Anda di halaman 1dari 3

INTEGRAL TAK TENTU DAN TENTU

 Integral Tak Tentu


Notasi/lambang untuk menyatakan integral adalah . Misalkan F(x)
menyatakan fungsi dalam x, dengan f(x) turunan dari F(x) dan c konstanta
berupa bilangan real sembarang, maka notasi integral tak tentu dari f(x) adalah

 f ( x) dx  F ( x)  c

Rumus dasar integral tak tentu


a. Integral Fungsi Aljabar
Cara menentukan integral fungsi aljabar. Misalkan y = x n+1 maka kita
dapat menentukan turunan pertamanya, yaitu y' = (n+1) x(n+1)-1= (n+1) xn.
dy dy
y' = sehingga diperoleh = (n+1) xn. Dari persamaan tersebut
dx dx
diperoleh dy = (n + 1) xn dx. Apabila diintegralkan kedua ruas akan
diperoleh persamaan:
dy = (n + 1) xn dx
 y + c = (n + 1) xn dx
Kemudian disubtitusikan dengan bentuk fungsi y = x(n + 1) diperoleh
1 n 1
(n + 1) xn dx = x(n + 1) + c, sehingga diperoleh xn dx = x  c , n –1
n 1
Pada materi diferensial, jika turunan F(x) adalah f(x) dan turunan G(x)
dy
adalah g(x) maka turunan dari y= F(x) + G(x) adalah =f(x) + g(x),
dx
dengan demikian dapat dinyatakan bahwa
[f(x) + g(x)] dx = f(x) dx + g(x) dx
Sifat-sifat yang merupakan rumus-rumus dasar integral adalah sebagai
berikut.
1. dx = x + c
1 n+1
2. xn dx = x + c; n  –1
n 1
a n+1
3.  a n dx = x + c; n  –1
n 1
4.  a dx = a + c
5. [f(x) + g(x)] dx = f(x) dx + g(x) dx
6. [f(x) – g(x)] dx = f(x) dx – g(x) dx
7.  a f(x) dx = a f(x) dx

1. Jika f(x) = sin x maka f'(x) = cos x


2. Jika f(x) = cos x maka f'(x) = –sin x
3. Jika f(x) = tan x maka f'(x) = sec2 x
4. Jika f(x) = cot x maka f'(x) = –cosec2 x
5. Jika f(x) = sec x maka f'(x) = sec x tan x
6. Jika f(x) = cosec x maka f'(x) = cosec x cot x

Contoh:
1. Selesaikan pengintegralan dari x4 x dx.
Penyelesaian:

x
1
x4 x dx = 4
x x 2 dx

 x 2 dx
41
=

1 4 12 1
= x c
4 12  1

2 112
= x c
11
b. Integral Fungsi Trigonometri
Karena integral adalah operasi kebalikan (invers) dari turunan
(diferensial), integral trigonometri dapat dirumuskan sebagai berikut:
 sin x dx = –cos x + c
 cos x dx = sin x + c
1
 sin ax dx = – cos ax + c
a
1
 cos ax dx = sin ax + c
a
1
 sin (ax + b) dx = – cos (ax +b ) + c
a
1
 cos (ax + b) dx = sin (ax +b ) + c
a
 Integral Tentu
Misalkan f kontinu pada interval tertutup [a,b] atau a  x  b. Jika F
suatu fungsi sedemikian rupa sehingga F (x) = f(x) untuk semua x pada [a,b],
maka berlaku

f ( x)dx  F ( x0a  F (b)  F (a)


b

b
a

F(x) adalah antiturunan dari f(x) pada a  x  b. Hubungan di atas


dinamakan dengan teorema dasar kalkulus. Dengan teorema ini, nilai integral
tertentu lebih mudah diketahui. Bukti teorema di atas adalah sebagai berikut.
Bukti:
x
Misal g(x) = a
f ( x)dx dengan x[a,b] maka g(x) merupakan integral tak

x
tentu sehingga g(x) = a
f ( x)dx = F(x) + c.

Sifat-sifat integral tertentu:


Misal f(x) dan g(x) adalah fungsi kontinu maka:
a
a.  a
f ( x)dx = 0
b a
b.  a
f ( x)dx = –  f ( x)dx
b

b b
c.  a
f ( x)dx = c  f ( x)dx , dengan c konstanta
a

a  f ( x)  g ( x)dx = a f ( x)dx  a g ( x)dx


b b b
d.

c b b
e.  a
f ( x)dx   f ( x) dx =  f ( x)dx ; dengan a < c < b.
a a