Anda di halaman 1dari 19

Laporan Titrasi Kompleksometri

1. Tujuan
 Mahasiswa dapat melakukan titrasi kompleksometri dengan baikMahasiswa dapat
 melakukan pembakuan EDTA dengan larutan CaCO3.
2. Dasar Teori

Analisis kualitatif untuk zat-zat anorganik yang mengandung ion-ion logam seperti aluminium,
bismuth, kalium, magnesium, dan zink dengan cara gravimetri memakan waktu yang lama, karena
prosedurnya meliputi pengendapan, penyaringan, pencucian, dan pengeringan atau pemijaran
sampai bobot konstan. Sekarang telah ditemukan prosedur titrimetri yang baru untuk penentuan
ion-ion logam ini dengan peraksi etilen diamin tetra asetat dinatrium yang umumnya disebut EDTA
dengan menggunakan indikator terhadap ion logam yang mempunyai sifat seperti halnya indikator
pH pada titrasi asam basa,dengan dasar pembentukan khelat yang digolongkan dalam golongan
komplekson. Titrasi kompleksometri ialah suatu titrasi berdasarkan reaksi pembentukan senyawa
kompleks antara ion logam dengan zat pembentuk kompleks. (Day & Underwood, 1986). Menurut
Khopkar (2002), titrasi kompleksometri yaitu titrasi berdasarkan pembentukan persenyawaan
kompleks (ion kompleks atau garam yang sukar mengion). Kompleksometri merupakan jenis titrasi
dimana titran dan titrat saling mengkompleks, membentuk hasil berupa kompleks.

Salah satu tipe reaksi kimia yang berlaku sebagai dasar penentuan titrimetrik melibatkan
pembentukan (formasi) kompleks atau ion kompleks yang larut namun sedikit terdisosiasi.
Kompleks yang dimaksud di sini adalah kompleks yang dibentuk melalui reaksi ion logam, sebuah
kation, dengan sebuah anion atau molekul netral (Basset, 1994). Titrasi kompleksometri juga
dikenal sebagai reaksi yang meliputi reaksi pembentukan ion-ion kompleks ataupun pembentukan
molekul netral yang terdisosiasi dalam larutan. Persyaratan mendasar terbentuknya kompleks
demikian adalah tingkat kelarutan tinggi. Selain titrasi kompleks biasa sepertidi atas, dikenal pula
kompleksometri yang dikenal sebagai titrasi kelatometri,seperti yang menyangkut penggunaan
EDTA (Khopkar, 2002). Macam-macam titrasi yang sering digunakan dalam kompleksometri,antara
lain :

1. Titrasi langsung yaitu titrasi yang biasa digunakan untuk ion-ion yang tidak mengendap pada
pHtitrasi, reaksi pembentukan kompleksnya berjalan cepat. Contoh penentuannya ialah untuk
ion-ion Mg, Ca, dan Fe.
1. Titrasi kembali yaitu titrasi yang digunakan untuk ion-ion logam yang mengendap pada pH
titrasi,reaksi pembentukan kompleksnya berjalan lambat. Contoh penentuannyaialah untuk
penentuan ion Ni.3.
1. Titrasi penggantian atau titrasi substitusi adalah titrasi yang ini digunakan untuk ion-ion logam
yang tidak bereaksi sempurna dengan indikator logam yang membentuk kompleks EDTA yang
lebih stabil daripada kompleks ion-ion logam lainnya, contoh penentuannya ialah untuk ion-ion
Ca dan Mg.4.
1. Titrasi tidak langsung Titrasi ini dilakukan dengan cara, yaitu :
1. Titrasi kelebihan kation pengendap (misalnya penetapan ion sulfat, danfosfat).
1. Titrasi kelebihan kation pembentuk senyawa kompleks (misalnyapenetapan ion sianida)
(Bassettet al., 1994).

Asam etilen diamin tetra asetat atau yang lebih dikenal dengan EDTA, merupakan salah satu jenis
asam amina polikarboksilat. EDTA sebenarnya adalah ligan seksidentat yang dapat berkoordinasi
dengan suatu ion logam lewat kedua nitrogen dan keempat gugus karboksil-nya atau disebut ligan
multidentat yang mengandung lebih dari dua atom koordinasi per molekul,misalnya asam 1,2-
diamino etana tetra asetat (asametilenadiamina tetraasetat,EDTA) yang mempunyai dua atom
nitrogen

penyumbang dan empat atomoksigen penyumbang dalam molekul (Rival, 1995).Suatu EDTA dapat
membentuk senyawa kompleks yang mantap dengan sejumlah besar ion logam sehingga EDTA
merupakan ligan yang tidak selektif. Dalam larutan yang agak asam, dapat terjadi protonasi
parsial EDTA tanpa pematahan sempurna kompleks logam, yang menghasilkan spesies seperti Cu
HY

. Ternyata bila beberapa ion logam yang ada dalam larutan tersebut maka titrasi dengan EDTA
akan menunjukkan jumlah semua ion logam yang ada dalam larutan tersebut (Harjadi,
1993).Prinsip dan dasar reaksi penentuan ion-ion logam secara titrasikompleksometri umumnya
digunakan komplekson III (EDTA) sebagai zat pembentuk kompleks khelat, dimana EDTA bereaksi
dengan ion logam yang polivalen seperti Al+3, Bi+3, Ca+2, dan Cu+2

Membentuk senyawa atau kompleks khelat yang stabil dan larut dalam air.Faktor-faktor yang
membuat EDTA ampuh sebagai pereaksi titrimetriantara lain: selalu membentuk kompleks ketika
direaksikan dengan ionlogam, kestabilannya dalam membentuk kelat sangat konstan sehingga
reaksi berjalan sempurna (kecuali dengan logam alkali), dapat bereaksi cepat dengan banyak jenis
ion logam, telah dikembangkan indikatornya secara khusus, mudah diperoleh bahan baku
primernya dan dapat digunakan baik sebagai bahan yang dianalisis maupun sebagai bahan
untuk standarisasi Selektivitas kompleks dapat diatur dengan pengendalian pH,misalnya Mg, Ca,
Cr, dan Ba dapat dititrasi pada pH = 11 EDTA. Sebagian besar titrasi kompleksometri
mempergunakan indikator yang juga bertindak sebagai pengompleks dan tentu saja kompleks
logamnya mempunyai warna yang berbeda dengan pengompleksnya sendiri. Indikator demikian
disebut indikator metalokromat. Indikator jenis ini contohnya adalah Eriochromeblack T,
pyrocatechol violet, xylenol orange, calmagit, 1-(2-piridil-azonaftol), PAN, zincon, asam salisilat,
metafalein dan calcein blue (Khopkar, 2002). Titrasi dapat ditentukan dengan adanya penambahan
indikator yang berguna sebagai tanda tercapai titik akhir titrasi. Ada lima syarat suatu indikator
ion logam dapat digunakan pada pendeteksian visual dari titik-titik akhir yaitu reaksi warna harus
sedemikian sehingga sebelum titik akhir, bila hampir semua ion logam telah berkompleks dengan
EDTA, larutan akanberwarna kuat. Kedua, reaksi warna itu haruslah spesifik (khusus), atau
sedikitnya selektif. Ketiga, kompleks-indikator logam itu harus memiliki kestabilan yang cukup
agar diperoleh perubahan warna yang tajam. Namun,kompleks – indikator logam itu harus kurang
stabil dibanding komplekslogam – EDTA untuk menjamin agar pada titik akhir, EDTA memindahkan
ion-ion logam dari kompleks-indikator logam ke kompleks logam-EDTAharus tajam dan cepat.
Kelima, kontras warna antara indikator bebas dankompleks – indikator logam harus sedemikian
sehingga mudah diamati.Indikator harus sangat peka terhadap ion logam sehingga perubahan
warna terjadi sedikit mungkin dengan titik ekuivalen. Terakhir, penentuan Ca dan Mg dapat
dilakukan dengan titrasi EDTA, pH untuk titrasi adalah 10 denganindikator eriochrome black T
(Basset, 1994). Kesulitan yang timbul dari kompleks yang lebih rendah dapat dihindari dengan
penggunaan bahan pengkelat sebagai titran. Bahan pengkelat yang mengandung baik oksigen
maupun nitrogen secara umum efektif dalam membentuk kompleks-kompleks yang stabil dengan
berbagai macam logam. Keunggulan EDTA adalah mudah larut dalam air, dapat diperoleh dalam
keadaan murni, sehingga EDTA banyak dipakai dalam melakukan percobaan kompleksometri.
Namun, karena adanya jumlah air yang tak tentu, sebaiknya EDTA distandarisasikan dahulu
misalnya dengan menggunakan larutan kadmium (Harjadi, 1993)

3. Data Pengamatan
Silakan download pdf.

4. Pembahasan
Pada praktikum ini, kami melakukan proses titrasi kompleksometri. Titrasi kompleksometri adalah
titrasi yang melibatkan reaksi ion logam dengan zat pengompleks/zat ligand. Dimana zat
pengompleks yang digunakan pada praktikum ini yaitu EDTA (Ethylene Diamine Tetra Acetate) dan
ion logamnya yaitu Ca2+. Sebelum melakukan proses titrasi ini, kami melakukan proses pembakuan
larutan EDTA. Dan sebelum melakukan proses pembakuan larutan, kami pun membuat larutan
yang diperlukan terlebih dahulu. Larutan EDTA 0,01 M, larutan dapar pH 10 dan larutan indikator
EBT (Eriochrome Black T) sudah tersedia. Maka, kami pun membuat larutan baku kalsium.
Larutan baku kalsium dibuat dari padatan CaCO3 pa, larutan HCl dan air. Padatan CaCO3 yang
digunakan itu pa (pro analys), karena salah satu syarat larutan standar primer yaitu tingkat
kemurniannya pa. Sebelum dilakukan titrasi Ca dilakukan terlebih dahulu pembakuan larutan
EDTA. Proses pembakuan dilakukan karena EDTA merupakan larutan standar primer, maka harus
distandarisasi terlebih dahulu dengan larutan standar primer (larutan baku kalsium) sebelum
melakukan proses titrasi.
Setelah proses pembuatan larutan baku kalsium, dilakukanlah proses pembakuan larutan EDTA.
Larutan baku kalsium dipipet, kemudian dimasukkan ke dalam labu erlenmeyer. Karena, dengan
labu erlenmeyer akan lebih memudahkan dalam proses titrasi, terutama dalam proses
pengocokkan. Setelah itu, ditambah larutan dapar pH 10. Penambahan larutan dapar pH 10
berfungsi supaya suasana dalam keadaan basa ketika melakukan proses titrasi dan untuk
mempertahankan nilai pH. Lalu, ditambahkan aquades. Sebelum melakukan proses titrasi,
ditambahkan indikator EBT. Penambahan indicator EBT berfungsi sebagai indikator pH. Dengan
ditambahkannya indikator EBT, maka terbentuk CaIn– yang berwarna merah anggur (pink). Jika
sudah terbentuk larutan berwarna merah anggur (pink), maka proses titrasi antara larutan EDTA
dan larutan baku kalsium dapat langsung dilakukan.
Setelah didapat larutan berwarna biru langit, proses titrasi dihentikan. Saat itulah, mol
CaCO3sama dengan mol EDTA, dan hal ini dinamakan titik akhir titrasi. Dimana reaksi yang terjadi
selama proses titrasi yaitu
Ca2+ + HIn2- → CaIn– + H+
CaIn– + H2Y2- → CaY2- + HIn2- + H+
(merah anggur) + (biru)

Dari proses titrasi tersebut, didapatkan konsentrasi EDTA sebesar 0,0082 M.

Kemudian, kami melakukan titrasi Ca. Langkah kerja yang dilakukan sama dengan proses
pembakuan larutan EDTA. Hanya terdapat perbedaan ketika ditambahkannya larutan dapar pH 10.
Dimana pada proses ini, larutan dapar pH 10 yang digunakan lebih banyak 1 mL. Kadar Ca yang
diperoleh dari proses titrasi Ca ini yaitu 0,0091 M.

Dalam praktikum juga dilakukan titrasi kesadahan total dari sampel air. Kesadahan air adalah
adanya kandungan mineral-mineral tertentu yang terdapat di dalam air, pada umumnya mineral
itu adalah ion kalsium (Ca) dan magnesium (Mg) dalam bentuk garam karbonat. Proses titrasi
dilakukan mirip dengan titrasi pembakuan larutan EDTA yaitu menggunakan indicator EBT dan
larutan dapar pH 10. Hanya saja sampel yang digunakan adalah air. Setelah dilakukan titrasi dan
didapatkan titik ekuivalennya, dapat ditentukan kesadahan total dari air yaitu sebesar 103 ppm.
Selain menghitung kesadahan total, juga dilakukan praktikum untuk menentukan kesadahan tetap
air . Dalam percobaan ini sampel air dipanaskan terlebih dahulu dan disaring untuk menghilangkan
bakteri atau pengotor air lainnya dalam air. Setelah dilakukuan titrasi dan didapatkan titik
ekuivalennya,didapatkan kesadahan tetap dari sampel air yaitu 107 ppm.

Laporan Kimia Analitik Kompleksometri

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Salah satu dari reaksi-reaksi matematis yang tidak disertai perubahan valensi adalah reaksi
pembentukan kompleks. Penetapan kualitatif yang berdasarkan reaksi komlpeks disebut
kompleksometri. Kompleksometri disebut juga dengan kelatometri. Kompleksometri merupakan jenis
titrasi dimana titran dan titrat saling mengompleks, membentuk hasil berupa kompleks. Reaksi-reaksi
pembentukan kompleks atau yang menyangkut kompleks banyak sekali dan penerapannya juga banyak,
tidak hanya dalam titrasi. Karena itu perlu pengertian yang cukup luas tentang kompleks, sekalipun
disini pertama-tama akan diterapkan pada titrasi.

Reaksi pembentukan kompleks antara ion logam dengan EDTA sangat peka terhadap pH. Karena
reaksi pembentukan kompleks selalu dilepaskan H+ maka (H+) didalam larutan akan meningkat walaupun
sedikit. Akan tetapi yang sedikit ini akan berakibat menurunnya stabilitas kompleks pada suasana
tersebut (reaksi ini dapat berjalan pada suasana asam, netral dan alkalis). Untuk menghindari hal
tersebut, maka perlu diberikan penahan (buffer). Sebagai larutan buffer yang dapat langsung digunakan
dengan campuran NH4Cl dan NH4OH. Indikator untuk menetukan titik akhir titrasi adalah EBT (Erichrom
Black T). Satuan yang digunakan molaritas.

EBT dipakai untuk titrasi dengan suasana pH = 7-11, untuk penetapan kadar dari logam Cu, Al,
Fe, Co, Ni, Pt dipakai cara titrasi tidak langsung, sebab ikatan kompleks antara logam tersebut dengan
EBT cukup stabil. EBT yang ditambahkan kedalam larutan ZnSO4 yang telah ditambahkan buffer
menghasilkan ZnEBT yang berwarna merah anggur. Raeaksi dengan EDTA yang dititrasi menghasilkan
perubahan warna dari merah anggur ke biru.

Asam etilen diamin tetra asetat atau yang lebih dikenal dengan EDTA, merupakan salah satu
jenis asam amino polikarboksilat. EDTA sebenaranya adalah ligan seksidentat yang dapat berkoordinasi
dengan suatu ion logam lewat kedua nitrogen dan keempat gugus karboksil-nya atau disebut ligan
multidentat yang mengandung lebih dari dua atom koordinasi permolekul, misalnya asam 1,2-
diaminoetanatetraasetat (asametilenadiaminatetraasetat, EDTA) yang mempunyai dua atom nitrogen
penyumbang dan empat atom oksigen penyumbang dalam molekul.

Oleh karena itu, percobaan ini dilakukan agar praktikan dapat mengetahui penetuan kalsium
secara kompleksometri pada sebuah sampel.

1.2 Tujuan

- Mengetahui prinsip kerja penentuan kadar Ca dalam sampel secara komplesometri

- Mengetahui fungsi penambahan EBT

- Mengetahui metode-metode dalam titrasi kompleksometri dengan EDTA


BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2. 1 Reaksi Pembentukan Kompleks

Dalam pelaksaan analisis anorganik kualitatif banyak digunakan reaksi-reaksi yang


menghasilkan pembentukkan kompleks. Suatu ion (atau molekul) kompleks terdiri dari satu atom ( ion)
pusat dan sejumlah ligan yang terikat erat dengan atom (ion) pusat itu. Jumlah relatif komponen-
komponen ini dalam kompleks yang stabil nampak mengikuti stoikiometri yang sangat tertentu,
meskipun ini tak dapat ditafsirkan didalam lingkup konsep valensi yang klasik. Atom pusat ini ditandai
oleh bilangan koordinasi, suatu angka bulat, yang menunjukkan jumlah ligan (monodentat) yang dapat
membentuk kompleks yang stabil dengan suatu atom pusat. Pada kebanyakan kasus, bilangan
koordinasi adalah 6 (seperti dalam kasus Fe2+, Fe3+, Zn2+, Cr3+, Co3+, Ni2+, Cd2+), kadang-kadang 4 (Cu2+,
Cu+, Pt2+), tetapi bilangan-bilangan 2 (Ag+) dan 8 (beberapa ion dari golongan platinum) juga terdapat.

Bilangan koordinasi menyatakan jumlah ruangan yang tersedia sekitar atom atau ion pusat
dalam apa yang disebut bulatan koordinasi , yang masing-masingnya dapat dihuni satu ligan
(monodentat). Susunan logam-logam sekitar ion pusat adalah simetris. Jadi, suatu kompleks dengan
satu atom pusat dengan bilangan koordinasi 6, terdiri dari ion pusat berada dipusat suatu bujursangkar
dan keempat ion menempati keempat sudut bujursangkar ini adalah juga umum.

Ion-ion dan molekul-molekul anorganik sederhana seperti NH3, CN-, Cl-, H2O membentuk ligan
monodentat, yaitu satu ion atau molekul menempati salah satu ruang yeng tersedia sekitar ion pusat
dalam bulatan koordinasi, tetapi ligan bidentat (seperti ion dipiridil), tridentat dan juga tetradentat
dikenal orang. Kompleks yang terdiri dari ligan-ligan polidentat sering disebut sepit (Chelate). Nama ini
berasal dari kata Yunani untuk sepit kepiting, yang menggigit suatu objekseperti ligan-ligan polidentat
itu ‘menangkap’ ion pusatnya. Pembentukan kompleks sepit dipakai secara ekstensif dalam analisis
kimia kuantitatif (titrasi kompleksometri).

Titrasi kompleksometri meliputi reaksi pembentukkan ion-ion kompleks ataupun pembentukan


molekul netral yang terdisosiasi dalam larutan. Persyaratan mendasar terbentuknya kompleks demikian
adalah tingkat kelarutan tinggi. Contoh dari kompleks tersebut adalah logam dengan EDTA. Demikian
juga titrasi dengan merkuro nitrat dan perak sianida juga dikenal sebagai titrasi kompleksometri
(Khopkar, 2002).

Titrasi kompleksometri yaitu titrasi berdasarkan pembentukan persenyawaan kompleks (ion


kompleks atau garam yang sukar mengion), kompleksometri merupakan jenis titrasi dimana titrat dan
titran saling mengompleks, membentuk hasil berupa kompleks. Reaksi-reaksi pembentukan kompleks
atau yang menyangkut kompleks banyak sekali dan penerapannya juga banyak, tidak hanya dalam
titrasi. Karena itu perlu pengertian yang cukup luas tentang kompleks, sekalipun disini pertama-tama
akan diterapkan pada titrasi. Contoh reaksi titrasi kompleksometri:

Ag+ + 2CN-  Ag (CN)2

Hg+ + 2Cl-  HgCl2

Salah satu tipe reaksi kimia yang berlaku sebagai dasar penentuan titrimetrik melibatkan
pembentukan (formasi) kompleks atau ion kompleks yang dimaksud disini adalah kompleks yang
dibantu melalui reaksi ion logam, sebuah kation dengan sebuah anion atau molekul netral (Basset,
1994).

Titrasi kompleksometri juga dikenal sebagai reaksi yang meliputi reaksi pembentukkan ion-ion
kompleks ataupun pembentukan molekul netral yang terdisosiasi dalam larutan. Persyaratan mendasar
terbentuknya kompleks demikian adalah tingkat kelarutan tinggi. Selain titrasi komples biasa seperti
diatas, dikenal pula kompleksometri yang dikenal sebagai titrasi kelatometri, seperti yang menyangkut
penggunaan EDTA. Gugus yang terikat pada ion pusat, disebut ligan dan dalam larutan air, reaksi dapat
dinyatakan oleh persamaan:

M(H2O)n + L <==> M (H2O)(n-1) L + H2O

(Khopkar, 2002).

2.2 EDTA dan Complexan

Ini dikenal juga dengan nama Versen, Complexan III, Sequesterene, Nullapon, Trilon B, Idranat III
dan sebagainya, strukturnya:
Terlihat dari strukturnya bahwa molekul tersebut mengandung baik donor elektron dari atom oksigen
maupun donor dari atom nitrogen, sehingga dapat menghasilkan khelat bercincin sampai 6 secara
serempak. Zat pengompleks lian adalah asam nitriliotriasetat N (CH2COOH)3. Berbagai logam
membentuk kompleks pada pH yang berneda-beda. Peristiwa yang mengomplekskan tergantung pada
aktivitas anion bebas, misalkan y+ (jika asamnya) H4Y dengan tetapan ionisasi pK1 = 2,0; pK2 = 2,64; pK3 =
6,16 dan pK4 = 10,26. Ternyata variasi aktivitas Y4- bervariasi terhadap perubahan pH dari 1,0 sampai 10
secara umum perubahan ini sebanding dengan (H-) pada pH 3,0-8,0CO
Kompleks logam dengan muatan lebih tinggi umumnya lebih baik atau stabil. Hanya Be2+, CO22+ yang
tidak membentuk kompleks stabil dengan EDTA.
Gambar diatas menunjukkan beberapa struktur zat pengompleks yang juga sering digunakan dalam
titrimetri. Demikian juga trietilen tetra amin (trien); H4Y atau Na2H2Y digunakan untuk titrasi.EDTA
mudah larut dalam air. Dapat diperoleh dalam keadaan murni. Tetapi karena adanya sejumlah tidak
tertentu air, sebaiknya distandarisasi dahulu, misalkan dengan menggunakan larutan kadmium.

Titrasi dapat ditentukan dengan adanya penambahan indikator yang berguna sebagai tanda
tercapai titik akhir titrasi. Ada lima syarat suatu indikator ion logam dapat digunakan pada
pendekteksian visual dari titik akhir yaitu reaksi warna harus sedemikian sehingga sebelum titik akhir,
bila hampir semua ion logam telah berkompleks dengan EDTA, larutan akan berwarna kuat. Kedua,
reaksi warna itu haruslah spesifik (khusus), atau sedikitnya selektif. Ketiga, kompleks-indikator logam itu
harus memiliki kestabilan yang cukup, kalau tidak karena disosiasi tak akan diperoleh perubahan warna
yang tajam. Namun kompleks-indikator logam itu harus kurang stabil dibanding kompleks logam. EDTA
untuk menjamin agar pada titik akhir titrasi, EDTA memindahkan ion-ion logam dari kompleks-indikator
logam ke kompleks logam EDTA harus tajam dan cepat. Kelima, kontras warna antara indikator bebas
dan kompleks-indikator logam harus sedemikian sehingga mudah diamati. Indikator harus sangat peka
terhadap ion logam (yaitu, terhadap pM) sehingga perubahan warna terjadi sedikit mungkin dengan titik
ekuivalen. Terakhir, penentuan Ca dan Mg dapat dilakukan dengan titrasi EDTA, pH untuk titrasi adalah
10 dengan indikator erichrn indikatome balck T. Pada pH tinggi 12 Mg(OH)2 akan mengendap, sehingga
EDTA dapat dikonsumsi hanya oleh Ca2+ dengan indikator murexide (Basset, 1994).

Kesulitan yang timbul dari kompleks yang lebih rendah dapat dihindari dengan penggunaan bahan
pengkelat sebagai titran. Bahan pengkelat yang mengandung baik oksigen maupun nitrogen secara
umum efektif dalam membentuk kompleks-kompleks yang stabil dengan berbagai macam logam.
Keunggulan EDTA adalah mudah larut dalam air, dapat diperoleh dalam keadaan murni, sehingga EDTA
banyak dipakai dalam melakukan percobaan kompleksometri. Namun, karena adanya sejumlah tidak
tertentu air, sebaiknya EDTA distandarisasikan dahulu misalnya dengan menggunakan larutan kadmium
(Harjadi, 1993).

2.3 Selektivitas Titrasi Kompleksometri

Karenanya banyaknya logam yang dapat dititrasi dengan EDTA, maka masalah selektivitas
menjadi masalah penting untuk dikaji. Tampaknya pemisahan pendahulu seperti pemisahan
berdasarkan penukar anion atau ekstraksi pelarut perlu dilakukan terhadap suatu campuran. Selektivitas
dapat diperbaiki dengan mengendalikan pH pemakaian pengompleks sekunder, pemilihan penitrannya
dan pengendalian laju reaksi. Kompleks yang stabil biasanya terbentuk pada pH rendah seperti Fe
(pH=2,0), Al 3+, Zr 4+, B 3+, semua titrasi pada pH rendah untuk menghindarkan hidrolisis. Zn, Cd, dan Pb
dititrasi pada pH=5,0. Pada titrasi Ca, untuk menghindarkan interferensi dari Zn dan Cd, ion-ion ini
dimasking dengan KCN. Misalkan saja Ca, Mg dapat di titrasipada pH=10,0 dengan penambahan nitril
glikolat, yang akan membebaskan Zn, Cd dari kompleks EDTA. Bal atau 2,3 dimerkaptopropanol dapat
digunakan sebagai elemen masking melalui pembentukan sulfida yang tidak larut. EDTA dapat
digunakan untuk menitrasi Ca dalam campuran Mg dengan mempergunakan indikator murexide.
Campuran Cd, Zn dapat dititrasi dengan EDTA dengan menggunakan buffer NH3-NH4Cl, karena Cl
(NH3)2 kurang stabil dibandingkan Zn (NH3)2 sehingga EDTA hanya menitrasi Cd.

2.4 Kestabilan Kompleks

Kestabialn suatu kompleks jalan akan berhubungan dengan (a) kemampuan mengompleks dari
ion logam yang terlihat, dan (b) dengan ciri khas ligan itu, yang penting untuk memeriksa faktor-faktor
ini dengan singkat:

a. Kemampuan mengkompleks logam-logam digambarkan dengan baik menurut klasifikasi


Schwarzenbach, yang dalam ganis besarnya didasarkan atas pembagian logam menjadi asam lewis kelas
A dan kelas B. Logam kelas A dicirikan oleh larutan afinitas terhadap halogen, dan membentuk
kompleks yang paling stabil dengan anggota pertama grup table berkala. Kelas B lebih mudah
berkoordinasi dengan I- daripada dengan f dalam larutan air dan membentuk kompleks terstabil
dengan atom penyumbang kedua dari masing-masing grup itu yakni N, O, F, Cl, C, danP.Konsep
asam basa keras dan lunak adalah berguna dalam menandai ciri-ciri perilaku penerima pasangan
electron kelas A dan kelas B.

b. Ciri-ciri khas ligan, dapat mempengaruhi kestabilan kompleks diman aligan itu terlibat, adalah (i)
kekuatan basa dari ligan itu, (ii) sifat-sifat penyepitan, jika ada, (iii) efek-efek sterik (ruang). Efek sterik
yang paling umum adalah efek oleh adanya suatu gugusan besar yang melekat dengan atom
penyumbang.

4.4 Pembahasan
Titrasi kompleksometri yaitu titrasi berdasarkan pembentukan
persenyawaan kompleks (ion kompleks atau garam yang sukar mengion),
Kompleksometri merupakan jenis titrasi dimana titran dan titrat
saling mengkompleks, membentuk hasil berupa kompleks. Reaksi–reaksi
pembentukan kompleks atau yang menyangkut kompleks banyak sekali
dan penerapannya juga banyak, tidak hanya dalam titrasi. Karena itu
perlu pengertian yang cukup luas tentang kompleks, sekalipun disini
pertama-tama akan diterapkan pada titrasi. Titrasi kompleksometri
juga dikenal sebagai reaksi yang meliputi reaksi pembentukan ion-
ion kompleks ataupun pembentukan molekul netral yang terdisosiasi
dalam larutan. Persyaratan mendasar terbentuknya kompleks demikian
adalah tingkat kelarutan tinggi. Kompleksometri termasuk salah satu analisis kimia
kuantitatif, yang tujuannya untuk menentukan kadar ataupun konsentrasi dalam suatu sampel.
Adapun prinsip kerjanya yaitu berdasarkan reaksi pembentukan senyawa kompleks dengan EDTA,
sebagai larutan standar dengan bantuan indikator tertentu. Titik akhir titrasi ditunjukkan dengan
terjadinya perubahan warna larutan, yaitu dari merah anggur menjadi biru.
Titrasi dapat ditentukan dengan adanya penambahan indikator
yang berguna sebagai tanda tercapai titik akhir titrasi. Ada lima
syarat suatu indikator ion logam dapat digunakan pada pendeteksian
visual dari titik-titik akhir yaitu reaksi warna harus sedemikian
sehingga sebelum titik akhir, bila hampir semua ion logam telah
berkompleks dengan EDTA, larutan akan berwarna kuat. Kedua, reaksi
warna itu haruslah spesifik (khusus), atau sedikitnya selektif.
Ketiga, kompleks-indikator logam itu harus memiliki kestabilan yang
cukup, kalau tidak, karena disosiasi, tak akan diperoleh perubahan
warna yang tajam. Namun, kompleks-indikator logam itu harus kurang
stabil dibanding kompleks logam-EDTA untuk menjamin agar pada titik
akhir, EDTA memindahkan ion-ion logam dari kompleks-indikator logam
ke kompleks logam-EDTA harus tajam dan cepat. Kelima, kontras warna
antara indikator bebas dan kompleks-indikator logam harus
sedemikian sehingga mudah diamati. Indikator harus sangat peka
terhadap ion logam (yaitu, terhadap pM) sehingga perubahan warna
terjadi sedikit mungkin dengan titik ekuivalen. Terakhir, penentuan
Ca dan Mg dapat dilakukan dengan titrasi EDTA, pH untuk titrasi
adalah 10 dengan indikator eriochrome Black T.
Asam etilen diamin tetra asetat atau yang lebih dikenal dengan EDTA, merupakan salah satu
jenis asam amina polikarboksilat. EDTA sebenarnya adalah ligan seksidentat yang dapat
berkoordinasi dengan suatu ion logam lewat kedua nitrogen dan keempat gugus karboksil-nya atau
disebut ligan multidentat yang mengandung lebih dari dua atom koordinasi per molekul, misalnya
asam 1,2-diaminoetanatetraasetat (asametilenadiamina tetraasetat, EDTA) yang mempunyai dua
atom nitrogen– penyumbang dan empat atom oksigen penyumbang dalam molekul.
Suatu EDTA dapat membentuk senyawa kompleks yang mantap dengan sejumlah besar ion
logam sehingga EDTA merupakan ligan yang tidak selektif. Dalam larutan yang agak asam, dapat
terjadi protonasi parsial EDTA tanpa pematahan sempurna kompleks logam, yang menghasilkan
spesies seperti CuHY-. Berikut adalah struktur dari EDTA (Asam etilen diamin tetra asetat) :
EDTA merupakan ligan seksidentat yang berpotensi, yang dapat berkoordinasi dengan ion logam
dengan pertolongan kedua nitrogen dan empat gugus karboksil. Dalam hal-hal lain, EDTA mungkin
bersikap sebagai suatu ligan kuinkedentat atau kuadridentat yang mempunyai satu atau dua gugus
karboksilnya bebas dari interaksi yang kuat dengan
logamnya.
Sebagian besar titrasi kompleksometri mempergunakan indikator yang juga bertindak sebagai
pengompleks dan tentu saja kompleks logamnya mempunyai warna yang berbeda dengan
pengompleksnya sendiri. Indikator demikian disebut indikator metalokromat. Indikator jenis ini
contohnya Erichrome Black T (EBT). EBT adalah sejenis indikator yang berwarna merah muda bila
berada dalam larutan yang mengandung ion kalsium dan ion magnesium dengan pH 10,0 + 0,1.
Berikut adalah struktur dari EBT (Erichrome Black T):
Pada percobaan pembakuan larutan EDTA dengan larutan MgCl2. Pertama-tama yang dilakukan
adalah mengambil 10 ml MgCl2, lalu dimasukkan kedalam erlenmayer. MgCl2 merupakan larutan
yang digunakan untuk menstandarisasi EDTA. Lalu ditambahkan 30 ml aquades. MgCl 2 berwarna
bening, setelah ditambahkan aquades warna larutan tetap bening. Lalu ditambahkan 2 ml larutan
buffer pH 10. Tujuan ditambahkan larutan dapar amilum pH 10 untuk menjaga ion tetap dalam
larutan. Setelah ditambahkan buffer pH 10 warna larutan tetap bening. Selanjutnya ditambahkan
sedikit EBT. Diberi indikator EBT sehingga titikakhir titrasinya pun dapat diketahui. Lalu dititrasi
dengan EDTA. Setelah dititrasi dengan EDTA larutan berubah warna menjadi biru, pada V1 = 4,5 ml,
V2 = 4,4 ml, V3 = 5,1 ml. Pada proses penitrasian terjadi kesalahan pada penentuan volume, saat
perubahan warna menjadi biru. Karena kurang terbiasa menitrasi sehingga hasil yang didapat
memiliki perbedaan yang cukup jauh. Seharusnya jarak yang didapat dari V1=V2=V3 tidak boleh
terlalu jauh. Tetapi karena adanya kesalahan penitrasian jarak yang didapat dari V 1 ke V2 = 0,1 dan
V2 ke V3 = 0,7.
Penentuan kadar Ca dalam sampel, pertama yang dilakukan adalah mengambil 10 ml air sampel
(parit gor 27) dimasukkan kedalam erlenmayer. Warna larutan kuning keruh. Lalu ditambahkan
sedikit EBT. Tujuan ditambahkan indikator EBT karena indikator tersebut peka terhadap kadar
logam dan pH larutan sehingga titik akhir titrasinya pun diketahui. Lalu dititrasi dengan EDTA, dan
dicatat volume EDTA, dan dihitung kadar Ca. Larutan berubah warna menjadi birusetelah dititrasi
dengan EDTA pada V1=1 ml, V2= 1 ml, dan V3= 0,1 ml. Pada saat penitrasian larutan sampel
megalami perubahan warna menjadi biru. Hal itu membuktikan bahwa terdapat kesadahan didalam
sampel air yang digunakan. Dam juga membuktikan bahwa larutan sampel mengandung ion Ca2+.
Dalam proses penitrasian didapat hasil yang kurang memuaskan.itu dikarenakan adanya faktor
kesalahan yang terjadi, dikarenakan karena kurang terbiasanya menitrasi suatu larutan. Seharusnya
jarak yang didapat dari V1=V2=V3, tidak boleh terlalu jauh. Tetapi karena adanya kesalahan
penitrasian jarak yang didapat menjadi V1 ke V2 = 1 ml, V2 ke V3= 0,1
ml.
Kesadahan adalah salah satu sifat kimia yang dimiliki oleh air. Penyebab air menjadi sadah adalah
karena adanya ion-ion Ca2+,Mg2+. Atau dapat juga disebabkan karena adanya ion-ion lain dari
polyualent metal (logam bervalensi banyak) seperti Al, Fe, Mi, Sr dan Zr dalam bentuk garam sulfat,
klorida dan bikarbonat dalam jumlah kecil.
Kesadahan sementara adalah kesadahan yang disebabkan oleh adanya garam-garam bikarbonat,
seperti Ca(HCO3)2, Mg(HCO3)2. Kesadahan ini dapat/ mudah dieliminir dengan pemanasan
(pendidihan), sehingga tebentuk endapan CaCO3 atau
MgCO3.
Kesadahan tetap adalah kesadahan yang disebabkan oleh adanya garam-garam klorida, sulfat dan
karbonat, misal CaSO4, MgSO4, CaCl2, MgCl2. Kesadahan tetap dapat dikurangi dengan penambahan
larutan soda-kapur (terdiri dari larutan natrium karbonat dan magnesium hidroksida) sehingga
terbentuk endapan kalsium karbonat (padatan/ endapan) dan magnesium hidroksida (padatan/
endapan) dalam air.

B. Pembahasan
Pada praktikum ini dilakukan percobaan titrasi kompleksometri menggunakan
pengompleks garam etilen diamin tetra asetat (Na2EDTA). Sampel yang mengandung ion
kalsium akan dititrasi dengan larutan Na2EDTA. Penggunaan Na2EDTA dalam percobaan ini
dilakukan karena EDTA sebagai garam natrium (Na2H2Y) sendiri merupakan larutan standar
primer sehingga tidak perlu distandarisasi lebih lanjut. Kompleks logam dengan menggunakan
titran ini mudah larut dalam air dimana titik ekivalennya segera tercapai dalam titrasi. Sebelum
melakukan titrasi, dilakukan penambahan buffer natrium hidroksida (NaOH) ke dalam larutan
sampel karena warna dari zat kompleks logam-indikator sangat dipengaruhi oleh pH larutan,
oleh karena itu penting untuk menggunakan larutan buffer untuk dapat menjaga pH yang
dikehendaki selama titrasi. Setelah itu, dilakukan penambahan indikator EBT ke dalam larutan
yang kemudian dilakukan titrasi. Indikator EBT digunakan dalam percobaan ini karena indikator
ini dapat menitrasi secara langsung ion kalsium (Ca2+) menggunakan indikator EBT ini.
Pada saat penambahan indikator terjadi reaksi antara ion kalsium (Ca2+) dengan indikator
EBT, seperti reaksi di bawah ini :
CaCO3 + In3-  CaI-
(ungu)
Kompleks logam-indikator yang terbentuk menghasilkan warna ungu dimana setelah
penambahan garam EDTA, ion logam akan bebas dan berikatan dengan Na2EDTA sehingga
indikator akan berubah warna dari warna indikator yang membentuk kompleks dengan ion logam
ke warna indikator yang bebas dari ion logam. Hal ini disebabkan karena kompleks logam-
indikator lebih lemah daripada kompleks logam-EDTA sehingga EDTA yang ditambahkan
selama titrasi akan mengikat ion logam bebas. Reaksi yang terjadi antara ion logam, Na2EDTA
dan indikator dapat terlihat di bawah ini :
CaI- + Na2EDTA  CaEDTA + I3- + 2Na+
(ungu) (biru)
Berdasarkan hasil pengamatan dan hasil analisa data, kadar kalsium yang diperoleh
adalah 1,79 % dan 71,91 ppm. Dari hasil analisa data dapat diketahui bahwa dalam 1 liter sampel
yang digunakan terdapat 71,91 mg ion kalsium (Ca2+).
Dalam percobaan ini, pH larutan yang digunakan adalah 12 sedangkan trayek pH untuk
indikator EBT adalah 8,0 – 10,3 sehingga perubahan warna yang dihasilkan pada saat terjadi titik
ekivalen tidak signifikan dan tidak memberikan perubahan warna yang tajam sehingga kesalahan
titrasi yang lebih besar dapat terjadi.

F. Pembahasan

Titrasi kompleksometri adalah titrasi berdasarkan pembentukan senyawa


kompleks antara kation dengan zat pembentuk kompleks. Salah satu zat pembentuk
kompleks yang banyak digunakan dalam titrasi kompleksometri adalah garam dinatrium
etilendiamina tetraasetat (dinatrium EDTA). Salah satu jenis reaksi kimia yang dapat
digunakan sebagai dasar dalam penentuan secara titrimetri adalah pembentukan suatu zat
yang dikenal sebagai senyawa kompleks, yang mempunyai sifat larut dengan baik tetapi
hanya sedikit terdisosiasi. Ion logam dapat menerima pasangan elektron dari gugus donor
elektron membentuk senyawa koordinasi atau ion kompleks. Ion dalam logam dalam
kompleks tersebut dinamakan atom pusat sedangkan zat yang dapat membetuk seyawa
kompleks dengan atom pusat ini disebut ligan, dan gugus yang terikat pada atom pusat
disebut bilangan koordinasi.
Dalam percobaan ini diambil 3 sampel air dari sumber yang berbeda-beda, yakni
air sumur, air kran, dan air hujan. Ketiganya diukur kandungan Ca-nya sehingga dapat
diketahui kadar Ca dalam ketiga sampel air
tersebut. Kesadahandidefinisikan sebagai kemampuan air dalam mengkonsumsi sejumlah sabun
secara berlebihan serta mengakibatkan pengerakan pada pemanas air, boiler, atau pemanasan
lainnya. Hal inidisebabkan adanya kehadiran ion-ion metal polivalen, terutama kalsium dan
magnesium. Ca2+ dan Mg2+ dapat bereaksi dengan sabun sehingga membentuk garam-garam
organik yang tidak melarut dan berbentuksebagai busa pada permukaan air.
Pada percobaan ini mencoba menentukan tingkat kesadahan suatu sampel air dengan
menggunakan reaksi pembentukkan ion kompleks. Sampel air didapat dari berbagai sumber.
Mula-mula sampel air dipipet sebanyak 25 ml dan diberi larutanbuffer pH 10. Tujuan
ditambahkannya larutan dapar ammonium pH 10 untuk menjaga ion tetap dalam larutan
misalnya Zn2+ yang ditrasi pada pH 10 dengan konsentrasi ion ammonium yang tinggi.
Ammoniak tidak hanya membufferkan pada pH yang diperlukan tetapi juga
menghindarkan terjadinya hidrolisis. Setelah itu, diberi indikator EBT sehingga berwarna
ungu. Eriochrome Black T (Edokrom Hitam T) adalah sejenis indicator yang berwarna merah
muda bila berada dalam larutan yang mengandung ion kalsium dan ion magnesium dengan ph
10,0 + 0,1. Tujuan diberikan indikator ini adalah karena indikator tersebut peka terhadap
kadar logam dan pH larutan sehingga titik akhir titrasinya pun dapat diketahui. Lalu
dititrasimenggunakan Na2EDTA.
Dalam percobaan didapat hasil bahwa kesadahan air di berbagai tempat berbeda-beda.
Hal tersebut dilihat dari perhitungan pada berbagai sampel air air yang berbeda. Ketiganya
menunjukkan ketidaksamaan pada kadar Ca didalam air tersebut. Masing-masing sampel
diteliti kadar kalsiumnya (Ca2+), karena seperti yang kita ketahui kesadahan masing-
masing air berbeda yang ditunjukkan dari kadar kalsium air tersebut dimana semakin
tinggi kadar kalsium (Ca2+) air maka tingkat kesadahannya akan tinggi pula.
Kesadahan air tiap tempat berbeda karena beberapa faktor diantaranyapengaruh
dari geologi tanah di setiap daerah. Keadaan geologi tanah ini misalnya kandungan
logamnya semakin tinggi, maka kesadahan airnya juga akan semakin tinggi. Selain
keadaan geologi tingkat kesadahan air juga dapat disebabkan oleh limbah industri.

V. 2 Pembahasan
Titasi kompleksometri adalh titrasi berdasarkan pembentukan senyawa kompleks antara kation degan zat
pembentuk kompleks. Salah satu zat pembentuk kompleks adalah garam dinatrium etilendiamina tetraasetat
(dinatrium EDTA). Kestabilan dari senyawa kompleks yang tebentuk tergantung dari sifat kation dan ph tertentu.
Pada larutan yang terlalu alkalis perlu diperhitungkan kemungkinan mengendapnya logam hidroksida. Penetapa
TAT digunakan indikator logam, yaitu nindikator yang dapat memntuk senyawa kompleks dengan ion logam ikatan
kompleks antara ninjdikator dan ion logam harus lebih loemah dari pada ikatan kompleks antara larutan liter dan ion
logam.
Pada percobaan kali ini kami menggunakan erlenmeyer, statif dan klem, corong kaca, buret, tabung reaksi,
pipet tetes, neraca analitik, rak tabung, sikat tabung, tisue, kertas saring, dan hotplate sebagai alat sedangkan NaOH,
NH4CO3, Mg(OH)2, MgO, NH4CI, NH4OH, C10H14N2O8, C6H8O7, BaCI2, Pb(NO3)2, H2O, HCI, NaHCO3, MgSO4,
H2S, CH3COOH. H2SO4, CuSO4.5H2O, K2CrO4, HNO3, dan C6H15N sebagai bahan. Namun pada praktikum kali ini
kamu menggunakan bahan yaitu AgNO3 dan NaOH serta ZnO dan HCI juga kertas saringdan amilum.
Pada perlakuan analisis MgSO4 kami menggunakan bahan MgSO4 yang ditambahkan dengan larutan NaOH
sehingga terjadi endapan putih. Hal ini sama seperti yang tertera pada literatur. Serta memiliki reaksi sebagai
berikut.
MgSO4 + NaOH Mg (OH)2 + NaSO4
Untuk data kuantitatifnya kami menggunakan MgSO4 yang ditimbang 250 mg kemudian ditambahkan 100 ml
aquades dan tambahkan 1 ml HCI 0,1 N dimasukkan 10 tetes NaOH diukur phnya dengan menggunakan pengukur
ph, tambahkan 5 ml dapar amonia agar ph tetap pada yang diinginkan tambahkan indikator hitam kemudian dititrasi
menggunakan EDTA serta didapatkan hasil 0,912 % kadarnya.
Pada perlakuan ZnO kami memasukkan serbuk ZnO kedalam tabung reaksi kemudian kami encerkan
menggunakan cairan HCI, setelah larut kami panaskan dan terjadi endapan putih. Hal ini tidak seperti yang tertera
pada literatur yakni endapan kuning. Hal ini dapat terjadi dikarenakan waktu kelarutan ZnO yang terlalu lama
sehingga campuran ZnO dan HCI telah terkontaminas dengan udara disekitarnya. Dan mendapatkan reaksi.
ZnO + HCI ZnCI + OH-

Untuk perlakuan selanjutnya serbuk ZnO diletakkan diatas cawan petri kemudian dibakar, dan tak terjadi apa – apa
pada serbuk ZnO hal ini dikarenakan serbuk ZnO yang telah tebuka lama sehingga tidak memenuhi standar
percobaan untuk sampel. Untuk kuantitatif kami melakukan perhitungan dengan meninmbang ZnO 150 mg yang
kemudian dilarutkan dengan HCI encer dan ditambahkan NaOH. Agar ph larutan ini tetap pada ph yang diinginkan
mmaka ditambahkan dapar amonia 5 ml kemudian ditambahkan indikator hitam eriokrom dan dititrasi dengan
EDTA serta mendapatkan hasil perhitungan persen kadarnya yakni 12,59 %.

VIII. Pembahasan
Titrasi kompleksometri atau kelatometri adalah suatu jenis titrasi dimana reaksi antara bahan
yang dianalisis dan titrat akan membentuk suatu kompleks senyawa. Kompleks senyawa ini
dsebut kelat dan terjadi akibat titran dan titrat yang saling mengkompleks. Dalam hal ini titran
larutan EDTA 0,01 M dan titrat larutan CaCO3 saling mengompleks dengan bantuan indicator
warna EBT.
Dalam pengamatan ini dilakukan analisa terhadap logam Ca+3, sehingga untuk memudahkan
analisanya maka digunakan metode titrasi kompleksometri yang menggunakan titran EDTA
karena larutan ini sangat mudah bereaksi dengan banyak ion logam. Selain itu EDTA mudah
membentuk kelat yang dapat larut dalam air sehingga reaksi dapat berjalan sempurna.
Perubahan warna dari merah anggur (karena pemberian indicator EBT) menjadi warna biru
karena ion kalsium dari larutan CaCO3 dengan ion magnesium dari larutan dapar mengkompleks
saat terjadi reaksi dengan larutan EDTA.
Untuk pembuatan larutan CaCO3, ditambahkan HCl (1:1) yang artinya, HCl dilarutkan
terlebih dahulu dengan aquades pada perbandingan volume yang sama, misalnya, dilarutkan
dalam 3 ml aquades maka volume HCl juga 3 ml, setelah itu ditambahkan ke larutan
CaCO3 untuk membuat CaCO3 melarut sempurna. Namun dalam pengamatan ini, karena factor
kelarutan CaCO3 berada dalam keadaan jenuh, sehingga, pada awalnya, CaCO3 dapat larut
namun, semakin lama CaCO3 tidak dapat melarut lagi karena sudah berada pada titik jenuh.
Sehingga ditambahkan HCl karena ion dalam CaCO3 bisa seimbang dengan tambahan asam kuat
seperti HCl.
Ketika kalsium karbonat dipanaskan dalam wadah tertutup, akan terjadi kesetimbangan
heterogen (heterogeneus equilibrium), reaksi reversibel yang melibatkan reaktan dan produk
yang fasanya berbeda. Kesetimbangan yg terjadi menghasilkan CO2, reaksinya sebagai berikut:
CaCO3 (s) CaO (s) + CO2 (g)
Dalam standarisasi ini ingin diketahui perandingan volume dari EDTA dan CaCO3 untuk
selanjutnya digunakan dalam pemeriksaan kadar ion kalsium dalam suatu larutan sampel.
Dalam perhitungan, dilakukan pemeriksaan ulang dari molaritas EDTA guna memastikan
hasil perhitungan dari vol titrasi. Agar pada pemeriksaan berikutnya titrasi dapat berlangsung
dengan baik. Dalam pengamatan ini, didapat perbandingan untuk 1 ml EDTA sebanding dengan
1,09 ml CaCO3. Dimana perbandingannya tidak terlalu jauh.

IX. Simpulan
1. Untuk standarisasi EDTA dengan larutan CaCO3 digunakan titrasi dengan metode
kompleksometri karena EDTA dapat bereaksi sempurna dengan ion logam pada CaCO3 dengan
menggunakan indicator EBT.
2. Larutan EDTA digunakan sebanyak 9,167 ml untuk titrasi 10 ml CaCO3.
3. Titik akhir titrasi terjadi saat larutan CaCO3 berubah warna dari merah anggur menjadi biru.