Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN

A. PENDAHULUAN

Sebagai akibat dari keberhasilan pembangunan terjadi penurunan angka kelahiran,


angka kesakitan dan angka kematian serta peningkatan angka harapan hidup
penduduk Indonesia. Terjadi peningkatan jumlah penduduk usia lanjut (di atas 60
tahun) di Indonesia. Dalam angka absolut, populasi usia lanjut di Indonesia yang pada
tahun 1960 baru berjumlah 4,5 juta, meningkat menjadi 8,0 juta pada tahun 1980, dan
diprediksi akan menjadi 14,9 juta pada tahun 2000.

Jumlah penduduk usia lanjut pada tahun 2010 hampir sama dengan jumlah penduduk
balita. Peningkatan jumlah penduduk berusia lanjut tersebut di atas akan menimbulkan
berbagai permasalahan, terutama dalam bidang kesejahteraan pada umumnya dan
kesehatan pada khususnya, mengingat bahwa permasalahan kesehatan pada usia
lanjut berbeda dengan permasalahan kesehatan pada golongan populasi usia lainnya.
Penyakit-penyakit pada usia lanjut cenderung bersifat multiple (beberapa penyakit
bersama-sama), merupakan gabungan antara penurunan fungsi-fungsi organ dan
berbagai proses penyakit, sehingga penyakit biasanya terjadi secara menyelinap /
tidak khas.

Pada pasien usia lanjut juga sering didapati penyakit akibat interaksi banyak obat yang
dikonsumsi dan kerentanan terhadap berbagai penyakit infeksi akut yang meningkat
serta sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor psikis dan sosial ekonomi.

Pemecahan masalah dilaksanakan dengan melaksanakan upaya-upaya kesehatan


promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif pada semua tingkat pelayanan kesehatan di
masyarakat. Di rumah sakit dilaksanakan pengembangan pelayanan bagi usia lanjut.
Geriatri (dari kata Geros = tua, iatrea = merumat) atau ilmu kesehatan usia lanjut

1
adalah bagian ilmu penyakit dalam yang mempelajari aspek-aspek pencegahan,
peningkatan, pengobatan, pemulihan serta aspek sosial dan psikologis dari penyakit-
penyakit pada usia lanjut.

Di masyarakat pelayanan kesehatan bagi usia lanjut dilaksanakan pada Posyandu


Lansia (Lanjut Usia), Panti Wredha (Pemerintah & Swasta) serta melalui kegiatan
Rehabilitasi Bersumberdaya Masyarakat (RBM).

Secara Internasional ditetapkan setiap tanggal 1 Oktober sebagai hari usia lanjut
sedunia, sedangkan dalam skala nasional di Indonesia ditetapkan tanggal 29 Mei
sebagai hari usia lanjut nasional, yang untuk tahun 1997 diresmikan sendiri oleh
Presiden dengan mengambil tema ”Tetap sehat, produktif dan Ceria di hari tua”. Hal ini
sejalan dengan tujuan upaya pelayanan kesehatan usia lanjut seperti yang digariskan
oleh WHO, yaitu agar para usia lanjut dapat dalam keadaan sehat, mandiri selama
mungkin di rumahnya sendiri.

B. LATAR BELAKANG

Telah diketahui bahwa penyakit dan kesehatan pada usia lanjut tidaklah sama dengan
penyakit dan kesehatan pada golongan populasi usia lainnya, yaitu dalam hal :
• Penyakit pada usia lanjut cenderung bersifat multiple, merupakan gabungan
antara penurunan fisiologik / alamiah dan berbagai proses patologik / penyakit.
• Penyakit biasanya berjalan kronis, menimbulkan kecacatan dan secara lambat
laun akan menyebabkan kematian.
• Usia lanjut juga sangat rentan terhadap berbagai penyakit akut, serta diperberat
dengan kondisi daya tahan yang menurun.
• Kesehatan usia lanjut juga sangat dipengaruhi oleh faktor psikis, sosial dan
ekonomi.
• Pada usia lanjut seringkali didapat penyakit iatrogenik (akibat banyak obat-obatan
yang dikonsumsi).

2
Mengingat sifat penyakit pada usia lanjut yang sangat khusus tersebut, maka dalam
ilmu geriatri terdapat beberapa tatacara khusus yang merupakan keharusan untuk
dilakukan agar upaya kesehatan bagi usia lanjut tersebut dapat dilaksanakan secara
optimal. Tatacara khusus tersebut adalah apa yang disebut sebagai asesmen geriatri
dan cara kerja tim geriatri.

Asesmen geriatri adalah suatu proses diagnostik multidisiplin (banyak disiplin ilmu
kesehatan) yang biasanya dilaksanakan secara interdisipliner (dengan satu tujuan) oleh
seorang dokter / geriatris dan atau suatu tim interdisiplin geriatrik untuk menentukan
masalah dan kapabilitas medis, psikososial dan fungsional guna merencanakan terapi
menyeluruh serta pemantauan kesehatan jangka panjang bagi seorang pasien usia
lanjut.

Prinsip pelayanan kesehatan usia lanjut yang menyeluruh yang diinginkan untuk
dilaksanakan di Indonesia dapat dibagi atas 3 bagian yang berkesinambungan satu
sama lain, yaitu :
• Pelayanan kesehatan usia lanjut berbasis rumah sakit (hospital based geriatric
services), karena pada dasarnya RS merupakan pusat / tempat rujukan dari
pelayanan kesehatan dasar usia lanjut. Oleh karenanya pelayanan di rumah sakit
ini seyogyanya menyelenggarakan / menyediakan semua jenis upaya pelayanan
kesehatan, mulai dari promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif, dengan sarana
dan sumberdaya manusia yang lengkap. Tentu saja tergantung dari kelas rumah
sakit, berbagai pelayanan tersebut bisa dilaksanakan tergantung dari kemampuan
serta dana yang tersedia.
• Pelayanan kesehatan usia lanjut oleh masyarakat berbasis rumah sakit (hospital
based community geriatric services), dimana pusat-pusat pelayanan kesehatan
usia lanjut di RS bertindak sebagai konsultan terhadap pelayanan usia lanjut di
masyarakat, dan dengan penuh tanggung jawab mengikuti keadaan usia lanjut
yang sebelumnya dirawat atau mendapat pelayanan di RS tersebut. Termasuk
dalam upaya kesehatan usia lanjut ini adalah pelayanan diluar rumah sakit, berupa

3
pembinaan oleh institusi yang lebih tinggi terhadap institusi yang lebih rendah di
wilayah kerjanya dalam kegiatan rujukan timbal balik.
• Pelayanan kesehatan usia lanjut berbasis masyarakat (community based geriatric
services), yaitu pelayanan dari masyarakat untuk masyarakat, sehingga
masyarakat sendiri diikutsertakan dalam pelayanan kesehatan usia lanjut, tentu
saja setelah diberi tambahan pengetahuan secukupnya.

C. TUJUAN UMUM & KHUSUS

Tujuan Umum :

- Meningkatkan mutu pelayanan geriatric Rumah Sakit Kurnia


- Tercapainya peningkatan kualitas hidup pasien geriatri

Tujuan Khusus :

- Menurunkan angka kesakitan pasien geriatri di Rumah Sakit Kurnia dan


lingkungan sekitar Rumah Sakit Kurnia
- Meningkatkan kesadaran akan pentingnya deteksi dini sindrom geriatri bagi
populasi berisiko di lingkungan Rumah Sakit Kurnia
- Meningkatkan kualitas hidup pasien geriatri di Rumah Sakit Kurnia

D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


1. Kegiatan Pokok

Tugas pokok dari suatu tim geriatri di suatu rumah sakit umum adalah
memberikan pelayanan kesehatan komprehensif terhadap pasien usia lanjut,
yang berupa penegakkan diagnosis (melalui suatu asesmen geriatri), pelayanan
medikamentosa dan rehabilitasi (termasuk pelayanan psikoterapi dan
pelayanan sosial medik). Pelayanan medikamentosa pada seorang pasien usia
lanjut bersifat menyeluruh, dengan memperhatikan aspek fisiologi dan nutrisi
pasien. Selain upaya pelayanan terapi medikamentosa dan rehabilitasi,

4
dilaksanakan juga upaya pelayanan preventif dan promotif melalui jalur
pelayanan geriatri oleh masyarakat berbasis RS dan pelayanan rujukan.

Dari berbagai tugas pokok pelayanan kesehatan usia lanjut seperti yang telah
dikemukakan di atas, pelayanan kesehatan usia lanjut/geriatri dapat dibedakan
menjadi:

• Pelayanan poliklinik

• Pelayanan rawat inap

Masing-masing pelayanan tersebut diatas dikepalai oleh seorang koordinator


pelayanan. Keseluruhan pelayanan dipimpin/ dikoordinir oleh seorang Geriatris
atau seorang internis/ dokter umum yang telah dilatih.. Koordinasi ini
dilaksanakan dengan penyesuaian terhadap anggota tim/sumber daya manusia
yang ada. Dengan kata lain, jumlah dan jenis pelayanan sangat ditentukan oleh
kemampuan dan prioritas masing-masing rumah sakit.

2. Uraian Tugas

Uraian tugas masing-masing personil tim geriatri adalah sebagai berikut:


• Ketua Tim Geriatri
Tugas Pokok
Menyelenggarakan upaya pelayanan geriatri sesuai dengan kemampuan
ketenagaan yang ada, yang mungkin berbentuk pelayanan sederhana,
sedang, lengkap atau paripurna. Menyelenggarakan dan melaksanakan
kerjasama lintas program dan lintas sektoral dengan berbagai disiplin dan
sektor yang terkait.
Uraian Tugas
• Merencanakan/membuat rencana kerja serta rencana kebutuhan tim
geriatri setiap tahunnya.
• Menyelenggarakan pelayanan geriatri berdasarkan kemampuan
ketenagaan, sesuai kebijaksanaan yang telah ditetapkan direktur RS.

5
• Menyelenggarakan rujukan, baik di dalam maupun ke dan dari luar
Rumah Sakit.
• Menyelenggarakan kerjasama dengan tim/ KSM lain di RS.
• Bertanggung jawab atas laporan berkala tim geriatri.
• Bertanggung jawab atas penyelenggaraan pelayanan geriatri di RS.
• Bertanggung jawab kepada direktur RS melalui wakil direktur pelayanan
medik atau komite medik.
• Mengadakan supervisi dan pembinaan pelayanan geriatri di RS.

• Koordinator Poliklinik
Tugas Pokok
Menyelenggarakan upaya pelayanan geriatri di ruang lingkup poliklinik,
meliputi asesmen geriatri, tugas konsultatif kuratif (sederhana) serta
melaksanakan rujukan ke dan dari KSM lain bila perlu.
Uraian Tugas
• Merencanakan/membuat rencana kerja serta rencana kebutuhan
pelayanan geriatri setiap tahunnya.
• Menyelenggarakan upaya pelayanan geriatri di poliklinik berdasarkan
kebijaksanaan yang telah ditetapkan oleh ketua tim geriatri.
• Menyelenggarakan kerja sama dengan KSM di RS.
• Bertanggung jawab kepada ketua tim geriatri atas penyelenggaraan
pelayanan geriatri di poliklinik.

• Koordinator Rawat Inap


Tugas Pokok
Menyelenggarakan upaya pelayanan geriatri di ruang lingkup bangsal akut,
meliputi asesmen, tindakan kuratif, rehabilitas dan konsultatif, serta
melaksanakan rujukan ke KSM lain bila perlu.
Uraian Tugas
• Merencanakan/membuat rencana kerja serta rencana kebutuhan
bangsal geriatri akut setiap tahunnya.

6
• Menyelenggarakan upaya pelayanan geriatri di bangsal akut
berdasarkan kebijaksanaan yang telah ditetapkan oleh ketua tim
geriatri.
• Menyelenggarakan kerjasama dan rujukan dengan KSM lain di RS.
• Bertanggung jawab kepada ketua tim geriatri atas laporan berkala dan
penyelenggaraan pelayanan geriatri di bangsal geriatri akut.

• Geriatris/ Konsultan Geriatri/ Internis yang dilatih


Uraian Tugas
• Sebagai Pelaksana Pelayanan
• Bertindak sebagai staf teknis fungsional.
• Melaksanakan semua program pelayanan geriatri, yang meliputi
aspek preventif, promotif/edukatif, kuratif dan rehabilitatif.
• Mendistribusikan pasien ke masing-masing pelayanan dalam tim
geriatri dan/ atau merujuk ke KSM lain sesuai kebutuhan.
• Melaksanakan re-evaluasi pasien dan menentukan program
selanjutnya bagi pasien usia lanjut.
• Mengirim kembali dan menyampaikan jawaban konsultatif kepada
dokter pengirim.
• Bertanggung jawab atas pelaksanaan program pelayanan geriatri
kepada ketua tim geriatri.
• Melaksanakan penyuluhan tentang kesehatan usia lanjut.

• Dokter umum yang telah dilatih pelayanan geriatri


Uraian Tugas
• Sebagai Pelaksana Pelayanan.
• Bertindak sebagai anggota tim geriatri di semua jenis pelayanan
geriatri. Internis dengan pelatihan geriatri dapat bertindak sebagai
ketua tim.
• Melaksanakan semua program pelayanan geriatri, yang meliputi
aspek preventif, promotif, edukatif, kuratif dan rehabilitatif.

7
• Mendistribusikan pasien ke masing-masing pelayanan dalam tim
geriatri dan/ atau merujuk ke KSM lain sesuai kebutuhan.
• Melaksanakan re-evaluasi pasien dan menentukan program
selanjutnya bagi pasien usia lanjut.
• Mengirim kembali dan menyampaikan jawaban konsultatif kepada
dokter pengirim.
• Bertanggung jawab atas pelaksanaan program pelayanan geriatri
kepada ketua tim geriatri.
• Melaksanakan penyuluhan tentang kesehatan usia lanjut.

• Perawat
Uraian Tugas
• Sebagai Pelaksana Pelayanan
• Bertindak sebagai anggota tim geriatri di semua jenis pelayanan
geriatri.
• Melaksanakan semua program perawatan, sesuai rencana
keperawatan yang disepakati oleh tim geriatri.
• Membantu pelaksanaan semua program pelayanan geriatri yang
meliputi aspek preventif, promotif/edukatif, kuratif dan rehabilitatif.
• Melaksanakan re-evaluasi pasien dan mengusulkan program
keperawatan selanjutnya bagi pasien usia lanjut.
• Bertanggung jawab atas pelaksanaan program perawatan geriatri
kepada ketua tim geriatri.
• Melaksanakan penyuluhan tentang perawatan kesehatan usia
lanjut.
• Pencatatan pelaporan.

• Fisioterapis
Uraian Tugas
• Sebagai Pelaksana Pelayanan

8
• Bertindak sebagai anggota tim geriatri di semua jenis pelayanan
geriatri.
• Melaksanakan pelayanan fisioterapi yang diprogram oleh spesialis
rehabilitasi medik, atau disepakati bersama oleh tim geriatri.
• Menegakkan diagnosis fisioterapi, mengusulkan program dan
modalitas fisioterapi.
• Melaksanakan re-evaluasi pasien dan mengusulkan program
fisioterapi selanjutnya bagi pasien usia lanjut.
• Bertanggung jawab atas pelaksanaan program fisioterapi, yang
meliputi penggunaan modalitas fisioterapi.
• Melaksanakan penyuluhan tentang fisioterapi pada usia lanjut.
• Pencatatan pelaporan.

• Nutrisionis
Uraian Tugas
• Sebagai Pelaksana Pelayanan
• Bertindak sebagai anggota tim geriatri di semua jenis pelayanan geriatri
yang membutuhkan.
• Melaksanakan pelayanan nutrisi/ gizi yang diprogram oleh dokter/ geriatris,
atau disepakati bersama oleh tim geriatri.
• Menegakkan diagnosis status gizi, mengusulkan dan melaksanakan
program gizi pasien usia lanjut.
• Melaksanakan re-evaluasi pasien dan mengusulkan program gizi
selanjutnya bagi pasien usia lanjut.
• Bertanggung jawab atas pelaksannan program gizi
• Melaksanankan penyuluhan tentang gizi pada usia lanjut.
• Pencatatan pelaporan.

• Farmasis / Asisten Farmasi


Melaksanakan fungsi kefarmasian sesuai kesepakatan tim geriatri.

9
3. Rincian Kegiatan
• Menyusun program kerja tahunan
• Membuatan anggaran dan pembiayaan
• Membuat laporan setiap bulan
• Membuat jadwal kegiatan konselor
• Mengadakan pertemuan rutin triwulan
• Mengadakan rapat bersama Tim guna membahas masalah yang ada
terkait dengan pelaksanaan tugas
• Melakukan pencatatan, pelaporan, evaluasi , analisa serta tindak lanjut
dari masalah yang ditemukan
• Penyelenggaraan kegiatan pelayanan geriatri
• Skrining skala depresi geriatri
• Skrining MMSE
• Skrining resiko jatuh geriatri
• Meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang berhubungan dengan
pelayanan geriatri
• Membuat rekapitulasi tenaga berdasarkan teknis pelatihan yang
pernah diikuti serta tahun terakhir mengikuti.
• Sosialisasi internal Kepada Karyawan baik Medis atau Non medis tentang
layanan geriatri di RUMAH SAKIT
• Menyusun materi sosialisasi tentang pelayanan geriatri
• Penetapan waktu pelaksanaan sosialisasi
• Melakukan koordinasi dengan bagian Diklat
• Edukasi
• Memberikan leaflet geriatri

4. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


• Menyusun program kerja tahunan
• Mengadakan rapat dengan tim untuk menyusun program kerja tahunan
• Mengadakan pertemuan rutin bulanan

10
• Pengadaan rapat-rapat internal yang dilengkapi dengan undangan, absensi
dan notulen
• Menyusun kegiatan yang direncanakan
• Melaksanakan kegiatan dan evaluasi
• Penyelenggaraan kegiatan pelayanan geriatri
Kegiatan pelayanan geriatri dilakukan sesuai panduan & pedoman yang telah
dibuat oleh tim Geriatri
• Meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang berhubungan dengan
internal pelayanan Geriatri

 Dengan semakin meningkatnya jumlah kunjungan klien Geriatri di poliklinik


penyakit dalam maupun di IGD diperlukan peningkatan kualitas SDM dengan
melakukan training khusus tentang pelayanan geriatri untuk seluruh tim pelayanan
geriatri Rumah Sakit
• Sosialisasi internal Kepada Karyawan baik Medis atau Non medis tentang layanan
geriatri di RUMAH SAKIT
Sosialisasi dilakukan di salah satu jadwal penyuluhan rutin pelayanan Geriatri
Kepada Karyawan baik Medis atau Non medis. Pelayanan Geriatri bekerja sama
dengan bagian diklat Rumah Sakit
• Edukasi
Kegiatan edukasi pasien geriatric dilakukan di lingkungan Rumah Sakit dengan
baik pada pasien maupun kepada keluarga pasien di poli maupun rawat inap
disertai dengan pembagian leaflet yang berisi informasi tentang geriatri dan
peningkatan kualitas hidup geriatric.

E. SASARAN

• Pasien berumur 60 tahun atau lebih

11
F. SKEDUL ( JADWAL ) PELAKSANAAN KEGIATAN DAN RENCANA ANGGARAN
- SKEDUL ( JADWAL ) PELAKSANAAN KEGIATAN

N Bulan
Kegiatan
o Ja Fe Mar Apr Me Jun Jul Agu Sep Ok No De
n b et il i i i st t t v s
Menyusun

1. program kerja
tahunan
Mengadakan
pertemuan /
2.
Rapat rutin
caturwulan
Penyelenggara

3. an pelayanan
geriatri
Meningkatkan
kualitas
sumber daya
manusia yang
4. berhubungan
dengan
internal
pelayanan
Geriatri
Sosialisasi
internal
Kepada
5.
Karyawan baik
Medis atau
Non medis

12
tentang
layanan
geriatri di
RUMAH
SAKIT
• Perawat

• Farmasi dan
Kasir
• OB, Security,
petugas
Parkir
• Instalasi Gizi
dan Loundry
• Laboratoriu
m,
Fisioterapi
dan FO
• Administarsi
rawat jalan
dan Inap

- RENCANA ANGGARAN

No Kegiatan Rencana Anggaran Total

1. Menyusun program kerja tahunan


• Menggunakan laptop 0
yang sudah
disediakan Rumah
Sakit
Total Rp. 0

13
2. Mengadakan pertemuan / rapat rutin
• Aqua gelas @ 500 x 40 = 20.000
• Snack @ 5.000 x 40 = 200.000
Total Rp. 220.000
3. Penyelenggaraan edukasi geriatri
• Print leaflet geriatri @ 3000 x 100 = 400.000 x 12
100 lembar per bulan = 3.600.000
• Buku Folio untuk @20.000 x 2 = 40.000
pencatatan
Total Rp. 3.640.000
4. Sosialisasi internal Kepada Karyawan baik Medis atau Non medis tentang layanan
geriatri di RUMAH SAKIT
• Konsumsi Snack dan @7.000 x 150 = 1.050.000
Minum
• Fee pembicara 1 x 1.000.000
• Laptop & Infocus • (menggunakan fasilitas
RUMAH SAKIT KURNIA)
Total Rp. 2.050.000
Total Anggaran tahun 2018 5.910.000

- EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN


Evaluasi pelaksanaan kegiatan dilakukan dalam waktu empat bulan sekali
(caturwulan) dalam forum rapat rutin Tim Geriatri yang selanjutnya hasil evaluasi
program kerja dicatat dan dilaporkan ke direktur rumah sakit.

Hasil evaluasi per-caturwulan juga menjadi bahan perbaikan layanan untuk unit -
unit terkait dalam hal pelayanan Geriatri di Rumah Sakit

- PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN


14
• Laporan setiap pelaksanaan kegiatan dilakukan setiap bulannya ke
ketua Tim Geriatri dan direktur Rumah Sakit
• Laporan hasil evaluasi kegiatan dilakukan diakhir tahun

Menyetujui,

15