Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH

PENDAMPINGAN PENGISIAN BORANG PRODI

DI PERGURAN TINGGI SWASTA- KOPERTIS WILAYAH 4

MATERI

STANDAR 3: MAHASISWA DAN LULUSAN

STANDAR 5: KURIKULUM DAN PROSES PEMBELAJARAN

FASILITATOR:

PROF. DR. ANNA PERMANASARI, MSi.

i
PENDAHULUAN

Undang-undang RI Nomor 20 Tahun 2003, PP RI Nomor 19 tahun 2005 dan peraturan serta
PP No 15 tahun 2015 menunjukkan bahwa kebijakan pemerintah terkait pendidikan tinggi
mengarah pada mutu dan akuntabilitas publik institusi perguruan tinggi dan program studi.
Oleh karena itu, maka akreditasi program studi menjadi penting untuk menjadi prioritas dalam
program kerja Kemenristekdikti. Langkah kemenristek dikti melalui Kopertis Wilayah 4 untuk
memberikan fasilitasi terkait persiapan akreditasi bagi prodi yang masih memerlukan.

Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN PT) menetapkan kriteria penilaian yang
sifatnya terbuka, sebagai bentuk akuntabilitas kepada publik yang dilakukan secara obyektif,
adil, transparan, dan komprehensif dengan menggunakan instrumen dan kriteria yang
mengacu kepada Standar Nasional Pendidikan.

Program studi merupakan penataan program akademik bagi bidang studi tertentu yang
melaksanakan fungsi Tridarma Perguruan Tinggi, yaitu pendidikan, penelitian dan pengabdian
kepada masyarakat, serta mengelola Ipteks selaras dengan bidang studi yang dikelolanya.
Untuk menopang dedikasi dan fungsi tersebut, program studi harus mampu mengatur diri
sendiri dalam upaya meningkatkan dan menjamin mutu secara berkelanjutan, baik yang
berkenaan dengan masukan, proses maupun keluaran program akademik dan layanan yang
diberikan kepada masyarakat selaras dengan bidang studi yang dikelolanya. Penjaminan
mutu eksternal (BAN PT) menjadi penting bagi prodi untuk memastikan bahwa prodi sangat
memperhatikan mutu, menegakkan otonomi, dan mengembangkan diri sebagai
penyelenggara program akademik/profesional sesuai dengan bidang studi yang dikelolanya,
dan turut serta dalam meningkatkan kekuatan moral masyarakat secara berkelanjutan.

Akreditasi program studi merupakan proses evaluasi dan penilaian secara komprehensif atas
komitmen program studi terhadap mutu dan kapasitas penyelenggaraan program tridarma
perguruan tinggi, guna menentukan kelayakan program studi untuk menyelenggarakan
program akademiknya. Kriteria untuk mengevaluasi dan menilai komitmen tersebut dijabarkan
dalam sejumlah standar akreditasi beserta parameternya. Dari 7 Standar penilaian prodi, dua
standar yang berkaitan dengan mutu lulusan adalah standar 3 (Kemahasiswaan dan Lulusan)
serta Standar 5 (Kurikulum, pembelajaran dan proses evaluasinya). Makalah ini akan
mencoba menguraikan lebih rinci mengenai teknikpengisian borang utamanya pada standar 3
dan 5, serta mengangkat sejumlah best practices terkait kedua standar tersebut.

2
3
MATERI DAN PEMBAHASAN
A. STANDAR 3: Mahasiswa Dan Lulusan

Standar ini merupakan acuan keunggulan mutu mahasiswa dan lulusan yang terkait erat
dengan mutu calon mahasiswa. Program studi sarjana harus memiliki sistem seleksi yang
andal, akuntabel, transparan dan dapat dipertanggungjawabkan kepada seluruh
pemangku kepentingan (stakeholders). Di dalam standar ini program studi sarjana harus
menguraikan fokus dan komitmen yang tinggi terhadap mutu penyelenggaraan proses
akademik (pendidikan, penelitian, dan pelayanan/pengabdian kepada masyarakat) dalam
rangka memberikan kompetensi yang dibutuhkan mahasiswa untuk menjadi lulusan yang
mampu bersaing. Standar ini juga mencakup bagaimana seharusnya program studi sarjana
memperlakukan dan memberikan layanan prima kepada mahasiswa dan lulusannya.
Termasuk di dalamnya segala urusan yang berkenaan dengan upaya program studi sarjana
untuk memperoleh mahasiswa yang bermutu tinggi melalui sistem dan program rekrutmen,
seleksi, pemberian layanan akademik/fisik/sosial-pribadi, monitoring dan evaluasi
keberhasilan mahasiswa (outcome) dalam menempuh pendidikan di program studi sarjana,
penelaahan kebutuhan dan kepuasan mahasiswa serta pemangku kepentingan, sehingga
mampu menghasilkan lulusan yang bermutu tinggi, dan memiliki kompetensi yang sesuai
dengan kebutuhan dan tuntutan pemangku kepentingan.

Mahasiswa adalah kelompok pemangku kepentingan internal yang harus mendapatkan


manfaat, dan sekaligus sebagai pelaku proses pembentukan nilai tambah dalam
penyelenggaraan kegiatan/program akademik yang bermutu tinggi di program studi sarjana.
Mahasiswa merupakan pebelajar yang membutuhkan pengembangan diri secara holistik yang
mencakup unsur fisik, mental, dan kepribadian sebagai sumber daya manusia yang bermutu
di masa depan. Oleh karena itu, selain layanan akademik, mahasiswa perlu mendapatkan
layanan pengembangan minat dan bakat dalam bidang spiritual, seni budaya, olahraga,
kepekaan sosial, pelestarian lingkungan hidup, serta bidang kreativitas lainnya. Mahasiswa
perlu memiliki nilai-nilai profesionalisme, kemampuan adaptif, kreatif dan inovatif dalam
mempersiapkan diri memasuki dunia profesi dan atau dunia kerja.

Lulusan adalah status yang dicapai mahasiswa setelah menyelesaikan proses pendidikan
sesuai dengan persyaratan kelulusan yang ditetapkan oleh program studi sarjana. Sebagai
salah satu keluaran langsung dari proses pendidikan yang dilakukan oleh program studi
sarjana, lulusan yang bermutu memiliki ciri penguasaan kompetensi akademik termasuk hard
skills dan soft skills sebagaimana dinyatakan dalam sasaran mutu serta dibuktikan dengan
kinerja lulusan di masyarakat sesuai dengan profesi dan bidang ilmu.
4
Program studi sarjana yang bermutu memiliki sistem pengelolaan lulusan yang baik sehingga
mampu menjadikannya sebagai human capital bagi program studi sarjana yang bersangkutan.

Perhatikan Buku IIIA tentang petunjuk pengisian borang prodi. Beberapa best practices (non-
contoh) yang seringkali terjadi dalam pengisian borang adalah sebagai berikut:

1. Tidak mencantumkan dasarkan/standar yang diacu dalam rekrutmen mahasiswa, yang


meliputi kebijikan, prosedur, serta penetapan mahasiswa yang diterima.

2. Pengisian tabel 3.1.1 (data tingkat keketatan penerimaan mhs)


a. Penetapan daya tampung tidak didasarkan pada kemampuan prodi dalam hal fasilitas,
jumlah dosen, dan kapasitas prodi secara umum. Daya tamping ditetapkan
berdasarkan jumlah mahasiswa pendaftar dan yang diterima saja.
b. Cara pengisian jumlah mahasiswa pada setiap TS, TS-1, dst. umumnya keliru, tidak
berdasarkan pada jumlah kelulusan dan jumlah mahasiswa baru.
c. Tidak mencantumkan rata-rata IPK pada lima tahun terakhir, dan membiarkan asesor
menghitung sendiri (tidak memudahkan asesor untuk bekerja secara efisien)

3. Pengisian tabel 3.1.3 (data prestasi mahasiswa)


a. Tidak memberikan kemudahan kepada asesor untuk dapat dengan mudah
menghitung jumlah prestasi internasional, nasional dan regional, serta local.
b. Tidak mencantumkan perolehan PKM mahasiswa (Penelitian dan pengabdian)
c. Tidak melampirkan bukti penghargaan yang diterima mhs.

4. Pengisian tabel 3.1.4. (data mahasiswa DO dan tepat waktu)


a. Data mahasiswa tidak sinkkron dengan data pada tabel 3.1.3
b. Data pada tabel 3.1.4 tidak menunjukkan kesesuaian pada setiap TS, TS-1 dst.
Sehingga sulit untuk menetapkan jumlah mahasiswa DO

5. Pengisian tabel 3.2 (layanan non akademik kepada mahasiswa)


Hanya menguraikan benntuk kegiatan saja, dan tidak menguraikan proses/implementasi
dan dampak layanan bagi mahasiswa.

6. Pengisian tabel 3.3.1 (Evaluasi kinerja lulusan melalui tracer study)


a. Tidak menguraikan secara lengkap metode, proses dan mekanisme kegiatan
studi pelacakan tersebut.
b. Tidak menjelaskan bentuk tindak lanjut dari hasil kegiatan ini.
c. Tidak menuliskan keberkalaan.
5
d. Data hasil tracer study keliru (jumlah tidak 700)

7. Uraian no 3.3.2 dan no 3.3.3 tentang Rata-rata waktu tunggu lulusan untuk memperoleh
pekerjaan yang pertama dan Persentase lulusan yang bekerja pada bidang yang sesuai
tidak disertai dengan uraian bagaimana memperoleh data tersebut.

8. Uraian no 3.4 tidak memisahkan uraian aktivitas dan hasil kegiatan dari himpunan alumni
untuk kemajuan program studi dalam kegiatan akademik dari non akademik

9. Mengisikan semua panduan /petunjuk pengisian dalam bagian dari uraian borang
(membuat borang menjadi lebih tebal, menyulitkan asesor).

6
B. STANDAR 5: Kurikulum, Pembelajaran, Dan Suasana Akademik

Standar ini merupakan acuan keunggulan mutu sistem pembelajaran di program studi sarjana.
Kurikulum adalah rancangan seluruh kegiatan pembelajaran mahasiswa sebagai rujukan
program studi sarjana dalam merencanakan, melaksanakan, memonitor dan mengevaluasi
seluruh kegiatannya untuk mencapai tujuan program studi sarjana. Kurikulum disusun
berdasarkan kajian mendalam tentang hakekat keilmuan bidang studi dan kebutuhan
pemangku kepentingan terhadap bidang ilmu dan penjaminan tercapainya kompetensi lulusan
yang dicakup oleh suatu program studi sarjana dengan memperhatikan standar mutu, dan visi,
misi program studi sarjana. Sesuai dengan kebutuhan masing-masing program studi sarjana,
program studi sarjana menetapkan kurikulum dan pedoman yang mencakup struktur,
tataurutan, kedalaman, keluasan, dan penyertaan komponen tertentu.
Pembelajaran (tatap muka atau jarak jauh) adalah pengalaman belajar yang diperoleh
mahasiswa dari kegiatan belajar, seperti perkuliahan, praktikum atau praktek, magang,
pelatihan, diskusi, lokakarya, seminar, dan tugas-tugas pembelajaran lainnya. Dalam
pelaksanaan pembelajaran digunakan berbagai pendekatan, strategi, dan teknik, yang
menantang agar dapat mengkondisikan mahasiswa berfikir kritis, bereksplorasi, berkreasi, dan
bereksperimen dengan memanfaatkan berbagai sumber belajar. Pendekatan pembelajaran
yang digunakan berpusat pada mahasiswa (student-centered) dengan kondisi pembelajaran
yang mendorong mahasiswa untuk belajar mandiri dan kelompok.

Evaluasi hasil belajar adalah upaya untuk mengetahui sampai di mana mahasiswa mampu
mencapai tujuan pembelajaran, dan menggunakan hasilnya dalam membantu mahasiswa
memperoleh hasil yang optimal. Evaluasi mencakup semua ranah belajar dan dilakukan
secara objektif, transparan, dan akuntabel dengan menggunakan instrumen yang sahih dan
andal, serta menggunakan penilaian acuan patokan (criterion-referenced evaluation). Evaluasi
hasil belajar difungsikan dan didayagunakan untuk mengukur pencapaian akademik
mahasiswa, kebutuhan akan remedial serta metaevaluasi yang memberikan masukan untuk
perbaikan sistem pembelajaran.

Suasana akademik adalah kondisi yang dibangun untuk menumbuhkembangkan semangat


dan interaksi akademik antara mahasiswa-dosen-tenaga kependidikan, pakar, dosen tamu,
nara sumber, untuk meningkatkan mutu kegiatan akademik, di dalam maupun di luar kelas.
Suasana akademik yang baik ditunjukkan dengan perilaku yang mengutamakan kebenaran
ilmiah, profesionalisme, kebebasan akademik dan kebebasan mimbar akademik, serta
penerapan etika akademik secara konsisten.

6
Beberapa kesalahan yang dapat digunakan sebagai best practices (non-contoh) yang umum
dilakukan oleh pengisi borang pada standar ini adalah sebagai berikut.

1. Uraian 5.1 tidak secara jelas menguraikan bagaimana mekanisme penyusunan atau
peninjauan kurikulum dilakukan, siapa yang terlibat, alasan dilakukan tinjauan kurikulum,
bagaimana keberkalaannya, dan tidak mencantumkan standar yang diacu dalam
penyusunan kurikulum.
2. Uraian 5.1. tidak menjelaskan keterkaitan antara kurikulum dengan visi dan misi
prodi/fakultas/Universitas.

3. Uraian kompetensi pada no. 5.1.1 tidak mencerminkan upaya untuk pemenuhan visi dan
misi prodi

4. Uraian kompetensi pada 5.1.1 digandengkan dengan uraian learning outcome (redundant)

5. Uraian struktur kurikulum pada 5.1.2 tidak menunjukkan relevansinya dengan uraian
kompetensi serta visi dan misi.

6. Tidak menuliskan jumlah mata kuliah, sehingga menyulitkan asesor dalam menentukan
jumlahnya.

7. Uraian 5.1.4 terkait bukti modul praktikum tidak mencerminkan upaya pemenuhan terhadap
fungsi praktikum sebagai wahana untuk membangun konsep (proses praktikum hanya
bersifat klarifikatif saja)

8. Uraian 5.2 tidak menguraikan secara lengkap alasan peninjauan, keberkalaan, serta
SOP/aturan yang menjadi acuan peninjauan kurikulum.

9. Uraian 5.3.1. terkait contoh silabus/SAP dan asesmen, tidak menunjukkan relevansi (dalam
hal materi, tujuan, serta LO)

10. Uraian 5.5.1 tentang pembimbingan akademik tidak mencantumkan aturan/SOP yang
digunakan

11. Uraian 5.7.1 tidak mencantumkan dasar hokum/aturan/SOP terkait dengan kebijakan
akademik dalam upaya membangun atmosfir akademik, keberkalaan kegiatan, serta
interaksi akademik dosen dan mahasiswa.

7
12. Uraian 5.7.5. tentang pengembangan perilaku kecendikiawanan mahasiswa, selalu
diasumsikan sebagai upaya membangun suasana akademik.

Sebenarnya, kesalahan-kesalahan di atas tidak perlu terjadi seandainya pengisi boring


memcermati benar petunjuk pengisiannya. Demikian pula pengiisi borang dapat pula
menggunakan cara penilaian yang dapat di unduh dari situ BAN-PT dan dipelajari/

PENUTUP

Pengisian borang prodi memerlukan perhatian khusus, dedikasi yang tinggi dari seluruh civitas
academika, serta penangan serius, karena akan menentukan kelangsungan prodi, terutama di
perguruan tinggi swasta. Oleh karena itu lakukan pengisian borang prodi ini oleh tim dosen
prodi dengan ketua prodi sebagai penanggung jawab. Penggunaan konsultan dapat
dilakukan, namun jangan sekali-kali menyerahkan pengisian borang kepada konsultan,
karena pada akhirnya akan menjerumuskan prodi sendiri. Meskipun pada awalnya setiap
standar dikerjakan oleh orang yang berbeda, namun pada akhirnya harus dilakukan
sinkronisasi, agar tidak terkesan terpisah-pisah, serta data yang ditampilkan berbeda dari satu
standar ke standar lainnya. Setelah selesai mengisi borang, lakukan komunikasi dengan
fakultas, agar data pada borang fakultas dan prodi bersinergi dan harmonis. Hindarkan
penggunaan data palsu, karena pada akhirnya akan dapat dengan mudah tertelusur oleh
asesor. Pada akhirnya, meskipun disusun oleh kelompok, Kaprodi seharusnya menjadi orang
yang paling menguasai isi borang, sehingga asesor akan memberikan penilaian/apresiasi
lebih besar.

DAFTAR RUJUKAN

ABET (Accreditation Board for Engineering and Technology). 2001. Accreditation Policy and
Procedure Manual – Effective for Evaluation During the 2002 – 2003 Accreditation Cycle.
Baltimore, MD: Accreditation Board for Engineering and Technology, Inc.

Accreditation Commission for Senior Colleges and Universities. 2001. Handbook of


Accreditation. Alameda, CA: Western Association of Schools and Colleges.

Baldridge National Quality Program. 2008. Education Criteria for Performance Excellence.
Gaithhersburg, MD: Baldridge National Quality Program.

BAN-PT. 2000. Guidelines for External Accreditation of Higher Education. Jakarta: BAN-PT.

8
BAN-PT. 2000. Guidelines for Internal Quality Assessment of Higher Education. Jakarta: BAN-
PT.

BAN-PT. 2008. Pedoman Evaluasi-diri Program Studi. Jakarta: BAN-PT.

BAN-PT. 2008. Pedoman Evaluasi-diri Program Studi. Jakarta: BAN-PT.


Ban-Pt. 2008. Buku I Naskah Akademik Akreditasi Program Studi Sarjana, BAN-PT