Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Skenario
Kenapa Habis di Cabut …Ko Ada Tonjolan…
Seorang pria dating ke klinik dokter gigi dengan keluhan sakit pada bagian rahang kiri
bawah, setelah dilakukan pemeriksaan klinis ditemukan bahwa ada edentolus ridge pada
bagian 34,35,36 dan 37 dari anamnesa pasien melakukan pencabutan sekitar 2 bulan yang
lalu karena ingin membuat gigi tiruan sebagian lepasan dan setelah dilakukan pencabutan
pasien malah mengeluh kesakitan pada daerah bekas pencabutan jika terkena makanan saat
mengunyah. Dokter kemudian melakukan palpasi pada daerah edentoulus ridge dan
menyarankan untuk segera dilakukan perawatan.

1.2 Klarifikasi / Identifikasi Istilah.


 Edentoulus ridge : terdapat peninggian tulang pada bagian yang tidak bergigi.

1.3 Analisis dan Klarifikasi Masalah


1. Apa perawatan yang tepat pada kasus di scenario?
 Bedah untuk mengurangi tonjolan, alveolektomi
2. Apa diagnose pada scenario?
 Eksostosis, penonjolan pada tulang (torus)
3. Kenapa pada edentoulus ridge terasa sakit?
 SB
4. Indikasi dan kontraindikasi perawatan?
 Indikasi : tidak meninggalkan gejala bila tidak mengganggu, untuk GTSL
 Kontraindikasi: pasien dengan penyakit sistemik, pasien tidak kooperatif, pasien
dengan OH buruk.
5. Bagaimana cara pemeriksaan yang dilakukan?
 Pemeriksaan subjektif: anamnesa, keluhan sakit pada rahang kiri bawah, pasien
melakukan pencabutan 2 bulan yang lalu untuk membuat GTSL
 Objektif: palpasi, terdapat edentoulus ridge.
 Penunjang: radiografi.
6. Bagaimana penanganan pertama yang dilakukan?
 Menghilangkan rasa sakit dengan pemberian terapi anti nyeri
7. Tujuan perawatan selain di scenario?
 Mengembalikan fungsi fonetik dan estetik
8. Apakah tonjolan itu selalu muncul setelah gigi dicabut?
 Ya, karena terdapat penumbuhan tulang dimana muncul setelah dilakukan
pencabutan gigi.
9. Apa komplikasi bila tidak cepat ditangani?
 Gangguan fonetik, gangguan mastikasi, malnutrisi, pemasangan GTSL tidak pas,
iritasi/trauma.
10. Bagaimana prognosis pada kasus di scenario?
 Baik jika pasien kooperatif dan menjaga OH
11. Apa saja alat yang digunakan saat dilakukan perawatan?
 Chisel, alat diagnostik, bone file, suturing set (needel+suture silk), needle holder
12. Dimana saja tonjolan bisa ditemukan?
 Eksostosis pada bukal, torus palatina dan mandibula (p1-p2).
13. Waktu yang ideal pemasangan GTSL?
 tergantung dari kondisi pasien, 3-6 bulan setelah pasca ekstraksi dan setelah
dilakukan pembuangan tonjolan.
1.4 Problem Tree

Pasien pria datang ke klinik dokter


gigi

Anamnesis pencabutan gigi


34,35,36,37 pada 2 bulan yang lalu

Pemeriksaan
Eksostosis

alveolektomi Alveoplasti

Definisi & Indikasi & Definisi & Indikasi &


Prosedur Prosedur
tujuan kontra tujuan kontra

1.5 Sasaran Belajar


1. Menjelaskan definisi eksostosis.
2. Menjelaskan etiologi eksostosis.
3. Menjelaskan epidemiologi eksostosis.
4. Menjelaskan gejala klinis eksostosis.
5. Menjelaskan diagnosa banding eksostosis.
6. Menjelaskan komplikasi eksostosis.
7. Menjelaskan definisi dan tujuan alveolektomi.
8. Menjelaskan indikasi dan kontra alveolektomi.
9. Menjelaskan prosedur alveolektomi.
10. Menjelaskan definisi dan tujuan alveoplasti.
11. Menjelaskan indikasi dan kontraindikasi alveoplasti.
12. Menjelaskan prosedur alveoplasti.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definisi Eksostosis


 Eksostosis adalah penonjolan tulang yang dapat terjadi pada rahang baik pada mandibula
maupun pada maksila. Eksostosis bukan merupakan tumor tetapi lesi dyplastic exophitic,
etiologi belum diketahui dengan pasti tetapi beberapa ahli menduga terjadi karena adanya
proses inflamasi pada tulang.
 Pertumbuhan hiperplastik yang jinak pada lapisan tulang dengan tampilan halus dan
menonjol dari permukaan tulang,terdiri dari tulang trabekula dan kortikal yang mature.

2.2 Etiologi Eksostosis


Belum diketahui secara pasti, kemungkinan terjadinya perubahan formasi tulang
disebabkan oleh respon terhadap trauma dan tubuh membentuk tulang tersebut dengan
tujuan memperkuat trabekula tulang sebagai adaptasi fungsional. Namun ada beberapa factor
yang dapat menyebabkan yaitu factor genetic, factor lingkungan, otot mastikasi hiperfungsi,
peradangan kronik, tekanan pada tulang dan pasca ekstraksi.
Eksostosis juga dapat disebabkan karna prosedur ekstraksi gigi. setelah dilakukan
ekstraksi gigi, ridge alveolar dapat berubah bentuk menjadi irregular, undercut atau
menonjol yang jika tidak dihilangkan akan menyebabkan perlukaan dan mengganggu retensi
atau stabilisasi protesa. Peran dari nutrisi dalam menimbulkan eksostosis telah direview oleh
Eggen et all dimana konsumsi ikan air asin di Norwaygia kemungkinan memberikan suplai
vitamin D dan asam lemak tak jenuh sehingga berpengaruh terhadap pertumbuhan dari
tulang dan dapat menimbulkan eksostosis.

2.3 Epidemiologi Eksostosis


 Pada kelompok umur 35-65 tahun.
 Maksila > mandibula (5:1)
 Laki-laki > perempuan (1,66:1)
 Pada tahun 1972 ,Laranto mempelajari 145 tengkorak asal meksiko dan menemukan
bahwa 30% dari tengkorak ini memiliki exostosis di maksila.
 Nery et al melakukan pemeriksaan terhadap 680 tengkorak dari beberapa etnis dan
menemukan bahwa 40,05% memiliki exostosis palatal. Mereka menemukan bahwa
prevalensi tertinggi berasal dari tulang orang Eropa dan Asia.

2.4 Komplikasi Eksostosis


 Menganggu estetis.
 Mengganggu fonetik dan mastikasi karena eksostosis mengurangi space lidah.
 Ulserasi akut atau kronis, karna eksostosis memiliki jaringan yang sangat tipis dan mudah
teriritasi.
 Menganggu keberhasilan perawatan protesa.

2.5 Gejala Klinis Eksostosis


 Simptomatik.
 Ditutupi oleh mukosa yang biasanya lebih tepis dari mukosa umumnya.
 Bentuknya single, multilokuler, irreguler.
 Mukosa permukaan keras dan berwarna putih sampai merah muda.
 Ketika dipalpasi konsistensi keras.
 Keterbatasan dalam pengunyahan.

2.6 Diagnosa Banding Eksostosis


Gingiva fibrosis, fibroma formation secondary to imitation, granuloma, abses, oral
neurofibroma pada palatum, fibrous dysplasia, osteomas dan pagets’s disease.
2.7 Penatalaksanaan
Dilakukan bedah preprostetik yaitu, bagian dari bedah mulut dan maksilofasial yang
bertujuan untuk membentuk jaringan keras dan jaringan lunak seoptimal mungkin sebagai
dasar dari suatu prostesa. Suatu prosedur bedah (rekonstruksi) yang dilakukan sebelum
pemakaian denture.
Tujuan dari bedah preprostetik adalah :
1. Untuk meminimalisir patologi.
2. Untuk merehabilitas jaringan yang terinflamasi.
3. Untuk menghasilkan hubungan maksilomandibular diseluruh dimensi.
4. Untuk mengoreksi dimensi alveolar ridge agar dapat sesuai syarat restorasi protesa.
Karakteristik jaringan pendukung yang baik adalah :
1. Tidak ada kondisi patologis.
2. Adanya hubungan atau relasi rahang yang baik secara antero posterior,transversal dan
dimensi vertikal.
3. Bentuk prosessus alveolaris yang baik adalah bentuk daerah U yang luas dengan
komponen vertikal yang sejajar.
4. Tidak ada tonjolan tulang atau undercut.
5. Bentuk alveolar dan jaringan lunak yang cukup untuk pembuatan implan.

2.8 Macam-macam Bedah Preprostetik


Bedah jaringan keras :
- Alveolektomi
- Alveoplasti
- Alveolar augmentasi : pada keadaan resorpsi tulang berlebih (seperti pencangkokan
tulang)
- Implant
- Torektomi
Bedah jaringan lunak :
- Gingivoplasti : tindakan bedah untuk menghilangkan dan membentuk kembali jar.lunak.
- Frenektomi : tindakan bedah untuk mengambil frenulum yang tinggi
Bedah preprostetik yang dilakukan untuk kasus pada skenario adalah alveolektomi dan
alveoplasti.

2.9 Definisi Alveolektomi


2.10

Anda mungkin juga menyukai