Anda di halaman 1dari 27

Kajian Lontar Kala Tatwa

Lontar Kala Tattwa

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Agama berasal dari kata sansekerta yaitu a dan gam. Aartinya “tidak” dan gam artinya “pergi”.
Jadi kata Agama berarti “tidak pergi” , “tetap di tempat”, “langgeng” diwariskan secara turun
temurun. Sedangkan arti dalam jiwa kerohaniannya agama itu adalah dharma dan kebenaran
abadi yang mencakup seluruh jalan kehidupan manusia. (Upadeśa, 2001:4).

Hindu adalah salah satu agama besar di dunia yang lahir di India. Kata Hindu adalah
perkembangan ucapan dari kata indu yang artinya bintik air suci, kemudian menjadi
kata sindu selanjutnya menjadi Hindu, terakhir menjadi India. Agama Hindu adalah agama
Weda, jadi indikasi atau ukuran bahwa suatu agama itu adalah Hindu bila ajarannya bersumber
pada Weda (I Gede Sura dkk, 1988/1999:26-27).

Agama Hindu memiliki tiga kerangka dasar yaitu tatwa, etika, dan Upacara, ketiganya
merupakan satu kesatuan yang harus dimiliki dan dilaksanakan oleh umat Hindu (Upadesa,
1967 :14). Katatattwa merupakan istilah filsafat yang didasarkan atas tujuan yang hendak
dicapai oleh filsafat itu, yakni suatu kebenaran sejati yang hakiki dan tertinggi (Sudharta, 1985:
4). Secara etimologi, filsafat berasal dari kata majemuk Filo (cinta) dan Sophia (kebijaksanaan).
Filsafat berarti cinta pada kebijaksanaan. Dengan pertimbangan yang sehat akan mencapai
kebenaran. Dalam ajaran agama Hindu, suatu kebenaran adalah pelaksanaan dari ajaran dharma
(Poedjawiatna, 1980 : 2) Filsafat adalah ilmu yang menyelidiki keterangan atau sebab yang
sedalam-dalamnya sehingga manusia itu mampu tahu. Filsafat juga dikatakan suatu ilmu yang
bersifat alamiah yaitu dengan sabar menuntut kebenaran bersistem dan berlaku umum (Sura,
1991:12).

Etika berasal dari bahasa Yunani yaitu Ethis yang berarti kesusilaan lebih tepatnya to ethos yang
berarti kebiasaan, adat istiadat, kesusilaan. Etika ialah pengetahuan tentang kesusilaan,
kesusilaan berbentuk kaedah-kaedah yang berisi larangan-larangan untuk berbuat sesuatu.
Dengan demikian dalam etika akan didapati ajaran-ajaran tentang perbuatan yang baik dan
perbuatan yang buruk (I Gede Sura dkk, 1994 :32).

Sedangkan Upacara berasal dari bahasa Sansekerta yaituUpa dan Cara. Kata Upa berarti
berhubungan dengan, sedangkan Caraberasal dari kata ca yang berarti gerak. Dengan demikian
upacara adalah segala sesuatu yang ada hubungannya dengan gerak atau dengan kata lain
upacara adalah pelaksanaan dari upakara-upakara dalam satu yadnya dari awal sampai dengan
pelaksanaan suatu yadnya tertentu ( Putra, 1988: 13 ).

Jika dikaitkan dengan sastra pada awal mula segala sastra adalah religius (Mangun Wijaya,
1988 : 11). Apa yang disampaikan Mangun Wijaya tersebut tidaklah dapat disangkal, karena
pada awal sastra itu lahir oleh pengarangnya sudah dibebani nilai pendidikan kebenaran
( Dharma) sebagai pengejawantahan inti ajaran agama. Masyarakat penikmat sastra secara tidak
langsung akan menghayati apa yang diselipkan pengarang melalui karya sastra baik yang ditulis
secara eksplisit maupun secara implisit. Begitu juga dengan yang ada dalam lontar Tattwa kala.
Dalam Kala Tattwa ini diceritakan bagaimana sulitnya Sang Hyang Kala mencari Ayah Ibunya
karena beliau dianggap masih kotor. Akhirnya diberi petunjuk oleh Bhatara Siwa agar memotong
gigi taringnya.

Isi dari lontar tattwa kala sangat sarat akan ajaran yang mengacu pada Tiga Kerangka Dasar
agama Hindu khususnya Tattwa dan Upacara. Karena itulah menjadi suatu ketertarikan bagi saya
untuk mencoba menganalisa Lontar Kala Tattwa ini berkaitan dengan Filsafat dan Yadnya yang
terkandung di dalamnya.
2.1 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan yang akan dibahas dalam karya tulis ini
adalah sebagai berikut:

1. apakah isi teks yang terdapat dalam lontar Tattwa Kala ?


2. Bagaimanakah terjemahan dari lontar Kala Tattwa ?
3. Makna Tattwa (filosofis) apakah yang terkandung dalam lontar Kala Tattwa ?
4. Pendidikan etika apakah yang terkandung dalam lontar Tattwa Kala ?
5. Pendidikan upacara apakah yang terkandung dalam lontar Tattwa Kala ?

1.3. Tujuan

1.3.1. Tujuan Umum

Untuk mengetahui bagaimana isi dari lontar Kala Tattwa.

1.3.2. Tujuan Khusus

1. Untuk mengetahui isi teks yang terdapat dalam lontar Tattwa Kala.
2. Untuk Mengetahui terjemahan dari lontar Kala Tattwa.
3. Untuk mengetahui Makna Tattwa (filosofis) yang terkandung dalam lontar Kala Tattwa.
4. Untuk mengetahui Pendidikan etika yang terkandung dalam lontar Tattwa Kala.
5. Untuk mengetahui Pendidikan upacara yang terkandung dalam lontar Tattwa Kala.

1.4. Manfaat

Dalam lontar Kala Tattwa ini banyak sekali mempunyai manfaat, karena didalam lontar ini
banyak mengandung pesan-pesan moral baik secara Tattwa (filsafat), etika, maupun upacara.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Isi Teks Kala Tattwa

Om Awighnamastu nama siddham.

Nihan Kala Tatwa nga., indik Bhatara Kala duk sira wahu mijil.

Caritan Bhatara Siwa sareng swaminida Bhatari Giriputri lungha nulu sagara.

Ndah tan dwa prapta ring luhur ing samudra. Tan dwa kasmaran Bhatara Siwa ahyun asanggama
ring rabhi Sang Hyang Giriputri. Tan kahyun Ida Bhatari, eling ring paragon ing Hyang.

Dadya ta wirosa Bhatara Siwa. Umatura Bhatari: “Uduh pukulan aja mangkana, dudu polah ing
Hyang”.

Ling Bhatara: “Singgih Bhatari aja sira mangkana, apan tan siddha inandetan ikang indriya yan
tan aweh tan suka aku”.

Tan caritanan Ida Bhatara lawan Bhatari.

Ndan tucapa sira Sang Hyang Brahma Wisnu andulu ikanang kama, katon ocak ikang samudra,
neher sira mayoga sareng kalih. Tan dwa kumpul ikang kama dadi marupa raksasa agung
kabinawa, tan kabina-bina rupa. Irika malayu Bhatara Brahma Wisnu.
Tan caritanan ri palakun ira tucapa ikang raksasa arep sira wruha ring yayah-rena. Kadeleng
ikang samudra sunya. Kadeleng mangetan sunya. Mangidul sunya. Mangulwan sunya. Mangalor
sunya. Maring sor sunya. Maring luhur sunya.

Tandwa makrak ikang raksasa masinghanada, gumeter ikang nagara, menggang-menggung tang
swarga kabeh. Tandwa mijil prawatek dewata Nawasangha kabeh, katon tikang danuja agung
krura rupa, makrak manggrang masinghanada. Tandwa muntab krodhan ira Bhatara watek
Dewata Nawasangha kabeh, teher mapag i mamanahi. Karebut ikang raksasa dening Dewata
kabeh. Tan wikara mwah ikang danuja, nuhur sira umatur: “Ah ah bhagya ko kapangguh, aja sira
amrong ngong, ngong aminta bener ”.

Ling Dewata: “Ah ah mami, aja sira akweh ujar, apan sira danuja lwih murkha tan urung sing ko
mati”

Neher sira maprang. Tandwa kapes ikang dewata binurunia, kabalasah watek Dewata kabeh pada
umungsi jeng ira Bhatara Siwa.

Maneher sira sama umatur: “singgih pukulun iki hana satru pukulun prapta umungsi ring jeng
pukulun, nghing danawa rupa angusak-asik ring swarga loka. Tan wikara de ranak pukulun
makabehan yan tan ahyuna pukulun umijila, tan urung bhrasta kang swarga kabeh”.

Ling Bhatara Siwa: “Ah Uh Ah Mah, aja sira sangsaya ku papaga mangke”. Neher sira mijil,
kapanggih tang danawa”. “Aum sira danuja agung dosane kita? Tan urung kita mati deng ku”.

Ling raksasa: “Lah mijila kita mangke”.

Tandwa ramen ing ikang prang silih sudat silih sulih suduk. Dadya ta malayu sira Bhatara Siwa,
apanyan danuja tan wikara dening bajra. Matangnyan kinepung Bhatara gepang kapilayu,
kumeterana angisis prapta maring kadohan. Irika Bhatara mawali saha sabda nira mijil: “Aum
kita danuja. Apa dosane sang Catur Loka Phala? Dadi kita sahasa lumuruga watek ing swarga
loka?”

Sumahur kang raksasa: “Norana ngong arep alaga, ngong apti atanya ri sira. Singgih pukulun
dene ngong tar wruha ring yayah rena”.

“Lah yan mangkana punggelen rumuhun syung ta ring tengen maran kapangguh bapa-babun ta.
Tan adwa ku ri kita, mangke hana panganugrahan kwa ri kita, jah tasmat umangguhang kiat
kasidyan, umawak kita sarwa ning mambekan, kapisara kita mangke. Mahyun kita majeha
wenang, mahyun sira nguripa wenang, apan kita anak ingsun, ya tiki ibun ta Bhatari Uma Dewi”.
Mangkana ling Bhatara.

Ndah ling sira Bhatari: “Uduh Bapa-naku hana panganugrahang kwa ri kita, mangke aja sira
cahuh, anusup sira ring desa pakraman, ring dalem sira alungguh, Duega maka aran ta
sangkaying ibun ta Bhatari karanan ing dadi Bhatari Dhurga, Bhatara Siwa iki bapan ta asung
maka sajnan ta Hyang Kala, ri kalanya syung ira kapunggel. Mangkane harane kita, dadi kita
dewan ing watek Kala, Dhurga, Pisaca, Wil, Danuja, Kingkara, Raksasa mwang gring, sasab,
marana kabeh, sahanan ing sarwa wisya mandi, nging ring desa yogya pangreh ta ring sarwa
mangsa ika, kunang kalan ing hulun tamamah ing dalem dadya hulun Bhatari Durga Dewi, apan
ing hulun anugraha ring kita. Matangnyan hulun masajna Bhatari Durga Dewi. Kita ring pinggir,
maka aran kita kalika. Kita ring Bale Agung maka aran jutisrana. Jah tasmat umangguhang kita
sidyajnana”.

Umatur Sang Durga: “Singgih Bhatara, paran maka mrtane ranak Bhatari?”.

Lah hana maka tadahane kita, yan hana wang turu, tut sore mwang salah masa atangi wus surup
ing aditya, mwang rare nangis ring wengi kapatakut dening bapa babunya hana ujare, nah nah
amah ne amah. Mwang yan hana wang amaca kidung, kakawin, tutur motama ring tengah dalan,
iku maka mrtane sira. Yan hana wang anyangkepang seka ring margi, aja sira anadah tan yogya.
Kunang yan hana wang wruha pangastutyane kita wenang siwa aweha kasidyan ta, sapamintanya
yogya tuten den ta lawan sawadwan ta kabeh, apan ika wang sanak jati. Sira maka aran
kamanusa jati. Ki manusa jati juga wenang arok lawan Bhuta Kala Durga. Bhuta Kala Durga
wenang arok lawan Dewa Bhatara Hyang,karaning tunggal ika kabeh, sira manusa, sira Dewa,
sira Bhuta. Bhuta ya, Dewa ya, Manusa ya.

Mangkana jati tattwa ya lawan waneh Sang Hyang Panca Mahabhuta pasanggahan ta. Sang
Hyang, nga., lalima. Bhuta, nga., sarwa wisya mangsa, lwirnya Kala, Bhuta, Durga, Pisaca,
kingkara. Ika kabeh maka awak ing gring sasab mrana mwang grubug leyak tuju teluh taranjana
desti. Ika kabeh maka wadwan ta tan wenang tuduhen magawe ala ayu, apan ika pada wisesa
sakti, apan wijil nira sangkaying dasendriya Bhatara Hyang Mami, rikala kaangkaran ira amukti
ring saktin ira.

Ika prasama angebek ring rat bhawana tuwin ring swarga kahyangan, sapta loka, sapta patala,
sama kapenuhan dening sarwa kala, Bhuta Durga sakancanya pada kabina-bina rupa maha sura
sakti ika kabeh, ika samodaya ngulati tadahan ring janma manusa mwang ring sarwa janma,
pasu, ri denya tan anuta ri saparikraman ing panjadman ira. Nghing yan hana janma wruha ring
kalinganing samangkana, neher kadi ling kwa nguni wenang dinulur den ta ri salaku selwanya
amangun ayu duluren kita ring rahayu, apan Bhatara Dharma umawak ring sira mahening lwir
toya amrta kadi dilah ning agni. Mangkana prabhawanya lwir maruta linus kasidyan ira mijil
saking sarandun ing awak nira. Matangnyan sira sinembah den ing sarwa galak, sarwa aheng,
sarwa mandi, sarwa kaangkara mwang leyak kabeh, kita juga wenang magawe kasidyan ira.
Mangkana ling nira Bhatari Giri putri. Telas ira maweh anugraha ri anak ira sira Bhatara Kala.

Telas sira sinalin aran maka sijna sira Bhatari Durga, apanugraha sira Bhatari siniwin ira ring
Dalem, Sang Hyang Panca MahaButha pasanggan ira, apan sira dewan ing sarwa krura, siniwi
sira ring Desa Bale Agung. Mangkana ling Bhatara Siwa mwah: “Aum ranak Hyang Kala
pasajnan ta mangkana wenang sira sumendi ring desa rumakasaka kita ikang desa pakraman,
wenang sira nguptin i jiwan ing manusa tuwin pasu janma ngatahun sasih kasangha. Nguniweh
amidanda wang dudu, dursila, drti kama tan manuta ri sila karma dharma sasana mwah
agamanya. Samangkana kita wenang angadakaken gring tutumpur sasab mrana mwang grubug
tan sidha inusadan, mwang ring desa pakraman sakatibanan durmanggala, apan pamidandan ira
Sang Hyang Siwa Raditya, ring bhumi katiban letuh. Ika maka ta buktyan ta lawan sawadwa
kalan ta, Sang Hyang Kala Mrtyu pasanggahan ta, apan kita Bhuta Rajapati Krodha, Shang
Hyang Yama Raja pasajnan ta mwah.

Kunang mon hana sira sang amawa bhumi minta sih ing Hyang, amalaku ta huripan ing bhumin
ira tekeng janman ira sapunpunan ira, den age sira anuku jiwa ring kita mwang ring sarwa
dewata, dening pangaci banten. Nimitanyan wruha sih wang ring pratekan ing yajna apan. Apa
lwirnya: manusa-yajna, Bhuta-yajna, rsi yajna, dewa yajna, pitra yajna, siwa yajna, aswameda
yajna. Ika sapta yajna , nga., maka ahyun ing bhuwana sarira mwang bhumi mandala tekeng
swarga kahyangan, apan maka wrddhyan ing jagat.

Yanyan wus tiningkah samangkana wenang kita ranaku somya rupa lawan sawadwa kalan ta,
mari sagleng ta saha pamidanda, anadahan kita panglukatan ring sang Brahmana Siwa Buddha
prasiddha umilang aken lemah ning sarira wayawan ta. Byakta kita temah dewata dewati. Maran
sira wenang apisan lawan bapa babun ta amukti ring swarga loka.

Tandwa umatur Sang Hyang Kala, ling nira:”Sang tabe yan nama siwa ya pukulun paduka
Bhatara tan wihang si ranak Bhatara ring krta nugraha Bhatara. Hana mwah pasajnan ingong ring
jeng Bhatara. Kadyang apa pangraksan ikang yajna swang swang? Kadyang apa pratatan ika?
Lah warahan ngong mangke”.

Ling Bhatara: “haywa sangsaya kita ndah ku warah i kita”. Kapratyaksa den ta ikang linghan ing
yajna. Ikang yajna maka panebasan danda I Hyang ri wang sudosa makadi panuku jiwa
rikahuripanya swang swang, gunaning manusa yajna magawe kateguhan ing jagat, mwang
langgeng ira sang pradipati rumaksa bhumi, tingkah ing yajna madana dana, kasukan sarwa
mulya saraja yoga maka dulurin bhojana mwang sarwa phala mula, maka saksi Sang Hyang
Siwa-ditya, pinuja denira sang siddhayogi, Sang natha ratu juga wenang amanguna yajna
mangkana. Lawan waneh yen kalan ing wang angastiti dewa ring paryanganpanyiwyan ira sang
catur warna maka pangulun ing desa pakaraman. Samangkan wenang. Lyan sakarika tan wenang,
twin ring pura madangka pahibon ing sudra janma tan wenang apadana. Yan ana amurug ika
wenang tadahan ta, walik danda wang mangkana, konen wadwa kalan ta amangan anginuma
rahnya, dagingnya. Mangkana kramanya.
Kunang ikang bhuta yajna maka ngaran ing tawur, kweh pratingkahnya agung alit sarupa ning
tawur ya .bhuta-yajnya juga nga. Ika maka tadahane kita pareng lan wadwa kala nira makabehan,
apan tawur makas sisilih wak ira sang adrewa ya caru, apan panawur danda ning sudosa nira
twin kadurmitan kaupradrawan lawan kadurmanggalanira prasiddha ning pamidandanira agung
alit tuten ira pwa ya.

Apa kunang pratyeka nira ya ta kwa lingan ta nihan. Yan panca sata maka tawurnya satumpek
pangraksanya. Yan panca-kelud panawurnya nemang lek pangraksanya. Yanya resi-gana alit 6
lek maka pangraksanya. Yan resi-gana agung 6 tahun pangraksanya. Yan panca-sanak alit,
satahun tigang lek pangraksanya. Yanya panca-sanak agung 5 tahun 5 lek pangraksanya. Yanya
tawur agung 9 tahun pangraksanya. Yanya tawur gentuh 10 tahun. Yanya panca-wali-krama 12
tahun 6 lek pangraksanya. Yanya amalik sumpah 8 tahun pangraksanya. Yanya Ekadasaludra 11
tahun pangraksanya. Yanya Arebhu-gumi sapanyenengan pangraksanya.

Mangkana pangraksaning tawur kawruhakena.

Kunang ikang resi-yajna abhojana ring watek sang maharesi saha dulur wastra kampuh, mas
pirak, ratna rajya yoga. Agung alit ikang punya ye resi-yajna sakadi nulur ri buddhi nira
mahening ten hana tresnani drewenira, dening resi-yajnya ilang ning papa pataka nira sang
ayajnya tekeng papa gati sangsara ning kawitan ira. Mangkana pwa ya, apan wus kaparisuddha
dening watek resinggana makabehan.

Kunang ikang pitra-yajna: aturana tadah saji ring sang dewa pitara. Nguniweh anangun sawa
prateka, anebas atmaning mati ring Hyang Yama Dipati mwang ri sawatek ing kingkara Butha,
sang amidanda atma panca-gati sangsara.

Samangkana sapratekan ing sawa aweha muktya swarga sang dewa pitara, apan ana dosanya du
ing kari maurip ring madya-pada mangke Yama ning loka tinemunya sangsara dinenda de ning
Sang Hyang Yamadipati, pinilara de ning watek kingkara butha, karaning wenang tinebasan
dening pangaci-aci manut sakramania amuja pitra de ning pitrayajnya maka prasiddha ning sang
atma mantuk ing swarga-loka.

Dewa-yajna ya ta weh dewahara ri kala dina rahayu angadegaken sanggar paryangan


panyawang, magawe palawatan ing dewa bhatara Hyang, inimyan-imyan sinembah maka puja
kerti ring widdhi, de ning citta nirmala magawe ya pancagra pasakrama mwang peletan. Ika
dewa-yajna maka pangilang papa-klesa, panyadmanya mawang kadurmitanya ring loka, agung
alit ikang pangaci juga Dewa yajnya, magawe magawe kapagehan ing Sang Hyang Pramana
makadi Sang Hyang Urip ring Bhuwana kabeh, apan langgeng yoga ning watek dewata kabeh
ngamredyaken ayuning jagat raya. Mangkana kengetakena.

Kunang guna ning asiwa-yajnya, apan yajna ri mami Hyang Siwa-pati linaksanan de ning wang
dredha bhakti ring guru, ya ta umilangaken papa pataka lemeh ing sariranya luluh temahanya.

Kadyang apa bhaktinya ring dang guru, maka siddhaning yajnyanya? Ya ta duk ta Kari maurip
aweh bhoga pabhoga phala mula mwang sakalwiraning dadi paguruyaga dinulur dening manah
ening satya ring ulah sadhu bhudi, nda teka ri pati sang guru wruh sira angaskara ni maweh
kamoksa pada nira sang pangempwan tekeng sapangacinya apitra yajna. Nimitanyan Sang
Hyang Atma mantuk maring swarga loka umor ing sarwa dewata. Ya ta sangkaying bhakti ning
sisya juga nimitanya. Mangkana kengetakena.

Gunaning aswameda yajna kawruhaken denta naku, ikang yajna angentasaken saisin rat
bhawana, umilangaken sarwa geleh geleh ing loka makadi tar ila ila kabeh, mwang sarwa krura,
sarwa mandi, sarwa magalak sarwa mrana, marmaning pada inangaskara ikang sarwa tiryak
sarwa prani, sarwa janma, tekeng daitya danawa raksasa, Bhuta kala dewa bhatara. Ika samodaya
inarpanakena ginawe homa, maka stana Sang Hyang Agni dumila gumeseng ikang lengkaning
bhuwana kabeh.

Mangkana karma tiningkah de sang wijnana ya ryadeg ning aswayambhuwa manu prih
kapagehan ing bhuwana. Mangkana tiningkah yan hana bhumi kaputungan ratunya twin
kahilangan, yadyapin ilang sangkayan ing keneng sapa keneng soda, keneng temah mwah
durmita, durmanggala, sira sang yajamana juga wihikan ri samangkana, apan sang ratu winasa
dening satru, wenang sira Bhatari Uma-pati inastungkara dening homa aswameda yajna pareng
lan Sang Hyang Saraswati. Sira wenang umulihaken kahayuning loka twin ring swarga
kahyangan yanya kadurmitan. Mangkana juga kramanya, apan sira sang yajamana maka ngaran
catur-asrama. Sira ngawak ing sangkan paraning sa rat kabeh. Sira pangadeganing Sang Hyang
Catur weda.

Ikang Catur Weda maka urip ing sarwa jagat kabeh, maka ngaran sira Sang Hyang Jagat Kantar,
sira witaning sarwa kabeh, sara paran ing ilang, sira sangkan ing wetu, sira ganal ademit sira
hana nora, sira angkus bhuwana. Matangnyan sarwa karya tan dadi ya yan tan maka sadana Sang
Hyang Catur weda, apan sira maka siddha karya. Nguniweh tanaku dak mangke ku warah i kita
mwah ri para wrtin ta mangke, apan kita wus inangaskarang ku waluya Bhatara Kala pasajnan ta,
Sang Hyang Bhuta Raja pasanggahane kita. Haywa kita tan upeksa ri pawrtin ing sarwa yajna
ning wana ring martya loka, agung alit yajna tan dadi yan tan pasaksi ring Sang Hyang Weda
Carana, apan Sang Hyang Weda Carana maka lingga yajna, dampatya sira lawan Sang Hyang
Siwaditya karaning angadeg aken sanggat tutuwan, yan alit kang yajna. Sanggar surya sewana,
yan Madhya kang yajna sanggar tawang rong tiga, yan uttama kang yajna.

Banten yogya munggah ring tutuwan, kewala ardhanareswari, nga., suci, rwa, siwabahu,
cukcukbahu, dewa-dewi, tan paesor, kewala maguru bungkulan, daksina rongan.

Banten yogya munggah ring sanggar suya sewana: catur mukti, daksina sarad, suci catur, gana
alit mwang citra gotra, dewa-dewi, siwabahu, cukcukbahu wenang masor mapagneyan,
saparikramanya, wenang atapakan bawi plen duluring ayan amanca warna: Yamaraja Alit, adasar
tepung putih.

Yanya amadhya widhi-widhana ning yajna, ring surya sewana wenang catur-ebah saruntutanya
kadi nguni. Kunang yan nista: caru sari make wenangnya sahedan suci, edan 2, saduluring citra
gotra. Mangkana kramanya. Ring sor: babangkit asoroh, tapakanya caru bawi plen. Yan nora
bawi, itik bulu sikep wenang ing ayam manca warna. Ring padudusan: babangkit asoroh
magayah utuh dulurin aida ing asoroh, sasayut paideran pepek. Mwah ring arping pamujan: itik
inolah 2 maka lampad dadi 15 tanding.

Kunang yan ngadekaken sanggar rong tiga, maka pratyekan ing babantenya dak tan
kawruhakena. Ring rongan ing tengah: tumpeng 10, guling itik, 2, tumpeng guru 7, tumpeng
catur, 4, itik ginoreng, 1, winangun urip, itik lada 1, byu 4, sasamuhan 4, saraswati 2, pancaphala
2, sasamuhan catur 4, lingga 2, sekah dewa 2, lawe 2, jinah 450, wastra putih 2 paradeg, saput
catur warna, jinah 900, duma jinah 50, jebugarum 2, pupusi jenar 16, jinah lingga 33, mawor
kukumba, nyuih singgat mawadah tamas, catur muka waidyagana sahedanya, yama-raja, suci
kayeng lagi.

Ring sanggar kiwa tengen: tumpeng pada 4, itik ginuling pada 2, lada pada 2, sasamuhan pada 2,
panca phala 2, saput 1, jinah 225, jebugarum 1, maisi duma 25, pipisan pupus ing jenar 11, suci
waidya pada 2, saruntutannya pras ajuman, daksina gede kadi nguni. Ring arping pamujan
samangkana kadi arp.

Malih caru ring sor: bawi recah 1, ingolah kakatikan sarwa galahan, balunge winangun urip,
celeng guling 1, caciri guling bawi daha 1, guling itik 1, babangkit 1, tadah 1, pras, benang
atukel, jinah 225, sata pinanggang 12, jinah taled babangkit 225, sale satukel, sega cacahan 11
tanding, iwaknya gegempungan mawadah tapi anyar, jinah taled 11 wongan, jangan sakawali,
gelar sangha, sega garuda, timbunan acatu awadah tapi anyar, sinurat garuda. Iwaknya jajatah 23.

Mwang sapratyekyaning adudus agung tiningkahakene ring Aji Tapahini uliken, irika telas
inarcanan sapratekaning yajna, mwang ring plutuk, ring putru sangkara pada telas kabyatakyang
tekang sapratekaning yajna, mwang ring plutuk, ring putru, sangkara pada telas kabyaktayang
tekang sapratekaning sawa wedana, asti wedana, atma wedana, prasama sampun kaarcanan.
Kawruhakena juga pwa ya, aji epeka, apan pakenan ing kadi kitanaku juga ardrbeyang tadaha,
maka nguniring Rogha Sanghana ning Bhumi mwang prakempa. Yan tan manut maka
pamarisuddhanya ika wenang dinanda den ta ikang manusa loka, ajaken wado kalan ta. Sang
Hyang Purusangkara maka ngaran ta wenang kita magawe ya durmita, durmintan ing bhumi.

Ya sampun manemugelan yugan ing bhumi, prapta ring kali yuga, Sang Hyang Kala Mrtyu maka
aran ta. Kreta yuga mwah Sang Hyang Mrtyunjiwa pwa sajnan ta.
Mangkan den ta rumaksa jagat, haywa peka.

Umatur Bhatara ri ibun ta: “Singgih Bhatari, kunang yan ana wang keneng lara kagringan,
kadyang apa upasubanya? Ndah warah akena ranak Bhatari”.

Ling Bhatari: “Aum anaku Hyang Kala, yan hana wang kena lara panes mangarab, hana maka
uripnya”. Ta., sa., isen nguda, bras mes, sembar tulang cetiknya, tutug akajeng yan tan waras, sa.,
kapkap, uyah bejek, pres dan atekes ginlar dening klabet, sembarakena tulang giyingnya yan tan
waras dadi panes maleman, ngabubawang awaknye kabeh selid sore, yadyan teka laws laranya
nga., tiksna kapendem. Ta., sa., baligo arum, temu tis, bawang tambus, karud kabeh, pres saring,
dadah dening kawali waja, inumakena, dadi mijil ikang panes. Yan tan mijil ika peluh awaknya
dayuh temahanya. Yan tan mangkana kari ya kadi nguni. Wekasan metwaken rah sira kadya
ketekan anyang, pejah juga pwarany wang lara mangkana.

Yen teka lwas panes awaknya. Sa., isen, gamongan, temu tis, karud, yeh bras, sebar awaknya
kabeh. Yan grah nangken nyoreyang mwang bayunya paheshes, jarijin tangan sukunya nyem
kala nyoreyang, uswan wetu lamba panas, sbaha gantung wang mangkana. Ta., sa., akah kuata
kedis, akah nyuh mulung ne nguda, akah kacemcem, lublub buhu, sindrong gagambiran, weh
apuh bubuk, eningnya dadah kawali waja. Wus rateng tahap.

Mwang yan hana awaknya grah kala nyoreyang, pramanya lemper, bayau metu ring irung panes,
sabaha wang mangkana. Ta., sa., lublub buhu, lublub tingkih, ketan gajih, asaban cendana, weh
juhuk, uyah uku, tahap akena.

Yan kesat lambenya tur nyeneb, bayu metu ring irung mapanes nyoreyang tangan sukunya nyem,
sbaha jampi wang mangkana. Ta., sa., yeh kasimbukan, tirisan panyalin, damuh tlengisan, pijer
cina, tahap akena. Iku ngaraning panes sawiji dadi makweh. Haywa nyembar wang kena panes
mngkana. Yan sembar panes mangkana nghing tapakena rumuhun.

Ling Durga: “Sadna Bhatari. Kadyang apa tapa ika? Ndi unggwan ing atapa” Ling Bhatari
Durga: “lah kayeki titahnya tapa. Yan hana wang minta ri kita, aja sira tan paweh. Kewala hana
pininta denya aweha juga, iku nggwanya tapa nga.

Hana mwah ikang segahana sira aja sira milihin sega, apan pawak ing Sang Hyang Amrta, papa
dahat sira tan siddhi phalanya. Apa lwirnya: sisa, tataban, carikan, lungsuran paridan. Iku
wenang sira nganggo”.

Ling Durga: “Sajna Bhatari, apan dahat maletuh ikang sega. Yan lungsuran Sang Hyang Siwa
guru maglem ranak Bhatari, apan dahating masuci Sang Hyang Siwa Guru”.

Ling Bhatari: “aum anak Sang Durga, wruh sira maharan ing letuh. Ndi kang di araning suci?”.
Sajna Bhatari, apan sega ika wit ing setra. Setra ika wit ing wangke. Ika karananing letuh. Sang
Hyang Siwa Guru sira suci”.

Ling Bhatari: Lah yan mangkana den ta, yan hana wong pawestri anapak ing setra tan arepa
kitanku. Kunang Sang Hyang Giri Putri dahat masuci, dahat maletuh. Apa karananing
mangkana? Giri ngaran gunung, gunung, nga., prathiwi. Putri nga., panak. Panak, nga, wetu.
Wetu, nga, sila. Sila, nga. Watu. Kunang wang aumah ring gunung kalanya aputra apurusyadi
onggwanya ya ring gunung juga. Mangkana ling Bhatari.

Mwah Bhatara Rama Wijayam kawruh akena. Bha, nga., wit. Ta, nga., wetu. Ra. Nga., angebeki
loka. Rama, nga., bapa. Wija, nga., anak. Yama, nga., ibu. I bapa, nga., cangkem. Anak, nga.
Jihwa, nga., lidah. Yam, nga., ibu pahledan. Ika ngaran Dewa Bhatara ring sarira. Ika ngaran
Sang Hyang Titah, sira wekas ing tuduh, ika anuduh aken kabeh. Siwa, nga. Siwi, nga., suhun.
Ika ngaran siwadwara, nga., pabahan.

Ring apa mijil ira pabahan tan hana ring sarira, hana manusa tan pasarira. Yaning sarira kadyang
apa ambunya? Wangi mwang banges. Yan wang pejah.

Ling Durga : Sadna Bhatari. Kadyang apa tapa ika? Ndi unggwan ing atapa” Ling Bhatari Durga:
“Lah kayeki titahnya tapa. Yan hana wang minta ri kita, aja sira tan paweh. Kewala hana pininta
denya aweha juga, iku nggwanya tapa nga.
Hana mwah ikang segahana sira aja sira milihin sega, apan pawak ing Sang Hyang Amrta, papa
dahat sira tan siddhi phalanya. Apa lwirnya : sisa, tataban, carikan, lungsuran, paridan. Iku
wenang sira nganggo.”

Ling Durga : “Sajna Bhatari, apan dahat maletuh ikang sega. Yan lungsuran Sang Hyang Siwa
Guru maglem ranak Bhatari, apan dahating masuci Sang Hyang Siwa Guru.”

Ling Bhatari: “Aum anak Sang Durga, wruh sira maharani ing letuh. Ndi kang di araning suci?”.
Sajna Bhatari, apan sega ika wita ing śetra. Śetra ika wit ing wangke. Ika karananing letuh. Sang
Hyang Siwa Guru sira suci.”

Ling Bhatāri: “Lah yan mangkana den ta, yan hana wong pawestri anapak ing tan arepa kitānku.
KUnang Sang Hyang Giri Putri dahat masuci, dahat maletuh. Apa karananing mangkana? Giri
ngaran gunung, gunung, nga., prathiwi. Putri nga., panak. Panak, nga. Wetu. Wetu, nga., śila.
Śila, nga, watu. Kunang wang aumah ring gunung kalanya aputra apurusyadi onggwanya ya ring
gunung juga. Mangkana ling Bhatāri.

Mwah Bhtāra Rama Wijawam kawruh akena. Bha, nga., wit. Ta, nga., wetu. Ra. Nga., angebeki
loka. Rama, nga., bapa. Wija, nga., anak. Yama, nga., ibu. I bapa, nga., cangkem. Anak, nga.
Jihwa, nga., lidah. Yam., nga., ibu pahledan. Ika ngaran Dewa Bhatara ring sarira. Ika ngaran
Sang Hyang Titah, sira wekas ing tuduh, ika anuduh aken kabeh. Siwa, nga. Siwi, nga., suhun.
Ika ngaran siwadwara, nga., pabahan.

Ring apa mijil ira pabahan tan hana ring sarira, hana manusa tan pasarira. Yaning sarira kadyang
apa ambunya? Wangi mwang banges. Yan wang pejah sama lawan dewa. Dewa tan milu
masabda. Wang pejah tan pasabda, jatinya Siwa Buddha dewajati wijil ing swarga. Karaningnya
kalaning puja walin ing dewa gaweyakena Widhi-wighana malaku rirtha ring Sang Siwa Buddha
maka siddaning dewa yajna, twin ring wang pejah juga mangkana. Gaweyakena Widhi-widhana,
inangaskara dening sang brahmana Siwa Buddha, maka phalaning sang atma mantuka ring
swarga. Kunang wang tan maka don tirtha sang Siwa Buddha salawasnya tan amanggih panca
gati sangsara sama lawan atmaning wang tulah keneng upata upadrawa tan dadya jadma mwah
ensep ringkawah.

Mwah tingkahing bahisa, nga., prajna. Carika, nga., sahaning puput, lwirnya: sampi, nga.,
carikan tanggala, carikan prabot. Tanah carikan tanggal lampit. Padi, jagung, sela carikan kebo,
sampi Bras oran cacah carikan prabot palatri.

Tataban, nga., salwir ing matampak, majemak. Paridan, nga., sahananing mabakta. Ayaban, nga.,
sahaning pilihin. Lungsur, nga., twa, pasti ika jatinirang lungsur.

Titah ing waidha. Ong, nga., manusa. Toyam, nga., yeh,. Nga., gangga. Satam, nga., sakadi.
Candam, nga., wangi. Puspan, nga., kusuma. Samara payam, nga., amatra katonua. Nagni rah,
nga., getih ing., api. Gni, nga., genah. Ya teka ne mawak api. Netra bang, nga., dadi. Nghing tan
hana dewa ring buwana agung ring bhuwana alit juga unggwanya.

Papusuhan ta nga., Bhatara Iswara. Paparu, nga., Bhatara Sangkara. Ati Bhatara Brahma. Usus
Bhatara Ludra. Ungsilan Bhatara Mahadewa. Limpa Bhatara Mahesora, tutudedi Bhatara Siwa.
Mangkana ling Bhatari.

Mwah umatur Sang Durga: “Sajna Bhatāri, kadyang apa titah wang kena gring watuk kelkelan”.

Ling Bhatāri: “Lah kaya iki tingkahnya ngūni duknya kari waras sira ngantut urung. Sampun
liwar limolas ari nora ya mawruh witing lara mangkana mati juga wang mangkana tan kena
tinambanan, ya dadi wetu makelkelan tansah kapati=pati. Wus mangkana masret munyinya metu
tengkaak, jampi maling Nghing yan kari sajroning roras dina waras ika. Iki tambahnya : sa.,
carman balimbing besi saka wit binakar, kunyit warangan matambus, lunak mapanggang, Ra.,
pula sahi, bawang tambus, yeh ketan gajih, tahap akena.

Yan karasa kena jampi upas. Sa., rwa ngandola putih, temutis. Ra., bawang adas, sembar
lambungnya mider. Maka inumnya: S. sembung wangke, jawum-jawum poutih, ra pulasahi,
bawang adas.
Yan hana wang abangkes alon rumuhun dadi atitir awali-wali tan sah kapati-pati. Wekasan
ngreges ya temahanya mabangkes buhung ngreges dadinya. Ta., sa., jeruk purut, isen kapur,
temutis, cekuh, kunir, tumukus, ulet, pres, saring tibani cuka tahun, asaban cendana. Ra.,
menyan, kumukus, pulasahi tahap. Ngawe tamba ri kala Bya, Ka. Tuwi tan Kaliwon, kewala ya
kajeng wenang. Wedaknya ulungan don waringin, cekuh mapanggang, pulasahi, ada.

Kunang ya hana wang ngulati tukang, awasakena den tepet, sukunya duk munggah ing babtur.
Yang tengen munggah rumuhun tengernya sang lara, bubuk awaknya lara tur lesu nek atinya
anglempunyeng, mangkana laranya. Ta., sa., kasisat putih, siladaka, maswi, pulasahi tahap. Maka
wedaknya : rwaning Kendal, cekuh, cendana,. Ta. Pulasahi.

Yan sukunya kiwa munggah rumuhun kang agring ulun atinya lara, bangkyangnya lara, lesu,
linyun, mwah yan liwar sapuluh dina pinakitnya, nora wang wruha ngusadanin, mati juga wang
mangkana. Kadyang apa panakitnya mbahnya mati? Metu rah saking sipah, sakeng rambut,
sakeng silit, ring song bulu, ika tan weanng tinulung, bayu kasuduk., nga., Ta., sa., temu poh,
tĕmu akar, isen. Ra., katik cĕngkeh, phala kurung, sampar wantu, santen nyuh mulung madadah
apang padet, pipis rumuhun. Wus rateng pulung-pulung, until sari sari, sasantun den ngenep
artha, 77, gĕnĕp tingkahing sesantun, ma. “Bena putih ketemu tulung, pangentas patpah iku
bulisah. Rehnya amantra amĕgĕng batu.” Maka wĕdaknya, sa., isen matambus, ra., tingkih
mapanggang, rĕmĕk daging kasuna tunggal.

Mwah tĕngĕraning wang ngulati tukang, dĕlĕngĕn matanya sumrah katon matanya, tangan
paguridip, kang angring siwahnya sakit, wĕtĕngnya lara, sukunya lara, kena wisya waraguna,
kaswen mati wang mangkana. Kadyang apa ambahnya mati? Mauwab, mataag, ngĕtor, mĕtu
pĕluh tan pĕgat. Wus mangkana nĕlik matanya, macĕngung uninya, yan mengĕt malih yang
ngĕntah kadi rumuhun. Ta., śa., inan tĕmu kiruk dagingnya isinin mĕnyan, wai wrak, ji kalih,
tambus tum, wus ratĕng, pipis den alĕmbat, pres saring, eningnya dagingin kalabĕt, gintĕn
cĕmĕng, puh irungnya. Pakinumnya, sa., rwaning bengkel putih, temutis, kacang ijo, pipis pĕrs
saring, timbung campuri pinge ning taluh ayam. Wus rateng, wai jruk purut, malih kinla de ning
kwali waja.

Wusnya ratĕng malih rajah. Ra., cĕngkeh matutup, rĕmĕk daging, gulasari, mica musi, wai jruk.
Wus macampur malih dadah dening dadasar cemeng sudarana.

Iki rajahing dadasar: nde yung mung.

Wus kinla wai ketan gajih tahapakĕna. Phalanya sakweh ing lara ring weteng utas denya.

Tamban iki tan pilih lawan. Ngawe tamba wĕnang ring sukra Ka., nemu Kajeng twi tan kliwon,
kewala Kajeng temunya wenang.

Mwah maka wĕdaknya: śa., gamongan, cendana, yeh anakan, wai jruk mawadah limas andong.
Wus mawadah rajah ikang burat.

Iki rajanya :

Phalanya yan lupa krasa tan pagalih, waras denya.

Malih cindra ni panakiting wang tan katon, wang ngulati tukang juga cidranĕn ring matanya, ring
munyinya. Yan katon putih matanya gading bulunya ring, munyinya sasĕdĕnan, apanya lara osĕk
atinya., osah angsah tangkahnya sakit mrasa tĕkĕd ka tĕngah, saranduning awaknya sakit kena
wisya banyu mala nga. Malih enyeh-enyon ring dalm, nghing yan nganti pitung ari, gring ika
yang tan wruha ngusadanin mati phalanya. Yan tan mati buduh pwa ya.

Ta., sa, akah slagwi lanang, cĕkuh, sĕmbung, pipis pres saring dadah ening kawali waja. Iki
rajahing kwali.

Wus knila tibani lengha tanusan. Ra., wangkawa, tundra parawos, inumakĕna. Ri wusnya
anginum tamba ika inumakĕna sajeng dasar. Waneh maka bablonyoh, sa, temutis, gamongan,
sekar blimbing, wai wak manis, kla den aratĕng.

Yan adyus haywa dening banyu wedang, banyu mati ngaran.


Malih yan marawat kuning matane ngulati tukang, munyinya clucuh amour guyu, sang tukang
awĕdalang bayu ring irung kalih. Yanya drĕs abantĕr yu tĕngĕn, ewĕh laranya meh mati ya.
Laranya ne kalyang tukang wonwonan, yun, grah mrapah awaknya tur uyang, tan krasa nu
mawak, ring ototnya krasa a aktip. Yan kanti 6 dina laranya ya tan wang wruha ngusadanin mati
aranya, mutah rah tan papĕgatan. Mangkana ambahnya mati. Ta., sa., rwaning ic-sona ne kuning,
lunak tanĕk, ra., bawang tambus inum.

Wedaknya haywa wehakĕna adyus mati ya balik gawenang panawutan. Sa., gamongan, weh bras
putih, asaban cendana, batun jalawe. Waneh maka gantinya: sa., gamongan 3 iris, weh cuka kla
sadarana.

Malih yan mabwah-bwah sang ngulati tukang tur tekanya pada gati, adalah banyunta ring irung.
Yan sama deresne kalyang tukang glem ngapwan, uklun atine sakit mepet, kreng mawiduh
kecah-kecuh, manining basangnyane. Ta., sa., sulasih, myana cemeng, kasimbukan putih ckacak,
pres saring. Ra., phala. Katik lanang ne makreb. Sembar ring ulun atinya, sa., kapkap kuning,
cekuh, isen, kunir 3 iris. Wedaknya suruh temu urat, cekuh bakar sasigar, lunak mapanggang,
sampar wantu binakar, pulasahi matambus, asaban candana, wai jruk, ma., Ah sardang sarira
mati kukus ules kukus kaulesan.

Iti ngaran Puspa Kalimosadha. Kawruhakĕna panakiting wang, ring sariranya kacirnyan denya.
Nghing yan ngangge śāstra iki tapakena rumuhun. Yan puputan denya byasa phalanya yan hana
wang ngulati tukang kawruhakĕna ring sasriranya kacirnyan den ta panakiting mānusa, twi mati
kalwan amawa rwan ing wrksa makan angusadani awaknya. Yanya pacing mati teka janma
amawa wangke ring pangipen twin ring Samādhi Tanya mankana.

Mwah nyanya wang tĕka ngulati tukang sĕmĕngan kalaning I tukang kari ya aturu, kang ngulati
pada lanang-lanang, ne sakit anak luh, kebus tĕmbenyane sakit tur sampun malyang balyan kĕni
sampun kasĕmbar kebus ika, dadi kapendem kĕbus ika. Kaswen-swen gringnya sĕring malyang
balyan, dadi metu gĕtih sakeng silit kadi ketekan anyange. Wus mangkana ĕmbĕt basangnyane
tan dadi mabacin tan dadi manyuh, bawongnya bĕsĕh tan dadi manglĕkan, pupunnyane bĕseĕh
ne di kebot. Mangkana pinakitnyane, pejah wang mangkana. Tambhanya, sa., bligo, tĕmutis,
bawang matambus, kikih kabeh prs saring dadah dening kawali waja, tahapakena.

Iki tambahnya sahaning tiksana kapĕndĕm.

Tan bĕsĕh sagĕnahnya, śa., don kakrepetan, bawahng adas, ĕmpol andong olesakĕna.

Yan bĕngka tan dadi manyuh tan dadi mabacin, śa., carman dapdap, bawang adas, sĕmbar
wĕtĕngnya. Malih śa., ĕmpol pandan, ĕmpol manas, ĕmpol ĕndong, empol jaka, bawang adas,
sĕmbar sor silitnya.

Malih yan hana wang nguklati tukang lanang sawiji, kalaning wĕgi tĕkanya sampun I tukang
aturu, tĕka ya umatur sada sĕngap. Kenken sakitnyane wong lanang sakit. Kĕbus awaknya olih
masĕmbar kapĕndĕm panĕsnya ika mamahang tĕkanya. Wus mangkana ngawĕtwaken rah kadi
kĕtĕkan. Wus mangkana niwang sapisan tan eling ring awaknya tur kredek-kredek angkighanya
mĕtu pĕluh maka ukud, mangkana tenahanya. Ta., sa., bilga arum, temutis, bawang, tambus
kikih, prĕs saring, dadah dening kawali waja. Yan mĕtu panĕs kadi nguni waras wang mangkana.
Yan tan metu panes pĕjah juga ya.

Nihan tengeraning wang ngrempini nga., bobot

Yan otot ing socanya dumilah tur jenar, yan ring tungtung rambutnya semu wilis
kalimatmatan, Malih delengen paigel-igelanya ring arep, yan katon padrutdut ring pacagukanya
ika yan metu anaknya samadi galar. Mati rare ika. Yan nora mati lara ika memenya mati. Duk
wawu ngidam kena wisya taruna, nga., cekutan ring paturon, nghing yan arepa mahurip kawasa
juga. Ta., sa., rwaning jruk, limo, kapkap kuning cakcak kabeh, pres saring. Ra., lunak tanek,
katumgbah, klabet, tri katuka kinla den arateng. Wus rateng wai cuka tahun, wai jruk, lengis
tanusan, tahapakena.

Malih patenggeraning wang ngarbhini yan katon kang putih ing matanya carmanya masawang
pinge, ring suku matadah beteg sada gading.
Malih awas ring paturon yan karenga ambeknya mamba ta cemeng, iku wang praya mati.

Kadyang apa patengeranya ? Lesu satata kereng pules, kareng mangan kaget-kaget, metu rare ika
pramangke ya beteg maka ukud, kena moyo banyu nga., yan diniusaken mati ya yanya wus
umanak. Yan hana wang mangkana haywa ngusudani teka mati wang ika.

Ling Bhatāri “ Lah iki pangidĕpnya kawruhakĕna śāstra uttama nga. Canting Mas, SiwĕrMas,
lwih parikramanya śāstra iki, Wastu asing angangge umangguhang sadya rahayu. Jah tasmat suka
yan kataman ngring, sakwehnya kaparisuddhanĕn dening śāstra iki. Mantra ini dahating lwih
parikramanya lwirnya :

Ana nga, wre-astra, ika dadi wangsita. Ana modre, ika dadi kamoksan. Ana swalalita dadi
mantra, mangkana parikramanya.

Matanya dwa-daśa kwehnya kawitaning śāstra kabeh ika amatemu ring Na, Na ring Ca. Ca ring
Ra. Ra ring Ka. Ka ring Da.

Ikang Na matemu ring Ya. Ca ring Ja. Ra ring Pa. ka ring Nga. Da ring Ba. Ta ring Ga. Sa ring
ring Ma. Wa ring La. Pepek patemuning Wre-astra.

Ikang modre matemu ring Swalalita. Ika ngaran patemuning dyatmika saramaksa kamoksan
lawan mantra. Ika nga, kramaning dasa-bayu, sabdanya : Ih A Ka Sa Ma Ra, La Wa Ya Ung.

Iki dadi dasaksara sabdanya : Sa Ba Ta A I Na Ma Si Wa Ya, pinalih dadi Panca-brahma mwah


maringkes. Iki Sa Ba Ta A I. Sa mulih ring Da. Ta Mulih ring A. Ya Mulih ring I dadi tryaksara A
U Ma, nga, tryaksara ring jro tinulung dening angsa. Karaning dadi masabda : Ang Ung Mang.
Jatinya mawak lintang bulan surya nga, tryaksara ring jaba, mawak api yeh angin.

Ang magenah ring ati dadi gni, ung magenah ring ampru dadi yeh. Mang mulih ring windu.
Windu mulih ring sunya. Sunya mulih ring akasa. Ya geh mrtane.

Ikang Ang Ah nga, Rwa-bhineda irika pasuk-wetunya, ring witing ati dadi bayu malang mapet
amarga ring irung kalih, krana ngaran rwa-bhineda, apan bayu ring irung tengen terus ring silit,
amarganing sekul ulam. Bayu ring irung kiwa anrus ring baga purus margining toya. Mangkana
kramanya Sang Hyang Rwa-bhineda aksara wiśesa.

Mwah ikang Ang dadi Ongkāra ngaděg ring dada. Ikang dadi Ongkāra sumungsang ring gidat.
Ardacandranya ring tulang bawu. Windunya ring cěkoking bahu. Nadanya ring lidah. Ongkāra
sumungsang ring gidat. Ardacandranya ring alis. Windunya ring slagan alis. Nadanya ring
tungtunging angadu pucuking rwi, sida ya matěmu kapanggih den ta kasidening mantra. Ikang
maka dasar salwiring lalěkasan.

Yan sāmpun langgěng mangkana siddhi juga ya. Yan tan mangkana arang kasiddhyan tiněmun ta,
tan pendah taru tan pawit juga ya.

Yaning anggawe panawar sandhi, iki rěgěpakěna rasakěna gnine ring tulang cětik, upining
sakeng pusěr, apanya gni tabuhan. Angine ring pupusuh anggen Ardacandrane ring tulang gulu
maawak agni murub nuut windune ring cěkoking gulu, ya māwak sibuh mesi wai. Lidahe nadha
māwak wai kaglut dening agni.

Yan sāmpun mangkana karěgěpanya wětukukus tang wai panaware ring sapta ring sor ring luhur.
Krana kadi ngrah swaraning nadhanta ring jro kadi gěnta ngawang-awang. Ika cirinya siddhi
Sang Hyang Mantra wak bajra narasingha, ring jro siwanjana māwak siddhi juga ya.

Ikang Ongkāra Batuk, Arcandranya ring alis, windunya slaning lalata. Nadanya ring gěntiling
irung. Ika awaning amrta sakeng ākāśa umili maring sor, ibanya ring jiwa-raga. Ākāśa maring
untěk nga, bunděr waena pětak kadi duma, a ngaran langite ring awakta.

Ikang mreta tiba kadi udan wětunya. Umiliyakěn awuning lara wisya akwehnya gěsěng dening
apuy trus maring wat nga, lwah ya ring suku kiwa trus mareng sajarahing sagara ring tlapakaning
suku. Ikang nga, suku bga, pasih. Wusnya aniramin wisya awunya angūrdha těken muladara-gni.
Malih iděp makaplkig, dyun kundi manike mesi amrta ring slaning batuk. Wintu Ongkārane
nungsang ring walung kapalane. Ikang mwah amlabar gnin wisyane, malih angili těken idani.
Mangkana denta angrgěp, ikang mantra ngawe kasiddhyaning panawar gni sakala.

Yan kěna ngring kěna upas katawar denya nadyan wang pacang mati kari bajang, maurip juga
denya. Yan wus wrda pějah juga ya. Jah tasmat, aja wehing wong lyan dahat mauttama panlasing
śāstra iki.

Iti gaglaran ring raga, ma: Ong Mang Tang nama swāhā, Ong Ang Tang nama swāhā, Ong Ung
Tang nama swāhā.

Iti Sang Hyang Barunāstra wiśeṣamaguna, kweh phalanya, sabdanya : Sang ring pupusuh. Bang
ring ati, tang ring ungsilan. Ang ring ampru. Ing ring patumpukaning ati. Nang ring paparu.
Mang ring usus agung. Sing ring limpa. Wang ring iněban. Rang ring tungtunging pupusuh. Ong
ring witing pupusuh.

Mresyu masyudi swa sesa nama.

2.2. Terjemahan teks Kala Tattwa

Semoga tidak ada rintangan dan berhasil.

Inilah Kala Tattwa yaitu riwayat Bhatāra Kala dari sejak beliau lahir.

Diceritakan Bhatāra Siwa bersama permaisuri-Nya yaitu Bhatārī Giriputri pergi melihat-lihat
laut, samudra. Tak berapa lama sampailah beliau di atas samudra. Tiba-tiba bangkitlah birahi
Bhatāra Siwa, ingin bersenggama dengan permaisurinya, Sang Hyang Giriputri. Tidak maulah
belai (Bhatārī Giriputri) karena sadar sebagai perwujudan dewata.

Kemudian marahlah Bhatāra Siwa. Berkatalah Bhatārī Giriputri : Duhai jungjungan, janganlah
demikian, (perilaku seperti itu) bukanlah perilaku dewata.

Berkatalah Bhatāra (Siwa) : “Ya Bhatārī janganlah demikian, karena tidak terkendalikan
keinginanku, jika tidak diberikan tidak senanglah aku.”

Akhirnya (keduanya) sama-sama marah. Namun belum terpenuhi keinginan Bhatāra (Siwa),
sperma beliau sudah keluar dan jatuh ke laut. Selanjutnya Bhatāra Siwa kembali ke sorga
bersama dengan permaisuri-Nya.

Tidak diceritakan Bhatāra dengan permaisuri-Nya.

Diceritakan Sang Hyang Brahma dan Sang Hyang Wisnu melihat air mani itu, dan laut tampak
goncang, lalu beliau berdua beryoga. Maka menyatulah air mani itu menjadi berwujud raksasa
besar dan luar biasa. Tidak ada yang menyamai rupanya. Saat itu lahirlah Bhatāra Brahma dan
Bhatāra Wisnu.

Tidak diceritakan lahirnya mereka. Diceritakan raksasa itu bverkeinginan mengetahui (siapa)
ayah dan ibunya. Dipandangnya laut, sepi. Dipandangnya ke Timnur juga sepi. Ke Selatan sepi.
Ke Barat sepi. Ke Utara sepi. Ke Bawah sepi. Ke Atas juga sepi.

Maka berteriaklah raksasa itu bagaikan raungan singa, sehingga bumi menjadi bergetar, seluruh
sorga bergoyang. Lalu keluarlah Dewata Nawasangha seluruhnya, dilihatnya raksasa besar
dengan rupa yang luar biasa, berterial-teriak bagaikan raungan singa. Kemudian bangkitlah
kemarahan para Dewata Nawa Sangha. Lalu menyerangnya. Dikeroroknya raksasa itu oleh para
dewata seluruhnya. Tidak cidera (sedikitpun) taksasa itu, lalu ia berjata “Ah bahagia rasanya
ketemu, janganlah engkau menyerangku, aku minta kebenaran.”

Dewata berkata : “Ah ah kami, jangan banyak bicara, karena engkau raksasa amat jahat, tak
bakalan tidak engkau mati.”

Lalu mereka berperang. Akhirnya kewalahan para dewata itu dan dikejharnya. Para deqata
berhamburan lari menuju ke hadapan kaki Bhatāra Siwa.
Selanjutnya mereka bersama-sama melaporkan : “Ya junjungan, ini ada musuh paduka datang
menuju ke hadapanh paduka, berwujud raksasa mengobrak-abrik kahyangan. Tak tercederai oleh
putra paduka seluruhnya, apabila paduka tidak mau terjun ke medan perang, niscaya seluruh
kahyangan akan hancur.”

Sabda Bhatāra Siwa : “Ah uh uh ah mah, janganlah engkau ragu-ragu, aku hadapi sekarang”.
Lalu beliau keluar dan ditemuinya raksasa itu. “Aum engkau raksasa, sangat besar dosamu.
Matilah engkau olehku”.

Kata si raksasa : “Nah keluarlah engkau sekarang”.

Selanjutnya terjadilah perang tanding yang sangatr dasyat, saling robek, saling tikam, kemudian
Bhatara Siwa lari, sebab raksasa itu tidak dapat dilukai dengan senjata bajra. Karena itu Bhatara
Siwa dikejar, Bhatara Siwa lari terbirit-birit, gemetar, lalu mengipaskan badannya sesampainya
di tempat kejauhan. Dari sana Bhatara kembali seraya berkata : “Aum kamu raksasa, apa
salahnya Sang Catur Loka Phala? Dan apa yang menyebabkan engkau menyerang seluruh
penghuni kahyangan”.

Raksasa itu berkata : “Tidak ada keinginan aku untuk berperang, aku hanya ingin bertanya
padanya. Betul paduka karena aku tidak mengetahui siapa ayah ibuku”.

“Nah kalau demikian potonglah terlebih dahulu taringmu yang di kanan, baru kutemu ayah
ibumu. Aku tidak berbohong padamu, sekarang ada anugrahku kepadamu, smoga engkau
memperoleh keberhasilan (kasidian), engkau berwujudkan semua yang bernafas, terserahlah
kamu sekarang. Bila engkau ingin membunugnya, boleh, bilai kau ingin menghidupkan juga
boleh, sebab engkau anakku, ini ibumu Bhatari Uma Dwi”. Demikianlah sabda Bhatara Siwa.

Selanjutnya bersabdalah Bhatari Uma : “Duhai putraku, ada anugerahku padamu, mulai sekarang
janganlah engkau mengembara, menyusuplah engkai di desa pakraman, di pura Dalemlah
engkau tinggal, Durga sebagai namamu, pemberian ibumu yang bernama Bhatari Uma, itulah
sebabnya engkau menjadi Bhatara Durga. Bhatara Siwa ini adalah ayahmu, yang
menganugrahkan kamu nama Hyang Kala, pada waktu taringmu dipotong. Demikianlah
namamu, engkau menjadi dewanya kelompok Kala, Durga, Pisaca, Wil, Danuja, Kingkara,
Raksasa dan segala macam penyakit, hama, serta segala macam bisa (racun), dan segala
kekuatan gaib, di desa engkau dibenarkan unbtuk memakan segala makananmu itu. Adapun pada
saat aku berada di pura Dalem maka menjadilah aku Bhatari Uma Dewi, karena akulah yang
menganugrahkanmu. Oleh karenanya aku bernama Bhatari Durga Dewi. Engkau berada di
pinggirnya, sebagai namamu kalika. Bila engka berada di Bale-Agung engkau bernama Jutisrana.
Semoga engkau menemukan keberhasilan dalam pikiranmu.

Berkatalah Sang Durga : “Hormat Bhatari, apa yang menjadi makanan anak Bhatari”.

“Nah ini sebagai makananmu yaitu, kalau ada orang yang tidur dampai sore dan tidak pada
waktunya yaitu setelah matahari terbenam, dan anak kecil menangis pada waktu malam ditakut –
takuti oleh ayah – ibunya dengan kata – kata, nah nah amah ne amah (Ya makan, ini makan).
Dan lagi kalau ada orang membaca kidung, kekawin, tutur yang utama di tengah jalan, itu
menjadi makananmu. Kalau ada orang yang mengadakan pertemuan untuk perkumpulan dijalan,
itu juga boleh kamu memakannya. Dan lagi kalau ada orang yang mengetahui prihal pemujaan
kepadamu, wajarlah bila kamu memberikannya anugerah, segala permintaan patut kamu berikan
bersama rakyatmu semua, sebab itu saudaramu yang sesungguhnya. Ia yang disebut manusia
yang sejati. Manusia Jati dapat berbaur dengan Bhuta, Kala, Durga. Bhuta, Kala, Durga juga
dapat berbaur dengan Dewa, Bhatara, Hyang, karena itu semua adalah satu, ia adalah manusia, ia
adalah dewa, ia adalah bhuta. Bhuta adalah ia, dewa adalah ia, manusia adalah ia.

Demikianlah essensi yang sebenarnya. Sang Hyang Panca Maha Bhuta sebutanmu yang lain.
Sang Hyang artinya, yang memerintahkan. Panca artinya lima. Bhuta artinya segala yang
beracun dan memakan daging, diantaranya : Kala, Bhuta, Durga, Pisaca, Kingkara. Itu semu
berperwujudan penyakit, hama dan wabah, ilmu hitam,dan ilmu sihir. Itu semua rakyatmu yang
bisa kau perintahkan untuk berbuat baik dan buruk. Oleh semuanya sama-sama pandai dan sakti,
karena kelahirannya dari sepuluh indria dewatapada waktu keangkaran beliau nikmati bersama
saktinya (istrinya).
Semuanya itu memenuhi dunia termasuk sorga, sapta loka ( tujuh dunia di atas), sapta patala
( tujuh dunia dibawah), semuanya dipenuhi oleh bermacam-macam kala, Bhuta, Durga dan
segala jenisnya dengan wujud (rupa) yang berbeda- beda yang semuanya amat berani dan sakti.
Kesemuanya itu mencari makanan pada manusia, binatang, pada mereka yang tingkah lakunya
tidak sesuai dengan penjelmaan. Akan tetapi kalau ada orang yang tahu akan hal itu, yang sesuai
dengan ucapanku yang dahulu, patut engkau sertai segala perbuatannya, bila berbuat kebaikan
maka turutlah engkau dalam kebaikan, oleh karena Sang Hyang Dharma menjelma pada mereka
yang tidak ternoda bagaikan air kehidupan bagaikan lidahnya api. Demikianlah perwujudannya
(prabawanya) bagaikan angina linus kekuatannya yang keluar dari bulu-bulu badannya. Itu yang
menyebabkan beliau disembah oleh semua yang galak, semua yang seram, segala yang beracun,
segala angkara, dan semua leyak, engkau juga dapat membuat mereka berhasil. Demikian
perkataan beliau Sang Hyang Giri Putri. Selesai Beliau memberikan anugerah pada putera beliau
Bhatara Kala.

Kemudian beliau berganti nama, bernama beliau Bhatari Durga, sebagai anugrah Bhatari (Uma)
yang distanakan di Dalem, Sang Hyang Panca Maha Bhuta sebutan beliau yang lain (Sang
Hyang Kala),oleh karena beliau menjadi dewanya segala yang dahsyat, beliau dimuliakan di
Desa yaitu di Bale Agung. Demikianlah sabda Bhatara Siwa,dan lagi : “Aum putraku Sang
Hyang Kala, engkau patut tinggal di desa, engkau menguasai desa adat, engkau boleh mengambil
jiwanya manusia maupun binatang setiap tahun pada waktu sasih kesanga ( Maret ). Terutama
menghukum orang yang berdosa, jahat, bersenggama tidak sesuai dengan sila-krama, dharma
sesana, dan agamanya. Demikian pula dapat menyebarkan penyakit kusta, hama dan penyakit
binatang yang tidak dapat terobati, dan di desa adat yang tertimpa alamat buruk, sebagai
hukuman dari Sang Hyang Surya Raditya, pada buni yang telah terkena cemar. Itu yang menjadi
santapanmu bersama dengan seluruh rakyat kala-mu, Sang Hyang Kala Mretyu sebutannya. Oleh
karena engkau Bhuta Rajapati yang dalam keadaan marah, Sang Hyang Yama Raja Sebutanmu
yang lain.

Apabila ada raja memohon belas kasihan dewata, memohon keselamatan Negara dengan seluruh
rakyat yang ada di wilayah kerajaan, maka agar segeralahia menebus jiwa padamu dan semua
dewata dengan upacara sesajen. Karena itu orang harus mengetahui rincian tentang yadnya.
Diantaranya :Manusia Yadnya, Bhuta Yadnya, Rsi Yadnya, Dewa Yadnya, Pitra Yadnya, Siwa
Yadnya, aswameda Yadnya. Itulah tujuh yadnya namanya, yang dapat mengantarkan pada
kesantosaan badan dan seluruh bumi sampai ke sorga, oleh karena dapat mengantarkan pada
kesejahteraan dunia.

Kalau itu telah dilaksanakan, maka engkau putraku dan seluruh rakyat kalamu kembali dalam
wujudmu yang lemah lembut, lenyap segala keangkaraanmu demikianlah hukumanmu, engkau
akan menerima ruwatan dari pendeta Siwa-Budha, sehingga dapat menghilangkan kebencian
yang melekat pada badanmu. Yang menyebabkan engkau menjadi dewa-dewi. Engkau akan
dapat brsama-sama dengan ayah ibumu menikmati kenikmatan alam sorga.

Setelah itu berkatalah Sang Hyang Kala, sabda beliau : “mohon ampun Oh Siwa, hamba sujud
padaMu, putra Bhatara tidak menolak akan segala anugerah Hyang Bhatara. Ada lagi pertanyaan
hamba kehadapan Bhatara. Bagaimana perlindungan masing-masing yadnya itu? Bagaimana
susunanya? Jelaskanlah hamba sekarang.

Sabda Bhatara (Siwa) : “janganlah enkau ragu, sekarang akan ke jelaskan padamu. Perhatikanlah
penjelasanku mengenai yadnya yaitu”. Yadnya adalah sebagai penebusan hukuman kepada
Tuhan dari orang yang berdosa, sebagai pembeli jiwa paa kehidupannya masing-masing.
Manusia yadnya bermanfaat untuk menjadikan kokohnya Negara dan kekalnya sang pemimpin
yang menguasai Negara. Tata cara yadnya adalah dengan membagi-membagi dana, kesenangan,
segala yang mulia seperti isi kerajaan, disertai persembahan hidangan umbi-umbian dan buah-
buahan, sebagai saksi Sang Hyang Siwaditya, yang dipuja oleh sang pendeta yang mempunyai
pengetahuan sempurna, seorang raja dapat melaksanakan/menyelenggarakan yadnya yang
demikian. Dan lagi pada waktu orang memuja dewa ditempat pemujaan sang catur warna (empat
golongan masyarakat di bali) sebagai huli desa adat. Yadnya yang demikian dapat dilaksanakan.
Lain daripada itu tidak boleh, walaupun di pura dangka dan pura leluhur untuk golongan sudra
(paibon) tidak boleh medana-dana. Kalau ada yang melanggar, itu boleh menjadi santapanmu.
Hukum orang yang demikian, suruh rakyat kalamu untuk memakan dan meminum darahnya,
dagingnya. Demikianlah sepatutnya.
Adapun Bhuta yadnya itu adalah tawur. Beragam bentuknya, besar-kecil tawur bentuknya itu
juga bhuta yadnya namanya. Itu menjadi santapanmu bersama rakyat kalamu, oleh karena tawur
sebagai korban yang menyelenggarakan caru, sebagai pembebas hukuman orang yang berdosa
ataupun (orang yang memperoleh) pertanda buruk, mala petaka, dan isyarat yang kurang baik,
(tawur) itu dapat menghilangkan hukuman yang besar dan kecil, karena itu patut diikuti.

Adapun perinciannya masing-masing adalah demikian. Kalau Panca Sata sebagai bentuk
tawurnya (kekuatan) perlindungannya selama satu tumpek (35 hari). Kalau Panca Klud sebagai
tawurnya enam bulan (kekuatan) perlindungannya. Kalau Rsi Gana Alit sebagai tawurnya enam
bulan (kekuatan) perlindungannya. Kalau Rsi Gana Agung bentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya enam tahun. Kalau Panca Sanak Alit bentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya setahun tiga bulan. Kalau Panca Sanak Agung bentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya lima tahun lima bulan. Kalau Tawur Agung bentyk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya Sembilan tahun. Kalau Tawur Gentuh bentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya sepuluh tahun. Kalau Panca Wali Krama bentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya dua belas tahu enam bulan. Kalau Amalik Sumpah bentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya delapan tahun. Kalau Eka Dasa Rudra bentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya sebelas tahun. Kalau Arebhu Bhumibentuk tawurnya (kekuatan)
perlindungannya seumur manusia perlindungannya. Demikianlah perlindunagan masing-masing
tawur, ketahuilah.

Kalau Rsi Yadnya itu adalah mempersembahkan makanan kepada maha rsi yang disertai dengan
kain dan kampuh, mas, perak, permata mulia. Besar kecil punia (pemberian) itu Rsi Yadnya juga
namanya, disertai dengan pikiran yang suci dan tidak ada rasa terikat akan miliknya, karena rsi
yadnya akan melenyapkan segala dosa dan kemalangan orang beryadnya sampai dengan lima
bentuk kesengsaraan leluhurnya.demikianlah pahalanya. Oleh karena disucikan oleh para rsi
seluruhnya.

Adapun Pitra Yadnya adalah persembahan sesajen (saji) kepada Sang Dewa Pitara (leluhur).
Lebih-lebih menyelenggarakan sawa prateka, menebus atma orang yang meninggal pada Sang
HyangYama Dapati dan pada kelompok Kingkara Bhuta, yang menghukum atma dengan lima
bentuk penyengsaraan. Demikian upacara terhadap jenasah, memberikan Sang Dewa Pitara
(leluhur) untuk menikmati sorga, oleh karena ada dosanya pada waktu masih hidup di dunia,
makanya sekarang menerima penderitaan dineraka dihukum oleh Sang Hyang Yama Dipati,
dihukum oleh para Kingkara Bhuta. Itu menyebabkan patut ditebus dengan suatu upacara sesuai
dengan tatacara memuja Pitra (Roh Leluhur) dengan pitra yadnya sebagai sarana agar sang atma
dapat kembali kea lam sorga.

Dewa Yadnya yaitu memberikan persembahan pada Dewa pada hari yang baik dengan
mendirikan sanggar parhyangan sebagai tempat pemujaan, membuat patung perwujudan dewa
dan leluhur yang telah “didewatakan”. Inimyan-imyan untuk disembah dan sebagai persembahan
kepada Tuhan. Dengan pikiran yang suci dibuatlah pancagra untuk keperluan bersama dan
peletan (tempat peristirahatan). Itulah Dewa Yadnya sebagai penghapus papa penderitaan, baik
yang dibawa sejak lahir atau kemalangannya dalam hidup di dunia ini. Besar-kecil upacara itu
juga Dewa Yadnya namanya, yang menyebabkan langgengnya (kekalnya) sang hyang atma dan
jiwanya seluruh alam,, oleh karena langgengnya yoga para dewata menyebabkan bertambahnya
kebaikan dunia ini. Demikian, ingatlah.

Adapun manfaat dari Siwa Yadnya, karena yadnya itu ditunjukan untuk Sang Hyang Siwapati
yang dilaksanakan oleh orang yang setia kepada guru. Hal itu akan menghilangkan papa dan
penderitaan, serta menyebabkan leburnya kebencuan dalam diri.

Bagaimana wujud bhaktinya kehadapan guru itu, merupakan penyebab keberhasilan


persembahannya itu? Yaitu ketika sang guru masih hidup dipersembahkan makanan seperti
umbi-umbian, buah-buahan serta segala sesuatu yang dapat dipersembahkan kepada guru yang
disertai dengan pikiran yang suci, setia dalam tindakan, berbudi luhur. Pada waktu kematian sang
guru, ia bisa melaksanakan upacara penyucian dan mengantarkan atma sang guru kea lam
kelepasan dengan menyelenggarakan seluruh upacar Pitra Yadnya. Sehingga atma dapat kembali
kea lam sorga bersatu dengan para dewata. Itu semua akibat bhaktinya seorang siswa. Demikian,
ingatlah.
Guna dari Aswameda Yadnya, ketahuilah oleh anakku, adalah yadnya untuk membebaskan seisi
dunia, menghilangkan segala kotoran dari dunia, terutama segala dosa, segala yang
menyeramkan, segala yang gaib, segala yang buas, segala penyakit tanaman, karena semuanya
disucikan oleh yadnya itu, apakah itu binatang, mahkluk hidup, manusia, sampai pada detya,
dewata, raksasa, bhuta, kala, dewa dan bhatara. Itu akan tersucikan dengan dibuatkan “homa”,
sebagai stana Sang Hyang Agni yang menyala membakar seluruh kekotoran di dunia.

Demikian yang dilaksanakan oleh orang yang bijaksana pada masa pemerintahan
aswayambhuwa Manu mengharapkan kokohnya dunia. Demikan juga tata cara yang harus
dilaksanakan bila ada Negara/kerajaan yang tidak ada pemimpinnya atau meninggal, meskipun
meninggalnya karena kena kutukan, sial, tanda-tanda buruk, beliau Sang yajamana mengetahui
hal itu, karena raja akan binasa oleh musuh, maka itu patutlah Bhatari Umapati dipuja dengan
menyelenggarakan homa aswameda yadnya serta pemujaan Sang Hyang Saraswati. Beliaulah
yang dapat memulihkan kebaikan dunia termasuk juga sorga dan tempat suci kalau mengalami
bencana. Demikianlah tata caranya, oleh karena Sang yajamana disebut catur asrama, asal dan
kembalinya seluruh dunia. Beliau adalah perwujudan Sang Catur Weda.

Catur weda itu sebagai jiwanya dunia yang disebut Sang Hyang Jagat Kantar, beliau adalah
sumber segalanya, beliau adalah tujuan saat lenyap, beliau adalah asal kelahiran beliau bersifat
besar dan kecil, beliau ada dan tiada, beliau adalah penyatuan dunia. Oleh karenanya semua
pekerjaan tidak akan berhasil apabila tidak bersaranakan Sang Hyang Catur Weda, oleh karena
beliau adalah simbol kesuksesan kerja. Lebih-lebih engkau anaku, sekarang kuberitahukan kamu
dan tujuanmu sekarang, oleh karena kamu telah aku sucikan, maka tidak lagi engkau bernama
Bhatara Kala, Sang Hyang Bhuta Raja namamu. Janganlah engkau tidak mengindahkan tujuan
semua yadnya yang dilaksanakan oleh semua manusia didunia. Besar-kecil yajnya yang
dilaksanakan tidak akan berhasil bila tidak bersaksikan Sang Hyang Weda Carana, sebab Sang
Hyang Weda Carana adalah wujud dari yajnya, bersama dengan Sang Hyang Siwa Aditya. Itulah
sebabnya mendirikan Sanggar Tutuan apabila melaksanakan yajnya dalam tingkatan yang
kecil.Sanggar surya sewana apabila yajnya dalam tingkatan menengah,sanggar tawang rong
tiga apabila yajnya dalam tingkatan utama.

Sesajen yang patut dinaikkan pada sanggar tutuan, hanyaardhanareswari terdiri atas; suci 2,
siwa bahu, cucuk bahu, dewa-dewi, tidak menggunakan banten sor, hanya menggunakan guru
bungkulan, daksina rongan.

Sesajen yang dinaikkan pada sanggar surya sewana; catur mukti, daksina sarad, suci catur,
ganal alitm dan citra gotra, dewa-dewi, siwa bahu, cucuk bahu, memakai banten sor, mepageyan,
tata caranya patut menggunakan tempat pijakan (tapakan) bawi plen disertai dengan ayam lima
warna, Yama Raja Alit, dialasi tepung putih.

Kalau upakara yang dilaksanakan dalam tingkatan menengah, pada sanggar surya
sewana boleh menggunakan “Catur Ebah” dan perlengkapannya seperti sebelumnya. Kalau
dalam tingkatan rendah; sepatutnya memakai “Catur Sari” dengan perlengkapannya Suci 2,
disertai dengan citra gotra. Demikian tata caranya. Di bawah (sor); babangkit asoroh, dasarnya
caru bawi plen, kalau tidak babi, dapat digunakan itik berbulu sikep dan patut disertai dengan
ayam lima warna. Pada padudusan; babangkit asoroh memakai gayah utuh disertai dengan
kelangkapan upakaranya sorohan, sesayut paideran lengkap. Di depan pemujan; itik diolah 2
ekor, sebagai lampadan dijadikan 15 tanding (bagian).

Kalau mendirikan sanggar rong tiga, ketahuilah rincian sesajennya olehmu. Pada ruang (rong)
bagian tengah; tumpeng 10, guling itik 2, tumpeng guru 7, tumpeng catur 4, itik digoreng 1,
dibuat seperti hidup (winangun urip), itik lada 1, pisang 4, sasamuhan 4, saraswati 2, pancapala
2, sasamuhan catur 4, lingga 2, sekah dewa 2, benang 2, uang 450, kain putih 2 setel, saput
empat warna, uang 900, duma uang 50, pala 2, pupus i jenar 16, uang lingga 33, disertai
kukumbu, kelapa singgat ditempatkan pada tamas, catur muka waidyagana serta
kelengkapannya, Yama Raja, suci seperti yang dulu.

Pada ruang (rong) sanggar kanan dan kiri; tumpeng masing-masing 4, itik diguling lengkap
masing-masing 2, lada masing-masing 2, sasamuhan masing-masing 2, saraswati masing-masing
2, pancapala 2, saput 1, uang 225, jebugarum 1, berisi duma 25, pupusi jenar 11, suci waidya
masing-masing 2, dilengkapi dengan pras ajuman, daksina gede seperti biasanya). (Banten)
didepan pemujaan sama seperti didepan.
Caru dibawah (sor); babi diolah 1, diolah dijadikan sate nasing-masing galahan, tulangnya dibuat
seperti hidup (winangun urip), babi guling 1, caciri babi guling betina yang masih muda 1,
guling itik 1, babangkit 1, tadah 1, pras, benang satu gulung, uang 225, ayam dipanggang 12,
uang taled babangkid 225, benang satu gulung, sega cacahan 12 tanding, ikannya gagempungan
ditempatkan pada nyiru baru, uang untuk alasnya masing-masing 11, sayur sakawali, glar sagha,
sega garuda, timbunan acatu ditempatkan pada nyiru baru, ditulisi garuda. Ikannya sate 23.

Tatacara upacara adudus agung telah dijabarkan dalam Aji Tapahini, pelajarilah. Di situ telah
dimuat rincian masing-masing yajnya dan pada Plutuk, Pada Putru Sangkara juga telah
dijelaskan termasuk rincian Sawa Wedana, Asti Wedana, Atma Wedana, semuanya telah dimuat.
Hal itu patut diketahui, janganlah sembarangan, karena patutnya engkau juga yang memiliki
sebagai santapan, terutama dalamRoga Sanghara Bhumi dan Prakempa (Pada masa kekacauan
dunia dan pergolakan dunia). Apabila penyuciannya tidak sesuai maka engkau dapat menghukum
manusia di dunia, dengan mengajak prajurit kalamu, Sang Hyang Purusangkara namamu dan
engkau boleh menciptakan pertanda buruk, yaitu isyarat buruk di bumi.

Apabila telah sampai akhir usianya bumi, sampai pada jaman Kali Yuga, Sang Hyang Kala
Mretyu namamu. Pada masa Kreta Yuga Sang Hyang Mretyu Jiwa namamu.

Demikianlah caramu menjaga dunia, janganlah acuh.

Berkatalah Bhatara Kala kepada ibunya, “Yang Mulia Bhatari, kalau ada orang kena penyakit,
bagaimanakah upacaranya yang manjur (untuk menyembuhkan)? Mohon beritahukanlah putra
Bhatari”.

Bhatari berkata: “Aum putraku Hyang Kala, kalau ada orang yang sakit panas luar biasa, ada
obatnya” obatnya, bahannya; lengkuas muda, bras yang direndam, sembur tulang ekornya.
Apabila dalam tiga hari belum juga sembuh, (obatnya diganti) dengan bahan; daun sirih yang
sudah tua, garam, diremas, disaring dengan kuat ditambahi kablet, sembur tulang punggungnya.
Kalau tidak sembuh, maka jadilah panas maleman, badannya panas keras pagi sore, kalau
panasnya hilang-datang lagi, itu disebut tiksna kapendem (tipes). Obatnya, bahannya; bligo
arum, tmu tis, bawang tambus, diparut semuanya, peras kemudian disaring, panaskan dengan
kawali baja, lalu diminum, maka keluarlah panasnya. Kalau panasnya tidak keluar, badannya
akan berkeringat, maka panasnya akan reda. Kalau tidak demikian, dan masih seperti dulu,
akhirnya keluar darah seperti daging yang dicincang, maka mati jugalah orang yang demikian.

Namun jika panas badannya dating (dapat diobati) dengan bahannya; lengkuas, gamongan, temu
tis, diparut, diisi air beras sembur seluruh tubuhnya. Apabila panasnya setiap sore dan nafasnya
melemah, jari-jari tangan dan kakinya dingin setiap sore dan nafasnya melemah, jari-jari tangan
dan kakinya dingin setiap sore, dari mulutnya keluar hawa panas, sebeha gantung orang yang
demikan. Obatnya, bahannya; akar kutat kedis, akar kelapa mulung yang masih muda, akar
kecemcem, lublub buhu, sinrong gagambiran, diisi kapur bubuk (air kapur yang bening),
beningnya direbus dengan kuwali waja, setelah masak diminum.

Kalau badannya panas setiap sore, tenaganya lemas, nafas yang keluar dari hidung panas setiap
sore, tangan dan kakinya dingin, sebaha orang yang demikian. Obatnya, bahannya; lublub (kulit
ari) buhu, lublub tingkih, ketan gajih, gosokan air cendana, air jeruk, garam uku, lalu diminum.

Kalau bibirnya kering, nafas yang keluar dai hidung panas setiap sore, tangan dan kakinya
dingin, sebaha jampi orang yang demikian. Obatnya, bahannya; air kesimbukan, air rendaman
penyalin, damuh tlengisan, pijer cina lalu diminum. Itu yang disebut satu panas menjadi banyak.
Janganlah kau sembar orang yang panas demikian. Apabila panas demikian disembark terlebih
dahulu patut ditapa-kan.

Kata Durga (Kala): “oh Hyang Mulia Bhatari, bagaimanakah tapa itu? Dimana tempat tapa itu?”.
Sabda Bhatari Durga: “Begini tata caranya tapa. Kalau ada orang yang meminta padamu,
janganlah engkau tidak memberi. Asal ada yang dimintanya, maka berikanlah ia. Itulah
tempatmu bertapa namanya”.

Adalagi orang yang mengaturkan persembahan padamu, janganlah engkau memilih


persembahan, sebab persembahan itu perwujudan Sang Hyang Amreta, alangkah papanya tidak
akan manjur jadinya. Apa diantaranya; bisa, tataban, carikan, lungsuran, paridan. Itu semua boleh
engkau menyantabnya.

Kata Sang Durga (kala): “oh Yang Mulia Bhatari, alangkah cemarnya persembahan itu. Apabila
lungsuran Sang Hyang Siwa Guru sangat senanglah putra guru, karena Sang Hyang Siwa Guru
sangat suci”.

Sabda Bhatari: “Aum putraku Sang Durga, tahukah kau yang dikatakan cemar itu. Dan manakah
yang disebut suci?”. oh Yang Mulia Bhatari, sebab persembahan itu berasal dari kuburan.
Kuburan itu tempatnya mayat. Itu yang menyebabkan cemar. Sang Hyang Siwa Guru, beliau
suci”.

Sabda Bhatari: “baiklah apabila demikian caramu memandang, kalau ada orang wanita
menginjakkan kakinya dikuburan, tidak maukah engkau anaku? Adapun Sang Hyang Giri Putri
sangat amat suci dan amat cemar. Apa yang menyebabkan demikian? Giri artinya gunung.
Gunung artinya tanah. Putri artinya anak. Anak artinya terlahir. Lahir artinya sila. Sila artinya
batu. Kalau ada orang yang tinggal digunung, maka digunung juga tempat melahirkan anak-
anaknya dan digunung juga tempatnya melakukan senggama’. Demikianlah sabda Bhatari
Durga.

Lagi yang perlu diketahui mengenai Bhatara Rama Wijaya. Bha artinya asal. Ta artinya lahir. Ra
artinya memenuhi dunia. Rama artinya bapak. Wija artinya anak. Yama artinya ibu. I Bapa
artinya mulut. Anak artinya jihwa. Jihwa artinya lidah. Yam artinya ibu pahledan. Itu nama
Bhatara dalam badan. Itu yang disebut Sang Hyang Titah, beliau asal yang memberikan perintah,
yang memerintahkan semuanya. Siwa arinya siwi. Siwi artinya junjung (meletakkan diatas
kepala). Itu artinya siwadwara artinya ubun-ubun.

Dari mana ia akan keluar apabila tidak ada jalan keluar dalam badan (sama halnya dengan)
manusia tanpa badan. Kalau didalam badan bagaimanakah baunya? Harum dan menyengat.
Kalau orang yang meninggal sama dengan dewa. Dewa tidak ikut bicara. Orang yang meninggal
juga tidak ikut berkata, sebenarnya Siwa-Budha adalah dewa yang berasal dari sorga. Karenanya
pada saat puja wali dewa dibuatkan widhi-widhana, memohon air suci dari Sang Siwa Budha
sebagai penyukses pelaksanaan dewa yajnya, demikian juga pada orang yang meninggal.
Dibuatkan widhi-widhana, disucikan oleh brahmana Siw-Budha, sebagai pahalanya kembalinya
Sang atma ke sorga. Kalau ada orang yang tidak menggunakan tirtha Sang Siwa-Budha,
selamanya tidak akan menemukan sorganya, karena orang itu tidak disucikan oleh Siwa-Budha,
wajar menemukan lima macam kesengsaraan sama seperti atma orang yang mendapat kutukan,
tidak akan menjelma menjadi manusia lagi, akan tenggelam didalam kawah (neraka).

Lagi perihal bahisa yang artinya bijaksana. Carikan. Artinya segala yang sudah selesai,
diantaranya; sapi disebut sisa makanan dari bajak, sisa dari peralatan. Tanah disebut sisa dari
bajak. Padi, jagung, ketela sisa dari kerbau, sapi. Bras, oran, cacah, sisa dari peralatan buatan
pande ?

Tataban artinya segala yang terinjak, diambil. Paridam artinya, segala yang dibawa. Ayaban
artinya, segala yang di pilih. Lungsur artinya tua, basi itu sesungguhnya adalah lungsur.

Perintah weda. Ong artinya manusia. Toyam artinya air. Air artinya gangga. Satam artinya
seperti. Candam artinya wangi. Puspam artinya, bunga. Samara payam artinya, tampak sekilas .
nagni rah artinya darah yaitu api. Gni artinya tempat. Itulah yang berwujud api. Netra bang
artinya, mata merah artinya surya candra. Itulah yang disebut rwa-bhineda. Rwa artinya dua. Da
artinya, menjadi. Tidak ada dewa di alam semesta tetapi dalam badan juga tempatnya.

Jantungmu bhatara iswara namanya. Paru-paru bhatara sangkara. Hati bhatara wisnu. Usus
bhatara ludra buah pelir bhatara mahadewa. Limpa bhatara mahesora , sangkara. Nyali bhatara
wisnu. Sekat rongga badan bhatara sambhu. Tutud dan lainnya adalah bhatara siwa. Demikianlah
sabda bhatari.

Lagi berkata sang durga (kala):”oh yang mulia bhatari, bagaimanakah terjadinya orang yang
terkena batuk yang tak henti-hentinya?”.
Sabda bhatari :”beginilah terjadinya, dahulu ketika masih sehat ia batal kentut. Setelah leawat 15
hari ia tidak tahu asal muasal sakitnya yang demikian, mati juga orang yang demikian tidak dapat
diobati, itu jadinya batuk yang tidak henti – hentinya sampai – sampai mau mati. Setelah itu
suaranya serak keluar seperti dahak, disebut jampi maling. Tetapi kalau masih dalam waktu 12
hari, oarng itu dapat sembuh. Ini oabatnya. Bahannya ; kulit belimbing besi juga kulit akarnya
dibakar, kunir, warangan dibakar, asam dipanggang. Dicampur dengan pulasai, bawang dibakar,
air beras ketan gajih lalu diminum.

Kalau terasa kena jampi upas. Bahannya daun gondola putih, temu tis. Dicampur dengan bawang
adas sembur lambunya keliling. Untuk diminum, bahannya ; sembung wangke jaum – jaum
putih. Dicampur pulasi dan bawang adas.

Kalau ada orang persin pelan – pelan kemudian berkali –kali bahkan hampir – hampir
mati. Akhirnya kronis yang menyebabkan batal persin kronis jadinya. Obatnya, bahannya ; jeruk
purut, lengkuas kapur, temutis, kencur, kunir terus dibungkus dibuat seperti tum. Setelah matang
diperas, disaring dicampur dengan asam cuka tahunan, dan air gosokan cendana. Dicampur
dengan kemenyan, kumukus, pulasai, lalu diminum. Membuat obat itu pada hari kajeng kliwon
kalau tidak kliwon, kajeng saja boleh. Sebagai bedaknya daun beringin yang jatuh, kencur
dipanggang, pulasai dan adas.

Apabila ada orang yang mencari tukang ( dukun, perhatikanlah orang tersebut dengan cermat
kakinya karena waktu baru naik pada rantai rumah (babaturan). Kalau kaki kanannya naik duluan
maka cirri – cirri si sakit adalah bubuk badannya yang sakit, lesu ulu hatinya terasa sakit, pusing,
demikian sakitnya. Obatnya, bahan ; kasisat putih, siledaka, masui, pulasai, diminum. Sebagai
bedaknya ; daun Kendal, kencur, cendana, dicampur pulasai.

Kalau kaki kirinya naik duluan sang sakit – sakitnya pada hulu hati, pinggangnya sakit, lesu,
pusing, dan bila sakitnya lewat 10 hari, tidak ada orang yang bisa mengobati, mati juga orang
yang demikian. Seperti apa penyakitnya yang menyebabkan kematiannya? Keluar darah dari
ketiaknya, dari rambut, dari dubur, dari lubang bulu, itu tidak bisa ditolong, bayu kasuduk
namanya. Obatnya : bahannya : temu poh, temu akar, lengkuas, Dicampur; cengkeh, pala kurung,
sampar wantu, santan dari kelapa mulung direbus sampai kental, pipis terlebih dahulu. Setalah
matang dijadikan bulatan ( pil ), ditelan setiap hari uang 77, lengkap dengan upakara sesantun.
Mantramnya” bena putih katemu tulung, panguntas patpah iku bulisa”. Caranya melafalkan
mantra dengan menahan nafas. Sebagai bedaknya : lengkuas yang dibakar, dicampur kemiri
dipanggang, isinya dihaluskan, diisi dasun tunggal.

Adalagi tanda – tanda orang yang mencari tukang ( dukun ) pandanglah matanya, bila matanya
kelihatan merah, tangan nya meraba – raba, orang yang sakit kepalanya sakit, perutnya sakit,
kakinya sakit, kena racun berkwalitas tinggi (waraguna), kelamaan mati orang tersebut.
Bagaimana jalan kematiannya? Menguap, bersendawa, gemetar, keluar keringat tidak henti –
henti. Setelah itu mendelik matanya, mengeluarkan suara mendengung, kalau sadar dia akan
kambuh seperti semula. Obatnya ; bahannya: ibunya temu, lubangi isinya kemudian masukkan
kemenyan, air arak seharga 2 kepeng, kemudian dibungkus dan di tambus. Setelah matang
dicincang sampai halus, peras saring, beningnya diisi klabet, jintan hitam, tetesi hidungnya.
Untuk diminum ; bahannya daun bengkel putih, tumutis, kacang ijo dilumatkan, peras, saring,
panasi dicampur dengan putih telor. Setelah matang diisi air jeruk purut, lagi dipanaskan dengan
kwali baja.

Setelah matang lagi dirajah. Campurkan dengan cengkeh yang masih tutup bunganya, di
haluskan, gula sari, merica, musi, air jeruk. Setalh dicampur lagi dipanaskan secukupnya dengan
menggunakan tempurung kelapa (dasar).

Ini rerajahan pada tempurung kelapa ( dasar ) NDE – YUNG MU.

Setelah dipanaskan diisi dengan air ketan gajih, lalu diminum. Pahalanya, segala penyakit yang
ada dalam perut sembuh dengan obat itu. Obat ini tidak memilih penyakit. Membuat obat
sebaiknya pada hari jumat kliwon kajeng, walaupun tidak kliwon asal ketemu kajeng boleh juga.
Dan sebagai bedaknya : bahannya ; gamongan, cendana, air anakan, air jeruk ditempatkan pada
limas yang terbuat dari daun andong. Setelah ditempatkan rajah burat ( bedak ? ) itu. Ini
rerajahannya :
Pahalanya, kalau terasa lupa dan tidak bertulang akan sehat dengan obat itu.

Lagi perhatikanlah ciri penyakit orang yang sakit yang tidak kelihatan, dengan cara
memperhatikan orang yang mencari tukang ( dukun, cirinya dapat diperhatikan dari matanya dan
suaranya. Kalau kelihatan putih matanya kelihatan kekuning – kuningan, bulunya kejur, suaranya
berat sekali, apa sakitnya; sesak hatinya, terengah – engah dadanya sakit terasa sampai ditengah,
sekujur tubuhnya terasa sakit, kena racun banyu mala namanya. Lagi bergolak di dalam hatinya,
tetapi kalau sampai tujuh hari penyakit itu kalau tidak bisa mengobati mati akibatnya. Kalau
tidak mati gila orang tersebut. Obatnya ; bahan : akar slagui lanang, kencur, sembung, haluskan,
peras, saring direbus dengan kwali waja. Ini rerajahan kwali setelah direbus
tuangkan minyak kelapa. Dicampurkan dengan wang kawa, mundar parawos,
lalu diminum. Setelah selesai diminum, berikan minuman nira 1 dasar ( tempat minum dari batok
kelapa ). Sebagai bedaknya : temutis, gamongan, bunga sandat, bunga belimbing, air tuak manis,
panaskan sampai matang. Kalau mandi jangan memakai air panas, air mati namanya.

Apabila pada mata orang yang mencari tukang ( dukun kelihatan kekuning – kuningan, bicaranya
cambul bercampur guyon,dan si dukun mengeluarkan nafas dari kedua lubang hidungnya. Kalau
nafas yang dikeluarkan dari hidung kanan yang lebih deras dan kencang, berat penyakitnya
bahkan hampir – hampir mati. Penyakit orang yang dicarikan dukun adalah lelah, puyeng,
sekujur tubuhnya panas sekali dan gelisah, terasa tidak memiliki badan, oatotnya terasa sakit
seperti kering. Kalau sampai enam hari sakitnya kalau tidak ada orang yang mampu mengobati,
matilah akibatnya, muntah darah tidak putus – putusnya. Demikian jalan kematiannya. Obatnya,
bahannya : daun pancasona yang sudah kuning, asam tanek, dicampur dengan bawang tambus
lalu diminum. Bedaknya janganlah dimandikan, sebab akan mengakibatkan meninggalnya,
sebaiknya dibuatkan pengulapan ? ( penautan ). Bahannya : air lempuyang air beras air gosokan
cendana biji jalawe. Bahannya yang lain ; lempuyang tiga iris air cuka panaskan secukupnya.

Apabila berbuah – buah badan orang yang mencari dukun dan datangnya sangat cepat, jalan
nafasmu ( dukun ) di hidung. Kalau sama derasnya,(itu tandanya) bahwa orang yang dicarikan
dukun sakit setiap dua hari, ulu hatinya yang sakit memat, sering berludah, perutnya buncit.
Obatnya : bahannya; sulasih, miyana cemeng, kesimbukan putih, digilas, diperas, disaring.
Dicampur pala, bunga cengkeh yang masih kuncup. Sembur hulu hatinya bahannya : daun sirih
yang sudah tua kencur, lengkuas, kunir tiga iris. Bedaknya ; sirih yang bertemu uratnya, kencur
dibakar separuh, asamnya dipanggang, sampar wantu di bakar, pulasai, air gosokan cendana, air
jeruk. Mantramnya : “ ah sardang sarira mati kukus ules kukus kaulesan”.

Ini yang disebut PUSPA KALIMOSADHA. Ketahuilah penyakit seseorang, pada badannya
melalui ciri – ciri yang tampak pada badannya. Tetapi kalau memakai ilmu ini agar di – tapa- kan
terlebih dahulu apabila tidak berhasil menguasai, maka palanya bila da orang yang mencari
dukun perhatikanlah badannya akan kamu ketahui penyakit orang tersebut, apakah ia akan mati
atau hidup akan terasa melalui badannya. Apabila akan hidup, maka datanglah orang yang sakit
membawa daun beringinmeminta agar dirinya diobati. Apabila akan meninggal akan datang
orang membawa mayat dalam mimpi juga dalam samadi.

Lagi apabila ada orang mencari dukun pagi-pagi sekali pada saat si dukun masih tidur , maka
yang mencari orang laki-laki , maka yang sakit adalah perempuan , awal sakitnya adalah panas
dan sudah di carikan dukun serta sudah dapat disembur panas itu, akhirnya panas masuk
kedalam. Lama – lama penyakitnya sering dicarikan dukun, akhirnya keluar darah dari duburnya
menyerupai daging cinvang untuk lawar. Setelah itu perutnya kembung tidak bisa berak, tidak
bisa kencing, lehernya bengkak sehimgga tidak bisa menelan, demikian pula pahanya yang dikiri
bengkak. Demikianlah penyakitnya. Meninggal juga orang demikian. Obatnya, bahan : baligo
arum, temutis, bawang tambus, semuanya diparut peras sering panaskan dengan kwali baja,
kemudian diminumkan.

Ini obat untuk segala panas dalam.

Apabila bengkak ada salah satu bagian tubuhnya, bahan : daun krepetan, bawang adas, pucung
daun andong yang masih muda, kemudian oleskan pada bagian yang bengkak.

Apabila perutnya kembung tidak bisa kencing, tidak bisa berak, ( obati dengan ) bahan : kulit
pohon dadap, bawang adas, sembur perutnya. Lagi bahannya : pucuk pandan yang masih muda,
pucuk nenas yang masih muda, pucuk andong yang masih muda, pucuk nira yang masih muda,
bawang adas, sembur dibawah duburnya.

Lagi bila ada orang mencari dukun adalah seorang laki – laki, saat ,saat malam hari ketika si
dukun sudah tidur, yang bersangkutan dengan kata tergesa – gesa( sengap ). Bagaimana
sakitnya ? yang sakit adalah orang laki. Badannya panas karena disembur. Setelah disembur
panasmya lalu masuk kedalam, kumat badannya panas luar biasa. Setelah itu mengeluarkan
darah seperti daging yang dicincang. Setelah itu akan kejang sekali dan ingat pada dirinya serta
nafasnya “ kredek – kredek “ (seperti nafas kucing
), dan keluar keringat disekujur tubuh. Obat, bahan : beligo – arum, temutis, bawang, ditambus
kemudian diparut, peras dan saring, panaskan dengan kwali baja. Apabila panas seperti
sebelunya, maka sehatlah orang yang demikian.

Inilah tanda – tanda orang yang hamil.

Apabila otot pada putih matanya bercahanya kekuning – kuningan, ujung rambutnya samar –
samar kelihatan kehijau – hijauan. Lagi perhatikan orang – orang pada matanya ( ? ) didepan,
apabila kelihatan seperti bergerak-gerak ( padrutdut ) ditempatnya, apabila anaknya lahir
kemudian sama digalar. Meninggal jabang bayi itu. Apabila jabang bayi tidak meninggal maka
ibunya yang meninggal. ( sebabnya ) ketika baru ngidam kena wisia taruna yaitu nafasnya
tersendat-sendat ( cekutan ) di tempat tidur. Tetapi jika ingin hidup bisa juga. Obat, bahan : daun
jeruk, limau, daun sirih yang kuning, semuanya dilumatkan, peras dan saring. Dicampur lunak
tanek, ketumbar, clabet, dasun jerangan, panaskan sampai matang. Setelah matang airi dengan
cuka tahunan, air jeruk, minyak kelapa, minumkan.

Lagi tanda-tanda orang hamil, apabila kulit putih matanya kelihatan rada keputih-putihan,
kakinya seperti biri-biri dan rada kekuning-kuningan.

Lagi perhatikan tidurnya apabila terdengar nafasnya ( seperti mengeluarkan ) suara keras dan
cepat, itu sihamil akan meninggal.

Bagaimana tanda-tandanya ? lelah selalu dan kuat tidurnya. Keinginannya utuk makan hanya
kadang-kadang. Setelah bayinya lahir, seketika sekujur tubuh ( ibunya ) biri-biri, itulah yang
disebut kena moyo banyu. Apabila dimandikan maka meninggalah ia setelah melahirkan.

Apabila ada orang demikian janganlah mengobatinya karena akan meninggal juga orang itu.

Sabda bakti ( durga dewi ) : “ nah inilah inti sarinya, ketahuilah ajaran utama yaitu canting mas
dan siwer mas, manfaat ajaran ini sangat utama. Setiap orang menggunakan akan memperoleh
keberuntungan dan kerahayuan semoga mendapat kesenangan dan tidak menderita sakit,
seluruhnya akan disucikan oleh ajaran ini. mantra ini sangat utama manfaatnya, yaitu :

Ada yang disebut wre-astra, itu menjadi wangsita ( tanda – tanda ?). ada modra, itu menjadi
kamoksan. Ada sauna lita menjadi mantra. Demikianlah perinciannya.

Karena semula ada 20 huruf banyaknya semua, kesemuanya bertemu dengan Na. Na bertemu
dengan Ca. ca bertemu dengan Ra. Ra bertemu dengan Ka. Ka dengan Da.

Na bertemu dengan Ya. Ca bertemu dengan Ja. Ra dengan Pa. Ka dengan Nga. Da dengan Ba. Ta
dengan Ga. Sa dengan Ma. Wa dengan La. Lengkaplah pertemuan wre-astra itu.

Modra bertemu dengan swlalalita. Itulah yang disebut dengan pertemuan yang sangat halus
saramoksa kamoksan dengan mantra. Itulah yang disebut prihal dasa-bayu, yang bunyinya Ih A
Ka Sa Ma Ra La Wa Ya Ung.

Inilah yang menjadi dasar dasaksara (10 huruf) yang bunyinya Sa Ba Ta A I na Ma Si Wa Ya,
dibagi menjadi panca Brahma dan kemudian diringkas. Inilah ( panca – brahma) : Sa Ba Ta A I.
Sa kembali pada Ba. Ta kembali pada A. Ya kembali pada I, menjadi triaksara A U Ma yaitu
triaksara yang ada di dalam (kemudian) ditolong oleh angsa. Karenanya bisa bersuara Ang
Ung Mang sesungguhnya (AUM) perwujudan bintang bulan matahari, (sedangkan) triaksara
yang diluar ( Ang Ung Mang) adalah perwujudan api, air, dan udara.
Ang bertempat di hati menjadi api. Ung bertempat pada empedu menjadi air. Mang kembali pada
windu. Windu kembali pada Sunya (sepi). Sunya kembali pada angkasa. Itulah tempatnya
amerta.

Ang Ah itu adalah rwa-hineda, disitulah keluar masuknya, pada pangkal hati menjadi angin yang
melintang naik turun melalui dua lubang hidung. Sebabnya disebut rwa-bineda, oleh karena
udara (yang diisap melalui lubang) hidung kanan terus ke dubur, jalannya nasi dan lauk pauk.
Udara (yang diisap melalui) hidungn kiri terus ke vagina atau penis tempat jalannya air.
Demikianlah rwa – bineda ajaran yang utama.

Dan Ang itu menjadi Ongkara ngadeg (aksara Ong yang berdiri) di dada. Dan Ah menjadi
Ongkara sungsang (aksara yang terbalik) di dahi. (Ongkara ngadeg) arda candranya pada tulang
lengan, windunya pada cekungnya gahu, dan nadanya pada lidah. Ongkara sungsang di dahi,
arda candranya pada alis, windunya diantara nadanya pada ujung hidung. Itulah pertemuan,
ujungnya lidah dengan ujungnya hidung kamu seperti mengadu ujungnya duri, apabila berhasil
ditemukan, maka akan berhasil ditemukan kemajuran mantra itu oleh mu. Itulah dasar daru
segala cara melakukan ilmu hitam.

Apabila hal itu telah dapat dilakukan dengan baik maka akan manjur jadinya. Apabila tidak
demikian maka kamu akan jarang menemukan kemanjurannya. Tak ubahnya dengan pohon tanpa
akar.

Apabila ingin membuat penawar yang manjur, pusatkanlah ini dalam pikiran, rasakan apa yang
ada pada tulang ekor, tiup dari pusat, karena ia adalah api yang ditimbun dengan sekam (agni
tabunan). Apabila yang ada pada jantung gunakan untuk meniupnya, pikirkan menyala mengikuti
ujung Ongkara ngadeg yang ada pada dada. Arda candra yang ada pada tulang leher berwujud
api menyala mengikuti windu yang ada pada cekunagn leher, ia adalah perwujudan sibuh (bejana
tempurung kelapa) berisi air. Lidah itu adalah nada yang merupakan perwujudan air yang diliputi
oleh api.

Apabila sudah demikian pemusatannya maka akan keluarlah asap dari air penawar yang terdapat
pada sibuh, pahalanya manjur. Tetapi janganlah goyah pemusatan pikiranmu. Itu sebagai
pertanda bahwa sang Hyang mantra manjur adanyayang bagaikan suara halilintar dan manusia
singa, batin merupakan perwujudan manjur juga adanya.

Ongkara batuk (Ongkara sungsang yang ada didahi), arda candranya ada pada alis, windunya ada
pada antara alis, nadanya pada bintil hidung. Itulah jalannya amerta dari langit mengalir
kebawah, sampai keujung lidah ( Jihwagra). Langit pada otak, (bentuknya) bulat dan warnanya
putih seperti asap, itulah yang disebut langit dalam badanmu.

Amerta itu jatuh bagaikan hujan datangnya. Menghayutkan abunya penyakit dan racun yang
seluruhnya telah terbakar oleh api terus menuju ke otot (simbul) Sungai yaitu pada kaki kiri terus
menuju ke samudra pada telapak kaki. Dimana (telapak) kaki itu adalah simbul dari samudra.
Setalh menyirami racun kemudian abunya dinaikkan sampai pada muladara-gni. Lagi rasakan
seakan meledak dyun kundi maniknya berisi amerta pada sela – selanya otak. Windu Ongkara
sungsang berada pada tulang kepala. Itu lagi yang membanjiri api racunnya, lagi mengalir sampi
ke samudra. Demikianlah caramu memusatkan pikiran, mantra itu akan menjadikan manjur
penawar api nyata itu.

Apabila kena penyakit, kena bisa, akan dapat ditawarkan, meskipun oarng yang meninggal tetapi
masih muda usianya akan dapat dihidupkan juga olehnya. Tetapi jika dia sudah berusia
tua, maka ia akan meninggal juga. Semoga bertuah, janganlah diberikan kepada orang lain,
sangat utama, dia adalah satra yang penghabisan.

Inilah gagelaran ( pedoman) pada diri : mantra :

Ong Ong Tang Nama Swaha

Ong Ang Tang Nama Swaha

Ong Ung Tang Nama Swaha


Inilah sang Barunastra yang kegunaanya sangat utama, banyak halalnya, lafalnya :

SANG pada jantung. BANG pada hati. TANG pada ungsilan. ANG pada nyali. ING pada
patumpukannya hati. NANG pada paru – paru. MANG pada usus besar. SING pada limpa.
WANG pada sekat rongga dada. YANG pada ujung jantung. ONG pada pangkalnya jantung.

Mresyu masydi swa sesa namah.

2.3. Makna Tattwa (filosofis) Dalam Kala Tattwa

Pada dasarnya, setiap yadnya sanagt terkait dengan Tattwa Kala, yang dalam hal ini lebih dikenal
dengan Bhuta Kala dan setelahdisomyakan menjadi Dewa. Karena itu jelas bahwa nilai filsafat
yang secara langsung berkaitan dengan agama yang tercermin dalam cerita Tattwa Kala adalah
sesuai dengan ajaran agama Hindu yang meliputi Tattwa (Filsafat), Susila (etika), dan upacara
(ritual)

Kata tattwa merupakan istilah filsafat yang didasarkan atas tujuan yang hendak dicapai oleh
filsafat itu, yakni suatu kebenaran sejati yang hakiki dan tertinggi (Sudharta, 1985: 4). Menurut
Simpen (1985:216) tattwa artinya tutur, cerita, melajahin tattwa utama. Dalam ajaran agama
Hindu pandangan tentang kebenaran disebut Tattwa. Kata Tattwa berasal dari bahasa sansekerta
yang jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia berarti “kebenaran, kenyataan” (Sura, 1981:16).
Lontar-lontar di Bali menyebutkan kata tattwa inilah yang dipakai untuk mengungkapkan
kebenaran. Karena segi memandang kebenaran berlainan, maka benarnya sebuah kebenaran itu
adalah sesuai dengan bagaimana orang memandangnya, walaupun kebenaran itu hanya ada satu.

Berdasakan uraian di atas, maka filsafat yang terkandung dalam Tattwa Kala adalah
Upacara metatah/mesangih/mepandes yang tujuannya secara filosofis adalah mengendalikan sad
ripu, bagi anak-anak yang secara biologis dan psikologis sedang menuju kearah guna
satwam dan dharma.

Upacara metatah berkaitan pula dengan swadharma orang tua yang mempunyai tanggung jawab
pemeliharaan dan pendidikan anak-anaknya ke jalan dharma. Usaha tersebut ditempuh dengan
jalan ritualnatahin. Ini semua mempunyai makna agar giginya tidak kotor atau tidak berbisa lagi
sehingga bisa meninggalkan bhuta kala yang disebutsad ripu.

Upacara metatah/mesangih/mepandes dilakukan dengan cara memotong empat buah gigi seri
dan dua buah taring. Jadi ada enam buah gigi yang diasah (simbol menghilangkan sad ripu). Hal
ini sesuai dengan cerita yang terdapat dalam Lontar Tattwa Kala yaitu saat Hyang Kala tidak
dapat bertemu dengan Ayah Ibunya, lalu bhatara Siwa meminta agar taringnya dipotong, setelah
itu baru beliau mau menjelaskan siapa ayah-ibunya . Untuk lebih jelasnya perhatikan kutipan
berikut :

Lah yan mangkana punggelen rumuhun syung ta ring tengen maran kapangguh bapa-bunta. Ta
adwa ku ri kita, mangke hana panugran kwa ri kita, jah tasmat umangguhang kita kesadyan,
umawak kita ring sarwa mambekan, kapisara kita mangke, mahyun kita mejaha wenang,
mahyun kita marupa wenang, apan kita anak ingsun, ya teki ibunta Bhatari Uma. Mangkana
ling Bhatara.

Artinya :

Nah kalau demikian potonglah terlebih dahulu taringmu baru ketemu ayah ibumu, aku tidak akan
berbohong padamu, sekarang ada anugrah untukmu, semoga engkau memperoleh kebahagiaan,
engkau wujudkan semua yang bernafasterserahlah kamu, jika kamu inign membunuhnya boleh,
jika kamu ingin menghidupkan boleh ,sebab engkau anakku dan ibumu dewi Uma. Begitulah
perkataan Bhatara.

Jelas dalam hal ini menunjukkan bila mampu mengendalikan sad ripu akan mencapai
kebahagiaan. Upacara metatah yang dilakukan bertujuan sebagai penyucian dan tidak
terbelenggu oleh sifat-sifat sad ripu. Upacara ini mengandung arti penting bahwa orang tua tidak
semata-mata menunaikan kewajibannya untuk membayar hutang kepada anaknya. Bila orang
yang belum melaksanakan upacara dianggap belum memnuhi swadharma sebagai orang tua,
sehingga dikatakan masih berhutang kewajiban terhadap putra-putrinya. Apabila sudah
melaksanakan upacar potong gigi maka kelak sesudahnya meninggal dapat bertemu dengan
Bapak Ibunya di akhirat. Orang tua disini adalah sebagai penciptanya yakni Ida Sang Hyang
Widhi Wasa.

Selain itu upacara metatah ini juga memiliki tujuan untuk menghilangkan kekotoran diri dalam
wujud kala, bhuta dan pisaca serta raksasa dalam artian jiwa dan raga diliputi oleh sifat sad ripu.
Sehingga dapat menemukan hakekat manusia sejati untuk menghindari hukuman di alam neraka
nanti, yang dijatuhkan oleh bhtara Yamadipati berupa menggit pangkal bambu petung.

Tata cara pelaksanaan yadnya potong gigi yang umum dilaksanakan di bali kebanykan masih
melakukan system desa-dresta atau loka-dresta sehingga dalam pelaksanaan pada masing-masing
daerah sedikit berbeda. Tatanan dalam pelaksanaan upacara potong gigi dapat dibagi menjadi
lima rangkaian yaitu :

1. Upacara Pekalan-kalan

Upacara ini dilaksanakan sehari sebelum upacara potong gigi, biasanya dilaksanakan pada sore
hari dengan sarana berupa upakara caru ayam brumbun, biasanya dibuatkan sanggar agung
sebagai tempat pemujaan kehadapan Sang Hyang Smarajaya dang Sang Hyang Smara Ratih.
Karena itu caru diletakkan persis di depan tempat pemujaan.

Upacara ini bertujuan sebagai korban suci ke hadapan Bhatara Kala agar pengaruh keburukannya
dapat dinetralisir menjadi pengaruh kedewataan yang berguna bagi anak dalam mengarungi salah
satu unsure Tri Upasaksi yaitu Bhuta saksi.

2. Upacara Pengekeban

Upacara pengekeban biasanya dilakukan di sebuah bangunan (bale) yang terkurung dan diberi
hiasan sehingga kelihatan indah dengan dipasangkan sanggah Ardha Candra yang berisi upakara
disebelah kanan dan kiri pintu masuknya. Sanggah Arda Candra tersebut merupakan tempat
pemujaaan Sang Hyang Kama Bang disebelah kiri dan Sang Hyang Kama Petak disebelah kanan
dari raha keluar pintu.

Kata pengekeban berasal dari kata ngekeb yang artinya mematangkan dengan pada hari itu
terjadi suatu proses perubahan status dari status anak dengan Dewa pelindungnya Sang Hyang
Kumara menjadi status remaja dengan Dewa pelindungnya Sang Hyang Smarajaya/ Sang Hyang
Smara Ratih. Sewsungguhnya pada pelaksanaan upacar tingkat inilah dilaksanakan pedidikan
budi pekerti berupa petuah-petua sebagai santapan rohani bagi anak. Dengan harapan agar anak
mampu mengadakan perubahan pada dirinya terutama mengubah kebiasaan-kebiasaan yang
buruk menjadi kebiasaan baik.

3. Pelaksanaan Upacara Ngendang

Upacara ngendang adalah pemotongan enam buah gigi sebagai simbol sad ripu. Upacara ini
dilaksanakan dihadapan pelinggih kemulan. Pada waktu pelaksanaan upacar pengendangan,
dimohonkan kehadapan Hyang Siwa Guru, disanalah dimohonkan air suci (tirta) pesangihan,
sebagai kekuatan penglebur (penetralisir) kekuatan adharma pada anak yang akan dipotong
giginya.

Sesungguhnya menurut Kalapati Tattwa ayahnya sendiri yang seharusnya menjadi sangging
(tukang potong gigi), namun karena pekerjaan itu cukup rumit maka dapat diwakilkan kepada
seseorang yang memiliki keahlian sebagai sangging. Namun waktu ngendang yharus dilakukan
di pemerajan. Demikian juga saat upacara ini dilaksanakan secara simbolis sebagai pembayaran
hutang anak kepada orang tua dengan menyembah memakai kwangen, seperti adat jawa yang
bersujud kehadapan orang tua. Pada upacar ngendang ini merupakan puncak upacara potong gigi
yang nerupakan ritual keagamaan menurut ajaran agama Hindu dan merupakan salah satu dari
Tri Upasaksi yaitu Dewa Saksi.

4. Tata Cara Pemotongan Gigi

Tata cara pemotongan gigi ini dilaksanakan di sebua ruangan (bale) yang telah dihias, sehingga
tempat tersebut terlihat indah dan asri. Pada ruangan ini adsa sebuah tempat tidur beralaskan
tikar berisi tulisan (rerajahan) berupa gambar Sabg Hyang Smarajaya/Smara Ratih dan pada
flapon bale dibuat semacam hiasan dari kain berbentuk melingkar yang disebut telaga
ngembeng. Pada tempat inilah anak yang potong gigi melaksanakan persembahyangan lagi. Bagi
anak laki-laki kehadapan Sang Hyang Smarajaya sedangkan yang perempuan kehadapan Sang
Hyang Smara Ratih. Pada tempat ini kegiatan upacara potong gigi dipusatkan disaksikan oleh
warga masyarakat sehingga terlihat meriah.

Pada pelaksanaan inilah terlhat unsure budaya dan adat Hindu karena proses estetikanya sedang
berjalan dan proses kekerabatan, keakraban warga masyarakat sehingga menjadi salah satu dari
Tri Upasaksi yaitu manusa saksi.

5. Upacara Mejaya-jaya

Setelah selesai pemotongan gigi maka dilanjutkan dengan upacara mejaya-jaya. Mejaya-jaya
berasal dari kata jaya yang artinya menang atau restu, karena saat itulah pemimpin upacara
memohonkan restu ke hadapan Sang Hyang Siwa Guru agar anak yang potong gigi dianugrahi
kemenangan dalam berpikir, dalam perbuatan dan menang dalam berbicara. Upacar potong gigi
belum dianggap selesai jika belum melaksanakan mejaya-jaya karena segala kegiatan keagamaan
sangat erat hubungannya dengan permohonan restu kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa.

2.4. Pendidikan Etika Dalam Lontar Kala Tattwa

Etika berasal dari bahasa Yunani yaitu Ethis yang berarti kesusilaan lebih tepatnya to ethos yang
berarti kebiasaan, adat istiadat, kesusilaan. Etika ialah pengetahuan tentang kesusilaan,
kesusilaan berbentuk kaedah-kaedah yang berisi larangan-larangan untuk berbuat sesuatu.
Dengan demikian dalam etika akan didapati ajaran-ajaran tentang perbuatan yang baik dan
perbuatan yang buruk (I Gede Sura dkk, 1994 :32). Seperti terdapat dalam kutipan berikut :

Kalau ada orang tidur sampai sore dan tidak pada waktunya setelah matahari terbenam, dan anak
kecil menangis pada malam hari ditakut-takuti oleh ayah-ibunya dengan kata-kata ‘nah amah ne
amah’ dan lagi kalau ada yang membaca kidung, kakawin, wirama, tutur utama di tengah jalam
itu boleh menjadi santapanmu. Kalau ada orang yang mengadakan pertemuan di tengah jalan, itu
juga bleh kamu makan. Jika ada yang memohon anugrah kepadamu, hendaknya kamu
membantu; seperti manusia sejati, sebab dia adalah saudaramu.

Jika manusia melanggar hal-hal yang ditetapkan diatas itu berarti bertentangan dengan etika.
Maka akan mendapatkan penderitaan yang disimboliskan dimakan oleh Sang Hyang Kala. Tetapi
kalau berbuat kebaikan dengan mengikuti aturan-aturan tersebut maka manusia akan dibantu
oleh Sang Hyang Kala. Karena pada umumnya manusia yang baik adalah bersahabat dengan
Sang Hyang Kala.

Demikian perilaku manusia selama hidupnya berada pada jalur yang berbeda, sehingga dengan
kesadarannya dia harus dapat menggunakan kemapuan berkata dan kemapuan untuk berbuat.
Kemampuan itu sendiri hendaknya diarahkan pada subha karma (perbuatan baik). Karena
jikasubha karma yang menjadi gerak pikiran, perkataan, perbuatan maka kemapuan yang ada
pada diri manusia akan menjelma menjadi perilaku yang baik dan benar. Sebaliknya
apabila asubha karma yang menjadi sasaran gerak pikiran, perkataan dan perbuatan maka
kemampuan itu akan berubah menjadi perilaku yang salah atau buruk.

Berdasarkan hal itu, maka salah satu aspek kehidupan manusia sebagai pancaran dari
kemampuan atau daya pikirnya adalah membeda-bedakan dan memilih yang baik dan benar
bukan yang buruk dan salah. Seperti yang dijelaskan dalam kitab Sarasamusccaya sloka 2,
sebagai berikut :

Manusah sarvabhutesu,

Vartate vai cubhe,

Asubhesu samavistam,

Cubhesvevakarayet.
Artinya :

Diantara semua mahluk hidup hanya yang dilahirkan menjadi manusia sajalah yang dapat
melaksanakan perbuatan baik maupun buruk ; leburlah dalam perbuatan baik, segala perbuatan
yang buruk itu. Demikianlah gunannya (phalanya) menjadi manusia (Kajeng,dkk, 1997:7)

2.5. Pendidikan Upacara Dalam Lontar Kala Tattwa

Tattwa kala menguraikan tentang yadnya (Tattwa Kala, 2005:5) seperti terdapat dalam kutipan
berikut :

”Karena itu orang harus mengetahui rincian tentang yadnya diantaranya : Manusa yadnya, Resi
yadnya, Pitra yadnya, Siwa yadnya, Aswameda yadnya itulah tujuh yadnya namanya yang dapat
mengantarkan kesentosaan badan dan seluruh sampai ke sorga. Oleh karena dapat mengantarkan
pada kesejahteraan dunia. Yadnya adalah sebagai penebusan hukuman kepada Tuhan dari orang
yang berdosa, sebagai pembeli jiwa pada kehidupan masing-masing. Manusa yadnya bermanfaat
untuk menjadikan kokohnya Negara dan kekalnya sang pemimpin. Tata cara beryadnya dengan
membagi-bagikan dana, kesenangan, persembahan, hidangan, umbi-umbian dan buah-buahan.
Kemudian yadnya dalam bentuk upakara dijelaskan bahwa : adapun yadnya itu beragam
bentuknya besar kecil, tawur bentuknya itu juga bhuta namanya itu menjadi santapanmu. Adapun
rinciannya masing-masing, kalau panca sata sebagai bentuk tawurnya (kekuatan pelindung)
selama satu tumpek (35 hari), kalau panca kelud sebagai tawurnya enam bulan (kekuatan)
perlindungannya. Kalau Rsi gana Agung bentuk tawurnya (kekuatan) perlindungannya setahun
tiga bulan. Kalau Panca Sanak Agung bentuk tawurnya (kekuatan) perlindungannya lima tahun
lima bulan………..”

Jadi yadnya itu terdiri dari berbagai macam, seperti dana punia, menyerahkan umbi-umbian,
buah-buahan dan juga termasuk upakara banten tawur, yang memiliki tenggang waktu tertentu
sesuai dengan besar kecilnya suatu yadnya. Khusus dalam kaitannya dengan sad ripulebih sesuai
dengan upakara metatah atau potong gigi. Upacara potong gigi metatah ini bukanlah semata-
mata mencaci keindahan / kecantikan belaka, melainkan mempunyai tujuan yang mulia.

Jadi pendidikan upakara dalam Tattwa Kala adalah membungkus nilai-nilai filosofis ke dalam
masing-masing upakara dan pelaksanaan upakara. Sehingga konsep agama Hindu di dalam
memahaminya dapat dicerna dari berbagai kalangan masyarakat umum baik kaum intelektual,
orang awam, maupun masyarakat buta huruf sekalipun.

BAB III

SIMPULAN

3.1. Simpulan

Berdasarkan hasil dari uraian, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Kala Tattwa adalah sebuah naskah lontar yang bersifat siwaistik yang secara spesifik
menjelaskan tentang asal-usul kelahiran Sang Hyang Kala beserta anugerah-anugerah
yang diterima dari orang tuanya-Bhatara Siwa dan Dewi Uma, yang disajikan dalam
bentuk uraian.
2. Makna filosofis yang terkandung dalam Lontar Tattwa Kala adalah
upacara metatah (potong gigi). Dalam upacara potong gigi ini ada enam buan gigi yang
dipotong yaitu 2 buah gigi raring dan 2 buah gigi seri. Hal ini dimaksudkan untuk
menetralisir unsur sad ripu (enam musuh) yang ada dalam diri manusia.
3. Pendidikan etika pada Tattwa Kala adalah manusia diajarkan hidup di jalan subha
karma untuk dapat mendapatkan kebhagiaan dan menjauhi sifat asubha karma untuk
menghindari penderitaan yang disimboliskan dimakan oleh Sang Hyang Kala.
4. Pendidikan upakara yang terkandung dalam lontar Tattwa Kala adalah yadnya itu terdiri
dari berbagai macam, seperti dana punia, menyerahkan umbi-umbian, buah-buahan dan
juga termasuk upakara banten tawur, yang memiliki tenggang waktu tertentu sesuai
dengan besar kecilnya suatu yadnya. Jadi pendidikan upakara dalam Tattwa Kala adalah
membungkus nilai-nilai filosofis ke dalam masing-masing upakara dan pelaksanaan
upacara.

3.2. Saran

Melalui lontar ini penulis berharap kepada pembaca maupun pihak terkait agar setelah membaca
isi paper ini, bisa lebih memahami bahwa setiap lontar itu sangat penting untuk dijaga dan
dilestarikan, utamanya Kala Tattwa. Karena lontar merupakan salah satu asset budaya yang
didalamnya banyak terkandung pesan-pesan moral religiusnya.