, 1991 dalam Nugroho, 2003). DEM dapat juga dikatakan sebagai suatu
bentuk penyajian ketinggian pemukaan bumi secara digital.
Data DEM ini bisa diperoleh dari berbagai sumber, misalnya dari Foto
Udara stereo, Citra satelit stereo, data pengukuran lapangan (GPS, Teodolith,
EDM, Total Station, Echosounder), Peta topografi (Interpolation technique),
Linier array image (Laser scanner technique) dan Citra sejenis RADAR (Radar
technique).
Model Elevasi Digital (DEM) adalah jenis raster lapisan SIG. Dalam
DEM, setiap sel dari lapisan raster SIG memiliki nilai sesuai dengan elevasi (z-
nilai pada interval jarak teratur). DEM file data berisi ketinggian medan di
wilayah tertentu, biasanya pada interval grid yang tetap selama “Bare Earth”.
Interval antara masing-masing titik grid akan selalu direferensikan ke beberapa
sistem koordinat geografis (lintang dan bujur atau UTM (Universal Transverse
Mercator) sistem koordinat (Easting Northing danElevation). Untuk lebih detil
informasi dalam DEM data file, perlu bahwa titik-titik grid lebih dekat bersama-
sama. Rincian puncak dan lembah di medan akan lebih baik dimodelkan dengan
jarak grid kecil daripada interval grid yang sangat besar.
Menurut (Suprayogi, 2009) Proses – proses pembuatan DEM (Digital
Elevation Model ) mencakup hal – hal sebagai berikut :
1. Data Masukan .
Data masukan merupakan data yang dijadikan dasar perhitungan model
permukaan digital. Data yang dapat dijadikan masukan adalah :
a. Data titik ketinggian
b. Kontur :sumber Peta
c. Breaklines : sumber Peta
2. Kalkulasi (terkait dengan perangkat lunak) .
Proses kalkulasi pada dasarnya menghitung luasan 3D dari titik tik tinggi yang
ada. Dalam hal ini urutan prosesnya adalah :
a. Penentuan area data yang akan digunakan dalam perhitungan tinggi
permukaan,
b. Interpolasi data ketinggian.
c. Pembuatan unit bidang permukaan
d. Evaluasi terhadap model yang dihasilkan.
3. Perangkat lunak(Prosedur penggunaan)

Kelompok III-B, 2017


15
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Terkait dengan proses pembuatan model permukaan, perangkat lunak


digunakan untuk melakukan proses-proses tertentu dalam kalkulasi ketinggian
secara otomatis. Proses lain ada yang tetap perlu dilakukan secara manual editing
di AutoCAD.
4. Keluaran (Analisis)
Pada ArcGIS, digunakan modul Arcscene dan ekstensi3Danalystuntuk
mengolah data dan menyajikan model permukaan.

II.5 DEM Dan Hasil Fotogrametri


DEM dari hasil Fotogrametri mengandalkan serangkaian foto-foto yang
diambil di area target atau objek. Hal ini membutuhkan area yang akan diamati
dari dua sudut pandang yang berbeda sehingga pengukuran dapat dihitung. Pada
prinsipnya mirip dengan persepsi kedalaman, di mana kita melihat objek yang
sama dari setiap mata dan sebagai hasilnya kita bisa menilai jarak.
Untuk proses untuk bekerja dengan benar harus ada tumpang tindih antara
gambar baik dalam arah penerbangan (dikenal sebagai akhir lap) dan antara garis
penerbangan yang berdekatan (dikenal sebagai sisi lap) jumlah tumpang tindih
tergantung pada variasi dalam medan dan persyaratan pekerjaan tertentu dalam
hal akurasi dan waktu penerbangan. Biasanya membutuhkan minimal 60% akhir
lap dan 30% sisi lap, jika diperlukan ini dapat meningkat menjadi 80%.Sebagai
pesawat terbang rute GPS preprogramed yang digunakan untuk mengontrol jalur
penerbangan, ketinggian dan pengambilan gambar. Hal ini memastikan bahwa
tumpang tindih yang benar diperoleh antara foto dan bahwa tidak ada kesenjangan
dalam citra yang dihasilkan.
Selain itu sebuah IMU (Inertial Measurement Unit) menyimpan data
tentang UAV roll, pitch dan yaw sementara di penerbangan. Hal ini
memungkinkan kita untuk melakukan koreksi distorsi ini dapat menyebabkan
gambar. Selain itu, gunung kamera canggih kami secara otomatis
mengkompensasi perubahan ini dengan posisi UAV, meminimalkan dampaknya.
Sebelum penerbangan serangkaian target diidentifikasi ditempatkan di wilayah
survei dan, jika mungkin, fitur yang mudah didefinisikan dari daerah diidentifikasi
(mis. Marka jalan di persimpangan). Ini dikenal sebagai titik kontrol tanah (GCP).

16
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Ini disurvei menggunakan GPS atau total station untuk menangkap tepat lokasi
XYZ.
Setelah data capture selesai gambar diproses, menggabungkan langkah-
langkah berikut :
1. GPS data digunakan untuk menemukan di mana foto diambil.
2. Kamera dan penerbangan parameter yang digunakan untuk menghitung
cakupan udara masing-masing gambar.
3. Data IMU digunakan untuk mengatur orientasi gambar dan menghapus efek
roll, pitch dan yaw.
4. Koordinat GCP yang digunakan untuk mengikat citra ke tingkat dasar yang
benar. Di daerah teknik tumpang tindih fotogrametri digunakan untuk
mengekstrak nilai elevasi. Data ini digunakan untuk membuat DEM.
Produk tambahan yang dapat diperoleh dengan menggunakan data yang
sama termasuk mosaik mulus udara, foto udara orthorectified (di mana gangguan
yang disebabkan oleh perubahan elevasi dikoreksi) dan Model elevasi titik awan.

II.6 Stereoskop
Menurut Hadi (2007), menjelaskan bahwa stereoskop merupakan suatu
alat yang dapat digunakan untuk pengamatan 3D atas foto udara yang bertampalan
depan (dengan syarat tampalan minimal 50%). Alat ini merupakan alat yang
sangat penting dalam interpretasi citra, terutama bagi foto udara atau citra tertentu
yang daripadanya dapat ditimbulkan perwujudan 3D. Alat optik pertama yang
menggunakan prinsip stereoskopik adalah alat yang dibuat oleh Robert
Wheatstone pada tahun 1883. Pada dasarnya alat ini terdiri dari lensa atau
kombinasi antara lensa, cermin dan prisma.
Untuk dapat melihat sepasang foto yang saling bertampalan secara
streoskopis tanpa bantuan perlengkapan optis, sangatlah sulit.Hal ini disebabkan
karena :
1. Melihat sepasang foto dari jarak yang dekat akan menyebabkan
ketegangan pada otot-oto mata.
2. Mata difokuskan pada jarak yang sangat pendek ± 15 cm dari foto yang
terletak diatas meja, sedangkan pada saat itu otak kita mengamati atau melihat

Kelompok III-B, 2017


17
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

sudut paralaktis dengan tujuan dapat membentuk stereo model pada suatu jarak
atau kedalaman.
Keadaaan yang demikian sangat mengacaukan pandangan
stereoskop.Karena kesukaran-kesukaran itulah diperlukan suatu stereoskop untuk
membantu kita dalam pengamatan. Terdapat dua jenis stereoskop, yaitu :
1. Stereoskop saku atau stereoskop lensa
a. Lebih murah daripada stereoskp cermin
b. Cukup kecil hingga dapat dimasukkan kedalam saku
c. Terdiri dari susunan lensa convex yang sederhana
d. Mempunyai faktor perbesaran yang cukup besar
e. Mudah dibawa ke lapangan
f. Daerah yang dapat dilihat secara stereoskopis sangat terbatas

Gambar DASAR TEORI.7 Stereokop Saku (Teguh, 2003)


2. Stereoskop Cermin
a. Lebih besar dari stereoskop saku
b. Daerah yang dapat dilihat secara stereoskop lebih luas jika dibandingkan
dengan menggunakan stereoskop lensa
c. Karena bentuknya agak besar maka agak lebih sukar dibawa ke lapangan

18
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar DASAR TEORI.8 Stereoskop Cermin (Teguh, 2003)


Stereoskopik adalah ilmu pengetahuan tentang stereoskop yang
menguraikan penggunaan penglihatan stereoskopis untuk mendapatkan efek 3D.
Penglihatan stereoskopi memungkinkan kita untuk melihat suatu objek secara
simultan dari dua perspektif yang berbeda, seperti dua foto udara yang diambil
dari kedudukan kamera yang berbeda, untuk memperoleh kesan mental suatu
model tiga dimensi (Paine, 1993 dalam Hadi 2007)
Pengamatan stereoskopik merupakan pengamatan daerah pertampalan
sepasang foto udara yang akan membentuk suatu model stereo 3D. Pertampalan
foto udara terjadi karena adanya hubungan antar foto di sepanjang garis sejajar
yang disebut jalur terbang. Foto- foto tersebut dibuat sedemikian rupa sehingga
daerah yang digambarkan oleh foto udara yang berurutan di dalam satu jalur
terbang menggambarkan sebagian daerah yang tergambar pada
fotosebelumnya.Pengamatan foto stereoskopik dapat dilakukan dengan bantuan
alat optik, dengan menggunakan prinsip mata kiri melihat objek pada foto kiri
dan mata kanan melihat objek yang sama pada foto kanan. Hal tersebut biasanya
digunakan pada daerah yang bertampalan sehingga dihasilkan daerah stereo.
Ada beberapa persyaratan untuk dapat melihat pasangan foto secara
stereoskopik, yaitu (Wolf, 1995):
1. Daerah yang akan diamati secara stereoskopik difoto dari eksposur yang
berbeda yaitu pada daerah pertampalannya.
2. Skala dari kedua foto kurang lebihsama.
Pasangan objek pada foto kiri dan kanan dan kedua mata kurang lebih
harus dalam satu bidang yang sama atau sumbu optik kedua mata harus
satubidang.

Kelompok III-B, 2017


19
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

II.7 Software Pengolahan Fotogametri

II.7.1ArcGis
ArcGIS adalah salah satu perangkat lunakyang dikembangkan oleh ESRI
(Environment Science & Research Institute) yang merupakan kompilasi fungsi-
fungsi dari berbagai macam perangkat lunakSIGyang berbeda seperti GIS
desktop, server, dan SIG berbasis web. Perangkat lunak ini mulai dirilis oleh ESRI
Pada tahun 2000. ArcGIS bisa mengakses data dalam berbagai format dan
menggunakan multi-database dan data file-based secara bersamaan. Data file-
based yang didukung ArcGIS antara lain : coverages, shapefile, grids, TIN, citra
dan lain-lain. Selain itu, seiring dengan kemajuan teknologi, ArcGIS
mengembangkan format geodatabase untuk penyimpanan data spasial.
Geodatabase menggunakan teknologi relationaldatabase untuk manajemen data
spasial sehingga berbagai kelebihan RDBMS (Relational DataBase Management
System) bisa diterapkan dalam manajemen data spasial.
Produk utama dari ArcGISadalahArcGISdesktop, dimana arcgis desktop
merupakan perangkat lunaksistem informasi geografis (SIG) professional yang
komprehensif dan dikelompokkan atas tiga komponen yaitu : ArcView(komponen
yang focus ke penggunaan data yang komprehensif, pemetaan dan analisis),
ArcEditor (lebih fokus ke arah editing data spasial) dan ArcInfo (lebih lengkap
dalam menyajikan fungsi-fungsi SIG termasuk untuk keperluan analisi
geoprosesing). Menurut (Nirwansyah, 2017) ArcGIS Desktop sendiri terdiri atas 5
aplikasi dasar yaitu:
a. Aplikasi ArcMap
b. Aplikasi ArcCatalog
c. Aplikasi ArcToolbox
d. Aplikasi ArcGlobe
e. Aplikasi ArcScene
Namun yang dipakai kali ini hanya aplikasiArcMap dan ArcScene.
a. ArcMap

20
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

ArcMap adalah aplikasi utama untuk kebanyakan proses SIG dan


pemetaan dengan komputer. ArcMap memiliki kemampuan utama untuk
visualisasi, membangun database spasial yang baru, memilih (query), editing,
menciptakan desain-desain peta, analisis dan pembuatan tampilan akhir dalam
laporan-laporan kegiatan.Beberapa hal yang dapat dilakukan oleh ArcMap
diantaranya yaitu penjelajahan data (exploring), analisaSIG (analyzing),
presenting result, customizing data dan programming.

Gambar DASAR TEORI.9 Tampilan halaman awal Arscene


b. ArcScene
ArcScene adalah viewer3D yang cocok untuk menghasilkan pandangan dengan
perspektif yang memungkinkan untuk melakukan menavigasi dan berinteraksi
dengan fitur 3D dan data raster tersebut. Berdasarkan OpenGL, ArcScene
mendukung kompleks simbologi garis 3D dan pemetaan tekstur serta penciptaan
permukaan dan tampilan TIN. Semua data dimuat ke memori, yang
memungkinkan untuk navigasi relatif cepat baik dengan fungsi geser maupun
diperbesar atau diperkecil.

Kelompok III-B, 2017


21
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar DASAR TEORI.10 Tampilan Halaman Awal ArcScene

II.7.2 Summit EvolutionSoftware


Summit Evolution adalah sistem user-friendly untuk melakukan
pengumpulan fitur 3D langsung ke AutoCAD, MicroStation, atau ArcGIS.
Sistem Summit Evolution memungkinkan untuk mempermudah pengelolaan
beberapa gambar model yang bersamaan dengan kamera yang sesuai dan file
kontrol dalam lingkungan berbasis proyek secara cepat dan efisien. Orientasi
strereokopik dari model dilakukan baik menggunakan orientasi interior, relatif,
dan mutlak atau dengan menggunakan data orientasi eksterior (Nurchasan,
2014).

Gambar DASAR TEORI.11 Software Summit Evolution (sumber: www.datem.com)

22
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

BAB III PELAKSANAAN


PRAKTIKUM

III.1 Alat dan Bahan

III.1.1 Alat dan Bahan Praktikum Stereoskop


Alat dan bahan yang diperlukan dalam pelaksanaan praktikum stereoskop,
yaitu:

1. Foto udara Gambar


Spesifikasi foto udara:

a. Nomor foto udara = 2 dan 3


b. Lokasi = Kupang
c. Tipe kamera udara= FS 4001/ 220 F/ 5.6
d. Nomor seri cetak foto = Roll 0743-0744
e. Nama perusahaan = PT. AEROVISI
f. Fokus Kamera Udara = 152,85 mm
g. Skala Foto Udara = 1:10.000
h. Tinggi Terbang = 1839 m

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.12 Foto


udara
2. Stereoskop
Spesifikasis tereoskop:

a. Merk = Sokkia

Kelompok III-B, 2017


23
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

b. Tipe = MS-27

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.13 Stereoskop Sokkia

3. Paralaks bar
Merupakan alat yang digunakan untuk mengukur paralaks suatu
titik berupa alat optis binokuler yang terdiri atas dua buah lensa dengan
satu tanda dan dipisahkan oleh suatu batang logam dimana membantu
pengamatan dalam melihat foto yang diorientasikan secara baik untuk
memperoleh kesan suatu model 3D.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.14 Paralaks Bar

Keterangan gambar:

a. Gambar stereometri kiri.


b. Gambar stereometri kanan.
c. Alat putar skala.
d. Alat putar paralaks.
e. Angka paralaks.
4. Kertas transparan atau mika sebanyak dua lembar.

24
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

5. Spidol OHP sebanyak empat buah ukuran F (hitam, biru, hijau dan
merah), dengan rincian sebagai berikut:
a. Warna hitam digunakan untuk interpretasi sungai.
b. Warna merah digunakan untuk interpretasi dataran rendah.
c. Warna hijau digunakan untuk interpretasi obyek yang berhubungan
dengan vegetasi dan dataran tinggi, misalnya batas sawah, tegal,
perkebunan, dan batas hutan.
d. Warna biru digunakan untuk menginterpretasi spot height.
6. Isolasi.
7. Penggaris panjang.
8. Form interpretasi dan pengukuran paralaks.
9. Alat-alat tulis lain.

III.1.2 Alat dan Bahan Praktikum Summit Evolution


Studi Literatur
Untuk praktikum stereoplotting menggunakan software Summit Evolution, maka
alat dan bahan yang dibutuhkan adalah sebagai berikut :
Stereo Foto Udara
1. Komputer workstation
2. Kaca mata 3D
Interpretasi Foto Udara
3. Stealth 3D mouse
4. Data foto udara Kabupaten Belitung skala 1:10.000 NLP
Pembacaan Paralaks
1213_3321 run 06, foto 14 -15
5. Data GCP daerah Belitung
Perhitungan koordinat foto
6. Data kalibrasi kamera foto udara

Perhitungan koordinat dan elevasi

TIDAK

Pembentukan
TIN
III.2 Diagram Alir

III.2.1 Diagram Alir PraktikumYA


Stereoskop
Pembuatan garis kontur

Kelompok III-B, 2017


DEM 25

Kesimpulan dan Saran


Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.15 Diagram Alir Praktikum


Fotogrametri Stereoskop

26
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

III.2.2 Diagram Alir Praktikum Summit Evolution

Kelompok III-B, 2017


27
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.16 Diagram Alir Praktikum Fotogrametri Stereoskop

III.3 Pelaksanaan

III.3.1 Pengamatan Stereoskop


Langkah-langkah praktikum fotogrametri dalam penggunaan stereoskop
adalah sebagai berikut:
1. Mempersiapkan alat dan bahan.
2. Mengatur foto dengan foto acuan berada pada sebelah dan dilihat melalui
streoskop lalu diisolasi saat foto sudah terlihat bayangan tiga dimensi.
3. Menempelkan mika diatas masing–masing foto dan diisolasi di tiap ujung
mika.

28
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

4. Menentukan titik utama foto udara 1 dengan menghubungkan titik fiducial


mark dan diberi notasi TU1, dan dengan cara yang sama menentukan titik
utama foto udara 2 dengan notasi TU2.
5. Melakukan identifikasi titik utama foto udara 2 di foto udara 1 dan diberi tanda
TU2’. Melalui cara yang sama mengidentifikasi titik utama foto udara 1 di foto
udara 2 dan diberi tanda TU1’. Kemudian mengukur panjang basis foto udara 1
dan basis foto udara 2 dengan mengukur panjang b1= TU 1 – TU2’ dan, b1= TU2
– TU1’ kemudian menghitung basis foto rata–rata:

b
 b1  b2
..................................................................................(3.1)
2

Keterangan:

b = basis dara

b1 = basis udara foto 1

b2 = basis udara foto 2

6. Membuat garis arah terbang di foto udara 1 dengan menghubungkan TU1 ke


TU2’ dan garis arah terbang foto udara 2 dengan menghubungkan garis dari
TU2 ke TU1’.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.17 Identifikasi Titik Utama


7. Membuat garis arah tebang diatas kertas mika dengan jarak kurang lebih 20
cm-25 cm diukur dari bawah.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.18Identifikasi Titik Utama

Kelompok III-B, 2017


29
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

8. Selanjutnya memasang stereoskop diatas meja praktikum dan diatur


sedemikian rupa sehingga garis yang menghubungkan titik pusat stereoskop
sejajar dengan garis arah terbang.
9. Kemudian foto udara 2 dipasang sebelah kanan foto udara 1 dengan
mengimpitkan garis arah terbang foto udara 2 dengan garis arah terbang di
stereoskop akan terlihat bayangan 3D.
10. Tahapan berikutnya memasang kertas transparan diatas foto udara 1 dan foto
udara 2, kemudian kedua kertas transparan tersebut diletakkan diatas meja
praktikum dengan diisolasi.
11. Lalu tandai TU1 dan TU2’ pada foto udara 1 dan TU2’ dan TU1pada foto udara 2
diatas kertas transparan, dan ukur bacaan paralaks TU1 dan TU2.
12. Kemudian melakukan interpretasi foto udara dengan alat steroskop dan
menandai titik seperti vegetasi pemukiman dan lainya sesuai dengan warna
yang ditentukan :
a. Warna hitam digunakan untuk interpretasi sungai.
b. Warna merah digunakan untuk interpretasi dataran rendah.
c. Warna hijau digunakan untuk interpretasi obyek yang berhubungan dengan
vegetasi dan dataran tinggi, misalnya batas sawah, tegal, perkebunan,
tanjakan dan batas hutan.
d. Warna biru digunakan untuk menginterpretasi spot height.
13. Semakin banyak titik maka DEM yang dihasilkan semakin baik.
14. Lalu ukur dengan paralaks bar.
15. Setelah seluruh data paralaks bar didapat, siapkan mika yang telah di tandai
dengan spidol sebelumnya dan kertas milimeter
16. Gambarkan sumbu X dan Y pada kertas milimeter lalu letakkan mika diatas
kertas milimeter dengan TU berada pada koordinat (0,0).
17. Tentukan koordinat masing – masing titik dengan melihat kedudukannya pada
sumbu X dan sumbu Y.
18. Tentukan koordinat masing – masing titik dengan melihat kedudukannya pada
sumbu X dan sumbu Y.

III.3.2 Perhitungan Data


Dari pengamatan telah diperoleh data koordinat foto dan bacaan paralaks X.
Kemudian tahap selanjutnya adalah pengolahan data yang meliputi:
1. Menghitung elevasi titik acuan di titik utama (hTU).
Elevasi titik utama dihitung dengan asumsi bahwa elevasi titik utama
merupakan elevasi rata-rata permukaan tanah di foto yang bersangkutan.

30
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

hTU  H  ( fxskala ) ...........................................................................................(3.2)

Keterangan:

hTU = Elevasi rata-rata permukaan tanah yang dipotret

H = Tinggi terbang

f = Fokus kamera

2. Menghitung beda paralaks (Δp)


Δp = ( Pxi  PxTu ) ..............................................................................................(3.3)

Keterangan:

Pxi = Paralaks titik detail

PxTU = Paralaks titik utama

3. Menghitung beda tinggi titik detail dengan titik utama (Δhi).

∆hi = (f x bilanganskala) x ……................................................................(3.4)

Keterangan :

Δhi = Beda tinggi antara titik detail dengan titik utama

f = Fokus kamera udara

Δp = Selisih paralaks titik detail dan titik utama (P xTu – P xTu )

b = Basis foto

4. Menghitung elevasi titik detail (hi), maka elevasi titik detail (hi)
dapat dihitung sebagai berikut:
hi  hTU  hi .....................................................................................................(3.5)

Keterangan:

hTU = elevasi rata-rata permukaan tanah yang dipotret

Kelompok III-B, 2017


31
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Δhi = beda tinggi antara titik detail dengan titik utama

5. Menghitung koordinat tanah.


Data perhitungan kemudian dimasukkan dalam formulir perhitungan data elevasi
dan koordinat.

( H  hi )
X i  xi
f .................................................................................................(3.6)

( H  hi )
Yi  y i
f ..........................................................................(3.7)

Keterangan :

( Xi, Yi ) = Koordinat tanah

( xi, yi ) = Koordinat foto

H = Tinggi terbang diatas referensi tertentu misalnya MSL

f = Fokus kamera udara

Untuk keperluan praktikum, setiap praktikan diwajibkan melakukan


pengamatan paralaks pada detail permukaan bumi sejumlah minimal 100 titik
sesuai dengan kebutuhan pengamatan. Detail yang lebih teliti akan semakin baik.

III.3.3 Pembentukan Kontur dan DEM Foto Udara


Langkah-langkah dalam pembuatan model 3D dan kontur kita
menggunakan perangkat lunak ArcMap 10 dan ArcScene 10 adalah sebagai
berikut :
1. Buka Perangkat lunak ArcMap10.
2. Pilih File kemudian Add Data pilih XY Data

32
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.19 Add XY Data

Masukkan file Ms. Excel yang berisi hitungan, pilih Sheet yang hanya berisi tabel
X,Y dan Z

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.20Add Data dari Ms. Excel


(Kelompok III-B, 2017)

3. Jika di kolom Z masih berisi <None>, ganti dengan Z

Kelompok III-B, 2017


33
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.21 Ubah Z Field (Kelompok III-B,


2017)

4. Setelah Klik OK akan muncul peringatan, klik OK lagi pada peringatan


tersebut. Akan muncul titik-titik koordinat seperti gambar III-9.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.22 Muncul titik-titik koordinat


(Kelompok III-B, 2017)

5. Konversi File dengan klik kanan pada Sheet, kemudian pilih Data, kemudian
Export Data.

34
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.23 Export Data (Kelompok III-B,


2017)

6. Pada dialog Export Data, buat nama tanpa spasi dengan tipe shapefile (shp).
Simpan pada folder baru.
7. Hapus tanda centang di layer kecuali file bertipe .shp

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.24Kotak Dialog Layer (Kelompok


III-B, 2017)

Kelompok III-B, 2017


35
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

8. Buka ArcToolbox windows , pilih 3D Analyst Tools, pilih TIN pilih Create
TIN.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.25 Create TIN (Kelompok III-B,


2017)

9. Pada Create TIN dialog


OutputTIN untuk mmenyimpan TIN, lebih baik buat folder baru.

a. Spatial reference, tidakperlu diisi karena


dalam praktikum ini tidak menggunakan referensi koordinat atau
menggunakan koordinat lokal.
b. Input feature class, isi dengan .shp yang
sudah dibuat.

36
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.26 Dialog Create TIN (Kelompok


III-B, 2017)

Jika proses create TIN gagal, pilih menu Geoprocessing pilih Result. Klik kanan
pada TIN lama proses Re-run. Jika belum berhasil ulangi create TIN.
10. Jika create TINsukses akan muncul gambar permukaan daerah yang kita
hitung.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.27 Hasil Create TIN (Kelompok III-


B, 2017)

11. Selanjutnya buat kontur dari permukaan tersebut.Pilih ArcToolbox windows,


kemudian pilih 3D Analyst Tools, kemudian pilih Triangulated Surface, lalu
klik Surface Contour.

Kelompok III-B, 2017


37
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.28 Arc Toolbox (Kelompok III-B, 2017)

Pada dialog Surface Countour,

a. Input surface, masukkan TIN yang sudah dibuat


b. Output feature class, untuk menyimpan file keluaran
c. Countour interval, untuk jarak tiap konturnya. Isi 5
Kolom lainnya tidak perlu diisi, lalu klik OK.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.29 Dialog Surface Countour

38
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

12. Garis kontur akan muncul, lalu klik Save. Hasil TIN akan muncul seperti
gambar III-17.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.30 TIN dengan kontur (Kelompok


III-B, 2017)

13. Kontur yang muncul perlu dihaluskan. Menghaluskan kontur dengan cara
pilih ArcToolbox, kemudian pilih Generalization akan muncul beberapa
menu, pilih Smooth Line.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.31 Arc ToolBox (Kelompok III-B,


2017)

Kelompok III-B, 2017


39
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Pada dialog Smooth Line,

a. Input Features, masukkan surface yang sudah dibuat


b. Output Features,untuk menyimpan file keluaran
c. Smoothing Tolerance diisi 50, ganti Unknown menjadi meters.
Klik OK

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.32 Dialog Smoothing Line


(Kelompok III-B, 2017)
14. Akan muncul garis kontur yang lebih halus dibandingkan dengan hasil
mentahan oalahan sebelumnya.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.33 Kontur yang sudah diproses


dengan Smooth Line (Kelompok III-B, 2017)
15. Buka ArcScene 10.Klik kanan pada Scene layers pilih Add Data. Cari TIN
yang sudah dibuat, pilih Add. Setelah itu akan muncul gambar permukaan
dengan warna hijau.

40
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.34 Add data TIN (Kelompok III-B,


2017)

16. Klik kanan pada scene layers, pilih AddData, pilih file kontur yang tadi
sudah dibuat, pilih Add, sehingga muncul garis kontur di bawah gambar
permukaan.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM-19 Muncul garis kontur (Kelompok


III-B, 2017)

Kelompok III-B, 2017


41
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

17. Lakukan penampalan garis kontur dengan TIN.Klik kanan pada file kontur,
pilih Properties, pilih Base Height. Pilih Floating on custom dan klik OK.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM-20 Menyatukan Kontur dengan TIN


(Kelompok III-B, 2017)

III.3.4 Pembuatan Peta dengan Software Summit Evolution


Langkah-langkah dalam pembuatan peta melalui perangkat lunak
Summit Evolution adalah sebagai berikut:

a. Siapkan data masukkan berupa data gambar foto udara(image),


data titik kontrol tanah (GCP/control) dan data konfigurasi kamera
foto udara (camera). Pisahkan data ke dalam tiga folder berbeda.
b. Buka perangkat lunak Summit Evolution.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.35 Tampilan awal


Software Summit Evolution

42
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

c. Pada menu File kemudian klik New Project.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.36 Tampilan


pembuatan New Project

d. Pada jendela New Project pilih Aerial-Frame & Digital Cameras


kemudian klik OK.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.37 Kotak dialog New Project

e. Akan muncul tampilan kotak dialog Project Edit.

Kelompok III-B, 2017


43
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.38 Kotak dialog Project Edit

f. Pada folder Camera Files masukkan data konfigurasi kamera.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.39 Masukan data camera

g. Pada folder Image , pilih dan masukan foto udara yang akan
dikerjakan

44
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.40 Masukan data Image

h. Pada folder Control Files masukkan data titik kontrol yang akan
digunakan.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.41 Masukan data Control


Files

i. Klik kanan pada kotak dialog project kemudian klik Generate


Models. Maka akan muncul jendela Generate Models. Pada Model
Generation pilih By image order dan untuk Naming pilih From
image names. Kemudian klik OK.

Kelompok III-B, 2017


45
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.42 Tampilan pilihan Generate Models

j. Klik kanan pada jendela project kemudian klik Add Models. Maka
akan muncul kotak dialog Add Models. Atur posisi foto udara dari
kiri ke kanan sesuai dengan lajur terbang yang ada. Kemudian klik
Add.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.43 Tampilan data model foto


udara

k. Klik pada file foto udara 006_015#006_014 kemudian pilih menu


Orientation, pilih Tie Points maka akan muncul kotak dialog Tie
Points.

46
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

l. Pada kotak dialog Tie Points klik Auto Align, maka perangkat lunak
secara otomatis akan mengarahkan ke bagian yang bertampalan
diantara kedua foto udara.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.44 Kotak dialog Tie


Points

m. Beri nama titik pada kolom kemudian klik Add.

Kelompok III-B, 2017


47
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.45 Penambahan titik pada kotak dialog Tie Points

n. Atur dan arahkan menggunakan Button Manager sehingga kedua


gambar tepat bertampalan. Kemudian klik Pick pada Button.
o. Lakukan pengidentifikasian titik Tie Points pada setiap foto dari
foto 006_014#006_015
p. Klik pada foto 006_014#006_015 dan kemudian pilih Menu
Orientation pilih Tie Points. Maka akan muncul kotak dialog Tie
Points. Tambahkan tiga titik perksekutuan. Untuk titik yang berada
di tengah foto beri identifikasi 0, atas dengan 1 dan bawah dengan
2. Atur dan arahkan menggnakan Button Manager sehingga kedua
gambar tepat bertampalan. Kemudian klik Pick pada Button.
Perhatikan residual serta RMS yang dihasilkan.
q. Setelah menstereokan foto udara pada summit, selanjutnya adalah
menginput Image/Exterior Orientation dengan cara klik
Orientation, Impor Matrix Exterior.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.46 Tampilan pilihan Matrix Exterior

r. Setelah menginput Image/Exterior Orientation , selanjutnya akan


muncul menu Exterior Import Wizard, jika sudah sesuai dengan

48
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

nama foto udara yang digunakan klik Finish. Maka nantinya akan
muncul angka pada pointer yang menujukan elevasi

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.47 Tampilan kotak dialog Exterior Import wizard

s. Selanjutnya lakukan plotting pada AutoCAD dengan cara klik dua


kali ikon AutoCAD.Perangkat lunak AutoCAD muncul pada layar
yang lain.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.48 Tampilan


awal AutoCAD

t. Buat terlebih dahulu layers pada AutoCAD untuk membedakan


Jalan, Pemukiman, Perairan dan Vegetasi.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.49 Penambahan layers pada AutoCAD

Kelompok III-B, 2017


49
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

u. Lakukan plotting menggunakan Stealth 3D Mouse dan kenakan


kacamata 3D untuk melihat foto udara secara stereo.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.50 Tampilan button manager dari Stealth 3D


Mouse

v. Pada saat plotting pastikan layers yang digunakan sesuai dan


pengaturan elevasinya harus sesuai agar gambar yang diplotting juga
sesuai.
w. Berikut ini merupakan hasil plotting yang muncul di AutoCAD.

Gambar PELAKSANAAN PRAKTIKUM.51 Hasil plotting pada AutoCAD

50
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1Pengamatan Titik

IV.1.1 Hasil
Hasil dari pengamatan foto udara dengan menggunakan alat steroskop dan
paralaks bar dengan menandai titik pada foto udara. Foto udara diinterpertasikan
dengan menandai menggunakan spidol berwarna pada kertas transparan. Warna
tinta spidol yang digunakan ditentukan berdasar daerah yang dititiki. Daerah yang
diinterpretasikan yaitu seperti sungai, dataran rendah, spothigh dan vegetasi. Hasil
interpretasi dari foto udara seperti yang dapat dilihat pada gambar

Gambar
Gambar HASIL
HASIL DAN PEMBAHASAN-1
PEMBAHASAN.52Hasil Hasil Intrepetasi
Intrepetasi daridari
FotoFoto
Udara
Udara (Kelompok III-B, 2017) (Kelompok III
IV.1.2 Analisis
Foto udara yang kelompok III-B amati adalah foto udara di daerah
Kupang, Indonesia yang memiliki skala 1:10.000 dan tinggi terbang 1839 meter.
Pengamatan dilakukan dengan alat stereoskop dan paralaks bar. Interpretasi foto
udara menggunakan alat steroskop dan menandai titik seperti vegetasi pemukiman
dan lainya dengan menggunakan spidol dengan warna yang telah ditentukan.
Warna hitam digunakan untuk interpretasi sungai dengan jumlah titik sebanyak 32

Kelompok III-B, 2017


1
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

titik.Warna merah digunakan untuk interpretasi dataran rendah dengan jumlah


titik sebanyak 35 titk.Warna hijau digunakan untuk interpretasi obyek yang
berhubungan dengan vegetasi dan dataran tinggi, misalnya batas sawah, tegal,
perkebunan, tanjakan dan batas hutan. Daerah vegetasi yang ditandai dengan titik
spidol berwarna hijau berjumlah 73 titik. Warna biru digunakan untuk
menginterpretasi spot heightdengan jumlah 10 titik.Hasil pengamatan yang telah
dilakukan kelompok -B, maka diperoleh sebanyak 150 titik. Semakin banyak titik
yang ditandai maka DEM yang terbentuk semakin baik

IV.2Perhitungan Data

IV.2.1 Hasil Perhitungan Data


Dalam pengolahan data akan diperoleh koordinat X,Y,Z dari suatu titik
pengamatan. Koordinat X,Y merupakan koordinat titik kontrol tanah. Koordinat Z
merupakan elevasi tanah atau titik kontrol minor. Selanjutnya koordinat titik
kontrol tanah dan titik kontrol minor tersebut akan digunakan untuk
penggambaran peta 2D dan 3D dengan menggunakan perangkat lunak ArcGIS 10.
Sampel hasil pengolahan data dapat dilihat pada tabel IV-1. Hasil pengolahan data
yang lengkap dapat dilihat dalam lampiran.

2
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Tabel HASIL DAN PEMBAHASAN-1 Sampel Perhitungan Elevasi dan Koordinat

Koordinat Foto Bacaan Beda Koordinat Tanah


Nomor Beda Tinggi Elevasi
x y Paralaks Paralak Keterangan
Titik ∆h (m) (m) X (m) Y (m)
(mm) (mm) (Px) s (∆p)

TU1 0 0 23,18
TU2 23,36
1 -38 13 18,64 -4,54 -109,350615 420,8506 -407,186 139,3003 sungai
2 -11 62 17,24 -5,94 -146,298582 457,7986 -120,529 679,3426 sungai
3 -18 81 16,53 -6,65 -165,680929 477,1809 -199,511 897,7995 sungai
4 6 90 16,61 -6,57 -163,474605 474,9746 66,41706 996,2559 sungai
5 23 96 16,43 -6,75 -168,446939 479,9469 255,3469 1065,796 sungai
6 -21 5 18,35 -4,83 -116,869637 428,3696 -226,057 53,82302 sungai
7 -12 -16 18,34 -4,84 -117,130146 428,6301 -129,196 -172,261 sungai
8 -20 -40 19,77 -3,41 -80,69647 392,1965 -210,559 -421,118 sungai
9 -12 -51 20,14 -3,04 -71,5307882 383,0308 -125,616 -533,867 sungai
10 -13 -69 21,76 -1,42 -32,5994293 344,0994 -132,773 -704,716 sungai

Kelompok III-B, 2017 3


Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Dalam praktikum pengamatan foto dengan stereoskop akan diperoleh


data koordinat foto, bacaan paralaks, skala foto, basis foto fokus kamera, dan
tinggi pemotretan. Dari data tersebut akan dilakukan pengolahan data untuk
mendapatkan koordinat X,Y,Z dengan langkah-langkah berikut:

a. Perhitungan Beda Paralaks


Beda paralaks dapat dihitung dengan rumus ( pxi  pxTU ) Contoh perhitungan
beda paralaks pada titik 1 dan 2 :

∆p1 = 18,64 mm – 23,18 mm = – 4,54 mm

∆p2 = 17,24 mm – 23,18 mm = – 5,94 mm

Perhitungan beda paralaks yang lain dapat dilihat pada lampiran Formulir
Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.

b. Perhitungan Beda Tinggi dan Elevasi


Beda tinggi dapat dihitung dengan rumus :

∆hi = (f x bilanganskala) x
..........................................(4.1)

Contoh perhitungan beda tinggi pada titik 1 dan 2 :

1) ∆h1 = (152,85mmx100000) x

∆h1 = – 109,351 m

2) ∆h2 = (152,85mmx100000) x

∆h2 = – 146,299 m

Elevasi di titik utama dapat dihitung dengan rumus :

Kelompok III-B, 2017


1
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

S= .....................................................................(4.2)

hTU = 311 m

Elevasi titik detail dapat dihitung dengan rumus:

……………………………………………........(4.3)

Contoh perhitungan elevasi pada titik detail 1 dan 2, yaitu :

h1 = 311m – 109,351m

h1 = 201,649 m

h2= 311m – 146,299 m

h2 = 164,701 m

Perhitungan beda tinggi dan elevasi yang lain dapat dilihat pada lampiran
Formulir Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.

c. Perhitungan Koordinat Tanah


Koordinat tanah dapat dihitung dengan rumus berikut:

dan ...........……………………........(4.3)

Contoh perhitungan koordinat tanah pada titik 1 dan 2 :

1) Koordinat titik X1 :

2
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Koordinat titik Y1 :

2) Koordinat titik X2 :

Koordinat titik Y2 :

Perhitungan koordinat tanah yang lain dapat dilihat pada lampiran Formulir
Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.

IV.2.2 Analisis
Foto udara yang kelompok -B amati adalah foto udara di daerah Kupang,
Indonesia yang memiliki skala 1:10.000 dan tinggi terbang 1839 meter.
Pengamatan dilakukan dengan alat stereoskop dan paralaks bar. Dengan membaca
angka pada paralaks bar maka bisa diketahui tinggi elevasi dari titik-titik yang ada
di foto udara tersebut menggunakan rumus-rumus tertentu seperti yang sudah
dijelaskan pada Bab III dan hasil pengamatan di atas. Dari hasil yang sudah
diproses dilakukan sebuah analisis data ketinggian. Terdapat perbedaan
ketinggian pada data yang kami peroleh yaitu sebesar 124,465 meter antara titik

Kelompok III-B, 2017


3
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

yang mempunyai elevasi terendah dan elevasi tertinggi. Bisa dikatakan bahwa
terdapat wilayah dataran tinggi yang mempunyai elevasi lebih dari 400
meter.Disamping terdapat dataran tinggi, juga terdapat dataran rendah yang
memiliki elevasi ± 224 meter. Namun rata-rata ketinggian berada pada angka 300-
400 meter diatas MSL. Sehingga topografi pada foto udara yang digunakan adalah
relatif tinggi atau topografi pegunungan. Dalam wilayah tersebut terdapat aliran
sungai yang mempunyai elevasi semakin menurun dari hulu ke hilirnya. Selain itu
wilayah yang diamati mayoritas berupa daerah daratan tinggi yang memiliki
lereng-lereng dan ditutupi oleh hutan lebat.

IV.3Permodelan

IV.3.1 Hasil Permodelan 2D

Dengan menggunakan software Arc Map 10, data titik hitungan kemudian
di olah untuk mendapatkan hasil berupa DEM dan garis kontur. Hasil dari
pengolahan data titik disajikan dalam bentuk dua dimensi seperti pada gambar
dibawah ini :

Gambar HASIL DAN PEMBAHASAN.53 Hasil dari Pengolahan data


titik dalam bentuk 2 dimensi

4
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

IV.3.2 Hasil Permodelan 3D

Hasil dari pengolahan yang telah dilakukan sebelumnya di software


ArcMap 10, kemudian dilanjutkan dengan pengolahan dengan menggunakan
software ArcScene 10. Tujuannya agar data DEM dan kontur yang telah terbentuk
sebelumnya, akan dibuat menjadi model tiga dimensi. Hasil dari pengolahan dapat
dilihat pada gambar.

Gambar HASIL DAN PEMBAHASAN.54 Hasil dari Pengolahan data


titik dalam bentuk 3 dimensi

IV.3.3 Analisis
Dari hasil data yang sudah diproses dengan menggunakan software
ArcMap dan ArcScene, didapatkan hasil akhir seperti yang ada pada gambar VI.2
dan VI.3. Perbedaan ketinggian pada data yang diperoleh ditunjukan dengan
variasi warna yang ada, seperti warna putih,abu abu, merah tua, merah, oranye,
kuning, hijau hingga biru muda. Warna putih menunjukan daerah yang memilik
elevasi relative sangat tinggi yaitu sebesar 379,923 meter hingga 426,07 meter.
Warna biru muda menunjukan daerah dengan ketinggian yang sangat rendah yaitu
antara 10,75 meter hingga 56,896 meter.

Kelompok III-B, 2017


5
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

IV.4Summit Evolution Software

IV.4.1 Hasil Summit Evolution Software

Gambar HASIL DAN PEMBAHASAN.55 Hasil dari Summit


Evolution Software pada AutoCAD

IV.4.2 Analisis

Hasil dari praktikum menggunakan workstation yaitu berupa peta


digital berbentuk vektor seperti yang dapat dilihat pada gambar IV.1. Peta
ini diperoleh setelah melakukan plotting pada foto udara menggunakan
workstation yang telah terintegrasi dengan AutoCAD. Dengan kata lain
disaat melakukan plotting foto udara dengan aplikasi Summit Evolution
maka hasil digitasi akan langsung muncul pada tampilan AutoCAD.

Proses plotting ini dibuat berdasarkan layer. Sehingga untuk setiap


kenampakan alam yang berbeda diwakili oleh layer yang berbeda pula.
Pemberian layer ini disesuaikan menurut ketentuan yang telah ditetapkan

6
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

oleh BIG. Misalnya, saat hendak melakukan plotting pada kenampakan


hidrografi maka layer yang diaktifkan adalah layer hidrografi yang
biasanya direpresentasikan dengan garis berwarna biru muda.

Sebelum melakukan plotting pada suatu titik, selalu dilakukan


pengaturan ketinggian menggunakan mouse sampai tampilan foto menjadi
stereoskopis. Hal ini karena untuk setiap kenampakan alam pada foto yang
sama belum tentu memiliki ketinggian yang sama pula. Misalnya, disaat
rumah A telah stereo maka belum tentu rumah B yang letaknya
bersebelahan juga telah stereo. Hal ini karena dipengaruhi perbedaan
ketinggian pada rumah A dan rumah B.

Setelah semua titik detail berhasil di plotting maka akan langsung


terlihat hasilnya berupa peta garis. Berbeda dengan praktikum
menggunakan stereoskop untuk mendapatkan hasil dari plotting harus
dilakukan perhitungan-perhitunagan tertentu.

BAB V
PENUTUP

V.1 Kesimpulan

Dari hasil praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa:

1. Dapat melakukan interpretasi foto udara.


2. Dapat mengamati foto udara dengan bantuan streoskop dan paralaks bar
3. Perhitungan koordinat pada tanah dan koordinat pada foto udara, Contoh pada

X1 Y1 dan x1 = -38 m y1 = 13 m. Perhitungan

koordinat tanah dan koorfinat foto yang lain dapat dilihat pada lampiran
Formulir Perhitungan Data Elevasi dan Koordinat.

Kelompok III-B, 2017


7
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

4. Data DEM yang dihasilkan dari praktikum Fotogrametri I menggunakan


stereoskop memiliki elevasi yang relatif tinggi dengan elevasi maksimum
sebesar 793,017 meter dan rata-rata elevasi yang relatif rendah dengan elevasi
minimum sebesar 196,930 meter hal tersebut dikarenakan wilayah foto udara
berupa daerah pegunungan. Namun, DEM yang dihasilkan tidak sesuai
dengan interpretasi yang ada pada foto udara karena pengambilan titik yang
kurang merata.
5. Pada proses penggunaan software Summit kita difokuskan untuk plotting
suatu foto udara. Dalam hal ini DSM lah jenis foto udara yang dimaksud.
Data yang nanti akan dihasilkan dari proses menggunakan Summit ini yaitu
berupa peta digital hasil dari plotting DSM tadi.

V.2 Saran
Dari praktikum yang kami lakukan, untuk mendapatkan hasil dari
interpretasi foto yang baik maka ada beberapa hal yang perlu diketahui, kami
menyarankan bahwa:
1. Praktikum sebaiknya di lakukan di tempat yang memiliki pencahayaan
cukup terang supaya pertampalan di foto udara dapat terlihat dengan jelas
2. Harus mengetahui bagaimana cara kerja alat stereoskop dan paralax bar.
3. Dalam penentuan garis jalur terbang dan penentuan sumbu titik utama
harus diperhatikan supaya titik utama benar-benar searah dengan garis jalur
terbang.
4. Saat melakukan pembacaan paralax bar harus hati - hati dan teliti untuk
menghindari kesalahan yang besar.
5. Dalam pelaksanaan praktikum, jangan sampai stereoskop bergeser, karena
hal ini akan berpengaruh dalam pembacaan paralax .
6. Saat melakukan praktikum, letak berdiri alat stereoskop diberi tanda diatas
kertas putih A1, sehingga, bila dilakukan penghitungan ulang, alat dapat
berdiri di posisi yang sama.
7. Dalam pengolahan data, harus benar – benar teliti dikarenakan data yang
akan kita olah sangat banyak, agar tidak terjadi keraguan hasil perhitungan.
8. Letak jalur terbang pada foto harus sejajar dengan basis foto.

8
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

9. Kiranya laporan ini bisa dipergunakan dan dapat dijadikan bahan acuan
dalam penyusunan laporan-laporan selanjutnya.

Kelompok III-B, 2017


9
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

DAFTAR PUSTAKA

Denico, Bram. 2009. “Diafragma”. 27 Januari 2009. Tersedia :


https://bramderisco.wordpress.com/tag/diafragma/. (Diakses pada : 15
Desember 2017)
Hadi, B. S., 2007, Dasar-Dasar Fotogrametri, Yogyakarta: Jurusan Pendidikan
Geografi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi, Universitas Negeri Yogyakarta.
Lillesand, T. M. Kiefer, R. W. 1993. Penginderaan Jauh dan Interpretasi Citra.
Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.
Nirwansyah, Anang Widhi. Dasar Sistem Informasi Geografis dan Aplikasinya
Menggunakan ARCGIS. Yogyakarta. Deepublish. 2017
Noor, Djauhari , 2012, Pengantar Geologi. Program Studi Teknik Geologi
Fakultas Teknik Universitas Pakuan, Bogor.
Nugroho, Daniel A. 2003. Pembuatan Model Permukaan Digital dari Sumber
Citra ASTER Secara Semi Otomatis. Skripsi. Yogyakarta : Jurusan Teknik
Geodesi Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada.
Nurchasan, M. G. R, 2014. Proses Stereo plotting pembentukan DEM dan kontur
di software summit evolution menggunakan data ifsar wilayah Sulawesi
Barat. Skripsi. Universitas Pendidikan Indonesia
Purwanto, T., Foto Udara, http://taufik.staff.ugm.ac.id/wp-content/uploads/dem-
web.pdf (diakses 26 November 2016)
Santoso, B., 2004, Review Fotogrametri 1 Bagian-2, Catatan Kuliah Jurusan
Teknik Geodesi Institut Teknologi Bandung, Bandung.
Santoso, Bobby. 2001. Pengantar Fotogrametri. Penerbit ITB. Bandung.
Indonesia
Sudarsono, Bambang. 2008. Pemetaan Fotogrametri, Buku Ajar. Semarang :
Universitas Diponegoro.
Suharsana, 1997, “Fotogrametri Dasar”, Jurusan Teknik Geodesi Fakultas
Teknik
Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

x
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Wicaksono, F. Y. (2009). Apa Itu Foto Udara?. Diakses tanggal 11 Januari 2011,
dari http://bpadjogja.info/file/a993f9ea56c9580ff07f271a12e7a62b.pdf
(diakses 26 November 2016)
Wolf, P. R. 1995. Elemen Fotogrametri. Gadjah Mada University Press.
Yogyakarta. Indonesia.

LAMPIRAN

Kelompok III-B, 2017


xi
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

xii
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Hasil Pengamatan Paralaks

Tabel Perhitungan

Kelompok III-B, 2017


xiii
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

xiv
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Kelompok III-B, 2017


xv
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

xvi
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Tampilan TIN

Tampilan kontur

Kelompok III-B, 2017


xvii
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Tampilan kontur smoothing

Tampilan TIN & kontur smoothing

xviii
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Tampilan ArcScene depan

Tampilan ArcScene samping

Kelompok III-B, 2017


xix
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

Tampilan Arcscene belakang

xx
Laporan Praktikum
Fotogrametri 1

Layout Summit

Dokumentasi Praktikum Stereoskop dan Summit

Kelompok III-B, 2017


xxi
Laporan Praktikum Fotogrametri 1

xxii