Anda di halaman 1dari 12

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kebakaran merupakan kejadian yang tidak diinginkan bagi setiap orang


dan kecelakaan yang berakibat fatal. Kebakaran ini dapat mengakibatkan
suatu kerugian yang sangat besar baik kerugian materiil maupun
immateriil. Sebagai contoh kerugian nyawa, harta dan terhentinya proses
atau jalannya aktivitas, jika tidak ditangani dengan segera, maka akan
berdampak bagi penghuninya. Dengan adanya perkembangan dan
kemajuan pembangunan yang semakin pesat, resiko terjadinya kebakaran
semakin meningkat. Penduduk semakin padat, pembangunan gedung,
gedung perkantoran, kawasan perumahan, industri yang semakin
berkembang sehingga menimbulkan kerawanan dan apabila terjadi
kebakaran membutuhkan penanganan secara khusus. Salah satu
penanganan dini pada saat terjadi awal proses kebakaran adalah
menggunakan APAR, maka harus dilakukan pemasangan APAR dengan
menggunakan standart yang sesuai dengan kebutuhan yang ada.

1.2 Tujuan

Tujuan Umum
Petugas diharapkan mampu mengaplikasikan teori pemadam kebakaran

Tujuan Khusus
Petugas mampu memahami tentang prosedur pemakaian APAR (Alat
Pemadam Api Ringan) dan dapat memadamkaqn kebakaran dengan alat
tersebut.

1.3 Waktu Pelaksanaan


Pelatihan APAR dilaksanakan pada tanggal 10 Maret 2018 yang
bekerjasama dengan CV. YANDY JAYA MULYA
BAB II MATERI PELATIHAN

2.1 Pengertian APAR


APAR (Alat Pemadam Api Ringan ) adalah Alat pemadam yang bisa
dibawa / dijinjing dan digunakan / operasikan oleh 1 orang dan berdiri
sendiri.
Berat tabung dan isinya antara ½ kg – 16kg

2.2 Fungsi / Kegunaan APAR


Untuk mencegah dan memadamkan kebakaran yang masih kecil
Jenis bahan utama APAR :
- Busa
- Tepung kimia kering (Dry Chemical)
- Gas CO (Carbon Dioxide)
- Cairan mudah menguap
- Air

2.3 Persyaratan Tekhnis APAR


- Tabung harus dalam keadaan baik (tidak berkarat)
- Dilengkapi dengan etiket cara-cara penggunaan yang memuat
urutan singkat dan jeklas tentang cara penggunaannya.
- Segel harus dalam keadaan baik
- Tidak ada kebocoran pada membran tabung gas tekanan
tinggi ( Cartridge)
- Slang harus dalam keadaan baik dan tahan tekanan tinggi.

2.4 Klasifikasi Kebakaran


-Klas A : Kebakaran yang berasal dari bahan biasa / padat
yang mudah terbakar. Contoh: Kertas, kayu, plastik, karet dll.
- Klas B : Kebakaran yang berasal dari bahan cair dan gas
yang mudah menyala. Contoh : minyak tanah, bensin, solar,
thinner,LNG, LPG dll.
- Klas C : Kebakaran yang berasal dari peralatan listrik (
hubungan arus pendek). Contoh Generator listrik, setrika listrik,
dll.
- Klas D : Kebakaran yang berasal dari bahan logam.
Contoh magnesium, potassium, lithium, calcium dll.
2.5 Jenis – jenis Media Pemadaman
 Media pemadaman jenis padat :
- Pasir, tanah dan lumpur
- Karung goni atau kain basah, handuk basah dll
- Selimut Api (FIRE BLANKET)
- Tepung kimia kering (Dry Chemical Powder)
 Media pemadaman jenis cair :
- Air
- Busa (foam)
- Soda
- Cairan mudah menguap
 Media pemadaman jenis Gas
- Gas Asam arang( CO ; Carbon dioxide)
- Gas zat lemas ( N; Nitrogen)
- Gas argot (AR)

2.6 Pemasangan dan Penempatan APAR

a. Setiap APAR dipasang pada posisi yang mudah dilihat dan


dijangkau

b. Pemasangan APAR harus sesuai dengan jenis benda / tempat yang


dilindungi

c. Setiap APAR harus dipasang menggantung

d. Pemasangan APAR Max. 1,2 m. Pemasangan APAR tidak boleh


diruangan yang mempunyai suhu lebih dari 49 derajat celcius dan
dibawah 4 derajat celcius.

2.7 Hal- hal Yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan pemadaman

a. Dapat bekerja dengan tenang dan sabar

b. Berani mengambil tindakan-tindakan yang dianggap perlu

c. Harus dapat bekerja dalam tim yang kompak

d. Dimulai dari api yang tipis / kecil

e. Pemadaman dilakukan searah dengan arah angin atau dari samping

f. Pemadaman dilakukan pada sumber apinya

g. Gunakan alat pemadam yang tepat


2.8 Tanda Tempat Pemasangan APAR pada dinding

a. Segitiga sama sisi warna dasar merah

b. Ukuran sisi 35 cm

c. Tinggi tanda 7,5

d. Ruang tulisan tinggi 3 cm warna merah


LAPORAN
KEGIATAN PELATIHAN APAR

PEMERINTAH KABUPATEN SIDOARJO


DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS GEDANGAN
Jl. Raya Gedangan No. 330 Gedangan kode pos 61254
Telp. (031) 8533726
Email : puskesmasgedangan@yahoo.com
KERANGKA ACUAN KEGIATAN
PELATIHAN PENGGUNAAN APAR
PUSKESMAS GEDANGAN

A. PENDAHULUAN
Alat Pemadam Api Ringan (APAR)
Adalah alat pemadam kebakaran portable karena bentuknya yang
sangat kecil dan praktis sehingga mudah dipindahkan dan dibawa
kemana-mana.
Fungsi APAR (Alat Pemadam Api Ringan ) portable itu sendiri adalah
mengatasi satu titik api atau kebakaran yang masih dapat terkontrol.

B. LATAR BELAKANG

Puskesmas sebagai suatu tempat kerja yang cukup komplek dengan


lingkungan kerja dan jenis pekerjaan yang bervariasi serta segala
fasilitas dan peralatannya, harus dipelihara sedemikian rupa untuk
menjaga keamanan dan mencegah kebakaran serta persiapan
menghadapi bahaya. Untuk menjamin dan menjaga keselamatan
pasien, pegawai dan pengunjung.

Menurut Standart Nasional Indonesia (SNI) bahaya kebakaran pada


bangunan kesehatan diklasifikasikan bahaya kebakaran ringan,
mengingat bahan-bahan ( bahan tidak mudah terbakar atau api tidak
mudah menjalar ) yang dapat menimbulkan kebakaran sedikit terhadap
bahan padat bahkan logam dan bahan gas cair. Puskesmas maupun
tempat fasilitas umum, menurut gedung atau bangunan fasilitas umum
harus dilengkapi atau dipasang APAR sebagai alat pemadam
kebakaran dini.

Keselamatan (safety) telah menjadi isu global termasuk juga untuk


puskesmas. Ada 5 isu penting yang terkait dengan keselamatan di
puskesmas yaitu :

1. Keselamatan pasien.
2. keselamatan pekerja atau petugas kesehatan.
3. Keselamatan bangunan dan peralatan di puskesmas yang bisa
berdampak terhadap keselamatan pasien dan petugas.
4. Keselamatan lingkungan yang berdampak terhadap pencemaran
lingkungan.
5. Keselamatan bisnib puskesmas yang terkait dengan kelangsungan
hidup puskesmas.
Kelima aspek keselamatan tersebut sangatlah penting untuk
dilaksanakan disetiap puskesmas. Namun harus diakui kegiatan
institusi puskesmas dapat berjalan apabila ada pasien. Karena itu
keselamatan pasien merupakan prioritas utama untuk dilaksanakan
dan hal tersebut terkait dengan isu mutu dan citra puskesmas.
Salah satu cara untuk mencegah terjadinya kebakaran adalah dengan
meningkatkan pengetahuan terhadap penggunaan alat pemadam api
ringan dengan mengadakan pelatihan. Karyawan dibentuk dan
ditugaskan untuk menangani masalah penanggulangan kebakaran
ditempat kerja yang meliputi kegiatan administratif, identifikasi sumber-
sumber bahaya, pemerikswaan, pemeliharaan dan perbaikan sistem
proteksi kebakaran.
Karyawan diharapkan setelah melakukan pelatihan mampu menggali
dan memperoleh pengetahuan dan keterampilan yang cukup sehingga
tidak ada insiden terjadinya kebakaran di suatu instansi puskesmas.
Berdasarkan hal tersebut maka puskesmas Gedangan akan
melaksanakan sosialisai penggunaan APAR sebagai salah satu upaya
pembinaan untuk keselamatan kerja karyawan dan keamanan pasien
di Puskesmas Gedangan.

C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Tersampainya pengetahuan tentang penggunaan APAR di
Puskesmas Gedangan

2. Tujuan Khusus
- Menciptakan karyawan Puskesmas Gedangan yang tanggap
akan bahaya kebakaran serta mampu melakukan
penanggulangan kebakaran dengan menggunakan APAR
- Menciptakan rasa aman dan kenyamanan bagi pasien
- Menciptakan keselamatan dan kesehatan kerja bagi
karyawan Puskesmas Gedangan

D. KELUARAN YANG DIHARAPKAN


Karyawan Puskesmas Gedangan yang mengikuti pelatihan APAR
diharapkan mampu melaksanakan penanggulangan kebakaran dengan
benar.
E. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN
1. Metode Pelakasanaan Kegiatan
Pelaksanaan kegiatan adalah dengan sosialisasi dan simulasi oleh
Tim Pemadam Kebakaran
2. Tahapan Kegiatan
- Persiapan
Menyiapkan sarana dan prasarana untuk pelatihan
- Pelaksanaan
Pemaparan materi penggunaan APAR
Kegiatan pemaparan materi penggunaan APAR oleh tim
pemadam kebakaran ini disampaikan agar peserta
mengetahui dan memahami standar operasional prosedur
(SOP)
Simulasi cara penggunaan APAR
- Evaluasi
Karyawan karyawati Puskesmas Gedangan mengerti
tentang materi penggunan APAR

F. SASARAN
Seluruh karyawan karyawati Puskesmas Gedangan

G. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN


Pelaksanaan kegiatan pelatihan penggunaan APAR bagi karyawan
karyawati Puskesmas Gedangan pada :
Hari / Tanggal : Sabtu, 10 Maret 2018
Pukul : 11.00 WIB s/d selesai
Tempat : Aula pertemuan dan halaman Puskesmas
Gedangan

H. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN


Pelaksanaan kegiatan pelatihan penggunaan APAR di Puskesmas
Gedangan akan dilakuakan tiga tahun sekali.
I. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI
Pencatatan, pelaporan dan evaluasi kegiatan dilakukan setelah selesai
kegiatan pelatihan penggunaan APAR yang dilakukan oleh Tim
Peningkatan Mutu Klinis dan keselamatan pasien.

J. PEMBIAYAAN
Pelatihan APAR menggunakan dana yang dianggarkan dari dana
BLUD.

Sidoarjo, Juli 2017


Mengetahui
Kepala Puskesmas Gedangan Petugas Kesling

dr . YOPPY AGUNG PRIAMBODO RINA AS’YUNIATI


NIP. 19761222210011012 NIP. 196604291988032005
KERANGKA ACUAN KEGIATAN
PELATIHAN PENGGUNAAN APAR
PUSKESMAS GEDANGAN

PEMERINTAH KABUPATEN SIDOARJO


DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS GEDANGAN
Jl. Raya Gedangan No. 330 Gedangan kode pos 61254
Telp. (031) 8533726
Email : puskesmasgedangan@yahoo.com
PEDOMAN PENGELOLAAN BAHAN BERBAHAYA BERACUN

PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Pusat kesehatan masyarakat merupakan fasilitas pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan upaya pelayann medis hingga rawat jalan, termasuk
kegiatan immunisasi yang saat ini dilakukan dalam skala besar. Dari kegiatan,
Puskesmas juga menghasilkan limbah yang bersifat spesifik, yakni limbah
infeksius dan limbah benda tajam. Limbah dari sarana pelayanan kesehatan
Puskesmas termasuk ke dalam kategori limbah Bahan Berbahaya dan
Beracun ( LB3 ). Survey yang dilakukan terhadap limbah padat medis
Puskesmas, rata-rata timbulan limbah medis sebanyak 6.25 gram/pasien/hari
Komposisi timbulan limbah medis Puskesmas meliputi 84% infeksius non
benda tajam 16% infeksius benda tajam
Pemgelolaan lingkungan yang tidak tepat akan beresiko terhadap penularan
penyakit. Limbah non medis yang dihasilkan oleh ruang administrasi, ruang
gizi, dan ruang lain semua limbah tersebut harus dikelola dengan baik
sehimgga tidak membahayakan manusia maupun lingkungan

B. Tujuan
a. Tujuan umum
Terwujudnya pengelolaan limbah medis tajam di Puskesmas secara benar
dan aman bagi masyarakat baik di dalam maupun sekitarnya sesuai
persyaratan kesehatan
b. Tujuan khusus
1.Terselenggaranya pengelolaan limbah medis tajam di Puskesmas
secara benar dan aman
2.Teselengaanya pengorganisasian dan pembiayaan pengelolaan limbah
medis tajam secara benar dan berkesinambungan

C. Sasaran

Sasaran pengelolaan limbah medis tajam di Puskesmas ini meliputi :

a. Institusi Puskesmas rawat jalan, Puskesmas pembantu, Polindes,


Ponkesdes
b. Petugas pengelola limbah medis di Puskesmas yaitu Dokter, Perwat, Bidan,
Tenaga Laboratorium, Tenaga Sanitarian, Tenaga Kebersihan
D. Ruang lingkup
Ruang lingkup pedoman pengelolaan Bahan Berbahaya Beracun mencakup
pengelolaan limbah medis infeksius dan non infeksius yang dihasilkan dari
berbagai kegiatan di Puskesmas

E. Batasan Operasional

Anda mungkin juga menyukai