Anda di halaman 1dari 12

Jurnal Promosi Kesehatan Indonesia Vol. 9 / No.

1 / Januari 2014

Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja


di Kabupaten Bondowoso

Tri Yuni Kuswandari*), Antono Suryoputro**), Priyadi Nugraha**)


*)
Dinas Kesehatan Kabupaten Bondowoso Jawa Timur
Korespondensi : ktriyuni@yahoo.co.id
**)
Magister Promosi Kesehatan FKM UNDIP

ABSTRAK
Terobosan Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur bekerjasama dengan UNICEF menyusun buku
pegangan kesehatan remaja pada tahun 2008 yaitu Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info kesehatan
Remaja. Sasaran pengggunaan buku ini adalah semua remaja. Tujuan Penelitian ini untuk menganalis
pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja dalam meningkatkan
Program Pelayanan Kesehatan Di Kabupaten Bondowoso. Penelitian ini merupakan penelitian
explanatory research, menggunakan metode survey dengan pendekatan cross sectional, besar sampel
267 siswa. Hasil penelitian sebagian besar pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
Kesehatan Remaja baik ( 52,1 % ). Variabel yang berhubungan dengan Pemanfaatan Buku Kesehatan
Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja adalah pengetahuan, sikap, persepsi peran guru UKS ,
persepsi sosialisasi , persepsi kegunaan dan kemudahaan penggunaan. Variabel yang signifikan
berpengaruh terhadap Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja
adalah Persepsi tentang Peran Guru UKS dengan OR=18,517 dan Persepsi tentang Sosialisasi
buku kesehatan remaja dengan OR=5,622.
Kata Kunci : Pemanfaatan, Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja

ABSTRACT
The breakthrough of East Java Provincial Health Office in collaboration with UNICEF
compiled the adolescent health handbook in 2008 those are the Teenagers ‘s Health Books
and Adolescent Health Information Books. Use of Adolescent Health Books and Adolescent.
The study aims to analyze the utilization of Adolescent Health Books and in improving
Adolescent Health Information Book for improving the Health Services Program in the
Bondowoso regency. This research is explanatory research using survey methods with cross -
sectional approach, with a sample of 267 students.The most of research results utilization of
Adolescent Health Books and Books on Adolescent Health Info is good ( 52.1 % ). The variables
related to the use of Adolescent Health Book and Adolescent Health Information Book
areknowledge, attitude, the role of teachers’ perceptions of UKS , perceptions of socialization
, perceived usefulness and ease of use. The variables that significantly affect the utilization of
Adolescent Health Books and Books on Adolescent Health Info are the role of teachers’
Perceptions of Students Health Center or UKS OR=18,517 and Perceptions about socialization
dealing with Adolescent Health Book OR=5,622 .
Keywords : Utilization,Adolescent Health Book and Adolescent Health Information Book.

104
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja ... (Tri Yuni K, Antono S, Priyadi N)

PENDAHULUAN Adapun terobosan Dinas Kesehatan


Remaja adalah individu, baik laki-laki Propinsi Jawa Timur bekerjasama dengan
maupun perempuan, yang sedang berada di UNICEF menyusun suatu buku pegangan
tengah-tengah masa transisi dari anak-anak kesehatan remaja pada tahun 2008 yaitu Buku
menuju dewasa. Menurut klasifikasi World Kesehatan Remaja dan Buku Info kesehatan
Health Organization (WHO), kelompok umur ini Remaja. Terobosan ini merupakan bentuk upaya
berada pada usia antara 10 sampai 19 tahun Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur
(Yani,2009). Hasil Survey Demografi Kesehatan bekerjasama dengan UNICEF bertujuan untuk
Indonesia (SDKI 2007) menunjukkan jumlah meningkatkan pengetahunan remaja tentang
remaja di Indonesia mencapai 30 % dari jumlah kesehatan dan kesehatan reproduksi remaja serta
penduduk, jadi sekitar 1,2 juta jiwa. Dan meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan
berdasarkan Sensus Penduduk pada tahun 2010, pada remaja. Tahun 2010 Buku Kesehatan
jumlah remaja di Indonesia usia 10-24 tahun Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja mulai
adalah sebesar 64 juta jiwa, artinya 27,6 % dari di manfaatkan semua Kabupaten dan Kota di
total penduduk Indonesia (237,6 juta jiwa) Jadi Jawa Timur (Dinas Kesehatan Prop.Jawa
hampir seperempat penduduk Indonesia adalah timur,2012).
penduduk usia remaja (BPS RI,2010). Remaja dengan jumlahnya yang besar
Diantara persoalan yang banyak di hadapi merupakan aset potensi masa depan. Untuk
oleh remaja adalah persoalan kesehatan terutama membentuk remaja yang berperilaku sehat dan
kesehatan reproduksi. Kesehatan Reproduksi bertanggung jawab terhadap kehidupan
Remaja (KRR) memperoleh perhatian tidak saja kesehatan reproduksinya perlu dilakukan
di Indonesia tetapi juga secara Internasional. pemberian informasi dan pendidikan serta layanan
Laporan Survey Kesehatan Reproduksi Remaja kesehatan reproduksi yang memadai .
Indonesia (SKRRI Tahun 2007) menunjukan Permasalah remaja di Kabupaten Bondowoso
tingginya proporsi remaja yang berkaitan perilaku sangat komplek dan menjadi prioritas
penggunaan narkotika, psikotropika dan zat penanganan yang serius, adapun permasalahan
adiktif (NAPZA) menyebutkan , sekitar 31,9 % remaja antara lain ; pernikahan usia dini, seks
remaja perempuan dan 24,2 % pada remaja laki- pranikah, kehamilan remaja, kehamilan tidak di
laki mulai merokok sebelum usia 13 tahun. inginkan (aborsi), anemia pada remaja, gizi lebih
Proporsi perokok aktif pada remaja perempuan dan gizi kurang, kebiasaan merokok dan minuman
dan laki-laki masing-masing 47 % dan 0,7 %. beralkohol, penyalagunaan NAPZA (Narkotika,
Minum-minuman keras yang di mulai usia kurang Psikotropika dan Zat Adiktif), penyakit menular
dari 14 tahun di lakukan 12,5 % remaja. seksual dan HIV AIDS (BKKBN dan
Persentase kumulatif kasus AIDS pada pengguna UNICEF,2004).
NAPZA suntik di Indonesia berdasarkan Berbagai upaya telah dilakukan oleh Dinas
kelompok umur 15 – 19 tahun adalah 1,7 % dan Kesehatan dalam meningkatkan pelayanan
pada kelompok usia 20 -29 tahun adalah 64,7 Kesehatan pada remaja salah satunya yaitu
%. Sedangkan 28, 1 % remaja perempuan dan dengan adanya Buku Kesehatan Remaja dan
23,6 % remaja laki-laki mulai berpacaran pada Buku Info Kesehatan Remaja. Dengan
usia kurang dari 15 tahun, sekitar 17 % pemanfaatan Buku Kesehatan dan Buku Info
perempuan menikah di usia 15 tahun dan satu Kesehatan Remaja di harapkan dapat
dari lima perempuan berusia 19 tahun meningkatkan pengetahuan remaja tentang
meningkatkan resiko kematian ibu dan bayi kesehatan reproduksi remaja serta meningkatkan
(Anonim,2012). sikap dan perilaku remaja yang baik tentang

105
Jurnal Promosi Kesehatan Indonesia Vol. 9 / No. 1 / Januari 2014

kesehatan reproduksi, sehingga berimbas pada Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
peningkatan cakupan program pelayanan Kesehatan Remaja di Kabupaten Bondowoso
kesehatan remaja di Kabupaten Bondowoso banyak tantangan dan kendala yang di hadapi,
(DINKES Bondowoso, 2012). sejak mulai di kembangkan tahun 2008 sampai
Berdasarkan wawancara dengan Kasi ARU saat ini masih juga banyak kendala baik pada
(Anak Remaja dan Usia lanjut) DINKES pengguna buku remaja di Pendidikan Formal dan
Bondowoso, menyebutkan bahwa baik Non Formal (Pondok Pesantren). Dimana buku
pemanfaatan maupun pendistribusian Buku Kesehatan Remaja maupun Buku Info di anggap
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan tabu karena memberikan informasi tentang
remaja sampai tahun 2012 di Kabupaten Kesehatan Reproduksi, tumbuh kembang serta
Bondowoso masih kurang maksimal. Pengadaan pendidikan seks pada remaja, sehingga
Buku Kesehatan Remaja dan Buku info mempengaruhi informasi dan pengetahuan remaja
Kesehatan Remaja di Kabupaten Bondowoso tentang kesehatan reproduksi remaja serta
mulai tahun 2010 sampai tahun 2012, belum mempengaruhi remaja enggan untuk datang ke
sepenuhnya memenuhi kebutuhan semua sasaran layanan kesehatan remaja sehingga
remaja yaitu kurang lebih hanya 1035 buku atau mempengaruhi hasil cakupan pelayanan
0,95 % dari sasaran remaja 108.828 jiwa kesehatan remaja (DINKES
(BAPEDA Bondowoso, 2012). Sedangkan Bondowoso,2012). Penelitian ini bertujuan untuk
distribusi buku atau remaja yang mendapatkan menganalis Pemanfaatan Buku Kesehatan
buku tersebut sampai tahun 2012 yaitu remaja Remaja Dan Buku Info Kesehatan Remaja dalam
di sekolah formal yaitu ± 800 dan untuk Meningkatkan Program Pelayanan Kesehatan
sosialisasi di Pondok pesantren ± 235. Remaja Di Kabupaten Bondowoso.
Sedangkan masalah yang lain adalah Pendidikan
Seks pada remaja masih di anggap tabu dan METODE PENELITIAN
sangat awam di bicarakan (DINKES Jenis penelitian ini adalah penelitian
Bondowoso,2012). explanatory research (penelitian penjelasan),
Dari 800 buku yang tersebar pada remaja mengunakan metode survey dengan pendekatan
di 5 (lima) sekolah, hasil evaluasi pemanfaatan cross sectional (potong silang). Penelitian
Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info dilakukan di Kabupaten Bondowoso yaitu
Kesehatan Remaja pada tahun 2012, hanya di remaja di SMAN 02 Bondowoso, SMKN 04
lakukan di SMAN 02 dan SMKN 04 Bondowoso, SMAN 01 Tenggarang, SMAN
Bondowoso. Evaluasi pemanfaatan Buku Tapen dan SMKN Tamanan Bondowoso,
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan dilaksanakan pada bulan Juli 2013 sampai
Remaja yaitu kepatuahan remaja membawa buku dengan bulan Agustus 2013. Populasi dalam
ke tempat layanan : SMKN 04 (40,09 %), penelitian ini adalah siswa atau pelajar yang
SMAN 02 (63,75 %) ; kelengkapan pengisian menerima dan memiliki Buku Kesehatan Remaja
buku kesehatan Remaja : SMKN 04 (42,51 %), dan Buku Info Kesehatan Remaja di SMAN 02
SMAN 02 (59,37 %) . Hasil evaluasi Bondowoso, SMKN 04 Bondowoso, SMAN
pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku 01 Tenggarang, SMAN Tapen dan SMKN
Info Kesehatan Remaja menunjukan bahwa Tamanan, jumlah siswa yang menerima sebanyak
pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku 800 remaja. Sampel dalam penelitian ini 267
Info Kesehatan Remaja masih kurang maksimal remaja yang di ambil dari sebagian remaja di 5
(DINKES Bondowoso,2012). sekolah. Pengambilan sampel di lakukan secara
Demikian juga pemanfaatan dan Penggunaan Systematic Random Sampling.Variabel terikat

106
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja ... (Tri Yuni K, Antono S, Priyadi N)

dalam penelitian ini adalah pemanfaatan buku remaja baik dan sisanya (47,9%) pemanfaatan
kesehatan remaja dan buku Info kesehatan tentang buku kesehatan remaja dan buku info
remaja, sedangkan variabel bebasnya meliputi kesehatan remaja adalah kurang. Pemanfaatan
karakteristik responden (umur, jenis kelamin, yang baik tentang Buku Kesehatan Remaja dan
suku), pengetahuan tentang Buku Kesehatan Buku Info Kesehatan Remaja dengan distribusi
Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja, sikap remaja membawa Buku Kesehatan Remaja dan
remaja tentang Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info ke UKS sering(68,5%) ; membawa
Buku Info Kesehatan Remaja, peran guru UKS, Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
sosialisasi tentang Buku Kesehatan Remaja dan Kesehatan Remaja saat ke guru BP sering
Buku Info Kesehatan Remaja, persepsi (59,2%) ; membawa Buku Kesehatan remaja
kegunaan Buku kesehatan remaja dan Buku info dan Buku Info Kesehatan Remaja ke layanan
Kesehatan Remaja, dan persepsi kemudahan kesehatan sering (51,7%) ; membaca Buku
penggunaan Buku kesehatan Remaja dan buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan
Info Kesehatan Remaja. Remaja dalam 6 bulan terakhir (59,9%);
Pada penelitian ini pengumpulan data membaca Buku dengan lengkap (61,4 %) ;
kuantitatif dengan wawancara langsung dengan mencatat dan mengisi Buku Kesehatan Remaja
responden menggunakan alat bantu kuesioner dan Buku Info Kesehatan sering (59,9%); Cara
kepada seluruh responden. Data yang telah pengisian Buku dengan lengkap (59,2%) ;
terkumpul dianalisis secara univariat dengan melakukan diskusi dengan teman selama 6 bulan
distribusi frekuensi, dan tabulasi silang, kemudian terakhir adalah sering (43,4%) dan ; melakukan
dilakukan analisis bivariat menggunakan uji Chi- diskusi dengan guru UKS selama 6 bulan terakhir
Square dan selanjutnya uji multivariat adalah sering (43,1%).
menggunakan analisis regresi logistik. Sedangkan persentasenya remaja yang
memanfaatkan Buku Kesehatan Remaja dan
HASIL DAN PEMBAHASAN Buku Info Kesehatan kurang (47,9 %), dengan
Karakteristik Responden alasan remaja tidak memanfaatkan Buku
Responden merupakan remaja yang ada di Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan
Kabupaten Bondowoso yaitu di 5 sekolah ; Remaja yaitu tidak membawa Buku Kesehatan
SMAN 02 Bondowoso, SMKN 04 Remaja saat datang ke UKS : lupa (64,28 %),
Bondowoso, SMAN 01 Tenggarang, SMAN malas (27,38 %), sengaja tidak membawa (8,33
Tapen dan SMKN Tamanan, berjumlah 267 %) ; tidak membawa Buku Kesehatan Remaja
responden terdiri dari 60,3% laki-laki dan 39,7% saat datang ke guru BP : lupa (47,7 %), malas
perempuan yang berada pada rentang umur 14- (33,94%), sengaja tidak membawa (18,34 %) ;
19 tahun. Umur 16-19 tahun (remaja akhir) tidak membawa Buku Kesehatan Remaja saat
sebanyak 82,8%, sedangkan umur 14-15 tahun datang ke layanan kesehatan (Puskesmas) : lupa
(remaja tengah) sebanyak 17,2%. Berdasarkan (49,61 %), malas (24,8 %), sengaja tidak
suku sebagian besar 71,2% suku Madura dan membawa (25,58 %) ; tidak membaca Buku
sebanyak 28,8% suku Jawa. Kesehatan Remaja : lupa (29,9 %), malas (42,99
%), tidak sempat /sibuk belajar (17,75 %), tidak
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan menarik (9,34 %) ; tidak mencatat atau mengisi
Buku Info Kesehatan Remaja Buku kesehatan Remaja : lupa (26,16 %), malas
Hasil penelitian menunjukan bahwa sebagian (37,38 %), tidak sempat /sibuk belajar (33,64
besar (52,1%) pemanfaatan tentang buku %), tidak menarik (2,8 %) ; tidak melakukan
kesehatan remaja dan buku info kesehatan diskusi dengan teman tentang KRR yang ada di

107
Jurnal Promosi Kesehatan Indonesia Vol. 9 / No. 1 / Januari 2014

Buku Kesehatan remaja dan Buku Info besar hanya SMP, SMA, dan SMK di kota
Kesehatan Remaja : lupa (41,05 %), malas Bondowoso dan 2 (dua) kota Kecamatan yaitu
(31,78 %), tidak sempat (27,15 %) ; dan tidak Tapen dan Tamanan, sedangkan di kota
melakukan diskusi dengan guru UKS tentang Kecamatan lain dan daerah pedesaan belum
KRR yang ada di Buku Kesehatan remaja dan mendapatkan buku kesehatan remaja dan buku
Buku Info Kesehatan Remaja : lupa (36,84 %), info kesehatan (DINKES Bondowoso,2012).
malas (41,4 %), tidak sempat (21,7 %). Hal ini Hal ini juga merujuk isu-isu strategis yang
menjadi perhatian khususnya guru UKS untuk menjadi salah satu pokok masalah dalam
lebih mensosialisasikan Buku Kesehatan Remaja pemenuhan Hak Kesehatan Reproduksi Remaja
dan Buku Info Kesehatan Remaja serta Dinas yaitu Hak atas informasi dan pendidikan, ini
Kesehatan untuk lebih mensosialisasikan melalui termasuk jaminan kesehatan dan kesejahteraan
sekolah-sekolah serta mengusulkan design yang perorangan maupun keluarga dengan adanya
lebih menarik pada Buku Kesehatan Remaja informasi dan pendidikan kesehatan reproduksi
dan Buku Info Kesehatan Remaja yang sesuai yang memadai tersebut. Dan Hak mendapatkan
dengan keinginan remaja. manfaat dari ilmu pengetahuan terbaru, yaitu hak
Hal lain yang mempengaruhi remaja dalam mendapatkan pelayan kesehatan reproduksi yang
pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku terbaru, aman, dan dapat diterima (Noveri
Info Kesehatan Remaja di Kabupaten A,2012).
Bondowoso karena keberadaan Buku
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Pengetahuan tentang Buku Kesehatan
Remaja di Kabupaten Bondowoso masih kurang, Remaja dan Buku Info Kesehatan remaja
dimana hanya ± 1035 buku atau 0,95 % dari Sebagian besar 55,4% pengetahuan remaja
sasaran remaja 108.828 jiwa yang tersebar di tentang buku kesehatan remaja dan buku info
kalangan remaja. Sedangkan distribusi buku atau kesehatan remaja adalah baik dan sisanya 44,6%
remaja yang mendapatkan buku tersebut sampai adalah kurang. Hasil analisis bivariat tentang
tahun 2012 yaitu remaja di sekolah formal yaitu Hubungan Pengetahuan Remaja tentang Buku
± 800 dan untuk sosialisasi di Pondok pesantren Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan
± 235. Remaja yang mendapat buku Kesehatan Remaja dengan Pemanfaatan Buku Kesehatan
remaja dan buku info kesehatan remaja sebagian Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja

Tabel 1. Rangkuman analisis bivariat antara variabel independen dan variabel dependen
Variabel Terikat
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku
No Variabel Bebas
Info Kesehatan Remaja
χ² P value Keterangan
1 Umur 0,254 0,615 Tidak ada hubungan
2 Suku 0,146 0,702 Tidak ada hubungan
3 Jenis Kelamin 0,178 0,673 Tidak ada hubungan
4 Pengetahuan 27,952 0,000 Ada hubungan
5 Sikap 30,716 0,000 Ada hubungan
6 Persepsi Peran Guru UKS 154,543 0,000 Ada hubungan
7 Persepsi tentang Sosialisasi 130,791 0,000 Ada hubungan
8 Persepsi Kegunaan Buku 29,347 0,000 Ada hubungan
9 Persepsi kemudahan 46,191 0,000 Ada hubungan
108
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja ... (Tri Yuni K, Antono S, Priyadi N)

menunjukkan bahwa responden berpengetahuan melakukan tindakan adalah penting dan


kurang yang kurang memanfaatkan buku merupakan faktor determinan internal . Sesuai
kesehatan remaja sebesar 66,4%; responden dengan teori tingkah laku yang semata-mata di
berpengetahuan baik yang kurang memanfaatkan tentukan oleh manusia dan kemampuan
buku kesehatan remaja sebesar 33,1%. berfikirnya, semakin berpendidikan seseorang
Sedangkan responden berpengetahuan kurang maka akan semakin baik perbuatannya.
yang memanfaatkan buku kesehatan remaja Sehingga semakin baik pengetahuan remaja
dengan baik sebesar 33,6%; responden tentang Buku Kesehatan Remaja maka semakin
berpengetahuan baik yang memanfaatkan buku baik pula pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja.
kesehatan remaja dengan baik sebesar 66,9%. Sekolah merupakan media dan lokasi
Berdasarkan uji statistik Chi Square didapatkan terbaik, terorganisir, dan paling efisien dalam
nilai p=0,000 yang berarti nilai ñ < 5Øªß sehingga peningkatan pengetahuan dan informasi
dapat disimpulkan secara statistik bahwa ada Kesehatan Reproduksi Remaja, khususnya
hubungan antara pengetahuan remaja tentang peningkatan pengetahuan tentang Kesehatan
Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Reproduksi melalui pemanfaatan Buku
Kesehatan Remaja dengan pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja. Dengan dukungan yang baik dari pihak
Remaja. guru UKS dan sekolah dalam meningkatkan
Menurut Notoatmodjo (2010) pengetahuan pengetahuan tentang Kesehatan Reproduksi
adalah hasil tahu dan ini terjadi setelah orang memungkinkan prilaku yang positif bagi setiap
melakukan pengindraan terhadap suatu objek remaja yang ada di lingkungan sekolah
tertentu. Sedangkan menurut Green yang di kutip
Notoatmodjo (2010) yang mengatakan bahwa Sikap tentang Buku Kesehatan Remaja dan
faktor predisposisi merupakan preferensi pribadi Buku Info Kesehatan remaja
seseorang atau kelompok ke dalam suatu Hasil penelitian menunjukkan bahwa
kecenderungan berperilaku tertentu. Faktor sebagian besar adalah 142 orang (53,2%) sikap
predisposis antara lain; demografi (umur, suku, remaja tentang buku kesehatan remaja dan buku
jenis kelamin) pengetahuan, sikap, keyakinan, info kesehatan remaja baik dan sikap remaja
nilai dan persepssi yang berkaitan dengan tentang Buku Kesehatan Remaja kurang adalah
motivasi seseorang atau kelompok untuk 125 orang (46,8%). Hasil analisis bivariat bahwa
bertindak. Menurut Green pengetahuan sebelum responden yang sikapnya kurang dan kurang

Tabel 2. Hasil Analisis regresi logistik anatara variabel independen yang mempunyai hubungan
dengan variabel dependen dengan Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
Remaja
95% CI
Variabel B S.E. Wald df P value OR
Lower Upper
Pengetahuan .835 .467 3.194 1 .074 2.304 .922 5.755
Sikap -.062 .504 .015 1 .902 .940 .350 2.524
Peran Guru 2.919 .452 41.705 1 .000 18.517 7.636 44.903
UKS
Sosialisasi 1.727 .479 12.999 1 .000 5.622 2.199 14.374
Kegunaan .172 .528 .106 1 .745 1.188 .422 3.342
kemudahan .559 .476 1.383 1 .240 1.750 .689 4.444
Constant -9.232 1.178 61.443 1 .000 .000

109
Jurnal Promosi Kesehatan Indonesia Vol. 9 / No. 1 / Januari 2014

memanfaatkan buku kesehatan remaja sebesar berperilaku dalam pemanfaatan suatu Teknologi
66,4%, responden yang sikapnya baik dan Informasi, yaitu faktor Persepsi Kemudahan
kurang memanfaatkan buku kesehatan remaja Penggunaan, persepsin kegunaan, sikap
sebesar 31,7%. Sedangkan responden yang menunuju penggunaan, niat untuk menggunakan,
sikapnya kurang dan memanfaatkan buku dan penggunaan nyata. Sejalan dengan hasil
kesehatan remaja dengan baik sebesar 33,6%, penelitian Endang Sri Sutini (2009) menyebutkan
responden yang sikapnya baik yang ada hubungan sikap responden dengan kebutuhan
memanfaatkan buku kesehatan remaja dengan pemanfaatan layanan kesehatan. Kecenderungan
baik sebesar 68,3%. Hasil analisis Chi Square hubungan ini menunjukkan remaja dengan sikap
didapatkan nilai p=0,000 yang berarti nilai ñ< yang kurang maupun baik lebih banyak yang
5Øªß sehingga dapat disimpulkan secara statistik butuh pemanfaatan layanan kesehatan.
bahwa ada hubungan antara sikap Remaja Untuk mendapatkan sikap yang baik tentang
tentang Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
Kesehatan Remaja dengan Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja terhadap pemanfaatan Buku
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Kesehatan Remaja di perlukan stimulus yang
Remaja. rutin, guna meningkatkan kemampuan dan
Menurut Notoatmodjo (2010) Sikap adalah pengetahuan remaja tentang kesehatan
merupakan reaksi atau respon seseorang yang reproduksi dan Buku Kesehatan Remaja .
masih tertutup terhadap suatu stimulus atau objek Stimulus pada remaja berupa diskusi kelompok,
tertentu , yang melibatkan faktor pendapat dan saresehan remaja dan pelatihan tentang
emosi yang bersangkutan (senang –tidak senang, Kesehatan Reproduksi baik dari Dinas
setuju-tidak setuju, baik-tidak baik dan Kesehatan maupun Dinas terkait.
sebagainya). Menurut Allport (1954) dalam
Notoatmodjo (2010), sikap adalah merupakan Persepsi Peran guru UKS
komponen yang mendahulukan tindakan atau Berdasarkan hasil penelitian sebagian besar
perilaku terbuka, sikap merupakan ancang- menunjukan bahwa 50,2% persepsi remaja
ancang untuk bertindak atau berperilaku terbuka tentang peran guru UKS baik dan sisanya 49,8%
(tindakan). Sikap Remaja tentang Buku adalah kurang . Hasil analisis bivariat bahwa
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan persepsi peran guru yang baik adalah 134 orang
Remaja adalah tanggapan responden tentang hal (50,2 %) dan persepsi peran guru yang kurang
yang berhubungan dengan Buku Kesehatan adalah 133 orang (49,8 %) tentang Buku
Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja. Sikap Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan
merupakan faktor predisposisi yang Remaja. Hasil analisis bivariat Persepsi tentang
memunculkan adanya perilaku sesuai dengan Peran Guru UKS dengan Pemanfaatan Buku
sikapnya (Notoadmodjo, 2010). Hal ini juga Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan
sesuai dengan teori yang di kemukakan oleh Remaja menunjukkan bahwa responden yang
Andersen (1975) bahwa faktor Kepercayaan/ persepsi tentang peran guru UKS kurang dan
keyakinan kesehatan (health belief), seperti kurang memanfaatkan buku kesehatan remaja
keyakinan penyembuhan penyakit, Pengetahuan, sebesar 86,5%, responden yang persepsi tentang
Sikap, Persepsi sebagai faktor yang berpengaruh peran guru UKS baik dan kurang memanfaatkan
terhadap pemanfaatan pelayanan kesehatan. buku kesehatan remaja sebesar 9,7%.
Sedangkan menurut Davis (1989) teori Model Sedangkan responden yang persepsi tentang
Pemanfaatan Teknologi / TAM mengidentifikasi peran guru UKS kurang dan memanfaatkan buku
faktor-faktor yang mempengaruhi seseorang kesehatan remaja dengan baik sebesar 13,5%,

110
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja ... (Tri Yuni K, Antono S, Priyadi N)

responden yang persepsi tentang peran guru dan dukungan , pendanaan , penyediaan sarana
UKS baik yang memanfaatkan buku kesehatan dan prasarana yang memadai bimbingan dan
remaja dengan baik sebesar 90,3%. Hasil analisis pembinaan teknis termasuk kurikulum,
Chi Square didapatkan nilai p=0,000 yang berarti peningkatan pengetahuan, sikap, dan perilaku
nilai ñ < 5Øªß sehingga dapat disimpulkan secara kesehatan reproduksi kepada siswa melalui
statistik bahwa ada hubungan antara Persepsi penyuluhan,pelatihan peer group serta
tentang Peran Guru UKS dengan Pemanfaatan peningkatan kompetensi guru melalui pelatihan.
Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Berdasarkan hasil analisis multivariat yaitu
Kesehatan Remaja. Persepsi peran guru UKS regresi logistic dengan metode enter diketahui
adalah dukungan, keikut sertaan / andil / motivasi bahwa variabel Persepsi tentang Peran Guru
dan evaluasi dari guru UKS dalam pemanfaatan UKS dan Persepsi tentang Sosialisasi buku
buku kesehatan remaja dan buku info kesehatan kesehatan remaja dengan nilai ñ < 5Øªß (0,05),
remaja. berarti hanya Persepsi tentang Peran Guru UKS
Penelitian ini sesuai dengan teori yang di dan Persepsi tentang Sosialisasi buku kesehatan
kemukakan oleh Andersen (1975) bahwa Faktor remaja yang berpengaruh terhadap Pemanfaatan
Kepercayaan/keyakinan kesehatan (health Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
belief), seperti keyakinan penyembuhan Kesehatan Remaja. Persepsi tentang Peran Guru
penyakit (Pengetahuan, Sikap, Persepsi) sebagai UKS (nilai ñ = 0,000) dan memiliki OR = 18,517
faktor yang berpengaruh terhadap pemanfaatan berarti remaja yang persepsi tentang Peran Guru
pelayanan kesehatan . Hal ini juga sesuai dengan UKS baik memiliki kecenderungan untuk
teori yang di kemukakan oleh Green yang di kutip memanfaatkan buku kesehatan remaja 18,517
Notoadmodjo (2010), yang mengatakan bahwa kali lebih besar dibandingkan remaja yang
faktor predisposisi merupakan preferensi pribadi persepsi tentang Peran Guru UKS kurang.
seseorang atau kelompok ke dalam suatu
kecenderungan berperilaku tertentu. Faktor Persepsi Sosialisasi
predisposis antara lain; demografi (umur, suku, Berdasarkan hasil penelitian sebagian besar
jenis kelamin) pengetahuan, sikap, keyakinan, persepsi tentang sosialisasi yang baik adalah 144
nilai dan persepsi yang berkaitan dengan motivasi orang (53,9 %) dan persepsi tentang sosialisasi
seseorang atau kelompok untuk bertindak dan yang kurang adalah 123 orang (46,1 %) tentang
faktor pendukung (enabling factor) yang Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
terwujut dalam lingkungan fisik, sumber daya, Kesehatan Remaja. Hasil analisi bivariat Persepsi
tersedia atau tidak tersedianya fasilitas dan sarana tentang Sosialisasi buku kesehatan remaja dan
kesehatan . Sumber daya dalam penelitian ini buku info kesehatan remaja dengan Pemanfaatan
adalah guru UKS yang berperan dalam Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
mendukung pemanfaatan Buku Kesehatan Kesehatan Remaja menunjukkan bahwa
Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja. responden yang persepsi tentang Sosialisasi buku
Hasil ini juga sesuai dengan penelitian Endang kesehatan remaja dan buku info kesehatan
Sri Sutini (2009) yang menyebutkan bahwa Ada remaja kurang dan kurang memanfaatkan buku
3 faktor yang berpengaruh terhadap kebutuhan kesehatan remaja sebesar 86,2%, responden
layanan kesehatan reproduksi remaja yaitu sikap yang persepsi tentang Sosialisasi buku kesehatan
mendukung tentang kesehatan reproduksi remaja remaja dan buku info kesehatan remaja baik dan
, sikap mendukung tentang layanan kesehatan kurang memanfaatkan buku kesehatan remaja
reproduksi remaja dan persepsi tentang layanan sebesar 15,3%. Sedangkan responden yang
kesehatan reproduksi remaja. Perlunya advokasi persepsi tentang Sosialisasi buku kesehatan

111
Jurnal Promosi Kesehatan Indonesia Vol. 9 / No. 1 / Januari 2014

remaja dan buku info kesehatan remaja kurang remaja (ñ = 0,000) , memiliki OR = 5,622 berarti
dan memanfaatkan buku kesehatan remaja remaja yang persepsi tentang Sosialisasi buku
dengan baik sebesar 13,8%, responden yang kesehatan remaja baik memiliki kecenderungan
persepsi tentang Sosialisasi buku kesehatan untuk memanfaatkan buku kesehatan remaja
remaja dan buku info kesehatan remaja baik yang 5,622 kali lebih besar dibandingkan remaja yang
memanfaatkan buku kesehatan remaja dengan persepsi kurang tentang Sosialisasi buku
baik sebesar 84,7%. Hasil analisis Chi Square kesehatan. Dukungan guru UKS dalam
didapatkan nilai p=0,000 yang berarti nilai ñ < mensosialisasi kegiatan remaja yang mengarah
5Øªß sehingga dapat disimpulkan secara statistik pada Kesehatan Reproduksi Remaja , sangat di
bahwa ada hubungan antara Persepsi tentang perlukan oleh remaja. Dengan sosialisasi yang
Sosialisasi buku kesehatan remaja dan buku info intens dan berkesinambungan tentang Buku
kesehatan remaja dengan Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Kesehatan Remaja
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan yang di lakukan guru, petugas UKS, petugas
Remaja. puskesmas serta Dinas terkait dapat
Persepasi Sosialisasi adalah penilaian meningkatkan cakupan layanan kesehatan pada
responden tentang informasi atau segala sesuatu remaja sehingga remaja sehat berkualitas
yang memberikan keterangan tentang buku
kesehatan remaja dan buku info kesehatan Persepsi Kegunaan
remaja. Sosialisasi adalah sebuah proses Berdasarkan hasil penelitian sebagian besar
penanaman atau transfer kebiasaan atau nilai dan persepsi tentang kegunaan yang baik adalah 157
aturan dari satu generasi ke generasi lainnya orang (58,8 %) dan persepsi tentang kegunaan
dalam sebuah kelompok atau masyarakat yang kurang adalah 110 orang (41,2 %) tentang
(Forum Kesehatan Perempuan,2002). Penelitian Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
ini sesuai dengan teori yang di kemukakan oleh Kesehatan Remaja. Hasil analisi bivariat Persepsi
Andersen (1975) bahwa faktor karakteristik kegunaan Buku kesehatan remaja dan Buku info
kemampuan/ Pendukung (Enabling Kesehatan Remaja dengan Pemanfaatan Buku
Characteristics) yaitu informasi tentang Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan
pelayanan kesehatan (sosialisasi) sebagai faktor Remaja menunjukkan bahwa responden yang
yang berpengaruh terhadap pemanfaatan persepsi kegunaan Buku kesehatan remaja dan
pelayanan kesehatan. Hal ini juga sesuai dengan Buku info Kesehatan Remaja kurang dan kurang
teori yang di kemukakan oleh Green yang di kutip memanfaatkan buku kesehatan remaja sebesar
Notoadmodjo (2010), yang mengatakan bahwa 68,2%, responden yang persepsi kegunaan Buku
faktor predisposisi merupakan preferensi pribadi kesehatan remaja dan Buku info Kesehatan
seseorang atau kelompok ke dalam suatu Remaja baik dan kurang memanfaatkan buku
kecenderungan berperilaku tertentu. Faktor kesehatan remaja sebesar 33,8%. Sedangkan
predisposis antara lain; nilai dan persepsi yang responden yang persepsi kegunaan Buku
berkaitan dengan motivasi seseorang atau kesehatan remaja dan Buku info Kesehatan
kelompok untuk bertindak serta faktor penguat Remaja kurang dan memanfaatkan buku
(reinforcing) yaitu dorongan, dukungan dan kesehatan remaja dengan baik sebesar 31,8%,
sosialisasi dari guru. responden yang persepsi kegunaan Buku
Hasil analisis regresi logistic diketahui bahwa kesehatan remaja dan Buku info Kesehatan
variabel Persepsi tentang Sosialisasi buku Remaja baik yang memanfaatkan buku kesehatan
kesehatan remaja dengan nilai ñ < 5Øªß (0,05), remaja dengan baik sebesar 66,2%. Hasil analisis
yaitu Persepsi tentang Sosialisasi buku kesehatan Chi Square didapatkan nilai p=0,000 yang berarti

112
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja ... (Tri Yuni K, Antono S, Priyadi N)

nilai ñ < 5Øªß sehingga dapat disimpulkan secara Persepsi Kemudahan penggunaan
statistik bahwa ada hubungan antara Persepsi Berdasarkan hasil penelitian sebagian besar
kegunaan Buku kesehatan remaja dan Buku info persepsi tentang kemudahan yang baik adalah
Kesehatan Remaja dengan Pemanfaatan Buku 134 orang (50,2 %) dan persepsi tentang
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan kemudahan yang kurang adalah 133 orang (49,8
Remaja. %) tentang Buku Kesehatan Remaja dan Buku
Menurut Davis (1989), definisi dari persepsi Info Kesehatan Remaja. Hasil analisis bivariat
kegunaan adalah “Tingkat dimana seorang Persepsi kemudahan penggunaan Buku
individu percaya bahwa menggunakan sistem kesehatan Remaja dan buku Info Kesehatan
akan memberikan kontribusi untuk mencapai Remaja dengan Pemanfaatan Buku Kesehatan
tujuan tertentu”. Sesuai dengan literatur tentang Remaja dan Buku Info Kesehatan Remaja
kegunaan sistem informasi yang dikemukan menunjukkan bahwa responden yang persepsi
Davis, dalam penelitian ini diusulkan bahwa kemudahan penggunaan Buku kesehatan Remaja
peningkatan kegunaan yang positif berhubungan dan buku Info Kesehatan Remaja kurang dan
dengan sikap terhadap sebuah perpustakaan kurang memanfaatkan buku kesehatan remaja
digital. Ada juga beberapa bukti awal bahwa sebesar 69,2%, responden yang persepsi
kegunaan lebih mengarah pada penggunaan kemudahan penggunaan Buku kesehatan Remaja
perpustakaan digital. Hal ini juga sesuai dengan dan buku Info Kesehatan Remaja baik dan kurang
teori yang di kemukakan oleh Davis.F.D (1989) memanfaatkan buku kesehatan remaja sebesar
tentang pemanfaatan pelayanan kesehatan bahwa 26,9%. Sedangkan responden yang persepsi
faktor-faktor yang mempengaruhi seseorang kemudahan penggunaan Buku kesehatan Remaja
berperilaku dalam pemanfaatan suatu Teknologi dan buku Info Kesehatan Remaja kurang dan
Informasi, yaitu faktor Persepsi Kemudahan memanfaatkan buku kesehatan remaja dengan
Penggunaan, persepsi kegunaan, sikap menunuju baik sebesar 30,8%, responden yang persepsi
penggunaan, niat untuk menggunakan, kemudahan penggunaan Buku kesehatan Remaja
penggunaan nyata, dan faktor eksternal. Menurut dan buku Info Kesehatan Remaja baik yang
hasil penelitian Imam Yuadi (2009) bahwa salah memanfaatkan buku kesehatan remaja dengan
satu faktor yang dapat mempengaruhi persepsi baik sebesar 73,1%. Hasil analisis Chi Square
pengguna terhadap kemanfaatan dan kemudahan didapatkan nilai p=0,000 yang berarti nilai ñ <
penggunaan TI (teknologi Informasi) sebagai 5Øªß sehingga dapat disimpulkan secara statistik
suatu tindakan yang beralasan dalam konteks bahwa ada hubungan antara Persepsi kemudahan
pengguna teknologi. Sehingga alasan seseorang penggunaan Buku kesehatan Remaja dan buku
dalam melihat manfaat dan kemudahan Info Kesehatan Remaja dengan Pemanfaatan
penggunaan TI (teknologi Informasi) menjadikan Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info
tindakan/perilaku manusia tersebut sebagai tolok Kesehatan Remaja.
ukur dalam penerimaan sebuah teknologi. Dalam Persepsi kemudahan penggunaan didefiniskan
persepsi kegunaan tentang TI (teknologi sebagai “tingkat dimana seseorang percaya bahwa
informasi) dalam penelitian ini adalah Buku menggunakan sistem tertentu akan bebas dari
Kesehatan Remaja dan Buku Info Remaja. usaha” atau percaya bahwa teknologi informasi
Penggunaan Buku Kesehatan Remaja dan Buku mudah dipahami (Davis, 1989), yang
Info Kesehatan Remaja yang baik perlu adanya mencerminkan bahwa usaha merupakan sumber
dukungan dari berbagai pihak. daya yang terbatas bagi seseorang yang akan
mengalokasikan untuk berbagai kegiatan. Hal ini
juga sesuai dengan teori yang di kemukakan oleh

113
Jurnal Promosi Kesehatan Indonesia Vol. 9 / No. 1 / Januari 2014

Davis.F.D (1989) tentang pemanfaatan pelayanan KEPUSTAKAAN


kesehatan bahwa faktor-faktor yang Ananonim,Kondisi Remaja Indonesia saat ini .
mempengaruhi seseorang berperilaku dalam http :// www.babebengong.net/2007/08/12
pemanfaatan suatu Teknologi Informasi, yaitu remaja -saat-ini-tragis-atau-strategi /
faktor Persepsi Kemudahan Penggunaan. Menurut (renungan untuk hari remaja internasional 12
Goodwin (1987); Silver (1988); dalam Agustus) diakses tanggal 10 Juni 2012.
Adam.et.al (1992) ,intensitas penggunaan dan Andrianus Tanjung, Guntoro Utamadi, Judith
interaksi antara pengguna (user) dengan sistem Sahanaja, Zarfie Taful. Kebutuhan Remaja
juga dapat menunjukkan kemudahan penggunaan. akan Informasi dan pelayanan Kesehatan
Sistem yang lebih sering digunakan menunjukkan Reproduksi Remaja, Penelitian Need
bahwa sistem tersebut lebih dikenal, lebih mudah Assesment di Kupang, Palembang,
dioperasikan dan lebih mudah digunakan oleh Singkawang, Cirebon dan Tasikmalaya. 2001.
penggunanya. Oleh karena itu kemudahan dalam Andersen. Behavioral model of families use of
penggunaan Buku Kesehatan Remaja dan Buku health services. University of Chicago.
Info Remaja akan memberikan dampak positif
terhadap pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja Badan Pusat Statistik Republik Indonesia, 2010.
dan Buku Info Kesehatan Remaja, yang meliputi BPS Kabupaten Bondowoso dan BAPPEDA.
; isi dan gambar buku kesehatan remaja dan buku Kabupaten Bondowoso Dalam Angka
info kesehatan remaja, guru dan petugas kesehatan 2011. Penerbit BPS Kabupaten
mendukung dalam remaja menggunakan buku Bondowoso, 2012.
tersebut. BKKBN dan UNICEF. Remaja Hari ini adalah
Pemimpin masa depan. Jakarta, 2004.
SIMPULAN Dahro, Ahmad, Psikologi Kebidanan Analisis
Sebanyak 52,1 % remaja memanfaatkan Perilaku Wanita Untuk Kesehatan,
Buku Kesehatan Remaja dan Buku Info Salemba Medika, Jakarta, 20012.
Kesehatan Remaja dengan baik dan sisanya Davis.FD. Perceived Usefulness, Perceived Ease
47,9% kurang memanfaatkan buku kesehatan of Use, and User Acceptance of
remaja dan buku info kesehatan remaja di Information Technology.MIS Quarterly
Kabupaten Bondowoso. Variabel yang signifikan .1989
berpengaruh terhadap Pemanfaatan Buku
Kesehatan Remaja dan Buku Info Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Bondowoso Jawa
Remaja yaitu ; Persepsi tentang Peran Guru UKS Timur. 2012.
(nilai ñ = 0,000) , OR = 18,517 artinya remaja Dinas Kesehatan Prop.Jawa Timur dan
yang persepsi tentang Peran Guru UKS baik UNICEF. Buku Kesehatan Remaja.
memiliki kecenderungan untuk memanfaatkan Penerbit Dinas Kesehatan Propinsi Jawa
buku kesehatan remaja 18,517 kali lebih besar Timur, 2009.
dibandingkan remaja yang berpersepsi Dinas Kesehatan Prop.Jawa Timur dan
kurang.Serta persepsi tentang Sosialisasi buku UNICEF. Buku Saku Kesehatan Remaja.
kesehatan remaja (ñ = 0,000), OR = 5,622 Penerbit Dinas Kesehatan Propinsi Jawa
artinya remaja yang persepsi tentang Sosialisasi Timur, 2009.
buku kesehatan remaja baik memiliki Dr. Dedi Rianto R. Peranan Teknologi Informasi
kecenderungan untuk memanfaatkan buku Dalam Meningkatkan Pelayanan di Sektor
kesehatan remaja 5,622 kali lebih besar Publik. Universitas Bina Darma,
dibandingkan remaja yang berpersepsi kurang. Yogyakarta, 2007.

114
Pemanfaatan Buku Kesehatan Remaja ... (Tri Yuni K, Antono S, Priyadi N)

Eko Budiarto. Metode Penelitian. ECG, Jakarta, Prof.Dr.Soekidjo Notoatmojo,SKM,M.Com.H.


2003. Promosi Kesehatan. Rineka Cipta, Jakarta,
Endang Sri Sutini.Tesis. Analisis Determinan 2010.
Kebutuhan Layanan KRR Sekolah Prof.Dr.Soekidjo Notoatmojo,SKM,M.Com.H.
Menengah Berbasis Sekolah Di Kabupaten Ilmu Perilaku Kesehatan. Rineka Cipta,
Pati. Pati –Jawa Tengah, 2009. Jakarta, 2010.
Fahmi Natigor N. Penggunaan Teknologi Prof.Dr.Sugiono. Metode Penelitian Kuantitatif,
Informasi Berdasarkan aspek Perilaku Kualitatif dan R&D. Alfabeta, Bandung,
(Behavioral aspect). Universitas Sumatra 2011.
Utara. Medan, 2004. Prof.Dr.Sugiono. Statistika untuk Penelitian.
Forum Kesehatan Perempuan, Informasi Alfabeta, Bandung, 2010.
Kesehatan Reproduksi Perempuan, Galang Prof.Dr.Soekidjo Notoatmojo,SKM,M.Com.H.
Printika, Yogyakarta, 2002. Metodelogi Penelitian Kesehatan. Rineka
Ida Susilaksmi, Zahroh Shaluhiyah, Antono Cipta , Jakarta, 2012
Suryoputra. Tesis. Kebutuhan dan Prof.Dr.Sugiono. Metodelogi Penelitian
Pemanfaatan Layanan Kesehatan Kombinasi (Mixed Methods). Alfabeta,
Reproduksi Remaja Batang Jawa Tengah. Bandung, 2012.
2011. Prof.Dr.Suharsimi Arikunto. Prosedur Penelitian
Imam Yuadi. Analisis Technology Acceptance suatu pendekatan Praktek. Rineka Cipta,
Model Terhadap Perpustakaan Digital Jakarta, 2012.
dengan Structural Equation Modeling. Program Studi Magister Promosi Kesehatan
Departemen Ilmu Informasi dan Pasca Sarjana UNDIP. Jurnal Promosi
Perpustakaan .Unair , 2009 Kesehatan Indonesia.Vol.6/No. 1/ Januari
Lakmono Widagdo, Besar Tirto Husodo. 2011. Semarang
Pemanfaatan Buku KIA Oleh Kader Sri Purwatiningsih. Tesis. Analisis Kebutuhan
Posyandu : Studi pada kader Posyandu di Remaja Akan Pelayanan Kesehatan
Wilayah Kerja Puskesmas Kedungadem Reproduksi. 2009.
Kabupaten Bojonegoro. Makara
Kesehatan Vol 13 No. 1 Juni 2009. Yani Widyastuti. Kesehatan Reproduksi, Penerbit
Fitramaya, Yogyakarta. 2009
Leiyu Shi, Dr.PH,MBA,MPA. Health Service
Research Methods. Departemen of Health
Administration School Health, Univ of
South California, USA, 1997.
M.Sopiyudin Dahlan. Statistik untuk Kedokteran
dan Kesehatan. Salemba Medika, Jakarta,
2011.
Novi Turendah Permatasari, Analisis Vertical
Equity Pada Pemanfaatan Pelayanan
Kesehatan, Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Airlangga Surabaya,Jurnal
Administrasi Kesehatan Indonesia volume 1
Nomor 1 Januari-Maret 2013.

115